MAKNA SYARAT, PERALATAN, DAN SESAJI DALAM UPACARA SIRAMAN PERNIKAHAN DI LINGKUNGAN KRATON YOGYAKARTA: SEBUAH KAJIAN SEMIOTIKA

Gratis

0
0
84
9 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI MAKNA SYARAT, PERALATAN, DAN SESAJI DALAM UPACARA SIRAMAN PERNIKAHAN DI LINGKUNGAN KRATON YOGYAKARTA: SEBUAH KAJIAN SEMIOTIKA Tugas Akhir Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Sastra Indonesia Program Studi Sastra Indonesia Oleh Dian Dwi Marlina NIM 094114006 PROGRAM STUDI SASTRA INDONESIA JURUSAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS SASTRA UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI KATA PENGANTAR Penulis mengucapkan puji dan syukur ke Hadirat Allah SWT atas segala karunia rahmat dan hidayah-Nya, sehingga karya ilmiah dengan judul Makna Syarat, Peralatan, dan Sesaji Dalam Upacara Siraman Pernikahan Di Lingkungan Kraton Yogyakarta dapat terselesaikan. Penulisan Karya Ilmiah inidimaksudkan untuk memenuhi persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Sastra pada Program Studi Sastra Indonesia, Fakultas Sastra, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. Pada kesempatan ini penulis menyampaikan rasa terima kasih disertai penghargaan yang setinggi-tingginya kepada: 1. Dr. Yoseph Yapi Taum M.Hum., selaku pembimbing pertama, 2. Prof. Dr. Praptomo Baryadi Isodarus M.Hum., selaku pembimbing kedua, 3. Dosen Prodi Sastra Indonesia USD: Drs. Hery Antono M.Hum.,Dr. Paulus Ari Subagyo M.Hum.,Dr. Yoseph Yapi Taum M.Hum., Prof. Dr. Praptomo Baryadi Isodarus M.Hum., Susilawati Endah Peni Adji S.S., M.Hum., Dra. Fransisca Tjandrasih Adji M.Hum. 4. Sekeretariat Program Studi Sastra Indonesia yang telah membantu dalam hal administrasi, 5. Perpustakaan USD yang telah memberikan fasilitas buku-buku sebagai sumber pustaka, vi

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRAK Marlina, Dian Dwi.2014. “Makna Syarat, Peralatan, dan Sesaji dalam Upacara Siraman Pernikahan Di Lingkungan Kraton Yogyakarta: Sebuah Kajian Semiotika”. Skripsi Strata I (S-1). Program Studi Sastra Indonesia, Jurusan Sastra Indonesia, Fakultas Sastra, Universitas Sanata Dharma. Skripsi ini mengungkap topik makna syarat, peralatan, dan sesaji upacara siraman pernikahan bagi pecinta budaya Indonesia. Makna syarat, peralatan, dan sesaji diungkap bukan hanya dari segi fisik, tetapi juga dikaji makna dan ideologi yang terkandung didalamnya serta untuk ditinjau kegunaanya.Tujuan penelitian ini untuk mengungkapkan dan mendeskripsikan makna syarat, perlengkapan, dan sesaji upacara siraman pernikahan di lingkungan Kraton Yogyakarata saat ini. Landasan teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah teori tentang folklor dan Semiotika Roland Barthes. Teori folklor digunakan untuk memahami makna syarat, peralatan, dan sesajiupacara siraman dalam kaidah ilmu folklor. Roland Barthes digunakan untuk mengkaji makna denotatif dan makna konotatif. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode pengumpulan data, metode pustaka, metode wawancara, metode observasi, metode analisis data, dan metode penyajian hasil analisis data. Kesimpulan penelitian ini ada dua hal, yaitu: Pertama, siraman berdasarkan makna fisik yaitu misalnya kain mori berwarna putih yang mempunyai makna ideologi untuk mengingatkan manusia bahwa kelak manusia akan mati, dsb.,dan Kedua, kehadiran agama Islam di lingkungan Kraton Yogyakarta turut mewarnai upacara siraman pernikahan yang terdapat di lingkungan Kraton Yogyakarta. viii

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRACT Marlina, Dian Dwi. 2014. “Meaning requirement, celebration, and an offering in Baptism of Kraton Wedding Ceremony In Yogyakarta Court: semiotics study a piece of “. Thesis Strata I (S-I). Indonesian Literature Studies Program, Indonesian Literature Field of Study, Faculty of Letters, Sanata Dharma University. This thesis is to state topict the meaning requirement, celebration, and an offering in Baptism of wedding ceremony for lover Indonesian culture. The meaning requirement, celebration, and an offering being unfolded not just from it’s physical side, but to examined on that meaning in contained as well as for considered purpose.The purpose of this study was to state and to describe the meaning requirement, celebration, and an offering in Baptism of kraton wedding ceremony in yogyakarta court now. Teory underlayment that used on research is teory about folklor and semiotics Roland Barthes. Folklor teory used for complete the meaning requirement, celebration, and an offering in Baptism of wedding ceremony on rule folklor. Roland Barthes used for to learn the meaning denotative and konotative.The method used in this study is a book method, interview method, observation method, analysis informations method,and presenting result analysis informations methode. In conclusion, the research to have two situation is First, Baptism to be based on phisique meaning is for example mori textile white color that to have the meaning ideology for remind human that human afterwards will dead, etc., and Second, the presence of Islam in yogyakarta court also influence the Baptism wedding ceremony. ix

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ............................................................................................. i HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING .................................................. ii HALAMAN PENGESAHAN PENGUJI ............................................................ iii PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ............................................................... iv PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH ............... v KATA PENGANTAR .......................................................................................... vi ABSTRAK ............................................................................................................. viii ABSTRACT ............................................................................................................ ix DAFTAR ISI ......................................................................................................... x DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ xiii DAFTAR BAGAN ................................................................................................ xv BAB I PENDAHULUAN...................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang .................................................................................... 1 1.2 Rumusan Permasalahan..................................................................... 5 1.3 Tujuan Penelitian ................................................................................ 5 1.4 Manfaat Penelitian ............................................................................. 6 1.5 Tinjauan Pustaka ................................................................................ 6 1.6 Landasan Teori .................................................................................. 8 1.7 Metode Penelitian ............................................................................... 11 1.7.1 Menggunakan Metode Pengumpulan Data................................. 12 1.7.2 Menggunakan Metode Analisis Data ......................................... 14 1.7.3 Menggunakan Metode Penyajian Hasil Analisis Dara ............... 16 1.8 Sistematika Penyajian......................................................................... 17 BAB II MAKNA SYARAT, PERALATAN, DAN SESAJI UPACARA SIRAMAN PERNIKAHAN ..................................................................... 18 2.1 Makna Syarat Upacara Siraman Pernikahan ................................. 18 2.1.1 Air Tujuh Sumber ...................................................................... 18 2.1.2 Kain Mori ................................................................................... 19 2.1.3 Kain Bangun Tulak ..................................................................... 20 x

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.1.4 Kliwatan sembagi........................................................................ 21 2.1.5 Letrek .......................................................................................... 21 2.1.6 Klasa Bangka ............................................................................. 22 2.1.7 Daun-daunan .............................................................................. 23 2.1.7.1 Daun Beringin ................................................................ 23 2.1.7.2 Daun Ilalang ................................................................... 24 2.1.7.3 Daun Mojo ..................................................................... 24 2.1.7.4 Daun Dhahap Srep ........................................................ 25 2.1.7.5 Daun Kluwih .................................................................. 26 2.1.7.6 Daun Jati ........................................................................ 27 2.1.7.7 Daun Awar-awar ............................................................ 27 2.1.8 Dlingo Bengle ............................................................................. 28 2.1.9 Londho Merang .......................................................................... 29 2.1.10 Kembang Setaman .................................................................... 29 2.1.10.1 Mawar .......................................................................... 29 2.1.10.2 Melati ........................................................................... 30 2.1.10.3 Kanthil ......................................................................... 31 2.1.10.4 Kenanga ....................................................................... 32 2.1.11 Dahan dan Bunga Kapas .......................................................... 32 2.1.12 Janur ......................................................................................... 33 2.1.13 Klapa Segandheng ................................................................... 34 2.1.14 Daun Turi ................................................................................. 35 2.2 Makna Peralatan Upacara Siraman Pernikahan ............................. 36 2.2.1 Siwur .......................................................................................... 36 2.2.2 Konyoh Manca Warna ............................................................... 37 2.2.3 Tempayan dari Kuningan............................................................ 38 2.2.4 Klenthing ..................................................................................... 39 2.2.5 Bokor ........................................................................................... 40 2.2.6 Batik Grompol ............................................................................ 41 2.2.7 Yuyu Sekandang ......................................................................... 42 2.2.8 Batik Nogosari ........................................................................... 43 xi

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.2.9 Batik Truntum .......................................................................... 43 2.2.10 Batik Sido Mukti........................................................................ 44 2.2.11 Batik Sido Asih.......................................................................... 44 2.2.12 Batik Cakar Ayam .................................................................... 45 2.2.13 Batik Simbar Lintang ............................................................... 46 2.2.14 Batik Sido Luhur ...................................................................... 47 2.3 Makna Sesaji Upacara Siraman Pernikahan.................................... 48 2.3.1 Tumpeng Robyong ..................................................................... 48 2.3.2 Tumpeng Megono ...................................................................... 50 2.3.3 Tumpeng Asrep-asrepan............................................................. 51 2.3.4 Tumpeng Gundhul ..................................................................... 52 BAB III PENUTUP ............................................................................................... 54 3.1 Kesimpulan ......................................................................................... 54 3.2 Saran .................................................................................................. 55 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 56 LAMPIRAN .......................................................................................................... 60 xii

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 1 Kain Mori ......................................................................................... 19 Gambar 2 Kain Bangun Tulak .......................................................................... 20 Gambar 3 Letrek ................................................................................................ 21 Gambar 4 Klasa Bangka ................................................................................... 22 Gambar 5 Daun Beringin .................................................................................. 23 Gambar 6 Daun Ilalang ..................................................................................... 24 Gambar 7 Daun Mojo ........................................................................................ 25 Gambar 8 Daun Dhahap Srep ........................................................................... 26 Gambar 9 Daun Kluwih .................................................................................... 26 Gambar 10 Daun Jati .......................................................................................... 27 Gambar 11 Daun Awar-awar ............................................................................. 27 Gambar 12 Dlingo Bengle ................................................................................. 28 Gambar 13 Londho Merang ............................................................................... 29 Gambar 14 Mawar ............................................................................................. 30 Gambar 15 Melati ............................................................................................. 31 Gambar 16 Kanthil ............................................................................................ 31 Gambar 17 Kenanga .......................................................................................... 32 Gambar 18 Dahan Dan Bunga Kapas ............................................................... 33 Gambar 19 Janur ............................................................................................... 34 Gambar 20 Klapa Segandheng .......................................................................... 35 Gambar 21 Daun Turi ........................................................................................ 35 Gambar 22 Siwur Bersepuh Emas ..................................................................... 37 Gambar 23 Siwur Bersepuh Perak .................................................................... 37 Gambar 24 Konyoh Manca Warna ................................................................... 38 Gambar 25 Tempayan dari Kuningan ............................................................... 38 Gambar 26 Klenthing ........................................................................................ 39 Gambar 27 Kendhi ............................................................................................ 40 Gambar 28 Kendil ............................................................................................. 40 Gambar 29 Bokor .............................................................................................. 41 xiii

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Gambar 30 Batik Grompol ................................................................................. 42 Gambar 31 Yuyu Sekandang ............................................................................. 42 Gambar 32 Batik Nogosari ................................................................................. 43 Gambar 33 Batik Truntum .................................................................................. 43 Gambar 34 Batik Sido Mukti ............................................................................. 44 Gambar 35 Batik Sido Asih ............................................................................... 45 Gambar 36 Batik Cakar Ayam ........................................................................... 45 Gambar 37 Batik Simbar Lintang ...................................................................... 46 Gambar 38 Batik Sida Luhur ............................................................................. 47 Gambar 39 Tumpeng Robyong .......................................................................... 49 Gambar 40 Tumpeng Megono ........................................................................... 51 Gambar 41 Tumpeng Asrep-asrepan ................................................................. 52 Gambar 42 Tumpeng Gundhul .......................................................................... 53 xiv

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR BAGAN Bagan 1 Pemaknaan Mitos Roland Barthes ............................................................ 11 Bagan 2 Ilustrasi Kerja Semiotika Roland Barthes dalam Perlengkapan Siraman. 15 Bagan 3 Ilustrasi Kerja Semiotika Roland Barthes dalam Syarat Siraman ............ 16 Bagan 4 Ilustrasi Kerja Semiotika Roland Barthes dalam Sajen Siraman.............. 16 xv

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pernikahan selalu menjadi acara yang sakral dan bermakna. Tidak heran jika setiap pernikahan kerap diikuti berbagai prosesi yang semakin menegaskan kesakralannya. Pernikahan juga merupakan salah satu momen yang diabadikan oleh setiap pasangan yang melangsungkan pernikahan (Dewi dkk., 2011:21). Di dalam prosesi pernikahan yang digelar di lingkungan kraton selalu diselipkan piwulang (ajaran) yang tidak kasatmata melalui simbol-simbol kasatmata. Konsep pernikahan yang diterapkan di dalam lingkungan kraton juga sarat makna. “Setiap acara selalu ada pakem (aturan) yang harus diikuti, tetapi terdapat beberapa variasi yang dilakukan. Meskipun terdapat beberapa variasi yang dilakukan, namun tetap tidak meninggalkan pakem bakunya (Dewi dkk., 2011:21). Di dalam rangkaian prosesi siraman pernikahan, terdapat salah satu upacara pakem, upacara siraman yang harus dilakukan oleh kedua calon pengantin. Upacara siraman dilakukan satu hari sebelum palakrama (akad nikah) dilaksanakan. Setiap daerah memiliki ritual atau upacara tertentu. Tidak semua daerah, saat mengadakan upacara pernikahan terdapat upacara siraman. Penelitian ini hanya memfokuskan pada makna syarat, peralatan, dan sesaji upacara siraman pernikahan dalam lingkungan Kraton Yogyakarta. Di dalam syarat upacara siraman pernikahan akan dijelaskan ketentuan yang harus 1

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ada di dalam siraman pernikahan beserta makna dari syarat-syarat tersebut. Untuk peralatan, di dalam penelitian ini akan mengemukakan makna di dalam peralatan yang digunakan saat siraman, sedangkan untuk sesaji akan diungkapkan makna yang terkandung di dalam sesaji yang di gunakan tersebut. Siraman pernikahan yang terdapat di dalam Kraton Yogyakarta dengan siraman pernikahan di luar kraton atau secara umum sangat berbeda. Jika siraman pernikahan di dalam lingkungan kraton, ubarampēnya (peralatannya) menurut pakem yang sudah ada sejak zaman dahulu, sedangkan masyarakat umum atau di luar kraton ada yang mengadakan siraman dan ada juga yang tidak mengadakan siraman dan ubarampēnya (peralatannya) sedikit berbeda dengan kraton. Prosesi siraman di lingkungan Kraton Yogyakarta sangat menarik karena banyak sekali makna yang bisa didapatkan dari berbagai macam ubarampē untuk siraman. Sebelum prosesi siraman, pengantin wanita harus mengenakan kebaya tangkeban yang nantinya dilapisi kain mori yang dililitkan sebagai kemben. Kebaya tangkeban ini merupakan kebaya warisan model kebaya yang umum dikenakan oleh wanita keturunan kraton di masa lalu. Upacara siraman pernikahan dalam lingkungan Kraton Yogyakarta jika dicermati secara mendalam, terdapat makna syarat, peralatan, dan sesaji yang digunakan. Pada zaman Hamengku Buwana IV-VIII, prosesi siraman tertutup untuk umum. Akan tetapi, sejak zaman Hamengku Buwana IX media massa (wartawan, Koran) boleh mengikuti jalannya prosesi siraman melalui TV pemantau saja. Pakem yang digunakan tetap sama namun ada beberapa variasi yang ditambahkan, misalnya: tempat untuk melakukan prosesi siraman. Dahulu 2

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI menggunakan kamar mandi, namun sekarang menggunakan krobongan yang berada di luar. Upacara siraman bertujuan untuk menyucikan calon pengantin baik secara jasmani maupun secara rohani, karena pada hari berikutnya calon pengantin akan melaksanakan palakrama. Secara lahiriah, upacara siraman bukan hanya untuk menyucikan badan, tetapi juga mengandung makna bahwa jika seseorang akan melakukan tugas suci, hendaknya dimulai dengan bersuci lahir dan batin. Dengan bekal itulah seseorang dapat menyelesaikan tugas dengan baik karena telah di dasari dengan kesucian jiwa. Kata siram dan siraman tidaklah asing bagi masyarakat Yogyakarta karena kata tersebut sering diucapkan dalam kehidupan sehari-hari. Dalam Kamus Basa Jawa (Bausastra Jawa) kata siram dan siraman memiliki arti yang hampir sama. Kata siram bisa diartikan “adus”. Sedangkan siraman dapat diartikan guyuran atau curahan. Jadi, adus dalam bahasa Indonesia disebut mandi. Kata mandi dijelaskan sebagai tindakan membersihkan tubuh dengan air dan sabun (dengan cara menyiramkan, merendamkan diri dengan air). Sedangkan, Kata guyuran dijelaskan sebagai hasil mengguyur dan curahan dapat diartikan sesuatu yang dicurahkan (seperti hujan); hasil mencurahkan. Menurut Pringgawidagda (2010) dalam buku Tata Upacara dan Wicara, Siraman adalah upacara mandi kembang bagi calon pengantin putra maupun calon pengantin putri sehari sebelum palakrama. Siraman juga disebut adus kembang karena air yang digunakan dicampur dengan kembang sritaman. Sri 3

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI artinya raja, taman artinya tempat tumbuh. Jadi sritaman berarti memilih bunga khusus (rajanya bunga), yaitu mawar, melati, dan kenanga. Siraman juga disebut ados pamor. Air mandi yang digunakan untuk siraman adalah perpaduan (pamoring) air ‘suci’ dari berbagai sumber air yang diwor (dicampur) menjadi satu. Selain itu, siraman juga merupakan awal pembukaan pamor (aura) agar wajah calon pengantin tampak bercahaya. Sebenarnya, zaman dahulu dan zaman sekarang tidak terdapat perbedaan mengenai upacara siraman pernikahan, Zaman dahulu lebih kaku dan benar-benar harus sesuai dengan pakemnya, juga rakyat tidak bisa ikut menikmati perayaan agung yang diadakan oleh kraton. Zaman dahulu upacara siraman dimaknai untuk membersihkan diri baik lahir maupun batin. Namun, pada zaman sekarang, meskipun masih mengikuti pakem, terdapat beberapa variasi yang ditambahkan dengan tidak meninggalkan pakem bakunya, sehingga rakyat bisa melihat serta menikmati perayaan agung tersebut. Perkembangan makna syarat, perlengkapan, dan sesaji ini bagi penulis menarik untuk diteliti lebih mendalam. Dalam skripsi ini, penulis hanya menulis makna syarat, perlengkapan, dan sesaji upacara siraman pernikahan dalam lingkungan Kraton Yogyakarta yang dilihat dari segi mitologi dan dari segi semiotikanya. Pemilihan ini didasari oleh kenyataan belum adanya studi yang secara khusus membahas tentang makna syarat, perlengkapan, dan sesaji upacara siraman pernikahan di dalam lingkungan KratonYogyakarta. 4

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang permasalahan di atas, dapat dirumuskan permasalahan yang akan dibahas dalam skripsi ini, yaitu: 1.2.1 Apa makna syarat upacara siraman pernikahan di dalam lingkungan Kraton Yogyakarta? 1.2.2 Apa makna peralatan upacara siraman pernikahan di dalam lingkungan Kraton Yogyakarta? 1.2.3 Apa makna sesaji upacara siraman pernikahan di dalam lingkungan Kraton Yogyakarta? 1.3 Tujuan Penelitian Penelitian ini mempunyai tujuan sebagai berikut: 1.3.1 Mendeskripsikan makna syarat upacara siraman pernikahan di dalam lingkungan Kraton Yogyakarta. 1.3.2 Mendeskripsikan makna peralatan upacara siraman pernikahan di dalam lingkungan Kraton Yogyakarta. 1.3.3 Mendeskripsikan makna sesaji upacara siraman pernikahan di dalam lingkungan Kraton Yogyakarta. 5

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 1.4 Manfaat Penelitian Manfaat penelitian terbagi atas teoretis dan praktis, yaitu: 1.4.1 Manfaat teoretis hasil penelitian ini adalah menambah khazanah penelitian folklor bukan lisan berdasarkan teori Roland Barthes dengan menggunakan sebuah kajian semiotika. 1.4.2 Manfaat praktis, hasil penelitian ini mempunyai dua sasaran manfaat yaitu: sasaran pertama adalah pelajar. Diharapkan skripsi ini dapat memberikan sumbangan pada ilmu budaya berupa pengetahuan tentang siraman dalam upacara pernikahan di dalam lingkungan Kraton Yogyakarta. Sasaran yang kedua adalah pariwisata. Diharapkan, skripsi ini dapat menjadi sumber informasi dan referensi dalam pengembangan penelitian di bidang budaya baik bagi masyarakat luar Yogyakarta maupun masyarakat Yogyakarta sendiri. 1.5 Tinjauan Pustaka Studi tentang upacara pernikahan sudah banyak dilakukan, namun untuk upacara siraman pada khususnya belum banyak dilakukan penelitianpenelitian sebelumnya. Penelitian ini mengkaji tentang makna syarat, peralatan, dan sesaji dalam upacara siraman pernikahan di lingkungan Kraton Yogyakarta. Sejauh ini ditemukan tiga pustaka yaitu Mochtar (1988), Yosodipuro (1996), Harian Jogja dan Solopos (2011). Kusni Mochtar, pada tahun 1988, menulis buku yang berjudul Upacara Adat Perkawinan Agung Kraton Yogyakarta dengan bantuan informasi 6

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI dari kerabat kraton. Dalam bukunya ini, dia menuliskan tentang upacara pernikahan Kraton Yogyakarta dari zaman Hamengku Buwana VII-IX lengkap dengan syarat dan sajen yang diperlukan. Dalam Buku ini tidak menjelaskan secara detail bagaimana jalannya prosesi siraman yang diyakini oleh Kraton Yogyakarta sebagai penyucian baik lahir maupun batin. Bahasa bukunya lebih memaparkan hal-hal yang tetap ada pada zaman Hamengku Buwana IX. Marmien Sardjono Yosodipuro 1996 dalam bukunya yang berjudul Rias Pengantin Gaya Yogyakarta, menerbitkan buku ini agar masyarakat bisa lebih mengenal dan mengetahui tentang tradisi budaya sendiri. Marmien Sardjono di dalam bukunya memaparkan tentang ritual siraman secara mendetail lengkap dengan sesaji dan syarat-syaratnya. Tahun 2011, Harian Jogja dan Solopos menerbitkan buku yang berjudul Dhaup Ageng Kraton Yogyakarta. Buku ini lebih menjelaskan tentang pemahaman dan tradisi tata cara pernikahan di dalam Kraton Yogyakarta. Di dalam buku ini prosesi siraman sudah sedikit banyak dijelaskan, namun detaildetailnya belum diungkapkan. Tetapi, dari buku Dhaup Ageng Kraton Yogyakarta ini sudah terlihat dan bisa diketahui seperti apa prosesi siraman pernikahan di dalam lingkungan Kraton Yogyakarta itu. Dalam skripsi ini, penulis memaknai ritual siraman pengantin bukan hanya dari segi fisik, tetapi ingin lebih memaknai ritual siraman pernikahan di lingkungan kraton dari segi makna tradisi bagi masyarakat. Penulis ingin memaparkan lebih jauh mengenai makna syarat, peralatan, dan sesaji siraman pernikahan di lingkungan Kraton Yogyakarta bagi masyarakat Yogyakarta saat 7

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ini. Studi ini juga akan dilengkapi dengan observasi dan wawancara terhadap beberapa orang yang masih termasuk kerabat kraton dan beberapa orang yang mengetahui upacara siraman pernikahan tersebut. Sehingga akan diperoleh data tentang makna syarat, peralatan, dan sesaji upacara siraman pernikahan di dalam lingkungan kraton. Upacara siraman pernikahan pernah dibahas, namun pembahasan mengenai makna syarat, peralatan, dan sesaji upacara siraman pernikahan belum pernah ada yang membahasnya. Berdasarkan atas tiga tinjauan kepustakaan di atas tentang kajian makna syarat, peralatan, dan sesaji upacara siraman pernikahan tersebut, menunjukan bahwa studi pustaka di atas layak dilakukan dalam skripsi ini. 1.6 Landasan Teori Sebuah penelitian tidak lepas dari adanya teori-teori. Dalam penelitian ini, penulis menggunakan teori dari Roland Barthes yang diterapkan dalam semiotika. Di sini akan diuraikan mengenai hal-hal yang mendasari kajian pada folklor bukan lisan subkelompok yang material, mencakup dua hal yaitu: (1) folklor lisan, sebagian lisan, dan bukan lisan, (2) semiotika Roland Barthes. Dua hal tersebut akan diuraikan dalam sub-bab dibawah ini: 1.6.1 Folklor Lisan, Sebagian Lisan, dan Bukan Lisan Kata folklor berasal dari kata majemuk bahasa inggris folklore, yang terdiri atas kata folk dan lore. Kata folk berarti kolektif atau kebersamaan. Kata 8

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI lore berarti tradisi yang diwariskan secara turun-temurun. Dengan demikian definisi folklore secara keseluruhan adalah tradisi kolektif sebuah bangsa yang disebarkan dalam bentuk lisan maupun gerak isyarat, sehingga tetap berkesinambungan dari generasi ke generasi (Dananjaya, 1984:2). Jika kebudayaan mempunyai tujuh unsur kebudayaan universal, yakni sistem mata pencaharian hidup (ekonomi), sistem peralatan dan perlengkapan hidup (teknologi), sistem kemasyarakatan, bahasa, kesenian, sistem pengetahuan, dan sistem religi, maka folklor menurut Jan Harold Brunvand, dapat digolongkan ke dalam tiga kelompok besar berdasarkan tipenya: (1) folklor lisan (verbal folklore), (2) folklor sebagian lisan(partly verbal folklore), (3) folklor bukan lisan (non verbal folklore) (Danandjaja 1984:21). Folklor lisan adalah folklor yang bentuknya murni lisan. Yang termasuk ke dalam kelompok folklor lisan yaitu: (a) bahasa rakyat (folk speech), (b) ungkapan tradisional, (c) perayaan tradisional, (d) puisi rakyat, (e) cerita prosa rakyat, dan (f) nyanyian rakyat. Folklor sebagian lisan adalah folklor yang bentuknya berupa campuran unsur lisan dan bukan lisan. Yang tergolong kelompok folklor sebagian lisan adalah kepercayaan rakyat. Folklor bukan lisan adalah folklor yang bentuknya bukan lisan, namun cara pembuatannya diajarkan secara lisan. Folklor bukan lisan terbagi menjadi dua subkelompok yaitu: yang berupa material dan yang bukan material (Danandjaja 1984:21-22). Di sini akan dibahas mengenai folklor bukan lisan yang material. Bentuk folklor bukan lisan yang material berupa: arsitektur rakyat (bentuk rumah asli daerah, bentuk lumbung padi, dsb), kerajinan tangan rakyat; pakaian dan 9

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI perhiasan tubuh adat, makanan, minuman rakyat, dan obat-obatan tradisional. Folklor bukan lisan banyak ditemukan di Kraton Yogyakarta, salah satunya adalah yang akan dibahas di dalam skripsi ini mengenai makna syarat, peralatan, dan sesaji upacara siraman pernikahan di dalam lingkungan Kraton Yogyakarta. Jadi dapat disimpulkan bahwa hubungan antara bahasa dan mitos adalah bahasa ada karena bahasa sebagai sarana, alat, atau media komunikasi antar-kelompok, sedangkan mitos dapat disampaikan melalui bahasa. Jika tidak ada bahasa, mitos tidak dapat tersampaikan maknanya karena orang-orang tidak mengetahui makna yang terkandung di dalam mitos. Bahasalah yang melahirkan simbol-simbol sehingga simbol-simbol tersebut digunakan oleh mitos untuk menafsirkan makna. 1.6.2 Semiotika Roland Barthes Roland Barthes mengatakan bahwa mitos merupakan sistem semiologi tingkat kedua. Tanda pada sistem yang pertama (penanda dan petanda) yang memunculkan makna-makna denotatif menjadi sebuah penanda bagi suatu makna mitologis konotatif tingkat kedua (Barthes, 2011: 161). Mitos ini masih berupa bahan mentahnya saja, sehingga semua mitosmitos yang ada hanya berubah status menjadi bahasa. Di dalam skripsi ini mitos atau kepercayaan rakyat akan dibahas bukan hanya sampai pada tingkat kedua saja, tetapi akan dibahas dari tanda, makna denotatif, dan juga makna konotatifnya. Barthes memaknai mitos atau kepercayaan rakyat dengan bagan berikut ini: 10

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Bahasa 1. Penanda 2. Petanda 3. Tanda (Makna Denotatif) II PETANDA I PENANDA (Petanda Konotatif) (Penanda Konotatif) Mitos III TANDA (Tanda Konotatif) Bagan 1 Pemaknaan mitos Roland Barthes Sumber: Roland Barthes (2011:162) Dari peta Barthes di atas terlihat bahwa tanda (tanda denotatif) (3) terdiri atas penanda (1) dan petanda (2). Namun, pada saat yang bersamaan penanda konotatif juga merupakan petanda konotatif. Dengan kata lain, bagan di atas hanya berupa unsur mentahnya saja. Di dalam konsep bagan pemaknaan mitos Roland Barthes terdapat penanda dan petanda. Penanda adalah citraan mental dari sesuatu yang bersifat verbal maupun visual dan digambarkan melalui suara, tulisan, maupun digambarkan dengan benda. Sedangkan petanda adalah makna yang dihasilkan dari suatu tanda. 1.7 Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan empat tahapan, yaitu: (1) Menggunakan Metode Pengumpulan Data, (2) 11

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Menggunakan Metode Analisis Data, (3) Menggunakan Metode Penyajian Hasil Analisis Data. 1.7.1 Metode Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan menggunakan tiga metode yaitu: a) Dengan studi pustaka, b) Dengan metode wawancara, c) Dengan metode observasi. Dibawah ini akan diuraikan mengenai metode-metode yang digunakan di dalam skripsi ini yaitu: a) Metode Pustaka Studi pustaka merupakan sebuah metode pengumpulan data yang bersumber dari buku-buku, majalah-majalah ilmiah, dan sumber-sumber tertulis lainnya. Peulis melakukan pembacaan-pembacaan terhadap bukubuku yang bersifat teoretis untuk mendapatkan informasi. b) Metode Wawancara Wawancara merupakan salah satu cara mendapatkan informasi secara langsung. Wawancara mendalam dan dilakukan berulang-ulang karena tingkat keakuratan datanya akan lebih bisa dipertanggungjawabkan. Wawancara etnografis merupakan suatu strategi untuk membuat orang berbicara mengenai hal yang mereka ketahui. Wawancara etnografis adalah sebagai serangkaian percakapan persahabatan yang di dalamnya peneliti secara perlahan memasukkan beberapa unsur baru guna membantu informan memberikan jawaban sebagai seorang informan (Spradley, 2007:85) 12

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Wawancara dilakukan penulis dengan informan yaitu kerabat kraton dan abdi dalem Kraton Yogyakarta yang mengetahui jalannya prosesi siraman pernikahan di dalam lingkungan kraton. Penentuan informan berdasarkan profesi yaitu dari kalangan abdi dalem yang masih merupakan keluarga kraton maupun dari kalangan masyarakat biasa. c) Metode Observasi Observasi berarti meninjau secara cermat. Dalam etnografi, observasi diartikan sebagai sebuah kegiatan dimana peneliti langsung ke lapangan untuk meninjau dan melihat secara cermat suatu kebudayaan. Tujuan observasi adalah untuk memahami pandangan hidup dari sudut pandang penduduk asli (Spradley, 2007:3). Observasi dipakai oleh penulis agar penulis dapat melihat dan mengamati sendiri serta mencatat perilaku dan kejadian yang dialami olehinforman. Hal ini memungkinkan peneliti mencatat situasi yang berkaitan dengan pengetahuan yang diperoleh langsung dari data. Dalam penelitian lapangan, peneliti datang sendiri dan menceburkan diri dalam suatu masyarakat untuk mendapatkan keterangan tentang gejala kehidupan manusia dalam masyarakat itu. Di sana, kecuali dari observasi sendiri ia mendapatkan sebagian besar dari bahan keterangan dari orang-orang warga masyarakat yang didatangi itu, yang merupakan orang-orang pemberi (Koentjaranigrat, 1986:42) 13 keterangan, atau informan.

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Seperti diungkapkan Koentjaraningrat tersebut, penulis akan langsung ke lapangan untuk mengamati perkembangan budaya upacara siraman pernikahan yang berada di dalam lingkungan Kraton Yogyakarta. Penulis akan mencari keterangan ke berbagai narasumber secara langsung, sehingga penulis akan memahami benar upacara siraman pernikahan dalam budaya masyarakat Yogyakarta dan perkembangan makna syarat, perlengkapan, dan sesajinya. 1.7.2 Metode Analisis Data Istilah penelitian kualitatif menurut Kirk dan Miller dalam Moleong (2006:2) pada mulanya dipertentangkandengan bersumber pengamatan pada pengamatan kuantitatif. kualitatif Pengamatan yang kuantitatif melibatkan pengukuran tingkatan suatu ciri tertentu. Untuk menemukan sesuatu dalam pengamatan, pengamat harus mengetahui apa yang menjadi ciri sesuatu itu. Untuk itu, pengamat mulai mencatat atau menghitung dari satu, dua, tiga, dst. Berdasarkan pertimbangan dangkal demikian, kemudian peneliti menyatakan bahwa penelitian kuantitatif mencakup setiap jenis penelitian yang didasarkan atas perhitungan presentase, rata-rata, cikuadrat, dan perhitungan statistik lainnya. Dengan kata lain, penelitian kuantitatif melibatkan diri pada perhitungan atau angka atau kuantitas. Ada beberapa istilah yang digunakan untuk penelitian kualitatif, yaitu penelitian atau inkuiri naturalistik atau alamiah, etnografi, interaksionis simbolik, perspektif kedalam, etnometodologi, the Chicago School, fenomenologis, studi 14

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI kasus, interpretatif, ekologis, dan deskriptif (Bogdan dan Biklen, 1982:3). Penelitian kualitatif dari sisi definisi lainnya dikemukakan bahwa hal itu merupakan penelitian yang memanfaatkan wawancara terbuka untuk menelaah dan memahami sikap, pandangan, perasaan, dan perilaku individu atau sekelompok orang (Moleong, 2006:5). Dalam skripsi ini menggunakan metode penelitian kualitatif dengan memanfaatkan wawancara terbuka dengan para narasumber serta menggunakan teori Roland Barthes mengenai mitos. Berdasarkan pandangan Roland Barthes mengenai mitos, maka dapat ditarik kesimpulan dari bagan pemaknaan mitos mengenai upacara siraman pernikahan berdasarkan perlengkapan, syarat, dan sesaji yang digunakan. Berikut ini ilustrasi yang akan digunakan sebagai dasar untuk mengungkapkan wujud denotatif dan konotatif dalam upacara siraman pernikahan. 1. Bahasa 3. Penanda Klenthing 2. Petanda Tempat air yang terbuat dari tanah liat, bentuknya sama dengan kendi tetapi klenthing tidak ada corongnya Tanda (Makna Denotatif) I PENANDA (Penanda Konotatif) Mitos II PETANDA (Petanda Konotatif) Terbuat dari tanah liat, Untuk hajatan yang bersifat baik dan bahagia. III TANDA (Tanda Konotatif) Agar setelah membina rumah tangga calon pengantin bahagia dan langgeng, Agar selalu ingat bahwa calon pengantin juga berasal dari tanah dan akan kembali ke tanah. Bagan 2 Ilustrasi Kerja Semiotika Roland Barthes dalam perlengkapan Siraman 15

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 1. Bahasa 3. Penanda Mori 2. Petanda Kain berwarna putih yang sering digunakan untuk membungkus jenasah Tanda (Makna Denotatif) I PENANDA (Penanda Konotatif) II PETANDA (Petanda Konotatif) Suci, bersih Mitos III TANDA (Tanda Konotatif) Agar calon pengantin selalu ingat akan kematian Bagan 3 Ilustrasi Kerja Semiotika Roland Barthes dalam Syarat Siraman 1. Bahasa 3. Mitos Penanda Tumpeng Robyong 2. Petanda Nasi yang dibentuk kerucut menyerupai bentuk gunung, dan mempunyai ciri khas diujung atas tumpeng terdapat telur, cabai merah, terasi bakar, bawang merah, dan ayam utuh. Serta disekeliling tumpenf dililiti kacang panjang rebus. Tanda (Makna Denotatif) I PENANDA (Penanda Konotatif) II PETANDA (Petanda Konotatif) Mengerucut ke atas III TANDA (Tanda Konotatif) Mengingatkan calon pengantin agar selalu ingat kepada Tuhan Yang Maha Esa Bagan 4 Ilustrasi Kerja Semiotika Roland Barthes dalam Sajen Siraman 1.7.3 Metode Penyajian Hasil Analisis Data Metode penyajian hasil analisis data ada dua tahapan, yaitu: 1) secara informal, dan 2) secara formal. Tahapan secara informal adalah penyajian hasil analisis data dengan menggunakan kata-kata biasa (Sudaryanto, 1993:145). Sedangkan tahapan secara formal adalah tahapan penyajian hasil analisis data dengan menggunakan kaidah (Mastoyo, 2007:93). Di dalam tahapan penyajian 16

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI hasil analisis data di sini, penulis akan menggunakan tahapan penyajian data secara formal. 1.8 Sistematika Penyajian Skripsi ini akan dibagi menjadi tiga bab. Bab I yaitu pendahuluan sebagai pengantar. Pendahuluan ini berisi tentang latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat hasil penelitian, tinjauan pustaka, landasan teori, metode penelitian, dan sistematika penyajian. Bab II membahas makna syarat, peralatan, dan sesaji dalam upacara siraman pernikahan di lingkungan Kraton Yogyakarta, yang dibagi menjadi beberapa sub-bab. Dalam bab ini akan dijelaskan makna syarat upacara siraman pernikahan, makna peralatan upacara siraman pernikahan, makna sesaji upacara siraman pernikahan. Bab III merupakan penutup. Semua deskripsi yang ada dan disertai data-data yang sudah dianalisis akan disimpulkan hingga diperoleh suatu kesimpulan mengenai makna syarat, peralatan, dan sesaji dalam upacara siraman pernikahan bagi masyarakat Yogyakarta. 17

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB II MAKNA SYARAT, PERALATAN, DAN SESAJI UPACARA SIRAMAN PERNIKAHAN Pembahasan mencakup tiga aspek, yaitu: 1) makna syarat dalam upacara siraman, 2) makna peralatan dalam upacara siraman, dan 3) makna sesaji dalam upacara siraman. Berikut ini akan dibahas satu per satu dari aspek di atas. 2.1 Makna Syarat Dalam Upacara Siraman 2.1.1 Air Tujuh Sumber Air tujuh sumber khusus siraman pernikahan di Kraton Yogyakarta diambil dari tujuh sumur yang terdapat di dalam Kraton Yogyakarta. Tujuh dari kata pitulungan, yang dalam bahasa Indonesia mempunyai arti perbuatan atau sesuatu yang dipakai untuk menolong. Orang Jawa zaman dahulu sangat mempercayai angka-angka ganjil seperti angka 5,7,9, dan 11 karena dipercaya mempunyai makna tersendiri. Air tujuh sumber ini tidak diambil oleh sembarang abdi dalem kraton. Di dalam kraton, ada orang yang khusus ditugaskan untuk mengambil air yang berasal dari tujuh sumur ini. Abdi yang ditugaskan pun tergantung dari perintah GKR Hemas, namun tetap menggunakan pakem bahwa yang mengambil harus dari kerabat Haji tertua yang dipercayai oleh kraton. 18

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.1.2 Kain Mori Kain mori merupakan kain berwarna putih, yang biasanya digunakan untuk membungkus jenasah. Namun, ternyata di dalam siraman pernikahan kain mori bukan hanya sekedar mempunyai kegunaan sebagai pembungkus jenasah, kain mori digunakan oleh calon pengantin untuk kemben. Dalam bahasa Indonesia kemben mempunyai arti kain/jarit kecil penutup dada saat siraman pernikahan. Kain mori digunakan dalam siraman karena kain mori yang berwarna putih itu mempunyai makna suci, bersih, dsb. Selain itu, kain mori yang lazimnya digunakan sebagai pembungkus jenasah itu juga mengingatkan kepada calon pengantin pada kematian. Dari kain yang suci dan bersih ini calon pengantin memulai kesucian saat berikrar akan mulai mengarungi bahtera rumah tangga dan calon pengantin juga kelak akan berakhir suci pula saat ajal sudah menjemput salah satu calon pengantin ini. Gambar 1 19

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.1.3 Kain Bangun Tulak Bangun tulak disebut juga kain bango tulak. Bangun tulak adalah sejenis kain dengan motif kuno, yang menurut kepercayaan memiliki daya tangkal terhadap segala macam gangguan kekuatan gaib yang jahat. Kain bangun tulak ini berwarna biru dengan warna putih ditengahnya. Tetapi, ada juga kain bangun tulak yang pinggirnya berwarna merah, hijau, dan biru. Bangun tulak merupakan lambang penolak bala. Warna biru merupakan lambang dari bumi sedangkan warna putih merupakan lambang dari langit. Bangun tulak juga merupakan salah satu syarat kain yang digunakan dalam siraman. Gambar 2 20

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.1.4 Kliwatan Sembagi Kliwatan sembagi adalah kain berwarna biru yang digunakan untuk siraman. Kliwatan sembagi digunakan sebagai alas duduk saat calon pengantin melakukan siraman. Kliwatan sembagi dipercayai juga digunakan sebagai penolak bala, agar saat siraman berlangsung bisa berjalan dengan lancar tanpa suatu halangan apapun. 2.1.5 Letrek Letrek juga merupakan bagian dari syarat siraman. Letrek berwarna kuning, mempunyai kegunaan sama dengan kliwatan sembagi dan bangun tulak. Letrek digunakan sebagai penolak bala yang nantinya akan digunakan sebagai alas duduk oleh calon pengantin saat siraman berlangsung. Warna merupakan perlambang dari apa saja yang ada di dunia. Letrek bermakna agar manusia di dunia tidak kekurangan sandang dan pangan. Serta letrek juga bermakna agar manusia di dunia kuat dan tabah menerima segala macam cobaan. Gambar 3 21

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.1.6 Klasa Bangka Klasa Bangka merupakan tikar yang dianyam dari daun pandan. Klasa Bangka ini jauh-jauh hari sudah dipersiapkan karena klasa Bangka ini tidak membeli, tetapi ada abdi dalem yang khusus di tugaskan untuk menganyam klasa ini. Klasa Bangka mempunyai makna sebagai perlambang dunia. Daun pandan yang digunakan untuk membuat klasa bangka ini banyak ditemukan di daerah pesisir pantai. Di Yogyakarta banyak sekali tumbuhan pandan, sehingga jika ingin membuat anyaman dari daun pandan tidak susah mencarinya. Klasa Bangka Gambar 4 22

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.1.7 Daun-daunan 2.1.7.1 Daun Beringin Daun beringin digunakan sebagai syarat siraman. Pohon beringin banyak ditanam di lingkungan Kraton Yogyakarta. Daun beringin mempunyai makna kokoh dan kuat. Dimaksudkan agar calon pengantin saat membina rumah tangga agar sekokoh dan kuat seperti beringin. Diterpa banyak ujian hidup agar bisa mengatasi meskipun sesulit apapun itu ujian yang diperoleh. Daun beringin juga memiliki makna semoga calon pengantin selalu mendapatkan perlindungan (pengayoman) serta dapat mencapai apa yang di cita-citakan (yang diinginkan). Pohon beringin berasal dari kata ber-ingin, yaitu keinginan. Gambar 5 23

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.1.7.2 Daun Ilalang Daun ilalang digunakan sebagai syarat siraman yang mempunyai makna agar saat siraman berlangsung tidak ada halangan suatu apapun. Daun ilalang merupakan tanaman liar yang bisa tumbuh di tempat manapun. Filosofi yang dapat dipetik dari daun ilalang adalah nantinya calon pengantin meskipun tinggal dimana pun bisa bertahan. Gambar 6 2.1.7.3 Daun Mojo Mojo adalah tumbuhan yang jika berbuah buahnya seperti jeruk namun buahnya tidak enak dan sangat pahit. Orang Jawa mengambil makna dari pohon mojo ini bahwa sepahit-pahitnya hidup saat calon pengantin menjalani rumah tangga dapat mengatasinya. Pahit getirnya hidup yang kelak akan dijalani pasti bisa diatasi. 24

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Dari pahit getirnya hidup yang diibaratkan pada pohon mojo inilah calon mempelai bisa memetik hikmahnya. Yang digunakan untuk siraman adalah daun mojonya. Daun mojo juga melambangkan kekuatan dan kejayaan. Gambar 7 2.1.7.4 Daun Dhadhap Srep Srep berasal dari kata asrep yang dalam bahasa Indonesia mempunyai arti sejuk, teduh, dan dingin. Daun dhahap srep digunakan dalam siraman bermakna agar nanti setelah berumah tangga, calon pengantin bisa menghadapi semua persoalan dengan kepala dingin. Daun dhadhap srep melambangkan ketentraman. 25

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Gambar 8 2.1.7.5 Daun Kluwih Kluwih berasal dari kata linuwih yang dalam bahasa Indonesia mempunyai arti yang paling, sangat menonjol/pandai (dalam ilmu pengetahuan). Daun kluwih juga digunakan sebagai syarat siraman. Diharapkan agar calon pengantin setelah berumah tangga agar selalu diberi kelebihan rizky. Gambar 9 26

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.1.7.6 Daun Jati Jati berasal dari kata sejati. Pohon jati adalah pohon yang berdaun lebar, kokoh dan kuat. Dimaksudkan agar calon pengantin setelah berumah tangga bisa kokoh dan kuat seperti pohon jati. Meskipun diterpa ujian dan cobaan bertubi-tubi namun calon mempelai bisa tetap saling memepertahankan rumah tangganya. Gambar 10 2.1.7.7 Daun Awar-awar Awar-awar berasal dari kata penawar. Dimaksudkan agar calon pengantin terhindar dari marabahaya yang akan mengganggu. Gambar 11 27

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.1.8 Dlingo Bengle Dlingo bengle merupakan dua jenis tanaman yang berbeda namun merupakan satu kesatuan. Maksudnya adalah jika hanya digunakan salah satunya seperti dlingo saja atau bengle saja, khasiatnya akan berkurang. Dlingo bengle ini juga digunakan sebagai syarat siraman. Dlingo bengle ini akan ditumbuk kemudian di tusuk peniti dan disematkan di kain. Dlingo bengle dipercaya berguna sebagai penangkal roh-roh jahat yang akan mengganggu. Sebagai penolak bala agar terhindar dari marabahaya. Bengle Dlingo Gambar 12 28

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.1.9 Londho Merang Londho merang lebih dikenal dengan kulit padi. Kulit padi dalam siraman digunakan sebagai pengganti shampo. Londho merang dibakar kemudian direndam ke dalam air, setelah direndam kemudian londho merang disaring dan airnya digunakan untuk keramas. Londho merang ini bagus digunakan sebagai ganti shampo dan juga bagus untuk kesehatan rambut karena alami. Merang ini nantinya disiramkan ke kepala calon pengantin kemudian digosokgosokkan seperti orang keramas. Gambar 13 2.1.10 Kembang Setaman 2.1.10.1 Mawar Bunga mawar mempunyai berbagai macam warna, tetapi yang sering digunakan adalah warna merah muda. Bunga mawar yang berwarna merah muda melambangkan penghormatan, kebahagiaan, dan kekaguman. 29 kelembutan,

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Mawar berasal dari kata awar-awar ben tawar, maksudnya buatlah hati menjadi “tawar” tulus. Niat itu harus yang tulus berasal dari hati dan tanpa pamrih. Gambar 14 2.1.10.2 Melati Melati berasal dari kata rasa melad saka njero ati. Bermakna jika berucap atau berbicara hendaknya mengandung ketulusan dari dalam hati yang paling dalam. Melati juga mempunyai makna filosofis yaitu jika bertindak jangan hanya sesuai dengan keinginan sesaat tapi hendaknya berasal dari dalam hati (kalbu). Kalbu yang berasal dari kata anteping kalbu. Bunga melati harum baunya dan berwarna putih. Bunga melati melambangkan putih, kesucian, dan murni. Selain itu bunga melati juga melambangkan kesederhanaan seseorang. Harum baunya bunga melati tidak membuat orang bosan. 30

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Gambar 15 2.1.10.3 Kanthil Kanthil berasal dari kata kanthi laku tansah kumanthil yang mempunyai bermakna bahwa manusia itu jika ingin meraih kesuksesan atau mempunyai keinginan itu tidak cukup hanya berdoa saja, namun juga diimbangi dengan bekerja keras. Selain itu kanthil juga memiliki makna tansah kumanthilkanthil yang artinya kasih sayang yang tiada terputus. Kathil mempunyai warna putih juga mempunyai filosofi putih bersih dan kesucian. Gambar 16 31

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.1.10.4 Kenanga Kenanga berasal dari kata keneng-a yang bermakna agar semua anak turun selalu mengenang warisan leluhur seperti pusaka, tradisi, kesenian, kebudayaan, dll. Gambar 17 2.1.11 Dahan dan Bunga Kapas Pohon kapas merupakan tumbuhan semak yang tumbuh tidak hanya di Asia, namun pohon kapas juga tumbuh di beberapa Negara. Bunga kapas serta dahan kapas juga merupakan bagian dari siraman pernikahan. Dahan dan bunga kapas mempunyai makna agar calon pengantin selalu hidup sejahtera, lahir batin, dan cukup sandang pangan. 32

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Bunga Kapas Dahan Pohon Kapas Gambar 18 2.1.12 Janur Janur merupakan bagian penting dari sebuah pernikahan. Untuk acara siraman pun janur juga digunakan sebagai hiasan.Janur berasal dari kata Jan dan Nur. Kata Jan mempunyai makna sejati dan sesungguhnya, sedangkan kata Nur mempunyai arti cahaya atau petunjuk. Jadi kata janur berarti petunjuk sejati dari Tuhan Yang Maha Esa. Janur melambangkan petunjuk sejati kepada Tuhan Yang Maha Esa. Calon pengantin berharap agar rumah tangganya kelak selalu diberi petunjuk serta kemudahan dalam berbagai macam cobaan hidup. 33

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Janur Gambar 19 2.1.13 Klapa Segandeng Klapa Segandheng atau biasanya disebut kelapa juga merupakan bagian dari siraman pernikahan. Segandheng maksudnya dua buah kelapa yang diikat sabutnya satu sama lain. Klapa segandheng mempunyai makna agar calon pengantin seia sekata, selalu terikat tali kasih sayang hingga akhir hayat. Klapa segandheng juga bermakna bahwa calon pengantin mempunyai pikiran yang cerah dan penuh kematangan sehingga siap dalam mengarungi bahtera rumah tangga ini. Calon pengantin juga diharapkan agar kelak dapat berguna untuk keluarga dan masyarakat. Air dari Klapa Segandheng ini juga memiliki makna yang sangat penting. Makna dari air klapa segandheng ini adalah suci 34

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI dan bersih. Air klapa segandheng ini melambangkan calon pengantin diharapkan suci dan bersih sampai akhir hayat. Klapa Segandheng Gambar 20 2.1.14 Daun Turi Pohon turi juga merupakan bagian dari siraman pernikahan. Pohon turi mengandung makna yaitu berupa harapan dan petuah yang berasal dari tetua yang memberikan siraman untuk calon pengantin. Kata turi berasal dari kata ditutur nang mburi. Gambar 21 35

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.2 Makna Peralatan Dalam Upacara Siraman 2.2.1 Siwur Siwur berasal dari kata sinuwun ing dhuwur. Siwur yang digunakan dalam siraman berbeda dengan siwur yang digunakan oleh masyarakat pada umumnya. Siwur yang digunakan untuk siraman di Kraton Yogyakarta khusus putra/putri dari permaisuri berasal dari emas asli zaman dahulu, tetapi zaman sekarang hanya bersepuh emas saja. Sedangkan putra/putri yang berasal dari selir zaman dahulu menggunakan siwur dari perak asli, sedangkan zaman sekarang hanya bersepuh perak saja. Terdapat perbedaan di dalam warna siwur yang digunakan untuk menyirami calon pengantin laki-laki dan perempuan. Calon pengantin putri yang berasal dari keturunan kraton maka saat siraman menggunakan siwur yang bersepuh emas, sedangkan calon pengantin laki-laki yang bukan berasal dari keturunan kraton dan juga termasuk orang biasa maka saat siraman menggunakan siwur yang bersepuh perak. 36

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Siwur bersepuh perak Siwur bersepuh emas Gambar 22 Gambar 23 2.2.2 Konyoh Manca Warna Konyoh manca warna merupakan lulur atau bedak basah yang terbuat dari tepung beras dan kencur serta diberi pewarna. Sesuai dengan kata manca warna, konyoh ini menggunakan lima macam warna yaitu: merah, kuning, hijau, biru, dan putih. Disetiap warna-warna tersebut terdapat masing-masing maknanya. Warna merah melambangkan keberanian, warna kuning melambangkan harapan atau cita-cita, warna hijau melambangkan ketaqwaan, warna biru melambangkan kemuliaan, sedangkan warna putih melambangkan kesucian. Konyoh manca warna melambangkan kemanunggalan warna cahaya (pamor) “sarana pembuka aura”, agar berbagai macam warna cahaya berkumpul menjadi satu. Jika sarana pembuka aura tersebut sudah berkumpul menjadi satu maka aura tersebut akan membuat calon pengantin laik-laki menjadi tampan dan calon 37

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI pengantin perempuan menjadi cantik. Secara simbolik, konyoh manca warna ini bermakna agar segala cahaya yang berupa aura tadi menyatu di dalam tubuh calon pengantin, sehingga calon pengantin juga tampak berwibawa dan indah dipandang. Gambar 24 2.2.3 Tempayan Dari Kuningan Tempayan dari kuningan ini digunakan sebagai tempat air tujuh sumber yang nantinya akan ditaburi bunga setaman dan klapa segandheng. Air tujuh sumber yang mempunyai makna pitulungan atau pertolongan dalam bahasa Indonesia. Air tujuh sumber, kembang setaman, dan klapa segandheng ini nantinya digunakan untuk siraman calon pengantin. Tempayan dari kuningan Gambar 25 38

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.2.4 Klenthing Klenthing terbuat dari tanah liat dan memiliki bentuk seperti kendhi. Perbedaanya klenthing dan kendhi yaitu jika klenthing itu memiliki corong namun pendek sedangkan kendhi memiliki corong namun corongnya agak panjang. Berbeda pula dengan kendil, jika kendil itu sama-sama terbuat dari tanah liat namun bentuknya seperti kwali tetapi kecil yang biasa digunakan untuk membuat gudheg, dsb. Di masyarakat pada umumnya, saat siraman pernikahan yang digunakan bukan klenthing namun kendhi. Di Kraton Yogyakarta saat siraman yang digunakan klenthing. Klenthing dipercayai digunakan untuk acara yang bersifat baik, sedangkan kendhi untuk acara yang bersifat kematian. Saat siraman ini nantinya klenthing ini akan di pecahkan oleh Haji tertua yang dipilih oleh GKR Hemas sendiri sambil mengucapkan Wis pecah pamore (sudah berakhir masa remajanya). Klenthing Gambar 26 39

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Kendhi Gambar 27 Kendil Gambar 28 2.2.5 Bokor Bokor merupakan tempat bunga setaman. Biasanya oleh masyarakat luar digunakan sebagai tempat cuci tangan. Bokor terbuat dari kuningan. 40

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Gambar 29 2.2.6 Batik Grompol Batik grompol merupakan batik yang digunakan sebagai kemben atau kain bermotif yang dililitkan diseputar badan saat akan melakukan siraman pernikahan. Batik ini mempunyai makna suatu pengharapan bahwa calon pengantin dalam kehidupannya akan diberi banyak keturunan. Biasanya batik yang digunakan sebagai kemben itu tergantung apa perintah dari GKR Hemas selaku Ratu dan ibu dari putri yang dinikahkan. Namun, batik yang digunakan tetap mempunyai makna. Kata grompol berasal dari kata dompol-grombol. Batik grompol juga memiliki makna lain yaitu harapan. Maksudnya bahwa agar calon pengantin selalu senantiasa diberikan anugrah, agar selalu hidup tentram, rukun, banyak rizky, diberi banyak keturunan, serta agar calon pengantin memiliki masa depan yang cerah. 41

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Gambar 30 2.2.7 Yuyu Sekandang Kain batik tenun yang berwarna coklat dan bergaris-garis benang berwarna kuning. Untuk daerah Yogyakarta Batik yuyu sekandang ini digunakan pada saat acara siraman calon pengantin sebagai alas tempat duduk. Batik yuyu sekandang ini mengandung makna harapan. Harapan agar kelak calon pengantin mempunyai banyak keturunan serta dikaruniai rizky yang berlimpah. Gambar 31 42

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.2.8 Batik Nogosari Batik nogosari mempunyai makna kesuburan dan kemakmuran. Calon pengantin diharapkan agar kelak memiliki banyak keturunan dan dalam mencari rizky lancar. Gambar 32 2.2.9 Batik Truntum Batik truntum berasal dari bahasa Jawa yaitu teruntumtuntum yang mempunyai makna tumbuh lagi. Calon pengantin diharapkan kelak setelah berkeluarga memiliki kehidupan yang harmonis, penuh kasih sayang baik dengan istri, anak, orang tua, maupun masyarakat. Gambar 33 43

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.2.10 Batik Sido Mukti Sida mukti berasal dari kata sida dan mukti. Kata sida memili makna jadi atau menjadi, sedangkan kata mukti memiliki makna bahagia. Jadi, batik sida mukti mempunyai makna agar calon pengantin selalu diberi kebahagiaan baik dalam keadaan susah maupun senang. Gambar 34 2.2.11 Batik Sido Asih Sido asih dalam bahasa Jawa kata sido adalah jadi atau terus-menerus, sedangkan kata asih memiliki sayang. Kata sido asih melambangkan kasih sayang yang terus-menerus. Diharapkan calon pengantin selalu menyayangi sampai akhir hayat. 44

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Gambar 35 2.2.12 Batik Cakar Ayam Batik cakar ayam berasal dari kata cakar dan ayam. Batik ini memiliki makna filosofi cakar ayam yang melambangkan semangat hidup manusia yang terus-menerus. Selain itu, batik ini juga mempunyai makna yang mengandung harapan yaitu, calon pengantin dapat mencari nafkah sendiri, banyak rizky, banyak anak, tentram, dan sejahtera sepanjang masa. Gambar 36 45

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.2.13 Batik Simbar Lintang Batik simbar lintang ini mempunyai makna hidup yang kekal pada motif batiknya. Namun di balik itu, batik simbar lintang memiliki makna simbolik yang mengandung arti suatu harapan dan kebahagiaan. Calon pengantin diharapkan mendapatkan anugerah yang berupa kesentosaan, kebahagiaan, makmur sandang pangan, dan sejahtera selama-lamanya. Gambar 37 2.2.14 Batik Sida Luhur Batik sida luhur digolongkan ke dalam motif semen. Pola semen mengkiaskan proses hidup diatas tanah, dimana proses ini menggambarkan kehidupan. Kata sida luhur berasal dari kata sida dan luhur. Sida mempunyai arti jadi atau menjadi, sedangkan luhur mengandung pengertian terpuji, tinggi, serta berwibawa. Di dalam batik sida luhur ini mempunyai lambang bahwa agar calon pengantin mempunyai harapan agar kelak dapat hidup bahagia, mempunyai 46

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI pangkat yang tinggi, suka berbuat adil, mempunyai budi yang luhur, serta tabah dalam menghadapi segala macam cobaan. Gambar 38 2.3 Makna Sesaji Dalam Upacara Siraman Bagi orang Jawa, upacara tradisi selamatan merupakan tradisi yang sudah dilestarikan dan elekat sampai sekarang. Seiring berjalannya waktu ada beberapa orang yang sudah melupakan tradisi ini tetapi banyak orang yang masih melestarikan tradisi yang dimiliki. Sesaji dalam siraman pernikahan meliputi: tumpeng robyong, tumpeng megono, tumpeng asrep-asrepan dan tumpeng gundhul. Tumpeng berbentuk kerucut seperti gunung, tetapi gunung tidak runcing seperti tumpeng. Tumpeng menurut orang Jawa berasal dari kata yen metu kudu seng mempeng (bila melakukan sesuatu hal haruslah bersungguh-sungguh). Tumpeng berbentuk seperti gunung karena orang Jawa percaya bahwa gunung merupakan tempat tinggal para dewa. Filosofi yang dapat diambil dari gunung juga bahwa manusia itu jika berjalan harus ndungkluk (melihat ke bawah) karena diatas langit masih ada langit. 47

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.3.1 Tumpeng Robyong Tumpeng robyong adalah tumpeng yang digunakan untuk hajatan yang bersifat bergembira, misalnya pernikahan, khitanan, dsb. Tumpeng robyong mempunyai ciri khas terdapat cabe merah dipuncak tumpengnya. Tumpeng robyong dililiti oleh kacang panjang rebus disekitar tumpeng dan lauk-pauknya berasal dari gudhangan. Terdapat ayam bakar, terasi bakar,telur rebus utuh, dan bawang merah utuh. Tumpeng robyong menggunakan berbagai macam sayuran. Hiasan tumpeng robyong menyimbolkan variasi manusia yang bermacam-macam bentuk maupun kepribadiannya. Variasi manusia tersebut banyak menjadikan perbedaan yang harus disikapi jika manusia berinteraksi terhadap satu sama lain. Jika tidak menghargai perbedaan maka akan terjadi konflik. Filsafat hidup orang Jawa adalah menghindari konflik, dengan cara manusia saling menghargai sehingga tercipta keharmonisan. Tumpeng robyong juga menunjukan bahwa hajad mantu saat itu di robyong-robyong oleh para tetua, sanak saudara, keluarga, dan handai taulan. Maksudnya di robyong-robyong yaitu dibantu oleh sanak saudara agar bebannya menjadi ringan. Jadi bisa ditarik kesimpulan bahwa tumpeng robyong melambangkan kebersamaan dan sifat gotong royong. 48

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Cabe merah Bawang merah Trasi bakar Telur rebus Kacang panjang rebus Gambar 39 Pada tumpeng robyong terdapat hiasan yang ditusuk pada puncak tumpeng yaitu: cabe merah, bawang merah, trasi bakar, telur rebus, dan kacang panjang rebus. Meskipun hanya hiasan, tetapi mempunyai makna tersendiri. Cabe merah mempunyai makna bahwa dilah atau api yang memberikan penerangan serta tauladan yang bermanfaat bagi orang lain. Bawang merah mempunyai makna agar calon pengantin mempertimbangkan segala sesuatu baik buruknya sebelum melakukan tindakan. Telur rebus mempunyai makna bahwa semua tindakan yang dilakukan harus direncanakan dengan baik, dikerjakan sesuai dengan rencana dan dievaluasi hasilnya demi kesempurnaan. Piwulang Jawa mengajarkan tata, titi, titis, dan tatas yang mempunyai makna bahwa kerja yang baik adalah kerja yang terencana, teliti, tepat perhitungan dan diselesaikan dengan tuntas. 49

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Telur juga melambangkan manusia bahwa manusia diciptakan dengan derajat atau fitrah yang sama, yang membedakan hanya ketaqwaan dan tingkah lakunya. Sedangkan kacang panjang bermakna agar kelak calon pengantin bisa berfikiran jauh ke depan serta bisa berhasil dalam hidupnya. Kacang panjang yang dililitkan disekeliling tumpeng harus utuh tanpa dipotong yang mempunyai makna bahwa manusia itu sebelum bertindak harus berfikir panjang dan kacang panjang juga melambangkan umur panjang. 2.3.2 Tumpeng Megono Tumpeng megono merupakan tumpeng yang sama seperti robyong, namun perbedaan tumpeng robyong dan megono hanya dari isinya saja. Tumpeng megono tidak terdapat cabai merah kriting di puncak tumpengnya dan juga tidak menggunakan lilitan kacang panjang rebus. Tumpeng megono mempunyai makna bahwa agar orang yang mengadakan selamatan atau hajatan yang bersifat baik, diberi kemurahan rizky secara terus-menerus dan diberi keselamatan. Tumpeng megono juga melambangkan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. 50

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Gambar 40 2.3.3 Tumpeng Asrep-asrepan Tumpeng asrep-asrepan ini juga menggunakan sayursayuran yang sama seperti pada tumpeng robyong dan megono namun bedanya, tumpeng asrep-asrepan ini tidak ada rasanya. Rasanya hanya anyep (tidak ada rasanya). Tumpeng asrep-asrepan mempunyai makna bahwa calon pengantin kelak jika mendapat berbagai macam cobaan agar bisa saling mendinginkan. Maksud dari mendinginkan adalah bisa saling mengerti satu sama lain. Gambar 41 51

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2.3.4 Tumpeng Gundhul Tumpeng gundhul adalah tumpeng yang tidak ada hiasannya. Tumpeng ini hanya berisi nasi yang dikerucutkan seperti bentuk gunung dan tidak menggunakan lauk apapun. Serta yang membedakan tumpeng gundhul dengan tumpeng-tumpeng yang lain adalah disekeliling tumpeng ini menggunakan jenang baro-baro. Tumpeng gundhul ini sebagai lambang ketaqwaan manusia Kepada Tuhan Yang Maha Kuasa. Dalam ketaqwaan ini manusia harus bersih, suci, dan ikhlas. Jenang abang (jenang merah) lambang darah yang mempunyai makna keberanian. Jenang putih lambang sungsum yang bermakna kesucian. Jenang abang putih lambang kama pria dan wanita yang mempunyai makna harapan kelak calon pengantin diberi keturunan. Jenang baro-baro (jenang separuh putih separuh merah) lambang kebahagiaan hidup. Jenang palang lambang kiblat yang bermakna saudara tidak dapat dipisahkan (kakang kawah, adi ari-ari, tali puser, pancer calon pengantin). 52

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Jenang abang putih palang Nasi putih Jenang putih abang Jenang abang putih baro-baro Jenang abang putih Jenang putih Jenang putih abang palang Jenang abang Gambar 42 53

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Berikut ini dikemukakan kesimpulan yang ditarik dari hasil penelitian ini. Kesimpulan berikut sesuai dengan urutan butir permasalahan dalam penelitian ini sebagaimana terpapar dalam rumusan masalah. Pertama, berkenaan dengan makna syarat upacara siraman pernikahan di lingkungan Kraton Yogyakarta. Dalam penelitian ini terdapat berbagai macam syarat yang harus digunakan untuk upacara siraman. Syarat di sini bersifat mutlak, karena syarat bagian yang tidak dapat dipisahkan dalam upacara siraman ini. Syarat mutlak di sini misalnya air tujuh sumber. Air tujuh sumber mutlak karena air merupakan bagian terpenting dalam kehidupan manusia. Kedua, berkenaan dengan makna peralatan upacara siraman pernikahan di lingkungan Kraton Yogyakarta. Dalam penelitian ini, diperoleh berbagai macam peralatan yang digunakan dan harus ada dalam upacara siraman pernikahan. Peralatan pernikahan ini sudah digunakan sejak zaman dahulu dan digunakan secara turun-temurun. Namun, yang sekarang digunakan hanya duplikatnya saja bukan yang asli. Peralatan yang asli disimpan sebagai benda pusaka karena usianya yang sudah tua. Ketiga, berkenaan dengan makna sesaji upacara siraman pernikahan di lingkungan Kraton Yogyakarta. Sesaji yang digunakan dalam upacara siraman 54

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI pernikahan ini juga merupakan warisan turun-temurun sejak zaman dahulu. Kraton Yogyakarta masih sangat melestarikan dalam menggunakan sesaji. Secara umum dapat disimpulkan bahwa Pertama, siraman berdasarkan makna fisik yaitu misalnya kain mori berwarna putih yang mempunyai makna ideologi untuk mengingatkan manusia bahwa kelak manusia akan mati, dsb., dan Kedua, kehadiran agama Islam di lingkungan Kraton Yogyakarta turut mewarnai upacara siraman pernikahan yang terdapat di lingkungan Kraton Yogyakarta. 3.2 Saran Dari studi tersebut di atas, penulis menyarankan agar peneliti selanjutnya dapat mengungkap aspek-aspek seperti: Pengaruh Hindhu atau agama Islam dalam upacara siraman pernikahan. Hal ini belum terdapat di dalam studi ini. 55

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR PUSTAKA "Adat Istiadat Keraton Ngayogyakarta," Stable URL: http://artwoart.blogspot.com/2008/07/keraton-ngayogyakarta.html. Diunduh: 23/05/2013, 18:30. -------------------. 1992. Kebudayaan dan Agama. Yogyakarta: Kanisius. -------------------. 2008. Simbolisme Jawa. Yogyakarta: Ombak. “Adat Pengantin Jawa,” Stable URL: http://anggitawedding.blogspot.com/2012/01/adat-pengantinjawa.html.Diunduh: 23/05/2013, 18:30. “Prosesi Acara GKR. Maduretno Dan KPH Purbodiningrat,” Stable URL: http://artwoart.blogspot.com/2008/07/prosesi-pernikaha-ala-keratonjogja.html. Diunduh 23/05/2013, 18:30. “Upacara Perkawinan Jawa,” Stable URL: http://djonny.sman1prambyog.sch.id/senirupaonline/upacarakawinjawa.htm. Diunduh 23/05/2013, 18:32. Barthes, Roland. 2011. Mitologi. Yogyakarta: Kreasi Wacana. (Cetakan Keempat, Edisi Revisi). Berger, Arthur Asa. 2000. Tanda-tanda dalam Kebudayaan Kontemporer. Yogyakarta: Tiara Wacana. Bratawidjaja, Thomas Wiyasa. 1998. Upacara Perkawinan Adat Jawa. Jakarta: Pustaka Sinar Harapan. Condronegoro, Mari. 2010. Memahami Busana Adat Kraton Yogyakarta: Warisan Penuh Makna. Yogyakarta: Yayasan Pustaka Nusatama. 56

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Danandjaja, James. 2002. Folklor Indonesia Ilmu Gosip, Dongeng, dan lain-lain. Jakarta: Grafiti. Departemen Pendidikan Nasional. 2008. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Cetakan keempat. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Depdiknas. 1993. Upacara Tradisional Daerah Istimewa Yogyakarta. Yogyakarta: Murni Offset. Dewi, Astrid Prihartini Wisnu, Pamuji Tri Nastiti, Galih Kurniawan, Wahyu Kurniawan. 2011. Dhaup Ageng Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat. Yogyakarta: Harian Jogja dan Harian Solopos. Geertz, Clifford. 1992. Tafsir Kebudayaan. Yogyakarta: Kanisius. Hamidin, Aep S. 2012. Buku Pintar Adat Perkawinan Nusantara. Yogyakarta: Diva Press. Hersatoto, Budiono. 2000. Simbolisme dalam Budaya Jawa. Yogyakarta: Hanindita Graha Widya. Hoed, Benny H. 2007. Semiotika dan Dinamika Sosial Budaya. Depok: Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya UI. Irmawati, Wahyunah. 2013. Makna Simbolik Upacara Siraman Pengantin Adat Jawa. Surakarta. Junus, Umar. 1981. Mitos dan Komunikasi. Jakarta: Sinar Harapan. Kesuma, Tri Mastoyo Jati. 2007. Pengantar (Metode) Penelitian Bahasa. Yogyakarta: Çarasvati books. Koentjaraningrat. 1986. Pengantar Ilmu Antropologi. Jakarta: Aksara Baru. Mochtar, Kusniati. 1988. Upacara Adat Perkawinan Agung Kraton Jogjakarta. Jakarta: Dioterbitkan oleh Anjungan Daerah Istimewa Jogjakarta TMII. 57

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Moleong, Lexy J. 2006. Metodologi Penelitian Kualitatif (ed.rev). Bandung: Remaja Rosdakarya. Mulder, Niels. 2001. Mistisme Jawa. Yogyakarta: Lkis. Mulyana, Rakhmat. 2000. Komunikasi Antar Budaya. Bandung: Rosdakarya. Negoro, Suryo S. 2001. Upacara Tradisional dan Ritual Jawa. Surakarta: Buana Raya. Piliang, Yasraf Amir. 2012. Semiotika dan Hipersemiotika: Kode, Gaya, dan Matinya Makna. Bandung: Matahari. (Edisi Keempat). Pringgawidagda, Suwarna. 2003. Siraman. Yogyakarta: Adicita Karya Nusa. Sobur, Alex. 2004. Semiotika Komunikasi. Bandung: Remaja Rosdakarya. Spradley, James P. 2007. Metode Etnografi. Diterjemahkan oleh Misbah Zulfa Elizabeth dari judul asli The Ethnographic Interview. Yogyakarta: Tiara Wacana. Sudaryanto. 1993. Metode dan aneka teknik analisis bahasa: Pengantar penelitian wahana kebudayaan secara linguistis. Yogyakarta: Duta Wacana University Press. Sudjiman, Panuti dan Aart Van Zoest (terjemahan). 1996. Serba-serbi Semiotika. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Sumarsono. 2007. Tata Upacara Pengantin Adat Jawa. Jakarta: Buku Kita. Suwarno, Drs Pringgawidagda. 2010. Tata Upacara dan Wicara. Yogyakarta: Kanisius. Tim Balai Bahasa Yogyakarta. 2011. Kamus Basa Jawa (Bausastra Jawa. Yogyakarta: Kanisius. Edisi Revisi. Utomo, Sutrisno Sastro. 2002. Upacara Daur Hidup Adat Jawa. Yogyakarta: Anggota IKAPI EFFHAR. 58

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Utomo, Sutrisno Sastro. 2009. Kamus Lengkap Jawa-Indonesia. Yogyakarta: Kanisius. Widagdho, Joko. 1999. Ilmu Budaya Dasar. Jakarta: Bumiaksara. Yosodipuro, Marmien Sardjono. 1996. Rias Pengantin Gaya Yogyakarta dengan Segala Sesajinya. Yogyakarta: Kanisius. 59

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LAMPIRAN 60

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Lampiran 1: Daftar Informan 1. Nama : KRT Puspitaningrat Lahir : 18 September 1945 Alamat : Ndalem Kaneman, Kraton Yogyakarta Pekerjaan : Bagian busana dan upacara di Kraton Yogyakarta. 2. Nama : Tienuk Riefki Lahir : 08 Juni 1945 Alamat : Pathuk, Yogyakarta Pekerjaan : Perias pengantin (salon Nitisari) 3. Nama : Lies Adang Lahir : 17 November 1955 Alamat : Jalan Parangtritis, Yogyakarta Pekerjaan : Perias Pengantin (salon Kartika) 61

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4. Nama : Estun Lahir : 23 Mei 1960 Alamat : Jalan Bakalan, Bantul, Yogyakarta Pekerjaan : Perias pengantin (salon Andina) 5. Nama : Tyas Kristiadi Lahir : 20 September 1982 Alamat : Ndalem Kaneman, Kraton Yogyakarta Pekerjaan : Perias pengantin (salon Calista) 62

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Lampiran 2: Daftar Istilah Abdi : Orang yang mengabdikan dirinya untuk bekerja di dalam kraton. Adus : Mandi dalam bahasa Indonesia. Akad nikah : Kata akad nikah berasal dari dua kata yaitu akad dan nikah. Akad yang berarti Bangun tulak : Kain yang digunakan untuk siraman, berfungsi sebagai penolak bala. Batik cakar ayam : Batik yang melambangkan semangat hidup manusia yang terus-menerus. Batik grompol : Batik yang mempunyai makna harapan. Biasanya digunakan untuk upacara siraman pernikahan. Batik nogosari : Batik yang memiliki makna kesuburan dan kemakmuran. Batik sido asih : Batik yang melambangkan kasih saying yang terus-menerus. Batik sido luhur : Batik yang melambangkan kehidupan bahagia, mempunyai pangkat yang tinggi, adil, dsb. Batik sido mukti : Batik yang mempunyai makna agar si pemakai mendapatkan kebahagiaan. 63

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Batik simbar lintang : Batik yang mempunyai makna harapan dan kebahagiaan. Batik truntum : Batik yang mempunyai makna agar kelak si pemakai dapat menjalani kehidupan yang harmonis. Batik yuyu sekandang : Batin yang mempunyai makna harapan agar mempunyai banyak keturunan. Bokor : Tempat air untuk cuci tangan. Namun untuk acara siraman pernikahan digunakan untuk tempat bunga. Curahan : Hasil mencurahkan. Biasanya berupa air. Daun awar-awar : Daun yang sering digunakan sebagai obat, misalnya untuk menyembuhkan kutil, kanker, dsb yang masih banyak ditemukan di desa-desa. Orang Jawa percaya bahwa awar-awar ini berasal dari kata penawar. Daun beringin : Daun yang sangat tinggi dan lebat daunnya. Beringin berasal dari kata ber- dan ingin. Mempunyai makna keinginan atau harapan. Daun dhadhap srep : Daunnya berbentuk hati dan mempunyai banyak khasiat dalam pengobatan dan daun ini juga digunakan untuk siraman pernikahan. Kata srep berasal dari bahasa Jawa asrep yang bermakna dingin. 64

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Daun ilalang : Daun ilalang adalah tanaman yang tumbuh liar. Namun, daun ilalang ini mempunyai makna agar orang yang mempunyai hajad pernikahan tidak mendapat suatu halangan apapun. Daun jati : Jati dari kata sejati. Daun jati merupakan pohon yang sangat tinggi dan kokoh, sehingga jati mempunyai makna kokoh dan tahan uji. Daun kluwih : Tanaman yang kulitnya berduri lunak, serta buahnya biasanya digunakan untuk membuat sayur. Mempunyai makna agar diberi kelebihan. Daun mojo : Pohon mojo merupakan pohon yang memiliki buah seperti jeruk bali, namun buah mojo ini tidak enak dimakan dan sangat pahit. Filosofi yang bisa diambil dari buah mojo ini yaitu agar sepahit apapun hidup harus tetap tabah dalam menjalaninya. Daun turi : Turi merupakan tanaman yang mempunyai bunga berwarna putih. Turi mempunyai makna agar mendengarkan nasehat dari orang tua atau orang lain yang lebih tua agar tidak mengalami penyesalan dibelakang. Denotasi : Makna sebenarnya atau makna yang mempunyai hubungan antara tanda dengan objek yang dirujuk. 65

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Diwor : Diwor dalam bahasa Indonesia mempunyai makna dicampur menjadi satu. Dlingo bengle : Dua tanaman yang berbeda, namun merupakan satu kesatuan dan memiliki fungsi yang sama. Sehingga, dua tanaman ini tidak bisa digunakan secara terpisah karena akan mengurangi manfaatnya. Falsafah : Salah satu disiplin yang mengungkapkan kebenaran secara umum. Guyuran : Menyiramkan air dari atas kepala dan dilakukan oleh orang yang sudah dipilih. Janur : Janur merupakan daun pohon kelapa yang mempunyai makna petunjuk sejati Kepada Tuhan Yang Maha Esa. Kalbu : Hati. Kembang setaman : Berbagai macam bunga yang dijadikan satu. Kemben : Penutup dada. Dililitkan diseputar badan sebelum melakukan siraman pernikahan. Kendi : Terbuat dari tanah liat dan mempunyai corong panjang. Kendil : Terbuat dari tanah liat dan bentuknya seperti kwali yang biasanya digunakan untuk membuat gudheg, dsb. 66

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Klapa segandheng : Kelapa hijau yang masih muda dan diikat sabutnya. Klasa Bangka : Tikar yang dianyam dari daun pandan dan digunakan sebagai alas duduk saat siraman pernikahan. Klasa : Tikar yang dianyam dari daun pandan. Klenthing : Terbuat dari tanah liat dan mempunyai corong lebih pendek. Kliwatan sembagi : Kain yang digunakan sebagai alas tempat duduk dan digunakan untuk siraman pernikahan. Kluban : Sayur-sayuran yang direbus dan dimakan menggunakan parutan bumbu kelapa. Konotasi : Lebih dikenal dengan arti kiasan, tetapi konotasi merupakan cakupan makna yang berkaitan dengan perasaan dan emosi serta mempunyai nilai-nilai kebudayaan. Konyoh manca warna : Bahan-bahan yang terbuat dari tepung beras, kencur, serta bahan pewarna. Orang Jawa mengatakan parem. Digunakan sebagai lulur saat melakukan upacara siraman pernikahan. Kualitatif : Penelitian ini berdasarkan studi kasus, fenomena, dan wawancara terbuka untuk mengetahui apa sebenarnya yang terjadi. 67

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Kuantitatif : Penelitian yang berdasarkan data-data perhitungan statistik, dsb. Penelitian ini bersifat kaku dan terstruktur tidak seperti penelitian kualitatif. Letrek : Kain berwarna kuning, yang nantinya dijadikan satu bersama dengan kain bangun tulak dan kliwatan sembagi. Digunakan sebagai alas duduk saat upacara siraman pernikahan. Londho merang : Kulit padi yang digunakan untuk keramas. Berfungsi sebagai pengganti shampo. Manca : Mempunyai makna lima. Mori : Kain berwarna putih dan biasanya digunakan sebagai pembungkus jenasah. Pakem : Aturan yang sudah berlaku. Pamor : Aura. Piwulang : Ajaran yang diajarkan. Ratu : Istri Raja yang sah. Semiotika : Ilmu yang mempelajari sistem tanda. Siram : Mandi. Siwur bersepuh emas : Alat yang digunakan untuk mandi dan terbuat dari campuran emas. Siwur bersepuh perak : Alat yang digunakan untuk mandi dan terbuat dari campuran perak. 68

(84) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Siwur : Alat yang digunakan untuk mandi. Bisa terbuat dari plastik, perak, emas, dsb. Tampah/nyiru : Terbuat dari bambu yang dianyam dan sering digunakan untuk membersihkan beras. Tradisi : Kebiasaan yang sudah dilakukan secara turuntemurun sejak dahulu. Tumpeng asrep-asrepan : Tumpeng yang tidak mempunyai rasa sama sekali. Tumpeng gundhul : Tumpeng yang tidak memiliki hiasan dan disekitar tumpeng dikelilingi oleh jenang baro-baro. Tumpeng megono : Nasi yang dibentuk kerucut menyerupai bentuk gunung dan dikelilingi oleh sayur-sayuran rebus dengan bumbu parutan kelapa. Tumpeng robyong : Hampir sama dengan tumpeng megono, namun tumpeng robyong dipuncak tumpeng ditancapi cabe merah, bawang merah, trasi, dan telur rebus. Serta, disekeliling tumpeng dililiti kacang panjang rebus. Tumpeng : Nasi putih atau kuning yang dibentuk kerucut menyerupai bentuk gunung. Ubarampe : Dalam bahasa Indonesia memp[unyai makna peralatan. Wis pecah pamore : Sudah sampai masa remajanya. 69

(85)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

ISTILAH ISTILAH SESAJI UPACARA TRADISIONAL JAMASAN PUSAKA DI WADUK GAJAH MUNGKUR WONOGIRI (SUATU KAJIAN ETNOLINGUISTIK)
2
26
96
TINJAUAN PERNIKAHAN DAN UPACARA PERNIKAHAN WEDDING CENTER DI YOGYAKARTA.
0
2
24
MAKNA SIMBOLIK DALAM TEKS PANGUPA PADA UPACARA PERNIKAHAN MASYARAKAT ANGKOLA DI KABUPATEN TAPANULI SELATAN.
0
11
31
LAGU TIAS DALAM UPACARA PERNIKAHAN ADAT SIMALUNGUN DI DESA BANGUN PURBA ( STUDI KAJIAN, BENTUK PENYAJIAN, FUNGSI DAN MAKNA LAGU ).
0
9
26
ANALISIS MAKNA SIMBOLIK DAN NILAI BUDAYA PADA SANGJIT UPACARA ADAT PERNIKAHAN MASYARAKAT ETNIS TIONGHOA (SEBUAH KAJIAN SEMIOTIK).
11
44
24
TUTURAN UPACARA PERNIKAHAN MASYARAKAT MADURA DI DESA KALIDANDAN, PAKUNIRAN, PROBOLINGGO: KAJIAN PRAGMATIK.
0
8
60
TUTURAN UPACARA PERNIKAHAN MASYARAKAT MADURA DI DESA KALIDANDAN, PAKUNIRAN, PROBOLINGGO: KAJIAN PRAGMATIK.
0
0
60
ISTILAH-ISTILAH SESAJI DALAM UPACARA SADRANAN DI DUKUH KLINGGEN DESA GUWOKAJEN KECAMATAN SAWIT KABUPATEN BOYOLALI (SUATU KAJIAN ETNOLINGUISTIK).
0
0
18
ANALISIS SEMIOTIKA MAKNA SESAJI JOLEN SELAMATAN GILING.
0
0
1
KAJIAN SEMIOTIKA DALAM FILM. pdf
2
5
14
NAMA-NAMA GENG SEKOLAH DI YOGYAKARTA: KAJIAN LINGUISTIK ANTROPOLOGI
0
3
8
KAJIAN MORFOLOGI DAN LEGAL FORMAL KEDHATON DAN LINGKUNGAN BALUWARTI KRATON SURAKARTA SEBAGAI KAWASAN HERITAGE
0
0
15
MAKNA SIMBOL PAKAIAN PERNIKAHAN ADAT BUTON KAJIAN SEMIOTIK
0
0
10
ISTILAH-ISTILAH SESAJI DALAM UPACARA MAPAK TANGGAL 1 SURA DI DUKUH KAJEN DESA GUWOKAJEN KECAMATAN SAWIT KABUPATEN BOYOLALI (SUATU KAJIAN ETNOLINGUISTIK)
0
0
17
1 MAKNA ANDANG-ANDANG PADA UPACARA NGANDANG ROWOT SASAK DI DUSUN ENDE LOMBOK TENGAH: KAJIAN SEMIOTIKA PEIRCE
0
0
21
Show more