Gejala-gejala depresi pada penderita paraplegia korban gempa bumi Yogyakart 2006 : studi deskriptif di pusat rehablitas Yakkum Yogyakarta - USD Repository

Gratis

0
0
152
8 months ago
Preview
Full text

  

GEJALA­GEJALA DEPRESI PADA PENDERITA PARAPLEGIA 

KORBAN GEMPA BUMI YOGYAKARTA 2006 

Studi Deskriptif di Pusat Rehabilitasi Yakkum Yogyakarta 

SKRIPSI 

  

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat 

Memeperoleh Gelar Sarjana Psikologi 

Program Studi Psikologi 

  

Oleh : 

Vinsentius Marong Januar 

NIM : 029114069 

PROGRAM STUDI PSIKOLOGI JURUSAN PSIKOLOGI 

  

FAKULTAS PSIKOLOGI 

UNIVERSITAS SANATA DHARMA 

YOGYAKARTA 

2007

  LEMBAR MOTTO  Aku adalah aktor utama dalam kisah hidupku Maka aku akan menuliskan kisah‐kisah yang indah dan memberikan inspirasi bagi banyak orang. Pada EKM Gereja St. Antonius Kotabaru Yogya, 20 Mei 2007) (Terinspirasi oleh Khotbah Romo… yang namanya aku lupakan

  LEMBAR PERSEMBAHAN

  Buah karya yang dibuat dengan penuh cinta ini kupersembahkan kepada Sumber inspirasi :

  Allah Bapa, Bunda Maria dan Yesus Kristus Mama’ dan Bapak

  Rita, Klara, Odok, Etta, para kakak ipar dan ponakan­ponakan tercinta Sahabat­sahabat terindah

  

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA 

  Saya  menyatakan  dengan  sesungguhnya  bahwa  skripsi  yang  saya  tulis  ini  tidak  memuat  karya  atau  bagian  karya  orang  lain,  kecuali  yang  telah  disebutkan  dalam  kutipan dan daftar pustaka, sebagaimana layaknya karya ilmiah. 

  Yogyakarta, 21 Mei 2007  Penulis 

  Vinsentius Marong Januar

  

KATA PENGANTAR 

  Dengan  memanjatkan  Puji  Tuhan  yang  selalu  menerangi  jalan  hidupku  khususnya  selama  perkuliahan  hingga  sampai  pada  akhirnya  penulisan  skripsi  ini  dapat terselesaikan. Penulisan skripsi ini dimaksudkan sebagai salah satu syarat untuk  memperoleh gelar sarjana (S1) program studi Psikologi. 

  Tugas akhir yang sangat melelahkan ini dapat terlaksana tentunya tak lepas dari  dukungan  dan  bantuan  dari  banyak  pihak.  Oleh  karena  itu,  pada  kesempatan  yang  terindah ini pula penulis mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepada: 

  1.  Bapak  atau  Mas  C.  Wijoyo  Adinugroho,  S.Psi  yang  selalu  setia  sabar  dan  tabah  mendampingi  saya  untuk  bimbingan  dan  dukungan  yang  luar  biasa  sampai skripsi ini selesai. 

  2.  Segenap  dosen,  staf  Fakultas  Psikologi  Universitas  Sanata  Dharma  Yogyakarta dan rekan se­profesi asisten dosen. 

  3.  Ertina Kusumawati, Psi selaku psikolog, segenap staf Psikososial (Mba Ikke,  Alva  Lia,  Eddina,  Bona,  Muji  Kusnanto),  para  volunteer,  dokter,  perawat,  fisio,  OT  yang  bekerja  sangat  hebat  dan  Pusat  Rehabilitasi  Yakkum  atas  kesempatan dan dukungannya. 

  4.  Para penderita paraplegia korban gempa khususnya yang membantu menjadi  partisipan.  Tetap  terus  menjalani  hidup  dan  berdamai  dengan  kondisi  yang  sangat sulit sekalipun.

  5.  Sahabat­sahabat yang pernah tinggal satu atap H­10, Kos Azzuri, Pinky Boy  sampai Rumah Nyaman. Jadi kenangan manis bisa hidup bersama.  6.  Sahabat­sahabat karib Anes Ryan, David, Charly, Oky. HaPe. Thanks sudah  hadir dan mau memberi banyak inspirasi.  7.  Sahabat­sahabat B2K  (Buda’­buda’  Kepajohan)  ex.  Tasura  43  (Mael,  Yudi, 

  Mel­Q, Arto). Haris  yang  baik hati meminjamkan printer nya.  Biar  ku  ajari  kalian menjadi pria tampan dan menawan.  8.  Para sahabat wanita hebat yang pernah aku temui Ellen Babaro (good attitude  sekaligus  perkasa),  Tina  (so  sweet  and  inspiring),  Maya  U  (yang  keep  on 

  fighting), Ana (yang mengajarkan bagaimana menghadapi penderitaan), Siska 

  Atut, Meng, Shinta, Yarry, Elle, dll.  9.  Rosy yang tercinta sekaligus terpahit karena tak bisa kudapatkan cintanya. 

  10. Sahabat kampus Obet, Danang, Sany, Ajeng, Lia, Uci, Nanut, Lisna, Rio, dll.  Sorry ya yang tak tersebutkan tetapi akan selalu kuingat di hati. 

  11. Team  dunia  malam  alias  party  goers  (Frista,  Ucok,  Lukas,  Doni,  dll)  yang  senang dugem. Kita akan selalu dugem bersama. 

  12. Mas Miswadi dan Mba Aril yang care

  13. Tidak  ketinggalan  semua  individu,  komunitas,  organisasi  yang  pernah  dan  mau melibatkan aku dalam kerja sama.

  Sebagai  individu,  karya  tulis  ini  tentunya  tidak  lepas  dari  kekurangan­  kekurangan.  Meskipun  demikian  penulis  berharap  skripsi  ini  bisa  bermanfaat  bagi  banyak pihak. Semoga Tuhan selalu menyartai kita semua. 

  Syalom

  

DAFTAR ISI 

  Halaman  LEMBAR JUDUL……………………………………………………………..  i  LEMBAR PERSETUJUAN DOSEN PEMBIMBING………………………..  ii  LEMBAR PENGESAHAN……………………………………………………  iii  LEMBAR MOTTO……………………………………………………………  iv  LEMBAR PERSEMBAHAN…………………………………………………  v  PERNYATAAN KEASLIAN KARYA………………………………………  vi  KATA PENGANTAR………………………………………………………...  vii  DAFTAR ISI…………………………………………………………………..  x  DAFTAR TABEL……………………………………………………………..  xiv  DAFTAR BAGAN…………………………………………………………….  xv  ABSTRAK  xvi 

  ABSTRACT  xvii 

  BAB I. Pendahuluan  1 

  A.  Latar Belakang Masalah……………………………………………………  1  B.  Rumusan Masalah……………………………………………………….....  8  C.  Tujuan Penelitian…………………………………………………………..  8  D.  Manfaat Penelitian………………………………………………………….  8  BAB II. Landasan Teori………………………………………………………..  10  A.  Bencana Gempa Bumi……………………………………………………...  10 

  1.  Pengertian Bencana Gempa Bumi………………………………………  10  2.  Tahap­tahap Reaksi Bencana……………………………………………  11  3.  Dampak yang Ditimbulkan Bencana……………………………………  15 B.  Depresi………………………………………………………………………  18  1.  Pengertian Depresi………………………………………………………  18  2.  Gejala­gejala Depresi…………………………………………………...  20  3.  Penyebab Timbulnya Depresi…………………………………………..  25  4.  Teori Kognitif Depresi………………………………………………….  27 

  C.  Paraplegia…………………………………………………………………..  30  1.  Definisi Paraplegia……………………………………………………..  30  2.  Penyebab Paraplegia…………………………………………………....  31  3.  Level Paraplegia………………………………………………………..  32  4.  Jenis Paraplegia…………………………………………………………  33  5.  Akibat Paraplegia……………………………………………………….  34 

  D.  Depresi Pada Penderita Cedera Tulang Belakang Akibat Gempa………….  35  BAB III. Metodologi Penelitian………………………………………………..  39  A.  Jenis Penelitian……………………………………………………………..  39  B.  Identifikasi Variabel………………………………………………………..  39  C.  Subjek Penelitian…………………………………………………………..  41  D.  Orientasi Kancah……………………………………………………………  42  E.  Metode Pengumpulan Data………………………………………………….  45 

  1.  Wawancara………………………………………………………………  46  2.  Analisis Dokumen……………………………………………………….  48 F.  Keabsahan Data Penelitian………………………………………………….  49  1.  Kredibilitas………………………………………………………………  49  2.  Dependability……………………………………………………………  51  3.  Conformability…………………………………………………………..  52  4.  Transferability…………………………………………………………..  52 

  G.  Metode Analisis Data……………………………………………………….  53  1.  Organisasi Data………………………………………………………….  53  2.  Pengkodean Data………………………………………………………..  54  3.  Interpretasi………………………………………………………………  57 

  H.  Prosedur Penelitian………………………………………………………….  57  1.  Persiapan Penelitian……………………………………………………..  57  2.  Perijinan Penelitian……………………………………………………..  58  3.  Tempat Penelitian………………………………………………………  58 

  BAB IV. Hasil Penelitian dan Pembahasan…………………………………….  60  A.  Pelaksanaan Penelitian………………………………………………………  60  B.  Hasil Penelitian……………………………………………………………..  62  C.  Dinamika Psikologis………………………………………………………..  71 

  1.  Subjek 1………………………………………………………………..  71  2.  Subjek 2…………………………………………………………………  82  3.  Subjek 3………………………………………………………………...  94

  4.  Subjek 4………………………………………………………………..  106  D.  Pembahasan………………………………………………………………...  116  BAB V. Kesimpulan dan Saran………………………………………………..  129  A.  Kesimpulan…………………………………………………………………  129  B.  Saran………………………………………………………………………..  130  DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………..  132

  

DAFTAR TABEL 

  Tabel 1.  Data Subjek Penelitian  Tabel 2.  Blue Print Wawancara  Tabel 3.  Kode Analisa Data  Tabel 4.  Ringkasan Data Hasil Penelitian.  Tabel 5.  Ringkasan Data Hasil Wawancawa Subjek 1  Tabel 6.  Hasil Analisis Dokumen Data Pendampingan  Individu  Psikososial Korban 

  Bencana Pusat Rehabilitasi Yakkum Yogyakarta Subjek 1.  Tabel 7.  Ringkasan Data Hasil Wawancawa Subjek 2  Tabel 8.  Hasil Analisis Dokumen Data Pendampingan  Individu  Psikososial Korban 

  Bencana Pusat Rehabilitasi Yakkum Yogyakarta Subjek 2  Tabel 9.  Ringkasan Data Hasil Wawancawa Subjek 3  Tabel 10. Hasil Analisis Dokumen Data Pendampingan Individu Psikososial Korban 

  Bencana Pusat Rehabilitasi Yakkum Yogyakarta Subjek 3.  Tabel 11. Ringkasan Data Hasil Wawancawa Subjek 4.  Tabel 12. Hasil Analisis Dokumen Data Pendampingan Individu Psikososial Korban 

  Bencana Pusat Rehabilitasi Yakkum Yogyakarta Subjek 4  Tabel 13. Verbatim Hasil Wawancara  Tabel  14.  Ringkasan  Data  Pendampingan  Individu  Harian  Psikososial  Pusat 

  Rehabilitasi Yakkum

  

DAFTAR BAGAN 

  BAGAN. 1 Dinamika Korban Gempa yang Menderita Paraplegia.  BAGAN.  2  Dinamika  Gejala­gejala  Depresi  Penderita  Paraplegia  Korban  Gempa  Bumi Yogyakarta 2006.

  

STUDI DESKRIPTIF GEJALA­GEJALA DEPRESI PADA PENDERITA 

PARAPLEGIA KORBAN GEMPA BUMI YOGYAKARTA 

Vinsentius Marong Januar 

Fakultas Psikologi 

  

Universitas Sanatha Dharma Yogyakarta 

ABSTRAK 

  Penelitian ini bermaksud untuk mengetahui gambaran mengenai gejala­gejala  depresi pada penderita  paraplegia  korban  gempa bumi  Yogyakarta  pada bulan  Mei  2006 silam.  Retakan pecah suatu  bangunan  mengakibatkan cedera tulang belakang.  Penderita mengalami kelumpuhan permanen. Indikasi adanya gejala depresi diperoleh  dari  pengamatan  peneliti  selama  mengikuti  pendampingan  bersama  penderita  dan  teori tentang paraplegia. 

  Gejala  depresi  adalah  kumpulan  dari  perilaku  dan  perasaan  yang  secara  spesifik  dapat  dikelompokkan  sebagai  depresi.  Penderita  paraplegia  adalah  orang  yang kakinya dan bagian batang tubuhnya lumpuh sebagai akibat dari kerusakan atau  penyakit  sumsum  tulang  belakang.  Gejala  depresi  dalam  penelitian  ini  berdasarkan  kriteria depresi yang ada pada DSM IV TR. 

  Metode perolehan data menggunakan teknik wawancara dan analisis dokumen.  Teknik  wawancara  bebas  dengan  pedoman  umum  dan  untuk  analisisnya  bersifat  deskriptif.  Analisis  dokumen  menggunakan  data  pendampingan  individu  Pusat  Rehabilitasi  Yakkum  Yogyakarta.  Penelitian  ini  mengambil  responden  sebanyak  4  (empat) orang yang terdiri dari dua wanita dan dua pria. 

  Hasil  penelitian  menunjukkan  bahwa  penderita  paraplegia  korban  gempa  mengalami  gejala  depresi.  Gejala  satu  berkaitan  dengan  gejala  lain,  sering  muncul  namun tidak selalu muncul pada waktu yang bersamaan. Gejala depresi yang subjek  alami  juga  tidak  selalu  disebabkan  oleh  kelumpuhan  tetapi  juga  berkaitan  dengan  peristiwa traumatis yaitu gempa bumi dan pada satu subjek yaitu adanya konflik masa  lalu.  Gejala  depresi  yang  dominan  muncul  disebabkan  oleh  kelumpuhan.  Gejala  depresi  berbeda  pada  tiap  subjek.  Subjek  yang  berperan  sebagai  kepala  keluarga  merasa sangat tertekan yang disebabkan oleh faktor seperti seksualitas, pekerjaan dan  relasi sosial, sedangkan subjek yang masih remaja lebih menonjol tentang bagaimana  relasi  dengan  teman­teman  dan  melanjutkan  sekolah.  Dampak  buruk  cedera  tulang  belakang  seperti  rasa  sakit,  nyeri  dan  panas  pada  bagian  tubuh  yang  mengalami  kelumpuhan turut memicu  gejala depresi. Faktor kurangnya perhatian  keluarga dan  lingkungan sekitar turut memicu munculnya gejala depresi.  Kata kunci : gejala depresi, paraplegia.

  

DESCRIPTION RESEARCH 

SYMPTOMS OF DEPRESSION AT PATIENT OF PARAPLEGIA 

EARTHQUAKE VICTIM OF YOGYAKARTA 

Vinsentius Marong Januar 

  

Psychology Faculty 

Sanata Dharma University Yogyakarta 

ABSTRACT 

  This  research  intended  to  know  the  description  concerning  symptoms  of  depression at patient of paraplegia, Yogyakarta earthquake victim on May 2006 ago.  One  of  the  earthquake  impact  is  spinal cord  injure  effect  of  hit  by building  ruins.  Patients  become  permanent  paralysis.  Indication  symptoms  of  depression  emerge  from  perception of  researcher  during  following  counseling  with  patient  and  theory  about paraplegia. 

  Symptoms of depression are corps of feeling and behavior as specifically can  be grouped as depression. Symptoms of depression in this research based on criteria  of depression exist in DSM IV TR. Patient of paraplegia is one who its foot and part  of its palsied torso in consequence of damage or disease of backbone marrow. 

  Method acquirement of  data  use  technique  interview and document analysis.  Free  Interview  technique  with  general  directive  and  for  its  analysis  have  the  characteristic  of  descriptively.  Document  analysis  use  counseling  data  of  Yakkum  Center Rehabilitate Yogyakarta. This Research took four respondents, consists of two  women and two men. 

  Result  of  research  indicates  that  patient  of  paraplegia,  earthquake  victim  experiencing of depression symptom. Symptom relating each other, often emerge but  do not always emerge when which at the same time. Symptom neither of depression  which  is  nor  always  because  of  paralysis  but  also  relate  to  traumatic event  that  is  earthquake and past conflict. Symptoms of Depression dominant emerge because of  paralysis. Symptoms of depression differ at every responder. Responder which have a  role as parent feel very depress because of factor like sexualities, social relationship  work  and  social  relationship,  while  responder  which  still  adolescent  about  how  relationship with friends and continue school. Bad impact of spinal cord injure like  feeling pain, pain in bone and heat as reaction of paralysis partake to trigger symptom  of  depression.  Lack  of  attention  from  environment  and  family  causes  symptom  of  depression.  Keyword: Symptom of depression, Paraplegia.

  

BAB I 

PENDAHULUAN 

A.  Latar Belakang Masalah 

  Bencana  alam  berupa  gempa  bumi  melanda  wilayah  Yogyakarta  dan  sekitarnya pada hari Sabtu, 27 Mei 2006 pukul 05:54:00.0 WIB. Gempa dengan  kekuatan  5,9  Skala  Richter  dan  pusat  gempa  berada  di  laut  37.2  km  selatan  Yogyakarta  dengan  posisi  8  LS ­  110.31  BT  dan  kedalaman  11,8  Km  (Berita  Gempa  Bumi  No.:  66/  NSC/  V/  2006,  BMG).  Pusat  Vulkanologi  dan  Mitgasi  Bencana  Geologi  (2006)  mendefinisikan  gempa  bumi  sebagai  berguncangnya  bumi  yang  disebabkan  oleh  tumbukan  antar  lempeng  bumi,  patahan  aktif,  aktivitas  gunung  berapi  atau  reruntuhan  batuan.  Yogyakarta  adalah  salah  satu  wilayah  yang  rawan  gempa  karena  keadaan  tektoniknya  merupakan  hasil  tumbukan lempeng Eurasia dan lempeng Indo­Australia (News BMG, 2006). 

  Gempa  menyisakan  kerusakan  yang  parah  pada  aspek  fisik  dan  non­fisik.  Akibat  utama  gempa  bumi  adalah  hancurnya  bangunan­bangunan  karena  goncangan  tanah.  Jatuhnya  korban  jiwa  biasanya  karena  tertimpa  reruntuhan  bangunan,  terkena  longsoran  dan  kebakaran  (Pusat  Vulkanologi  dan  Mitgasi  Bencana  Geologi,  2006).  Ketika  bencana  menimpa,  korban  mengalami  kehilangan  orang  yang  dicintai,  mengalami  luka  fisik,  dan  kehilangan  barang­  barang pribadi yang berharga (Vivienne, dalam Bencana dan Kita, 2006).

  WHO, (dalam Bencana dan Kita, 2006) mengatakan bahwa bencana adalah  “peristiwa  atau  kejadian  pada  suatu  daerah  yang  mengakibatkan  kerusakan  ekologi,  kerugian  pada  kehidupan  manusia  serta  memburuknya  kesehatan  pada  pelayanan  kesehatan  yang  bermakna,  sehingga  memerlukan  bantuan  yang  luar  biasa dari pihak lain”. Bencana menempatkan korban pada posisi “kalah dan tidak  berdaya“. Kerusakan dan kekacauan yang ditimbulkan oleh bencana alam dapat  menggetarkan  nyali  siapapun  (Crisis  Centre  UGM,  2006).  Kerugian  tidak  saja  berupa materi tetapi juga berdampak pada kehidupan sosial dan psikologis. 

  Secara  sosial,  dampak  bencana  terjadi  biasanya  berhubungan  dengan  pola  hubungan  yang  berubah  karena  kematian,  perpisahan,  pengisoliran,  dan  kehilangan  lainnya.  Hancurnya  keluarga  dan  komunitas,  kerusakan  pada  nilai­  nilai  sosial,  hancurnya  fasilitas  dan  layanan  sosial  merupakan  beberapa  contoh  dampak  bencana  terhadap  masyarakat  yang  mengalaminya.  Dampak  sosial  tersebut berhubungan erat dengan dampak ekonomi karena banyak individu dan  keluarga  yang  kehilangan  materi  dan  kemampuan  untuk  mencari  nafkah  serta  kehilangan status sosial, posisi, dan peran dalam masyarakat. 

  Bencana  atau  kejadian  traumatis  dapat  mengakibatkan  kondisi  psikologis  yang buruk pada korban bencana alam (Rilis Life Reconstruction Post Disorder,  2006).  Kejadian  traumatis  seperti  bencana  alam  dapat  menyebabkan  gangguan  stress  pasca  trauma  (Bencana  dan  Kita,  2006).  Gejala  ini  bisa  menjadi  sangat  parah dan sangat lama sehingga secara signifikan mengganggu kehidupan sehari­  yang dialaminya melalui mimpi buruk, kilas balik, seolah­olah sedang mengalami  kembali  kejadian  traumatis  tersebut,  kesulitan  untuk  tidur,  maupun  perasaan  terasing.  Respon  emosi  yang  muncul  terhadap  trauma  ialah  shock,  perasaan  bersalah, kengerian, ketakutan, kesedihan, kecemasan, dan depresi. Depresi yang  dialami berkorelasi dengan kejadian dramatis yang baru saja terjadi atau menimpa  seseorang, misalnya musibah. 

  Selain aspek psikis, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (2006)  mengungkapkan bahwa gempa bumi yang kuat mampu menyebabkan kerusakan,  korban cidera dan kehilangan nyawa yang besar melalui beberapa cara termasuk  retakkan  pecah  (fault  rupture)  suatu  bangunan.  Handicap  International  (2006)  menyatakan bahwa di Yogyakarta saat ini banyak orang yang mengalami cedera  sumsum  tulang  belakang  karena  dampak  dari  gempa  bumi.  Cedera  tulang  belakang dapat menyebabkan seseorang mengalami kecacatan permanen. 

  Pusat Rehabilitasi Yakkum Yogyakarta menangani rawat inap sebanyak 304  orang  pasien  paraplegia.  Gempa  bumi  telah  mengakibatkan  warga  masyarakat  yang  mengalami  cacat  tetap.  Hasil  dari  pendataan  Seksi  Bina  Program  Dinas  Kesehatan  DIY  (pemda­diy.go.id,  2007)  mencatat  891  orang  penderita  cacat  tubuh  permanen  akibat  cedera  gempa  sehingga  menempati  urutan  tertinggi  dibanding penderita cacat yang lain. 

  Cedera sumsum tulang belakang biasanya diakibatkan oleh kecelakaan yang  memutuskan  atau  sangat  merusakkan  urat  syaraf  pusat  di  leher  atau  punggung  kecelakaan atau kejadian tertentu dalam hal ini adalah gempa bumi. Fallon (1985:  3)  mengungkapkan  bahwa  disebut  ‘trauma’  (=  luka  berat),  ‘traumatic’  yang  berarti  mengguncangkan  jiwa.  Lukanya  disebut  ‘traumatic  lesion’  atau  luka  traumatik tulang belakang. 

  Kejadian  traumatis  tersebut  meremukkan  tulang  belakang  dan  sumsum  tulang  belakang.  Satu  atau  lebih  lingkaran­lingkaran  tulang  daripada  tulang  belakang  mungkin  akan  rusak  atau  hancur  atau  berubah  letak  secara  paksa dan  butir­butir  tulang  terdorong  ke  dalam  sumsum  tulang  belakang.  Hal  ini  menyebabkan  tulang  belakang  berhenti  berfungsi  (Fallon,  1985:  5).  Pengaruh­  pengaruh trauma atau luka berat menyebabkan gangguan pada koordinasi saraf­  sarafnya menjadi terganggu bahkan terputus sama sekali. Seberapa banyak tubuh  yang  terpengaruh  tergantung  dari  tingkat  letak  cedera  itu  di  sepanjang  tulang  punggung.  Semakin  tinggi  letak  cidera  itu,  semakin  luas  bagian  tubuh  yang  terpengaruh. 

  Cedera sumsum tulang belakang leher menyebabkan kuadriplegia sedangkan  cedera  sumsum  tulang  belakang  punggung  mengakibatkan  paraplegia  (Werner,  2002:217).  Dalam  penelitian  ini  akan  membahas  penderita  paraplegia.  Reed  (1991) mengatakan bahwa paraplegia adalah suatu kondisi kehilangan gerak dan  fungsi  sensori di bawah  tingkat  dari  cedera  tulang belakang  ; biasanya  diantara  T10  atau  kebawah.  Seorang  paraplegia  adalah  orang  yang  kakinya  dan  bagian  batang  tubuhnya  lumpuh  sebagai  akibat  dari  kerusakan  atau  penyakit  sumsum  mengakibatkan perintah dari otak dan rangsang­rangsang dari bagian tubuh akan  terhenti di sumsum tulang belakang yang akhirnya mengakibatkan kelumpuhan.  Werner  (2002)  mengatakan  bahwa  ciri­ciri  khusus  paraplegia  adalah  penderita  merasakan  hilangnya  gerakan  terkendali  dan  daya  rasa  di  tungkai,  panggul dan sebagian batang  tubuh mungkin terpengaruh.  Semakin  tinggi letak  cedera  semakin  banyak  yang  terpengaruh.  Penderita  mengalami  kehilangan  kontrol  urine  dan usus besar  sebagian  bahkan  menyeluruh.  Selain  itu penderita  juga  mengalami  spastisitas  atau kejang­kejang otot serta  tungkainya lemas  atau  lunglai. 

  Gangguan suasana hati atau depresi umumnya terjadi pada individu dengan  kondisi  kesehatan  yang  kronis,  termasuk  cedera  tulang  tulang  belakang  yang  menyebabkan  kelumpuhan  (Mask,  1998).  Seseorang  yang  divonis  mengalami  kelumpuhan permanen  tentunya  akan  merasa  depresi  (Fallon 1985:  1).  Depresi  merupakan  kondisi  emosional  yang  biasanya  ditandai  dengan  kesedihan  yang  sangat dalam, perasaan tidak berarti dan  bersalah; menarik diri dari orang  lain;  dan  tidak  dapat  tidur,  kehilangan  selera  makan,  hasrat  seksual,  dan  minat serta  kesenangan dalam aktivitas yang biasa dilakukan (Davison, 2006: 372). 

  Depresi  pada  penderita  paraplegia  menurut  Fallon  (1985:  16),  meliputi  perasaan  sedih,  kecewa  dan  takut,  bertanya­tanya  dalam  hati  bagaimana  harus  menyesuaikan diri untuk bekerja, mengatur rumah tangga, berpergian ke tempat­  tempat lain, bercinta, segala sesuatu yang diinginkan dan dinikmati. Rice (1992)  seseorang  tidak  kunjung  reda,  dan  depresi  yang  dialami  berkorelasi  dengan  kejadian  traumatis  yang  baru  saja  terjadi  atau  menimpa  seseorang,  misalnya  musibah. 

  Di kemudian hari, depresi dapat terjadi jika penderita kehilangan dukungan  emosional dan sosial dari lingkungan sekitarnya. Reaksi fisik pasca kelumpuhan  seperti spastic (kejang otot), serangan rasa sakit yang akut dapat menambah stress  bahkan  gangguan depresi (Parsons, 1998). Mask (1998) mengungkapkan bahwa  depresi dapat  menjadi  efek buruk pada  individu yang  mengalami  cedera  tulang  belakang seperti menimbulkan berbagai macam penyakit dan dapat menyebabkan  kematian. 

  Sejak  bulan  Juni  2006,  peneliti  terlibat  secara  langsung  bersama  penderita  paraplegia  korban  gempa bumi  Yogyakarta  2006.  Peneliti  tergabung dalam  tim  sukarelawan  bekerja  sama  dengan  unit  Psikososial  Pusat  Rehabilitasi  Yakkum  Yogyakarta. Kegiatan yang diselenggarakan berupa pendampingan individu, care 

  

support  dan  group  support.  Pendampingan  bertujuan  agar  penderita  menerima 

  kondisi kecacatan permanen yang mereka  alami. Masalah psikis penderita  pada  umumnya berupa rasa sedih, putus asa, menderita berkepanjangan  yang ditemui  hampir setiap  sesi pendampingan. Penderita berpikir tentang  masa depan secara  pesimistis dan merasa tidak berarti sebagai orang cacat. 

  Aspek  depresi  juga  kurang  menjadi  prioritas  dalam  tujuan  pendampingan  individu  ditempat  peneliti  melaksanakan  penelitian.  Pendampingan  lebih  satu  tahun  tidak  mudah  bagi  penderita  untuk  menerima  kondisi  kecacatannya.  Berdasarkan pengamatan peneliti, dalam masa transisi penderita lebih cenderung  mengalami  gejala­gejala  depresi.  Dalam  Consortium  Spinal  Cord  Medicine  (1998) aspek depresi menjadi isu utama khususnya dalam meningkatkan kualitas  pelayanan  kesehatan dari dampak buruk cedera  tulang belakang. Apalagi dalam  waktu  dekat  pemda  DIY  akan  membangun  panti  rehabilitasi  bagi  penyandang  cacat korban gempa di wilayah Bantul. Ahli­ahli dari berbagai disiplin ilmu seperi 

  

primary  care,  fisioterapi,  psikiater,  farmakolog,  perawat  medis,  psikolog  dan 

  pekerja sosial dapat merekomendasikan  treatment yang tepat terhadap penderita  cedera tulang belakang yang mengalami depresi.  Depresi  dalam  penelitian  ini  bukan  sebagai  diagnosis  maupun  klasifikasi  akan suatu gangguan. Peneliti sebatas menggambarkan gejala­gejala spesifik atau 

  

symptom yang khas dari depresi dan membedakannya dari kesedihan yang wajar 

  dialami oleh penderita cedera tulang belakang. Seperti yang dikatakan oleh Mask  (1998)  salah  satu  panduan  untuk  mendefinisikan  depresi  pada  penderita  cedera  tulang belakang ialah menggunakan kriteria yang ada pada Diagnostic Statistical 

  

Manual of Mental  Disorder  Fourth  (DSM­IV). Peneliti menggunakan DSM  IV 

  edisi  revisi  (DSM  IV­TR,  APA  2000).  Gejala­gejala  depresi  atas  vonis  kelumpuhan  tersebut  tentunya  berbeda  pada  masing­masing  individu.  Penyebab  kelumpuhan sama yaitu  cedera  sumsum  tulang belakang  punggung  (paraplegia)  akibat gempa bumi. Jadi berdasarkan latar belakang masalah diatas peneliti akan mendeskripsikan  gejala­gejala  depresi  pada  penderita  paraplegia  akibat  gempa  bumi Yogyakarta 2006. 

  B.  Rumusan Masalah 

  Dari latar belakang di atas maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah  “bagaimana  deskripsi  gejala­gejala  depresi  penderita  paraplegia  akibat  gempa  bumi Yogyakarta 2006”. 

  C.  Tujuan penelitian 

  Tujuan utama dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui deskripsi  gejala­  gejala depresi penderita paraplegia akibat gempa bumi Yogyakarta. 

  D.  Manfaat penelitian 

  Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi banyak pihak, baik  itu manfaat secara teoritis ataupun manfaat secara praktis. Manfaat dari penelitian  ini diantaranya adalah : 

  1.  Manfaat teoritis 

  Hasil  dari  penelitian  ini  diharapkan  bermanfaat  bagi  kepentingan  pengembangan ilmu psikologi klinis terapan, yaitu dengan mendeteksi gejala­  gejala  atau  symptom  spesifik  dari  depresi  pada  penderita  cedera  tulang  belakang  dapat  bermanfaat  bagi  kegunaan  klinis  seperti  diagnosis  lanjutan 

  2.  Manfaat praktis 

  a.  Hasil  dari  penelitian  ini  diharapkan  dapat  menjadi  bahan  kajian 

  assessment  klinis  bagi  pihak  yang  menangani  masalah  psikologis  yaitu 

  unit Psikososial Pusat Rehabilitasi Yakkum Yogyakarta.  b.  Hasil  penelitian  ini  dapat  mengangkat  wacana  tentang  depresi  dalam  penanganan  lanjutan  penderita  cedera  tulang belakang oleh  PRY  sendiri  maupun oleh pemerintah.  c.  Hasil  penelitian  ini  diharapkan  dapat  menjadi  acuan  bagi  praktisi  dari  lintas disiplin ilmu seperti primary care, fisioterapi, psikiater, farmakolog,  perawat medis, psikolog dan pekerja sosial dalam mengkaji depresi pada  penderita cedera tulang belakang akibat gempa bumi Yogyakarta 2006.  d.  Dapat dijadikan sebagai acuan bagi korban tentang kondisi psikis setelah  mendapat vonis kelumpuhan.  e.  Dapat dijadikan acuan bagi pihak keluarga atau rekan para korban gempa  yang  mengalami  kelumpuhan  dalam  membantu  mengatasi  depresi  pada  penderita seperti memberikan dukungan emosional dan sosial yang tepat.

  

BAB II 

LANDASAN TEORI 

A.  Bencana Gempa Bumi 

  1.  Pengertian Bencana Gempa Bumi 

  WHO  (dalam  Bencana  dan  Kita,  2006)  mendefinisikan  bencana  adalah  peristiwa  atau  kejadian  pada  suatu  daerah  yang  mengakibatkan  kerusakan  ekologi,  kerugian  pada  kehidupan  manusia,  serta  memburuknya  pelayanan  dan kesehatan yang bermakna, sehingga perlu bantuan  luar biasa dari pihak  lain.  UNHCR  (2006)  juga  turut  mendefinisikan  bencana  sebagai  peristiwa  atau kejadian berbahaya pada suatu daerah yang mengakibatkan kerugian dan  penderitaan  manusia  serta  kerugian  material  yang  hebat.  Sedangkan  Bakornas­PBB  (2006)  mendefinisikan  bencana  sebagai  suatu  kejadian  yang  terjadi secara alami ataupun yang disebabkan oleh ulah manusia, yang terjadi  secara  mendadak  maupun  berangsur­angsur,  dan  menimbulkan  akibat  yang  merugikan  sehingga  masyarakat  dipaksa  untuk  melakukan  tindakan  penanggulangan. 

  Gempa bumi adalah peristiwa alam berupa getaran atau goncangan tanah  yang diawali oleh patahnya lapisan tanah atau batuan di dalam kulit bumi, dan  diikuti  pelepasan  energi  secara  mendadak  (BMG,  2006).  Menurut  Pusat  Vulkanologi  dan  Mitsigasi  Bencana  Geologi  (2006),  gempa  bumi  adalah  patahan  aktif,  aktivitas  gunung  berapi  atau  reruntuhan  batuan.  Yogyakarta  merupakan salah satu wilayah yang rawan gempa karena keadaan tektoniknya  merupakan  hasil  tumbukan  lempeng  Eurasia  dan  lempeng  Indo­Australia  (News BMG, 2006). 

  Jadi  bencana  gempa  bumi  adalah  peristiwa  atau  kejadian  pada  suatu  daerah berupa getaran atau goncangan tanah akibat tumbukan antar lempeng  bumi  yang  menyebabkan  kerusakan  ekologi,  kerugian  dan  penderitaan  manusia  sehingga  masyarakat  dipaksa  untuk  melakukan  tindakan  penanggulangan. 

  2.  Tahap­tahap Reaksi Terhadap Bencana 

  Menurut Direktorat Kesehatan Jiwa Masyarakat (dalam Bencana dan Kita,  2006),  masyarakat  yang  menjadi  korban  dari  suatu  bencana  cenderung  memiliki  masalah  dalam  penyesuaian  prilaku  dan  emosional.  Beban  sangat  berat yang dihadapi oleh korban dapat mengubah pandangan mereka tentang  kehidupan  dan  menyebabkan  tekanan  pada  jiwa  mereka.  Intensitas  dari  tekanan ini akan berkurang seiring dengan berjalannya waktu. 

  Reaksi  terhadap  kejadian  bencana  dapat  dikelompokkan  ke  dalam  beberapa tahap, diantaranya (Bencana dan Kita, 2006):  a.  Tahap dampak langsung (Impact Phase) 

  Periode ini muncul pada saat terjadinya bencana dan beberapa waktu  tergerak  untuk  melakukan  tindakan  menyelamatkan  diri,  orang  lain, dan  harta  benda  yang  dimiliki.  Energi  yang  sangat  besar  dicurahkan  untuk  menolong orang lain. Ini adalah reaksi yang alami dan sangat mendasar.  Berbagai bentuk prilaku sehubungan dengan hal ini mungkin terjadi. 

  Reaksi  ini  dipahami  dengan  baik  pada  periode  setelah  terjadinya  bencana  (post­disaster  period)  karena  pada  periode  ini  orang  biasanya  mulai  mengevaluasi  apa  yang  mereka  lakukan  pada  saat  terjadinya  bencana  dan  melihat  bahwa  tindakan  mereka  pada  saat  itu  tidak  sesuai  dengan harapan diri  sendiri  dan orang  lain tentang  apa  yang seharusnya  dilakukan.  Pada  saat  ini  korban  selamat  menunjukkan  prilaku  bengong,  tidak perhatian  terhadap  lingkungan  sekitar,  lesu,  bingung,  tidak  terarah 

  

(disorganized), dan mungkin tidak mampu untuk melindungi diri sendiri. 

  Perilaku  yang  tidak  terarah  dan  apatis  tersebut  dapat  bersifat  sementara  waktu saja, namun bisa pula berlanjut hingga ke periode setelah bencana 

  

(post­disaster period) yang menunjukkan terjadinya distorsi kognitif pada 

  korban selamat. Distorsi ini dapat dipicu oleh sumber­sumber stress yang  berkaitan dengan masalah :  1.  Keselamatan jiwa dan persinggungan dengan kematian.  2.  Perasaan tidak tertolong dan tidak berdaya.  3.  Kehilangan orang yang dicintai, rumah, harta benda.

  4.  Terpisah  dari  asal/  dislocation  (terpisah  dari  orang­orang  yang  dicintai,  rumah,  keluarga,  tempat­tempat  yang  familiar,  komunitas,  tetangga). 

  5.  Perasaan  bertanggung  jawab  (perasaan  bahwa  seharusnya  bisa  melakukan hal yang lebih baik).  6.  Rasa takut yang amat sangat disebabkan karena terjebak.  b.  Tahap segera setelah bencana (Immediate Post­Disaster) 

  Tahap  ini  biasanya  dimulai  satu  minggu  setelah  terjadinya  bencana  dan  dapat  berlangsung  hingga  6  bulan.  Mereka  yang  selamat  memiliki  perasaan  senasib  dengan  korban  selamat  lainnya  setelah  mengalami  kejadian yang sangat menakutkan. Mereka juga merasakan dukungan dan  bantuan  dari  berbagai  pihak  yang  menjanjikan  bantuan.  Proses  pembersihan  lokasi  bencana  dan  penyelamatan  disertai  dengan  harapan  bahwa bantuan yang lebih  banyak akan segera diberikan. 

  Tahap  awal  masalah  kesehatan  mental  mulai muncul  pada  tahap ini,  dimana korban selamat menunjukkan kebingungan, tegang, tertegun atau  sangat  gelisah.  Reaksi emosional sangat  bervariasi dan dipengaruhi  oleh  persepsi  individu  dan  pengalaman  mereka  terhadap  bencana.  Aktivitas  penyelamatan  yang  terjadi  pada  tahap  ini mungkin  menunda  munculnya  reaksi­reaksi  emosional,  dan  bisa  saja  muncul  pada  tahap  pemulihan  (recovery phase) berjalan. Reaksi­reaksi tersebut: 

  2.  Tidak menerima keadaan, terkejut, terguncang (denial or shock).  3.  Kilas balik dan mimpi buruk (flashbacks and nightmares).  4.  Reaksi duka akibat rasa kehilangan.  5.  Marah.  6.  Putus asa, kehilangan harapan (Despair).  7.  Sedih.  8.  Tidak berdaya, tidak tertolong (Hopelessness).  c.  Tahap kekecewaan dan pemulihan (Dissilutionment & Recovery) 

  Tahap  ini  adalah  periode  panjang  penyesuaian  diri  dan  kembali  ke  kondisi seimbang  yang harus  dihadapi  masyarakat  dan  individu.  Hal  ini  disebabkan karena tahap penyelamatan sudah selesai dan masyarakat serta  individu  menghadapai  tugas  untuk  memperbaiki  kehidupan  dan  aktivitasnya sehingga kembali berjalan normal. 

  Periode ini sangat berhubungan dengan tahap sebelumnya ada banyak  perhatian dan bantuan yang tercurah kepada masyarakat korban bencana.  Hal  ini  bisa  disusul  dengan  tahap  kekecewaan  ketika  bencana  tersebut  tidak  lagi  menjadi  berita  di  halaman  depan  surat  kabar,  jika  janji­janji  akan adanya bantuan tidak sesuai antara harapan dan kenyataan, bantuan­  bantuan  mulai  berkurang  dan  kenyataan  akan  adanya  kehilangan,  keterbatasan  dan  perubahan  akibat  bencana  harus  dihadapi  dan  dipecahkan.

  Periode  ini  bisa  berlangsung  hingga  dua  tahun  setelah  bencana  ini,  ditandai  dengan  timbulnya  rasa  marah,  benci  dan  kecewa  yang  sangat  mendalam.  Pihak­pihak  luar  (outside  agencies)  mungkin  harus  segera  pergi  dan  kelompok­kelompok  lokal  bisa  melemah.  Ada  kemungkinan  berkurangnya  komunitas  bersama  karena  para  korban  berkonsentrasi  untuk  memperbaiki  kehidupannya  sendiri.  Masyarakat  yang  tertimpa  bencana mungkin merasa terisolasi dan timbul keributan serta perpecahan. 

  3.  Dampak Terhadap Kesehatan Mental yang Ditimbulkan Bencana 

  Bencana  yang  terjadi  pada  suatu  wilayah  dapat  berpengaruh  terhadap  berbagai aspek kehidupan. Kerusakan dan kekacauan yang ditimbulkan oleh  bencana alam dapat menggetarkan nyali siapapun. Kerugian tidak saja berupa  kerugian materi tetapi juga berdampak pada kehidupan sosial dan psikologis  warga.  Secara  sosial,  dampak  terjadi  biasanya  berhubungan  dengan  pola  hubungan  yang  berubah  karena  kematian,  perpisahan,  pengisoliran  dan  kehilangan lainnya. Dampak sosial tersebut juga berhubungan dengan dampak  ekonomi karena banyak individu dan keluarga yang kehilangan status sosial,  posisi dan peran dalam masyarakat (Bencana dan Kita, 2006). 

  Aspek lain yang sangat berpengaruh ialah kondisi psikologis masyarakat  yang  berhubungan  dengan  kondisi  emosi,  tingkah  laku,  cara  berpikir,  kemampuan  mengingat,  kemampuan  belajar,  persepsi  dan  pemahaman seseorang. Dampak psikologis dari suatu bencana dapat terbagi menjadi dua  yaitu  (Center  for  Mental  Health Services,  Crisis Counseling Assistance and 

  Training Workshop Manual, Emmitsburg, MD, 1994) : 

  a.  Dampak  jangka pendek,  gejala  ini  muncul pada periode  1  bulan  setelah  bencana yaitu Acute Stress Disorder (ASD) :  1.  Reaksi emosional: merasa shock, takut, marah, benci, berduka, merasa  bersalah (karena selamat, karena sampai terluka), malu, tidak berdaya,  tidak  dapat  merasakan  apapu  (tidak  dapat  merasakan  kasih  sayang,  kehilangan  minat  untuk  melakukan  kegiatan  yang  sebelumnya  disukai), mengalami depresi (merasa teramat sedih, banyak menangis,  kehilangan tujuan hidup, memiliki pikiran buruk, ingin mati, meyakiti  diri, bunuh diri). 

  2.  Reaksi  kognitif:  kebingungan,  kehilangan  orientasi,  ragu­ragu,  sulit  membuat keputusan, khawatir, tidak dapat memusatkan perhatian, sulit  berkonsentrasi,  lupa,  mengingat  kembali  pengalaman  traumatis  tersebut  (mimpi  buruk,  flashback),  memiliki  pandangan  negatif  tentang diri  dan dunia  (merasa diri  bodoh  karena  sampai mengalami  trauma,  merasa  dirinya  layak  mengalami  peristiwa  ini,  memandang  dunia merupakan tempat yang jahat). Takut dan cemas terkadang ada  hal­hal  yang  dapat  menjadi  pemicu  munculnya  kecemasan  seperti  tempat,  waktu,  bau,  suara  tertentu  karena  mengingatkan  seseorang pada peristiwa traumatis tersebut. Namun, dengan memperhatikan hal­  hal  pemicu  tersebut,  seseorang  akan  lebih  dapat  mengendalikan  diri  ketika teringat kembali pada peristiwa tersebut. 

  3.  Reaksi fisik: tegang, cepat merasa lelah, sulit tidur, nyeri pada tubuh  atau kepala, mudah terkejut, jantung berdebar­debar, mual dan pusing,  selera makan menurun dan penurunan gairah seksual. 

  4.  Reaksi  prilaku:  menghindar  dan  menjauhi  situasi,  tempat  yang  mengingatkan  pada  trauma.  Mengkonsumsi  alkohol  dan  obat­obatan  terlarang. 

  5.  Reaksi interpersonal dalam hubungan dengan keluarga, rekan sekerja:  sulit  mempercayai  orang  lain,  mudah  terganggu,  tidak  sabar,  mudah  terlibat dalam konflik, menarik diri, merasa ditolak atau ditinggalkan  dan menjauhi orang lain  b.  Dampak  jangka  panjang,  gejala  muncul  3  bulan  hingga  1  tahun  setelah  bencana  atau  biasa  disebut  Post  Traumatic  Stres  Disorder  (PTSD). 

  Gejala­gejala stress tersebut antara lain :  1.  Mengalami  disosiasi  (merasa  keluar  dari  diri,  seperti  hidup  dalam  mimpi,  mengalami  kondisi  blank  dalam  hidup  sehari­hari  dan  tidak  dapat mengingat apa yang terjadi selama periode blank tersebut). 

  2.  Merasa  mengalami  kembali  peristiwa  traumatis  tersebut  (ingatan  mengerikan, mimpi buruk, flashback).

  3.  Berusaha  keras  untuk  menghindari  ingatan  mengenai  pengalaman  traumatis tersebut.  4.  Tidak dapat merasakan emosi apapun atau merasa kosong.  5.  Mengalami  serangan  panik,  kemarahan  yang  luar  biasa,  tidak  dapat  berdiam diri.  6.  Kecemasan  yang  berlebihan  (merasa  amat  tidak  berdaya,  terobsesi  pada sesuatu dan melakukan suatu hal berulang­ulang).  7.  Depresi  yang  parah  (kehilangan  harapan,  merasa  tidak  berharga,  kehilangan motivasi dan tujuan hidup). 

  B.  Depresi  1.  Pengertian depresi 

  DSM­IV­TR  (2000)  menggolongkan  depresi  dalam  gangguan  mood.  Depresi  merupakan  kondisi  emosional  yang  biasanya  ditandai  dengan  kesedihan  yang  sangat  dalam,  perasaan  tidak  berarti  dan  bersalah;  menarik  diri  dari  orang  lain;  dan  tidak  dapat  tidur,  kehilangan  selera  makan,  hasrat  seksual,  dan  minat  serta  kesenangan  dalam  aktivitas  yang  biasa  dilakukan  (Davison,  2006:  372).  Depresi  sering  kali  berhubungan  dengan  masalah  psikologis lain, seperti serangan panik, penyalahgunaan zat, disfungsi seksual,  dan gangguan kepribadian.

  Menurut  Rice  (1992,  dalam  Davison  2006),  depresi  adalah  gangguan 

  

mood,  kondisi  emosional  yang  berkepanjangan  yang  mempengaruhi  proses 

  mental (kognitif, afektif dan konatif). Pada umumnya gangguan perasaan yang  muncul adalah perasaan tidak berdaya dan kehilangan harapan.  Santrock  (1986)  mendefinisikan  depresi  sebagai  gangguan  suasana  hati 

  (mood  disorder)  dimana  individu  merasa  sangat  tidak  bahagia,  kehilangan  semangat  (demoralized),  merasa  terhina  (self derogatory) dan  bosan.  Selain  itu,  depresi  juga  dapat  diartikan  sebagai  suatu  gangguan  yang  berlangsung  cukup  lama  disertai  gejala­gejala  dan  tanda­tanda  spesifik  yang  secara  substansial  mengganggu  kewajaran  sikap  dan  tindakan  seseorang  atau  yang  menyebabkan kesedihan (Greist & Jefferson, 1987). 

  Menurut Beck (1985) depresi di definisikan berkenaan dengan lima tanda­  tanda berikut ini:  a.  Perubahan  suasana  hati  yang  khusus  berupa  kesedihan,  kesepian  dan  apatis.  b.  Konsep  diri  negatif  yang  disertai  pencelaan  diri  sendiri  dan  penyalahan  diri sendiri.  c.  Keinginan­keinginan  regresif  dan  menghukum  diri  sendiri  seperti  keinginan  untuk  menarik,  menyembunyikan  diri  atau  keinginan  untuk  mati. d.  Perubahan­perubahan vegetatif berupa anoreksia, insomia dan kehilangan  libido.  e.  Perubahan tingkat keefektifan mengerjakan sesuatu. 

  Dari pengertian diatas maka dapat disimpulkan bahwa depresi merupakan  salah satu gangguan emosional yaitu gangguan suasana hati yang berlangsung  cukup  lama.  Depresi  ditandai  dengan  adanya  gejala­gejala  yang  khas  yaitu  perasaan  sedih  yang  mendalam,  tidak  bahagia,  bosan,  kehilangan  harapan,  kehilangan  nafsu  makan  dan  seksual,  konsep  diri  yang  negatif  dan  adanya  keinginan untuk mati. 

  2.  Gejala­gejala Depresi 

  Gejala adalah sekumpulan peristiwa,  perilaku  atau perasaan  yang  sering  (namun  tidak  selalu)  muncul  pada  waktu  yang  bersamaan.  Gejala  depresi  adalah  kumpulan  dari  perilaku  dan  perasaan  yang  secara  spesifik  dapat  dikelompokkan  sebagai  depresi  (Rice,  1992).  Depresi  biasanya  terjadi  saat  stress  yang  dialami  oleh  seseorang  tidak  kunjung  reda,  dan  depresi  yang  dialami  berkorelasi  dengan  kejadian  dramatis  yang  baru  saja  terjadi  atau  menimpa seseorang, misalnya musibah. 

  Kriteria depresi dalam DSM IV­TR (APA, 2000) meliputi :  a.  Mood  sedih  dan  tertekan,  hampir  sepanjang  hari,  hampir  setiap  hari  selama dua minggu atau kehilangan minat dan kesenangan dalam aktivitas yang biasa dilakukan, ditambah sekurang­kurangnya empat gejala berikut  ini ;  b.  Sulit  tidur  atau  (insomnia);  pada  awalnya  tidak  dapat  tidur,  tidak  dapat  kembali tidur bila terbangun di tengah malam, dan bangun pada dini hari;  atau, pada beberapa pasien, keinginan untuk tidur selama mungkin.  c.  Perubahan  kadar  aktivitas,  menjadi  lemas  (retardasi  psikomotorik)  atau  terlalu bersemangat.  d.  Nafsu makan sangat berkurang dan berat badan turun, atau nafsu makan  meningkat dan berat badan bertambah.  e.  Kehilangan energi atau sangat lelah.  f.  Konsep  diri  negatif,  menunding  dan  menyalahkan  diri  sendiri;  merasa  tidak berarti dan bersalah.  g.  Mengeluh  sulit  berkonsentrasi  atau  terlihat  sulit  berkonsentrasi,  seperti  lambat berpikir dan tidak dapat mengambil keputusan.  h.  Pikiran tentang kematian atau bunuh diri yang terus menerus timbul. 

  Menurut  PPDGJ  III  (Depkes  RI,  1993)  gejala  lazim  gangguan  depresi  ialah :  a.  Konsentrasi dan perhatian berkurang.  b.  Harga diri dan kepercayaan diri berkurang.  c.  Gagasan  tentang  perasaan  bersalah  dan  merasa  tidak  berguna  (bahkan  pada episode ringan sekalipun). d.  Pandangan masa depan yang suram dan pesimistis.  e.  Gagasan atau perbuatan membahayakan diri atau bunuh diri.  f.  Tidur terganggu.  g.  Nafsu makan berkurang. 

  Menurut  Beck  (1985)  gejala­gejala  depresi  dapat  dilihat  dan  dikenali  berdasarkan  perwujudan  (manifestasi)  dalam  berbagai  aspek  individu.  Manifestasi tersebut dapat dijabarkan sebagai berikut :  o 

  Manifestasi emosional.  Gejala  ini  berkenaan  dengan  perubahan­perubahan  pada  perasaan  individu  atau  pada  tingkah  laku  nyata  individu  yang  secara  langsung  diakibatkan oleh keadaan emosionalnya. Gejala­gejala ini meliputi :  1.  Dejected mood atau perasaan ditolak yang berupa perasaan menderita,  sedih,  tidak  bahagia,  merasa  bersalah,  merasa  tidak  berguna,  malu,  merasa kesepian. 

  2.  Adanya  perasaan­perasaan  negatif  terhadap  diri  sendiri  yang  berupa  rasa kecewa.  3.  Hilangnya kepuasan dalam melakukan aktivitas tertentu yang biasanya  akan  menimbulkan  rasa  puas  bila  aktivitas  tersebut  dilakukan. 

  Kemudian  ketidakpuasan  tersebut  meluas  pada  aktivitas  yang  didorong oleh kebutuhan biologis, misalnya makan, minum dan seks.

  4.  Hilangnya  kelekatan  emosional  dengan  orang  lain,  dapat  menjurus  pada apatis.  5.  Mudah menangis, kehilangan rasa humor dan kegembiraan.  o 

  Manifestasi kognitif.  Berikut  ini  gejala­gejala  yang  menunjukkan  adanya  manifestasi  kognitif : 

  1.  Penilaian  yang  terlalu  rendah  terhadap  diri  sendiri/  perasaan  bahwa  dirinya tidak mempunyai sesuatu yang berharga, seperti kemampuan,  daya tarik, dll. 

  2.  Adanya  harapan­harapan  negatif,  yaitu  individu  menolak  kemungkinan­kemungkinan  perbaikan  yang  sebenarnya  dapat  dilakukan. 

  3.  Individu mengkritik diri  sendiri  bila tidak  dapat memenuhi tuntutan­  tuntutan yang terlalu tinggi.  4.  Sulit mengambil keputusan bahkan dalam hal sepele, misalnya dalam  memilih baju.  5.  Gambaran  yang  menyimpang  tentang  penampilan  fisiologis  (body 

  image). 

  o  Manifestasi motivasional

  Karakteristik  yang  menonjol  pada  penderita  depresi  ditinjau  dari  manifestasi  ini  adalah  kemunduran  sifat  dasar  (regresive  nature).  Penderita  menarik  diri  dari  aktivitas  yang  sebenarnya  berguna  bagi  dirinya. Mereka juga menghindar dari tanggung jawab, tidak mempenyai  inisiatif serta mengalami penurunan kuantitas energi. 

  Gejala­gejala yang terlihat secara lebih spesifik yaitu:  a.  Hilangnya  kemauan  dan  motivasi  untuk  melakukan  semua  aktivitas,  bahkan  aktivitas  yang  paling  sederhana sekalipun  seperti  makan dan  minum.  b.  Keinginan  untuk  menghindar,  melarikan  diri  dan  menarik  diri  dari  berbagai aktivitas  c.  Keinginan untuk bunuh diri yang muncul berulang kali dalam pikaran  individu.  d.  Meningkatnya  ketergantungan  individu  terhadap  orang  lain  secara  berlebihan.  o  Manifestasi fisik dan vegetatif 

  Dalam  manifestasi  fisik  dan  vegetatif  dijelaskan  bahwa  gangguan  otonomis  dasar  dan  gangguan  hipotalamus  merupakan  penyebab  timbulnya depresi.  Gangguan otonomis dasar merupakan  gangguan pada  system saraf otonomis yang menyebabkan gangguan pada detak jantung, tekanan  darah  dan  gangguan­gangguan  lain  sejenis.  Gangguan  hipotalamus  adalah  gangguan  pada  bagian  otak  yang  mengatur  pengendalian  emosi,  fungsi­fungsi  tidur  dan  fungsi  fisiologis  lainnya.  Manifestasi fisik dan vegetatif tampak pada hal­hal sebagai berikut:  a.  Hilangnya selera makan (anorexia)  b.  Gangguan tidur (insomia)  c.  Hilangnya libido (dorongan seksual)  d.  Mudah sekali merasa lelah (neurasthenia)  Delusi dan halusinasi  o 

  Delusi  dan  halusinasi  hanya  terjadi  pada  individu  yang  mengalami  gangguan depresi berat, tidak pada depresi ringan. Contoh halusinasi dari  gangguan  depresi  adalah  halusinasi  pada  pendengaran,  penglihatan  dan  penciuman.  Sementara,  kategori­kategori  delusi  yaitu :  delusi  ketidak  berdayaan, delusi mengenai dosa  yang  tak  terampuni, delusi  kemiskinan  dan somatik.  Dari uraian tentang gejala depresi di atas, dapat disimpulkan bahwa gejala  depresi  dapat  dikenali  berdasarkan  perwujudan  (manifestasi)  tingkah  laku  dalam  berbagai  aspek  individu.  Manifestasi  tersebut  meliputi  manifestasi  emosional,  manifestasi  kognitif,  manifestasi  motivasional,  manifestasi  fisik  dan vegetatif serta delusi dan halusinasi.

  3.  Penyebab timbulnya depresi 

  Faktor  penyebab  timbulnya  depresi  merupakan penyebab  ganda  terlibat,  saling interaksi dalam cara yang kompleks. Ada 4 faktor dijabarkan sebagai  berikut :  a.  Faktor biologis. 

  Depresi  dapat  disebabkan  oleh  adanya  predisposisi  genetis,  fungsi  neurotransmitter yang terganggu.  Adanya abnormalitas pada bagian otak  yang  mengatur  kondisi  mood.  Di  dalam  neurotransmitter  terdapat  3  macam  partikel  yaitu  dopamine,  serotine  dan  noradrenalin.  Ketiga  partikel  tersebut  bila  terganggu  fungsinya  dapat  menimbulkan  berbagai  gangguan  psikistrik  diantaranya  depresi.  Secara  hormonal  adanya  keterlibatan sistem endokrin yang memungkinkan dalam kondisi mood.  b.  Faktor sosial­lingkungan 

  Peristiwa hidup yang penuh tekanan turut berperan dalam munculnya  depresi.  Menurut  Holmes  (1991),  kekecewaan  dan  krisis  merupakan  keadaan  psikis  yang  biasanya  disebabkan oleh  kejadian­kejadian  di  luar  individu.  Beberapa  diantaranya  kejadian­kejadian  dari  luar  individu  sebagai berikut :  1.  Kematian pasangan hidup atau salah seorang anggota keluarga.  2.  Perceraian atau perpisahan dengan keluarga untuk beberapa waktu.  3.  Masuk penjara.

  4.  Mendapat luka berat atau penyakit atau salah satu keluarga menderita  sakit.  5.  Perkawinan.  6.  Pensiun atau dipecat dari pekerjaan.  7.  Kehamilan.  8.  Kesulitan hubungan seksual.  9.  Adanya anggota keluarga baru. 

  10. Perubahan peraturan pada pekerjaan / perubahan tanggung jawab. 

  11. Gangguan finansial atau mempunyai hutang. 

  12. Memulai atau mengakhiri pendidikan. 

  13. Pindah rumah / tempat tinggal.  c.  Faktor Proses Belajar atau Behaviorial 

  Pandangan  belajar  berfokus  pada  faktor­faktor  situasional  dalam  menjelaskan  depresi.  Interaksi  negatif  dengan  orang  lain  sehingga  menimbulkan penolakan. Teori interaksi Coyne 2002 (dalam Rathus dkk,  2003) berfokus pada interaksi keluarga yang negatif dapat menyebabkan  anggota  keluarga  dari  orang­orang  yang  mengalami  depresi  mengurangi  pemberian  reinforcement  kepada  mereka.  Saat  reinforcement  berkurang  orang akan merasa tidak termotivasi dan depresi.  d.  Faktor Emosional dan Kognitif. 

  Dalam teori psikoanalisis klasik, depresi timbul dari kemarahan yang  Kurangnya makna  atau tujuan dalam  kehidupan serta  cara  berpikir yang  bias atau terdistorsi secara negatif atau gaya abtribusional yang cenderung  depresi.  Dari penjelasan diatas penyebab timbulnya depresi dapat disebabkan oleh  faktor  biologis,  sosial­lingkungan,  proses  belajar,  emosional  dan  kognitif. 

  Penyebab  munculnya  depresi  merupakan  faktor  yang  kompleks  seperti  gangguan  hormonal  dan  neurotransmitter  pada  otak,  peristiwa  hidup  yang  penuh tekanan, interaksi negatif dan cara berpikir yang salah. 

  4.  Teori Kognitif Depresi 

  Depresi  berkaitan dengan  adopsi  cara  berpikir  yang bias  atau  terdistorsi  secara negatif. Orang yang mudah depresi mengadopsi suatu gaya kebiasaan  berpikir  negatif  (Beck,  1976  dalam  Rathus.,  dkk  2003).  Beck  (1985)  juga  menyatakan bahwa ide atau gagasan yang dimiliki oleh orang depresi ditandai  dengan  sifat­sifat  depresi,  artinya  bahwa  penilaian  orang  depresi  terhadap  pengalaman  dan  penjelasannya  terhadap  suatu  peristiwa  yang  dialaminya  dapat menunjukkan kekurangan diri dan harapan negatif. 

  Segi  tiga  kognitif  dari  depresi  (cognitive  triad  depression)  terdiri  dari  (Beck & Young, 1985):  a.  Pandangan Negatif tentang Diri Sendiri

  Memandang  diri  sebagai  tidak  berharga,  penuh  kekurangan,  tidak  adekuat,  tidak dapat  dicintai, dan  sebagai  kurang  memiliki  keterampilan  yang dibutuhkan untuk mencapai kebahagiaan.  b.  Pandangan Negatif tentang Lingkungan 

  Lingkungan  dipandang  sebagai  tuntutan  yang  berlebihan  dan/atau  memberikan  hambatan  yang  tidak  mungkin  diatasi,  yang  terus  menerus  menyebabkan kegagalan dan kehilangan.  c.  Pandangan Negatif tentang Masa Depan 

  Masa  depan  dipandang  tidak  mempunyai  harapan  dan  meyakini  bahwa  dirinya  tidak  punya  kekuatan  untuk  mengubah  hal­hal  menjadi  lebih  baik.  Harapan  terhadap  masa  depan  hanyalah  kegagalan  dan  kesedihan yang berlanjut serta kesulitan yang tidak pernah usai.  Kecenderungan  untuk  membesar­besarkan  pentingnya  kegagalan  kecil  adalah  sebuah  contoh  dari  suatu  kesalahan  dalam  berpikir  disebut  sebagai  distorsi kognitif. Distorsi kognitif membentuk tahapan­tahapan untuk depresi  di saat menghadapi kehilangan personal atau peristiwa hidup yang negative.  Burns (1980) menyusun sejumlah distorsi kognitif yang diasosiasikan dengan  depresi sebagai berikut:  1.  Cara Berpikir Semua atau Tidak Sama Sekali, yaitu memandang kejadian­  kejadian sebagai hitam dan putih. Semua tentang baik atau semua tentang buruk. Kekecewaan sebagai pengalaman yang benar­benar negatif terlepas  dari perasaan atau pengalaman positif.  2.  Generalisasi yang Berlebihan, yaitu mempercayai suatu peristiwa negatif  yang  terjadi  maka  hal  itu  cenderung  akan  terjadi  lagi  pada  situasi  yang  serupa  di  masa  depan.  Seseorang  dapat  menginterpretasikan  suatu  kejadian  negatif  tunggal  sebagai  sesuatu  yang  membayangi  rangkaian  peristiwa­peristiwa negatif yang tidak berakhir. 

  3.  Filter Mental, yaitu berfokus pada detail­detail negatif dari suatu peristiwa  dan  dengan  sendirinya  menolak  unsur­unsur  postif  dari  semua  yang  pernah dialami. 

  4.  Mendiskualifikasikan Hal­hal Positif, yaitu kecenderungan untuk memilih  kalah daripada kemenangan yang hampir terjadi dengan menetralisasi atau  tidak mengakui pencapaian­pencapaian. 

  5.  Tergesa­gesa Membuat Kesimpulan, yaitu membentuk interpretasi negatif  mengenai suatu peristiwa, meskipun kekurangan bukti.  6.  Membesar­besarkan  pentingnya  peristiwa­peristiwa  negatif,  kekurangan  pribadi,  ketakutan  atau  kesalahan  dan  mengecilkan  atau  memandang  rendah kebaikan­kebaikannya. 

  7.  Penalaran  Emosional  yaitu  menginterpretasikan  perasaan  dan  peristiwa  berdasarkan emosi, bukan pada pertimbangan­pertimbangan yang realistis.  8.  Pernyataan­pernyataan  keharusan  yaitu  menciptakan  perintah  personal 

  9.  Memberi  Cap  dan  Salah  Memberi  Cap,  yaitu  prilaku  melekatkan  label  negatif  pada  diri  sendiri  dan  orang  lain.  Salah  melebel  melibatkan  penggunaan label yang dikenakan secara emosional dan tidak akurat. 

  10. Melakukan  Personalisasi,  yaitu  kecenderungan  untuk  mengasosiasikan  bahwa diri bertanggung jawab atas masalah dan perilaku orang lain. 

  C.  Paraplegia  1.  Definisi paraplegia 

  Balai  Penelitian  dan  Peninjauan  Sosial  (1970:  9)  mendefinisikan  bahwa  penderita  paraplegia  adalah  penderita  cacat  tubuh  yang  mengalami  kelumpuhan  atau  kelayuan  (plegia)  pada  kedua  belah  tungkainya  yang  disebabkan  oleh  adanya  trauma  pada  medulla  spinalis  (sumsum  tulang  belakang) yang dapat terjadi karena bermacam­macam sebab misalnya jatuh  dari  pohon,  tertimpa  benda  keras,  tabrakan  atau  karena  pengalaman­  pengalaman traumatis yang lain. Seorang paraplegia adalah orang yang kaki  dan  bagian  batang  tubuhnya  lumpuh  sebagai  akibat  dari  kerusakan  atau  penyakit  sumsum  tulang  belakang  (Fallon,  1985:  1).  Koordinasi  saraf­saraf  yang  terputus  ini  mengakibatkan  perintah  dari  otak  dan  rangsang­rangsang  dari  bagian  tubuh  akan  terhenti  di  sumsum  tulang  belakang  yang  akhirnya  mengakibatkan  kelumpuhan.  Sedangkan,  menurut  Reed  (1991)  paraplegia  adalah  suatu  kondisi  kehilangan  gerak  dan  fungsi  sensori  di  bawah  tingkat 

  Kesimpulannya,  paraplegia  adalah  salah  satu  jenis  kecacatan  fisik  yang  berupa kelumpuhan karena kerusakan sumsum tulang belakang yang terjadi di  bawah leher sampai ke bagian bawah kaki (diantara T10 atau kebawah) yang  biasanya terjadi karena peristiwa  traumatis. Kerusakan pada  sumsum  tulang  tulang belakang menyebabkan kondisi kehilangan gerak dan fungsi sensori di  bawah tingkat dari cedera tulang belakang. 

  2.  Penyebab Paraplegia 

  Cedera  sumsum  tulang  belakang  punggung  mengakibatkan  paraplegia  (Werner,  2002:217).  Kerusakan  pada  sumsum  tulang  belakang  yang  menyebabkan  terjadinya  kecacatan  paraplegia  dapat  terjadi  karena  berbagai  macam  sebab.  Hal  ini  telah  dijelaskan  oleh  Fallon  (1985:  5)  mengenai  berbagai sebab yang dapat menyebabkan rusaknya sumsum tulang belakang.  Berbagai macam sebab yang dapat menyebabkan rusaknya sumsum belakang  secara garis besar dapat digolongkan menjadi tiga macam, yaitu :  a.  Kerusakan  sumsum  tulang  belakang  yang  disebabkan  oleh  kecelakaan. 

  Kecelakaan ini meliputi berbagai jenis kecelakaan seperti kecelakaan lalu  lintas,  kecelakaan  industri,  luka  tembakan,  luka  tusukan,  kecelakaan  akibat  olah  raga  biasanya  menyelam,  jatuh  dari  pohon,  dan  sebagainya.  Kerusakan  pada  sumsum  tulang  belakang  yang  diakibatkan  oleh  kecelakaan ini disebut juga sebagai luka traumatic tulang belakang.  b.  Kerusakan  tulang  belakang  yang  terjadi  karena  penyakit  yang  merusak  dimana kerusakan pada sumsum tulang belakang ini dapat menjadi lebih  baik  atau  tetap  pada  kerusakan  yang  sama.  Kerusakan  sumsum  tulang  belakang  ini  kemudian  disebut  sebagai  kelumpuhan  yang  tidak  berkembang (non­progressive). Kerusakan pada sumsum tulang belakang  yang  terjadi  karena  penyakit  tulang  belakang  atau  sumsum  tulang  belakang atau keduanya (pengerasan otak atau pengerasan sumsum tulang  belakang,  pertumbuhan  dan  sebagainya)  yang  cenderung  memburuk.  Kerusakan  ini  kemudian  disebut  sebagai  kelumpuhan  yang  berkembang  (progressive). 

  3.  Level Paraplegia  Level  atau  tingkat  memberikan  penjelasan  mengenai  letak  cedera  dari 

  sumsum tulang belakang yang terjadi. Tingkat atau level menunjukkan bagian  mana dari sumsum tulang belakang yang paling rendah yang masih utuh. Hal  ini  menunjukkan  bahwa  sumsum  tulang  belakang  di  bawahnya  sudah  mengalami gangguan atau kerusakan yang akan mengakibatkan kelumpuhan  pada bagian­bagian tubuh tertentu (Fallon, 1985: 6). 

  Kerusakan pada sumsum tulang belakang menimbulkan berbagai macam  kelumpuhan pada bagian­bagian tubuh tertentu, baik itu tingkat kelumpuhan  yang  ringan  sampai  tingkat  kelumpuhan  yang  berat.  Tingkat  keparahan  kelumpuahan  yang  diakibatkan  kerusakan  tulang  belakang  sangat  bervariasi 

  (1999:  175)  mengatakan  bahwa  “sebagian  besar  bagian  tubuh  yang  terpengaruh  oleh  kerusakan  sumsum  tulang  belakang  ini  sangat  tergantung  pada  tingkat  atau  level  kerusakannya”.  Semakin  tinggi  letak  cedera  itu,  semakin luas bagian tubuh yang terpengaruh. 

  4.  Jenis Paraplegia 

  Berdasarkan keadaan kelumpuhan itu sendiri, paraplegi dapat digolongkan  menjadi dua jenis (Wermer, 1999:175), yaitu :  a.  Paraplegia  Complete,  yaitu  paraplegia  yang  terjadi  karena  tulang  belakang rusak secara menyeluruh, dimana pesan tidak dapat disampaikan  melalui saraf sama sekali, sehingga perasaan dan kontrol dari gerakan di  bawah tingkat kerusakan sumsum tulang belakang hilang secara permanen  dan menyeluruh.  b.  Paraplegia  Incomplete,  yaitu  paraplegia  yang  terjadi  karena  tulang  belakang rusak sebagian dimana perasaan dan gerakan mungkin masih ada  sebagian  atau  mungkin  perasaan  dan  gerakan  mungkin  akan  kembali  membaik  sedikit  demi  sedikit  selama  beberapa  bulan.  Pada  penderita  paraplegia incomplete  mungkin  pada beberapa bagian tubuh  mempunyai  perasaan  dan  kemampuan  gerakan  yang  lebih  sedikit  jika  dibandingkan  bagian  yang  lain.  Pada  Laporan  Penelitian  Sosial  (1970:  9)  dijelaskan  bahwa  penderita  paraplegia  incomplete  dimana  kelumpuhannya  tidak  atau  tongkat.  Sensasi  tidak  hilang,  hanya  kadang­kadang  sensitivitasnya  agak berkurang. 

  5.  Akibat Paraplegia 

  Paraplegia merupakan kecacatan fisik yaitu kelumpuhan yang terjadi pada  sebagian anggota tubuh. Paraplegia tidak menyerang daerah kepala, sehingga  dapat  dipastikan  bahwa  paraplegia  biasanya  mempunyai  kondisi  otak  yang  baik.  Fallon  (1985:  5­6)  mengatakan  bahwa  secara  biologis  fungsi  otak  penderita  paraplegia  masih  normal  dan  tidak  mengalami  masalah  maupun  mengalami  gangguan,  termasuk  fungsi  hypothalamus  yang  mengendalikan  perilaku  seksual  tidak  mengalami  gangguan.  Begitu  juga  fungsi  pusat  motoriknya, orang yang menderita paraplegia tidak mengalami masalah pada  pusat  motorik  di  otakdan  anggota­anggota  gerak  itu  sendiri  masih  normal  (tidak ada kerusakan) tetapi karena kerusakan sumsum tulang belakang yang  terjadi,  maka  koordinasi  saraf­sarafnya  menjadi  terganggu  bahkan  terhenti  sama sekali. 

  Koordinasi saraf­saraf terputus ini mengakibatkan perintah dari otak dan  rangsang­rangsang  dari  bagian  bawah  tubuh  akan  terhenti  sumsum  tulang  belakang  yang  akhirnya  membawa  akibat  kelumpuhan.  Fallon  (1985:  8­9)  menjelaskan bahwa akibat­akibat itu kadang­kadang tidak saja terbatas pada  kelumpuhan anggota gerak bawah tetapi sampai juga pada sistem geniorinal 

  Koordinasi saraf­saraf yang terputus ini menyebabkan bagian badan yang  lumpuh  tidak  dapat  merasakan  sensasi  dan  tekanan.  Meskipun  penderita  paraplegia  dapat  merasakan  tekanan  kemungkinan  tidak  akan  dapat  menggerakkan  anggota  badan  tersebut.  Demikian  pula  dengan  aliran  darah  yang akan memberi nutrisi ke kulit akan menjadi menurun. 

  Menurut Werner (1999: 175), akibat kerusakan sumsum tulang belakang  diantaranya adalah :  a.  Kehilangan kontrol gerakan dan perasaan.  b.  Kemungkinan kontrol sebagian atau menyeluruh terhadap buang air kecil 

  (BAK) dan buang air besar (BAB).  c.  Kemungkinan mempengaruhi pinggul dan beberapa bagian tubuh (tingkat  yang lebih tinggi mengakibatkan daerah kelumpuhan yang lebih luas).  d.  Kemungkinan akan mengalami kejang otot atau kaki yang terkulai. 

  D.  Depresi Pada Penderita Cedera Tulang Belakang Akibat Gempa Bumi. 

  Gempa bumi berdampak buruk pada 3 aspek utama yatu fisik, psikologis  dan sosial.  Pada  aspek  fisik  yaitu  cedera  bahkan  kematian  diakibatkan  oleh  retakan  pecah  suatu  bangunan,  dampak  buruk  pada  aspek  psikis  yaitu  gangguan  stress  pasca  kejadian  traumatis,  sedangkan  pada  aspek  sosial  meliputi kerusakan dan hancurnya nilai­nilai sosial. Salah satu dampak buruk  dari kerusakan fisik ialah cedera tulang belakang punggung (paraplegia) yang  fisik normal, akibat gempa bumi mengalami cedera tulang belakang sehingga  menjalani hidup dengan alat bantu kursi roda karena mengalami kelumpuhan  permanen. 

  Mask  (1998) mengemukakan  bahwa  gangguan suasana hati atau depresi  umumnya  terjadi  pada  individu  dengan  kondisi  kesehatan  yang  kronis,  termasuk cedera tulang tulang belakang. Seseorang yang divonis mengalami  kelumpuhan  permanen  tentunya  akan  merasa  depresi  (Fallon  1985:  1).  Menurut Parsons (dalam Consortium for Spinal Cord Medicine, 1998) depresi  merupakan salah satu gangguan psikologis pada penderita cacat tubuh akibat  cedera tulang belakang. Depresi pada penderita kelumpuhan menurut Fallon  (1985: 16) meliputi perasaan sedih, kecewa dan takut, bertanya­tanya dalam  hati  bagaimana  harus  menyesuaikan  diri  untuk  bekerja,  mengatur  rumah  tangga,  berpergian  ke  tempat­tempat  lain,  bercinta,  segala  sesuatu  yang  di  inginkan dan di nikmati. 

  Gejala depresi berdasarkan DSM IV TR (APA, 2000) yang dapat dialami  seperti  mood sedih dan  tertekan, hampir sepanjang hari,  hampir setiap hari  selama  dua  minggu  atau  kehilangan  minat  dan  kesenangan,  sulit  tidur  atau  (insomnia)  atau,  keinginan  untuk  tidur  selama  mungkin,  perubahan  kadar  aktivitas, menjadi lemas atau terlalu bersemangat, nafsu makan berkurang dan  berat badan turun, atau nafsu makan meningkat dan berat badan bertambah, kehilangan energi atau sangat lelah, konsep diri negatif,  sulit berkonsentrasi,  pikiran tentang kematian atau bunuh diri yang terus menerus timbul.  Depresi  pada  penderita  cedera  tulang  belakang  dapat  terjadi  jika  kehilangan dukungan emosional dan sosial dari lingkungan sekitar. Selain itu  reaksi fisik pasca kelumpuhan seperti spastic (kejang otot), serangan rasa sakit  yang akut dapat menambah stress bahkan gangguan depresi (Parsons, 1998).  Depresi  penderita  paraplegia  timbul  dari  kebosanan­kebosanan  karena  melakukan aktivitas sehari­hari  menjadi  tidak  menyenangkan,  misalnya  saja  tidur terlentang untuk beberapa bulan dan membutuhkan banyak waktu untuk  menyesali  diri  (Fallon  1985:  16).  Selain  itu  menurut  Mask  (1998),  depresi  dapat  menjadi  efek  buruk  pada  individu  yang  mengalami  cedera  tulang  belakang  seperti  menimbulkan  berbagai  macam  penyakit  dan  dapat  menyebabkan kematian. 

  Dalam penelitian  ini, peneliti bermaksud menggambarkan bagaimanakah  gejala  depresi  yang  dialami  oleh  penderita  paraplegia  korban  gempa  bumi  Yogyakarta  2006  berdasarkan  aspek  depresi  dalam  DSM  IV  TR.  Tentunya  tiap  partisipan mengalami  gejala depresi  yang berbeda­beda dan  selanjutnya  akan dilakukan cross check untuk melihat persamaan serta perbedaannya.

  BAGAN. 1  “Bagan Dinamika Depresi Penderita Paraplegia Korban Gempa Bumi  Yogyakarta 2006 ”

  

BAB III 

METODOLOGI PENELITIAN 

A.  Jenis Penelitian 

  Jenis penelitian ini adalah kualitatif deskriptif. Peneliti menggunakan metode  kualitatif  deskriptif  sebagai  upaya  untuk  mendapatkan  data­data  yang  rinci dan  komprehensif  untuk  mengetahui  gambaran  gejala­gejala  depresi  pada  penderita  paraplegia korban gempa. Seperti yang telah dijelaskan oleh Suryabrata (2002 :  18)  bahwa  penelitian  deskriptif  bertujuan  untuk  membuat  pencandraan  secara  sistematis,  faktual  dan  akurat  mengenai  fakta­fakta  dan sifat­sifat  populasi  atau  daerah tertentu. Poerwandari (2001: 22) menjelaskan bahwa “Penelitian kualitatif  menghasilkan  dan  mengolah  data  yang  sifatnya  deskriptif,  seperti  transkrip  wawancara, catatan lapangan, gambar, foto, rekaman video dan lain sebagainya.  Penelitian  ini  mengolah  data  yang  berupa  transkrip  wawancara  dan  analisis  dokumen. 

  B.  Identifikasi Variabel 

  Penelitian  ini  merupakan  penelitian  kualitatif  deskriptif  sehingga  tidak  ada  kontrol  terhadap  variabel  dan  variabel  dilihat  apa  adanya.  Variabel  dalam  penelitian  ini  adalah  gejala  depresi  penderita  pareplegia  akibat  gempa  bumi  Yogyakarta 2006.

  Gejala  adalah  sekumpulan  peristiwa,  perilaku  atau  perasaan  yang  sering  (namun  tidak  selalu)  muncul  pada  waktu  yang  bersamaan.  Depresi  merupakan  kondisi emosional yang biasanya ditandai dengan kesedihan yang sangat dalam.  Gejala depresi adalah kumpulan dari perilaku dan perasaan yang secara spesifik  dapat dikelompokkan sebagai depresi. Gejala depresi dalam penelitian ini dilihat  berdasarkan  kriteria pada DSM  IV­TR  yang meliputi  Mood  sedih dan tertekan,  hampir  sepanjang  hari,  hampir  setiap  hari  selama  dua  minggu  atau  kehilangan  minat dan kesenangan dalam aktivitas yang biasa dilakukan, ditambah sekurang­  kurangnya  empat  gejala  berikut  ini  ;  sulit  tidur  atau  (insomnia);  pada  awalnya  tidak dapat tidur, tidak dapat kembali tidur bila terbangun di tengah malam, dan  bangun  pada  dini  hari  atau  keinginan  untuk  tidur  selama  mungkin.  Perubahan  kadar aktivitas, menjadi lemas (retardasi psikomotorik) atau terlalu bersemangat.  Nafsu  makan  sangat  berkurang  dan  berat  badan  turun,  atau  nafsu  makan  meningkat  dan  berat  badan  bertambah.  Kehilangan  energi  atau  sangat  lelah.  Konsep  diri  negatif,  menunding  dan  menyalahkan  diri  sendiri;  merasa  tidak  berarti  dan  bersalah.  Mengeluh  sulit  berkonsentrasi  atau  terlihat  sulit  berkonsentrasi,  seperti  lambat  berpikir  dan  tidak  dapat  mengambil  keputusan.  Pikiran tentang kematian atau bunuh diri yang terus menerus timbul. 

  Penderita paraplegia adalah orang yang kakinya dan bagian batang tubuhnya  lumpuh  sebagai  akibat  dari  kerusakan  atau  penyakit  sumsum  tulang  belakang.  Ciri­ciri  khusus  paraplegia  adalah  penderita  merasakan  hilangnya  gerakan  terpengaruh.  Semakin  tinggi  letak  cedera  semakin  banyak  yang  terpengaruh.  Penderita juga akan mengalami kontrol atas urine dan usus besar mungkin hilang  sama  sekali  atau  sebagian.  Penderita  juga  mengalami  spastisitas  atau  kejang­  kejang otot. Selain itu tungkainya lemas atau lunglai. 

  Penderita  paraplegia  yang  menjadi  partisipan  dalam  penelitian  ini  adalah  korban gempa bumi 27 Mei 2006 di Yogyakarta. Gempa bumi yang berkekuatan  5,9 SR tergolong kuat sehingga menyebabkan kerusakan, korban cidera melalui  beberapa cara termasuk retakkan pecah (fault rupture) suatu bangunan. Peristiwa  gempa  bumi  yang  menyebabkan  hancurnya  material  rumah  sehingga  pada  penderita  paraplegia  merupakan  kejadian  traumatis  yang  meremukkan  tulang  belakang  dan  sumsum  tulang  belakang  sehingga  menyebabkan  kelumpuhan  permanen. 

  C.  Subjek Penelitian 

  Penelitian  ini  melibatkan  partisipasi  subjek  sebanyak  empat  orang  korban  gempa yang menderita paraplegia. Ke empat subjek dalam penelitian ini dipilih  dengan menggunakkan teknik snowball  atau  chaim  sampling. Penentuan  subjek  ini  dilakukan  dengan  berdasarkan  pertimbangan  kesediaan  subjek  untuk  berpartisipasi  dan  bekerja  sama  dalam  penelitian  ini.  Teknik  ini  digunakkan  berdasarkan  pertimbangan  bahwa  tidak  semua  korban  gempa  yang  menderita 

  paraplegia  dapat berpartisipasi secara aktif dan kooperatif  dalam  penelitian ini.

  Mereka belum tentu dapat menceritakkan banyak hal tentang depresi yang mereka  alami. 

  TABEL 1  “Data Subjek Penelitian”  Subjek  Inisial  Jenis Kelamin  Usia  Diagnosa 

  1.  Nd  Perempuan  18 tahun  Paraplegia Complete  2.  Ch  Laki­laki  40 tahun  Paraplegia Complete  3.  Sup  Laki­laki  40 tahun  Paraplegia Complete  4.  Sri  Perempuan  26 tahun  Paraplegia Complete 

  Penderita  paraplegia  dalam  penelitian  ini adalah  paraplegia  jenis complete,  maksudnya  adalah  bahwa  subyek  yang  menderita  paraplegia  complete  kecil  harapan  untuk  dapat  berjalan  lagi  atau  lumpuh  seumur  hidup.  Seperti  yang  dikatakan oleh  Wermer (1999:175) paraplegia complete,  yaitu  paraplegia  yang  terjadi karena tulang belakang rusak secara menyeluruh, dimana pesan tidak dapat  disampaikan  melalui  saraf  sama  sekali,  sehingga  perasaan  dan  kontrol  dari  gerakan  di  bawah  tingkat  kerusakan  sumsum  tulang  belakang  hilang  secara  permanen  dan  menyeluruh.  Hal  tersebut  dapat  berpengaruh  terhadap  kondisi  emosional  subyek.  Penderita  paraplegia  dalam  penelitian  ini  adalah  korban  gempa bumi Yogyakarta 2006. 

  D.  Orientasi Kancah 

  Pusat  Rehabilitasi  YAKKUM  ­  YAKKUM  Craft  (PRY­YC)  adalah  sebuah  lembaga non  pemerintah, organisasi sosial  Kristen yang merupakan bagian dari  YAKKUM  (Yayasan  Kristen  Untuk  Kesehatan  Umum).  Pusat  Rehabilitasi YAKKUM­YAKKUM  Craft  memberikan  pelayanan  kepada  anak­anak  penyandang  cacat.  Pusat  Rehabilitasi  Yakkum  didirikan  pada  November  1982,  terletak di Jalan Kaliurang Km. 13,5 Yogyakarta. 

  Visi  PRY  ialah  kelayan  (istilah  bagi  penyandang  cacat  yang  mendapatkan  pelayanan) yang sudah mengikuti program di sentra mampu mandiri secara fisik,  sosial,  dan  ekonomi.  Sedangkan  misinya  yaitu  merehabilitasi  kelayan  melalui  program­program  menyeluruh  sehingga  mereka  bisa  mandiri  dan  hidup  secara  normal  di  masyarakat.  Tujuan  PRY  sendiri  ialah  menyediakan  pelayanan  rehabilitasi untuk anak­anak dan remaja penyandang cacat, terutama bagi mereka  yang  secara  ekonomi  tidak  mampu,  yatim­piatu,  dan  mengalami  ketidakberuntungan secara sosial. Pusat Rehabilitasi YAKKUM­YAKKUM Craft  mencoba  untuk  memberdayakan  para  penyandang  cacat untuk  menjadi  percaya  diri di  dalam  semua  aspek  kehidupan  keseharian  mereka,  mampu  mendapatkan  penghasilan  melalui  ketrampilan­  ketrampilan  yang  mereka  miliki  yang didapat  selama berada di dalam sentra. 

  Secara  umum  kecacatan  yang  dialami  kelayan  pada  bagian­bagian  tertentu  saja,  misalnya  apabila  kelayan  mengalami  kecacatan  pada  kaki  maka  sebagian  besar  dari  mereka  masih  memiliki  tangan  yang  berfungsi  dengan  baik.  Begitu  juga  dengan  kecacatan  pada  tangan,  maka  sebagian  besar  dari  mereka  masih  mempunyai  kaki  yang  dapat  digunakan  dengan  baik.  Kondisi  seperti  ini  masih  memungkinkan  para  kelayan  untuk  dapat  beraktivitas  dengan  baik,  sehingga  fungsi­fungsi  tubuh  yang  ada,  termasuk  untuk  menggunakan  intelektualitasnya.  Kondisi serupa dialami penyandang cacat paraplegia yang merupakan salah satu  jenis kecacatan yang berupa kelumpuhan yang biasanya kecacatan itu terjadi pada  tubuh  bagian  bawah.  Penderita  paraplegia  yang  ada  di  PRY  hampir  semuanya  masih  mempunyai  tangan  yang  berfungsi dengan  baik,  begitu  pula  bagian  otak  yang berfungsi dengan baik. 

  Sebagian  besar  kelayan  berasal  dari  pulau  Jawa  terutama  dari  Yogyakarta,  Jawa Tengah dan sekitarnya, tetapi ada juga kelayan yang berasal dari luar pulau  Jawa,  seperti  Bali,  Sulawesi,  Kalimantan dan  juga  Papua.  Sedangkan berkaitan  dengan agama yang dianut sebagian besar beragama  Islam, Kristen, Budha dan  Hindu. 

  Berkaitan dengan gempa bumi yang melanda Yogyakarta pada tanggal 27 Mei  2006 lalu, PRY juga memberikan pelayanan rehabilitasi bagi korban gempa yang  khususnya  mengalami  kelumpuhan  permanen.  Selama  menjalani  perawatan,  pasien tinggal di PRY agar memudahkan proses terapi fisik lainnya. 

  Adapun bidang layanan yang disediakan khusus korban gempa ialah :  1.  Medis,  terdiri  dari  dokter,  perawat  dan  apoteker.  Paramedis  menjalankan  kegiatan  keperawatan  berdasarkan  rencana  keperawatan.  Medis  juga  melaksanakan assessment harian untuk memantau kesehatan pasien setiap hari  seperti  kondisi  luka,  masalah  berkaitan  dengan  BAB/BAK,  mobilisasi  dan  juga  ADL  (kemandirian).  Hampir  semua pasien yang  dirujuk  dari  lapangan  pekerjaan perawat bertambah. Para perawat juga harus memberikan pelatihan  kepada  orang  tua  atau  keluarga  pasien  berkenaan  dengan  positioning,  BAB/BAK,  perawatan  luka,  dan  mengatur  minum.  Selain  itu,  perawat  juga  harus menjaga kesehatan keluarga dan staf. 

  2.  Fisioterapi,  terdiri  dari  terapis  yang  menangani  terapi pasien dalam  berlatih  untuk mengembalikan kekuatan dan keseimbangan tubuh. Adapun pelayanan  dari  fisioterapis  adalah  latihan  mobilisasi  (berjalan  menggunakan  dan  tanpa  alat bantu), latihan duduk, latihan penguatan otot dan penyinaran. 

  3.  Terapi  okupasi  ditangani  oleh  unit  OT  (Occupational  Therapy).  Terapi  ini  membantu  pasien  menyesuaikan  diri  dalam  aktivitas  sehari­hari  dengan  kondisi kecacatan. Aktifitas  yang dilakukan adalah perpindahan (kursi roda­  kursi  biasa),  menyikat  gigi  di  tempat  tidur,  berpakaian  di  tempat  tidur,  berkeramas,  latihan  kegiatan  rumah  seperti  mencuci  piring/gelas  dengan  duduk di kursi roda dan pelatihan untuk orang tua/ keluarga pasien sehingga  mereka mampu memberikan perawatan yang benar di rumah nantinya. 

  4.  Psikososial,  dikoordinator  oleh  seorang  psikolog.  Kegiatan  yang  diselenggarakan,  yaitu  pertama  pendampingan  individu  secara  rutin.  Kedua, 

  care  support  bagi  penunggu  pasien  dan  ketiga  adalah  group  support  yang 

  berisi tentang info kecacatan dan sharing kelompok. Pendampingan bertujuan  untuk  pemulihan  kesehatan  mental  pasien  dan  menerima  kondisi  kecacatan  permanen yang mereka alami. Pendampingan dilaksanakan secara individual  secara  fisik  mereka  tidak  berdaya  karena  mengalami  kelumpuhan,  namun  keadaan psikologis korban jangan sampai mengalami kondisi yang sama. 

  E.  Metode Pengumpulan Data 

  Ada dua metode yang digunakan untuk mengambil data dalam penelitian ini.  Metode­metode tersebut adalah sebagai berikut : 

  1.  Wawancara 

  Penelitian ini adalah penelitian kualitatif deskriptif. Metode yang relevan  digunakan  dalam  pengambilan  data  ialah  wawancara.  Wawancara  adalah  percakapan  dan  tanya  jawab  untuk  mencapai  tujuan  tertentu.  Wawancara  kualitatif dilakukan bila peneliti bermaksud untuk memperoleh pengetahuan  tentang  makna­makna  subjektif  yang  dipahami  individu  berkenaan  dengan  topik yang diteliti dan bermaksud melakukan eksplorasi terhadap isu tersebut,  suatu hal yang tidak dapat dilakukan melalui pendekatan lain (Banister dkk,  1994). 

  Dalam  penelitian  ini,  menggunakan  pendekatan  dasar  dua  jenis  wawancara,  yaitu  wawancara  informal  dan  wawancara  dengan  pedoman  umum.  Wawancara  informal  yaitu  didasarkan  sepenuhnya  pada  berkembangnya  pertanyaan­pertanyaan  secara  spontan  dalam  interaksi  alamiah  (Patton  1990).  Sedangkan  wawancara  dengan  pedoman  umum  dilengkapi dengan pedoman wawancara yang berisi tentang aspek­aspek yang  wawancara dapat bersifat fleksibel, maksudnya adalah sangat tergantung pada  kondisi  saat  melakukan  pengambilan  data  dan  tergantung  pada  kebutuhan  dalam pengambilan data. 

  Pedoman  wawancara  yang  dipakai  dalam  penelitian  ini  disusun  berdasarkan  kerangka  teori  yang  sudah  dijelaskan  pada  bab  II.  Pedoman  wawancara  ini  sebelumnya  dikonsultasikan  pada  ahli  yang  dalam  hal  ini  adalah  dosen  pembimbing.  Untuk  mengetahui  dan  memudahkan  deskripsi,  peneliti menggunakan kriteria yang menggambarkan tentang depresi. Kriteria  depresi yang digunakan  ialah berdasarkan  Diagnostic Statistical and Mental 

  

Disorder­IV­Text  Revision  DSM­IV­TR  (APA,  2000)  sebagai  pedoman 

  wawancara.  Alasan  menggunakan  kriteria  ini  karena  setelah  di  telaah  lebih  dalam  kriteria tersebut  mengacu pada teori tentang depresi. Adapun kriteria  depresi  menurut  DSM­IV­TR  tersebut  penulis  bagi  dalam  beberapa  aspek  antara lain : 

  TABEL 2  Blue Print Wawancara”  No  Depresi  Aspek 

  a.  Mood  sedih  dan  1.  Perasaan  sedih  atau  menderita  tertekan.  hampir  sepanjang  hari  atau  hampir setiap hari. 

  2.  Kehilangan  minat  dan  kesenangan.  3.  Perasaan tertekan. b.  Gangguan tidur.  1.  Sulit  tidur,  tidur  terlalu  sedikit,  awalnya  tidak  bisa  tidur  atau  tidak  dapat  kembali  tidur  bila  terbangun di tengah malam. 

  2.  Bangun pada dini hari.  3.  Keinginan tidur selama mungkin  atau terlalu banyak tidur.  c.  Aktivitas.  1.  Perubahan kadar aktivitas. 

  2.  Mudah  lemas  :  pasif  (retardasi  psikomotorik),  3.  Terlalu bersemangat.  d.  Gangguan  nafsu  1.  Nafsu  makan  berkurang  dan  makan.  berat badan turun atau, 

  2.  Nafsu  makan  meningkat  dan  berat badan meningkat.  e.  Tenaga atau energi.  1.  Merasa tidak berdaya. 

  2.  Sangat lelah dan capai.  f.  Konsep diri.  1.  Konsep diri negatif. 

  2.  Menyalahkan diri sendiri.  3.  Perasaan tidak berarti.  g.  Gangguan  1.  Sulit  memfokuskan  perhatian  konsentrasi.  pada  suatu hal atau hal­hal  yang  menjadi prioritas. 

  2.  Sulit atau tidak dapat mengambil  keputusan.  h.  Pikiran  tentang  1.  Pikiran tentang kematian atau,  kematian, bunuh diri.  2.  Bunuh diri yang sering muncul. 

  2.  Analisis Dokumen 

  Penelitian  kualitatif  merupakan  penelitian  yang  terbuka  dan  luwes.  Metode  dan  tipe  pengumpulan  data  sangat  beragam  disesuaikan  dengan masalah, tujuan penelitian serta sifat objek yang diteliti (Poerwandari, 2001).  Metode yang kedua ialah analisis dokumen. Dokumen yang digunakan ialah  catatan harian pendampingan individu korban bencana. Dokumen merupakan  catatan tertulis hasil pendampingan  individu subyek selama menjalani rawat  inap di pusat Rehabilitasi Yakkum. Dokumen pendampingan individu korban  bencana  Psikososial  PRY  dijadikan  temuan  mengenai  topik  tentang  gejala  depresi. 

  Pendampingan  dilakukan  oleh  pendamping  yang  tergabung  dalam  tim 

  volunteer  Psikososial  PRY.  Pada  umumnya  pendamping  masih  berstatus 

  mahasiswa  psikologi.  Meskipun  demikian,  pendamping  mendapat  pelatihan  tentang konseling dari Bapak Frans Agrebeek seorang konsultan pendiri unit  Psikososial  PRY  yang  juga  konsultan  Handicap  International.  Selain  itu  pendamping  juga  memperoleh pelatihan  Dianetic  Scientology  Australia  dan  pelatihan  keterampilan  dasar  untuk  membantu,  konseling  trauma  dari  Dr.  Daniel Kwek psikolog klinis Departement of Psychology  Institute of Mental 

  Health  Singapore.  Lembar  pendampingan  yang  sudah  diisi  diperiksa  dan 

  ditandatangani oleh psikolog yang berwenang. 

  F.  Keabsahan Data Penelitian 

  1.  Kredibilitas  Kredibilitas  dalam  penelitian  kualitatif  menjadi  istilah  untuk  menyangkut  kualitas  penelitian  kualitatif.  Kredibilitas  dalam  penelitian  kualitatif  terletak  pada  keberhasilannya  mencapai  maksud  mengeksplorasi  masalah  atau  mendeskripsikan  setting,  proses,  kelompok  sosial  atau  pola  interaksi yang komplek. Deskripsi yang mendalam menjelaskan kemajemukan  atau kompleksitas aspek­aspek yang terkait dan interaksi dari berbagai aspek  menjadi  salah  satu  ukuran  kredibilitas  penelitian  kualitatif  (Poerwandari,  2001: 102). 

  Dalam  penelitian  kualitatif  validitas  dicapai  melalui  orientasinya  dan  upayanya mendalami dunia empiris dengan menggunakan metode yang paling  cocok untuk pengambilan dan analisis data. Konsep yang dipakai antara lain :  a.  Validitas kumulatif 

  Validitas kumulatif dicapai bila temuan dari studi­studi lain mengenai  topik yang sama menunjukkan hasil yang kurang lebih serupa.  Dalam penelitian ini dilakukan perbandingan hasil wawancara dengan  data dari pendampingan individu korban bencana Psikososial PRY. Hal ini  dilakukan  untuk  mencapai  validitas  kumulatif  yang  dicapai  bila  temuan  dari  studi­studi  lain mengenai  topik yang sama  menunjukkan hasil yang  kurang  lebih  serupa.  Dokumen  pendampingan  individu  korban  bencana  Psikososial PRY dijadikan temuan mengenai topik tentang gejala depresi  yang menunjukkan hasil yang kurang lebih sama.  b.  Validitas argumentatif

  Validitas argumentatif tercapai bila presentasi temuan dan kesimpulan  dapat  diikuti  dengan  baik  rasionalnya,  serta  dapat  dibuktikan  dengan  melihat kembali ke data mentah. 

  Sedangkan  untuk  mencapai  validitas  argumentatif,  peneliti  mendiskusikan  hasil  penelitian  ini  dengan  orang  lain,  terutama  dosen  pembimbing, beberapa staf di Pusat Rehabilitasi Yakkum yang menangani  pasien paraplegia yaitu dokter, psikolog dan para pendamping.  c.  Validitas ekologis 

  Validitas  ekologis  menunjukkan  sejauh  mana  studi  dilakukan  pada  kondisi  alamiah  dari  subyek  yang  diteliti,  sehingga  justru  kondisi  ‘apa  adanya’  dan  kehidupan  sehari­hari  menjadi  konteks  penting  dalam  penelitian. 

  Dalam penelitian  ini pengambilan data dengan wawancara  dilakukan  sealami mungkin, peneliti tidak menciptakan kondisi atau mengkodisikan  suasana penelitian sesuai dengan yang diharapkan peneliti, tetapi peneliti  membiarkan suasana penelitian itu berjalan apa adanya. Hal ini dilakukan  untuk mencapai validitas ekologis, karena validitas ekologis menunjukkan  sejauh  mana  studi  dilakukan  pada  kondisi  alamiah  dari  subyek  yang  diteliti. 

  2.  Dependability 

  Dependability dalam penelitian kualitatif menggantikan istilah reliabilitas,  a.  Koherensi  adalah  metode  yang  dipilih  memang  untuk  mencapai  tujuan  yang diinginkan.  b.  Keterbukaan  adalah  sejauh  mana  peneliti  membuka  diri  dengan  memanfaatkan metode­metode yang berbeda untuk mencapai tujuan.  c.  Diskursus  adalah sejauh  mana dan sesensitif apa  peneliti mendiskusikan  temuan dan analisisnya dengan orang lain. 

  Dependability dalam penelitian ini diperoleh dengan melakukan beberapa 

  cara,  salah  satunya  dengan  menentukan  metode  dalam  pengambilan  data.  Peneliti  yakin,  metode  pengambilan  data  yaitu  wawancara  dan  analisis  dokumen  dapat  mencapai  tujuan  dalam  penelitian  ini.  Metode  wawancara  sangat  tepat digunakan  karena penelitian ini  merupakan penelitian  kualitatif  deskriptif  yang  mengolah  data  transkrip  wawancara  dan  data  kedua  yaitu  analisis  dokumen  yang.  Cara  lain  untuk  mencapai  dependability  adalah  peneliti berdiskusi tentang hasil temuan dan analisisnya dengan psikolog yang  berwenang,  seperti  yang  telah  dilakukan  untuk  mencapai  validitas  argumentatif. 

  3.  Conformability 

  Conformability  atau  konformabilitas  menggantikan  konsep  objektivitas. 

  Dalam hal ini menekankan bahwa temuan penelitian dapat dikonfirmasikan.  Poerwandari (2001: 105) menjelaskan bahwa penelitian kualitatif yang lebih  penting  adalah  objektivitas  dalam  pengertian  transparansi,  yaitu  kesediaan peneliti  mengungkapkan  secara  terbuka  proses  dan  elemen­elemen  penelitiannya, sehingga memungkinkan pihak lain melakukan penilaian.  Dalam  penelitian  ini  peneliti  juga  berusaha  menjelaskan  dengan  jelas  tentang  proses  elemen­elemen  dari  penelitian  ini,  sehingga  akan  memungkinkan  pihak  lain  untuk  melakukan  penelitian  serupa.  Tahap  ini  dilakukan  untuk  mencapai  conformability,  karena  conformability  atau  konformabilitas sebagai pengganti istilah objektivitas dapat dicapai jika hasil  dari penelitian dapat dikonfirmasikan. 

  4.  Transferability 

  Transferability  dalam  penelitian  kualitatif  menggantikan  konsep 

  generalisasi.  Poerwandari  (2001:  104)  menjelaskan  bahwa  transferability  menjelaskan  sejauh  mana  suatu  penelitian  yang  dilakukan  pada  suatu  kelompok  tertentu  dapat  diaplikasikan  pada  kelompok  lain.  Yang  perlu  diperhatikan  adalah  setting  dan  konteks  dalam  mana  suatu  hasil  studi  akan  diterapkan  atau  ditransferkan  haruslah  relevan,  atau  memiliki  banyak  kesamaan dengan setting dimana penelitian dilakukan. Oleh karena itu upaya  untuk  menerapkan  hasil  penelitian  pada  kelompok  berbeda  lebih  menjadi  tanggung jawab peneliti lain yang ingin mencoba membuktikannya. 

  G.  Metode Analisis Data 

  Penelitian ini menggunakan dua jenis metode untuk menganalisis data, karena  hasil  wawancara  dan  analisis  dokumen  pendampingan  harian  individu  korban  bencana. Metode  yang digunakan untuk  analisis data  verbatim hasil wawancara  dan  analisis  dokumen  dalam  penelitian  ini  adalah  analisis  isi  atau  content 

  

analysis.  Suryabarata  (2002:  85)  mengatakan  bahwa  data  deskriptif  dianalisis 

  menurut isinya, dan karena itu analisis macam ini disebut analisis isi.  Langkah­langkah melakukan analisis data dalam penelitian ini dibagi menjadi  dua  bagian  sesuai  dengan  jenis  masing­masing  data,  yaitu  langkah­langkah  melakukan  analisis  isi  untuk  data  verbatim  hasil  wawancara  dan  data  pendampingan individu harian korban bencana. 

  Langkah­langkah  analisis  isi  untuk  menganalisis  data  verbatim  hasil  wawancara dan analisis dokumen adalah sebagai berikut:  1.  Organisasi Data 

  Organisasi data pada dasarnya merupakan tahap awal dari pengolahan dan  analisis  data.  Organisasi  data  dilakukan  agar  peneliti  dapat  memperoleh  kualitas  data  yang  baik,  dapat  mendokumentasikan  analisis  yang  dilakukan  serta dapat menyimpan data dan analisis yang berkaitan dalam penyelesaian  penelitian  ini.  Data  yang  diorganisasikan  antara  lain  data  mentah  berupa  verbatim  hasil  wawancara  yang  pada  awalnya  berupa  kaset  rekaman  kemudian  data­data  yang  sudah  dilakukan  pengkodean,  dan  juga  data­data  yang sudah dikategorisasikan. 

  Sedangkan data kedua yaitu dari dokumen catatan pendampingan individu  data­data pendampingan subyek dalam penelitian ini. Data dokumen tersebut  kemudian  dianalisis  dengan  menggarisbawahi  aspek­aspek  depresi  yang  muncul  pada  masing­masing  catatan  pendampingan  lalu  dikategorisasikan.  Data­data tersebut juga diorganisasikan sesuai dengan subjek masing­masing. 

  2.  Pengkodean Data  Setelah  data  dalam  penelitian  ini  diperoleh,  maka  langkah  selanjutnya  adalah  melakukan  pengkodean.  Langkah  ini  dilakukan  untuk  mengorganisasikan dan mengkategorisasikan data secara sistematis, sehingga  akan  didapatkan  gambaran  yang  menyeluruh  dari  data  tersebut,  dan  diharapkan akan ditemukan aspek­aspek yang berkaitan dengan depresi yang  subyek alami. 

  Proses  koding  dan  analisis  ini  akan  diawali  dengan  menyusun  data  verbatim di dalam kolom, dimana di samping kanan dan samping kiri kolom  kosong  yang  akan  digunakan  untuk  pengkodean  dan  untuk  membubuhkan  catatan­catatan  yang  penting.  Berikut  ini  adalah  kode  gejala­gejala  depresi  dari data yang muncul pada tabel 4 berikut ini :

  TABEL 3  “Kode Analisa Data” 

  Aspek depresi 

  Kode 

  a.  Mood sedih dan tertekan :  1.  Perasaan sedih atau menderita hampir  sepanjang hari atau hampir setiap hari.  2.  Kehilangan minat dan kesenangan.  3.  Perasaan tertekan  a.1  a.2  a.3  b.  Gangguan tidur : 

  1.  Sulit tidur, tidur terlalu sedikit,  awalnya tidak bisa tidur atau tidak  dapat kembali tidur bila terbangun di  tengah malam. 

  2.  Bangun pada dini hari.  3.  Keinginan tidur selama mungkin atau  terlalu banyak tidur.  b.1  b.2  b.3  c.  Aktivitas : 

  1.  Perubahan kadar aktivitas.  2.  Mudah lemas : pasif (retardasi  psikomotorik),  3.  Terlalu bersemangat.  c.1  c.2  c.3  d.  Gangguan nafsu makan : 

  1.  Nafsu makan berkurang dan berat  badan turun atau,  2.  Nafsu makan meningkat dan berat  badan meningkat.  d.1  d.2  e.  Tenaga atau energi : 

  1.  Merasa tidak berdaya.  2.  Sangat lelah dan capai.  e.1  e.2  f.  Konsep diri 

  1.  Konsep diri negatif.  2.  Menyalahkan diri sendiri.  3.  Perasaan tidak berarti.  f.1 f.2 f.3  g.  Gangguan konsentrasi 

  1.  Sulit memfokuskan perhatian pada  suatu hal atau hal­hal yang menjadi  prioritas. 

  2.  Sulit atau tidak dapat mengambil  keputusan.  g.1  g.2  h.  Pikiran tentang kematian, bunuh diri 

  1.  Pikiran tentang kematian atau,  h.1

  2.  Bunuh diri yang sering muncul.  h.2  Selain  itu  ada  tiga  jenis  kode  selain  deskripsi  gejala  depresi  yang  ditambahkan  dibelakang  kode  utama  yaitu  L  untuk  mendeskripsikan  gejala  depresi  yang  disebabkan  karena  kelumpuhan.  G  mendeskripsikan  gejala  depresi yang disebabkan karena gempa atau situasi lingkungan setelah gempa. 

  

O  mendeskripsikan  gejala  depresi  yang  berkaitan  dengan  masalah­masalah 

  diluar kelumpuhan dan gempa. Setelah itu dilakukan penomoran pada masing­  masing  baris  untuk  memudahkan  proses  pengkodean.  Untuk  penomoran  ini  peneliti  menggunakan  abjad  dengan  huruf  besar  untuk  halaman  dan  menggunakan  angka  untuk  baris.  Kemudian  peneliti  memberi  nama  data  tersebut berdasarkan masing­masing subyek. 

  Pada dokumen  pendampingan  individu,  aspek­aspek depresi  yang  sudah  digarisbawahi dipindahkan kedalam tabel yang terdiri dari dua kolom. Kolom  pertama  yaitu  hari  tanggal pendampingan  dan  kolom  kedua  yaitu  ringkasan  aspek depresi dari data pendampingan harian. 

  Setelah  data  verbatim  dan  dokumen  catatan  harian  tersebut  siap  dalam  kolom  yang dimaksud  di  atas,  maka  langkah  selanjutnya  adalah  melakukan  analisis  tematik.  Analisis  ini  digunakan  untuk  mencari  pola  dari  data  yang  ada. Poerwandari (2001: 87) mengatakan bahwa analisis tematik merupakan  proses mengkode informasi  atau data yang dapat  menghasilkan daftar tema,  model  tema  atau  indikator  yang  komplek,  kualifikasi  yang  biasanya  terlihat dengan itu, atau hal­hal diantara/gabungan dari yang telah disebutkan. Tema  ini  diharapkan  akan  dapat  mendeskripsikan  fenomena  dari  data  hasil  penelitian  ini,  maupun  digunakan  untuk  menginterpretasikan  data  hasil  penelitian ini. 

  3.  Interpretasi  Setelah data diorganisasikan, dilakukan pengkodean dan analisis tematik,  maka langkah selanjutnya dalam analisis data adalah melakukan interpretasi. 

  Interpretasi  dalam  penelitian  ini  dilakukan  berdasarkan  tema­tema  yang  muncul dalam verbatim hasil wawancara dan analisis dokumen pendampingan  individual  korban  bencana  PRY.  Triangulasi  meliputi  analisis  dan  membandingkan data wawancara dengan dokumen pendampingan individual  korban  bencana  PRY.  Selanjutnya  langkah  interpretasi  akhir.  Interpretasi  dilakukan agar didapatkan gambaran data yang lebih mendalam. Klave (dalam  Poerwandari, 2001: 95) mengatakan bahwa interpretasi mengacu pada upaya  memahami data secara lebih ekstensif sekaligus mendalam. 

  H.  Prosedur Penelitian 

  Prosedur  atau  langkah­langkah  yang  dilakukan  dalam  penelitian  ini  adalah  sebagai berikut:  1.  Persiapan penelitian 

  Sebelum  proses  penelitian  dimulai,  maka  tahap  awal  yang  dilakukan  Setelah  itu  peneliti  mencari  referensi  atau  dasar  teori  yang  sesuai  dengan  aspek­aspek  yang  akan  diungkap  dalam  penelitian  ini.  Setelah  dasar  teori  terbentuk,  maka  selanjutnya  peneliti  menyiapkan  panduan  wawancara  yang  disesuaikan dengan aspek­aspek yang diungkap dalam penelitian ini, dengan  tujuan agar apa yang dihasilkan dalam penelitian ini sesuai dengan apa yang  ingin diungkapkan atau sesuai dengan tujuan dari penelitian ini. 

  Sebelum melaksanakan wawancara peneliti melakukan rapport bersamaan  dengan  pendampingan  individu  Psikososial  Pusat  Rehabilitasi  Yakkum  dimana peneliti juga turut terlibat aktif. Rapport berupa pendampingan rutin  bersama subyek selama dirawat di PRY. Peneliti sering menyapa subyek dan  mendengar  keluhan­keluhan  yang  subyek  alami.  Peneliti  juga  berusaha  menciptakan  rasa  aman  selama  proses  pendampingan  untuk  membangun  kepercayaan subyek terhadap peneliti. 

  2.  Perijinan penelitian  Setelah persiapan penelitian selesai dilakukan, maka langkah selanjutnya  yang dilakukan peneliti adalah mengurus ijin untuk melakukan penelitian. Ijin  penelitian  ini  ditujukan  kepada  pihak  Pusat  Rehabilitasi  Yakkum  yang  digunakan  sebagai  tempat  penelitian  ini  dilakukan.  Surat  ijin  penelitian  ini  diperoleh  dari  fakultas  Psikologi  Universitas  Sanatha  Dharma  Yogyakarta  yang ditandatangani dekan Fakultas Psikologi dan ditujukan kepada Pimpinan  Pusat  Rehabilitasi  Yakkum  dengan  No:  135b/B/KP/Psi/USD/XII/2006 

  3.  Tempat penelitian  Penelitian  ini  dilakukan  di  Pusat  Rehabilitasi  Yakkum  jalan  Kaliurang 

  KM  13,5  Yogyakarta.  Peneliti  memilih  Pusat  Rehabilitasi  Yakkum  sebagai  tempat penelitian karena di Pusat Rehabilitasi Yakkum terdapat subjek yang  memenuhi kriteria dari penelitian ini yaitu subyek menjalani rehabilitasi atas  kelumpuhan  pasca  gempa.  Penelitian  dimulai  setelah  peneliti  mendapat  ijin  dari Pusat Rehabilitasi Yakkum.

  

BAB IV 

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 

A.  Pelaksanaan Penelitian 

  1.  Persiapan Penelitian  Sebelum  melakukan  pengambilan  data,  maka  peneliti  terlebih  dahulu  melakukan  pendekatan  dengan  subjek  penelitian.  Pendekatan  ini  dilakukan  agar  subyek  merasa  lebih  nyaman  dan  aman  ketika  dilakukan  proses  wawancara  sehingga  akan  diperoleh  data  yang  alami  yang  sesuai  dengan  kondisi masing­masing objek. Proses pendekatan ini dilakukan ketika peneliti  terlibat  langsung  dalam  kegiatan  pendampingan  individu  bersama  subyek  sebelum  penelitian  ini  dimulai.  Peneliti  tergabung  dalam  tim  volunteer  psikososial PRY sejak Juni 2006. 

  2.  Waktu dan Tempat Penelitian  Proses  pengambilan  data  dengan  wawancara  dilakukan  beberapa  tahap. 

  Pengambilan  data  dengan  wawancara  yang  dilakukan  beberapa  tahap  ini  dilakukan  agar  mendapatkan  data  yang  lengkap.  Pelaksanaan  wawancara  dilaksanakan pada :  Subjek 1 :  Nama  : Nd  Diagnosa  : Paraplegi Complete 

  Tempat  : Pusat Rehabilitasi Yakkum  Subjek 2 :  Nama  : Ch  Diagnosa  : Paraplegi Complete  Tanggal  : 14 Desember 2006  Tempat  : Pusat Rehabilitasi Yakkum  Subjek 3  Nama  : Sup  Diagnosa  : Paraplegi Complete  Tanggal  : 19 Desember 2006  Tempat  : Rumah subyek  Subjek 4  Nama  : Sri  Diagnosa  : Paraplegi Complete  Tanggal  : 22 Desember 2006  Tempat  : Pusat Rehabilitasi Yakkum

  B.  Hasil Penelitian  Seperti yang telah dijelaskan pada Bab I bahwa penelitian ini tidak bertujuan 

untuk  mendiagnosis  atau  mengklasifikasi  gangguan  depresi  pada  penderita 

paraplegia akibat gempa. Penelitian ini bertujuan mendeskripsikan gejala depresi 

pada  penderita  paraplegia.  Gejala  ialah  sekumpulan  peristiwa,  perilaku  atau 

  perasaan yang sering (namun tidak selalu) muncul pada waktu yang bersamaan.  Depresi  adalah  Gejala  depresi  yang  digunakan  ialah  berdasarkan  kriteria 

  

Diagnostic  Statistical  and  Mental  Disorder­IV­Text  Revision  (DSM­IV­TR, 

  2000).  Adapun  kriteria  depresi  yang  akan  dideskripsikan  ialah  mood  sedih dan  tertekan,  sulit  tidur  atau  (insomnia),  perubahan  kadar  aktivitas,  nafsu  makan  sangat  berkurang,  kehilangan  energi  atau  sangat  lelah,  konsep  diri  negatif,  mengeluh  sulit  berkonsentrasi  atau  terlihat  sulit  berkonsentrasi,  serta  pikiran  tentang kematian  atau bunuh diri.  Penyebab paraplegia pada subyek sama yaitu 

  akibat  gempa bumi pada tanggal 27 Mei 2006. 

  Dari hasil penelitian ini dapat dilihat beberapa gejala­gejala depresi sebagai  dampak  atas  kelumpuhan  yang  subyek  alami.  Untuk  lebih  jelasnya  akan  dijabarkan hasil penelitian pada tabel 4 berikut ini.

  82 

  Y  Sedih  dan  menangis  sambil  memukul­mukul  kaki  karena  tidak  bisa  jalan.

  Y  Perasaan  sedih  yang  dialami  sulit  untuk  digambarkan. Y  Setiap  malam  ketika  berdoa sering menangis.

  Y  Sangat  sedih,  menangis  terharu  sampai  sesak  setelah divonis lumpuh. Y  Satu  bulan  pertama  dirawat  di  PRY  sering  mengeluh,  sedih  dan  menangis  menceritakan  kondisinya.

  Y  Menangis  kecewa  karena  bermimpi bisa jalan. Y  Perasaan menderita, hidup  sengsara  yang  berkepanjangan. Y  Sedih  karena  khawatir  istri  akan  pergi  meninggalkan. Y  Sedih  karena  tidak  dapat  berhubungan seks. Y  Sedih  memikirkan  masa  depan anak­anak.

  Y  Sedih  mendalam  dialami  sepanjang hari pagi, siang,  sore, malam. Y  Kesedihan  yang  sangat  parah  dialami  dan  belum  pernah  dialami  sebelumnya.  Ingin  menuntut  atas  kelumpuhan  tetapi  tidak  tahu ingin menuntut siapa. Y  Sangat  sedih  karena  tidak  dapat  beraktivitas  seperti  biasa,  hidup  tidak  dapat  bergerak, mati juga tidak.

  Y  Perasaan  sedih  muncul  seiring  dengan  rasa  sakit  fisik  di  sekitar  perut  sampai kemaluan.

  Y  Sedih  karena  berpikir  buruk tentang istri. Y  Sedih  yang  disebabkan  oleh  pikiran  negatif  dan  bergejolak.

  Y  Sangat  murung  dan  sedih  ketika  diberi  penjelasan  tentang  penyakitnya.

  Y  Perasaan  sedih  yang  memuncak  dan  tidak  dapat dikendalikan. Y  Sedih  dan  menangis  ketika memikirkan anak­  anak yang masih kecil.

  TABEL 4  “Ringkasan Data Hasil Penelitian”  No  Aspek Depresi  Subyek 1 : ND  Subyek 2 : Ch  Subyek 3 : Sup  Subyek 4 : Sri  1.  a)  Perasaan  sedih  yang 

  Y  Sedih  muncul  jika  mengalami  kesepian  di  rumah. Y  Perasaan  sedih  yang  paling  parah  dari  sedih  yang  dialami  sebelum  kelumpuhan.

  Y  Perasaan  sedih  mendalam  hampir setiap  hari  dialami selama  satu  setengah bulan.

  Y  Sedih melihat orang lain  yang bisa jalan. Y  Sedih  muncul  setiap  melihat  dan  melakukan  aktivitas  yang  dulu  dilakukan  dan  ketika  mengawali  aktivitas  pagi hari.

  Y  Sedih  yang  tidak  bisa  hilang  dan  sangat  dalam. Y  Merasa  dunia  tidak  seindah  dulu  karena  sulit  melakukan  aktivitas.

  Y  Terdiam dan menangis. Y  Perasaan  paling  sedih  dan  terus  ada  dalam  hati.

  Y  Perasaan  sedih  dan  tertekan  dialami hampir  setiap  hari  selama  satu  bulan.

  mendalam  atau  menderita  hampir  sepanjang  hari  atau  hampir setiap hari, atau

  Y  Sedih  teringat  ibu  dan  kakak  yang  meninggal  akibat gempa. Y  Sedih  ditinggalkan  suami  menikah  lagi.  Suami  tidak  menafkahi  keluarga.

  83 Y  Sedih  karena  merasa  putus asa. Y  Perasaan  sedih  karena  tidak dapat bekerja. Y  Perasaan  sedih  karena  reaksi  fisik  pasca  kelumpuhan  (nyeri  dan  panas).  b)  Kehilangan  minat  dan 

  ­  Y  Kehilangan minat untuk  Y  Merasa  kehilangan  Y  Kehilangan  minat  dan  kesenangan  pada  bermain basket. kesenangan  akan  kesenangan  aktivitas  aktivitas  yang  biasa  pekerjaan,  berkumpul  sehari­hari.

  Y  Tidak  ingin  bertemu  dilakukan. dengan orang lain. bersama  keluarga,  dan  Y  Kehilangan  minat  untuk  banyak hal.

  Y  Tidak ingin sekolah. melanjutkan pekerjaan.  Y  Tidak  ingin  melakukan 

  Y  Tidak  ingin  berteman  apa­apa “ngelokro”. dengan teman­temannya  yang dulu. c)  Perasaan tertekan.

  Y  Perasaan  sangat  Y  Perasaan  tertekan karena  Y  Beban  berat  memikul  Y  Beban  hidup  yang  terpukul  karena  vonis  tidak  dapat  bekerja  dan  tanggung  jawab  keluarga  dihadapi sangat berat. lumpuh. menafkahi keluarga. dan  anak  yang 

  Y  Tertekan  memikirkan  Y  Relasi antar pasien yang  Y  Perasaan  tertekan  membutuhkan biaya untuk  kelangsungan  hidup  kurang  harmonis  memikirkan kelumpuhan  sekolah. untuk  anak­anak  dan  membuat  perasaannya  dan  bagaimana  untuk  Y  Biaya hidup yang semakin  pendidikan hari depan. tertekan. dapat berjalan lagi. mahal  sedangkan  untuk 

  Y  Perasaan  tertekan  kembali  bekerja  sebagai  bagaimana  bekerja  Y  Merasa  hidup  sangat  Y  Pikiran  tertekan  karena  tukang elekto sangat sulit. berat  karena  lumpuh  masalah berat dan sering  sebagai orang cacat. seumur hidup. menyalahkan  diri  Y  Tidak  dapat  memberikan 

  Y  Kondisi  kelumpuhan  sendiri. perhatian  dan  kasih  Y  Tidak  dapat  menerima  yang membuat terbeban  sayang. kondisi kelumpuhan. Y  Pusing  dan  stres  karena  menjadi  tulang  memikirkan  anak­anak  cobaan  yang  punggung keluarga.

  Y  Merasa  di rumah. diberikan  padanya  tidak  Y  Tertekan  dengan  vonis  kunjung henti. kelumpuhan. Y  Perasaan  tertekan karena  tidak dapat berhubungan  Y  Sakit  hati  dengan  sikap  tertekan 

  Y  Perasaan  seks. istri  yang  kurang  muncul  setiap  hari  pengertian. Y  Stress  memikirkan  luka minimal 3 x sehari.

  84  tekan  (cubitus)  yang  tidak kunjung membaik.

  ­ Y  Kadang  tidur  terus  menerus.

  Y  Pasif,  lebih  sering  berada  di  ruangan  untuk  tidur­  tiduran. Y  Malas makan. Y  Enggan sosialisasi.

  Y  Malas  mengikuti  terapi  fisio. Y  Lebih  banyak  di  tempat  tidur  daripada  keluar  ruangan. Y  Mudah  menangis  (cengeng).

  Y  Menyukai  aktivitas  menyendiri  tanpa  melibatkan orang lain.

  Y  Enggan  mengikuti  terapi fisio.

  aktivitas Y  Menjadi  pasif  (enggan  melakukan apa­apa.

  3  a)  Perubahan  kadar 

  ­ 

  Y  Keinginan  untuk  tidur  lama. Y  Tidur  terus  menerus  sampai jenuh. 

  Y  Sering  tertidur  sampai  pernafasan terganggu.

  Ibu  dan  kakak  yang  meninggal  akibat  gempa.  b)  Keinginan  tidur  selama  mungkin, 

  Y  Perasaan  tertekan  karena  tidak  dapat  berhubungan  seks. 

  Y  Tidur  diatas  jam  12  malam. Y  Sulit  tidur  karena  memikirkan  kelumpuhan, bagaimana  bekerja dan masa depan  anak­anak.. Y  Trauma  gempa  membuat sulit tidur. Y  Pikiran  teringat  dengan 

  Y  Sulit  tidur  karena  rasa  sakit  pada  kaki  yang  merupakan  reaksi  kelumpuhan.

  Y  Setiap  malam  terbangun  tengah  malam  atau  dinih  hari, lebih dari 10x. Y  Sulit  tidur  karena  memikirkan  kondisi  kelumpuhan  dan  penderitaan  hidup  yang  berkepanjangan..

  Y  Setiap  hari  sangat  sulit  tidur  karena  sakit  di  punggung. Tidur setengah  atau  satu  jam  terbangun  setiap  malam  karena  rasa  sakit.

  Y  Sulit  tidur  pada  malam  dan siang hari. Y  Tidak  dapat  tidur  pulas,  tidur  terlalu  sedikit,  tidak bisa tidur. Y  Sulit  tidur  karena  rasa  sakit  di  bagian  tubuh  yang  mengalami  kelumpuhan  (nyeri  dan  panas pada kaki). Y  Sulit  tidur  karena  perasaan tertekan.

  Setelah  itu  baru  bisa  tidur sedikit. Y  Terbangun  pada  subuh  hari  karena  bermimpi  bisa  berjalan  lagi.  Setelah  itu  tidak  dapat  kembali tidur. Y  Ketika  sulit  tidur,  subyek  menulis  buku  harian. Y  Setelah  mengalami  kelumpuhan  sulit  tidur  karena  badan  tidak  enak,  ingin  bergerak  terus.

  Y  Ketika  malam  hari  sulit  tidur  karena  pikiran  tertekan. Y  Tidak  dapat  tidur  sampai  jam  dua  pagi. 

  tidur  terlalu  sedikit,  awalnya tidak bisa tidur  atau tidak dapat kembali  tidur  bila  terbangun  di  tengah  malam  dan  bangun  pada  dini  hari,  atau

  2  a)  Sulit  tidur  (insomnia); 

  Y  Menyendiri  di  tempat  tidur Y  Tidak  dapat  merawat  anak­anak.

  85 Y  Kehilangan  peran  sebagai ayah.  b)  Menjadi  lemas 

  4.  a)  Nafsu makan berkurang 

  Y  Berat badan turun 4kg.  b)  Nafsu makan meningkat  dan  berat  badan 

  Y  Nafsu  makan berkurang  karena  stress  dan  tekanan  darah  yang  rendah.

  Y  Nafsu  makan berkurang  karena  mengalami  keluhan  fisik  (nyeri,  sakit perut, maag).

  Y  Badan  menjadi  kurus  karena  sakit  fisik  yang  tidak kunjung sembuh.

  Y  Nafsu  makan  turun  bahkan tidak ingin  makan  sama  sekali  karena  ingin  mati.

  Y  Nafsu  makan  berkurang,  berat badan turun 15 kg. Y  Selera  makan  berkurang  karena stress ingat anak­  anak. Y  Malas untuk makan.

  Y  Tidak  ingin  makan  karena  perasaan  tertekan. Y  Berat badan turun 3kg.

  Y  Jika  di  rumah  nafsu  makan turun. Y  Makan hanya sedikit. Y  Tidak  ingin  makan  selama 3 hari setelah di  vonis lumpuh.

  dan  berat  badan  turun,  atau Y  Badan  lemah  karena  nafsu makan berkurang.

  Sangat  bersemangat  dan  menggebu­gebu  dalam  hubungan seks. 

  (retardasi  psikomotorik), atau Y  Sering  capek  dan  banyak  pikirkan  sehingga  menjadi  lemas.

  Y  Sangat  bersemangat  untuk bisa jalan kembali. Y  Ingin  semua  aktivitas  dilakukan. Y  Ingin semangat 100%. 

  Y  Stres dan  tekanan darah  turun  membuat  badan  lemas. Y  Badan  lemas  karena  tidak nafsu makan.  c)  Terlalu bersemangat.  ­

  Y  Keluhan  fisik  (nyeri,  sakit  perut,  maag)  membuat  badan  menjadi lemas.

  Y  Rasa  sakit  fisik  akibat  kelumpuhan  membuat  badan menjadi lemas.

  Y  Lemas  karena  tangan  kaku,  tenaga  kurang  dan  badan tidak digerakkan. Y  Masalah  terlalu  berat,  perasaan  tertekan  membuat  badannya  menjadi lemas.

  Y  Lemas  karena  rasa  sakit  pada kaki.

  Y  Kesedihan  memuncak  berdampak  badan  menjadi  lemas. Y  Selama  di  rumah  menjadi  lemas  karena  gejolak  pikiran,  malas  dan tidak bersemangat.

  Y  Badan menjadi lemas. Y  Malas  untuk  bicara  dengan  siapapun  karena  pikiran kacau.

  Y  Motivasi  aktivitas  sehari­hari turun. Y  Lemas  karena  nafsu  makan berkurang.

  ­  ­  ­  ­

  86  meningkat.  5.  a)  Kehilangan energi.

  ­ Y  Sangat  lelah  karena  perasaan  tertekan,  masalah  keluarga  dan  kelumpuhan.

  Y  Sering  merasa  tersinggung. Y  Marah pada dokter karena  tidak  bisa  terima  kondisi  kelumpuhan.

  Y  Kehilangan  percaya  diri  karena  duduk  di  kursi  roda,  sulit  untuk  aktifitas  sosial masyarakat.

  Y  Khawatir dilupakan  oleh  anak­anak. Y  Curiga  istri  akan  meninggalkan subyek. Y  Berpikir bahwa apa yang  dilakukan  oleh  istri

  Y  Tidak  percaya  diri  karena  memakai  kursi  roda. Y  Merasa  malu  setelah  pulang  dari perawatan  3  bulan di PRY belum bisa  jalan.

  Y  Sangat  tersinggung  karena  dilihat  oleh  seorang  bapak  yang  tidak dikenal.

  Y  Tidak  percaya  diri  jika  bertemu  orang  dilihat  dari atas ke bawah. Y  Tidak  percaya  diri  dilihat  oleh  anak­anak  kecil. Y  Malu  dengan  teman­  teman  dan  guru  di  sekolah

  6  a)  Konsep diri negatif

  Y  Lama  duduk  di  kursi  roda membuat lelah. Y  Terapi  fisik  membuat  lelah. 

  Y  Sangat  lelah  selama  6  bulan  di  tempat  tidur  terus menerus. 

  Y  Merasa tidak berdaya. Y  Tidak  bersemangat  untuk  aktivitas  karena  banyak kesulitan.

  Y  Merasa  sangat  lelah  karena  pikiran  kacau,  perasaan  tertekan  dan  gangguan tidur.

  Y  Sangat  mudah  capek  ketika  mencoba  bermain basket.

  Y  Mengeluh  tidak  mampu  dan keluhan fisik. Y  Merasa tidak berdaya.  b)  Sangat lelah. Y  Sering  merasa  capek  karena  banyak  aktivitas  dan  memikirkan  kondisi.

  Y  Enggan  untuk  melakukan apa­apa.

  Y  Menjadi  tidak  bersemangat  ketika  malam hari. Y  Merasa  tidak  berdaya  untuk  melanjutkan  kehidupan  ekonomi  keluarga.

  Y  Tenaga  berkurang  karena  sakit fisik. Y  Merasa  tidak  berdaya  untuk melakukan aktivitas  yang biasa dilakukan. Y  Merasa  tidak  berdaya  untuk  mengungkapkan  emosi.

  Y  Badan  lemah  dan  tidak  mempunyai kekuatan. Y  Sakit  fisik  membuat  kehilangan energi. Y  Merasa  tidak  dapat  melakukan apa­apa. Y  Tenaga  habis  sehingga  tidak mampu berpikir. Y  Merasa tidak berdaya.

  Y  Kehilangan  tenaga  untuk  terapi  karena  merasa sia­sia.

  Y  Menjadi  mudah  tersinggung  sejak  lumpuh. Y  Tidak  percaya  diri  jika  bertemu  dengan  orang  lain. Y  Merasa kesepian. Y  Rendah diri. Y  Iri hati.

  87 Y  Malu  karena  tergantung  pada orang lain. Y  Pesimis  tentang  masa  depan.  selalu salah. Y  Tidak  dapat  mengendalikan  emosi  sehingga mudah marah.  b)  Menyalahkan  diri  sendiri 

  Merasa  berdosa  pada  orang  tua,  teman­teman  dan  terhadap  Tuhan.  Berpikir  bahwa Tuhan membalasnya.

  Y  Menyalahkan diri sendiri  karena  tidak  dapat  melanjutkan  kehidupan  ekonomi keluarga.

  Y  Merasa  tahun ini  sedang  sial dan dikutuk. Y  Menyesal  karena  dulu  keras pada anak. Y  Menyalahkan  diri,  malu  dan  merasa  berdosa  karena  berpikir  untuk  bunuh  diri  dan  curiga  dengan  istri  akan  meninggalkan subyek.

  Y  Menyalahkan  diri  karena  tidak  bisa  bekerja  dan  memberi  nafkah  pada  keluarga.

  Y  Merasa  banyak  dosa  terhadap  istri,  tetangga  sehingga  ditebus  dengan  kondisi sekarang ini.

  Y  Merasa  bahwa  anaknya  celaka  karena  kesalahan  dirinya  yang  pada  waktu  itu sedang  stres dan  ingin  mati. Y  Kecewa  dengan  dirinya  sendiri  karena  tidak  berdaya. 

  ­  c)  Perasaan tidak berarti.

  Y  Tidak  ingin  ditemui  orang  lain  dalam  kondisi kelumpuhan. Y  Merasa  hidup  tidak  berarti  atau  berguna  sebagai  orang  cacat  karena disingkirkan dan  dilihat sebelah mata. Y  Marah  dengan  diri  sendiri  tentang  kondisi  kelumpuhan. Y  Merasa  gagal  dalam  segala hal.

  Y  Tidak  ingin  punya  banyak  teman  karena Y  Tidak  dapat  menjalankan  peran  dan  tanggung  jawab  keluarga.

  Y  Tidak  dapat  berhubungan  seks  secara normal.

  Y  Merasa  hidupnya  tidak  berguna. Y  Tanggung  jawab  sebagai  kepala  keluarga,  tidak  dapat  membiayai  anak­  anak  sekolah,  kelangsungan  ekonomi  keluarga.

  Y  Tidak  dapat  melakukan  gerakan  yang  anak­anak  kecil  bisa  melakukuan  seperti berlari.

  Y  Merasa  tidak  berarti  sebagai  suami  karena  tidak  dapat  memberikan

  Y  Perasaan  tidak  berarti  sebagai  orang  cacat  karena  tidak  dapat  bekerja  dan  melakukan  aktivitas seperti biasa. Y  Merasa hidupnya sangat  malang.

  Y  Merasa  tidak  ada  laki­  laki  yang  mau  dengannya.

  88  merasa  tidak  ada  manfaatnya.  kebutuhan  biologis  kepada  istri.  Khawatir  diceraikan oleh istrinya. Y  Masih  membutuhkan  pertolongan keluarga. Y  Ingin  mengungkapkan  emosional  (marah,  tersinggung) tidak berani  karena  khawatir  ditinggalkan  istri  dan  anak. 

  7  a)  Mengeluh  sulit 

  konsentrasi atau terlihat  sulit  berkonsentrasi,  seperti lambat berpikir.

  Y  Sulit konsentrasi  karena  merasa  tidak  nyaman  dilihat oleh orang lain. Y  Sulit  konsentrasi  membahas  rencana  melanjutkan sekolah.

  Y  Sulit  konsentrasi  karena  pikiran kacau. Y  Lupa pada pekerjaan dan  penghasilan  dari  usaha  wartel. 

  ­ Y  Sulit konsentrasi  karena  merasa  tidak  mampu  dan  mengeluh  tangan  sakit.

  Y  Sulit  konsentrasi  untuk  memikirkan  masa  depan.  b)  Tidak  dapat  mengambil  keputusan. 

  Sulit  mengambil  keputusan  untuk melanjutkan sekolah.  ­

  Y  Bingung  memikirkan  masa depan. Y  Tidak  dapat  mengambil  keputusan  karena  jika  memutuskan  maka  bisa  melaksanakan  sendiri.  Keputusan  sepenuhnya  diserahkan pada keluarga. 

  Sulit  mengambil  keputusan  untuk memilih bantuan. 

  8  a)  Pikiran  tentang 

  kematian atau Y  Berpikir lebih baik mati  dan muncul bila melihat  orang  normal  melakukan hal­hal  yang  dulu disenangi.

  Y  Berpikir  mengapa  tidak  disaat  tua  mengalami  kelumpuhan  agar  langsung mati. 

  ­ Y  Berpikir  bahwa  kondisi  sekarang  hidup  lumpuh,  mati juga tidak.

  Y  Lebih  baik  mati  daripada  merasakan  sakit  seumur  hidup. Y  Ingin  mati  dengan  meminta  dokter  memberi  suntik mati. 

  ­

  89 Y  Lebih  baik  mati  karena  merasa  hidup  tidak  berguna.

  Y  Keinginan  untuk  mati  terus menerus timbul.  b)  Bunuh  diri  yang  terus  menerus timbul. 

  Sering  timbul  keinginan  untuk  bunuh  diri  misalnya  dengan minum racun.

  Y  Selama  di  rumah  memiliki  keinginan  untuk  gantung  diri  di  saat merasa kesepian.

  Y  Jika  mengalami  persaan  sedih  yang  mendalam  timbul  keinginan  untuk  bunuh diri.

  Y  Bunuh  diri  di  rel  kereta  api  atau  dengan  membuang diri ke sumur. Y  Perasaan  bunuh  diri  yang  terus  menerus  timbul  jika  malas sholat. 

  Jika  tidak  ada  anak­anak  lebih baik bunuh diri.

  C.  Dinamika Psikologis  1.  Subjek 1 

  Berdasarkan  hasil  wawancara  dan  data  pendampingan  individu  harian  Psikososial  Pusat  Rehabilitasi  Yakkum  (PRY),  subjek  1  mengalami  gejala­  gejala  depresi  berdasarkan  kriteria  DSM  IV­TR  (APA,  2000).  Subjek  mengalami gangguan suasana hati seperti merasa bahwa dirinya adalah orang  yang  sedih  sangat  dalam,  tidak  bisa  hilang  dan  tidak  seperti  sedih  yang  biasanya  ia  alami.  Ia  merasa  sangat  tidak  bahagia  menjadi  cacat  karena  perubahan  fisik  yang  terlalu  drastis.  Sulit  bagi  dirinya  untuk  menerima  kondisi kelumpuhan. 

  Pasca divonis lumpuh oleh dokter, subjek menangis dan terdiam. Subjek  merasa bahwa dirinya adalah orang yang paling sedih. Rasa sedih akan terus  ia  alami  walaupun  tidak  terlihat  dalam  kesehariannya.  Generalisasi  yang  berlebihan, subjek memandang bahwa kesedihan akan terus ia alami di masa  depan.  Ia  pernah  menangis  bercerita  pada  ayahnya  tentang  kesedihannya  tetapi  dimarahi  ayahnya  hingga  mengalami  hipertensi.  Rasa  sedih  muncul  pada  pagi  hari  karena  mengawali  aktivitas  sangat  sulit  untuk  menggunakan  kursi  roda.  Ia  merasa  tertekan  karena harus  melakukan banyak  penyesuaian  tehadap kondisinya yang lumpuh. Rasa sedih dan tertekan muncul setiap kali  melihat aktivitas yang dulu sering ia lakukan seperti bermain basket, berlari,  renang maupun memanjat pohon.

  Bermain  basket  mungkin  saja  untuk  orang  lumpuh dan  ada  dalam  sesi  terapi fisio, tetapi subjek tidak berminat. Latihan fisio ia pandang tidak dapat  memberikan solusi kesulitannya untuk bermain basket. Ia merasa sedih karena  tidak dapat berlari.  Aspek kehilangan minat berupa tidak ingin ditemui oleh  orang  lain  karena  rasa  minder  dan  merasa  bahwa  dunia  tidak  seindah dulu.  Subjek  memandang  dirinya  tidak  berharga  dan  penuh  kekurangan  sebagai  seorang yang cacat. 

  Berdasarkan  data  pendampingan  individu  harian  psikososial,  perasaan  sedih dan  tertekan  subjek  1  alami  hampir  setiap  hari  selama  lebih dari  dua  minggu. Bahkan subjek mengalami sedih dan perasaan tertekan selama lebih  dari satu bulan. Hal tersebut tercatat pada laporan tanggal 1, 3, 4, 8, 9, 14, 16,  22, 23, 25 30 Agustus 2006, bulan September tanggal 6, 11 dan 14 September  2006. Gejala tersebut ditambah dengan gejala lain. 

  Subjek mengalami sulit tidur. Ia tidak dapat tidur samapai jam dua pagi,  setelah  itu  ia  sulit  tidur.  Terbangun  tengah  malam  sering  dialami  terutama  ketika bermimpi bisa jalan. Apabila terbangun tengah malam setelah itu tidak  dapat tidur lagi sampai pagi. Sakit fisik pasca kelumpuhan, tidak nyaman dan  ingin bergerak terus membuatnya sulit untuk tidur. Faktor lain ialah menyesali  kondisi  kondisi  kelumpuhan.  Ia  khawatir  akan  masa  depan  yang suram dan  akan kehilangan teman­teman membuatnya tidak bisa tidur. 

  Subjek  menyadari  adanya perubahan kadar  aktivitas pada dirinya. Dulu  sekarang ia hanya bisa mengamati dan bersedih dalam hati. Aktivitas tersebut  subjek  pandang  sebagai  sesuatu  yang  tidak  mungkin  ia  lakukan.  Ketika  ia  coba untuk bermain basket misalnya, ia mudah sekali menjadi lemas karena  berpikir  tidak  mungkin  dan  tidak  sebaik  seperti  dulu.  Subjek  juga  menjadi  pemurung, suka  menyendiri  dan  melakukan  aktivitas  yang  tidak  melibatkan  orang lain seperti nonton TV atau radio. Ia berpikir tidak membutuhkan orang  lain untuk selalu membantunya. 

  Subjek  mengalami  gejala  nafsu  makan  berkurang.  Seperti  yang  telah  dijelaskan  diatas  bahwa  nafsu  makan  berkurang  membuat  badan  menjadi  lemas. Ia memandang bahwa makan merupakan aktivitas yang sia­sia karena  tidak dapat memperbaiki kondisi fisiknya dan tidak banyak aktivitas yang ia  lakukan.  Subjek  pernah  mengalami  dimana  tidak  ingin  makan  sama  sekali  selama  3  hari.  Nafsu  makan  berkurang  disebabkan  oleh  lingkungan  rumah  yang  membuatnya  sangat  tertekan  daripada  lingkungan  penyandang  cacat.  Berat badanya pun turun sebanyak 3kg. Berkaitan dengan kehilangan energi,  subjek  merasa  tidak  berdaya  sebagai  orang  cacat.  Ia  juga  berpikir  bahwa  aktivitas  akan  menemui  banyak  kesulitan.  Dalam  aktivitas  terapi,  subjek  mudah merasa sangat lelah. Ia berpikir bahwa aktivitas terapi merupakan hal  yang sia­sia dan membosankan. 

  Gejala  depresi  berupa  konsep  diri  negatif  dialami  subjek  berupa  kehilangan  percaya  diri,  mudah  marah,  mudah  tersinggung,  sensitif,  mudah  tersinggung  subjek  tunjukkan  ketika  ada  orang  lain  melihat  dirinya  dari  atas  ke  bawah.  Ia  berpikir  bahwa  tatapan  mata  orang  tersebut  membuatnya  tersinggung.  Subjek  memandang  dirinya  sebagai  orang  yang  tidak  berarti  dan  menjadi  tergantung  pada  orang  lain.  Hal  tersebut  juga  membuat  ia  merasa  enggan  untuk  melanjutkan  sekolah.  Rasa  tidak  percaya  diri  membuatnya  tidak  ingin  ditemui  oleh  orang  lain.  Subjek  marah  pada  dokter  yang  memvonis,  bahkan  pada  Tuhan.  Ia  memandang  bahwa  vonis  dokter sangat menyakitkan dirinya dan Tuhan tidak memberikan kesembuhan.  Ia  menyalahkan dirinya sendiri  karena dulu berdosa pada orang  tua, teman­  teman dan Tuhan. Ia berpikir bahwa Tuhan membalas dosanya dengan kondisi  kelumpuhan yang dialaminya saat ini. 

  Gejala  sulit  konsentrasi  berkaitan  dengan  konsep  diri  negatif.  Menurut  subjek  ia  mengalami  sulit  konsentrasi  karena  merasa  tidak  nyaman  diperhatikan  oleh  orang  lain.  Faktor  emosional  juga  berperan  terhadap  konsentrasinya.  Ketika  ia  sedang  marah  terhadap  kondisi  ia  menjadi  sulit  konsentrasi.  Ketika  membahas  rencana  masa  depan  pun  ia  sulit  mengambil  keputusan misalnya apakah akan melanjutkan sekolah atau tidak. Ia berpikir  bahwa  dengan  sekolah  tidak  membuat  hidupnya  lebih  baik  dan  tidak  memberikan harapan. Konflik di dalam dirinya, memandang diri tidak berarti  sebagai  orang  cacat,  tetapi  jika  tidak  melanjutkan  sekolah  ia  akan  menjadi  pengangguran.

  Ketika divonis lumpuh subjek berpikir lebih baik ia mati daripada hidup  dengan  separuh badan  yang  berfungsi.  Perasaan ingin mati  tersebut  muncul  karena  melihat  orang  normal  melakukan  hal­hal  yang  ia  senangi  seperti  bermain  basket,  berenang  dan  memanjat  pohon.  Subjek  memiliki  keinginan  untuk bunuh diri dengan minum racun.

  95 

  TABEL 6 “Ringkasan Data Wawancara Hasil Penelitian”  Subjek 1  : Nd  Jenis Kelamin  : Perempuan  Usia  : 16 tahun 

No  Aspek Depresi  Kelumpuhan (L)  Gempa (G)  Lain­lain (O) 

a. Mood Sedih dan Tertekan 

  1.  Perasaan  sedih  yang  mendalam  atau  menderita  hampir  sepanjang  hari  atau  hampir setiap hari, atau

  Y  Merasa  sebagai  orang  yang  paling  sedih.  Perasaan  sedih  akan terus ada dalam hati <A. 10­17>. Y  Perasaan  sedih  yang  tidak  seperti  sedih  yang  biasa  dan  sangat dalam <B. 11­13> <B. 18­21>. Y  Perasaan sedih muncul ketika mengawali aktivitas pagi hari,  setiap melihat dan melakukan aktivitas yang biasa dilakukan  dulu sebelum lumpuh <B. 26­ 30> <D. 19­22>. Y  Ketika di vonis lumpuh terdiam dan menangis <I. 11­12>. 

  ­  ­  2.  Kehilangan  minat  dan  kesenangan  pada  aktivitas yang biasa dilakukan.

  Y  Minat  kurang  untuk  mengikuti  sesi  terapi  bermain  basket  <D. 27­31> <E. 1­3>. Y  Tidak ingin ditemui orang lain <E. 13>. 

  ­  ­  3.  Perasaan tertekan.  Perasaan  sangat  terpukul,  sebelum  gempa  belum  pernah  merasakan terpukul yang sangat berat seperti sekarang ini karena  vonis lumpuh <I. 1­5>. 

  ­  ­ 

  b. Gangguan Tidur 

  1.  Sulit tidur (insomnia); tidur terlalu sedikit,  awalnya  tidak  bisa  tidur  atau  tidak  dapat  kembali  tidur  bila  terbangun  di  tengah  malam dan  bangun pada dini hari, atau

  Y  Setelah  operasi  tulang  belakang  tidak  bisa  tidur  karena  badan tidak enak dan merasa ingin terus bergerak (F. 18­19)  (F. 21­24). Y  Tidak dapat tidur karena memikirkan kondisi kelumpuhan 

  <F. 27­29> <G. 1> Y  Tidak dapat tidur sampai jam dua pagi. Setelah itu baru bisa  tidur sedikit <G. 3> <G. 7>. 

  ­  ­

  96 Y  Terbangun  pada  subuh  hari  karena  bermimpi  bisa  berjalan. 

  1.  Nafsu  makan  berkurang  dan  berat  badan  turun, atau Y  Badan lemah karena nafsu makan berkurang. Jika di rumah  nafsu makan turun <H. 18­19> <J. 2>.

  ­  ­ 

  1.  Kehilangan energi atau  Merasa tidak berdaya sebagai orang cacat <O. 14­18>.  ­  ­  2.  Sangat lelah.  Sangat  mudah  lelah  dan  sering  merasa  capek  karena  banyak  aktivitas dan memikirkan kondisi <H. 9­11> <O. 7­12>. 

  e. Tenaga atau energi 

  ­  ­ 

  2.  Nafsu  makan  meningkat  dan  berat  badan  meningkat.  Nafsu makan meningkat karena tinggal di lingkungan anak cacat  dan tidak merasa minder <I. 30­31> <J. 1­2>. 

  18>.  ­  ­ 

  Y  Tidak ingin makan selama 3 hari karena di vonis lumpuh  <H. 22­24>. Y  Berat badan turun setelah di vonis sekitar 3kg <I. 14­15> <I. 

  d. Nafsu makan 

  Setelah itu tidak dapat kembali tidur (G. 17­20).  2.  Keinginan tidur selama mungkin,  ­  ­  ­ 

  3.  Terlalu bersemangat.  ­  ­  ­ 

  Y  Sangat mudah capai dalam terapi. <O. 7­12>.  ­  ­ 

  Y  Lemas karena nafsu makan berkurang <H. 18­19>. Y  Enggan  untuk  melakukan  hal­hal  yang  merepotkan  orang  lain <M. 7­ 8> <M. 10­ 12>.

  2.  Menjadi  lemas  (retardasi  psikomotorik),  atau Y  Sering  capek  dan  banyak  pikirkan  sehingga  menjadi  lemas  <H. 9­11>.

  Y  Menyukai  aktivitas menyendiri atau tidak  melibatkan orang  lain <J. 9­10> <N. 9­10>.  ­  ­ 

  1  Perubahan kadar aktivitas Y  Dulu aktif sekarang pasif, hanya mengamati  <C. 5­10> <M.  7­8>

  c. Aktivitas 

  f. Konsep diri

  97  1.  Konsep diri negatif

  Y  Tidak  percaya  diri  jika  bertemu  orang  normal  dilihat  dari  atas ke bawah <J.17­19> <K. 1­3> <P. 2­5>. Y  Mudah tersinggung <L. 11­15> <L. 19­21>. Y  Malu memakai kursi roda <P. 16­21>. Y  Lumpuh membuat tergantung pada orang lain <N. 2­6>. 

  ­  ­  2.  Menyalahkan diri sendiri Y  Menyalahkan  diri  sendiri  karena merasa  berbuat  salah pada  orang  tua,  teman­teman  dan  berdosa  terhadap  Tuhan. 

  Berpikir bahwa Tuhan membalasnya <K. 13­16>. Y  Marah  dengan diri sendiri  tentang kondisi  kelumpuhan  <L. 

  28­29> <N. 18­22>  ­  ­ 

  3.  Perasaan tidak berarti Y  Tidak  ingin  ditemui  orang  lain  dalam  kondisi  kelumpuhan  <E. 12­13>.

  Y  Merasa hidup tidak berarti sebagai orang cacat karena tidak  dapat melakukan aktivitas seperti orang normal <K. 21­26>  <K. 29> <N. 2­6>. 

  ­  ­ 

  g. Konsentrasi 

  1.  Mengeluh  sulit  konsentrasi  atau  terlihat  sulit berkonsentrasi, seperti lambat berpikir.  Sulit  memfokuskan  perhatian  karena  minder  diperhatikan  oleh  orang lain <P. 1­5>. 

  ­  ­  2.  Tidak dapat mengambil keputusan.  Tidak dapat mengambil keputusan untuk melanjutkan sekolah <P. 

  15­21>.  ­  ­ 

  h. Pikiran tentang kematian atau bunuh diri 

  1.  Pikiran tentang kematian atau  Ketika divonis lumpuh berpikir lebih baik mati dan muncul bila  melihat orang lain melakukan hal­hal yang dulu disenangi <Q. 6­  13>. 

  ­  ­  2.  Bunuh diri yang terus menerus timbul.  Keinginan untuk bunuh diri dengan minum racun <Q. 17­23>  ­  ­

  98 

  TABEL 7 “Hasil Analisis Dokumen Data Pendampingan Individu Psikososial Korban Bencana  Pusat Rehabilitasi YAKKUM Yogyakarta (PRY)”  2006  Subjek 1  : Nd  Jenis Kelamin  : Perempuan  Usia  : 18 thn 

No  Aspek Depresi  Kelumpuhan (L)  Gempa (G)  Lain­lain (O) 

a. Mood Sedih dan Tertekan 

  1.  Perasaan  sedih  yang  mendalam  atau  Berdasarkan  catatan  pendampingan  individual  psikososial  PRY.  ­  ­  menderita  hampir  sepanjang  hari  atau  Klien  merasa  sedih  dan  tertekan  dengan  kondisi  kelumpuhannya.  hampir setiap hari, atau  Kesedihan  yang  klien  alami  lebih  dari  2  minggu.  Hal  tersebut  tercatat  pada  laporan  tanggal  1,  3,  4,  8, 9,  14, 16, 22,  23,  25 30 

  Agustus  2006,  bulan  September  tanggal  6,  11  dan  14  September  2006. Kesedihan yang klien alami : 

  ü  Sedih  dan  menangis  karena  kelumpuhan.  Menangis  bercerita  pada  ayahnya  tentang  kelumpuhan  tetapi  dimarahi  dan  ayah  terkena  tekanan  darah  tinggi.  Tidak  bisa  terima  kondisi  kelumpuhannya. 

  ü  Merasa  dunia  tidak  seindah  dulu  karena  melakukan  apa­apa  sulit.  ü  Sedih karena melihat orang lain bisa jalan. 

  2.  Kehilangan  minat  dan  kesenangan  pada  ü  Tidak ingin sekolah.  ­  ­  aktivitas yang biasa dilakukan. 

  ü  Tidak ingin berteman dengan teman­teman yang dulu.  ü  Tidak ingin bertemu orang lain.  ü  Ingin menyendiri dan hanya bersama TV dan radio.  ü  Tidak  ingin  melakukan  aktivitas  hobi  yang  dulu  seperti  bermain basket, panjat pohon, dll. 

  3.  Perasaan tertekan.  ü  Relasi antar pasien yang kurang harmonis membuat klien tidak  ­  ­ nyaman.  ü  Merasa hidupnya sangat berat karena menjadi lumpuh.  ü  Tidak  bisa  terima  kondisi  lumpuh  karena  senang  beraktifitas 

  (1Agustus 2006) 

  99 

  d. Nafsu makan 

  1.  Konsep diri negatif.  ü  Marah terhadap kondisi kelumpuhan dan terhadap orang­orang  yang mengatakan dirinya lumpuh  ü  Marah pada Tuhan.  ü  Tidak percaya diri dengan kondisi kelumpuhannya.  ü  Tersinggung  dengan  dokter  yang  mengatakan  klien  banyak  pikiran.  ü  Tidak ingin ditemui orang lain karena lumpuh.  ü  Tidak bisa tegar menghadapi kondisinya karena sedih.  ü  Tidak  percaya  pada  sinetron  tentang  anak  cacat  karena  hanya 

  f. Konsep diri 

  ­  ­  ­ 

  ­  ­  2.  Sangat lelah. 

  1.  Kehilangan energi.  ü  Tidak semangat untuk beraktivitas karena banyak kesulitan.  ü  Klien  merasa  tidak  punya  tenaga  untuk  terapi  karena  menurutnya percuma. 

  e. Tenaga atau energi 

  ­  ­  ­ 

  ­  ­  2.  Nafsu makan meningkat dan berat badan  meningkat. 

  1.  Nafsu makan berkurang dan berat badan  turun, atau  Tidak  ingin  makan  karena  perasaan  tertekan.  Klien  hanya  makan  sedikit karena sudah tidak banyak melakukan aktivitas. 

  ­  ­  ­ 

  b. Gangguan Tidur 

  ­  ­  3.  Terlalu bersemangat. 

  ü  Motivasi aktivitas sehari­hari turun dan pasif.  ü  Menjadi tidak berdaya. 

  ­  ­  2.  Menjadi  lemas  (retardasi  psikomotorik),  atau 

  1  Perubahan kadar aktivitas.  ü  Dulu senang aktivitas olah raga sekarang enggan.  ü  Enggan untuk bicara dengan orang lain. 

  c. Aktivitas 

  2.  Keinginan tidur selama mungkin,  ­  ­  ­ 

  ü  Terbangun tengah malam karena bermimpi bisa jalan.  ­  ­ 

  ü  Sulit tidur ketika malam hari karena memikirkan tentang masa  depan,  tidak  dapat  beraktivitas  lagi  dan  khawatir  kehilangan  teman­teman.  Ketika sulit tidur klien lebih suka menulis buku  harian. 

  1.  Sulit  tidur  (insomnia);  tidur  terlalu  sedikit,  awalnya  tidak  bisa  tidur  atau  tidak dapat kembali  tidur bila terbangun  di  tengah  malam  dan  bangun  pada  dini  hari, atau 

  ­  ­

  100  sandiwara. 

  ü  Pesimis  tentang  masa  depan.  Klien  merasa  percuma  dengan  melanjutkan  sekolah  karena  masa  depan  sebagai  orang  cacat  suram. 

  2.  Menyalahkan diri sendiri.  ü  Kondisi yang klien alami disebabkan oleh sifat klien yang dulu  nakal, bandel.  ü  Klien merasa bahwa ia berdosa pada orang tuanya sehingga ia  menanggungnya dengan duduk di kursi roda. 

  ­  ­  3.  Perasaan tidak berarti dan bersalah.  ü  Merasa gagal dalam segala hal. 

  ü  Tidak berguna hidup dengan kondisi kelumpuhan.  ü  Tidak  berguna  atau  sia­sia  atas  hal­hal  yang  selama  ini  dilakukan seperti olahraga basket, dayung, voli.  ü  Menangis tidak berarti bagi klien karena tidak dapat membuat  klien bisa jalan. Jengkel ketika menangis.  ü  Tidak ingin punya banyak teman karena tidak ada gunanya.  ü  Takut ditinggalkan oleh teman­teman yang dulu.  ü  Khawatir  dengan  pandangan  masyarakat  tentang  kondisinya  sebagai orang cacat. 

  ­  ­ 

  g. Konsentrasi 

  1.  Mengeluh  sulit  konsentrasi  atau  terlihat  sulit  berkonsentrasi,  seperti  lambat  berpikir. 

  ü  Sulit  konsentrasi  dalam  terapi  okupasi  karena  marah  divonis  lumpuh.  ü  Sulit  konsentrasi  ketika  membahas  tentang  rencana  melanjutkan sekolah yang membutuhkan banyak pertimbangan  membuat klien sangat pusing dan bingung. 

  ­  ­  2.  Tidak dapat mengambil keputusan.  Sulit untuk mengambil keputusan apakah akan melanjutkan sekolah  atau  tidak.  Klien  banyak  mempertimbangkan  kondisi  kelumpuhannya. Jika melanjutkan sekolah ia tidak ingin sekolah di  tempat anak­anak normal. 

  ­  ­ 

  h. Pikiran tentang kematian atau bunuh diri 

  1.  Pikiran tentang kematian atau  ü  Berpikir  mengapa  tidak  disaat  tua  ia  lumpuh  agar  langsung  mati.  ü  Hidup tidak ada guna lebih baik mati. 

  ­  ­  2.  Bunuh diri yang terus menerus timbul.  Sering timbul keinginan bunuh diri.  ­  ­

  2.  Subjek 2 

  Berdasarkan  hasil  data  wawancara  dan  analisis  dokumen.  Subjek  mengalami gejala­gejala  gangguan  mood  berupa kesedihan yang mendalam.  Subjek berpikir bahwa perasaan sedih yang ia alami saat ini paling parah dari  sedih yang dialami sebelumnya. Kesedihan yang paling parah pernah ia alami  satu  setengah  bulan  sewaktu  masih  dirawat  di  rumah.  Kesedihannya  itu  memuncak dan tidak dapat ia kendalikan, badan lemah sampai ia berpikiran  untuk  bunuh  diri.  Selain  itu,  pernah  ia  mengalami  reaksi  sedih  sampai  menggigil.  Ia  merasa  darah  tidak  terasa  mengalir.  Subjek  memukul­mukul  kakinya  sambil  menangis  karena  tidak  bisa  bergerak.  Ia  menjadi  sangat  murung dan menangis. Ia memandang bahwa dengan menjadi lumpuh maka  tidak  dapat  bekerja  menafkahi  keluarga,  tidak  dapat  memberikan  perhatian  dan kasih sayang. Subjek merasa sangat bersalah pada keluarganya. 

  Selama  satu  setengah  bulan  di  rumah  ia  mengalami  kesedihan  yang  parah,  ketika  sudah  di  rehabilitasi  di  setiap  sesi  pendampingan  psikologis  harian subjek tampak tertekan semenjak Senin 25 September 2006 sampai 13  Desember  2006.  Hal  tersebut  menunjukkan  bahwa  subjek  mengalami  kesedihan  mendalam  dan perasaan  tertekan hampir  setiap  hari  selama  lebih  dari 2 minggu. 

  Berkaitan  dengan  gejala  perasaan  tertekan,  subjek  menginterpretasikan  kelumpuhannya sebagai  suatu beban dan masalah hidup ia  tanggung sendiri  dirinya  tidak  dapat  berperan  dengan  baik  karena  tadak  dapat  bekerja  dan  mempunyai penghasilan yang penuh. Ia berpikir bagaimana masa depan anak­  anaknya  yang  masih  kecil  meskipun  subjek  tahu  bahwa  anaknya  sudah  memperoleh  bantuan  beasiswa.  Meskipun  tidak  bekerja,  subjek  masih  memiliki  penghasilan  dari  usaha  wartel.  Jika  dalam  kondisi  sangat  stress,  subjek membenturkan  kepalanya ke tembok. Perasaan tertekan ia  tunjukkan  dengan  ketidakmampuannya  untuk  mengontrol  emosi.  Ia  pernah  melempar  istrinya dengan botol minuman sambil mencaci maki dan mengusir pulang. Ia  berpikir bahwa istrinya tidak mengerti perasaannya, padahal istri selalu setia  menemani subjek selama mendapat perawatan. 

  Gejala  kehilangan  minat  dan  kesenangan  pada  aktivitas  yang  biasa  dilakukan.  Subjek  merasa  kehilangan  kesenangan  akan  pekerjaannya,  berkumpul bersama keluarga dan banyak hal lain. Ia juga tidak berminat lagi  untuk  melanjutkan  pekerjaannya  meskipun  ia  merasa  cocok  dan  menyukai  pekerjaannya  sebagai  instalator  Telkom.  Ia  membesar­besarkan  kekurangan  dalam dirinya atas ketidakmampuannya dalam berperan sehingga tidak ingin  bicara  dengan  anggota  keluarga  lain  dan  tidak  ingin  keluar  rumah  untuk  bersosialisasi. Subjek menjadi ngelokro atau tidak ingin melakukan aktivitas  apapun. 

  Subjek menciptakan perintah personal berupa ia semestinya bisa berjalan  lagi merupakan harapan yang tidak realistis. Dalam kondisi tersebut membuat  tidur  yang  subjek  alami  berupa  tidak  dapat  pulas,  pada  malam  hari,  tidur  terlalu sedikit bahkan tidak dapat tidur sampai adzan subuh. Ketika sulit tidur  ia sampai lupa waktu menunjukkan jam berapa. Siang hari pun ia sulit untuk  tidur pulas dan mudah terbangun. Ia baru dapat tidur ketika fisik (mata) sudah  sangat lelah. Gejala lain ialah subjek pernah mengalami tidur terus menerus  atau  banyak  tidur.  Baru  beberapa  menit  bangun  ia  tidur  lagi.  Ia  terlalu  berambisi untuk bisa kembali berjalan lagi. Rasa sakit akut pada bagian kaki  dan turut membuat subjek mengalami gangguan tidur. 

  Perubahan kadar aktivitas subyek pahami sebagai perubahan yang drastis  sehingga  ia  merasa  kehilangan  peran  dalam  rumah  tangga  meskipun  ia  menyadari  peran  sebagai  ayah  tidak  akan  hilang.  Aktivitas  terapi  misalnya  merupakan  aktivitas  rutin,  subjek  pandang  sebagai  kegiatan  yang  membosankan dan sia­sia karena tidak membantunya untuk bisa berjalan lagi.  Akibatnya,  subjek  menjadi  tidak  termotivasi  sehingga  mudah  lemas  dan  kurang  bersemangat.  Hal  tersebut  menurutnya  dilatar  belakangi  oleh  faktor  psikis  seperti  kesedihan  yang  memuncak,  pikiran  kacau  dan  bergejolak  membuat fisiknya tidak kuat sehingga menjadi lemas. Selain itu, cara pandang  subjek  terhadap  rasa  sedih  yang  bergejolak  membuatnya  lemas.  Rasa  sakit  pada  kaki  juga  memicu  munculnya  rasa  lemas  di  sekujur  tubuhnya.  Gejala  terlalu  bersemangat  dialami  berupa  semangat  yang  menggebu­gebu  untuk  sembuh  sehingga  semua  aktivitas  ingin  ia  lakukan.  Ia  juga  ingin  semangat 

  Gejala  nafsu  makan  berkurang  dialami  subjek  bahkan  pernah  ia  tidak  ingin makan sama sekali. Dalam kondisi tersebut subjek tidak berpikir bahwa  tubuhnya membutuhkan nutrisi. Ia lebih berorientasi pada rasa bersalah pada  keluarganya yang membuatnya stres sampai nafsu makan berkurang. Selama  di  rawat  di  rumah  sakit  ia  tidak  mau  makan  dan  hanya  minum  susu.  Akibatnya, subjek mengalami penurunan berat badan 15 kg. 

  Ketika  pikirannya  kacau,  subjek  pahami sebagai  suatu hal  yang  sangat  menguras  tenaga  sehingga  badannya  lemah dan  merasa  tidak  ada  kekuatan.  Subjek  bahkan  tidak  mampu  berpikir  karena  tenaganya  habis.  Selain  itu  kondisi kelumpuhan subjek pahami sebagai keadaan yang membuatnya tidak  berdaya.  Subjek  memandang  sakit  fisik  pada  kakinya  membuat  dirinya  kehilangan tenaga, meskipun rasa sakit tersebut bisa diatasi dengan terapi. 

  Subjek  memandang  dirinya  tidak  berharga,  tidak  pantas  untuk  dicintai  oleh  keluarga  karena  tidak  mampu  memenuhi  tanggung  jawabnya  sebagai  seorang  ayah.  Ia  juga  pesimis  tentang  masa  depan,  bahwa  dengan  kondisi  kelumpuhannya  ia  tidak  akan  bisa  memberikan  masa  depan  yang  baik  bagi  keluarganya. Subjek menjadi tidak percaya diri, mudah tersinggung dan selalu  menyalahkan diri sendiri. Subjek enggan keluar rumah karena malu memakai  kursi  roda.  Ia  berpikir  bahwa  tetangga  dan  orang  lain  akan  menolak  keadaanya  meskipun  ia  tahu  tetangga  sekitar  tidak  mempermasahkan  kondisinya.  Ia juga menilai  apa yang istrinya  lakukan selalu  salah sehingga  dengan  botol  karena  tersinggung.  Meskipun  istrinya  selalu  setia  menunggu  subjek  selama  mendapat  perawatan,  ia  mencurigai  isrti  akan  pergi  meninggalkan  dirinya.  Ia  merasa  tidak  mampu  lagi  untuk  melanjutkan  pekerjaan  dan  membiayai  anaknya  sekolah.  Hal  tersebut  membuat  subjek  selalu merasa bersalah. Subjek juga merasa berdosa atas perasaan putus asa  dan keinginannya bunuh diri. Subjek memandang masa lalu dimana ia keras  dalam mendidik anak­anaknya sebagai penyesalan disaat kondisinya lumpuh. 

  Pikiran  kacau,  bergejolak,  dan  perasaannya  tertekan  membuat  subjek  sulit untuk konsentrasi. Ketika mengikuti sesi terapi ia sulit untuk mengikuti  arahan  dari  terapis  karena  perasaan  tertekan  dan  tidak  berdaya  memikirkan  anak­anaknya di rumah. Ia juga sampai lupa pada pekerjaan usaha wartel dan  memiliki penghasilan meskipun sedikit. Ia juga lupa sholat jika sedang stress. 

  Gejala  keinginan kuat untuk bunuh diri  muncul karena rasa sedih yang  memuncak,  tertekan  dan  perasaan  tidak  berdaya.  Selain  itu,  rasa  kesepian  menimbul  keinginan  untuk  bunuh  diri  dengan  cara  gantung  diri.  Dari  deskripsi  diatas  subyek  2  mengalami  semua  gejala­gejala  depresi  bahkan  gejala ganda seperti sulit tidur dan terlalu banyak tidur dan menjadi lemas dan  terlalu bersemangat.

  106 

  

TABEL 8 “Ringkasan Data Wawancara Hasil Penelitian” 

Subjek 2  : Ch  Jenis Kelamin  : Laki­laki  Usia  : 40 thn 

  

No  Aspek Depresi  Kelumpuhan (L)  Gempa (G)  Lain­lain (O) 

a. Mood Sedih dan Tertekan 

  1.  Perasaan  sedih  yang  mendalam  atau  ­  ­ 

  Y  Perasaan  sedih  yang  paling  parah  dari  sedih  yang  dialami  menderita  hampir  sepanjang  hari  atau  sebelum kelumpuhan <K2. 9­12>. hampir setiap hari, atau

  Y  Perasaan  sedih  mendalam  dialami  satu  setengah  bulan  dan  muncul jika mengalami kesepian di rumah <L2. 19­23>. Y  Perasaan  sedih  yang  memuncak,  tidak  dapat  dikendalikan  sampai  badan  lemah  dan  pikiran  negatif  (Sedih  karena  berpikir  istri  akan  meninggalkan  subyek  dan  keinginan  untuk bunuh diri). <B2. 10­13> <I2. 8­11> <M2  21­30>.

  Y  Sedih karena putus asa <J2. 22­23> <U2. 3­11>. Y  Sedih  karena  sakit  yang  merupakan reaksi  fisik  paraplegia  (rasa panas&nyeri di bagian yang lumpuh).  <L2.  25­31>.

  Y  Perasaan sedih berkaitan dengan peran dan tanggung jawab  sebagai  ayah  dimana  tidak  dapat  bekerja  menafkahi  keluarga, memberikan perhatian dan kasih sayang. <O2. 27­  31> <P2. 1­3> <O2. 27­31. P2. 1­3>.

  Y  Reaksi sedih sampai menggigil, darah mengalir tidak terasa,  sulit  tidur  dan  tidak  mau  makan  dan  tidak  dapat  mengeluarkan air mata <K2. 30­31> <L2. 1­4> <U2. 5­7>. 

  2.  Kehilangan minat dan kesenangan pada  ­  ­ 

  Y  Merasa  kehilangan  kesenangan akan  pekerjaan,  berkumpul  aktivitas yang biasa dilakukan. bersama keluarga, dan banyak hal. <B1. 29­31> <C1. 1>.

  Y  “ngelokro”  (tidak  ingin  melakukan  apa­apa)  Tidak  ingin  makan, enggan komunikasi dengan keluarga dan sosialisasi  dengan tetangga <Q2. 28­31>.  3.  Perasaan tertekan.

  ­  ­ Y  Perasaan tertekan karena tidak dapat bekerja, memberi uang  saku  pada  anak,  membelikan  oleh­oleh  dan  segala 

  107  kesenangan untuk anak­anak. <P1. 12­22>

  28> <O1. 31> <P1. 1­5>. Y  Dulu aktif sekarang tidak <O1. 19­21>. 

  Y  Selama di rumah sakit Sardjito disaat pikiran kacau pernah  ­  Nafsu  makan  berkurang karena di 

  1.  Nafsu makan berkurang dan berat badan  turun, atau Y  Nafsu  makan  berkurang  bahkan  hilang  sama  sekali karena  faktor psikis (pikiran kacau) sehingga berat badan turun 15  kg.  <R1. 11­13> <R1.18­19> <R1. 24­25> <T2. 30­31>.

  d. Nafsu makan 

  6­9>.  ­  ­ 

  ­  ­  3.  Terlalu bersemangat. Y  Ingin semangat 100% seharian full <I1. 16­17>. Y  Kadang  muncul  semangat  mengebu­gebu  ingin  sembuh.  <H1. 23­24> <K1. 11­14> <K1. 30­31> <L. 1­10>. Y  Ingin  semua  aktivitas  fisioterapi  dilakukan  <1. 6­11>  <J1. 

  Y  Kesedihan memuncak, pikiran negatif bergejolak fisik tidak  kuat sehingga  menjadi  lemas dan tidak bersemangat.<M2.  21­22> <M2. 26­28> <Q2. 14­18>. 

  ­  ­  2.  Menjadi  lemas  (retardasi  psikomotorik),  atau

  1  Perubahan kadar aktivitas Y  Kehilangan  peran  dan  sebagai  ayah  untuk  bersama  keluarga. <B1. 20­24> <B1. 29­31> <N1. 14­18> <N1. 26­ 

  Y  Beban  masalah  hidup ditanggung sendiri,  tidak ada tempat  untuk berbagi. <O1. 17­21> <V2. 6­16>. Y  Tertekan  selama  3 bulan  tidak  punya  penghasilan  <Q1. 9­ 

  c. Aktivitas 

  2.  Keinginan tidur selama mungkin,  Keinginan untuk tidur terus menerus, bangun tidur siang, duduk  beberapa menit lalu tidur lagi. <E1. 6­11> <E1. 14­18>.  ­  ­ 

  ­  Selama  di  Yakkum  sulit  tidur  karena  ada  radio  baru.  <B2. 23…30> 

  Y  Perasaan  sedih  dan  tertekan  selama  di  rumah  berdampak  sulit  tidur pada  malam dan siang hari,  tidur terlalu  sedikit  bahkan tidak bisa tidur sampai adzan subuh. Baru bisa tidur  setelah  fisik  sangat  lelah  <A2.  23­28>  <S2.  15­16>  <T2.  14­20> <T2. 22­26>. Y  Sulit  tidur  karena  rasa  sakit  di  bagian  tubuh  yang  mengalami kelumpuhan <C2. 10­13>. 

  1.  Sulit  tidur  (insomnia);  tidur  terlalu  sedikit,  awalnya  tidak  bisa  tidur  atau  tidak dapat kembali tidur bila terbangun  di tengah malam dan  bangun pada dini  hari, atau

  b. Gangguan Tidur 

  17>. 

  Rumah  Sakit  makanan  berbau

  108  tidak ingin makan dan hanya minum susu <S1. 5­14>.  obat  <S1.  19­24> 

  <T1. 6­7>.  2.  Nafsu makan meningkat dan berat badan  ­  ­  ­  meningkat. 

  e. Tenaga atau energi  1.  Kehilangan energi.

  ­  ­  Y  Pikiran kacau dan sulit konsentrasi sangat menguras tenaga  menjadi  lemah  dan  tidak  memiliki  kekuatan.  <E1. 20­22> 

  <E1.30­31> <F1.1­2>. Y  Sakit  fisik  membuat  kehilangan  energi  <G1  20­22>  <M1.22­23>.

  Y  Dalam keadaan lumpuh merasa tidak dapat melakukan apa­  apa <Q1. 12­15> Y  Tidak  mampu untuk berpikir karena tenaga habis <E1. 24­ 

  26>.  2.  Sangat lelah.

  ­  ­  Y  Psikis (pikiran  kacau) dan  gangguan  tidur berdampak pada  fisik yang sangat lelah <T. 23­27>. 

  f. Konsep diri 

  1.  Konsep diri negatif Y  Perasaan tidak percaya diri dialami selama di rumah karena  ­  ­  memakai  kursi  roda  meskipun  orang­orang  sekitar  tidak  mempermasalahkan kelumpuhan yang dialami. <H.12­17>

  Y  Merasa malu setelah pulang dari perawatan 3 bulan di PRY  belum bisa jalan. <I2. 25­30>.  2.  Menyalahkan diri sendiri

  ­  Menyalahkan  diri  Y  Menyalahkan  diri  sendiri  karena  tidak  dapat  melanjutkan  karena  tidak  nafsu  kehidupan  ekonomi  keluarga  <U1.  24­25>  <U1.  27­31>  makan  padahal  <V1. 1­4> <V1. 11­15>. menu  yang 

  Y  Menyalahkan diri, malu dan merasa berdosa karena berpikir  disajikan enak <T1.  untuk bunuh diri dan curiga dengan istri akan meninggalkan 

  3­7>.  subyek <B2. 5­11> <X1. 7­14> <Y1. 6­7>.  3.  Perasaan tidak berarti 

  ­  ­  ­ 

  g. Konsentrasi 

  1.  Mengeluh  sulit  konsentrasi  atau  terlihat  Y  Sulit konsentrasi karena pikiran kacau <D1. 19­25>. ­  ­ sulit  berkonsentrasi,  seperti  lambat Y  Pikiran  tertekan  membuat  lupa  pada  pekerjaan  dan 

  109  berpikir.  penghasilan dari usaha wartel <P1. 22­24>. 

  2.  Tidak dapat mengambil keputusan.  ­  ­  ­ 

  h. Pikiran tentang kematian atau bunuh diri 

  1.  Pikiran tentang kematian atau  ­  ­  ­  2.  Bunuh diri yang terus menerus timbul.

  Y  Selama di rumah  memiliki keinginan  untuk gantung diri di  saat merasa kesepian <C1. 5­14>. Y  Jika  mengalami  persaan  sedih  yang  mendalam  timbul  keinginan untuk bunuh diri <J2. 26­28>. 

  ­  ­

  110 

  TABEL 9 “Hasil Analisis Dokumen Data Pendampingan Individu Psikososial Korban Bencana  Pusat Rehabilitasi YAKKUM Yogyakarta (PRY)”  2006  Subjek 2  : Ch  Jenis Kelamin  : Laki­laki  Usia  : 40 thn  No  Aspek Depresi  Kelumpuhan (L)  Gempa (G)  Lain­lain (O)  a. Mood Sedih dan Tertekan 

  1.  Perasaan  sedih  yang  mendalam  atau  Berdasarkan catatan pendampingan individu Psikososial PRY.  ­  Sedih  karena  tidak  bisa  menderita  hampir  sepanjang  hari  atau  Klien  mengeluh  sedih  dan  tertekan  terhadap  kondisi  berkumpul  untuk  buka  hampir setiap hari, atau  kelumpuhannya.  Hal  tersebut  tercatat  pada  laporan  puasa bersama.  pendampingan tanggal 25, 27 September 2006. Bulan Oktober 

  2006 tanggal 4, 5, 18, 25, 27. Bulan November 2006 tanggal 2,  8,  18,  29.  Bulan  Desember  tanggal  1  dan 13. Perasaan  sedih  dan tertekan seputar : 

  ü  Sedih dengan kondisi kelumpuhan.  ü  Sedih  dan  menangis  ingat  anak­anak  yang  masih  kecil  karena tidak dapat berkumpul dengan keluarga di rumah.  ü  Sedih  karena  anak  yang  paling  kecil  takut  untuk  dekat  dengan klien.  ü  Menangis  sambil  memukul  kaki  dan  bertanya  kapan  bisa  berjalan.  ü  Sangat  murung  dan  menangis  sedih  ketika  mengetahui  tentang penyakitnya. 

  2.  Kehilangan  minat  dan  kesenangan  pada  Tidak ingin terapi karena tidak semangat, stress, badan lemas  ­  ­  aktivitas yang biasa dilakukan.  memikirkan anak­anak di rumah.  3.  Perasaan tertekan.  ü  Tertekan  memikirkan  kelumpuhan  dan  bagaimana  bisa  ­  ­ jalan kembali. 

  ü  Tertekan karena tidak bisa bekerja menafkahi keluarga.  ü  Pusing dan stres memikirkan anak­anak di rumah.  ü  Tertekan  karena  anak  yang  paling  kecil  tidak  ingin  dekat 

  111  dengan klien. 

  ü  Memikirkan  masa  depan  anak­anak  dan  bagaimana  bekerja.  ü  Tertekan karena tidak bisa melakukan hubungan seks.  ü  Stress memikirkan kondisi luka tekan (cubitus).  ü  Sangat sulit untuk menceritakan kondisi kelumpuhan pada  anak­anak. 

  b. Gangguan Tidur 

  1.  Sulit  tidur  (insomnia);  tidur  terlalu  ü  Klien  mengalami  gangguan  tidur,  tidur  tidak  dapat  pulas.  ­  ­  sedikit,  awalnya  tidak  bisa  tidur  atau  Klien sering mengeluhkan rasa sakit pada kaki, nyeri dan  tidak dapat kembali tidur bila terbangun  panas yang membuatnya sulit tidur.  di tengah malam dan  bangun pada dini 

  ü  Klien  sering  memikirkan  anak­anak  di  rumah  juga  hari, atau  membuat sulit tidur.  2.  Keinginan tidur selama mungkin,  Jika  tidak  ada  aktivitas  terapi  klien  lebih  banyak  di  tempat  ­  ­  tidur, klien juga sering tidur sehingga pernafasan terganggu. 

  c. Aktivitas 

  1  Perubahan kadar aktivitas  Kurang  beraktivitas.  Klien  lebih  sering  di  tempat  tidur  ­  ­  bebaring.  2.  Menjadi  lemas  (retardasi  psikomotorik),  ü  Badan lemas sehingga tidak ikut terapi.  ­  ­  atau 

  ü  Kaki sakit membuat lemas.  ü  Badan lemas memikirkan anak­anak di rumah. 

  3.  Terlalu bersemangat.  ­ 

  d. Nafsu makan 

  1.  Nafsu makan berkurang dan berat badan  ü  Selera makan kurang karena stress ingat anak­anak.  Selera  makan  kurang  turun, atau  ü  Malas makan setelah tahu kondisi kelumpuhan.  bahkan  tidak  sama  sekali  karena gejala malaria. 

  2.  Nafsu makan meningkat dan berat badan  ­  meningkat. 

  e. Tenaga atau energi 

  1.  Kehilangan energi atau  ­  ­

  ü  Tidak  bersemangat  karena  kepala  pusing  memikirkan  anak­anak.  ü  Jika tidak enak badan maka merasa tidak berdaya.  ü  Merasa tidak mampu untuk membiayai anak sekolah. 

  112  2.  Sangat lelah.  ü  Sangat capek karena selama 6 bulan di tempat tidur. 

  ü  Pikiran dan banyak masalah membuat klien lelah.  ­  ­ 

  f. Konsep diri 

  1.  Konsep diri negatif  ü  Khawatir nanti anak takut dan melupakan klien.  ü  Curiga istri akan meninggalkan klien.  ü  Berpikir  bahwa  apa  yang  dilakukan  oleh  istrinya  selalu  dnilai salah.  ü  Ketika  emosi  tidak  stabil  atau  memuncak  klien  marah­  marah pada istri dan tidak dapat mengendalikan emosi. 

  ­  ­  2.  Menyalahkan diri sendiri. 

  ü  Merasa tahun ini klien sedang sial dan dikutuk.  ü  Menyesal karena dulu keras pada anak. 

  ­  ­  3.  Perasaan tidak berarti.  Merasa  tidak  berguna  lagi  sebagai  orang  cacat  karena  tidak  bisa bekerja dan hanya duduk di kursi roda. 

  ­  ­ 

  g. Konsentrasi 

  1.  Mengeluh  sulit  konsentrasi  atau  terlihat  sulit  berkonsentrasi,  seperti  lambat  berpikir. 

  ü  Ketika emosi memuncak dan sangat stress klien tidak bisa  konsentrasi  pada  apa  yang  diperintahkan  oleh  petugas  terapi okupasi dan 

  ü  Klien tidak konsentrasi untuk sholat.  ­  ­ 

  2.  Tidak dapat mengambil keputusan.  ­ 

  h. Pikiran tentang kematian atau bunuh diri 

  1.  Pikiran tentang kematian atau  Ingin mati karena beban hidup sangat berat.  ­  ­  2.  Bunuh diri yang terus menerus timbul.  Sebelum dirawat di PRY klien berpikir untuk bunuh diri ketika  di rumah sedang sepi. 

  ­  ­

  3.  Subjek 3 

  Berdasarkan  keterangan  subjek  dari  hasil  wawancara  dan  analisis  dokumen, subjek 3 mengalami gejala gangguan depresi berupa perasaan sedih  yang mendalam. Subjek memandang kondisinya yang lumpuh sebagai hidup  tidak bisa bergerak, mati juga tidak. Ia menyatakan bahwa, kesedihan saat ini  merupakan  kesedihan  yang  paling  parah  yang  pernah  dialami.  Ia  merasa  hidupnya  menderita,  sengsara  dan  cobaan  yang  tidak  kunjung  berhenti.  Ia  sering menangis untuk mengungkapkan kesedihannya, padahal sebelumnya ia  tidak  pernah  menangis.  Rasa  sedih  tersebut  muncul  karena  tidak  dapat  beraktivitas  secara  normal,  bekerja,  memikirkan  masa  depan  keluarga,  rasa  sakit  yang  luar  biasa  sebagai  reaksi  atas  kelumpuhan  bahkan  sedih  karena  tidak dapat melakukan aktivitas seksual secara normal. 

  Menurut  subjek,  sedih  yang  ia  alami  berkepanjangan  dari  sejak  gempa  dan  divonis  mengalami  kelumpuhan  permanen  sampai  sekarang  tidak  ada  perubahan.  Perasaannya  yang  tertekan  karena  sangat  sulit  untuk  menerima  kondisi  kelumpuhan  seumur  hidup.  Ia  sering  bermimpi  bisa  berjalan  lagi  sampai terbangun dan melihat kondisinya masih lumpuh membuatnya merasa  kecewa dan menangis. 

  Perasaan  tertekan  muncul  karena  subjek  memandang  kondisinya  sekarang  merupakan  penderitaan  yang  berkepanjangan.  Peran  dan  tanggung  jawab sebagai kepala keluarga dimana anak­anak masih sekolah membuatnya  semakin  mahal  sedangkan  ia  tidak  dapat  bekerja  membuat  subjek  semakin  tertekan.  Cara merawat dirinya yang asal­asalan membuat subjek berpikir istrinya  kurang memberikan perhatian. Rasa bosan dan khawatir  ada  gempa susulan  memicu  munculnya  rasa  tertekan.  Kehilangan  minat  untuk  melakukan  aktivitas bekerja dan aktivitas rutin terapi, bahkan untuk keluar ruangan pun  subjek enggan. Kehilangan minat pada subjek dipicu oleh rasa enggan subjek  untuk  mengatasi  kesulitan  fisik  dalam  beradaptasi  dengan  kondisi  kelumpuhannya, misalnya  untuk pergi bekerja  ia harus  menempuh jarak 2,5  menggunakan kursi roda. 

  Subjek  mengalami sulit tidur setiap hari seperti tidak dapat  tidur  pulas.  Setiap  malam  ia  selalu  terbangun pada  tengah  malam  atau dinih hari,  lebih  dari sepuluh kali. Faktor psikis berupa pikiran yang tertekan akan kelumpuhan  dan  memikirkan  anak­anak  membuat  subjek  sulit  tidur.  Subjek  memandang  rasa  sakit,  nyeri  dan  panas  pada  kaki  sebagai  kesulitan  untuk  dapat  tidur  nyenyak. Keinginan untuk tidur selama mungkin juga subjek alami sehingga  mengalami gangguan pernafasan. Hal tersebut disebabkan oleh tidak adanya  aktivitas yang dapat ia lakukan. 

  Pekerjaan  subjek  sebagai  reparator  barang  elektronik  mengalami  penurunan,  meskipun  sebenarnya  dapat  ia  lakukan  dalam  kondisi  kelumpuhannya.  Hal  tersebut  disebabkan  oleh  kerusakan  sebagian  alat­alat  digerakkan  dan  tenaga  kurang  membuat  subjek  enggan  sehingga  aktivitas  kerja  menurun.  Terapi  fisik  rutin  juga  jarang  dilakukan  karena  istri  enggan  membantu.  Penurunan  aktivitas,  penyesuaian  fisik,  rasa  sakit  akibat  raksi  kelumpuhan, masalah hidup yang berat membuat subjek mudah lemas. Subjek  khawatir  istri  mencari  kepuasan  seksual  diluar  rumah  sehingga  semangat  menggebu­gebu ketika melakukan hubungan seks. 

  Gejala  nafsu  makan berkurang  subjek  alami dimana  pernah  tidak  ingin  makan  sama  sekali.  Berat  badan  juga  mengalami  penurunan  sehingga  ia  menjadi  kurus.  Faktor  keinginan untuk  mati  dan  masalah  kelumpuhan  turut  menyebabkan nafsu makan subjek yang turun. 

  Gejala  kehilangan  energi  subjek  alami  berupa  fisik  yang  lemas  terus  menerus dan sulit bergerak. Subjek merasa tidak berdaya karena tidak dapat  melakukan aktivitas yang biasa dilakukan. Selain itu dalam mengungkapkan  emosional misalnya marah subjek merasa tidak punya daya karena khawatir  ditinggalkan oleh keluarganya. 

  Gejala  konsep  diri  negatif  subjek  alami  dengan  munculnya  perasaan  tersinggung  dan  kehilangan  percaya  diri.  Subjek  tidak  percaya  diri  untuk  bersosialisasi  dengan  masyarakat  sekitar  karena  memakai  kursi  roda.  Sejak  divonis  lumpuh  subjek  menjadi  mudah  tersinggung,  ia  marah  setiap  dokter  mengatakan bahwa ia lumpuh seumur hidup. Meskipun demikian, ia berusaha  untuk meredam karena merasa dirinya sudah tidak berdaya. Subjek khawatir  dan  anak­anaknya.  Dalam  kondisinya  yang  lumpuh,  subjek  merasa  berdosa  pada istri,  keluarga maupun orang­orang  sekitar.  Ia  berpikir  bahwa  dosanya  ditebus dengan menjadi lumpuh. Subjek mudah sekali merasa bersalah karena  tidak dapat bekerja dan menafkahi keluarga. 

  Gejala mengeluh sulit konsentrasi subjek alami jika sedang bekerja rasa  sakit  fisik  muncul.  Ketika  rasa  sakit  muncul  subjek  berpikir  bagaimana  mengurangi  rasa  sakitnya  sehingga  fokus  pada  pekerjaan  terganggu.  Gejala  tidak dapat mengambil keputusan juga subjek alami berupa kebingungan akan  masa depannya dan keluarganya. Ia tidak dapat mengambil keputusan karena  prinsip subjek jika memutuskan sesuatu ia harus dapat melaksanakannya. Saat  ini pengambilan keputusan ia serahkan sepenuhnya pada keluarga. 

  Subjek berpikir  bahwa  hidup dalam  kondisi lumpuh  separuh  lebih baik  mati  daripada  merasakan sakit  seumur  hidup.  Ia  juga pernah  meminta pada  dokter untuk memberinya suntik mati. Selain itu, terbersit keinginannya untuk  bunuh diri di rel kereta api atau membuang dirinya ke sumur. Keinginannya  untuk bunuh diri terus menerus timbul jika ia malas untuk sholat.

  117 

  

TABEL 10 “Ringkasan Data Wawancara Hasil Penelitian” 

Subjek  : Sup  Jenis Kelamin  : Laki­laki  Usia  : 40 thn 

  

No  Aspek Depresi  Kelumpuhan (L)  Gempa (G)  Lain­lain (O) 

a. Mood Sedih dan Tertekan 

  1.  Perasaan  sedih  yang  mendalam  atau  menderita hampir sepanjang hari atau hampir  setiap hari, atau

  Y  Sedih,  kadang  menangis  dialami  sepanjang  hari  :  pagi, siang, sore, malam <B. 19­20>. Y  Berteriak sangat kesakitan, <G. 10­15>. Y  Merasa sedih  yang sangat parah  dialami dan  belum  pernah dialami sebelumnya. <B.2­3>. Y  Sedih  dialami  dari  sejak  gempa  (bulan  Mei  2006)  setiap  hari  sampai  sekarang  (pelaksanaan  wawancara,  Januari  2007)  tidak  ada  perubahan  <B.22­30>.

  Y  Perasaan  menderita,  dan  hidup  sengsara  <Q.  21­  25>. Y  Sakit fisik di sekitar perut sampai kemaluan. <B.11­  16>. Y  Lumpuh  dan  tidak  dapat  beraktivitas  seperti  biasa,  merasa bahwa hidup tidak dapat bergerak, mati juga  tidak <A.15­20>. Y  Tidak  tahu  mau  menuntut  siapa  atas  kelumpuhan,  ingin menuntut Tuhan tidak mungkin. (B. 1­5). Y  Pernah bermimpi bisa jalan , <G. 10­15>. Y  Tidak bisa bekerja <I. 18­19>. 

  Sangat  sedih  karena  rumah  hancur  dan  perabotan  rusak  <D.23­25> <D. 31> <E.1>. 

  ­  2.  Kehilangan  minat  dan  kesenangan  pada  aktivitas yang biasa dilakukan.

  Y  Kehilangan  minat  untuk  aktivitas  sehari­hari  <D.  20>. Y  Kehilangan minat untuk bekerja <K. 8­12>. Y  Kehilangan  kesenangan  dalam  berhubungan  seks 

  Kehilangan  kesenangan  akan  radio  mini  <D.21­  25>.  Radio  yang

  118  <E.5­7>

  Y  Tempat bekerja 2,5 km akses sulit <K. 11­13>.  setiap  hari  menghibur  rusak  terbakar  kena  hujan.  <D 25­26>.  3.  Perasaan tertekan.

  Y  Perasaan terbeban berat <C.18> Y  Gerah dengan masalah pikiran. <F. 17> Y  Takut ditinggalkan anak dan istri <F. 19­20> Y  Jenuh dengan hidup <L. 25>.

  Y  Tidak semangat hidup <L.31> Y  Merasa tidak karuan <M. 4> Y  Beban  berat  sebagai  kepala  keluarga  memikul  tanggung  jawab  keluarga  dengan  tiga  orang  anak  yang  membutuhkan  biaya  untuk  sekolah  <C.19­  21>> <C.23> <F.23­25> <L. 30­31> <M. 1­3>.

  Y  Biaya  hidup  yang  semakin  mahal  sedangkan  untuk  kembali bekerja sulit <L. 25­26>. Y  Tidak bisa mencari nafkah <M. 1> Y  Tidak dapat memberikan perhatian dan kasih sayang 

  <C. 19­20> <N. 8­10>.  ­  ­ 

  b. Gangguan Tidur 

  1.  Sulit  tidur  (insomnia);  tidur  terlalu  sedikit,  awalnya  tidak  bisa  tidur  atau  tidak  dapat  kembali tidur bila terbangun di tengah malam  dan  bangun pada dini hari, atau

  Y  Setiap  hari  sangat  sulit  tidur,  tidur  setengah  atau  satu jam terbangun setiap malam <E.4­7>. Y  Sulit tidur dari malam pertama sampai sekarang <E.  15­16>. Y  Setiap  malam  terbangun  tengah  malam  atau  dinih  hari,  lebih  dari  10x  karena  rasa  sakit  di  sekitar  kemaluan.  Sulit  tidur karena tidak boleh  terlentang  khawatir muncul luka tekan. <E. 25­30> <F. 3­ 5>.

  Y  Sulit  tidur  karena  tidak  boleh  terlentang  khawatir  muncul luka tekan. <E. 29­30>. Y  Sering mengalami  mimpi  bisa  jalan  yang  membuat  subjek terbangun dan sulit untuk tidur kembali. <G. 

  5­9>.  ­  ­

  119  2.  Keinginan tidur selama mungkin,

  ­  Ingin  tidur  lama  Y  Ingin tidur lama <H4> <H. 21> jika tidur terlentang  tetapi  khawatir 

  <H. 6­7>. muncul  luka  tekan 

  Y  Tidur  lama  untuk  menghindari  masalah  hidup  <H.  dan  anak  akan  21­22>  menangis  <H.20­  22>. 

  c. Aktivitas 

  1  Perubahan kadar aktivitas Melanjutkan aktivitas sebagai  ­ 

  Y  Malas makan <L.3> tukang  elektro  sulit  karena  Y  Aktivitas  sosial  di  masyarakat berkurang jauh  <M.  alat­alat  rusak  akibat  gempa 

  12­13> <H.24>. 

  Y  Menjadi sering melamun. <K. 1­6> Y  Membayangkan aktivitas yang dulu dapat dilakukan  dan dinikmati.<K. 2­6>. 

  2.  Menjadi lemas (retardasi psikomotorik), atau ­  ­ 

  Y  Dulu  sewaktu  masih  sehat  lemas  jarang  sekarang  lemas terus. <I. 31>. Y  Lemas, tangan kaku, tenaga kurang dan badan tidak  digerakkan.  Dulu  jarang  merasa  lemas,  sekarang  lemas terus < I. 28­30>. Y  Pasif <J. 8>. Tidak bisa melakukan  apa­apa <J. 13­ 

  17>.  3.  Terlalu bersemangat.  Sangat bersemangat dalam hubungan seks <K. 22­24>.  ­  ­ 

  d. Nafsu makan 

  1.  Nafsu  makan  berkurang  dan  berat  badan  ­  ­  Y  Malas bahkan tidak ingin makan  <L.1> <L.1­2>. turun, atau

  Y  Sewaktu belum lumpuh badannya gemuk <L.7> Y  Merasa badan kurus <L. 10>. 

  2.  Nafsu  makan  meningkat  dan  berat  badan  ­  ­  ­  meningkat. 

  e. Tenaga atau energi 

  1.  Kehilangan tenaga atau ­  ­

  Y  Tenaga berkurang, fisik lemas terus, sulit bergerak.  <I. 29­30> <J 1­ 2> Y  Merasa tidak berdaya <L. 16>.

  Y  Tidak  berdaya  untuk  mengungkapkan  emosional  <O. 11­17> 

  120 Y  Merasa membutuhkan pertolongan <O. 14­15>. 

  2.  Sangat lelah.  Lelah dengan masalah pikiran <F. 17­18>.  ­  ­ 

  f. Konsep diri 

  1.  Konsep diri negatif ­  ­ 

  Y  Kehilangan  percaya  diri  untuk  sosialisasi  di  masyarakat <M. 11­13> Y  Sering merasa tersinggung <N. 19­22>. 

  2.  Menyalahkan diri sendiri  Merasa  banyak  dosa  terhadap  istri,  tetangga  <M.  25­  ­  ­  31>. 

  3.  Perasaan tidak berarti. Y  Peran  dan  tanggung  jawab  kepala  keluarga,  tidak  ­  ­  dapat membiayai anak­anak sekolah, kelangsungan  ekonomi keluarga <L. 30­31> <M. 1­ 3>. Y  Tidak  dapat  melakukan  gerakan  yang  anak­anak  bisa melakukuan seperti berlari <L. 16­20>. Y  Peran  sebagai  suami  dalam  memberi  kebutuhan  biologis kepada istri <N. 5­13>. Y  Masih  membutuhkan  pertolongan  keluarga  <14­  15>. Y  Ingin  mengungkapkan  emosional  (marah,  tersinggung)  tidak  berani  karena  khawatir  ditinggalkan  istri  dan  anak  <N.  16­  21>  <O.  15­  17>. 

  g. Konsentrasi 

  1.  Mengeluh  sulit  konsentrasi  atau  terlihat  sulit  Jika sedang bekerja dan sakit muncul, lebih memikirkan  ­  ­  berkonsentrasi, seperti lambat berpikir.  mengatasi rasa sakit yang ia alami sehingga konsentrasi  hilang <P.24­26>. 

  2.  Tidak dapat mengambil keputusan.  Tidak  dapat  mengambil  keputusan  karena  jika  ­  ­  memutuskan  maka  bisa  melaksanakan  sendiri.  Keputusan  sepenuhnya  diserahkan  pada  keluarga  <O.  21­31>. 

  h. Pikiran tentang kematian atau bunuh diri 

  1.  Pikiran tentang kematian atau ­  ­

  Y  Hidup  dengan  kondisi  lumpuh  separuh,  berpikir  bahwa kondisi sekarang mati juga tidak <A. 18­20>. 

  121 Y  Lebih  baik  mati  daripada  merasakan  sakit  seumur hidup <K. 31> <L. 1> <Q. 1­3>. 

  2.  Bunuh diri yang terus menerus timbul.  Bunuh diri di rel kereta api atau dengan membuang diri  ­  ­ ke sumur <P. 29­ 31> <Q. 5­10>. 

  122 

  TABEL 11 “Hasil Analisis Dokumen Data Pendampingan Individu Psikososial Korban Bencana  Pusat Rehabilitasi YAKKUM Yogyakarta (PRY)”  2006  Subyek 3  : Sup  Jenis Kelamin  : Laki­laki  Usia : 40 thn  Aspek Depresi  Kelumpuhan (L)  Gempa (G)  Lain­lain (O)  a. Mood Sedih dan Tertekan 

  1.  Perasaan  sedih  yang  mendalam  atau  Berdasarkan  catatan  pendampingan  individu  harian.  Klien  ­  ­  menderita  hampir  sepanjang  hari  atau  mengalami  perasaan sedih dan  tertekan selama  didampingi.  Klien  hampir setiap hari, atau  mulai  mendapat  pelayanan  psikososial  PRY  sejak  tanggal  19 

  Oktober  2006  mengalami  perasaan  sedih  dan  tertekan  hampir  di  setiap pendampingan sampai pada tanggal 29 November 2006 klien  selesai mendapatkan perawatan di PRY. 

  ü  Sering  menangis  karena  bertanya  dalam  hati  mengapa  harus  mengalami musibah seperti ini.  ü  Klien sedih dan cemas tentang kondisinya kelumpuhan karena  khawatir istri akan meninggalkan dirinya.  ü  Klien  sedih  memikirkan  masa  depan  anak­anaknya,  biaya  pendidikan  dan  biaya  hidup  sehari­hari  karena  tidak  bisa  bekerja lagi mencari uang. 

  ü  Klien  menangis  selama  mendapat  perawatan  di  Bethesda  karena sudah tidak merasa betah dan ingin kembali dirawat di  Yakkum. 

  ü  Klien  merasa  hidupnya  sangat  menderita  yang  berkepanjangan.  2.  Kehilangan  minat  dan  kesenangan  pada  Kehilangan minat untuk melakukan hubungan seks lagi karena alat  ­  ­  aktivitas yang biasa dilakukan.  vital  tidak  berfungsi.  Istri  yang  kurang  mengerti  dengan  kondisi  membuat  klien  semakin  tidak  berdaya  untuk  berhubungan  seks.  Klien belum bisa terima kondisi seksualitas yang berubah. 

  3.  Perasaan tertekan.  ü  Klien  merasa  cobaan  yang  diberikan  oleh  Tuhan  padanya  Takut  ada  gempa  ­ tidak  kunjung  henti.  Ia  menjadi  lumpuh  dan  anak  harus  susulan setiap hari. 

  123  menjalani operasi karena kecelakaan. 

  1  Perubahan kadar aktivitas.  Dulu bekerja  sebagai  tukang  servis  elektronik,  aktif  bergerak  dan  beraktivitas sekarang tidak dapat bekerja karena lumpuh.  ­  ­ 

  ­  ­  ­ 

  ­  ­  2.  Nafsu makan meningkat dan berat badan  meningkat. 

  1.  Nafsu makan berkurang dan berat badan  turun, atau  Nafsu  makan  turun  bahkan  klien  tidak  ingin  makan  sama  sekali  agar cepat mati. 

  d. Nafsu makan 

  ­  ­ 

  ­  ­  3.  Terlalu bersemangat.  Klien mencoba berhubungan seks dalam kondisi lumpuh. Ia sangat  semangat dan  menggebu­gebu agar dapat memuaskan istri. 

  2.  Menjadi  lemas  (retardasi  psikomotorik),  atau  ü  Masalah  yang  terlalu  berat  membuat  klien  lemas,  enggan  untuk terapi dan lebih memilih diam di tempat tidur.  ü  Kondisi  penyesuaian  fisik  dengan  kondisi  kelumpuhan,  rasa  sakit membuat klien lemas.  ü 

  c. Aktivitas 

  ü  Tertekan dan sakit hati dengan sikap istri yang tidak sungguh­  sungguh  untuk  merawat  dan  kurang  pengertian  dengan  kondisi klien. Klien stress. 

  2.  Keinginan tidur selama mungkin,  Tidur terus menerus sampai jenuh.  ­  ­ 

  Sulit  tidur  karena  trauma  gempa.  Klien  takut  tertimpa  reruntuhan bangunan. 

  ü  Malam sulit  tidur karena memikirkan penderitaan hidup  yang  berkepanjangan.  ü  Klien  sering  bermimpi  bisa  berjalan  yang  membuatnya  terbangun  pada  tengah  malam.  Klien  sangat  sedih  karena  hanya bermimpi. 

  1.  Sulit  tidur  (insomnia);  tidur  terlalu  sedikit,  awalnya  tidak  bisa  tidur  atau  tidak dapat kembali tidur bila terbangun  di  tengah  malam  dan  bangun  pada  dini  hari, atau 

  b. Gangguan Tidur 

  ü  Klien  sangat  tertekan  karena  tidak  bisa  berhubungan  seks  seperti dulu lagi. 

  ü  Tetekan dengan rasa sakit panas pada kaki, nyeri pada perut,  dll  yang  terus  menerus  klien  rasakan.  Klien  mengatakan  belum pernah ia merasakan sakit seperti ini sebelumnya. 

  e. Tenaga atau energi

  124  1.  Kehilangan energi atau 

  ü  Klien  merasa  hidupnya  sudah  tidak  berguna,  karena  tidak  dapat memberi nafkah lahir batin pada istri sedangkan istrinya  masih  muda.  Anak­anaknya  juga  masih  kecil  dan  membutuhkan biaya untuk sekolah. 

  1.  Pikiran tentang kematian atau  ü  Klien  ingin  mati  dengan  meminta  agar  dokter  memberinya  suntik mati.  ü  Pikiran  negatif  yaitu  keinginan  mati  yang  terus  menerus  timbul. 

  h. Pikiran tentang kematian atau bunuh diri 

  ­  ­  ­  2.  Tidak dapat mengambil keputusan.  Bingung tentang rencana masa depan.  ­  ­ 

  1.  Mengeluh  sulit  konsentrasi  atau  terlihat  sulit  berkonsentrasi,  seperti  lambat  berpikir. 

  g. Konsentrasi 

  ü  Khawatir diceraikan oleh istrinya.  ­  ­ 

  ­  ­  3.  Perasaan tidak berarti 

  ü  Klien merasa  tidak berdaya karena sudah tidak dapat berbuat  apa­apa.  ü  Kurang  bersemangat  karena  rasa  sangat  sakit  dan  panas  di  kaki. 

  ü  Klien  mengatakan  bahwa  anaknya  celaka  karena  kesalahan  dirinya yang pada waktu itu sedang stress dan ingin mati.  ü  Klien kecewa dengan dirinya sediri karena tidak berdaya. 

  ­  ­  2.  Menyalahkan diri sendiri.  ü  Menyalahkan  diri  sendiri  karena  tidak  bisa  bekerja  dan  memberikan nafkah pada keluarga. 

  ü  Klien marah pada dokter yang menyatakan dirinya lumpuh.  ü  Klien  iri  dengan  istri  pasien  yang  lain  karena  lebih  telaten  dalam  merawat  dibandingkan  istrinya  yang  sering  marah­  marah. 

  1.  Konsep diri negatif  ü  Klien  sudah  divonis  dokter  akan  mengalami  kelumpuhan  permanen  tetapi  ia  tidak  bisa  terima  dengan  kondisi  kelumpuhannya. 

  f. Konsep diri 

  ­  ­ 

  ­  ­  2.  Sangat lelah. 

  ­  ­  2.  Bunuh diri yang terus menerus timbul.  Perasaan ingin bunuh diri yang terus timbul jika malas sholat.  ­  ­

  4.  Subjek 4 

  Berdasarkan  hasil  wawancara  dan  data  pendampingan  individu  harian  Psikososial  Pusat  Rehabilitasi  Yakkum  subjek  mengalami  gejala­gejala  gangguan depresi. Gejala gangguan mood yang ditandai perasaan sedih yang  mendalam yang dialami setiap malam selama satu bulan. Ia mengungkapkan  kesedihan dengan menangis ketika sedang berdoa. Perasaan sedih dipicu oleh  keberadaan  pasien  lain  yang  dirawat  oleh  ibu,  sedangkan  ibu  subjek  meninggal akibat gempa. Kesedihan juga timbul karena tidak adanya anggota  keluarga  yang  menunggu  subjek  selama  mendapat  perawatan.  Faktor  masa  lalu mempengaruhi kondisi mood subjek saat ini, dimana dua tahun yang lalu  suami  subjek  menikah  lagi.  Masalah  keluarga  tersebut  membuatnya  sangat  sedih, di saat sehat suami sudah tidak peduli apalagi sekarang ini ia menjadi  lumpuh seumur hidupdan anaknya yang baru berusia delapan bulan diadopsi  oleh  tetangganya. Dua  anggota  keluarga  (Ibu dan  kakak)  yang sangat dekat  dengan  subjek  meninggal  akibat  gempa.  subjek  selalu  menangis  jika  mengingat  kejadian  gempa.  Subjek  memandang  kejadian  yang  menimpa  membuat dirinya sangat malang dan tidak beruntung dalam hidupnya. 

  Gejala  tertekan  muncul  karena  ia  memikirkan  bagaimana  bekerja  dan  kelangsungan  hidup  anak­anaknya.  Ia  memandang  bahwa  beban  hidupnya  ditanggung  sendiri  tanpa  suami  dan  orang  lain  sehingga  ia  merasa  sangat  tertekan.  Ketika  subjek  mendapat  perawatan  intensif,  pikirannya  sangat tertekan  memikirkan  anak­anaknya  di  rumah  tidak  ada  yang  mengurus.  Perasaan  tertekan  dalam  sehari  menurut  subjek  dapat  muncul  minimal  tiga  kali.  Tempat  tinggal  yang  hancur  akibat  gempa  dan  sampai  saat  ini  belum  diperbaiki  membuat  subjek  sangat  tertekan.  hal  tersebut  membuat  subjek  enggan untuk melakukan apa­apa “ngelokro”. Subjek berpikir bahwa masalah  hidup yang dialaminya paling berat diantara pasien paraplegi yang lain. 

  Gangguan  tidur subjek  alami  karena rasa  sakit panas pada kaki sebagai  reaksi  kelumpuhan.  Subjek baru dapat  tidur  diatas  jam  duabelas  dinih  hari.  Ketika teringat dengan Ibu dan kakaknya yang meningggal akibat gempa dan  trauma  gempa  membuat  subjek  menjadi  sulit  tidur.  Gejala  perubahan  kadar  aktivitas subjek alami  dimana  saat  ini  menjadi lebih  suka menyendiri, pasif  kerena jarang bergerak dan  lebih  sering berbaring di  tempat  tidur  meskipun  sebenarnya  ia  dapat  melakukan  aktivitas.  Subjek  juga  menjadi  lebih  sering  membaca dan menulis, padahal dulu ia tidak mempunyai waktu untuk kedua  hal tersebut karena sibuk bekerja di pabrik. Jika tidak ada aktivitas terapi rutin  di fisio maupun OT, subjek lebih memilih di tempat tidur untuk menyendiri. 

  Gejala  menjadi  lemas  lebih disebabkan  oleh  keluhan  fisik  seperti nyeri  sebagai reaksi kelumpuhan, sakit perut dan maag. Selain itu, gejala menjadi  lemas  berkaitan  dengan  gejala  nafsu  makan  berkurang.  Nafsu  makan  berkurang  turut  membuat  badannya  menjadi  lemas.  Badan  lemas  menurut  subjek disebabkan  oleh  stres dan  tekanan  darah turun.  Subjek  bahkan  tidak ingin makan sama sekali karena stress memikirkan kelumpuhan. Berat badan  mengalami penurunan sebanyak 4 kg.  Gejala kehilangan energi subjek alami seperti menjadi tidak bersemangat  dan  muncul  ketika  malam  hari.  Subjek  memandang  dirinya  tidak  berdaya  sehingga  sering  mengeluh  tidak  mampu  untuk  melakukan  aktivitas  terapi  maupun  kemandirian.  Ia  berpikir  tidak  mempunyai  daya  untuk  melanjutkan  kehidupan  ekonomi  keluarga  membuat  subjek  tidak  bersemangat.  Subyek  juga  merasa  tidak  mampu  untuk  merawat  anak­anaknya.  Selain  itu,  trauma  gempa  dimana  ia  sering  teringat  dengan  ibu  menimbulkan  perasaan  tidak  berdaya. Begitu pula halnya pikiran tertekan, beban hidup, masalah keluarga  dan kelumpuhan membuat subjek merasa sangat lelah. 

  Gejala  konsep  diri  negatif  subjek  alami  yaitu  mudah  sensitif  dan  tidak  percaya  diri  bahkan  rendah  diri.  Perasaan  sensitif,  mudah  tersinggung  disebabkan oleh suatu peristiwa yang sangat menyakitkan dirinya.  Penunggu  pasien  di  sebelahnya  menolak  untuk  merapikan  selimut  membuat  subjek  sangat tersinggung bahkan sampai menangis. Subjek menilai perawat kurang  perhatian  padahal  perawat  tersebut  bermaksud  agar  ia  mandiri.  Subjek  menjadi  rendah  diri  karena  memandang  dirinya  tidak  berarti.  Ia  sungkan  dengan sesama pasien dan petugas PRY karena selama dirawat inap tidak ada  yang  menunggu.  Jika  bertemu  dengan  orang  normal  (bisa  berjalan),  subjek  menjadi  tidak  percaya  diri  karena  kondisinya  yang  lumpuh  dan  khawatir 

  Perasaan tidak berarti sebagai orang cacat karena tidak dapat bekerja dan  melakukan aktivitas seperti biasa. Subjek berpikir bahwa orang normal  saja  sulit  untuk  mendapat  pekerjaan  apalagi  orang  cacat  seperti  dirinya.  Subjek  juga berpikir tidak ada pria yang mau dengannya. 

  Gejala  sulit  konsentrasi  muncul  karena  ia  memandang  dirinya  tidak  berdaya  dan tidak berarti.  Keluhan  fisik  misalnya  tangan sakit membuatnya  sulit untuk konsentrasi mengikuti terapi. Trauma gempa dan masalah keluarga  juga  membuatnya  sulit  untuk  memfokuskan  perhatian.  Begitu  pula  dalam  proses  pengambilan  keputusan  dialami  ketika  memutuskan  untuk  memilih  bantuan  ketrampilan  untuk  bekerja  atau  modal  usaha.  Pikiran  tentang  kematian muncul  ketika  subjek  mengungkapkan bahwa  jika tidak  ada anak­  anak ia lebih memilih lebih baik mati.

  129 

  Y  Sangat  tertekan  dalam  kondisi  kelumpuhan  memikirkan  bagaimana  bekerja  dan  kelangsungan  hidup  untuk  anak­anak  <C.  15­18>  <N.  13>  <M.  17, 19­20> <N. 16­20>.

  Y  Sulit tidur karena teringat  dengan  keluarga  Ibu  dan  kakak  meninggal  karena  gempa (A. 7­11).

  Y  Sulit  tidur  karena  rasa  sakit  pada  kaki  sebagai  reaksi kelumpuhan <B. 24­29>. Y  Tidur diatas jam 12 malam <B. 11­12>

  1.  Sulit  tidur  (insomnia);  tidur  terlalu  sedikit,  awalnya  tidak  bisa  tidur  atau  tidak dapat kembali  tidur bila terbangun  di tengah malam dan  bangun pada dini  hari, atau

  b. Gangguan Tidur 

  ­ 

  Tertekan  karena  ibu  meninggal  dan  rumah  rusak  akibat gempa (D. 5­7) (P. 15). 

  Y  Merasa  beban  hidup  ditanggung  sendiri  tanpa  suami <T. 25­31> <U. 1­4> <C. 21­27> Y  Perasaan  tertekan  muncul  setiap  hari  minimal  3  x  sehari <O. 1­2> 

  2.  Kehilangan  minat  dan  kesenangan  pada  aktivitas yang biasa dilakukan.  “Ngelokro” Enggan untuk melakukan apa­apa <H. 2>  ­  ­  3.  Perasaan tertekan.

  TABEL 12 “Ringkasan Data Wawancara Hasil Penelitian”  Subjek  : Sri  Jenis Kelamin  : Perempuan  Usia  : 26 thn  No  Aspek Depresi  Kelumpuhan (L)  Gempa (G)  Lain­lain (O)  a. Mood Sedih dan Tertekan 

  Masalah  keluarga  membuat  sangat  sedih.  Suami  sudah  2  tahun  meninggalkan  subyek  untuk  menikah  lagi.  Disaat  kondisi  subyek  lumpuh  suami  tidak  perduli  <N.  10­11>  (P.  9­13) (W. 16­19). 

  Y  Teringat dengan  kejadian  gempa  dan  anak­anak  <T. 13­19>. 

  Y  Teringat  dengan  ibu  dan  kakak  yang  meninggal  akibat  gempa  <A.  17­  11>.

  kata­kata  setelah  divonis  lumpuh  <N.  7>  <M.  8­  15>. Y  Sering  menangis  setiap  malam  ketika  berdoa  <D.  14­17>.

  ngelokro sehingga sulit untuk diungkapkan dengan 

  Y  Sangat  sedih,  menangis  terharu  sampai  sesak  dan 

  1.  Perasaan  sedih  yang  mendalam  atau  menderita  hampir  sepanjang  hari  atau  hampir setiap hari, atau

  Y  Trauma gempa <B. 17>.  ­

  130  2.  Keinginan tidur selama mungkin,  ­  Keinginan  untuk  tidur  lama  ­  tetapi tidak bisa karena masih  teringat  dengan  gempa  (D.  14­17). 

  c. Aktivitas 

  1  Perubahan kadar aktivitas ­  ­  Y  Pasif  <E. 8­9>.

  Y  Mudah menangis <E. 11­12>.  2.  Menjadi  lemas  (retardasi  psikomotorik), 

  ­  ­  Y  Keluhan  fisik  (nyeri,  sakit  perut,  maag)  membuat  atau badan menjadi lemas <E.31> <F. 1­2>.

  Y  Stress dan tensi darah turun  membuat badan lemas  <F. 7­13>. Y  badan  lemas  karena  tidak  nafsu  makan  membuat 

  <F. 17­19>.  3.  Terlalu bersemangat.

  ­  ­  Y  Sangat bersemangat ingin sembuh <F. 23­26>. 

  d. Nafsu makan 

  1.  Nafsu makan berkurang dan berat badan  ­  Tidak  nafsu  makan 

  Y  Keluhan  fisik  (nyeri,  sakit  perut,  maag)  membuat  turun, atau karena menu makanan di  nafsu makan berkurang <E.31> <F. 1­2>.

  Rumah  sakit  Y  Stress,  nafsu  makan  yang  berkurang  membosankan.  <H.  12­  mempengaruhi tekanan darah  yang rendah. <F. 8­ 

  13>.  13>

  Y  Memikirkan  kelumpuhan  membuat  tidak  nafsu  makan <H. 7­8>. Y  Berat badan turun 4kg <H. 5>. 

  2.  Nafsu makan meningkat dan berat badan  ­  ­  ­  meningkat. 

  e. Tenaga atau energi 

  1.  Kehilangan energi atau ­  ­

  Y  Belum  mempunyai  daya  untuk  melanjutkan  kehidupan ekonomi keluarga karena merasa belum  mampu <C. 21­27> <D. 2­3>. Y  Jika malam menjadi tidak bersemangat <G. 2­4> Y  Enggan untuk melakukan apa­apa  <H.2> <I. 5­7> Y  Mengeluh tidak mampu dan keluhan  fisik <K. 17­ 

  131  19> <S. 9­10>. Y  Ketika  di  vonis  dokter  lumpuh  merasa  tidak  berdaya. <M. 9­11> 

  g. Konsentrasi 

  1.  Pikiran tentang kematian atau  ­  ­  ­  2.  Bunuh diri yang terus menerus timbul.  Jika tidak ada anak­anak lebih baik bunuh diri <S. 30­ 

  h. Pikiran tentang kematian atau bunuh diri 

  ­  ­ 

  2.  Tidak dapat mengambil keputusan.  Sulit mengambil keputusan untuk memilih bantuan. (L.  6­11). 

  Sulit  konsentrasi  karena  masalah  keluarga.  <K.  26­27>. 

  Sulit  konsentrasi  karena  merasa  tidak  mampu  dan  mengeluh tangan sakit. <K. 17­19>.  Sulit  konsentrasi  karena  masih trauma gempa. <K. 27­  28>. 

  1.  Mengeluh  sulit  konsentrasi  atau  terlihat  sulit  berkonsentrasi,  seperti  lambat  berpikir. 

  ­  ­ 

  2.  Sangat lelah.

  ­  ­  2.  Menyalahkan diri sendiri.  ­  ­  ­  3.  Perasaan tidak berarti.  Perasaan tidak berarti sebagai orang cacat karena tidak  dapat  bekerja  dan  melakukan  aktivitas  seperti  biasa  atau hal­hal  yang sering dilakukan. <N. 18­20> <S. 2­  4> <U. 18­20>. 

  Y  Tidak percaya diri jika bertemu orang lain <S. 20>  <S. 24­25> 

  1.  Konsep diri negatif Y  Menjadi mudah sensitif sejak lumpuh. Tersinggung  sampai  menangis  karena  tetangga  tidak  mau  membantu  untuk  merapikan  selimut.  <Q.  10­20>  <R. 15­16>

  f. Konsep diri 

  ­  ­ 

  19> Y  Terapi fisik membuat lelah. <J. 28­31> <K. 1> 

  Y  Banyak  pikiran  berdampak  fisik  sakit  maag  dan  lelah <D. 25­27> <J. 23> Y  Lama  duduk  di kursi  roda  membuat  lelah.  <J. 18­ 

  31> <T. 1>.  ­  ­

  132 

  TABEL 13 “Hasil Analisis Dokumen Data Pendampingan Individu Psikososial Korban Bencana  Pusat Rehabilitasi YAKKUM Yogyakarta (PRY)”  2006  Subjek 4  : Sri  Jenis Kelamin  : Perempuan  Usia  : 26 thn  No  Aspek Depresi  Kelumpuhan (L)  Gempa (G)  Lain­lain (O)  a. Mood Sedih dan Tertekan 

  1.  Perasaan  sedih  yang  mendalam  atau  Satu bulan pertama di rawat di PRY sering mengeluh,  Sedih  kehilangan  ibu  dan  Sangat  sedih  suami  menderita  hampir  sepanjang  hari  atau  sedih dan menangis menceritakan  kondisinya.  kakak  yang  menjadi  korban  tidak  membantu  hampir setiap hari, atau  Sedih  dan  menangis  karena  tidak  dapat  berjalan  lagi  gempa. Sering teringat.  merawat  dan  karena 

  (lumpuh).  menikah lagi. 

  Sedih dan menangis  karena  tidak  betah  dan  tidak  ada  keluarga yang menunggu selama  dirawat di PRY.  Sedih dan menangis karena tidak bisa menafkahi anak­  anak.  Sedih  karena  anak­anak  harus  dititip  pada  keluarga.  Anak yang paling kecil diberikan pada tetangga. 

  2.  Kehilangan  minat  dan  kesenangan  pada  Tidak  berminat  untuk  terapi  sendiri  karena  tidak  ada  aktivitas yang biasa dilakukan.  yang membantu.  3.  Perasaan tertekan.  Tertekan memikirkan kelangsungan hidup untuk anak­  Tertekan  karena  ibu  Tertekan karena suami  anak dan bekerja.  meninggal  dan  rumah  rusak  tidak  bertanggung 

  Tertekan karena anak­anak tidak bersama orang tua.  akibat gempa.  jawab.  Masalah  hidup  paling  berat  dari  pasien­pasien  yang  Tertekan karena suami  lain.  dulu sering melakukan 

  Tidak betah karena tidak ada yang menunggu.  kekerasan  dalam  rumah tangga. 

  b. Gangguan Tidur 

  1.  Sulit  tidur  (insomnia);  tidur  terlalu  Jika  malam  sulit  tidur  karena  memikirkan  kondisi  Terbangun  pada  malam  hari  ­ sedikit,  awalnya  tidak  bisa  tidur  atau  kelumpuhan, bekerja, masa depan anak­anak.  karena kaget ada barang yang  tidak dapat kembali  tidur bila terbangun  Sulit  tidur  karena  rasa  sakit  pada  kaki  sebagai  reaksi  jatuh.  Takut  ada  gempa  dan 

  133  di tengah malam dan  bangun pada dini  kelumpuhan.  tertimpa  bangunan.  Trauma  hari, atau  gempa.  Sulit  tidur  karena  teringat  dengan  keluarga  Ibu  dan  kakak  meninggal  karena  gempa. 

  2.  Keinginan tidur selama mungkin,  ­  ­  ­ 

  c. Aktivitas 

  1  Perubahan kadar aktivitas  Tidak dapat berbuat apa­apa selama dirawat.  ­  ­  Tidak dapat bekerja mencari uang.  Tidak dapat merawat anak­anak. 

  2.  Menjadi  lemas  (retardasi  psikomotorik),  Keluhan fisik (nyeri, sakit perut, maag, diare) membuat  ­  ­  atau  badan menjadi lemas.  Stress dan tensi darah turun  membuat badan lemas. 

  3.  Terlalu bersemangat.  ­  ­  ­ 

  d. Nafsu makan 

  1.  Nafsu makan berkurang dan berat badan  Tekanan darah turun membuat tidak nafsu makan.  ­  ­  turun, atau  Keluhan fisik (nyeri, sakit perut, maag) membuat nafsu  makan berkurang.  Stress,  nafsu  makan  yang  berkurang  mempengaruhi  tekanan darah yang rendah. 

  2.  Nafsu makan meningkat dan berat badan  ­  ­  ­  meningkat. 

  e. Tenaga atau energi 

  1.  Kehilangan energi atau  Lumpuh merasa tidak berdaya.  ­  ­ Tidak berdaya untuk merawat diri sendiri karena tidak  ada yang menunggu.  Merasa tidak mampu untuk merawat anak.  Tidak berdaya karena sering teringat dengan ibu.  Belum mempunyai daya untuk melanjutkan kehidupan  ekonomi keluarga.  Tidak mampu untuk terapi sendiri.  Mengeluh tidak mampu dan keluhan fisik. 

  134  2.  Sangat lelah.  Beban  hidup,  masalah  keluarga  dan  kelumpuhan  ­  ­  membuat klien merasa lelah dengan penderitaannya. 

  f. Konsep diri 

  1.  Konsep diri negatif  Sungkan  dengan  sesama  pasien  dan  petugas  PRY  ­  ­  karena tidak ada yang menunggu.  Salah  paham  dan  merasa  dibedakan  dari  pasien  lain  karena  hanya  sekali  mendapat  terapi.  Mudah  tersinggung,  jangkel  dengan  perawat  karena  kurang  dinilai  perhatian  padahal  perawat  melatih  klien  untuk  mandiri.  Khawatir akan dipulangkan.  Merasa kesepian.  Rendah diri karena lumpuh.  Tersinggung  dengan  penunggu  pasien  lain  yang  tidak  mau membantu.  Iri melihat pasien lain yang ditunggui ibu.  Tidak percaya diri karena takut dinilai bau. 

  2.  Menyalahkan diri sendiri.  Bersalah karena tidak bisa merawat anak­anak.  ­  ­  3.  Perasaan tidak berarti.  Tidak  berarti  dengan  sesame  pasien  dan  penunggu  ­  ­  karena selama di rawat tidak ada yang menunggu. 

  Perasaan tidak berarti sebagai orang cacat karena tidak  dapat bekerja.  Merasa hidupnya sangat malang.  Merasa cacat dan tidak ada pria yang mau dengannya. 

  g. Konsentrasi 

  1.  Mengeluh  sulit  konsentrasi  atau  terlihat  Sulit  konsentrasi  dalam  memilih  bekal  keterampilan  Sulit  konsentrasi  karena  ­  sulit  berkonsentrasi,  seperti  lambat  untuk bekerja.  masih trauma.  berpikir. 

  2.  Tidak dapat mengambil keputusan.  Sulit mengambil keputusan untuk memilih bantuan dari  ­  ­  PRY. 

  h. Pikiran tentang kematian atau bunuh diri 

  1.  Pikiran tentang kematian atau  ­  ­  ­  2.  Bunuh diri yang terus menerus timbul.  Jika tidak ada anak­anak lebih baik bunuh diri.  ­  ­

  135 

D.  Pembahasan 

  Menurut  Pusat  Vulkanologi  dan  Mitigasi  Bencana  Geologi  (2006) 

gempa  bumi  yang  kuat  mampu  menyebabkan  kerusakan, korban  cidera  dan 

kehilangan nyawa yang besar melalui beberapa cara termasuk retakkan pecah 

(fault  rupture)  suatu  bangunan.  Handicap  International  (2006)  juga 

menyatakan  bahwa  di  Yogyakarta  saat  ini  banyak  orang  yang  mengalami 

cedera  sumsum  tulang  belakang  karena  dampak  dari  gempa  bumi.  Korban 

gempa  yang  mengalami  cidera  pada  sumsum  tulang belakang  salah satunya 

menyebabkan  seseorang  menjadi  lumpuh  permanen.  Salah  satu  jenis 

kelumpuhannya adalah paraplegia. Paraplegia adalah suatu kondisi kehilangan 

gerak  dan  fungsi  sensori  di  bawah  tingkat  dari  cedera  tulang  belakang  ; 

biasanya diantara T10 atau kebawah (Reed, 199 1).  Berdasarkan  data  diagnosis  medis,  ke  empat  subjek  mengalami  jenis 

paraplegia  complete  yaitu  paraplegia  yang  terjadi  karena  tulang  belakang 

rusak secara menyeluruh, dimana pesan tidak dapat disampaikan melalui saraf 

sama  sekali,  sehingga  perasaan  dan  kontrol  dari  gerakan  di  bawah  tingkat 

kerusakan sumsum tulang belakang hilang secara permanen dan menyeluruh. 

  Depresi umumnya terjadi pada individu dengan kondisi kesehatan yang 

kronis,  termasuk  cedera  tulang  tulang  belakang  (Mask,  1998).  Begitu  pula 

menurut  Fallon  (1985:  1)  mengatakan  bahwa  seseorang  yang  menderita 

paraplegia  tentunya  akan  merasa  depresi.  Salah  satu  panduan  untuk 

mendiagnosis  depresi  pada  penderita  cedera  tulang  belakang  ialah  dengan 

  136 

menggambarkan  gejala­gejala  depresi  menggunakan  kriteria  dari  Diagnostic 

Statistical and Mental Disorder­IV­Text Revision (DSM­IV­TR, 2000) sebagai 

  

panduan  wawancara  dan  analisis  data.  DSM  IV  TR  merupakan  edisi 

penyempurnaan dari DSM IV.  Berdasarkan hasil wawancara dan analisis dokumen, gejala mood sedih, 

tertekan dan kehilangan minat dialami oleh ke empat subjek dalam penelitian 

ini. Sedih merupakan reaksi yang wajar khususnya bagi subjek yang menjadi 

lumpuh seumur hidup dan menjadi tidak lazim ketika mengarah pada gejala­ 

gejala  depresi.  Santrock  (1986)  mengungkapkan  bahwa  depresi  sebagai 

gangguan suasana hati (mood disorder) dimana individu merasa sangat tidak 

bahagia.  Subjek  berpikir  bahwa  dengan  menjadi  lumpuh  dirinya  tidak 

berharga,  kekurangan,  tidak  dapat  dicintai  dan  tidak  pantas  untuk  menjadi 

bahagia.  Ke  empat  subjek  pada  umumnya  memiliki  kesamaan  yaitu  merasa 

sebagai orang yang paling sedih dan menderita. Rasa sedih yang paling parah 

dialami  dibandingkan  sedih  yang  pernah  mereka  alami  sebelumnya.  Subjek 

melakukan  generalisasi  yang  berlebihan  terhadap  kondisi  kelumpuhannya. 

Seperti yang dikatakan oleh Beck (1985) seseorang dapat menginterpretasikan 

suatu  kejadian  negatif  tunggal  sebagai  sesuatu  yang  membayangi  rangkaian 

peristiwa­peristiwa negatif yang tidak berakhir.  Menangis  merupakan  ungkapan  kesedihan  pada  keempat  subjek, 

meskipun subjek 2 dan 3 adalah laki­laki dewasa. Keunikan ungkapan sedih 

pada  masing­masing subjek  adalah berkaitan dengan pemicu  sedih dari  luar 

  137 

disebabkan  oleh  tekanan  psikis,  rasa  sakit  berupa  nyeri,  panas  dan  spastic 

(kejang  otot)  merupakan  reaksi  fisik  penderita  paraplegia  menjadi  pemicu 

munculnya rasa sedih. Seperti yang dikatakan oleh Parsons (1998) reaksi fisik 

pasca kelumpuhan dapat menambah stres bahkan gangguan depresi. 

  Peristiwa gempa juga menjadi pemicu gejala sedih dan tertekan. Subjek 

3 dan 4 masih trauma dengan gempa. Subjek 3 masih takut berada didalam 

ruangan meskipun sudah tidak ada gempa, sedangkan subjek 4 trauma muncul 

karena  ibu  dan  kakak  meninggal  akibat  gempa.  Hal  tersebut  merupakan 

dampak dari  Post  Traumatic Stres  Disorder  (PTSD)  dimana  korban  merasa 

mengalami  kembali  peristiwa  atau  trauma  seperti  mimpi  buruk  maupun 

flashback  (Centre  for  Mental  Health  Services,  1994).  Masalah  yang  terjadi 

sebelum gempa yang sudah sempat reda, menjadi stressor baru disaat kondisi 

subjek  tidak  berdaya.  Hal  tersebut  dialami  oleh  subjek  2  dan  4,  meskipun 

sudah  melalui  rekonsiliasi  diri  tetapi  dengan  adanya  gempa  kesedihan  yang 

lalu muncul kembali. 

  Ke­empat subjek memandang bahwa menjadi lumpuh merupakan beban 

hidup  yang  sangat  berat  sehingga  muncul  perasaan  tertekan.  Rasa  tertekan 

juga disebabkan oleh ketidakmampuan untuk melakukan aktivitas yang biasa 

dilakukan  seperti  bekerja  dan  aktivitas  rumah  tangga  maupun  hobi.  Fallon 

(1985:  16)  mengungkapkan  bahwa penderita  paraplegi  depresi  karena  harus 

menyesuaikan  diri  untuk  bekerja,  mengatur  rumah  tangga,  berpergian  ke 

tempat­tempat lain, bercinta, segala sesuatu yang di inginkan dan di nikmati 

  138 

beban  tanggung  jawab  mereka  bertambah  berat  karena  tidak  dapat  bekerja 

mencari nafkah. Subjek berpikir bahwa mereka kehilangan peran dalam rumah 

tangga,  tidak  dapat  memberikan  perhatian  dan  kasih  sayang  pada  keluarga. 

Hal tersebut membuat perasaan mereka sangat tertekan. 

  Persamaan  gejala  mood  sedih  dan  tertekan  pada  subjek  ialah  terjadi 

hampir sepanjang hari, hampir setiap hari selama lebih dari atu bulan. Subjek 

2 merasa kesedihan yang paling parah ia alami  selama satu setengah bulan. 

Subjek  4  selalu  menangis  setiap  malam  ketika  akan  berdoa,  dan  perasaan 

tertekan muncul setiap hari minimal 3 kali sehari. Sedangkan, subjek 1 dan 3 

sedih  dan  tertekan  yang  mereka  alami  dari  sejak  divonis  lumpuh  sampai 

sekarang (Desember, pelaksanaan wawancara) tidak ada perubahan.  Menurut  catatan  harian  pendampingan,  perasaan  sedih  dan  tertekan 

dialami  subjek  1  selama  14  kali  sesi  pendampingan.  Subjek  2  mengalami 

sedih dan tertekan hampir setiap sesi pendampingan yaitu sebanyak 13 sesi. 

Subjek 3 mengalami sedih dan tertekan dalam setiap sesi pendampingan dan 

tercacat mulai  saat  pertama pendampingan tanggal 19 Oktober 2006 sampai 

terakhir  pendampingan  29  November  2006.  Subjek  4  tercatat  satu  bulan 

pertama  pendampingan  selalu  mengeluh  sedih dan  tertekan.  Pada umumnya 

subjek  dalam  penelitian  ini  mengalami  sedih  dan  tertekan  dalam  rentang 

waktu satu sampai dua bulan bahkan lebih. 

  Salah  satu  gejala  depresi  menurut  Beck  (1985)  keinginan  untuk 

menghindar,  melarikan  diri  dan  menarik  diri  dari  berbagai  aktivitas. 

  139 

biasa  dilakukan  seperti  tidak  ingin  melakukan  hobi,  kehilangan  semangat 

untuk  bekerja,  aktivitas  seksual,  relasi  sosial  bahkan  tidak  ingin  melakukan 

apapun “ngelokro”. Fallon (1985: 8­9) menjelaskan bahwa salah satu akibat 

kelumpuhan  yaitu  kehilangan  kontrol  sistem  geniorinal  dan  alat  kelamin. 

Subjek 2 dan 3 mengalami kehilangan minat akan aktivitas seksual karena alat 

kelamin  mereka  dapat  ereksi.  Padahal  menurut  Fallon  (1985:  5­6),  secara 

biologis fungsi otak penderita paraplegia masih normal dan tidak mengalami 

masalah  maupun mengalami  gangguan,  termasuk  fungsi hypothalamus  yang 

mengendalikan  perilaku  seksual.  Di  sisi  lain,  Beck  (1985)  manifestasi  fisik 

dan vegetatif pada penderita depresi salah satunya ialah kehilangan minat atau 

dorongan seksual. Faktor perasaan sedih dan tertekan membuat subjek 2 dan 3 

kehilangan  minat  akan  hubungan  seks.  Gejala  mood  sedih  dan  tertekan 

tersebut disertai beberapa gejala lain seperti ;  Gejala  kedua  yaitu  gangguan  sulit  tidur  dialami  oleh  ke  empat  subjek 

berkaitan dengan perasaan sedih dan tertekan. Gangguan tidur yang dialami 

berupa  sulit  tidur,  tidur  tidak dapat  pulas,  tidur  diatas  waktu  yang  biasanya 

bahkan tidak dapat tidur sama sekali. Subjek 1 tidak dapat tidur sampai jam 

dua  pagi  dan  terbangun  pada  dinih  hari.  Subjek  2  pernah  mengalami  tidak 

dapat  tidur  sama  sekali  pada  malam dan  siang hari.  Subjek 3  setiap  malam 

terbangun pada tengah malam dan dinih hari  sampai sepuluh kali. Subjek 4 

yang  masih  mengalami  trauma  gempa  tidur  diatas  jam  12  malam.  Perasaan 

menderita dan sulit menerima kondisi kelumpuhan membuat pikiran tertekan 

  140 

nyeri  di  bagian  tubuh  yang  mengalami  kelumpuhan  membuat  subjek  sulit 

tidur. 

  Gejala  yang  ketiga  yaitu  adanya  perubahan  kadar  aktivitas.  Perubahan 

kondisi  yang  drastis  dimana  penyesuaian  aktivitas  awal  dalam  kondisi 

kelumpuhan  sangat  sulit.  Pada  umumnya  subjek  menjadi  lebih  suka 

menyendiri  dan  menjadi  pasif  (tidur,  termenung).  Hal  tersebut  berdampak 

pada munurunya motivasi untuk aktivitas rutin seperti terapi. Ketika tidak ada 

kegiatan subjek lebih memilih tidur. Subjek 1, 3 dan 4 yang dulunya sangat 

aktif  dalam  bekerja,  aktivitas  hobi  seperti  olahraga  sekarang  menjadi  pasif 

tidak  dapat  berpartisipasi  karena  kendala  aktivitas  gerak.  Fallon  (1985:  16) 

penderita  paraplegi  merasa  depresi  karena  harus  menyesuaikan  diri  dalam 

beraktivitas.  Kadar  aktivitas  yang  menurun  disebabkan  oleh  kondisi  mood 

sedang  tertekan,  malas,  tidak  ada  keluarga  yang  membantu  dan  kesulitan 

untuk menyesuaikan diri dengan aktivitas dalam kondisi kelumpuhan. 

  Berkurangnya aktivitas pada subjek 2 dan 3 disebabkan oleh hilangnya 

motivasi untuk melakukan kegiatannya seperti semula dalam peran sehari­hari 

sebagai  Ayah  seperti  bekerja,  memberikan  perhatian  dan  kasih  sayang.  Ke 

empat  subjek  mudah  menjadi  lemas  karena  merasa  masalah  hidup  yang 

dialami sangat berat. Sakit  fisik, lemas pada kaki, tangan kaku, nyeri, maag, 

sakit perut turut berperan dalam menciptakan rasa lemas. Sedangkan perasaan 

terlalu  bersemangat  dialami  oleh  subjek  2  dan  3.  Keinginan  untuk  semua 

aktivitas  dilakukan,  ingin  semangat  seratus  persen  bahkan  semangat  yang 

  141 

kehilangan  minat  akan seks,  tetapi  di  sisi  lain semangatnya  menggebu­gebu 

dalam berhubungan seks. Keinginan yang menggebu untuk berbubungan seks 

disebabkan  kekhawatiran  subjek  terhadap  kebutuhan  seks  pasangannya. 

Subjek khawatir istri akan mencari kepuasan seks diluar rumah bahkan takut 

istri akan pergi meninggalkan dirinya untuk mendapatkan pasangan baru.  Gejala ke empat yaitu nafsu makan berkurang. Ke empat subjek dalam 

penelitian ini mengalami nafsu makan yang berkurang. PPDGJ III (Depkes RI, 

1993), gejala lazim gangguan depresi yaitu nafsu makan menurun. Subjek 1 

makan hanya sedikit dan pernah tidak ingin makan sama sekali selama 3 hari. 

Subjek 2 malas untuk makan, subjek 3 bahkan mengalami tidak ingin makan 

sama sekali karena ingin mati. Nafsu makan berkurang dapat disebabkan oleh 

pandangan  subjek  yang  negatif  terhadap  fisiknya.  Ia  berpikir  bahwa  makan 

merupakan  aktivitas  yang  sia­sia.  Menurut  Beck  (1985)  manifestasi 

motivasional  dari  depresi  yaitu  hilangnya  kemauan  dan  motivasi  untuk 

aktivitas  paling  sederhana  sekalipun  seperti  makan  dan  minum.  Berkurang 

bahkan  hilangnya  nafsu  makan  disebabkan  faktor  dari  dalam  subjek  seperti 

kondisi fisik yang kian menurun, kondisi mood emosional yang buruk, stres, 

pikiran kacau, rasa putus asa, bosan bahkan keinginan untuk mati. Faktor dari 

luar seperti lingkungan rumah sakit dan bentuk makanan yang menimbulkan 

hilangnya selera. 

  Dampak dari  nafsu makan berkurang ialah berat badan yang menurun. 

Subjek  1  merasa  kehilangan  bobot  3  kg,  subjek  4  turun  4  kg,  subjek  2 

  142 

Gejala nafsu  makan berkurang  juga berkaitan dengan  gejala  menjadi  lemas. 

Nafsu makan yang berkurang membuat badan menjadi lemas. 

  Gejala kelima ialah kehilangan energi atau sangat lelah. Perasaan tidak 

berdaya  umumnya  dialami  oleh  ke  empat  subjek.  Oleh  karena  itu  subjek  1 

misalnya  merasa  tidak  bersemangat  untuk  melakukan  aktivitas  sehari­hari 

karena  banyak  kesulitan.  Subjek  juga  merasa  kehilangan  tenaga  untuk 

melakukan terapi karena merasa apa yang dilakukan sia­sia. Subjek 3 bahkan 

merasa  tidak  berdaya  untuk  mengungkapkan  emosinya.  Subjek  2  kehabisan 

tenaga sehingga tidak mempunyai kekuatan untuk berpikir. Sedangkan subjek 

4 mengalami kehilangan tenaga terjadi pada malam hari ketika ingatan akan 

gempa  muncul.  Gejala  sangat  lelah  dimana  sering  merasa  capek  dalam 

beraktivitas dan sangat mudah untuk menjadi lelah pada subjek 1 ketika baru 

mulai  bermain  basket  misalnya.  Sedangkan  subjek  2  merasa  sangat  lelah 

karena  terus  menerus berada di  tempat  tidur  selama  6 bulan, pikiran  kacau, 

perasaan  tertekan  bahkan  dan  sulit  tidur.  Subjek  memandang  dirinya  tidak 

berarti  dan  kondisinya  saat  ini  membuat  tidak  berdaya.  Rasa  sakit  fisik, 

merasa apa yang dilakukan sia­sia dan melelahkan, serta masalah hidup yang 

berat dan merasa tidak bahagia. 

  Gejala ke enam yaitu konsep diri negatif. Pada penelitian ini gejala yang 

khas  dialami  berupa  perasaan  tidak  percaya  diri,  mudah  tersinggung  dan 

mudah  marah.  Subjek  cenderung  memandang  kelumpuhan  dari  sisi  negatif, 

termasuk menilai diri sendiri. Subjek merasa tidak percaya diri karena duduk 

  143 

masyarakat  dimana  dulu  mereka  berada.  Masalah  percaya  diri  umumnya 

berasal  dari  dalam  diri  subjek  meskipun  masyarakat  sekitar  tidak 

mempermasalahkan kondisi kelumpuhan yang mereka alami.  Subjek 2 dan 3 misalnya merasa khawatir dilupakan oleh anak­anaknya. 

Subjek 4 menjadi  rendah diri  dan mudah iri  hati. Seperti  yang dialami oleh 

subjek  2  dimana  ia  berpikir  bahwa  apa  yang  selalu  dilakukan  oleh  istrinya 

selalu  salah.  Cara  pandang  terhadap  kondisi  dan  perasaan  negatif 

menimbulkan kecurigaan jika istri dan anak­anak akan meninggalkan dirinya. 

Semenjak  divonis  lumpuh  subjek  1,  2,  3,  dan  4  menjadi  lebih  mudah 

tersinggung. Subyek 1 dan 3 marah kepada dokter yang mengatakan bahwa 

diri  mereka  lumpuh  seumur  hidup  karena  yang  berhak  menentukan  adalah 

Tuhan.  Sedangkan  subjek  4  misalnya,  tersinggung  pada  orang  lain  bahkan 

sampai  menangis  karena  tidak  mau  memperbaiki  selimut  yang  ia  gunakan. 

Perasaan mudah tersinggung dapat disebabkan oleh cara pandang subjek yang 

menilai  segala  sesuatu  dari  sisi  negatif  (Beck,  1985)  sehingga  perasaannya 

sensitif mereka mudah tersinggung, mudah marah, perasa, curiga akan maksud 

orang  lain  (yang  sebenarnya  tidak  ada  apa­apa).  Subjek  1  merasa  sangat 

tersinggung  karena  seorang  laki­laki  melihat  kondisinya  dari  atas  ke  bawah 

meskipun ia tidak mengenal orang itu dan tidak tahu maksud yang sebenarnya. 

Subjek  melakukan  generalisasi  yang  berlebihan  dimana  ia  berpikir  bahwa 

orang cacat selalu dipandang buruk oleh orang lain.  Perasaan  menyalahkan  diri  sendiri  dialami  oleh  subjek  1,  2,  dan  3 

  144 

orang sekitar sehingga berpikir bahwa Tuhan membalas dosa dengan menjadi 

lumpuh seumur hidup. Subjek 2 dan 3 menyalahkan diri sendiri karena tidak 

dapat menjalankan peran dan tanggung jawab sebagai kepala keluarga. Subjek 

2 merasa tahun ini sebagai tahun sial dan merasa dikutuk. Kesalahan di masa 

lalu  seperti  keras  pada  anak  juga  menjadi  pemicu  untuk  menyalahkan  diri 

sendiri. 

  Dalam kondisi kelumpuhan subjek berpikir bahwa hidupnya tidak berarti 

dan tidak berguna karena akan disingkirkan dan dipandang sebelah mata oleh 

orang lain. Subjek merasa gagal dalam segala hal. Subjek 3 dan 4 merasa tidak 

berarti  karena  tidak  dapat  bekerja  dan  melakukan  aktivitas.  Subjek  3 

menghayati  perasaan  tidak  berarti  karena  tidak  dapat  memenuhi  kebutuhan 

seks  pada  istrinya.  Subjek  4  merasa  bahwa  tidak  ada  laki­laki  yang  mau 

dengannya karena lumpuh. Beck (1985) mengungkapkan bahwa depresi dapat 

muncul  dari  penilaian  yang  terlalu  rendah  terhadap  diri  sendiri  /  perasaan 

bahwa dirinya tidak mempunyai sesuatu yang berharga, seperti  kemampuan, 

daya tarik, dll. 

  Gejala sulit konsentrasi dan tidak dapat mengambil keputusan. Subjek 1 

dan  4  memiliki  kesamaan  kesulitan  memfokuskan  perhatian  tentang  masa 

depan. Hal tersebut dapat disebabkan oleh harapan akan masa depan hanyalah 

kegagalan dan kesedihan yang berlanjut serta kesulitan yang tidak pernah usai 

(Beck, 1985). Perasaan tidak berarti yang subjek alami, sehingga sulit untuk 

memfokuskan  perhatian.  Adapun  perbedaan  kesulitan  konsentrasi  dimana 

  145 

4 sulit konsentrasi disebabkan oleh perasaan tidak berdaya dan keluhan fisik 

seperti  tangan  sakit.  Subjek  2  bahkan  sampai  lupa  pada  pekerjaan  dan 

penghasilan dari usaha wartel karena perasaanya sangat tertekan.  Menurut Beck (1985) gejala kognitif dari depresi ialah kesulitan dalam 

mengambil  keputusan  bahkan  dalam  hal  sepele  sekalipun.  Kesulitan  dalam 

mengambil keputusan dialami oleh subjek 3. Dalam keluarga misalnya ia tidak 

dapat mengambil keputusan sama sekali karena jika memutuskan ia harus bisa 

melaksanakannya sendiri. Keputusan ia serahkan sepenuhnya pada keluarga. 

Subjek 4 sulit mengambil  keputusan dalam  memilih bantuan. Subjek 1 sulit 

mengambil  keputusan  dalam  melanjutkan  sekolah  karena  banyak 

pertimbangan kesulitan aksebilitas kursi roda.  Gejala  pikiran  tentang  kematian  atau  bunuh  diri  yang  terus  menerus 

timbul.  Pikiran  tentang  kematian  dialami  oleh  subjek  1  dan  3  yaitu  merasa 

lebih baik  mati.  Subjek 3  pernah  meminta dokter  untuk  memberinya  suntik 

mati.  Keinginan  untuk  mati  terus  menerus  timbul.  Keinginan­keinginan 

regresif dan menghukum diri sendiri seperti keinginan untuk mati merupakan 

manifestasi  motivasional  dari  depresi  (Beck,  1895).  Sedangkan  keinginan 

untuk bunuh diri dialami oleh semua subyek dalam penelitian ini. 

  Menurut PPDGJ III (Depkes RI, 1993) salah satu gejala lazim gangguan 

depresi  ialah  gagasan  atau  perbuatan  membahayakan  diri  atau  bunuh  diri. 

Keinginan untuk bunuh diri  terus menerus muncul dialami oleh subjek 1, 2, 

dan 3. Subjek 1 ingin bunuh diri dengan minum racun, subjek 2 ingin gantung 

  146 

ke sumur. Subjek 4 muncul keinginan untuk bunuh diri jika tidak ada anak­ 

anak  di  sisinya.  Keinginan  untuk  bunuh  diri  timbul  karena  kesedihan  yang 

mendalam,  subjek  memandang  hidupnya  tidak  berarti  lagi  sebagai  orang 

lumpuh.  Faktor  dari  luar  adalah  kurangnya  perhatian  dari  keluarga,  kondisi 

rumah sedang sepi dan jarang berdoa.  Berdasarkan  teori,  hasil  penelitian  dan  pembahasan,  maka  dapat 

dikatakan bahwa korban gempa mengalami cedera tulang belakang punggung 

yang mengakibatkan kelumpuhan permanen mengalami gejala­gejala depresi. 

Subyek mengalami gejala gangguan mood sesuai dengan kriteria DSM IV TR 

(APA,  2000).  Gejala­gejala  tersebut  berupa  sedih,  tertekan  dan  kehilangan 

minat  hampir  setiap  hari  selama  lebih  dari  dua  minggu  diikuti  tujuh  gejala 

yang menyertai seperti perasaan tidak berarti dan bersalah, tidak dapat tidur, 

kehilangan  selera  makan,  perubahan  kadar  aktivitas,  sangat  lelah,  sulit 

konsentrasi  dan  mengambil  keputusan,  serta  keinginan  untuk  bunuh  diri. 

Sedangkan DSM­IV TR mensyaratkan 4 gejala gangguan yang menyertai.

  147  BAGAN 2  Dinamika Gejala­Gejala Depresi Penderita Paraplegia Korban Gempa Bumi di Yogyakarta 2006

  148 

BAB V 

KESIMPULAN DAN SARAN 

A.  Kesimpulan 

  Setelah melewati proses penelitian, maka kesimpulan yang didapat dari  hasil  penelitian  ini  adalah  penderita  paraplegia  akibat  gempa  bumi  mengalami  gejala  depresi  berdasarkan  kriteria  DSM­IV  TR.  Gejala­gejala  tersebut  seperti  mood  sedih  dan  tertekan,  disertai  gejala  sulit  tidur  atau  (insomnia),  perubahan  kadar  aktivitas,  nafsu  makan  sangat  berkurang,  kehilangan  energi  atau  sangat  lelah,  konsep  diri  negatif,  mengeluh  sulit  berkonsentrasi  atau  terlihat  sulit  berkonsentrasi,  serta  pikiran  tentang  kematian atau bunuh diri. Bahkan mengalami gejala ganda seperti sulit tidur  dan terlalu banyak tidur, menjadi lemas dan terlalu bersemangat.  Kelumpuhan  yang  dialami  subjek  merupakan  kondisi  yang  menetap  seumur  hidup.  Subjek  mengalami  perasaan  sedih  yang  mendalam  dan  tertekan  karena  sulit  menerima  kondisi  kelumpuhan  dan  memikirkan  masa  depan.  Perasaan  sedih  dan  tertekan  berdampak  pada  gangguan  tidur,  nafsu  makan  menurun,  perubahan  kadar  aktivitas,  menjadi  lelah  dan  capai,  kesulitan  konsentrasi,  konsep  diri  negatif  bahkan  timbul  keinginan  untuk  bunuh  diri.  Pada  umumnya  subjek  mengalami  perasaan  sedih  dan  tertekan  hampir sepanjang hari dan hampir setiap hari lebih dari satu bulan.  Gejala satu berkaitan dengan gejala lain. Gejala depresi tersebut sering  muncul,  namun  tidak  selalu  muncul  pada  waktu  yang  bersamaan.  Gejala 

  149  tetapi juga berkaitan dengan peristiwa traumatis yaitu gempa bumi dan pada  satu subjek yaitu adanya konflik masa lalu. 

  Gejala  depresi  pada  subjek  yang  berperan  sebagai  kepala  keluarga  berbeda  pada  subjek  yang  masih  remaja.  Subjek  yang  berperan  sebagai  kepala  keluarga  merasa  sangat  tertekan  karena  tidak  dapat  melakukan  hubungan  seks  secara  normal,  melanjutkan  pekerjaan  dan  menafkahi  keluarga,  sedangkan  subjek  yang  masih  remaja  lebih  menonjol  tentang  bagaimana relasi dengan teman­teman dan bagaimana melanjutkan sekolah.  Dampak  buruk  cedera  tulang  belakang  seperti  rasa  sakit,  nyeri  dan  panas  yang  akan  menetap  pada  daerah  yang  mengalami  kelumpuhan  turut  menimbulkan  gejala  depresi  seperti  perasaan  sedih,  tertekan  dan  kesulitan  tidur.  Faktor  kurangnya  perhatian  keluarga  dan  lingkungan  sekitar  turut  memicu munculnya gejala depresi. 

B.  Saran

  Berdasarkan kesimpulan diatas, maka ada beberapa saran sebagai berikut:  a.  Perlu  dilakukan  assessment  klinis  lebih  lanjut  oleh  psikolog  unit  Psikososial Pusat Rehabilitasi Yakkum Yogyakarta untuk diagnosis  gangguan depresi.  b.  Depresi menjadi suatu wacana penting dalam intervensi dan program  rehabilitasi  yang  berkelanjutan.  Selain  itu  adanya  kerja  sama  antar  disiplin ilmu seperti primary care, fisioterapi, psikiater, farmakolog, 

  150  treatment yang tepat untuk mengatasi depresi pada penderita cedera  tulang belakang akibat gempa bumi Yogyakarta 2006. 

c.  Penderita  cedera  tulang  belakang  akibat  gempa  bumi  Yogyakarta 

2006  dapat  memahami  gejala­gejala  depresi,  diharapkan  memiliki  coping  individual  sebagai  mekanisme  bantu  diri  (self  help  mechanism) terhadap depresi yang mereka alami. 

d.  Dengan memahami gejala­gejala depresi, yang sewaktu­waktu dapat 

muncul,  pihak  keluarga  atau  rekan  dapat  memberikan  dukungan  sosial terutama di saat kondisi korban mengalami krisis depresi.

  151 

DAFTAR PUSTAKA 

  

Balai  Penelitian  dan  Peninjauan  Sosial.  (1970).  Laporan  Penelitian  Sosial, 

Pemilihan  dan  Penempatan  dalam  Pekerdjaan  Jang  Tjotjok  Bagi  Penderita Paraplegia. Jogjakarta: Departemen Sosial R. I. 

Beck.  Aaron.  T  (1985)  Depression;  Causes  and  Treatment.  Philadelphia 

University Of Pennsylvania Press. 

  

Bencana dan Kita. (2006). Bekal Praktis Bagi Relawan, Yogyakarta. Crisis Center 

Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada. 

Burns.  David  D.  (1980).  Terapi  Kognitif  Pendekatan  Baru  Bagi  Penanganan 

Depresi,  Jakarta: Penerbit Erlangga. 

Crisis Center. (2006). Rills Life Reconstruction Post Disorder. Diambil 7 Oktober 

 

  2006, dari 

Davison, Gerald C. Neale, John M. Kring, Ann M. (2006). Psikologi Abnormal 

Edisi ke­9. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada Jakarta. 

  

Diagnostic  and  Statistical  Manual  Of  Mental  Disorder  Fourth  Edision  Text 

Revision DSM­IV­TR (2000). American Psychiatric Association. 

Consortium for Spinal Cord Medicine (1998). Depression Following Spinal Cord 

Injury.  A  Clinical  Practice  Guideline  for  Primary  Care  Physicians: 

  Paralyzed Veterans of America. 

Fallon, Bernadette. (1985). Jadi Anda Lumpuh… Yogyakarta: Proyek Rehabilitasi 

Bethesda, Yogyakarta. 

Greist,  J.  H,  dan  J.  W.  Jefferson.  (1988).  Depresi  dan  Penyembuhannya 

(Penerjemah: Cahya Subrata). Jakarta: PT. BPK Gunung Mulia, Jakarta. 

  . 

Gurning,  Edison.  (2006).  BERITA  GEMPABUMI  No.  :  66 /NSC/V /2006 Ka. 

Humas  BADAN  METEROLOGI  DAN  GEOFISIKA  PUSAT 

  GEMPABUMI  NASIONAL.  Diambil  13  November  2006,  dari  http://www.bmg.go.id/SMS BMG. 

Handicap  International  dan  Pusat  Rehabilitasi  Yakkum.  (2006).  Hidup  Secara 

  Mandiri  dengan  Kecacatan  karena  Cedera  pada  Sumsum  Tulang  Belakang.  Modul  Informasi  Bagi  Pasien  dan  Keluarga.  Yogyakarta:  Pusat Rehabilitasi Yakkum, Yogyakarta. 

  152 

Miswadi.  (2004).  Aspek  Seksualitas  Penderita  Paraplegia  Di  Pusat  Rehabilitasi 

Yakkum  Yogyakarta.  Skripsi  (Tidak  diterbitkan)  Yogyakarta:  Fakultas 

  Psikologi Universitas Sanatha Dharma. 

Nevid, Jeffrey S. Rathus, Spencer A. Greene Beverly (2003). Psikologi Abnormal 

Edisi Kelima Jilid 2. Jakarta, Penerbit Erlangga 

Poerwandari,  Kristi.  (2001).  Pendidikan  Kualitatif  Untuk  Penelitian  Prilaku 

Manusia.  Jakarta:  Lembaga  Pengembangan  Sarana  Pengukuran  dan 

Pendidikan Psikologi Fakultas Psikologi Universitas Indonesia. 

  

Pusat Rehabilitasi Yakkum. (2006). Profil Tentang Kami. Diambil 14 November 

 

  2006, dari 

Pusat  Vulkanologi  dan  Mitigasi  Bencana  Geologi  (2006).  Pengenalan  Gempa 

Bumi dan Gempa Bumi Merusak. Diambil. Diambil 13 November 2006,    dari 

Reed, Kathlyn L (1991). Quick Reference To Occupational Therapy. Education or 

Information  Services  Librarian  Houston  Academy  of  Medicine­Texas  Medical  Center  Houston.  Texas:  An  Aspen  Publication.  Aspen  Publisher, Inc. Gaithersburg, Maryland. 

  

Sub  Bidang  Pemberitaan  BID  (2007).  891  Penyandang  Cacat  Korban  Gempa 

 

  

  

Werner, David (2002). Anak­anak Desa Yang Menyandang Cacat. Pedoman bagi 

Para Petugas Kesehatan Masyarakat, Petugas Rehabilitasi dan Keluarga:  Yayasan Bhakti Luhur, Malang. 

World  Health  Organization  (1993).  PPDGJ  III.  Pedoman  Penggolongan  dan 

  Diagnosis Gangguan Jiwa di Indonesia III. Direktorat Jendral Pelayanan  Medik Departemen Kesehatan R.I.. 

WHO/RHB/96,4 Original: English. (1996). Promoting Independence Following a 

Spinal Cord Injury: A Manual for Mid­Level Rehabilitation Workers

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Analisis waktu berakhirnya gempa bumi susulan dengan mogi
1
19
65
Analisis mekanisme pusat gempa Soroako 15 Februari 2011
4
47
107
Penetuan waktu berakhirnya gempa susulan untuk gempa bumi Biak 16 Juni 2010
7
54
90
Pelayanan sosial medis bagi penderita paraplegia di instalasi rehabilitasi medik RSUP Fatmawati Jakarta
7
156
123
Analisis mekanisme fokus gempa bumi di meulaboh (nanggroe) Aceh Darussalam 9 Maret 2010
3
40
100
Estimasi model terbaik banyaknya gempa bumi menggunakan poisson hidden markov models dan algoritma EM: studi kasus banyaknya gempa bumi di wilayah Sumatra Barat sampai Nusa Tenggara Timur
2
19
73
Clustering gempa bumi merusak di daerah Jawa dan sekitarnya
1
7
44
Analisis mekanisme pusat gempa bumi di Cilacap Jawa tengah pada tanggal 04 April 2011
1
10
73
Mekanisme fokus gempa bumi Mentawai 25 Oktober 2010
7
45
83
Agama dan politik : studi kasus pada dewan pimpinan pusat (DPP) Partai Amanat Nasional
1
11
0
Perencanaan CD interaktif gempa bumi dan tsunami tingkat SMA di pusat survei geologi
0
12
29
Pengolahan data gempa bumi wilayah pulau Jawa pada Sub Dit Gempa Bumi Direktorat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Bandung : laporan kerja praktek
0
12
39
Pengolahan data gempa bumi wilayah pulau Jawa pada Sub Dit Gempat Bumi Direktorat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Bandung : laporan kerja praktek
0
14
41
gempa bumi ipa terpadu
0
7
25
Fonologi Bahasa Indonesia : sebuah studi deskriptif - Repositori Institusi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
0
1
175
Show more