Evaluasi penggunaan antibiotika dengan metode Defined Daily Dose (DDD) pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman Periode Juli 2012-Juni 2013 - USD Repository

Gratis

0
0
88
7 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI EVALUASI PENGGUNAAN ANTIBIOTIKA DENGAN METODE DEFINED DAILY DOSE (DDD) PADA PASIEN PEDIATRIK RAWAT INAP DI PUSKESMAS MLATI II KABUPATEN SLEMAN PERIODE JULI 2012 – JUNI 2013 SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm.) Program Studi Farmasi Oleh: Defilia Anogra Riani NIM : 108114048 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ii

(3) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI iii

(4) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI HALAMAN PERSEMBAHAN “i can do all this through HIM who gives me strength….” Phillippians 4 : 13 Karyaku ini akan kupersembahkan untuk : Kekuatan dan Pengharapanku, Tuhan Yesus Kristus, Mamah dan Papah tercinta, Kakakku tersayang, Siskaevia, Marthin Tori, Adekku tersayang, Risky Triwijaya, Agnessia Lorenza, Teman-temanku, dan Almamaterku. iv

(5) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI v

(6) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI vi

(7) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PRAKATA Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yesus Kristus atas kasih dan karunia-Nya sehingga penulis berhasil menyelesaikan penulisan skripsi yang berjudul “Evaluasi Penggunaan Antibiotika dengan Metode Defined Daily Dose (DDD) pada Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman periode Juli 2012 – Juni 2013” ini dengan baik yang diajukan untuk memenuhi salah satu persyaratan mencapai gelar Sarjana Farmasi pada Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. Penulis menyadari keberhasilan penyusunan skripsi ini juga tidak lepas dari dukungan dari berbagai pihak yang telah membantu dan mendukung penulis dari tahap awal hingga akhir penulisan laporan skripsi. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Orang tua dan keluarga yang selalu mendukung melalui doa dan semangat yang tidak putusnya kepada penulis. 2. Ipang Djunarko, M.Sc., Apt. selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma. 3. Ibu Aris Widayati, M.Si., Apt., Ph.D. selaku dosen pembimbing dalam penyelesaian skripsi. Waktu, nasihat, semangat, saran, dan ilmu yang telah diberikan oleh beliau dalam proses penyusunan skripsi dari awal hingga akhir. Terima kasih sedalam-dalamnya juga untuk kesempatan dan bimbingan yang sudah diberikan untuk memperbaiki naskah yang jauh lebih dari sempurna ini. vii

(8) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4. Ibu Maria Wisnu Donowati, M.Si., Apt. dan Ibu Dita Maria Virgina, S.Farm., Apt., M.Sc. selaku dosen penguji yang telah memberikan banyak saran dan kritik yang membangun kepada penulis dalam proses penyusunan skripsi ini. Terima kasih sedalam-dalamnya juga untuk kesempatan dan bimbingan yang sudah diberikan untuk memperbaiki naskah yang jauh lebih dari sempurna ini. 5. Segenap staf administrasi dan bagian rekam medik Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman yang telah membantu dalam proses pengumpulan data dan proses pembuatan ijin penelitian. 6. Maria Carolina, Sagung Intan, Gede Wiwid Santika, Realita Rosada, Putri, tim Evaluasi Penggunaan Antibiotika 2010 yang saling melengkapi dan mendukung, tanpa bantuan kalian skripsi ini tidak akan selesai. 7. Sahabat tercinta, Maria Rawisari Putri, Khristina Julita Pintani, Febriaty Ivana, Lenny Aftalina, Nelly, Tyas, Erin, Septi, Rina, Efrida, atas dukungan, doa, semangat dan setia menemani dari awal sampai penyusunan naskah ini siap untuk diuji. 8. Segenap teman-teman farmasi angkatan 2010, terima kasih untuk kebersamaan dan dukungannya. 9. Apostolos Family, Vocal Grup 56fide, Difa’s family, keluarga yang senantiasa mendukung dan selalu memberikan keceriaan, dan Mikhael Gustandy yang selalu setia memberikan semangat. 10. Semua pihak yang telah memberikan bantuan dan dukungan yang tidak dapat disebut satu per satu. viii

(9) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ix

(10) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL.......................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................................ ii HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................ iii HALAMAN PERSEMBAHAN ........................................................................ iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ............................................................ v LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS .......................................................... vi PRAKATA ......................................................................................................... vii DAFTAR ISI ...................................................................................................... xii DAFTAR TABEL .............................................................................................. xiii DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... xiv DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................... xvi INTISARI........................................................................................................... xvii ABSTRACT ......................................................................................................... xviii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 1 A. Latar Belakang ............................................................................................. 1 1. Permasalahan........................................................................................... 5 2. Keaslian penelitian .................................................................................. 5 3. Manfaat penelitian ................................................................................... 10 B. Tujuan Penelitian .......................................................................................... 11 1. Tujuan umum .......................................................................................... 11 x

(11) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2. Tujuan khusus ......................................................................................... 11 BAB II PENELAAHAN PUSTAKA ............................................................. 12 A. Antibiotika.................................................................................................... 12 1. Definisi antibiotika .................................................................................. 12 2. Penggolongan antibiotika ........................................................................ 12 3. Penggunaan antibiotika ........................................................................... 15 B. Metode Defined Daily Dose (DDD) ............................................................. 18 C. Penggunaan Antibiotika pada Pediatrik ....................................................... 21 D. Keterangan Empiris ...................................................................................... 23 BAB III METODE PENELITIAN ................................................................ 24 A. Jenis dan Rancangan Penelitian ................................................................... 24 B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional .............................................. 25 1. Variabel penelitian .................................................................................. 25 2. Definisi operasional ................................................................................ 25 C. Subjek Penelitian .......................................................................................... 29 D. Bahan dan Alat atau Instrumen Penelitian ................................................... 31 E. Lokasi dan Waktu Penelitian ........................................................................ 32 F. Tata Cara Penelitian ...................................................................................... 32 1. Tahap orientasi dan studi pendahuluan ................................................... 32 2. Tahap pengambilan data ......................................................................... 33 3. Pengolahan data ...................................................................................... 34 G. Tata Cara Analisis Data dan Penyajian Hasil............................................... 34 H. Keterbatasan dalam Penelitian ..................................................................... 35 xi

(12) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................... 38 A. Karakteristik Demografi Pasien ................................................................... 38 B. Pola Diagnosis Penyakit dan Gejala ............................................................. 39 C. Pola Peresepan Antibiotika .......................................................................... 42 D. Evaluasi Penggunaan Antibiotika dengan metode Defined Daily Dose (DDD) ................................................................................................. 50 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 57 A. Kesimpulan .................................................................................................. 57 B. Saran ............................................................................................................. 58 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 59 LAMPIRAN ....................................................................................................... 63 BIOGRAFI PENULIS ....................................................................................... 69 xii

(13) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel I. Penggolongan Antibiotika Berdasarkan Struktur Kimia…………. Tabel II. Pola Diagnosis Penyakit dan Gejala Pasien Pediatrik Rawat Inap 13 di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013………………………………………………………………. Tabel III. 40 Nilai DDD 100 Patient-days untuk Masing-masing Jenis Antibiotika Beserta Kode Anatomical Therapeutic Chemical (ATC) dan Standar Nilai DDD WHO……………………………. xiii 51

(14) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Skema Pemilihan Subjek Penelitian Evaluasi Penggunaan Antibiotika dengan Metode Defined Daily Dose (DDD) pada Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013………….......................................................................... Gambar 2. 31 Persentase Pasien Pediatrik Rawat Inap Laki – laki dan Perempuan yang Menerima Antibiotika di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 (N=44)……………………………………………………….. Gambar 3. 38 Persentase Pasien Pediatrik Rawat Inap yang Menerima Antibiotika Berdasarkan Usia di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 (N=44)…………...................................................................... Gambar 4. 39 Distribusi Penggunaan Antibiotika yang Digunakan Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 Berdasarkan Golongan Antibiotika (N=46)……..……………………………………. 43 Gambar 5. Distribusi Penggunaan Antibiotika yang Digunakan Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 Berdasarkan Jenis Antibiotika (N=46)……………………………………………………….. xiv 44

(15) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Gambar 6. Distribusi Penggunaan Antibiotika yang Digunakan Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 Berdasarkan Bentuk Sediaan Antibiotika (N=46)………...………………………………… 46 Gambar 7. Distribusi Penggunaan Antibiotika yang Digunakan Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 Berdasarkan Aturan Pemakaian Antibiotika (N=46)….………………………………………. Gambar 8. 47 Distribusi Penggunaan Antibiotika yang Digunakan Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 Berdasarkan Lama Pemakaian Antibiotika (N=46)………...………………………………… 49 Gambar 9. Lama Hari Rawat Inap Pasien Pediatrik Rawat Inap yang Menerima Pengobatan Antibiotika di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 (N=44)….…….. xv 50

(16) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Surat Ijin Penelitian dari Bappeda Kabupaten Sleman……….. 63 Lampiran 2. Lembar Data Pasien……………………………………………. 64 Lampiran 3. Lembar Penggunaan Antibiotika Pasien……………………….. 64 Lampiran 4. Regimen Dosis Harian Penggunaan Antibiotika Pasien Pediatrik dan Perhitungan Nilai Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days……………………………………………….. 65 xvi

(17) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI INTISARI Penyakit infeksi merupakan salah satu penyakit utama penyebab rawat inap pada pasien pediatrik di Daerah Istimewa Yogyakarta tahun 2012. Tingginya kejadian infeksi dengan terapi antibiotika memungkinkan adanya penggunaan antibiotika yang kurang selektif. Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman dengan pendekatan kuantitatif menggunakan metode Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days. Penelitian ini adalah non-eksperimental dengan rancangan studi crosssectional. Cara pengambilan data adalah retrospektif pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman periode Juli 2012 – Juni 2013. Data diperoleh dari rekam medik meliputi profil pasien, diagnosis, dan penggunaan antibiotika pasien. Data kemudian diolah secara deskriptif dan data kuantitas penggunaan antibiotika dihitung dengan menggunakan rumus DDD 100 patientdays. Demam tifoid merupakan penyakit terbesar yang ditemui. Terdapat 4 jenis antibiotika yang diresepkan, yaitu kotrimoksazol, amoksisilin, kloramfenikol, dan metronidazol. Kotrimoksazol merupakan jenis antibiotika dengan nilai DDD tertinggi pertama yaitu 24,1 dan amoksisilin merupakan jenis antibiotika dengan nilai DDD tertinggi kedua yaitu 11,1. Hasil tersebut menunjukkan adanya penggunaan antibiotika yang kurang selektif yang akan berdampak pada ketidakrasionalan penggunaan antibiotika. Oleh karena itu perlu dilakukan evaluasi lanjutan khususnya pada penggunaan antibiotika kotrimoksazol dan amoksisilin yang merupakan antibiotika dengan nilai DDD tertinggi pada penelitian ini. Kata kunci : Antibiotika, Pasien Pediatrik, Metode Defined Daily Dose (DDD), Puskesmas xvii

(18) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRACT Infectious diseases are one of the major causes of disease in pediatric patients hospitalized in Special District of Yogyakarta in 2012. The high incidence of infection with antibiotic therapy allows for the use of antibiotics that are less selective. Therefore, this research aims to evaluate the use of antibiotics in pediatric patients hospitalized in Mlati II Primay Health Care Sleman district through a quantitative approach using Defined Daily Dose (DDD) 100 patientdays method. This research is a non-experimental study using cross-sectional design. Method of data collection is retrospective in pediatric patients hospitalized in Mlati II Primary Health Care during July 2012 until June 2013 period. The data were gathered from medical record which included patient’s profiles, diagnoses, and antibiotic prescription. The data were analyzed descriptively. Quantitative data on antibiotic usage was counted using DDD 100 patient-days formula. Typhoid fever is the most encountered disease. There are 4 types of antibiotics prescribed, they are cotrimoxazole, amoxicillin, chloramphenicol, and metronidazole. Cotrimoxazole is a type of antibiotic with the first highest DDD value, at 24.1 and amoxicillin are antibiotic with the second highest DDD value at 11.1. These results indicate a less selective use of antibiotics which will have an impact on the irrationality of the use of antibiotics. Therefore, further research is required to evaluate the use of antibiotics in PHCs, especially on the use of antibiotic cotrimoxazole and amoxicillin which are antibiotics with highest DDD value in this study. Keywords: Antibiotics, Pediatric Patients, Defined Daily Dose (DDD) Method, Primary Health Care xviii

(19) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit infeksi masih merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat yang penting dan menjadi penyakit yang menempati urutan penyakit papan atas di Indonesia (Nelwan, 2007). Bayi dan pediatrik merupakan kelompok yang rentan terhadap berbagai penyakit infeksi karena sistem kekebalan tubuh mereka yang belum sempurna (Schwartz, 2005). Hal ini didukung dengan data yang diperoleh dari buku Profil Kesehatan Provinsi D. I. Yogyakarta tahun 2012 yang menunjukan bahwa penyakit infeksi merupakan penyakit utama penyebab rawat inap dan pasien pediatrik merupakan kelompok pasien yang memiliki persentase tertinggi dalam hal tersebut (Dinas Kesehatan Provinsi D. I. Yogyakarta, 2013). Antibiotika adalah golongan obat yang paling banyak digunakan di dunia terkait dengan banyaknya kejadian infeksi bakteri yang dialami oleh seseorang. Berdasarkan data dari Departemen Kesehatan (2011), penggunaan antibiotika sangat tinggi, bahkan lebih dari 80% di banyak provinsi di Indonesia. Penggunaan antibiotika pada pediatrik juga cukup tinggi, penelitian yang dilakukan oleh Antimicrobial Resistence in Indonesia (AMRIN study) (2005) menemukan bahwa prevalensi penggunaan antibiotika dalam peresepan antibiotika pada pediatrik ditemukan di RSUP Dr. Kariadi Semarang sebesar 76%. Banyaknya kejadian infeksi bakteri yang terjadi dengan terapi antibiotika memungkinkan adanya penggunaan 1

(20) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 antibiotika yang kurang bijak, baik di luar maupun di dalam lingkup pelayanan kesehatan (Hadi, 2005). Beberapa penelitian menunjukkan hasil terkait dengan penggunaan antibiotika yang tidak rasional diantaranya adalah penelitian yang dilakukan Antimicrobial Resistence in Indonesia (AMRIN study) (2005) pada tahun 2000–2004 yang menemukan bahwa terapi antibiotika sebanyak 20–53% diberikan tanpa indikasi di RSUP Dr. Kariadi Semarang. Penelitian yang dilakukan oleh Yuniftiadi (2010) dan Laras (2010) mengenai evaluasi penggunaan antibiotika juga menunjukkan adanya ketidakrasionalan penggunaan antibiotika di rumah sakit. Hasil penelitian Febiana (2012) mengenai evaluasi penggunaan antibiotika dengan subjek studi pasien pediatrik rawat inap menunjukan bahwa persentase kerasionalan penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik adalah sebesar 55,1% dan hasil ini masih jauh dari angka kerasionalan penggunaan antibiotika yang diharapkan, yakni mendekati 100%. Pemakaian antibiotika pada populasi pediatrik perlu diperhatikan karena kecenderungan pemakaian yang berlebihan. Penggunaan antibiotika pada populasi pediatrik perlu mendapat perhatian khusus karena absorbsi, distribusi, metabolisme dan eksresi obat pada pediatrik berbeda dengan orang dewasa, serta tingkat maturasi organ yang berbeda sehingga dapat terjadi perbedaan respons teraupetik atau efek samping dari obat tersebut pada pediatrik (Darmansjah, 2005; Soedarmo, 2002). Penggunaan antibiotika yang digunakan berlebihan terutama pada pediatrik, seperti penggunaan untuk indikasi yang tidak jelas, penggunaan dalam dosis yang tidak tepat merupakan penggunaan antibiotika yang tidak rasional.

(21) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 Penggunaan antibiotika yang tidak rasional dapat memberikan dampak negatif, antara lain timbulnya efek samping atau toksisitas yang tidak diinginkan terjadi, mempercepat terjadinya resistensi, menyebarluaskan infeksi dengan kuman yang telah resisten, terjadinya resiko kegagalan terapi, bertambah parahnya penyakit pasien yang menjalani terapi serta bertambah lamanya pasien menjalani perawatan medis sehingga berdampak pada biaya pengobatannya (Munaf dkk, 2004). Dampak inilah yang harus ditanggulangi bersama dengan cara yang efektif khususnya pada pediatrik, antara lain dengan menggunakan antibiotika secara rasional, melakukan intervensi untuk mengoptimalkan penggunaan antibiotika dan melakukan evaluasi penggunaan antibiotika terutama di ruang lingkup pelayanan kesehatan yang merupakan tempat penggunaan antibiotika banyak dilakukan untuk pengobatan penyakit infeksi. Evaluasi penggunaan antibiotika dapat dikaji secara kuantitas dan kualitas, yaitu dengan melihat jenis, jumlah, dosis, cara pemberian antibiotika, dan lain-lain. Semakin kecil kuantitas antibiotika yang digunakan menunjukkan semakin selektif penggunaan antibiotika, sehingga lebih mendekati penggunaan antibiotika yang bijak (Laras, 2012). Terdapat beberapa metode yang digunakan untuk mengevaluasi penggunaan antibiotika seperti metode Defined Daily Dose (DDD), metode Gyssens, dan metode Drug Related Problem (DRP). Metode Defined Daily Dose (DDD) merupakan salah satu metode yang direkomendasikan oleh World Health Organization (WHO, 2013) dan Kementrian Kesehatan Indonesia (Kemenkes, 2011), melalui metode ini dapat diperoleh data kuantitas penggunaan antibiotika yang dapat

(22) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4 digunakan sebagai alat deteksi dini adanya ketidakselektifan dalam penggunaan antibiotika. Evaluasi penggunaan antibiotika khususnya pada pediatrik merupakan salah satu bentuk tanggung jawab farmasis di ruang lingkup kesehatan dalam rangka mempromosikan penggunaan antibiotika yang rasional. Berdasarkan uraian di atas, peneliti tertarik untuk melakukan penelitian mengenai evaluasi penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik. Penelitian ini menggunakan metode Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days untuk mengevaluasi kuantitas penggunaan antibiotika pada pediatrik. Penelitian ini dilakukan di Puskesmas Mlati II yang merupakan salah satu puskesmas rawat inap, yang berlokasi di Kecamatan Mlati, Sleman, D.I. Yogyakarta. Berdasarkan informasi yang diperoleh dari salah satu staf Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman, Puskesmas Mlati II merupakan puskesmas rawat inap dengan pasien pediatrik yang lebih banyak dibandingkan dengan puskesmas rawat inap lainnya yang berada di Kabupaten Sleman. Hal inilah yang menjadi salah satu alasan peneliti tertarik untuk memilih Puskesmas Mlati II sebagai tempat penelitian. Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi penggunaan antibiotika yang dikaji dari segi kuantitas dengan menggunakan metode Defined Daily Dose (DDD) pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman periode Juli 2012 – Juni 2013. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan data penggunaan antibiotika yang dikaji dari segi kuantitas dengan menggunakan metode Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013.

(23) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5 1. Permasalahan Berdasarkan latar belakang yang telah dikemukakan di atas, didapat tiga rumusan masalah dalam penelitian ini terkait penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013. Tiga rumusan masalah tersebut adalah sebagai berikut ini. a. Bagaimanakah pola diagnosis penyakit dan gejala pada pasien pediatrik rawat inap yang menerima peresepan antibiotika di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013? b. Bagaimanakah pola peresepan antibiotika pasien pediatrik rawat inap yang menerima peresepan antibiotika di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013? c. Bagaimanakah gambaran kuantitas penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013 yang dihitung dengan metode evaluasi penggunaan antibiotika Defined Daily Dose (DDD) 100 patient - days? 2. Keaslian penelitian Berdasarkan penelusuran literatur yang dilakukan, ditemui beberapa penelitian serupa mengenai evaluasi penggunaan antibiotika yang pernah dilakukan dan telah dipublikasikan. Berikut merupakan beberapa penelitian serupa beserta dengan perbedaan-perbedaannya dengan penelitian ini. 1. Penelitian yang dilakukan oleh Yuniftiadi (2010), dengan judul “Rasionalitas Penggunaan Antibiotika di Intensive Care Unit RSUP Dr. Kariadi di Semarang

(24) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6 periode Juli – Desember 2009”. Pengambilan sampel pada penelitian ini dilakukan dengan cara metode simple random sampling pada rekam medik pasien yang dirawat di Intensive Care Unit dalam periode Juli – Desember 2009 yang mendapat terapi antibiotika. Pada penelitian ini evaluasi penggunaan antibiotika dilakukan secara kuantitatif dengan metode Defined Daily Dose (DDD) serta kualitatif dengan metode Gyssens dan diperoleh antibiotika seftriakson merupakan antibiotika yang paling banyak digunakan dan memiliki nilai DDD yang tinggi dibadingkan dengan nilai DDD jenis antibiotika yang lain, yaitu 62,2 DDD 100 patient-days. Perbedaan penelitian penulis dengan penelitian ini adalah terletak pada evaluasi penggunaan antibiotika yang dilakukan dan teknik pengambilan sampel penelitian. Pada penelitian penulis hanya dilakukan evaluasi penggunaaan antibiotika secara kuantitatif dengan menggunakan metode Defined Daily Dose (DDD) serta dilakukan studi populasi dengan mengambil semua unit sampel pada rekam medik pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman dalam periode Juli 2012 – Juni 2013. 2. Penelitian oleh Febiana (2012), mengenai “Rasionalitas penggunaan antibiotika di Bangsal Pediatrik RSUP Dr. Kariadi pada periode Agustus – Desember 2011”. Perbedaan dengan penelitian ini adalah tempat pelaksanaan dan periode pengambilan data penelitian, serta teknik pengambilan sampel. Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah dengan stratified random sampling, sedangkan pada penelitian penulis dilakukan studi populasi dengan mengambil semua unit sampel pada rekam medik pasien pediatrik rawat inap di

(25) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 7 Puskesmas Mlati II kabupaten Sleman dalam periode Juli 2012 – Juni 2013. Pada penelitian ini dilakukan evaluasi penggunaan antibiotika secara kuantitatif dan kualitatif, evaluasi penggunaan antibiotika secara kuantitatif dilakukan dengan menggunakan metode Defined Daily Dose (DDD) dan evaluasi penggunaan antibiotika secara kualitatif dilakukan dengan menggunakan metode Gyssens. Hasil yang didapat dari penelitian ini adalah ditemukan penggunaan antibiotika secara kuantitas yang paling banyak digunakan adalah seftriakson, sedangkan kualitas penggunaan antibiotika adalah sebesar 55,1 %. Pada penelitian penulis, evaluasi penggunaan antibiotika hanya dilakukan secara kuantitatif dengan menggunakan metode Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days. 3. Penelitian yang dilakukan oleh Laras (2012), dengan judul “Kuantitas penggunaan antibiotika di Bangsal Bedah dan Obstetri-Ginekologi RSUP Dr. Kariadi setelah kampanye Pilot Project – Program Pencegahan Pengendalian Resistensi Antibiotika (PP-PPRA) pada periode Januari – Juli 2012”. Perbedaan dengan penelitian ini terletak pada tempat dan periode pengambilan data penelitian, jenis subyek uji serta jenis penelitian. Penelitian ini dilakukan di Bangsal Bedah dan Obstetri-Ginekologi RSUP Dr. Kariadi Semarang setelah kampanye Pilot Project – Program Pencegahan Pengendalian Resistensi Antibiotika (PP-PPRA) pada periode Januari – Juli 2012 pada pasien dewasa yang menjalani rawat di Bangsal Bedah dan Obsgin, sedangkan penelitian penulis dilakukan di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman pada semua pasien rawat inap yang menjalani rawat inap pada periode Juli 2012 – Juni 2013. Jenis

(26) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8 penelitian dalam penelitian ini adalah observasional analitik dengan pendekatan prospektif sedangkan jenis penelitian penulis adalah non eksperimental deskriptif menggunakan data yang bersifat retrospektif. 4. Penelitian mengenai kuantitas penggunaan antibiotika di rumah sakit pediatrik di Latvia selama periode 2005 - 2009 oleh Sviestina (2011), data diambil secara retrospektif selama periode yang telah ditentukan. Pengukuran kuantitas penggunaan antibiotika dilakukan dengan metode Defined Daily Dose (DDD). Hasil yang didapat adalah total nilai DDD penggunaan antibiotika di rumah sakit pediatrik di Latvia selama periode 2005 – 2009 berturut-turut adalah 32,7 ; 27,6 ; 29,1 ; 26,1 ; 26,2. Perbedaan penelitian ini dengan penelitian penulis adalah terletak pada tempat penelitian, periode penelitian, serta rumus DDD yang digunakan. Pada penelitian ini rumus DDD yang digunakan adalah rumus DDD 100 bed-days, sedangkan pada penelitian penulis rumus DDD yang digunakan adalah rumus DDD 100 patient-days. 5. Penelitian mengenai kuantitas penggunaan antibiotika pada lima rumah sakit pediatrik di Cina pada tahun 2002 – 2006 yang dilakukan oleh Zhang et al (2008). Data diambil secara retrospektif selama periode yang telah ditentukan. Pengukuran kuantitas penggunaan antibiotika dilakukan dengan metode Defined Daily Dose (DDD). Hasil yang didapat dari penelitian ini adalah ditemukan 56 jenis antibiotika yang digunakan selama periode 2002-2006 dengan total DDD pada periode 2002 – 2006 berturut-turut adalah 68,2 ; 58,4 ; 65,8 ; 65,6 ; dan 49,9 DDD 100 bed-days. Golongan antibiotika yang paling tinggi pada penelitian ini

(27) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9 adalah golongan antibiotika sefalosporin. Perbedaan penelitian ini dengan penelitian penulis adalah terletak pada tempat penelitian, periode penelitian serta rumus DDD yang digunakan. 6. Penelitian mengenai kuantitas penggunaan antibiotika di puskesmas sebuah pedesaan di Crete, Yunani selama periode 12 bulan yang dilakukan oleh Kontarakis et al (2011). Data diambil secara retrospektif, penelitian ini bertujuan untuk mengetahui penggunaan antibiotika di puskesmas di sebuah pedesaan di Crete, Yunani selama periode 12 bulan. Ditemukan 258 resep penggunaan antibiotika yang terdiri dari 159 pada orang dewasa dan 99 pada anak. Metode yang digunakan adalah metode DDD 1000 people days. Dan ditemukan nilai DDD 1000 people days sebesar 22,1 untuk anak-anak dan 24,2 untuk orang dewasa. Antibiotika golongan penisilin merupakan golongan antibiotika yang paling banyak digunakan pada kalangan anak, sedangkan pada orang dewasa antibiotika sefalosporin merupakan antibiotika yang paling banyak digunakan. Perbedaan penelitian ini dengan penelitian penulis adalah terletak pada tempat penelitian, rumus DDD yang digunakan, serta subjek penelitian. Pada penelitian ini subjek penelitiannya adalah orang dewasa dan pediatrik, sedangkan pada penelitian penulis subjek penelitiannya adalah pediatrik saja. Kesamaan penelitian yang dilakukan penulis dengan penelitian sebelumnya adalah metode yang digunakan untuk mengevaluasi penggunaan antibiotika secara kuantitatif yang digunakan, yaitu dengan metode Defined Daily Dose (DDD). Berdasarkan informasi yang diperoleh oleh penulis, penelitian mengenai evaluasi

(28) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10 penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik dengan metode Defined Daily Dose (DDD) di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman masih belum pernah dilakukan, sehingga diharapkan penelitian ini dapat memberikan data penggunaan antibiotika yang dikaji dari segi kuantitas dengan menggunakan metode Defined Daily Dose (DDD) pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013. 3. Manfaat penelitian a. Manfaat teoretis Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan pembelajaran mengenai cara evaluasi penggunaan antibiotika yang dikaji dari segi kuantitas dengan menggunakan metode Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days. b. Manfaat praktis 1.) Dapat digunakan sebagai acuan bagi para tenaga kesehatan untuk meningkatkan penggunaan antibiotika yang lebih rasional dari segi kuantitas. 2.) Dapat digunakan sebagai data penggunaan antibiotika yang dikaji dari segi kuantitas dengan menggunakan metode Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days. 2.) Dapat menjadi bahan evaluasi terkait dengan hasil dari perhitungan kuantitas penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik rawat inap dipuskesmas Mlati II.

(29) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11 B. Tujuan Penelitian 1. Tujuan umum Mengevaluasi penggunaan antibiotika yang dikaji dari segi kuantitas pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman periode Juli 2012 – 2013 menggunakan metode Defined Daily Dose (DDD) 100 patient days. 2. Tujuan Khusus a. Mendeskripsikan pola diagnosis penyakit dan gejala pada pasien pediatrik rawat inap yang menerima terapi antibiotika di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013. b. Mendeskripsikan pola peresepan antibiotika pasien pediatrik rawat inap yang menerima terapi antibiotika di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013. c. Menghitung kuantitas penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013 yang dihitung berdasarkan cara perhitungan Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days.

(30) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Antibiotika 1. Definisi antibiotika Antibiotika adalah zat kimia yang dihasilkan oleh suatu mikroorganisme yang memiliki kemampuan untuk menghambat serta membunuh mikroorganisme lain (Pelczar, 2005). Pada awalnya istilah yang digunakan adalah antibiosis, yang berarti substansi yang dapat menghambat pertumbuhan organisme hidup yang lain, dan berasal dari mikroorganisme. Namun pada perkembangannya, antibiosis ini disebut sebagai antibiotika dan istilah ini tidak hanya terbatas untuk substansi yang berasal dari mikroorganisme, melainkan semua substansi yang diketahui memiliki kemampuan untuk menghalangi pertumbuhan organisme lain khususnya mikroorganisme (Pratiwi, 2008). 2. Penggolongan antibiotika Penggolongan antibiotika dapat di klasifikasikan berdasarkan struktur kimia antibiotika, aktivitas antibiotika,sifat toksisitas selektif, serta mekanisme aksi antibiotika. a) Berdasarkan struktur kimia antibiotika Berdasarkan struktur kimianya, suatu antibiotika dapat dikelompokkan ke dalam 10 kelompok, yaitu sebagai berikut ini. 12

(31) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 Tabel I. Penggolongan antibiotika berdasarkan struktur kimia Golongan antibiotika Jenis antibiotika Golongan penisilin Amoksisilin, penisilin, metampisilin, bacampisilin. Golongan aminoglikosida Streptomisin, tobramisin, gentamisin, kanamisin, neomisin. Golongan tetrasiklin Doksisiklin, tetrasiklin, minosiklin, oksitetrasiklin. Golongan makrolida Eritromisin, spiramisin, klaritromisin. Golongan kuinolon Ofloksasin, siprofloksasin, levofloksasin, trovafloksasin. Golongan sulfonamid Kotrimoksazol, trimetoprim, sulfametoksazol. Golongan amfenikol Kloramfenikol, tiamfenikol. Antibiotik lain Metronidazol, tinidazol, ornidazol (WHO, 2013). b) Berdasarkan aktivitas antibiotika Berdasarkan aktivitasnya, antibiotika dikelompokkan sebagai antibiotika spektrum sempit (narrow spectrum) dan antibiotika spektrum luas (broad spectrum). Antibiotika spektrum sempit (narrow spectrum) merupakan kelompok antibiotika yang hanya mampu menghambat segolongan jenis bakteri saja, contohnya hanya mampu menghambat atau membunuh bakteri Gram negatif saja atau Gram positif saja sedangkan antibiotika spektrum luas (broad spectrum) merupakan kelompok antibiotika yang dapat menghambat atau membunuh bakteri dari golongan Gram positif maupun Gram negatif (Pratiwi, 2008).

(32) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14 c) Berdasarkan sifat toksisitas selektif Berdasarkan sifat toksisitas selektif, ada antibiotika yang bersifat menghambat pertumbuhan mikroba, dikenal sebagai aktivitas bakteriostatik, dan ada yang bersifat membunuh mikroba, dikenal sebagai aktivitas bakterisid. Kadar minimal yang diperlukan untuk menghambat pertumbuhan mikroba atau membunuhnya, masing-masing dikenal sebagai Kadar Hambat Minimal (KHM) dan Kadar Bunuh Minimal (KBM) (Setiabudy, 2009). d) Berdasarkan mekanisme aksi antibiotika Berdasarkan mekanisme kerjanya terhadap bakteri, antibiotika dibedakan menjadi lima kelompok, yaitu antibiotika dengan mekanisme penghambatan sintesis dinding sel, perusakan membran plasma, penghambatan sintesis protein, penghambatan sintesis asam nukleat, dan penghambatan sintesis metabolit esensial. Antibiotika yang menghambat sintesis dinding sel adalah antibiotika yang merusak lapisan peptidoglikan yang menyusun dinding sel bakteri Gram positif maupun Gram negatif, contohnya penisilin. Antibiotika yang menghambat sintesis protein adalah antibiotika yang dapat menyebabkan kesalahan pembacaan mRNA dan mengakibatkan bakteri tidak mampu mensintesis protein vital untuk pertumbuhannya. Contohnya adalah streptomisin. Antibiotika yang menghambat sintesis asam nukleat adalah antibiotika yang dapat melakukan penghambatan pada sintesis asam nukleat berupa penghambatan terhadap transkripsi dan replikasi mikroorganisme. Antibiotika yang termasuk dalam penghambat sintesis asam nukleat ini adalah antibiotika golongan kuinolon dan rifampin. Antibiotika yang menghambat sintesis metabolit

(33) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15 esensial merupakan antibiotika yang dapat melakukan penghambatan terhadap sintesis metabolit esensial antara lain dengan adanya kompetitor berupa antimetabolit, yaitu substansi yang secara kompetitif menghambat metabolit mikroorganisme, karena memiliki struktur yang mirip dengan substrat normal bagi enzim metabolisme. Contoh antibiotika yang termasuk dalam kelompok ini adalah sulfonamid (Pratiwi, 2008). Antibiotika yang merusak membran plasma, antibiotika yang termasuk dalam kelompok ini adalah polimiksin. Polimiksin sebagai senyawa ammonium-kuaterner mampu merusak membrane sel setelah bereaksi dengan fosfat pada fosfolipid membran sel mikroba. Kerusakan membran sel menyebabkan keluarnya berbagai komponen penting dari dalam sel mikroba yaitu protein, asam nukleat, nukleotida dan lain-lain sehingga membran plasma dari bakteri menjadi rusak (Setiabudy, 2009). 3. Penggunaan antibiotika Penggunaan terapeutik antibiotika di klinik bertujuan untuk membasmi bakteri penyebab infeksi. Penggunaan antibiotika ditentukan berdasarkan indikasi dengan mempertimbangkan faktor-faktor berikut (Setiabudy, 2009): 1. Gambaran klinik penyakit infeksi, yakni efek yang ditimbulkan oleh adanya bakteri dalam tubuh hospes, 2. Efek terapi antibiotika pada penyakit infeksi diperoleh hanya sebagai akibat kerja antibiotika itu sendiri terhadap biomekanisme bakteri, dan tidak terhadap biomekanisme tubuh hospes,

(34) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16 3. Antibiotika dapat dikatakan bukan merupakan obat penyembuh penyakit infeksi karena antibiotika dalam pengertian sebenarnya merupakan senyawa obat yang menyingkatkan waktu yang diperlukan tubuh hospes untuk sembuh dari suatu penyakit infeksi dengan cara menghambat bakteri penyebab penyakit infeksi. Dari survei penggunaan antibiotika di beberapa rumah sakit dan pusat kesehatan masyarakat banyak dijumpai adanya penggunaan obat yang tidak rasional. Obat yang paling banyak digunakan secara tidak rasional adalah antibiotika. Dikatakan tidak rasional karena dalam hal ini antibiotika digunakan secara berlebihan, misalnya penggunaan untuk indikasi yang tidak jelas dan penggunaan dalam dosis yang tidak tepat sehingga nantinya akan memberikan dampak negatif. Dampak negatif dari penggunaan antibiotika yang tidak rasional antara lain adalah timbulnya efek samping atau toksisitas yang tidak perlu, mempercepat terjadinya resistensi, menyebarluaskan infeksi dengan kuman yang telah resisten, terjadinya resiko kegagalan terapi, bertambah beratnya penyakit pasien dan bertambah lamanya pasien mengalami sakit, serta meningkatnya biaya pengobatan (Munaf dkk, 2004). Menurut Kakkilaya (2008), atas indikasinya penggunaan antibiotika dapat digolongkan menjadi antibiotika untuk terapi definitif, terapi empiris, dan terapi profilaksis. Penggunaan antibiotika berdasarkan jenis mikroorganisme penyebab yang telah teridentifikasi disebut pengobatan definitif. Pada terapi secara empiris, pemberian antibiotik diberikan pada kasus infeksi yang belum diketahui jenis bakteri penyebabnya. Sedangkan terapi profilaksis adalah terapi antibiotik yang diberikan

(35) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 untuk pencegahan pada pasien yang rentan terkena infeksi. Antibiotika yang diberikan adalah antibiotika yang berspektrum sempit dan spesifik. Penggunaan obat secara rasional, termasuk antibiotika, memiliki beberapa kriteria, diantaranya ialah (Munaf dkk, 2004 dan WHO, 2001): 1. Indikasi yang tepat, kriteria ini memerlukan penentuan diagnosis penyakit dengan tepat sehingga dapat diketahui efek klinik yang paling berperan terhadap manfaat terapi. Dalam kriteria ini juga diperlukan pengobatan yang didasarkan atas keluhan individual serta hasil pemeriksaan fisik yang akurat. 2. Pemilihan jenis obat yang tepat, kriteria ini memerlukan beberapa pertimbangan, yaitu: a. Manfaat (efektivitas/mutu obat telah terbukti secara pasti). b. Risiko pengobatan dipilih yang paling kecil untuk pasien dan imbang dengan manfaaat yang akan diperoleh. c. Harga dan biaya obat. Diantara obat-obat alternatif dengan keamanan dan kemanfaatannya, obat yang dipilih ialah yang paling sesuai dengan kemampuan penderita. d. Jenis obat yang dipilih tersedia di pasaran dan mudah didapat. e. Obat tunggal, atau kombinasinya sedikit mungkin. 3. Dosis dan cara pemakaian yang tepat. Cara pemberian obat memerlukan pertimbangan farmakokinetik, yaitu cara (rute) pemberian, besar dosis, frekuensi pemberian, dan lama pemberian sampai ke pemilihan cara pemakaian yang paling mudah diikuti pasien, aman, dan efektif untuk pasien.

(36) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18 4. Pasien yang tepat, kriteria ini mencakup pertimbangan apakah ada kontraindikasi, atau ada kondisi-kondisi khusus yang memerlukan penyesuaian dosis (misalnya adanya kegagalan ginjal) yang memerlukan penyesuian dosis secara individual. 5. Meminimalkan efek samping dan alergi obat, dalam kriteria ini perlu dilakukan pertimbangan sebelum memberikan obat pada pasien, apakah ada faktor-faktor yang memacu terjadinya efek samping obat atau alergi obat pada penderita atau tidak. Dalam penggunaan obat, harus selalu dipertimbangkan manfaat dan resiko pemberian suatu obat. B. Metode Defined Daily Dose (DDD) Menurut Kemenkes (2011), evaluasi penggunaan antibiotika dilakukan bertujuan untuk: 1. Mengetahui jumlah penggunaan antibiotika di rumah sakit. 2. Mengetahui dan mengevaluasi kualitas penggunaan antibiotika di rumah sakit. 3. Sebagai dasar dalam menetapkan surveilans penggunaan antibiotika di rumah sakit secara sistematik dan terstandar. 4. Sebagai indikator kualitas layanan rumah sakit. Kuantitas penggunaan antibiotika adalah jumlah penggunaan antibiotika di rumah sakit maupun puskesmas dapat diukur secara retrospektif maupun prospektif. Evaluasi penggunaan antibiotika secara retrospektif dapat dilakukan dengan memperhatikan Anatomical Therapeutic Chemical (ATC)/Defined Daily Dose (DDD). Anatomical Therapeutic Chemical (ATC) merupakan sistem klasifikasi obat,

(37) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 dalam klasifikasi ini obat akan dibedakan menurut cara kerja dari obat tersebut. Defined Daily Dose (DDD) adalah asumsi dosis rata-rata per hari penggunaan antibiotika untuk indikasi tertentu pada orang dewasa (Kemenkes,2011). Antibiotika yang akan dimasukkan dalam perhitungan pada metode DDD harus terdapat dalam klasifikasi ATC (WHO, 2013). Metode pengukuran kuantitas penggunaan antibiotika yang direkomendasikan oleh WHO untuk pasien rawat inap di rumah sakit adalah menggunakan DDD 100 patient-days dan DDD 100 bed-days. Defined Daily Dose (DDD) yang dinyatakan dalam DDD 100 patient-days maupun DDD 100 bed-days dapat memberikan perkiraan kasar dari proporsi pasien rumah sakit yang diberi antibiotika. Data yang diperlukan untuk evaluasi penggunaan antibiotika pada pasien rawat inap dengan metode DDD 100 bed-days adalah data penjualan antibiotika selama setahun, sedangkan data yang diperlukan untuk evaluasi penggunaan antibiotika pada pasien rawat inap dengan metode DDD 100 patient-days adalah data semua pasien yang menerima terapi antibiotika beserta dengan lama hari rawat inap pasien untuk mengetahui jumlah (gram) antibiotika yang digunakan oleh pasien (Kemenkes, 2011). Cara perhitungan penilaian kuantitas penggunaan antibiotika dengan metode DDD 100 patient-days adalah: a) Kumpulkan data semua pasien yang menerima terapi antibiotika b) Kumpulkan lamanya waktu perawatan pasien rawat inap (Total Length Of Stay / LOS) semua pasien

(38) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20 c) Hitung jumlah dosis antibiotika (gram) selama dirawat d) Hitung DDD 100 patient-days: (Kemenkes, 2011). Menurut Direktorat Umum Perawatan Medis Departemen Kesehatan Indonesia (2005), berikut merupakan hasil yang dapat diperoleh dari pengukuran kuantitas penggunaan antibiotika: a) Presentasi pasien yang mendapatkan pengobatan antibiotika selama dirawat di rumah sakit b) Jumlah penggunaan antibiotika dinyatakan dalam Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days. Hasil evaluasi penggunaan antibiotika dengan menggunakan metode Anatomical Therapeutic Chemical (ATC)/Defined Daily Dose (DDD) dapat dengan mudah dibandingkan dengan hasil evaluasi penggunaan antibiotika sebelumnya yang pernah dilakukan untuk melihat hasil penggunaan antibiotika per bangsal, rumah sakit, kota, serta negara selama periode tertentu. Perbandingan ini dapat dilakukan karena hasil dari metode ini memiliki standar nilai yang bersifat internasional yang sudah ditentukan oleh World Health Organization (WHO,2013). Tingginya nilai DDD antibiotika yang tidak sesuai dengan standar WHO menunjukkan bahwa masih terdapat penggunaan antibiotika yang kemungkinan tidak

(39) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21 selektif penggunaannya. Semakin kecil kuantitas antibiotika yang didapatkan maka semakin selektif penggunaan antibiotika yang dilakukan. Pemberian antibiotika yang selektif adalah penggunaan antibiotika yang dilakukan hanya benar-benar didasarkan pada indikasi tertentu yang memang terbukti benar memerlukan pengobatan antibiotika. Ketidakselektifan peresepan dan penggunaan antibiotika dikhawatirkan akan menimbulkan banyaknya peresepan dan penggunaan antibiotika yang tidak tepat indikasi sehingga hal ini akan berpengaruh pada kerasionalan penggunaan antibiotika (Laras,2012). C. Penggunaan Antibiotika pada Pediatrik World Health Organization (2007) membagi usia pediatrik menjadi neonatus (≤ 1 bulan ), bayi (1-24 bulan), serta anak (2-12 tahun). Penelitian yang dilakukan di Indonesia, Pakistan dan India mengenai penggunaan antibiotika terhadap pediatrik menunjukkan bahwa pemberian antibiotika sebagian besar diberikan pada pediatrik dengan indikasi demam. Hal ini menunjukkan peningkatan penggunaan antibiotika secara irasional juga terjadi pada pediatrik. Fakta ini sangat perlu diperhatikan karena prevalensi penggunaan antibiotika tertinggi didapat pada pediatrik-pediatrik. Sebuah studi menunjukkan 62% orang tua pediatrik mengharapkan dokter meresepkan antibiotika kepada pediatriknya dan hanya 7% yang tidak mengharapkan dokternya memberikan antibiotika kepada pediatrik mereka (WHO Regional Office for South-East Asia, 2011).

(40) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 22 Bioavaibilitas suatu sediaan obat yang diberikan pada pediatrik lebih terbatas dibandingkan dengan orang dewasa, hal ini terkait dengan maturasi organ yang berperan pada metabolisme obat pada pediatrik. Maka dari itu, dalam menyusun strategi pemberian antibiotika pada pediatrik perlu dipikirkan beberapa hal sebagai berikut: 1. Tercapainya aktivitas anti bakteri pada tempat yang terinfeksi, sehingga cukup untuk menghambat pertumbuhan bakteri tersebut. 2. Dosis obat harus efektif terhadap mikroorganisme, tetapi konsentrasi di dalam plasma dan jaringan tubuh harus tetap lebih rendah dari dosis toksik (Soedarmo, 2002). Evaluasi penggunaan antibiotika dengan metode DDD biasanya digunakan untuk orang dewasa. Hal ini dikarenakan pada kelompok pediatrik pemberian dosis obat harus disesuaikan dengan usia dan berat badan pediatrik, sehingga tidak memungkinkan dilakukan identifikasi prevalensi untuk penggunaan obat pada pediatrik jika yang tersedia hanya data penjualan kasar obat secara keseluruhan pasien, baik dewasa maupun pediatrik. Data penjualan kasar secara keseluruhan tersebut tidak dapat digunakan karena belum tentu dosis antibiotika yang diberikan pada pediatrik sama dengan dosis yang tercantum dalam produk obat tersebut, sebagai contoh: tablet amoksisilin dalam kemasan tertulis 500 mg, apabila diberikan untuk usia pediatrik di bawah 12 tahun dengan berat badan tertentu, penggunaan tablet 500 mg tersebut belum tentu di konsumsi sepenuhnya karena pada pediatrik perhitungan dosis obat ditentukan berdasarkan usia dan berat badan. Jika kelompok

(41) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23 pediatrik sulit untuk dilakukan identifikasi, maka metode DDD dengan standar DDD pada orang dewasa dapat digunakan sebagai alat ukur untuk perbandingan secara keseluruhan mengenai gambaran kuantitas penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik. Standar DDD WHO pada pasien pediatrik sendiri masih belum tersedia, hal ini menjadi kelemahan dalam metode evaluasi ini. Namun demikian, penggunaan standar DDD WHO pada orang dewasa pada pasien pediatrik tidak dilarang untuk diaplikasikan pada pediatrik untuk menilai secara keseluruhan penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik. Penggunaan metode DDD pada pasien pediatrik dapat dilakukan apabila tersedia dosis harian dan indikasi penggunaan antibiotika pada pasien tersebut. Dosis harian dan indikasi penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik tersebut dapat digunakan untuk perhitungan nilai DDD. Hasil dari nilai DDD yang didapatkan kemudian dapat dibandingkan dengan standar nilai DDD agar didapat perkiraan mengenai identifikasi prevalensi penggunaan obat termasuk antibiotika pada kelompok pediatrik tersebut (WHO, 2013). D. Keterangan Empiris Penelitian ini diharapkan dapat memberikan data penggunaan antibiotika yang dikaji dari segi kuantitas dengan menggunakan metode Defined Daily Dose (DDD) pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman selama periode Juli 2012 – Juni 2013.

(42) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian dengan judul “Evaluasi penggunaan antibiotika dengan metode DDD (Defined Daily Dose) pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman periode Juli 2012 – Juni 2013” merupakan penelitian observasional menggunakan rancangan studi cross-sectional, dan cara pengambilan data adalah retrospektif. Penelitian ini merupakan penelitian non-eksperimental sebab observasinya dilakukan secara apa adanya, tanpa ada manipulasi atau intervensi serta perlakuan dari peneliti dan bertujuan untuk mengumpulkan informasi aktual secara rinci sehingga dapat melukiskan fakta atau karakteristik populasi yang ada, mengidentifikasi masalah yang terjadi, kemudian melakukan evaluasi atau penilaian dari data kuantitatif yang telah dikumpulkan (Notoatmodjo, 2010 dan Hasan, 2002). Cara pengambilan data dalam penelitian ini adalah retrospektif karena data yang dikumpulkan adalah data dari masa lampau yang diperoleh dari rekam medik pasien pediatrik rawat inap yang mendapatkan terapi antibiotika di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman periode Juli 2012 – Juni 2013. 24

(43) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25 B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional 1. Variabel penelitian Variabel-variabel dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: a. Pola penyakit dan gejala b. Pola peresepan antibiotika c. Nilai Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days penggunaan antibiotika pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II selama periode Juli 2012 – Juni 2013. 2. Definisi operasional Definisi operasional dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: a. Pola diagnosis penyakit dan gejala pada penelitian ini merupakan jenis diagnosis penyakit dan gejala pada pasien pediatrik yang ditulis sebagai diagnosis utama pada rekam medik pasien oleh dokter pada periode Juli 2012 – Juni 2013 pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II, misalnya: tifoid fever dan infeksi saluran kemih. b. Pola peresepan antibiotika pada penelitian ini merupakan gambaran peresepan antibiotika yang diterima oleh pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013 meliputi golongan antibiotika, jenis antibiotika, bentuk sediaan antibiotika, rute pemberian antibiotika, aturan pemakaian antibiotika, lama pemakaian antibiotika dan lama hari rawat inap pasien. Pola peresepan diperoleh berdasarkan data penggunaan antibiotika yang tertulis di bagian rekam medik pasien.

(44) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26 c. Nilai Defined Daily Dose (DDD) pada penelitian ini merupakan nilai pengukuran kuantitas antibiotika yang dikeluarkan oleh WHO. Penilaian kuantitas peresepan antibiotika yang dievaluasi dengan metode DDD harus merupakan antibiotika yang masuk dalam klasifikasi Anatomical Therapeutic Chemical (ATC) yang merupakan sistem klasifikasi obat, dalam klasifikasi ini obat akan dibedakan menurut cara kerja dari obat tersebut. Perhitungan nilai DDD dapat dilakukan dengan perhitungan DDD 100 patient-days atau DDD 100 bed-days. Pada penelitian ini digunakan DDD 100 patient-days dengan cara perhitungan sebagai berikut ini. (1) Mengumpulkan data semua pasien yang menerima terapi antibiotika (2) Mengumpulkan lamanya waktu perawatan pasien rawat inap (total Length of Stay (LOS) semua pasien) (3) Menghitung jumlah dosis antibiotika (gram) yang diterima oleh pasien selama dirawat inap (4) Menghitung DDD 100 patient-days : Nilai DDD yang diperoleh dari perhitungan kemudian dibandingkan dengan nilai standar DDD per jenis antibiotika yang telah ditentukan oleh WHO untuk melihat keselektifan penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik rawat inap Puskesmas Mlati II dari segi kuantitas. Nilai DDD jenis antibiotika yang diperoleh

(45) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27 dalam penelitian yang melebihi nilai standar yang ditetapkan WHO menunjukkan adanya kemungkinan ketidakselektifan dalam penggunaan jenis antibiotika tersebut. Ketidakselektifan dalam penggunaan antibiotika merupakan salah satu dampak penggunaan antibiotika yang kurang rasional. Contoh perhitungan DDD 100 patient-days : Terdapat tiga pasien pediatrik yang menerima peresepan antibiotika. Seluruh pasien pediatrik yang menerima peresepan antibiotika tersebut menerima antibiotika dengan jalur oral. 1.) Pasien pediatrik pertama menerima peresepan antibiotika kotrimoksazol dengan dosis 2 x 480 mg dalam sehari dengan 9 kali pemberian selama 5 hari rawat inap (LOS). 2.) Pasien pediatrik kedua menerima peresepan antibiotika kotrimoksazol dengan dosis 2 x 480 mg dalam sehari dengan 8 kali pemberian selama 5 hari rawat inap (LOS). 3.) Pasien pediatrik ketiga menerima peresepan antibiotika amoksisilin dengan dosis 2 x 500 mg dalam sehari dengan 7 kali pemberian selama 4 hari rawat inap (LOS). Dari contoh kasus di atas, ditemukan total dosis antibiotika (gram) yang diterima oleh pasien selama dirawat inap dan total lamanya waktu perawatan pasien rawat inap / Length of Stay (LOS) semua pasien sebagai berikut ini. 1. Total regimen antibiotika yang diterima masing – masing pasien:

(46) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 28 a.) Pasien 1 : Kotrimoksazol (480 mg/tab) 2 x 1 tab dengan 9 kali pemberian, diperoleh total gram antibiotika yang digunakan oleh pasien adalah [(9x1) x 480] = 4320 mg = 4,32 gram. b.) Pasien 2 : Kotrimoksazol (480 mg/tab) 2 x 1 tab dengan 8 kali pemberian, diperoleh total gram antibiotika yang digunakan oleh pasien adalah [(8x1) x 480] = 3840 mg = 3,84 gram. c.) Pasien 3 : Amoksisilin (500 mg/tab) 2 x 1 tab dengan 7 kali pemberian, diperoleh total gram antibiotika yang digunakan oleh pasien adalah [(7x1) x 500] = 3500 mg= 3,5 gram. 2. Total lamanya waktu perawatan pasien rawat inap / Lenght of Stay (LOS) masingmasing pasien yang menerima peresepan antibiotika adalah sebagai berikut ini. a.) Pasien 1 : Length of Stay (LOS) = 5 hari b.) Pasien 2 : Length of Stay (LOS) = 5 hari c.) Pasien 3 : Length of Stay (LOS) = 4 hari Total lamanya waktu perawatan pasien rawat inap / Lenght of Stay (LOS) semua pasien adalah : 5 hari + 5 hari + 4 hari = 14 hari. 3. Kemudian dilakukan perhitungan jumlah (gram) per jenis antibiotika yang digunakan oleh pasien. a.) Jumlah gram antibiotika kotrimoksazol semua pasien yang menerima antibiotika kotrimoksazol adalah 4,32 + 3,84 = 8,16 gram. b.) Jumlah gram antibiotika amoksisilin semua pasien yang menerima antibiotika amoksisilin adalah 3,5 gram.

(47) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 29 4. Kemudian dilakukan perhitungan DDD berdasarkan rumus DDD 100 patientdays untuk masing-masing jenis antibiotika. a.) DDD 100 patient-days antibiotika kotrimoksazol: b.) DDD 100 patient-days antibiotika amoksisilin: gram 5. Kemudian dilakukan perhitungan total nilai DDD dengan menjumlahkan nilai DDD dari masing-masing jenis antibiotika. Total DDD 100 patient-days = DDD kotrimoksazol + DDD amoksisilin = 30,4 + 25 = 55,4 gram. C. Subjek Penelitian Subjek yang dipilih dalam penelitian ini adalah semua pasien pediatrik rawat inap yang menerima terapi antibiotika di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman periode Juli 2012 – Juni 2013. Kriteria inklusi subjek penelitian adalah semua

(48) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30 pasien rawat inap berumur kurang dari 12 tahun baik lelaki maupun perempuan yang menerima peresepan antibiotika. Kriteria eksklusi subjek penelitian yaitu pasien pediatrik rawat inap pulang paksa atas permintaan sendiri, pasien pediatrik rawat inap yang dirujuk ke rumah sakit oleh dokter yang merawat, pasien pediatrik rawat inap yang menerima terapi antibiotika tetapi data rekam medik pasien tidak jelas terbaca karena tulisan pada rekam medik pasien sulit dikonfirmasi kepada pihak puskesmas dan tidak lengkap karena tidak memuat aturan pemakaian antibiotika pada pasien, serta pasien pediatrik rawat inap yang mendapatkan antibiotika yang tidak termasuk dalam klasifikasi Anatomical Therapeutic Chemical (ATC). Dalam proses pemilihan subjek penelitian, pasien pediatrik berusia kurang dari 12 tahun yang menjalani rawat inap di puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013 adalah sebanyak 118 pasien pediatrik. Dari 118 pasien pediatrik tersebut, 16 pasien pediatrik tidak menerima peresepan antibiotika dan 102 pasien pediatrik menerima peresepan antibiotika. Subjek penelitian yang masuk kriteria inklusi sebanyak 102 pasien kemudian subjek dieksklusi sesuai dengan kriteria. Terdapat 58 rekam medik yang tereksklusi, yang terdiri dari 13 rekam medik pasien pediatrik rawat inap pulang atas permintaan sendiri, 37 rekam medik pasien pediatrik rawat inap yang dirujuk, dan 8 rekam medik pasien pediatrik yang memiliki data rekam medik tidak lengkap karena tidak memuat aturan pemakaian antibiotika selama pasien di rawat inap. Dari proses ini diperoleh subyek penelitian 44 rekam medik pasien pediatrik rawat inap.

(49) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31 118 rekam medik pasien pediatrik yang menjalani rawat inap pada periode Juli 2012 – Juni 2013 102 rekam medik pasien pediatrik yang memenuhi kriteria inklusi 44 rekam medik yang dijadikan subjek penelitian 16 rekam medik pasien pediatrik yang tidak menerima peresepan antibiotika 58 rekam medik pasien pediatrik yang tereksklusi 13 rekam medik pasien pulang atas permintaan sendiri 37 rekam medik pasien yang dirujuk 8 rekam medik pasien yang tidak lengkap Gambar 1. Skema Pemilihan Subjek Penelitian Evaluasi Penggunaan Antibiotika dengan Metode Defined Daily Dose (DDD) pada Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 D. Bahan dan Alat atau Instrumen Penelitian Bahan penelitian yang digunakan adalah rekam medik yang telah memenuhi kriteria inklusi yang sudah ditentukan. Alat atau instrumen penelitian yang digunakan adalah lembar data pasien dan lembar penggunaan antibiotika yang akan digunakan untuk memuat data yang akan diambil dari bahan penelitian. Lembar data tersebut terdiri dari: nama pasien, jenis kelamin, tanggal masuk pasien, tanggal keluar pasien, diagnosa penyakit, keterangan keluar pasien, nama antibiotika yang

(50) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 32 diresepkan, dosis pemakaian antibiotika, rute penggunaan antibiotika, bentuk sediaan antibiotika, lama penggunaan antibiotika, serta frekuensi pemberian antibiotika (Lampiran 2 dan 3). E. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Puskesmas Mlati II yang terletak di Jalan Cebongan, Sumberdadi, Mlati Sleman, Kecamatan Mlati. Waktu penelitian adalah bulan September tahun 2013. F. Tata Cara Penelitian Pada penelitian ini dilakukan 3 tahap untuk menjalani penelitian, adapun tahapan yang dilakukan pada penelitian ini adalah : 1. Tahap orientasi dan studi pendahuluan Kegiatan – kegiatan yang dilakukan pada tahap orientasi dan studi pendahuluan adalah sebagai berikut ini. a. Mengurus surat ijin penelitian, pada tahap ini dilakukan penyusunan proposal yang kemudian diserahkan ke Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Sleman untuk memperoleh surat ijin penelitian di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman. b. Setelah surat ijin penelitian diperoleh dari bagian Bappeda Kabupaten Sleman, surat ijin tersebut beserta dengan proposal penelitian kemudian diserahkan ke bagian administrasi Puskesmas Mlati II untuk memperoleh ijin penelitian dari pihak Puskesmas Mlati II.

(51) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33 c. Setelah ijin penelitian yang diajukan dikonfirmasi oleh bagian administrasi Puskesmas Mlati II, selanjutnya dilakukan studi pendahuluan untuk memperoleh informasi mengenai jumlah pasien pediatrik berdasarkan umur pasien pediatrik, yaitu kurang dari 12 tahun melalui buku pendaftaran pasien rawat inap Puskesmas Mlati II periode Juli 2012 – Juni 2013. Dari hasil orientasi ini diperoleh informasi bahwa terdapat 118 pasien pediatrik yang menjalani rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013. d. Setelah didapatkan jumlah pasien pediatrik yang menjalani rawat inap pada periode Juli 2012 – Juni 2013, dilakukan pencatatan data nomor rekam medik pasien pediatrik tersebut melalui buku pendaftaran pasien rawat inap Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013. 2. Tahap pengambilan data Pengambilan data pada penelitian ini dilakukan di Bagian Rekam Medik di Puskesmas Mlati II. Pengambilan data diawali dengan pemilihan data rekam medik pasien pediatrik rawat inap yang memenuhi kriteria inklusi, sekaligus dilakukan pengekslusian sesuai dengan kriteria eksklusi bahan penelitian yang telah ditentukan. Dari proses ini diperoleh sejumlah 44 rekam medik pasien pediatrik rawat inap berumur kurang dari 12 tahun yang menggunakan antibiotika sebagai bahan penelitian. Tahap selanjutnya adalah dilanjutkan dengan melakukan pencatatan data dari ke - 44 rekam medik tersebut menggunakan instrumen penelitian yaitu lembar data pasien dan lembar penggunaan antibiotika.

(52) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34 3. Pengolahan Data Pengolahan data dilakukan dengan tahap-tahap sebagai berikut : 1. Editing, pada tahap ini dilakukan pemeriksaan ulang kelengkapan data-data yang telah dicatat dalam instrumen penelitian. 2. Entry data, pada tahap ini dilakukan pemindahan data dari instrumen penelitian ke dalam format perhitungan nilai DDD 100 patient-days (Lampiran 4), untuk selanjutnya dihitung nilai DDD 100 patient-days. 3. Cleaning, pada tahap ini dilakukan pemeriksaan ulang data-data yang telah dimasukkan ke dalam format perhitungan nilai DDD 100 patient-days. G. Tata Cara Analisis Data dan Penyajian Hasil Analisis data dilakukan secara deskriptif dan dievaluasi dengan pendekatan kuantitatif. Analisis deskriptif dilakukan dengan menguraikan data-data yang telah diambil untuk menggambarkan karakteristik pasien, pola penyakit dan gejala, dan pola peresepan pasien yang menerima terapi antibiotika dalam bentuk persentase (%) disertai penjelasan yang berupa uraian. Karakteristik pasien yang dimaksud meliputi data demografi pasien berdasarkan usia pasien dan proporsi pasien pediatrik laki-laki dan perempuan. Pola penyakit diperoleh berdasarkan diagnosa penyakit serta gejala yang ditulis oleh dokter pada rekam medik pasien sebagai diagnosa utama. Pola peresepan meliputi distribusi golongan dan jenis antibiotika, bentuk sediaan antibiotika, aturan pemakaian antibiotika, lama hari rawat inap pasien dan lama pemakaian antibiotika.

(53) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35 Hasil analisis deskriptif disajikan dalam bentuk tabel atau diagram disertai pembahasan hasil. Penilaian penggunaan antibiotika dengan pendekatan kuantitatif dianalisis dengan menggunakan DDD (Defined Daily Dose) 100 patient-days. Perhitungan dilakukan dari data dosis dan lama hari rawat pasien rawat inap yang didapat dan diproses dengan cara manual dengan bantuan kalkulator sesuai dengan rumus DDD (Defined Daily Dose) 100 patient-days dan dibantu dengan program ABC calc untuk melihat standar nilai DDD (Defined Daily Dose) per jenis antibiotika yang telah ditentukan oleh WHO. Pengolahan data dilakukan secara manual karena angka-angka dalam perhitungan cukup sederhana sehingga memungkinkan dan lebih cepat jika dihitung secara manual. Hasilnya kemudian disajikan dalam bentuk tabel kuantitas penggunaan antibiotika dengan metode evaluasi DDD (Defined Daily Dose) 100 patient-days periode bulan Juli 2012 – Juni 2013 pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II disertai pembahasan hasil. H. Keterbatasan dalam Penelitian Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan antara lain: 1.) Metode DDD Metode DDD yang digunakan dalam penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan antara lain: (a) Metode DDD yang digunakan dalam penelitian ini merupakan metode evaluasi penggunaan antibiotika yang ditujukan untuk orang dewasa.

(54) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36 Standar nilai DDD pediatrik dari WHO masih belum tersedia. Namun pada kenyataannya, standar nilai DDD WHO untuk orang dewasa tidak dilarang penggunaannya untuk dibandingkan dengan DDD yang diperoleh dari pediatrik dengan syarat tersedianya dosis harian dan indikasi pada pediatrik, sehingga DDD dapat dihitung. Standar DDD yang melebihi standar DDD WHO orang dewasa yang ditemukan pada pediatrik dapat menjadi praduga awal adanya kemungkinan ketidakselektifan penggunaan antibiotika pada pediatrik. (b) Metode evaluasi DDD tidak dapat menggambarkan secara penuh dari keseluruhan parameter rasionalitas penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik karena metode ini hanya dapat memberikan perkiraan mengenai kemungkinan adanya ketidaktepatan indikasi dalam penggunaan antibiotika yang diberikan. Perkiraan mengenai kemungkinan adanya ketidaktepatan indikasi penggunaan antibiotika yang diberikan tersebut dapat dijadikan sebagai indikator awal adanya kemungkinan ketidakselektifan dalam penggunaan antibiotika yang akan berdampak pada rasionalitas penggunaan antibiotika. (c) Nilai DDD yang diperoleh tidak dapat secara tepat menilai ketepatan indikasi dikarenakan tidak dilakukan evaluasi mendalam, karena pada metode ini perkiraan kemungkinan mengenai ketidaktepatan indikasi hanya dilihat dari nilai tinggi dari kuantitas penggunaan antibiotika.

(55) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37 2.) Pasien dalam penelitian ini memiliki keterbatasan, karena dari 118 rekam medik pasien pediatrik yang menjalani rawat inap pada periode penelitian, hanya 44 rekam medik pasien pediatrik yang dijadikan bahan penelitian. Hal ini disebabkan karena sebanyak 58 rekam medik pasien pediatrik dieksklusi, dan pasien pediatrik rujuk merupakan kriteria eksklusi yang paling banyak ditemui, yaitu sebanyak 37 rekam medik pasien pediatrik. Pada penelitian ini pasien rujuk dijadikan sebagai kriteria ekslusi.

(56) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Karakteristik Demografi Pasien Pada penelitian ini, karakteristik demografi pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II yang digambarkan adalah proporsi pasien pediatrik laki – laki dan perempuan serta usia pasien. Gambar 2 dan 3 berikut adalah karakteristik 44 pasien pediatrik yang menggambarkan distribusi pasien pediatrik yang menerima peresepan antibiotika berdasarkan jenis kelamin dan usia pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode bulan Juli 2012 – Juni 2013. Berdasarkan Gambar 2 dapat dilihat bahwa pasien pediatrik laki-laki memiliki proporsi yang lebih banyak dari pasien pediatrik perempuan. 38, 6% Perempuan Laki-laki 61, 4% Gambar 2. Persentase Pasien Pediatrik Laki – laki dan Perempuan yang Menerima Antibiotika di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 (N=44) 38

(57) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39 0% 6,8% ≤ 1 bulan 1 – 24 bulan 2 – 12 tahun 93,2% Gambar 3. Persentase Pasien Pediatrik Rawat Inap yang Menerima Antibiotika Berdasarkan Usia di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 (N=44) World Health Organization (2007) membagi usia pediatrik menjadi neonatus (≤ 1 bulan ), bayi (1 - 24 bulan), serta pediatrik (2 - 12 tahun). Dari Gambar 3 di atas dapat dilihat bahwa pasien pediatrik yang paling banyak menerima peresepan antibiotika di Puskesmas Mlati II periode Juli 2012 – Juni 2013 adalah pasien dengan kelompok usia pediatrik 2 - 12 tahun dengan jumlah pasien sebanyak 41 pasien. Pediatrik merupakan kelompok yang rentan terhadap berbagai penyakit infeksi karena sistem kekebalan tubuh mereka yang belum sempurna (Schwartz, 2005). B. Pola Diagnosis Penyakit dan Gejala Indikasi merupakan salah satu syarat dapat digunakannya metode Defined Daily Dose (DDD) pada pediatrik. Indikasi dalam hal ini digunakan untuk mengetahui pola diagnosis dari penyakit dan gejala yang dijadikan sebagai indikasi

(58) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40 diberikannya peresepan antibiotika. Indikasi tersebut diperoleh dari data diagnosis penyakit dan gejala yang tertulis sebagai diagnosis utama oleh dokter di rekam medik pasien pediatrik rawat inap yang menerima peresepan antibiotika di Puskesmas Mlati II. Terdapat beberapa pasien pediatrik yang mendapatkan lebih dari satu diagnosis penyakit dan gejala, dan ditemukan pula beberapa diagnosis utama pada pasien pediatrik yang hanya berupa gejala penyakit saja, contohnya febris. Dari hasil penelitian ini didapatkan sebanyak 34 diagnosis penyakit dan gejala yang dijadikan sebagai indikasi pemberian antibiotika pada pasien. Dari 34 jenis diagnosis penyakit dan gejala tersebut, dapat dilihat bahwa diagnosis pasien cukup bervariasi antar satu pasien dengan yang lainnya. Terdapat 3 jenis penyakit dan gejala dengan frekuensi tertinggi pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode bulan Juli 2012 – Juni 2013, yaitu demam tifoid, febris, dan infeksi saluran kemih. Tabel II. Pola Diagnosis Penyakit dan Gejala Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 (N=44) No. Diagnosis Jumlah Persentase (%) 1. Demam tifoid, febris dan infeksi saluran kemih 3 6,8 2. Febris 3 6,8 3. Demam tifoid 2 4,5 4. Demam tifoid disertai ISPA 2 4,5 5. 2 4,5 6. Demam tifoid, infeksi saluran kemih, disertai infeksi saluran pernafasan akut Febris suspect dengue fever dd demam tifoid 2 4,5 7. Febris dd dengue fever 2 4,5 8. Gastroenteris akut bacterial 2 4,5 9. 1 2,3 10. Demam tifoid suspect dengue fever dd dengue haemorrhagic fever, dan batuk Demam tifoid , dengue fever, dan common cold 1 2,3 11. Demam tifoid, suspect hipertermi 1 2,3

(59) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41 Tabel II. Lanjutan No. Diagnosis Jumlah Persentase (%) 12. Demam tifoid dengan infeksi saluran kemih 1 2,3 13. 1 2,3 14. Febris disertai trombositopenia suspect demam tifoid Febris suspect demam tifoid 1 2,3 15. Febris dengan parathifoid fever 1 2,3 16. 1 2,3 1 2,3 18. Febris, dengue fever dd dengue haemorrhagic fever dan infeksi saluran kemih Febris, disertai suspect dengue fever dd dengue haemorrhagic fever Febris suspect infection bacteri 1 2,3 19. Febris dengan infeksi saluran pernafasan akut 1 2,3 20. Asma bronchiale 1 2,3 21. Nausea dan vomiting suspect infection bacteri 1 2,3 22. 1 2,3 23. Gastroenteris akut suspect bacteri, infeksi saluran pernafasan akut dan febris Vomitus dan abdominal discomfort 1 2,3 24. Suspect pneumonia 1 2,3 25. Vomitus hari ke-III dengan dehidrasi sedangringan Gastroenteris akut bacterial dengan dehidrasi ringan Stomatitis dengan infection bacterial 1 2,3 1 2,3 1 2,3 1 2,3 29. Infeksi saluran kemih dd Glomerulonefritis akut dd pielonefritis akut Vomitus suspect infeksi saluran kemih 1 2,3 30. Infeksi saluran pernafasan akut 1 2,3 31. Suspect disentri 1 2,3 32. Diare cair akut non dehidrasi 1 2,3 33. Gastroenteris akut 1 2,3 34. Diare cair akut bact.amobiasis 1 2,3 44 100 17. 26. 27. 28. Total Pada penelitian ini terdapat beberapa penyakit infeksi yang sering ditemui pada pasien pediatrik rawat inap Puskesmas Mlati II seperti demam tifoid, infeksi saluran kemih dan infeksi saluran pernafasan akut yang merupakan 10 besar penyakit

(60) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 42 yang sering ditemui pada pasien pediatrik rawat inap (Dinkes Provinsi D.I. Yogyakarta, 2013). Menurut penelitian Widyasih (2011), usia 2 – 12 tahun adalah usia yang paling rawan terjangkit demam tifoid karena pada usia tersebut kebersihan individu kurang terkontrol. Demam tifoid merupakan penyakit infeksi yang dapat disebabkan karena kebersihan individu kurang baik sehingga bakteri penyebab demam tifoid mudah menginfeksi jaringan tubuh. Salmonella typhosa merupakan bakteri basil gram negatif yang menyebabkan terjadinya penyakit infeksi demam tifoid. Salmonella typhosa masuk ke dalam tubuh manusia melalui makanan dan air yang tercemar dengan kuman. Sebagian bakteri yang berasal dari makanan tersebut dibasmi oleh asam lambung dan sebagian lagi masuk ke dalam usus halus dan mencapai jaringan limfoid. Endotoksin yang berasal dari Salmonella typhosa berperan dalam proses inflamasi lokal pada jaringan tempat kuman tersebut berkembang biak. Salmonella typhosa dan endotoksinnya kemudian akan merangsang sintesis dan pelepasan zat pirogen dan leukosit pada jaringan yang mengalami inflamasi tersebut, sehingga terjadi demam (Mansjoer, 2000). C. Pola Peresepan Antibiotika Pola peresepan antibiotika yang dideskripsikan dalam penelitian ini meliputi golongan antibiotika, jenis antibiotika, bentuk sediaan antibiotika, rute pemberian antibiotika, aturan pemakaian antibiotika, lama pemakaian antibiotika, serta lama hari rawat inap pasien yang menerima terapi antibiotika. Informasi mengenai pola peresepan tersebut diperoleh dari 44 rekam medik pasien pediatrik

(61) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 43 rawat inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman pada periode Juli 2012 – Juni 2013 yang menerima terapi antibiotika. Dari ke – 44 rekam medik tersebut terdapat 1 pasien rawat inap yang mendapatkan terapi antibiotika kombinasi dan 1 pasien rawat inap yang menerima pergantian jenis antibiotika, sehingga terdapat 46 jumlah antibiotika yang diresepkan pada pasien pediatrik selama periode Juni 2012 – Juli 2013. Gambar 4 dan Gambar 5 berikut merupakan diagram yang menunjukkan data distribusi penggunaan antibiotika berdasarkan golongan dan jenis antibiotika yang diresepkan pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman pada periode Juli 2012 – Juni 2013. 2,2% 2,2% Golongan sulfonamid 26,1% Golongan penisilin Golongan amfenikol Golongan antibiotika lain 69,5% Gambar 4. Distribusi Penggunaan Antibiotika yang Digunakan Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 Berdasarkan Golongan Antibiotika (N=46)

(62) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44 2,2% 2,2% 26,1% Kotrimoksazol Amoksisilin Kloramfenikol Metronidazol 69,5% Gambar 5. Distribusi Penggunaan Antibiotika yang Digunakan Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 Berdasarkan Jenis Antibiotika (N=46) Berdasarkan data pada Gambar 4 dan Gambar 5 tersebut dapat dilihat bahwa persentase penggunaan antibiotika jenis kotrimoksazol dari golongan sulfonamid merupakan persentase tertinggi dengan jumlah pasien sebanyak 32 pasien, diikuti dengan persentase antibiotika amoksisilin dari golongan penisilin dengan jumlah pasien sebanyak 12 pasien dan antibiotika kloramfenikol dari golongan amfenikol dan metronidazol dari golongan antibiotika lain dengan jumlah pasien sebanyak 1 pasien. Berdasarkan informasi yang disampaikan oleh apoteker di Puskesmas Mlati II, pengadaan stok antibiotika pada instansi ini diperoleh dari Gudang Farmasi Kabupaten Sleman. Antibiotika yang tersedia di puskesmas Mlati II memiliki 7 macam jenis antibiotika, yaitu kotrimoksazol, amoksisilin, kloramfenikol, metronidazol, eritromisin, doksisiklin, dan ciprofloxacin.

(63) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 45 Kotrimoksazol merupakan jenis antibiotika yang paling banyak diresepkan pada pasien pediatrik di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013. Kotrimoksazol merupakan jenis antibiotika bersifat bakterisid dengan spektrum kerja yang luas. Antibiotika jenis ini banyak digunakan untuk berbagai penyakit infeksi di masyarakat dan tergolong aman jika diberikan pada pediatrik. Kotrimoksazol efektif untuk penanganan penyakit infeksi karena kotrimoksazol merupakan jenis antibiotika kombinasi dari sulfametoksazol dan trimetoprim sehingga dari kombinasi tersebut akan dihasilkan efek sinergis untuk menghambat mikroba penyebab penyakit infeksi. Kombinasi antara dua komponen ini menyebabkan kotrimoksazol memiliki tingkat resistensi yang lebih rendah dibandingkan dengan antibiotika amoksisilin, karena jika bakteri penyebab infeksi resisten terhadap salah satu komponen maka akan dapat ditangani oleh komponen yang lainnya (Setiabudy, 2009). Gambar 6 berikut merupakan diagram yang menunjukkan distribusi penggunaan antibiotika yang digunakan pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode bulan Juli 2012 – Juni 2013 berdasarkan bentuk sediaan antibiotika. Dari gambar 6 diperoleh persentase kotrimoksazol tablet merupakan persentase tertinggi untuk bentuk sediaan antibiotika yang digunakan pada pasien pediatrik jika dibandingkan dengan bentuk sediaan dari jenis antibiotika lainnya.

(64) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46 2% 2% 21% 41% Kotrimoksazol Tablet Kotrimoksazol Suspensi Amoksisilin Tablet 8% Amoksisilin Suspensi Kloramfenikol Suspensi Metronidazole Tablet 28% Gambar 6. Distribusi Penggunaan Antibiotika yang Digunakan Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 Berdasarkan Bentuk Sediaan Antibiotika (N=46) Jumlah pasien yang menggunakan bentuk sediaan kotrimoksazol tablet adalah sebanyak 19 pasien, bentuk sediaan kotrimoksazol suspensi sebanyak 13 pasien, bentuk sediaan amoksisilin tablet sebanyak 3 pasien, bentuk sediaan amoksisilin suspensi sebanyak 9 pasien, bentuk sediaan kloramfenikol suspensi dan bentuk sediaan metronidazol tablet sebanyak 1 pasien. Bentuk sediaan yang diresepkan pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013 diberikan dalam bentuk tablet dan suspensi dengan rute pemberian obat pada semua pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode ini adalah secara oral. Gambar 7 berikut merupakan diagram yang menunjukkan distribusi penggunaan antibiotika yang digunakan pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode bulan Juli 2012 – Juni 2013 berdasarkan aturan pemakaian

(65) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47 antibiotika. Dari Gambar 7 diperoleh distribusi penggunaan antibiotika berdasarkan aturan pemakaian antibiotika yang paling banyak diresepkan pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II adalah sebanyak 2 kali sehari. 2,2% 28,2% 2 kali sehari 3 kali sehari 4 kali sehari 69,9% Gambar 7. Distribusi Penggunaan Antibiotika yang Digunakan Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 Berdasarkan Aturan Pemakaian Antibiotika (N=46) Aturan pemakaian antibiotika merupakan gambaran dari jumlah penggunaan antibiotika yang diterima oleh pasien pediatrik setiap harinya selama pasien menjalani rawat inap. Besarnya dosis antibiotika yang digunakan oleh pasien per harinya akan berpengaruh pada jumlah (gram) antibiotika yang diterima oleh pasien. Jumlah (gram) penggunaan antibiotika yang semakin besar akan memiliki kemungkinan untuk menyebabkan nilai DDD dari suatu jenis antibiotika menjadi semakin besar pula (WHO, 2013). Gambar 8 berikut merupakan diagram mengenai distribusi penggunaan antibiotika yang digunakan pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada

(66) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 48 periode bulan Juli 2012 – Juni 2013 berdasarkan lama pemakaian antibiotika. Dari Gambar 8 dapat dilihat bahwa lama pemakaian antibiotika selama 3 hari merupakan persentase lama pemakaian antibiotika tertinggi. Menurut Gerald (cit., Nastiti, 2011), pada prinsipnya lama penggunaan antibiotika bergantung pada tipe dan keparahan penyakit infeksi dan ditentukan pula oleh respon klinis dan bakteriologik pada pasien yang membaik. Berdasarkan informasi yang diperoleh dari apoteker Puskesmas Mlati II, penggunaan antibiotika untuk penanganan kasus infeksi bakteri di Puskesmas Mlati II kebanyakan dilakukan secara empiris dengan lama pemakaian antibiotika yang mengacu pada peraturan penggunaan antibiotika yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Menurut International Federation Infection Control (IFIC) dan hasil penelitian tim Program Pencegahan Pengendalian Resistensi Antibiotika (PPRA) Kemenkes RI (2010) (cit., Permenkes, 2011), lama penggunaan antibiotika pada umumnya untuk penatalaksanaan terapi empiris dilakukan selama 2 - 3 hari hingga terjadi perbaikan kondisi pasien dan dilanjutkan minimal selama 5 - 7 hari untuk mencegah timbulnya resistensi. Berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh, penggunaan antibiotika di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013 banyak digunakan untuk penyakit demam tifoid. Lama pemakaian antibiotika untuk penyakit demam tifoid adalah 10 hari (WHO, 2009).

(67) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49 6,8% 9,1% 18,2% 2 hari 3 hari 4 hari 5 hari 6 hari 22,7% 43,2% Gambar 8. Distribusi Penggunaan Antibiotika yang Digunakan Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 Berdasarkan Lama Pemakaian Antibiotika (N=46) Lama pemakaian antibiotika merupakan gambaran dari lama waktu penggunaan antibiotika oleh pasien pediatrik selama menjalani rawat inap. Semakin lama waktu penggunaan antibiotika pada saat pasien menjalani rawat inap maka semakin besar dosis antibiotika yang didapatkan oleh pasien tersebut selama menjalani rawat inap. Besarnya dosis antibiotika yang digunakan oleh pasien per harinya akan berpengaruh pada jumlah (gram) antibiotika yang diterima oleh pasien saat menjalani rawat inap. Jumlah (gram) penggunaan antibiotika yang semakin besar akan memiliki kemungkinan untuk menyebabkan nilai DDD dari suatu jenis antibiotika menjadi semakin besar pula (WHO, 2013). Terdapat 6 variasi lama hari rawat inap pasien berdasarkan 44 rekam medik pasien pediatrik rawat inap yang menerima peresepan antibiotika pada periode Juli 2012 – Juni 2013. Gambar 9 berikut adalah distribusi lama hari rawat inap pasien

(68) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50 pediatrik yang menerima pengobatan antibiotika di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013. Berdasarkan data pada Gambar 9 dapat dilihat bahwa tiga dan empat hari rawat inap merupakan lama hari rawat inap pasien pediatrik dengan persentase yang paling tinggi dibandingkan dengan lama hari rawat inap yang lainnya. 4,5% 2,3% 9,1% 31,8% 2 hari 3 hari 20,5% 4 hari 5 hari 6 hari 7 hari 31,8% Gambar 9. Lama Hari Rawat Inap Pasien Pediatrik yang Menerima Pengobatan Antibiotika di Puskesmas Mlati II pada Periode Bulan Juli 2012 – Juni 2013 (N=44) D. Evaluasi Penggunaan Antibiotika dengan Metode Defined Daily Dose (DDD) Evaluasi penggunaan antibiotika dari 44 rekam medik di Puskesmas Mlati II pada periode bulan Juli 2012 – Juni 2013 dilakukan dengan menggunakan perhitungan Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days. Penilaian penggunaan antibiotika dengan perhitungan Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days tersebut merupakan evaluasi penggunaan antibiotika dengan pendekatan kuantitatif. Metode DDD merupakan metode evaluasi penggunaan antibiotika yang telah

(69) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51 direkomendasikan oleh WHO, karena hasil dari evaluasi penggunaan antibiotika dengan metode ini dapat dibandingkan dengan hasil penggunaan antibiotika antar bangsal, rumah sakit, kota, bahkan antar negara (WHO, 2013). Menurut Laras (2012), semakin kecil kuantitas antibiotika yang digunakan berdasarkan hasil perhitungan Defined Daily Dose (DDD) menunjukkan dokter semakin selektif dalam menggunakan antibiotika sehingga lebih mendekati prinsip penggunaan antibiotika yang bijak. Dari peresepan antibiotika yang diberikan pada 44 pasien pediatrik, diperoleh data hasil perhitungan Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days. Total Length of Stay (LOS) dalam perhitungan nilai DDD dalam penelitian ini dihitung per subyek penelitian, dan ditemukan total Length of Stay (LOS) pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II periode Juli 2012 – Juni 2013 sebesar 183 hari. Tabel III berikut merupakan tabel yang menunjukkan nilai DDD 100 patient-days beserta standar nilai DDD WHO untuk masing-masing jenis antibiotika yang diresepkan pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode bulan Juli 2012 – Juni 2013. Tabel III. Nilai DDD 100 patient-days untuk Masing-masing Jenis Antibiotika Beserta Kode Anatomical Therapeutic Chemical (ATC) dan Standar Nilai DDD WHO (N=46) Jenis antibiotika Kotrimoksazol Amoksisilin Kloramfenikol Metronidazol Kode ATC DDD 100 patient-days Standar nilai DDD antibiotika oral menurut WHO (gram) J01EE03 J01CA04 J01BA01 P01AB01 Total 24,1 11,1 0,2 0,6 36,0 1,92 1 3 2

(70) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 52 Berdasarkan Tabel III di atas, dapat dilihat bahwa terdapat empat variasi penggunaan jenis antibiotika di Puskesmas Mlati II periode bulan Juli 2012 – Juni 2013 dengan total nilai DDD 100 patient-days sebesar 36,0. Antibiotika dengan nilai DDD 100 patient-days terbesar di Puskesmas Mlati II pada periode bulan Juli 2012 – Juni 2013 adalah jenis antibiotika kotrimoksazol. Nilai DDD 100 patient-days suatu antibiotika yang tinggi dan melebihi nilai standar DDD WHO memiliki makna kurang selektifnya penggunaan antibiotika tersebut ketika diresepkan. Hal ini menunjukkan bahwa penggunaan antibiotika jenis kotrimoksazol dan amoksisilin kurang selektif penggunaannya jika dilihat dari besarnya nilai DDD yang didapatkan pada penelitian ini, sedangkan untuk penggunaan antibiotika kloramfenikol dan metronidazol dapat dikatakan cukup selektif penggunaannya. Kemungkinan ketidakselektifan dalam penggunaan antibiotika tidak dapat dilihat melalui total nilai DDD secara keseluruhan karena tidak ada standar untuk total nilai DDD secara keseluruhan. Kemungkinan ketidakselektifan dalam penggunaan antibiotika dalam penelitian ini dilihat melalui tingginya nilai DDD masing-masing jenis antibiotika dari nilai standar DDD dari WHO untuk masingmasing jenis antibiotika. Total nilai DDD yang diperoleh dalam penelitian ini digunakan untuk melihat persentase jenis antibiotika apakah yang memiliki peran paling besar dalam tingginya total nilai DDD yang diperoleh dalam penelitian. Dalam penelitian ini persentase jenis antibiotika yang memiliki peran paling besar dalam tingginya total nilai DDD adalah antibiotika kotrimoksazol. Total nilai DDD dalam penelitian ini juga dapat digunakan sebagai pembanding total nilai DDD dengan total

(71) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53 nilai DDD yang ditemui pada periode selanjutnya, sehingga diperoleh perbandingan nilai DDD per periode di Puskesmas Mlati II. Penelitian serupa yang ditemukan mengenai kuantiatas penggunaan antibiotika adalah penelitian yang dilakukan oleh Febiana (2012), didapatkan tujuh belas variasi penggunaan antibiotika di Bangsal Pediatrik RSUP Dr.Kariadi. Nilai DDD jenis antibiotika terbesar berturut-turut di Bangsal Pediatrik RSUP Dr.Kariadi pada periode Agustus – Desember 2011 adalah seftriakson, ampisilin dan kloramfenikol, sedangkan temuan nilai DDD jenis antibiotika terbesar berturut-turut di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013 adalah kotrimoksazol, amoksisilin, serta kloramfenikol dan metronidazol. Penggunaan antibiotika jenis seftriakson dan ampisilin tidak ditemukan di Puskesmas Mlati II, sedangkan untuk penggunaan antibiotika jenis kloramfenikol ditemukan. Nilai DDD untuk jenis antibiotika kloramfenikol di Puskesmas Mlati II pada penelitian ini lebih rendah nilainya jika dilihat dari hasil nilai DDD jenis antibiotika kloramfenikol yang diperoleh pada penelitian Febiana (2012), yaitu sebesar 5,8. Penelitian serupa juga dilakukan Zhang et al (2008) pada lima rumah sakit pediatrik di Cina pada tahun 2002 - 2006, pada penelitian ini ditemukan 56 jenis antibiotika yang digunakan selama periode 2002 – 2006 dan antibiotika golongan sefalosporin merupakan golongan antibiotika yang paling tinggi penggunaannya. Penggunaan anntibiotika golongan sefalosforin tidak ditemukan di Puskesmas Mlati II, sedangkan untuk golongan antibiotika yang paling tinggi penggunaannya di

(72) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54 Puskesmas Mlati II selama periode Juli 2012 – Juni 2013 adalah antibiotika golongan sulfonamid. Penelitian serupa juga dilakukan Andarsini (2011) di RSUP Dr. Soetomo Surabaya pada pasien pediatrik di bagian hematologi dan onkologi. Antibiotika dengan nilai DDD terbesar adalah ampisilin - sulbaktam dengan nilai DDD 100 patient-days sebesar 8,09, sedangkan di Puskesmas Mlati II penggunaan antibiotika ampisilin – sulbaktam tidak ditemukan dan penggunaan antibiotika kotrimoksazol merupakan jenis antibiotika dengan nilai DDD terbesar selama periode Juli 2012 – Juni 2013, yaitu sebesar 24,1. Macam jenis antibiotika yang terdapat di rumah sakit dan di puskesmas berbeda, karena variasi jenis antibiotika di rumah sakit lebih banyak dibandingkan dengan di puskesmas. Tingginya nilai DDD antibiotika oral pada penelitian ini disebabkan karena penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II hanya diberikan dalam bentuk sediaan tablet dan suspensi saja selama periode Juli 2012 – Juni 2013. Penelitian serupa juga pernah dilakukan oleh Kontarakis et al (2011), di puskesmas sebuah pedesaan di Crete, Yunani. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui penggunaan antibiotika di puskesmas di sebuah pedesaan di Crete, Yunani selama periode 12 bulan. Ditemukan 258 resep penggunaan antibiotika yang terdiri dari 159 pada orang dewasa dan 99 pada pediatrik. Metode yang digunakan adalah metode DDD 1000 people days. Dan ditemukan nilai DDD 1000 people days sebesar 22,1 untuk pasien pediatrik dan 24,2 untuk pasien dewasa. Antibiotika

(73) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 55 golongan penisilin merupakan golongan antibiotika yang paling banyak digunakan pada kelompok pediatrik pada penelitian Kontarakis et al (2011), sedangkan pada penelitian ini, antibiotika golongan penisilin merupakan golongan antibiotika tertinggi kedua di Puskesmas Mlati II yang paling banyak digunakan selama periode penelitian. Penggunaan antibiotika di Puskesmas Crete, Yunani banyak digunakan untuk penyakit infeksi saluran pernafasan, sedangkan penggunaan antibiotika di Puskesmas Mlati II banyak digunakan untuk penyakit demam tifoid. Penelitian DDD pada pediatrik yang dilakukan di puskesmas memiliki keterbatasan karena sedikitnya pasien pediatrik yang dapat dijadikan subyek penelitian. Penelitian Kontarakis et al (2011), menunjukkan bahwa hanya ditemukan 99 pasien pediatrik dari keseluruhan pasien di Puskesmas Crete, Yunani yang dapat dijadikan subyek penelitian selama periode penelitian, sedangkan dalam penelitian ini ditemukan 44 pasien pediatrik dari 118 pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II periode Juni 2012 – Juli 2013 yang dapat dijadikan bahan penelitian, karena sebanyak 58 rekam medik pasien pediatrik dieksklusi, dan pasien pediatrik rujuk merupakan kriteria eksklusi yang paling banyak ditemui, yaitu sebanyak 37 rekam medik pasien pediatrik. Beberapa faktor yang diduga mempengaruhi kuantitas penggunaan antibiotika pada penelitian ini antara lain adalah aturan pemakaian antibiotika, serta lama pemakaian antibiotika yang akan mempengaruhi besarnya dosis antibiotika yang diterima oleh pasien. Besarnya dosis antibiotika yang digunakan oleh pasien per harinya akan berpengaruh pada jumlah (gram) antibiotika yang diterima oleh pasien.

(74) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 56 Jumlah (gram) penggunaan antibiotika yang semakin besar akan mempengaruhi kuantitas antibiotika. Besarnya nilai DDD dari suatu jenis antibiotika yang disebabkan oleh kedua faktor tersebut tidak dapat secara tepat menilai ketidaktepatan dosis. Nilai DDD yang diperoleh hanya dapat memberikan kemungkinan adanya ketidakselektifan penggunaan antibiotika tersebut, sehingga dari kemungkinan tersebut perlu dilakukan evaluasi mendalam mengenai parameter penggunaan antibiotika tepat dosis. Hal ini dapat dilakukan dengan cara melakukan perbandingan nilai DDD dengan nilai Prescribed Daily Dose (dosis aktual yang didapatkan per pasien tiap harinya) sehingga dapat diketahui apakah sebenarnya terdapat ketidaktepatan dosis pemakaian pada pasien pediatrik (WHO, 2013). Metode DDD yang digunakan pada penelitian ini tidak dapat menggambarkan secara penuh dari keseluruhan parameter rasionalitas penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik, karena metode ini hanya dapat memberikan perkiraan mengenai kemungkinan adanya ketidaktepatan indikasi. Indikasi penggunaan antibiotika dalam penelitian ini diperoleh dari data diagnosis pasien yang menerima peresepan antibiotika. Pencocokan lebih lanjut antara diagnosis yang didapatkan dengan antibiotika yang diberikan dapat dilakukan melalui evaluasi secara kualitatif melalui metode Gyssens ataupun metode Drug Releated Problem (DRPs) sehingga dapat diketahui keadaan sebenarnya dari ketepatan indikasi peresepan antibiotika. Kemungkinan-kemungkinan yang diperoleh dari metode evaluasi DDD ini dapat dijadikan sebagai praduga awal adanya kemungkinan ketidakselektifan dalam

(75) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 57 penggunaan antibiotika yang nantinya akan berdampak terhadap ketidakrasionalan penggunaan antibiotika. Praduga awal dari ketidakselektifan penggunaan antibiotika ini sangat penting untuk selanjutnya dilakukan evaluasi lebih mendalam secara kualitatif untuk benar-benar memastikan adanya ketidakrasionalan dalam penggunaan antibiotika tersebut.

(76) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Pola diagnosis penyakit dan gejala di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013 yang paling banyak ditemukan adalah penyakit demam tifoid, febris dan infeksi saluran kemih. 2. Pola peresepan antibiotika di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013 adalah antibiotika golongan sulfonamid dengan jenis antibiotika kotrimoksazol merupakan golongan dan jenis antibiotika yang sering digunakan (69,5%), bentuk sediaan antibiotika yang banyak digunakan adalah tablet (41%), rute pemberian terbanyak adalah oral, aturan pakai antibiotika yang paling banyak digunakan adalah 2 kali sehari (69,9%), lama pemakaian antibiotika yang paling banyak digunakan adalah selama 3 hari (43,2%), dan lama hari rawat inap pasien yang paling banyak ditemukan adalah selama 3 dan 4 hari (31,8%). 3. Penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013 secara kuantitas berdasarkan metode evaluasi penggunaan antibiotika DDD (Defined Daily Dose) adalah 36,0 dengan nilai DDD tertinggi pertama yaitu jenis antibiotika kotrimoksazol sebesar 24,1 dan nilai DDD tertinggi kedua yaitu jenis antibiotika amoksisilin, sebesar 11,1. 58

(77) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 59 B. Saran 1. Perlu adanya penelitian lebih lanjut mengenai rasionalitas penggunaan antibiotika pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II yang dapat dilakukan dengan metode evaluasi penggunaan antibiotika secara kualitatif khususnya pada penggunaan antibiotika kotrimoksazol dan amoksisilin yang merupakan antibiotika dengan nilai DDD tertinggi pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II pada periode Juli 2012 – Juni 2013. 2. Penelitian mengenai evaluasi penggunaan antibiotika dengan menggunakan metode DDD (Defined Daily Dose) pada pasien pediatrik rawat inap di Puskesmas Mlati II sebaiknya dilakukan pada periode yang berbeda-beda, sehingga dapat dilakukan perbandingan nilai DDD 100 patient-days per periode tersebut untuk menilai kuantitas penggunaan antibiotika.

(78) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 60 DAFTAR PUSTAKA Amalia, 2011, Evaluasi Penggunaan Antibiotika pada Pasien Pediatri Penderita Demam Tifoid di Instalasi Rawat Inap RSUD Purbalingga Tahun 2009, Skripsi, 17, Universitas Muhammadiyah Purwokerto, Purwokerto. Andarsini, M., 2011, Antibiotic Resistance Control Program (ARCP) Improving Antibiotic Use in Pediatrics Hematology and Oncology Patients at Dr. Soetomo Hospital in 2006 and 2008, http://journal.unair.ac.id/filerPDF/abstrak_51123_tpjua.pdf, diakses tanggal 13 Mei 2014. Antimicrobial Resistence in Indonesia Study, 2005, Antimicrobial Resistance, Antibiotic Usage and Infection Control; A Self-Asessment Program For Indonesian Hospitals, http://www.ino.searo.who.int/LinkFiles/Other_Content_WHD11Seminar_Presentation-5-dr_Hari_Paraton.pdf , diakses tanggal 15 Mei 2013 Darmansjah, I., 2008, Penggunaan Antibiotik pada Pasien Pediatrik, Majalah Kedokteran Indonesia Volum: 58, pp.368. Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2011, Buku Panduan Peringatan Hari Kesehatan Sedunia : Gunakan Antibiotika secara Tepat untuk Mencegah Kekebalan Kuman, Kementrian Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, pp. 12. Dinas Kesehatan Provinsi D.I. Yogyakarta, 2013, Profil Kesehatan Provinsi D. I.Yogyakarta Tahun 2012, http://dinkes.jogjaprov.go.id/files/7e804-ProfilDIY-2012.pdf, diakses tanggal 24 Maret 2014. Direktorat Umum Perawatan Medis Departemen Kesehatan Indonesia, 2005, Resistensi Antimikroba, Penggunaan Antibiotika, dan Pengendalian Infeksi, Direktorat Umum Perawatan Medis Departemen Kesehatan Indonesia, Jakarta, pp. 5-9. Febiana, T., 2012, Kajian Rasionalitas Penggunaan Antibiotika di Bangsal Pediatrik RSUP Dr. Kariadi Semarang Periode Agustus – Desember 2011, Skripsi, 56, Universitas Dipenogoro, Semarang. Gunawan, 2009, Farmakologi dan Terapi, Edisi.5, Departemen Farmakologi dan Teraupetik Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta, pp. 585, 586, 587, 588, 590, 591, 606.

(79) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 61 Hadi, 2005, Antimicrobial Resistance in Indonesia: Prevalence and Prevention, https://openaccess.leidenuniv.nl/bitstream/handle/1887/13821/08.pdf?sequenc e=13 , diakses tanggal 15 Mei 2013. Hasan, I, M., 2002, Pokok-pokok Materi Metodologi Penelitian dan Aplikasinya, Ghalia Indonesia, Jakarta, pp.14-22. Kakkilaya, S., 2008, Rational Medicine : Rational use of antibiotics, http://www.rationalmedicine.org/antibiotics.htm , diakses tanggal 12 Mei 2013. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2011, Pedoman Pelayanan Kefarmasian untuk Terapi Antibiotik, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, pp. 15, 21, 35-36. Laras, W, N., 2012, Kuantitas Penggunaan Antibiotika di Bangsal Bedah dan ObstetriGinekologi RSUP Dr. Kariadi setelah Kampanye PP-PPRA, Skripsi, Universitas Dipenogoro, Semarang. Mansjoer, A., 2000, Kapita Selekta Kedokteran, Edisi III, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta, pp. 422. Munaf dkk., 2004, Kumpulan Kuliah Farmakologi, Edisi 2, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, pp. 10-11. Nastiti, L, H, F., 2011, Pola Peresepan dan Kerasionalan Penggunaan Antimikroba pada Pasien Balita di Puskesmas Kecamatan Jatinegara, Skripsi, 33, Universitas Indonesia, Jakarta. Nelwan, R, H, H., 2007, Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam, Edisi IV, Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta, pp. 20. Notoatmodjo, S., 2010, Metodologi Penelitian kesehatan, Rineka Cipta, Jakarta, pp. 25-49. Pelczar, J, M., 2005, Dasar-dasar Mikrobiologi, Universitas Indonesia Press, Jakarta, pp. 511. Pratiwi, S,T., 2008, Mikrobiologi Farmasi, Penerbit Erlangga, Jakarta, pp. 151 - 162. Schwartz, W., 2005, Pedoman Klinis Pediatri, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, pp.336.

(80) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 62 Soedarmo, S, S, P., 2002, Buku Ajar Infeksi dan Pediatri Tropis, Edisi Kedua, Ikatan Dokter Pediatrik Indonesia, Jakarta, pp. 68-69. Sviestina, I., 2011, Trends in Antibiotic Use at the University Children’s Hospital in Latvia During 2005 – 2009, Medicina (Kaunas), pp: 91-94. Tjay, H, T., dan Rahardja, K., 2007, Obat-obat Penting Khasiat, Penggunaan dan Efek-efek Samping, Edisi Keenam, Penerbit PT Elex Media Komputindo Kelompok Kompas – Gramedia, Jakarta, pp. 144. Wattimena, J, R., 1991, Farmakodinami dan Terapi Antibiotik, Gadjah Mada University, Yogyakarta, pp. 19-21. Widyasih, A, M., 2011, Evaluasi Penggunaan Antibiotik pada Pasien Pediatri Penderita Demam Tifoid di Instalasi Rawat Inap RSUD Purbalingga Tahun 2009, Skripsi, Universitas Muhammadiyah, Purwokerto. World Health Organization, 2001, WHO Global Strategy for Containment of Antimicrobial Resistence, WHO, Switzerland, pp. 5. World Health Organization, 2007, Paediatric Age Categories to be Used in Differentiating Between Listing on a Model Essential Medicines List for Children,http://archives.who.int/eml/expcom/children/Items/PositionPaperAg eGroups.pdf, diakses pada tanggal 30 Januari 2014. World Health Organization Regional Office for Indonesia, 2009, Buku Saku Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit, WHO Indonesia, Jakarta, pp. 167. World Health Organization Regional Office for South-East Asia, 2011, Perceptions of Communities in Physicians in Use of Antibiotics, http://www.searo.who.int/entity/antimicrobial_resistance/WHD11_hisea_nl.pdf , di akses tanggal 13 Mei 2013. World Health Organization, 2013, Guidelines for ATC Classification and DDD Assignment, 16th edition, WHO Collaborating Centre for Drug Statistics Methodology Norwegian Institute of Public Health, Oslo, pp. 15-22. World Health Organization, 2013, ATC/DDD http://www.whocc.no/atc_ddd_index/ , diakses tanggal 20 Mei 2013. Index,

(81) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 63 Yuniftiadi, F., 2010, Kajian Rasionalitas Penggunaan Antibiotika di Intensive Care Unit RSUP Dr. Kariadi Semarang Periode Juli – Desember 2009, Skripsi, Universitas Dipenogoro, Semarang. Zhang, E., Shen, X., Wang, Y., et al., 2008, Antibiotic use in five children’s hospitals during 2002-2006 : the impact of antibiotic guidelines issued by the Chinese Ministry of Health, http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/18165944, diakses tanggal 13 Mei 2014.

(82) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 64 LAMPIRAN Lampiran 1. Surat Ijin Penelitian dari Bappeda Kabupaten Sleman

(83) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 65 Lampiran 2. Lembar Data Pasien Nama Pasien: No.RM : Jenis Kelamin : Umur : Tgl Masuk : Pukul : Anamnese : Tgl Pulang : Pukul : Diagnosis : Status Pulang : Lampiran 3. Lembar Penggunaan Antibiotika Pasien Nama Obat dan Dosis Pemberian Tanggal Pemberian Jam pemberian Waktu Pemberian 6 12 Diagnosis Keluar : 18 24 6 12 18 24 6 12 18 24

(84) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 66 Lampiran 4. Regimen Dosis Harian Penggunaan Antibiotika Pasien Pediatrik dan Perhitungan Nilai Defined Daily Dose (DDD) 100 patient-days Pasien P1 P2 P3 P4 P5 P6 P7 P8 P9 P 10 P 11 P 12 Regimen antibiotika LOS Kotrimoksazol (480 mg/tab) 2x1 tab (9 kali pemberian) Kotrimoksazol (480 mg/tab) 2x1 tab (8 kali pemberian) Amoksisilin (500 mg/tab) 3x ½ tab (1 kali pemberian) ganti dosis 3 x ¾ tab (11 kali pemberian) 5 hari Kotrimoksazol (240 mg/5 ml) 2x1 cth (9 kali pemberian) Amoksisilin (500mg/tab) 3x1 tab (7 kali pemberian) Kotrimoksazol (240mg/5 ml) 2x 1 ¼ cth (3 kali pemberian) ganti dosis 2x 1 ½ cth (4 kali pemberian) Amoksisilin (125mg/5ml) 3x2 cth (7 kali pemberian) Amoksisilin (500mg/tab) 2x1 tab(7 kali pemberian) Kotrimoksazol (240 mg/5 ml) 2x1 cth (2 kali pemberian) Amoksisilin sirup (125mg/5ml) 3x ¾ cth (2 kali pemberian) ganti dosis 3x 1 ½ cth (3 kali pemberian) Kloramfenikol (125mg/5ml) 4x1 cth (7 kali pemberian) Kotrimoksazol (240 mg/5 ml) 2x ¾ cth (2 kali pemberian) ganti dosis 2x 1 cth (6 kali pemberian) 6 hari 5 hari 5 hari 3 hari 4 hari 3 hari 4 hari 2 hari 3 hari 3 hari 5 hari Total gram antibiotika yang digunakan oleh pasien [(9x1) x 480] = 4320 mg = 4,32 gram [(8x1) x 480] = 3840 mg = 3,84 gram 0,5x1 = 0,5 0,75x11 = 8,25 Total = [(0,5+8,25) x 500] = 4375 mg = 4,375 gram [(9x1) x 240] = 2160 mg = 2,16 gram [(7x1) x 500] = 3500 mg = 3,5 gram 1,25x3 = 3,75 1,5x4 = 6 Total = [(3,75+6) x 240] = 2340 mg= 2,34 gram [(7x2) x 125] = 1750 mg = 1,750 gram [(7x1) x 500] = 3500 mg = 3,5 gram [(2x1) x 240] = 480 mg = 0,48 gram 0,75x2 = 1,5 1,5x3 = 4,5 Total = [(1,5+4,5) x125] = 750 mg= 0,75 gram [(7x1) x 125] = 875 mg = 0,875 gram 0,75x2 = 1,5 1x6 = 6 Total = [(1,5+6) x 240] = 1800 mg= 1,8 gram

(85) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 67 Lampiran 4. Lanjutan P 13 P 14 P 15 P 16 P 17 P 18 P 19 P 20 P 21 P 22 P 23 P 24 P 25 P 26 P 27 Kotrimoksazol (240 mg/5 ml) 2x2 cth (2 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab(4 kali pemberian) Amoksisilin (125mg/5ml) 3x 1 ¼ cth (3 kali pemberian) ganti dosis 3x1 ½ cth (5 kali pemberian) 4 hari Kotrimoksazol (240mg/5 ml) 2 x 1 ½ cth (5 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x2 tab (7 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab (10 kali pemberian) Amoksisilin (125mg/5ml) 3x1 ½ cth (7 kali pemberian) ganti dosis 3x2 cth (4 kali pemberian) 3 hari Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab (7 kali pemberian) Kotrimoksazol (240mg/5ml) 2x1 cth (5 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab (6 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab (4 kali pemberian) Kotrimoksazol (240mg/5ml) 2x2 cth (3 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab (7 kali pemberian) Amoksisilin (125mg/5ml) 3x ¾ cth (7 kali pemberian) Kotrimoksazol (240mg/5ml) 2x2 cth (8 kali pemberian) 4 hari 5 hari 6 hari 4 hari 6 hari 5 hari 3 hari 4 hari 3 hari 4 hari 4 hari 3 hari 6 hari [(2x2) x 240] = 960 mg = 0,96 gram [(4x1) x 480] = 1920 mg = 1,92 gram 1,25x3 = 3,75 1,5x5 = 7,5 Total = [(3,75+7,5) x 125] =1406,25 mg = 1,40625 gram [(5x1,5) x 240] = 1800 mg = 1,8 gram [(7x2) x480] = 6720 mg = 6,72 gram [(10x1) x 480] = 4800 mg = 4,8 gram 1,5x7 = 10,5 2x4 = 8 Total = [(10,5+8) x 125 = 2312,5 mg = 2,3125 gram [(7x1) x 480] = 3360 mg = 3,36 gram [(5x1) x 240] = 1200 mg = 1,2 gram [(6x1) x 480] = 2880 mg = 2,88 gram [(4x1) x 480] = 1920 mg = 1,92 gram [(3x2) x240] = 1440 mg = 1,44 gram [(7x1) x 480] = 3360 mg = 3,36 gram [(7x0,75) x 125] = 656,25 mg = 0,65625 gram [(8x2) x240] = 3840 mg = 3,84 gram

(86) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 68 Lampiran 4. Lanjutan P 28 Kotrimoksazol (240mg/5ml) 2x 1 ¼ cth (2 kali pemberian) ganti dosis 2x1 ½ cth (2 kali pemberian) 4 hari P 29 Amoksisilin (125mg/5ml) 3x1 cth (4 kali pemberian) Kotrimoksazol (240mg/5ml) 2x1 cth (9 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab (4 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab (10 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab (4 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x 1 ½ tab (4 kali pemberian) Metronidazol (250mg/tab) 3x1 tab (9 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab (6 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab (2 kali pemberian) Kotrimoksazol (240mg/5ml) 2x2 cth (7 kali pemberian) Amoksisilin (125mg/5ml) 3x ¾ cth (6 kali pemberian) Amoksisilin (125mg/5ml) 3x ½ cth (5 kali pemberian) ganti jenis antibiotika Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab (4 kali pemberian) 3 hari P 30 P 31 P 32 P 33 P 34 P 35 P 36 P 37 P 38 P 39 P 40 P 41 P 42 Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab (5 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x2 tab (5 kali pemberian) Kotrimoksazol (480mg/tab) 2x1 tab (5 kali pemberian) 7 hari 4 hari 5 hari 3 hari 3 hari 4 hari 3 hari 4 hari 3 hari 5 hari 1,25x2 = 2,5 1,5x2 = 3 Total = [(2,5+3) x 240 = 1320 mg = 1,32 gram [(4x1) x 125] = 500 mg = 0,5 gram [(9x1) x 240] = 2160 mg = 2,16 gram [(4x1) x 480] = 1920 mg = 1,92 gram [(10x1) x 480] = 4800 mg = 4,8 gram [(4x1) x 480] = 1920 mg = 1,92 gram [(4x1,5) x 480 = 2880 mg = 2,88 gram [(9x1) x 250] = 2250 mg = 2,25 gram [(6x1) x 480] =2880 mg = 2,88 gram [(2x1) x 480] = 960 mg = 0,96 gram [(7x2) x 240] = 3360 mg = 3,36 gram [(6x0,75) x 125= 562,5 mg = 0,5625 gram [(5x0,5) x 125] = 312,5 mg = 0,3125 gram [(4x1) x 480] = 1920 mg = 1,92 gram 4 hari 5 hari 3 hari [(5x1) x 480] = 2400 mg = 2,4 gram [(5x2) x 480]= 4800 mg = 4,8 gram [(5x1) x 480] = 2400 mg = 2,4 gram

(87) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 69 Lampiran 4. Lanjutan P 43 P 44 Amoksisilin (125mg/5ml) 3x ¾ cth (8 kali pemberian) Kotrimoksazol (240mg/5ml) 2x1 cth (8 kali pemberian) Total LOS (Length of Stay) : 4 hari 7 hari [(8x0,75) x 125= 750 mg = 0,75 gram [(8x1) x 240] = 1920 mg = 1,92 gram 183 hari = 24,1 = 11,1 Total nilai DDD 100 patient-days semua jenis antibiotika = DDD kotrimoksazol + DDD amoksisilin + DDD kloramfenikol + DDD metronidazol = 24,1 + 11,1 + 0,2 + 0,6 = 36,0

(88) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 70 BIOGRAFI PENULIS Penulis skripsi berjudul “Evaluasi Penggunaan Antibiotika dengan Metode Defined Daily Dose (DDD) pada Pasien Pediatrik Rawat Inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman periode Juli 2012 – Juni 2013” memiliki nama lengkap Defilia Anogra Riani, lahir di Palangkaraya 9 Desember 1992 adalah pediatrik kedua dari pasangan Drs. Uket Bekuk Sarang dan Bintang Sumarni. Awal pendidikannya ditempuh di TK Duhung Kota Palangkaraya (1997-1998). Selanjutnya penulis menempuh pendidikannnya di SD Negeri Langkai 10 Palangkaraya (1998-2004), SMP Negeri 2 Palangkaraya (2004-2007). Masa SMA ditempuh di SMA Negeri 2 Palangkaraya (2007-2010). Setelah lulus dari pendidikan di tingkat SMA, penulis melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta (2010-2014). Penulis aktif dalam kegiatan kemahasiswaan di dalam fakultas, antara lain pengurus Persekutuan Mahasiswa Kristen (PMK) Apostolos (2011-2013), panitia pelepasan wisuda (2012), panitia pelantikan apoteker (2012), anggota seni tari (2011-2013). Kegiatan di luar kampus yang diikuti oleh penulis adalah sebagai relawan tenaga kesehatan di “Persekutuan Mahasiswa Kristen Antar Universitas Yogyakarta” dan aktivis di “Gereja Kristen Indonesia Gejayan”.

(89)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Evaluasi peresepan antibiotika pada pasien diare dengan metode gyssens di instalasi rawat inap RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta periode April 2015.
0
4
213
Kesesuaian dosis antibiotika pasien pediatrik rawat inap infeksi saluran pernapasan atas RS Panti Rapih Yogyakarta dengan metode body surface area dan pedoman terapi
0
12
38
Evaluasi penggunaan antibiotika profilaksis pada pasien operasi apendisitis akut di instalasi rawat inap Rumah Sakit Baptis Batu Jawa Timur tahun 2011.
0
6
94
Evaluasi penggunaan antibiotika berdasarkan metode PDD (Prescribed Daily Dose) dan DDD (Defined Daily Dose) pada pasien rawat inap di sebuah Rumah Sakit Pemerintah di Yogyakarta periode Januari – Juni 2014.
45
312
99
Penggunaan antibiotika dengan metode Prescribed Daily Dose (PDD) pasien anak rawat inap di Puskesmas Mlati II Kabupaten Sleman periode Juli 2012 – Juni 2013.
10
24
65
Evaluasi penggunaan antibiotika dengan motede DDD (Defined Daily Dose) pada pasien anak rawat inap di sebuah Rumah Sakit pemerintah di Yogyakarta periode Januari-Juni 2013.
0
1
25
Evaluasi penggunaan antibiotika berdasarkan metode Prescribed Daily Dose (PDD) pada pasien anak rawat inap di Bangsal INSKA II RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta periode Januari - Juni 2013.
0
3
77
Evaluasi penggunaan antibiotika pada pasien ulkus diabetes mellitus di instalansi rawat inap Rumah Sakit Panti Rapih Yogyakarta periode 2005.
1
7
116
Evaluasi penggunaan antibiotika dengan motede DDD (Defined Daily Dose) pada pasien anak rawat inap di sebuah Rumah Sakit pemerintah di Yogyakarta periode Januari Juni 2013
0
1
9
Evaluasi Drug Therapy Problems (DTPs) pada pasien hipertensi primer usia lanjut di instalasi rawat inap Rumah Sakit Panti Rini Kalasan Sleman Periode Juli 2007-Juni 2008 - USD Repository
0
0
129
Evaluasi penggunaan antibiotika berdasarkan metode Prescribed Daily Dose (PDD) pada pasien anak rawat inap di Bangsal INSKA II RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta periode Januari - Juni 2013 - USD Repository
0
0
75
Evaluasi penggunaan antibiotika pada pasien demam tifoid kelompok pediatrik di Instalasi Rawat Inap Rumah Sakit Panti Rapih Yogyakarta periode Januari-Desember 2010 - USD Repository
0
3
153
Evaluasi penggunaan antibiotika berdasarkan metode DDD (Defined Daily Dose) pada pasien rawat inap di Bangsal Anak Rumah Sakit Panti Nugroho pada periode Februari – Juli 2013 - USD Repository
0
0
85
Evaluasi penggunaan obat antihipertensi pada pasien diabetes melitus tipe 2 dengan hipertensi di instalasi rawat inap RSUD Panembahan Senopati Bantul - USD Repository
0
0
152
Kajian literatur rasionalitas peresepan antibiotika berdasarkan kriteria gyssens pada pasien pediatrik rawat inap di RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta periode Januari 2013 - USD Repository
0
0
230
Show more