KECERNAAN IN -VIVO SERAT KASAR DAN BAHAN ORGANIK PAKAN SAPI BALI DIKANDANG KELOMPOK TERNAK PATUT PATUH PACU KOTA MATARAM PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peter

Gratis

0
0
13
2 months ago
Preview
Full text

  

KECERNAAN IN -VIVO SERAT KASAR DAN BAHAN ORGANIK PAKAN

SAPI BALI DIKANDANG KELOMPOK TERNAK PATUT PATUH

PACU KOTA MATARAM

PUBLIKASI ILMIAH

  

Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan

untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan

pada Program Studi Peternakan

  

Oleh

HERRY KURNIAWAN

B1D 010 110

FAKULTAS PETERNAKAN

UNIVERSITAS MATARAM

MATARAM

  

2016

  

KECERNAAN IN -VIVO SERAT KASAR DAN BAHAN ORGANIK PAKAN

SAPI BALI DIKANDANG KELOMPOK TERNAK PATUT PATUH

PACU KOTA MATARAM

PUBLIKASI ILMIAH

  

Oleh

HERRY KURNIAWAN

B1D 010 110

Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan

untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan

pada Program Studi Peternakan

  

PROGRAM STUDI PETERNAKAN

Menyetujui,

Pada Tanggal : 29 Februari 2016

Pembimbing Utama,

  

Ir. Dahlanuddin,M.Rur.Sc.,Ph.D

NIP : 19620825 198603 1002

  

KECERNAAN IN -VIVO SERAT KASAR DAN BAHAN ORGANIK PAKAN

SAPI BALI DIKANDANG KELOMPOK TERNAK PATUT PATUH

PACU KOTA MATARAM

  

INTISARI

Herry Kurniawan : B1D 010 110 Fakultas Peternakan Universitas Mataram

  Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Mei-Juli 2015 bertujuan untuk menganalisis nilai kecernaan in-vivo serat kasar dan kecernaan bahan organik pakan sapi Bali di kandang kelompok ternak Patut Patuh Pacu Kota Mataram. Pakan yang sering diberikan jenis rumput lapangan yang diperoleh dari kebun, sawah dan di pinggir sungai.Analisis Kecernaaan in-vivo serat kasar dan bahan organik pakan dilaksanakan di Laboratorium Nutrisi dan Makanan Ternak Fakultas Peternakan Unversitas Mataram.Data yang diproleh dianalisis statistik berdasarkan nilai rata- rata dan standar deviasi menggunakan komputer program Microsoft Excel. Hasil penelitian menunjukkan bahwa nilai rata-rata kecernaan in-vivo serat kasar dan bahan organik pakan sapi Bali masing-masing 85,39 ± 2,71% dan 83,12 ± 5,23 %. Disimpulkan bahwa kecernaan in-vivo serat kasar dan bahan organik jenis hijauan pakan pada penelitian ini berada pada kisaran yang jauh lebih tinggi dari yang umum dilaporkan pada literatur ilmu nutrisi ruminansia.

  

Kata kunci : bahan organik, hijauan, kecernaan in-vivo bahan organik, sapi Bali

betina dewasa, serat kasar

  

Digestibility IN-VIVO OF CRUDE FIBER AND ORGANIC MATTER IN

BALI CATTLE FEED LIVESTOCK COOP GROUP CITY WORTH obedient

PACU MATARAM

  

Herry Kurniawan : B1D 010 110 Fakultas Peternakan Universitas Mataram

ABSTRACT

  This study was conducted in May-July 2015 aims to analyze the value of in- vivo digestibility of crude fiber and organic matter digestibility of feed cattle herd Bali home is worth Complying Runway Mataram. Feed is often given the type of grass field obtained from gardens, fields and at the edge of the in-vivo river.Analisis Kecernaaan crude fiber and organic ingredients of feed was conducted in the Laboratory of Animal Nutrition and Feed Faculty of Animal Unversitas obtainable Mataram.Data the statistics analyzed by the mean value average and standard deviation using the computer program Microsoft Excel. The results showed that the average value of in-vivo digestibility of crude fiber and organic materials Bali cattle feed respectively 85.39 ± 2.71% and 83.12 ± 5.23%. It was concluded that the in-vivo digestibility of crude fiber and organic materials types of forage in this study were within the range that is much higher than that reported in the general literature ruminant nutrition science. .

  

Keywords: organic materials, forage, in-vivo digestibility of organic matter, Bali

cattle adult female, crude fiber

  

PENDAHULUAN

  Ternak ruminansia besar seperti kerbau dan sapi merupakan jenis komoditas yang banyak dipelihara oleh masyarakat terutama di pedesaan. Ternak ruminansia dimaksud tergolong ternak herbivora yang mampu mencerna dan memanfaatkan pakan berserat seperti hijauan (Tafal, 1981). Pakan dengan kualitas rendah dan/atau berserat kasar tinggi dapat dirubah menjadi nutrisi yang bernilai tinggi dengan bantuan mikroba yang ada di dalam rumen (Arora, 1989; Siregar, 1994).

  Pada umumnya ternak ruminansia hidup dengan pakan hijauan yang memiliki kandungan nutrisi bervariasi tergantung jenis, macam, dan keadaan pakan (Kartadisatra, 1997; Sudarmono dan Sugeng, 2009). Salah satu jenis nutrisi yang mempengaruhi konsumsi adalah bahan organik dan serat kasar. Bahan organik yaitu bahan yang terdiri dari karbohidrat, protein, lemak, dan Bahan Ekstrak Tanpa Nitrogen (BETN) yang merupakan sumber energi bagi ternak. Sedangkan serat kasar merupakan salah satu fraksi bahan pakan yang relatif sulit dicerna (terutama oleh non ruminansia) sehingga digunakan sebagai faktor pembatas kualitas bahan pakan (Utomo, 2012). Namun dengan adanya bakteri selulolitik seperti Ruminococcus

  

flavifaciens, Bacteroides succinogens, Ruminococcus albus, dan Bacteriocides

fibrisolvens didalam rumen, pakan berserat dapat dimanfaatkan dengan baik (Arora,

  1989; Utomo, 2012).

  Hijauan yang masih muda cenderung memiliki kandungan serat kasar rendah, protein kasar dan daya cerna tinggi. Sebaliknya hijauan yang sudah tua kandungan serat kasar tinggi, protein kasar dan daya cerna menurun (Anggorodi, 1979). Selain itu, kualitas nilai sesungguhnya dari pakan juga ditentukan oleh daya cerna. Daya cerna yaitu bagian yang hilang dari makanan setelah proses pencernaan, penyerapan, dan metebolisme. Konsumsi berbanding lurus dengan daya cerna (Sudirman, 2013) dan bobot badan (Kartadisastra, 1997).

  Untuk mengetahui kandungan hijauan suatu bahan pakan dapat menggunakan analisis proksimat, namun untuk mengukur nilai manfaat pakan tersebut dapat ditentukan oleh tingkat kecernaannya. Salah satu metode yang digunakan untuk mengukur nilai kecernaan ialah metode in-vivo. Metode in-vivo sangat penting dilakukan karena hasil yang diperoleh merupakan nilai sesungguhnya dari pakan. Kecernaan invivo adalah mengukur nilai penyerapan zat-zat gizi pakan dengan mengetahui perbedaan antara yang dikonsumsi dengan yang dikeluarkan dalam feses dan/urine. Metode in-vivo merupakan suatu metode konvensional yang telah lama dan lazim diterapkan untuk mengevaluasi nilai kecernaan pakan. Berdasarkan uraian di atas maka penelitian ini dilakukan untuk menganalisis kencernaan in-vivo serat kasar dan bahan organik pakan Sapi Bali di kandang kelompok ternak Patut Patuh Pacu Kota Mataram.

  Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis kecernaan in-vivo serat kasar dan bahan organik pakan Sapi Bali di kandang kelompok Ternak Patut Patuh Pacu Kota Mataram.

METODOLOGI PENELITIAN

  Penelitian ini dilaksanakan di Kandang Kelompok Patut Patuh Pacu Lingkungan Gatep Kecamatan Ampenan Kota Mataram untuk mengoleksi dan mengevaluasi hijauan pakan, kemudian dianalisis kadar serat kasar, bahan organik dan kecernaan

  

in-vivo bahan organik di Laboratorium Nutrisi dan Makanan Ternak Fakultas

  Peternakan. Menggunakan 10 ekor Sapi Bali betina dewaasa dipelihara dalam kandang individual selama 7 hari koleksi data dengan prapenelitian 7 hari. Pada pagi hari sampel pakan dicuplik secara acak sebelum pemberian, pakan yang sudah diketahui beratnya, keesokan harinya pada jam yang sama dengan waktu pemberian ditimbang sisa pakan. Konsumsi pakan segar adalah hasil pengurangan dari pemberian dan sisa pakan. Variabel yang diamati adalah dalam penelitian ini meliputi kandungan kecernaan in-vivo serat kasar dan bahan organik keduanya dari pakan Sapi Bali di kandang kelompok ternak Patut Patuh Pacu Kota Mataram.Data yang diperoleh dianalisis menggunakan analisis statistik.

  

HASIL PENELITIAN

Tabel 2. Nilai Kecernaan In-vivo Seart Kasar Pakan Sapi Bali di Kandang Ternak Patut Patuh Pacu

  NO Sapi Konsumsi SK (kg)

  Ekskresi SK (kg) KEC.SK (%)

  1 0,38 0,06 84,21 2 0,29 0,06 79,85 3 0,42 0,06 85,71 4 0,41 0,06 84,67 5 0,31 0,05 84,54 6 0,42 0,06 85,94 7 0,53 0,06 89,42 8 0,37 0,07 81,92 9 0,30 0,04 88,28 10 0,42 0,05 88,04

  Rata - Rata 0,38 0,06 85,39 SD 0,07 0,01 2,71

  Sumber: Data primer diolah (2015) Data Tabel 2 menampilkan rata-rata kecernaan serat kasar yang dimaksud lebih tinggi dibandingkan hasil yang dilaporkanSudirman (2013)berkisar (28,46) hal ini kemungkinan disebabkan karena beberapa faktor yaitudisebabkan karena sulitnya mengumpulkan semua feses dilantai kandang sehingga jumlah feses yang tercatat menjadi lebih rendah dari yang sebenarnya.jenis pakan yang bervariasi,tehnik analisis proksimat,dan tehnik koleksi sampel, sesuai dengan yang dikemukakan Nitis (2000) jenis pakan akan berpengaruh terhadap analisis proksimat khususnya serat kasar. Hasil penelitian menunjukkan kecernaan kadar serat kasar pakan ternak ruminansia besar tertinggipada sapi no7(89,42 %) dan terendahpada sapi no 2(80,81%), dengan rata-rata kadar serat kasar 85,39% Tingginya kecernaan in-vivo Serat Kasar dimaksud disebabkan karena.Sesuai dengan pendapat Anggorodi (1979) bahwa bahan pakan yang mengandung protein tinggi maka nilai kecernaan bahan kering pakan tinggi.Selain protein, komposisi nutrisi yang berpengaruh terhadap daya cerna yaitu serat kasar. Hal ini sesuai dengan pendapat Tillman dkk (1998) bahwa daya cerna makanan berhubungan erat dengan komposisi kimiawinya, dan serat kasar mempunyai pengaruh yang terbesar terhadap daya cerna. Setiap penambahan 1% serat kasar dalam tanaman menyebabkan penurunan daya cerna bahan organiknya sekitar 0,7 sampai 1,0 unit pada ruminansia dan 1,4 sampai 2,0 unit pada babi.

  

Tabel 3. Nilai Kecernaan In-vivo Bahan Organik Pakan Sapi Bali di Kandang

Ternak Patut Patuh Pacu NO Sapi

  Konsumsi BO (kg) Ekskresi BO (kg)

  KEC.BO (%) 1 3,72 0,74 80,00 2 3,59 0,94 73,85 3 4,04 0,64 84,22 4 3,87 0,59 84,73 5 4,12 0,80 80,70 6 4,09 0,62 84,77 7 4,61 0,58 87,36 8 3,69 0,84 77,31 9 3,48 0,47 86,44

  10 3,79 0,31 91,81 Rata - Rata 3,90 0,65 83,12 SD 0,33 0,18 5,23

  Sumber: Data primer diolah (2015) Tabel 3menunjukkan nilai kecernaan in-vivobahan organik hijauan pakan relatif tinggi. Hal ini sesuai dengan pendapat Mauricio et al.(2001) bahwa kecernaan bahan organik hijauan berkisar 89-97%, namun hasil ini lebih tinggi dari hasil yang dilaporkan Sudirman (2013) dengan nilai kecernaan bahan organik 52,8%. Perbedaan ini kemungkinan disebabkan olehsulitnya mengumpulkan semua feses dilantai kandang sehingga jumlah feses yang tercatat menjadi lebih rendah dari yang sebenarnya. . Nilai kecernaan bahan organik tertinggipada Sapi no 10yaitu (91,81 %) dan terendah pada sapi no 2 (73,85 %). Perbedaan variasi nilai kecernaan ini disebabkan karena berbagai faktor seperti lokasi pengambilan sampel, teknik koleksi sampel, fraksi morfologi,tingkat pengeringan dan penggilingan (Sudirman, 2013). Pendapat tersebut juga sesuai pernyataan Minson dkk (1960) bahwa pemotongan yang dilakukan pada saat hijauan mulai berbunga dapat menurunkan daya cerna.

  Selain itu, yang membedakan nilai kecernaan antara hijauan rumput dengan hijauan semak yaitu jenis dari sub-familianya.

  Nilai kecernaan bahan organik berkaitan erat dengan bahan kering, sebab sebagian besar komponen dari bahan kering ransum terdiri dari bahan organik (Tillman, 1989). Sehingga faktor-faktor yang mempengaruhi tinggi rendahnya bahan kering akan mempengaruhi tinggi rendahnya bahan organik (Sutardi, 1980).Kecernaan pakan juga sangat berhubungan erat dengan konsumsi, artinya: semakin tinggi nilai kecernaan suatu bahan pakan, ada kecenderungan konsumsi semakin banyak; atau sebaliknya, pakan dengan nilai cerna rendah kecenderungan lebih rendah nilai konsumsinya (Sudirman, 2013). Teori ini didukung oleh Utomo (2012) bahwa besar kecilnya bagian yang tercerna mencerminkan kualitas bahan pakan.Semakin sedikit bagian yang dapat dicerna menujukkan bahan pakan tersebut semakin berkualitas rendah.

  .

  

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan

  Berdasarkan pembahasan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa kecernaan in

  • –vivo serat kasar dan bahan organik pakan ternak sapi Bali betina

  dewasa di kandang kelompok ternak Patut Patuh Pacu Kota Mataram masing- masing 85,39 ± 2,71 % dan 83,12± 5,23%. Nilai kecernaan in-vivo jauh lebih tinggi dari penelitian sebelumnya.

  Saran

  1. Mengingat tingginya kecernaan in - vivoserat kasar dikarenakan sulitnya mengumpulkan koleksi feses sehingga jumlah feses yang tercatat menjadi lebih rendah dari yang sebenarnya dikarenakan (terlambat dikoleksi,terinjak oleh sapi dan sudah tercampur dengan tanah)

  2. Perlu ditingkatkan ketelitian pengumpulan feses dengan cara memperbaiki lantai kandang dengan menggunakan alat yang lebih baik dan peneliti harus selalu berada disekitar kandang.

  

DAFTAR PUSTAKA

Anggorodi. 1979. Ilmu Makanan Ternak Umum. PT Gramedia: Jakarta.

  Arora, S. P. 1989. Pencernaan Mikroba pada Ruminansia. Gajha Mada University Press: Yogyakarta. Harris, L. E. 1970.Nutrition Research Techniques for Domestic and Wild Animals,

  Volume 1. An International Record System and Procedure for Analyzing Sampel . Animal Science Departement Utah State University, Logan.

  Kartadisastra, H. R. 1997. Penyediaan & Pengelolaan Pakan Ternak Ruminansia (Sapi, Kerbau, Domba, Kambing) . Kanisius: Yogyakarta. Parakkasi, A. 1998. Ilmu Nutrisi dan Makanan Ternak Ruminan. Penerbit Universitas

  Indonesia: Jakarta Ramadhan, D. 2013. Teknik dan Manajemen Usaha Ternak Potensial. Trans idea publishing: Yogyakarta.

  Reksohadiprodjo, S. 1981. Produksi Tanaman Hijauan Makanan Ternak Tropik.

  Balai Penerbitan Fakultas Ekonomi Universitas Gadjah Mada: Yogyakarta. Siregar, B. S. 1994. Ransum Ternak Ruminansia. Penebar Swadaya: Jakarta. Sudirman. 2013. Evaluasi Pakan Tropis dari Konsep ke Aplikasi (Metode in-Vitro Feses) . Penerbit Pustaka Reka Cipta: Bandung.

  Suhubdy, Y. 2013. Produksi Ternak Ruminansia. Penerbit Pustaka Reka Cipta.: Bandung. Sukmaraga, H. 1982. Fysiologi Ruminansia dan Bioenergy dan Metabolisme

  Nitrogen pada Ruminansia buku terjemahan . A.U.I. D.P. UNIBRAW:

  Malang Tafal, Z.B. 1981. Ranci sapi. Usaha Peternakan yang Lebih Bermanfaat. PT. Bhratara Karya Aksara: Jakarta. Tillman, A.D., Harihartadi, Soedomo Reksohadiprojo, Soeharto Prawirokusumo dan Soekanto Labdosoekojo,1986 Ilmu Makanan Ternak dasar. Gadjah Mada University Press. Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada.

  Utomo, R. 2012. Evaluasi Pakan dengan Metode Noninvasif. PT. Citra Aji Parama: Yogyakarta.

Dokumen baru

Download (13 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

ANALISIS KADAR LEMAK KASAR DAN KECERNAAN IN VITRO BAHAN KERING RUMPUT LAPANGAN PAKAN KERBAU SUMBAWA KARAPAN PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
29
FISIOLOGI NUTRISI ABOMASUM SAPI BALI JANTAN PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
11
PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
18
STRUKTUR POPULASI DAN NATURAL INCREASE SAPI BALI DI KABUPATEN LOMBOK UTARA PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
16
ANALISIS KELAYAKAN USAHA AYAM ARAB PEDAGING DI KABUPATEN LOMBOK BARAT PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan Pada Program Studi Peternakan
0
0
12
1 KORELASI ANTARA BERAT BADAN DENGAN UKURAN TESTIS SAPI BALI DI KELOMPOK TERNAK PADE GIRANG DESA DUMAN KECAMATAN LINGSAR KABUPATEN LOMBOK BARAT PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Pet
0
0
9
KANDUNGAN GIZI KEJU GOUDA BERBASIS SUSU KERBAU DENGAN STARTER PROBIOTIK (Lactobacillus casei) PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan Pada Program Studi Peternakan
0
0
16
IDENTIFIKASI KERAGAMAN SIFAT KUANTITATIF PADA KAMBING LOKAL DI LOMBOK TENGAH PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
10
IMBANGAN SUSU KAMBING DAN LABU KUNING (Cucurbita moschata) SEBAGAI BAHAN ES KRIM UNTUK PANGAN FUNGSIONAL TINGGI KANDUNGAN -KAROTEN PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program S
0
0
30
PENGARUH TEMPERATUR PENGASAPAN TERHADAP OKSIDASI LEMAK, KADAR AIR DAN KADAR LEMAK KERIPIK DAGING ASAP PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
15
ANALISIS RENTABILITAS USAHA TERNAK KAMBING PE (PERANAKAN ETTAWA) DI KABUPATEN LOMBOK TENGAH PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan
0
0
15
KORELASI ANTARA UKURAN KEPALA DENGAN BOBOT BADAN PADA DOMBA EKOR GEMUK PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagai Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
26
ANALISIS FINANSIAL USAHA SAPI RAKYAT DI KABUPATEN DOMPU PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat Yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan
0
0
20
B1D 012 073 Diserahkan Guna Memenuhi Sebagai Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Serjana Peternakan pada Program Studi Peternakan Menyetujui : Pembimbing utama
0
0
16
VARIASI GENOTIPE GEN BONE MORPHOGENETIC PROTEIN DI KABUPATEN LOMBOK BARAT PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
16
Show more