Game Theory Prisoners Dilemma Hukum Pers

 0  3  159  2018-08-10 22:15:54 Report infringing document
Aplikasi Game Theory Prisoner's Dilemma dalam Menghancurkan Kartel di Indonesia 2 DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL.............................................................................................. i BAB I.......................................................................................................................1 PENDAHULUAN...................................................................................................1 1.1 Latar Belakang.......................................................................................................1 1.2 Pokok Permasalahan.............................................................................................7 1.3 Tujuan Penulisan...................................................................................................7 1.4 Kajian Pustaka.......................................................................................................8 1.4.2 Dasar pemidanaan suatu perbuatan................................................................9 1.4.3 Makna perbuatan jahat (crime): Apa itu kejahatan.......................................11 1.5 Metode Penelitian.................................................................................................17 1.6 Sistematika Penulisan..........................................................................................19 BAB II...................................................................................................................22 DASAR PENGKRIMINALISASIAN SUATU PERBUATAN.........................22 2.1 Kebijakan Kriminal (Criminal Policy) dan Kebijakan Hukum Pidana (Penal Policy)....................................................................................................................22 2.1.1 Arti kebijakan criminal (criminal policy) dan kebijakan hukum pidana (penal policy) dan hubungan antara keduanya.............................................22 2.1.2 Manfaat perumusan kebijakan pidana..........................................................25 2.2 Kriteria penentuan suatu perbuatan sebagai tindak pidana/kejahatan (crime) ...............................................................................................................................27 2.3 Tujuan Hukum Pidana........................................................................................30 Gulden regel..........................................................................................................30 Menghindari main hakim sendiri...........................................................................31 2.4 Fungsi sanksi pidana............................................................................................32 2.3.1 Retribusi......................................................................................................33 2.3.2 Deteren atau efek jera..................................................................................34 2.3.3 Pelumpuhan (incapacitation).......................................................................35 2.3.4 Rehabilitasi..................................................................................................35 2.3.5 Restoratif.....................................................................................................35 BAB III..................................................................................................................38 Universitas Indonesia 3 PENGERTIAN KARTEL DAN DASAR KRIMINALISASI KARTEL.........38 3.1 Pengertian kartel secara umum..........................................................................38 3.2 Pengertian kartel berdasarkan unsur Pasal 11 UU No.5/1999..........................39 3.3 Ciri-ciri kartel......................................................................................................42 3.4. Bentuk kartel........................................................................................................43 1. The minor cartelist.......................................................................................43 2. The incompetent cartelist.............................................................................44 3. The unlucky cartelist....................................................................................45 4. The naïve cartelist........................................................................................45 3.5. Dasar Kriminalisasi Kartel.................................................................................46 3.4.1 Terkait makna (arti) kejahatan: kartel merupakan suatu kejahatan...............46 3.4.1.1 Berdasarkan pendekatan teori normatif.........................................46 3.4.1.2 Berdasarkan pendekatan konsekuensi perbuatan...........................49 3.4.1.3 Berdasarkan kriteria-kriteria untuk menentukan suatu perbuatan suatu kejahatan.............................................................................49 3.4.2 Terkait tujuan hukum pidana........................................................................51 3.4.3 Terkait fungsi hukum pidana........................................................................52 3.4.4 Dampak buruk kartel...................................................................................53 3.4.4.1 Kartel secara analogis dan asosiatif merupakan pencurian............53 3.4.4.2 Pengalihan surplus konsumen kepada produsen merupakan pencurian sehingga perbuatan pengalihan tersebut dikriminalisasi ......................................................................................................55 3.4.4.3 Kartel menyebabkan kerugian ekonomi terhadap konsumen, pelaku usaha, dan kesejahteraan umum....................................................58 BAB IV..................................................................................................................70 STRATEGI PRISONER’S DILEMMA: DILEMA PENDEKATAN SANKSI PIDANA PENJARA, SANKSI PIDANA DENDA, DAN/ATAU GANTI RUGI PERDATA.............................................................................................................70 4.1 Prisoner’s Dilemma..............................................................................................71 4.1.1 Sejarah penentuan sanksi atas kartel di Amerika Serikat.............................71 4.1.2 Strategi Prisoner’s Dilemma dan tarik-menarik antara sanksi pidana penjara, pidana denda dan/atau ganti rugi perdata dalam skema strategi prisoner’s dilemma.......................................................................................................81 4.2. Cara Merumuskan Kebijakan Sanksi Terhadap Kartel Untuk Meningkatkan Efek Jera di Amerika Serikat..............................................................................89 Universitas Indonesia 4 4.2.1 Gambaran umum tentang Teori Efek Jera Kartel (Cartel Deterrence).........89 4.2.2 Teori Efek Jera Kartel Awal di Amerika Serikat (Sebelum Program Corporate Leniency 1993)...........................................................................90 4.2.3 Dampak Corporate Leniency Program 1993 Amerika Serikat dalam mengurangi kartel (Efek Jera Kartel)...........................................................92 4.2.3.1 Kunci observasi pertama: dua ciri utama dari Corporate Leniency Program 1993...............................................................................94 4.2.3.2 Kunci observasi kedua: Interdependensi p dan F..........................96 4.3. Kemungkinan penerapan strategi prisoner’s dilemma di Indonesia untuk menghancurkan kartel dan meningkatkan efek jera sanksi atas kartel..........97 4.4. Kerancuan dan/atau Absurditas Penentuan Sanksi Terhadap Kartel Berdasarkan UU No. 5/1999..............................................................................100 4.4.1 Pasal 47 dan 48 tidak merumuskan secara jelas subyek sanksi..................101 4.4.2 Sanksi pidana penjara untuk orang-perseorangan dihilangkan...................102 4.4.3 Absurditas penentuan “denda” administrasi dan “denda” pidana...............103 4.4.4 Metode penghitungan lama kurungan akibat tidak dibayarnya pidana denda dalam Pasal 48 UU No. 5/1999 tidak sesuai dengan metode penghitungan yang ditentukan pasal 30 ayat (4) KUHP...................................................105 4.5. Kaitan Antara Penentuan Sanksi Pidana Penjara, Pidana Denda, dan/atau Ganti Rugi Perdata Dalam Strategi Prisoner’s Dilemma Dengan Prinsip Ultimum Remedium...........................................................................................107 BAB V..................................................................................................................110 PENUTUP...........................................................................................................110 5.1 Simpulan.............................................................................................................110 5.2 Saran...................................................................................................................111 DAFTAR PUSTAKA..........................................................................................113 Universitas Indonesia 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pasal 11 juncto 48 ayat (1) Undang-Undang No. 5 tahun 1999 tentang Larangan Praktek Anti Monopoli dan Persaingan Usaha Sehat (UU No.5/1999) menentukan bahwa kartel dikriminalisasi. Namun, tidak ada penjelasan tentang dasar kriminalisasi kartel baik dalam batang tubuh UU No.5/1999 maupun dalam penjelasannya. Selain itu, naskah akademik undang-undang tersebut tidak membahas tentang dasar kriminalisasi kartel maupun cara menentukan sanksi pidana atas kartel. Padahal dalam penerapan UU No.5/1999, Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) secara implisit sudah menjatuhkan sanksi pidana dalam kasus kartel minyak goreng,1 atau setidaknya KPPU tidak secara eksplisit menyatakan sanksi apa yang dijatuhkan atas para terlapor dalam kasus kartel minyak goreng serta pasal yang digunakan sebagai dasar penjatuhan hukuman.2 Dalam putusan KPPU tentang kartel minyak goreng, KPPU “menghukum Terlapor ... untuk membayar denda sebesar ... yang harus disetorkan ke Kas Negara sebagai Setoran Pendapatan Denda Pelanggaran ...(Pendapatan Denda 1 Pembacaan Putusan Perkara Industri Minyak Goreng Sawit di Indonesia. Bisa dilihat di http://www.kppu.go.id/baru/index.php? type=art&aid=1140&encodurl=06%2F07%2F10%2C12%3A06%3A32. Kunjungan terakhir tanggal 7 Juni 2010. 2 Ibid. Universitas Indonesia 2 Pelanggaran di Bidang Persaingan Usaha).”3 “Denda pelanggaran” kelihatannya merupakan istilah yang merujuk pada sanksi pidana. Hal ini sesuai dengan rumusan Pasal 48 ayat (1) UU No.5/1999 yang menentukan “Pelanggaran terhadap ketentuan .... diancam pidana denda.” Meskipun dalam praktiknya, KPPU tidak pernah secara eksplisit menjatuhkan sanksi pidana denda. Bahkan, bisa dikatakan pasal 48 UU No.5/1999 merupakan pasal mati. Kesimpangsiuran seperti yang dijelaskan di atas berkaitan erat dengan kebijakan kriminal (criminal policy). Kebijakan kriminal dibagi menjadi kebijakan pidana penal (sanksi pidana) dan non-penal. Di sinilah prinsip ultimum remedium tercermin, yaitu bahwa tidak semua perbuatan yang merugikan (dalam hukum positif) perlu dihukum dengan penjatuhan sanksi pidana. Kebijakan pidana, baik penal maupun non-penal pada akhirnya bertujuan untuk menciptakan kesejahteraan sosial yang terkait erat dengan kebijakan kesejahteraan sosial (social welfare policy). Hal ini dikumandangkan dalam laporan Kursus Latihan ke-34 yang diselenggarakan oleh UNAFEI di Tokyo tahun 1979 sebagai berikut: “Most group members agreed some discussion that “protection of the society” could be accepted as the final goal of criminal policy, although not the ultimate aim of society, which might perhaps be described by terms like “happiness of citizens”, “a wholesome and cultural living”, “social welfare” or equality”.4 3 Ibid. 4 Barda Nawawi Arief, Bunga Rampai Kebijakan Hukum Pidana, cetakan ke-II, (Jakarta: Citra Aditya Bakti, 2002), hal 2. Universitas Indonesia 3 Terkait kebijakan pidana kartel, perlindungan masyarakat, yang mencakup perlindungan atas kesejahteraan ekonomi, menjadi tujuan utama atau tujuan akhir dari kebijakan sosial (yang terdiri dari kebijakan kesejahteraan sosial dan kebijakan perlindungan sosial). Oleh karena itu, hal lain yang perlu diperhatikan adalah dinamika interaksi antara sanksi dalam ranah kebijakan pidana dan sanksi di luar ranah kebijakan pidana (seperti sanksi perdata dan administrasi) dalam menciptakan perlindungan masyarakat atas kesejahteraan ekonomi. Kajian terhadap fleksibilitas penjatuhan sanksi pidana dan sanksi lainnya seperti sanksi perdata dan administrasi bisa meningkatkan efektivitas dan efisiensi dari sanksi tersebut sehingga pada gilirannya dapa meningkatkan dan memaksimalkan fungsi efek jera dari sanksi. Berhubung kebijakan pidana juga terkait erat dengan kesejahteraan sosial, maka kajian tentang fleksibilitas sanski (penal maupun nonpenal) merupakan salah satu cara untuk mencapai tujuan perlindungan masyarakat (kesejahteraan ekonomi). Dengan kata lain, penjatuhan sanksi harus memiliki fungsi kemanfaatan (utilitarianisme) yang indikatornya bisa dilihat dari meningkatnya atau maksimalnya efek jera dari sanksi yang dijatuhkan. Kartel pada dasarnya merupakan ancaman bagi kesejahteraan ekonomi sehingga perumusan kebijakan pidana merupakan suatu syarat untuk menjamin kesejahteraan ekonomi tersebut. The Organisation for Economic Co-operation and Development (“OECD”) melaporkan bahwa 16 (enam belas) kartel global yang terdeteksi menyebabkan hilangnya efisiensi ekonomi dalam perdagangan lebih dari US$ 55 milyar.5 Dengan kata lain, hak ekonomi konsumen global sebesar US$ 55 milyar dicuri atau ditipu oleh pelaku kartel. OECD juga menyatakan bahwa kartel merupakan bentuk pelanggaran paling buruk dari hukum persaingan usaha.6 Kementerian Perkembangan Ekonomi (Ministry of Economic Development) Selandia Baru dalam laporan Regulatory Impact 5 OECD 2006, Hard Core Cartels – Third Report on the Implementation of the 1998 OECD Recommendation, dalam OECD Journal of Competition Law and Policy, Vol 8 no 1. Universitas Indonesia 4 Assessment tentang dasar kriminalisasi kartel di Selandia Baru pada awal tahun 2010 menjelaskan bahwa kartel merupakan kejahatan yang menyebabkan hilangnya efisiensi ekonomi.7 Harga pasar/kompetitif barang dan/atau jasa tidak tercipta karena pelaku usaha terkait meniadakan kompetisi diantara mereka. Umumnya harga yang tercipta dari kartel jauh lebih tinggi dari harga pasar/kompetitif karena pelaku usaha terkait ingin meraup marjin keuntungan yang lebih besar dari penjualan per satuan produk dan/jasa mereka. Dampak buruk ini tidak hanya merugikan konsumen, namun juga pelaku usaha lain (baru), persaingan, kualitas barang, dan terhadap semangat inovasi dan pengembangan teknologi. Selanjutnya, terdapat masalah terkait dengan penentuan sanksi atas kartel. Sanksi atas kartel pada dasarnya terdiri dari, berdasarkan urutan hierarki, sanksi administrasi, sanksi perdata, sanksi pidana. Urutan hierarki ini tidak secara eksplisit ditentukan dalam UU No.5/1999, namun merupakan pendapat sarjana dalam menginterpretasi ketentuan sanksi.8 Sementara itu, parameter atau takaran 6 R. Hewitt Pate, Anti-cartel Enforcement: The Core Antitrust Mission, disampaikan kepada the British Institute of International and Comparative Law pada Third Annual Conference on International and Comparative Competition Law (May 16, 2003), Lihat: http://www.usdoj.gov/atr/public/speeches/201199.htm (kunjungan terakhir tanggal 20 Mei 2010). 7 Manatu Ohanga, Cartel Criminalisation, Ministry of Economic Development, Discussion Document for Regulatory Impact Assessment, (Ministry of Economic Development: New Zealand, January 2010), hal 18. 8 Knud Hansen, Peter W. Heermann, et.al., Komentar Hukum Undang-Undang tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat, edisi kedua (Jakarta: Deutsche Gesellschaft für Technische Zusammenarbeit (GTZ) GmbH dan Penerbit Katalis, 2002), hal 22. Universitas Indonesia 5 penentuan sanksi tersebut masih terkesan tidak jelas. Pasal 47 ayat (2) f menentukan bahwa KPPU mempunyai kewenangan untuk menetapkan pembayaran ganti rugi, sementara pasal 47 ayat (2) g memberikan kewenangan kepada KPPU untuk menetapkan denda administrasi. Masalah yang timbul adalah ketidakjelasan dasar ganti rugi dan ketidakjelasan perbedaan denda administrasi dengan denda pidana. Ganti rugi merupakan konsep yang dikenal dalam ranah hukum perdata yang batu ujinya terletak pada pasal 1365 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUHPer). Pasal 1365 KUHPer menyatakan bahwa “Tiap perbuatan yang melanggar hukum dan membawa kerugian kepada orang lain, mewajibkan orang yang menimbulkan kerugian itu karena kesalahannya untuk mengganti kerugian tersebut.” Pertanyaannya adalah apakah KPPU merupakan pihak yang dirugikan? Padahal, kartel merupakan tindakan yang menyebabkan kerugian, terutama, terhadap konsumen. Terkait denda administrasi, walaupun Pedoman KPPU tentang ketentuan Pasal 47 tentang tindakan administratif menentukan penghitungan denda administrasi, KPPU dalam praktiknya tidak menjelaskan dasar perhitungan jumlah denda administrasi yang dijatuhkan kepada para terlapor.9 Masalah yang muncul dari ketidakjelasan parameter penentuan sanksi ini mempunyai akibat yang buruk terkait konteks kepastian dan keadilan hukum. Para terlapor atas pelanggaran ketentuan kartel berdasarkan UU No.5/1999 dijatuhkan hukuman denda dengan jumlah tertentu tanpa mengetahui dasar penentuan sanksi tersebut. Kajian tentang penentuan sanksi atas kartel menjadi penting untuk mengukur tingkat efisiensi dan efektifitas sanksi untuk menciptakan efek jera terhadap pelaku kartel. Kebijakan perumusan sanksi yang tidak jelas juga 9 Lihat Pembacaan Putusan Perkara Industri Minyak Goreng Sawit di Indonesia, op.cit. Universitas Indonesia 6 mempunyai dampak terhadap prinsip ultimum remedium. Pada dasarnya, prinsip ultimum remedium menyatakan bahwa penyelesaian pidana harus menjadi alternatif penyelesaian terakhir setelah semua semua alternatif penyelesaian masalah telah dilakukan dan gagal atau tidak efektif. Ketidakjelasan penentuan sanksi atas kartel berdampak kepada efektifitas dan efisiensi sanksi sehingga tidak jelas kapan sanksi pidana harus dijatuhkan. Padahal sanksi pidana dijatuhkan setelah sanksi lainnya tidak efektif dan/atau efisien. Ketiadaan naskah akademik yang komprehensif dan kajian tentang (i) dasar kriminalisasi kartel dan (ii) penentuan sanksi atas kartel merupakan salah satu akibat dari transplantasi nilai-nilai hukum asing ke dalam hukum Indonesia. Pasca krisis moneter pada tahun 1998, Indonesia terlilit hutang yang besar akibat hutang luar negeri. Pada tahun 1996 hutang luar negeri Indonesia adalah USD 128,941 milyar,10 pada tahun 1997 sebesar USD 136,173 milyar,11 dan terjadi lonjakan besar pada tahun 1998 yaitu sebesar USD 150,875 milyar. 12 International Monetary Fund, yang merupakan pemberi pinjaman terbesar,13 mendesak agar Indonesia membuat legislasi tentang hukum persaingan usaha untuk melindungi 10 Emmy Hafild, Daris Furqon, et.al., Addicted to Loan: The World Bank Foot Prints in Indonesia, WALHI (Indonesian Forum for Environment), hal 1. Lihat http://www.asienhaus.de/public/archiv/WB-and_Indonesia_Walhi_paper.pdf. Kunjungan terakhir 22 Juni 2010. 11 Ibid. 12 Ibid. Universitas Indonesia 7 kepentingan investor yang berkepentingan di Indonesia. Pada tahun 1999 disahkan UU No.5/1999 yang rumusan pasalnya sepintas lalu merupakan transplantasi dari hukum persaingan usaha di Amerika Serikat. Contohnya, pengenalan istilah trust dalam UU No.5/1999 padahal hukum Indonesia tidak mengenal lembaga trust. Pada tahun 2008, legislator Australia mengesahkan ketentuan yang mengkriminalisasi kartel.14 Sementara Selandia Baru, pada awal tahun 2010, Selandia Baru membahas tentang kemungkinan pengkriminalisasian kartel. 15 Dasar kriminalisasi kartel dikaji secara mendalam melalui Regulatory Impact Assessment tentang kriminalisasi kartel. Dalam RIA tersebut, terlihat jelas bahwa kebijakan pidana bertujuan untuk meningkatkan efek jera dari sanksi atas kartel. Alasan kriminalisasi kartel juga tercermin dari paparan kajian tersebut tentang sifat kartel yang sulit dideteksi, terorganisasi dengan baik, dilakukan oleh mereka yang punya kedudukan terpandang dalam masyarakat, merugikan konsumen, dan yang lebih sulit lagi adalah untuk diatasi. 13 Ibid. 14 Trade Practices Amendment (Cartel Conduct and other Measures) Bill 2008. Lihat http://www.mondaq.com/australia/article.asp?articleid=93050. Kunjungan terakhir tanggal 22 Juni 2010. 15 .Manatu Ohanga,op.cit., hal. 18. Universitas Indonesia 8 Selain alasan di atas, RIA Selandia Baru merupakan rujukan yang berguna karena RIA tersebut juga menggunakan kajian dari OECD tentang kartel. Kajian OECD merupakan rujukan yang cukup universal karena di dalamnya terkandung studi internasional tentang kriminalisasi kartel dan rangkuman tentang kebijakan kartel dari semua negara anggota OECD, termasuk negara-negara Uni Eropa, Amerika Serikat, Jepang, Korea Selatan, Kanada, Brazil, Australia, Meksiko, dan Britania Raya.16 Kebijakan-kebijakan dari semua negara anggota OECD tersebut bisa menjadi cerminan dari kebijakan kriminalisasi kartel maupun penentuan sanksi atas kartel yang universal. Terkait dasar penentuan sanksi dan efektifitas serta efisiensi sanksi, Amerika Serikat merupakan rujukan studi yang cukup berguna. Hukum tentang persaingan usaha di Amerika Serikat diletakkan pada Sherman Act 1890 dan Clayton Act 1914. Kedua undang-undang ini merupakan batu pondasi dari hukum persaingan usaha di Amerika Serikat serta merupakan salah ketentuan hukum persaingan paling tua di dunia. Dalam menentukan sanksi, mengukur efektifitas dan efisiensi sanksi atas kartel, serta meningkatkan efek jera dari sanksi atas kartel, Department of Justice Amerika Serikat menggunakan game theory prisoner’s dilemma. Prisoner’s dilemma terjadi ketika polisi memisahkan 2 pihak ke ruang yang berbeda dan masing-masing diberikan tawaran yang sama. Strategi ini efektif ketika 2 (dua) pihak berkehendak untuk mengejar kepentingan masingmasing dan bertindak secara rasional-egois (rationally selfish manner).17 16 OECD, Hard Core Cartels: Third Report on the implementation of the 1998 Council Recommendation. Lihat di http://www.oecd.org/dataoecd/58/1/35863307.pdf (kunjungan terakhir 25 Juni 2010). 17 Christopher R. Leslie (1), Symposium The Antitrust Enterprise: Principle and Execution, Antitrust Amnesty, Game Theory, and Cartel Stability, Journal of Corporation Law, 31 J. Corp. L. 453, 2006. Universitas Indonesia 9 Metamorfosis penentuan sanksi atas kartel di Amerika Serikat dari pra-1993, tahun 1993-2004, serta pasca 2004 menunjukkan bagaimana prisoner’s dilemma merupakan strategi yang tepat dalam menentukan sanksi atas kartel yang efektif dan efisien. Strategi prisoner’s dilemma menunjukkan tarik-menarik antara sanksi pidana penjara, pidana denda, dan ganti rugi perdata sehingga dapat diukur dengan lebih akurat kapan sanksi tertentu dijatuhkan dengan tujuan untuk menciptakan efek jera yang maksimal. Alasan lain mengapa Penulis merujuk pada kebijakan Amerika Serikat terkait penentuan sanksi atas kartel dan strategi untuk menangani kartel adalah karena (i) hukum persaingan usaha Amerika Serikat merupakan yang paling tua umurnya, (ii) hukum persaingan usaha Amerika Serikat banyak dirujuk dalam perumusan kebijakan kartel dan bahkan Amerika Serikat merupakan salah satu negara pertama yang mengkriminalisasi kartel, dan (iii) di satu sisi, strategi ekonomi (game theory), berkembang pesat di Amerika Serikat dan, di sisi lain, perkawinan disiplin ilmu hukum dan ekonomi melahirkan strategi yang efektif dan efisien dalam penanganan kejahatan kartel. 1.2 Pokok Permasalahan 1. Bagaimana dasar kriminalisasi kartel di Indonesia? 2. Bagaimana dasar kriminalisasi kartel di Selandia Baru dan di Amerika Serikat? 3. Bagaimana kemungkinan strategi prisoner’s dilemma diterapkan untuk meningkatkan efek jera dari sanksi kartel di Indonesia? Universitas Indonesia 10 1.3 Tujuan Penulisan Adapun yang menjadi tujuan dari penulisan ini adalah sebagai berikut: 1. Untuk memaparkan dasar kriminalisasi kartel berdasarkan pasal 11 juncto pasal 48 UU No. 5 tahun 1999, serta perumusan sanksi atas kartel berdasarkan Pasal 47 dan 48 UU No. Tahun 1999. 2. Untuk memaparkan dasar kriminalisasi kartel di Selandia Baru dan Amerika Serikat dan selanjutnya digunakan sebagai model untuk membandingkan dasar kriminalisasi kartel antara Indonesia dengan Selandia Baru dan Amerika Serikat serta penentuan sanksi atas kartel. 3. Untuk memaparkan tentang kemungkinan penerapan strategi prisoner’s dilemma untuk meningkatkan efek jera dari sanksi kartel di Indonesia. 1.4 Kajian Pustaka Perkembangan hukum yang dinamis menyebabkan diperlukannya pengaturan pidana dalam Undang-undang selain Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP). Alasannya adalah karena kebutuhan hukum dalam hal ketentuan substansi hukum pidana maupun sanksinya yang tidak lagi terakomodasi oleh KUHP. Dalam realitanya, banyak Undang-Undang di luar KUHP, misalnya Undang-Undang tentang Lingkungan Hidup, Hak Kekayaan Intelektual, Persaingan Usaha dan Perbankan yang memuat ketentuan pidana. Selain itu, banyak pandangan yang menyatakan bahwa legislator di Indonesia bahkan tidak memahami asas-asas tertentu dalam KUHP apalagi menyelaraskan asas yang ada dalam KUHP dengan Undang-Undang yang disusun. Universitas Indonesia 11 Akibat perkembangan hukum dan realitas sosial yang tidak memungkinkan diterapkannya asas-asas dalam buku kesatu KUHP yang secara konsisten. Meskipun Pasal 103 KUHP memungkinkan penyimpangan asas, namun pertanyaan utama adalah asas-asas mana saja yang bisa disimpangi dan tidak bisa disimpangi. Misalnya, apakah mungkin asas legalitas dalam Pasal 1 KUHP disimpangi? Bila bisa disimpangi, apakah ada persyaratan khusus untuk rezim pidana tertentu seperti terorisme? Masalah selanjutnya adalah terkait dengan perumusan ketentuan pidana dalam Undang-Undang lain yang tidak secara eksplisit dan struktural mengatur penyimpangan dari buku kesatu KUHP sehingga terjadi kerancuan apakah asas-asas tertentu dalam KUHP telah disimpangi. Kerancuan ini mempunyai dampak yang besar terhadap pemahaman ketentuan pidana dalam Undang-Undang di luar KUHP. Misalnya, dalam konteks UndangUndang tentang Hak Kekayaan Intelektual dan Hukum Persaingan Usaha, pendekatan penyelesaian yang dianut adalah, secara hierarki, penyelesaian administratif, perdata, dan terakhir pidana. Urutan hierarki ini tidak secara eksplisit disebutkan dalam UU tersebut. Artinya, hanya jika penyelesaian administratif gagal maka penyelesaian perdata akan ditempuh, kemudian hanya jika penyelesaian perdata gagal maka penyelesaian pidana akan ditempuh. Pendekatan ini menggunakan asas ultimum remedium yang merupakan salah satu asas penting dalam KUHP. Pada dasarnya, prinsip ultimum remedium menyatakan bahwa penyelesaian pidana harus menjadi alternatif penyelesaian terakhir setelah semua semua alternatif penyelesaian masalah telah dilakukan dan gagal atau tidak efektif. Pembahasan prinsip ini terkait erat dengan tujuan dan fungsi pemidanaan. 1.4.2 Dasar pemidanaan suatu perbuatan Dasar kriminalisasi yang berbeda mengakibatkan perbedaan pemaknaan dan pendekatan terhadap asas ultimum remedium dalam hal dasar filosofi, batas, dan Universitas Indonesia 12 aplikasi praktisnya. Senada dengan tujuan yang berbeda ini, Muladi menyatakan karena tujuannya bersifat integratif maka perangkat tujuan pemidanaannya adalah : (a) pencegahan umum dan khusus, (b) perlindungan masyarakat, (c) memelihara solidaritas masyarakat, dan (d) pengimbalan/pengimbangan. Untuk mengilustrasikan keterkaitan erat tujuan pemidanaan dengan prinsip ultimum remedium, Eva Achjani Zulfa menyatakan “Jika posisi pemidanaan sebagai ultimum remedium, maka penyelesaian perkara pidana dengan menggunakan pendekatan restoratif justru menjadi primum remedium.”18 Menurut Mardjono Reksodiputro tujuan pemidanaan itu harus memperhatikan hak asasi manusia. Menurutnya, konsep ke-1 RUU KUHPidana yang diajukan pada tahun 1993 juga memperhatikan perlindungan terhadap hak asasi warga masyarakat, dengan didukung oleh tiga prinsip yaitu sebagai berikut: 19 a. hukum pidana (juga) dipergunakan untuk menegaskan atau menegakkan kembali nilai – nilai sosial dasar (fundamental social values) perilaku hidup bermasyarakat (dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia, yang dijiwai oleh falsafah dan ideologi negara Pancasila); b. hukum pidana (sedapat mungkin) hanya dipergunakan dalam keadaan di mana cara lain melakukan pengendalian sosial (social control) tidak (belum) dapat diharapkan keefektifannya; dan 18 Eva Achjani Zulfa, Keadilan Restoratif di Indonesia (Studi tentang Kemungkinan Penerapan Pendekatan Keadilan Restoratif Dalam Praktek Penegakan Hukum Pidana), Ringkasan Disertasi, (Jakarta: Universitas Indonesia, 2009), hal 30. 19 Abdul Hakim Garuda Nusantara, Mengkritisi RUU KUHPidana dalam perspektif HAM, Konsultasi Publik “Perlindungan HAM Melalui Reformasi KUHP” Hotel Santika Slipi Jakarta, 3 4 Juli 2007, kerjasama KOMNAS HAM dan Aliansi Nasional Reformasi Indonesia. Universitas Indonesia 13 c. hukum pidana (yang telah mempergunakan kedua pembatasan (a dan b diatas) harus diterapkan dengan cara seminimal mungkin mengganggu hak dan kebebasan individu, tanpa mengurangi perlunya juga perlindungan terhadap kepentingan kolektifitas dalam masyarakat demokratik yang moderen. Akibatnya adalah ketidakjelasan kapan penyelesaian pidana seharusnya ditempuh. Selain itu, banyak asas lain yang terkait asas ultimum remedium yang juga menjadi tidak jelas makna dan penerapannya. Misalnya, dalam hal perbuatan menghancurkan atau merusakkan barang Bab XXVII pasal 406 ayat 1 KUHP. Pasal 406 ayat 1 berbunyi “Barang siapa dengan sengaja dan melawan hukum menghancurkan, merusakkan, membikin tak dapat dipakai atau menghilangkan barang sesuatu yang seluruhnya atau sebagian milik orang lain, diancam dengan pidana penjara paling lama dua tahun delapan bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.” Bila seseorang menghancurkan kaca jendela tetangganya dengan sengaja, maka orang tersebut dapat dijatuhi sanksi pidana penjara dan sekaligus digugat secara perdata dan dijatuhkan sanksi ganti rugi berdasarkan pasal 1365 KUHPerdata. Pertanyaan yang muncul adalah apakah masalah belum selesai dengan adanya penjatuhan sanksi ganti rugi secara perdata? Apakah penjatuhan sanksi pidana menyelesaikan masalah atau malah mempersulit masalah yang sudah ada? Contoh, kasus Nenek Minah yang dijatuhkan sanksi pidana penjara 1 bulan 15 hari dengan hukuman percobaan 3 bulan karena mencuri 3 buah kakao. Banyak kalangan masyarakat yang menilai bahwa hukum di Indonesia tidak mengakomodasi asas keadilan dan hanya secara buta menegakkan kepastian hukum. Permasalahan seperti ini berakar pada ketidakjelasan dasar kriminalisasi di Indonesia. Seperti yang diungkapkan di paragraf sebelumnya bahwa ketidakjelasan dasar kriminalisasi mempunyai dampak kepada asas-asas lain, yaitu prinsip penyelesaian perdata tidak meniadakan pidana yang dianut dalam UndangUndang tentang Tindak Pidana Korupsi, lex specialis derogat legi generalis dalam kaitan penyimpangan asas buku kesatu KUHP oleh Undang-Undang di luar Universitas Indonesia 14 KUHP yang memuat ketentuan pidana, dan teori pemidanaan yaitu tentang syarat sebuah perbuatan diklasifikasikan tindakan pidana. Dalam konteks penentuan kriteria tindak pidana, kriteria untuk menentukan suatu perbuatan sebagai perbuatan pidana tergantung pada tujuan apakah pada umumnya yang akan dicapai pembentuk undang-undang dengan menentukan suatu perbuatan sebagai perbuatan pidana.20 Prinsip ultimum remedium menjadi relevan dalam pembahasan penentuan kriteria tindak pidana karena jika sebuah tindakan bisa diselesaikan dengan penyelesaian di luar penyelesaian pidana maka tindakan tersebut masih bisa diperdebatkan apakah masuk dalam kriteria tindak pidana atau tidak. Misalnya, membunuh, memperkosa, dan mencuri merupakan tindakan yang dikriminalisasi di hampir semua sistem pemidanaan di dunia. Artinya, untuk ketiga kategori perbuatan tadi bisa dikatakan mutlak atau jelas masuk ke dalam kategori tindakan pidana. Akibatnya adalah tidak mungkin diselesaikan secara perdata maupun administrasi. Sedangkan, untuk perbuatan yang berada di antara ranah perbuatan perdata dan/atau pidana, maka sulit untuk menentukan secara jelas apakah penyelesaian pidana itu sebagai primum remedium atau ultimum remedium atau di antara keduanya. Jika digambarkan berdasarkan bagan/spektrum hitam-putih, maka perbuatan mencuri, membunuh, dan memperkosa masuk dalam kategori warna hitam, sementara tindakan yang terkait dengan rezim persaingan usaha maupun hak kekayaan intelektual masuk dalam area yang lebih abu-abu. Banyak kalangan menilai bahwa pengaturan tentang hak kekayaan intelektual, contohnya, harusnya hanya masuk ke dalam ranah hukum perdata dan tidak seharusnya diatur dengan ketentuan pidana. Kartel merupakan salah satu perbuatan yang masuk dalam area abu-abu tersebut. Akibat dari perbuatan yang masuk ke area abu-abu adalah tidak jelasnya peran hukum pidana di dalamnya. Hal ini terjadi karena ketidakjelasan penentuan kriteria tindak pidana. 20 Roeslan Saleh, Dari Lembaran Kepustakaan Hukum Pidana, Sinar Grafika (1988), hal 73. Universitas Indonesia 15 1.4.3 Makna perbuatan jahat (crime): Apa itu kejahatan Jean-Paul Brodeur dan Geneviève Ouellet mempertanyakan apakah, di satu sisi, pertanyaan “apa itu kejahatan?” bisa diterjemahkan menjadi pertanyaan “apa itu pembunuhan, penggelapan pajak, atau pemerkosaan?”21 Di sisi lain, pertanyaan tersebut bisa diartikan secara umum tanpa rujukan pada perbuatan tertentu seperti pembunuhan, namun pada sifat (nature) kejahatannya.22 Menurut Jean-Paul Brodeur dan Geneviève Ouellet, ada dua aspek penting yang masih kabur dari pertanyaan di atas.23 Pertama, apa yang dicari - definisi lengkap atau teori yang lebih komprehensif? Kedua, apakah kita mengkriminalisasikan perbuatan/fakta yang sudah ada atau yang sudah bisa dideskripsikan, atau kita berkehendak untuk meletakkan dasar normatif untuk kriminalisasi di masa yang akan datang? Kedua aspek penting di atas, lebih lengkapnya, dijelaskan oleh Jean-Paul Brodeur dan Geneviève Ouellet dengan menggunakan beberapa metode pendekatan sebagaimana dijelaskan di bawah. 21 Jean-Paul Brodeur dan Geneviève Ouellet, What Is a Crime? A Secular Answer, (Canada: UBC Press, 2004), hal 1. 22 Ibid. 23 Ibid. Universitas Indonesia 16 a. Definisi atau teori Definisi adalah sekumpulan kata-kata yang bisa disubstitusikan dalam proses pencarian makna sebuah kata.24 Sebagai substitusi untuk sebuah kata yang didefinisikan, definisi umumnya hanya sebatas sebuah kalimat pendek. 25 Menurut George W. Keeton dan George Schwarzenberger beberapa abad sebelum tahun 1955, kejahatan masih bisa didefinisikan, namun seiring dengan perkembangan konsep kejahatan yang semakin rumit, maka diperlukan pondasi epistemologi. Dengan kata lain, kejahatan tidak mungkin didefinisikan pada saat sekarang karena sumirnya kata-kata yang mensubstitusikannya. Selain itu, usaha untuk memberikan keadilan hukum pada saat sekarang ini, umumnya berkutat berbagai faktor kejahatan yang semakin berkembang.26 a.1 Definisi Faktual Pendekatan ini lebih menekankan pada perspektif yang formalistik, yaitu dengan mempostulasikan bahwa kejahatan adalah pelanggaran hukum positif.27 24 Glanville Williams, The Definition of Crime, dalam Current Legal Problems oleh George W. Keeton dan George Schwarzenberger, University College, vol. 8, (London: Stevens and Sons, 1955), hal. 108. 25 Jean-Paul Brodeur dan Geneviève Ouellet, op.cit, hal 2. 26 Ibid. 27 Ibid. Universitas Indonesia 17 Tappan mencontohkan poin tersebut sebagai berikut: “Kejahatan adalah perbuatan yang dengan sengaja atau lalai melanggar hukum pidana formil (dalam bentuk statuta atau case law di sistem common law), yang dilakukan tanpa dasar pemaaf (justification) atau pembenar (defence) dan yang bisa dihukum oleh negara. 28 Dalam diskursus hukum klasik, konsep ini dikenal dengan adagium malum prohibitum.29 a.2 Definisi Normatif Pendekatan definisi normatif mengambil satu langkah mundur sebelum membahas reaksi sosial terhadap perbuatan tertentu dan berusaha mencari alasanalasan yang membenarkan kriminalisasi terhadap perbuatan tertentu. 30 Dengan kata, lain terlepas dari apakah suatu perbuatan dikriminalisasi oleh hukum positif, pendekatan definisi normatif berusaha menggali alasan dikriminalisasinya suatu 28 Paul W. Tappan, Crime, Justice and Correction, (New York: McGraw-Hill Series in Sociology, 1960), hal 10. 29 “Malum prohibitum is an act that is a crime merely because it is prohibited by statute, although the act itself is not necessarily immoral.” Bryan A. Garner, Blacks Law Dictionary, 8th edition, (Thompson: United States, 1999), hal. 978. 30 Jean-Paul Brodeur dan Geneviève Ouellet, op.cit, hal 2. Universitas Indonesia 18 perbuatan, baik berdasarkan nilai moral, kesusilaan, maupun agama. Dalam diskursus hukum klasik, konsep ini dikenal dengan adagium malum in se.31 Sebelum konsep kejahatan berkembang menjadi begitu rumit, definisi yang berdasarkan konsep rasa sakit (harm) atau kerusakan (damage) kepada orang lain masih lazim diterima. Meskipun konsep kejahatan ini merupakan inti dari ilmu kriminologi, semakin sedikit sarjana sekarang yang berpendapat bahwa pertanyaan tentang sifat kejahatan itu bisa diselesaikan dengan merumuskan definisi kejahatan dalam satu kalimat.32 a.3 Teori Faktual Teori ini menekankan pada perbuatan-perbuatan yang dianggap oleh hukum sebagai kejahatan.33 Pendekatan ini adalah ciri utama dari paham formalisme yang menyatakan bahwa kejahatan adalah produk dari reaksi sosial. 34 Durkheim 31 Malum in se is a crime or an act that is inherently immoral, such as murder, arson, or rape. Garner, op.cit. 32 Barone Raffaele Garofalo, Criminology (1885) disadurkan Montclair (New Jersey: Patterson Smith Reprints, 1968), hal 46. 33 Jean-Paul Brodeur dan Geneviève Ouellet, op.cit, hal 2. 34 Ibid. Universitas Indonesia 19 menyatakan bahwa elemen khusus dari kejahatan adalah keterkaitannya dengan sanksi.35 Perbedaan utama antara pendekatan teori faktual dengan pendekatan “akal sehat” atau common sense adalah pendekatan teori faktual menekankan pada kejahatan dalam dimensi hukum yang utuh (full legal dimension), sementara pendekatan common sense menekankan pada sifat dari kejahatan yang serius. a.4 Teori Normatif Untuk menentukan kriteria pengkriminalisasian perbuatan tertentu melalui perbuatan itu sendiri, maka harus digunakan pendekatan teori normatif. 36 Ada dua variabel dalam pendekatan teori normatif. Variabel pertama adalah epistimologi. Salah satu Bapak Kriminologi, Garofalo, berpendapat bahwa disiplin ilmu kriminologi yang ilmiah bertumpu pada subjek yang stabil. Untuk memenuhi standar ilmiah ini, Garofalo mengembangkan teori “kejahatan natural” atau natural crime, yang hanya berlaku untuk kejahatan berat atau hard core of criminality. Variabel kedua adalah pragmatisme yang terdiri dari sistem pemikiran yang merubah praktek-praktek yang ada dalam mengkriminalisasikan berbagai perbuatan. b. Fakta atau Standar Langkah selanjutnya adalah mempertanyakan (i) apa itu kejahatan dengan dasar penelitian terhadap perbuatan-perbuatan yang pada saat sekarang ini 35 Émile Durkheim, Deux lois de l’évolution pénale L’année sociologique, (1899-1900), hal 65-95 dalam Jean-Paul Brodeur dan Geneviève Ouellet, op.cit, hal 2. 36 Jean-Paul Brodeur dan Geneviève Ouellet, op.cit, hal 3. Universitas Indonesia 20 dianggap oleh hukum sebagai kejahatan atau (ii) kriteria apa yang harus dipakai untuk menentukan bahwa perbuatan tertentu merupakan kejahatan di masa yang akan datang.37 Pendekatan poin (i) dilakukan dengan menelaah alasan-alasan perbuatan tertentu dianggap sebagai kejahatan. Sementara itu, pendekatan poin (ii) terletak pada alam yang lebih ideal, yang bersifat normatif, dan pada dasarnya subyektif, dimana argumennya lebih bersifat pembenaran etis daripada pembuktian empiris. J.M. van Bemmelen dalam buku “Criminoligie, leerboek der misdaadkunde”, sejak terbitnya tahun 1942 sampai cetakan ke-4 pada tahun 1958 berusaha untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan “apakah kriminalitas/kejahatan?” Bermelen akhirnya menyimpulkan bahwa “Kejahatan adalah tiap-tiap kelakuan yang berbahaya dan juga tidak susila, yang dapat menimbulkan begitu banyak ketidaktenangan dalam suatu masyarakat tertentu, sehingga masyarakat itu berhak untuk menyatakan celaan dan perlawanannya terhadap kelakuan itu dalam bentuk sengaja membebankan derita yang dikaitkan dengan kelakuan tersebut.38 Alida Bos menyatakan bahwa “suatu perbuatan pidana dalam pembentukan hukum adalah perbuatan yang berbahaya bagi satu atau lebih anggota masyarakat dan bertindak dengan suatu sanksi pidana terhadap hal itu adalah efektif, disamping juga berguna dan perlu.” 37 Ibid. 38 J M. van Bemmelen, Criminoligie, leerboek der misdaadkunde, cet-4, (Zwolle, 1958), hal 16 dalam Roeslan Saleh, op.cit., hal 80. Universitas Indonesia 21 Jika membandingkan rumusan Jean-Paul Brodeur dan Geneviève Ouellet , Bemmelen dan Alida, maka akan terlihat jelas bahwa tidak terdapat banyak perbedaan. Elemen pokok dari kejahatan menurut ketiga sarjana tersebut adalah adanya bahaya bagi anggota masyarakat. Elemen lain seperti ketidaksusilaan, ketidaktenangan, harm, dan damage pada dasarnya merupakan elemen turunan dari bahaya perbuatan tersebut. Michael J. Allen mempostulasikan pendapat yang menarik dan berbeda dari Jean-Paul Brodeur dan Geneviève Ouellet, Bemmelen dan Alida. Allen mendefinisikan “kejahatan sebagai suatu perbuatan (atau kelalaian atau suatu kondisi) yang melanggar hukum dan yang bisa dihukum melalui prosedur peradilan pidana dengan konsekuensi terkait, seperti putusan bersalah dan hukuman.”39 Allen menggunakan pendekatan definisi daripada teori. Perbedaan yang menarik dari pendapatnya adalah bahwa “ketika pembentuk undang-undang menentukan bahwa perbuatan tertentu adalah kejahatan, sifat (nature) dari perbuatan tersebut tidak berubah, namun konsekuensi dari melakukan perbuatan tersebut yang berubah.”40 Contoh, jika A meninju muka B, maka A bersalah atas kejahatan penganiayaan. Tindakan meninju tersebut juga merupakan perbuatan melawan hukum yang merupakan bentuk pelanggaran terhadap orangperseorangan. Jika B, digugat oleh P dan gugatannya dikabulkan, B harus bertanggung jawab untuk membayar ganti rugi. 39 Michael J. Allen, Textbook on Criminal Law, edisi ke-9, (Newyork: Oxford University Press, 2007), hal 1. 40 Ibid. Universitas Indonesia 22 Dalam skripsi ini, Penulis memakai pendekatan teori dan definisi normatif. Penulis mengambil satu langkah mundur sebelum suatu perbuatan dikriminalisasi. Dalam konteks Skripsi ini, perbuatan yang dimaksud adalah kartel. Alasan Penulis mengambil pendekatan ini adalah karena kejahatan kartel sulit untuk dideteksi dan sehingga sulit untuk diukur reaksi sosialnya. Berbeda dengan kejahatan seperti pembunuhan yang menimbulkan rasa jijik (disgust), kejahatan kartel merupakan kejahatan yang bersifat white-collar crime. Selain itu, senada dengan pendapat Jean-Paul Brodeur dan Geneviève Ouellet, pembahasan dasar kriminalisasi kartel adalah untuk meletakkan dasar normatif untuk kriminalisasi di masa yang akan datang. Penentuan tingkat kejahatan dalam kartel belum dibahas secara komprehensif, terutama di Indonesia, sehingga diperlukan sebuah kajian untuk mengupas subyek tersebut. 1.5 Metode Penelitian Penelitian Skripsi ini merupakan penelitian hukum. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kepustakaan. Metode pendekatan analisis data yang dipergunakan adalah metode analisis kualitatif sehingga menghasilkan laporan yang bersifat deskriptif analitis.41 Penelitian Skripsi ini 41 Sri Mamudji et al., Metode Penelitian dan Penulisan Hukum, (Jakarta: Badan Penerbit Fakultas Hukum Universitas Indonesia,2005), hal 67. Universitas Indonesia 23 menurut bentuknya adalah penelitian prespkriptif,42 sedangkan menurut penerapannya adalah penelitian berfokus masalah (problem-focused research). Jenis data yang digunakan adalah data sekunder dan tersier. Data sekunder dan tersier digunakan untuk memperoleh dan menjelaskan bahan hukum yang berkaitan dengan pokok bahasan. Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder yang terdiri dari bahan hukum primer, sekunder, dan tersier sebagai berikut.43 a. Bahan hukum primer, yaitu bahan hukum yang mempunyai kekuatan mengikat berupa peraturan perundang-undangan Indonesia, yaitu UU No. 5 tahun 1999 dan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana. b. Bahan hukum sekunder, yaitu bahan hukum yang erat kaitannya dengan bahan hukum primer dan dapat membantu menganalisa, memahami, dan menjelaskan bahan hukum primer, yang antara lain adalah teori para sarjana, putusan pengadilan, legislasi asing, buku, penelusuran internet, artikel ilmiah, jurnal, surat kabar, dan makalah. c. Bahan hukum tersier, yaitu bahan hukum yang memberikan petunjuk maupun penjelasan atas bahan hukum primer dan sekunder, misalnya ensiklopedi, atau kamus. 42 Soerjono Soekanto, Pengantar Penelitian Hukum, (Jakarta: UI Press, 2005), hal. 10. Apabila suatu penelitian ditujukan untuk mendapatkan saran-saran mengenai apa yang harus dilakukan untuk mengatasi masalah-masalah tertentu, maka penelitian tersebut dinamakan penelitian preskriptif. 43 Ibid, hal. 32. Universitas Indonesia 24 Terkait model pembanding, Penulis menggunakan Regulatory Impact Assessment (2010) Selandia Baru tentang dasar kriminalisasi kartel sebagai model pembanding untuk dasar kriminalisasi kartel. Sementara itu, Penulis menggunakan game theory of prisoner’s dilemma di Amerika Serikat sebagai model pembanding untuk dasar penentuan sanksi dan efektifitas serta efisiensi sanksi atas kartel. Alasan Penulis menggunakan Selandia Baru sebagai model pembanding terkait isu dasar kriminalisasi kartel adalah sebagai berikut. Pertama, kajian tentang dasar kriminalisasi kartel dalam RIA Selandia Baru merupakan salah satu kajian tentang dasar kriminalisasi terbaru, yaitu pada awal tahun 2010. 44 Kedua, kajian RIA tersebut didasarkan pada kajian OECD tahun 2006 tentang kartel yang merupakan rujukan yang cukup universal (diterima dan dipraktikan banyak negara), terutama karena laporan OECD tersebut merangkum praktik negaranegara yang paling berkembang (advanced) dalam hal dasar kriminalisasi kartel.45 Ketiga, kajian RIA tersebut mengupas dasar kriminalisasi kartel secara cukup komprehensif. Alasan Penulis menggunakan Amerika Serikat sebagai model pembanding terkait isu dasar penentuan sanksi dan efektifitas serta efisiensi sanksi atas kartel adalah sebagai berikut. Pertama, hukum persaingan usaha di Amerika Serikat 44 Manatu Ohanga, op.cit. 45 OECD 2006, Hard Core Cartels – Third Report on the Implementation of the 1998 OECD Recommendation, dalam OECD Journal of Competition Law and Policy, Vol 8 no 1. Negara-negara berkembang yang dimaksud termasuk, Amerika Serikat, Jepang, Kanada, dan Uni Eropa. Universitas Indonesia 25 merupakan rezim hukum persaingan usaha yang paling tua di dunia. 46 Kedua, game theory of prisoner’s dilemma berkembang relatif pesat di Amerika Serikat dan terbukti cukup efektif dan efisien dalam mendeteksi, menginvestigasi, menangkap, dan menghancurkan kartel. Hal ini terbukti dari tingkat keberhasilan yang dicapai oleh otoritas persaingan usaha Amerika Serikat, the Antitrust Division, yaitu (i) kenaikan jumlah permohonan amnesti dari korporasi yang diajukan kepada Antitrust Division, (ii) jumlah sanksi denda terhadap kartel terlapor meningkat pesat,47 (iii) peningkatan jumlah denda yang didapatkan Antitrust Division dari USD 29 juta per tahun (sebelum tahun 1997) menjadi USD 200 juta per tahun (pada tahun 1997-1998), dan menjari USD 1,1 milyar pada tahun 1999.48 Bahkan melalui bukti-bukti yang diajukan di pengadilan Amerika Serikat, seperti terkait kasus F. Hoffman-La Roche tentang kartel penetapan harga 46 Di Amerika Serikat, hukum persaingan usaha termaktub dalam Sherman Act yang dilegislasi pada tahun 1890 dan Clayton Act yang dilegislasi pada tahun 1914. Sementara di Uni Eropa, hukum persaingan usaha baru dilegislasi pada tahun 1958 dalam Treaty of Rome. Di Kanada, hukum persaingan Usaha baru dilegislasi pada tahun 1985 dalam Competition Act. Di Jepang, hukum persaingan usaha baru dilegislasi pada tahun 1947 dalam Antimonopoly Act. 47 Gary R. Spratling, Asisten Deputi Attorney General Antitrust Division, Deparment of Justice Amerika Serikat, Making Companies An Offer They Shouldn't Refuse: The Antitrust Division's Corporate Leniency Policy-An Update, dipresentasikan pada the Bar Association of the District of Columbia's 35th Annual Symposium on Associations and Antitrust 3 (Feb. 16, 1999)/ Lihat di http:// www.usdoj.gov/atr/public/speeches/2247.pdf. (kunjungan terakhir 30 Mei 2010). 48 Scott D. Hammond (2), Direktur Criminal Enforcement Antitrust Division, Department of Justice Amerika Serikat, Detecting and Deterring Cartel Activity Through An Effective Leniency Program, dipresentasikan pada the International Workshop on Cartels 10 (Nov. 21-22, 2000). Lihat di http://www.usdoj.gov/atr/public/speeches/9928.pdf (kunjungan terakhir 30 Mei 2010). Universitas Indonesia 26 vitamin pada tahun 1999, Pengadilan Uni Eropa dibantu untuk mendeteksi dan membuktikan kejahatan kartel.49 1.6 Sistematika Penulisan Dalam Bab I, Penulis akan menjabarkan tentang permasalahan dan dilema dasar krimsinalisasi di Indonesia, termasuk penyebab dari kesemrawutan hukum pidana yang ada, dampak buruk dari kesemrawutan yang ada. Selain itu, Bab ini juga menjelaskan secara lebih khusus tentang permasalahan dan dilema dasar kriminalisasi kartel dalam ranah hukum persaingan usaha. Selanjutnya, Bab I akan menjelaskan tentang tujuan umum pemidanaan dan apa tujuan pemidanaan kartel di Indonesia. Dalam Bab II, Penulis akan menjabarkan tentang dasar kriminalisasi/tujuan pemidanaan suatu perbuatan. Lebih spesifiknya, apa saja yang harus dipertimbangkan seorang legislator atau lawmaker ketika menentukan suatu perbuatan sebuah tindak pidana. Dalam Bab II, juga akan dijelaskan tentang dilema dalam menentukan kualifikasi/kriteria tindak pidana ketika ada kepentingan-kepentingan yang bertentangan. Dalam Bab III, Penulis akan menjabarkan tentang apa yang dimaksud kartel, ciri-ciri kartel, dampak negatif kartel, dan dasar kriminalisasi kartel. Penjelasan ini akan didasarkan pada RIA Selandia Baru 2010 tentang kriminalisasi kartel. Penulis akan menjabarkan dampak buruk kartel dengan menggunakan pendekatan disiplin ilmu hukum dan ekonomi. 49 F. Hoffman-La Roche juga dihukum oleh otoritas persaingan usaha Uni Eropa berdasarkan bukti-bukti yang digunakan oleh Antitrust Division di pengadilan Amerika Serikat dengan menggunakan strategi prisoner’s dilemma. Universitas Indonesia 27 Dalam Bab IV, Penulis akan menjabarkan tentang apa yang dimaksud dengan strategi prisoner’s dilemma dan bagaimana cara otoritas Amerika Serikat menerapkannya terkait dengan dasar penentuan sanksi dan efektifitas serta efisiensi sanksi atas kartel. Penulis akan menguraikan kaitan antara penentuan sanksi pidana penjara, pidana denda, dan/atau ganti rugi perdata dengan prinsip ultimum remedium. Selanjutnya, Penulis akan menjabarkan kerancuan dan/atau absurditas penentuan sanksi terhadap kartel berdasarkan UU No. 5/1999. Pada akhirnya, Penulis akan membahas tentang kemungkinan penerapan strategi prisoner’s dilemma di Indonesia untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi penerapan sanksi atas kartel. Dalam Bab V, Penulis akan menjabarkan tentang simpulan dasar kriminalisasi kartel dan metode yang efektif untuk menangani kartel. Selanjutnya, Penulis akan memaparkan saran yang konstruktif bagi pihak legislator dalam perumusan dasar kriminalisasi kartel, penentuan sanksi atas kartel, dan kemungkinan menerapkan strategi prisoner’s dilemma di Indonesia untuk meningkatkan efek jera dari sanksi tersebut. Universitas Indonesia 28 -Halaman ini sengaja dikosongkan- Universitas Indonesia 29 BAB II DASAR PENGKRIMINALISASIAN SUATU PERBUATAN Jawaban terhadap pertanyaan apa itu kejahatan (crime) mungkin terkesan sederhana, namun pergelutan dalam diskursus ini merupakan yang tersulit dalam disiplin hukum pidana. Perbuatan pidana atau bukan umumnya bisa dilihat dari ketentuan dalam peraturan perundang-undangan atau hukum positif. Misalnya, pasal 338 KUHP melarang pembunuhan. Namun, yang ingin dibahas penulis dalam bab ini adalah tentang dasar kriminalisasi yang merupakan satu langkah sebelum perumusan ketentuan pidana tersebut, contohnya mengapa pembunuhan dikriminalisasi, bukan pertanyaan mengenai cara mengidentifikasi suatu perbuatan pidana dalam hukum positif atau undang-undang.50 Oleh karena itu, pembahasan Bab I dimulai dari isu paling mendasar yaitu kebijakan kriminal (criminal policy) dan kebijakan hukum pidana (penal policy). Kemudian, setelah memaparkan kebijakan kriminal dan kebijakan hukum pidana, Penulis akan membahas kriteria penentuan suatu perbuatan sebagai tindak pidana. Selanjutnya, akan dibahas tujuan dan fungsi hukum pidana 2.1 Kebijakan Kriminal (Criminal Policy) dan Kebijakan Hukum Pidana (Penal Policy) 2.1.1 Arti kebijakan criminal (criminal policy) dan kebijakan hukum pidana (penal policy) dan hubungan antara keduanya 50 Dalam kutipan arogannya advokat klasik Inggris: “The primary difference between a lawyer and a commoner is everyone may know what the law is, but lawyer knows where to look for it.” Universitas Indonesia 30 Prof Sudarto mengemukakan 3 (tiga) arti mengenai kebijakan kriminal (criminal policy), yaitu:51 1. Dalam arti sempit, ialah keseluruhan asas dan metode yang menjadi dasar dari reaksi terhadap pelanggaran hukum yang berupa pidana; 2. Dalam arti luas, ialah keseluruhan fungsi dari aparatur penegak hukum, termasuk di dalamnya cara kerja dari pengadilan dan polisi; 3. Dalam arti paling luas (yang beliau ambil dari Jorgen Jepsen) ialah keseluruhan kebijakan, yang dilakukan melalui perundang-undangan dan badan-badan resmi, yang bertujuan untuk menegakkan norma-norma sentral dari masyarakat. Definisi ini sesuai dengan pendapan Marc Ancel yang merumuskan politik kriminal sebagai “the rational organization of the control of crime by society”.52 Sementara G. Peter Hoefnagels mengemukakan bahwa secara umum“Criminal policy is the rational organization of the social reaction to crime”.53 Hoefnagels mengemukakan bahwa secara khusus:54 51 Barda Nawawi, op.cit., hal 1. 52 Marc Ancel, Social Defence, 1965, hal 209 dalam Ibid, hal 2. 53 G. Peter Hoefnagels, The Other Side of Criminology, 1969, hal 57 dalam Ibid. 54 Ibid, hal 57, 99, 100. Universitas Indonesia 31 1. 2. 3. 4. Criminal policy is the science of responses; Criminal policy is the science of crime prevention; Criminal policy is a policy of designating human behavior as crime; Criminal policy is a rational total of the responses to crime. Perumusan tujuan kebijakan kriminal (criminal policy) dinyatakan dalam salah satu laporan UNAFEI di Tokyo tahun 1973 sebagai berikut:55 “Most of group members agreed some discussion that “protection of the society” could be accepted as the final goal of criminal policy, although not the ultimate aim of society, which might perhaps be described by terms like “happiness of citizens”, a”wholesome and cultural living”, “social welfare” or “equality” Singkatnya, kebijakan atau upaya penganggulangan kejahatan pada hakikatnya merupakan bagian integral dari upaya perlindungan masyarakat (social defense) dan upaya mencapai kesejahteraan masyarakat (social welfare). Oleh karena itu, tujuan akhir dari kebijakan kriminal (criminal policy) ialah “perlindungan masyarakat untuk mencapai kesejahteraan rakyat” Sementara itu, yang dimaksud kebijakan hukum pidana (penal policy), menurut Prof. Sudarto, adalah: 1. Usaha untuk mewujudkan peraturan-peraturan yang baik sesuai dengan keadaan dan situasi pada suatu saat.56 2. Kebijakan dari negara melalui badan-badan yang berwenang untuk menetapkan peraturan-peraturan yang dikehendaki yang diperkirakan 55 Summart Report, Resource Material Series No. 7, UNAGERI, 1974, hal 95. 56 Sudarto, Hukum dan Hukum Pidana (Bandung: Alumni, 1981), hal 159 dalam Badar Nawawi, op.cit., hal 24. Universitas Indonesia 32 bisa digunakan untuk mengekspresikan apa yang terkandung dalam masyarakat dan untuk mencapai apa yang dicita-citakan.57 Dua masalah sentral dalam kebijakan kriminal dengan menggunakan penal policy adalah masalah penentuan: 1. Perbuatan apa yang seharusnya dijadikan tindak pidana, dan 2. Sanksi apa yang sebaiknya digunakan atau dikenakan kepada si pelanggar. Secara skematis, hubungan politik kriminal (social policy) dengan kebijakan pidana (criminal policy) dan kebijakan hukum pidana (penal policy) dapat digambarkan sebagai berikut.58 Bagan 1 Social Defence Policy Alasan mengapa criminal policy dibagi menjadi penal dan non-penal adalah karena tidak semua kebijakan kriminal diwadahkan dalam kebijakan 57 Sudarto, Hukum Pidana dan Perkembangan Masyarakat (Bandung: Sinar Baru, 1983) hal 20 dalam Barda Nawawi, Ibid, hal 25. 58 Barda Nawawi, op.cit., hal 3. Universitas Indonesia 33 hukum pidana terutama terkait dengan sanksi pidana. Senada dengan pernyataan di atas. G. Peter Hoefnagels juga mengemukakan: “Criminal policy as a science of policy is part of a larger policy: the law enforcement policy… The legislative and enforcement policy is in turn part of social policy.” Bagan 2 Administrative and civil law 2.1.2 Manfaat perumusan kebijakan pidana Salah satu tujuan dari social policy adalah kesejahteraan ekonomi (social welfare policy). Kejahatan dipandang sebagai suatu perbuatan yang menghilangkan kesejahteraan ekonomi masyarakat sehingga criminal policy berorientasi pada tujuan yang sama dengan social welfare policy yaitu, salah satunya, kesejahteraan ekonomi. Jika merujuk pada bagan 1 di atas, maka perbedaan social welfare policy dan criminal policy adalah perumusan social welfare policy bersifat positif dalam arti tindakan positif diperlukan untuk Universitas Indonesia 34 menciptakan atau meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Tanpa tindakan positif tersebut, maka kesejahteraan rakyat tidak akan tercapai. Sementara itu, perumusan criminal policy bersifat negatif dalam arti tindakan (kejahatan) tertentu harus dicegah atau dihalangi supaya kesejahteraan masyarakat bisa tercipta atau ditingkatkan. Tanpa tindakan (kejahatan) tersebut, maka kesejahteraan masyarakat akan tercapai. Kesejahteraan ekonomi sebagai salah satu tujuan dari criminal policy juga dikemukakan dalam Deklarasi Caracas yang dihasilkan Kongres PBB ke-6 tahun 1960 yang menyebutkan:59 “Crime prevention and criminal justice should be considered in the context of economic development, political system, social and cultural values and social change, as well as in the context of the new international economic order (Deklarasi No. 2)”. Selanjutnya dalam Guiding Principles for Crime Prevention and Criminal Justice in the Context of Development and a New International Economic Order yang juga dihasilkan oleh Kongres PBB ke-7 di Milan, antara lain dinyatakan ( dalam sub B mengenai “National Development and the prevention of crime”).60 “Crime prevention as part of social policy 21. The criminal justice system, besides being an instrument to effect control and deterrence, should also contribute to the objective of 59 Sixth UN Congress, Report, 1981, hal 3. 60 United Nation, Guiding Principles for Crime Prevention and Criminal Justice in the Context of Development and a New international Economic Order, UN Department of Public Information, Agustus 1988, hal 9-10. Universitas Indonesia 35 maintaining peace and order for equitable social and economic development, redressing inequalities and protecting human rights.” Kemudian, anggota Kongres ke-5 tahun 1975 di Geneva meminta perhatian, antara lain, terhadap: “Crime as business, yaitu kejahatan yang bertujuan mendapat keuntungan material melalui kegiatan dalam bisnis atau industry, yang pada umumnya dilakukan secara terorganisir dan dilakukan oleh mereka yang mempunyai kedudukan terpandang dalam masyarakat, termasuk dalam kejahatan ini antara lain yang berhubungan dengan pencemaran lingkungan, perlindungan konsumen dan dalam bidang perbankan, di samping kejahatan-kejahatan lainnya yang biasa dikenal dengan “organized crime”, “white collar crime” dan korupsi.” Selanjutnya, dalam Kongres PBB ke-7 tahun 1985, antara lain, dimintakan perhatian terhadap kejahatan-kejahatan tertentu yang dipandang membahayakan seperti “economic crime” khususnya yang berhubungan dengan masalah pelanggaran terhadap ketentuan/persyaratan barang dan jasa bagi para konsumen (offences against the provision of goods and services to consumers). Senada dengan pendapat di atas, Ted Honderich menyatakan bahwa pendekatan rasional pragmatis berarti mengandung pula pendekatan kemanfaatan/kegunaan (utilitas).61 Sehubungan dengan ini juga, Jeremy Bentham pernah menyatakan bahwa pidana janganlah diterapkan/digunakan apabila “groundless, needless, unprofitable, or inefficacious”.62 61 Barda Nawawi, op.cit., hal 35. 62 Ibid. Universitas Indonesia 36 2.2 Kriteria penentuan suatu perbuatan sebagai tindak pidana/kejahatan (crime) Mengenai kriteria penentuan suatu perbuatan sebagai kejahatan, Professor Ashworth berpendapat bahwa “kesempatan politik dan kekuasaan, dimana keduanya terkait dengan kultur politik suatu negara yang sedang berlangsung merupakan faktor penentu utama.”63 Pendekatan ini bersifat lebih pragmatis. Secara umum, ada dua pertanyaan yang penting dalam kaitannya dengan kriteria tersebut.64 Pertama, apakah perbuatan tersebut mempunyai dampak buruk berupa rasa sakit (harmful) kepada individu atau masyarakat? Kedua, apakah perbuatan tersebut immoral? Jika jawaban kepada kedua pertanyaan tersebut adalah iya, maka perbuatan tersebut dianggap secara prima facie pantas untuk dikriminalisasikan. Pendekatan klasik ini masih terlalu sumir atau simplistik karena ada perbuatan yang immoral dan harmful namun belum dikriminalisasi (misalnya, kumpul kebo). Sementara itu, ada perbuatan yang tidak immoral maupun harmful, namun 63 A. Ashworth, Principles of Criminal Law, edisi ke-2, (Oxford: Clarendon, 1995), hal 55. 64 Mike Molan, Denis Lanser, dan Duncan Bloy, Principles of Criminal Law, edisi ke-4, (Britania Raya: Cavendish Publishing, 2000), hal 12. Universitas Indonesia 37 dikriminalisasikan, misalnya tidak/lupa memakai seat belt dan kejahatan yang tidak ada korbannya (victimless crimes). Hukum tidak bisa mengkriminalisasikan semua perbuatan immoral karena:65 a. Kesulitan pembuktian (kebanyakan perbuatan terjadi/dilakukan dalam ruang privat dan tidak terdapat saksi yang independen). b. Kesulitan dalam pendefinisian (contohnya, seorang suami yang ditinggalkan oleh istrinya bertahun lamanya dan sekarang suami tersebut sudah menikah lagi. Jika suami tersebut melakukan hubungan intim (seks), apakah ia bisa dihukum atas kejahatan perzinahan?). c. Aturan tentang moralitas dalam situasi tertentu sangat sulit untuk diterapkan tanpa melanggar hak-hak individu akan privasi). d. Sistem hukum Eropa Kontinental (civil law) dalam beberapa kasus menyediakan kompensasi yang cukup bagi pihak yang dirugikan oleh perbuatan tertentu (contoh, hak dari istri yang ditinggalkan). e. Bagaimana cara menentukan “pendapat moral” yang ada sementara terdapat perbedaan-perbedaan nilai moral yang mendalam dan tajam dalam masyarakat modern? Lord Devlin berargumen bahwa suatu perbuatan harus dikriminalisasi jika perbuatan tersebut menimbulkan “kebencian/kejijikan yang mendalam” (deep disgust) terhadap individu yang berpikiran benar (right-minded individual).66 Namun, HLA Hart mengkritik pendapat ini dengan menyatakan: bagaimana jika orang yang berpikiran benar tersebut mendasarkan pikirannya pada ketidaktahuan 65 Id, hal 13. 66 P. Devlin , The Enforcement of Morals, (Oxford: OUP, 1965). Universitas Indonesia 38 (ignorance), takhayul, atau kesalahpahaman?67 Jika pendapat Lord Devlin yang diikuti, maka kekuasaan pembuat hukum akan didelegasikan kepada para pemilik surat kabar atau tabloid dan ini merupakan hal yang sangat buruk. Sebaliknya, jika pembuat hukum merumuskan hukum tanpa menilik nilai-nilai individu yang berpikiran benar, hukum akan kehilangan kewibawaan dan penghormatan dari masyarakat luas dan ini juga merupakan hal yang sangat buruk.68 Pendapat Herbert Packer adalah pendapat yang mungkin paling berguna dan praktis dalam menentukan perbuatan apa yang seharusnya dikriminalisasi. Packer menyarankan beberapa kriteria selain immoralitas dan rasa sakit (harm) dan kerusakan (damage) yang ditujukan kepada seseorang atau barang:69 1. Mayoritas masyarakat tersebut memandang perbuatan tersebut sebagai 2. ancaman sosial. Perbuatan tersebut tidak pernah ditoleransi/diizinkan oleh sebagian besar 3. kalangan masyarakat. Menekan/mengisolasi 4. perbuatan yang diinginkan masyarakat luas (socially desirable conduct). Masalah tersebut bisa ditangani dengan implementasi hukum yang adil 5. dan non-diskriminatif. Usaha untuk mengontrol perbuatan tersebut tidak akan mengekspos sistem perbuatan tersebut tidak akan menghalangi peradilan pidana kepada kekangan kualitatif atau kuantitatif yang besar (severe qualitative or quantitative strains). 67 HLA Hart, Law, Liberty and Morality, (Oxford: OUP, 1963). 68 Mike Molan, Denis Lanser, dan Duncan Bloy, op.cit., hal 13. 69 Herbert Packer, The Limits of the Criminal Sanction, (CA: Stanford UP, 1968). Universitas Indonesia 39 6. Tidak ada alternatif lain yang masuk akal selain sanksi pidana untuk 7. mengatasi masalah tersebut. Biaya untuk penegakkan hukumnya tidak mahal/besar. 2.3 Tujuan Hukum Pidana Prof. Mr. Roeslan Saleh berpendapat bahwa untuk menentukan suatu perbuatan sebagai perbuatan pidana maka harus terlebih dahulu dipersoalkan mengenai tujuan apakah pada umumnya yang akan dicapai pembentuk undangundang dengan menentukan suatu perbuatan sebagai perbuatan pidana. 70 Dengan kata lain, apakah yang ingin dicapai dengan pidana? Beberapa tujuan yang ingin dicapai hukum pidana adalah pembalasan, prevensi umum, prevensi khusus, menegakkan hukum, menyelesaikan konflik-konflik, membatasi dan menghindarkan “main hakim sendiri”. D. Simons, dalam buku pelajaran hukum pidana paragraf 18 dari Bagian Umumnya dan paragraf 326 dari Bagian Khususnya menyebutkan, bahwa “pada dasarnya tiap kepentingan dari individu mendapat perhatian, untuk jika perlu dilindungi dengan hukum pidana, yaitu sejauh kepentingan itu secara langsung atau tidak langsung juga mempunyai arti bagi masyarakat”. Gulden regel Kepentingan manusia yang berbeda-beda menyebabkan banyaknya konflik kepentingan. Konflik kepentingan ini harus diselesaikan dengan, salah satu caranya, menyepakati nilai yang dianggap jahat atau tidak. Salah satu tujuan pemidanaan/kriminalisasi adalah sebagai wadah konsensus dari nilai kejahatan. 70 Roeslan Saleh, op.cit., hal 73. Universitas Indonesia 40 Tanpa wadah konsensus ini, ukuran kejahatan menjadi sangat kabur dan/atau ambigu. Walaupun kesepakatan ini mungkin tidak melahirkan penentuan nilai kejahatan yang baik/sempurna, tanpa kesepakatan ini penentuan nilai kejahatan menjadi jauh lebih kabur dan/atau ambigu. Kesepakatan atas nilai tersebut, seperti saling menghormati, kewajiban moral, keadilan dan patut dihormatinya aturanaturan tertentu, dinamakan asas gulden regel.71 Asas gulden regel memaksa anggota masyarakat untuk menimbang kepentingan sendiri dan kepentingan orang lain dengan timbangan yang sama. Bagaimana seseorang dapat meyakinkan orang lain bahwa justru kepentingannya sendiri yang harus ditimbang lebih berat daripada orang lain, jika pada kenyataannya kepentingan-kepentingan itu adalah sama? Anggapan yang ada dalam penerapan aturan itu adalah bahwa ada kesediaan untuk berunding yang menimbulkan secara langsung dasar untuk diadakannya beberapa penentuan dapat dipidananya suatu perbuatan. Menghindari main hakim sendiri Dalam realitanya, masyarakat mempunyai nilai yang berbeda-beda. Jika nilai tersebut dilanggar oleh seseorang dalam masyarakat tersebut maupun dari luar masyarakat tersebut, maka akan muncul perasaan untuk menghakimi dan menghukum. Oleh karena tidak adanya kesepakatan penentuan nilai kejahatan, masyarakat akan cenderung menerapkan sanksi yang dianggap pantas terhadap suatu perbuatan yang dianggap melanggar nilai tersebut. Menurut Penulis, salah satu tujuan yang ingin dicapai pidana adalah untuk menghindari “main hakim 71 Langmeyer, Inleiding tot de studie van de wijsbegeerte des rechts, 2 edruk, hal 207 dalam Roeslan Saleh, op.cit., hal 81. Universitas Indonesia 41 sendiri.” Senada dengan pendapat tersebut, Prof Roeslan Saleh menyatakan “Dalam kejadian-kejadian dimana penyelesaian terhadap konflik yang ditimbulkan oleh pembuat itu adalah semata-mata menegaskan adanya pidana oleh karena dia, dengan perbuatan itu telah berbuat lain daripada yang diharapkan dari dia berdasarkan larangan yang telah diadakan. Pidana itu bertujuan untuk menghindarkan ‘main hakim sendiri’ yang mungkin akan dilakukan oleh pihak yang dirugikan dan dari semua orang yang berkeinginan agar ketentuan-ketentuan itu dipertahankan.”72 Prof Roeslan memisahkan antara kejahatan yang berat (misalnya pemerkosaan) dan ringan (misalnya penyelewengan pajak dan pelanggaran hak cipta). Kejahatan yang berat cenderung memerlukan sanksi pidana. Contoh, anggota masyarakat yang mengetahui bahwa seorang yang mabuk dan bejat yang memperkosa anak perempuannya tidak dipidana, maka bapak anak perempuan tersebut pasti akan menghukum pembunuh itu sendiri. 2.4 Fungsi sanksi pidana Secara umum, fungsi hukum pidana adalah sebagai kontrol sosial dan moral. Pendapat senada juga diartikulasikan oleh Mardjono Reksodiputro.73 72 Roeslan Saleh, op.cit., hal 84. 73 Menurutnya, konsep ke-1 RUU KUHPidana yang diajukan pada tahun 1993 juga memperhatikan perlindungan terhadap hak asasi warga masyarakat, dengan didukung oleh tiga prinsip yaitu sebagai berikut: hukum pidana (juga) dipergunakan untuk menegaskan atau menegakkan kembali nilai – nilai sosial dasar (fundamental social values) perilaku hidup bermasyarakat (dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia, yang dijiwai oleh falsafah dan ideologi negara Pancasila); a. hukum pidana (sedapat mungkin) hanya dipergunakan dalam keadaan di mana cara lain melakukan pengendalian sosial (social control) tidak (belum) dapat diharapkan keefektifannya; dan b. hukum pidana (yang telah mempergunakan kedua pembatasan (a dan b diatas) harus diterapkan dengan cara seminimal mungkin mengganggu hak dan kebebasan individu, tanpa mengurangi perlunya juga perlindungan terhadap kepentingan Universitas Indonesia 42 Hukum pidana merupakan perwujudan aturan-aturan dari kontrol sosial dalam sebuah masyarakat. Cara menentukan aturan-aturan dari kontrol sosial tersebut adalah bahwa fungsi hukum pidana adalah “untuk melindungi ketertiban umum dan nilai kepatutan, untuk melindungi masyarakat dari perbuatan yang dianggap ofensif atau berbahaya dan untuk menyediakan perlindungan yang cukup melawan eksploitasi atau korupsi atas orang lain, terutama kalangan yang rentan karena usia yang muda, lemah secara fisik maupun psikis, atau tidak berpengalaman, atau mempunyai ketergantungan fisik, jabatan, atau ekonomi secara khusus. Bukan tugas hukum untuk mengintervensi ruang hidup privat masyarakat, atau untuk memaksakan penegakkan pola prilaku tertentu.” 74 Sanksi pidana bertujuan untuk menghukum perbuatan salah yang mengancam nilai-nilai fundamental yang merupakan pondasi suatu masyarakat.75 Perbuatan mencuri atau menganiaya menyebabkan rasa sakit (harm) dan kerusakan (damage) terhadap seorang individu dan pada saat yang sama menyebabkan rasa sakit (harm) dan kerusakan (damage) kepada masyarakat luas karena perbuatan tersebut mengancam keamanan dan kenyamanan masyarakat.76 kolektifitas dalam masyarakat demokratik yang modern. 74 The Wolfenden Committee, Report of the Committee of Homosexual Offences and Prostitution (1957), Cmnd 247, paragraf 13 dan 14. 75 Michael J. Allen, op.cit., hal 3. 76 Ibid. Universitas Indonesia 43 Muladi menyatakan karena tujuannya bersifat integratif maka perangkat tujuan pemidanaannya adalah: (a) pencegahan umum dan khusus, (b) perlindungan masyarakat, (c) memelihara solidaritas masyarakat, dan (d) pengimbalan/pengimbangan. Lebih khususnya, beberapa fungsi hukum pidana adalah retribusi, deteren/efek jera, pelumpuhan (incapacitation), dan rehabilitasi, dan restoratif. 2.3.1 Retribusi Tujuan utama dari hukuman adalah sebagai retribusi. Hukuman diberikan kepada pelanggar hukum karena hal tersebut pantas atas pelanggarannya terhadap hukum. Hal ini dinyatakan oleh Stephen “Hukuman berdasarkan hukum menciptakan kepastian dan pembenaran (justification) korban kejahatan atas rasa benci mereka atas kejahatan yang dilakukan, dan mendasarkan hukuman tersebut pada moral dan hal yang diterima khalayak ramai daripada hukuman berdasarkan hati nurani. Oleh karena itu, hukum pidana membenarkan secara moral perasaan benci terhadap kejahatan dan sekaligus membenarkan sentimen tersebut dengan menjatuhkan hukum terhadap penjahat tersebut.”77 77 Stephen, A History of Criminal Law of England, (1883), paragraf 81-82. Universitas Indonesia 44 Dengan kata lain, retribusi mencerminkan keinginan masyarakat untuk membalas dendam. Ketika orang-orang berkumpul dalam sebuah masyarakat yang diatur oleh hukum, mereka melepaskan haknya untuk membalas dendam atas rasa sakit (harm) dan kerusakan (damage) yang dilakukan kepada mereka sebagai ganti atas perlindungan yang hukum berikan kepada mereka. Senada dengan pendapat di atas, H. Cross menyatakan “masyarakat menuntut hak untuk membalas kejahatan dengan kejahatan diserahkan oleh setiap individu, dan sebagai gantinya hukum akan memberikan perlindungan. Perlindungan hukum ini efektif hanya jika pelanggaran hukum/kejahatan itu dihukum. Keseimbangan ini tercapai dengan meletakkan kewajiban moral kepada masyarakat untuk menghukum kejahatan karena ada kewajiban moral dari setiap individu untuk tidak melanggar hukum.”78 Balas dendam merupakan salah satu aspek dari retribusi. Elemen lain adalah kecaman publik (denunciation).79 Penghukuman menunjukkan ketidaksetujuan masyarakat atas perbuatan jahat tertentu dan mengafirmasi nilai-nilai hukum pidana yang telah ditentukan. Namun, hukuman yang dijatuhkan bukan merupakan balas dendam yang membabi-buta. Hukuman tersebut harus beralasan (reasoned) dan masuk akal (reasonable). Sesuai dengan pendapat Immanuel Kant, seseorang yang melakukan kejahatan telah mengambil keuntungan secara tidak adil dari anggota masyarakat lainnya sehingga hukuman menetralkan keuntungan yang tidak adil itu (terutama ketika pengadilan memerintahkan penyitaan, 78 H. Cross, A Theory of Criminal Justice, (1979), paragraf 19-20. 79 Michael J. Allen, op.cit., hal 4. Universitas Indonesia 45 restitusi, atau kompensasi).80 Hukuman yang pantas untuk seorang penjahat, harus terkait dengan rasa sakit (harm) dan kerusakan (damage) yang telah disebabkan olehnya. Selain itu, hukuman tersebut masuk akal hanya jika dijatuhkan secara proporsional. 2.3.2 Deteren atau efek jera Fungsi kedua dari hukuman adalah deteren/efek jera, baik efek jera yang khusus (misalnya, memaksa penjahat untuk tidak mengulangi kejahatannya di masa yang akan datang) maupun efek jera yang umum (misalnya mengingatkan calon pelaku kejahatan untuk tidak melakukan kejahatan tersebut dengan mencontohkan akibat/hukuman yang diterima oleh pelaku kejahatan tersebut). Kesulitannya adalah beberapa pelaku kejahatan mungkin tidak akan mengulangi kejahatannya walaupun mereka tidak akan tertangkap lagi atau dihukum, sementara pelaku kejahatan lain tidak akan mengulangi kejahatan hanya jika hukuman begitu berat dan bahkan di luar batas proporsional terhadap kejahatan tersebut. Hukuman merupakan suatu keharusan supaya hukum tidak kehilangan kekuatan memaksanya. Masalah apakah seseorang lebih takut akan pemaksaan itu, tergantung pada beberapa faktor. Packer menyatakan bahwa “fungsi deteren dari hukum pidana berlaku efektif kepada individu yang masih dipengaruhi oleh lingkungan sosialnya sehari-hari. Fungsi deteren tidak akan mengancam individuindividu yang menyedihkan dan tidak mempunyai harapan lagi dalam hidupnya. Hukum tidak akan memperbaiki moral orang-orang yang sistem nilainya sudah 80 Ibid. Universitas Indonesia 46 ditutup untuk modifikasi, baik secara psikologis maupun secara kultural.” 81 Oleh karena itu, fungsi deteren hukum pidana itu bersifat terbatas. 2.3.3 Pelumpuhan (incapacitation) Fungsi hukum pidana yang ketiga adalah pelumpuhan (incapacitation). Jika seorang pelaku kejahatan dipenjara, maka masyarakat luas atau publik akan dilindungi dari kejahatan lain yang mungkin dilakukannya karena pelaku kejahatan tersebut berada di dalam penjara. Fungsi pelumpuhan ini sama dengan fungsi perlindungan masyarakat. 2.3.4 Rehabilitasi Pada dasarnya fungsi rehabilitasi hukum pidana melihat bahwa pelaku kejahatan adalah orang sakit, sehingga perlu disembuhkan. Penyakit ini bisa disembuhkan dengan rehabilitasi melalui hukuman penjara, di mana pelaku kejahatan tersebut diajarkan disiplin, moral, tingkah laku yang diterima dalam masyarakat. Pada gilirannya, pelaku kejahatan tersebut bisa dikembalikan ke dalam masyarakat dengan fungsi yang baik. Disiplin ilmu penologi pra-1960 berkutat pada ide tentang rehabilitasi.82 Hukuman percobaan diperkenalkan untuk memungkinkan ide rehabilitasi tersebut. Ide rehabilitasi ini juga terdapat dalam Prison Rules 1964 Amerika Serikat yang menyatakan “tujuan dari pelatihan dan perlakuan terhadap tahanan penjara adalah untuk mendorong dan membantu mereka untuk meraih kehidupan yang baik dan berguna.” 81 H.Packer, The Limits of the Criminal Sanction, (1968), hal 45. 82 Michael J. Allen, op.cit., hal 5. Universitas Indonesia 47 2.3.5 Restoratif Menurut Penulis, perbedaan utama fungsi hukum pidana dalam arti rehabilitasi dan restoratif adalah sebagai berikut. Fungsi rehabilitasi menekankan pada “penyembuhan” penjahat dari penyakit. Jadi, penekanannya ada di penjahat sebagai subyek atau aktor. Fungsi restoratif menekankan pada “penyembuhan” seluruh dampak yang ditimbulkan oleh suatu kejahatan yang mencakup (i) harm dan damage yang ditimbulkan kejahatan tersebut, (ii) subyek atau pelaku kejahatan, (iii) obyek atau korban kejahatan (keluarga korban yang dibunuh atau korban pemerkosaan, dan (iv) rasa tenteram atau damai masyarakat. Fungsi restoratif hukum pidana adalah sebuah konsep pemikiran yang merespon pengembangan sistem peradilan pidana dengan menitikberatkan pada kebutuhan pelibatan masyarakat dan korban yang merasa tersisihkan dengan mekanisme yang bekerja pada sistem peradilan pidana yang ada pada saat ini. 83 George Rizer menyatakan bahwa: “Restorative justice is a new framework for responding to wrongdoing and conflict that is rapidly gaining acceptance and support by educational, legal, social work, and counseling professionals and community groups.84 Restorative justice is a value-based approach to responding to wrongdoing and conflict, with 83 Eva Achjani Zulfa, op.cit., hal 14. 84 George Rizer, Sosiologi: Ilmu Pengetahuan Berparadigma Ganda, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2004) seperti dikutip dalam Eva Achjani Zulfa, ibid, hal 14. Universitas Indonesia 48 a balanced focus on the person harmed, the person causing harm, and the affected community.85 Pendekatan keadilan restoratif merupakan suatu paradigma baru yang dapat dipakai sebagai bingkai dari strategi penanganan perkara pidana yang bertujuan menjawab ketidakpuasan atas bekerjanya sistem peradilan pidana yang ada pada saat ini.86 Dasar pertimbangan filosofis dari mekanisme ini adalah untuk mengurangi dampak buruk dari stigmatisasi yang dilakukan oleh masyarakat kepada seorang pelaku tindak pidana yang kemudian diberi label narapidana.87 Arti leksikal dari kata restoratif (yang berasal dari kata restore) adalah mengembalikan keadaan yang rusak akibat kejahatan pada keadaan/kondisi semula. Pendapat penulis terkait dengan fungsi restoratif hukum pidana adalah apa nilai moral maupun praktis dari mengembalikan keadaan yang rusak akibat kejahatan kepada keadaaan/kondisi semula? Bukankah waktu tetap berjalan? Bayangkan jika terdapat suatu keadaan A yang seharusnya berada dalam titik waktu T (masa lampau), namun rusak akibat kejahatan tertentu. Apakah tepat, pada titik waktu S (masa sekarang), untuk mengembalikan keadaan yang ada yang 85 Ibid. 86 Eva Achjani Zulfa,op.cit., hal 15. 87 Ibid. hal 17. Universitas Indonesia 49 rusak (B) kepada keadaan yang seharusnya ada (A)? Kurun waktu yang hilang antara T sampai dengan S juga harusnya dihitung dalam fungsi restoratif hukum pidana. Dalam istilah ekonomi, konsep tersebut dinamakan opportunity cost, yaitu kesempatan yang hilang akibat keadaan yang tidak ada. Korban kejahatan banyak kehilangan waktu, tenaga (emosi dan fisik), uang, dan rasa percaya akibat kurun waktu T sampai dengan S, sehingga untuk mengembalikan keadaan yang ada ke keadaan A memosisikan korban kejahatan kepada titik waktu T, padahal korban tersebut hidup pada titik waktu S. Jurang waktu ini merupakan suatu faktor yang harus dipertimbangkan dalam fungsi restoratif hukum pidana. Universitas Indonesia 50 BAB III PENGERTIAN KARTEL DAN DASAR KRIMINALISASI KARTEL 3.1 Pengertian kartel secara umum Secara umum, kartel terbentuk ketika pelaku usaha sepakat dengan pelaku usaha pesaingnya untuk tidak bersaing dengan satu sama lain. Struktur pasar yang kompetitif, dimana pelaku usaha yang berusaha di dalam pasar tersebut jumlahnya banyak, serta tidak ada hambatan bagi pelaku usaha untuk masuk kedalam pasar, membuat setiap pelaku usaha yang ada di dalam pasar tidak mampu untuk menyetir harga sesuai dengan keinginannya.88 Pelaku usaha hanya menerima harga yang sudah ditentukan oleh pasar dan akan berusaha untuk berproduksi secara maksimal supaya bisa mencapai suatu tingkat produksi yang efesien. Praktek kartel merupakan salah satu strategi yang diterapkan diantara pelaku usaha untuk dapat mempengaruhi harga dengan mengatur jumlah produksi mereka. Asumsinya adalah jika produksi mereka di dalam pasar dikurangi sedangkan permintaan terhadap produk mereka di dalam pasar tetap, maka harga produk tersebut akan naik. Sebaliknya, jika produk mereka melimpah di dalam pasar, harga produk tersebut akan turun. Oleh karena itu, pelaku usaha berusaha membentuk suatu kerjasama horizontal untuk mempengaruhi harga dengan mengontrol (mengurangi) jumlah produksi dan/atau pemasaran (penjualan) barang dan/atau jasa. 88 Andi Fahmi Lubis, Anna Maria Tri Anggraini, et.al., Hukum Persaingan Usaha: Antara Teks dan Konteks, (Indonesia: Deutsche Gesellschaft für Technische Zusammenarbeit (GTZ) GmbH, 2009), hal. 107. Universitas Indonesia 51 Membanjirnya pasokan dari suatu produk tertentu di dalam suatu pasar, dapat membuat harga dari produk tersebut di pasar menjadi lebih murah, dimana kondisi ini akan menguntungkan bagi konsumen, tetapi tidak sebaliknya bagi pelaku usaha (produsen atau penjual), karena semakin murahnya harga produk mereka di pasar, membuat keuntungan yang akan diperoleh oleh pelaku usaha tersebut menjadi berkurang. Agar harga produk di pasar tidak jatuh dan harga produk dapat memberikan marjin keuntungan yang sebesar-besarnya bagi pelaku usaha, pelaku usaha membuat perjanjian di antara mereka untuk mengatur mengenai jumlah produksi sehingga jumlah produksi mereka di pasar tidak berlebih. Tujuannya adalah agar membuat harga produk mereka di pasar tidak menjadi lebih murah. Tujuan paling utama adalah untuk mengeruk keuntungan yang sebesar-besarnya dengan mengurangi jumlah produk mereka secara signifikan di pasar, sehingga terjadi kelangkaan produk tersebut di pasar, yang mengakibatkan konsumen harus mengeluarkan biaya yang lebih untuk dapat membeli produk pelaku usaha tersebut di pasar, atau dapat dikatakan tujuan utama dari praktek kartel adalah untuk mengeruk sebanyak mungkin surplus konsumen ke produsen. Oleh karena kartel menukar kompetisi dengan tindakan-tindakan yang kolutif diantara pesaing, maka dilarang dalam hukum persaingan usaha.89 89 William R. Andersen and C. Paul Rogers III, Antitrust Law: Policy and Practice, 3rd ed. (Mattew Bender, 1999) p.349. Universitas Indonesia 52 Pada umumnya terdapat beberapa karakteristik dari kartel.90 Pertama, terdapat konspirasi antara beberapa pelaku usaha. Kedua, melakukan penetapan harga. Ketiga, agar penetapan harga dapat efektif, maka dilakukan pula alokasi konsumen atau produksi atau wilayah. Keempat, adanya perbedaan kepentingan diantara pelaku usaha misalnya karena perbedaan biaya. Tidak semua perjanjian kartel dapat menyebabkan persaingan usaha tidak sehat, seperti misalnya perjanjian kartel dalam bentuk mengisyaratkan untuk produk-produk tertentu harus memenuhi syarat-syarat tertentu yang bertujuan untuk melindungi konsumen dari produk yang tidak layak atau dapat membahayakan keselamatan konsumen dan tujuannnya tidak menghambat persaingan.91 3.2 Pengertian kartel berdasarkan unsur Pasal 11 UU No.5/1999 Terkait definisi kartel, Pasal 11 UU No. 5 /1999 menyatakan: “Pelaku usaha dilarang membuat perjanjian, dengan pelaku usaha pesaingnya, yang bermaksud untuk mempengaruhi harga dengan mengatur produksi dan atau pemasaran suatu barang dan atau jasa, yang dapat mengakibatkan terjadinya praktek monopoli dan atau persaingan usaha tidak sehat.” 90 Andi Fahmi Lubis, Anna Maria Tri Anggraini, op.cit, hal 106. 91 Ibid, hal 107. Universitas Indonesia 53 Uraian unsur pasal 11 UU No.5/1999 adalah (i) pelaku usaha, (ii) membuat perjanjian, (iii) pelaku usaha pesaing, (iv) yang bertujuan untuk mempengaruhi harga dengan cara mengatur produksi dan/atau pemasaran, (v) suatu barang dan/atau jasa, (vi) yang dapat mengakibatkan terjadinya praktek monopoli dan/atau persaingan usaha tidak sehat. a. Pelaku Usaha Definisi pelaku usaha dijabarkan dalam pasal 1 ayat 5 UU No. 5 Tahun 1999 sebagai berikut: “Pelaku usaha adalah setiap orang perorangan atau badan usaha, baik yang berbentuk badan hukum atau badan hukum yang didirikan dan berkedudukan atau melakukan kegiatan dalam wilayah hukum negara Republik Indonesia, baik sendiri maupun bersama-sama melalui perjanjian, menyelenggarakan berbagai kegiatan usaha dalam bidang ekonomi.” b. Perjanjian Pengertian ’Perjanjian’ dalam UU No. 5 Tahun 1999 diatur dalam pasal 1 ayat (7) UU No. 5 Tahun 1999 sebagai berikut: “Perjanjian adalah suatu perbuatan satu atau lebih pelaku usaha untuk mengikatkan diri terhadap satu atau lebih usaha lain dengan nama apapun, baik tertulis maupun tidak tertulis.” c. Pelaku Usaha Pesaingnya Elemen Pelaku Usaha Pesaingnya terkait erat dengan pasar bersangkutan yang dijelaskan lebih lanjut dalam pedoman pelaksana pasal 1 ayat 10 tentang Pasar Universitas Indonesia 54 Bersangkutan yang diberikan oleh KPPU melalui Surat Keputusan No. 3 Tahun 2009.92 d. Bermaksud untuk mempengaruhi harga dengan cara mengatur produksi dan/atau pemasaran suatu barang dan/atau jasa Unsur ini dapat dibagi lagi menjadi 2 (dua) sub-unsur, yaitu tujuan dan cara. Tujuan akhir dari perjanjian antara pelaku usaha dengan pelaku pesaing adalah pada untuk mempengaruhi harga. Caranya adalah dengan mengatur produksi dan/atau pemasarang suatu barang dan/atau jasa. Dengan kata lain, perjanjian dengan metode penetapan harga tidak terjerat pasal 11, melainkan pasal 5. Perbedaan utama pasal 11 dan 5 adalah pada pasal 11 unsur “mempengaruhi harga” adalah tujuan akhir, sementara pada pasal 5 unsur “menetapkan harga” adalah cara/metodenya. Pasal 1 ayat 8 memberikan definisi mengenai Persekongkolan sebagai berikut: “Persekongkolan atau konspirasi usaha adalah bentuk kerja sama yang dilakukan oleh pelaku usaha dengan pelaku usaha lain dengan maksud untuk menguasai pasar bersangkutan bagi kepentingan pelaku usaha yang bersekongkol.” Pasal 1 ayat 9 mengenai definisi Pasar: “Pasar adalah lembaga ekonomi di mana para pembeli dan penjual baik secara langsung maupun tidak langsung dapat melakukan transaksi perdagangan barang dan atau jasa.” Pasal 1 ayat 10 mengenai definisi Pasar Bersangkutan “Pasar Bersangkutan adalah pasar yang berkaitan dengan jangkauan atau daerah pemasaran tertentu oleh pelaku usaha atas barang dan 92 KPPU, Keputusan KPPU No. 3 tahun 2009 tentang Pedoman Pelaksana Pasal 1 ayat 10 UU No. 5 Tahun 1999 tentang Pasar Bersangkutan, hal. 17. Universitas Indonesia 55 atau jasa yang sama atau sejenis atau substitusi dari barang dan atau jasa tersebut.” Pasal 1 angka 16 mendefinisikan Barang sebagai berikut: “Barang adalah setiap benda, baik berwujud maupun tidak berwujud, baik bergerak maupun tidak bergerak, yang dapat diperdagangkan, dipakai, dipergunakan atau dimanfaatkan oleh konsumen atau pelaku usaha.” Pasal 1 angka 17 mendefinisikan Jasa sebagai berikut: “Jasa adalah setiap layanan yang berbentuk pekerjaan atau prestasi yang diperdagangkan dalam masyarakat untuk dimanfaatkan oleh konsumen atau pelaku usaha.” e. ”yang dapat mengakibatkan terjadinya praktek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat” Pasal 1 ayat 2 mengenai definisi praktek monopoli menyatakan: “Praktek monopoli adalah pemusatan kekuatan ekonomi oleh satu atau lebih pelaku usaha yang mengakibatkan dikuasainya produksi dan atau pemasaran atas barang dan atau jasa tertentu sehingga menimbulkan persaingan usaha tidak sehat dan dapat merugikan kepentingan umum.” Pasal 1 ayat 6 mengenai definisi persaingan usaha tidak sehat: “Persaingan usaha tidak sehat adalah persaingan antar pelaku usaha dalam menjalankan kegiatan produksi dan atau pemasaran barang atau jasa yang Universitas Indonesia 56 dilakukan dengan cara tidak jujur atau melawan hukum atau menghambat persaingan usaha.” 3.3 Ciri-ciri kartel Ciri-ciri kartel adalah sebagai berikut.93 a. Kartel bersifat rahasia dan dan sangat sulit untuk dideteksi. Oleh karena itu, kartel sulit dideteksi oleh otoritas, apalagi konsumen. b. Kartel hanya menguntungkan pelaku atau anggotanya dan tidak mempunyai dampak positif bagi konsumen melalui mekanisme yang lebih efisien c. Kartel mempunyai dampak yang sangat buruk bagi persaingan. Kriminalisasi kartel akan meningkatkan efek jera serta efektifitas larangan kartel. 3.4. Bentuk kartel 93 Manatu Ohanga, op.cit., hal. 17. Universitas Indonesia 57 Terkait dengan bentuk kartel, OECD mendefinisikan hard-core cartel sebagai “perjanjian anti-kompetisi, praktek anti-kompetitif yang concerted atau pengaturan anti-kompetisi oleh para pelaku usaha yang bersaing untuk:94 a. Menetapkan harga, b. Tender kolusif (bid-rigging) c. Membatasi output atau melakukan kuota, atau d. Membagi atau memisahkan pasar dengan mengalokasikan konsumen, pemasok, wilayah, atau batas komersial. Selain 4 (empat) bentuk hard-core cartel seperti yang telah dijelaskan di atas, juga terdapat kartel dalam bentuk lain yang belum jelas harus dikriminalisasi atau tidak. Keempat bentuk kartel tersebut adalah:95 a. Kartelis dengan pangsa pasar kecil (the minor cartelist) b. Kartelis yang tidak kompeten/mampu (the incompetent cartelist) c. Kartelis yang tidak beruntung (the unlucky cartelist) 94 OECD Recommendation of the Council Concerning Effective Action Against Hard Core Cartels (diadopsi oleh Dewan pada rapat sesi 921 pada tanggal 25 Maret 1998 [C/M (98) 7/PROV]). 95 Manatu Ohanga, op.cit., hal. 36. Universitas Indonesia 58 d. Kartelis yang naif/bodoh (the naïve cartelist) 1. The minor cartelist The minor cartelist adalah kartelis yang mempunyai maksud dan tujuan untuk membentuk kartel, namun dampak buruk yang disebabkannya kecil karena sifat dan cakupan kegiatan usahanya yang kecil. Bayangkan ada 2 (dua) produsen susu yang sepakat untuk menetapkan harga. Asumsikan pula pasar mereka dibatasi oleh kondisi geografis karena konsumen produk mereka merasa malas untuk menempuh perjalanan yang jauh untuk membeli produk mereka. Kedua produsen sepakat untuk menetapkan harga untuk 10 jenis susu. Kartel ini mungkin saja sukses, namun dampak ekonominya sangat kecil karena pendapatan kotor mereka hanya sebesar USD 100.000 per tahun. Apakah kartel yang dampaknya terhadap ekonomi begitu kecil harus dikriminalisasi? Pada umumnya, pendekatan yang diterapkan adalah dengan tetap mengkriminalisasi kartel, namun jaksa penuntut umum diberikan diskresi untuk tidak menuntut kartel yang berdampak kecil terhadap ekonomi. Pedoman Penuntutan Australia (Australian Prosecution Guidelines) menyatakan lebih kecil kemungkinan adanya penuntutan terhadap pelaku kartel atas kartel yang mempunyai dampak ekonomi kurang dari AU$ 1 juta jika tidak ada faktor pemberat lainnya. Jika legislator menggunakan batas peraturan perundangundangan (statutory threshold) daripada pedoman penuntutan, maka calon pelaku kartel akan lebih terdorong untuk melakukan kartel dengan mengeksploitasi marjin AU$ 1 juta tersebut. Caranya adalah dengan mendiversifikasi produknya dan menetapkan kerugian kartel sebesar AU$ 999.999 per satu jenis produknya. Universitas Indonesia 59 2. The incompetent cartelist The incompetent cartelist adalah kartelis yang mengadakan perjanjian kartel dengan maksud dan tujuan untuk mengurangi persaingan di antara pihak-pihak yang terlibat dalam perjanjian tersebut. Kartel tidak berhasil karena para kartelis tersebut tidak kompeten untuk membuat kartel yang baik. Para kartelis ini hanya memiliki 35% pangsa pasar sehingga ketika para kartelis menaikkan harga produk dan pelaku usaha pesaing para kartelis ini mengurangi harga produknya, mereka kehilangan pangsa pasar dan keuntungan yang mereka harapkan. Sistem hukum Anglo-Saxon mengenal pembelaan atas ketidakmungkinan melakukan konspirasi (a defence of impossibility for conspiracy). Contohnya, dalam kasus DPP v Nock di Inggris,96 seorang terdakwa dibebaskan walaupun dia sudah setuju untuk memproduksi morfin melalui zat-zat kimia tertentu, karena hal tersebut tidak dimungkinkan berdasarkan disiplin ilmu kimia. Prinsip ini tidak diikuti oleh Selandia Baru dalam kasus R v. Sew Hoy karena situasi di atas mirip dengan percobaan (poging) melakukan kejahatan.97 Pembentukkan kartel adalah bertentangan dengan kepentingan publik (public interest) dan incompetent cartelist bisa saja berhasil membentuk kartel dalam 96 Director of Public Prosecutions v. Nock and Another, House of Lords AC 979 (1978) dikutip dari Ibid hal. 37 97 Manatu Ohanga, op.cit., hal. 37. Universitas Indonesia 60 percobaan berikutnya. Oleh karena itu, incompetent cartelist juga dikriminalisasi menurut RIA tentang kriminalisasi kartel Selandia Baru.98 3. The unlucky cartelist The unlucky cartelist mengadakan perjanjian kartel, namun karena kondisi dan situasi di luar controlnya, perjanjian kartel tersebut tidak bisa dilaksanakan/diimplementasikan. Contohnya, perubahan kondisi pasar akibat perubahan kurs dolar Amerika Serikat terhadap rupiah Indonesia sehingga harga produk para kartelis naik 100%. Karena bahan baku diimpor, harga produk para kartelis naik 100% sehingga penetapan harga tinggi menjadi tidak berguna. 4. The naïve cartelist The naïve cartelist membentuk kartel tanpa menyadari bahwa kartel itu illegal. Kartelis ini bahkan mungkin memberitahukan pihak lain bahwa mereka mengadakan perjanjian penetapan harga. Hal ini lumrah terjadi. Beberapa pelaku usaha malah menganggap persaingan harga merupakan pelanggaran terhadap etika bisnis. Tanggung jawab the naïve cartelist tergantung pada apakah unsur tujuan (intention) relevan. Britania Raya mempersyaratkan unsur ketidakjujuran untuk kejahatan kartel agar the naïve cartelist bisa lolos dari tanggung jawab berdasarkan ketidaktahuan atau ketidakmungkinan untuk mengetahui secara wajar (reasonably know or should have known) dengan standar orang awam (ordinary 98 Ibid. Universitas Indonesia 61 people).99 Sebaliknya, hukum persaingan usaha di Australia dan Kanada tetap menuntut pertanggungjawaban the naïve cartelist.100 3.5. Dasar Kriminalisasi Kartel 3.4.1 Terkait makna (arti) kejahatan: kartel merupakan suatu kejahatan Seperti yang telah dijelaskan dalam Bab I bahwa terdapat perbedaan antara pendekatan faktual dengan normatif. Teori faktual menyatakan bahwa suatu perbuatan merupakan kejahatan karena ada hukum positif (formal) yang mengkriminalisasinya. Pendekatan ini adalah ciri utama dari paham formalisme yang menyatakan bahwa kejahatan adalah produk dari reaksi sosial. Sementara, teori normatif menyatakan suatu perbuatan merupakan kejahatan karena sifat (nature) dari perbuatan tersebut, bukan karena ada hukum positif (formal) yang engkriminalisasinya semata. Pada bagian ini, Penulis akan mengkaji dasar kriminalisasi kartel berdasarkan pendekatan teori normatif dan teori-teori lanjutannya. 3.4.1.1Berdasarkan pendekatan teori normatif 99 Ibid. 100 Ibid. Universitas Indonesia 62 Dua unsur utama kejahatan, yang secara umum dirumuskan, dalam pendekatan teori normatif (seperti yang telah dijelaskan di Bab II) adalah (i) harm dan (ii) damage. Definisi harm dalam Black’s Law Dictionary adalah “injury, loss; material or tangible detriment”101. Harm dibagi menjadi accidental harm,102 bodily harm,103 physical harm,104 dan social harm105. Sementara definisi damage dalam adalah “loss or injury to person or property”106 Kata damage-cleer dalam bahasa Latin adalah damma clericorum atau dalam bahasa Inggris clerk’s compensation. Damage merupakan biaya yang ditentukan untuk dibayarkan oleh 101 Garner, op.cit., hal 734. 102 Ibid. Harm yang tidak disebabkan oleh perbuatan melawan hukum (tortious act) 103 Ibid. Rasa sakit secara fisik, kesakitan atau penyakit, atau kerusakan tubuh. 104 Ibid. Kerusakan fisik terhadap tanah, benda atau properti, dan tubuh manusia. 105 Ibid. Dampak buruk terhadap kepentingan umum/sosial yang dilindungi oleh hukum pidana. Semua kejahatan meliputi (i) terjadinya social harm, dan (ii) fakta bahwa perbuatan orang tertentu adalah sebab dari harm tersebut. Universitas Indonesia 63 penggugat dalam the Court of the Common Please King’s Bench di Inggris atau biaya yang harus dibayarkan sebelum putusan ganti rugi dijatuhkan oleh hakim. 107 Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa harm juga meliputi kerugian dalam konteks rasa sakit terhadap fisik dan psikis manusia, nilai moral, norma sosial, dan benda atau properti. Sementara damage lebih berorientasi pada kerusakan yang senyatanya diderita oleh subyek hukum (orang atau badan hukum) sehingga bisa dikuantifikasi dalam bentuk uang untuk dimintakan ganti rugi (monetary compensation). Secara umum, kartel menyebabkan harm dan damage karena alasan sebagai berikut. 1. Kartel merupakan perbuatan yang mempunyai asosiasi sangat erat dengan pencurian dan/atau penipuan. Pencurian dan/atau penipuan tidak hanya menyebabkan kerugian uang (monetary compensation), namun juga menyebabkan kerugian moral (social harm) dan kerugian fisik serta moral terhadap benda (physical harm). 2. Gorofalo (yang berorientasi pada pendekatan teori normatif) mempostulasikan teori “kejahatan natural” (natural crime) yang meliputi pembunuhan, pemerkosaan, pencurian, dan pembakaran benda atau properti. Oleh karena pencurian merupakan kejahatan natural, maka secara analogis dan asosiatif kartel juga merupakan kejahatan natural. 3. Kartel mengeruk keuntungan sebanyak-banyaknya secara tidak adil dari pihak berkuatan ekonomi jauh lebih kuat dari pihak yang berkuatan ekonomi jauh lebih lemah. Terhadap kejahatan yang demikian, pasal 166, 106 Ibid, hal 416. 107 Ibid. Universitas Indonesia 64 167, dan 168 KUHP Republik Demokrasi Jerman mengancam pidana.108 Unsur yang paling fundamental dari sifat jahat kartel adalah struktur yang memungkinkan terjadinya kartel yaitu struktur dimana masyarakat yang berkekuatan ekonomi lebih lemah menghadapi segelintir pengusaha dengan kekuatan ekonomi yang jauh lebih kuat. Dalam pencurian, pencuri pada umumnya adalah masyarakat berekonomi lemah yang berhadapan dengan masyarakat yang berekonomi kuat atau setidaknya pencuri dengan korban berada dalam kekuatan ekonomi yang sama. Memang pencurian juga mungkin terjadi dalam konteks pencurinya adalah masyarakat berekonomi relatif lebih kuat dan korbannya adalah masyarakat berekonomi relatif lebih lemah. Namun, perbedaan utama pencurian dengan kartel adalah kartel lahir dalam konteks “pencurinya” adalah masyarakat berkekuatan ekonomi sangat kuat, sementara korbannya berkekuatan ekonomi jauh lebih lemah dibandingkan “pencurinya”. Oleh karena itu, kartel sering disebut juga sebagai white collar crime.109 4. Selain disparitas kekuatan ekonomi, kartel juga merenggut kebebasan memilih atau kebebasan ekonomi seorang konsumen. Jika dalam pencurian konsumen yang dicuri uangnya masih akan menyadari kehilangan uangnya, maka dalam kartel konsumen umumnya tidak mengetahui/menyadari “dicurinya” uang tersebut. Pencurian dalam kartel dilakukan dengan “topeng” mekanisme harga dalam pasar, sehingga konsumen umumnya tidak mengetahui atau menyadari bahwa uang 108 A. Hamzah, Hukum Pidana Ekonomi, Edisi Revisi, (Jakarta: Erlangga,1996), hal 9. 109 Barda Nawawi Arief, op.cit., hal 13. Sifat kartel adalah sulit dideteksi, terorganisasi dengan baik, dilakukan oleh mereka yang punya kedudukan terpandang dalam masyarakat, merugikan konsumen, dan yang lebih sulit lagi adalah untuk diatasi. Universitas Indonesia 65 mereka dicuri melalui penetapan harga dan kontrol produksi atau pemasaran. Selain itu, kartel juga bertujuan untuk mematikan atau menghambat pelaku usaha pesaing yang aktual maupun potensial sehingga produk pasar terkonsentrasi pada pelaku kartel. Akibatnya, insentif menurunkan harga barang dan/atau jasa, menaikkan kualitas barang dan/atau jasa, serta inovasi dan diversifikasi menjadi berkurang atau hilang. Akibat kartel tersebut merupakan perenggutan terhadap kebebasan konsumen atas kebebasannya memilih. Jadi dampak kartel bersifat aktual maupun potensial terhadap baik konsumen maupun pelaku usaha. 3.4.1.2Berdasarkan pendekatan konsekuensi perbuatan Teori konsekuensi perbuatan yang dipostulasikan Michael J. Allen pada dasarnya menyatakan bahwa“ketika pembentuk undang-undang menentukan bahwa perbuatan tertentu adalah kejahatan, sifat (nature) dari perbuatan tersebut tidak berubah, namun konsekuensi dari melakukan perbuatan tersebut yang berubah.” Dengan kata lain, terdapat perbuatan yang sudah dinilai salah atau jahat. Namun, pengkriminalisasian perbuatan tersebut tidak mengubah sifat (nature) salah atau jahat dari perbuatan tersebut, melainkan hanya memperberat konsekuensi dari perbuatan yang dinilai salah atau jahat tersebut. Pemberatan konsekuensi dari perbuatan tersebut disebabkan tidak efektif dan efisiennya sanksi-sanksi lain di luar sanksi pidana. Pendekatan ini bersifat lebih pragmatis (mirip dengan pendekatan faktual) dibandingkan dengan pendekatan normatif. Dalam spektrum waktu, pendekatan konsekuensi perbuatan merupakan langkah selanjutnya dari pendekatan normatif. Kartel (hard-core cartel) merupakan perbuatan yang secara faktual sudah dinilai salah atau jahat, namun dalam sejarah hukum persaingan usaha, contohnya, Amerika Serikat, kartel hanya dihukum dengan sanksi administrasi dan/atau ganti rugi perdata. Ketika Amerika Serikat mengkriminalisasi perbuatan kartel, sifat (nature) dari perbuatan kartel yang salah atau jahat tidak berubah, melainkan Universitas Indonesia 66 konsekuensi dari perbuatan tersebut yang berubah. Konsekuensi yang dimaksud adalah sanksi pidana penjara dan sanksi pidana denda. Dengan kata lain, konsekuensi atas perbuatan kartel diperberat. Terkait pendekatan konsekuensi perbuatan, kartel merupakan kejahatan yang pantas mendapatkan hukuman yang berat karena mempunyai harm dan damage yang besar terhadap konsumen, pelaku usaha, dan kesejahteraan umum. 3.4.1.3 Berdasarkan kriteria-kriteria untuk menentukan suatu perbuatan suatu kejahatan Herbert Packer menjabarkan beberapa kriteria untuk menentukan suatu perbuatan sebagai kejahatan, diantaranya, sebagai berikut. 1. Mayoritas masyarakat tersebut memandang perbuatan tersebut sebagai ancaman sosial. 2. Perbuatan tersebut tidak pernah ditoleransi/diizinkan oleh sebagian besar kalangan masyarakat. 3. Menekan/mengisolasi perbuatan tersebut tidak akan menghalangi perbuatan yang diinginkan masyarakat luas (socially desirable conduct). 4. Tidak ada alternatif lain yang masuk akal selain sanksi pidana untuk mengatasi masalah tersebut. Kartel termasuk kejahatan (tindak pidana) karena: 1. Mayoritas masyarakat memandang kartel sebagai ancaman sosial. Pertama, kartel secara analogis dan asosiatif mirip dengan pencurian. Masyarakat memandang pencurian sebagai ancaman sosial. Hal ini terbukti dengan dikriminalisasinya perbuatan pencurian di rezim hukum pidana hampir semua negara di dunia. Kedua, kartel mempunyai dampak Universitas Indonesia 67 yang bahkan lebih buruk daripada sekedar pencurian karena kartel menyebabkan kerugian nyata (aktual) dan potensial terhadap konsumen, pelaku usaha, dan kesejahteraan umum. Ketiga, kartel dilakukan dengan metode yang sangat canggih (advanced) dan sangat susah dideteksi apalagi ditangkap dan dibuktikan di pengadilan. 2. Jika perbuatan mencuri tidak pernah ditoleransi masyarakat, maka perbuatan kartel juga tidak ditoleransi masyarakat. 3. Menekan/mengisolasi kartel tidak akan menghalangi perbuatan yang diinginkan masyarakat luas, yaitu kebebasan memilih atau kebebasan ekonomi serta hak ekonomi atas harga barang dan/atau jasa yang lebih murah. 4. Tidak ada alternatif lain yang masuk akal selain sanksi pidana untuk mengatasi/menangani kartel. Kartel dilakukan dengan metode yang sangat canggih (advanced) dan sangat susah dideteksi apalagi ditangkap dan dibuktikan di pengadilan. Oleh karena itu, negara harus turun tangan untuk melabel kartel sebagai suatu kejahatan sehingga tingkat perhatian dan keseriusan terhadap penanganan kartel menjadi tinggi. Di Amerika Serikat, penentuan kartel sebagai kejahatan menjadi legitimasi pembentukan otoritas persaingan usaha dengan sumber daya manusia, infrastruktur, dan pendanaan yang besar.110 Pelabelan kartel sebagai kejahatan meningkatkan rasa mawas diri dari pelaku kartel karena (i) label “kejahatan” merusak nama baik korporasi besar, dan (ii) sanksi atas kartel diperberat. 3.4.2 Terkait tujuan hukum pidana 110 Untuk penjelasan lebih lanjut, lihat Bab IV Skripsi ini. Universitas Indonesia 68 Tujuan hukum pidana (seperti yang telah dijelaskan dalam Bab II) diantaranya adalah adalah pembalasan, prevensi umum, prevensi khusus, menegakkan hukum, menyelesaikan konflik-konflik, membatasi dan menghindarkan “main hakim sendiri”. Terkait dengan tujuan hukum pidana, kriminalisasi kartel bertujuan untuk: 1. Mendera atau membalas para pelaku kartel atas harm dan damage yang 2. 3. sudah ditimbulkan. Mencegah (preventif) terjadinya kartel di masa yang akan datang. Menciptakan stigma terhadap kartel karena dampak buruk yang ditimbulkan kartel, kesulitan mendeteksi dan menangkap pelaku kartel, meningkatkan rasa mawas diri dari pelaku kartel, dan memperberat sanksi atas kartel. 4. Menyelesaikan kepentingan yang berbeda-beda. Di satu sisi, pelaku kartel yang mengejar keuntungan sebesar-besarnya dengan metode yang canggih (advanced) dan mengorbankan kepentingan konsumen, pelaku usaha lain, dan kesejahteraan umum. Di sisi lain, konsumen mempunyai hak kebebasan ekonomi dan kebebasan memilih sementara pelaku usaha lain mempunyai hak atas kesempatan berusaha (aktivitas ekonomi), berinovasi, dan memperoleh penghidupan yang layak atau kesejahteraan. 5. Menciptakan takaran atau timbangan bahwa kepentingan konsumen dan pelaku usaha tersebut berada di atas kepentingan segelintir pelaku kartel. Dengan demikian, kartel merupakan suatu social deviant behaviour dimana pelakunya pantas disebut sebagai penjahat dan dikenai hukuman yang paling berat, yaitu sanksi pidana. 3.4.3 Terkait fungsi hukum pidana Universitas Indonesia 69 Fungsi hukum pidana (seperti yang telah dijelaskan dalam Bab II Skripsi ini) diantaranya adalah (i) retribusi (ii) pelumpuhan, dan (iii) deteren. Terkait dengan fungsi hukum pidana, pengkriminalisasian kartel berfungsi untuk: 1. Menciptakan kepastian dan pembenaran bagi korban kejahatan atas rasa benci mereka atas kejahatan kartel yang dilakukan. Dengan dikriminalisasinya kartel, maka terdapat pembenaran (justification) bagi korban kejahatan untuk menyatakan perbuatan kartel immoral dan/atau patut dijatuhkan hukuman yang berat. Selain itu, fungsi kriminalisasi kartel adalah juga untuk membenarkan kecaman publik (denunciation) atas kejahatan kartel. Dengan dikriminalisasinya kartel, publik bisa menunjukkan ketidaksetujuannya atas kejahatan tersebut dan mendapatkan alasan yang cukup atas ketidaksetujuannya. 2. Sanksi pidana mampu menciptakan efek jera yang lebih besar dibandingkan sanksi lainnya. Pelaku kartel pada umumnya adalah individu dalam korporasi besar yang dalam kenyataan sehari-harinya dipandang sebagai masyarakat yang taat hukum. Sanksi pidana merupakan sanksi yang paling berat dan memalukan bagi orang-orang dalam kelas tersebut. Oleh karena itu, kriminalisasi kartel mampu menciptakan efek jera yang 3. besar bagi pelaku kartel. Berhubung pelaku kartel merupakan makhluk ekonomi yang mementingkan keuntungan sekaligus individu yang hakiki, maka sanksi pidana penjara dan denda sekaligus mampu melumpuhkan aktivitas kartel. Sanksi pidana denda yang relatif besar mampu menciptakan efek jera karena pelaku kartel bertumpu pada keunggulan ekonominya dalam menjalankan/melakukan kartel. Sanksi pidana penjara mampu menciptakan kecaman publik sehingga pelaku maupun calon pelaku kartel, yang pada umumnya mereka anggota masyarakat yang dianggap taat hukum, akan berpikir berkali-kali sebelum mereka menjalankan/melakukan kartel. Selain itu, korporasi besar juga bertumpu pada nama baik dalam menjalankan kegiatan usahanya. Label kriminal akan secara sistematis menghancurkan kredibilitas suatu korporasi besar Universitas Indonesia 70 yang sudah dibangun dengan susah payah dalam kurun waktu yang lama. Dengan sanksi pidana penjara, pelaku kartel akan menghadapi resiko yang lebih besar daripada keuntungan yang didapatkannya sehingga pelaku maupun calon pelaku kartel mempunyai insentif yang besar untuk mematuhi hukum (tidak melakukan kartel). 3.4.4 Dampak buruk kartel 3.4.4.1 Kartel secara analogis dan asosiatif merupakan pencurian Dampak buruk kartel seperti yang dijelaskan pada paragraf sebelumnya, merupakan alasan utama kartel dikriminalisasi. Dalam bab ini akan diuraikan secara lebih rinci kaitan dampak buruk tersebut dengan kriminalisasi kartel serta pemaparan kesamaan/kemiripan kartel dengan pencurian. Dengan kata lain, kartel merupakan bentuk perbuatan mencuri. Berikut adalah uraian elemen pencurian. Secara umum, pencurian dikriminalisasi karena perbuatan tersebut mengambil hak milik orang lain yang tidak diperolehnya sendiri. Dalam pendekatan utilitarianisme, orang seperti itu harus diberikan sanksi pidana bentuk penjara supaya pencuri tersebut tidak melakukan perbuatan menyakiti (harm) dan merusak (damage) kepada orang lain. Dalam pendekatan retributif, pencuri tersebut harus dipenjara karena dipandang sebagai bentuk penyimpangan dari norma sosial yang umum (deviant social behaviours) supaya tidak mengganggu ketenangan masyarakat. Selain itu pendekatan retributif juga melihat bahwa tindakan pencurian harus dikriminalisasi untuk memberikan rasa adil/tenang/terpuaskan dari anggota masyarakat yang merasa haknya diambil secara paksa dan melawan keinginannya. Dalam pendekatan rehabilitatif, pencuri Universitas Indonesia 71 tersebut perlu dididik secara disiplin di penjara untuk (i) memahami secara jelas konsekuensi dari tindakan mencuri dan (i) memahami bahwa tindakan tersebut menimbulkan rasa jijik (disgust) (dalam bahasa Lord Devlin) dan bahwa masyarakat memandang itu sangat ditentang dan dibenci oleh masyarakat. Didikan dengan penjara tersebut dipandang mampu dan perlu untuk mengubah pola perilaku pencuri yang bertentangan dengan norma masyarakat umum, sehingga pada akhirnya pencuri tersebut bisa dikembalikan ke masyarakat untuk berfungsi secara normal berdasarkan norma-norma umum yang diterima masyarakat. Jika kita mengaplikasikan pendapat D. Simons yang menekankan pada fungsi hukum pidana sebagai pelindung kepentingan individu yang juga merupakan kepentingan bagi masyarakat luas, maka, pencurian dikriminalisasi kepentingan individu dan masyarakat luas yang terancam. Kepentingan tersebut dianggap patut dilindungi dengan memenjarakan pencuri karena keinginan atas rasa aman yang dituntut oleh setiap individu maupun masyarakat. Pencurian bukan hanya merupakan sekedar perbuatan yang menghilangkan/mengambil suatu barang sehingga bisa selesai (terestitusi) dengan pengembalian barang atau sejumlah uang sebesar nilai barang tersebut. Pencurian juga menyebabkan hilangnya rasa aman dan kepercayaan terhadap sesama individu dalam tatanan sosial, sehingga penjara (sanksi pidana) diperlukan untuk membedakan sorang pencuri dan seorang individu yang bukan merupakan pencuri. Dalam tataran yang lebih pragmatis, Ashworth menggariskan dua indikator mengapa suatu perbuatan harus dikriminalisasi yaitu (i) apakah perbuatan tersebut mempunyai dampak buruk berupa rasa sakit (harmful) kepada individu atau masyarakat? dan (ii) apakah perbuatan tersebut amoral?111 Jika kita mengaplikasikan indikator Ashworth, maka pencurian merupakan perbuatan yang 111 A. Ashworth, op.cit. Universitas Indonesia 72 dikriminalisasi karena mempunyai dampak buruk (harmful) kepada individu atau masyarakat dan bersifat amoral. Dalam pendekatan yang positivistik berdasarkan Pasal 362 KUHP, pencurian dinyatakan sebagai berikut. “Barang siapa mengambil barang sesuatu, yang seluruhnya atau sebagian kepunyaan orang lain, dengan maksud untuk dimiliki secara melawan hukum, diancam karena pencurian, dengan pidana penjara paling lama lima tahun atau pidana denda paling banyak sembilan ratus rupiah.” Unsur-unsur pasal 362 KUHP yang penting dan terkait dengan pembahasan Skripsi ini adalah (i) mengambil barang, (ii) kepunyaan orang lain, (iii) dengan maksud untuk dimiliki, dan (iv) secara melawan hukum. Pasal lain yang terkait dengan kartel adalah Pasal 382bis KUHP tentang perbuatan curang yang menyatakan: “Barang siapa untuk mendapatkan, melangsungkan atau memperluas hasil perdagangan atau perusahaan milik sendiri atau orang lain, melakukan perbuatan curang untuk menyesatkan khalayak umum atau seorang tertentu, diancam, jika perbuatan itu dapat menimbulkan kerugian bagi konkuren-konkurennya atau konguren-konkuren orang lain, karena persaingan curang, dengan pidana penjara paling lama satu tahun empat bulan atau pidana denda paling banyak tiga belas ribu lima ratus rupiah.” Universitas Indonesia 73 Unsur-unsur pasal 382bis yang penting dan terkait dengan pembahasan Skripsi ini adalah (i) melakukan perbuatan curang, (ii) untuk menyesatkan khalayak umum atau seorang tertentu, untuk (iv) mendapatkan, melangsungkan, atau memperluas, dan (v) hasil perdagangan atau perusahan milik sendiri atau orang lain. 3.4.4.2 Pengalihan surplus konsumen kepada produsen merupakan pencurian sehingga perbuatan pengalihan tersebut dikriminalisasi Sebagai pengantar bagian ini, Penulis mengutip pernyataan Anne K. Bingman dalam pidato pembukaan di Departement of Justice Amerika Serikat.112 Beliau menyatakan bahwa “pelaku yang melakukan tender kolusif (salah satu bentuk kartel), membagi pasar atau menetapkan harga mengambil uang dari kantong konsumen Amerika Serikat dan mencuri uang dari ‘mesin kasir’ bisnis Amerika, dan ini sama saja dengan merampok sebuah rumah di malam hari dengan masuk secara diam-diam dalam kegelapan.” Pelaku kartel adalah kriminal karena mereka menaikan harga, menurunkan kualitas dan membatasi pilihan konsumen. Dalam perspektif yang sempit, mereka mencuri uang dari konsumen. Dalam perspektif yang lebih luas, pelaku kejahatan tersebut menghancurkan sendi-sendi hidup masyarakat. Suatu masyarakat yang menoleransi kejahatan kartel tidak bisa melindungi kebebasan ekonominya, sama halnya dengan masyarakat yang menoleransi pembunuhan tidak bisa melindungi kebebasan fisiknya.113 Terkait dengan pentingnya perlindungan masyarakat dari 112 Anne K.Bingman dan Gary R. Spratling, Criminal Antitrust Enforcement, dalam Criminal Antitrust Law and Procedure WorkshopABA Section of Antitrust, Hyatt Regency Hotel Dallas, Texas, February 23, 1995. Lihat di http://www.justice.gov/atr/public/speeches/0103.pdf (kunjungan terakhir 25 Mei 2010). 113 Ibid. Universitas Indonesia 74 dampak buruk kartel, Senator John Sherman menyatakan “Saya tidak mengetahui obyek apa lagi yang lebih penting dari perlindungan hak tersebut.”114 Selanjutnya, kartel memenuhi unsur-unsur Pasal 362 dan 382bis KUHP. Pertama, unsur-unsur pasal 362 KUHP adalah (i) mengambil barang, (ii) kepunyaan orang lain, (iii) dengan maksud untuk dimiliki, dan (iv) secara melawan hukum. Pengalihan surplus konsumen ke produsen dalam bentuk marjin harga sama dengan mengambil barang yang bukan kepunyaannya dengan maksud untuk dimiliki oleh produsen dan perbuatan ini dilakukan secara melawan hukum. Perbuatan melawan hukum muncul ketika pengambilan barang tersebut (i) tidak dengan persetujuan dari konsumen atau (ii) dilakukan dengan menipu konsumen sehingga seolah-olah konsumen menyetujui harga produk yang ditawarkan di pasar, padahal konsumen ditipu oleh produsen dengan menghilangkan produk yang seharusnya lebih efisien dan oleh karenanya lebih murah. Konsumen dipaksa untuk membayarkan sejumlah uang yang tidak seharusnya ia bayarkan kepada produsen untuk barang yang sama pada waktu dan ruang yang sama dan ini sama saja dengan mengambil uang dari kantong konsumen. Kedua, unsur-unsur penting dan terkait dengan pembahasan Skripsi ini adalah (i) melakukan perbuatan curang, (ii) untuk menyesatkan khalayak umum atau seorang tertentu, untuk (iv) mendapatkan, melangsungkan, atau memperluas, dan (v) hasil perdagangan atau perusahan milik sendiri atau orang lain. Kartel adalah perbuatan curang karena dilakukan dengan menipu konsumen sehingga seolah-olah konsumen menyetujui harga produk yang ditawarkan di pasar, padahal konsumen ditipu oleh produsen dengan cara menghilangkan produk yang seharusnya lebih efisien dan oleh karenanya lebih murah dari pasar. Dengan kata lain, konsumen dipaksa untuk membayarkan sejumlah uang yang tidak seharusnya ia bayarkan kepada produsen untuk barang yang sama pada waktu dan ruang yang sama. Perbuatan di atas juga merupakan penyesatan khalayak umum terhadap 114 Ibid. Universitas Indonesia 75 persepsi konsumen atas harga yang barang yang seharusnya atau pantas dan dilakukan untuk mendapatkan keuntungan maksimum untuk perusahaan milik sendiri ataupun orang lain. Alasan paling fundamental dikriminalisasinya kartel adalah kebebasan konsumen yang direnggut seluruhnya. Pertama, konsumen tidak memiliki pijakan yang berimbang (equal footing) dengan korporasi raksasa dalam hal informasi dan hal ini menyebabkan information asymmetry.115 Akibatnya, korporasi raksasa bisa mengeksploitasi kondisi tersebut dengan menetapkan harga (price setter). Hukum persaingan usaha berfungsi melindungi kaum konsumen yang lebih ‘lemah’ dari kewenangan korporasi raksasa dengan cara mendistribusi kekuasaan price setter kepada beberapa pelaku usaha untuk memastikan keberadaan kompetisi yang sehat di antara pelaku usaha. Seperti halnya dua kutub yang berlawanan dan saling tarik menaruk, tujuan kartel berada pada kutub yang berseberangan dengan tujuan hukum persaingan usaha. Kartel berusaha menarik pasar ke arah kekuasaan price setter yang lebih besar sementara hukum persaingan usaha menarik ‘pegas’ pasar ke arah kekuasaan price setter yang lebih rendah. Kedua, akibat dari tidak adanya equal footing tersebut, konsumen kehilangan kebebasan ekonomi atau lebih tepatnya tidak mengetahui bahwa kebebasan ekonominya telah direnggut. Bayangkan seorang konsumen dan asumsikan harga beras pada umumnya adalah Rp. 5.000/kg. Jika hari ini semua beras yang tersedia di pasar (dalam hal kuantitas maupun kualitas) dijual dengan harga minimum Rp. 8.000/kg, maka konsumen terpaksa harus membelinya juga. Kebebasan ekonomi konsumen atas beras seharga Rp. 5.000/kg direnggut karena tidak adanya pilihan lain. Selain itu, dikarenakan struktur ‘makhluk hidup’ yang memerlukan makanan dan nasi bersifat inelastis di Indonesia, konsumen harus membayar Rp. 8.000/kg beras. Lebih buruk lagi, konsumen bahkan tidak mengetahui bahwa ia membayar lebih mahal daripada yang anda seharusnya 115 Information asymmetry terjadi akibat salah satu pihak dalam transaksi mempunyai informasi yang lebih banyak atau lebih baik dari pihak lainnya. Hal ini menyebabkan ketidakseimbangan dalam transaksi dimana satu pihak bisa mengeksploitasi ketidaktahuan atau ketidaktersediaan informasi kepada pihak lain. Universitas Indonesia 76 bayar, karena konsumen hanya akan menerima bahwa mungkin Rp. 8.000/kg beras adalah harga pasar. Hampir tidak mungkin dibayangkan seorang konsumen mempunyai sumber daya (resources) yang cukup untuk melakukan penelitian yang membuktikan tingkat harga pasar seharusnya adalah Rp. 5.000/ kg beras dan pelaku usaha beras menaikkan harganya menjadi sebesar Rp. 8.000/kg beras. Kebebasan memilih merupakan faktor yang sangat penting karena pilihan dengan informasi lengkap (informed consent) merupakan hak seorang konsumen. Jika hak ini dicuri atau direnggut oleh seorang produsen maka produsen tersebut bersalah di hadapan hukum. Konsep ini juga merupakan prinsip fundamental dalam hukum kedokteran, dimana pasien boleh memilih perawatan (medical procedure) manapun yang ia inginkan, bahkan termasuk perawatan yang merugikan kesehatannya. Poin pentingnya adalah pilihan pasien tersebut dibuat dengan informasi yang lengkap sehingga ia mengetahui konsekuensi dari pilihan tersebut. 3.4.4.3 Kartel menyebabkan kerugian ekonomi terhadap konsumen, pelaku usaha, dan kesejahteraan umum The Organisation for Economic Co-operation and Development (“OECD”) melaporkan bahwa 16 (enam belas) kartel global yang terdeteksi menyebabkan hilangnya efisiensi ekonomi dalam perdagangan lebih dari US$ 55 milyar.116 Dengan kata lain, hak ekonomi konsumen global sebesar US$ 55 milyar dicuri atau ditipu oleh pelaku kartel. OECD juga menyatakan bahwa kartel merupakan 116 OECD 2006, Hard Core Cartels – Third Report on the Implementation of the 1998 OECD Recommendation, dalam OECD Journal of Competition Law and Policy, Vol 8 no 1. Universitas Indonesia 77 bentuk pelanggaran paling buruk dari hukum persaingan usaha. 117 Kementerian Perkembangan Ekonomi (Ministry of Economic Development) Selandia Baru dalam laporan Regulatory Impact Assessment tentang dasar kriminalisasi kartel di Selandia Baru pada awal tahun 2010 menjelaskan bahwa kartel merupakan kejahatan yang menyebabkan hilangnya efisiensi ekonomi.118 Harga pasar/kompetitif barang dan/atau jasa tidak tercipta karena pelaku usaha terkait meniadakan kompetisi diantara mereka. Umumnya harga yang tercipta dari kartel jauh lebih tinggi dari harga pasar/kompetitif karena pelaku usaha terkait ingin meraup marjin keuntungan yang lebih besar dari penjualan per satuan produk dan/jasa mereka. Dampak buruk ini tidak hanya merugikan konsumen, namun juga pelaku usaha lain (baru), persaingan, kualitas barang, dan terhadap semangat inovasi dan pengembangan teknologi. Dampak buruk ini nampaknya juga merupakan dasar kriminalisasi kartel jika merujuk pada UU No.5/1999. Pada bagian menimbang UU No.5/1999 dijelaskan bahwa: a. pembangunan bidang ekonomi harus diarahkan kepada terwujudnya kesejahteraan rakyat. 117 R. Hewitt Pate, Anti-cartel Enforcement: The Core Antitrust Mission, disampaikan kepada the British Institute of International and Comparative Law pada Third Annual Conference on International and Comparative Competition Law (May 16, 2003), Lihat: http://www.usdoj.gov/atr/public/speeches/201199.htm (kunjungan terakhir tanggal 20 Mei 2010). 118 Manatu Ohanga,op.cit., hal. 18. Universitas Indonesia 78 b. demokrasi dalam bidang ekonomi menghendaki adanya kesempatan yang sama bagi setiap warga negara untuk berpartisipasi di dalam proses produksi dan pemasaran barang dan atau jasa, dalam iklim usaha yang sehat, efektif, dan efisien sehingga dapat mendorong pertumbuhan ekonomi dan bekerjanya ekonomi pasar yang wajar. c. setiap orang yang berusaha di Indonesia harus berada dalam situasi persaingan yang sehat dan wajar, sehingga tidak menimbulkan adanya pemusatan kekuatan ekonomi pada pelaku usaha tertentu. Pasal 3 UU No.5/1999 menyatakan: “Tujuan pembentukan undang-undang ini adalah untuk: a. menjaga kepentingan umum dan meningkatkan efisiensi ekonomi nasional sebagai salah satu upaya untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat; b. mewujudkan iklim usaha yang kondusif melalui pengaturan persaingan usaha yang sehat sehingga menjamin adanya kepastian kesempatan berusaha yang sama bagi pelaku usaha besar, pelaku usaha menengah, dan pelaku usaha kecil; c. mencegah praktek monopoli dan atau persaingan usaha tidak sehat yang ditimbulkan oleh pelaku usaha; dan d. terciptanya efektivitas dan efisiensi dalam kegiatan usaha.” Universitas Indonesia 79 Selanjutnya, bagian penjelasan umum UU No.5/1999 menyatakan: “Undang-undang ini disusun berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945, serta berasaskan kepada demokrasi ekonomi dengan memperhatikan keseimbangan antara kepentingan pelaku usaha dan kepentingan umum dengan tujuan untuk: menjaga kepentingan umum dan melindungi konsumen; menumbuhkan iklim usaha yang kondusif melalui terciptanya persaingan usaha yang sehat, dan menjamin kepastian kesempatan berusaha yang sama bagi setiap orang; mencegah praktekpraktek monopoli dan atau persaingan usaha tidak sehat yang ditimbulkan pelaku usaha; serta menciptakan efektivitas dan efisiensi dalam kegiatan usaha dalam rangka meningkatkan efisiensi ekonomi nasional sebagai salah satu upaya meningkatkan kesejahteraan rakyat.” Kartel membuat para pelaku usaha yang terlibat didalamnya kehilangan insentif untuk berinovasi. Pelaku usaha, dalam stuktur pasar kompetitif harus memenangkan persaingan dengan mengurangi harga, meningkatkan kualitas, atau mendiversifikasi produk. Tentunya, pengurangan harga dan peningkatan kualitas tersebut dengan asumsi semua faktor produksi tetap sama (ceteris paribus), yang artinya dilakukan secara jujur, misalnya: bukan dengan jual rugi. Dalam skenario tersebut, pelaku usaha didorong secara jujur untuk memenangkan persaingan dengan cara berpikir keras untuk berinovasi. Inovasi tersebut diwujudkan dalam bentuk, salah satunya, diversifikasi produk dan peningkatan penelitian dan pengembangan (research & development). Bayangkan jika produk elektronik untuk telekomunikasi hanya dikuasai oleh perusahaan telegram melalui kartel, maka mungkin saja telepon tidak akan diciptakan/ditemukan. Sama halnya dengan persaingan antara produk telekomunikasi telepon genggam melalui jaringan Global System for Mobile Communication (“GSM”) dengan Voice over Internet Universitas Indonesia 80 Protocol (“VoIP”), seperti Skype.119 Singkatnya, layanan telekomunikasi berbentuk VoIP yang jauh lebih efisien dan murah dibandingkan dengan GSM tidak akan diciptakan jika ada kartel dalam industri telekomunikasi. Senada dengan pendapat di atas, RIA tentang kriminalisasi kartel di Selandia Baru menjabarkan dampak buruk kartel sebagai berikut.120 a. Kartel menyebabkan kerugian terhadap ekonomi dan konsumen. Konsumen yang dimaksud di sini adalah konsumen dalam arti umum, yang termasuk pelaku usaha pesaing, dan pelaku usaha yang bukan konsumen akhir (end-consumer), dan konsumen akhir. b. Kartel menciptakan hilangnya efisiensi ekonomi karena mematikan kinerja pasar. Dalam pasar kompetitif, harga barang dan jasa ditetapkan agar sumber daya dialokasikan kepada produksi barang dan jasa yang mempunyai nilai paling tinggi untuk konsumen. Seorang kartelis yang sukses menaikkan harga di atas tingkat harga pasar dan mengurangi permintaan dan oleh karenanya mengurangi produksi barang dan jasa. Akibatnya, sumber daya alam tidak dialokasikan ke sektor yang paling bermanfaat atau menguntungkan bagi konsumen (inefisiensi alokatif). Kartel juga melindungi anggotanya dari resiko 119 Skype adalah sebuah program komunikasi dengan teknologi P2P (peer to peer). Program ini merupakan program bebas (dapat diunduh gratis) dan dibuat dengan tujuan penyediaan sarana komunikasi suara (voice) berkualitas tinggi yang murah berbasiskan internet untuk semua orang di berbagai belahan dunia. Pengguna Skype dapat berbicara dengan pengguna Skype lainnya dengan gratis, menghubungi telepon tradisional dengan biaya (skypeOut), menerima panggilan dari telepon tradisional (skypeIn), dan menerima pesan suara. 120 Manatu Ohanga, op.cit., hal. 17-19. Universitas Indonesia 81 kehilangan pangsa pasar akibat persaingan, oleh karenanya mengurangi insentif bagi mereka melakukan inovasi untuk mengurangi biaya atau meningkatkan kualitas produk mereka supaya bisa mempertahankan atau memenangkan pangsa pasar. Kartel melindungi pelaku usaha yang tidak efisien dan menghilangkan efisiensi produksi. c. Kegiatan usaha yang dikartelisasi juga menjadi daya tarik bagi investasi karena kegiatan usaha tersebut lebih menguntungkan daripada kegiatan usaha dalam pasar kompetitif. Dalam disiplin ilmu ekonomi, hal ini dinamakan hilangnya efisiensi dinamis (dynamic efficiency). Dampak buruk yang praktis dari hilang efisiensi dinamis adalah investasi yang seharusnya ditanamkan dalam sektor usaha lain yang lebih kompetitif dan lebih bermanfaat dialihkan ke bidang usaha yang dikartelisasi tersebut. Hal ini menyebabkan efek rentetan seperti (i) inefisiensi faktor produksi, misalnya bahan baku dialihkan ke sektor usaha lain yang tidak bermanfaat; (ii) penutupan lapangan kerja di sektor usaha kompetitif; (iii) hilangnya potensi lapangan kerja, dan (iv) berhentinya atau berkurangnya inovasi dalam sektor usaha kompetitif sehingga barang dan/atau jasa yang diproduksinya semakin mahal dan menurun kualitasnya. d. Kartel menyebabkan rasa sakit (harm) dan kerusakan (damage) langsung kepada konsumen melalui transfer kekayaan dari konsumen kepada kartelis. Jika konsumen membeli barang atau jasa dari kartel, konsumen tersebut membayar lebih daripada yang seharusnya dibayarkannya jika pasar tersebut bersifat kompetitif. Jika konsumen mengetahui bahwa harga barang atau jasa tersebut telah diatur melalui kartel, bukan melalui mekanisme pasar, maka konsumen tersebut tidak akan membayar sejumlah uang tertentu untuk membeli barang atau jasa tersebut. Namun, karena konsumen mengasumsikan bahwa harga penjualan adalah harga pasar kompetitif, mereka secara tanpa Universitas Indonesia 82 mengetahuinya telah membantu produsen kartel mendapatkan keuntungan berlebih yang dikeruk dari kantong konsumen. e. Meskipun (assuming arguendo) transfer kekayaaan dari konsumen ke produsen dianggap netral dan bukan suatu pelanggaran hukum, kartel tetap menyebabkan dampak buruk, yaitu inefisiensi ekonomi. f. Kartel merupakan intervensi yang melawan hukum, seperti halnya manipulasi dan insider trading (distorsi terhadap pasar saham), penyelundungan pajak (distorsi terhadap sistem pemungutan pendapatan) dan pelanggaran terhadap sistem hukum, seperti penghalangan proses hukum (obstruction of justice). Singkatnya, kartel memungkinkan para pelakunya untuk menaikkan keuntungan mereka dengan membatasi atau menghilangkan kompetisi yang memungkinkan harga produk berada pada tingkat harga kompetitif. Kartel menyebabkan rasa sakit (harm) dan kerusakan (damage) dengan: a. mengurangi output ekonomi; b. melemahkan persaingan sebagai mekanisme yang menentukan harga; c. melemahkan kepercayaan dalam pasar; d. menyebabkan hilangnya efisiensi alokatif, produktif, dan dinamis; e. memperlambat pertumbuhan produktifitas; dan f. mendistorsi investasi dengan menciptakan kesan bahwa kartel lebih menguntungkan bagi bisnis daripada pasar yang tidak terdistorsi oleh kartel. Universitas Indonesia 83 Untuk menjelaskan dampak buruk kartel secara lebih rinci, Penulis akan memaparkan penjelasan tentang hilangnya efisiensi akibat kartel berdasarkan disiplin ilmu ekonomi di bawah ini. i. Konsep biaya (Cost) 1. Fixed cost dan variable cost Biaya total (total cost) sama dengan biaya tetap ditambah biaya variabel. Biaya tetap (fixed cost) adalah biaya yang besarnya tidak tergantung pada jumlah produksi, contohnya biaya barang modal, gaji pegawai, bunga pinjaman, sewa gedung kantor. Biaya variabel (variable cost) adalah biaya yang besarnya tergantung pada tingkat produksi, contohnya upah buruh dan biaya bahan baku. TC = TFC + TVC di mana: TC = biaya total jangka pendek TFC = biaya tetap jangka pendek TVC = biaya variabel jangka pendek TFC bernilai konstan yang artinya bahwa besarnya biaya tetap tidak tegantung pada jumlah produksi. Sementara TVC menunjukan hubungan terbalik antara tingkat produktivitas dengan besarnya biaya. Universitas Indonesia 84 2. Average Cost (AC) Biaya rata-rata adalah biaya yang harus dikeluarkan untuk memproduksi satu unit output. Besarnya biaya rata-rata adalah biaya total dibagi jumlah output. Karena dalam jangka pendek TC=TFC+TVC, maka biaya rata-rata (average cost) sama dengan biaya tetap rata-rata (average fixed cost) ditambah biaya variabel rata-rata (average variable cost). di mana: AC = biaya rata-rata jangka pendek AFC = biaya tetap rata-rata jangka pendek AVC = biaya variabel rata-rata jangka pendek Nilai AFC akan semakin menurun bila produksi ditambah. Nilai AVC pada tahap awal produksi akan mengalami penurunan, namun pada tahap penggunaan kapasitas secara penuh, nilai AVC akan mulai meningkat. Pola ini berkaitan dengan hukum the Law of Diminishing Return.121 121 Dalam disiplin ilmu ekonomi, the diminishing returns merujuk pada produksi marjinal dari sebuah faktor produksi mulai berkurang secara bertahap ketika faktor produksi bertambah. Universitas Indonesia 85 3. Marginal Cost (MC) Yang paling penting di antara semua komponen biaya adalah konsep biaya marjinal (MC), yakni naiknya biaya total yang disebabkan oleh produksi satu unit output. Sebagai contoh diumpamakan sebuah perusahaan menghasilkan 1.000 unit output per periode dan memutuskan untuk menaikkan tingkat produksi menjadi 1.001. Menghasilkan satu unit ekstra akan meningkatkan biaya dan kenaikan tersebut (artinya, biaya memproduksi unit yang ke 1001 itu) merupakan biaya marjinal. ii. Efisiensi ekonomi Dalam struktur pasar persaingan sempurna kinerja pasar akan optimal. Optimal dalam hal ini adalah efisiensi yang dihasilkan oleh pasar tersebut, yaitu efisiensi alokatif dan efisiensi produktif. Struktur pasar persaingan sempurna merupakan satu-satunya pasar dimana kedua efisiensi tersebut tercapai sekaligus. Efisiensi alokatif adalah suatu kondisi dimana pengalokasian sumber daya telah sesuai dengan peruntukannya yang diindikasikan oleh kondisi ketika tingkat harga Menurut konsep ini, dalam sistem produksi dengan input yang tetap (fixed) dan tidak tetap (variable) (misalnya ukuran pabrik dan jumlah tenaga kerja), akan terdapat satu titik dimana penambahan setiap unit variable input (contoh: jumlah jam buruh) akan menghasilkan output yang semakin kecil, juga mengurangi tingkat produktivitas setiap pekerja. Sebaliknya, untuk produksi setiap unit akan diperlukan biaya yang lebih besar dan semakin meningkat seiring dengan jumlah produksi yang bertambah. Singkatnya, the law of diminishing return menyatakan “bahwa kita akan mendapatkan semakin sedikit dan semakin sedikit output tambahan ketika kita menambah dosis input sementara fixed inputs tetap. Dengan kata lain, produksi marjinal dari setiap input unit akan berkurang karena jumlah input tersebut bertambah sementara input lain tetap (konstan). Universitas Indonesia 86 (Price=P) sama dengan biaya marjinal secara ekonomi (Marginal Cost=MC). Sedangkan efisiensi produktif adalah suatu kondisi dimana perusahaan memproduksi barang dan jasa dengan biaya yang paling rendah atau tingkat produksi yang paling efisien, yang diindikasikan oleh kondisi dimana tingkat produksi berada pada tingkat biaya rata-rata per unit (Average Cost=AC) yang paling rendah. Efisiensi alokatif juga terkait dengan apakah faktor produksi sudah ditempatkan di ruang dan waktu dimana hasil produksi dibutuhkan, sementara efisiensi produktif terkait erat dengan efisiensi penggunaan 4 (empat) faktor produksi untuk menghasilkan barang dengan harga paling murah dan kualitas yang paling baik. Misalnya, kota A mempunyai tingkat permintaan 100 sepatu per bulan dan pabrik sepatu di kota A mampu menghasilkan 200 sepatu dalam kondisi produksi yang optimal, sementara kota B mempunyai tingkat permintaan 200, namun pabtrik sepatu hanya mampu memproduksi 100 sepatu dalam kondisi produksi yang optimal. Asumsinya adalah (i) pabrik sepatu di kota A tidak mengekspor sepatunya karena biaya yang tinggi; dan (ii) jarak kota A dan B tidak jauh sehingga biaya transportasi tidak terlalu tinggi. Jika struktur seperti ini dipertahankan, maka terjadi inefisiensi alokatif walaupun pabrik sepatu di kota A bisa memproduksi sepatu dengan tingkat efisiensi produktif yang tinggi. Alasannya adalah karena sepatu yang diproduksi sebesar 200 buah tidak akan habis diserap permintaan pasar, sehingga pada bulan berikutnya pabrik sepatu di A tidak akan berproduksi; dan harga sepatu juga akan bertambah murah. Akibatnya, penghasilan pabrik sepatu A berkurang dan tingkat produksinya juga akan berkurang (baik kualitas maupun kuantitas) untuk menyesuaikan diri dengan kondisi pasar. Dengan demikian, dalam jangka panjang, di dalam pasar persaingan sempurna akan tercapai kondisi efisiensi ekonomi (economic efficiency) yaitu ketika efisiensi alokatif dan efisiensi produktif tercapai, yang dapat ditunjukkan oleh persamaan di bawah ini: Universitas Indonesia 87 Keterangan P = Price MC = Marginal Cost ACMin =Average Cost Minimum SRAC = Short-Run Average Cost LRAC = Long-Run Average Cost Secara grafis kondisi tersebut dapat ditunjukkan dalam gambar I. Secara sosial, kinerja yang dihasilkan oleh struktur pasar persaingan sempurna juga sangat baik (desirable). Dengan tercapainya efisiensi alokatif dan efisiensi produktif, maka kesejahteraan (welfare) pasar juga akan optimal. Kesejahteraan pasar diukur dari keuntungan yang diperoleh konsumen atau yang sering disebut dengan surplus konsumen (consumer surplus), dan keuntungan yang diperoleh produsen atau disebut dengan surplus produsen (producer surplus). Gambar I122 Keseimbangan Jangka Panjang Pasar Persaingan Sempurna 122 Andi Fahmi Lubis, Anna Maria Tri Anggraini, et.al., op.cit., hal 37 Universitas Indonesia 88 Keterangan SATC = Short-run Average Total Cost LATC = Long-run Average Total Cost Surplus konsumen adalah selisih antara harga maksimum yang bersedia dibayar oleh konsumen (willingness to pay) dengan harga yang benar-benar dibayar oleh konsumen. Surplus produsen adalah selisih antara harga minimum yang bersedia diterima oleh produsen (sebesar biaya marjinalnya) dengan harga yang benar-benar diterima oleh produsen. Total surplus yang ada di pasar adalah penjumlahan surplus konsumen dan produsen. Hal ini dapat dilihat pada gambar II. Apabila struktur pasar bersifat tidak sempurna (imperfect market), maka akan terjadi inefisiensi ekonomi. Terjadinya inefisiensi ekonomi disebut sebagai kegagalan pasar (market failure) . Selain dari bentuk pasar yang tidak sempurna, kegagalan pasar juga terjadi karena adanya eksternalitas, barang publik, dan informasi yang tidak simetris. Universitas Indonesia 89 Singkatnya, efisiensi ekonomi tercapai ketika permintaan (demand) dan penawaran (supply) berada pada titik ekuilibrium karena efisiensi alokatif dan efisiensi produktif tercapai. Gambar II123 Kesejahteraan di Pasar Keterangan PS = Producer surplus CS = Consumer surplus Gambar III Deadweight Loss: Hilangnya surplus konsumen 123 Ibid, hal 38. Universitas Indonesia 90 Gambar III menunjukkan bagaimana pelaku usaha mengambil surplus konsumen dan mengubahnya menjadi surplus produsen. Ketika jumlah produksi dikurangi, maka akan terjadi kelangkaan kuantitas barang di pasar dan kelangkaan tersebut menyebabkan naiknya harga barang. Gambar III menunjukkan terjadinya deadweight loss.124 Deadweight loss tersebut terjadi pada bagian consumer surplus yang diambil oleh produsen melalui peningkatan harga (artinya, marjin harga untuk produk dengan kualitas yang sama dan pada waktu yang sama lebih tinggi dari harga pasar). 124 Dalam disiplin ilmu ekonomi, deadweight loss (atau disebut juga inefisiensi alokatif) adalah kehilangan efisiensi ekonomi yang terjadi karena ekuilibrium untuk barang atau jasa tidak berada pada Pareto optimal. Dengan kata lain, yang terjadi adalah (i) orang dengan keuntungan marginal yang lebih besar dari biaya marginal tidak membeli produk, atau (ii) orang dengan biaya marginal yang lebih besar dari keuntungan marginal membeli produk. Universitas Indonesia 91 Selanjutnya, Gambar III menunjukkan adanya pertentangan kepentingan ekonomi hukum antara produsen dengan konsumen. Seperti yang telah dijelaskan di atas (Bab II, Poin 2.2 (A) tentang kriteria penentuan tindak pidana), salah satu kriteria penentuan suatu perbuatan sebagai perbuatan pidana adalah penyelesaian pertentangan kepentingan-kepentingan hukum. Ketika suatu pertentangan kepentingan hukum tertentu membutuhkan penyelesaian yang efektif maka hukum pidana menjadi jawaban yang efektif. Jika kita mengaitkan konsep tersebut dengan Gambar III maka dapat disimpulkan bahwa pertentangan kepentingan ekonomi antara produsen dan konsumen mempersyaratkan kehadiran hukum pidana di dalamnya. Selain itu, dampak dari kartel yang sangat buruk berupa rasa sakit (harmful) semakin memperkuat pendapat bahwa kartel harus dikriminalisasi. Faktor lain yang menguatkan pendapat bahwa kartel harus dikriminalisasi adalah sangat tidak berimbangnya posisi produsen (yang lebih kuat) dan konsumen (yang jauh lebih lemah). Universitas Indonesia 92 BAB IV STRATEGI PRISONER’S DILEMMA: DILEMA PENDEKATAN SANKSI PIDANA PENJARA, SANKSI PIDANA DENDA, DAN/ATAU GANTI RUGI PERDATA “Grant I may never prove so fond, To trust man on his oath or bond.” -William Shakespeare Timon of Athens, I. ii. 64 Pada Bab II telah dijabarkan dasar kriminalisasi suatu perbuatan dan pada Bab III telah dijabarkan dasar kriminalisasi kartel. Penjelasan Bab IV menggunakan asumsi bahwa (i) kartel adalah suatu perbuatan dan/atau perjanjian yang memenuhi kualifikasi/kriteria suatu perbuatan yang dikriminalisasi (lihat penjelasan Bab II tentang Dasar Kriminalisasi Suatu Perbuatan) dan (ii) kartel adalah perbuatan yang dikriminalisasi berdasarkan perspektif utilitarianisme (yaitu menyebabkan kerugian, rasa sakit, ketidaksenangan, dan ketidakpuasan manusia). Penulis menggunakan perspektif utilitarianisme dalam melakukan analisis terhadap dilema pendekatan sanksi pidana penjara, sanksi pidana denda, dan/atau ganti rugi perdata. Implikasinya adalah selama efektifitas dan efisiensi tercapai, maka hukum sudah mencapai tujuannya. Analisis yang dilakukan dalam Bab IV menitikberatkan pada tingkat efektifitas dan efisiensi sanksi. Strategi prisoner’s dilemma menggambarkan tarik-menarik antara penentuan sanksi pidana penjara, denda, dan ganti rugi perdata atas kartel. Strategi ini sangat berguna dalam menerapkan asas ultimum remedium karena mampu mengukur tingkat efektifitas dan efisiensi sanksi sehingga otoritas persaingan usaha maupun legislator mampu menentukan dengan timbangan yang lebih akurat sanksi mana yang dipakai. Universitas Indonesia 93 Penulis akan menganalisis apakah penyelesaian pidana merupakan penyelesaian yang paling efektif dan efisien dibandingkan dengan penyelesaian lain untuk memberikan perlindungan yang cukup terhadap kepentingan masyarakat. Strategi prisoner’s dilemma menunjukkan tarik-menarik antara tingkat efektifitas dan efisiensi sanksi pidana penjara, sanksi pidana denda, dan ganti rugi perdata sehingga kedinamisan penetapan sanksi atas kartel terlihat jelas. Analisis ini akan menggambarkan bagaimana dan kapan sanksi pidana penjara, sanksi pidana denda, dan ganti rugi perdata digunakan. Menurut Penulis, konsep “bagaimana dan kapan” tersebut mampu menjawab pertanyaan legislator atau otoritas persaingan usaha di Indonesia tentang penetapan sanksi. Secara umum, Bab IV membahas tentang strategi prisoner’s dilemma dan tarik ulur penyelesaian pidana penjara, pidana denda dan/atau gugatan ganti rugi perdata.125 Selanjutnya, Penulis akan menjelaskan secara rinci tentang (i) strategi prisoner’s dilemma, (ii) sejarah penerapannya di Amerika Serikat, (iii) logika penerapan strategi prisoner’s dilemma, (iv) kaitan tarik ulur sanksi pidana penjara, pidana denda dan/atau ganti rugi perdata dalam strategi prisoner’s diemma, (v) bagaimana strategi prisoner’s dilemma bisa diterapkan untuk mengakomodasi atau memungkinkan terpenuhinya fungsi hukum pidana, (vi) kerancuan dan/atau absurditas penentuan sanksi terhadap kartel berdasarkan UU No.5/1999, dan (vii) analisis komparatif tentang cara merumuskan kebijakan sanksi terhadap kartel untuk meningkatkan efek jera di Amerika Serikat. 4.1 Prisoner’s Dilemma 4.1.1 Sejarah penentuan sanksi atas kartel di Amerika Serikat 125 Berdasarkan Pasal 10 KUHP, sanksi pidana meliputi sanksi pidana mati, penjara, kurungan, denda, dan tutupan. Universitas Indonesia 94 Bagan pola perubahan sanksi dalam hukum persaingan usaha Amerika Serikat Act/kebijakan dan tahun Sherman Act 1890 Sanksi pidana penjara dan pidana denda Sanksi pidana denda USD 5.000 dan penjara Section 4 Clayton Act 1914 selama 1 (satu) tahun Penghitungan ganti rugi perdata adalah tiga kali lipat dari kerugian aktual atau treble damages Amandemen Sherman Act pada tahun Sanksi pidana denda USD 50.000 dan penjara 1955 The Antitrust Procedures and Penalties Act 1974 persaingan menentukan usaha selama 1 (satu) tahun Sanksi pidana denda USD 1 juta untuk korporasi kejahatan dan USD 100.000 untuk individu dan penjara sebagai felony selama 3 (tiga) tahun (kejahatan berat) Criminal Fine Enforcement Act 1984 USD 250.000 ribu untuk individu Sentencing Reform Act dengan Penghitungan sanksi pidana denda adalah dua lampiran Sentencing Guidelines dan kali lipat dari kerugian aktual atau double Criminal Fines Improvement Act 1987. damages Berdasarkan Title 18 United States Code § 3571(d): jumlah sanksi pidana denda = keuntungan yang didapatkan atau kerugian yang diderita X 2 Title 15 United States Code § 1 pada Sanksi pidana denda adalah USD 10 juta untuk tahun 1990 korporasi dan USD 350.000 untuk individu Universitas Indonesia 95 Corporate Leniency Program dari Penghitungan ganti rugi perdata adalah tigakali Department of Justice 1993 lipat dari kerugian aktual atau treble damages jumlah total ganti rugi perdata = keuntungan yang didapatkan atau kerugian yang diderita X 3 Korporasi dan individual bisa dibebaskan dari tuntutan pidana penjara jika mereka adalah yang pertama kali maju, mengaku salah, dan bekerjasama dengan Antitrust Division untuk membongkar kejahatan persaingan usaha tersebut. Pembebasan tuntutan pidana penjara hanya berlaku untuk pihak yang pertama kali maju. Antitrust Criminal Penalties Enforcement and Reform Act 2004 Berdasarkan Section 215 Antitrust Criminal Penalties Enforcement and Reform Act 2004, batas maksimum sanksi pidana denda diubah menjadi USD 100 juta untuk korporasi dan USD 1 juta untuk individu. Treble damages dalam gugatan ganti rugi perdata dihapuskan sehingga perhitungan ganti rugi perdata adalah sejumlah kerugian aktual atau single civil damages. dan Korporasi dan individual bisa dibebaskan dari tuntutan pidana penjara jika mereka maju, mengaku salah, dan bekerjasama dengan Antitrust Division untuk membongkar kejahatan persaingan usaha tersebut. Pembebasan tuntutan pidana penjara berlaku untuk yang maju pertama Universitas Indonesia 96 kali, kedua kali dan seterusnya. i. Sebelum 1993 Section 1, 2, dan 3 Sherman Act menerapkan 2 (dua) sanksi untuk kartel, yaitu pidana penjara dan pidana denda. Selama beberapa dekade, Departemen Hukum Persaingan Usaha atau Antitrust Division Amerika Serikat mempertimbangkan apakah kartel dihukum dengan pidana penjara atau pidana denda. Sejarahnya, penerapan sanksi pidana penjara terhadap kartel dimulai dari perumusan ketentuan dalam Sherman Act pada tahun 1890 (yang merupakan peraturan perundang-undangan Amerika Serikat pertama tentang persaingan usaha), dimana sanksi denda sebesar USD 5.000 (lima ribu) dan penjara selama 1 (satu) tahun diterapkan sebagai sanksi maksimum bagi pelanggaran hukum persaingan usaha. Sejalan dengan waktu, kongres Amerika Serikat memutuskan untuk memperberat sanksi pidana penjara dalam Sherman Act. Pada tahun 1955, kongres menaikkan sanksi denda maksimum menjadi USD 50.000 untuk setiap pelanggaran.126 Selanjutnya, Undang-Undang Prosedur dan Sanksi Antitrust atau The Antitrust Procedures and Penalties Act tahun 1974 menentukan bahwa pelanggaran Sherman Act ditingkatkan menjadi kejahatan berat (felonies)127 dan menaikkan pidana denda menjadi USD 1 juta untuk korporasi dan USD 100.000 126 Glenn Harrision dan Matthew Bell, Recent Enchancements in Antitrust Criminal Enforcement: Bigger Sticks and Sweeter Carrots, Houston Business and Tax Law Journal, 2006, 6 Hous. Bus. & Tax. L.J. 207. Universitas Indonesia 97 untuk individu, dan menaikkan pidana penjara menjadi tiga tahun. Pada tahun 1984, diundangkan Undang-Undang Pelaksanaan Pidana Denda atau Criminal Fine Enforcement Act menaikkan pidana denda maksimum untuk individu menjadi USD 250.000. Pada tahun yang sama, diundangkan Undang-Undang Reformasi Sanksi atau Sentencing Reform Act bersamaan dengan Pedoman Sanksi atau Sentencing Guidelines yang diikuti dengan diundangkannya Undang-Undang Peningkatan Pidana Denda atau Criminal Fines Improvement Act pada tahun 1987. Criminal Fines Improvement Act mengotorisasi sanksi alternatif yang dikodifikasi pada Title 18 United States Code (“USC”) § 3571(d) yang menyatakan: “(d) Alternative Fine Based on Gain or Loss. If any person derives pecuniary gain from the offense, or if the offense results in pecuniary loss to a person other than the defendant, the defendant may be fined not more than the greater of twice the gross gain or twice the gross loss, unless imposition of a fine under this subsection would unduly complicate or prolong the sentencing process.” 127 Felony adalah kejahatan serius berdasarkan sistem Anglo-Saxon. Kata felony berasal dari sistem Hukum Common Law Inggris. Felony awalnya merupakan kejahatan yang melibatkan penyitaan terhadap tanah dan benda seseorang. Amerika Serikat mendefiniskan felony sebagai kejahatan yang bisa dihukum dengan hukuman mati atau penjara lebih dari satu tahun (Lihat 18 U.S.C. § 3559 di http://www.law.cornell.edu/uscode/18/3559.html (kunjungan terakhir tanggal 7 Juni 2010). Berdasarkan Pasal 18 United States Code § 3559, kejahatan-kejahatan yang merupakan felony termasuk, namun tidak terbatas pada, pembunuhan (murder), pemerkosaan (rape), penganiayaan berat (aggravated assault), dan/atau penganiayaan (battery), pembakaran (arson), pencurian dengan memasuki rumah atau pekarangan (burglary), penjualan obat-obatan terlarang, dan pencurian benda/barang (robbery). Universitas Indonesia 98 Terjemahan bebasnya: “(d) Denda alternatif berdasarkan keuntungan atau kerugian. Jika seseorang mendapatkan keuntungan finansial (uang) dari kejahatannya, atau jika kejahatan tersebut mengakibatkan kerugian finansial (uang) kepada seseorang selain dari terdakwa, maka terdakwa bisa dikenakan ganti rugi perdata tidak lebih dari 2 (dua) kali keuntungan uang yang ia dapatkan atau 2 (dua) kali kerugian uang yang dialami oleh orang lain, kecuali jika penerapan ganti rugi perdata berdasarkan sub-bagian ini akan secara tidak pantas/tepat mempersulit atau memperpanjang proses persidangan.” Sejak tahun 1987, Antitrust Division telah bergantung pada U.S.C. § 3571(d) untuk menegosiasikan sanksi pidana denda melebihi USD 10 juta, angka mana merupakan sanksi denda maksimum berdasarkan Sherman Act. Pada kenyataannya, Antitrust Division berhasil mendapatkan nilai denda sejumlah lebih dari USD 100 juta, termasuk rekor sanksi denda dari Department of Justice sebesar USD 500 juta terhadap F. Hoffman-La Roche terkait dengan produk vitamin. Walaupun Antitrust Division berhasil mendapatkan nilai denda melebihi jumlah denda maksimum yang ditentukan Sherman Act, keberhasilan Antitrust Division ini hanya terbatas pada kasus-kasus yang diselesaikan melalui plea agreement atau peringanan hukuman yang diberikan karena tersangka/terdakwa mengaku bersalah.128 Pada tahun 1990, kongres Amerika Serikat meningkatkan kembali sanksi pidana dengan menaikkan sanksi denda menjadi USD 10 juta untuk korporasi dan 128 Glenn Harrision dan Matthew Bell, op.cit Universitas Indonesia 99 USD 350.000 untuk individu.129 Pada dasarnya, Sentencing Guidelines menentukan dua cara untuk menghitung pidana denda untuk korporasi.130 Program amnesti131 Antitrust Division atau corporate leniency program yang dimulai pada tahun 1978.132 Kebijakan pra-1993 menentukan bahwa pelaku usaha pertama yang menyerahkan diri/mengaku bersalah dan membantu Antitrust Division untuk membongkar kejahatan persaingan usaha tidak dituntut dan dibebaskan dari gugatan ganti rugi perdata, jika beberapa kriteria berikut 129 Title 15 United States Code § 1 (2000). 130 Lihat U.S. Sentencing Guidelines Manual § 2B1.1(b)(9)(C) (2004) (diamandemen tahun 2005). Berdasarkan Under § 8C2.4(a), sanksi denda minimum untuk korporasi adalah alternatif yang lebih memberatkan di antara ketiga alternatif di bawah: (1) Jumlah perhitungan berdasarkan bagan § 8C2.4(d) terkait dengan tingkat kejahatan yang ditentukan berdasarkan under § 8C2.3 (2) Jumlah keuntungan uang yang didapatkan organisasi tersebut; atau (3) Kerugian uang yang disebabkan oleh kejahatan organisasi tersebut sejauh kerugian tersebut disebabkan secara sengaja, secara tahu, atau secara tidak berhati-hati. 131 Istilah amnesti yang digunakan dalam Skripsi ini bukan merupakan istilah amnesti seperti yang dikenal dalam Pasal 14 UUD 1945. “Amnesti” dalam Skripsi ini berarti pemaafan (pengampunan) yang diberikan kepada pelaku usaha yang membantu dan bekerja sama dengan otoritas persaingan usaha. 132 Robert E. Bloch, Program Amnesti The Antitrust Division, dipresentasikan pada the American Bar Association's Section of Antitrust Law's Criminal Antitrust Law and Procedure Workshop (Feb. 23-24, 1995). Lihat di http:// www.mayerbrownrowe.com/publications/article.asp?id=841&nid=6 (kunjungan terakhir 29 Mei 2010). Sejak tahun 1978 sampai tahun 1993, 17 korporasi telah mendaftarkan permohonan untuk amnesti korporasi dan 10 di antaranya mendapatkan amnesti tersebut. Universitas Indonesia 100 dipenuhi. Pelaku usaha yang memohon amnesti akan dimaafkan hanya jika pelaku usaha tersebut mengaku bersalah sebelum Antitrust Division mengetahui aktivitas ilegal atau sebelum Antitrust Division melakukan investigasi. Kebijakan pra-1993 tidak membahas tentang keringanan hukuman terhadap pejabat, direktur dan pekerja korporasi. ii. Corporate Leniency Program 1993 Pada tahun 1993, Antitrust Division mengeluarkan kebijakan Corporate Leniency Program yang pada dasarnya bertujuan untuk mendeteksi kartel dengan mendorong para kartelis untuk melaporkan aktivitas ilegal mereka kepada pemerintah. Jika suatu pelaku usaha masuk dalam Corporate Leniency Program dengan maju, mengaku bersalah, dan membantu Antitrust Division dalam investigasinya, Antitrust Division akan membebaskan mereka dari semua tuntuntan pidana penjara yang terkait dengan keanggotaan pelaku usaha tersebut dalam kartel.133 Namun, pengakuan bersalah ini tidak meniadakan sanksi denda atau gugatan perdata dari pihak yang dirugikan. Tidak dimaafkannya/digugurkannya gugatan ganti rugi perdata adalah kunci utama yang membedakan Corporate Leniency Program 1993. Artinya, kartelis yang mengaku hanya dimaafkan atas tanggung jawab pidana, namun tetap dihukum untuk mengganti rugi perdata tiga kali lipat atau treble damages. 133 Department of Justice Amerika Serikat, Corporate Leniency Policy (1993). Lihat di http:// www.usdoj.gov/atr/public/guidelines/0091.htm (kunjungan terakhir 30 Mei 2010). Keringanan (leniency) artinya tidak ada tuntutan terhadap korporasi terlapor yang dimintakan pertanggungjawaban pidana. Universitas Indonesia 101 Prosedur permohonan untuk masuk dalam Corporate Leniency Program adalah sebagai berikut. Pertama, corporate leniency program memberikan amnesti secara otomatis kepada pelaku usaha yang melaporkan kegiatan persaingan usaha ilegal sebelum investigasi dimulai (disebut “amnesti A”) dengan syarat 6 kondisi berikut dipenuhi: (1) Antitrust Division belum menerima informasi tentang aktivitas ilegal dari sumber manapun; (2) segera setelah ditemukan bukti permulaan, pelaku usaha bertindak sesegera mungkin untuk mengakhiri keikutsertaannya dalam aktivitas tersebut; (3) pelaku usaha secara jujur dan lengkap melaporkan aktivitas tersebut dan membantu otoritas dalam penyelidikan; (4) pengakuan tersebut merupakan perbuatan pelaku usaha, dan bukan merupakan pengakuan dari individu (misalnya yang bekerja untuk pelaku usaha); (5) pelaku usaha merestitusi pihak-pihak yang dirugikan; dan (6) pelaku usaha tidak memaksa pihak manapun untuk ikut serta dalam aktivitas ilegal dan pelaku usaha tersebut bukan pemimpin atau yang memulai aktivitas ilegal tersebut. Kedua, kebijakan baru tersebut menentukan jika suatu pelaku usaha mengaku bersalah setelah investigasi dimulai, pelaku usaha tersebut masih bisa mendapatkan amnesti (disebut “amnesti B”) jika Antitrust Division belum menemukan bukti kuat (meyakinkan) yang memungkinkan Antitrust Division memenangkan tuntutannya (likely to result in a sustainable conviction), dengan syarat: (1) pelaku usaha tersebut adalah pelaku usaha pertama yang mengaku bersalah dan memenuhi syarat amnesti; (2) pada saat melapor, Antitrust Division mempunyai bukti kuat (meyakinkan yang memungkinkannya untuk memenangkan tuntutan; (3) sesegera setelah ditemukan bukti tersebut, pelaku usaha bertindak secepat dan seefektif mungkin untuk mengakhiri keikutsertaannya dalam aktivitas ilegal tersebut; (4) pelaku usaha tersebut secara jujur dan lengkap melaporkan kegiatan tersebut dan bekerjasama secara penuh dengan Antitrust Division dalam investigasi (penyidikan dan penyelidikan); (5) pengakuan tersebut merupakan perbuatan pelaku usaha, dan bukan merupakan pengakuan dari individu (misalnya yang bekerja untuk pelaku usaha); (6) pelaku usaha merestitusi pihak-pihak yang dirugikan; (7) Antitrust Division menentukan (i) bahwa memberikan keringanan kepada pihak lain adalah adil mengingat sifat (nature) Universitas Indonesia 102 dari aktivitas ilegal tersebut, (ii) peran pelaku usaha yang melapor dalam aktivitas tersebut, dan (iii) kapan pelaku usaha tersebut mengaku salah. Dalam situasi dimana suatu korporasi sedang diinvestigasi atas partisipasinya dalam kegiatan persaingan usaha ilegal tidak memenuhi syarat amnesti A dan amnesti B dan (ii) korporasi tersebut menemukan keikutsertaan dalam pejabat atau pekerjanya dalam aktivitas persaingan usaha ilegal lainnya (yang tidak diketahui oleh Antitrust Division), pelaku usaha tersebut bisa memohon ‘amnesti plus’. Singkatnya, jika korporasi tersebut memenuhi syarat untuk amnesti plus dan bekerja sama dalam investigasi atas kasus baru dan berbeda, Antitrust Division akan memberikan amnesti penuh kepada korporasi tersebut dalam investigasi baru dan memberikan keuntungan tambahan bagi korporasi tersebut (contoh, pengurangan sanksi denda) dalam penghitungan dendanya dalam plea agreement. Keuntungan ganda ini merupakan insentif yang efektif bagi perusahaan untuk maju dan mengaku bersalah berdasarkan inisiatifnya sendiri.134 Pada tanggal 10 Agustus 1994, satu tahun setelah diadopsinya Corporate Leniency Policy yang direvisi, Antitrust Division mengumumkan kebijakan pendamping untuk individu. Kebijakan ini berlaku untuk semua individu yang membantu dan bekerjasama dengan Antitrust Division berdasarkan inisiatifnya sendiri dan bukan merupakan bagian dari pengakuan korporasi. 135 Syarat 134 Glenn Harrision dan Matthew Bell, op.cit 135 Antitrust Division, Department of Justice Amerika Serikat, Corporate Leniency Policy (1994). Lihat di http:// www.usdoj.gov/atr/public/guidelines/lencorp.htm (kunjungan terakhir 30 Mei 2010). Corporate Leniency Policy 1993 menentukan kondisi untuk keringanan terhadap direktur, pejabat, dan pekerja, dalam kapasitasnya sebagai bagian dari korporasi, yang maju, mengaku bersalah, dan membantu Antitrust Division dalam investigasi. Universitas Indonesia 103 diberikannya amnesti individu adalah (i) individu tersebut harus melaporkan aktivitas persaingan usaha ilegal yang belum pernah diberitahukan kepada Antitrust Division (ii) individu tersebut harus jujur dan bekerjasama secara penuh dan kontinyu dalam proses investigasi (iii) individu tersebut bukan merupakan inisiator atau pemimpin dari aktivitas ilegal dan tidak memaksa pihak lain untuk ikut serta dalam aktivitas tersebut. iii. Antitrust Criminal Penalties Enforcement and Reform Act 2004 Section 215 dari Antitrust Criminal Penalties Enforcement and Reform Act 2004 menaikkan sanksi pidana denda maksimum untuk korporasi menjadi USD 100 juta,136 sementara individu menjadi USD 1 juta. 137 Sanksi pidana penjara ditingkatkan menjadi maksimum 10 tahun.138 Act 2004 ini juga menghapus treble damages dalam gugatan ganti rugi perdata untuk pelaku usaha yang terlibat dalam 136 15 U.S.C. § 1 (2000). 137 Ibid. 138 Lihat § 215, 118 Stat. at 668. Universitas Indonesia 104 konspirasi penetapan harga yang pertama kali mengaku dan mendapatkan amnesti dari Antitrust Division. Sejak tahun 1993, program amnesti Antitrust Division telah mencapai beberapa keberhasilan. Pertama, kenaikan jumlah permohonan amnesti dari korporasi yang diajukan kepada Antitrust Division. Selain itu, jumlah sanksi denda terhadap kartel terlapor meningkat pesat.139 Investigasi kartel sejak tahun 1997 melibatkan berbagai produk dan industri dengan kegiatan persaingan usaha ilegal yang merugikan lebih dari USD 10 milyar perdagangan Amerika Serikat. 140 Sebelum tahun 1997, Antitrust Division mendapatkan lebih kurang USD 29 juta per tahun melalui sanksi denda.141 Pada tahun 1997 dan 1998, Antitrust Division mendapatkan lebih dari USD 200 juta per tahun melalui sanksi denda. 142 Pada 139 Gary R. Spratling, Asisten Deputi Attorney General Antitrust Division, Deparment of Justice Amerika Serikat, Making Companies An Offer They Shouldn't Refuse: The Antitrust Division's Corporate Leniency Policy-An Update, dipresentasikan pada the Bar Association of the District of Columbia's 35th Annual Symposium on Associations and Antitrust 3 (Feb. 16, 1999)/ Lihat di http:// www.usdoj.gov/atr/public/speeches/2247.pdf. (kunjungan terakhir 30 Mei 2010). 140 Scott D. Hammond (1), Direktur Criminal Enforcement Antitrust Division, Department of Justice Amerika Serikat, A Summary Overview of the Antitrust Division's Criminal Enforcement Program, dipresentasikan pada the New York State Bar Association 1 (Jan. 23, 2003). Lihat di http://www.justice.gov/atr/public/speeches/200686.htm (kunjungan terakhir 30 Mei 2010). 141 Ibid. 142 Ibid. Universitas Indonesia 105 tahun 1999, Antitrust Division mendapatkan jumlah mengagumkan sebesar USD 1,1 milyar melalui sanksi denda, termasuk sanksi denda terbesar di dalam sejarah Amerika Serikat sebesar USD 500 juta atas kartel penetapan harga vitamin yang dilakukan oleh F. Hoffman-La Roche.143 Oleh karena alasan di atas, program amnesti Antitrust Division disebut sebagai metode paling efektif untuk menghancurkan kartel. Dalam selang waktu antara tahun 1991 sampai 2004, ada tiga perkembangan penting dalam hukum persaingan usaha Amerika Serikat terkait sanksi yang termaktub dalam Peningkatan Sanksi Pidana Antitrust atau Antitrust Criminal Penalties Enhancement and Reform Act 2004.144 Pertama, Antitrust Division mulai menegosiasikan sanksi terhadap korporasi di atas sanksi maksimum yang ditentukan Undang-Undang, yaitu Sherman Act, dengan menggunakan ketentuan sanksi alternatif dalam 18 U.S.C. § 3571(d).145 Kedua, versi perubahan yang dibuat oleh Antitrust Division yaitu Kebijakan Pengurangan Sanksi terhadap 143 Scott D. Hammond (2), Direktur Criminal Enforcement Antitrust Division, Department of Justice Amerika Serikat, Detecting and Deterring Cartel Activity Through An Effective Leniency Program, dipresentasikan pada the International Workshop on Cartels 10 (Nov. 21-22, 2000). Lihat di http://www.usdoj.gov/atr/public/speeches/9928.pdf (kunjungan terakhir 30 Mei 2010). 144 Glenn Harrision dan Matthew Bell, op.cit. 145 Berdasarkan ketentuan 18 U.S.C. § 3571 (d), pengadilan tidak dipersyaratkan untuk menghitung keuntungan atau kerugian uang jika penghitungan tersebut akan mempersulit atau memperpanjang proses penghukuman. Namun, pihak yang menegosiasikan hukuman harus menghitung secara rinci kerugian agar bisa menentukan potensi sanksi denda maksimum berdasarkan 3571 (d). Universitas Indonesia 106 Korporasi atau Corporate Leniency Policy diperkenalkan pada tahun 1993. Ketiga, sebagai bagian dari inisiatif kebijakan, Antitrust Division mulai membahas tentang perlunya peningkatan sanksi pidana.146 4.1.2 Strategi Prisoner’s Dilemma dan tarik-menarik antara sanksi pidana penjara, pidana denda dan/atau ganti rugi perdata dalam skema strategi prisoner’s dilemma Prisoner’s dilemma terjadi ketika polisi memisahkan 2 pihak ke ruang yang berbeda dan masing-masing diberikan tawaran yang sama. Strategi ini efektif ketika 2 (dua) pihak berkehendak untuk mengejar kepentingan masing-masing dan bertindak secara rasional-egois (rationally selfish manner).147 Tindakan rasional-egois ini mengakibatkan kedua pihak tersebut berada pada situasi yang lebih buruk dibandingkan dengan situasi dimana mereka bekerjasama untuk mengejar kepentingan bersama (daripada kepentingan masing-masing). 148 146 Gary R. Spratling, Asisten Deputi Attorney General, U.S. Department of Justice, The Trend Towards Higher Corporate Fines: It's a Whole New Ball Game, dipresentasikan pada the American Bar Association's Criminal Justice Section's Eleventh Annual National Institute tentang White Collar Crime (Mar. 7, 1997). Lihat di http://www.usdoj.gov/atr/public/speeches/4011.pdf (kunjungan terakhir 29 Mei 2010); Gary R. Spratling Asisten Deputi Attorney General, U.S. Department of Justice, Are the Recent Titanic Fines in Antitrust Cases Just the Tip of the Iceberg?, dipresentasikan pada the American Bar Association's Criminal Justice Section's Twelfth Annual National Institute tentang White Collar Crime (Mar. 6, 1998). Lihat di http://www.usdoj.gov/atr/public/speeches/212581.pdf (kunjungan terakhir 29 Mei 2010). 147 Christopher R. Leslie (1), Symposium The Antitrust Enterprise: Principle and Execution, Antitrust Amnesty, Game Theory, and Cartel Stability, Journal of Corporation Law, 31 J. Corp. L. 453, 2006. 148 Ibid. Universitas Indonesia 107 Gambaran prisoner’s dilemma klasik adalah sebagai berikut. Dua orang tersangka melakukan kejahatan dan pelanggaran. Polisi mempunyai bukti yang cukup untuk memenjarakan kedua tersangka atas pelanggaran, namun polisi tidak mempunyai cukup bukti untuk memenjarakan keduanya atas kejahatan. Polisi menginterogasi kedua tersangka tentang peran mereka atas kejahatan. Tidak ada satupun tersangka yang mengaku, namun pengakuan dari salah satunya cukup untuk memenjarakan kedua tersangka atas kejahatan. Polisi berkeinginan untuk memenjarakan setidaknya salah satu tersangka atas kejahatan. Oleh karena itu, kedua tersangka diberikan tawaran yang sama: ”Jika kamu mengaku dan membantu mencari bukti untuk memenjarakan rekanmu, kamu dibebaskan dari tuntutan penjara atas pelanggaran maupun kejahatan dan tersangka lain akan dihukum penjara 3 tahun. Namun, jika dia mengaku dan kamu tidak, maka kamu akan dihukum penjara 3 tahun dan dia dibebaskan. Jika kalian berdua mengaku, kami tidak memerlukan kesaksian dari kalian berdua dan kalian akan dihukum penjara 2 tahun. Jika tidak ada yang mengaku, maka kalian akan dihukum penjara 1 tahun atas pelanggaran. Rekanmu juga diberikan tawaran yang sama. Bagan I. Bagan Prisoner’s Dilemma dengan bukti pelanggaran A Tidak mengaku Mengaku B Tidak mengaku (A) 1 tahun - (B) 1 tahun (A) 0 tahun – (B) 3 tahun Mengaku (A) 3 tahun – (B) 0 tahun (A) 2 tahun – (B) 2 tahun Berdasarkan bagan ini, setiap tersangka (prisoner) yang mementingkan diri sendiri akan mengaku. Dari perspektif prisoner A, jika prisoner B mengaku, maka prisoner A bisa mengaku (dan dihukum penjara 2 tahun) atau tidak mengaku (dan dihukum penjara 3 tahun). Dalam kondisi demikian, prisoner A harus mengaku supaya ia dihukum penjara dengan jangka waktu lebih pendek. Sebaliknya, jika prisoner B tidak mengaku, maka prisoner A bisa tidak mengaku (dan dihukum Universitas Indonesia 108 penjara 1 tahun untuk pelanggaran) atau mengaku dan tidak dihukum penjara sama sekali. Dalam situasi ini, prisoner A lebih baik mengaku karena ia tidak akan dihukum penjara dibandingkan dengan jika A tidak mengaku karena ia akan dihukum penjara 1 tahun. Oleh karena itu, jika prisoner B mengaku, prisoner A lebih baik mengaku, dan jika prisoner B tidak mengaku, lebih baik untuk prisoner A jika ia mengaku. Skema ini membuat pengakuan menjadi strategi dominan (dominant strategy) karena prisoner A akan tetap berada dalam situasi yang lebih terlepas dari apakah B mengaku atau tidak.149 Kelemahan skema di atas adalah keuntungan untuk mengaku akan diambil oleh kedua tersangka karena lebih baik bagi keduanya untuk mengaku daripada tidak (terlepas dari apakah rekannya mengaku). B juga diberikan tawaran yang sama dan oleh karenanya pengakuan merupakan strategi dominannya. Jika setiap tersangka mengejar keuntungan dominannya dan mengaku, maka keduanya akan berada dalam posisi yang lebih buruk daripada yang seharusnya. Ketika kedua tersangka mengaku, masing-masing akan dihukum penjara 2 tahun. Namun, jika kedua tersangka saling bekerjasama dan tidak ada yang mengaku, maka masingmasing tersangka akan dihukum penjara 1 tahun untuk pelanggaran. Hal ini menunjukkan bahwa penggunaan strategi dominan oleh kedua tersangka menghasilkan “hasil Pareto Inferior”150 karena kedua tersangka masih bisa 149 Strategi dominan terwujud jika seorang pemain akan berada dalam kondisi yang lebih baik jika ia memilih opsi tertentu terlepas dari apa yang akan dilakukan oleh rekannya. Sebaliknya, jika seorang pemain bisa berada dalam kondisi yang lebih baik jika ia mengubah pilihannya setelah ia mengetahui pilihan rekannya, maka tidak ada suatu pilihan yang mendominasi pilihan lainnya dalam situasi apapun (apakah rekannya mengaku atau tidak), dan tidak ada strategi dominan. Oleh karena itu, tidak terwujud strategi prisoner’s dilemma. 150 Pareto atau efisiensi pareto atau optimalisasi pareto adalah konsep dalam disiplin ilmu ekonomi yang menyatakan bahwa tidak mungkin ada kondisi dimana 1 orang bisa berada dalam kondisi yang lebih baik tanpa membuat kondisi orang lain menjadi lebih buruk. Pareto improvement atau pareto-optimal move atau pareto superior terjadi jika sejumlah individu diberikan pilihan alokasi barang-barang atau hasil, perubahan dari alokasi (tempat) yang satu ke alokasi (tempat) yang lain membuat setidaknya satu individu berada dalam kondisi yang lebih baik tanpa membuat individu Universitas Indonesia 109 meningkatkan kondisi mereka jika keduanya berpindah dari skema MengakuMengaku (dihukum penjara 2 tahun) ke skema Tidak Mengaku-Tidak Mengaku (dihukum penjara 1 tahun). Dalam situasi dimana terdapat kekurangan bukti untuk penuntutan, prisoner’s dilemma adalah senjata terbaik jaksa penuntut umum. Akan jauh lebih mudah untuk memenangkan tuntutan jika satu atau lebih anggota konspirasi (misalnya kartel) telah mengaku, terutama untuk konspirasi penetapan harga,151 yang sulit untuk dibuktikan jika tidak ada kesaksian dari salah satu kartelis. Selain menyediakan/mendapatkan bukti permulaan terjadinya kartel, pihak yang mengaku juga bisa membantu jaksa penuntut umum untuk menemukan bukti lain/tambahan untuk membuktikan terjadinya kartel. Prisoner’s dilemma umumnya adalah model teoritis permainan yang digunakan untuk menjelaskan sifat/sikap yang tidak berkaitan dengan jaksa penuntut umum atau tersangka. Namun, terkait investigasi kartel, bahasa dari bagan prisoner’s dilemma memetakan kenyataan dari pertanyaan terkait kartel.152 Jaksa penuntut umum selalu berupaya untuk mendapatkan pengakuan dari tersangka penetapan harga karena pembuktian sangat sulit dilakukan tanpa pengakuan dan bantuan dari pelaku pembantu (co-conpirator). lain berada dalam kondisi yang lebih buruk. Dengan kata lain pareto superior terjadi ketika tidak ada pilihan lain yang lebih baik bagi setiap individu atau jika tidak ada kemungkinan yang lebih baik bagi individu manapun. Pareto-inferior terjadi ketika masih ada pilihan lain yang mungkin memosisikan setiap individu dalam kondisi yang lebih baik. 151 Christopher R. Leslie (1), op.cit. 152 Ibid. Universitas Indonesia 110 Sayangnya, jaksa penuntut umum, pada kenyataannya, sering tidak memiliki bukti permulaan (leverage) yang dimiliki oleh jaksa penuntut umum dalam kerangka model teoritis di atas. Dalam model prisoner’s dilemma di atas, jaksa penuntut umum memiliki bukti permulaan yang cukup untuk memenjarakan kedua tersangka atas pelanggaran. Fakta ini merupakan faktor yang penting karena kedua tersangka akan dihukum penjara atas pelanggaranwalaupun keduanya tidak mengaku melakukan kejahatan. Ketiadaan bukti atas terjadinya pelanggaran akan menghilangkan efek prisoner’s dilemma.153 Bukti untuk pelanggaran sebagai leverage umumnya merupakan bukti yang terkait dengan penetapan harga. Misalnya, pelanggaran atas pemalsuan dokumen dengan sengaja. Dalam kasus penetapan harga lelang rumah di Amerika Serikat, CEO Sotheby menandatangani surat kepada editor Sotheby, Deloitte & Touche, yang menyatakan bahwa tidak ada pelanggaran hukum oleh direktur Sotheby.154 Dengan menandatangani surat tersebut, direktur Sotheby melanggar hukum federal.155 Namun, jaksa penuntut umum tidak bisa menggunakan bukti ini sebagai leverage atas direktur Sotheby karena bukti tersebut merupakan bukti turunan (derivative) dari kejahatan hukum persaingan usaha. Tanda tangan Direktur Sotheby merupakan kejahatan hanya karena adanya konspirasi penetapan harga. Dengan kata lain, jaksa penuntut umum masih harus membuktikan kejahatan 153 Ibid. 154 Christopher Mason, The Art of the Steal, 199 (2004) seperti dikutip dalam ibid. 155 Ibid. Universitas Indonesia 111 hukum persaingan usaha untuk membuktikan pelanggaran (minor crime) atas pemalsuan dokumen oleh Direktur Sotheby. Dalam konteks konspirasi penetapan harga, ketiadaan bukti pelanggaran berarti korporasi secara rasional akan menentukan bahwa lebih menguntungkan untuk melanjutkan kartel daripada membongkarnya. Melanjutkan kartel merupakan sumber pundi uang yang berlimpah ruah dan ini adalah alasan mengapa korporasi tersebut menjadi anggota kartel awalnya. Mengakui pertama berarti tidak ada hukuman penjara untuk para eksekutif yang terlibat dalam penetapan harga. Namun, selama kartel itu stabil dan tidak terdeteksi, tidak ada orang yang masuk penjara. Tidak hukuman penjara ditambah keuntungan kartel adalah jauh lebih menguntungkan daripada tidak ada hukuman penjara tanpa keuntungan kartel. Jika tidak ada anggota kartel yang mengaku dan kartel kelihatan stabil, maka prinsip rationally self-interest tidak akan menyebabkan pengkhianatan (defection) anggota kartel. Bagan II. Bagan Prisoner’s Dilemma tanpa leverage (bukti permulaan atas pelanggaran) A B Tidak mengaku Mengaku Tidak mengaku (A) 0 tahun - (B) 0 tahun (A) 3 tahun – (B) 0 tahun Mengaku (A) 0 tahun – (B) 3 tahun (A) 2 tahun – (B) 2 tahun Bagan di atas menunjukkan ketiadaan strategi dominan. Hasil terburuk yaitu 3 tahun penjara, muncul jika seorang tersangka menolak untuk bekerjasama dengan jaksa penuntut umum ketika rekan kerjanya telah mengaku. Oleh karena itu, setiap tersangka tersebut lebih baik mengaku jika rekan kerjanya telah mengaku. Namun, jika rekan kerjanya tidak mengaku, maka tersangka tersebut tidak Universitas Indonesia 112 dihukum penjara sama sekali. Hal ini merupakan kelemahan dari Corporate Leniency Program 1993 Amerika Serikat. Bagan di atas tidak menentukan apakah seorang tersangka lebih diuntungkan dengan mengaku atau tidak mengaku ketika rekan kerjanya diam (tidak mengaku).156 Dalam kondisi ini, tersangka tersebut hanya akan mendapatkan insentif yang kecil dari pengakuannya. Dengan kata lain, karena pihak A mengetahui bahwa B tidak eligible untuk program amnesti (karena B adalah ring leader),157 maka A akan cenderung untuk tidak mengaku karena ia lebih yakin bahwa B tidak akan mengakui adanya kartel. Namun, bagan ini mengeyampingkan tingkat kompleksitas yang sebenarnya dari dilema kartelis untuk mengaku atau tidak. Dalam kenyataannya, pembuat keputusan bisnis tidak hanya mempertimbangkan sanksi pidana penjara dalam memutuskan akan bergabung dengan kartel atau tidak. 158 Pelaku usaha menghendaki keuntungan maksimal dengan meminimalisasi resiko dihukum penjara. Oleh karena itu, matriks prisoner’s dilemma harus menyertakan dua variabel yang berbeda, lama hukuman penjara dan jumlah uang. Jika uang diikutsertakan dalam faktor pertimbangan para pelaku usaha untuk melakukan kartel, maka pengakuan bersalah kelihatan jauh lebih merugikan (menarik). 156 Dalam kenyataannya, suatu pengakuan akan menjadi strategi dominan yang lemah karena jika ada resiko salah seorang rekan kerjanya mengaku, maka ia juga harus mengaku. 157 Syarat untuk mendapatkan amnesti berdasarkan Corporate Leniency Program tahun 1993 adalah, salah satunya, pelaku usaha tersebut merupakan pemimpin atau inisiator kartel. 158 Jika korporasi hanya mempertimbangkan faktor resiko sanksi pidana penjara, maka tidak akan ada pembuangan limbah sembarangan dan penipuan. Universitas Indonesia 113 Terdapat beberapa kerugian bagi pelaku usaha untuk menguak partisipasinya dalam kartel penetapan harga.159 Pertama, pelaku usaha pada umumnya bergabung dengan kartel untuk memaksimalkan keuntungan. Penetapan harga bisa memberikan keuntungan ratusan juga dolar bagi pelaku usaha, tergantung pada produk pasar yang dimaksud.160 Pengakuan juga menghancurkan kartel yang sudah ada dan menghilangkan kesempatan bagi pelaku usaha tersebut untuk bergabung dengan kartel lainnya di masa yang akan datang karena pelaku usaha yang menguak suatu kartel tidak akan pernah dipercayai lagi oleh pelaku usaha lain untuk mengadakan kartel di masa yang akan datang, bahkan untuk produk pasar yang berbeda.161 Oleh karena itu, keputusan untuk mengaku bisa mengakibatkan kerugian jutaan dolar bagi kartel yang sudah ada. Hilangnya potensi keuntungan dari kartel yang sudah ada maupun kartel di masa yang akan datang ini dinamakan opportunity cost. Kedua, selain opportunity cost, pengakuan juga akan menguak keikutsertaan anggota kartel lainnya terhadap gugatan perdata antitrust. Untuk lebih dari satu abad, semua penggugat yang berhasil dalam gugatan perdata berdasarkan Sherman Act berhak atas ganti rugi tiga kali lipat (atau treble damages). Treble damages ini merupakan insentif yang sangat besar bagi pelaku usaha untuk tidak 159 Christopher R. Leslie (1), op.cit. 160 Robert H. Lande, Why Antitrust Damage Levels Should Be Raised, 16 Loy. Consumer L. Rev. 329 (2004) seperti dikutip oleh Christopher R. Leslie, Ibid. 161 Christopher R. Leslie (2), Trust, Distrust, and Antitrust, 82 Texas Law Review, 643-45 (2004). Universitas Indonesia 114 melanggar hukum persaingan usaha, atau setidaknya untuk tidak tertangkap. Treble damages juga menjadi alasan bagi pelaku usaha untuk tidak mengaku sama sekali atau tidak mendekati penyidik kasus persaingan usaha sebelum investigasi dilakukan atau sebelum ada tekanan luar untuk mengaku. The Antitrust Criminal Penalty Enhancement and Reform Act 2004 menghapus/membatalkan aturan tentang treble damages bagi pelaku usaha yang mengaku pertama atas keikutsertaannya dalam konspirasi kartel penetapan harga tertentu. Walaupun hal ini mengurangi disincentive marginal untuk mendapatkan amnesti, pengakuan masih merupakan pengakuan kesalahan dan akibatnya pertanggungjawaban. Dengan adanya pengakuan kesalahan, maka individu yang merasa dirugikan oleh kartel tersebut tidak perlu lagi membuktikan adanya kartel, melainkan hanya membuktikan jumlah kerugian yang mereka derita. Ganti rugi tunggal (single damage) bisa saja mencapai ratusan juta dolar. Ketiga, pengakuan keterlibatan dalam kartel penetapan harga mempunyai implikasi yang lebih jauh daripada hanya sekedar hukum persaingan usaha. Ketika pelaku usaha mengaku telah melanggar hukum persaingan usaha, pada saat bersamaan pelaku usaha tersebut juga bisa dijerat dengan pelanggaran hukum lainnya (selain hukum persaingan usaha) karena semua dokumen yang bersifat rahasia (confidential) akan terkuak. Misalnya, penggelapan dan pemalsuan surat. Keempat, pengakuan keterlibatan dalam kartel penetapan harga juga mengekpos pelaku usaha tersebut kepada gugatan ganti rugi atau investigasi otoritas persaingan usaha di negara lain. Misalnya, Uni Eropa menjatuhkan hukum ganti rugi sebesar USD 150.4 juta kepada pelaku usaha yang terlibat dalam kartel lysine, USD 132 juta kepada pelaku usaha yang terlibat dalam kartel kotak karton, dan USD 248 juta kepada anggota kartel penetapan harga semen.162 162 Donald I. Baker, The Use of Criminal Law Remedies to Deter and Punish Cartels and BidRigging, 69 Georgetown Washington Law Review. 693, 701 (2001) seperti dikutip Christopher R. Leslie (1), op.cit. Universitas Indonesia 115 Kelima, kerugian (disinsentif) lain yang dialami anggota kartel yang mengaku adalah (i) kehilangan waktu, sumber daya, dan energi yang harus dialihkan untuk membantu otoritas persaingan usaha dan untuk mengajukan pembelaan atas gugatan perdata, (ii) resiko kehilangan pekerja, pejabat perusahaan, atau ahli-ahli perusahaan yang tidak ingin lagi bekerja di perusahaan yang tersandung kasus persaingan usaha, dan (iii) hancurnya reputasi mereka. Tidak seperti halnya bos mafia yang anggota keluarga dan kroninya mungkin sudah diketahui atau diduga oleh banyak orang terlibat dalam bisnis kotor, kebanyakan pelanggar hukum persaingan usaha adalah anggota masyarakat yang dianggap (kelihatannya) mematuhi hukum. Mengakui kesalahan (kejahatan) mengundang caci-maki dari masyarakat umum dan menyebabkan rasa malu. Ketika faktor-faktor yang dijelaskan di atas diikutsertakan (dimasukkan sebagai variabel baru) yang mana tidak terkait dengan hukuman langsung atas pelanggaran hukum persaingan usaha, maka kelihatan jelas bahwa pengakuan bukan merupakan strategi dominan. Bagan III di bawah menunjukkan preferensi bagi anggota kartel dalam situasi dimana setiap pelaku usaha mempertimbangkan biaya total untuk mengaku. Bagan tingkat preferensi mencerminkan fakta bahwa setiap anggota kartel tidak hanya ingin menghindari hukuman penjara; mereka ingin menghindari hukuman penjara dan pada saat yang sama memaksimalkan keuntungannya. Keuntungan dimaksimalkan dengan mendapatkan keuntungan kartel dan pada waktu yang sama menghindari hukum penjara dan gugatan ganti rugi tiga kali lipat (treble damages). Bagan III. Tabel Preferensi jika Penuntut Umum tidak mempunyai bukti pelanggaran (tidak ada leverage) A Tidak mengaku B Tidak mengaku Mengaku (A) 1 tahun - (B) 1 tahun (A) 4 tahun – (B) 2 tahun Universitas Indonesia 116 Mengaku (A) 2 tahun – (B) 4 tahun (A) 3 tahun – (B) 3 tahun Bagan di atas menggambarkan dengan lebih jelas ketiadaan strategi dominan. Hasil akhir terburuk akan dialami pelaku usaha jika ia tidak mengaku padahal rekan kerjanya mengaku. Strategi ini akan menghasilkan hukuman penjara maksimal, menghancurkan kartel, menghentikan pengalihan surplus konsumen kepada produsen, menguak kartel dan mengekpsos pelaku usaha kepada gugatan ganti rugi perdata, tanggung jawab atas pelanggaran hukum persaingan usaha di negara lain, menguak potensi pelanggaran hukum lain, dan menghancurkan reputasi pelaku usaha tersebut. Namun, hasil terbaik bagi pelaku usaha adalah sama-sama tidak mengaku. Jika rekan usahanya belum mengaku, maka lebih baik untuk pelaku usaha tersebut untuk tidak mengaku. Walaupun pelaku usaha yang mengaku mendapatkan amnesti, pengakuan tersebut akan menghancurkan kartel dan mengekspos pengaku terhadap berbagai gugatan ganti rugi perdata dan kerugian lain. Dengan kata lain, selama rekan usahanya belum mengaku, maka pelaku usaha tersebut akan merasa yakin bahwa ia tidak akan tertangkap dan dihukum penjara. Lebih baik tidak dihukum penjara dan pada saat yang sama mendapatkan keuntungan kartel (yaitu dengan tidak mengaku) daripada menghindari hukuman penjara namun pada saat yang sama menderita kerugian akibat gugatan ganti rugi perdata (yaitu dengan mengaku). Dalam kondisi ini, setiap pelaku usaha lebih baik menunggu gerak-gerik rekan kerjanya dan meniru respons rekan kerjanya terhadap tawaran dari otoritas persaingan usaha. Hal ini dinamakan coordination game.163 Hal ini juga berarti tidak ada pelaku usaha yang mempunyai strategi dominan. Oleh karena itu, pengakuan bukan merupakan strategi dominan. Otoritas persaingan usaha harus mencari cara 163 Tom Ginsburg & Richard H. McAdams, Adjudicating in Anarchy: An Expressive Theory of International Dispute Resolution, 45 Wm. & Mary Law Review. 1229, 1245-49 (2004) seperti dikutip Christopher R. Leslie (1), op.cit. Universitas Indonesia 117 untuk memanipulasi insentif pelaku usaha untuk menciptakan prisoner’s dilemma dimana pengakuan merupakan strategi dominan. 4.2. Cara Merumuskan Kebijakan Sanksi Terhadap Kartel Untuk Meningkatkan Efek Jera di Amerika Serikat Pada bagian ini, Penulis akan memaparkan secara rinci pertimbangan dan dilema yang dihadapi Amerika Serikat dalam menentukan sanksi pidana penjara, sanksi pidana denda, dan gugatan ganti rugi perdata. Pertimbangan semacam ini bisa menjadi masukan (atau kritik konstruktif) bagi legislator Indonesia dalam menyempurnakan kajian tentang dasar kriminalisasi kartel dan penentuan sanksi kartel. 4.2.1 Gambaran umum tentang Teori Efek Jera Kartel (Cartel Deterrence) Cara yang efektif untuk menganalisis apakah suatu sistem berhasil mencapai tujuannya adalah dengan melihat apa keputusan yang akan diambil oleh suatu pelaku usaha yang dihadapkan dengan pilihan tertentu.164 Daniel Fletcher menyatakan bahwa terdapat 3 (tiga) faktor utama yang mempengaruhi keputusan pelaku usaha untuk bergabung dengan suatu kartel, yaitu: (1) tingkat kemungkinan (baca: probabilitas) untuk mendeteksi dan menghukum pelaku kartel (p), (2) hukuman, termasuk sanksi pidana denda dan sanksi pidana penjara (F), dan (3) keuntungan tambahan yang diharapkan oleh pelaku usaha jika pelaku 164 Daniel J. Fletcher, The Lure of Leniency: Maximizing Cartel Deterrence in Light of La Roche V. Empagran and the Antitrust Criminal Penalty Enhancement and Reform Act of 2004, Transnational Law and Contemporary Problems, University of Iowa College of Law, 2005, 15 Transnat'l L. & Contemp. Probs. 341. Universitas Indonesia 118 usaha tersebut bergabung dengan kartel (Ep).165 Jika jumlah/tingkat hukuman (pF) adalah lebih besar dari keuntungan tambahan yang diharapkan oleh pelaku usaha untuk bergabung dengan kartel (Ep), maka pelaku usaha yang rasional tidak akan bergabung dengan kartel.166 Ide ini bisa disimpulkan dengan operasi matematika yang sederhana, yaitu:167 jika pF>Ep, maka tidak ada kartel Otoritas persaingan usaha berupaya meningkatkan level p dan F untuk memaksimalisasi efek jera dari kartel. Karena dengan kombinasi p dan F, maka kemungkinan pF akan lebih besar daripada Ep akan meningkat (20)168 165 Lihat Brief for Economists Joseph E. Stiglitz dan Peter R. Orszag sebagai Amicus Curiae Supporting Respondents dalam kasus F. Hoffman-Laroche, Ltd. v. Empagran, 124 S.Ct. 2349 (2004) (No. 03-724) seperti yang dikutip Daniel J. Fletcher, Id. Falsafah konstitusional Hukum Antitrust Amerika Serikat adalah bahwa kartel merupakan kejahatan (evil) ekonomi yang fundamental yang harus dihentikan atau dicegah oleh pemerintah federal Amerika Serikat. 166 Christopher R. Leslie (2), op.cit. 167 Brief for Economists Joseph E. Stiglizts dan Peter R. Orszag, op.cit. 168 Scott D. Hammond (2) op.cit. Jika pelaku usaha mengetahui bahwa resiko “ditangkap” atau “ketahuan” oleh otoritas persaingan usaha sangat kecil, maka sanksi pidana denda maksimum yang kaku tidak akan cukup untuk menciptakan efek jera terhadap aktivitas kartel. Universitas Indonesia 119 4.2.2 Teori Efek Jera Kartel Awal di Amerika Serikat (Sebelum Program Corporate Leniency 1993) Pada umumnya, diasumsikan bahwa peningkatan p atau F akan meningkatkan efek jera.169 Lebih lanjut, Antitrust Division seharusnya berupaya meningkatkan p atau F. Tiga hukuman yang berbeda berikut dikombinasikan untuk membentuk F, yaitu: (1) sanksi pidana penjara, (2) ganti rugi perdata, dan (3) sanksi pidana penjara.170 Sebelum disahkannya Corporate Leniency Policy, p ditentukan/dipengaruhi oleh kemampuan Antitrust Division untuk mendeteksi kartel melalui teknik memata-matai (spying) seperti surat perintah penggeledahan (search warrants), rekaman suara atau gambar rahasia (secret audio or videotapes), dan interogasi Federal Bureau Investigation (FBI).171 Alasan peningkatan baik p maupun F akan meningkatkan efek jera adalah karena p dan F adalah dua variabel yang independen satu sama lain. Peningkatan atau pengurangan F tidak mempunyai pengaruh pada peningkatan/pengurangan p. Contohnya, bahkan dalam peningkatan sanksi denda perdata, jumlah kartel yang dideteksi tidak berubah (tetap sama jumlahnya). 169 Pfizer, Inc. v. Gov't of India, 434 U.S. 308 (1978), seperti dikutip oleh Daniel J. Fletcher, op.cit. 170 Kartel merupakan pelanggaran per se berdasarkan Section 1 Sherman Act. 171 Scott Hammond (2), op.cit. Universitas Indonesia 120 Alasan (rationale) ini dijelaskan oleh Mahkamah Agung Amerika Serikat melalui pertimbangannya dalam kasus Pfizer, Inc v. Government of India.172 Dalam kasus tersebut, Mahkamah Agung memutuskan bahwa negara asing (baik individu, korporasi maupun entitas lainnya) bisa menggugat (perdata) kerugian akibat pelanggaran hukum persaingan usaha dengan treble damages terhadap korporasi Amerika Serikat di pengadilan Amerika Serikat. 173 Mahkamah Agung Amerika Serikat berargumen bahwa jika negara asing tidak diizinkan untuk menggugat ganti rugi (perdata) di pengadilan Amerika Serikat,174 maka efek jera kartel akan terhambat/berkurang, karena jika gugatan ganti rugi (perdata) diizinkan,175 maka F akan meningkat pesat dan oleh karena itu akan meningkatkan efek jera kartel. Secara umum, alasan (reasoning) di atas merupakan pandangan umum sebelum munculnya dampak dari Corporate Leniency Program.176 Namun, sejak 172 Ibid. 173 Pfizer, Inc. v. Gov't of India, 434 U.S. 308 (1978), seperti dikutip oleh Daniel J. Fletcher, op.cit. 174 Ibid. 175 Ibid 176 Universitas Indonesia 121 Department of Justice Amerika Serikat memperkenalkan Corporate Leniency Program, reasoning ini mulai dipertanyakan. 4.2.3 Dampak Corporate Leniency Program 1993 Amerika Serikat dalam mengurangi kartel (Efek Jera Kartel). Untuk mengatasi kesulitan mendeteksi kartel,177 pemerintah Amerika Serikat mengimplementasikan Corporate Leniency Program pada tahun 1993. Program ini mempunyai tujuan untuk mengurangi pembentukkan kartel dengan mendeteksi dan menghukum kartel yang sudah ada. Dalam operasi matematika seperti yang digambarkan di atas, Corporate Leniency Program berupaya meningkatkan p dengan mendeteksi lebih banyak kartel, dan oleh karenanya meningkatkan efek jera. Seperti yang telah dijelaskan di atas, kunci utama Corporate Leniency Program 1993 yang juga ditegaskan dalam kasus LaRoche v. Empagran,178 adalah bahwa pelaku usaha yang masuk dalam program tersebut tidak diberikan amnesti Perlu dicatat bahwa corporate leniency program awalnya diperkenalkan pada tahun 1978 yaitu pada tahun yang sama Pengadilan menghukum Pfizer, Namun, corporate leniency program belum begitu efektif sebelum tahun 1993 ketika Kongres Amerika Serikat memasukkan elemen kunci dalam corporate leniency program yang baru. 177 Brief for Economists Joseph E. Stiglizts dan Peter R. Orszag, op.cit. menyatakan “konspirasi penetapan harga termasuk pelaku usaha yang beroperasi secara global, dan secara alami merupakan kejahatan yang sangat sulit dideteksi dan dihukum.” 178 Hoffman-Laroche, Ltd. v. Empagran, 124 Supreme Court 2359, 2363 (2004). Universitas Indonesia 122 (dibebaskan) dari gugatan ganti rugi perdata.179 Oleh karena itu, jika anggota kartel mengaku bersalah sebagai syarat untuk mendapatkan amnesti, pelaku usaha tersebut tetap harus membayar ganti rugi treble damages. Seperti yang telah dijelaskan di atas (pF>Ep), kemungkinan untuk mendeteksi kartel adalah faktor utama (kunci) untuk meningkatkan efek jera. Corporate Leniency Program 1993 berupaya untuk meningkatkan probabilitas (kemungkinan) mendeteksi kartel dengan mendorong anggota kartel untuk melaporkan (mengaku bersalah). Oleh karena itu, dampak Corporate Leniency Program 1993 terhadap efek jera adalah fungsi langsung/utama dari kemampuan Corporate Leniency Program 1993 untuk mendorong pelaku usaha untuk mengaku bersalah. Setiap anggota kartel mempunyai pilihan untuk bergabung atau tidak bergabung dengan kartel. Asumsikan jika pelaku usaha hanya berupaya untuk memaksimalisasi keuntungan, maka pelaku usaha tersebut akan tetap bergabung dengan kartel jika tindakan tersebut akan memaksimalisasi keuntungan. Keputusan ini terlihat jelas dalam operasi matematika yang baru.180 Pertama, variabel dalam operasi matematikanya adalah sebagai berikut: 179 Kongres mengesahkan amandemen penting pada tahun 2004 yang memberikan keringanan bagi pelaku usaha yang mengaku bersalah dengan memberikan amnesti (memaafkan) gugatan ganti rugi perdata treble damages. 180 Pernyataan ini mirip dengan pendapat Bruce H. Kobayashi, Antitrust, Agency, and Amnesty: An Economic Analysis of the Criminal Enforcement of the Antirust Laws Against Corporations, 69 George Washington Law Review. 715 (2001), seperti yang dikutip dalam Daniel J. Fletcher, op.cit. Universitas Indonesia 123 EpLeniency = keuntungan yang diharapkan pelaku usaha jika ia mengaku bersalah (mendapatkan amnesti) NCEstimated Profits = Jumlah keuntungan yang diharapkan jika pelaku usaha tidak bergabung dalam kartel CiF = Ganti rugi perdata EpNo Leniency = Keuntungan yang diharapkan jika pelaku usaha tidak mengaku bersalah (mendapatkan keringanan/amnesti) CEstimated Profits = Keuntungan yang diharapkan jika pelaku usaha bergabung dengan kartel P = Kemungkinan (probabilitas) mendeteksi kartel CrF = Sanksi pidana denda CrS = Sanksi pidana penjara Bagan operasi matematika kartel181 Bagan 1: EpLeniency = NCEstimated Profits - CiF Bagan 2: EpNoLeniency = CEstimated Profits (1- p) - p(CiF + CrF + CrS) 181 Daniel J. Fletcher, op.cit. Universitas Indonesia 124 Operasi matematika Corporate Leniency Program adalah: Jika NCEstimated Profits - CiF > CEstimated Profits(1- p) - p(CiF + CrF + CrS) Maka pelaku usaha yang rasional akan mengaku bersalah (menerima amnesti). Jika jumlah pelaku usaha yang mengaku bersalah, p dalam pF>Ep 182 meningkat dan oleh karenanya adanya peningkatan efek jera. 4.2.3.1 Kunci observasi pertama: dua ciri utama dari Corporate Leniency Program 1993 Operasi matematika di atas menciptakan dua ciri utama.183 Pertama, operasi matematika tersebut menciptakan insentif langsung bagi pelaku usaha untuk mengaku bersalah karena terdapatnya janji amnesti sanksi pidana penjara. Kedua, operasi matematika tersebut menciptakan perasaan saling tidak percaya diantara pelaku usaha karena setiap pelaku usaha mengetahui bahwa pelaku usaha lain dalam suatu kartel mempunyai insentif langsung yang sama untuk menghindari 182 Gary R. Spratling, Making Companies an Offer They Shouldn't Refuse: The Antitrust Division's Corporate Leniency Policy--An Update, disampaikan pada at The Bar Association of the District of Columbia's 35th Annual Symposium on Associations and Antitrust (Feb. 16, 1999). Kunjungi at http:// www.usdoj.gov/atr/public/speeches/2247.htm (kunjungan terakhir 6 Mei 2010). 183 Daniel J. Fletcher, op.cit. Universitas Indonesia 125 sanksi pidana penjara.184 Ciri kedua ini menciptakan insentif yang lebih besar bagi pelaku usaha untuk mengaku bersalah. Kedua ciri operasi matematika di atas yang saling terkait menciptakan situasi dimana akan jauh lebih baik bagi pelaku usaha yang terlibat kartel untuk mengaku bersalah. Ide ini dikembangkan dan dijelaskan dengan sangat rinci oleh Christopher R. Leslie melalui skema strategi prisoner’s dilemma185 yang menyatakan bahwa tanpa adanya ketidakpercayaan dari awal (yaitu mengetahui bahwa anggota kartel lainnya juga ingin menghindari sanksi pidana penjara), pelaku usaha tidak mendapatkan insentif yang cukup untuk mengaku bersalah. Ide Christopher R. Leslie menjadi lebih jelas jika disandingkan dengan operasi matematika di atas.186 Asumsikan 100% dari seluruh kartel yang terdeteksi melalui corporate leniency program, jika pelaku usaha mempercayai satu sama lain, maka tidak ada pelaku usaha yang mengaku bersalah dan p = 0.187 Bagian 184 Christopher R. Leslie (2), op.cit., seperti dikutip dalam Daniel J. Fletcher, op.cit. “Secara singkat, Corporate Leniency Program mempunyai dua efek: menyediakan insentif langsung untuk mengaku bersalah dan menciptakan ketidakpercayaan diantara sesama anggota kartel yang malah menjadi insentif tambahan untuk mengaku.” 185 Christopher R. Leslie (2), op.cit. 186 Daniel J. Fletcher, op.cit. 187 Dengan asumsi tidak ada faktor lain yang mungkin menghancurkan kartel. Universitas Indonesia 126 kanan dari operasi matematika akan secara substansial menjadi lebih besar daripada bagian kiri. Hal ini menunjukkan bahwa setiap pelaku usaha akan lebih memilih bergabung dengan kartel karena keuntungannya lebih besar. Namun, menurut Christopher R. Leslie dengan teori strategi prisoner’s dilemma, hal di atas tidak akan terjadi karena pelaku usaha akan lebih memilih untuk mengaku bersalah. Seperti yang telah dijelaskan di atas (Lihat Bagian 4.1 B Skripsi ini), model prisoner’s dilemma menunjukkan mengapa corporate leniency program 1993 menciptakan, pada mulanya, rasa saling tidak percaya diantara anggota kartel. Singkatnya, setiap anggota kartel akan bertindak secara rasional demi kepentingan diri sendiri karena jika anggota kartel tersebut tidak mengaku dan rekan kerjanya (anggota kartel lain) maka hukuman yang dijatuhkan kepada anggota kartel tersebut adalah yang paling tinggi sehingga pilihan terbaik adalah mengaku bersalah. Fenomena ini disebut juga “race to the courthouse”.188 Jurnalis Janet Novack menyatakan urgensi pelaku usaha untuk mengaku bersalah duluan daripada pelaku usaha lain untuk mendapatkan amnesti sebagai berikut.189 "If someone in your company has been conspiring with competitors to fix prices here's some sound advice. Get to the Justice Department before your coconspirators do. Confess and the United States Department of Justice will let you off the hook. But hurry! Only one conspirator per cartel." 188 Scott D. Hammond (2), op.cit. “Sistem pendekatan “winner-take-all” mendorong terjadinya persaingan diantara anggota kartel sehingga terjadi ketegangan dan ketidakpercayaan diantara anggota kartel.” 189 Gary R. Spratling, op.cit. Universitas Indonesia 127 Terjemahan bebasnya: “Jika seseorang di perusahaan anda terlibat dalam konspirasi dengan pelaku usaha pesaing anda untuk menetapkan harga, ada saran untuk anda. Segeralah pergi ke Justice Departement sebelum pelaku usaha pesaing/lain melakukannya. Mengakulah dan Justice Department akan melepaskan anda dari tuntutan. Namun bergegaslah! Hanya tersedia satu amnesti untuk satu kartel.” Singkatnya, Corporate Leniency Program 1993 meningkatkan jumlah kartel yang terdeteksi karena rasa takut bahwa anggota kartel lainnya akan mengaku duluan, sehingga menciptakan insentif untuk mengaku duluan. Kondisi ini membuat kartel lebih labil sehingga pelaku usaha independen (yang bukan anggota kartel) lebih terdorong untuk tidak bergabung dengan kartel. Oleh karena itu, dengan meningkatkan kemampuan mendeteksi kartel, Corporate Leniency Program 1993 meningkatkan efek jera kartel. 4.2.3.2 Kunci observasi kedua: Interdependensi p dan F Corporate Leniency Program 1993 telah mengubah teori efek jera kartel karena peningkatan dalam satu variabel (p atau F) bisa menyebabkan penurunan dalam variabel lain. Dengan kata lain, jika hukuman (F) ditingkatkan secara signifikan, maka hukuman tersebut mengurangi probabilitas Antitrust Division untuk mendeteksi kartel (p). Alasannya adalah karena Corporate Leniency Program 1993 tidak memberikan amnesti kepada anggota kartel untuk gugatan ganti rugi perdata. Jika pelaku usaha menghadapi gugatan ganti rugi perdata yang besar, ia otomatis harus membayar ganti rugi tersebut jika ia mengaku. Namun kemungkinan dihukumnya pelaku usaha tersebut untuk membayar ganti rugi sangat kecil jika ia tidak mengaku. Prinsipnya adalah hidup dengan ‘kemungkinan’ dihukum penjara mungkin merupakan pilihan yang lebih baik Universitas Indonesia 128 daripada ‘dipastikan’ harus membayar ganti rugi perdata yang besar. Oleh karena itu, F yang besar mungkin akan menurunkan pelaku usaha yang mengaku bersalah dan pada gilirannya menurunkan p. Hal di atas menjadi lebih jelas dengan memperhatikan operasi matematika: jika NCEstimated Profits - CiF > CEstimated Profits(1- p) - p(CiF + CrF + CrS), maka pelaku usaha akan memilih untuk mengaku bersalah. CiF (ganti rugi perdata) adalah sama di dua sisi pada operasi matematika di atas, tetapi pada bagian kanan operasi matematika tersebut (tidak ada leniency/keringanan) CiF dikurangi oleh p. Oleh karena itu, jika CiF besar, maka mungkin bagian kanan (keuntungan yang didapatkan jika tidak ada leniency/keringanan) lebih besar daripada bagian kiri (keuntungan yang diharapkan jika ada leniency/keringanan) operasi matematika tersebut. Kondisi ini mengurangi p dan oleh karenanya mengurangi efek jera. Kesimpulan di atas bertentangan dengan reasoning yang dipakai dalam kasus Pfizer. Dalam kasus Pfizer, Pengadilan mengizinkan negara asing (orangperseorangan, badan hukum, atau entitas lainnya) untuk menggugat korporasi Amerika Serikat atas ganti rugi perdata, karena menurut Pengadilan peningkatan ganti rugi perdata akan meningkatkan F dan oleh karenanya meningkatkan efek jera. Dengan kebijakan baru Corporate Leniency Program 1993, maka peningkatan ganti rugi perdata yang besar juga menyebabkan F meningkat, tetapi akan menurunkan p secara dramatis. Peningkatan salah satu diantara p atau F tidak lagi meningkatkan efek jera karena kedua variabel tersebut (p dan F) tidak lagi interdependen/terkait satu sama lain. 4.3. Kemungkinan penerapan strategi prisoner’s dilemma di Indonesia untuk menghancurkan kartel dan meningkatkan efek jera sanksi atas kartel Universitas Indonesia 129 Pada dasarnya, UU No.5/1999 menetapkan 3 (tiga) jenis sanksi atas kartel, yaitu sanksi denda administrasi (Pasal 47 ayat (2) f), ganti rugi perdata (Pasal 47 ayat (2) g), dan sanksi pidana denda (Pasal 11 juncto 48 ayat (1). Manfaat dari penerapan strategi prisoner’s dilemma dalam kasus kartel adalah untuk menentukan jenis sanksi dan meningkatkan efek jera dari sanksi atas kartel. Seperti yang dijelaskan di bagian sebelumnya, penentuan sanksi atas kartel baik menurut UU No.5/1999 maupun KPPU belum jelas. Menurut Penulis, untuk menerapkan strategi prisoner’s dilemma, harus dilakukan amandemen terhadap UU No.5/1999 terkait perumusan cara penanganan kejahatan kartel. Secara konseptual, hal penting yang harus dimasukkan dalam UU No.5/1999, diantaranya adalah: (i) ketentuan tentang amnesti bagi pelaku usaha pertama yang mengaku terlibat dalam kartel dan membantu KPPU dalam proses investigasi kartel yaitu dengan tidak dituntutnya pelaku kartel atas pertanggungjawaban pidana, (ii) ketentuan yang menyatakan bahwa pengakuan keterlibatan kartel secara otomatis membuktikan kesalahan pelaku kartel sehingga pihak yang merasa dirugikan secara perdata (misalnya konsumen) tidak perlu unsur kesalahan/melawan hukum di pengadilan perdata, (iii) ketentuan tentang fleksibilitas penjatuhan hukuman oleh KPPU baik sanksi denda pidana, ganti rugi perdata, maupun sanksi pidana penjara, (iv) pencabutan sanksi denda administrasi, dan (v) ketentuan tentang besaran denda pidana, ganti rugi perdata, maupun sanksi pidana penjara yang mempertimbangkan faktor tingkat efek jera dari masing-masing sanksi. Terkait poin (i), UU No.5/1999 harus mengizinkan adanya plea bargain dimana pelaku usaha yang mengaku terlibat dalam kartel serta membantu KPPU dalam proses investigasi kartel akan diberikan amnesti. Amnesti ini menciptakan insentif bagi pelaku kartel untuk mengaku bersalah dan membantu KPPU dalam menginvestigasi dan membuktikan kejahatan kartel. Berhubung kesuksesan kartel sangat bergantung pada kepercayaan diantara para anggotanya, maka insentif amnesti mampu menciptakan ketidakpercayaan (distrust) dalam suatu kartel, sehingga kartel tersebut akan hancur. Pelaku kartel pada dasarnya merupakan Universitas Indonesia 130 makhluk ekonomi yang mengejar keuntungan. Jika ketentuan persaingan usaha mampu menciptakan insentif melalui amnesti bagi pelaku usaha untuk mengaku bersalah dan membantu KPPU dalam proses investigasi kartel, maka pelaku kartel yang merupakan mahkluk ekonomi akan mengejar keuntungan dari amnesti tersebut. Terkait poin (ii), agar hak “korban” kartel (yaitu konsumen dan pelaku usaha pesaing aktual dan potensial dalam pasar yang dikuasai kartel) tetap terlindungi, maka amnesti yang diberikan kepada pelaku kartel yang mengaku tidak boleh meliputi amnesti atas ganti rugi. Alasannya adalah karena hak atas ganti rugi ini merupakan hak perdata “korban” kartel. Namun, pada saat yang sama harus dipertimbangkan apakah penentuan ganti rugi perdata tersebut disesuaikan dengan prinsip KUHPer yaitu kerugian aktual (biaya, bunga, dan rugi) atau ditetapkan dengan faktor perkalian tertentu (misalnya dua kali lipat dari kerugian aktual). Di Amerika Serikat, perhitungan ini bergantung pada reaksi pelaku kartel atas ganti rugi yang harus dibayarkannya (lihat penjelasan butir 4.2.3 Skripsi ini). Jika perhitungan tersebut menyimpulkan bahwa insentif maksimum tercipta ketika ganti rugi dihitung berdasarkan kerugian aktual, maka perhitungan ganti rugi sebaiknya hanya berdasarkan kerugian faktual. Terkait poin (iii), seperti yang telah dijabarkan dalam bagian sebelumnya, kewenangan otoritas persaingan usaha yang fleksibel (adaptif) dalam menentukan sanksi yang dijatuhkan penting untuk meningkatkan efek jera dari sanksi atas kartel. Alasannya adalah karena kartel mempunyai bentuk yang berbeda-beda dan pelaku kartel mempunyai tingkat respons yang berbeda terhadap sanksi tertentu. Jika KPPU diberikan kewenangan untuk menentukan sanksi yang tepat dalam kasus tertentu (baik sanksi pidana penjara, pidana denda, maupun ganti rugi), maka KPPU bisa meningkatkan efek jera dari sanksi yang dijatuhkan. Terkait poin (v), terkait rumus kartel pF>Ep, maka ketentuan UU No.5/1999 harus mampu meningkatkan kemungkinan (a) mendeteksi adanya kartel dan membuktikan kejahatan kartel (p atau probability) dan (b) sanksi atas kartel (F Universitas Indonesia 131 atau Fines). Jika keuntungan yang diharapkan dari kejahatan (Ep atau Estimated Profits) lebih kecil daripada pF maka pelaku kartel akan lebih memilih untuk mengaku bersalah daripada menjalankan kartel. Keseluruhan poin (i) sampai dengan (v) dimaksudkan untuk menciptakan kondisi prisoner’s dilemma dimana terhadap setiap pelaku kartel diberikan penawaran amnesti dan jika mereka tidak mengaku sementara pelaku kartel lainnya mengaku maka kemungkinan tertangkapnya pelaku kartel dan hukuman yang dijatuhkan terhadap pelaku kartel tersebut akan lebih besar. Prinsip fundamental prisoner’s dilemma yang harus diperhatikan adalah bahwa dalam kondisi apapun (baik pelaku kartel lain mengaku ataupun tidak), pelaku kartel tersebut akan selalu berada dalam kondisi yang lebih baik (hukumannya paling ringan) jika ia mengaku (Lihat bagan I, bagan II dan bagan III dalam butir 4.1.2. Skripsi ini). Selanjutnya, strategi prisoner’s dilemma akan membantu dalam menentukan ukuran sanksi atas kartel. Secara konseptual, dalam kerangka prisoner’s dilemma, sanksi yang dijatuhkan terhadap kartel harus memperhatikan keterkaitan antara sanksi yang satu dengan yang lain. Contohnya, asumsi bahwa pelaku usaha lebih takut dipenjara daripada dikenakan denda merupakan asumsi yang tidak sepenuhnya tepat. Pada umumnya, asumsi ini yang digunakan dalam merumuskan sanksi pidana penjara. Dengan kata lain, strategi prisoner’s dilemma memungkinkan otoritas persaingan usaha untuk mengukur lamanya waktu penjara, besaran sanksi pidana denda, dan besaran ganti rugi perdata. Ukuran penentuan sanksi menjadi lebih jelas ketika ada pembandingnya, yaitu sanksi lain. Tarik-menarik ketiga sanksi di atas akan membantu KPPU untuk menemukan titik keseimbangan (ekuilibrium) sanksi dengan besaran sanksi yang proporsional untuk setiap jenis sanksi. Universitas Indonesia 132 4.4. Kerancuan dan/atau Absurditas Penentuan Sanksi Terhadap Kartel Berdasarkan UU No. 5/1999 Berbeda dengan kajian mendalam dan pertimbangan matang yang dilakukan oleh legislator di Amerika Serikat, legislator di Indonesia terkesan tidak melakukan kajian hukum dan ekonomi yang cukup dalam menentukan sanksi pidana penjara maupun denda terhadap kartel. Bahkan klasifikasi kartel sebagai kejahatan atau pelanggaran saja tidak jelas. Hal ini menunjukkan betapa semrawutnya penentuan suatu perbuatan sebagai tindak pidana dalam UU. No.5/1999. Berikut akan dijabarkan beberapa masalah terkait pasal 47 dan 48 UU No. 5 tahun 1999. Pasal 47 tentang Tindakan Administratif (1) Komisi berwenang menjatuhkan sanksi berupa tindakan administratif terhadap pelaku usaha yang melanggar ketentuan Undang-undang ini. (2) Tindakan administratif sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dapat berupa: a. penetapan pembatalan perjanjian sebagaimana dimaksud dalam Pasal b. 4 sampai dengan Pasal 13, Pasal 15, dan Pasal 16; dan atau perintah kepada pelaku usaha untuk menghentikan integrasi vertikal c. sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14; dan atau perintah kepada pelaku usaha untuk menghentikan kegiatan yang terbukti menimbulkan praktek monopoli dan atau menyebabkan d. persaingan usaha tidak sehat dan atau merugikan masyarakat; dan atau perintah kepada pelaku usaha untuk menghentikan penyalahgunaan e. posisi dominan; dan atau penetapan pembatalan atas penggabungan atau peleburan badan usaha dan pengambilalihan saham sebagaimana dimaksud dalam Pasal 28; f. g. dan atau penetapan pembayaran ganti rugi; dan atau pengenaan denda serendah-rendahnya Rp 1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah) dan setinggi-tingginya Rp 25.000.000.000,00 (dua puluh lima miliar Pasal 48 tentang Pidana Pokok Universitas Indonesia 133 (1) Pelanggaran terhadap ketentuan Pasal 4, Pasal 9 sampai dengan Pasal 14, Pasal 16 sampai dengan Pasal 19, Pasal 25, Pasal 27, dan Pasal 28 diancam pidana denda serendah-rendahnya Rp 25.000.000.000,00 (dua puluh lima miliar rupiah) dan setinggi-tingginya Rp 100.000.000.000,00 (seratus miliar rupiah), atau pidana kurungan pengganti denda selamalamanya 6 (enam) bulan. (2) Pelanggaran terhadap ketentuan Pasal 5 sampai dengan Pasal 8, Pasal 15, Pasal 20 sampai dengan Pasal 24, dan Pasal 26 Undang-undang ini diancam pidana denda serendah-rendahnya Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah) dan setinggi-tingginyaRp 25.000.000.000,00 (dua puluh lima miliar rupiah), atau pidana kurungan pengganti denda selamalamanya 3 (tiga) bulan. 4.4.1 Pasal 47 dan 48 tidak merumuskan secara jelas subyek sanksi. Kata “pelaku usaha” dalam semua ketentuan UU No. 5/1999 merujuk pada orang-perseorangan atau perusahaan.190 Permasalahan utama adalah apakah ketika suatu perusahaan melakukan kartel maka yang menjadi subyek sanksinya adalah perusahaan tersebut atau individunya, misalnya direksi. Implikasinya dari tidak jelasnya subyek tersebut sangat luas. 1. Apakah sanksi dijatuhkan kepada individu tersebut atau perusahaannya? Jika dijatuhkan kepada individu tersebut (dalam bentuk sanksi pidana denda) maka termasuk semua harga pribadi individu tersebut. Hal ini tidak masuk akal mengingat dalam struktur perusahaan individu, misalnya 190 Pasal 1 butir 5 UU No. 5/1999 menyatakan: Pelaku usaha adalah setiap orang perorangan atau badan usaha, baik yang berbentuk badan hukum atau bukan badan hukum yang didirikan dan berkedudukan atau melakukan kegiatan dalam wilayah hukum negara Republik Indonesia, baik sendiri maupun bersama-sama melalui perjanjian, menyelenggarakan berbagai kegiatan usaha dalam bidang ekonomi. Universitas Indonesia 134 direksi, melakukan sesuatu berdasarkan anggaran dasar dan demi kepentingan perusahaan. 2. Jika sanksi pidana tersebut dijatuhkan kepada perusahaannya dan perusahaan tersebut gagal membayar denda, apakah mungkin suatu perusahaan bisa dikerangkeng (dikarenakan kurungan pengganti)? 3. Jika ada dikhotomi sanksi terhadap orang-perseorangan dan perusahaan, dimana batas tanggung jawab masing-masing subyek? Pasal 47 dan 48 tidak menjelaskan sama sekali tentang dikhotomi ini. 4. Apakah terdapat satu feit bisa dikenakan sanksi (hukuman) terhadap 2 (dua) subyek sekaligus, yaitu orang-perseorangan, misalnya direksi, dan perusahaannya? Poin mengenai subyek sanksi sangat penting untuk diperhatikan karena sanksi tersebut harus dijatuhkan kepada subyek yang tepat. 4.4.2 Sanksi pidana penjara untuk orang-perseorangan dihilangkan Pasal 48 merumuskan ketentuan sanksi dengan sanksi pidana denda, bukan sanksi pidana penjara. Pasal 10 KUHP mengatur tentang pidana pokok dan pidana tambahan.191 Dalam rumusan suatu ketentuan pidana, terdapat perbedaan antara ancaman pidana penjara dengan kurungan pengganti. Pidana penjara merupakan hukuman pokok yang dijatuhkan ketika delik (unsur) pasal tertentu terpenuhi dengan pidana penjara maksimum 15 (lima belas) tahun. Sementara itu, kurungan pengganti adalah kurungan yang dijatuhkan ketika seseorang tidak membayar pidana denda dengan kurungan maksimum 6 (enam) bulan kecuali jika terdapat 191 Pidana pokok meliputi pidana mati, penjara, kurungan, denda, dan tutupan. Pidana tambahan meliputi pencabutan hak-hak tertentu, perampasan barang-barang tertentu, dan pengumuman putusan hakim. Universitas Indonesia 135 perbarengan atau berlakunya pasal 52 KUHP.192 Hal ini diatur dalam Pasal 30 ayat (2) KUHP yang menentukan “Jika pidana denda tidak dibayar, ia diganti dengan pidana kurungan.” Contoh pasal yang hanya menentukan pidana penjara adalah pasal 338 KUHP, yang menyatakan “Barang siapa dengan sengaja merampas nyawa orang lain, diancam karena pembunuhan dengan pidana penjara paling lama lima belas tahun.” Contoh pasal yang menentukan alternatif antara pidana penjara dan pidana denda adalah pasal 219 KUHP yang menyatakan “Barang siapa secara melawan hukum merobek, membikin tak dapat dihaca atau merusak maklumat yang diumumkan atas nama penguasa yang berwenang atau menurut, ketentuan undang-undang, dengan maksud untuk mencegah atau menyukarkan orang mengetahui isi maklumat itu, diancam dengan pidana penjara paling lama satu bulan dua minggu atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.” Contoh pasal yang hanya menentukan pidana denda adalah pasal 48 UU No. 5/1999. Logika yang sama dengan poin pertama di atas berlaku di sini. Apakah alasan pasal 48 tidak menentukan pidana penjara karena subyek UU No. 5/1999 adalah perusahaan sehingga suatu perusahaan tidak mungkin dikerangkeng (dikurung)? Jika ini adalah alasannya, alasan tersebut masih tidak masuk akal karena hukuman pengganti atas pidana denda adalah kurungan pengganti. Pertanyaan yang sama, jika perusaahan tersebut tidak membayar pidana denda apakah suatu perusahaan mungkin dikurung (dikerangkeng)? 4.4.3 Absurditas penentuan “denda” administrasi dan “denda” pidana 192 Pasal 30 ayat (5) KUHP. Universitas Indonesia 136 Apa perbedaan istilah “denda” pada pasal 47 ayat (2) butir g dengan istilah “pidana denda” pada pasal 48 ayat (1) dan (2)? Memang benar konsep sanksi administrasi dengan pidana terkait dengan denda mempunyai tujuan yang berbeda, namun perbedaan tersebut tidak tercermin dalam perumusan pasal 47 dan 48. Nilai denda administrasi adalah minimal Rp 1 (satu) milyar dan maksimal Rp 25 (dua puluh lima) milyar. Nilai denda pidana adalah (i) berdasarkan Pasal 48 ayat (1) minimal Rp 25 (dua puluh lima) milyar dan maksimal Rp 100 (seratus) milyar, dan (ii) berdasarkan Pasal 48 ayat (2) minimal Rp 5 (lima) milyar dan maksimal Rp 25 (dua puluh lima) milyar. Apakah hukuman denda administrasi dan pidana denda bisa dijatuhkan sekaligus yang menyebabkan nilai maksimum denda (denda administrasi dan pidana) menjadi Rp 50 (lima puluh) milyar atau Rp 125 (seratus dua puluh lima) milyar? Jika sanksi pidana dikehendaki sebagai ultimum remedium, seharusnya diantara pasal 47 dan 48 bisa diselipkan kalimat “Sanksi pidana dijatuhkan jika dan hanya jika sanksi administrasi telah dijatuhkan dan terbukti tidak efektif dan/atau efisien mengoreksi sikap-tindak pelaku usaha.” Prinsip ultimum remedium memang menyatakan bahwa pidana harus merupakan alternatif terakhir setelah penyelesaian lainnya gagal atau tidak efektif. Namun, prinsip ultimum remedium dalam konteks tersebut adalah terkait dengan pengertian bahwa (i) sanksi administrasi berbeda dengan sanksi pidana, dan (ii) sanksi pidana lebih berat dibandingkan sanksi administratif. Sanksi pidana dalam konteks ultimum remedium terkait erat dengan sanksi pidana penjara yang dianggap sebagai sanksi yang sangat berat karena merenggut hak asasi manusia atas kebebasan dirinya. Selain itu, prosedur pemeriksaan tindak pidana juga lebih merenggut lebih banyak hak-hak asasi si tersangka maupun terdakwa, yaitu dengan adanya prosedur penahanan,193 penangkapan,194 penyitaan,195 193 Berdasarkan Pasal 1 ayat (21) Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana, “penahanan adalah penempatan tersangka atau terdakwa di tempat tertentu oleh penyidik, atau penuntut umum atau hakim dengan penetapannya, dalam hal serta menurut cara yang diatur dalam undang-undang ini.” Universitas Indonesia 137 penggeledahan badan,196 penggeledahan rumah,197 dan pada akhirnya penghukuman. Pertanyaannya adalah apakah prinsip ultimum remedium dalam arti dan konteks di atas berlaku terhadap ketentuan pidana UU No. 5/1999 yang tidak merumuskan pidana penjara? Sanksi pidana dalam Pasal 48 dan 49 hanya hampir sama sifat dan beratnya dengan sanksi administrasi dalam Pasal 47, 4.4.4 Metode penghitungan lama kurungan akibat tidak dibayarnya pidana denda dalam Pasal 48 UU No. 5/1999 tidak sesuai dengan metode penghitungan yang ditentukan pasal 30 ayat (4) KUHP. 194 Berdasarkan Pasal 1 ayat (20) Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana, “penangkapan adalah suatu tindakan penyidik berupa pengekangan sementara waktu kebebasan tersangka atau terdakwa apabila terdapat cukup bukti guna kepentingan penyidikan atau penuntutan dan atau peradilan dalam hal serta menurut cara yang diatur dalam undang-undang ini.” 195 Berdasarkan Pasal 1 ayat (16) Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana, “penyitaan adalah serangkaian tindakan penyidik untuk mengambil alih dan atau menyimpan di bawah penguasaannya benda bergerak atau tidak bergerak, berwujud atau tidak berwujud untuk kepentingan pembuktian dalam penyidikan, penuntutan dan peradilan.” 196 Berdasarkan Pasal 1 ayat (18) Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana, “penggeledahan badan adalah tindakan penyidik untuk mengadakan pemeriksaan badan dan atau pakaian tersangka untuk mencari benda yang didup keras ada pada badannya atau dibawanya serta, untuk disita.” 197 Berdasarkan Pasal 1 ayat (17) Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana, “penggeledahan rumah adalah tindakan penyidik untuk memasuki rumah tempat tinggal dan tempat tertutup lainnya untuk melakukan tindakan pemeriksaan dan atau penyitaan dan atau penangkapan dalam hal dan menurut cara yang diatur dalam undang-undang ini.” Universitas Indonesia 138 Penjelasan pada bagian ini akan dibagi ke dalam 2 (dua) bagian, yaitu (i) tentang absurditas metode penghitungan yang ditetapkan legislator, dan (ii) absurditas metode penghitungan yang diterapkan oleh Komisi Pengawas Persaingan Usaha (“KPPU”). Terkait dengan poin (i), kekurangan lain UU No.5/1999 adalah terkait dengan ketidaksesuaian metode penghitungan lama kurungan akibat tidak dibayarnya pidana denda dalam Pasal 48 UU No. 5/1999 dengan metode penghitungan yang ditentukan pasal 30 ayat (4). Pasal 30 ayat (4) KUHP menyatakan: “Dalam putusan hakim, lamanya pidana kurungan pengganti ditetapkan demikian; jika pidana dendanya tujuh rupiah lima puluh dua sen atau kurungan, di hitung satu hari; jika lebih dari lima rupiah lima puluh sen, tiap-tiap tujuh rupiah lima puluh sen di hitung paling banyak satu hari demikian pula sisanya yang tidak cukup tujuh rupiah lima puluh sen.” Untuk mengatasi disparitas nilai nominal uang antara waktu dibuatnya KUHP dengan masa sekarang bisa digunakan metode penghitungan emas, yaitu dengan menghitung berapa gram emas yang bisa didapatkan dengan nilai nominal KUHP (misalnya Rp 7 dan 25 sen), dan kuantitas gram emas tersebut dikalikan dengan harga emas yang berlaku sekarang. Pertanyaannya adalah apakah cara penghitungan ini diterapkan oleh legislator dalam menghitung batas minimum dan maksimum pidana denda berdasarkan Pasal 48 UU No. 5/1999? Ironisnya adalah pidana denda Rp. 25 milyar itu hanya sepadan dengan hukuman kurungan pengganti 6 (enam) bulan penjara, sementara dalam kasus Universitas Indonesia 139 Nenek Minah yang mencuri kakao yang nilainya jauh di bawah Rp. 25 milyar, namun dihukum penjara 1 tahun 15 hari dengan masa percobaan selama 3 bulan.198 Yang paling tidak masuk akal adalah, berdasarkan Pasal 47 ayat (2) f , KPPU pernah memutuskan untuk menghukum Para Terlapor membayar ganti rugi perdata (damage) yang mirip dengan konsep ganti rugi pada Pasal 1365 KUHPerdata. Hukuman pembayaran ganti rugi tersebut diputuskan KPPU dalam kasus kartel fuel surcharge Industri Jasa Penerbangan Domestik.199 Dalam pembacaan putusan tersebut, KPPU menyatakan: “... 15. Menghukum Terlapor I, PT Garuda Indonesia (Persero) membayar ganti rugi sebesar Rp. 162.000.000.000,- (seratus enam puluh dua milyar rupiah) yang harus disetor ke Kas Negara sebagai setoran pendapatan ganti rugi pelanggaran di bidang persaingan usaha Satuan Kerja Komisi Pengawas Persaingan Usaha melalui bank Pemerintah dengan kode penerimaan 423755; 198 Bisa dilihat di http://www.detiknews.com/read/2009/11/19/152435/1244955/10/mencuri-3-buahkakao-nenek-minah-dihukum-1-bulan-15-hari. Kunjungan terakhir 7 Juni 2010. 199 Pembacaan Putusan Perkara Penetapan Harga Fuel Surcharge dalam Industri Jasa Penerbangan Domestik. Bisa dilihat di http://www.kppu.go.id/baru/index.php? type=art&aid=1139&encodurl=06%2F07%2F10%2C12%3A06%3A32. Kunjungan terakhir tanggal 7 Juni 2010. Universitas Indonesia 140 16. Menghukum Terlapor II, PT Sriwijaya Air membayar ganti rugi sebesar Rp. 60.000.000.000,- (enam puluh milyar rupiah) yang harus disetor ke Kas Negara sebagai setoran pendapatan ganti rugi pelanggaran di bidang persaingan usaha Satuan Kerja Komisi Pengawas Persaingan Usaha melalui bank Pemerintah dengan kode penerimaan 423755; 17. Menghukum Terlapor III, PT Merpati Nusantara Airlines (Persero) membayar ganti rugi sebesar Rp. 53.000.000.000,- (lima puluh tiga milyar rupiah) yang harus disetor ke Kas Negara sebagai setoran pendapatan ganti rugi pelanggaran di bidang persaingan usaha Satuan Kerja Komisi Pengawas Persaingan Usaha melalui bank Pemerintah dengan kode penerimaan 423755 ...” Permasalahan utama adalah apakah ada dasar hukum bagi KPPU untuk menentukan hukuman ganti rugi perdata? Ganti rugi perdata merupakan hak orang-perseorangan atau badan hukum dalam hubungan perdata yaitu antara orang-perseorangan atau badan hukum dengan orang perseorangan atau badan hukum. KPPU mewakili negara Indonesia dalam mengawasi persaingan usaha di Indonesia. Oleh karena itu, KPPU hanya berwenang memutuskan sanksi denda administrasi, yaitu maksimal Rp. 25 milyar, berdasarkan pasal 47 ayat (2) g UU No.5/1999. Pasal 1365 KUHPerdata menyatakan: “Tiap perbuatan yang melanggar hukum dan membawa kerugian kepada orang lain, mewajibkan orang yang menimbulkan kerugian itu karena kesalahannya untuk menggantikan kerugian tersebut.” Universitas Indonesia 141 Unsur paling penting yang harus diperhatikan adalah “membawa kerugian bagi orang tersebut” yang artinya orang yang berhak atas ganti rugi adalah orang yang dirugikan. Apakah KPPU dirugikan (dalam arti Pasal 1365 KUHPerdata) dalam kasus fuel surcharge maskapai penerbangan? Jika argumen KPPU adalah bahwa KPPU mewakili para konsumen melakukan class action untuk menggugat industri jasa penerbangan atas sejumlah ganti rugi, apa dasar hukumnya dan apakah ada prosedur dimana uang ganti rugi tersebut akan didistribusikan kepada para konsumen yang telah dirugikan menurut KPPU? Bagaimana cara membagi uang tersebut kepada konsumen dan cara menghitung porsi masing-masing individu? 4.5. Kaitan Antara Penentuan Sanksi Pidana Penjara, Pidana Denda, dan/atau Ganti Rugi Perdata Dalam Strategi Prisoner’s Dilemma Dengan Prinsip Ultimum Remedium Tarik-menarik sanksi pidana penjara, pidana denda, dan/atau ganti rugi perdata dalam strategi prisoner’s dilemma mempengaruhi cara kita memandang prinsip ultimum remedium. Pada dasarnya, prinsip ultimum remedium menyatakan bahwa jika suatu masalah (konflik) bisa diselesaikan dengan penyelesaian di luar penyelesaian pidana, maka cara itu harus ditempuh lebih dahulu sebelum pendekatan sanksi pidana digunakan. Dengan kata lain, jika penyelesaian lain (misalnya perdata) lebih efektif dan/atau efisien daripada penyelesaian/sanksi pidana, maka penyelesaian lain (misalnya perdata) harus ditempuh dulu sebelum penyelesaian/sanksi pidana diterapkan. Strategi prisoner’s dilemma (seperti yang dijelaskan dalam butir 4.1 dan 4.2) digunakan untuk mengukur apakah penyelesaian perdata, dalam konteks kartel, lebih efektif dan/atau efisien daripada penyelesaian/sanksi pidana penjara. Nilai filsafat yang terkandung dalam prinsip ultimum remedium adalah bahwa sanksi pidana berorientasi pada filsafat utilitarianisme, yaitu filsafat yang menekankan pada manfaat dari suatu tindakan, sehingga suatu sanksi pidana harus Universitas Indonesia 142 membawa manfaat yang lebih daripada sanksi lainnya jika sanksi pidana tersebut diterapkan. Alasan mengapa sanksi pidana dipandang efektif dalam hal fungsi hukum pidana untuk menimbulkan efek jera (deterrent) dan kelumpuhan (incapacitation) adalah karena sanksi pidana merupakan sanksi yang paling berat karena merenggut hak asasi manusia atas kemerdekaan dirinya (tubuhnya). Oleh karena itu, sanksi pidana dianggap lebih menakutkan daripada sanksi lain, misalnya pidana denda, sanksi perdata atau administrasi. Asumsi di atas tidak lagi tepat (kontekstual) jika dikaitkan dengan kartel. Pertama, penyelesaian di luar pidana belum tentu merupakan bentuk sanksi yang paling efektif karena bagi sebagian makhluk ekonomi dan rationally self-interest, sanksi perdata atau denda lebih memberatkan daripada sanksi pidana penjara. Dengan kata lain, ada orang yang lebih memilih untuk dimasukkan ke penjara daripada harus kehilangan sejumlah uang tertentu. Raison d’être dari hukuman pidana denda atau ganti rugi adalah karena korporasi merupakan makhluk (spesies) ekonomi dengan tujuan utama dan satu-satunya: keuntungan, maka yang mendera (menyakiti), melumpuhkan (incapacitate), dan membuat jera korporasi adalah kehilangan uang. Terkait alasan melumpuhkan, korporasi beroperasi dengan menggunakan uang (atau modal atau kapital) sebagai alat untuk melakukan kejahatan atau pelanggaran. (incapacitate), alasan kejahatan korporasi seperti kartel disebut sebagai white collar crime adalah karena kemampuan keuangannya yang besar sehingga korporasi mampu menciptakan trik dan strategi yang sangat kompleks untuk menghindari jeratan hukum sehingga otoritas (pihak berwajib) sangat kewalahan dalam mendeteksi maupun menginvestigasi kejahatan korporasi tersebut. Oleh karena itu, kehilangan uang akan melumpuhkan korporasi dalam melakukan kejahatan. Kedua, prinsip utiliritanisme tidak tercermin dalam sanksi penjara atau denda semata tanpa mempertimbangkan fakta, situasi, dan kondisi yang ada dalam kasus tertentu. Dikarenakan setiap orang mempunyai tingkat ketakutan yang Universitas Indonesia 143 berbeda atas sanksi pidana penjara dan perdata/denda, maka sanksi yang dikenakan atas kejahatan kartel juga harus fleksibel mengikuti rasa takut yang subyektif tersebut. Kekeliruan hukum persaingan Indonesia adalah dengan kaku menerapkan sanksi denda sebagai metode sanksi paling efektif berdasarkan pasal 47 dan 48 UU No.5/1999 karena mengasumsikan bahwa pelaku usaha lebih takut akan sanksi pidana denda daripada penjara (dijelaskan dengan lebih rinci di poin 4.4). Universitas Indonesia 144 BAB V PENUTUP 5.1 Simpulan Beberapa simpulan dari penjelasan Skripsi ini adalah sebagai berikut. 1. Dasar kriminalisasi/pemidanaan kartel yang diatur oleh Pasal 11 juncto Pasal 48 UU No. 5/1999 masih tidak jelas, tidak konsisten dengan asas-asas hukum pidana yang diatur dalam KUHP, serta tidak pernah dikaji dengan baik sehingga baik secara normatif maupun praktik terjadi kesemrawutan. 2. Suatu perbuatan dikriminalisasi karena dampak buruk (harm dan damage) yang ditimbulkan. Harm meliputi nilai moral dan/atau sosial yang tidak bisa diukur dengan kerugian finansial semata. Sementara damage meliputi kerugian yang bersifat finansial (monetary compensation). Selain itu, suatu perbuatan dikriminalisasi karena menyebabkan rasa tidak tenteram dan tidak aman dalam masyarakat. Secara umum, kartel merupakan kegiatan anti persaingan usaha yang dilarang paling keras oleh OECD. RIA Selandia Baru 2010 tentang kartel menjelaskan bahwa kartel dikrimnalisasi karena (i) harm dan damage besar yang ditimbulkannya terutama terhadap ekonomi dan konsumen, hilangnya efisiensi ekonomi akibat kartel, dan kemiripan analogis dan asosiatif dengan pencurian yang merupakan hard-core of criminality. Lebih buruk lagi, kartel merupakan white collar-crime yang sangat sulit dideteksi apalagi ditangkap serta menimbulkan kerugian uang yang besar bukan hanya terhadap konsumen sebagai orang-perseorangan, namun juga merenggut kebebasan ekonomi konsumen, hak penghidupan yang layak dari pelaku usaha lain, serta kesejahteraan umum. Anne K. Bingman (otoritas persaingan usaha Amerika Serikat) menyatakan bahwa Universitas Indonesia 145 “pelaku yang melakukan tender kolusif (salah satu bentuk kartel), membagi pasar atau menetapkan harga mengambil uang dari kantong konsumen Amerika Serikat dan mencuri uang dari ‘mesin kasir’ bisnis Amerika, dan ini sama saja dengan merampok sebuah rumah di malam hari dengan masuk secara diam-diam dalam kegelapan.” 3. Strategi prisoner’s dilemma menggambarkan tarik-menarik antara penentuan sanksi pidana penjara, denda, dan ganti rugi perdata atas kartel. Strategi ini sangat berguna dalam menerapkan asas ultimum remedium karena mampu mengukur tingkat efektifitas dan efisiensi sanksi sehingga otoritas persaingan usaha maupun legislator mampu menentukan dengan timbangan yang lebih akurat sanksi mana yang dipakai untuk menangani kartel. Otoritas Amerika Serikat mengukur tingkat efektifitas dan efisiensi sanksi dengan menerapkan strategi prisoner’s dilemma. Strategi ini mampu mengukur rasa takut dan insentif pelaku kartel sehingga bisa ditentukan secara lebih akurat sanksi mana yang lebih efektik dan efisien untuk menangani kartel. 5.2 Saran 1. Hendaknya legislator melakukan kajian yang mendalam dan ekstensif tentang dampak buruk (harm dan damage) kartel sebelum mengkriminalisasikan perbuatan tersebut. Kajian tentang dasar normatif dan positivistik (aktual dan diukur berdasarkan reaksi sosial) menciptakan hukum yang berwibawa dan dipatuhi masyarakat. Selain itu, perbedaan denda pidana (pasal 48) dan denda administrasi (pasal 47) harus dinyatakan dengan tegas dalam UU No.5/1999. Dalam menjatuhkan hukuman, KPPU harus menjelaskan secara rinci dan tegas apakah denda pidana atau administrasi yang dijatuhkan dalam perkara persaingan usaha. Sebagai otoritas persaingan usaha, KPPU mempunyai peran yang penting dalam menegakkan hukum persaingan usaha. Oleh karena itu, KPPU harus Universitas Indonesia 146 memberikan pertimbangan hukum yang jelas tentang perhitungan jumlah 2. sanksi denda. Strategi prisoner’s dilemma bisa diterapkan KPPU untuk menangani perkara kartel secara lebih efektif dan efisien. Selain itu, strategi tersebut juga bisa membantu KPPU dalam mengukur efektifitas dan efisiensi sanksi pidana penjara, pidana, dan ganti rugi perdata sehingga KPPU mampu menentukan kapan sanksi pidana penjara harus diterapkan dan berapa lama durasi 3. hukuman penjaranya. Legislator harus memasukkan ketentuan sebagai berikut dalam UU No.5/1999 untuk menerapkan strategi prisoner’s dilemma. Pertama, ketentuan tentang amnesti bagi pelaku usaha pertama yang mengaku terlibat dalam kartel dan membantu KPPU dalam proses investigasi kartel yaitu dengan tidak dituntutnya pelaku kartel atas pertanggungjawaban pidana. Kedua, ketentuan yang menyatakan bahwa pengakuan keterlibatan kartel secara otomatis membuktikan kesalahan pelaku kartel sehingga pihak yang merasa dirugikan secara perdata (misalnya konsumen) tidak perlu unsur kesalahan/melawan hukum di pengadilan perdata. Ketiga, ketentuan tentang fleksibilitas penjatuhan hukuman oleh KPPU baik sanksi denda pidana, ganti rugi perdata, maupun sanksi pidana penjara. Keempat, ketentuan tentang besaran denda administrasi, ganti rugi perdata, sanksi pidana denda maupun sanksi pidana penjara dengan mempertimbangkan faktor tingkat efek jera dari masing-masing sanksi. 4. Universitas Indonesia 147 DAFTAR PUSTAKA I. Buku dan Jurnal Allen, Michael J. Textbook on Criminal Law. Edisi ke-9. (Newyork: Oxford University Press, 2007). Ancel, Marc. Social Defence. 1965 dalam Arief, Barda Nawawi. Bunga Rampai Kebijakan Hukum Pidana.Cetakan ke-II. (Jakarta: Citra Aditya Bakti, 2002). Andersen, William R. and C. Paul Rogers III. Antitrust Law: Policy and Practice. Edisi ke-3. (1999). Arief, Barda Nawawi. Bunga Rampai Kebijakan Hukum Pidana.Cetakan ke-II. (Jakarta: Citra Aditya Bakti, 2002). Ashworth, A. Principles of Criminal Law. Edisi ke-2. (Oxford: Clarendon, 1995). Baker, Donald I. The Use of Criminal Law Remedies to Deter and Punish Cartels and Bid-Rigging. 69 Georgetown Washington Law Review. 693, 701 (2001). seperti dikutip Christopher R. Leslie. Symposium The Antitrust Enterprise: Principle and Execution. Antitrust Amnesty, Game Theory, and Cartel Stability, Journal of Corporation Law. 31 J. Corp. L. 453. 2006. Bemmelen, J M. Van. Criminoligie, leerboek der misdaadkunde. Cetakan ke-4. (Zwolle, 1958) dalam Roeslan Saleh Dari Lembaran Kepustakaan Hukum Pidana. (Sinar Grafika: 1988). Bianchi, H. Stigmatisering. Deventer. 1971 dalam Roeslan Saleh Dari Lembaran Kepustakaan Hukum Pidana. (Sinar Grafika: 1988). Universitas Indonesia 148 Brodeur, Jean-Paul dan Geneviève Ouellet. What Is a Crime? A Secular Answer. (Canada: UBC Press, 2004). Cross, H. A Theory of Criminal Justice. (1979). Devlin, P. The Enforcement of Morals. (Oxford: OUP, 1965). Durkheim, Émile. Deux lois de l’évolution pénale L’année sociologique. (1899-1900). Dalam Jean-Paul Brodeur dan Geneviève Ouellet. What Is a Crime? A Secular Answer. (Canada: UBC Press, 2004). Fletcher, Daniel J. The Lure of Leniency: Maximizing Cartel Deterrence in Light of La Roche V. Empagran and the Antitrust Criminal Penalty Enhancement and Reform Act of 2004. Transnational Law and Contemporary Problems, University of Iowa College of Law. 2005. 15 Transnat'l L. & Contemp. Probs. 341. Garofalo, Barone Raffaele. Criminology (1885). Disadurkan Montclair (New Jersey: Patterson Smith Reprints, 1968). Ginsburg, Tom & Richard H. McAdams. Adjudicating in Anarchy: An Expressive Theory of International Dispute Resolution. 45 Wm. & Mary Law Review. 1229, 1245-49 (2004) seperti dikutip dalam Christopher R. Leslie. Symposium The Antitrust Enterprise: Principle and Execution. Antitrust Amnesty, Game Theory, and Cartel Stability, Journal of Corporation Law. 31 J. Corp. L. 453. 2006. Hafild, Emmy, Daris Furqon, et.al. Addicted to Loan: The World Bank Foot Prints in Indonesia. WALHI (Indonesian Forum for Environment). Lihat http://www.asienhaus.de/public/archiv/WBand_Indonesia_Walhi_paper.pdf. Kunjungan terakhir 22 Juni 2010. Hamzah, A. Hukum Pidana Ekonomi. Edisi Revisi. (Jakarta: Erlangga,1996). Universitas Indonesia 149 Hansen, Knud, Peter W. Heermann, et.al. Komentar Hukum UndangUndang tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat. Edisi kedua (Jakarta: Deutsche Gesellschaft für Technische Zusammenarbeit (GTZ) GmbH dan Penerbit Katalis, 2002) Harrision, Glenn dan Matthew Bell. Recent Enchancements in Antitrust Criminal Enforcement: Bigger Sticks and Sweeter Carrots. Houston Business and Tax Law Journal. 2006. 6 Hous. Bus. & Tax. L.J. 207. Hart HLA. Law, Liberty and Morality. (Oxford: OUP, 1963). Hoefnagels, G. Peter. The Other Side of Criminology. 1969 Arief, Barda Nawawi. Bunga Rampai Kebijakan Hukum Pidana.Cetakan keII. (Jakarta: Citra Aditya Bakti, 2002). Kobayashi, Bruce H. Antitrust, Agency, and Amnesty: An Economic Analysis of the Criminal Enforcement of the Antirust Laws Against Corporations. 69 George Washington Law Review. 715 (2001) seperti yang dikutip dalam Daniel J. Fletcher. The Lure of Leniency: Maximizing Cartel Deterrence in Light of La Roche V. Empagran and the Antitrust Criminal Penalty Enhancement and Reform Act of 2004. Transnational Law and Contemporary Problems, University of Iowa College of Law. 2005. 15 Transnat'l L. & Contemp. Probs. 341. Lande, Robert H. Why Antitrust Damage Levels Should Be Raised. 16 Loy. Consumer Law Review. 329 (2004) seperti dikutip dalam Christopher R. Leslie. Symposium The Antitrust Enterprise: Principle and Execution. Antitrust Amnesty, Game Theory, and Cartel Stability, Journal of Corporation Law. 31 J. Corp. L. 453. 2006. Langmeyer. Inleiding tot de studie van de wijsbegeerte des rechts. 2 edruk dalam Roeslan Saleh Dari Lembaran Kepustakaan Hukum Pidana. Sinar Grafika (1988). Leslie, Christopher R. Symposium The Antitrust Enterprise: Principle and Execution. Antitrust Amnesty, Game Theory, and Cartel Stability, Journal of Corporation Law. 31 J. Corp. L. 453. 2006. Leslie, Christopher R. Trust, Distrust, and Antitrust. 82 Texas Law Review. 643-45 (2004). Lubis, Andi Fahmi, Anna Maria Tri Anggraini, et.al. Hukum Persaingan Usaha: Antara Teks dan Konteks. (Indonesia: Deutsche Universitas Indonesia 150 Gesellschaft für Technische Zusammenarbeit (GTZ) GmbH, 2009). Mamudji, Sri et al. Metode Penelitian dan Penulisan Hukum. (Jakarta: Badan Penerbit Fakultas Hukum Universitas Indonesia, 2005). Mason, Christopher. The Art of the Steal. 199 (2004) seperti dikutip dalam, Christopher R. Leslie. Symposium The Antitrust Enterprise: Principle and Execution. Antitrust Amnesty, Game Theory, and Cartel Stability, Journal of Corporation Law. 31 J. Corp. L. 453. 2006. Molan, Mike, Denis Lanser, dan Duncan Bloy. Principles of Criminal Law. Edisi ke-4. (Britania Raya: Cavendish Publishing, 2000). Nusantara, Abdul Hakim Garuda. Mengkritisi RUU KUHPidana dalam perspektif HAM, Konsultasi Publik “. Perlindungan HAM Melalui Reformasi KUHP. ” Hotel Santika Slipi Jakarta, 3 - 4 Juli 2007. Kerjasama KOMNAS HAM dan Aliansi Nasional Reformasi Indonesia. Ohanga, Manatu. Cartel Criminalisation. Ministry of Economic Development, Discussion Document for Regulatory Impact Assessment. (Ministry of Economic Development: New Zealand, January 2010). Packer, Herbert. The Limits of the Criminal Sanction. (CA: Stanford UP, 1968). Saleh, Roeslan. Dari Lembaran Kepustakaan Hukum Pidana. Sinar Grafika (1988). Rizer, George. Sosiologi: Ilmu Pengetahuan Berparadigma Ganda. (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2004) seperti dikutip dalam Eva Achjani Zulfa Keadilan Restoratif di Indonesia (Studi tentang Kemungkinan Penerapan Pendekatan Keadilan Restoratif Dalam Praktek Penegakan Hukum Pidana). Ringkasan Disertasi. (Jakarta: Universitas Indonesia, 2009). Soekanto, Soerjono. Pengantar Penelitian Hukum. (Jakarta: UI Press, 2005). Stephen. A History of Criminal Law of England. (1883). Universitas Indonesia 151 Sudarto. Hukum Pidana dan Perkembangan Masyarakat (Bandung: Sinar Baru, 1983) dalam Arief, Barda Nawawi. Bunga Rampai Kebijakan Hukum Pidana.Cetakan ke-II. (Jakarta: Citra Aditya Bakti, 2002). Tappan, Paul W. Crime, Justice and Correction. (New York: McGrawHill Series in Sociology, 1960). Williams ,Glanville. The Definition of Crime. Dalam Current Legal Problems oleh George W. Keeton dan George Schwarzenberger. University College. vol. 8, (London: Stevens and Sons, 1955). Zulfa, Eva Achjani. Keadilan Restoratif di Indonesia (Studi tentang Kemungkinan Penerapan Pendekatan Keadilan Restoratif Dalam Praktek Penegakan Hukum Pidana). Ringkasan Disertasi. (Jakarta: Universitas Indonesia, 2009). II. Hasil Kajian atau Laporan OECD 2006. Hard Core Cartels – Third Report on the Implementation of the 1998 OECD Recommendation dalam OECD Journal of Competition Law and Policy. Vol 8. OECD Recommendation of the Council Concerning Effective Action Against Hard Core Cartels (diadopsi oleh Dewan pada rapat sesi 921 pada tanggal 25 Maret 1998 [C/M (98) 7/PROV]). Summart Report. Resource Material Series No. 7. UNAGERI. 1974 Universitas Indonesia 152 The Wolfenden Committee. Report of the Committee of Homosexual Offences and Prostitution (1957). III. Keputusan Komisi Pengawas Persaingan Usaha KPPU, Keputusan KPPU No. 3 tahun 2009 tentang Pedoman Pelaksana Pasal 1 ayat 10 UU No. 5 Tahun 1999 tentang Pasar Bersangkutan. IV. Kamus Garner, Bryan A. Blacks Law Dictionary. Edisi ke-8. (Thompson: United States, 1999). V. Seminar atau Workshop Bingman, Anne K. dan Gary R. Spratling. Criminal Antitrust Enforcement dalam Criminal Antitrust Law and Procedure WorkshopABA Section of Antitrust. Hyatt Regency Hotel Dallas. Texas. February 23, 1995. Lihat di http://www.justice.gov/atr/public/speeches/0103.pdf (kunjungan terakhir 25 Mei 2010). Blochm Robert E., Program Amnesti The Antitrust Division. Dipresentasikan pada the American Bar Association's Section of Antitrust Law's Criminal Antitrust Law and Procedure Workshop (Feb. 23-24, 1995). Lihat di http:// www.mayerbrownrowe.com/publications/article.asp? id=841&nid=6 (kunjungan terakhir 29 Mei 2010). Hammond, Scott D. Direktur Criminal Enforcement Antitrust Division, Department of Justice Amerika Serikat, A Summary Overview of Universitas Indonesia 153 the Antitrust Division's Criminal Enforcement Program. Dipresentasikan pada the New York State Bar Association 1 (Jan. 23, 2003). Lihat di http://www.justice.gov/atr/public/speeches/200686.htm (kunjungan terakhir 30 Mei 2010). Hammond, Scott D. Direktur Criminal Enforcement Antitrust Division, Department of Justice Amerika Serikat. Detecting and Deterring Cartel Activity Through An Effective Leniency Program. Dipresentasikan pada the International Workshop on Cartels 10 (Nov. 21-22, 2000). Lihat di http://www.usdoj.gov/atr/public/speeches/9928.pdf (kunjungan terakhir 30 Mei 2010). Pate, R. Hewitt. Anti-cartel Enforcement: The Core Antitrust Mission. Disampaikan kepada the British Institute of International and Comparative Law pada Third Annual Conference on International and Comparative Competition Law (May 16, 2003). Lihat: http://www.usdoj.gov/atr/public/speeches/201199.htm (kunjungan terakhir tanggal 20 Mei 2010). Spratling, Gary R, Asisten Deputi Attorney General, U.S. Department of Justice, Are the Recent Titanic Fines in Antitrust Cases Just the Tip of the Iceberg? Dipresentasikan pada the American Bar Association's Criminal Justice Section's Twelfth Annual National Institute tentang White Collar Crime (Mar. 6, 1998). Lihat di http://www.usdoj.gov/atr/public/speeches/212581.pdf (kunjungan terakhir 29 Mei 2010). Spratling, Gary R. Asisten Deputi Attorney General Antitrust Division, Deparment of Justice Amerika Serikat. Making Companies An Offer They Shouldn't Refuse: The Antitrust Division's Corporate Leniency Policy-An Update. Dipresentasikan pada the Bar Association of the District of Columbia's 35th Annual Symposium on Associations and Antitrust 3. (Feb. 16, 1999). Lihat di http:// www.usdoj.gov/atr/public/speeches/2247.pdf. (kunjungan terakhir 30 Mei 2010). Spratling, Gary R. Asisten Deputi Attorney General, U.S. Department of Justice. The Trend Towards Higher Corporate Fines: It's a Universitas Indonesia 154 Whole New Ball Game. Ddipresentasikan pada the American Bar Association's Criminal Justice Section's Eleventh Annual National Institute tentang White Collar Crime (Mar. 7, 1997). Lihat di http://www.usdoj.gov/atr/public/speeches/4011.pdf (kunjungan terakhir 29 Mei 2010). VI. Peraturan Perundang-Undangan dan Putusan Pengadilan Brief for Economists Joseph E. Stiglitz dan Peter R. Orszag sebagai Amicus Curiae Supporting Respondents dalam kasus F. Hoffman-Laroche, Ltd. v. Empagran, 124 S.Ct. 2349 (2004) (No. 03-724) seperti yang dikutip Daniel J. Fletcher. The Lure of Leniency: Maximizing Cartel Deterrence in Light of La Roche V. Empagran and the Antitrust Criminal Penalty Enhancement and Reform Act of 2004. Transnational Law and Contemporary Problems, University of Iowa College of Law. 2005. 15 Transnat'l L. & Contemp. Probs. 341. Corporate Leniency Policy (1993). Lihat www.usdoj.gov/atr/public/guidelines/0091.htm terakhir 30 Mei 2010). di http:// (kunjungan Director of Public Prosecutions v. Nock and Another. House of Lords AC 979 (1978). Hoffman-Laroche, Ltd. v. Empagran. 124 Supreme Court 2359, 2363 (2004). Indonesia. Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. Indonesia. Kitab Undang-Undang Hukum Pidana. Indonesia. Undang-Undang Nomor. 5 tahun 1999 tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat. Pfizer, Inc. v. Gov't of India, 434 U.S. 308 (1978). Title 15 United States Code § 1 (2000). Trade Practices Amendment (Cartel Conduct and other Measures) Bill 2008. U.S. Sentencing Guidelines Manual § 2B (2004). Universitas Indonesia 155 VII.Berita online http://www.detiknews.com/read/2009/11/19/152435/1244955/10/mencuri -3-buah-kakao-nenek-minah-dihukum-1-bulan-15-hari. Kunjungan terakhir 7 Juni 2010. Pembacaan Putusan Perkara Industri Minyak Goreng Sawit di Indonesia. Bisa dilihat di http://www.kppu.go.id/baru/index.php? type=art&aid=1140&encodurl=06%2F07%2F10%2C12%3A06 %3A32. Kunjungan terakhir tanggal 7 Juni 2010. Pembacaan Putusan Perkara Penetapan Harga Fuel Surcharge dalam Industri Jasa Penerbangan Domestik. Bisa dilihat di http://www.kppu.go.id/baru/index.php? type=art&aid=1139&encodurl=06%2F07%2F10%2C12%3A06 %3A32. Kunjungan terakhir tanggal 7 Juni 2010. Universitas Indonesia
Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2018-08-08

Dokumen yang terkait

Game Theory Prisoners Dilemma Hukum Pers

Gratis

Feedback