Tindak tutur ilokusi dalam novel La Barka karya NH. Dini.

Gratis

0
1
113
2 years ago
Preview
Full text

  

TINDAK TUTUR ILOKUSI

DALAM NOVEL LA BARKA KARYA NH. DINI

  SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

  Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia, dan Daerah

  

Disusun oleh :

Fransiscus Xaverius Berti Kurniawan

061224061

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA, SASTRA INDONESIA, DAN DAERAH

  

JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA DAN SENI

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

  

TINDAK TUTUR ILOKUSI

DALAM NOVEL LA BARKA KARYA NH. DINI

  SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

  Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia, dan Daerah

  

Disusun oleh :

Fransiscus Xaverius Berti Kurniawan

061224061

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA, SASTRA INDONESIA, DAN DAERAH

  

JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA DAN SENI

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

  

Motto dan Persembahan

Banyak kegagalan dalam hidup ini dikarenakan orang-orang tidak menyadari

betapa dekatnya mereka dengan keberhasilan saat mereka menyerah.

  

(Thomas Alva Edison)

Janganlah hendaknya kamu kuatir tentang apapun juga, tetapi nyatakanlah

dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan

ucapan syukur. Damai sejahtera Allah, yang melampaui segala akal, akan

memelihara hati dan pikiranmu dalam Kristus Yesus.” (Filipi 4:6-7)

  Skripsi ini kupersembahkan untuk Tuhan Yesus Kristus dan Bunda Maria Kedua Orang Tuaku (Robertus Subaryanto dan Maria Ninik Murdiastuti) Adikku (Aluisius Titus Kurniadi)

  

ABSTRAK

  Kurniawan, Fransiscus Xaverius Berti. 2013. Tindak Tutur Ilokusi Dalam Novel

  La Barka Karya Nh. Dini. Skripsi. Yogyakarta: PBSID, FKIP, Universitas Sanata Dharma.

  Penelitian ini berusaha membahas jenis-jenis tindak tutur apa saja pada novel La Barka. Tujuan penelitian ini adalah memaparkan jenis-jenis tindak tutur ilokusi apa saja dan fungsi tindak tutur ilokusi apa saja yang terdapat pada tuturan novel La Barka. Penelitian ini termasuk penelitian deskriptif kualitatif. Jika dilihat

  

dari metode yang digunakan, penelitian ini tergolong dalam jenis penelitian deskriptif

dokumentasi karena meneliti dokumen berupa novel

  .

  tuturan dalam wacana novel La Barka

  Sumber data penelitian ini adalah

  

yang diduga mengandung tindak tutur ilokusi. Data yang diteliti dalam penelitian ini

adalah tuturan-tuturan atau kalimat pada novel yang berupa kalimat langsung.

  Kalimat langsung yang dimaksudkan adalah percakapan yang dilakukan oleh antar tokoh atau dialog antar tokoh.

  Hasil dari penelitian ini adalah ditemukan lima jenis tindak tutur ilokusi yang

muncul dalam tuturan wacana novel grafis, yaitu tindak ilokusi representatif, direktif,

komisif, ekspresif, dan deklarasi. Kemudian ditemukan pula empat fungsi tindak tutur

ilokusi yaitu kompetitif, menyenangkan, bekerja sama, dan bertentangan

  

ABSTRACT

Kurniawan, Fransiskus Xaverius Berti. 2013. Ilokusi Speech Act as seen in Nh.

  Dini’s Novel Entitled La Barca. Thesis. Yogyakarta: Indonesian

  Language Education Study Program, Faculty of Teacher Training and Education, Sanata Dharma University.

  This research was aimed to discuss kinds of speech act which were shown in Nh. Dini’s novel entitled La Barca. The objective of this research was to elaborate kinds and fuction of ilokusi speech act as seen in Nh. Dini’s La Barca. This research was a library research, since the primary subject was a novel.

  The data source of this research was speech act in Nh. Dini’s novel entitled La Barca which was assessed contained Ilokusi Speech act. The researcher analyzed the direct sentences from the La Barca Novel. The direct sentences meant the dialog between the characters.

  The results of this research were five kinds of ilokusi speech acts which were shown in the novel. They were representative , directive, komisif, expressive, and declarative ilokusi. Moreover, there were four function of ilokusi speech acts. They are competitive, contented, collaborative, and contradictive.

  

DAFTAR ISI

  ....................................................................................... i

  HALAMAN JUDUL

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ........................................... ii

HALAMAN PENGESAHAN ......................................................................... iii

HALAMAN MOTTO .................................................................................... iv

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ......................................................... v

LEMBAR PERSETUJUAN PUBLIKASI .................................................... vi

ABSTRAK ....................................................................................................... vii

ABSTRACT ...................................................................................................... viii

KATA PENGANTAR .................................................................................... ix

DAFTAR ISI ................................................................................................... xi

BAB I PENDAHULUAN .......................................................................... 1

  1.1 Latar Belakang Masalah........................................................... 1

  1.2 Rumusan Masalah..................................................................... 3

  1.3 Tujuan Penelitian....................................................................... 3

  1.4 Manfaat Penelitian..................................................................... 3

  1.5 Batasan Istilah........................................................................... 4

  1.6 Sistematika Penulisan................................................................ 5

  

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI ........................ 6

  2.1 Penelitian Terdahulu yang Relevan........................................... 6

  2.2 Kajian Teori............................................................................... 7

  2.2.1 Pengertian pragmatik........................................................ 7

  2.2.2 Konteks............................................................................. 8

  2.2.3 Tindak Tutur..................................................................... 10

  2.2.4 Jenis Tindak Tutur............................................................ 12

  2.2.5 Fungsi Tindak Tutur......................................................... 21

  

BAB III METODOLOGI PENELITIAN .................................................... 24

  4.3.5. Tindak Ilokusi Deklarasi................................................... 53

  5.2 Saran.......................................................................................... 77

  5.1 Kesimpulan................................................................................ 76

  

BAB V PENUTUP ........................................................................................ 76

  4.5.2 Fungsi Tindak Tutur Ilokusi.............................................. 70

  4.5.1 Jenis Tindak Ilokusi........................................................... 66

  4.5 Pembahasan Hasil Penelitian....................................................... 66

  4.4.4 Fungsi Bertentangan.......................................................... 64

  4.4.3 Fungsi Bekerja Sama......................................................... 61

  4.4.2 Fungsi Menyenangkan....................................................... 57

  4.4.1 Fungsi Kompetitif.............................................................. 55

  4.4 Fungsi Tindak Tutur Dalam Novel La Barka.............................. 55

  4.3.4 Tindak Ilokusi Ekspresif.................................................... 49

  3.1 Pendekatan Penelitian................................................................ 24

  4.3.3 Tindak Ilokusi Komisif...................................................... 44

  4.3.2 Tindak Ilokusi Direktif...................................................... 38

  4.3.1 Tindak Ilokusi Representatif............................................ 30

  4.3 Jenis Tindak Tutur Ilokusi Dalam Novel La Barka.................... 29

  4.2 Hasil Analisis Data.................................................................... 29

  4.1 Deskripsi Data dan Penelitian.................................................... 27

  

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ........................... 27

  3.5 Triangulasi................................................................................. 26

  3.4 Teknik Analisis Data................................................................. 25

  3.3 Teknik Pengumpulan Data........................................................ 24

  3.2 Data dan Sumber Data ............................................................. 24

  

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 79

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

  Novel La Barka merupakan salah satu karya sastra yang terkenal dan menarik karena telah berhasil mengundang berbagai tanggapan, baik positif maupun negatif. Novel tersebut telah dicetak berulang-ulang. Hal ini merupakan bukti bahwa karya tersebut ditanggapi oleh masyarakat luas. Karya sastra La Barka sebagai produk seorang pengarang Nh. Dini, adalah produk pengarang yang juga merupakan individu yang melakukan proses kreatif penciptaan. Seperti dikemukakan oleh Aminuddin (1987:88), bahwa penutur adalah 1) individu yang melakukan proses kreatif dan sebagai manusia ia memiliki dunia pengalaman pengetahuan tentang wujud dunia luar dan nilai sosial budaya, 2) pengolah ide yang membuahkan butir-butir preposisi sebagai pembentuk unit pesan yang disampaikan dengan bertumpu pada konvensi sastranya dan sebagai pemapar hasil pembahasan pesan. Dengan demikian, dalam proses penciptaan, pengarang tidak bebas dari pengaruh-pengaruh tersebut, baik dari dirinya sendiri maupun pengaruh keadaan sosial budaya serta pandangan masyarakat sekelilingnya.

  Tindak tutur sebagai wujud peristiwa komunikasi bukanlah peristiwa yang terjadi dengan sendirinya, melainkan mempunyai fungsi, mengandung maksud, dan tujuan tertentu serta dapat menimbulkan pengaruh atau akibat pada mitra tutur. Tarigan (1990:145) mengemukakan bahwa komunikasi mempunyai fungsi yang bersifat purposif, mengandung maksud dan tujuan tertentu, dan dirancang untuk menghasilkan efek, pengaruh, akibat pada lingkungan para penyimak dan para pembicara.

  Demikian halnya dengan tuturan dalam novel yang dibuat oleh penulis kepada pembacanya. Tuturan-tuturan dalam novel tersebut juga mempunyai fungsi serta mengandung tujuan tertentu yang dirancang untuk menghasilkan efek atau pengaruh kepada lingkungan penyimak. Permasalahannya adalah tidak semua orang mampu memahami maksud yang ingin disampaikan penutur lewat tuturannya. Selain itu, kita juga menemukan kesulitan dalam menafsirkan maksud dari tuturan tersebut.

  Hasil pengamatan yang diperoleh dari studi pustaka menunjukkan bahwa novel La Barka belum pernah disingkap dan diteliti secara ilmiah. Tulisan-tulisan yang ditemui adalah esai yang diuraikan secara fragmentaris. Dengan alasan itulah, penelitian ini bermaksud mengungkap berbagai jenis tindak ilokusi (maksud dari suatu pernyataan yang diucapkan seseorang) dalam novel La Barka. Upaya mengungkap berbagai jenis tindak ilokusi itu beranjak dari keyakinan peneliti bahwa tuturan-tuturan yang ada dalam novel bukanlah tuturan tanpa maksud (yang bersumber dari diri si penutur) dan mungkin terjadi maksud tuturan itu sesuai dengan maknanya (secara semantis) dan mungkin juga tidak sesuai (berlainan).

  1.2 Rumusan Masalah

  Berdasarkan latar belakang masalah di atas, disusunlah dua rumusan masalah sebagai berikut :

  1. Jenis tindak tutur ilokusi apa saja yang digunakan dalam wacana novel La Barka karya Nh. Dini?

  2. Fungsi tindak tutur ilokusi apa saja yang digunakan dalam wacana novel La Barka karya Nh. Dini?

  1.3 Tujuan Penelitian

  1. Mendeskripsikan jenis tindak tutur ilokusi yang digunakan dalam novel La Barka karya Nh. Dini.

  2. Mengidentifikasi fungsi tindak tutur ilokusi yang digunakan dalam novel La Barka karya Nh. Dini.

  1.4 Manfaat Penelitian

  Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi pihak yang memerlukan, antara lain :

  1. Bagi Peneliti

  Melalui penelitian ini peneliti belajar melakukan penelitian secara ilmiah

  2. Bagi Peneliti Lain

  Hasil penelitian ini dapat menjadi bahan untuk penelitian lebih lanjut

1.5 Batasan Istilah

  1. Pragmatik : merupakan salah satu cabang ilmu bahasa yang menempatkan tindak tutur sebagai dasar untuk menelaah penggunaan bahasa dalam konteks tertentu. Leech menambahkan bahwa pragmatik adalah kajian komunikasi linguistis menurut prinsip-prinsip percakapan. (Leech dalam Purwo 1990:2).

  2. Tindak tutur : Tindak tutur merupakan entitas yang bersifat sentral di dalam pragmatik. Entitas ini merupakan dasar bagi analisis topik-topik lain bidang ini seperti praanggapan, perikutan, implikatur percakapan, prinsip kerjasama, dan prinsip kesantunan. Kajian yang tidak mendasarkan analisisnya pada tindak tutur bukanlah kajian pragmatik dalam arti yang sebenarnya Rustono (1999:33). Tindak tutur dibagi menjadi tiga macam :

  • Tindak tutur ilokusi adalah tindak tutur yang mengandung maksud dan fungsi atau daya ujar. Tindak tutur ilokusi dapat diidentifikasi sebagai tindak tutur yang berfungsi untuk menginformasikan sesuatu dan melakukan sesuatu (Wijana 1996:18).
  • Tindak lokusi adalah tindak tutur yang relatif paling mudah untuk diidentifikasi karena pengindentifikasianya cenderung dapat dilakukan tanpa menyertakan tindak lokusi sebenarnya tidak atau kurang begitu penting peranaannya untuk memahami tindak tutur (Parker dalam Wijana 1996:18).
  • Tindak perlokusi adalah efek yang dihasilkan dengan mengujarkan sesuatu (Austin 1962 dalam Rustono 1999 : 38).
  •   3. Novel adalah bentuk sastra yang paling popular di dunia. Bentuk sastra ini paling banyak dicetak dan paling banyak beredar, lantaran daya komunitasnya yang luas pada masyarakat (Drs. Jakob Sumardjo).

    1.6 Sistematika Penyajian

      Sistematika penulisan penelitian ini terdiri atas beberapa bab. Hal ini bertujuan untuk mempermudah pembaca di dalam memahami penelitian ini. Bab satu adalah bab pendahuluan. Bab ini mengkaji latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, batasan istilah, dan sistematika penyajian.

      Bab dua adalah kajian pustaka. Bab ini berisi seputar tinjauan terhadap penelitian terdahulu yang relevan dengan penelitian yang saat ini sedang dilakukan oleh peneliti.

      Bab tiga adalah metodologi penelitian. Bab ini membahas seputar pendekatan penelitian, data dan sumber data, metode dan teknik pengumpulan data, serta teknik analisis data.

      Bab empat adalah deskripsi data, hasil penelitian, dan pembahasan. Bab ini menyajikan deskripsi data, hasil analisis data, dan pembahasan. Di dalam bab ini peneliti menguraikan bagaimana deskripsi data penelitian, bagaimana memperoleh data serta cara menganalisis data, serta pembahasan hasil penelitian.

      Bab lima adalah bab penutup yang berisi kesimpulan mengenai hasil penelitian, dan saran-saran. Selain bab-bab diatas, peneliti juga menyajikan daftar pustaka yang akan dipergunakan dalam penelitian ini. Selain itu, terdapat juga lampiran-lampiran yang mendukung dalam penelitian ini.

    BAB II KAJIAN PUSTAKA Pada bab ini, akan disampaikan beberapa kajian pustaka yang mengkaji novel

      dari sudut pandang ilmu pragmatik. Kajian tersebut berupa laporan penelitian, teori- teori, serta konsep-konsep yang digunakan sebagai landasan kerja penelitian yang relevan dengan topik tulisan ini.

    2.1 Penelitian yang Relevan

      Kajian pragmatik merupakan kajian yang menarik. Hal ini terbukti dengan masih banyaknya penelitian tentang pragmatik khususnnya kajian tentang tindak tutur.

      Wijana (1996) dalam bukunya yang berjudul Dasar-dasar Pragmatik membahas mengenai situasi tutur, tindak tutur dengan berbagai jenis yang menyangkut ilmu pragmatik. Dalam buku ini Wijana menganut Leech dalam aspek- aspek situasi tutur. Buku ini juga menjelaskan jenis-jenis tindak tutur. Buku ini digunakan sebagai bahan pustaka.

      Penelitian Ventianus Sarwoyo (2009) berjudul “Tindak Ilokusi dan Penanda Tingkat Kesantunan di dalam Surat Kabar”, merupakan skripsinya di Pendidikan Bahasa, Sastra, Indonesia, dan Daerah, Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

      Berdasarkan penelitian-penelitian yang telah dilakukan di atas penelitian tentang tindak tutur sudah pernah dilakukan, akan tetapi penelitian yang meneliti

      .

      tuturan dalam novel sebagai sumber penelitian belum banyak dilakukan

    2.2 Kajian Teori

      Konsep-konsep teori yang digunakan dalam penelitian ini mencakupi: (1) pengertian pragmatik; (2) tindak tutur; (3) konteks; (4) jenis tindak tutur; (5) fungsi tindak ilokusi.

    2.2.1 Pengertian Pragmatik

      Salah satu bidang kajian di dalam ilmu linguistik adalah pragmatik. Istilah pragmatik ini diberi batasan-batasan yang berbeda oleh beberapa ahli (pakar linguistik). Namun pada intinya, para pakar linguistik itu sepakat bahwa bidang kajian dalam pragmatik adalah maksud ujaran, bukan makna kalimat yang diujarkan seseorang.

      Wijana (1996:2) dalam bukunya

      “Dasar-dasar Pragmatik” mengungkapkan

      bahwa pragmatik adalah cabang ilmu bahasa yang mempelajari struktur bahasa secara eksternal, yaitu mengenai bagaimana penggunaan satuan kebahasaan di dalam peristiwa komunikasi. Berdasarkan pengertian tersebut, dapat dikatakan bahwa makna yang dikaji ilmu pragmatik merupakan makna yang terikat konteks atau dengan kata lain mengkaji maksud penutur dalam peristiwa komunikasi.

      Menurut Rustono (1999:5), pragmatik adalah bidang linguistik yang mengkaji hubungan timbal balik antara fungsi dan bentuk tuturan. Dalam mengkaji hubungan tersebut secara implisit mencakup penggunaan bahasa, komunikasi dan penafsiran. Hal tersebut dapat dihubungkan karena dalam berkomunikasi manusia selalu menggunakan bahasa baik secara lisan maupun dalam bentuk tulisan yang memiliki maksud yang perlu ditafsirkan.

      Sementara itu, Rohmadi (2004:2) mengambil kesimpulan dari beberapa pendapat ahli, yaitu bahwa pragmatik adalah studi kebahasaan yang terikat konteks.

      Menurut beliau, konteks memiliki peranan kuat dalam menentukan maksud penutur dalam berinteraksi dengan lawan tuturnya. Pendapat tersebut didasari pengertian bahwa pragmatik mempelajari bagaimana bahasa digunakan dalam komunikasi dan bagaimana pragmatik menyelidiki makna sebagai konteks.

      Berdasarkan beberapa pendapat tersebut, secara sederhana dapat dirumuskan bahwa pragmatik adalah bidang linguistik yang mengkaji bahasa dalam bentuk komunikasi dengan konteks dan penafsirannya. Kajian tersebut bertujuan untuk memahami maksud penutur, karena secara umum bahasa yang digunakan untuk berkomunikasi selalu memiliki maksud yang sesuai dengan konteks, sehingga dapat dipahami oleh mitra tutur. Berdasarkan rumusan tersebut dapat dikatakan bahwa kajian pragmatik tidak dapat dilepaskan dari konsep situasi tutur.

    2.2.2 Konteks

      Konteks adalah bagian suatu uraian atau kalimat yang dapat mendukung atau menambah kejelasan makna situasi yang ada hubungannya dengan suatu kejadian.

      Sementara Purwo (2001:4) menjelaskan konteks adalah pijakan utama dalam analisis pragmatik. Konteks ini meliputi penutur dan petutur, tempat, waktu, dan segala sesuatu yang terlibat di dalam ujaran tersebut.

      Preston (dalam Supardo, 2000:46) menjelaskan bahwa konteks sebagai seluruh informasi yang berada di sekitar pemakai bahasa termasuk pemakaian bahasa yang ada disekitarnya. Dengan demikian, hal-hal seperti situasi, jarak tempat dapat merupakan konteks pemakaian bahasa. Hal ini menekankan pentingnya konteks dalam bahasa, yaitu dapat menentukan makna dan maksud suatu ujaran.

      Supardo (2000:46) membagi konteks menjadi konteks bahasa (linguistik) dan konteks di luar bahasa (nonlinguistik). Konteks bahasa berupa unsur yang membentuk struktur lahir, yakni bunyi, kata, kalimat, dan ujaran atau teks. Konteks nonbahasa adalah konteks yang tidak termasuk unsur kebahasaan.

      Berbeda dengan ahli-ahli di atas, Hymes (via Sudaryat, 2009:146-150) menjabarkan konteks menjadi delapan jenis pertama latar (setting, waktu, tempat) yaitu mengacu pada tempat (ruang-space) dan waktu atau tempo (ritme) terjadinya percakapan. Kedua peserta (particip ant) mengacu pada peserta percakapan, yakni pembicara dan pendengar. Ketiga hasil (ends) mengacu pada hasil percakapan dan tujuan percakapan. Keempat amanat (message) mengacu pada bentuk dan isi amanat. sarana (instrument), jalur (chanel) mengacu pada apakah pemakaian bahasa dilaksanakan secara lisan atau tulis dan mengacu pula pada variasi bahasa yang digunakan. Ketujuh norma mengacu pada perilaku peserta percakapan. Kedelapan jenis atau genre yaitu mengacu pada kategori bentuk dan ragam bahasa.

      Konteks dapat berupa orang atau benda, tempat, waktu, bahasa, alat, dan tindakan. Konteks berupa orang adalah siapa yang berbicara dan dengan siapa ia berbicara. Konteks berupa tempat adalah di mana ujaran tersebut diucapkan, bagaimana kondisi masyarakatnya dan norma yang ada di masyarakat.

      Konteks berupa waktu adalah kapan ujaran tersebut diucapkan dan dalam situasi bagaimana. Konteks berupa bahasa adalah bahasa yang mendahului peristiwa tutur tersebut. Konteks berupa tindakan adalah seluruh perbutan yang berupa unsur di luar bahasa.

    2.2.3 Tindak Tutur

      Teori tindak tutur pertama kali diungkapkan oleh Austin (1962). Teori tersebut dikembangkan kembali oleh Searle pada tahun 1969. Menurut Searle, dalam semua komunikasi kebahasaan terdapat tindak tutur. Ia berpendapat bahwa komunikasi bukan hanya sekedar lambang, kata atau kalimat, tetapi lebih merupakan hasil dari perilaku tindak tutur (Searle 1969 dalam Suwito 1983:33). Dengan demikian dapat dikatakan bahwa tindak tutur merupakan inti dari komunikasi.

      Tindak tutur merupakan suatu analisis yang bersifat pokok dalam kajian pragmatik (Levinson dalam Suyono 1990:5). Pendapat tersebut berkaitan dengan objek kajian pragmatik yang sebagian besar berupa tindak tutur dalam peristiwa komunikasi. Dalam analisis pragmatik objek yang dianalisis adalah objek yang berkaitan dengan penggunaan bahasa dalam peristiwa komunikasi, yaitu berupa ujaran atau tuturan yang yang diidentifikasikan maknanya dengan menggunakan teori pragmatik.

      Sementara itu Austin (dalam Ibrahim 1992:106) sebagai peletak dasar teori tindak tutur mengungkapkan bahwa sebagian tuturan bukanlah pernyataan tentang sesuatu, tetapi merupakan tindakan (action). Berdasarkan pendapat tersebut dapat dikatakan bahwa mengujaran sesuatu dapat disebut sebagai tindakan atau aktifitas.

      Hal tersebut dimungkinkan karena dalam sebuah ujaran selalu memiliki maksud tertentu, maksud inilah yang dapat menimbulkan pengaruh tertentu terhadap orang lain, seperti halnya mencubit atau memukul. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa Austin mengungkapkan teori tindak tutur yang memiliki pengertian bahwa tindak tutur adalah aktivitas mengujarkan tuturan dengan maksud tertentu.

      Sejalan dengan teori yang dikemukakan Austin, Rustono (1999:32) mengemukakan pula bahwa aktivitas mengujarkan atau menuturkan tuturan dengan maksud tertentu merupakan tindak tutur atau tindak ujar. Rumusan tersebut merupakan simpulan dari dua pendapat, yaitu pendapat Austin (1962) dan Gunarwan (1994:43) yang menyatakan bahwa mengujarkan sebuah tuturan dapat dilihat sebagai berpengaruh terhadap orang lain yang mendengarkan sehingga menimbulkan respon dan terjadilah peristiwa komunikasi.

      Berdasarkan beberapa pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa tindak tutur adalah suatu tindakan bertutur yang memiliki maksud tertentu yang dapat diungkapkan secara eksplisit maupun implisit. Tindak tutur yang memiliki maksud tertentu tersebut tidak dapat dipisahkan dari konsep situasi tutur. Konsep tersebut memperjelas pengertian tindak tutur sebagai suatu tindakan yang menghasilkan tuturan sebagai produk tindak tutur.

    2.2.4 Jenis Tindak Tutur

      Pemakaian bahasa dalam kehidupan sehari-hari yang berupa tindakan bertutur tidak terbatas jumlahnya, karena setiap hari seseorang tidak dapat dipisahkan dari kegiatan berkomunikasi, sehingga tindakan bertutur selalu digunakan untuk menyampaikan gagasan atau pesan untuk berkomunikasi dengan orang-orang di sekitarnya. Meskipun demikian para ahli dapat mengklasifikasikan tindak tutur tersebut dalam berbagai jenis tindak tutur yang dikelompokkan berdasarkan jenis tuturannya, kategori, modus dan sudut pandang kelayakan pelakunya. Beberapa ahli yang mengklasifikasikan tindak tutur antara lain Austin (1962), Searle (1969), Fraser (1974) dan Wijana (1996). Teori-teori yang telah dikembangkan oleh para ahli tersebut akan dijelaskan berikut ini.

    2.2.4.1 Tindak Lokusi

      Tindak tutur lokusi adalah tindak tutur untuk menyatakan sesuatu (Wijana 1996:17). Pernyataan tersebut sama dengan Rustono (1999:35) bahwa lokusi atau lengkapnya tindak lokusi merupakan tindak tutur yang dimaksudkan untuk menyatakan sesuatu.

      Di dalam tindak lokusi tidak mempermasalahkan maksud atau fungsi tutur. Pernyataan yang diajukan berkenaan dengan lokusi ini adalah apakah makna tuturan yang diucapkan itu. Lokusi semata-mata tindak tutur atau tindak bertutur, yaitu tindak mengucapkan sesuatu dengan kata-kata. Makna kata dalam tuturan lokusi itu sesuai dengan makna kata di dalam kamus. Tuturan berikut adalah tindak tutur lokusi:

      1) “Aku bekerja sekarang”. 2)

      “Dia sedang berlibur dengan anak-anaknya di Bulgaria.”

      

    Tuturan (1) mengacu pada makna bahwa penutur hanya memberitahukan bahwa

      dirinya sekarang bekerja tanpa dimaksudkan meminta perhatian. Sama halnya dengan tuturan (2) hanya memberitahukan bahwa dia sedang berlibur ke Bulgaria dengan anak-anaknya.

    2.2.4.2 Tindak Ilokusi

      Berbeda dengan lokusi, tindak ilokusi merupakan tindak tutur yang mengandung maksud dan daya tuturan. Tindak ilokusi tidak mudah diidentifikasi, karena tindak ilokusi berkaitan dengan siapa bertutur kepada siapa, kapan dan di mana tindak tutur itu dilakukan dan sebagainya. Tindak ilokusi ini merupakan bagian yang penting dalam memahami tindak tutur (Wijana 1996:19).

      Leech (dalam Rustono 1999:38) menjelaskan bahwa untuk mempermudah identifikasi ada beberapa verba yang menandai tindak tutur ilokusi, antara lain melaporkan, mengumumkan, bertanya, menyarankan, berterimakasih, mengusulkan, mengakui, mengucapkan selamat, berjanji, mendesak, dan sebagainya. Berikut adalah tindak tutur ilokusi:

      1) “Sejak kau datang, aku menjadi nomor dua di antara orang-orang yang bangun pagi di rumah i ni.” (hal.27)

      2) “Di pasar ada ikan basah yang segar dan tidak mahal.“ (hal. 27) Tuturan (1) yang dituturkan oleh penutur kepada mitra tuturnya tidak semata-mata memberi tahu, tetapi juga mempunyai maksud bahwa penutur menjelaskan bahwa orang-orang di rumah itu selalu bangun siang. Tuturan (2) juga tidak semata-mata memberitahukan, tetapi mempunyai maksud menyarankan dan mengajak mitra tutur untuk membeli ikan basah yang segar di pasar.

      Lebih jelas lagi Searle (dalam Rustono 1999:39-43) membuat kalsifikasi dasar tuturan yang membentuk tindak tutur ilokusi menjadi lima jenis, yaitu (1) representatif; (2) direktif; (3) ekspresif; (4) komisif; dan (5) deklarasi.

    1. Tindak Tutur Representatif (asertif)

      Tindak tutur representatif adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya akan kadang disebut juga tindak tutur asertif. Adapun yang termasuk ke dalam jenis tindak tutur ini adalah tuturan-tuturan menyatakan, menuntut, mengakui, melaporkan,

      

    menunjukkan, menyebutkan, memberikan kesaksian, berspekulasi. Tuturan berikut

      merupakan tindak ilokusi representatif: (1)

      “Aku kagum akan akan keringanan hati orang-orang disini untuk menolong pendatang.” (hal. 11) Tuturan tersebut termasuk tuturan representatif. Alasannnya adalah tuturan itu mengikat penuturnya akan kebenaran isi tuturan itu. Penutur bertanggungjawab bahwa memang benar orang-orang disini ringan hati dalam hal menolong para pendatang.

      Dari segi sopan santun, ilokusi-ilokusi ini cenderung netral yakni mereka termasuk kategori bekerjasama seperti yang telah dimaksudkan Leech (lihat fungsi tindak ilokusi pada 2.2.5). Namun ada perkecualian yang dianggap tidak sopan, misalnya membual.

    2. Tindak Tutur Direktif

      Tindak tutur direktif disebut juga tindak tutur imposif, yaitu tindak tutur yang dilakukan oleh penuturnya dengan maksud agar lawan tuturnya melakukan tindakan yang disebutkan dalam ujaran itu. Tuturan yang termasuk dalam jenis tindak tutur ini antara lain tuturan memaksa, mengajak, meminta, menyuruh, menagih, mendesak, memohon, menyarankan, memerintah, memberikan aba-aba atau menantang. Contoh

      1) “Lihatlah ke sebelah kanan.” (hal. 12) 2) “ Letakkan barang-barang di kamar besar!” (hal. 14) Tuturan (1) termasuk tuturan direktif karena tuturan tersebut dimaksudkan penuturnya agar mitra tutur melakukan tindakan melihat kearah yang diinginkan oleh mitra tuturnya. Demikian juga dengan tuturan (2) masing-masing dimaksudkan untuk menyuruh mitra tuturnya untuk melakukan apa yang disebutkan oleh penutur.

    3. Tindak Tutur Ekspresif

      Tindak tutur ekspresif biasa juga disebut dengan tindak tutur evaluatif. Tindak tutur ekspresif adalah tindak tutur yang dimaksudkan penuturnya agar ujarannya diartikan sebagai evaluasi tentang hal yang disebutkan di dalam tuturan itu. Tuturan yang termasuk dalam jenis tuturan ekspresif tersebut antara lain tuturan memuji, mengucapkan terimakasih, mengkritik, mengeluh, menyalahkan, mengucapkan selamat, dan menyanjung. Contoh dari tindak tutur ekspresif terdapat dalam tuturan berikut :

      1) “Akhirnya anda jadi datang setelah dua kali berganti tanggal dan bulan.” (hal. 34) 2) “Teras adalah tempat yang paling saya sukai di La barka.

      Sayang banyak debu.” Tuturan (1) merupakan tindak tutur ekspresif berupa ucapan terimakasih karena telah menyempatkan diri datang jauh-jauh setelah berjanji akan datang lebih dari dua bulan. Sedangkan tuturan (2) adalah tindak tutur ekspresif mengeluh, karena tuturan tersebut seperti mengevaluasi meski teras merupakan tempat favoritnya tetapi keadaannya berdebu.

      4 . Tindak Tutur Komisif

      Tindak tutur Komisif adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya untuk melaksanakan apa yang disebutkan di dalam tuturannya. Jadi, erat kaitannya dengan suatu tindakan di masa depan (berjanji, bersumpah, mengancam, menyatakan kesanggupan, berkaul).

      Berikut ini merupakan penggalan dari tindak tutur komisif “berjanji”: “Kira-kira dua puluh menit dengan mobil. Kita bisa mandi-mandi di pantai tiga kali seminggu kalau kau mau. Atau bila kau tidak sempat, kuantar kau dengan anakmu sesudah makan siang; sore hari kujemput.”

      Tuturan tersebut adalah tindak tutur komisif “berjanji”. Alasannya adalah tuturan itu mengikat penuturnya untuk mengantar dan menjemput ke pantai. Ikatan untuk mengantar dan menjemput ke pantai dinyatakan penuturnya yang membawa konsekuensi bagi dirinya untuk memenuhinya.

    5. Tindak Tutur Deklarasi

      Tindak tutur deklarasi adalah tindak tutur yang dimaksudkan penuturnya untuk menciptakan hal (status, keadaan, dan sebagainya) yang baru (Gunarwan 1992 : 12).

      Menurut Leech (1993 : 165), berhasilnya pelaksanaan ilokusi ini akan mengakibatkan adanya kesesuaian antara isi proposisi dengan realitas. Misalnya

      

    mengesahkan, memutuskan, membatalkan, melarang, mengizinkan, mengabulkan,

    mengangkat, menggolongkan, mengampuni .

      Berikut ini adalah tindak tutur deklarasi : “Kalau nyonya mau naik, saya tolong membawakan kopor ke seberang jalan.” (hal. 11)

      Tuturan tersebut adalah tindak tutur deklarasi memutuskankan. Alasannya, tuturan itu memutuskan untuk memberi bantuan membawakan koper jika si nyonya mau naik.janji bagi penuturnya karena berisi secara eksplisit.

      Oleh Searle dalam Leech (1993 : 165), tindakan-tindakan ini merupakan merupakan kategori tindak ujar yang sangat khusus, karena biasanya tindakan ini dilakukan oleh seseorang yang dalam sebuah kerangka acuan kelembagaan diberi wewenang untuk melakukannya. Contohnya adalah hakim yang menjatuhkan hukuman kepada pelanggar undang-undang, pendeta yang membabtis bayi, dan lain- lain. Sebagai suatu tindakan kelembagaan (dan bukan sebagai tindakan pribadi) tindakan-tindakan tersebut hampir tidak melibatkan faktor sopan santun.

    2.2.3.3 Tindak Tutur Perlokusi

      Tuturan yang diucapkan oleh seseorang penutur sering kali memiliki efek atau daya pengaruh (perlocutionary force) bagi yang mendengarkannya. Efek atau daya Efek yang dihasilkan dengan mengujarkan sesuatu itulah oleh Austin (1962 dalam Rustono 1999:38) di sebut tindak perlokusi.

      Rustono (1999:38) menyatakan bahwa tindak tutur perlokusi adalah tindak tutur yang pengujarannya dimaksudkan untuk mempengaruhi mitra tutur. Sementara itu Tarigan (1987:35) mengatakan bahwa ujaran yang diucapkan penutur bukan hanya peristiwa ujar yang terjadi dengan sendirinya, tetapi merupakan ujaran yang diujarkan mengandung maksud dan tujuan tertentu yang dirancang untuk menghasilkan efek, pengaruh atau akibat terhadap lingkungan mitra tutur atau penyimak. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa tindak tutur perlokusi berhubungan dengan sikap dan perilaku nonlinguistik (Chaer 1995:70)

      Leech (dalam Rustono 1999:39) menjelaskan terdapat beberapa verba yang menandai sekaligus menjadi fungsi tindak perlokusi. Beberapa verba tersebut antara lain membujuk, menipu, mendorong, membuat jengkel, menakut-nakuti, menyenangkan, melegakan, mempermalukan, menarik perhatian dan sebagainya.

      Tuturan berikut adalah tindak tutur perlokusi yang masing-masing mempunyai efek pada mitra tutur. Berikut contoh tindak tutur perlokusi : “Aku terlambat.” (hal. 11) Tuturan di atas adalah tuturanyang dituturkan oleh seorang kawan kepada kawannyanya, tidak hanya memberitahu, tetapi juga minta maaf atas keterlambatannya yang berefek sang kawan tidak jadi marah-marah. Tuturan yang mengandung tindak perlokusi mempunyai „fungsi‟ yang mengakibatkan efek terhadap mitra tutur atas tuturan yang diujarkan. Dengan demikian tindak tutur perlokusi menekankan hasil dari suatu tuturan (Suyono 1990:8).

    2.2.3.4 Tindak Tutur Langsung, Tak Langsung, Harfiah dan Tak Harfiah

      Tuturan yang bermodus deklaratif dapat mengandung arti yang sebenarnya dan berfungsi untuk menyampaikan informasi secara langsung. Wijana (1996:4) menjelaskan bahwa tindak tutur dapat dibedakan menjadi tindak tutur langsung, tindak tutur tidak langsung, tindak tutur harfiah dan tindak tutur tidak harfiah yang akan dijabarkan sebagai berikut.

      a.

      Tindak Tutur Langsung Secara umum tindak tutur langsung adalah tuturan yang digunakan sesuai dengan penggunaan yang seharusnya, yaitu bahwa kalimat tanya digunakan untuk menanyakan sesuatu, kalimat berita digunakan untuk memberitahukan sesuatu dan kalimat perintah digunakan untuk menyatakan perintah, ajakan, atau permohonan.

      b.

      Tindak Tutur Tak Langsung Tindak tutur tak langsung merupakan tindak tutur yang digunakan tidak sesuai dengan penggunaan tuturan tersebut secara umum, yaitu apabila kalimat tanya digunakan untuk menyuruh mitra tutur, kalimat berita digunakan untuk bertanya dan sebagainya. c.

      Tindak Tutur Harfiah Tindak tutur harfiah adalah tindak tutur yang maksudnya sama dengan makna kata-kata yang menyusunnya.

      d.

      Tindak Tutur Tidak Harfiah Tindak tutur tidak harfiah adalah tindak tutur yang maksudnya tidak sama dengan makna kata yang menyusunnya.

    2.2.4 Fungsi Tindak Ilokusi

      Manusia membutuhkan bahasa untuk berinteraksi dengan sesamanya. Untuk itu, fungsi bahasa bagi manusia yaitu untuk berinteraksi dengan masyarakat penting sekali. Fungsi bahasa dalam masyarakat tidak hanya memiliki satu fungsi saja akan tetapi ada beberapa fungsi lain, salah satunya yaitu fungsi ilokusi.

      Fungsi ilokusi dapat diklasifikasikan menjadi empat jenis sesuai dengan hubungan fungsi-fungsi tersebut dengan tujuan-tujuan sosial berupa pemeliharaan perilaku yang sopan dan terhormat (Leech, 1993 : 162).

      Adapun fungsi tindak ilokusi antara lain kompetitif, menyenangkan, bekerja . sama, dan bertentangan

    1. Kompetitif

      Fungsi kompetitif (Competitive) adalah tuturan yang tidak bertatakrama (discourteous), misalnya meminta pinjaman dengan nada memaksa. Tujuan ilokusi sejalan dengan tujuan sosial, sehingga di sini melibatkan sopan santun, tetapi sopan santun yang mempunyai sifat negatif dan tujuannya mengurangi ketidak harmonisan; misalnya memerintah, meminta, menuntut, dan mengemis.

      2. Menyenangkan

      Fungsi menyenangkan (convivial) adalah tuturan yang bertatakrama. Tujuan ilokusi sejalan dengan tujuan sosial. Pada fungsi ini, sopan santun lebih positif bentuknya dan bertujuan mencari kesempatan untuk beramah tamah; misalnya

      

    menawarkan, mengajak atau mengundang, menyapa, mengucapkan terima kasih, dan

    mengucapkan selamat.

      3. Bekerja sama

      Fungsi bekerja sama (collaborative) adalah fungsi tindak ilokusi yang tidak melibatkan sopan santun karena pada fungsi ini sopan santun tidak relevan. Pada fungsi ini, tujuan ilokusinya tidak melibatkan tujuan sosial, misalnya menyatakan, .

      melaporkan, mengumumkan, dan mengajarkan

      4. Bertentangan

      Fungsi bertentangan (conflictive) adalah unsur sopan santun tidak ada sama sekali karena fungsi ini pada dasarnya bertujuan menimbulkan kemarahan. Tujuan ilokusi bertentangan dengan tujuan sosial; misalnya mengancam, menuduh, menyumpahi, dan memarahi.

      Lebih lanjut Leech menjelaskan bahwa dari keempat jenis tindak ilokusi di atas, jenis ilokusi yang melibatkan sopan santun hanyalah jenis pertama (kompetitif) dan jenis kedua (menyenangkan). Pada ilokusi yang pertama (kompetitif), sopan santun mempunyai sifat negatif dan tujuannya adalah mengurangi ketidakharmonisan yang tersirat dalam kompetisi antara apa yang ingin dicapai oleh penutur dengan apa yang dituntut oleh sopan santun. Sebaliknya, pada jenis fungsi ilokusi yang kedua (menyenangkan), sopan santun memiliki bentuk positif dan bertujuan untuk mencari kesempatan beramah-tamah. Misalnya, jika ada teman kita yang berulang tahun, kita harus mengucapkan selamat. Fungsi ketiga, yakni fungsi ilokusi bekerjasama, menurut Leech tidak melibatkan sopan santun karena pada situasi ini, sopan santun tidak relevan. Begitu pula dalam fungsi ilokusi yang keempat yakni fungsi bertentangan. Dalam fungsi ini, unsur sopan santun tidak ada sama sekali, karena fungsi ini pada dasarnya menimbulkan kemarahan seperti mengancam atau menyumpahi.

      Tidak jauh berbeda dengan kategori tindak tutur menurut Leech di atas, Searle juga mengkategorikan tindak ujaran atau tindak tutur ke dalam lima jenis. Bedanya, klasifikasi atau kategori yang dibuat Leech itu didasarkan pada fungsi, sedangkan kategori yang dibuat Searle didasarkan pada berbagai kriteria (Leech, 1993 : 163).

    BAB III METODE PENELITIAN

      3.1 Pendekatan Penelitian

      Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan deskriptif dokumentasi karena meneliti dokumen berupa novel dengan teknik baca dan catat (Suharsimi, 1991 : 188).

      3.2 Data dan Sumber Data Sumber data : Novel La Barka karya Nh. Dini, terbitan Pustaka Jaya Jakarta.

      Data : Tuturan atau kalimat dalam novel La Barka yang mengandung tindak tutur ilokusi.

      3.3 Metode dan Teknik Pengumpulan Data

      Selanjutnya, penelitian ini dilakukan dengan tahap pengumpulan data dan penganalisisan, peneliti menggunakan teknik baca dan catat, hasil dari membaca isi novel tersebut kemudian dilanjutkan dengan teknik catat pada kartu data. Teknik catat maksudnya pencatatan data yang digunakan dngan alat tulis, sedangkan kartu data berupa kertas dengan ukuran dan kualitas apapun dapat digunakan asal mampu memuat, memudahkan pembacaan dan menjamin data (Sudaryanto, 1988 : 58).

    3.4 Teknik Analisis Data Teknik analisis data yang digunakan adalah teknik analisis data dokumentasi.

      Teknik analisis data dokumentasi pada penelitian ini meliputi empat tahap yaitu inventarisasi, identifikasi, klasifikasi, dan deskripsi.

      1. Inventarisasi Langkah dalam inventarisasi adalah pengumpulan data yang sesuai dengan penelitian. Jadi peneliti mengumpulkan tuturan-tuturan dalam novel La Barka karya

      Nh. Dini yang diduga mengandung tindak tutur ilokusi guna keperluan penelitian.

      2. Identifikasi Data harus memiliki keterkaitan informasi dengan penelitian. Peneliti melakukan identifikasi terhadap data-data yang sudah diperoleh, dan membuat ciri- ciri data yang telah ada.

      3. Klasifikasi Dalam klasifikasi, peneliti mulai mengklasifikasikan data berdasarkan ciri-ciri masing-masing data. Data yang tidak sesuai tidak akan dimasukkan dalam analisis penelitian.

      4. Interpretasi (pemaknaan) Pada tahap ini, peneliti melaporkan hasil analisis mengenai jenis-jenis dan fungsi tindak tutur ilokusi. Data yang terkumpul ditelaah, dibuat rangkuman, kemudian disimpulkan makna yang terkandung dari tuturan yang dituturkan. Berdasarkan analisa terhadap jenis tindak tutur ilokusi dalam novel La Barka karya novel La Barka karya Nh. Dini? , (2) dan fungsi tindak tutur ilokusi apa saja yang digunakan dalam novel La Barka karya Nh. Dini?

    3.5 Triangulasi data

      Triangulasi data merupakan salah satu teknik yang digunakan untuk menentukan validitas data. Dalam penelitian ini menggunakan dua jenis triangulasi data.

      a. Triangulasi pakar, teknik triangulasi ini menguji keaslian data dengan konsultasi pakar yang sesuai dengan topik penelitian, dalam penelitian ini proses triangulasi pakar dilakukan dengan konsultasi Dosen Pembimbing.

      b. Triangulasi data penelitian, teknik triangulasi data penelitian ini menguji keaslian data dengan melakukan pengumpulan data sebanyak-banyaknya dari objek penelitian hingga terjadi kejenuhan data. Kejenuhan data terjadi apabila data yang yang dikumpulkan sudah terduplikasi (pengulangan data). Dalam penelitian ini data yang dikumpulkan adalah seluruh tuturan yang ada dalam novel La Barka.

    Bab IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

    4.1 Deskripsi Data Penelitian

      Data penelitian ini berupa ilokusi (maksud tokoh) dalam dialog dengan tokoh lain. Maksud tokoh disini sebenarnya adalah maksud pengarang menyampaikan amanat kepada pembaca melalui tokoh-tokoh dalam cerita, misalnya seperti tuturan yang dituturkan Rina berikut ini.

      Rina :

      “ Aku kagum akan keringanan hati orang-orang disini untuk menolong pendatang.

       (Konteks : Rina memberitahu kepada Monique bahwa ia kagum dengan keringanan orang-orang di tempat itu dalam menolong pendatang).

      (La Barka hal 11).

      Makna tuturan yang diucapkan Rina di atas berisi tentang sikap Rina yang menyatakan kekaguman terhadap sikap orang yang dia lihat. Tuturan di atas jelas terlihat bahwa ilokusinya adala h representatif “menyatakan” karena tuturan “menyatakan” merupakan tuturan yang berfungsi untuk menyatakan suatu hal yang sesuai kenyataan.

      Monique : “Kalau sudah selesai letakkan piring di ember.” (Konteks : Monique menyuruh untuk meletakkan piring di ember jika sudah selesai makan).

      (La Barka hal. 29).

      Makna tuturan yang diucapkan Monique di atas berisi tentang maksud Monique untuk menyuruh meletakkan piring yang kotor ke tempat cucian. Tuturan di atas jelas terlihat bahwa ilokusinya adalah direkt if “menyuruh” karena tuturan “menyuruh” merupakan tuturan yang berfungsi agar mitra tutur mau melakukan apa yang penutur ucapkan. Dialog di atas jelas berisi tentang sikap Monique yang menginginkan mitra tuturnya melakukan apa yang ia ucapkan.

      Joseph :

      “Ada barang di mobil, nyonya?” (Konteks Joseph menawarkan bantuan mengangkat barang dari mobil). (La Barka hal.14).

      Makna tuturan yang diucapkan Joseph di atas berisi tentang tawaran membawakan barang yang ada di dalam mobil. Tuturan di atas jelas terlihat bahwa ilokusinya adalah komisif “menawarkan” karena tuturan “menawarkan” merupakan tuturan yang berfungsi untuk bersopan santun. Dialog di atas jelas berisi tentang sikap Joseph yang berusaha cekatan dalam memberi bantuan namun tetap ramah kepada Monique yang merupakan majikannya.

      Rina : "Terimakasih, anda baik sekali." (Konteks : Rina mengucapkan terimakasih kepada petugas yang menolongnya). (La Barka hal. 9).

      Makna tuturan yang diucapkan Rina di atas, jelas terlihat bahwa ilokusinya adalah ekspresif mengucapkan terimakasih.

      Monique : "Ya, lebih baik Sabtu, karena Senin yang akan Daniel tiba." (Konteks : Monique memutuskan untuk pergi Sabtu karena Senin Daniel tiba. (La Barka hal. 122).

      Makna tuturan yang diucapkan Monique di atas jelas terlihat bahwa ilokusinya adalah deklaratif memutuskan.

      Ilokusi seperti itu sebenarnya adalah amanat pengarang kepada pebaca, yaitu pengarang ingin menyampaikan bahwa di dalam berkomunikasi dengan atasan, kita harus bersikap cekatan dan bertutur santun. Menurut Leech (1993 : 164), jenis ilokusi “menawarkan” juga dapat dimasukkan ke dalam kategori fungsi menyenangkan dan kurang bersifat kompetitif, karena tidak mengacu pada kepentingan penutur tetapi pada kepentingan petutur. Data itulah yang akan dilanjutkan dalam penelitian selanjutnya.

      4.2 Hasil Analisis Data

      Hasil analisis data di bawah ini meliputi lima jenis tindak ilokusi, yaitu tindak ilokusi representatif, tindak ilokusi direktif, tindak ilokusi komisif, tindak ilokusi ekspresif dan tindak ilokusi deklaratif. Selain itu juga ditemukan empat fungsi tindak ilokusi, yaitu fungsi kompetitif, fungsi menyenangkan, fungsi bekerjasama, dan fungsi bertentangan. Agar pemahaman kita makin jelas mengenai hasil analisis di atas, di bawah ini akan dijelaskan secara lebih terperinci.

      4.3 Jenis Tindak Ilokusi dalam Novel La Barka Karya Nh. Dini.

      Berdasarkan tindak ilokusi dalam novel La Barka karya Nh. Dini, dapat ditemukan

      

    lima jenis tindak ilokusi. Kelima jenis tindak ilokusi ini adalah tindak ilokusi

    representatif, tindak ilokusi direktif, tindak ilokusi komisif, tindak ilokusi ekspresif, dan

    tindak ilokusi deklarasi.

    4.3.1 Tindak Ilokusi Representatif

      Tindak tutur representatif adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya akan kebenaran atas apa yang diujarkan. Jenis tindak tutur ini kadang-kadang disebut juga tindak tutur asertif. Adapun yang termasuk ke dalam jenis tindak tutur ini adalah tuturan-tuturan menyatakan, menuntut, mengakui, melaporkan, menunjukkan,

      

    menyebutkan, memberikan kesaksian, dan berspekulasi. Dari segi sopan santun,

      ilokusi-ilokusi ini cenderung netral yakni mereka termasuk kategori fungsi bekerjasama seperti yang telah dimaksudkan Leech (lihat fungsi tindak ilokusi pada 2.2.5). Namun ada perkecualian yang dianggap tidak sopan, misalnya membual.

      Pada penelitian ini ditemukan tindak ilokusi representatif menyatakan, melaporkan, mengakui, menyebutkan dan menunjukkan. Adapun yang termasuk dalam jenis tindak ilokusi representatif dalam Novel La Barka karya Nh. Dini dapat dijelaskan dalam penggalan berikut.

    4.3.1.1 Tindakan Ilokusi Representatif Menyatakan Tuturan “menyatakan” adalah tuturan yang sesuai dengan kenyataan.

      Penulis menemukan beberapa contoh tuturan menyatakan tersebut di dalam novel. Tuturan menyatakan tersebut dapat dilihat pada tuturan di bawah ini.

      1. Petugas : “ Saya tidak dapat menolong anda sampai di luar stasiun. Nanti akan ada tukang pelat.” (Konteks : Petugas memberitahu kepada Rina

      bahwa dia tidak bisa menolong menggangkat barang sampai di luar stasiun, dan akan ada tukang pelat yang bisa membantu untuk membawakan barang-barangnya). (La Barka hal. 9)

    2. Petugas : “ Bis di depan itu akan berangkat ke Draguignan tujuh menit lagi.

      Dia menunggu kereta api dari Nice. Kalau nyonya mau naik, saya tolong membawakan kopor ke seberang jalan.” (Konteks : Petugas memberi tahu

      kepada Rina bahwa akan ada bis yang akan menuju ke daerah tujuan Rina dan akan membantu membawakan kopor ke seberang jalan jika Rina mau menumpang naik bis). (La Barka hal. 10).

      3. Rina : “ Aku kagum akan keringanan hati orang-orang disini untuk menolong pendatang. (Konteks : Rina memberitahu kepada Monique bahwa

      ia kagum dengan keringanan orang-orang di tempat itu dalam menolong pendatang). (La Barka hal 11).

      Sejalan dengan teorinya Rustono (1999 : 38), tindak tutur representatif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur representatif “menyatakan” adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya akan kebenaran atas apa yang diujarkan. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 : 73) tindak tutur representatif atau yang biasa juga disebut asertif, yakni bentuk tutur yang mengikat penutur pada kebenaran proposisi yang diungkapkan, misalnya menyatakan. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Rustono dan Rahardi.

      Makna tuturan (1) di atas adalah tuturan “menyatakan” yang dituturkan oleh petugas yang bermakna suatu pernyataan bahwa petugas tidak dapat membantu Rina sampai di luar stasiun, dan akan ada tukang pelat yang bisa membantu.

      Oleh karena itu, kutipan tuturan (1) termasuk dalam tindak ilokusi representatif “menyatakan” karena dalam tuturan tersebut berisi suatu pernyataan yang dituturkan oleh petugas untuk menyatakan ketidaksanggupannya membantu membawakan barang sampai keluar. Pada kutipan tuturan (2) termasuk dalam tindak pernyataan yang dituturkan untuk menyatakan suatu kebenaran bahwa memang benar bis di depan akan berangkat 7 menit lagi menuju Draguignan setelah menunggu kereta api dari Nice. Begitu juga dengan tuturan (3) Rina menyatakan kekagumannya tentang kebaikan hati orang-orang disana mengenai keringanan hati dalam menolong pendatang.

      Dengan demikian, fungsi tuturan “menyatakan” adalah untuk menyatakan kebenaran akan suatu hal, karena kebenaran tindak ilokusi representatif “menyatakan” adalah apa yang dituturkan sesuai dengan kenyataan. Penutur pada tuturan (1), (2), dan (3) sama-sama menyatakan bahwa apa yang dituturkannya merupakan fakta yang sebenarnya. Pernyataan dari masing-masing penutur itulah yang membuat peneliti memasukkannya ke dalam tindak ilokusi representatif “menyatakan”.

    4.3.1.2 Tindak Ilokusi Representatif Melaporkan Tuturan “melaporkan” juga termasuk dalam tindak ilokusi representatif.

      Tuturan “melaporkan” merupakan tuturan yang juga menuturkan sesuai dengan keadaan yang sebenarnya. Tuturan melaporkan tersebut dapat dilihat di bawah ini: (4) Petugas : "Bagaimana udara di sana?"

       Rina : “Jelek.Jelek sekali. Kemarin malam hujan. Pagi tadi, ketika kami berangkat langit masih penuh dengan awan.” (Konteks : Rina melaporkan kepada petugas bahwa udara di Jenewa sedang jelek). (La Barka hal. 9).

      (5) Petugas : "Trans tidak jauh dari sini. Hanya dua belas kilo.

       (Konteks : petugas melaporkan bahwa letak Trans tidak jauh dari stasiun). (La Barka hal. 11).

      (6) Monique :Aku terlambat, karena tidak bisa meninggalkan toko lebih cepat.”

      (Konteks : Monique melaporkan kepada Rina bahwa ia terlambat menjemput karena tidak dapat meninggalkan toko lebih cepat). (La Barka hal. 11) (7) Rina : "Banyak ceritaku, monique. Sekarang aku mengantuk, lelah dan lapar

      

    sekali. Berilah aku waktu untuk istirahat, untuk mengenal rumahmu, untuk makan

    masakanmu dari Perancis Selatan.

       (Konteks : Rina melaporkan kepada

      Monique bahwa ia sekarang mengantuk, lelah ,dan lapar, sehingga ia ingin segera tiba di rumah Monique untuk beristirahat dan mencicipi masakan Prancis). (La Barka hal. 12).

      Sejalan dengan teorinya Rustono (1999 : 38), tindak tutur representatif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur representatif “melaporkan” adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya akan kebenaran atas apa yang diujarkan. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 : 73) tindak tutur representatif atau yang biasa juga disebut asertif, yakni bentuk tutur yang mengikat penutur pada kebenaran proposisi yang diungkapkan, misalnya melaporkan.

      Tuturan “melaporkan” merupakan tuturan yang juga menuturkan sesuai dengan keadaan yang sebenarnya. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Rustono dan Rahardi.

      Makna tuturan (4) maksudnya Rina melaporkan kepada petugas, bahwa cuaca di Jenewa sedang jelek. Pada tuturan (5) petugas melaporkan bahwa tempat tujuan Rina tidak jauh dari stasiun. Demikian dengan tuturan (6) dan tuturan (7). Tuturan (6) dan (7) sama-sama merupakan tuturan melaporkan karena dituturkan oleh penutur untuk melaporkan suatu kebenaran kepada mitra tuturnya yaitu tentang keadaan diri mereka.

      Dengan demikian, fungsi tuturan “melaporkan” adalah untuk menyatakan kebe naran akan suatu hal, karena kebenaran tindak ilokusi representatif “melaporkan” adalah apa yang dituturkan sesuai dengan kenyataan.

    4.3.1.3 Tindak Ilokusi Representatif Mengakui

      Tuturan “mengakui” merupakan tuturan yang menyatakan keadaan yang sebenarnya, mengakui untuk diri sendiri dan orang lain akan sesuatu hal.

      Tuturan tersebut dapat dilihat pada tuturan di bawah ini. (8) Rina : "Aku berkenalan dengan ibu mertuamu,"

       Francine : "Ah, angele? Dia baik, bukan?" Rina : “Ya.” (Konteks : Rina mengakui bahwa Angele adalah seorang yang baik). (La Barka hal. 33).

      (9) Francine

      : “Rene bukan laki-laki yang jahat.” Rina

      : “Sebab itu kau kawin dengan dia.” Francine

      : “Ya.” (Konteks : Francine mengakui pada Rina bahwa ia kawin dengan Rene karena Rene bukan orang jahat). (La Barka hal 61).

      (10) Francine

      : “ Lima tahun yang terakhir ini benar-benar aku kehilangan dia. Ya, kami masih bepergian bersama, mengunjungi kaawan bersama-sama. Tapi kami tidak lagi mempunyai hubungan yang intim.” (Konteks : Francine mengakui bahwa hubungannya dengan Rene tidak lagi intim seperti lima tahun yang lalu).

      (La Barka hal. 61).

      Sejalan dengan teorinya Rustono (1999 : 38), tindak tutur representatif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur representatif “mengakui” adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya akan kebenaran atas apa yang diujarkan. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 : 73) tindak tutur representatif atau yang biasa juga yang diungkapkan, misalnya mengakui.

      Tuturan “mengakui” merupakan tuturan yang menyatakan keadaan yang sebenarnya, mengakui untuk diri sendiri dan orang lain akan sesuatu hal. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Rustono dan Rahardi.

      Makna tuturan (8) dan (9) tindak tutur mengakui ditunjukkan dengan kata “ya”, yang menunjukkan pengakuan tentang sifat dan alasan. Sedangkan pada tuturan (10) Francine mengakui bahwa hubungannya dengan Rene sudah tidak seintim lima tahun yang lalu. Tuturan penutur merupakan tuturan yang sesuai dengan kenyataannya.

      Dengan demikian, fungsi tuturan “mengakui” adalah untuk menyatakan kebenaran akan suatu hal, karena kebenaran tindak ilokusi represent atif “mengakui” adalah apa yang dituturkan sesuai dengan kenyataan. Pengakuan dari masing-masing penutur itulah yang membuat peneliti memasukkannya ke dalam tindak ilokusi representatif “mengakui”.

    4.3.1.4 Tindak Ilokusi Representatif Menyebutkan

      Tindak ilokusi representatif “menyebutkan” adalah tindak ilokusi yang mengikat penuturnya akan kebenaran atas apa yang dituturkan dengan tuturan yang berisi menyebutkan, misalnya mengucapkan nama benda atau orang dan sebagainya. Tuturan tersebut dapat dilihat pada tuturan di bawah ini. (11) Petugas

      : “Nyonya datang dari mana?” Rina :

      “Dari Jenewa” (Konteks : Rina menyebutkan kepada petugas bahwa

      (12) Monique : "Wiski, yang hitam, itu bapak keluarga Tani, yang berekor seperti

      daun kelapa, betinanya, dan Arsul, anaknya.” (Konteks : Monique menyebutkan nama-nama anjing yang ia miliki). (La Barka hal. 14).

      (13) Monique : "Ini, Joseph tukang kebun. Dia dulu penerbang di jaman perang. Ini,

      Nyonya Bonin dari Indonesia.” (Konteks : Monique menyebutkan nama tukang kebunnya dan memperkenalkan namaku serta asalku kepada tukang kebunnya).

      (La Barka hal. 14).

      Sejalan dengan teorinya Rustono (1999 : 38), tindak tutur representatif seperti di atas menyatakan bahwa t indak tutur representatif “menyebutkan” adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya akan kebenaran atas apa yang diujarkan. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 : 73) tindak tutur representatif atau yang biasa juga disebut asertif, yakni bentuk tutur yang mengikat penutur pada kebenaran proposisi yang diungkapkan, misalnya menyebutkan. Tindak ilokusi representatif “menyebutkan” adalah tindak ilokusi yang mengikat penuturnya akan kebenaran atas apa yang dituturkan dengan tuturan yang berisi menyebutkan, misalnya mengucapkan nama benda atau orang dan sebagainya. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Rustono dan Rahardi.

      Makna tuturan (11) dituturkan oleh Rina kepada petugas yang menanyakan dari mana ia datang. Demikian juga dengan tuturan (12) serta tuturan (13). Tuturan itu diucapkan oleh Monique untuk memperkenalkan nama anjing dan nam bunnya kepada Rina.

      Dengan demikian, fungsi tindak ilokusi representatif “menyebutkan” adalah untuk mengikat penuturnya akan kebenaran atas apa yang dituturkan dengan tuturan yang berisi menyebutkan, misalnya mengucapkan nama benda atau orang dan sebagainya.

    4.3.1.5 Tindak Ilokusi Representatif Menunjukkan

      Tindak ilokusi representatif “menunjukkan” adalah tindak ilokusi yang mengikat penuturnya atas apa yang dituturkannya dengan menggunakan tuturan yang berisi menunjukkan. Tuturan tersebut dapat dilihat di bawah ini. (14) Monique : "Lihatlah ke sebelah kanan, kau lihar rumah persegi panjang dengan

      latar belakang hutan-hutan cemara?"

    "Itulah La Barka!" (Konteks : Monique menunjukkan La Barka kepada Rina).

    (La Barka hal. 12).

      (15) Monique

      : "Pantai Frejus di balik itu.” (Konteks : Monique menunjukkan letak

      Pantai Frejus). (La Barka hal. 13) (16) Rina : "Tangga masuk yang mana maksud anda?"

       Maman : “Itu, di dekat pintu besar di mana anda sering duduk”. (Konteks : Maman menunjukkan letak tangga yang ia maksud kepada Rina).

       (La Barka hal. 41).

      Sejalan dengan teorinya Rustono (1999 : 38), tindak tutur representatif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur representatif “menunjukkan” adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya akan kebenaran atas apa yang diujarkan. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 : 73) tindak tutur representatif atau yang biasa juga disebut asertif, yakni bentuk tutur yang mengikat penutur pada kebenaran proposisi yang diungkapkan, misalnya menunjukkan. Tindak ilokusi representatif “menunjukkan” adalah tindak ilokusi yang mengikat penuturnya atas apa yang dituturkannya dengan menggunakan tuturan yang berisi menunjukkan. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Rustono dan Rahardi.

      Makna tuturan (14) dituturkan oleh Monique kepada Rina untuk menunjukkan letak La Barka. Begitu juga dengan tuturan (15) memiliki maksud yang sama dengan tuturan (14) yaitu menunjukkan letak Pantai Frejus. Demikian pula dengan tuturan (16) tujuan juga untuk menunjukkan tangga yang dimaksud oleh si penutur.

    4.3.2. Tindak Ilokusi Direktif

      Tindak tutur direktif sering juga disebut dengan tindak tutur impositif, adalah tindak tutur yang dimaksudkan penuturnya agar mitra tutur melakukan tindakan yang disebutkan di dalam tuturan itu. Adapun yang termasuk ke dalam jenis tindak ilokusi direktif antara lain tuturan memaksa, mengajak, meminta, menyuruh, menagih,

      

    mendesak, memohon, menyarankan, memerintah, memberikan aba-aba, dan

    menantang. Menurut Leech, jenis ilokusi ini sering dapat dimasukkan ke dalam

      kategori kompetitif, karena itu mencakup kategori-kategori ilokusi yang membutuhkan sopan santun negatif. Namun di pihak lain, terdapat pula beberapa ilokusi direktif seperti “mengundang” yang secara intrinsik memang sopan.

      Dalam penelitian ini ditemukan lima jenis tindak ilokusi direktif yang meliputi mengajak, meminta, menyuruh, memohon, dan menyarankan. Tuturan tersebut dapat dilihat pada data berikut ini.

    4.3.2.1 Tindak Ilokusi Direktif Mengajak

      Tuturan “mengajak” merupakan tuturan yang mempengaruhi mitra tutur untuk melakukan suatu tindakan. Tuturan mengajak tersebut dapat dilihat dari tuturan di bawah ini. (17) Monique

      : “Siapa ikut aku?” (Konteks : Monique menanyakan ajakan siapa yang akan ikut dengannya).

      Josette :

      “Kukira aku akan naik bersamamu.” Poupette : “Aku juga.” (La Barka hal. 39).

      (18) Maman

      : “Kita berbaring sambil omong-omong di teras. Mari Rina!"

      (Konteks : Maman mengajak Rina untuk berbaring sambil omong-omong di teras). (La Barka hal. 39).

      Sejalan dengan teorinya Gunarwan (1992:11), tindak tutur direktif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur direktif “mengajak” adalah tindak tutur yang dimaksudkan penuturnya agar mitra tutur melakukan tindakan yang disebutkan di dalam tuturan itu. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 : 73) tindak tutur direktif yakni bentuk tutur kata yang dimaksudkan penuturnya untuk membuat pengaruh agar sang mitra tutur melakukan tindakan tertentu, misalnya saja mengajak. Tuturan “mengajak” merupakan tuturan yang mempengaruhi mitra tutur untuk melakukan suatu tindakan. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Gunarwan dan Rahardi.

      Makna tuturan (17) dituturkan oleh Monique untuk mengajak siapa saja yang akan ikut dengannya. Begitu juga dengan tuturan (18) dituturkan Maman untuk mengajak Rina berbaring sambil omong-omong di teras. Dengan demikian, fungsi dari tuturan “mengajak” merupakan tuturan yang mempengaruhi mitra tutur untuk melakukan suatu tindakan.

    4.3.2.2 Tindak Ilokusi Direktif Meminta

      Tuturan “meminta” menimbulkan pengaruh kepada mitra tutur untuk melakukan suatu tindakan “meminta”, apakah itu dalam suatu perbuatan atau tuturan saja. Tuturan itu diantaranya dapat dilihat dari tuturan dibawah ini. (19)

      Anak kecil : “Mengapa kita tidak mengambil bis saja, mama?” (Konteks :

      Anak kecil meminta kepada ibunya untuk naik bis saja karena terlalu lama menunggu jemputan). (La Barka hal. 11). (20) Rina

      : “Pengertian sahabat bagimu mungkin berlainan denganku.” Rene

      : “Tidak mengapa.” “Pokoknya aku tidak suka, kalo kau takut padaku.” (Konteks :

      Rene meminta kepada Rina untuk tidak takut padanya). (La Barka hal. 93). (21) Rene

      : “Mengapa kau tertawa?” Rina

      : “Oh, maaf. Mungkin disebabkan oleh kebodohanku.” (Konteks : Rina meminta maaf kepada Rene karena merasa telah berbuat salah).

       (La Barka hal. 93).

      Sejalan dengan teorinya Gunarwan (1992:11), tindak tutur direktif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur direktif “meminta” adalah tindak tutur yang dimaksudkan penuturnya agar mitra tutur melakukan tindakan yang disebutkan di dalam tuturan itu. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 : 73) tindak tutur direktif yakni bentuk tutur kata yang dimaksudkan penuturnya untuk membuat pengaruh agar sang mitra tutur melakukan tindakan tertentu, misalnya saja meminta. Tuturan “meminta” menimbulkan pengaruh kepada mitra tutur untuk melakukan suatu tindakan “meminta”, apakah itu dalam suatu perbuatan atau tuturan saja. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Gunarwan dan Rahardi.

      Makna tuturan (19) dituturkan oleh anak kecil kepada ibunya agar si ibu mengambil bis karena telah terlalu lama menunggu jemputan. Tuturan (20) dituturkan oleh Rene untuk meminta agar Rina tidak takut padanya merupakan tindak ilokusi direktif “meminta”. Oleh sebab itu, kutipan wacana (21) merupakan tindak ilokusi direktif “meminta” karena tuturan tersebut berisi suatu permintaan dari Rina agar Rene memaafkan kesalahan yang telah ia buat. Dengan demikian, fungsi dari tuturan meminta adalah untuk melakukan suatu tindakan “meminta”, apakah itu dalam suatu perbuatan atau tuturan saja.

    4.3.2.3 Tindak Ilokusi Direktif Menyuruh

      Tuturan “menyuruh” merupakan tuturan yang termasuk dalam tindak ilokusi direktif. Tuturan “menyuruh” merupakan tuturan yang menyatakan tindakan. Tuturan tersebut diantaranya dapat dilihat di bawah ini. (22) Monique

      : “Letakkan barang-barang di kamar besar. Nyonya Bonin akan tinggal di kamar saya selama dia di sini.”

      Joseph : “Baik, nyonya.” (Konteks : Monique menyuruh Joseph untuk meletakkan barang di kamar besar). (La Barka hal.14).

      (23) Monique

      : “Kalau sudah selesai letakkan piring di ember”. (Konteks :

      Monique menyuruh untuk meletakkan piring di ember jika sudah selesai makan). (La Barka hal. 29). (24) Rene

      : “Kalau kau ke Draguignan, berbelanja atau lain-lain, sewaktu pulang, telponlah ke hangar.” (Konteks : Rene menyuruh untuk menelpon jika Rina sedang ke Draguignan). (La Barka hal. 93). Sejalan dengan teorinya Gunarwan (1992:11), tindak tutur direktif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur direktif “menyuruh” adalah tindak tutur yang dimaksudkan penuturnya agar mitra tutur melakukan tindakan yang disebutkan di dalam tuturan itu. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 : 73) tindak tutur direktif yakni bentuk tutur kata yang dimaksudkan penuturnya untuk membuat pengaruh agar sang mitra tutur melakukan tindakan tertentu, misalnya menyuruh. Tuturan “menyuruh” merupakan tuturan yang menyatakan tindakan. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Gunarwan dan Rahardi.

      Makna tuturan (22) dituturkan oleh Monique agar Joseph meletakkan barang- barang yang dibawa Nyonya Bonin ke kamar besar. Demikian juga dengan tuturan (23) dan tuturan (24). Masing-masing dituturkan oleh penutur dengan maksud untuk menyuruh mitra tuturnya agar melakukan apa yang penutur minta. Dengan demikian, fungsi dari tuturan “menyuruh” adalah untuk menyatakan suatu perintah.

    4.3.2.4 Tindak Ilokusi Direktif Menyarankan

      Tindak ilokusi direktif “menyarankan” adalah tindak ilokusi yang dilakukan oleh penuturnya dengan maksud agar si pendengar melakukan tindakan yang disebutkan dalam tuturan yang berisi saran dan anjuran. Tutran tersebut diantaranya dapat dilihat di bawah ini.

      (25)

      Monique : "Nanti kita kembali lagi, sayang. Sekarang harus cepat belanja, karena kalau agak siang sedikit sudah tidak ada pilihan ikan basah.” (Konteks: Monique menyarankan agar cepat belanja dan kembali lagi ketempat itu setelah selesai belanja supaya tidak kehabisan ikan basah).

      (26) Monique : "Rina, kau sebaiknya tinggal di sini dulu. Aku akan ke mobil

      buat menyimpan belanja kita sedikit demi sedikit.” (Konteks : Monique

      menyarankan kepada Rina untuk menunggu lebih dulu sementara ia memasukkan belanjaan ke dalam mobil). (La Barka hal. 33). (27) Rene : "Hari ini ada tetangga yang datang buat membersihkan

      rumah, menyikat lantai dan jendela. Anda tidak mau keluar untuk menghindari debu?" (Konteks : Rene menyarankan kepada Rina untuk keluar

      rumah agar terhindar dari debu saat rumah dibersihkan nanti).

       (La Barka hal. 53).

      Sejalan dengan teorinya Gunarwan (1992:11), tindak tutur direktif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur direktif “menyarankan” adalah tindak tutur yang dimaksudkan penuturnya agar mitra tutur melakukan tindakan yang disebutkan di dalam tuturan itu. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 : 73) tindak tutur direktif yakni bentuk tutur kata yang dimaksudkan penuturnya untuk membuat pengaruh agar sang mitra tutur melakukan tindakan tertentu, misalnya menyarankan. Tindak ilokusi direktif “menyarankan” adalah tindak ilokusi yang dilakukan oleh penuturnya dengan maksud agar si pendengar melakukan tindakan yang disebutkan dalam tuturan yang berisi saran dan anjuran. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Gunarwan dan Rahardi.

      Makna tuturan (25) dituturkan Monique agar Rina bergegas untuk ikut berbelanja agar mendapatkan ikan basah. Begitu juga pada tuturan (26) dan (27).

      Tuturan itu bermaksud agar mitra tutur mengikuti saran yang diucapkan oleh si penutur.

      Dengan demikian, tindak ilokusi direktif “menyarankan” digunakan penutur untuk menyuruh si pendengar agar melakukan tindakan yang disebutkan dalam tuturan yang berisi saran dan anjuran.

    4.3.3 Tindak Ilokusi Komisif

      Tindak tutur komisif adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya untuk melaksanakan apa yang disebutkan di dalam tuturannya. Jadi, erat kaitannya dengan suatu tindakan di masa depan (berjanji, bersumpah, mengancam, menyatakan

      

    kesanggupan, berkaul). Jenis ilokusi ini cenderung menyenangkan dan kurang

      bersifat kompetitif, karena tidak mengacu pada kepentingan penutur tetapi pada kepentingan petutur.

      Tindak ilokusi komisif yang ditemukan dalam penelitin ini yaitu menawarkan, menyatakan kesanggupan, dan berjanji. Tuturan tersebut dapat dilihat pada kutipan wacana di bawah ini.

    4.3.3.1 Tindak Ilokusi Komisif Menawarkan

      Tindak ilokusi komisif “menawarkan” adalah tindak ilokusi yang mengikat penuturnya untuk melaksanakan apa yang disebutkan di dalam tuturan menawarkan.

      Tuturan “menawarkan” adalah tuturan yang dilakukan untuk menawarkan bantuan. Tuturan tersebut dapat dilihat dibawah ini. (28)

      Petugas : “Kalau nyonya mau naik, saya tolong membawakan kopor ke seberang jalan.”

      Rina : “Anda baik sekali. Tapi saya akan menunggu sebentar lagi.”

      (Konteks : Petugas menawarkan diri untuk mengangkat kopor ke seberang

      (29) Rene : "Kalau anda mau ke kolam renang, saya antar."

      Rina : “Baik kolamnya?” (Konteks : Rene menawarkan diri untuk mengantar Rina ke kolam renang) (La Barka hal. 53).

      (30) Monique

      

    : “Tidak ada bawang putih yang muda?”

    Angele

      : "Minggu depan. Berapa kau mau, aku sisihkan buat kau.”

      (Konteks : Angele menawarkan akan menyisihkan bawang putih muda kepada Monique jika ia ingin mengambil minggu depan). (La Barka hal. 33).

      Sejalan dengan teorinya Rustono (1999 : 42), tindak tutur komisif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur komisif “menawarkan” adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya untuk melaksanakan apa yang disebutkan di dalam tuturannya. Jadi, erat kaitannya dengan suatu tindakan di masa depan. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 :73) tindak tutur komisif yaitu bentuk tutur yang berfungsi untuk menyatakan janji atau penawaran,misalnya saja menawarkan.

      Tuturan “menawarkan” adalah tuturan yang dilakukan untuk menawarkan bantuan. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Rustono dan Rahardi.

      Makna tuturan (28) berisi tentang tuturan si petugas untuk menawarkan bantuan jika Rina ingin naik bis. Demikian juga dengan tuturan (29) dan (30) berisi tentang kesanggupan dalam membantu si mitra tutur. Dengan demikian tuturan “menawarkan” berfungsi untuk menawarkan bantuan.

    4.3.3.2 Tindak Ilokusi Komisif Menyatakan Kesanggupan

      Tindak Ilokusi komisif “menyatakan kesanggupan” adalah tindak ilokusi yang mengikat penuturnya untuk melaksanakan apa yang disebutkan di dalam tuturan yang berfungsi untuk menyatakan kesanggupan. Tuturan tersebut diantaranya dapat dilihat pada tuturan di bawah ini.

      (31) Francine : "Kau mau berbelanja?"

      Monique : "Ya. Rina biar melihat pasar di Draguignan.”

      Francine : “Kau dapat meninggalkan anakmu di sini."

      Rina : "Dia tidak mengganggu?" Francine : "Tentu saja tidak, pagi begini tidak banyak pembeli."

      (Konteks : Francine menyanggupi untuk dititipi anak sementara mereka berbelanja). (La Barka hal. 31). (32) Rene : "Mari masuk, kuantar pulang."

      Rina : "Mengapa Monique tidak datang?" Rene : "Aku lewat di dekat toko, ketika kulihat dia hendak naik ke mobilnya, kutanya mau ke mana. Katanya hendak menjemputmu. Aku tak ada kesibukan lain. Jadi kukatakan, aku saja mengantarkanmu pulang. (Konteks :

      Rene menyatakan kesanggupan mengantarkan Rina pulang karena tidak ada pekerjaan). (La Barka hal. 88). (33) Rene : "Kalau kau setuju keluar malam, kutilpun sebelum akhir

      pekan ini?”

      Rina : “Baiklah.” (Konteks : Rina menyatakan kesanggupan u malam dengan Rene). (La Barka hal.93).

      Sejalan dengan teorinya Rustono (1999 : 42), tindak tutur komisif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur komisif “menyatakan kesanggupan” adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya untuk melaksanakan apa yang disebutkan di dalam tuturannya. Jadi, erat kaitannya dengan suatu tindakan di masa depan. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 :73) tindak tutur komisif yaitu bentuk tutur yang berfungsi untuk menyatakan janji atau penawaran,misalnya saja menyatakan kesanggupan.

      Tindak Ilokusi komisif “menyatakan kesanggupan” adalah tindak ilokusi yang mengikat penuturnya untuk melaksanakan apa yang disebutkan di dalam tuturan yang berfungsi untuk menyatakan kesanggupan. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Rustono dan Rahardi.

      Makna tuturan (31) menyatakan kesanggupan si penutur untuk menjaga anak sementara mitra tutur berbelanja. Begitu juga dengan tuturan (32) dituturkan oleh si penutur untuk menyatakan kesanggupan mengantar pulang. Demikian juga dengan tuturan (33) yang dituturkan Rina merupakan tuturan “menyatakan kesanggupan” untuk keluar malam bersama dengan Rene.

      Dengan demikian, fungsi dari tuturan “menyatakan kesanggupan” untuk menyatakan kesanggupan. Isi tuturan di atas adalah sebuah janji dari penutur. Janji itulah yang mengikat penutur untuk melakukan sesuatu pada masa yang akan datang (masa setelah tuturan itu diucapkan).

    4.3.3.3 Tindak Ilokusi Komisif Berjanji

      Tindak ilokusi komisif “berjanji” adalah tindak ilokusi yang mengikat penuturnya untuk mela ksanakan apa yang disebutkan di dalam tuturan “berjanji”. Tuturan “berjanji” adalah tuturan yang dilakukan untuk menyatakan suatu perjanjian. Dalam penelitian ini, peneliti hanya menemukan 1 tuturan “berjanji”. Tuturan tersebut dapat dilihat pada tuturan di bawah ini.

      (34) Rene : "Aku akan ingat kepadamu."

       "Kaupanggil aku?" Rina : "Dan kau datang secepatnya?" Rene

      : “Secepatnya”. (Konteks : Rene berjanji akan datang secepatnya). (La Barka hal. 128).

      Sejalan dengan teorinya Rustono (1999 : 42), tindak tutur komisif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur komisif “berjanji” adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya untuk melaksanakan apa yang disebutkan di dalam tuturannya. Jadi, erat kaitannya dengan suatu tindakan di masa depan. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003:73) tindak tutur komisif yaitu bentuk tutur yang berfungsi untuk menyatakan janji atau penawaran,misalnya saja berjanji.

      Tuturan “berjanji” adalah tuturan yang dilakukan untuk menyatakan suatu perjanjian. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Rustono dan Rahardi.

      Makna tuturan (34) masing-masing dituturkan oleh Rina dan Rene dengan maksud untuk memberikan janji segera datang menemui jika seseorang memanggil.

      Dengan demikian, fungsi dari tuturan “berjanji” adalah untuk menyatakan suatu perjanjian. Isi tuturan di atas adalah sebuah janji dari penutur kepada mitra tuturnya.

      Janji itulah yang mengikat penutur untuk melakukan sesuatu pada masa yang akan datang (masa setelah tuturan itu diucapkan) sesuai dengan isi tuturan yang dia ucapkan.

    4.3.4 Tindak Ilokusi Ekspresif

      Tindak ilokusi ekspresif adalah tindak tutur yang dimaksudkan penuturnya agar ujarannya diartikan sebagai evaluasi tentang hal yang disebutkan di dalam tuturan itu. Tuturan-tuturan memuji, mengucapkan terima kasih, mengkritik,

      

    mengeluh, menyalahkan, mengucapkan selamat, dan menyanjung termasuk ke dalam

      jenis tindak tutur ekspresif. Ilokusi ekspresif cenderung menyenangkan. Karena itu secara intrinsik, ilokusi ini sopan. Kecuali ilokusi-ilokusi ekspresif seperti “mengecam” dan “menuduh”. Dalam tindak ilokusi ekspresif, ditemukan tuturan mengucapkan terima kasih, mengeluh dan memuji. Tuturan tersebut dapat dilihat pada data berikut ini.

    4.3.4.1 Tindak Ilokusi Ekspresif Mengucapkan Terima Kasih

      Tindak ilokusi ekspresif “mengucapkan terima kasih” adalah tindak ilokusi yang dilakukan dengan maksud agar tuturannya diartikan sebagai evaluasi tentang hal yang disebutkan di dalam tuturan yang berisi ucapan terima kasih. Tuturan tersebut dapat dilihat di bawah ini.

      (35) Rina : "Terimakasih, anda baik sekali." (Konteks : Rina mengucapkan terimakasih kepada petugas yang menolongnya).

       (La Barka hal. 9).

      (36) Rina

      : “Kalau anda sudi membawakan kopor ini sampai di luar setasiun, saya akan berterimakasih." (Konteks : Rina akan sangat berterimakasih jika dibantu membawa kopor sampai luar setasiun).

      (La Barka hal. 9).

      (37) Rina

      : "Saya tidak tahu, apakah anda mau segelas air jeruk?” Maman : "Nanti saja,terimakasih." (Konteks : Maman mengucapkan terimakasih untuk tawaran segelas air jeruk). (La Barka hal.39).

      Sejalan dengan teorinya Rustono (1999 : 41), tindak tutur ekspresif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur ekspresif “mengucapkan terimakasih” adalah tindak ilokusi yang dilakukan dengan maksud agar tuturannya diartikan sebagai evaluasi tentang hal yang disebutkan di dalam tuturan yang berisi ucapan terima kasih. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 : 73) tindak tutur ekspresif adalah bentuk tuturan yang berfungsi untuk menyatakan atau menunjukkan sikap psikologis penutur terhadap suatu keadaan, misalnya saja berterima kasih Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Rustono dan Rahardi.

      Makna tuturan (35) diucapkan Rina karena ada petugas yang menolongnya. Tuturan (36) diucapkan Rina sebagai ekspresi jika ada seseorang yang mau membantunya mengangkat kopor hingga ke luar setasiun. Begitu juga dengan tuturan (37) dituturkan oleh Maman untuk mengucapkan terimakasih karena tawaran air jeruk untuknya.

    4.3.4.2 Tindak Ilokusi Ekspresif Mengeluh

      Tindak ilokusi ekspresif “mengeluh” adalah tindak ilokusi yang dilakukan dengan maksud agar tuturannya diartikan sebagai evaluasi tentang hal yang disebutkan di dalam tuturan “mengeluh”. Tuturan “mengeluh” adalah tuturan yang dilakukan untuk menyatakan susah karena penderitaan, kesakitan, dan kekecewaan. Tuturan tersebut dapat dilihat pada tuturan di bawah ini. (38) Maman : "Kita sering membicarakan rumah tangga Francine atau

      kenalan- kenalan lain. Sedangkan rumah tangga anak saya sendiri tidak sesehat yang dapat diharapkan. Anda melihat, bukan?" (Konteks : Maman

      mengeluhkan keadaan rumah tangga anaknya yang tidak begitu harmonis).

      (La Barka hal. 41).

      (39) Francine :

      "Kaulihat bagaimana suamiku.” Rina : "Apakah dia selalu begitu?" Francine : "Dulu dia tidak demikian. Yang kumaksud, memang sifatnya serba ragu-ragu. Tetapi dulu selalu menarik perhatian, kepada segala yang kusukai atau yang tidak kusenangi." (Konteks : Francine mengeluhkan

      perubahan sikap suaminya yang tidak seperti dulu lagi). (La Barka hal. 61). (40) Francine : "Lima tahun yang terakhir ini benar-benar aku kehilangan dia. Ya, kami masih bepergian bersama, mengunjungi kawan bersama-sama.

      Tapi kami tidak lagi mempunyai hubungan yang intim." (Konteks : Francine

      mengeluhkan bahwa lima tahun terakhir ini ia tidak lagi mesra dengan suaminya). (La Barka hal. 61).

      Sejalan dengan teorinya Rustono (1999 : 41), tindak tutur ekspresif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur ekspresif “mengeluh” adalah tuturan yang dilakukan untuk menyatakan susah karena penderitaan, kesakitan, dan kekecewaan. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 : 73) tindak tutur ekspresif adalah bentuk tuturan yang berfungsi untuk menyatakan atau menunjukkan sikap psikologis penutur terhadap suatu keadaan, misalnya saja mengeluh Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Rustono dan Rahardi.

      Makna tuturan (38) jelas terlihat bahwa Maman nampak susah melihat rumah tangga anaknya yang tidak sehat. Begitu juga dengan tuturan (39) dan (40)

      Fungsi dari tuturan ekspresif “mengeluh” adalah untuk menyatakan susah karena penderitaan, kesakitan, dan kekecewaan.

    4.3.4.3 Tindak Ilokusi Ekspresif Memuji

      Tin dak ilokusi ekspresif “memuji” adalah tindak ilokusi yang dilakukan dengan maksud agar tuturannya diartikan sebagai evaluasi tentang hal yang disebutkan dalam tuturan yang berisi pujian. Tuturan “memuji” adalah tuturan yang digunakan untuk melahirkan suatu penghargaan kepada sesuatu yang dianggap baik, indah, gagah, berani, dan sebagainya. Tuturan tersebut dapat dilihat pada tuturan di bawah ini. (41) Monique : "Bagaimana pendapatmu mengenai Sophie?"

      Rina : “Sophie?”

      

    Monique : "Ya, cantik bukan? Gadis yang cerdik dan baik hati."

    Rina : "Dia bertubuh menggiurkan." (Konteks : Monique memuji

      Sophie seorang gadis yang cantik, cerdik, dan baik hati sedangkan Rina menambahkan bahwa Sophie memiliki bentuk tubuh yang bagus). (La Barka hal. 69). (42) Monique : "David juga penggitar yang mahir. Kau harus melihat, malam- malam di sini pada waktu kami menyalakan api di pediangan.

      Lalu David memetik gitar dan menyanyi. Simpatik sekali." (Konteks : Monique memuji David adalah seorang pemain gitar yang mahir). (La Barka hal. 73).

      (43)

      Tukang maasak : “Bagaimana?” Rina : "Enak. Rasanya kurang berlemak daripada yang pernah saya makan. Saya tidak begitu suka makanan yang bergajih.” (Konteks : Rina

      memuji masakan yang dibuat si tukang masak enak dan tidak banyak mengandung lemak). (La Barka hal. 80).

      Sejalan dengan teorinya Rustono (1999 : 41), tindak tutur ekspresif seperti di atas menyatakan bahwa tindak tutur ekspresif “memuji” adalah tuturan yang digunakan untuk melahirkan suatu penghargaan kepada sesuatu yang dianggap baik, indah, gagah, berani, dan sebagainya. Begitu juga dengan teori Rahardi (2003 : 73) tindak tutur ekspresif adalah bentuk tuturan yang berfungsi untuk menyatakan atau menunjukkan sikap psikologis penutur terhadap suatu keadaan, misalnya saja memuji. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Rustono dan Rahardi.

      Makna tuturan (41) dituturkan oleh Monique untuk menunjukkan kekagumannya pada Sophie. Oleh sebab itu tuturan (41) merupakan tindak ilokusi ekspresif “memuji” karena tuturan tersebut berisi penghargaan terhadap diri Sophie. Begitu juga dengan tuturan (42) tuturan itu berisi penghargaan atas kemahiran David bermain gitar yang dituturkan oleh Monique. Demikian juga dengan tuturan (43) tuturan yang dituturkan Rina memuji tentang rasa masakan yang dibuat oleh si tukang masak. Dengan demikian f ungsi dari tuturan ekspresif “memuji” adalah untuk melahirkan suatu penghargaan kepada sesuatu yang dianggap baik, indah, gagah, berani, dan sebagainya.

    4.3.5 Tindak Ilokusi Deklarasi

      Tindak tutur deklarasi adalah tindak tutur yang dimaksudkan penuturnya untuk

    menciptakan hal (status, keadaan, dan sebagainya) yang baru. Menurut Leech,

    berhasilnya pelaksanaan ilokusi ini akan mengakibatkan adanya kesesuaian antara isi

    proposisi dengan realitas. Misalnya mengesahkan, memutuskan, membatalkan, melarang,

    mengizinkan, mengabulkan, mengangkat, menggolongkan, mengampuni . Oleh Searle

    sendiri, tindakan-tindakan ini merupakan merupakan kategori tindak ujar yang sangat

      

    khusus, karena biasanya tindakan ini dilakukan oleh seseorang yang dalam sebuah

    kerangka acuan kelembagaan diberi wewenang untuk melakukannya. Contohnya adalah

    hakim yang menjatuhkan hukuman kepada pelanggar undang-undang, pendeta yang

    membabtis bayi, dan lain-lain. Sebagai suatu tindakan kelembagaan (dan bukan sebagai

    tindakan pribadi) tindakan-tindakan tersebut hampir tidak melibatkan faktor sopan

    santun.

      

    Dalam penelitian ini hanya ditemukan tiga tindak ilokusi deklarasi yaitu tindak ilokusi

    deklarasi “memutuskan”

    4.3.5.1 Tindak Ilokusi Deklarasi Memutuskan

      Tindak ilokusi deklarasi “memutuskan” adalah tindak ilokusi yang dilakukan si

    penutur dengan maksud untuk memutuskan suatu hal atau permintaan dari mitra tuturnya.

      Dalam penelitian ini, peneliti menemukan tutur an “memutuskan” yang dapat dilihat pada tuturan di bawah ini.

      (44) Rene

      : “Kau tidak pergi dengan mereka ke pantai?” Rina

      : “Tidak. Monique pulang hari ini.” (Konteks : Rina

      memutuskan untuk tidak ikut ke pantai karena ingin menunggu Monique pulang). (La Barka hal. 121). (45) Monique : "Ya, lebih baik Sabtu, karena Senin yang akan Daniel tiba."

      (Konteks : Monique memutuskan untuk pergi sabtu karena Daniel akan datang hari Senin). (La Barka hal. 122). (46)

      Yvone : "Biarkan anakmu kami bawa." Rina : "Terlalu merepotkan. Lagipula dia masih harus tidur siang.”

      (Konteks : Rina memutuskan agar anaknya jangan dibawa ke pantai karena akan merepotkan dan masih harus tidur siang). (La Barka hal. 134).

      Sejalan dengan teorinya Gunarwan (1992 : 12), tindak tutur deklarasi seperti di atas menyatakan bahwa tin dak tutur deklarasi “memutuskan” adalah tindak tutur yang dilakukan si penutur dengan maksud untuk menciptakan hal (status, keadaan) yang baru. Tinda k ilokusi deklarasi “memutuskan” adalah tindak ilokusi yang dilakukan si penutur dengan maksud untuk memutuskan suatu hal atau permintaan dari mitra tuturnya. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Gunarwan.

      Makna tuturan (44) dituturkan oleh Rina kepada Rene dengan maksud untuk memutuskan sikapnya tetap di rumah untuk menunggu Monique pulang. Dengan demikian, tuturan di atas merupakan tinda k ilokusi deklarasi “memutuskan” karena tuturan di atas berisi tentang keputusan dari penutur kepada mitra tuturnya. Tuturan “memutuskan” berfungsi untuk memutuskan suatu hal atau permintaan dari mitra tutur.

    4.4. Fungsi tindak tutur dalam novel La Barka pengarang Nh. Dini

      Hasil penelitian menunjukkan bahwa fungsi tindak tutur ilokusi yang ditemukan dalam tuturan novel La Barka pengarang Nh. Dini adalah fungsi kompetitif, menyenangkan, bekerja sama, dan bertentangan.

    4.4.1 Fungsi Kompetitif

      Fungsi kompetitif (competitive) adalah tuturan yang tidak bertatakrama (discourteous), misalnya meminta pinjaman dengan nada memaksa. Tujuan ilokusi santun yang mempunyai sifat negatif dan tujuannya mengurangi ketidak harmonisan; misalnya memerintah, meminta, menuntut, dan mengemis.

      Pada fungsi kompetitif i ni ditemukan tuturan “meminta”. Adapun yang termasuk fungsi “meminta” dalam novel La Barka pengarang Nh. Dini dapat dijelaskan pada data di bawah ini.

    4.4.1.1 Fungsi Kompetitif Meminta

      Fungsi tuturan “meminta” termasuk fungsi kompetitif karena melibatkan sopan santun walaupun sopan santun negatif. Empat diantaranya dapat dilihat pada tuturan di bawah ini. (45) Rina

      : “Berilah aku waktu untuk istirahat, untuk mengenal rumahmu, untuk

    makan masakanmu dari Perancis Selatan.” (Konteks : Rina meminta waktu

      untuk istirahat, mengenal rumah, dan mencicipi masakan buatan Monique). (La Barka hal. 12) (46)

      Monique : “Tidak ada bawang putih yang muda?” (Monique meminta bawang putih muda kepada seorang penjual). (La Barka hal. 33).

      (47) Soph

      

    ie : “Porto dengan es yang banyak!” (Konteks: Sophie meminta suatu

    jenis minuman dengan diberi es yang banyak kepada Francine).

      (La Barka hal.76)

      (48) Sophie : “Es krim, coklat marmer kalo ada” (Sophie meminta es krim atau

      coklat marmer kepada pelayan). (La Barka hal. 82 ) Sejalan dengan teorinya Searle (dalam Leech yang diindonesiakan Oka 1993:

      162) dalam bukunya yang berjudul The Principles of Pragmatics, fungsi kompetitif “meminta” seperti di atas menyatakan bahwa fungsi tuturan “meminta” termasuk negatif. Tuturan “meminta” menimbulkan pengaruh kepada mitra tutur untuk melakukan suatu tindakan “meminta”, apakah itu dalam suatu perbuatan atau tuturan saja. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Searle.

      Fungsi dari tuturan (45) adalah kompetitif “meminta”. Tuturan tersebut dituturkan oleh Rina untuk meminta Monique memberi kesempatan istirahat dan membuatkan masakan ala Perancis Selatan. Tuturan ini melibatkan sopan santun karena mengandung tuturan yang diperhalus.

      Makna tuturan (46) merupakan permintaan dari Monique untuk meminta penjual menyediakan barang yang diinginkan. Demikian juga dengan fungsi tuturan (47) dan (48). Tuturan-tuturan tersebut merupakan fungsi dari tuturan kompetitif “meminta” karena selain mengandung sopan santun, tuturan tersebut juga menggunakan tuturan yang diperhalus. Dalam fungsi kompetitif ini, sopan santun mempunyai sifat negatif dan tujuannya adalah mengurangi ketidakharmonisan yang tersirat dalam kompetisi antara apa yang ingin dicapai oleh penutur dengan apa yang dituntut oleh sopan santun.

    4.4.2 Fungsi Menyenangkan

      Fungsi menyenangkan (convivial) adalah tuturan yang bertatakrama (mengandung tata karma). Tujuan ilokusi pada fungsi menyenangkan adalah sejalan dengan tujuan sosial. Pada fungsi menyenangkan ini, sopan santun lebih positif bentuknya dan bertujuan mencari kesempatan untuk beramah tamah; misalnya tuturan

      

    menawarkan, mengajak, mengundang, menyapa, mengucapkan terimakasih, dan

    mengucapkan selamat.

      Pada fungsi menyenangkan ini, peneliti menemukan beberapa tuturan yang bertatakrama dan mempunyai tujuan yang sejalan dengan tujuan sosial. Tuturan tersebut adalah “mengucapkan terimakasih”, “menawarkan”, dan “menyapa”. Adapun yang termasuk fungsi “mengucapkan terimakasih”, “menawarkan”, dan “menyapa” dalam novel La Barka karya Nh. Dini dapat dijelaskan pada data di bawah ini.

    4.4.2.1 Fungsi Menyenangkan Mengucapkan Terimakasih

      Dalam penelitian ini, peneliti menemukan tuturan yang berfungsi menyenangkan “mengucapkan terimaksih”. 3 diantaranya dapat dilihat pada tuturan di bawah ini. (49) Rina : "Terimakasih, anda baik sekali." (Konteks : Rina mengucapkan terimakasih kepada seorang laki-laki karena dibantu menurunkan kopor dan menggendong anaknya keluar dari kereta. (La Barka hal. 9). (50) Rina

      

    : “Saya tidak tahu, apakah anda mau segelas air jeruk?”

    Maman

      : “Nanti saja, terimakasih.” (Konteks: Maman mengucapkan terimakasih untuk tawaran segelas air jeruk dari Rina). (La Barka hal. 39).

      (51) Petugas

      : ”Terimakasih, nyonya”. (Konteks : petugas mengucapkan terimakasih karena diberi uang oleh nyonya). (La Barka hal. 10).

      Sejalan dengan teorinya Leech yang diindonesiakan oleh Oka (1993: 162) dalam bukunya yang berjudul The Principles of Pragmatics, data di atas termasuk ke beramah tamah, dan melibatkan tujuan sosial. Sopan santun mempunyai bentuk yang positif dan bertujuan mencari kesempatan untuk beramah tamah. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Leech.

      Makna Tuturan (49) dituturkan oleh Rina kepada seorang laki-laki dengan maksud untuk berterimakasih karena telah dibantu menurunkan kopor dan menggendong anaknya keluar dari kereta. Oleh karena itu, tuturan (49) merupakan fungsi menyenangkan “mengucapkan terimakasih” sebab tuturan tersebut berisi ucapan terimakasih yang bertata karma, beramah tamah, dan melibatkan tujuan sosial. Demikian juga dengan tuturan (50) dan (51) mengandung fungsi menyenangkan “berterimakasih” karena bertata krama, beramah tamah, dan melibatkan tujuan sosial.

      Sopan santun mempunyai bentuk yang positif dan bertujuan mencari kesempatan untuk beramah tamah.

    4.4.2.2 Fungsi Menyenangkan Menawarkan

      Dalam penelitian ini, peneliti menemukan tuturan yang berfungsi menyenangkan “menawarkan”. 3 diantaranya dapat dilihat pada tuturan di bawah ini.

      (52) Monique : "Kira-kira dua puluh menit dengan mobil. Kita bisa mandi-mandi di

      pantai tiga kali seminggu kalau kau mau.” (Konteks : Monique menawarkan pergi ke pantai hingga tiga kali seminggu kepada Rina). (La Barka hal. 13).

      (53) Francine

      : “Kau dapat meninggalkan anakmu di sini.” (Konteks : Francine menawarkan untuk menjaga anak Rina. (La Barka hal. 31).

      (54) Rene : "Kalau anda mau ke kolam renang, saya antar." (Konteks : Rene menawarkan mengantarkan Rina ke kolam renang). (La Barka hal. 53).

      Sejalan dengan teorinya Leech yang diindonesiakan oleh Oka (1993: 162) dalam buku pragmatiknya yang berjudul The Principles of Pragmatics, data di atas termasuk ke dalam fungsi menyenangkan “menawarkan” karena bertata krama, beramah tamah, dan melibatkan tujuan sosial. “Menawarkan” mempunyai bentuk yang positif dan bertujuan mencari kesempatan untuk beramah tamah. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Leech.

      Makna tuturan (52) mengandung fungsi tuturan menyenangkan “menawarkan” karena penutur (Monique) berusaha bersikap ramah dan berlaku sopan dengan menawarkan mengajak ke pantai kepada Rina. Tujuan penutur bersikap demikian adalah untuk menciptakan situasai yang akrab. Demikian juga dengan tuturan (53) dan tuturan (54) mengandung fungsi menyenangkan “menawarkan” karena tuturan tersebut bertata krama, beramah tamah, dan melibatkan tujuan sosial.

    4.4.2.3 Fungsi Menyenangkan Menyapa

      Dalam penelitian ini, peneliti juga menemukan fungsi tuturan menyenangkan “menyapa”. Tiga diantaranya dapat dilihat pada tuturan di bawah ini.

      (55) Monique : "Ini Rina. Kau telah mengenal namanya sejak lama." (Konteks : Francine menyapa

       Francine : "Selamat pagi, Rina,aku Francine." Rina saat diperkenalkan oleh Monique). (La Barka hal. 30).

      (56) Monique

      : “Selamat pagi, saya tinggalkan keranjang disini boleh?” (Konteks : Monique menyapa penjual). (La Barka hal. 32).

      (57) Monique : "Ini Rene, Rina."

       Rene : “Selamat siang.” (Konteks : Rene menyapa Rina setelah dikenalkan oleh Monique). (La Barka hal. 34).

      Sejalan dengan teorinya Leech yang diindonesiakan Oka (1993: 162) dalam bukunya yang berjudul The Principles of Pragmatics, data di atas termasuk ke dalam fungsi menyenangkan “menyapa” karena bertata krama, beramah tamah, dan melibatkan tujuan sosial. “Menyapa” mempunyai bentuk yang positif dan bertujuan mencari kesempatan untuk beramah tamah. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Leech.

      Makna t uturan (55) mengandung fungsi tuturan menyenangkan “menyapa” karena penutur (kondektur) berusaha bersikap ramah dan berlaku sopan dengan mengucapkan salam atau menyapa orang yang baru diperkenalkan. Tujuan penutur bersikap demikian adalah untuk menciptakan situasi yang akrab dengan beramah tamah dan mengucapkan salam. Demikian juga dengan tuturan (56) dan tuturan (57) mengandung fungsi menyenangkan “menyapa” karena tuturan tersebut berfungsi untuk bertata krama, bersikap beramah tamah, dan melibatkan tujuan sosial.

    4.4.3 Fungsi Bekerja Sama

      Fungsi kerja sama (collaborative) adalah tidak melibatkan sopan santun karena pada fungsi ini sopan santun tidak relevan. Tujuan ilokusinya tidak melibatkan tujuan sosial; misalnya menyatakan, melaporkan, mengumumkan, dan mengajarkan.

      Pada penelitian ini ditemukan dua fungsi bekerja sama yaitu “mengumumkan” dan “melaporkan”. Tuturan tersebut dapat ditunjukkan pada data berikut.

    4.4.3.1 Fungsi Bekerja Sama Mengumumkan

      Dalam penelitian ini, peneliti hanya menemukan 2 tuturan yang merupakan fungsi bekerja sama “mengumumkan”. Tuturan bekerja sama “mengumumkan” dapat dilihat pada tuturan di bawah ini. (58) Monique : "Nanti kita kembali lagi, sayang. Sekarang harus cepat belanja,

      karena kalau agak siang sedikit sudah tidak ada pilihan ikan basah." (Konteks : Monique memberikan pengarahan kepada Rina dan anaknya). (La Barka hal. 30).

      (59) Francine

      : "Kau ke belakang dengan Madame Paulltte, ada kue di sana!” (Konteks : Francine memberi pengarahan kepada Rina). (La Barka hal. 30).

      Sejalan dengan teorinya Leech yang diindonesiakan Oka (1993: 162) dalam bukunya yang berjudul The Principles of Pragmatics, data di atas mengandung fungsi bekerjasama “mengumumkan” sehingga tuturan tersebut tidak perlu melibatkan sopan santun, tetapi memiliki tujuan sosial. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Leech.

      Makna tuturan (58) di atas yang dituturkan oleh Monique adalah mengumumkan kepada Rina dan anaknya untuk segera berbelanja sebelum kehabisan ikan basah. Demikian juga dengan tuturan (59) yang juga dituturkan oleh Francine berfungsi untuk mengumumkan kepada Rina untuk mengikuti Madame Paullette yang akan memberikan kue.. Tuturan (58) dan tuturan (59) di atas adalah bekerjasama “mengumumkan” sehingga tuturan tersebut tidak perlu melibatkan sopan santun, tetapi memiliki tujuan sosial.

    4.4.3.2 Fungsi Bekerja Sama Melaporkan

      Fungsi tuturan “melaporan” termasuk dalam fungsi “bekerja sama” karena tidak melibatan sopan santun. Dalam penelitian ini, peneliti menemukan tuturan yang termasuk ke dalam fungsi bekerja sama “melaporkan”. 3 diantaranya dapat dilihat pada data tuturan di bawah ini.

      (60) Monique

      : "Daniel akan datang akhir bulan Agustus nanti”. (Konteks :

      Monique melaporkan kepada Rina dan Maman bahwa Daniel akan datang akhir bulan Agustus). (La Barka hal. 41). (61) Joseph : "Musim ini tidak baik. Banyak kembang yang jatuh sebelum

      menjadi." (Konteks : Joseph melaporkan bahwa musim kali ini tidak baik karena banyak kembang yang jatuh sebelum waktunya). (La Barka hal. 49).

      (63) Joseph : "Musim ini yang banyak berbuah adalah almon dan nugat. Tapi

      nugat pun tidak akan banyak yang dapat dipanen jika isteri Tuan Serge terus menerus datang." (Konteks : Joseph melaporkan bahwa musim ini yang banyak

      berbuah adalah almond an nugat, tetapi istri Tuan Serge selalu memetik buah sebelum waktu panen tiba sehingga akan sedikit buah yang dapat dipanen). (La Barka hal. 49).

      Sejalan dengan teorinya Leech yang diindonesiakan oleh Oka (1993: 162) dalam buku pragmatiknya yang berjudul The Principles of Pragmatics, data di atas mengandung fungsi bekerjasama “melaporkan” sehingga tuturan tersebut tidak perlu melibatkan sopan santun, tetapi memiliki tujuan sosial. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Leech.

      Fungsi dari tuturan (60) adalah melaporkan kepada Rina dan Maman bahwa Daniel akan datang bulan Agustus. Demikian juga dengan tuturan (61) dan tuturan (62) dituturkan oleh penutur (Joseph) yang berfungsi untuk melaporkan tentang hasil panen musim ini. Oleh karena itu, kutipan wacana di atas merupakan fungsi bekerja sama “melaporkan”, karena tuturan di atas tidak melibatkan sopan santun.

    4.4.4 Fungsi Bertentangan

      Pada fungsi bertentangan (conflictive), unsur sopan santun tidak ada sama sekali karena fungsi ini pada dasarnya bertujuan menimbulkan kemarahan. Tujuan ilokusinya bertentangan dengan tujuan sosial; misalnya mengancam, menuduh, menyumpahi, dan memarahi.

      Pada fungsi “bertentangan” ditemukan fungsi tuturan “mengancam” dan “memarahi”.

    4.4.4.1 Fungsi Bertentangan Mengancam

      Dalam penelitian ini, peneliti hanya menemukan 1 fungsi tuturan bertentangan “mengancam”. Tuturan tersebut dapat dilihat pada tuturan di bawah ini.

      (63) Sophie : "Kalau Xavier pergi, saya juga turut." (Konteks : Sophie mengancam akan ikut pergi jika Xavier disuruh pergi dari La Barka).

       (La Barka hal. 113).

      Sejalan dengan teorinya Leech yang diindonesiakan Oka (1993: 162) dalam bukunya yang berjudul The Principles of Pragmatics, data tuturan di atas mengandung fungsi bertentangan “mengancam”, karena unsur sopan santun tidak ada sama sekali sehingga bertentangan dengan tujuan sosial. Selain itu, fungsi ini pada dasarnya bertujuan menimbulkan kemarahan. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Leech.

      Makna tuturan (63) adalah fungsi bertentangan “mengancam”, karena Sophie mengancam akan ikut pergi apabila Xavier disuruh pergi dari La Barka. Oleh karena itu, tuturan di atas merupakan fungsi bertentangan “mengancam”, karena unsur sopan santun tidak ada sama sekali sehingga bertentangan dengan tujuan sosial. Selain itu, fungsi ini pada dasarnya bertujuan menimbulkan kemarahan.

    4.4.4.2 Fungsi Bertentangan Memarahi

      Dalam penelitian ini, peneliti menemukan fungsi tuturan bertentangan “memarahi”. 3 diantara tuturan “memarahi” dapat dilihat pada tuturan di bawah ini.

      (64) Francine : "Apa yang akan kita kerjakan hari ini?"

      “Rene!” "Ehm." "Kau tidak menjawab pertanyaanku." (Konteks : Francine memarahi

      Rene karena tidak menjawab pertanyaannya. (La Barka hal. 59). (65) Rne

      : "Kau tidak kenal Francine.”

    Rina : "Oh, peduli amat dengan itu semua." (Konteks : Rina memarahi

    Rene karena dianggap tidak kenal dengan Francine). (La Barka hal. 144).

      (66) Christine : "Bodoh!"

       "Kau lebih bodoh dari yang kusangka." (Konteks : Christine memarahi Rina karena telah berpikir bodoh. (La Barka hal. 201).

      Sejalan dengan teorinya Leech (1993:162) dalam bukunya yang berjudul The

      

    Principles of Pragmatics yang diindonesiakan oleh Oka, data tuturan di atas

      merupakan tuturan yang berfungsi untuk memarahi, karena unsur sopan santun dalam tuturan “memarahi” tidak ada sama sekali sehingga tuturan tersebut bertentangan dengan tujuan sosial. Data di atas sesuai dengan yang dimaksud oleh Leech.

      Makna tuturan (64) di atas adalah fungsi bertentangan “memarahi”, yaitu Francine memarahi Rene karena Rene tidak menjawab pertanyaan Francine. Begitu juga dengan tuturan (65) dituturkan oleh Rina yang memarahi Rene karena Rene menganggap Rina tidak mengenal Francine. Demikian juga dengan tuturan (66) dituturkan oleh Christine untuk memarahi atau mengungkapkan perasaannya yang sedang jengkel karena Rina sudah berpikir bodoh.

      Oleh karena itu, tuturan-tuturan di atas merupakan tuturan yang berfungsi untuk memarahi, karena unsur sopan santun dalam tuturan “memarahi” tidak ada sama sekali.

    4.5 Pembahasan Hasil Penelitian

    4.5.1 Jenis Tindak Ilokusi

      Tindak ilokusi merupakan tindak tutur yang mengandung maksud dan daya tuturan. Tindak ilokusi tidak mudah diidentifikasi, karena tindak ilokusi berkaitan dengan siapa bertutur kepada siapa, kapan dan di mana tindak tutur itu dilakukan dan sebagainya. Oleh Wijana (1996:18), tindak tutur ilokusi dapat diidentifikasi sebagai tindak tutur yang berfungsi untuk menginformasikan sesuatu dan melakukan sesuatu.

      Jenis dan fungsi yang ditemukan dalam penelitian ini dimaksudkan untuk lebih memahami maksud dari tuturan-tuturan antar tokoh yang ada dalam novel La dilihat dari segi pragmatik, khususnya dalam kajian tindak tutur ilokusi. Hal ini

      Barka

      dikarenakan, tuturan yang dituturkan oleh masing-masing tokoh dalam novel tersebut dengan antar tokoh saja (hanya penutur dan mitra tutur dalam novel saja yang bisa menangkap maksud dari tuturan), melainkan juga mempunyai maksud dan fungsi yang bisa ditangkap oleh para pembaca. Biasanya, maksud dan fungsi yang dapat ditangkap oleh pembaca bisa berupa amanat atau pesan.

      Jenis tindak ilokusi tersebut ada yang berupa tuturan yang menyatakan kebenaran (representatif), tuturan yang bermaksud memerintah atau menyuruh orang lain untuk melakukan sesuatu (direktif), tuturan yang menyatakan janji (komisif), tuturan yang menyatakan sikap atau ekspresi (ekspresif), dan tuturan yang dimaksudkan penuturnya untuk menciptakan hal (status dan keadaan) yang baru (deklarasi).

      Kemunculan kelima jenis tindak tutur tersebut tentu memiliki alasan atau latar belakangnya masing-masing. Alasan atau latar belakang yang dimaksud bersumber dari penutur. Dalam hal ini, yang ingin diketahui adalah apa yang menjadi dasar atau alasan penutur menuturkan suatu tuturan.

      Jenis tindak ilokusi pertama yang ditemukan dalam penelitian ini adalah tindak ilokusi representatif. Tindak ilokusi ini muncul dengan dilatarbelakangi oleh keinginan penutur untuk menyatakan kebenaran. Hal ini akan sangat tampak dalam tuturan yang sifatnya melaporkan, menunjukkan, menyatakan, menyebutkan, dan lain sebagainya. Jenis tindak tutur ini kadang-kadang disebut juga tindak tutur asertif. Tuturan-tuturan yang diucapkan penutur ketika ingin mewujudkan tindak ilokusi ini sifatnya cenderung netral jika dilihat dari segi sopan santun. Dikatakan cenderung mengungkapkan suatu kebenaran. Tuturan yang diucapkan penutur itu mengikat penutur sendiri akan kebenaran dari apa yang diucapkan; mitra tutur bukanlah pihak yang menjadi pusat perhatian utama. Contoh : (67) Christine : "Aku senang kepadamu, Rina." (Konteks : Christine menyatakan kepada Rina bahwa ia menyukainya). (La Barka hal. 202) Tuturan (67) merupakan tindak ilokusi representatif “menyatakan”. Tuturan dituturkan oleh penutur untuk menyatakan kebenaran kepada mitra tuturnya bahwa memang benar ia menyukai Rina karena kejujuran sifatnya.

      Dengan demikian, fungsi tuturan “menyatakan” adalah untuk menyatakan kebenaran akan suatu hal, karena kebenaran tindak ilokusi representatif “menyatakan” adalah apa yang dituturkan sesuai dengan kenyataan. Hal ini sesuai dengan pendapat Rustono (1999:38) yang menyebutkan bahwa tindak tutur representatif adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya akan kebenaran atas apa yang diujarkan. Pernyataan dari penutur itulah yang membuat peneliti memasukkannya ke dalam tindak ilokusi representatif “menyatakan”.

      Jenis yang kedua adalah tindak ilokusi direktif. Dalam tindak ilokusi direktif muncul dengan latar belakang atau alasan bahwa penutur memiliki maksud agar mitra tutur melakukan sesuatu sesuai dengan apa yang menjadi isi tuturannya. Contoh : (68) Monique : "Bagaimana pun, sebaiknya dari sekarang kau berhati-hati kalau

      berbicara dengan Ivonne." (Konteks : Monique menyuruh Rina untuk berhati-

      Tuturan (68) merupakan tindak ilokusi direktif “menyuruh”. Tuturan dituturkan Monique kepada Rina agar Rina berhati-hati berbicara dengan Ivonne.

      Oleh karena itu, tuturan (68) merupakan tindak i lokusi direktif “menyuruh” karena tuturan tersebut dimaksudkan agar mitra tutur mau melakukan sesuatu sesuai dengan apa yang menjadi isi tuturannya. Hal ini sesuai dengan pendapat Gunarwan (1992:11) yang menyatakan bahwa tindak tutur direktif adalah tindak tutur yang dimaksudkan penuturnya agar mitra tutur melakukan tindakan yang disebutkan di dalam tuturan itu.

      Fungsi dari tuturan “menyuruh” adalah untuk menyatakan suatu perintah.

      Jenis tindak ilokusi ketiga yang ditemukan dari hasil analisis terhadap data yang ada adalah tindak ilokusi komisif. Kemunculan tindak ilokusi komisif dilatarbelakangi oleh keinginan penutur untuk melakukan sesuatu di masa yang akan datang. Apa yang dilakukan penutur itu erat kaitannya dengan suatu kejadian atau peristiwa yang menimpa dirinya sebagai individu ataupun sebagai bagian dari kelompok sosial atau lembaga. Lewat tuturan ini, penutur terikat untuk melakukan apa yang disebutkan di dalam tuturannya. Contoh : (69) Rene : "Aku akan ingat kepadamu."

       "Kaupanggil aku?" Rina : "Dan kau datang secepatnya?" Rene

      : “Secepatnya”. (Konteks : Rene berjanji akan datang secepatnya). (La Barka hal. 128).

      Tuturan (69) merupakan tindak ilokusi komisif “berjanji”. Tuturan dituturkan oleh Rene dengan maksud untuk melakukan tindakan pada masa yang akan datang yaitu menyatakan kesanggupan. Isi tuturan di atas adalah sebuah janji dari penutur. Janji itulah yang mengikat penutur untuk melakukan sesuatu pada masa yang akan datang (masa setelah tuturan itu diucapkan). Hal ini sesuai dengan pendapatnya Rustono (1999 : 42), bahwa tindak tutur komisif adalah tindak tutur yang mengikat penuturnya untuk melaksanakan apa yang disebutkan di dalam tuturannya.

      Jenis tindak ilokusi yang keempat adalah tindak ilokusi ekspresif. Latar belakang kemunculan tindak ilokusi ekspresif ini adalah penutur ingin mengungkapkan perasaannya (senang, puas, sedih, kecewa, dan sebagainya) secara spontan berkaitan dengan situasi atau keadaan yang memiliki kaitan atau pengaruh langsung ataupun tidak langsung. Contoh : (70) Rina

      : "Ah, sekarang aku tidak peduli lagi.” (Konteks : Rina mengeluh dengan keadaan yang dihadapinya). (La Barka hal. 152).

      Tuturan (70) merupakan tindak ilokusi ekspresif “mengeluh”. Tuturan dituturkan oleh Rina karena merasa kecewa dengan sikap Rene yang pengecut. Isi tuturan di atas adalah sebuah ungkapan spontan dari perasaan penutur.

    4.5.2 Fungsi Tindak Tutur Ilokusi

      Manusia dalam berinteraksi dengan lingkungannya menggunakan bahasa sebagai alat komunikasinya. Untuk itu, fungsi bahasa untuk berinteraksi dengan masyarakat sangatlah penting. Fungsi bahasa dalam masyarakat tidak hanya memiliki satu fungsi saja akan tetapi ada beberapa fungsi lain, salah satunya yaitu fungsi ilokusi.

      Fungsi tindak tutur tersebut ada 4 yaitu: fungsi kompetitif (competitive) adalah tuturan yang tidak bertatakrama (discourteous), fungsi menyenangkan

      

    (convivial) adalah tuturan yang bertatakrama, fungsi kerja sama (collaborative)

      adalah tuturan yang tidak melibatkan sopan santun karena pada fungsi ini sopan santun tidak relevan, dan yang terakhir adalah fungsi bertentangan (conflictive) adalah tuturan unsur sopan santunnya tidak ada sama sekali karena fungsi ini pada dasarnya bertujuan menimbulkan kemarahan.

      Temuan 4 fungsi tindak ilokusi yang ditemukan oleh peneliti tersebut, sama halnya dengan teori Leech yang diindonesiakan oleh Oka 1993: 162 dalam buku pragmatiknya yang berjudul The Principles of Pragmatics, bahwa fungsi ilokusi dapat diklasifikasikan menjadi empat jenis sesuai dengan hubungan fungsi-fungsi tersebut dengan tujuan-tujuan sosial berupa pemeliharaan perilaku yang sopan dan terhormat. Adapun fungsi tindak ilokusi antara lain kompetitif, menyenangkan, bekerja sama, dan bertentangan.

      Fungsi tindak ilokusi pertama yang ditemukan dalam penelitian ini adalah fungsi kompetitif. Fungsi kompetitif (competitive) adalah tuturan yang tidak bertatakrama (discourteous). Contoh dari tuturan ini misalnya, meminta pinjaman dengan nada memaksa. Tujuan ilokusi pada fungsi ini sejalan dengan tujuan sosial, sehingga di sini melibatkan sopan santun, tetapi sopan santun yang mempunyai sifat negatif dan tujuannya mengurangi ketidak harmonisan. Dalam penelitian ini, peneliti hanya menemukan 1 fungsi tuturan kompetitif, yaitu “meminta”.

      Contoh : (71)

      Sophie : “Porto dengan es yang banyak!” (Konteks: Sophie meminta suatu jenis

      minuman dengan diberi es yang banyak kepada Francine). (La Barka hal. 76) Tuturan (71

      ) merupakan fungsi tuturan kompetitif “meminta”. Tuturan dituturkan oleh penutur (Sophie) dengan maksud untuk meminta segelas porto dengan es yang banyak. Sehingga dalam tuturannya, si penutur tidak perlu bertutur terlalu sopan untuk meminta minuman. Karena pada fungsi kompetitif ini, sopan santun mempunyai sifat negatif dan tujuannya adalah mengurangi ketidakharmonisan yang tersirat dalam kompetisi antara apa yang ingin dicapai oleh penutur dengan apa yang dituntut oleh sopan santun.

      Fungsi tindak ilokusi kedua yang ditemukan dalam penelitian ini adalah fungsi menyenangkan. Fungsi menyenangkan (convivial) adalah tuturan yang bertatakrama. Tujuan ilokusi dari fungsi menyenangkan sejalan dengan tujuan sosial. Pada fungsi ini, sopan santun lebih positif bentuknya dan bertujuan untuk mencari kesempatan untuk beramah tamah; misalnya mengucapkan terimakasih, menawarkan, menyapa, dan lain sebagainya. Dalam penelitian ini, peneliti menemukan 3 fungsi tuturan menyenangkan yaitu “mengucapkan terimakasih”, “menawarkan”, dan “menyapa”. Contoh: (72) Monique : "Ini Rina. Kau telah mengenal namanya sejak lama."

      

    Francine : "Selamat pagi, Rina,aku Francine." (Konteks : Francine menyapa

    Rina saat diperkenalkan oleh Monique). (La Barka hal. 30).

      Tuturan (72) merupakan fungsi tuturan menyenangkan “menyapa”. Tuturan mengandung fungsi tuturan menyenangkan “menyapa”. Tujuan penutur bersikap demikian adalah untuk menciptakan situasi yang akrab dengan beramah tamah dan mengucapkan salam.

      Fungsi tindak ilokusi ketiga yang ditemukan dalam penelitian ini adalah fungsi bekerjasama. Fungsi kerja sama (collaborative) adalah tuturan yang tidak melibatkan sopan santun karena pada fungsi ini sopan santun tidak relevan. Tujuan ilokusinya tidak melibatkan tujuan sosial; misalnya seperti tuturan “menyatakan” dan “melaporkan” yang ditemukan dalam penelitian ini. Contoh : (73) Joseph : "Musim ini tidak baik (Konteks : Joseph melaporkan bahwa musim kali ini tidak baik karena banyak kembang yang jatuh sebelum waktunya).

       (La Barka hal. 49).

      Tuturan (73) adalah fungsi bek erjasama “melaporkan”. penutur melaporkan kepada Rina bahwa musim panen kali ini tidak begitu baik. Oleh karena itu, fungsi tuturan “melaporan” termasuk dalam fungsi “bekerja sama” karena tidak melibatan sopan santun. Fungsi tindak ilokusi keempat yang ditemukan dalam penelitian ini adalah fungsi santunnya tidak ada sama sekali karena fungsi ini pada dasarnya bertujuan menimbulkan kemarahan. Tujuan ilokusi bertentangan dengan tujuan sosial, misalnya tuturan “mengancam” dan “memarahi”. Dalam penelitian ini, peneliti menemukan 2 fungsi tuturan bertentangan yaitu tuturan “mengancam” dan “memarahi”.

      Contoh : (74) Christine : "Bodoh!"

       "Kau lebih bodoh dari yang kusangka." (Konteks : Christine memarahi Rina karena telah berpikir bodoh. (La Barka hal. 201).

      Fungsi tuturan (74) adalah fungsi bertentangan “memarahi”, yaitu Christine memarahi Rina karena telah bertindak bodoh. Oleh karena itu, tuturan di atas merupakan tuturan yang berfungsi untuk memarahi, karena unsur sopan santun dalam tuturan “memarahi” tidak ada sama sekali.

      Dari keempat jenis tindak ilokusi di atas, jenis ilokusi yang melibatkan sopan santun hanyalah jenis pertama (kompetitif) dan jenis kedua (menyenangkan). Pada ilokusi yang pertama (kompetitif), sopan santun mempunyai sifat negatif dan tujuannya adalah mengurangi ketidakharmonisan yang tersirat dalam kompetisi antara apa yang ingin dicapai oleh penutur dengan apa yang dituntut oleh sopan santun. Sebaliknya, pada jenis fungsi ilokusi yang kedua (menyenangkan), sopan santun memiliki bentuk positif dan bertujuan untuk mencari kesempatan beramah- tamah. Misalnya, jika ada teman kita yang berulang tahun, kita harus mengucapkan selamat.

      Fungsi ketiga, yakni fungsi ilokusi bekerjasama, menurut Leech tidak melibatkan sopan santun karena pada situasi ini, sopan santun tidak relevan. Begitu pula dalam fungsi ilokusi yang keempat yakni fungsi bertentangan. Dalam fungsi ini, unsur sopan santun tidak ada sama sekali, karena fungsi ini pada dasarnya menimbulkan kemarahan seperti mengancam atau menyumpahi.

    BAB V PENUTUP

    5.1 Kesimpulan

      Sesuai dengan rumusan masalah yang dikemukakan pada bab I, maka dapat disimpulkan sebagai berikut :

      5.1.1 . Ditemukan lima jenis tindak tutur ilokusi dalam tuturan novel La Barka

      pengarang Nh. Dini. Kelima jenis tindak ilokusi tersebut adalah :

      1. Tindak ilokusi representatif meliputi menyatakan, melaporkan, mengakui, menyebutkan, dan menunjukkan.

      2. Tindak ilokusi direktif meliputi mengajak, meminta, menyuruh, menyarankan.

      3. Tindak ilokusi komisif meliputi menawarkan, menyatakan kesanggupan, dan berjanji.

      4. Tindak ilokusi ekspresif meliputi mengucapkan terimakasih, mengeluh, dan memuji.

      5. Tindak ilokusi deklarasi meliputi memutuskan.

      Dari kelima tindak ilokusi tersebut, yang paling banyak muncul dalam tuturan novel adalah tindak ilokusi representatif. Hal ini disebabkan karena tuturan-turan yang ada sesuai dengan kebenaran atas apa yang diujarkan penutur. Sedangkan tindak ilokusi yang paling sedikit muncul adalah tindak ilokusi deklarasi yang hanya terdiri dari 1 tuturan memutuskan.

    5.1.2 Ditemukan pula empat fungsi tindak tutur dalam novel La Barka pengarang Nh. Dini.

      Keempat fungsi tindak ilokusi tersebut adalah : 1. Fungsi tindak ilokusi kompetitif meliputi meminta.

      2. Fungsi tindak ilokusi menyenangkan meliputi mengucapkan terimakasih, menawarkan, dan menyapa.

      3. Fungsi tindak ilokusi bekerja sama meliputi mengumumkan dan melaporkan.

      4. Fungsi tindak ilokusi bertentangan meliputi mengancam dan memarahi. Dari keempat fungsi tindak ilokusi tersebut, yang paling banyak muncul dalam tuturan novel adalah fungsi menyenangkan. Sedangkan fungsi tindak ilokusi yang paling sedikit muncul adalah fungsi bertentangan.

      Saran

      Beberapa saran yang dapat dikemukakan berdasarkan hasil penelitian ini adalah sebagai berikut : Dalam penelitian ini, peneliti hanya membahas dua hal, yaitu jenis tindak ilokusi dan fungsi tindak ilokusi. Oleh karena itu, bagi pihak-pihak yang berminat untuk mengadakan penelitian tentang bahasa, khususnya bagi mahasiswa jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia disarankan untuk melakukan penelitian sejenis (bisa juga dengan menggunakan sumber data yang sama) namun membahas aspek atau

      Para pembaca yang tertarik dengan kajian pragmatik, khususnya dalam mempelajari tindak tutur ilokusi agar mendalami jenis tindak tutur ilokusi yang terbagi dalam kategori yang terdapat pada tindak tutur ilokusi. Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai bahan acuan untuk penelitian selanjutnya terutama yang berhubungan dengan tindak tutur ilokusi.

    DAFTAR PUSTAKA

      Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian, Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta. Dini, Nh. 1975. La Barka. Jakarta: PT DUNIA PUSTAKA JAYA. Gunarwan, Asim. 1999. Pragmatik: Pandangan Mata Burung. Jakarta: Universitas Indonesia. Handayani, Tri. 2004. Tuturan Perlokusi dan Efeknya dalam Wacana Dakwah Aa Gym. Skripsi tidak diterbitkan. Semarang: FBS, Unnes. Haryadi. 2003. Jenis, Efek dan Fungsi Tuturan Perlokusi Mahasiswa Kuliah

      Kerja Nyata Universitas Negeri Semarang di Kabupaten Kendal . Tesis tidak diterbitkan. Semarang:FBS, Unnes.

      Ibrahim, Abdul Syukur. 1993. Kajian Tindak Tutur. Surabaya: Usaha Nasional. Kridalaksana, Harimurti. 1993. Kamus Linguistik. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Leech, Geoffrey. 1993. Prinsip-prinsip Pragmatik (Diterjemahkan oleh Oka).

      Jakarta: Balai Pustaka. Levinson, S. C. 1983. Pragmatics. Cambridge: Cambridge University Press. Nababan. 1997. Ilmu Pragmatik, Teori dan Penerapannya. Jakarta: Depdikbud. Nadar, F.X. 2009.Pragmatik dan Penelitian Pragmatik. Yogyakarta: Graha Ilmu. Rahardi, R. Kunjana. 2005. Pragmatik: Kesantunan Imperatif Bahasa Indonesia.

      Jakarta: Erlangga. Ramlan, M. 1983. Sintaksis. Jakarta : CV. Karyono. Rohmadi, Muhammad. 2004. Pragmatik Teori dan Analisis. Yogyakarta: Lingkar Media Jogja.

      Rustono. 1999. Pokok-Pokok Pragmatik. Semarang: IKIP Semarang Press. Sarwono, Jonathan. 2006. Metode Penelitian Kuantitatif & Kualitatif. Yogyakarta: Graha Ilmu.

      Subagyo, P. Ari. 2003. Reader: Pragmatik I. Yogyakarta: PBSID Universitas Sanata Dharma.

      Sudaryanto. 1993. Metode dan Teknik Analisis Bahasa. Yogyakarta: Duta Wacana University Press. _________. 1994. Pemanfaatan Potensi Bahasa. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. Suyono. 1990. Pragmatik: Dasar-dasar dan Pengajaran. Malang: YA3. _______. 1990. Pengajaran Pragmatik. Bandung: Angkasa. Wijana, I Dewa Putu. 1996. Dasar-dasar Pragmatik. Yogyakarta: Andi Offset.

Dokumen baru