Korelasi antara Body fat Percentage terhadap rasio kadar LDL/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository

Gratis

0
1
181
9 months ago
Preview
Full text

  

KORELASI ANTARA BODY FAT PERCENTAGE TERHADAP RASIO

KADAR LDL/HDL PADA MAHASISWA DAN MAHASISWI KAMPUS III

UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA

SKRIPSI

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.)

  Program Studi Farmasi Oleh:

  Hayu Ajeng Anggana Raras NIM : 098114004

  

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

2013

  

KORELASI ANTARA BODY FAT PERCENTAGE TERHADAP RASIO

KADAR LDL/HDL PADA MAHASISWA DAN MAHASISWI KAMPUS III

UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA

SKRIPSI

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.)

  Program Studi Farmasi Oleh:

  Hayu Ajeng Anggana Raras NIM : 098114004

  

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

2013

  Kupersembahkan karya ini untuk Yesus Kritus yang mendampingiku Mama dan Papa yang mencintaiku Adikku Tunjung dan saudara-saudaraku

Dhipa kekasihku, Sahabat-sahabatku, Teman-

temanku, Almamaterku

  

PRAKATA

  Puji Syukur penulis panjatkan kepada Tuhan yang Maha Esa atas segala penyertaan, bimbingan, dan pendampingan yang sangat besar kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan skripsi dengan judul Korelasi antara Body Fat

  

Percentage dengan Rasio Kadar LDL/HDL pada Mahasiswa dan Mahasiswi

  Kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta untuk memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  Pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan rasa terimakasih kepada semua pihak yang mendukung, meluangkan waktu, tenaga, dan pikiran sehingga terselesainya skripsi ini kepada:

  1. Dr. Fr. Ninik Yudianti, M.Acc., QIA, selaku wakil rektor I Universitas Sanata Dharma Yogyakarta yang telah memberikan ijin untuk melakukan penelitian di Universitas Sanata Dharma.

  2. Ipang Djunarko, M.Sc., Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  3. dr. Fenty, M.Kes,. Sp.PK. selaku dosen pembimbing yang telah meluangkan waktu, tenaga, serta pikiran untuk berdiskusi dan memberikan segala masukan dalam penyusunan skripsi ini.

  4. Phebe Hendra, M.Si., Ph.D., Apt. selaku dosen penguji atas saran yang membangun dan berharga.

  5. Maria Wisnu Donowati, M.Si., Apt., selaku dosen penguji atas saran yang

  6. Ketua Komisi Etik Penelitian Kedokteran dan Kesehatan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada, yang telah member ijin untuk melakukan penelitian ini.

  7. Semua dosen Fakultas Farmasi yang telah memberikan ilmu dan bimbingan kepada penulis.

  8. Pak Narto yang telah membantu membuat surat perijinan.

  9. Agung Santoso, S.Psi., selaku dosen statistik yang memberikan pengarahan dan bimbingan metode statistik penelitian.

  10. Mama, Papa, Dik Tunjung, dan saudara-saudaraku tercinta yang selalu mendukung dan memberikan doa dengan setulus hati.

  11. Sahabat-sahabatku Amel, Dinda, dan Via yang selalu memberikan keceriaan, motivasi, dan semangat setiap saat.

  12. Adhipa Tri Setyawan Alim yang selalu memberikan dukungan dan cinta dalam menyusun skripsi ini.

  13. Teman-teman seperjuangan Novi, Nea, Amel, Anggy, Danny, Yansen, Via, Dinda, Hera, Intan, Listya, dan Dhea yang selalu menyemangati dan membantu semua kegiatan penelitian ini.

  14. Teman-teman FKK A 2009, FSM A 2009, dan semua angakatan 2009 kebersamaan yang terindah adalah bersama kalian.

  15. Mahasiswa dan mahasiswi yang telah terlibat dalam penyusunan skripsi ini.

  16. Semua pihak yang telah membantu dan tidak dapat disebutkan satu

  Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna dan masih banyak terdapat kekurangan.Penulis sangat mengharapkan kritik dan saran demi sempurnanya skripsi ini.Semoga skripsi ini bisa bermanfaat tidak hanya untuk penulis tetapi juga untuk pembaca dan kiranya skripsi ini bisa menjadi salah satu sumbangan untuk ilmu pengetahuan.

  Yogyakarta, 23 Januari 2013 Penulis

  

DAFTAR ISI

  HALAMAN JUDUL.............................................................................................i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ...................................................ii HALAMAN PENGESAHAN...............................................................................iii HALAMAN PERSEMBAHAN ...........................................................................iv HALAMAN PERNYATAAN PUBLIKASI ........................................................v PRAKATA............................................................................................................vi PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ............................................................. .ix DAFTAR ISI.........................................................................................................x DAFTAR TABEL.................................................................................................xiv DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... ..xv DAFTAR LAMPIRAN .........................................................................................xviii

  INTISARI..............................................................................................................xix

  ABSTRACT ......................................................................................................... ..xx

  BAB I. PENGANTAR ..........................................................................................1 A. Latar Belakang ..........................................................................................1

  1. Perumusan Masalah .............................................................................5

  2. Keaslian Penelitian ...............................................................................5

  3. Manfaat Praktis dan Teoritis ................................................................8

  B. Tujuan Penelitian ......................................................................................8

  BAB II. PENELAAHAN PUSTAKA ..................................................................9 A. Pengukuran Antropometri ........................................................................9

  2. Body Fat Percentage ............................................................................13

  B. Obesitas ....................................................................................................14

  C. Profil Lipid ................................................................................................15

  D. Rasio LDL terhadap HDL ........................................................................16

  E. Landasan Teori .........................................................................................17

  F. Hipotesis ...................................................................................................19

  BAB III. METODOLOGI PENELITIAN ...........................................................20 A. Jenis dan Rancangan Penelitian ...............................................................20 B. Variabel Penelitian ....................................................................................20

  1. Variabel Bebas .....................................................................................20

  2. Variabel Tergantung .............................................................................21

  3. Variabel Pengacau ................................................................................21

  C. Definisi Operasional .................................................................................21

  D. Responden ................................................................................................22

  E. Tempat dan Waktu Penelitian ..................................................................24

  F. Ruang Lingkup .........................................................................................24

  G. Teknik Sampling .......................................................................................24

  H. Instrumen Penelitian..................................................................................25

  I. Tata Cara Penelitian .................................................................................25

  1. Observasi Awal ....................................................................................25

  2. Permohonan Izin dan Kerjasama .........................................................25

  3. Pembuatan Informed Consent dan Leaflet ............................................26

  5. Validitas dan Reliabilitas Instrumen Penelitian ...................................28

  6. Pengukuran Parameter .........................................................................29

  7. Pembagian Hasil Pemeriksaan .............................................................29

  8. Pengolahan Data ...................................................................................30

  9. Analisis Data Penelitian .......................................................................30 J. Kesulitan Penelitian .................................................................................31

  BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................33 A. Karakteristik Demografi Responden ........................................................33 B. Karakteristik Responden Pria dan Wanita ................................................40

  1. Karakteristik Responden Kelompok Body Fat Percentage ..................44

  2. Karakteristik Responden Kelompok Tricep Skinfold Thickness ..........49

  3. Karakteristik Responden Kelompok Abdominal Skinfold Thickness ...53

  4. Karakteristik Responden Kelompok Suprailiac Skinfold Thickness.....59

  C. Korelasi Body Fat Percentage, Tricep Skinfold Thickness, Abdominal

  Skinfold Thickness, Suprailiac Skinfold Thickness terhadap Kadar LDL,

  HDL, dan rasio LDL/HDL .......................................................................63

  1. Korelasi Body Fat Percentage terhadap Kadar LDL............................65

  2. Korelasi Body Fat Percentage terhadap Kadar HDL ...........................67

  3. Korelasi Body Fat Percentage terhadap Rasio Kadar LDL/HDL ........70

  4. Korelasi Tricep Skinfold Thickness terhadap Kadar LDL.....................73

  5. Korelasi Tricep Skinfold Thickness terhadap Kadar HDL ....................76

  6. Korelasi Tricep Skinfold Thickness terhadap Rasio Kadar LDL/HDL .79

  8. Korelasi Abdominal Skinfold Thickness terhadap Kadar HDL .............84

  9. Korelasi Abdominal Skinfold Thickness terhadap Rasio Kadar LDL/HDL..................................................................................................87

  10. Korelasi Suprailiac Skinfold Thickness terhadap Kadar LDL ............90

  11. Korelasi Suprailiac Skinfold Thickness terhadap Kadar HDL ............92

  12. Korelasi Suprailiac Skinfold Thickness terhadap Rasio Kadar LDL/HDL..................................................................................................95

  BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 98 A. Kesimpulan ........................................................................................... 98 B. Saran ...................................................................................................... 98 DAFTARPUSTAKA ......................................................................................... 99 LAMPIRAN ...................................................................................................... 109 BIOGRAFI PENULIS ....................................................................................... 159

  

DAFTAR TABEL

  Tabel I.Nilai body fat percentage..........................................................................14 Tabel II.Nilai dari kolesterol total, LDL, HDL, dan trigliserida...........................16 Tabel III. Rasio LDL/HDL ..................................................................................17 Tabel IV. Metode distribusi data normal atau tidak ............................................30 Tabel V. Uji hipotesis berdasarkan kekuatan korelasi, nilai p, dan arah korelasi.31 Tabel VI. Karakteristik responden pria ................................................................34 Tabel VII. Karakteristik responden wanita ..........................................................34 Tabel VIII. Distribusi kadar LDL pada pria..........................................................37 Tabel IX.Distribusi kadar LDL pada wanita.........................................................38 Tabel X.Distribusi kadar HDL pria.......................................................................38 Tabel XI. Distribusi kadar HDL pada wanita .......................................................38 Tabel XII. Distribusi rasio LDL/HDL pada pria...................................................39 Tabel XIII. Distribusi rasio LDL/HDL pada wanita .............................................39 Tabel XIV. Karakteristik Responden Pria ...........................................................41 Tabel XV. Karakteristik Responden Wanita.........................................................41 Tabel XVI. Jumlah Distribusi Karakteristik Responden Pria ...............................42 Tabel XVII.Jumlah Distribusi Karakteristik Responden Wanita..........................43 Tabel XVIII. Hasil Korelasi Pada Pria..................................................................64 Tabel XIX.Hasil Korelasi Pada Wanita ................................................................64

  

DAFTAR GAMBAR

  Gambar 1.Skinfold caliper ....................................................................................10 Gambar 2. Ilustrasi Skinfold Thickness .................................................................11 Gambar 3. Ilustrasi penggunaan skinfold caliper..................................................11 Gambar 4.Triceps skinfold measurement ..............................................................12 Gambar 5.Suprailiac skinfold measurement .........................................................12 Gambar 6.Abdominal skinfold measurement ........................................................13 Gambar 7. Skema responden ................................................................................23 Gambar 8.Grafik sebar body fat percentage terhadap kadar LDL pada pria ........65 Gambar 9.Grafik sebar body fat percentage terhadap LDL pada wanita .............66 Gambar 10.Grafik sebar body fat percentage terhadap kada HDL pada pria .......68 Gambar 11.Grafik sebar body fat percetage terhadap kadar HDL pada wanita ...68 Gambar 12.Grafik sebar body fat percentage terhadap rasio kadar LDL/HDL pada pria.........................................................................................................................71 Gambar 13.Grafik sebar body fat percentage terhadap rasio LDL/HDL pada wanita ....................................................................................................................71 Gambar 14.Grafik sebar triceps skinfold thickness terhadap LDL pada pria .......73 Gambar 15.Grafik sebaran triceps skinfold thickness terhadap LDL pada wanita

  ...............................................................................................................................74 Gambar 16.Grafik sebar triceps skinfold thickness terhadap HDL pada pria ......77 Gambar 17.Grafik sebaran triceps skinfold thickness terhadap HDL pada wanita

  ...............................................................................................................................77

  Gambar 18.Grafik sebar triceps skinfold thickness dengan rasio LDL/HDL pada pria.........................................................................................................................80 Gambar 19.Grafik sebar triceps skinfold thickness terhadap rasio LDL/HDL pada wanita ....................................................................................................................80 Gambar 20.Grafik sebar abdominal skinfold thickness terhadap LDL pada pria .82 Gambar 21.Grafik sebar abdominal skinfold thickness terhadap LDL pada wanita

  ...............................................................................................................................83 Gambar 22.Grafik sebar abdominal skinfold thickness terhadap HDL pada pria.85 Gambar 23.Grafik sebar abdominal skinfold thickness terhadap HDL pada wanita

  ...............................................................................................................................85 Gambar 24.Grafik sebaran abdominal skinfold thickness terhadap rasio LDL/HDL pada pria ................................................................................................................88 Gambar 25.Grafik sebar abdominal skinfold thickness terhadap rasiol LDL/HDL pada wanita............................................................................................................88 Gambar 26.Grafik sebar suprailiac skinfold thickness terhadap LDL pada pria ..90 Gambar 27.Grafik sebar suprailiac skinfold thickness terhadap LDL pada wanita

  ...............................................................................................................................91 Gambar 28.Grafik sebar suprailiac skinfold thickness terhadap HDL pada pria..93 Gambar 29.Grafik sebar suprailiac skinfold thickness terhadap HDL pada wanita

  ............................................................................................................................ 94 Gambar 30.Grafik sebar suprailiac skinfold thickness terhadap rasio LDL/HDL pada pria ............................................................................................................. 96

  Gambar 31. Grafik sebar suprailiac skinfold thickness terhadap rasio LDL/HDL pada wanita......................................................................................................... 96 Gambar 32. Wawancara dan pengisian kuisioner sebelum pengambilan data dan Pengambilan darah ............................................................................................. 158 Gambar 33.Pengukuran tricep skinfold thickness dan abdominal skinfold

  

thickness ………………………………………………………………………...158

  Gambar 34.Pengukuran suprailiac skinfold thickness ....................................... 158 .

  

DAFTAR LAMPIRAN

  Lampiran 1: Surat Izin Penelitian Komisi Etik Kedokteran dan Kesehatan ..... 109 Lampiran 2: Surat Izin Penelitian Universitas Sanata Dharma Yogyakarta ..... 110 Lampiran 3: Uji Reliabilitas Instrumen Penelitian ........................................... 111 Lampiran 4: Uji Normalitas Karakteristik Responden ...................................... 112 Lampiran 5: Uji Perbandingan Kelompok ......................................................... 123 Lampiran 6: Uji Korelasi ................................................................................... 149 Lampiran 7: Informed Consent .......................................................................... 153 Lampiran 8: Contoh Hasil Pemeriksaan Laboratorium Parahita ...................... 154 Lampiran 9: Surat Peminjaman Ruangan ......................................................... 155 Lampiran 10: Blangko Pengisian Data Pengukuran Antropometri ................... 155 Lampiran 11: Leaflet .......................................................................................... 156 Lampiran 12: Foto-Foto Pengukuran Antropometri dan Pengambilan Darah .. 158

  

INTISARI

  Metode antropometri merupakan pengukuran yang mudah, murah, serta diperlukan untuk pemeriksaan klinik dan epidemiologi secara rutin, yang dapat digunakan sebagai indikator kesehatan dan status nutrisi seseorang.Pengukuran antropometri yang paling utama yaitu skinfold thickness yang merupakan alternatif untuk mengukur lemak dalam tubuh.Untuk memperkirakan jumlah lemak dalam tubuh skinfold thickness dikonversi menjadi body fat

  

percentage. Peningkatan jumlah lemak dalam tubuh diasosiasikan secara

  signifikan dengan peningkatan kadar LDL dan penurunan kadar HDL dalam tubuh. Penelitian ini untuk mengetahui korelasi antara body fat percentage terhadap rasio kadar LDL/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma.

  Penelitian ini merupakan penelitian observasional analitik dengan rancangan cross-sectional.Pengambilan sampel dilakukan secara non-random

  

sampling .Jumlah responden yaitu 125 orang (67 wanita dan 58 pria). Pengukuran

  yang dilakukan meliputi triceps, abdominal, dan suprailiac skinfold thickness yang dikonversi menjadi body fat percentage dan pengukuran rasio kadar LDL/HDL. Data yang diperoleh dianalisis menggunakan uji Normalitas

  

Kolmogorov-Smirnov , uji t tidak berpasangan dan Man-Whitney, dan uji korelasi

menggunakan analisis Pearson dan Spearman dengan taraf kepercayaan 95%.

  Hasil penelitian menunjukan terdapat korelasi positif bermakna (p=0,000) dengan kekuatan korelasi sedang (r=0,481) terhadap rasio kadar LDL/HDL pada pria dan korelasi positif bermakna (p=0,001) dengan kekuatan korelasi sedang (r=0,410) terhadap rasio kadar LDL/HDL pada wanita.

  Kata kunci:body fat percentage dan rasio LDL/HDL.

  

ABSTRACT

  Anthropometry is an easy, achievable, and needed for clinical examination and epidemiology that can be used as health indicator. The primary of anthropometry is skinfold thickness which can be used for lipid measurement. Estimating lipid level in the human body skinfold thickness converted to body fat percentage. Incrasing lipid level in the human body is correlated significantly with increasing of LDL level and decreasing of HDL level. The purpose of this study is to explore whether there is significant positive correlation between body fat percentage to LDL/HDL ratio.

  This research is used a cross-sectional design as a part of observational analytic study. This study is used non-random sampling and total respondents are 125 people (67 female and 58 male). Subjects are measured with triceps, abdominal, and suprailiac skinfold thickness which is converted into body fat percentage, and LDL/HDL ratio. Data were analyzed with Kolmogorov-Smirnov normality test, independent T-test and Man-Whitney comparative test. Correlation analysis is used Pearson and Spearman’s test with Confidence Interval 95%.

  The result showed a significant positive correlation (p<0,05) between body fat percentage to LDL/HDL ratio (r=0,481 and p=0,000) in male and significant positive correlation between body fat percentage to LDL/HDL ratio (r=0,410 and p=0,001) in female.

  Keywords : body fat percentage and LDL/HDL ratio

BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Metode antropometri merupakan pengukuran yang mudah, murah,

  diperlukan untuk pemeriksaan klinik dan epidemiologi secara rutin, serta dapat digunakan sebagai indikator kesehatan dan status nutrisi seseorang (Dioum, Gartner, Bernard, Delpeuch, and Wade, 2005).Pengukuran antropometri meliputi pengukuran BMI (Body Mass Index), berat tubuh ideal, rasio lingkar pinggang panggul, skinfold thickness, persentase massa lemak, dan massa muskuler (Tarnus

  

and Bourdon, 2006). Menurut Dioum, et al., (2005), metode antropometri yang

  paling utama adalah skinfold thickness. Pengukuran skinfold thickness merupakan metode tidak langsung yang membutuhkan anggapan bahwa tidak ada perbedaan distribusi lemak dalam tubuh.Penggukuran metode skinfold thickness ini, diperlukan alat yaitu skinfold caliper, yang digunakan untuk mengukur ketebalan lipatan kulit atau untuk menentukan jumlah jaringan adiposa (lemak) (Moyad, 2004).Metode ini merupakan metode yang baik karena mengukur lemak tubuh secara langsung.Bagian-bagian yang diukur menggunakan metode ini adalah intra-abdominal dan lemak diintramuskular (Moyad, 2004).

  Menurut Nooyens, Koppes, Visscher, Twisk, Kemper, Schuit, et al., (2007), kegemukan selalu ditentukan oleh tingkat BMI. Obesitas didefinisikan sebagai kelebihan lemak dalam tubuh, oleh karena itu idealnya, penilaian obesitas harus didasarkan pada pengukuran lemak tubuh.Skinfold thickness merupakan dewasa.Untuk mengukur perkiraan jumlah lemak dalam tubuh, hasil pengukuran

  

skinfold thickness dikonversi dalam bentuk body fat percentage.Tiga metode yang

  bisa digunakan untuk body fat percentage antara lain BMI, skinfold, dan

  

bioelectrical impedance (Deunrenberg dan Deunrenberg, 2002). BMI sering

  digunakan untuk pengganti body fat percentage tetapi BMI tidak bisa membedakan antara massa lemak dan massa tubuh tanpa lemak (Nooyens, et al, 2007).

  Semakin tinggi nilai body fat percentagemaka jumlah lemak dalam tubuh akan semakin banyak sehingga berisiko terjadinya obesitas (Nooyens, et al., 2007). Risiko obesitas bisa diketahui dengan menggunakan body fat percentage, karena alasan itulah body fat percentage lebih dipilih (Deunrenberg dan Deunrenberg, 2002). Menurut U.S Departement of Health and Human

  

Services (2012), obesitas merupakan jumlah jaringan adiposa yang berlebihan

  ditubuh dan biasanya disebabkan oleh ketidakseimbangan energi yang didapat dari makanan (kalori).Kalori yang dikonsumsi dan kemudian dibakar, maka keseimbangan energi naik kearah peningkatan berat badan, overweight, dan obesitas.Faktor genetik, lingkungan, perilaku, dan sosioekonomi merupakan faktor pasti terjadinya overweight dan obesitas.Menurut WHO, obesitas merupakan salah satu dari 10 kondisi yang berisiko diseluruh dunia dan salah satu dari 5 kondisi yang berisiko di negara-negara berkembang. Di seluruh dunia, lebih dari 1 milyar orang dewasa adalah overweight dan lebih dari 300 juta adalah

  obese .

  Beberapa studi penelitian menjelaskan bahwa peningkatan jumlah lemak dalam tubuh dapat diasosiasikan dengan perubahan profil metabolik, termasuk resistensi insulin, peningkatan kolesterol LDL, dan penurunan kolesterol HDL (Liem, 2010).Orang yang memiliki berat badan yang berlebihan (obesitas) biasanya memiliki jumlah atau kadar kolesterol yang lebih tinggi dari orang normal kebanyakan. Obesitas merupakan multi-faktorial disorder yang biasanya terhubung dengan berbagai macam penyakit kardiovaskular seperti diabetes dan hipertensi (Nammi, Koka, Chinnala, and Boini, 2004).Hasil penelitian terhadap 270 sampel (Hariadi dan Ali, 2008) menunjukkan bahwa dari 52 penderita obesitas disertai hipertensi ditemukan 25 (48,1%) yang menderita penyakit jantung koroner.

  Level Low-density Lipoprotein (LDL) dan High-densityLipoprotein (HDL) memiliki peran penting dalam peningkatan risiko penyakit jantung koroner (aterosklerosis) (Grover, Dorais, and Coupal, 2003).Beberapa peneliti menyarankan menggunakan rasio LDL/HDL untuk mengidentifikasi faktor risiko penyakit jantung koroner, dan rasio ini telah menunjukkan bisa menjadi faktor risiko yang kuat untuk penyakit jantung koroner dibandingkan dengan LDL atau HDL (Grover, et al, 2003). Menurut Fernandez dan Webb (2008), risikoPenyakit Jantung Koroner (PJK) jika range rasio LDL/HDL berada antara 3,7 sampai 4,3.

  Menurut Boudi (2012), proses terjadinya aterosklerosis sudah mulai dibentuk sejak kecil. Lesi yang terjadi dapat ditemukan setelah lahir dan bisa meningkat pada usia 8-18 tahun. Lesi yang lebih berat akan mulai terbentuk pada individu terjadinya PJK. Berdasarkan proyek World Health Organization’s Monitor Trends

  

in Cardiovascular Diseases (MONICA) yang melibatkan 21 negara menunjukan

  sebanyak 4% kematian disebabkan oleh PJK. WHO dan World Heart Federation, memprediksi PJK akan menjadi penyebab kematian di Negara Asia pada tahun 2010. Saat ini, kematian karena PJK terjadi pada kalangan masyarakat di Negara berkembang dari tahun 1990 sampai 2020, mencapai 137% pada pria dan 120% pada wanita. Berdasarkan hal diatas, peneliti memilih mahasiswa karena selain sudah mulai terjadi peristiwa aterosklerosis sejak kecil, dilihat dari angka kematian karena PJK yang cukup tinggi, diharapkan bisa mengetahui prediksi risiko terjadinya PJK dan bisa mencegah terjadinya PJK. Adapun mahasiswa Universitas Sanata Dharma kampus III, bisa menjadi model yang bisa menggambarkan mahasiswa secara umum.

  Berdasarkan penelitian Novaes, Franceschini, dan Priore (2007) terdapat korelasi positif dari pengukuran antropometri (BMI, body fat percentage, tidak pada WHR) dengan body compotition (Hemoglobin, glukosa, trigliserid, kolesterol total, LDL, dan HDL). Hal ini sama dengan penelitian dari Ghorbanian (2012), yang menyatakan bahwa terdapat korelasi yang signifikan antara indikator antropometri (BMI, body fat percentage, dan WHR) dengan profil lipid (LDL, HDL, VLDL, dan trigliserid).

  Penelitian korelasi ini untuk mengetahui adanya korelasi positif bermakna antara body fat percentage terhadap rasio LDL/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi kampus III universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Body fat

  

skinfold thickness dimana parameter ini sebagai salah satu gambaran distribusi

lemak dalam tubuh untuk mengidentifikasi kelebihan berat badan atau obesitas.

  Obesitas merupakan salah satu faktor penyebab terjadinya penyakit kardiovaskuler (penyakit jantung koroner) dimana ditandai dengan meningkatnya rasio LDL/HDL dalam darah.

  Berdasarkan gambaran di atas, perlu dilakukan penelitian mengenai korelasi body fat percentage dengan rasio LDL/HDL. Pengukuran body fat

  

percentage yang didapat dari pengukuran skinfold thickness diharapkan menjadi

salah satu prediktor awal terhadap adanya risiko penyakit kardiovaskular.

  Pengukuran ini dapat dipakai karena merupakan metode yang sederhana, praktis, ekonomis, dan mudah dilakukan oleh masyarakat.

  1. Perumusan Masalah Apakah terdapat korelasi antara body fat percentageterhadap rasio kadar

  LDL/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta?

  2. Keaslian Penelitian Penelitian yang telah dilaksanakan dan terkait dengan penelitian ini antara lain: a. “Korelasi Body Mass Index dan Abdominal Skinfold Thickness Terhadap

  Rasio LDL / HDL Pada Staff Wanita Universitas Sanata Dharma” (Natalia, 2011).

  Penelitian ini dilakukan oleh Natalia pada tahun 2011. Penelitian ini melibatkan termasuk penelitian cross sectional dan teknik pengambilan sampel non random dengan jenis purposive sampling. Hasil penelitian menunjukkan korelasi positif bermakna antara BMI terhadap rasio LDL/HDL dengan kekuatan korelasi sedang (r=0,455; p=0,000) dan terdapat korelasi positif bermakna antara

  

abdominalskinfold thickness terhadap rasio LDL/HDL dengan kekuatan korelasi

lemah (r=0,303; p=0,022).

  b. “Korelasi Body Mass Index (BMI) dengan Triceps Skinfold Thickness

  terhadap rasio kadar LDL/HDL pada Staff Pria Universitas Sanata Dharma Yogyakarta” (Christasani,2009).

  Penelitian ini dilakukan oleh Christasani pada tahun 2009. Penelitian ini dilakukan pada 70 staff pria di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Hasil penelitian ini menunjukkan adanya signifikansi (p) berturut-turut 0.000 dan 0.009 terhadap korelasi antara body mass index (BMI) dan triceps skinfold thickness terhadap rasio kadar LDL/HDL dalam darah, dan dapat disimpulkan bahwa korelasi ini memiliki hasil yang positif.

  c. “Relation of Body Mass Index and Skinfold Thickness to Cardiovaskular

  Disease Risk Faktor in Children: The Bogalusa Heart Study” (Freedman, Katzmaryzak, Dietz, Srinivasan, dan Berenson, 2009).

  Penelitian ini dilakukan sejak tahun 1981-1994, dengan menggunakan sampel anak-anak (n=6866) dengan usia 5-17 tahun, yang dilakukan secara cross

  

sectional . Hasil yang diperoleh yang berkaitan dengan faktor yang berbahaya

  (penyakit kardiovaskular) dari hasil yang diperoleh misalnya r=0,50 untuk BMI penelitian ini yaitu BMI juga seakurat SF dalam mengindentifikasi anak-anak yang memiliki risiko.

  d. ”Association Of Subcutaneous Fat With Some Anthropometric

  Characteristics and Lipid Profile in Vegetarian and Non-vegetarian Middle Aged Menopausal Women of Central India” (Koley, 2010)

  Penelitian ini dilakukan pada tanggal 27 Juni-27 Juli 2007 pada 47 wanita yang sudah masuk masa menopause dengan rentang usia 40-60 tahun dengan pembagian yang vegetarian (n=30) dan yang non vegetarian (n=17). Pengukuran yang dilakukan yaitu berat badan, tinggi badan, BMI, jaringan subkutan dibagian perut, lima pengukuran skinfold diantaranya biceps, triceps, subscapular,

  

suprailiac, and abdominal . Penelitian ini memperoleh hasil korelasi yang positif

  (p<0,01) antara BMI dengan jaringan subkutan, dan korelasi positif tidak bermakna (p>0,05) antara AST dengan jaringan subkutan.

  e. “Relation between Anthropometric Indicator and Serum Lipid Profiles as

  Cardiovascular Risk Faktor Personals of Iranian Azarbyjan University of ShahidMadani” (Ghorbanian, 2012)

  Penelitian ini dilakukan pada 110 orang (65 pria dan 45 wanita) 23-59 tahun dengan rata-rata usian 39,65±7,42 tahun. Parameter yang digunakan yaitu Body

  

Mass Index (BMI), Body Fat Percentage, Waist to Hip Ratio (WHR).Hasil yang

  didapat dari penelitian ini yaitu ada korelasi yang signifikan dengan profil lipid (LDL, HDL, VLDL, dan TG) dan kebanyakan terdapat pada pria. BMI dan TG, LDL, LDL/HDL, kolesterol/HDL (r=0,912, r=0,913, r=0,875, r=0,709, p<0,001).

  

body fat percentage dan TG, TG/HDL, dan VLDL (r=0,78, r=0,811, r=0,716,

p<0,001).

3. Manfaat Praktis dan Teoritis

  a. Manfaat praktis Pengukuran Body Fat Percentage diharapkan mampu memberikan gambaran awal rasio kadar LDL/HDL. Pengukuran skinfold thickness merupakan pengukuran antropometri yang murah dan praktis serta dapat dilakukan oleh segala lapisan masyarakat tanpa memerlukan keahlian khusus.

  b. Manfaat teoritis Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi mengenai Body Fat

  

Percentage kaitannya dengan kelebihan berat badan dan obesitas dan adanya

korelasi Body Fat Percentage terhadap rasio kadar LDL/HDL.

B. Tujuan Penelitian

  Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui korelasi antara body fat

  

percentage terhadap rasio kadar LDL/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi

kampus III Universitas Sanata Dharma.

BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Pengukuran Antropometri Antropometri merupakan pengukuran pada berbagai macam dimensi

  tubuh dan komposisi tubuh dari berbagai tingkat umur dan tingkat gizi.Parameter antropometri yaitu berat badan, tinggi badan, BMI, lingkar lengan atas, lingkar kepala, lingkar dada, lingkar pinggul, dan tebal lemak di bawah kulit (Fajar, 2002).Antropometri merupakan metode yang sering digunakan secara luas, mudah, dan murah.Antropometri dapat digunakan untuk berbagai macam tujuan, tergantung dari parameter yang dipilih (Cogill, 2003).

1. Skinfold thickness (Tebal Lipatan Kulit)

  Skinfold thickness , biasanya sering disebut dengan “fatfoldthickness,

  merupakan ketebalan dari dua lipatan kulit dan jaringan adiposa pada daerah subkutan yang memberikan informasi mengenai estimasi fatness dan distribusi lemak tubuh pada bagian subkutan (TNC-CDAAR, 2003).Usia dan

  

gender berpengaruh terhadap jumlah lemak dalam tubuh karena pada beberapa

  kelompok usia, hubungan antara lemak subkutan dan total lemak memiliki hubungan yang konstan, dan antara pria dan wanita memiliki hubungan yang berbeda (Gibney, 2009).

  Skinfold thickness biasanya diukur dengan menggunakan alat yaitu skinfold

caliper (gambar 1). Bagian-bagian yang diukur dengan menggunakan metode

skinfold thickness antara lain: triceps, pectoral, subscapula, midaxilla, abdomen,

  

Gambar 1.Skinfold Caliper (topendsports, 2012)

  Pengukuran dengan menggunakan skinfold caliper memberikan suatu tantangan tersendiri. Sangatlah penting untuk mengetahui letak dari pengukuran yang akan dilakukan karena perubahan sedikit bisa merubah hasil yang akan didapat. Kekuatan dan kelenturan dari jaringan adiposa dan kulit tiap orang sangat bergantung pada hidrasi, usia, dan ukuran. Tubuh yang sangat kurus dan sangat gemuk juga memberikan permasalahan dalam mengukur ketebalan kulit (TNC- CDAAR, 2003).

  Cara pengukuran dengan menggunakan skinfold caliper yaitu memberi tanda dengan menggunakan pensil atau spidol pada daerah yang akan diukur, mengambil lipatan kulit dengan lembut menggunakan jempol dan telunjuk, kemudian tarik lipatan kulit sedikit lebih jauh dari tubuh (gambar 2), menjepitkan

  

skinfold caliper (gambar 3) pada 1 cm di bawah dari jari yang memegang lipatan

  kulit,kemudian dibaca, dan mengulangi pengukuran agar didapat hasil yang bagus (TNC-CDAAR, 2003).

  

Gambar 2. Ilustrasi Skinfold Thickness (TNC-CDAAR, 2003)

Gambar 3. Ilustrasi penggunaan skinfold caliper (TNC-CDAAR, 2003)

  Pengukuran skinfold thicknessyang digunakan dalam penelitian ini adalah

  

abdominal, triceps , dan suprailiac, karena pengukuran triceps dapat memberikan

  hasil yang reprodusibel (Seltezer and Mayer, 2011), sedangkan pengukuran

  

suprailiac dan abdominal bisa dilakukan tanpa perlu melepaskan pakaian

  sehingga lebih nyaman bagi para responden (Warner, Fornetti, Jallot, and Pivarnik, 2004). Selain itu menurut Menurut Demura and Sato (2007), pengukuran skinfold thickness pada daerah suprailiac mengurangi pengukuran

  

error yang disebabkan oleh adanya level obesitas. Pengukuran pada daerah ini, hasil error-nya lebih kecil dibandingkan dengan bagian pengukuran skinfold thickness yang lain.

  a. Triceps skinfold measurement

Gambar 4.Triceps skinfold measurement (Goldberg, 2008)

  Cara pengukurannya yaitu memastikan tangan subyek dalam posisi santai, kemudian berdiri di belakang subyek dan mengambil lipatan kulit secara vertikal menggunakan jempol dan telunjuk, kemudian tempatkan skinfold caliper dan dibaca (TNC-CDAAR, 2003) (gambar 4).Nilai normal dari triceps skinfold

  

thickness dengan standar untuk pria yaitu 12,5 mm dan untuk wanita 16,5 mm.

  Dengan standar deviasinya 90% yaitu untuk pria 11,3 mm dan wanita 14,9 mm (Schilling, 2006).

  b. Suprailiac skinfold measurement

  Cara penggunaannya yaitu memastikan subyek dalam posisi tegak dan santai, kemudian ambil secara diagonal lipatan pada bagian sejajar dengan iliac, kemudian menempatkan skinfold caliper dan kemudian dibaca (TNC-CDAAR, 2003) (gambar 5). Nilai normal dari suprailiac skinfold thickness untuk pria yaitu 17,9 mm dan untuk wanita yaitu 19,8 mm (Junior, Scelza, Boaventura, Custodio, Moiera, and Oliveira, 2012).

c. Abdominal skinfold measurement

  

Gambar 6.Abdominal skinfold measurement (ExRx, 2012)

  Cara penggunaannya yaitu pastikan subyek berdiri dengan tegak dan santai, kemudian ambil lipatan secara vertikal dengan jarak 2 cm pada bagian kiri dari

  umbilicus (Anonim a, 2012) (gambar 6).

2. Body Fat Percentage Body fat percentage adalah persentase jumlah lemak dalam tubuh.

  Pengukuran secara pasti tentang jumlah lemak ini tidak bisa ditentukan tetapi beberapa metode bisa digunakan untuk memperkirakan jumlah persentasenya.Metodenya yaitu pengukuran menggunakan berat dan lingkar pinggang, skinfold caliper dalam pengukuran tebal lipatan kulit, atau dengan melindungi organ dalam, memberikan energi, dan mengatur hormon.Kelebihan lemak dalam tubuh bisa menjadi faktor risiko dari beberapa penyakit misalnya kanker, diabetes, dan penyakit hati (Scott, 2010).

  Komposisi lemak tubuh secara langsung berhubungan dengan obesitas.Banyak metode yang bisa dilakukan untuk menghitung persentase lemak dalam tubuh, tetapi metode-metode seperti hidrodensitometri, bioelectrical

  

impedence, Dual Energy X-ray Absorptiometri (DEXA) merupakan metode yang

  tidak mudah untuk dilakukan (Chan, Li, So, Yin, and Nelson, 2004). Menurut Chan, et al, (2004), dengan mengukur lemak subkutan dengan menggunakan formula, maka jumlah lemak dalam tubuh bisa ditentukan secara akurat. Selain itu menurut Sen, Bose, Shaikh, and Mahalanabis (2010), jumlah lemak dalam tubuh dapat dihitung menggunakan metode antropometri, salah satunya skinfold

  

thickness , dimana pengukuran ini mudah, portable, dan lebih murah dibandingkan

  dengan metode yang lain. Nilai body fat percentage pada pria dan wanita dapat dilihat pada tabel I.

  

Tabel I. Nilai body fat percentage(Baumagartner, Jackson, Mahan, and Rowe, 2007)

Men Women (under 30 years old) (under 30 years old)

  High >28% >32% Moderately high 22-28% 26-32%

Optimal range 11-21% 15-25%

Low 6-10% 12-14%

  

Very low ≤5% ≤11%

B. Obesitas

  Obesitas dapat didefinisikan sebagai akumulasi dari jaringan adiposa

  

National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (2008),

  beberapa ahli kesehatan mengkhawatirkan letak dari lemak dalam tubuh mempengaruhi kemungkinan terjadinya penyakit.Apple shape biasanya memiliki risiko penyakit kardiovaskular yang lebih besar (Anonim b, 2012).

  Salah satu faktor yang menyebabkan terjadinya obesitas yaitu faktor aktivitas dan pola makan (Ardianto, 2010).Obesitas terjadi karena tidak adanya keseimbangan antara asupan energi (pola makan) dengan keluaran energi / energi yang dipakai (aktivitas/energy ependtures) sehingga terjadi kelebihan energi yang tidak digunakan akibatnya disimpan didalam tubuh dalam bentuk jaringan lemak (Isbayuputra, 2009).Aktivitas fisik merupakan salah satu faktor yang meningkatkan kebutuhan energi, jika aktivitas fisik sedikit dan energi yang dikonsumsi lebih banyak maka bisa terjadi kemungkinan obesitas (Silor, 2011).Beberapa kondisi medis yang serius yang berkaitan dengan obesitas diantaranya yatu diabetes mellitus tipe 2, penyakit jantung koroner, hipertensi, dan

  

stroke (National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases, 2008).

C. Profil Lipid

  Lemak disimpan dijaringan adiposa, kombinasi lemak (lipid) dan protein (lipoprotein) adalah konstituen sel yang penting yang terdapat baik di membran sel maupun di mitokondria, dan juga berfungsi sebagai alat pengangkut lipid dalam darah (Murray, Granner, and Rodwell, 2009).Lipid plasma terdiri dari gliserol (16%), fosfolipid (30%), kolesterol (14%), dan ester kolesteril (36%), serta sedikit asam lemak bebas (FFA) (4%). Empat kelompok utama lipoprotein yaitu :

  1. Kilomikron yang berasal dari penyerapan gliserol dalam usus.

  Trigliserida < 150 mg/dL Normal

  Rasio LDL/HDL dapat digunakan untuk mengidentifikasi faktor risiko penyakit jantung koroner, dan rasio ini menunjukkan bisa menjadi faktor risiko yang kuat untuk penyakit jantung koroner dibandingkan dengan LDL atau HDL

  >60 mg/dL Tinggi

  ≤50 mg/dL (wanita) Rendah

  HDL (AHA, 2012) ≤40 mg/dL (pria)

  ≥ 500 mg/dL Sangat tinggi

  150-199 mg/dL Batas atas/batas tinggi 200-499 mg/dL Tinggi

  ≥ 190 mg/dL Sangat tinggi

  2. Lipoprotein berdensitas sangat rendah (VLDL) yang berasal dari hati.

  100-129 mg/dL Mendekati optimal 130-159 mg/dL Batas atas/batas tinggi 160-189 mg/dL Tinggi

  

LDL <100 mg/dL Optimal

  200-239 mg/dl Batas atas/batas tinggi ≥ 240 mg/dL Tinggi

  

Kolesterol <200 mg/dL Diinginkan

  

Tabel II. Nilai dari kolesterol total, LDL,HDLdan trigliserida(NCEP ATP III, 2002 dan

AHA, 2012)

Jenis Kadar Keterangan

  4. Lipoprotein berdensitas rendah (LDL) dimana merupakan tahap akhir dari metabolisme VLDL (Murray, et al, 2009) (tabel II).

  3. Lipoprotein berdensitas sangat tinggi (HDL) dimana berperan sebagai transpor kolesterol.

D. Rasio LDL terhadap HDL

  (Grover, et al., 2003). Dimana menurut Fernandez and Webb (2008), terjadi peningkatan pada rasio LDL/HDL yaitu antara 3,7-4,3 bisa terjadi risiko penyakit jantung koroner.

  NCEP ATP III (2002) telah menetapkan rasio LDL/HDL sebagai prediktor awal penyakit jantung koroner seperti pada tabel III.

  Tabel III. Rasio LDL/HDL (NCEP ATP III, 2002) Risiko Rasio LDL/HDL Pria Wanita Risiko sangat rendah

  1 1,5

  Risiko rendah 3,6 3,2 Risiko sedang 6,3 5,0 Risiko tinggi

  8 6,1 Penyakit Jantung Koroner (PJK) atau biasa disebut dengan coronary

  

artery disease , dapat menyebabkan kematian hampir pada pria dan wanita

diseluruh dunia (National Heart, Lung, and Blood Institute, 2012).

E. Landasan Teori

  Metode antropometri merupakan metode yang digunakan untuk pendekatan mengenai komposisi dalam tubuh, seperti lemak. Metode antropometri sering digunakan karena mudah dan relatif murah dibandingkan dengan metode lain yang memiliki fungsi yang sama dengan metode antropometri. Salah satu contoh metode antropometri yaitu pengukuran menggunakan tebal lipatan kulit (skinfold thickness).Skinfold thickness merupakan suatu metode untuk mengetahui distribusi lemak tubuh pada bagian diukur di tempat-tempat tertentu yang bisa menggambarkan distribusi lemak tubuh misalnya pada bagian triceps, suprailiac, dan abdominal. Penentuan jumlah lemak dalam tubuh dilakukan perhitungan menggunakan menggunakan formulasi body fat percentage yang didapat dari Schneider, Dennehy, Carter (2003).

  Obesitas merupakan suatu keadaan dimana terjadinya akumulasi lemak dalam tubuh secara berlebihan karena ketidakseimbangan antara aktifitas fisik dengan kalori atau energi yang dikonsumsi Orang dengan apple shape lebih berisiko terhadap penyakit kardiovaskular.Obesitas merupakan salah satu faktor medis yang bisa mengakibatkan terjadi penyakit kardiovaskular.Hal ini dikarenakan adanya timbunan lemak secara berlebih sehingga mengakibatkan terjadinya penyempitan pembuluh darah seperti pada penyakit jantung koroner.

  Risiko terjadinya PJK berdasarkan WHO dan World Heart

  

Federation akan semakin meningkat, oleh karena itu perlu dideteksi sejak awal

  untuk mengetahui risiko terjadinya PJK. Proses aterosklerosis sudah mulai terjadi sejak kecil dan akan mulai terbentuk lesi pada usia 8-18 tahun, dan lesi yang bertambah parah akan mulai terbentuk pada usia 25 tahun ke atas. Oleh karena itu, pada penelitian ini digunakan mahasiswa, agar bisa mencegah sejak awal dan bisa menurunkan angka peningkatan risiko PJK (sebagai deteksi dini). Hal ini dibuktikan dengan penelitian Novaes, et al., (2007) terdapat korelasi positif dari pengukuran antropometri (BMI, body fat percentage, tidak pada WHR) dengan

  

body compotition (hemoglobin, glukosa, trigliserid, kolesterol total, LDL, dan

  HDL) dan Ghorbanian (2012), yang menyatakan bahwa terdapat korelasi yang dengan profil lipid (LDL, HDL, VLDL, dan trigliserid), dimana PJK terjadi karena peningkatan LDL, penurunan HDL, dan peningkatan rasio LDL/HDL yang cenderung terjadi pada orang obese. Peningkatan rasio LDL/HDL antara 3,7-4,2 bisa menyebabkan terjadinya penyakit jantung koroner.Beberapa hasil penelitian sudah terbukti terdapat korelasi positif yang bermakna antara body fat percentage dengan profil lipid seperti LDL dan HDL.

F. Hipotesis

  Hipotesis dari penelitian ini adalah terdapat korelasi positif bermakna antara body fat percentage terhadap rasio kadar LDL/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta berdasarkan penelitian Deneker, Thorsson, Karlsson, Linden, Wollmer, and Andersen (2012) pada 170 sampel (92 pria dan 78 wanita) dengan hasil korelasi bermakna antara body fat percentage dengan rasio LDL/HDL.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian observasional analitik dengan

  rancangan penelitian yaitu potong lintang/cross sectional.Penelitian observasional yaitu penelitian yang dilaksanakan tanpa adanya perlakuan atau intervensi.Penelitian analitik yaitu peneliti mencari hubungan antar variabel yang ada (Sastroasmoro, 2008).Potong lintang yaitu rancangan penelitian yang mempelajari mengenai korelasi antara faktor risiko dan faktor efek.Faktor risiko adalah fenomena yang mengakibatkan terjadinya efek, faktor efek yaitu suatu akibat dari faktor risiko (Notoatmodjo, 2010).

  Penelitian ini mengetahui adanya korelasi antara body fat percentage sebagai faktor risiko, terhadap rasio kadar LDL/HDL dalam darah yang merupakan faktor efek. Penelitian observasional analitik dengan rancangan cross- sectional digunakan untuk mengetahui korelasi antara body fat percentage terhadap rasio kadar LDL/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Data penelitian yang diperoleh diolah secara statistik untuk menganalisis korelasi antara faktor risiko dengan faktor efek.

B. Variabel Penelitian

1. Variabel Bebas Body fat percentage atau persen lemak tubuh.

  2. Variabel Tergantung Rasio kadar LDL/HDL.

  3. Variabel Pengacau a. Variabel Pengacau Terkendali : usia dan keadaan puasa.

b. Variabel Pengacau Tak Terkendali : aktifitas, gaya hidup responden, pola makan, kondisi fisiologis.

C. Definisi Operasional

1. Responden adalah mahasiswa dan mahasiswi aktif kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta yang memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi.

  2. Karateristik penelitian meliputi demografi, pengukuran antropometri, dan hasil laboratorium. Karakteristik demografi meliputi usia responden, pengukuran antropometri yang meliputi pengukuran triceps skinfold

  thickness, abdominal skinfold thickness, dan suprailiac skinfold thickness,

  serta hasil pemeriksaan laboratorium yang meliputi kadar LDL, HDL, dan rasio LDL/HDL.

  3. Pengukuran skinfold thickness adalah pengukuran tebal lipatan kulit pada bagian triceps, abdominal, dan suprailiac dengan menggunakan skinfold

  caliper.

  4. Pengukuran body fat percentage adalah pengukuran yang didapat dari tiga bagian pengukuran skinfold thickness dengan formula: a. Untuk wanita (triceps, abdominal, suprailiac)

  b. Untuk pria (triceps, abdominal, suprailiac)

  5. Rasio kadar LDL/HDL didapat dari hasil laboratorium Parahita

  6. Standar yang digunakan dalam penelitian ini meliputi:

  a. Body fat percentage Nilai klasifikasi berdasarkan Baumagartner, et al., (2007) yaitu 11-21% untuk pria dan 15-25% untuk wanita (optimal range).

  b. Rasio kadar LDL/HDL Nilai risiko rendah berdasarkan NCEP ATP III (2002) yaitu 3,6 untuk pria dan 3,2 untuk wanita.

  Responden dalam penelitian ini adalah mahasiswa dan mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta yang memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi. Kriteria inklusi dalam penelitian ini yaitu mahasiswa dan mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta yang masih aktif, bersedia ikut dan bekerja sama dalam penelitian ini serta mengisi informed

  Body fat percentage = 0,39287 (jumlah 3 bagian

  skinfold)-[0,00105(jumlah 3 bagian skinfold)]

  Body fat percentage = 0,41563 (jumlah 3 bagian

  skinfold)-[0,00112(jumlah 3 bagian skinfold)]

D. Responden

  mengkonsumsi obat antihipertensi, kontrasepsi, obat penurun kadar lemak, hamil (bagi wanita), dan memiliki penyakit jantung, gangguan organ hati, dan hipertensi.

  Total sampel pada awal sebelum pengambilan yaitu 169 orang. Pengambilan sampel dilakukan dua kali. Pengambilan pertama dilakukan di ruang multimedia dan ruang rapat kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta dengan jumlah responden wanita yang hadir sebanyak 31 orang dan pria 20 orang, responden wanita yang tidak hadir 14 orang dan pria 6 orang, serta 4 responden wanita yang masuk kriteria eksklusi. Jumlah pengambilan pertama yaitu sebanyak 51 orang. Pengambilan kedua dilakukan di ruang multimedia dan ruang rapat kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta dengan jumlah responden wanita yang hadir sebanyak 36 orang dan pria 38 orang, responden wanita yang tidak hadir 4 orang dan pria 15 orang, serta 1 responden wanita dan 2 responden pria yang masuk kriteria eksklusi. Jumlah pengambilan kedua yaitu sebanyak 74 orang.Total responden yang ikut dalam penelitian ini sebanyak 125 orang dengan wanita 67orang dan pria sebanyak 58 orang. Skema responden dapat dilihat pada gambar 7.

E. Tempat dan Waktu Penelitian

  Pengambilan data pertama dilaksanakan di kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta di ruang multimedia dan ruang rapat dengan responden mahasiswa dan mahasiswi kampus III pada tanggal 8 September 2012 dan pengambilan data kedua dilaksanakan pada tempat yang sama pada tanggal 15 September 2012.

F. Ruang Lingkup

  Penelitian ini merupakan penelitian paying yang berjudul “Korelasi antara Pengukuran Antropometrik Terhadap Profil Lipid, Kadar Glukosa Darah, dan Tekanan Darah pada Mahasiswa dan Mahasiswi Kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta”. Penelitian ini dilakukan berkelompok dengan jumlah anggota sebanyak 13 orang dengan kajian yang berbeda.

G. Teknik Sampling

  Teknik sampling pada penelitian ini adalah non-random sampling dengan jenis purposive sampling. Pengambilan sampel secara non-random sampling karena yang dimasukkan menjadi sampel adalah responden yang dijumpai, bersedia hadir, dan memenuhi kriteria inklusi, sehingga tidak semua orang memiliki kesempatan yang sama untuk dijadikan responden penelitian.

  Pengambilan sampel dengan teknik purposive didasarkan pada pertimbangan yang dibuat oleh peneliti sendiri, berdasarkan sifat atau ciri populasi.Mula-mula peneliti mengidentifikasi semua karakteristik populasi, responden menjadi sampel penelitiannya.Berdasarkan hal tersebut teknik ini didasarkan pada pertimbangan peneliti sendiri (Notoatmodjo, 2010). Jumlah responden yang ada dalam penelitian ini totalnya berjumlah 129 orang, dimana menurut Umar (2007), dalam penelitian korelasi yang diperlukan adalah 30 responden, sehingga jumlah yang didapat sudah sesuai dengan ketentuan untuk penelitian korelasi.

H. Instrumen Penelitian

  Instrumen yang digunakan pada penelitian ini berupa skinfold caliper dengan merek pi zhi hou du fi®. Alat ini digunakan untuk mengukur abdominal

  

skinfold thickness, suprailiac skinfolod thickness, dan triceps skinfold thickness.

  Pemeriksaan kadar LDL, HDL, dan rasio kadar LDL/HDL dalam darah dilakukan oleh Laboratorium Parahita dan alat yang digunakan untuk mengukur adalahArchitect ci 8200®.

I. Tata Cara Penelitian

  1. Observasi awal Observasi awal dilakukan dengan cara mencari informasi mengenai jumlah mahasiswa dan mahasiswi aktif di kampus III Universitas Sanata Dharma

  Yogyakarta serta tempat yang dapat digunakan untuk mengumpulkan responden pada saat pengukuran parameter.

  2. Permohonan izin dan kerjasama Permohonan izin pertama diajukan kepada Komisi Etik Penelitian

  Kedokteran dan Kesehatan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada sampel biologis berupa darah manusia. Permohonan izin yang kedua ditujukan kepada rektorat yaitu kepada wakil rektor I Universitas Sanata Dharma Yogyakarta untuk memperoleh izin melaksanakan penelitian. Permohonan yang ketiga diajukan kepada Laboratorium Parahita untuk melakukan kerja sama dalam pengambilan data sampel dan mengukur darah sampel. Permohonan yang keempat diajukan kepada responden untuk bekerja sama mengikuti penelitian ini.

  Responden yang bersedia ikut dan terlibat dalam penelitian ini kemudian mengisi

  

informed consent . Permohonan izin yang kelima diajukan kepada kepala bagian

Rumah Tangga untuk meminjam ruangan yang akan digunakan untuk penelitian.

3. Pembuatan informed consent dan leaflet

  a. Informed consent Merupakan bukti tertulis pernyataan kesediaan subyek penelitian untuk ikut serta dalam penelitian. Informed consent ini sudah sesuai dengan standar yang ditetapkan oleh Komisi Etik Penelitian Kedokteran dan Kesehatan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Responden diminta untuk mengisi nama, alamat, dan usia, serta menandatanganinya.

  b. Leaflet Merupakan lembaran kertas yang berisi pesan tercetak untuk disebarkan kepada umum sebagai saran informasi mengenai suatu hal atau peristiwa. Pada penelitian, pemberian leaflet bertujuan untuk membantu peneliti menjelaskan mengenai pengukuran antropometri dan pentingnya melakukan pemeriksaan darah (baik gula maupun profil lipid) untuk mengetahui adanya gangguan kesehatan yang berhubungan dengan pengukuran antropometri dan pemeriksaan darah tersebut,sehingga responden bisa mengukur deteksi kesehatannya secara mandiri.

4. Pencarian responden

  Pencarian responden dilakukan setelah mendapat surat ijin penelitian dari wakil rektor I Universitas Sanata Dharma. Surat permohonan kepada dekan kampus III dan kaprodi dari masing-masing fakultas di kampus III Universitas Sanata Dharma dibuat untuk meminta data mengenai nama dan nomor induk mahasiswa dan mahasiswi yang masih aktif dan dilanjutkan dengan melakukan pengacakan sampel secara acak, kemudian memberikan surat permohonan kepada kepala BAPSI untuk meminta nomor handphone dari mahasiswa dan mahasiswi.Data nomor handphone yang sudah didapat langsung dihubungi dan didata responden yang bersedia mengikuti penelitian ini. Dari hasil random tidak semua nomor handphone dari mahasiswa bisa dihubungi, karena alasan itulah peneliti mengubah cara pengambilan sampel menjadi tidak acak. Responden yang bersedia dan bisa dihubungi yaitu sebanyak 76 orang, kemudian peneliti mencari responden dengan cara meminta secara langsung kepada mahasiswa dan mahasiswi yang ada dikampus III untuk bersedia menjadi responden dalam penelitian dan responden yang didapat 135 orang.

  Responden yang bersedia mengikuti penelitian dikumpulkan di ruangan untuk memberi penjelasan lebih mendetail mengenai penelitian dengan sistem presentasi dan membagikan leaflet, serta meminta responden untuk menandatangai informed consentdan mengisi kuisioner. Jumlah responden yang untuk mengetahui data dari responden yang sedang merokok, mengkonsumsi obat, atau memiliki penyakit yang tercantum dalam kriteria eksklusi.

  Responden yang sudah mengisi informed consent dan sudah dipilih sesuai dengan kriteria ekslusi akan dihubungi satu hari sebelum pengukuran parameter untuk mengingatkan persyaratan yang harus dipenuhi sebelum pelaksanaan pengukuran parameter yaitu berpuasa 8-10 jam melalui SMS dan telepon jika responden tidak membalas SMS dari peneliti. Pada hari pengambilan dan pengukuran parameter, beberapa responden yang sudah menandatangani informed consent dan tidak datang ditelepon untuk memastikan kedatangannya.

5. Validitas dan reliabilitas instrumen penelitian

  Menurut Sugiyono (2010), instrumen yang valid adalah instrumen yang dapat digunakan untuk mengukur hal yang seharusnya diukur. Instrumen yang reliabel adalah instrumen yang bila digunakan untuk mengukur berkali-kali memiliki hasil pembacaan yang sama.

  Instrumen yang baik adalah instrumen yang memiliki presisi, digambarkan dengan CV, yang baik. Dikatakan baik jika memiliki CV (koefisien variasi) ≤ 5% (DepKes RI, 2011). Pengukuran instrumen yang digunakan, skinfold caliper, dilakukan sebanyak 5 kali pada masing-masing bagian yang dijadikan parameter penelitian baik untuk wanita maupun pria. Skinfold caliper dengan merek pi zhi

  

hou du fi® memiliki nilai CV untuk pengukuran wanita pada bagian triceps

  sebesar 0,00%, pada bagian abdominal sebesar 1,07%, dan pada bagian suprailiac sebesar 2,11%. Untuk pengukuran pria pada bagian triceps sebesar 0,37%, pada

  Hasil validasi dari instrumen dari pengukuran wanita maupun pria dan pada bagian yang akan diuji memiliki CV yang baik yaitu kurang dari 5% dengan perhitungan validasi yang terlampir pada lampiran.Alat yang digunakan untuk mengukur kadar LDL, HDL, dan rasio LDL/HDL yang bermerek Architect ci

  8200® sudah dilakukan validasi oleh Laboratorium Parahita.

  6. Pengukuran parameter Pengukuran parameter yang dilakukan yaitu pengukuran triceps skinfold

  

thickness, abdominal skinfold thickness, dan suprailiac skinfold thickness yang

  dilakukan oleh peneliti dan pengukuran LDL, HDL, dan rasio LDL/HDL yang dilakukan oleh Laboratorium Parahita. Pada pengambilan triceps skinfold

  

thickness, responden diminta untuk berdiri tegak dan posisi tangan biasa (tidak

  tegang atau lemas) kemudian lipatan kulit dijepit dengan menggunakan skinfold

  

caliper .Pengukuran abdominal skinfold thicknessdan suprailiac skinfold thickness

  responden diminta untuk berdiri tegak dan mengangkat sedikit bajunya untuk kemudian lipatan kulitnya dijepit dengan menggunakan skinfold caliper.

  7. Pembagian hasil pemeriksaan Peneliti secara langsung memberikan hasil pemeriksaan kepada responden.

  Hasil pemeriksaan dimasukkan dalam amplop dan peneliti memberikan penjelasan secara langsung kepada responden mengenai hasil laboratorium tersebut.

  8. Pengolahan data Pengolahan data dilakukan dengan kategorisasi data sejenis, yaitu menyusun data dan menggolongkannya dalam kategori-kategori dan kemudian dilakukan interprestasi data.

  9. Analisis data penelitian Data yang sudah diperoleh kemudian diolah secara statistik. Langkah pertama yaitu uji normalitas, hal ini dilakukan untuk mengetahui apakah suatu data memiliki distribusi yang normal atau tidak. Parameter suatu data dikatakan normal jika sesuai dengan kriteria dari metode yang ada. Metode dan kriteria dapat dilihat pada tabel IV.

  

Tabel IV. Metode distribusi data normal atau tidak (Dahlan, 2012)

Metode Parameter Kriteria

Deskriptif Koefisien varian <30%

  Rasio skewness -2 – 2 Rasio kurtosis -2 – 2

  Histogram Simetris, tidak miring kekiri maupun kanan, tidak terlalu tinggi maupun rendah

  Box plot Simetris, median tepat ditengah, tidak ada

  ourlier atau nilai ekstrim

  Normal Q-Q plots Data menyebar sekitar garis Detrended Q-Q plots Data menyebar sekitar garis pada nilai 0

  

analitik Kolmogorov-Smirnov p>0,05

  Shapiro-Wilk p≤0,05 Data yang terdistribusi normal dilanjutkan dengan uji korelasi dengan menggunakan Pearson dan jika data tidak terdistribusi normal maka dilakukan dengan uji Spearman. Taraf kepercayaan yang digunakan sebesar 95%. Uji hipotesis dilakukan dengan melihat nilai signifikansi p<0,05 (Dahlan, 2012). Tabel kekuatan korelasi dapat dilihat pada tabel V.

  Data juga diolah untuk mengetahui kategori sampel yang ada dilihat dari distribusi triceps skinfold thickness, abdominal skinfold thickness, dan suprailiac

  

skinfold thickness. Jika data terdistribusi normal digunakan uji T tidak

  berpasangan, dan jika data tidak terdistribusi normal digunakan uji Mann-

  

Whitney . Jika nilai p<0,05 maka terdapat perbedaan bermakna antara setiap

kategori yang dianalisis (Dahlan, 2012).

  

Tabel V. Uji hipotesis berdasarkan kekuatan korelasi, nilai p, dan arah korelasi (Dahlan,

2012)

Parameter Nilai Interpretasi

Kekuatan korelasi (r)

  0,0 - <0,2 Sangat lemah 0,2 - <0,4 Lemah 0,4 - <0,6 Sedang 0,6 - <0,8 Kuat

  0,8 – 1 Sangat kuat

  Nilai p

  p<0,05 Korelasi bermakna p≥0,05 Tidak terdapat korelasi yang bermakna

  Arah korelasi

  • (positif) Searah - (negatif) Berlawanan arah

  J. Kesulitan Penelitian

  Kesulitan dalam penelitian ini adalah sulit untuk mencari responden yang mau mengikuti penelitian ini dikarenakan takut dengan jarum dan tidak bisa karena sudah atau sedang menempuh tugas akhir (TA). Selain itu, sangat sulit mencari tanggal yang tepat karena pengambilan sampel dilaksanakan bersamaan dengan acara yang lain sehingga ada beberapa responden yang sudah menandatangai informed consent tidak bisa hadir.

  Pada saat menjalankan penelitian terjadi penumpukan antrian pada pengukuran parameter antropometri karena kecepatan pengambilan darah dan pengukuran parameter antropometri tidak sama sehingga menyebabkan banyak dari para responden yang menunggu terlalu lama, dan tim peneliti harus menyediakan kursi yang lebih banyak dan nomor antrian.

  Sebagian dari responden yang sudah menandatangani informed consent tidak bisa hadir karena pulang ke daerah asal sehingga jumlah sampel menurun.

  Total sampel yang didapat dari semua pengambilan yaitu sebanyak 58 pria dan 67 wanita dengan total 125 orang.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A.Karakteristik demografi responden Responden dari penelitian ini yaitu mahasiswa dan mahasiswi aktif di

  kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta dengan jumlah 125 orang yang terdiri dari 58 orang pria dan 67 orang wanita dan sudah memenuhi kriteria penelitian ini baik inklusi maupun ekslusinya. Menurut Umar (2007), jumlah sampel untuk metode deskriptif-korelasi minimal sebanyak 30 orang, dan pada penelitian ini sampel yang digunakan sebanyak 125 orang. Penelitian dilakukan kepada responden mahasiswi dan mahasiswa aktif kampus III karena lokasi responden lebih mudah dikunjungi.

  Karakteristik dari responden ini meliputi usia, body fat percentage,

  

triceps skinfold thickness, abdominal skinfold thickness,suprailiac skinfold

thikness, LDL, HDL, dan rasio LDL/HDL. Menurut Dahlan (2012), kegunaan dari

  statistik deskriptif adalah untuk mengetahui karakteristik dari data yang diperoleh, salah satunya distribusi data yang ada normal atau tidak. Karakteriktik data yang terdistribusi normal dianjurkan menggunakan mean ± SD dan data yang terdistribusi tidak normal dianjurkan menggunakan median dan minimum maksimum.Data penelitian diuji normalitasnya dengan menggunakan uji statistik analitik yaitu uji Kolmogorov-Smirnov karena sampel yang digunakan >50. Jika sampel yang digunakan≤50 digunakan uji Shapiro-Wilk (Dahlan, 2012). Tabel karakteristik responden dapat dilihat pada tabel VI.

  • : nilai median SD :standar deviasi

  1. Usia (tahun) 20(18,0-22,0)* 0,000

  Uji Kolmogorov-Smirnov, dapat dilihat data usia terdistribusi tidak normal dengan nilai p<0,05 (p=0,000 untuk pria dan wanita). Rentang usia reponden yang digunakan pada penelitian ini yaitu 18-24 tahun. Energi yang dikonsumsi lebih banyak daripada energi yang digunakan dapat berakibat semakin banyak energi yang harus disimpan dalam bentuk lemak di tubuh (Isbayuputra, 2009).Jumlah

  2,1(1,10-4,20)* 0,000 Keterangan:

  8. Rasio LDL/HDL

  7. HDL (mg/dL) 53(30,0-74,0)* 0.014

  6. LDL (mg/dL) 112 ± 2,54 0,176

  5. Suprailiac skinfold thickness (mm) 18 ± 7,23 0,200

  4. Abdominal skinfold thickness (mm) 25(9,83-52,0)* 0,009

  Triceps skinfold thickness (mm) 21± 6,31 0,200

  2. Body fat percentage 26,6 ± 4,98 0,200 3.

  

Tabel VII. Karaketeristik demografi responden wanita

No. Karakteristik (n=67) Mean ± SD p

  Keterangan:

  8. Rasio LDL/HDL 2,4(0,69-4,80)* 0,033

  7. HDL (mg/dL) 47 ± 7,83 0,200

  6. LDL (mg/dL) 114 ± 2,86 0,200

  5. Suprailiac skinfold thickness (mm) 28 ± 1,44 0,200

  4. Abdominal skinfold thickness (mm) 31 ± 1,68 0,200

  3. Triceps skinfold thickness (mm) 24(5,67-47,33)* 0,028

  2. Body fat percentage 22,0 ± 8,46 0,195

  1. Usia (tahun) 21(18,0-24,0)* 0,000

  

Tabel VI. Karakteristik demografi reponden pria

No. Karakteristik (n=58) Mean ± SD p

  • : nilai median(minimum-maksimum) SD :standar deviasi

1. Usia

  lemak yang berlebihan dalam tubuh bisa berakibat buruk seperti terjadinya penyakit jantung koroner.

  Menurut Cullen, Schulte,and Assman (2012), kematian yang disebabkan karena PJK ini sendiri paling banyak terjadi pada usia 30-40 tahun dan terjadi karena meningkatnya rasio dari LDL/HDL. Oleh karena itu NCEP ATP III (2002) menyarankan untuk selalu melakukan pemeriksaan kadar HDL, LDL, dan rasio LDL/HDL tiap 5 tahun sekali mulai umur20 tahun yang bertujuan untuk deteksi dini.

2. Body fat percentage

  Data body fat percentage untuk pria dan wanita menunjukkan bahwa distribusi datanya normal, dengan nilai p>0,05 (p=0,195 untuk pria dan p=0,200 untuk wanita). Body fat percentagedidapat dari formulasi ketiga bagian skinfold

  

thickness yang digunakan dalam penelitian ini yaitu triceps, abdominal, dan

suprailiac . Body fat percentageyang diharapkan adalah body fat percentage yang

optimal range. Menurut Baumagartner, et al., (2007) nilai optimal dari body fat

percentage yaitu 11-21% untuk pria dan 15-25% untuk wanita. Nilai body fat

percentage bisa didapat dari berbagai macam metode salah satunya dengan

  menggunakan metode skinfold thickness. Pada penelitian ini digunakan 3 bagian

  

skinfold thickness karena 3 bagian ini mempermudah peneliti dalam mengambil

  data. Formula body fat percentage bisa didapat dari bagian skinfold thickness yang lain dan dengan jumlah yang berbeda (Fahey, Insel, and Roth, 2005).

  3. Triceps skinfold thickness Distribusi dari triceps skinfold thickness responden pria yaitu tidak normal dengan nilai p<0,05 (p=0,028) dan responden wanita pada penelitian ini normal dengan nilai P>0,05 (p=0,200). Menurut Schilling (2006), standar nilai triceps

  

skinfold thickness yaitu 12,5 mm untuk pria dan 16,5 mm untuk wanita. Menurut

  Olds, Tomkinson, and Dollman (2007), triceps skinfold thickness dapat digunakan untuk menggambarkan distribusi lemak, dan hasil penelitiannya yaitu kegemukan dapat terus meningkat seiring bertambahnya usia, salah satunya dapat dilihat dengan menggunakan parameter triceps skinfold thickness yang meningkat.

  4. Abdominal skinfold thickness Distribusi dari abdominal skinfold thickness pada responden pria yaitu distribusi normal, karena nilai p>0,05 (p=0,200) dan pada responden wanita termasuk distribusi tidak normal, karena nilai p<0,05 (p=0,009), hal ini sama dengan penelitian Natalia (2011), yang menyatakan bahwa responden penelitiannya memiliki distribusi tidak normal untuk wanita. Menurut Demura

  

and Sato (2007), pengukuran skinfold thickness pada daerah abdominal

  mengurangi pengukuran yang error disebabkan karena adanya level obesitas, pengukuran pada daerah ini, hasil error-nya lebih kecil dibandingkan dengan bagian pengukuran skinfold thickness yang lain.

  5. Suprailiac skinfold thickness Distribusi dari data suprailiac skinfold thickness pada pria maupun wanita keduanya memiliki distribusi yang normal dengan p>0,05 (p=0,200 untuk pria dan

  17,9 mm untuk pria dan 19,8 mm untuk wanita (Junior, et al., 2012). Menurut Demura dan Sato (2007), pengukuran skinfold thickness pada daerah suprailiac mengurangi pengukuran yang error disebabkan karena adanya level obesitas, pengukuran pada daerah ini, hasil error-nya lebih kecil dibandingkan dengan bagian pengukuran skinfold thickness yang lain.

6. LDL

  Distribusi data LDL pada responden pria dan wanita memiliki distribusi normal, hal ini terlihat dari nilai p>0,05 (p=0,200 untuk pria dan p=0,176 untuk wanita). Menurut NCEP ATP III (2002) pembagian LDL dibedakan menjadi 4 (tabel II). Untuk penyajian data responden dapat dilihat pada tabel VIII (pria) dan tabel IX (wanita). Dapat dilihat pada tabel VIII (pria), frekuensi terbanyak yaitu 21 orang (36,21%) memiliki hasil mendekati optimal, hal ini perlu diperhatikan, karena menurut Cullen, et al (2012), mulai usia 30-40 tahun LDL akan semakin meningkat secara signifikan. Hal ini juga didukung dengan penelitian Natalia (2011) pada responden wanita berusia 30-50 tahun, dimana profil LDL paling banyak ada pada klasifikasi sangat tinggi yaitu sebanyak 16 orang (28,6%). Pada tabel IX (wanita), frekuensi terbanyak juga pada klasifikasi mendekati optimal dengan jumlah 28 orang (41,78%).

  Tabel VIII. Distribusi kadar LDL pada pria

LDL (mg/dL) Jumlah (orang) Persentase (%) klasifikasi

<100

  19 32,76 Optimal

  100-129

  21 36,21 Mendekati optimal

  130-159

  16 27,59 Batas tinggi

  160-189

  2 3,45 Tinggi

  • ≥ 190

  Sangat tinggi

  Tabel IX. Distribusi kadar LDL pada wanita

LDL (mg/dL) Jumlah (orang) Persentase (%) klasifikasi

<100

  23 34,33 Optimal

  100-129

  28 41,79 Mendekati optimal

  130-159

  14 20,90 Batas tinggi

  160-189

  2 2,99 Tinggi

  ≥ 190

  • Sangat tinggi

7. HDL

  Sebagian besar dari responden pria memiliki kadar HDL yang normal yaitu sebanyak 48 orang (82,80%). Berdasarkan NCEP ATP III (2002) penurunan 1% dari kadar HDL bisa menyebabkan peningkatan 2-3% penyakit kardiovaskuler. Pada tabel XI (wanita) jumlah paling banyak ada pada klasifikasi normal yaitu sebanyak 16 orang (23,88%).

  Tabel X. Distribusi kadar HDL pria

HDL (mg/dL) Jumlah (orang) Persentase (%) Klasifikasi

<40

  Distribusi data HDL pada responden pria memiliki distribusi normal dengan p>0,05 (p=0,200) dan distribusi responden wanita tidak normal dengan p<0,05 (p=0,20). Menurut NCEP ATP III (2002), klasfikasi HDL dibagi menjadi 2 yaitu rendah dan tinggi (tabel II). Tabel distribusi responden terhadap HDL dapat dilihat pada tabel X dan XI.

  40-59

  47 81,03 Normal

  

  60

  2 3,45 Tinggi

  Tabel XI. Distribusi kadar HDL pada wanita

HDL (mg/dL) Jumlah (orang) Persentase (%) Klasifikasi

<50

  28 41,79 Rendah

  50-59

  16 23,88 Normal

  

  60

  23 34,33 Tinggi

  9 15,52 Rendah

8. Rasio LDL/HDL

  Data distribusi rasio LDL/HDL pada responden pria maupun wanita memiliki distribusi yang tidak normal hal ini ditunjukan dengan nilai p<0,05 (p=0,033 untuk pria dan p=0,000 untuk wanita). NCEP ATP III (2002) sudah membagi klasfikasi rasio LDL/HDL menjadi 4 (tabel III), dimana menurut Fernandez and Webb (2008), bila terjadi peningkatan pada rasio LDL/HDL antara 3,7-4,3 bisa menyebabkan terjadi PJK. Distribusi data responden terhadap rasio LDL/HDL dapat dilihat pada tabel XII dan XIII.

  Pada tabel XII (pria), paling banyak terdapat pada frekuensi risiko rendah yaitu 48 orang (82,76%) sehingga masih dapat dikategorikan belum mencapai 3,7 sehingga risiko terjadinya PJK masih bisa dihindari dengan mengontrol pola makan yang sehat. Yang terpenting adalah menjaga keseimbangan dari energi yang dikonsumsi dengan energi yang dikeluarkan. Pada tabel XIII (wanita), sebanyak 58 orang (86,57%) masuk dalam kategori risiko rendah.

  Tabel XII. Distribusi rasio LDL/HDL pada pria Rasio LDL/HDL Jumlah (orang) Persentase (%) Klasifikasi <1-1

  1 1,72 Risiko sangat rendah

  1-<3,6

  48 82,76 Risiko rendah

  3,6-<6,3

  9 15,52 Risiko sedang

  8

  • 6,3-≤

  Risiko tinggi

  Tabel XIII. Distribusi rasio LDL/HDL pada wanita Rasio LDL/HDL Jumlah (orang) Persentase (%) Klasifikasi 1-<1,5

  3 4,48 Risiko sangat rendah

  1,5-<3,2

  58 86,57 Risiko rendah 6 8,96 Risiko sedang

  3,2-<5,0

  • 6,1 5,0-≤

  Risiko tinggi

B. Karakteristik responden pria dan wanita Pada penelitian ini body fat percentage diklasifikasikan menjadi 2.

  Kelompok pria dibedakan menjadi kelompok body fat percentage<21% (n=24) dan body fat percentage≥21% (n=34). Kelompok wanita dibedakan menjadibody

  fat percentage <25% (n=24) dan body fat percentage≥25% (n=43).

  Data penelitian mengenai karakteristik triceps skinfold thickness (TST)dibagi menjadi 2 kelompok.Kelompok pria dibagi menjadi kelompok TST<12,5 mm (n=6) dan TST≥12,5 mm (n=52). Untuk kelompok wanita dibagi menjadi kelompok TST<16,5 (n=17) mm dan TST≥16,5 mm (n=50).

  Data penelitian mengenai karakteristik abdominal skinfold thickness (AST) pada responden dibagi menjadi 2 kelompok. Pembagian kelompok ini berdasarkan dari nilai median masing-masing responden.Median digunakan karena median bisa menggambarkan semua data yang ada dari masing-masing responden. Kelompok pria yaitu AST<30,67 mm (n=29) dan AST≥30,67 mm (n=29). Kelompok wanita yaitu 24,67 mm sehingga pembagian kelompok menjadi AST<24,67 mm (n=35) dan AST≥24,67 mm (n=32).

  Data penelitian mengenai karakteristik suprailiac skinfold thickness (SIT) pada responden dibagi menjadi 2. Kelompok pria dibagi menjadi kelompok SIT<17,9 mm (n=17) dan SIT≥17,9 mm (n=41). Kelompok wanita dibagi menjadi kelompok SIT<19,8mm (n=41) dan SIT≥19,8 mm (p=26).Karakteristik responden dapat dilihat pada tabel XIV dan XV, sedangkan jumlah distribusinya pada tabel XVI dan XVII. Keterangan:

  1,9 2,3 0,002* 1,9 2,3 0,170 2,0 2,4 0,028* 1,9 2,5 0,002*

  Abdominal skinfold thickness ≥ 24,67 mm

  Profil lipid Body fat percentage <

  25% (n=24) Body fat percentage

  ≥ 25% (n=43) p Triceps skinfold thickness <

  16,5 mm (n=17)

Triceps

skinfold

thickness

  

≥16,5

mm

(n=50)

p Abdominal skinfold thickness

  <24,67 mm (n=35)

  (n=32) p Suprailiac skinfold thickness

  Keterangan:

  <19,8 mm (n=41)

  Suprailiac skinfold thickness ≥ 19,8 mm

  (n=26) p LDL 104 116 0,043* 104 114 0,229 107 118 0,336 109 117 0,122 HDL

  55 52 0,437

  54 53 0,356

  54 51 0,761

  56 48 0,434 Rasio LDL/HDL

  Tabel XV. Karakteristik responden wanita Body fat percentage Tricep skinfold thickness Abdominal skinfold thickness Suprailiac skinfold thickness

  2,2 2,8 0,004* 1,9 2,6 0,697 2,2 2,9 0,233 2,1 2,7 0,014*

  41 Tabel XIV. Karakteristik responden pria

  <30,67 mm (n=29)

  Body fat percentage Tricep skinfold thickness Abdominal skinfold thickness Suprailiac skinfold thickness Profil lipid Body fat percentage

  <21% (n=24) Body fat percentage

  ≥21% (n=34) p Triceps skinfold thickness

  <12,5 mm (n=6)

  Triceps skinfold thickness

  ≥12,5 mm (n=52) p Abdominal skinfold thickness

  Abdominal skinfold thickness ≥ 30,67 mm

  49 46 0,087 Rasio LDL/HDL

  (n=29) p Suprailiac skinfold thickness

  <17,9 mm (n=17)

  Suprailiac skinfold thickness ≥ 17,9 mm

  (n=41) p LDL 104 121 0,866 83 117 0,648 105 122 0,324 100 119 0,670 HDL

  49 45 0,064

  46 47 0,853

  50 44 0,252

  • : memiliki perbedaan yang bermakna (p<0,05)
  • : memiliki perbedaan yang bermakna (p<0,05)

  • 2 -

  7 40-59

  23

  24

  42

  5

  27

  20

  2

  32

  6

  3

  8

  1

  6

  3

  15

  60

  2 ≥ 190

  22

  9 6,3-≤

  2 7 -

  9

  1 8 -

  32 3,6-<6,3

  16

  26

  1 1 -

  43

  5

  26

  22

  2 Rasio LDL/HDL <1-1 1 -

1 -

1 - 1 - 1-<3,6

  2 2 - -

  HDL <40

  2 - 2 -

  8 - - - - - - - -

  (n=29) Abdominal skinfold thickness ≥ 30,67 mm

  4

  10

  9

  (n=41) LDL <100

  (n=17) Suprailiac skinfold thickness ≥ 17,9 mm

  (n=29) Suprailiac skinfold thickness <17,9 mm

  ≥12,5 mm (n=52) Abdominal skinfold thickness <30,67 mm

  11

  <12,5 mm (n=6) Triceps skinfold thickness

  ≥21% (n=34) Triceps skinfold thickness

  <21% (n=24) Body fat percentage

  Profil lipid Body fat percentage

  

Body fat percentage Triceps skinfold thickness Abdominal skinfold

thickness Suprailiac skinfold thickness

  42 Tabel XVI. Jumlah distribusi karakteristik responden pria (orang)

  15

  8

  14 160-189

  17

  2

  10

  6

  16

  4 12 -

  14 130-159

  9

  8

  12

  19

  2

  10

  11

  11 100-129

  5 5,0-≤ 6,1

  60

  20

  10

  13

  15

  8

  10

  13

  7

  1

  9

  6

  10

  13

  3

  12

  4

  16 50-59

  3 Rasio LDL/HDL 1-<1,5

  2

  16

  37

  1

  4

  2

  5

  1

  5

  1

  21 3,2-<5,0

  27

  1

  31

  43

  15

  36

  22

  1 3 - 1,5-<3,2

  2

  2

  12

  12

  43 Tabel XVII. Jumlah distribusi karakteristik responden wanita (orang)

  (n=26) LDL <100

  16

  7

  16

  17

  6

  13

  10

  (n=41) Suprailiac skinfold thickness ≥ 19,8 mm

  12

  (n=32) Suprailiac skinfold thickness <19,8 mm

  (n=35) Abdominal skinfold thickness ≥ 24,67 mm

  ≥16,5 mm (n=50) Abdominal skinfold thickness <24,67 mm

  16,5 mm (n=17) Triceps skinfold thickness

  ≥25% (n=43) Triceps skinfold thickness <

  <25% (n=24) Body fat percentage

  Profil lipid Body fat percentage

  

Body fat percentage Triceps skinfold thickness Abdominal skinfold

thickness Suprailiac skinfold thickness

  7 100-129

  16

  22

  6

  6

  21

  7

  HDL <50

  2 ≥ 190

  7 160-189 - 2 - 2 - 2 -

  7

  8

  12

  9

  2

  12

  2

  10 130-159

  18

  15

  13

  19

1. Karakteristik responden kelompok body fat percentage

  Data kadar LDL untuk pria pada kelompok body fat percentage<21% (p=0,404)dan kelompok body fat percentage≥21% (p=0,788) memiliki distribusi normal dengan p>0,05, data kadar HDL untuk kelompok body fat

  

percentage <21% (p=0,834) memiliki distribusi normal dengan p>0,05 dan

  kelompok body fat percentage≥21% (p=0,003)memiliki distribusi tidak normal dengan p<0,05 dan data rasio kadar LDL/HDL untuk kelompok body fat

  

percentage <21% (p=0,288) dan kelompok body fat percentage≥21% (p=0,805)

memiliki distribusi yang normal dengan nilai p>0,05.

  Data kadar LDL untuk wanita pada kelompok body fat percentage<25% (p=0,700) dan kelompok body fat percentage≥25% (p=0,465) memiliki distribusi yang normal dengan nilai p>0,05, data kadar HDL untuk kelompok body fat

  

percentage <25% memiliki distribusi yang normal dengan p>0,05 (p=0,107) dan

  kelompok body fat percentage≥25% memiliki distribusi yang normal dengan p>0,05 (p=0,281), dan data kadar rasio LDL/HDL untuk kelompok body fat

  

percentage <25% (p=0,007) memili distribusi tidak normal dengan p<0,05 dan

  kelompok body fat percentage≥25% (p=0,058) memiliki distribusi yang normal dengan p>0,05.

  Menurut Dahlan (2012), jika dalam suatu data yang diperoleh menandakan distribusi yang normal maka untuk menguji komparatif (untuk melihat kebermaknaan) sebaiknya menggunakan uji T tidak berpasangan karena pada penelitian ini terdapat 2 variabel dimana keduanya tidak berpasangan satu menggunakan uji Man-Whitneyuntuk uji komparatif dengan variabel yang tidak berpasangan.

a. Perbandingan kadar LDL pada kelompok kelompok body fat

  percentage <21% dan body fat percentage≥21% untuk priadanbody fat percentage <25% dan body fat percentage≥25% untuk wanita.

  Berdasarkan hasil distribusi antara LDL dengan kelompok kelompok body

  

fat percentage <15% dan kelompok body fat percentage≥15% pada pria,

didapatkan hasil distribusi yang normal maka digunakan uji T tidak berpasangan.

  Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan nilai p>0,05 (p=0,866) (tabel XIV). Pada data wanita, hasil distribusi LDL dengan

  

body fat percentage <23% dan body fat percentage≥23%,didapatkan hasil

  distribusi normal, karena distribusi normal maka digunakan uji T tidak berpasangan. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda bermakna dengan nilai p<0,05 (p=0,043) (tabel XV). Menurut NCEP ATP III (2002), peningkatan kadar LDL dalam tubuh dapat dijadikan indikasi kemungkinan aterosklerosis.

  Pada hasil penelitian ini didapatkan hasil berbeda tidak bermakna karena menurut Cullen, Schulte, Assmann (2012), tingkat kejadian PJK karena meningkatnya kadar LDL dalam darah banyak terjadi pada usia 30-50 tahun, sedangkan responden pada penelitian ini memiliki range usia 18-24 tahun.Berdasarkan penelitian Basit, Hakeem, Hydrie, Ahmedani, dan Masood (2005), terdapat hubungan yang signifikan pada body fat percentage dengan kadar tahun. Menurut penelitian Ahmed and Nair (2004) pada responden berusia 16-20 tahun tidak ada perbedaan yang signifikan antara body fat percentage dengan LDL. Berdasarkan penelitian Lima dan Glaner (2008) pada 79 laki-laki dengan rentang usia 25-45 tahun menunjukkan perbedaan yang tidak signifikan antara kelompok body fat percentage dengan kadar LDL responden. Berdasarkan penelitian Mataix, Frias, Victoria, Jurado, Aranda, and Llopis (2005), tidak ada perbedaan yang signifikan kadar LDL pada orang yang normal, over weight dan yang obese(berdasarkan body fat percentage) dimana penelitian ini dilakukan pada usia 25-39 tahun.

b. Perbandingan kadar HDL pada kelompok body fat percentage<23% dan

  body fat percentage ≥23% untuk wanita dan kelompok body fat percentage &lt;15% dan body fat percentage≥15% untuk pria.

  Berdasarkan hasil distribusi antara HDL dengan kelompok kelompok body

  

fat percentage &lt;15% dan kelompok body fat percentage≥15% pada pria,

didapatkan hasil distribusi yang tidak normal maka digunakan uji Man-Whitney.

  Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan nilai p&gt;0,05 (p=0,064) (tabel XIV). Pada data wanita, hasil distribusi HDL dengan

  

body fat percentage &lt;23% dan body fat percentage≥23%,didapatkan hasil

  distribusi normal, karena distribusi normal maka digunakan uji T tidak berpasangan. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan nilai p&gt;0,05 (p=0,437) (tabel XV).

  Kadar HDL dalam darah kurang dari 40 mg/dL bisa menaikkan penelitian yang diperoleh peneliti tidak sesuai dengan penelitian Shah, Devrajani, Devajrani, and Bibi (2010) dimana penelitian yang dilakukan pada 200 subyek pria dan wanita dengan rentang usia 20-79 tahun menunjukkan adanya perbedaan yang signifikan antara kadar HDL dengan kelompok normal dengan di atas normal. Hal ini tidak sesuai juga dengan penelitian Natalia (2011), yang menyatakan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara kadar HDL dengan kelompok yang normal dengan yang di atas normal. Hal ini bisa terjadi karena risiko peningkatan HDL yang menyebabkan terjadinya PJK terjadi hampir kebanyakan pada usia 30-50 tahun (Cullen, et al., 2012).

  Hasil penelitian ini didukung oleh penelitian Lima dan Glaner (2008) pada 79 laki-laki dengan rentang usia 25-45 tahun menunjukkan perbedaan yang tidak signifikan antara kelompok body fat percentage dengan kadar HDL responden. Penelitian Narayani dan Raj (2010), menyatakan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara body fat percentage dengan HDL yang diteliti pada 20 wanita

  

obese yang berusia 17-25 tahun, penelitian ini berbeda dengan hasil yang didapat

  peneliti karena sampel yang digunakan oleh peneliti berbeda. Responden yang digunakan oleh peneliti merupakan sampel yang tidak obese sehingga hasil yang didapat berbeda. Menurut Dinpakar, Mali, Borade, Patwardhan (2012), adanya perbedaan yang tidak signifikan antara body fat percentage dikelompok hipotiroidisme dan hipertiroidisme dengan kadar HDL dalam darah. Lamb, Ogden, Carrol, Lacher, Flegal (2011) menyatakan bahwa adanya perbedaan yang signifikan antara body fat percentage dengan HDL pada responden yang memiliki tidak tinggi tidak signifikan.Penelitian Meksawan(2004), menyatakan bahwa perubahan jumlah lemak yang masuk dalam tubuh, tidak mempengaruhi body fat

  

percentage secara signifikan, yang artinya tidak ada perbedaan yang bermakna

  antara jumlah lipid dalam tubuh dengan body fat percentage atau dengan kata lain tidak berbeda bermakna.

c. Perbandingan rasio kadar LDL/HDL pada kelompok body fat

  percentage &lt;23% dan body fat percentage≥23% untuk wanita dan kelompok body fat percentage &lt;15% dan body fat percentage≥15% untuk pria.

  Berdasarkan hasil distribusi antara rasio LDL/HDL dengan kelompok kelompok body fat percentage&lt;15% dan kelompok body fat percentage≥15% pada pria, didapatkan hasil distribusi yang normal maka digunakan uji T tidak berpasangan. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda bermakna dengan nilai p&lt;0,05 (p=0,004) (tabel XIV). Pada data wanita, hasil distribusi rasio LDL/HDL dengan body fat percentage &lt;23% dan body fat

  

percentage ≥23%,didapatkan hasil distribusi tidak normal, karena distribusi tidak

  normal maka digunakan uji Man-Whitney. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda bermakna dengan nilai p&lt;0,05 (p=0,002) (tabel XV).

  Hasil yang diperoleh pada data wanita sesuai dengan penelitian Natalia (2011), dimana hasil yang diperoleh terdapat perbedaan yang signifikan pada usia 30-50 tahun. Sebaiknya menjaga rasio kadar LDL/HDL di bawah 3,7, karena jika sudah berada pada kadar tersebut bisa kemungkin terkena PJK (Fernandez and Webb, 2008).Nakanishi, Nakamura, Suzuki, Matsuo, Tatara (2000) menyatakan LDL/HDL pada 1271 reponden pria 25-59 tahun di Jepang. Hal ini sesuai dengan data penelitian yang diperoleh peneliti yaitu hasil signifikansi pada pria adanya bermakna. Hasil penelitian yang serupa ditunjukan oleh penelitian Garenc, Vohl, Bouchard, Perusse (2008) yang menyatakan bahwa terdapat signifikansi antara body fat percentage dengan rasio LDL/HDL pada 862 responden.

2. Karakteristik responden kelompok triceps skinfold thickness

  Dari data tersebut dianalisis distribusinya untuk kelompok pria kadar LDL terhadap kelompok TST&lt;12,5 mm (p=0,797) dan TST≥12,5 mm (0,200) memiliki distribusi data yang normal dengan nilai p&gt;0,05, data kadar HDL dengan kelompok TST&lt;12,5 mm (p=0,497) dan kelompok TST≥12,5 mm (p=0,200)memiliki distribusi yang normal dengan p&gt;0,05 dan data rasio kadar LDL/HDL terhadap kelompok TST&lt;12,5 mm (p=0,194) dan TST≥12,5 mm (p=0,054) memiliki distribusi yang normal dengan nilai p&gt;0,05.

  Data untuk responden wanita dapat dilihat antara kadar LDL dengan kelompok TST&lt;16,5 mm (p=0,923) dan kelompok TST≥16,5 mm (p=0,169) memiliki distribusi normal dengan nilai p&gt;0,05, data antara kadar HDL dengan kelompok TST&lt;16,5 mm (p=0,133) dan TST≥16,5 mm (p=0,263) memiliki distribusi yang normal dengan p&gt;0,05, dan data antara rasio kadar LDL/HDL terhadap kelompok TST&lt;16,5 mm (p=0,240) memiliki distribusi normal dengan p&gt;0,05 dan kelompok TST ≥ 16,5 mm (p=0,014) memiliki distribusi tidak normal dengan p&lt;0,05.

a. Perbandingan kadar LDL pada kelompok TST<12,5 mm dan kelompok

  TST≥12,5 mm pada pria serta kelompok TST &lt;16,5 mm dan kelompok TST≥12,5 mm pada wanita.

  Pada responden pria, hasil distribusi antara kadar LDL dengan TST&lt;12,5 mm dan TST≥12,5 mm memiliki hasil distribusi yang normal dengan nilai p&gt;0,05 oleh karena normal digunakan uji T tidak berpasangan untuk melihat kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan p&gt;0,05 (p=0,648) (tabel XIV). Pada responden wanita, hasil distribusi antara kadar LDL dengan TST&lt;16,5 mm dan TST≥16,5 mm memiliki hasil distribusi normal dengan nilai p&gt;0,05 sehingga uji T tidak berpasangan digunakan untuk mengetahui kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh untuk uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan nilai p&gt;0,05 (p=0,229) (tabel XV).

  Hasil yang didapat peneliti tidak sesuai dengan penelitian Voruganti (2006), yang dilakukan pada 954 (dengan rentang usia 17-92 tahun) responden di Meksiko, dan mendapatkan hasil yang signifikan antara LDL dengan TST dengan nilai P&lt;0,05. Hal ini mengindikasikan bahwa responden yang didapat oleh peneliti memiliki faktor risiko terjadinya penyakit kardiovaskular, karena LDL menurut Breuer (2005), menyatakan bahwa LDL dalam darah sangat berhubungan dengan PJK, jika LDL meningkat, maka risiko untuk terjadi PJK akan meningkat.

  Berdasarkan penelitian Enas dan Senthilkumar (2001) menunjukkan bahwa kematian yang disebabkan oleh adanya penyakit PJK pada orang Amerika (USA, Meksiko) lebih tinggi dibandingkan dengan orang Asia. Hasil yang didapat oleh

  PJK karena meningkatnya kadar LDL dalam darah banyak terjadi pada usia 30-50 tahun, sedangkan responden pada penelitian ini memiliki range usia 18-24 tahun.

  Hal ini menunjukkan bahwa range usia peneliti kurang lebar dibandingkan dengan penelitian Voruganti (2006), sehingga hasil yang didapat berbeda.

b. Perbandingan kadar HDL pada kelompok TST<12,5 mm dan kelompok

  TST≥12,5 mm pada pria serta kelompok TST&lt;16,5 mm dan kelompok TST≥16,5 mm pada wanita.

  Pada responden pria, hasil distribusi antara kadar HDL dengan TST&lt;12,5 mm dan TST≥12,5 mm memiliki distribusi yang normal dengan p&gt;0,05 sehingga uji T tidak berpasangan digunakan untuk mengetahui kebermaknaanya. Hasil yang diperoleh untuk uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan p&gt;0,05 (p=0,853) (tabel XIV).Pada responden wanita, hasil distribusi antara kadar HDL dengan TST&lt;16,5 mm dan TST≥16,5 mm memiliki distribusi yang normal dengan p&gt;0,05 sehingga digunakan uji T tidak berpasangan untuk mengetahui kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh untuk uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan p&gt;0,05 (p=0,356) (tabel XV).

  Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Amrstrong, Balding, Gentle,and Kirby (2002), pada wanita dan pria menyatakan bahwa antara HDL dengan TST memiliki hasil yang berbeda tidak bermakna (p&gt;0,05). Penelitian ini sesuai dengan hasil peneliti, dimana didapat hasil yang berbeda tidak bermakna antara TST dan HDL. Nilai HDL dalam darah merupakan korelasi yang berlawanan dengan risiko terjadinya penyakit jantung koroner, dimana dengan meningkatkan dibuktikan. Hasil dari penelitian yang ada menunjukkan bahwa perubahan dari kadar HDL pada 146.890 responden menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan (P=0,12) dalam penurunan risiko PJK (Krumhotz, 2009). Menurut Kravitz (2012), HDL digunakan untuk mentransfer kolesterol dari atherosclerotic

  

plaque (merupakan penumpukan lemak dan substansi yang lain dan terakumulasi

  pada dinding arteri (Medical Dictionary, 2012) dalam pembuluh darah untuk dibawa ke hati dan kemudian di eksresikan, sehingga dapat disimpulkan bahwa HDL memiliki fungsi untuk mengurangi akumulasi tumpukan lemak (plaque) dalam saluran darah, sehingga bisa mengurangi risiko PJK. Oleh karena itu, sangatlah penting bagi kita untuk menjaga kadar HDL dalam darah.

  Hasil yang didapat perbandingan antara kadar HDL dengan TST&lt;12,5 mm dan TST≥12,5 mm untuk responden pria dan TST&lt;16,5 mm dan TST≥16,5 mm untuk responden wanita memiliki hasil yang berbeda tidak bermakna. Berdasarkan Meksawan (2004), menyatakan bahwa perubahan jumlah lemak yang masuk dalam tubuh, tidak mempengaruhi triceps skinfold thickness secara signifikan, yang artinya tidak ada perbedaan yang bermakna antara HDL dalam tubuh dengan triceps skinfold thickness atau dengan kata lain tidak berbeda bermakna.

  c. Perbandingan rasio kadar LDL/HDL pada kelompok TST&lt;12,5 mm dan kelompok TST≥12,5 mm pada pria serta kelompok TST&lt;16,5 mm dan kelompok TST≥16,5 mm pada wanita. Pada responden pria, hasil distribusi yang didapat antara rasio kadar normal dengan p&gt;0,05 sehingga uji T tidak berpasangan digunakan untuk menentukan kebermaknaannya. Hasil yang didapat untuk uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan nilai p&gt;0,05 (p=0,697) (tabel XIV).Pada responden wanita, hasil distribusi yang didapat antara rasio kadar LDL/HDL dengan TST&lt;16,5 mm dan TST≥16,5 mm memiliki distribusi yang tidak normal dengan p&lt;0,05 sehingga digunakan uji Man-Whitney untuk mengetahui kebermaknaannya. Hasil dari uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan nilai p&gt;0,05 (p=0,170) (tabel XV).

  Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Jain, Koley, and Shandu (2009) pada 30 orang wanita vegetarian dan 17 orang wanita non vegetarian, didapatkan hasil bahwa parameter skinfold thickness(biceps skinfold, triceps skinfold,

  

subscapular skinfold, suprailiac skinfold, abdominal skinfold ) yang digunakan

  tidak memiliki perbedaan yang bermakna dengan profil lipidnya (kolesterol total, HDL, trigliserid, LDL, VLDL, total kolesterol/HDL serta LDL/HDL).

  Berdasarkan hasilnya, perbandingan antara triceps skinfold dengan rasio LDL/HDL yaitu berbeda tidak bermakna dengan p&gt;0,05.

3. Karakteristik responden kelompok abdominal skinfold thickness

  Data untuk responden pria dapat dilihat antara kadar LDL dengan kelompok AST&lt;30,67 mm (p=0,795) dan kelompok AST≥30,67 mm (p=0,415) memiliki distribusi normal dengan nilai p&gt;0,05, data antara kadar HDL dengan kelompok AST&lt;30,67 mm (p=0,188)dan kelompok AST≥30,67 mm (p=0,372) memiliki distribui normal dengan p&gt;0,05, dan data antara rasio kadar LDL/HDL terhadap kelompok AST&lt;30,67 mm (p=0,238) dan kelompok AST≥30,67 mm (p=0,220) memiliki distribusi normal dengan p&gt;0,05.

  Data untuk responden wanita dapat dilihat antara kadar LDL dengan kelompok AST&lt;24,67 mm (p=0,589) dan kelompok AST≥24,67 mm (p=0,546) memiliki distribusi normal dengan nilai p&gt;0,05, data antara kadar HDL dengan kelompok AST&lt;24,67 mm (p=0,221) dan AST≥24,67 mm (p=0,166) memiliki distribusi yang normal dengan p&gt;0,05, dan data antara rasio kadar LDL/HDL terhadap kelompok AST&lt;24,67 mm (p=0,026) dan kelompok AST≥24,67 mm (p=0,032) memiliki distribusi tidak normal dengan p&lt;0,05.

  Menurut Freedman, Serdula, Srivanasan, and Berenson (2000), menjelaskan bahwa jumlah lemak dalam tubuh, terutama pada bagian abdominal, sangat berpengaruh pada kesehatan.Distribusi lemak pada daerah abdominal berhubungan dengan konsentrasi trigliserid, LDL, dan HDL.Berdasarkan hal tersebut, perlu dilakukan pengukuran pada daerah abdominal untuk mencegah terjadi berbagai macam penyakit kardiovaskuler.Menurut Demura and Sato (2007), pengukuran skinfold thickness pada daerah abdominal mengurangi pengukuran yang error disebabkan karena adanya level obesitas, pengukuran pada daerah ini, hasil error-nya lebih kecil dibandingkan dengan bagian pengukuran skinfold thickness yang lain.

a. Perbandingan kadar LDL pada kelompok AST<30,67 mm dan kelompok

  AST ≥30,67 mm pada pria serta kelompok AST&lt;24,67 mm dan kelompok AST≥24,67 mm pada wanita Pada responden pria, hasil distribusi antara kadar LDL dengan AST&lt;30,67 mm dan AST≥30,67 mm memiliki hasil distribusi yang normal dengan nilai p&gt;0,05 oleh karena normal digunakan uji T tidak berpasangan untuk melihat kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan p&gt;0,05 (p=0,324) (tabel XIV). Pada responden wanita, hasil distribusi antara kadar LDL dengan AST&lt;24,67 mm dan AST≥24,67 mm memiliki hasil distribusi normal dengan nilai p&gt;0,05 sehingga uji T tidak berpasangan digunakan untuk mengetahui kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh untuk uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan nilai p&gt;0,05 (p=0,336) (tabel XV).

  Penelitian yang dilakukan oleh Jain, et al., (2009), pada wanita vegetarian dan non-vegetarian dengan range usia 40-60 tahun menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan antara profil lemak yang diukur (LDL, HDL, trigiserida, VLDL, rasio kolesterol total/HDL, dan rasio LDL/HDL) dengan parameter antropometri yang diukur (berat badan, tinggi badan, BMI, biceps

  

skinfold thickness, subscapular skinfold thickness, suprailiac skinfold thickness,

triceps skinfold thickness, dan abdominal skinfold thickness) dengan nilai p&gt;0,05

  untuk abdominal skinfold thickness dengan LDL. Hasil yang didapat peneliti tidak sama dengan hasil penelitian yang dilakukan Kandil, Anwar, Fatouh, Salama, antara LDL dengan abdominal skinfold thickness pada anak usia 5-14 tahun yang termasuk kategori obesitas. Hal ini dikarenakan responden yang digunakan peneliti tidak semuanya mengalami obesitas sehingga hasil yang didapat berbeda dengan Kandil, et al., (2010) yang sampelnya obesitas.

  Penelitian yang dilakukan oleh peneliti mendapatkan hasil yang tidak signifikan karena berdasarkan penelitian Enas dan Senthilkumar (2001) menunjukkan bahwa kematian yang disebabkan oleh adanya penyakit PJK pada orang Amerika (USA, Meksiko) lebih tinggi dibandingkan dengan orang Asia.

  Hasil yang didapat oleh peneliti tidak sesuai hal ini karena Cullen, et al (2012), tingkat kejadian PJK karena meningkatnya kadar LDL dalam darah banyak terjadi pada usia 30-50 tahun. Meksawan et al., (2004), menyatakan bahwa perubahan jumlah lemak yang masuk dalam tubuh, tidak mempengaruhi abdominal skinfold

  

thickness secara signifikan, yang artinya ada perbedaan yang tidak bermakna

  antara LDL dalam tubuh dengan abdominal skinfold thickness atau dengan kata lain berbeda tidak bermakna.

b. Perbandingan kadar HDL pada kelompok AST<30,67 mm dan kelompok

  AST≥30,67 mm pada pria serta kelompok AST&lt;24,67 mm dan kelompok AST ≥24,67 mm pada wanita Pada responden pria, hasil distribusi antara kadar HDL dengan AST&lt;30,67 mm dan AST≥30,67 mm memiliki hasil distribusi yang normal dengan nilai p&gt;0,05 oleh karena normal digunakan uji T tidak berpasangan untuk melihat kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda tidak distribusi antara kadar HDL dengan AST&lt;24,67 mm dan AST≥24,67 mm memiliki hasil distribusi normal dengan nilai p&gt;0,05 sehingga uji T tidak berpasangan digunakan untuk mengetahui kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh untuk uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan nilai p&gt;0,05 (p=0,761) (tabel XV).

  Penelitian yang dilakukan oleh Jain, et al., (2009), pada wanita vegetarian dan non-vegetarian dengan range usia 40-60 tahun menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan antara profil lemak yang diukur (LDL, HDL, trigiserida, VLDL, rasio kolesterol total/HDL, dan rasio LDL/HDL) dengan parameter antropometri yang diukur (berat badan, tinggi badan, BMI, biceps

  

skinfold thickness, subscapular skinfold thickness, suprailiac skinfold thickness,

triceps skinfold thickness, dan abdominal skinfold thickness) dengan nilai p&gt;0,05

  untuk abdominal skinfold thickness dengan HDL. Penelitian Hassan (2012), pada kelompok anak berusia 8-10 tahun memiliki hasil yang tidak signifikan antara HDL dengan abdominal skinfold thickness (p=0,214), tetapi pada kelompok usia 11-13 tahun dan 14-16 tahun memiliki hasil yang signifikan (p=0,012 dan p=0,000). Hasil yang diperoleh peneliti berbeda karena menurut Meksawan (2004), menyatakan bahwa perubahan jumlah lemak yang masuk dalam tubuh, tidak mempengaruhi abdominal skinfold thickness secara signifikan, yang artinya tidak ada perbedaan yang bermakna antara HDL dalam tubuh dengan abdominal skinfold thickness atau dengan kata lain tidak berbeda bermakna. c. Perbandingan rasio kadar LDL/HDL pada kelompok AST&lt;30,67 mm dan kelompok AST≥30,67 mm pada pria serta kelompok AST&lt;24,67 mm dan kelompok AST≥24,67 mm pada wanita Pada responden pria, hasil distribusi antara rasio kadar LDL/HDL dengan

  AST&lt;30,67 mm dan AST≥30,67 mm memiliki hasil distribusi yang normal dengan nilai p&gt;0,05 oleh karena normal digunakan uji T tidak berpasangan untuk melihat kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan p&gt;0,05 (p=0,233) (tabel XIV). Pada responden wanita, hasil distribusi antara rasio kadar LDL/HDL dengan AST&lt;24,67 mm dan AST≥24,67 mm memiliki hasil distribusi tidak normal dengan nilai p&lt;0,05 sehingga uji Man-Whitney digunakan untuk mengetahui kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh untuk uji tersebut yaitu berbeda bermakna dengan nilai p&lt;0,05 (p=0,028) (tabel XV).

  Penelitian yang dilakukan oleh Jain, et al., (2009), pada wanita vegetarian dan non-vegetarian dengan range usia 40-60 tahun menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan antara profil lemak yang diukur (LDL, HDL, trigiserida, VLDL, rasio kolesterol total/HDL, dan rasio LDL/HDL) dengan parameter antropometri yang diukur (berat badan, tinggi badan, BMI, biceps

  

skinfold thickness, subscapular skinfold thickness, suprailiac skinfold thickness,

triceps skinfold thickness, dan abdominal skinfold thickness dengan nilai p&gt;0,05

  untuk abdominal skinfold thickness dengan rasio LDL/HDL. Berdasarkan penelitian Ghosh, Ghosh and Maity (2008), yang dilakukan pada 26 sampel

  

obtusifolia yang bisa menurunkan kadar lemak dalam darah menunjukkan hasil

  perbedaan yang tidak signifikan (p&gt;0,05) antara rasio LDL/HDL pada profil pengukuran antropometri (BMI, WHR, dan AST), hasil setelah 3 bulan pemakaian masih menunjukkan hasil yang tidak signifikan. Hasil yang diperoleh sama dengan hasil yang diperoleh peneliti yaitu berbeda tidak bermakna. Hasil peneliti pada sampel wanita memiliki hasil yang berbeda bermakna antara rasio LDL/HDL dengan abdominal skinfold thickness. Penelitian ini didukung oleh penelitian Natalia (2011), yang menyatakan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara rasio LDL/HDL dengan abdominal skinfold thickness (p=0,026).

4. Karakteristik responden kelompok suprailiac skinfold thickness

  Data penelitian mengenai karakteristik suprailiac skinfold thickness (SIT) pada responden dibagi menjadi 2 kelompok dimana menurut Junior et al (2012), nilai standar suprailiac skinfold thickness untuk pria yaitu 17,9 mm dan untuk wanita 19,8 mm.

  Data untuk responden pria dapat dilihat antara kadar LDL dengan kelompok SIT&lt;17,9 mm (p=0,374) dan kelompok SIT≥17,9 mm (p=0,824) memiliki distribusi normal dengan nilai p&gt;0,05, data antara kadar HDL dengan kelompok SIT&lt;17,9 mm (p=0,247) memiliki distribui normal dengan p&gt;0,05 dan SIT≥17,9 mm (p=0,002) memiliki distribusi yang tidak normal dengan p&lt;0,05, dan data antara rasio kadar LDL/HDL terhadap kelompok SIT&lt;17,9 mm (p=0,046) memiliki distribusi tidak normal dengan p&lt;0,05 dan kelompok SIT≥17,9 mm (p=0,595) memiliki distribusi normal dengan p&gt;0,05.

  Data untuk responden wanita dapat dilihat antara kadar LDL dengan kelompok SIT&lt;19,8 mm (p=0,935) dan kelompok SIT≥19,8 mm (p=0,212) memiliki distribusi normal dengan nilai p&gt;0,05, data antara kadar HDL dengan kelompok SIT&lt;19,8 mm (p=0,055) dan SIT≥19,8 mm (p=0,280) memiliki distribusi yang normal dengan p&gt;0,05, dan data antara rasio kadar LDL/HDL terhadap kelompok SIT&lt;19,8 mm (p=0,087) memiliki distribusi normal dengan p&gt;0,05 dan kelompok SIT≥19,8 mm (p=0,049) memiliki distribusi tidak normal dengan p&lt;0,05.

a. Perbandingan kadar LDL pada kelompok SIT<17,9 mm dan kelompok

  SIT≥17,9 mm pada pria serta kelompok SIT&lt;19,8 mm dan kelompok SIT≥19,8 mm pada wanita Pada responden pria, hasil distribusi antara kadar LDL dengan SIT&lt;17,9 mm dan SIT≥17,9 mm memiliki hasil distribusi yang normal dengan nilai p&gt;0,05 oleh karena normal digunakan uji T tidak berpasangan untuk melihat kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan p&gt;0,05 (p=0,670) (tabel XIV).Pada responden wanita, hasil distribusi antara kadar LDL dengan SIT&lt;19,8 mm dan SIT≥19,8 mm memiliki hasil distribusi yang normal dengan nilai p&gt;0,05 oleh karena normal digunakan uji T tidak berpasangan untuk melihat kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan p&gt;0,05 (p=0,122) (tabel XV).

  Berdasarkan penelitian Mesa (2006), menyatakan bahwa hampir seluruh metode antroprometri memberikan perbandingan yang tidak bermakna dengan digunakan oleh Mesa (2006), ini antara lain pengukuran suprailiac skinfold

  

thickness (SIT) yang dibandingkan dan dikorelasikan dengan LDL, HDL,

  kolesteroltotal, trigiserida, dan glukosa. Hasil yang diperoleh yaitu perbandingan antara SIT dengan profil lipid (LDL) berbeda tidak bermakna dengan p&gt;0,05 dengan korelasi yang berbeda tidak bermakna juga (p&lt;0,001).

b. Perbandingan kadar HDL pada kelompok SIT<17,9 mm dan kelompok

  SIT≥17,9 mm pada pria serta kelompok SIT&lt;19,8 mm dan kelompok SIT≥19,8 mm pada wanita Pada responden pria, hasil distribusi antara kadar HDL dengan SIT&lt;17,9 mm dan SIT≥17,9 mm memiliki hasil distribusi yang tidak normal dengan nilai p&lt;0,05 oleh karena tidak normal digunakan uji Man-Whitney untuk melihat kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan p&gt;0,05 (p=0,087) (tabel XIV).Pada responden wanita, hasil distribusi antara kadar HDL dengan SIT&lt;19,8 mm dan SIT≥19,8 mm memiliki hasil distribusi yang normal dengan nilai p&gt;0,05 oleh karena normal digunakan uji T tidak berpasangan untuk melihat kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda tidak bermakna dengan p&gt;0,05 (p=0,434) (tabel XV).

  Berdasarkan penelitian Mesa (2006), menyatakan bahwa hampir seluruh metode antroprometri memberikan perbandingan yang tidak bermakna dengan kadar lipid dalam darah terkait dengan risiko penyakitnya. Parameter yang digunakan oleh Mesa (2006), ini antara lain pengukuran suprailiac skinfold

  

thickness (SIT) yang dibandingkan dan dikorelasikan dengan LDL, HDL, antara SIT dengan profil lipid (HDL) berbeda tidak bermakna dengan p&gt;0,01 dengan korelasi yang berbeda tidak bermakna juga (p&lt;0,001).

  c. Perbandingan rasio kadar LDL/HDL pada kelompok SIT&lt;17,9 mm dan kelompok SIT≥17,9 mm pada pria serta kelompok SIT&lt;19,8 mm dan kelompok SIT≥19,8 mm pada wanita Pada responden pria, hasil distribusi antara rasio kadar LDL/HDL dengan

  SIT&lt;17,9 mm dan SIT≥17,9 mm memiliki hasil distribusi yang tidak normal dengan nilai p&lt;0,05 oleh karena tidak normal digunakan uji Man-Whitney untuk melihat kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda bermakna dengan p&lt;0,05 (p=0,014) (tabel XIV).Pada responden wanita, hasil distribusi antara rasio kadar LDL/HDL dengan SIT&lt;19,8 mm dan SIT≥19,8 mm memiliki hasil distribusi yang tidak normal dengan nilai p&lt;0,05 oleh karena normal digunakan uji Man-Whitney untuk melihat kebermaknaannya. Hasil yang diperoleh dari uji tersebut yaitu berbeda bermakna dengan p&lt;0,05 (p=0,002) (tabel XV).

  Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Jain, et al., (2009) pada 30 orang wanita vegetarian dan 17 orang wanita non vegetarian, didapatkan hasil bahwa parameter skinfold thickness yang digunakan oleh peneliti memiliki perbedaan yang bermakna dengan profil lipidnya. Parameter skinfold thickness yang digunakan oleh peneliti ini yaitu bicepss skinfold, triceps skinfold,

  

subscapular skinfold, suprailiac skinfold, abdominal skinfold dan parameter lipid

  yang dihitung yaitu kolesterol total, HDL, trigliserid, LDL, VLDL, total

  

suprailiac skinfold dengan rasio LDL/HDL yaitu berbeda bermakna dengan

p&lt;0,05.

C. Korelasi Body Fat Percentage, triceps skinfold thickness, abdominal

  skinfold thickness, dan suprailiac skinfold thickness terhadap kadar LDL, HDL, dan rasio LDL/HDL

  Sebelum melakukan uji korelasi harus diketahui dahulu data yang diperoleh normal atau tidak. Menurut Dahlan (2012), suatu data yang jumlah sampelnya lebih dari 50 responden menggunakan uji Kolmogorov-Smirnov untuk mengetahui distribusinya normal atau tidak, sedangkan untuk sampel yang berjumlah lebih dari atau sama dengan 50 responden digunakan uji Shapiro-Wilk untuk mengetahui normalitasnya, dan suatu data dikatakan normal jika nilai signifikansi (p) lebih dari 0,05.

  Setelah diketahui normalitasnya, jika distribusi dari kedua variabel data tersebut normal maka untuk menguji korelasinya digunakan uji Pearson atau jika salah satu atau kedua data tidak normal maka digunakan uji Spearman. Taraf kepercayaan yang dugunakan yaitu 95% dan uji hipotesis dilakukan dengan melihat nilai signifikansi kurang dari 0,05 (Dahlan, 2012). Tabel hasil korelasi dapat dilihat pada tabel XVIII untuk pria dan tabel XIX untuk wanita.

  64 Tabel XVIII. Hasil korelasi pada pria

  Body fat percentage Triceps skinfold thickness Abdominal skinfold thickness

  Suprailiac skinfold thickness

Profil lipid r p r p r p r p

LDL 0,434 0,001 0,379 0,003 0,460 0,000 0,442 0,001

  HDL -0,292 0,026 -0,395 0,002 -0,311 0,011 -0.315 0,016 Rasio LDL/HDL 0,481 0,000 0,464 0,000 0,488 0,000 0,466 0,000 Tabel XIX. Hasil korelasi pada wanita

  Body fat percentage Triceps skinfold thickness Abdominal skinfold thickness

  Suprailiac skinfold thickness

Profil lipid r p r p r p r p

LDL 0,348 0,004 0,352 0,004 0,314 0,010 0,301 0,013

  HDL -0,246 0,045 -0,137 0,270* -0,141 0,256* -0,351 0,004 Rasio LDL/HDL 0,410 0,001 0,315 0,009 0,384 0,004 0,438 0,000

1. Korelasi body fat percentage dengan kadar LDL

  Pada tabel XVII untuk pria, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara body fat percentage dengan kadar LDL dengan nilai r=0,434 dan p=0,001. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan sedang (0,4-&lt;0,6) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan body fat percentageberbanding lurus dengan kenaikan kadar LDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 8).

  

Gambar 8. Grafik sebar body fat percentage terhadap kadar LDL pada pria

  Pada tabel XIX untuk wanita, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara body fat percentage dengan kadar LDL dengan nilai r=0,348 dan p=0,004. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan lemah (0,2-&lt;0,4) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan body fat percentage berbanding lurus dengan kenaikan kadar LDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar9).

  

Gambar 9. Grafik sebar body fat percentage terhadap LDL pada wanita

  Hasil penelitian yang diperoleh peneliti, sesuai dengan penelitian dari Deneker, Thorsson, Karlsson, Linden, Wollmer, and Andersen (2012), yang menyatakan bahwa terdapat korelasi yang signifikan antara body fat

  

percentage dengan LDL dengan r=0,18 dan p&lt;0,05 pada 170 orang (92 pria dan 78

  wanita). Penelitian Novaes, et al., (2007) menyatakan bahwa korelasi antara body dengan LDL pada anak-anak usia 6-8 tahun memiliki hasil yang

  fat percentage

  berbeda tidak bermakna dengan nilai r=0,191 dan p=0,056. Penelitian serupa dilakukan oleh Nakanishi, et al., (2000), dengan hasil korelasi antara body fat

  

percentage dengan LDL yaitu korelasi bermakna dengan nilai r=0,216 dan

  p&lt;0,001 pada 1271 karyawan pria dengan rentang usia 25-59 tahun. Penelitian Ghorbanian (2012) pada 65 pria dan 45 wanita dengan rentang usia 23-59 tahun menghasilkan korelasi antara body fat percentage dengan LDL pada pria yaitu korelasi yang bermakna (p&lt;0,001) dengan nilai r=0,855 dan p&lt;0,001, dan untuk wanita memiliki korelasi yang tidak bermakna dengan nilai r=0,211 dan p=0,164.

  LDL merupakan salah satu faktor penting yang bisa mempengaruhi risiko dari PJK/ateroskeloris, karena LDL yang meningkat jumlahnya merupakan faktor menyebabkan terjadinya aterosklerosis, phenotypeini tergantung dari sifat genetik tiap orang) yang bisa menyebabkan terjadinya PJK (NCEP ATP, 2002). Hasil yang didapat peneliti menyatakan bahwa ada korelasi positif bermakna antara

  

body fat percentage dengan kadar LDL, yang berarti kenaikan dari body fat

percentage , menyebabkan peningkatan kadar LDL. Peningkatan LDL dalam

  darah menyebabkan tingginya risiko terjadinya PJK. Kesimpulan yang dapat diambil yaitu peningkatan body fat percentage bisa menjadi prediktor peningkatan risiko PJK.

  Penelitian yang dilakukan oleh Wilson, Agostino, Levy, Belanger, Silbershatz, and Kannel (2000), yang dilakukan pada 2489 pria dan 2856 wanita dengan range usia 30-74 tahun selama 12 tahun menyatakan bahwa sebanyak 383 pria dan 227 wanita yang memiliki PJK berhubungan dengan perubahan dari tekanan darah, kolesterol total, LDL, dan HDL (p&lt;0,001). Hal ini secara jelas menyatakan bahwa ada hubungan antara risiko PJK dengan perubahan LDL dalam darah. Menurut Scott (2011), orang yang memiliki body fat percentage diatas normal bisa mengakibatkan timbulnya berbagai penyakit kardiovaskular dibandingkan dengan kelompok yang dibawah rata-rata.

2. Korelasi body fat percentage dengan kadar HDL

  Pada tabel XVIII untuk pria, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi negatif bermakna (p&lt;0,05) antara body fat percentage dengan kadar LDL dengan nilai r=-0,292 dan p=0,026. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan lemah (0,2- &lt;0,4) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi negatif yang kenaikan kadar HDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi negatif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari atas ke bawah (Gambar 10).

  

Gambar 10 Grafik sebar body fat percentage terhadap kada HDL pada pria

  Pada tabel XIX untuk wanita, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi negatif bermakna (p&lt;0,05) antara body fat percentage dengan kadar HDL dengan nilai r==0,246 dan p=0,045. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan lemah (0,2- &lt;0,4) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi negatif yang artinya, dengan adanya kenaikan body fat percentage berbanding terbalik dengan kenaikan kadar HDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi negatif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari atas ke bawah(Gambar 11).

  

Gambar 11. Grafik sebar body fat percetage terhadap kadar HDL pada wanita Hasil penelitian yang diperoleh peneliti, sesuai dengan penelitian dari Deneker, et al (2012), yang menyatakan bahwa terdapat korelasi negatif yang signifikan antara body fat percentage dengan HDL dengan nilai r=-0,23 dan p&lt;0,05 dengan jumlah sampel 170 orang (92 pria dan 78 wanita). Penelitian Novaes, et al., (2007) menyatakan bahwa korelasi antara body fat percentage dengan HDL pada anak-anak usia 6-8 tahun memiliki hasil yang berbeda tidak bermakna dengan nilai r=-0,095 dan p=0,343.Hal ini karena usia responden penelitian Novaes, et al., (2007) belum termasuk dalam range 30-50 yang menurut Cullen, et al., (2012) usia ini merupakan usia yang rentan dengan peningkatan risiko PJK. Nakanishi, et al., (2000), dengan hasil korelasi antara body fat

  

percentage dengan HDL yaitu korelasi bermakna dengan nilai r=-0,321 dan

  p&lt;0,001 yang dilakukan pada 1271 karyawan pria dengan rentang usia 25-59 tahun. Penelitian Ghorbanian (2012) pada 65 pria dan 45 wanita dengan rentang usai 23-59 tahun menghasilkan korelasi antara body fat percentage dengan HDL pada pria yaitu korelasi yang tidak bermakna dengan nilai r=-0,118 dan p=0,349 dan pada wanita korelasinya tidak bermakna dengan nilai r=-0,093 dan p=0,544. Penelitian Mikirova, Casciari, Hunnunghake, and Beezley (2011), memiliki hasil korelasi r=-0,43 dan p&lt;0,05antara body fat percentage dengan HDL.

  Kadar HDL dalam darah kurang dari 40 mg/dL bisa menaikkan kemungkinan terjadinya penyakit jantung (United Health Care , 2012).Berdasarkan NCEP ATP III (2002) penurunan 1% dari kadar HDL bisa menyebabkan peningkatan 2-3% penyakit kardiovaskuler. Hasil penelitian yang

  

body fat percentage dengan kadar HDL dalam darah, yang artinya peningkatan

body fat percentage bisa menurunkan kadar HDL dalam darah. Kadar HDL yang

  menurun dalam darah bisa meningkatkan risiko terjadinya penyakit kardiovaskuler.

  Penelitian yang dilakukan oleh Wilson, et al (2000), yang dilakukan pada 2489 pria dan 2856 wanita dengan range usia 30-74 tahun selama 12 tahun menyatakan bahwa sebanyak 383 pria dan 227 wanita yang memiliki PJK berhubungan dengan perubahan dari tekanan darah, kolesterol total, LDL, dan HDL (p&lt;0,001). Hal ini secara jelas menyatakan bahwa ada hubungan antara risiko PJK dengan perubahan HDL dalam darah. Penelitian Menke, Muntner, Wildman, Reynolds, and He (2007) menyatakan adanya hubungan yang signifikan (p&lt;0,001) peningkatan body fat percentage dan penurunan kadar HDL dengan penyakit hipertensi.

3. Korelasi body fat percentage dengan rasio kadar LDL/HDL

  Pada tabel XVIII untuk pria, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara body fat percentage dengan rasio kadar LDL/HDL dengan nilai r=0,481 dan p=0,000. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan sedang (0,4-&lt;0,6) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan body fat percentage berbanding lurus dengan kenaikan kadar HDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 12).

  

Gambar 12. Grafik sebar body fat percentage terhadap rasio kadar LDL/HDL pada pria

  Pada tabel XIX untuk wanita, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara body fat percentage dengan rasio kadar LDL/HDL dengan nilai r=0,410 dan p=0,001. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan sedang (0,4-&lt;0,6) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan body fat percentage berbanding lurus dengan kenaikan kadar HDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 13).

  

Gambar 13. Grafik sebar body fat percentage terhadap rasio LDL/HDL pada wanita

  Hasil penelitian yang diperoleh peneliti, sesuai dengan penelitian dari Deneker, et al., (2012), yang menyatakan bahwa terdapat korelasi yang signifikan p&lt;0,05 pada sampel 170 orang (92 pria dan 78 wanita). Nakanishi, et al., (2000), dengan hasil korelasi antara body fat percentage dengan LDL yaitu korelasi bermakna dengan nilai r=0,338 dan p=&lt;0,001pada 1271 karyawan pria dengan rentang usia 25-59 tahun. Penelitian Ghorbanian (2012), pada 65 pria dan 45 wanita dengan rentang usai 23-59 tahun menghasilkan korelasi antara body fat

  

percentage dengan rasio LDL/HDL pada pria yaitu korelasi yang tidak bermakna

  dengan nilair=0,215 dan p=0,085 serta pada wanita menghasilkan korelasi yang tidak bermakna dengan nilair=0,125 dan p=0,412. Penelitian Mikirova,et al., (2011), memiliki hasil korelasi yang kuat antara body fat percentage dengan rasio LDL/HDL dengan p&lt;0,05 dan r=0,7.

  Rasio LDL/HDL dapat digunakan untuk mengidentifikasi faktor risiko penyakit jantung koroner, dan rasio ini menunjukkan bisa menjadi faktor risiko yang kuat untuk penyakit jantung koroner dibandingkan dengan LDL atau HDL (Grover, et al., 2003). Dimana menurut Fernandez and Webb (2008), terjadi peningkatan pada rasio LDL/HDL yaitu antara 3,7-4,3 bisa terjadi risiko penyakit jantung koroner. Berdasarkan hasil penelitian yang didapat menunjukkan terdapat korelasi yang positif bermakna antara body fat percentage dengan rasio LDL/HDL, yang artinya semakin meningkatnya body fat percentage meningkat pula rasio LDL/HDL dalam tubuh. Peningkatan rasio LDL/HDL dalam tubuh bisa meningkatkan risiko terjadinya PJK. Dapat disimpulkan bahwa body fat

  

percentage bisa digunakan sebagai prediktor terjadinya PJK, bersamaan dengan

meningkatnya rasio LDL/HDL.

  Penelitian Scott, Lohman, Cussler, Williams, Morrison, and Horn (2011), menyatakan bahwa dalam studi body fat percentage pada wanita dan pria berhubungan dengan 20-25% dalam risiko penyakit PJK untuk pria dan 30-35% untuk wanita, sehingga body fat percentage memiliki hubungan dengan PJK.

  Penelitian tersebut juga menyatakan bahwa dengan mengubah profil lemak terutama LDL, HDL, rasio LDL/HDL dan trigliserida menghasil penurunan risiko terjadinya PJK.

4. Korelasi triceps skinfold thickness terhadap LDL

  Dapat dilihat pada tabel XVIII untuk pria, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara triceps skinfold thickness dengan kadar LDL dengan nilai r=0,379 dan p=0,003. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan lemah (0,2-&lt;0,4) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan triceps skinfold thickness berbanding lurus dengan kenaikan kadar LDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 14).

  

Gambar 14. Grafik sebar triceps skinfold thickness terhadap LDL pada pria Dapat dilihat pada tabel XIX untuk wanita, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara triceps skinfold thickness dengan kadar LDL dengan nilai r=0,352 dan p=0,004. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan lemah (0,2-&lt;0,4) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan triceps skinfold thickness berbanding lurus dengan kenaikan kadar LDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 15).

  

Gambar 15. Grafik sebaran triceps skinfold thickness terhadap LDL pada wanita

  Berdasarkan penelitian Freedman,et al.,(2000), memberikan hasil korelasi positif bermakna antara TST dengan LDL dengan nilai r=0,22 dan p&lt;0,001 dengan kemungkinan menjadi faktor risiko yaitu 11, dimana menurut Freedman,et

  

al., (2000) perhitungan statistik ≥ 3 bisa menjadi prediktor faktor risik o dengan

  nilai signifikansi pada 0,001. Penelitian Freedman,et al., kemudian dilanjutkan dengan jumlah responden 6866 orang (2009) dengan hasil korelasi yang positif bermakna antara LDL dengan TST dengan nilai p&lt;0,001 dan r=0,17. Pada penelitian Pimentel, Arimura, Moura, Silva,and Sousa (2010), yang dilakukan hasil dari keempat model tersebut memiliki hasil korelasi yang signifikan antara LDL dengan TST dengan nilai korelasi pada model crude r=0,44 dan p&lt;0,05, model 1 r=0,42 dan p&lt;0,05 dan model 2 r=0,05 dan p&lt;0,05, sedangkan pada model 4 r=0,35 dan p&lt;0,05. Berdasarkan penelitian Lohman, (2000) pada responden wanita yang sedang melakukan penurunan berat badan, pada bulan keenam melakukan pengukuran untuk triceps dan LDL, dan memberikan korelasi yang signifikan dengan r=0,377 dan p&lt;0,01. Sedangkan pada bulan sebelumnya yaitu bulan ketiga tidak dilakukan pengukuran. Pada penelitian yang dilakukan Christasani (2011), didapatkan hasil korelasi yang tidak bermakna antara TST dengan LDL dengan nilai p&gt;0,05 dan r=0,279. Hasil ini berbeda dengan yang didapat peneliti karena hampir setengah dari responden yang digunakan peneliti memiliki nilai LDL yang mendekati optimal atau cukup tinggi (tabel VIII dan IX).

  LDL merupakan salah satu faktor penting yang bisa mempengaruhi risiko dari PJK/ateroskeloris, karena LDL yang meningkat jumlahnya merupakan faktor terbentuknya atherogenic lipoprotein(merupakan phenotype dari LDL yang dapat menyebabkan terjadinya aterosklerosis, phenotypeini tergantung dari sifat genetik tiap orang) yang bisa menyebabkan terjadinya PJK (NCEP ATP, 2002). Hasil yang didapat peneliti menyatakan bahwa ada korelasi positif bermakna antara

  

tricep skinfold thickness dengan kadar LDL, yang berarti kenaikan dari tricep

skinfold thickness , menyebabkan peningkatan kadar LDL. Peningkatan LDL

  dalam darah menyebabkan tingginya risiko terjadinya PJK.Kesimpulan yang dapat diambil yaitu peningkatan tricep skinfold thickness bisa menjadi prediktor

  Penelitian Freedman, et al., (2009), mendapatkan hasil yaitu terdapat korelasi antara pengukuran lemak (LDL, HDL, dan trigliserida) dan faktor risiko dalam pengukuran tricep skinfold thickness yaitu sebesar r=0,44 dengan p&lt;0,001. Hal ini membuktikan bahwa, tricep skinfold thickness terhadap profil lemak memiliki korelasi.penelitian Fujimoto, Bergstrom, Boyko, Chen, Leoneti, Morris,

  

et al., (2000), pada 175 laki-laki jepang-amerika dengan PJK, yang dilakukan

  selama 10 tahun, pada orang yang terkena PJK, memiliki nilai tricep skinfold

  

thickness lebih besar dibandingkan dengan yang tidak terkena PJK. Menurut

  Voruganti (2006), yang dilakukan pada 954 (dengan rentang usia 17-92 tahun) responden di Meksiko, dan mendapatkan hasil yang signifikan antara LDL dengan TST dengan nilai P&lt;0,05. Hal ini mengindikasikan bahwa responden yang didapat oleh peneliti memiliki faktor risiko terjadinya penyakit kardiovaskular, karena LDL menurut Breuer (2005), menyatakan bahwa kadar LDL dalam darah sangat berhubungan dengan PJK, jika LDL meningkat, maka risiko untuk terjadi PJK akan meningkat.

5. Korelasi triceps skinfold thickness terhadap kadar HDL

  Dapat dilihat pada tabel XVIII untuk pria, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi negatif bermakna (p&lt;0,05) antara triceps skinfold thickness dengan kadar HDL dengan nilai r=-0,395 dan p=0,002. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan lemah (0,2-&lt;0,4) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi negatif yang artinya, dengan adanya kenaikan triceps skinfold thickness berbanding terbalik dengan kenaikan kadar HDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi negatif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari atas ke bawah (Gambar 16).

  

Gambar 16. Grafik sebar triceps skinfold thickness terhadap HDL pada pria

  Dapat dilihat pada tabel XIX untuk wanita, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi tidak bermakna (p&gt;0,05) antara triceps skinfold thickness dengan kadar HDL dengan nilai r=-0,137 dan p=0,270. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan sangat lemah (0,0-&lt;0,2) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi negatif yang artinya, dengan adanya kenaikan triceps skinfold

  

thickness berbanding terbalik dengan kenaikan kadar HDL dalam darah. Gambar

  grafik yang menunjukkan korelasi negatif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari atas ke bawah (Gambar 17).

  

Gambar 17. Grafik sebaran triceps skinfold thickness terhadap HDL pada wanita

  Berdasarkan penelitian Freedman,et al.,(2000), memberikan hasil adanya korelasi positif bermakna antara TST dengan HDL dengan nilai r=-0,20 dan p&lt;0,001 dengan kemungkinan menjadi faktor risiko yaitu 12, dimana menurut Freedman,et al., (2000) perhitungan statistik ≥ 3 bisa menjadi prediktor faktor risiko dengan nilai signifikansi pada 0,001. Penelitian Freedman,et al., kemudian dilanjutkan dengan jumlah responden 6866 orang (2009) dengan hasil korelasi yang negatif bermakna antara LDL dengan TST dengan nilai r=-0,20 dan p&lt;0,001. Berdasarkan penelitian Sanlier and Yabanci (2007), didapatkan korelasi yang bermakna antara TST dengan HDL dalam darah yang dilakukan pada responden berjumlah 355 orang dengan nilai p&lt;0,05 dan r=-0,33.Pada penelitian Pimentel, et al., (2010), yang dilakukan pada 29 wanita yang dilakukan selama 3 bulan dan dilakukan dalam 4 model, hasil dari keempat model tersebut memiliki hasil korelasi negatif yang signifikan antara HDL dengan TST dengan nilai korelasi pada model cruder=-0,13 dan p&lt;0,05, model 1 r=-0,21 dan p&lt;0,05, model 2r=-0,05 dan p&lt;0,05, sedangkan pada model 4 r=0,35 dan p&lt;0,05. Penelitian yang dilakukan Lohman, (2000) pada wanita yang menerima perlakuan pengurangan berat badan pada bulan ketiga diukur LDL dan TSTnya dan hasilnya terdapat korelasi yang negatif bermakna dengan nilair=-0,479 dan p=&lt;0,01 sedangkan pada bulan keenam tidak lakukan pengukuran.Hasil penelitian ini memiliki hasil yang serupa dengan penelitian Chritasani (2011), dimana antara TST dengan HDL memiliki korelasi negatif dengan kekuatan korelasi yang lemah, yaitu nilai p=0,009 dan nilai r=0,310.Hasil korelasi pada wanita didapat hasil yang tidak

  

shape banyak pada pria (National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney

Diseases, 2008).Pear shape merupakan bentuk tubuh dimana penimbunan

  lemaknya terdapat pada daerah pinggang lebih banyak dibandingkan pada daerah lengan, sehingga triceps skinfold thickness kurang bisa menggambarkan hasil korelasi pada wanita.

  Peningkatan TST yang disertai menurunnya kadar HDL dalam darah memiliki hubungan yang erat dengan faktor risiko penyakit kardiovaskular (Chritasani, 2011).Kadar HDL dalam darah kurang dari 40 mg/dL bisa menaikkan kemungkinan terjadinya penyakit jantung (United Health Care , 2012).Berdasarkan NCEP ATP III (2002) penurunan 1% dari kadar HDL bisa menyebabkan peningkatan 2-3% penyakit kardiovaskuler. Hasil penelitian yang diperoleh yaitu korelasi negatif bermakna antara triceps skinfold thicknessdengan HDL, yang artinya meningkatnya triceps skinfold thicknessberhubungan dengan penurunan HDL dalam darah.Penurunan HDL dalam daram berhubungan dengan peningkatan risiko PJK.Kesimpulan yang dapat diambil, peningkatan triceps skinfold thickness bisa menjadi prediktor untuk meningkatnya PJK.

6. Korelasi triceps skinfold thickness terhadap rasio kadar LDL/HDL

  Pada tabel XVIII untuk pria, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara triceps skinfold thickness dengan rasio kadar LDL/HDL dengan nilai r=0,464 dan p=0,000. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan sedang (0,4-&lt;0,6) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan triceps skinfold thickness grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 18).

  

Gambar 18. Grafik sebar triceps skinfold thickness dengan rasio LDL/HDL pada pria

  Pada tabel XIX untuk wanita, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara triceps skinfold thickness dengan rasio kadar LDL/HDL dengan nilai r=0,315 dan p=0,009. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan lemah (0,2-&lt;0,4) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan triceps skinfold thickness berbanding lurus dengan kenaikan rasio kadar LDL/HDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 19).

  

Gambar 19. Grafik sebar triceps skinfold thickness terhadap rasio LDL/HDL pada wanita

  Berdasarkan penelitian dari Freedman, et al., (2000) memperoleh hasil korelasi positif antara TST dengan rasio LDL/HDL dengan r=0,50 dan p&lt;0,05.

  Dalam penelitiannya Freedman, et al., (2000) juga menyatakan bahwa terjadi perubahan antara pengambilan pada tahun pertama dan tahun keenam, hal ini berkaitan dengan perubahan tinggi dan berat badan dari responden. Hasil penelitian yang diperoleh peneliti, sesuai dengan hasil Christasani (2011), yaitu memiliki korelasi yang positif bermakna dengan nilai p=0,010 dan r= 0,307.

  Rasio LDL/HDL dapat digunakan untuk mengidentifikasi faktor risiko penyakit jantung koroner, dan rasio ini menunjukkan bisa menjadi faktor risiko yang kuat untuk penyakit jantung koroner dibandingkan dengan LDL atau HDL (Grover, et al., 2003). Dimana menurut Fernandez and Webb (2008), terjadi peningkatan pada rasio LDL/HDL yaitu antara 3,7-4,3 bisa terjadi risiko penyakit jantung koroner.Hasil penelitian yang diperoleh peneliti yaitu adanya korelasi positif bermakna antara triceps skinfold thickness dengan rasio LDL/HDL menunjukkan bahwa peningkatan triceps skinfold thickness berhubungan dengan peningkatan rasio LDL/HDL.Peningkatan LDL/HDL berhubungan dengan peningkatan risiko PJK.Kesimpulan yang dapat diambil, dengan meningkatnya triceps skinfold thickness bisa menjadi prediktor meningkatnya risiko PJK.

  Berdasarkan penelitian Kim, Meade, and Haines (2006), pada 1151 pria dan 699 wanita mendapatkan hasil yaitu orang yang memiliki triceps skinfold

  

thickness yang besar akan mengalami risiko penyakit CHD yang fatal, dengan

  nilai perbedaan yang bermakna (p&lt;0,05). Peningkatan rasio LDL/HDL memiliki sudah bisa membuktikan adanya peningkatan pada triceps skinfold thickness dan peningkatan rasio LDL/HDL bisa menjadi prediktor terjadinya PJK.

7. Korelasi abdominal skinfold thickness terhadap LDL

  Pada tabel XVIII untuk pria, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara abdominal skinfold thickness dengan kadar LDL dengan nilai r=0,460 dan p=0,000. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan sedang (0,4-&lt;0,6) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan abdominal skinfold thickness berbanding lurus dengan kenaikan kadar LDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 20).

  

Gambar 20. Grafik sebar abdominal skinfold thickness terhadap LDL pada pria

  Pada tabel XIX untuk wanita, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara abdominal skinfold thickness dengan kadar LDL dengan nilai r=0,314 dan p=0,010. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan lemah (0,2-&lt;0,4) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan abdominal skinfold grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 21).

  

Gambar 21. Grafik sebar abdominal skinfold thickness terhadap LDL pada wanita

  Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Lohman, (2000) didapatkan korelasi yang positif bermakna dengan p&lt;0,01 dan r=0,376. Penelitian ini dilakukan pengukuran pada bulan ketiga dan keenam, hasil korelasi di atas yaitu pada bulan ketiga, sedangkan pada bulan keenam hasil yang diperoleh sama.Penelitian yang dilakukan oleh Hassan (2010), pada anak dengan usia 7-11 tahun didapatkan korelasi yang positif bermakna antara LDL dengan AST dengan nilai korelasi untuk pria yaitu r=0,082 dan p&lt;0,05 dan untuk wanita nilai r=0,098 dan p&lt;0,05. Kemudian Hassan melanjutkan penelitian yang dilakukan pada kelompok anak 8-11 tahun, 11-13 tahun, dan 14-16 tahun(2012), dengan hasil penelitian pada anak usia 8-11 tahun dengan jumlah 16 responden antara LDL dengan AST menghasilkan korelasi yang positif signifikan dengan nilai r=0,494 dan p&lt;0,05, pada anak usia 11-13 tahun dengan jumlah responden 29 orang menghasilkan korelasi yang signifikan dengan nilai r=0,01 dan p&lt;0,05, dan pada anak usia 14-16 tahun didapatkan korelasi postitif signifikan dengan nilai r=0,151

  LDL merupakan salah satu faktor penting yang bisa mempengaruhi risiko dari PJK/ateroskeloris, karena LDL yang meningkat jumlahnya merupakan faktor terbentuknya atherogenic lipoprotein (merupakan phenotype dari LDL yang dapat menyebabkan terjadinya aterosklerosis, phenotypeini tergantung dari sifat genetik tiap orang) yang bisa menyebabkan terjadinya PJK (NCEP ATP, 2002).Hasil penelitian menunjukkan adanya korelasi positif bermakna antara abdominal

  

skinfold thickness dengan LDL.Hal ini menunjukkan dengan meningkatnya

abdominal skinfold thickness berhubungan dengan peningkatan LDL.Peningkatan

  LDL bisa meningkatkan risiko PJK.Kesimpulan yang dapat diambil yaitu peningkatan terhadap abdominal skinfold thickness bisa menjadi prediktor terjadinya PJK.

8. Korelasi abdominal skinfold thickness terhadap HDL

  Pada tabel XVIII untuk pria, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi negatif bermakna (p&lt;0,05) antara abdominal skinfold thickness dengan kadar HDL dengan nilai r=-0,331 dan p=0,011. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan lemah (0,2-&lt;0,4) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi negatif yang artinya, dengan adanya kenaikan abdominal skinfold

  

thickness berbanding terbalik dengan kenaikan kadar HDL dalam darah. Gambar

  grafik yang menunjukkan korelasi negatif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari atas ke bawah (Gambar 22).

  

Gambar 22. Grafik sebar abdominal skinfold thickness terhadap HDL pada pria

  Dapat dilihat pada tabel XIX untuk wanita, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi negatif tidak bermakna (p&gt;0,05) antara abdominal skinfold

  

thickness dengan kadar HDL dengan nilai r=-0,141 dan p=0,256. Kekuatan

  korelasinya termasuk kekuatan sangat lemah (0,0-&lt;0,2) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi negatif yang artinya, dengan adanya kenaikan

  

abdominal skinfold thickness berbanding terbalik dengan kenaikan kadar HDL

  dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi negatif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari atas ke bawah (Gambar 23).

  

Gambar 23 Grafik sebar abdominal skinfold thickness terhadap HDL pada wanita

  Penelitian yang dilakukan oleh Hassan (2010), pada anak dengan usia 7-11 tahun didapatkan korelasi yang positif bermakna antara HDL dengan AST dengan nilai r=-0,698 dan p&lt;0,05 untuk pria. Hassan melanjutkan penelitian yang dilakukan pada kelompok anak 8-11 tahun, 11-13 tahun, dan 14-16 tahun(2012), pada anak usia 8-11 tahun dengan jumlah 16 responden antara HDL dengan AST menghasilkan korelasi yang negatif signifikan dengan nilai r=-0,919 dan p&lt;0,05, pada anak usia 11-13 tahun dengan jumlah responden 29 orang menghasilkan korelasi yang negatif signifikan dengan nilai r=-0,680 dan p&lt;0,05, dan pada anak usia 14-16 tahun didapatkan korelasi negatif signifikan dengan nilai r=-0,001 dan p&lt;0,05.

  Kadar HDL dalam darah kurang dari 40 mg/dL bisa menaikkan kemungkinan terjadinya penyakit jantung (United Health Care , 2012).Berdasarkan NCEP ATP III (2002) penurunan 1% dari kadar HDL bisa menyebabkan peningkatan 2-3% penyakit kardiovaskuler. Menurut Freedman, et

  

al., (2000), menjelaskan bahwa jumlah lemak dalam tubuh, terutama pada bagian

  abdominal, sangat berpengaruh pada kesehatan. Distribusi lemak pada daerah

  

abdominal berhubungan dengan konsentrasi trigliserid, LDL, dan

  HDL.Berdasarkan hal tersebut, perlu dilakukan pengukuran pada daerah abdominal untuk mencegah terjadi berbagai macam penyakit kardiovaskuler.Hal ini menunjukkan adanya hubungan antara distribusi lemak pada abdominal berhubungan dengan risiko PJK. Berdasarkan hasil penelitian didapatkan hasil korelasi yang negatif bermakna antara abdominal skinfold thickness dengan HDL dalam darah yang berarti peningkatan pada abdominal skinfold

  

thickness berhubungan dengan penurunan kadar HDL dalam darah. Kesimpulan yang dapat diambil yaitu dengan meningkatnya abdominal skinfold

thickness dengan penurunan HDL bisa menjadi prediktor peningkatan risiko PJK.

  Menurut National Institue of Diabetes and Digestive and Kidney Disease (2008) menyatakan bahwa apple shape membawa lebih banyak lemak dalam perut (akumulasi lemak di daerah abdominal). Kebanyakan pria memiliki bentuk tubuh yang apple shape, sehingga kebanyakan pria memiliki akumulasi jumlah lemak pada daerah abdominal.Hal ini sesuai dengan peneliti, bahwa abdominal

  

skinfold thickness pada pria lebih besar dibandingkan dengan wanita. Semakin

besar jumlah lemak dalam tubuh, maka HDL dalam darah akan semakin sedikit.

  Kesimpulan yang dapat diambil, abdominal skinfold thickness yang besar pada pria berhubungan dengan penurunan kadar HDL. Berdasarkan hal tersebut, hasil yang didapat yaitu terdapat korelasi bermakna pada pria, sedangkan pada wanita tidak.

9. Korelasi abdominal skinfold thickness terhadap rasio LDL/HDL

  Pada tabel XVIII untuk pria, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara abdominal skinfold thickness dengan rasio kadar LDL/HDL dengan nilai r=0,488 dan p=0,000. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan sedang (0,4-&lt;0,6) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan abdominal skinfold

thickness berbanding lurus dengan kenaikan rasio kadar LDL/HDL dalam darah.

  Gambar grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 24).

  

Gambar 24. Grafik sebaran abdominal skinfold thickness terhadap rasio LDL/HDL pada

pria

  Pada tabel XIX untuk wanita, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara abdominal skinfold thickness dengan rasio kadar LDL/HDL dengan nilai r=0,348 dan p=0,004. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan lemah (0,2-&lt;0,4) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan abdominal skinfold

thickness berbanding lurus dengan kenaikan rasio kadar LDL/HDL dalam darah.

  Gambar grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 25).

  

Gambar 25. Grafik sebar abdominal skinfold thickness terhadap rasiol LDL/HDL pada

wanita

  Berdasarkan penelitian yang dilakukan Jain, et al., (2009) pada wanita yang vegetarian (n=30) dan non vegetarian (n=17) terdapat korelasi antara rasio LDL/HDL dengan abdominal skinfold thickness. Berdasarkan hasil yang didapat pada wanita vegetarian yaitu r=0,168 dan p&lt;0,05, sedangkan untuk wanita non vegetarian yaitu r=0,327 dan p&lt;0,05.

  Penelitian Comstoks (2000), menyatakan bahwa pengukuran abdominal

  

skinfold thickness dan ulnar skinfold thickness bisa digunakan sebagai penentuan

  efek dari obesitas terhadap PJK.Rasio LDL/HDL dapat digunakan untuk mengidentifikasi faktor risiko penyakit jantung koroner, dan rasio ini menunjukkan bisa menjadi faktor risiko yang kuat untuk penyakit jantung koroner dibandingkan dengan LDL atau HDL (Grover, et al., 2003).Menurut Fernandez

  

and Webb (2008), terjadi peningkatan pada rasio LDL/HDL yaitu antara 3,7-4,3

  bisa terjadi risiko penyakit jantung koroner. Hasil penelitian yang diperoleh menunjukkan adanya korelasi positif bermakna antara abdominal skinfold

  

thickness dengan rasio LDL/HDL yang artinya adanya peningkatan pada

abdominal skinfold thickness memiliki hubungan dengan peningkatan rasio

  LDL/HDL dalam darah.Peningkatan rasio LDL/HDL dalam darah bisa meningkatkan risiko terjadinya PJK.Abdominal skinfold thicknessmerupakan suatu metode yang bisa menentukan faktor efek dari obesitas.Dapat disimpulkan bahwa abdominal skinfold thicknessdengan peningkatan rasio LDL/HDL bisa menjadi prediktor terjadinya peningkatan risiko PJK.

10. Korelasi suprailiac skinfold thickness terhadap kadar LDL

  Dapat dilihat pada tabel XVIII untuk pria, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara suprailiac skinfold thickness dengan kadar LDL dengan nilai r=0,442 dan p=0,001. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan sedang (0,4-&lt;0,6) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan suprailiac skinfold

  

thickness berbanding lurus dengan kenaikan kadar LDL dalam darah. Gambar

  grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 26).

  

Gambar 26. Grafik sebar suprailiac skinfold thickness terhadap LDL pada pria

  Pada tabel XIX untuk wanita, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara suprailiac skinfold thickness dengan kadar LDL dengan nilai r=0,301 dan p=0,013. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan lemah (0,2- &lt;0,4) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan suprailiac skinfold thickness berbanding lurus dengan kenaikan kadar LDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas

  

Gambar 27. Grafik sebar suprailiac skinfold thickness terhadap LDL pada wanita

  Berdasarkan penelitian Freedman,et al.,(2000), memberikan hasil adanya korelasi positif bermakna antara SIT dengan LDL dengan nilai r=0,21 dan p&lt;0,001 dengan kemungkinan menjadi faktor risiko yaitu 12, dimana menurut Freedman,et al., (2000) perhitungan statistik ≥ 3 bisa menjadi prediktor faktor risiko dengan nilai signifikansi pada 0,001. Penelitian Freedman,et al., kemudian dilanjutkan dengan jumlah responden 6866 orang (2009) dengan hasil korelasi yang positif bermakna antara LDL dan SIT dengan nilai r=0,19 dan p&lt;0,001.

  Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Lohman (2000), pada bulan ketiga dilakukan pengukuran LDL dan SIT pada wanita yang sedang melakukan penurunan berat badan, dan hasil yang diperoleh yaitu terdapat korelasi yang signifkan dengan nilai r=0,352 dan p&lt;0,1. Sedangkan pada pengukuran bulan keenam didapatkan hasil korelasi yang signifikandengan nilai r=0,377 dan p&lt;0,01. Hassan (2012), penelitian pada anak usia 8-11 tahun dengan jumlah 16 responden antara LDL dengan SIT menghasilkan korelasi yang positif signifikan dengan nilai r=0,499 dan p&lt;0,05, pada anak usia 11-13 tahun dengan jumlah responden 29 orang menghasilkan korelasi yang signifikan dengan nilai r=0,431 signifikan dengan nilai r=0,003 dan p&lt;0,05. Penelitian Jain, et al., (2009) pada wanita yang vegetarian (n=30) dan non vegetarian (n=17) didapatkan hasil korelasi yang positif bermakna antara LDL dengan SIT dengan nilai korelasi untuk vegetarianr=0,067 dan non vegetarianr=0,342.

  Berdasarkan penelitian Kim, et al., (2006), pada 1151 pria dan 699 wanita menunjukkan bahwa suprailiac skinfold thickness bisa menjadi estimasi dalam peningkatan risiko PJK.LDL merupakan salah satu faktor penting yang bisa mempengaruhi risiko dari PJK/ateroskeloris, karena LDL yang meningkat jumlahnya merupakan faktor terbentuknya atherogenic lipoprotein (merupakan

  

phenotype dari LDL yang dapat menyebabkan terjadinya aterosklerosis,

phenotype ini tergantung dari sifat genetik tiap orang) yang bisa menyebabkan

  terjadinya PJK (NCEP ATP, 2002). Hasil penelitian yang diperoleh menunjukkan adanya korelasi positif bermakna antara suprailiac skinfold

  

thickness dengan LDL dalam darah, yang menunjukkan adanya peningkatan pada

suprailiac skinfold thickness berhubungan dengan peningkatan kadar LDL dalam

  darah. Peningkatan kadar LDL dalam darah bisa meningkatkan risiko terjadi PJK. Berdasarkan hal tersebut dapat disimpulkan yaitu peningkatan pada

  

suprailiac skinfold thickness dengan peningkatan kadar LDL dalam darah bisa

menjadi prediktor peningkatan risiko penyakit jantung koroner.

11. Korelasi suprailiac skinfold thickness terhadap kadar HDL

  Dapat dilihat pada tabel XVIII untuk pria, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi negatif bermakna (p&lt;0,05) antara suprailiac skinfold thickness termasuk kekuatan lemah (0,2-&lt;0,4) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi negatif yang artinya, dengan adanya kenaikan suprailiac

  

skinfold thickness berbanding terbalik dengan kenaikan kadar HDL dalam darah.

  Gambar grafik yang menunjukkan korelasi negatif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari atas ke bawah (Gambar 28).

  

Gambar 28. Grafik sebar suprailiac skinfold thickness terhadap HDL pada pria

  Pada tabel XIX untuk wanita, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi negatif bermakna (p&gt;0,05) antara suprailiac skinfold thickness dengan kadar HDL dengan nilai r=-0,351 dan p=0,004. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan lemah (0,2-&lt;0,4) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi negatif yang artinya, dengan adanya kenaikan suprailiac skinfold thickness berbanding terbalik dengan kenaikan kadar HDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi negatif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari atas ke bawah (Gambar 29).

  

Gambar 29. Grafik sebar suprailiac skinfold thickness terhadap HDL pada wanita

  Berdasarkan penelitian Freedman,et al., (2000), memberikan hasil adanya korelasi positif bermakna antara SIT dengan HDL dengan nilai r=-0,27 dan p&lt;0,001 dengan kemungkinan menjadi faktor risiko yaitu 15, dimana menurut Freedman,et al., (2000) perhitungan statistik ≥ 3 bisa menjadi prediktor faktor risiko dengan nilai signifikansi pada 0,001. Penelitian Freedman,et al.,kemudian dilanjutkan dengan jumlah responden 6866 orang (2009) dengan hasil korelasi yang negatif bermakna antara HDL dengan SIT dengan nilai p&lt;0,01 dan r=-0,19.

  Hassan (2012), penelitian pada anak usia 8-11 tahun dengan jumlah 16 responden antara HDL dengan SIT menghasilkan korelasi yang negatif signifikan dengan nilair=-0,127dan p&lt;0,05, pada anak usia 11-13 tahun dengan jumlah responden 29 orang menghasilkan korelasi yang negatif signifikan dengan nilai r=-0,346 dan p&lt;0,05 dan anak usia 14-16 tahun didapatkan korelasi negatif signifikan dengan nilai r=0,114 dan p&lt;0,05. Penelitian Jain, et al (2009) pada wanita yang vegetarian (n=30) dan non vegetarian (n=17) didapatkan hasil korelasi yang negatif bermakna antara HDL dengan SIT dengan nilai korelasi untuk vegetarianr=-0.255 dan p&lt;0,05 dan pada non vegetarianr=-0,051 dan p&lt;0,05.

  Kadar HDL dalam darah kurang dari 40 mg/dL bisa menaikkan kemungkinan terjadinya penyakit jantung (United Health Care , 2012).Berdasarkan NCEP ATP III (2002) penurunan 1% dari kadar HDL bisa menyebabkan peningkatan 2-3% penyakit kardiovaskuler. Berdasarkan penelitian Kim, et al., (2006), pada 1151 pria dan 699 wanita menunjukkan bahwa

suprailiac skinfold thickness bisa menjadi estimasi dalam peningkatan risiko PJK.

  Hasil penelitian yang diperoleh peneliti menunjukkan adanya korelasi negaitf bermakna antara suprailiac skinfold thickness dengan kadar HDL dalam darah yang artinya peningkatan pada suprailiac skinfold thickness berhubungan dengan penurunan kadar HDL dalam darah. Penurunan kadar HDL dalam darah berpotensi untuk meningkatkan risiko terjadinya penyakit kardiovaskuler (PJK), karena jumlah lemak yang mengangkut lemak jahat ke hati untuk dimetabolisme berkurang. Berdasarkan hal tersebut, dapat disimpulkan bahwa peningkatan

  

abdominal skinfold thickness dengan penurunan HDL dalam darah bisa menjadi

prediktor terjadinya PJK.

12. Korelasi suprailiac skinfold thickness terhadap rasio kadar LDL/HDL

  Pada tabel XVIII untuk pria, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara suprailiac skinfold thickness dengan rasio kadar LDL/HDL dengan nilai r=0,466 dan p=0,000. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan sedang (0,4-&lt;0,6) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan suprailiac skinfold

thickness berbanding lurus dengan kenaikan rasio kadar LDL/HDL dalam darah. Gambar grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 30).

  

Gambar 30. Grafik sebar suprailiac skinfold thickness terhadap rasio LDL/HDL pada pria

  Pada tabel XIX untuk wanita, hasil korelasi yang diperoleh yaitu korelasi bermakna (p&lt;0,05) antara suprailiac skinfold thickness dengan rasio kadar LDL/HDL dengan nilai r=0,438 dan p=0,000. Kekuatan korelasinya termasuk kekuatan sedang (0,4-&lt;0,6) (Dahlan, 2012). Korelasi yang didapat merupakan korelasi positif yang artinya, dengan adanya kenaikan suprailiac skinfold

thickness berbanding lurus dengan kenaikan rasio kadar LDL/HDL dalam darah.

  Gambar grafik yang menunjukkan korelasi positif dapat dilihat dengan garis yang arahnya dari bawah ke atas (Gambar 31).

  

Gambar 31. Grafik sebar suprailiac skinfold thickness terhadap rasio LDL/HDL pada wanita

  Berdasarkan penelitian yang dilakukan Jain, et al., (2009) pada wanita yang vegetarian (n=30) dan non vegetarian (n=17) terdapat korelasi antara rasio LDL/HDL dengan suprailiac skinfold thickness. Berdasarkan hasil yang didapat yaitu nilai untuk vegetarian r=0,143 dan p&lt;0,05, sedangkan untuk wanita non vegetarian yaitu r=0,128 dan p&lt;0,05. Jain, et al., juga mengungkapkan bahwa pengukuran antropometri seperti BMI dan suprailiac skinfold thickness, bukan merupakan faktor yang bisa mendeskripsikan secara jelas profil lipid dari wanita vegetarian maupun non vegetarian, oleh karena itu, hasil korelasi yang didapat sangat lemah.

  Rasio LDL/HDL dapat digunakan untuk mengidentifikasi faktor risiko penyakit jantung koroner, dan rasio ini menunjukkan bisa menjadi faktor risiko yang kuat untuk penyakit jantung koroner dibandingkan dengan LDL atau HDL (Grover, et al., 2003). Dimana menurut Fernandez and Webb (2008), terjadi peningkatan pada rasio LDL/HDL yaitu antara 3,7-4,3 bisa terjadi risiko penyakit jantung koroner. Berdasarkan penelitian Stein, Fall, Osmond, Cox, and Barker (2000) menunjukkan bahwa orang yang menderita PJK (n=25) memiliki rasio kadar LDL/HDL yang tinggi (n=24) dibandingkan dengan yang tidak. Hal ini menunjukkan bahwa peningkatan rasio LDL/HDL bisa menjadi prediktor terjadinya PJK.Penelitian Kim, et al., (2006), pada 1151 pria dan 699 wanita menunjukkan bahwa suprailiac skinfold thickness bisa menjadi estimasi dalam peningkatan risiko PJK.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Terdapat korelasi yang positif bermakna antara body fat

  

percentage terhadap rasio kadar LDL/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi

  kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta dengan kekuatan yang sedang baik untuk mahasiswa dan mahasiswi.

B. Saran

  1. Dapat dilakukan perhitungan body fat percentage menggunakan parameter

  skinfold thickness yang lain sehingga nilai yang didapat bisa dibandingkan

  hasilnya dengan peneliti untuk mengetahui bagian skinfold dan formulasi body fat percentage yang lebih bisa menggambarkan lemak didalam tubuh.

  2. Adanya hasil korelasi positif bermakna dan berkekuatan sedang antara body

  fat percentage dengan rasio LDL/HDL, maka mahasiswa dengan rentang

  usia 18-24 tahun dapat menggunakan LDL/HDL sebagai prediktor gangguan kardiovaskuler.

DAFTAR PUSTAKA

  Ahmed, Z., Nair, L., 2004, Markers of Fetal Onset Adult Disease among Low

  Birth Weught Adolescent , http://www.inclentrust.org/uploadedbyfck/file/complete%20Project/28 _FINALBW_FAD1227.pdf , diakses tanggal 14 November 2012.

  American Heart Association, 2012, What Your Cholesterol Levels Means¸

  http://www.heart.org/HEARTORG/Conditions/Cholesterol/AboutChol esterol/What-Your-Cholesterol-Levels- Mean_UCM_305562_Article.jsp , diakses tanggal 7 Desember 2012.

  Amstrong, N., Balding, J., Gentle, P., Kirby, B., 2002, Estimation of Coronary Risk Faktor in British Schoolchildren, Butterworth &amp; Co, 24, 61-66.. Anonim

a, 2012, Skinfold Sites ,

  http://www.exrx.net/Testing/BodyCompSites.html , diakses tanggal 10 November 2012.

  Anonim b, 2012, Body Shape, http://www.freedieting.com/body_shape.htm , diakses tanggal 11 November 2012. Ardianto, R., 2010, Penyebab-Penyebab Obesitas ,

  http://reshaardianto.student.umm.ac.id/download-as- pdf/umm_blog_article_160.pdf , diakses tanggal 10 November 2012.

  Basit, A., Hakeem, R., Hydrie, Z.I, Ahmedani, Y., dan Masood, Q., 2005, Relationship among Fatness, Blood Lipids, and Insulin Resistance in Pakistani Children, Health and Population Research, 23, 34-43.

  Baumagartner,T.A., Jackson, A.S., Mahan, M.T., Rowe, D.A., 2007, Measurement for Evaluation , Avenue of the American, New York. pp.

  325. Boudi, F.B., 2012, Coronary Artery Atherosclerosis ,

  http://emedicine.medscape.com/article/153647-overview#a0156 , diakses tanggal 8 Januari 2013.

  Breuer, H.W., 2005, Low Density Lipoprotein Cholesterol and Coronary Heart Disease - Lower is Better, European Cardology, 1, 1-6. Chan, D.F.Y., Li, A.M., So, H.K., Yin, J., Nelson, E.A.S., 2004, New Skinfold- thicness Equation for Predicting Body fat percentage in Chinese Obese

  Children,HK J Paediatr, 14, 96-102. Christasani, P.D., 2009, Korelasi Body Mass Index (BMI) denganTriceps Skinfold

  Thickness terhadap Rasio Kadar LDL/HDL, Skripsi, hal. xiv Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

  Cogill,

B., 2003, Anthropometric Indicators Measurement Guide ,

  http://www.fantaproject.org/downloads/pdfs/anthro_2003.pdf , diaskes tanggal 17 Maret 2012.

  Comstock, G.W., 2000, Skinfold Thickness and Cardiovascular Risk Factors in American and Japanese Telephone Company Executives, International Journal of Epidemiology, 21, 229-235.

  Cullen, P., Schulte,H., Assmann, G., 2012, International Task Force for

  Prevention of Coronary Heart Disease , http://www.chd- taskforce.com/pdf/sk_procam_04.pdf , diakses tanggal 12 November 2012.

  Dahlan, S., 2012, Statistik untuk Kedokteran dan Kesehatan, deskriptif, bivariat, dan Multivariat Dilengkapi Aplikasi dengan Menggunakan SPSS, Edisi 5, Salemba Medika, Jakarta, pp 62-75, 170-175. Demura, S., Sato., S., 2007, Suprailiac or Abdominal Skinfold Thickness

  Measured with a Skinfold Caliper as a Predictor Body Densitiy in Japanese Adult,Tohoku Journal of Experimental Medicine, 213, 51-61. Deneker,M., Thorsson, O., Karlsson, M.K., Linden, C., Wollmer, P., Andersen,

  L.B., 2012, Body Fat, Abdominal Fat, and Body Fat Distribution

  Related to Risk Faktor for CVD in Children , http://spo.escardio.org/eslides/view.aspx?eevtid=24&amp;fp=1450 , diakses tanggal 19 November 2012.

  Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2011, Uji Fungsi Alat Klinis dan

  Hematologi ,http://www.depkes.go.id/downloads/yandu/uji_fungsi_alat _kimia_klinis_hematologi.pdf. diakses tanggal 10 November 2011.

  Deurenberg, P., Deurenberg, M., 2002, Validation of Skinfold Thickness and Hand-held Impedance measurements for Estimation of Body Fat Percentage among Singaporean Chinese, Malay, and Indian Subjects, Asia Pacific J Clin Nutr , 11, 1-7.

  Dinpakar, S.P., Mali, B.Y., Borade, N.G, Patwarndhan, M.H, 2012, Estimation of Lipid Profile, Body Fat Percentage, Waist to Hip Ratio in Patients with Hypothyroidism and Hyperthyroidism, Journal of Physiology and Pharmacology Advances, 2, 330-336.

  Dioum, A., Gartner, A., Bernard. M., Delpeuch, F., Wade, S., 2005, Body Composition Predicted from Skinfold in African Women: a Cross- Validation Study Using Air-Displacement Plethysmography and a Black-Specific Equation, National Institute of Health, 93, 973-980.

  Enas, E.A, Senthilkumar, A., 2001, Coronary Artery Disease in Asian Indian,

  http://www.ispub.com/journal/the-internet-journal-of- cardiology/volume-1-number-2/coronary-artery-disease-in-Asian- indians-an-update-and-review.html#sthash.PPoLGEEQ.dpbs , diakses tanggal 20 November 2012.

  ExRx, 2012, Skinfold Sites, http://www.exrx.net/Testing/BodyCompSites.html , diakses tanggal 20 November 2012 Fahey, Insel, Roth, 2005, Fit and Well, Sixth Edition, The McGraw-Hill Companies, United State of America. Fajar, I., 2002, Penilaian Status Gizi, EGC, Jakarta, pp.62. Freedman, D.S,Cresanta J.L, Srinivasan, S.R., Webber, L.S, Berenson, G.S, 2000,

  Longitudinal serum Lipoprotein Changes in White males during Adolescence: the Bogalusa Heart Study, Metabolism: Clinical and Experimental , 34, 396-403.

  Freedman, D.S., Katzmaryzak, P.T., Dietz, W.H., Srinivasan, S.R., dan Berenson, G.R., 2009, Relation of Circumferences and Skinfold Thicknesses to Lipid and Insulin Concentration in Children and Adolescents: the Bogalusa Heart Study,The American Journal of Clinical Nutrition, 69, 308-320.

  Fernandez, M.L., Webb, D., 2008, The LDL to HDL Cholesterol Ratio as Valuable Tool to Evaluate Coronary Heart Disease Risk,Journal of the American College of Nutrition , 27, 1-5.

  Fujimoto, W., Bergstrom, R., Boyko, E., Chen, K., Leonetti, D., Morris, et al, 2000, Visceral Adiposity and Incident Coronary Heart Disease in Japanese-American Men,Diabetes Care, 22, 1808-1812.

  Garenc, C., Vohl, M.C., Bouchard, C., Perusse, L., 2008, LIPE C-60G Influences the Effects of Physical Activity on Body Fat and PlasmaLipid Concentrations: The QuebecFamily Study, Human Genomics, 3, 157- 168.

  Ghorbanian, B., 2012, Relation between Anthropometric Indicator and Serum

  Azarbyjan University of ShahidMadani,Euro. J. Sports Exerc. Sci., 3, 52-58. Ghosh, R., Ghosh, S., Maity, L.N., 2009, Therapeutic Efficacy of Agnimantha

  (Prema Obtusifolia R.Br.) in Obesity, Indian Journal of Traditional Knowledge , 8, 369-371. Gibney, M.J., 2009, Introduction to Human Nutrition, Wiley-Blackwell, America, pp. 23. Golbergm 2008, Baseline Skinfold Caliper, Fabrication Enterprises Inc., New

  York, pp. 1-3 Grover, S.A., Dorais, M., Coupal, L., 2003, Improving the Prediction of

  Cardiovascular Risk: Interaction Between LDL and HDL Cholesterol, Lippincott Williams &amp; Wilkins , 14, 315-320. Gummesson, A., 2009, Pathogenesis of Obesity and Effects of Treatment,

  https://gupea.ub.gu.se/bitstream/2077/19386/1/gupea_2077_19386_1.p df , diakses tanggal 12 November 2012.

  Hariadi, Ali, A. R., 2008, Hubungan Obesitas dengan Beberapa Faktor Risiko

  Penyakit Jantung Koroner di Laboratorium Klinik Prodia Makassar Tahun 2005 , http://arali2008.files.com/2008/09/obesitas-dan-jantung- koroner.pdf , diakses tanggal 20 Oktober 2012.

  Hassan, N.E., 2010, Assesment of Body Composition, Fat Distribution and Serum Lipid Profile in Obese School Children, Journal of American Science, 6, 1210-1217.

  Hassan, N.E., 2012, Association between Anthropometric Parameters and CardioMetabolic Disease Risk Faktors Among Obese Children and Adolescents, Macedonian Journal of Medical Sciences, 31, 152-158.

  Isbayu, M., 2009, Prevalensi Obesitas ,

  

http://www.digilib.ui.ac.id/file?file=digital/124623-S09052fk-

Prevalens%20obesitas-Literatur.pdf , diakses tanggal 10 November

  2012. Jain, N., Koley, S., Sandhu, J.S., 2009, A Study of Correlation between Intra- abdominal Fat and Lipid Profiles and Some Anthropometric

  Parameters in Vegetarian and Non-vegetarian Middle Aged Women of Jabalpur, Madhya Pradesh,Anthropologist, 11, 77-81.

  Nutritional Condition in the Elderly, Journal of Applied Oral Science, 20, 38-44. Kamath, A., Nandini, Kedilaya, D’Souza, V., 2005, Relation of Anthropometry to

  CDV Risk Faktor in Young Obese Women, Biomedical Research, 16, 5-8. Kandil, M.E., Anwar, G.M., Fatouh.A., Salama,N., Ahmed, A., Elabd, E., Aly, E.,

  2010, Relation Between Serum Homocysteine and Carotid Intima- Media Thickness in Obese Egyptian Childres,Journal of Clinical and Basic Cardiology , 13, 8-11.

  Kim, J., Meade, T., Haines, A., 2006, Skinfold Thickness, Body Mass Index, and Fatal Coronany Heart Disease Follow Up of the Northwick Park Heart Study,J. Epidemiol Community Health, 60, 275-279.

  Koley,S., 2010, Association Of Subcutaneous Fat With Some Anthropometric

  Characteristics and Lipid Profile in Vegetarian and Non-vegetarian Middle Aged Menopausal Women of Central India , http://www.webmedcentral.com/article_view/941 , diakses tanggal 2 Mei 2012.

  Kravitz, L., 2012, Improving HDL Cholesterol: How, Why, and NOW!,

  http://www.drlenkravitz.com/Articles/HDL.pdf , diakses tanggal 21 November 2012.

  Krumhotz, H.M., 2009, HDL Levels and Coronary Heart Disesase: It’s

  Complicated , http://cardiology.jwatch.org/cgi/content/full/2009/325/1 , diakses tanggal 21 November 2012.

  Lamb, M.M, Ogden, C.L., Carroll, M.D., Lacher, D.A., Flegal, K.M., 2011, Association of Body Fat Percentage with Lipid Concentrations in Children and Adolescents: United States, 1999–2004, Am. J. Clin.

  Nutr., 94, 877-883.

  Liem, E. T., 2010, Influence of Common Variants Near INSIG2, in FTO, and Near MC4R Genes on Overweight and The Metabolic Profile in Adolescence: the TRAILS (Tracking Adolescents’ Individual Lives Survey) Study,Am. J. Clin. Nutr.,91, 321-331.

  Lima, W.A., Glaner, M.F, 2008, Body Fat Topografy as a Predictor of an

  Increase in Blood Lipids , http://www.moreirajr.com.br/revistas.asp?id_materia=4032&amp;fase=imp rime , diakses tanggal 15 November 2012. Lohman, T.G, 2000, Weight Loss is Correlated with an Improved Lipoprotein

  Profile in Obese Postmenopausal Women , http://www.jacn.org/content/19/2/275.full.pdf+html , diakses tanggal 20 November 2012.

  Mataix, J.,Frias, M.L., Victoria, E.M., Jurado, M.L., Aranda, P., Llopis, J., 2005,

  Faktors Associated wigth Obesity in Adult Mediterranean Population: Influence on Plasma Lipid , http://www.jacn.org/content/24/6/456.full.pdf+html , diakses tanggaol 14 November 2012.

  Medical Dictionary, 2012, Atherosclerotic Plaque , http://medical-

  dictionary.thefreedictionary.com/atherosclerotic+plaque , diakses tanggal 8 Januari 2013.

  Meksawan, K., et al, 2004, Effect of Low and High Fat Diets on Nutrient Intakes and Selected Cardiovascular Risk Faktors in Sedentary Men and Women,Am. J. Clin. Nutr, 23, 131-140. Menke, A., Muntner, P., Wildman,R.P., Reynolds, K., He,J., 2007, Measures of

  Adiposity and Cardiovascular Disease Risk Factor, Obesity, 15, 785- 795. Mesa, J.L., 2006, Anthropometric Determinants of a Clustering of Lipid-Related

  Metabolic Risk Faktors in Overweight and Non-overweight Adolescents--Influence of Cardiorespiratory Fitness. The Avena Study, Ann Nutr Metab , 50, 519-529.

  Mikirova, N.A., Casciari, J.J., Hunnunghake, R.E., Beezly, M.M., 2011, Effect of

  Weight Reduction on Cardiovascular Risk Faktors and CD34-positive Cells in Circulation , http://www.medsci.org/v08p0445.htm , diakses

  tanggal 19 November 2012. Moyad, M.A, 2004,Fad Diets and

  Obesity, http://www.medscape.com/viewarticle/473630_10 ,diakses tanggal 17 Maret 2012.

  Murray, R.K., Granner, D.K., dan Rodwell, V.W., 2009, Biokimia Harper

  Edisi27 , diterjemahkan oleh Pendit, B., Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, pp. 28.

  Nakanishi, N., Nakamura. K., Suzuki, K., Matsuo., Tatara, K., 2000, Associations of Body Mass Index and Percentage Body Fat by Bioelectrical Impedance Analysis with Cardiovascular Risk Factors in Japanese

  Nammi, S., Koka, S., Chinnala, K.M., Boini, K.M., 2004, Obesity: An Overview

  on its Current Prespective and Treatment Options , http://www.nutritionj.com/content/3/1/3 , diakses tanggal 20 Oktober 2012.

  Narayani, U., Raj., S.P., 2010, Effect of Aerobic Training on Percetage of Body Fat, Total CholesterolI and HDL-C among Obese Women, World Journal of Sport Sciences , 3, 33-36.

  Natalia, D., 2011, Korelasi Body Mass Index (BMI) dengan Abdominal Skinfold

  Thickness terhadap Rasio Kadar LDL/HDL pada Staf Wanita

  Universitas Sanata Dharma Yogyakarta,Skripsi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta, pp. 26-27. National Cholesterol Education Program, 2002, High Blood Cholesterol,

  http://www.nhlbi.nih.gov/guidelines/cholesterol/atp3full.pdf , diakses tanggal 10 November 2012.

  National Heart, Lung, and Blood Institute, 2012, Coronary Heart Disease,

  http://www.nhlbi.nih.gov/health/public/heart/other/chd_atglance.pdf , diakses tanggal 10 November 2012.

  National Institue of Diabetes and Digestive and Kidney Disease, 2008,

  Understanding Adult Obesity , http://win.niddk.nih.gov/publications/PDFs/adultobesbw1201.pdf ,

  diakses tanggal 10 November 2012 Notoatmojo, S., 2010, Jenis dan Rancangan Penelitian, Rineka Cipta, Jakarta, pp. 37-38. Nooyens, A.C.J., Koppes,L.L.J., Visscher, T.L.S., Twisk, J.W.R., Kemper,

  H.C.G, Schuit, A.J.,et al, 2007, Adolescent Skinfold Thickness is a Better Predictor of High Body Fatness in Adults than is Body Mass Index: Amsterdam Growth and Health Longitudinal Study, Am J Clin Nutr , 85, 1533-1543.

  Novaes, J.F., Franceschini, S.C.C., Priore, S.E., 2007, Comparison of the

  Anthropometric and Biochemical Variables between Children and their Parents , http://www.scielo.org.ve/pdf/alan/v57n2/art06.pdf ,

  diakses tanggal 10 November. Olds, T., Tomkinson, G., Dollman, J., 2007, Secular Trends in the Skinfold

  Thicknesses of Young People in Developed Countries , http://www.krepublishers.com/06-Special%20Volume-Journal/JHE-

  06-041-049-Olds-T/JHE-SI-15-06-041-049-Olds-T-Tt.pdf , diakses tanggal 12 November 2012.

  Quinn,

E., 2010 ,Calculate Body Fat by Measuring Skinfolds ,

  http://sportsmedicine.about.com/od/fitnessevalandassessment/a/Skinfol d-Test.htm , diakses tanggal 10 November 2012.

  Pimentel, G.D, Arimura, S.T., Moura, B.M.D., Silva, M.E.R., Sousa, M.V.D., 2010, Short-term Nutritional Counseling Reduces Body Mass Index, Waist Circumference, Triceps Skinfold and Triglycerides in Women with Metabolic Syndrome, Diabetology &amp; Metabolic Syndrome, 2, 1-7.

  Sanlier, N., Yabanci, N., 2007, Relationship Between Body Mass Index, Lipids and Homocysteine Levels in University Student, J Pak Med Assoc, 57, 491-495. Sastroasmoro, 2008, Dasar-Dasar Metodologi Penelitian Klinis, Sagung Seto, Jakarta, pp. 49.

  Shah, S.Z.A., Devrajani, B.R., Devrajani, T., and Bibi, I., 2010, Frequency of

  Dyslipidemia in Obese Versus Non-obese in Relationship to Body Mass Index (BMI), Waist Hip Ratio (WHR), and Waist Circumference (WC), http://www.lumhs.edu.pk/faculties/medicine/medicine/dr.bikha- research/22.pdf, diakses tanggal 15 November 2012.

  Schilling, J.A., et al, 2006, Personal Guide to Assessment, Lippincott Williams &amp; Wilkins, America, pp. 73. Schneider, C.M., Dennehy, C.A., Carter, S.D., 2003, Exercise and Cancer

  Recovery , Human Kinetics Publisher, Inc., United States of America.pp. 61.

  Scott, J.R., 2010, Percent Body Fat ,

  http://weightloss.about.com/od/glossary/g/percentbodyfat.htm , diakses tanggal 10 November 2012.

  Scott, B., Lohman, T.G., Cussler, E.C., Williams, D.P., Morrison, J.A., Horn, P.S., 2011, Percent Body Fat and Chronic Disease Risk Factors in U.S.

  Children and Youth, Am J Prev Med, 452, 577-586. Sen, B., Bose, K., Shaikh, S., Mahalanabis, D., 2010, Prediction Equation for

  Body-fat Percentage in Indian Infants and Young Children Using Skinfold Thickness and Mid-arm Circumference , http://www.bioline.org.br/pdf?hn10029 , diakses tanggal 10 November Seltzer, C., and Mayer, J., 2011, Fold over the Subscapular Skin Fold as an I Greater Reliability of the Triceps Skin Fold over the Subscapular Skin Fold as an Index of Obesity”, Am J. Clin. Nutr, 20(9), 950-953.

  Silor, P.F., 2011, Korelasi Body Mass Index (BMI) dan Triceps Skinfold Thickness terhadap Kadar Hs-CRP dalam Darah, Skripsi, 10, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. Squidoo, 2012, Body Fat and Lean Body Mass, http://www.squidoo.com/body-

  fitness- math?utm_source=google&amp;utm_medium=imgres&amp;utm_campaign=fra mebuster , diakses tanggal 8 Januari 2013.

  Stein, C.E., Fall, C.H.D., Kumaran, K., Osmond, C., Cox, V., Barker, D.J.P., 2000, Fetal Growth and Coronary Heart Disease in South India, Lancet , 1269-1273.

  Sugiyono, 2010, Statistik untuk Penelitian, Alfabeta, Bandung, pp. 1-2. Tarnus, E., Bourdon, E., 2006, Anthropometric Evaluation of Body Composition

  of Undergraduate Student at University of La Reunion , http://advan.physiology.org/content/30/4/248.full.pdf+html , diakses tanggal 17 Maret 2012.

  TNC-CDAAR, 2003, Anthropometry Protocol ,

  http://cdaar.tufts.edu/protocols/AnthropLNG.pdf , diakses tanggal 14 Mei 2012.

  Topendsport, 2012, Fitness Testing ,

  http://www.topendsports.com/testing/tests/skinfolds.htm , diakses

  tanggal 21 November 2012 Umar,H., 2007, Metode Penelitian untuk Skripsi dan Tesis Bisnis, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta. pp. 79.

  United Health Care, 2012, Biometric Screenings Tip Sheet ,

  http://www.hialeahfl.gov/dep/risk/pdf/Biometric%20screening%20tip %20sheet.pdf , diakses tanggal 19 November 2012

  U.S Departement of Health and Human Services, 2012, Overweight and Obesity

  Statistics , http://win.niddk.nih.gov/publications/PDFs/stat904z.pdf , diakses tanggal 20 Oktober 2012.

  Voruganti, V.M.,2006,Common Set of Genes Regulates Low-Density Lipoprotein

  Warner, E.R, Fornetti, W.C., Jallot, J.J., Pivarnik, J.M., 2004, A Skinfold Model to Predict Fat Free Mass in Female Athletes, Journal of athletic

  Training , 39, 259-262.

  Wilson,P., Agostino, R., Levy, D., Belanger, A., Silbershatz, H., Kannel, W., 2000, Prediction of Coronary Heart Disease Using Risk Factor Categories,Circulation, 97, 1837-1847.

  

LAMPIRAN

  lampiran 1: Surat Izin Penelitian Komisi Etik Kedokteran dan Kesehatan

  Lampiran 2: Surat Izin Penelitian Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

  Lampiran 3: Uji Reliabilitas Instrumen Penelitian Skinfold caliper pi zhi hou du fi® (pria)

  No. TST (mm) (x

  1 ) SD CV (%)

  1. 14,5 2. 14,5 3. 14 0,22 0,37% 4. 14,5 5. 14,5

  No. AST (mm) (x ) SD CV (%)

  1 1.

  25 2. 24,5 3. 24,5 0,27 1,09% 4.

  25 5.

25 No. SIT (mm) (x

  1 ) SD CV (%) 1.

  20 2. 20,5 3. 20 0,27 1,34% 4.

  20 5. 20,5

  Skinfold caliper pi zhi hou du fi® (wanita)

  No. TST (mm) (x ) SD CV (%)

  1

  1. 14,5 2. 14,5 3. 14,5 0% 4. 14,5 5. 14,5

  No. AST (mm) (x

  1 ) SD CV (%) 1.

  25 2.

  25 3. 25,5 0,27 1,07% 4. 25,5 5. 25,5

  No. SIT (mm) (x

  1 ) SD CV (%)

  1. 19,5 2.

  20 3. 19,5 0,42 2,11% 4.

  20

  Lampiran 4: Uji Normalitas Karakteristik Responden Responden Pria

Case Processing Summary

  Cases Valid Missing Total

  N Percent N Percent N Percent Usia Responden 58 86.6% 9 13.4% 67 100.0%

  

Descriptives

  Statistic Std. Error Usia Responden Mean

  20.31 .186 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound

  19.94 Upper Bound

  20.68 5% Trimmed Mean

  20.27 Median

  21.00 Variance 2.007

  Std. Deviation 1.417

  Minimum

  18 Maximum

  24 Range

  6 Interquartile Range

  2 Skewness

  • .040 .314 Kurtosis
  • .199 .618

  

Tests of Normality

a

  Kolmogorov-Smirnov Shapiro-Wilk Statistic df Sig. Statistic df Sig. Usia Responden .221 58 .000 .912 58 .000

  a. Lilliefors Significance Correction

  

Case Processing Summary

  Cases Valid Missing Total

  N Percent N Percent N Percent persen BF responden 58 86.6% 9 13.4% 67 100.0%

  

Descriptives

  Statistic Std. Error persen BF responden Mean 22.0390 1.11042

  95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 19.8154 Upper Bound 24.2625

  5% Trimmed Mean 22.2411 Median

  22.9550 Variance

  71.516 Std. Deviation 8.45673 Maximum

  34.87 Range

  30.07 Interquartile Range

  15.65 Skewness

  • .313 .314 Kurtosis
  • 1.131 .618

  

Tests of Normality

a

  Kolmogorov-Smirnov Shapiro-Wilk Statistic df Sig. Statistic df Sig. persen BF responden .103 58 .195 .943 58 .009

  a. Lilliefors Significance Correction

  

Case Processing Summary

  Cases Valid Missing Total

  N Percent N Percent N Percent Tricep responden 58 86.6% 9 13.4% 67 100.0%

  

Descriptives

  Statistic Std. Error Tricep responden Mean

  25.6810 1.40565 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 22.8663

  Upper Bound 28.4958 5% Trimmed Mean 25.5773 Median

  24.1700 Variance

  114.599 Std. Deviation

  1.07051E1 Minimum

  5.67 Maximum

  47.33 Range

  41.66 Interquartile Range

  17.66 Skewness .229 .314

  Kurtosis

  • .976 .618

  

Tests of Normality

a

  Kolmogorov-Smirnov Shapiro-Wilk Statistic df Sig. Statistic df Sig. Tricep responden .123 58 .028 .964 58 .086

  a. Lilliefors Significance Correction

  • .380 .618

  a. Lilliefors Significance Correction *. This is a lower bound of the true significance.

  23.46 Skewness .414 .314

  54.66 Interquartile Range

  60.83 Range

  6.17 Maximum

  1.43743E1 Minimum

  206.620 Std. Deviation

  25.5800 Variance

  Upper Bound 31.6559 5% Trimmed Mean 27.3420 Median

  27.8764 1.88744 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 24.0969

  Statistic Std. Error Suprailiac responden Mean

  

Descriptives

  N Percent N Percent N Percent Suprailiac responden 58 86.6% 9 13.4% 67 100.0%

  Cases Valid Missing Total

  Case Processing Summary

  Kolmogorov-Smirnov a Shapiro-Wilk Statistic df Sig. Statistic df Sig. Abdominal responden .079 58 .200 * .953 58 .025

  

Tests of Normality

  Kurtosis

  29.04 Skewness .388 .314

  73.33 Interquartile Range

  79.33 Range

  6.00 Maximum

  280.698 Std. Deviation 1.67540E1 Minimum

  30.6700 Variance

  Upper Bound 35.2844 5% Trimmed Mean 30.3585 Median

  30.8791 2.19991 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 26.4739

  Statistic Std. Error Abdominal responden Mean

  Descriptives

  N Percent N Percent N Percent Abdominal responden 58 86.6% 9 13.4% 67 100.0%

  Cases Valid Missing Total

  Kurtosis

  • .696 .618

  

a

  Kolmogorov-Smirnov Shapiro-Wilk * Statistic df Sig. Statistic df Sig. Suprailiac responden .094 58 .200 .956 58 .035

  a. Lilliefors Significance Correction *. This is a lower bound of the true significance.

  

Case Processing Summary

  Cases Valid Missing Total

  N Percent N Percent N Percent LDL responden 58 86.6% 9 13.4% 67 100.0%

  

Descriptives

  Statistic Std. Error LDL responden Mean

  1.1359E2 3.75361 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 1.0607E2

  Upper Bound 1.2110E2 5% Trimmed Mean 1.1406E2 Median

  1.1800E2 Variance

  817.194 Std. Deviation

  2.85866E1 Minimum

  32.00 Maximum 178.00

  Range 146.00

  Interquartile Range

  42.25 Skewness

  • .340 .314 Kurtosis

  .190 .618

  

Tests of Normality

a

  Kolmogorov-Smirnov Shapiro-Wilk * Statistic df Sig. Statistic df Sig. LDL responden .079 58 .200 .987 58 .782

  a. Lilliefors Significance Correction *. This is a lower bound of the true significance.

  

Case Processing Summary

  Cases

  

Case Processing Summary

  Kolmogorov-Smirnov a Shapiro-Wilk Statistic df Sig. Statistic df Sig. HDL responden .077 58 .200 * .948 58 .014

  4.20 Interquartile Range

  4.80 Range

  .60 Maximum

  .85528 Minimum

  .732 Std. Deviation

  2.4000 Variance

  Upper Bound 2.7404 5% Trimmed Mean 2.4969 Median

  2.5155 .11230 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 2.2906

  Statistic Std. Error LDL_HDL responden Mean

  

Descriptives

  N Percent N Percent N Percent LDL_HDL responden 58 86.6% 9 13.4% 67 100.0%

  Cases Valid Missing Total

  

Case Processing Summary

  a. Lilliefors Significance Correction *. This is a lower bound of the true significance.

  

Tests of Normality

  Cases Valid Missing Total

  Kurtosis 1.768 .618

  10.25 Skewness .852 .314

  41.00 Interquartile Range

  74.00 Range

  33.00 Maximum

  7.83034 Minimum

  61.314 Std. Deviation

  46.5000 Variance

  46.4215 Median

  Upper Bound 48.8692 5% Trimmed Mean

  46.8103 1.02817 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 44.7515

  Statistic Std. Error HDL responden Mean

  

Descriptives

  N Percent N Percent N Percent HDL responden 58 86.6% 9 13.4% 67 100.0%

  1.02

  

Case Processing Summary

  Cases Valid Missing Total

  N Percent N Percent N Percent Kurtosis

  .159 .618

  

Tests of Normality

a

  Kolmogorov-Smirnov Shapiro-Wilk Statistic df Sig. Statistic df Sig. LDL_HDL responden .122 58 .033 .974 58 .247

  a. Lilliefors Significance Correction

  Responden wanita

Case Processing Summary

  Cases Valid Missing Total

  N Percent N Percent N Percent Usia Responden 67 75.3% 22 24.7% 89 100.0%

  

Descriptives

  Statistic Std. Error Usia Responden Mean

  19.84 .145 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound

  19.55 Upper Bound

  20.13 5% Trimmed Mean

  19.82 Median

  20.00 Variance 1.412

  Std. Deviation 1.188

  Minimum

  18 Maximum

  22 Range

  4 Interquartile Range

  2 Skewness

  • .175 .293 Kurtosis
  • .882 .578

  

Tests of Normality

a

  Kolmogorov-Smirnov Shapiro-Wilk Statistic df Sig. Statistic df Sig. Usia Responden .212 67 .000 .896 67 .000

  a. Lilliefors Significance Correction

  

Case Processing Summary

  Cases Valid Missing Total

  N Percent N Percent N Percent % Body Fat 67 75.3% 22 24.7% 89 100.0%

  

Descriptives

  Statistic Std. Error % Body Fat Mean

  26.6069 .60893 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 25.3911

  Upper Bound 27.8226 5% Trimmed Mean

  26.5669 Median

  26.7900 Variance

  24.844 Std. Deviation

  4.98434 Minimum

  14.90 Maximum

  39.66 Range

  24.76 Interquartile Range

  5.47 Skewness .078 .293

  Kurtosis .130 .578 a

Tests of Normality

  Kolmogorov-Smirnov Shapiro-Wilk * Statistic df Sig. Statistic df Sig. % Body Fat .077 67 .200 .991 67 .901

  a. Lilliefors Significance Correction *. This is a lower bound of the true significance.

  

Case Processing Summary

  Cases Valid Missing Total

  N Percent N Percent N Percent

  

Descriptives

  Statistic Std. Error Triceps Skinfold Thickness Mean

  21.3484 .77072 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 19.8096

  Upper Bound 22.8872 5% Trimmed Mean 21.0774 Median

  21.3300 Variance

  39.799 Std. Deviation 6.30862 Minimum

  9.67 Maximum

  44.17 Range

  34.50 Interquartile Range

  8.17 Skewness .696 .293

  Kurtosis 1.697 .578

  

Tests of Normality

a

  Kolmogorov-Smirnov Shapiro-Wilk * Statistic df Sig. Statistic df Sig. Triceps Skinfold Thickness .091 67 .200 .960 67 .031

  a. Lilliefors Significance Correction *. This is a lower bound of the true significance.

  

Case Processing Summary

  Cases Valid Missing Total

  N Percent N Percent N Percent Abdominal Skinfold Thickness 67 75.3% 22 24.7% 89 100.0%

  

Descriptives

  Statistic Std. Error Abdominal Skinfold Thickness Mean

  25.4363 .94762 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 23.5443

  Upper Bound 27.3282 5% Trimmed Mean 25.1920 Median

  24.6700 Variance

  60.165 Std. Deviation 7.75658 Minimum

  9.83 Maximum

  52.00 Range

  42.17 Interquartile Range

  9.33 Skewness .653 .293

  Kurtosis 1.534 .578

  

Tests of Normality

a

  Kolmogorov-Smirnov Shapiro-Wilk Statistic df Sig. Statistic df Sig.

  

Descriptives

  Statistic Std. Error Abdominal Skinfold Thickness Mean

  25.4363 .94762 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 23.5443

  Upper Bound 27.3282 5% Trimmed Mean 25.1920 Median

  24.6700 Variance

  60.165 Std. Deviation 7.75658 Minimum

  9.83 Maximum

  52.00 Range

  42.17 Interquartile Range

  9.33 Skewness .653 .293

  a. Lilliefors Significance Correction

  

Case Processing Summary

  Cases Valid Missing Total

  N Percent N Percent N Percent Suprailiac Skinfold Thickness 67 75.3% 22 24.7% 89 100.0%

  

Descriptives

  Statistic Std. Error Suprailiac Skinfold Thickness Mean

  18.0976 .88194 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 16.3368

  Upper Bound 19.8585 5% Trimmed Mean 17.6785 Median

  17.1700 Variance

  52.114 Std. Deviation 7.21897 Minimum

  6.67 Maximum

  38.83 Range

  32.16 Interquartile Range

  9.84 Skewness .757 .293

  Kurtosis .458 .578

  

Tests of Normality

a

  Kolmogorov-Smirnov Shapiro-Wilk * Statistic df Sig. Statistic df Sig. Suprailiac Skinfold Thickness .083 67 .200 .956 67 .018

  a. Lilliefors Significance Correction *. This is a lower bound of the true significance.

  

Case Processing Summary

  Cases Valid Missing Total

  N Percent N Percent N Percent LDL 67 75.3% 22 24.7% 89 100.0%

  

Descriptives

  Statistic Std. Error LDL Mean

  1.1182E2 3.10366 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 1.0562E2

  Upper Bound 1.1802E2 5% Trimmed Mean

  1.1095E2 Median

  1.0800E2 Variance

  645.392 Std. Deviation

  2.54046E1 Minimum

  54.00 Maximum 188.00

  Range 134.00

  Interquartile Range

  30.00 Skewness .559 .293

  Kurtosis .585 .578 a

Tests of Normality

  Kolmogorov-Smirnov Shapiro-Wilk Statistic df Sig. Statistic df Sig. LDL .099 67 .176 .977

  67 .246

  a. Lilliefors Significance Correction

  

Case Processing Summary

  Cases Valid Missing Total

  N Percent N Percent N Percent HDL 67 75.3% 22 24.7% 89 100.0%

  

Descriptives

  Statistic Std. Error

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Korelasi Body Mass Index dan Body Fat Percentage terhadap tekanan darah pada mahasiswa dan mahasiswi Kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.
0
0
192
Korelasi Body Mass Index terhadap rasio kadar kolesterol total/HDL pada mahasiswa mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.
0
0
144
Korelasi Body Fat Percentage terhadap rasio kolesterol total/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.
0
1
203
Korelasi Body Fat Percentage terhadap kadar trigliserida pada mahasiswa dan mahasiswi Kampus III Universitas Sanata Dharma.
0
1
159
Korelasi lingkar pinggang dan rasio lingkar pinggang panggul terhadap rasio kadar LDL/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.
0
0
143
Korelasi lingkar pinggang dan rasio lingkar pinggang-panggul terhadap kadar glukosa darah puasa pada mahasiswa dan mahasiswi di kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.
0
1
124
Korelasi antara Body fat Percentage terhadap rasio kadar LDL/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.
0
1
183
Korelasi Body Mass Index terhadap rasio LDL/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.
0
1
128
Korelasi Body Fat Percentage terhadap rasio kolesterol total HDL pada mahasiswa dan mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta
0
0
201
Korelasi Body Mass Index dan Body Fat Percentage terhadap tekanan darah pada mahasiswa dan mahasiswi Kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta
0
0
190
Korelasi Body Mass Index terhadap rasio kadar kolesterol total HDL pada mahasiswa mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta
1
1
142
Korelasi Body Mass Index (BMI) dengan abdominal skinfold thickness terhadap rasio kadar LDL/HDL pada staf wanita Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
126
Korelasi lingkar pinggang dan rasio lingkar pinggang panggul terhadap rasio kadar kolesterol total/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi Kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
158
Korelasi lingkar pinggang dan rasio lingkar pinggang panggul terhadap kadar trigliserida pada mahasiswa dan mahasiswi di Kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
106
Korelasi Body Mass Index terhadap rasio LDL/HDL pada mahasiswa dan mahasiswi kampus III Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
126
Show more