ANALISIS PENGARUH EPS, ROE, DAN DER TERHADAP HARGA SAHAM

Gratis

0
0
116
10 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ANALISIS PENGARUH EPS, ROE, DAN DER TERHADAP HARGA SAHAM Studi kasus pada Perusahaan Retail Trade di BEI periode 2008-2012 SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen Oleh: Maria Oktaviani Simonita Budjen NIM: 102214101 PROGRAM STUDI MANAJEMEN, JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ANALISIS PENGARUH EPS, ROE, DAN DER TERHADAP HARGA SAHAM Studi kasus pada Perusahaan Retail Trade di BEI periode 2008-2012 SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen Oleh: Maria Oktaviani Simonita Budjen NIM: 102214101 PROGRAM STUDI MANAJEMEN, JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 ii

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI MOTTO Melalui jalan yang berlubang dan berbatu kita menuju puncak gunung tertinggi Jangan lihat masa lampau dengan penyesalan; jangan pula lihat masa depan dengan ketakutan; tapi lihatlah sekitar anda dengan penuh kesadaran. -James Thurber Kebanyakan dari kita tidak mensyukuri apa yang sudah kita miliki, tetapi kita selalu menyesali apa yang belum kita capai. - Schopenhauer Musuh yang paling berbahaya di atas dunia ini adalah penakut dan bimbang. Teman yang paling setia, hanyalah keberanian dan keyakinan yang teguh. - Andrew Jackson Skripsi ini dipersembahkan kepada: Bapa, Mama, Kakak, dan Adik-adikku tercinta. v

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI KATA PENGANTAR Puji syukur dan terima kasih kepada Tuhan Yang Maha Esa atas karunia dan rahmatNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Analisis Pengaruh EPS, ROE, dan DER terhadap Harga Saham: Studi Kasus pada Perusahaan Retail Trade yang terdaftar di BEI peride 2008-2012. Skripsi ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Program Studi Manajemen, Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma. Penulisan skripsi ini dapat diselesaikan dengan baik berkat bantuan berbagai pihak. Untuk itu, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Dr. H. Herry Maridjo, M.Si., selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma. 2. Bapak Dr. Lukas Purwoto, M.Si., selaku Ketua Program Studi Manajemen Universitas Sanata Dharma. 3. Bapak Drs. T. Handono Eko Prabowo, MBA, Ph.D., selaku Dosen Pembimbing I, yang telah mengarahkan dan membimbing penulis dengan kesungguhan hati. 4. Ibu Dra. Y. Rini Hardanti, M.Si., selaku Dosen Pembimbing II, yang telah membimbing dan mengarahkan penulis sehingga skripsi ini menjadi lebih sempurna. 5. Segenap Dosen dan karyawan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma. viii

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL ................................................................................ ii HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING................................... iii HALAMAN PENGESAHAN ................................................................. iv HALAMAN MOTTO .............................................................................. v HALAMAN PERNYATAAN PERSETUJUAN ................................. vi HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS ............ ix HALAMAN KATA PENGANTAR ....................................................... x HALAMAN DAFTAR ISI ...................................................................... xii HALAMAN DAFTAR TABEL .............................................................. xvi HALAMAN DAFTAR GAMBAR ......................................................... xvii HALAMAN DAFTAR GRAFIK ........................................................... xviii HALAMAN ABSTRAK .......................................................................... xix BAB I PENDAHULUAN......................................................................... 1 A. Latar Belakang....................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah ................................................................................. 8 C. Pembatasan Masalah ............................................................................. 9 D. Tujuan Penelitian................................................................................... 9 E. Manfaat Penelitian ................................................................................. 9 F. Sistematika Penulisan ............................................................................ 10 BAB II KAJIAN PUSTAKA .................................................................. 12 A. Landasan Teori ...................................................................................... 12 a. Pasar Modal ..................................................................................... 12 b. Saham .............................................................................................. 13 c. Manfaat dan Resiko Kepemilikan Saham ..................................... 15 d. Informasi dalam Keputusan Investasi ........................................... 17 x

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI e. Analisis Saham ................................................................................ 18 f. Laporan Keuangan........................................................................... 19 g. Jenis Laporan Keuangan ................................................................ 19 h. Analisis Laporan Keuangan ........................................................... 23 i. Harga Saham .................................................................................... 28 j. Debt to Equity Ratio ........................................................................ 29 k. Return On Equity ............................................................................ 29 l. Earning Per Share ............................................................................ 30 B. Penelitian Terdahulu.............................................................................. 31 C. Hipotesis................................................................................................. 34 D. Kerangka Penelitian .............................................................................. 35 BAB III METODE PENELITIAN ....................................................... 36 A. Jenis Penelitian ...................................................................................... 36 B. Objek Penelitian .................................................................................... 36 C. Waktu dan Lokasi Penelitian ................................................................ 36 D. Variabel Penelitian ................................................................................ 36 E. Data Yang Diperlukan ........................................................................... 37 F. Definisis Operasional............................................................................. 38 G. Populasi dan Sampel ............................................................................. 41 H. Teknik Pengumpulan Data ................................................................... 43 I. Teknik Analisis Data .............................................................................. 43 a. Analisis Deskriptif .......................................................................... 43 a. Uji Penyimpangan Asumsi Klasik ................................................. 43 1. Uji Normalitas ......................................................................... 43 2. Uji Multikolinearitas ............................................................... 44 3. Uji Autokorelasi ...................................................................... 44 4. Uji Heteroskedastisitas ............................................................ 45 c. Pengujian Hipotesis ........................................................................ 45 xi

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 1. Analsis Regresi Linear Berganda ........................................... 45 2. Uji F dan Uji t .......................................................................... 46 2 3. Koefisien Determinasi (R )..................................................... 46 BAB IV GAMBARAN UMUM SUBYEK PEMBAHASAN ............. 47 A. Bursa Efek Indonesia ............................................................................ 47 B. PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) ................................................ 49 C. PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk (RALS) ........................................ 50 D. PT Mitra Adi Perkasa Tbk (MAPI) ...................................................... 51 E. PT Sigmagold Inti Perkasa Tbk (TMPI) .............................................. 51 F. PT Hero Supermarket Tbk (HERO) ..................................................... 53 G. PT Ace Hardware Indonesia Tbk (ACES)........................................... 53 H. PT Nusantara Infrastrukture Tbk (META) .......................................... 54 I. PT Rimo Catur Lestari Tbk (RIMO) ..................................................... 55 J. PT Permata Prima Sakti Tbk (TKGA) .................................................. 56 BAB V ANALISIS DAN PEMBAHASAN ........................................... 57 A. Analisis Rasio EPS, ROE, DER dan Harga Saham ............................ 57 B. Uji Asumsi Klasik ................................................................................. 66 C. Uji Hipotesis .......................................................................................... 69 D. Interpretasi Hasil Penelitian .................................................................. 74 1. Pengaruh Variabel Independen Secara Simultan Terhadap Harga Saham ............................................................................. 74 2. Pengaruh Variabel Independen Secara Parsial Terhadap Harga Saham ............................................................................. xii 75

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB VI PENUTUP .................................................................................. 77 A. Kesimpulan ............................................................................................ 77 B. Saran ....................................................................................................... 78 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................... 79 LAMPIRAN xiii

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1.1 Harga Saham Perusahaan Retail Trade .................................... 4 Tabel 3.1 Ringkasan Definisi Operasional Variabel ................................ 40 Tabel 3.2 Daftar Perusahaan Retail Trade Yang Menjadi Sampel Penelitian ................................................................................... 42 Tabel 5.1 Rasio EPS Perusahaan Retail Trase ......................................... 57 Tabel 5.2 Rasio ROE Perusahaan Retail Trade ........................................ 59 Tabel 5.3 Rasio DER Perusahaan Retail Trade ....................................... 61 Tabel 5.4 Harga Saham Perusahaan Retail Trade .................................... 63 Tabel 5.5 Tabel Durbin Watson ................................................................ 67 Tabel 5.6 Uji F ............................................................................................ 69 Tabel 5.7 Anova ......................................................................................... 70 Tabel 5.8 Uji t ............................................................................................. 71 Tabel 5.9 Coefficient Correlations ............................................................ 72 xiv

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 2.1 Model Kerangka Penelitian ................................................... xv 35

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GRAFIK Halaman Grafik 5.1 Rasio EPS Perusahaan Retail Trade........................................ 58 Grafik 5.2 Rasio ROE Perusahaan Retail Trade ...................................... 60 Grafik 5.3 Rasio DER Perusahaan Retail Trade ...................................... 62 Grafik 5.4 Harga Saham Perusahaan Retail Trade ................................... 64 xvi

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRAK ANALISIS PENGARUH EPS, ROE, DAN DER TERHADAP HARGA SAHAM Studi kasus pada Perusahaan Retail Trade di BEI periode 2008-2012 Maria Oktaviani Simonita Budjen Universitas Sanata Dharma Yogyakarta 2014 Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh variabel EPS, ROE, dan DER terhadap harga saham pada perusahaan Retail Trade di Bursa Efek Indonesia periode 2008-2012. Variabel independen yang digunakan dalam penelitian ini adalah EPS (Earning Per Share), ROE (Return On Equity), DER (Debt to Equity Ratio), dan variabel dependen adalah harga saham. Sampel dalam penelitian ini terdiri dari 10 perusahaan Retail Trade di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada periode penelitian 2008-2012 yang dipilih berdasarkan kriteria tertentu dengan menggunakan metode purposive sampling. Analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis regresi linear berganda ( Uji F dan Uji t ) yang diolah dengan SPSS. Dari model regresi berganda yang digunakan dalam penelitian ini, hasil pengujian secara simultan ( uji F ) menunjukan bahwa variabel EPS, ROE, dan DER secara bersama-sama berpengaruh terhadap harga saham dengan nilai signifikan sebesar 0,019, sedangkan hasil pengujian secara parsial ( uji t ) menunjukan bahwa hanya variabel EPS yang berpengaruh signifikan positif terhadap harga saham dengan nilai signifikan sebesar 0.033, sedangkan ROE dan DER tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham dengan nilai signifikan sebesar 0,211 dan 0,289. Kata Kunci: Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), Debt to Equity Ratio (DER), Harga Saham. xvii

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRACT THE ANALYSIS ON THE INFLUENCE OF EPS, ROE AND DER TOWARDS THE SHARE PRICE The case study at Retail Trade Company in BEI of 2008-2012 periods Maria Oktaviani Simonita Budjen Sanata Dharma University Yogyakarta 2014 This research aims to analyze the influences of EPS, ROE and DER variables towards the share price at Retail Trade Company in Indonesia stock exchange of 2008-2012 periods. The independent variables used in this research are EPS (Earning Per Share), ROE (Return on Equity), DER (Debt to Equity Ratio), while the dependent variable is the share price. The samples of the research consist of 10 Retail Trade Companies in Indonesia stock exchange (BEI, in Indonesian’s abbreviation) in the research periods of 2008-2012 which has been chosen based on certain criteria by using the purposive sampling method. The data analysis used in this research is multiple linear regression analysis (F-test and t-test) which is processed through SPSS. From the multiple linear regression model used, the research found that EPS, ROE, and DER simultaneous influence the share price with significant result on 0.019; while the result in partial test (t-test) shows that the EPS variable is the one which has positive significance towards the share price with the significant result on 0.033; whereas the ROE and DER do not influence significantly on the share price as the significant result values 0.211 and 0.289. Keywords: Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), Debt to Equity Ratio (DER), Share Price xviii

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pasar modal memiliki peran penting bagi perekonomian negara, karena dengan adanya pasar modal (capital market), investor sebagai pihak yang memiliki kelebihan dana dapat menginvestasikan dananya pada berbagai sekuritas dengan harapan memperoleh imbalan (return). Sedangkan perusahaan sebagai pihak yang memerlukan dana dapat menggunakan dana tersebut untuk mengembangkan proyek-proyeknya. Dengan alternatif pendanaan dari pasar modal, perusahaan dapat beroperasi dan mengembangkan bisnisnya serta pemerintah dapat membiayai berbagai kegiatan yang dapat meningkatkan kegiatan perekonomian negara dan kemakmuran masyarakat luas. Investasi adalah suatu komitmen penetapan dana pada satu atau beberapa obyek dengan harapan akan mendapatkan keuntungan dimasa yang akan datang. Dua unsur yang melekat pada setiap modal atau dana yang diinvestasikan adalah hasil dan risiko. Kedua hal ini selalu mempunyai hubungan timbal balik yang sebanding. Umumnya semakin tinggi risiko, semakin besar hasil yang diperoleh dan semakin kecil risiko, semakin kecil pula hasil yang akan diperoleh. Salah satu bidang investasi yang cukup menarik namun beresiko tinggi adalah investasi saham. Saham merupakan surat bukti bahwa kepemilikan atas aset-aset perusahaan yang menerbitkan saham (Tandelilin, 2010). Saham perusahaan publik, sebagai komoditi investasi tergolong beresiko tinggi, karena sifat komoditasnya yang sangat peka terhadap perubahan yang terjadi, baik 1

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2 perubahan di luar negeri maupun di dalam negeri seperti: perubahan politik, ekonomi, dan moneter. Perubahan tersebut dapat memberikan dampak positif yang berati harga saham akan naik atau berdampak negatif yang berarti harga saham akan turun. Secara sederhana harga saham mencerminkan perubahan minat investor terhadap saham tersebut. Jika permintaan terhadap suatu harga saham itu tinggi, maka harga saham tersebut akan cendrung tinggi dan demikian sebaliknya, jika permintaan terhadap suatu saham itu rendah, maka harga saham akan cenderung turun. Ada dua (2) jenis pendekatan yang sering digunakan dalam menganalisis dan memilih saham, yaitu analisis teknikal dan analisis fundamental. Analisis teknikal adalah suatu metode yang digunakan untuk menilai saham, dengan metode ini para analisis melakukan evaluasi saham berbasis pada data-data statistik yang dihasilkan dari aktivitas perdagangan saham, seperti harga saham dan volume transaksi. Analisis teknikal mencoba memprediksi arah pergerakan harga saham ke depan dengan berbagai grafik yang ada serta pola-pola grafik yang terbentuk. Analisis rasio atau analisis fundamental merupakan analisis berdasarkan kinerja keuangan suatu perusahaan yang terangkum dalam laporan keuangan yang diterbitkan setiap tahunnya. Analisis laporan keuangan menggunakan rasio keuangan dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam menentukan harga saham. Dalam penelitian ini rasio yang digunakan adalah Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), dan Debt to Equity Ratio (DER) pada Perusahaan Retail Trade di BEI periode 2008-2012.

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 Perusahaan Retail Trade merupakan bisnis yang mengincar konsumen atau pembeli akhir sehingga persebarannya pun tidak akan berpusat pada satu titik keramaian, tetapi menyebar ke hampir seluruh pelosok daerah. Bisnis ritel di Indonesia merupakan lokomotif yang menggerakan sektor properti dan perdagangan secara khusus yang berkaitan dengan mall dan sejenisnya. Perkembangan bisnis ritel di Indonesia semakin pesat terlihat dari pertumbuhan usaha ritel dari tahun 1996 hingga 2001 sekitar 15% per tahunnya. Masuknya 2 raksasa ritel asing seperti Carrefour dan Continen dari Perancis pada tahun 1998 dan peritel berlogo Dinosaurus dari Malaysia yaitu Giants, serta group peritel asing lainnya yang berasal dari Amerika yaitu Ahold dan Wal Mart. Pertumbuhan perusahaan ritel ini dipengaruhi oleh berbagai bidang seperti: perkembangan demografi, pertumbuhan ekonomi, bidang sosial dan budaya, kemajuan teknologi, globalisasi, hukum dan peraturan. Masuknya peritel asing di Indonesia merupakan ancaman bagi perusahaan ritel lokal dalam merebut persaingan pasar. Akan tetapi masuknya perusahaan ritel asing ke Indonesia bisa menjadi suatu momen dan kesempatan guna memperbaiki konsep dan format yang ada saat ini agar mampu meningkatkan daya saing antar peritel. Perkembangan ritel atau pasar eceran yang begitu pesat, berdampak semakin tingginya persaingan memperebutkan pangsa pasar pada dunia usaha. Pasar eceran atau pasar ritel di Indonesia merupakan pasar besar dengan jumlah penduduk Indonesia pada awal tahun 2010 sekitar 237.556 jiwa. Dengan jumlah penduduk sebanyak itu, total belanja rumah tangga akhir 2010 mencapai 115 triliun rupiah (http://us.detikfinance.com). Belanja tersebut mencakup seluruh

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4 kebutuhan rumah tangga, mulai dari kebutuhan sehari-hari seperti gula, sabun mandi, pakaian, hingga kebutuhan barang tahan lama (durable) seperti kulkas, emas dan mobil. Perkembangan dan peluang usaha di bisnis ritel yang sangat besar membuat banyak investor yang tertarik untuk mengembangkan usaha ritel dan hal ini mengakibatkan persaingan antar ritel yang terjadi di semua tingkat, mulai dari tingkat perusahaan ritel besar bersaing dengan perusahaan ritel besar lainnya, peritel skala menegah bersaing dengan peritel yang sekelas dengannya, hingga pada tingkat mikro antara sebuah warung dan warung lainnya. Bukan hanya itu saja, peritel dari suatu kelas tidak hanya bersaing dengan peritel sesama kelasnya tapi juga dengan peritel dari kelas yang berbeda, misalnya suatu supermarket tidak cuma bersaing terhadap supermarket yang lain, tetapi juga terhadap hypermarket atau minimarket yang kebetulan lokasinya tidak berjauhan. Perkembangan Harga Saham perusahaan Retail Trade selama 5 tahun terakhir. Tampak pada Tabel 1.1. Tabel 1.1 Harga Saham Perusahaan Retail Trade No NAMA PERUSAHAAN HARGA SAHAM 2008 2009 2010 2011 2012 1 Matahari Putra Prima 630 880 1490 920 960 2 Ramayana Lestari Sentosa 500 620 720 940 3 Enseval Putra Megatrading 325 800 1150 750 1250 4 Mitra Adi Perkasa 360 620 2675 5150 7150 5 Sigmagold Inti Perkasa 6 Hero Supermarket 54 83 850 150 144 210 4000 4000 4300 11000 3600

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5 7 Ace Hardware Indonesia 8 Nusantara Infrastructure 750 1510 2950 4100 5050 80 110 330 205 199 210 540 370 250 270 780 940 910 11 Kokoh Anti Arebama 50 144 180 180 345 12 Millennium Pharmacon International 90 111 74 67 80 13 Wicaksana Overseas Int'l 50 50 50 61 58 14 Rimo Catur Lestari 190 50 50 50 51 15 Toko Gunung Agung 255 250 250 250 250 16 Triwira Insan Lestari 600 115 64 62 105 17 Multi Indo Citra 170 265 404 365 345 9 Ancora Indonesia Resources 10 FKS Multi Agro 2000 1880 Tabel 1.1 Sumber: ICMD 2008-2012. Berdasarkan data pada tabel, dapat diketahui bahwa terjadi perubahan pada harga saham dari 5 tahun terakhir perusahaan Retail Trade. Hal ini bisa saja mempengaruhi pandangan investor dalam memilih perusahaan yang menjadi tujuan berinvestasi. Harga saham adalah faktor yang membuat para investor menginvestasikan dananya di pasar modal dikarenakan dapat mencerminkan tingkat pengembalian modal. Pada prinsipnya, investor membeli saham adalah untuk mendapatkan dividen serta menjual saham tersebut pada harga yang lebih tinggi (capital gain). Para emiten yang dapat menghasilkan laba yang semakin tinggi akan meningkatkan tingkat kembalian yang diperoleh investor yang tercemin dari harga saham perusahaan tersebut. Perusahaan harus mampu mengatur dan mengelola keuangan perusahaannya dengan baik agar dapat bertahan dalam persaingannya yang ketat dan dapat memberikan kepercayaan bagi investor bahwa perusahaan Retail Trade dapat menjadi salah satu target investasi kedepan yang menjanjikan.

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 6 Earning Per Share (EPS) merupakan salah satu informasi akuntansi yang menunjukkan besarnya keuntungan bersih per lembar saham yang mampu dihasilkan perusahaan. “Nilai EPS akan dibandingkan dengan nilai yang didapat pada kuartal yang sama tahun lalu, dengan demikian akan menggambarkan keuntungan perusahaan. Hasil perbandingan dapat dipakai untuk memprediksi kenaikan atau penurunan harga saham”(Karnadjaja, 2009). Beberapa penelitian terdahulu menyatakan bahwa EPS berpengaruh positif dan signifikan terhadap harga saham (Fauzi, 2009; Anggra, 2011; Kurnianto, 2013; Amanda, 2012; Nurfadillah, 2011; Patriawan, 2011; Dwipratama, 2009). EPS biasanya menjadi perhatian pemegang saham dan manajemen. Semakin tinggi EPS suatu perusahaan berarti semakin besar earning yang akan diterima investor dari investasinya tersebut, sehingga bagi perusahaan peningkatan EPS tersebut akan memberikan dampak positif terhadap harga sahamnya di Pasar. Return On Equity (ROE) merupakan salah satu rasio profitabilitas yang menggambarkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba bagi pemegang saham atas modal yang mereka investasikan dalam perusahaan. Semakin tinggi ROE maka semakin baik perusahaan tersebut di mata investor dan hal ini dapat menyebabkan harga saham perusahaan yang bersangkutan semakin naik. Berdasarkan beberapa hasil penelitian terdahulu menyatakan bahwa ROE memiliki pengaruh positif dan signifikan terhadap harga saham (Amanda, 2012; Nurfadillah, 2011; Yerrika, 2009; Edi, 2003). Berbeda dengan penelitian yang dilakukan Kurnianto (2013) pada Indeks saham LQ45 di BEI periode 2009-2011 yang menyatakan bahwa ROE berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 7 harga saham, sedangkan berdasakan penelitian Patriawan (2011) menyatakan bahwa ROE berpengaruh negatif dan signifikan terhadap harga saham. Rasio ini berguna untuk mengetahui efisiensi manajemen dalam menjalankan modalnya, semakin tinggi ROE berarti semakin efisien dan efektif suatu perusahaan menggunakan ekuitasnya, dan akhirnya kepercayaan investor atas modal yang diinvestasikannya terhadap perusahaan lebih baik serta dapat memberikan pengaruh positif terhadap harga saham di pasar. Debt to Equity Ratio (DER) merupakan salah satu rasio keuangan yang mengukur seberapa besar kemampuan perusahaan melunasi hutang dengan modal yang dimiliki. DER yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan sangat bergantung pada pihak luar dalam mendanai kegiatan sehingga beban perusahaan juga akan meningkat. Berdasarkan data penelitian terdahulu menyatakan bahwa DER berpengaruh negatif secara signifikan terhadap harga saham (Suroto, 2012; Amanda, 2012; Itabillah, 2009). Selain itu penelitian yang dilakukan (Patriawan, 2011; Kurnianto, 2013; Nurfadillah, 2011) menyatakan bahwa DER berpengaruh negatif tidak signifikan terhadap harga saham, tetapi berdasarkan penelitian yang dilakukan Dwipratama (2009) pada perusahaan Food and Beverage yang terdaftar di BEI menyatakan bahwa DER memiliki pengaruh positif terhadap harga saham. Semakin tinggi proporsi DER menyebabkan laba perusahaan semakin tidak menentu dan menambah kemungkinan bahwa perusahaan tidak dapat memenuhi kewajiban pembayaran utangnya. Oleh karena itu semakin tinggi proporsi rasio utang akan semakin tinggi pula rasio Financial suatu perusahaan. Tinggi

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 8 rendahnya risiko keuangan perusahaan secara tidak langsung dapat mempengaruhi harga saham perusahaan tersebut. Telah banyak penelitian-penelitian yang dilakukan mengenai faktor yang mempengaruhi harga saham dan memberikan hasil yang bervariasi. Penulis tertarik untuk meneliti kembali faktor-faktor yang mempengaruhi harga saham dengan menggunakan Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), dan Debt to Equity Ratio (DER). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bahwa Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE) dan Debt to Equity Ratio (DER) secara simultan signifikan pengaruhnya terhadap harga saham perusahaan Retail Trade yang terdaftar di BEI periode tahun 2008-2012 dan untuk mengetahui bahwa variabel Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE) dan Debt to Equity Ratio (DER) secara parsial signifikan pengaruhnya terhadap harga saham perusahaan Retail Trade yang terdaftar di BEI periode tahun 20082012. B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang, maka rumusan masalah yang dibuat adalah sebagai berikut: 1. Apakah Earning Per Share, Return On Equity, dan Debt to Equity Ratio secara simultan signifikan pengaruhnya terhadap harga saham Perusahaan Retail Trade yang terdaftar di BEI periode 2008-2012? 2. Apakah Earning Per Share, Return On Equity, dan Debt to Equity Ratio secara parsial signifikan pengaruhnya terhadap harga saham Perusahaan Retail Trade yang terdaftar di BEI periode 2008-2012?

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 9 C. Pembatasan Masalah Penulis membatasi permasalahan pada analisis EPS, ROE, dan DER terhadap Harga Saham yang dilihat berdasarkan data keuangan dan harga saham perusahaan Retail Trade di BEI periode 2008-2012. D. Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah: 1. Untuk mengetahui bahwa variabel Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE) dan Debt to Equity Ratio (DER) secara simultan signifikan pengaruhnya terhadap harga saham Perusahaan Retail Trade yang terdaftar di BEI periode 2008-2012. 2. Untuk mengetahui bahwa variabel Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE) dan Debt to Equity Ratio (DER) secara parsial signifikan pengaruhnya terhadap harga saham Perusahaan Retail Trade yang terdaftar di BEI periode 2008-2012. E. Manfaat Penelitian 1. Bagi Investor Diharapkan dapat memberikan informasi yang bermanfaat dan dapat membantu para investor dalam mengambil suatu keputusan investasi. 2. Bagi Penulis Dengan penelitian ini diharapkan akan menambah pengetahuan dan wawasan penilis tentang pengaruh EPS, ROE, dan DER terhadap harga saham.

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 10 3. Bagi Universitas Hasil penelitian ini dapat menambah referensi hasil penelitian yang menjadi koleksi perpustakaan. F. Sistematika Penulisan Pembahasan dalam skripsi ini akan disajikan dalam 6 (enam) bab yang berurutan sebagai berikut: Bab I : Pendahuluan Dalam bab ini akan dijelaskan mengenai latar belakang masalah tentang pengaruh variabel EPS, ROE, dan DER terhadap harga saham, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan dan manfaat penelitian serta sistematika penulisan. Bab II : Kajian Pustaka Bab ini akan menguraikan tentang teori-teori yang relevan dan sesuai dengan topik peneltian yang dilakukan penulis. Bab III : Metode Penelitian Dalam bab ini di jelaskan tentang jenis penelitian, populasi, dan sampel penelitian, waktu dan tempat penelitian, subyek dan obyek penelitian, data yang diperlukan, teknik pengumpulan data, serta teknis analisis data. Bab IV : Gambaran Umum Subyek Penelitian Bab ini berisi tentang gambaran umum tentang 9 Perusahaan Retail Trade yang ada di BEJ periode 2008-2012, deskripsi data dan data perusahaan yang dijadikan sampel.

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 11 Bab V : Analisis Data dan Pembahasan Dalam bab ini diuraikan bagaimana data di analisis, pengujian hipotesis dan pembahasan. Bab VI : Kesimpulan, Saran, dan Keterbatasan Bab ini menjelaskan tentang kesimpulan yang dapat ditarik, keterbatasan-keterbatasan serta saran-saran yang dapat diberikan untuk penulisan selanjutnya.

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Landasan Teori a. Pasar Modal Menurut undang-undang Pasar Modal No. 8 tahun 1995 “Pasar modal adalah kegiatan yang bersangkutan dengan penawaran umum dan perdagangan efek, perusahaan publik yang berkaitan dengan efek yang diterbitkannya serta lembaga dan profesi yang berkaitan dengan efek.” Husnan (2004) mengartikan pasar modal sebagai pasar dengan berbagai instrumen keuangan (sekuritas) dalam jangka panjang yang dapat diperjualbelikan di bursa, baik dalam bentuk utang ataupun dalam bentuk modal sendiri, yang diterbitkan oleh pemerintah, publik, maupun perusahaan swasta. Menurut Husnan (2004) pasar modal mempunyai beberapa daya tarik, diantaranya adalah pasar modal memungkinkan para pemodal mempunyai berbagai alternatif pilihan investasi yang sesuai dengan preferensi risiko mereka. Sedangkan bagi perusahaan yang membutuhkan dana, pasar modal dapat menjadi alternatif pilihan pendanaan ekstern dengan biaya yang relatif rendah dari sistem perbankan. Pasar modal merupakan salah satu elemen penting dan tolak ukur kemajuan perekonomian suatu negara. Kemajuan suatu negara antara lain ditandai adanya Pasar Modal yang tumbuh dan berkembang dengan baik. Dari angka Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kita dapat mengetahui kondisi perusahaan-perusahaan yang tercatat (listing) di Bursa Efek. IHSG juga dapat mencerminkan kondisi perekonomian suatu negara. Negara yang sedang 12

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 13 mengalami krisis ekonomi antara lain dapat diketahui dari merosotnya IHSG secara tajam. Pasar Modal dapat juga dijadikan sarana untuk mengundang masuknya investor asing guna membantu kemajuan perekonomian negara (Purnomo,2013) Menurut Darmadji, Pasar Modal merupakan tempat diperjualbelikannya berbagai instrumen keuangan jangka panjang, seperti utang, ekuitas (saham), instrumen derivatif, dan instrumen lainnya. Pasar Modal merupakan sarana pendanaan bagi perusahaan maupun institusi lain (misalnya pemerintah), dan sebagai sarana bagi kegiatan berinvestasi. Dengan demikian, Pasar Modal memfasilitasi berbagai sarana dan prasarana kegiatan jual beli dan kegiatan terkait lainnya. Pasar modal memiliki peran penting bagi perekonomian suatu negara karena pasar modal menjalankan dua fungsi, yaitu pertama sebagai saran bagi pendanaan usaha atau sebagai sarana bagi perusahaan untuk mendapatkan dana dari masyarakat pemodal (investor). Dana yang diperoleh dari pasar modal dapat digunakan untuk pengembangan usaha, ekspansi, penambahan modal, kerja dan lain-lain. Kedua, pasar modal menjadi sarana bagi masyarakat untuk berinvestasi pada instrumen keuangan, seperti saham, obligasi, reksadana, dan lain-lain. Dengan demikian, masyarakat dapat menempatkan dana yang dimilikinya sesuai karakteristik keuntungan dan risiko masing-masing instrumen. b. Saham Menurut Darmadji, saham dapat didefinisikan sebagai tanda penyertaan atau pemilikan seseorang atau badan dalam suatu perusahaan atau suatu perseroan

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 14 terbatas. Saham berwujud selembar kertas yang menerangkan bahwa pemilik kertas tersebut adalah pemilik perusahaan yang menerbitkan surat berharga tersebut. Porsi kepemilikan ditentukan oleh seberapa besar penyertaan yang ditanamkan di perusahaan tersebut. Saham adalah surat bukti atau kepemilikan bagian modal suatu perusahaan. Saham adalah salah satu sumber dana yang diperoleh perusahaan yang berasal dari pemilik modal dengan konsekuensi perusahaan harus membayarkan dividen. Saham dapat didefinisikan sebagai tanda penyertaan modal seseorang atau pihak (badan usaha) dalam suatu perusahaan atau perseroan terbatas. Dengan menyertakan modal tersebut, maka pihak tersebut memiliki klaim (hak tagih) atas pendapatan perusahaan, klaim atas asset perusahaan, dan berhak hadir dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS). (www.idx.co.id) Nilai dari suatu saham dapat memiliki empat konsep adalah sebagai berikut: (Martalena, 2011) 1. Par Value (Nilai Nominal) Par value disebut juga stated value atau face value, yang bahasa Indonesianya disebut nilai nominal. Nilai nominal suatu saham adalah nilai yang tercantum pada saham yang bersangkutan yang berfungsi untuk tujuan akuntansi. Nilai ini diperlihatkan pada neraca perusahaan dan merupakan modal disetor penuh dibagi dengan jumlah saham yang sudah diedarkan. 2. Base Price (Harga Dasar) Harga dasar suatu saham sangat erat kaitannya dengan harga pasar suatu saham. Harga dasar suatu saham dipergunakan dalam perhitungan indeks harga

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 15 saham. Harga dasar suatu saham baru merupakan harga perdananya. Harga dasar akan berubah sesuai dengan aksi emiten. 3. Market Price (Harga Pasar) Harga pasar merupakan harga yang paling mudah ditentukan karena harga pasar merupakan harga suatu saham pada pasar yang sedang berlangsung. Jika pasar bursa efek sudah tutup, maka harga pasar adalah harga penutupnya (closing price). Jadi harga pasar inilah yang menyatakan naik turunnya suatu saham. 4. Nilai Intrinsik Harga wajar saham yang mencerminkan harga saham yang sebenarnya. Nilai intrinsik ini merupakan nilai sekarang dari semua arus kas di masa mendatang (yang berasal dari capital gain dan deviden). c. Manfaat dan Risiko Kepemilikan Saham Pada dasarnya ada dua keuntungan yang diperoleh investor dengan membeli atau memiliki saham (Tjiptono dan Hendy, 2006): 1. Dividend Dividen (dividend) adalah pembagian keuntungan yang diberikan perusahaan penerbit saham atas keuntungan yang dihasilkan perusahaan. Dividen yang dibagikan perusahaan dapat berupa dividen tunai (cash dividend), artinya kepada setiap pemegang saham diberikan dividen berupa uang tunai dalam jumlah rupiah tertentu untuk setiap saham. Atau dapat pula berupa dividen saham (stock dividend) yang berarti kepada setiap pemegang saham diberikan dividen sejumlah saham yang dimiliki seorang pemodal akan bertambah dengan adanya pembagian dividen saham tersebut.

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 16 2. Capital Gain Capital Gain merupakan selisih antara harga beli dan harga jual. Capital Gain terbentuk dengan adanya aktivitas perdagangan saham di pasar sekunder. Umumnya investor dengan orientasi jangka pendek mengejar keuntungan melalui capital gain. Investor seperti ini bisa membeli saham pada pagi hari, lalu menjualnya lagi pada siang hari jika saham mengalami kenaikan. Sebagai Instrument investasi, saham memiliki risiko, antara lain (www.idx.com): 1. Capital Loss Merupakan kebalikan dari Capital Gain, yaitu suatu kondisi dimana investor menjual saham lebih rendah dari harga beli. 2. Risiko Likuiditas Perusahaan yang sahamnya dimiliki, dinyatakan bangkrut oleh Pengadilan, atau Perusahaan tersebut dibubarkan. Dalam hal ini hak Klaim dari pemegang saham mendapat prioritas terakhir setelah seluruh kewajiban perusahaan dapat dilunasi (dari hasil penjualan kekayaan perusahaan). Jika masih terdapat sisa dari penjualan kekayaan perusahaan tersebut, maka sisa tersebut dibagi secara proposional kepada seluruh pemegang saham. Namun jika tidak terdapat sisa kekayaan perusahaan, maka pemegang saham tidak akan memperoleh hasil dari likuiditas tersebut. Kondisi ini merupakan risiko terberat dari pemegang saham. Untuk itu seorang pemegang saham dituntut untuk secara terus menerus mengikuti perkembangan perusahaan.

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 17 d. Informasi dalam Keputusan Investasi Informasi merupakan unsur penting bagi investor dan pelaku bisnis karena informasi pada hakikatnya menyajikan keterangan, catatan atau gambaran, baik untuk keadaan masa lalu, saat ini, maupun keadaan masa yang akan datang bagi kelangsungan suatu perusahaan dan bagaimana pasar efeknya (Anoraga dan Pakarti, 2001). Informasi yang berkaitan erat dengan keputusan informasi di pasar modal tentunya tidak dapat diabaikan atau dilupakan bagi siapa saja yang berkecimpung dalam investasi. Supaya informasi, khususnya informasi yang menyangkut keuangan dan prestasi perusahaan bermanfaat, maka harus memiliki sifat sebgai berikut : 1. Relevan Informasi yang relevan adalah informasi yang berhubungan dengan tindakan yang direncanakan untuk dicapai. 2. Akurat Sifat ini pada dasarnya berkaitan erat dengan pengukuran dan pemrosesannya. Informasi yang bebas dari kesalahan adalah informasi yang akurat, sehingga kualitas informasi sangat dipengaruhi oleh tingkat keakuratannya. 3. Konsistensi Informasi diperlukan karena adanya ketidakpastian. Ketidakpastian berkaitan dengan waktu sekarang dan waktu yang akan datang. Kualitas informasi akan bertambah jika informasi tersebut dapat dipertimbangkan dari waktu ke waktu atau dengan informasi lain.

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 18 4. Obyektivitas Obyektivitas ini berkaitan dengan pengukuran yang dapat diulang oleh pihak yang independen dengan menggunakan metode pengukuran yang sama. 5. Ketepatan Waktu. Ketepatan waktu ini berkaitan dengan umur informasi. Umur informasi sangat mempengaruhi kualitas informasi. 6. Dapat Dimengerti Sifat ini berhubungan dengan kemampuan pemakai untuk dapat menangkap pesan yang disampaikan. Informasi akan bermanfaat apabila pemakai dapat mengerti makna yang terkandung didalamnya. e. Analisis Saham Perkiraan harga saham perusahaan dimasa yang akan datang dalam penentuan keputusan investasi terdapat 2 (dua) macam analisis yaitu: 1. Analisis Teknikal Analisis teknikal adalah menganalisis harga saham berdasarkan informasi yang mencerminkan kondisi perdagangan, keadaan pasar, permintaan dan penawaran harga dipasar saham, fluktuasi kurs, volume transaksi pada masa yang lalu. Harga saham ditentukan oleh kekuatan pasar (permintaan dan penawaran). Informasi yang digunakan adalah kondisi perdagangan saham, fluktuasi kurs, volume transaksi perdagangan yang terjadi di pasar modal. 2. Analisis Fundamental Analisis fundamental adalah yang mencoba memperkirakan harga saham di masa yang akan datang dengan mengestimasi nilai-nilai faktor fundamental

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 19 yang mempengaruhi harga saham di masa yang akan datang dan mengharapkan hubungan-hubungan variabel tersebut sehingga memperoleh taksiran harga saham. Dalam penulisan ini penulis ingin menganalisis atau mengamati faktorfaktor fundamental perusahaan Retail Trade melalui variabel-variabel yang mempengaruhi harga saham. f. Laporan Keuangan Pada mulanya laporan keuangan bagi suatu perusahaan hanyalah sebagai “alat penguji” dari pekerjaan bagian pembukuan, tetapi untuk selanjutnya laporan keuangan tidah hanya sebagai alat penguji saja, tetapi juga sebagai dasar untuk dapat menentukan atau menilai posisi keuangan perusahaan tersebut, dimana dengan hasil analisis tersebut pihak-pihak yang berkepentingan mengambil suatu keputusan. Laporan keuangan pada dasarnya adalah hasil dari proses akuntansi yang dapat digunakan sebagai alat untuk berkomunikasi antara data keuangan atau aktivitas satu perusahaan dengan pihak-pihak yang berkepentingan dengan data atau aktivitas tersebut (Munawir, 2004). g. Jenis Laporan Keuangan Secara umum laporan keuangan dapat dibedakan atas 3 (tiga) jenis yaitu (Tandelilin, 2010): 1. Neraca Neraca merupakan laporan keuangan yang menggambarkan perkembangan aset, utang, serta modal perusahaan.

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 20 Komponen utama neraca, adalah: (Darmadji, 2011) a. aset 1. aset lancar: - kas dan setara kas - investasi jangka pendek - wesel tagih - piutang tagih - piutang lain-lain - persediaan - pajak dibayar dimuka - aset lancar lain-lain. 2. aset tidak lancar: - piutang hubungan istimewa - aset pajak tangguhan - investasi pada perusahaan asosiasi - investasi jangka pajang lainnya - aset tetap - aset tak berwujud - aset lain-lain. b. kewajiban 1. Kewajiban lancar: - pinjaman jangka pendek - wesel bayar

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 21 - utang usaha - utang pajak - beban masih harus dibayar - bagian kewajiban jangka panjang yang akan jatuh tempo dalam waktu satu tahun - kewajiban lancar lainnya. 2. Kewajiban tidak lancar: - utang hubungan istimewa - kewajiban pajak tangguhan - pinjaman jangka panjang - utang sewa guna usaha - utang obligasi - kewajiban tidak lancar lainnya - utang subordinasi - obligasi koversi c. hak minoritas d. ekuitas - modal saham - tambahan modal disetor - selisih kurs karena penjabaran laporan keuangan - selisih transaksi perubahan ekuitas anak perusahaan/perusahaan asosiasi - selisih nilai transaksi restrukturisasi entitas sepengendali

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 22 - keuntungan (kerugian) yang belum direalisasi dari efek tersedia untuk dijual - selisih penilaian kembali aset tetap - saldo laba - modal saham diperoleh kembali. 2. Laporan Rugi Laba Laporan Rugi Laba memberikan informasi mengenai aktivitas perusahaan selama jangka waktu tertentu. Tujuan pokok dari laporan Rugi Laba adalah melaporkan kemampuan perusahaan yang sebenarnya untuk memperoleh untung. Umumnya laporan laba rugi mempunyai komponen sebagai berikut: (Darmadji, 2011) a. penjualan bersih atau pendapatan usaha b. beban pokok penjualan c. laba (rugi) kotor d. beban usaha e. laba (rugi) usaha f. penghasilan (beban) lain-lain g. bagian laba (rugi) perusahaan asosiasi h. laba (rugi) sebelum pajak penghasilan i. beban (penghasilan) pajak j. laba (rugi) dari aktivitas normal k. pos luar biasa l. laba (rugi) sebelum hak minoritas

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23 m. hak minoritas atas laba (rugi) bersih anak perusahaan n. laba (rugi) bersih o. laba (rugi) per saham dasar p. laba (rugi) per saham dilusi. 3. Laporan Aliran Kas Laporan ini menyajikan informasi mengenai aliran kas masuk dan keluar perusahaan selama jangka waktu tertentu. Komponen laporan arus kas, adalah: (Darmadji, 2011) a. arus kas dari aktivitas operasi b. arus kas dari aktivitas investasi c. arus kas dari aktivitas pendanaan. h. Analisis Rasio Keuangan Dalam mengadakan interpretasi dan analisis dan analisa laporan keuangan suatu perusahaan, seorang penganalisa keuangan memerlukan adanya ukuran tertentu. Ukuran yang sering digunakan dalam analisis keuangan adalah “rasio”. Rasio menggambarkan suatu hubungan atau pertimbangan (mathematical relationship) antara suatu jumlah tertentu dengan jumlah yang lain, dan dengan dengan menggunakan alat analisis berupa rasio ini akan dapat menjelaskan atau memberi gambaran kepada penganalisa tentang baik atau buruknya keadaan atau posisi keuangan suatu perusahaan (Munawir, 2004). Rasio keuangan dapat dikelompokkan menjadi 5 (lima) jenis berdasarkan ruang lingkup atau tujuan yang ingin dicapai:

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 24 1. Rasio Likuiditas (Liquidity Ratios) Rasio ini berfungsi untuk mengukur kemampuan jangka pendek (kurang dari satu tahun) perusahaan di dalam untuk memenuhi kewajiban yang jatuh tempo. Rasio likuiditas dapat dibagi atas 3 (tiga) jenis yaitu: a. Current Ratio (Rasio Lancar) Rasio ini bertujuan untuk mengukur kemampuan suatu perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya dengan aktiva lancarnya (Current Asset). b. Quick Ratio Rasio ini bertujuan untuk mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendek melalui aktiva lancar yang benar-benar likuid. c. Net Working Capital Rasio ini digunakan untuk menghitung selisih antara aktiva lancar (current assets) dengan kewajiban lancar / jangka pendek (current liabilities). 2. Rasio Aktivitas (Activity Ratios) Rasio ini menunjukkan kemampuan serta efisiensi perusahaan di dalam memanfaatkan harta-harta yang dimilikinya. Rasio aktivitas dapat dibagi atas 6 (enam) jenis, yaitu: a. Total Asset Turnover Rasio ini menunjukkan kemampuan dana yang tertanam dalam keseluruhan aktiva berputar dalam satu periode tertentu. b. Fixed Asset Turnover Rasio ini bertujuan untuk mengukur tingkat efisiensi pemanfaatan aktiva tetap perusahaan untuk menunjang kegiatan penjualan.

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 25 c. Accounts Receivable Turnover Rasio ini berfungsi untuk mengukur seberapa cepat piutang dagang dapat ditagih sehingga berubah menjadi kas. d. Inventory Turnover Rasio ini berfungsi untuk mengukur kecepatan perputaran (turnover) persediaan menjadi kas. e. Average collection Period Rasio yang berfungsi untuk mengukur efisiensi pengelolaan piutang dagang, yang menunjukkan umur tagihan rata-rata piutang dagang selama setahun. f. Days Sales in Inventory Rasio ini berfungsi untuk mengukur kinerja dan efisiensi pengelolaan yang menunjukkan lamanya rata-rata persediaan dalam setahun yang berubah menjadi uang kas. 3. Rasio Rentabilitas atau Profitabilitas (Profitability Ratios) Rasio ini menunjukkan keberhasilan perusahaan didalam menghasilkan keuntungan. Rasio ini dapat dibagi atas 6 (enam) jenis, yaitu: a. Gross Profit Margin (GPM) Rasio yang berfungsi untuk mengukur tingkat kembalian keuntungan kotor terhadap penjualan bersihnya. b. Net Profit Margin (NPM) Rasio ini berfungsi untuk mengukur tingkat kembalian keuntungan bersih terhadap penjualan bersihnya.

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 26 c. Operating Return On Assets (OPROA) Rasio ini digunakan untuk mengukur tingkat kembalian dari keuntungan operasional perusahaan terhadap seluruh asset yang digunakan untuk menghasilkan keuntungan operasional tersebut. d. Return On Assets (ROA) Rasio ini digunakan untuk mengukur efektivitas perusahaan di dalam menghasilkan keuntungan dengan memanfaatkan aktivitas yang dimilikinya. e. Return On Equity (ROE) Rasio ini digunakan untuk mengukur tingkat kembalian perusahaan atau efektivitas perusahaan dalam menghasilkan keuntungan dengan memanfaatkan ekuitas yang dimiliki oleh perusahaan. f. Operating Ratio (OPR) Rasio ini digunakan untuk mengukur tingkat kembalian dari keuntungan operasional perusahaan terhadap nilai bersih penjualan yang dihasilkan. 4. Rasio Solvabilitas (Solvency Ratios) Rasio ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka panjangnya. Rasio ini disebut juga leverage ratios. Rasio Solvabilitas dapat dibagi atas 5 (Lima) jenis, yaitu: a. Debt Ratio Rasio ini digunakan untuk mengukur tingkat leverage (penggunaan hutang) terhadap total assets yang dimiliki perusahaan.

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 27 b. Debt To Equity Ratio (DER) Rasio ini digunakan untuk mengukur tingkat leverage terhadap total modal sendiri. c. Long-Term Debt To Equity Ratio Rasio ini digunakan untuk hutang jangka panjang terhadap modal sendiri. d. Times Interest Earned Rasio ini menunjukkan kemampuan dari hasil keuntungan usaha (operating profit) untuk memenuhi beban bunga yang harus dibayar. e. Cash Flow Ratio Rasio ini berfungsi untuk mengukur kinerja arus kas perusahaan terhadap komponen lain dalam laporan arus kas. 5. Rasio Pasar (Market ratios) Rasio ini menunjukkan informasi penting perusahaan yang diungkapkan dalam basis per saham. Rasio pasar ini dapat dibagi atas 7 (tujuh) jenis yaitu: a. Dividend yield (DY) Rasio ini yang digunakan untuk mengukur jumlah dividen per saham relatif terhadap harga pasar yang dinyatakan dalam bentuk persentase. b. Dividend Per Share (DPS) Rasio yang digunakan untuk mengukur jumlah dividen per lembar sahamnya. c. Earning Per Share (EPS) Rasio yang menunjukkan bagian laba untuk setiap saham.

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 28 d. Dividend Payout Per Ratio (DPR) Rasio yang digunakan untuk mengukur perbandingan dividen terhadap laba perusahaan. e. Price Earning Ratio (PER) Rasio yang menunjukkan berapa besar keuntungan yang diperoleh pemegang saham per lembar sahamnya. f. Book Value Per Share (BVS) Rasio yang mengukur perbandingan total modal sendiri (ekuitas) terhadap jumlah saham. g. Price to Book Value (PBV) Rasio ini digunakan untuk mengukur kinerja harga pasar saham terhadap nilai bukunya. i. Harga Saham Harga saham menjadi indikator keberhasilan manajemen dalam mengelola perusahaan. Jika harga saham suatu perusahan mengalami kenaikan, maka investor dapatt menilai bahwa perusahaan tersebut berhasil mengelola usahanya. “Harga saham terbentuk berdasarkan pertemuan antara penawaran jual dan permintaan beli saham” (idx.co.id). Menurut Anoraga (2006) dan Rusdin (2006), penutupan harga pasar saham dapat dilihat pada harga penutupan (closing price). Berdasarkan beberapa pengertian tentang harga saham, pada dasarnya harga saham adalah harga penutupan yang terbentuk dari interaksi antara pembeli dan penjual dalam lantai bursa.

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 29 j. Debt to Equity Ratio (DER) Utang merupakan sumber pendanaan eksternal yang menjadi salah satu bagian penting bagi suatu perusahaan. Kondisi keuangan perusahaan dapat dinilai, salah satunya dengan memperhatikan utang perusahaan. Utang juga menjadi bahan pertimbangan bagi seorang investor untuk menentukan saham pilihan. DER adalah rasio yang menunjukan seberapa besar kemampuan perusahaan menlunasi utangnya dengan modal yang mereka miliki. Satuan DER adalah persen dan rumus yang digunakan untuk menghitung DER adalah sebagai berikut: “DER yang tinggi menunjukan tingginya ketergantungan permodalan persusahaan terhadap pihak luar, sehingga beban perusahaan juga semakin berat” (Stella, 2009). Nilai perusahaan akan menurun jika perusahaan menggunakan utang lebih dari modal sendiri (Sudana, 2011). “Jika suatu perusahaan menanggung beban hutang yang tinggi yaitu melebihi modal yang dimiliki, maka harga saham perusahaan akan menurun” (Devi dan Sudjarni, 2012). k. Return On Equity (ROE) Seorang investor selalu mengharapkan profit dalam investasinya, maka dari itu rasio pertumbuhan profitabilitas perusahaan juga menjadi hal yang diperhatikan oleh investor. Salah satu rasio profitabilitas yang terdapat dalam laporan keuangan adalah Return On Equity. Nurmalasari dalam Hutami (2012) menyatakan bahwa ROE merupakan dalah satu alat utama investor yang paling sering digunakan dalam menilai suatu saham. “ROE merupakan suatu pengukuran

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 30 dari penghasilan (income) atas modal yang diinvestasikan dalam perusahaan” (Syamsuddin, 2011). ROE diukur dengan satuan persen dan secara matematis rumus ROE adalah sebagai berikut: Return On Equity yang positif menunjukan baiknya kinerja manajemen dalam mengelola modal yang ada untuk menghasilkan laba. Menurut Chrisna dalam Hutami (2012) kenaikan ROE biasanya diikuti oleh kenaikan harga saham perusahaan yang bersangkutan. Semakin tinggi ROE berarti semakin efisien penggunaan modal sendiri yang dilakukan oleh pihak manajemen perusahaan untuk menghasilkan keuntungan pemegang saham. l. Earning Per Share (EPS) Investor seringkali menggunakan informasi laporan keuangan untuk mendapatkan gambaran mengenai kinerja perusahaan. Investor bisa menghitung berapa besarnya pertumbuhan laba bersih yang telah dicapai perusahaan terhadap jumlah saham perusahaan. Perbandingan antara jumlah laba bersih dengan jumlah lembar saham biasa yang beredar dapat diketahui melalui Earning Per Share. Satuan EPS adalah rupiah dan berikut rumus matematis untuk EPS: EPS merupakan salah satu indikator keberhasilan perusahaan, sehingga EPS yang tinggi akan menarik minat investor (Syamsuddin,2011). Menurut Karnadjaja (2009) nilai EPS saat ini akan dibandingkan dengan nilai EPS tahun

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 31 sebelumnya pada kuartal yang sama untuk mengetahui pertumbuhan keuntungan perusahaan. Semakin tinggi laba bersih yang diperoleh perusahaan maka semikin tinggi pula nilai EPS. Menurut Widoatmodjo dalam Priatina (2012), EPS sangat berpengaruh terhadap harga saham. Semakin tinggi nilai EPS maka akan semakin mahal suatu saham, karena EPS merupakan salah satu bentuk rasio keuangan untuk menilai kinerja perusahaan. B. Penelitian Terdahulu Ringkasan penelitian terdahulu yang pernah dilakukan oleh beberapa peneliti, sebagai berikut: 1. Pengaruh Debt to Equity Ratio, Return On Equity, Earning Per Share, dan Price Earning Ratio Terhadap Harga Saham ( Studi pada Perusahaan Food and Beverage yang terdaftar di BEI tahun 2008-2011) Penelitian ini dilakukan oleh Astrid Amanda, Darmianto, dan Achmad Husaini (2012). Variabel independen dari Penelitian ini adalah DER, ROE, EPS, dan RER, sedangkan variabel dependennya Harga Saham. Populasi dari penelitian ini adalah perusahaan Food and Beverage yang terdaftar di BEI periode 2008-2011, jumlah sampel yang diambil sebanyak 10 perusahaan. Secara parsial variabel DER, ROE, dan EPS signifikan pengaruhnya terhadap harga saham. DER berpengaruh negatif terhadap harga saham, ROE berpengaruh positif terhadap harga saham, dan EPS berpengaruh positif terhadap harga saham. Metode analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah Analisis Regresi Berganda.

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 32 2. Analisis Pengaruh Earning Per Share, Debt to Equity Ratio, dan Return On Equity terhadap Harga Saham PT Unilever Indonesia Tbk. Mursidah Nurfadillah (2011), Penelitian ini dilakukan pada PT Unilever Indonesia Tbk. Variabel independen dari penelitian ini adalah EPS, ROE, dan DER, dan variabel dependennya Harga Saham. Metode penelitian yang dilakukan yaitu Metode kuantitatif dan dianalisis menggunakan analisis regresi linear berganda. Penelitian ini menyatakan bahwa secara simultan variabel EPS, ROE, dan DER memiliki pengaruh terhadap Harga Saham PT Unilever Indonesia Tbk, dan secara parsial variabel DER dan ROE berpengaruh signifikan terhadap harga saham, sedangkan variabel EPS yang memiliki pengaruh dominan terhadap harga saham PT Unilever Indonesia. 3. Pengaruh Variabel Fundamental Terhadap Harga Saham Perusahaan Go Publik di BEI Rowland Bismark Fernando Pasaribu (2008), Dalam penelitian ini menjelaskan bahwa secara simultan dan parsial, pertumbuhan, profitabilitas, posisi leverage, likuiditas, dan efiensi perusahaan berpengaruh signifikan terhadap harga saham di delapan industri yang Go Publik di BEI. EPS merupakan variabel yang memiliki pengaruh dominan pada enam industri, sedangkan profitabilitas (SALCA) hanya dominan pada industri Pertanian, sementara likuiditas (CashTA) berpengaruh dominan pada industri properti dan real estate. Analisis regresi berganda yang dipakai dalam penelitian ini. 4. Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Harga Saham ( Studi Pada Perusahaan Jasa Perhotelan yang Terdaftar di Pasar Modal Indonesia)

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 33 Edi Subiyantoro dan Fransisca Andreani (2003). Variabel independen dalam penelitian ini adalah ROA, ROE, BVS, DER, r, ฀, rm, dan variabel dependennya harga saham. Penelitian ini menggunakan analisis regresi, dan hasil dari penelitian ini bahwa harga saham dipengaruhi oleh Book Value Equity Per Share dan Return On Equity. Sedangkan faktor-faktor lain seperti ROA, DER, Stock Return, Market Risk dan Return On The Market Indeks tidak berpengaruh terhadap harga saham. 5. Pengaruh CR, QR, NPM, ROA, EPS, ROE, DER dan PBV Terhadap Harga Saham Perusahaan Property dan Real Estate yang Terdaftar di BEI. E. Amaliah Itabillah (2009), Variabel independen dari penelitian ini CR, QR, NPM, ROA, EPS, ROE, DER dan PBV dan variabel dependennya harga saham. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa variabel EPS dan PBV memiliki pengaruh positif terhadap harga saham secara parsial, sedangkan variabel DER memiliki pengaruh negatif terhadap harga saham secara parsial, sedangkan variabel QR, NPM tidak berpengaruh positif, dan CR, ROA, ROE tidak berpengaruh negatif secara parsial. 6. Pengaruh PBV, DER, EPS, DPR, dan ROA Terhadap Harga Saham ( Studi Empiris pada Perusahaan Food and Beverage yang Terdaftar di BEI) Gede Priana Dwipratama (2009), variabel independen dari penelitian ini adalah PBV, DER, EPS, DPR, dan ROA, sedangkan variabel dependennya Harga Saham. Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adlah 14 perusahaan yang terdaftar dalam sektor Food and Beverage di BEI. Hasil penelitian ini menunjukan hanya EPS yang mempengaruhi harga saham

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 34 secara parsial, sedangkan rasio yang lainnya tidak berpengaruh terhadap harga saham. Secara simultan, semua rasio keuangan (PBV, DER, EPS, DPR, dan ROA) berpengaruh terhadap harga saham. 7. Analisis Pengaruh Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), dan Debt to Equity Ratio (DER) Terhadap Harga Saham Pada Perusahaan Wholesale and Retail Trade yang Terdaftar di BEI Periode 2006-2008. Dwiatma Patriawan (2011), Variabel Independen dari penelitian ini adalah EPS, ROE, dan DER, sedangkan variabel dependennya adalah Harga saham. Populasi dari penelitian ini adalah Perusahaan Wholesale and Retail Trade di BEI periode 2006-2008. Teknik sampel yang digunakan adalah purposive sampling dari 24 perusahaan hanya di ambil 15 perusahaan. Metode analisis yang digunakan adalah analisis regresi linear berganda. Penelitian ini menunjukan bahwa EPS berpengaruh positif dan signifikan terhadap harga saham, ROE berpengaruh negatif dan signifikan terhadap harga saham, sedangkan DER berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap harga saham. C. Hipotesis H1 = Variabel bebas yang terdiri dari Debt to Equity Ratio, Return On Equity, Earning Per Share secara simultan signifikan pengaruhnya terhadap harga saham perusahaan Retail Trade. H2 = Variabel bebas yang terdiri dari Debt to Equity Ratio, Return On Equity, Earning Per Share secara parsial signifikan pengaruhnya terhadap harga saham perusahaan Retail Trade.

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 35 D. Kerangka Penelitian Berdasarkan pemikiran tersebut, maka kerangka berpikir dalam penelitian ini dapat dikemukakan sebagai berikut: Harga Saham (Y) dipengaruhi oleh Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), dan Debt to Equity Ratio (DER). Secara sistematis kerangka pemikiran dalam penelitian ini dapat dilihat pada gambar 2.1 sebagai berikut: Gambar 2.1 Model Kerangka Penelitian Earning Per Share (EPS) X1 Return On Equity (ROE) X2 Debt to Equity Rasio (DER) X3 Keterangan: = Pengaruh Parsial = Pengaruh Simultan HARGA SAHAM (Y)

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah explanatory research. “Penelitian Penjelasan (explanatory research) merupakan penelitian yang bertujuan untuk menjelaskan hubungan kausal antara variabel-variabel melalui pengujian hipotesis” (Singarimbun, 2008) B. Objek Penelitian a. Data tentang laporan keuangan yang terdiri dari Neraca dan Laporan LabaRugi perusahaan dari tahun 2008 sampai dengan tahun 2012. b. Data-data keuangan perusahaan lainnya seperti harga pasar saham, data rasio biaya utang dan biaya modal sendiri. C. Waktu dan Lokasi Penelitian a. Penelitian dilakukan terhadap perusahaan Retail Trade, dengan menganalisis laporan keuangan perusahaan yang ada di Pojok BEI Universitas Sanata Dharma periode 2008 sampai 2012. b. Waktu penelitian akan dilaksanakan selama 3 bulan dari Februari sampai April. D. Variabel Penelitian Variebel penelitian adalah suatu atribut atau sifat ( nilai dari orang, objek, atau kegiatan ) yang mempunyai variasi tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan ditarik kesimpulannya. 36

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 37 Dalam penelitian ini digunakan 2 variabel, yaitu sebagai berikut: a. Variabel Bebas (Variable Independent) Variabel independen adalah variabel yang berfungsi menerangkan atau mempengaruhi variabel lainnya. Dalam penelitian ini ada 3 variabel independen yang digunakan, yaitu Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), Debt to Equity Ratio (DER). b. Variabel Terikat (Variable Dependent) Variabel dependen adalah variabel yang diterangkan atau yang mendapat pengaruh dari variabel lainnya. Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan variabel dependen berupa Harga Saham. E. Data Yang Diperlukan Data yang dibutuhkan akan diperoleh melalui publikasi-publikasi di internet, majalah, buku-buku maupun publikasi perusahaan-perusahaan yang ada di Bursa Efek Indonesia (BEI). Data tersebut terdiri atas: 1. Profil dan gambaran umum perusahaan yang meliputi: pendirian perusahaan, penawaran umum efek, susunan pengurus, struktur perusahaan, dan anak perusahaan. 2. Naraca dan Laporan Laba-Rugi dari tahun 2008 sampai tahun 2012. 3. Harga saham perusahaan dari tahun 2008 sampai tahun 2012. 4. Indeks harga saham gabungan selama periode tahun 2008 sampai 2012.

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 38 F. Definisi Operasional Definisi operasional merupakan petunjuk tentang bagaimana suatu variabel diukur. Untuk mempermudah dalam menganalisis, maka tiap variabel akan didefinisikan secara operasional. 1. Harga Saham Saham merupakan salah satu bentuk efek atau surat berharga yang diperdagangkan di pasar modal (Bursa). Pengukuran dari variabel harga saham ini yaitu harga penutupan saham (xlosing price) tiap perusahaan yang diperoleh dari harga saham pada periode akhir tahun. 2. Earning Per Share (EPS) Earning Per Share (EPS) adalah rasio pasar yang menunjukan bagian laba untuk setiap saham. Nilai Earning Per Share (EPS) dalam penelitian ini berasal dari perbandingan antara laba bersih setelah pajak dengan jumlah saham yang beredar. 3. Return On Equity (ROE) Return On Equity (ROE) adalah rasio profitabilitas yang digunakan untuk mengukur tingkat efektivitas perusahaan dalam menghasilkan keuntungan dengan memanfaatkan ekuitas. Nilai Return On Equity (ROE) dalam penelitian ini berasal dari perbandingan antara laba bersih setelah pajak dengan modal sendiri yang dimiliki emiten dalam satu tahun tertentu. Return On Equity (ROE) digunakan untuk mengukur kemampuan suatu perusahaan dalam menghasilkan laba atas modalnya sendiri.

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 39 Modal Sendiri terdiri dari: Paid-up capital in excess of par value, Retained earnings. ( ICMD ). 4. Debt to Equity Ratio (DER) Debt to Equity Ratio (DER) adalah rasio utang yang digunakan untuk mengukur tingkat penggunaan utang terhadap modal sendiri yang dimiliki oleh perusahaan. Nilai Debt to Equity Ratio (DER) dalam penelitian ini berasal dari perbandingan antara total utang dengan modal sendiri. Variabel-variabel penelitian dan definisi Operasional dalam penelitian ini dapat disajikan dalam Tabel 3.1:

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 40 Tabel 3.1 Ringkasan Definisi Operasional Variabel N Jenis o Varia Definisi Skala Pengukuran bel 1 EPS Rasio pasar menunjukan yang bagian Rasio laba untuk setiap saham. 2 ROE Rasio Profitabilitas yang Rasio digunakan untuk mengukur tingkat efektivitas perusahaan dalam menghasilkan dengan keuntungan memanfaatkan ekuitas. 3 DER Rasio utang yang digunakan untuk mengukur Rasio tingkat penggunaan hutang terhadap modal sendiri yang dimiliki perusahaan. 4 Harga Saham merupakan salah satu Harga Saham pada Periode Saham bentuk akhir tahun (closing price) efek atau berharga diperdagangkan modal (Bursa) surat yang di pasar

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 41 G. Populasi dan Sampel Populasi adalah sekelompok orang, kejadian atau segala sesuatu yang mempunyai karakteristik tertentu. Dalam penelitian ini populasi yang diambil adalah semua perusahaan Wholesale dan Retail Trade di BEI periode 2008-2012 yaitu sebanyak 36 perusahaan. Sampel adalah sebagian dari populasi yang memiliki karakteristik relatif sama dan dianggap bisa mewakili populasi. Sampel dalam penelitian ini diambil dengan metode purposive sampling, artinya sampel dipilih dengan kriteria tertentu terlebih dahulu. Dalam penelitian ini sampel yang diambil adalah 9 perusahaan Retail Trade periode 2008-2012. Pengambilan sampel dilakukan secara purposive sampling dengan tujuan untuk mendapatkan sampel yang representatif sesuai dengan kriteria yang ditentukan. Sampel yang dipilih dalam penelitian ini adalah perusahaan Retail Trade di BEI dengan kriteria sebagai berikut: 1. Saham perusahaan yang masih aktif di bidang perdagangan yang terdaftar di BEI yaitu perusahaan Retail Trade periode 2008-2012. 2. Perusahaan Retail Trade yang menyajikan laporan keuangan dan rasio secara lengkap sesuai dengan variabel yang akan diteliti berdasarkan sumber yang digunakan.

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 42 Berikut ini adalah penggolongan sampel berdasarkan kriteria yang telah ditentukan: No 1 Kriteria Jumlah Saham perusahaan yang masih aktif dibidang 36 perdagangan yang terdaftar di BEI yaitu Perusahaan perusahaan Retail Trade periode 2008-2012. 2 Perusahaan Retail Trade yang menyajikan 9 Perusahaan laporan keuangan dan rasio secara lengkap sesuai dengan variabel yang akan diteliti berdasarkan sumber yang digunakan. Daftar Nama Perusahaan yang menjadi sampel dalam penelitian ini akan ditampilkan dalam Tabel 3.2: Tabel 3.2 Daftar Perusahaan Retail Trade yang menjadi sampel Penelitian No Nama Perusahaan Kode 1 Matahari Putra Prima MPPA 2 Ramayana Lestari Sentosa RALS 3 Mitra Adi Perkasa MAPI 4 Sigmagold Inti Perkasa TMPI 5 Hero Supermarket HERO 6 Ace Hardware Indonesia ACES 7 Nusantara Infrastructure META 8 Rimo Catur Lestari RIMO 9 Toko Gunung Agung TKGA Sumber: ICMD 2008-2012.

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 43 H. Teknik Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang dilakukan melalui penelitian kepustakaan yaitu melalui pengumpulan data sekunder yang diperoleh dari Indonesian Capital Market Directory (ICMD) dan beberapa literatur yang berkaitan dengan masalah yang diteliti. I. Teknik Analisis Data a. Analisis Deskriptif Analisis deskriptif dilakukan untuk mengetahui nilai rata-rata, nilai tertinggi dan nilai terendah dari setiap variabel. Variabel dalam analisis ini adalah Debt to Equity Ratio (DER), Return On Equity (ROE), Earning Per Share (EPS), dan Harga Saham. b. Uji Penyimpangan Asumsi Klasik 1. Uji Normalitas Uji Normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi, variabel pengganggu atau residual memiliki distribusi normal. Seperti diketahui bahwa uji t dan uji F mengasumsikan bahwa nilai residual mengikuti distribusi normal. Kalau asumsi ini dilanggar maka uji statistik menjadi tidak valid untuk jumlah sampel kecil. Ada dua cara untuk mendeteksi apakah residual berdistribusi normal atau tidak yaitu dengan analisis grafik dan uji statistik (Imam Ghozali, 2009). Untuk menguji apakah distribusi data normal atau tidak adalah dengan analisis Grafik, yaitu dengan melihat normal probability plot yang dibandingkan distribusi kumulatif dari distribusi normal. Distribusi normal akan

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 44 membentuk satu garis lurus diagonal, dan plot data akan dibandingkan dengan garis diagonal. Jika distribusi data residual normal, maka garis yang menggambarkan data sesungguhnya akan mengikuti garis diagonalnya. Uji statistik lain yang dapat digunakan untuk menguji normalitas residual adalah uji statistik non-parametrik KolmogorovSmirnov. 2. Uji Multikolinieritas Uji Multikolinieritas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi ditemukan adanya korelasi antara variabel bebas (variabel independen). Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi diantara variabel independen (Imam Ghozali, 2009). Untuk mendeteksi ada tidaknya multikolinieritas didalam regresi ada beberapa cara, yaitu dengan melihat nilai Tolerance dan Variance Inflation Factor (VIF). Apabila tidak terdapat variabel bebas yang memiliki nilai Tolerance kurang dari 0,10 atau VIF lebih dari 10, maka dapat disimpulkan tidak ada multikolinieritas antara variabel bebas dalam regresi. 3. Uji Autokorelasi Uji ini bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi linier ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan pengganggu pada periode t – 1 (sebelumnya) untuk menguji ada tidaknya autokorelasi, dalam penelitian ini menggunakan uji Durbin-Waton (DW test).

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 45 Pengambilan keputusan ada tidaknya autokorelasi adalah (Imam Ghozali, 2009): Hipotesis nol Keputusan Jika Tidak ada autokorelasi positif Tolak 0 < d < dL Tidak ada autokorelasi positif No decision dL ≤ d ≤ dU Tidak ada autokorelasi negatif Tolak 4 – dL < d < 4 Tidak ada autokorelasi negatif No decision 4 – dU ≤ d ≤ 4 - dL Tidak ada autokorelasi positif Tidak ditolak dU < d < 4 – dU dan negatif 4. Uji Heteroskedastisitas Uji Heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan yang lain. Jika variance dari residual satu pengamatan ke pengamat lain tetap, maka disebut Homoskedastisitas dan jika berbeda disebut Heteroskedastisitas (Imam Ghozali, 2009). Uji mendeteksi ada tidaknya heteroskedastisitas dapat dilakukan dengan berbagai cara salah satunya adalah dengan grafik plot antara nilai prediksi variabel terikat (variabel dependen) yaitu ZPRED dengan residualnya SRESID, dimana sumbu Y adalah Y yang telah di prediksi dan sumbu X adalah residualnya (Y prediksi – Y sesungguhnya). Jika ada pola tertentu yang teratur (bergelombang, melebar, kemudian menyempit), maka mengindikasikan telah terjadi heteroskedastisitas. Jika tidak ada pola yang jelas, serta titik-

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 46 titik menyebar diatas dan dibawah angka 0 pada sumbu Y, maka tidak terjadi heteroskedastisitas. c. Pengujian Hipotesis 1. Analisis Regresi Linear Berganda “Regresi linear berganda adalah regresi di mana variabel terikat (Y) dihubungkan lebih dari satu variabel bebas (X1, X2, X3,....., Xn) namun masih menunjukan diagram hubungan yang linear” (Hasan, 2003). Variabel terikat dalam penelitian ini adalah harga saham, sedangkan variabel bebasnya adalah DER, ROE, EPS. Bentuk umum persamaan regresi linear berganda dapat dirumuskan sebagai berikut: Y = a + b1X1 + b2X2+b3X3+e Keterangan: Y = Variabel terikat a = Konstanta, yaitu nila y jika x=0 b1 = Koefisien regresi untuk Earning Per Share (EPS) X1 = Earning Per Share (EPS) b2 = Koefisien regresi untuk Return On Equity (ROE) X2 = Return On Equity (ROE) b3 = Koefisien regresi untuk Debt to Equity Ratio (DER) X3 = Debt to Equity Ratio (DER) e = Eror (Kesalahan pengganggu)

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 47 2. Uji F dan Uji t Analisis regresi linear berganda memerlukan pengujian serempak dengan menggunakan uji F hitung. Signifikasi ditentukan dengan membandingkan F hitung dengan F tabel atau melihat signifikasi pada outpus SPSS. Beberapa pengujian dalam analisis regresi berganda antara lain uji t dan uji F. Uji t digunakan untuk menguji variabel-variabel yang ada secara parsial atau dengan kata lain menguji bagaimana pengaruh dari masing – masing variabel bebasnya secara sendiri-sendiri terhadap variabel terikatnya. Sedangkan uji F merupakan pengujian variabel – variabel bebasnya secara simultan atau bersama – sama terhadap variabel terikatnya. Penggunaan metode analisis regresi linear berganda memerlukan uji asumsi klasik yang secara statistik harus dipenuhi. Uji asumsi klasik tersebut meliputi uji asumsi normalitas, uji multikolinearitas, uji autokorelasi, uji heteroskedasitas. 3. Koefisien Determinasi (R2) Koefisien determinasi (R2) pada intinya mengukur seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel terikat. Nilai koefisien determinasi adalah antara 0 dan 1. Nilai R2 yang kecil berarti kemampuan variabel-variabel independen dalam menjelaskan variasi variabel dependen amat terbatas. Nilai yang mendekati 1 (satu) berarti variabel-variabel independen memberikan hampir semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variasi variabel dependen.

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB IV GAMBARAN UMUM SUBYEK PENELITIAN A. Bursa Efek Indonesia Bursa efek atau pasar modal telah lama hadir di Indonesia sejak pemerintahan Belanda, pasar modal pada saat itu didirikan oleh Belanda karena demi memenuhi kepentingannya. Pasar modal didirikan pertama kali pada tahun 1912, dan sempat vakum sementara hingga akhirnya diaktifkan kembali oleh pemerintah Republik Indonesia pada tanggal 10 Agustus 1977 dan hingga kini tanggal 10 Agustus diperingati sebagai HUT pasar modal. BEJ dijalankan dibawah pengawasan BAPEPAM (Badan Pelaksana Pasar Modal). Pasar modal sempat mengalami kelesuan hingga tahun 1987 karena hanya sedikit masyarakat yang berminat untuk bergabung dalam pasar modal. Untuk memperbaiki keadaan, maka diluncurkanlah PAKDES 87 (Paket Desember 1987) yang memberikan kemudahan bagi perusahaan untuk melakukan penawaran umum dan investor asing menanamkan modal di Indonesia. Untuk mendukung pasar modal dalam menarik masyarakat agar bergabung di dalamnya maka diluncurkannyalah paket deregulasi di bidang perbankan dan pasar modal. Semakin lama pasar modal di Indonesia terlihat semakin meningkat, hal ini ditandai dengan hadirnya paket Desember 88, mulai beroperasinya Bursa Paralel Indonesia (BPI), dan juga beroperasinya Bursa Efek Surabaya (BES). Pada 22 Mei 1995 sistem otomasi perdagangan di BEJ mulai dilaksanakan dengan sistem komputer JATS (Jakarta Automated Trading System) dan pada tahun 2002 BEJ mulai mengaplikasikan sistem perdagangan jarak jauh (remote trading). Pada tahun 2007 Bursa Efek 48

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 49 Surabaya (BES) dan Bursa Efek Jakarta (BEJ) bergabung dan berubah nama menjadi Bursa Efek Indonesia (BEI). Dalam menjalankan usahanya, BEI memiliki visi dan misi sebagai berikut: Visi : Menjadi bursa yang kompetitif dengan kredibilitas tingkat dunia. Misi : Menciptakan daya saing untuk menarik investor dan emiten, melalui pemberdayaan Anggota Bursa dan Partisipan, penciptaan nilai tambah, efisiensi biaya serta penerapan good governance. BEI memiliki 4 program yang ditawarkan untuk menarik minat masyarakat agar bergabung, yaitu Program Pendidikan, Pojok BEI, Pusat Informasi Pasar Modal (PIPM), dan Indonesia Capital Market Electronic Library (ICaMEL). B. PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) didirikan pada tanggal 11 Maret 1986 dan mulai beroperasi secara komersial pada tahun 1986. Kantor pusat MPPA berlokasi di Menara Matahari Lantai 20, Jalan Boulevard Palem Raya No. 7, Lippo Karawaci-Tanggerang, Jawa Barat. Entitas Induk langsung MPPA adalah PT Multipolar Tbk/MLPL, yang merupakan pemegang saham mayoritas Perusahaan. Entitas Induk Terakhir Perusahaan adalah Lanius Lamited. Berdasarkan Anggaran Dasar Perusahaan, ruang lingkup kegiatan MPPA antara lain: 1. Jaringan toko serba ada yang menyediakan berbagai macam barang, seperti: kebutuhan sehari-hari, alat tulis, buku, mainan, obat-obatan, perhiasan, pakaian, tas, sepatu, kosmetik, peralatan elektronik.

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 50 2. Pusat hiburan keluarga yang dikenal sebagai Time Zone. Saat ini, MPPA mengoperasikan 115 toko yang berlokasi di Jakarta dan kota-kota lainnya di Indonesia. Pada tanggal 29 November 1992, MPPA memperoleh pernyataan efektif dari BAPEPAM-LK untuk melakukan Penawaran Umum Perdana Saham MPPA (IPO) kepada masyarakat sebanyak 8.700.000 dengan nilai nominal Rp 1.000,- per saham dengan harga penawaran Rp 7.150,per saham. Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tanggal 21 Desember 1992. C. PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk (RALS) PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk (RALS) didirikan 14 Desember 1983 dan mulai beroperasi secara komersial pada tahun 1983. Kantor Pusat RALS berlokasi di Jalan K.H. Wahid Hasyim No. 220 A-B, Jakarta 10250. Saat ini, jumlah gerai yang dioperasikan oleh RALS terdiri dari 111 gerai dengan nama “Ramayana” (101 gerai), “Robinson” (7 gerai), dan “Cahaya” (3 gerai), yang berlokasi di Jakarta, Jawa (Jawa Barat, Jawa Timur, dan Jawa Tengah), Sumatera, Bali, Kalimantan, Nusa Tenggara, Sulawesi dan Papua. Berdasarkan Anggaran Dasar Perusahaan, ruang lingkup kegiatan RALS adalah perdagangan umum yang menjual berbagai macam barang, seperti: pakaian, aksesoris, tas, sepatu, kosmetik, dan produk-produk kebutuhan sehari-hari melalui gerai serba ada (Deparment Store). Pada tanggal 26 Juni 1996, RALS memperoleh pernyataan efektif dari BAPEPAM-LK untuk melakukan Penawaran Umum Perdana Saham (IPO) RALS kepada masyarakat sebanyak 80.000.000 dengan nilai nominal Rp 500,- per saham dengan harga penawaran Rp 3.200,- per

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51 saham. Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tanggal 24 Juli 1996. D. PT Mitra Adi Perkasa Tbk (MAPI) PT Mitra Adi Perkasa Tbk (MAPI) didirikan tanggal 23 Januari 1995. Kantor pusar MAPI terletak di Wisma 46, Kota BNI, Lantai 8, Jalan Jenderal Sudirman Kav.1, Jakarta Pusat. Berdasarkan Anggaran Dasar Perusahaan, ruang lingkup kegiatan MAPI meliputi perdagangan, jasa, manufaktur, transportasi, pertanian, kehutanan, perkebunan, perikanan, peternakan, dan pertambangan. Saat ini, kegiatan MAPI terutama dalam bidang perdagangan eceran pakaian, sepatu, aksesoris, tas, dan peralatan olahraga di lebih dari 1.000 toko/outlet yang berlokasi di Jakarta, Bandung, Surabaya, Bali, Medan, Makassar, Batam, Manado, dan kota-kota lainnya di Indonesia. Pada tanggal 29 Oktober 2004, MAPI memperoleh pernyataan efektif dari BAPEPAM-LK untuk melakukan Penawaran Umum Perdana Saham (IPO) MAPI kepada masyarakat sebanyak 500.000.000 dengan nilai nominal Rp 500,- per saham dengan harga penawaran Rp 650,- per saham. Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tanggal 10 November 2004. E. PT Sigmagold Inti Perkasa Tbk (TMPI) PT Sigmagold Inti Perkasa Tbk (TMPI didirikan tanggal 9 Januari 1981 dengan nama PT Telaga Mas. TMPI berkantor pusat di UOB Tower Lt 42 Jalan MH. Thamrin No.10 Jakarta Pusat 10230. TMPI beberapa kali melakukan perubahan nama, antara lain: 1. PT Telaga Mas, per 09 Januari 1981;

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52 2. PT Telaga Mas Pertiwi, per 29 Desember 1993; 3. PT Artha Graha Investama Sentral Tbk, per 1997; 4. PT Agis Tbk, per 24 Agustus 1999 5. PT Sigmagold Inti Perkasa Tbk, 14 Februari 2014 Berdasarkan Anggaran Dasar Perusahaan, lingkup kegiatan TMPI meliputi bidang industri sepatu dan komponennya, industri elektronika dan komponennya termasuk pemasangan. Saat ini, Perusahaan terutama bergerak dalam bidang perdagangan umum dan perdagangan barang elektronik. Pada tanggal 28 Desember 1994, TMPI memperoleh pernyataan efektif dari Bapepam-LK untuk melakukan Penawaran Umum Perdana Saham TMPI kepada masyarakat sebanyak 10.000.000 saham dengan nilai nominal Rp 1.000,- per saham dan harga penawaran Rp 1.350,- per saham. TMPI mencatatkan sahamnya pada Bursa Efek Indonesia pada tanggal 25 Januari 1995. Pada tanggal 22 Maret 2001, Perusahaan memperoleh pernyataan efektif dari BAPEPAM-LK untuk melakukan Penawaran Umum Terbatas (PUT II) dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) sebanyak 1.956.360.000 saham dan 366.817.500 waran yang disertakan. Julah PUT II yang terealisasi adalah sebanyak 1.168.774.780 lembar saham. Pada tanggal 27 Februari 2008, TMPI memperoleh pernyataan efektif dari Bapepam-LK untuk melakukan Penawaran Umum Terbatas (PUT III) dengan HMETD sebanyak 3.754.005.100 saham dan sebanyak-banyaknya 625.667.517 waran yang disertakan. Jumlah PUT III yang terealisasi adalah sebanyak 3.624.247.426 lembar saham.

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 53 F. PT Hero Supermarkat Tbk (HERO) PT Hero Supermarket Tbk (HERO) didirikan tanggal 05 Oktober 1971 dan mulai beroperasi secara komersial pada Agustus 1972. Kantor pusat HERO terletak di Gedung Hero II, Jalan Gatot Subroto No. 177A, Jakarta 12870. Berdasarkan Anggaran Dasar Perusahaan, ruang lingkup kegiatan HERO bergerak di bidang usaha supermarket, hipermarket, minimarket, dan bentuk usaha ritel lainnya seperti spesiality store (apotek, toko obat, kesehatan, kecantikan, dan lainlain) serta menjalankan usaha dalam bidang perdagangan dan lain-lain. Pada tahun 1989, HERO memperoleh persetujuan dari Menteri Keuangan Republik Indonesia untuk melakukan Penawaran Umum Perdana Saham HERO (IPO) kepada masyarakat sebanyak 1.765.000 dengan nilai nominal Rp 1.000,- per saham dengan harga penawaran Rp 7.200,- per saham. Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tanggal 21 Agustus 1989. G. PT Ace Hardware Indonesia Tbk (ACES) PT Ace Hardware Indonesia Tbk (ACES) didirikan awalnya bernama PT Kawan Lama Home Center tanggal 03 Februari 1995 dan mulai beroperasi secara komersial sejak tanggal 22 Desember 1995. Kantor ACES terletak di Gedung Kawan Lama Lt 5, Jalan Puri Kencana No.1, Meruya-Kembangan Jakarta 11610, Indonesia. Saat ini, ACES memiliki 66 gerai ritel yang meliputi area Jakarta, Tanggerang, Bekasi, Cirebon, Bandung, Semarang, Surabaya, Bali, Medan. Batam, Pekan Baru, Palembang, Balikpapan, Makassar, Banjarmasin, dan Manado. Pada tanggal 28 Oktober 1997, nama Perusahaan diubah menjadi PT

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54 Ace Indoritel Perkakas, dan kemudian tanggal 28 Agustus 2001 nama Perusahaan selanjutnya diubah menjadi PT Ace Hardware Indonesia. Berdasarkan Anggaran Dasar Perusahaan, ruang lingkup kegiatan ACES meliputi usaha perdagangan umum termasuk kegiatan ekspor dan impor serta menjelaskan usaha sebagai agen dan distributor. Saat ini, kegiatan usaha ACES terutama adalah penjualan eceran (ritel) barang-barang untuk kebutuhan rumah tangga dan lifestyle. Pada tanggal 30 Oktober 2007, ACES memperoleh pernyataan efektif dari BAPEPAM-LK untuk melakukan Penawaran Umum Perdana Saham (IPO) ACES kepada masyarakat sebanyak 515.000.000 dengan nilai nominal Rp 100,per saham dengan harga penawaran Rp 820,- per saham. Saham-saham tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia pada tanggal 06 November 2007. H. PT Nusantara Infrastructure Tbk (META) PT Nusantara Infrastrukture Tbk (META) didirikan 01 September 1995 dengan nama PT Sawitia Bersama Darma dan mulai beroperasi secara komersial pada tanggal 02 Januari 2000. Kantor pusat META berlokasi di Menara Equity lantai 38, Jalan Jendral Sudirman Kav. 52-53, Jakarta 12190. META beberapa kali melakukan perubahan nama, antara lain: 1. PT Sawita Bersama Darma, 02 September 1995 2. PT Wahana Tradindo Jaya, 10 Juni 1998 3. PT Metamedia Tecknologies Tbk, 22 Februari 2001 4. PT Nusantara Infrastructure Tbk, 04 Juli 2006.

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 55 Berdasarkan Anggaran Dasar Perusahaan, ruang lingkup kegiatan META terutama bergerak dalam bidang usaha infrastrukture, pertambangan, minyak, dan gas bumi. Pada tanggal 29 Juni 2001, META memperoleh pernyataan efektif dari BAPEPAM-LK untuk melakukan Penawaran Umum Perdana Saham META (IPO) kepada masyarakat sebanyak 60.000.000 dengan nilai nominal Rp 100,- per saham dan harga penawaran Rp 200,- per saham dan disertai Waran Seri I sebanyak 60.000.000. Saham dan Waran Seri I tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tanggal 18 Juli 2001. I. PT Rimo Catur Lestari Tbk (RIMO) PT Rimo Catur Lestari Tbk (RIMO) didirikan 25 Maret 1987 dan mulai beroperasi secara komersial pada tahun 1987. Kantor pusat RIMO berlokasi di Jalan Daan Mogot II, Indoruko P1 No.100 Kecamatan Duri Kepa, Kelurahan Kebon Jeruk, Jakarta Barat 11510. Berdasarkan Anggaran Dasar Perusahaan, ruang lingkup kegiatan RIMO adalah berusaha di bidang perdagangan umum yang menjual berbagai macam barang, seperti: pakaian, aksesoris, tas, sepatu, dan komestik melalui toko serba ada (department store). Pada tanggal 19 Oktober 2000, RIMO memperoleh pernyataan efektif dari BAPEPAM-LK untuk melakukan Penawaran Umum Perdana Saham (IPO) RIMO kepada masyarakat sebanyak 100.000.000 dengan nilai nominal Rp 250,- persaham dengan harga penawaran Rp 500,- per saham dan disertai Waran Seri I sebanyak 50.000.000. Saham dan Waran Seri I tersebut dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tanggal 10 Nofember 2000.

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 56 J. PT Permata Prima Sakti Tbk (TKGA) PT Permata Prima Sakti Tbk (dahulu PT Toko Gunung Agung Tbk) (TKGA) didirikan dengan nama CV Ayumas Jakarta pada tahun 2973 dan mulai diubah menjadi perseroan terbatas (PT) pada tanggal 6 Juni 1980, mulai beroperasi secara komersial pada bulan Juni 1980. Kantor pusat TKGA beralamat di Equity Tower Lantai 27, SCBD Lot 9, Jalan Jendral Sudirman Kav. 52-53, Jakarta 12190. Berdasarkan Anggaran Dasar Perusahaan, ruang lingkup kegiatan TKGA terutama bergerak dalam bidang perdagangan, industri, pertanian, pengangkutan, dan jasa ( bidang usaha sebelumnya adalah perdagangan eceran buku-buku, alat tulis, dan alat kantor serta usaha sejenis lainnya ). Pada tanggal 06 Januari 1992, TKGA memperoleh pernyataan efektif dari BAPEPAM-LK untuk melakukan Penawaran Umum Perdana Saham TKGA kepada masyarakat sebanyak 1.000.000 saham dengan nilai nominal Rp 1.000,per saham dan harga penawaran Rp 5.000,- per saham.

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Analisis Rasio EPS, ROE, DAN DER Berikut ini akan disajikan laporan analisis rasio EPS, ROE, dan DER dari tahun 2008-2012: 1. Analisis Earning Per Share (EPS) EPS merupakan rasio pasar yang menunjukkan bagian laba untuk setiap saham. EPS dari 9 perusahaan Retail Trade periode 2008-2012 adalah sebagai berikut: Tabel 5.1 Rasio EPS Perusahaan Retail Trade CODE Nama Perusahaan ACES HERO MAPI META MPPA RALS RIMO TKGA TMPI Ace Hardware Indonesia Tbk Hero Supermarket Mitra Adi Perkasa Nusantara Infrastructure Matahari Putra Prima Ramayana Lestari Sentosa Rimo Catur Lestari Toko Gunung Agung AGIS 2008 76,18 294 -42 0,63 2 61 4,14 16,27 0,41 57 2009 EPS 2010 2011 2012 90,05 103,7 162,98 150,86 521,55 673,64 830,51 71,5 98,79 121,13 215,78 172,76 -4,13 -2,55 -2,03 1,66 63,55 1040,18 21,57 30,47 47,39 49,99 53,21 52,71 -83,75 -32,49 -37,52 -24,62 4,93 -130,75 -111,73 -69,81 -0,57 0,89 1,21 1,04

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 58 Grafik 5.1 Rasio EPS Perusahaan Retail Trade 1200 1040.18 1000 ACES 830.51 800 HERO MAPI 673.64 600 META 521.55 MPPA RALS 400 RIMO 294 215.78 162.98 200 0 2007.5 -200 76.18 61 16.27 4.14 2 0.63 0.41 2008-42 2008.5 98.79 90.05 63.55 47.39 4.93 -0.57 -4.13 2009-83.75 2009.5 121.13 103.7 49.99 0.89 -2.55 -32.49 2010 2010.5 -130.75 53.21 21.57 1.21 -2.03 2011-37.52 2011.5 -111.73 TKGA 172.76 150.86 71.5 52.71 30.47 1.66 1.04 -24.62 2012-69.81 2012.5 TMPI

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 59 Berdasarkan data pada Tabel 5.1 dan Grafik 5.1 dapat dilihat bahwa nilai EPS yang tertinggi dimiliki oleh Perusahaan Matahari Putra Prima pada tahun 2010 sebesar 1040,18%, dan nilai EPS terendah dimiliki oleh Perusahaan Toko Gunung Agung pada tahun 2010 sebesar -130,75%. 2. Return On Equity (ROE) ROE merupakan rasio profitabilitas yang digunakan untuk mengukur tingkat efektivitas perusahaan dalam menghasilkan keuntungan dengan memanfaatkan ekuitas. Berikut ini akan disajikan data ROE perusahaan Retail Trade periode 2008-2012: Tabel 5.2 Rasio ROE Perusahaan Retail Trade CODE Nama Perusahaan ACES HERO MAPI META MPPA RALS RIMO TKGA TMPI Ace Hardware Indonesia Tbk Hero Supermarket Mitra Adi Perkasa Nusantara Infrastructure Matahari Putra Prima Ramayana Lestari Sentosa Rimo Catur Lestari Toko Gunung Agung AGIS 2008 2009 27,08 23,78 12,81 25,19 -6,19 21,88 1,78 -19,78 0,34 10,79 22,39 16,34 8,98 218,59 117,91 29,28 -0,34 -0,7 ROE 2010 22,25 25,52 18,77 -7,46 0,79 15,36 45,08 303,6 0,4 2011 2012 30,11 25,46 27,01 -2,03 2,89 15,28 36,78 83,61 0,51 24,0 24,22 19,45 1,66 2,66 16,09 18,43 21,65 0,59

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 60 Grafik 5.2 Rasio ROE Perusahaan Retail Trade 350 303.6 300 250 ACES HERO 218.59 200 MAPI META 150 MPPA RALS 117.91 RIMO 100 83.61 TKGA TMPI 50 0 2007.5 -50 45.08 27.08 22.39 12.81 8.98 1.78 0.34 -0.34 2008 2008.5 29.28 25.19 23.78 16.34 10.79 -0.7 2009-19.78 2009.5 25.52 22.25 15.36 0.79 0.4 -7.46 2010 2010.5 36.78 30.11 25.46 15.28 2.89 0.51 -2.03 2011 2011.5 24.22 24 18.43 16.09 2.66 1.66 0.59 2012 2012.5

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 61 Berdasarkan Tabel 5.2 dan Grafik 5.2 dapat dilihat bahwa nilai ROE tertinggi dimiliki oleh Perusahaan Toko Gunung Agung pada tahun 2010 sebesar 303,6%, dan nilai ROE terendah dimiliki oleh Perusahaan Nusantara Infrastructure pada tahun 2009 sebesar -19,78%. 3. Debt to Equity Ratio (DER) DER merupakan rasio utang yang digunakan untuk mengukur tingkat penggunaan utang terhadap modal sendiri yang dimiliki perusahaan. DER perusahaan Retail Trade periode 2008-2012 adalah sebagai berikut: Tabel 5.3 Rasio DER Perusahaan Retail Trade CODE Nama Perusahaan ACES HERO MAPI META MPPA RALS RIMO TKGA TMPI Ace Hardware Indonesia Tbk Hero Supermarket Mitra Adi Perkasa Nusantara Infrastructure Matahari Putra Prima Ramayana Lestari Sentosa Rimo Catur Lestari Toko Gunung Agung AGIS 2008 0,17 1,82 2,34 3,22 2,12 0,29 3,73 24 0,41 2009 DER 2010 2011 2012 0,12 2,05 1,62 2,75 2,02 0,3 -2,25 23,64 0,29 0,14 1,72 1,5 0,91 0,59 0,3 -1,72 -40,16 0,48 0,18 1,62 1,46 0,83 0,81 0,32 -1,28 -14,2 0,32 0,24 2,18 1,67 0,93 0,8 0,31 -1,19 -10,58 0,29

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 62 Grafik 5.3 Rasio DER Perusahaan Retail Trade 40 30 24 23.64 20 ACES HERO 10 MAPI 0 2007.5 3.73 3.22 2.34 1.82 0.29 0.17 2008 2008.5 2.75 2.05 1.62 0.3 0.12 -2.25 2009 2009.5 1.72 1.5 0.91 0.3 0.14 -1.72 2010 2010.5 1.62 1.46 0.83 0.32 0.18 -1.28 2011 -10 2011.5 2.18 1.67 0.93 0.31 0.24 -1.19 2012 -10.58 -14.2 -20 META 2012.5 MPPA RALS RIMO TKGA TMPI -30 -40 -50 -40.16

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 63 Berdasarkan Tabel 5.3 dan Grafik 5.3 dapat dilihat bahwa nilai DER tertinggi dimiliki oleh Perusahaan Toko Gunung Agung pada tahun 2009 sebesar 23,64%, dan nilai DER terendah dimiliki oleh Toko Gunung Agung pada tahun 2010 sebesar -40,16%. 5.2 Harga Saham Harga Saham Perusahaan Retail Trade periode 2008-2010: Tabel 5.4 Harga Saham Perusahaan Retail Trade CODE Nama Perusahaan ACES HERO MAPI META MPPA RALS RIMO TKGA TMPI Ace Hardware Indonesia Tbk Hero Supermarket Mitra Adi Perkasa Nusantara Infrastructure Matahari Putra Prima Ramayana Lestari Sentosa Rimo Catur Lestari Toko Gunung Agung AGIS 2008 HARGA SAHAM 2009 2010 2011 2012 750 4000 360 80 630 500 190 255 54 1510 4000 620 110 880 620 50 250 83 820 4325 6650 184 1150 1220 116 250 475 2950 4300 2675 330 1490 850 50 250 150 4100 11000 5150 205 920 720 50 250 144

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 64 Grafik 5.4 Harga Saham Perusahaan Retail Trade 12000 11000 10000 ACES HERO 8000 MAPI 6650 META 6000 MPPA 5150 4000 4300 4000 RALS 4325 4100 4000 RIMO TKGA 2950 2675 TMPI 2000 0 2007.5 1510 880 620 250 110 83 50 750 630 500 360 255 190 80 54 2008 2008.5 2009 1490 850 330 250 150 50 2009.5 2010 1220 1150 820 475 250 184 116 920 720 250 205 144 50 2010.5 2011 2011.5 2012 2012.5

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 65 Berdasarkan Tabel 5.4 dan Grafik 5.4 dapat dilihat bahwa Harga Saham tertinggi dimiliki oleh Perusahaan Hero Supermarket pada tahun 2011 sebesar Rp 11.000,-, dan Harga Saham terendah dimiliki oleh Perusahaan Rimo Catur Lestari pada tahun 2009, 2010, 2011 sebesar Rp 50,-.

(84) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 66 B. Uji Asumsi Klasik 1. Uji Normalitas Uji normalitas ini digunakan untuk mengetahui apakah populasi data berdistribusi normal atau tidak. Dalam pembahasan ini digunakan analisis one sample kolmogorov-smirnov. Data dinyatakan berdistribusi normal jika > 5%. Berdasarkan tabel lampiran 1, menunjukkan bahwa seluruh data yang dimiliki selama 5 tahun berturut-turut berdistribusi normal, hal ini ditunjukkan dengan nilai dari probabilitas tahun 2008-2012 menunjukkan nilai yang lebih besar dari taraf signifikasi 5% yaitu 1,000; 0,665; 0,998; 0,977; 0,704. Persamaan regresi dikatakan baik jika mempunyai data variabel bebas dan data variabel terikat berdistribusi mendekati normal atau normal sama sekali (Sunyoto, 2011). Selain itu pada grafik normal plot terlihat titik-titik menyebar disekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal, maka model regresi memenuhi asumsi normalitas. ( Ghozali,2009) 2. Uji Multikolinearitas Uji Multikolinearitas digunakan untuk mengetahui ada tidaknya hubungan linear antara variabel independen dalam model regresi. Prasyarat yang harus terpenuhi dalam model regresi adalah tidak adanya multikolinearitas. Multikolinearitas dapat dilihat dari nilai VIF, apabila VIF > 10, maka terjadi multikolinearitas, sebaliknya jika VIF < 10, maka tidak terjadi multikolinearitas. Dari hasil pengujian pada Tabel lampiran 3, diperoleh hasil masing-masing variabel mempunyai nilai VIF < 10, maka dapat dikatakan data tidak terjadi multikolinearitas pada variabel-variabel tersebut.

(85) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 67 3.Uji Autokorelasi Uji Autokorelasi adalah keadaan dimana terjadinya korelasi antara residual pada suatu pengamatan dengan pengamatan lain pada model regresi. Uji Autokorelasi digunakan untuk mengetahui ada tidaknya korelasi antara residual pada suatu pengamatan dengan pengamatan lain pada model regresi. Prasyarat yang harus dipenuhi adalah tidak adanya autokorelasi pada model regresi. Model pengujian ini menggunakan uji Durbib-Watson (Uji DW). Dari hasil tabel lampiran 3 pada pengujian autokorelasi dengan menggunakan uji DW diperoleh nilai DW pada tabel yaitu: tahun 2008 sebesar 2,027, tahun 2009 sebesar 1,886, tahun 2010 sebesar 1,930, tahun 2011 sebesar 1,911, dan tahun 2012 sebesar 1,891. Nilai ini akan dibandingkan dengan nilai tabel, menggunakan nilai signifikansi 5%, jumlah sampel 9, dan jumlah variabel independen 3 (k=3), maka tabel Durbin Watson akan didapatkan sebagai berikut: Tabel 5.5 Tabel Durbin Watson N k=3 Du Dl 9 0,455 2,128 . . . . . . . . . 200 1,738 1,799

(86) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 68 Dengan ketentuan bahwa tidak terjadi autokorelasi jika: 1,872 < DW < 2,128 . Hasil tabel menunjukan bahwa nilai Durbin Watson tahun 2008 – 2012 dinyatakan tidak ada masalah autokorelasi. 4.Uji Heterokedastisitas Uji Heterokedastisitas ini digunakan untuk mengetahui ada atau tidaknya ketidaksamaan varian dari residual pasa model regresi. Prasyarat yang harus dipenuhi dalam model regresi ini adalah tidak ada masalah heterokedastisitas. Untuk mengetahui ada atau tidaknya masalah heterokedastisitas pada penelitian ini dilihat pada gambar-gambar Scatterplot antara Standardized Residual dan Standardized Predicted Value dari tahun 2008 hingga tahun 2012. Dari pengujian grafik lampiran 4, didapatkan titik-titik menyebar dibawah dan diatas sumbu Y, dan tidak membentuk suatu pola tertentu sehingga dapat dianggap variabel bebas tidak terjadi heteroskedastisitas atau memiliki varians yang konstan / variansnya homoskedasitisitas. heteroskedastisitas. Persamaan regresi yang baik adalah tidak terjadi

(87) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 69 C. Uji Hipotesis 1. Hipotesis 1 (Analisis Hipotesis secara Simultan (Uji F)) Hipotesis 1 menyatakan Variabel bebas yang terdiri dari Debt to Equity Ratio, Return On Equity, Earning Per Share secara simultan signifikan pengaruhnya terhadap harga saham perusahaan Retail Trade. Untuk menguji hipotesis secara simultan penulis menggunakan uji F dan untuk melihat seberapa jauh pengaruh dari variabel independennya terhadap variabel dependennya maka bisa dilihat pada koefisien determinasi berganda. Rumusan hipotesis yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah: Ho : Tidak ada pengaruh secara simultan variabel EPS, ROE, dan DER terhadap Harga Saham Ha : Ada pengaruh secara simultan variabel EPS, ROE, dan DER terhadap Harga Saham Berikut hasil pengujian secara simultan (Uji F). Tabel 5.6 Uji F

(88) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 70 Tabel 5.7 Anova Selain untuk menguji hipotesis, analisis regresi berganda juga digunakan untuk mengukur pengaruh variabel independen secara simultan terhadap variabel dependen serta untuk mengukur koefisien determinasi model penelitian. Untuk mengukur seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel dependen, maka digunakanlah koefisien determinasi. Dalam penelitian ini, nilai koefisien determinasi yang dipakai adalah nilai adjusted R square. Dari Tabel 5.6 diperoleh hasil bahwa nilai adjusted R square sebesar 0,748. Hal ini berarti 74,8% variasi harga saham dijelaskan oleh variasi faktor-faktor Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), dan Debt to Equity Ratio (DER), sedangkan sisanya sebesar 25,2% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti pada penelitian ini. Pada tabel Anova ditunjukkan hasil perhitungan F adalah sebesar 8,928 dengan Pvalue sebesar 0,019. Koefisien inilah yang digunakan untuk menguji keberartian regresi. Untuk menyatakan bahwa regresi memiliki keberartian sehingga dapat digunakan untuk memprediksi dengan membandingkan koefisien P-value dengan taraf signifikansi, baik pada α = 0,05 atau α = 0,01. Apabila koefisien P-value lebih kecil dari 0,05 maka regresi dinyatakan memiliki keberartian atau

(89) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 71 signifikansi, sehingga dapat digunakan untuk prediksi. Hasil pada tabel Anova menunjukkan bahwa nilai signifikansi P-value lebih kecil dari 0,05, hal ini berarti hipotesis 0 (Ho) secara simultan ditolak sehingga variabel-variabel bebas dalam penelitian ini seperti EPS, ROE, dan DER secara simultan atau bersama-sama mempengaruhi variabel terikatnya (harga saham). 2. Hipotesis 2 (Hasil Analisis Hipotesis secara Parsial (Uji t)) Hipotesis 2 menyatakan bahwa variabel bebas EPS, ROE, dan DER secara parsial signifikan pengaruhnya terhadap harga saham. Uji hipotesis kedua dapat dilakukan dengan melihat nilai koefisien t maupun koefisien sig untuk mengetahui tingkat signifikansi korelasi variabel terikat. Nilai koefisien t dan koefisien sig secara rinci ditampilkan pada Tabel 5.8 sebagai berikut: Tabel 5.8 Uji t

(90) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 72 Tabel 5.9 Persamaan Regresi Linear Berganda Berdasarkan Tabel 5.8, diperoleh model persamaan regresi linear berganda adalah sebagai berikut: Y = 0,740X1 + 0,627X2 + 0,605X3 Keterangan: Y = Harag Saham X1 = EPS ( Earning Per Share ) X2 = ROE ( Return On Equity ) X3 = DER ( Debt to Equity Ratio ) Dari model regresi linear berganda, dapat disimpulkan sebagai berikut: a. Berdasarkan hasil analisis regresi linear berganda diketahui bahwa variabel EPS memiliki koefisien regresi sebesar 0,74. nilai positif tersebut menunjukkan pengaruh yang searah, sehingga dapat diartikan bahwa harga saham meningkat 0,74 satuan jika variabel EPS meningkat satu satuan dengan asumsi variabel bebas lainnya konstan. b. Berdasarkan hasil analisis regresi linear berganda diketahui bahwa variabel ROE memiliki koefisien regresi sebesar 0,627. Nilai positif tersebut menunjukkan pengaruh yang searah, sehingga dapat diartikan bahwa harga

(91) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 73 saham meningkat 0,627 satuan jika variabel ROE meningkat satu satuan dengan asumsi variabel bebas lainnya konstan. c. Berdasarkan hasil analisis regresi linear berganda diketahui bahwa variabel DER memiliki koefisien regresi sebesar 0,605. Nilai positif tersebut menunjukkan pengaruh yang searah, sehingga dapat diartikan bahwa harga saham meningkat 0,605 satuan jika variabel DER meningkat satu satuan dengan asumsi variabel bebas lainnya konstan. 1. Uji Parsial Pengaruh variabel EPS terhadap Harga Saham Berdasarkan tabel 5.23 nilai koefisien thitung dari variabel EPS bernilai 2,932 dengan P-value sebesar 0,033 (lebih kecil dari 0,05). Hal ini mengindikasikan bahwa variabel EPS memiliki pengaruh parsial yang positif dan signifikan terhadap harga saham. 2. Uji Parsial Pengaruh variabel ROE terhadap Harga Saham Nilai koefisien thitung dari variabel ROE bernilai 1,435 dengan P-value sebesar 0,211 (lebih besar dari 0,05). Hal ini mengidentifikasi bahwa variabel ROE tidak memiliki pengaruh parsial yang positif terhadap harga saham. 3. Uji Parsial Pengaruh variabel DER terhadap Harga Saham Nilai koefisien thitung dari variabel DER bernilai 1,185 dengan P-value sebesar 0,289 (lebih besar dari 0,05). Hal ini mengidentifikasi bahwa variabel DER tidak memiliki pengaruh parsial yang positif dan signifikan terhadap harga saham.

(92) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 74 D. Interpretasi Hasil Penelitian a. Pengaruh Variabel Independen secara Simultan terhadap Harga Saham Berdasarkan hasil penelitian dapat diketahui bahwa variabel-variabel fundamental yaitu EPS, ROE, dan DER secara simultan signifikan pengaruhnya terhadap harga saham. Variabel fundamental yang terdapat dalam laporan keuangan dapat membantu investor dalam menentukan keputusan investasi dan memberikan informasi bagi perusahaan dalam menentukan kebijakan-kebijakan untuk menunjang peforma perusahaan. Hasil perhitungan Adjusted R Square adalah 0,748 menunjukkan besarnya pengaruh variabel bebas secara simultan terhadap variabel terikat. Berdasarkan hasil yang diperoleh, variabel EPS, ROE, dan DER memiliki pengaruh secara simultan terhadap harga saham. Besar pengaruh 74,8% menandakan bahwa variabel EPS, ROE, dan DER berpengaruh kuat terhadap harga saham. Hal ini menunjukkan bahwa harga saham perusahaan Retail Trade yang terdaftar di BEI periode 2008-2012 dapat dijelaskan oleh variabel bebas yang terdiri dari EPS, ROE, dan DER. Hasil perhitungan uji F ditunjukkan dalam nilai Fhitung sebesar 8,928 dengan nilai signifikan adalah 0,019 lebih kecil dari α = 0,05. Berdasarkan hasil tersebut, dapat disimpulkan bahwa secara simultan variabel EPS, ROE, dan DER berpengaruh terhadap harga saham.

(93) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 75 b. Pengaruh Variabel Independen secara Parsial terhadap Harga Saham a. Earning Per Share Hasil perhitungan uji t dalam tabel coefficient menunjukkan nilai thitung sebesar 2,932 dengan nilai signifikansi adalah 0,033 lebih kecil dari α = 0,05. Jika sig < 0,05 maka H0 ditolak dan H1 diterima, yang berarti secara parsial variabel EPS signifikan pengaruhnya terhadap harga saham. EPS menunjukkan laba bersih perusahaan yang siap dibagikan kepada pemegang saham. Nilai EPS saat ini akan dibandingkan dengan nilai EPS tahun sebelumnya pada kuartal yang sama. Jika EPS menunjukkan tren yang positif, maka harga saham akan meningkat. Nilai EPS dapat digunakan untuk menilai baik atau tidaknya kenerja perusahaan, sehingga semakin tinggi EPS akan semakin mahal suatu saham. Informasi tentang laba perusahaan sangat diperlukan dalam melakukan penilaian terhadap harga saham. Perilaku investor terhadap harga saham dipengaruhi oleh informasi laba yang dalam hal ini diwakili oleh EPS sebagai cermin kinerja keuangan perusahaan selama periode tertentu. Hasil analisis dalam penelitian ini sama dengan penelitian yang dilakukan Yerrika (2009) bahwa variabel EPS berpengaruh positif dan signifikan terhadap harga saham. b. Return On Equity Hasil perhitungan uji t dalam tabel Coefficients menunjukkan nilai thitung sebesar 1,435 dengan nilai signifikansi adalah 0,211 lebih besar dari α = 0,05. Jika sig > 0,05 maka H0 diterima dan H1 ditolak, yang berarti secara parsial variabel ROE tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham.

(94) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 76 ROE mengukur kemampuan perusahaan menghasilkan income berdasarkan modal tertentu. Kenaikan ROE menandakan meningkatnya kinerja manajemen dalam mengelola sumber dana yang ada untuk menghasilkan laba. Kenaikan ROE akan diikuti kenaikan harga saham karena ROE yang tinggi menunjukan baiknya tingkat efisiensi penggunaan modal sendiri untuk menghasilkan keuntungan bagi pemegang saham (Hutami, 2012). Hasil dari penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan Yerrika (2009) dimana secara parsial variabel ROE tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham. c. Debt to Equity Ratio Hasil perhitungan uji t dalam tabel Coefficients menunjukkan nilai thitung sebesar 1,185 dengan nilai signifikansi adalah 0,289 lebih besar dari α = 0,05. Jika sig > 0,05 maka H0 diterima dan H1 ditolak, yang berarti secara parsial variabel DER tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham. Penggunaan utang yang semakin besar dibandingkan dengan modal sendiri akan berdampak pada penurunan nilai saham. DER yang tinggi cendrung menurunkan harga saham perusahaan. Hasil penelitian ini menyatakan bahwa variabel DER tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham.

(95) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB VI PENUTUP A. Kesimpulan Variabel Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), dan Debt to Equity ratio (DER) secara simultan signifikan pengaruhnya terhadap harga saham perusahaan Retail Trade periode 2008-2012. Hal ini tercermin dalam nilai signifikan pada tabel anova, yaitu sebesar 0,019 lebih kecil dari α = 0,05. Besarnya pengaruh secara simultan variabel EPS, ROE, dan DER terhadap harga saham adalah 74,8% sedangkan sisanya sebesar 25,2% dipengaruhi oleh variabel bebas lainnya yang tidak dibahas. Variabel EPS secara parsial signifikan terhadap harga saham dengan nilai sig sebesar 0,033 dan besarnya pengaruh EPS terhadap harga saham adalah 74%. Variabel ROE secara parsial tidak signifikan terhadap harga saham karena memiliki nilai sig sebesar 0,211, sedangkan besarnya pengaruh ROE terhadap harga saham adalah 62,7%. Variabel DER secara parsial tidak signifkan terhadap harga saham karena memiliki nilai sig sebesar 0,289 dan besarnya pengaruh DER terhadap harga saham adalah 60,5%. Variabel EPS memiliki pengaruh dominan terhadap harga saham perusahaan Retail Trade periode 2008-2012. Hal ini tercermin dalam nilai standardized coefficients beta yang menunjukan bahwa nilai EPS paling tinggi dibandingkan dengan variabel ROE dan DER, yaitu sebesar 74%. 77

(96) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 78 B. Saran Berdasarkan kesimpulan penelitian, maka saran yang dapat diberikan ialah sebagai berikut: 1. Bagi peneliti yang mengambil tema yang sama, sebaiknya menambahkan variabel independen yang masih berbasis pada data laporan keuangan selain yang digunakan dalam penelitian ini, seperti ROA (Return On Asset), PER (Price Earning Ratio), BVS (Book Value Per Share). Variabel bebas dalam penelitian ini hanya mampu menjelaskan pengaruh variabel dependen sebesar 74,8%, berarti masih tersisa 25,2% yang didalamnya terdapat variabel bebas yaitu rasio-rasio lain yang dapat mempengaruhi harga saham. 2. Bagi peneliti selanjutnya perlu menambahkan periode pengamatan, sebab semakin lama interval waktu pengamatan maka semakin besar pula kesempatan untuk memperoleh informasi mengenai variabel yang handal untuk melakukan penelitian yang akurat. 3. Bagi Investor ataupun calon investor yang akan menanamkan investasinya, agar dapat menganalisis laporan keuangan perusahaan sebelum menanamkan modalnya. Investor harus memperhatikan faktor internal seperti rasio-rasio keuangan perusahaan dan faktor eksternal seperti kondisi perdagangan saham, fluktuasi kurs, volume transaksi perdagangan yang terjadi di pasar modal dari perusahaan yang menjadi target investasi.

(97) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 79 DAFTAR PUSTAKA Amanda, Astrid dkk. 2012. Pengaruh Debt to Equity Ratio (DER), Return On Equity (ROE), dan Price Earning Ratio (PER) Terhadap Harga Saham ( Studi pada Perusahaan Food and Beverages di BEI periode 2008-2012). Darmaji, Tjiptono dan Hendy M. Fakhruddin. 2011. Pasar Modal Di Indonesia. Edisi Ketiga. Jakarta: Salemba Empat Dwipratama, Gede Prima. 2009. Pengaruh PBV, DER, EPS, DPR, dan ROA terhadap Harga Saham ( Studi pada Perusahaan Food nad Beverage yang terdaftar di BEI) Fauzi, Helmi. 2009. Pengaruh Variabel Fundamental terhadap Harga Saham di Bursa Efek Indonesia (Studi pada Perusahaan Consumer Goods di BEI). Husnan, Suad dan Enny Pudjiastuti. 2006. Dasar-Dasar Manajemen Keuangan. Edisi Kelima. Yogyakarta:UPP STIM YKPN. Itabillah, E. Amaliah. 2009. Pengaruh CR, QR, NPM, ROA, EPS, ROE, DER, dan PBV terhadap Harga Saham Perusahaan Property dan Real Estate yang terdaftar di BEI. Karnadjaja, Agustino. 2009. Smart Investment for Mega Profit. Jakarta: PT. Alex Media Komputindo. Kurnianto, Ajeng Dewi. 2013. Analisis Pengaruh EPS, ROE, DER, dan CR terhadap Harga Saham dengan PER sebagai Variabel Moderating ( Studi Pada Saham Indeks LQ45 di BEI periode 209-2011). Martelina dn Maya Malinda. 2011. Pengantar Pasar Modal. Yogyakarta: Andi Yogyakarta.

(98) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 80 Nurfadillah, Mursida. 2011. Analisis Pengaruh EPS, DER, dan ROE terhadap Harga Saham PT. Unilever Tbk. Volume 12 Nomor 1. Patriawan, Dwiatma. 2011. Analisis Pengaruh EPS, ROE, dan DER terhadap Harga Saham (Studi pada Perusahaan Whole Sale and Retail Trade di BEI periode 2006-2008). Purnomo, R. Serfianto D, dkk. 2013. Pasar Uang Dan Pasar Valas. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. Subiyantoro, Edi. 2003. Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Harga Saham ( Studi Perusahaan Jasa Perhotelan yang terdaftar di Pasar Modal Indonesia) Sunarriyah. 2011. Pengantar Pengetahuan Pasar Modal. Edisi Keenam. Yogyakarta: UPP STIM YKPN. Suroto, Anita. 2012. Pengaruh Faktor Fundamental Internal terhadap Harga Saham ( Studi pada Saham LQ45 yang listing di BEI tahun 2006-2010). Tandelilin, Eduardus. 2010. Portofolio dan Investasi (Teori dan Aplikasi). Edisi Pertama Yogyakarta: Kanisius. Yerrika, Irma. 2009. Analisis Pengaruh Earning Per Share (EPS), Return On Equity (ROE), dan Debt to Equity Ratio (DER) terhadap Harga Saham (Studi pada Perusahaan Farmasi yang Terdaftar di BEI Tahun 2005-2009). www.britama.com www.idx.co.id

(99) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LAMPIRAN

(100) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Lampiran 1 Hasil Uji Normalitas One-Sample Kolmogorov-SmirnovTest tahun 2008 One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual N 9 Normal Parameters a Mean .0000000 Std. Deviation Most Extreme Differences 2.24871041E2 Absolute .101 Positive .101 Negative -.099 Kolmogorov-Smirnov Z .303 Asymp. Sig. (2-tailed) 1.000 a. Test distribution is Normal. One-Sample Kolmogorov-SmirnovTest tahun 2009 One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual N Normal Parameters 9 a Mean Std. Deviation Most Extreme Differences .0000000 2.54788824E2 Absolute .243 Positive .243 Negative -.164 Kolmogorov-Smirnov Z .728 Asymp. Sig. (2-tailed) .665 a. Test distribution is Normal.

(101) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI One-Sample Kolmogorov-SmirnovTest tahun 2010 One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual N 9 Normal Parameters a Mean .0000000 Std. Deviation Most Extreme Differences 9.33418307E2 Absolute .131 Positive .124 Negative -.131 Kolmogorov-Smirnov Z .393 Asymp. Sig. (2-tailed) .998 a. Test distribution is Normal. One-Sample Kolmogorov-SmirnovTest tahun 2011 One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual N Normal Parameters 9 a Mean Std. Deviation Most Extreme Differences .0000000 6.53153778E2 Absolute .159 Positive .099 Negative -.159 Kolmogorov-Smirnov Z .477 Asymp. Sig. (2-tailed) .977 a. Test distribution is Normal.

(102) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI One-Sample Kolmogorov-SmirnovTest tahun 2012 One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual N Normal Parameters 9 a Mean Std. Deviation Most Extreme Differences .0000000 7.01591412E2 Absolute .235 Positive .143 Negative -.235 Kolmogorov-Smirnov Z .704 Asymp. Sig. (2-tailed) .704 a. Test distribution is Normal.

(103) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(104) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(105) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(106) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(107) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(108) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Lampiran 2 Uji Multikolinearitas Coefficient tahun 2008 Coefficients Model 1 Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients B Std. Error a Collinearity Statistics Beta t Sig. Tolerance VIF (Constant) 175.743 129.521 1.357 .233 EPS2008 13.177 1.167 1.057 11.289 .000 .807 1.240 ROE2008 -20.334 7.619 -.626 -2.669 .044 .129 7.769 DER2008 93.356 39.020 .567 2.393 .062 .126 7.928 a. Dependent Variable: HS2008 Coefficient tahun 2009 Coefficients Model 1 (Constant) Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients B Std. Error Beta a Collinearity Statistics t Sig. Tolerance VIF 264.729 159.552 1.659 .158 EPS2009 7.181 .685 .998 10.489 .000 .913 1.095 ROE2009 1.864 1.729 .104 1.079 .330 .884 1.131 DER2009 -5.384 15.151 -.033 -.355 .737 .945 1.058 a. Dependent Variable: HS2009

(109) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Coefficient tahun 2010 Coefficients Model 1 (Constant) Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients B Std. Error -14.935 752.179 EPS2010 1.759 1.143 ROE2010 54.153 DER2010 115.982 a Collinearity Statistics Beta t Sig. Tolerance VIF -.020 .985 .449 1.539 .184 .880 1.136 42.507 .993 1.803 .109 .820 8.732 171.192 .843 1.972 .152 .250 6.890 a. Dependent Variable: HS2010 Coefficient tahun 2011 Coefficients Model 1 Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients B Std. Error (Constant) 57.265 515.203 EPS2011 11.781 1.365 ROE2011 47.929 DER2011 188.131 Beta a Collinearity Statistics t Sig. Tolerance VIF .111 .916 .899 8.634 .000 .578 1.731 26.213 .340 1.828 .127 .181 5.529 150.710 .254 1.248 .267 .152 6.585 a. Dependent Variable: HS2011

(110) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Coefficient tahun 2012 Coefficients Model 1 Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients B Std. Error (Constant) 342.632 1233.886 EPS2012 15.958 14.927 ROE2012 48.885 DER2012 66.641 a Collinearity Statistics Beta t Sig. Tolerance .278 .792 .558 1.069 .334 .353 2.829 97.184 .212 .503 .636 .540 1.851 296.655 .114 .225 .831 .377 2.653 a. Dependent Variable: HS2012 Lampiran 3 Uji Autokorelasi Durbin Watson tahun 2008 b Model Summary Model 1 R .982 R Square a Adjusted R Std. Error of the Square Estimate .965 .943 294.81196 Durbin-Watson 2.027 a. Predictors: (Constant), DER2008, EPS2008, ROE2008 b. Dependent Variable: HS2008 Durbin Watson tahun 2009 b Model Summary Model 1 R .979 R Square a VIF .959 Adjusted R Std. Error of the Square Estimate .934 a. Predictors: (Constant), DER2009, EPS2009, ROE2009 b. Dependent Variable: HS2009 322.28520 Durbin-Watson 1.886

(111) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Durbin Watson tahun 2010 b Model Summary Model 1 R .790 R Square a Adjusted R Std. Error of the Square Estimate .625 .400 1180.69114 Durbin-Watson 1.930 a. Predictors: (Constant), DER2010, EPS2010, ROE2010 b. Dependent Variable: HS2010 Durbin Watson tahun 2011 b Model Summary Model 1 R .984 R Square a Adjusted R Std. Error of the Square Estimate .969 .950 827.74976 Durbin-Watson 1.911 a. Predictors: (Constant), DER2011, EPS2011, ROE2011 b. Dependent Variable: HS2011 Durbin Watson tahun 2012 b Model Summary Model 1 R .720 R Square a .518 Adjusted R Std. Error of the Square Estimate .229 a. Predictors: (Constant), DER2012, ROE2012, EPS2012 b. Dependent Variable: HS2012 1990.47628 Durbin-Watson 1.891

(112) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Lampiran 4 Uji Heterokedastisitas

(113) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(114) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(115) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(116) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(117)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENGARUH ROI, EVA, DAN DER TERHADAP HARGA SAHAM PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG LISTING DI BEI
3
51
12
PENGARUH PER, EPS, ROA DAN DER TERHADAP HARGA SAHAM PERUSAHAAN SUB SEKTOR INDUSTRI TEXTILE YANG GO PUBLIC DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) TAHUN 2009 2011
0
13
78
PENGARUH EPS, DPS DAN ROI TERHADAP HARGA SAHAM PERUSAHAAN MANUFAKTUR DI BEI.
0
2
28
PENGARUH EPS, PER, DER, ROE, DAN MVA TERHADAP HARGA SAHAM.
0
7
13
ANALISIS PENGARUH CURRENT RATIO, ROA, ROE, PBV, DER TERHADAP RETURN SAHAM Analisis Pengaruh Current Ratio, ROA, ROE, PBV, DER Terhadap Return Saham (Studi Kasus Pada Perusahaan Manufaktur di BEI Periode 2008 - 2011).
0
0
15
ANALISIS PENGARUH ROA, ROE, DAN DER TERHADAP HARGA SAHAM PADA PERUSAHAAN MAKANAN DAN MINUMAN YANG TERDAFTAR DI BEI.
0
0
8
PENGARUH ROE, ROA, EPS, DER, DAN PROYEKSI PER TERHADAP HARGA PASAR SAHAM SETELAH PENAWARAN PERDANA (INITIAL PUBLIC OFFERING/IPO) DI BURSA EFEK INDONESIA PERIODE 2002 - 2006.
0
0
8
PENGARUH ROE, DER, NILAI BUKU DAN BETA SAHAM (RISK) TERHADAP HARGA SAHAM PERUSAHAAN GO PUBLIK DI BURSA EFEK INDONESIA.
0
1
6
PENGARUH EPS, DER, DAN PBV TERHADAP HARGA SAHAM.
0
0
22
ANALISIS ROA, ROE, EPS, PER, DAN DER TERHADAP HARGA SAHAM PADA PERUSAHAAN REAL ESTATE YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA PERIODE 2013–2016
1
1
8
ANALISIS PENGARUH EVA, EPS, DAN BEP TERHADAP HARGA SAHAM PADA PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BEI
0
0
12
PENGARUH ROA, ROE, NPM, EPS, DAN DTAR TERHADAP HARGA SAHAM PERUSAHAAN PERTAMBANGAN TAHUN 2005 - 2009 - Perbanas Institutional Repository
0
0
19
PENGARUH ROA, ROE, NPM, EPS, DAN DTAR TERHADAP HARGA SAHAM PERUSAHAAN PERTAMBANGAN TAHUN 2005 - 2009 - Perbanas Institutional Repository
0
0
14
BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang - PENGARUH ROA, ROE, NPM, EPS, DAN DTAR TERHADAP HARGA SAHAM PERUSAHAAN PERTAMBANGAN TAHUN 2005 - 2009 - Perbanas Institutional Repository
0
0
8
BAB II - PENGARUH ROA, ROE, NPM, EPS, DAN DTAR TERHADAP HARGA SAHAM PERUSAHAAN PERTAMBANGAN TAHUN 2005 - 2009 - Perbanas Institutional Repository
0
0
17
Show more