Etika Jurnalistik

PERSEPSI MAHASISWA TERHADAP TAYANGAN INDONESIA LAWYERS CLUB DI TV ONE (Studi pada Organisasi Jurnalistik Fotografi Club UMM)

... ................................................................................... ..28 BAB II. DESKRIPSI WILAYAH PENELITIAN A. Gambara Umum tentang Jurnalistik Fotografi Club (JUFOC).. .................... 30 B. Struktur Organisasi Jurnalistik Fotografi Club (JUFOC) .............................. 32 C. Jumlah Anggota JUFOC ............................................................................... ... akan berlangsung proses penyeleksian pesan tentang mana pesan yang dianggap penting dan tidak penting. Proses closure terjadi ketika hasil seleksi tersebut akan disusun menjadi satu kesatuan yang berurutan dan bermakna, sedangkan interpretasi berlangsung ketika yang bersangkutan memberi tafsiran atau makna terhadap informasi tersebut secara menyeluruh (Arsyad, 2007). Salah ... Lawyers Club (ILC) 22 b. Organism – O (Komunikan) yang dimaksud adalah khalayak pemirsa, yakni mahasiswa di Organisasi Jurnalistik Fotografi Club Universitas Muhammadiyah Malang. c. Response – R (Efek) yang berupa persepsi mahasiswa di Organisasi Jurnalistik Fotografi Club terhadap program acara Indonesia Lawyers Club (ILC). F. Metode Penelitian 1. Rancangan
 4  56  37

PROSES JURNALISTIK BERITA LALU LINTAS (News Room Studi di Radio Suara Surabaya FM)

... PROSES? ?JURNALISTIK? ?BERITA LALU LINTAS(News Room Studi di  Radio Suara Surabaya FM)  Oleh: Sepka Dwi Purwaningtyas ( 03220299 )  of comunication  Dibuat: 2007­12­31 , dengan 3 file(s).  Keywords: Proses? ?Jurnalistik,  Berita Radio, Journalistic Process, Radio News  ABSTRAKSI  Berita dan informasi di radio tidak bisa disiarkan begitu saja tanpa melalui proses gatekeeping,  mengingat tanggung jawab sosial pers dan kepentingan media yang bersangkutan.  Permasalahannya tidak semua stasiun radio memiliki gatekeeper. Padahal peran gatekeeper  sangat vital. Selama ini tugas gatekeeper di radio adalah mengolah, menginput dan menyiarkan  dalam waktu yang singkat dan seakurat mungkin. Untuk gatekeeper di radio yang tugasnya  mengolah berita hingga menyiarkan berita khususnya dalam berita lalu lintas, harus benar­benar  pandai dalam menyaring informasi dan berita lalu lintas yang masuk dari pendengar. Hal inilah  yang melatarbelakangi penelitian yaitu bagaimana proses? ?jurnalistik? ?berita lalu lintas, apa faktor­  faktor yang mendukung maupun yang menghambat berita lalu lintas dan kebijakan redaksional  berita lalu lintas yang dilakukan oleh gatekeeper, terkait dengan rumitnya kinerja gatekeeper  dalam memproduksi berita dan informasi. Sehingga tujuan penelitian adalah mendiskripsikan  proses? ?jurnalistik? ?berita lalu lintas (yang seterusnya dapat disingkat lalin), mendiskripsikan  faktor­faktor yang mendukung maupun yang menghambat berita lalin dan mendiskripsikan  kebijakan redaksional berita lalin.  Penelitian ini tergolong jenis penelitian deskriptif dengan jenis data kualitatif. Objek penelitian  adalah di PT. Radio Fiskaria Jaya Suara Surabaya FM, dengan subjek informan peneliti adalah  Manager On Air, Supervisor gatekeeper dan staf gatekeeper. Teknik pengumpulan data  menggunakan teknik wawancara, teknik observasi, dan teknik dokumentasi. Sedangkan teknik  analisa data yang digunakan adalah terdiri dari tiga alur kegiatan yang terjadi bersamaan, yaitu  reduksi data, penyajian data dan penarikan kesimpulan/verifikasi.  Hasil penelitian menunjukkan bahwa berita lalin di Radio SS dapat dibedakan menjadi 2, yaitu  antara berita dan informasi. Berita lalin disini adalah semua informasi yang berkaitan dengan  kelalulintasan, misalnya berita yang berhubungan dengan kecelakaan dan kemacetan di jalan  raya. Sedangkan pengertian informasi lalin di Radio SS adalah semua data/semua materi yang  disampaikan, misalnya tentang lancar tidaknya arus lalin di jalan raya. Untuk membuat berita  dan informasi lalin dilakukan oleh gatekeeper.  Berita dan informasi lalin berawal dari pendengar. Pendengar yang masuk ... Proses? ?Jurnalistik,  Berita Radio, Journalistic Process, Radio News  ABSTRAKSI  Berita dan informasi di radio tidak bisa disiarkan begitu saja tanpa melalui proses gatekeeping,  mengingat tanggung jawab sosial pers dan kepentingan media yang bersangkutan.  Permasalahannya tidak semua stasiun radio memiliki gatekeeper. Padahal peran gatekeeper  sangat vital. Selama ini tugas gatekeeper di radio adalah mengolah, menginput dan menyiarkan  dalam waktu yang singkat dan seakurat mungkin. Untuk gatekeeper di radio yang tugasnya  mengolah berita hingga menyiarkan berita khususnya dalam berita lalu lintas, harus benar­benar  pandai dalam menyaring informasi dan berita lalu lintas yang masuk dari pendengar. Hal inilah  yang melatarbelakangi penelitian yaitu bagaimana proses? ?jurnalistik? ?berita lalu lintas, apa faktor­  faktor yang mendukung maupun yang menghambat berita lalu lintas dan kebijakan redaksional  berita lalu lintas yang dilakukan oleh gatekeeper, terkait dengan rumitnya kinerja gatekeeper  dalam memproduksi berita dan informasi. Sehingga tujuan penelitian adalah mendiskripsikan  proses? ?jurnalistik? ?berita lalu lintas (yang seterusnya dapat disingkat lalin), mendiskripsikan  faktor­faktor yang mendukung maupun yang menghambat berita lalin dan mendiskripsikan  kebijakan redaksional berita lalin.  Penelitian ini tergolong jenis penelitian deskriptif dengan jenis data kualitatif. Objek penelitian  adalah di PT. Radio Fiskaria Jaya Suara Surabaya FM, dengan subjek informan peneliti adalah  Manager On Air, Supervisor gatekeeper dan staf gatekeeper. Teknik pengumpulan data  menggunakan teknik wawancara, teknik observasi, dan teknik dokumentasi. Sedangkan teknik  analisa data yang digunakan adalah terdiri dari tiga alur kegiatan yang terjadi bersamaan, yaitu  reduksi data, penyajian data dan penarikan kesimpulan/verifikasi.  Hasil penelitian menunjukkan bahwa berita lalin di Radio SS dapat dibedakan menjadi 2, yaitu  antara berita dan informasi. Berita lalin disini adalah semua informasi yang berkaitan dengan  kelalulintasan, misalnya berita yang berhubungan dengan kecelakaan dan kemacetan di jalan  raya. Sedangkan pengertian informasi lalin di Radio SS adalah semua data/semua materi yang  disampaikan, misalnya tentang lancar tidaknya arus lalin di jalan raya. Untuk membuat berita  dan informasi lalin dilakukan oleh gatekeeper.  Berita dan informasi lalin berawal dari pendengar. Pendengar yang masuk ... dan memiliki nilai  berita yang tinggi (news value) akan di follow­up oleh gatekeeper, yakni memastikan ke  sumber/pihak yang bisa dipercaya. Pengumpulan berita dan informasi lalin terlebih dahulu didata  oleh gatekeeper. Setelah dikumpulkan, gatekeeper akan langsung menyeleksi berita dan  informasi lalin dengan cara melakukan proses editing (mencari news valuenya). Apabila  informasi dari pendengar dianggap memiliki news value, maka pendengar tersebut boleh/bisa  mengudara dengan persetujuan dari seorang supervisor.  Informasi yang memiliki news value adalah informasi tentang penting tidaknya, daya tarik, aspek  kebaruan, memenuhi selera, mengundang minat, dan pemenuhan kebutuhan referensi wawasan.  Begitu juga dalam mengolah berita, seorang gatekeeper dalam menulis berita dan informasi lalin tidak sama dengan yang dilaporkan oleh pendengar, tujuannya adalah pesan yang akan  disampaikan dapat menarik para pendengar. Menulis berita dan informasi lalin prinsipnya adalah  sependek mungkin asalkan memenuhi unsur kelayakan informasi dengan memakai rumus  5W+1H.  Penelitian juga menunjukkan faktor­faktor yang mendukung berita dan informasi lalin adalah  apabila ada pendengar yang masuk di Radio SS dan melaporkan tentang kejadian/peristiwa  kecelakaan yang tidak jauh dari pendengar, maka seorang pendengar tersebut bisa langsung  mengudara. Kalau yang menghambat berita dan informasi lalin adalah apabila ada pendengar  yang akan mengudara, tetapi di Radio SS sendiri sedang ada acara khusus seperti talk show atau  sedang memutar iklan, maka laporan dari pendengar tersebut secara tidak langsung dapat  tertunda. Masih tentang hambatan berita dan informasi lalin, yaitu apabila minim news value  misalnya pendengar yang masuk hanya menanyakan tentang alamat SS atau menerima laporan  dari masyarakat tentang keluhan­keluhan dimana pendengar bicaranya melantur, maka pesan  tersebut tidak dapat disiarkan langsung dan hanya di titipkan di gatekeeper.  Pada dasarnya semua berita dan informasi lalin di Radio SS dapat disiarkan, hanya saja staf  gatekeeper harus bisa memilih layak atau tidaknya informasi yang akan disiarkan di Radio SS.  Di ruang gatekeeper, yang menjadi redaktur pelaksana adalah supervisor, tugasnya adalah  bertanggung jawab dalam berita yang disiarkan. Dan staf gatekeeper sebagai penerima telpon  dari pendengar yang sekaligus mengolah, menyeleksi, hingga menyiarkan berita dan informasi  lalin.  Ternyata proses? ?jurnalistik? ?di Radio SS sangat sederhana, yang berbeda sekali dengan media pers  cetak. Karena untuk berita lalin di Radio SS tidak memerlukan seorang reporter, hanya dengan  pendengar sebagai narasumber yang melaporkan di Radio SS. Staf gatekeeper di Radio SS hanya  memilih berita dan informasi lalin yang memiliki news value, kemudian oleh gatekeeper akan di  follow­up secara langsung. Kebijakan redaksionalnya sangat bergantung pada orang yang  bekerja di ruang gatekeeper, yaitu supervisor dan staf gatekeeper.  ABSTRACT  The news and information in radio can not be relayed directly without passed through  gatekeeping process, considering the pers social responsibility and related media interest. The  problem is each radio station not certainly has gatekeeper, although the gatekeeper role is very  vital. During this time the gatekeeper’s tasks in radio are processing, inputing and broadcasting  in the short time and as accurate as possible. For gatekeeper at radio whose task is processing the  news until broadcast it especially for traffic news, s/he must really smart in filtering the incoming  information and traffic news from the audiences. This matter was the background of the research  namely how the journalistic process of traffic news, what factors that supporting and hampering  the traffic news and the editorial policy of traffic news that is implemented by gatekeeper, related  with the difficulties of gatekeeper performance in producing the news and information.  Therefore the research purposes were describe the journalistic process of traffic news, describe  the supporting and hampering factors of traffic news and describe the editorial policy of traffic  news.  This research was descriptive research type with qualitative data. The research object was PT.  Radio Fiskaria Jaya Suara Surabaya FM, with research informan subjects were On Air Manager,  gatekeeper supervisor, and gatekeeper staff. The data collection technique use interview  technique, observation technique, and documentation technique. While data analysis technique  that used was consists of three activities line that occurred simultaneously, namely data reduction, data presentation and draw inference/verification.  The research result indicated that traffic news in SS Radio could be differentiated to be 2,  namely news and information. The traffic news in this field was all of information that related  with traffic, such as the news about the traffic accident and traffic jam in the road. While the  traffic information in SS Radio was all of data/material that was informed, namely the  smoothness of traffic in the road. For making that traffic news and information was done by the  gatekeeper.  The traffic news and information came from the audiences. The calling audience who has high  news value will be followed up by gatekeeper, namely assuring it to the reliable sources/parties.  The collection of traffic news and information previously will be recorded by the gatekeeper.  After collected, gatekeeper will directly selected the incoming traffic news and information by  editing (found the news value). If the information from audience was considered has news value,  so the audience allowed to on air with the approval from supervisor.  Information that has news value was information about the importance, attraction, up to date  aspect, fulfilling the taste, draw attention, and fulfilling the insight reference needs. In processing  the news, a gatekeeper in writing the traffic news and information was different with that  asserted by the audience, because it is done to make the message more attractive and draw the  audience’s attention. Writing the traffic news and information principally was as short as  possible but must fulfill the information properness with use 5W+1H formula.  The research also indicated the factors that supporting the traffic news and information namely if  an audience called SS Radio and reported the traffic accident near him/her, s/he will allowed to  on air directly. While the impeding factor was when the audience call for on air, but in SS Radio  still broadcasting special program such as Talk show or still running the advertisement, thereby  s/he must delayed for a while. Another impeding factor
 1  47  3

PERBANDINGAN TINGKAT KEPUASAN MENONTON BERITA LIPUTAN 6 PETANG SCTV DAN SEPUTAR INDONESIA RCTI (Studi Pada Mahasiswa Jurusan Ilmu Komunikasi Konsentrasi Jurnalistik Angkatan 2005 Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Malang)

... PERBANDINGAN TINGKAT KEPUASAN MENONTON BERITA LIPUTAN 6  PETANG SCTV DAN SEPUTAR INDONESIA RCTI (Studi Pada Mahasiswa  Jurusan Ilmu Komunikasi Konsentrasi? ?Jurnalistik? ?Angkatan 2005  Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah  Malang)  Oleh: DIYAH LARASATI ( 03220071 )  Communication Science  Dibuat: 2009­04­27 , dengan 3 file(s).  Keywords: Kepuasan Menonton, Berita  ABSTRAK  Penelitian ini didasari atas fenomena banyaknya media massa yang bermunculan dalam beberapa  tahun terakhir. Media massa sendiri memiliki peran sebagai mediasi (penengah/ penghubung)  antara relitas sosial yang objektif dengan pengalaman pribadi. Masing­masing media memiliki  konstruksi yang berbeda dalam menyajikan berita, tergantung makna dan tujuannya. Nilai berita  ditentukan oleh sejauh mana ia dicari dan dibutuhkan khalayak. Banyaknya media massa yang  bermunculan membuat masyarakat dihadapkan pada banyaknya program acara berita dengan  berbagai format tayangan berita, sehingga masyarakat harus pintar­pintar memilih tayangan  mana yang sesuai dengan kebutuhannya.  Alasan peneliti memilih Liputan 6 SCTV karena acara ini merupakan salah satu program berita  yang mencoba menawarkan sesuatu yang berbeda dalam tayangannya. Liputan 6 Petang  memberikan tayangan yang berbeda dengan acara sejenis yang terletak pada penyampaian narasi  yang mudah dimengerti dan gambar dari tempat kejadian secara langsung. Sehingga Liputan 6  dapat langsung menampilkan realiatas dari suatu peristiwa secara jelas.  RCTI yang merupakan pelopor munculnya televisi swasta di Indonesia juga memiliki program  berita yang sangat diminati oleh masyarakat yaitu Seputar Indonesia. Program acara ini selalu  menayangkan peristiwa yang terjadi, secara aktual baik di bidang politik, ekonomi, sosial  budaya, pendidikan maupun berita ringan. Materi berita dikemas sedemikian rupa dengan bahasa  dan kalimat yang mudah dipahami  Selain itu, SCTV dan RCTI yang memang bukan stasiun berita, tetap dapat memberikan  kebutuhan informasi kepada masyarakat secara maksimal.  Pendekatan uses and gratifications merupakan tradisi yang berpengaruh dalam penelitian media.  Beberapa asumsi dasar dari teori ini adalah audiens adalah aktif, dan penggunaan media  berorientasi pada tujuan, inisiatif yang menghubungkan antara kebutuhan kepuasan dan pilihan  media spesifik terletak di tangan audiens, media bersaing dengan sumber­sumber lain dalam  upaya memuaskan kebutuhan audiens.  Penggunaan teori uses and gratifications pada penelitian ini adalah untuk melihat apakah ada  perbedaan tingkat kepuasan menonton berita liputan 6 petang sctv dan seputar indonesia rcti,  dimana seorang pengguna media media memainkan peran aktif untuk memilih dan menggunakan  media yang dapat memuaskan keinginannnya.  Melalui penelitian yang dilakukan, didapatkan bahwa Liputan 6 Petang memiliki keterpuasan  yang lebih tinggi daripada Seputar Indonesia, hal ini dapat diketahui, dimana dari 32 tabel yang  terlampir, 30 tabel memperlihatkan bahwa responden lebih dominan memilih pernyataan sangat  setuju terhadap penilaian terhadap Liputan 6 Petang. Sedangkan 2 tabel yang lainya (3.11), (3.27) memperlihatkan bahwa Liputan 6 Petang dan Seputar Indonesia memperoleh poin yang  sama untuk pernyataan sangat setuju.  Melalui uji statistic dengan menggunakan uji t­test, dari hasil perhitungan melalui hitungan  manual, didapat nilai t hitung (2,23) > t tabel (1,99), maka H0 ditolak. Ini berarti “terdapat  perbedaan tingkat kepuasan menonton berita Liputan 6 SCTV dan Seputar Indonesia RCTI”  ABSTRACT  This study was based on mass media’s phenomenon happened in this recent years. Mass media  roles as a mediator between objective social reality and personal experiences. Each media has its  own construction that differentiates them to others in presenting news, depends on its purpose.  News value is determined by its capability to meet people’s needs. The great number of mass  media today makes peoples face a number of news programs with different formats. Thus people  have to choose which news can meet their need selectively.  Liputan 6 petang SCTV is chosen because its difference among other news program. Liputan 6  petang SCTV gives a brief and understandable naration and also illustrations from the location  where something happen directly. Therefore, Liputan 6 SCTV can present the reality from an  event clearly.  While RCTI, the pioneer of private television station in Indonesia, also has it’s excellent news  program called Seputar Indonesia. This program always presents recent events in all aspect  (politic, economic, social, culture, education, etc.). In presenting an event, Seputar Indonesia  uses simple sentences so people can get the message (news) easily.  Uses and gratification approach had been used in media research. Its original concept is based on  the research to explain the big considerations from certain media’s content. The basic question  from this approach is why do people use media, and what do they use media for. Uses and  gratification theory emphasizes in human personal approach in media observation. This means  human has the autonomy and authority to treat media.  Uses and gratification theory used in this study to observe the presence of people’s different  satisfaction level in news watching between Liputan 6 Petang SCTV and Seputar Indonesia  RCTI, where people (as media user) has their active role in choosing and using media that can  meets their needs.  The research results indicate that Liputan 6 Petang has higher satisfaction level than Seputar  Indonesia. 28 of 32 tables (enclosed) show that respondent choose “very agree” statement in  evaluating Liputan 6 Petang. Statistic test using t­test with manual calculation showed that t­  value (2,23) > t table (1,96), and H0 refused. This means that “there is people’s different  satisfaction level in news watching between Liputan 6 Petang SCTV and Seputar Indonesia  RCTI”.
 0  25  2

PENGARUH TAYANGAN REPORTASE INVESTIGASI TRANS TV TERHADAP MOTIVASI BELAJAR JURNALISME INVESTIGASI (Studi pada Mahasiswa Konsentrasi Jurnalistik Ilmu KomunikasiUniversitas Muhammadiyah Malang Angkatan 2005)

... PENGARUH TAYANGAN REPORTASE INVESTIGASITRANS TV  TERHADAP MOTIVASI BELAJAR JURNALISMEINVESTIGASI(Studi pada  Mahasiswa Konsentrasi? ?Jurnalistik? ?Ilmu KomunikasiUniversitas  Muhammadiyah Malang Angkatan 2005)  Oleh: Ummu Rahmi ( 03220303 )  Communication Science  Dibuat: 2009­01­22 , dengan 3 file(s).  Keywords: Terpaan Tayangan, Motivasi Belajar  ABSTRAK  Media elektronik yang bernama televisi ini memang sangat popular dan digemari banyak orang.  Walaupun merupakan sebuah benda mati, tetapi mempunyai pengaruh yang sangat luar biasa  bagi kehidupan manusia. Bahkan pengaruhnya tidak hanya dirasakan oleh orang perorangan  secara individual, tetapi juga sebagai kelompok, baik masyarakat maupun keluarga.  Ada tiga teori tentang efek media massa, yang dikemukakan Nuruddin 2004, yaitu (1) unlimited  effect (efek­efek tidak terbatas) yang mempunyai asumsi bahwa media massa mempunyai  kekuatan luar biasa (all powerfull). (2) teori efek terbatas, yang berasumsi bahwa jika media  menyajikan isi pesan untuk memperkuat sisi isu tertentu (keuntungan jika menerima dan  kerugian jika tidak mendukung), maka efek dominan yang muncul adalah bahwa komunikan  tetap pada pendiriannya atau mengukuhkannya, dan sangat kecil kemungkinannya pesan tersebut  berefek terjadinya perubahan atau konversi. (3) teori efek moderat, berasumsi bahwa sebuah  pesan sebelum disiarkan perlu direncanakan dan diformat secara matang, sebab bagaimanapun  juga pesan tetap mempunyai dampak. Tetapi pesan juga tidak diterima secara serta merta oleh  khalayak. Ada dua faktor yang mempengaruhi khalayak dalam menerima pesan, yaitu faktor  individu dan faktor sosial.  Penelitian ini merupakan penelitian ekplanatif yang bertujuan mencari hubungan antar variabel.  Dalam penelitian ini peneliti mencari seberapa besar pengaruh antara salah satu tayangan  televisi, yaitu tayangan Reportase Investigasi TRANS TV terhadap motivasi belajar jurnalisme  investigasi. Penelitian ini dilakukan pada mahasiswa konsentrasi Jurnlaistik, Ilmu Komunikasi  Universitas Muhammadiyah Malang khususnya mahasiswa angkatan 2005. Populasi yang  didapat berjumlah 101 orang. Berdasarkam perhitungan rumus maka didapat jumlah sampel  sebesar 50 orang. Teknik sampling yang digunakan pada penelitian ini adalah teknik simple  random sampling. Adapun dasar penelitian yang digunakan adalah Survey. Teknik pengumpulan  data menggunakan angket dan dokumentasi sebagai pelengkap data. Data yang diperoleh  dihitung secara statistik dengan menggunakan rumus Regresi Linier sebagai berikut : Y = a+bX.  Dari analisa data dapat diketahui bahwa Tayangan Reportase Investigasi TRANS TV  berpengaruh terhadap motivasi belajar jurnalisme investigasi mahasiswa konsentrasi? ?Jurnalistik? ? Ilmu Komunikasi Universitas Muhammdiyah Malang, khususnya angkatan 2005.  Berdasarkan hasil yang diperoleh F hitung > F tabel yaitu, 17,402 > 3,965, maka hubungan  antara Tayangan Reportase Investigasi TRANS TV dengan motivasi belajar jurnalisme  investigasi adalah signifikan. Hal ini berarti Ho ditolak dan Ha diterima. Besarnya pengaruh  yang terjadi diketahui dengan melihat nilai koofisien determinasi dikalikan dengan 100%,  sehingga diketahui bahwa ada pengaruh Tayangan Reportase Investigasi TRANS TV terhadap  motivasi belajar jurnalisme investigasi mahasiswa sebesar 26,6%. Sedangkan sisanya 73,4% variabel motivasi belajar jurnlaisme investigasi akan dijelaskan oleh variabel­variabel lain yang  tidak dijelaskan dalam penelitian ini. Kesimpulannya bahwa dengan seringnya menonton  tayangan Reportase Investigasi TRANS TV maka akan mampu memotivasi belajar jurnalisme  investigasi mahasiswa dan menambah wawasan dibidang? ?jurnalistik,  khususnya jurnalisme  investigasi.  ABSTRACT  Electronic media which name is television very popular and been enjoyed many people. Though  it is constituted a fixed goods, but it has influence wonderly to human life. Indeed, the influence  is felt by personal individually also group, both societies or family.  There are three theory of mass media effect, which be presented Nuruddin 2004, namely (1)  unlimited effect (it gives influence unlimited) that have assumption that mass media have strong  wonderly (all powerfull), (2) limited effect that assumption that if media present message contain  to strong issues side particularly (advantage to accept and loss if not support), so dominant effect  which emerge that communicator state to their idea or legal it, and a very small for impossibility  message give effect to change and conversion (3) theory of medium effect, the assumption that a  message before published is needed to planning and formatted maturely, because however  message have two factors which give influence to societies to accept message, both individual  factor and social factors.  This study is explanatory research which have goal to look for correlation among variables. In  this study, writer look for how big influence among one television exhibition, namely “Reportase  Investigasi (Investigation Reporting)” of TRANS TV to motivation for learning investigation  journalism. This study was carried out to students of journalism, communication program study  of University of Muhammadiyah Malang especially students of 2005 period. The population are  101 students. Based on the formula is gained about 50 students as samples. The sampling  technique is simple random sampling. This study use survey, the data collecting technique is  through questionnaire and documentation as supported. The data which be gained is calculated  statistically by using Simple Linear Regression, following: Y = a + bx. Based on the data may be  known that “Reportase Investigasi (Investigation Reporting)” exhibit of TRANS TVE give  significant influence to motivation for learning investigation journalism, communication  program study of University of Muhammadiyah Malang especially students of 2005 period  Based on the study result is gained that F­test > F­table namely 17.402 > 3.965 so correlation  among “Reportase Investigasi (Investigation Reporting)” of TRANS TV with study motivation  of investigation journalism is significant. It is mean that Ho is rejected and Ha is accepted. How  big influence is known by showing the coefficient of determination value multiplied with 100%,  thus it is known that there are influence among “Reportase Investigasi (Investigation Reporting)”  of TRANS TV with study motivation of investigation journalism about 26.6%. While the  residual is 73.4% constituted influenced others variable which be not explained in this study. The  conclusion that if someone often watch the Reportase Investigasi (Investigation Reporting) of  TRANS TV will be motivated to study investigation journalism and to increase journalism  knowledge, especially investigation journalism. ... PENGARUH TAYANGAN REPORTASE INVESTIGASITRANS TV  TERHADAP MOTIVASI BELAJAR JURNALISMEINVESTIGASI(Studi pada  Mahasiswa Konsentrasi? ?Jurnalistik? ?Ilmu KomunikasiUniversitas  Muhammadiyah Malang Angkatan 2005)  Oleh: Ummu Rahmi ( 03220303 )  Communication Science  Dibuat: 2009­01­22 , dengan 3 file(s).  Keywords: Terpaan Tayangan, Motivasi Belajar  ABSTRAK  Media elektronik yang bernama televisi ini memang sangat popular dan digemari banyak orang.  Walaupun merupakan sebuah benda mati, tetapi mempunyai pengaruh yang sangat luar biasa  bagi kehidupan manusia. Bahkan pengaruhnya tidak hanya dirasakan oleh orang perorangan  secara individual, tetapi juga sebagai kelompok, baik masyarakat maupun keluarga.  Ada tiga teori tentang efek media massa, yang dikemukakan Nuruddin 2004, yaitu (1) unlimited  effect (efek­efek tidak terbatas) yang mempunyai asumsi bahwa media massa mempunyai  kekuatan luar biasa (all powerfull). (2) teori efek terbatas, yang berasumsi bahwa jika media  menyajikan isi pesan untuk memperkuat sisi isu tertentu (keuntungan jika menerima dan  kerugian jika tidak mendukung), maka efek dominan yang muncul adalah bahwa komunikan  tetap pada pendiriannya atau mengukuhkannya, dan sangat kecil kemungkinannya pesan tersebut  berefek terjadinya perubahan atau konversi. (3) teori efek moderat, berasumsi bahwa sebuah  pesan sebelum disiarkan perlu direncanakan dan diformat secara matang, sebab bagaimanapun  juga pesan tetap mempunyai dampak. Tetapi pesan juga tidak diterima secara serta merta oleh  khalayak. Ada dua faktor yang mempengaruhi khalayak dalam menerima pesan, yaitu faktor  individu dan faktor sosial.  Penelitian ini merupakan penelitian ekplanatif yang bertujuan mencari hubungan antar variabel.  Dalam penelitian ini peneliti mencari seberapa besar pengaruh antara salah satu tayangan  televisi, yaitu tayangan Reportase Investigasi TRANS TV terhadap motivasi belajar jurnalisme  investigasi. Penelitian ini dilakukan pada mahasiswa konsentrasi Jurnlaistik, Ilmu Komunikasi  Universitas Muhammadiyah Malang khususnya mahasiswa angkatan 2005. Populasi yang  didapat berjumlah 101 orang. Berdasarkam perhitungan rumus maka didapat jumlah sampel  sebesar 50 orang. Teknik sampling yang digunakan pada penelitian ini adalah teknik simple  random sampling. Adapun dasar penelitian yang digunakan adalah Survey. Teknik pengumpulan  data menggunakan angket dan dokumentasi sebagai pelengkap data. Data yang diperoleh  dihitung secara statistik dengan menggunakan rumus Regresi Linier sebagai berikut : Y = a+bX.  Dari analisa data dapat diketahui bahwa Tayangan Reportase Investigasi TRANS TV  berpengaruh terhadap motivasi belajar jurnalisme investigasi mahasiswa konsentrasi? ?Jurnalistik? ? Ilmu Komunikasi Universitas Muhammdiyah Malang, khususnya angkatan 2005.  Berdasarkan hasil yang diperoleh F hitung > F tabel yaitu, 17,402 > 3,965, maka hubungan  antara Tayangan Reportase Investigasi TRANS TV dengan motivasi belajar jurnalisme  investigasi adalah signifikan. Hal ini berarti Ho ditolak dan Ha diterima. Besarnya pengaruh  yang terjadi diketahui dengan melihat nilai koofisien determinasi dikalikan dengan 100%,  sehingga diketahui bahwa ada pengaruh Tayangan Reportase Investigasi TRANS TV terhadap  motivasi belajar jurnalisme investigasi mahasiswa sebesar 26,6%. Sedangkan sisanya 73,4% variabel motivasi belajar jurnlaisme investigasi akan dijelaskan oleh variabel­variabel lain yang  tidak dijelaskan dalam penelitian ini. Kesimpulannya bahwa dengan seringnya menonton  tayangan Reportase Investigasi TRANS TV maka akan mampu memotivasi belajar jurnalisme  investigasi mahasiswa dan menambah wawasan dibidang? ?jurnalistik,  khususnya jurnalisme  investigasi.  ABSTRACT  Electronic media which name is television very popular and been enjoyed many people. Though  it is constituted a fixed goods, but it has influence wonderly to human life. Indeed, the influence  is felt by personal individually also group, both societies or family.  There are three theory of mass media effect, which be presented Nuruddin 2004, namely (1)  unlimited effect (it gives influence unlimited) that have assumption that mass media have strong  wonderly (all powerfull), (2) limited effect that assumption that if media present message contain  to strong issues side particularly (advantage to accept and loss if not support), so dominant effect  which emerge that communicator state to their idea or legal it, and a very small for impossibility  message give effect to change and conversion (3) theory of medium effect, the assumption that a  message before published is needed to planning and formatted maturely, because however  message have two factors which give influence to societies to accept message, both individual  factor and social factors.  This study is explanatory research which have goal to look for correlation among variables. In  this study, writer look for how big influence among one television exhibition, namely “Reportase  Investigasi (Investigation Reporting)” of TRANS TV to motivation for learning investigation  journalism. This study was carried out to students of journalism, communication program study  of University of Muhammadiyah Malang especially students of 2005 period. The population are  101 students. Based on the formula is gained about 50 students as samples. The sampling  technique is simple random sampling. This study use survey, the data collecting technique is  through questionnaire and documentation as supported. The data which be gained is calculated  statistically by using Simple Linear Regression, following: Y = a + bx. Based on the data may be  known that “Reportase Investigasi (Investigation Reporting)” exhibit of TRANS TVE give  significant influence to motivation for learning investigation journalism, communication  program study of University of Muhammadiyah Malang especially students of 2005 period  Based on the study result is gained that F­test > F­table namely 17.402 > 3.965 so correlation  among “Reportase Investigasi (Investigation Reporting)” of TRANS TV with study motivation  of investigation journalism is significant. It is mean that Ho is rejected and Ha is accepted. How  big influence is known by showing the coefficient of determination value multiplied with 100%,  thus it is known that there are influence among “Reportase Investigasi (Investigation Reporting)”  of TRANS TV with study motivation of investigation journalism about 26.6%. While the  residual is 73.4% constituted influenced others variable which be not explained in this study. The  conclusion that if someone often watch the Reportase Investigasi (Investigation Reporting) of  TRANS TV will be motivated to study investigation journalism and to increase journalism  knowledge, especially investigation journalism. ... PENGARUH TAYANGAN REPORTASE INVESTIGASITRANS TV  TERHADAP MOTIVASI BELAJAR JURNALISMEINVESTIGASI(Studi pada  Mahasiswa Konsentrasi? ?Jurnalistik? ?Ilmu KomunikasiUniversitas  Muhammadiyah Malang Angkatan 2005)  Oleh: Ummu Rahmi ( 03220303 )  Communication Science  Dibuat: 2009­01­22 , dengan 3 file(s).  Keywords: Terpaan Tayangan, Motivasi Belajar  ABSTRAK  Media elektronik yang bernama televisi ini memang sangat popular dan digemari banyak orang.  Walaupun merupakan sebuah benda mati, tetapi mempunyai pengaruh yang sangat luar biasa  bagi kehidupan manusia. Bahkan pengaruhnya tidak hanya dirasakan oleh orang perorangan  secara individual, tetapi juga sebagai kelompok, baik masyarakat maupun keluarga.  Ada tiga teori tentang efek media massa, yang dikemukakan Nuruddin 2004, yaitu (1) unlimited  effect (efek­efek tidak terbatas) yang mempunyai asumsi bahwa media massa mempunyai  kekuatan luar biasa (all powerfull). (2) teori efek terbatas, yang berasumsi bahwa jika media  menyajikan isi pesan untuk memperkuat sisi isu tertentu (keuntungan jika menerima dan  kerugian jika tidak mendukung), maka efek dominan yang muncul adalah bahwa komunikan  tetap pada pendiriannya atau mengukuhkannya, dan sangat kecil kemungkinannya pesan tersebut  berefek terjadinya perubahan atau konversi. (3) teori efek moderat, berasumsi bahwa sebuah  pesan sebelum disiarkan perlu direncanakan dan diformat secara matang, sebab bagaimanapun  juga pesan tetap mempunyai dampak. Tetapi pesan juga tidak diterima secara serta merta oleh  khalayak. Ada dua faktor yang mempengaruhi khalayak dalam menerima pesan, yaitu faktor  individu dan faktor sosial.  Penelitian ini merupakan penelitian ekplanatif yang bertujuan mencari hubungan antar variabel.  Dalam penelitian ini peneliti mencari seberapa besar pengaruh antara salah satu tayangan  televisi, yaitu tayangan Reportase Investigasi TRANS TV terhadap motivasi belajar jurnalisme  investigasi. Penelitian ini dilakukan pada mahasiswa konsentrasi Jurnlaistik, Ilmu Komunikasi  Universitas Muhammadiyah Malang khususnya mahasiswa angkatan 2005. Populasi yang  didapat berjumlah 101 orang. Berdasarkam perhitungan rumus maka didapat jumlah sampel  sebesar 50 orang. Teknik sampling yang digunakan pada penelitian ini adalah teknik simple  random sampling. Adapun dasar penelitian yang digunakan adalah Survey. Teknik pengumpulan  data menggunakan angket dan dokumentasi sebagai pelengkap data. Data yang diperoleh  dihitung secara statistik dengan menggunakan rumus Regresi Linier sebagai berikut : Y = a+bX.  Dari analisa data dapat diketahui bahwa Tayangan Reportase Investigasi TRANS TV  berpengaruh terhadap motivasi belajar jurnalisme investigasi mahasiswa konsentrasi? ?Jurnalistik? ? Ilmu Komunikasi Universitas Muhammdiyah Malang, khususnya angkatan 2005.  Berdasarkan hasil yang diperoleh F hitung > F tabel yaitu, 17,402 > 3,965, maka hubungan  antara Tayangan Reportase Investigasi TRANS TV dengan motivasi belajar jurnalisme  investigasi adalah signifikan. Hal ini berarti Ho ditolak dan Ha diterima. Besarnya pengaruh  yang terjadi diketahui dengan melihat nilai koofisien determinasi dikalikan dengan 100%,  sehingga diketahui bahwa ada pengaruh Tayangan Reportase Investigasi TRANS TV terhadap  motivasi belajar jurnalisme investigasi mahasiswa sebesar 26,6%. Sedangkan sisanya 73,4% variabel motivasi belajar jurnlaisme investigasi akan dijelaskan oleh variabel­variabel lain yang  tidak dijelaskan dalam penelitian ini. Kesimpulannya bahwa dengan seringnya menonton  tayangan Reportase Investigasi TRANS TV maka akan mampu memotivasi belajar jurnalisme  investigasi mahasiswa dan menambah wawasan dibidang? ?jurnalistik,  khususnya jurnalisme  investigasi.  ABSTRACT  Electronic media which name is television very popular and been enjoyed many people. Though  it is constituted a fixed goods, but it has influence wonderly to human life. Indeed, the influence  is felt by personal individually also group, both societies or family.  There are three theory of mass media effect, which be presented Nuruddin 2004, namely (1)  unlimited effect (it gives influence unlimited) that have assumption that mass media have strong  wonderly (all powerfull), (2) limited effect that assumption that if media present message contain  to strong issues side particularly (advantage to accept and loss if not support), so dominant effect  which emerge that communicator state to their idea or legal it, and a very small for impossibility  message give effect to change and conversion (3) theory of medium effect, the assumption that a  message before published is needed to planning and formatted maturely, because however  message have two factors which give influence to societies to accept message, both individual  factor and social factors.  This study is explanatory research which have goal to look for correlation among variables. In  this study, writer look for how big influence among one television exhibition, namely “Reportase  Investigasi (Investigation Reporting)” of TRANS TV to motivation for learning investigation  journalism. This study was carried out to students of journalism, communication program study  of University of Muhammadiyah Malang especially students of 2005 period. The population are  101 students. Based on the formula is gained about 50 students as samples. The sampling  technique is simple random sampling. This study use survey, the data collecting technique is  through questionnaire and documentation as supported. The data which be gained is calculated  statistically by using Simple Linear Regression, following: Y = a + bx. Based on the data may be  known that “Reportase Investigasi (Investigation Reporting)” exhibit of TRANS TVE give  significant influence to motivation for learning investigation journalism, communication  program study of University of Muhammadiyah Malang especially students of 2005 period  Based on the study result is gained that F­test > F­table namely 17.402 > 3.965 so correlation  among “Reportase Investigasi (Investigation Reporting)” of TRANS TV with study motivation  of investigation journalism is significant. It is mean that Ho is rejected and Ha is accepted. How  big influence is known by showing the coefficient of determination value multiplied with 100%,  thus it is known that there are influence among “Reportase Investigasi (Investigation Reporting)”  of TRANS TV with study motivation of investigation journalism about 26.6%. While the  residual is 73.4% constituted influenced others variable which be not explained in this study. The  conclusion that if someone often watch the Reportase Investigasi (Investigation Reporting) of  TRANS TV will be motivated to study investigation journalism and to increase journalism  knowledge, especially investigation journalism.
 0  32  2

PENGARUH INTENSITAS MORAL, KARAKTER PERSONAL DAN KARAKTER ORGANISASI TERHADAP SENSITIVITAS ETIKA AUDITOR (STUDI EMPIRIS PADA KAP MALANG)

... sensitivitas etika auditor, dan Jones (2003) menyatakan bahwa karakter personal dan karakter organisasi berpengaruh positif terhadap sensitivitas etika, akan tetapi penelitian yang dilakukan oleh Falah (2007) dan Kartikasari (2012) menyatakan bahwa karakter organisasi dan orientasi etika tidak berpengaruh secara 4 langsung terhadap sensitivitas etika auditor ... atau konsensus sosial hanya sebagai upaya untuk memastikan etika yang menjadi kesepakatan bersama diketahui dan meminimalisir tingkat pelanggaran etis. Peneliti tertarik untuk meneliti tentang sensitivitas etika auditor publik karena dalam menjalani profesinya, selain kewajiban melaksanakan standar etika yang berlaku, auditor juga dituntut untuk lebih peka ... dipaparkan di atas dapat disimpulkan bahwa isu etika bisa terjadi di manapun dan kapanpun. Penelitian tentang faktor-faktor yang mempengaruhi sensitivitas etika auditor telah banyak dilakukan, seperti Dickerson (2009) yang menyatakan bahwa intensitas moral dan karakter personal berpengaruh terhadap sensitivitas etika sedangkan karakter organisasi tidak berpengaruh
 4  76  17

BAHASA FOTO JURNALISTIK SURAT KABAR MALANG (Analisis Isi Foto Jurnalistik Karya Jurnalis Foto Pada Harian KOMPAS, SURYA dan RADAR MALANG)

... Pengertian Foto Jurnalistik Foto jurnalistik merupakan salah satu produk jurnalistik yang dihasilkan oleh seorang jurnalis selain tulisan yang mengandung berita. Dan sebagai produk dalam pemberitaan, tentunya foto jurnalistik memiliki peran penting dalam media cetak maupun cyber media. Jadi, karya foto jurnalistik sudah mendapat pengakuan sebagai karya jurnalistik ... Hati (http://tech.groups.yahoo.com/group/fotofotoku/files/materi/)., p. 3 18 jurnalistik adalah berkisah dengan sebuah gambar, melaporkannya dengan sebuah kamera, merekamnya dalam waktu, yang seluruhnya berlangsung seketika saat suatu citra mengungkap sebuah cerita.9 E.1.5. Ciri-ciri Foto Jurnalistik Dalam penyajian foto jurnalistik tentu berbeda dengan penyajian foto selain karya jurnalistik seperti foto ... ekspresif dari subyek utamanya yang amat dramatis12 E.1.7. Elemen Dasar Foto Jurnalistik Foto jurnalistik tidak berdiri sendiri tanpa satu keterangan di dalamnya. Hal ini berguna untuk mengetahui isi-isi yang terkandung didalam foto jurnalistik, yaitu: 1. Headline 12 Handout Foto Jurnalistik, Materi Orientasi Dasar (ORDAS) Fotografi JUFOC 2008, p. 54 23 Yaitu,
 0  14  57

PENGARUH DURASI KEMUNCULAN DAN PENGGUNAAN SINGKATAN PADA RUNNING TEXT NEWS TERHADAP TINGKAT PEMAHAMAN PENONTON (Studi Pada Mahasiswa Jurusan Ilmu Komunikasi Konsentrasi Jurnalistik dan Studi Media Angkatan 2009 Universitas Muhammadiyah Malang)

... Malang Kriyantono, Rahcmad. 2009.Teknis Praktis Riset Komunikasi. Kencana. Jakarta. Kusumaningrat, Hikmat Dan Purnama kusumaningrat. 2005. JURNALISTIK, Teori dan Praktik. Remaja Rosdakarya : Bandung Muda, Dedy Iskandar. 2005. Jurnalistik Televisi, Menjadi Reporter Profesional. RemajaRosdakarya : Bandung Nurudin. 2007. Pengantar Komunikasi Massa. Rajawali Pers ... untuk memahami isi dari running text tersebut. 22 E.6. Singkatan Dalam Pedoman Bahasa Jurnalistik Singkatan adalah sebuah bentuk penyingkatan kata yang berupa gabungan dari satu atau beberapa huruf yang dapat mewakili arti dari kata tersebut. Dalam pedoman bahasa jurnalistik singkatan digunakan untuk membuat pembaca tidak jenuh akan berita yang disajikan, ... ..................................................... 39 2.Visi dan Misi Jurusan Ilmu Komunikasi..................................................... 40 3. Gambaran umum mahasiswa jurusan Ilmu Komunikasi konsentrasi jurnalistik dan Studi Media Angkatan 2009 ................................................ 41 BAB III PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA A. Profil Responden ........................................................................................... 42 B.
 0  6  49

MAKNA FOTO JURNALISTIK TENTANG PERUBAHAN HARGA BAHAN BAKAR MINYAK (Analisis Semiotika Pada Foto-Foto Kenaikan dan Penurunan Harga BBM di Media Online)

... menjalankan tugas jurnalistiknya.6 Fotojurnalistik dapat dikatakan sebagai metode berkomunikasi melalui fotografi sehingga fotojurnalistik menjadi sebuah berita ataupun informasi yang dibutuhkan masyarakat baik lokal, regional, nasional maupun pada tingkat internasional. Foto jurnalistik merupakan hasil jerih payah seorang fotografer jurnalistik (kerap ... dinikmati berulang-ulang tanpa adanya batasan waktu. Foto jurnalistik pada media massa surat kabar ditampilkan dengan tujuan memperkuat dan memvisualkan isi berita, karena itu foto jurnalistik pada media 7 Hermanus Prihatna R., Foto Berita Hukum dan Etika Penyiaran, (Jakarta, Lembaga Pendidikan Jurnalistik Antara, 2003), p. 1 4 surat kabar memiliki ... Sebuah foto jurnalistik yang baik tidak hanya sebatas pembahasan visual atau foto belaka, teks foto yang kuat berdasarkan fakta dan data akan memberikan nilai lebih secara lengkap sebuah informasi yang akan diberikan kepada pembaca. Elemen penting ini terlihat pada foto-foto jurnalistik di media cetak, yang merupakan dasar dari pemaknaan foto jurnalistik
 0  18  24

ANALISIS TERHADAP PEMIKIRAN HAMKA TENTANG KONSEP ETIKA GURU DAN MURID

... atas, Hamka pun telah membahas secara lengkap tentang etika guru dan murid, mulai dari etika guru terhadap profeseinya, etika guru dalam bekerja dan etika guru kepada murid. Di samping itu, Hamka juga berbicara tentang etika murid, yakni etika murid kepada guru, etika murid dalam menuntut ilmu serta etika murid kepada sesama temannya. Pembahasan tentang ... diperoleh dari buku-buku yang berhubungan dengan etika menuntut ilmu bagi guru dan murid seperti, Ihya ‘Ulumuddin, Ta’limul Muta’allim, Etika dan Profesi Pendidikan, Pendidikan Etika, Filsafat Etika Islam, Ensiklopedia Etika Islam, 24 Ibid, hal. 123. Ibid, hal. 128. 26 Ibid. 25 Falsafah Pendidikan Islam, Etika, dan lain sebagainya yang berhubungan dengan ... analisis kritis. Hasil dari penelitian menunjukkan bahwa konsep etika guru dan murid menurut pemikiran Hamka mencakup pembahasan tentang: (1) Pandangan Hamka tentang penting profesi guru, (2) Etika guru dalam bekerja, (3) Etika guru tehadap murid, (4) Etika murid di dalam menuntut ilmu, (5) Etika murid kepada sesama pelajar. viii KATA PENGANTAR Alhamdulillahi
 8  66  38

Pengaruh kompetensi, independensi, dan keahlian profesional terhadap kualitas audit dengan etika auditor sebagai variabel moderasi (studi kasus pada kantor akuntan publik di wilayah Jakarta Selatan)

... Kompetensi dan Etika Auditor berpengaruh signifikan terhadap Kualitas Audit, interaksi variabel Independensi dan Etika Auditor berpengaruh signifikan terhadap Kualitas Audit, dan interaksi variabel Keahlian Profesional dan Etika Auditor berpengaruh signifikan terhadap Kualitas Audit. Kata kunci : Kompetensi, Independensi, Keahlian Profesional, Etika Auditor, ... Auditor Lampiran 10. Validitas dan Reliabilitas Kualitas Audit Lampiran 11. Regresi dan Moderasi Lampiran 12. Interaksi Kompetensi dan Etika Auditor Interaksi Independensi dan Etika Auditor Interaksi Keahlian Profesional dan Etika Auditor BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Auditor adalah pihak yang diyakini berperan sebagai pengontrol dan penjaga ... dengan mutu tinggi. Selain itu seorang akuntan harus mempunyai pengetahuan, pemahaman, dan menerapkan etika secara memadai dalam pekerjaan profesionalnya dan melandaskan pada standar moral dan etika tertentu. Hal ini diperlukan agar tidak terjadi pelanggaran etika yang dilakukan oleh para akuntan. Akuntan publik tidak dapat memihak, baik untuk kepentingan
 4  31  171

Pengaruh penerapan aturan etika, pengalaman dan skeptisme profesional auditor terhadap pendekteksian kecurangan : studi empiris beberapa kantor akuntan publik di dki jakarta

... dan Suranta (2006: 5), etika dapat dibagi menjadi dua yaitu sebagai berikut: 1) Etika Umum Etika umum berkaitan dengan bagaimana manusia mengambil keputusan etis, teori-teori etika dan prinsip-prinsip moral dasar yang menjadi pegangan bagi manusia dalam bertindak, serta tolak ukur dalam menilai baik atau buruknya suatu tindakan. Etika umum dapat dianalogkan ... membahas mengenai pengertian umum dan teori-teori. 2) Etika Khusus Etika khusus adalah penerapan prinsip-prinsip moral dasar dalam bidang kehidupan yang khusus. Etika khusus dapat dibagi menjadi dua yaitu: a) Etika Individual, menyangkut kewajiban dan sikap manusia terhadap dirinya sendiri. 20 b) Etika Sosial, berkaitan dengan kewajiban, sikap dan ... manusia lainnya yang salah satu bagian dari etika sosial adalah etika profesi akuntan. b. Etika Bisnis Etika (ethics) berkaitan dengan prinsip-prinsip perilaku yang digunakan orang dalam membuat pilihan dan yang mengarahkan perilakunya dalam situasi yang melibatkan konsep salah dan benar. Secara lebih spesifik etika bisnis (business ethics) mencakup pencarian
 1  23  126

Pengaruh orientasi etika dan pengalaman akuntan terhadap persepsi etis tentang praktik manajemen Laba : studi pada akuntan di Jakarta

... menyatakan bahwa etika dapat dibedakan menjadi dua yaitu etika umum dan etika khusus. a. Etika umum Etika dalam hal ini berkaitan dengan bagaimana manusia mengambil keputusan etis, teori-teori etika dan prinsip-prinsip moral dasar yang menjadi pegangan bagi manusia dalam bertindak, serta tolak ukur 16 dalam menilai baik atau buruknya suatu tindakan. Etika umum digolongkan ... mengenai pengertian umum dan teori-teori. b. Etika khusus Etika khusus berkaitan dengan penerapan prinsip-prinsip moral dasar dalam kehidupan yang khusus. Etika khusus dibedakan menjadi dua yaitu etika individual dan etika sosial. 1) Etika individual: menyangkut kewajiban dan sikap manusia terhadap dirinya sendiri. 2) Etika sosial: berkaitan dengan kewajiban, ... dan nilai etika profesi yang seharusnya dipegang. 2. Etika Istilah etika dalam bahasa Indonesia sebenarnya berasal dari bahasa yunani: ethos, yang berarti kebiasaan atau watak. Etika juga berasal dari bahasa Perancis: etiquette atau dalam bahasa Indonesia dengan kata etiket yang berarti juga kebiasaan atau cara bergaul, berperilaku yang baik. Etika 15 lebih
 1  20  129

Pengaruh Etika,Keahlian Audit,Dan Independensi Terhadap Opini Audit

... Auditor 1. Etika a. Pengertian Etika Menumt Nuryatno dan Dewi (2001), di Indonesia etika menjadi kesusilaan karena sila beraiti dasar, kaidah, atau aturan. Sedangkan isu beraiti baik, benar dan bagus. Etika bisa juga berarti nilai-nilai atau norma-norma moral yang menjadi pegangan bagi seseorang atau kelompok dalam mengatur tingkah lakunya. Pada prinsipnya etika dipandang ... tentang etika yaitu: "etika meliputi sifat-sifat manusia yang ideal atau disiplin atas diri sendiri di atas atau melebihi persyaratan atau kewajiban menurut Undang-Undang". Pengertian Etika Menurut Kamus Besa.r Bahasa. Indonesia adalah: "ilmu tentang apa yang baik dan apa yang buruk dan tentang hak dan kewajiban moral (akhlak) ". b. Prinsip Etika Prinsip-prinsip ... serta dampak luas dari pelanggaran etika profesi akuntan pada kepercayaan publik atas jasa profesionalnya, menjadikan masalah etika dan セ@ indepedensi auditor sebagai isu yang menarik untuk didiskusikan dan dikaji secarn ilmiah khususnya mengenai faktor-faktor yang berpengaruh terhadap independensi dan sensitivitas etika akuntru1. Untuk itu seorang
 2  22  83

Implementasi Bahasa Jurnalistik Pada Rubrik Newbie Surat Kabar Tangsel Pos

... dan elemen berita, serta pengertian rubrik. Pada sub bab terakhir, penulis membahas mengenai bahasa jurnalistik secara mendalam yang dibagi atas pengertian bahasa jurnalistik, ciri-ciri bahasa jurnalistik, ketentuan bahasa jurnalistik, dan pedoman bahasa jurnalistik berdasarkan Persatuan Pers Indonesia (PWI). BAB III GAMBARAN UMUM SURAT KABAR TANGSEL ... Bagaimana standar operasional sistematika penulisan bahasa jurnalistik yang berlaku di surat kabar Tangsel Pos? 2. Bagaimana implementasi bahasa jurnalistik pada Rubrik Newbie surat kabar Tangsel Pos berdasarkan kajian pedoman bahasa jurnalistik menurut PWI? C. Tujuan dan Manfaat Penelitian 1. Tujuan Penelitian a. Untuk mengetahui standar operasional sistematika penulisan bahasa jurnalistik yang ... kehidupan sehari-hari, banyak orang kerap megaitkan berita dengan jurnalistik. Begitu pula dengan pekerjaan wartawan yang erat kaitannya dengan dunia jurnalistik. Pendapat tersebut memang benar adanya. Namun, jurnalistik dalam teori dan praktisnya tak hanya bersangkutan dengan berita dan wartawan. Jurnalistik juga menyangkut kepada komunikasi, di mana hal
 1  21  94

Konsep etika politik dalam perspektif Ali Syari'ati

... dalam hubungan sesama manusia, masyarakat, bangsa, dan negara. 48 Etika sosial meliputi cabang-cabang etika yang lebih khusus lagi seperti etika keluarga, etika profesi, etika bisnis, etika pendidikan, etika kedokteran, etika jurnalistik, dan etika politik. Etika politik sebagai cabang dari etika sosial dengan demikian membahas kewajiban dan norma-norma ... politik, dan karya –karyanya. Bab ketiga, merupakan pembahasan tentang etika politik, yang meliputi pengertian etika dan politik, gambaran umum etika politik, sejarah etika politik, etika politik dalam teologi Islam; politik Islam sunni dan politik Islam Syiah. Bab keempat, pembahasan tentang etika politik dalam perspektif Ali Syari’ati, yaitu masyarakat ideal ... setiap perilaku. Etika bukan hanya suatu keharusan dalam perilaku politik, namun dalam segala bentuk aktivitas manusia tidak terlepas dari nilai-nilai etika sehingga inti dari permasalahannya terletak pada cara pandang yang berbeda dalam memaknai etika. Dilain pihak kadang nilai etika tersebut diukur dengan intuisi dan dilain pihak pula etika tersebut
 2  32  85

PENGGUNAAN BAHASA JURNALISTIK PADA TERAS BERITA HEADLINE HARIAN UMUM GALAMEDIA

... Lead). 2.6. Bahasa Jurnalistik Indonesia 2.6.1. Prinsip Dasar Bahasa Jurnalistik Bahasa yang digunakan oleh wartawan dinamakan bahasa pers atau bahasa jurnalistik. Bahasa pers ialah salah satu ragam bahasa. Bahasa jurnalistik memiliki sifat-sifat khas yaitu : singkat, padat, sederhana, lancar, jelas, lugas, dan menarik. (Anwar, 1990 : 1) Bahasa jurnalistik ... makna (meaning). Bahasa yang digunakan dalam penulisan berita adalah bahasa jurnalistik. Mengenai bahasa jurnalistik, Rosihan Anwar mengatakan : “ bahasa yang digunakan wartawan dinamakan bahasa pers atau bahasa jurnalistik. Bahasa pers adalah salah satu ragam bahasa, bahasa jurnalistik mempunyai sifat-sifat khas yaitu singkat, padat, sederhana, lancar, ... berjudul “Bahasa Jurnalistik: Segi-segi yang harus diperhatikan untuk meningkatkan mutu 9 penggunaannya”, yang disajikannya kepada Karya Latihan Wartawan Daerah Jawa Timur menjelaskan : “Bahasa jurnalistik adalah bahasa komunikasi massa sebagai tampak dalam harian-harian dan majalah-majalah”. Jangan dilupakan, bahwa bahasa jurnalistik harus
 8  69  43

Implementasi Pasal 1 Kode Etik Jurnalistik Pada Wartawan Harian Umum Bandung Ekspres

... Masalah Norma etika bersifat pada ketaatan, dan penegakannya pada hati nurani manusia (wartawan) yang melaksanakannya. Di bidang jurnalistik pemberitaan yang bersifat penyebaran kabar bohong, fitnah, pelanggaran privasi, asas praduga tidak bersalah, plagiat dan lain-lain, bisa masuk pada kategori pelanggaran baik etika maupun hukum. Pelanggaran etika yang ... didukung dengan pengetahuan (knowledge), dan dilandasi kesadaran (awareness) yang diperlukan dalam melaksanakan tugas dan fungsi jurnalistik (Sirikit, 2011). Menarik sekali bila membahas etika jurnalistik secara general, serta penerapan etika profesi itu dalam kesehariannya. Jadi secara khusus wartawan harus sudah memahami seluk beluk kode etik tersebut dalam prakteknya wartawan sudah dapat mengaplikasikan ... adanya pemahaman dan penerapan tentang etika jurnalistik. Demikianlah kritik terhadap pers media surat kabar, dan tentunya peneliti berharap adanya perbaikan tatanan nilai etos kerja profesionalisme wartawan sehingga mengurangi kelemahan-kelemahan pers. Dalam kode etik jurnalistik Seperti terdapat dalam pasal 1 kode etik Jurnalistik, Wartawan Indonesia bersikap independen,
 6  64  138

Pengaruh Etika Profesi dan Pengalaman Auditor Terhadap Audit Judgment (Penelitian pada Kantor Akuntan Publik di Wilayah Bandung yang Terdaftar di BPK RI)

... terdapat pengaruh antara etika profesi dan pengalaman auditor terhadap audit judgment. Ha1 : Terdapat pengaruh antara etika profesi dan pengalaman auditor terhadap audit judgment. Hipotesis parsial Ho : Tidak terdapat pengaruh antara etika profesi dan pengalaman auditor terhadap audit judgment. Ha : Terdapat pengaruh antara etika profesi dan pengalaman ... terdapat pengaruh antara etika profesi dan pengalaman auditor terhadap audit judgment. Ha1: β1≠0 : Terdapat pengaruh antara etika profesi dan pengalaman auditor terhadap audit judgment. Ho2:β2=0 : Tidak terdapat pengaruh antara etika profesi dan pengalaman auditor terhadap audit judgment. Ha2:β2≠0 : Terdapat pengaruh antara etika profesi dan pengalaman auditor ... .........................................................................................11 2.1.1 Etika Profesi...................................................................................11 2.1.1.1 Pengertian Etika Profesi .....................................................11 2.1.1.2 Indikator Etika Profesi .......................................................12 2.1.2
 20  131  62

Pengaruh etika profesi auditor eksternal dan perilaku disfungsional auditor eksternal terhadap kualitas audit : (survey pada Kantor Publik di Indonesia Bandung)

... Pustaka............................................................................................ 14 2.1.1 Etika Profesi Auditor Eksternal ................................................... 14 2.1.1.1 Pengertian Etika Profesi Auditor Eksternal ...................... 14 2.1.1.2 Tujuan Etika Profesi ......................................................... 20 2.1.1.3 Faktor-Faktor Etika Profesi Auditor Eksternal ................. ... Salemba Empat www.hukumonline.com www.iapi.or.id www.liputan6news.com www.tempo.com www.akuntanonline.com 19 BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS 2.1 Kajian Pustaka 2.1.1 Etika Profesi Auditor Eksternal 2.1.1.1 Pengertian Etika Profesi Auditor Eksternal Menurut Sukrisno Agoes dan I Cenik Ardana (2009:26) etika adalah : ? ?Etika secara etimologis dapat diartikan sebagai ilmu tentang apa yang bisa dilakukan, atau ilmu tentang ... Prawitt (2005:374) yang diterjemahkan oleh Nuri Hinduan adalah : ? ?Etika mengacu pada suatu sistem atau kode perilaku berdasarkan kewajiban moral yang menunjukkan bagaimana seorang individu harus berperilaku dalam masyarakat”. Menurut Sukamto, 1991 dalam Suraida, (2005:118) etika profesi adalah: ? ?Etika secara umum didefiniskan sebagai nilai-nilai tingkah laku
 3  39  57

Pengantar Ilmu Jurnalistik

...  Aneka penyebutan “ragam bahasa jurnalistik? ??: Bahasa pers, bahasa indonesia dalam pers, ragam bahasa pers, bahasa koran, ragam bahasa koran, bahasa jurnalistik, bahasa indonesia, bahasa indonesia jurnalistik, bahasa berita, ragam bahasa berita, wacana berita, berita wartawan  Prof. S. Wojowastito (1978) “bahasa jurnalistik adalah bahasa komunikasi massa ... oleh detik, menit, jam Bahsa yang digunakan formal dan non formal Pengertian Jurnalistik Jurnalistik sebagai ilmu yaitu ilmu terapan dari ilmu komunikasi yang mempelajari tentang seseorang dalam mencari, mengumpulkan, menyeleksi dan menyebarkan sebagai nilai berita.  Jurnalistik sebagai Ilmu terapan adalah ilmu yang mempelajari, mengumpulkan isi ... media massa, cetak/media elektronik yang menyajikan suatu karya dalam tulisan. Pengertian Jurnalistik  Onong U. Effendi, jurnalistik adalah teknik mengelola berita sejak dari mendapatkan bahan sampai kepada menyebarluaskannya kepada khalayak.  Adinegoro, jurnalistik adalah semacam kepandaian karang-mengarang yang pokoknya memberi perkabaran pada
 4  42  113

Paper GGCI Etika dan standar perilaku an

... Bulgaria, etika di sektor publik telah menjadi perhatian utama bagi Uni Eropa. Namun, pemerintah semakin mengakui bahwa etika bukan hanya menjadi masalah bagi yang lain, tetapi itu perlu bagi mereka untuk membersihkan ambang pintu mereka sendiri, sering sebagai akibat dari pengungkapan tentang dugaan perilaku tidak etis PNS atau politisi. Etika sekarang ... tindakan untuk memastikan perilaku yang adil dan jujur dari individu dan organisasi yang bertindak dalam domain publik. ETIKA SEBAGAI MASALAH KUNCI DALAM PEERINTAHAN DI SEKTOR PUBLIK Sebagai definisi dalam bab 15 yang digambarkan, etika baik secara eksplisit maupun implisit dianggap sebagai bagian dari pemerintahan yang baik. Bagaimana penekanan baru dalam ... situasi asing dan dilema, yang membutuhkan panduan baru untuk menjelaskan bagaimana mereka harus bertindak benar perspektif etika. Kemungkinan yang ada bahwa praktek-praktek yang dapat diterima di sektor swasta tidak dapat diterima ketika bekerja dengan badan-badan sektor publik. Secara khusus, perubahan berikut dalam manajemen publik telah mengangkat
 0  11  31

Analisis Isi Rubrik Opini Di Harian Umum Radar Bandung Ditinjau Dari Diksi Bahasa Jurnalistik

... akurasi dalam etika dasar jurnalistik. Akurasi berarti ketalitian dan ketepatan secara spesifik. Kata Khusus Kata-kata khusus ialah kata-kata yang sempit ruang lingkupnya. Makin khusus, makin jelas maksud dan maknanya. Kata-kata khusus lebih menegaskan pesan, memusatkan perhatian dan pengertian, serta sangat selaras dengan prinsip akurasi dalam etika dasar jurnalistik. Kata ... akurasi dalam etika dasar jurnalistik. Akurasi berarti ketelitian dan ketepatan secara spesifik.  Kata Khusus Kata-kata khusus ialah kata-kata yang sempit ruang lingkupnya. Makin khusus, makin jelas maksud dan maknanya. Kata-kata khusus lebih menegaskan pesan, memusatkan perhatian dan pengertian, serta sangat selaras dengan prinsip akurasi dalam etika dasar jurnalistik.  ... bahasa jurnalistik pada media massa. 3. Bagi perusahaan Diharapkan hasil dari penelitian ini bisa menjadi masukan dan motivasi agar Harian Umum Radar Bandung bisa menjadi lebih baik lagi dalam menyajikan tulisan maupun berita-beritanya yang sesuai dengan diksi bahasa jurnalistik. 1.5 Kerangka Pemikiran 1.5.1 Kerangka Teoritis Diksi bahasa jurnalistik
 0  17  155

Pengaruh Fee Audit Dan Etika Auditor Terhadap Kualitas Audit (Studi Kasus pada Kantor Akuntan Publik di Wilayah Bandung)

... Kualitas Audit., dimana semakin baiknya etika seorang auditor, maka semakin baik pula Kualitas Audit yang dihasilkan. Berdasarkan penelitian dilapangan, dapat dilihat bahwa Etika Auditor terhadap Kualitas Audit menunjukan bahwa Etika Auditor memberikan pengaruh secara parsial sebesar 46,8%, artinya secara parsial Etika Auditor berpengaruh signifikan dalam ... Kualitas Audit yang dihasilkan. 2. Etika auditor berpengaruh signifikan terhadap kualitas audit pada Kantor Akuntan Publik (KAP) di Wilayah kota Bandung dengan kontribusi yang diberikan sebesar 46,8%. Semakin baik Etika Auditor maka semakin baik juga Kualitas Audit yang dihasilkan begitupun sebaliknya semakin buruk Etika Auditor maka semkin buruk pula ... agar Etika Auditor yang ada harus selalu di tegakan atau dilaksanakan oleh setiap akuntan publik yang disesuaikan dengan aturan yang ditetapkan organisasi profesi yang bersangkutan, sehingga tidak bertindak sesuai keinginan sendiri. Pemberian sanksi berat bagi yang melanggar Etika Auditor sangat dianjurkan, hal ini diperlukan untuk menjaga tingkat Etika
 2  21  38

Peningkatan Keterampilan Menulis Paragraf Argumentasi dengan Model Pembelajaran Berpikir Berbicara Menulis melalui Media Foto Jurnalistik pada Siswa Kelas X.2 SMA N 1 Welahan Jepara

... ................................................................................ 39 2.2.4.2 Media Foto Jurnalistik ........................................................................ 40 2.2.4.3 Karakteristik Media Foto Jurnalistik ................................................. 41 2.2.4.4 Penggunaan Media Foto Jurnalistik. ................................................. 43 2.2.5 ... Contoh Foto Jurnalistik Siklus I ................................... 237 8. Lampiran 8. Contoh Paragraf Argumentasi Siklus I ........................ 238 9. Lampiran 9. Contoh Foto Jurnalistik Siklus II.................................. 239 10. Lampiran 10. Contoh Paragaraf Argumentasi Siklus II ................... 240 11. Lampiran 11. Media Foto Jurnalistik ... dilaksanakan pembelajaran menulis paragraf argumentasi dengan model pembelajaran BBM melalui media foto jurnalistik? . Tujuan penelitian tindakan kelas ini adalah (1) mendeskripsikan proses pembelajaran keterampilan menulis paragraf argumentasi dengan model pembelajaran BBM melalui media foto jurnalistik pada siswa kelas X.2 SMA Negeri 1 Welahan Jepara, (2) mendiskripsikan
 0  15  273

Etika Peneliti

... Bab 7 Etika Peneliti Etika dalam berperilaku dan dalam kepengarangan Para peneliti sebagai ilmuwan dituntut untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi yang bermanfaat bagi masyarakat. ... fabrication, falsification, dan plagiarism). Yang kesembilan, harus bereaksi terhadap pelanggaran standar etika (Salah satu situasi yang paling sulit yang bisa dihadapi oleh peneliti adalah melihat atau menduga bahwa seorang kolega telah melanggar standar etika komunitas peneliti, harus bertindak untuk melaporkannya supaya tidak merusak penelitian kita atau ... penelitiannya. Buku Kode Etika Peneliti yang diterbitkan oleh LIPI diharapkan akan menjadi acuan moral bagi peneliti dalam melaksanakan hidup, terutama yang berkenaan dengan proses penelitian untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Ini menjadi suatu bentuk pengabdian dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. 7-3 7.1 Kode Etika Peneliti (Lembaga
 0  5  15

Dokumen yang terkait


Feedback