UPAYA MENINGKATKAN KEAKTIFAN DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DALAM PEMECAHAN MASALAH DENGAN MODEL PEMBELAJARAN COOPERATIVE INTEGRATED READING AND COMPOSITION PADA SISWA KELAS XI MA MIFTAHUL HUDA BULU TEMANGGUNG

Gratis

0
0
8
9 months ago
Preview
Full text

  

UNION: Jurnal Pendidikan Matematika Vol. 2 No 2, Juni 2014

UPAYA MENINGKATKAN KEAKTIFAN DAN HASIL BELAJAR

MATEMATIKA DALAM PEMECAHAN MASALAH DENGAN

MODEL PEMBELAJARAN COOPERATIVE INTEGRATED

READING AND COMPOSITION PADA SISWA

KELAS XI MA MIFTAHUL HUDA BULU

TEMANGGUNG

  Yenny Aulia Rachman dan Esti Harini Program Program Studi Pendidikan Matematika, FKIP

  Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa Yogyakarta

  Abstract

The aim of this research was to describe about teaching learning process using

Cooperative Integrated Reading and Composition (CIRC) to increase student’s active

and study result to the eleventh grade student’s at Miftahul Huda Bulu Temanggung.

The hypothesis of this research was applying Cooperative Integrated Reading and

Composition (CIRC) could increase student’s active and student’s study result. This

research was Classroom Action Research (CAR) collaboratively.The research result

showed that after applying Cooperative Integrated Reading and Composition (CIRC)

in teaching learning process, the student’s active increasing. Before this research the

students were passive to listen to the teacher’s explanation but after this research the

students were more active to ask and discuss in group. Means student’s score

increased, first 60,35 score, increasing in first cycle was 68,81 and increasing second

cycle was 72,10. From the result above, it showed that Cooperative Integrated

Reading and Composition (CIRC) method could increase student’s active and study

result.

Keyword: Student active, Mathematics learning outcomes, Cooperative Integrated

Reading and Composition

  PENDAHULUAN Matematika merupakan ilmu universal yang mendasari perkembangan teknologi modern. Untuk menguasai dan mencipta teknologi di masa depan diperlukan penguasaan matematika yang kuat sejak dini. Mata pelajaran matematika perlu diberikan kepada semua peserta didik. Proses pembelajaran di dalam kelas merupakan suatu proses yang melibatkan dua pihak dan saling melengkapi. Belajar merupakan proses aktif dari siswa dalam membangun pengetahuanya, bukan proses pasif yang hanya menerima kucuran ceramah guru tentang suatu ilmu pengetahuan.Seperti yang terjadi di kelas XI MA Miftahul Huda Bulu, bahwa berdasarkan pengamatan dapat dilihat bahwa pembelajaran yang dilakukan selama ini masih menggunakan metode ekspositori. Dimana seorang guru menjelaskan materi di depan kelas, sedangkan siswa hanya mendengar, mencatat, menghafal, dan mengerjakan PR dirumah. Hal ini berakibat pembelajaran tersebut kurang aktif.Sedemikian sehingga siswa kurang terbiasa memecahkan masalahnya sendiri maka secara otomatis hasil belajar

  

Upaya Meningkatkan Keaktifan … (Yenny Aulia Rachman dan Esti Harini)

  matematika mereka juga kurang memuaskan. Rendahnya hasil belajar matematika tersebut juga disebabkan karena kurang efektifnya proses pembelajaran yang dilaksanakan guru saat ini.Hal ini dikarenakan oleh banyaknya siswa yang kurang menyukai pelajaran matematika.Suatu kenyataan bahwa sebagian besar siswa mengatakan pelajaran matematika itu sulit, sangat membosankan dan rendahnya minat siswa mempelajari matematika karena terlalu abstrak.

  Untuk itu penulis bermaksud memperbaiki proses pembelajaran dan berupaya untuk meningkatkan keaktifan dan hasil belajar siswa kelas XI MA Miftahul Huda Bulu dengan menerapkan model pembelajaran kooperatif Cooperative Integrated Reading and Composition (CIRC). Palinscar dan Brown 1984 dalam buku Slavin (2005:203) menemukan bahwa pemahaman dapat dikembangkan dengan mengajari siswa kemampuan – kemampuan merangkum, mempertanyakan, menjelaskan, dan memprediksi.

  Menurut Agus Suprijono (2009:130) langkah – langkah dalam model pembelajaran CIRC adalah (1) membentuk kelompok yang anggotanya 4 atau 5 orang, (2) guru memberikan wacana tentang topik materi yang akan dibahas, (3) siswa bekerjasama saling membacakan dan menemukan ide pokok dan member tanggapan tentang wacana tersebut, (4) mempresentasikan hasil kerja kelompok, (5) guru memberikan penguatan dan refleksi, dan (6) penutup.

  Dalam pembelajaran kooperatif tipe CIRC, tiap siswa diajarkan bekerja sama dalam suatu kelompok sehingga dapat memberikanpenjelasan kepada teman sekelompok yang belum dimengerti tanpa ada rasamalu dan takut.Disamping itu dominasi guru semakin berkurang. Dengan demikian siswa tidak hanya menerima materi dari guru, melainkan siswa juga berusaha menggali dan mengembangkan sendiri dalam kelompoknya. Pembelajaran merupakan suatu pola pembelajaran tertentuyang diterapkan agar tujuan dari hasil belajar yang diharapkan akan dapat dicapai dengan lebih efektif dan efisien. Dengan demikian, model pembelajaran yang ada sangat diperlukan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran yang aktif, efektif, dan efisien. Salah satunya dengan menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe CIRC.

  Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah 1) Bagaimanakah proses pembelajaran Model Pembelajaran Kooperatif Cooperative integrated Reading and Composition (CIRC) dapat meningkatkan keaktifan siswa kelas XI MA Miftahul Huda?

  

UNION: Jurnal Pendidikan Matematika Vol. 2 No 2, Juni 2014

  2) Bagaimanakah proses pembelajaran Model Pembelajaran Kooperatif Cooperative integrated Reading and Composition (CIRC) dapat meningkatkan hasil belajar matematika siswa kelas XI MA Miftahul Huda?

METODE PENELITIAN

  Penelitian ini merupakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang dilakukan di kelas

  XI MA Miftahul Huda Bulu pada semester genap tahun ajaran 2012/2013, beralamatkan di Desa Mondoretno Kecamatan Bulu Kabupaten Temanggung.Menurut Suharmi Arikunto (2009:2) Penelitian Tindakan Kelas (PTK) adalah penelitian tindakan (action research) yang dilakukan dengan tujuan memperbaiki mutu praktik pembelajaran di kelas.Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan model penelitian tindakan kelas yang akan dilaksanakan minimal 2 siklus dengan setiap siklusnya terdiri dari empat komponen tindakan yaitu perencanaan, pelaksanaan tindakan, pengamatan, dan refleksi. Subjek penelitian ini adalah siswa kelas XIMA Miftahul Huda Bulu Temanggung yang berjumlah 28 siswa. Sedangkan objek dalam penelitian ini adalah pelaksanaan proses dan hasil yang diperoleh dari penerapan model pembelajaran kooperatif tipe Cooperative Integrated Reading and Composition (CIRC) di kelas XI MA Miftahul Huda Bulu Temanggung.

  Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan lembar observasi, tes hasil belajar, dan dokumentasi. Lembar observasi digunakan untuk mengukur keaktifan belajar siswa, tes hasil belajar digunakan untuk mengukur prestasi belajar siswa, dan dokumentasi digunakan untuk memperoleh data nilai kemampuan awal siswa.Instrument penelitian yang digunakan peneliti untuk mengambil data yaitu peneliti, lembar observasi, catatan lapangan, dan tes.

  Penelitian ini menggunakan uji coba terpakai dengan kata lain uji coba digunakan sekaligus pengambilan data untuk mengetahui validitas, tingkat kesukaran, daya beda, dan realibilitas instrumen. Tes dianggap valid jika koefisien korelasi rhitung > rtabel. Dalam penelitian ini dengan N=28 dan taraf signifikansi sebesar 0,05maka rtabel adalah 0,374 maka item dikatakan valid apabila rhitung ≥ 0,374. Dari hasil tes siklus I diperoleh hasil 15 soal dinyatakan valid dan 5 dinyatakan tidak valid. Sedangkan pada siklus II diperoleh hasil 16 soal dinyatakan valid dan 4 soal dinyatakan tidak valid. Item tes hasil belajar dinyatakan baik jika butir item tersebut memiliki tingkat kesukaran

  

Upaya Meningkatkan Keaktifan … (Yenny Aulia Rachman dan Esti Harini)

  sedang atau cukup (Anas Sudijono, 2009: 370). Butir item yang dipakai pada penelitian ini yaitu butir item yang memiliki indeks kesukaran item antara 0,25 sampai 1,00. Dari hasil tes siklus I terdapat 8 soal dengan kriteria mudah dan 12 soal dengan kriteria sedang. Sedangkan pada siklus II diperoleh hasil yg sama dengan siklus I yaitu 8 soal dengan kriteria mudah dan 12 soal dengan kriteria sedang. Daya beda butir soal adalah kemampuan butir soal untuk membedakan siswa yang pandai dan siswa yang kurang pandai. Butir item yang dipakai dalam penelitian ini adalah item yang memiliki indeks daya pembeda setidaknya 0,20. Pada siklus I diperoleh hasil 10 soal dengan kriteria baik, 5 soal dengan kriteria seddang, dan 4 soal dengan kriteria jelek. Dan soal nomor 20 bernilai negatif sehingga tidak dipakai.Pada siklus II diperoleh hasil 3 soal dengan kriteria baik, 14 soal dengan kriteria sedang, dan 3 soal dengan kriteria jelek.Dalam penelitian ini soal dengan kriteria jelek tidak dipakai.

  Pengujian realibilitas dalam penelitian ini menggunakan formula Kuder- Richardson. Butir soal dikatakan reliabel jika diperoleh indek reliabilitas minimal 0,700 dengan kualifikasi tinggi. Hasil perhitungan reliabilitas terhadap 15 soal pada siklus I menunjukkan tes siklus I reliabel dengan klasifikasi reliabilitas tinggi. Sedangkan pada perhitungan reliabilitas terhadap 16 soal pada siklus II menunjukkan tes siklus II reliabel dengan klasifikasi reliabilitas tinggi.

  Teknik analisis data dalam penelitian ini yaitu diskriptif kualitatif untuk menganalisis proses pelaksanaan pembelajaran kooperatif tipe CIRC, dan peningkatan keaktifan siswa serta interaksi belajar siswa yang diperoleh dari lembar observasi. Sedangkan untuk menganalisis data berupa hasil tes belajar siswa menggunakan teknik diskriptif kuantitatif.

  Penelitian ini dikatakan berhasil jika telah memenuhi indikator keberhasilan sebagai berikut. 1) Meningkatnya keaktifan belajar siswa yang dilihat dari peningkatan jumlah skor keaktifan siswa dari siklus 1 ke siklus 2 minimal 5 poin. 2) Setelah tindakan, prestasi matematika siswa meningkat yang ditunjukkan dengan hasil tes dari satu siklus I ke siklus II telah mencapai tingkat keberhasilan dengan kategori minimal sedang (55 - 65) sesuai dengan tabel tingkat keberhasilan prestasi belajar. Minimal 50% siswa telah mencapai standar nilai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) dengan memperoleh nilai ≥75.

  

UNION: Jurnal Pendidikan Matematika Vol. 2 No 2, Juni 2014

HASIL DAN PEMBAHASAN

  Dari hasil observasi awal terlihat bahwa kegiatan siswa kelas XI MA Miftahul Huda Bulu selama proses pembelajaran masih kurang aktif. Dimana mereka di kelas hanya sekedar mendengarkan guru, mencatat, mengerjakan PR di rumah. Selain itu diketahui juga bahwa hasil belajar kelas XI MA Miftahul Huda masih rendah, dilihat dari nalai rata-rata UAS semester ganjil yaitu sebesar 60,35 sedangkan ketuntasan klasikal yang diperoleh hanya sebesar 25% dan masih jauh dari indikator keberhasilan yaitu jika minimal 50% siswa telah mencapai KKM.

  Pelaksanaan tindakan dalam penelitian ini dilaksanakan dalam dua siklus, dimana setiap siklusnya terdiri dari 3 kali pertemuan. Dengan menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe CIRC ini keaktifan siswa mengalami peningkatan. Dari keaktifan siswa selama proses belajar tersebut maka mereka menjadi terbiasa dalam memecahkan masalah sendiri, kemudian secara otomatis hasil belajar siswa juga meningkat.

  Berdasarkan hasil dari lembar observasi siswa yang terdiri dari 10 aspek yang diamati diperoleh hasil pada tabel 1.

  Tabel 1. Hasil skor keaktifan siswa Tindakan Pertemuan Jml skor Skor total Kriteria

  I

  14 Siklus I

  36 Cukup aktif

  II

  22 I

  27 Siklus II

  59 Aktif

  II

  32 Peningkatan tiap aspek keaktifan

  10 siklus I or

  5 sk siklus II 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 aspek

  Gambar 1. Peningkatan akeaktifan Berdasarkan tabel 1 terlihat bahwa keaktifan siswa mengalami peningkatan dari siklus I yaitu diperoleh skor 36 poin dengan kriteria keaktifan siswa cukup aktif.Dan meningkat pada siklus II dengan skor 59 poin dan termasuk dalam kriteria keaktifan

  

Upaya Meningkatkan Keaktifan … (Yenny Aulia Rachman dan Esti Harini)

  siswa aktif.Dengan peningkatan skor keaktifan tersebut dapat disimpulkan bahwa keaktifan siswa telah mencapai indikator keberhasilan yaitu minimal 5 poin dari siklus ke siklus.Dengan kata lain keaktifan belajar siswa kelas XI MA Miftahul Huda meningkat. Peningkatan keaktifan ini juga terlihat dari hasil peningkatan beberapa aspek keaktifan seperti pada gambar grafik 1.

  Aspek tertinggi pada siklus I yaitu mengerjakan soal individu, memperhatikan penjelasan guru, dan mengikuti pembelajaran dengan tertib. Aspek tertinggi pada siklus

  II yaitu mengerjakan soal secara individu. Sedang aspek terendah pada siklus I dan II sama yaitu menjawab pertanyaan guru.

  Dalam penelitian tindakan ini untuk mengukur prestasi siswa digunakan tes yang dilaksanakan setiap akhir siklus.Nilai rata – rata hasil belajar siswa dari pra siklus, siklus I, dan siklus II diperoleh hasil seperti pada tabel 2. Jika dilihat dari persentase ketuntasan siswa pada tiap siklus maka dapat dilihat dari tabel 3.

  Tabel 2. Nilai rata – rata hasil belajar siswa

  

Tindakan Nilai rata-rata

kelas Pra Siklus 60,35

Siklus I 68,81

  

Siklus II 72,10

  Tabel 3. Ketuntasan Hasil Belajar Kategori Pra Siklus I Siklus II

  Siklus Tuntas 25 % 50% 67,86%

  Tidak Tuntas 75% 50% 32,14% Jumlah 100% 100% 100%

  Berdasarkan dari tabel 2 dan 3 tersebut maka dapat diketahui bahwa setelah diberi tindakan dengan model pembelajaran kooperatif tipe CIRC hasil belajar siswa mengalami peningkatan. Dari tabel 2 nilai rata – rata siswa tiap siklus mengalami peningkatan. Indicator keberhasilan telah dicapai pada siklus II, dengan nilai rata – rata hasil belajar meningkat dari 68,81 menjadi 72,10 dengan klasifikasi tingkat keberhasilan tinggi. Sedangkan persentase ketuntasan hasil belajar siswa sebesar 67,86% pada siklus II. Sehingga dapat dikatakan bahwa dengan penerapan model pembelajaran kooperatif tipe CIRC dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Deskripsi Pelaksanaan Pembelajaran

  156

  

UNION: Jurnal Pendidikan Matematika Vol. 2 No 2, Juni 2014

  Pada siklus I materi yang dibahas tidak terlalu sulit, namun siswa belum terbiasa mengikuti pembelajaran dengan model kooperatif CIRC ini sehingga dibutuhkan waktu lama dalam proses pembelajaranya. Kegiatan diskusi belum berjalan dengan baik.Jika mereka mengalami kesulitan tidak didiskusikan dengan temanya terlebih dahulu, namun langsung bertanya kepada guru, sehingga kerjasama dalam kelompok masih kurang. Pada waktu presentasi hanya beberapa anak saja yang aktif menjelaskan di depan, sedangkan anggota yang lain masih pasif.

  Pada siklus II proses pembelajaran sudah berjalan dengan baik.Alokasi waktu sudah sesuai dengan yang direncanakan.Pada kegiatan diskusi mereka tidak lagi banyak bertanya kepada guru, namun mencoba menyelesaikan dengan temanya.Siswa juga lebih antusias dalam mempresentasikan hasil diskusinya tanpa harus ditunjuk terlebih dahulu.Walaupun pekerjaan mereka masih ada yang salah, namun secara umum siswa sudah memahami materi.Setelah selesai pembelajaran, kemudian guru memberikan penjelasan ulang tentang materi hasil diskusi yang dibahas dan memberikan penguatan terhadap materi yang dianggap sulit.

  KESIMPULAN Dengan pembelajaran menggunakan model kooperatif tipe CIRC terbukti dapat meningkatkan keaktifan dan hasil belajar siswa kelas XI MA Miftahul Huda Bulu. Hal ini ditunjukkan dengan tercapainya semua indikator pada penelitian ini yaitu terjadinya peningkatan keaktifan dan hasil belajar siswa.

  Berdasarkan hasil observasi dapat diketahui bahwa keaktifan siswa mengalami peningkatan dari siklus I yaitu diperoleh skor 36 dengan kriteria keaktifan siswa cukup aktif. Dan meningkat sebesar 23 poin pada siklus II dengan skor 59 dan termasuk dalam kriteria keaktifan siswa aktif. Selain itu hasil belajar matematika siswa juga mengalami peningkatan dari pra siklus, siklus I, dan siklus II. Nilai rata – rata pra siklus yaitu 60,35, dan meningkat menjadi 68,81 pada siklus I, kemudian meningkat lagi menjadi 72,10. Peningkatan juga terjadi pada persentase siswa yang telah mencapai KKM yaitu 25% pada pra siklus meningkat menjadi 50% siswa pada siklus I dan meningkat lagi menjadi 67,86% pada siklus II.

  157

  

Upaya Meningkatkan Keaktifan … (Yenny Aulia Rachman dan Esti Harini)

DAFTAR PUSTAKA

  Agus suprijono. 2009. Cooperative Learning (Teori dan Aplikasi Paikem). Yogyakarta: Pustaka Belajar. Anas Sudijono. 2009. Pengantar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: Raja Grafindo Persada. Anita Lie. 2007. Cooperatif Learning (Mempraktikkan Cooperative Learning diRuang- ruang Kelas). Jakarta: Grasindo. Jamal ma’mur Asmani. 2011. 7 Tips Aplikasi PAKEM( Pembelajaran Aktif, Kreatif,

  Efektif, dan Menyenangka). Yogyakarta: Diva Press Robert E. Slavin. 2005.Cooperative Learning Teori, Riset, dan Praktik. Bandung: Nusa Media.

  Suharsimi Arikunto.2010.Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik (Edisi Revisi 2010). Jakarta: Rineka Cipta

  158

Dokumen baru

Download (8 Halaman)
Gratis

Tags

Upaya Pemecahan Masalah Matematika Siswa Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Pada Ma Upaya Meningkatkan Keaktifan Dan Prestasi Belajar Siswa Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Dengan Pembelajaran Berbasis Masalah Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Ma Pembelajaran Matematika Dengan Pemecahan Masalah
Show more

Dokumen yang terkait

INDEKS MASSA TUBUH RENDAH PADA AWAL KEHAMILAN DAN DEFISIENSI VITAMIN A PADA TRIMESTER KEDUA SEBAGAI FAKTOR RISIKO GANGGUAN PERTUMBUHAN LINIER PADA BAYI LAHIR (Low body mass index at early pregnancy and vitamin A deficiency in second trimester as risk fact
0
0
10
FORMULASI DAN KARAKTERISASI MI BEBAS GLUTEN TINGGI PROTEIN BERBAHAN PATI SAGU YANG DISUBSTITUSI TEPUNG KACANG-KACANGAN (Formulation and characterization of free gluten high protein sago starch noodle subtituted with beans flour)
0
0
8
TEPUNG BUAH NAGA MERAH DAN OLAHRAGA MEMPERBAIKI GLUKOSA DARAH DAN PROFIL LIPID DARAH PADA TIKUS OBES (Red dragon fruit flour and exercise improve blood glucose and lipid profile in obese rats)
0
0
8
KARAKTERISASI DAN INDEKS GLIKEMIK BERAS ANALOG BERBAHAN DASAR TEPUNG JAGUNG (Characteritation and glycemic index of rice analog form corn flour )
0
1
6
ENERGI DAN ZAT GIZI DALAM PENYELENGGARAAN MAKANAN DI TAMAN KANAK-KANAK DAN PERBANDINGANNYA TERHADAP SUBJEK TANPA PENYELENGGARAAN MAKANAN (Energy and nutrient of food service in kindergarten and the comparation to samples without food service)
0
0
10
POTENSI FRAKSI ETIL ASETAT DAUN TORBANGUN (Coleus amboinicus L.) DALAM MENINGKATKAN PRODUKSI SUSU, BOBOT BADAN INDUK, DAN ANAK TIKUS (The potency of ethyl acetate fraction of Coleus amboinicus L. leaves in improving milk yield, body weight of rat and thei
0
1
8
KEJADIAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH DI DESA TINELO KABUPATEN GORONTALO DAN FAKTOR YANG MEMENGARUHINYA (Incidence of low birth weight in Tinelo Village, Gorontalo Regency and its influencing factor)
1
1
6
ASUPAN ASAM FOLAT, VITAMIN B12 DAN VITAMIN C PADA IBU HAMIL DI INDONESIA BERDASARKAN STUDI DIET TOTAL (Intake of folic acid, vitamin B12 and vitamin C among pregnant women in Indonesia based on Total Diet Study)
0
0
10
PENGARUH FORTIFIKASI KANDUNGAN BAHAN ORGANIK DARI PUPUK ORGANIK BERBAHAN BAKU FESES SAPI POTONG DAN FESES AYAM NIAGA PEDAGING TERHADAP PRODUKSI SEGAR RUMPUT GAJAH(Pennisetum purpureum) EFFECT OF FORTIFICATION CONTENT OF ORGANIC OF ORGANIC FERTILIZER MADE
0
0
9
GAMBARAN OBESITAS DAN KADAR KOLESTEROL BERDASARKAN UMUR DAN JENIS KELAMIN PADA PASIEN YANG BEROBAT DI RUMAH SAKIT HAJI MEDAN Description of Obesity and Cholesterol Level Based on Age and Sex Patient Visited on Hospital Haji Medan
0
0
7
HUBUNGAN INDEKS MASA TUBUH (IMT) TERHADAP KADAR HEMOGLOBIN PADA PASIEN TUBERKULOSIS PARU DI RUMAH SAKIT UMUM SULTAN SULAIMAN KABUPATEN SERDANG BEDAGAI The Relationship of Body Mass Index (BMI) With Haemoglobin Levels on Patients Pulmonary Tuberculosis at
0
0
6
SKRINING FITOKIMIA DAN UJI ANTIMIKROBA EKSTRAK KASAR BAWANG BATAK (Allium cinense) TERHADAP BAKTERI Staphylococcus aureus DAN Escherichia coli Phytochemical Screening of Antimicrobial Extract and Test Rough Batak Onion (Allium cinense) on Bacteria Staphyl
0
0
10
IDENTIFIKASI DAN PENENTUAN JENIS CENDAWAN YANG MENGINFEKSI KULIT PASIEN BALITA DI RUMAH SAKIT UMUM PUSAT HAJI ADAM MALIK MEDAN Identification and Determination Fungi which Infected of Skin Toddler Patient in General Hospital Center Haji Adam Malik Medan
0
0
10
STRUKTUR KOMUNITAS MAKROZOOBENTOS DI KAWASAN REHABILITASI MANGROVE DAN MANGROVE ALAMI DI KAMPUNG NIPAH KABUPATEN SERDANG BEDAGAI SUMATERA UTARA Macrozoobenthos Community Structure In The Rehabilitation Mangrove And Mangrove Natural In The Kampung Nipah Se
0
0
17
ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PEMBIAYAAN MODAL KERJA PADA PERBANKAN SYARIAH ANALYSIS OF FACTORS AFFECTING THE FINANCING OF WORKING CAPITAL IN SHARIA BANKING
0
0
9
Show more