Kecenderungan Impulse Buying pada mahasiswa ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline: studi kasus pada mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta - USD Repository

Gratis

0
0
141
3 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI KECENDERUNGAN IMPULSE BUYING PADA MAHASISWA DITINJAU DARI PILIHAN TEMPAT BERBELANJA OFFLINE Studi Kasus pada Mahasiswa di Lima Universitas di Yogyakarta SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen Oleh: Veronica Dewi Sarwinda NIM : 142214185 PROGRAM STUDI MANAJEMEN, JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2018

(2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI KECENDERUNGAN IMPULSE BUYING PADA MAHASISWA DITINJAU DARI PILIHAN TEMPAT BERBELANJA OFFLINE Studi Kasus pada Mahasiswa di Lima Universitas di Yogyakarta SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen Oleh: Veronica Dewi Sarwinda NIM: 142214185 PROGRAM STUDI MANAJEMEN JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2018 i

(3) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(4) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(5) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Motto dan Persembahan “Jadilah diri sendiri jangan meniru orang lain, walaupun dia terlihat lebih baik darimu” “Selalu biarkan hati nurani Anda menjadi panduan Anda” (Pinocchio) "Belum tentu setiap hari adalah hari yang baik, tapi pasti ada sesuatu yang baik dalam setiap harinya." - Merry Riana “Serahkanlah perbuatanmu kepada TUHAN, maka terlaksanalah segala rencanamu”- Amsal 16:3 Skripsi ini dipersembahkan kepada:     Tuhan Yesus Kristus dan Bunda Maria Papa dan Mama tercinta Kedua Kakak tersayang Sahabat-sahabatku iv

(6) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(7) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(8) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI KATA PENGANTAR Puji syukur dan terima kasih kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala karunia dan rahmat-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi berjudul “Kecenderungan Impulse Buying pada Mahasiswa Ditinjau dari Pilihan Tempat Berbelanja Offline: Studi Kasus pada Mahasiswa di Lima Universitas di Yogyakarta”. Skripsi ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Program Studi Manajemen, Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Penulis skripsi ini dapat selesai dengan baik berkat bantuan berbagai pihak. Untuk itu, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Albertus Yudi Yuniarto, S.E., M.B.A., selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma. 2. Bapak Dr. Lukas Purwoto, M.Si., selaku Ketua Program Studi Manajemen. 3. Bapak Drs. Gregorius Hendra Poerwanto, M.Si., selaku dosen pembimbing I, yang telah meluangkan waktu, tenaga, pikiran, serta nasihat, arahan dan membimbing penulis dengan kesungguhan hati. 4. Bapak Albertus Yudi Yuniarto, S.E., M.B.A., selaku dosen pembimbing II, yang telah mengarahkan, membimbing, serta memberikan saran bagi penulis sehingga skripsi ini dapat terselesaikan dengan baik. 5. Segenap dosen dan karyawan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma. 6. Papa dan Mama tercinta, yang selalu memberikan kasih sayang, doa, dukungan, nasehat, semangat, kebahagiaan, dan kepercayaan kepada saya. Terima kasih juga selalu mengusahakan segala yang terbaik hingga saat ini. 7. Kedua kakak saya Mario Sarwiyoga Kusuma dan Dominico Sarwijaya Saputra, yang selalu memberikan semangat, doa, dan dukungan kepada saya. vii

(9) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(10) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL........................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING .............................................. ii HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN ...................................................................... iv HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS ......................... v LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI........................... vi HALAMAN KATA PENGANTAR ................................................................ vii HALAMAN DAFTAR ISI .............................................................................. ix HALAMAN DAFTAR TABEL ...................................................................... xii HALAMAN DAFTAR GAMBAR .................................................................. xiii HALAMAN DAFTAR LAMPIRAN .............................................................. xiv HALAMAN ABSTRAK .................................................................................. xv ABSTRACT ..................................................................................................... xvi BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1 A. Latar Belakang ................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah .............................................................................. 6 ix

(11) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI C. Tujuan Penelitian ............................................................................... 6 D. Manfaat Penelitian ............................................................................. 7 BAB II KAJIAN PUSTAKA ......................................................................... 9 A. Landasan Teori................................................................................... 9 B. Penelitian Sebelumnya ....................................................................... 37 C. Kerangka Konseptual Penelitian ........................................................ 38 D. Hipotesis ............................................................................................ 40 BAB III METODE PENELITIAN ............................................................... 42 A. Jenis Penelitian................................................................................... 42 B. Subjek dan Objek Penelitian .............................................................. 42 C. Waktu dan Lokasi Penelitian ............................................................. 43 D. Variabel Penelitian ............................................................................. 43 E. Populasi dan Sampel .......................................................................... 47 F. Teknik Pengambilan Sampel ............................................................. 49 G. Sumber Data....................................................................................... 50 H. Teknik Pengumpulan Data ................................................................. 50 I. Teknik Pengujian Instrumen .............................................................. 51 J. Teknik Analisis Data.......................................................................... 53 K. Pengujian Hipotesis ........................................................................... 55 BAB IV GAMBARAN UMUM ..................................................................... 59 A. Universitas Gadjah Mada ................................................................... 59 x

(12) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI B. Universitas Muhammadiyah Yogyakarta .......................................... 62 C. Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga .......................................... 67 D. Universitas Sanata Dharma ................................................................ 70 E. Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa ............................................. 75 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN ...................................... 82 A. Penjelasan Singkat Proses Penelitian ................................................. 82 B. Hasil Pengujian Instrumen ................................................................. 83 C. Teknik Analisis Data.......................................................................... 86 D. Pengujian Hipotesis dengan Independent Sample T-test ................... 88 E. Pembahasan........................................................................................ 90 BAB VI KESIMPULAN, SARAN, DAN KETERBATASAN ................... 97 A. Kesimpulan ........................................................................................ 97 B. Saran .................................................................................................. 98 C. Keterbatasan ....................................................................................... 99 DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 100 LAMPIRAN ..................................................................................................... 103 xi

(13) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel Judul Halaman III.1 Skor Penilaian Skala Impulse Buying .................................................... 47 III.2 Jumlah Mahasiswa Tahun Ajaran 2016/2017 ........................................ 48 III.3 Pendistribusian Sampel .......................................................................... 49 III.4 Kategori Skor Kecenderungan ............................................................... 55 V.1 Hasil Uji Validitas Impulse Buying ........................................................ 84 V.2 Hasil Uji Reliabilitas .............................................................................. 85 V.3 Karakteristik Responden Berdasarkan Pilihan Tempat Berbelanja Offline..................................................................................................... 86 V.4 Mean Kecenderungan Impulse Buying................................................... 87 V.5 Hasil Uji Normalitas .............................................................................. 88 V.6 Hasil Uji Homogenitas ........................................................................... 88 V.7 Hasil Uji Independent Sample T-test Berdasarkan Pilihan Tempat Berbelanja Offline .................................................................................. 89 xii

(14) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar Judul Halaman II.1 Kerangka Konseptual Penelitian ................................................. 39 xiii

(15) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN No. Lampiran Judul Halaman Lampiran 1 Kuesioner Penelitian ............................................................ 103 Lampiran 2 Identitas dan Data Variabel Responden ............................... 107 Lampiran 3 Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas ...................................... 116 Lampiran 4 Hasil Uji Normalitas dan Homogenitas ............................... 121 Lampiran 5 Hasil Uji Independent Sample T-test.................................... 123 xiv

(16) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRAK KECENDERUNGAN IMPULSE BUYING PADA MAHASISWA DITINJAU DARI PILIHAN TEMPAT BERBELANJA OFFLINE Studi Kasus pada Mahasiswa di Lima Universitas di Yogyakarta Veronica Dewi Sarwinda Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, 2018 Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana kecenderungan impulse buying pada mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta, dan untuk mengetahui apakah ada perbedaan kecenderungan impulse buying pada mahasiswa ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline yang meliputi minimarket dan toko kelontong tradisional. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh mahasiswa di Universitas Gadjah Mada, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga, Universitas Sanata Dharma, dan Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa yang berjumlah 97.695 orang, dengan sampel sebanyak 100 responden. Teknik pengambilan sampel menggunakan teknik nonprobability sampling dan teknik penentuan sampelnya yaitu accidental sampling. Teknik pengumpulan data dengan kuesioner. Teknik pengujian instrumen menggunakan uji validitas dengan rumus Korelasi Product Moment dan uji reliabilitas menggunakan rumus Cronbach’s Alpha. Teknik analisis data yang digunakan untuk menguji hipotesis adalah independent sample T-test. Hasil dalam penelitian ini menunjukkan bahwa tidak terdapat perbedaan kecenderungan impulse buying pada mahasiswa berdasarkan pilihan tempat berbelanja offline. Kata kunci : impulse buying, pilihan tempat berbelanja offline. xv

(17) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRACT THE TENDENCY OF IMPULSE BUYING IN STUDENTS IS VIEWED FROM THE CHOICE OF OFFLINE SHOPPING PLACES Case Study of Students at the Five Universities in Yogyakarta Veronica Dewi Sarwinda Sanata Dharma University Yogyakarta, 2018 This study aims to determine how the tendency of impulse buying for students in five universities in Yogyakarta, and to find out whether there are differences in impulse buying tendency in students in terms of the choice of offline shopping places that include tradisional minimarkets and grocery stores. The population in this study were all students at Gadjah Mada University, Muhammadiyah University of Yogyakarta, Sunan Kalijaga State Islamic University, Sanata Dharma University, and Sarjanawiyata Tamansiswa University, totalling 97.695 people, with a sample of 100 respondents. The sampling technique uses nonprobability sampling techniques and the nonprobability sampling technique used is accidental sampling. Data collection techniques with questionnaires. Instrument testing technique uses validity test with Product Moment Correlation formula and reliability test using Cronbach’s Alpha formula. Data analysis techniques used to test hypotheses are independent sample T-test. The results of this study indicate that there is no difference in the tendency of impulse buying to students based on the choice of places to shop offline. Keywords: impulse buying, offline shopping options xvi

(18) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Seiring perkembangan zaman, kegiatan berbelanja menjadi kegiatan yang menyenangkan bagi sebagian orang, baik oleh kaum wanita maupun kaum pria. Kebutuhan dan keinginan seseorang yang ingin selalu dipenuhi, membuat seseorang melakukan suatu cara untuk memenuhi kebutuhan dan keinginannya tersebut. Aktivitas yang biasa dilakukan untuk memenuhi keinginan dan kebutuhannya adalah berbelanja. Kegiatan berbelanja telah menjadi aktivitas yang biasa dilakukan bagi setiap orang. Beberapa orang ketika melakukan kegiatan berbelanja terkadang dengan perencanaan, namun tak jarang beberapa orang melakukan kegiatan berbelanja tanpa perencanaan. Kegiatan berbelanja yang terencana bagi sebagian orang adalah hal yang biasa dilakukan untuk memenuhi kebutuhan, tetapi kegiatan berbelanja yang dilakukan tanpa perencanaan terlebih dahulu sering dilakukan bagi sebagian orang ketika mengunjungi toko ritel. Awalnya orang hanya ingin mengunjungi toko ritel untuk berbelanja barang tertentu, namun kenyataannya mereka kemudian berbelanja barang diluar rencana belanja yang telah dibuat sebelumnya (impulse buying). Impulse buying merupakan pola perilaku konsumen dalam melakukan kegiatan pembelian suatu produk tanpa adanya tahap perencanaan terlebih dahulu. Perilaku pembelian ini biasanya timbul 1

(19) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 karena dipengaruhi oleh rasa penasaran dan suasana hati, suasana toko, display, dan promosi yang ditawarkan. Menurut Utami (2017:83) Pembelian impulsif disebabkan oleh stimulus di tempat belanja untuk mengingatkan konsumen akan apa yang harus dibeli atau karena pengaruh display, promosi, dan usaha-usaha pemilik tempat belanja untuk menciptakan kebutuhan baru. Menurut Rook (dalam Verplanken, 2001) mendefinisikan pembelian impulsif sebagai pembelian yang tidak rasional dan pembelian yang cepat serta tidak direncanakan, diikuti dengan adanya konflik pikiran dan dorongan emosional. Dorongan emosional tersebut berhubungan dengan adanya perasaan yang mendalam yang ditunjukkan dengan melakukan pembelian karena adanya dorongan untuk membeli suatu produk dengan cepat, mengabaikan konsekuensi negatif, merasakan kepuasan dan mengalami konflik di dalam pemikiran. Sedangkan Menurut Utami (2006:37) pembelian spontan (impulse buying) adalah keputusan pembelian yang dibuat oleh pelanggan secara spontan atau seketika setelah melihat barang dagangan/produk. Ritel dapat mendorong perilaku pembelian spontan dengan menggunakan cara pemajangan (display) yang menonjol untuk menarik perhatian pelanggan dan merangsang suatu keputusan belanja berdasarkan analisis yang tidak berkesinambungan. Produk-produk yang diharapkan dibeli oleh pelanggan atas dasar pembelian spontan ini biasanya dipajang pada tempat-tempat yang mudah

(20) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 dilihat oleh pelanggan, misalnya di sekitar kasir atau tempat pembayaran (Utami, 2006:37). Seiring dengan berjalannya waktu dan perubahan gaya hidup masyarakat yang berpengaruh pada pola belanja, kegiatan bisnis ritel atau bisnis eceran modern menunjukkan perkembangan yang pesat. Pesatnya pertumbuhan penduduk yang menyebabkan peningkatan kebutuhan akan pasar maupun ritel yang merupakan akses untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Menurut Utami (2017:4) Bisnis ritel mengalami perkembangan cukup pesat, khususnya di Indonesia. Hal ini ditandai dengan semakin banyak bermunculan bisnis ritel tradisional yang mulai membenahi diri menjadi bisnis ritel modern maupun bisnis ritel modern sendiri yang baru lahir. Ritel dapat diidentifikasikan sebagai salah satu perangkat dari aktivitas bisnis yang melakukan penambahan nilai terhadap produk-produk dan layanan penjualan kepada konsumen dalam penggunaan atau konsumsi perseorangan maupun keluarga (Utami, 2017:4). Bagi konsumen, adanya pasar maupun ritel akan mempermudah memperoleh barang/produk kebutuhan sehari-hari. Berdasarkan jenisnya, ritel dapat dibedakan menjadi dua yaitu ritel tradisional dan ritel modern, dimana kedua ritel tersebut memiliki keunggulan dan kelemahan masingmasing. Ritel tradisional adalah ritel yang sederhana, tempatnya tidak begitu luas, barang yang dijual tidak begitu banyak jenisnya, sistem manajemen masih sederhana seperti tempat usaha berupa toko, kios, los, dan tenda yang dimiliki dan dikelola pedagang kecil, menengah, swadaya

(21) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4 masyarakat atau koperasi dengan usaha skala kecil, modal kecil dan proses menjual barang dengan tawar menawar. Ritel tradisional memiliki keunggulan dan kelemahan yang berbeda dengan ritel modern. Adapun keunggulan yang dimiliki oleh ritel tradisional yaitu memiliki area yang luas, harga yang rendah, sistem tawar menawar harga barang antara penjual dan pembeli dimana akan menimbulkan keakraban. Sedangkan ritel modern adalah sebaliknya, menawarkan tempat yang luas, barang yang dijual banyak jenisnya, sistem manajemennya terkelola dengan baik seperti mall, plaza, toko swalayan seperti, minimarket, supermarket, dan hypermarket dan tempat-tempat berbelanja lainnya, yang tentunya memiliki tempat yang bersih dan nyaman. Dilansir dari berita Kompasiana (14/10/2017) berbagai kelebihan yang ditawarkan oleh minimarket ataupun supermarket mampu menarik para konsumen secara masiv. Kenyamanan dalam berbelanja, harga yang jelas dan lebih murah, banyaknya pilihan produk, dan kebersihan yang terjamin merupakan nilai plus yang ditawarkan oleh toko-toko ritel modern. Lengkapnya produk yang ditawarkan oleh minimarket ataupun supermarket menjadi ancaman tersendiri bagi para pedagang di pasarpasar tradisional. Sekarang ini, konsumen lebih memilih membeli daging sapi, daging ayam, ataupun sayur-sayuran di minimarket daripada harus berpanas-panasan datang berbelanja ke pasar tradisional. Dengan berbagai keunggulan yang dimiliki oleh ritel modern dan semakin menjamurnya toko ritel modern membuat pedagang tradisional

(22) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5 merasa kalah bersaing dengan toko ritel modern. Dilansir dari berita detikFinance.com Kamis (07/05/2010) Menurut Yongky Surya Susilo selaku Direktur Retailer Service The Nielsen, mengatakan para pedagang tradisional tak perlu khawatir berlebihan terhadap menjamurnya toko modern minimarket di segala pelosok wilayah. Minimarket-minimarket yang berlebihan dengan sendirinya akan mati jika sudah menemukan titik jenuh. Namun, Yongky Surya Susilo menggaris bawahi, para pemilik toko tradisional harus tetap berbenah diri menjadi toko yang berbasis swalayan. Model bisnis self service (swalayan) adalah yang paling cocok di kota urban. Hal ini karena konsumen senang melayani diri sendiri dan umumnya menghendaki yang pasti-pasti. Selain itu, model bisnis swalayan akan mempunyai faktor impulse buying atau pembelian oleh konsumen secara mendadak atau tidak direncanakan yang akan menjadi keunggulan. Berdasarkan latar belakang di atas maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “KECENDERUNGAN IMPULSE BUYING PADA MAHASISWA DITINJAU DARI PILIHAN TEMPAT BERBELANJA OFFLINE (Studi Kasus pada Mahasiswa di Lima Universitas di Yogyakarta)”.

(23) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6 B. Rumusan Masalah Berdasarkan uraian latar belakang diatas, maka rumusan masalah dalam penelitan ini yang dirumuskan oleh penulis adalah sebagai berikut: 1. Bagaimana kecenderungan impulse buying pada mahasiswa di Universitas Gadjah Mada, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga, Universitas Sanata Dharma, dan Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline? 2. Apakah ada perbedaan kecenderungan impulse buying pada mahasiswa di Universitas Gadjah Mada, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga, Universitas Sanata Dharma, dan Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline? C. Tujuan Penelitian Berdasarkan uraian diatas, mengenai tujuan umum yang ingin dicapai oleh peniliti melalui penelitian tentang “Kecenderungan Impulse Buying pada Mahasiswa Ditinjau dari Pilihan Tempat Berbelanja Offline (Studi Kasus pada Mahasiswa di Lima Universitas di Yogyakarta)” adalah sebagai berikut: 1. Mengetahui kecenderungan impulse buying pada mahasiswa di Universitas Gadjah Mada, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga, Universitas Sanata Dharma,

(24) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 7 dan Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline. 2. Mengetahui apakah ada perbedaan kecenderungan impulse buying pada mahasiswa Muhammadiyah di Universitas Yogyakarta, Gadjah Universitas Mada, Islam Universitas Negeri Sunan Kalijaga, Universitas Sanata Dharma, dan Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline. D. Manfaat Penelitian 1. Bagi Peneliti Penelitian ini bermanfaat bagi peneliti sebagai sarana mengembangkan dan menerapkan ilmu yang telah diperoleh selama menjalankan kuliah. Selain itu penelitian ini juga dapat menambah wawasan tersendiri bagi peneliti tentang kecenderungan perilaku impulse buying dengan pilihan tempat berbelanja offline. Dan juga melalui penelitian ini, peneliti ingin agar hasil dari penelitiannya ini dapat bermanfaat bagi orang lain. 2. Bagi Universitas Sanata Dharma Hasil dari penelitian ini dapat dijadikan sumber informasi untuk menambah pengetahuan dan sebagai bahan referensi tambahan untuk penelitian ilmiah yang akan dilakukan selanjutnya.

(25) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8 3. Bagi Perusahaan Kegiatan penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi bagi bidang ekonomi khususnya bagi pemasar dalam dunia pemasaran. Setelah mengetahui hasil dari penelitian ini, pemasar dapat menjadikan hasil penelitian ini sebagai salah satu pertimbangan dalam menentukan langkah apa yang akan diambil pemasar, memahami konsumen dalam berperilaku, bertindak dan berfikir, agar pemasar atau produsen mampu memasarkan produknya dengan baik. Penelitian ini juga dapat digunakan untuk menghasilkan informasi yang bermanfaat sebagai bahan evaluasi terhadap efektifitas dan efisiensi, sehingga pemasar atau produsen dapat menerapkan strategi pemasaran yang efektif.

(26) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Landasan Teori 1. Manajemen Pemasaran a. Definisi Pemasaran Pemasaran pada dasarnya merupakan rangkaian proses memasarkan barang dan jasa yang diproduksi oleh produsen umumnya kepada masyarakat, dan khususnya kepada pelanggan potensial. Menurut pandangan beberapa ahli, pemasaran didefinisikan sebagai berikut : Menurut American Marketing Association (AMA) dalam Kotler dan Keller (2009:5) mendefinisikan pemasaran adalah suatu fungsi organisasi dan serangkaian proses untuk menciptakan, mengkomunikasikan, dan memberikan nilai kepada pelanggan dan untuk mengelola hubungan pelanggan dengan cara yang menguntungkan organisasi dan pemangku kepentingannya. Menurut Kotler (1988:4) mendefinisikan pemasaran adalah proses sosial dan manajerial dengan mana seseorang atau kelompok memperoleh apa yang mereka butuhkan dan inginkan melalui penciptaan dan pertukaran produk dan nilai. Dari beberapa pengertian dari para ahli diatas maka dapat disimpulkan bahwa pemasaran 9 merupakan suatu proses

(27) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10 dimana individu atau kelompok memperoleh apa yang mereka butuhkan dan inginkan melalui penawaran, mengkomunikasikan cara promosi, dan memberikan nilai produk kepada konsumen. 2. Bauran Pemasaran Menurut Kotler dan Armstrong (2001:71) menyatakan bahwa bauran pemasaran sebagai perangkat alat pemasaran taktis dan terkontrol yang dipadukan oleh perusahaan untuk menghasilkan respon yang diinginkan pasar sasaran. Bauran pemasaran terdiri atas segala sesuatu yang dapat dilakukan perusahaan untuk mempengaruhi permintaan produknya. Bauran pemasaran terdiri dari 4P yaitu: product (produk), price (harga), place (tempat), promotion (promosi). a. Product (Produk) Menurut Kotler (2002:54) produk adalah sesuatu yang ditawarkan ke dalam pasar untuk diperhatikan, dimiliki, dipakai, atau dikonsumsi, sehingga dapat memuaskan keinginan atau kebutuhan. b. Price (harga) Menurut Kotler dan Armstrong (2001:439) harga adalah sejumlah uang yang dibebankan atas suatu produk atau jasa, atau jumlah dari nilai yang ditukar konsumen atas manfaat-manfaat karena memiliki atau menggunakan produk atau jasa tersebut.

(28) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11 c. Place (tempat) Menurut Swasta (2002:24) lokasi adalah tempat dimana suatu usaha atau aktivitas usaha dilakukan. d. Promotion (promosi) Menurut Sigit (2007:101) promosi adalah aktivitas-aktivitas sebuah perusahaan yang dirancang untuk memberi informasi, membujuk, atau mengingatkan bersangkutan dengan pihak lain tentang barang-barang serta perusahaan yang jasa-jasa yang ditawarkan olehnya. 3. Ritel a. Definisi Ritel Ritel merupakan merupakan salah satu rantai saluran distribusi yang memegang peranan penting dalam penyampaian barang dan jasa kepada konsumen akhir (Foster, 2008:34). Menurut Kotler dalam Foster (2008:34) mendefinisikan ritel meliputi semua kegiatan yang melibatkan penjualan barang atau jasa secara langsung pada konsumen akhir untuk penggunaan pribadi dan bukan bisnis. Sedangkan menurut Berman dan Ervans dalam Foster (2008:34) pengertian ritel adalah tingkat terakhir dari proses distribusi, di dalamnya terdapat aktivitas bisnis dalam penjualan barang atau jasa kepada konsumen.

(29) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12 Dari berbagai pengertian diatas dapat dirumuskan bahwa ritel adalah segala aktivitas perdagangan barang atau jasa kepada konsumen akhir untuk digunakan sendiri, bukan untuk diperdagangkan lagi. Secara garis besar, usaha ritel yang berfokus pada penjualan barang sehari-hari terbagi menjadi dua, yaitu usaha ritel tradisional dan usaha ritel modern. Ciri-ciri usaha ritel tradisional adalah sederhana, tempatnya tidak terlalu luas, barang yang dijual tidak terlalu banyak jenisnya, sistem pengelolaan atau manajemennya masih sederhana, tidak menawarkan kenyamanan berbelanja dan masih ada proses tawar-menawar harga dengan pedagang, serta produk yang dijual tidak dipajang secara terbuka sehingga pelanggan tidak mengetahui apakah peritel memiliki barang yang dicari atau tidak. Sedangkan usaha menawarkan tempat ritel modern adalah sebaliknya, yang luas, barang yang dijual banyak jenisnya, sistem manajemen terkelola dengan baik, menawarkan kenyamanan berbelanja, harga jual sudah tetap (fixed price) sehingga tidak ada proses tawar-menawar dan adanya sistem swalayan atau pelayanan mandiri, serta pemajangan produk pada rak terbuka sehingga pelanggan bisa melihat, memilih, bahkan mencoba produk terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk membeli.

(30) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 b. Karakteristik Perdagangan Eceran Menurut Lewinson dalam Foster (2008:35-36), mengemukakan bahwa terdapat beberapa ciri atau karakteristik dari perdagangan eceran, yaitu: 1) The retailer as a marketing institution (pedangan eceran sebagai institusi pemasaran) 2) The retailer as a product or consumer link (pedagang eceran sebagai penghubung antar produsen dan konsumen) 3) The retailer as a cannel member (pedagang eceran sebagai perantara) 4) The retailer as an image creator (pedangan eceran sebagai pencipta citra) Sedangkan menurut Berman dan Evans dalam Foster (2008:36), terdapat beberapa karakteristik khusus penjualan eceran (retail) yang membedakannya dengan tipe-tipe usaha lain adalah sebagai berikut: 1) Small average sale (ukuran rata-rata dari transaksi penjualan para pedagang eceran masih kecil), jika dibandingkan dengan yang dihasilkan para pengusaha manufaktur, transaksi penjualan eceran ini relatif kecil. 2) Impulse konsumen Purchase (pembelian impulsif), untuk melakukan pembelian direncanakan semakin meningkat. kecenderungan yang tidak

(31) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14 3) Popularity of store (kepopuleran toko), toko eceran masih menjadi prioritas dimata konsumen walaupun akhir-akhir ini banyak diperkenalkan cara berbelanja baru seperti belanja via pos, telepon, internet, dan televisi. c. Ritel Tradisional Menurut pandangan Utami yang (2010), ritel menekankan tradisional pengelolaan merupakan ritel dengan mengunakan pendekatan konvensional dan tradisioanal. Melalui pendekatan konvensional dan tradisional, bisnis ritel dikelola dengan cara-cara yang lebih menekankan pada “hal yang bisa disiapkan oleh pengusaha tetapi kurang berfokus pada bagaimana kebutuhan dan keinginan konsumen dipahami dan bahkan dipenuhi”. Peritel tradisional berbasis uang tunai dan mempunyai keterbatasan integrasi dengan pemasok atau bank untuk mengelola perbelanjaan, persediaan dan pembayaran. Tanpa teknologi yang kompetibel, mereka hanya mendapatkan sedikit keuntungan dari standar dan infrastuktur yang digunakan oleh pelaku bisnis yang lebih besar dalam rantai distribusi ini. Menurut Sinaga (2006), ritel tradisional adalah ritel yang berupa kios atau warung rumah tangga yang dikelola dengan manajemen lebih tradisional dan pada umumnya berada di sekitar lingkungan perumahan.

(32) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15 d. Ritel Modern Ritel modern adalah penekanan pengelolaan ritel dengan menggunakan pendekatan modern dimana konsep pengelolaan peritel lebih ditekankan dari sisi pandangan pemenuhan kebutuhan konsumen yang menjadi pasar sasarannya (Utami, 2010). Ritel modern memiliki rantai distribusi yang terintegrasi secara digital sehingga menciptakan sinergi di antara penggunanya. Standar bersama membuat informasi yang mengalir lebih efektif di antar pemasok, peritel dan bank untuk meningkatkan visibilitas, efisiensi dan proses otomatisasi. Sedangkan menurut Sinaga (2006), ritel modern adalah ritel yang dikelola dengan manajemen modern seperti minimarket, umumnya berada di kawasan perkotaan dan sebagai penyedia barang dan jasa dengan mutu pelayanan yang baik kepada konsumen. e. Jenis – Jenis Penjualan Eceran Menurut Kotler dalam Foster (2008:39-44), membagi tipetipe pedagang eceran menjadi tiga bagian besar, yaitu : 1) Store Retailer (Pedagang Eceran Bertoko) Pedagang eceran bertoko dapat dibagi ke dalam delapan kategori, yaitu :

(33) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16 a) Toko khusus (speciality store), yaitu suatu toko yang mempunyai lini produk terbatas tetapi dengan berbagi keragaman dalam hal produk itu. contoh: toko olahraga, toko furniture, toko pakaian, dan toko buku. b) Toko serba ada (department store), yaitu toko serba ada yang memiliki beberapa lini produk, khususnya pakaian, alat-alat rumah tangga, dan perlengkapan rumah, dimana setiap lini produk dioperasikan sebagai sebuah departemen yang terpisah yang dikelola oleh pembeli barang khusus. c) Pasar swalayan (supermarket), yaitu suatu toko yang cukup besar, menyediakan makanan, minuman, kebutuhan rumah tangga, barang-barang kosmetik, bahkan obat-obatan. d) Toko kebutuhan sehari-hari (convenience store), yaitu toko kebutuhan sehari-hari secara relatif merupakan toko yang kecil yang berada pada dekat wilayah-wilayah pemukiman. e) Toko super, toko kombinasi, dan pasar hyper (superstore, combination store, and hypermarket). Toko super merupakan yang lebih besar daripada pasar swalayan konvensional dengan ruang jual seluas 35.000 kaki persegi, toko ini bertujuan memenuhi kebutuhan total konsumen untuk jenis-jenis makanan yang dijual secara rutin dan konstan serta jenis-jenis non makanan.

(34) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 Toko gabungan merupakan diversifikasi dari pasar swalayan dengan memasuki produk obat-obatan dengan resep, toko ini rata-rata mempunyai ruang jual 55.000 kaki persegi. Pasar Hyper lebih luas daripada toko gabungan, yaitu 80.000-220.000 kaki persegi. Pasar hyper ini merupakan kombinasi antara pasar swalayan, toko diskon, dan prinsipprinsip pedagang eceran gudang. f) Toko pemberi potongan harga (discount store), yaitu toko yang menjual barang-barang standar dengan harga lebih rendah daripada pedagang konvensional yang menetapkan marjin yang lebih rendah dan volume lebih tinggi. g) Toko gudang (warehouse store), yaitu toko tanpa embelembel diskon, mengurangi operasi pelayanan yang menjual dengan volume tinggi pada harga rendah. h) Ruang pamer katalog (catalog showroom), merupakan prinsip-prinsip katalog dan pemotongan harga terhadap pilihan-pilihan produk yang banyak dengan penggembungan (mark up) yang tinggi, perputaran cepat (fast moving), dan bermerek. 2) Pedagang Eceran Bukan Toko (Non Store Retailer) Penjualan eceran tanpa toko dibagi empat kategori, yaitu: penjualan langsung (direct selling), pemasaran langsung (direct

(35) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18 marketing includes telemarketing and internet selling), penjualan otomatis (automatic vending), dan jasa pembelian (buying service). Barang tidak disalurkan melalui saluran bukan toko seperti belanja lewat pos, belanja lewat TV, dan belanja dengan komputer melalui jaringan internet. a) Direct selling (penjualan langsung) Penjualan langsung adalah suatu jenis pedagang eceran yang menggunakan metode langsung ke konsumen dalam memasarkan barang dagangannya dengan melalui tenaga penjual yang mendatangi konsumen. b) Direct Marketing (pemasaran langsung) Pemasaran langsung adalah suatu sistem pemasaran yang menarik yang menggunakan suatu metode iklan untuk mempengaruhi suatu respons yang terukur dan atau transaksi pada suatu lokasi (Kotler, 2003:631). Pemasaran langsung (direct marketing) terdiri dari personal selling, tele marketing, direct mail marketing, catalog marketing, direct response television marketing, kiosk marketing, dan online marketing (Kotler, 2004:548). c) Automatic vending (mesin penjaja otomatis) Mesin penjaja otomatis adalah suatu jenis pedagang eceran tanpa toko yang menggunakan mesin yang dioperasikan

(36) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 dengan menggunakan koin dalam melayani pembeli dimana mesin tersebut beroperasi secara otomatis. d) Buying service (pelayanan pembelian) Pelayanan pembelian merupakan suatu bentuk pedagang eceran yang bertindak sebagai agen pembeli untuk kelompok organisasi besar seperti sekolah, rumah sakit, lembaga-lembaga, dan agen-agen. 3) Retail Organization (Organisasi Pedagang Eceran) a) Corporate chain (rantai perusahaan) Rantai perusahaan adalah dua gerai atau lebih yang umumnya dimilki dan diawasi, menjual lini produk yang sama, memilik pembeli dan barang dagangan terpusat, dan mungkin menggunakan motif arsitektur yang seragam. b) Voluntary chain and retailer cooperative (rantai suka rela dan koperasi pedagang eceran). Voluntary chain terdiri dari kelompok pedagang eceran dalam pembeli besar dan barang dagangan umum. Retailer cooperative terdiri dari sekelompok pedagang eceran yang membentuk sebuah organisasi pembeli terpusat dan melakukan usaha-usaha promosi bersama. c) Consumer cooperative (koperasi konsumen) Consumer cooperative yaitu suatu perusahaan eceran yang dimiliki oleh pelanggannya sendiri.

(37) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20 d) Franchise Organization (organisasi hak guna paten) Organisasi hak guna paten merupakan sebuah organisasi kontrak antara franchiser (perusahaan pedagang besar atau organisasi jasa) dan franchise (masyarakat bisnis mandiri yang membeli hak untuk memiliki dan menjalankan suatu niat atau lebih dalam sistem franchise). e) Merchandising conglomerate (konglomerat dagang) Konglomerat dagang merupakan bentuk bebas dari perusahaan yang mengkombinasikan beberapa lini pedagang eceran yang terdiversifikasi dan berbentuk dibawah satu kepemilikan yang mengintegrasi fungsifungsi distribusi dan proses manajemen mereka. 4. Suasana Toko (Store Atmosphere) a. Pengertian Suasana Toko (Store Atmosphere) Menurut Kotler dalam Foster (2008:61) suasana (atmosphere) setiap toko mempunyai tata letak fisik yang memudahkan atau menyulitkan untuk berputar-putar di dalamnya. Setiap toko mempunyai penampilan yang berbeda-beda baik itu kotor, menarik, megah, dan suram. Suatu toko harus membentuk suasana terencana yang sesuai dengan pasar sasarannya dan dapat menarik konsumen untuk membeli toko tersebut.

(38) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21 Gilbert dalam Foster (2008:61-63) menjelaskan bahwa Atmosphere toko merupakan kombinasi dari pesan secara fisik yang telah direncanakan, atmosphere toko dapat digambarkan sebagai perubahan terhadap perancangan lingkungan pembelian yang menghasilkan efek emosional khusus yang dapat menyebabkan konsumen melakukan tindakan pembelian. Agar konsumen merasa senang berkunjung, maka pedagang eceran harus senantiasa mengusahakan suasana yang menyenangkan bagi para pengunjung suasana tersebut dapat diciptakan melalui 3 hal berikut : a) Eksterior Eksterior meliputi keseluruhan bangunan fisik yang dapat diihat dari bentuk bangunan, pintu masuk, dan lain-lain. Dalam ritel, desain eksterior merupakan bagian dari fasilitas fisik yang mempunyai peranan dalam memberi tempat bagi mereka yang akan datang. Pertimbangan utama dalam ekterior toko adalah posisi toko dan arsitekturnya. Hal tersebut sangat berperan dalam mengkomunikasikan informasi tentang apa yang ada di dalam gedung sehingga menjadi iklan permanen serta membentuk citra bagi konsumen terhadap keseluruhan penampilan suatu toko eceran (Lewinson, 1994:272).

(39) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 22 b) Interior Desain interior yang dimiliki toko eceran pada dasarnya harus sesuai dengan eksteriornya. Hal ini sangat perlu demi menjaga keseimbangan citra yang telah berbentuk dari luar gedung. Beberapa komponen yang dapat didefinisikan untuk interior adalah estetika, perancangan ruang, dan tata letak (lay out) toko. Estetika toko menyangkut bagaimana fasilitas toko dapat menciptakan kesan yang mempengaruhi perasaan konsumen yaitu pandangan dan perasaan konsumen mengenai suasana toko ketika melakukan kunjungan atau berbelanja di toko yang bersangkutan. Sedangkan perancangan ruang, yaitu menyangkut bagaimana peritel memanfaatkan seluruh ruang yang ada sesuai dengan tingkat produksi pengecer itu sendiri. Perancangan ruang terdiri dari pemanfaatan ruang dan pengalokasian ruangan, bersama-sama dengan aspek penting di atas, penerangan, dekorasi, serta kebersihan turut menunjang suasana berbelanja yang menyenangkan (Lewinson, 1994:278). c) Tata Letak (layout) Tata letak toko merupakan pengaturan secara fisik dan penempatan barang dagangan, perlengkapan tetap, dan departemen di dalam toko. Tujuan dari tata letak toko adalah memberikan gerak pada konsumen, memperlihatkan barang

(40) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23 dagangan atau jasa, serta menarik dan memaksimalkan penjualan secara umum. Tata letak toko/layout terdiri dari beberapa keputusan yaitu: (1) Mengklasifikasikan barang dagangan pada kelompok atau departemen sejenis. (2) Memutuskan pengaturan tata letak secara keseluruhan. (3) Menentukan berapa luas ruangan yang akan dipakai oleh suatu kelompok barang/departemen barang. (4) Memilih lokasi-lokasi untuk barang di dalam toko. (5) Merencanakan pengaturan yang paling menguntungkan dari pengelompokan barang-barang dagangan. Pengelompokan produk berdasarkan fungsi menyajikan penempatan barang-barang yang fungsi umumnya adalah memenuhi kelengkapan suatu kebutuhan secara keseluruhan. Pengelompokan dimaksudkan produk sebagai berdasarkan motivasi pembeli pengaturan barang dengan mempertimbangkan aktivitas belanja, dan hal yang memotivasi mereka dalam melakukan pembelian. Pengelompokan produk berdasarkan segmen pasar dengan sendirinya harus memperhatikan hal-hal yang berkaitan dengan penentuan segmen, misalnya segmen umur dan jenis kelamin. Penempatan-penempatan tersebut juga dilaksanakan dengan memperhitungkan keleluasaan pengunjung dalam

(41) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 24 berjalan di antara rak-rak pajangan yang termasuk dalam customer space. Selain itu dalam melakukan aktivitas mencari letak barang, konsumen umumnya memanfaatkan fasilitas papan petunjuk, atau menanyakan langsung kepada pramuniaga. Papan petunjuk barang mempengaruhi kemudahan konsumen dalam menentukan letak barang yang dicarinya. 5. Perilaku Konsumen a. Definisi Perilaku Konsumen Perilaku konsumen adalah tindakan konsumen dalam hal mencari, menukar, menggunakan, menilai, mengatur barang atau jasa yang mereka anggap akan memuaskan kebutuhan mereka. Dalam arti lain yakni, bagaimana konsumen mau mengeluarkan sumber dayanya yang terbatas seperti uang, waktu, tenaga untuk mendapatkan/menukarkan dengan barang atau jasa yang diinginkannya. Analisis tentang berbagai faktor yang berdampak pada perilaku konsumen menjadi dasar dalam pengembangan strategi pemasaran. Untuk itu pemasar wajib memahami konsumen, seperti apa yang dibutuhkan, apa seleranya, dan bagaimana konsumen mengambil keputusan. Menurut American Marketing Association (AMA) dalam Peter dan Olson (2013) mendefinisikan perilaku konsumen

(42) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25 (consumer behavior) sebagai dinamika interaksi antara pengaruh dan kesadaran, perilaku, dan lingkungan di mana manusia melakukan pertukaran aspek-aspek kehidupan. Menurut Setiadi (2008:3) perilaku konsumen adalah tindakan yang terlibat langsung dalam mendapatkan, mengkonsumsi, dan menghabiskan produk atau jasa, termasuk proses yang mendahului dan menyusuli tindakan ini. Sedangkan mendefinisikan menurut perilaku Kotler konsumen dan Keller sebagai (2009:166) studi tentang bagaimana individu, kelompok, dan organisasi memilih, membeli, menggunakan dan bagaimana barang, jasa, ide, atau pengalaman untuk memuaskan kebutuhan dan keinginan mereka. Dari beberapa pengertian dari para ahli diatas maka dapat disimpulkan bahwa perilaku konsumen adalah tindakan yang dilakukan konsumen guna mencapai dan memenuhi kebutuhannya baik untuk menggunakan, mengonsumsi, maupun menghabiskan barang dan jasa, termasuk proses keputusan yang mendahului dan yang menyusul. b. Faktor – faktor yang mempengaruhi Perilaku Konsumen Menurut Kotler dan Keller (2009:166-175) mengatakan bahwa perilaku pembelian konsumen dipengaruhi oleh faktor

(43) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26 budaya, sosial, dan pribadi. Faktor budaya memberikan pengaruh yang paling luas dan dalam. Beberapa faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen adalah sebagai berikut: 1) Faktor Budaya Kelas budaya, mempengaruhi perilaku subbudaya, pembelian dan sosial sangat konsumen. Budaya (culture) adalah determinan dasar keinginan dan perilaku seseorang. Setiap budaya terdiri dari beberapa subbudaya (subculture) yang lebih kecil yang memberikan identifikasi dan sosialisasi yang lebih spesifik untuk anggota mereka. Subbudaya meliputi kebangsaan, agama, kelompok ras, dan wilayah geografis. 2) Faktor Sosial Selain faktor budaya, faktor sosial seperti kelompok referensi, keluarga, serta peran sosial dan status mempengaruhi perilaku pembelian. a. Kelompok referensi dapat memperkenalkan perilaku dan gaya hidup baru kepada seseorang, mereka mempengaruhi sikap dan konsep diri, dan mereka menciptakan tekanan kenyamanan yang dapat mempengaruhi pilihan produk dan merek.

(44) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27 b. Keluarga adalah organisasi pembelian konsumen yang paling penting dalam masyarakat, dan anggota keluarga merepresentasikan kelompok referensi utama yang paling berpengaruh. Keluarga orientasi terdiri dari orang tua dan saudara kandung. Dari orang tua, seseorang mendapatkan orientasi terhadap agama, politik, dan ekonomi serta rasa ambisi pribadi, harga diri, dan cinta. c. Peran dan status Kedudukan seseorang dapat ditentukan berdasarkan posisi seseorang dalam tiap kelompok dimana ia menjadi anggota berdasarkan peran dan status. Peran terdiri dari kegiatan yang diharapkan dapat dilakukan seseorang. Setiap peran menghasilkan status. 3) Faktor Pribadi Keputusan pembeli juga dipengaruhi oleh karakteristik pribadi. Faktor pribadi meliputi usia dan tahap dalam siklus hidup pembeli, pekerjaan dan keadaan ekonomi, kepribadian dan konsep diri, serta gaya hidup dan nilai. c. Keputusan Pembelian Keputusan pembelian menurut Kotler dan Armstrong (2008:181) adalah membeli merek yang paling disukai dari berbagai alternatif yang ada, tetapi dua faktor bisa berada antara

(45) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 28 niat pembelian dan keputusan pembelian. Keputusan untuk membeli bisa mengarah kepada bagaimana proses dalam pengambilan keputusan tersebut dilakukan. Bentuk proses pengambilan keputusan pembelian tersebut dapat digolongkan sebagai berikut: 1) Fully Planned Purchase Merupakan proses pembelian dimana produk dan merek sudah dipilih sebelumnya. Biasanya terjadi ketika keterlibatan dengan produk tinggi (barang otomotif) namun bisa juga terjadi dengan keterlibatan pembelian yang rendah (kebutuhan rumah tangga). Planned purchase dapat dialihkan dengan taktik marketing misalnya pengurangan harga, kupon, atau aktivitas promosi lainnya. 2) Partially Planned Purchase Suatu keadaan dimana konsumen bermaksud untuk membeli produk yang sudah ada tetapi pemilihan merek ditunda sampai saat pembelajaan. Keputusan akhir dapat dipengaruhi oleh discount harga, atau display produk. 3) Unplanned Purchase Keadaan dimana produk dan merek dipilih di tempat pembelian. Konsumen sering memanfaatkan katalog dan produk pajangan sebagai pengganti daftar belanja. Dengan kata lain, sebuah pajangan dan memicu pembelian.

(46) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 29 6. Pembelian Impulsif (Impulse Buying) a. Definisi Pembelian Impulsif (Impulse Buying) Menurut Utami (2017:81) pembelian impulsif merupakan bentuk lain dari pola pembelian konsumen. Sesuai dengan istilahnya, pembelian tersebut tidak secara spesifik terencana. Pembelian impulsif terjadi ketika konsumen tiba-tiba mengalami keinginan yang kuat dan kukuh untuk membeli sesuatu secepatnya. Menurut Rook dalam Verplanken (2001) mendefinisikan pembelian impulsif sebagai pembelian yang tidak rasional dan pembelian yang cepat serta tidak direncanakan, diikuti dengan adanya konflik pikiran dan dorongan emosional. Dorongan emosional tersebut berhubungan dengan adanya perasaan yang mendalam yang ditunjukkan dengan melakukan pembelian karena adanya dorongan untuk membeli suatu produk dengan cepat, mengabaikan konsekuensi negatif, merasakan kepuasan dan mengalami konflik di dalam pemikiran. Menurut Utami (2006:37) pembelian spontan (impulse buying) adalah keputusan pembelian yang dibuat oleh pelanggan secara spontan atau seketika setelah melihat barang dagangan/produk. Dari beberapa pengertian dari para ahli diatas maka dapat disimpulkan bahwa impulse buying merupakan pembelian yang

(47) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30 tidak terencana secara spontan yang didasari dorongan emosional yang kuat untuk membeli suatu produk/barang. b. Penyebab Terjadinya Pembelian Impulsif Menurut Utami (2017:82-83) terdapat dua penyebab terjadinya pembelian impulsif, salah satunya yaitu pengaruh stimulus di tempat belanja. Pembelian impulsif disebabkan oleh stimulus di tempat belanja untuk mengingatkan konsumen akan apa yang harus dibeli atau karena pengaruh display, promosi, dan usaha-usaha pemilik tempat belanja untuk menciptakan kebutuhan baru. Pada kasus yang pertama, kebutuhan konsumen tidak nampak sampai konsumen berada di tempat belanja dan dapat melihat alternatif-alternatif yang akan diambil dalam pengambilan keputusan pembelian terakhir. Hal ini berkaitan dengan pembelian yang dikarenakan impuls pengingat. Pada kasus kedua, konsumen tidak menyadari akan kebutuhannya sama sekali, semuanya diciptakan oleh stimulus baru yang dikondisikan akan diinginkan oleh konsumen. Hal ini berkaitan dengan impuls saran.

(48) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31 c. Aspek Impulse Buying Verplanken dan Herabadi (2001) mengemukakan dua aspek pembelian impulsif, yakni aspek kognitif dan aspek afektif. 1) Aspek Kognitif Aspek kognitif yang dimaksudkan adalah kekurangan pada unsur pertimbangan dan unsur perencanaan dalam pembelian yang dilakukan. Hal ini didasari oleh pernyataan Verplanken dan Aarts dalam Verplanken dan Herabadi (2001) bahwa pembayaran yang dilakukan mungkin tidak direncanakan atau dipertimbangkan dengan matang untuk berbagai macam alasan, misalnya ketika pembayaran tak terencana tampak tak direncanakan dalam waktu yang panjang atau dalam kasus pengulangan pembayaran atau kebiasaan pembayaran. 2) Aspek Afektif Aspek afektif meliputi dorongan emosional yang secara serentak meliputi perasaan senang dan gembira setelah membeli tanpa perencanaan (Verplanken dan Herabadi, 2001) lebih lanjut menambahkan, setelah itu juga secara tiba-tiba muncul perasaan atau hasrat untuk melakukan pembelian berdasarkan keinginan hati, yang sifatnya berkali-kali atau kompulsif, tidak terkontrol, kepuasan, kecewa, dan penyesalan

(49) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 32 karena telah membelanjakan uang hanya untuk memenuhi keinginannya. d. Tipe Pembelian Impulsif Menurut Stern dalam Utami (2017:81-82) menyatakan bahwa ada empat tipe pembelian impulsif yaitu : 1) Impuls murni (pure impulse) Pengertian ini mengacu pada tindakan pembelian sesuatu karena alasan menarik, biasanya ketika suatu pembelian terjadi karena loyalitas terhadap merek atau perilaku pembelian yang telah biasa dilakukan. Contohnya, membeli sekaleng asparagus bukannya membeli sekaleng macaroni seperti biasanya. 2) Impuls pengingat (reminder impulse) Ketika konsumen membeli berdasarkan jenis impuls ini, hal ini dikarenakan unit tersebut biasanya memang dibeli juga, tetapi tidak terjadi untuk diantisipasi atau tercatat dalam daftar belanja. Contohnya, ketika sedang menunggu antrean untuk membeli shampo di konter toko obat, konsumen melihat merek aspirin pada rak dan ingat bahwa persediannya di rumah akan habis, sehingga ingatan atas penglihatan pada produk tersebut memicu pembelian yang tidak terencana.

(50) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33 3) Impuls saran (suggestion impulse) Suatu produk yang ditemui konsumen untuk pertama kali akan menstimulasi keinginan untuk mencobanya. Contohnya, seorang ibu rumah tangga yang secara tidak sengaja melihat produk penghilang bau tidak sedap di suatu counter display, hal ini secara langsung akan merelasikan produk tersebut didasarkan atas pertimbangan tentang adanya bau disebabkan karena aktivitas memasak di dalam rumah dan kemudian membelinya. 4) Impuls terencana (planned impulse) Aspek perencanaan dalam perilaku ini menunjukkan respons konsumen terhadap beberapa insentif spesial untuk membeli unit yang tidak diantisipasi. Impuls ini biasanya distimulasi oleh pengumuman penjualan kupon, potongan kupon, atau penawaran menggiurkan lainnya. e. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Impulse Buying Menurut Engel (1995:140-141), faktor-faktor yang mempengaruhi seseorang melakukan pembelian impulsif adalah: 1) Faktor Personal. Terdiri dari perilaku pembelanjaan, motivasi, kepribadian, kepercayaan, usia, sumber daya konsumen, dan gaya hidup.

(51) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34 2) Faktor Lingkungan. Terdiri dari situasi, kelompok, keluarga, dan budaya. Situasi tempat tinggal individu tersebut mampu mempengaruhi bagaimana dia berperilaku sebagai konsumen dan bagaimana lingkungan kelompoknya mampu memberi variasi nilai-nilai kelompok yang ditularkan ke dalam individu tersebut. f. Proses Psikologis dalam Pembelian Impulsif Coley dan Burgess (2003:284-285) menyatakan bahwa pembuatan keputusan dalam pembelian impulsif dipengaruhi oleh masalah kognisi dan afeksi dalam diri seseorang, dimana segi afeksi lebih menonjol dibandingkan sisi kognisi yang ada yang lebih banyak dipengaruhi oleh stimuli eksternal berkaitan dengan faktor harga. Pembelian impulsif dalam penelitian ini terdiri dari dua dimensi, yaitu dimensi kognitif dan afektif. Proses psikologis dalam pembelian impulsif terdiri dari dua proses adalah sebagai berikut (Coley, 2002:7): 1) Proses Afektif adalah proses psikologis dalam diri seseorang yang merujuk kepada emosi, perasaan maupun suasana hati (mood). Proses ini memiliki tiga komponen, yaitu :

(52) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35 a. Irresistible Urge to Buy Suatu keadaan dimana (calon) konsumen memiliki keinginan yang instan, terus menerus dan begitu memaksa, sehingga (calon) konsumen tidak dapat menahan dirinya. b. Positive Buying Emotion Suatu keadaan dimana (calon) konsumen memiliki suasana hati positif yang berasal dari motivasinya untuk memuaskan diri melalui pembelian impulsif. c. Mood Management Suatu keadaan dimana muncul keinginan (calon) konsumen untuk mengubah atau menata perasaannya melalui pembelian impulsif. 2) Proses Kognitif adalah proses psikologis seseorang yang merujuk kepada struktur dan proses mental yang meliputi pemikiran, pemahaman dan penginterprestasian. Proses ini terdiri dari tiga komponen, yaitu : a. Cognitive Deliberation Suatu keadaan dimana (calon) konsumen merasakan adanya desakan untuk bertindak tanpa adanya pertimbangan mendalam atau memikirkan konsekuensinya. b. Unplanned Buying Suatu keadaan dimana (calon) konsumen tidak memiliki rencana yang jelas dalam berbelanja.

(53) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36 c. Disregard for the future Suatu keadaan dimana (calon) konsumen dalam melakukan pembelian impulsifnya tidak menghiraukan masa depan. g. Karakteristik Impulse Buying Menurut Rook dan Fisher dalam Stanton (1998), impulse buying memiliki beberapa karakteristik, yaitu sebagai berikut: 1) Spontanitas Pembelian ini tidak diharapkan dan memotivasi konsumen untuk membeli sekarang, sering sebagai respon terhadap stimulasi visual yang langsung ditempat penjualan. 2) Kekuatan, kompulsi, dan intensitas Mungkin ada motivasi untuk mengesampingkan semua yang lain dan bertindak seketika. 3) Kegairahan dan Stimulasi Desakan mendadak untuk membeli sering disertai emosi yang dicirikan sebagai “menggairahkan”, “menggetarkan”, atau “liar”. 4) Ketidakpedulian akan akibat Desakan untuk membeli dapat menjadi begitu sulit ditolak sehingga akibat yang mungkin negatif diabaikan.

(54) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37 B. Penelitian Sebelumnya 1. Penelitian yang dilakukan oleh Ria Arifianti (2011) yang berjudul Analisis Impulse Buying Pada Hypermarket Kota Bandung. Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian survei, yaitu penelitian yang menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok. Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini bersifat deskriptif. Teknik pengumpulan data: Observasi, Wawancara, Kuesioner berisi pertanyaan yang berkaitan dengan tema yang diusung. Teknik samplingnya adalah sistematik random sampling. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Impulse buying terjadi di Bandung hanya sebagian yang melakukannya dan didasarkan kepada keputusan secara spontan dan ada dibenak mereka atau dikatakan keputusan respek. Saran yang diajukan hanyalah untuk pengusahanya, yaitu perusahaan lebih memperhatikan penataan barang yang menarik. 2. Penelitian yang dilakukan oleh Elicia Mevita Chrystanti (2013) yang berjudul Perbedaan Tingkat Pembelian Secara Impulsif Berdasarkan Tingkat Kecenderungan, Kategori Produk, Dan Pertimbangan Pembelian Di Surabaya. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui perbedaan tingkat pembelian impulsif berdasarkan tren tingkat, kategori produk, dan pertimbangan pembelian di Surabaya. Penelitian ini menggunakan data primer yang dikumpulkan melalui survei terhadap 100 responden dengan menggunakan kuesioner. Dalam

(55) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 38 penelitian ini hipotesis yang diuji dengan teknik analisis ANOVA adalah metode untuk menguji hubungan antara satu variabel dependen (skala metrik) dengan satu atau lebih variabel bebas (skala nonmetrik dengan lebih dari dua kategori). Hasil penelitian ini menemukan bahwa terdapat perbedaan skor kecenderungan pembelian impuls secara signifikan secara keseluruhan, perempuan memiliki kecenderungan lebih tinggi daripada laki-laki, ada perbedaan yang signifikan antara tingkat laki-laki dan perempuan yang cenderung membeli kategori produk tertentu dengan dorongan, dan ada perbedaan yang signifikan. Antara pria dan wanita berdasarkan pertimbangan tertentu yang menyertai pembelian, itu dengan pertimbangan harga, keunikan produk, dan suasana toko. C. Kerangka Konseptual Penelitian Kerangka berpikir merupakan kegiatan untuk mencari jawaban dari masalah penelitian yang dirumuskan secara teoritis yang masih perlu diuji kebenarannya di lapangan (Agung, 2012:24). Sedangkan menurut Sugiyono dalam Agung (2012:25) kerangka berpikir merupakan sintesis tentang hubungan antar variabel yang disusun dari berbagai teori yang telah dideskripsikan. Berdasarkan acuan teori diatas maka kerangka konseptual pada penelitian dapat digambarkan sebagai berikut:

(56) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39 Gambar II.1 Kerangka Konseptual Kecenderungan Impulse Buying Pada Mahasiswa Ditinjau Dari Pilihan Tempat Berbelanja Offline Impulse Buying Pilihan Tempat Berbelanja Offline Minimarket Toko Kelontong Tradisional H1 Belanja merupakan aktivitas yang menyenangkan bagi semua kalangan. Pada umumnya, orang berbelanja untuk memenuhi kebutuhannya. Meskipun demikian, sering juga ditemui orang berbelanja hanya untuk memenuhi hasrat atau dorongan dalam dirinya. Seseorang sering membeli suatu barang atau produk tanpa merencanakannya terlebih dahulu yang disebut juga impulse buying. Menurut Rook dalam Verplanken (2001) mendefinisikan pembelian impulsif sebagai pembelian yang tidak rasional dan pembelian yang cepat serta tidak direncanakan, diikuti dengan adanya konflik pikiran dan dorongan emosional. Dorongan emosional tersebut berhubungan dengan adanya perasaan yang

(57) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40 mendalam yang ditunjukkan dengan melakukan pembelian karena adanya dorongan untuk membeli suatu produk dengan cepat, mengabaikan konsekuensi negatif, merasakan kepuasan dan mengalami konflik di dalam pemikiran. Perilaku pembelian tersebut menimbulkan munculnya dorongan yang kuat dalam diri seseorang untuk membeli produk atau barang di toko ritel modern (minimarket) dan toko ritel tradisional (toko kelontong). Dari pilihan tempat berbelanja offline tersebut seseorang bisa berbelanja atau melakukan impulse buying dilihat dari suasana toko, display, promosi yang ditawarkan, pelayanan, dan lain sebagainya. D. Hipotesis Hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap rumusan masalah penelitian, oleh karena itu rumusan masalah penelitian biasanya disusun dalam bentuk kalimat pertanyaan (Sugiyono, 2009:93). Menurut Utami (2017:82-83) terdapat dua penyebab terjadinya pembelian impulsif, salah satunya yaitu pengaruh stimulus di tempat belanja. Pembelian impulsif disebabkan oleh stimulus di tempat belanja untuk mengingatkan konsumen akan apa yang harus dibeli atau karena pengaruh display, promosi, dan usaha-usaha pemilik tempat belanja untuk menciptakan kebutuhan baru. Pada kasus yang pertama, kebutuhan konsumen tidak nampak sampai konsumen berada di tempat belanja dan dapat melihat alternatif-alternatif yang akan diambil dalam pengambilan

(58) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41 keputusan pembelian terakhir. Hal ini berkaitan dengan pembelian yang dikarenakan impuls pengingat. Pada kasus kedua, konsumen tidak menyadari akan kebutuhannya sama sekali, semuanya diciptakan oleh stimulus baru yang dikondisikan akan diinginkan oleh konsumen. Hal ini berkaitan dengan impuls saran. Gilbert dalam Foster (2008:61), menyatakan bahwa Atmosphere toko merupakan kombinasi dari pesan secara fisik yang telah direncanakan, atmosphere toko dapat digambarkan sebagai perubahan terhadap perancangan lingkungan pembelian yang menghasilkan efek emosional khusus yang dapat menyebabkan konsumen melakukan tindakan pembelian. Berdasarkan uraian di atas, maka stimulus di tempat belanja dan atmosphere toko dapat menyebabkan seseorang melakukan impulse buying. Hipotesis yang dirumuskan adalah: H1: Terdapat perbedaan kecenderungan impulse buying ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline.

(59) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODE PENELETIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk dalam teknik pengumpulan data kuantitatif melalui penelitian komparatif. Menurut Agung (2012:4) Penelitian komparatif adalah suatu penelitian yang bersifat membandingkan. Penelitian Komparatif merupakan penelitian yang digunakan untuk menguji perbedaan-perbedaan antara dua kelompok atau lebih. B. Subjek dan Objek Penelitian 1. Subjek Penelitian Subjek penelitian merupakan orang atau jabatan yang memiliki data penelitian atau akan diamati perilakunya dalam rangka penelitian. Subyek dalam penelitian ini adalah mahasiswa di Universitas Gadjah Mada, Universitas Muhamadiyah Yogyakarta, Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga, Universitas Sanata Dharma, dan Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa yang menjadi responden. 2. Objek Penelitian Objek penelitian merupakan variabel yang menjadi perhatian pokok dalam penelitian. Dalam penelitian ini yang menjadi objek penelitian adalah variabel impulse buying dan pilihan tempat berbelanja offline. 42

(60) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 43 C. Waktu dan Lokasi Penelitian 1. Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Desember tahun 2017. 2. Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Universitas Gadjah Mada, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga, Universitas Sanata Dharma, dan Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa. D. Variabel Penelitian 1. Identifikasi Variabel Pada penelitian ini, peneliti menggunakan variabel penelitian yang dibagi menjadi 2, yaitu: variabel bebas (independent) dan variabel terikat (dependent). a. Variabel bebas (independent) Variabel bebas merupakan variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependen (terikat) (Sugiyono, 2014:4). Variabel bebas yang digunakan yaitu pilihan tempat berbelanja offline. b. Variabel terikat (dependent) Variabel terikat merupakan variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat, karena adanya variabel bebas (Sugiyono, 2014:4). Variabel terikat yang digunakan yaitu impulse buying.

(61) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44 Impulse buying merupakan salah satu perilaku konsumen yang dimana dalam melakukan pembelian, konsumen cenderung tidak melakukan perencanaan terlebih dahulu. Dalam penelitian ini, peneliti membagi pembelian impulsif kedalam dua dimensi yaitu dimensi afektif dan kognitif. Pembagian kedalam dua dimensi ini merujuk kepada dimensi yang sama yang telah digunakan Coley dan Burgess (2003) dalam jurnal internasional. Jadi pembelian impulsif dalam penelitian ini menuju menggunakan 2 komponen (dimensi), dari : a. Komponen (dimensi) afektif yang terdiri dari tiga aspek yaitu : 1) Irresistible urge to buy (keinginan yang tidak tertahan untuk membeli). Indikatornya terdiri dari : (a) Memiliki keinginan untuk membeli secara terusmenerus (b) Melakukan pembelian dengan spontan 2) Positive buying emotions (emosi positif untuk membeli). Indikatornya terdiri dari : (a) Merasa puas saat melakukan pembelian diluar rencana belanja. (b) Keinginan yang kuat untuk membeli saat melihat produk baru. (c) Memiliki perasaan bahagia jika memiliki barang yang diinginkan.

(62) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 45 3) Mood Management (mengatur suasana hati) (a) Membeli sesuatu karena suka berbelanja, bukan berdasarkan kebutuhan. (b) Berbelanja untuk menghilangkan stress. (c) Merasa menyesal ketika barang yang telah dibeli ternyata tidak dibutuhkan. b. Komponen (dimensi) kognitif terdiri dari tiga aspek, yaitu : 1) Cognitive deliberation (pertimbangan). Indikatornya terdiri dari : (a) Membeli barang tanpa pertimbangan sebelumnya. 2) Unplanned buying (pembelian tanpa perencanaan). Indikatornya terdiri dari : (a) Saat berbelanja, sering membeli barang yang tidak direncanakan sebelumnya. (b) Jatuh cinta pada pandangan pertama saat melihat produk di toko. 3) Disregard for the future (tidak mempedulikan masa depan) (a) Saat berbelanja dan membeli barang tanpa banyak berfikir kedepannya.

(63) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46 2. Pengukuran Variabel Pengukuran variabel dalam penelitian ini menggunakan skala Likert. Menurut Sugiyono (2009:132) Skala Likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau sekelompok orang tentang fenomena sosial. Skala Likert adalah skala yang digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau sekelompok orang terhadap suatu kejadian atau keadaan sosial, di mana variabel yang akan diukur dijabarkan menjadi indikator variabel kemudian indikator tersebut dijadikan sebagai titik tolak untuk menyusun item-item pernyataan (Sarjono dan Julianita, 2011:6). Menurut Sarjono dan Julianita (2011:7) Skala Likert dengan empat alternatif jawaban dirasakan sebagai hal yang paling tepat, karena jika menggunakan skala Likert dengan lima alternatif jawaban (sangat setuju, setuju, netral, tidak setuju, dan sangat tidak setuju), maka akan membuat hasilnya menjadi “rancu”. Dengan demikian, dalam penarikan kesimpulan, hasil penelitian yang diperoleh menjadi kurang akurat karena sulit memberikan kriteria penilaian pada jawaban netral. Dalam penelitian ini digunakan pengukuran skala Likert yang dimodifikasi dengan menghilangkan pernyataan netral, untuk mempertegas jawaban responden. Peneliti telah menetapkan 2 variabel yang akan diteliti yaitu impulse buying dan pilihan tempat berbelanja offline. Pernyataan kuesioner akan dibuat dalam bentuk checklist () dan masing-masing item jawaban memiliki bobot yang berbeda.

(64) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47 a. Skala Pengukuran Impulse Buying Respon yang digunakan dalam skala ini terdiri dari empat kategori bentuk yang menyatakan kesetujuan dan ketidaksetujuan dengan jawaban, yaitu “Sangat Setuju” (SS), “Setuju” (S), “Tidak Setuju” (TS), dan “Sangat Tidak Setuju” (STS). Adapun penentuan skor sebagai berikut: Tabel III.1 Skor Penilaian Skala Impulse Buying Skor Favorable 4 3 2 1 Alternatif Jawaban Sangat Setuju Setuju Tidak Setuju Sangat Tidak Setuju Perolehan skor pada skala ini akan menunjukkan kecenderungan impulse buying subjek. Semakin tinggi skor total yang diperoleh subjek maka semakin tinggi kecenderungan impulse buying subjek. E. Populasi dan Sampel 1. Populasi Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas: obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2014:61). Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh mahasiswa di lima universitas yang ada di Yogyakarta

(65) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 48 dengan jumlah mahasiswa sebanyak 97.695. Lima universitas tersebut dipilih berdasarkan jumlah mahasiswa yang terbanyak dan sudah mencakup dari jenis perguruan tinggi negeri dan perguruan tinggi swasta. Dari lima universitas tersebut sudah mewakili kategori universitas yang ada di Indonesia yaitu universitas berbasis agama dan berbasis nasionalis. Mahasiswa dari kedua kategori universitas tersebut cenderung memiliki perilaku konsumen yang berbeda. Tabel III.2 Jumlah Mahasiswa Tahun Ajaran 2016/2017 No 1 2 3 4 5 Universitas Universitas Gadjah Mada Universitas Muhammadiyah Yogyakarta Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Universitas Sanata Dharma Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa Total Sumber: https://forlap.ristekdikti.go.id/ Jumlah Mahasiswa 33.838 25.160 16.987 11.856 9.854 97.695 2. Sampel Menurut Sugiyono (2014:62) sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi. Populasi dalam penelitian ini berukuran besar, maka jumlah sampel ditentukan dengan menggunakan kalkulator statistika online dengan tingkat kepercayaan sebesar 95% dan tingkat error sebesar 10%. Dari perhitungan tersebut didapat jumlah sampel sebanyak 96, maka jumlah sampel dalam penelitian ini dibulatkan sebanyak 100 responden. Pendistribusian sampel dilakukan berdasarkan pada

(66) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49 proporsi jumlah mahasiswa di setiap universitas, dengan penghitungan sebagai berikut: Tabel III.3 Pendistribusian Sampel Perguruan Tinggi Universitas Gadjah Mada Universitas Muhammadiyah Yogyakarta Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Universitas Sanata Dharma Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa Total Jumlah Mahasiswa (Y) 33.838 Proporsi (Z) 0,3 Distribusi Sampel (Z x 100) 30 25.160 0.3 30 16.987 0,2 20 11.856 0.1 10 9.854 0.1 10 97.695 1 100 F. Teknik Pengambilan Sampel Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian adalah teknik nonprobability sampling. Nonprobability sampling adalah teknik pengambilan sampel yang tidak memberi peluang/kesempatan sama bagi setiap unsur atau anggota populasi untuk dipilih menjadi sampel (Sugiyono, 2014:66). Teknik nonprobability sampling yang digunakan adalah accidental sampling. Accidental sampling adalah teknik penentuan sampel berdasarkan kebetulan, yaitu siapa saja yang secara kebetulan/insidental bertemu dengan peneliti dapat digunakan sebagai sampel, bila dipandang orang yang kebetulan ditemui itu cocok sebagai sumber data (Sugiyono, 2014:67).

(67) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50 G. Sumber Data Dalam penelitian ini ada dua jenis sumber data yang digunakan, yaitu: 1. Data primer Data primer adalah data yang diperoleh atau dikumpulkan oleh peneliti langsung dari sumbernya, dicatat dan diamati untuk pertama kalinya dan hasilnya digunakan langsung oleh peneliti untuk memecahkan persoalan yang akan dicari jawabannya. Data primer dalam penelitian ini adalah data yang diperoleh dari responden melalui kuesioner yaitu kecenderungan impulse buying berdasarkan pilihan tempat berbelanja offline. 2. Data sekunder Data sekunder adalah data yang dikumpulkan oleh orang lain untuk tujuan yang berbeda dengan tujuan penelitian yang dirumuskan. Dengan pengumpulan data sekunder, peneliti bermaksud untuk memperoleh data dan informasi yang lebih mendalam yang berkaitan dengan tema penelitian yang mendukung penelitian. H. Teknik Pengumpulan Data 1. Kuesioner Teknik ini merupakan teknik yang digunakan untuk mendapatkan data primer. Data primer dalam penelitian ini didapat melalui survei yang dikumpulkan dengan menggunakan instrumen kuesioner yang disusun secara terstruktur. Kuesioner merupakan teknik pengumpulan

(68) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51 data yang dilakukan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawabnya (Sugiyono, 2014:199). Melalui kuesioner dikumpulkan data dari sejumlah sampel responden yang dipilih dari sebuah populasi, dimana dalam penelitian ini akan didapat beragam informasi dari mahasiswa di lima Universitas di Daerah Istimewa Yogyakarta. 2. Studi Kepustakaan dan Penjelajahan Internet Studi kepustakaan dilakukan untuk mendapatkan data sekunder yang diperlukan untuk mendukung penelitian ini. Data sekunder diperoleh melalui jurnal pemasaran, buku, penelitian sebelumnya, serta data-data yang diperoleh dari internet. Data yang diperoleh dari data sekunder ini tujuannya adalah supaya peneliti memperoleh data yang mendukung penelitian. I. Teknik Pengujian Instrumen 1. Uji Validitas Uji Validitas digunakan untuk mengukur sah atau valid tidaknya suatu kuesioner. Suatu kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan pada kuesioner mampu mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner tersebut (Ghozali, 2011:52). Uji Validitas menggunakan teknik korelasi Product Moment. Untuk menentukan instrumen tersebut valid atau tidak maka kriteria pengujian sebagai berikut:

(69) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 52 ≥ a. Jika dengan taraf keyakinan 95% maka pernyataan tersebut dinyatakan valid. b. Jika dengan taraf keyakinan 95% maka pernyataan tersebut dinyatakan tidak valid. 2. Reliabilitas Uji Reliabilitas sebenarnya adalah alat untuk mengukur suatu kuesioner yang merupakan indikator dari variabel. Suatu kuesioner dikatakan reliabel atau handal jika jawaban seseorang terhadap pernyataan adalah konsisten atau stabil dari waktu ke waktu (Ghozali, 2011:47). Uji reliabel pada penelitian ini menggunakan rumus Alpha Cronbach. Metode yang digunakan untuk menghitung reliabilitas suatu tes yang tidak mempunyai pilihan “benar” atau “salah” maupun “ya” atau “tidak”, melainkan digunakan untuk menghitung reliabilitas suatu tes yang mengukur sikap atau perilaku (Siregar, 2014:56). Rumus Alpha Cronbach (Siregar, 2014:58), yaitu sebagai berikut : [ ][ Keterangan : = Koefisien reliabilitas instrumen = Jumlah butir pertanyaan = Jumlah varian butir ]

(70) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53 = Varian total Kriteria untuk menentukan suatu skala reliabel atau tidak, maka digunakan ketentuan sebagai berikut (Ghozali, 2006:41): a. Apabila nilai Cronbach’s Alpha ≥ 0,60 berarti suatu skala bisa dikatakan reliabel. b. Apabila nilai Cronbach’s Alpha < 0,60 berarti suatu skala tidak bisa dikatakan reliabel. J. Teknik Analisis Data Data merupakan hal penting dalam sebuah penelitian, karena data merupakan penggambaran variabel yang diteliti dan berfungsi sebagai alat pembuktian hipotesis. Berikut teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini: 1. Analisis Data Deskriptif Analisis data deskriptif adalah analisis yang berfungsi untuk mendeskripsikan atau memberi gambaran terhadap obyek yang diteliti melalui data sampel atau populasi sebagaimana adanya, tanpa melakukan analisis dan membuat kesimpulan yang berlaku umum. a. Analisis Deskripsi Responden Deskripsi responden berisi tentang perhitungan yang menjadi klasifikasi kuesioner secara umum seperti pilihan tempat

(71) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54 berbelanja offline. Deskripsi responden dilakukan dengan pendekatan persentase dan frekuensi. b. Analisis Deskripsi Variabel Untuk mengetahui apakah ada perbedaan kecenderungan impulse buying ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline, maka penulis akan menggunakan kuesioner. Dalam mengkategorikan perbedaan pilihan tempat berbelanja offline terhadap impulse buying, langkah yang digunakan adalah dengan menggunakan interval kelas dengan rumus Sturges. Keterangan : C1 = interval Range = selisih batas atas dengan batas bawah K = banyaknya kelas Maka interval kelasnya: Dengan rentang skala pengukuran kecenderungan impulse yang besarnya 0,75 ini, maka semakin tinggi skor maka dapat diartikan kecenderungan impulse buying semakin kuat/tinggi. Apabila skor semakin rendah maka dapat diartikan bahwa kecenderungan impulse buying semakin lemah/rendah. Kategori skor impulse buying adalah sebagai berikut:

(72) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 55 Tabel III.4 Kategori Skor Kecenderungan Rentang Skor 1,00-1,74 1,75-2,49 2,50-3,24 3,25-4,00 Penjelasan Kecenderungan impulse buying sangat lemah/rendah. Kecenderungan impulse buying lemah/rendah. Kecenderungan impulse buying kuat/tinggi. Kecenderungan impulse buying sangat kuat/tinggi. K. Pengujian Hipotesis Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut : 1. Uji Asumsi a. Uji Normalitas Normalitas data merupakan syarat pokok yang harus dipenuhi dalam analisis parametrik. Untuk yang menggunakan analisis parametrik seperti analisis perbandingan dua rata-rata, analisis variansi satu arah, korelasi maka perlunya dilakukan uji normalitas data terlebih dahulu untuk mengetahui apakah data berdistribusi normal atau tidak. Syarat yang harus dipenuhi adalah data berdistribusi normal. Normalitas data penting karena dengan data yang terdistribusi normal, maka data tersebut dianggap dapat mewakili populasi. Dalam SPSS uji normalitas yang sering digunakan yaitu menggunakan metode uji Lilliefors (Kolmogorov Smirnov) yang bisa menggunakan dua cara, salah satunya yaitu

(73) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 56 menggunakan analisis Explore (Priyatno, 2017:85). Kriteria pengujiannya adalah (Priyatno, 2017:90): 1) Jika Signifikansi > 0,05 maka data berdistribusi normal. 2) Jika Signifikansi < 0,05 maka data tidak berdistribusi normal. b. Uji Homogenitas Uji Homogenitas digunakan untuk mengetahui varian populasi data apakah antara dua kelompok atau lebih data memiliki varian yang sama atau berbeda. Uji ini sebagai prasyarat dalam uji hipotesis yaitu Independent Sample T-test (Priyatno, 2017:101). Kriteria pengujian sebagai berikut (Priyatno, 2017:106): 1) Jika Signifikansi < 0,05 maka varian kelompok data tidak sama (tidak homogen). 2) Jika Signifikansi > 0,05 maka varian kelompok data adalah sama (homogen). 2. Uji Hipotesis Independent Sample T-test Independent Sample T-test atau uji beda dua rata-rata digunakan untuk menguji dua rata-rata dari dua kelompok data yang independen (Priyatno, 2017:193). Peneliti menggunakan independent sampel t-test untuk mengetahui dan menentukan apakah ada perbedaan kecenderungan impulse buying pada mahasiswa di lima universitas di Yogyakarta ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline minimarket dan toko kelontong tradisional.

(74) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 57 Langkah-langkah untuk menguji independent sample t-test adalah sebagai berikut : a. Menentukan hipotesis : = Tidak ada perbedaan kecenderungan impulse buying pada mahasiswa ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline minimarket dan toko kelontong tradisional. : ≠ Ada perbedaan kecenderungan impulse buying pada mahasiswa ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline minimarket dan toko kelontong tradisional. b. Proses Olah Data Statistik Proses perhitungan dilakukan dengan alat bantu SPSS 20. c. Kriteria Pengujian 1) Bila pSig < 0,05 maka Ho ditolak dan Ha diterima. 2) Bila pSig > 0,05 maka Ho diterima dan Ha ditolak. d. Kesimpulan 1) Pilihan Tempat Berbelanja Offline a) Jika diterima maka ada perbedaan kecenderungan impulse buying pada mahasiswa ditinjau dari pilihan tempat berbelanja tradisional. offline minimarket dan toko kelontong

(75) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 58 b) Jika ditolak maka tidak ada perbedaan kecenderungan impulse buying pada mahasiswa ditinjau dari pilihan tempat berbelanja tradisional. offline minimarket dan toko kelontong

(76) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IV GAMBARAN UMUM A. Universitas Gadjah Mada 1. Sejarah Universitas Gadjah Mada resmi didirikan pada tanggal 19 Desember 1949 sebagai Universitas yang bersifat nasional. Universitas Gadjah Mada termasuk sebagai universitas yang tertua di Indonesia yang juga berperan sebagai pengemban Pancasila dan sebagai universitas pembina di Indonesia. Kantor Pusat UGM berlokasi di Kampus Bulaksumur Daerah Istimewa Yogyakarta. Saat ini Universitas Gadjah Mada memiliki 18 Fakultas, 1 Sekolah Vokasi, dan 1 Sekolah Pascasarjana, dengan jumlah program studi mencapai 251 program studi. Seluruh kegiatan Universitas dituangkan dalam bentuk Tri Dharma Perguruan Tinggi yang terdiri atas kegiatan Pendidikan dan Pengajaran, Penelitian, serta Pengabdian kepada Masyarakat. Lebih dari 56.000 mahasiswa dari dalam dan luar negeri menjalankan studi di Universitas Gadjah Mada pada jenjang pendidikan Diploma, Sarjana, dan Pascasarjana (S2 dan S3). Di universitas ini, mahasiswa mendapatkan kesempatan yang luas untuk mengembangkan kreativitas dan inovasi di bidangnya masingmasing dengan kegiatan perkuliahan yang didukung dengan peralatan modern dan teknologi informasi. Sebagai universitas riset, Universitas Gadjah Mada memberikan perhatian yang sangat besar terhadap kegiatankegiatan penelitian yang diwujudkan dengan upaya mendorong dosen dan 59

(77) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 60 mahasiswa untuk melakukan dan mengembangkan berbagai penelitian serta dengan mendirikan 25 pusat studi terkait beragam bidang keilmuan. Komitmen kerakyatan pun diwujudkan dalam kegiatan pengabdian kepada masyarakat baik dengan penerjunan mahasiswa KKN ke seluruh penjuru Indonesia maupun melalui kegiatan-kegiatan pemberdayaan masyarakat. Dalam penyelenggaraan Tri Dharma Perguruan Tinggi, Universitas Gadjah Mada dimotori oleh 3.608 dosen dan 4.324 karyawan yang berkomitmen untuk menjadikan UGM sebagai universitas terbesar yang menjadi rujukan bangsa Indonesia. Agar seluruh kegiatan kampus berlangsung dengan baik dan membahagiakan, Universitas Gadjah Mada mengarahkan penataan dan pengembangan infrastruktur fisik di lingkungan kampus pada prinsip perwujudan kampus “educopolis”. Prinsip ini tertuang dalam Rencana Induk Pengembangan Kampus yang mengamanatkan sebuah lingkungan yang kondusif untuk proses pembelajaran dalam konteks pengembangan kolaborasi multidisiplin dan tanggap terhadap isu ekologis. Universitas Gadjah Mada menyelenggarakan berbagai program pendidikan meliputi program sarjana, pascasarjana, profesi, spesialis, dan diploma. Beberapa fakultas juga menyelenggarakan program internasional baik pada program sarjana maupun pascasarjana: 1) Fakultas Biologi 2) Fakultas Ekonomika dan Bisnis 3) Fakultas Farmasi

(78) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 61 4) Fakultas Filsafat 5) Fakultas Geografi 6) Fakultas Hukum 7) Fakultas Ilmu Budaya 8) Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik 9) Fakultas Kedokteran 10) Fakultas Kedokteran Gigi 11) Fakultas Kedokteran Hewan 12) Fakultas Kehutanan 13) Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam 14) Fakultas Pertanian 15) Fakultas Peternakan 16) Fakultas Psikologi 17) Fakultas Teknik 18) Fakultas Teknologi Pertanian 19) Sekolah Pasca Sarjana 20) Sekolah Vokasi

(79) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 62 2. Visi dan Misi a. Visi Universitas Gadjah Mada sebagai pelopor perguruan tinggi nasional berkelas dunia yang unggul dan inovatif, mengabdi kepada kepentingan bangsa dan kemanusiaan dijiwai nilai-nilai budaya bangsa berdasarkan Pancasila. b. Misi Menjalankan pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat serta pelestarian dan pengembangan ilmu yang unggul dan bermanfaat bagi masyarakat. https://www.ugm.ac.id/ B. Universitas Muhammadiyah Yogyakarta 1. Sejarah Universitas Muhammadiyah Yogyakarta adalah salah satu perguruan tinggi di yogyakarta yang didirkan pada 1 Maret 1981, gedung SPG Muhammadiyah 1 Yogyakarta menjadi tempat pertama pelaksanaan perkulihaan mahasiswa UMY. Pada tahun 1988 menjadi awal tahun inisiasi pendirian kampus terpadu UMY, yang terletak di Dusun Ngebel, Desa Tamantirto, Kecamatan Kasihan, Bantul, Yogyakarta dan berdiri diatas tanah seluas 25 hektar. Niat untuk mendirikan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) telah ada sejak lama. Prof. Dr. Kahar Muzakkir dalam berbagai kesempatan melemparkan gagasan perlu didirikannya Universitas

(80) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 63 Muhammadiyah. Ketika Pimpinan Pusat Muhammadiyah Majelis Pengajaran meresmikan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) di Yogyakarta pada tanggal 18 November 1960, secara eksplisit piagam pendiriannya mencantumkan FKIP sebagai bagian dari Universitas Muhammadiyah. Barulah pada bulan Maret 1981, melalui perjuangan yang keras beberapa aktivis Muhammadiyah seperti Drs. H. Mustafa Kamal Pasha, Drs. M. Alfian Darmawan, Hoemam Zainal, S.H., Brigjen. TNI. (Purn.) Drs. H. Bakri Syahid, K.H.Ahmad Azhar Basir, M.A., Ir.H.M.Dasron Hamid, M.Sc., H.M. Daim Saleh, Prof. Dr. H. Amien Rais, M.A., H.M.H. Mawardi, Drs. H. Hasan Basri, Drs. H. Abdul Rosyad Sholeh, Zuber Kohari, Ir. H. Basit Wahid,H Tubin Sakiman yang gigih mencari Mahasiswa serta didukung oleh Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah saat itu, K.H. A. R. Fakhrudin dan Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah DIY H. Mukhlas Abror, secara resmi didirikan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, yang kemudian berkembang hingga saat ini. Pada awal berdirinya, rektor UMY dipercayakan kepada Brigjen. TNI (Purn) Drs. H. Bakri Syahid, yang saat itu sudah selesai masa tugasnya sebagai Rektor IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Rektor periode berikutnya dipercayakan kepada Ir. H. M. Dasron Hamid, M.Sc. Akan tetapi karena proses permintaan izin menteri belum selesai, maka ditunjuk seorang sesepuh Muhammadiyah, H. M. H Mawardi, menjadi rektor. Saat ini UMY memiliki 9 fakultas, yaitu :

(81) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 64 a. Fakultas Agama Islam b. Fakultas Ekonomi c. Fakultas Hukum d. Fakultas Isipol e. Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan f. Fakultas Pertanian g. Fakultas Teknik h. Fakultas Pendidikan Bahasa i. Program Vokasi/Politeknik UMY (D III) Program Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Yogyakarta : a. Program Studi Magister Manajemen b. Program Studi Magister Studi Islam c. Program Studi Magister Ilmu Pemerintahan d. Program Studi Magister Manajemen Rumah sakit e. Program Studi Magister Keperawatan f. Program Studi Magister Ilmu Hubungan Internasional g. Program Doktor

(82) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 65 2. Visi dan Misi a. Visi Menjadi Universitas yang unggul dalam mengembangkan ilmu pengetahuan teknologi dengan berlandaskan nilai-nilai islam untuk kemashlatan umat. b. Misi 1) Meningkatkan harkat manusia dalam upaya meneguhkan nilai-nilai kemanusiaan dan peradaban 2) Berperan sebagai pusat pengembangan Muhammadiyah untuk menyejahterakan dan mencerdaskan umat 3) Mendukung pengembangan Yogyakarta sebagai wilayah yang menghargai keragaman budaya 4) Menyelenggarakan pendidikan, penelitian dan pengembangan masyarakat secara profesional 5) Mengembangkan peserta didik agar menjadi lulusan yang beriman, bertagwa dan berakhlak mulia, berwawasan dan berkemampuan tinggi dalam ilmu pengetahuan dan teknologi 3. Tujuan Umum a. Menguasai mengembangkan dan mengamalkan ilmu pengetahuan dan teknologi yang dijiwai oleh nilai kemanusiaan, ahklakul karimah dan etika yang bersumber pada ajaran islam serta memupuk keikhlasan,

(83) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 66 melaksanakan amar maruf nahi munkar yang relevan dengan kebutuhan pembangunan bangsa. b. Menghasilkan penelitian dan karya ilmiah yang menjadi rujuan pada tingkat nasional dan internasional. c. Mengembangkan kehidupan masyarakat akademik yang ditopang oleh nilai-nilai islam yang menjunjung tinggi kebenaran, keadilan,kejujuran, kesungguhan dan tanggap terhadap perubahan. d. Menciptakan iklim akademik yang dapat menumbuhkan pemikiranpemikiran terbuka, kritis- konstruktif dan inovatif. e. Menyediakan sistem layanan yang memuaskan bagi pemangku kepentingan/stakeholders. f. Menyediakan sumberdaya dan potensi universitas yang dapat diakses oleh perguruan tinggi, lembaga-lembaga pemerintah swasta, industri, dan masyarakat luas untuk mendukung upaya-upaya pengembangan bidang agama islam, sosial, ekonomi, politik, hukum, teknologi, kesehatan dan budaya di Indonesia. g. Mengembangkan jaringan kerjasama dengan berbagai institusi nasional maupun internasional untuk memajukan pendidikan, penelitian, manajemen dan pelayanan. h. Menghasilkan lulusan yang memiliki integritas kepribadian dan moralitas yang Islami dalam konteks kehidupan individual maupun sosial.

(84) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 67 https://id.wikipedia.org/wiki/Universitas_Muhammadiyah_Yogyakarta www.umy.ac.id C. Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga 1. Sejarah Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga dirintis dari periode tahun 1951-1960. Dengan peraturan Presiden Nomor 34 Tahun 1950 Tanggal 14 Agustus 1950 dan diresmikan PTAIN pada tanggal 26 September 1951. Pada periode ini terjadi peleburan PTAIN menjadi Akademisi Dinas Ilmu Agama (ADIA). Periode ini di bawah kepemimpinan KHR Moh Adnan (1951-1959) dan Prof. Dr. H. Mukhtar Yahya (1959-1960). Pada tahun 1960-1972 merupakan periode peletakan landasan ditandai dengan peresmian Institut Agama Islam Negeri (IAIN) pada tanggal 24 Agustus 1960. Pada periode ini, IAIN Sunan Kalijaga berada di bawah kepemimpinan Prof. RHA Soenarjo, SH (1960-1972). Pada tahun 1972-1996 merupakan periode peletakan landasan akademik ditandai dengan pembangunan sarana prasarana fisik kampus. Pada periode ini, IAIN Sunan Kalijaga dipimpin secara berturut-turut oleh Kolonel Drs. H. Bakri Syahid (1972-1976), Prof. H. Zaini Dahlan, MA (selama 2 masa jabatan: 1976-1980 dan 1980-1983), Prof. Dr. HA Mu'in Umar (1983-1992) dan Prof. Dr. Simuh (1992-1996).

(85) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 68 Pada tahun 1996-2001 merupakan periode pemantapan akademik dan manajemen. pada periode ini IAIN sunan kalijaga berada dibawah kepemimpinan Prof. Dr. HM. Atho Mudzhar (1997-2001). Pada periode ini, upaya peningkatan mutu akademik, khususnya mutu dosen (tenaga edukatif) dan mutu alumni. Pada Tahun 2001-2010 merupakan periode pengembagan kelembagaan. Periode ini dapat disebut sebagai 'Periode Trasformasi', karena, pada periode ini telah terjadi peristiwa penting dalam perkembangan kelembagaan pendidikan tinggi Islam tertua di tanah air, yaitu Transformasi Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sunan Kalijaga menjadi Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 50 Tahun 2004 Tanggal 21 Juni 2004. Periode ini di bawah kepemimpinan Prof. Dr. HM. Amin Abdullah (2001-2005). 2. Visi dan Misi a. Visi Unggul dan Terkemuka dalam Pemanduan dan Pengembangan Keislaman dan Keilmuan bagi Peradaban. b. Misi 1) Sebagai lembaga akademis yang memadukan dan mengembangkan studi keislaman, keilmuan, dan keindonesiaan dalam pendidikan dan pengajaran.

(86) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 69 2) Lembaga akademis yang mengembangkan budaya ijtihad dalam penelitian multidisipliner yang bermanfaat bagi kepentingan akademik dan masyarakat. 3) Lembaga akademis yang meningkatkan peran serta institusi dalam menyelesaikan persoalan bangsa berdasarkan pada wawasan keislaman dan keilmuan bagi terwujudnya masyarakat madani. 4) Lembaga akademis mengembangkan yang kerjasama membangun dengan kepercayaan berbagai pihak dan untuk meningkatkan kualitas pelaksanaan Tridharma Perguruan Tinggi. 3. Tujuan Pendidikan Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga didirikan dengan tujuan agar dapat menghasilkan sarjana yang mempunyai kemampuan akademis dan profesional yang integratif-interkonektif, dapat menghasilkan sarjana yang beriman, berakhlak mulia, memiliki kecakapan sosial, manajerial, dan berjiwa kewirausahaan serta rasa tanggung jawab sosial kemasyarakatan, dapat menghasilkan sarjana yang yang menghargai dan menjiwai nilai-nilai keilmuan dan kemanusiaan, dapat menjadikan Universitas sebagai pusat studi yang unggul dalam bidang kajian dan penelitian yang integratif-interkonektif dan dapat membangun jaringan yang kokoh dan fungsional dengan para alumni. http://uin-suka.ac.id/id/web/page/universitas

(87) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 70 D. Universitas Sanata Dharma 1. Sejarah PTPG Sanata Dharma (1955-1958) Ide untuk mendirikan Perguruan Tinggi Pendidikan Guru (PTPG) oleh Prof. Moh. Yamin, S.H. (Menteri Pendidikan, Pengajaran, dan Kebudayaan RI) pada tahun 1950-an disambut baik oleh para imam Katolik, terutama Ordo Societas Jesus (Serikat Yesus yang lazim disingkat S.J.). Waktu itu Ordo ini telah membuka kursus-kursus B1, antara lain B1 Mendidik (Yayasan De Britto) di Yogyakarta yang dikelola oleh Pater H. Loeff, S.J. dan B1 Bahasa Inggris (Yayasan Loyola) di Semarang yang dikelola oleh pater W.J. Van der Meulen, S.J. dan Pater H. Bastiaanse, S.J. Dengan dukungan dari Conggregatio de Propaganda Fide, selanjutnya Pater Kester yang waktu itu menjabat sebagai Superior Misionaris Serikat Yesus menggabungkan kursus-kursus ini menjadi sebuah perguruan tinggi dan lahirlah PTPG Sanata Dharma pada tanggal 20 Oktober 1955 dan diresmikan oleh pemerintah pada tanggal 17 Desember 1955. Pada awalnya PTPG Sanata Dharma mempunyai 4 Jurusan, yaitu Bahasa Inggris, Sejarah, IPA, dan Ilmu Mendidik. Para pembesar misi Serikat Yesus menunjuk Pater Prof. Nicolaus Driyarkara, S.J. menjadi Dekan PTPG Sanata Dharma dan Pater H. Loeff sebagai Wakil Dekan Nama "Sanata Dharma" diciptakan oleh Pater K. Looymans, S.J. yang waktu itu menjadi pejabat Departemen Pendidikan, Pengajaran, dan Kebudayaan di Kantor Wali Gereja Indonesia. "Sanata Dharma" sebenarnya dibaca

(88) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 71 "Sanyata Dharma", yang berarti "kebaktian yang sebenarnya" atau "pelayanan yang nyata". Kebaktian dan pelayanan itu ditujukan kepada tanah air dan gereja (Pro Patria et Eclessia). FKIP Sanata Dharma (1958-1965) Untuk menyesuaikan diri dengan ketentuan pemerintah, dalam hal ini Kementrian Pendidikan, Pengajaran, dan Kebudayaan tentang perubahan PTPG menjadi FKIP, maka PTPG Sanata Dharma pada bulan November 1958 berubah menjadi FKIP (Fakultas Keguruan Ilmu Pendidikan) Sanata Dharma dan merupakan bagian dari Universitas Katolik Indonesia cabang Yogyakarta. Pada masa FKIP ini Sanata Dharma berhasil memperoleh status "disamakan" dengan negeri berdasarkan SK Menteri PTIP No.1/1961 pada tanggal 6 Mei 1961 jo No.77/1962 tanggal 11 Juli 1962. Walaupun bagian dari Universitas Katolik Indonesia, secara de facto FKIP Sanata Dharma berdiri sendiri. IKIP Sanata Dharma (1965-1993) Untuk mengatasi kerancuan antara menjadi bagian dari Universitas Katolik Indonesia cabang Yogyakarta dengan kemandirian FKIP Sanata Dharma sebagai sebuah institusi pendidikan, FKIP Santa Dharma berubah menjadi IKIP Sanata Dharma berdasarkan SK Menteri PTIP No.237/BSwt/U/1965. Surat Keputusan ini berlaku mulai tanggal 1 September 1965. Selain melaksanakan Program S1 (sebelumnya Sarjana Muda dan

(89) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 72 Sarjana), IKIP Sanata Dharma juga dipercaya pemerintah untuk mengelola Program Diploma I, II, dan III untuk jurusan Matematika, Fisika, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, IPS, dan PMP. Berbagai program Diploma ini ditutup pada tahun 1990 dan selanjutnya dibika program Diploma II PGSD (Pendidikan Guru Sekolah Dasar) Universitas Sanata Dharma (1993 sampai sekarang) Akhirnya untuk menyesuaikan diri dengan tuntutan dan kebutuhan masyarakat serta kemajuan zaman, tanggal 20 April 1993 sesuai dengan SK Mendikbud No. 46/D/O/1993, IKIP Sanata Dharma dikembangkan menjadi Universitas Sanata Dharma atau lebih dikenal dengan nama USD. Dengan perkembangan ini USD diharapkan tetap dapat memajukan sistem pendidikan guru sekaligus berpartisipasi dalam memperluas wawasan ilmu pengetahuan dan teknologi. Setelah berkembang menjadi universitas, Sanata Dharma terdorong untuk memperluas muatan program pendidikannya. Di samping tetap mempertahankan pendidikan guru dengan tetap membuka FKIP (Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan), Sanata Dharma membuka beberapa fakultas baru. Universitas Sanata Dharma sekarang memiliki 8 Fakultas dengan 23 Program Studi, 4 Program Pasca Sarjana, 2 Program Profesi, dan Program Kursus Bersertifikat. Sekarang ini banyak hal berkembang di Universitas Sanata Dharma. Perkembangannya meliputi berbagai aspek, baik sarana fisik (gedung, lab, perpustakaan, dan fasilitas fisik lainnya), administrasi

(90) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 73 (sistem informasi, manajemen, biro/lembaga/pusat/serta unit pendukung), peningkatan mutu akademik, penelitian, pengajaran, serta pengabdian pada masyarakat. 2. Visi dan Misi a. Visi "Menjadi penggali kebenaran yang unggul dan humanis demi terwujudnya masyarakat yang semakin bermartabat. b. Misi 1) Mengembangkan sistem pendidikan holistik yang merupakan perpaduan keunggulan akademik dan nilai-nilai kemanusiaan melalui pendekatan yang berciri cura personalis, dialogis, pluralistik, dan transformatif. 2) Menciptakan masyarakat akademik Universitas yang mampu menghargai kebebasan akademik serta otonomi keilmuan, mampu bekerjasama lintas ilmu, dan mampu mengedepankan kedalaman dari pada keluasan wawasan keilmuan dalam usaha menggali kebenaran lewat kegiatan pengajaran, penelitian, dan pengabdian pada masyarakat. 3) Menghadirkan pencerahan yang mencerdaskan bagi masyarakat melalui publikasi hasil kegiatan pengajaran, penelitian, dan pengabdian pada masyarakat, pengembangan kerjasama dengan berbagai mitra yang memiliki visi serta kepedulian sama, dan

(91) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 74 pemberdayaan para alumni dalam pengembangan keterlibatan nyata di tengah masyarakat. 3. Tujuan Pendidikan Pendidikan di USD bertujuan membantu mencerdaskan putra-putri bangsa dengan memadukan keunggulan akademik dan nilai-nilai humanistik yang berlandaskan nilai-nilai Kristiani yang universal dan citacita kemanusiaan sebagaimana terkandung dalam Pancasila, sehingga memiliki kemampuan akademik sesuai dengan bidang studinya dan integritas kepribadian yang tinggi. 4. Nilai – Nilai Dasar Universitas Sanata Dharma a. Mencintai kebenaran. b. Memperjuangkan keadilan. c. Menghargai keberagaman. d. Menjunjung tinggi keluhuran martabat manusia. 5. Lokasi Kampus a. Kampus I FKIP, F. Sastra, F. Ekonomi Mrican, Tromol Pos 29, Yogyakarta 55002. Telp (0274) 513301, 515352, Fax. (0274) 562383

(92) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 75 b. Kampus II Gedung Pusat, Pasca Sarjana, Perpustakaan Mrican, Tromol Pos 29, Yogyakarta 55002. Telp (0274) 513301, 515352, Fax. (0274) 562383 c. Kampus III F. Sains dan Teknologi, F. Psikologi, F. Farmasi Paingan, Maguwoharjo, Depok, Sleman, Yogyakarta. Telp. (0274) 883037, 883968 Fax. (0274) 886529 d. Kampus IV F. Teologi Kentungan, Jl. Kaliurang Km 7, Tromol Pos 1194 Yogyakarta. Telp. (0274) 880957 e. Kampus V Pendidikan Agama Katolik Jl. Ahmad Jazuli No. 2, Yogyakarta. Telp. (0274) 589035 https://www.usd.ac.id/profile.php?id=1&id_sub=3 E. Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa 1. Sejarah Ki Hadjar Dewantara (Bapak Pendidikan Nasional) mendirikan Perguruan Tamansiswa pada tanggal 3 Juli 1922. Tamansiswa sebagai Badan Perjuangan Kebudayaan dan Pembangunan Masyarakat

(93) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 76 menggunakan pendidikan dalam arti luas. Pada awalnya pendidikan yang diselenggarakan Perguruan Tamansiswa adalah Taman Indria (TK), berikutnya Taman Muda (SD), Taman Dewasa (SMP), Taman Guru (SPG), Taman Karya (SMK), dan Taman Madya (SMA). Tiga puluh tiga tahun kemudian, tepatnya tanggal 15 November 1955 Ki Hadjar Dewantara mendirikan Taman PraSarjana yang merupakan lembaga kursus B Satu. Kondisi prafakultas ini oleh Ki Hajar Dewantara sebagai Pemimpin Umum diberi nama Taman PraSarjana yang menyelenggara tiga bagian (jurusan): 1. Bagian Bahasa (Bahasa Jawa dan Bahasa Indonesia) 2. Bagian Sosial (Ilmu Bumi dan Ilmu Sejarah) 3. Bagian Alam Pasti (Ilmu Alam Pasti) Beberapa tahun kemudian, yaitu 1959, bentuk lembaga diubah menjadi Taman Sarjana dengan satu fakultas peleburan program studi yang telah ada menjadi Taman Sarjana Sastra dan Filsafat. Setelah pengurus yayasan mengadakan rapat beberapa kali maka pada tanggal 28 Desember 1959 dilakukan penandatanganan akte pendirian Yayasan Sarjanawiyata di depan notaris R. M. Wiranto di Yogyakarta. Di antara para pendiri yayasan tersebut terdapat Sri Sultan Hamengku Buwono IX dan Nyi Hadjar Dewantara. Untuk pertamakalinya yayasan diketuai oleh Ki Sarino Mangunpranoto. Kegiatan yang pertama kali dilakukan adalah mempersiapkan berdirinya Fakultas Pendidikan/Keguruan yang dimulai pada permulaan kuliah yaitu bulan Oktober 1960. Sebelum itu diadakan

(94) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 77 ”Kuliah Umum” tentang pendidikan dan filsafat di Pendopo Agung Tamansiswa. Pada ulang tahun Tamansiswa ke 41, 3 Juli 1963, diubah namanya menjadi Taman Sarjana dan Ilmu Pendidikan Jurusan, yaitu: 1. Jurusan Ilmu Pendidikan 2. Jurusan Ilmu Pasti Alam 3. Jurusan Ilmu Sejarah 4. Jurusan Ilmu Bumi 5. Jurusan Bahasa Indonesia 6. Jurusan Bahasa Jawa 7. Jurusan Bahasa Inggris Kemudian 1 Oktober 1964, namanya kembali diubah menjadi Sarjanawiyata Tamansiswa dengan Rektor Nyi Hajar Dewantara yang mengelola empat Taman Sarjana, yaitu: 1. Ilmu Pendidikan 2. Sarjana Geografi 3. Hukum dan Ekonomi 4. Sastra dan Kebudayaan (Bahasa Indonesia, Inggris dan Sejarah) Pada 1980, Sarjanawiyata Tamansiswa mengelola Program Diploma Kependidikan Bidang Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, yang kemudian diperluas sehingga meliputi Bahasa Inggris, Matematika, Ketrampilan Jasa, Pendidikan Moral Pancasila.

(95) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 78 Selanjutnya pada 1983 berbentuk Universitas dengan mengelola beberapa fakultas lengkap dengan program studinya: 1. Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan 2. Fakultas Ekonomi 3. Fakultas Pertanian 4. Fakultas Psikologi 5. Fakultas Teknik Pada tahun 1983 Sarjanawiyata Tamansiswa berubah namanya menjadi Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa (UST) Program Sarjana S1 / Undergraduate Program a. Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan / Faculty of Teaching an Education. 1) Program Studi Pendidikan Bahasa Inggris / English Language Education Program 2) Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia / Language Study Program of Bahasa Indonesia and literature 3) Program Studi Pendidikan Seni Rupa / Arts Education Program 4) Program Studi Pendidikan Matematika / Mathematics Education Program 5) Program Studi Pendidikan Fisika / Physics Education Program 6) Program Studi Pendidikan IPA / Science Education Program

(96) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 79 7) Program Studi Pendidikan Teknik Mesin / Mechanical Engineering Education Program 8) Program Studi Pendidikan Kesejahteraan Keluarga / Family Welfare Education Program 9) Program Studi PGSD / Elementary School Teacher Eduction Program b. Fakultas Ekonomi / Faculty of Economics 1) Program Studi Manajemen / Manajemen Studies 2) Program Studi Akuntansi / Accounting c. Fakultas Pertanian / Agriculture 1) Program Studi Agribisnis / Agribusiness Studies 2) Program Studi Agroteknologi / Agroteachnology Studies d. Fakultas Psikologi / Faculty of Psychology 1) Program Studi Psikologi / Psychology studies e. Fakultas Teknik / Faculty of Engineering 1) Program Studi Teknik Industri / Industrial Engineering Program 2) Program Studi Teknik Sipil / Civil Engineering Program Program Pascasarjana S2 / Postgraduate Programs a. Program Pascasarjana Ekonomi dan Bisnis / Postgraduate School of Economics and Business 1) Program Studi Magister Manajemen / Master of Management

(97) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 80 b. Program Pascasarjana Pendidikan Postgraduate School of Education 1) Program Studi Manajemen Pendidikan / Master of Educational Management 2) Program Studi Magister PEP / Master of Evaluation and Assesement 3) Program Studi Magister PBI / Master of English Language Education Program 2. Visi dan Misi a. Visi ”Unggul dalam memuliakan dan mencerdaskan kehidupan bangsa. b. Misi ”Menyelenggarakan pendidikan tinggi nasional berbentuk universitas yang melaksanakan proses pembelajaran, penelitian, pengabdian kepada masyarakat, dan pembudayaan yang luhur (Caturdharma).” 3. Tujuan Pendidikan Untuk mewujudkan insan akademik, profesional, dan/atau profesi yang berjiwa merdeka, berbudaya luhur, mengabdi kepada bangsa, berkemanusiaan, dan tidak canggung di tingkat internasional. Sampai

(98) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 81 saat ini UST mengelola Program Sarjana (S1) lengkap beserta program studinya, dan mengelola Program Pascasarjana (S2). (http://ustjogja.ac.id/Profil-visi-misi-ust-vision-and-mission-of-ust.html) (http://www.ustjogja.ac.id/Profil-sejarah-ust-the-history-of-ust.html)

(99) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Penjelasan Singkat Proses Penelitian Pada bab ini akan dipaparkan karakteritik responden, analisis data penelitian dan pembahasan. Dalam memperoleh data, peneliti membuat kuesioner untuk disebarkan kepada calon responden yang dijadikan sampel sebanyak 100 orang. Responden dalam penelitian ini yaitu mahasiswa/mahasiswi di lima Universitas yang ada di Yogyakarta yang mengetahui impulse buying dan pilihan tempat berbelanja offline. Dalam hal ini, kuesioner disebarkan kepada 100 orang calon responden untuk menguji validitas dan reliabilitas. Pada tahap pertama olah data dengan menggunakan 30 sampel diuji per item terlebih dahulu lalu hasilnya < 0,05 karena hasilnya demikian maka diuji lagi dengan 50 dan 70 sampel diuji per aspek hasilnya tetap < 0,05. Kemudian diuji dengan 100 sampel hasilnya > 0,05 dan dinyatakan valid sehingga peneliti menggunakan hasil dari 100 sampel. Kuesioner dibagikan dan diisi pada bulan Desember 2017, kuesioner diisi responden dengan cara memberikan tanda centang () pada pernyataan yang telah disusun oleh peneliti. Setiap butir pernyataan dicantumkan 4 pilihan yaitu “Sangat Setuju” (SS) diberi skor 4, “Setuju” (S) diberi skor 3, “Tidak setuju” (TS) diberi skor 2, dan “Sangat Tidak Setuju” (STS) diberi skor 1. Responden hanya dibolehkan memilih satu 82

(100) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 83 jawaban untuk setiap butir pernyataan yang diberikan. Pendistribusian kuesioner dilakukan selama tiga hari dengan membagikan secara langsung kepada mahasiswa di lima Universitas yaitu Universitas Gadjah Mada, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga, Universitas Sanata Dharma, dan Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa. Dalam bab ini peneliti memaparkan mengenai karakteristik responden yang meliputi pilihan tempat berbelanja offline. Data deskriptif berisi tentang pemaparan perhitungan yang menjadi klasifikasi kuesioner mengenai kecenderungan impulse buying mahasiswa ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline. Sedangkan kuantitatif pada variabel impulse buying dan pilihan tempat berbelanja offline meliputi uji instrumen (validitas dan reliabilitas), uji asumsi (normalitas dan homogenitas), uji hipotesis independent sample T-test (menentukan hipotesis dan proses olah data menggunakan data SPSS 20). B. Hasil Pengujian Instrumen 1. Uji Validitas Uji validitas dilakukan untuk mengukur valid tidaknya suatu instrumen. Uji validitas dilakukan menggunakan rumus Product Moment. Dalam uji validitas, kriteria suatu nilai dinyatakan valid apabila hasil uji r hitung > r tabel.

(101) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 84 Adapun rumus untuk mengetahui r tabel yaitu r tabel (α,n-2) dari tabel product moment. Pada uji validitas ini diketahui bahwa n = 100, dan α = 5%, maka r tabel (5%,100-2) = 0,1966. Setiap item pertanyaan dapat dikatakan valid jika lebih besar dari 0,1966. Berikut ini hasil uji validitas yang didapatkan: Tabel V.1 Hasil Uji Validitas Impluse Buying Dimensi Afektif Aspek Irresistible Urge to Buy Positive Buying Emotions Mood Management Kognitif Cognitive Deliberation Unplanned Buying Disregard for The Future Item 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 r hitung 0.653** 0.670** 0.593** 0.630** 0.388** 0.673** 0.643** 0.207* 0.501** 0.456** 0.407** r tabel 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 0.1966 Status VALID VALID VALID VALID VALID VALID VALID VALID VALID VALID VALID 12 0.640** 0.1966 VALID Sumber: Hasil Data Primer (2018) Berdasarkan tabel V.1 diketahui bahwa seluruh item pernyataan yang berkaitan dengan Irresistible Urge to Buy, Positive Buying Emotions, Mood Management, Cognitive Delibreration, Unplanned Buying dan Disregard for The Future, menunjukan bahwa 12 item pernyataan mempunyai nilai rhitung > rtabel, sehingga seluruh item pernyataan dapat dikatakan valid dan dapat digunakan dalam penelitian selanjutnya.

(102) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 85 2. Uji Reliabilitas Uji reliabilitas yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan teknik analisis Cronbach Alpha. Dengan menggunakan teknik ini, kuesioner dinyatakan reliabel apabila mempunyai alpha > 0,60. Tabel V.2 Hasil Uji Reliabilitas Reliability Statistics Cronbach's Alpha ,777 N of Items 12 Sumber: Hasil Data primer (2018) Dari tabel V.2 dapat disimpulkan bahwa seluruh item pernyataan dalam kuesioner yang berisi tentang Irresistible Urge to Buy, Positive Buying Emotions, Mood Management, cognitive Delibreration, Unplanned Buying dan Disregard for The Future, mempunyai nilai alpha > 0,60, sehingga dapat disimpulkan bahwa alat ukur tersebut dinyatakan reliabel dan dapat digunakan dalam penelitian selanjutnya.

(103) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 86 C. Teknik Analisis Data 1. Analisis Data Deskriptif a. Analisis Deskriptif Responden 1) Berdasarkan Pilihan Tempat Berbelanja Offline Tabel V.3 Karakteristik Responden Berdasarkan Pilihan Tempat Berbelanja Offline Pilihan Tempat Jumlah No Berbelanja Responden Offline Dalam Angka 1 Minimarket 84 Toko Kelontong 2 16 Tradisional TOTAL 100 Sumber: Hasil Data Primer (2018) Jumlah Persentase (%) 84% 16% 100% Dari tabel V.3 di atas dapat diketahui bahwa responden yang paling banyak adalah responden yang memilih berbelanja offline di minimarket dengan total responden sebanyak 84 responden atau 84% dari total keseluruhan responden yang berjumlah 100 responden. Sedangkan untuk jumlah yang terendah yaitu dari responden yang memilih berbelanja offline di toko kelontong tradisional dengan total responden sebanyak 16 responden atau 16% dari total keseluruhan responden yang berjumlah 100 responden.

(104) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 87 b. Analisis Deskripsi Variabel 1) Variabel Kecenderungan Impulse Buying Tabel V.4 Mean Kecenderungan Impulse Buying Variabel Impulse Buiying Mean Dimensi Afektif Mean 2,56 2,44 Kognitif 2,20 Aspek Mean Irresistible Urge to Buy 2,34 Positive Buying Emotions 2,68 Mood Management 2,59 Cognitive Deliberation Unplanned Buying Disregard for The Future Item 1 2 3 4 5 6 7 8 Mean 2,03 9 2,03 2,36 10 11 2,31 2,4 2,07 12 2,07 2,37 2,3 2,19 2,53 3,34 2,09 2,51 3,18 Sumber: Hasil Data Primer (2018) Dari tabel V.4 dapat diketahui bahwa rata-rata persepsi responden tehadap variabel impulse buying adalah sebesar 2,44. Nilai ini pada skor pengkategorian berada pada rentang skor variabel 1,75-2,49 pada skor pengkategorian. Nilai ratarata tersebut menunjukkan bahwa pada mahasiswa di lima Universitas tersebut memiliki kecenderungan impulse buying lemah/rendah.

(105) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 88 D. Pengujian Hipotesis dengan Independent Sample T-test Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut: 1. Uji Asumsi a. Uji Normalitas 1) Pilihan Tempat Berbelanja Offline Tabel V.5 Hasil Uji Normalitas Shapiro-Wilk R. 8TBOF Rata-rata 1 Statistic ,971 Df 84 Sig. ,059 2 ,966 16 ,764 Sumber: Hasil Data Primer (2018) *Ket: 1= Minimarket 2= Toko Kelontong Tradisional Dari tabel V.5 dapat disimpulkan bahwa data yang diperoleh berdistribusi normal karena nilai signifikansi untuk minimarket adalah sebesar 0,059 > 0,05 dan nilai signifikansi untuk toko kelontong tradisional adalah sebesar 0,764 > 0,05. b. Uji Homogenitas 1) Pilihan Tempat Berbelanja Offline Tabel V.6 Hasil Uji Homogenitas Levene Statistic ,949 df1 1 df2 98 Sumber: Hasil Data Primer (2018) Sig. ,332

(106) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 89 Dari tabel V.6 di atas dapat disimpulkan bahwa varian dari data yang diperoleh adalah sama (homogen). Hal ini dikarenakan nilai signifikansi 0,332 > 0,05. 2. Uji Hipotesis a. Pengujian Hipotesis dengan Uji Independent Sample T-test berdasarkan: 1) Independent Sample T-test berdasarkan pilihan tempat berbelanja offline Tabel V.7 Hasil Uji Independent Sample T-test berdasarkan Pilihan Tempat Berbelanja Offline Nilai rata-rata Pilihan Tempat Berbelanja Offline (Minimarket) Pilihan Tempat Berbelaja 2,464286 Offline Sumber: Hasil Data Primer (2018) Nilai rata-rata Pilihan Tempat Berbelanja Offline (Toko Kelontong Tradisional) Sig (2tailed) 2,333333 0,235 a) Menentukan hipotesis : = tidak ada perbedaan kecenderungan impulse buying pada pilihan tempat berbelanja offline minimarket dan toko kelontong tradisional.

(107) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 90 : ≠ ada perbedaan kecenderungan impulse buying pada pilihan tempat berbelanja offline minimarket dan toko kelontong tradisional. b) Proses Olah Data Statistik Proses perhitungan dilakukan dengan alat bantu SPSS 20. c) Kriteria Pengujian 1. Bila pSig < 0,05 maka Ho ditolak dan Ha diterima. 2. Bila pSig > 0,05 maka Ho diterima dan Ha ditolak. d) Kesimpulan Dilihat dari tabel V.7 bahwa nilai sig (2-tailed) untuk pilihan tempat berbelanja offline sebesar 0,235 > 0,05. Maka sesuai dasar pengambilan keputusan dalam uji Independent Sample T-test dapat disimpulkan bahwa diterima. Artinya tidak ada perbedaan kecenderungan impulse buying ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline minimarket dan toko kelontong tradisional. E. Pembahasan Pada penelitian ini, peneliti ingin mengetahui kecenderungan impulse buying pada mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta, yaitu Universitas Gadjah Mada, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga, Universitas Sanata Dharma, dan

(108) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 91 Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa. Penelitian ini ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline yang dibedakan berdasarkan minimarket dan toko kelontong tradisional. Sampel yang digunakan oleh peneliti sebanyak 100 responden yang mewakili populasi keseluruhan sejumlah 97.695. Berdasarkan analisis deskriptif responden pada penelitian ini terdapat 50 responden mahasiswa di Perguruan Tinggi Negeri dengan proporsi 30% mahasiswa Universitas Gadjah Mada dan 20% mahasiswa Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga sedangkan 50 responden mahasiswa di Perguruan Tinggi Swasta dengan proporsi 30% mahasiswa Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, 10% mahasiswa Universitas Sanata Dharma, dan 10% mahasiswa Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa. Selain itu dari 100 responden pada penelitian ini berdasarkan pilihan tempat berbelanja offline, responden yang diperoleh penulis mayoritas memilih tempat berbelanja offline minimarket sebesar 84% dan toko kelontong tradisional sebesar 16%. Berdasarkan hasil analisis deskriptif variabel kecenderungan impulse buying pada tabel V.4 yang telah dilakukan oleh peneliti diatas, maka dapat diketahui secara umum bahwa mahasiswa di lima Universitas tersebut memiliki kecenderungan impulse buying yang lemah/rendah. Hal ini dilihat dari nilai rata-rata (mean) pada persepsi mahasiswa terhadap impulse buying sebesar 2,44 yang apabila dilihat pada skor pengkategorian maka nilai ini berada pada rentang skor 1,75-2,49 yang mana hal ini

(109) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 92 menunjukkan bahwa mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta melakukan pertimbangan terlebih dahulu atau membuat perencanaan barang atau produk sebelum melakukan pembelian. Pada penelitian ini, peneliti melihat kecenderungan impulse buying pada mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta berdasarkan dua dimensi, yaitu dimensi afektif dan dimensi kognitif. Dilihat dari nilai ratarata (mean) pada dimensi afektif sebesar 2,56 yang masuk dalam kategori kuat/tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta saat melakukan pembelian memiliki dorongan emosional yang meliputi perasaan maupun suasana hati (mood). Sedangkan dilihat dari nilai rata-rata (mean) pada dimensi kognitif sebesar 2,20 yang masuk dalam kategori lemah/rendah. Hal ini menunjukkan bahwa mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta cenderung melakukan pertimbangan dan perencanaan terlebih dahulu sebelum melakukan pembelian. Dari kedua dimensi tersebut terdapat 6 aspek. Dari dimensi afektif terdapat aspek Irresistible Urge to Buy yang memiliki nilai rata-rata (mean) sebesar 2,34 yang masuk dalam kategori lemah/rendah. Hal ini menunjukkan bahwa mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta cenderung dapat menahan diri dan tidak memaksa saat melakukan pembelian. Selain itu juga terdapat aspek Positive Buying Emotions yang memiliki nilai rata-rata (mean) tertinggi dibanding yang lain sebesar 2,68 yang masuk dalam kategori kuat/tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa

(110) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 93 mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta memiliki suasana hati yang positif, perasaan puas dan bahagia saat melakukan pembelian. Dari dimensi kognitif terdapat salah satu aspek yaitu Unplanned Buying yang memiliki nilai rata-rata (mean) sebesar 2,36 yang masuk dalam kategori lemah/rendah. Hal ini menunjukkan bahwa mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta cenderung memiliki perencanaan yang jelas sebelum melakukan pembelian. Dari keenam aspek tersebut terdapat 12 item pernyataan. Salah satu item pernyataan yang memiliki nilai rata-rata (mean) tertinggi dibandingkan dengan yang lain adalah item pernyataan nomor 5 yang ada dalam aspek Positive Buying Emotions pada dimensi afektif yaitu “Saya merasa senang ketika membeli produk yang diinginkan” dengan nilai ratarata (mean) sebesar 3,34 yang masuk dalam kategori sangat kuat/tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta merasa senang ketika membeli produk yang diinginkan. Item pernyataan lain kedua tertinggi adalah item pernyataan nomor 8 yaitu “Saya menyesal ketika produk yang dibeli ternyata tidak dibutuhkan” yang mana mewakili aspek Mood Managemet. Item pernyataan tersebut memiliki nilai rata-rata (mean) sebesar 3,18 yang masuk dalam kategori kuat/tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta merasa menyesal ketika produk yang dibeli ternyata tidak dibutuhkan.

(111) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 94 Kemudian pada penelitian ini juga terdapat item pernyataan dalam kategori rendah adalah item pernyataan nomor 11 yang ada dalam aspek Unplanned Buying, yaitu “Saya tipe orang yang langsung menyukai produk saat pertama kali melihatnya” dengan nilai rata-rata (mean) sebesar 2,4 yang masuk dalam kategori lemah/rendah. Hal ini menunjukkan bahwa mahasiwa di lima Universitas di Yogyakarta cenderung tidak langsung menyukai produk saat pertama kali melihatnya. Kecenderungan impulse buying pada mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta apabila dikaitkan dengan profil responden yaitu pilihan tempat berbelanja offline maka dapat dilihat bahwa tidak ada perbedaan kecenderungan impulse buying antara minimarket dengan toko kelontong tradisional dilihat dari tabel V.7 yaitu Sig sebesar 0, 235 > 0,05. Artinya, mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta yang berbelanja di minimarket dan toko kelontong tradisional sama-sama memiliki kecenderungan impulse buying yang lemah/rendah. Hal ini tentunya menepis atau tidak sesuai dengan anggapan umum penelitian yang dituangkan pada hipotesis yang mana berdasarkan teori Utami (2017:8283) terdapat dua penyebab terjadinya pembelian impulsif, salah satunya yaitu pengaruh stimulus di tempat belanja. Pembelian impulsif disebabkan oleh stimulus di tempat belanja untuk mengingatkan konsumen akan apa yang harus dibeli atau karena pengaruh display, promosi, dan usaha-usaha pemilik tempat belanja untuk menciptakan kebutuhan baru. Pada kasus yang pertama, kebutuhan konsumen tidak nampak sampai konsumen

(112) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 95 berada di tempat belanja dan dapat melihat alternatif-alternatif yang akan diambil dalam pengambilan keputusan pembelian terakhir. Hal ini berkaitan dengan pembelian yang dikarenakan impuls pengingat. Pada kasus kedua, konsumen tidak menyadari akan kebutuhannya sama sekali, semuanya diciptakan oleh stimulus baru yang dikondisikan akan diinginkan oleh konsumen. Hal ini berkaitan dengan impuls saran. Teori lain yang tidak sesuai adalah yang dikemukakan oleh Gilbert dalam Foster (2008:61) Atmosphere toko merupakan kombinasi dari pesan secara fisik yang telah direncanakan, atmosphere toko dapat digambarkan sebagai perubahan terhadap perancangan lingkungan pembelian yang menghasilkan efek emosional khusus yang dapat menyebabkan konsumen melakukan tindakan pembelian. Bedasarkan hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa stimulus di tempat berbelanja dan atmosphere toko tidak menjadi faktor penyebab adanya perbedaan kecenderungan impulse buying pada mahasiswa ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline. Menurut peneliti, kemungkinan tidak adanya perbedaan kecenderungan impulse buying ditinjau dari pilihan tempat berbelanja offline dikarenakan responden dalam penelitian ini statusnya adalah mahasiswa. Kemungkinan besar responden dalam penelitian ini belum bekerja dan masih bergantung pada orang tua, sehingga tidak memiliki penghasilan sendiri. Walaupun mahasiswa memiliki keinginan untuk melakukan impulse buying, namun karena faktor keuangan yaitu uang

(113) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 96 saku yang diberikan orang tua tidak mencukupi untuk melakukan impulse buying dan jika dipaksakan akan membebani orang tua. Berdasarkan hasil penelitian ini, peneliti menyarankan kepada perusahaan untuk meningkatkan strategi pemasaran dengan cara mengatur layout di dalam toko agar terlihat lebih rapi dan konsumen merasa nyaman saat berbelanja. Kemudian strategi pemasaran yang berikutnya yaitu dengan cara penataan produk (display) di dalam toko, dengan tujuan menarik konsumen untuk membeli produk serta memudahkan konsumen mencari barang yang dibutuhkan. Pemasar juga perlu menambah jumlah promosi dan penawaran-penawaran yang menarik agar konsumen tertarik untuk melakukan pembelian.

(114) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB VI KESIMPULAN, SARAN, DAN KETERBATASAN A. Kesimpulan Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana kecenderungan impulse buying pada mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta dan apakah ada perbedaan kecenderungan impulse buying di lima Universitas di Yogyakarta apabila ditinjau dari pilihan tempat berbelaja offline. Berdasarkan analisa yang dilakukan peneliti dalam penelitian ini, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut: 1. Mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta memiliki kecenderungan impulse buying yang lemah/rendah dengan nilai ratarata sebesar 2,44 (dilihat dari rata-rata Kecenderungan Impulse Buying) artinya mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta melakukan pertimbangan terlebih dahulu atau membuat perencanaan barang atau produk sebelum melakukan pembelian. 2. Apabila dilihat dari pilihan tempat berbelaja offline, tidak ada perbedaan kecenderungan impulse buying antara minimarket dan toko kelontong tradisional pada mahasiswa di lima Universitas di Yogyakarta. (dilihat dari Independent Sample T-Test) 97

(115) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 98 B. Saran Berdasarkan kesimpulan dan pembahasan yang diperoleh dari hasil penelitian, maka peneliti mencoba memberikan saran untuk diajukan yaitu antara lain : 1. Bagi Pemasar Dari hasil penelitian yang ditemukan, peneliti menyarankan bagi pemasar untuk meningkatkan strategi pemasaran dengan cara mengatur layout di dalam toko agar terlihat lebih rapi dan konsumen merasa nyaman saat berbelanja. Kemudian strategi pemasaran yang berikutnya yaitu dengan cara penataan produk (display) di dalam toko, dengan tujuan menarik konsumen untuk membeli produk serta memudahkan konsumen mencari barang yang dibutuhkan. Pemasar juga perlu menambah jumlah promosi dan penawaran-penawaran yang menarik agar konsumen tertarik untuk melakukan pembelian. 2. Bagi Penelitian Selanjutnya Disarankan bagi peneliti selanjunya untuk menambah variabel bebas lainnya seperti pilihan tempat berbelanja online dan offline, kemudian menambah identitas responden seperti jenis kelamin, usia, dan uang saku per bulan, agar dapat memberikan gambaran yang lebih luas lagi mengenai variabel impulse buying.

(116) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 99 C. Keterbatasan Dalam penelitian ini, peneliti menyadari bahwa terdapat berbagai keterbatasan dalam penelitian yang dilakukan. Keterbatasan utama dalam penelitian ini adalah hanya terbatas pada pilihan tempat berbelanja offline untuk mengukur ada atau tidaknya perbedaan terhadap kecenderungan impulse buying sehingga mengabaikan variabel lain.

(117) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 100 DAFTAR PUSTAKA Agung, Anak Agung Putu. 2012. Metodologi Penelitian Bisnis. Malang: Universitas Brawijaya (UB) Press. Arifianti, Ria. 2011. Analisis Impulse Buying pada Hypermarket Kota Bandung. Jurnal. Bandung: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik. Chrystanti, Elicia Mevita. 2013. Perbedaan Tingkat Pembelian Secara Impulsif Berdasarkan Tingkat Kecenderungan, Kategori Produk, dan Pertimbangan Pembelian di Surabaya. Jurnal. Surabaya. Coley, Amanda Leigh. 2002. Affective and Cognitive Processes Involved in Impulse Buying. Master of Science The University of Geogia. Athens Georgia. Coley, Amanda dan Brigitte Burgess. 2003. Gender Differences in Cognitive and Affectives Impulsive Buying. Journal of Fashion Marketing and Management. Engel, J., Roger D. Blackwell and Paul W. Miniard. 1995. Perilaku Konsumen. Alih bahasa: Budyanto. Jilid I. Jakarta: Binarupa Aksara Publisher. Foster, Bob. 2008. Manajemen Ritel. Bandung: Alfabeta. Ghozali, Imam. 2006. Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program SPSS. Edisi 4. Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro. ____________. 2011. Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program IBM SPSS 19. Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro. Peter, J. Paul dan Jerry C Olson. 2013. Perilaku Konsumen dan Strategi Pemasaran, Edisi 9 Jilid 1. Jakarta: Salemba Empat. Kotler, Philip. 1988. Marketing Management, Edisi 6 Jilid 1. Jakarta: Erlangga. ___________. 2002. Manajemen Pemsaran, Jilid 1 Edisi Milenium. Jakarta: Prehallindo. Kotler, Philip dan Gary Armstong. 2001. (terj. Damos Sihombing). Prinsipprinsip Pemasaran, Edisi Kedelapan Jilid 1. Jakarta: Penerbit Erlangga. ______________________________. 2008. Prinsip-prinsip Pemasaran Edisi 12 Jilid 1 dan 2. Jakarta: Erlangga. Kotler, Philip dan Kevin Keller. 2009. (terj. Bob Sabran) Manajemen Pemasaran, Edisi ketiga belas Jilid 1. Jakarta: Penerbit Erlangga. Priyatno, Duwi. 2017. Panduan Praktis Olah Data Menggunakan SPSS. Yogyakarta: Andi.

(118) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 101 Sarjono, Haryadi dan Winda Julianita. 2011. SPSS vs LISREL: Sebuah Pengantar, Aplikasi untuk Riset. Jakarta: Salemba Empat. Setiadi, Nugroho. 2008. Perilaku Konsumen Konsep dan Implikasi untuk Strategi dan Penelitian Pemasaran. Jakarta: Kencana Prenada Group. Sigit, Suhardi. 2007. Marketing Praktis Cetakan Pertama. Yogyakarta: Liberty. Sinaga, Pariaman. 2006. Makalah Pasar Modern VS Pasar Tradisional. Kementrian Koperasi dan UKM. Jakarta: Tidak Diterbitkan. Siregar, Syofian. 2014. Metode Penelitian Kuantitatif: Dilengkapi Perbandingan Perhitungan Manual & SPSS. Jakarta: Kencana. Stanton, J.W. 1998. Prinsip Pemasaran. Edisi Ketujuh, Jilid 1. Bandung: Erlangga. Sugiyono. 2009. Metode Peneltian Binsis. Bandung: Alfabeta. ________. 2014. Statistika Untuk Penelitian. Bandung: Alfabeta. Swasta DH, Basu. 2002. Manajemen Pemasaran, Edisi Kedua Cetakan Kedelapan. Jakarta: Liberty. Utami, Christina Whidya. 2006. Manajemen Ritel: Strategi dan Implementasi Ritel Modern. Jakarta: Salemba Empat. _____________________. 2010. Manajemen Ritel: Strategi dan Implementasi Operasional Bisnis Ritel Modern di Indonesia Edisi 2. Jakarta: Salemba Empat. _____________________. 2017. Manajemen Ritel: Strategi dan Implementasi Operasional Bisnis Ritel Modern di Indonesia Edisi 3. Jakarta: Salemba Empat. Verplanken, B. dan A. Herabadi. 2001. Individual Differences in Impulse Buying Tendency: Feeling and no Thinking. European Journal of Personality. 15, S71-S83. Sumber Internet : https://finance.detik.com/berita-ekonomi-bisnis/d-1335061/minimarket-tak-perludibatasi-kalau-jenuh-mati-sendiri (diakses pada tanggal 21 September 2017 pukul 19:39). https://forlap.ristekdikti.go.id/ (diakses pada tanggal 10 Oktober 2017 pukul 18:00).

(119) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 102 https://id.wikipedia.org/wiki/Universitas_Muhammadiyah_Yogyakarta (diakses pada tanggal 22 November 2011 pukul 17.34). http://maryamkim177.blogspot.co.id/2014/11/prinsip-prinsip-bisnis-dan-ritel.html (diakses pada tanggal 09 November 2017 pukul 19:40). http://uin-suka.ac.id/id/web/page/universitas (diakses pada tanggal 22 November 2011 pukul 17.34). http://ustjogja.ac.id/Profil-visi-misi-ust-vision-and-mission-of-ust.html (diakses pada tanggal 22 November 2011 pukul 17.34). http://www.spssstatistik.com/jenis-penelitian-kuantitatif/ (diakses pada tanggal 12 Desember 2017 pukul 15:45). https://www.spssindonesia.com/2015/05/cara-uji-independent-sample-t-testdan.html?=1 (diakses pada tanggal 16 April 2018 pukul 00:05). https://www.ugm.ac.id/ (diakses pada tanggal 22 November 2017 pukul 17.34). https://www.usd.ac.id/profile.php?id=1&id_sub=3 (diakses pada tanggal 22 November 2017 pukul 17.34). http://www.ustjogja.ac.id/Profil-sejarah-ust-the-history-of-ust.html (diakses pada tanggal 22 November 2017 pukul 17:34). www.umy.ac.id (diakses pada tanggal 22 November 2017 pukul 17:34). https://www.kompasiana.com/haedarardi/59e19259636fd80c6d492a94/hubunganmenurunnya-daya-beli-masyarakat-pasar-tradisional-dan-ritel-modern (diakses pada tanggal 17 Agustus 2018 pukul 16:33).

(120) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 103 LAMPIRAN 1 KUESIONER

(121) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 104 KUESIONER PENELITIAN Pengantar Pada kesempatan ini, saya Veronica Dewi Sarwinda mahasiswa Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma. Saya memohon kesediaan anda untuk membantu penelitian skripsi saya dengan judul “Kecenderungan Impulse Buying pada Mahasiswa Ditinjau dari Pilihan Tempat Berbelanja Offline” (Studi Kasus pada Mahasiswa di Lima Universitas Yogyakarta) dengan menjawab beberapa pernyataan. Penelitian ini berisi pernyataan tentang impulse buying. Identitas dan jawaban anda akan dirahasiakan dan benar-benar digunakan sebagai data dalam penelitian ini. Setiap jawaban yang anda berikan tidak ada yang bernilai benar atau salah serta tidak mempengaruhi penilaian baik atau buruk pada diri anda. Informasi yang anda berikan akan diolah secara anonisme. Saya berharap anda mengerjakan skala ini dengan sungguh-sungguh dan memberikan jawaban secara jujur sesuai dengan kondisi anda. Selamat mengerjakan dan terimakasih atas bantuan anda. A. Identitas Responden Pilihlah salah satu jawaban yang sesuai dengan anda, dengan memberi tanda centang () pada jawaban yang anda pilih. 1. Jenis Kelamin ( ) Laki-laki ( ) Perempuan 2. Universitas ( ) Universitas Gadjah Mada ( ) Universitas Muhammadiyah Yogyakarta ( ) Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga ( ) Universitas Sanata Dharma ( ) Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa

(122) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 105 BELANJA OFFLINE 1. Pilih “SALAH SATU” tempat berbelanja yang “PALING SERING” dikunjungi (A) Minimarket (B) Toko Kelontong Tradisional BILA NOMOR 1 anda memilih A, anda lanjut ke nomor 1 A 1 A. Minimarket ( ) Alfamart ( ) Indomaret ( ) Circle-K ( ) Ceria Mart

(123) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 106 b. Kuesioner Impulse Buying Baca dan pahami baik-baik setiap pernyataan. Anda diminta untuk mengemukaan apakah pernyataan-pernyataan tersebut sesuai dengan diri Anda, dengan cara memberi tanda centang () dalam kolom yang telah disediakan. Keterangan : SS : Sangat Setuju S : Setuju TS : Tidak Setuju STS : Sangat Tidak Setuju No Pernyataan 1 2 3 4 5 Saya memiliki keinginan untuk membeli secara terus-menerus Saya selalu membeli produk secara spontan Saya merasa puas saat membeli produk diluar rencana belanja Saat melihat prduk baru, saya sangat ingin membelinya Saya merasa senang ketika membeli produk yang diinginkan Saya membeli produk karena suka berbelanja, bukan karena kebutuhan Bagi saya berbelanja dapat menghilangkan stress Saya menyesal ketika produk yang dibeli ternyata tidak dibutuhkan Saat membeli produk saya tidak melakukan pertimbangan sebelumnya Saya sering berbelanja tanpa perencanaan sebelumnya Saya tipe orang yang langsung menyukai produk saat pertama kali melihatnya Saat membeli produk saya tidak memikirkan akibatnya 6 7 8 9 10 11 12 Pilihan Jawaban SS S TS STS

(124) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 107 LAMPIRAN 2 IDENTITAS DAN DATA VARIABEL RESPONDEN

(125) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 108 Tabulasi Identitas Responden 1. Asal Universitas Universitas Universitas Gadjah Mada Universitas Muhammadiyah Yogyakarta Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Universitas Sanata Dharma Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa Total Jumlah Responden 30 30 20 10 10 100 2. Pilihan Tempat Berbelanja Offline No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 Pilihan Tempat Berbelanja Offline Minimarket 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Toko Kelontong Tradisional 2 1 2 1 1 1 1 1 2 1

(126) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 109 No 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 Pilihan Tempat Berbelanja Offline Minimarket 1 1 1 1 1 1 1 Toko Kelontong Tradisional 2 1 2 1 1 1 1 1 2 2 1 1 2 2 1 1 1 2 2 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 2 1 1 1

(127) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 110 No 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 Total Pilihan Tempat Berbelanja Offline Minimarket 1 1 1 1 1 1 Toko Kelontong Tradisional 2 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 84 16

(128) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 111 Tabulasi Data Variabel Kecenderungan Impulse Buying Responden A1I1 A1I2 A2I3 A2I4 A2I5 A3I6 A3I7 A3I8 A4I9 A5I10 A5I11 A6I12 TOTAL 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 2 2 2 1 3 2 2 2 2 2 1 2 3 2 4 2 2 2 2 2 3 1 3 3 2 2 2 1 2 2 3 2 4 3 3 2 2 2 3 2 4 2 2 3 2 1 1 2 3 2 4 3 1 2 3 3 3 2 4 2 2 2 2 1 2 2 2 2 4 2 3 2 4 3 3 3 4 3 4 3 3 2 4 3 4 3 4 3 3 3 1 2 2 2 2 2 1 2 2 1 2 1 3 3 4 1 1 2 2 2 3 2 3 3 2 3 1 1 2 2 3 2 4 2 3 3 4 4 4 3 4 3 2 2 3 4 3 3 2 2 3 3 4 4 2 1 3 2 2 3 2 3 2 2 1 1 3 3 2 4 1 2 2 2 3 2 2 2 2 2 3 1 1 1 3 3 4 3 1 2 2 1 4 2 3 2 4 3 2 1 2 2 3 3 4 3 3 3 2 1 3 2 3 3 2 2 1 2 1 1 3 3 3 1 1 1 28 25 36 24 37 30 27 29 25 19 22 22 35 30 44 30 26 28 RATARATA 2.33 2.08 3.00 2.00 3.08 2.50 2.25 2.42 2.08 1.58 1.83 1.83 2.92 2.50 3.67 2.50 2.17 2.33

(129) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 112 Responden A1I1 A1I2 A2I3 A2I4 A2I5 A3I6 A3I7 A3I8 A4I9 A5I10 A5I11 A6I12 TOTAL 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 3 2 2 3 2 2 3 2 2 2 2 3 3 3 2 3 2 1 2 3 3 1 3 3 3 1 2 2 2 2 2 2 3 2 2 2 3 2 2 2 1 2 2 2 1 3 2 3 2 2 2 2 2 2 2 2 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 1 2 3 2 2 1 3 2 3 2 3 2 3 3 1 3 3 2 3 1 3 3 2 1 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 4 3 3 3 3 3 3 3 4 4 3 2 2 1 2 2 2 2 1 2 2 2 2 2 1 2 2 2 1 2 2 2 2 2 2 2 3 1 3 2 3 1 1 2 3 3 1 2 2 3 2 1 3 3 3 3 2 3 2 3 3 4 3 2 4 4 4 4 4 3 4 3 3 3 4 3 3 4 3 3 3 1 2 1 1 1 2 2 2 2 3 2 2 2 2 2 2 1 2 3 2 1 2 3 3 1 2 2 2 3 2 2 2 2 2 3 2 2 3 3 2 2 2 2 1 4 3 4 4 1 3 2 2 2 3 2 2 2 2 1 2 2 3 2 3 2 2 2 3 3 2 3 1 2 2 2 2 2 2 3 2 2 1 2 2 2 1 2 2 2 1 3 33 30 27 22 29 25 29 25 28 28 30 31 27 27 27 29 29 20 29 30 30 21 33 RATARATA 2.75 2.50 2.25 1.83 2.42 2.08 2.42 2.08 2.33 2.33 2.50 2.58 2.25 2.25 2.25 2.42 2.42 1.67 2.42 2.50 2.50 1.75 2.75

(130) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 113 Responden A1I1 A1I2 A2I3 A2I4 A2I5 A3I6 A3I7 A3I8 A4I9 A5I10 A5I11 A6I12 TOTAL 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 2 2 2 2 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 2 3 3 2 2 2 3 2 2 3 1 1 2 2 2 2 2 1 3 2 2 2 2 3 3 2 2 2 3 4 1 2 3 1 1 2 2 3 2 3 3 2 1 1 2 2 3 2 3 2 2 2 2 3 3 2 2 1 2 4 3 2 2 2 2 2 4 2 3 2 4 3 2 3 2 3 3 3 3 3 3 3 4 3 3 4 2 4 3 4 2 4 4 4 3 3 3 3 3 4 2 1 1 1 1 2 2 2 2 1 1 2 2 2 4 2 3 3 2 2 2 3 3 2 3 1 1 1 2 3 3 1 1 2 2 2 2 2 2 4 3 3 3 2 4 3 2 3 3 1 4 3 4 3 3 4 3 4 1 3 4 3 4 3 3 3 4 3 2 2 1 2 1 4 2 3 2 1 2 1 2 2 2 3 2 3 3 2 2 2 3 2 2 3 2 3 1 2 3 2 4 4 2 2 2 2 2 2 3 3 3 2 2 4 2 2 2 2 2 1 2 2 2 3 1 2 2 2 2 2 3 2 2 2 2 2 2 4 2 1 2 2 1 2 3 2 1 2 2 1 2 2 3 2 3 3 3 2 2 4 3 26 27 22 19 23 29 33 27 28 25 26 25 26 25 34 30 38 34 29 28 28 38 32 RATARATA 2.17 2.25 1.83 1.58 1.92 2.42 2.75 2.25 2.33 2.08 2.17 2.08 2.17 2.08 2.83 2.50 3.17 2.83 2.42 2.33 2.33 3.17 2.67

(131) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 114 Responden A1I1 A1I2 A2I3 A2I4 A2I5 A3I6 A3I7 A3I8 A4I9 A5I10 A5I11 A6I12 TOTAL 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 3 4 4 2 4 1 3 3 2 2 3 2 4 3 3 2 3 4 4 2 2 2 2 3 4 3 3 4 1 2 2 3 2 2 2 2 2 2 2 3 4 4 3 2 3 2 4 2 2 3 2 3 2 2 3 1 2 2 2 2 2 2 3 2 4 2 2 2 2 4 3 3 4 2 2 3 2 4 1 2 3 4 2 2 2 3 2 4 2 3 3 3 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 4 3 4 4 3 3 2 4 4 3 3 4 4 1 2 3 3 4 1 2 2 2 1 3 2 3 2 3 2 2 4 4 2 3 2 2 3 2 4 3 4 4 4 2 4 3 4 4 2 2 3 3 2 4 4 3 2 2 2 4 3 4 3 4 2 4 3 3 4 2 3 4 4 3 3 3 3 4 3 4 1 4 2 2 3 2 2 1 2 2 2 1 2 2 2 2 2 2 3 2 4 2 1 1 2 3 2 2 2 3 3 1 3 2 1 2 3 2 2 2 2 3 2 3 2 4 2 2 3 2 2 2 1 2 3 2 4 2 2 3 3 2 2 3 3 4 2 3 3 3 3 2 2 3 1 3 3 2 2 2 1 2 2 2 2 2 2 3 2 4 2 2 2 2 36 32 37 32 37 27 32 28 35 22 30 31 34 29 29 28 33 37 45 29 31 27 30 RATARATA 3.00 2.67 3.08 2.67 3.08 2.25 2.67 2.33 2.92 1.83 2.50 2.58 2.83 2.42 2.42 2.33 2.75 3.08 3.75 2.42 2.58 2.25 2.50

(132) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 115 Responden A1I1 A1I2 A2I3 A2I4 A2I5 A3I6 A3I7 A3I8 A4I9 A5I10 A5I11 A6I12 TOTAL 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 TOTAL RATARATA 2 3 2 4 3 3 2 1 2 3 3 2 2 3 3 2 3 2 2 2 3 3 2 2 2 2 219 2 2 4 4 3 2 3 4 2 3 2 2 2 253 2 3 4 4 3 3 3 4 3 4 3 4 3 334 2 3 3 4 2 1 2 2 2 3 2 2 4 209 3 3 2 4 3 2 2 4 2 4 2 2 2 251 3 3 4 4 3 1 3 4 3 3 4 4 1 318 2 3 2 1 3 1 2 1 2 2 3 2 2 203 3 3 2 2 3 2 2 1 2 3 3 2 2 231 3 3 2 2 3 1 2 3 2 2 3 4 2 240 3 2 2 1 3 1 2 1 2 3 2 2 2 207 31 34 31 35 34 21 27 30 27 35 31 30 27 237 3 3 2 2 3 2 2 2 2 3 2 2 3 230 RATARATA 2.58 2.83 2.58 2.92 2.83 1.75 2.25 2.50 2.25 2.92 2.58 2.50 2.25 2932 244.33 2.37 2.30 2.19 2.53 3.34 2.09 2.51 3.18 2.03 2.31 2.40 2.07 29.32 2.44

(133) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 116 LAMPIRAN 3 HASIL UJI VALIDITAS DAN RELIABILITAS

(134) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 117 Hasil Uji Validitas Kecenderungan Impulse Buying Correlations A1I1 A1I1 Pearson Correlation 1 Sig. (2tailed) N A1I2 Pearson Correlation Sig. (2tailed) N A2I3 A2I4 100 ,525 ** A1I2 ** ,525 A2I3 * ,228 A2I4 ** ,296 A2I5 * ,251 A3I6 ** ,533 A3I7 ** ,341 A3I8 .108 A4I9 ** ,286 A5I10 ** ,310 A5I11 .004 A6I12 ** ,355 TOT I ** ,653 .000 .022 .003 .012 .000 .001 .285 .004 .002 .972 .000 .000 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 1 ** ** * ** ** .044 ** ** * ** .000 .661 .000 100 * ,361 .000 100 100 ** 1 Pearson Correlation ,228 Sig. (2tailed) .022 .000 N 100 100 100 ** ** ** Pearson Correlation Sig. (2tailed) ,296 .003 ,361 ,326 .001 ,357 .000 ,326 .001 ,212 .034 ,406 .000 100 100 100 ** .174 ,237 .000 .083 100 1 ,357 ,382 ,291 .003 ,295 .003 .048 .002 ** .000 100 100 .030 ,222 .018 .003 .768 .026 .000 .001 .006 .000 100 100 100 100 100 100 100 100 100 ** ** ** .177 ,198 * .112 ,209 * ** .000 .079 .048 .269 .037 ,348 .000 ,350 .000 ,391 * ,418 ** ,327 ** 100 ,670 ** ,296 100 ,307 100 * 100 ,198 ,271 ,267 ** .007 100 ,593 ,630 ** ** .000

(135) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 118 N A2I5 A3I6 A3I7 A3I8 A4I9 100 100 100 100 * * .174 ** 100 1 ** ** -.003 .001 .002 100 100 1 ** .000 .923 100 100 ,251 Sig. (2tailed) .012 .034 .083 .000 N 100 100 100 100 100 ** ** * ** ** ,533 ,406 ,237 ,348 100 Pearson Correlation Pearson Correlation ,212 100 ,350 ,333 ,333 Sig. (2tailed) .000 .000 .018 .000 .001 N 100 100 100 100 100 100 ** ** ** ** ** ** Pearson Correlation ,341 ,382 ,296 ,391 ,309 ,448 ,309 ,448 1 100 100 100 100 100 -.124 -.109 ,217 * .040 .979 .221 .280 .030 .693 .000 100 100 100 100 100 100 -.010 ** * .123 ** .009 .013 .222 .000 .000 100 100 100 100 100 * ** ,262 ,247 ,399 ,371 100 ,388 ,673 ,643 ** ** ** .053 .149 .049 ,245 .598 .138 .627 .014 .000 .000 Sig. (2tailed) .001 .000 .003 .000 .002 .000 N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 Pearson Correlation .108 .044 .030 .177 -.003 -.010 .053 1 .130 -.129 -.101 -.057 ,207 Sig. (2tailed) .285 .661 .768 .079 .979 .923 .598 .198 .201 .317 .573 .038 N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 ** ** * * -.124 ** .149 .130 1 * .070 ** .020 .489 .000 .000 100 100 100 100 Pearson Correlation ,286 ,291 ,222 ,198 ,262 100 Sig. (2tailed) .004 .003 .026 .048 .221 .009 .138 .198 N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 ,232 ,528 ,501 * **

(136) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 119 A5I11 A5I12 Pearson Correlation TOT I ** ,295 ** ,418 ** .112 -.109 ,247 * .049 -.129 ,232 * 1 Sig. (2tailed) .002 .003 .000 .269 .280 .013 .627 .201 .020 N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 Pearson Correlation .004 ,198 * ** * * .123 ,245 * -.101 .070 .137 Sig. (2tailed) .972 .048 .030 .222 .014 .317 .489 .175 N A6I13 ,310 Pearson Correlation 100 ,355 ** 100 ,307 ** ,327 .001 100 ,271 ** ,209 .037 ,217 100 100 ** .040 ,267 100 ,399 ** 100 100 ** -.057 ,371 100 ,528 ** 100 100 ,440 ** .137 ,440 ** ,456 ** .175 .000 .000 100 100 100 1 * ,225 .024 100 100 * 1 ,225 ,407 ** .000 100 ,640 ** Sig. (2tailed) .000 .002 .006 .007 .693 .000 .000 .573 .000 .000 .024 N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 ** ** ** ** ** ** ** * ** ** ** ** 1 Pearson Correlation ,653 ,670 ,593 ,630 ,388 ,673 ,643 ,207 ,501 ,456 ,407 .000 ,640 Sig. (2tailed) .000 .000 .000 .000 .000 .000 .000 .038 .000 .000 .000 .000 N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). *. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). 100

(137) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 120 Hasil Uji Reliabilitas Kecenderungan Impulse Buying Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items ,777 12

(138) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 121 LAMPIRAN 4 HASIL UJI NORMALITAS DAN HOMOGENITAS

(139) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 122 Hasil Uji Normalitas Tests of Normality Kolmogorov-Smirnova Shapiro-Wilk R 8TBOF Statistic df Sig. Statistic df Sig. Rata1 .108 84 .016 .971 84 .059 * rata 2 .125 16 ,200 .966 16 .764 *. This is a lower bound of the true significance. a. Lilliefors Significance Correction Hasil Uji Homogenitas Test of Homogeneity of Variances Rata-rata Levene Statistic df1 df2 Sig. .949 1 98 .332 ANOVA Rata-rata Sum of Squares Between .230 Groups Within 15.823 Groups Total 16.054 1 Mean Square .230 98 .161 Df 99 F 1.427 Sig. .235

(140) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 123 LAMPIRAN 5 INDEPENDENT SAMPLE T-TEST

(141) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 124 Hasil Uji Independent Sample T-test Group Statistics R 8TBOF Ratarata 1 84 Mean 2.464286 Std. Deviation .4121818 2 16 2.333333 .3388433 N Std. Error Mean .0449727 .0847108 Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances Ratarata Equal variances assumed Equal variances not assumed F .949 Sig. .332 t-test for Equality of Means t 1.195 1.365 98 Sig. (2tailed) .235 Mean Difference .1309524 Std. Error Difference .1096068 24.298 .185 .1309524 .0959087 Df 95% Confidence Interval of the Difference Lower .0865587 .0668649 Upper .3484635 .3287696

(142)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Analisis sikap mahasiswa terhadap pengenalan produk Sprite Ice PT Coca Cola Semarang : studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma Mrican Yogyakarta - USD Repository
0
0
109
Jiwa kewirausahaan mahasiswa Universitas Sanata Dharma ditinjau dari kultur keluarga, program studi, dan jenis pekerjaan orang tua : studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
142
Pemanfaatan internet bagi mahasiswa jurusan akuntansi : studi kasus pada mahasiswa jurusan Akuntansi Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
92
Pengaruh persepsi mahasiswa FKIP tentang kesejahteraan guru terhadap minat mahasiswa FKIP menjadi guru : studi kasus pada Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
144
Faktor-faktor yang mempengaruhi pilihan profesi guru : studi kasus pada mahasiswa Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
1
153
Faktor-faktor yang mempengaruhi mahasiswa dalam memilih program studi di perguruan tinggi : studi kasus pada mahasiswa angkatan 2004 dan 2005, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan USD Yogyakarta - USD Repository
0
0
205
Analisis atribut yang menjadi prioritas mahasiswa dalam memilih rumah kos : studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma Kampus 1 Mrican Yogyakarta - USD Repository
0
0
57
Minat mahasiswa FKIP untuk menjadi guru ditinjau dari pilihan program studi, prestasi belajar dan latar belakang pendidikan orang tua : studi kasus mahasiswa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta TA 2005 - USD Repository
0
0
135
Persepsi mahasiswa akuntansi tentang gelar akuntan : studi kasus pada mahasiswa akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
85
Persepsi mahasiswa mengenai kompetensi dosen ditinjau dari prestasi belajar, dan status sosial ekonomi keluarga : studi kasus pada mahasiswa program studi pendidikan akuntansi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
128
Analisis minat berwirausaha pada mahasiswa dilihat dari tingkat pendidikan dan jenis pekerjaan orang tua : studi kasus mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
119
Kecenderungan perilaku prokrastinasi akademik pada mahasiswa Fakultas Psikologi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
136
Alasan mahasiswa tidak menggunakan sarana angkutan publik : studi kasus pada mahasiswa Universitas Sanata Dharma Kampus I, Mrican Yogyakarta - USD Repository
0
0
110
Alasan konsumen berbelanja di Mirota Batik Yogyakarta : studi kasus pada konsumen yang berbelanja di Mirota Batik Yogyakarta - USD Repository
0
0
100
Analisis minat mahasiswa dalam menggunakan Bus Trans Yogyakarta : studi kasus pada mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
95
Show more