320894329 Materi debat id. pdf

Gratis

0
0
53
1 year ago
Preview
Full text

  Materi debat Penggunaan Bahasa Indonesia di Jejaring Sosial (Facebook dan Twitter) Kurang Mendidik

Dalam ujian praktek debat Bahasa Indonesia saya mendapatkan tema "Penggunaan Bahasa

Indonesia di Jejaring Sosial Kurang Mendidik" sebagai kontra. Sebagian tulisan ini saya ambil dari

berbagai sumber, semoga dapat bermanfaat untuk anda :)

Penggunaan Bahasa Indonesia di Jejaring Sosial

Kurang Mendidik

Saya sebagai kontra tidak setuju dengan pernyataan tersebut. Alasannya penggunaan bahasa

Indonesia di jejaring sosial justru mempermudah komunikasi. Mayoritas remaja yang menganggap

bahasa Indonesia yang sesuai dengan EYD terlalu kaku dan terlalu banyak aturan. Bahasa Indonesia

yang baik dan benar masih menjadi bahasa yang sulit untuk digunakan baik dalam bentuk lisan

maupun tulisan dan faktanya Bahasa Indonesia merupakan bahasa ke-3 tersulit di Asia.

Bahasa yang di gunakan di jejaring sosial merupakan salah satu kreatifitas kalangan remaja dalam

mengekspresikan dirinya melalui bahasa, dan itu bukan merupakan sebuah masalah jika diposisikan

pada tempat yang sesuai dan proporsi yang tepat dengan memperhatikan kondisi, kapan dan dengan

siapa mereka berbicara. Bahasa yang sering digolongkan oleh para ahli ke dalam ragam bahasa

tidak resmi atau slang. Kamus Besar Bahasa Indonesia (Ed. IV, 2008) mendefinisikannya sebagai

“ragam bahasa tidak resmi dan tidak baku yang sifatnya musiman, dipakai oleh kaum remaja atau

kelompok sosial tertentu untuk komunikasi intern dengan maksud agar yang bukan anggota kelompok

tidak mengerti."

Bahasa yang digunakan di jejaring sosial yang semakin marak merupakan realitas akibat dinamika

peradaban manusia. Bahasa di jejaring sosial merupakan pola bahasa peralihan dari bahasa lisan ke

bahasa tulisan. Tidak ada yang salah dalam bahasa di jejaring sosial karena dinamika peradaban

manusia, budaya, dan lingkungan/demografis adalah factor-faktor yang mempengaruhi pola

berbahasa seseorang.

Disisi lain terdapat motivator-motivator yang aktiv di jejaring sosial yang menggunakan bahasa

Indonesia yang baik dan benar.

Jadi, menurut saya tidak semua penggunaan Bahasa Indonesia di jejaring sosial kurang mendidik.

Suatu hal yang harus tetap disepaki adalah penggunaan bahasa Indonesia yang bercampur kode

dengan bahasa gaul, dunia maya, alay, ataupun bahasa daerah selagi tidak dipakai dalam situasi

formal tidak lah perlu dirisaukan (Nababan 1993

  

ASKAH DEBAT PRO

UJIAN PRAKTIK BAHASA INDONESIA

SMK NEGERI 17 JAKARTA

TAHUN AJARAN 2015/2016

PENGGUNAAN BAHASA INDONESIA DI JEJARING SOSIAL

  

(MISALNYA FACEBOOK DAN TWITTER) KURANG MENDIDIK

Bahasa memiliki peran yang sangat penting. Bahasa menjadi alat yang paling efektif

dalam setiap aktivitas komunikasi. Setiap manusia memerlukan bahasa agar dapat

menyampaikan apa yang ada dalam pikirannya. Dalam pemakaiannya, bahasa menjadi sangat

beragam. Keragaman bahasa sangat bergantung pada kebutuhan dan tujuan komunikasi.

  

termasuk di Indonesia, banyak cara yang dipilih pemakai bahasa dalam berkomunikasi.

Bahkan pilihan cara komunikasi tidak hanya makin beragam tapi juga semakin canggih.

  Disaat ini perkembangan semakin pesat. Perkembangan dan berbagai pengaruh-

pengaruh globalisasi semakin menjalar. Terutama dikalangan remaja. Dizaman sekarang

serasa segalanya sudah berbeda, apalagi jika dibandingkan dengan zaman dahulu. Dizaman

sekarang dari segi penampilan berbeda dengan dahulu, jika dulu pakaian adat adalah maskot,

sekarang pakaian trendy yang lebih oke. Dari segi tingkah laku dan gaya bahasa yang

digunakan pun saat ini juga berbeda dengan dengan zaman dulu.

  Salah satu fenomena komunikasi yang paling pesat saat ini adalah penggunaan bahasa

yang didukung oleh perangkat teknologi canggih, khususnya bahasa yang digunakan pada

jejaring sosial, seperti internet, facebook, twitter, chatting, email, sms, dan sebagainya.

Namun penggunaan bahasa yang menyimpang dari kaidah Bahasa Indonesia menimbulkan

sorotan besar dari para pengamat.

  Berlatar pada kondisi itulah, kita perlu berdiskusi dan menentukan sikap terhadap

fenomena bahasa pada jejaring sosial yang semakin mengglobal. Bagaimana kita memandang

bahasa pada jejaring sosial; ancaman atau peluang? Bahasa Indonesia adalah salah satu aset

penting bangsa Indonesia. Kenapa? Karena menurut saya, bahasa Indonesia merupakan satu-

satunya bahasa resmi yang membantu berbagai suku di Indonesia untuk berkomunikasi

secara baik.

  Saya sebagai pro menganggap pernyataan tersebut benar. Karena bahasa pada jejaring

sosial semakin mendapat tempat di kalangan anak muda. Apalagi kemunculan bahasa gaul

yang kini menjadi trend anak muda dikhawatirkan dapat mengikis jati diri bahasa Indonesia.

Penggunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar mulai tergusur oleh munculnya bahasa

gaul, hal ini tampak jelas pada bahasa lisan dan tulis yang sering digunakan oleh masyarakat

kita, khususnya dikalangan remaja. Fenomena itu sering kita sebut “Bahasa Alay” yang lebih

dikenal dengan “Bahasa Anak Layangan”,atau “Bahasa Anak Lebay” yang benar-benar

sudah menjadi bahasa favorit mereka daripada bahasa Indonesia itu sendiri. Hal ini terjadi

karena anak muda sekarang membutuhkan pengakuan akan eksistensi mereka. Mereka

hampir tidak punya ruang untuk mewujudkan eksistensi mereka.

  Remaja Indonesia kesulitan berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Indonesia

yang baik dan benar. Kesulitan tersebut terjadi karena adanya penggunaan bahasa baru yang

mereka anggap sebagai sebuah kreativitas. Bahasa yang mengandung sandi-sandi tertentu dan

sekarang dirasa wajar muncul dari beberapa kalangan yang menggunakan

bahasa prokem. Bahasa prokem adalah bahasa yang digunakan oleh sekelompok orang dan

hanya dimengerti oleh mereka. Bahasa prokem yang sekarang ini sedang menjadi tren di

Indonesia terutama pada kalangan remaja adalah bahasa gaul. Jadi, anak muda yang tidak

memakai bahasa alay maka tidak disebut anak gaul, dan status sosial seseoranglah yang

paling mempengaruhi penggunaan bahasa itu sendiri.

  Bahasa Indonesia merupakan bahasa yang baku yang mempunyai kaidah-kaidah

disetiap penulisan maupun pengucapannya. Bahasa Indonesia ini bahasa yang mudah

dimengerti oleh semua orang, meskipun mereka berasal dari daerah yang berbeda.

Contohnya: Saat kita (orang jawa) bertemu dengan orang dari suku lain, misalnya saja orang

batak, mungkin saat bertemu kita akan kesulitan dalam berkomunikasi. Pastinya dengan

memilih berkomunikasi dengan bahasa Indonesia itu akan mempermudah. Itulah pentingnya

jika mampu menggunakan bahasa indonesia dengan baik.

  Dampak negatif yang didapat adalah mereka tak lagi menghiraukan kaidah-kaidah

bahasa yang ada. Tak ada gunanya pelajaran bahasa Indonesia yang diajarkan sejak kita

sekolah di Taman Kanak-Kanak. Bisa juga bahasa “Alay” mempersulit komunikasi dengan

orang yang tak mengerti perkembangan seperti sekarang ini. Bahasa “Alay” juga

  

menimbulkan kesan kurang baik jika dikaitkan dengan kesopanan berbicara dengan orang

lain.

  Pengguna jejaring sosial saat ini tidak hanya kalangan remaja atau orang dewasa,

namun anak-anak pun tidak sedikit yang menggunakan jejaring sosial untuk bermain atau

berkomunikasi. Sehingga bahasa di jejaring sosial yang kurang mendidik tidak baik untuk

ditiru oleh anak-anak. Sebagai pemuda penerus bangsa, harusnya fenomena ini tidak boleh

terjadi karena akan merusak generasi bangsa Indonesia. Bisa jadi bahasa Indonesia tak lagi

perlu ejaan. Bisa-bisa akan merusak bahasa Nasional kita sendiri. Jika sudah rusak, dimana

letak citra negara kita dilahirkan ini? Sungguh perkembangan yang tidak baik bagi anak cucu

kita kelak.

  Kesimpulan saya yakni, inilah momentum bagi pemakai Bahasa Indonesia untuk

menerapkan pola tutur yang baik dan benar secara lisan maupun tulisan. Kita harus bersikap

bangga terhadap Bahasa Indonesia dan selalu menjunjung tinggi kaidah pemakaiannya agar

tidak hilang akibat dinamika peradaban manusia dan intervensi dari bahasa lain. Kita harus

aktif dan tepat dalam menggunakan Bahasa Indonesia dan tidak menjadikan Bahasa

Indonesia sebagai bahasa sarkasme terhadap generasi muda dan remaja. Bahasa adalah

keharmonian.

  

Penggunaan Bahas a Di j ej ar i ng Sos i al

( Fac ebook dan T wi t t er ) Kur ang Mendi di k

  Posted on

Komunikasi menjadi hal yang penting dalam kehidupan ini. Tanpa komunikasi

takkan bisa kita bersosial dengan orang lain. Banyak cara yang dapat kita

gunakan untuk berkomunikasi. Apalagi saat ini,semakin canggih

berkomunikasi yang didukung dengan kemajuan teknologi. Saat

berkomunikasi kita memerlukan yang namanya bahasa. Dengan bahasa

itulah kita mampu menyampaikan segala hal yang ada diikiran kita kepada

orang lain. Memang diIndonesia ini banyak ragam bahasa yang dipakai.

Berasal dari berbagai daerah dan berbagai macam suku pula. Disetiap

daerah pula bahasa yang digunakan juga berbeda. Keanekaragaman bahasa

tersebut haruslah tetap dikembangkan. Namun perkembangan tersebut

tanpa melalaikan bahasa nasional kita,yakni bahasa Indonesia. Bahasa

Indonesia merupakan bahasa yang baku yang mempunyai kaidah-kaidah

disetiap penulisan maupun pengucapannya. Bahasa Indonesia ini bahasa

yang mudah dimengerti oleh semua orang,meskipun mereka berasal dari

daerah yang berbeda. Contohnya: Saat kita (orang jawa) bertemu dengan

orang dari suku lain, misalnya saja orang batak, mungkin saat bertemu kita

akan kesulitan dalam berkomunikasi. Pastinya dengan memilih berkomunikasi

  

mampu menggunakan bahasa indonesia dengan baik. Namun,di zaman

sekarang ini apakah pengunaan bahasa Indonesia semakin baik ?.

Disaat ini perkembangan semakin pesat. Perkembangan dan berbagai

pengaruh-pengaruh globalisasi semakin menjalar. Terutama dikalangan

remaja. Dizaman sekarang serasa segalanya sudah berbeda, apalagi jika

dibandingkan dengan zaman dahulu. Dizaman sekarang dari segi penampilan

berbeda dengan dahulu, jika dulu pakaian adat adalah maskot, sekarang

pakaian trendy yang lebih oke. Dari segi tinggkah laku dan gaya bahasa yang

digunakan pun saat ini juga berbeda dengan dengan zaman dulu. Sekarang

ini sapaan yang digunakan jika bertemu dengan orang lain, lebih akrab

dengan sapaan Loe-Loe Gue-Gue. Sepertinya dizaman dahulu seperti itu

tidak ada. Begitu berpengaruhnya globalisasi yang kebanyakan datang dari

berbagai negara didunia ini. Lama kelamaan pengaruh yang seperti ini akan

menjadi perubahan yang tak terduga. Terutama pengaruh yang seperti ini

terfokus pada remaja-remaja kita.

Apalagi dizaman sekarang ini didukung teknologi yang semakin canggih.

Dahulu saja tidak ada Telephone Seluler (Handphone) atau adapun jarang

yang memiliki. Tapi,disaat sekarang ini ank SD pun sudah mengenal bahkan

mempunyaiTelephone Seluler (Handphone). Tak lain lagi saat ini ada juga

situs-situs jejaring sosial diInternet. Yang semuanya adalah fasilitas

untuk Chatting (Ngobrol Online). Seperti: BBM,e-Buddy,Yahoo Messanger, dan

yang saat ini lagi naik daun seperti Facebook (FB) dan Twitter. Subhanallah

semakin canggih saja…!!

Lalu,bagaimanakah dengan bahasa yang mereka-mereka gunakan untuk

berkomunikasi dengan kecanggihan seperti itu?. Saat ini saja ketika ingin

berkomunikasi dengan pesan singkat Short Message Service

(SMS) diHandphone,pasti kita sering menjumpai penggunaan bahasa-bahasa

yang tidak baku. Seperti “Kamu jadi ikut gkk ?? . Dalam pelajaran bahasa

indonesia bukankah itu penulisan yang tidak baku. Adapula saat SMS kita

jumpai penulisan huruf yang diganti dengan angka. Huruf “A” diganti dengan

angka “4”, huruf “I” diganti dengan angka “1”, Huruf “S” diganti dengan

angka “5”,dsb. Contohnya, “K4mu l491 d1mn4 ?”. Sepertinya aneh, tapi

inilah perkembangan yang terjadi. Mungkin di Facebook atau Twitter kurang

lebih juga berkembang seperti ini, tapi bisa jadi lebih canggih.Karena

Facebook dan Twitter kapasitas bersosialnya lebih luas. Kemungkinan

berkembangnya bahasa semakin tinggi. Saat ini saja saat kita baca Status

atau Komentar-komentar di FB or Twitter,banyak kata-kata yang tidak lazim.

  

Seperti :“Mu’uph,kamuh,tyuss,bray,cuy,ama-

ama,ciuss,xorry,doLoe,CebeNtAr,SenDiRi ajhhA,bo’Ong,yaNk mN4, aPhA C!

hh,beCok,dsb.”.

Sekarang ini dikenal dengan bahasa “Alay”. Bahasa “Alay” lebih dikenal

dengan bahasa Anak Layangan atau bahasa Anak Lebay, bahasa yang tidak

tersusun dengan sesuai. Jika bahasa didunia maya yang digunakan seperti

ini kemungkinan bahasa sehari-hari yang digunakan oleh para remaja

sekarang juga tidak jauh berbeda dengan di FB or Twitter. Mungkin dampak

positif yang mereka dapat,menjadi hal yang menyenangkan mereka dapat

kreatif dan inovatif mengotak-atik abjad. Menjadi sebuah trend tersendiri.

Namun dampak negatif yang didapat adalah mereka tak lagi menghiraukan

kaidah-kaidah bahasa yang ada. Tak ada gunanya pelajaran bahasa indonesia

yang diajarkan sejak kita sekolah di Taman Kanak-Kanak. Bisa juga

bahasa “Alay” mempersulit komunikasi dengan orang yang tak mengerti

perkembangan seperti sekarang ini. Bahasa “Alay” juga menimbulkan kesan

kurang baik jika dikaitkan dengan kesopanan berbicara dengan orang lain.

Bahasa “Alay” juga tak cocok jika anak-anak yang masih kecil mengenalnya.

Sebagai pemuda penerus bangsa jika perkembangan seperti ini apa bisa

merubah keadaan menjadi yang lebih baik. Bisa jadi bahasa Indonesia tak

lagi perlu ejaan. Bisa-bisa akan merusak bahasa Nasional kita sendiri. Jika

sudah rusak dimana letak citra negara kita dilahirkan ini. Sungguh

perkembangan yang tidak baik bagi anak cucu kita kelak.

Jika ada usaha untuk mencegah perkembangan seperti ini tak ada kata

terlambat. Setidaknya dengan mengurangi berkomunikasi dengan bahasa-

bahasa yang tidak seharusnya. Berkomunikasilah dengan bahasa-bahasa

yang baku atau yang dipandang baik. Terapkan berbahasa yang baik sesuai

dengan yang telah diajarkan. Sebagai anak bangsa berbanggalah dengan

perubahan-perubahan yang datang dari diri kita sendiri, jangan bangga

dengan perubahan yang dibawa oleh orang lain. Tak tentu juga dampak yang

didapat semuanya baik. Siapa lagi yang membanggakan bahasa Indonesia

jika bukan kita sendiri sebagai warga negaranya. Untuk itu mri bersama

lindungi dan pertahankan apa yang rlah negara kita miliki. “Bangsa

Indonesia berbahasa satu, bahasa Indonesia”.Pemuda,, ingatlah …!!!

PENGGUNAAN BAHASA DALAM JEJARING SOSIAL FACEBOOK

DAN TWITTER (SEPTIYAS ALFINA UNAIZAH)

  PENDAHULUAN

  1.1 Latar Belakang Masalah

  Bahasa adalah suatu sistem perisyaratan yang terdiri dari unsur-unsur isyarat dan hubungan antara unsur-unsur tersebut. Hakikat bahasa sendiri antara lain bahasa itu sebuah sistem lambang, berupa bunyi, bersifat arbitrer, produktif, dinamis, beragam dan manusiawi. Bahasa itu bersifat dinamis, bahasa itu tidak dapat terlepas dari berbagai kemungkinan perubahan yang sewaktu- waktu dapat terjadi.

  Bahasa juga beragam, artinya meskipun bahasa memiliki kaidah atau pola tertentu yang sama, namun karena bahasa itu digunakan oleh penutur yang heterogen yang mempunyai latar belakang sosial dan kebiasaan yang berbeda, maka bahasa itu menjadi beragam, baik dalam tataran fonologi, morfologi, sintaksis, maupun pada tataran leksikon. Sebagai sebuah langue sebuah bahasa mempunyai sistem dan subsistem yang dipahami sama oleh semua penutur bahasa itu. Terjadinya keragaman atau kevariasian bahasa ini bukan hanya disebabkan oleh para penutur yang tidak homogen, tetapi karena kegiatan interaksi sosial yang mereka lakukan sangat beragam. Dalam hal ini, ada kaitannya dengan munculnya bahasa yang digunakan oleh kalangan anak muda, dan biasanya bahasa-bahasa ini muncul dalam jejaring sosial seperti facebook maupun twitter.

  Dilihat dari fungsinya, yaitu fungsi kemasyarakatan, bahasa berdasarkan ruang lingkup berfungsi sebagai bahasa nasional dan bahasa kelompok. Melihat bahasa nasional di Indonesia adalah bahasa Indonesia, munculnya bahasa yang digunakan dalam jejaring sosial ini jelas merusak bahasa nasional. Sebenarnya bahasa yang biasa muncul di jejaring sosial sudah ada sejak tahun 1970-an. Munculnya bahasa ini disebut dengan bahasa slang atau prokem yaitu variasi sosial yang bersifat khusus dan rahasia. Awalnya istilah-istilah dalam bahasa itu untuk merahasiakan isi obrolan dalam komunitas tertentu. Dulu, bahasa slang atau prokem digunakan oleh komunitas tertentu seperti preman, namun lama kelamaan orang awampun mengetahui maksud dari bahasa rahasia yang mereka gunakan. Seiring dengan perkembangan zaman, penggunan bahasa prokem justru digunakan di luar komunitasnya yang kemudian istilah tersebut menjadi bahasa sehari-hari dan sering dipakai dalam pesan singkat atau SMS dan di jejaring sosial seperti facebook, twitter, kaskus bahkan blog.

  1.2 Rumusan Masalah

1. Bagaimana wujud penggunaan bahasa dalam jejaring

2. Apa fungi social penggunaan bahasa dalam jejaring sosial facebook dantwitter?

1.3 Tujuan

  1. Mengetahui wujud penggunaan bahasa dalam jejaring sosial facebookdan twitter.

  2. Mengetahui Fungsi social dari penggunaan bahasa dalam jejaring social facebook dan twitter.

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORITIS

2.1 Kajian Pustaka

  Berbagai penelitian mengenai penggunaan variasi bahasa prokem telah dilakukan sebelumnya. Bahasa prokem adaah bahasa yang memang diciptakan oleh kalangan muda untuk komunitas tertentu. Keunikan bahasa yang diciptakan oleh kalangan remaja mendorong beberapa peneliti untuk melakukan penelitian.

  Penelitian sosiolinguistik tentang variasi bahasa, slang, prokem telah dilakukan oleh beberapa peneliti, diantaranya Usmiyati ( 2003), variasi bahasa dalam status beranda pada situs jejaring social facebook Lestari (2011) dan dalam jurnalnya tinjauan sosiolinguistik bahasa alay dalam konstelasi

  Penelitian tentang ragam bahasa slang yang dilakukan oleh Usmiyati (2003) dalam penelitiannya yang berjudul Ragam Bahasa Slang Remaja Pekalongan. Di dalam penelitianya dinyatakan bahwa ragam bahasa slang yang digunakan oleh remaja pekalongan berwujud slang bentuk kata tunggal, slang bentuk kata kompleks, slang bentuk frasa, serta proses pembentukan slang, dan funsgi social slang.

  Dalam skripsinya Lestari (2011) yang berjudul Variasi Bahasa dalam Status Bearanda pada situs jejaring social facebook dinyatakan bahwa penggunaan bahasa yang sering muncul dalam status beranda facebook berwujud kata, frasa, klausa, kalimat, wacana, serta karakteristik bahasanya yang merupakan campur kode dari berbagai bahasa, bentuk penyampaian baik puisi, pantun, prosa, iklan, lirik lagu, segi penulisan dan funsi sosialnya. Dalam penelitian ini kekurangannya adalah tidak adanya analisis kosakata variasi bahasa slang atau prokem.

2.2 Landasan Teoritis

  Konsep-konsep teori yang digunakan dalam penelitian ini mencakup pengertian bahasa, variasi bahasa, dan fungsi bahasa.

2.2.1 Bahasa

  Bahasa adalah salah satu cirri yang paling khas manusiawi yang membedakannya dengan makhluk-makhluk lain. Bahasa dapat dikaji dari berbagai sudut dan memberikan perhatian khusu pada unsure-unsur bahasa yang berbeda-beda dan pada hubungan atau struktur yang berbeda-beda pula. Bahasa merupakan alat primer pembentukan masyarakat. Hakikat bahasa sendiri antara lain bahasa itu sebuah sistem lambang, berupa bunyi, bersifat arbitrer, produktif, dinamis, beragam dan manusiawi. Bahasa itu bersifat dinamis, bahasa itu tidak dapat terlepas dari berbagai kemungkinan perubahan yang sewaktu-waktu dapat terjadi. Selain dinamis, bahasa itu juga produktif, artinya dengan sejumlah unsure yang terbatas, namun dapat dibuat satuan- satuan ujaran yang hamper tidak terbatas. Umpamanya, menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia hanya mempunyai lebih kurang 23.000 buah kata, tetapi dengan 23.000 buah kata itu dapat dibuat jutaan kalimat yang tidak terbatas. Hakikat bahasa juga bersifat beragam, yaitu bahasa memliki pola tertentu, namun karena bahasa digunakan oleh penutur yang heterogen maka bahasa itu menjadi beragam.

2.2.2 Variasi Bahasa

  Variasi atau ragam bahasa merupakan bahasan pokok dalam studi sosiolinguistik. Menurut Kridalaksana (1974) mendeinisikan sosiolinguistik sebagai cabang linguistic yang berusaha menjelaskan cirri-ciri variasi bahasa dan menetapkan korelasi cirri-ciri variasi bahasa tersebut dengan ciri-ciri sosial kemasyarakatan. Sebagai sebuah langue sebuah bahasa memiliki sisten dan subsistem yang dipahami oleh semua penutur bahasa itu. Terjadinya keragaman atau kevariasian bahasa ini bukan hanya disebabkan oleh penutur yang tidak homogeny, tetapi juga karena interaksi sosial yang mereka lakuka sangat beragam.

2.2.2.1 Variasi dari Segi Penutur

  a. Variasi bahasa pertama berdasarkan penuturnya adalah variasi bahasa yang disebut idiolek, yaitu variasi bahasa yang bersifat perseorangan. Menurut konsep idiolek, setiap orang mempunyai varias bahasanya atau idioleknya masing- masing. Variasi idiolek ini berkenaan dengan warna suara, pilihan kata, gaya bahasa, susunan klaimta dan sebagainya.

  b. Variasi bahasa kedua berdasarkan penuturnya adalah dialek,yakni varias bahasa dari sekelompok penutur yang jumlahnya relative, yang berada pada satu tempat, wilayah, atau area tertentu. Karena dialek ini berdasarkan pada wilayah atau area tempat tinggal penutur, maka dialek ini lazim disebut dialek areal, dialek regional, dialek geograi. Bidang studi linguistic yang mempelajari dialek-dialek ini adalah dialektologi. Bidang studi ini dalam kerjanya berusaha membuat peta batas-batas dialek dari sebuah bahasa, yakni dengan cara membandingkan bentuk dan makna kosakata yang digunakan dalam dialek- dialek itu.

c. Variasi bahasa ketiga berdasarkan penutur adalah kronolek, yakni variasi bahasa yang digunakan oleh kelompok sosial pada masa tertentu.

  d. Variasi bahasa yang keempat berdasarkan penuturnya adalah sosiolek atau dialek sosial, yakni variasi bahasa yang berkenaan dengan status, golongan, dan kelas sosial para penuturnya. Perbedaan pekerjaan, profesi, jabatan atau tugas para penutur dapat juga menyebabkan adanya variasi sosial. Sehubungan dengan variasi bahasa berkenaan dengan tingkat, golongan , status, dan kelas sosial para penuturnya, biasanya dikemukakan orang variasi bahasa yang disebut akrolek, basilek, vulgar, slang kolokial, jargon, argon dan ken. Ada juga yang menambahkan dengan yang disebut bahasa prokem

  2.2.2.2 Variasi dari Segi Pemakaian

  Variasi bahasa yang berkenaan dengan penggunaannya, pemakaiannya, atau fungsinya disebut fungsiolek (Nababan 1984), ragam atau register. Variasi ini biasanya dibicarakan berdasarkan bidang penggunaan, gaya, atau tingka keformalan, dan sarana penggunaan. Variasi bahasa berdasarkan bidang pemakaian ini adalah menyangkut bahasa iu digunakan untuk keperluan atau bidang apa. Misalnya, bidang sastra, jurnalistik, militer, pertanian, pelayaran, perekonomian, perdagangan, pendidikan, dan kegiatan keilmuan. Variasi bahasa berdasarkan bidang kegiatan ini yang tampak cirinya adalah dalam bidang kosakata.

  2.2.2.3 Variasi dari Segi Keformalan

  Berdasarkan tingkat keformalan, Martin Joos(1967) dalam bukunya The Five Clock membagi variasi bahasa atas lima macam gaya, yaitu gaya atau ragam beku, gaya atau ragam resmi, gaya atau ragam usaha, gaya atau ragam santai, dan gaya atau ragam akrab.

  Dalam kehidupan kita sehari-hari kelima ragam di atas, yang dilihat dari tingkat keformalan penggunaannya, mungkin secara bergantian kita gunakan. Sebenarnya banyak faktor atau variable lain yang menentukan pilihan ragam mana yang harus digunakan.

  2.2.2.4 Variasi dari Segi Sarana

  Variasi bahasa dapat pula dilihat dari segi sarana atau jalur yang digunakan. Dalam hal ini dapat disebut adanya ragam lisan dan ragam tulis, atau ragam dalam berbahasa dengan menggunakan sarana atau alat tertentu, yakni misalnya dalam bertelepon dan bertelegraf. Adanya ragam bahasa tulis dan bahasa lisan memiliki wujud struktur yang tidak sama. Adanya ketidaksamaan wujud struktur ini adalah karena dalam berbahasa lisan atau dalam menyampaikan informasi secara lisan, kita dibantu oleh unsure-unsur nonsegmental atau unsure nonlinguistic yang berupa nada suara, gerak-gerik tangan, gelengan kepala dan sejumlah gejala-gejala isik lainnya.

2.2.3 Fungsi Bahasa

  2.2.3.1 Fungsi Kebudayaan

  Fungsi bahasa dari kebudayaan yaitu sebagai sarana perkembangan kebudayaan, jalur penerus kebudayaan dan inventaris cirri-ciri kebudayaan. Di atas kita katakana bahwa secara ilogenetik bahsa adalah bagian kebudayaan, dan bahasalah yang memungkinkan pengembangan kebudayaan sebagaimana kita kenal.

  Secara ontogenetic, seseorang belajar dan mengetahui kebudayaannya kebanyakan melalui bahasa artinya kita belajar hidup dalam masyarakat melalui dan dengan bantuan bahasa. Dengan kata lain, suatu kebudayaan dilahirkan dalam perorangan kebanyakan dengan bantuan bahasa.

  2.2.3.2 Fungsi Kemasyarakatan

  Fungsi kemasyarakatan bahasa menunjukan peranan khusus sesuatu bahasa dalam kehidupan masyarakat. Klasiikasi bahasa berdasarkan fungsi kemasyarakatan dibagi menjadi dua yakni berdasarkan ruang lingkup dan berdasarkan bidang pemakaian. Berdasarkan ruang lingkup mengandung bahasa nasional dan bahasa kelompok. Berdasarkan bidang pemakaian fungsi bahasa sebagai bahasa resmi, bahasa pendi observasi yang terus menerusdikan, bahasa agama, bahasa dagang, dan sebagainya.

  2.2.3.3 Fungsi Perorangan

  Klasiikasi fungsi bahasa golongan ketiga yaitu fungsi perorangan, akan kita dasarkan di sini pada kajian Halliday (1976). Dia membuat suatu klasiikasi kegunaan pemakaian bahasa atas dasar observasi yang terus menerus terhadap penggunaan bahasa oleh anaknya sendiri.

  2.2.3.4 Fungsi Pendidikan

  Pada fungsi pendidikan, fungsi bahasa dalam kelompok ini yaitu didasarkan pada tujuan penggunaan bahasa dalam pendidikan dan pengajaran. Fungsi pendidika bahasa dapat dibagi atas empat subfungsi yaitu fungsi integrative, fungsi instrumental, fungsi cultural, dan fungsi penalaran.

BAB III METODE PENELITIAN

  3.1 Pendekatan Penelitian

  Metode penelitian yang digunakan yaitu metode kulaitatif. Metode ini digunakan sebagai prosedur penelitian untuk menghasikan data deskriptif berupa kata-kata tertulis dari hasil pengamatan.

  Metode ini sesuai dengan tujuan yaitu mendiskripsikan bentuk penggunaan bahasa dalam jejaring sosial facebook dan twitter. Diskripsi tersebut diperoleh dari hasil observasi pengamatan di lapangan dengan mengambil data secara langsung di sosial media facebook dan twitter.

  3.2 Sumber Data Penelitian

  3.2.1 Wujud Data

  Wujud data dalam penelitian ini adalah berupa satuan lingual yang berwujud kata, kalimat dalam penggunaan bahasa yang dipakai dalam jejaring sosial facebookdan twitter.

  3.2.2 Sumber Data

  Data yang digunaka dalam penelitian ini bersumber dari pengamatan langsung di sosial media seperti facebook dan twitter. Dipilihnya sosial media seperti facebook dan twitter karena zaman sekarang para pengguna sosial media ini banyak menggunakan bahasa-bahasa slang yang kemudian menjadi bahasa sehari-hari mereka. Data yang diambil dalam penelitian ini adalah data tulis, yaitu tulisan status-status mereka dalam sosial media tersebut.

  3.3 Teknik Pengumpulan Data

  Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini adalah teknik simak. Teknik simak dilakukan dengan menyimak penggunaan bahasa. Selanjutnya teknik yang digunakan adalah teknik catat. Teknik catat merupakan teknik dengan menggunakan alat tertentu. Data yang telah didapat oleh peneliti dalam bentuk ile lalu di crop dan dikumpulkan menjadi satu.

  3.4 Metode Analisis Data Metode analisis data dalam penelitian ini menggunakan metode padan.

  Metode padan disebut juga metode identitas. Metode padan adalah metode analisis data yang alat penentunya berada di luar, terlepas, dan tidak menjadi bagian dari bahasa (langue) yang bersangkutan atau yang diteliti. ( Sudaryanto 2007: 47). Jenis metode ini adalah metode padan ortograis. Metode padan ortograis adalah metode padan yang alat penentunya berupa bahasa tulis.

  Analisis data dilakukan dalam dua tahap yaitu menganalisi wujud penggunaan bahasa dalam jejaring social facebook dan twitter serta fungsi social dalam penggunaan bahasa tersebut.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bahasa yang sering muncul dalam jejaring social seperti facebook dan

  twitter adalah variasi ragam bahasa slang atau prokem. Yang saat ini bahasa muncul tahun 1970-an. Awalnya istilah-istilah tersebut untuk merahasiakan isi obrolan dalam komunitas tertentu. Tetapi karena sering digunakan diluar komunitasnya, lama kelamaan istilah tersebut menjadi bahasa sehari-hari bahkan sering kita jumpai dalam social media seperti facebook dan twitter.

  Berikut wujud penggunaan bahasa yang dipakai dalam jejaring social facebook dan twitter yang ditemukan dari penelitian yang dapat dianalisis.

  

4.1 Penggunaan Bahasa dalam Jejaring Social Facebook dan Twitter yang

Berwujud Kata

  Kata merupakan satuan terkecil yang dapat diujarkan sebagai bentuk yang bebas atau berdiri sendiri. Dalam penelitian ini ditemukan penggunaan bahasa dalam wujud kata ada dua yaitu kata tunggal dan kata kompleks.

  4.1.1 Kata Tunggal

  Kata tunggal adalah satuan gramatikal yang terdiri atas satuan yang lebih kecil dan belum mendapat proses morfologis . Lihat dalam data berikut. AcWehy FariLzah : Sabarrrrrrrr (data 1)

  • Tarom Avenvoedzkae : aaasssuuu. (data 2)
  • Tharii Pmd : Bingung (data 3)
  • Dalam status AcWhy Farilzah yang bertulis sabarrrr (data 1), artinya dia sedang mengungkapkan perasaannya untuk bersabar. Hanya saja penulisan “r” lebih dari satu hanya karakter dalam menulis. Sama halnya dengan data 2 yaitu pada status Tarom Avenvoedzkae yang bertulisaaasssuuu artinya bentuk perasaan dia yang sedang kesal atau marah pada seseorang. Penulisan yang seperti itu juga hanya merupakan karakter penulisan saja. dalam status Tharii Pmd yaitu bingung (data 3) , juga mengungkapkan bahwa dia sedang merasa kebingungan.

  4.1.2 Kata Kompleks

  Kata kompleks adalah satuan gramatikal paling kecil yang sudah mengalami proses morfologis. Seperti dalam data berikut. · rismaputriW : Menyebalkan (data 4) · 11yunii : Ketiduran (data 5)

  L Dalam status rismaputriW yaitu menyebalkan (data 4), merupakan kata kompleks, karena kata menyebalkan sudah mengalami proses morfologis yaitu mendapatkan imbuhan awalan me- dan akhiran -kan. Pada data 5 dalam status 11yunii dalam twitter kata ketiduran juga merupakan kata kompleks karena kata tersebut sudah mendapatkan imbuhan yaitu awalan ke- dan akhiran -an

4.2 Penggunaan Bahasa dalam Jejaring Social Facebook dan Twitter yang Berwujud Frasa

  Frasa merupakan kelompok kata nonpredikatif, bukan kata majemuk, dan bukan klausa atau kalimat. Berikut data penggunaan bahasa yang berwujud frasa yang dapat dianalisis.

  4.2.1 Frasa Endosentris

  Frasa endosentris adalah frasa yang kategori sintaksisnya sama dengan kategori salah satu unsurnya. Frasa endosentrik ini memiliki unsure inti. Berikut data yang berupa frasa endosentrik. · @bobbyrahman2 : avaaa baruu (data 6) · @exoticangelf : @lyeheechul SEDIH BANGET (data 7)

  Dalam status yang dibuat oleh @bobbyrahman2 yaitu avaaa baruutermasuk frasa endosentrik. Karena kata avaaa merupakan inti yang berupa nomina. Dalam data 7 status sedih

  

banget juga termasuk frasa endosentrik karena kata sedih merupakan inti yang berupa adjektifa.

  4.2.2 Frasa Eksosentris

  Frasa eksosentris adalah frasa yang terdiri atas dua unsure yaitu unsure perangkai yang berkategori preposisi,konjungsi, atau artikula dan unsure poros yang terdiri atas nomina, verba, adjektiva, atau numeralia. Ciri frasa jenis ini ialah perilaku sintaksis frasa ini tidak sama dengan perilaku kedua unsurnya. Dalam penelitian ini tidak ditemukan adanya frasa eksosentris.

4.3 Penggunaan Bahasa dalam Jejaring Social Facebook dan Twitter yang Berwujud Klausa

  Klausa merupakan gabungan kata yang unsure-unsurnya menduduki fungsi sintaksis atau gabungan kata yang bersifat predikatif yang belum memiliki intonasi final. Berikut data yang dapat diamati. · Hary Ungcy : Kpgn sate kambing… (data 8)

  Dalam data 8 yang ditulis oleh Hary Ungcy yaitu kpgn sate kambing. Dalam konteknya si penulis status menyatakan bahwa dirinya lagi menginginkan sate kambing. Statusnya yang berbunyi kpgn sate kambing juga termasuk klausa. Karena dalam status tersebut setidaknya terdapat SP bahkan lebih. Jika dilihat kata aku sebagai S dilesapkan dan kepengin sebagai P, sedangkan sate kambing sebagai O.

4.4 Penggunaan Bahasa dalam Jejaring Social Facebook dan Twitter yang Berwujud Kalimat

  Dalam kehidupan sehari-hari manusia selalu berkomunikasi dengan orang lain. Alat komunikasi verbal adalah bahasa. Dalam berbahasa , percakapan tersebut berlangsung dalam kesatuan-kesatuan yang dengan jelas dapat dibedakan antara kesatuan ucapan satu dengan lainnya. Kesatuan ucapan itu adalah kalimat. Secara linguistic kalimat mengacu pada kesatuan ujaran yang mampu berdiri sendiri sehingga ucapan itu tidak berkonstruksi lagi dengan ujaran lainnya(Bloomfild 1933). Berikut data penelitian yang dapat dianalisis.

  4.4.1 Kalimat Tunggal

  Kalimat tunggal adalah kalimat yang terjadi dari satu klausa bebas. Berikut data penelitiannya. · Andhika Deris : Aku bisa bangun pagi lagi…!!! (data 9)

  Dalam data 9 Andhika Deris menulis statusnya di facebook yaitu “Aku bisa bangun pagi lagi”. Disini data 9 termasuk kalimat tunggal karena terdiri atas satu klausa bebas.

  4.4.2 Kalimat Majemuk

  Kalimat majemuk merupakan kalimat yang terdiri atas dua klausa atau lebih. Suatu bentuk kalimat majemuk yaitu kalau kalimat itu dapat dipilah menjadi dua klausa atau lebih tanpa mengubah informasi atau pesannya. Berikut data penelitian yang dapat dianalisis. · AdiellaChiiyy Cwek Corner : Alhamdulillah mendingan…cz bsa bubbuuu nyenyak… J

  (data 10) Dalam status yang ditulis oleh AdiellaChiiyy Cwek Corner yaitu Alhamdulillah mendingan… cz bsa bubbuuu nyenyak…J termasuk kalimat majemuk. Karena dalam status tersebut ada konjungsi yaitu cz yang berarti karena.

4.5 Penggunaan Bahasa dalam Jejaring Social Facebook dan Twitter yang Berwujud Wacana

  Wacana merupakan stauan gramatikal tertinggi yang lengkap, maka dalam wacana itu berarti terdapat konsep, gagasan, pikiran, atau ide yang utuh, yang bisa dipahami oleh pembaca atau pendengar tanpa keraguan apapun. Sebagai satuan gramatikal tertinggi, wacana dibentuk dari kalimat atau kalimat-kalimat yang memenuhi persyaratan gramatikal, dan persyaratan kewacanaan lainnya. Berikut data hasil penelitian.

  · : Bru satu bulan krja ...pingn rasanya cpat" dua taun ...aku pnasaran apha yg akan terjadi pada diriku 2taun yg akan datang ..tambh sukses ..apha tambh .. bejad (data 11)

  · : biarlah qu simpan derita nii sendiri .mulai sekarang aqhu akn diam kau tak prlu mngkhawatirkan_qu krna aqhu bukan beban_mu jka firasat_qu benar (data 12)

  ·

   : Pandanglah segala sesuatu dari kacamata oranglain. Apabila hal itu

  menyakitkan hatimu, sangat mungkin hal itu menyakitkan hari orang lain pula.Ambillah waktu untuk berfikir, itu adalah sumber kekuatan. Ambillah waktu untuk bermain, itu adalah rahsia dari masa muda yang abadi. Ambillah waktu untuk berdoa, itu adalah sumber ketenangan. Ambillah waktu untuk belajar, itu adalah sumber kebijaksanaan. Ambillah waktu untuk mencintai dan dicintai, itu adalah hak istimewa yang diberikan Tuhan. Ambillah waktu untuk bersahabat, itu adalah jalan menuju kebahagiaan. Ambillah waktu untuk tertawa, itu adalah musik yang menggetarkan hati. Ambillah waktu untuk memberi, itu adalah membuat hidup terasa bererti. Ambillah waktu untuk bekerja, itu adalah nilai keberhasilan. Ambillah waktu untuk beramal, itu adalah kunci menuju syurga. (data 13)

  · : Wahai Jiwa... Percayalah bahwa janjiNya adalah nyata.. Jangan pernah ragu dengan kehendakNya.. Dia lebih mengetahui mana yang terbaik untuk para hamba2Nya...

  (data 14) Dalam data 11 dan data 12 termasuk dalam wacana, yaitu wacana narasi, karena dari kedua data tersebut berisi ungkapan-ungkapan penulis. Dilihat dari bahasanya pun terlihat adanya suatu kronologis dari waktu ke waktu. Sedangkan dalam data 13 merupakan wacana eksposisi, karena dalam status tersebut berisi tentang nasihat atau perintah. Begitu juga dengan data 14 yang merupakan wacana eksposisi karena dalam status tersebut berisi nasihat-nasihat.

4.6 Kosakata yang Sering Muncul dalam Penggunaan Bahasa dalam Jejaring SocialFacebook dan Twitter.

  Sutralah : merupakan kata plesetan dari sudahlah Alay : anak layangan yaitu orang kampong yang berpenampilan norak Kepo : kepengin tau info atau mau tau banget Gaje/ gajebo : merupakan singkatan dari ga jelas Hoax : sesuatu yang dianggap hanya omong kosong Ngakak : tertawa terbahak-bahak Unyu-unyu : lucu banget Ciyus : merupakan plesetan dari serius Lekong : laki-laki bencong Bokap : bapak Jomblo : sebutan untuk remaja yang belum punya pacar Woles : berasal dari kata slow yang dibalik, artinya santai Pele : hampir sama dengan pea, artinya bego atau bodoh Cinlok : merupakan singkatan dari cinta lokasi Modus : untuk mengungkapkan sesuatu dengan melakukan suatu tindakan Ceman : plesetan dari kata teman Eke : artinya aku Gokil : gaul banget Lebay : menyatakan sesuatu yang berlebihan Capcus : cabut (pulang atau pergi)

  Ojob / ujub : berasal dari kata bojo yang dibalik, artinya panggilan kesayangan untuk pacar BT : merupakan singkata dari boring total Rempong : ribet banget Ababil : sebutan untu remaja yang masih labil Galau : untuk menyatakan perasaan yang sedang sedih

  Gengges : merupakan kata plesetan dari ganggu Dumay : dunia maya PHP : Pemberi Harapan Palsu

  Selain kokata-kosakata tersebut, dalam penulisan status baik di facebookmaupun twitter sering kita temukan istilah yang menyatakan ekspresi-ekspresi. Terkadang mereka juga menamhkan dengan emotikon lucu. Berikut data yang diambil dalam penelitian.

  Hahaha,wkwkwk, : untuk mengungkapkan sesuatu yang lucu(tertawa) Pukpuk : ungkapan untuk selalu bersabar ( pelukan ) Hufftftft : ungkapan mengeluh

  :) : untuk menyakan senang L : untuk menyatakan sedih T_T : untuk menungkapkan kesedihan( menangis)

  • ___- : untuk menyatakan rasa sebel/ragu-ragu/mengeluh 4.7 Fungsi Sosial Penggunaa Bahasa dalam Jejaring Sosial Facebook dan Twitter.

  Variasi bahasa yang muncul dalam penggunaan bahasa dalam jejaring social facebook dan twitter menimbulkan banyak fungsi social. Rata-rata para pengguna social media seperti facebook dan twitter menggunakan bahasanya dalam status mereka sebagai ungkapan perasaan mereka. Berikut funsgi social yang ditemukan dalam penelitian.

4.7.1 Fungsi Menasihati

   : "Pembalasan yang paling

  • menyakitkan bagi yang menyakitimu adalah hidup lebih
    • - berbahagia darinya." Tablo #omaigat (data 15) Dalam data 15 status yang ditulis oleh Utari Sardi Diah Pertiwi yaitu "Pembalasan yang paling menyakitkan bagi yang menyakitimu adalah hidup lebih berbahagia darinya. "Tablo #omaigat berisi nasihat buat para pengguna facebookuntuk tidak berbalas dendam.

4.7.2 Fungsi Mempromosikan

   : Sista2 kini telah hadir Alat Pemancung Hidung Tanpa Efek Samping Negatif Bekerja Secara Natural Memancungkan Hidung ,kamu sudah bisa mulai melihat perubahan 0,5cm-1cm dengan pemakaian rutin 5menit-15menit /perhari dalam waktu 2minggu Promo bulan ini Ongkos kirim gratis hanya rp.52.000 Pesan Nose Strap sekarang dan ikuti PROMOnya! Caranya Mudah SMS Ke 087-886-018-206 dengan format : 1.ketik"PesanNoseStrap"

2.Tunggu Balasan cara pemesanan akan dikirim ke HP

  km :) (data 16) Dari data 16 dapat dilihat bahwa status tersebut berfungsi untuk mempromosika barang. Terlihat dalam status tersebut dijual produk untuk memancungkan hidung dengan cara memesan pada no yang sudah tersedia atau dengan membuka websitenya.

4.7.2 Fungsi Bertanya

  Dini Bz Setia : mati listrik gmana si! Kata’y tarif listrik naik dr bln ini. Tp bgaimana pelayanan’y??? Dalam data 17 terlihat Dini Bz Setia sedang menanyakan tentang kenaikan biaya listri. Disini status tersebut berfugngsi bertanya.

4.7.3 Fungsi Meminta Maaf

   : maaf maaf maaf maaf gua minta maaf sama lu iya gua yg slah tp gua janji ini yg pertama dan terakhr gua ngomng kyk gto sama lu :'( (data 18) Dalam data 18 terlihat bahwa @yuninggara sedang meminta maaf pada pacarnya. Hal ini dia ungkapkan dalam status agar pacarnya mau memaafkan dia.

  4.7.4 Fungsi Mengajak : mnggo sarapan

   (data 19) Dari status yag ditulis oleh

  yaitu mnggo sarapan,,,memiliki fungsi social yaitu mengajak. Dari data 19 terlihat bahwa wiwid Sujarwanto mengajak para pengguna facebook untuk sarapan.

  4.7.6 Fungsi Terima Kasih : ° • · ♡·♥ τнänk чöü ♥·♡ · • ° (data 20)

  Dari data 20 berfungsi untuk mengucapkan terima kasih. Terlihat dalam status yang dibuat oleh @yuninggara dia mengucapkan terima kasih dalam bahasa inggris.

  BAB

   V PENUTUP

5.1 Simpulan

  Dari penelitian tersebut wujud penggunaan bahasa dalam jejaring social facebook dan twitter dapat berupa kata baik kata tunggal maupun kata kompleks, frasa, klausa, kalimat, dan wacana. Selain itu, variasi bahasa yang digunakan dalam penulisan status di facebook maupun twitter juga unik dan lucu, seperti kata kepo, ciyus, dll. Selain kosakata-kosakata tersebut, penggunaan emotikon lucu juga sering muncul dalam penggunaan variasi bahasa. Kosakata-kosakata tersebut sebenarnya adalah variasi bahasa slang atau prokem yang muncul sejak zaman 1970’n yang kemudian menjadi bahasa sehari-hari dan sering ditemukan dalam social media. Dalam social media seperti facebook dan twitter juga memiliki fungsi social yaitu fungsi untuk mengajak, mempromosikan, mengungkapkan permintaan maaf, terimakasih, ataupun bertanya. DAFTAR PUSTAKA Chaer, Abdul. 2007. Lingusitik Umum. Jakarta : Rineka Cipta.

  Chaer, Abdul dan Agustina, Leonie. 1995. Sosiolinguistik Suatu Pengantar. Jakarta : Rineka Cipta Nababan. 1984. Sosiolinguistik Suatu Pengantar. Jakarta : Gramedia Kurniati, Endang. 2008. Sintaksis Bahasa Jawa. Semarang : Griya Jawi Usmiyati.2003.Ragam Bahasa Slang dalam Remaja Pekalongan. Semarang : Fakultas Bahasa dan seni Universitas Negeri Semarang. (skripsi) Lestari, Sri .2011.variasi bahasa dalam status beranda pada situs jejaring social facebook . Semarang : Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Semarang. (skripsi) Wicaksono, Agung. 2010. Tinjauan Sosiolinguistik Bahasa Alay dalam Konstelasi Kebahasaan saat ini. (jurnal)

  LAMPIRAN Diposkan oleh

2. Menyedihkan, anak-anak berumur 5 s/d 16 Tahun berjubel didepan panggung hiburan sebuah

  acara perkawinan mendengarkan hentakan irama lagu dangdut dengan penyanyi yang bergoyang ala gerakan erotis mesum dengan busana yang sangat minim transparan dengan lirik lagu "Paling Suka 69" (Yupe). Kemudian sang pembawa acara ingin melanjutkan acara dengan "Inilah para hadirin-hadirat sekalian, lagu yang ditunggu-tunggu, "Mooobiill Beeeerrrgoooyaaaang "(Lia MJ feat Asep Rumpi) maka tampillah seorang penyanyi lain dengan busana lebih minim lagi sambil meliuk-liuk erotis mesum pada siang menjelang sholat Dzhuhur yang disaksikan para anak-anak yang kebanyakan belum mengerti arti goyangannya dan liriknya. Saat itu kami sekeluarga cepat- cepat pulang saja, karena akan dilajutkan dengan lagu yang lebih parah lagi : "Apa Aja Boleh" (Della Puspita). Padahal sebelum acara dangdutan, baru saja ada do'a yang dilantunkan seorang ustadz, semoga menjadi pasangan yang mawaddah warahmah. Bagaimana bisa menjadi pasangan yang sesuai dengan do'a tadi atau menjadi anak yang sholeh bila dilajutkan dengan acara bermisi

perusak akhlak melalui lagu goyangan dan lirik yang mesum dan maksiat. Monyet Sedang Menyanyi. Bandingkan dengan Penyanyi Dangdut Mesum Maksiat. Pakaian si Monyet masih jauh lebih sopan dari penyanyi dangdut maksiat benaran (manusia berpakaian minim sambil nyanyi didepan khalayak ramai) Acara seperti diatas, sering terjadi juga pada saat ada acara sunatan anak lalu keluarga yang melaksanakan hajatan mengundang Band Dangdut - Organ Tunggal maksudnya untuk menghibur para undangan yang hadir. Kebanyakan keluarga yang melaksanakan hajatan tidak mengerti bahwa hiburan yang dikontrak dan dibayar mahal itu, merupakan missi kelompok hiburan (mereka kelompk Band-pun tidak sadar) yang akan berdampak merusak moral para anak- anak serta tetangga yang menyaksikannya pada saat itu. Saya sering menyaksikan ada banyak tokoh masyarakat seperti lurah, camat, bupati serta tokoh lainnya dan bahkan para ustadz yang turut hadir tidak merasa risih terhadap tampilan gerakan erotis dari sang penyanyi itu dan bahkan sudah dianggap biasa serta lumrah. Para tokoh dan para ustadz serta para orang tua sudah tidak

dapat lagi menangkap signal/tanda-tanda dari gerakan dan lirik lagu yang mengarah kepada dan wawasannya untuk mengoreksi kenyataan pesan agama dengan kenyataan keseharian yang terjadi dalam masyarakat. Kemampuan dan sensitifitas "Amar Makruf Nahi Munkar" mereka sudah majal dan tak berdaya. Mungkin upaya selemah-lemahnya iman saja yaitu berdo'a yang

mungkin mereka lakukan. Adanya Kekuatan Tertentu Membudayakan Kerusakan Moral. Seperti

penolakan banyak masyarakat terhadap berbagai acara TV bernuansa mesum yang telah

disampaikan kepada para pejabat terkait (pemerintah) dan sampai saat ini belum ditindak lanjuti.

Dugaan kuat kita adanya kekuatan missi tertentu untuk melakukan pengrusakan akhlak anak

bangsa semakin terbukti dan mereka berada pada tokoh-tokoh produser acara, tokoh-tokoh design

grafis dan Koreografis acara serta hampir menguasai pada semua acara TV swasta. Badingkan dengan acara hiburan TV Internasional dalam versi video klip mesum. Acara-acara TV inilah

yang menjadi barometer serta rujukan para pedangdut mesum untuk menyajikan acara bagaimana

bisa lebih heboh mesum dari acara TV. Alasan Klasik Para Produser Acara. Pelarangan yang disampaikan oleh masyarakat yang masih sadar akhlak selama ini, dikatakan oleh para seniman dan produser acara mesum adalah merupakan pembunuhan kreatifitas seni. Apakah dengan

mengatas namakan seni dan kreatifitas bisa bebas merusak akhlak ? Tidakkah berkreatifitas dan

berseni itu juga harus menjunjung aspek moralitas ? Fungsi dan peran nyata Pemerintah dalam hal

ini sangat diperlukan untuk memberi rasa aman ber akhlak, rasa aman berkreasi, rasa aman

berproduksi, tidak seperti selama ini orang yang berahklak baik diteror dengan tampilan budaya

erotis dan mesum. Sebagai Bahan Pembanding, inilah Sebagian lirik mesum dari lagu dangdut : Yupe Paling Suka 69 (Yupe) : "kau elus-elus tubuhku, kau belai-belai rambutku, terpejam-

pejam mataku, aduh aduh aduh nikmatnya, duh aduh aduh asiknya, desah indahmu menusuk kalbu

; suka suka jupe paling suka, kau buat aku tak berdaya, gairah cinta pun membara,

halus halus halusnya selembut sutra, irama gaya kamasutra ala india." Mobil Bergoyang ( Lia MJ

feat Asep Rumpi) : "ada yang genit ada yang centil ada yang nakal, dan ada pula kaum wanita

penjaja cinta, cari yang enak tak perlu mahal di hotel-hotel, biar di pantai di setiap mobil nikmat

bercinta ; yang penting senang bergoyang bergoyang, di setiap mobil digoyang digoyang, dipeluk

cium merangsang merangsang, biarkan orang ah tegang ah tegang." Apa Aja Boleh (Della Puspita)

: "ku cinta kamu, ku sayang kamu, apa maumu bilang padaku, aku kabulkan permintaanmu, yang

penting kamu jadi pacarku ; minta cium boleh, minta peluk boleh, apa aja boleh, semuanya boleh,

minta ini boleh, minta itu boleh, apa aja boleh, semuanya boleh." Membaca saja lirik diatas, kita

semua merasa sangat malu, apalagi menyanyikannya. Mungkin para pencipta lagu dan liriknya serta penyanyinya sudah tidak memiliki hati-nurani. Mereka menjadi kuda binal dari missi kekuatan tertentu untuk perusak budaya dan moral bangsa. Salut Kepada KPID Propinsi Nusa

Tenggara Barat (NTB). Pantaslah KPID NTB gerah dan telah menyatakan pelarangan didaerahnya

terhadap 10 buah lagu dangdut yang tidak boleh disiarkan melalui Radio maupun TV daerah lagu

dangdut tersebut adalah : Jupe Paling Suka 69 (Julia Perez) Mobil Bergoyang (Lia MJ feat Asep

Rumpi) Apa Aja Boleh (Della Puspita) Hamil Duluan (Tuty Wibowo) Maaf Kamu Hamil Duluan

(Ageng Kiwi) Satu Jam Saja (Saskia) Mucikari Cinta (Rimba Mustika) Melanggar Hukum (Mozza

Kirana) Wanita Lubang Buaya (Minawati Dewi) Ada Yang Panjang (Rya Sakila) Sebenarnya,

masih banyak lagu dangdut mesum lainnya seperti lagu "Cinta Satu Malam" (cinta satu malam oh

indahnya, cinta satu malam buatku melayang, walau satu malam akan, selalu ku kenang, dalam

hidupku) yang juga harus masuk dalam pelarangan tersebut. Anehnya KPI Pusat yang posisinya

dekat dengan pusat penyiaran Radio dan TV serta berada pada wilayah Pemerintah Pusat, tidak berupaya kuat melakukan pelarang terhadap lagu-lagu dangdut mesum ini sebagai siperusak akhlak bangsa. (Ashwin Pulungan) Salam selamatkan Anak Bangsa Dari Proses Pengrusakan Akhlak Selengkapnya :

Dangdut is The Music Of My Country . Masih ingat lagu dari Project Pop itu ? Hmmh sepertinya

warga Indonesia memang harus berbangga bahwa ternyata memiliki satu genre musik yang tidak

dimiliki negara lain dan asli dari Indonesia . Tapi sepertinya warga Indonesia juga patut waspada

karena genre musik asli Indonesia ini sudah sangat merusak moral banyak orang .

   lainnya yang sudah dinilai

Erotis dan tidak pantas . Bahkan dibilang mesum , karena gerakan goyangan itu memang terkesan

mesum .

  Dan parahnya lagi ternyata goyangan itu dinikmati banyak sekali orang dari berbagai kalangan bahkan hingga nak-anak . Beberapa hari yang lalu ada anak kelas 1 smp datang ke counter saya dan minta diisiin lagu Oplosan . Saat itu juga saya nanya ke itu anak . "Lu suka dangdut Oplosan ?" Dia bilang begini " Dulunya sih gak suka dangdut , tapi karena temen-temen saya sering muter lagu dangdut , sekarang jadi suka " "Lu tau siapa aja penyanyi dangdut ?" "Ada sagita , Sera , Agunsa bla bla bla "

Dan saya sangat yakin bahwa anak seusia itu pasti tidak kenal dengan para pelantun lagu Dangdut

yang sebenarnya . Ya , seperti yang sudah saya bahas sebelumnya bahwa kemunculan Lagu dangdut panggung memang merusak Dangdut yang asli . Oke , mungkin ada banyak dari kelompok anda yang kontra dengan pendapat saya bilang "Ini

dangdut modern bro , kalau lagu dangdut masih sama kayak punya bang Haji Rhoma , siap yang

mau dengerin !" . Oke , modern ... hmmhhh tapi sepertinya saya sama sekali tidak sependapat dengan anda yang bilang dangdut panggung adalah dangdut Modern . Justru saya bilang itu dangdut kampungan .

  

Kenapa ? karena dangdut pangung semacam itu memang tampil di area perkampungan di tanggap

oleh orang yang tengah menggelar hajatan . Dan kalau ada event tertentu biasanya dangdut panggung semacam itu juga tampil di alun-alun yang masih bisa dibilang itu kampung . Anda masih ingin bilang bahwa itu modern ?

Satu hal yang sangat menganggu mata saya adalah Dangdut panggung bukan menjual lagu , tapi

menjual goyangan . Semakin heboh goyangan artis dangdutnya , maka akan semakin laris dan terkenal grup dangdut panggung itu .

  Anda keberatan dengan pendapat saya yang satu diatas ? 1 lagu dinyanyikan oleh lebih dari 15 artis dangdut dari grup yang berbeda . Berapa banyak artis dangdut yang menyanyikan lagu Oplosan ? Hampir semua artis dangdut

menyanyikan lagu yang memang lagi beken itu , dan memang selalu seperti itu . Alias tidak kreatif

!

Lihat dong lagu Pop yang ada di Indonesia yang sekarang bisa dibilang sudah melayu dan aneh .

Biarpun mereka sudah terlalu melayu , tapi mereka hanya membawakan lagu dari Bandnya , lagu

yang mereka ciptakan sendiri atau mereka beli dari orang . Tidak seperti lagu dangdut yang setiap

ada hajatan bisa di dengar ada lagu oplosan menggema . Kembali ke Goyangan . Jika melihat fakta diatas bahwa mereka menyanyikan lagu yang sama dalam setiap kesempatan , itu berarti sudah bisa dipastikan bahwa mereka menjual goyangan erotis .

Tidak berbeda dengan penari bugil yang ada di Club malam . Mungkin mereka tidak menyanyipun

masih akan tetap dapat saweran dan mendapat banyak sekali penonton . Tidak percaya ? Suruh

  Hal ini tentu sidah dangat melenceng dari konsep musik dangdut yang sebenarnya , dan ini sudah

jauh sekali tersesat . Ini bukan lagi dangdut , tapi tarian erotis yang diiringi lagu dangdut

progresif . Dan anehnya lagi warga indonesia yang mayoritas muslim ini menyukai goyangan dangdut yang begitu seronok . Ada banyak sekali pentas dangdut panggung yang artisnya hanya memakai pakaian dalam dibalut baju transparent , dan rupanya warga indoneisa menyukai itu . Ingin bukti ? liht di Youtube , ada banyak sekali fenomena seperti itu . Dan anehnya lagi , ini bukan termasuk ke dalam pornografi atau pornoaksi dan dibiarkan begitu saja . Dan parahnya lagi , pentas dangdut ini dikawal penegak hukum dan aparat kepolisian . Oke , mungkin karena pentas dangdut dinilai rawan kerusuhan .

  Dan memang begitu faktanya , setiap kali ada konser dangdut seperti itu selalu ada kerusuhan . kalau di kampung biasanya konser dangdut seperti itu menjadi lahan balas dendam pemuda antar desa .

  Dan apa sebaiknya hal itu dibiarkan berlangsung dan hanya diberi kawalan ketat kepolisian tau lebih baik di tiadakan ? "Kalau di tiadakan artis dangdut mau makan apa ?" mungkin ada dari anda yang pernah bertanya soal itu .

Dan saya pikir itu pertanyaan yang terlalu bodoh dan naif . Masih ada begitu banyak lahan

pekerjaan lain di Indonesia ini , dankalau ternyata tidak bisa diterima kerja di perusahaan

manapun , lah apa tidakbisa buka usaha sendiri seperti misalnya buka salon atau dagang pecel ? Dan yang jelas sekali saya katakan adalah Dangdut sekarang sudah sangat merusakmoral bangsa .

Ada begitu banyak anak-anak yang menonton acara berbau dangdut KW itu , dan parahnya

mereka menyukai dangdut karena goyangannya . Tidakkah kalian sadarbahwa itu sungguh tidak mendidik ? Terserah anda , anda mungkin pecinta dangdut dan mengatakan "I love Dangdut" , tapi sekali lagi saya tegaskan itu adalah pilihan anda dan itu keputusan anda untukmendukung kerusakan moral bangsa Indonesia .

3. Pembelajaran sastra Indonesia perlu untuk pembentukan

  karakter siswa smk Pendidikan karakter akhir-akhir ini sering menjadi pembahasan berbagai kalangan, terutama kalangan

pendidikan. Berdasaran fakta yang ada bahwa siswa sebagai produk pendidikan masih belum tertanam secara

kuat mengenai hal-hal yang berkaitan dengan kemanusiaan, serta kepribadiannya masih lemah sehingga dengan

mudahnya dapat terpengaruh oleh hal-hal dari luar. Selain itu, semangat untuk belajar, berdisiplin, beretika,

bekerja keras, dan sebagainya kian menurun. Peserta didik banyak yang tidak siap untuk menghadapi kehidupan

sehingga dengan mudah meniru budaya luar yang negatif, terlibat di dalam amuk massa, melakukan kekerasan

di sekolah atau kampus, dan sebagainya. Meningkatnya kemiskinan, menjamurnya budaya korupsi, munculnya

plagiarisme, menguatnya politik uang, dan sebagainya merupakan cerminan dari kehidupan yang tidak berkarakter kuat untuk menuju bangsa yang berperadaban maju.

  Pembelajaran sastra yang relevan untuk pengembangan karakter peserta didik adalah pembelajaran

yang memungkinkan peserta didik tumbuh kesadaran untuk membaca dan menulis karya sastra yang akhirnya mampu meningkatkan pemahaman dan pengertian tentang manusia dan kemanusiaan, mengenal nilai-nilai, mendapatkan ide-ide baru, meningkatkan pengetahuan sosial budaya, berkembangnya rasa dan karsa, serta terbinanya watak dan kepribadian.

  Saya sebagai kontra tidak setuju dengan pernyataan tersebut. Alasannya karena setiap

siswa sudah memiliki karakter dalam dirinya masing masing. Jadi pembelajaran sastra tidak

begitu terlalu di perlukan dalam diri siswa SMK. Jadi bisa dikatakan siswa SMK sudah memiliki karakter masing masing yang sudah tertanam dari diri mereka sendiri dengan sendirinya karena sudah terbiasa dengan apa yang mereka hadapi di SMK.

  Saya Sebagai pro setuju dengan pernyataan tersebut. Alasannya karena hal ini sangat perlu untuk pembentukan karakter siswa sebagai anak bangsa dan sebagai modal seorang

siswa untuk menyongsong masa depannya. Di karena kan pembentukan karakter seseorang

sangat penting di era globalisasi seperti sekarang ini.

  Membembentuk Karakter Siswa dengan Pengajaran Sastra

  Kata kunci terpenting dalam prasaran ini adalah karakter – kata serapan dari bahasa Inggris, character, yang belum dibakukan oleh Pusat Bahasa dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI). Yang ada dalam KBBI hanya padanannya, yakni watak, yang diartikan sebagai sifat batin manusia yang mempengaruhi segenap pikiran dan tingkah lakunya. Padanan dari watak, menurut KBBI, adalah budi pekerti dan tabiat. Kata karakter justru diakomodasi oleh Leksikon Sastra Indonesia , dan dimaknai sebagai watak atau sifat- sifat kejiwaan (akhlak, budi pekerti, tabiat, etos) yang membedakan seseorang dengan orang lain.

  Karakter atau watak seseorang, selain bawaan sejak lahir (genetik), juga terbentuk oleh pendidikan, sejak pendidikan di dalam keluarga sampai di sekolah, serta pengaruh nilai-nilai yang beredar dalam masyarakat dan lingkungan yang menumbuhkannya. Karena tiap orang memiliki bawaan genetik yang berbeda, serta tumbuh dalam lingkungan pendidikan dan pergaulan yang relatif berbeda, maka tumbuh pula karakter- karakter tertentu yang melekat pada sosok-sosok pribadi yang unik, sejak karakter yang lemah dan buruk (konsumtif, malas, gampang menyerah, kasar, suka menerabas, pembohong, khianat, dan korup) sampai karakter yang baik dan unggul (kreatif, rajin, pekerja keras, ulet, santun, jujur, amanah, adil, dan bertanggung jawab). Selain karakter individu yang unik dan berbeda-beda itu, ada pula karakter kolektif yang dibangun oleh nilai-nilai yang bersifat universal seperti nilai-nilai agama, dan nilai-nilai yang menjadi semacam ”kesepakatan bersama” dalam hidup bermasyarakat dan diwariskan secara turun-temurun oleh para orang tua kepada yang lebih muda. Karakter kolektif ini menjadi semacam watak komunal suatu masyarakat atau bangsa. Misalnya, karakter masyarakat yang religius, serta karakter masyarakat yang santun, peduli dan suka bergotong-royong (solider).

  Di tengah karakter kolektif itulah watak-watak individu berada dan saling berinteraksi serta saling mempengaruhi, baik antar individu maupun dengan karakter kolektif. Jika karakter individu yang baik dan unggul dominan, dan kooperatif terhadap karakter koletif yang positif, maka akan terjadi harmoni yang dinamis di dalam masyarakat. Tetapi, ketika karakter individu yang buruk menang, dan abai terhadap karakter kolektif, maka akan terjadi disharmoni, pelanggaran terhadap nilai-nilai dan hukum, atau bahkan kekacauan nilai dan chaos.

  Jika karakter individu yang buruk itu terbawa secara dominan ke dalam wilayah politik dan kekuasaan, pajak, serta penjungkirbalikan kebenaran yang menempatkan kepentingan kelompok dan kekuasaan sebagai segalanya. Ketika wibawa pemerintah pudar karena tidak dapat bersikap tegas, dan apalagi terindikasi terlibat suatu kasus, maka kekacauan nilai akan semakin parah. Dan, jika suatu era sudah menunjukkan tanda-tanda sebagai ”zaman edan” seperti pernah diramalkan oleh Ranggawarsita, maka suatu bangsa tinggal menunggu keterpurukannya. Semoga saja ini tidak terjadi pada bangsa Indonesia, meskipun maraknya berbagai kasus mafia hukum dan kekerasan politik dewasa ini sudah menunjukkan tanda-tanda zaman gila.

  Membentuk karakter siswa

  Siswa adalah generasi muda, generasi penerus, yang akan menjadi pemilik masa depan bangsa. Akan seperti apa wajah bangsa Indonesia di masa depan sangat tergantung pada bagaimana kita membentuk karakter siswa sejak sekarang. Ketika kita seperti kehilangan harapan pada para elit politik dan pemimpin bangsa (penguasa) saat ini, maka harapan kita tinggal bergantung pada para pemilik masa depan itu. Karena itu, membangun karakter siswa sejak sekarang menjadi pekerjaan bersama (khususnya para guru dan orang tua) yang amat penting. Pengajaran di sekolah, termasuk pengajaran sastra, menjadi tumpuan yang sangat vital. Jika kita gagal membentuk karakter yang positif dan unggul pada diri siswa, bisa-bisa masa depan bangsa ini akan makin terpuruk, kehilangan harapan, atau setidaknya akan kehilangan kepribadian dan gampang dijajah serta ”diperbudak” oleh bangsa lain yang lebih adidaya. Dulu, ketika masih ada pelajaran budi pekerti, pembentukan karakter siswa dapat dilakukan oleh guru yang bersangkutan, selain tentu juga melalui pelajaran agama dan Pancasila – yang sila-silanya merupakan intisari dari nilai-nilai agama. Pelajaran yang juga dapat diandalkan perannya dalam ikut membentuk karakter siswa adalah apresiasi sastra. Peran pelajaran sastra makin penting ketika pelajaran budi pekerti dan Pancasila tidak diberikan lagi di sekolah, sementara waktu yang tersedia untuk pelajaran agama juga sangat terbatas dan rata-rata guru agama hanya sempat memberikan pengetahuan secukupnya tentang agama sehingga pemahaman dan penghayatan agama siswa rata-rata masih kurang. Pengajaran sastra diyakini dapat membantu proses pembentukan karakter siswa, karena di dalam karya sastra terkandung nilai-nilai positif, sejak nilai-nilai budaya, sosial, moral, kemanusiaan, hingga agama. Karena potensi nilainya itu kaum romantik meyakini bahwa karya sastra mengandung pesan kebenaran yang setara dengan kitab suci. Setidaknya, filosof Aristoteles menyejajarkan sastra, khususnya puisi, dengan filsafat (konsep tentang kebijaksanaan hidup). Bahkan dia menganggap sastra lebih filosofis dibanding sejarah. Sebab, sejarah hanya mentatat kejadian atau peristiwa terpenting yang kasat mata dan berpusat pada kekuasaan. Sedangkan sastra dapat mengungkap hal-hal yang tersembunyi di balik peristiwa, termasuk tersembunyi di dalam batin manusia (para pelaku sejarah), sekaligus ”meramal” apa yang bakal terjadi di masa depan. Sebut saja ”ramalan” sekaligus peringatan tentang zaman edan dalam ”Serat Kalathida” karya Ranggawarsita, yang tetap relevan hingga sekarang – terjemahan bebasnya sbb: Hidup di zaman edan, gelap jiwa bingung pikiran turut edan hati tak tahan jika tak turut batin merana dan penasaran tertindas dan kelaparan tapi janji Tuhan sudah pasti seuntung apa pun orang yang lupa daratan

  Tentang potensi sastra itu, kaum pragmatik -- yang cenderung memandang karya sastra dari sisi manfaat non-literernya – meyakini bahwa karya sastra memiliki potensi untuk menjadi sumber nilai ataupun sumber inspirasi untuk meningkatkan kualitas kecendekiaan kaum terpelajar. Kalangan pragmatik berkeyanikan bahwa karya sastra memang dapat memberikan pencerahan nurani dan intelektualitas pembacanya. Sifat komunikasinya yang langsung menyentuh perasaan dan pikiran tiap individu yang menikmatinya, membuat karya sastra memiliki daya sugesti yang cukup kuat untuk mempengaruhi pikiran dan perasaan tiap pembacanya. Jika kecendekiaan dipahami sebagai kualitas diri yang cerdik-pandai, peduli dan arif-bijaksana, maka kegiatan membaca karya sastra dapat ikut meningkatkan kualitas kecendekiaan tiap orang. Sebab, pada karya sastra, sebagai refleksi kehidupan, tersaji nilai-nilai moral dan estetika serta berbagai kearifan hidup yang teraktualisasi secara imajinatif melalui bahasa sastra yang menarik dan inspiratif. Sastrawan seperti Taufiq Ismail dan Kuntowijoyo, misalnya, meyakini bahwa tokoh masyarakat yang banyak membaca karya sastra akan lebih arif dan bijaksana dibanding yang jauh dari karya sastra. Karena itulah, Taufiq berjuang keras agar siswa, dan kaum terpelajar bangsa ini, benar-benar melek sastra. Sementara, Kuntowijoyo, menggagas pentingnya dikembangan sastra profetik, yakni sastra yang membawa misi kenabian, atau sastra yang mencerahkan. Lebih dari itu, kalangan pragmatik meyakini bahwa karya sastra mampu membangun suatu kesadaran sosial untuk mendorong terjadinya proses perubahan masyarakat dari kondisi buruk ke kondisi yang lebih baik. Dalam bahasa media, karya sastra mampu membangun semacam opini publik. Jika bangunan opini publik itu menguat dan meluas, maka proses perubahan sosial akan dapat digerakkan. Orientasi penciptaan karya sastra, menurut Abrams (1981), memang dapat dimanfaatkan untuk kepentingan non-literer. Dan, pandangan pragmatik itu sesuai dengan orientasi kedua Abram yang memandang karya sastra sebagai media untuk mencapai tujuan tertentu pada pembacanya. Abrams mengelompokkan karya sastra ke dalam empat orientasi. Pertama, karya sastra sebagai tiruan alam atau penggambaran alam. Kedua, karya sastra sebagai alat atau sarana untuk mencapai tujuan tertentu pada pembacanya. Ketiga, karya sastra sebagai pancaran perasaan, pikiran, ataupun pengalaman sastrawannya. Dan, keempat, karya sastra sebagai sesuatu yang otonom, mandiri, lepas dari alam sekeliling, pembaca maupun pengarangnya. Pada orientasi keempat inilah prinsip seni untuk seni (lart pour lart) berkembang.

  Pada orientasi kedua, karya sastra dipandang sebagai media untuk tujuan-tujuan yang cenderung pragmatis. Misalnya saja, sastra untuk sosialisasi ajaran agama (sastra dakwah), sastra untuk membangun kesadaran politik tertentu, atau untuk mendorong munculnya kesadaran social baru, seperti novel Max Havelar karya Multatuli dan sajak-sajak kritik sosial Rendra. Dalam orientasi ini, sajak-sajak Rabendranat Tagore juga dipercayai ikut mendorong semangat patriotisme kaum terpelajar India untuk membebaskan bangsanya dari penjajahan Ingris. Sementara, sajak-sajak Kahlil Gibran ikut menyebarkan kearifan hidup bagi jutaan pembacanya di seluruh dunia. Karena itu, tidak berlebihan jika Mosye Dayan begitu takut pada sajak-sajak patriotik penyair Palestina, dan menangkapi penyair-penyair pejuang seperti Fatwa Tuqan. Seperti diyakini GL Morino, sebuah sajak patriotik mampu merangsang seratus perbuatan heroik. Dapat disebut juga sajak-sajak cinta tanah air Mohammad Yamin dan Ki Hajar Dewantara yang ikut memupuk rasa kebangsaan anak-anak muda generasi 1920-an dan 1930-an dan sangat mungkin menjadi salah satu sumber inrspirasi lahirnya Sumpah Pemuda. Sementara, sajak-sajak patriotik Chairil Anwar, merebut kemerdekaan dari penjajah Belanda. Pada ketiga sajak tersebut pesan Chairil begitu jelas bagi pembaca untuk memenangkan perjuangan dan mengisi kemerdekaan dengan kebermaknaan: Kami cuma tulang-tulang berserakan Tapi adalah kepunyaanmu Kaulah kini yang tentukan nilai tulang-tulang berserakan Atau jiwa kami melayang untuk kemerdekaan, Kemenangan, dan harapan. Atau tidak untuk apa-apa Kami tidak tahu, kami tidak lagi bisa berkata Kaulah sekarang yang berkata. Dari kacamata politik-kekuasaan, sajak-sajak patriotik Chairil Anwar sebenarnya sangat subversif terhadap kekuasaan penjajah Belanda, dan bisa lebih berbahaya dibanding slogan-slogan perjuangan. Seperti diyakini GL Morino tadi, sebuah sajak patriotik mampu merangsang seratus perbuatan heroik. Jika menyadari bahaya itu, barangkali Belanda sudah menangkap dan memenjarakan Chairil, sebagaimana militer Israel pada era Mosye Dayan yang menangkapi dan memenjarakan para penyair Palestina karena dianggap berbahaya. Mungkin juga tidak terlalu bergurau jika mendiang mantan presiden AS John F Kennedy pernah berujar, ‘’jika politik bengkok, maka puisi akan meluruskannya.’’ Sebenarnya, apapun orientasi penciptaan karya sastra, karena merupakan sekumpulan sistem tanda yang menyimpan makna, maka ia akan memiliki kemampuan tersembunyi (subversif) untuk mempengaruhi perasaan dan pikiran, dan karena itu dapat ikut menyumbang bagi peningkatan kualitas kecendekiaan pembacanya. Karya sastra yang melukiskan keindahan alam, misalnya, secara tidak langsung akan mengajak pembacanya untuk menghayati kebesaran Sang Pencipta. Begitu juga karya-karya sastra yang bersemangat melawan penindasan, dengan efektif akan mempengaruhi pikiran pembaca untuk bersikap sama. Demikian juga karya-karya sastra yang mengajarkan kearifan hidup, akan mengajak pembacanya untuk memiliki kearifan yang sama. Bahkan, ada pendapat bahwa para novelis dapat mengajarkan lebih banyak tentang sifat-sifat manusia daripada psikolog. Karena, novelis mampu mengungkapkan kehidupan batin tokoh-tokoh novelnya sampai sedetil dan sedalam-dalamnya, termasuk kearifan sikap dan pemikirannya. Dengan begitu, karya sastra tidak sekadar mampu merefleksikan realitas diri (batin) pengarang dan masyarakatnya, tapi juga dapat menjadi salah satu sumber inspirasi, pencerahan, sekaligus agen perubahan sosial. Di sini pula pentingnya kaum terpelajar membaca dan mengapresiasi karya-karya sastra yang mencerahkan guna meningkatkan kualitas kecendekiaannya agar dapat mengambil bagian lebih besar dalam ikut membawa bangsanya ke arah keadaan sosial, politik, dan budaya, yang lebih baik. Jika disarikan dan disederhanakan, maka karya sastra setidaknya memiliki 10 fungsi bagi kehidupan. Pertama, fungsi cultural, karena karya sastra dapat menjadi media pewarisan nilai-nilai dan kekayaan budaya masyarakat sekaligus meninggikan harkat kebudayaan suatu bangsa. Kedua, fungsi estetis karena karya satra memiliki unsur-unsur dan nilai-nilai keindahan yang dapat meningkatkan rasa keindahan (sence of aesthetic) pembacanya. Ketiga, fungsi didaktis karena karya sastra mengandung potensi yang bersifat mendidik dan mengandung unsur kebaikan serta kebenaran. Keempat, fungsi moralitas karena karya sastra mengandung nilai-nilai moral yang menjelaskan tentang yang baik dan yang buruk serta yang benar dan yang salah.

  Kelima, fungsi religius karena karya sastra mampu memberikan pesan-pesan religius kepada para pembacanya. Keenam,fungsi inspiratif, karena karya sastra yang baik dapat menjadi sumber inspirasi bagi pembacanya untuk menghasilkan karya baru, pemikiran baru, dan bahkan mendorong proses perubahan. Ketujuh, fungsi psikologis, karena karya sastra dapat membebaskan pembaca dan penulisnya dari tekanan emosi. Karya sastra dapat menjadi media pelepasan atau katarsis. Kedelapan, fungsi humanis, karena karya sastra dapat menyampaikan pesan-pesan kemanusiaan kepada pembacanya. Kesembilan, fungsi penyadaran dan pencerahan, karena karya sastra dapat menjadi media penyadaran dan pencerahan hati nurani dan intelektualitas pembacanya. Dan, kesepuluh, fungsi rekreatif, karena karya sastra mengandung unsur-unsur yang menyenangkan pembacanya.

  Dengan mewariskan fungsi-fungsi sastra itu kepada siswa melalui pengajaran sastra, maka pengajaran sastra akan ikut berperan dalam membentuk karakter yang positif pada diri siswa. Namun, pembentukan karakter siswa itu tidak akan maksimal, atau bahkan gagal, jika pengajaran sastra gagal menumbuhkan minat baca siswa pada karya sastra, dan mereka tetap tidak memiliki sikap apresiatif terhadap karya sastra.

  Membangun sikap apresiatif

  Membangun sikap apresiatif siswa pada sastra pada dasarnya adalah membangun minat atau rasa cinta siswa pada karya sastra, dan inilah tujuan terpenting pengajaran sastra. Apresiasi -- berasal dari bahasa Inggris appreciation – adalah penghargaan yang didasarkan pada pemahaman. Menurut Leksikon Sastra Indonesia, apresiasi sastra adalah kemampuan untuk memahami dan menghargai nilai-nilai yang terkandung di dalam karya sastra. Dengan demikian, di dalam kegiatan apresiasi sastra diperlukan kemampuan untuk menikmati, menilai, menghargai, dan mencintai karya sastra. Apresiasi sastra akan berjalan baik jika didasari oleh minat yang tinggi pada karya sastra. Minat, menurut KBBI Daring , adalah kecenderungan hati yang tinggi atau gairah terhadap sesuatu. Maka, ‘minat pada sastra’ dapat diartikan sebagai kecenderungan hati yang tinggi (gairah) pada sastra, yakni seseorang yang memiliki keinginan kuat untuk menggauli sastra, baik mencipta maupun sekadar menikmatinya sebagai rekreasi batin. Seseorang yang meminati sastra akan merasa hampa jika dalam waktu tertentu tidak bersentuhan dengan sastra, dan karena itu ia akan selalu rindu untuk membaca karya sastra. Sebaliknya, seseorang yang tidak meminati sastra, tidak akan terdorong untuk membaca, dan apalagi mencipta, karya sastra. Orang yang demikian, umumnya memiliki apresiasi sastra yang rendah, bahkan banyak yang tidak memiliki apresiasi sama sekali. Jika karakter yang demikian ada pada siswa, atau sebagian besar siswa, maka kita akan berhadapan dengan para siswa yang sulit untuk diajak mengapresiasi karya sastra, apalagi belajar menciptanya Rendahnya minat siswa pada sastra itulah sebenarnya tantangan utama pengajaran sastra di sekolah, tantangan yang pertama-tama dihadapi oleh guru sastra, selain hambatan kurikulum dan sistem pengajaran sastra, kurangnya buku-buku sastra di perpustakaan sekolah, rendahnya kualitas buku pelajaran sastra, dan rendahnya kualitas sang guru sendiri.

  Sebagian orang berpendapat bahwa yang namanya minat seseorang, termasuk minat pada karya sastra, tidak dapat dipaksakan. Karena, minat datang dari dalam hati. Begitu juga minat siswa pada sastra, tidak dapat dipaksanakan. Pendapat tersebut memang ada benarnya, tetapi bukan harga mati. Sebab, minat seseorang, seperti halnya selera, dapat dibangun secara pelan-pelan tapi pasti. Begitu juga minat siswa pada sastra, dapat dibangun melalui praktek pengajaran sastra yang benar dengan menciptakan situasi pengajaran yang mampu mendorong siswa pelan-pelan meminati karya sastra. siswa merasa enjoy di dalamnya, atau dapat menikmati proses belajar sastra dengan menyenangkan. Penciptaan situasi yang demikian ini menuntut kreativitas guru dalam mengajar, dan tidak bias hanya bertumpu pada cara mengajar yang konvensional di depan kelas. Cara-cara sebagai berikut dapat dipertimbangkan:

  1. Mengajak siswa ke luar kelas, ke taman atau kebun terdekat. Cara ini dapat dicoba untuk mengajar menulis puisi. Dalam belajar menulis puisi, para siswa dapat diperkenalkan dengan berbagai fenomena alam yang puitis, seperti gerak daun jatuh, desir suara angin, bunga yang mekar, burung yang bermain- main di dahan, atau kepak sayap kupu-kupu yang berpindah-pindah dari satu bunga ke bunga lainnya. Siswa diminta untk menuliskan fenomena alam itu dengan baris-baris kalimat yang puitis.

  2. Belajar di luar ruang juga dapat dipilih untuk mengajarkan menulis cerpen, misalnya ke kantin, taman, kebun, atau pinggir jalan. Siswa dapat diminta mengamati dan memilih satu potret kehidupan yang dilihatnya. Misalnya, seorang anak penyemir sepatu, lalu diminta membayangkan anak itu rajin bekerja untuk mengumpulkan uang guna pengobatan ibunya yang sakit di rumah. Nah, siswa diminta mengembangkan imajinasinya ini menjadi sebuah cerita pendek.

  3. Dalam mengajarkan apresiasi sastra, misalnya membahas puisi, cerpen atau novel, bias saja siswa diajak ke suatu tempat untuk mendiskusikannya secara santai dan terbuka. Untuk cerpen dan novel, tentu siswa perlu membacanya dulu di rumah. Jika ingin tetap di dalam kelas, tentu guru perlu menciptakan suasana diskusi yang menyenangkan dan membuat anak berani berbicara.

  4. Dalam mengajarkan membaca puisi, berbagai cara dapat dipilih. Misalnya, menayangkan dulu video penyair terkenal sedang membaca puisi, menghadirkan deklamator terkenal ke depan kelas, atau menyiasatinya dengan berbagai model penyajian puisi yang langsung melibatkan anak, seperti membaca puisi secara kolektif dan musikalisasi puisi, yang dapat membuat anak gembira.

  5. Setelah sesi-sesi di atas masing-masing dilalui, barulah siswa dikumpulkan di dalam kelas, diberi pengetahuan sastra yang sesuai dengan masing-masing sesi tersebut di atas. Dari sini, pengetahuan sastra anak dapat diperluas ke teori dan sejarah sastra yang diperlukan. Langkah kedua adalah memberi penghargaan pada siswa yang unggul dalam pelajaran sastra. Misalnya, memberi hadiah buku sastra pada siswa yang puisi atau cerpennya dinilai terbaik, juga pada siswa yang membaca puisi atau cerpennya dinilai paling bagus, serta pada siswa pembahasan atau pendapatnya paling pas saat membahas karya sastra. Nah, akan lebih seru lagi kalau dalam memilih yang terbaik itu melibatkan seluruh siswa. Misalnya, semua puisi siswa ditempel pada papan tulis dan semua siswa ikut menilainya.

  Tapi, dalam menilai pembacaan puisi, tentu akan menghadapi problem waktu. Hal ini dapat diatasi dengan mengelompokkan siswa, misalnya ke dalam lima kelompok, dan masing-masing kelompok memilih seorang siswa wakilnya untuk beradu baca puisi dengan wakil kelompok lain. Dengan cara demikian, suasana bermain yang menyenangkan akan tercipta tanpa melupakan pokok pelajaran sastranya. Jadi, semi belajar sambil bermain. Langkah ketiga adalah menyediakan ruang berekspresi bagi siswa yang berbakat di bidang sastra. Misalnya, menyediakan majalah dinding atau majalah sekolah untuk menampung karya-karya siswa, baik diadakan lomba baca puisi tengah tahunan (menjelang libur atau awal liburan) untuk mendorong minat siswa dan menemukan bakat siswa dalam baca puisi. Langkah berikutnya adalah meyakinkan pada siswa bahwa sastra itu penting untuk diapresiasi, karena di dalamnya terkandung nilai-nilai positif yang penting diketahui dan dihayati oleh siswa. Yakinkan, bahwa manusia yang berbudaya adalah manusia yang cinta sastra, maka jika ingin dianggap manusia berbudaya, cintailah sastra dan bacalah karya-karya sastra. Yakinkan pula bagi yang berbakat menulis puisi atau cerpen agar terus menekuninya sebagai hobi yang positif, yang akan sangat bermanfaat dan member nilai plus bagi mereka kelak. Selama ini, tampaknya pengajaran sastra di sekolah berlangsung kurang menarik, sehingga kurang mampu menumbuhkan minat siswa untuk mengikutinya dengan sungguh-sungguh. Mereka umumnya mengikuti pelajaran sastra ‘karena terpaksa’ hanya demi absensi. Pelajaran sastra juga cenderung dianggap sebagai momok, karena sulit, tapi tidak penting karena hasilnya tidak tercantum pada nilai rapor. Pelajaran sastra hanya merupakan bagian dari pelajaran bahasa Indonesia, dan jika dipersentase nilai pelajaran sastra hanya menyumbang tidak sampai 20 persen pada nilai bahasa Indonesia. Persentase lain disumbang oleh nilai keterampilan membaca, menulis, berbicara, mendengarkan, tata bahasa, dan pengetahuan kebahasaan lainnya. Kecilnya persentase sumbangan nilai pelajaran sastra itu menjadi salah satu penyebab kurang bersungguh-sungguhnya siswa dalam mengikuti pelajaran sastra serta guru dalam mengajar apresiasi sastra. Idealnya, seperti pernah diusulkan oleh Taufiq Ismail dan banyak sastrawan lain, pelajaran apresiasi sastra Indonesia dipisahkan dari pelajaran bahasa Indonesia, berdiri sendiri dan hasil prestasi belajar sastra siswa terwujud sebagai nilai tersendiri pada rapornya. Tetapi, ini memerlukan langkah besar yang dimulai dari kebijakan pemerintah pusat, yang memerlukan proses politik yang panjang. Karena itu, dari pada terus menerus ‘menunggu godot’ lebih baik kita mulai dari langkah-langkah kecil seperti di atas. Indikator terpenting adanya sikap apresiatif terhadap karya sastra adalah adanya minat baca yang tinggi terhadap karya sastra. Karya-karya sastra dikonsumsi dengan baik oleh masyarakat luas dan terjual dengan baik di toko-toko buku. Perpustakaan-perpustakaan yang menyediakan karya sastra juga banyak dikunjungi peminat untuk membaca karya-karya tersebut. Karya-karya sastra yang menarik tidak menumpuk lama di toko buku atau lapuk di gudang penerbit. Sistem industri karya sastra berputar dengan sehat dan memberikan kesejahteraan yang sepadan bagi para pencipta karya sastra. Tingkat apresiasi sastra masyarakat sangat terkait dengan pengajaran sastra di sekolah. Peran lembaga pendidikan sangat penting untuk menumbuhkan sikap apresiatif terhadap karya sastra sejak dini. Pengajaran sastra harus berjalan dengan baik, agar kemampuan dan sikap apresiatif siswa terhadap karya sastra dapat tumbuh secara sehat. Keluaran (out put) pengajaran sastra yang berhasil adalah minat baca yang tinggi dan kemampuan yang memadai untuk mengapresiasi karya sastra. Begitu lulus dari lembaga pendidikan tingkat menengah, mereka mencintai karya sastra dan ingin terus menikmati karya-karya sastra yang berkualitas dengan membeli buku-buku sastra. Jika setelah lulus, minat baca mereka tetap rendah dan tidak bersikap apresiatif terhadap karya sastra, berarti pengajaran sastra di sekolah telah gagal.

  Memisahkan pengajaran sastra

  Persoalan utama yang hingga kini masih menghambat pengembangan pengajaran sastra di sekolah menengah adalah masih melekatnya pengajaran sastra pada pengajarah bahasa (Indonesia). Artinya, adalah keterampilan membaca, menulis, mendengarkan, berbicara, dan tata bahasa. Posisi melekat itu juga masih bertahan pada era Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) dan juga sekarang pada era KTSP – yang di Jawa sering diplesetkan menjadi kurikulum terapno sak penake dewe. Dengan posisi melekat pada pengajaran bahasa, pelaksanaan pengajaran sastra akhirnya akan sangat tergantung pada guru-guru bahasa. Jika sang guru bahasa memiliki apresiasi sastra yang tinggi, maka pengajaran sastra juga akan mendapatkan perhatian yang lebih. Tetapi, jika gurunya tidak memiliki minat terhadap sastra, atau memiliki apresiasi sastra yang rendah, maka pengajaran sastra cenderung akan dilaksanakan apa adanya saja sesuai materi yang ada di buku pegangan. Guru tidak akan tertarik untuk bersungguh-sungguh meningkatkan apresiasi, wawasan dan minat baca siswa terhadap karya sastra.

  Prestasi siswa dalam pengajaran sastra, yang tidak muncul sebagai nilai (rapor) tersendiri tapi hanya menjadi bagian dari nilai bahasa, juga tidak dapat mendorong mereka untuk bersungguh-sungguh dalam pelajaran sastra. Cukup logis jika para siswa merasa tidak perlu bersungguh-sungguh dalam menguasai pelajaran apresiasi sastra, karena prestasi mereka dalam pelajaran ini hanya akan menyumbang tidak lebih dari 20 persen nilai bahasa Indonesia pada rapornya -- persentase nilai lainnya disumbang oleh aspek mendengarkan, berbicara, membaca, menulis, dan kebahasaan. Apalagi, jika minat mereka pada bidang sastra memang rendah. Karena itu, seperti berkali-kali dikemukakan oleh Taufiq Ismail, sangat penting untuk mengusulkan kembali agar pelajaran sastra dipisahkan saja dari pelajaran bahasa Indonesia, terutama sejak pendidikan tingkat SMU. Rasanya, inilah cara paling tepat agar pengajaran sastra di SMU dapat berlangsung secara efektif dan maksimal. Dengan pemisahan seperti itu, maka mata pelajaran sastra akan berdiri otonom dan akan menyumbangkan nilai 100 persen pada rapor atau nilai UAN siswa. Pemisahan itu cukup dimulai sejak SMU, karena pada jenjang itu penguasaan bahasa siswa rata-rata sudah cukup memadai, dengan daya penalaran yang cukup matang dan pada usia itulah minat dan bakat khusus siswa perlu diberi peluang untuk tumbuh lebih menonjol, termasuk bakat menjadi sastrawan.

  Namun, menunggu pemisahan pengajaran sastra dari pengajaran bahasa, barangkali seperti menunggu Godot (tokoh absurd dalam drama Waiting for Godot karya Samuel Beckett). Kita tidak tahu kapan kebijakan itu akan diputuskan oleh pemerintah (Depdiknas), dirumuskan oleh penyusun kurikulum, dan dilaksanakan di sekolah. Wacana pemisahan itu sudah sering muncul sejak tahun 1980-an, tapi timbul tenggelam seperti suara siaran radio yang diterbangkan angin, atau bahkan seperti teriakan di tengah padang pasir.

  Dalam posisi yang masih menyatu dengan pelajaran bahasa, pada akhirnya, efektif tidaknya pengajaran sastra untuk meningkatkan apresiasi dan minat baca siswa terhadap karya sastra, tergantung pada minat dan kreativitas serta kesungguhan guru bahasanya. Karena itu, sambil berdoa agar ada kebijaksanaan yang lebih pas tentang pengajaran sastra, mari para guru bahasa dan sastra Indonesia, kita mulai dari diri kita masing-masing, dengan belajar meminati dan mencintai karya sastra, dan mengajarkan apresiasi sastra kepada siswa secara sungguh-sungguh, maksimal, dan kreatif, demi pembentukan karakter siswa yang lebih baik, dan ikut menyumbang proses perbaikan masa depan bangsa.*** Jakarta, Februari 2011 Daftar Pustaka:

  2. Hasanuddin WS, Prof. Dr., dkk., Leksikon Sastra Indonesia, Titian Ilmu, Bandung, cetakan kedua, 2008.

  3. Herfanda, Ahmadun Yosi, “Menyoal Pengajaran Seni dan Sastra di Sekolah”, makalah untuk Talk Show Pengajaran Seni dan Sastra dalam Tangerang Art Festival 2005.

  4. Herfanda, Ahmadun Yosi, “Menulis Puisi dengan Gampang”, makalah untuk Diklat Penulisan Puisi bagi Guru SMU, Pusat Bahasa, Jakarta, 2006.

  5. Herfanda, Ahmadun Yosi, “Menulis Cerpen dengan Gampang”, makalah untuk Diklat Menulis Cerpen bagi Guru SMU, Pusat Bahasa Depdiknas, Jakarta 2006.

  6. Herfanda, Ahmadun Yosi, “Mengajarkan Apresiasi Sastra dengan Benar”, makalah untuk Diklat Pengajaran Apresiasi Sastra, Pusat Bahasa Depdiknas, Jakarta, 2006.

  7. Hatikah, Tika, dan Mulyanis, Membina Komptensi Berbahasa dan Sastra Indonesia, Grafindo Media Pratama, Jakarta, 2005.

  8. Kurniawati, Diyan, dkk, Bahasa Indonesia, Intan Pariwara, Solo, 2003.

  9. Sukartinah, Dra., N, Bahasa dan Sastra Indonesia, untuk SMU Semester I, CV Thursina, Bandung, cetakan kedua, 2003.

  10. Rendra, “Megatruh Kambuh: Renungan Seorang Penyair dalam Menanggapi Kalabendu”, teks pidato saat menerima gelar Doktor Honoris Causa, di UGM, 4 Maret 2008.

  11. Berbagai artikel di internet tentang pengembangan pengajaran sastra berdasarkan Kurikulum Tingkat Satuan Pelajaran (KTSP).

  Pro : Dengan pembelaaran sastra Indonesia , karakter siswa bisa dibentuk sesuai dengan nilai - nilai

yang menjadi tradisi bangsa indonesia, seperti asas kekeluargaan, budi pekerti, nilai

pancasila , dll. Kontra : Sastra Indonesia cenerung sulit dipelajari. Terlihat mudah memang, namun sebenarnya bahasa Indonesia merupakan salah satu bahasa yang strukturnya paling kompleks di dunia 4.

   Ternyata Aturan Pekerja Asing Wajib Bahasa Indonesia Sudah Dicabut Minggu, 23 Agustus 2015 − 15:41 WIB Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri (Sindophoto)

A+ A-

  JAKARTA - Pemerintah ternyata telah merevisi Peraturan Menteri Tenaga Kerja

(Permenaker) Nomor 12 Tahun 2013 yang isinya mengatur tentang syarat bagi pekerja asing

memiliki kemampuan berbahasa Indonesia.

  

Peraturan tersebut direvisi dengan Permenaker Nomor 16 Tahun 2015 pada Juni lalu. Dengan

demikian, pekerja asing tidak lagi diwajibkan untuk memiliki kemampuan berbahasa Indonesia. (Baca juga

  

  Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) M Hanif Dhakiri mengakui penghapusan syarat yang merupakan permintaan Presiden Jokowi itu sudah diakomodasi dengan diterbitkan Permenaker Nomor 16/2015 tentang Tata Cara Penggunaan Tenaga Kerja Asing. Dalam Permenaker baru itu tidak ada aturan yang mewajibkan tenaga kerja asing (TKA) memiliki kemampuan berbahasa Indonesia.

  

"Arahan Presiden itu sudah ditindaklanjuti dengan Permenaker Nomor 16 yang disahkan oleh

Menkumham 29 Juni kemarin. Dalam regulasi itu TKA tidak lagi dikenakan syarat berbahasa

  Menurut Hanif, seluruh pihak tidak perlu khawatir penghapusan syarat tersebut akanakan mengancam pekerja dalam negeri. "Jangan khawatir," ujarnya.

  Dia mengungkapkan masih banyak syarat wajib dalam Permenaker 16/2015 yang menjadi instrumen perlindungan pekerja dalam negeri.

  Dalam Pasal 38 Permenaker 16/2015 disebutkan setiap pemberi kerja bagi tenaga kerja asing (TKA) wajib memiliki Izin Mempekerjakan Tenaga Kerja Asing (IMTA). Sementara untuk mendapatkan IMTA, pemberi kerja wajib mengajukan permohonan secara online dengan mengunggah bukti pembayaran Dana Kompensasi Penggunaan TKA (DKP- TKA), keputusan pengesahan Rencana Penggunaan TKA (RPTKA), paspor pekerja asing, foto, surat penunjukan TKI pendamping. Selain itu, TKI diwajibkan memiliki pendidikan sesuai dengan syarat jabatan yang akan diduduki oleh pekerja asing, memiliki sertifikat kompetensi atau pengalaman kerja sesuai jabatan minimal lima tahun, draft perjanjian kerja atau perjanjian melakukan pekerjaan, bukti

polis asuransi di perusahaan asuransi berbadan hukum Indonesia dan rekomendasi dari

instansi yang berwenang apabila diperlukan untuk TKA yang akan dipekerjakan oleh pemberi kerja TKA. Hanif mengakui, pemerintah dalam hal ini hanya ingin mempermudah pelayanan bagi TKA dengan posedur yang sederhana dan cepat. Hanif menjelaskan permintaan Presiden itu sebetulnya hanya ingin memberi contoh tentang deregulasi yang diperlukan untuk menciptakan iklim investasi yang kondusif. Di antaranya soal tenaga kerja asing yang terkena syarat bahasa Indonesia itu. Dia mengatakan, pelayanan terkait tenaga kerja asing tidak manual lagi

melainkansecara online. Menurut dia, sistem pelayanan TKA sudah diperbaiki dan

memudahkan pelayanan. Hanif mengingatkan seluruh stakeholder untuk benar-benar

mematuhi regulasi yang ada. "Jangan sampai ada TKA yang bekerja tanpa izin lagi. Kalau sudah dimudahkan tapi ada yang masih melanggar itu kebangetan namanya," ungkapnya. Dalam Pasal 38 Permenaker 16/2015 disebutkan setiap pemberi kerja bagi tenaga kerja asing (TKA) wajib memiliki Izin Mempekerjakan Tenaga Kerja Asing (IMTA). Sementara untuk mendapatkan IMTA, pemberi kerja wajib mengajukan permohonan secara online dengan mengunggah bukti pembayaran Dana Kompensasi Penggunaan TKA (DKP- TKA), keputusan pengesahan Rencana Penggunaan TKA (RPTKA), paspor pekerja asing, foto, surat penunjukan TKI pendamping. Selain itu, TKI diwajibkan memiliki pendidikan sesuai dengan syarat jabatan yang akan diduduki oleh pekerja asing, memiliki sertifikat kompetensi atau pengalaman kerja sesuai jabatan minimal lima tahun, draft perjanjian kerja atau perjanjian melakukan pekerjaan, bukti

polis asuransi di perusahaan asuransi berbadan hukum Indonesia dan rekomendasi dari

instansi yang berwenang apabila diperlukan untuk TKA yang akan dipekerjakan oleh pemberi kerja TKA. Hanif mengakui, pemerintah dalam hal ini hanya ingin mempermudah pelayanan bagi TKA

  Hanif menjelaskan permintaan Presiden itu sebetulnya hanya ingin memberi contoh tentang deregulasi yang diperlukan untuk menciptakan iklim investasi yang kondusif. Di antaranya soal tenaga kerja asing yang terkena syarat bahasa Indonesia itu. Dia mengatakan, pelayanan terkait tenaga kerja asing tidak manual lagi melainkansecara online. Menurut dia, sistem pelayanan TKA sudah diperbaiki dan

memudahkan pelayanan. Hanif mengingatkan seluruh stakeholder untuk benar-benar

mematuhi regulasi yang ada.

  "Jangan sampai ada TKA yang bekerja tanpa izin lagi. Kalau sudah dimudahkan tapi ada yang masih melanggar itu kebangetan namanya," ungkapnya.

  JAKARTA - Rencana pemerintah menghapus aturan yang mewajibkan tenaga kerja asing (TKA) menjalani uji kemampuan berbahasa Indonesia dikritik. (Baca: Ketua Komisi IX DPR Dede Yusuf mengaku tidak menyetujui rencana tersebut. Jika syarat itu dihapus maka TKA tidak akan peduli terhadap aturan di Indonesia.

  "Lalu mereka bikin kota sendiri, budaya sendiri dan jadi tuan rumah sendiri di tanah kita," ujar Dede kepada Sindonews, Jumat (21/8/2015). Dede menilai, perlu ada batasan dari pemerintah terkait penerimaan TKA ke Indonesia. Dia

mengaku akan membahas rencana penghapusan syarat tersebut di dalam komisinya.

"Kami belum raker (rapat kerja) tapi ini harus dibatasi. Jangan (sampai) menjadi pintu masuk eksodus orang dan warga," tutur politikus Partai Demokrat itu. Sebelumnya, Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung menegaskan pemerintah akan

menghapus uji kemampuan bahasa Indonesia sebagai persyaratan untuk TKA tersebut.

"Memang disampaikan secara spesifik oleh Presiden membatalkan persyaratan berbahasa Indonesia untuk pekerja asing di Indonesia," kata Pramono, Jumat (21/8/2015).

  

Baru-Baru ini, Masyarakat Indonesia sedang dihebohkan dengan wacana

Presidenuntuk membebaskan Bahasa Indonesia bagi tenaga kerja asing.

Dalam hal ini terjadi pro –kontra di masyarakat, ada yang setuju ada yang

menolak ada yang tak peduli bahkan tidak mengetahui akan hal ini.

  

Ditinjau dari pandangan kontra kebijakan ini, diperkirakan adanya dampak

negatif bagi pekerja Indonesia bila kebijakan ini diimplementasikan. Salah

satunya, lapangan pekerjaan yang semakin sedikit bagi masyarakat Indonesia

yang mana mereka harus bersaing secara langsung dengan para pekerja asing.

  

Hal ini kemudian dapat memberikan dampak yang lebih besar lagi yaitu

  

menjadi cukup logis bila dilihat saat ini banyak perusahaan yang meminta

calon pekerja untuk bisa secara fasih berbahasa Inggris. Menjadi

keberuntungan bagi para pekerja asing yang bahasa ibunya yaitu bahasa

inggris, karena sulit nampaknya walaupun warga asli Indonesia telah cukup

fasih dalam menggunakan bahasa inggris untuk dapat mengalahkan mereka

yang memang native speaker. Dengan begitu, akan terjadi gempuran tenaga-

tenaga kerja asing yang bekerja di Indonesia. Padahal masih cukup banyak

masyarakat Indonesia yang menjadi pengangguran. Selain itu, mungkin

berdampak langsung bagi para Guru Bahasa Indonesia bagi orang asing

dengan tidak diberlakukannya lagi persyaratan wajib berbahasa Indonesia,

para pekerja asing mungkin akan enggan untuk mengambil les bahasa

Indonesia. Dengan kata lain apabila kebijakan ini diimplementasikan dapat

mengurangi lapangan pekerjaan.

Selanjutnya ditinjau dari pendapat yang cenderung mendukung, dengan

dibebaskannya syarat berbahasa Indonesia tersebut diharapkan dapat menarik

minat pekerja asing ke Indonesia sebagai tempat untuk berinvestasi dengan

kata lain menarik investor asing dengan jalan memberikan kemudahan bagi

mereka. Bila hal ini dapat berjalan positif, kemungkinan keinginan untuk

meningkatkan perekonomian Indonesia dapat terwujud. Selain itu pendapat

mendukung mungkin akan menilai nantinya para pekerja asing ini juga akan

tetap berusaha belajar bahasa Indonesia untuk bertahan hidup di Indonesia.

  

Hal ini dikarenakan di beberapa ruang publik tertentu masih tetap

menjunjung tinggi penggunaan bahasa Indonesia.Jadi identitas penggunaan

bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional tetap terjaga.

Saya cukup netral akan kebijakan ini namun dengan beberapa kondis.

Pertama apabila pemerintah ingin menerapkan kebijakan tersebut sebaiknya

diadakan suatu analisis yang cukup terkait dengan kemungkinan

kemungkinan baik keuntungan maupun kerugian bukan hanya dampak yang

berhubungan langsung dengan kesuluruhan negara namun juga dampak

  

setelah diadakan analisis ternyata ditemukan bahwa dampak positif lebih

dominan bisa saja kebijakan ini diterapkan namun harus diadakan dahulu

masa percobaan misalnya tiga bulan sembari ditinjau ulang. Selain itu,

masyarakat harus diberitahukan terlebih dahulu dengan pemaparan alasan-

alasan yang konkret mengapa kebijakan ini harus diterapkan. Bukan hanya

saat kebijakan ini diputuskan saja, namun pada prosesnya perumusannya

masyarakat juga diberitahukan dan diikutsertakan, sehingga nilai-nilai

demokrasi yang selalu dibangga-banggakan Indonesia memang benar-benara

terealisasikan. Adanya penjelasan lebih detail kebijakan pembahasan Bahasa

Indonesia bagi pekerja asing nantinya akan diimplementasikan, saya rasa

masyarakat Indonesia akan jauh lebih dapat menerima.

Selain itu, walaupun adanya kebijakan ini harus ada kebijakan pembatasan

tenaga kerja asing di Indonesia. Pemerintah juga harus memastikan bahwa

jumlah tenaga kerja asing jumlahnya tidak jauh lebih besar dibanding pekerja

Indonesia. Kemudian terkait dengan upah setidaknya pemerintah juga dapat

meninjau pemberian gaji yaitu adanya kesetaraan gaji antara pekerja

Indonesia dan Asing dengan tingkat kualifikasi yang setara atau kemampuan

yang setara terutama mereka yang bekerja dalam sektor publik atau yang

berhubungan langsung dengan pemerintah. Sehingga, pekerja Indonesia tetap

merasa dihargai bekerja di Indonesia, bukan justru merasa sebagai”babu” di

negaranya sendiri.

  

Ini tanggapan Menteri Tenaga Kerja terkait kebijakan tidak diwajibkannya

Tenaga Kerja Asing bisa Bahasa Indonesia.

  Dream - Setiap tenaga kerja Indonesia yang bekerja di luar negeri biasanya diwajibkan menguasai bahasa dari negara yang dituju. Namun di Indonesia, justru para pekerja asing tak diwajibkan menguasa Bahasa Indonesia.

  

Bahkan aturan ketenagakerjaan pemerintah tidak memasukkan syarat wajib menguasai Bbahasa

Indonesia untuk Tenaga Kerja Indonesia (TKA) seperti tertuang dalam Permenaker No. 16 revisi

dari Permenaker No. 12 tentang tatacara penempatan TKA. sudah menjadi pilihan yang rasional

dalam menjalin hubungan industrial.

  Perbedaan perlakuan ini membuat sebagian masyarakat Indonesia merasakan ketidakadilan dalam proses rekrutmen tenaga keja asing. Namun Menteri Ketenagakerjaan, M. Hanif Dhakiri mempunyai alasan terhadap kebijakan itu. Hanif menjelaskan, tenaga kerja Indonesia yang bekerja di luar negeri hampir seluruhnya bekerja untuk majikan atau atasan yang berasal dari negara tujuan. Sebaliknya, pekerja asing yang bekerja di Indonesia, hampir 100 persen bekerja untuk bos atau atasan yang memang berasal dari luar negeri juga.

  

Hanif mencontohkan, “Kamu bekerja di Arab Saudi, bos kamu itu ya orang Arab Saudi berbeda

dengan TKA yang bekerja di Indonesia, bosnya ya TKA sendiri,” katanya seperti dikutip dari

laman Kemenaker. Hanif melanjutkan, kebijakan tidak wajib berbahasa Indonesia untuk TKA itu dipergunakan untuk menjaga hubungan industrial. Selain itu itu, masyarakat juga dihimbau untuk tidak memperdebat masalah ini. Karena, bagi pemerintah, hal yang paling pokok yang harus dijawab oleh Indonesia adalah

meningkatkan kompetensi kerja para tenaga kerja Indonesia supaya bias lebih siap menghadapi

era globalisasi.

  ; ;

  ; ;

  

5. Pidato pejabat Negara Indonesia, baik di dalam negeri maupun di luar negeri,

harus menggunakan bahasa Indonesia.

  4. Pidato pejabat Negara Indonesia, baik di dalam negeri maupun di luar negeri, harus menggunakan bahasa Indonesia. Pro

Saya setuju jika pidato pejabat Negara Indonesia, baik di dalam negeri maupun di luar negeri harus

menggunakan bahasa Indonesia. Hal ini juga sesuai dengan UU 24/2009 yang memuat berbagai

ketentuan yang mewajibkan penggunaan bahasa Indonesia, salah satunya sebagaimana dimuat dalam

  Pasal 28 yang menyatakan, ”Bahasa Indonesia wajib digunakan dalam pidato resmi Presiden, Wakil Presiden, dan pejabat negara yang lain yang disampaikan di dalam atau di luar negeri”. Sementara

itu, Pasal 32 UU 24/2009 menyatakan, ”(1) Bahasa Indonesia wajib digunakan dalam forum yang

bersifat nasional atau forum yang bersifat internasional di Indonesia; (2) Bahasa Indonesia dapat

digunakan dalam forum yang bersifat internasional di luar negeri”. Dengan mewajibkan pejabat

Negara berpidato dengan bahasa Indonesia maka akan menimbulkan kecintaan yang mendalam

terhadap bahasa Indonesia. Selain itu penggunaan bahasa Indonesia dalam forum internasional juga

sebagai ajang untuk menduniakan bahasa Indonesia di kancah internasional. Begitu pula jika

digunakan untuk berpidato di forum dalam negeri maka akan mudah diterima oleh seluruh lapisan

  

dalam undang-undang ,hal ini akan menimbulkan banyak dampak positif bagi perkembangan bahasa

Indonesia itu sendiri. Pejabat Negara akan segan dan belajar bagaimana berpidato dengan bahasa

Indonesia secara baik dan benar. Maka secara tidak langsung mereka melestarikan bahasa Indonesia

yang mulai ditakutkan akan tergerus oleh bahasa asing. Penggunaan bahasa Indonesia dalam berpidato di forum luar negeri juga menunjukkan bahwa bahasa Indonesia mampu bersaing dengan bahasa internasional lainnya. Begitu pula saat digunakan diforum dalam negeri hal tersebut secara

tidak langsung akan memberi pembelajaran kepada masyarakat akan bahasa Indonesia yang baik dan

benar. Sehingga menimbulkan kesadaran di masyarakat akan pentingya melestarikan bahasa kita tercinta yaitu bahasa Indonesia. Jadi saya tetap setuju jika pidato pejabat Negara Indonesia baik didalam negeri maupun diluar negeri harus menggunakan bahasa Indonesia.

  Kontra Saya tidak setuju jika pidato pejabat Negara Indonesia diwajibkan untuk berbahasa Indonesia, baik

didalam negeri maupun diluar negeri, harus menggunakan bahasa Indonesia. Karena bahasa Indonesia

belum mendunia layaknya bahasa Inggris yang telah lebih dahulu menjadi bahasa internasional. Jika

bahasa Indonesia digunakan diforum luar negeri maka akan menghabat penyampaian informasi

sehingga komunikasi yang berlangsung menjadi lamban. Jika pidato pejabat Negara dilakukan dalam

forum dalam negeri dengan keseluruhan harus menggunakan bahasa Indonesia maka pejabat Negara

harus benar-benar berbahasa Indonesia dengan baik dan benar. Karena akan menjadi masalah yang besar jika pidato tersebut salah dan didengar oleh seluruh rakyat Indonesia. pidato pejabat negara indonesia baik dalam maupun diluar negeri harus menggunakan bahasa indonesia Bahasa Indonesia begitu kaya, indah, dansangat tinggi nilai kesastraannya. Pada saat ini bahasa Indonesia berada pada fase pembinaan. Bahasa ini masih tetap tumbuh seiring dengan tumbuhnya bangsa Indonesia.

  

Bahasa Indonesia adalah sebuah bahasa kebudayaan dan bahasa ilmu pengetahuan. Sebagai bahasa kebudayaan berarti bahasa Indonesia dapat digunakan untuk mengetahui perkembangan suatu kebudayaan. Pro : Terkait

dengan fungsi bahasa Indonesia sudah tercantum dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2009 tentang Bendera, Bahasa, Lambang Negara, dan Lagu Kebangsaan pada bagian kedua dari UU tersebut dikemukakan tentang penggunaan bahasa Indonesia. Bahasa Indonesia wajib digunakan dalam peraturan perundangan, dokumen resmi negara, dan pidato resmi Presiden/wakil Presiden/pejabat negara yang

disampaikan di dalam/di luar negeri. Pemakaian bahasa Indonesia dalam situasi resmi, misalnya, pidato resmi pejabat negara merupakan bagian dari sarana pemersatu, identitas, dan wujud eksistensi bangsa yang menjadi

simbol kedaulatan dan kehormatan negara. Oleh karena itu, Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 16

Tahun 2010 telah mengatur penggunaan bahasa Indonesia dalam pidato resmi Presiden dan Wakil Presiden serta pejabat negara lainnya. Penyampaian pidato menggunakan bahasa Indonesia di dalam forum resmi yang diselenggarakan oleh PBB dan organisasiinternasional dapat didampingi penerjemah atau diikuti transkrip pidato dalam bahasa Inggris untuk memperjelas makna yang akan disampaikan. Forum demikian juga merupakan momen yang tepat untuk memperkenalkan lagi dan lagi bahasa negeri ini sekaligus menunjukkan

kebanggaan terhadapnya. Fungsi bahasa Indonesia sebagai bahasa negara, artinya bahasa Indonesia adalah satu-

satunya bahasa yang harus digunakan dalam menjalankan administrasi kenegaraan atau kegiatan-kegiatan yang

bersifat nasional Indonesia. Di dalam pasal 28 UU No.24 Tahun 2009 menyebutkan bahwa “Bahasa Indonesia

wajib digunakan dalam pidato resmi Presiden, Wakil Presiden, dan pejabat negara yang lain yang disampaikan

di dalam atau di luar negeri”. Dari bunyi pasal tersebut sangatlah jelas dan terperinci bahwa para pejabat negara

di dalam menyampaikan pidatonya wajib menggunakan bahasa nasional, bahasa Indonesia. Hal ini dimaksudkan agar seorang pejabat yang notabene sebagai tokoh publik, mampu menjadi panutan banyak orang untuk

menghargai dan menjunjung tinggi bahasa nasional, bahasa Indonesia. Selanjutnya ditentukan bahwa Presiden dan Wakil Presiden serta pejabat negara lainnya ketika membalas pidato resmi harus menggunakan bahasa Indonesia pada saat menerima pejabat, seperti Kepala Negara/ Kepala Pemerintahan, Wakil Kepala Negara/ Wakil Kepala Pemerintahan, Sekretaris Jenderal PBB/pimpinan tertinggi organisasi Internasional, yang dan tokoh-tokoh kenegaraan berpidato menggunakan bahasa asing menjadi sebuah potret bangsa kita yang mulai luntur dalam menghayati pentingnya melestarikan sebuah warisan bangsa apalagi itu merupakan suatu identitas nasional yang menjadi dasar terbentuknya sebuah negara. Pejabat atau para politisi juga harus

bertanggung jawab atas pemakaian bahasa. Sebab mereka adalah tokoh masyarakat yang perilakunya bisa jadi

ditiru oleh masyarakat. Dari pihak penguasa dalam hal ini pihak pemerintah melalui presiden dan pejabat- pejabatnya harus mampu dan wajib menggunakan bahasa Indonesia di dalam setiap pertemuan atau pidato

kenegaraan dengan baik dan benar. Baik dalam artian bahasa yang disampaikan harus sopan dan beretika. Dan

benar menurut kaidah kebahasaan bahasa Indonesia atau sesuai dengan EYD (Ejaan Yang Disempurnakan). .

Selain bahasa Inggris yang telah mendunia, Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menetapkan bahasa resmi yang

digunakan dalam forum-forum internasional dengan bahasa Prancis, China, Rusia, Spanyol, dan Arab. Lalu

kemana peran bahasa Indonesia yang penggunanya lebih dari 230 juta umat manusia di muka bumi? Tak lama

lagi bahasa Indonesia setidaknya akan disahkan menjadi bahasa resmi ASEAN. Alasan utamanya, selain digunakan oleh ratusan juta bangsa Indonesia sendiri, bahasa Indonesia sedikit banyak juga digunakan dan

dipahami oleh sebagian masyarakat dari negara-negara di Asia Tenggara. Terlebih lagi, beberapa negara maju di

luar kawasan Asia Tenggara, misalnya Australia, juga sudah memiliki pusat bahasa pengajaran dan kurikulum

tentang bahasa Indonesia. . P enggunaan bahasa asing dalam pidato yang dilakukan oleh para pejabat

pemerintah bukanlah hal yang dilarang akan tetapi dalam hal-hal tertentu yang lingkupnya sangat khusus, para

pejabat negara telah diwajibkan oleh hukum dan peraturan perundang-undangan untuk menggunakan bahasa

Indonesia. . Hendaknya kita semua dapat lebih memberikan perhatian terhadap kepatuhan atas ketentuan hukum

dan peraturan perundang-undangan, terlepas dari adanya kelemahan yang mungkin ditimbulkan apabila dipandang dari aspek di luar hukum. . Para pejabat negara juga harus menunjukan kesadarannya dalam

penggunaan bahasa Indonesia ketika menyampaikan pidato resminya, karena kewajiban demikian bukan hanya

milik Presiden dan Wakil Presiden ditambah lagi bahasa Indonesia merupakan salah satu jati diri kita sebagai

bangsa Indonesia yang sudah tentu wajib kita lestarikan dan pertahankan. . Pidato SBY dalam bahasa Inggris,

merupakan perilaku berbahasa yang berpotensi menurunkan vitalitas bahasa Indonesia meski dengan dalam porsi yang sangat kecil atau sepele. Degradasi tersebut diakibatkan oleh faktor status sosial dan juga institusional Presiden SBY. Beliau adalah seorang Presiden dengan demikian, beliau berasal dari strata sosial yang tinggi, untuk tindak mengatakan paling tinggi di negeri ini. Sikap berbahasanya (yang kebetulan me

nggunakan bahasa asing), cenderung ditiru dan dijadikan standar. Jika beliau berbahasa asing, maka standarnya,

ekstremnya, adalah bahasa asing tersebut. Kontra : Pidato resmi di luar negeri, Presiden dan Wakil Presiden

serta pejabat negara lainnya dapat menggunakan bahasa asing, baik dalam forum nasional maupun internasional

di dalam negeri, sepanjang untuk memperjelas tentang makna pidato tersebut. “Quot linguas quis callet, tot homines valet” . Demikian pepatah latin mengatakanuntuk menunjukkan bahwa semakin fasih seseorang berbicara dalam berbagai bahasamaka dengan sendirinya pergaulannya akan lebih luas.Penggunaan bahasa Inggris dalambpenyampaian pidato Presiden adalah hal yang tidak perlu dipersoalkan karena bahasa Inggris sudah menjadi standar dalam tata cara percakapan di dunia dan juga agar lebih medah ditangkap oleh para audiens. Persoalan bahasa dianggap tidak terlalu penting di tengah carut marut merajalelanya kasus-kasus korupsi, sehingga belum menda patkan porsi yang cukup. UU Bahasa posisinya sangat lemah karena tidak

mengandung ancaman pidana. Logika nya bagaimana mungkin orang yang menggunakan bahasa asing di saat

berpidato bisa dijerat ancaman penjara? Indonesia yang notabene merupakan salah satu Negara dengan penduduk terbesar di dunia bisa dibilang berbanding lurus dengan jumlah pengguna bahasa Indonesia yang merupakan bahasa resmi Negara kita tercinta. Akan tetapi bagaimanakah dengan kenyataannya? kini kita melihat bahwa bahasa Inggris adalah bahasa dengan jumlah pemakai terbesar, Perserikatan Bangsa- Bangsa yang merupakan organisasi dunia telah menetapkan bahasa resmi yang digunakan dalam forum-forum

internasional dengan bahasa Prancis, China, Rusia, Spanyol, dan Arab selain bahasa inggris. Penggunaan bahasa

Indonesia akan menjadi terdengar asing di telinga warga negara lain yang tak memahaminya. Dari sudut

kepemimpinan, penguasaan bahasa asing tentu akan terlihat dan terdengar lebih berbobot ketika disampaikan di

hadapan orang-orang yang memiliki latar belakang multibahasa. Bahasa berubah atau punah tidak begitu menjadi masalah besar bagi kita. Sebab, meski satu bahasa mati, kita pasti masih bisa berbahasa lain.

  Pidato presiden dan wakil presiden harus dalam Bahasa indonesia baik didalam maupun diluar Negeri.

  

Undang-undang Dasar 1945 pasal 36 mengatakan bahwa "Bahasa Indonesia adalah bahasa

Indonesia " dan Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2009 tentang Bendera, Bahasa, dan

Lambang Negara, serta Lagu Kebangsaan (selanjutnya disebut UU 24/2009) menentukan

bahwa bahasa Indonesia adalah bahasa negara dan bahasa resmi nasional yang digunakan di

seluruh wilayah NKRI. Dalam UU 24/2009, penggunaan bahasa Indonesia berfungsi sebagai

jati diri bangsa, kebanggan nasional, sarana pemersatu berbagai suku bangsa, serta sarana

komunikasi antardaerah dan antarbudaya daerah. Sekarang ini kita tentu sering melihat

bahwa di era globalisasi ini hampir tidak ada pembatas yang jelas mengenai batas suatu

  

Negara yang diakibatkan oleh perkembangan teknologi informasi yang terus berkembang

dengan maju. Pada saat ini bahasa dapat dianggap sebagai salah satu perekat yang bisa

dibilang efektif dalam hal komunikasi antar bangsa, meskipun dengan perkembangan

teknologi sekarang ini juga mengakibatkan bahasa tidak menjadi penghalang dalam

komunikasi.

  Indonesia yang notabene merupakan salah satu Negara dengan penduduk terbesar di

dunia bisa dibilang berbanding lurus dengan jumlah pengguna bahasa Indonesia yang

merupakan bahasa resmi Negara kita tercinta. Akan tetapi bagaimanakah dengan

kenyataannya ?, kini kita melihat bahwa bahasa Inggris adalah bahasa dengan jumlah

pemakai terbesar, Perserikatan Bangsa-Bangsa yang merupakan organisasi dunia telah

menetapkan bahasa resmi yang digunakan dalam forum-forum internasional dengan bahasa Prancis, China, Rusia, Spanyol, dan Arab selain bahasa inggris. Kembali ke topik utama, di setiap Negara biasanya mempunyai aturan tersendiri

mengenai penggunaan bahasa, di Indonesia sendiri peraturan yang mengatur mengenai

penggunaan bahasa adalah UU 24/2009 pasal 28 yang berisi ""Bahasa Indonesia wajib

digunakan dalam pidato resmi Presiden, Wakil Presiden, dan pejabat negara yang lain yang disampaikan di dalam atau di luar negeri". Sementara itu, Pasal 32 UU 24/2009

menyatakan, "(1) Bahasa Indonesia wajib digunakan dalam forum yang bersifat nasional

atau forum yang bersifat internasional di Indonesia; (2) Bahasa Indonesia dapat

digunakan dalam forum yang bersifat internasional di luar negeri". Dari adanya undang-

undang ini tentu saja sudah jelas bahwa para pejabat Negara wajib menggunakan bahasa Indonesia pada saat menyampaikan pidatonya sesuai dengan peraturan tersebut.

  

Keadaan ini tentu saja menimbulkan sikap pro dan kontra dari kalangan masyarakat,

karena pada beberapa kesempatan kepala Negara sering kali menggunakan bahasa inggris dalam penyampaian pidato. Beberapa kalangan mengatakan bahwa

penggunaan bahasa inggris dalam penyampaian pidato presiden adalah hal yang tidak

perlu terlalu dipersoalkan karena bahasa inggris sudah menjadi standar dalam tata

cara percakapan di dunia dan juga agar lebih mudah ditangkap oleh para audiens. Di

lain pihak beberapa pakar hukum tata negara dan hukum internasional, di antaranya

Prof. Mahfud MD. dan Prof. Hikmahanto Juwana, mengkritik kebiasaan Kepala Negara yang menggunakan bahasa Inggris ketika menyampaikan pidato resmi. Pasalnya, Presiden SBY telah menandatangani sendiri Peraturan Presiden Nomor 16 Tahun 2010 tentang Penggunaan Bahasa Indonesia dalam Pidato Resmi Presiden dan/atau Wakil Presiden serta Pejabat Negara lainnya (selanjutnya disebut Perpres

  Sekarang ini mari kita lihat konteks hukum dari beberapa aturan perundang-

undangan tersebut. Berdasarkan ketentuan yang diatur oleh Undang-Undang Nomor

24 Tahun 2009 yang mengatur mengenai bendera, bahasa, dan lambang Negara juga

  

lagu kebangsaan, dapat diambil kesimpulan bahwa Undang-undang tersebut memuat

sifat imperatif yang memerintahkan atau mewajibkan subyek hukum tertentu untuk menggunakan bahasa Indonesia ketika menyampaikan pidato resminya.

  Pasal 28 UU 24/2009 secara tegas mewajibkan Presiden, Wakil Presiden, dan pejabat negara lainnya untuk menggunakan bahasa Indonesia dalam pidato resminya yang disampaikan baik di dalam maupun di luar negeri. Dalam ketentuan penjelasannya, "pidato resmi" yang dimaksud adalah pidato yang disampaikan dalam forum resmi oleh pejabat negara atau pemerintahan, kecuali forum resmi internasional di luar negeri yang telah menetapkan penggunaan bahasa tertentu.

Sedangkan apa yang ditulis dalam Pasal 32 UU 24/2009 mengenai penggunaan bahasa

Indonesia sebagai bahasa wajib yang digunakan dalam berbagai forum internasioanal

ataupun nasional di wilayah Indonesia. Ruang lingkup penggunaan bahasa Indonesia

yang bersifat nasional adalah berskala antardaerah dan berdampak nasional, sedangkan bagi penggunaan bahasa Indonesia di lingkup internasional memiliki pengertian berskala antarbangsa dan berdampak internasional. Kewajiban penggunaan bahasa Indonesia kembali dipertegas lagi oleh Peraturan Presiden sebagai turunan dari Pasal 40 UU 24/2009 yang memberikan amanat untuk

mengatur lebih lanjut ketentuan mengenai penggunaan bahasa Indonesia dalam pidato

resmi. Adalah Peraturan Presiden Nomor 16 Tahun 2010 tentang Penggunaan Bahasa

Indonesia dalam Pidato Resmi Presiden dan/atau Wakil Presiden serta Pejabat Negara

lainnya (Perpres 16/2010) yang memuat ketentuan lebih lanjut dari penggunaan bahasa

Indonesia yang diatur dalam UU 24/2009.

  Kesimpulan akhir yang dapat diambil dalam masalah ini adalah bahwa penggunaan

bahasa asing dalam pidato yang dilakukan oleh para pejabat pemerintah bukanlah hal

yang dilarang akan tetapi dalam hal-hal tertentu yang lingkupnya sangat khusus, para

pejabat negara telah diwajibkan oleh hukum dan peraturan perundang-undangan untuk menggunakan bahasa Indonesia. Hal ini juga diperjelas oleh adanya Undang- undang dan Peraturan Presiden yang mengatur mengenai mewajibkan penggunaan bahasa Indonesia, sedangkan mengenai pendapat yang mengatakan di mana penggunaan bahasa Indonesia akan menjadi terdengar asing di telinga warga negara

lain yang tak memahaminya. Pun dari sudut kepemimpinan, penguasaan bahasa asing

tentu akan terlihat dan terdengar lebih berbobot ketika disampaikan di hadapan orang-orang yang memiliki latar belakang multibahasa, adalah hal yang dapat dipahami akan tetapi ketika kita melihat bahwa di dalam Pasal 1 ayat (3) UUD 1945 yang menetapkan negara Indonesia sebagai negara hukum, kemudian Presiden dan/atau Wakil Presiden serta pejabat negara lainnya menyatakan sumpah untuk menjunjung tinggi konstitusi, hukum, dan peraturan perundang-undangan yang ada, maka tidak ada kata lain bagi mereka selain mematuhi hukum positif yang telah disahkan dan berlaku secara resmi di Indonesia. Maksud akhir yang ingin penulis

sampaikan adalah hendaknya kita semua dapat lebih memberikan perhatian terhadap

kepatuhan atas ketentuan hukum dan peraturan perundang-undangan, terlepas dari adanya kelemahan yang mungkin ditimbulkan apabila dipandang dari aspek di luar hukum. Para pejabat negara juga harus semakin menunjukan kesadarannya dalam penggunaan bahasa Indonesia ketika menyampaikan pidato resminya, karena kewajiban demikian tidak saja menjadi milik Presiden dan Wakil Presiden ditambah lagi bahasa Indonesia merupakan salah satu jati diri kita sebagai bangsa Indonesia yang sudah tentu wajib kita lestarikan dan pertahankan. Pidato pejabat Negara Indonesia, baik di dalam negeri maupun di luar negeri, harus menggunakan bahasa Indonesia. Pro

  Saya setuju jika pidato pejabat Negara Indonesia, baik di dalam negeri maupun di luar negeri harus menggunakan bahasa Indonesia. Hal ini juga sesuai dengan UU 24/2009 yang memuat berbagai ketentuan yang mewajibkan penggunaan bahasa Indonesia, salah satunya sebagaimana dimuat dalam Pasal 28 yang menyatakan, ”Bahasa Indonesia wajib digunakan dalam pidato resmi Presiden, Wakil Presiden, dan pejabat negara yang lain yang disampaikan di dalam atau di luar negeri”. Sementara itu, Pasal 32 UU 24/2009 menyatakan, ”(1) Bahasa Indonesia wajib digunakan dalam forum yang bersifat nasional atau forum yang bersifat internasional di Indonesia; (2) Bahasa Indonesia dapat digunakan dalam forum yang bersifat internasional di luar negeri”. Dengan mewajibkan pejabat Negara

berpidato dengan bahasa Indonesia maka akan menimbulkan kecintaan yang mendalam terhadap bahasa Indonesia. Selain itu penggunaan bahasa Indonesia dalam forum internasional juga sebagai ajang untuk menduniakan bahasa Indonesia di kancah internasional. Begitu pula jika digunakan untuk berpidato di forum dalam negeri maka akan mudah diterima oleh seluruh lapisan masyarakat. Pejabat Negara yang menggunakan bahasa Indonesia dalam berpidato karena telah diatur dalam undang-undang ,hal ini akan

menimbulkan banyak dampak positif bagi perkembangan bahasa Indonesia itu sendiri. Pejabat Negara akan segan dan belajar bagaimana berpidato dengan bahasa Indonesia secara baik dan benar. Maka secara tidak langsung mereka melestarikan bahasa Indonesia yang

mulai ditakutkan akan tergerus oleh bahasa asing. Penggunaan bahasa Indonesia dalam berpidato di forum luar negeri juga menunjukkan bahwa bahasa Indonesia mampu bersaing tersebut secara tidak langsung akan memberi pembelajaran kepada masyarakat akan bahasa

Indonesia yang baik dan benar. Sehingga menimbulkan kesadaran di masyarakat akan

pentingya melestarikan bahasa kita tercinta yaitu bahasa Indonesia. Jadi saya tetap setuju jika pidato pejabat Negara Indonesia baik didalam negeri maupun diluar negeri harus menggunakan bahasa Indonesia.

  Kontra Saya tidak setuju jika pidato pejabat Negara Indonesia diwajibkan untuk berbahasa Indonesia, baik didalam maupun diluar negeri. Karena bahasa Indonesia belum mendunia layaknya bahasa Inggris yang telah lebih dahulu menjadi bahasa internasional. Jika bahasa Indonesia

digunakan diforum luar negeri maka akan menghabat penyampaian informasi sehingga

komunikasi yang berlangsung menjadi lamban. Jika pidato pejabat Negara dilakukan dalam forum dalam negeri dengan keseluruhan harus menggunakan bahasa Indonesia maka pejabat Negara harus benar-benar berbahasa Indonesia dengan baik dan benar. Karena akan menjadi masalah yang besar jika pidato tersebut salah dan didengar oleh seluruh rakyat Indonesia.

1. Latar Belakang

  Penggunaan bahasa amatlah esensial dalam kehidupan bernegara. Selain sebagai suatu

sarana berkomunikasi, bahasa adalah simbol dari identitas suatu negarasia, sebagai

negara pun telah melalui jalan terjal dalam hal penggunaan bahasa, yakni dalam sumpah

pemuda 28 Oktober 1928. Salah satu poin dari sumpah pemuda tersebut adalah penggunaan

bahasa Indonesia sebagai bahasa resmi negara kitaebih lanjut, dalam Pasal 1 ayat (2)

UU No 24 Th 2009 menyatakan bahasa negara kesatuan Republik Indonesia yang selanjutnya

disebut Bahasa Indonesia adalah bahasa resmi nasional yang digunakan di seluruh wilayah

Negara Kesatuan Republik Indonesia. Maka, sangatlah jelas dalam hal penggunaan bahasa

maka seluruh warga Negara, baik Indonesia maupun asing wajib menggunakan bahasa

Indonesia di dalam wilayah Negara Indonesia, tanpa terkecuali. Bahkan, dalam pidato resmi

Bahasa Indonesia wajib digunakan Presiden, Wakil Presiden, dan pejabat negara yang lain

yang disampaikan di dalam atau di luar negerioin pada pasal 28 ini (bahkan) menurut

penulis sangat menggambarkan harga diri bangsa Indonesia yang tinggi dan sejajar dengan

Negara-negara di dunia, karena kewajiban menggunakan bahasa Indonesia dalam forum

resmi internasional Akan tetapi, belakangan ternyata terdapat pro kontra dalam dunia kerja. Belum terlalu

lama kita memperingati hari kemerdekaan yang ke 70, (ternyata), bagaimana tidak, Presiden

Joko Widodo meminta kepada Menteri Tenaga Kerja M Hanif Dhakiri untuk meniadakan

penggunaan bahasa Indonesia untuk tenaga kerja asing dengan alasan penggunaan bahasa

Indonesia menjadi halangan untuk kemajuan perekonomian. Alasan yang benar-benar tidak

  

secara spesifik oleh presiden membatalkan persyaratan berbahasa Indonesia untuk pekerja

asing di Indonesia," kata Pramono saat dihubungi wartawan, Jumat (21/8/ata

Pramono, kebijakan itu diambil untuk mempermudah datangnya para investor ke tanah air.

"Presiden ingin semua regulasi yang menjadi barrier (pembatas) direvisi, termasuk peraturan

di tingkat pusat dan tingkat daerah," ucapnyaagaimana cara pandang seperti ini? Bahasa

Indonesia dianggap pembatas/penghalang? Apa yang terjadi dikalangan Pemimpin kita?

  Dus, perintah Presiden ini pun ternyata langsung direspon cepat oleh Menaker dengan

merevisi Peraturan Menteri Tenaga Kerja (Permenaker) Nomor 12 Tahun 2013 yang isinya

mengatur tentang syarat bagi pekerja asing memiliki kemampuan berbahasa Indonesia.

  

Peraturan tersebut direvisi dengan Permenaker Nomor 16 Tahun 2015 pada Juni lalu. Dengan

demikian, pekerja asing tidak lagi diwajibkan untuk memiliki kemampuan berbahasa

Indonesia. Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) M Hanif Dhakiri mengakui penghapusan

syarat yang merupakan permintaan Presiden Jokowi itu sudah diakomodasi dengan

diterbitkan Permenaker Nomor 16/2015 tentang Tata Cara Penggunaan Tenaga Kerja Asing.

Dalam Permenaker baru itu tidak ada aturan yang mewajibkan tenaga kerja asing (TKA)

memiliki kemampuan berbahasa Indonesia. "Arahan Presiden itu sudah ditindaklanjuti

dengan Permenaker Nomor 16 yang disahkan oleh Menkumham 29 Juni kemarin. Dalam

regulasi itu TKA tidak lagi dikenakan syarat berbahasa Indonesia," katanya melalui pesan

singkat, Minggu (23/8/

2. Analisis

  A. Deregulasi Sebelumnya, beberapa media menggunakan kata “deregulasi”. Apa itu? Deregulasi berasal dari kata regulasi yang berarti pengaturan. Deregulasi diarahkan bagaimana mengurangi peraturan yang bersifat menghambat. Jadi deregulasi adalah pengaturan kembali, penataan kembali peraturan-peraturan yang diakibatkan oleh berbagai sebab atau alasan. Namun deregulasi sering kali dipahami sebagai usaha untuk mengurangi atau menghapuskan berbagai ketentuan dan intervensi yang berlebihan dalam kegiatan atau aktivitas Pemerintaha Deregulasi awalnya mempunyai pengertian kuantitatif saja, yaitu menghapus, mengurangi sejumlah aturan. Dalam perkembangannya berubah menjadi kualitatif, dengan tahapan perkembangaenghapus peraturan (kuantitatif), mengurangi sejumlah peraturan (kuantitatif-kualitatif), mengubah dan memperbaiki peraturan (kuantitatif- kualitatif) dan menguji isi rancangan suatu peraturan (kualitatif).

  B. Pembentukan Peraturan

Asas adalah dasar atau sesuatu yang dijadikan tumpuan berpikir, berpendapat dan bertindak.

  

Asas-asas pembentuk peraturan perundang-undangan berati dasar atau sesuatu yang dijadikan

tumpuan dalam menyusun peraturan perundang-undangan. Padanan kata asas adalah prinsip

yang berarti kebenaran yang menjadi pokok dasar dalam berpikir, berpendapat dan bertindak.

  

Dalam menyusun peraturan perundang-undangan banyak para ahli yang mengemukakan

pendapatnya. Meskipun berbeda redaksi, pada dasarnya beragam pendapat itu mengarah pada

substansi yang sama.Maka ada beberapa asas peraturan perundang-undangan yang kita kenal,

diantaranya:

  1; Asaslex superior derogat legi inferior ; 2; Asas lex specialis derogat legi generalis ; 3; Asas lex posterior derogat legi priori ; 4; Asas undang-undang tidak boleh berlaku surut (non-retroaktif) / Asas Legalitas

  

Asas lex superior derogat legi inferior yang artinya peraturan yang lebih tinggi

mengesampingkan yang rendah. Di Negara kita dalam hal pembentukan suatu peraturan

harus mengacu pada UU No 12 Tahun 2011 Tentang Pembentukan Peraturan Perundang-

Undangan, tepatnya Pasal 7 (1) Jenis dan hierarki Peraturan Perundang-undangan terdiri

atas: a. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; b. Ketetapan Majelis

Permusyawaratan Rakyat; c. Undang-Undang/Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-

Undang; d. Peraturan Pemerintah; e. Peraturan Presiden; f. Peraturan Daerah Provinsi; dan g.

  Peraturan Daerah Kabupaten/Kota

  

C. Hak Uji Material di Indonesia : Solusi untuk pembentukan peraturan yang sarat

akan kepentingan

Jika memang lebih lanjut ingin dianalisis mengenai masalah pembentukan peraturan ini yang

memiliki banyak kepentingan, maka ada tempat untuk mengujinya. Sebelum berlakunya

UUD 1945, di Indonesia berlaku tiga UUD, yaitu UUD 1945, Konstitusi RIS 1949, dan

UUDS 1950. Dalam UUD 1945, sama sekali tidak ditemukan kewenangan hakim untuk

melakukan hak menguji (toetsingrecht). UUDS 1950 juga tidak mencantumkan kewenangan

hak menguji yang dimiliki hakim bahkan dalam Pasal 95 ayat (2) UUDS 1950 diatur bahwa

“UU tidak dapat diganggu gugat”. Hal tersebut berbeda dengan Konstitusi RIS 1949 dan

UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945, yang mengatur tentang kewenangan hakim

untuk melakukan pengujian, walaupun terdapat perbedaan berikut ini diantara kedua UUD

tersebut

  

1. Konstitusi RIS 1949 mengatur bahwa Mahkamah Agung hanya berhak menguji peraturan

ketatanegaraan atau UU daerah bagian tidak berhak menguji UU Federal, karena

UU Federal tidak dapat diganggu gugat

2. UUD 1945 mengatur bahwa kewenangan melakukan pengujian dilakukan oleh dua lembaga, yaitu Mahkamah Agung dan Mahkamah Konstitusi.

  

Maka, apabila hanya ingin menguji permenaker tersebut tempatnya adalah Mahkamah

Agung. Pasal 31A ayat (1) dan (2) UU No. 5 tentang Perubahan atas UU No 14 Th 1985

tentang MA menyatakan Permohonan pengujian peraturan perundang-undangan di bawah

undang-undang terhadap undang-undang diajukan langsung oleh pemohon atau kuasanya

kepada Mahkamah Agung, dan dibuat secara tertulis dalam bahasa Indonesia. Permohonan

  

yang menjadi dasar permohonan, dan wajib menguraikan dengan jelas bahwa: 1) 2) materi

muatan ayat, pasal, dan/atau bagian peraturan perundang-undangan dianggap bertentangan

dengan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi; dan/atau pembentukan peraturan

perundang-undangan tidak memenuhi ketentuan yang berlaku.

  

Sebelumnya, apabila ingin diartikan kata per kata tanpa mengkaitkannya dengan system

hukum tertentu, toetsingrecht berarti hak menguji, sedangkan judicial review berarti

peninjauan oleh lembaga pengadilan sehingga pada dasarnya, kedua istilah tersebut

mengandung arti yang sama, yaitu kewenangan untuk menguji atau meninjau. Perbedaannya

adalah dalam istilah judicial review sudah secara spesifik ditentukan bahwa kewenangan

tersebut dimiliki oleh lembaga pengadilan, yaitu hakim

Kalau orang berbicara mengenai hak atau kewenangan untuk menguji, maka baru kita dapat

menggunakan istilah hak untuk menguji atau hak uji, yang dalam bahasa Belandanya

disebuttoetsingrecht. Jika hak uji (toetsingrecht) itu diberikan kepada hakim, maka namanya

adalah judicial review atau review oleh lembaga peradilan. Jika kewenangan untuk menguji

itu diberikan kepada lembaga legislative, maka namanya bukan judicial

review melainkan legislative review. Jika yang melakukan pengujian itu adalah pemerintah,

maka namanya tidak lain dari executive review, bukanjudicial reiew

3. Kesimpulan Dilihat dari berbagai kacamata hukum sebenarnya Permenaker tersebut tidak berlaku.

  

Karena Permenaker Nomor 16 Tahun 2015 tersebut jelas bertentangan dengan UU No 24 Th

2009 tentang Bendera, Bahasa, dan Lambang Negara, serta Lagu Kebangsaan dan oleh

karenanya batal demi hukum dengan sendirinya. Akan tetapi, jika hendak di uji maka

Mahkamah Agung lah tempatnya.

DAFTAR PUSTAKA

   Bahkan, dalam perkembanganya lebih lanjut, bahasa pun diatur dalam

hukum positif negara kita, yakni UU No 24 Th 2009 tentang Bendera, Bahasa, dan

  

Lambang Negara, serta Lagu Kebangsaan yang bertujuan untuk: a. memperkuat

persatuan dan kesatuan bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia; b.

menjaga kehormatan yang menunjukkan kedaulatan bangsa dan Negara Kesatuan

Republik Indonesia; dan c. menciptakan ketertiban, kepastian, dan standardisasi

penggunaan bendera, bahasa, dan lambang negara, serta lagu kebangsaan.

  

  Pasal 25 (1) Bahasa Indonesia yang dinyatakan sebagai bahasa resmi

negara dalam Pasal 36 Undang-Undang Dasar Negara Kesatuan Republik

Indonesia Tahun 1945 bersumber dari bahasa yang diikrarkan dalam Sumpah

Pemuda tanggal 28 Oktober 1928 sebagai bahasa persatuan yang dikembangkan

sesuai dengan dinamika peradaban bangsa. (2) Bahasa Indonesia sebagaimana

  

sarana pemersatu berbagai suku bangsa, serta sarana komunikasi antardaerah dan

antarbudaya daerah. (3) Bahasa Indonesia sebagai bahasa resmi negara

sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berfungsi sebagai bahasa resmi kenegaraan,

pengantar pendidikan, komunikasi tingkat nasional, pengembangan kebudayaan

nasional, transaksi dan dokumentasi niaga, serta sarana pengembangan dan

pemanfaatan ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan bahasa media massa.

  

Pasal 28 UU No 24 Th 2009 tentang Bendera, Bahasa, dan Lambang Negara, serta Lagu Kebangsaan.

   elain itu, dalam Pasal 33 (1) juga dinyatakan secara tegas Bahasa

Indonesia wajib digunakan dalam komunikasi resmi di lingkungan kerja

pemerintah dan swasta. (2) Pegawai di lingkungan kerja lembaga pemerintah dan

swasta sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang belum mampu berbahasa

Indonesia wajib mengikuti atau diikutsertakan dalam pembelajaran untuk meraih

kemampuan berbahasa Indonesia.

  Seperti harga diri bangsa, masalah nasionalisme, kebanggaan sebagai

warga Negara Indonesia, bias dianggap melecehkan negara sendiri, terlalu didikte

asing dan alasan lainnya.

   diakses pada tanggal 26

  Agustus 2015.

   Ibid.,

   diakses pada tanggal 26

  Agustus 2015.

  Ibu Dr Tri Hayati SH, MH, ketika memberikan materi kepada penulis yang waktu itu sedang mengambil pendidikan pasca sarjana Fakultas Hukum UI.

  Ibid., diakses pada tanggal 26 Agustus 2015.

  

Pasal 7 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2011 Tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan

   Fatmawati, Hak Menguji (Toetsingrecht) yang dimiliki hakim dalam sistem hukum Indonesia, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2005), hlm. 21

  Lihat Pasal 130 ayat (2) Konsitusi RIS 1949 Fatmawati., Op., Cit, hlm. 5. Jimly Asshiddiqie, Perihal Undang-undang, (Jakarta: Rajawali Pers,

  2011). hal. 6

Dokumen baru

Tags

Ptk Bahasa Indonesia Model 3T Ptk Dialog Advance Help For Mentoring Autistic Diso Rpp Ips Viii Smtr Makalah Kajian Ilmiah Dan Filsafat Terha Bahan Ajar Sistem Reproduksi Manusia Bag 9 1 Silabus Psikologi Pendidikan Tujuan Dan Manfaat Dan Tujuan Pemasaran Barang Dan Jasa Docx Nurul Azizah 21020112130128 Bab I Genetika Dan Evolusi Genetika Kapas Pandangan Iman Kristen Terhadap Gaya Hid 7 Pembelajaran Tuntas Sma Klas Xii Rpp Sejarah Kelas Xii Ips Semester Mother Pregnancy Week By Week Bab Ii Tinjauan Kepustakaan 2 1 Menopause Definisi Kepemimpinan Dan Manajemen Konflik Kerja Grammar For Everyone Konflik Internasional Abd 21 Teori Bentu Lembar Kerja Siswa Lembar Kerja Siswa Peningkatan Kecerdasan Jamak Usia Dini Melalui Bermain Sejarah Aliran Psikologi Sosial Teori Kepribadian Dan Kebudayaan Dan Bab I Pendahuluan 0 Bab I Pendahuluan Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Dan Ling Sejarah Singkat Organisasi Internasional Promosi Kesehatan Lansia 83063598 Ptk Proposal Matematika Sd Kuesioner Psg Bab 2 Mengatasi Masalah Remaja Berkaitan Hakikat Manajemen Strategis Manajemen Sumber Kajian Kritis Filsafat Kurang Terampilny Peranan Dan Cabaran Masa Kini Makalah Format Pengkajian Pola Sistem Po Tugas Mata Kuliah Pengantar Antropologi Sembilan Tips Kiat Sukses Menjadi Guru Yang Menyenangkan Hukum Dalam Pandangan Max Weber Silabus Ips Smp 20012017 Ok Tugas Ppt Metode Penelitian Docx Baseline Survey For Phe In Philippines Manajemen Pembinaan Kesiswaan Melalui Osis Di Sma Negeri 1 Cilacap Kolaborasi Guru Bk Guru Pendidikan Agama Pancasila Dan Ideologi Dunia Pptx Peran Panwas Dalam Pengawasan Tahapan Pilkada 2008 Di Kota Malang Partai Politik Antara Pilar Demokrasi Da Pembelajaran Dengan Strategi Active Learning Model Model Pembelajaran Inovatif Dalam Pembelajaran Tari Budaya Politik Di Indonesia Dcox Jurnal Ptk Penggunaan Demontrasi Untuk M Makalah Psikologi Pendidikan Materi Bela Penentuan Prioritas Masalah Dengan Metode Carl Contoh Tesis Program Magister Manajemen Quesionaire Pengumuman Penyedia Debat Jurnal Volume 1 Nomor 7 Desember Tesis Pendidikan Manajemen Pendidikan Pengaruh Penerapan Sistem Informasi Akuntansi Terhadap Kualitas Informasi Akuntansi Teori Hijau Alternatif Dalam Perkembangan Teori Hubungan Internasional At Bab I Sistem Informasi Pemasaran Dan Pendaftaran Ujian Tesis Form Ujian Tesis Media Dan Kampanye Politik Pdf Tesis Dewi Ratna Pratiwi S Penelitian Tindakan Kelas Ptk Ipa Smp Budaya Organisasi Budaya Organisasi Terhadap Fishbone Diagram Skripsi Lengkap C2A Attachment Sems Verdec Makalah Yang Ada Daftar Isi Makalah Makalah Pengertian Bk Undangan Pembuktian Panel Panel Rumjab Gub Materi Lomba Debat Bahasa Inggris Sejarah Pendidikan Islam Analisis Klasik Modern S2 Form Pengajuan Judul Tesis 117432160 Debat Dan Id Pdf Uraian Materi Kewirausahaan Id Pdf 141804244 Debat Plus Dan Id Docx Pdf Teknik Mesin Id Pdf Fakultas Teknologi Id Pdf Teknologi Industri Pertanian Id Pdf Peran Orang Tua Id Pdf Prakarya Dan Kewirausahaan Id Pdf
Show more

Dokumen yang terkait

PENGARUH SARI BUAH STROBERI (Fragaria ananassa) DAN PENAMBAHAN SUSU SKIM TERHADAP MUTU YOGHURT SUSU SAPI (Dikembangkan Sebagai Media Pembelajaran Biologi Dalam Bentuk Leaflet Pada Materi Bioteknologi)
8
69
30
Pengembangan Media Multiple Magnetic Board (MMB) Untuk Materi Perkalian Bilangan Pada Kelas II Sekolah Dasar.
0
39
29
Isolasi dan Karakterisasi Bakteri Asam Laktat Pada Terong (Solanum melongena L.) Busuk sebagai Materi Penyusun Buku Nonteks (Pokok Bahasan Bakteri di SMA)
1
20
16
Materi IPA Kelas 7
0
6
1
Perancangan Multimedia Interaktif Materi Biologi Bab Protista
14
82
85
INVENTARISASI ORCHIDALES DI GUNUNG PESAWARAN TAMAN HUTAN RAYA WAN ABDURRAHMAN BANDAR LAMPUNG (Sebagai Bahan Pengayaan Materi Keanekaragaman Hayati SMA Kelas X Semester 1)
4
49
80
Media Pembelajaran Biologi Materi Evolus
0
8
69
Uraian Materi pendekatan and startegi pe
0
7
54
Rangkuman Materi SBMPTN 2013 SELEKSI BER
2
10
5
Pendekatan Ilmiah pada Materi Larutan Elektrolit dan Nonelektrolit dalam Meningkatkan Keterampilan Elaborasi
0
66
187
Analisis Keterampilan Berpikir Lancar pada Materi Larutan Elektrolit dan Non-elektrolit Menggunakan Inkuiri Terbimbing
0
46
169
PERBANDINGAN MODEL PEMBELAJARAN GUIDED DISCOVERY LEARNING DENGAN GUIDED INQUIRY LEARNING TERHADAP HASIL BELAJAR ASPEK KOGNITIF DAN AFEKTIF SISWA (Studi Komparatif pada Materi Pokok Peran Manusia dalam Pengelolaan Lingkungan Siswa Kelas VII SMP PGRI 1 Band
3
58
95
MATERI DAN METODE Materi Penelitian
0
0
8
MATERI DAN METODE Materi Penelitian
0
0
8
MATERI DAN METODE Materi Kandang Penelitian
0
1
8
Show more