Pengaruh konsentrasi tween 80 sebagai penetration enhancer pada formulasi mikroemulsi ekstrak tempe dengan metode Franz Diffusion Cell - USD Repository

Gratis

0
0
107
7 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PENGARUH KONSENTRASI TWEEN 80 SEBAGAI PENETRATION ENHANCER PADA FORMULASI MIKROEMULSI EKSTRAK TEMPE DENGAN METODE FRANZ DIFFUSION CELL SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) Program Studi Farmasi Oleh: Chrisilia Cahyani NIM : 108114136 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PENGARUH KONSENTRASI TWEEN 80 SEBAGAI PENETRATION ENHANCER PADA FORMULASI MIKROEMULSI EKSTRAK TEMPE DENGAN METODE FRANZ DIFFUSION CELL SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) Program Studi Farmasi Oleh: Chrisilia Cahyani NIM : 108114136 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ii

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI iii

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HALAMAN PERSEMBAHAN Aku bersyukur kepada-Mu, sebab Engkau telah menjawab aku dan telah menjadi keselamatanku (Mazmur 118:21) Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Ia yang memelihara kamu ( 1 Petrus 5 :7) Sebab segala sesuatu adalah dari Dia, dan oleh Dia, dan kepada Dia : Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya! ( Roma 11:36) Kupersembahkan untuk : Tuhan Yesus, Papa, Mama , Mbak Tika, Dek Putri, Sahabat-sahabatku, dan semua orang yang membutuhkan karya ini iv

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PRAKATA Puji syukur kepada Tuhan Yesus atas berkat dan kasih karunia-Nya yang melimpah sehingga penulis dapat menyelesaikan penelitan serta penyusunan skripsi yang berjudul “Pengaruh Konsentrasi Tween 80 Sebagai Penetration Enhancer Pada Formulasi Mikroemulsi Ekstrak Tempe Dengan Metode Franz Diffusion Cell “ yang disusun sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) Progam Studi Farmasi, Universitas Sanata Dharma , Yogyakarta.Dalam pelaksanan penelitian, penyusunan skripsi hingga penyelesaian skripsi ini, penulis mendapatkan bantuan dan dukungan dari banyak pihak, skripsi ini dapat diseleseikan dengan baik, untuk itu penuli ingin mengucapkan terima kasih kepada 1. Fx. Sutopo Broto dan Juli Indrajani, Attrika Windaresti Cahyani dan Maria Florence Cahya Putri atas dukungan dan semangat kepada penulis selama proses penelitian hingga penyusunan naskah skripsi. 2. Aris Widayati,M.Si.,Ph.D, Apt. selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta 3. Dr. Sri Hartati Yuliani, M.Sc., Apt., selaku dosen pembimbing dan Kepala laboratorium, atas masukan, bimbingan, kritik, saran, dan bahan penelitian yang diberikan kepada penulis. 4. C. M. Ratna Rini Nastiti, M. Pharm., Apt. selaku dosen penguji dan juga atas saran serta dukungan yang membangun. 5. Yohanes Dwiatmaka, M.Si. selaku dosen penguji dan juga atas saran serta dukungan yang membangun. v

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 6. Seluruh dosen dan karyawan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma yang telah membagikan ilmu serta pengalaman selama perkuliahan. 7. Djanuar Davidzon Pah yang selalu setia memberi perhatian, kritik maupun saran serta dukungan dan semangat kepada penulis selama proses penelitian hingga penyusunan naskah skripsi. 8. Pak Wagiran, Pak Musrifin, Pak Heru, Pak Parlan, Mas Bimo, Mas Kunto, Mas Agung, serta laboran lain atas segala bantuan yang telah diberikan kepada penulis. 9. Kelvin, Bakti, Eliza, Nessya, Sefi, Cindy, Tere, Jessi, Mega, teman-teman satu kelompok praktikum dan kelompok presentasi, teman-teman FSM C 2010, FST B 2010 dan seluruh angkatan 2010 atas kebersamaan yang indah dan keceriaannya selama ini. 10. Serta semua pihak yang telah membantu penulis dan tidak dapat disebutkan satu per satu. Tidak ada hal yang sempurna di dalam hidup ini maka dari itu penulis menyadari masih terdapat kekurangan dalam penulisan skripsi ini. Penulis mengharapkan kritik dan saran dari pembaca yang membangun dan menjadi pembelajaran bagi penulis untuk menjadi lebih baik. Penulis berharap skripsi ini dapat bermanfaat dan menjadi sumbangan bagi ilmu pengetahuan. Yogyakarta, 3 Juni 2014 Penulis vi

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI vii

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI viii

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL................................................................................. i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING........................................ ii HALAMAN PENGESAHAN................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN................................................................ iv PRAKATA................................................................................................ v PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI...................................... vii PERNYATAAN KEASLIAN KARYA.................................................... viii DAFTAR ISI............................................................................................. ix DAFTAR TABEL..................................................................................... xiii DAFTAR GAMBAR................................................................................. xiv DAFTAR LAMPIRAN............................................................................. xv INTISARI.................................................................................................. xvi ABSTRACT................................................................................................ xvii BAB I PENGANTAR............................................................................... 1 A. Latar Belakang............................................................................. 1 1. Perumusan Masalah.............................................................. 3 2. Keaslian Penelitian................................................................ 3 3. Manfaat Penelitian................................................................ 5 B. Tujuan Penelitian........................................................................... 5 BAB II PENELAAHAN PUSTAKA......................................................... 6 A. Kulit ............................................................................................ 6 ix

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI B. Aging ............................................................................................. 8 C. Isoflavon dan Tempe .................................................................. 9 D. Enhancer ....................................................................................... 11 E. Mikroemulsi................................................................................... 13 F. Absorpsi Perkutan.......................................................................... 14 G. Kromatografi Cair Kinerja Tinggi................................................. 18 H. Virgin Coconut Oil........................................................................ 22 I. Tween 80....................................................................................... 23 J. Nipagin.......................................................................................... 24 K. Nipasol........................................................................................... 24 L. Landasan Teori.............................................................................. 25 M. Hipotesis........................................................................................ 26 BAB III METODOLOGI PENELITIAN.................................................. 27 A. Jenis dan Rancangan Penelitian..................................................... 27 B. Variabel Penelitian......................................................................... 27 1. Variabel Utama...................................................................... 27 2. Variabel Pengacau.................................................................. 27 C. Definisi Operasional....................................................................... 27 D. Bahan penelitian ............................................................................ 28 E. Alat penelitian ............................................................................... 28 F. Tata Cara Penelitian....................................................................... 29 1. Ekstraksi Tempe ................................................................... 29 2. Standarisasi Ekstrak Tempe ...................................................... 30 x

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI a. Pembuatan fase gerak....................................................... 30 b. Pembuatan larutan baku genistein.................................... 30 c. Penetapan panjang gelombang maksimum...................... 31 d. Penetapan kurva ekstrak tempe ....................................... 31 3. Orientasi dan Formulasi Mikroemulsi .................................. 31 a. Formula............................................................................ 32 b. Pembuatan Mikroemulsi Ekstrak Tempe ........................ 32 4. Uji Stabilitas Fisik.................................................................. 33 a. Uji Organoleptis dan pH.................................................. 33 b. Uji Viskositas................................................................... 33 c. Uji Pengukuran Droplet Size............................................ 33 d. Cycling test....................................................................... 33 5. Uji Permeasi Franz Diffusion Cell......................................... 34 a. Pembuatan PBS pH 7,4 konsentrasi 0,15 M ( sebagai medium kompartemen aseptor)....................................... 34 b. Pembuatan NaCl 9 % Fisiologis..................................... 34 c. Preparasi sel difusi dengan membran kulit mencit......... 34 d. Uji in-vitro dengan menggunakan Franz-cell modifikasi....................................................................... 6. Analisis statistik nilai fluks genistein 35 yang terpenetrasi............................................................................ 35 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN................................................... 36 A. Ekstraksi Tempe............................................................................. 36 xi

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI B. Standarisasi Ekstrak Tempe........................................................... 38 1. Pembuatan Fase Gerak........................................................... 38 2. Pembuatan Kurva Baku......................................................... 40 3. Penetapan Panjang Gelombang Maksimum Genistein.......... 41 4. Penetapan Kadar dengan High Perfomance Liquid Chromatograpy (HPLC)........................................................ 42 a. Analisis Kualitatif............................................................ 42 b. Analisis Kuantitatif.......................................................... 43 C. Orientasi dan Formulasi Komposisi Mikroemulsi Ekstrak Tempe............................................................................................. 46 D. Uji Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Mikroemulsi............................ 49 1. Uji Organoleptis dan pH........................................................ 49 2. Uji Viskositas......................................................................... 50 3. Uji Pengukuran Droplet Mikroemulsi................................... 51 4. Cycling Test............................................................................ 52 E. Uji Penetrasi Genistein dengan Franz Diffusion Cell Modifikasi.. 53 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.................................................... 58 A. Kesimpulan..................................................................................... 58 B. Saran............................................................................................... 58 DAFTAR PUSTAKA................................................................................ 59 LAMPIRAN............................................................................................... 64 BIOGRAFI PENULIS............................................................................... 89 xii

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR TABEL Halaman Tabel I. Fase Diam pada Sistem Kromatografi.................................... 20 Tabel II. Fase Gerak pada Sistem Kromatografi.................................... 21 Tabel III. Komponen VCO...................................................................... 23 Tabel IV. Formula Mikroemulsi Ekstrak Tempe.................................... 32 Tabel V. Data Kurva Baku Genistein.................................................. 40 Tabel VI. Kadar Genistein Dalam Ekstrak Etanolik Tempe Yang Sudah Mengalami Fraksinasi Bertingkat................................ Tabel VII. Data Uji Sifat Fisik dan Stabilitas Mikroemulsi Ekstrak Tempe Formula I hingga Formula III..................................... Tabel VIII. 45 49 Nilai Fluks, Koefisien Difusifitas Dan Jumlah Kumulatif Genistein Dari Sediaan Mikroemulsi Yang Mengandung Tween 80 Dengan Berbagai Konsentrasi................................ xiii 55

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1. Komponen dan Fungsi Kulit................................................... 6 Gambar 2. Jalur Umum Senyawa Dalam Menembus Kulit ..................... 8 Gambar 3. Struktur Isoflavon Aglikon...................................................... 10 Gambar 4. Struktur Tween 80................................................................... 23 Gambar 5. Struktur Nipagin ..................................................................... 24 Gambar 6. Struktur Nipasol...................................................................... 24 Gambar 7. Bagan Rancangan Penelitian................................................... 29 Gambar 8. Struktur Genistein................................................................... 39 Gambar 9. Spektra Panjang Gelombang Maksimum Di 261 nm Menggunakan Spektrofotometer............................................. 42 Gambar 10. Kromatogram Sampel Hasil Fraksinasi................................... 44 Gambar 11. Kromatogram Sampel Tanpa Fraksinasi................................. 45 Gambar 12. Grafik Hubungan antara Profil Jumlah Kumulatif Genistein yang terpenetrasi dari Formula I – III..................................... Gambar 13. 56 Grafik hubungan Fluks rata-rata Genistein yang Terpenetrasi dari Formula I – III............................................. xiv 56

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1. Ekstraksi Tempe.......................................................................... Lampiran 2. Skema Pembuatan Seri Larutan Baku..................................... 66 Lampiran 3. Perhitungan Seri Baku Kadar Genistein.................................. 66 Lampiran 4. Fraksinasi Genistein Dari Tempe............................................ Lampiran 5. Data Kromatogram Standarisasi Genistein 65 67 Dari Tempe...................................................................................... 68 Lampiran 6. Gambar Kurva Baku Genistein............................................... Lampiran 7. Uji Komposisi Mikroemulsi.................................................... 73 Lampiran 8. Uji Organoleptis dan pH......................................................... 75 Lampiran 9. Hasil Uji Ukuran Droplet........................................................ 77 72 Lampiran 10. Cycling Test............................................................................. 80 Lampiran 11. Uji Sentrifugasi....................................................................... 81 Lampiran 12. Uji Absorpsi Perkutan............................................................. 82 Lampiran 13. Contoh Perhitungan Jumlah Genistein yang Terpenetrasi Dari Sediaan Mikroemulsi Pada Menit ke-60......................... 85 Lampiran 14. Contoh Perhitungan Jumlah Genistein yang Terpenetrasi Dari Sediaan Mikroemulsi Pada Menit ke-120....................... 85 Lampiran 15. Contoh Perhitungan Fluks Tiap Waktu Genistein dari Sediaan Mikroemulsi............................................................... 86 Lampiran 16. Uji Statistik.............................................................................. 87 xv

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI INTISARI Fenomena aging atau penuaan dini tidak dapat terhindarkan. Salah satu penyebab aging adalah terpaparnya kulit oleh sinar ultraviolet (UV). Genistein merupakan senyawa yang dapat mencegah penuaan dini dengan mekanisme antioksidan. Genistein adalah isoflavon dalam bentuk aglikon dimana bentuk aglikon ini dapat dijumpai di produk fermentasi kedelai yakni tempe. Genistein memiliki kelarutan yang rendah dalam minyak. Sediaan mikroemulsi untuk penggunaan topikal dapat meningkatkan kelarutan genistein sehingga dapat terabsorpsi ke dalam kulit dengan baik. Penelitian ini bertujuan untuk formulasi mikroemulsi dari ekstrak tempe dan melihat pengaruh konsentrasi tween 80 sebagai penetration enhancer dengan metode Franz Diffusion Cell. Uji difusi dilakukan dengan membandingkan 3 formula dimana Formula I memiliki konsentrasi tween 80 : PEG 400 (1:1), Formula II memiliki konsentrasi tween 80 : PEG 400 (2:1), Formula III memiliki konsentrasi tween 80 : PEG 400 (3:1). Uji difusi menggunakan Franz Diffusion Cell, kadar kemudian diukur menggunakan HPLC. Kadar genistein yang terpenetrasi tiap jam dinyatakan sebagai nilai fluks. Nilai-nilai fluks tiap formula diuji statistik menggunakan ANOVA. Hasil dari uji absorpsi perkutan menunjukkan tidak ada perbedaan antar formula. Kata kunci : genistein, mikroemulsi, Franz Diffusion Cell , HPLC, nilai fluks xvi

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRACT The aging phenomenon can not be avoided. Skin aging is caused by exposured to ultraviolet light (UV). Genistein is a compound that can prevent aging by antioxidant mechanisms. Genistein which is in the aglycone form can be found in fermented soy product like tempeh. Genistein has a low solubility in oil. Microemulsion for topical use can increase the solubility of genistein that can be well absorbed into the stratum corneum. This study aimed to formulate microemulsion of tempeh extract and analyze the effect of tween 80 concentration as penetration enhancers by Franz Diffusion Cell. There were three formulas which were used in diffusion test ; 1st Formula was consist of tween 80 : PEG 400 (1:1), 2nd Formula was consist of tween 80 : PEG 400 tween 80 : PEG 400 (2:1), 3rd Formula was consist of tween 80 : PEG 400 (3:1). The percutaneuous absorption test using Franz Diffusion Cell , the genistein level that permeate into the stratum corneum was measured using HPLC. The penetrated-genistein solute level was considered as flux time. Flux time values were statistically tested using ANOVA. The percutaneuos absorption test results showed there are no differences in each formula. Keywords : genistein, microemulsion, Franz Diffusion Cel , HPLC, Flux time value xvii

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Aging didefinisikan sebagai suatu penurunan fungsi biologik pada organisme. Aging tidak terhindarkan dan berjalan dengan kecepatan yang berbeda, tergantung dari susunan genetik, lingkungan dan gaya hidup, sehingga aging dapat terjadi lebih dini atau lambat tergantung kesehatan masing-masing individu (Salavkar, Tamanekar,and Athawale, 2011). Penuaan dini dapat dilihat dari kulit kering dan kasar, kulit berkerut, muncul noda-noda hitam pada kulit, kulit kusam, dan tidak bercahaya. Proses penuaan kulit dapat disebabkan oleh dua faktor yakni penuaan intrinsik dan penuaan ekstrinsik. Proses penuaan intrinsik dapat disebabkan secara fisiologis seperti faktor ras, hormonal, dan genetik. Proses penuaan pada kulit yang disebabkan oleh faktor ekstrinsik dapat disebabkan oleh sinar ultraviolet (UVR), merokok, infeksi, polusi udara, kelembaban udara dan faktor ekstrinsik lainnya (Chuarienthong, Lourith, and Leelapornpisid, 2010). UVR dapat menyebabkan perubahan pada kulit yakni sunburn, kanker kulit, dan photoaging (Jing-Yi, Tournas, Burch, Monteire, and Zielinsk, 2007). Pemaparan UVR dapat menghasilkan ROS (Reactive Oxygen Spesies) atau radikal bebas sehingga sel akan diserang. Sel yang diserang ROS kemudian akan merusak membran lipid, protein dan DNA selular dalam tubuh sehingga akan berakibat penuaan pada kulit yang jika diamati secara visual akan terlihat kerutan pada epidermis dan mengalami penipisan. Sediaan topikal dengan aktivitas antioksidan telah diketahui dapat 1

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2 memproteksi kulit dari kerusakan oksidatif yang disebabkan pemaparan UVR dalam jangka waktu yang panjang (Chuarienthong, Lourith, and Leelapornpisid, 2010). Kerusakan yang disebabkan oleh pemaparan UVR dapat diproteksi oleh senyawa antioksidan. Menurut Cornwell et al.(cit., Chaiyavat, Kumar, Tipduangta, and Rungseevijitprapa, 2010) Isoflavon adalah senyawa alami yang mempunyai aktivitas antioksidan. Menurut Murphy et al. (cit., Lee, Renita, Fioritto, Martin, Schwartz, and Vodovotz, 2004), Isoflavon yang ditemukan pada kedelai memiliki beberapa bentuk yakni aglikon, β-glukosida, 6-O”-malonil-β-glukosida , 6-O”asetil- β-glukosida. Bentuk glikosida terdapat pada kedelai yang tidak difermentasi sedangkan bentuk aglikon terdapat pada kedelai yang sudah difermentasi, misalnya tempe (Astuti, 2012). Dalam perkembangan sediaan kosmetik, isoflavon digunakan dalam bentuk aglikon karena dalam kulit tidak terdapat enzim penghidrolisis sehingga tidak dapat terpenetrasi hingga lapisan kulit yang lebih dalam misalnya lapisan epidermis (Schmid and Zulli, 2002). Menurut Berghofer et al. (cit., Chaiyavat, Kumar, Tipduangta, and Rungseevijitprapa, 2010) Studi menunjukkan bahwa produk kedelai hasil fermentasi tidak kehilangan aktivitas antioksidannya. Daya antioksidan meningkat dibandingkan pada produk kedelai yang tidak difermentasi. Genistein memiliki kelarutan yang rendah dalam minyak (Daniel and Zulli, 2002). Sediaan mikroemulsi untuk penggunaan topikal dapat meningkatkan kelarutan genistein yang rendah dalam minyak sehingga dapat terabsorpsi ke dalam kulit dengan baik. Kelebihan mikroemulsi adalah mempunyai kestabilan dalam jangka waktu yang lama secara termodinamika, jernih, dapat disterilkan dengan cara filtrasi, biaya

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 pembuatan murah, daya kelarutan tinggi, serta mempunyai kemampuan berpenetrasi yang baik (Agoes, 2009). Karakteristik tersebut membuat mikroemulsi mempunyai peranan penting dalam formula untuk zat aktif yang tidak larut. Salah satu komponen penyusun mikroemulsi adalah surfaktan, surfaktan biasanya digunakan sebagai suspending agent, wetting agent,dan emulsifier. Surfaktan juga memiliki efek terhadap permeabilitas membran biologis seperti kulit sehingga dapat juga berfungsi sebagai penetration enhancer. Penggunaan penetration enhancer dapat meningkatkan kelarutan suatu senyawa, surfaktan dapat berfungsi juga sebagai penetration enhancer dengan mekanisme menembus ke daerah diantara stratum korneum kemudian meningkatkan fluiditas dan melarutkan komponen lipid atau masuk melalui jalur interseluler dan berikatan dengan filamen keratin. Tween 80 merupakan surfaktan non-ionik polysorbate yang umumnya digunakan sebagai penetration enhancer (Som, Bhatia, and Yasir, 2012). Pengaruh penetration enhancer terhadap permeasi kulit dapat dievalusi secara in-vitro yakni dengan uji difusi franz-cell. 1. Permasalahan Apakah peningkatan konsentrasi tween 80 sebagai penetration enhancer dapat berpengaruh pada proses absorpsi perkutan mikroemulsi ekstrak tempe dengan metode Franz Diffusion Cell ? 2. Keaslian penelitian Penelitian yang telah dilaksanakan dan terkait dengan penelitian ini sejauh penelusuran penulis antara lain:

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4 a. Akhtar (2011) meneliti efek dari penetration enhancer dari polysorbate 20 dan polysorbate 80 terhadap pengaruh absorpsi perkutan pada asam askorbat. Dari penelitian tersebut didapat hasil semakin tinggi konsentrasi penetration enhancer maka semakin tinggi pula permeabilitas dari asam askorbat. b. Chadha (2009) meneliti genistein yang diformulasikan dalam bentuk gel dengan berbagai penetration enhancer golongan terpene seperti menthol, limonene, cineole, carvone, Lauroglycol® 90, Labrasol® ,dan Transcutol®P . Hasil penelitian menunjukkan bahwa penetration enhancer seperti menthol, Lauroglycol® 90, Labrasol® , Transcutol®P merupakan enhancer yang paling efisien dalam meningkatkan permeasi kulit. c. Georgetti, Casagrande, Verri, Lopez, and Fonseca (2008) melakukan penelitian dengan menggunakan soybean extract sebagai senyawa aktif dalam pembuatan emulsi yang digunakan secara topikal untuk mengurangi efek oksidatif pada kulit. Formulasi kemudian ditindaklanjuti dengan studi absorpsi perkutan dengan menggunakan KCKT. Hasil penelitian menunjukkan bahwa genistein tidak terdeteksi dalam kompartemen reseptor sehingga aktivitas antiosidannya juga tidak dapat diketahui, hal ini dikarenakan jumlah yang menembus kulit dibawah LOD yakni (0,1 µg/mL). Perbedaan penelitian ini dengan penelitian yang pernah dilakukan tersebut terletak pada sumber senyawa aktif yang digunakan, membran kulit yang digunakan, dan penetration enhancer yang digunakan. Sejauh penelusuran pustaka yang dilakukan penulis, penelitian tentang pengaruh konsentrasi tween 80 sebagai

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5 penetration enhancer pada formulasi mikroemulsi ekstrak tempe dengan metode Franz Diffusion Cell. 3. Manfaat Penelitian a. Manfaat Teoretis Menambah pengetahuan tentang pengaruh penetration enhancer pada absorpsi perkutan mikroemulsi ekstrak tempe. b. Manfaat Praktis Menghasilkan formulasi mikroemulsi ekstrak tempe yang memiliki sifat fisik dan stabilitas fisik yang baik. B. Tujuan Penelitian Mengetahui apakah peningkatan konsentrasi tween 80 sebagai penetration enhancer berpengaruh pada absorpsi perkutan mikroemulsi ekstrak tempe dengan metode Franz Diffusion Cell.

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Kulit Kulit adalah organ terbesar pada tubuh yang menutupi sekitar 1,7 m2 tubuh dan berisi kira-kira 10 % dari total berat badan orang berukuran sedang. Fungsi utama dari kulit adalah untuk menyediakan barrier perlindungan antara tubuh dengan lingkungan luar (Benson, 2012). Struktur serta fungsi dari kulit manusia yang terdiri dari empat bagian utama yakni : stratum korneum, viable epidermis, dermis, dan jaringan subkutan . (Gambar 1) Gambar 1. Komponen Dan Fungsi Kulit (Walter, 2008). 6

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 7 Struktur kulit meliputi bagian-bagian di bawah ini : a) Stratum korneum yang disebut juga non-viabel epidermis merupakan lapisan kulit paling luar yang merupakan penghalang utama masuknya senyawa asing. Rata-rata ketebalan stratum korneum adalah 10-20 µm dengan struktur terdiri dari brick dan mortar yang merupakan barrier pengontrol kecepatan dalam absorbsi transdermal. Stratum korneum sebagian besar terdiri dari protein dan keratin sehingga punya daya absorbsi yang besar terhadap air dan bahan-bahan yang bersifat polar lainnya (Walter, 2008). b) Epidermis merupakan bagian dari kulit yang berlapis-lapis dengan ketebalan 0,06 mm pada kelopak mata dan sekitar 0,08 mm pada telapak tangan dan telapak kaki. Pembuluh darah tidak terdapat dalam epidermis. (Benson, 2012). c) Dermis mempunyai ketebalan sekitar 2-5 mm dan terdiri atas fibril kolagen sebagai penyangga, dan elastic connective tissue yang menyediakan elastisitas dan fleksibilitas yang melekat dalam matriks mucopolysaccharide. Dermis menyediakan perlindungan saat terjadi permeasi oleh obat tetapi dapat mengurangi permeasi ke dalam jaringan yang lebih dalam saat obat yang sangat lipofilik masuk (Benson, 2012). d) Jaringan Subkutan terdiri dari lapisan sel lemak yang tersusun sebagai lobula dengan adanya kolagen yang saling berhubungan dan elastin fibers. Fungsi utama di jaringan subkutan yakni menyekat panas dan melindungi kulit dari physical shock (Benson, 2012).

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 8 Gambar 2. Jalur Umum Senyawa Aktif Dalam Menembus Kulit (Lane, 2013) Jalur umum yang dilewati senyawa aktif untuk menembus kulit yakni melalui lapisan stratum korneum, jalur interseluler, dan jaringan tambahan. (Gambar 2) a) Melalui lapisan stratum korneum Jalur transeluler, jalur dimana obat menyeberangi kulit secara langsung dengan melewati kedua fosfolipid membran dan sitoplasma keratinosit mati yang merupakan stratum korneum (Benson, 2012). b) Jalur interseluler, jalur dimana obat melintasi kulit dengan melewati ruangruang kecil di antara sel-sel kulit (Benson, 2012). c) Jaringan tambahan pada kulit yakni folikel dan kelenjar (Benson, 2012). B. Aging Kulit manusia akan berubah seiring dengan bertambahnya usia. Proses skin aging tidak dapat dihindari, maka pemahaman tentang proses yang terjadi di kulit sangatlah penting. Adanya paparan sinar matahari dipercaya akan mempercepat proses skin aging. Skin aging juga dapat dipercepat lagi oleh radikal bebas yang

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 9 berada di sekitar kita (Yaar and Gilchrest, 2007). Skin aging dapat disebabkan oleh berbagai macam faktor internal maupun eksternal, salah satu faktor eksternal tersebut adalah paparan sinar matahari yang sering disebut photo aging. Mekanisme penuaan yang dipicu oleh faktor eksternal paparan sinar matahari adalah adanya penurunan jumlah ceramide akibat reaksi dengan Reactive Oxygen Species yang dapat dihambat dengan adanya antioksidan sebagai salah satu mekanisme anti aging (Schimd and Zulli, 2002). C. Isoflavon dan Tempe Isoflavon merupakan salah satu anggota utama dalam phytoestrogens, sebuah senyawa polifenol non-steroid yang berasal dari tanaman (Jing-Yi, Tournas, Burch, Monteire, and Zielinsk, 2007). Menurut Cornwell et al.(cit., Chaiyavat, Kumar, Tipduangta, and Rungseevijitprapa, 2010) Isoflavon adalah senyawa alami yang mempunyai aktivitas antioksidan. Isoflavon banyak terdapat pada buahbuahan, sayuran dan biji-bijian seperti kacang kedelai yang digunakan sebagai pangan fungsional dengan berbagai kegunaan untuk pengatasan masalah osteoporosis dan masalah kesehatan jantung. Menurut Murphy et al. (cit., Lee, Renita, Fioritto, Martin, Schwartz, and Vodovotz, 2004), Isoflavon yang ditemukan pada kedelai memiliki beberapa bentuk yakni aglikon, β-glukosida, 6-O”-malonilβ-glukosida , 6-O”-asetil- β-glukosida. Kedelai yang tidak mengalami proses fermentasi banyak mengandung isoflavon dalam bentuk glukosida dan bentuk aglikonnya hanya dalam persentase jumlah kecil. Bentuk glikosida terdapat pada kedelai yang tidak difermentasi

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 10 sedangkan bentuk aglikon terdapat pada kedelai yang sudah difermentasi, misalnya tempe (Astuti, 2012). Bentuk glikosida yang terdegradasi menjadi bentuk aglikon akan lebih mudah diserap oleh tubuh (Astuti, 2012). Isoflavon dalam bentuk aglikon mempunyai struktur molekul sebagai berikut : Gambar 3. Struktur Isoflavon Aglikon (Wu and Lai, 2007). Daidzein, glycitein, dan genistein adalah senyawa isoflavon dalam bentuk aglikon dengan kandungan terbesar terdapat pada daidzein dan genistein yakni 2632 mg dan 28-39 mg dalam 100 g tempe (Haron, Ismail, Azlan, Shahar, and Peng, 2010). Selama proses fermentasi kedelai enzim β-glukosidase akan aktif dan mengubah glisitin, genistin,dan daidzin yang ada menjadi glisitein, genistein, dan daidzein dimana ikatan –O glikosida pada isoflavon akan terhidrolisis sehingga terbentuk senyawa gula dan aglikon bebas dari isoflavon (Pawiroharsono, 2009). Senyawa aglikon ini dapat mengalami transformasi membentuk senyawa baru yakni Faktor-II (6,7,4'trihidroksi isoflavon) dimana senyawa ini merupakan senyawa yang sangat prospektif sebagai antioksidan dan memiliki aktivitas 10 kali

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 11 lebih besar dari senyawa antioksidan biasa dan hanya terdapat pada tempe karena terbentuk selama proses fermentasi (Pawiroharsono, 2009). Dalam perkembangan sediaan kosmetik isoflavon digunakan dalam bentuk aglikon karena dalam kulit tidak terdapat enzim penghidrolisis sehingga dapat terpenetrasi hingga lapisan kulit yang lebih dalam misalnya lapisan epidermis karena lapisan lemak yang dibentuk oleh epidermis akan membiarkan senyawa yang dapat lewat adalah aglikon yang dapat larut dalam air (Schimd and Zulli, 2002). Mekanisme isoflavon dalam mencegah penuaan dini yakni dengan efek phytoestrogen, isoflavon akan berpasangan dengan reseptor estrogen dalam inti sel sehingga memiliki potensi yang sama untuk menghambat penipisan kulit, dan mekanisme antioksidan, atom hidrogen pada isoflavon akan bertindak sebagai agen antioksidan yang akan mengikat elektron dari ROS sehingga tidak terjadi aktivasi MMPs dan tidak terjadi reaksi photoaging (Chiang, Wu, Fang, Chen, Kao, Chen, et al., 2007). D. Enhancer Enhancer kimia adalah senyawa yang dapat meningkatkan penetrasi perkutan obat dengan berpartisi pada stratum korneum dan mengubah susunan lipid-protein di kulit. Perubahan ini menyebabkan perubahan sifat stratum korneum dan terjadi penurunan pertahanan pada stratum korneum. Enhancer kimia dapat meningkatkan permeabilitas stratum korneum melalui beberapa mekanisme yaitu 1) meningkatkan fluiditas lipid di kulit; 2) melalui hidrasi jalur polar;

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 12 3) melalui aksi keratolitik; 4) meningkatkan kelarutan obat; 5) meningkatkan partisi stratum korneum (Kumar and Philip, 2007). Penambahan surfaktan ke dalam suatu formula berfungsi untuk melarutkan senyawa aktif yang bersifat lipofilik. Surfaktan juga mempunyai potensi untuk melarutkan lipid pada lapisan stratum korneum. Surfaktan biasanya terdiri dari alkil lipofilik atau aril rantai lemak dengan gugus hidrofilik pada bagian kepala. Surfaktan anionik seperti sodium lauryl sulphate (SLS) dan surfaktan kationik seperti cetyltrimethyl ammonium bromide berbahaya bagi kulit manusia (Williams and Barry, 2004). Menurut Tupker, Pinnagoda, and Nater (cit., Williams and Barry, 2004) SLS merupakan iritan kuat dan dapat meningkatkan trans epidermal water loss saat dilakukan pengujian secara in-vivo pada manusia. Surfaktan anionik maupun kationik dapat mengembangkan lapisan stratum korneum dan berinteraksi dengan lapisan interselular pada keratin sehingga dalam jumlah besar dapat menyebabkan iritasi. Surfaktan non-ionik merupakan surfaktan yang aman digunakan, memiliki toksisitas kronis rendah dan banyak studi menunjukkan bahwa surfaktan non-ionik dapat menaikkan nilai fluks dari materi untuk berpermeasi melalui membran biologis. Banyak studi mengevaluasi aktivitas peningkatan permeabilitas pada penggunaan surfaktan anionik dan non-ionik. Surfaktan anionik cenderung memiliki permeasi yang rendah melalui lapisan stratum korneum manusia dalam jangka waktu pendek. Menurut Williams and Barry (2004), daya peningkatan

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 13 permeabilitas surfaktan non-ionik pada kulit manusia lebih kecil dibandingkan surfaktan anionik. Surfaktan non-ionik yang biasanya digunakan adalah polyoxyethylene alkyl ether (Brij) dan polyoxythylene sorbitan fatty acid ester (Tween). Studi DSC pada surfaktan non-ionik mengindikasikan bahwa surfaktan akan berinteraksi dengan kulit dan mengubah struktur lipid dan meningkatkan permeabilitas dimana kemampuan surfaktan mempengaruhi permeasi kulit tergantung dari sifat fisika kimianya (Lane, 2013). E. Mikroemulsi Mikroemulsi adalah suatu sistem yang terdiri dari minyak, air dan surfaktan, dan dikombinasikan dengan penambahan ko-surfaktan yang bersifat isotropik, stabil secara termodinamika, transparan (Talegaonkar, Azeem, Ahmad, Khar, Pathan, and Khan, 2008). Mikroemulsi mempunyai ukuran droplet dengan rentang 10-100 nm. Sistem homogen mikroemulsi dipersiapkan dengan adanya konsentrasi surfaktan, minyak dan air yang sesuai (Singh, Bushetti, Raju, Ahmad, Singh, and Bisht, 2011). Mikroemulsi terbentuk spontan tanpa pengadukan dengan kecepatan tinggi karena tegangan antar muka yang sangat rendah yakni mendekati nol antara fase air dan fase minyak sehingga energi bebas menjadi negatif. Pembentukan mikroemulsi membutuhkan konsentrasi surfaktan yang lebih tinggi daripada emulsi biasa. Pembentukan mikroemulsi tergantung dari struktur dan tipe surfaktan. Pada umumnya fenomena mikroemulsifikasi diatur oleh beberapa faktor yaitu

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 14 1) sifat dasar dan konsentrasi minyak, surfaktan, kosurfaktan dan fase air; 2) perbandingan minyak/surfaktan dan surfaktan/kosurfaktan; 3) temperatur dan pH lingkungan; 4) sifat fisikokimia dari obat seperti hidrofilisitas/lipofilisitas, pKa dan polaritas (Date, Abjhijit, and Nagarsengker, 2008). Tipe mikroemulsi dibagi menjadi empat tipe yaitu tipe I, tipe II, tipe III, dan tipe IV. Mikroemulsi tipe I dengan tipe m/a yakni surfaktan yang digunakan lebih larut dalam air dan jumlah fase air lebih banyak dibandingkan fase minyak. Mikroemulsi tipe II terbentuk mikroemulsi dengan tipe a/m karena surfaktan yang digunakan akan lebih larut dalam fase minyak dan jumlah fase minyak lebih banyak daripada fase air. Mikroemulsi tipe III terbentuk sistem tiga fase karena surfaktan akan larut dalam fase minyak dan fase air. Mikroemulsi tipe IV terbentuk mikroemulsi satu fase (isotropik) karena surfaktan dan alkohol dalam formula (Singh, Bushetti, Raju, Ahmad, Singh, and Bisht, 2011). F. Absorpsi Perkutan Absorpsi perkutan melibatkan bagian dari molekul obat berdifusi dari permukaan kulit ke dalam stratum korneum dibawah pengaruh gradien konsentrasi dan juga berdifusi melalui stratum korneum, epidermis, melalui dermis, dan ke dalam sirkulasi darah. Kulit merupakan bagian yang sangat efektif sebagai tempat suatu zat untuk berpenetrasi dan berperan sebagai penghalang yang bersifat pasif pada senyawa penetration enhancer. Kulit terdiri atas beberapa bagian salah satunya yakni stratum korneum yang memberikan perlawanan terbesar terhadap

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 15 penetrasi (Sinha and Kaur, 2000). Absorpsi perkutan suatu senyawa diketahui dengan melakukan uji difusi in-vitro dengan melibatkan sel difusi yang terdiri dari dua kompartemen yaitu kompartemen donor dan kompartemen akseptor yang dipisahkan oleh membran. Membran yang dapat digunakan untuk uji transpor yaitu kulit tikus, babi, marmut, kelinci, ular, manusia atau membran kulit sintetik. Kulit manusia adalah pilihan utama untuk uji absorpsi perkutan tetapi sulit untuk didapatkan, sehingga banyak digunakan kulit tikus sebagai penggantinya (Nair and Panchagula, 2004). Studi permeasi in-vitro menggunakan kulit tikus dapat memberikan informasi yang berguna untuk memanipulasi desain pemberian obat secara transdermal, sehingga dapat dicapai permeasi obat yang menembus kulit (Al-Saidan, Krishnaiah, Chandrasekhar, Lalla, Rama, Jayaram, et al., 2004). Studi permeasi in-vitro menggunakan sel difusi karena dapat menguji obat dalam bentuk larutan, sediaan semi padat ataupun patch transdermal (Roberts and Walters, 1998). Senyawa uji diletakkan pada kompartemen donor dalam bentuk larutan, formula tertentu, atau patch transdermal. Evaluasi yang dilakukan berupa transfer massa menembus kulit dengan mengukur kadar obat dalam aseptor (Roberts and Walters, 1998). Uji permeasi in-vitro yang menggunakan sel difusi franz-cell harus memperhatikan kondisi penghantaran obat yang dikontrol karena permeasi obat dapat tergantung pada kulit atau membran yang digunakan. Faktorfaktor yang perlu diperhatikan dalam uji permeasi in-vitro yaitu 1) Pemilihan membran Penggunaan kulit manusia sebagai membran uji mempunyai beberapa kesulitan yaitu untuk mendapatkan kulit manusia tersebut, kesulitan dalam

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 16 mengontrol jenis kelamin, ras, umur, dan kondisi kulit, sehingga untuk uji in-vitro ini biasa digunakan kulit binatang seperti kulit tikus, babi, marmut, kelinci,dan ular. 2) Larutan donor Senyawa yang dilarutkan atau didispersikan dalam pembawa (enhancer) akan berdifusi melalui pembawa menuju ke permukaan kulit sebelum obat diabsorpsi. Pembawa dapat mempengaruhi pelepasan senyawa dari pembawa dan dapat berinteraksi dengan stratum korneum. Faktor yang mempengaruhi pelepasan obat meliputi sifat fisikokimia zat aktif dan pembawa yakni kelarutan, ukuran molekul, viskositas dan polaritas (Wiechers, 1989). 3) Larutan akseptor Larutan akseptor yang digunakan dalam sel difusi sebaiknya tidak hanya berperan sebagai penerima obat yang mengalami permeasi di dalamnya tetapi sebaiknya menyediakan air, bahan-bahan biokimia, dan ion-ion yang diperlukan untuk membran kulit dalam mempertahankan fungsinya dalam permeasi pada pH dan kekuatan osmotik yang diinginkan (Skelly, 1987). Larutan yang digunakan sebagi kompartemen akseptor yaitu dapat berupa larutan fisiologis salin, larutan ringer, atau larutan fisiologis lainnya yang relevan. Faktor penting lain dari larutan akseptor yang perlu diperhatikan yaitu suhu, kelarutan senyawa dalam medium, dan pengadukan (Friend, 1992). Pengaturan temperatur larutan akseptor penting untuk meminimalkan adanya variasi dalam kondisi percobaan. Suhu sebaiknya dijaga pada kondisi fisiologi normal dengan kenaikan temperatur dapat meningkatkan hidrasi dari kulit. Kenaikan suhu 10ºC dapat menghasilkan kenaikan 2-3 kali dalam permeasinya (Frantz, 1990).

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 17 Pengadukan pada larutan aseptor akan membuat larutan lebih homogen (Friend, 1992). Laju difusi obat melewati kulit mengikuti hukum Ficks I karena pada dasarnya obat melalui kulit dengan cara difusi pasif (Shargel ,Wu-Pong, and Yu, 2004). Dimana : = Laju difusi D = Koefisien Difusi A = Luas Area Difusi K = Koefisien Partisi Obat h = Tebal membran Difusi Cd = Konsentrasi obat dalam kompartemen donor Cr = Konsentrasi obat dalam kompartemen reseptor Nilai fluks (J) atau laju penetrasi obat dari kompartemen donor ke kompartemen reseptor dapat dihitung dengan menggunakan persamaan: Dimana : Q = Jumlah obat yang terpenetrasi kp = Koefisien permeabilitas stratum korneum A = Luas area pemberian obat Cv = Konsentrasi obat dalam sediaan t = Lama pemaparan terhadap obat

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 18 { ∑ } Keterangan : Q = Jumlah kumulatif genistein yang terpenetrasi per luas area difusi (µg cm2) Cn = Konsentrasi genistein (µg/mL) pada sampling menit ke-n V = Volume sel difusi Franz ( mL) ∑ = Jumlah konsentrais genistein (µg/mL) pada sampling pertama (menit ke S = Volume sampling ( mL) A = Luas area membran (cm2) – n) hingga sebelum menit ke – n Dimana : J = Fluks (µg cm-2 jam-1) Q = Jumlah kumulatif genistein yang melalui membran (µg) T = Waktu (jam) G. Kromatografi Cair Kinerja Tinggi (KCKT) Kromatografi adalah metode pemisahan dimana komponen yang dipisahkan terdistribusi dalam dua fase, yakni fase diam (stationary phase) dan fase gerak (mobile phase) yang bergerak ke satu arah (Rohman, 2007). Kromatografi Cair Kinerja Tinggi (KCKT) biasa digunakan untuk menghitung kuantitas dalam suatu sediaan formulasi. Prinsip KCKT adalah fase gerak yang dipompa dibawah

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 19 tekanan kolom yang mengandung partikel-partikel fase diam dengan diameter 3-10 µm dimana partikel sampel dimasukkan melalui bagian atas kolom melalui katup lengkung dan pemisahan akan dilakukan berdasarkan lamanya waktu relatif yang diperlukan oleh komponen di dalam fase diam. Penentuan elemen yang keluar dapat ditentukan dengan berbagai detektor (Watson, 2005). Pemurnian senyawa alam biasanya digunakan teknik kromatografi untuk memisahkan komponen senyawa alam yang kompleks. Ada beberapa metode pemisahan dari kromatografi dalam pemurnian senyawa alami, metode pemisahan tersebut yaitu kromatografi fase terbalik (reverse phase chromatography), kromatografi fase normal (normal phase chromatography), dan gel permeation chromatography (Sarker, Latif, and Gray, 2006). Kromatografi fase terbalik (Reverse phase chromatography) adalah metode kebalikan dari kromatografi fase normal dimana fase diam lebih bersifat non-polar daripada fase gerak ( Sarker, Latif, and Gray, 2006). Kromatografi fase terbalik (Reverse phase chromatography) merupakan pilihan pertama ketika akan dilakukan suatu pemisahan senyawa yang mempunyai bentuk ionik atau bersifat netral. Fase diam dalam sistem kromatografi sangat menentukan waktu retensi dan selektivitas dalam pembacaan data, dalam kromatografi fase terbalik kolom yang digunakan terdiri dari fase yang lebih kurang polar seperti C8 atau C18, organosilan yang diikat kovalen dengan gugus silanol pada permukaan silika untuk membentuk fase gerak atau ligan R, biasanya- Cl,-Oet, atau –CH3 (Snyder, Kirkland, and Dolan, 2010). Macam fase diam yang biasa digunakan dalam sistem kromatografi fase terbalik yakni C8 atau C18, sedangkan fase diam yang digunakan

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 20 pada kromatografi fase normal yakni silika. Struktur fase diam masing-masing sistem kromatografi dapat dilihat pada tabel I (Sarker, Latif, and Gray, 2006). Tabel I. Fase Diam Dalam Sistem Kromatografi ( Sarker, Latif, and Gray, 2006 ) Fase gerak yang digunakan dalam kromatografi fase terbalik umumnya adalah campuran antara air dengan pelarut organik, seperti asetonitril (ACN), metanol (MeOH), tetrahydofuran (THF) atau pelarut organik lainnya (Sarker, Latif, and Gray, 2006). Selain itu dapat pula ditambahkan buffer, asam, atau basa untuk mengurangi adanya senyawa yang terionisasi dan juga mengontrol derajat ionisasi kelompok sianol yang tidak bereaksi untuk mengurangi puncak tailing (Sarker, Latif, and Gray, 2006). Fase gerak yang digunakan dalam sistem kromatografi memiliki kriteria yakni 1) memiliki kemurnian yang tinggi untuk mempertahankan integritas sistem kromatografi dan sampel; 2) memiliki kompaktibilas dengan detektor dan tidak menganggu saat dilakukan pengamatan terhadap satu senyawa target;

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 21 3) memiliki kompatibilitas yang baik dengan sampel baik dalam hal solubilitas dan ketidakreaktifan; 4) memiliki viskositas yang rendah untuk menjaga tekanan pada sistem tetap stabil; dan 5) harganya terjangkau (Sarker, Latif, and Gray, 2006). Pada tabel II terdapat beberapa macam fase gerak yang digunakan dalam sistem kromatografi seperti asetonitril (ACN), metanol (MeOH), tetrahydofuran (THF) atau pelarut organik lainnya beserta bobot molekul dan nilai UV cutoff (Sarker, Latif, and Gray, 2006). Tabel II. Fase Gerak yang Biasa Digunakan Dalam Sistem Kromatografi (Sarker, Latif, and Gray, 2006). Fase gerak juga harus bebas dari gas yang keluar dari solvent dengan cara degassing, solvent yang tidak di degassing akan membentuk gelembung mikroskopis dimana akan menganggu analisis. Selain degassing ada langkah lain untuk menghilangkan gas yakni teknik vakum atau menempatkan wadah fase gerak ke ultrasonic bath sebelum digunakan (Sarker, Latif, and Gray, 2006). Fase gerak

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 22 yang akan digunakan juga harus disaring terlebih dahulu untuk menghindari adanya partikel-partikel kecil yang akan menyumbat kolom (Rohman, 2009). H. Virgin Coconut Oil Virgin Coconut Oil (VCO) merupakan minyak yang diproses dari buah kelapa tanpa mengalami pemanasan, berwarna bening dan mengandung banyak asam laurat serta asam lemak rantai menengah (Medium Chain Fatty Acid) sebanyak 60 % (Yulian, 2007). VCO dapat ditemukan dalam sediaan kosmetik maupun sediaan topikal sebagai komponen salep, krim, dan emulsi. Manfaat pada VCO dalam sediaan topikal yakni 1) mempunyai sifat daya sebar pada kulit yang baik; 2) tidak menghambat respirasi kulit; 3) mempunyai sifat penetrasi yang baik; 4) mempunyai sifat emolien yang baik; 5) lapisan yang terbentuk pada saat diaplikasikan ke kulit tidak terlihat; 6) kompaktibilitas yang baik; dan 7) mempunyai stabilitas yang baik terhadap terjadinya oksidasi (Rowe et al., 2009). VCO dapat digunakan sebagai moisturizer untuk penggunaan kulit kering tanpa adanya efek samping (Gediya, 2011). VCO mengandung trigliserida, komponen asam lemak terutama asam laurat dan asam misristat dan sebagian asam kaprat, kaproat, kaprilat, oleat, palmitat dan stearat. Tabel dibawah menunjukkan komponen VCO menurut Gediya (2011) adalah sebagai berikut :

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23 Tabel III. Komponen VCO (Gediya,2011) I. Tween 80 Gambar 4. Struktur Tween 80 (Aulton, 1994) Tween 80 mempunyai kelarutan yang baik dalam air, larut dalam etanol 95% dan etilasetat, dan tidak larut dalam parafin cair (Depkes RI, 1993). Tween 80 memiliki nilai HLB sebesar 15 (Zhong, Xu, Fu, and Li, 2012). Penggunaan tween 80 dalam farmasi yakni sebagai emulsifying agent, wetting agent, penetrating agent, dan diffusan (Som, Bhatia, and Yasir, 2012). Tween 80 dapat menurunkan tegangan antarmuka antara obat dan medium sekaligus membentuk misel sehingga molekul obat akan terbawa oleh misel larut ke dalam medium (Martin,1993).

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 24 J. Nipagin Gambar 5. Struktur Nipagin (Rowe, et.all, 2009) Nipagin merupakan kristal tidak berwarna serta memberikan rasa panas dan bau tidak spesifik. Nipagin mempunyai kelarutan yang baik dalam aseton, etanol, eter, gliserin, dan praktis tidak larut dalam air. Nipagin berfungsi sebagai pengawet aktif pada pH 4-8 dan dikombinasikan dengan paraben lain. Nipagin digunakan sebagai antimikroba pada penggunaan topikal dengan konsentrasi 0,01 %-0,6%. Aktivitas antimikrobia dari nipagin akan berkurang dengan kehadiran surfaktan nonionik sebagai akibat dari adanya proses miselisasi (Rowe, et.all, 2009). Nipagin biasa digunakan sebagai pengawet di sediaan kosmetik (Rowe, et.all, 2009). K. Nipasol Gambar 6. Struktur Nipasol (Rowe, et.all, 2009) Nipasol digunakan sebagai antimikroba pada kosmetik, makanan, dan sediaan farmasi. Aktivitas antimikroba meningkat seiring dengan peningaktan

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 25 rantai gugus alkil dan kelarutannya dalam air akan menurun. Nipasol dapat digunakan dengan campuran paraben lain untuk menghasilkan efek antimikroba ayng lebih efektif. Konsentrasi penggunaan nipasol sebagai antimikroba pada sediaan topikal adalah 0,02 %-0,3% (Rowe et al., 2009). L. Landasan Teori Kulit merupakan barrier perlindungan antara tubuh dengan lingkungan luar dimana terdiri dari empat bagian utama yakni stratum korneum, viable epidermis, dermis, dan jaringan subkutan. Seiring bertambahnya usia kulit dapat mengalami skin aging yang dapat disebabkan oleh faktor internal maupun eksternal yakni paparan sinar matahari yang sering disebut photoageing. Isoflavon dalam tempe mempunyai bentuk aglikon dan dalam perkembangan sediaan kosmetik isoflavon digunakan dalam bentuk aglikon yakni genistein. Mekanisme isoflavon dalam mencegah penuaan dini yakni dengan mekanisme antioksidan. Mekanisme antioksidan terjadi di sirkulasi sistemik maka genistein harus terabsorpsi secara perkutan dengan berdifusi dari permukaan kulit ke dalam stratum korneum dibawah pengaruh gradien konsentrasi dan juga berdifusi melalui stratum korneum, epidermis, melalui dermis, dan ke dalam sirkulasi darah. Mikroemulsi adalah salah satu sistem penghantaran obat yang terdiri dari minyak, air dan surfaktan. Surfaktan juga memiliki efek terhadap permeabilitas membran biologis seperti kulit sehingga dapat juga berfungsi sebagai penetration enhancer. Penggunaan penetration enhancer dapat meningkatkan kelarutan suatu senyawa, surfaktan dapat berfungsi juga sebagai penetration enhancer. Surfaktan non-ionik yakni Tween 80 digunakan sebagai penetrating agent untuk

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 26 meningkatkan permeasi. Keberadaan enhancer akan meningkatkan penetrasi perkutan genistein dengan berpartisi pada stratum korneum dan mengubah susunan lipid-protein di kulit maka genistein dapat berpenetrasi dengan baik. Uji absorpsi perkutan menggunakan Franz Diffusion Cell modifikasi untuk mengukur jumlah zat aktif yang terpenetrasi dari membran dan kadar genistein yang terpenetrasi ke dalam kompartemen reseptor diukur dengan HPLC. M. Hipotesis Berdasarkan landasan teori, dapat disusun hipotesis bahwa kenaikan konsentrasi tween 80 sebagai penetration enhancer memiliki pengaruh pada absorpsi perkutan formulasi mikroemulsi ekstrak tempe dengan metode Franz Diffusion Cell.

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian tentang pengaruh konsentrasi surfaktan terhadap penetrasi genistein termasuk jenis penelitian eksperimental murni dengan rancangan penelitian acak lengkap pola searah. B. Variabel Penelitian 1. Variabel Utama a. Variabel bebas pada penelitian ini adalah konsentrasi surfaktan yakni tween 80. b. Variabel tergantung pada penelitian ini adalah nilai fluks genistein yang terabsorpsi ke dalam stratum korneum. 2. Variabel Pengacau a. Variabel pengacau terkendali pada penelitian ini adalah suhu dan kecepatan pengadukan pada saat uji Franz Diffusion cell modifikasi. b. Variabel pengacau tak terkendali pada penelitian ini adalah kelembaban ruangan. C. Definisi Operasional 1. Mikroemulsi adalah suatu sistem yang terdiri dari minyak, air dan surfaktan dan ekstrak tempe serta memiliki ukuran partikel dari dibawah 100 nm dengan formula spesifik yang tersusun dalam penelitian ini. 27

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 28 2. Tween 80 adalah surfaktan non-ionik yang bertindak sebagai penetration enhancer pada mikroemulsi ekstrak tempe. 3. Absorpsi perkutan genistein adalah genistein yang terabsorpsi secara perkutan dengan berdifusi dari permukaan kulit ke dalam stratum korneum dibawah pengaruh gradien konsentrasi. 4. Franz Diffusion Cell Modifikasi adalah alat untuk studi difusi secara in-vitro menggunakan sel difusi franz-cell modifikasi untuk menguji genistein yang terpenetrasi dari mikroemulsi ekstrak tempe. D. Bahan Penelitian Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah tween 80, Virgin Coconut Oil (VCO), PEG 400, ekstrak tempe, aquadest, minyak mawar, etanol teknis, etanol p.a, etil asetat teknis, metanol p.a, aquabidest, petroleum eter, NaCl, KCl, Na2HPO4, KH2PO4, mencit galur Swiss. E. Alat Penelitian Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah alat-alat gelas (PYREXGERMANY), corong pisah, cawan porselen, neraca digital, waterbath, magnetic stirer, tabung effendorf, pipet volume, HPLC (High Perfomance Liquid Chromatography), sendok, alat cukur, alat bedah, Franz-cell (modifikasi Laboratorium Formulasi Teknologi Sediaan Farmasi, USD,Yogyakarta), pH meter (pH meter 744 Methrom), mikropipet Socorex, DeltaTM Nano C Particle Size Analyzer, pompa vakum, kertas saring, kertas saring metanol, kertas saring

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 29 aquadest, spuit, Viskometer seri VT 04 (RION-JAPAN), scalpel, pH stick, kolom C18, syringe filter 0,22 μm, syringe filter 0,45 μm, degassing, botol fase gerak, Spektrofotometer, Franz-Diffusion Cell Modifikasi. F. Tata Cara Penelitian Tata cara penelitian secara umum digambarkan dalam bagan berikut : Ekstraksi Tempe Standarisasi Ekstrak Tempe Pembuatan Kurva Baku Penetapan Kadar Genistein Pada tempe Orientasi dan Formulasi Komposisi Mikroemulsi Uji Stabilitas Fisik – Uji Organoleptis dan pH; Uji Viskositas; Uji Pengukuran Particle Size Analyzer; Cycling Test ;Uji sentrifugasi Uji Permeasi dengan Franz Diffusion Cell Modifikasi Gambar 7 . Bagan Rancangan Penelitian 1. Ekstraksi Tempe Tempe ditimbang sebanyak 1 kg kemudian diblender selanjutnya ditambah petroleum eter dengan perbandingan 1:1 hingga tempe terendam dengan petroleum eter selama ± 40 menit. Petroleum eter dibuang dengan cara menyaring

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 30 tempe dengan corong Buncher. Tempe yang sudah disaring kemudian dimaserasi dengan etanol teknis 96% selama 12 jam dengan kecepatan 150 rpm. Hasil maserasi disaring dengan corong Buncher sehingga didapatkan residu padat dan larutan kuning kecoklatan. Hasil maserasi berupa ekstrak cair dipekatkan menggunakan rotary evaporator selama 45-60 menit hingga didapatkan volume sebanyak 10% volume awal. Ekstrak tempe kemudian dikeringkan dalam oven dengan suhu 50 ºC hingga bobot tetap. 2. Standarisasi Ekstrak Tempe a. Pembuatan fase gerak Fase gerak yang digunakan dalam penelitian ini adalah metanol:air pada perbandingan (70:30). Fase gerak yakni 500 ml metanol p.a dan aquabidest difilter terlebih dahulu dengan menggunakan syringe filter 0,22 μm. Metanol p.a dan aquabidest dilakukan sonifikasi terlebih dahulu sebelum dipompakan pada system HPLC, untuk mengusir gelembung dan gas yang terlarut dalam solvent. Metode HPLC yang digunakan adalah isokratik dengan kolom C18, flow rate 1 ml / menit dan volume injeksi sebanyak 10 µl untuk sampel dan pembuatan kurva baku. b. Pembuatan larutan baku genistein Kurva baku dibuat dengan menginjeksikan standar genistein dengan kadar 5 seri konsentrasi baku genistein, yaitu 0,1 µg/ml, 0,5 µg/ml, 1 µg/ml, 5 µg/ml dan 10 µg/ml. Setelah didapatkan persamaan dari kurva baku data respon yang didapat pada analisis sampel ekstrak dimasukkan ke dalam persamaan kurva baku untuk diketahui berapa banyak kadarnya dalam satuan ppm.

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 31 c. Penetapan panjang gelombang maksimum Seri larutan baku konsentrais rendah, sedang dan tinggi yakni 0,1 µg/ml, 1 µg/ml, dan 10 µg/ml masing-masing dilakukan scanning dengan spektofotometer UV pada panjang gelombang 200-300 nm kemudian ditentukan λ maksimumnya. d. Penetapan kadar ekstrak tempe Ekstrak tempe yang mencapai bobot tetap ditimbang 0,5 gram kemudian dilakukan fraksinasi dengan menambahkan air dan etil asetat ke dalam cawan porselen sambil dipanaskan di atas waterbath. Larutan dipindahkan ke dalam corong pisah untuk dilakukan liquid-liquid extraction sebanyak 1 hingga 3 kali, kemudian dikeringkan hingga bobot tetap. Hasil setiap sampel hasil liquid-liquid extraction kemudian dilarutkan dalam etanol p.a. sebanyak 25 ml. Masing-masing sampel hasil liquid-liquid extraction kemudian diambil 50 µl kemudian ditambah 950 µl etanol p.a dan di-milipore dan degassing selama 2 menit sebelum dimasukkan dalam vial HPLC. Setelah itu, kadar genistein dalam sampel hasil liquid-liquid extraction diukur dengan menginjeksikannya ke dalam kolom HPLC. 3. Orientasi dan Formulasi Komposisi Mikroemulsi Orientasi komposisi mikroemulsi dilakukan dengan mencampurkan PEG 400 terlebih dahulu dan Tween 80 dengan perbandingan 1:1, 1:2 , 1:2, 1:3, 1:4, 1:5, 1:6, 1:7, 1:8, 1:9, 2:1, 3:1, 4:1, 5:1, 6:1, 7:1, 8:1, 9:1. Larutan kemudian divortex dan disentrifuge 3000 rpm selama 15 menit. Larutan yang tidak memisah (jernih) dicampur dengan fase minyak yakni Virgin Coconut Oil sebanyak 1 mL, 2 mL, dan 3 mL kemudian divortex dan disentrifuge 3000 rpm selama 15 menit. Larutan yang

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 32 tidak memisah saat ditambah Virgin Coconut Oil kemudian dilakukan penambahan aquadest mL sebanyak untuk terbentuknya mikroemulsi. a. Formula Formula yang digunakan untuk pembuatan mikroemulsi didapat dari hasil orientasi komposisi mikroemulsi. Formula ini diperoleh untuk 50 gram mikroemulsi. Tabel IV. Formula Mikroemulsi Ekstrak Tempe Bahan Formula I Formula II Formula III Ekstrak tempe 0,5 gram 0,5 gram 0,5 gram Virgin Coconut Oil 4 gram 4 gram 4 gram Tween 80 18 gram 24 gram 27 gram PEG 400 18 gram 12 gram 9 gram Minyak Mawar 5 tetes 5 tetes 5 tetes Aquadest 10 gram 10 gram 10 gram Nipagin 0,3 gram 0,3 gram 0,3 gram Nipasol 0,06 gram 0,06 gram 0,06 gram b. Pembuatan mikroemulsi ekstrak tempe Tween 80 dan PEG 400 dengan berbagai perbandingan dicampur dalam beaker glass terlebih dahulu. Ekstak tempe dan Virgin Coconut Oil ditambahkan kemudian larutan diaduk menggunakan magnetic stirer dengan kecepatan 1000 rpm selama 3 menit. Nipagin dan nipasol ditambahkan ke dalam formula kemudian dilanjutkan dengan penambahan aquadest yang dicampur dengan fase minyak dan diaduk menggunakan magnetic stirer dengan kecepatan 1000 rpm selama 3 menit. Replikasi sebanyak 3 kali.

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 33 4. Uji Stabilitas Fisik a. Uji Organoleptis dan pH Uji organoleptis dilakukan dengan mengamati kejernihan,sedimentasi, bau dan perubahan warna mikroemulsi pada 24 jam hingga sebulan penyimpanan. Pengukuran pH dilakukan dengan menggunakan bantuan kertas indikator pH (pH stick) dengan cara memasukkannya ke dalam sediaan dan membandingkan warna dengan standar. b. Uji Viskositas Uji viskositas dilakukan satu kali setelah 24 jam pembuatan mikroemulsi dengan menggunakan alat Viscotester Rion seri VT 04 . Ukuran rotor yang digunakan adalah 3. Data yang didapat kemudian dikonversi ke dalam cP (centipoise). c. Uji Pengukuran droplet size Ukuran droplet size dilakukan dengan menggunakan alat DeltaTM Nano Beckman Coulter pada suhu 25ºC. d. Cycling Test Sediaan disimpan pada suhu 4ºC ± 2ºC selama 24 jam kemudian dikeluarkan dan ditempatkan di suhu 40ºC ± 2ºC selama 24 jam. Perlakuan ini merupakan perlakuan satu siklus. Percobaan diulang hingga enam siklus. Stabilitas mikroemulsi dievaluasi selama percobaan dengan melihat ada tidaknya endapan atau pertumbuhan kristal pada mikroemulsi.

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 34 5. Uji Permeasi menggunakan Franz Diffusion Cell Modifikasi a. Pembuatan PBS pH 7,4 konsentrasi 0,15 M (sebagai medium kompartemen aseptor) Aquabidest 200 mL dimasukkan dalam gelas beker 500 mL, kemudian ditambahkan 2,0454 g NaCl, 8,6596 g Na2HPO4, dan 5,3075 g KH2PO4 diaduk dengan pengaduk magnetik hingga larut sempurna. Derajat keasaman larutan diukur dengan pH meter, dan pH larutan dibuat 7,4 dengan penambahan Na2HPO4 0,1 M tetes demi tetes. Larutan dipindahkan dalam labu takar 250 mL, kemudian ditambahkan aquabidest sampai tanda. b. Pembuatan NaCl 0,9 % Fisiologis Sebanyak 9 gram NaCl ditimbang dan dilarutkan dalam 1 L aquadest steril . larutan kemudian dihomogenkan dan disterilisasikan pada metode sterilisasi panas basah menggunakan autoklaf dengan suhu sterilisasi 121 ºC selama 15 menit. c. Preparasi sel difusi dengan membran kulit mencit Mencit betina galur Swiss usia 1,5-2,5 bulan dimasukkan dalam chamber jenuh kloroform hingga mati dan dikerjakan dalam lemari asam. Mencit yang sudah mati dibedah untuk diambil kulit bagian punggungnya. Lemak yang menempel dibersihkan dengan scalpel, rambut dibersihkan dengan silet. Kulit yang sudah bersih dipotong berbentuk lingkaran dengan diameter 1,33 cm, sesuai dengan sel difusinya. Membran kulit ini dicuci dengan aquadest lalu disimpan dalam NaCl fisiologis 0,9%. Kulit segar langsung dipasang dalam sel difusi yang sudah berisi larutan kompartemen aseptor yaitu dapar posfat pH 7,4 sebanyak 26,0 ml . Bagian stratum korneum menghadap ke bagian atas (kompartemen donor).

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 35 d. Uji in-vitro dengan menggunakan Franz-cell Modifikasi Ambil 1 gram mikroemulsi anti-aging lalu diletakkan di bagian stratum korneum menghadap bagian atas (kompartemen donor). Kompartemen reseptor mempunyai kapasitas total sebanyak 26 ml dan mempunyai dua lengan. Kompartemen reseptor mengandung PBS dengan suhu dijaga 37ºC± 1 ºC. Sampel kemudian diambil dari kompartemen reseptor pada menit ke 0, 60, 120, 180, 300, hingga 420 menit lalu ganti dengan volume larutan PBS yang sama. Sampel cuplikan dari kompartemen reseptor kemudian ditambahkan HCl hingga pH ± 5. Etil asetat sebanyak 1,5 mL kemudian ditambahkan dan dilakukan pemisahan antara dua fase. Fase atas diambil dan diuapkan hingga mencapai bobot tetap. Fase atas yang sudah mencapai bobot tetap kemudian ditambahkan etanol p.a sebanyak 1 mL , dimilipore dan dimasukkan ke dalam vial HPLC lalu di-degassing kemudian diukur dengan menggunakan instrument HPLC pada 261 nm. 6. Analisis Statistik Nilai Fluks Genistein Data uji permeasi genistein dibuat dalam bentuk kurva hubungan antara jumlah fluks yang terpenetrasi terhadap waktu. Perhitungan statistik dilakukan dengan menganalisis data nilai fluks rata-rata hingga menit ke-420 yang dibandingkan tiap formulanya.

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Ekstraksi Tempe Proses ekstraksi tempe dalam penelitian ini menggunakan tempe yang didapatkan dari Pasar Demangan Baru untuk menyamakan perlakuan sehingga tidak didapati hasil ekstrak yang berbeda. Tempe ditimbang sebanyak 1 kg untuk proses ekstraksi. Penulis melakukan pengecilan ukuran partikel tempe sehingga proses maserasi berjalan maksimal. Tempe direndam petroleum eter selama 1 jam dengan perbandingan 1:1 untuk efisiensi proses maserasi. Perendaman dilakukan untuk menghilangkan komponen non-polar yaitu lemak. Tempe yang sudah direndam selama 1 jam kemudian disaring dengan corong Buncher dengan bantuan pompa vakum untuk memastikan tidak ada petroleum eter yang tertinggal pada tempe dan dilakukan maserasi dengan etanol 96%. Metode ekstraksi tempe menggunakan metode maserasi dengan pelarut etanol 96%. Isoflavon dalam tempe sebagian besar terikat dalam bentuk glukosida sehingga bersifat polar, etanol 96% yang bersifat polar sangat efektif dalam melarutkan isoflavon tersebut. Etanol 96% sebagai pilihan sangat efektif karena memiliki toksisitas rendah, murah, dan kompaktibilitas yang baik dengan lingkungan (Rostagno, Villares, Guillamon, Garcia-Lafuente, and Martinez, 2009). 36

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 37 Komponen dari tempe yang hendak diekstraksi yakni genistein, kandungan genistein pada tempe mempunyai konsentrasi sebesar 7,2 mg dalam 100 gram tempe (Nakajima, Nozaki, Ishihara, Ishikawa, and Tsuji, 2005). Kandungan genistein pada produk kedelai yang sudah mengalami fermentasi lebih besar daripada produk kedelai yang tidak mengalami fermentasi karena genistein sudah dalam bentuk aglikon pada tempe sedangkan pada produk kedelai yang tidak mengalami fermentasi perlu dilakukan hidrolisis dahulu menggunakan asam kuat (Rostagno, Villares, Guillamon, Garcia-Lafuente, and Martinez, 2009). Tempe memiliki kadar aglikon yang lebih besar dibandingkan produk kedelai lainnya karena adanya enzim penghidrolisis selama proses fermentasi dimana produk kedelai yang tidak difermentasi mengandung kadar glikosida yang lebih besar. Ekstrak tempe selanjutnya dipekatkan dengan vacuum rotary evaporator dengan tekanan rendah selama 60 menit pada suhu 60ºC untuk menguapkan etanol 96% sehingga didapatkan 300 ml ekstrak cair dari 1000 mL larutan yang dimaserasi. Ekstrak cair yang didapat berwarna kuning kecoklatan. (Lampiran I). Ekstrak yang sudah dipekatkan kemudian dikeringkan hingga bobot tetap di oven pada suhu 50-55 ºC, suhu dibawah 50-55 ºC akan menyebabkan adanya jamur atau kapang pada ekstrak. Tujuan dari pengeringan hingga bobot tetap yaitu untuk memastikan tidak ada pelarut yang tertinggal dalam ekstrak kental yang dapat mengganggu proses standarisasi ekstrak isoflavon genistein dari tempe.

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 38 B. Standarisasi Ekstrak Tempe 1. Pembuatan fase gerak Sistem HPLC yang dilakukan dalam penelitian ini merupakan sistem HPLC fase terbalik dimana fase gerak bersifat lebih polar dibandingkan dengan fase diam. Fase diam yang digunakan yakni C18 bersifat kurang polar dan fase gerak merupakan metanol:air (70:30). Pemilihan fase gerak harus menggunakan fase gerak yang optimal terkait dengan polaritas fase gerak dengan sampel yang dapat mempengaruhi pemisahan genistein. Selain itu fase gerak yang dipilih harus memiliki nilai UV cut off yang cukup jauh dari deteksi sampel. Metanol mempunyai nilai UV cut off sebesar 205 nm dan aquadest mempunyai nilai UV cut off sebesar 170 nm (Rohman, 2009), kedua pelarut ini mempunyai nilai UV cut off yang cukup jauh dari λmaks genistein yakni 261 nm sehingga tidak akan mengganggu serapan. Genistein memiliki log Kow 2,94 yang merupakan senyawa hidrofobik, maka digunakan sistem KCKT fase terbalik dimana fase gerak bersifat lebih polar dibandingkan dengan fase diam sehingga genistein dapat berinteraksi dengan fase diam. Fase diam C18 sesuai digunakan untuk senyawa genistein yang memiliki log Kow 2,94 karena adanya ikatan hidrofobik atau van der waals dari genistein dengan fase diam.

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 39 Gambar 8. Struktur Genistein Bagian cincin benzen (warna hijau) dari genistein merupakan bagian hidrofobik yang akan berinteraksi dengan fase diam, dan bagian polar (warna merah) genistein akan berinteraksi dengan fase gerak yang bersifat lebih polar dibandingkan dengan fase diam sehingga genistein dapat terelusi keluar dari kolom kemudian dideteksi oleh UV. (Gambar 8) Waktu retensi pemisahan senyawa tergantung dari kelarutannya dalam aquadest atau sifat hidrofobisitas isoflavon. Waktu retensi akan semakin meningkat seiring meningkatnya sifat hidrofobisitas senyawa pada kolom. Senyawa aglikon mmepunyai nilai retensi yang paling tinggi dibanding β-glukosida, malonilglukosida dan asetil-β-glukosida. Waktu retensi dari pemisahan isoflavon dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti afinitas terhadap fase diam, komposisi fase gerak dan profil gradien elusi (Klejdus, Vacek, Benesova, Kopecky,Lapcik, and Kuban, 2007). 2. Pembuatan kurva baku Penelitian ini menggunakan 5 seri konsentrasi baku genistein yaitu 0,1 µg/ml, 0,5 µg/ml, 1 µg/ml, 5 µg/ml dan 10 µg/ml. Larutan baku genistein dibuat dengan melarutkan baku genistein menggunakan etanol p.a karena genistein

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 40 mempunyai kelarutan tinggi dalam pelarut organik dengan sifat polar. Pemilihan seri konsentrasi ini disesuaikan dengan melihat respon detektor terhadap peak yang dihasilkan dan juga respon genistein dalam ekstrak tempe dapat masuk dalam range respon seri larutan baku. Hasil pengukuran respon dari tiap kadar baku genistein dapat dilihat pada tabel V : Tabel V. Data Kurva Baku Genistein Seri Baku (µg/ml) AUC 0.1 0.5 1 5 10 A B R 4852 40084 84348 414898 779580 4358.4 78432 0,9989 Kurva baku atau kurva kalibrasi adalah kurva yang menunjukkan hubungan antara respon instrumen dengan konsentrasi analit pada beberapa seri baku. Analisis respon instrumen dalam menggunakan HPLC merupakan area under curve (AUC) dimana y merupakan respon instrumen, x adalah konsentrasi, a adalah intersep, dan b adalah slope. Kurva baku yang digunakan adalah kurva baku yang memiliki linearitas yang baik yaitu r mendekati 0,999. Linearitas menyatakan adanya hubungan respon pengukuran yang secara langsung proporsional terhadap konsentrasi jumlah analit. Hasil kurva baku menunjukkan nilai r sebesar 0,9989 , persamaan kurva baku kemudian digunakan dalam analisis kuantitatif untuk menentukan konsentrasi suatu analit dalam sampel dengan memasukkan nilai y, yakni AUC pada konsentrasi yang ingin dicari, ke dalam persamaan regresi linear.

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 41 3. Penetapan panjang gelombang maksimum genistein Penetapan panjang gelombang maksimum genistein bertujuan untuk mengetahui panjang gelombang dimana genistein memberikan serapan yang maksimum sehingga hasil yang diperoleh reprodusibel pada pengulangan pengukuran, memiliki sensitivitas pengukuran yang tinggi, dan meminimalkan kesalahan dalam pengukuran. Penetapan panjang geombang maksimum ini dilakukan dengan menggunakan spektrofotometer UV. Genistein memiliki gugus kromofor yaitu rangkap terkonjungasi pada cincin benzennya dimana ia dapat memberikan serapan pada daerah sinar ultraviolet sehingga dapat menyerap sinar pada daerah ultraviolet. Menurut Wu, Wang, and Simon (cit.,Luthria and Natarajan, 2009) Isoflavon mengabsorpsi spektrum UV pada dua macam range yakni 245 hingga 275 nm dan 300 dan 330 nm. Pengukuran panjang gelombang maksimum dilakukan pada rentang panjang gelombang 200-300 nm karena λmaks genistein berada pada rentang tersebut yakni 261 nm. Pada penetapan panjang gelombang maksimum dilakukan pada 3 seri konsentrasi dengan tujuan untuk melihat apakah ketiga konsentrasi yang mewakili ini dapat menghasilkan spektrum serapan maksimum yang sama. Gambar 10 menunjukkan λmaks genistein berada pada rentang 261 nm pada 3 seri konsentrasi kurva baku.

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 42 Gambar 9. Spektra Panjang Gelombang Maksimum Genistein Di 261 nm Menggunakan Spektrofotometer 4. Penetapan Kadar dengan High Perfomance Liquid Chromatography (HPLC) a. Analisis Kualitatif Tujuan analisis kualitatif untuk mengetahui secara pasti puncak (peak) yang merupakan puncak genistein yang terukur oleh sistem HPLC pada kromatogram. Analisis ini merupakan langkah awal untuk mengetahui puncak yang akan digunakan untuk perhitungan AUC. Puncak (peak) dicari yang mempunyai waktu retensi dan bentuk puncak yang sama dengan puncak pada kromatogram baku standar genistein dimana bentuk puncak yang serupa menggambarkan profil kromatografis yang mirip. Waktu retensi antara sampel dan baku menunjukkan hasil yang hampir serupa dan berkisar antara 5,029-5,270 menit, sedangkan untuk waktu retensi pada baku didapat 5,237 menit. Faktor yang mempengaruhi perbedaan waktu retensi antara sampel dengan baku adalah pengaruh dari matriks sampel yang berbeda sehingga mampu menggeser waktu retensi (Snynder, Kirkland, and Dolan, 2010). Hasil perhitungan menunjukkan bahwa resolusi

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 43 puncak genistein adalah 1,711. Hasil ini dapat dikatakan resolusinya baik karena nilai resolusi > 1,5 (Snynder, Kirkland, and Dolan, 2010). b. Analisis Kuantitatif Analisis kuantitatif dilakukan dengan cara menghitung kadar genistein dalam ekstrak etanolik tempe yang sudah mengalami fraksinasi bertingkat. Ekstrak etanolik tempe yang mencapai bobot tetap kemudian dilakukan liquid-liquid extraction untuk mengisolasi genistein. Liquid-liquid extraction merupakan teknik dasar dalam ekstraksi dan preparasi sampel. Prinsip dari liquid-liquid extraction adalah analit akan ditransfer dari suatu pelarut ke pelarut lain dimana analit akan larut ke pelarut kedua yang umumnya bersifat organik. Pelarut yang sering digunakan dalam liquid-liquid extraction genistein adalah etil asetat atau dietil eter. Liquid-liquid extraction dengan etil asetat digunakan untuk mengisolasi aglikon ( Rijke, Out, Niessen, Ariese, Gooijer, and Brinkman, 2006). Etil asetat yang juga bersifat semi-polar digunakan juga untuk mengekstrak komponen aglikon yang bersifat nonpolar. Aquadest digunakan juga dalam liquid-liquid extraction untuk melarutkan protein yang masih terdapat pada tempe. Fraksinasi dilakukan bertingkat untuk melihat pada fraksinasi apa genistein dapat terambil semua dan melarutkan senyawa-senyawa yang kurang polar dibandingkan genistein karena pada penelitian ini hendak diambil genistein yang bersifat semipolar. Liquid-liquid extraction dilakukan dengan melarutkan 0,5 gram ekstrak tempe yang sudah mencapai bobot tetap dengan etil asetat dan aquadest perbandingan 1:1.

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 44 Fraksinasi ekstrak dalam etil asetat dan aquadest diberi perlakuan panas yakni diletakkan diatas water bath untuk membantu mempercepat proses kelarutan. Liquid-liquid extraction dilakukan untuk memisahkan fase atas dengan fase bawah yakni fase etil asetat dengan fase aquadest. Genistein mempunyai kelarutan yang baik dalam etil asetat sehingga diambil fase atas dimana genistein terlarut. Berdasarkan berat jenisnya, aquadest mempunyai bobot jenis 1 sedangkan etil asetat 0,878 dengan demikian genistein yang larut dalam etil asetat akan berada dalam fase atas. Fraksinasi yang digunakan pada penelitian ini adalah fraksinasi kedua karena pada fraksinasi ini sudah didapati nilai AUC yang cukup tinggi. Gambar 10 . Kromatogram Sampel Hasil Fraksinasi Hasil penelitian menunjukkan dengan adanya fraksinasi maka komponen polar pada sampel dapat dihilangkan sehingga hanya terambil genistein yang bersifat lebih non-polar. Gambar diatas menunjukkan kromatogram hasil fraksinasi sampel, sedangkan gambar (11) menunjukkan kromatogram sampel yang tidak difraksinasi.

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 45 Gambar 11 . Kromatogram Sampel Tanpa Fraksinasi Penentuan kadar genistein dalam ekstrak etanolik bertujuan untuk mengetahui seberapa banyak jumlah ekstrak yang akan dimasukkan ke dalam suatu sediaan. Data kromatogram berupa AUC kemudian diubah menjadi kadar dalam ppm seperti yang ditunjukkan oleh tabel VI. Tabel VI. Kadar Genistein Dalam Ekstrak Etanolik Tempe Yang Sudah Mengalami Fraksinasi Bertingkat KADAR Rata-Rata SAMPEL AUC (µg/mL) (µg/mL) Replikasi I 122296 1,62 Replikasi II 145053 1,95 Replikasi III 146429 1,92 1,83 ± 0,18 Berdasarkan data yang diperoleh didapat kadar pada ekstrak etanolik tempe sebesar 1,83 ± 0,18 (µg/mL). Pada penelitian ini ekstrak etanolik isoflavon genistein diharapkan dapat berpenetrasi ke dalam kulit dan menimbulkan aktivitas antioksidan. Hasil pengukuran IC50 pada ekstrak etanolik tempe menurut penelitian yang dilakukan oleh Maheswara, (2008) adalah 36,752 µg/mL. Hal ini berarti

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 46 bahwa untuk menangkap radikal bebas sebesar 50 % dibutuhkan isoflavon dengan konsentrasi 36,752 µg/mL dalam formula. C. Orientasi dan Formulasi Komposisi Mikroemulsi Ekstrak Etanolik Tempe Pada penelitian ini dilakukan orientasi pembuatan mikroemulsi ekstrak etanolik tempe dengan VCO sebagai fase minyak, tween 80 sebagai surfaktan dan penetration enhancer, dan PEG 400 sebagai ko-surfaktan. Orientasi komposisi ini dilakukan untuk memperoleh formula mikroemulsi yang stabil dengan memvariasikan konsentrasi komponen penyusun yakni konsentrasi Tween 80, konsentrasi PEG 400, kosentrasi VCO dan konsentrasi aquadest. Orientasi dilakukan dengan mencampurkan surfaktan dan kosurfaktan terlebih dahulu untuk melihat kelarutan antara kedua larutan dan diamati secara visual. Pada penelitian ini digunakan Tween 80 sebagai surfaktan dan untuk ko-surfaktan digunakan PEG 400. Mikroemulsi dapat dibuat dengan dua metode yakni high-energy methods dan low-energy methods (Anton and Vandamme, 2009). Mikroemulsi yang dibuat pada penelitian ini menggunakan low-energy methods dengan prinsip spontaneous emulsification. Terjadinya spontaneous emulsification tergantung dari pasangan fase minyak dan minyak/surfaktan, surfaktan, konsentrasi konsentrasi surfaktan, ko-surfaktan/ko-solven, perbandingan dan suhu. fase Metode emulsifikasi spontan ini membutuhkan surfaktan dengan nilai HLB lebih dari 12 (Nigade , Patil and Tiwari, 2012).

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 47 Pencampuran yang digunakan antara surfaktan dengan kosurfaktan yakni perbandingan 1:1, 1:2 , 1:2, 1:3, 1:4, 1:5, 1:6, 1:7, 1:8, 1:9, 2:1, 3:1, 4:1, 5:1, 6:1, 7:1, 8:1, 9:1. Perbandingan ini sangat penting dalam terjadinya emulsifikasi spontan. Setelah dicampur sesuai dengan perbandingan larutan kemudian distirer dengan tujuan untuk menghomogenkan campuran lalu disentrifugasi pada kecepatan 3000 rpm selama 15 menit untuk melihat apakah larutan memisah atau bercampur homogen (terkait dengan stabilitas), jika bercampur homogen maka dilanjutkan dengan penambahan VCO sebagai fase minyak. Hasil pencampuran kosurfaktan dengan tween 80 didapatkan hasil formula yang tidak memisah pada perbandingan 1:1 hingga perbandingan 1:9 sedangkan formula didapati memisah pada perbandingan 2:1, 3:1, 4:1, 5:1, 6:1, 7:1, 8:1, 9:1. Larutan yang memisah memiliki jumlah PEG 400 lebih banyak dibandingkan dengan Tween 80 karena konsentrasi surfaktan yang semakin rendah atau konsentrasi kosurfaktan yang makin besar akan membuat suatu sistem gagal mencapai CMC (Critical Micellar Concentration) dan tidak akan terbentuk mikroemulsi (Zhong, Xu, Fu, and Li, 2012). Surfaktan dalam hal ini Tween 80 bertindak untuk menstabilkan dispersi air dalam minyak melalui dispersi molekul dan menurunkan energi bebas permukaan . Semakin tinggi konsentrasi Tween 80 maka energi bebas permukaan yang turun semakin besar. Mikroemulsi adalah suatu sistem yang stabil secara termodinamika dimana kestabilan termodinamika diperoleh saat tegangan antarmuka mendekati nol (Basheer Noordin, and Ghareeb, 2013). Tween 80 memiliki nilai HLB sebesar 15, dimana mempunyai rantai hidrofilik yang panjang dimana ia akan menekan ko-surfaktan untuk pindah dari

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 48 daerah antarmuka mendekati fase minyak yakni VCO dan kehilangan fungsi mereka sebagai ko-surfaktan (Zhong, Xu, Fu, and Li, 2012). Formula yang terdiri dari surfaktan dan ko-surfaktan dengan perbandingan 1:1 hingga 1:9 kemudian dilakukan penambahan VCO sebanyak 1 mL, 2 mL, dan 3 mL. VCO merupakan medium chain triglyceride dan cocok untuk formulasi emulsifikasi spontan (Nigade , Patil, and Tiwari, 2012). Penambahan VCO bertujuan untuk melihat apakah VCO dapat bercampur homogen dengan campuran Tween80 – PEG 400. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tidak ada formula yang memisah pada penambahan 1 ml sedangkan pada penambahan 2 mL hingga 3 mL terdapat pemisahan. Minyak dengan rantai pendek lebih terlarut pada mikroemulsi dibandingkan minyak dengan rantai panjang. Peningkatan panjang rantai minyak akan menurunkan kapasitas kelarutan minyak dalam fase minyak dan konsentrasi VCO yang semakin meningkat akan merusak stabilitas antarmuka sehingga akan terjadi pemisahan dan menyebabkan mikroemulsi tidak stabil. Konsentrasi PEG 400 sebagai kosurfaktan akan menurun juga karena minyak akan mendesak alkohol yang hendak berpenetrasi ke daerah antarmuka dengan merusak stabilitas antarmuka (Zhong, Xu, Fu, and Li, 2012). Formula yang tidak memisah yakni perbandingan 1:1 hingga 1:9 kemudian ditambahkan variasi konsentrasi aquadest yakni dari 10 mL, 15 mL, dan 20 mL. Hasil menunjukkan bahwa tidak ada formula yang memisah tetapi hanya didapati semakin banyak aquadest maka mikroemulsi yang terbentuk semakin keruh . Menurut Flanagan (cit., Cho, Kim, Bae, Mok, and Park, 2008) Suatu sistem

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 49 mikroemulsi tidak dapat terbentuk saat konsentrasi surfaktan yang rendah dan sistem akan pecah saat konsentrasi aquadest meningkat. D. Uji Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Mikroemulsi Sediaan mikroemulsi harus memiliki sifat fisik dan stabilitas fisik yang baik. Sifat fisik mikroemulsi perlu dipertimbangkan terkait aspek efisiensi apakah zat aktif yakni genistein dapat terabsorpi menembus stratum korneum , quality dan acceptability dari mikroemulsi terkait kenyamaan saat digunakan. Sifat fisik yang tidak sesuai dapat menyebabkan proses absoprsi menjadi tidak optimal. Pada penelitian ini sifat fisik yang diuji meliputi organoleptis, pH, ukuran partikel dan viskositas, sedangkan stabilitas fisik yang diuji adalah cycling test dan uji sentrifugasi. Tabel VII . Data Uji Sifat Fisik dan Stabilitas Mikroemulsi Formula I Hingga Formula III Uji Sifat Fisik Mikroemulsi Sifat Fisik Formula I Formula II Formula III Organoleptis (Warna) Kuning Kecoklatan Kuning Kuning Kecoklatan Kecoklatan Organoleptis (Bau) Bau Khas Bau Khas Bau Khas pH 6 6 6 Viskositas (cPs) 280 ± 10 440 ± 10 586,66 ± 5,77 Cycling Test Reversible Reversible Reversible Sentrifugasi Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Pemisahan Pemisahan Pemisahan Ukuran Droplet (nm) 1,1 1 1,1 1. Uji organoleptis dan pH Uji organoleptis dilakukan dengan cara mengamati warna, melihat ada tidaknya pemisahan, dan bau khas, sedangkan uji pH dilakukan dengan menggunakan pH strips selama 1 bulan. Hasil pengamatan fisik dari formula I

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 50 hingga formula III pada hari ke-0 menunjukkan mikroemulsi dengan warna kuning kecoklatan, bau khas tempe, dan tidak tampak adanya pemisahan fase . Pada awal pembuatan formula terlihat gelembung pada bagian atas mikroemulsi dan gelembung udara akan hilang setelah didiamkan beberapa saat. Hal ini dikarenakan terperangkapnya gelembung udara dalam jumlah yang cukup banyak akibat pengadukan pada saat pembuatan mikroemulsi dengan menggunakan magnetic stirer. Pada minggu ke-4 formula I hingga formula III menunjukkan mikroemulsi dengan warna kuning kecoklatan, bau sudah menjadi tengik, dan tidak tampak adanya pemisahan fase. Hal ini dikarenakan aktivitas antimikrobia dari nipagin berkurang dengan adanya kehadiran surfaktan nonionik sebagai akibat dari adanya proses miselisasi. Nilai pH sediaan topikal harus berada dalam range pH kulit yakni antara 5-6,5. Sediaan topikal dengan nilai pH terlalu asam dapat menyebabkan iritasi kulit dan jika terlalu basa dapat menyebabkan kulit bersisik, hal ini terjadi karena adanya kerusakan mantel asam pada stratum korneum. Nilai pH sediaan mikroemulsi pada hari ke-0 hingga hari ke-30 adalah 6, sehingga nilai pH sediaan memenuhi range pH kulit. 2. Uji viskositas Viskositas adalah tahanan suatu cairan untuk mengalir. Semakin tinggi viskositas suatu sediaan maka semakin tinggi tahanannya. Beberapa hal yang mempengaruhi viskositas emulsi yakni viskositas fase kontinu dan fase terdispersi, fraksi volume fase terdispersi, laju pengadukan, konsentrasi emulgator, suhu,

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51 ukuran rata-rata dan distribusi ukuran droplet emulsi. Pada penelitian ini viskositas mikroemulsi dipengaruhi oleh konsentrasi komponen penyusun yakni tween 80 dalam formula. Semakin tinggi konsentrasi tween 80 dalam formula maka viskositasnya akan semakin tinggi. Pengukuran viskositas pada penelitian dilakukan dengan viskometer Rion. Hasil pengukuran viskositas digunakan dalam pengukuran ukuran partikel. Data viskositas diperlukan untuk mengetahui ukuran partikel dari suatu sampel. Hasil data viskositas formula I hingga formula III dapat dilihat pada tabel VII. Hasil pengukuran viskositas menunjukkan semakin tinggi konsentrasi surfaktan yakni tween 80 dalam mikroemulsi maka viskositasnya semakin besar pula. Dari hasil pengukuran viskositas dapat dikatakan bahwa konsentrasi surfaktan mempengaruhi viskositas sediaan mikroemulsi. 3. Pengukuran droplet mikroemulsi Pengukuran droplet mikroemulsi bertujuan untuk melihat apakah sediaan mikroemulsi mempunyai ukuran droplet yang kecil atau tidak, hasil dari pengukuran droplet ini nantinya akan mempengaruhi penetrasi dari zat aktif kedalam stratum korneum. Pengukuran ukuran droplet mikroemulsi dilakukan pada hari ke-0 dengan Particle Size Analyzer (PSA) DelsaTM Nano c Beckman Coulter. Teknik pengukuran sampel dengan PSA menggunakan metode Laser Diffraction (LAS) sehingga hasil yang diperoleh lebih akurat dibandingkan dengan metode SEM dan XRD. PSA menggunakan prinsip Dynamic Light Scattering (DLS) yakni sampel yang mengalami gerak brownian akan terkena sinar laser kemudian intensitas cahaya dari cahaya yang dihamburkan akan berubah dan dibaca oleh detektor.

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52 Sediaan mikroemulsi yang diukur adalah sediaan Formula I-III pada minggu ke 0 yang disimpan pada suhu kamar (27º±2ºC). Hasil ukuran droplet pada formula I hingga formula III dapat dilihat pada tabel VII. Hasil pengukuran menunjukkan sediaan formula I hingga III adalah sediaan mikroemulsi. Keuntungan dari metode ini adalah 1) dapat mengukur ukuran droplet dalam ukuran nano dan untuk sampel biomaterial; 2) hanya memerlukan jumlah sampel yang kecil; 3) analisis cepat; 4) Hasil pengukuran dalam bentuk distribusi sehingga hasil pengukuran dapat diasumsikan sudah mengambarkan keseluruhan kondisi sampel. 4. Cycling test Cycling test digunakan untuk melihat kestabilan pada sediaan emulsi, krim, dan larutan, apakah akan terjadi kristalisasi dan pengendapan. Cycling test dilakukan sebanyak 6 siklus pada suhu 4ºC ± 2ºC dan 40ºC ±2 ºC. Hasil pengamatan dari siklus 1 hingga siklus 6 menunjukkan bahwa sediaan tetap stabil tidak timbul kristalisasi maupun pengendapan. Cycling test mendekati kondisi penyimpanan realistis. Setelah melewati 6 siklus, kondisi yang stabil membuktikan bahwa sediaan bersifat reversible. Pada awal cycle yakni perpindahan dari suhu rendah ke suhu tinggi, pada formula I hingga formula III membeku, hal ini disebabkan karena adanya kandungan asam lemak pada ekstrak yang membeku pada suhu rendah. 5. Uji sentrifugasi Tujuan dari uji sentrifugasi adalah untuk mengetahui kestabilan sediaan mikroemulsi dengan cara mengamati pemisahan fase setelah disentrifugasi. Uji sentrifugasi juga merupakan salah satu indikator kestabilan fisik sediaan

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 53 mikroemulsi. Hasil pengamatan yakni tidak dijumpai adanya pemisahan fase pada Formula I-III. Hal ini menunjukkan bahwa sediaan mikroemulsi stabil secara fisik dalam penyimpanan. E. Uji Penetrasi Genistein dengan Franz Diffusion Cell Modifikasi Pada penelitian ini dilakukan uji absorpsi perkutan secara in vitro menggunakan franz diffusion cell modifikasi. Kulit mencit digunakan sebagai model untuk studi absorpsi perkutan genistein. Membran yang digunakan adalah kulit bagian abdomen mencit yang bulunya telah dicukur terlebih dahulu. Kulit kemudian dibersihkan dengan menggunakan aquadest dan disimpan dalam larutan NaCl 0,9% untuk melepaskan sisa jaringan yang masih melekat dan agar tidak mengalami dehidrasi. Kulit mencit yang digunakan dalam keadaan segar kemudian dihidrasi terlebih dahulu dengan larutan PBS pH 7,4 selama 30 menit yang merupakan cairan penerima di kompartemen reseptor. Kulit tikus kemudian dipasang pada franz diffusion cell modifikasi dengan hati-hati dan jangan ada udara yang terperangkap antara membran dengan cairan penerima karena udara yang terperangkap dapat menghambat penetrasi senyawa akibat kontak antara membran dengan cairan penerima terhalang (Walters, 2002). Cairan yang digunakan dalam kompartemen reseptor adalah phosphat buffer saline pH 7,4 yang sesuai dengan pH cairan plasma darah (Sherwood, 2001). Suhu yang digunakan adalah suhu tubuh yakni 37º C. Suhu harus dijaga pada suhu tubuh karena adanya perubahan suhu dapat mengakibatkan perubahan laju difusi

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54 isoflavon genistein dalam menembus membran. Kecepatan pengadukan dijaga konstan yakni 750 rpm untuk menjaga cairan kompartemen reseptor tetap homogen. Genistein ada dalam bentuk tidak terionisasi pada pH 6 dan genistein akan menjadi bentuk terion pada pH 7,4 dimana proses pelepasan proton terjadi pada gugus –OH (no 7). Pada gambar 8 ditunjukkan struktur genistein yang nantinya akan terjadi pelepasan gugus –OH (no.7) ( Kobayashi, Shinohara, Nagai and Konizhi, 2013). Penambahan HCl hingga pH 5 bertujuan untuk mengembalikan genistein dalam bentuk molekul. Pemisahan dilakukan dengan menambahkan etil asetat pada corong pisah sehingga terdapat dua fase yakni fase atas dan fase bawah yakni fase atas berupa fase etil asetat sedangkan fase bawah berupa fase air. Fase etil asetat yang sudah ditampung kemudian diuapkan hingga mencapai bobot tetap. Hasil pemisahan sampel buffer yang sudah mencapai bobot tetap kemudian ditambahkan dengan etanol p.a sebanyak 1 ml. Genistein merupakan senyawa yang memiliki karakteristik lipofilik dan mempunyai koefisien partisi sebesar 2,94 sehingga sulit untuk menembus lipid bilayer barrier stratum korneum. Alasan penggunaan tween 80 sebagai penetration enhancer karena tween 80 termasuk surfaktan non-ionik yang tergolong aman dalam penetration enhancer. Surfaktan sendiri mempunyai dua mekanisme dalam meningkatkan permeasi senyawa melalui kulit yakni 1) dengan cara menembus ke stratum korneum dan meningkatkan fluiditas dan akhirnya melarutkan serta mengekstraksi komponen lipid; 2) surfaktan masuk ke dalam matriks interselular dan berinteraksi dengan mengikat filamen keratin sehingga korneosit mengalami

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 55 gangguan dan senyawa dapat masuk. Tween 80 mengandung etilen oksida dan hidrokarbon rantai panjang, kedua molekul ini mempunyai karakter lipofilik dan hidrofilik sehingga ada kemungkinan suatu zat berpartisi melalui strarum korneum melewati substansi mortar yang lipofilik dan daerah hidrofilik. Tabel VIII. Nilai Fluks, Koefisien Difusifitas Dan Jumlah Kumulatif Genistein Dari Sediaan Mikroemulsi Yang Mengandung Tween 80 Dengan Berbagai Konsentrasi Formula Formula I Formula II Formula III Fluks (µg cm-2 jam-1) Koefisien Difusisitas (cm2 det-1) x 10 -3 Q pada jam ke7 (µg cm-2) 3,918 ± 3,68 3,960 ± 3,67 1,002 ± 0,94 1,013 ± 0,94 9,470 ± 4,68 9,473 ± 4,69 3,918 ± 3,56 1,002 ± 0,91 9,565 ± 4,77 Hasil perhitungan nilai fluks, koefisien difusifitas dan jumlah kumulatif genistein dapat dilihat pada tabel VIII. Koefisien difusi merupakan besaran skalar dengan dimensi L2.T-1 yang menggambarkan luas area dimana proses difusi dapat berlangsung dalam setiap satuan waktu. Koefisien difusi merupakan parameter kecepatan difusi yang terkait dengan luas membran (Aryani dan Martodihardjo, 2007). Pada gambar 12 ditunjukkan bahwa terjadi pelepasan genistein ke dalam kompartemen reseptor mulai dari menit ke-60 hingga menit ke-420. Grafik jumlah kumulatif yang mendatar mulai menit ke-60 menunjukkan bahwa kondisi mencapai tunak dimana jumlah genistein yang terpenetrasi sudah tetap.

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Jumlah Kumulatif Rata-Rata (µg/cm2) 56 14 12 10 8 Formula I 6 Formula II 4 Formula III 2 0 0 60 120 180 240 300 360 420 Waktu (menit) Gambar 12. Grafik Hubungan Profil Jumlah Kumulatif Genistein Yang Terpenetrasi Dari Formula I - III Parameter fluks menunjukkan genistein yang terpenetrasi dalam setiap satuan waktu. Pada gambar 13 ditunjukkan bahwa genistein yang terpenetrasi tiap satuan waktu pada ketiga formula menunjukkan profil yang sama mulai dari menit ke-0 hingga menit ke-420. Nilai fluks dari ketiga formula kemudian diuji secara Fluks rata-rata (µg/cm 2.jam) statistik. 20 15 Formula I 10 Formula II 5 Formula III 0 0 60 120 180 240 300 360 420 Waktu (menit) Gambar 13 . Grafik Hubungan Fluks Rata-Rata Genistein Yang Terpenetrasi Dari Formula I - III Uji statistik dilakukan untuk pengujian normalitas data dengan uji Shapiro-Wilk. Berdasarkan hasil uji Shapiro-Wilk, nilai signifikansi (p value) untuk formula I, formula II, dan formula III masing-masing memiliki nilai p ≥ 0,05. Nilai

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 57 p ≥ 0,05 pada kelompok data menunjukkan data terdistribusi normal. Levene test kemudian dilakukan untuk mengetahui variansi dari semua data homogen atau tidak, hasil statistik menunjukkan nilai p sebesar 0,5417, karena nilai p ≥ 0,05 maka dapat diaktakan bahwa variansi dari data tersebut adalah sama. Semua kelompok data terdistribusi normal dan variansinya homogen kemudian dilanjutkan uji selanjutnya melalui ANOVA. ANOVA digunakan untuk menganalisis apakah terdapat perbedaan nilai fluks hingga menit ke 420 . Hasil statistik menunjukkan nilai p adalah 0,902 (p ≥ 0,05) menunjukkan bahwa tidak terdapat perbedaan nilai fluks hingga menit ke 420 antara masing-masing formula, sehingga dapat dikatakan bahwa peningkatan konsentrasi tween 80 tidak mempengaruhi proses absorpsi perkutan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa peningkatan tween 80 tidak mempengaruhi proses absorpsi perkutan. Hal ini dapat terjadi karena adanya kemungkinan penurunan aktivitas termodinamika genistein pada surfaktan konsentrasi tinggi. Energi pendorong (Driving force) untuk melepaskan genistein dan penetrasi senyawa ke dalam stratum korneum adalah aktivitas senyawa dalam sediaan. Pada surfaktan dengan konsentrasi yang tinggi afinitas genistein akan lebih tinggi pada pembawanya dan aktivitas termodinamika akan menjadi lebih rendah sehingga pelepasan genistein akan melambat (Abood, Talegaonkar, Tariq, and Ahmad, 2013).

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa peningkatan konsentrasi tween 80 tidak mempengaruhi proses absorpsi perkutan. Dari hasil yang didapat tidak ada perbedaan nilai fluks antar tiga formula. Semakin meningkatnya jumlah tween 80 tidak meningkatkan laju absorpsi perkutan. B. Saran Peningkatan konsentrasi tween 80 sebagai penetration enhancer dari ketiga formula tidak mempengaruhi proses absorpsi perkutan. Hal ini dapat terjadi dikarenakan adanya kemungkinan penurunan aktivitas termodinamika genistein pada surfaktan dengan konsentrasi tinggi. Pada surfaktan dengan konsentrasi yang tinggi afinitas genistein akan lebih tinggi pada pembawanya dan aktivitas termodinamika akan menjadi lebih rendah sehingga pelepasan genistein akan melambat. Oleh sebab itu perlu dilakukan penelitian lebih mendalam berupa studi absorpsi perkutan penurunan konsentrasi tween 80 dalam formula mikroemulsi ekstrak tempe pada penelitian selanjutnya. 58

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 59 DAFTAR PUSTAKA Abood, R.M.A., Talegaonkar, S., Tariq, M., and Ahmad, F.J., 2013, Microemulsiom As A Tool For The Transdermal Delivery Of Ondansetron For The Treatment Of Chemotheraphy Induced Nausea And Vomiting, Colloids and Surfaces B: Biointerfaces, 101, 149. Agoes, G.,2009, Enkapsulasi Farmasetik, ITB Press, Bandung, pp.252-255. Akhtar, N., Rehman, M.U., Khan, H.M.S, Rasool, F., Saeed, T., and Murtaza, G., 2011, Penetration Enhancing Effect of Polysorbate 20 and 80 on the In Vitro Percutaneous Absorption of L-ascorbic Acid, Tropical Journal of Phamaceutical Research,10(3),281-288. Al-Saidan, S.M, Krishnaiah, Y.S.R., Chandrasekhar, D.V., Lalla, J.K., Rama, B., Jayaram, B., et al., 2004, Formulation Of An HPMC Gel Drug Reservoir System With Ethanol-Water As A Solvent System And Limonene As A Penetration Enhancer For Enhancing In Vitro Transdermal Delivery Of Nicorandil, Skin Pharmacol Physiol, 17, 310-320. Anton, N., and Vandamme, T.F., 2009, The Universality of Low-Energy NanoEmulsification, International Journal of Pharmaceutics, 377, 142-143. Aryani,N.L.D., dan Martodihardjo, S., 2007, Uji Permeabilitas Intrinsik dan Termodinamika Difusi Piroksisam Secara In-Vitro, Jurnal Farmasi Indonesia, 3(3), 108. Astuti, S., 2008, Isoflavon Kedelai dan Potensinya Sebagai Penangkap Radikal Bebas, Jurnal Teknologi Industri dan Hasil Pertanian, 13 (2), 126-128. Aulton, M.E. and Collet, D.M., 1990, Pharmaceutical Practice, Longman Singapore Publishers Pte Ltd, Singapure, p.113. Basheer, H.S., Noordin, M.I., and Ghareeb, M.M., 2013, Characterization of Microemulsions Prepared Using Isopopyl Palmitate with Various Surfactants and Cosurfactants, Tropical Journal of Pharmaceutical Research, 12(3), 306. Benson, H.A., 2012, Topical and Transdermal Drug Delivery, John Wiley & Sons, New Jersey, pp.3-16. Chadha, G.S., 2009, Transdermal Delivery of Genistein As A Chemoprotective Drug For Melanoma,Thesis, University of Alabama, USA ,50-54

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 60 Chaiyasut, C., Kumar, T., Tipduangta, P., and Rungseevijitprapra,, W., 2010, Isoflavone Content and Antioxidant Activity of Thai Fermented Soybean and its Capsule Formulation, African Journal of Biotechnology, 9(26), 4120-4121. Chiang, H., Wu, W., Fang, J., Chen, B., Kao, T., Chen, Y., et. al, 2007, UVBProtective Effects of Isoflavone Extracts from Soybean Cake in Human Keratinocytes, International Journal Molecular Sciences, 8, 651-661. Cho, Y.H., Kim, S., Bae, E.K., Mok, C.K., and Park, J., 2008, Formulation of A Cosurfactant-Free O/W Microemulsion Using Nonionic Surfactant Mixtures, Food Engineering and Physical Properties, 73,115-120. Chuarienthong, P., Lourith, N., and Leelapornpisid, P., 2010,Clinical Efficacy Comparison of Anti-Wrinkle Cosmetic Containing Herbal Flavonoids, International Journal of Cosmetic Science, 32, 99-106. Date, Abjhijit, A., and Nagarsengker, M.S., 2008, Parenteral Microemulsion: An Over view, International Journal of Pharmaceutics, 1, 19-30. Departemen Kesehatan RI, 1993, Kodeks Kosmetika Indonesia, Edisi II, Volume I, Departemen Kesehatan RI, Jakarta, hal.389. Friend, D.R., 1992, In Vitro Permeation Technique,Journal of Control Release, 18, 235-248. Gediya, S.K., 2011, Herbal Plants : Used As A Cosmeutics, Journal Nature Product Plant Resources, India Georgetti S.R., Casagrande R., Verri Jr., W.A., Lopez R.F.V., Fonseca M.J.V., 2008, Evaluation of In Vivo Efficacy Of Topical Formulations Containing Soybean Extract, International Journal Of Pharmaceutics, 352, 189-190. Haron, H., Ismail, A., Azlan, A., Shahar, S., and Peng, L.S., 2009, Daidzein and Genestein contents in tempeh and selected soy product, Food Chemistry, 1350-1351. Jing-Yi, L., Tournas, J.A., Burch, J.A., Monteire, R.N.A., and Zielinski, J., 2007, Topical Isoflavones Provide Effective Photoprotection to skin, Journal of Photodermatology,Photoimmunology & Photomedicine,24,61-66. Klejdus, B., Vacek, J., Benesova, L., Kopecky, J., Lapcik, O., and Kuban, V., 2007, Rapid-resolution HPLC with Spectrometric Detection for The Determination and Identification of Isoflavones in Soy Preparations and Plant Extracts, Anal Bioanal Chem, 389, 2280.

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 61 Kobayashi, S., Shinohara, M., Nagai T., and Konishi, Y., 2013, Transport Mechanism of Soy Isoflavones and their Microbial Metabolites Dihydrogenistein and Dihydrodaidzein Across Monolayers and Membranes, Pharmaceutica Analytica Acta, 4(4), 3. Kumar, R. and Philip, 2007, Review Article Modified Trnsdermal Technologies: Breaking The Barriers Of Drug Permeation Via The Skin, Tropical Journal of Pharmacaeutical Research, 6 (1),634-644. Lane, M.E., 2013, Skin Penetration Enhancers, International Journal of Pharmaceutics, 447, 13. Lee, J., Renita M., Fioritto, R.J., Martin, S.K.S., Schwartz, S.J., and Vodovotz, Y., 2004, Isoflavone Characterization and Antioxidant Activity of Ohio Soybeans, Journal of Agricultural and Food Chemistry, 52, 2547. Luthria, D.L., and Natarajan, S.S., 2009, Influence of Sample Preparation on the Assay of Isoflavones, Planta Med, 75, 708. Maheswara, L.L.B., 2010, Optimasi Formula Gel Anti-Aging Ekstrak Etil Asetat Isoflavone Tempe dengan Carbopol 940 sebagai Gelling Agent dan Propilen Glikol sebagai Humectant : Aplikasi Desain Faktorial, Skripsi, 30, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta Martin, A., Bustamante, P., and Chun, A.H.C.,1993, Physical Pharmacy,4th Ed., Lea and Febiger, Philadelphia, London, pp.324-361. Nair, V.B. and Panchagula, R., 2004, The Effect Of Pretreatmennt With Terpenes On Transdermal Iontophrotic Delivery Of Arginine Vasopressin, IL FARMACO,59, 575-581. Nakajima, N., Nozaki, N., Ishihara, K., Ishikawa, A., and Tsuji, H., 2005, Analysis of Isoflavone Content in Tempeh, a Fermented Soybean, and Preparation of a New Isoflavone-Enriched Tempeh, Journal of Bioscience and Bioengineering, 100 (6), 686. Nigade, P.M., Patil, S.L., and Tiwari, S., 2012, Self Emulsfying Drug Delivery Systems (SEDDS): A Review, International Journal of Pharmacy and Biological Sciences, 2(2), 43-45. Pawiroharsono, 2009, Prospek dan Manfaat Isoflavone untuk Kesehatan, http://english-gmu.web.id, diakses tanggal 10 Maret 2014. Protection Effects of isoflavone Extracts from Soybean Cake in Human Rijke, E., Out, P., Niessen, W.M.A., Ariese, F., Gooijer, C., and Brinkman, U.A., 2006, Analytical Separation and Detection Methods for Flavonoids, Journal of Chromatography A, 1112, 35.

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 62 Roberts, M.S. and Walters, K.A., 1998, Dermal Absorption and Toxicity Assesment, Marcel Dekker, New York, pp.161-169. Rohman, A., 2009, Kromatografi untuk Analisis Obat, Edisi pertama, Cetakan pertama, Graha Ilmu, Yogyakarta, hal.2-10. Rostagno, M.A., Villares, A., Guillamon, E., Garcia-Lafuente, A., and Martinez, J.A., 2008, Sample Preparation For The Analysis of Isoflavones From Soybeans and soy foods, Journal of Chromatography A, 1216, 3,22-23. Rowe, R., Sheskey, P.J., and Quinn, M.E., 2009, Handbook of Pharmaceutical Exicipients Sixth Edition , 6th edition, Pharmaceutical Press, USA, pp.342-343,429-420,441-442,592-593,596-597. Salavkar, M.S., Tamanekar, R.A.,and Athawale, R.B., 2011, Antioxidant in skin ageing-Future of Dermatology, International Journal of Green Pharmacy,160-169. Sarker, D.S., Latif, Z., and Gray, A.I., 2006, Natural Product Isolation, Humana Press, United States, pp.216,218-219. Schimd, D., and Zulli, F., 2002, Topically Apllied Soy Isoflavones Increase Skin Thickness, Cosmetic & Toiletries Magazine, 117 (6), 44-48. Schimd, D., Reto, M., and Zulli, F., 2002, Dermatological Application of Soy Isoflavones to Prevent Skin Ageing in Postmenopausal Women, Cosmetic & Toiletries Magazine, 117 (6), 146-151. Shargel, L., Wu-Pong, S., and Yu, A., 2004, Applied Biopharmaceutics & Pharmacokinetics,5th, Mc Graw-Hill, USA, pp.356-358. Sherwood, L., 2001, Fisiologi Manusia : Dari Sel ke Sistem, diterjemahkan oleh Brahm Pendit, hal.512, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta. Singh, V., Bushettii, S.S., Raju, A.S., Ahmad, R., Singh, M., and Bisht, A., 2010, Microemulsions as Promising Delivery Systems: A Review, Indian Journal of Pharmaceutical Education and Research, 45(4), 392-394. Sinha,V.R., and Kaur, M.P., 2000, Permeation Enhancers for Transdermal Drug Delivery, Drug Development and Industrial Pharmacy, 26 (11),11311140. Som, I., Bhatia, K., and Yasir, M., 2012, Status of surfactant as penetration enhancer in transdermal drug delivery, Journal Pharmacy Bioallied Scienced,4(1),2-9.

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 63 Synder, L.R., Kirkland, J.J., and Dolan, J.W., 2010, Introduction to Modern Liquid Chromatography,3rd Ed, John Wiley and Sons, Inc., New Jersey, pp.20,54. Talegaonkar, S., Azeem, A., Ahmad, F.J, Khar, R.K., Pathan, S.A., and Khan, Z.I., 2008, Microemulsion: A Novel Approach to Enhanced Drug Delivery, Recent Patents on Drug Delivery & Formulation, 2, 239. Walters, K.A., 2002, Dermatological and Transdermal Formulations, Marcel Dekker, New York, p.225. Walters, K.A., 2008, Drug Delivery : Topical and Transdermal Routes, 3rd edition, Informa Healthcare, USA, pp.1311-1325. Watson, D.G., 2005, Analisis Farmasis : Buku Ajar untuk Mahasiswa Farmasi dan Praktisi Kimia Farmasi, diterjemahkan oleh Winny R.Syarief, hal.314-315,420-423, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta. Wiechers, J.W., 1989, The Barrier Function Of The Skin In Relation To Percutaneous Absorption Of Drugs, Pharmaceutics Weekblad, 11, 185187. Williams, A.C., and Barry, B.W., 2004, Penetration Enhancers, Advanced Drug Delivery Reviews, 56, 611-612. Wu, C., and Lai, S., 2007, Preparative Isolation of Isoflavones from Defatted Soy Flakes, Journal of Liquid Chromatography & Related Technologies ®, 30 1618-1619. Yaar, M., and Gilchrest, B.A., 2007, Photoageing: Mechanism, Prevention and Threrapy, British Journal of Dermatology, 157, 874-887. Yulian, A.I., 2007, Uji Banding Efektivitas Virgin Coconut Oil dengan Ketokonazol 2% Secara In Vitro terhadap Pertumbuhan Candida albicans, http://eprints.undip.ac.id/22366/1/anggradia.pdf, diakses tanggal 25 Maret 2014 Zhong, F., Xu, W., Fu, T., and Li, Y., 2012, Preparation and Characterization of Functional Compounds Encapsulated Microemulsion with Nonionic Surfactants, Journal of Food and Drug Analysis, 20(1), 204-205.

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 64 LAMPIRAN

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 65 Lampiran 1. Ekstraksi Tempe Ekstrak tempe sebelum dan sesudah dilakukan rotary evaporator Sebelum rotary evaporator Sesudah rotary evaporator Ekstrak tempe bobot tetap

(84) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 66 Lampiran 2. Skema Pembuatan Seri Larutan Baku Timbang lebih kurang seksama 1 mg genistein ↓ Larutkan dengan etanol p.a ad hingga 1 mL ↓ Pipet 100 µL lalu encerkan dengan etanol p.a ad hingga 5 mL (larutan intermediet) ↓ Pipet 25 µL; 125 µL; 250 µL; 1250 µL; 2500 µL dari larutan intermediet dengan menggunakan mikropipet ↓ Encerkan dengan etanol p.a ad hingga 5 mL Lampiran 3. Perhitungan Seri Baku Kadar Genistein Bobot genistein hasil penimbangan = 1 mg = 1000 µg Kadar stok genistein = 1000 µg/mL Kadar larutan seri baku genistein : d. Seri 4 a. Seri 1 C1.V1 = C2.V2 20 µg/mL x 0,025 mL = C2 x 5mL C1.V1 = C2.V2 20 µg/mL x 1,25 mL = C2 x 5mL C2 = 5 µg/mL C2 = 0,1 µg/mL e. Seri 5 b. Seri 2 C1.V1 = C2.V2 20 µg/mL x 0,125 mL = C2 x 5mL C2 = 0,5 µg/mL c. Seri 3 C1.V1 = C2.V2 20 µg/mL x 0,250 mL = C2 x 5mL C2 = 1 µg/mL C1.V1 = C2.V2 20 µg/mL x 2,5 mL = C2 x 5mL C2 = 10 µg/mL

(85) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 67 Lampiran 4. Fraksinasi Genistein dari Tempe Fraksinasi I Fraksinasi II Fraksinasi Saat Diuapkan Fraksinasi 3

(86) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 68 Lampiran 5. Data Kromatogram Standarisasi Genistein dari Tempe 1. Parameter kromatografi Fase gerak : Metanol:air (70:30) Fase diam : C18 ukuran partikel 45 µm Flow rate : 1 ml.menit-1 Detektor UV : 261 nm Volume injeksi : 10 µl a. Kromatogram seri baku 0,1 ppm b. Kromatogram seri baku 0,5 ppm

(87) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 69 c. Kromatogram seri baku 1 ppm d. Kromatogram seri baku 5 ppm

(88) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 70 e. Kromatogram seri baku 10 ppm f. Kromatogram sampel fraksinasi I

(89) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 71 g. Kromatogram sampel fraksinasi II h. Kromatogram sampel fraksinasi III

(90) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 72 g. Kromatogram sampel crude extract Lampiran 6. Gambar Kurva Baku Genistein (AUC vs Konsentrasi) AUC vs Konsentrasi 900000 y = 78432x + 4358,4 R² = 0,9989 800000 700000 AUC 600000 500000 400000 Series1 300000 Linear (Series1) 200000 100000 0 0 5 10 Konsentrasi µg/mL 15

(91) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 73 Lampiran 7. Uji Komposisi Mikroemulsi  Uji komposisi PEG 400 dengan Tween 80 sebelum divortex perbandingan 1:1, 1:2 , 1:2, 1:3, 1:4, 1:5, 1:6, 1:7, 1:8, 1:9  Uji komposisi PEG 400 dengan Tween 80 sesudah divortex perbandingan 1:1, 1:2 , 1:2, 1:3, 1:4, 1:5, 1:6, 1:7, 1:8, 1:9

(92) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 74  Uji komposisi PEG 400 dengan Tween 80 sebelum divortex perbandingan 1:1, 2:1, 3:1, 4:1, 5:1, 6:1, 7:1, 8:1, 9:1  Uji komposisi PEG 400 dengan Tween 80 setelah divortex perbandingan 1:1, 2:1, 3:1, 4:1, 5:1, 6:1, 7:1, 8:1, 9:1

(93) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 75 Lampiran 8. Uji Organoleptis dan pH a. Formula I Formula I Replikasi I Replikasi II Replikasi III Hari ke- Warna Bau Ph 0 7 14 28 0 7 14 28 0 7 14 28 Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 Warna Bau Ph Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 b. Formula II Formula II Replikasi I Replikasi II Replikasi III Hari ke0 7 14 28 0 7 14 28 0 7 14 28

(94) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 76 c. Formula III Formula III Replikasi I Replikasi II Replikasi III Hari ke0 7 14 28 0 7 14 28 0 7 14 28 Warna Bau Ph Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas Khas 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6

(95) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 77 Lampiran 9. Hasil Uji Ukuran Droplet Mikroemulsi a. Formula I

(96) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 78 b. Formula II

(97) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 79 c. Formula III

(98) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 80 Lampiran 10. Cycling Test Cycle I Formula IFormula III Cycle VI Kejernihan Jernih Replikasi I Jernih Jernih Jernih Jernih Replikasi II Jernih Jernih Jernih Jernih Replikasi III Jernih Jernih Jernih Warna Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Kuning Kecoklatan Bau ENDAPAN (ADA/TIDAK) Khas lemak Tidak ada Khas lemak Tidak ada Khas lemak Tidak ada Khas lemak Tidak ada Khas lemak Tidak ada Khas lemak Tidak ada Khas lemak Tidak ada Khas lemak Tidak ada Khas lemak Tidak ada Khas lemak Tidak ada Khas lemak Tidak ada Khas lemak Tidak ada

(99) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 81 Lampiran 11. Uji Sentrifugasi Formula I Sebelum* Formula II Sesudah ** Sebelum* Sesudah** Formula III Sebelum* Formula Formula I Formula II Formula III *Sebelum Sentrifugasi **Setelah Sentrifugasi Sesudah ** PEMISAHAN (ADA/TIDAK) Replikasi Replikasi I Replikasi II III Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

(100) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 82 Lampiran 12. Uji Absorpsi Perkutan Nilai AUC, % Kumulatif , dan Nilai Fluks pada jam ke 0 hingga jam ke 7 a. Formula I Formula I Waktu 0 1 2 3 5 7 Waktu 0 1 2 3 5 7 Replikasi I AUC % Kumulatif Nilai Fluks 0 39090 41658 39776 38750 40906 0 9,97 10,94 11,33 11,72 12,32 0 9,97 5,47 3,78 2,34 1,76 Replikasi II AUC % Kumulatif Nilai Fluks 0 43098 47736 39254 38612 39494 0 10,56 12,2 11,4 11,62 12,2 0 10,56 6,1 3,8 2,32 1,74 Waktu 0 1 2 3 5 7 Replikasi III AUC % Kumulatif Nilai Fluks 0 41785 41370 39731 39574 36432 0 10,36 11,2 11,35 11,33 11,73 0 10,36 5,6 3,78 2,26 1,68 Waktu 0 1 2 3 5 7 Rata-rata 0 41324 206557 39587 38979 38944 0 10,30 ± 0,3 11.5 ± 0,66 11,36 ± 0,04 11,56 ± 0,20 12,10 ± 0,31 0 10,30 ± 0,3 5,72 ± 0,33 3,78 ± 0,01 1,98 ± 0,60 1,73 ± 0,04

(101) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 83 b. Formula II Formula II Waktu 0 1 2 3 5 7 Waktu 0 1 2 3 5 7 Waktu 0 1 2 3 5 7 Replikasi I AUC % Kumulatif Nilai Fluks 0 42408 42630 40587 44801 34965 0 10,36 11,36 11,36 12,36 11,56 0 10,36 5,68 3,78 2,47 1,65 Replikasi II AUC % Kumulatif Nilai Fluks 0 45696 43230 42203 43891 39575 10,95 11,38 11,60 12,20 12,67 10,95 5,69 3,86 2,44 1,81 Replikasi III AUC % Kumulatif Nilai Fluks 0 40328 27866 38455 40915 44765 0 10,20 9,32 11,1 11,90 12,20 0 10,20 4,60 3,7 2,38 1,74 Waktu 0 1 2 3 5 7 Rata-rata 0 42811 37909 40536 43202 39768 0 10,50 ± 0,4 10,70 ± 1,20 11,35 ± 0,25 12,15 ± 0,24 12,14 ± 0,56 0 10,50 ± 0,4 5,32 ± 0,63 3,78 ± 0,08 2,43 ± 0,05 1,73 ± 0,08

(102) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 84 c. Formula III Formula III Waktu Replikasi I AUC 0 1 2 3 5 7 Waktu 0 1 2 3 5 7 Waktu 0 1 2 3 5 7 Waktu 0 1 2 3 5 7 0 40762 41658 39937 38407 47943 % Kumulatif 0 10,24 11,15 11,33 11,52 13,10 Nilai Fluks 0 10,24 5,58 3,78 2,30 1,87 Replikasi II AUC 0 37095 41231 40005 38168 42443 % Kumulatif Nilai Fluks 0 9,78 11,10 11,30 11,47 12,39 0 9,78 5,54 3,77 2,29 1,77 Replikasi III AUC 0 40762 41344 40438 36432 42026 % Kumulatif Nilai Fluks 0 10,24 11,13 11,40 11,27 13,91 0 10,24 5,57 3,80 2,25 1,77 Rata-rata 0 39540 41411 40127 37669 44137 0 10,09 ± 0,26 11,18 ± 0,04 11,34 ± 0,04 12,14 ± 0,56 12,64 ± 0,42 0 10,09 ± 0,26 5,56 ± 0,02 3,78 ± 0,01 2,28 ± 0,03 1,80 ± 0,05

(103) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 85 Lampiran 13. Contoh Perhitungan Jumlah Genistein yang Terpenetrasi Dari Sediaan Mikroemulsi Pada Menit ke-60 AUC = 43098 y = 162335x – 44364 x = 0,54 ppm { ∑ } Keterangan : Q = Jumlah kumulatif genistein yang terpenetrasi per luas area difusi (µg cm-2) Cn = Konsentrasi genistein (µg/mL) pada sampling menit ke-60 V = Volume sel difusi Franz ( 26 mL) S = Volume sampling (1 mL) A = Luas area membran (1,33 cm2) { } Jumlah kumulatif genistein yang terpenetrasi ke kompartemen reseptor pada menit ke-60 sebesar 10,56 µg cm-2 Lampiran 14. Contoh Perhitungan Jumlah Genistein yang Terpenetrasi Dari Sediaan Mikroemulsi Pada Menit ke -120 AUC = 47736 y = 162335x – 44364 x = 0,58 ppm { ∑ }

(104) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 86 Keterangan : Q = Jumlah kumulatif genistein yang terpenetrasi per luas area difusi (µg cm-2) Cn = Konsentrasi genistein (µg/mL) pada sampling menit ke-60 V = Volume sel difusi Franz ( 26 mL) S = Volume sampling (1 mL) A = Luas area membran (1,33 cm2) { } Jumlah kumulatif genistein yang terpenetrasi ke kompartemen reseptor pada menit ke-120 sebesar µg cm-2 Lampiran 15. Contoh Perhitungan fluks tiap waktu genistein dari sediaan mikroemulsi Dimana : J = Fluks (µg cm-2 jam-1) Q = Jumlah kumulatif genistein yang melalui membran (µg) T = Waktu (jam) Data pada jam ke-7 Q= µg cm-2 Jumlah fluks genistein pada jam ke-420 dari mikroemulsi sebesar 1,76 µg cm-2 jam-1

(105) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 87 Lampiran 16. Uji Statistik a. Uji Normalitas Formula I, p-value > 0,05 b. Uji Normalitas Formula II, p-value > 0,05 c. Uji Normalitas Formula III, p-value > 0,05

(106) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 88 d. Uji Kesamaan Varinsi , f-value > 0,05 e. Uji Anova, f-value > 0,05

(107) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BIOGRAFI PENULIS Penulis bernama lengkap Chrisilia Cahyani, lahir di Malang tanggal 31 Desember 1992 dan merupakan anak kedua dari tiga bersaudara pasangan Fx.Sutopo Broto Cahyono dan Juli Indrajani. Penulis menyelesaikan pendidikan di TK Immanuel Batam (1996-1997), TK Immanuel Medan (1997-1998), SD Immanuel Medan (1998-2000), SDK Marsudirini Yogyakarta (2000-2004), SMP Pangudi Luhur I Yogyakarta (2004-2007), SMA N 2 Yogyakarta (20072010), kemudian menempuh perguruan tinggi di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Selama menempuh kuliah, penulis aktif dalam berbagai kepanitian dan organisasi Penulis pernah menjadi Divisi Pendamping Kelompok INSADHA 2011-2012, Co-Fasilitator PPKM I 2011, seksi perlengkapan pada Donor Darah JMKI 2010, anggota seksi acara Hari Anti Tembakau 2011, Accomodation Divison di Student Exchange Progamme tahun 2011, pengurus BEMF USD pada tahun 2012-2013 sebagai Contact Person IPSF. Selain itu penulis juga mengikuti APPS 2012 di Taiwan sebagai Contact Person IPSF, dan peserta Student Exchange Programme di University Ljubljana, Slovenia, Faculty of Pharmacy, Department Pharmaceutical Technology tahun 2014. Selama kuliah, penulis pernah menjadi asistem Praktikum Farmasi Fisika tahun 2014. 89

(108)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Optimasi tween 80 sebagai emulsifying agent dan carbopol 940 sebagai gelling agent dalam sediaan emulgel sunscreen ekstrak lidah buaya (aloe barbadensis Mill.) dengan metode desain faktorial.
0
11
108
Pengaruh penambahan minyak peppermint sebagai penetration enhancer terhadap karakteristik dan sifat fisik sediaan gel ekstrak tempe.
2
0
105
Pengaruh tween 80 sebagai surfaktan dan peg 4000 sebagai basis terhadap sifat fisis dan stabilitas krim ekstrak etil asetat tomat dengan metode desain faktorial.
0
3
120
Pengaruh tween 80 sebagai surfaktan dan PEG 6000 sebagai basis terhadap sifat fisis dan stabilitas krim ekstrak etil asetat tomat dengan desain faktorial.
0
4
112
Pengaruh tween 80 sebagai surfaktan dan peg 4000 sebagai basis terhadap sifat fisis dan stabilitas krim ekstrak etil asetat tomat dengan metode desain faktorial
1
3
118
Pengaruh tween 80 sebagai surfaktan dan PEG 6000 sebagai basis terhadap sifat fisis dan stabilitas krim ekstrak etil asetat tomat dengan desain faktorial
8
59
110
Optimasi komposisi tween 80 dan span 80 sebagai emulsifying agent dalam formula emulgel anti-aging ekstrak teh hijau [Camelia sinensis [L.]O.K]: Aplikasi desain faktorial - USD Repository
0
0
130
Optimasi formula span 80 dan tween 80 dalam cold cream obat luka ekstrak daun binahong [Anredera cordifolia [Ten.] Steenis.] dengan metode simplex lattice design - USD Repository
0
0
111
Optimasi komposisi tween 80 dan span 80 sebagai emulsifying agent dalam emulgel anti-aging ekstrak teh hijau [Camelia sinensis [L]O.K] basis carbopol ® 940 dengan aplikasi simplex lattice design - USD Repository
0
0
152
Optimasi formula span 80 dan tween 80 dalam sediaan cold cream ekstrak daun binahong (Anredera cordifolia (ten.) Steenis.) dengan metode desain faktorial - USD Repository
0
1
102
Evaluasi efek tween 80 dan span 80 dalam sediaan krim dengan minyak wijen sebagai fase minyak : aplikasi desain faktorial - USD Repository
0
2
146
Optimasi tween 80 dan span 80 sebagai emulsifying agent serta carbopol sebagai gelling agent dalam sediaan emulgel photoprotector ekstrak teh hijau (Camellia sinensis L.) : aplikasi desain faktorial - USD Repository
2
4
132
Pembuatan dan evaluasi gel anti-ageing ekstrak tempe dengan propilenglikol sebagai chemical penetration enhancer - USD Repository
0
0
147
Pengaruh perbandingan Surfaktan Tween 80 dan kosurfaktan PEG 400 dalam formulasi sediaan mikroemulsi askorbil palmitat dan alfa tokoferol untuk antiaging - USD Repository
0
0
158
Formulasi sediaan emulgel ekstrak etanolik rimpang temu putih (curcuma zedoaria berg. roscoe) dengan gliserin sebagai penetration enhancer dan pengujian aktivitasnya sebagai antiinflamasi - USD Repository
0
1
95
Show more