BAB I PENDAHULUAN - Proposal Penelitian Bab I

Gratis

0
1
7
1 year ago
Preview
Full text

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kelengkapan dokumen rekam medis tersebut menurut Permenkes RI Nomor

  269 tahun 2008 pasal 1 terdiri dari identitas pasien, pemeriksaan, diagnosis, pengobatan, tindakan medis dan pelayanan lain yang telah diberikan kepada pasien. Dalam pengisian dokumen rekam medis tersebut juga memerlukan autentifikasi dan pencatatan yang baik.

  Autentifikasi dilakukan pada nama, gelar, tanggal, waktu dan tanda tangan, sedangkan pencatatan yang baik harus mempunyai baris tetap dan koreksi yang benar (bila ada). Pada proses autentifikasi, penulisan nama terang dokter atau tenaga kesehatan yang memberikan pelayanan kesehatan harus disertai gelar profesionalnya yang lengkap. Waktu tenaga kesehatan tertentu memberikan pelayanan kesehatan kepada pasien juga harus dicatat, terutama tanggal dan jam pada saat dokter atau tenaga kesehatan tertentu memberikan pelayanan .Tanda tangan dari dokter atau tenaga kesehatan tertentu yang memberikan pelayanan kesehatan juga harus tercantum.

  Menurut Green (Notoatmodjo, 2003), salah satu faktor yang mempengaruhi perilaku adalah pengetahuan, sehingga perilaku petugas dalam pengisian dokumen rekam medis tersebut salah satunya dipengaruhi oleh pengetahuan petugas tentang nilai guna rekam medis. Pengetahuan tentang nilai guna rekam medis menjadikan petugas termotivasi untuk melakukan pengisian dokumen rekam medis secara

  Menurut Russo (dalam Widjaja, 2014) pengetahuan tentang nilai guna rekam medis adalah pengetahuan tentang administrasi, legal, finansial, riset, edukasi, dokumentasi, kesehatan masyarakat serta perencanaan dan pemasaran. Aspek administrasi membuat rekam medis dapat berguna untuk pertanggung-jawaban tugas dan tanggung jawab pemberi pelayanan. Aspek legal membuat rekam medis berguna sebagai bukti kepentingan hukum.

  Aspek finansial membuat rekam medis dapat digunakan sebagai dasar perhitungan biaya pelayanan kesehatan pasien. Aspek riset membuat rekam medis berguna untuk penelitian. Aspek edukasi membuat rekam medis dapat digunakan sebagai bahan pendidikan bagi tenaga kesehatan.

  Aspek dokumentasi membuat rekam medis dapat digunakan sebagai dokumentasi pelayanan kesehatan. Aspek kesehatan masyarakat membuat rekam medis dapat dijadikan sebagai sumber informasi kesehatan masyarakat. Aspek perencanaan dan pemasaran membuat rekam medis dapat digunakan sebagai dasar perencanaan dan pemasaran.

  Di Rumah Sakit Medika, pengetahuan petugas tentang nilai guna rekam medis sudah cukup memadai karena sebagian besar petugas adalah lulusan pendidikan kesehatan yang telah mempelajari rekam medis. Secara periodik, di Rumah Sakit Medika juga memberikan informasi kepada para petugas, terutama informasi yang diberikan oleh pimpinan Unit Rekam Medis, diantaranya informasi tentang nilai guna rekam medis.

  Pengetahuan tentang rekam medis yang memadai seharusnya diikuti dengan perilaku yang sesuai dalam bekerja, terutama dalam pengisian dokumen rekam kenyataannya, kualitas pengisian dokumen rekam medis yang dimiliki oleh Rumah Sakit Medika belum seperti yang diharapkan. Pada observasi pendahuluan, banyak ditemui dokumen rekam medis yang tidak diisi lengkap terutama pada kolom gelar petugas yang memberikan pelayanan dan kolom waktu memberikan pelayanan, sehingga berkurang nilai autentifikasinya.

B. Permasalahan

  1. Identifikasi Masalah Menurut Green (Notoatmodjo, 2003), banyak faktor yang berkaitan dengan perilaku, antara lain : jenis kelamin, umur, pengetahuan, pendidikan, pengalaman, dan lain sebagainya. Faktor-faktor tersebut juga terkait dengan perilaku petugas dalam pengisian dokumen rekam medis di Rumah Sakit Medika.

  Martono (2010) menyatakan bahwa seorang lelaki lebih banyak berpartisipasi dalam bidang-bidang yang bersifat eksakta, sedangkan perempuan lebih dominan pada bidang-bidang keahlian terapan. Kemampuan perempuan dalam pengisian dokumen rekam medis seharusnya lebih baik dibandingkan dengan kaum laki- laki, namun di Rumah Sakit Medika keduanya, baik laki-laki ataupun perempuan sama saja kemampuannya dalam pengisian dokumen rekam medis.

  Menurut Notoatmojo (2007), pengetahuan merupakan perangsang (stimulus) yang menyebabkan perubahan perilaku sehingga seorang yang mempunyai pengetahuan yang baik akan dapat melakukan sesuatu dengan baik pula. Di Rumah Sakit Medika, pengetahuan petugas tentang nilai guna rekam medis relatif lebih baik karena sering diberi pengarahan-pengarahan yang bersifat teknis, namun kenyataannya kemampuan mereka dalam pengisian dokumen rekam medis

  Notoatmojo (2007) menyatakan bahwa semakin tinggi pendidikan akan semakin mudah menerima hal-hal baru dan mudah menyesuaikan dengan hal-hal baru itu. Petugas medis maupun paramedis di Rumah Sakit Medika, baik para dokter maupun perawatnya, seluruhnya berlatar belakang pendidikan kesehatan yang belajar tentang dokumen rekam medis sehingga seharusnya mempunyai kemampuan yang baik dalam pengisian dokumen rekam medis, namun banyak sekali dokumen rekam medis yang belum terisi dengan benar.

  Menurut Notoatmojo (2007), semakin tua umur seseorang, maka pengalamannya akan semakin banyak karena semakin berkembang daya tangkap dan pola pikirnya sehingga pengetahuannya semakin membaik pula. Semakin bertambahnya umur seharusnya akan semakin meningkat pula kemampuannya dalam pengisian dokumen rekam medis, namun di Rumah Sakit Medika tidak ditemukan adanya perbedaan kemampuan petugas yang berusia muda dengan yang berusia tua.

  Menurut Nursalam (2003), pengalaman dapat digunakan untuk mengembangkan kemampuan mengambil keputusan dalam menghadapi masalah- masalah yang dihadapi di masa lalu. Pengalaman bekerja di Rumah Sakit Medika seharusnya membuat kemampuan dalam pengisian dokumen rekam medis menjadi lebih baik, namun para petugas tidak mempu memecahkan masalah pengisian dokumen rekam medis meskipun pernah menghadapi masalah-masalah yang serupa.

  2. Pembatasan Masalah Faktor-faktor yang berkaitan dengan perilaku petugas dalam pengisian pengetahuan, pendidikan, pengalaman, dan lain sebagainya. Semua faktor tersebut sangat menentukan kualitas pengisian dokumen rekam medis, namun ada salah satu faktor yang sangat menonjol dan sangat menarik untuk dikaji lebih mendalam dalam penelitian ini. Faktor yang dimaksud adalah faktor pengetahuan, khususnya pengetahuan petugas tentang nilai guna rekam medis.

  Faktor ini menarik untuk dikaji, karena para petugas medis maupun paramedis di Rumah Sakit Medika sesungguhnya telah mempunyai pengetahuan yang memadai. Mereka bukan saja berasal dari lulusan pendidikan kesehatan, namun secara rutin juga mendapatkan pengarahan teknis tentang rekam medis, termasuk tentang nilai guna rekam medis. Kendati demikian, dokumen rekam medis yang menjadi tanggung jawab mereka tidak memiliki kualitas seperti yang diharapkan.

  Sehubungan dengan hal tersebut, maka variabel independent yang akan dikaji dalam penelitian ini adalah pengetahuan petugas tentang nilai guna rekem medis.

  3. Perumusan masalah Secara teoritis, pengetahuan petugas tentang nilai guna rekam medis berhubungan dengan perilaku petugas tersebut dalam pengisian dokumen rekam medis, namun hal ini seperti tidak terjadi di Rumah Sakit Medika. Sehubungan dengan hal tersebut, maka akan dilakukan suatu penelitian untuk menjawab pertanyaan penelitian sebagai berikut : “Adakah hubungan pengetahuan tentang nilai guna rekam medis dengan perilaku petugas dalam pengisian dokumen rekam medis di Rumah Sakit Medika?”

  C. Tujuan Penelitian

  1. Tujuan Umum Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan pengetahuan tentang nilai guna rekam medis dengan perilaku petugas dalam pengisian dokumen rekam medis di Rumah Sakit Medika.

  2. Tujuan Khusus

  a. Mengukur pengetahuan tentang nilai guna rekam medis pada petugas medis dan paramedis di Rumah Sakit Medika .

  b. Mendeskripsikan perilaku petugas dalam pengisian dokumen rekam medis terutama petugas medis dan para medis di Rumah Sakit Medika.

  c. Menganalisis hubungan pengetahuan tentang nilai guna rekam medis dengan perilaku petugas dalam pengisian dokumen rekam medis di Rumah Sakit Medika.

  D. Manfaat Penelitian

  1. Bagi Mahasiswa Penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan yang telah di dapat selama mengikuti perkuliahan di Universitas Sehat Sejahtera, khususnya tentang nilai guna rekam medis dan pengisian dokumen rekam medis di sebuah rumah sakit.

  2. Bagi Program Studi Penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan pemikiran yang dapat memperkaya khazanah ilmu pengetahuan dalam bidang rekam medis, terutama dalam hal pengetahuan tentang nilai guna rekam medis dan perilaku pengisian

  3. Bagi Rumah Sakit Penelitian ini diharapkan dapat memberi masukan praktis yang dapat digunakan untuk memperbaiki pengetahuan petugas tentang nilai guna rekam medis serta perbaikan pengisian dokumen rekam medis di Rumah Sakit Medika.

Dokumen baru

Tags

Bab I Pendahuluan Proposal Bimbingan Belajar Docx Bab I Sistematika Penulisan Proposal Penelitian Bab I Pendahuluan A Konteks Penelitian Bab I Pdf Bab I Pendahuluan 2Bab I Bab I Pendahuluan Bab I Ii Pendahuluan Bab I Pendahuluan Dm Bab I Pendahuluan Sbb Bab I Pendahuluan Revisi Bab I Pendahuluan Profl
Show more

Dokumen yang terkait

Penelitian Efektivitas Model Pembelajaran Berbasis Masalah (Problem Based Learning) Terhadap Kemampuan Pemecahan Masalah Siswa Pada Pelajaran Matematika
0
0
19
Oleh : M. Sularno Abstract - Pengelolaan Zakat Oleh Badan Amil Zakat Daerah Kabupaten / Kota Se Daerah Istimewa Yogyakarta (Studi terhadap Implementasi Undang-Undang No.38 Tahun 1999 Tentang Pengelolaan Zakat)
0
0
11
Oleh: Asnaini Abstrak - Membangun Zakat Sebagai Upaya Membangun Masyarakat
0
0
15
I. Latar Belakang - Prospek Islamic Development Bank (IDB) Sebagai Representasi Kebangkitan Sistem Ekonomi Islam Di Tengah Konstelasi Ekonomi Internasional
0
0
18
I. P - Isu Terkini Industri Perbankan dan Keuangan Islam Asia Tenggara
0
0
5
I. I. L L - MODEL PELAKSANAAN CSR BANK SYARIAH: KAJIAN EMPIRIS PEMBIAYAAN MIKRO BAITUL MAL ACEH
0
0
19
ETIKA DAN DAYA TARIK IKLAN PROVIDER SELULER AXIS Oleh: Widyarini1 ABSTRACT - ETIKA DAN DAYA TARIK IKLAN PROVIDER SELULER AXIS
0
0
21
PERAN PENDAPATAN, ASPIRASI PENDAPATAN IDEAL, PENDAPATANKOMUNITAS SEKITAR DAN RELIGIUSITAS PADA JAMAAH HAJI KBIH X DI KOTA MALANG Oleh: Eko Fajar Cahyono1 , Multifiah2 , Arief Hoetoro3 ABSTRACT - PERAN PENDAPATAN, ASPIRASI PENDAPATAN IDEAL, PENDAPATAN KOMU
0
0
24
FAKTOR-FAKTOR PENENTU TINGKAT PROFITABILITAS BANK UMUM SYARIAH DI INDONESIA Oleh: Anto1 M. Ghafur Wibowo2 ABSTRACT - FAKTOR-FAKTOR PENENTU TINGKAT PROFITABILITAS BANK UMUM SYARIAH DI INDONESIA
0
0
14
VI. KOMPONEN HUKUM UTAMA DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT - 7. KOMPONEN HUKUM UTAMA DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT
0
0
11
VII. SEKILAS TENTANG PERSOALAN-PERSOALAN HUKUM DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT - 8. SEKILAS TENTANG PERSOALAN PERSOALAN HUKUM DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT
0
1
9
XI. PERSETUJUAN ATAS DASAR INFORMASI ( INFORMED CONSENT ) - 10. PERSETUJUAN ATAS DASAR INFORMASI
0
0
29
X. HUBUNGAN TENAGA KESEHATAN DENGAN PASIEN - 11. HUBUNGAN TENAGA KESEHATAN DENGAN PASIEN
1
1
9
V. NORMA KEHIDUPAN DAN NORMA HUKUM - 12. Norma Hukum Dan Norma Agama
0
0
7
Metodelogi Penelitian Pertemuan 5a
0
0
12
Show more