Teori dan Elastisitas Permintaan

Gratis

0
0
26
5 months ago
Preview
Full text

  NALISIS ENSITIVITAS A S / LASTISITAS URVA ERMINTAAN E K P Teori dan Elastisitas Permintaan A NALISIS P ERMINTAAN DAN E LASTISITAS P ASAR 

  Permintaan yang secara relatif stabil memungkinkan operasi produksi yang panjang dan kontinu. Jika permintaan berfluktuasi, proses produksi yang luwes harus diterapkan atau sediaan yang cukup besar harus disimpan. Kondisi permintaan dalam pasar produk yang bersangkutan juga memengaruhi kebutuhan tenaga kerja dan modal perusahaan. Jika permintaaan produk kuat dan bertumbuh, manajer keuangan harus mengatur pendanaan kebutuhan modal untuk pertumbuhan dan direktur SDM harus mengatur untuk merekrut dan melatih tenaga kerja yang memadai untuk memproduksi dan menjual produk-produk perusahaan.

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A n a lisis se n si ti vi ta s d a n el ast isi ta s kur va pe rm int aa n D ASAR PERMINTAAN KONSUMEN 

  Kemampuan barang dan jasa untuk memuaskan keinginan konsumen adalah dasar permintaan konsumen.

   Konsep utilitas merupakan ukuran kepuasan atau kesejahteraan yang diturunkan dari konsumsi.

   a. Fungsi utilitas.

   Fungsi utilitas adalah pernyataan deskriptif yang menghubungkan utilitas total, yang berarti kepuasan atau kesejahteraan dengan konsumsi barang dan jasa. Fungsi utilitas dibentuk baik oleh selera maupun preferensi pelanggan dan oleh jumlah serta mutu produk yang tersedia (James dan Mark, 1995).

   Rumus fungsi utilitas : Utilitas = f (barang, jasa).

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n U TILITAS

  b. Utilitas Marginal Utilitas total mengukur tingkat kepuasan keseluruhan yang diturunkan dari kegiatan konsumsi, sedangkan utilitas marginal mengukur kepuasan tambahan yang diturunkan dari kenaikan konsumsi sebuah produk atau jasa tertentu lainnya tetap konstan.

  

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n

Utilitas marginal cenderung menurun sementara konsumsi sebuah produk meningkat dalam satu interval waktu tertentu

  T ABEL UTILITAS

Roti tawar per-makan (H) Utilitas Total (U) Utilitas Marginal (MU H = ∆U/∆H) Harga roti tawar maksimum yang dapat diterima pada Rp 200 per MUH

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n

  1

  4 /2

  4 /0

  4 Rp 800

  3

  12

  3 Rp 600

  9

  14

  2 Rp 400

  5

  15

  1 Rp 200

  2

  5 Rp 1.000

  5

  1

  4

   Dari tabel di atas, seorang yang suka makan dari konsumsi roti tawar, kita melihat bahwa utilitas marginal dari konsumsi satu roti tawar pertama adalah 5 unit (MU

  H1 = 5). Utilitas marginal kedua adalah 4 unit, utilitas marginal ketiga adalah 3 dan seterusnya.

   Jika harga setiap roti tawar sebesar Rp 1.000, maka :

   biaya per unit (utilitas) kepuasan yang diturunkan dari konsumsi roti tawar pertama sebesar Rp 200 dari Rp 1.000 : 5

   biaya per unit (utilitas) kepuasan yang diturunkan dari konsumsi roti tawar kedua sebesar Rp 250 dari Rp 1.000 : 4.

   biaya per unit (utilitas) kepuasan yang diturunkan dari konsumsi roti tawar ketiga sebesar Rp 333,33 dari Rp 1.000 : 3.

   biaya per unit (utilitas) kepuasan yang diturunkan dari konsumsi roti tawar keempat sebesar Rp 500 dari Rp 1.000 :

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n

   biaya per unit (utilitas) kepuasan yang diturunkan dari konsumsi roti tawar kelima sebesar Rp 1.000 dari Rp 1.000 : 1

   Dengan demikian utilitas marginal yang menurun untuk roti tawar meningkatkan biaya setiap unit kepuasan marginal.

  Sebagai akibatnya jika kita memiliki kesempatan konsumsi alternatif yang memberikan satu unit utilitas tambahan masing-masing Rp 200, kita akan meningkatkan jumlah roti tawar yang dibeli hanya jika harga roti tawar turun. Jika perimbangan harga utilitas marginal yang diperlukan untuk roti tawar adalah Rp 200 per unit maka kita akan membayar harga Rp 1.000 setiap roti tawar. Tetapi harga roti tawar sebesar Rp 800 kita perlukan untuk membeli roti tawar yang kedua, Rp 600 untuk yang ketiga, Rp 400 untuk roti yang ke empat dan Rp 200 untuk roti yang kelima dst.

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n H UKUM UTILITAS MARGINAL  c. Hukum utilitas marginal yang menurun. 

  Hukum utilitas marginal yang menurun menyatakan bahwa sementara seorang individu meningkatkan konsumsi satu produk tertentu, utilitas marginal yang diperoleh dari konsumsi tersebut pada akhirnya menurun.

   d. Kurva kepuasan sama. 

  Sebuah kurva kepuasan sama dibentuk dengan menghubungkan semua titik yang mewakili konsumsi yang memberikan tingkat utilitas yang sama.

   Kemiringan setiap titik di sepanjang kurva kepuasan sama mengukur tingkat subsitusi konsumen yang bersangkutan antara produk-produk.

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n E LASTISITAS PASAR  a. Pengertian Elastisitas. 

  Elastisitas merupakan suatu indeks yang menggambarkan hubungan kuantitatif antar variabel dependen dengan variabel independen. Elastisitas didefinisikan sebagai presentase perubahan variabel dependen sebagai akibat perubahan variabel independen sebesar satu persen.

   b. Jenis elastisitas pasar. 

  Elastisitas dalam perubahan ini dibedakan menjadi empat jenis, yaitu elastisitas permintaan karena harga, elastisitas penawaran karena harga, elastisitas silang dan elastisitas pendapatan.

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n E LASTISITAS PERMINTAAN KARENA HARGA  1. Elastisitas permintaan karena harga. 

  Elastisitas permintaan karena harga adalah perubahan presentase jumlah permintaan barang akibat kenaikan satu persen pada harga barang tersebut.

   Ep = % ∆Qd / % ∆P

   Dimana :

   P berarti Price (Harga).  Q berarti Quantity demand (Kuantitas permintaan). 

  % ∆Qd berarti presentase perubahan pada Qd dan 

  % ∆P berarti presentase perubahan pada P.

   Dapat juga dinyatakan sebagai berikut :

  

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n

Ep = (∆Qd/∆P) (P1/Qd1)

  F AKTOR

  • FAKTOR MEMENGARUHI ELASTISITAS PERMINTAAN

   Faktor - faktor yang memengaruhi elastisitas permintaan adalah :

   Adanya barang subsitusi.  Presentase pendapatan yang digunakan atau jenis barang. 

  Jangka waktu analisis atau perkiraan atau pengetahuan konsumen.

   Tersedianya sarana kredit.

   Manfaat mengetahui nilai elastisitas permintaan suatu barang, yaitu :

   Perpajakan.  Kebijakan impor.  Strategi penetapan harga atas barang.

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n ANFAAT ELASTISITAS PERMINTAAN M  Perpajakan.

  4 /0

   Bila diketahui bahwa permintaan atas suatu barang bersifat

  4 /2

  elastis, pemerintah relatif tidak akan meningkatkan pungutan

  1

  6

  pajak atas barang tersebut. Sebaliknya bila bersifat in elastis,

  e A na

  

pemerintah cenderung akan meningkatkan pungutan pajak la

  sti lisi sita atas barang yang dimaksud. s sen s ku

   Kebijakan impor.

  si rva ti vi p ta

   Bila elatisitas barang impor tersebut bersifat elastis berarti bila

  e s rm da in

  harganya naik menyebabkan presentase penurunan

  n ta a

  

permintaan akan lebih besar dari presentase kenaikan n

harganya, pemerintah akan berusaha agar barang tersebut tersedia dalam jumlah yang cukup dan akan berusaha mempertahankan kurs valuta mata uangnya relatif stabil. Sebaliknya apabila tidak elastis, dimana kenaikan harga diikuti oleh penurunan permintaan yang presentasenya lebih kecil dari presentase kenaikan harga, kebijakan pemerintah

   Strategi penerapan harga atas barang. 

  Dalam rangka meningkatkan hasil penjualan atau penerimaan, produsen akan berusaha menempuh dengan cara seoptimal mungkin agar keuntungan tercapai. Bila elastisitas permintaan atas suatu produk yang dijual bersifat elastis, kebijakan menaikkan harga adalah langkah yang tidak tepat karena justru akan menurunkan penerimaan. Sebaliknya bila permintaan bersifat in elastis, menaikkan harga pada tingkat yang wajar akan meningkatkan penerimaan.

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n IFAT ELASTISITAS HARGA PERMINTAAN S 

  Kriteria sifat elastisitas harga : 

  Jika Ep = 1 disebut unitary adalah bila harga mengalami

  4 /0

  perubahan sebesar 1% akan memberi pengaruh jumlah yang

  4 /2 diminta berubah sebesar 1 %.

  1

  6

   Jika Ep < 1 disebut in elastis adalah bila harga mengalami

  e A na la sti

  perubahan sebesar 1% akan memberi pengaruh jumlah yang

  lisi sita s sen

  diminta berubah lebih kecil sebesar 1 %.

  s ku si rva ti

   Jika Ep > 1 disebut elastis adalah bila harga mengalami

  vi p ta e s

  perubahan sebesar 1% akan memberi pengaruh jumlah yang

  rm da in n diminta berubah lebih besar sebesar 1 %. ta a n

   Jika Ep = 0 disebut in elastis sempurna berarti permintaan tidak tanggap terhadap perubahan harga atau berapapun harganya, jumlah yang diminta tetap.

   Jika Ep = tidak terhingga disebut elastis sempurna berarti jumlah konsumen mempunyai kemampuan untuk membeli berapapun jumlah barang yang ditawarkan oleh produsen

  E LASTISITAS PENAWARAN KARENA HARGA  2. Elastisitas penawaran karena harga. 

  Elastisitas penawaran karena harga adalah presentase perubahan jumlah penawaran karena setiap peningkatan satu persen pada harga barang tersebut. Elastisitas ini biasanya positif karena harga yang lebih tinggi memberi insentif kepada para produsen untuk meningkatkan output. Elastisitas penawaran juga dapat dihubungan dengan variabel seperti suku bunga, upah rata-rata dan harga bahan baku serta barang-barang lain yang dipakai untuk membuat produk tersebut.

   Elastisitas penawaran karena harga secara matematis dirumuskan sebagai berikut : Es =

  (∆Qs/∆P) (P1/Q1)

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n IFAT ELASTISITAS HARGA PENAWARAN S  Kriteria tingkat elastisitas penawaran karena harga.

  4 /0

   Jika Es = 1 disebut unitary berarti bila harga jual per unit

  4 /2

  mengalami kenaikan sebesar 1 %, akan mengakibatkan

  1

  6

  bertambahnya jumlah barang yang ditawarkan oleh produsen sebesar 1 %.

  e A na la sti

   Jika Es < 1 disebut in elastis artinya bila harga jual per unit

  lisi sita s

  mengalami kenaikan sebesar 1 %, mengakibatkan jumlah

  sen s ku barang yang ditawarkan berkurang sebesar 1 %. si rva ti vi

   Jika Es > 1 disebut elastis artinya bila harga jual per unit

  p ta e s

  mengalami kenaikan sebesar 1 %, mengakibatkan jumlah

  rm da in n barang yang ditawarkan akan naik lebih besar dari 1 %. ta a n

   Jika Es = 0 disebut in elastis sempurna artinya bila harga jual per unit mengalami kenaikan sebesar

  1 %, tidak mengakibatkan jumlah barang yang ditawarkan oleh produsen tidak bertambah atau tidak berkurang.

   Jika Es = tidak terhingga disebut elastis sempurna berarti berapapun harga jual perunit ditawarkan, tidak akan memengaruhi jumlah barang yang ditawarkan produsen ke pasar.

  F AKTOR

  • – FAKTOR MEMENGARUHI ELASTISITAS PENAWARAN

   Faktor

  • – faktor yang memengaruhi elastisitas penawaran karena harga :

   a. Keleluasaan untuk meningkatkan. 

  Jika input mudah didapat maka output akan naik lebih besar jika harga barang naik. Jika kapasitas produksi terbatas, maka peningkatan harga output akan ditanggapi dengan kenaikan output yang relatif lebih kecil.

   b. Jangka waktu untuk merespon. 

  Perubahan harga cenderung mempunyai dampak yang besar pada kuantitas yang ditawarkan jika jangka waktu produsen untuk merespon perubahan harga lama.

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n L ATIHAN ELASTISITAS PENAWARAN 

  1. Sebuah barang televisi diproduksi sebanyak 1.000 unit dengan harga jual per unit dibuat bervariasi sesuai skedul pengeluarannya.

   Buatlah gambar kurva penawaran.  Hitunglah elastisitas penawaran. 

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n

Periode Harga per unit

  I 5 juta

  II 3 juta

  III 2,5 juta

Bagaimana analisis manajer terhadap kondisi tersebut ?

  

  2. Ketika harga jual per unit televisi LCD Rp 12 juta barang yang ditawarkan sebanyak 10 unit dan saat harga jual per unit turun menjadi Rp 7 juta, jumlah barang 8 unit. Gambarkan keadaan tersebut di atas ke dalam kurva penawaran. Hitunglah elastisitas penawaran dan analisis sebagai seorang manajer.

  

  3. Ketika harga jual per unit televisi LED Rp 20 juta jumlah barang yang ditawarkan sebanyak 30 unit, namun saat harga jual per unit turun menjadi Rp 13 juta, jumlah barang sebanyak 15 unit. Gambarkan keadaan tersebut di atas ke dalam kurva penawaran. Hitunglah elastisitas penawaran dan analisis sebagai seorang manajer.

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n

  

  4. Jika harga jual per unit televisi LED Rp 20 juta, jumlah yang ditawarkan pada pasar 20 unit. Tetapi pada harga jual per unit Rp 13 juta jumlah barang yang ditawarkan menjadi 13 unit. Gambarkan kurva penawarannya.

   Hitunglah elastisitas penawaran dan analisis sebagai seorang manajer.

  

  5. Dengan harga BBM jenis premium sebesar R 4.500/liter konsumen tetap akan membeli berapapun jumlah liter dibeli oleh masyarakat dan harganya tetap Rp 4.500/liter Gambarkan kurva penawarannya.

   Hitunglah elastisitas penawaran dan analisis sebagai seorang manajer.

  

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n E LASTISITAS SILANG 

  Elastisitas permintaan silang adalah mengukur respons presentase perubahan jumlah barang yang diminta karena presentase perubahan harga barang lain.

   Rumus : E xy

  = % perubahan jumlah barang X yang diminta % perubahan harga barang Y Atau E xy

  = ( ∆ Q x

  ) (P y

  ) ∆ P y

  Q x

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n

   Sifat-sifat hubungan elastisitas silang sebagai berikut :

   Jika Exy > 0 untuk barang substitusi, misalnya jika harga beras naik maka beras yang diminta akan turun sehingga gandum yang diminta akan naik.

   Jika Exy < 0 untuk barang komplementer, misalnya jika harga gula naik sehingga menyebabkan gula yang diminta turun, maka teh yang diminta juga turun.

  

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n

Jika Exy = 0 untuk dua barang yang netral atau tidak memiliki hubungan sama sekali

  L ATIHAN ELASTISITAS SILANG 

  Variasi harga dan jumlah barang yang diminta berupa gula pasir, gula jawa dan gula batu untuk semester I dan II periode tahun tertentu berdasarkan laporan penjual eceran sebagai berikut :

  

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n

Barang Semester I Semester II

  P / kg Q / kg P / kg Q / kg Gula pasir (P) 11.000 20.000 13.000 25.000 Gula Jawa (J) 7.000 15.000 8.000 13.000 Gula Batu (B) 8.000 7.000 10.000 4.000

Hitunglah tingkat elastisitas silang antara gula pasir, gula jawa dan gula batu !

  E LASTISITAS PENDAPATAN 

   Jika E

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n

  1

  4 /2

  4 /0

   Jika E

  I > 1 berlaku untuk barang superior (mewah).

   Kriteria tingkat elastisitas pendapatan :

  E

  I = Elasitas pendapatan.

  E

   ∆ Q = perubahan kuantitas.  ∆ I = perubahan pendapatan.  I = pendapatan (Income).  Q = Kuantitas atau jumlah barang. 

   Keterangan :

   ∆ I Q

  I = ( ∆ Q ) (I)

I < 1 berlaku untuk barang inferior

  L ATIHAN ELASTISITAS PENDAPATAN 

  Pada saat pendapatan per bulannya sebesar Rp 1.000.000 Dudung mebeli sate sebanyak 4 kali sebulan. Tahun berikutna ada kenaikan pendapatan per bulan menjadi Rp 1.500.000 dan Dudung membeli sate sebanyak 10 kali sebulan.

  4 /0

  4 /2

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n

Berapakah elastisitas pendapatannya ?

  R EFERENSI 

  4 /0

  4 /2

Sunyoto, Danang. 2013. Ekonomi Manajerial : Konsep Terapan Bisnis

  1

  6 A na lisi s sen si ti vi ta s da n e la sti sita s ku rva p e rm in ta a n

Dokumen baru

Aktifitas terbaru

Download (26 Halaman)
Gratis

Tags

Teori Permintaan Konsumen Teori Elastisitas Permintaan Teori Elastisitas Permintaan Dan Penawar Elastisitas Harga Permintaan Dan Elastisitas Elastisitas Permintaan Dan Elastisitas P Elastisitas Permintaan Dan Penawaran Permintaan Penawaran Dan Elastisitas Elastisitas Permintaan Dan Penawaran Ppt Makalah Elastisitas Permintaan Dan Penaw Pertemuan 4 Elastisitas Permintaan Dan Elastisitas Permintaan Dan Penawaran Ten
Show more

Dokumen yang terkait

2. Mata kuliah ini berisi pengetahuan tentang konsep dan kiat-­‐kiat/trik dalam merancang dan menciptakan karya Desain Grafis seperti logo, poster, dalam rangka mempersiapkan mahasiswa sebagai tenaga desain profesional. Materi perkuliahan meliputi: pengel
0
1
14
Untaian Faedah untuk Mukmin dan Mukminah
0
0
15
RPS HMS 302 Lobby dan Negosiasi S. Ganjil 2017
0
2
15
Silsilah Hadits Dha’if dan Maudhu jilid 2
0
0
448
Bab ini mengenalkan DOM (Document Object Model) dan penggunaannya dalam program untuk mengakses dan memanipulasi dokumen XML. - 5. Pemrograman XML- DOM
0
2
17
5 Pengantar Perencanaan Wilayah dan Kota
1
1
30
Modul Urbanisasi dan Kependudukan
0
0
66
Makalah Kapita Selekta Ilmu Sosial Demokrasi & Hak Asasi Manusia dalam Islam Penyusun: Barry Ilham 44111010132 Universitas Mercu Buana Fakultas Ilmu komunikasi Jakarta 2011-2012 Kata Pengantar - 40145707 makalah demokrasi dan hak asasi manusia dalam islam
0
0
15
Silabus X,XI dan XII PAI kurikulum 2013
2
4
45
Module Dasar Teori dan Algoritma Grafika Komputer
1
3
90
RPS Filsafat Ilmu dan Logika Semester Ganjil 2016 2017
1
2
10
GBPP dan SAP_BIOKIMIA TANAMAN
0
0
10
PENDA}II'LUAN Ikan merupakan salah satu jenis dari sekian banyak bahan makanan hewani yang dibutuhkan manusia, karena di dalamnya terkandung bermacam-macam z-at yartg penting aftinya bagi tubuh, antara lain : zat putih telur, vitamin A, vitamin 81 dan
0
1
7
Upah, Harga dan Laba
0
0
64
Pengertian Komunikasi Organisasi Komunikasi organisasi adalah pengiriman dan penerimaan berbagai
0
0
31
Show more