ANALISIS PERMINTAAN BERAS DI KABUPATEN KLATEN

 3  17  78  2017-07-11 17:24:01 Report infringing document
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id ANALISIS PERMINTAAN BERAS DI KABUPATEN KLATEN SKRIPSI Oleh: HENDRIK MULYO. W H 1306011 FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA commit to user 2011 i perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id HALAMAN PENGESAHAN ANALISIS PERMINTAAN BERAS DI KABUPATEN KLATEN Yang dipersiapkan dan disusun oleh: Hendrik MulyoWidakda H 1306011 Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji Pada tanggal: 2011 Dan dinyatakan telah memenuhi syarat. Susunan Dewan Penguji Anggota I Ketua Prof. Dr. Ir. Endang Siti Rahayu, MS NIP. 19570104 198003 2 001 Ir. Suprapto NIP. 19500612 198001 1 001 Surakarta, 2011 Mengetahui, Universitas Sebelas Maret Fakultas Pertanian Dekan Prof. Dr. Ir. H.Suntoro, MS. commit to user NIP. 19551217 198203 1 003 ii Anggota II Dr. Ir. Sri Marwanti, MS NIP. 19590709 198303 2 001 perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id KATA PENGANTAR Puji syukur Penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, karunia, hidayah, serta kemudahan-Nya sehingga Penulis dapat melaksanakan penelitian dan menyelesaikan penulisan skripsi ini dengan lancar. Skripsi yang berjudul Analisis Permintaan Beras Di Kabupaten Klaten ini disusun untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh derajat Sarjana Pertanian di Fakultas Pertanian Univesitas Sebelas Maret Surakarta. Pelaksanaan penelitian serta penyusunan skripsi ini dapat terlaksana dengan lancar berkat dukungan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, Penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Prof. Dr. Ir. H. Suntoro, MS. selaku Dekan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta. 2. Bapak Ir. Agustono, MSi selaku Ketua Jurusan Program Studi Sosial Ekonomi Pertanian/Agrobisnis Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta dan selaku Dosen Pembimbing Akademik yang selalu memberikan ilmu, saran dan masukan selama penyusunan skripsi ini dan selama masa perkuliahan yang berharga bagi Penulis. 3. Ibu Ir. Sugiharti Mulya Handayani, MP selaku Ketua Komisi Sarjana Jurusan/Program Studi Sosial Ekonomi Pertanian/Agrobisnis Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta. 4. Ibu Prof. Dr. Ir. Endang Siti Rahayu, MS selaku Dosen Pembimbing Utama yang selalu memberikan bimbingan, pengarahan, nasehat dan petunjuk selama penyusunan skripsi ini. 5. Bapak Ir. Suprapto selaku Dosen Pembimbing Pendamping yang dengan sabar selalu memberikan bimbingan, pengarahan dan masukan dalam penyusunan skripsi sehingga penulis mampu menyelesaikan skripsi ini. 6. Seluruh Dosen Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta yang telah memberikan ilmu dan pengetahuan yang bermanfaat bagi penulis. commit to user iii perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id 7. Bapeda Kabupaten Klaten, Dinas Pertanian Kabupaten Klaten, Dinas Ketahanan Pangan Kabupaten Klaten, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Klaten dan Badan Pusat Statistik Kabupaten Klaten. 8. Orangtuaku Bapak Mulyono SPd.Fis Ibu Sri Kamisih dan Adikku Devi Marganingtyas terima kasih atas segala dukungan, semangat, nasehat dan doa yang tiada pernah putus, serta cinta dan kasih sayang yang diberikan, sehingga Penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. 9. Semua teman-teman terimakasih atas support, saran dan kritik serta semua bantuan yang telah diberikan pada Penulis. Semoga persahabatan ini terjaga utuh selamanya, serta untuk Yeriana Sarasdewi Pramandya.SP terimakasih karena selalu memberikan doa, semangat, dukungan, masukan dan kritikan kepada penulis dalam penulisan skripsi ini. 10. Seluruh keluarga besar Agrobisnis angkatan 2006 yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu. Terima kasih atas support dan kebersamaan yang telah kita lalui selama kuliah dan dalam penyusunan skripsi ini merupakan kenangan terindah dan tidak akan pernah terlupakan. 11. Semua pihak yang tidak dapat Penulis sebutkan satu persatu, terimakasih atas semua bantuannya. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan skripsi ini masih banyak kekurangan. Oleh karena itu, kritik dan saran demi perbaikan skripsi ini sangat diharapkan. Akhirnya, Penulis berharap semoga skripsi ini dapat memberikan manfaat bagi semua pihak. Surakarta, Januari 2011 Penulis commit to user iv perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL ....................................................................................... i HALAMAN PENGESAHAN ......................................................................... ii KATA PENGANTAR .................................................................................... iii DAFTAR ISI ................................................................................................... v DAFTAR TABEL ........................................................................................... vii DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... ix DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................... x RINGKASAN ................................................................................................... xi SUMMARY....................................................................................................... xii I. PENDAHULUAN ………………………………………………………. 1 A. B. C. D. Latar Belakang ………………………………………………………. Perumusan Masalah ………………………………………………… Tujuan Penelitian ……………………………………………………. Kegunaan Penelitian ……………………………………………........ 1 4 5 5 II. LANDASAN TEORI………………………………………………......... 6 A. Penelitian Terdahulu ...........………………………………………….. B. Tinjauan Pustaka …………………………………………………...... 1. Beras............................................................………………………. 2. Pembudidayaan Padi..................................…………………… ….. 3. Harga……… ……………………………………………………… 4. Permintaan………………………………………………………… 5. Elastisitas………………………………………………………….. C. Kerangka Teori Pendekatan Masalah………………………………… 1. Estimasi Fungsi Permintaan……………………………………….. 2. Elastisitas……………………………………………….................. D. Hipotesis…………………………………………………………….. . E. PembatasanMasalah…………………………………….…...……… .. F. Asumsi…..……………………….……………………..…………….. G. Definisi Operasional Variabel ………………..………………………. 6 7 7 9 10 11 14 18 18 19 21 21 21 21 III. METODE PENELITIAN ……………………………………………… 24 A. B. C. D. E. Metode Dasar Penelitian …………………………………………...... 24 Lokasi Penelitian……………………….…………………………….. 24 Jenis dan Sumber data………………………………………………… 24 Teknik Pengumpulan Data …………………………………………… 25 Metode AnalisisData……………………………………………...….. 25 commit to user v perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id IV. KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN .................................... A. Keadaan Alam ..................................................................................... B. Keadaan Penduduk .............................................................................. C. Keadaan Sarana Perekonomian ........................................................... D. Keadaan Umum Pertanian ................................................................... 30 30 34 37 38 V. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ....................................... A. Hasil Penelitian .................................................................................... 1. Permintaan Beras ........................................................................... 2. Harga Beras .................................................................................... 3. Harga Jagung............. ..................................................................... 4. Harga Telur .................................................................................... 5. Pendapatan Penduduk..................................................................... 6. Jumlah Penduduk ........................................................................... B. Analisis Permintaan Beras Kabupaten Klaten ............................... 1. Estimasi Fungsi Permintaan ........................................................... 2. Pengujian Model ............................................................................ 3. Pengujian Asumsi Klasik ............................................................... 4. Elastisitas Permintaan .................................................................... C. Pembahasan Hasil Penelitian ............................................................. 1. Harga Beras .................................................................................... 2. Harga Jagung............. ..................................................................... 3. Harga Telur .................................................................................... 4. Pendapatan Penduduk .................................................................... 5. Jumlah Penduduk............................................................................ 42 42 42 43 45 46 48 50 52 52 52 57 58 60 61 62 62 63 64 VI. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................ A. Kesimpulan .......................................................................................... B. Saran..................................................................................................... 65 65 66 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN commit to user vi perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id DAFTAR TABEL Nomor Judul Halaman Tabel 1. Luas Panen, Produktivitas dan Produksi Padi di Kabupaten 3 Klaten tahun 2004-2008 .......................................................... Tabel 2. Jumlah Produksi, Ketersediaan, Konsumsi dan Kelebihan 3 Beras di Kabupaten Klaten, 2004-2008 .................................. Tabel 3. Interpretasi Elastisitas Pendapatan........................................... Tabel 4. Interpretasi Elastisitas Silang .................................................. Tabel 5. Jumlah Keseluruhan Konsumen untuk Pangan ……………... Tabel.6 Luas Penggunaan Lahan di Kabupaten Klaten Tahun 2005- 17 17 24 33 2008………………………………………………………….. Tabel 7. Perkembangan Penduduk Kabupaten Klaten Tahun 2004 – 35 2008……………………………………….............................. Tabel 8. Jumlah Penduduk di Kabupaten Klaten Menurut Umur dan 36 Jenis Kelamin pada Tahun 2008……………………………... Tabel 9. Pencari Kerja Menurut Tingkat Pendidikan di Kabupaten Klaten Tahun 2003-2007………………………...................... Tabel 10. Banyaknya Pasar Menurut Jenis di Kabupaten Klaten Tahun 2008………………………………………….......................... Tabel 11. 37 Luas Panen, Produktivitas, dan Produksi Tanaman Pangan di 38 39 Kabupaten Klaten Tahun 2008………………………………. Tabel 12. Luas Panen, Produktivitas, dan Produksi Padi Sawah Tiap Kecamatan di Kabupaten Klaten Tahun 2008………………………………………………………….. commit to user vii 40 perpustakaan.uns.ac.id Tabel 13. digilib.uns.ac.id Luas Panen, Produktivitas dan Produksi Padi di Kabupaten 41 Klaten 2004-2008 …………………………………………… Tabel 14. Perkembangan Permintaan Beras Di Kabupaten Klaten 42 Tahun 1993 – 2008…………………………………………... Tabel 15. Perkembnagan Harga Beras Di Kabupaten Klaten Tahun 44 1993 – 2008…………………………………………............. Tabel 16. Perkembnagan Harga Jagung Di Kabupaten Klaten Tahun 45 1993 – 2008……………………………….............................. Tabel 17. Perkembangan Harga Telur Di Kabupaten Klaten Tahun 47 1993-2008……………………………………………………. Tabel 18. Perkembangan Pendapatan Perkapita Di Kabupaten Klaten 49 Tahun 1993-2008………………………................................. Tabel 19. Perkembangan Jumlah Penduduk Di Kabupaten Klaten 50 Tahun 1993-2008……………………………………………. Tabel 20. Banyaknya Penduduk yang Data dan Pindah di Kabupaten Klaten tahun 2004-2008 ………………………………….. Tabel 21. Hasil Analisis Varian Variabel-Variabel Yang Berpengaruh Terhadap Permintaan Beras Di 51 53 Kabupaten Klaten………………………………………………………... Tabel 22. Hasil Analisis Uji-t Masing-Masing Variable 54 Bebas………………………………………………………… Tabel 23. Nilai Standar Koefisien Regresi Variable-variabel yang 55 Berpengaruh Terhadap Permintaan Beras Di Kabupaten Klaten………………………………………………………... Table 24. Nilai Elastisitas Permintaan Beras Di Kabupaten Klaten………………………………………………………... commit to user viii 59 perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id DAFTAR GAMBAR Nomor Judul Halaman Gambar 1. Penentuan Harga Keseimbangan……….………….. 10 Gambar 2. Kurva Permintaan ………………………..……….. 13 Gambar 3. Pergeseran Kurva Permintaan …………………...... 13 Gambar 4. Efek permintaan ………….………….……………. 14 Gambar 5. Skema Kerangka Pemikiran Analisis Permintaan 20 Beras di Kabupaten Klaten…………...................... Gambar 6. Grafik perkembangan harga beras di kabupaten 43 klaten tahun 1993-2008……………….................... Gambar 7. Grafik perkembangan harga beras di kabupaten 45 klaten tahun 1993-2008………………................... Gambar 8. Grafik perkembangan harga jagung di kabupaten 46 klaten tahun 1993-2008……………….................... Gambar 9. Grafik perkembangan harga telur di kabupaten 48 klaten tahun 1993-2008……………….................... Gambar 10. Grafik perkembangan pendapatan penduduk 50 kabupaten klaten tahun 1993-2008………………... Gambar 11. Grafik perkembangan jumlah penduduk di kabupaten klaten 1993-2008………………………. commit to user ix 52 perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id DAFTAR LAMPIRAN Nomor Judul Halaman 1. Data Penelitian .................................................................... 67 2. Analisis Regresi Permintaan Beras di Kabupaten Klaten ... 71 3. Peta Kabupaten Klaten ....................................................... 76 4. Surat Ijin Penelitian ............................................................ 77 commit to user x perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id RINGKASAN Hendrik Mulyo Widakda. H 1306011. 2010. “ Analisis Permintaan Beras Di Kabupaten Klaten”. Skripsi dengan bimbingan Prof. Dr. Ir. Endang Siti Rahayu MS dan Ir. Suprapto. Fakultas Pertanian, Universitas Sebelas Maret Surakarta. Tujuan penelitian untuk menganalisis dan mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan beras dan tingkat kepekaan (elastisitas) permintaan beras di Kabupaten Klaten. Metode dasar yang digunakan deskriptif analitis. Pengambilan lokasi penelitian secara purposive di Kabupaten Klaten. Data yang dianalisis merupakan data sekunder (time series) selama 16 tahun (1993-2008). Analisis data menggunakan metode OLS (Ordinary Least Square) dengan fungsi logaritma berganda, untuk memperoleh elastisitas permintaan. Hasil analisis data menggunakan metode regresi non linier berganda dengan model analisis statis. Hasil penelitian menunjukkan bahwa model analisis statis nilai R2 adjusted sebesar 0,999 yang berarti proporsi sumbangan variabel independent terhadap variabel dependent sebesar 99,9%, sedangkan sisanya sebesar 0,1% dijelaskan oleh variabel lain diluar penelitian seperti selera, cita rasa dan preferensi konsumen. Berdasarkan uji F variabel harga beras, harga jagung, harga telur, pendapatan penduduk, dan jumlah penduduk secara bersama berpengaruh nyata terhadap permintaan beras. Berdasarkan uji t variabel harga beras, harga jagung dan jumlah penduduk berpengaruh signifikan terhadap permintaan beras pada tingkat kepercayaan 99%, sedangkan harga telur berpengaruh signifikan terhadap permintaan beras pada tingkat kepercayaan 90%. Variabel yang dispesifikasi dalam model dan tidak berpengaruh terhadap permintaan beras di Kabupaten Klaten adalah pendapatan penduduk. Elastisitas permintaan untuk model statis berdasarkan elastisitas harga, harga beras bersifat inelastis. Berdasarkan elastisitas silang, harga jagung dan harga telur bersifat inelastis. Berdasarkan elastisitas pendapatan, pendapatan penduduk bersifat inelastis. commit to user xi perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id SUMMARY Hendrik Mulyo Widakda. H 1306011. 2010. “The Analysis of The Demand of in Klaten Regency”. Thesis. The Advisors: Prof. Dr. Ir. Endang Siti Rahayu MS dan Ir. Suprapto. Agriculture Faculty, Sebelas Maret University. This research is aimed at analyzing and identifying some factors which influence the demand of rice and elasticity level of it in Klaten regency. The basic method used in this research is analytical description. The location is taken purposively in Klaten regency. The data which analyzed is secondary data (time series) during 16 years (1993-2008). The data is analyzed by OLS (Ordinary Least Square) by using the function of double logarithm in order to know the elasticity of demand. The result of data analysis uses double non linier regression method by statistical analysis model. The result of this research shows that this statistical analysis model by the total of R2 adjusted is 0,999. It means that the contribution of independent variable towards dependent variable is 99.9%, while the rest of it, 0.1%, is showed by other variables such as taste and customers’ preferences. Based on F test, the variables of rice price, corn price, egg price, the income, and the total of inhabitants actually influence to the demand of rice. Based on t test, the variables of rice price, corn price and the total of inhabitants actually influence towards the demand of rice by the amount of 99%, while the egg price actually influences the demand of rice by the amount of 90%. The specified variables in a model and giving no influence to the demand of rice in Klaten regency is the income of inhabitants. Demand elasticity of statistical model based on price elasticity, the price of rice is inelastic. Based on the intersecting elasticity, the price of corn and the egg of corn is inelastic. Based on the income of inhabitants is inelastic. commit to user xii 1 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pertanian tanaman pangan dalam pembangunan pertanian mempunyai peran yang strategis, salah satu indikatornya adalah sebagai penghasil makanan pokok sebagian besar penduduk Indonesia. Peran ini tidak dapat digantikan secara sempurna oleh sub sektor pertanian lainnya. Ketahanan pangan merupakan prasyarat utama bagi ketahanan politik dan ketahanan ekonomi, apalagi dihubungkan dengan kondisi perekonomian global maupun nasional yang tidak stabil. Ketahanan pangan yang paling mantap dapat dicapai melalui pencapaian swasembada pangan dimana langkah yang paling tepat adalah dengan meningkatkan produksi pangan nasional. Peranan sektor pertanian yang tangguh seperti yang diharapkan dalam proses pembangunan, sedikitnya mencakup empat aspek: Pertama, kemampuannya dalam menyediakan pangan bagi rakyat. Kedua, memberikan kesempatan kerja bagi masyarakat. Ketiga, menghemat dan menghimpun devisa dan yang keempat, sebagai dasar yang memberikan dukungan terhadap sektor yang lain (Laksono, 2002). Salah satu komoditas tanaman pangan yang memiliki posisi paling penting dalam pembangunan pertanian adalah beras. Beras adalah bahan makanan pokok yang dikonsumsi oleh hampir 90% penduduk Indonesia. Beras mengandung nilai gizi lebih baik dibandingkan dengan makanan pokok lainnya. Setiap 100 gr beras giling mengandung energi 360 KKal dan menghasilkan 6 gr protein. Hal ini bisa dibandingkan dengan bahan makanan lain seperti jagung kuning yang mengandung 307 KKal dan 7,9 gr protein ataupun singkong yang mengandung 146 KKal dan 1,2 gr protein. Oleh karena itu, komoditas beras dapat dipergunakan untuk memperbaiki gizi masyarakat yang umumnya masih kekurangan energi dan protein (Amang, 2002). commit to user 1 2 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Selama 30 tahun terakhir, Indonesia selalu menjadi negara net importir beras, yaitu negara yang mencukupi kekurangan kebutuhan akan beras dengan cara mengimpor dari negara lain. Pertumbuhan konsumsi beras terutama disebabkan karena pertumbuhan penduduk dan pertumbuhan konsumsi per kapita (Siswanto, 2002). Perkembangan konsumsi beras per kapita di Indonesia tahun 20012009 berfluktuasi tetapi cenderung meningkat. Tahun 2002 rata-rata konsumsi beras 115,5 kg/kapita/tahun. Tahun 2003 turun menjadi 109,7 kg/kapita/tahun. Penurunan ini terjadi karena masyarakat mulai mengkonsumsi pangan hasil diversifikasi pangan. Namun tahun 2004, konsumsi beras naik drastis menjadi 138,81 kg/kapita/tahun, dan pada 2005-2007 sebesar 139,15 kg/kapita/tahun. Tahun 2007 konsumsi beras nasional sekitar 139 kg/kapita/tahun dan jumlah ini berlangsung sampai tahun 2009 (Sukri, 2009). Konsumsi beras nasional sebesar 139 kg/kapita/tahun dinilai sangat tinggi bila dibandingkan negara lainnya di Asia seperti Jepang hanya 60 kg dan Malaysia 80 kg per kapita per tahun. Hal ini mengakibatkan permintaan beras di dalam negeri tinggi dan tidak seimbang dengan ketersediaan sehingga untuk menutupi kekurangnya dilakukan impor. Pertumbuhan produksi beras tahun 2001-2006 sebesar 0.9% tetapi kenaikan ini tidak mampu mengimbangi kenaikan konsumsi beras yaitu sebesar 2% per tahun yang mengakibatkan Indonesia harus impor beras rata-rata 2 juta ton per tahun (Anonim, 2007). Beras merupakan komoditas pertanian andalan di Kabupaten Klaten. Sebagian besar lahan sawah yang ada di Kabupaten Klaten digunakan sebagai lahan tanaman padi, dimana luasan tanamannya mencapai 61.543 Ha. Perkembangan Luas Panen, Produktivitas dan Produksi Padi di Kabupaten Klaten dapat dilihat pada Tabel 1 commit to user 3 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Tabel 1. Luas Panen, Produktivitas dan Produksi Padi di Kabupaten Klaten, 2004-2008 Tahun Luas Panen Produktivitas Produksi Padi Ha Kw/Ha Ton 2004 54.803 56,79 311.224 2005 55.770 56,27 313.817 2006 58.562 59,87 350.613 2007 58.107 59,47 345.561 2008 57.912 62,06 359.389 Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Klaten. Berdasarkan Tabel 1 luas panen, produktivitas dan produksi padi di Kabupaten Klaten selama lima tahun terakhir berfluktuatif. Produksi padi terbesar terjadi pada tahun 2008 sebesar 359.389 ton dari luas panen 57.912 Ha. Selanjutnya produksi padi Pada tahun 2007 produksi padi mengalami penurunan, yaitu hanya sebesar 345.561 ton. Hal ini karena adanya alih fungsi lahan pertanian. Rata-rata jumlah konsumsi beras masyarakat di Kabupaten Klaten sebesar 92,87 kg/orang/tahun. Jumlah Produksi, Ketersediaan, Konsumsi dan Kelebihan Beras di Kabupaten klaten tahun 2004-2008 dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2. Jumlah Produksi, Ketersediaan, Konsumsi dan Kelebihan Beras di Kabupaten Klaten, 2004-2008. Produksi Padi Ketersediaan Konsumsi (ton) Beras (ton) (ton) 2004 311.224 196.693 168.222 28.471 2005 313.817 198.332 168.782 29.550 2006 350.613 221.587 120.103 101.484 2007 345.561 218.395 120.451 97.944 2008 359.402 223.907 120.723 103.184 Tahun Sumber : Dinas Ketahanan Pangan Kabupaten Klaten commit to user Surplus 4 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Berdasarkan Tabel 2, ketersediaan beras di Kabupaten Klaten berfluktuatif dan cenderung mengalami peningkatan. Disisi lain permintaan beras di Kabupaten Klaten meningkat setiap tahunnya, walaupun pada tahun 2006 mengalami penurunan dikarenakan adanya bencana alam gempa bumi dan gunung meletus, setelah mengalami penurunan pada tahun berikutnya permintan beras di kabupaten Klaten cenderung mengalami peningkatan. Semakin meningkatnya permintaan beras di Kabupaten Klaten ini mendorong peneliti untuk menganalisis faktor-faktor apa yang menyebabkan tingginya tingkat permintaan beras di Kabupaten Klaten. B. Perumusan Masalah Permintaan suatu komoditi pertanian adalah banyaknya komoditi pertanian yang dibutuhkan dan dibeli oleh konsumen. Karena itu besar kecilnya komoditi pertanian umumnya dipengaruhi oleh harga barang itu sendiri, harga barang substitusi, harga barang komplementer, selera dan keinginan, jumlah konsumen yang bersangkutan. Karena jumlah penduduk dan penyebaran pendapatan berpengaruh terhadap permintaan barang di pasaran, maka fungsi permintaan terhadap barang juga dipengaruhi oleh variabel ini (Soekartawi, 1993). Pangan terutama beras merupakan kebutuhan mendasar bagi manusia untuk dapat mempertahankan hidup. Oleh karena itu masalah pangan terutama beras yang terkait dengan penyediaan, distribusi, harga, konsumsi, permintaan dan faktor-faktor yang mempengaruhinya merupakan topik yang menarik untuk dikaji. Selama lima tahun terakhir produksi dan permintaan beras di Kabupaten Klaten berfluktuatif. Permintaan konsumen terhadap beras dipengaruhi oleh banyak hal, seperti harga beras itu sendiri, harga barang substitusi dan komplementer, pendapatan konsumen serta jumlah penduduk. Permintaan beras tersebut harus diimbangi dengan produksi commit to user 5 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id beras agar kebutuhan masyarakat akan beras dapat terpenuhi. Dari uraian diatas maka permasalahan yang perlu dibahas berkaitan dengan permintaan beras di Kabupaten Klaten antara lain : 1. Apakah faktor-faktor harga beras, harga jagung, harga telur, jumlah penduduk dan pendapatan penduduk mempengaruhi permintaan beras di Kabupaten Klaten? 2. Bagaimanakah elastisitas permintaan beras di Kabupaten Klaten? C. Tujuan Penelitian 1. Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan beras di Kabupaten Klaten. 2. Mengetahui elastisitas permintaan beras di Kabupaten Klaten. D. Kegunaan Penelitian 1. Bagi Pemerintah Daerah Hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan dalam pengambilan kebijakan pangan terutama yang berkaitan dengan permintaan beras di Kabupaten Klaten. 2. Bagi Pihak Lain Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai tambahan informasi, wawasan dan pengetahuan serta sebagai pertimbangan untuk penelitian berikutnya. 3. Bagi Peneliti Penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan wawasan dan ilmu pengetahuan serta sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pertanian di Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta. commit to user 6 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id II. LANDASAN TEORI A. Penelitian Terdahulu Penelitian Endang Wiwin (2006) mengenai Analisis Permintaan Beras Di Kabupaten Pati. Dengan data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan metode OLS (Ordinary Least Square) dengan fungsi logaritma berganda. Berdasarkan hasil penelitian dapat ditarik kesimpulan bahwa harga beras, harga tepung gandum, harga telur ayam ras, pendapatan perkapita dan jumlah penduduk secara bersama-sama berpengaruh nyata pada permintaan beras di Kabupaten Pati. Berdasarkan analisis uji-t diketahui bahwa variabel harga tepung gandum dan jumlah penduduk berpengaruh nyata pada permintaan beras di Kabupaten Pati pada tingkat kepercayaan 99%. Variabel harga beras dan pendapatan perkapita berpengaruh nyata terhadap permintaan beras pada tingkat kepercayaan 95%. Sedangkan harga telur ayam ras tidak berpengaruh nyata pada permintaan beras di Kabupaten Pati. Variabel yang memberikan pengaruh paling besar terhadap permintaan beras di Kabupaten Pati adalah jumlah penduduk yang mempunyai nilai koefisien regresi terbesar yaitu 0,86710. Berdasarkan elastisitas harga, harga beras bersifat inelastis yang menunjukkan bahwa jumlah beras yang diminta berubah dengan persentase yang lebih kecil daripada perubahan harga. Harga tepung gandum memiliki nilai elastisitas silang positif dan merupakan barang subtitusi bagi beras. Sedangkan harga telur ayam memliki elastisitas negatif dan merupakan barang komplementer. Penelitian Hendriani (2005) mengenai Analisis Permintaan Beras Di Kabupaten Karawang menggunakan data sekunder yang berupa data time series (runtun waktu) selama 15 tahun (1989 – 2003). Sedangkan data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan metode OLS (Ordinary Least Square) dengan fungsi logaritma berganda. Dari hasil penelitiannya dapat disimpulkan bahwa tingkat permintaan beras di Kabupaten Karawang dipengaruhi oleh harga beras, harga jagung, jumlah penduduk dan pendapatan commit to besarnya user per kapita. Dari perhitungan diperoleh angka elastisitas harga beras 6 perpustakaan.uns.ac.id 7 digilib.uns.ac.id adalah sebesar –0,024 yang berarti bahwa harga beras bersifat inelastis. Pada penelitian ini elastisitas harga silang harga jagung adalah sebesar 0,008 %, artinya jika harga jagung naik 1 %, maka jumlah permintaan beras akan naik sebesar 0,008 %. Nilai elastisitas harga silang yang positif ini menandakan bahwa jagung merupakan barang subtitusi untuk beras. Pada penelitian ini nilai elastisitas pendapatan adalah sebesar 0,227 %, artinya jika pendapatan per kapita naik 1 %, maka jumlah permintaan beras akan naik sebesar 0,227 %. Berdasarkan kedua penelitian di atas dapat diketahui bahwa faktorfaktor bebas yang berpengaruh antara lain harga jagung sebagai harga barang substitusi, harga telur sebagai harga komplementer dan pendapatan perkapita. Berdasarkan analisis tersebut dapat diketahui bahwa melalui uji F, variabelvariabel bebasnya mempengaruhi secara bersama-sama variabel tak bebasnya. Sedangkan melalui uji t, diketahui bahwa variabel yang paling berpengaruh adalah pendapatan perkapita. Hasil penelitian di atas menunjukkan bahwa faktor-faktor yang diteliti telah tepat sebagai variabel prediktor dalam memprediksi permintaan beras, sehingga menjadi acuan bagi penelitian permintaan beras dalam menganalisis faktor-faktor yang berpengaruh dan faktor yang memberikan pengaruh terbesar serta elastisitas permintaan beras di Kabupaten Klaten. B. Tinjauan Pustaka 1. Beras Beras merupakan salah satu komoditas penting dalam sendi kehidupan sosial ekonomi masyarakat Indonesia. Posisi komoditas beras bagi sebagian besar penduduk Indonesia adalah sebagai makanan pokok karena hampir seluruh penduduk Indonesia membutuhkan beras sebagai bahan makanan utamanya disamping merupakan sumber nutrisi penting dalam struktur pangan, sehingga aspek penyediaan menjadi hal yang sangat penting mengingat jumlah penduduk Indonesia yang sangat besar. Pengenalan komoditi beras kepada masyarakat bukan pengkonsumsi nasi commit to user telah mengakibatkan permintaan beras mengalami peningkatan sepanjang 8 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id tahun. Masyarakat Papua yang sebelumnya adalah pengkonsumsi sagu sebagai makanan utama, saat ini telah terbiasa dengan konsumsi nasi dalam keseharian mereka, begitu juga dengan masyarakat Maluku, Sulawesi Utara, Madura dan sebagainya (Anonimb, 2010). Beras adalah makanan pokok berpati yang banyak dikonsumsi oleh penduduk Indonesia. Lebih dari 50 persen jumlah kalori dan hampir 50 persen jumlah konsumsi protein berasal dari beras. Dengan meningkatnya pendapatan dapat diperkirakan bahwa peranan beras sebagai sumber energi bagi tubuh manusia dimasa mendatang akan semakin besar, oleh karena itu sejak REPELITA III pemerintah memberikan prioritas pada kebijakan pangan yang mengutamakan makanan pokok berpati lainnya untuk mengisi kekurangan beras. Mengingat pentingnya beras untuk rata-rata orang Indonesia akan mengakibatkan ketidakseimbangan penawaran dan permintaan, jika hal itu terjadi akan menimbulkan pengaruh yang tidak stabil pada harga-harga serta dapat menimbulkan reaksi politik dan sosial yang tidak dikehendaki yang cenderung menghambat kegiatan pembanguan ekonomi secara keseluruhan (Mears,1982). Elastisitas harga terhadap permintaan beras menunjukkan persentase perubahan banyaknya beras yang akan dibeli oleh para konsumen sebagai responnya terhadap perubahan harga relatif beras terhadap barang-barang subtitusinya. Elastisitas harga terhadap permintaan mencakup subtitusi dan pendapatan yang sulit dibedakan. Hal ini harus selalu diingat dalam menginterpretasikan setiap angka elastisitas harga. Pengaruh dari yang pertama, menerangkan penurunan konsumsi apabila harga beras naik, akan terjadi pensubtitusian untuk mempertahankan tingkat konsumsi kalori tertentu, misalnya ke beras yang harganya lebih murah atau ke bahan makanan lain yang lebih murah. Pengaruh dari yang kedua berbeda antara produsen beras dengan konsumennya. Bagi para produsen beras, kenaikan pendapatan mereka berasal dari kenaikan harga beras. Apabila harga barang-barang lain tidak naik, akan memungkinkan mereka untuk membeli commit to userberas yang lebih sedikit daripada kebutuhan non beras dengan menjual 9 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id sebelumnya, sehingga lebih banyak beras yang disisihkan untuk konsumsi keluarga mereka. Bagi golongan non produsen, jika pendapatannya tidak mengalami kenaikan, penurunan pendapatan riil karena kenaikan harga beras menyebabkan mereka mengurangi konsumsi berasnya untuk membatasi pengurangan kebutuhan non beras (Mubyarto, 1975). 2. Pembudidayaan Padi Pembudidayaan padi dapat dilakukan dengan cara penanaman, pemanenan, perontokan dan pengeringan gabah. Di Jawa dan Bali pemanenan dilakukan dengan memotong malai padi satu persatu dengan ani-ani. Dengan cara ini dapat dipilih padi yang masak dan meninggalkan padi yang belum masak untuk dipanen kemudian. Waktu panen yang jatuh pada akhir musim hujan memungkinkan butir-butir padi menjadi agak kering (dengan kadar air 20 sampai 21 persen) sebelum dipanen, sehingga kemungkinan tercecernya sedikit karena tidak mudah rontok. Karena tangkai malai ini dipotong panjang, maka ia dapat diikat dan dibawa pulang atau diangkut ke penggilingan untuk dikeringkan dalam keadaan masih terikat. Sirkulasi udara yang dimungkinkan oleh longgarnya tumpukan ikatan dapat memperkecil kemungkinan tumbuhnya jamur atau pemanasan akibat fermentasi. Hal ini juga dibutuhkan untuk mempercepat pengeringan (Mears, 1982). Pengolahan utama dari beras terdiri dari pemisahan sekam dari butirbutirnya dan menyosoh butir-butir tersebut untuk melepaskan sebagian atau seluruh lapisan kulit ari. Proses ini dapat dikerjakan menumbuk dengan tangan atau mesin yang digerakkan listrik. Tahapan dalam penggilingan terdiri dari pembersihan, pemecahan kulit atau pemisahan sekam, penyosohan atau pemisahan kulit ari, pemolesan dan grading yang memisahkan beras kepala dan butir-butir patah. Tujuan penggilingan beras adalah menjaga supaya sebanyak mungkin butir tetap utuh sebagai beras kepala. Penumbukan dengan tangan mengunakan lesung dan alu merupakan bentuk penggilingan beras tertua di Indonesia (Mears, 1982). commit to user 10 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id 3. Harga Harga adalah jumlah uang yang ditukarkan konsumen dengan manfaat dari memiliki atau menggunakan produk dan jasa. Harga berperan sebagai penentu utama pilihan pembeli. Harga merupakan satu-satunya elemen bauran pemasaran yang menghasilkan pendapatan, elemen-elemen lain menimbulkan biaya (Kotler, 1998). Harga suatu barang dan jumlah barang yang diperjualbelikan ditentukan oleh permintaan dan penawaran dari barang tersebut. Oleh karena itu, untuk menganalisis mekanisme penentuan harga dan jumlah barang yang diperjualbelikan maka perlu dilakukan analisis permintaan dan penawaran atas suatu barang tertentu yang terdapat di pasar. Keadaan suatu pasar dikatakan seimbang apabila jumlah yang ditawarkan penjual pada suatu harga tertentu adalah sama dengan jumlah yang diminta para pembeli pada harga tersebut. Harga suatu barang dan jumlah barang yang diperjualbelikan adalah ditentukan dengan melihat keadaan ekuilibrium dalam suatu pasar. Keadaan ekuilibrium tersebut dapat ditunjukkan sebagai berikut : (Sukirno, 2005 ). Harga (Rp) D S 500 400 300 200 100 Q (Jumlah barang) 400 600 800 1000 Gambar 1. Penentuan Harga Keseimbangan Dalam grafik yang sangat sederhana dapatlah digambarkan terjadinya harga keseimbangan sebagai akibat dari perpotongan antara kurva permintaan dan penawaran. Apabila harga berada di atas harga keseimbangan maka jumlah barang yang ditawarkan lebih besar dari pada commit to user jumlah yang diminta, barang-barang tidak laku dan menumpuk sehingga 11 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id terpaksa harga diturunkan. Sebaliknya kalau harga berada dibawah harga keseimbangan maka jumlah barang yang ditawarkan lebih sedikit daripada jumlah barang yang diminta sehingga pembeli saling berebut, persediaan barang segera menipis dan harga akan naik lagi (Mubyarto, 1989). Harga yang terjadi di pasar merupakan perpotongan antara kurva permintaan dan kurva penawaran. Tetapi dalam kenyataan terdapat harga pada tingkat petani dan konsumen disamping harga pedagang. Pembentukan harga yang murni terjadi pada tingkat harga pedagang besar karena hanya pada tingkat ini terdapat persaingan yang agak sempurna dan pada umumnya penjual dan pembeli memiliki pengetahuan yang baik tentang situasi pasar pada suatu waktu tertentu. Harga eceran dan harga pada tingkat petani biasanya tinggal memperhitungkan dari harga perdagangan besar yaitu dengan menambah dan mengurangi dengan apa yang disebut margin pemasaran (Mubyarto, 1989). 4. Permintaan Inti teori permintaan adalah terjadinya harga keseimbangan sebagai akibat permainan bersama gaya-gaya permintaan dan penawaran. Jika harga berada di atas harga keseimbangan maka jumlah yang ditawarkan lebih besar daripada jumlah yang diminta. Jika harga berada di bawah harga keseimbangan, maka jumlah yang diminta lebih besar dari jumlah yang ditawarkan (Boediono, 2005). Menurut Sukirno (2005) permintaan seseorang atau suatu masyarakat atas suatu barang ditentukan oleh banyak faktor, diantaranya yang terpenting adalah: a. Harga barang itu sendiri Semakin rendah harga suatu komoditi, semakin banyak jumlah yang akan diminta, apabila faktor lain dianggap tetap. Dan sebaliknya naiknya harga suatu komoditi menyebabkan permintaan terhadap komoditi tersebut turun. commit to user 12 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id b. Harga barang lain yang mempunyai kaitan erat dengan barang tersebut Hubungan antara sesuatu barang dengan berbagai jenis barang lainnya dapat dibedakan dalam tiga golongan, yaitu : barang pengganti (substitusi), barang penggenap atau pelengkap (komplementer), dan barang yang tidak mempunyai kaitan sama sekali (barang netral). 1) Barang pengganti Sesuatu barang dinamakan barang pengganti apabila dapat menggantikan fungsi dari barang lain secara sempurna. Contohnya adalah minuman kopi dapat digantikan dengan minuman teh. Apabila harga barang pengganti murah maka permintaan terhadap barang yang digantikannya akan turun. 2) Barang pelengkap Sesuatu barang dinamakan barang pelengkap apabila barang tersebut selalu digunakan bersama-sama dengan barang-barang yang lain. Contohnya adalah gula sebagai pelengkap dari minuman kopi atau teh. Apabila harga barang pelengkap tinggi maka permintaan terhadap suatu komoditas akan turun. 3) Barang Netral Sesuatu barang dikatakan barang netral apabila barang tersebut tidak mempunyai keterkaitan yang erat dengan barang lain. Contohnya adalah permintaan akan beras tidak berkaitan dengan permintaan akan buku. Dalam menganalisis permintaan perlu dibedakan antara dua istilah berikut: permintaan dan jumlah barang yang diminta. Di dalam analisis ekonomi, permintaan mengambarkan keseluruhan daripada hubungan antara harga dan permintaan. Sedangkan jumlah barang yang diminta berarti jumlah barang yang diminta pada suatu tingkat harga tertentu (Sukirno, 2005). Menurut Sukirno (2005) Kurva permintaan adalah kurva yang menggambarkan hubungan antara jumlah barang yang diminta pada commit to user pada umumnya menurun dari berbagai tingkat harga. Kurva permintaan 13 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id kiri atas ke kanan bawah. Hal ini karena adanya hubungan terbalik antara harga dengan jumlah yang diminta. P (Harga) P1 P2 Q Q1 Q2 Gambar 2. Kurva Permintaan Kurva permintaan akan bergeser ke kanan atau ke kiri, yaitu seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 2, jika terdapat perubahan-perubahan terhadap permintaan yang ditimbulkan oleh faktor-faktor bukan harga. Sekiranya harga barang lain, pendapatan para pembeli dan berbagai faktor bukan harga lainnya mengalami perubahan, maka perubahan ini akan menyebabkan kurva permintaan pindah ke kanan atau ke kiri. Harga P D2 D A2 0 Q2 D1 A Q A1 Q1 Kuantitas Gambar 3. Pergeseran Kurva Permintaan Menurut Samuelson (2003) hubungan antara harga dan kuantitas yang diminta adalah berbanding terbalik (negatif). Jika harga naik, commit to user 14 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id kuantitas yang diminta turun, hubungan yang demikian disebut “Hukum Permintaan”. Kuantitas yang diminta cenderung turun apabila harga naik dapat dijelaskan oleh dua alasan : Pertama adalah efek substitusi, apabila harga sebuah barang naik, pembeli akan menggantinya dengan barang serupa lainnya dengan harga yang lebih murah. Kedua adalah efek pendapatan, apabila harga naik dan pendapatan tetap maka permintaan turun. Gambar 4. Efek permintaan 5. Elastisitas Salah satu ukuran derajad kepekaan yang sering digunakan dalam analisis permintaan adalah elastisitas, yang didefinisikan sebagai persentase perubahan kuantitas yang diminta sebagai akibat dari perubahan nilai salah satu variabel yang menentukan permintaan sebesar satu persen. Persamaan untuk menghitung elastisitas adalah sebagai berikut: Elastisitas = = DQ/Q Persentase perubahan Q = DX/X Persentase perubahan X DQ X x DX Q Dimana Q adalah jumlah barang yang diminta, X adalah variabel dalam fungsi permintaan, dan delta jumlah perubaan variabel tersebut. commit to user 15 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Oleh karena itu, setiap variabel independen dalam fungsi permintaan memiliki satu elastisitas (Arsyad, 2002). Faktor yang mempengaruhi elastisitas permintaan yang menyebabkan terjadinya perbedaan nilai elastisitasnya yaitu sebagai berikut: a. Adanya barang substitusi. Bila suatu barang memiliki substitusi, maka permintaannya cenderung elastis (ED>1) b. Persentase pendapatan yang digunakan/ jenis barang. Semakin besar pendapatan yang digunakan untuk mendapatkan barang kebutuhan pokok, maka permintaan semakin elastis. c. Jangka waktu analisis/ perkiraan atau pengetahuan konsumen. Dalam jangka pendek permintaan cenderung tidak elastis karena perubaan yang terjadi di pasar belum diketahui konsumen. d. Tersedianya sarana kredit. Bila terdapat fasilitas kredit, maka permintaan cenderung inelastis atau elastis sempurna. (Putong, 2002). Menurut Arsyad (1995) dalam ilmu ekonomi dikenal tiga elastisitas permintaan, yaitu: a. Elastisitas harga b. Elastisitas pendapatan c. Elastisitas silang Dari ketiga jenis elastisitas tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: a. Elastisitas Harga (Ep) Elastisitas harga menunjukkan derajad kepekaan jumlah produk yang diminta terhadap perubahan harga, cateris paribus. Elastisitas harga dapat diperoleh dengan cara: Ep = = persentase perubahan jumlah barang yang diminta Persentase perubahan harga DQ P x DP Q commit to user 16 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id 1) Bila Ep > 1, permintaan elastis. Apabila harga naik 1 %, maka jumlah permintaan akan turun lebih dari 1%, begitu juga sebaliknya. 2) Bila Ep < 1, permintaan inelastis. Apabila harga naik 1 %, maka jumlah permintaan akan turun kurang dari 1%, begitu juga sebaliknya. 3) Bila Ep = 1, elastisitas tunggal (unitary elasticity). Permintaan suatu barang tidak terpengaruh oleh perubahan harga. 4) Bila Ep = 0, permintaan inelastis sempurna. Berapapun kenaikan harga suatu barang mengakibatkan jumlah barang yang diminta tetap. 5) Bila Ep = ~, permintaan elastis sempurna. Kenaikan harga sedikit saja akan menjatuhkan permintaan barang menjadi 0, dimana kurvanya berbentuk horizontal . b. Elastisitas Pendapatan (EI) Elastisitas pendapatan adalah persentase perubahan kuantitas suatu barang yang diminta disebabkan oleh perubahan pendapatan (Income) sebesar 1 persen. EI= persentase perubahan jumlah barang yang diminta Persentase perubahan pendapatan EI = (DQ / Q) DQ I = X (DI / I ) Q DI Suatu produk normal yang memiliki koefisien elastisitas pendapatan bernilai tinggi (biasanya lebih besar dari 1), maka dianggap sebagai produk normal atau sekunder sedangkan produk normal koefisien elastisitas pendapatan di bawah satu (0 1 Barang Elastis 0 < EI < 1 Barang Inelastis Negatif Inferior Persentase jumlah yang diminta meningkat begitu pendapatan naik Persentase jumlah yang diminta lebih besar dari proporsi kenaikan pendapatan Persentase jumlah yang diminta lebih kecil dari prosentase proporsi kenaikan pendapatan Persentase jumlah barang yang diminta menurun begitu pendapatan naik. Sumber : Lipsey, 1990 dan Gilarso, 2003 c. Elastisitas silang (Ec) Elastisitas silang adalah koefisien yang menunjukkan persentase perubahan permintaan terhadap suatu barang apabila terjadi perubahan terhadap harga barang lain. Apabila perubahan harga barang Y menyebabkan permintaan barang X berubah, maka besarnya elastisitas silang dapat dihitung dengan rumus: persentase perubahan jumlah barang X yang diminta Persentase perubahan harga barang Y Nilai elastisitas silang bisa positif, nol atau negatif. Tanda Ec = tersebut penting untuk menginterpretasikan nilai elastisitas tersebut. Hal ini seperti yang terdapat pada Tabel 4. Tabel 4. Interpretasi Elastisitas Silang Elastisitas Golongan barang Positif Substitusi Interpretasi Kenaikan harga barang substitusi berakibat meningkatnya jumlah yang diminta untuk barang ini (dan untuk barang substitusinya berkurang) Negatif Komplementer Kenaikan harga barang komplementer berakibat turunnya jumlah yang diminta untuk barang ini (juga untuk barang komplemennya) Sumber : Lipsey, 1990commit to user 18 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Berdasarkan Tabel 4 dapat dilihat bahwa barang substitusi mempunyai nilai positif > 0, sehingga dalam penggunaannya dapat mengganti suatu produk dengan fungsi yang sama. Sedangkan elastisitas < 0 atau negatif menunjukkan barang tersebut adalah barang komplementer sehingga dalam penggunaannya secara bersama-sama dengan produk lain. C. Kerangka Teori Pendekatan Masalah 1. Estimasi Fungsi Permintaan Permintaan seseorang atau sesuatu masyarakat kepada suatu barang ditentukan oleh banyak faktor. Faktor-faktor yang dianggap dapat mempengaruhi permintaan seseorang antara lain : 1. Harga barang itu sendiri 2. Harga barang lain 3. Pendapatan konsumen 4. Jumlah penduduk Untuk mengetahui elastisitas permintaan beras terhadap harga beras, harga jagung, harga telur, pendapatan perkapita, jumlah penduduk, dan konsumsi beras, maka di gunakan model analisis yaitu model analisis statis. a. Model Analisis Sudarsono (1991), menyatakan bahwa dalam banyak study empiris atau penelitian tentang permintaan biasanya dipergunakan bentuk fungsi permintaan yang mempunyai elastisitas konstan. Metode ini mendasarkan atas anggapan bahwa elastisitas permintaan terhadap perubahan variabel yang menjadi determinannya selalu tetap. Bentuk fungsinya adalah fungsi kepangkatan dengan menggunakan beberapa variabel sebagai determinannya, yang dirumuskan sebagai berikut : Qd = bo. Hxb1 . Hkb2 . Hsb3. Hsb4. Yb5. JPb5. e Dimana : Qd = Jumlah permintaan bo = Konstanta commit to user 19 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Hk = Harga barang komplementer Hs = Harga barang substitusi Y = Pendapatan riil JP = Jumlah Penduduk b1-b5 = koefisien regresi e = error Dalam penelitian ini variabel yang dianggap dispesifikasi permintaan beras di Kabupaten Klaten adalah harga beras, harga jagung, harga telur, pendapatan penduduk dan jumlah penduduk. Sehingga fungsi permintaan yang digunakan adalah sebagai berikut : Qd = bo. X1b1 . X2b2 . X3b3. X4b4 .X5b5.e Fungsi tersebut kemudian ditransformasikan ke dalam bentuk logaritma natural sebagai berikut : Ln Qd = Ln bo + b1 Ln X1+ b2 Ln X2 + b3 Ln X3 + b4 Ln X4 + b5 Ln X5 + e Dimana : Qd = Jumlah Permintaan Beras bo = Konstanta X1 = Harga beras tahun t (Rp/kg) X2 = Harga jagung tahun t (Rp/kg) X3 = Harga telur tahun t (Rp/kg) X4 = Pendapatan penduduk klaten pada tahun t (Rp) X5 = Jumlah penduduk klaten dalam tahun t (jiwa) b1 – b5 = Koefisien regresi e = error 2. Elastisitas Elastisitas permintaan menggambarkan derajat kepekaan fungsi permintaan terhadap perubahan yang terjadi pada variabel-variabel yang mempengaruhinya. Oleh karena pada dasarnya ada tiga variabel yang mempengaruhi maka dikenal tiga elastisitas permintaan, yaitu elastisitas harga (barang sendiri), elastisitas commit silang to user(terhadap perubahan harga barang 20 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id lain), elastisitas pendapatan (terhadap perubahan pendapatan atau anggaran belanja). Kerangka berpikir Analisis Permintaan beras di Kabupaten Klaten dapat dilihat pada gambar 4 berikut : Permintaan Beras di Kabupaten Klaten Faktor-faktor Permintaan Beras Faktor Jumlah Penduduk Faktor Penduduk Variabel Jumlah Penduduk Kab Klaten Variabel: Pendapatan Penduduk Faktor Harga Barang Lain Variabel: Harga Beras Harga Barang Subtitusi Harga Barang Komplementer Variabel Harga Jagung Variabel Harga Telur Analisis Permintaan Estimasi Fungsi Permintaan Beras Elastisitas Permintaan Beras Gambar 5. Skema Kerangka Pemikiran Analisis Permintaan Beras di Kabupaten Klaten commit to user 21 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id D. Hipotesis 1. Diduga bahwa harga beras, harga jagung, harga telur, jumlah penduduk dan pendapatan penduduk berpengaruh terhadap permintaan beras di Kabupaten Klaten. 2. Diduga bahwa beras bersifat inelastis, telur merupakan barang komplementer beras jagung merupakan barang substitusi beras dan beras merupakan barang normal. E. Pembatasan Masalah 1. Data yang digunakan adalah data time series mulai dari tahun 1993 sampai tahun 2008. 2. Permintaan yang ingin dijelaskan adalah permintaan beras yang dikonsumsi masyarakat di Kabupaten Klaten. 3. Variabel yang berpengaruh terhadap permintaan beras di Kabupaten Klaten yang di teliti terbatas pada harga beras pada tahun t, harga rata-rata jagung pada tahun t, harga telur pada tahun t, jumlah penduduk pada tahun t, dan pendapatan perkapita penduduk pada tahun t. 4. Harga beras yang diteliti adalah jenis beras IR 64. 5. Harga telur yang diteliti adalah jenis telur ayam ras. 6. Harga jagung yang diteliti adalah jenis jagung hibrida 7. Elastisitas permintaan beras di Kabupaten Klaten yang dimaksud adalah elastisitas harga, elastisitas pendapatan, serta elastisitas silang permintaan. F. Asumsi-asumsi 1. Variabel-variabel lain yang tidak diamati dianggap tetap. 2. Selera dan preferensi konsumen dianggap tetap selama periode penelitian. G. Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel 1. Permintaan beras adalah jumlah beras yang dikonsumsi oleh masyarakat di Kabupaten Klaten, dinyatakan dalam satuan kg/tahun. Permintaan beras dapat diketahui dengan rumus sebagai berikut: Permintaan Beras = Jumlah Penduduk ´ Jumlah Konsumsi Beras 2. Jumlah penduduk adalah semua penduduk yang tinggal di Kabupaten commit to user Klaten per tahunnya, dinyatakan dalam satuan jiwa. 22 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id 3. Harga beras adalah harga rata-rata beras pada setiap tahunnya yang berlaku di Kabupaten Klaten, dinyatakan dalam satuan rupiah/kg. 3. Harga jagung adalah harga rata-rata jagung pada setiap tahunnya yang berlaku di Kabupaten Klaten, dinyatakan dalam satuan rupiah/kg. 4. Indeks harga konsumen adalah angka yang menunjukkan besarnya perubahan rata-rata dari harga-harga kelompok atau sekumpulan barang dari satu waktu ke waktu lainnya. 5. Harga sebelum terdeflasi adalah besarnya harga pada tahun yang bersangkutan. 6. Harga terdeflasi adalah besarnya perubahan harga-harga yang berlaku jika dibandingkan dengan tahun dasar. Untuk menghilangkan pengaruh inflasi pada harga, harga dideflasi dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) tahun dasar (2002 = 100). Harga terdeflasi dapat dicari dengan rumus berikut ini : Hx = IHKd ´ Ht IHKt Keterangan : Hx = Harga yang terdeflasi IHKd = Indeks Harga Konsumen tahun dasar IHKt = Indeks Harga Konsumen tahun t Ht = Harga sebelum terdeflasi Tahun dasar yang digunakan pada penelitian ini adalah tahun 2002, dengan pertimbangan pada tahun tersebut kondisi perekonomian Indonesia dalam keadaan relatif stabil. 7. Pendapatan perkapita yang dimaksud adalah rata-rata pendapatan riil perkapita penduduk Kabupaten Klaten per tahun yang dinyatakan dalam rupiah. Pendapatan riil perkapita didapatkan dengan melakukan pendeflasian terhadap PDRB perkapita tahun yang bersangkutan dengan indeks implisit tahun dasar (2002 = 100). Tahun dasar yang digunakan pada penelitian ini adalah tahun 2002, dengan pertimbangan pada tahun tersebut kondisi perekonomian Indonesia dalam keadaan relatif stabil. commit to user Pendapatan riil penduduk dihitung dengan rumus : 23 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Yt = IRd ´ Yabt IHt Keterangan : Yt = pendapatan penduduk tahun t IRd = Indeks Implisit PDRB tahun dasar IHt = Indeks Implisit PDRB tahun t Yabt = PDRB perkapita sebelum terdeflasi commit to user 24 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id III. METODE PENELITIAN A. Metode Dasar Penelitian Metode dasar penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif analitis. Menurut Surakhmad (1998), metode deskriptif adalah metode yang memusatkan diri pada pemecahan masalah-masalah yang aktual sedangkan analitis adalah data yang dikumpulkan mula-mula disusun, dijelaskan dan kemudian dianalisis. Data yang digunakan adalah data time series dari tahun 1993 sampai tahun 2008 meliputi data permintaan beras, harga beras, harga jagung, harga telur, pendapatan penduduk dan jumlah penduduk di kabupaten Klaten. B. Lokasi Penelitian Lokasi penelitian diambil secara sengaja atau purposive. Lokasi penelitian yang dipilih adalah Kabupaten Klaten dengan pertimbangan bahwa Kabupaten Klaten memiliki tingkat konsumsi beras yang selalu bertambah tiap tahunnya (lihat tabel 2). Adapun tingkat konsumsi padi-padian di Kabupaten Klaten tahun 2003-2007 dapat dilihat pada Tabel 4. Tabel 5. Proporsi Penegeluaran Konsumsi padi-padian dan jumlah keseluruhan pengeluaran konsumsi untuk pangan. No Tahun 1. 2. 3. 4. 5. 2003 2004 2005 2006 2007 Proporsi Pengeluaran Konsumsi Padi-Padian (%) 19,11 16,11 14,37 19,06 18,99 Jumlah Keseluruhan Pengeluaran Konsumsi untuk Pangan (Rupiah/kap/tahun) 107.074 112.781 139.708 145.234 163.453 Sumber: BPS Kabupaten Klaten, 2008 Berdasarkan Tabel 4 di atas dapat diketahui bahwa jumlah konsumsi padi-padian untuk Kabupaten Klaten paling tinggi terjadi pada tahun 2003 yaitu sebesar 19,11%; sedangkan untuk konsumsi yang paling rendah adalah sebesar 14,37% pada tahun 2005. commit to user 24 perpustakaan.uns.ac.id 25 digilib.uns.ac.id C. Jenis dan Sumber Data Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder, yaitu data yang diperoleh dari instansi atau lembaga yang berhubungan dengan penelitian ini. Dalam penelitian ini, data diperoleh dari Badan Pusat Statistik, Dinas Ketahanan Pangan Kabupaten Klaten dan Dinas Pertanian Kabupaten Klaten. Data sekunder yang digunakan dalam penelitian ini dari tahun 1993 sampai tahun 2008 meliputi data permintaan beras, harga beras, harga jagung, harga telur, jumlah penduduk, data pendapatan per kapita penduduk serta data pendukung lainnya . D. Teknik Pengumpulan Data 1. Observasi Teknik ini dilakukan dengan mengadakan pengamatan langsung terhadap obyek yang akan diteliti, sehingga didapatkan gambaran yang jelas mengenai daerah yang diteliti. Observasi dilakukan dengan mengadakan pengamatan langsung pada lembaga-lembaga pemerintahan Kabupaten Klaten 2. Wawancara Wawancara dilakukan dengan mengadakan tanya jawab dengan petugas instansi atau lembaga pemerintahan yang terkait dengan penelitian yaitu wawancara dengan petugas dari Dinas Pertanian Kabupaten Klaten, Dinas Ketahanan Kabupaten Klaten dan BPS Kabupaten Klaten. 3. Pencatatan Teknik ini dilakukan untuk memperoleh data sekunder, yaitu dilakukan dengan pencatatan data yang ada pada instansi atau lembaga pemerintahan yang terkait dengan penelitian. E. Metode Analisis Data Metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kuadrat terkecil atau OLS yaitu proses matematis untuk menentukan intersep dan slope garis yang paling tepat yang menghasilkan jumlah kuadrat deviasi atau simpangan yang minimum. Dengan metode ini akan dihasilkan commit to user pemerkira yang terbaik, linear, dan memiliki varians yang minimum dalam 26 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id kelas sebuah pemerkira tanpa bias (Best Linear Unbiased Estimator/BLUE) (Arsyad, 2008). 1. Estimasi Fungsi Permintaan Metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah : Hubungan antara permintaan beras dengan faktor-faktor yang mempengaruhinya dianalisis dengan analisis regresi linier berganda dengan model perpangkatan atau eksponensial. Secara matematis model yang digunakan adalah sebagai berikut: Ln Qd = Ln bo + b1 Ln X1 + b2 Ln X2 + b3 Ln X3 + b4 Ln X4 + b5 Ln X5 + e Dimana : Qd = Jumlah Permintaan beras bo = Konstanta X1 = Harga beras tahun t (Rp/kg) X2 = Harga jagung tahun t (Rp/kg) X3 = Harga telur tahun t (Rp/kg) X4 = Pendapatan perkapita penduduk klaten pada tahun t (Rp) X5 = Jumlah penduduk klaten dalam tahun t (jiwa) b1 – b5 = Koefisien regresi e = error 2. Pengujian Model Untuk menguji hasil perhitungan agar tidak menghasilkan persamaan yang bias, maka dilakukan uji statistik dan uji asumsi klasik. Uji statistik meliputi uji 2, uji F dan uji t. Sedangkan uji asumsi klasik meliputi uji multikolinearitas, uji heteroskedastisitas dan uji autokorelasi. a. Uji R2 adjusted ( R 2) Uji ini dilakukan untuk mengetahui besarnya proporsi pengaruh variabel-variabel bebas terhadap permintaan beras di Kabupaten Klaten. Nilai R 2 ini mempunyai range antara 0 sampai 1 (0 < R 2 ≤ 1). commit to user Semakin besar R 2 (mendekati 1) semakin baik hasil regresi tersebut 27 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id (semakin besar pengaruh variabel bebas terhadap variabel tak bebas), dan semakin mendekati 0 maka variabel bebas secara keseluruhan semakin kurang bisa menjelaskan variabel tidak bebas. b. Uji F Uji F digunakan untuk mengetahui apakah variabel-variabel bebas secara bersama-sama berpengaruh terhadap jumlah permintaan beras pada tingkat kesalahan (a) = 1%, 5%, atau 10%. Hipotesis: Ho : b1 = b2 ... = b5 = 0 Ha : b1 ≠ b2 ... b5 ≠ 0 (minimal ada satu yang ≠ 0) Kriteria pengambilan keputusan : 1) Nilai signifikansi ≥ a maka Ho ditolak dan Ha diterima, berarti bahwa F hitung ≥ F tabel. 2) Nilai signifikansi < a maka Ho diterima dan Ha ditolak, berarti bahwa F hitung < F tabel. c. Uji t Uji t digunakan untuk mengetahui pengaruh masing-masing variabel bebas terhadap variabel tak bebas pada tingkat signifikansi (a) = 1%, 5%, atau 10%. Hipotesis : Ho : bi = 0 Ha : b1 ≠ 0 Kriteria pengambilan keputusan : 1) Nilai signifikansi ≥ a maka Ho ditolak dan Ha diterima, berarti bahwa F hitung ≥ F tabel. 2) Nilai signifikansi < a maka Ho diterima dan Ha ditolak, berarti bahwa F hitung < F tabel commit to user 28 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Untuk mengetahui variabel yang paling berpengaruh terhadap permintaan beras, digunakan standard koefisien regresi partial, yang dapat diperoleh dengan rumus : bi = b x dy di Keterangan : bi = Standar koefisien regresi variabel bebas ke-i b = Koefisien regresi variabel bebas ke-i dy = Standar deviasi variabel tak bebas di = Standar deviasi variabel bebas ke-i Nilai koefisien regresi partial yang terbesar merupakan variabel yang paling berpengaruh terhadap permintaan beras di Kabupaten Klaten. 3. Uji Asumsi Klasik Agar hasil koefisien-koefisien regresi yang diperoleh dengan metode OLS (Ordinary Least Square) bersifat BLUE (Best Linier Unbiassed Estimation), maka beberapa asumsi persamaan regresi linier klasik harus dipenuhi oleh model. a. Multikolinieritas (terjadi hubungan di antara variabel bebas) Untuk menguji ada atau tidaknya multikolinearitas dapat digunakan pendekatan matriks korelasi, dengan melihat nilai matriks Pearson Correlation (PC). Apabila nilai PC < 0,8 berarti antar variabel bebas tidak terjadi multikolinieritas. Bila terjadi angka korelasi lebih dari 0,8 maka variabel-variabel tersebut perlu dipertimbangkan apakah digunakan atau tidak dalam model (Soekartawi, 1993). b. Heteroskedatisitas Uji heteroskedastisitas digunakan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan varian dari residual satu pengamatan ke pengamatan lain. Dalam penelitian ini Uji heteroskedastisitas dilakukan dengan Metode Park dan diagram scatterplot. Apabila dari grafik terlihat titik-titik menyebar secara acak commit to user dan tidak membentuk pola yang teratur maka hal tersebut menunjukkan 29 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id bahwa kesalahan pengganggu memiliki varian yang sama (homoskedastisitas) dan dapat disimpulkan dari model yang diestimasi tidak terjadi heteroskedastisitas (Gujarati, 1997). c. Autokorelasi Autokorelasi merupakan korelasi antar anggota seri observasi yang disusun menurut urutan tempat, atau autokorelasi pada dirinya sendiri. Untuk mengujinya dilakukan dengan uji statistik Durbin Watson. Adapun hipotesis yang digunakan adalah: Ho: tidak ada serial autokorelasi baik positif ataupun negatif Adapun kriteria adanya autokorelasi adalah sebagai berikut : 1. 1,65 < DW < 2,35 artinya tidak terjadi autokorelasi. 2. 1,21 < DW < 1,65 atau 2,35 < DW <2,79 artinya tidak dapat disimpulkan. 3. DW < 1,21 atau DW > 2,79 artinya terjadi autokorelasi. (Sulaiman, 2002). commit to user 30 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id IV. KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN A. Keadaan Alam 1. Lokasi Daerah Penelitian Penelitian ini dilakukan di Kabupaten Klaten, Provinsi Jawa Tengah. Kabupaten Klaten merupakan salah satu dari 35 daerah kabupaten/kota di Provinsi Jawa Tengah. Secara geografis Kabupaten Klaten berada antara 7o32’19”LS sampai 7o48’33”LS dan antara 110o26’14”BT sampai 110o47’51”BT yang berjarak + 113 km dari kota Semarang. Secara administratif, Kabupaten Klaten memiliki batas-batas wilayah sebagai berikut: Sebelah Utara : Kabupaten Boyolali Sebelah Timur : Kabupaten Sukoharjo Sebelah Selatan : Kabupaten Gunung Kidul (DIY) Sebelah Barat : Kabupaten Sleman (DIY) Secara administratif Kabupaten Klaten dibagi menjadi 26 Kecamatan dan 391 desa. Kecamatan dengan jumlah desa terbanyak adalah Kecamatan Cawas sebanyak 20 desa, sedangkan yang paling sedikit adalah Kecamatan Kalikotes dan Kecamatan Kebonarum masing-masing tujuh desa. Luas wilayah Kabupaten Klaten keseluruhan seluas 65.556 ha (655,56 km2) atau seluas 2,104% dari luas Provinsi Jawa Tengah yang luasnya 3.254.412 ha. 2. Topografi Wilayah Kabupaten Klaten diapit oleh Gunung Merapi dan Pegunungan Seribu dengan ketinggian antara 76-160 m dpl (diatas permukaan laut) yang terbagi menjadi 3 (tiga) dataran: a. Dataran Lereng Gunung Merapi membentang di sebelah utara, meliputi sebagian kecil sebelah utara wilayah Kecamatan Kemalang, Karangnongko, Jatinom, dan Tulung. b. Dataran Rendah membujur di tengah, meliputi seluruh wilayah kecamatan di Kabupaten Klaten, kecuali sebagian kecil wilayah commit to user merupakan dataran lereng Gunung Merapi dan Gunung Kapur. Wilayah 30 31 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id datar ini meliputi wilayah kecamatan Manisrenggo, Klaten Tengah, Kalikotes, Klaten Utara, Klaten Selatan, Ngawen, Kebonarum, Wedi, Jogonalan, Prambanan, Gantiwarno, Delanggu, Wonosari, Juwiring, Ceper, Pedan, Karangdowo, Trucuk, Cawas, Karanganom, Polanharjo. c. Dataran Gunung Kapur yang membujur di sebelah selatan, meliputi sebagian kecil sebelah selatan Kecamatan Bayat dan Cawas dan Gantiwarno. Melihat keadaan alamnya yang sebagian besar adalah daratan rendah, maka daerah kabupaten klaten merupakan daerah pertanian yang berpotensi, di samping penghasil kapur, batu kali, dan pasir merapi yang bersumber dari sungai yang berasal dari lereng gunung merapi. Ketinggian daerah di Kabupaten Klaten, sekitar 3,72% terletak diantara ketinggian 0-100 meter di atas permukaan laut. Terbanyak 83,52% terletak diantara ketinggian 100500 meter diatas permukaan laut, dan sisanya 12,76% terletak diantara ketinggian 500-2500 meter di atas permukaan laut. 3. Jenis Tanah Jenis tanah di Kabupaten Klaten terdiri dari 5 (lima) macam, meliputi: a. Litosol, merupakan bahan induk dari kristalin dan batu tulis, ada di daerah Kecamatan Bayat. Tanah litosol merupakan tanah yang beraneka sifat dan warnanya, produktivitasnya rendah dan biasanya merupakan tanah pertanian yang kurang baik atau padang rumput. b. Regosol Kelabu, merupakan tanah yang bersifat netral sampai asam dengan warna putih coklat kekuning-kuningan, coklat atau kelabu. Produktivitasnya sedang sampai tinggi dan biasanya digunakan untuk pertanian dan perkebunan. Tanah regosol kelabu berupa bahan induk abu dan pasir vulkanis intermediant, terdapat di Kecamatan Klaten Tengah, Klaten Utara, Klaten Selatan, Ngawen, Kalikotes, Kebonarum, Trucuk, Cawas, Pedan, Karangdowo, Ceper, Juwiring Wonosari, Delanggu, Polanharjo, Tulung, Jatinom, Karanganom, Jogonalan. commit to user dan Kemalang dan perpustakaan.uns.ac.id 32 digilib.uns.ac.id c. Grumusol Kelabu Tua, merupakan tanah yang agak netral berwarna kelabu sampai hitam, produktivitasnya rendah sampai sedang dan biasanya untuk pertanian atau perkebunan. Bahan induk tanah grumusol kelabu tua berupa abu dan pasir vulkan intermediant, terdapat di daerah Kecamatan Bayat dan Cawas sebelah Selatan. d. Kompleks Regosol Kelabu dan Kelabu Tua, yaitu bahan induk berupa batu kapur, terdapat di daerah Kecamatan Klaten Selatan dan Kebonarum. e. Regosol Coklat Kelabu, bahan induk berupa abu dan pasir vulkan intermediant, terdapat di daerah Kecamatan Kemalang, Menisrenggo, Prambanan, Jogonalan, Wedi, Kebonarum dan Karangnongko. Berbagai jenis tanah yang terdapat di Kabupaten Klaten akan berpengaruh terhadap keragaman komoditi pertanian yang diusahakan masyarakat Kabupaten Klaten. Suatu komoditi pertanian tertentu hanya dapat tumbuh dengan baik pada kondisi dan jenis tanah tertentu pula. Sebagian besar wilayah di Kabupaten Klaten memiliki jenis tanah regosol kelabu yang merupakan tanah yang bersifat netral sampai asam, dimana tanah ini memiliki potensi untuk produktivitas yang sedang sampai tinggi dan biasanya digunakan untuk lahan pertanian dan perkebunan. Keadaan tanah di Kabupaten Klaten tersebut cocok untuk tanaman padi karena padi menghendaki tanah sawah atau lumpur yang subur dengan kandungan fraksi pasir, debu, dan lempung tertentu dan cukup air, ketebalan lapisan atas tanah 18-22 cm dan pH tanah 4 – 7. Padi dapat tumbuh pada ketinggian 0-1500 m dpl dengan temperatur 19-270C. 4. Keadaan Iklim Iklim adalah keadaan rata-rata cuaca pada suatu tempat tertentu dan dalam waktu tertentu. Secara langsung dan tidak langsung iklim di suatu daerah akan mempengaruhi kegiatan di daerah tersebut khususnya kegiatan di bidang pertanian yang masih sangat tergantung dengan kondisi alam. Wilayah Kabupaten Klaten memiliki iklim tropis dengan musim hujan to user dan musim kemarau silihcommit berganti sepanjang tahun, dengan temperatur 33 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id antara 28-30oC dan kecepatan angin rata-rata berkisar 20-25 km/jam. Kabupaten Klaten mempunyai hari hujan dalam satu tahun dengan rata-rata di bawah 125 hari dengan curah hujan rata-rata di bawah 2.635 mm per tahun. Jadi secara umum wilayah di Kabupaten Klaten merupakan wilayah yang memiliki banyak ketersediaan air yang digunakan untuk sarana irigasi lahan-lahan pertanian, sehingga akan mendukung untuk usaha dalam bidang pertanian. Iklim yang kondusif menyebabkan usaha pertanian tanaman pangan khususnya padi berkembang dengan baik sehingga mampu menghasilkan beras yang mampu mencukupi kebutuhan pasar. 5. Keadaan Lahan dan Tata Guna Lahan Kabupaten Klaten yang memiliki luas lahan total 65.556 ha. Secara umum penggunaan lahan yang ada di Kabupaten Klaten dibagi menjadi dua yaitu penggunaan untuk lahan sawah dan lahan kering. Penggunaan lahan di Kabupaten Klaten yang relatif beragam disajikan pada Tabel 6. Tabel 6. Luas Penggunaan Lahan di Kabupaten Klaten Tahun 2005-2008 Penggunaan Lahan Lahan Sawah Irigasi Teknis Irigasi ½ Teknis Irigasi Sederhana Tadah Hujan Lahan Kering Pekarangan Tegalan Kolam/Rawa Hutan Negara Lain-lain Jumlah 2005 33.494 19.173 10.455 2.386 1.480 32.062 19.920 6.312 201 1.450 4.179 Luas (ha) 2006 2007 33.467 33.435 19.170 19.670 10.450 10.086 2.633 2.567 1.214 1.112 32.089 32.121 19.938 19.995 6312 6.287 201 202 1.450 1.450 4.188 4.187 65.556 2008 33.423 19.915 9.778 2.267 1.463 32.133 20.022 6.272 202 1.450 4.187 Sumber: BPS Kabupaten Klaten, 2008 Tabel 6 menyatakan bahwa pada tahun 2008 lahan yang digunakan untuk lahan sawah seluas 33.423 ha, yang terdiri dari sawah dengan irigasi teknis seluas 19.915 ha, irigasi ½ teknis seluas 9.778 ha, irigasi sederhana seluas 2.267 ha dan sawahcommit tadah tohujan user seluas 1.463 ha. Luasnya lahan untuk lahan sawah teririgasi menunjukkan bahwa tanah pertanian di Klaten 34 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id subur dan banyak mengembangkan budidaya tanaman bahan makanan yang berupa padi. Penggunaan lahan kering di Kabupaten Klaten terdiri dari lahan pekarangan, lahan tegalan, kolam/rawa, hutan negara dan lainnya. Berdasarkan jumlah lahan kering yang ada, penggunaan untuk lahan pekarangan memiliki adalah yang paling luas dan terlihat adanya kecenderungan meningkat dari tahun 2004-2008, hal ini terjadi akibat semakin meningkatnya kebutuhan tempat tinggal seiring dengan semakin meningkatnya jumlah penduduk di Kabupaten Klaten. Sedangkan lahan kering yang digunakan untuk kegiatan pertanian dilakukan pada lahan tegalan. Berbagai komoditi tanaman pangan seperti padi gogo, kedelai, jagung, ubi kayu dan kacang tanah cocok untuk lahan tegalan diusahakan oleh sebagian besar petani di Kabupaten Klaten. Pengembangan budidaya tanaman pangan tersebut diusahakan terutama untuk memenuhi kebutuhan pangan masyarakat di daerah Kabupaten Klaten dan apabila ada kelebihan produksi juga digunakan untuk memenuhi permintaan masyarakat di luar daerah Kabupaten Klaten. B. Keadaan Penduduk 1. Pertumbuhan Penduduk Jumlah penduduk maupun pertumbuhan penduduk perlu untuk diketahui karena dapat digunakan untuk mengetahui dan memperkirakan kebutuhan-kebutuhan masyarakat baik berupa kebutuhan akan pangan, kesehatan, pendidikan, dan lain-lain. Berdasarkan data BPS tahun 2008 kepadatan penduduk di Kabupaten Klaten sebesar 671 jiwa/km2. Laju pertumbuhan penduduk dipengaruhi oleh jumlah kelahiran, jumlah kematian, dan migrasi yang terjadi di daerah tersebut. Pertumbuhan penduduk Kabupaten Klaten selama 5 tahun terakhir dapat dilihat pada Tabel 7. commit to user 35 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Tabel 7. Perkembangan Penduduk Kabupaten Klaten Tahun 2004 – 2008 Tahun 2004 2005 2006 2007 2008 Rata-rata Jumlah Penduduk (jiwa) 1.281.786 1.286.058 1.293.242 1.296.987 1.300.494 1.291.713 Pertumbuhan penduduk (jiwa) 4.489 4.272 7.184 3.745 3.507 4.639 Persentase Pertumbuhan (%) 0,35 0,33 0,56 0,29 0,27 0,36 Sumber : BPS Kabupaten Klaten Tabel 7 menyatakan bahwa rata-rata jumlah penduduk Kabupaten Klaten tahun 2004 – 2008 adalah sebesar 1.300.494 jiwa. Sedangkan ratarata laju pertumbuhan penduduk Kabupaten Klaten dari tahun 2004 sampai tahun 2008 menunjukkan peningkatan sebesar 0,36%. Peningkatan penduduk tersebut juga akan berpengaruh terhadap peningkatan kebutuhankebutuhan hidup, khususnya kebutuhan pangan. 2. Keadaan Penduduk Menurut Umur dan Jenis Kelamin Komposisi penduduk menurut kelompok umur merupakan suatu bentuk penggolongan penduduk berdasarkan umur sehingga dapat diketahui jumlah penduduk usia belum produktif, jumlah penduduk usia produktif, dan jumlah penduduk usia tidak produktif. Berdasarkan umur penduduk dapat digolongkan menjadi tiga kelompok, yaitu usia belum produktif (0-14 tahun), usia produktif (15-64 tahun), dan usia tidak produktif (> 65 tahun). Jumlah penduduk di Kabupaten Klaten pada tahun 2008 adalah sebesar 1.300.494 jiwa yang terdiri dari laki-laki 635.528 jiwa dan perempuan 664.966 jiwa. Jumlah penduduk di Kabupaten Klaten berdasarkan umur dan jenis kelamin dapat dilihat pada Tabel 8. commit to user 36 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Tabel 8. Jumlah Penduduk di Kabupaten Klaten Menurut Umur dan Jenis Kelamin pada Tahun 2008 Kelompok Umur (th) 0-14 15-64 > 65 Jumlah Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan 161.744 154.343 422.827 447.570 50.957 63.053 635.528 664.966 Jumlah 316.087 870.397 114.010 1.300.494 Prosentase (%) 24,30 66,93 8,77 100,00 Sumber : BPS Kabupaten Klaten Tabel 8 menyatakan bahwa prosentase penduduk usia produktif adalah 66,93% lebih banyak daripada prosentase penduduk usia belum produktif dan usia tidak produktif yaitu sebesar 33,07%. Berdasarkan jumlah penduduk usia produktif dan jumlah penduduk usia tidak produktif dapat diketahui Angka Beban Tanggungan (Burden Dependency Ratio). Angka Beban Tanggungan merupakan angka yang menunjukkan banyaknya penduduk usia tidak produktif yang harus ditanggung oleh tiap penduduk usia produktif. Keadaan penduduk di Kabupaten Klaten yang sebagian besar merupakan penduduk usia produktif dapat memberikan gambaran akan kebutuhan pangan yang tinggi karena pada usia-usia produktif umumnya banyak melakukan kegiatan-kegiatan sehingga diperlukan adanya tenaga untuk menunjang aktivitas yang dapat diperoleh dari berbagai bahan pangan. Oleh karena itu, dengan banyaknya penduduk usia produktif makan akan berpengaruh terhadap peningkatan kebutuhan akan pangan. commit to user 37 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id 3. Penduduk menurut Tingkat Pendidikan Tabel 9. Pencari Kerja Menurut Tingkat Pendidikan di Kabupaten Klaten Tahun 2003-2007 Tahun SD SLTP 2003 2004 2005 2006 2007 6 3 12 1 17 348 116 66 130 147 SMU / SMK Sarjana Muda Sarjana (S1) 9.677 10.178 14.357 11.685 10.921 1.522 2.492 2.252 1.482 1.456 3.363 8.331 4.156 2.464 2.969 Sumber : BPS Kabupaten Klaten, 2007 Tabel 9 menyatakan bahwa jumlah penduduk pencari kerja menurut tingkat pendidikan di Kabupaten Klaten dari tahun 2003-2007 sebagian besar merupakan penduduk dengan tingkat pendidikan SMU/SMK, Sarjana dan Sarjana Muda. Hal ini menunjukkan bahwa penduduk sudah sadar akan pentingnya pendidikan untuk masa depan. Penduduk dengan sumberdaya manusia yang berkualitas ini sangat diperlukan dalam menunjang pembangunan daerah di Kabupaten Klaten. C. Keadaan Sarana Perekonomian Perkembangan perekonomian di suatu wilayah dapat dilihat dari ketersediaan sarana perekonomian yang terdapat di wilayah tersebut apakah sudah memadai atau belum. Sarana-sarana perekonomian tersebut dapat berupa lembaga-lembaga perekonomian baik yang disediakan pemerintah atau pihak swasta serta dari swadaya masyarakat setempat. Salah satu sarana yang dapat menunjang jalannya perekonomian di suatu daerah adalah pasar, sebab di pasar inilah terjadi transaksi jual beli barang dan atau jasa. Banyaknya pasar di Kabupaten Klaten disajikan pada Tabel 10 : commit to user 38 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Tabel 10. No. 1. 2. 3. 4. Banyaknya Pasar Menurut Jenis di Kabupaten Klaten Tahun 2008 Jenis Pasar Departement Store Pasar Swalayan Pusat Perbelanjaan Pasar Tradisional a. Umum b. Hewan c. Buah d. Sepeda e. Ikan f. Lain-lain /burung Jumlah Jumlah (unit) 1 5 1 55 12 1 7 0 12 94 Sumber: BPS Kabupaten Klaten Tabel 10 menunjukkan bahwa sarana perekonomian yang ada di Kabupaten Klaten sangat memadai. Berbagai jenis pasar ada di Kabupaten Klaten mulai dari departement store sampai pasar tradisional yang menjual berbagai jenis barang. Banyaknya jumlah pasar yang tersedia dapat berpengaruh terhadap pemasaran beras karena akan memudahkan produsen untuk menjual hasil produksinya. Selain itu pada umumnya harga barangbarang di pasar umum lebih murah dibandingkan di pasar swalayan atau pusatpusat perbelanjaan. Oleh karena itu, masyarakat untuk memenuhi kebutuhankebutuhan khususnya bahan pangan lebih memilih untuk membeli di pasar umum. Dengan semakin mudahnya konsumen untuk mendapatkan kebutuhan bahan pangan dengan harga yang terjangkau, maka dapat meningkatkan permintaan beras di Kabupaten Klaten. D. Keadaan Umum Pertanian Pertanian adalah kegiatan usaha yang meliputi budidaya tanaman pangan, perkebunan, perikanan, kehutanan dan peternakan. Komoditas tanaman pangan yang diusahakan di Kabupaten Klaten diantaranya adalah padi sawah, padi ladang, jagung, kedelai, ubi kayu, kacang tanah, dan kacang hijau. Produksi komoditas pertanian tanaman pangan di Kabupaten Klaten dapat dilihat pada Tabel 11. commit to user 39 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Tabel 11. Luas Panen, Produktivitas, dan Produksi Tanaman Pangan di Kabupaten Klaten Tahun 2008 Komoditas Padi sawah Padi ladang Jagung Kedelai Ubi kayu Kacang tanah Kacang hijau Luas Panen (Ha) 57.912 341 9.839 4.128 1.873 2.520 194 Produktivitas (Kw/Ha) 62.06 31,45 80,82 16,47 276,47 9,76 11,58 Produksi (ton) 359.389 1.072 79.518 6.797 51.783 2.460 225 Sumber: Dinas Pertanian Kabupaten Klaten, 2008 Tabel 11, menyatakan bahwa padi sawah memiliki produksi terbesar di ikuti dengan jagung, kedelai, kacang tanah, padi ladang dan yang terakhir adalah kacang hijau. Oleh karena itu Kabupaten Klaten memiliki produksi beras yang cukup besar untuk mencukupi kebutuhan penduduk. Produksi kacang hijau paling rendah karena tidak semua wilayah di Kabupaten Klaten menghasilkan kacang hijau, dari 26 Kecamatan di Kabupaten Klaten hanya 4 Kecamatan yang menghasilkan kacang hijau, hal ini di karenakan permintaan akan kacang hijau di Kabupaten Klaten relatif sedikit. Produksi tanaman pangan terbesar kedua adalah jagung. Sedangkan tanaman pangan diamati dalam penelitian ini adalah beras. Produksi beras di Kabupaten Klaten relatif mencukupi kebutuhan penduduk Kabupaten sendiri, hal ini dikarenakan padi ditanam secara rutin setiap tahunnya, karena padi sawah sesuai jika di tanam di iklim tropis. Sehingga lebih jelasnya Luas panen, produktivitas, dan produksi padi sawah tiap kecamatan di Kabupaten Klaten dapat dilihat pada Tabel 16. commit to user 40 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Tabel 12. Luas Panen, Produktivitas, dan Produksi Padi Sawah Tiap Kecamatan di Kabupaten Klaten Tahun 2008 Kecamatan Prambanan Gantiwarno Wedi Bayat Cawas Trucuk Kalikotes Kebonarum Jogonalan Manisrenggo Karang nongko Ngawen Ceper Pedan Karang dowo Juwiring Wonosari Delanggu Polanharjo karanganom Tulung Jatinom Kemalang Klaten selatan Klaten tengah Klaten utara Total Luas Panen (Ha) 1.974 2.945 1.171 1.271 4.546 3.883 1.432 1.740 2.115 2.659 1.435 1.875 2.016 1.337 4.375 3.996 4.342 3.472 4.003 2.216 1.557 995 -116 1.422 588 551 57.912 Produktivitas (Kw/Ha) 62.23 62.06 56.67 61.99 62.24 61.99 62.02 61.38 61.08 62.29 62.61 62.33 62.69 62.04 62.39 62.47 62.38 61.79 62.30 62.29 63.13 62.63 52.87 63.09 60.30 59.94 Produksi (ton) 62,06 359.389 12.284 15.484 6.636 7.879 28.294 24.071 8.881 10.680 12.918 16.563 8.984 11.687 12.638 8.295 29.542 24.776 27.085 21.453 24.939 13.803 9.829 6.232 613 8.971 3.549 3.303 Sumber: BPS Kabupaten Klaten, 2008 Berdasarkan Tabel 12 wilayah yang menghasilkan produksi beras terbesar adalah Kecamatan Karangdowo. Hal ini karena Kecamatan Karangdowo merupakan daerah dengan jenis tanah regosol kelabu, merupakan tanah yang bersifat netral sampai asam dengan warna putih coklat kekuningkuningan, coklat atau kelabu. Oleh karena itu kecamatan Karangdowo baik untuk budidaya tanaman pertanian seperti Padi sawah. Selain itu di daerah tersebut juga terdapat sumber air yang bermanfaat untuk mengairi lahan pertanian. Perkembangan Luas Panen, Produktivitas dan Produksi Padi di Kabupaten Klaten dapat dilihat pada Tabel 13. commit to user 41 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Tabel 13. Luas Panen, Produktivitas dan Produksi Padi di Kabupaten Klaten, 2004-2008 Tahun Luas Panen Produktivitas Produksi Padi Ha Kw/Ha Ton 2004 54.803 56,79 311.224 2005 55.770 56,27 313.817 2006 58.562 59,87 350.613 2007 58.107 59,47 345.561 2008 57.912 62,06 359.389 Sumber : Dinas Pertanian Kabupaten Klaten. Berdasarkan Tabel 13 produksi padi di Kabupaten Klaten selama lima tahun terakhir berfluktuatif. Produksi padi terbesar terjadi pada tahun 2008 sebesar 359.389 ton dari luas panen 57.912 Ha. Selanjutnya produksi padi Pada tahun 2007 produksi padi mengalami penurunan, yaitu hanya sebesar 345.561 ton. Hal ini karena adanya alih fungsi lahan pertanian. commit to user perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id V. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Data dan hasil analisis dari masing-masing dari variabel yang di teliti dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Permintaan Beras di Kabupaten Klaten Tingkat permintaan beras di Kabupaten Klaten yang dimaksud adalah jumlah beras yang diminta untuk dikonsumsi oleh masyarakat di Kabupaten Klaten, dinyatakan dalam satuan kg/tahun. Besarnya permintaan beras di Kabupaten Klaten dapat dilihat pada Tabel 14. Tabel 14. Perkembangan Permintaan Beras di Kabupaten Klaten Tahun 1993 – 2008 Tahun 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 Rata-rata Jumlah Penduduk 1,196,501 1,202,742 1,216,009 1,223,439 1,228,640 1,234,113 1,242,711 1,257,682 1,265,295 1,271,530 1,277,297 1,281,786 1,286,058 1,293,242 1,296,987 1,300,494 1,254,886 Permintaan Konsumsi 111,119,047.90 111,698,649.54 112,930,755.83 113,620,779.93 114,103,796.80 114,612,074.31 115,410,570.57 116,800,927.34 117,507,946.65 118,086,991.10 118,622,572.39 119,039,465.82 119,436,206.46 120,103,384.54 120,451,182.69 120,776,877.78 116,541,257.36 Perkembangan (%) 0.52 1.10 0.61 0.43 0.45 0.70 1.20 0.61 0.49 0.45 0.35 0.33 0.56 0.29 0.27 0.56 Sumber : Dinas Ketahanan Pangan Kabupaten Klaten Tabel 14 menyatakan bahwa permintaan beras di Kabupaten Klaten dari tahun 1993-2008 rata-rata adalah 116.541.257,36 kg/tahun. Sedangkan untuk rata-rata perkembangan permintaan beras di Kabupaten Klaten mengalami peningkatan sebesar 643.885,33 kg/tahun atau 0,56%. Pada commit to user tahun 2000 terjadi peningkatan permintaan beras yang cukup besar yaitu 42 43 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id 1,20 atau sebesar 1.390.356,77 kg/tahun. Hal ini dikarenakan pada tahun 2000 kondisi perekonomian Indonesia dalam kondisi yang cukup baik. Pada tahun ini merupakan abad dimulainya masa milenium yang menyebabkan meningkatnya psikologis masyarakat untuk menjalani hidup baru yang lebih baik, semangat yang ada dalam diri masyarakat berdampak pada tingkat banyaknya energi yang dikeluarkan oleh masyarakat. Selain itu perubahan kehidupan yang lebih baik membutuhkan barang-barang konsumsi yang baru, sehingga menyebabkan permintaan akan beras dalam negeri mengalami peningkatan. Namun seiring dengan peningkatan jumlah penduduk dan kesadaran masyarakat tentang pentingnya kesehatan dan gizi mempengaruhi peningkatan permintaan beras di Kabupaten Klaten. Hal ini di karenakan beras merupakan sumber protein nabati yang bagus untuk pemenuhan kebutuhan gizi masyarakat dan olahan beras seperti tempe, tahu, susu beras dan sebagainya, merupakan makanan yang akrab dan harganya juga terjangkau bagi semua kalangan masyarakat. Perkembangan permintaan beras di Kabupaten Klaten dapat dilihat pada Gambar 6. 150000000.00 Kg 140000000.00 130000000.00 120000000.00 110000000.00 100000000.00 2008 2007 2006 2005 2004 2003 2002 2001 2000 1999 1998 1997 1996 1995 1994 1993 Tahun Permintaan Beras Gambar 6. Grafik Perkembangan Permintaan Beras di Kabupaten Klaten Tahun 1993-2008 2. Harga Beras Harga beras dalam penelitian ini adalah jumlah uang yang dibayarkan oleh penduduk untuk mendapatkan satu kilogram beras. Harga beras yang diteliti dalam penelitian commit adalah to beras uservarietas IR 64. Data mengenai 44 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id perkembangan harga beras sebelum dan setelah dideflasi dapat dilihat pada Tabel 15. Tabel 15. Perkembangan Harga Beras di Kabupaten Klaten Tahun 1993-2008 Tahun 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 Rata-rata Harga Sebelum Terdeflasi (Rp/kg) 564.75 789.73 875.00 872.37 985.25 1,400.00 2,667.00 1,104.00 2,560.00 2,908.00 2,544.00 2,473.00 3,129.00 4,125.00 4,475.00 4,875.00 2,271.69 Indeks Harga Konsumen (2002 = 100) 26 29 33 36 39 77 93 84 91 100 103 106 117 138 147 164 86.54 Harga Setelah Terdeflasi (Rp/kg) 2,172.12 2,680.32 2,628.57 2,423.12 2,520.40 1,810.19 2,878.98 1,320.27 2,803.67 2,908.00 2,458.49 2,335.13 2,676.49 2,981.35 3,039.26 2,972.78 2,538.07 Perkembangan Harga Setelah Terdeflasi (%) 23.40 -1.93 -7.82 4.01 -28.18 59.04 -54.14 112.35 3.72 -15.46 -5.02 14.62 11.39 1.94 -2.19 7.72 Sumber : Dinas Pertanian Kabupaten Klaten Harga beras yang dianalisis dalam penelitian ini adalah harga setelah terdeflasi. Berdasarkan Tabel 15 dapat diketahui bahwa harga beras setelah terdeflasi selama tahun 1993-2008 mengalami perkembangan yang meningkat dengan peningkatan rata-rata sebesar 7,72% per tahun, sedangkan rata-rata harga Rp 2.538,07 per kg. Harga beras mangalami kenaikan tertinggi tarjadi pada tahun 2001 yaitu meningkat sebesar 112,35%. Hal ini disebabkan pada tahun 2001 produksi beras di Indonesia tidak mampu memenuhi kebutuhan dalam negeri, karena permintaan akan beras meningkat sedangkan ketersediaan beras berkurang maka terjadi kenaikan harga. Langkah-langkah yang di tempuh pemerintah saat itu dengan melakukan impor beras dan menggalakkan intensifikasi dan ekstensifikasi pertanian untuk mencapai swasembada beras. Perkembangan commit to harga user beras di Kabupaten Klaten di sajikan dalam Gambar 7. 45 digilib.uns.ac.id Rp/Kg perpustakaan.uns.ac.id 5000 4500 4000 3500 3000 2500 2000 1500 1000 500 0 2008 2007 2006 2005 2004 2003 2002 2001 2000 1999 1998 1997 1996 1995 1994 1993 Tahun Harga Sebelum Terdeflasi Harga Setelah Terdeflasi Gambar 7. Grafik Perkembangan Harga Beras di Kabupaten Klaten Tahun 1993-2008 3. Harga Jagung Harga jagung dalam penelitian ini adalah jumlah uang yang dibayarkan untuk mendapatkan satu kilogram jagung. Data mengenai perkembangan harga jagung dari tahun 1993-2008 sebelum dan setelah dideflasi dapat dilihat pada Tabel 16. Tabel 16. Perkembangan Harga Jagung di Kabupaten Klaten Tahun 19932008 Tahun 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 Rata-rata Harga Sebelum Indeks Harga Terdeflasi Konsumen (Rp/kg) (2002 = 100) 304.17 26 304.17 29 315.42 33 346.04 36 363.33 39 455.98 77 490.52 93 1,127.08 84 1,047.50 91 1,066.67 100 1,376.67 103 1,311.67 106 1,193.13 117 1,492.71 138 147 1,510.21 1,948.33 164 user 1,031.73 commit to86.52 Sumber : Dinas Pertanian Kabupaten Klaten Harga Setelah Terdeflasi (Rp/kg) 1,169.88 1,070.52 1,039.54 1,009.24 1,166.47 637.04 1,216.67 1,252.71 1,168.19 1,376.67 1,267.58 1,126.61 1,276.83 1,091.51 1,323.24 1,316.15 1,156.80 Perkembangan Harga Setelah Terdeflasi (%) - -8.49 -2.89 -2.92 15.58 -45.39 90.99 2.96 -6.75 17.85 -7.92 -11.12 13.33 -14.51 21.23 -0.54 4.09 46 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Harga jagung yang dianalisis dalam penelitian ini adalah harga setelah terdeflasi. Berdasarkan Tabel 16 dapat diketahui bahwa harga jagung setelah terdeflasi selama tahun 1993-2008 mengalami perkembangan yang menunjukkan kenaikan dengan rata-rata sebesar 4,99% per tahun, sedangkan rata-rata harga Rp 1.156,80 per kg. Selain itu harga jagung yang berfluktuatif naik turun ini disebabkan karena perubahan permintaan, perubahan produksi dan pasokan jagung dari daerah lain di luar kabupaten Klaten, serta terjadinya perubahan harga di tingkat distributor. Perkembangan harga jagung di Kabupaten Klaten dapat Rp/Kg dilihat pada Gambar 8. 3000 2500 2000 1500 1000 500 0 2008 2007 2006 2005 2004 2003 2002 2001 2000 1999 1998 1997 1996 1995 1994 1993 Tahun Harga Sebelum Terdeflasi Harga Setelah Terdeflasi Gambar 8. Grafik Perkembangan Harga Jagung di Kabupaten Klaten Tahun 1993-2008 4. Harga Telur Harga telur dalam penelitian ini adalah jumlah uang yang dibayarkan oleh penduduk untuk mendapatkan satu kilogram telur. Data mengenai perkembangan harga telur dari tahun 1994-2008 sebelum dan setelah dideflasi dapat dilihat pada tabel sebagai berikut : commit to user 47 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Tabel 17. Perkembangan Harga Telur di Kabupaten Klaten Tahun 1993-2008 Tahun Harga Sebelum Terdeflasi (Rp/kg) 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 Rata-rata 2,015.00 2,019.00 2,022.00 2,040.00 5,710.00 6,025.00 7,642.00 6,515.00 6,151.00 6,935.00 6,540.00 6,865.00 7,530.00 8,260.00 9,233.00 Indeks Harga Konsumen (2002 = 100) 26 35 33 36 39 77 93 84 91 100 103 106 117 138 147 164 Harga Setelah Terdeflasi (Rp/kg) 3,446.11 5,757.14 6,118.18 5,616.67 5,230.77 7,824.68 6,139.78 9,097.62 7,159.34 6,151.00 6,701.91 6,169.81 5,867.52 5,442.32 5,609.89 5,629.88 5,400.81 86.91 6,122.66 910.91 Perkembangan Harga Setelah Terdeflasi (%) 67.06 6.27 -8.20 -6.87 49.59 -21.53 48.17 -21.31 -14.08 8.96 -7.94 -4.90 -7.25 3.08 0.36 6.09 Sumber : BPS Kabupaten Klaten, 1993-2008 Harga telur yang dianalisis dalam penelitian ini adalah harga setelah terdeflasi. Berdasarkan Tabel 17 dapat diketahui bahwa harga telur setelah terdeflasi selama tahun 1993-2008 mengalami perkembangan yang meningkat dengan peningkatan rata-rata sebesar 6,09% per tahun, sedangkan rata-rata harga Rp 6.122,66 per kg. Harga telur yang mangalami kenaikan tertinggi tarjadi pada tahun 1998 yaitu meningkat sebesar 49,59%. Hal ini disebabkan pada tahun 1998 terjadi krisis menyebabkan moneter harga yang barang melanda maupun negara jasa Indonesia mengalami sehingga peningkatan. Sedangkan harga terendah dari telur terjadi pada tahun 1999 dengan penurunan sebesar -21,31%. Hal ini dikarenakan perekonomian sudah mulai membaik dan harga-harga mulai stabil sehingga harga telur menurun. Harga Telur yang berfluktuatif naik turun ini disebabkan karena perubahan produksi dan pasokan telur dari daerah lain di luar kabupaten Klaten, serta terjadinya perubahan harga ditingkat distributor. Perkembangan commit to user harga telur di Kabupaten Klaten dapat dilihat pada Gambar 9. 48 digilib.uns.ac.id Rp/Kg perpustakaan.uns.ac.id 10000 9000 8000 7000 6000 5000 4000 3000 2000 1000 0 2008 2007 2006 2005 2004 2003 2002 2001 2000 1999 1998 1997 1996 1995 1994 1993 Tahun Harga Sebelum Terdeflasi Harga Setelah Terdeflasi Gambar 9. Grafik Perkembangan Harga Telur di Kabupaten Klaten Tahun 1994-2008 5. Pendapatan Penduduk Kabupaten Klaten Pendapatan penduduk klaten yang dimaksud adalah rata-rata pendapatan riil perkapita masyarakat di Kabupaten Klaten per tahun. Pendapatan riil perkapita didapatkan dengan melakukan pendeflasian terhadap PDRB perkapita tahun yang bersangkutan dengan indeks implisit tahun dasar (2002 = 100). Data mengenai perkembangan pendapatan penduduk sebelum dan setelah dideflasi dapat dilihat pada Tabel 18. commit to user 49 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Tabel 18. Tahun 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 Rata-rata Perkembangan Pendapatan Perkapita di Kabupaten Klaten, 19942008 Pendapatan Sebelum Terdeflasi (Rp) 857,572.43 895,719.31 972,613.60 1,032,930.64 1,055,812.71 932,344.06 933,040.23 956,415.71 2,755,295.68 2,848,384.33 1,053,576.56 3,107,333.54 3,240,821.00 3,290,470.00 3,392,004.66 3,516,704.93 1,927,564.96 Indeks Implisit PDRB (2002 = 100) 31.24 36.00 37.20 38.73 43.55 69.39 77.59 81.55 89.12 100.00 105.96 111.72 117.01 102.25 91.35 82.34 78.92 Pendapatan Setelah Terdeflasi (Rp/kg) 2,745,461.74 2,488,247.43 2,614,412.13 2,666,935.12 2,424,480.37 1,343,648.22 1,202,588.39 1,172,854.23 3,091,669.30 2,848,384.33 994,334.13 2,781,457.93 2,769,695.75 3,218,063.57 3,713,196.12 4,270,955.71 2,521,649.03 Perkembangan Pendapatan Setelah Terdeflasi (%) -9.37 5.07 2.01 -9.09 -44.58 -10.50 -2.47 163.60 -7.87 -65.09 179.73 -0.42 16.19 15.39 15.02 16.51 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Klaten Berdasarkan Tabel 18 dapat diketahui bahwa pendapatan perkapita di Kabupaten Klaten mengalami peningkatan sebesar 16,51% atau Rp 2.521.649,03 per tahun. Peningkatan pendapatan disebabkan oleh semakin meningkatnya pembangunan yang menyebabkan peningkatan laju pertumbuhan ekonomi yang pada akhirnya akan dapat meningkatkan kesempatan kerja yang berdampak pada peningkatan pendapatan penduduk. Kenaikan pendapatan penduduk yang paling mencolok adalah pada tahun 2001 yaitu sebesar 163,60 %. Peningkatan pendapatan penduduk ini disebabkan karena kegiatan perekonomian di Kabupaten Klaten menunjukkan adanya peningkatan. Hal ini dapat dilihat dari adanya perbaikan maupun penambahan jumlah sarana dan prasarana yang telah dibangun oleh pemerintah untuk memperlancar kegiatan perekonomian misalnya, perbaikan jalan raya, transportasi dan komunikasi, pembangunan pusat pertokoan dan perbelanjaan. Dengan peningkatan sarana dan prasarana tersebut maka akan memperlancar kegiatan-kegiatan perekonomian sehingga dapat mendorong masyarakat untuk membuka usaha maupun pengusaha commit to user untuk memperbesar usahanya sehingga dapat membuka lapangan pekerjaan 50 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id baru bagi masyarakat. Perkembangan pendapatan masyarakat di Kabupaten Klaten dapat dilihat pada Gambar 10. 3500000 Rp/Kg 3000000 2500000 2000000 1500000 1000000 500000 2008 2007 2006 2005 2004 2003 2002 2001 2000 1999 1998 1997 1996 1995 1994 1993 Tahun Harga Sebelum Terdeflasi Harga Setelah Terdeflasi Gambar 10. Grafik Perkembangan Pendapatan penduduk Kabupaten Klaten Tahun 1994-2008 6. Jumlah Penduduk Jumlah penduduk yang dimaksud dalam penelitian ini adalah jumlah penduduk yang menetap di Kabupaten Klaten. Data mengenai perkembangan jumlah penduduk dari tahun 1993 sampai dengan tahun 2008 dapat dilihat pada Tabel 19. Tabel 19. Perkembangan Jumlah Penduduk di Kabupaten Klaten Tahun 1993-2008 Tahun 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 Rata-rata Jumlah Penduduk (jiwa) 1.196.501 1.202.742 1.216.009 1.223.439 1.228.640 1.234.113 1.242.711 1.257.682 1.265.295 1.271.530 1.277.297 1.281.786 1.286.053 1.293.242 1.296.987 1.300.494 commit to user1.254.658 Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Klaten Perkembangan (%) 0,52 1,10 0,61 0,43 0,45 0,70 1,20 0,61 0,49 0,45 0,35 0,33 0,56 0,29 0,27 0,56 51 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Tabel 19 menyatakan bahwa perkembangan jumlah penduduk di Kabupaten Klaten menunjukkan peningkatan sebesar 0,52%, sedangkan rata-rata jumlah penduduk Kabupaten Klaten adalah 1.258.534,67 jiwa. Jumlah penduduk di Kabupaten Klaten selalu mengalami peningkatan. Peningkatan jumlah penduduk ini disebabkan oleh berbagai hal seperti adanya kelahiran, peningkatan kesehatan masyarakat sehingga menurunkan angka kematian, adanya perbaikan keadaan perekonomian di Kabupaten Klaten dengan tujuan mencari pekerjaan. Selain itu penyeban terjadinya peningkatan dan penurunan jumlah penduduk disebabkan adanya jumlah penduduk yang pindah (Out-Migran) dan penduduk yang datang (InMigran. Tabel 20. Banyaknya Penduduk yang Datang dan Pindah di Kabupaten Klaten tahun 2004-2008 Tahun Datang (In-Migran) Pindah (Out-Migran) 2004 2005 2006 2007 2008 4.649 4.016 4.160 6.347 5.864 5.891 5.549 5.936 8.024 8.302 Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Klaten Selain itu, penyebab lainnya adalah adanya kesalahan dalam pencatatan, seperti pada saat registrasi banyak penduduk yang tidak tercatat atau melaporkan kejadian demografi yang dialaminya seperti kematian, kelahiran, maupun kepindahan (Out Migran). commit to user 52 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Perkembangan jumlah penduduk di Kabupaten Klaten dapat dilihat Kg pada Gambar 11. 1320000 1300000 1280000 1260000 1240000 1220000 1200000 1180000 2008 2007 2006 2005 2004 2003 2002 2001 2000 1999 1998 1997 1996 1995 1994 1993 Tahun Jumlah Penduduk Gambar 11. Grafik Perkembangan Jumlah Penduduk di Kabupaten Klaten Tahun 1994-2008 B. Analisis Permintaan Beras di Kabupaten Klaten 1. Estimasi Fungsi Permintaan Berdasarkan hasil analisis data diperoleh model fungsi permintaan beras di Kabupaten Klaten adalah sebagai berikut: Ù Ln Qd = 4,785 + 0,010 Ln X1 + 0,008 Ln X2 + 0,003 Ln X3 - 0,000 LnX4 + 0,981 Ln X5 Keterangan : Ù Qd : Permintaan beras (Kg/Tahun) X1 : Harga beras (Rp/Kg) X2 : Harga jagung (Rp/Kg) X3 : Harga Telur (Rp/Kg) X4 : Pendapatan penduduk (Rp/Tahun) X5 : Jumlah penduduk (Jiwa) 2. Pengujian Model Untuk menganalisis hubungan antara permintaan beras di Kabupaten Klaten dengan faktor-faktor yang mempengaruhinya digunakan model regresi linier berganda dalam bentuk fungsi logaritma natural. Agar dapat commit to user 53 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id memperoleh hasil regresi yang terbaik maka harus memenuhi kriteria statistik sebagai berikut : a. Uji R2 Adjusted Nilai koefisien determinasi menunjukkan seberapa besar sumbangan variable-variabel bebas secara bersama-sama terhadap variabel tidak bebasnya. Berdasarkan hasil dari analisis diperoleh nilai adjusted R2 sebesar 0,999. Hal ini menunjukkan bahwa 99,9% permintaan beras di Kabupaten Klaten dapat dijelaskan oleh variabel bebas yang digunakan dalam model yaitu harga beras, harga jagung, harga telur, pendapatan penduduk, dan jumlah penduduk. Sedangkan sisanya sebesar 0,1% dijelaskan oleh variabel lain di luar model. misalnya: selera konsumen, cita rasa, preferensi konsumen dll. b. Uji F Uji F digunakan untuk mengetahui apakah variabel bebas yang diteliti secara bersama-sama berpengaruh nyata terhadap permintaan beras di Kabupaten Klaten. Hasil analisis uji F dapat dilihat pada Tabel 21. Tabel 21. Hasil Analisis Varian Variable-Variabel yang Berpengaruh Terhadap Permintaan Beras di Kabupaten Klaten. Model Regression Residual Total Sum of Squares 0,012 0,000 0,012 df 5 10 15 Mean Square 0,002 0,000 F 2529,788*** Sig. 0,000a Sumber : Diadopsi dari Lampiran 2 *** : signifikasi pada tingkat kepercayaan 99% Berdasarkan analisis uji F yang dilakukan dapat diketahui bahwa nilai signifikasi sebesar 0.000 dan lebih kecil dari α = 0,01. Hal ini menunjukkan bahwa variabel-variabel bebas yang diamati yaitu harga beras, harga jagung, harga telur, pendapatan penduduk, dan jumlah commit to user 54 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id penduduk secara bersama-sama berpengaruh nyata terhadap permintaan beras di Kabupaten Klaten. c. Uji-t Uji-t digunakan untuk mengetahui pengaruh variabel bebas yang diteliti secara individual terhadap permintaan beras di Kabupaten Klaten. Hasil analisis uji - t dapat dilihat pada Tabel 22. Tabel 22. Hasil Analisis Uji-t Masing-Masing Variabel Bebas Variabel Harga beras (X1) Harga jagung (X2) Harga Telur (X3) Pendapatan penduduk (X4) Jumlah penduduk (X5) Koefisien regresi t hitung -0,010 0,008 0,003 0,000 0,981 -6,547 4,739 1,888 0,373 46,298 Signifikasi 0,000 *** 0,001 *** 0,088 * 0,274 ns 0,000*** Sumber : Diadopsi dari Lampiran 2 Keterangan : *** : signifikasi pada tingkat kepercayaan 99% ** : signifikasi pada tingkat kepercayaan 95% * : signifikasi pada tingkat kepercayaan 90% ns : tidak signifikan Tabel 22 menyatakan bahwa variabel harga telur berpengaruh nyata terhadap permintaan beras di Kabupaten Klaten pada tingkat kepercayaan 90%. Hal ini ditunjukkan oleh probabilitas atau nilai signifikansi dari masing-masing variabel tersebut yang lebih kecil dari nilai α = 0,10 (P < 0,10). Variabel harga beras, harga jagung dan jumlah berpengaruh nyata terhadap permintaan beras di Kabupaten Klaten pada tingkat kepercayaan 99%. Hal ini ditunjukkan oleh probabilitas atau nilai signifikansi dari masing-masing variabel tersebut yang lebih kecil dari nilai α = 0,01 (P < 0,01). Variabel pendapatan penduduk tidak berpengaruh nyata pada permintaan beras di Kabupaten Klaten, hal ini ditunjukkan oleh nilai signifikansinya yang lebih besar dari nilai α = 1%, 5%, dan 10%. commit to user 55 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id d. Variabel Bebas yang Paling Berpengaruh Untuk mengetahui variabel bebas yang paling berpengaruh dapat diketahui dari nilai standar koefisien regresi. Semakin besar nilai standar koefisien regresi maka semakin besar pengaruh variabel bebas tersebut terhadap permintaan beras. Nilai standar koefisien regresi dapat dilihat pada Tabel 23 Tabel 23. Nilai Standar Koefisien Regresi Variabel-Variabel yang Berpengaruh Terhadap Permintaan beras di Kabupaten Klaten Variabel Jumlah penduduk (X5) Harga Beras (X1) Harga jagung (X2) Harga telur (X3) Standar Koefisien Regresi 0,97819 0,00128 0,00125 0,00040 Peringkat 1 2 3 4 Sumber : Diadopsi dari Lampiran 4 Tabel 23 menyatakan bahwa variabel jumlah penduduk (X5) memiliki nilai standar koefisien regresi yang terbesar. Hal ini menunjukkan jumlah penduduk mempunyai pengaruh yang terbesar terhadap permintaan beras di Kabupaten Klaten. Sedangkan variabel yang mempunyai pengaruh paling kecil adalah harga beras. Penjelasan mengenai pengaruh dari masing-masing variabel bebas terhadap permintaan beras di Kabupaten Klaten dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Jumlah Penduduk Jumlah penduduk menggambarkan potensi banyaknya konsumen yang membeli suatu barang. Oleh karena itu, dengan semakin meningkatnya jumlah penduduk maka kebutuhan juga akan meningkat khususnya kebutuhan akan pangan karena setiap orang membutuhkan pangan untuk pertumbuhan dan pemenuhan gizi yang dibutuhkan oleh tubuh. Beras merupakan makanan pokok masyarakat Indonesia. Berdasarkan nilai standar koefisien regresi, jumlah penduduk mempunyai pengaruh terbesar dalam beras di Kabupaten Klaten. commit to user 56 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Hal ini dikarenakan dengan semakin meningkatnya jumlah penduduk, maka kebutuhan pangan maupun bahan makanan akan meningkat. Oleh karena itu, jumlah penduduk sangat berpengaruh terhadap permintaan beras. Peningkatan jumlah penduduk berarti menyebabkan perubahan struktur umur. Pada permintaan beras juga mengalami perubahan karena konsumsi beras antara orang dewasa dengan anak-anak maupun remaja berbeda-beda. 2. Harga Beras Berdasarkan nilai standar koefisien regresi, harga beras berada pada urutan kedua dalam mempengaruhi permintaan beras. Pada saat harga beras naik, maka konsumsi terhadap beras akan mengalami penurunan. Karena beras merupakan makanan pokok bangsa Indonesia, meskipun terjadi peningkatan harga beras tidak menyurutkan keinginan masyarakat untuk mengkonsumsi beras. 3. Harga Jagung Berdasarkan nilai standar koefisien regresi, harga jagung berada pada urutan ketiga dalam mempengaruhi permintaan beras. Pada saat pendapatan masyarakat terbatas biasanya sebagai alternatif digunakan dahulu untuk memenuhi kebutuhan pangan pokok yaitu jagung. Oleh karena itu apabila harga beras meningkat salah satu pilihan yang mudah dan murah oleh masyarakat adalah dengan membeli jagung, maka harga jagung berpengaruh terhadap peningkatan harga beras. 4. Harga Telur Harga merupakan salah satu faktor utama yang sangat diperhatikan oleh konsumen untuk mengambil keputusan dalam pembelian suatu barang. Oleh karena itu, apabila di dalam suatu pasar menjual sejenis barang yang mempunyai manfaat atau kegunaan yang sama, maka konsumen akan lebih memilih untuk membeli barang yang harganya lebih murah. Berdasarkan Tabel 23 commit userstandar koefisien regresi variabel dapat diketahui bahwa nilaitodari perpustakaan.uns.ac.id 57 digilib.uns.ac.id harga telur mempunyai urutan keempat dalam mempengaruhi permintaan beras di Kabupaten Klaten. 3. Pengujian Asumsi Klasik Agar koefisien-koefisien regresi yang dihasilkan dengan metode OLS (Ordinary Least Square) bersifat BLUE (Best Linier Unbiassed Estimated), maka asumsi-asumsi persamaan regresi linier klasik harus dipenuhi oleh model. Uji penyimpangan terhadap asumsi klasik yang dilakukan meliputi uji deteksi multikolinearitas, autokorelasi dan heteroskedastisitas. Berikut ini adalah hasil pengujian model fungsi permintaan beras di Kabupaten Klaten terhadap asumsi klasik: a. Multikolinieritas Multikolinieritas merupakan keadaan adanya korelasi antar variabel bebas dalam model regresi. Sedangkan untuk model regresi yang baik seharusnya tidak ada korelasi antar variabel bebas. Oleh karena itu, untuk mengetahui ada tidaknya multikolinieritas dapat dilihat dari nilai matrik Pearson Correlation (PC<0,8). Hasil dari analisis diperoleh nilai matrik Pearson Correlation ada yang lebih besar dari 0,8 (nilai matrik Pearson Correlation yang terbesar adalah 0,854). Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa terjadi multikolinieritas di antara variabel-variabel bebas. Namun berdasarkan teori yang dikemukakan oleh Ghozali (2005) terjadinya multikonelearitas apabila nilai matrik Pearson Correlation lebih besar dari 0,9 (PC>0,9). b. Autokorelasi Autokorelasi merupakan suatu keadaan dimana dalam suatu persamaan regresi terdapat hubungan atau korelasi antara kesalahan penggangu. Untuk mengetahui ada tidaknya autokorelasi dapat diketahui dengan melihat nilai Durbin Watson (D-W). Sedangkan kriteria pengujian yang digunakan adalah : 1. 1,65 < DW < 2,35 artinya tidak terjadi autokorelasi. 2. 1,21 < DW < 1,65commit atau 2,35 < DW <2,79 artinya tidak dapat to user disimpulkan. 58 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id 3. DW < 1,21 atau DW > 2,79 artinya terjadi autokorelasi. Berdasarkan hasil analisis dapat diketahui nilai Durbin Watson yaitu sebesar 2,186 sehingga dapat disimpulkan bahwa dalam model yang digunakan tidak terjadi autokorelasi karena nilai tersebut berada di antara 1,65 < DW < 2,35. c. Heteroskedastisitas Uji heteroskedastisitas digunakan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan varian dari residual satu pengamatan ke pengamatan lain. Dalam penelitian ini Uji heteroskedastisitas dilakukan dengan Uji Park dan diagram scatterplot, dari hasil analisis dengan menggunakan Uji Park menunjukkan bahwa hasil uji-t tidak signifikan. Ini berarti bahwa kesalahan pengganggu mempunyai varians yang sama atau terjadi homoskedastisitas. Oleh karena itu dapat disimpulkan tidak terjadi heteroskedastisitas dalam model yang digunakan. Dari diagram scatterplot dapat diketahui bahwa titik-titik yang ada dalam diagram menyebar dan tidak membentuk suatu pola tertentu, ini berarti bahwa tidak terjadi heterokedastisitas. 4. Elastisitas Permintaan Beras di Kabupaten Klaten Elastisitas permintaan mengukur perubahan relatif jumlah unit barang yang dibeli akibat adanya perubahan salah satu faktor yang mempengaruhinya. Untuk mengetahui nilai elastisitas dari masing-masing variabel yang mempengaruhi permintaan beras di Kabupaten Klaten dapat diketahui dari nilai koefisien regresi masing-masing variabel penduganya karena salah satu ciri menarik dari model logaritma berganda adalah nilai koefisien regresi bi menunjukkan nilai elastisitasnya. Hasil analisis elastisitas permintaan beras di Kabupaten Klaten dapat dilihat pada Tabel 24. commit to user 59 digilib.uns.ac.id perpustakaan.uns.ac.id Tabel 24. Nilai Elastisitas Permintaan beras di Kabupaten Klaten Variabel Harga Beras (X1) Harga Jagung (X2) Harga Telur (X3) Pendapatan penduduk (X4) Harga -0,010 Nilai elastisitas Silang Pendapatan 0,008 0,003 0,0003 Sumber: Diadopsi dari Lampiran 3 Nilai elastisitas permintaan tersebut dapat dijelaskan berikut ini : a. Elastisitas Harga (Ep) Berdasarkan analisis diketahui besarnya elastisitas harga beras sebesar -0,010. Nilai elastisitas bertanda negatif menunjukkan bahwa variabel harga beras memiliki hubungan yang terbalik dengan permintaan beras, artinya jika harga beras naik 1% maka permintaan beras akan turun sebesar 0,010%, begitu juga sebaliknya. Permintaan beras bersifat inelastis karena nilai koefisien elastisitasnya 0
Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2017-04-15

Dokumen yang terkait

ANALISIS PERMINTAAN BERAS DI KABUPATEN KLATEN

Gratis

Feedback