PENGARUH METODE PEMBELAJARAN DI LUAR KELAS (OUTDOOR LEARNING) TERHADAP HASIL BELAJAR PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DAN BUDI PEKERTI SISWA DI SMP NEGERI 1 SUMBERGEMPOL TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

 0  0  36  2018-07-21 14:53:49 Report infringing document

BAB II LANDASAN TEORI A. Diskripsi Teori

1. Hakikat Hasil Belajar Pendidikan Agama Islam a

  Pendidikan agama islam disekolah bertujuan untuk meningkatkan keyakinan, pemahaman, penghayatan, dan pengalaman peserta didiktentang agama islam sehingga menjadi manusia muslim yang beriman dan bertaqwa kepada Allah serta berahlak mulia dalam kehidupanpribadi, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara serta untuk melanjutkan 14 pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi. Tujuan pendidikan agama islam di atas merupakan turunan dari tujuan pendidikan nasional, suatu rumusan dalam UUSPN (UU No. 20tahun 2003), yang berbunyi : “Pendidikan nasional bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yangberiman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang 15 demokratis serta bertanggung jawab.

3) Penyesuaian mental, yaitu untuk menyesuaikan diri dengan

lingkungannya baik lingkungan fisik maupun lingkungan sosial dan 20 dapat mengubah lingkungannya sesuai dengan ajaran agama Islam. Dengan agama dapat menumbuhkan rasa sosial yang tinggi, diharapkan dengan pendidikan agama islam dapat membantu peserta

19 Departemen Agama Republik Indonesia, Al-Quran dan Terjemahannya, (Jakarta: Pelita

  Setiap manusia pasti merasa bahwa ada yang lebih kuasa dari siapapun, maka dari itu agamalah yang dapat meyakinkkan danmemahamkan apa yang kurang dari manusia. Bukan hanya yang pandai saja tetapi manusia yang mempunyai bakat pun agama islam memperhatikan, dengan adanya hubungan yangsaling berkesinambungan yang dapat meningkatkan kepribadian yang sesuai ajaran-ajaran islam.

2. Hasil Belajar Pendidikan Agama Islam a

  Tipe-Tipe Hasil BelajarDasar proses belajar mengajar yang diharapkan dapat dicapai siswa penting diketahui oleh guru, agar guru dapat merancang atau mendesainpengajaran secara tepat dan penuh arti. Hasil belajar atau bentuk perubahan tingkah laku yang diharapkan itu,meliputi tiga aspek, yaitu: pertama, aspek kognitif meliputi perubahan- perubahan dalam segi penguasaan pengetahuan dan perkembangan28 Asep Herry Hermawan, Pengembangan Kurikulum dan Pembelajaran, (Jakarta: Universitas Terbuka, 2011), Cet.

30 Benjamin S. Bloom, dkk berpendapat bahwa pengelompokkan tujuan

  Tujuan aspek kognitif berorientasi pada kemampuanberfikir yang mencakup kemampuan intelektual yang lebih sederhana, yaitu mengingat, sampai pada kemampuan memecahkan masalah yangmenuntut siswa untuk menghubungakan dan menggabungkan beberapa ide, gagasan, metode atau prosedur yang dipelajari untuk memecahkanmasalah tersebut. Ranah Kognitif adalah keberhasilan belajar yang diukur oleh taraf penguasaan intelektualitas, keberhasilan ini biasanya dilihat denganbertambahnya pengetahuan siswa, yang terbagi menjadi: a)Pengetahuan (Knowledge) adalah ranah pengetahuan yang meliputi ingatan yang pernah dipelajari meliputi metode, kaidah, prinsip danfakta dan biasa disebut dengan istilah C.1.

32 Anas Sujiono, Pengantar Evaluasi Pedidikan (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada

  sikap dapat dibentuk, sehingga terjadi perilaku atau tindakan yang diinginkan.kompetensi sikap yang dimaksud adalah ekspresi dari nilai-nilai atau pandangan hidup yang dimiliki oleh seseorang dan diwujudkan dalamperilaku. Jujur Adalah perilaku yangmenjadi plagiat  Tidak didasarkan pada upaya (mengambil/menyalin karya orang menjadikan dirinya sebagai lain tanpa penyebut sumber) dalam orang yang selalu dapat mengerjakan setiap tugas.dipercaya dalam perkataan,  Mengemukakan perasaan terhadap tindakan, dan pekerjaan.sesuatu apa adanya.barang yang  Melaporkan ditemukan. Melaporkan data atau informasi apa adanya.kesalahan atau  Mengakui kekurangan yang dimiliki.

2. Disiplin  Datang tepat waktu

  Tanggung Jawab Adalah sikap dan perilakuseseorang untuk melaksanakan tugas dankewajibannya, yang seharusnya dia lakukan,terhadap diri sendiri, masyarakat, lingkungan(alam, sosial dan budaya), Negara dan Tuhan YangMaha Esa.  Melaksanakan tugas individu dengan baik. Menerima resiko dari tindakan yang dilakukan. Tidak menuduh orang lain tanpa bukti yang akurat. Mengembalikan barang yang dipinjam. Meminta maaf atas kesalahan yang dilakukan.

b) Partisipasi (Responding), siswa aktif dalam kegiatan

  d)Organisasi (Organizing) kemampuan untuk membaca atau mempersatukan nilai-nilai yang berbeda, menyelesaikan konflik diantara nilai-nilai dan membentuk suatu system nilai yang konsisten. Hasil belajar psikomotor ini37 sebenarnya merupakan kelanjutan dari hasil belajar kognitif (memahami 38 menari, memukul, dan sebagainya. Keberhasilan belajar dalam bentuk skill (keahlian) bisa dilihat dengan adanya siswa yang mampu mempraktekkan hasil belajar dalam bentuk 39 yang tampak, yaitu meliputi: a)Persepsi (Perception), dapat dari kemampuan untuk membedakan dua stimuli berdasarkan ciri masing-masing.

g) Kreativitas (Creativity). Kemampuan melahirkan gerakan-gerakan baru

38 Anas Sujiono,39 Pengantar Evaluasi Pedidikan…, hal. 57

B. Hakikat Pembelajaran Outdoor Learning 1

  Menurut Witherington, dalam buku Educational Psychologi yang dikutif dalam buku Ngalim purwanto dalam bukunya yang berjudul PsikologiPendidikan menyatakan bahwa belajar adalah setiap perubahan yang relatif menetap dalam tingkah laku yang terjadi sebagai suatu hasil dari latihan atau 41 pengalaman. Pembelajaran dalam hal ini lebih merupakan bantuan yang diberikan guru agar dapat terjadi proses pemerolehan ilmu danpengetahuan, penguasaan kemahiran dan tabiat, serta pembentukan sikap dan kepercayaan diri pada peserta didik.

2. Pengertian pembelajaran Outdoor Learning

  1943 Metode mengajar di luar kelas juga dapat dipahami sebagai sebuah pendekatan pembelajaran yang menggunakan suasana di luar kelas sebagaisituasi pembelajaran terhadap berbagai permainan, sebagai media tranformasi 44 konsep-konsep yang disampaikan dalam pembelajaran. Bila dalam suatu proses pembelajaran siswa merasa senang, tidak jenuh dan bosan, maka daya tangkap siswa dalam menerima dan memahami konsepyang dipelajari akan baik sehingga secara langsung dapat mempengaruhi hasil belajar peserta didik itu sendiri.

44 Adelia Vera, Metode Mengajar Anak Di Luar Kelas ( outdoor study ), ( DIVA Press :

3. Tujuan pokok mengajar di luar kelas (Outdoor Learning)

  Pendidikan luar kelas bertujan agar siswa dapat beradaptasi dengan lingkungan dan alam sekitar dan mengetahui pentingnya keterampilan hidup dan pengalaman hidup di lingkungan dan alam sekitar, dan memiliki apresiasi 45 terhadap lingkungan dan alam sekitar. Menciptakan kesadaran dan pemahaman peserta didik cara menghargai alam dan lingkungan, serta hidup berdampingan di tengah perbedaan suku,ideologi, agama, politik, ras, bahasa, dan lain sebagainya.

4. Kelebihan Pembelajaran di luar kelas (Outdoor Learning)

  Dengan demikian, Hipotesis alternative ( Ha) yang menyatakan hasil belajar Fiqih siswa yang diajar dengan menggunakan49 Hal ini terlihat dari rata-rata nilai hasil belajar fiqih siswa dengan metode Outdoor 83,4 sedangkan nilai rata-rata siswa yang diajarkan dengan metode konvensional adalah 75,4. Sebagaimana hasil yang telah dijelaskan diatas, dijelaskan bahwa Ha diterima sehingga terdapat perbedaan yang signifikan terhadap hasil belajarFiqih siswa dengan menggunakan metode pembelajaran Outdoor dan mata pelajaran fiqih dengan menggunakan metode pembelajaran konvensional pada 50 konsep tentang zakat.

C. Penelitian Terdahulu

  Berdasarkan penelitian initujuannya untuk mengetahui hasilbelajar terhadap peserta didik,Pendekatan Kuantitatif,Quasi Eksperimen, Tehnik ClusterRandom Sampling,Penelitian ini dilakukan pada kelas VIII yang terdiri dari dua kelas sebagaisempel. 2 Feti Styaningsih mahasiswaUniversitas Islam NegeriSunan Kalijaga Yogyakarta,tahun 2014.52 “Pengaruh Metode Pembelajaran diLuar Kelas (Outdoor Study)Terhadap Prestasi dan MotivasiBelajar Peserta Didik Pada MataPelajaran Sains Menggunakan Pendekatan Kuantitatif, AdanyaPretest dan postest,Adanya kelas kontrol dan kelasEksperimen.

3 Hasil penelitian “Pengaruh Menggunakan Hasil penelitian

  Rochmat Metode Outdoor Pendekatan dan analisis data Hidayat Study Terhadap Kuantitatif, Adanya serta pengujianmahasiswa Hasil Belajar Pretest dan postest, hipotesis yang Universitas Siswa Pada Mata Adanya kelas kontrol dilakukan,Islam Negeri Pelajaran IPS dan kelas terdapat pengaruh Syarif Kelas IV Di SDI Eksperimen. Perhitungan nilai t-test lebihkecil dari taraf signifikansi 0,05yaitu 0,000 maka dapat ditarikkesimpulan bahwa Ho ditolakdan Ha diterima, artinya terdapatpengaruh penggunaanmetode outdoorlearning terhadapmotivasi belajar siswa kelas IIIdalam pembelajaran IPS.

6 Dwi Styanto Berdasarkan Hasil belajar

  “Penerapan Nugroho Pembelajaran Di penelitian ini matematika siswamahasiswa Luar Kelas tujuannya untuk yang meliputi Universitas (Outdoor mengetahui hasil hasil pre-testMuhammadiyah Learning) Dengan belajar terhadap untuk materi Surakarta , Media Bangun peserta didik, pokok bangun56 tahun 2012. Kelas kontrol yangdiberi perlakuan berupapembelajaran di dalam kelasmemperoleh nilai dengan rentang4,722 sampai dengan 8,333,nilai rata-rata 6,325 dan standardeviasi 0,781.

7 Siti Khomsatun

57 Siti Khomsatun, “Pengaruh pembelajaran di luar kelas terhadap prestasi belajar siswa

  Dalam penelitian yang relevan diatas para peneliti melakukan penelitian pada siswa tingkat SD/MI, SMP/MTS dan SMA/MA, sedangkan penulis melakukan penelitian pada siswa tingkat SMP. Selain itu, dalam penelitian yang relevan di atas para peneliti melakukan penelitian untuk mengetahui hasil belajar siswa dengan menggunakan metode Outdoor Learning, sedangkan yang penulis lakukan adalah mencari hasil belajar ranah kognitif, ranah afektif, dan ranah psikomotorik dalam pembelajaran PAI dengan menggunakan metode Outdoor Learning.

D. Kerangka Berfikir

Gambar 1Kerangka berfikir Hasil belajar Kognitif Variabel terikat (Y )1 Hasil belajar Afektif Metode Pembelajarandi Luar Kelas Variabel terikat (Y2 ) (Outdoor learning) Variabel bebas (X) Hasil belajarPsikomotorik Variabel terikat (Y3 ) Dalam pembelajaran agama Islam, siswa harus berbuat dan merasakan sendiri study ) mengungkapkan bahwa “outdoor learning itu sendiri yaitu suatu kegiatan menyampaikan pelajaran di luar kelas, sehinga kegiatan belajar mengajarberlangsung di luar kelas, sebagian orang menyebutnya dengan outing class, yaitu suatu kegiatan yang melibatkan alam secara langsung untuk dijadikan sebagai

58 Menurut Karjawati dalam buku Husamah menyatakan bahwa sumber belajar“

  Kegiatan belajar mengajar di luar kelas pastinya dapat membuat siswa lebih cerdas dan pintar dari pada belajar di dalam kelas. 1759 Setelah mengkaji teori-teori tentang pembelajaran outdoor, dan hasil Belajar serta keterkaitan teoritis keduanya, peneliti menilai bahwa “diduga terdapatperbedaan hasil belajar siswa yang diberi metode pembelajaran outdoor dengan siswa yang tidak diberi metode pembelajaran outdoor ”.

E. Hipotesis Penelitian

  Hipotesis merupakan dugaan yang sifatnya sementara dan ditarik berdasarkan fakta yang ada serta akan dibuktikan kebenarannya. Adanya pengaruh metode pembelajaran di luar kelas (Outdoor Learning) terhadap hasil belajar Kognitif siswa di SMPN 1 SumbergempolTulungagung.60 Zakiyah Daradjat, Metodik Khusus Pengajaran Islam, (Jakarta: PT Bumi Aksara, 2014) 2.

Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2016-09-17

Dokumen yang terkait
Tags

PENGARUH METODE PEMBELAJARAN DI LUAR KELAS (O..

Gratis

Feedback