Tingkat stres kerja guru Sekolah Luar Biasa - USD Repository

Gratis

0
0
88
7 months ago
Preview
Full text

TINGKAT STRES KERJA GURU SEKOLAH LUAR BIASA

  SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

  Memperoleh Gelar Sarjana Psikologi Program Studi Psikologi

  Disusun Oleh: Stephanus Guntur Yoga Prasetyo Aji

  NIM : 049114013 PROGRAM STUDI PSIKOLOGI JURUSAN PSIKOLOGI FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA

  MOTTO “ Ngono Yo Ngono Ning Ojo Ngono ”

  (Pepatah Jawa)

HALAMAN PERSEMBAHAN

  Dan untuk semua, yang tak henti berharap Bagi Tuhan dan Bangsaku,

TINGKAT STRES KERJA GURU SEKOLAH LUAR BIASA

  

Stephanus Guntur Yoga Prasetyo Aji

ABSTRAK

  Penelitian ini bertujuan untuk menggambarkan tingkat stres kerja yang dialami guru

Sekolah Luar Biasa. Subyek penelitian dalam penelitian ini adalah guru sekolah luar biasa

sebanyak 38 orang. Desain penelitian yang dipergunakan adalah deskriptif kuantitatif. Berdasarkan

hasil analisis data yang telah dilakukan, dapat ditarik kesimpulan bahwa para guru sekolah luar

biasa di Kabupeten Sleman, Yogyakarta mengalami stres kerja pada kategori sedang (86,84%).

Para guru sekolah luar biasa hendaknya selalu memperhatikan kondisi diri saat bekerja, dan dapat

melihat secara lebih jelas saat tubuh mulai mengalami tekanan - tekanan kerja yang berat sehingga

jika mulai menunjukkan gejala stres kerja akan dapat dikenali dan ditangani.

  Kata kunci : tingkat stres kerja, guru sekolah luar biasa

WORK STRESS LEVEL ON SLB SCHOOL TEACHER

  

Stephanus Guntur Yoga Prasetyo Aji

ABSTRACT

This study aims to describe the level of job stress experienced by SLB School teachers.

Research subjects in this study are 38 SLB school teachers on SLB Yapenas Sleman, SLB PGRI

Sleman, and SLB Tunas Sejahtera Sleman.. The design used is descriptive quantitative. Based on

the results of data analysis has been done, it can be concluded that most special schools teachers

on Kabupeten Sleman, Yogyakarta experiencing stress at a medium category (86,84%). SLB

school teachers should keep attention about their own work stress level in order to handle stress

experiences.

  Keywords: work stress level, SLB School Teacher

KATA PENGANTAR

  Sembah puji syukur kepada Hyang Maha Kuasa karena atas rahmat dan kasih- Nya, skripsi dengan judul “Tingkat Stes Kerja Guru Sekolah Luar Biasa” ini dapat terselesaikan dengan baik.

  Tujuan penyusunan skripsi ini adalah untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Psikologi, Program Studi Psikologi. Skripsi ini tidak akan terselesaikan tanpa bantuan, dukungan dan doa dari berbagai pihak. Untuk itu dalam kesempatan ini, penulis dengan penuh rasa syukur mengucapkan terimakasih kepada: 1. Bapak C. Siswa Widyatmoko, M.Psi selaku Dekan Fakultas Psikologi.

  2. Ibu Ratri Sunar Astuti, M.Si. selaku Ketua Program Studi Fakultas Psikologi.

  3. Ibu Dra. Lusia Pratidarmanastiti M.S. selaku Dosen Pembimbing Skripsi dan Dosen Pembimbing Akademis.

  4. Bapak Dr. T. Priyo Widiyanto, M.Si. selaku dosen penguji.

  5. Kedua orangtua dan semua pihak yang tidak dapat saya sebutkan satu persatu yang memberikan dukungan dalam seluruh proses pengerjaan dan penyelesaian skripsi ini.

  6. Seluruh konstelasi semesta dan „invisible hand‟ yang terus bekerja dengan cara yang sungguh indah.

  Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna. Segala kritik dan saran yang membangun berkaitan dengan skripsi ini akan penulis terima dengan senang hati.

  Yogyakarta, 13 Juni 2013 Penulis

  St. Guntur Yoga Prasetyo Aji

  

DAFTAR ISI

  Halaman HALAMAN JUDUL. ………………………………………………………..........i

  HALAMAN PERSETUJUAN DOSEN PEMBIMBING ……….……………..…ii

  HALAMAN PENGESAHAN …………………………………………………...iii

  HALAMAN MOTTO ……………………………….............……………...…....iv

  HALAMAN P ERSEMBAHAN ………………………………....………………v

  LEMBAR PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ……………………………..vi

  ABS TRAK …………………………………………………………………........vii

  ABSTRACT

  …………………………………………………………………......viii HALAMAN PERSETUJUAN PUBLIKASI

  KARYA ILMIAH………............ix KATA PENGANTAR

  …………………………………………………………....x DAFTAR ISI

  …………………………………………………………………... xii DAFTAR TABEL

  ………………………………………………..........……......xiv

  BAB I PE NDAHULUAN ……………………………………………………......1 A. Latar Belakang Masalah.............................................................................. 1 B. Rumusan Masalah ....................................................................................... 4 C. Tujuan Penelitian ....................................................................................... 4 D. Manfaat Penelitian ..................................................................................... 4

  1. Manfaat Teoritis ..................................................................................... 4

  2. Manfaat Praktis ....................................................................................... 4

  a. Bagi Instansi Pendidikan Anak Luar Biasa ……………………..…..4

  BAB II TINJAUAN PUSTAKA ………………………………………….............6

  A. Stres Kerja ................................................................................................... 6

  1. Pengertian Stres ...................................................................................... 6

  2. Pengertian Stres Kerja ............................................................................ 7

  3. Sumber - sumber Stres Kerja .................................................................. 8

  4. Gejala Stres Kerja ................................................................................. 17

  5. Akibat Stres Kerja ................................................................................ 22

  B. Guru Sekolah Luar Biasa .......................................................................... 25

  1. Pengertian Guru .................................................................................... 25

  2. Guru Pendidikan Sekolah Luar Biasa................................................... 28

  C. Stres Kerja Guru Sekolah Luar Biasa ....................................................... 29

  BAB III METODOLOGI PENELI TIAN ……………………………….............31 A. Jenis Penelitian .......................................................................................... 31 B. Variabel Penelitian .................................................................................... 31 C. Definisi Operasional ................................................................................. 31 D. Subyek Penelitian ...................................................................................... 32 E. Metode dan Alat Penelitian ....................................................................... 33 F. Validitas dan Reliabilitas .......................................................................... 36

  1. Validitas Alat Ukur............................................................................... 36

  2. Seleksi Alat Item .................................................................................. 36

  3. Reliabilitas Alat Ukur ........................................................................... 38

  BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN...

  ………………...........40

  A. Persiapan Penelitian .................................................................................. 40

  1. Lokasi Penelitian ........................................................................... 40

  2. Subyek Penelitian .......................................................................... 40

  B. Pelaksanaan Penelitian .............................................................................. 42

  1. Uji Normalitas ............................................................................... 42

  2. Deskriptif Data Penelitian ............................................................. 43

  3. Uji Perbedaan Mean Empirik dengan Mean Teoritik ................... 44

  C. Pembahasan ............................................................................................... 45

  BAB V KESIM PULAN DAN SARAN…………………………………………49 A. Kesimpulan ............................................................................................... 49 B. Saran ......................................................................................................... 49

  1. Bagi Instansi Pendidikan Luar Biasa ............................................ 49

  2. Bagi Guru Sekolah Luar Biasa...................................................... 50

  3. Bagi Peneliti Selanjutnya .............................................................. 50

  C. Kelemahan Penelitian ............................................................................... 50 DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………51 LAMPIRAN

  ……………………………………………………...………………54

  DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Blueprint Skala Tingkat Stres Kerja Guru Sekolah Luar

  B iasa……………………………………………………...……………..............35

Tabel 3.2 Distribusi Item Skala Tingkat Stres Kerja Guru Sekolah Luar

  B iasa…………………………………………………………………………….35

Tabel 3.3 Distribusi Item Skala Tingkat Stres Kerja Pada Guru Sekolah Luar

  Biasa Setelah Pemotongan Item ………………………………………………..38

  Tingkat Pendidikan Guru Sekolah Luar Biasa

  Tabel 4.1 ……………………….….41

Tabel 4.2 Data Lama Bekerja Guru Sekolah Luar Bi asa…………………….....42Tabel 4.3 Uji Normalitas One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

  ……….….…42

Tabel 4.4 Statistics Descriptive.............................................................................43Tabel 4.5 One-Sample Test

  ……………………………………………………..44

Tabel 4.6 Data Perbandingan Mean Teoritik dan Mean Empirik.........................45

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Guru sebagai salah satu profesi yang termasuk dalam lingkup

  dunia pendidikan tidak pernah lepas dari kehidupan berorganisasi. Peran guru dalam instansi pendidikan sangatlah mutlak karena mereka adalah instrumen dalam upaya penyampaian pendidikan kepada murid. Peran guru dalam berbagai tingkatan pendidikan pun berbeda, biasanya pada guru sekolah dasar, guru dituntut untuk memiliki kompetensi yang mencakup kemampuan mengajar secara umum maupun kemampuan administrasi.

  Berdasarkan hal tersebut, dapat dilihat pula bahwa tantangan yang dihadapi oleh guru Sekolah Luar Biasa (SLB) cukup berat. Mereka dituntut tidak hanya untuk memiliki kemampuan dasar sebagai seorang guru, namun juga kemampuan pendampingan dan keterampilan serta karakteristik khusus dalam upaya mendampingi anak didiknya. Menurut Efendi (2003), guru SLB juga dituntut untuk bertindak seperti paramedik, therapis, social worker, konselor, dan administrator. Dalam pengamatan awal penulis, dapat dilihat fenomena yang menunjukkan bahwa dalam menjalankan tugasnya sebagai pendidik dan pengajar bagi anak berkebutuhan khusus, terdapat beberapa indikasi yang menunjukkan pada suatu sekolah luar biasa di kabupaten Sleman, penulis sempat menemukan fenomena seorang guru sekolah luar biasa yang sudah cukup berpengalaman memarahi anak didiknya yang merupakan anak tuna rungu karena tidak segera dapat memahami tugas yang diberikan oleh guru tersebut.

  Peran guru SLB yang cukup kompleks dalam menjalankan perannya sebagai tenaga pendidik bagi anak berkebutuhan khusus tersebut kadangkala menimbulkan stres. Hal ini sangat dumungkinkan sebab guru SLB harus melakukan penanganan khusus pada anak didiknya, dimana hal tersebut tentu saja membutuhkan kemampuan yang lebih kompleks bagi guru SLB. Farber (dalam Sutjipto,2001) menyatakan bahwa tekanan fisik dan mental yang dialami guru sebagai akibat dari kondisi kerja dapat menyababkan guru mengalami stres kerja.

  Stres sendiri secara umum dapat dijelaskan sebagai sebuah kondisi yang dialami individu ketika terjadi ketidak sesuaian antara tuntutan-tuntutan yang diterima dan kemampuan untuk mengatasinya (Looker & Gregson,2004). Spielberger (Handoyo, 2001) menyebutkan bahwa stres adalah tuntutan eksternal yang mengenai seseorang, misalnya obyek-obyek dalam lingkungan atau suatu stimulus, yang secara obyektif adalah berbahaya. Sedangkan Ulhaq (2008) menyatakan bahwa stress merupakan suatu keadaan dimana seseorang mengalami ketegangan karena adanya kondisi-kondisi yang mempengaruhi dirinya, kondisi- kondisi tersebut dapat diperolah dari dalam diri maupun dari luar diri seseorang.

  Stres kerja merupakan hal yang umum terjadi dalam berbagai bidang. Akan tetapi setiap orang akan memiliki pandangan yang berbeda mengenai stres yang dialami, hal ini juga berarti bahwa stres kerja mengandung aspek subyektif bagi mereka yang mengalaminya. Namun secara umum, Hardjana(2004) menyatakan bahwa gangguan yang ditimbulkan karena stres meliputi aspek fisiologis, psikologis dan sosial.

  Secara fisiologis, gejala yang muncul adalah gugup dan gelisah yang menggejala pada degub jantung yang cepat, perut mual, mulut kering dan keluar keringat. Sedangkan secara psikologis, penderita stres akan menderita tekanan dan tegangan yang membuat pola berpikir, emosi dan perilaku menjadi kacau. Hal tersebut juga mengindikasikan bahwa dalam aspek sosial, orang yang mengalami stress akan cenderung kurang peka terhadap kondisi sekitar.

  Berdasarkan uraian di atas, guru SLB yang pada keseharian dalam kegiatan mengajar dan mendampingi anak berkebutuhan khusus sering mengalami tekanan dan tuntutan

  • – tuntutan atau yang biasa disebut sebagai stressor (Looker & Gregson, 2004) juga memiliki pengalaman yang bersifat subyektif tentang pengalaman stres yang mereka alami. Berbagai macam tantangan dan tuntutan pekerjaan yang dialami oleh guru SLB tersebut menarik perhatian peneliti untuk melihat gambaran
menjalankan tugasnya sebagai tenaga pendidik dan pengajar bagi anak berkebutuhan khusus. Oleh karena itu, penelitian ini berusaha melihat bagaimanakah tingkat stres kerja yang dialami guru SLB dalam melaksanakan tugasnya sebagai tenaga pendidik dan pendamping bagi anak berkebutuhan khusus terutama di Daerah Istimewa Yogyakarta.

  B. Rumusan Masalah

  Berdasarkan pemaparan tentang latar belakang masalah penelitian, maka rumusan masalah yang disusun dalam penelitian ini adalah “ Bagaimanakah tingkat stres kerja pada guru Sekolah Luar Biasa”.

  C. Tujuan Penelitian

  Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menggambarkan tingkat stres kerja yang dialami guru Sekolah Luar Biasa.

  D. Manfaat Penelitian

1. Manfaat Teoritis

  Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah wawasan mengenai tingkat stres kerja pada Guru Sekolah Luar Biasa, dan dapat digunakan sebagai referensi dalam penelitian selanjutnya, khususnya dibidang Psikologi Pendidikan serta Psikologi Industri dan Organisasi.

2. Manfaat Praktis

a. Bagi Instansi Pendidikan Anak Luar Biasa

  Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan pertimbangan untuk memperhatikan tingkat kesejahteraan guru Sekolah Luar Biasa sehingga meningkatkan kualitas tenaga pendidik secara umum

b. Bagi Guru Sekolah Luar Biasa

  Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai penambah wawasan sekaligus bahan untuk refleksi dan melihat kondisi dirinya sehingga dapat mengatasi gejala stres yang mungkin dialami.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Stres Kerja

1. Pengertian Stres

  Looker & Gregson (2004) mendefinisikan stres sebagai sebuah keadaan yang dialami individu ketika terjadi ketidaksesuaian antara tuntutan yang diterima dan kemampuan untuk mengatasinya.

  Stres, menurut Passer & Smith (2004) didefinisikan sebagai sebuah pola dari penilaian kognitif, respon fisiologis dan kecenderungan perilaku yang muncul ketika menanggapi sebuah ketidakseimbangan yang dirasakan antara permintaan situasional dan sumber daya yang dibutuhkan untuk mengatasi hal tersebut.

  Sarafino (dalam Smet, 1994) mendefinisikan stres sebagai suatu kondisi yang disebabkan oleh transaksi antara individu dengan lingkungan yang menimbulkan persepsi jarak antara tuntutan-tuntutan yang berasal dari situasi dengan sumber-sumber daya sistem biologis, psikologis dan sosial seseorang.

  Santrock (2003), mendefinisikan stres sebagai sebuah respon individu terhadap stresor, keadaan atau peristiwa yang mengancam dan mempengaruhi kemampuan coping.

  Sedangkan menurut Fraser (1997), stres atau ketegangan sebenarnya sulit didefinisikan. Istilah stres disatu sisi menggambarkan suatu keadaan fisis yang mengalami berbagai tekanan yang melebihi batas ketahanan, disisi lain menggambarkan gejala yang menghasilkan tekanan-tekanan, yang dapat menimbulkan perubahan dalam diri individu, bersifat subyektif dan hanya berhubungan dengan kondisi emosional maupun kondisi-kondisi psikologis. Oleh karena itu stres sering dianggap sebagai reaksi dari manusia terhadap tekanan-tekanan psikososial, dalam hubungannya dengan pekerjaan maupun dengan lingkungan tempat individu berada.

  Berdasarkan pengertian diatas, maka penulis mengambil kesimpulan bahwa stres merupakan suatu reaksi individu yang bersifat subyektif yang muncul akibat adanya ketidakseimbangan antara tekanan

  • – tekanan yang diterima individu dengan keinginan maupun sumber daya yang dimiliki individu tersebut.

2. Pengertian Stres Kerja

  Behr & Newman (Erita, 2001) mendefinisikan stres kerja sebagai interaksi antara kondisi kerja dengan sifat-sifat pekerjaan yang mengubah fungsi fisik maupun psikis yang normal, dengan kata lain, stres kerja merupakan tuntutan pekerjaan yang tidak dapat diimbangi olah kemampuan karyawan.

  Karasek’s (Landy & Conte, 2004) menyatakan bahwa kombinasi antara tuntutan pekerjaan yang tinggi dengan rendahnya yang tinggi dimana berpengaruh terhadap munculnya gangguan pada kesehatan.

  Menurut Diahsari (2001), stres kerja pada intinya merujuk pada kondisi dan pekerjaan yang mengancam individu. Ancaman ini dapat berasal dari tuntutan pekerjaan itu atau karena kurang terpenuhinya kebutuhan individu. Stres kerja ini muncul sebagai bentuk ketidakharmonisan individu dengan lingkungan kerjanya.

  Berdasarkan berbagai pengertian diatas, maka stres kerja dapat didefinisikan sebagai kondisi dimana terjadi ketidakseimbangan antara tuntutan yang berasal pekerjaan yang dihadapi dengan kemampuan individu.

3. Sumber – sumber Stres Kerja

  Munandar (2001), menyatakan bahwa setiap aspek dalam pekerjaan dapat menjadi pembangkit stres. Tenaga kerja yang menentukan sejauh mana situasi yang dihadapi merupakan situasi stres atau tidak.

  Menurut Robbins (1998), sumber stres yang terjadi ditempat kerja adalah sebagai berikut : a. Organisasi, meliputi peraturan, struktur organisasi, kepemimpinan, dan kebijakan.

  b. Individual, meliputi keluarga, ekonomi, kepribadian.

  Cooper ( dalam Erita,2001) menyebutkan bahwa sumber stres berasal dari: a. Kondisi kerja, meliputi beban kerja yang berlebihan, atau beban kerja yang kurang, pengambilan keputusan, kondisi fisik yang berbahaya dan pembagian waktu kerja.

  b. Ambiguitas dalam menempatkan peran.

  Hal ini biasanya terjadi pada organisasi yang besar dan struktur organisasinya yang kurang baik.

  Karyawan kadang kadang tidak tahu apa sebenarnya yang diharapkan perusahaan, sehingga ia bekerja tanpa arah yang jelas. Kondisi ini akan menjadi ancaman bagi karyawan yang berada pada masa karir tengah baya karena harus berhadapan dengan ketidakpastian. Akibatnya dapat menurunkan kinerja, meningkatkan ketidakpuasan kerja, kecemasan, ketegangan dan keinginan keluar dari pekerjaan. Kondisi seperti ini tentu menghadirkan konflik yang harus dapat diatasi agar tidak menimbulkan stres.

  c. Faktor interpersonal.

  Hubungan interpersonal dalam pekerjaan merupakan faktor penting untuk mencapai kepuasan kerja.

  Adanya dukungan sosial dari rekan sekerja, maupun keluarga diyakini dapat menghambat timbulnya stres. pada karyawan agar selalu tercipta hubungan yang harmonis.

  d. Perkembangan karir.

  Karyawan biasanya mempunyai berbagai harapan dalam kehidupan karir kerjanya, yang ditujukan pada penc apaian prestasi dan pemenuhan kebutuhan untuk mengaktua lisasikan diri. Apabila perusahaan tidak dapat memenuhi kebutuhan karyawan untuk berkarir, misalnya sistem promosi yang tidak jelas, kesempatan untuk meningkatkan penghasilan tidak ada, karyawan akan merasa kehilangan harapan, tumbuh perasaan ketidakpastian yang dapat menimbulkan gejala perilaku stres.

  e. Struktur organisasi.

  Struktur organisasi berpotensi menimbulkan stres apabila diberlakukan secara kaku, pihak manajemen kurang memperdulikan inisiatif karyawan, tidak melibatkan karyawan dalam proses pengambilan keputusan, dan tidak adanya dukungan bagi kreativitas karyawan. Faktor-faktor yang menyebabkan stres kerja menurut Greenberg (2002) dapat dijelaskan sebagai berikut:

  a. Faktor stres kerja yang bersumber pada pekerjaan antara lain: 1) Sumber intrinsik pada pekerjaan yang meliputi kondisi kerja yang sangat sedikit menggunakan aktifitas fisik, beban kerja yang berlebihan, waktu kerja yang menekan, resiko/bahaya secara fisik. 2) Peran di dalam organisasi, yaitu antara lain peran yang ambigu, konflik peran, tanggung jawab kepada orang lain, konflik batas-batasan reorganisasi (conflicts reorganizational

  boundaries ) baik secara internal maupun eksternal.

  3) Perkembangan karir, dapat terdiri dari promosi ke jenjang yang lebih tinggi atau penurunan tingkat, tingkat keamanan kerja yang kurang, ambisi perkembangan karir yang mengalami hambatan.

  4) Hubungan relasi di tempat kerja meliputi antara lain kurangnya hubungan relasi dengan pimpinan, rekan sekerja atau dengan bawahan serta kesulitan dalam mendelegasikan tanggungjawab. 5) Struktur organisasi dan iklim kerja yaitu antara lain karena terlalu sedikit atau bahkan tidak ada partisipasi dalam pembuatan keputusan/kebijakan, hambatan dalam perilaku (misalnya karena anggaran), politik di tempat kerja, kurang efektifnya konsultasi yang terjadi. b.Faktor stres kerja yang bersumber pada karakteristik individu antara lain:

  1) Tingkat kecemasan.

  Individu yang memiliki karakteristik dengan tingkat kecemasan tinggi cenderung mudah mengalami stres. 2) Tingkat neurotisme individu.

  Individu yang memiliki karakteristik dengan tingkat tingkat neurotisme tinggi

  3) Toleransi terhadap hal yang ambiguitas/ketidakjelasan

4) Pola tingkah laku tipe A.

  Menurut Rosenman dan Friedman (Breznizt dan Golberger, 1982) pola perilaku individu dapat digolongkan ke dalam dua tipe, yaitu individu tipe A dan individu tipe B. Individu dengan pola perilaku tipe A sangat ambisius dan agresif, selalu bekerja untuk mencapai sesuatu, berlomba dengan waktu, beralih dengan cepat dari suatu pekerjaan ke lain pekerjaan, dan terlibat penuh pada tugas- tugas pekerjaannya. Akibatnya, individu dengan pola perilaku tipe A selalu berada dalam keadaan tegang dan stres. Sebaliknya, individu dengan pola perilaku tipe B mungkin sama ambisiusnya dengan individu tipe A, tetapi mereka lebih santai dan menerima situasi seadanya.

  5) Faktor stres kerja yang bersumber di luar organisasi. Peristiwa-peristiwa kehidupan di luar pekerjaan kerja tidak dapat dihindari akan keluarga, kesulitan keuangan semuanya dapat merupakan tekanan pada individu dalam pekerjaannya. Hardjana (1994) menyatakan bahwa terdapat dua sumber stres yaitu, sumber stres yang berasal dari dalam diri (internal

  sources ), misalnya menderita suatu penyakit, konflik internal dan

  sumber stres yang berasal dari lingkungan luar (eksternal sources), baik lingkungan kerja maupun lingkungan sekeliling.

  Menurut Hardjana(1994), ada dua faktor yang mempengaruhi stres yaitu :

a. Faktor pribadi, meliputi unsur intelektual, motivasi, dan kepribadian.

  1). Unsur intelektual berkaitan dengan sistem berfikir.

  Individu yang condong berfikir negatif dan pesimis, dan berkeyakinan irasional lebih mudah terkena stres daripada orang yang berfikiran positif, optimis dan berkeyakinan rasional.

  2). Unsur motivasi, jika peristiwa yang mendatangkan stres itu mengancam cita-cita hidup, individu yang menghadapi peristiwa tesebut akan menghadapi stres lebih berat.

  3). Unsur kepribadian, salah satu yang paling penting harga diri rendah, mudah merasa tidak memiliki kemampuan untuk mengatsi stres yang datang kepadanya. Sebaliknya, orang yang memiliki harga diri tinggi lebih tahan terhadap stres.

b. Faktor situasi, dapat tampil dalam dalam beberapa bentuk:

  1). Bila hal, peristiwa, orang, dan keadaan itu mengandung tuntutan berat dan mendesak.

  2). Bila hal itu berhubungan dengan perubahan hidup, seperti masuk kerja, menikah, menjadi orang tua.

  3). Ketidakjelasan (ambiguity) dalam situasi. Misalnya, di tempat kerja fungsi tidak jelas, tugas kabur, ukuran penilaian kerja tidak ada. 4). Tingkat diinginkannya suatu hal (desirability). Hal yang diinginkan kurang mendatangkan stres daripada hal yang diinginkan. Misalnya, di PHK. 5). Kemampuan orang mengendalikan hal yang membawa stres (controlability). Orang yang mampu mengendalikan, pada umumnya kurang terkena stres daripada orang yang kurang mampu mengendalikan stres. Collen (1989) mengkategorikan faktor penyebab stres kerja dibedakan menjadi: a. Extraorganizational stressor (stresor ekstraorganisasi) yang berasal dari luar organisasi pekerja.

  b. Intraorganizational stressor (stressor intraorganisasi) yang berasal dari dalam organisasi.

  c. Task related stressor (stressor berorientasi tugas) yang berhubungan dengan tugas dan tanggung jawab.

  d. Individual stressor (stressor individu) melibatkan kesulitan pekerjaan sehubungan dengan peran kerja mereka. Smet (1994) mengemukakan faktor-faktor yang mengubah pengalaman stres adalah sebagai berikut: a. Variabel dalam kondisi individu: umur, tahap kehidupan, jenis kelamin, temperamen, faktor-faktor genetik, inteligensi, pendidikan, suku, kebudayaan, status ekonomi dan kondisi fisik b. Karakteristik kepribadian: ekstrovert-introvert, satabilitas emosi secara umum, ketabahan (hardiness), locus of

  

control , kekebalan dan ketahanan.

  c. Variabel sosial-kognitif: dukungan sosial yang dirasakan, jaringan sosial dan kontrol pribadi.

  d. Hubungan dengan lingkungan sosial, dukungan sosial yang diterima, integrasi dalam jaringan sosial. e. Strategi coping. Sarafino (1994) mendefinisikan coping sebagai suatu proses yang terjadi ketika individu berusaha untuk mengontrol adanya ketidakseimbangan antara tuntutan dengan sumberdaya-sumberdaya yang dimilikinya dalam situasi stres.

4. Gejala Stres Kerja

  Spector (dalam Widyarani, 2006) menjelaskan tiga jenis gejala yang dialami seseorang ketika menghadapi situasi yang menekan.

  Ketiga jenis gejala tersebut adalah:

  a. Reaksi Psikologis Reaksi psikologis adalah reaksi psikis terhadap stres yang dialami. Biasanya gejala ini terjadi secara bersamaan dengan intensitasyang cukup tinggi. Contoh dari reaksi psikologis adalah cemas, frustasi, daya ingat menurun, kecewa, gelisah, dan sulit memecahkan masalah.

  b. Reaksi Fisiologis Reaksi fisik yang muncul ketika seseorang menghadapi situasi yang penuh dengan tekanan disebut reaksi fisiologis. Bagian fisik yang paling sering terasa sakit adalah daerah kepala dan perut. Contoh dari reaksi fisiologis yaitu sakit kepala, sakit perut, tekanan darah meningkat dan sebagainya. c. Reaksi Perilaku Ketika seseorang menunjukkan perilaku tertentu yang intensitasnya meningkat atau menurun secara drastis sewaktu mengalami stres itu maka itu disebut reaksi perilaku. Contoh dari reaksi perilaku adalah merokok, berdoa, dan sulit tidur. Reaksi ini berbeda pada setiap subyeknya, hal ini dikarenakan faktor psikologis individu juga mempengaruhi respon seseorang dalam menghadapi suatu stresor.

  Secara umum, gejala stres kerja menjadi tiga kategori umum, yaitu meliputi aspek psikologis, aspek fisiologis, dan aspek perilaku (Luthans, 2005; Robbins, 2005), yaitu:

  a. Gejala Fisiologis Gejala fisiologis yaitu dengan munculnya berbagai macam keluhan-keluhan fisik seperti gatal-gatal di kuliat, rambut rontok, nyeri lambung, berkeringat, dan tubuh panas dingin. Stres dapat mengakibatkan gangguan metabolisme dalam tubuh, meningkatnya tekanan darah, peningkatan kadar gula darah, meningkatnya laju detak jantung, gangguan pernafasan, menimbulkan serangan sakit kepala, dan bahkan timbulnya serangan jantung.

  b. Gejala Psikologis

  Gejala psikologis yang muncul sebagai akibat dari stres antara lain menimbulkan ketegangan, mudah marah, perasaan terbebani, ketidaktenangan, kecemasan, kebosanan, dan suka menunda-nunda pekerjaan. Semua ini dapat mempengaruhi suasana hati dan keadaan emosi lain yang berkaitan erat dengan prestasi kerja, ketidaksukaan pada pengawas, gangguan konsentrasi, dan keputusasaan.

  c. Gejala Perilaku Gejala perilaku dikaitkan dengan stres mencakup gangguan komunikasi dalam pekerjaan, perubahan dalam produktivitas, absen, tingkat keluarnya karyawan, mudah terkena kecelakaan, perubahan dalam kebiasaan makan, meningkatnya kebiasaan merokok dan mengkonsumsi alkohol, penyalahgunaan obat, bicara cepat, gelisah, dan gangguan tidur. Menurut Beehr dan Newman (Rini, 2002) gejala stres kerja dapat dibagi dalam 3 aspek, yaitu : a. Gejala psikologis.

  Kecemasan, ketegangan, bingung, marah, sensitive, memendam perasaan, komunikasi tidak efektif, mengurung diri, depresi, merasa terasing dan mengasingkan diri, kebosanan, ketidakpuasan kerja, lelah mental, konsentrasi, kehilangan spontanitas dan kreatifitas, kehilangan semangat hidup, serta menurunnya harga diri dan rasa percaya diri.

  b. Gejala fisik Meningkatnya detak jantung dan tekanan darah, meningkatnya sekresi adrenalin dan noradrenalin, gangguan lambung (gangguan gastrointestinal), mudah terluka, mudah lelah secara fisik, kematian, gangguan kardiovaskuler, gangguan pernafasan, lebih sering berkeringat, gangguan pada kulit, kepala pusing (migrain), kanker, ketegangan otot serta problem tidur (seperti sulit tidur, terlalu banyak tidur).

  c. Gejala perilaku Menunda ataupun menghindari pekerjaan/tugas, penurunan prestasi dan produktivitas, meningkatnya penggunaan minuman keras dan mabuk, perilaku sabotase, meningkatnya frekuensi absensi, perilaku makan yang tidak normal (kebanyakan atau kekurangan), kehilangan nafsu makan dan penurunan drastis berat badan, meningkatnya kecenderungan perilaku beresiko tinggi, seperti kebut- kebutan, berjudi, meningkatnya agresivitas dan kriminalitas, penurunan kualitas hubungan interpersonal dengan keluarga dan teman, serta kecenderungan bunuh diri.

  Sedangkan menurut Hardjana (1994) indikator-indikator stres adalah sebagai berikut : a. Gejala fisik dapat berupa sakit kepala, tidur tidak teratur, sakit pungung, gangguan pencernaan, gatal-gatal pada kulit, ketegangan otot, tekanan darah tinggi atau serangan jantung, terlalu banyak mengeluarkan keringat, berubah selera makan, kelelahan, dan semakin sering melakukan kesalahan dalam pekerjaan atau hidup.

  b. Gejala emosional dapat berupa gelisah, cemas, sedih, depresi, berubah-ubah mood, mudah marah, gugup, harga diri menurun, merasa tidak aman, terlalu peka, mudah tersinggung, dan mudah bermusuhan.

  c. Gejala intelek dapat dirasakan dari gejala-gejalanya, yaitu susah konsentrasi, sulit membuat keputusan, mudah lupa, pikiran kacau, daya ingat menurun, melamun, produktivitas dan prestasi kerja menurun, dan kehilangan rasa humor yang sehat.

  d. Gejala interpersonal dirasakan akan mempengaruhi hubungan dengan orang lain. Gejala-gejala interpersonal yang dialami adalah kehilangan kepercayaan dari orang mencari kesalahan orang lain, bersikap terlalu tertutup pada orang lain, dan tidak mau berkomunikasi dengan orang lain. Behr&Newman (dalam Diahsari, 2001) menyatakan bahwa dari berbagai penelitian, stres paling banyak berpengaruh pada sistem pembuluh jantung dan perut serta berperan dalam gangguan tidur dan menimbulkan kelelahan fisik yang berlebihan.

  Berdasarkan beberapa paparan mengenai gejala stres kerja diatas, maka dapat disimpulkan bahwa gejala stras kerja meliputi aspek fisiologis, aspek psikologis, dan aspek perilaku. Oleh karena itu penelitian ini akan menggunakan indikator yang mencakup tiga aspek tersebut diatas, yaitu gejala fisiologis yang berupa keluhan-keluhan fisik yang terjadi saat individu mengalami stres, gejala psikologis yang berupa ketidakstabilan emosi individu saat mengalami stres, dan gejala perilaku yang berupa sikap, tingkahlaku, dan komunikasi interpersonal yang ditunjukkan individu ketika mengalami stres.

5. Akibat Stres Kerja

  Landy&Conte (2004) membagi membagi akibat stres menjadi tiga kategori yaitu:

a. Perilaku

  Akibat stres pada perilaku dibagi menjadi dua bagian yaitu, pertama, pemrosesan informasi (information waktu reaksi, akurasi dan performansi terhadap tugas. Individu yang mengalami stres memiliki kesulitan dalam memfokuskan perhatiannya. Bagian kedua adalah performansi kerja (job performance). Yerkes dan Dowson (dalam Landy&Conte, 2004) mengemukakan bahwa hubungan antara stres dengan performansi adalah berbentuk huruf ‘U’ terbalik dimana semakin tinggi tingkat stres maka performansi yang dihasilkan juga semakin meningkat.

  Namun, peningkatan ini hanya sampai pada titik tertentu setelah melewati titik tersebut performansi akan menurun.

  b. Psikologis Konsekuensi stres secara psikologis antara lain kecemasan, depresi, burnout, kelelahan, tekanan pekerjaan, ketidakpuasan terhadap pekerjaan dan hidup (Kahn; Byosiere, dalam Landy&Conte, 2004).

  c. Fisiologis Beehr dan Newman (dalam Jasinta, 2002) mengemukakan yang termasuk gejala fisik akibat stres adalah detak jantung dan tekanan darah meningkat, sekresi adrenalin dan nonadrenalin meningkat, Gangguan gastrointestinal misalnya gangguan lambung, kelelahan fisik, mudah terluka, kematian, gangguan kardiovaskuler, timbulnya masalah respirasi, keringat berlebihan, gangguan kulit, sakit kepala, kanker dan gangguan tidur.

  Menurut pendapat Aamodt (2004), tanda

  • – tanda stres kerja sebagai respon individu terhadap adanya stres kerja yang meliputi respon psikologis, fisiologis, dan perilaku. Respon psikologis meliputi adanya perasaan tertekan, kecemasan, kemarahan, dan gangguan tidur. Respon fisiologis terlihat dari tanda
  • – tanda kesehatan yang menurun, masalah jantung, sakit kepala dan tulang sendi nyeri. Respon perilaku dapat terlihat dari perilaku merokok, perilaku meminum minuman keras, penyalahgunaan obat, meningkatnya absen, turnover, produktivitas rendah dan kekerasan di tempat kerja.

  Berdasarkan uraian mengenai akibat stres kerja diatas, akibat stres kerja yang terjadi tergantung pada tingkat stres kerja yang dialami individu. Selain itu, hal yang perlu diperhatikan dalam melihat akibat dari stres kerja adalah dengan memperhatikan aspek performa dari individu. Hal inilah yang membedakan gejala stres dengan dampak stres. Bagaimanapun juga kondisi stres diperlukan agar performa individu dapat meningkat, akan tetapi perlu diperhatikan juga bahwa pada titik tertentu kondisi stres dapat menurunkan performansi individu.

  Sehingga setiap pihak, baik pihak perusahaan maupun pihak karyawan dapat lebih memahami dan memperhatikan mengenai stres kerja agar kondisi stres yang terjadi tidak merugikan baik pihak perusahaan

B. Guru Sekolah Luar Biasa 1. Pengertian Guru

  Guru merupakan elemen kunci dalam kelangsungan upaya pendidikan. Menurut Supeno (1997) peran serta guru memiliki andil yang cukup besar dalam pendidikan, karena guru adalah manusia yang berbeda dari alat atau faktor tujuan, maupun faktor proses dalam pendidikan. Guru ditintut untuk memiliki kompetensi yang merujuk pada kemampuan intelektual dan pengetahuan, keterampilan, dan konsep mengenai nilai-nilai pendidikan yang dapat direfleksikan lewat pemikiran dan tindakan.

  Sebagai tenaga professional, seorang guru dipersyaratkan dengan adanya kualifikasi akademik dan kompetensi yang harus dimiliki. Sebagaimana telah diamanatkan dalam Undang-undang No

  14 Tahun 2005 mengenai Guru dan Dosen, bahwa seorang guru harus memiliki kualifikasi akademik yang diperoleh melalui perguruan tinggi program Strata Satu (S1) dan/atau Diploma Empat (D4).

  Berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru. Dijelaskan bahwa Standar Kompetensi Guru dikembangkan secara utuh dari 4 kompetensi utama, yaitu: a. Kompetensi pedagogik, yaitu kemampuan yang harus dimiliki guru berkenaan dengan karakteristik siswa dilihat dari berbagai aspek seperti moral, emosional, dan intelektual.

  b. Kompetensi kepribadian, yaitu kompetensi guru untuk memahami dan mengintegrasikan proses pendidikan yang dilakukan. Sehingaa mampu mengarahkan proses pendidikan terhadap tata nilai kehidupan dalam masyarakat.

  c. Kompetensi sosial, guru dituntut untuk memiliki kompetensi dalam kaitannya dalam hidup bermasyarakat yang tercermin dalam kehidupan sehari-hari Hal ini tentu saja diupayakan dalam rangka proses pembelajaran yang efektif.

  d. Kompetensi professional, hal ini mengandung implikasi bahwa untuk menjadi guru dipersyaratkan kualifikasi dan penguasaan kecakapan tertentu (Wagino,2006). Dalam perkembangannya, dalam penyelenggaraan pendidikan terdapat penegrtian, tugas dan kedudukan guru. Secara umum guru dapat dibedakan menjadi 3, yaitu guru kelas, guru mata pelajaran, dan guru pendidikan khusus. Pengertiannya sesuai dengan pedoman khusus penyelenggaraan pendidikan inklusif tentangpengadaan dan pembinaan tenaga pendidik tahun 2007, adalah sebagai berikut: a. Guru Kelas

  Guru kelas adalah pendidik/pengajar pada suatu kelas tertentu di Sekolah umum yang sesuai dengan kualifikasi yang dipersyaratkan, bertanggungjawab atas pengelolaan pembelajaran dan adiministrasi di kelasnya.

  Kelas yang diampu tidak menetap, dapat berubah-rubah pada setiap tahun pelajaran sesuai dengan kondisi sekolah. Guru kelas biasanya ada pada kelas-kelas rendah, (kelas 1,2 dan 3).

  b. Guru Mata Pelajaran Guru mata pelajaran adalah guru yang mengajar mata pelajaran tertentu sesuai kualifikasi yang dipersyaratkan. Di Sekolah umum, biasanya untuk mata pelajaran Pendidikan Agama serta mata pelajaran Pendidikan Jasmani dan Kesehatan di ajarkan oleh guru mata pelajaran, sedangkan mata pelajaran lain oleh guru kelas (untuk SD), untuk tingkat SMP dan SMA sebagian besar diampu oleh guru bidang studi.

  c. Guru Pendidikan Khusus Guru Pendidikan khusus adalah guru yang khusus/Pendidikan luar biasa atau yang pernah mendapat pelatihan tentang pendidikan khusus/luar biasa, yang ditugaskan di sekolah inklusif. Berdasarkan berbagai pengertian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa guru adalah tenaga terdidik yang secara profesional menjalankan proses pendidikan dengan pemenuhan terhadap kriteria kompetensi-kompetensi utama, yaitu kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompeteksi sosial, dan kompetensi profesional.

2. Guru Pendidikan Sekolah Luar Biasa

  Guru pendidikan khusus menurut Dirjen Pendidikan Luar Biasa adalah mereka yang telah mendapatkan pendidikan khusus untuk menangani, memberikan pengayaan, melakukan terapi, dan membimbing anak-anak sesuai dengan kekhususannya. Guru pendidikan ini juga harus memenuhi syarat yaitu merupakan lulusan Perguruan Tinggi yang memiliki program sertifikasi Guru Pendidikan khusus/Guru Pendidikan Luar Biasa.

  Menurut Efendi (2003), guru sekolah luar biasa, selain memiliki kemampuan untuk mengajar pengetahuan dan keterampilan, mereka juga harus mampu bertindak seperti paramadis, terapis, social worker , konselor dan administrator.

  Berdasarkan pengertian tersebut, maka guru pendidikan yang secara professional telah memenuhi persyaratan bidang keahlian khusus agar dapat memberikan pelayanan secara akademis, psikologis dan pedagogis kepada anak berkebutuhan khusus.

C. Stres Kerja Guru Pendidikan Luar Biasa

  Berdasarkan tugas-tugas khusus yang dilakukan oleh guru pendidikan luar biasa, guru pendidikan khusus selain dilandasi oleh empat kompetensi utama (pedagogik, kepribadian, profesional, dan sosial), secara khusus juga berorientasi pada kemampuan khusus (specific ability).

  Kemampuan khusus sebagai tambahan komtensi bagi guru pendidikan Luar Biasa merupakan standar kompetensi yang tertuang dalam pedoman khusus pendidikan khusus.

  Kualifikasi kompetensi khusus bagi tenaga pendidik bagi anak berkebutuhan khusus tersebut tentu saja harus mendapat perhatian guru sekolah luar biasa dalam malaksanakan tugasnya, mereka harus menyadari tentang upaya pengembangan anak-anak berkebutuhan khusus yang lebih spesifik. Kesulitan dalam penguasaan kompetensi pendidikan khusus tersebut tentu bisa menjadi tekanan tersendiri bagi guru sekolah luar biasa. Mengingat tiap anak memiliki karakter khusus yang spesifik satu dengan yang lainnya, dengan kata lain standar kemampuan utama harus benar-banar dikuasai oleh guru pendidikan luar biasa.

  Peran dan tanggung jawab guru sekolah luar biasa yang sangat banyak juga dapat menjadi tekanan baik fisik maupun mental bagi guru, jarang pula permasalahan yang muncul adalah permasalahan yang menyangkut interaksi sosial dengan masyarakat sekitar, hal ini diperoleh berdasarkan wawancara dengan pihak SLB. Pihak sekolah juga sering melakukan upaya untuk memberikan pengertian kepada masyarakat umum tentang anak berkebutuhan khusus.

  Berdasarkan beberapa penjabaran mengenai hal-hal khusus bagi guru SLB tersebut, kiranya dapat dilihat bahwa tugas sebagai guru bagi anak berkebutuhan khusus yang menuntut kemampuan dasar sebagai guru, pemahaman tentang karakteristik khusus anak didiknya, maupun kemampuan spesifik sebagai upaya pendampingan dan pendidikan keterampilan bagi anak didiknya. Berbagai macam tantangan yang dihadapi oleh guru SLB tersebut tentu saja menumbuhkan kondisi kerja yang penuh tekanan. Hal ini sesuai dengan pendapat Farber (dalam Sutjipto,2001) yang menyatakan bahwa tekanan fisik dan mental yang dialami guru sebagai akibat dari kondisi kerja dapat menyebabkan guru mengalami stres kerja.

  Berdasarkan uraian mengenai stres kerja maupun uraian mengenai guru pendidikan bagi anak berkebutuhan khusus diatas, peneliti akan berusaha untuk mengungkapkan stres kerja dengan melihat gejala stres yang dialami oleh guru SLB.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang hendak digunakan dalam penelitian ini

  adalah penelitian deskriptif. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan secara sistematis, faktual dan akurat mengenai fakta- fakta dan sifat-sifat populasi atau daerah tertentu. Dalam penelitian ini tidak perlu mencari atau menerangkan saling hubungan, membuktikan hipotesis, membuat ramalan atau mendapatkan makna dan implikasi (Suryabrata, 2006).

  Penelitian ini hendak mengungkapkan dan mendeskripsikan tingkat stres kerja pada guru Sekolah Luar Biasa di Kabupaten Sleman.

  B. Variabel Penelitian

  Variabel yang akan diteliti dalam penelitian ini adalah tingkat stres kerja pada guru sekolah luar biasa.

  C. Definisi Operasional

  Tingkat stres kerja pada guru sekolah luar biasa dipandang sebuah kondisi ketidakseimbangan antara harapan dan sumber daya dengan tekanan yang dialami oleh guru sekolah luar biasa dalam tugas mendidik dan melakukan pendampingan terhadap anak berkebutuhan khusus di sekolah. Tingkat stres kerja tersebut ditunjukkan lewat gejala -

  32 gejala yang mencakup aspek psikologis, aspek fisiologis, dan aspek perilaku.

  Penulis hendak melihat reaksi guru sekolah luar biasa dalam mengahadapi tekanan yang dapat memunculkan stres kerja pada guru sekolah luar biasa dengan menggunakan skala stres kerja yang mencakup aspek fisiologis, aspek psikologis dan aspek perilaku. Secara lebih kongkret, reaksi psikologis berupa ketidakstabilan emosi individu saat mengalami stres, reaksi fisiologis meliputi keluhan - keluhan fisik yang terjadi saat individu mengalami stres, dan reaksi perilaku merupakan reaksi yang muncul dalam bentuk perilaku termasuk kemampuan komunikasi interpersonal individu.

  Tingkat stres pada subyek dilihat dari skor total pada skala tingkat stres kerja yang diukur berdasarkan reaksi yang muncul akibat stres. Semakin tinggi skor total pada skala stres menunjukkan tingkat stres kerja yang semakin tinggi dan semakin rendah skor total pada skala stres kerja menunjukkan tingkat stres kerja yang semakin rendah.

D. Subyek Penelitian

  Teknik pemilihan subyek yang digunakan adalah teknik purposive

  sampling , yaitu suatu teknik pemilihan sekelompok subyek di dasarkan atas cirri- ciri atau sifat-sifat tertentu yang dipandang mempunyai sangkut paut yang erat dengan ciri-ciri atau sifat-sifat populasi yang sudah diketahui sebelumnya (Hadi, 2004).

  Subyek penelitian dalam penelitian ini adalah guru sekolah luar biasa.

  33

  biasa tertentu, dikarenakan yang hendak diungkapkan dalam penelitian ini adalah tingkat stres kerja pada guru sekolah luar biasa secara umum.

E. Metode dan Alat Penelitian

  Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan melakukan penyebaran skala secara langsung yang kemudian diisi olah subyek. Skala yang digunakan dalam penelitian adalah skala yang mengukur tingkat stres kerja pada guru sekolah luar biasa di kabupaten Sleman. Pembuatan skala pengukuran tingkat stres kerja dalam penelitian ini didasarkan pada teori Spector yang memuat tiga aspek, yaitu aspek psikologis, fisiologis, dan perilaku.

  Metode rating yang digunakan dalam pembuatan skala dalam penelitian ini adalah dengan method of summated rating (metode rating yang dijumlahkan). Dalam metode skala ini, penentuan nilai skala adalah berdasarkan penskalaan sikap dengan menggunakan distribusi respon (Gable, dalam Azwar, 2004). Dalam skala yang telah dibuat, subyek akan diminta untuk merespon pernyataan

  • – pernyataan yang telah disusun secara favorable (mendukung obyek) dan unfavorable ( tidak mendukung obyek).

  Dalam penelitian ini memuat empat alternatif jawaban. Keempat alternatif jawaban tersebut adalah tidak pernah (TP), jarang (J), sering (S),dan sangat sering (SS). Sistem pemberian skor pada tiap item bergantung pada jenis kategori item, untuk item dengan kategori favorable, skor paling rendah yaitu tidak pernah (TP) dengan skor 1, sedangkan skor

  34 tertinggi adalah sangat sering (SS) dengan skor 4. Demikian pula sebaliknya, jika item termasuk kategori unfavorable, maka skor tertinggi adalah terdapat pada kategori jawaban tidak pernah (TP) dengan skor 4, sedangkan dkor teendah adalah pada kategori jawaban sangat sering (SS).

  Pemilihan kategori jawaban dengan menghilangkan alternatif jawaban tengah merupakan upaya untuk mengurangi kemungkinan adanya subyek yang memiliki kecenderungan untuk memilih alternatif jawaban yang bersifat netral.

  Skor pada masing - masing item pada skala dijumlahkan, sehingga mendapatkan skor total skala pada tiap subyek. Semakin tinggi skor yang diperolah subyek mengindikasikan tingkat stres kerja yang tinggi pada subyek, sedangkan semakin rendah skor yang dimiliki subyek mengindikasikan semakin rendah pula tingkat stres kerja yang dimiliki subyek.

  35

Tabel 3.1 Blueprint Skala Tingkat Stres Kerja Pada Guru Sekolah Luar Biasa

  Item No Aspek Stres Kerja Jumlah

  Favorabel Unfavorabel

  1 Psikologis

  8

  8

  16

  2 Fisiologis

  8

  8

  16

  3 Perilaku

  8

  8

  16 TOTAL

  24

  24

  48 Tabel 3.2 Distribusi Item Skala Tingkat Stres Kerja Pada Guru

  Sekolah Luar Biasa

  Item

  Aspek

  No Jumlah

  Favorabel Unfavorabel

  Stres Kerja

  1 Psikologis 1,4,10,11,16,22,26 5,7,14,21,29,30,32,40,47 16

  2 Fisiologis 2,12,15,23,24,34,37,39 17,19,20,27,28,41,42,44

  16

  3 Perilaku 3,6,9,18,25,35,36,38 8,13,31,33,43,45,46,48

  16 Total

  24

  24

  48

  36

F. Validitas dan Realibilitas Alat Ukur

  1. Validitas Alat Ukur

  Menurut Azwar (2004), suatu alat ukur dikatakan memiliki validitas yang tinggi jika alat tersebut mampu memberikan hasil ukur yang sesuai dengan maksud dilakukannya pengukuran tersebut. Dengan kata lain suatu alat ukur dapat mengukur atribut yang hendak diukur.

  Pengukuran validitas alat tes dilakukan dengan validitas isi. Berdasarkan metode ini, validitas diukur melalui analisis rasional dan

  professional judgement dari seseorang yang telah memenuhi kualifikasi

  bidang keilmuan, yaitu dosen pembimbing, hal ini dilakukan agar dapat melihat sejauh mana isi tes tersebut mencerminkan atribut yang hendak diukur. Item yang digunakan akan dilihat sejauh mana item

  • – tersebut mewakili komponen dalam keseluruhan isi obyek yang hendak diukur dan sejauh mana item
  • – item tes dapat mencakup ciri perilaku yang hendak diukur (Azwar, 2004). Oleh karena itu pembuatan skala stres kerja dalam penelitian ini dikonsultasikan terlebih dahulu oleh pihak yang berkompeten untuk memenuhi syarat validitas isi alat tes berdasarkan professional judgement.

  2. Seleksi Item

  Proses seleksi item diperlukan untuk memilih item - item yang baik. Item yang baik dalam suatu penelitian adalah item yang memiliki kemampuan untuk memberikan indikasi apakah seseorang memiliki

  37 dalam penelitian ini adalah penggunaan koefisien korelasi dengan mengkorelasikan skor item dengan skor item total. Pengkorelasian antara skor item dengan skor item total akan menghasilkan koefisien korelasi item to tal. Koefisien korelasi yang baik adalah ≥ 0.3, jadi item yang memiliki koefisien korelasi kurang dari 0.3 dinyatakan gugur (Azwar,

  2003). Akan tetapi dikarenakan jika menggunakan koefisien korelasi tersebut, masih terlalu banyak item yang gugur maka bisa dipertimbangkan untuk mengurangi standar kriteria koefisien korelasi. Batas paling bawah yang disarankan adalah 0,20. Koefisien korelasi dibawah 0,20 sangat tidak disarankan (Azwar, 2005).

  Berdasarkan hasil seleksi item yang dilakukan terhadap 48 item skala stres kerja yang disusun, maka diperoleh hasil jumlah item gugur sebanyak 10 item. Sehingga jumlah item sahih yang dipergunakan adalah sebanyak 38 item.

  38

Tabel 3.3 Distribusi Item Skala Tingkat Stres Kerja Pada Guru Sekolah Luar Biasa Setelah Pemotongan Item

  Item No Aspek Stres

  Jumlah Favorabel Unfavorabel

  Kerja

  1 Psikologis 1,4,11,16 ,22,26 5,14,21 ,30,32,40

  12

  2 Fisiologis 2,15,23,24,34,37,39 17,19,20,27,41,42,44 14

  3 Perilaku 3,6,9,18,25,35,36,,38 13,33,45,,48

  12 Total

  21

  17

  38

  3. Reliabilitas Alat Tes

  Reliabilitas adalah keterpercayaan, keterandalan, keajegan, kestabilan dan konsistensi (Azwar, 2003). Menurut pendapat Azwar tersebut, reliabilitas merupakan salah satu ciri utama instrument pengukuran yang baik. Pengukuran koefisien reliabilitas dilakukan dengan menggunakan teknik -Alpha Cronbach. Hal ini dilakukan sebab dengan pendekatan tersebut koefisien mempunyai nilai praktis dan koefisien yang tinggi karena hanya dilakukan satu kali pada sekelompok subyek (Azwar, 2003). Reliabilitas dalam penelitian ini diukur dengan pendekatan konsistensi internal yang didasarkan pada data dari sekali pengenaan satu bentuk skala sikap pada sekelompok responden (single-

  39 Berdasarkan uji reliabilitas terhadap 38 item pada uji coba skala stres kerja yang telah dilakukan menghasilkan koefisien alpha sebesar 0, 889. Angka koefisien alpha hasil uji coba tersebut menunjukkan bahwa kuesioner stres kerja tersebut sudah cukup dapat diandalkan untuk pengambilan data penelitian. Hal ini dikarenakan koefisien alpha sudah hampir mendekati angka 0,900. Hal ini didasarkan pada pendapat Azwar (2005), bahwa kadang suatu koefisien yang tidak mencapai koefisien alpha sebesar 0,900 pun dapat dianggap cukup berarti, skor minimal pada koefisien alpha adalah 0,600.

G. Metode Analisis Data

  Metode analisis data yang digunakan adalah metode analisis deskriptif untuk mengetahui tingkat stres kerja dan mengetahui faktor penyebab stres kerja. Menurut Sugiyono (2007) analisis deskriptif adalah analisis yang bertujuan memberikan gambaran terhadap obyek yang diteliti melalui data atau sampel populasi sebagaimana adanya. Analisis deskriptif yang digunakan dalam penelitian ini meliputi rata-rata hitung (mean) dan analisis prosentase. Semua data yang terkumpul dianalisa dengan statistik kemudian ditafsirkan dalam bentuk kalimat sehingga mudah dipahami serta dapat disimpulkan dengan jelas.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Persiapan Penelitian

1. Lokasi Penelitian

  Penelitian dilakukan di kabupaten Sleman, Yogyakarta dengan pertimbangan latar belakang Yogyakarta sebagai kota pendidikan. Sehingga perkembangan cakupan pendidikan juga cukup pesat. Secara khusus tentang perkembangan pendidikan inklusif bagi anak berkebutuhan khusus di Yogyakarta, terutama di kabupaten Sleman ini juga berkembang dengan cukup signifikan, hal ini didasarkan data tentang jumlah Sekolah Luar Biasa di kabupaten Sleman, baik Sekolah Luar Biasa Negeri maupun Sekolah Luar Biasa Swasta yang mencapai 41,67 % atau 25 sekolah dari seluruh Sekolah Luar Biasa di Yogyakarta yang berjumlah 60 Sekolah Luar Biasa. Berdasarkan hal tersebut peneliti memilih lokasi di SLB Tuna Sejahtera, SLB Yapenas, serta SLB PGRI. Pemilihan terhadap tiga sekolah tersebut didasarkan bahwa dari tiga sekolah tersebut sudah didapatkan data yang cukup representatif.

2. Subyek Penelitian

  Subyek penelitian ini adalah guru pendidikan Sekolah Luar Biasa yang memiliki peran sebagai tenaga pendidik professional untuk mendampingi anak berkebutuhan khusus. Guru pendidikan bagi anak berkebutuhan khusus memiliki peran tidak hanya sebagai tenaga pendidik yang memiliki kompetensi

  41 keterampilan serta karakteristik khusus dalam upaya mendampingi anak didiknya. Hal ini didukung pendapat Efendi (2003), yang menyatakan bahwa guru SLB juga dituntut untuk bertindak seperti paramedik, therapis, social worker , konselor, dan administrator.

  Dalam penelitian ini terkumpul 38 subyek dari tiga sekolah luar biasa di Sleman, Yogyakarta. Berdasarkan proses identifikasi yang telah dilakukan, diperoleh data sebagai berikut, sebanyak 23 orang (60,52%) memiliki tingkat pendidikan sarjana/S1, 9 orang (23,68%) memiliki tingkat pendidikan setingkat SMA, yaitu di SGPLB. Sedangkan sisanya yaitu 2 orang (0,05%) memiliki tingkat pendidikan diploma, dan terdapat angka 10,52% atau 4 orang yang tidak diketahui tingkat pendidikannya. Sehingga dapat disajikan dalam tabel sebagai berikut;

Tabel 4.1 Tingkat Pendidikan Guru Sekolah Luar Biasa

  Tingkat Pendidikan Frekuensi (Orang) Presentase (%) Sarjana (S1) 23 60,52 Diploma 2 0,05 SGPLB 9 23,58 Tidak Diketahui 4 10,52

  Selain itu, subyek yang diperoleh memiliki tingkat lama bekerja yang berbeda, meskipun sebagian besar sudah bekerja lebih dari empat tahun. Data yang berhasil dikumpulkan menyebutkan bahwa guru sekolah luar biasa yang

  42 bekerja lebih dari dua tahun sampai dengan kurang dari empat tahun sebanyak 4 orang (10,52%) dan yang telah bekerja lebih dari empat tahun sebanyak 29 orang (76,32%). Sedangkan sisanya, yaitu sebanyak 4 orang atau 10,52 % tidak diketahui tingkat lama bekerjanya. Penyajian table berdasarkan data tersebut adalah sebagai berikut;

Tabel 4.2. Data Lama Bekerja Guru Sekolah Luar Biasa

  Lama Bekerja Frekuensi (orang) Persentase (%) < 2 tahun 1 orang 2,63 % 2 - 4 tahun 4 orang 10,52 % > 4 tahun 29 orang 76,32 % Tidak diketahui 4 orang 10,52 %

B. Pelaksanaan Penelitian

1. Uji Normalitas

Tabel 4.3 Uji Normalitas

   One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test skortotal00 001

  N

  38 Normal Parameters(a,b) Mean 84.0263 Std. Deviation

  10.73385 Most Extreme Differences

Absolute

  .096

Positive

.053

Negative

  • .096 Kolmogorov-Smirnov Z .590 Asymp. Sig. (2-tailed) .877

  43

   Dalam penelitian ini, uji normalitas dilakukan dengan teknik Kolmogorov-Smirnov yang menyatakan bahwa jika nilai signifikansi lebih

  besar dari 0,05 (P > 0.05) maka sebarannya normal. Berdasarkan analisis teknik

  Kolmogorov-Smirnov SPSS versi 13.00 diperoleh nilai signifikansi sebesar

  0,877. Hal ini menunjukkan bahwa sampel yang diambil berasal dari sebuah distribusi normal.

2. Deskriptif Data Penelitian

Tabel 4.4 S tatistics Descriptive

  N Valid

  38 Missing Mean 84.0263 Std. Error of Mean 1.74126 Median 84.0000 Mode

  76.00 Std. Deviation 10.73385 Variance 115.216 Range

  51.00 Minimum

  55.00 Maximum 106.00 Sum 3193.00 a Multiple modes exist. The smallest value is shown

  Sedangkan Proses penghitungan mean teoritik adalah sebagai berikut; X min : 38 x 1 = 38 X mak : 38 x 4 = 152 Range : 152

  • – 38 = 114 SD : 114 / 6 = 19 µ : (152 + 38) / 2 = 95

  44

3. Uji Perbedaan Mean Empirik dengan Mean Teoritik

  Untuk membandingkan rata-rata empirik dengan rata-rata teoritik dilakukan analisis menggunakan uji t satu sampel (One Sample t

  Test ). Jika hasil t hitung signifikan pada taraf 5%, maka artinya rata-rata

  empirik berbeda secara signifikan daripada rata-rata teoritik. Adapun hasil uji t satu sampel dengan menggunakan program SPSS disajikan pada table berikut

Tabel 4.5 One-Sample Test

  Test Value = 95 95% Confidence Interval of the Difference Mean t df Sig. (2-tailed) Difference Lower Upper skortotal00001

  • 6.302 37 .000 -10.97368 -14.5018 -7.4456

  Hasil penghitungan nilai mean empirik sebesar 84,03 dan mean teoritik sebesar 95 dengan nilai p sebesar 0.000 dan nilai t sebesar - 6,302 sehingga disimpulkan bahwa ada perbedaan signifikan antara mean empirik dengan mean teoritiknya. Dapat dilihat juga bahwa mean teoritik lebih besar daripada mean empirik. Hal tersebut menunjukkan bahwa subjek penelitian mengalami stres kerja yang rendah.

  Berdasarkan hasil penelitian juga diperoleh data perbandingan mean tiap aspek, yaitu sebagai berikut

  45

Tabel 4.6 Data Perbandingan Mean Teoritik dan Mean Empirik

  Aspek Psikologis Aspek Fisiologis Aspek Perilaku Skor Total 1015 1196 982 Rata-rata 84,58 85,43 81,83

  Berdasarkan data tersebut, maka jika dibandingkan dengan mean empirik penelitian sebesar 84,03 akan diperoleh gambaran bahwa aspek fisiologis memiliki sumbangan terbesar terhadap variable stress kerja, yaitu dengan nilai mean pada aspek fisiologis sebesar 85,43. Hal ini berarti bahwa indikator-indikator pada aspek fisiologis dapat mengungkapkan kondisi stress kerja yang dialami guru sekolah luar biasa secara lebih jelas dibandingkan aspek lainnya. Sedangkan nilai mean pada aspek psikologis menempati urutan kedua setelah aspek fisiologis dengan nilai sebesar 84,58. Hal ini berarti bahwa indikator-indikator pada aspek ini cukup baik untuk mengungkapkan kondisi stress kerja pada guru sekolah luar biasa.

  Nilai skor rata-rata pada aspek perilaku memiliki nilai terendah dibandingkan aspek lainnya, yang berarti bahwa indikator aspek ini kurang dapat mengungkapakan stres kerja pada guru sekolah luar biasa.

C. Pembahasan

  Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui seberapa besar stres kerja pada Guru Sekolah Luar Biasa di Kabupaten Sleman. Berdasarkan hasil penelitian jumlah keseluruhan subyek dalam penelitian adalah 38 orang,

  46 dengan nilai mean empirik yang didapatkan adalah 84,03 sedangkan hasil penghitungan mean teoritik adalah 95, oleh karena mean empirik lebih rendah daripada mean teoritik sehingga dapat disimpulkan bahwa tingkat stres kerja pada guru SLB di kabupaten Sleman cenderung rendah.

  Sebenarnya cukup sulit untuk menemukan kriteria obyektif yang dapat mengukur situasi yang penuh stres, karena setiap individu memberikan respon yang berbeda terhadap stres (Smet,1994). Oleh karena itu tingkat stres pada masing-masing individu berbeda dengan yang lain, karena sangat tergantung oleh respon subyektif masing-masing individu.

  Berdasarkan berbagai pemaparan tentang konsep stres, ada berbagai macam faktor yang dapat mempengaruhi tingkat stres. Hardjana (1994) mengemukakan bahwa terkena tidaknya stres terhadap seseorang dipengaruhi oleh ketangguhan diri (hardiness). Orang yang berpribadi kurang tangguh lebih mudah terkena stres daripada orang yang berpribadi tangguh.

  Menurut Johnson (dalam Sri Rahayu, 2006), Kepercayaan interpersonal berhubungan negatif dengan stres kerja, artinya semakin tinggi kepercayaan interpersonal maka semakin rendah stres kerja begitu sebaliknya. Kepercayaan interpersonal adalah salah satu bentuk ketrampilan dalam berhubungan dengan orang lain yang dapat digunakan sebagai coping terhadap stres. Sehingga bagi individu yang memiliki keterampilan interpersonal akan lebih mudah untuk melakukan strategi coping terhadap situasi stressful.

  Hal ini didukung oleh Sarafino (1990) yang menyatakan bahwa

  47 mencoba melakukan usaha-usaha tertentu untuk beradaptasi dengan situasi tersebut untuk mengatasi stres. Adaptasi ini bisa dilakukan dengan coping.

  Sarafino mendefinisikan coping sebagai suatu proses yang terjadi ketika individu berusaha untuk mengontrol adanya ketidakseimbangan antara tuntutan dengan sumberdaya - sumberdaya yang dimilikinya dalam situasi stres.

  Faktor yang mempengaruhi tingkat stres dan terkait dengan data penelitian adalah tingkat pendidikan. Berdasarkan data penelitian, sebagian besar subyek memiliki tingkat pendidikan sarjana (S1), yaitu 23 orang (60,52 %). Hal ini didukung oleh Hardjana, (1994) yang mengemukakan bahwa pendidikan akan membuat seseorang memiliki pengetahuan praktis dalam hidup pribadi serta pengetahuan teoritis yang mendasari praktik hidup dalam berbagai bidang. Semua pengetahuan praktis dan teoritis yang dimiliki akan membuat seseorang menghadapi, mengatasi dan dan mengelola stres yang datang. Smet (1994) menyebutkan bahwa salah satu faktor yang mengubah pengalaman stres adalah variabel dalam kondisi individu, dimana didalamnya terdapat inteligensi serta tingkat pendidikan.

  Hal lain yang juga berpengaruh terhadap tingkat stres kerja adalah tingkat lama dalam suatu pekerjaan. Berdasarkan data penelitian, dapat diketahui bahwa sebanyak 29 orang atau dengan prosentase sebesar 76,32% telah bekerja dalam jangka waktu lebih dari empat tahun. Sehingga telah memiliki pola adaptasi terhadap segala kondisi stressful yang terkait dengan

  48 mengembangkan keterampilan dalam mengenali dan berhubungan dengan orang lain maupun lingkungan sekitar. Bahkan sudah memiliki pengalaman untuk menangani hambatan dan kondisi stresfull yang dihadapi di sekolah. Hal ini sesuai dengan Smet (1994) yang mengemukakan faktor yang mengubah pengalaman stres diantaranya adalah dukungan sosial yang dirasakan, jaringan sosial dan kontrol pribadi, serta Hubungan dengan lingkungan sosial, dukungan sosial yang diterima, integrasi dalam jaringan sosial.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis data yang telah dilakukan, dapat ditarik

  kesimpulan bahwa para guru sekolah luar biasa di Kabupeten Sleman, Yogyakarta mengalami stres cenderung rendah. Hal ini dapat dilihat dari hasil penghitungan mean empirik yang didapatkan adalah 84,03 sedangkan hasil penghitungan mean teoritik adalah 95, oleh karena mean empirik lebih rendah daripada mean teoritik sehingga dapat disimpulkan bahwa tingkat stres kerja pada guru SLB di kabupaten Sleman cenderung rendah.

B. Saran

1. Bagi Instansi Pendidikan Anak Luar Biasa

  Berdasarkan hasil penelitian, maka diharapkan dapat menjaga kebijakan yang berguna bagi guru sekolah luar biasa dalam menghadapi tekanan dalam bekerja sehingga iklim dalam bekerja yang sudah ada dapat terhaga dengan baik. Karena bagaimanapun juga kondisi yang penuh tantangan dan tekanan, jika diatur dalam takaran yang tepat justru dapat menjaga kinerja para guru sekolah luar biasa tetap terjaga. Selain itu juga perlu diadakan evaluasi terkait kebijakan terhadap kesejahteraan baik materi maupun rohani pada guru, sehingga diharapkan dapat mengurangi

  50

2. Bagi Para Guru Sekolah Luar Biasa

  Bagi para guru sekolah luar biasa hendaknya dapat menjaga kondisi saat menghadapi tekanan dalam bekerja. Selain itu juga hendaknya saling membuka diri dalam menjalin relasi interpersonal antar rekan seprofesi maupun pihak instansi terkait (sekolah) jika merasa menghadapi kondisi yang dapat memicu timbulnya stres kerja yang berat. Hal tersebut juga sebagai bentuk upaya pencegahan untuk menanggulangi kondisi stres yang berlebihan.

3. Bagi Peneliti Selanjutnya

  Hendaknya memperhatikan secara lebih detail tentang karateristik khusus guru sekolah luar biasa maupun sekolah yang bersangkutan.

  Sehingga dapat mendapatkan data yang lebih lengkap dan bervariasi. Selain itu juga perlu diperhatikan cara pengumpulan data untuk mencegah dan mengurangi kemungkinan adanya faking dalam menjawab skala penelitian.

C. Kelemahan Penelitian

   Penelitian ini terdapat kelemahan utama, terutama pada pembuatan item pada skala yang digunakan untuk mengukur variable yang hendak diteliti.

  Hal utama yang terkait dengan pembuatan item adalah tentang pemilihan kata dan penyusunan kalimat pernyataan item skala. Semoga dalam penelitian selanjutnya dapat diperbaiki, sehingga tidak mengurangi maksud dan arti dari

DAFTAR PUSTAKA

  Anitasari, Widda Mukti. 2009. Hubungan antara Kecerdasan Emosional Dan

  Efikasi Diri dengan Stres Kerja pada Guru SLB di Kota Malang . Skripsi

  (Tidak Diterbitkan), Universitas Negeri Malang. Diunduh tanggal 4 Agustus 2011 dari http://karya-ilmiah.um.ac.id/index.php/BK- Psikologi/article/view/2606

  Azwar, Saifuddin. (2001).Statistik. Jilid 1.Yogyakarta. Andi Azwar, Saifuddin. (2003). Sikap Manusia: Teori Dan Pengukurannya.

  Yogyakarta. Pustaka Pelajar. Azwar, Saifuddin. (2004).Dasar-Dasar Psikometri. Yogyakarta. Pustaka Pelajar.

  Azwar, Saifudin. (2005). Penyusunan Skala Psikologi. Yogyakarta. Pustaka Pelajar

  Depdiknas. (2008). Penilaian Kinerja Guru. Jakarta ______. (2008). Draft Panduan Pendidikan Profesi Guru Prajabatan. Jakarta.

  ______. (2007). Pengadaan dan Pembinaan Tenaga Didik. Jakarta. Direktorat Pembinaan Sekolah Luar Biasa. Beehr, T.A., & Newman, J.E. (1978). Job Stress, Employee Health and

  Organizational Effectiveness : A Facet Analysis, Model and Literature Review, Personnel Psychology, 31, 655-699. Diahsari, Erita, Y. (2001). Kontribusi Stres Pada Produktifitas Kerja. Anima, Indonesian Psychological Journal Vol. 16. No. 4 , 360-371. Hadi, Sutrisno. (2004).Statistik. Jidid 2. Yogyakarta. Andi.

  52 Handoyo, S. (2001), Stres pada Masyarakat Surabaya, Jurnal Insan Media

  Psikologi, No. 3: 61

  • – 74, Surabaya: Fakultas Psikologi Universitas Airlangga.

  Hariyanti, Muji. (2004). Tinjauan Stres Kerja Pada Guru Sekolah Luar Biasa

  Widya Bakti . Skripsi. Universitas Diponegoro. Semarang. Diunduh

  tanggal 4 Agustus 2011 dari http://eprints.undip.ac.id/8009/1/2266.pdf Hardjana, Agus, M. (1994). Stres tanpa Distres: Seni Mengolah Stres. Yogyakarta. Kanisius. Karmila Sari, K. W. (2004). Perbedaan Tingkat Stres Kerja Pada Perawat Dilihat dari Karakteristik Tugas di Rumah Sakit Sanglah, Denpasar, Bali .

  Skripsi (Tidak Diterbitkan). Universitas Sanata Dharma. Yogyakarta.

  st

  Landy, Frank, J & Conte, Jeffrey, M. (2004). Work In The 21 Century : An Introduction To Industrial And Organizational Psychology . New York.

  Mc Graw Hill Companies, Inc. Looker, T & Gregson, O. (2004). Managing Stress: Mengatasi Stres Secara Mandiri. Yogyakarta. Baca.

  Luthans, F. (2005). Organizational Behavior. Singapore: McGraw Hill Company Nur Vitarini, Asri (2009) Hubungan Antara Konflik Peran Ganda dengan Stres

  Kerja pada Guru Wanita Sekolah Dasar di Kecamatan Kebonarum Klaten. Skripsi thesis, Universitas Muhammadiyah Surakarta. Diunduh

  tanggal 4 Agustus 2011 dari http://etd.eprints.ums.ac.id/6581/ Oscar, Lanny Sulistiawati. (2005). Hubungan Perilaku Asertif dan Persepsi Gaya

  Kepemimpinan Transformasional dengan Stres Kerja . Tesis (tidak diterbitkan).

  Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta Passer, Michael, W & Smith, Ronald, E. (2004). Psychology: The Science of Mind Behavior. New York. Mc Graw Hill Companies, Inc.

  Rahayu, Sri. (2006). Peran Pengungkapan Diri dan Kepercayaan Interpersonal . Tesis (tidak diterbitkan).

  Terhadap Stres Kerja

  53 Rini, Jacinta. F. (2002). Stress Kerja. Jakarta. Jurnal Robbins, S.P. (2005). Organizational Behavior. Singapore: McGraw Hill. Co Santrock, John,W. (2003). Psychology. Update Seventh Edition. New York. Mc Graw Hill Companies, Inc. Sarafino, Edward, P. (1990). Health Psychology: Biopsychosocial Interactions.

  USA. John Wiley & Son. Smet, Bart. (1994). Psikologi Kesehatan. Jakarta. Grasindo.

  Widyarani, Roberta. (2006). Stres Kerja Pada Perawat yang Bekerja di Rumah Sakit Ketregantungan Obat Jakarta . Skripsi (Tidak Diterbitkan).

  Universitas Sanata Dharma. Yogyakarta.

  

LAMPIRAN

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Perancangan media promosi di Sekolah Luar Biasa Yayasan Pendidikan Karya Bhakti Bandung : laporan kerja praktek
0
4
1
PENDAHULUAN Penanaman Karakter Kemandirian Melalui Kegiatan Ekstrakurikuler Di Sekolah Luar Biasa (Studi Kasus Sekolah Luar Biasa Negeri Sragen Tahun Pelajaran 2013/2014).
0
1
7
Gambaran Tingkat Kecemasan Orang Tua Siswa Sekolah Luar Biasa (SLB) di Denpasar, Bali.
0
0
9
Tingkat stres kerja wartawan surat kabar harian.
2
5
79
Pembelajaran matematika di Sekolah Luar Biasa (SLB) Khusus Tuna Rungu Karnnamanohara Tingkat SMP.
0
0
103
Sekolah Luar Biasa YPAC Di Semarang - Diponegoro University | Institutional Repository (UNDIP-IR)
0
0
6
Sekolah Luar Biasa Tuna Netra di Pemalang - Diponegoro University | Institutional Repository (UNDIP-IR)
0
0
4
Sekolah Luar Biasa Tuna Netra di Pemalang - Diponegoro University | Institutional Repository (UNDIP-IR)
0
0
8
Sekolah Luar Biasa Tuna Netra di Pemalang - Diponegoro University | Institutional Repository (UNDIP-IR)
0
0
2
AKHIR Sekolah Luar Biasa (SLB) C Negeri Pembina
0
0
8
Penerapan Aksesibilitas pada Desain Fasilitas Pendidikan Sekolah Luar Biasa
0
0
6
Konseling Eksistensial Pada Anak Tunarungu di Sekolah Luar Biasa - Universitas Negeri Padang Repository
0
1
31
Pengaruh work-family confict, stres kerja dan komunikasi terhadap prestasi kerja guru SMA Negeri 1 Sungailiat - Repository Universitas Bangka Belitung
0
0
27
Hubungan antara ketrampilan komunikasi interpersonal perawat dengan pasien dan stres kerja perawat - USD Repository
0
1
98
Studi dekriptif : tingkat stres pada siswa Sekolah Menengah Kejuruan - USD Repository
0
0
109
Show more