BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS - PENGARUH KEPEMILIKAN MANJERIAL TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN ( Pengujian dengan Alignment Theory dan Entrenchment Theory) - Unika Repository

Gratis

0
0
11
5 months ago
Preview
Full text

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS

  2.1 Tinjauan Pustaka Ada beberapa hal yang perlu dibahas lebih lanjut sebelum mengambil langkah guna meneliti apakah kepemilikan manajerial berpengaruh terhadap kinerja perusahaan. Hal-hal tersebut antara lain adalah kinerja perusahaan, kepemilikan manajerial, alignment theory,

  entrenchment theory .

2.1.1 Kinerja Perusahaan

  Kinerja perusahaan adalah hasil kegiatan operasional perusahaan. Hasil kegiatan operasional perusahaan ini tercermin pada laba yang diperoleh oleh sebuah perusahaan. Untuk mengoptimalkan laba di perusahaan, manajer dapat berupaya memaksimalkan revenue dan menekan expenses (Christiawan: 2007).

  Kinerja perusahaan yang baik akan berdampak pada dividen yang akan diterima pemegang saham, karena dividen selalu didasarkan pada laba tahun berjalan. Manajer yang memiliki saham perusahaan akan menikmati pembagian dividen ini (Christiawan: 2007).

  2.1.2 Kepemilikan Manajerial Kepemilikan manajerial adalah situasi dimana manajer memiliki saham perusahaan atau dengan kata lain manajer tersebut sekaligus sebagai pemegang saham perusahaan (Christiawan: 2007). Jensen dan Meckeling (1976) dalam penelitiannya menemukan bahwa biaya keagenan yang disebabkan oleh konflik kepentingan antara para manajer dan para investor dapat diminimalkan dengan meningkatkan kepemilikan manajerial di perusahaan. Kepemilikan atas perusahaan akan menjadi semakin terkonsentrasi sehingga konflik dapat ditekan dan kendali perusahaan menjadi semakin kuat seiring dengan meningkatnya kepemilikan manajerial.

  Christiawan (2007) menyatakan bahwa kinerja perusahaan akan lebih baik jika saham perusahaan dimiliki oleh manajer.

  Manajer merasa lebih memiliki perusahaan. Manajer tidak lagi sebagai tenaga profesional yang digaji tetapi juga sebagai pemilik perusahaan.

2.1.3 Alignment Theory

  

Alignment theory menyatakan bahwa para manajer dengan

  segala pengetahuannya atas perusahaan tempat mereka bekerja dapat mengoptimalkan kinerja dari perusahaan tersebut demi mencapai keuntungan yang maksimal karena para manajer tersebut telah mengenali perusahaan secara utuh (Ting dan Huang: 2009). Para manajer telah mengetahui kekurangan dan kelebihan yang dimiliki oleh perusahaan berdasarkan pengalaman kerja mereka di perusahaan. Para manajer dengan dibekali oleh pengalaman mereka selama bekerja di perusahaan tersebut juga dapat menentukan langkah-langkah strategis yang efektif dan efisien untuk perusahaan di masa yang akan datang dalam menghadapi tantangan dari pasar dan para pesaingnya.

  Ketika konsentrasi kepemilikan manajerial pada sebuah perusahaan tinggi, konflik keagenan dalam perusahaan menjadi berkurang. Para manajer juga dengan kepentingannya sebagai pemegang saham akan berupaya dengan optimal untuk meningkatkan keuntungan bagi para investor di perusahaan tersebut. Seiring dengan menurunnya biaya keagenan ini, nilai dan kinerja perusahaan akan meningkat (Kim et al.: 2004).

2.1.4 Entrenchment Theory

  

Entrenchment theory menyatakan bahwa para manajer

  dengan sejumlah kepemilikan tertentu pada perusahaan tempat mereka bekerja disertai dengan kepentingan atas perannya sebagai manajer (agent) di perusahaan tersebut bisa saja mengambil langkah yang dianggap tidak menguntungkan oleh para investor (Ting dan Huang: 2009). Para manajer yang juga merupakan pemegang saham memiliki kekuatan yang lebih bila dibandingkan dengan para investor lainnya. Hal ini akan mempermudah para manajer tersebut untuk menyusun strategi guna memperkaya dirinya sendiri dengan menggunakan modal yang disetorkan oleh para investor (Beyer: 2011). Keberadaan kepemilikan manajerial di lingkungan dengan kondisi informasi asimetris akan berdampak negatif pada kinerja perusahaan (Kim et al.: 2004).

2.1.5 Managerial Ownership Turning Point

  Kepemilikan manajerial dapat berpengaruh positif atau negatif terhadap kinerja perusahaan. Ketika kepemilikan manajerial berpengaruh positif terhadap kinerja perusahaan, maka terjadi alignment effect. Sementara itu, ketika kepemilikan manajerial berpengaruh negatif terhadap kinerja perusahaan, maka terjadi entrenchment effect. Dalam beberapa penelitian, ditemukan titik dimana terjadi perubahan pengaruh kepemilikan managerial dari alignment effect menjadi entrenchment effect atau sebaliknya.

  Titik inilah yang disebut sebagai managerial ownership turning point .

  Beberapa peneliti dengan sampel penelitian yang berbeda menemukan managerial ownership turning point yang berbeda dari konsentrasi kepemilikan manajerial. Morck et al. (1988) dengan sampel perusahaan-perusahaan Amerika Serikat menemukan managerial ownership turning point pada konsentrasi kepemilikan manajerial dari 5% dan 25%. Short dan Keasey (1999) dalam Kim et al. (2004) dengan sampel perusahaan- perusahaan Inggris menemukan managerial ownership turning

  

point pada konsentrasi kepemilikan manajerial dari 16% dan 42%.

  Sementara Kim et al (2004) dengan sampel perusahaan-perusahaan Thailand menemukan managerial ownership turning point pada kepemilikan manajerial dari 31% dan 71%.

  2.2 Pengembangan Hipotesis

2.2.1 Penelitian Terdahulu

  Beberapa peneliti telah melakukan penelitian mengenai hubungan kepemilikan manajerial dan kinerja perusahaan. Hasil dari beberapa penelitian tersebut akan dijadikan acuan dan perbandingan dalam penelitian ini. Penelitian-penelitian yang dimaksud beserta variabel penelitian, metode analisis, dan hasil penelitian secara ringkas antara lain adalah sebagai berikut.

  Kim et al. (2004), dengan menggunakan variabel penelitian

  

Change in Performance, Age, Firm Size, Capital Expenditure,

Growth, serta Bank Loans dan menggunakan metode analisis

  Regresi, menemukan bahwa terdapat pengaruh yang signifikan antara kepemilikan manajerial dan kinerja perusahaan. Secara lebih mendalam, Kim et al. (2004) juga menemukan bahwa pada perusahaan-perusahaan tersebut terdapat kecenderungan bahwa pada perusahaan-perusahaan dengan konsentrasi kepemilikan manajerial yang kecil (dibawah 31%) dan perusahaan-perusahaan dengan konsentrasi kepemilikan manajerial yang besar (diatas 71%) memiliki pola kinerja para manajer yang mendukung

  alignment theory . Sementara pada perusahaan-perusahaan dengan

  konsentrasi kepemilikan managerial yang berada diantara angka 31% hingga 71% memiliki pola kinerja para manajer yang mendukung entrenchment theory.

  Ting dan Huang (2009), dengan menggunakan variabel penelitian ROA, ROE, Tobin’s Q, MTB ratio, SD of stock returns, BHMAR, SCAR, Proportion of inside directors, Percentage of

  shares held by inside directors, Proportion of the educational background of inside directors, Proportion of inside directors serving as other firms’ directors, Proportion of inside directors serving as presidents, vice-presidents, and deputy directors, High inside director proportion, High inside director ownership, Percentage of R&D expenditures, Powerful CEO (dummy), Proportion of independent directors, Percentage of shares held by institutional investors, Firm size, Board size, Debt ratio, CEO tenure, serta Growth rate of assets dan menggunakan metode

  analisis Regresi serta 2 Stage Least Squares, juga menemukan bahwa ada pengaruh yang signifikan antara kepemilikan manajerial dan kinerja perusahaan. Hasil penelitian yang dilakukan oleh Ting dan Huang (2009) mendukung alignment theory. Ting dan Huang (2009) menemukan bahwa semakin tinggi konsentrasi kepemilikan manajerial di sebuah perusahaan, maka kinerja dari perusahaan tersebut juga menjadi semakin tinggi.

  Sementara itu, berbeda dengan hasil yang diperoleh oleh Kim et al. (2004) serta Ting dan Huang (2009), Christiawan (2007) dengan menggunakan variabel penelitian Debt Ratio, ROA, serta Nilai Perusahaan dan menggunakan metode analisis Uji Beda Rata-rata, justru menemukan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan antara kinerja perusahaan dari perusahaan tanpa kepemilikan manajerial dengan perusahaan yang memiliki kepemilikan manajerial.

2.2.2 Kerangka Pikir Penelitian

  Penelitian ini akan menguji pengaruh kepemilikan manajerial terhadap kinerja perusahaan. Berdasar pada penelitian Kim et al.

  (2004) yang didukung oleh Ting dan Huang (2009) bahwa terdapat pengaruh signifikan antara kepemilikan manajerial terhadap kinerja perusahaan, maka kerangka pikir dari penelitian ini adalah sebagai berikut.

  2.2.3 Variabel tingkat pe

  Var perubaha sebagai v dan tingk operasion

  Kep kontrol: u ertumbuhan

  Ga Operasional riabel yang an kinerja seb variabel beba kat pertumb nal dari varia rja perusah sahaan yang ah perusah nakan adal ggunakan s amatan (t) d gi dengan Op milikan m iliki saham pemilikan M umur perus aset. ambar 2.1 Ke g digunakan bagai variab as; serta umu buhan aset s abel-variabe haan adala g tercermin haan (Chris ah pertum selisih anta dengan Ope

3 Definisi O

  • Kiner perus sebua digun meng penga dibag

  perating Prof

  manajerial a perusahaan Manajerial ahaan, uku erangka Piki n dalam p bel terikat; k ur perusahaa sebagai vari l tersebut ad ah hasil k pada laba stiawan: 20 mbuhan dar ara Operati

  

erating Prof

ofit

  /TA tahun adalah situa n atau deng uran perusah ir Penelitian penelitian i kepemilikan an, ukuran p iabel kontro dalah sebaga kegiatan o yang diper 007). Uku i Operatin

  ing Profit /T fit

  /TA tahun n t-1. asi dimana gan kata lain

  Kinerja Peru haan, dan ni adalah manajerial erusahaan, l. Definisi ai berikut. operasional roleh oleh ran yang

  ng Profit ,

  TA tahun n t-1 yang a manajer n manajer usahaan

  • Kepe memi
tersebut sekaligus sebagai pemegang saham perusahaan (Christiawan: 2007). Ukuran yang digunakan adalah total saham yang dimiliki oleh jajaran manajerial perusahaan pada tahun pengamatan dibagi dengan total saham yang beredar pada tahun pengamatan.

  • pengamatan. Ukuran dari umur perusahaan adalah selisih dari tahun perusahaan didirikan hingga tahun pengamatan.

  Umur perusahaan adalah usia perusahan pada tahun

  • berdasar aset yang dimiliki oleh perusahaan. Ukuran dari ukuran perusahaan adalah ln dari total aset pada tahun pengamatan.

  Ukuran perusahaan adalah besar kecilnya sebuah perusahaan

  • perusahaan dari waktu ke waktu. Ukuran dari tingkat pertumbuhan aset adalah selisih total aset tahun pengamatan (t) dengan total aset tahun t-1 yang dibagi dengan total aset tahun t-1.

  Tingkat pertumbuhan aset adalah perubahan jumlah aset

2.2.4 Hipotesis Penelitian

  Penelitian ini akan menguji pengaruh seperti apa yang ditimbulkan oleh kepemilikan manajerial terhadap kinerja perusahaan. Kim et al. (2004), dalam penelitiannya pada perusahaan perusahaan di Thailand yang tercatat di The Stock Exchange of Thailand (SET) dan melakukan IPO pada kisaran tahun 1987 hingga 1993, menemukan bahwa terdapat pengaruh yang signifikan antara kepemilikan manajerial dan kinerja perusahaan. Ting dan Huang (2009), dalam penelitiannya pada perusahaan-perusahaan di Taiwan yang tercatat di Taiwan Stock Exchange (TSE) dari tahun 2002 hingga 2006, juga menemukan bahwa ada pengaruh yang signifikan antara kepemilikan manajerial dan kinerja perusahaan. Ting dan Huang (2009) menemukan bahwa semakin tinggi konsentrasi kepemilikan manajerial di sebuah perusahaan, maka kinerja dari perusahaan tersebut juga menjadi semakin tinggi (alignment theory).

  Sementara itu, berbeda dengan hasil yang diperoleh oleh Kim et al. (2004) serta Ting dan Huang (2009), Christiawan (2007) dalam penelitiannya pada perusahaan-perusahaan di Indonesia yang tercatat di Bursa Efek Jakarta (sekarang: Bursa Efek Indonesia) dari tahun 2003 hingga 2005 dan melakukan IPO sebelum tahun 2003 justru menemukan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan antara kinerja perusahaan dari perusahaan tanpa kepemilikan manajerial dengan perusahaan yang memiliki kepemilikan manajerial.

  Beberapa hasil penelitian dari peneliti-peneliti lainnya menemukan adanya pengaruh dari kepemilikan manajerial terhadap kinerja perusahaan dengan disertai dengan turning points tertentu. Morck et al. (1988) dengan sampel perusahaan- perusahaan Amerika Serikat menemukan adanya entrenchment

  effect pada kisaran konsentrasi kepemilikan manajerial dari 5%

  hingga 25%. Short dan Keasey (1999) dalam Kim et al. (2004) dengan sampel perusahaan-perusahaan Inggris menemukan

  entrenchment effect berada pada kisaran konsentrasi kepemilikan

  manajerial dari 16% hingga 42%. Sementara Kim et al (2004) dengan sampel perusahaan-perusahaan Thailand menemukan

  entrenchment effect berada pada kisaran konsentrasi kepemilikan

  manajerial dari 31% hingga 71%. Hal ini mengindikasikan kemungkinan bahwa kepemilikan manajerial memberikan pengaruh yang non-linear terhadap kinerja perusahaan.

  Berdasar pada hasil penelitian-penelitian tersebut, maka hipotesis dari penelitian ini adalah sebagai berikut.

  H1 = Kepemilikan manajerial berpengaruh positif terhadap kinerja perusahaan (alignment theory).

  H2 = Kepemilikan manajerial berpengaruh negatif terhadap kinerja perusahaan (entrenchment theory).

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

LANDASAN TEORI DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS Agency Theory
0
0
17
BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Penelitian Terdahulu - PENGARUH KEPEMILIKAN MANAJERIAL DAN KEPEMILIKAN INSTITUSIONAL TERHADAP KINERJA KEUANGAN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) - Perbanas Institutional Repository
0
0
18
BAB II TINJAUAN PUSTAKA - PENGARUH PENGUNGKAPAN GCG DAN TINGKAT PENGUNGKAPAN CSR TERHADAP KINERJA KEUANGAN PADA PERUSAHAAN DI BEI - Perbanas Institutional Repository
0
0
38
BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Penelitian Terdahulu - ANALISIS PENGARUH KARAKTERISTIK PERUSAHAAN, KUALITAS AUDITOR DAN KEPEMILIKAN PERUSAHAAN TERHADAP PENERIMAAN OPINI AUDIT GOING CONCERN - Perbanas Institutional Repository
0
0
28
BAB II TINJAUAN PUSTAKA - PENGARUH MANAJEMEN LABA RIIL TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN : PENDEKATAN ARUS KAS OPERASI - Perbanas Institutional Repository
0
0
28
BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 - PENGARUH KEPEMILIKAN MANAJERIAL, KEPEMILIKAN INSTITUSIONAL, UKURAN PERUSAHAAN DAN STRUKTUR ASET TERHADAP KEBIJAKAN HUTANG - Perbanas Institutional Repository
0
0
45
BAB II TINJAUAN PUSTAKA - PENGARUH CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY, KEPEMILIKAN MANAJERIAL, DAN KEPEMILIKAN INSTITUSIONAL TERHADAP NILAI PERUSAHAAN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BEI TAHUN 2008 – 2010 - Perbanas Institutional Repository
0
0
28
BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Penelitian Terdahulu - PENGARUH KEPEMILIKAN MANAJERIAL, KEPEMILIKAN INSTITUSIONAL, KEPEMILIKAN PUBLIK, DAN UKURAN PERUSAHAAN TERHADAP KEBIJAKAN DIVIDEN - Perbanas Institutional Repository
1
0
44
PENGARUH DEWAN KOMISARIS INDEPENDEN, KEPEMILIKAN MANAJERIAL, DAN KEPEMILIKAN INSTITUSIONAL TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR - Perbanas Institutional Repository
0
0
18
BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang - PENGARUH DEWAN KOMISARIS INDEPENDEN, KEPEMILIKAN MANAJERIAL, DAN KEPEMILIKAN INSTITUSIONAL TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR - Perbanas Institutional Repository
0
0
9
BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Penelitian Terdahulu - PENGARUH DEWAN KOMISARIS INDEPENDEN, KEPEMILIKAN MANAJERIAL, DAN KEPEMILIKAN INSTITUSIONAL TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR - Perbanas Institutional Repository
0
0
20
BAB II TINJAUAN PUSTAKA - PENGARUH RETURN SAHAM DAN STRUKTUR KEPEMILIKAN TERHADAP RISIKO INVESTASI PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BEI TAHUN 2011-2013 - Perbanas Institutional Repository
0
0
24
BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 - PENGARUH KEPEMILIKAN MANAJERIAL, KEPEMILIKAN INSTITUSIONAL DAN KEBIJAKAN DIVIDEN TERHADAP KEBIJAKAN HUTANG PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG TERDAFTAR DI BEI TAHUN 2013-2015 - Perbanas Institutional Repository
0
0
23
PENGARUH KEPEMILIKAN INSTITUSIONAL TIPE PRESSURESENSITIVE DAN PRESSURE-INSENSITIVE TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN Repository - UNAIR REPOSITORY
0
0
16
BAB II TINJAUAN PUSTAKA KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS - ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP KINERJA DAN IMPLIKSINYA KEPADA KESADARAN KARYAWAN UNTUK MEMBAYAR PAJAK PENGHASILAN ( PPh ) - repo unpas
0
0
139
Show more