PENGARUH TOLERANSI RISIKO, KEPERCAYAAN DIRI, DAN KETERSEDIAAN MODAL TERHADAP MINAT BERWIRAUSAHA ORANG MUDA KATHOLIK GEREJA SANTA MARIA ASSUMPTA KLATEN

Gratis

0
0
147
2 weeks ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PENGARUH TOLERANSI RISIKO, KEPERCAYAAN DIRI, DAN KETERSEDIAAN MODAL TERHADAP MINAT BERWIRAUSAHA ORANG MUDA KATHOLIK GEREJA SANTA MARIA ASSUMPTA KLATEN SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen Oleh: Andre Momoralies Putra NIM: 142214124 PROGRAM STUDI MANAJEMEN JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2018

(2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PENGARUH TOLERANSI RISIKO, KEPERCAYAAN DIRI, DAN KETERSEDIAAN MODAL TERHADAP MINAT BERWIRAUSAHA ORANG MUDA KATHOLIK GEREJA SANTA MARIA ASSUMPTA KLATEN SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen Oleh: Andre Momoralies Putra NIM: 142214124 PROGRAM STUDI MANAJEMEN JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2018 i

(3) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(4) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(5) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI MOTTO DAN PERSEMBAHAN Nikmati masa muda mu dengan kesalahan-kesalahan Jack-ma MOTTO Setiap manusia mempunayi jalan hidupnya masing-masing. Bersyukurlah dengan jalan hidup yang sudah Tuhan tenukan semua akan indah pada akhirnya Penulis Skripsi ini dipersembahkan kepada: Tuhan Yesus Kristus, Bunda Maria, yang selalu menyertai perjalanan hidupku setiap hari. Ayah Suratmo dan Ibu Indah yang selalu memberikan kasih sayang, dan selalu memberikan dukungan dalam doa dan pengorbanan. adik saya yang selalu mendukungku. Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. iv

(6) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(7) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(8) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI KATA PENGANTAR Puji syukur dan terima kasih kepada Tuhan Yang Maha Esa atas karunia dan rahmat-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Pengaruh Toleransi Risiko, Kepercayaan Diri, dan Ketersediaan Modal terhadap Minat Berwirausaha Orang Muda Katholik Gereja Santa Maria Assumpta Klaten”. Skripsi ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Program Studi Manajemen, jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Penulisan skripsi ini dapat selesai dengan baik berkat bantuan berbagai pihak. Untuk itu, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada: 1. Tuhan Yang Maha Esa atas karunianya. 2. Bapak Albertus Yudi Yuniarto, S.E., M.B.A., selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. 3. Bapak Dr. Lukas Purwoto, M.Si., selaku Ketua Program Studi Manajemen Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. 4. Bapak Drs. Rubiyatno M.M selaku Dosen Pembimbing I, yang telah mengarahkan dan membimbing penulis dengan kesungguhan hati. 5. Ibu Dr. Caecilia Wahyu Estining Rahayu M.S.i., selaku Dosen Pembimbing II, yang telah mengarahkan dan membimbing penulis sehingga skripsi ini menjadi lebih sempurna. 6. Seluruh dosen dan karyawan sekretariat Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, yang telah memberikan kesempatan untuk berdinamika bersama dan berbagi ilmu pengetahuan. 7. Gereja Santa Maria Assumpta dan Orang Muda Katolik Santa Maria Assumpta 8. Orangtua yaitu Ayah dan Ibu, yang selalu memberikan kasih sayang, dan selalu memberikan dukungan dalam setiap doa dan pengorbanan 9. Winda Milasari yang telah membantu mencarikan refrensi pustaka. vii

(9) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(10) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL............................................................................................. i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................................... ii HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................... iii HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN ................................................... iv HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS .............................. v HALAMAN PERNYATAAN PUBLIKASI ........................................................ vi HALAMAN KATA PENGANTAR ..................................................................... vii HALAMAN DAFTAR ISI ................................................................................... ix HALAMAN DAFTAR TABEL ........................................................................... xi HALAMAN DAFTAR GAMBAR ....................................................................... xii HALAMAN DAFTAR LAMPIRAN ................................................................... xiii HALAMAN ABSTRAK ....................................................................................... xiv HALAMAN ABSTRACT .................................................................................... xv BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1 A. Latar Belakang Masalah ............................................................................ 1 B. Rumusan Masalah ..................................................................................... 4 C. Pembatasan Masalah ................................................................................. 5 D. Tujuan Penelitian....................................................................................... 5 E. Manfaat Penelitian..................................................................................... 6 BAB II KAJIAN PUSTAKA .............................................................................. 7 A. Landasan Teori .......................................................................................... 7 B. Penelitian Sebelumnya .............................................................................. 28 C. Kerangka Konseptual Penelitian ............................................................... 30 D. Rumusan Hipotesis .................................................................................... 30 BAB III METODE PENELITIAN .................................................................... 39 A. Jenis Penelitian .......................................................................................... 40 B. Subyek dan Objek Penelitian .................................................................... 40 C. Waktu dan Lokasi Penelitian .................................................................... 41 ix

(11) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI D. Variabel Penelitian .................................................................................... 41 E. Definisi Operasional.................................................................................. 42 F. Populasi dan Sampel ................................................................................. 46 G. Teknik Pengambilan Sampel .................................................................... 47 H. Sumber Data .............................................................................................. 48 I. Teknik Pengumpulan Data ........................................................................ 49 J. Teknik Pengujian Instrumen ..................................................................... 50 K. Teknik Analisis Data ................................................................................. 51 BAB IV GAMBARAN UMUM .......................................................................... 60 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN ........................................... 61 A. Deskripsi Data dan Analisis ...................................................................... 60 B. Hasil Uji Statistik ...................................................................................... 68 C. Pembahasan ............................................................................................... 77 BAB VI KESIMPULAN, SARAN, DAN KETERBATASAN ........................ 84 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 89 LAMPIRAN ........................ ............................................................................... 91 x

(12) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel Judul Halaman Tabel III.1 Tabel Skala Likert .......................................................................... 46 Tabel V.1 Tabel Hasil Uji Validitas Toleransi Risiko .................................... 62 Tabel V.2 Tabel Hasil Uji Validitas Kepercayaan Diri .................................. 62 Tabel V.3 Tabel Hasil Uji Validitas Ketersediaan Modal. ............................. 63 Tabel V.4 Tabel Hasil Uji Validitas Minat Berwirausaha. ............................. 63 Tabel V.5 Tabel Hasil Uji Reliabilitas ............................................................ 64 Tabel V.6 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ................... 65 Tabel V.7 Karakteristik Responden Berdasarkan Usia ................................... 66 Tabel V.8 Rata-rata Skor dan Kategori ........................................................... 67 Tabel V.9 Deskripsi Variabel Toleransi Risiko .............................................. 67 Tabel V.10 Deskripsi Variabel Kepercayaan Diri ............................................ 68 Tabel V.11 Deskripsi Variabel Ketersediaan Modal ........................................ 69 Tabel V.12 Deskripsi Variabel Minat Berwirausaha ........................................ 70 Tabel V.13 Tabel Hasil Uji Normalitas ............................................................ 71 Tabel V.14 Tabel Hasil Uji Multikolinearitas................................................... 72 Tabel V.15 Tabel Hasil Uji Analisis Regresi Linier Berganda ......................... 74 Tabel V.16 Tabel Hasil Uji Hipotesis Parsial (Uji t) ........................................ 75 Tabel V.17 Tabel Hasil Uji Hipotesis Simultan (Uji f) ................................... 76 Tabel V.18 Tabel Uji Koefisien Determinasi (R2) ........................................... 77 xi

(13) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar Gambar V.1 Judul Halaman Hasil Uji Heteroskedastisitas...................................................... 73 xii

(14) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN No. Lampiran Judul Halaman Lampiran 1 Kuesioner ....................................................................................... 91 Lampiran 2 Hasil Deskripsi Responden ............................................................ 96 Lampiran 3 Hasil Tabulasi Data ....................................................................... 98 Lampiran 4 Hasil Output Deskriptif Data ......................................................... 107 Lampiran 5 Hasil Uji Validitas ......................................................................... 110 Lampiran 6 Hasil Uji Reliabilitas ..................................................................... 119 Lampiran 7 Hasil Uji Asumsi Klasik ................................................................ 124 Lampiran 8 Hasil Uji Hipotesis ........................................................................ 127 xiii

(15) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRAK PENGARUH TOLERANSI RISIKO, KEPERCAYAAN DIRI, DAN KETERSEDIAAN MODAL TERHADAP MINAT BERWIRAUSAHA ORANG MUDA KATHOLIK GEREJA SANTA MARIA ASSUMPTA KLATEN Andre Momoralies Putra Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, 2018 Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui: 1) pengaruh toleransi risiko terhadap minat berwirausaha orang muda katholik gereja Santa Maria Assumpta Klaten, 2) pengaruh kepercayaan diri terhadap minat berwirausaha orang muda katholik gereja Santa Maria Assumpta Klaten, 3) pengaruh ketersediaan modal terhadap terhadap minat berwirausaha orang muda katholik gereja Santa Maria Assumpta Klaten. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh orang muda katholik gereja Santa Maria Assumpta yang berjumlah 70 orang dan semuanya dijadikan sebagai sampel. Teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah sampling jenuh. Teknik pengumpulan data dengan kuesioner dan wawancara. Analisis data menggunakan teknik analisis regresi linier berganda. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa toleransi risiko, kepercayaan diri, ketersediaan modal berpengaruh secara parsial terhadap minat berwirausaha orang muda katolik. Toleransi risiko, kepercayaan diri dan ketersediaan modal secara simultan berpengaruh positif dan signifikan terhadap minat berwirausaha orang muda katholik. Kata Kunci: toleransi risiko, kepercayaan diri, ketersediaan modal, minat berwirausaha. xiv

(16) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRACT The Influence on Risk Tolerance, Confidence, and The Availability of Capital Towards Interest in Enterpreneurship of the Catholic Youth Community Santa Maria Assumpta Klaten Church The aims of conducting this research are to know: 1). The influence of risk tolerance on interest in enterpreneurship of the Catholic Youth Community of Santa Maria Assumpta Klaten Church, 2). The influence of confidence on intereset in enterpreneurship of Catholic Youth Community of Santa Maria Assumpta Klaten Church, 3). The availability of capital on interest in enterpreneurship of Catholic Youth Community of Santa Maria Assumpta Klaten Church. The population of this research consists of all members of the Catholic Youth Community in Santa Maria Assumpta Church totalling 70 people. All the member of population are taken on complex. The sample is taken by using surfeited sampling technique. The technique for collecting data are through questionnane and interview. The technique is used for data analysis is multiple linear regression. The result of this research shows that the risk of tolerance, confidence, and the availability of capital influence pantially the interest in enterpreneurship are influenced partially for Catholic Youth Community. The risk of tolerance, the confidence and the availability of capital simultaniously have positive and significant effect on the interest in enterpreneurship. Key words: risk tolerance, confidence, the availability of capital, interest in enterpreneurship. xv

(17) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dunia pekerjaan semakin sulit dicari dan seiring dengan berjalannya waktu, tuntutan pekerjaan semakin tinggi. Dikarenakan tuntutan pekerjaan yang semakin tinggi itulah maka pekerja pada masa sekarang ini dituntut untuk bekerja secara maksimal, namun ada sebagian yang bisa bertahan dengan kondisi tersebut dan ada sebagian yang tidak. Bagi pekerja yang bisa bertahan tentunya akan memiliki jenjang karir yang cukup baik, namun hal ini berbeda dengan pekerja yang tidak kuat menghadapi tekanan pekerjaan yang cukup tinggi karena biasanya perusahaan akan mengeluarkan pekerja dengan tipe tersebut karena dianggap tidak mampu untuk mencapai target yang ditetapkan perusahaan. Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), pada bulan Agustus 2017 telah terjadi kenaikan jumlah pengangguran di Indonesia sebesar 10.000 orang. Data semula di bulan Agustus 2016 sebesar 7,03 juta orang menjadi menjadi 7,04 juta orang pada Agustus 2017. Adapun sarjana yang menganggur mencapai 858.644 orang. Ironisnya, jumlah angkatan kerja pada tiap tahun mengalami peningkatan. Masalah lain yang perlu juga menjadi perhatian adalah jumlah tenaga kerja asing yang berada di Indonesia, dari data Direktorat PPTKA diketahui bahwa TKA yang bekerja di Indonesia pada 2017 tercatat sebanyak 85.974 1

(18) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 orang. Berdasarkan data PPTKA Kemnaker, Jumlah IMTA (Izin Menggunakan Tenaga Kerja Asing) yang diterbitkan bagi TKA jangka panjang dan jangka pendek pada 2015 sebanyak 111.536 orang, 2016 sebanyak 118.088 orang dan 2017 sebanyak 126.006 orang. Permasalahan di atas sebenarnya dapat diatasi dengan cara berwirausaha atau menjadi wirausahawan merupakan pilihan yang tepat untuk memberikan solusi permasalahan di atas. Wirausaha merupakan salah satu pendorong roda perekonomian suatu negara, karena bidang wirausaha mempunyai kebebasan dalam melakukan inovasi, kebebasan berkarya dan bersifat mandiri. Jika seseorang mempunyai kemauan dan keinginan serta siap berwirausaha, berarti orang itu menciptakan lapangan pekerjaan dan tidak perlu mengandalkan orang lain maupun perusahaan lain untuk mendapatkan pekerjaan lagi (Alma,2016:16). Tentunya berwirausaha atau menjadi wirausahawan bukanlah perkara hal yang mudah, karena banyak risiko dan tantangan yang akan di hadapi oleh wirausahawan seperti persaingan, harga bahan baku yang tidak stabil, produk yang tidak laku, dan sebagainya. Namun semua tantangan ini harus dihadapi dengan penuh perhitungan dan pertimbangan yang matang (Alma,2016:54). Kepercayaan diri (self confidence), diharapkan wirausahawan cenderung bersikap optimis dan memiliki keyakinan yang kuat terhadap kemampuan yang dimilikinya untuk berhasil (Suryana,2013:28). Orang yang memiliki rasa percaya diri tinggi adalah orang yang sudah matang secara jasmani dan rohani. Karakteristik kematangan seseorang adalah tidak tergantung pada

(19) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 orang lain, memiliki rasa tanggung jawab yang tinggi, obyektif, dan kritis (Alma,2016:53). Calon wirausahawan sebagai penggerak roda perekonomian harus mempunyai sikap keyakinan, dan keberanian untuk memulai suatu usaha, serta menekuni usaha sehingga usaha yang dijalankan wirausahawan bisa menguntungkan diri sendiri maupun orang lain. Modal dasar dari suatu bidang usaha agar dapat terus menjalankan kegiatan usaha adalah adanya dukungan modal usaha. Modal merupakan salah satu faktor terpenting dalam bidang usaha. Bagi para pelaku usaha, hendaknya dapat menggunakan modal dengan seoptimal mungkin, yang nantinya diharapkan dapat memberikan keuntungan yang lebih maksimal bagi usaha yang sedang dikelolanya (www.ambyaberbagi.com). Beberapa pemuda takut untuk memulai usaha dikarenakan hal-hal sebagai berikut: 1) Pendapatan tidak tetap. Hal itu berbeda dengan karyawan yang mempunyai penghasilan tetap, seorang wirausaha tidak mempunyai penghasilan yang tetap pada setiap bulannya. Kebanyakan pemuda berpikir bahwa berwirausaha adalah hal yang tidak pasti, oleh karena itu pemuda lebih memilih menjadi karyawan daripada menjadi wirausaha; 2) Modal tidak kembali. Hal ini dikarenakan tanpa perencanaan yang matang, bisnis menjadi sangat berisiko. Hal itu mengingat bisnis membutuhkan modal dan investasi yang tak sedikit jumlahnya. Sekali rencana bisnis gagal, dan usaha yang dijalankan tak berjalan baik, kerugian besar harus ditanggung. 3) Tidak ada jaminan keamanan finansial. Menjadi karyawan berarti Anda memiliki pendapatan tetap setiap bulan. Sementara dalam berbisnis, harus

(20) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4 menghabiskan modal dalam jumlah besar tanpa ada kepastian modal kembali. Risiko inilah yang kebanyakan ditakutkan oleh para wirausaha untuk memulai suatu usaha. 4) Situasi pasar fluktuatif. Bisnis sangat tergantung pada pasar. Hendaknya kita pandai dalam membaca situasi ekonomi di pasar guna menentukan strategi bisnis yang perlu dilakukan. Kondisi pasar yang fluktuatif akan berpengaruh besar pada keberhasilan sebuah bisnis. Jika seorang wirausaha tidak cermat dalam membaca keadaan pasar maka banyak risiko yang akan ditanggung. Berdasarkan latar belakang masalah tersebut maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “Pengaruh Toleransi akan Risiko, Kepercayaan Diri, dan Ketersediaan Modal terhadap Minat Berwirausaha Orang Muda Katholik Gereja Santa Maria Assumpta, Klaten. B. Rumusan Masalah Berdasarkan permasalahan pada latar belakang di atas, maka dapat dirumuskan lima rumusan masalah yang harus dipecahkan dalam studi kasus ini yaitu: 1. Apakah toleransi akan risiko berpengaruh terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik Gereja Santa Maria Assumpta Klaten? 2. Apakah kepercayaan diri berpengaruh terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik Gereja Santa Maria Assumpta Klaten? 3. Apakah ketersediaan modal berpengaruh terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik Gereja Santa Maria Assumpta Klaten?

(21) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5 4. Apakah toleransi akan risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan modal secara bersama-sama berpengaruh terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik Gereja Santa Maria Assumpta Klaten? C. Pembatasan Masalah Penelitian akan dilakukan pada komunitas Orang Muda Katholik (OMK) Gereja Santa Maria Assumpta Klaten berjumlah 70 orang. D. Tujuan Penelitian Adapun tujuan dari penelitian sebagai berikut: 1. Untuk mengetahui pengaruh toleransi akan risiko terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik gereja Santa Maria Assumpta Klaten. 2. Untuk mengetahui pengaruh kepercayaan diri terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik gereja Santa Maria Assumpta Klaten. 3. Untuk mengetahui pengaruh ketersediaan modal terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik gereja Santa Maria Assumpta Klaten. 4. Untuk mengetahui pengaruh toleransi akan risiko, kepercayaan diri, , dan ketersediaan modal secara bersama-sama terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik Santa Maria Assumpta Klaten.

(22) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6 E. Manfaat Penelitian Manfaat yang diperoleh dari terlaksananya penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Manfaat aspek praktis Hasil penelitian ini dapat menjadi sumbangan pemikiran bagi pengembangan minat berwirausaha Orang Muda Katholik Gereja Santa Maria Assumpta Klaten. 2. Manfaat aspek teoritis a. Hasil penelitian ini dapat menambah wawasan dan ilmu pengetahuan tentang minat menjadi wirausahawan. b. Penilitian ini sebagai tambahan teori dan tambahan wawasan ilmu pengetahuan khususnya di kalangan Akademisi Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma.

(23) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Landasan Teori 1. Toleransi akan Risiko Toleransi akan risiko dikenal juga dengan istilah keberanian diri dalam pengambilan risiko. Keberanian diri dalam pengambilan risiko sangat diperlukan oleh para enterperneur, karena jika wirausahawan tidak menimbang toleransi akan risiko yang diperoleh maka sulit untuk mengetahui keuntungan maupun kerugian. Disamping itu, selain menimbang tolerensi akan risiko, wirausahawan juga harus membuat perencanaan yang matang (Alma,2016:54). Anak muda atau mahasiswa identik dengan kata selalu menyenangi tantangan dan hal-hal baru. Ciriciri dan watak seperti ini dibawa ke dalam wirausaha yang juga penuh dengan risiko dan tantangan, seperti persaingan, harga turun naik, barang tidak laku. Namun semua tantangan ini harus dihadapi dengan penuh perhitungan (Alma,2016:54). Mark Zuckerberg pernah berkata “Risiko yang paling besar adalah jika wirausahawan tidak mengambil risiko itu sendiri” (www.brainyquote.com). Hal ini menunjukkan pentingnya keberanian dalam pengambilan risiko. Berani bukan berarti tidak memakai perhitungan yang rinci dan matang, tetapi sebaliknya harus mempertimbangkan sumber tenaga yang dimiliki wirausahawan apakah 7

(24) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8 cukup atau tidak. Jika tidak maka seorang wirausahawan harus menyiapkan beberapa perencanaan cadangan agar target yang ditentukan dapat dicapai secara optimal. Wirausahawan bukan pengambil risiko besar, melainkan seorang yang menghitung risiko yang akan diambilnya. Seorang wirausahawan bijaksana dalam mengambil risiko, bukan penjudi (Dharmati,2016:25). Namun jika risiko terlalu tinggi maka akan lebih berisiko untuk gagal, hal ini bisa merugikan wirausahawan. Sebagai pemimpin yang berjiwa kewirausahaan, setiap rencana mengambil keputusan haruslah menghindari risiko yang terlalu rendah dan juga risiko yang terlalu tinggi (Eka, 2015:116). Terkadang wirausahawan harus mengambil pilihan terhadap situasi yang tidak pasti yang disebut situasi berisiko, sehingga dengan pilihan itu memberi potensi keberhasilan atau bisa juga kegagalan. Untuk menghadapi hal itu, wirausahawan harus mengambil keputusan, yaitu mengandung risiko dan alternatif yang konservatif sambil menimbang kemungkinan berhasil atau gagal kedua pilihan didasari oleh empat faktor sebagai berikut: 1) Daya tarik setiap alternatif; 2) Keberanian menerima rugi; 3) Persentase kemungkinan berhasil atau gagal; 4) Seberapa jauh kemampuan wirausahawan untuk meningkatkan keberhasilan dan mengurangi kegagalan (Eka,2015:117). Sebagai contoh wirausahawan dihadapkan pada dua kemungkinan. Kemungkinan yang pertama, wirausahawan mempunyai pekerjaan yang

(25) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9 tetap dengan gaji Rp 120.000.000,00 pertahun dengan kemungkinan kenaikan gaji setiap lima tahun. Kemungkinan kedua, wirausahawan mempunyai sebuah perusahaan dengan masa depan tidak pasti tetapi pendapatan wirausahawan sekarang adalah Rp 360.000.000,00. Pada peristiwa ini, pilihan terletak pada dua hal, yaitu tetap tinggal pada pekerjaan, atau yang kedua mengambil risiko untuk berhasil atau gagal tetapi juga mendapat imbalan karier dan keuangan yang jauh lebih tinggi (Eka,2015:117). Terdapat beberapa tipe karakter manusia, yaitu mempunyai karakter pekerja, karakter penjudi, dan karakter wirausaha. Manusia berkarakter pekerja adalah mereka yang tidak berani mengambil risiko walaupun kemungkinan sukses di depan mata. Sedangkan manusia berkarakter penjudi adalah mereka yang mempunyai karakter beringas, selalu tidak puas dengan posisi sekarang dan selalu mencari peluang emas. Pilihannya cenderung pada jumlah imbalan yang ditawarkan, sedangkan kemungkinan sukses atau gagal tidak diperhitungkan. Adapun manusia berkarakter wirausaha adalah mereka yang mengambil jalan tengah antara dua karakter tersebut, kesetiaan tetap ada namun mereka juga berpikir tentang masa depan dan peluangnya (Eka,2015:118). Langkah dan keputusan ditentukan oleh wirausahawan sendiri, apapun yang diambil bisa memberi risiko pada dirinya sendiri. Pengambilan risiko yang berkaitan dengan diri sendiri harus berorientasi pada kemandirian. Ini berarti berani memikul tanggung jawab pribadi atas

(26) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9 tetap dengan gaji Rp 120.000.000,00 pertahun dengan kemungkinan kenaikan gaji setiap lima tahun. Kemungkinan kedua, wirausahawan mempunyai sebuah perusahaan dengan masa depan tidak pasti tetapi pendapatan wirausahawan sekarang adalah Rp 360.000.000,00. Pada peristiwa ini, pilihan terletak pada dua hal, yaitu tetap tinggal pada pekerjaan, atau yang kedua mengambil risiko untuk berhasil atau gagal tetapi juga mendapat imbalan karier dan keuangan yang jauh lebih tinggi (Eka,2015:117). Terdapat beberapa tipe karakter manusia, yaitu mempunyai karakter pekerja, karakter penjudi, dan karakter wirausaha. Manusia berkarakter pekerja adalah mereka yang tidak berani mengambil risiko walaupun kemungkinan sukses di depan mata. Sedangkan manusia berkarakter penjudi adalah mereka yang mempunyai karakter beringas, selalu tidak puas dengan posisi sekarang dan selalu mencari peluang emas. Pilihannya cenderung pada jumlah imbalan yang ditawarkan, sedangkan kemungkinan sukses atau gagal tidak diperhitungkan. Adapun manusia berkarakter wirausaha adalah mereka yang mengambil jalan tengah antara dua karakter tersebut, kesetiaan tetap ada namun mereka juga berpikir tentang masa depan dan peluangnya (Eka,2015:118). Langkah dan keputusan ditentukan oleh wirausahawan sendiri, apapun yang diambil bisa memberi risiko pada dirinya sendiri. Pengambilan risiko yang berkaitan dengan diri sendiri harus berorientasi pada kemandirian. Ini berarti berani memikul tanggung jawab pribadi atas

(27) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 melaksanakan, dan menyelesaikan suatu pekerjaan. Kepercayaan diri akan mempengaruhi gagasan karsa, inisiatif, kreativitas, keberanian, ketekunan, semangat kerja, serta kegairahan berkarya. Kunci keberhasilan dalam bisnis adalah untuk memahami diri sendiri. Oleh karena itu, wirausaha yang sukses adalah wirausaha yang mandiri dan percaya diri (Basrowi,2011:27). 3. Modal Modal adalah kekayaan (asset) perusahaan. Jika perusahaan berjalan tepat sesuai rencana, maka aset perusahaan membesar. Aset perusahaan dapat berupa uang, barang berharga dan orang. Jika aset yang dimiliki tidak digunakan untuk menghasilkan barang yang tidak dapat dijadikan modal, ini berarti terjadi pemborosan modal. Dengan kata lain, pemborosan modal terjadi karena modal yang digunakan untuk pembelian barang konsumtif lebih besar dibanding barang produktif (Jati,2016:203). Pengelolaan modal kerja melibatkan kas, piutang usaha, hutang usaha dan pinjaman jangka pendek. Modal kerja juga berarti kekayaan atau aktiva lancar dan persedian bahan baku, bahan pembantu dan bahan jadi, ditambah kewajiban atau pasiva lancar seperti hutang usaha dan pinjaman jangka pendek. Agar dapat mendirikan dan menjalankan suatu usaha diperlukan sejumlah modal (uang) dan tenaga (keahlian). Modal dalam bentuk uang diperlukan untuk membiayai segala keperluan usaha, mulai dari biaya pra-investasi, pengurusan izin, biaya investasi untuk pembelian aktiva tetap, sampai dengan modal kerja. Sementara itu modal

(28) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10 tindakan sendiri dan mengurangi ketergantungan pada orang lain (Eka,2015:126). Risiko itu ada bilamana waktu yang akan datang (future) tidak diketahui (unkown). Dengan kata lain, risiko itu ada bila ada ketidakpastian (uncertainty). Akibat daripada risiko ini sangat tidak dikehendaki wirausahawan, maka tiap orang akan bertindak sebagai risk manager, bukan karena dipilih tetapi karena terpaksa (Kartib,2014:154). Wirausaha adalah orang yang lebih menyukai usaha-usaha yang lebih menantang untuk mencapai kesuksesan atau kegagalan daripada usaha yang kurang menantang. Wirausaha menghindari situasi risiko yang rendah karena tidak ada tantangan dan menjauhi risiko yang tinggi karena ingin berhasil. Pada situasi ini ada dua alternatif yang harus dipilih yaitu alternatif yang mengandung risiko dan alternatif yang konservatif. Pilihan terhadap risiko tergantung pada: a) daya tarik setiap alternatif, b) ketersediaan untuk rugi, c) kemungkinan relatif untuk sukses atau gagal (Basrowi,2011:28). Selanjutnya kemampuan untuk mengambil risiko tergantung dari: a) keyakinan pada diri sendiri, b) kesediaan untuk menggunakan kemampuan dalam mencari peluang dan kemampuan untuk memperoleh keuntungan; dan c) kemampuan untuk menilai situasi risiko secara realistis (Basrowi, 2011:29). Toleransi akan risiko adalah keadaan yang bisa bersifat ketidakpastian dan juga bersifat kepastian yang dapat dikalkulasi secara kuantitatif. Kuncinya adalah seberapa sempurna mendapatkan informasi.

(29) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11 Semakin sempurna mendapatkan informasi maka semakin sempurna informasi yang dikumpul dan semakin akurat pula diketahui seberapa besar risikonya (Hendro,2011:258). 2. Kepercayaan Diri Keberanian yang tinggi dalam menghadapi risiko dengan perhitungan matang dan optimisme yang dimiliki harus disesuaikan dengan kepercayaan diri. Oleh sebab itu, optimisme dan keberanian menghadapi risiko dalam menghadapi suatu tantangan dipengaruhi oleh sikap kepercayaan diri (Suryana,2013:40). Dari teori ini dapat disimpulkan bahwa kepercayaan diri mempunyai andil yang besar dalam setiap pengambilan keputusan-keputusan yang krusial. Jika sumber daya sudah cukup memadai akan tetapi wirausahawan kurang percaya diri dalam pengambilan keputusan maka sumber daya yang cukup tersebut hanya akan terbuang secara percuma. Oleh karenanya, sikap kepercayaan diri sangatlah dibutuhkan jika wirausahawan ingin terjun di dunia wirausaha. Karakteristik kematangan orang tidak tergantung pada orang lain melainkan tergantung pada dirinya sendiri yaitu memiliki rasa tanggung jawab yang tinggi, obyektif, dan kritis. Wirausahawan tidak gegabah dalam menyerap opini dari orang lain melainkan mempertimbangkan opini-opini tersebut secara kritis (Alma,2016:53). Dari teori ini dapat disimpulkan bahwa setiap orang harus mempunyai keyakinan dalam dirinya sendiri agar keputusan yang diambil tidak salah, karena jika salah

(30) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12 dalam mengambil dan memperhitungkan risiko maka akan berdampak jangka panjang yang tidak baik. Agar dapat meraih kesuksesan, pelaku wirausaha harus berani bermimpi bahwa ia akan berhasil meraih sukses, bahkan pada saat krisis ekonomi sekalipun. Wiirausaha harus yakin bahwa mimpi dapat menjadi kenyataan. Wirausaha harus yakin bahwa dengan memiliki visi mampu menciptakan kekuatan positif dalam pikiran, hasilnya adalah kemampuan kerja dan kualitas hidup meningkat. Sebagai sosok pemimpin, seorang wirausaha harus mempunyai ilmu “obor”, ia harus dapat menerangi sekelilingnya. Wirausaha dengan visi besar adalah obor bagi bawahannya, ia dapat menciptakan lingkungan kerja yang dinamis dan penuh motivasi. Wirausaha merupakan sosok yang seharusnya tidak takut untuk bermimpi menjadi sukses. Permasalahannya, tidak semua orang mempunyai keberanian untuk bermimpi. Banyak pengusaha sukses yang memulai usaha dengan mengembangkan mimpi-mimpinya dengan modal nol. Sesungguhnya untuk dapat meraih kesuksesan dalam karier atau bisnis orang harus berani mencoba (Abas,2011:92). Seorang wirausaha dalam situasi sesulit apapun akan tertantang untuk tidak berhenti mencoba. Orang yang selalu berani mencoba inilah yang pada akhirnya akan meraih kemenangan dan kesuksesan (Abas,2011:93). Percaya diri merupakan paduan sikap dan keyakinan dalam menghadapi tugas atau pekerjaan yang bersifat internal sangat relatif dan dinamis, serta banyak ditentukan oleh kemampuannya untuk memulai,

(31) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 melaksanakan, dan menyelesaikan suatu pekerjaan. Kepercayaan diri akan mempengaruhi gagasan karsa, inisiatif, kreativitas, keberanian, ketekunan, semangat kerja, serta kegairahan berkarya. Kunci keberhasilan dalam bisnis adalah untuk memahami diri sendiri. Oleh karena itu, wirausaha yang sukses adalah wirausaha yang mandiri dan percaya diri (Basrowi,2011:27). 3. Modal Modal adalah kekayaan (asset) perusahaan. Jika perusahaan berjalan tepat sesuai rencana, maka aset perusahaan membesar. Aset perusahaan dapat berupa uang, barang berharga dan orang. Jika aset yang dimiliki tidak digunakan untuk menghasilkan barang yang tidak dapat dijadikan modal, ini berarti terjadi pemborosan modal. Dengan kata lain, pemborosan modal terjadi karena modal yang digunakan untuk pembelian barang konsumtif lebih besar dibanding barang produktif (Jati,2016:203). Pengelolaan modal kerja melibatkan kas, piutang usaha, hutang usaha dan pinjaman jangka pendek. Modal kerja juga berarti kekayaan atau aktiva lancar dan persedian bahan baku, bahan pembantu dan bahan jadi, ditambah kewajiban atau pasiva lancar seperti hutang usaha dan pinjaman jangka pendek. Agar dapat mendirikan dan menjalankan suatu usaha diperlukan sejumlah modal (uang) dan tenaga (keahlian). Modal dalam bentuk uang diperlukan untuk membiayai segala keperluan usaha, mulai dari biaya pra-investasi, pengurusan izin, biaya investasi untuk pembelian aktiva tetap, sampai dengan modal kerja. Sementara itu modal

(32) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14 keahlian adalah keahlian dan kemampuan seseorang untuk mengelola dan menjalankan suatu usaha. Modal yang pertama kali dikeluarkan untuk membiayai pendirian perusahaan (pra-investasi) adalah biaya mulai dari persiapan yang diperlukan sampai perusahaan itu berdiri. Selanjutnya adalah biaya untuk membeli sejumlah aktiva tetap. Biaya ini diperlukan untuk mengoperasikan perusahaan atau sebagai tempat atau alat melakukan kegiatan seperti pembelian tanah, pendirian gedung, pembelian mesinmesin dan peralatan kantor. Di samping itu, modal juga diperlukan untuk membiayai operasi usaha pada saat bisnis tersebut dijalankan, misalnya biaya bahan baku, biaya tenaga kerja dan biaya lainnya. Besarnya modal yang diperlukan tergantung dari jenis usaha yang akan dijalani, apakah usaha kecil, usaha menengah, ataukah usaha besar. Masing-masing memerlukan modal dalam batas tertentu. Jadi jenis usaha menentukan besarnya jumlah modal yang diperlukan (Kasmir,2009:53). Pada dasarnya kebutuhan modal untuk menjalankan usaha terdiri dari dua jenis yaitu modal investasi dan modal kerja. Kedua jenis modal ini berbeda, baik dari penggunaannya maupun jangka waktunya. Modal investasi digunakan untuk jangka panjang dan dapat untuk digunakan berulang-ulang. Biasanya umurnya lebih dari satu tahun, sementara untuk modal kerja digunakan untuk jangka pendek dan beberapa kali pakai dalam proses produksi. Jangka waktu modal kerja biasanya tidak lebih dari setahun. Penggunaan utama modal investasi jangka panjang adalah untuk

(33) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15 membeli aktiva tetap seperti tanah, bangunan atau gedung, mesin, peralatan, kendaraan, serta inventaris lainnya. Modal investasi merupakan porsi terbesar dalam komponen pembiayaan suatu usaha dan biasanya dikeluarkan pada awal perusahaan didirikan, atau untuk perluasan pabrik. Modal investasi biasanya diperoleh dalam jangka waktu yang relatif panjang lebih dari satu tahun. Pinjaman ini biasanya diperoleh dari pinjaman pihak perbankan. Setelah modal investasi terpenuhi selanjutnya adalah pemenuhan modal kerja. Modal kerja yaitu modal yang digunakan untuk membiayai operasional perusahaan pada saat perusahaan sedang beroperasi. Jenis modalnya bersifat jangka pendek, biasanya digunakan untuk sekali proses produksi. Modal kerja digunakan untuk membeli bahan baku, gaji karyawan, biaya pemeliharaan, serta biaya-biaya lainnya. Modal kerja juga dapat diperoleh dari pinjaman bank dan durasi pinjaman biasanya hanya setahun. Dalam praktiknya pembiayaan suatu usaha dapat diperoleh secara gabungan antara modal sendiri dan dengan modal pinjaman. Pilihan apakah akan menggunakan modal sendiri, modal pinjaman, ataukah modal gabungan antara modal sendiri dan modal pinjaman, tergantung dari jumlah modal yang dibutuhkan dan kebijakan pemilik usaha. Pada awalnya untuk usaha baru, biasanya pengusaha lebih memberatkan menggunakan modal sendiri (Kasmir,2006:83-86). Selain menggunakan modal sendiri, sumber modal yang biasanya digunakan untuk memulai usaha bisa diperoleh dari teman dan keluarga. Keluarga dan teman cenderung bersedia berinvestasi karena memiliki

(34) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16 hubungan baik dengan pengusaha. Keluarga dan teman dapat memberikan sejumlah kecil pembiayaan ekuitas untuk usaha tersebut, sebagian mencerminkan sejumlah kecil modal yang dibutuhkan untuk memulai hampir semua usaha baru. Meskipun relatif mudah untuk mendapatkan uang dari keluarga dan teman, namun hal ini tetap memiliki aspek positif dan negatif. Meskipun jumlah uang yang tersedia tidak banyak, jika tersedianya dalam bentuk pendanaan ekuitas, maka anggota keluarga atau teman akan memiliki posisi dalam usaha tersebut dan semua hak dari posisi tersebut. Hal ini akan membuat mereka memiliki andil langsung dalam kegiatan usaha, dan dapat berdampak negatif terhadap karyawan, fasilitas, atau penjualan dan keuntungan (Shepred,2008:454). Untuk menghindari masalah dimasa mendatang, pengusaha harus menyampaikan aspek positif dan negatif, serta sifat-sifat dari risiko kesempatan investasi ini untuk mencoba meminimalkan dampak negatif dari hubungan dengan teman, jika nantinya timbul masalah. Salah satu hal yang membantu meminimalkan kesulitan yang terjadi adalah menjaga urusan bisnis tetap sebagai bisnis. Segala pinjaman atau investasi dari keluarga dan teman harus diperlakukan dengan cara berbisnis yang sama seolah-olah pinjaman tersebut dari investor lainnya, semua pinjaman harus mencamtumkan suku bunga dan rencana penjadwalan pelunasan pinjaman dan bunganya (Shepred,2008:455). Modal adalah investasi sebuah perusahaan pada aktiva-aktiva jangka pendek kas, sekuritas, persedian dan piutang. Adapun menurut Siegel dan

(35) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 Shim, modal kerja merupakan ukuran dari likuiditas perusahaan. Oleh karena itu dalam rangka mewujudkan konsep modal yang sesuai dengan harapan pihak perusahaan, maka harus diterapkan suatu ilmu manajemen yang bisa memberikan arah konsep sesuai yang dimaksud dalam kaidah manajemen modal. Manajemen modal berkaitan dengan manajemen aktiva lancar kas, piutang, dan persediaan dan prosedur pendanaan aktiva tersebut (Fahmi,2013:117). 4. Minat Berwirausaha a. Pengertian Minat Wirausaha Penelitian Subandono (2007), minat wirausaha adalah kecenderungan hati dalam diri subjek untuk tertarik menciptakan suatu usaha yang kemudian mengorganisir, mengatur, menanggung risiko dan mengembangkan usaha yang diciptakannya tersebut. Minat wirausaha berasal dari dalam diri seseorang untuk menciptakan sebuah bidang usaha. Santoso (2009), minat berwirausaha adalah keinginan, ketertarikan serta kesediaan untuk bekerja keras atau berkemauaan keras untuk berdikari atau berusaha memenuhi kebutuhan hidupnya tanpa merasa takut dengan resiko yang akan terjadi, serta senantiasa belajar dari kegagalan yang dialami. Berdasarkan definisi di atas, maka yang dimaksud dengan minat wirausaha adalah keinginan, ketertarikan serta kesediaan untuk bekerja keras atau berkemauan keras dengan adanya pemusatan perhatian untuk berusaha memenuhi kebutuhan hidupnya tanpa merasa takut akan resiko yang akan dihadapi,

(36) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18 senantiasa belajar dari kegagalan yang dialami, serta mengembangkan usaha yang diciptakannya. Minat wirausaha tersebut tidak hanya keinginan dari dalam diri saja tetapi harus melihat ke depan dalam potensi mendirikan usaha.. Menurut Dony (2014), berwirausaha adalah melakukan pekerjaan wirausaha, sehingga minat berwirausaha dapat didefinisikan sebagai kecenderungan hati yang mendorong seseorang untuk berwirausaha yang ditunjukkan dengan memberikan perhatian terhadap kewirausahaan itu sendiri serta terhadap aktivitas-aktivitas kewirausahaan. Minat yang tinggi berarti kesadaran bahwa wirausaha melekat pada dirinya sehingga individu lebih banyak perhatian dan lebih sering melakukan kegiatan wirausaha. b. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Minat Berwirausaha Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi minat berwirausaha, yaitu: 1) Toleransi Risiko Hubungan antara Toleransi Risiko dan Minat Berwirausaha Ciri-ciri dan watak kewirausahaan sebagai berikut : a) Percaya diri, dengan karakteristik watak yang selalu percaya diri mempunyai keyakinan, ketidaktergantungan, individualitas, dan optimisme. b) Berorientasi pada tugas dan hasil, dengan karakteristik watak yang meliputi kebutuhan yang berprestasi, berorientasi laba,

(37) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 ketekunan dan ketabahan, tekad kerja keras, mempunyai dorongan kuat, energetik, dan inisiatif. c) Pengambilan risiko, dengan karakteristik watak yang lebih pada kemampuan untuk mengambil risiko yang wajar dan suka tantangan. d) Kepemimpinan, dengan karakteristik watak yang lebih pada berperilaku sebagai pemimpin, bergaul dengan orang lain, menanggapi saran-saran dan kritik. e) Keorisinilan, dengan karakteristik watak yang inovatif, kreatif, serta fleksibel. f) Berorientasi ke masa depan, dengan karakteristik watak yang pandangannya ke depan, mempunyai perspektif. Salah satu sifat dasar seorang wirausaha adalah mau mengambil risiko. Berdasarkan pengertian wirausaha adalah seseorang orang yang mau menghadapi risiko dan ketidakpastian untuk membuka sebuah bisnis baru, tujuannya untuk memperoleh keutungan serta mengembangkan bisnisnya dengan mengelola sumber daya serta memanfaatkan peluang pasar yang ada. Berdasarkan kepribadian seorang wirausahawan adalah mereka yang memiliki kemauan untuk mengambil risiko dalam tiap kesempatan usaha. Seorang wirausaha harus toleran terhadap risiko.

(38) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20 Wirausaha hendaknya memiliki manajemen terhadap risiko adalah mampu melakukan pengelolaan terhadap risiko yang ada. Memilih risiko yang paling efektif untuk menghasilkan keuntungan bisnis. Menurut Suryana (2014), seorang wirausaha harus mampu mengambil risiko yang moderat, artinya risiko yang diambil tidak terlalu tinggi dan tidak terlalu rendah. Wirausaha yang sukses adalah mereka yang semakin toleran terhadap risiko usaha yang ada. Toleransi risiko diperlukan dalam pengambilan keputusan. Seorang wirausahawan adalah seorang risk lover dimana selalu mengambil peluang dengan risiko tinggi. Keberanian menghadapi risiko yang didukung komitmen yang kuat, akan mendorong seorang wirausaha untuk terus berjuang mencari peluang sampai memperoleh hasil (Suryana,2014:45). Risiko adalah sesuatu yang selalu dihubungkan dengan kemungkinan terjadinya kerugian yang tidak terduga dan tidak diharapkan. Sebagai seorang muda tujuan utama yang harus dilaksanakan adalah belajar dan menuntut ilmu. Dua tugas ini tidak hanya menjadi kewajiban namun amanah dari orangtua. Namun, sebenarnya anggapan ini tidak sepenuhnya benar, selain menuntut ilmu dan merampungkan studi, pemuda juga harus mengembangkan kemampuan diri berkaitan dengan kompetensi yang sesuai dengan kebutuhan. Misalnya ada beberapa pemuda

(39) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21 yang aktif dalam beberapa organisasi kampus untuk melatih kemampuan bekerja sama, kepemimpinan, dan menambah jaringan. Sebagian lagi pemuda yang memilih untuk bekerja sambil kuliah, tidak hanya karena masalah keuangan namun untuk melatih kompetansi dan siap menghadapi dunia industri. Pemuda yang menjadi perhatian dalam penelitian adalah pemuda yang mencoba memulai bisnis sambil berkuliah. Berdasarkan ketiga kondisi pemuda di atas adalah adanya sesuatu hal yang dikorbankan dan keberanian untuk mengambil risiko. Pemuda yang memulai bisnis saat berkuliah tentu ada hal yang dikorbankan misalnya waktu untuk belajar setelah berkuliah hingga lulus tidak tepat waktu. Tentu pemuda yang baik adalah yang mampu menyelesaikan pendidikan tepat waktu dengan nilai memuaskan, namun terkadang risiko bisa saja muncul bahkan setelah diperhitungkan dengan matang. Risiko juga ketidakberhasilan dapat dalam diartikan suatu menangkap kegagalan peluang usaha atau bagi wirausahawan. Bentuk risiko usaha itu dapat berupa kerugian financial, pengalaman (Basrowi, 2014:56). kegagalan bisnis yang dijalankan

(40) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 22 2) Percaya Diri Keberanian yang tinggi dalam menghadapi risiko dengan perhitungan matang dan optimisme yang dimiliki harus disesuaikan dengan kepercayaan diri. Oleh sebab itu, optimisme dan keberanian menghadapi risiko dalam menghadapi suatu tantangan dipengaruhi oleh sikap kepercayaan diri (Suryana,2014:56). Hubungan antara Kepercayaan Diri dengan Minat Berwirausaha Karakteristik kematangan orang tidak tergantung pada orang lain melainkan tergantung pada dirinya sendiri yaitu memiliki rasa tanggung jawab yang tinggi, obyektif, dan kritis. Wirausahawan tidak gegabah dalam menyerap opini dari orang lain melainkan mempertimbangkan opini-opini tersebut secara kritis bahwa setiap wirausahawan harus mempunyai keyakinan dalam dirinya sendiri agar keputusan yang diambil tidak salah, karena jika salah dalam mengambil dan memperhitungkan risiko. (Alma, 2016: 53). Wirausaha harus yakin bahwa dengan memiliki visi mampu menciptakan kekuatan positif dalam pikiran, hasilnya adalah kemampuan kerja dan kualitas hidup meningkat. Sebagai sosok pemimpin, seorang wirausaha harus mempunyai ilmu “obor”, ia harus dapat menerangi sekelilingnya. Wirausaha dengan visi besar adalah obor bagi bawahannya, ia dapat menciptakan lingkungan

(41) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23 kerja yang dinamis dan penuh motivasi. Wirausaha merupakan sosok yang seharusnya tidak takut untuk bermimpi menjadi sukses (Abas,2011:92). Percaya diri merupakan paduan sikap dan keyakinan dalam menghadapi tugas atau pekerjaan yang bersifat internal sangat relatif dan dinamis, serta banyak ditentukan oleh kemampuannya untuk memulai, melaksanakan, dan menyelesaikan suatu pekerjaan. Kepercayaan diri akan mempengaruhi gagasan karsa, inisiatif, kreativitas, keberanian, ketekunan, semangat kerja, serta kegairahan berkarya. Kunci keberhasilan dalam bisnis adalah untuk memahami diri sendiri. Oleh karena itu, wirausaha yang sukses adalah wirausaha yang mandiri dan percaya diri (Basrowi,2011:27). Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa kepercayaan diri memiliki hubungan yang positif dengan minat berwirausaha. Hal ini dapat dilihat dari hasil penelitian di atas dimana kepercayaan diri berpengaruh positif dengan minat berwirausaha. 3) Ketersediaan Modal Kasmir menyatakan bahwa modal yang pertama kali dikeluarkan untuk membiayai pendirian perusahaan (pra-investasi) adalah biaya mulai dari persiapan yang diperlukan sampai perusahaan itu berdiri. Selanjutnya adalah biaya untuk membeli

(42) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 24 sejumlah aktiva tetap. Biaya ini diperlukan untuk mengoperasikan perusahaan atau sebagai tempat atau alat melakukan kegiatan seperti pembelian tanah, pendirian gedung, pembelian mesin-mesin dan peralatan kantor. Di samping itu, modal juga diperlukan untuk membiayai operasi usaha pada saat bisnis tersebut dijalankan, misalnya biaya bahan baku, biaya tenaga kerja dan biaya lainnya. Besarnya modal yang diperlukan tergantung dari jenis usaha yang akan dijalani, apakah usaha kecil, usaha menengah, ataukah usaha besar. Masing-masing memerlukan modal dalam batas tertentu. Jadi jenis usaha menentukan besarnya jumlah modal yang diperlukan (Kasmir,2009:53). Pada dasarnya kebutuhan modal untuk menjalankan usaha terdiri dari dua jenis yaitu modal investasi dan modal kerja. Kedua jenis modal ini berbeda, baik dari penggunaannya maupun jangka waktunya. Modal investasi digunakan untuk jangka panjang dan dapat untuk digunakan berulang-ulang. Biasanya umurnya lebih dari satu tahun, sementara untuk modal kerja digunakan untuk jangka pendek dan beberapa kali pakai dalam proses produksi. Jangka waktu modal kerja biasanya tidak lebih dari setahun. Penggunaan utama modal investasi jangka panjang adalah untuk membeli aktiva tetap seperti tanah, bangunan atau gedung, mesin, peralatan, kendaraan, serta inventaris lainnya. Modal investasi merupakan porsi terbesar dalam komponen pembiayaan suatu

(43) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25 usaha dan biasanya dikeluarkan pada awal perusahaan didirikan, atau untuk perluasan pabrik. Modal investasi biasanya diperoleh dalam jangka waktu yang relatif panjang lebih dari satu tahun. Pinjaman ini biasanya diperoleh dari pinjaman pihak perbankan. Setelah modal investasi terpenuhi selanjutnya adalah pemenuhan modal kerja. Modal kerja yaitu modal yang digunakan untuk membiayai operasional perusahaan pada saat perusahaan sedang beroperasi. Jenis modalnya bersifat jangka pendek, biasanya digunakan untuk sekali proses produksi. Modal kerja digunakan untuk membeli bahan baku, gaji karyawan, biaya pemeliharaan, serta biaya-biaya lainnya. Modal kerja juga dapat diperoleh dari pinjaman bank dan durasi pinjaman biasanya hanya setahun. Dalam praktiknya pembiayaan suatu usaha dapat diperoleh secara gabungan antara modal sendiri dan dengan modal pinjaman. Pilihan apakah akan menggunakan modal sendiri, modal pinjaman, ataukah modal gabungan antara modal sendiri dan modal pinjaman, tergantung dari jumlah modal yang dibutuhkan dan kebijakan pemilik usaha. Pada awalnya untuk usaha baru, biasanya pengusaha lebih memberatkan menggunakan modal sendiri (Kasmir,2009:83-86). Selain menggunakan modal sendiri, sumber modal yang biasanya digunakan untuk memulai usaha bisa diperoleh dari teman dan keluarga. Keluarga dan teman cenderung bersedia

(44) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26 berinvestasi karena memiliki hubungan baik dengan pengusaha. Keluarga dan teman dapat memberikan sejumlah kecil pembiayaan ekuitas untuk usaha tersebut, sebagian mencerminkan sejumlah kecil modal yang dibutuhkan untuk memulai hampir semua usaha baru. Meskipun relatif mudah untuk mendapatkan uang dari keluarga dan teman, namun hal ini tetap memiliki aspek positif dan negatif. Meskipun jumlah uang yang tersedia tidak banyak, jika tersedianya dalam bentuk pendanaan ekuitas, maka anggota keluarga atau teman akan memiliki posisi dalam usaha tersebut dan semua hak dari posisi tersebut. Hal ini akan membuat mereka memiliki andil langsung dalam kegiatan usaha, dan dapat berdampak negatif terhadap karyawan, fasilitas, atau penjualan dan keuntungan (Shepred,2008:454). B. Penelitian-Penelitian Sebelumnya Penelitian-penelitian sebelumnya yang menjadi referensi bagi peneliti adalah sebagai berikut: 1. Pengaruh Kepercayaan Diri dan Motivasi terhadap Minat Berwirausaha mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP PGRI Ngawi. Oleh Supriyanto bambang (2017) Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor motivasi yang mempengaruhi minat berwirausaha. Penelitian ini merupakan penelitian survei. Populasi dalam penelitian ini adalah mahasiswa pendidikan ekonomi STKIP PGRI Ngawi.

(45) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27 Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa mahasiswa pendidikan ekonomi STKIP PGRI Ngawi mempunyai minat untuk berwirausaha 2. Analisis pengaruh faktor lingkungan keluarga, toleransi risiko dan kebutuhan berprestasi terhadap minat berwirausaha studi pada mahasiswa manajemen Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro Oleh: Dicky Kumbara (2018) Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui minat mahasiswa menjadi wirausaha. Penelitian ini merupakan penelitian survei. Populasi dalam penelitian ini adalah mahasiswa Fakultas Ekonomi, Jurusan Manajemen, Universitas Diponegoro Semarang. Dalam penelitian dapat disimpulkan peneliti menemukan berbagai karakteristik minat yang ditinjau dari aspek lingkungan keluarga, tolerasnsi risiko kebutuhan berprestasi dan karakteristik lain. 3. Pengaruh toleransi akan risiko dan kebebasan dalam bekerja terhadap minat berwirausaha studi pada mahasiswa manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Mahasaraswati Denpasar Oleh: I Ketut Dian Susanta (2012). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui minat mahasiswa menjadi wirausaha. Penelitian ini merupakan penelitian survei. Populasi dalam penelitian ini adalah mahasiswa Fakultas Ekonomi Jurusan Manajemen, Universitas Mahasaraswati Denpasar. Dalam penelitian dapat disimpulkan peneliti menemukan berbagai karakteristik minat yang ditinjau dari toleransi risiko, kebebasan dalam bekerja dan karakteristik lainnya

(46) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 28 C. Kerangka Konseptual Toleransi akan risiko (X1) Kepercayaan Diri (X2) H1 Minat berwirausaha H2 (Y) Ketersediaan Modal (X3) H3 H4 Gambar II. Kerangka Konseptual Keterangan garis : Pengaruh secara bersama-sama/simultan : Pengaruh secara sendiri-sendiri/parsial D. Rumusan Hipotesis Hipotesis adalah kesimpulan atau dugaan sementara yang harus diuji kebenarannya, maka hipotesis harus dibuktikan kebenarannya dengan beberapa studi ilmiah berikut hipotesis-hipotesis yang diajukan oleh peneliti (Sugiyono, 2016). Dari rumusan masalah, tujuan penelitian, landasan teori

(47) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 29 dan telah dituangkan dalam desain penelitian, maka dapat ditarik hipotesis atau kesimpulan sementara pada penelitian ini sebagai berikut: 1. Pengaruh Toleransi akan Risiko terhadap Minat Berwirausaha Salah satu sifat dasar seorang wirausaha adalah mau mengambil risiko. Berdasarkan pengertian wirausaha adalah seseorang orang yang mau menghadapi risiko dan ketidakpastian untuk membuka sebuah bisnis baru, tujuannya untuk memperoleh keutungan serta mengembangkan bisnisnya dengan mengelola sumber daya serta memanfaatkan peluang pasar yang ada (Kumbara, 2012). Berdasarkan kepribadian seorang wirausahawan adalah mereka yang memiliki kemauan untuk mengambil risiko dalam tiap kesempatan usaha. Seorang wirausaha harus toleran terhadap risiko. Risiko diperlukan untuk pengambilan keputusan dalam situasi yang tidak menentu (Kumbara, 2012). Dalam berwirausaha diperlukan keberanian untuk menghadapi risiko. Semakin besar risiko yang dihadapi, maka semakin besar pula kemungkinan dan kesempatan untuk meraih keuntungan yang lebih besar, bukan hanya keuntungan pada arti yang sesungguhnya yaitu uang atau investasi, tetapi juga keuntungan dalam menjalin hubungan baik sebagai relasi dengan banyak pihak. Kesempatan untuk dapat meraih keuntungan yang besar ini menjadi daya tarik tersendiri dalam menumbuhkan minat berwirausaha (Irman, 2013). Wirausaha hendaknya memiliki manajemen terhadap risiko adalah mampu melakukan pengelolaan terhadap risiko yang ada. Memilih risiko

(48) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30 yang paling efektif untuk menghasilkan keuntungan bisnis. Seorang wirausaha harus mampu mengambil risiko yang moderat, artinya risiko yang diambil tidak terlalu tinggi dan tidak terlalu rendah (Suryana, 2014). Risiko juga dapat diartikan suatu kegagalan atau ketidakberhasilan dalam menangkap peluang usaha bagi wirausahawan. Bentuk risiko usaha itu dapat berupa kerugian financial, pengalaman kegagalan bisnis yang dijalankan (Basrowi, 2014). Berdasarkan uraian di atas dapat rumuskan hipotesis sebagai berikut: H1 : Toleransi akan risiko berpengaruh terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik Gereja Santa Maria Assumpta Klaten. 2. Pengaruh Kepercayaan Diri terhadap Minat Berwirausaha Kepercayaan diri merupakan perpaduan antara sikap dan keyakinan untuk menghadapi tugas atau pekerjaan. Dalam praktiknya, sikap dan kepercayaan diri merupakan sikap dan keyakinan yang ada didalam diri sendiri untuk memulai sebuah usaha. Orang yang memiliki kepercayaan diri yang tinggi selalu memiliki keyakinan, individualitas dan tidak memiliki ketergantungan terhadap sesuatu ataupun terhadap pihak lain. Seseorang yang memiliki keyakinan dan kepercayaan diri yang tinggi cenderung percaya akan kemampuan dirinya sendiri untuk memperoleh target yang ditetapkan. Kepercayaan diri yang tinggi ini akan menumbuhkan minat berwirausaha yang tinggi pula (Mulyadi, 2016).

(49) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31 Putra (2012), dalam penelitiannya terhadap mahasiswa jurusan Manajemen Universitas Negeri Padang menemukan faktor-faktor yang mempengaruhi minat berwirausaha salah satunya adalah percaya diri. Wirausaha merupakan salah satu pendukung yang menentukan maju mundurnya perekonomian. Hal ini disebabkan bidang wirausaha mempunyai kebebasan untuk berkarya dan mandiri. Apabila seseorang memiliki kemauan, keinginan, serta kesiapan untuk berwirausaha, berarti orang tersebut mampu menciptakan lapangan kerja sendiri dan tidak perlu mengandalkan orang lain (Putra, 2012). Keinginan atau minat berwirausaha dapat diartikan sebagai kecenderungan hati yang mendorong seseorang untuk berwirausaha yang ditunjukan dengan memberikan perhatian terhadap kewirausahaan itu sendiri serta aktivitasaktivitas kewirausahaan (Dony, 2014). Hubungan antara kepercayaan diri dengan minat berwirausaha dapat dilihat dari penelitian yang dilakukan oleh Putra (2012) terhadap para mahasiswa jurusan Manajemen Universitas Negeri Padang. Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa kepercayaan diri merupakan salah satu faktor yang menentukan minat mahasiswa tersebut berwirausaha (Dony, 2014). Berdasarkan hasil penelitian di atas dapat dilihat bahwa kepercayaan diri terkait dengan minat berwirausaha. Minat bisa timbul karena adanya faktor dari luar dan dari dalam. Faktor dari dalam yang mempengaruhi minat adalah perasaan mampu. Orang yang merasa

(50) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 32 mampu berarti dirinya merasa yakin akan kemampuan yang dimilikinya atau dengan kata lain ia adalah orang yang percaya diri. Keinginan berwirausaha juga dipengaruhi oleh nilai personal. Nilai personal salah satunya dibentuk dari sikap optimisme. Sikap optimisme juga merupakan salah satu sikap kepercayaan diri (Dony, 2014). Berdasarkan uraian di atas dapat dirumuskan hipotesis sebagai berikut: H2 : Kepercayaan diri berpengaruh minat berwirausaha Orang Muda Katholik Gereja Santa Maria Assumpta Klaten. 3. Pengaruh Ketersediaan Modal terhadap Minat Berwirausaha Apabila seseorang mempunyai ide untuk membuka suatu usaha baru maka dia akan mencari faktor-faktor yang dapat mendorongnya. Dorongan-dorongan ini tergantung pada beberapa faktor antara lain faktor famili, teman, pengalaman, keadaan ekonomi/modal usaha, keadaan lapangan kerja, dan sumber daya lain yang tersedia. Salah satu faktor yang menjadi kendala seseorang sebelum memulai suatu usaha atau bisnis adalah permasalahan tentang modal usaha, terutama berupa modal finansial. Ketersediaan modal finansial yang cukup, baik yang berasal dari modal sendiri maupun modal pinjaman, sangat berpengaruh terhadap tumbuhnya minat berwirausaha pada diri seseorang. Dengan adanya dukungan faktor finansial yang cukup maka mendorong seseorang untuk tampil percaya diri dalam memulai bisnisnya (Basrowi, 2011). Kadiarsih (2013), dalam penelitiannya terhadap mahasiswa Jurusan Pendidikan Ekonomi Universitas Negeri Surakarta menemukan faktor-

(51) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33 faktor yang mempengaruhi minat berwirausaha salah satunya adalah ketersediaan modal. Dalam penelitiannya, Kardiasih menyatakan bahwa salah satu variabel yang mempengaruhi minat berwirausaha adalah ketersedian modal wirausahawan baru sering bingung mencari sumber modal sedangkan, sumber modal yang biasanya digunakan untuk memulai usaha bisa diperoleh dari teman dan keluarga. Keluarga dan teman cenderung bersedia berinvestasi karena memiliki hubungan baik dengan pengusaha. Keluarga dan teman dapat memberikan sejumlah kecil pembiayaan ekuitas untuk usaha tersebut, sebagian mencerminkan sejumlah kecil modal yang dibutuhkan untuk memulai hampir semua usaha baru. Meskipun relatif mudah untuk mendapatkan uang dari keluarga dan teman, namun hal ini tetap memiliki aspek positif dan negatif. Meskipun jumlah uang yang tersedia tidak banyak, jika tersedianya dalam bentuk pendanaan ekuitas, maka anggota keluarga atau teman akan memiliki posisi dalam usaha tersebut dan semua hak dari posisi tersebut. Hal ini akan membuat mereka memiliki andil langsung dalam kegiatan usaha, dan dapat berdampak negatif terhadap karyawan, fasilitas, atau penjualan dan keuntungan (Shepred, 2008).

(52) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34 Berdasarkan uraian di atas dapat dirumuskan hipotesis sebagai berikut: H3 : Ketersediaan modal berpengaruh terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik Gereja Santa Maria Assumpta Klaten. 4. Pengaruh Simultan Toleransi akan Risiko, Kepercayaan Diri, dan Ketersediaan Modal terhadap Minat Berwirausaha Salah satu sifat dasar seorang wirausaha adalah mau mengambil resiko. Berdasarkan pengertian wirausaha adalah seseorang orang yang mau menghadapi resiko dan ketidakpastian untuk membuka sebuah bisnis baru, tujuannya untuk memperoleh keutungan serta mengembangkan bisnisnya dengan mengelola sumber daya serta memanfaatkan peluang pasar yang ada (Kumbara, 2012). Berdasarkan kepribadian, seorang wirausahawan adalah mereka yang memiliki kemauan untuk mengambil resiko dalam tiap kesempatan usaha. Seorang wirausaha harus toleran terhadap resiko. Resiko diperlukan untuk pengambilan keputusan dalam situasi yang tidak menentu (Kumbara, 2012). Wirausaha hendaknya memiliki manajemen terhadap risiko adalah mampu melakukan pengelolaan terhadap risiko yang ada. Memilih risiko yang paling efektif untuk menghasilkan keuntungan bisnis. Seorang wirausaha harus mampu mengambil risiko yang moderat, artinya risiko yang diambil tidak terlalu tinggi dan tidak terlalu rendah (Suryana, 2014).

(53) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35 Kepercayaan diri merupakan perpaduan antara sikap dan keyakinan untuk menghadapi tugas atau pekerjaan. Dalam praktiknya, sikap dan kepercayaan diri merupakan sikap dan keyakinan yang ada dalam diri sendiri untuk memulai sebuah usaha. Orang yang memiliki kepercayaan diri yang tinggi selalu memiliki keyakinan, individualitas, dan tidak memiliki ketergantungan terhadap sesuatu ataupun terhadap pihak lain. Seseorang yang memiliki keyakinan dan kepercayaan diri yang tinggi cenderung percaya akan kemampuan dirinya sendiri untuk memperoleh target yang ditetapkan. Kepercayaan diri yang tinggi ini akan menumbuhkan minat berwirausaha yang tinggi pula (Mulyadi, 2016). Kadiarsih (2013), dalam penelitiannya terhadap mahasiswa jurusan Pendidikan Ekonomi Universitas Negeri Surakarta menemukan faktorfaktor yang mempengaruhi minat berwirausaha, salah satunya adalah ketersediaan modal. Dalam penelitiannya, Kardiasih menyatakan bahwa salah satu variabel yang mempengaruhi minat berwirausaha adalah ketersediaan modal. Wirausahawan baru sering bingung mencari sumber modal, sedangkan sumber modal yang biasanya digunakan untuk memulai usaha bisa diperoleh dari teman dan keluarga. Keluarga dan teman cenderung bersedia berinvestasi karena memiliki hubungan baik dengan pengusaha. Keluarga dan teman dapat memberikan sejumlah kecil pembiayaan ekuitas untuk usaha tersebut, sebagian mencerminkan sejumlah kecil modal yang dibutuhkan untuk memulai hampir semua usaha baru. Meskipun relatif mudah untuk mendapatkan uang dari

(54) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36 keluarga dan teman, namun hal ini tetap memiliki aspek positif dan negatif. Meskipun jumlah uang yang tersedia tidak banyak, jika tersedianya dalam bentuk pendanaan ekuitas, maka anggota keluarga atau teman akan memiliki posisi dalam usaha tersebut dan semua hak dari posisi tersebut. Hal ini akan membuat mereka memiliki andil langsung dalam kegiatan usaha, dan dapat berdampak negatif terhadap karyawan, fasilitas, atau penjualan dan keuntungan (Shepred, 2008). Dalam usaha menumbuhkan minat berwirausaha, maka terlebih dahulu perlu diketahui faktor-faktor yang memengaruhi timbulnya minat tersebut. Faktor-faktor yang memengaruhi minat berwirausaha dapat terus dikembangkan sehingga minat dapat diwujudkan menjadi usaha mandiri. Minat diartikan sebagai suatu kondisi yang terjadi apabila seseorang melihat ciri-ciri atau arti sementara situasi yang dihubungkan dengan keinginan-keinginan atau kebutuhan-kebutuhannya sendiri (Kardiasih 2013). Dengan demikian minat dapat ditumbuhkan dengan menghubungkan seseorang dengan kebutuhannya sehingga timbul keinginan untuk memenuhinya. Mengenai minat berwirausaha, Mahesa & Rahardja (2012) menguraikan bahwa minat berwirausaha adalah kecenderungan hati dalam diri subjek untuk tertarik menciptakan suatu usaha yang kemudian mengorganisir, mengatur,menanggung risiko dan mengembangkan usaha yang diciptakannya sendiri.

(55) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37 Berdasarkan uraian di atas dapat dirumuskan hipotesis sebagai berikut: H4 : Toleransi akan risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan modal secara bersama-sama berpengaruh terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik Gereja Santa Maria Assumpta Klaten.

(56) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan oleh peneliti adalah kuantitatif. Metode penelitian kuantitatif dapat diartikan sebagai metode penelitian yang berlandaskan pada filsafat positivisme, digunakan untuk meneliti pada populasi atau sampel tertentu. Metode kuantitatif sering juga disebut metode tradisional, positivistik, ilmiah (scientific) dan metode discovery. Metode kuantitatif dinamakan metode tradisional, karena metode ini sudah cukup lama digunakan sehingga sudah mentradisi sebagai metode untuk penelitian. Metode ini disebut sebagai metode positivistik karena berlandaskan pada filsafat positivisme. Metode ini disebut sebagai metode ilmiah (scientific) karena metode ini telah memenuhi kaidah-kaidah ilmiah yaitu konkrit, empiris, obyektif, terukur, rasional dan sistematis. Metode ini juga disebut metode discovery karena dengan metode ini dapat ditemukan dan dikembangkan berbagai iptek baru. Metode ini disebut metode kuantitatif karena data penelitian berupa angkaangka dan analisis menggunakan statistik. (Sugiyono,2012:7) B. Subjek dan Objek Penelitian 1. Subjek Penelitian Subjek penelitian ini adalah orang yang menjadi sasaran dalam penelitian dan yang akan memberikan informasi kepada peneliti. Subjek 38

(57) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39 penelitian dalam penelitian ini adalah Orang Muda Katholik (OMK) yang berdomisili di Gereja Santa Maria Assumpta Klaten. 2. Objek Penelitian Objek penelitian adalah variabel yang dapat diukur dan dapat diteliti oleh peneliti. Objek dalam penelitian ini adalah toleransi akan risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan modal terhadap minat berwirausaha. C. Waktu dan Lokasi Penelitian 1. Waktu Penelitian Waktu penelitian dilakukan pada bulan Agustus sampai dengan bulan September 2018. 2. Lokasi Penelitian Lokasi penelitian di Gereja Santa Maria Assumpta Klaten, Jawa Tengah. D. Variabel Peneletian 1. Identifikasi Variabel a. Variabel Bebas/Independent Variable (X) Menurut Sugiyono (2016), variabel ini sering disebut sebagai variabel stimulus, prediktor, antecedent. Dalam bahasa Indonesia sering disebut sebagai variabel bebas. Variabel bebas adalah variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependen (terikat). Variabel independen dalam

(58) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40 penelitian ini terdiri dari: (1) toleransi akan risiko (X1); (2) kepercayaan diri (X2); dan (3) ketersediaan modal (X3). b. Variabel Terikat/Dependent Variable (Y) Variabel Dependen, sering disebut sebagai variabel output, kriteria, konsekuen. Dalam bahasa Indonesia sering disebut sebagai variabel terikat. Variabel terikat merupakan variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat karena adanya variabel bebas. Variabel dependen dalam penelitian ini adalah minat berwirausaha (Y). 2. Definisi Variabel operasional dan Indikator Untuk memudahkan penulis dalam melakukan penelitian serta menghindari pengertian yang berbeda dari setiap variabel maka dibuat definisi sebagai berikut: a. Toleransi akan Risiko (X1) Dalam penelitian ini toleransi akan risiko adalah keadaan yang bisa bersifat ketidakpastian dan juga bersifat kepastian yang dapat dikalkulasi secara kuantitatif. Kuncinya adalah seberapa sempurna mendapatkan informasi. Semakin sempurna mendapatkan informasi maka semakin sempurna informasi yang dikumpul dan semakin akurat pula diketahui seberapa besar risikonya (Hendro, 2011). Indikatorindikator yang digunakan adalah: 1) Saya berani mengambil keputusan ketika informasi yang saya dapat relevan

(59) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41 2) Saya tidak berani mengambil keputusan ketika informasi tersebut tidak dapat dipercaya 3) Saya yakin mendapat keuntungan maksimal ketika informasi yang saya dapat relevan 4) Saya yakin usaha saya akan berhasil ketika informasi yang saya dapat relevan 5) Saya berani bertanggung jawab dengan apa yang saya pilih meskipun informasi tersebut tidak relevan b. Kepercayaan Diri (X2) Percaya diri merupakan paduan sikap dan keyakinan dalam menghadapi tugas atau pekerjaan yang bersifat internal sangat relatif dan dinamis, serta banyak ditentukan oleh kemampuannya untuk memulai, melaksanakan, dan menyelesaikan suatu pekerjaan. Kepercayaan diri akan mempengaruhi gagasan karsa, inisiatif, kreativitas, keberanian, ketekunan, semangat kerja, serta kegairahan berkarya. Kunci keberhasilan dalam bisnis adalah untuk memahami diri sendiri. Oleh karena itu, wirausaha yang sukses adalah wirausaha yang mandiri dan percaya diri (Basrowi, 2011). Indikator-indikator yang digunakan adalah: 1) Saya berani memulai usaha ketika orang lain meragukan konsep pemikiran saya 2) Saya tidak takut bersaing dengan wirausahawan lain 3) Saya tidak takut gagal ketika orang lain meragukan usaha saya

(60) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 42 4) Saya berani berinovasi pada produk yang saya jual kepada konsumen 5) Saya berani menanggung risiko atas usaha yang saya pilih 6) Saya akan menekuni usaha yang saya jalani c. Ketersediaan Modal (X3) Pengelolaan modal kerja melibatkan kas, piutang usaha, hutang usaha dan pinjaman jangka pendek. Modal kerja juga berarti kekayaan atau aktiva lancar dan persedian bahan baku, bahan pembantu dan bahan jadi, ditambah kewajiban atau pasiva lancar seperti hutang usaha dan pinjaman jangka pendek. Agar dapat mendirikan dan menjalankan suatu usaha diperlukan sejumlah modal (uang) dan tenaga (keahlian) Modal dalam bentuk uang diperlukan untuk membiayai segala keperluan usaha, mulai dari biaya prainvestasi, pengurusan izin, biaya investasi untuk pembelian aktiva tetap, sampai dengan modal kerja. Sementara itu modal keahlian adalah keahlian dan kemampuan seseorang untuk mengelola dan menjalankan suatu usaha (Kasmir, 2009). Indikator-indikator yang digunakan adalah: 1) Saya berani memulai usaha ditengah keterbatasan dana 2) Saya tidak takut untuk meminjam dana kepada kreditur ketika usaha saya membutuhkan dana 3) Saya akan mempersiapkan usaha saya dengan matang terutama dalam modal 4) Saya mampu mengelola pendapatan yang saya peroleh

(61) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 43 5) Saya mampu menjalankan usaha ketika pendapatan yang saya peroleh tidak sesuai dengan perhitungan saya d. Minat Berwirausaha (Y) Menurut Ari (2012), minat wirausaha adalah keinginan, ketertarikan serta kesediaan untuk bekerja keras atau berkemauan keras dengan adanya pemusatan perhatian untuk berusaha memenuhi kebutuhan hidupnya tanpa merasa takut akan risiko yang akan dihadapi, senantiasa belajar dari kegagalan yang dialami, serta mengembangkan usaha yang diciptakannya. Minat wirausaha tersebut tidak hanya keinginan dari dalam diri saja tetapi harus melihat ke depan dalam potensi mendirikan usaha. Indikator-indikator yang digunakan: 1) Saya belajar dari kegagalan yang saya peroleh 2) Saya memiliki sikap berkemauan keras untuk terus berkembang 3) Saya tidak takut risiko yang akan saya hadapi 4) Saya akan mengembangkan usaha saya dengan inovasi-inovasi 5) Saya mampu melihat peluang bisnis yang baik di masa depan 6) Saya mampu melihat potensi yang saya miliki 3. Pengukuran Variabel Skala yang digunakan untuk mengukur variabel pengaruh toleransi akan risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan modal adalah skala Likert yang mempunyai gradasi lima kategori dan skor dari kemungkinan jawaban responden.

(62) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44 Tabel III-1 Skala Likert Kategori Skor Sangat Setuju (SS) 5 Setuju (S) 4 Netral (N) 3 Tidak Setuju (TS) 2 Sangat Tidak Setuju (STS) 1 Kuesioner menggunakan skala 1 – 5, penilaian responden dengan skala penilaian tertinggi dengan skor 5 dan skala penilaian terendah adalah 1, maka dapat dirumuskan rentang skala = skor tertinggi - skor terendah/jumlah kategori, dan mendapatkan rentang skor 0,8 tiap kategori. Skala data tiap variabel tersebut dapat dilihat sebagai berikut: Tabel III-2 Skala Likert Skala data Kelas Kategori 1 1,00 - 1,79 Sangat Setuju 2 1,80 - 2,59 Setuju 3 2,60 - 3,39 Netral 4 3,40 - 4,19 Tidak Setuju 5 4,20 - 5,00 Sangat Tidak Setuju E. Populasi dan Sampel 1. Populasi Menurut Sugiyono (2015), populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek/subjek yang mempunyai kuantitas dan karakteristik

(63) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 45 tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya. Pada pembahasan ini hasil analisis akan dijabarkan dalam bentuk analisis diskriptif, sehingga akan memberikan penjelasan mengenai berbagai karakteristik minat yang ditinjau dari aspek motivasi, kepribadian dan karakteristik lain. Adanya pupulasi dari penelitian ini adalah Orang Muda Katholik (OMK) Gereja Santa Maria Assumpta Klaten yang berjumlah 70 (tujuh puluh) orang. 2. Sampel Pengertian sampel, bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut (Sugiyono, 2006). Sedangkan Arikunto mendefinisikan sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti (2002: 109). Definisi lainnya dari sampel adalah suatu bagian dari populasi yang akan diteliti dan yang dianggap dapat menggambarkan populasinya (Soehartono, 2004: 57). Populasi kurang dari 100 (seratus) maka dipakai rumus N = n yang artinya populasi adalah sampel (Arikunto, 2002: 104). Adanya sampel dari penelitian ini adalah semua Orang Muda Katholik yang berdomisili di wilayah Gereja Santa Maria Assumpta Klaten. F. Teknik Pengambilan Sampel Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah sampel jenuh, yaitu teknik penentuan sampel bila semua anggota populasi digunakan sebagai sampel. Hal ini sering dilakukan bila jumlah populasi kecil atau penelitian yang ingin membuat generalisasi dengan kesalahan yang sangat kecil. Istilah lain

(64) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46 sampel jenuh adalah sampel total atau sensus, dimana semua anggota populasi dijadikan sampel. Sampel jenuh juga sering diartikan sampel yang sudah maksimum, ditambah berapapun tidak akan merubah keterwakilan (Sugiyono, 2015). G. Sumber Data 1. Data Primer Data primer adalah data yang mengacu pada informasi yang diperoleh dari tangan pertama oleh peneliti yang berkaitan dengan variabel minat untuk tujuan spesifik studi. Sumber data primer adalah responden individu, kelompok fokus, internet juga dapat menjadi sumber data primer jika koesioner disebarkan melalui internet (Uma Sekaran, 2014: 201). Data primer ialah data yang berasal dari sumber asli atau pertama. Data ini tidak tersedia dalam bentuk terkompilasi ataupun dalam bentuk file-file. Data ini harus dicari melalui narasumber atau dalam istilah teknisnya responden, yaitu orang yang wirausahawan jadikan objek penelitian atau orang yang wirausahawan jadikan sebagai sarana mendapatkan informasi ataupun data (Narimawati, 2008). 2. Data Sekunder Adapun data sekunder adalah data yang tidak langsung memberikan data kepada peneliti, misalnya peneliti harus melalui orang lain atau mencari melalui dokumen. Data ini diperoleh menggunakan studi

(65) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47 literatur yang dilakukan terhadap banyak buku dan diperoleh berdasarkan catatan-catatan yang berhubungan dengan penelitian (Sugiyono, 2005). Dalam penelitian ini penulis menggunakan data pengaruh toleransi risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan modal terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik Santa Maria Assumpta Klaten. H. Teknik Pengumpulan Data 1. Angket (Kuesioner) Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data dimana partisipan/responden mengisi pertanyaan atau pernyataan kemudian setelah diisi dengan lengkap dikembalikan kepada peneliti (Sugiyono, 2015: 216). Maka sebagai objek penelitian, Orang Muda Katholik (OMK) Gereja Santa Maria Assumpta Klaten akan diminta oleh peneliti untuk mengisi kuesioner yang telah disediakan. 2. Studi Kepustakaan Studi pustaka adalah suatu metode pengumpulan data dengan cara mempelajari literatur yang dapat menunjang dan melengkapi data yang diperlukan serta dapat berguna bagi penyusunan penelitian ini. Studi pustaka juga merupakan pengumpulan data dengan tujuan untuk mengetahui berbagai teori yang berhubungan dengan permasalahan penelitian.

(66) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 48 I. Teknik Pengujian Instrumen 1. Uji Validitas Uji validitas bertujuan untuk mengukur sah atau valid tidaknya suatu kuesioner. Suatu kuesioner dikatakan valid jika butir pertanyaan atau pernyataan dalam kuesioner mampu mengungkapkan sesuatu yang akan diukur kuesioner tersebut. Jika skor tiap butir pertanyaan atau pernyataan berkolerasi secara signifikan dengan skor total pada tingkat alfa tertentu (misal 5%), maka dapat dikatakan bahwa alat pengukur itu valid. Validitas tersebut diambil dengan cara validitas konstruk atau construct validity (Sugiyono, 2015). Uji validitas teknik korelasi pearson dapat dirumuskan sebagai berikut: Rxy Keterangan: 𝑛(𝑋𝑌)−(𝑋)(𝑌) = 𝑛𝑋 2 −(𝑋)2 𝑛𝑌2−(𝑌)2 Rxy = koefisien korelasi X = skor butir Y = skor total butir n = jumlah sampel (responden) Dalam menentukan apakah instrumen tersebut valid atau tidak valid, digunakan ketentuan sebagai berikut : Jika nilai rtotal > rtabel dengan taraf signifikan 5% dan derajat bebas (df) = n - 2, maka pertanyaan atau pernyataan tersebut dinyatakan valid.

(67) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49 2. Uji Reliabilitas Uji reliabilitas merupakan alat untuk mengukur suatu kuesioner yang merupakan indikator dari variabel atau konstruk. Suatu kuesioner dikatakan reliabel jika jawaban seorang responden terhadap pernyataan adalah konsisten dan stabil dari waktu ke waktu (Ghozali, 2006). Suatu konstruk dianggap reliabel jika koefisien Alphanya > 0,60 (Ghozali, 2006). Dalam menguji reliabilitas peneliti menggunakan rumus Cronbach’s Alpha (Endrayanto, 2012) sebagai berikut: 2 1 − ∑𝛼 𝑘 𝑏⌉ ]⌈ 𝑟11 = [ 2 𝑘−1 𝛼 1 Keterangan r11 = realibitas instrumen k = banyaknya pertanyaan atau soal ∑α2b= jumlah varian butir 2 α = varian total 𝑏 J. Teknik Analisis Data 1. Uji Asumsi Klasik Menurut Sunyoto (2007: 89-105) uji asumsi klasik model regresi linier terdiri dari: a) Uji Normalitas Uji normalitas yang digunakan untuk menguji apakah dalam model regresi terdapat distrbusi normal antara variabel bebas dan

(68) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50 variabel terikat. Apabila distrubusi data normal atau mendekati normal, berari regresinya baik. Pengujian untuk menentukan data terdistribusi normal atau tidak, dapat menggunakan uji statistk nonparametrik. Uji non-parametrtik yang digunakan adalah uji OneSample kolmogrov_Smirnov. Apabila hasilnya menunjukan nilai probabilitas signifikan di atas 0,05 atau 5% maka data terdistribusi normal (Sugiyono, 2015). b) Uji Heteroskedastisitas Dalam persamaan regresi bergwirausahawan perlu juga diuji mengenai sama atau tidak varians dari residual observasi yang satu dengan observasi yang lain. Jika residualnya mempunyai varians yang sama disebut Homoskedastisitas dan jika variansnya tidak sama atau berbeda disebut Heteroskedastisitas. Persamaan regresi yang baik jika tidak terjadi Heteroskedastisitas. Homoskedastisitas terjadi jika pada scatterplot titik-titik hasil pengolahan data antara ZPRED dan SRESID menyebar di bawah maupun di atas titik origin (angka 0) pada sumbu Y dan tidak mempunyai pola yang teratur. Heteroskedastisitas terjadi jika pada scatterplot titik-titiknya mempunyai pola yang teratur baik menyempit, melebar (Sugiyono, 2015). maupun bergelombang-gelombang

(69) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51 c) Uji Multikolineritas Uji asumsi klasik jenis ini diterapkan untuk analisis regresi bergwirausahawan yang terdiri atas dua atau lebih variabel bebas atau independent variable (X1, X2, X3 X4, ...... Xn), dimana akan diukur tingkat asosiasi (keeratan) hubungan atau pengaruh antara variabel bebas tersebut (model regresi) dengan melihat nilai VIF (Variance Inflation Factor). Dalam menentukan ada tidaknya multikolineritas dapat digunakan dengan cara yaitu nilai Variance Inflation Factor (VIF) atau faktor inflasi penyimpangan baku kuadrat.(Sugiyono,2015) Pengambilan keputusan dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut: (1) Tidak terjadi multikolineritas, jika VIF <10. (2) Terjadi multikolineritas, jika VIF > 10. 2. Analisis Regresi Linier Berganda Teknik analisis data dalam penelitian ini menggunakan Analisis Regresi Linier Berganda. Analisis Regresi Linier Berganda adalah teknik statistik yang digunakan untuk meramal bagaimana keadaan atau pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen. Persamaan regresi tersebut adalah sebagai berikut: Y = α + b1X1 + b2X2 + b3X3 + ε Keterangan: Y = Minat berwirausaha α = Konstanta

(70) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 52 b1, b2, b3 = Koefisien regresi X1 = Toleransi akan risiko X2 = Kepercayaan diri X3 = Ketersediaan modal Ε = Standart error 3. Pengujian Hipotesis a. Uji F – Statistik (Simultan) Uji F digunakan untuk menguji apabila variabel bebas secara simultan mempunyai pengaruh yang signifikan atau tidak signifikan terhadap variabel terikat, langkah-langkahnya sebagai berikut: 1) Menentukan formula hipotesis Ho : β1, β2, β3 = 0, artinya toleransi akan risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan terhadap modal tidak berpengaruh secara simultan terhadap minat berwirausaha. HA : β1, β2, β3 ≠ 0, artinya toleransi akan risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan terhadap modal berpengaruh secara simultan terhadap minat berwirausaha. 2) Menentukan nilai tingkat signifikan (α) Tingkat signifikan (α) dalam penelitian ini adalah 5% atau 0,05 3) Penerimaan atau penolakan Ho Ho diterima jika probability value > α, maka Ho diterima dan HA ditolak.

(71) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53 Ho ditolak jika probability value < α, maka Ho ditolak dan HA diterima. 4) Pengambilan keputusan HO diterima atau HA ditolak artinya toleransi akan risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan terhadap modal secara simultan tidak berpengaruh signifikan terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik. HA diterima atau HO ditolak artinya toleransi akan risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan modal berpengaruh signifikan terhadap minat berwirausaha Orang Muda Katholik. b. Uji t Stastistik (Parsial) Uji t dilakukan untuk melihat pengaruh yang signifikan variabelvariabel bebas yaitu toleransi akan risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan modal secara sendiri-sendiri terhadap variabel terikat yaitu minat berwirausaha. Tahapan yang dilakukan dalam Uji t yaitu: 1) Menentukan formula hipotesis 1 a) 𝐻O : β1 = 0, artinya toleransi akan risiko tidak berpengaruh signifikan terhadap minat berwirausaha HA : . β1 ≠ 0, artinya toleransi akan risiko berpengaruh signifikan terhadap minat wirausaha b) Menentukan tingkat signifikan (𝛼) Tingkat signifikan (𝛼) dalam penelitian ini adalah 5% atau 0,05.

(72) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54 c) Membandingkan probability value dengan (𝛼) Apabila probability value> 𝛼, maka 𝐻O diterima dan 𝐻A ditolak. Apabila probability value< 𝛼, maka 𝐻O ditolak dan 𝐻A diterima. d) Pengambilan Keputusan 𝐻O diterima atau 𝐻A ditolak artinya toleransi akan risiko, tidak berpengaruh signifikan terhadap minat berwirausaha. 𝐻A diterima atau 𝐻O ditolak artinya toleransi akan risiko berpengaruh signifikan terhadap minat berwirausaha. 2) Menentukan formula hipotesis 2 a) HO : β2 = 0, artinya kepercayaan diri tidak berpengaruh signifikan terhadap minat berwirausaha HO : β2 ≠ 0, artinya kepercayaan diri berpengaruh signifikan terhadap minat berwirausaha b) Menentukan tingkat signifikan (𝛼) Tingkat signifikan (𝛼) dalam penelitian ini adalah 5% atau 0,05. c) Membandingkan probability value dengan (𝛼) Apabila probability value > 𝛼, maka 𝐻O diterima dan 𝐻A ditolak. Apabila probability value < 𝛼, maka 𝐻O ditolak dan 𝐻A diterima.

(73) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 55 d) Pengambilan Keputusan 𝐻O diterima atau 𝐻A ditolak artinya kepercayaan diri tidak berpengaruh signifikan terhadap minat berwirausaha. 𝐻A diterima atau 𝐻O ditolak artinya kepercayaan diri berpengaruh signifikan terhadap minat berwirausaha. 3) Menentukan formula hipotesis 3 a) HO : β3 = 0, artinya ketersediaan modal tidak berpengaruh secara signifikan terhadap minat berwirausaha HO : β3 ≠ 0, artinya ketersediaan modal berpengaruh secara signifikan terhadap minat berwirausaha b) Menentukan tingkat signifikan (𝛼) Tingkat signifikan (𝛼) dalam penelitian ini adalah 5% atau 0,05. c) Membandingkan probability value dengan (𝛼) Apabila probability value > 𝛼, maka 𝐻O diterima dan 𝐻A ditolak. Apabila probability value < 𝛼, maka 𝐻O ditolak dan 𝐻A diterima. d) Pengambilan Keputusan 𝐻O diterima atau 𝐻A ditolak artinya ketersediaan modal secara parsial tidak berwirausaha. berpengaruh signifikan terhadap minat

(74) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 56 𝐻A diterima atau 𝐻O ditolak artinya ketersediaan modal berpengaruh signifikan terhadap minat berwirausaha.

(75) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IV GAMBARAN UMUM SUBJEK PENELITIAN A. Sejarah Orang Muda Katholik Yang dimaksud dengan OMK menurut Pedoman Karya Pastoral Kaum Muda (PKPKM) yang dikeluarkan Komisi Kepemudaan KWI adalah mereka yang berusia 13 sampai dengan 35 tahun dan belum menikah, sambil tetap memperhatikan situasi dan kebiasaan masing-masing daerah. OMK mencakup jenjang usia remaja, taruna dan pemuda. Kaum muda adalah kata kolektif untuk orang yang berada pada rentang umur 11-25 tahun. Sedangkan Komisi Kepemudaan mengambil batas 13-35 tahun. Rentang umur ini merujuk pada buku “Pendidikan Politik Bagi Generasi Muda dan Keputusan Badan Koordinasi Penyelenggaraan Pembinaan dan Pengembangan Generasi Muda No. 01/BK tahun 1982 tentang Petunjuk Pelaksanaan Pendidikan Politik Bagi Generasi Muda” yang dikeluarkan oleh Kantor Menpora tahun 1985. Penggolongan kelompok usia OMK sebagai berikut: 1) Kelompok usia remaja (13 - 15 tahun), 2) Kelompok usia taruna (16 - 19 tahun), 3) Kelompok usia madya (20 - 24 tahun), dan 4) Kelompok usia karya (25 - 35 tahun). B. Jenis Kegiatan Orang Muda Katholik (OMK) Jenis kegiatan Orang Muda Katholik (OMK) meliputi: 1) Pelayanan altar; pelayan altar adalah putra-putri yang bertugas melayani atau membantu imam dalam proses ekaristi; 2) Pertemuan antar OMK Daerah sampai dengan 57

(76) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 58 Internasional. Pertemuan antara OMK di daerah biasanya meliputi pertemuan rutin setiap bulan guna membahas permasalahan program kerja kelompok selama beberapa periode waktu tertentu. Sedangkan pertemuan antara OMK nasional biasanya diadakan minimal setiap satu tahun sekali, pertemuan ini biasanya menjadi sarana bertukar pikiran dan informasi tentang program kerja di masing-masing unit atau stasi gereja. Adapun pertemuan OMK internasiaonal adalah Asian Youth Day. Asian Youth Day adalah sebuah acara internasional yang diadakan oleh Federasi Konferensi Waligereja Asia, Office of Laity & Family, Youth Desk dan negara tuan rumahnya. Acara tersebut, yang diadakan setiap tiga tahun, diikuti oleh kaum muda Katolik dari seluruh Asia. Acara tersebut mirip dengan Hari Kaum Muda Dunia. Pertemuan selama seminggu tersebut membolehkan kaum muda Asia untuk mengalami Injil dengan orang-orang lainnya dari budaya-budaya yang berbeda dan bagaimana dunia modern merayakan Injil, dan bagaimana diterapkan pada masalah-masalah terkini seperti keadilan sosial, kepemimpinan pada kaum mudanya. Acara seminggu tersebut diwarnai doa, forum, dan lokakarya. Acara tersebut memperbaharui digunakan kehidupan untuk mengkayakan, spiritual kaum menginspirasi, muda Katolik dan Asia.

(77) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN Penelitian ini dalam pengambilan data menggunakan metode kuesioner yang diberikan kepada 70 Orang Muda Katholik (OMK) Gereja Santa Maria Assumpta Klaten. Kuesioner dibagikan pada bulan Agustus 2018, cara pengisian kuesioner dengan memberikan tanda ceklist () pada pertanyaan yang responden pilih. Adapun dalam pernyataan dicantumkan 5 pilihan yaitu “SS” Sangat Setuju, “S” setuju, “N” Netral, “TS” Tidak Setuju, “STS” Sangat tidak setuju. Dari 5 pilihan tersebut responden hanya diperbolehkan memilih satu pilihan dari setiap pertanyaan yang sesuai menurut mereka. A. Analisis Data 1. Hasil Uji Instrumen Penelitian a. Uji Validitas Tingkat validitas data diukur dengan koefisien korelasi. Software yang digunakan adalah dengan bantuan dari SPSS versi 22. Korelasi pada setiap item pertanyaan dengan total nilai setiap variabel dilakukan dengan uji korelasi product moment. Nilai rxy yang diperoleh akan dibandingkan dengan harga r product moment tabel pada taraf signifikasi 0,05. Apabila rxy>rtab maka item tersebut dinyatakan valid. Berdasarkan hasil analisis data dapat diketahui butirbutir pernyataan yang gugur karena tidak valid. 59

(78) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 60 Tabel V.1 Hasil Uji Validitas Toleransi Risiko Variabel Toleransi Risiko Item P1 Rhitung 0,786 Rtabel 0,235 Keterangan Valid P2 P3 P4 P5 0,818 0,930 0,923 0,883 0,235 0,235 0,235 0,235 Valid Valid Valid Valid Sumber: Lampiran 6 Tabel V.1 di atas, menunjukkan bahwa semua rhitung lebih besar dibandingkan dengan nilai rtabel, sehingga dapat dinyatakan bahwa semua item pernyataan tentang variabel toleransi risiko (X1) tersebut dinyatakan valid. Valid artinya derajat ketepatan antara data yang sesungguhnya terjadi pada objek dengan data yang dikumpulkan oleh peneliti. Tabel V.2 Hasil Uji Validitas Kepercayaan Diri Variabel Kepercayaan Diri Item P1 Rhitung 0,823 Rtabel 0,235 Keterangan Valid P2 P3 P4 P5 P6 0,785 0,792 0,798 0,778 0,766 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 Valid Valid Valid Valid Valid Sumber: Lampiran 6 Tabel V.2 di atas, menunjukkan semua nilai rhitung lebih besar dibandingkan dengan nilai rtabel, sehingga dapat dinyatakan bahwa semua item pernyataan tentang variabel kepercayaan diri (X2) tersebut dinyatakan valid. Valid artinya derajat ketepatan antara data yang

(79) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 61 sesungguhnya terjadi pada objek dengan data yang dikumpulkan oleh peneliti. Tabel V.3 Hasil Uji Validitas Ketersediaan Modal Variabel Ketersediaan Modal Item P1 Rhitung 0,710 Rtabel 0,235 Keterangan Valid P2 P3 P4 P5 0,870 0,753 0,850 0,730 0,235 0,235 0,235 0,235 Valid Valid Valid Valid Sumber : Lampiran 6 Tabel V.3 di atas, menunjukkan semua nilai rhitung lebih besar dibandingkan dengan nilai rtabel, sehingga dapat dinyatakan bahwa semua item pernyataan tentang variabel ketersedian modal (X3) tersebut dinyatakan valid. Valid artinya derajat ketepatan antara data yang sesungguhnya terjadi pada objek dengan data yang dikumpulkan oleh peneliti. Tabel V.4 Tabel Hasil Uji Validitas Minat Berwirausaha Variabel Minat Berwirausaha Item P1 Rhitung 0,694 Rtabel 0,235 Keterangan Valid P2 P3 P4 P5 0,769 0,722 0,726 0,879 0,235 0,235 0,235 0,235 Valid Valid Valid Valid Sumber: Lampiran 6 Tabel V.4 di atas menunjukkan semua nilai rhitung lebih besar dibandingkan dengan nilai rrabel, sehingga dapat dinyatakan bahwa semua item pertanyaan tentang variabel minat berwirausaha (Y)

(80) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 62 tersebut dinyatakan valid. Valid artinya derajat ketepatan antara data yang sesungguhnya terjadi pada objek dengan data yang dikumpulkan oleh peneliti. b. Uji Reliabilitas Uji reliabilitas digunakan untuk menentukan apakah kuesioner tetap konsisten apabila digunakan lebih dari satu kali terhadap gejala yang sama dengan alat ukur yang sama. Uji statistik cronbach alpha >0,60. Apabila alpha mendekati satu, maka reliabilitas datanya semakin terpercaya. Tabel V.5 Uji reliabilitas Variabel Toleransi Risiko Kepercayaan Diri Ketersediaan Modal Minat Berwirausaha Croanbach Alpha 0,917 0,876 0,840 0,813 N of items 5 6 5 5 Keterangan Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Sumber: Lampiran 7 Berdasarkan dari data tabel di atas, nilai Cronbach’s Alpha variabel toleransi risiko (X1) sebesar 0,917, kepercayaan diri (X2) 0,976 ketersediaan modal (X3) sebesar 0.840 dan minat berwirausaha (Y) 0,813 semua variabel tersebut memiliki nilai lebih besar dari 0.60. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa instrumen variabel toleransi risiko (X1), kepercayaan diri (X2), ketersediaan modal (X3) dan minat berwirausaha (Y) dinyatakan reliabel.

(81) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 63 Reliabel artinya serangkaian pengukuran atau serangkaian alat ukur yang memiliki konsistensi bila pengukuran yang dilakukan dengan alat ukur itu dilakukan secara berulang. 2. Analisis Data Deskriptif Respenden a. Deskripsi Responden Berdasar Jenis Kelamin Tabel V.6 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Jenis Kelamin Jumlah (orang) Persentase (%) Laki-laki 40 57% Perempuan 30 43% Total 70 100% Sumber: Lampiran 2 Berdasarkan data yang diperoleh dari lapangan, peneliti menyajikan jenis kelamin seluruh OMK Santa Maria Assumpta yang menjadi responden pada tabel V.6. Penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat 40 orang laki-laki dengan persentase 57% dan 30 orang wanita dengan persentase 43%. Hal ini menunjukkan lebih banyak jumlah laki-laki dibandingkan dengan jumlah wanita yang berada di OMK Santa Maria Assumpta, meskipun jumlah responden laki-laki dan perempuan hanya selisih sedikit jumlahnya.

(82) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 64 b. Deskripsi Responden Berdasarkan Usia Tabel V.7 Karakteristik Responden Berdasarkan Usia Usia Jumlah (Orang) Persentase (%) <20 Tahun 28 40% 20-25 Tahun 42 60% Total 70 100% Sumber : Lampiran 2 Berdasarkan data yang diperoleh dari OMK Gereja Santa Maria Assumpta Klaten, peneliti menyajikan data mengenai usia seluruh responden OMK Santa Maria Assumpta yang menjadi responden pada tabel V.7. Data dikelompokkan menjadi dua kelompok. Pertama, responden yang berusia < 20 tahun, dan kedua, responden yang berumur antara 20-25 tahun. Hasil dari data menunjukan bahwa responden yang berumur < 20 tahun sebanyak 28 responden dengan persentase 40% dan responden berumur 20-25 tahun sebanyak 52 responden dengan persentase 60%. Dapat disimpulkan bahwa responden yang berumur < 20 tahun sebanyak 28 orang dan responden yang berumur 20-25 tahun sebanyak 52 orang. 3. Analisis Deskriptif Variabel Analisis deskriptif variabel dilakukan untuk mengetahui rata-rata skor jawaban responden setiap variabel toleransi risiko, kepercayaan diri, ketersediaan modal, dan minat berwirausaha. Berikut ini

(83) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 65 merupakan pengelompokkan rata-rata skor jawaban responden dan kategorinya. Tabel V.8 Rata-rata skor dan Kategori Rata-rata skor Kategori 1,00-1,70 1,80-2,59 2,60-3,39 3,40-4,19 4,20-5,00 Sangat rendah Rendah Cukup Tinggi Sangat Tinggi Tabel V.9 Deskripsi Variabel Toleransi Risiko No Pertanyaan 1 Saya berani mengambil keputusan ketika informasi yang saya dapat relevan Saya tidak berani mengambil keputusan ketika informasi tersebut tidak dapat dipercaya Saya berani menanggung risiko atas usaha yang saya pilih Saya tidak takut risiko yang akan saya hadapi dalam menjalankan usaha Saya berani bertanggung jawab dengan apa yang saya pilih meskipun informasi tersebut tidak relevan. Rata-rata Skor B e 2 r 3 d 4 a s 5 a r Rata-rata Skor 4,09 Kategori 3,80 Tinggi 3,69 Tinggi 3,59 Tinggi 3,47 Tinggi Tinggi 3,73 Sumber : Lampiran 4 Berdasarkan tabel di atas variabel toleransi risiko memiliki ratarata skor 3,73 yang masuk dalam kategori tinggi. Untuk pernyataan dengan skor rata-rata tertinggi 4,09, diperoleh pernyataan dengan item

(84) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 66 nomor 1 ‘Saya berani mengambil keputusan ketika informasi yang saya dapat relevan”. Ini di artikan responden berani mngambil keputusan ketika informasi yang di dapat relevan. Sedangkan rata-rata skor terendah 3,47, diperoleh dari pernyataan nomor 5 “Saya berani bertanggung jawab dengan apa yang saya pilih meskipun informasi tersebut tidak relevan.”. ini dapat diartikan responden berani mengambil keputusan jika informasi yang di dapat tidak relevan Tabel V.10 Deskripsi Variabel Kepercayaan Diri No 1 2 3 4 5 6 Pertanyaan Rata-rata Kategori Skor Saya berani memulai usaha ketika orang 3,99 Tinggi lain meragukan konsep pemikiran saya Saya tidak takut bersaing dengan 3,74 Tinggi wirausahawan lain Saya tidak takut gagal ketika orang lain 3,73 Tinggi meragukan usaha saya Saya berani berinovasi pada produk 3,51 Tinggi yang saya jual kepada konsumen Saya yakin usaha saya akan berhasil 3,50 Tinggi ketika informasi yang saya dapat relevan. Saya akan menekuni usaha yang saya 3,29 Cukup jalani Rata-rata Skor 3,63 Sumber: Lampiran 4 Berdasarkan tabel di atas variabel kepercayaan diri memiliki ratarata skor 3,63 yang masuk dalam kategori tinggi. Pernyataan dengan rata-rata skor tertinggi 3,99 pada pernyataan nomor 1 “Saya berani

(85) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 67 memulai usaha ketika orang lain meragukan konsep pemikiran saya”. Ini dapat diartikan responden berani memulai suatu usaha jika orang lain meragukan konsep pemikiran, ide dan gagasan responden Sedangkan rata-rata skor terendah 3,29, diperoleh dari pernyataan nomor 6 “Saya akan menekuni usaha yang saya jalani”. Ini dapat diartikan responden menekuni usaha yang sedang mereka jalani. Tabel V.11 Deskripsi Variabel Ketersediaan Modal No Pertanyaan 1 Saya akan mempersiapkan usaha saya dengan matang terutama dalam modal Saya berani memulai usaha ditengah keterbatasan dana Saya tidak takut untuk meminjam dana kepada kreditur ketika usaha saya membutuhkan dana Saya mampu mengelola pendapatan yang saya peroleh Saya mampu menjalankan usaha ketika pendapatan yang saya peroleh tidak sesuai dengan prediksi saya Rata-rata 2 3 4 5 Rata-rata Skor 4,09 Kategori 4,03 Tinggi 4,00 Tinggi 3,94 Tinggi 3,73 Tinggi Tinggi 3,96 Sumber : Lampiran 4 Berdasarkan tabel di atas variabel ketersediaan modal memiliki rata-rata skor 3,96 yang masuk dalam kategori tinggi. Untuk pernyataan dengan rata-rata skor tertinggi 4,09 diperoleh dari item nomor 1 “Saya akan mempersiapkan usaha saya dengan matang terutama dalam

(86) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 68 modal”. Ini dapat diartikan responden akan mempersiapkan usahanya dengan matang terutama dalam hal modal. Sedangkan rata-rata skor terendah 3,73 diperoleh dari pernyataan nomor 5 “Saya mampu menjalankan usaha ketika pendapatan yang saya peroleh tidak sesuai dengan prediksi saya”. Ini dapat diartikan responden mampu menjalankan usaha ketika pendapatan tidak sesuai dengan prediksi mereka. Tabel V.12 Deskripsi Variabel Minat Berwirausaha No Pertanyaan 1 Saya belajar dari kegagalan yang saya peroleh Saya memiliki sikap berkemauan keras untuk terus berkembang Saya akan mengembangkan usaha saya dengan menciptakan inovasi produk Saya mampu melihat peluang bisnis yang baik di masa depan Saya mampu melihat potensi yang saya miliki Rata-rata Skor 2 3 4 5 Rata-rata Skor 4,10 Kategori 4,01 Tinggi 3,97 Tinggi 4,01 Tinggi 3,87 Tinggi Tinggi 3,99 Sumber: Lampiran 4 Berdasarkan tabel diatas diketahui bahwa variabel minat berwirausaha memiliki rata-rata skor 3,99 yang termasuk dalam kategori tinggi. Untuk pernyataan dengan nilai rata-rata tertinggi 4,01 diperoleh dari item nomor 1 “Saya belajar dari kegagalan yang saya peroleh”. Ini dapat diartikan bahwa responden belajar dari kegagalan yang diperolehnya.

(87) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 69 Sedangkan dengan nilai rata-rata skor terendah 3,87 diperoleh dari pernyataan nomor 5 “Saya mampu melihat potensi yang saya miliki”. Ini dapat diartikan bahwa responden mampu melihat potensi yang ada dalam diri responden. 4. Analisis Uji Asumsi Klasik a. Uji Normalitas Uji normalitas digunakan untuk menguji apakah dalam model regresi, terdapat distribusi normal antara variabel terikat dan variabel bebas. Data berdistribusi normal atau tidak, dalam menentukannya dapat menggunakan uji statistik non-parametik. Uji non-parametik yang digunakan adalah menggunakan uji One-Sample Kolmogorov Smirnov (1-Sample K-S). Apabila hasilnya menunjukkan nilai probabilitas signifan di atas 0,05, atau 5% maka data berdistribusi normal. Adapun hasil uji data normalitas sebagai berikut: Tabel V.13 Hasil Uji Data Normalitas Unstandardized Residual N Normal Parametersa,b Most Extreme Differences Mean Std. Deviation Absolute Positive Negative Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data. Sumber : Lampiran 8 70 ,0000000 ,27836521 ,062 ,052 -,062 ,516 ,953

(88) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 70 Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa nilai asymp.sig sebesar 0,953. Hal ini menunjukkan bahwa data penelitian ini memiliki distribusi normal. b. Uji Multikolinearitas Pengujian ada tidaknya multikolinearitas dalam hal regresi dapat dilihat dengan melihat nilai tolerance dan nilai Variance Inflaction Factor (VIF). Nilai yang umum menunjukkan multikolinearitas yaitu nilai tolerance < 0,10 atau nilai variance inflaction factor > 10. Jika nilai tolerance tidak kurang dari 0,1 dan nilai variance inflaction factor tidak lebih dari 10 maka dikatakan bebas dari multikolinearitas. Adapun hasil uji data normalitas sebagai berikut: Tabel V.14 Hasil Uji Multikolinearitas Variabel Toleransi Risiko (X1) Kepercayaan Diri (X2) Ketersediaan Modal (X3) Collinearity Statistics Tolerance VIF ,547 1,829 ,471 2,123 ,800 1,250 Sumber : Lampiran 8 Berdasarkan tabel di atas, diketahui variabel toleransi risiko memiliki nilai Tolerance 0,547 tidak kurang dari 0,1 dan nilai VIF 1, 829 tidak lebih besar dari 10. Variabel kepercayaan diri memiliki nilai Tolerance 0,471 tidak kurang dari 0,1 dan nilai VIF 2,123 tidak lebih kurang dari 10. Sedangkan variabel ketersediaan modal

(89) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 71 memiliki nilai Tolerance 0,800 tidak lebih kurang dari 0,1 dan nilai VIF 1,250 tidak lebih kurang dari 10. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa dalam persamaan regresi tidak ditemukan adanya korelasi antara variabel bebas atau dapat dikatakan terbebas dari multikolinearitas. c. Uji Heteroskedastisitas Uji Heterokesdasistas dilakukan untuk menguji mengenai sama atau tidak varians dari residual dari observasi yang satu dengan observasi yang lain. Apabila residualnya mempunyai varians yang sama disebut terjadi homokesdastisitas. Heteroskedastisitas terjadi jika pada scatterplot titik-titiknya mempunyai pola yang teratur, baik menyempit, melebar maupun bergelombang. Berikut hasil pengolahan menggunakan program SPSS 22 dapat dilihat pada gambar V.1 dibawah ini. Sumber : Lampiran 8 Gambar V.1 Uji Heteroskedastisitas

(90) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 72 Berdasarkan pada grafik scatterplot dapat dilihat bawa titiktitik atau butir butir menyebar secara acak serta tersebar baik di atas maupun dibawah angka nol pada sumbu Y. Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi heteroskedastisitas pada model regresi penelitian ini. 5. Teknik Analisis Data a. Analisis Regresi Linier Berganda Analisis Regresi Linier Berganda adalah metode analisis yang digunakan untuk mengetahui besarnya pengaruh dari variabel bebas yaitu Toleransi Risiko, (X1) Kepercayaan Diri (X2) dan Ketersedian Modal (X3) terhadap variabel terikat. Analisis regresi linier berganda ini dilakukan untuk menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi Minat Berwirausaha. Tabel V.15 Hasil uji Analisis Regresi Linier Berganda Variabel (Constant) Toleransi Risiko (X1) Kepercayaan Diri (X2) Ketersediaan Modal (X3) Unstandardized Coefficients B 1,183 0,244 0,355 0,155 Sumber : Lampiran 9 Berdasarkan dari data tabel di atas, persamaan Regresi Linier Berganda yang terbentuk adalah : Y = 1,183 + 0,244X1 + 0,355X2 + 0,155X3

(91) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 73 b. Uji t Uji t pengujian terhadap pengaruh secara parsial yaitu toleransi risiko, kepercayaan diri dan ketersediaan modal berpengaruh terhadap minat berwirausaha. Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh signifikansi secara parsial antara variabel independen terhadap variabel dependen dengan mengansumsikan bahwa variabel independen lain dianggap konstan (Sugiyono, 2014) Berikut tabel hasil uji t. Tabel V.16 Hasil Uji t Variabel Sig. 0,000 0,000 0,000 0,029 (Constant) Toleransi Risiko (X1) Kepercayaan Diri (X2) Ketersediaan Modal (X3) Sumber : Lampiran 9 1) Merumuskan hipotesis Ha1: toleransi risiko berpengaruh terhadap minat berwirausaha Ha2: kepercayaan diri berpengaruh terhadap minat berwirausaha Ha3: ketersediaan modal berpengaruh terhadap minat berwirausaha 2) Menerima atau menolak hipotesis Hasil Regresi Linier Berganda nenunjukkan bahwa terdapat nilai probilitas (sig) sebesar 0,000 < 0,05 untuk variabel toleransi risiko (X1). Nilai tersebut membuktikan HA1 diterima, yang berarti toleransi risiko berpengaruh terhadap minat berwirausaha.

(92) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 74 Hasil Regresi Linier Berganda nenunjukkan bahwa terdapat nilai probabilitas (sig) sebesar 0,000 < 0,05 variabel Kepercayaan diri (X2). Nilai tersebut membuktikan HA2 diterima, yang berarti kepercayaan diri berpengaruh terhadap minat berwirausaha. Hasil Regresi Linier Berganda nenunjukkan bahwa terdapat nilai probabilitas (sig) sebesar 0,029 < 0,05 variabel ketersediaan modal (X3). Nilai tersebut membuktikan HA3 diterima, yang berarti ketersediaan modal berpengaruh terhadap minat berwirausaha. c. Uji F Uji F dilakukan untuk mengetahui pengaruh signifikansi variabel-variabel bebas yaitu variabel toleransi risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan modal secara bersama-sama terhadap variabel terikat yaitu minat berwirausaha. Berikut tabel hasi uji F. Tabel V.17 Hasil Uji F Model Sum of Squares Df Mean Square Regression 9,531 3 3,177 Residual 5,347 66 ,081 14,878 69 Total F 39,218 Sig. ,000b Sumber : Lampiran 9 Berdasarkan tabel di atas, diperoleh nilai Probabilitas (Sig.) lebih kecil dari 0,05 yaitu (0,000 < 0,05), sehingga dapat disimpulkan bahwa variabel toleransi risiko (X1), kepercayaan diri

(93) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 75 (X2), dan ketersediaan modal (X3) secara bersama-sama berpengaruh terhadap minat berwirausaha (Y). d. Koefisien Determinasi Analisis ini untuk mengetahui besarnya pengaruh toleransi risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan modal secara bersamasama terhadap variasi perubahan minat berwirausaha. Berikut tabel hasil uji koefisien determinasi (R2). Tabel V.18 Koefisien Determinasi Model R 1 ,800a R Square Adjusted R Std. Error of the Square Estimate ,641 ,624 ,285 Sumber : Lampiran 9 Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui koefisien determinasi Adjusted R2 sebesar 0,624, maka dapat diartikan bahwa 62,4% minat berwirausaha dipengaruhi oleh ketiga variabel bebas yang terdiri dari toleransi risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan modal. Sedangkan sisanya sebesar 37,6% dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak digunakan dalam penelitian. B. Pembahasan 1. Pengaruh toleransi risiko terhadap minat berwirausaha Berdasarkan hasil Analisis Regresi Linear Berganda dengan uji secara parsial pada tabel V.15 menunjukkan nilai regresi 0,244 atau 24,4% dengan nilai signifikansi variabel toleransi risiko sebesar 0,000

(94) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 76 lebih kecil dari 0,05. Nilai signifikansi tersebut menunjukkan bahwa terdapat pengaruh signifikan toleransi risiko terhadap minat berwirausaha yang artinya semakin besar toleransi risiko semakin besar pula minat berwirausaha Orang Muda Katholik Toleransi risiko merupakan faktor yang membedakan antara seseorang dengan minat berwirausaha dan yang tidak memiliki minat berwirausaha. Semakin sering seseorang menimbang risiko yang ada maka semakin besar pula keraguan dalam pengambilan keputusan. Menjadi wirausaha sejak dini yang memulai usaha sejak dini diperlukan keberanian untuk mengambil risiko. Keberanian dalam mengambil risiko ini yang menjadi hambatan para wirausaha dalam menjalankan usahanya. Penelitian yang dilakukan oleh Kumbara (2018) menggunakan toleransi risiko sebagai variabel yang mempengaruhi minat berwirausaha. Dalam penelitannya Kumbara (2018) toleransi risiko berpengaruh positif dan signifikan terhadap minat berwirausaha mahasiswa Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro. Hal ini juga sesuai dengan penelitian Mahesa dan Rahardja (2012) yang menunjukan toleransi risiko berpengaruh positif terhadap minat berwirausaha. Di samping menimbang risiko, wirausahawan harus juga memperhatikan faktor-faktor yang lain dalam pengambilan keputusan misalnya faktor ketepatan informasi (Hendro, 2011) menyatakan toleransi risiko adalah keadaan yang bisa bersifat ketidakpastian dan

(95) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 77 juga bersifat kepastian yang dapat dikalkulasi secara kuantitatif. Semakin tinggi toleransi terhadap resiko maka semakin tinggi minat berwirausaha. 2. Pengaruh kepercayaan diri terhadap minat berwirausaha Berdasarkan hasil Analisis Regresi Linear Berganda dengan uji secara parsial pada tabel V.15 menunjukan nilai regresi 0,355 atau 35,5% dengan nilai signifikansi variabel kepercayaan diri sebesar 0,000 lebih kecil dari 0,05. Nilai signifikansi tersebut menunjukkan bahwa terdapat pengaruh signifikan kepercayaan diri terhadap minat berwirausaha artinya semakin besar kepercayaan diri semakin besar pula minat berwirausaha Orang Muda Katolik Semakin tinggi kepercayaan diri yang dimiliki orang muda akan semakin tinggi pula minat berwirausaha orang muda karena membuka sebuah usaha memerlukan kepercayaan terhadap kemampuan diri sendiri bahwa usahanya akan berhasil. Hal inilah yang akan memotivasi seseorang untuk berani memulai suatu usaha. Apabila seseorang tidak percaya akan kemampuan yang dimiliki, kecil kemungkinan orang tersebut akan berminat dalam berwirausaha. Penelitian yang dilakukan oleh Supriyanto (2015) yang menyimpulkan bahwa kepercayaan diri dan motivasi berpengaruh positif dan signifikan terhadap minat berwirausaha. Hal ini juga sesuai dengan penelitian Putra (2012) yang menunjukkan bahwa kepercayaan diri berpengaruh positif terhadap minat berwirausaha.

(96) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 78 Berdasarkan kedua hasil penelitian tersebut dapat diketahui bahwa kepercayaan diri terkait dengan minat berwirausaha. Minat bisa timbul karena adanya faktor dari luar dan dari dalam. Faktor dari dalam yang mempengaruhi minat adalah perasaan mampu. Orang yang merasa mampu berarti dirinya merasa yakin akan kemampuan yang dimilikinya atau dengan kata lain ia adalah orang yang percaya diri. Keinginan berwirausaha juga dipengaruhi oleh nilai personal. Nilai personal salah satunya dibentuk dari sikap optimisme. Sikap optimisme juga merupakan salah satu sikap kepercayaan diri (Dony, 2014). 3. Pengaruh ketersediaan modal terhadap minat berwirausaha Berdasarkan Hasil Analisis Regresi Linear Berganda dengan uji secara parsial pada tabel V.15 menunjukkan nilai regresi 0,155 atau 15,5% dengan nilai signifikan dari variabel ketersediaan modal sebesar 0,029 lebih kecil dari 0,05. Nilai signifikansi tersebut menunjukkan bahwa terdapat pengaruh signifikam ketersediaan modal terhadap minat berwirausaha artinya semakin besar ketersediaan modal semakin besar pula minat berwirausaha Orang Muda Katholik. Penelitian yang dilakukan oleh Putra (2012) menggunakan pendapatan sebagai variabel yang mempengaruhi minat berwirausaha. Dalam penelitannya Putra (2012) pendapatan berpengaruh positif dan signifikan terhadap minat berwirausaha. Hal ini juga sesuai dengan penelitian Kadarsih dan Susilaningsih (2013) yang menunjukkan ketersediaan modal berpengaruh positif terhadap minat berwirausaha.

(97) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 79 Modal yang di maksud dalam hal ini adalah berupa keahlian dalam bentuk keterampilan dan keahlian dalam mengelola uang. Mengenai keterampilan, Suryana (2006) menguraikan bahwa modal yang harus dimiliki oleh seseorang yang ingin berwirausaha tidak hanya berupa uang, melainkan juga modal berupa ide dan keterampilan. Dengan keterampilan yang dimiliki, seseorang dapat memulai usahanya dengan menjual keterampilannya sehingga dapat menghasilkan uang. Selain itu, keahlian dalam mengatur manajemen keuangan juga memengaruhi minat seseorang untuk berwirausaha. Hal ini disebabkan dalam berwirausaha dibutuhkan suatu kemampuan manajerial mengenai keuangan yang berguna untuk meningkatkan efisiensi sehingga usahanya dapat lebih berhasil. Alma (2010) mengungkapkan bahwa tersedianya modal akan memicu minat seseorang dalam berwirausaha, misalnya memiliki bangunan yang lokasinya strategis akan memicu minat seseorang untuk membuka usaha di lokasi tersebut. Faktor lingkungan sosial dalam penelitian ini meliputi perkerjaan masyarakat di sekitar tempat tinggal dan profesi teman yang memotivasi timbulnya minat berwirausaha. 4. Pengaruh Toleransi risiko, Kepercayaan diri, dan Ketersediaan Modal secara simultan terhadap minat berwirausaha. Berdasarkan Tabel V.17 diperoleh nilai probabilitas (Sig.) lebih kecil dari 0,05 yaitu (0,000 < 0,05), sehingga dapat disimpulkan bahwa variabel toleransi risiko (X1), kepercayaan diri (X2), dan ketersediaan

(98) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 80 modal (X3) secara bersama-sama berpengaruh terhadap minat berwirausaha (Y). Hal ini membuktikan jika seseorang memiliki sikap toleransi risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan modal yang tinggi maka makin tinggi pula minat berwirausaha orang tersebut. Penelitian yang dilakukan oleh Mahesa (2012) menggunakan toleransi risiko dan kepercayaan diri sebagai variabel yang mempengaruhi minat berwirausaha, serta penelitian Kadarsih dan Susilaningsih (2013) yang menggunakan ketersediaan modal berpengaruh positif terhadap minat berwirausaha menunjukkan bahwa semakin tinggi toleransi risiko, kepercayaan diri dan ketersediaan modal yang dimiliki orang muda akan semakin tinggi pula minat berwirausaha orang muda karena jika orang muda mau menjadi wirausaha sejak dini yang memulai usaha sejak dini diperlukan keberanian untuk mengambil risiko, dan orang muda harus memiliki sikap kepercayaan diri yang tinggi karena membuka sebuah usaha memerlukan kepercayaan terhadap kemampuan diri sendiri bahwa usahanya akan berhasil serta orang muda harus memiliki ketersediaan modal yang cukup. Modal yang dimaksud dalam hal ini adalah berupa keahlian dalam bentuk keterampilan dan keahlian dalam mengelola uang. Mengenai keterampilan, Suryana (2006) menguraikan bahwa modal yang harus dimiliki oleh seseorang yang ingin berwirausaha tidak hanya berupa uang, melainkan juga modal berupa ide dan keterampilan. Dengan keterampilan yang dimiliki, seseorang dapat

(99) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 81 memulai usahanya dengan menjual keterampilannya sehingga dapat menghasilkan uang. Selain itu, keahlian dalam mengatur manajemen keuangan juga memengaruhi minat seseorang untuk berwirausaha. Hal ini disebabkan dalam berwirausaha dibutuhkan suatu kemampuan manajerial mengenai keuangan yang berguna untuk meningkatkan efisiensi sehingga usahanya dapat lebih berhasil.

(100) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB VI KESIMPULAN, SARAN, DAN KETERBATASAN A. Kesimpulan Penelitian ini dimaksudkan penulis untuk mengetahui bagaimana toleransi risiko berpengaruh positif terhadap minat berwirausaha, bagaimana kepercayaan diri berpengaruh secara positif terhadap minat berwirausaha, bagaimana ketersediaan modal berpengaruh positif terhadap minat berwirausaha. Bagaimana toleransi risiko, kepercayaan diri, dan ketersediaan modal berpengaruh secara positif bersama-sama mempengaruhi minat berwirausaha. Setelah mendapatkan data dari responden dalam bentuk kuesioner yang telah diisi, penulis mengolah data program Software IBM SPSS Statistik 22 maka diperoleh hasil sebagai berikut: 1. Toleransi risiko berpengaruh secara signifikan terhadap minat berwirausaha. 2. Kepercayaan diri berpengaruh secara signifikan terhadap minat berwirausaha. 3. Ketersediaan modal berpengaruh secara signifikan terhadap minat berwirausaha. 4. Toleransi risiko, kepercayaan diri, ketersediaan modal, secara bersamasama berpengaruh terhadap minat berwirausaha. 82

(101) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 83 B. Saran Berdasarkan pembahasan dan kesimpulan penelitian ini, penulis mengajukan beberapa saran yang kiranya dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan untuk meningkatan minat berwirausaha. Adapun saran yang diberikan oleh penulis didasarkan pada hasil penelitian seperti rata-rata skor pernyataan. Adapun saran yang diberikan oleh penulis adalah sebagai berikut: 1. Bagi Orang Muda Katholik (OMK) a. Terkait toleransi risiko Saran dari penulis, penulis menyarankan untuk lebih mempercayai informasi yang relevan dan selalu mempertimbangkan informasi yang diterima dan tidak terburu-buru dalam mengambil sebuah keputusan, misalnya pengambilan keputusan untuk permasalahan tempat usaha, pemasaran, dan masalah operasional lainnya. Ini dilakukan untuk mencegah terjadinya kegagalan berusaha, sehingga resiko kerugian berusaha seminimal mungkin bisa dihindari dan usaha dapat berjalan lancar. Hal ini dilihat dari hasil jawaban responden pada variabel toleransi risiko (X1) pada item pertanyaan no 5 yang memiliki nilai rata-rata 3,47 dengan pertanyaan “Saya berani bertanggung jawab dengan apa yang saya pilih meskipun informasi tersebut tidak relevan”. b. Terkait kepercayaan diri Saran dari penulis, penulis menyarankan kepada orang muda untuk lebih tekun dalam menjalankan usaha serta tidak cepat bosan atas usaha

(102) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 84 yang sudah di pilih. Karena jika orang muda tekun dalam menjalankan usaha dan belajar dari kesalahan atas pengambilan keputusan maka Orang muda akan cenderung lebih tekun dalam usaha yang sudah di pilih. Sehingga orang muda akan bersungguh-sungguh dalam menjalankan usahanya dan ini akan membuat usaha menjadi berhasil. Hal ini dilihat dari jawaban responden pada variabel kepercayaan diri (X2) yang memiliki nilai rata-rata 3,29 pada item pertanyaan no 6 “Saya akan menekuni usaha yang saya jalani”. c. Terkait ketersediaan modal Saran dari penulis, penulis menyarankan kepada orang muda katolik untuk berani memulai usaha ditengah keterbatasan dana yang ada karena pada masa sekarang ini banyak perusahaan-perusahaan yang menyediakan peminjaman keuangan mulai dari perbankan hingga perusahaan finansial. Ini dikarenakan dalam menjalankan usaha bisa dimulai dengan modal yang kecil dan tentunya diikuti dengan tekad yang kuat dalam berusaha. Jika nantinya memerlukan dana yang besar, saat ini banyak organisasi atau lembaga keuangan yang menawarkan kredit modal usaha seperti bank atau lembaga keuangan lainnya. Hal ini dilihat dari jawaban responden pada variabel ketersediaan modal (X3) yang memiliki nilai rata-rata 3,73 pada item pertanyaan no 5 “Saya mampu menjalankan usaha ketika pendapatan yang saya peroleh tidak sesuai dengan prediksi saya”.

(103) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 85 d. Terkait minat berwirausaha Orang muda wajib mengetahui apa yang menjadi dasar kelemehan maupun kekuatan yang ada dalam diri. Jika orang muda tidak dapat melihat apa yang menjadi potensi didalam dirinya maka orang muda juga akan sulit menentukan apa yang menjadi minat dan ketertarikan yang berada dalam dirinya. Hal ini dilihat dari jawaban responden pada variabel minat berwirausaha (Y) yang memiliki nilai rata-rata 3,87 pada item pertanyaan no 5 “Saya mampu melihat potensi apa yang saya miliki”. 2. Bagi peneliti selanjutnya Penulis menyarankan untuk peneliti selanjutnya agar mengembangkan lagi penelitian ini dengan memmpertimbangkan variabelvariabel lain seperti pengaruh dari keluarga, kebebasan diri dalam bekerja, dan keyakinan diri yang mungkin mempengaruhi minat berwirausaha. C. Keterbatasan Penelitian Penulis sudah berusaha secara maksimal dan sebaik mungkin, namun penulis menyadari bahwa penelitian yang telah dilakukan masih terdapat beberapa keterbatasan yaitu penilitian ini belum sempurna karena mempunyai banyak kekurangan seperti keterbatasan dalam hal waktu maupun data penelitian yang diperoleh, kemungkinan adanya ketidaksungguhan dan ketidakjujuran responden dalam mengisi kuesioner. Pembagian kuesioner kepada responden dilakukan oleh pihak yang berwenang di lingkup masyarakat, sehingga dalam penelitian ini penulis tidak dapat mendampingi

(104) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 86 responden dalam menjawab pertanyaan kuesioner. Hal tersebut mempengaruhi kebenaran data yang berakibat pada hasil analisis yang kurang akurat.

(105) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR PUSTAKA Alma, Buchari. 2016. KEWIRAUSAHAAN untuk Mahasiswa dan Umum. Bandung: Alfabeta. ______.2014. Rencana usaha Bisnis. Diakses pada tanggal 14 Januari 2018 pukul 12.15. www.sulitnih.com Ardianta Dony. 2014. Electronic Theses & Disertasions Gadjah Mada University. Hubungan antara Kepercayaan Diri dengan Minat Berwirausaha Warga Masyarakat Kelurahan Parangtritis Kretek Bantul Yogyakarta. Arikunto, Suharsimi. 2002. Metodologi Penelitian Jakarta Rinerka Cipta Baswori. 2011. Kewirausahaan. Bogor: Ghalia Indonesia. Dharmawati, Made. 2016. Kewirausahaan.Jakarta. Raja Grafindo. Eka Jati, Bambang Murdaka. 2016. Kewirausahaan Technopreneurship. Bandung: Alfabeta. Fahmi Irham. 2013. Kewirausahaan. Bandung: Alfabeta. Hendro.2012. Dasar-Dasar Kewirausahaan. Jakarta: Erlangga. Hisrich. Robert D. 2008. Kewirausahaan. Jakarta: Salemba empat Kasmir, 2006. Kewirausahaan. Jakarta: Raja Grafindo Kartib Bayu. 2010. Kewirausahaan. Jakarta: Kencana. Kasali Rhenald. 2011. Wirausaha Muda Mandiri. Jakarta: Gramedia. Moekijat. 2000. Kamus Manajemen. Bandung. Alumni 1980. Nitisusastro, Mulyadi. 2016. KEWIRAUSAHAAN dan MANAJEMEN USAHA KECIL. Jakarta: Erlangga. Nurimawati, Umi. 2010. Penulisan Karya Ilmiah. Jakarta. Genesis Putra Aditia Rano. 2013 Faktor-faktor Penentu Minat Berwirausaha Studi Mahasiswa Manajemen FE Universitas Negeri Padang. Jurnal Manajemen 87

(106) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Mahesa Aditya Dion, Edy Rahardja. 2012. Analisis Faktor-faktor Motivasi yang Mempengaruhi Minat Berwirausaha. Diponegoro jounal of management 1 (4) 130-137. Mulyadi, Nitisusastro, 2010. Kewirausahaan dan Manajemen Usaha Kecil. Bandung: Alfabeta. Retno Kardiasih, Sulistianingsih, Sri Sumiyarti. 2013. Faktor-faktor yang mempengaruhi minat berwirausaha pada mahasiswa program studi pendidikan ekonomi FKIP UNS. Jurnal Pendidikan Ekonomi 2 (1P). Saiman leonardus. 2009. Kewirausahaan. Jakarta: Salemba Empat. Santoso Singgih dan Budi Sutedjo Dharma Oetomo. 2016. Pengaruh Karakteristik Psikologis, Sikap Berwirausaha dan Norma Subjektif terhadap Niat Berwirausaha Fakultas Bisnis dan Fakultas Teknologi Informasi Universitas Kristen Duta Wacana Jurnal Manajemen/Volume XX, No. 03, Oktober 2016: 338-352. Sugiyono. 2005. Metodologi Penelitian. Bandung: Alfabeta. Subandono, Aris.2007.Pengaruh Pembelajaran Life Skill Diklat Kewirausahaan Terhadap Minat Berwirausaha Pada Siswa SMK N 1Semarang. Skripsi Fakultas Matematika dan Ilmu pengetahuan alam Universitas Negri Semarang. Suryana. 2014. KEWIRAUSAHAAN Kiat dan Proses Menuju Sukses. Jakarta: Salemba Empat. Sunarya, Abas., Sudaryono, dan Asep Saefullah. 2011. Kewirausahaan. Yogyakarta: CV. Andi Offset. Sudaryono. 2011. Kewirausahaan. Yogyakarta: Andi Offset. Supriyanto Bambang. 2017. Pengaruh Kepercayaan Diri dan Motivasi terhadap Minat Berwirausaha Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi STKIP PGRI Ngawi. Media Prestasi Vol. XVII No.1 Juni 2017/P-ISSN 1979 - 9225 e-ISSN 2356-2692. Uma Sekaran. 2004. Metodologi Penelitian untuk bisnis. Jakarta. Salemba empat Widyarini dan Sugiarto. 2014. Jurnal Hukum Islam dan Bisnis Pengaruh Kebebasan dalam Bekerja, Lingkungan Keluarga dan Keberanian Mengambil Risiko terhadap Minat Berwirausaha (Studi pada Mahasiswa Muamalat Fakultas Syariah dan Hukum UIN Suka Yogyakarta). 88

(107) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Yuyus Suryana dan Kartib Bayu, 2010. Kewirausahaan: Karakteristik Wirausaha Sukses. Jakarta: Kencana. 1 Pendekatan (01). 89

(108) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 90

(109) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN 1 Kuesioner 91

(110) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 92 IDETIFIKASI RESPONDEN Jenis Kelamin : Laki-laki / Perempuan Usia :.............tahun Pekerjaan anda saat ini : ฀ Pelajar/Mahasiswa ฀ Wiraswasta ฀ PNS ฀ Pegawai Swasta ฀ Lainnya Berikan tanda (v) pada salah satu pilihan jawaban yang sesuai menurut anda, keterangan : STS = Sangat tidak setuju TS = Tidak setuju N = Netral S = Setuju SS = Sangat Setuju

(111) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 93 A. Toleransi akan resiko (X1) No. Pernyataan 1 Saya berani mengambil keputusan ketika STS TS N S SS STS TS N S SS informasi yang saya dapat relevan 2 Saya tidak berani mengambil keputusan ketika informasi tersebut tidak dapat dipercaya 3 Saya berani menanggung risiko atas usaha yang saya pilih 4 Saya tidak takut risiko yang akan saya hadapi dalam menjalankan usaha 5 Saya berani bertanggung jawab dengan apa yang saya pilih meskipun informasi tersebut tidak relevan. B. Kepercayaan Diri (X2) No. 1 Pertanyaan Saya berani memulai usaha ketika orang lain meragukan konsep pemikiran saya 2 Saya tidak takut bersaing dengan wirausahawan lain 3 Saya tidak takut gagal ketika orang lain meragukan usaha saya 4 Saya berani berinovasi pada produk yang saya jual kepada konsumen 5 Saya yakin usaha saya akan berhasil ketika informasi yang saya dapat relevan. 6 Saya akan menekuni usaha yang saya jalani

(112) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 94 C. Ketersedian Modal (X3) No. 1 Pertanyaan Saya akan mempersiapkan usaha saya dengan matang terutama dalam modal 2 Saya berani memulai usaha ditengah keterbatasan dana 3 Saya tidak takut untuk meminjam dana kepada kreditur ketika usaha saya membutuhkan dana 4 Saya mampu mengelola pendapatan yang saya peroleh 5 Saya mampu menjalankan usaha ketika pendapatan yang saya peroleh tidak sesuai dengan prediksi saya STS TS N S SS

(113) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 95 D. Minat Berwirausaha (Y) No. 1 Pertanyaan Saya belajar dari kegagalan yang saya peroleh 2 Saya memiliki sikap berkemauan keras untuk terus berkembang 3 Saya akan mengembangkan usaha saya dengan menciptakan inovasi produk 4 Saya mampu melihat peluang bisnis yang baik di masa depan 5 Saya mampu melihat potensi yang saya miliki STS TS N S SS

(114) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN 2 Deskripsi Responden 96

(115) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 97 Tabel Responden Berdasarkan Presentase Jenis Kelamin JENIS KELAMIN JUMLAH PERSENTASE (orang) 40 (%) 57% PEREMPUAN 30 43% TOTAL 70 100% LAKI-LAKI Tabel Responden Berdasarkan Presentase Usia USIA JUMLAH PRESENTASE (Orang) 28 (%) 40% 20-25 Tahun 42 60% TOTAL 70 100% <20 Tahun

(116) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN 3 Hasil Tabulasi Data 98

(117) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 99 A. Variabel Toleransi Risiko (X1) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 X1.1 4 4 4 5 4 5 5 4 5 3 4 4 5 5 5 4 5 5 5 5 4 5 4 5 5 3 5 4 4 2 3 4 4 3 4 4 4 3 4 4 4 5 4 X1.2 4 5 4 5 3 4 5 4 5 3 4 5 4 4 4 5 5 4 4 4 4 5 4 4 5 3 4 4 4 2 3 4 4 3 5 4 4 2 3 4 4 5 3 X1.3 4 4 4 5 4 4 5 4 5 3 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 5 4 4 4 2 4 4 4 2 3 4 4 3 4 4 4 2 3 4 4 4 3 Toleransi Risiko (X1) X1.4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 2 4 4 4 2 3 4 4 3 4 3 4 2 3 4 4 4 3 X1.5 3 4 4 4 3 4 4 4 4 3 3 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 3 4 4 4 2 3 4 4 3 4 3 4 2 3 4 3 4 3 TotX1 19 21 20 23 18 21 24 20 23 15 19 21 21 20 21 21 23 21 21 21 20 23 19 21 22 13 21 20 20 10 15 20 20 15 21 18 20 11 16 20 19 22 16 RataX1 3,80 4,20 4,00 4,60 3,60 4,20 4,80 4,00 4,60 3,00 3,80 4,20 4,20 4,00 4,20 4,20 4,60 4,20 4,20 4,20 4,00 4,60 3,80 4,20 4,40 2,60 4,20 4,00 4,00 2,00 3,00 4,00 4,00 3,00 4,20 3,60 4,00 2,20 3,20 4,00 3,80 4,40 3,20

(118) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 100 No 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 Ratarata X1.1 4 4 4 3 4 4 2 4 4 5 4 4 4 4 5 4 3 3 4 5 4 4 2 3 5 4 5 X1.2 4 3 4 3 4 4 2 4 4 4 4 4 4 4 5 3 3 3 4 5 2 2 3 1 5 3 3 X1.3 4 3 5 3 3 4 2 3 4 4 4 4 4 4 3 3 3 2 5 2 4 4 3 2 5 2 3 X1.4 4 3 5 3 3 4 1 3 4 4 4 4 3 4 3 3 3 2 5 2 4 4 3 2 5 2 3 X1.5 4 3 5 3 3 4 1 3 4 4 3 4 3 4 3 3 3 2 5 2 4 4 3 2 4 2 3 TotX1 20 16 23 15 17 20 8 17 20 21 19 20 18 20 19 16 15 12 23 16 18 18 14 10 24 13 17 RataX1 4,00 3,20 4,60 3,00 3,40 4,00 1,60 3,40 4,00 4,20 3,80 4,00 3,60 4,00 3,80 3,20 3,00 2,40 4,60 3,20 3,60 3,60 2,80 2,00 4,80 2,60 3,40 4,09 3,80 3,69 3,59 3,47 1304 3,73

(119) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 101 B. Variabel Kepercayaan Diri (X2) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 X2.1 X2.2 4 4 4 4 4 4 4 4 5 3 5 4 5 4 4 3 4 4 5 5 4 5 4 5 5 3 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 3 3 4 4 4 3 3 4 4 3 4 4 3 4 4 3 5 4 3 4 4 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 3 4 4 4 3 4 4 4 3 5 4 4 3 3 4 4 4 3 Kepercayaan Diri (X2) X2. X2.3 X2.4 5 4 4 3 4 3 3 4 4 4 4 3 4 4 3 3 4 3 2 4 4 4 3 3 4 4 4 5 3 3 3 5 4 4 3 2 4 5 4 4 3 4 3 4 3 3 3 3 3 4 4 4 5 4 5 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 4 4 4 4 4 5 4 3 3 3 5 4 4 4 4 4 4 4 4 2 2 2 3 3 2 4 3 4 4 4 3 3 3 3 4 4 4 4 4 3 4 4 3 2 2 3 3 2 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 3 X2.6 3 4 3 3 3 3 4 3 4 3 4 4 3 4 3 3 4 4 5 4 4 4 3 3 4 3 4 3 4 2 3 3 3 3 4 3 3 2 3 4 3 3 3 TotX 2 21 22 23 21 21 20 23 21 26 18 27 21 24 22 21 19 24 26 30 26 24 25 21 24 26 18 25 23 24 14 19 22 22 19 25 22 22 15 17 24 23 23 18 RataX2 3,50 3,67 3,83 3,50 3,50 3,33 3,83 3,50 4,33 3,00 4,50 3,50 4,00 3,67 3,50 3,17 4,00 4,33 5,00 4,33 4,00 4,17 3,50 4,00 4,33 3,00 4,17 3,83 4,00 2,33 3,17 3,67 3,67 3,17 4,17 3,67 3,67 2,50 2,83 4,00 3,83 3,83 3,00

(120) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 102 No 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 Rata -rata Kepercayaan Diri X2.1 X2.2 X2.3 X2.4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 4 4 3 5 4 4 4 4 5 4 4 3 4 4 2 3 4 3 3 3 4 4 4 4 3 2 4 3 3 5 4 3 4 4 5 3 5 3 4 4 3 3 4 3 4 3 4 4 4 4 3 3 3 4 3 4 4 3 4 4 5 4 4 4 3 4 2 4 4 3 3 4 2 4 4 4 3 2 3 3 3 5 4 3 4 3 5 (X2) X2. 5 3 4 3 4 4 3 3 2 4 3 3 3 3 4 4 3 2 4 3 4 5 2 2 4 4 4 3,99 3,74 3,73 3,51 3,50 3 3 3 4 3 3 3 2 4 3 3 3 3 4 3 3 2 4 3 3 4 2 2 4 3 4 TotX 2 21 24 20 23 23 16 20 20 21 20 20 20 22 24 23 18 14 22 20 19 28 20 17 24 22 28 3,29 1523 X2.6 RataX2 3,50 4,00 3,33 3,83 3,83 2,67 3,33 3,33 3,50 3,33 3,33 3,33 3,67 4,00 3,83 3,00 2,33 3,67 3,33 3,17 4,67 3,33 2,83 4,00 3,67 4,67 3,63

(121) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 103 C. Variabel Ketersediaan Modal (X3) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 X3.1 4 4 5 4 4 4 4 4 5 3 5 2 5 4 4 4 4 5 5 5 4 5 4 4 4 5 3 5 5 4 4 5 5 4 4 3 4 2 5 4 5 4 4 X3.2 4 5 5 4 3 3 4 4 5 4 4 3 5 4 4 3 3 5 5 4 4 5 4 4 4 4 3 4 4 5 4 5 4 3 5 4 5 2 4 3 5 5 4 Ketersediaan Modal (X3) X3.3 X3.4 X3.5 4 4 4 5 5 4 5 4 4 4 4 4 4 3 4 3 3 3 5 4 3 5 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 5 4 4 4 4 3 4 3 3 3 3 3 3 3 4 4 4 5 5 4 5 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 3 4 4 4 4 4 4 5 4 4 5 4 5 5 5 4 4 4 4 4 3 3 4 5 4 5 4 3 4 5 4 2 2 2 5 4 3 4 3 4 4 5 4 4 5 4 3 4 3 TotX3 20 23 23 20 18 16 20 21 23 19 21 16 23 20 18 16 16 22 24 22 20 23 20 20 20 21 15 21 21 22 22 24 21 17 22 19 22 10 21 18 23 22 18 RataX3 4,00 4,60 4,60 4,00 3,60 3,20 4,00 4,20 4,60 3,80 4,20 3,20 4,60 4,00 3,60 3,20 3,20 4,40 4,80 4,40 4,00 4,60 4,00 4,00 4,00 4,20 3,00 4,20 4,20 4,40 4,40 4,80 4,20 3,40 4,40 3,80 4,40 2,00 4,20 3,60 4,60 4,40 3,60

(122) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 104 No 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 Rata-rata X3.1 4 5 4 4 4 2 3 4 4 4 4 4 4 5 5 3 4 4 4 4 4 4 3 3 4 5 4,09 X3.2 4 4 3 4 3 3 4 4 5 4 3 3 4 4 5 3 4 3 4 4 4 5 5 4 5 5 4,03 Ketersediaan X3.3 5 5 3 4 3 2 4 4 4 4 3 3 4 4 5 4 4 4 5 3 4 3 4 5 3 4 4,00 Modal X3.4 4 4 3 4 3 3 3 4 4 4 3 3 4 4 5 3 3 3 4 4 4 5 5 4 5 5 3,94 (X3) X3.5 4 4 3 4 3 2 4 4 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 5 3 4 3 4 4 3 4 3,73 TotX3 21 22 16 20 16 12 18 20 21 20 16 16 20 21 24 17 19 18 22 18 20 20 21 20 20 23 1385 RataX3 4,20 4,40 3,20 4,00 3,20 2,40 3,60 4,00 4,20 4,00 3,20 3,20 4,00 4,20 4,80 3,40 3,80 3,60 4,40 3,60 4,00 4,00 4,20 4,00 4,00 4,60 3,96

(123) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 105 D. Variabel Minat Berwirausaha (Y) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 Y1.1 4 4 5 4 4 4 4 4 5 4 5 3 5 5 4 4 4 4 5 4 4 5 4 4 5 4 5 5 4 3 5 4 4 3 4 3 3 3 3 4 4 4 4 Y1.2 4 4 4 4 4 4 4 4 5 3 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 5 5 4 5 4 5 4 3 5 5 4 4 4 4 2 4 4 4 4 3 Minat Berwirausaha (Y) Y1.3 Y1.4 Y1.5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 5 4 4 4 4 5 4 4 4 4 3 4 4 5 2 5 3 5 5 5 5 5 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 5 5 5 5 5 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 5 5 5 5 5 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 5 4 3 4 4 5 3 3 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 3 4 3 3 4 3 3 2 2 3 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 TotY 20 20 21 20 20 19 21 20 23 18 23 17 25 23 21 20 20 21 24 22 20 23 20 23 25 20 23 21 22 18 19 21 21 18 20 17 17 12 17 20 20 20 17 RataY 4,00 4,00 4,20 4,00 4,00 3,80 4,20 4,00 4,60 3,60 4,60 3,40 5,00 4,60 4,20 4,00 4,00 4,20 4,80 4,40 4,00 4,60 4,00 4,60 5,00 4,00 4,60 4,20 4,40 3,60 3,80 4,20 4,20 3,60 4,00 3,40 3,40 2,40 3,40 4,00 4,00 4,00 3,40

(124) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 106 No 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 Ratarata Y1.1 3 5 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 5 5 5 5 4 3 4 4 5 Minat Y1.2 4 4 3 4 4 3 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 3 4 4 3 5 3 4 Berwirausaha Y1.3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 3 4 4 5 (Y) Y1.4 4 4 3 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 3 4 4 3 5 3 4 Y1.5 4 4 3 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 3 4 4 3 5 3 4 TotY 18 21 17 20 20 15 20 20 21 20 20 20 20 22 20 20 17 22 18 18 21 20 15 23 17 22 RataY 3,60 4,20 3,40 4,00 4,00 3,00 4,00 4,00 4,20 4,00 4,00 4,00 4,00 4,40 4,00 4,00 3,40 4,40 3,60 3,60 4,20 4,00 3,00 4,60 3,40 4,40 4,10 4,01 3,97 4,01 3,87 1398 3,99

(125) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN 4 Hasil Output Deskripsi Data 107

(126) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 108 Descriptives Descriptive Statistics N Minimum Maximum Mean Std. Deviation X1.1 70 2 5 4,09 ,775 X1.2 70 1 5 3,80 ,894 X1.3 70 2 5 3,69 ,826 X1.4 70 1 5 3,59 ,807 X1.5 70 1 5 3,47 ,756 Toleransi Risiko (X1) 70 1,6 4,8 3,73 ,705 Valid N (listwise) 70 Descriptives Descriptive Statistics N Minimum Maximum Mean Std. Deviation X2.1 70 3 5 3,99 ,551 X2.2 70 2 5 3,74 ,652 X2.3 70 2 5 3,73 ,679 X2.4 70 2 5 3,51 ,756 X2.5 70 2 5 3,50 ,757 X2.6 70 2 5 3,29 ,640 Kepercayaan Diri (X2) 70 2,3 5,0 3,63 ,531 Valid N (listwise) 70

(127) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 109 Descriptives Descriptive Statistics N Minimum Maximum Mean Std. Deviation X3.1 70 2 5 4,09 ,737 X3.2 70 2 5 4,03 ,742 X3.3 70 2 5 4,00 ,742 X3.4 70 2 5 3,94 ,720 X3.5 70 2 5 3,73 ,563 Ketersediaan Modal (X3) 70 2 5 3,96 ,550 Valid N (listwise) 70 Descriptives Descriptive Statistics N Minimum Maximum Mean Std. Deviation Y1.1 70 3 5 4,10 ,640 Y1.2 70 2 5 4,01 ,625 Y1.3 70 2 5 3,97 ,613 Y1.4 70 2 5 4,01 ,602 Y1.5 70 2 5 3,87 ,588 Minat Berwirausaha (Y) 70 2 5 3,99 ,464 Valid N (listwise) 70

(128) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN 5 Hasil Output Uji Validitas 110

(129) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 111 A. Variabel Toleransi Risiko (X1) Correlations Correlations X1.1 Pearson Correlation X1.2 Pearson Correlation X1.2 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X1.3 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X1.4 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X1.5 Sig. (2-tailed) N Toler Pearson Correlation X1.4 X1.5 ,673** ,608** ,590** ,548** ,000 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,673** 1 ,659** ,606** ,570** ,000 ,000 ,000 1 X1.1 Sig. (2-tailed) N X1.3 ,000 70 70 70 70 70 ,608** ,659** 1 ,932** ,844** ,000 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,590** ,606** ,932** 1 ,894** ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,548** ,570** ,844** ,894** 1 ,000 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,786** ,818** ,930** ,923** ,883** ,000 ,000 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,000 ansi Risik Sig. (2-tailed) o (X1) N

(130) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 112 Correlations Toleransi Risiko (X1) X1.1 Pearson Correlation ,786 Sig. (2-tailed) ,000 N Pearson Correlation X1.2 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X1.3 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X1.4 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X1.5 Sig. (2-tailed) 70 ,818** ,000 70 ,930** ,000 70 ,923** ,000 70 ,883** ,000 N 70 Pearson Correlation 1** Toleransi Risiko (X1) Sig. (2-tailed) N **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). 70

(131) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 113 B. Variabel Kepercayaan Diri (X2) Correlations Correlations X2.1 Pearson Correlation X2.1 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X2.3 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X2.4 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X2.5 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X2.6 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Kepercayaa n Diri (X2) Sig. (2-tailed) N X2.3 X2.4 X2.5 ,634** ,647** ,678** ,504** ,000 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,634** 1 ,560** ,565** ,470** ,000 ,000 ,000 1 Sig. (2-tailed) N X2.2 X2.2 ,000 70 70 70 70 70 ,647** ,560** 1 ,614** ,493** ,000 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,678** ,565** ,614** 1 ,456** ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,504** ,470** ,493** ,456** 1 ,000 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,504** ,525** ,447** ,440** ,718** ,000 ,000 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,823** ,785** ,792** ,798** ,778** ,000 ,000 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,000

(132) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 114 Correlations X2.6 Kepercayaan Diri (X2) X2.1 Pearson Correlation ,504 ,823** Sig. (2-tailed) ,000 ,000 70 70 ,525** ,785 ,000 ,000 70 70 ,447** ,792** ,000 ,000 70 70 ,440** ,798** ,000 ,000 70 70 ,718** ,778** ,000 ,000 N 70 70 Pearson Correlation 1** ,766** N Pearson Correlation X2.2 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X2.3 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X2.4 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X2.5 X2.6 Sig. (2-tailed) Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Kepercayaan Diri (X2) Sig. (2-tailed) N **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). ,000 70 70 ,766** 1** ,000 70 70

(133) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 115 C. Variabel Ketersediaan Modal (X3) Correlations Correlations X3.1 Pearson Correlation X3.1 Sig. (2-tailed) Pearson Correlation X3.3 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X3.4 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X3.5 Sig. (2-tailed) N Keters ediaan Modal (X3) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N 70 X3.5 ,501** ,371** ,000 ,002 ,000 ,002 70 70 70 70 70 ,499** 1 ,474** ,926** ,470** ,000 ,000 ,000 ,000 N X3.4 ,371** Sig. (2-tailed) Pearson Correlation X3.3 ,499** 1 N X3.2 X3.2 70 70 70 70 70 ,371** ,474** 1 ,434** ,694** ,002 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,501** ,926** ,434** 1 ,426** ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,371** ,470** ,694** ,426** 1 ,002 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,710** ,870** ,753** ,850** ,730** ,000 ,000 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 ,000

(134) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 116 Correlations Ketersediaan Modal (X3) X3.1 Pearson Correlation ,710 Sig. (2-tailed) ,000 N Pearson Correlation X3.2 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X3.3 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X3.4 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation X3.5 Ketersediaan Modal (X3) Sig. (2-tailed) 70 ,870** ,000 70 ,753** ,000 70 ,850** ,000 70 ,730** ,000 N 70 Pearson Correlation 1** Sig. (2-tailed) N **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). 70

(135) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 117 D. Variabel Minat Berwirausaha (Y) Correlations Correlations Y1.1 ,420** ,076 ,000 ,226 ,000 70 70 70 70 70 Pearson Correlation ,213 1 ,228 ,693** ,794** Sig. (2-tailed) ,076 ,058 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,819** ,228 1 ,237* ,432** ,000 ,058 ,048 ,000 70 70 70 70 70 Pearson Correlation ,147 ,693** ,237* 1 ,702** Sig. (2-tailed) ,226 ,000 ,048 70 70 70 70 70 ,420** ,794** ,432** ,702** 1 ,000 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 ,694** ,769** ,722** ,726** ,879** ,000 ,000 ,000 ,000 ,000 70 70 70 70 70 Sig. (2-tailed) N N Pearson Correlation Y1.5 1 Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Y1.4 Y1.5 ,147 N Y1.3 Y1.4 ,819** N Y1.2 Y1.3 ,213 Pearson Correlation Y1.1 Y1.2 Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation ,000 Minat Berwirausa Sig. (2-tailed) ha (Y) N

(136) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 118 Correlations Minat Berwirausaha (Y) Y1.1 Pearson Correlation ,694 Sig. (2-tailed) ,000 N Y1.2 Pearson Correlation ,769 Sig. (2-tailed) ,000 N Pearson Correlation Y1.3 Sig. (2-tailed) N Y1.4 ,722** ,000 70 ,726 Sig. (2-tailed) ,000 Pearson Correlation Minat Berwirausaha (Y) 70 Pearson Correlation N Y1.5 70 Sig. (2-tailed) 70 ,879** ,000 N 70 Pearson Correlation 1** Sig. (2-tailed) N **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). *. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). 70

(137) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN 6 Hasil Output Uji Reliabilitas 119

(138) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 120 A. Variabel Toleransi Risiko (X1) Reliability Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary N Valid Cases Excludeda Total % 70 100,0 0 ,0 70 100,0 a. Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's N of Items Alpha ,917 5 Item-Total Statistics Scale Mean if Scale Variance Corrected Item- Cronbach's Item Deleted if Item Deleted Total Correlation Alpha if Item Deleted X1.1 14,54 8,716 ,676 ,919 X1.2 14,83 8,057 ,700 ,918 X1.3 14,94 7,678 ,885 ,878 X1.4 15,04 7,810 ,875 ,880 X1.5 15,16 8,279 ,818 ,893

(139) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 121 B. Variabel Kepercayaan Diri Reliability Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary N Valid Cases Excludeda Total % 70 100,0 0 ,0 70 100,0 a. Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's N of Items Alpha ,876 6 Item-Total Statistics Scale Mean if Scale Variance Corrected Cronbach's Item Deleted if Item Deleted Item-Total Alpha if Item Correlation Deleted X2.1 17,77 7,570 ,752 ,847 X2.2 18,01 7,319 ,684 ,854 X2.3 18,03 7,188 ,689 ,853 X2.4 18,24 6,882 ,681 ,855 X2.5 18,26 6,976 ,653 ,861 X2.6 18,47 7,441 ,660 ,858

(140) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 122 C. Variabel Ketersediaan Modal Reliability Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary N Valid Cases Excludeda Total % 70 100,0 0 ,0 70 100,0 a. Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's N of Items Alpha ,840 5 Item-Total Statistics Scale Mean if Scale Variance Corrected Item- Cronbach's Item Deleted if Item Deleted Total Correlation Alpha if Item Deleted X3.1 15,70 5,228 ,531 ,840 X3.2 15,76 4,563 ,773 ,770 X3.3 15,79 5,040 ,592 ,823 X3.4 15,84 4,714 ,745 ,779 X3.5 16,06 5,620 ,609 ,820

(141) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 123 D. Variabel Minat Berwirausaha Reliability Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary N Valid Cases Excludeda Total % 70 100,0 0 ,0 70 100,0 a. Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's N of Items Alpha ,813 5 Item-Total Statistics Scale Mean if Scale Variance Corrected Item- Cronbach's Item Deleted if Item Deleted Total Correlation Alpha if Item Deleted Y1.1 15,87 3,737 ,502 ,807 Y1.2 15,96 3,549 ,616 ,772 Y1.3 16,00 3,710 ,552 ,791 Y1.4 15,96 3,723 ,562 ,788 Y1.5 16,10 3,338 ,795 ,718

(142) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN 7 Uji Asumsi Klasik 124

(143) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 125 A. Uji Normalitas NPar Tests One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual N 70 Mean ,0000000 Normal Parametersa,b Std. Deviation Most Extreme Differences ,27836521 Absolute ,062 Positive ,052 Negative -,062 Kolmogorov-Smirnov Z ,516 Asymp. Sig. (2-tailed) ,953 a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data. B. Uji Multikoleniearitas Coefficientsa Model Collinearity Statistics Tolerance VIF (Constant) Toleransi Risiko (X1) ,547 1,829 Kepercayaan Diri (X2) ,471 2,123 Ketersediaan Modal (X3) ,800 1,250 1 a. Dependent Variable: Minat Berwirausaha (Y)

(144) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 126 C. Uji Heterokesdastisitas Charts

(145) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN 8 Uji Hipotesis 127

(146) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 128 Regression Variables Entered/Removeda Model Variables Variables Entered Removed Ketersediaan Method . Enter Modal (X3), 1 Toleransi Risiko (X1), Kepercayaan Diri (X2)b a. Dependent Variable: Minat Berwirausaha (Y) b. All requested variables entered. Model Summary Model 1 R R Square ,800a ,641 Adjusted R Std. Error of the Square Estimate ,624 ,285 a. Predictors: (Constant), Ketersediaan Modal (X3), Toleransi Risiko (X1), Kepercayaan Diri (X2)

(147) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 129 ANOVAa Model Sum of df Mean Square F Sig. Squares 1 Regression 9,531 3 3,177 Residual 5,347 66 ,081 14,878 69 Total ,000b 39,218 a. Dependent Variable: Minat Berwirausaha (Y) b. Predictors: (Constant), Ketersediaan Modal (X3), Toleransi Risiko (X1), Kepercayaan Diri (X2) Coefficientsa Model Unstandardized Coefficients Standardized t Sig. Coefficients B (Constant) 1 Std. Error 1,183 ,288 Toleransi Risiko (X1) ,244 ,066 Kepercayaan Diri ,355 ,155 Beta 4,109 ,000 ,370 3,707 ,000 ,094 ,407 3,782 ,000 ,070 ,184 2,232 ,029 (X2) Ketersediaan Modal (X3) a. Dependent Variable: Minat Berwirausaha (Y)

(148)

Dokumen baru

Download (147 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

BAB II GEREJA SANTA MARIA DIANGKAT KE SURGA STASI DALEM
0
21
50
EKSISTENSI GEREJA KATHOLIK TERHADAP PERKEMBANGAN PENDIDIKAN DI KOTA PEMATANGSIANTAR (1931-2000).
0
3
23
PENGARUH EFIKASI DIRI, KEBUTUHAN AKAN PRESTASI DAN KEBERANIAN MENGAMBIL RISIKO TERHADAP NIAT BERWIRAUSAHA MAHASISWA.
0
2
34
MINAT DAN MOTIVASI UMAT MENJADI PEMAIN GAMELAN PADA PERAYAAN EKARISTI DI GEREJA HATI SANTA PERAWAN MARIA TAK BERCELA KUMETIRANYOGYAKARTA.
0
0
91
this PDF file PENGARUH LITURGI GEREJA KATOLIK ROMA PADA INTERIOR GEREJA KELAHIRAN SANTA PERAWAN MARIA | Veronica | Dimensi Interior 1 PB
0
1
11
SIMBOLISASI PADA RANCANGAN ARSITEKTUR GEREJA KATOLIK SANTO PETRUS DAN GEREJA KATOLIK SANTA PERAWAN MARIA TUJUH KEDUKAAN DI KOTA BANDUNG
0
0
14
PENGARUH PEMBELAJARAN KEWIRAUSAHAAN TERHADAP MINAT BERWIRAUSAHA
0
0
11
METODE USER-CENTERED DESIGN UNTUK PEMBANGUNAN SISTEM INFORMASI UMAT GEREJA PAROKI MARIA ASSUMPTA BABARSARI YOGYAKARTA
0
0
8
PENGARUH PRESTASI, LOCUS OF CONTROL, RESIKO, TOLERANSI AMBIGUITAS, PERCAYA DIRI, DAN INOVASI TERHADAP MINAT BERWIRAUSAHA MAHASISWA
1
1
8
PENGARUH PEMBELAJARAN KEWIRAUSAHAAN TERHADAP MINAT BERWIRAUSAHA MAHASISWA
1
3
10
PENGARUH PENGENDALIAN DIRI, MOTIVASI DAN MINAT BELAJAR TERHADAP PEMAHAMAN AKUNTANSI
0
0
13
PENGARUH LOCUS OF CONTROL INTERNAL, TOLERANSI RISIKO, DAN PERSEPSI RISIKO TERHADAP PENGAMBILAN KEPUTUSAN INVESTASI ARTIKEL ILMIAH
0
0
18
PENGARUH STATUS SOSIAL EKONOMI ORANG TUA DAN KONSEP DIRI MAHASISWA TERHADAP MINAT BERWIRAUSAHA BIMBINGAN BELAJAR
0
0
143
PENGARUH JIWA KEWIRAUSAHAAN, PRAKTIK INDUSTRI DAN JENIS PEKERJAAN ORANG TUA TERHADAP MINAT BERWIRAUSAHA SISWA SMK
0
0
134
PERANAN MEDIA AUDIO VISUAL TERHADAP PROSES PENDAMPINGAN IMAN ANAK (PIA) DI LINGKUNGAN SANTO AGUSTINUS GANCAHAN I PAROKI SANTA MARIA ASSUMPTA GAMPING YOGYAKARTA SKRIPSI
0
0
321
Show more