EFEKTIVITAS SISTEM PENGENDALIAN INTERN PADA PENGGAJIAN PEGAWAI Studi Kasus di Kecamatan Linggang Bigung Kabupaten Kutai Barat SKRIPSI

Gratis

0
2
101
7 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI EFEKTIVITAS SISTEM PENGENDALIAN INTERN PADA PENGGAJIAN PEGAWAI Studi Kasus di Kecamatan Linggang Bigung Kabupaten Kutai Barat SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi Oleh: Yusdi Pratama 072114095 PROGRAM STUDI AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI EFEKTIVITAS SISTEM PENGENDALIAN INTERN PADA PENGGAJIAN PEGAWAI Studi Kasus di Kecamatan Linggang Bigung Kabupaten Kutai Barat SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi Oleh: Yusdi Pratama 072114095 PROGRAM STUDI AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ii

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI iii

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN “Tidak Ada Harga Atas Waktu Tetapi Waktu Sangat Berharga Memiliki Waktu Tidak Menjadikan Kita Kaya Tetapi Menggunakannya Dengan Baik Adalah Sumber Dari Semua Kekayaan” (Tung Dasem Waringin) “Ia Membuat Segala Sesuatu Indah Pada Waktunya, Bahkan Ia Memberi Kekekalan Dalam Hati Mereka” (Pengkhotbah 3:11) Kupersembahkan Karya Ini Kepada Tuhan Yesus Kristus Ayah, Ibu dan Saudaraku Serta Semua Orang yang Memiliki Andil dan Jasa Atas Terbentuknya Karya Ini iv

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI v

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI vi

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI vii

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI viii

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ............................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................................... ii HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................. iii HALAMAN MOTTO PERSEMBAHAN ............................................................ iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS ................................................... v PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH .................. vi KATA PENGANTAR .......................................................................................... vii DAFTAR ISI......................................................................................................... ix DAFTAR TABEL ................................................................................................. xi DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ xii DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... xiii ABSTRAK ............................................................................................................ xiv ABSTRACT.......................................................................................................... xv BAB I. PENDAHULUAN ................................................................................... 1 A. Latar Belakang .......................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah ..................................................................................... 3 C. Tujuan Penelitian ...................................................................................... 3 D. Manfaat Penelitian .................................................................................... 3 E. Sitematika Penulisan ................................................................................. 4 BAB II. LANDASAN TEORI.............................................................................. 6 A. Sistem Pengendalian Intern…………………………………………....... 6 B. Penggajian Pegawai .................................................................................. 11 C. Efektivitas Sistem Pengendalian Intern ................................................... 13 BAB III. METODE PENELITIAN...................................................................... 17 A. Jenis Penelitian ......................................................................................... 17 B. Tempat dan Waktu Penelitian .................................................................. 17 C. Subjek dan Objek Penelitian ..................................................................... 18 D. Data Yang Dibutuhkan.... ......................................................................... 18 ix

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI E. Teknik Pengumpulan Data. ....................................................................... 19 F. Teknik Analisis Data................................................................................. 20 BAB IV. GAMBARAN UMUM......................................................................... 28 A. Gambaran Umum Kecamatan Linggang Bigung ...................................... 28 B. Visi dan Misi Kecamatan Linggang Bigung ............................................. 30 C. Sumber Daya Manusia Kecamatan Linggang Bigung .............................. 30 D. Struktur Organisasi Kecamatan Linggang Bigung ................................... 31 E. Tugas Pokok dan Fungsi Kecamatan Linggang Bigung ........................... 34 BAB V. ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN .......................................... 38 A. Deskripsi Sitem Pengendalian Intern Pada Penggajian Pegawai Di Kecamatan Linggang Bigung .............................................................. 38 B. Efektivitas Sistem Pengendalian Intern Pada Penggajian Pegawai Di Kecamatan Linggang Bigung .............................................................. 50 BAB VI. PENUTUP ............................................................................................ 59 A. Kesimpulan ............................................................................................... 59 B. Keterbatasan Penelitian ............................................................................. 60 C. Saran ......................................................................................................... 60 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 61 LAMPIRAN.. ........................................................................................................ 62 x

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel 3.1. Perbandingan Antara Teori dan Praktik Sistem Pengendalian Intern pada Penggajian Pegawai yang Ada di Kecamatan Linggang Bigung ................................................... 21 Tabel 3.2. Besarnya Sampel Minimum untuk Pengujian Kepatuhan ................... 24 Tabel 3.3. Tabel Stop-Or-Go Decisions ............................................................... 25 Tabel 4.1. Data Kampung Kecamatan Linggang Bigung ..................................... 29 Tabel 4.2. Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin dan Agama ................. 29 Tabel 4.3 Data Pegawai Berdasarkan Status Kepegawaian ................................. 31 Tabel 4.4. Data Pegawai Berdasarkan Golongan (PNS) ...................................... 31 Tabel 4.5. Data Pegawai Berdasarkan Tingkat Pendidikan .................................. 31 Tabel 5.1. Perbandingan Antara Teori dan Praktik Struktur Organisasi .............. 39 Tabel 5.2. Perbandingan Antara Teori dan Praktik Sistem Wewenang dan Prosedur .......................................................... 41 Tabel 5.3. Perbandingan Antara Teori dan Praktik Praktik yang Sehat ............... 45 Tabel 5.4. Perbandingan Antara Teori dan Praktik Pegawai yang Kompeten...................................................................... 47 Tabel 5.5 Perbandingan Sistem Pengendalian Intern yang Ada Di Kecamatan Linggang Bigung Secara Umum dan Khusus .............. 49 Tabel 5.6. Hasil Pemeriksaan Terhadap Attribute ............................................... 55 Tabel 5.7. Attribute Sampling Table for Determining Stop-or-go Sampling Sizes and Upper Percision Limit Population Occurrence Rate Based on Sample Results ....................... xi 57

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 3.1 Cara Pencarian Besarnya Sampel Minimum Untuk Pengujian Kepatuhan ............................................................ 25 Gambar 4.1 Struktur Organisasi Kecamatan Linggang Bigung ........................... 33 Gambar 5.1 Besarnya Sampel Yang Akan Diambil ............................................. 52 Gambar 5.2 Besarnya Sampel Yang Akan Dipilih ............................................... 53 xii

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Kuisioner ................................................................................... 63 Lampiran 2. Daftar Pertanyaan ..................................................................... 64 Lampiran 3. Surat Keterangan Penelitian ...................................................... 67 Lampiran 4. Surat Keputusan Pengangkatan Tenaga Kerja Kontrak ............ 68 Lampiran 5. Surat Keputusan Pengangkatan Colon Pegawai Negeri Sipil ... 69 Lampiran 6. Surat Keputusan Pengangkatan Pegawai Negeri Sipil ............. 70 Lampiran 7. Daftar Gaji Induk Pembayaran PNS/CPNS Kecamatan Linggang Bigung ................................................... 71 Lampiran 8. Daftar Gaji dsb. Untuk Para Pegawai Golongan I,II,III dan IV ........................................................... 75 Lampiran 9. Rekapitulasi Daftar Gaji PNS Daerah ...................................... 76 Lampiran 10. Surat Keputusan (SK) Pengguna Anggaran ............................ 77 Lampiran 11. Surat Pernyataan Pengajuan SPP-LS ...................................... 82 Lampiran 12. Surat Pernyataan Pengajuan SPM-LS..................................... 83 Lampiran 13. Surat Perintah Membayar Langsung (LS) .............................. 84 Lampiran 14. Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) .................................. 85 xiii

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRAK EFEKTIVITAS SISTEM PENGENDALIAN INTERN PADA PENGGAJIAN PEGAWAI Studi Kasus di Kecamatan Linggang Bigung Kabupaten Kutai Barat Yusdi Pratama NIM : 072114095 Universitas Sanata Dharma Yogyakarta 2014 Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung sudah dilaksanakan sesuai dengan kajian teori yang ada dan apakah sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung sudah efektif. Jenis penelitian ini adalah studi kasus. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah wawancara, kuisioner dan dokumentasi. Teknik analisis data yang dilakukan adalah deskriftif analisis dengan membandingkan antara praktik yang ada di Kecamatan Linggang Bigung dengan kajian teori. Untuk menganalisis efektivitas sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung sesuai dengan pengujian kepatuhan menggunakan metode stop-or-go sampling. Hasil dari penelitian menunjukan bahwa sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung sudah sesuai dengan kajian teori. Sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung sudah efektif. Kata kunci : pengendalian intern, penggajian, stop-or-go sampling xiv

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRACT THE EFFECTIVENESS OF EMPLOYEE PAYROLL INTERNAL CONTROL SYSTEM A Case Study at Linggang Bigung District of West Kutai Regency Yusdi Pratama NIM: 072114095 Sanata Dharma University Yogyakarta 2014 The purpose of this research is to find out whether the internal control system of employee payroll at Linggang Bigung District has been conducted in accordance with the existing theories and whether the internal control system of employee payroll at Linggang Bigung District is effective. The type of this research was a case study. The data collection techniques were interviews, questionnaires and documentation. The data analysis technique of this research was descriptive analysis by comparing the existing internal control system of employee payroll at Linggang Bigung District with that of theory. To analyze the effectiveness of employee payroll internal control system used at Linggang Bigung District in accordance with the compliance test that using the stop-or-go sampling method. The result showed that the internal control system of employee payroll at Linggang Bigung District was in line with existing theories. The internal control system on employee payroll at Linggang Bigung District was already effective. Key words : internal controls, payroll, and stop-or-go sampling xv

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Unsur manusia sangat menentukan kesuksesan suatu organisasi karena berjalan tidaknya suatu organisasi kearah pencapaian tujuan yang ditentukan tergantung kepada kemampuan manusia untuk menggerakkan organisasi tersebut kearah yang telah ditetapkan. Manusia yang terlibat dalam organisasi ini disebut juga pegawai, Pegawai adalah orang-orang yang diperkerjakan dalam suatu badan tertentu, baik di lembaga-lembaga pemerintah maupun dalam badan-badan usaha. (Widjaya, 2006:113) Pegawai merupakan salah satu faktor yang memegang peranan penting dalam pencapaian tujuan dari sebuah organisasi, oleh karena itu pegawai perlu mendapatkan konsekuensi sebagai balas jasa dalam bentuk uang yaitu gaji. Gaji merupakan salah satu unsur yang penting yang dapat mempengaruhi kinerja pegawai, sebab gaji adalah alat untuk memenuhi berbagai kebutuhan pegawai, sehingga dengan gaji yang diberikan pegawai akan termotivasi untuk bekerja lebih giat. (Hariandja, 2005:24) Karena peranan penting itu diperlukan suatu sistem penggajian pegawai yang baik, dikelola secara profesional, sesuai peraturan, transparan dan dapat dipercaya. Pada umumnya setiap organisasi telah memiliki suatu sistem yang baik dalam pengelolan penggajian pegawai, namun banyak pula dalam 1

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2 pelaksanaannya sering tidak berjalan secara efektif, hal ini biasanya dikarenakan kurang pedulinya atasan atau ketidakmampuan staf dalam menangani sistem tersebut. Karena itu diperlukan pengendalian intern atas sistem yang dimilikinya untuk mengetahui apakah sistem tersebut berjalan efektif sesuai dengan tujuan organisasi. Pengendalian intern dibuat untuk mencegah terjadinya inefesiensi yang tujuannya adalah untuk menjaga kekayaan organisasi dan memeriksa keakuratan data akuntansi. (Bastian, 2007:450) Pengendalian intern memang bukan dimaksudkan untuk menghilangkan semua kemungkinan terjadi kesalahan atau penyelewengan, tetapi pengendalian intern yang efektif akan dapat menekan terjadinya kesalahan atau penyelewengan pengelolaan penggajian pegawai dalam batas-batas yang layak, kalaupun kesalahan dan penyelewengan itu terjadi dapat diketahui dan dapat diatasi secara cepat. Mengingat tujuan dari pengendalin intern sangatlah efektif jika diterapkan pada sistem pengelolaan penggajian pegawai di suatu organisasi, agar dapat memberi suatu keyakinan akan tercapainya suatu tujuan organisasi. Maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian mengenai efektivitas sistem pengendalian intern pada penggjian pegawai yang ada di Kecamatan Linggang Bigung Kabupaten Kutai Barat.

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 B. Rumusan Masalah 1. Apakah pelaksanaan sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung Kabupaten Kutai Barat sesuai dengan kajian teori? 2. Apakah penerapan sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung Kabupaten Kutai Barat sudah efektif? C. Tujuan Penelitian 1. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah pelaksanaan sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung Kabupaten Kutai Barat sesuai dengan kajian teori. 2. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah penerapan sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung Kabupaten Kutai Barat sudah efektif. D. Manfaat Penelitian 1. Bagi Universitas Sanata Dharma Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah informasi dan referensi perpustakaan dan memberi manfaat bagi mahasiswa lain dalam penelitian lebih lanjut. Khususnya yang berhubungan dengan sistem pengendalian intern penggajian yang studi kasusnya terkait dengan instansi pemerintah.

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4 2. Bagi Kecamatan Linggang Bigung Diharapkan dapat memberikan masukan dan sumbangan pemikiran dalam menerapkan sistem pengendalian intern penggajian yang lebih baik. 3. Bagi Penulis Hasil Penelitian ini diharapkan dapat melatih diri dalam mengadakan suatu penelitian, untuk menyusun karya tulis, serta dapat menambah wawasan baik secara teoritis maupun praktek dilapangan sehingga dapat menambah pengalaman dan keterampilan mengenai masalah yang sedang dipelajari. E. Sistematika Penulisan BAB I : PENDAHULUAN Bab ini menguraikan mengenai latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, dan sistematika penulisan. BAB II : LANDASAN TEORI Bab ini mengemukakan tentang teori-teori yang mendukung penelitian yaitu menerangkan tentang : pengertian sistem pengendalian intern, tujuan, unsur-unsur, dan pengendalian intern. prinsip-prinsip sistem

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5 BAB III : METODE PENELITIAN Bab ini menjelaskan tentang cara-cara yang akan dilakukan dalam melakukan penelitian, meliputi jenis penelitian, tempat dan waktu penelitian, subjek dan objek penelitian, data yang dibutuhkan, teknik pengumpulan data serta taknik analisis data. BAB IV : GAMBARAN UMUM Dalam bab ini menguraikan tentang gambaran umum instansi dan struktur organisasi yang menjadi objek penelitian BAB V : ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN Dalam bab ini menguraikan tentang hasil dari penelitian dan pembahasan mengenai sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai. BAB VI : PENUTUP Dalam bab ini memuat tentang kesimpulan dan saran maupun rekomendasi atas penelitian yang telah dilakukan yang mungkin bermanfaat bagi instansi.

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB II LANDASAN TEORI A. Sistem Pengendalian Intern 1. Pengertian Sistem Pengendalian Intern Sistem pengendalian intern meliputi struktur organisasi, metode, dan ukuran-ukuran yang dikoordinasikan untuk menjaga kekayaan organisasi, mengecek ketelitian dan kendalan data akuntansi, mendorong efisiensi, dan dipatuhinya kebijakan pimpinan. (Bastian, 2007:450) Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No 60 tahun 2008 sistem pengendalian intern adalah proses yang integral pada tindakan dan kegiatan yang dilakukan secara terus menerus oleh pimpinan dan seluruh pegawai untuk memberikan keyakinan memadai atas tercapainya tujuan organisasi melalui kegiatan yang efektif dan efisien, keandalan pelaporan keuangan, pengamanan aset negara, dan ketaatan terhadap peraturan perundang-undangan. Sedangkan menurut Peraturan Menteri Dalam Negeri No 4 tahun 2008 sistem pengendalian intern adalah suatu proses yang dipengaruhi oleh manajemen yang diciptakan untuk memberikan keyakinan yang memadai dalam pencapaian efektivitas, efisiensi, ketaatan terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku, dan keandalan penyajian laporan keuangan. 6

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 7 2. Tujuan Sistem Pengendalian Intern Menurut tujuannya, sistem pengendalian intern dapat dibagi menjadi dua, yaitu (Bastian, 2007:450): a. Pengendalian intern akuntansi Merupakan bagian dari sistem pengendalian intern, meliputi struktur organisasi, metode dan ukuran-ukuran yang dikoordinasikan terutama untuk menjaga kekayaan organisasi serta mengecek ketelitian dan keandalan data akuntansi. b. Pengendalian intern administratif Meliputi struktur organisasi, metode dan ukuran-ukuran yang dikoordinasikan, terutama efesisensi dan kepatuhan atas kebijakan pimpinan. Sedangkan tujuan sistem pengendalian intern menurut (PP No. 60 tahun 2008): 1) Bertujuan untuk memberikan keyakinan yang memadai bagi tercapainya efektivitas dan efisiensi pencapaian penyelenggaraan pemerintahan negara, 2) Keandalan pelaporan keuangan, 3) Pengamanan aset negara, dan 4) Ketaatan terhadap peraturan perundang-undangan. tujuan

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 8 3. Unsur Sistem Pengendalian Intern Unsur-unsur pokok sistem pengendalian intern, (Bastian, 2007:450455) yaitu : a. Struktur organisasi yang memisahkan tanggung jawab fungsional secara tegas. Struktur organisasi merupakan kerangka pembagian tanggungjawab fungsional yang dilakukan secara tegas pada unit unit organisasi. Pembagian tanggung jawab dalam organisasi harus didasarkan pada prinsip berikut : 1) Fungsi-fungsi operasi harus dipisahkan dari fungsi akuntansi. 2) Dalam pelaksanaan suatu transaksi terdapat pengecekan intern diantara unit organisasi. b. Sistem wewenang dan prosedur pencatatan yang memberikan perlindungan yang cukup terhadap kekayaan, utang, pendapatan, dan biaya. Dalam organisasi, setiap transaksi terjadi atas dasar otorisasi dari pejabat yang memiliki wewenang untuk menyetujui terjadinya transaksi tersebut. Dalam organisasi harus dibuat sistem yang mengatur pembagian wewenang untuk otorisasi atas terlaksananya setiap transaksi. Formulir merupakan media yang digunakan untuk merekam penggunaan wewenang dalam memberikan otorisasi atas terlaksananya setiap transaksi, serta merupakan dokumen yang

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 9 dipakai sebagai dasar untuk pencatatan transaksi dalam catatan akuntansi. Maka penggunaan formulir harus diawasi sedemikian rupa guna mengawasi pelaksanaan otorisasi, serta diperlukan prosedur pencatatan yang baik agar menjamin data yang direkam dalam formulir dicatat dalam catatan akuntansi dengan tingkat ketelitian dan keandalan yang tinggi. c. Praktik yang sehat dalam melakukan tugas dan fungsi setiap unit organisasi. Cara yang umum ditempuh oleh perusahaan dalam menciptakan praktik yang sehat adalah : 1) Penggunaan formulir bernomor urut tercetak. 2) Pemeriksaan mendadak (surprise audit) 3) Setiap transaksi tidak boleh dilaksanakan dari awal sampai akhir oleh satu orang atau satu unit organisasi, tanpa campur tangan dari orang atau unit organisasi lain. 4) Perputaran jabatan (job rotation). 5) Pengambilan cuti bagi karyawan yang berhak. 6) Secara periodik diadakan pencocokan fisik kekayaan dengan catatan.

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 10 d. Pegawai yang kompetensinya sesuai dengan tanggung jawabnya. Mutu karyawan merupakan unsur pengendalian intern yang paling penting. Karena jika perusahaan memiliki karyawan kompeten dan jujur, unsur pengendalian yang lain dapat dikurangi sampai batas menghasilkan minimum, dan perusahaan pertanggungjawaban keuangan tetap yang mampu dapat diandalkan. Karyawan yang jujur dan ahli dalam bidang yang menjadi tanggung jawabnya akan dapat melaksanakan pekerjaannya dengan efisien dan efektif, meskipun hanya sedikit unsur sistem pengendalian yang mendukungnya. Untuk mendapatkan karyawan yang kompeten dan dapat dipercaya, berbagai cara berikut dapat ditempuh : 1) Seleksi calon karyawan berdasarkan persyaratan yang dituntut oleh pekerjaannya. 2) Pengembangan pendidikan karyawan selama menjadi karyawan perusahaan sesuai dengan pekerjaannya. 3) Keluarga bukanlah sumber yang baik untuk memperoleh kompetensi karyawan.

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 11 B. Penggajian Pegawai Berdasarkan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 26 Tahun 1999 Tentang Tata Cara Penyediaan dan Penyaluran Dana Gaji Bagi Pegawai Daerah. 1. Pengertian Gaji dan Sumber Gaji a. Gaji adalah gaji pokok ditambah dengan tunjangan-tunjangan yang sah yang berhak diterima oleh Pegawai daerah berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku b. Dana untuk keperluan pembayaran gaji disediakan oleh Pemerintah atas beban Angaran Pendapatan dan Belanja Negara sebagai bagian dari Dana Rutin daerah c. Penyaluran dana sebagaimana dimaksud dilaksanakan kepada Pemerintah Daerah yang bersangkutan oleh Kantor Perbendaharaan dan Kas Negara (KPKN) setempat melalui Kas Daerah. 2. Dokumen Penggajian Dokumen yang digunakan di dalam penggajian berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah adalah sebagai berikut : a. Surat Permintaan Pembayaran (SPP) Dokumen bertanggungjawab yang atas diterbitkan pelaksanaan oleh pejabat yang kegiatan/bendahara pengeluaran untuk mengajukan permintaan pembayaran.

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 12 b. Surat Perintah Membayar (SPM) Dokumen yang digunakan/diterbitkan oleh pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran untuk penerbitan SP2D atas pengeluaran Dokumen Pelaksana Anggaran (DPA) SKPD. c. Surat perintah pencairan dana (SP2D) Dokumen yang digunakan sebagai dasar pencairan dana yang diterbitkan oleh Bendahara Umum Daerah (BUD) berdasarkan SPM. d. Surat perintah membayar langsung (SPM-LS) Dokumen yang diterbitkan oleh pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran untuk penerbitan SP2D atas beban pengeluaran doumen pelaksana anggaran (DPA) SKPD. e. Daftar pembayaran Gaji Induk PNS/CPNS Dokumen ini merupakan ringkasan gaji dari semua gaji pegawai yang ada di kecamatan Linggang Bigung yang terdiri dari penghasilan yang berupa gaji pokok, tunjangan, potongan dari pajak dan sebagainya.

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 13 C. Efektifitas Sistem Pengendalian Intern Pengujian pengendalian adalah pengujian terhadap efektifitas sistem pengendalian intern dalam mencapai tujuan tertentu yang telah diterapkan. Tujuan dari pengujian pengendalian yaitu untuk memperoleh keyakinan yang memadai bahwa prosedur pengendalian telah diterapkan sebagaimana mestinya. Untuk menguji kepatuhan terhadap pengendalian intern, dapat dilakukan dengan dua macam pengujian (Mulyadi, 2002:198): 1. Pengujian adanya kepatuhan terhadap pengendalian intern. Pengujian terhadap ada tidaknya kepatuhan pelaksanaan pengendalian intern, dapat dilakukan dengan dua macam pengujian: a. Pengujian transaksi dengan cara mengikuti pelaksanaan transaksi tertentu. Auditor dapat memilih transaksi tertentu dan kemudian melakukan pengamatan adanya unsur-unsur pengendalian intern dalam pelaksanaan transaksi tersebut, sejak transaksi tersebut dimulai sampai dengan selesai. b. Pengujian transaksi tertentu yang telah terjadi dan yang telah dicatat. Dalam hal tertentu, auditor melakukan pengamatan terhadap pelaksanaan suatu transaksi sejak awal sampai selesai, melalui dokumen-dokumen yang dibuat dalam transaksi tersebut dan pencatatannya dalam catatan akuntansi.

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 14 2. Pengujian tingkat kepatuhan terhadap pengendalian intern. (Mulyadi, 2002:251-275) Pengujian tingkat kepatuhan dilakukan dengan cara memeriksa keseluruhan atau sebagian bukti atas terjadinya suatu transaksi. Auditor tidak mengumpulkan semua bukti untuk merumuskan pendapatnya, melainkan dapat melakukan pengujian (test) terhadap karakteristik seluruh bukti. Dalam melakukan pengujian terhadap karakteristik seluruh bukti tersebut, auditor dapat menempuh empat cara, yaitu mengambil sampel 100%, melaksanakan judgment sampling, melakukan representative sampling, melakukan statistical sampling. Statistical sampling terbagi menjadi dua yaitu attribute sampling dan variable sampling. Atribute sampling digunakan terutama untuk menguji efektivitas pengendalian intern, sedangkan variable sampling digunakan untuk menguji nilai rupaih yang tercantum dalam akun. Attribute adalah karakteristik yang bersifat kualitatif suatu unsur yang membedakan unsur tersebut dengan unsur yang lain, dalam hubungannya dengan pengujian kepatuhan attribute merupakan penyimpangan dari atau tidak adanya unsur tertentu dalam suatu sistem pengendalian intern yang seharusnya ada. Jika auditor menggunakan statistical sampling untuk menguji efektifitas sistem pengendalian intern dalam pengujian

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 15 kepatuhan, maka terdapat tiga model attribut sampling yang dapat digunakan, yaitu : a. Fixed sample size attribute sampling Model pengambilan sampel ini digunakan jika diperkirakan akan dijumpai beberapa kesalahan dan auditor berkeinginan memperkirakan suatu tingkat penyimpangan populasi yang tidak diketahui oleh auditor tersebut. Model ini banyak digunakan dalam pemeriksaan auditor dan bertujuan untuk memperkirakan presentase terjadinya mutu tertentu dalam populasi. Prosedur pengambilan sampel adalah sebagai berikut: 1) Penentuan attribute yang akan diperiksa untuk menguji efektifitas sistem pengendalian intern. 2) Penentuan populasi yang akan diambil sampelnya. 3) Penentuan besarnya sampel. 4) Pemilihan anggota sampel dari seluruh anggota populasi 5) Pemeriksaan terhadap attribute yang menunjukan efektifitas elemen sistem pengendalian intern 6) Evaluasi hasil pemeriksaan terhadap attribute anggota sampel. b. Stop-or-go sampling Model ini digunakan jika yakin bahwa kesalahan yang diperkirakan dalam populasi sangatlah kecil. Metode ini mencegah terjadinya pengambilan sampel yang terlalu banyak. Auditor menggunakan metode stop-or-go sampling dalam rangka

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 16 meminimkan waktu dan meningkatkan efisiensi auditnya. Adapun prosedur yang digunakan dalam model ini adalah sebagai berikut: 1) Mentukan desired upper precision limit (DUPL) dan tingkat kendalan (R%) 2) Menentukan besarnya sampel pertama yang harus diambil dengan menggunakan tebel besarnya sampel minimum. 3) Membuat table stop-or-go-sampling 4) Evaluasi hasil pemeriksaan terhadap sampel c. Discovery Sampling Discovery sampling digunakan jika auditor memperkirakan bahwa tingkat penyimpangan populasi mendekati nol dan auditor mencari karakteristik yang sangat kritis, yang jika hal ini ditemukan, merupakan petunjuk adanya ketidakberesan yang lebih luas atau kesalahan yang serius dalam laporan keuangan. Prosedur pengambilan sampelnya adalah sebagai berikut : 1) Tentukan attribute yang akan diperiksa 2) Tentukan populasi dan besarnya populasi yang akan diambil sampelnya 3) Tentukan tingkat keandalan (R%) 4) Tentukan desired upper precision limit (DUPL) 5) Tentukan besarnya sampel 6) Periksa attribute sampel 7) Evaluasi hasil pemeriksaan terhadap karakteristik sampel.

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian 1. Studi Kasus Jenis penelitian yang akan dilakukan adalah studi kasus, yaitu penelitian yang dilakukan dengan meneliti suatu objek secara langsung mengenai sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai. Pada penelitian ini hasil penelitian hanya berlaku pada kasus di Kecamatan Linggang Bigung saja dan tidak dapat digeneralisasikan dengan penelitian lainnya untuk menunjukkan adanya sesuatu yang khas yang dapat dipelajari dari suatu kasus, yang berbeda dari penjelasan yang diperoleh dari obyek-obyek lainnya. 2. Deskriptif Analisis Disebut penelitian deskriptif analisis karena dalam penelitian ini pertama-tama akan disajikan konsep teoritis, lalu digambarkan atau dipaparkan objek yang diteliti yang diperoleh dari penelitian yang dilakukan. Hasil ini akan dianalisa secara kritis terhadap objek yang bersangkutan untuk kemudian diambil suatu kesimpulan dengan cara membandingkan hasil temuan di lapangan dengan teori. 17

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 18 B. Tempat Dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian akan dilakukan di Kecamatan Linggang Bigung Kabupaten Kutai Barat. 2. Waktu Penelitian Penelitian dilakukan pada bulan September sampai bulan Desember Tahun 2013 C. Subjek dan Objek Penelitian 1. Subjek Penelitian a. Camat Kecamatan Linggang Bigung b. Subag. Perencanaan dan Program Keuangan c. Staf Pegawai Subag. Perencanaan dan Program Keuangan 2. Objek Penelitian Dalam penelitian ini yang menjadi objek penelitian adalah sistem pengendalian intern penggajian dan dokumen-dokumen yang terkait dengan penggajian. D. Data Yang Dibutuhkan 1. Gambaran umum instansi. 2. Struktur organisasi. 3. Dokumen-dokumen yang terkait tentang penggajian pegawai seperti daftar gaji pegawai dan dokumen lain yang terkait dengan penggajian pegawai.

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 19 E. Teknik Pengumpulan Data 1. Metode Wawancara Mengumpulkan data melalui tanya jawab secara langsung mengenai gambaran umum instansi dan pengajian pegawai kepada Camat Kecamatan Linggang Bigung dan Subag Perencanaan dan Program Keuangan yang terdiri dari bendahara pengeluaran, pembantu bendahara pengeluaran dan Staf pegawai yang ada di Subag Perencanaan dan Program Keuangan yang ada di Kecamatan Linggang Bigung. (Daftar Pertanyaan Terlampir) 2. Kuesioner Kuesioner ini berisi serangkaian pertanyaan secara tertulis mengenai masalah yang ingin diteliti, dalam hal ini sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai yang ditujukan kepada Subag Perencanaan dan Program Keuangan yang terdiri dari bendahara pengeluaran, pembantu bendahara pengeluaran dan Staf pegawai yang ada di bagian Subag Perencanaan dan Program Keuangan yang ada di Kecamatan Linggang Bigung. (Kuisioner Terlampir) 3. Dokumentasi Proses pengumpulan data dengan mempelajari dan menganalisa dokumen-dokumen yang berkaitan dengan pengendalian intern penggajian terhadap gaji pegawai, seperti daftar gaji pegawai dan lainlain.

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 20 F. Teknik Analisis Data Untuk menjawab setiap permasalahan yang ada maka digunakan langkah langkah sebagai berikut: 1. Deskriptif Analisis Digunakan untuk manjawab permasalahan pertama yaitu dengan cara membandingkan antara hasil temuan di lapangan dengan teori. Langkah-langkah yang harus dilakukan yaitu: a. Mendeskripsikan unsur-unsur pokok sistem pengendalian intern penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung dengan cara membandingkan antara hasil temuan di lapangan dengan teori melalui hasil wawancara serta jawaban dari kuisioner. b. Membuat kesimpulan dari hasil membandingkan antara hasil temuan di lapangan dengan teori sesuai dengan tabel 3.1 sebagai berikut :

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 21 Tabel 3.1 Perbandingan antara Teori dan Praktik Sistem Pengendalian Intern Penggajian Pegawai yang Ada di Kecamatan Linggang Bigung No Teori Struktur Organisasi Yang Memisahkan Tanggung Jawab Fungsional Secara Tegas 1 Fungsi operasi harus terpisah dari fungsi akuntansi Dalam pelaksanaan suatu transaksi terdapat pengecekan 2 internal diantara unit organisasi Sistem Wewenang dan Prosedur Pencatatan Setiap transaksi hanya terjadi berdasarkan otorisasi dari 1 pejabat yang memiliki wewenang untuk menyetujui terjadinya transaksi Formulir sebagai media untuk merekam penggunaan 2 wewenang dalam memberikan otorisasi atas transaksi Praktik yang Sehat Dalam Melaksanakan Tugas dan Fungsi Dalam suatu transaksi digunakan formulir dengan 1 nomor urut tercetak 2 Ada pemeriksaan mendadak (Surprise Audit) Setiap transaksi tidak boleh dilaksanakan dari awal sampai akhir oleh satu orang atau satu init yang sama 4 Ada perputaran jabatan (Job Rotation) 5 Ada pengambilan cuti bagi pegawai yang berhak Secara periodik dilakukan pencocokan fisik kekayaan 6 dengan catatannya Pegawai yang Kompetensinya Setara Dengan Tanggungjawabnya Seleksi pegawai berdasarkan persyaratan yang dituntut 1 oleh pekerjaannya Adanya pengembangan pendidikan pegawai harus 2 disesuaikan dengan tuntutan pekerjaannya Dalam seleksi pegawai dihindarkan dari faktor 3 hubungan keluarga 3 Sumber: Bastian, 2007:450-455 Praktik Ya Tidak Keterangan

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 22 2. Pengujian Kepatuhan Teknik ini digunakan intuk menjawab permasalahan yang kedua yaitu untuk mengetahui apakah sistem pengendalain intern pengajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung sudah efektif. Dengan menggunakan salah satu dari metode attribute sampling yaitu stop-or-go sampling. Metode ini dipilih karena penulis meyakini kesalahan dalam sampel data sangatlah kecil sehingga penelitian ini tidak menggunakan sampel yang terlalu banyak. Prosedurnya adalah sebagai berikut: a. Menentukan attribute yang akan diperiksa untuk menguji efektifitas sistem pengendalian intern. Attribute yang diperiksa yaitu: 1) Adanya dokumen pendukung yang menyangkut pembuatan daftar gaji pegawai yaitu surat keputusan pengangkatan pegawai berupa surat keputusan menjadi tenaga kerja kontrak (TKK), calon pegawai negeri sipil (CPNS), serta pegawai negeri sipil (PNS). 2) Adanya kesesuaian informasi antara dokumen yang satu dengan dokumen yang lain dalam proses penggajian yaitu kesesuaian jumlah nominal gaji pokok dan tunjangan antara daftar pembayaran gaji dan SPP/SPM serta SP2D. 3) Adanya otorisasi dari pejabat yang berwenang atau pejabat pengguna anggaran pada setiap dokumen penggajian.

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23 b. Menentukan Populasi Yang Akan Diambil Sampelnya. Populasi merupakan sekumpulan data yang akan digunakan sebagai objek penelitian. Populasi pada penelitian ini adalah Daftar Pembayaran Gaji Induk PNS/CPNS Kecamatan Linggang Biigung selama bulan Januari sampai bulan Desember tahun 2013. Sampel merupakan bagian dari populasi yang diambil sebagai contoh dalam penelitian. Sampel yang akan diambil terdiri dari 305 Nomer Induk Pegawai (NIP) yang ada pada Daftar Pembayaran Gaji Induk PNS/CPNS selama bulan Januari sampai bulan Desember tahun 2013. Setelah besarnya sampel ditentukan maka selanjutnya dipilih sampel mana yang akan diperiksa dari keseluruhan populasi yang ada agar setiap anggota populasi memiliki kesempatan yang sama untuk dipilih menjadi anggota sampel, pemilihan sampel akan dilakukan secara acak dengan metode simple random sampling (SRS) menggunakan program SPSS. c. Menentukan Desired Under Precision Limit (DUPL) dan Tingkat Keandalan (R%). Tingkat keandalan (R%) adalah probabilitas benar dalam mempercayai efektivitas struktur pengendalian intern. Sedangkan desired under precision limit (DUPL) adalah tingkat kesalahan maksimum yang dapat diterima. Dalam penelitian ini penulis meyakini bahwa tingkat kepercayaan pada sistem pengendalian

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 24 intern cukup baik sehingga tingkat keandalan yang dipilih adalah 95% dan DUPL 5% dalam pengujian pengendalian. d. Menentukan Sampel Pertama Yang Harus Diambil Dengan menggunakan tabel 3.2 besarnya sampel minimum untuk pengujian kepatuhan maka akan ditemukan besarnya sampel pertama yang akan diambil. Penulis telah menetapkan DUPL = 5% dan R% = 95% maka berdasarkan gambar 3.1 sampel yang harus diambil adalah sebesar 60. Tabel 3.2 Besarnya Sampel Minimum untuk Pengujian Kepatuhan (Zero Expected Occurrences) Acceditable Upper Precision Limit 10% 9 8 7 6 5 4 3 2 1 Sample Size Based on Confidance Levels 90% 95% 97.50% 24 30 37 27 34 42 30 38 47 35 43 53 40 50 62 48 60 74 60 75 93 80 100 124 120 150 185 240 300 370 Sumber: Mulyadi 2002:265

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 25 Gambar 3.1 Cara Pencarian Besarnya Sampel Minimum Untuk Pengujian Kepatuhan Tabel Besarnya Sampel Minimum untuk Pengujian Kepatuhan Desired Upper Precision Limit Besarnya Sampel Atas Dasar Pengujian Pengendalian 90% 95% 97,5% 10% 9 8 7 6 60 5 4 3 Sumber : Mulyadi 2002 : 266 e. Membuat Tabel Pengambilan Keputusan (Stop-Or-Go Decision). Dalam membuat tabel stop-or-go decisions yang disajikan pada tabel 3.3 akan diambil sampel sampai 4 kali. Tabel 3.3 Tabel Stop-or-Go-Decisions Langkah Ke Besarnya Sampel Komulatif Yang Digunakan Berhenti Jika Kesalahan Komulatif Yang Terjadi Sama Dengan 1 2 3 4 60 96 126 156 0 1 2 3 Sumber: Mulyadi 2002: 266 Lanjutkan Ke Langkah Berikutnya Jika Kesalahan Yang Terjadi Sama Dengan 1 2 3 4 Lanjutkan Ke Langkah 5 Jika Kesalah Paling Tidal Sebesar 4 4 4 4

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 26 Langkah-langkah penyusunan tabel stop-or-go-decisions adalah sebagai berikut : 1) Jika dari pemeriksaan terhadap 60 anggota sampel tidak ditemukan kesalahan atau tingkat kesalahan sama dengan 0, maka pemeriksaan diberhentikan karena AUPL=DUPL dan mengambil kesimpulan bahwa komponen pengendalian intern yang diperiksa adalah efektif. AUPL dihitung dengan rumus : 2) Jika dari pemeriksaan terhadap 60 anggota sampel ditemukan kesalahan sama dengan 1, maka perlu penambahan sampel sebanyak 36 anggota sampel karena AUPL > DUPL. 3) Jika dari pemeriksaan terhadap 96 anggota sampel ditemukan 2 kesalahan, maka perlu penambahan sampel sebanyak 30 anggota sampel sehingga jumlah aggota sampel adalah 126. 4) Jika dari pemeriksaan terhadap 126 anggota sampel, terdapat 3 kesalahan, maka perlu ditambah 30 anggota sehingga menjadi 156 anggota sempel. Kemudian jika tidak dijumpai kesalahan maka pengambilan sampel akan dihentikan dan diambil kesimpulan bahwa sistem pengendalian intern sudah efektif.

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 27 f. Evaluai hasi pemeriksaan terhadap sampel. Dalam mengevaluasi hasil pemeriksaan terhadap sampel dilakukan dengan cara membandingkan tingkat kesalahan maksimum yang dapat diterima (DUPL) dengan tingkat kesalahan yang dicapai (AUPL). Apabila AUPL < DUPL, dapat disimpulkan bahwa sistem pengendalian intern adalah efektif. Tetapi jika sebaliknya AUPL > DUPL maka sistem pengendalian intern adalah tidak efektif.

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB IV GAMBARAN UMUM A. Gambaran Umum Kecamatan Linggang Bigung Kecamatan Linggang Bigung adalah sebuah Kecamatan hasil pemekaran dari Kecamatan Barong Tongkok sesuai dengan peraturan daerah (Perda) Tingkat II Kutai, dengan nomor: 20 tanggal 16 juli 1999. Pemekaran terjadi sebelum Kabupaten Kutai Barat berdiri sendiri sebagai bagian dari pemekaran Kabupaten Kutai. Kecamatan Linggang Bigung terletak di kampung Linggang Bigung Kabupaten Kutai Barat, dengan luas wilayah 699,30 KM2 dan jarak tempuh dari ibukota Kabupaten Sendawar sejauh 15 KM. Sedangkan menuju kota propinsi mencapai jarak +350 KM. Secara administratif wilayah kecamatan Linggang Bigung berbatasan dengan:  Sebelah utara berbatasan dengan Kecamatan Tering.  Sebelah selatan berbatasan dengan Kecamatan Nyuatan.  Sebelah timur berbatasan dengan Kecamatan Barong Tongkok.  Sebelah barat berbatasan dengan Kecamatan Long Hubung. Secara geografis Kecamatan Linggang Bigung terletak pada daerah dataran tinggi dengan ketinggian 200 DPL serta terletak pada titik koordinat 0o02’ Lintang Utara, 0o03’ Lintang Selatan serta pada 115o18’48 Bujur Timur, 115o41’11’ Bujur Barat. 28

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 29 Kecamatan Linggang Bigung secara administratif membawahi 11 kampung, Berikut ini merupakan daftar kampung dan data kependudukkan. Tabel 4.1 Data Kampung Kecamatan Linggang Bigung Kampung No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Melapeh Baru Bigung Baru Tutung Linggang Melapeh Linggang Mapan Linggang Bigung Linggang Amer Bangunsari Purwodadi Linggang Mencelew Linggang Kebut Jumlah Luas Wilayah (KM2) 336,18 109,86 80,00 49,15 32,77 8,38 36,86 2,00 2,00 3,50 8,60 699,30 Jumlah Penduduk 1.326 478 1.113 1.586 994 3.677 1.232 1.854 1.596 294 495 14.645 Aparatur Kampung Pemerintah Lembaga BPK Kampung Adat 5 Orang 7 Orang 5 Orang 5 Orang 5 Orang 5 Orang 5 Orang 7 Orang 5 Orang 5 Orang 7 Orang 5 Orang 5 Orang 5 Orang 5 Orang 5 Orang 7 Orang 5 Orang 5 Orang 7 Orang 5 Orang 5 Orang 7 Orang 5 Orang 5 Orang 7 Orang 5 Orang 4 Orang 5 Orang 5 Orang 4 Orang 5 Orang 5 Orang 69 53 Orang 55 Orang Orang Sumber: Kecamatan Linggang Bigung Tabel 4.2 Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin dan Agama Pria 7.635 Wanita 7.010 KK 3.979 RT Islam Kristen Katolik Hindu Budha Jumlah 63 5.790 4.492 4.337 13 13 14.645 Sumber: Kecamatan Linggang Bigung

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 30 B. Visi dan Misi Kecamatan Linggang Bigung 1. Visi Visi Kecamatan Linggang Bigung adalah: “ Profesional dalam memberikan pelayanan dengan dukungan aparat kecamatan yang berkualitas dalam membangun partisipasi masyarakat yang aktif dan mandiri”. 2. Misi Untuk mewujudkan visi tersebut, Kecamatan Linggang Bigung menetapkan misi sebagai berikut: a. Meningkatkan peran serta dalam mengelola program pembangunan, baik perorangan yang datangnya dari pelaksana masyarakat. b. Mengoptimalkan sistem dan tata laksana pelayanan yang cepat, ramah, dan mudah. c. Meningkatkan pelayanan dengan sistem prosedural yang jelas agar masyarakat dapat melaksanakan kegiatan pembangunan yang ada di wilayah kecamatan. C. Sumber Daya Manusia Kecamatan Linggang Bigung Sumber daya manusia (SDM) di Kecamatan Linggang bigung terbagi atas beberapa golongan pegawai negeri sipil (PNS) dan tenaga kerja kontrak (TKK) yang masing-masing memiliki tugas dan pekerjaan sesuai dengan uraian tugas yang tercantum dalam surat keputusan (SK) pengangkatan masing-masing. Berikut adalah data pegawai Kecamatan Linggang Bigung sesuai dengan SDM yang ada:

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 31 Tabel 4.3 Data Pegawai Berdasarkan Status Kepegawaian No 1 2 Status Kepegawaian Pegawai Negeri Sipil (PNS) Tenaga Kerja Kontrak (TKK) Jumlah Sumber: Kecamatan Linggang Bigung Jumlah (Org) 34 23 57 Tabel 4.4 Data Pegawai Berdasarkan Golongan (PNS) No 1 2 3 4 Status Kepegawaian Golongan I Golongan II Golongan III Golongan IV Jumlah Sumber: Kecamatan Linggang Bigung Jumlah (Org) 1 20 9 4 34 Tabel 4.5 Data Pegawai Berdasarkan Tingkat Pendidikan (PNS) No 1 2 3 4 5 6 7 Tingkat Pendidikan SD SMP SMA D2 D3 S1 S2 Jumlah Sumber: Kecamatan Linggang Bigung Jumlah (Org) 1 21 4 2 5 1 34 D. Struktur Organisasi Kecamatan Linggang Bigung Kecamatan Linggang Bigung dipimpin oleh seorang camat sebagai kepala wilayah yang membawahi sekretaris kecamatan, beberapa kelompok jabatan fungsional serta seksi dan bagian. Berikut adalah susunan organisasi Kecamatan Linggang Bigung: 1. Susuna organisasi kecamatan terdiri dari : a. Camat b. Sekretaris, membawahkan : 1) Sub Bagian Umum

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 32 2) Sub Bagian perencanaan dan program keuangan c. Seksi pemerintahan d. Seksi ketentraman dan ketertiban umum e. Seksi pemberdayaan masyarakat dan kampung f. Seksi pelayanan umum g. Seksi pendidikan dan kesehatan h. Kelompok jabatan fungsional 1) Bendahara Gaji Guru 2) Pengawas TK/SD 3) Penyuluh KB 2. Sekretriat dan seksi sebagaimana dimaksud masing-masing dipimmpin oleh sekretaris dan kepala seksi yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada camat. 3. Kelompok jabatan fungsional sebagaimana dimaksud berada di bawah dan bertanggung jawab kepada camat sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku.

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 33 Gambar 4.1 Struktur Organisasi Kecamatan Linggang Bigung Lampiran : Camat Peraturan Daerah Kabupaten Kutai Barat Nomor 06 Tahun 2008 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Kecamatan di Lingkungan Pemerintah Kabupaten Kutai Barat. Adi Wijaya,S.Sos Penata Tk.I / III.d NIP. 130 878 453 Sekretaris Kecamatan Kelompok Jabatan Fungsional 1. Rufinus Saniq Hanako Penata / III.c Bendahara Gaji Guru Plt. Kasubbag. Umum Soflinus Asih NIP. 19651225 198804 1 006 Pengatur Tk.I / II.d 2. Sincong, Ba Plt. Kasubbag. Perenc. Prog. dan Keuangan/Bendahara Pengeluaran Hendra Malis Pengawas TK/SD NIP. 19621207 198309 1 001 Pengatur / II.c NIP. 19580504 198201 1 013 1. 3. Edi Juanto,S.Pd Pengawas TK/SD NIP. 19611016 198210 1 001 2. Lily Eva Hartini NIP. 197508202001122002 1. Nurhani, SE Rita Erni Susanti 2. Victor Simron.S, S.Sos NIP. 198005072001122001 5. Jum’an Herminto Koordinator Penyuluh KB 3. Natalia 3. NIP. 19791224 200701 1 009 6. Kristina Herry Nursanti Nurya NIP. 197604302007012007 Penyuluh KB 4. Angela Andriani 4. Yulishau Olga 5. Paulus, SE NIP. 19821027 200902 2 006 5. 6. Rufinus Saniq Timotius Dioni Bendahara Barang NIP. 197808022001121003 6. Heldawati NIP.19740413 200902 2 002 Kasi Pemerintahan Kasi Trantib Trinita Purwanti, S. Kom Kalpin Kasi Pemb. Masy. dan Kampung Kasi Pelayanan Umum Kasi Pendidikan & Kesehatan Dra. Hawil Koni P. S. S, Sos Asnah Norma.A.Ma.Pd 1. Yosapat NIP 19730125 200701 1 009 1. Jum’an Herminto NIP.19791224 2007011009 1. Jeane Damier NIP. 19810720 200112 2 002 1. Sri Marheni NIP.196809042001122001 1. Nikolson NIP 19710917 200112 1 004 2. Yosep Sumadi NIP.19580505200701 1 010 2. Ramlansius NIP.19680104 2007011025 2. Kristina Herry NIP. 197810222007012012 2. Rusniati NIP.197901032007012011 2. Bonifasius, SH NIP. 19710319 200212 1 003 3. 4. 5. 6. 3. 4. 5. 6. 3. Lily Suryani NIP.19710611 200902 001 3. Agus Aspriansyah NIP.197308052007011018 4.Subrin 4. Eri Susanto 4. Wisnu Cahyadi Donald Richardo.S.,S.Sos Adikanto Maria Fransiska Aminah Senati Firmanita Yosepha Elisabet Suryani Valentina F.Pinsensius.HD 5. Sulistiawati 5. Yohanes 5. Marta Susana 6. Lidya Nora Elshary

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 34 E. Tugas Pokok Dan Fungsi Kecamatan Linggang Bigung Berdasarkan peraturan Bupati Kutai Barat No 64 tahun 2008 tentang Tugas Pokok dan Fungsi Jabatan Struktural pada Kecamatan di lingkungan pemerintahan daerah Kabupaten Kutai Barat. 1. Camat a. Camat mempunyai tugas pokok yaitu melaksanakan kewenangan pemerintah yang dilimpahkan oleh bupati untuk menangani sebagian urusan atonomi daerah. b. Camat mempunyai fungsi yaitu menyelenggarakan perencanaan strategis dibidang perencanaan kegiatan kecamatan dan pelaksanaan pelimpahan sebagai kewenangan bupati. 2. Sekretaris a. Sekretaris mempunyai tugas pokok yaitu membantu camat dalam melaksanakan tugas penyelenggaraan pemerintah dalam bidang kesekretariatan b. Sekretaris mempunyai fungsi yaitu melaksanakan koordinasi perencanaan, evaluasi dan pelaporan program kecamatan, pengelolaan urusan kepegawaian, urusan umum yang meliputi kegiatan surat menyurat, pengadaan perlengkapan masyarakat, dan urusan keuangan. rumah tangga, hubungan

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 35 3. Seksi Pemerintahan a. Seksi pemerintahan mempunyai tugas pokok yaitu membantu camat dalam menyiapkan bahan perumusan kebijakan, perencanaan, pelaksanaan, evaluasi dan pelaporan urusan pemerintahan. b. Seksi pemerintahan mempunyai fungsi yaitu menyelenggarakan penyusunan program dan melakukan pembinaan penyelenggaraan pemerintahan umum dan pemerintahan kampung/kelurahan. 4. Seksi Ketentraman dan Ketertiban Umum a. Seksi ketentraman dan ketertiban umum mempunyai tugas pokok yaitu membantu camat dalam menyiapkan bahan perumusan kebijakan, perencanaan, pelaksanaan, evaluasi dan pelaporan urusan ketentraman dan ketertiban umum. b. Seksi ketentraman dan ketertiban umum mempunyai fungsi menyelenggarakan penyusunan program ketentraman dan ketertiban umum serta melaksankan pembinaan wawasan kebangsaan dan perlindungan masyarakat. 5. Seksi Pemberdayaan Masyarakat dan Kampung a. Seksi pemberdayaan masyarakat dan kampung mempunyai tugas pokok yaitu membantu camat dalam menyiapkan bahan perumusan kebijakan, perencanaan, pelaksanaan, evaluasi dan pelaporan urusan pemberdayaan masyarakat dan kampung.

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 36 b. Seksi pemberdayaan masyarakat dan kampung mempunyai fungsi yaitu menyelenggarakan penyusunan program dan pembinaan dalam upaya meningkatkan peran serta masyarakat dalam pembangunan. 6. Seksi Pelayanan Umum a. Seksi pelayanan umum mempunyai tugas pokok yaitu membantu camat dalam menyiapkan bahan perumusan kebijakan, perencanaan, pelaksanaan, evaluasi dan pelaporan urusan pelayanan umum. b. Seksi pelayanan umum mempunyai fungsi yaitu menyelenggarakan pelayanan umum sesuai dengan kewenangannya. 7. Seksi Pendidikan dan Kesehatan a. Seksi pendidikan dan kesehatan mempunyai tugas pokok yaitu membantu camat dalam menyiapkan bahan perumusan kebijakan, perencanaan, pelaksanaan, evaluasi dan pelaporan urusan pendidikan dan kesehatan. b. Seksi pendidikan menyelenggarakan kewenangannya. dan kesehatan pendidikan dan mempunyai kesehatan fingsi sesuai yaitu dengan

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 37 8. Kelompok Jabatan Fungsional a. Kelompok jabatan fungsional mempunyai tugas pokok yaitu melaksanakan tugas pemerintah daerah sesuai dengan keahlian dan kebutuhan. b. Kelompok jabatan fungsioanal mempunyai fungsi yaitu menjalankan tugasnya dalam jenjang jabatan fungsional, dengan bidang keahliannya, yang ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja.

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Sistem Pengendalian Intern pada Penggajian Pegawai di Kecamatan Linggang Bigung 1. Untuk mengetahui apakah pelaksanaan sistem pengendalian intern penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung sudah sesuai dengan kajian teori maka dilakukan perbandingan antara unsur-unsur sistem pengendalian intern penggajian pegawai yang berlaku di Kecamatan Linggang Bigung dengan teori unsur-unsur sistem pengendalian intern, yang telah dideskripsikan melalui jawaban dari kuisioner sebagai berikut : a. Struktur organisasi 1) Fungsi operasi terpisah dari fungsi akuntansi. Di Kecamatan Linggang Bigung fungsi operasi selalu terpisah dengan fungsi akuntansi, di bagian penggajian fungsi operasi dilaksanakan oleh bendahara pengeluaran bersama pembantu bendahara pengeluaran dengan melakukan kegiatan penggajian pegawai dengan menyiapkan dan membuat surat permintaan pembayaran gaji (SPP-Gaji), surat perintah membayar langsung (SPM), daftar gaji, serta pengurusan gaji pada Kecamatan pelaksanaan Linggang fungsi akuntansi 38 Bigung, sedangkan dilakukan oleh untuk pejabat

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 39 penatausahaan keuangan (PPK) yaitu melakukan kegiatan akuntansi dengan cara menyiapkan laporan keuangan satuan kerja perangkat daerah (SKPD) Kecamatan Linggang Bigung, hal ini telah diatur berdasarkan pada surat keputusan pengguna anggaran dalam hal ini adalah Camat Linggang Bigung. 2) Dalam pelaksanaan suatu transaksi terdapat pengecekan intern diantara unit organisasi pelaksana. Di Kecamatan Linggang Bigung untuk mengecek pelaksanaan kegiatan disetiap unit ada rapat evaluasi dan koordinasi selama tiga bulan sekali dipimpin oleh camat yang tujuannya untuk melihat setiap kegiatan yang dilakukan oleh semua unit/bagian termasuk bagian penggajian apakah berjalan sebagaimana mestinya terutama mengenai penggunaan anggaran yang ada. Berdasarkan keterangan di atas maka diperoleh tabel sebagai berikut : Tabel 5.1 Perbandingan Antara Teori dan Praktik Struktur organisasi Teori Praktik Ya Tidak Keterangan Fungsi operasi terpisah dari fungsi akuntansi V Sesuai Teori Dalam pelaksaaan suatu transaksi terdapat pengecekan intern diantara unit organisasi V Sesuai Teori Sumber : Data diolah

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 40 b. Sistem wewenang dan prosedur 1) Setiap transaksi terjadi berdasarkan otorisasi dari pejabat yang memiliki wewenang untuk menyetujui terjadinya transaksi tersebut. Di kecamatan transaksi/kegiatan selalu Linggang Bigung sepengetahuan/persetujuan setiap dari pejabat yang bersangkutan, di bagian penggajian jika bendahara pengeluaran Kecamatan Linggang Bigung ingin mengurus surat perintah pencairan dana (SP2D) pembayaran gaji yang ditujukan kepada bendahara umum daerah (BUD) pada bagian keuangan Sekretariat Kabupaten (Setkab) maka SPP-Gaji dan SPM yang diajukan oleh bendahara pengeluaran harus diketahui dan ditandatangani oleh pengguna anggaran dalam hal ini adalah Camat Linggang Bigung. 2) Formulir sebagai media untuk merekam penggunaan wewenang dalam memberikan otorisasi atas transaksi Formulir merupakan dokumen yang dipakai sebagai dasar untuk mencatat transaksi akuntansi. Di bagian penggajian pada Kecamatan Linggang Bigung setiap dokumen seperti daftar pembayaran gaji induk PNS/CPNS, surat permintaan pembayaran (SPP), surat perintah membayar (SPM), dan lain sebagainya merupakan dokumen yang setiap pengajuannya harus di tandatangani oleh pengguna anggaran sebagai bentuk

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 41 pengawasan terhadap pelaksanaan otorisasi sehingga dari setiap dokumen tersebut menghasilkan informasi akuntansi yang dapat dipercaya. Berdasarkan keterangan di atas maka diperoleh tabel sebagai berikut : Tabel 5.2 Perbandingan Antara Teori dan Praktik Sistem Wewenang dan Prosedur Teori Setiap transaksi terjadi berdasarkan otorisasi dari pejabat yang memiliki wewenang untuk menyetujui terjadinya transaksi tersebut. Formulir sebagai media untuk merekam penggunaan wewenang dalam memberikan otorisasi atas transaksi Sumber : Data diolah Ya Praktik Tidak Keterangan V Sesuai Teori V Sesuai Teori c. Praktik yang sehat 1) Penggunaan formulir bernomor urut tercetak. Di Kecamatan Linggang Bigung setiap melaksanakan kegiatan penggunaan anggaran termasuk juga kegiatan penggajian pasti menggunakan formulir dengan nomor urut tercetak seperti daftar pembayaran gaji induk, buku kas umum, buku simpanan bank, buku pajak, buku panjar, buku rekapitulasi pengeluaran dan register SPP karena merupakan dokumen yang dikelola dan dipertanggungjawabkan oleh

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 42 bendahara pengeluaran dalam menatausahakan pengeluaran permintaan pembayaran. 2) Adanya pemeriksaan mendadak (surprise audit) Pada umumnya pemeriksaan mendadak dilakukan oleh Ispektorat Daerah pada setiap satuan kerja perangkat daerah (SKPD) yang terdiri dari setiap Instansi/Dinas serta Kecamatan yang ada di lingkungan Kabupaten Kutai Barat. Di Kecamatan Linggang Bigung secara spesifik auditor dan petugas pengawasan penyelenggaraan teknis urusan pemerintahan daerah (P2UPD) dari Inspektorat Daerah melakukan penilaian laporan keuangan dan aset serta evaluasi kinerja penyelenggaraan pemerintahan desa. 3) Setiap transaksi tidak boleh dilaksanakan dari awal sampai akhir oleh satu orang atau satu unit organisasi. Transaksi tidak boleh dilaksanakan dari awal sampai akhir oleh satu orang atau satu unit organisasi agar terdapat pengecekan intern terhadap pelaksanaan tugas dari setiap unit organisasi yang terkait. Dalam penggajiaan pegawai, pelaksanakan suatu transaksi di Kecamatan Linggang Bigung berbeda antara satu orang dan lainnya karena secara teknis setiap pegawai yang ada di Kecamatan Linggang Bigung telah diatur kewenangannya sesuai dengan tugas dan fungsinya dalam surat keputusan (SK) kegiatan kantor. Contohnya pada

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 43 dokumen daftar pembayaran gaji induk PNS/CPNS, surat permintaan pembayaran gaji (SPP-Gaji) dan surat perintah membayar (SPM) dibuat oleh pembantu bendahara pengeluaran sedangkan verifikasi setiap dokumen dilakukan oleh pejabat penatausahaan keuangan (PPK) yang selanjutnya akan menyiapkan surat perintah membayar (SPM) untuk diajukan kepada pengguna anggaran oleh bendahara pengeluaran. 4) Perputaran jabatan (job rotation) Perputaran jabatan yang diadakan secara rutin akan menjaga independensi pejabat dalam melaksanakan tugasnya. Perputaran jabatan atau yang biasanya disebut Rolling di Kabupaten Kutai Barat, ada tim badan pertimbangan jabatan dan pangkat (Baperjakat) diketuai oleh Sekretaris Daerah (Sekda) yang mengurus perputaran jabatan. Pada umumnya perputaran jabatan terjadi diakibatkan pergantian pegawai yang sudah habis masa kerjanya atau pensiun serta adanya pemindahtugasan jabatan dalam rangka meningkatkan kinerja suatu instansi, di Kecamatan Linggang Bigung khususnya di bagian penggajian rotasi jabatan seringkali terjadi pada posisi pembantu bendahara pengeluaran karena ditetapkan berdasarkan SK kegiatan oleh pengguna anggaran yaitu Camat Linggang Bigung.

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 44 5) Pengambilan cuti bagi pegawai yang berhak Setiap PNS memiliki hak cuti sesuai dengan jenis cuti dan keperluannya, contohnya cuti sakit dan cuti bersalin pada pegawai wanita serta jenis cuti lannya, dengan cara mengajukan permintaan tertulis sesuai dengan syarat yang berlaku kepada pejabat yang berwenang memberikan cuti, agar selama masa cuti pekerjaan pegawai yang bersangkutan dapat digantikan sementara waktu oleh pegawai lain. Untuk Kecamatan Linggang Bigung sendiri para pegawainya mengambil cuti jika ada keperluan yang sangat mendesak, diluar itu mereka hanya cukup meminta izin kepada atasan. Pemberian cuti kepada pegawai yang berhak wajib diberikan karena telah diatur sesuai dengan peraturan pemerintah serta peraturan perundang-undangan yang berlaku. 6) Secara periodik dilakuakan pencocokan fisik kekayaan dengan catatannya. Di Kecamatan Linggang Bigung pencocokan fisik kekayaan dilakukan oleh bagian inventaris barang yang ada di bagian umum, dan dilaporkan per tiga bulan ke bagian perlengkapan di sekretariat daerah. Dalam hal ini pencocokkan fisik berupa, menghitung dan mencatat seluruh barang inventaris seperti komputer, meja, kursi dan lain-lain yang ada pada setiap unit termasuk juga di bagian penggajian, sebagai

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 45 dasar penganggaran pengadaan barang jika perlu penambahan barang inventaris untuk Kecamatan Linggang Bigung. Berdasarkan keterangan di atas maka diperoleh tabel sebagai berikut : Tabel 5.3 Perbandingan Antara Teori dan Praktik Praktik yang Sehat Teori Ya Penggunaan formulir bernomor urut tercetak. Adanya pemeriksaan mendadak (surprised audit) Setiap transaksi tidak boleh dilaksanakan oleh satu orang atau satu unit yang sama. Perputaran jabatan (job rotation) Pengambilan cuti bagi pegawai yang berhak Secara periodic dilakuakan pencocokan fisik kekayaan dengan catatannya. Praktik Tidak Keterangan V Sesuai Teori V Sesuai Teori V Sesuai Teori V Sesuai Teori V Sesuai Teori V Sesuai Teori Sumber : Data diolah d. Pegawai yang kompeten 1) Seleksi pegawai berdasarkan persyaratan yang dituntut oleh pekerjaannya. Dalam penerimaan pegawai secara internal di Kecamatan Linggang Bigung proses seleksi tentu didasarkan pada persyaratan yang belaku seperti surat keputusan dari Bupati dan proses seleksi hanya berlaku untuk tenaga kerja kontrak (TKK) dan calon pegawai negeri sipil (CPNS), sedangkan jika statusnya PNS biasanya langsung ditempatkan

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 46 oleh badan kepegawaian daerah (BKD). Penerimaan pegawai dibuka berdasarkan kebutuhan, contohnya jika di Kecamatan Linggang Bigung membutuhkan tambahan pegawai di bagian penggajian, maka BKD akan menempatkan pegawai dengan latar belakang sarjana ekonomi pada bagian penggajian di Kecamatan Linggang Bigung. 2) Pengembangan pendidikan pegawai harus disesuaikan dengan tuntutan perkembangan pekerjaannya Dalam pengembangan pendidikan bagi pegawai di lingkungan Kabupaten Kutai Barat sekretaris daerah (Sekda) memberikan arahan agar setiap pimpinan SKPD mengizinkan pegawainya yang berstatus PNS untuk menjalani tugas belajar yang jenjang pendidikannya masih D3 atau di bawahnya agar melanjutkan ke S1, dan secara umum setiap pegawai diwajibkan mengikuti berbagai pendidikan dan pelatihan (Diklat) seperti diklat prajabatan, diklat kepemimpinan, diklat fungsional, serta bimbingan teknologi (Bimtek). 3) Seleksi pegawai tidak didasarkan pada hubungan tertentu misalnya keluarga. Sudah jelas bahwa dalam penerimaan pegawai biasanya dilakukan sesuai dengan ketentuan dan undang-undang yang berlaku di semua daerah, dalam prosesnya ada pengawasan yang dilakukan oleh kepolisian, LSM, serta ICW untuk

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 47 menghindari adanya praktek KKN, bahkan jika sudah diterima menjadi CPNS harus juga melaksanakan percobaan atau magang selama 6 bulan. Jika kinerjanya baik barulah bisa diusulkan menjadi PNS melalui Badan Kepegawaian Daerah (BKD). Berdasarkan keterangan di atas maka diperoleh tabel sebagai berikut : Tabel 5.4 Perbandingan Antara Teori dan Praktik Pegawai Yang Kompeten Teori Ya Seleksi pegawai berdasarkan persyaratan yang dituntut oleh pekerjaannya Pengembangan pendidikan pegawai harus disesuaikan dengan tuntutan pekerjaannya Seleksi pegawai tidak didasarkan pada hubungan tertentu misalnya keluarga Praktik Tidak Keterangan V Sesuai Teori V Sesuai Teori V Sesuai Teori Sumber : Data diolah 2. Kesimpulan Berdasarkan seluruh hasil tabel rangkuman penelitian perbandingan antara teori dengan hasil temuan di lapangan maka dapat disimpulkan bahwa secara umum unsur-unsur sistem pengendalian intern yang ada di Kecamatan Linggang Bigung telah sesuai dengan kajian teori. Tetapi secara khusus ada beberapa kriteria yang ada pada unsur-unsur pokok sistem pengendalian intern tidak secara langsung

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 48 terkait dengan kegiatan penggajian pegawai, perbandingannya dapat di lihat pada tabel 5.5. Pada penelitian ini penulis mengkategorikan dua jenis sistem pengendalian intern yang ada di Kecamatan Linggang Bigung yaitu sistem pengendalian intern secara umum dan sistem pengendalian intern secara khusus. Sistem pengendalian intern secara umum merupakan sistem pengendalian intern yang ada di seluruh unit/bagian Kecamatan Linggang Bigung telah memenuhi unsur-unsur pokok sistem pengendalian intern sesuai dengan kajian teori yang berlaku pada setiap unit/bagian kecuali pada bagian penggajian. Sedangkan sistem pengendalian intern secara khusus merupakan sistem pengendalian intern yang ada di Kecamatan Linggang Bigung telah memenuhi unsur-unsur pokok sistem pengendalian intern sesuai dengan kajian teori yang berlaku pada setiap unit/bagian termasuk juga pada bagian penggajian. Berdasarkan dua kategori diatas penulis meyakini bahwa pelaksanaan sistem pengendalian intern penggajian pegawai yang ada di Kecamatan Linggang Bigung telah sesuai dengan kajian teori. meskipun ada beberapa kriteria yang tidak tergolong mendeskripsikan mengenai penggajian pegawai, tetapi itu tidak mengubah kesimpulan bahwa sistem pengendalian intern penggajian pegawai yang ada di Kecamatan Linggang Bigung telah terlaksana dengan baik. Karena dari

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 49 beberapa kriteria unsur-unsur pokok sistem pengendalian intern yang terkait dengan penggajian pegawai yang ada di Kecamatan Linggang Bigung adalah kriteria ideal yang mencakup pelaksanaan kegiatan yang ada pada penggajian pegawai. Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa kriteria yang ada pada unsur-unsur pokok sistem pengendalian intern yang terkait dengan kegiatan penggajian pegawai yang ada di Kecamatan Linggang Bigung telah terlaksana sesuai dengan kajian teori. Tabel 5.5 Tabel Perbandingan Sisem Pengendalian Intern yang Ada di Kecamatan Linggang Bigung Secara Umum dan Khusus Teori Struktur Organisasi Fungsi operasi terpisah dari fungsi akuntansi. Dalam pelaksanaan suatu transaksi terdapat pengecekan internal diantara unit organisasi pelaksana Sistem Wewenang dan Prosedur Setiap transaksi terjadi berdasarkan otorisasi dari pejabat yang memiliki wewenang untuk menyetujui terjadinya transaksi tersebut. Formulir sebagai media untuk merekam penggunaan wewenang dalam memberikan otorisasi atas transaksi Praktik yang Sehat Penggunaan formulir bernomor urut tercetak. Adanya pemeriksaan mendadak (surprise audit) setiap transaksi tidak boleh dilaksanakan dari awal sampai akhir oleh satu orang atau satu unit organisasi Perputaran jabatan (job rotation) Pengambilan cuti bagi pegawai yang berhak Secara periodik dilakuakan pencocokan fisik kekayaan dengan catatannya. Pegawai yang Kompeten Seleksi pegawai berdasarkan persyaratan yang dituntut oleh pekerjaannya pengembangan pendidikan harus disesuaikan dengan tuntutan perkembangan pekerjaan Seleksi pegawai tidak didasarkan pada hubungan tertentu misalnya keluarga Sumber : data diolah SPI Umum SPI Khusus V V V V V V v v v v v v v V

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 50 B. Efektivitas Sistem Pengendalian Intern pada Penggajian Pegawai di Kecamatan Linggang Bigung. Untuk mengetahui apakah penerapan sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung Kabupaten Kutai Barat sudah efektif maka dilakukan pengujian kepatuhan. Untuk pengujian kepatuhan digunakan attribute sampling yang mengunakan metode stop or go sampling. Penulis menggunakan stop-or-go-sampling karena di Kecamatan Linggang Bigung memiliki pegawai yang tidak terlalu banyak dan pada umumnya instansi pemerintah sudah memiliki standar dan tata cara yang baik dalam mengatur prosedur penggajian. a. Menentukan Attribute Attribute yang digunakan dalam pengujian kepatuhan sistem pengendalian intern penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung yaitu : 1) Adanya dokumen pendukung yang menyangkut pembuatan daftar gaji pegawai yaitu surat keputusan pengangkatan pegawai berupa surat keputusan menjadi tenaga kerja kontrak (TKK), calon pegawai negeri sipil (CPNS) serta pegawai negeri sipil (PNS). 2) Adanya kesesuaian informasi antara dokumen yang satu dengan dokumen yang lain dalam proses penggajian yaitu kesesuaian jumlah nominal gaji pokok dan tunjangan antara daftar pembayaran gaji dan SPP/SPM serta SP2D.

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51 3) Adanya otorisasi dari pejabat yang berwenang atau pejabat pengguna anggaran pada setiap dokumen penggajian. b. Menentukan populasi yang akan diambil sampelnya Populasi merupakan sekumpulan data yang akan digunakan sebagai objek penelitian. Populasi pada penelitian ini adalah Daftar Pembayaran Gaji Induk PNS/CPNS Kecamatan Linggang Bigung selama bulan Januari sampai bulan Desember tahun 2013. Sampel merupakan bagian dari populasi yang diambil sebagai contoh dalam penelitian. Sampel yang akan diambil terdiri dari 305 Nomer Induk Pegawai (NIP) yang ada pada Daftar Pembayaran Gaji Induk PNS/CPNS selama bulan Januari sampai bulan Desember tahun 2013. Setelah besarnya sampel ditentukan maka selanjutnya dipilih sampel mana yang akan diperiksa dari keseluruhan populasi yang ada agar setiap anggota populasi memiliki kesempatan yang sama untuk dipilih menjadi anggota sampel. Pemilihan sampel akan dilakukan secara acak dengan metode simple Random Sampling (SRS) menggunakan program SPSS dengan cara open data source pilih data yang akan digunakan seperti pada gambar 5.1, pilih menu data, pilih select cases, klik random sample of cases dan sample, pilih excatly cases from the cases, masukan jumlah sampel yang akan dipilih dan jumlah sampel yang diambil, klick continue, klik oke, maka akan muncul hasil seperti pada gambar 5.2 kasus (cases) yang terpilih adalah yang nomornya tidak dicoret sebanyak 60.

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52 Gambar 5.1 Besarnya Sampel Yang Akan Diambil Sumber: data diolah

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 53 Gambar 5.2 Besarnya Sampel Yang Akan Dipilih Sumber : data diolah

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54 c. Menentukan Tingkat Keandalan (R%) dan DUPL Dengan meyakini bahwa tingkat kepercayaan sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung cukup baik maka Tingkat keandalan (R%) yang dipilih adalah 95% dan DUPL adalah 5% d. Menentukan Sampel Pertama yang Harus Diambil Berdasarkan tabel besarnya sampel minimum untuk pengujian kepatuhan dengan (R%) = 95% dan DUPL = 5% maka jumlah sampel pertama yang harus diambil adalah 60. Selanjutnya akan disajikan tabel 5.6 yaitu hasil pemeriksaan atribute terhadap 60 sampel yang dipilih secara acak.

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 55 Tabel 5.6 Hasil pemeriksaan terhadap attribute No Nama Pegawai No Induk Pegawai Atribute 1 2 3 1 Sincong, S.PD 131052302 V V V 2 Belly Linus 130755878 V V V 3 Eddy Juanto, S.PD 131053193 V V V 4 Asnah Norma 131053246 V V V 5 6 7 Natanael Konni Paulus Sumule, S.SOS Adi Wijaya 131700798 50055810 130878453 V V V V V V V V V 8 Yapet 131089540 V V V 9 Hanako 131106483 V V V 10 Dra. Hawil 550018622 V V V 11 Trinita Purwati, S.KOM 550017531 V V V 12 Supriyadi 080089981 V V V 13 Kristian, SSTP 010269638 V V 14 Asih 131207254 V 15 Hendra Malis 550015728 V 16 Lily Eva Hartati 550018628 V 17 Nikolson 550017604 V 18 Rita Erni Susanti 550017578 V 19 Timotius Dioni 550017598 V 20 Jeane Damer 550017582 V 21 Sri Marheni 550017624 V 22 Rufinus Saniq 131241480 V 23 Nursanti Nurya 550036847 V 24 Rusniati 550036104 25 Jum,an Herminto 550036914 26 Yosep Sumadi 195805052007011010 27 Ramlansius 550036888 28 Natalis Dawen 197221010201001009 29 Minarni 550036953 30 Agus Aspriansyah 550036115 v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v V V V V V V V V V V V V V V V V V

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 56 Lanjutan Tabel 5.6 Hasil pemeriksaan terhadap attribute (Lanjutan) No Nama Pegawai No Induk Pegawai 31 Kristina Herry 550036913 32 Yosapat 550036885 33 Heldiawati 197404132009022002 34 Boni Fasius 550020882 35 Tobian 196512052009061002 36 Kanus 196212072009061001 37 Angela Andriani 198210272009022006 38 Lily Suryani 197106112009022001 39 S. Wilson 195507271976011002 40 Stael 195501061978061001 41 Yahya 196307071988071002 42 Ruflin, S.PD 196507171986121001 43 Kalpin 195804221982121003 44 Saraswati Indra H, ST 197810112010012016 45 Nurmala Suciyanti, SKM 198005232008012021 46 Yuli Shau Olga 198407162012122003 47 Asnah Norma 131053246 48 Sri Marheni 550017624 49 Kristina Hery 550036913 50 Timmotius Dioni 550017598 51 Hanako 131106488 52 Natanael 131700798 53 Yapet 131089540 54 Hendra Malis 550015728 55 Ramlansius 550036888 56 Boni Fasius 550020882 57 Lily Suryani 197106112009022001 58 Adi Wijaya 130878453 59 Stael 195501061978061001 60 Rufinus Saniq 131241480 Keterangan : Tanda ( v ) berarti attribute terpenuhi Tanda ( - ) berarti attribut tidak terpenuhi Atribute 1 2 3 v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v v V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 57 e. Membuat Tabel Pengambilan Keputusan stop-or-go decisions. Berdasarkan hasil dari pemeriksaan sampel pertama sebanyak 60 tidak ditemukan kesalahan atau tingkat kesalahan sama dengan 0 sehingga pemeriksaan dihentikan dan tidak perlu dilanjutkan ke langkah berikutnya. Berdasarkan tabel 5.7 dengan confidence level yang menunjukan R sebesar 95% dan number of accurrances atau tingkat kesalahan sebesar 0 adalah sama dengan 3 maka dari pemeriksaan yang dilakukan terhadap 60 anggota sampel tidak ditemukan kesalahan, artinya AUPL = DUPL, maka pengambilan sampel dihentikan. AUPL dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut : AUPL = 3.0/60 = 5% Tabel 5.7 Atribute Sampling Table for Determining Stop-Or-Go Sampling Sizes and Upper Percision Limit Population Occurrence Rate Based on Sample Results Number of accorances 90% 2.4 0 1 3.9 2 5.4 3 6.7 4 8.0 5 9.3 Sumber: Mulyadi 2002:268 Confidence levels 95% 3.0 4.8 6.3 7.8 9.2 10.6 97,5% 3.7 5.6 7.3 8.8 10.3 11.7

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 58 f. Evaluasi hasil pemeriksaan terhadap sampel. Evaluasi hasil pemeriksaan terhadap sampel dilakukan dengan cara membandingkan antara tingat kesalahan yang dicapai AUPL dengan tingkat kesalahan maksimum yang diterima DUPL. Dari hasil pemeriksaan didapat AUPL = 5% dengan tingkat keandalan R 95% dan DUPL = 5% maka berarti DUPL = AUPL dan pengambilan sampel dihentikan, sehingga dapat disimpulkan bahwa sistem pengendalian intern penggajian pegawai pada Kecamatan Linggang Bigung Kabupaten Kutai Barat sudah efektif.

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB VI PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan hasil yang diperoleh dari analisis data dan pembahasan sistem pengendalian intern penggajian pegawai, maka dapat di jawab bahwa: 1. Rumusan Masalah Pertama Deskripsi sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung telah sesuai dengan kajian teori karena telah memenuhi unsur-unsur pokok sistem pengendalian intern yaitu struktur organisasi, sistem wewenang dan prosedur, praktik yang sehat dalam melaksanakan tugas dan fungsi dan pegawai yang kompetensinya setara dengan tanggung jawabnya. 2. Rumusan Masalah Kedua Sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung disimpulkan sudah efektif. Hal ini terbukti dari analisis data yang telah dilakukan dengan menggunakan metode attribute sampling model stop-or-go-sampling. Pengujian menggunakan tingkat keandalan (R) sebesar 95% dan tingkat kesalahan yang diterima (DUPL) sebesar 5% terhadap 60 anggota sampel tidak ditemukan kesalahan, sehingga AUPL = 5% (3.0/60). Maka dapat disimpulkan bahwa DUPL = AUPL yang artinya 59

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 60 bahwa sistem pengendalian intern penggajian pada Kecamatan Linggang Bigung adalah efektif. B. Keterbatasan Penelitian Selama penelitian yang menjadi keterbatasan penelitian adalah adanya kekurangan dokumen daftar pembayaran gaji pada bulan April dan Agustus sehingga berpengaruh pada keseluruhan jumlah populasi dan sampel yang sebenarnya dalam satu tahun. Selain itu juga tidak diperoleh dokumen verifikasi untuk SPP, SPM, dan SP2D, yang seharusnya menjadi tambahan atributte dan juga lampiran. C. Saran Sistem pengendalian intern pada penggajian pegawai di Kecamatan Linggang Bigung sudah baik, karena pada dasarnya sudah ada tata cara yang baku dalam penggajian yang diatur oleh pemerintah daerah. Hanya saja perlu adanya perekapan dokumen gaji yang lengkap dan memadai dalam satu tahun sehingga tercapai tujuan dari sistem pengendalian intern yaitu ketelitian dan keandalan data akuntansi.

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR PUSTAKA A.W Widjaja. 2006. Administraasi Kepegawaian. Rajawali: Jakarta Bastian, Indra. 2007. Sistem Akuntansi Sektor Publik. Salemba Empat: Jakarta Marihot T.E Hariandja. 2005. Manajemen Sumber Daya Manusia. Bumi Aksara: Jakarta. Mulyadi. 2001. Sistem Akuntansi. Salemba Empat: Jakarta. Mulyadi. 2002. Auditing. Buku 1. Edisi Keenam. Cetakan Pertama. Penerbit Salemba Empat, Jakarta. Mulyadi. 1992. Pemeriksaan Akuntan. Edisi Keempat. Bagian Penerbit STIE YKPN, Yogyakarta. Republik Indonesia, Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2008 tentang Sistem Pengendalian Intern Pemerintah. Republik Indonesia, Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 4 Tahun 2008 Tentang Pedoman Pelaksanaan Reviu Atas Laporan Keuangan Daerah. Republik Indonesia, Keputusan Presiden Nomor 26 Tahun 1999 tentang tata cara Penyediaan dan penyaluran dana gaji bagi pegawai daerah. Republik Indonesia, Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah. 61

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LAMPIRAN 62

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 63 LAMPIRAN 1 KUISIONER Kepada :Camat Linggang Bigung, Kasubbag Perenc. Prog Keuangan dan Staf Pertanyaan Struktur Organisasi Yang Memisahkan Tanggung Jawab Secara Tegas. 1. Apakah setiap pelaksanaan kegiatan penggajian dipisahkan dari pelaksanaan penyusunan informasi/laporan keuangan? 2. Apakah dalam pelaksanaan suatu kegiatan terdapat pengecekan internal di antara sub bagian yang ada di Kecamatan Linggang Bigung? Sistem Otorisasi Dan Prosedur Pencatatan 1. Apakah setiap kegiatan penggajian terjadi atas izin dari pejabat yang memiliki wewenang untuk menyetujui terjadinya kegiatan tersebut? 2. Apakah ada dokumen yang menjadi media untuk merekam penggunaan wewenang dalam memberikan otorisasi dalam suatu kegiatan penggajian? Praktik yang Sehat 1. Apakah dalam suatu kegiatan penggajian digunakan formulir dengan nomor urut tercetak? 2. Apakah ada pemeriksaan mendadak (Sidak) di Kecamatan Linggang Bigung? 3. Apakah setiap kegiatan penggajian tidak boleh dilaksanakan dari awal sampai akhir oleh satu orang atau unit yang sama? 4. Apakah ada perputaran jabatan (job rotation)? 5. Apakah ada pengambilan cuti bagi pegawai yang berhak? 6. Apakah secara periodic dilakukan pencocokan fisik kekayaan dengan catatannya? Pegawai Yang Kompetensinya Setara dengan Tanggungjawabnya 1. Apakah ada seleksi pegawai berdasarkan persyaratan yang dituntut oleh pekerjaannya? 2. Apakah ada pelatihan yang tujuannya meningkatkan pendidikan serta kualitas SDM pegawai sesuai dengan pekerjaannya.? 3. Apakah dalam prosesnya seleksi pegawai harus dipisahkan dari hubungan tertentu misalnya hubungan keluarga? Ya Tidak Keterengan

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 64 LAMPIRAN 2 DAFTAR PERTANYAAN (WAWANCARA) A. Terkait dengan gambaran umum Kecamatan Linggang Bigung. 1. Bagaimana sejarah terbentuknya Kecamatan Linggang Bigung? 2. Dimana tepatnya letak Kecamatan Linggang Bigung? 3. Bagaimana struktur organisasi yang ada di Kecamatan Linggang Bigung? 4. Ada berapa pegawai yang bekerja di Kecamatan Linggang Bigung a. PNS (pegawai negeri sipil)? b. TKK (tenaga kerja kontrak)? 5. Apa tugas pokok dari Kecamatan Linggang Bigung? 6. Apa fungsi dari Kecamatan Linggang Bigung? 7. Apa kegitan/aktivitas yang dijalankan di Kecamatan Linggang Bigung? 8. Apa peran Kecamatan Linggang Bigung bagi masyarakat? 9. Berapa jumlah penduduk yang ada di Kecamatan Linggang Bigung? 10. Berapa jumlah kampung yang dibawahi oleh Kecamatan Linggang Bigung? 11. Berapa luas wilayah Kecamatan Linggang Bigung? 12. Berapa jumlah pegawai yang ada di Kecamatan Linggang Bigung? B. Terkait dengan sistem pengendalain intern yang ada di Kecamatan Linggang Bigung. 1. Apakah fungsi pembuatan daftar gaji sudah terpisah dari fungsi akuntansi? 2. Apakah setiap transaksi penggajian dilaksanakan oleh bagian keuangan dengan campur tangan dari unit instansi lain?

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 65 3. Apakah setiap orang yang namanya tercantum dalam daftar gaji harus memiliki surat keputusan pengangkatan sebagai pegawai intansi yang tanda tangani oleh pejabat yang berwenang.? 4. Apakah setiap perubahan gaji pegawai karena perubahan pangkat, perubahan tarif gaji, tambahan keluarga harus didasarkan pada surat keputusan pejabat yang berwenang? 5. Apakah daftar gaji harus diotorisasi oleh bendahara gaji? 6. Apakah setiap pencatatan dalam jurnal mengenai gaji telah didasarkan atas bukti penerimaan gaji yang telah diotorisasi oleh pejabat yang berwenang dilampiri dengan dokumen pendukung yang lengkap? 7. Apakah penggunaan formulir bernomor urut tercetak pemakaiannya harus dipertanggungjawabkan oleh pejabat yang berwenang? 8. Apakah ada pemeriksaan mendadak oleh pejabat atau instansi yang berwenang terhadap kegiatan yang dilakukan pegawai dalam rangka meningkatkan kedisiplinan kerja? 9. Apakah setiap transaksi tidak boleh dilaksanakan dari awal sampai akhir oleh satu orang atau satu unit organisasi, tanpa campur tangan dari orang atau unit organisasi lain? 10. Apakah ada rotasi jabatan? 11. Apakah ada pengambilan cuti bagi pegawai yang berhak? 12. Apakah ada unit organisasi yang bertugas untuk mengecek efektivitas unsur-unsur sistem pengendalian intern yang lain? 13. bagaimana sistem penerimaan calon pegawai ?

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 66 C. Terkait dengan sistem dokumen dan catatan akuntansi yang ada di Kecamatan Linggang Bigung. 1. Apa saja dokumen yang dimiliki Kecamatan Linggang Bigung terkait dengan penggajian pegawai? 2. Catatan akuntansi apa saja yang digunakan dalam pencatatan gaji di Kecamatan Linggang Bigung?

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 67 LAMPIRAN 3 SURAT KETERANGAN PENELITIAN

(84) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 68 LAMPIRAN 4 SURAT KEPUTUSAN PENGANGKATAN TENAGA KERJA KONTRAK (TKK)

(85) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 69 LAMPIRAN 5 SURAT KEPUTUSAN PENGANGKATAN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL (CPNS)

(86) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 70 LAMPIRAN 6 SURAT KEPUTUSAN PENGANGKATAN PEGAWAI NEGERI SIPIL (PNS)

(87) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 71 LAMPIRAN 7 DAFTAR PEMBAYARAN GAJI INDUK PNS/CPNS KECAMATAN LINGGANG BIGUNG

(88) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 72

(89) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 73

(90) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 74

(91) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 75 LAMPIRAN 8 DAFTAR GAJI DSB, UNTUK PARA PEGAWAI GOLONGAN I,II,III,DAN IV

(92) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 76 LAMPIRAN 9 REKAPITULASI DAFTAR GAJI PNS DAERAH

(93) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 77 LAMPIRAN 10 SURAT KEPUTUSAN (SK) PENGGUNA ANGGARAN

(94) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 78

(95) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 79

(96) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 80

(97) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 81

(98) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 82 LAMPIRAN 11 SURAT PERNYATAAN PENGAJUAN SPP-LS

(99) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 83 LAMPIRAN 12 SURAT PERNYATAAN PENGAJUAN SPM-LS

(100) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 84 LAMPIRAN 13 SURAT PERINTAH MEMBAYAR LANGSUNG (LS)

(101) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 85 LAMPIRAN 14 SURAT PERINTAH PENCAIRAN DANA (SP2D)

(102)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

ANALISIS SISTEM PENGENDALIAN INTERN ATAS PENGGAJIAN PADA PDAM SURYA SEMBADA KOTA SURABAYA.
0
0
106
EVALUASI SISTEM PENGENDALIAN INTERN PENGGAJIAN PADA RUMAH SAKIT KASIH IBU SURAKARTA.
0
0
16
EVALUASI PENGENDALIAN INTERN SISTEM PENGGAJIAN PADA PERUSDA PPK “PEDARINGAN” SURAKARTA.
0
0
2
SISTEM PENGENDALIAN INTERN PENGGAJIAN PA
0
0
105
ANALISIS SISTEM PENGENDALIAN INTERN PENGGAJIAN KARYAWAN PADA BMT AL IKHLAS YOGYAKARTA SKRIPSI
0
3
91
ANALISIS SISTEM PENGENDALIAN INTERN ATAS PENGGAJIAN PADA PDAM SURYA SEMBADA KOTA SURABAYA SKRIPSI
0
1
24
ANALISIS PELAKSANAAN SISTEM PENGENDALIAN INTERN PENGGAJIAN DAN PENGUPAHAN PADA PT.OCHA -
0
0
77
ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENGGAJIAN KARYAWAN UNTUK MENINGKATKAN EFEKTIVITAS PENGENDALIAN INTERN PENGGAJIAN PADA CV. PRATAMA MOBILINDO PALEMBANG -
0
1
97
EVALUASI SISTEM PENGENDALIAN INTERN PENGGAJIAN DAN PENGUPAHAN Studi Kasus Pada PT Yogya Presisi Teknikatama Industri Yogyakarta
0
0
190
EVALUASI EFEKTIVITAS SISTEM PENGENDALIAN INTERN PADA SISTEM PENGGAJIAN DAN PENGUPAHAN Studi Kasus pada Sekretariat Daerah Kabupaten Cianjur SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi
0
0
156
EVALUASI EFEKTIVITAS SISTEM PENGENDALIAN INTERN TERHADAP SISTEM PEMBERIAN KREDIT Studi Kasus pada Bank BRI Cabang Sorong
0
0
130
ANALISIS DAN PERANCANGAN PENGENDALIAN INTERN TERHADAP SISTEM PENGGAJIAN
0
0
203
EVALUASI SISTEM PENGENDALIAN INTERN PENJUALAN KREDIT Studi Kasus Pada CV Lumbung Kita Yogyakarta SKRIPSI
0
0
154
EVALUASI SISTEM PENGENDALIAN INTERN PENGGAJIAN PADA LEMBAGA PENDIDIKAN
0
0
124
EVALUASI SISTEM PENGENDALIAN INTERN ATAS SISTEM PENGGAJIAN Studi Kasus di Departemen ASDM PERUM PERURI Karawang
0
0
148
Show more