PENGARUH LIMBAH FLY ASH DARI SERBUK ARANG BRIKET TERHADAP BETON GEOPOLIMER Pengaruh Limbah Fly Ash Dari Serbuk Arang Briket Terhadap Beton Geopolimer.

Gratis

0
2
13
2 years ago
Preview
Full text
PENGARUH LIMBAH FLY ASH DARI SERBUK ARANG BRIKET TERHADAP BETON GEOPOLIMER PUBLIKASI ILMIAH disusun sebagai salah satu syarat menyelesaikan Program Studi Strata I pada Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik oleh: ARROYAN LUTHFIANTO D100 100 002 PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2016 i ii iii PENGARUH LIMBAH FLY ASH DARI SERBUK ARANG BRIKET TERHAP BETON GEOPOLIMER Abstraksi Beton merupakan unsur yang paling utama dalam suatu pekerjaan kontruksi. Beton geopolimer adalah sejenis beton yang 100% tidak menggunakan semen. Fly ash dari hasil pembakaran batubara digunakan sebagai sumber material untuk membuat binder yang dibutuhkan dalam campuran beton. Binder merupakan bahan pengikat dalam campuran beton geopolimer yang terdiri dari fly ash dan aktifator alkalin, fly ash yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan serbuk arang briket yang didapat dari hasil residu pembakaran briket batubara yang digunakan adalah yang lolos saringan no. 200, sedangkan aktifator alkalin sebagai bahan pengikat unsur alumunium dan silikat yang terkandung dalam fly ash sehingga terbentuk suatu ikatan polimerisasi, aktifator sangat berperan penting untuk mengikat unsur alumunium dan silikat yang terkandung didalam serbuk arang briket, aktifator yang digunakan yaitu natrium hidroksida yang berfungsi untuk mereaksikan unsur-unsur untuk menghasilkan ikatan polimer pada serbuk arang briket dan natrium silikat yang memiliki fungsi mempercepat reaksi polimerisasi. Tujuan penelitian ini untuk mencari pengaruh serbuk arang briket terhadap beton geopolimer, serta mendapatkan kuat tekan beton geopolimer dan mencari waktu optimum untuk waktu pencampurannya. Perbandingan yang digunakan aggregat : binder 85:15, 80:20, 75:25, 70:30, dan 65:35 masing-masing waktu pencampurannya yaitu 7,5 menit dan 15 menit. Dari pengujiannya variasi yang kuat tekannya paling optimum terdapat pada variasi 70:30, 70:30 waktu pencampuran 7,5 menit menghasilkan kuat tekan 3,510 MPa sedangkan 75:25 waktu pencampurannya menghasilkan kuat tekan 2,689 MPa, waktu optimum untuk pencampurannya ialah 7,5 menit. Kata kunci: aktivator, binder, briket, geopolimer, kuat tekan. Abstract Concrete is the most important element in a construction work. Geopolymer concrete is a type of concrete that is 100% not using cement. Fly ash from the combustion of coal is used as a source of material to make the binder required in the concrete mix. Binder is a binder in geopolymer concrete mixture consisting of fly ash and alkaline activator, fly ash used in this study using charcoal briquette powder obtained from the combustion residue of coal briquettes used is that through sieve no. 200, while the activator alkaline as a binder elements aluminum and silicate contained in fly ash to form a bond polymerization, the activator is very important for the binding elements of aluminum and silicate contained in the powder of charcoal briquettes, activator used is sodium hydroxide that serves to react elements to produce polymer powders bond charcoal briquettes and sodium silicate which has the function of accelerating the polymerization reaction. The purpose of this study for influence briquette charcoal powder to the geopolymer concrete, as well as get a compressive strength of geopolymer concrete and seek optimum time to time mixing. Comparisons are used to aggregate: binder 85:15, 80:20, 75:25, 70:30, and 65:35 respectively mixing time is 7.5 minutes and 15 minutes. Of testing variations optimum compressive strength contained in the variation of 70:30, 70:30 mixing time of 7.5 minutes to produce 3.510 MPa compressive strength while generating the mixing time 75:25 2.689 MPa compressive strength, the optimum time for mixing is 7.5 minutes. Key words: activator, binder, briquette, compressive strength, geopolymer. 1 1. PENDAHULUAN Beton merupakan salah satu konstruksi yang umum digunakan dalam bangunan gedung, jembatan, jalan, dan lain-lain. Beton didapatkan dengan cara mencampur agregat halus, agregat kasar, atau jenis agregat lain dan air, dengan semen portland atau semen hidrolik yang lainnya, kadang-kadang dengan bahan tambahan yang bersifat kimiawi ataupun fisikal pada perbandingan tertentu, sampai menjdai satu kesatuan yang homogen. Beton geopolimer adalah sejenis beton yang 100% tidak menggunak semen. Geopolimer merupakan beton geosintetik dimana rekasi pengikatan yang terjadi adalah reaksi polimerisasi. Dalam reaksi polimerisasi ini alumunium dan silikat mempunyai peranan penting dalam ikatan polimerisasi (Davidovits, 1994) reaksi Alumunium dan silikat dengan alkalin akan menghasilkan AlO4 dan SiO4. Peranan unsur silikat dan alumunium sangat penting untuk proses polimerisasi. Material polimer anorganik alkalin alumino silikat dapat dibuat dari komponen solid yang terkandung di senyawa alumina dan silika ber konsentrasi tinggi. Komponen solid adalah bahan dasar utama dalam pembentukan polimer. Komponen solid tersebut dapat berupa mineral alamiah dan limbah industry. Unsur-unsur kimia didalam komponen solid jika dicampur dengan larutan alkali sebagai komponen aktifator, akan mengahsilkan material pasta geopolimer dengan kekuatan mengikat seperti pasta semen. Bahan pengikat beton geopolimer adalah system anorganik 2 komponen yang terdiri atas komponen yang solid yang dimiliki kandungan silika dan alumina yaitu serbuk arang briket dan komponen aktifator yang berupa natrium hidroksida dan natrium silikat. Serbuk arang briket adalah butiran halus residu pembakaran briket batubara, hasil pembakaran briket tersebut akan berubah menjadi arang, arang tersebut kemudian diayak lolos saringan No. 200, serbuk arang briket dianggap sebagai fly ash karena sama-sama bersifat pozolan merupakan additive mineral yang baik untuk beton. Aktifator alkalin yang digunakan adalah natrium hidroksida dan natrium silikat. Natrium hdiroksida berfungsi untuk mereasikaan unsure-unsur senyawa alumunium dan silikat yang terkandung briket sehingga menghasilkan ikatan polimer yang kuat (Manuahe, 2014). Natrium silikat berfungsi untuk mempercepat polimerisasi. 2. METODE PENELITIAN Dalam penelitian ini dimaksudkan untuk mengetahui dan mempelajari cara pembuatan beton geopolimer kemudian meng-aplikasikan pada struktur beton. Pada penelitian ini ada beberapa tahapan. Tahap pertama mempersiapkan alat dan bahan yang akan digunakan dalam pembuatan beton. Tahap kedua bahan penyusun beton yang telah disiapkan kemudian dilakukan pengujian agregat untuk mengetahui kualitas agregat untuk bahan penyusun beton. Pemeriksaan agregat 2 halus dan agregat kasar meliputi kandungan organik, kandungan lumpur, berat jenis dan keausan agregat Tahap ketiga yaitu mix design (perencanaan campuran) dan pembuatan benda uji. Perencanaan campuran untuk beton normal menggunakan metode ACI (American Concrete Institute) dengan kuat tekan rencana 20 MPa dan fas 0,6. Pembuatan benda uji menggunakan concrete mixer agar pencampuran bahan lebih merata. Setelah bahan menjadi homogen, selanjutnya dilakukan pengujian slump, untuk mengetahui kekentalan campuran beton. Sedangkan untuk beton geopolimer, perencanaan mengacu pada penelitian sebelumnya. Pembuatan beton geopolimer dengan pembuatan larutan bahan kimia NaOH dengan perencanaan 10 molar, kemudian dicampur dengan Na2SiO3 (waterglass) dan didiam 24 jam dengan tujuan untuk mengurangi panas yang ditimbulkan dari reaksi tersebut. Selanjutnya bahan kimia dimasukan ke dalam mesin concrete mixer disusul bahan penyusun serta aktifator alkalin dan bahan pengikat yaitu briket tunggu hingga campuran menjadi homogen lalu dilakukan pengujian slump. Setelah selesai, adukan beton normal dan beton geopolimer dimasukan ke dalam cetakan silinder dengan diameter 15 cm dan tinggi 30 cm. Tahap keempat yaitu perawatan dan pengujian sampel uji. Beton normal dan geopolimer didiamkan di suhu ruang (curing) selama 28 hari lalu beton dilakukan pengujian beton, pada sampel uji silinder dilakukan pengujian kuat tekan dan pada tahap terakhir, setelah tahap 1 sampai 5 selesai, maka hasil pengujian disimpulkan untuk mengetahui karateristik perbandingan kuat tekan beton normal dengan beton geopolimer. 3. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, didapatkan data untuk mengatahui karateristik perbandingan kuat tekan beton normal dengan beton geopolymer. Data diambil setelah dilakukan pengujian pada umur beton 28 hari. Pengujian yang dilakukan meliputi kuat tekan pada sampel uji silinder. 3.1. Pengujian agregat halus Agregat halus didapat dari kali Woro yang berada di Yogyakarta. Hasil pemeriksaan agregat halus yang telah dilaksanakan pada penelitian dapat dilihat pada Lampiran dan dituliskan pada Tabel 1 di bawah ini. 3 Jenis Pemeriksaan Hasil Pemeriksaan Kandungan Organik Orange Pemeriksaan SSD (Saturated Surface Dry) SNI Keterangan 2,5 SNI 03-28161992 SNI 03-28161992 SNI 03-19702008 Memenuhi Syarat Memenuhi Syarat 1). Berat jenis bulk 2,46 - 2). Berat jenis SSD 2,86 - 3). Berat jenis semu 2,74 - 4).Absorbtion% 4,17% - Kandungan Lumpur 3,21% Gradasi Pasir Daerah III Modulus Halus Butir 2,56 Berat Jenis SNI 03-28161992 SNI 03-68202002 - Memenuhi Syarat Memenuhi Syarat Memenuhi Syarat Memenuhi Syarat Memenuhi Syarat Memenuhi Syarat Memenuhi Syarat Tabel 1 Hasil pemeriksaan agregat halus Dari tabel diatas bahwa material yang digunakan dalam pembuatan benda uji beton masih memenuhi persyaratan yang ditentukan oleh SNI. 3.2. Pemeriksaan agregat kasar Hasil pemeriksaan agregat kasar yang telah dilaksanakan pada penelitian dapat dilihat pada lampiran atau tercantum pada Tabel 2. Hasil Jenis SNI Keterangan Pemeriksaan Pemeriksaan SNI 03-1969Berat jenis Memenuhi Syarat 2008 1). Berat jenis 2,69 Memenuhi Syarat Bulk 2). Berat jenis 2,73 Memenuhi Syarat SSD 3). Berat jenis 2,79 Memenuhi Syarat semu 4). Absorbtion% 1,36 % Memenuhi Syarat SNI 03-2417Tidak Memenuhi Keausan agregat 65,4 % 1991 Syarat Gradasi agregat SNI 03-1968Daerah II Memenuhi Syarat Kasar 1990 Modulus halus 7,69 % Memenuhi Syarat butir Tabel 2 Hasil pemeriksaan agregat kasar 4 3.3. Proporsi Campuran Beton Dalam penelitian ini mix design (perencanaan campuran) mengacu pada penelitian sebelumnya Ekaputri dan Triwulan (2007) serta Ginanjar Bagus (2015). Perencanaan proporsi bisa dilihat pada tabel 3. 85 : 15 Agregat Halus (Kg) 10,6 Agregat Kasar (Kg) 21,2 Na2SiO3 (Kg) NaOH (Kg) 1,1 0,4 Serbuk Briket (Kg) 4,2 2 80 : 20 6,7 13,4 1,5 0,5 5,5 1,4 3 75 : 25 7 21 1,8 0,6 7 1,7 4 70 : 30 10,5 15,7 2,2 0,7 8,3 2.1 5 65 : 35 8,5 15,8 2,6 0,9 9,7 2,4 87,1 9,2 3,1 Tabel 3 Perencanaan proporsi 34,7 8,6 No Variasi Beton 1 Jumlah 43,3 Air (Liter) 1 3.4. Hasil Pengujian Slump Pengujian slump dilakukan dengan menggunakan kerucut yang berdiameter atas 10 cm, diameter bawah 20 cm dan tinggi kerucut 30 cm. Hasil pengujian nilai slump dapat dilihat pada Tabel V 4. Nilai Slump (cm) Variasi Kesimpulan 7,5 Menit 15 Menit 85 : 15 80 : 20 75 : 25 70 : 30 65 : 35 12 10 13 12 11 14 13 14 14 12 Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Tabel 4 Hasil Pengujian Slump Dari Tabel V.4. Menurut Peraturan beton bertulang Indonesia 1971, Berarti nilai memenuhi untuk pekerjaan plat, balok, kolom, dan dinding yang mempunyai nilai slump 7,5 – 15 cm. 3.5. Hasil Pengujian Nilai Kuat Tekan Hasil pengujian kuat tekan beton diperoleh dengan cara mengukur beban maksimum yang dapat ditahan kemudian dibagi dengan luas penampang benda uji tersebut. Hasil kuat tekan dapat dilihat pada tabel V 5. Tabel 5 Hasil pengujian kuat tekan beton normal dan beton geopolimer. Variasi Rata-rata Variasi Kode Berat Pmax Waktu Kuat Tekan Beton Sampel (kg) (kg) (menit) (MPa) K1 - 1 35 35000 Beton K1 - 2 32 31500 18.825 Normal K1 - 3 33 38000 5 Variasi Beton 85 : 15 80 : 20 75 : 25 70 : 30 65 : 35 Kode Sampel K1 - 1 K1 - 2 K1 - 3 K1 - 1 K1 - 2 K1 - 3 K1 - 1 K1 - 2 K1 - 3 K1 - 1 K1 - 2 K1 - 3 K1 - 1 K1 - 2 K1 - 3 K1 - 1 K1 - 2 K1 - 3 K1 - 1 K1 - 2 K1 - 3 K1 - 1 K1 - 2 K1 - 3 K1 - 1 K1 - 2 K1 - 3 K1 - 1 K1 - 2 K1 - 3 Variasi Waktu (menit) 7,5 15 7,5 15 7,5 15 7,5 15 7,5 15 Berat (kg) Pmax (kN) 10,45 10,60 10,65 10,60 10,67 10,72 10,59 10,62 10,66 10,62 10,66 10,72 10,64 10,68 10,71 10,67 10,77 10,79 10,54 10,59 10,65 10,6 10,73 10,82 10,56 10,6 1068 10,66 10,70 10,74 35 32 34 30 30 31 40 42 48 30 35 35 55 58 54 45 50 53 64 60 67 41 43 41 45 34 60 45 37 35 Tabel 5 Hasil Pengujian Kuat Tekan 6 Rata-rata Kuat Tekan (MPa) 1.906 1.717 2.321 1.840 3.199 2.689 3.510 2.378 2.236 2.321 4 Kuat Tekan (MPa) 3.510 3 2 1 0 85:15 75:25 80:20 70:30 65:35 Agregat : Binder Gambar V.1. Grafik hubungan antara kuat tekan (MPa) rata-rata terhadap variasi agregat : binder dengan waktu 7,5 menit Dilihat dari table V.1, hasil pengujian kuat tekan silinder beton geopolimer dengan variasi waktu 7,5 menit menghasilkan kuat tekan rata-rata optimum 3,510 MPa pada variasi beton 70 : 30. Kuat Tekan (MPa) 3 2 1 0 85:15 80:20 75:25 70:30 65:35 Agregat : Binder Gambar V.2. Grafik hubungan antara kuat tekan (MPa) rata-rata terhadap variasi agregat : binder dengan waktu 15 menit Dilihat dari table V.2, hasil pengujian kuat tekan silinder beton geopolimer dengan variasi waktu 15 menit menghasilkan kuat tekan rata-rata optimum 2,689 MPa pada variasi beton 75 : 25. Kesimpulan dari kedua grafik tersebut antara variasi 7,5 menit dan 15 menit yang lebih optimum untuk waktu variasi pencampuran beton geopolimer tersebut, ialah variasi waktu 7 pengadukan 7,5 menit karena lebih optimum dibandingkan 15 menit dimana 7,5 menit mempunyai kuat tekan rata-ratanya 3,510 MPa sedangkan 15 menit mempunyai kuat tekan rata-rata lebih rendah yaitu 2,689 MPa. Kuat tekan beton geopolimer kecil di akibatkan karena serbuk arang briket mempunyai sifat pozolan yang tidak terlalu mengikat dan serbuk arang briket terlalu menyerap air terlalu banyak. 4. PENUTUP Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah diuraikan, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Kuat tekan silinder beton geopolimer yang paling optimum terdapat pada variasi 70:30, yaitu pada waktu 7,5 menit menghasilkan kuat tekan silinder rata-rata 3,510 MPa sedangkan pada 70:30 waktu 15 menit menghasilkan kuat tekan silinder rata-rata 2,689 MPa. 2. Serbuk arang briket tidak bisa digunakan untuk pengganti semen karena menghasilkan kuat tekan yang kecil, kecuali sebagai bahan tambah untuk pencampuran beton karena bisa menambah kuat tekannya. Serbuk arang briket yang tercampur dengan aktifator alkalin tidak begitu mengikat sehingga menghasilkan kuat tekan yang kecil. 3. Waktu optimum pencampuran pada data pengujian, yaitu 7,5 menit menghasilkan kuat tekan rata-rata 3,510 MPa. 1. 2. 3. 4. 5. Saran-saran yang bisa diberikan sebagai berikut : Untuk penelitian selanjutnya, perlu dicoba serbuk arang briket sebagai bahan tambah pembuatan beton supaya menambah nilai kuat tekannya dan lebih baik dari penelitian ini. Sebaiknya menggunakan masker dan sarung tangan saat pembuatan aktifator dan pada saat membuat pastanya karena zat kimia yang digunakan berbahaya bagi tubuh manusia akan menimbukan kulit pecah-pecah saat terkena kulit. Lebih berhati-hati saat waktu pencampurannya karena akan berakibat beton blending saat pencetakan silinder. Dalam pembuatan beton geopolimer ini setting time yang terjadi sangat cepat. Maka perlu dibutuhkan zat additive untuk menghambat terjadinya pengikatan awal. Untuk meningkatkan mutu beton pada pengujian kuat tekan sebaiknya permukaan beton di kaping terlebih dahulu, untuk mendapatkan permukaan yang rata, dan menghasilkan nilai kuat tekan yang lebih maksimal. PERSANTUNAN Terimakasih kepada dosen pembimbing yang telah membantu menyelesaikan penelitian sehingga dapat berjalan sebagaimana mestinya. Serta untuk teman-teman seangkatan 2010 yang senasib dan juga seperjuangan, laboratorium teknik sipil Universitas Muhammadiyah Surakarta yang telah dan Juga PT.Bintang Asahi Textile Industri. DAFTAR PUSTAKA ACI 232.2R-03, 2003, Use of Fly Ash in Concrete. Dilaporkan oleh ACI Committee 232, American Concrete Institute, Farmington Hills, Michigan. Davidovits, J., 1994, Chemistry of Geopolymer System, Terminology. Paper presented at the Geopolymer ’99 International Conference, Saint-Quentin, France. 8 Davidovits, J., 1997, Green Chemistry and Sustainable Development Solutions, Perancis: Geopolymer Institute. Davidovits, J., 2008, Geopolymer: Chemistry and Applications, Perancis: Geopolymer Institute. Ekaputri, J. J, Triwulan dan Damayanti O., 2007, Sifat Mekanik Beton Geopolimer Berbahan Dasar Fly Ash Jawa Power Paiton sebagai Material Alternatif, Jurnal PONDASI, vol 13 no 2 hal. 124-134. Fitriani, Dian R., 2010, Pengaruh Modulus Alkali dan Kadar Aktivator Terhadap Kuat Tekan Fly Ash-Based Geopolymer, Skripsi Sarjana, Universitas Sebelas Maret, Surakarta. Hardjito, D. and Rangan, B. V., 2005, Development and properties of low-calcium Fly Ash-based geopolymer Concrete, Research Report GC 1Faculty of Engineering Curtin University of Technology Perth, Australia. Hardjito, D., Wallah S.E., and Rangan B.V.,2004, Factor Influencing the Compressive Stength of Fly Ash Based Geopolymer Concrete, Civil Engineering Dimension. 6. Issue: 2, hal. 88. Manuahe Ringer, 2014. Kuat tekan beton geopolymer berbahan dasar abu terbang (fly ash). Skripsi Program S1 Teknik Sipil Universitas Sam Ratulangi, Manado. Mulyono, T., 2003. Teknologi Beton, Penerbit ANDI, Yogyakarta. Mulyono, T., 2004. Teknologi Beton, Penerbit ANDI, Yogyakarta. Nugraha, P., Antoni., 2007, Teknologi Beton Dari Material, Pembuatan, ke Beton Kinerja Tinggi, Penerbit ANDI, Yogyakarta. Shireikan, (07 Juni 2011) Beton geopolymer. Http://archive.kaskus.co.id/thread/ 9027647/0 /betongeopolimer, 13 Juli 2015. SNI 03-1974-1990, 1990, Metode Pengujian Kuat Tekan Beton. Tjokrodimuljo, K., 1992, Teknologi Beton, Biro Penerbit Keluarga Mahasiswa Teknik Sipil, Universitas Gajah Mada, Yogyakarta. Tjokrodimuljo, K., 1996, Teknologi Beton, Biro Penerbit Keluarga Mahasiswa Teknik Sipil, Universitas Gajah Mada, Yogyakarta. Natrium Hidroksida. www.wikipedia.com/sodium-hidroksida. 14 Juli 2015. Natrium Silikat. www.wikipedia.com/Sodium-silikat. 14 Juli 2015. Wijaya, R., &Wijaya, T., 2007, Karakteristik beton geopolymer segar. TA No :11011534/SIP/2007. Jurusan Teknik Sipil Universitas Kristen Petra,Surabaya. 9

Dokumen baru

Dokumen yang terkait

Analisa Pemanfaatan Fly Ash Sebagai Substitusi Semen Terhadap Sifat Mekanik Beton Kertas
4
64
109
Pengaruh Kombinasi Slag Dan Fly Ash Terhadap Beton Ringan Dengan Penambahan Serat Baja
2
69
116
Pemanfaatan Limbah Kaleng Bekas Sebagai Serat Dan Penambahan Fly Ash Terhadap Sifat Mekanis Beton
11
125
83
Pemanfaatan Limbah Abu Boiler dan Fly Ash sebagai Subsider Semen dalam Campuran Beton
9
108
112
PENGARUH PENGGUNAAN FLY ASH PADA BETON MUTU NORMAL DAN MUTU TINGGI DITINJAU DARI KUAT TEKAN DAN ABSORBSI
1
40
16
KARAKTERISTIK THERMAL BRIKET ARANG LIMBAH SERBUK KAYU SENGON DENGAN VARIASI TEKANAN
1
14
78
PENGARUH UKURAN BUTIR SERBUK FLY ASH TERHADAP KEKUATAN IMPACT BAHAN KOMPOSIT BERMATRIKS EPOXY
0
47
66
The Influence of Fly Ash Additive For Strength Brick In Post Combustion by Using Rice Husk Ash Additive. PENGARUH FLY ASH TERHADAP KEKUATAN BATU BATA PASCA PEMBAKARAN MENGGUNAKAN CAMPURAN ADDITIVE ABU SEKAM PADI
1
21
63
PEMBUATAN BRIKET ARANG DARI SERBUK GERGAJI KAYU DAN TEMPURUNG KELAPA DENGAN PROSES KARBONISASI
0
0
12
PEMANFAATAN LIMBAH CAIR CPO SEBAGAI PEREKAT PADA PEMBUATAN BRIKET DARI ARANG TANDAN KOSONG KELAPA SAWIT
1
3
11
Pengaruh Kombinasi Slag Dan Fly Ash Terhadap Beton Ringan Dengan Penambahan Serat Baja
0
0
47
PENGARUH KOMBINASI SLAG DAN FLY ASH TERHADAP BETON RINGAN DENGAN PENAMBAHAN SERAT BAJA TUGAS AKHIR EKSPERIMENTAL
0
0
13
PEMANFAATAN LIMBAH KALENG BEKAS SEBAGAI SERAT DAN PENAMBAHAN FLY ASH TERHADAP SIFAT MEKANIS BETON TUGAS AKHIR - Pemanfaatan Limbah Kaleng Bekas Sebagai Serat Dan Penambahan Fly Ash Terhadap Sifat Mekanis Beton
0
2
12
PENGARUH PENGGUNAAN BOTTOM ASH SEBAGAI PENGGANTI AGREGAT HALUS DAN SEMEN TERHADAP PERILAKU MEKANIK BETON TUGAS AKHIR - Pengaruh Penggunaan Bottom Ash Sebagai Pengganti Agregat Halus Dan Semen Terhadap Perilaku Mekanik Beton
1
2
12
Pemanfaatan Limbah Abu Boiler dan Fly Ash sebagai Subsider Semen dalam Campuran Beton
0
0
51
Show more