Formulasi emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli): pengaruh lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik - USD Repository

Gratis

0
0
109
9 months ago
Preview
Full text

  

FORMULASI EMULGEL MINYAK CENGKEH (Oleum caryophylli):

PENGARUH LAMA DAN KECEPATAN PUTAR PADA PROSES

PENCAMPURAN TERHADAP SIFAT FISIK DAN STABILITAS FISIK

  SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

  Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm.) Program Studi Farmasi

  Oleh: Lia Susanti

  NIM : 098114135

  

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

2013

  

FORMULASI EMULGEL MINYAK CENGKEH (Oleum caryophylli):

PENGARUH LAMA DAN KECEPATAN PUTAR PADA PROSES

PENCAMPURAN TERHADAP SIFAT FISIK DAN STABILITAS FISIK

  SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

  Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm.) Program Studi Farmasi

  Oleh: Lia Susanti

  NIM : 098114135

  

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

2013

HALAM AN PERSEM BAHAN

  A ku hendak mengajar & menunjukkan kepadamu jalan yang harus kau tempuh, Aku hendak memberi nasihat, M ata- K u tertuju kepadamu. Mazmur 32:8

  Sekolah kehidupan menawarkan beberapa pelajaran yang sulit, tetapi dalam pelajaran yang sulitlah seseorang belajar banyak - terutama ketika guru anda adalah Tuhan Yesus sendiri.

  ~ Corrie T en Boom~ Kupersembahkan karya kecilku ini untuk: B apa T uhan Y esus, J uruselamat & penolongku P apa, mama dan Ku A nton tercinta

  • Albert Einstein-

  A dik-adikku: L isa, L ydia dan A nthony, Try not to bec ome a man of suc c ess, Rather bec ome a man of value.

  

PRAKATA

  Puji syukur ke hadirat Allah Bapa atas berkat dan penyertaan yang diberikan kepada penulis, sehingga penulis bisa menyelesaikan laporan akhir yang berjudul “Formulasi Emulgel Minyak Cengkeh Minyak (Oleum cariophylli): Pengaruh Lama dan Kecepatan Putar pada Proses Pencampuran terhadap Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik” dengan baik.

  Penulis mengalami banyaknya kesulitan dan hambatan selama menyelesaikan laporan akhir ini. Namun, oleh bantuan dan dukungan dari banyak pihak, maka penulis dapat menyelesaikan laporan akhir ini. Oleh karena itu, dengan keredahan hati penulis ingin mengucapkan terimakasih kepada:

  1. Kedua orang tua dan Ku Anton yang telah memberikan kasih sayang, semangat, dukungan, dan perjuangan untuk membiayai selama penulis menempuh perkuliahan.

  2. Ipang Djunarko, M. Sc., Apt. selaku dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma.

  3. Christophori Maria Ratna Rini Nastiti, M. Pharm., Apt., selaku pembimbing, atas perhatian, bimbingan, arahan, semangat, dan dukungan yang diberikan selama penyusunan proposal, penelitian, dan penyusunan laporan akhir.

  4. Enade Perdana Istyastono, Ph. D., selaku dosen penguji yang telah meluangkan waktu untuk menguji serta kesediaannya untuk berkonsultasi dan memberikan masukan yang bermanfaat bagi penulis.

  5. Rini Dwiastuti, M. Sc., Apt., selaku dosen penguji yang telah meluangkan waktunya untuk menguji, sekaligus saran dan kritik yang diberikan kepada penulis.

  6. Dra. Yetty Tjandrawati, M. Si., selaku dosen pembimbing akademik atas segala perhatian yang diberikan kepada penulis.

  7. Romo Drs. Petrus Sunu Hardiyanta, S. J., S. Si., atas kesediaan untuk berkonsultasi dan memberikan pengetahuan yang bermanfaat bagi penulis.

  8. Maria Dwi Budi Jumpowati, S.Si., dan Agung Santosa, M. A., atas masukan- masukan yang diberikan selama mengadakan penelitian.

  9. Dra. Lily Widjaja, M. Si., Apt., yang telah membantu penulis untuk pengadaan minyak cengkeh serta memberikan masukan-masukan kepada penulis.

  10. Pak Musrifin, Pak Heru, Pak Parjiman, Pak Otok, Pak Sigit, Pak Mukminin, dan laboran-laboran lain atas bantuan yang diberikan selama penelitian dan menempuh perkuliahan.

  11. Lisa, Lydia, dan Anthony, keluarga yang senantiasa mendoakan serta memberikan dukungan dan semangat kepada penulis.

  12. Selvia, Jenny, Anta, Lani, dan Melisa selaku teman satu tim atas kerja sama, semangat, dukungan, dan suka duka yang telah dilewati bersama.

  13. Yuni, Rebecca, Catur, Tia, Mawar, Fajar, Didik, Alfa, dan teman-teman PSKM atas doa, dukungan, semangat, kesetiaan, pengertian, dan persaudaraan tiada akhir yang diberikan.

  14. Sahabat-sahabatku Nia, Rika, Ratih, dan Febrin sahabat berbagi cerita yang menguatkan, menghibur, dan mendoakan selama ini, serta kesediaan untuk selalu direpotkan.

  15. Teman-teman GKI Pahlawan Magelang dan guru-guru sekolah minggu (Bu Reni, Bu Kusnomo, Bu Endang, Bu Lukito, Bu Yayuk, Bu Atien, Andre) untuk semangat, doa, perhatian, dan pengertian yang diberikan selama ini.

  16. Ester, Sisca, Dicky, Inggrid, Uci, Rea, Alvi, Dara, dan teman-teman kost Dewi 1 untuk semangat, dukungan, dan doa yang diberikan.

  17. Semua teman-teman angkatan 2009, khususnya kelompok praktikum F dan FST B atas kebersamaan, semangat, dukungan, keceriaan selama ini.

  18. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu.

  Penulis menyadari adanya kekurangan selama penyusunan laporan akhir ini. Oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari semua pihak. Akhir kata, semoga laporan akhir ini bermanfaat bagi pembaca.

  Penulis

  

DAFTAR ISI

  HALAMAN JUDUL ............................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING .................................................... ii HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................iii HALAMAN PERSEMBAHAN .......................................................................... iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ............................................................... v HALAMAN PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS ............................................................ vi PRAKATA ........................................................................................................ vii DAFTAR ISI ....................................................................................................... x DAFTAR TABEL ............................................................................................ xiv DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... xv DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xvii

  INTISARI ....................................................................................................... xviii

  

ABSTRACT ....................................................................................................... xix

  BAB I. PENGANTAR ......................................................................................... 1 A. Latar Belakang ......................................................................................... 1

  1. Perumusan Masalah ............................................................................ 3

  2. Keaslian Penelitian ............................................................................. 4

  3. Manfaat ............................................................................................. 5

  B. Tujuan Penelitian ...................................................................................... 6

  1. Tujuan Umum .................................................................................... 6

  2. Tujuan Khusus.................................................................................... 6

  BAB II. PENELAAHAN PUSTAKA .................................................................. 7 A. Jerawat ............................................................................................... 7 B. Minyak Cengkeh ................................................................................ 8 C. Emulgel ............................................................................................ 10 D. Bahan Formulasi............................................................................... 11

  1. Emulsifying agent ....................................................................... 11

  2. Gelling agent .............................................................................. 12

  3. Triethanolamin .......................................................................... 13

  4. Parafin cair ................................................................................ 14

  5. Gliserin ....................................................................................... 14

  6. Preservative ............................................................................... 15

  E. Pencampuran .................................................................................... 16

  F. Uji Sifat Fisik Emulgel ..................................................................... 18

  1. Daya Sebar ................................................................................. 18

  2. Viskositas ................................................................................... 18

  G. Metode Desain Faktorial .................................................................. 20

  H. Landasan Teori ................................................................................. 20

  I. Hipotesis .......................................................................................... 21

  BAB III. METODOLOGI PENELITIAN........................................................... 22 A. Jenis dan Rancangan Penelitian .............................................................. 22 B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional .......................................... 22

  1. Variabel Penelitian ........................................................................... 22

  2. Definisi Operasional ......................................................................... 23

  C. Bahan Penelitian ..................................................................................... 25

  D. Alat penelitian ........................................................................................ 26

  E. Tata Cara Penelitian ............................................................................... 26

  1. Identifikasi Minyak Cengkeh ............................................................ 26

  2. Verifikasi Minyak Cengkeh .............................................................. 26

  3. Formulasi Emulgel dengan Kombinasi Lama Pencampuran dan Kecepatan Putar Mixer ..................................................................... 27

  4. Uji pH .............................................................................................. 28

  5. Uji Iritasi Primer Emulgel ................................................................. 28

  6. Uji Sifat Fisik Emulgel ..................................................................... 29

  7. Uji Stabilitas Fisik Emulgel .............................................................. 29

  8. Uji Antimikroba Emulgel terhadap Staphylococcus epidermidis ....... 30

  F. Analisis Hasil ......................................................................................... 31

  BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................... 34 A. Identifikas dan Verifikasi Minyak Cengkeh ............................................ 34 B. Uji Iritasi Primer Formula Optimum ....................................................... 35 C. Formulasi Emulgel dengan Kombinasi Lama Pencampuran dan Kecepatan Putar Mixer ........................................................................................... 37 D. Uji pH .................................................................................................... 44 E. Uji Sifat Fisik Sediaan Emulgel ............................................................. 45 F. Uji Stabilitas Fisik Sediaan Emulgel ...................................................... 47 G. Pengaruh Lama Pencampuran dan Kecepatan Putar terhadap Viskositas, Daya Sebar, dan Pergeseran Viskositas................................................... 48

  1. Viskositas ......................................................................................... 48

  2. Daya Sebar ....................................................................................... 52

  3. Pergeseran Viskositas ....................................................................... 55

  H. Uji Antimikroba Emulgel terhadap Staphyloccus epidermidis ................. 59

  BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................. 64 A. KESIMPULAN ...................................................................................... 64 B. SARAN .................................................................................................. 64 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 66 LAMPIRAN ...................................................................................................... 70 BIOGRAFI PENULIS ....................................................................................... 89

  

DAFTAR TABEL

  Tabel I. Kandungan kimia minyak cengkeh .................................................. 9 Tabel II. Level rendah dan level tinggi lama pencampuran dan kecepatan putar pada proses pembuatan emulgel minyak cengkeh........................... 28 Tabel III. Hasil verifikasi sifat fisik minyak daun cengkeh ............................ 34 Tabel IV. Sifat fisik emulgel dengan variasi kecepatan putar ......................... 42 Tabel V. Sifat fisik emulgel dengan variasi kecepatan putar ......................... 43 Tabel VI. Hasil uji sifat fisik emulgel minyak cengkeh ................................. 45 Tabel VII. Uji Shapiro-Wilk viskositas tiap formula ....................................... 49 Tabel VIII. Wilcoxon rank sum test respon viskositas ...................................... 51 Tabel IX. Uji Shapiro-Wilk daya sebar tiap formula ...................................... 52 Tabel X. Wilcoxon rank sum test respon daya sebar ..................................... 53 Tabel XI. Uji Shapiro-Wilk respon pergeseran viskositas ............................... 55 Tabel XII. Nilai efek faktor lama dan kecepatan putar serta interaksinya terhadap respon daya sebar ............................................................ 56 Tabel XIII. Zona hambat yang dihasilkan tiap formula dibandingkan dengan kontrol basis .................................................................................. 60 Tabel XIV. Hasil uji Shapiro-Wilk zona hambat ............................................... 61 Tabel XV. Analisis statistik untuk melihat signifikansi zona hambat ............... 62

  

DAFTAR GAMBAR

  Gambar 1. Gambar terjadinya jerawat. .............................................................. 8 Gambar 2. Struktur kimia komponen terbesar minyak cengkeh (eugenol, eugenol asetat, caryophyllene) ......................................................... 9 Gambar 3. Tween 80 ....................................................................................... 11 Gambar 4. Span 80.......................................................................................... 12 Gambar 5. Unit monomer asam akrilat dari polimer carbopol.......................... 13 Gambar 6. Triethanolamin .............................................................................. 14 Gambar 7. Gliserin .......................................................................................... 14 Gambar 8. Metil paraben................................................................................. 15 Gambar 9. Propil paraben ............................................................................... 16 Gambar 10. Kurva hubungan diameter droplet dan viskositas ........................... 17 Gambar 11. Pengujian iritasi primer pada punggung kelinci .............................. 36 Gambar 12. Hasil uji iritasi primer pada kulit punggung kelinci 48 jam ............ 37 Gambar 13. Skema tetesan minyak dalam emulsi minyak air, menunjukkan orientasi molekul tween dan span pada antarmukanya.................... 40 Gambar 14. Struktur skematik carbopol sebelum dan sesudah netralisasi dengan basa .......................................................................................... 41 Gambar 15. Profil kurva variasi lama pencampuran terhadap daya sebar ........... 42 Gambar 16. Profil kurva variasi lama pencampuran terhadap viskositas ............ 42 Gambar 17. Profil kurva variasi kecepatan putar terhadap daya sebar ................ 44 Gambar 18. Profil kurva variasi kecepatan putar terhadap viskositas. ................ 44

  Gambar 19. Penampilan emulgel setelah pembuatan dan setelah penyimpanan satu bulan . ................................................................................... 47 Gambar 20. Kurva pengaruh lama pencampuran terhadap pergeseran viskositas emulgel. ......................................................................................... 56 Gambar 21. Kurva pengaruh kecepatan putar terhadap pergeseran viskositas emulgel. ......................................................................................... 57 Gambar 22. Hasil two-way ANOVA pergeseran viskositas ............................... 58 Gambar 23. Signifikansi efek dengan uji ANOVA ............................................ 58 Gambar 24. Zona hambat emulgel terhadap Staphylococcus epidermidis. ......... 60

  

DAFTAR LAMPIRAN

  Lampiran 1. Certificate of Analysis Clove Leaf Oil Light ................................ 70 Lampiran 2. Sertifikat hasil uji Staphylococcus epidermidis ............................ 71 Lampiran 3. Verifikasi minyak cengkeh.......................................................... 72 Lampiran 4. Perhitungan HLB ........................................................................ 72 Lampiran 5. Hasil uji iritasi emulgel .............................................................. 73 Lampiran 6. Hasil uji sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel ........................... 74 Lampiran 7. Analisis statistika sifat fisik dan stabilitas fisik menggunakan program R-2.14.1 ........................................................................ 76 Lampiran 8. Hasil uji antimikroba emulgel terhadap Staphylococcus

  epidermidis ................................................................................ 83

  Lampiran 9. Hasil analisis statistika antimikroba emulgel ............................... 83 Lampiran 10. Dokumentasi ............................................................................... 86

  

INTISARI

  Sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel dipengaruhi oleh faktor proses pencampuran yaitu lama pencampuran dan kecepatan putar. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui signifikansi pengaruh lama dan kecepatan putar pada level yang diteliti terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh.

  2 Jenis penelitian adalah eksperimental murni dengan desain faktorial 2 .

  

Level rendah dan tinggi lama pencampuran adalah 10 dan 30 menit, sedangkan

kecepatan putar adalah 200 dan 500 rpm. Pengujian sifat fisik berfokus pada

viskositas dan daya sebar, sedangkan stabilitas fisik berfokus pada pergeseran

viskositas. Data dianalisis menggunakan program R-2.14.1 dengan uji two-way

ANOVA untuk data parametrik, serta uji Wilcoxon untuk data nonparametrik.

Analisis statistik dilakukan dengan taraf kepercayaan 95%. Organoleptis, iritasi

primer, dan aktivitas antimikroba emulgel juga diamati pada penelitian ini.

  Hasil analisis data menunjukkan bahwa

  kecepatan putar signifikan terhadap viskositas pada level rendah lama pencampuran. Lama pencampuran signifikan berpengaruh terhadap daya sebar pada level rendah kecepatan putar, kecepatan putar signifikan berpengaruh terhadap daya sebar pada level rendah maupun tinggi lama pencampuran. Lama pencampuran merupakan faktor yang dominan dalam menaikkan pergeseran viskositas. Hanya formula 1 yang memenuhi persyaratan sifat fisik dan stabilitas fisik sesuai dengan kriteria. Kata kunci : minyak cengkeh, emulgel, lama pencampuran, kecepatan putar, desain faktorial

  

ABSTRACT

  Physical properties and physical stability of emulgel were influenced by mixing duration and mixing rate. The aim of this study was to determine the significancy of the effect of mixing duration and mixing rate in level studied on the physical properties and physical stability of the clove oil emulgel.

  2 The study was a pure experimental study with 2 factorial design. Low

  and high level of mixing duration are 10 and 30 minute, while low and high mixing rate were 200 and 500 rpm. Testing of physical properties was focused on viscosity and spreadability, while for physical stability was on viscosity shift. Data were analyzed using the R-2.14.1 program with two-way ANOVA test for parametric data, and Wilcoxon rank sum test was used for nonparametric data. Statistical analysis performed at 95% confidence interval. Organoleptic, primary irritation, and microbial activity of emulgel were also studied.

  The result of this analysis showed that the mixing rate was significantly affecting the viscosity at low level mixing duration. Mixing duration had a significant effect on the spreadability at low level of mixing rate. Mixing rate significantly affect the spreadability at low and high levels of mixing duration. Mixing duration was the dominant factor in increasing the viscosity shift response. Only formula 1 which was eligible the physical properties and stability in accordance with the criteria. Keywords : clove oil, emulgel, mixing duration, mixing rate, factorial design.

BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Penampilan wajah menjadi faktor penting yang saat ini mendapatkan

  perhatian khusus dari kebanyakan orang. Hal ini disebabkan karena penampilan wajah dapat mempengaruhi kepercayaan diri seseorang. Namun, penampilan wajah bisa diganggu oleh munculnya jerawat. Jerawat timbul karena adanya sumbatan di pori-pori kulit oleh sebum yang berubah menjadi padat, peningkatan produksi sebum akibat pengaruh hormonal, kondisi fisik, dan fisiologis yang jika disertai sumbatan di muara kelenjar sebasea, aliran keluar sebum akan terbendung (Dwikarya, 2011). Selain itu disebabkan oleh adanya bakteri Propionibacterium

  

acnes dan Staphyloccocus epidermidis sebagai dua strain bakteri yang dapat

  menginduksi terjadinya jerawat (Bialecka, Mak, Biedron, Bobek, Kasprowics, dan Marcinkiewics, 2005). Jerawat yang terjadi dengan adanya infeksi bakteri bisa menyebabkan inflamasi dan berakibat dengan bertambah parahnya jerawat.

  Minyak cengkeh (Oleum caryophylli) dikenal sebagai bahan alam yang memiliki khasiat sebagai antibakteri dan efektif dapat menghambat pertumbuhan

  

Staphyloccocus epidermidis. Hal ini dibuktikan oleh penelitian yang dilakukan

  oleh Kusuma (2010), konsentrasi minyak cengkeh sebesar 15% dapat menghasilkan zona jernih yang artinya terjadi penghambatan terhadap

  Staphyloccocus epidermidis.

  2 Menurut Deveda, Jain, Vyas, Khambete, dan Jain (2010), sediaan topikal emugel bersifat lebih stabil dan merupakan pembawa yang lebih baik untuk zat aktif yang bersifat hidrofobik. Zat aktif yang akan digunakan yaitu minyak cengkeh, bersifat hidrofobik sehingga untuk meningkatkan acceptability pada kulit wajah diformulasikan dalam emulsi tipe minyak dalam air yang kemudian distabilkan dengan sistem gel. Mohamed (2004) menyatakan bahwa gel memiliki karakteristik yang menguntungkan seperti sifatnya yang tiksotropi, tidak berminyak, daya sebarnya baik, mudah dicuci, emolien, dapat bercampur dengan bermacam-macam eksipien, dan dapat larut dengan air. Polimer pada gel dapat berfungsi sebagai emulsifying agent dan pengental sehingga emulsi menjadi lebih stabil dengan cara menurunkan tegangan permukaan dan sekaligus meningkatkan viskositas fase air (Panwar, Upadhyay, Bairagi, Gujar, Darwhekar, dan Jain, 2011).

  Pencampuran merupakan suatu proses yang penting dalam pembuatan sediaan karena berperan untuk mencapai homogenitas partikel dalam suatu sediaan (Voigt, 1994). Banyak faktor yang mempengaruhi proses pencampuran, antara lain suhu, kecepatan geser, tegangan geser, tekanan, dan waktu pencampuran (Nielloud dan Mestres, 2000). Proses pencampuran memerlukan energi kinetik berupa kecepatan putar mixer yang juga dipengaruhi oleh lama pencampuran. Voigt (1994) menyatakan bahwa setiap alat pengemulsi memiliki lama dan kecepatan pencampuran yang optimal, sehingga pencampuran yang berlangsung lebih lama pada hakekatnya belum tentu meningkatkan kualitasnya.

  3 Kecepatan putar mixer akan memberikan energi kinetik berupa gaya geser yang mempengaruhi perubahan sifat fisik emulgel yaitu viskositas. Hal ini karena emulsi yang dibuat pada emulgel memiliki sistem reologi non-Newtonian sehingga rheologi dan viskositas sangat dipengaruhi oleh berbagai proses pencampuran terutama oleh adanya gaya geser yang dihasilkan oleh kecepatan putar alat. Gaya geser yang diaplikasikan selama proses pencampuran tersebut dapat menurunkan viskositas emulgel dan selanjutnya berpengaruh pada kualitas sediaan yang terbentuk (Amiji dan Sandmann, 2003). Proses pencampuran pada pembuatan emulgel berpengaruh dalam menghasilkan emulgel yang memenuhi persyaratan sifat fisik dan stabilitas. Oleh karena itu, diperlukan upaya optimasi terhadap lama pencampuran dan kecepatan putar pada proses pembuatan emulgel.

  Desain faktorial merupakan metode yang memungkinkan untuk mengamati kedua faktor secara simultan tanpa membuat salah satu faktor konstan sehingga dapat diketahui pengaruh dari faktor secara simultan dan adanya interaksi dari kedua faktor (Armstrong dan James, 1996). Lama pencampuran dan kecepatan putar merupakan faktor penting yang berpengaruh dalam sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel. Melalui desain faktorial dapat diketahui faktor mana yang dominan berpengaruh dan ada tidaknya interaksi antar faktor.

1. Perumusan masalah

  a. Apakah diperoleh formula yang memenuhi persyaratan sifat fisik dan stabilitas fisik yang sesuai dengan kriteria?

  4 b. Apakah variasi lama dan kecepatan putar pada level yang diteliti memberikan pengaruh yang signifikan terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli)?

2. Keaslian penelitian

  Penelitian yang relevan pernah dilakukan oleh Kusuma (2010) adalah membandingkan kemampuan krim antiacne minyak cengkeh dan emulgel antiacne minyak cengkeh dalam menghambat Staphylococcus

  epidermidis . Hasilnya adalah konsentrasi minyak cengkeh 15% dapat

  menghambat pertumbuhan Staphylococcus epidermidis dan diperoleh kesimpulan bahwa krim antiacne dan emulgel antiacne minyak minyak cengkeh tidak berbeda dalam kemampuannya menghambat Staphylococcus epidermidis .

  Suryarini (2011) meneliti pengaruh tween 80 dan span 80 sebagai

  emulsifying agent terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel antiacne minyak cengkeh (Oleum caryophylli) menggunakan aplikasi desain faktorial.

  Dari penelitian tersebut diperoleh hasil bahwa tween 80 merupakan faktor yang paling signifikan dalam menentukan respon viskositas, daya sebar, dan pergeseran viskositas.

  Penelitian tentang pengaruh proses pencampuran dalam formulasi sediaan emulgel (kajian dari aspek suhu dan kecepatan pencampuran) pernah dilakukan oleh Lestari (2012) dengan menggunakan zat aktif yang lain, yaitu ekstrak teh hijau. Hasil yang didapatkan adalah faktor suhu dan kecepatan putar mixer berpengaruh terhadap respon pergeseran viskositas.

  5 Khunt, Mishra, dan Shah (2012) meneliti tentang formulasi emulgel Piroxicam menggunakan aplikasi desain faktorial dua faktor tiga level

  2

  (3 ). Variabel bebasnya adalah konsentrasi emulsifying agent dan konsentrasi carbopol. Sebagai variabel tergantung adalah % kumulatif pelepasan setelah 2 jam (Q ) dan % kumulatif pelepasan setelah 6 jam (Q ). Hasilnya adalah

  2

  6

  kedua variabel bebas berpengaruh terhadap variabel tergantung. Degradasi Piroxicam dari emulgel mengikuti orde 1.

  Formulasi emulgel Miconazole Nitrate dengan investigasi terhadap karakteristik pelepasan obat dan rheologi diteliti oleh Sabri, Sulayman, dan Khalil (2009). Faktor yang diteliti adalah emulsifying agent, konsentrasi fase minyak (paraffin liquidum ), dan tipe gelling agent (Sodium

  Carboximethylcellulose dan Carbopol). Diperoleh hasil bahwa emulsifying agent merupakan faktor yang paling berpengaruh terhadap pelepasan obat

  diikuti oleh konsentrasi fase minyak dan yang terakhir adalah tipe gelling agent .

  Namun, sejauh penelusuran pustaka yang dilakukan penulis, penelitian tentang Formulasi Emulgel Minyak Cengkeh Minyak (Oleum

  caryophylli ): Pengaruh Lama dan Kecepatan Putar pada Proses Pencampuran terhadap Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik belum pernah dilakukan.

3. Manfaat a. Manfaat teoretis

  Memberikan sumbangan pengetahuan tentang pengaruh lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran emulgel terhadap sifat fisik

  6 dan stabilitas emulgel minyak cengkeh agar dapat dihasilkan emulgel dengan sifat yang diinginkan dan dapat diterima oleh konsumen.

  b. Manfaat metodologis

  Memberikan contoh aplikasi penerapan desain faktorial dan uji statistika dalam mengamati pengaruh lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran emulgel terhadap sifat fisik dan stabilitas emulgel minyak cengkeh.

  c. Manfaat praktis

  Menghasilkan formulasi emulgel minyak cengkeh yang memenuhi persyaratan sifat fisik dan stabilitas fisik yang dapat diterima oleh konsumen.

B. Tujuan

  1. Tujuan Umum

  Terbentuknya sediaan emulgel dengan zat aktif minyak cengkeh (Oleum caryophylli) dengan sifat fisik (viskositas dan daya sebar) serta stabilitas fisik (pergeseran viskositas) yang memenuhi kriteria.

  2. Tujuan Khusus

  Untuk mengetahui signifikansi pengaruh lama dan kecepatan putar pada level yang diteliti terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli).

BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Jerawat Jerawat merupakan peradangan yang terjadi pada kulit karena adanya

  sumbatan di pori-pori kulit yang disebabkan oleh peningkatan ekskresi sebum oleh kelenjar sebasea (Dwikarya, 2011). Jerawat bisa ditemukan di wajah, leher, dada, dan punggung.

  Paling tidak ada empat faktor penting yang menyebabkan terjadinya jerawat, yaitu tersumbatnya folikel rambut oleh sel yang secara normal mengalami deskuamasi, hiperaktivitas kelenjar sebasea, proliferasi bakteri di dalam sebum, dan inflamasi (American Academy of Family Phisicians , 2000).

  

Propionibacterium acnes dan Staphyloccocus epidermidis adalah dua strain

bakteri yang dapat menginduksi terjadinya jerawat (Bialecka, et al., 2005).

  Inflamasi yang terjadi pada jerawat diakibatkan oleh aksi enzim yang diproduksi oleh bakteri. Enzim tersebut dapat menyebabkan sebum terhidrolisis menjadi asam lemak bebas yang menstimulasi proses inflamasi. Chemotactic

factor dilepaskan pada reaksi ini sehingga menarik neutrofil dan terjadi inflamasi.

  Peningkatan produksi sebum dapat menyebabkan kolonisasi bakteri sehingga inflamasi terjadi lebih parah (AAFP, 2000).

  8

  Gambar 1. Tahap terjadinya jerawat. (A) folikel normal; (B) komedo

terbuka (blackhead); (C) komedo tertutup (whitehead); (D) papule; (E)

pustule (AAFP, 2000)

  B.

  

Minyak Cengkeh (Oleum caryophilli)

Minyak cengkeh merupakan produk samping dari tanaman cengkeh.

  Tergantung dari bahan bakunya ada tiga macam minyak cengkeh, yaitu minyak bunga cengkeh, minyak tangkai cengkeh, dan minyak daun cengkeh.

  (Nurdjannah, 2004).

  Kandungan utama dari minyak cengkeh adalah eugenol, eugenol asetat, caryophyllen, dan α-humelene. Eugenol merupakan senyawa yang terbanyak (Ayoola, et al, 2008).

  9

  Gambar 2. Struktur kimia komponen terbesar minyak cengkeh (eugenol,

eugenol asetat, caryophyllene) (Ayoola, et al., 2008)

  Minyak cengkeh yang diperoleh dari bagian tanaman yang berbeda memiliki kandungan kimia dengan presentase yang berbeda pula. Kandungan eugenol terbesar ada pada minyak cengkeh yang berasal dari tangkai, sedangkan kandungan terendah terdapat pada minyak cengkeh yang berasal dari daun.

  

Tabel I. Kandungan kimia minyak cengkeh (Lis-Balchin, 2006)

Kandungan Kimia Minyak bunga Minyak Minyak daun

(%) cengkeh tangkai cengkeh cengkeh

  Eugenol 82 – 88 85 – 95 75 – 90

Eugenol asetat 11 – 27 Kurang dari 5 Kurang dari 10

Kurang dari 16 2,5 – 3,5 15 – 19

  β-caryophyllene Kurang dari 2 0,3 – 0,4 1,5 – 2,5

  α-humelene

  Minyak cengkeh dapat digunakan sebagai antimikroba, antijamur, antimual, analgesik, antispasmodik, antikarminatif, antiseptik, parfum, dan penyedap makanan (Bhuiyan, Begum, Nandi, dan Akter, 2010). Tiga komponen utama dalam minyak cengkeh yaitu eugenol, eugenol asetat, dan caryophyllene memiliki aktivitas antimikroba spektrum luas terhadap bakteri gram negatif (Escherichia coli, Klebsiella pneumoniae, Salmonella paratyphi, Citrobacter spp.

  10 dan Enterobacter cloacae) maupun gram positif (Staphylococcus aureus), serta memiliki khasiat antifungi (Candida albicans) (Ayoola, et al, 2008).

  Minyak daun cengkeh biasanya diperoleh dari daun cengkeh yang sudah gugur. Komposisi minyak yang dihasilkan bervariasi tergantung dari keadaan daun serta cara destilasinya, minyak yang dihasilkan biasanya mengandung eugenol antara 80-88% dengan kadar eugenol asetat yang rendah tetapi kadar caryophyllene yang tinggi. Penyulingan daun dengan kadar air 7 – 12% yang dilakukan dalam tangki stainless steel volume 100 Liter selama delapan jam, menghasilkan minyak dengan rendemen 3,5% dan total eugenol 76,8% (Nurdjannah, 2004).

C. Emulgel

  Emulgel merupakan emulsi, baik emulsi tipe minyak dalam air atau air dalam minyak dimana ditambahkan gelling agent untuk membentuk sistem gel di dalamnya. Sediaan bentuk emulgel lebih stabil dan merupakan pembawa yang lebih baik bagi obat yang bersifat hidrofobik atau tidak larut air (Deveda et al., 2010).

  Gel mengandung komposisi air dalam jumlah tinggi sehingga dapat meningkatkan disolusi obat dan juga memudahkan migrasi obat melalui basis yang utamanya berbentuk cair, dibandingkan dengan salep atau krim. Akan tetapi, karakteristik ini menjadi keterbatasan bagi senyawa yang bersifat hidrofobik. Oleh karena itu, untuk mengatasi keterbatasan ini, emulgel disiapkan sehingga senyawa

  11 hidrofobik bisa disiapkan dengan memanfaatkan kelebihan gel (Khullar, Kumar, Seth, dan Saini, 2011).

D. Bahan Formulasi

1. Emulsifying agent

  Emulsifying agent adalah suatu molekul yang memiliki rantai hidrokarbon nonpolar dan polar pada tiap ujung rantai molekulnya.

  Emulsifying agent memiliki kemampuan menarik fase air dan fase minyak sekaligus, serta dapat menempatkan diri di antara kedua fase tersebut.

  Keberadaan emulsifying agent tersebut akan menurunkan tegangan permukaan fase air dan fase minyak (Friberg, Quencer, dan Hilton, 1996).

  Kombinasi emulsifying agent dipilih karena dapat menghasilkan tipe emulsi yang diinginkan, yaitu M/A atau A/M sesuai dengan proporsi

  emulsifying agent yang digunakan (Martin, Swarbick, dan Cammarata, 1983).

  Kombinasi dua macam emulsifying agent yang sering digunakan adalah tween 80 dan span 80.

  a. Polioksietilen Sorbitan Monooleat (Tween 80)

  Gambar 3. Tween 80 (Aulton, 2002)

  12 Tween 80 berbentuk cairan kental berwarna kuning terang sampai kuning sawo. Tween 80 bersifat nontoksik. Tween 80 mudah larut dalam air, etanol, minyak tumbuhan, etil asetat, metanol, tetapi tidak larut dalam minyak mineral. Tween 80 memiliki nilai HLB 15. Penggunaannya adalah sebagai emulsifying agent, wetting agent, penetrating agent, dan diffusan (Iro, 2012).

  b. Sorbitan monooleat (Span 80)

  Gambar 4. Span 80 (Aulton, 2002)

  Span 80 berbentuk cairan kental berwarna kuning terang. Span 80 tidak larut air, tetapi larut dalam pelarut organik. Memiliki nilai HLB 4,3. Span 80 dapat digunakan sebagai emulsifying agent, solubilizer, softener , dan antistatic agent (Iro, 2012).

2. Gelling agent

  Gelling agent merupakan bahan yang digunakan untuk membentuk

  gel. Secara umum gelling agent memiliki bobot molekul yang tinggi dan diperoleh dari alam maupun sintetik. Gelling agent dapat terdispersi dalam air dan bisa mengembang, serta meningkatkan viskositas. Gelling agent yang ideal harus tidak berinteraksi dengan komponen lain dari formulasi dan harus bebas dari kontaminasi mikroba. Perubahan suhu dan pH selama pembuatan

  13 dan penggunaan preservative tidak boleh mengubah rheologinya, ekonomis, membentuk gel yang tidak berwarna, menimbulkan sensasi dingin saat digunakan di tempat aplikasi, dan bau yang menyenangkan (Mahalingam, Li, dan Jasti, 2008).

  Carbopol merupakan polimer sintetik dari asam akrilat dengan bobot molekul tinggi. Rantai polimernya terhubung silang-menyilang (crosslinked) dengan alil sukrosa atau alil pentaeritriol. Carbopol terdiri dari 52% – 68% gugus asam karboksilat (COOH). Secara teoritis bobot molekul

  5

  9

  carbopol diperkirakan antara 7 x 10 sampai 4 x 10 . Carbopol dapat digunakan sebagai material bioadhesiv, controlled release agent, emulsifying

  agent, rheology modifier , agen stabilisasi, agen pensuspensi, dan pengisi tablet (Rowe, Sheskey, dan Quinn, 2009).

  Gambar 5. Unit monomer asam akrilat dari polimer carbopol (Rowe, et al., 2009)

  Carbopol 940 merupakan tipe carbopol yang paling efisien karena viskositasnya yang tinggi yaitu 40.000-60.000 cps (pada kadar 0,5% dengan pH 7,5) dan menghasilkan gel dengan penampilan yang jernih (Allen Jr, 1999).

3. Triethanolamin

  Triethanolamin yang bersifat basa digunakan untuk netralisasi carbopol. Penambahan triethanolamin pada carbopol akan membentuk garam

  14 yang larut. Sebelum netralisasi, carbopol di dalam air akan ada dalam bentuk tak terion pada pH sekitar 3. Pada pH ini, polimer sangat fleksibel dan strukturnya random coil. Penambahan triethanolamin akan menggeser kesetimbangan ionik membentuk garam yang larut. Hasilnya adalah ion yang tolak menolak dari gugus karboksilat dan polimer menjadi kaku dan rigid, sehingga meningkatkan viskositas (Osborne, 1990).

  Gambar 6. Triethanolamin (Rowe, et al., 2009)

4. Parafin cair

  Nama lain dari parafin cair adalah nujol, mineral oil, bayol F. Parafin cair berbentuk cairan kental, dan tidak berwarna. Parafin cair bersifat mengiritasi membran mukosa dan saluran pencernaan atas (Dunlevy, 2001).

  Paraffin liquidum juga dapat berfungsi emolien, yang mencegah dehidrasi pada saat sediaan diaplikasikan ke kulit (Anonim, 2012).

  5. Gliserin Gambar 7. Gliserin (Rowe, et al., 2009)

  Gliserin memiliki nama lain croderol, E422, glycerol, glycerolum, glycon G-100, kemstrene, optim, pricerine, 1,2,3-propanetriol;

  15 trihydroxypropane glycerol. Gliserin berfungsi sebagai antimikroba, kosolven, emolien, humektan, plasticizer, sweetening agent, dan tonicity agent. Pada formulasi sediaan topical dan kosmetika, gliserin digunakan sebagai humektan atau emolien. Gliserin digunakan sebagai humektan dengan konsentrasi kurang dari 30%. Gliserin bersifat higroskopis (Rowe, et al., 2009).

6. Preservative

  a. Metil paraben

  Gambar 8. Metil paraben (Rowe, et al., 2009)

  Metil paraben secara luas digunakan sebagai antimikroba pada kosmetik, produk makanan, dan sediaan farmasi. Paraben efektif pada range pH yang luas dan memiliki aktivitas antimikroba spektrum luas, meskipun paraben paling efektif menghambat yeast dan fungi. Aktivitas antimikroba meningkat seiring dengan peningkatan rantai gugus alkil, tetapi kelarutannya dalam air menjadi menurun. Oleh karena itu, penggunaan campuran paraben sering digunakan untuk menghasilkan efek antimikroba yang lebih efektif. Konsentrasi penggunaan metil paraben sebagai antimikroba pada sediaan topikal adalah 0,02-0,3%. Metil paraben

  16 bersifat nonmutagenik, nonteratogenik, dan nonkarsinogenik (Rowe, et al., 2009).

  b. Propil paraben

  Gambar 9. Propil paraben (Rowe, et al., 2009)

  Propil paraben digunakan sebagai antimikroba pada penggunaan topikal dengan konsentrasi 0,01-0,6%. Propil paraben menunjukkan aktivitas antimikroba pada pH 4-8. Aktivitas dapat ditingkatkan dengan menggunakan kombinasi paraben. Propil paraben digunakan bersama dengan metil paraben pada formulasi topikal (Rowe, et al ., 2009).

E. Pencampuran

  Pencampuran merupakan suatu proses yang bertujuan untuk menangani dua atau lebih komponen, yang belum bercampur atau sebagian bercampur, sehingga setiap unit (partikel, molekul, dan lain-lain) dari komponen terletak sedekat mungkin berinteraksi dengan unit lain dari komponen (Aulton, 2007). Faktor-faktor yang mempengaruhi pencampuran yaitu suhu, kecepatan geser, tegangan geser, tekanan, dan waktu pencampuran (Nielloud dan Mestres, 2000).

  17 Ketika proses pengadukan berlangsung, kedua fase cairan akan membentuk droplet. Droplet-droplet ini bisa terbentuk dan terjadinya fase kontinyu diakibatkan karena droplet-droplet tersebut tidak stabil (Lieberman, Rieger, dan Banker, 1996). Energi bebas permukaan dari sistem emulsi yang tergantung pada total luas permukaan dan tegangan permukaan meningkat seiring dengan peningkatan luas permukaan akibat proses pencampuran. Untuk mengurangi energi bebas permukaan ini, droplet berenergi tinggi pertama kali diasumsikan sebagai bentuk bulat sehingga luas permukaan menjadi kecil. Kemudian tumbukan antardroplet menyebabkan terjadinya fusi droplet untuk mengurangi luas permukaan dan tegangan permukaan menjadi stabil (Swarbrick dan James, 2007).

  Secara elektrostatis dan hambatan sterik yang berinteraksi droplet, viskositas emulsi akan lebih tinggi ketika droplet semakin kecil. Viskositas juga akan lebih tinggi bila ukuran droplet relatif homogen, yaitu ketika distribusi ukuran droplet sempit. Sifat alami emulsifying agent dapat mempengaruhi tidak hanya stabilitas emulsi, tetapi juga distribusi ukuran droplet, rata-rata ukuran droplet, dan selanjutnya viskositas (Schramm, 2005).

  

Gambar 10. Kurva hubungan diameter droplet dan viskositas

(Schramm, 2005)

  18

F. Uji Sifat Fisik Emulgel

  1. Daya sebar

  Daya sebar berhubungan dengan sudut kontak antara sediaan dengan tempat aplikasinya yang mencerminkan kelicinan sediaan tersebut, yang berhubungan dengan koefisien gesekan. Daya sebar merupakan karakteristik yang penting karena bertanggung jawab untuk ketepatan transfer dosis atau melepaskan zat aktifnya, dan kemudahan penggunaannya (Garg, Aggarwal, Garg, dan Singla, 2002).

  Metode plat sejajar adalah metode yang paling banyak digunakan untuk menentukan dan mengukur daya sebar sediaan semi padat. Keuntungan dari metode ini adalah sederhana dan relatif murah. Selain itu, peralatan dapat didesain dan dibuat sesuai dengan kebutuhan tiap individu berdasarkan tipe data yang dibutuhkan, rute administrasi, luas permukaan yang ditutupi, dan pertimbangan model membran. Di sisi lain, metode ini kurang akurat dan sensitif, serta data yang dihasilkan harus diinterpretasikan dan disajikan secara manual (Garg, et al., 2002).

  2. Viskositas

  Viskositas adalah suatu pernyataan pertahanan dari suatu cairan untuk mengalir, semakin tinggi viskositas akan semakin besar tahanannya (Martin, Swarbrick, dan Cammarata, 1983). Peningkatan viskositas akan meningkatkan waktu retensi pada tempat aplikasi, tetapi menurunkan daya sebar (Garg, et al, 2002).

  19 Penggolongan bahan menurut tipe aliran dan deformasinya dibagi menjadi dua yaitu, sistem Newton dan sistem non-Newton. Tipe alir plastis, pseudoplastis, dan dilatan termasuk dalam sistem non-Newton (Martin, Swarbrick, dan Cammarata, 1983).

  Banyak produk farmasi menunjukkan aliran pseudoplastis, antara lain dispersi cair dari gom alam dan sintetis (misalnya tragakan, natrium alginat, metilselulosa, dan natrium karboksimetilselulosa). Aliran pseudoplastis secara khas diperlihatkan oleh polimer-polimer dalam larutan, ini merupakan kebalikan dari sistem plastis, yang tersusun atas partikel- partikel yang terflokulasi dalam suspensi. Viskositas zat pseudoplastis berkurang dengan meningkatnya laju geser. Rheogram yang melengkung untuk bahan pseudoplastis diakibatkan oleh kerja geser terhadap molekul- molekul bahan yang berantai panjang seperti polimer-polimer linear. Dengan meningkatnya tegangan geser, molekul-molekul yang biasanya tidak beraturan mulai meluruskan sumbunya yang panjang sesuai dengan arah aliran. Orientasi ini mengurangi tahanan internal dari bahan tersebut dan mengakibatkan laju geser yang lebih besar pada setiap tegangan geser berikutnya. Selain itu, sebagian dari pelarut yang berikatan dengan molekul kemungkinan dilepaskan, sehingga menyebabkan penurunan efektif baik konsentrasi maupun ukuran molekul yang terdispersi. Hal ini juga akan mengakibatkan penurunan viskositas yang nyata (Sinko, 2006).

  20

G. Metode Desain Faktorial

  Desain faktorial merupakan metode untuk menentukan secara simultan efek dari beberapa faktor dan interaksinya. Desain faktorial dua faktor dan dua level berarti ada dua faktor yang masing-masing diuji pada dua level yang berbeda, yaitu level rendah dan level tinggi. Faktor yang berpengaruh dominan dan adanya interaksi yang berpengaruh secara bermakna dapat diketahui melalui desain faktorial (Bolton, 1997). Persamaan umum yang digunakan dalam desain faktorial adalah:

  Y = B + B

  1 X 2 + B

  2 X 2 + B

  12 X

  1 X

  2 Y = respon hasil percobaan

  X1, X2 = level bagian A, level bagian B B1, B2, B12 = koefisien yang dihitung dari hasil percobaan B0 = rata-rata dari semua percobaan (Bolton, 1997).

  Analisis desain faktorial menggunakan uji statistik two-way ANOVA.

  

Two-way ANOVA memungkinkan untuk melihat efek yang paling dominan dari

dua variabel dan interaksinya (De Muth, 1999).

H. Landasan Teori

  Minyak cengkeh memiliki khasiat sebagai antibakteri dan dapat digunakan sebagai obat jerawat karena dapat menghambat pertumbuhan bakteri penginduksi jerawat yaitu Staphylococcus epidermidis. Minyak cengkeh bersifat hidrofobik sehingga bentuk sediaan emulgel cocok digunakan sebagai pembawa karena membuat zat aktif lebih stabil dan nyaman digunakan.

  Sifat fisik dan stabilitas emulgel dipengaruhi oleh proses pencampuran yaitu lama pencampuran dan kecepatan putar. Kecepatan putar akan

  21 memberikan energi kinetik yang menimbulkan gaya geser yang akan mempengaruhi viskositas sediaan emulgel sehingga mempengaruhi sifat fisiknya.

  Setiap alat pengemulsi memiliki lama dan kecepatan pencampuran yang optimal, sehingga pencampuran yang berlangsung lebih lama pada hakekatnya tidak memberi perbaikan kualitas emulsi.

  Lama pencampuran akan mempengaruhi besarnya energi yang diberikan di dalam sistem sehingga memungkinkan pembentukan dan pergerakan droplet-droplet. Pergerakan droplet-droplet ini memungkinkan terjadinya tumbukan antar droplet sehingga pada saat penyimpanan bisa terjadi penggabungan antar droplet menjadi droplet yang ukurannya lebih besar.

I. Hipotesis

  Faktor lama dan kecepatan putar pada level rendah dan tinggi serta interaksi kedua faktor memiliki pengaruh yang bermakna terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli).

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitan Penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian eksperimental murni dengan desain faktorial. B. Variabel Penelitian dan Definisi Penelitian

1. Variabel Penelitian

  a. Variabel bebas. Level tinggi dan level rendah dari lama pencampuran dan kecepatan putar.

  b. Variabel tergantung.

  1) Uji iritasi primer: eritema dan edema 2) Uji aktivitas antimikroba: diameter zona hambat 3) Uji sifat fisik: viskositas dan daya sebar 4) Uji stabilitas fisik: pergeseran viskositas setelah penyimpanan selama satu bulan c. Variabel pengacau terkendali.

  1) Uji iritasi: kelinci yang digunakan yaitu kelinci albino, kondisi kandang, lama aplikasi.

  2) Uji aktivitas antimikroba: kepadatan suspensi bakteri

  Staphylococcus epidermidis (setara dengan larutan standar Mac

  23 Farland 0.5), diameter lubang sumuran, suhu inkubasi, dan lama inkubasi.

  3) Uji sifat fisik: jenis dan ukuran mixer, suhu pencampuran, kondisi penyimpanan.

  4) Uji stabilitas fisik: kondisi wadah dan penyimpanan.

  d. Variabel pengacau tak terkendali.

  1) Uji iritasi: makanan kelinci, kondisi fisiologis kelinci, laju evaporasi minyak cengkeh.

  2) Uji aktivitas antimikroba: suhu ruangan saat pengujian, laju evaporasi minyak cengkeh.

  3) Uji sifat fisik: suhu ruangan saat proses pembuatan emulgel. 4) Uji stabilitas fisik: suhu ruangan saat penyimpanan.

2. Definisi Operasional a.

   Minyak cengkeh adalah minyak esensial dari daun tanaman cengkeh

  (Eugenia caryophyllata Thunb.) yang diperoleh dari CV Indaroma Yogyakarta (sertifikat analisis terlampir).

b. Emulgel adalah sediaan semisolid hasil emulsifikasi minyak daun cengkeh

  dengan emulsifying agent Tween 80 dan Span 80 dan penambahan Carbopol 940 sebagai gelling agent yang dibuat sesuai prosedur dalam penelitian ini.

  c.

   Lama pencampuran adalah waktu yang diperlukan mixer untuk proses emulsifikasi dan pencampuran emulsi dengan gelling agent.

  24

  d. Kecepatan putar adalah banyaknya putaran mixer per menit dalam proses emulsifikasi dan penambahan gelling agent.

  e. Desain faktorial adalah metode untuk mengetahui faktor yang dominan dalam menentukan sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh.

  f.

   Faktor adalah besaran yang mempengaruhi respon, dalam penelitian ini yaitu lama dan kecepatan putar pada prosese pencampuran emulgel.

  g.

   Level adalah tingkatan jumlah atau besarnya faktor, dalam penelitian ini

  terdapat dua level yaitu level rendah dan level tinggi. Level rendah lama pencampuran adalah 10 menit dan level tinggi adalah 30 menit. Level rendah kecepatan putar adalah 200 rpm dan level tinggi adalah 500 rpm.

  h. Respon adalah hasil percobaan yang akan diamati perubahannya secara kuantitatif.

i. Pengaruh adalah perubahan respon yang disebabkan variasi level dan faktor.

  j.

   Iritasi primer adalah terjadinya eritema dan edema pada kulit kelinci

  yang diolesi emulgel minyak cengkeh. Eritema merupakan terjadinya kemerahan dan edema merupakan terjadinya pembengkakan yang disebabkan oleh akumulasi cairan dalam jaringan tubuh.

  k. Aktivitas antimikroba adalah daya hambat emulgel minyak cengkeh

  terhadap Staphylococcus epidermidis yang ditunjukkan dengan diameter zona hambat dalam media Mueller Hinton Agar (MHA).

  l.

   Sifat fisik emulgel adalah parameter yang digunakan untuk mengetahui kualitas fisik emulgel yang meliputi viskositas dan daya sebar.

  25

  m. Stabilitas fisik emulgel adalah parameter yang digunakan untuk

  mengetahui ada tidaknya perubahan emulgel dalam penyimpanan yaitu perubahan viskositas selama penyimpanan (1 bulan).

  n. Daya sebar adalah diameter penyebaran 1 gram emulgel yang didiamkan

  48 jam setelah pembuatan pada alat uji daya sebar yang diberi beban kaca seberat 55 gram yang didiamkan selama 1 menit.

  o.

   Viskositas adalah hambatan emulgel yang didiamkan 48 jam setelah pembuatan untuk mengalir setelah adanya pemberian gaya. p. Pergeseran viskositas adalah persentase dari selisih viskositas emulgel

  dalam penyimpanan selama 1 bulan dengan viskositas emulgel setelah dibuat.

C. Bahan Penelitian

  Minyak cengkeh (Oleum caryophylli) yang diperoleh dari CV Indaroma Yogyakarta, Carbopol 940 (kualitas farmasetis), gliserin (kualitas farmasetis), Tween 80 dan Span 80 sebagai emulsifying agent, parafin cair, trietanolamin, dan aquadest, media Mueller Hinton Agar (Merck) dan Mueller

  

Hinton Broth (Merck), dan bakteri uji Staphylococcus epidermidis yang diperoleh

  dari Dinas Kesehatan D.I. Yogyakarta, Balai Laboratorium Kesehatan Yogyakarta.

  26

D. Alat Penelitian

  Alat-alat gelas (bekker glass, kaca pengaduk, erlenmeyer), neraca digital,

waterbath , mixer merk Philip modifikasi (Elecsa, USD), pipet ukur, cawan petri,

tabung reaksi, viscotester seri VT 04 (RION-JAPAN), stopwatch, alat pengukur daya

sebar, mistar, vortex, jarum ose, alat pembuat sumuran, autoklaf, dan inkubator.

E. Tata Cara Penelitian

  1. Identifikasi Minyak Cengkeh Minyak cengkeh (Oleum caryophylli) yang diperoleh dari CV Indaroma Yogyakarta dan telah diuji identitasnya, dibuktikan dengan Certificate of Analysis .

  2. Verifikasi Minyak Cengkeh

  a. Verifikasi indeks bias minyak cengkeh. Indeks bias minyak cengkeh diukur menggunakan refractometer Abbe. Minyak cengkeh diteteskan pada prisma utama, kemudian prisma ditutup dan refraktometer diarahkan ke cahaya terang, sehingga melalui lensa skala sehingga dapat dilihat dengan jelas dan ditentukan nilai indeks biasnya. Refraktometer dialiri air mengalir dan diatur o suhunya menjadi 20

  C. Nilai indeks bias minyak cengkeh ditunjukkan oleh skala yang pada saat terdapat garis batas yang memisahkan sisi terang dan sisi

gelap pada bagian atas dan bawah. Dilakukan replikasi sebanyak 3 kali.

  b. Verifikasi bobot jenis minyak cengkeh. Bobot jenis minyak cengkeh diukur dengan menggunakan piknometer yang telah dikalibrasi, dengan menetapkan O bobot piknometer kosong dan bobot air pada suhu 25 O

  C. Piknometer diisi minyak cengkeh dan suhu dikondisikan pada 25 C, kemudian piknometer

  27

  ditimbang. Bobot piknometer yang telah diisi minyak cengkeh kemudian dikurangi bobot piknometer kosong. Bobot jenis minyak cengkeh merupakan perbandingan antara bobot jenis minyak cengkeh dengan bobot air, pada suhu

25 O C. Dilakukan replikasi sebanyak 3 kali.

  

3. Formulasi Emulgel dengan Kombinasi Lama pencampuran dan

Kecepatan Putar mixer

  Formula yang digunakan adalah : R/ Minyak cengkeh 15 g

  Carbopol 940 2 g Trietanolamin 0,6 g

  Paraffin liquidum

  1 g Tween 80 17,5 g Span 80 2,5 g Gliserin 2,0 g Metil paraben 0,18 g Propil paraben 0,02 g Aquadest 56,3 g

  Cara pembuatan emulgel: Carbopol 940 dikembangkan dengan menggunakan sebagian aquadest dari formula selama 24 jam, kemudian semua bahan yang termasuk dalam fase minyak (minyak cengkeh, parafin cair, dan span 80) dicampur terlebih dahulu pada suhu 50

  o

  C. Semua bahan yang termasuk fase air juga dicampur terlebih dahulu pada suhu 50

  o C.

  Campuran fase minyak dicampurkan ke dalam fase air dengan mixer. Selanjutnya ke dalam emulsi ditambahkan Carbopol 940 yang sebelumnya telah dikembangkan dengan aquadest dan dicampur dengan mixer. Proses pencampuran (emulsifikasi dan penambahan

  28 Carbopol) dilakukan sesuai dengan level faktor yang telah ditentukan (lama pencampuran : 10 menit dan 30 menit; kecepatan putar 200 rpm dan 500 rpm). Triethanolamin ditambahkan ke dalam campuran, kemudian campuran diaduk kembali dengan mixer selama 5 menit dan terbentuk emulgel.

  Tabel II. Level rendah dan level tinggi lama dan kecepatan putar pada proses pembuatan emulgel minyak cengkeh Formula Lama Pencampuran Kecepatan Putar 1 10 menit 200 rpm a 30 menit 200 rpm b 10 menit 500 rpm ab 30 menit 500 rpm

  Keterangan : F (1) = lama pencampuran level rendah, kecepatan putar level rendah F (a) = lama pencampuran level tinggi, kecepatan putar level rendah F (b) = lama pencampuran level rendah, kecepatan putar level tinggi F (ab) = lama pencampuran level tinggi, kecepatan putar level tinggi 4.

   Uji pH

  Uji pH dilakukan dengan cara mengukur pH sediaan emulgel minyak cengkeh setelah dibuat menggunakan indikator kertas pH. Nilai pH yang diinginkan adalah berada dalam rentang pH yang tidak mengiritasi kulit, yaitu 5-6.

5. Uji Iritasi Primer Emulgel

  Bulu bagian punggung kelinci dicukur kemudian dibagi menjadi 2 sisi (kiri dan kanan) untuk sediaan emulgel dan basis emulgel sebagai kontrol dengan area berukuran kira-kira 1 inchi x 1 inchi (2,54 cm x 2,54 cm) di masing-masing sisi. Setiap formula yang akan diuji dan basis ditimbang 0,5 gram, kemudian diaplikasikan ke kulit kelinci. Bagian kulit kelinci ditutup dan

  29

  dibungkus dengan kain kasa. Kelinci tersebut dikembalikan ke kandang. Hasil uji diamati pada 24, 48, dan 72 jam setelah perlakuan. Sediaan emulgel dan basis dihilangkan, sisi perlakuan dibersihkan dengan air untuk menghilangkan residu (Deveda, et al., 2010).

  6. Uji Sifat Fisik Emulgel

  a. Uji viskositas. Pengukuran viskositas menggunakan alat Viscotester Rion- Japan seri VT-04 dengan cara : sediaan emulgel dimasukkan dalam wadah dan dipasang pada portable viscotester. Viskositas emulgel diketahui dengan mengamati gerakan jarum penunjuk viskositas. Viskositas yang dikehendaki dalam penelitian ini antara 200 – 300 d.Pa.s. Pengujian viskositas dilakukan 48 jam setelah emulgel dibuat. Dilakukan replikasi sebanyak 3 kali.

  b. Uji daya sebar. Sediaan emulgel ditimbang seberat 1 gram dan diletakkan di tengah kaca bulat berskala. Di atas emulgel diletakkan kaca bulat lain seberat 55 gram, didiamkan selama 1 menit, kemudian dicatat penyebarannya. Daya sebar yang dikehendaki di dalam penelitian ini yaitu 3 – 5 cm. Pengujian daya sebar dilakukan 48 jam setelah emulgel selesai dibuat. Dilakukan replikasi sebanyak 3 kali.

  7. Uji Stabilitas Fisik Emulgel

  Uji stabilitas fisik dilihat dengan melihat presentase pergeseran viskositas setelah penyimpanan selama satu bulan. Presentase pergeseran viskositas dihitung dengan cara selisih viskositas setelah satu bulan penyimpanan dan viskositas setelah 48 jam pendiaman dibandingkan

  30 viskositas setelah 48 pendiaman dikalikan 100%. Pergeseran viskositas yang dikehendaki dalam penelitian ini adalah kurang dari 10%.

8. Uji Antimikroba Emulgel terhadap Staphyloccus epidermidis

  a. Pembuatan stok bakteri Staphylococcus epidermidis. Media Muller Hinton

  Agar (MHA) dimasukkan ke dalam tabung reaksi sebanyak 5 mL, o

  kemudian disterilkan dengan menggunakan autoklaf pada suhu 121 C selama 15 menit. Selanjutnya dimiringkan dan dibiarkan memadat.

  Diambil 1 ose biakan murni Staphylococcus epidermidis dan diinokulasikan secara goresan zig-zag, kemudian diinkubasi selama 48 jam

  o pada suhu 37 C dalam inkubator.

  b. Pembuatan suspensi Staphylococcus epidermidis. Diambil 1 ose koloni bakteri Staphylococcus epidermidis dari stok bakteri, dimasukkan ke dalam tabung reaksi yang telah berisi media Mueller Hinton Broth (MHB)

  o

  steril, kemudian diinkubasi selama 48 jam pada suhu 37 C dalam inkubator, selanjutnya kekeruhan suspensi bakteri Staphylococcus

  8 epidermidis disesuaikan dengan standar 0,5 Mac Farland (1,5 x 10 CFU/mL).

  c. Pembuatan kontrol media. Media MHA steril dituang ke dalam cawan petri, dan ditunggu hingga memadat, kemudian diinkubasi selama 48 jam

  o

  dengan suhu 37

  C. Setelah diinkubasi, diamati, dan dibandingkan dengan perlakuan.

  d. Pembuatan kontrol pertumbuhan bakteri uji Staphylococcus epidermidis.

  Dalam kondisi aseptis, suspensi bakteri dituangkan pada cawan petri,

  31

  o

  kemudian ditambahkan media MHA steril dengan suhu 45-50

  C, cawan petri digoyang sehingga pertumbuhan bakteri dapat merata. Cawan petri

  o

  tersebut kemudian diinkubasi selama 48 jam, dengan suhu 37

  C. Setelah diinkubasi, diamati pertumbuhan bakteri uji melalui kekeruhan media dan dibandingkan dengan perlakuan.

  e. Uji daya antibakteri emulgel terhadap Staphylococcus epidermidis. Dalam kondisi aseptis, suspensi bakteri dituangkan pada cawan petri, kemudian

  o

  ditambahkan media MHA steril dengan suhu 45-50

  C, cawan petri digoyang sehingga pertumbuhan bakteri dapat merata. Media dibiarkan memadat kemudian dilakukan pelobangan sampai ke dasar dan penambalan kembali dengan media untuk memberikan sejumlah ruang bagi sediaan (single layer method). Lubang sumuran yang dibuat berjumlah 5, masing-masing diisi dengan emulgel formula 1, formula a, formula b, formula ab, dan kontrol basis. Cawan petri tersebut kemudian

  o

  diinkubasi selama 48 jam dengan suhu 37

  C. Kemudian diukur diameter zona hambat yang dihasilkan. Dilakukan replikasi sebanyak 3 kali.

F. Analisis Hasil

  Aplikasi program R-2.14.1 digunakan sebagai alat untuk melakukan uji statistika pada penelitian ini. Pada uji sifat fisik dan stabilitas emulgel, besarnya pengaruh lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran dapat dihitung dengan metode desain faktorial menggunakan uji statistik two-way ANOVA. Uji two-way ANOVA ini dapat dilakukan apabila data yang didapatkan

  32 terdistribusi normal. Analisis data dilakukan untuk mengetahui signifikansi pengaruh lama, kecepatan putar, dan interaksi keduanya sehingga dapat diketahui faktor yang dominan dalam menentukan sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel. Dengan tingkat kepercayaan 95%, maka faktor dikatakan berpengaruh jika nilai p (probability value) kurang dari 0,05.

  Apabila data terdistribusi tidak normal, analisis yang dapat dilakukan adalah uji nonparametrik Mann-Whitney/Wilcoxon rank sum test dengan membandingkan dua formula yang memiliki satu nilai variabel (lama pencampuran atau kecepatan putar) yang berbeda. Dengan tingkat kepercayaan 95%, maka jika nilai p<0,05 dapat disimpulkan jika terdapat perbedaan antara dua formula, sebaliknya apabila nilai p>0,05 dapat disimpulkan jika tidak terdapat perbedaan antara dua formula. Perbedaan kedua formula dapat menunjukkan adanya pengaruh dari nilai variabel yang berbeda tersebut.

  Pada uji aktivitas antimikroba emulgel, untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan zona hambat antara kontrol basis dan keempat formula yang dibuat, digunakan uji one-way ANOVA atau uji Kruskal-Wallis terhadap formula 1, formula a, formula b, formula ab, dan kontrol basis. Uji one-way ANOVA digunakan apabila distribusi data normal, sedangkan uji Kruskal Wallis digunakan apabila distribusi datanya tidak normal. Dengan tingkat kepercayaan 95%, maka jika didapatkan hasil p<0,05 diambil kesimpulan bahwa paling tidak terdapat perbedaan zona hambat pada dua kelompok formula, sebaliknya apabila didapatkan hasil p>0,05 dapat disimpulkan jika tidak terdapat perbedaan antara tiap-tiap formula (Dahlan, 2008).

  33 Untuk mengetahui kelompok mana yang mempunyai perbedaan, maka dilakukan analisis Post Hoc. Analisis Post Hoc untuk uji one-way ANOVA adalah dengan uji T dan untuk uji Kruskal-Wallis adalah uji Mann-Whitney/Wilcoxon rank sum test .

  Selanjutnya diamati perbedaan zona hambat dari keempat formula untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh lama dan kecepatan putar proses pencampuran terhadap zona hambat emulgel terhadap Staphylococcus

  

epidermidis . Uji yang dilakukan adalah dengan menggunakan uji one-way

  ANOVA atau uji Kruskal-Wallis terhadap formula 1, formula a, formula b, dan formula ab.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Identifikasi dan Verifikasi Minyak Cengkeh Penelitian ini menggunakan minyak cengkeh (Eugenia caryophyllata Thunb.) yang diperoleh dari CV Indaroma, Yogyakarta. Identifikasi dibuktikan dengan Certificate of Analysis (CoA) yang terlampir di Lampiran 1. Identifikasi dilakukan dengan pengamatan organoleptis, yang meliputi:

  bentuk, warna, dan bau. Minyak cengkeh berwujud cair, berwarna kuning jernih, dan berbau khas aromatik cengkeh.

  Verifikasi minyak cengkeh diperlukan untuk memastikan kebenaran identitas minyak cengkeh yang digunakan. Verifikasi yang dilakukan berupa penetapan bobot jenis dan indeks bias. Hasil verifikasi minyak cengkeh adalah sebagai berikut:

  

Tabel III. Hasil verifikasi sifat fisik minyak cengkeh

Literatur

  

Sifat fisik (Parthasarathy, CoA Hasil verifikasi

2008 ) 1,040 - 1,054 1,0207 ± 0,0021 Bobot jenis 1,010 – 1,035

  (25

  C) (25

  C) 1,5231 – 1,5338

Indeks bias 1,520 – 1,540 1,534 ± 1,00 (20

  C) (20 C)

  Hasil tersebut menunjukkan bahwa verifikasi indeks bias pada suhu

  20 C sesuai dengan nilai indeks bias pada suhu 20 C dari studi pustaka yang didapatkan (Parthasarathy, 2008) dan CoA. Namun, hasil verifikasi bobot jenis tidak masuk dalam range bobot jenis dari studi pustaka yang didapat. Hal ini

  35 mungkin dikarenakan perbedaan kemurnian dan kandungan minyak cengkeh yang diuji dengan minyak cengkeh yang terdapat pada studi pustaka tersebut. Minyak cengkeh mengandung senyawa yang bermacam-macam, di antaranya terdapat eugenol (74,28%), eucalyptol (5,78%), caryophyllen (3,85%),

  α-cadinol (2,43%),

limonenen (2,08%), dan lain-lain (Bhuiyan, et al., 2010). Faktor-faktor seperti

  tempat tumbuh dan kondisi iklim mempengaruhi perbedaan kandungan senyawa- senyawa di dalam minyak daun cengkeh sehingga mempengaruhi besarnya bobot jenis.

B. Uji Iritasi Primer Formula Optimum

  Uji iritasi primer ini dilakukan sebagai penelitian pendahuluan untuk memastikan keamanan formula emulgel yang akan dilihat pengaruh lama pencampuran dan kecepatan putarnya. Uji iritasi ini dilakukan pada hewan uji kelinci.

  Uji iritasi primer dilakukan dengan mengolesi punggung kelinci dengan basis dan sediaan emulgel. Pengujian terhadap basis dimaksudkan untuk melihat apakah basis emulgel juga dapat berpotensi mengiritasi kulit atau tidak.

  36

  Gambar 11 . Pengujian iritasi primer pada punggung kelinci.

  Adanya iritasi ditunjukkan dengan munculnya eritema dan edema pada punggung kelinci yang diolesi dengan emulgel setelah 24, 48, 72 jam. Hasil uji iritasi primer menunjukkan bahwa formula yang digunakan tidak mengiritasi ditunjukkan dengan tidak adanya eritema dan edema pada punggung kelinci (Gambar 12 dan Lampiran 5). Skor eritema dan edema keseluruhan ditambahkan dari jam ke-24 sampai jam ke 72 dan skor rata-rata untuk kulit utuh dan lecet digabungkan, rata-rata gabungan ini disebut indeks iritasi primer (Dewi, 2008).

  37

  Gambar 12 . Hasil uji iritasi primer pada kulit punggung kelinci 48 jam

  Hasil uji iritasi yang terdapat pada gambar tidak menunjukkan adanya iritasi. Hal ini ditunjukkan dengan tidak adanya eritema dan edema yang terjadi pada kulit kelinci setelah diolesi emulgel.

C. Formulasi Emulgel dengan Kombinasi Lama Pencampuran dan Kecepatan Putar Mixer

  Minyak cengkeh diketahui memiliki kandungan eugenol yang dapat berfungsi sebagai antimikroba. Konsentrasi minyak cengkeh 15% sudah dapat menghambat pertumbuhan Staphylococcus epidermidis, mikroorganisme penginduksi munculnya jerawat (Kusuma, 2010). Berdasarkan data tersebut, maka minyak cengkeh memiliki peluang untuk dapat diformulasikan menjadi sediaan yang dapat berfungsi sebagai obat jerawat.

  Bentuk sediaan emulgel dipilih karena zat aktif yang digunakan, yaitu minyak cengkeh memiki acceptability yang rendah bila diaplikasikan di kulit

  38 muka yang berjerawat. Sensasi oily saat digunakan dan kurangnya kemudahan untuk dicuci dengan air akan tidak menyenangkan bagi pemakai. Selain itu, jerawat merupakan peradangan yang terjadi pada kulit karena adanya sumbatan di pori-pori kulit yang disebabkan oleh peningkatan ekskresi sebum oleh kelenjar sebasea (Dwikarya, 2011). Dengan adanya minyak akan dapat semakin menutup pori-pori kulit sehingga memperparah terjadinya jerawat. Oleh karena itu minyak cengkeh diformulasikan menjadi bentuk emulsi tipe M/A dengan fase eksternal air yang lebih acceptable bagi pemakainya.

  Alasan stabilitas menjadi pertimbangan bagi pemilihan bentuk sediaan emulgel. Emulsi M/A yang sudah terbentuk akan lebih stabil jika ditambahkan

  

gelling agent untuk membentuk sistem gel di dalamnya. Sediaan bentuk emulgel

  lebih stabil dan merupakan pembawa yang lebih baik bagi obat yang bersifat hidrofobik atau tidak larut air (Deveda et al., 2010). Droplet-droplet minyak akan lebih stabil dan tidak terjadi koalesen karena akan berada dalam sistem gel yang dihasilkan oleh polimer-polimer gelling agent. Gelling agent dapat meningkatkan konsistensi dan juga berfungsi sebagai pengental sehingga meningkatkan viskositas emulgel. Kondisi kental ini membuat droplet-droplet menjadi susah untuk bergerak sehingga kemungkinan terjadinya koalesen semakin kecil.

  Bahan yang digunakan antara lain minyak cengkeh, carbopol 940, triethanolamin, parafin cair, tween 80, span 80, gliserin, metil paraben, dan propil paraben. Minyak cengkeh digunakan sebagai zat aktif yang mengandung eugenol yang berfungsi sebagai obat jerawat. Selain itu, minyak cengkeh bersama parafin cair berfungsi sebagai fase minyak. Parafin cair juga dapat berfungsi emolien,

  39 yang mencegah dehidrasi pada saat sediaan diaplikasikan ke kulit (Anonim, 2012). Fungsi moisturizer juga ditunjukkan oleh adanya gliserin sebagai humektan, yang dapat menjaga kelembaban, baik kelembaban dari sediaan emulgel sendiri maupun kelembaban kulit saat emulgel diaplikasikan. Mekanisme gliserin sebagai humektan adalah dengan cara membentuk ikatan hidrogen antara gugus –OH pada gliserin dengan air yang terdapat pada lingkungan (Prankerd, 2004).

  Tween 80 dan span 80 digunakan sebagai emulsifying agent. Kombinasi emulsifying agent dipilih karena dapat menghasilkan tipe emulsi yang diinginkan, yaitu M/A sesuai dengan proporsi tween dan span yang digunakan (Martin, Swarbick, dan Cammarata, 1983). Emulsi yang dibuat memiliki nilai HLB 13,66 (Lampiran 4) yang merupakan emulsi tipe M/A (Allen Jr, 2011).

  Prinsip kerja kombinasi tween dan span ini adalah bagian hidrokarbon molekul span (sorbitan monooleat) berada dalam globul minyak dan radikal sorbitan berada dalam fase air. Kepala sorbitan yang besar pada molekul span mencegah ekor-ekor hidrokarbon bergabung rapat dalam fase minyak. Ketika tween (polioksietilen sorbitan monopalmitat) ditambahkan, senyawa ini mengarah pada antarmuka dengan ekor hidrokarbonnya berada dalam fase minyak, sedangkan sisa rantainya, bersama dengan cincin sorbitan dan rantai polioksietilen, berada dalam fase air. Rantai hidrokarbon molekul tween teramati berada dalam globul minyak di antara rantai span, dan orientasi ini menghasilkan tarik-menarik Van der Waals yang efektif. Dengan cara ini, selaput antarmuka

  40 diperkuat dan stabilitas emulsi M/A ditingkatkan terhadap penggabungan partikel (Sinko, 2006).

  

Gambar. 13. Skema tetesan minyak dalam emulsi minyak air, menunjukkan

orientasi molekul tween dan span pada antarmukanya (Sinko, 2006)

  Carbopol 940 digunakan sebagai gelling agent dengan konsentrasi 0,5- 2% (Rowe, et al., 2009). Carbopol termasuk dalam salah satu polimer sintetik yang di dalam air akan mengembangkan rantai-rantai polimernya membentuk struktur random coil. Carbopol dalam air bersifat asam (pH kira-kira 3) dan perlu dinetralkan dengan penambahan basa. Mekanisme gelasi tergantung pada netralisasi gugus asam karboksilat untuk membentuk garam yang larut. Sebelum netralisasi, carbopol di dalam air akan ada dalam bentuk tak terion pada pH sekitar 3. Pada pH ini, polimer sangat fleksibel dan strukturnya random coil. Penambahan basa akan menggeser kesetimbangan ionik membentuk garam yang

  41 larut. Hasilnya adalah ion yang tolak menolak dari gugus karboksilat dan polimer menjadi kaku dan rigid, sehingga meningkatkan viskositas (Osborne, 1990).

  

Gambar 14. Struktur skematik Carbopol sebelum netralisasi (kiri) dan

sesudah netralisasi dengan basa (Noveon, 2002)

Preservative yang digunakan pada pembuatan emulgel ini adalah metil

  paraben dan propil paraben. Konsentrasi untuk penggunaan topikal bagi metil paraben untuk penggunaan topikal adalah 0,02-0,3%, sedangkan propil paraben adalah 0,01-0,6% (Rowe, et al., 2009). Alasan digunakannya kombinasi dua

  

preservative adalah karena metil paraben lebih larut pada fase air dan propil

  paraben lebih larut pada fase minyak sehingga diharapkan dapat mencegah kontaminasi bakteri pada tiap-tiap fase dalam emulgel.

  Faktor yang akan dilihat pengaruhnya adalah lama pencampuran dan kecepatan putar. Lama pencampuran pada level rendah dan level tinggi adalah 10 menit dan 30 menit. Tabel IV menunjukkan bahwa lama pencampuran 6 menit sampai 34 menit menghasilkan emulgel dengan respon daya sebar yang dikehendaki, yaitu 3 cm - 5 cm. Pada respon viskositas, mulai lama pencampuran 10 menit menghasilkan respon viskositas yang dikehendaki (200 d.Pa.s-300

  

d.Pa.s ) dan pada 30 menit pencampuran masih menghasilkan respon viskositas

  42 yang dikehendaki. Oleh karena itu, dipilih lama pencampuran 10 menit dan 30 menit.

  

Tabel IV. Sifat fisik emulgel dengan variasi lama pencampuran

Waktu pencampuran (menit) Daya sebar (cm) Viskositas (dPas)

  6 3,70 190

  10 3,45 210

  14 3,45 220 18 3,45 220 22 3,50 225 26 3,45 220 30 3,48 220 34 3,68 190

  

Profil Lama Pencampuran terhadap

Daya Sebar

3,80

  ) m 3,70 (c r 3,60 a b

  3,50 e s

  3,40 a y a

  10

  20

  30

  40 d lama pencampuran (menit)

  

Gambar 15. Profil kurva variasi lama pencampuran terhadap daya sebar

Profil Lama Pencampuran terhadap

Viskositas

  235 s)

  225 a P

  215 (d s

  205 ta

  195 si o

  185 k is v

  10

  20

  30

  40 lama pencampuran (menit)

  

Gambar 16. Profil kurva variasi lama pencampuran terhadap viskositas

  43 Kecepatan putar pada level rendah dan level tinggi adalah 200 rpm dan 500 rpm. Penentuan ini juga didasarkan pada orientasi yang dilakukan. Orientasi dilakukan dengan mengambil 6 titik kecepatan putar mulai dari 100 rpm sampai 600 rpm. Pada respon daya sebar, kecepatan putar 100 rpm sampai dengan 600

  

rpm menghasilkan respon daya sebar sesuai dengan kriteria yang dikehendaki

  yaitu 3-5 cm. Pada respon viskositas, mulai pada kecepatan 200 rpm menghasilkan respon viskositas yang dikehendaki. Pada kecepatan 100 rpm, viskositasnya kurang dari 200 d.Pa.s sehingga tidak memenuhi kriteria. Pada kecepatan putar 600 rpm sudah menunjukkan respon daya sebar dan viskositas yang konstan (Tabel V, gambar 17 dan 18) . Hal ini menunjukkan bahwa sudah tidak ada perubahan respon akibat penambahan kecepatan putar. Kecepatan putar 500 rpm lebih dipilih untuk tujuan efisiensi energi.

  

Tabel V. Sifat fisik emulgel dengan variasi kecepatan putar

Kecepatan putar (rpm) Daya sebar (cm) Viskositas (dPas)

  100 3.73 160 200 3.60 200 300 3.53 225 400

  3.55 225 500 3.48 220 600 3.48 220

  44

  Profil Kecepatan Putar Pencampuran

terhadap Daya Sebar

  3,75 ) m 3,70 (c r 3,65 a b

  3,60 e s

  3,55 a y

  3,50 a d

  3,45 200 400 600 800 kecepatan putar pencampuran (rpm)

  

Gambar 17. Profil kurva variasi kecepatan putar terhadap daya sebar

Profil Kecepatan Putar Pencampuran

terhadap Viskositas

  250 s)

  200 a P

  150 (d s

  100 ta si

  50 o k is v

  100 200 300 400 500 600 700 kecepatan putar pencampuran (rpm)

  

Gambar 18. Profil kurva variasi kecepatan putar terhadap viskositas

D.

   Uji pH

  Selain itu diuji juga pH emulgel. Seluruh formula dalam sediaan emulgel pada penelitian ini memiliki pH antara 5 – 6 yang diuji dengan menggunakan indikator kertas pH sehingga karena masuk dalam pH kulit yaitu 4 - 7 (Lambers, et al., 2006) maka emulgel tidak mengiritasi kulit dan nyaman saat digunakan.

  45

  E.

  

Uji Sifat Fisik Emulgel

  Sediaan emulgel yang dibuat selanjutnya diuji sifat fisiknya. Sifat fisik yang akan diuji meliputi viskositas dan daya sebar. Sifat fisik merupakan hal yang penting karena akan mempengaruhi acceptability bagi pengguna.

  

Tabel VI. Hasil uji sifat fisik emulgel

Viskositas Daya sebar Pergeseran Formula (d.Pa.s) (cm) Viskositas (%)

  

Formula 1 236,67 ± 5,77 4,01 ± 0,05 6,31 ± 5,48

Formula a 241,67 ± 2,89 3,75 ± 0,09 25,50 ± 2,86

Formula b 208,33 ± 10,41 3,63 ± 0,07 11,80 ± 9,03

Formula ab 230 ± 10 3,58 ± 0,03 23,85 ± 2,84

  Viskositas merupakan suatu pernyataan tahanan dari suatu cairan untuk mengalir, makin tinggi viskositas, akan makin besar tahanannya (Martin, et

  

al ., 1983). Viskositas suatu sediaan tidak boleh terlaku tinggi (kental) atau terlalu

  rendah (encer). Jika emulgel terlalu kental akan susah dikeluarkan dari kemasannya dan juga jika terlalu encer akan menurunkan lama tinggal emulgel pada kulit saat digunakan. Viskositas yang dikehendaki yaitu 200-300 d.Pa.s. Penentuan rentang viskositas ini didasarkan pada orientasi peneliti, dimana pada viskositas 200 d.Pa.s tidak terlalu encer dan pada viskositas 300 d.Pa.s tidak terlalu kental. Pengukuran viskositas dilakukan 48 jam setelah pembuatan. Hal ini bertujuan untuk membebaskan sistem dari pengaruh energi dan gaya geser yang ditimbulkan selama pembuatan, yang dapat mempengaruhi nilai viskositas.

  Pengukuran viskositas dilakukan dengan menggunakan viscotester Rion-Japan seri VT-04 dengan rotor nomor 2. Saat pengukuran, setelah emulgel dituang ke dalam wadah viscotester didiamkan terlebih dahulu selama 5 menit (untuk menyamakan perlakuan) yang bertujuan untuk membebaskan emulgel dari

  46 pengaruh gaya geser yang diakibatkan oleh penuangan emulgel. Nilai viskositas emulgel ditunjukkan dengan skala yang ditunjukkan oleh jarum pada alat

  viscotester tersebut.

  Sifat fisik lainnya yang diukur adalah daya sebar. Pengukuran daya sebar bertujuan untuk mengetahui sejauh mana emulgel dapat menyebar ketika diaplikasikan pada kulit. Daya sebar merupakan karakteristik penting dalam formulasi yang bertanggung jawab terhadap kemudahan saat diaplikasikan di kulit, pengeluaran dari wadah, dan yang paling penting mempengaruhi penerimaan konsumen (Garg, et al., 2002). Efisiensi terapetik suatu sediaan obat juga dipengaruhi oleh nilai daya sebar (Bhanu, Shanmugam, dan Lakhsmi, 2011). Daya sebar suatu sediaan pada umumnya berbanding terbalik dengan viskositas sediaan tersebut. Daya sebar yang diinginkan pada penelitian ini adalah 3-5 cm yang diperoleh dari orientasi peneliti. Pada daya sebar tersebut sediaan dengan mudah diaplikasikan tanpa memerlukan tekanan yang besar, tetapi juga bisa mempertahankan waktu tinggal di kulit.

  Dilihat dari hasilnya, maka semua formula masuk dalam range viskositas yang diharapkan, dimana viskositas tertinggi adalah formula a sedangkan formula terrendah adalah formula b. Untuk daya sebar, semua formula juga menunjukkan memenuhi range daya sebar yang diharapkan, dengan daya sebar terbesar pada formula 1 dan daya sebar terkecil pada formula ab.

  47

F. Uji Stabilitas Fisik Emulgel

  Stabilitas fisik juga penting dalam menentukan acceptability dari pasien. Stabilitas emulgel menunjukkan kemampuan emulgel dalam menjaga sifat fisik yang sesuai dengan kriteria dan menjamin kualitas serta kemurniannya. Stabilitas emulgel bisa dilihat dari tidak berubahnya warna, bau, pH, viskositas, sifat alir, tekstur, ukuran droplet, serta adanya pemisahan selama penyimpanan.

  Pengamatan organoleptis setelah penyimpanan emulgel selama satu bulan menunjukkan terjadinya perubahan penampilan dari emulgel, dimana setelah satu bulan tampak adanya fase minyak yang keluar dari sistem. Hal ini menunjukkan adanya ketidakstabilan emulgel. Fase minyak yang keluar dari sistem ini bisa disebabkan oleh kurangnya kemampuan emulsifying agent dalam menurunkan tegangan permukaan, sehingga selama penyimpanan terjadi koalesen.

  Keluarnya minyak ini juga bisa disebabkan oleh masih berprosesnya carbopol dalam menarik air untuk mengembangkan rantai polimernya sehingga sistem emulsi terganggu, yang mengakibatkan fase minyak keluar dari sistem. Ketidakstabilan ini tentu saja tidak menguntungkan karena dapat mengurangi acceptability konsumen, dosis penggunaan juga menjadi kurang tepat.

  

Gambar 19. Penampilan emulgel setelah pembuatan (kiri) dan setelah

penyimpanan satu bulan (kanan)

  48 Stabilitas fisik emulgel diukur secara kuantitatif dengan melihat pergeseran viskositas setelah penyimpanan selama 1 bulan. Sediaan emulgel dikatakan stabil bila pergeseran viskositas awal setelah pembuatan dan setelah penyimpanan selama 1 bulan kecil. Besarnya persen pergeseran viskositas merupakan selisih antara viskositas pada awal pembuatan dan viskositas setelah penyimpanan dibagi viskositas awal pembuatan dikalikan 100%. Pergeseran viskositas dapat menggambarkan stabilitas emulgel selama penyimpanan karena viskositas sediaan emulsi akan cenderung menurun selama penyimpanan. Hal ini karena dalam penyimpanan akan terjadi kecenderungan ketidakstabilan emulsi berupa koalesen yang dapat menurunkan viskositas sediaan.

  Untuk pergeseran viskositas, hanya formula 1 yang memenuhi persyaratan yang ditetapkan. Pergeseran viskositas terbesar ada pada formula a yang menunjukkan formula tersebut paling tidak stabil selama penyimpanan.

G. Pengaruh Lama Pencampuran dan Kecepatan Putar terhadap Viskositas, Daya Sebar, dan Pergeseran Viskositas

1. Viskositas

  Viskositas merupakan parameter yang penting dalam sifat fisik suatu emulgel. Emulgel mengandung emulsi yang bisa mengalami salah satu bentuk instabilitas, yaitu koalesensi. Koalesen merupakan bergabungnya droplet-droplet menjadi droplet besar. Koalesensi terjadi karena kekuatan tarik-menarik antara droplet-droplet sejenis lebih besar dibandingkan tarik- menarik antara droplet yang berbeda jenis (Wasan, 2012). Viskositas dapat

  49 mengurangi adanya koalesen sebab dengan adanya viskositas, pergerakan droplet menjadi terbatas.

  Untuk mengetahui distribusi data yang dihasilkan mempunyai distribusi normal atau tidak secara analitis digunakan uji Shapiro-wilk karena sampel yang sedikit (kurang atau sama dengan dari 50). Uji Kolmogorov- Smirnov digunakan untuk sampel yang besar (lebih dari 50) (Dahlan, 2008).

  Dalam uji normalitas Shapiro-wilk hipotesis null-nya (H ) adalah “data terdistribusi normal” dan hipotesis alternatifnya (H

  1 ) adalah “data tidak

  terdistribusi normal”. Dengan taraf kepercayaan 95% jika nilai p (p-value) kurang dari 0,05 maka H ditolak dan H diterima dan sebaliknya jika nilai p

  1

  (p-value) tidak kurang dari 0,05 maka H diterima dan H

  1 ditolak (Istyastono, 2012).

  Hasil uji viskositas 4 formula menunjukkan distribusi data yang tidak normal, ditunjukkan dengan nilai p<0,05 pada formula 1 dan a. Uji distribusi normalitas data keseluruhan formula juga menunjukkan distribusi data yang tidak normal (Tabel

  VII). Oleh karena itu, uji two-way ANOVA tidak bisa digunakan karena syaratnya adalah distribusi datanya harus normal.

  Tabel VII. Uji Shapiro-wilk viskositas tiap formula

Formula W p-value

  Formula 1 0,75 1,154e-07 Formula a 0,75 5,483e-8

Formula b 0,9231 0,4633

Formula ab

  1

  1 Semua formula 0,8431 0,03017

  Alternatif uji nonparametrik yang digunakan adalah menggunakan uji Mann-Whitney atau Wilcoxon rank sum test. Uji ini dilakukan dengan

  50 membandingkan tiap dua formula yang salah satu faktornya sama untuk melihat pengaruh dari faktor lain yang nilainya berbeda.

  Formula 1 dan formula a dibandingkan untuk mengetahui pengaruh lama pencampuran pada level rendah kecepatan putar, dimana formula 1 dan formula a memiliki nilai kecepatan putar yang sama yaitu 200 rpm dan memiliki variasi lama pencampuran. Lama pencampuran pada formula 1 adalah 10 menit, sedangkan formula a adalah 30 menit. Dari perbandingan ini, dapat dilihat pengaruh lama pencampuran pada level rendah kecepatan putar.

  Hasilnya adalah tidak berbeda (p>0,05), yang berarti lama pencampuran tidak berpengaruh terhadap respon viskositas pada level rendah kecepatan putar.

  Kemudian untuk melihat pengaruh lama pencampuran pada level tinggi kecepatan putar dibandingkan formula b dan formula ab. Formula b dan ab memiliki kecepatan putar yang sama yaitu 500 rpm dan berbeda lama pencampurannya. Lama pencampuran formula b adalah 10 menit, sedangkan formula ab adalah 30 menit. Hasilnya adalah tidak berbeda (p>0,05), yang berarti lama pencampuran tidak berpengaruh terhadap respon viskositas pada level tinggi kecepatan putar. Dapat disimpulkan jika lama pencampuran tidak berpengaruh terhadap respon viskositas. Hasil yang tidak berbeda ini dapat dilihat pada orientasi yang sudah dilakukan (Tabel IV, Gambar 15), dimana pada lama 10 menit sampai 30 menit menunjukkan stabilisasi viskositas.

  Level lama yang diambil seharusnya lama dimana menunjukkan respon viskositas yang masih linear.

  51

  Tabel VIII. Wilcoxon rank sum test viskositas Formula W p-value

  Formula 1 : formula a 2 0.1967 Formula b : formula ab 0,5 0.07652 Formula 1 : formula b 9 0.0463 Formula a : formula ab

  8 0.1046

  Pengaruh kecepatan putar pada level rendah lama pencampuran dapat diketahui dengan membandingkan formula 1 dan formula b. Formula 1 dan formula b memiliki nilai lama pencampuran yang sama yaitu 10 menit dan memiliki nilai kecepatan putar yang berbeda. Kecepatan putar pada formula 1 adalah 200 rpm, sedangkan formula b adalah 500 rpm. Hasilnya adalah berbeda (p<0,05), yang artinya kecepatan putar berpengaruh terhadap respon viskositas pada level rendah lama pencampuran. Pengaruh kecepatan putar tersebut adalah menurunkan respon viskositas, dimana pada kecepatan putar 200 rpm rata-rata viskositasnya 236,67 d.Pa.s dan pada kecepatan putar 500

  rpm rata-rata viskositasnya adalah 208,33 d.Pa.s (tabel VI) Kecepatan putar

  berpengaruh terhadap respon viskositas karena kecepatan putar akan memberikan energi kinetik yang menghasilkan gaya geser pada proses pencampuran yang dapat menurunkan viskositas sesuai dengan tipe aliran emulgel yaitu pseudoplastik (Amiji dan Sandmann, 2003).

  Selanjutnya untuk melihat pengaruh kecepatan putar pada level tinggi lama pencampuran, formula a dan formula ab dibandingkan. Formula a dan formula ab memiliki nilai lama pencampuran yang sama yaitu 30 menit dan memiliki nilai kecepatan putar yang berbeda. Kecepatan putar pada formula a adalah 200 rpm, sedangkan pada formula ab adalah 500 rpm.

  52 Hasilnya adalah tidak berbeda (p>0,05), yang artinya kecepatan putar tidak berpengaruh terhadap respon viskositas pada level tinggi lama pencampuran.

2. Daya sebar

  Hasil uji daya sebar 4 formula menunjukkan distribusi data yang tidak normal, ditunjukkan dengan nilai p<0,05 pada formula a dan ab. Uji distribusi normalitas keseluruhan formula juga menunjukkan bahwa data pada respon daya sebar menunjukkan jika distribusi data tidak normal (Tabel IX).

  Oleh karena itu, sama seperti pada respon viskositas, desain faktorial tidak bisa digunakan sehingga dipakai alternatif uji nonparametrik Wilcoxon rank

  sum test dengan membandingkan tiap dua formula yang salah satu faktornya sama untuk melihat pengaruh dari faktor lain yang nilainya berbeda.

  Tabel IX. Uji Shapiro-wilk daya sebar tiap formula Formula W p-value

  

Formula 1 0,8929 0,3631

Formula a 0,75 5,583e-08 Formula b 0,871 0,2983 Formula ab 0,75 1,156e-07

  

Semua formula 0,85 0,03672

  Formula 1 dan formula a dibandingkan untuk mengetahui pengaruh lama pencampuran pada level rendah kecepatan putar. Formula 1 dan formula a memiliki nilai kecepatan putar yang sama, yaitu 200 rpm dan lama pencampuran yang berbeda. Lama pencampuran pada formula 1 adalah 10 menit, sedangkan formula a adalah 30 menit. Hasilnya adalah berbeda (p<0,05), yang berarti lama pencampuran berpengaruh terhadap respon daya sebar pada level rendah kecepatan putar. Pengaruh lama pencampuran tersebut adalah menurunkan respon daya sebar, dimana pada lama pencampuran 10

  53 menit daya sebarnya 4,01 cm dan pada lama pencampuran 30 menit adalah 3,75 cm (Tabel VI). Waktu pencampuran yang semakin lama akan menyebabkan energi yang dibutuhkan bagi pembentukan droplet semakin besar. Droplet yang dihasilkan semakin sempurna dan proses pencampuran polimer gel dengan emulsi juga semakin sempurna, sehingga dihasilkan sistem emulgel yang semakin rigid. Hal ini menyebabkan kemampuan penyebaran emulgel saat diaplikasikan semakin kecil.

  Pengaruh lama pencampuran pada level tinggi kecepatan putar diketahui dengan membandingkan formula b dan formula ab. Formula b dan formula ab memiliki kecepatan putar yang sama, yaitu 500 rpm dan lama pencampuran yang berbeda. Lama pencampuran pada formula b adalah 10 menit, sedangkan pada formula ab adalah 30 menit. Hasilnya adalah tidak berbeda (p>0,05), yang berarti lama pencampuran tidak berpengaruh terhadap respon daya sebar pada level tinggi kecepatan putar.

  Tabel X. Wilcoxon rank sum test daya sebar Formula W p-value

  Formula 1 : formula a 9 0.0463 Formula b : formula ab 3 0.4867 Formula 1 : formula b 9 0.04953 Formula a : formula ab 9 0.0431

  Pengaruh kecepatan putar pada level rendah lama pencampuran, formula 1 dan formula b dibandingkan. Formula 1 dan formula b memiliki nilai lama pencampuran yang sama, yaitu 10 menit dan kecepatan putar yang berbeda. Kecepatan putar pada formula 1 adalah 200 rpm, sedangkan formula b adalah 500 rpm. Hasilnya adalah berbeda (p<0,05), yang artinya kecepatan

  54 putar berpengaruh terhadap respon daya sebar pada level rendah lama pencampuran. Pengaruh kecepatan putar tersebut adalah menurunkan respon daya sebar, dimana pada kecepatan putar 200 rpm rata-rata daya sebarnya 4,01 cm dan pada kecepatan putar 500 rpm rata-rata daya sebarnya 3,63 cm (Tabel

  VI).

  Selanjutnya, pengaruh kecepatan putar pada level tinggi lama pencampuran diketahui dengan membandingkan formula a dan formula ab.

  Formula a dan formula b memiliki nilai lama pencampuran yang sama, yaitu 30 menit dan nilai kecepatan putar yang berbeda. Kecepatan putar pada formula a yaitu 200 rpm, sedangkan formula ab yaitu 500 rpm. Hasilnya adalah berbeda (p<0,05), yang artinya kecepatan putar berpengaruh terhadap respon daya sebar pada level tinggi lama pencampuran. Pengaruh kecepatan putar tersebut adalah menurunkan respon daya sebar, dimana pada kecepatan putar 200 rpm rata-rata daya sebarnya 3,75 cm dan pada kecepatan putar 500 rpm rata-rata daya sebarnya 3,58 cm (Tabel VI).

  Pengaruh kecepatan putar terhadap respon daya sebar adalah kecepatan putar akan menghasilkan energi kinetik yang diperlukan bagi pembentukan droplet-droplet pada proses emulsifikasi dan pengembangan carbopol, serta netralisasi pada penambahan triethanolamin. Energi kinetik ini akan membuat droplet-droplet semakin terbentuk dalam ukuran lebih kecil dan pengembangan polimer di medium lebih sempurna serta netralisasinya lebih sempurna sehingga struktur emulgel yang terbentuk semakin rigid sehingga saat diaplikasikan daya sebarnya menurun.

  55

3. Pergeseran viskositas

  Hasil uji pergeseran viskositas dari keempat formula menunjukkan distribusi data yang normal (seluruh data pergeseran viskositas memiliki nilai p-value >0,05 pada uji Shapiro-wilk) dan memiliki kesamaan varians. Oleh karena itu, bisa diaplikasikan uji two-way ANOVA, dimana bisa diketahui faktor mana yang dominan berpengaruh terhadap respon pergeseran viskositas dan interaksinya.

  Untuk uji parametrik, terdapat tiga syarat yang harus diperhatikan, yaitu skala pengukuran variabel, distribusi data, dan varians data. Kesamaan varians adalah syarat mutlak untuk >2 kelompok tidak berpasangan, artinya varians data harus/wajib sama. Uji varians (Levene’s test) digunakan untuk mengetahui apakah dua atau lebih kelompok data mempunyai varians data yang sama atau tidak (Dahlan, 2008). Nilai Pr (>F) lebih dari 0,05 menunjukkan bahwa adanya kesamaan varians antarkelompok, apabila nilai Pr(>F) kurang dari 0,05 maka data tidak memiliki kesamaan varians antarkelompok. Hasil Levene’s test data pergeseran viskositas menunjukkan nilai Pr(>F) sebesar 0,2787 yang membuktikan varians dari data yang diuji adalah sama (Lampiran 8).

  Tabel XI. Uji Shapiro-wilk pergeseran viskositas Formula W p-value

  

Formula 1 0,904 0,3985

Formula a 0,9773 0,7114

Formula b 0,9954 0,871

Formula ab 0,8834 0,3345

  56

  Gambar 20. Hasil two-way ANOVA pergeseran viskositas

  Persamaan desain faktorial yang didapatkan dari program R-2.14.1:

  Y = -9,318889 + 1,197111X 1 + 0,030178X 2 – 0,001189X 12, dengan p-value =

  0,008128 dan multiple R-squared = 0,7536. Nilai p<0,05 dan multiple R-

  squared >0,64 di atas menunjukkan bahwa persamaan desain faktorial yang

  didapatkan signifikan sehingga dapat digunakan untuk memprediksi respon pergeseran viskositas.

  Tabel XII. Nilai efek faktor lama dan kecepatan putar serta interaksinya terhadap respon daya sebar Faktor Nilai efek Lama 15,6189 Kecepatan putar 1,9207

Interaksi 3,5668

  Dari tabel di atas, didapat informasi bahwa lama pencampuran merupakan faktor yang dominan dalam menaikkan respon pergeseran viskositas.

  57

  Gambar 21. Signifikansi efek dengan uji ANOVA

  Istyastono (2012) menunjukkan bahwa hipotesis null (H ) dalam uji ANAVA adalah “data tidak berbeda”, sedangkan hipotesis alternatifnya (H

  1 )

  adalah “data berbeda”. Dengan taraf kepercayaan 95%, apabila nilai Pr (>F) kurang dari 0,05 maka H ditolak dan H diterima. Pada data pada tabel di atas

  

1

  hanya faktor lama yang berbeda, sehingga dapat disimpulkan hanya faktor lama yang berpengaruh terhadap respon pergeseran viskositas.

  Lama pencampuran berpengaruh terhadap respon pergeseran viskositas karena waktu pencampuran akan mempengaruhi besarnya energi yang diberikan di dalam sistem sehingga memungkinkan pembentukan dan pergerakan droplet- droplet. Pergerakan droplet-droplet ini memungkinkan tumbukan antar droplet sehingga pada saat penyimpanan terjadi penggabungan antar droplet menjadi lebih besar. Hal ini menunjukkan adanya ketidakstabilan dalam sistem emulsi (Lestari, 2012).

  58

  Pengaruh Lama Pencampuran terhadap

Pergeseran Viskositas Emulgel

  30 ) (%

  25 s ta

  20 si level rendah o k

  15 is kecepat an put ar v n

  10 level t inggi ra

  5 se kecepat an put ar e rg

  10

  15

  20

  25

  30 e p lama pencampuran (menit) Gambar 22. Kurva pengaruh lama pencampuran terhadap pergeseran viskositas emulgel Pengaruh Kecepatan Putar terhadap Pergeseran Viskositas Emulgel

  30 ) (%

  25 s ta

  20 si o level rendah lam a k

  15 is pencam puran v n

  10 ra level t inggi lam a se

  5 pencam puran e rg

  200 300 400 500 e p kecepatan putar (rpm) Gambar 23. Kurva pengaruh kecepatan putar terhadap pergeseran viskositas emulgel

  Dari kurva di atas tampak apabila pada proses pencampuran emugel minyak cengkeh, semakin tinggi lama pencampuran, baik pada level rendah maupun level tinggi kecepatan putar akan menaikkan respon pergeseran viskositas emulgel. Semakin tinggi kecepatan putar, pada level rendah lama pencampuran akan menaikkan respon pergeseran viskositas,

  59 sedangkan pada level tinggi lama pencampuran akan menurunkan respon pergeseran viskositas emulgel.

  Lama pencampuran dan kecepatan putar merupakan faktor yang berpengaruh terhadap sifat fisik dan stabilitas emulgel. Oleh karena itu, perlu bagi seorang formulator menaruh perhatian dalam menentukan proses yang tepat saat memformulasi sediaan emulgel supaya dihasilkan emulgel yang memenuhi kriteria sifat fisik dan stabilitas fisiknya.

H. Uji Antimikroba Emulgel terhadap Staphylococcus epidermidis

  Uji antimikroba yang dilakukan terhadap emulgel dilakukan untuk memastikan efektivitas emulgel terhadap bakteri penginduksi terjadinya jerawat, yaitu Staphylococcus epidermidis. Kusuma (2010) telah meneliti bahwa 15% minyak cengkeh dapat menghambat pertumbuhan Staphyloccus epidermidis. Perlu dilihat aktivitasnya setelah diformulasikan menjadi emulgel, apakah dengan pengaruh penambahan eksipien masih tetap menunjukkan aktivitas yang ditunjukkan oleh adanya zona hambat.

  Penelitian sebelumnya pernah dilakukan oleh Suryarini (2011) yang melakukan uji terhadap emulgel yang berasal dari gagang. Hasilnya konsentrasi 15% minyak gagang cengkeh dalam emulgel menunjukkan zona hambat terhadap

  

Staphylococcus epidermidis . Emulgel minyak daun cengkeh dengan konsentrasi

  15% pada penelitian ini juga menunjukkan aktivitas antimikroba terhadap Staphylococcus epidermidis .

  60 Keterangan :

  1. Emulgel formula 1

  2. Emulgel formula a

  3. Emulgel formula b

  4. Emulgel formula ab

  5. Kontrol basis

  

Gambar 24. Zona hambat emulgel terhadap Staphylococcus epidermidis

  Uji antimikroba ini dilakukan dengan menggunakan metode difusi sumuran karena sediaan yang akan diuji bentuknya semisolid. Pada cawan petri yang telah berisi media Mueller Hinton Agar (MHA) dibuat lima lubang sumuran yang kemudian diisi dengan basis sebagai kontrol negatif, emulgel formula 1, emulgel formula a, emulgel formula b, dan emulgel formula ab. Replikasi dilakukan tiga kali. Aktivitas antimikroba dilihat dari besarnya zona jernih yang dihasilkan senyawa pada area pertumbuhan, diukur dengan cara mengurangi diameter zona hambat (termasuk sediaan) dikurangi dengan diameter sumuran.

  Hasil dari uji antibakteri keempat formula dibandingkan dengan kontrol basis adalah sebagai berikut :

  

Tabel XIII. Zona hambat yang dihasilkan tiap formula dibandingkan

dengan kontrol basis

Formula Rata-rata zona hambat ± SD (mm)

  Kontrol basis 0 ± 0 Formula 1 6,67 ± 0,58 Formula a 6,67 ± 0,58 Formula b 8 ± 1,00

  Formula ab 7 ± 1,00

  61 Untuk mengetahui ada tidaknya aktivitas antimikroba emulgel dibandingkan dengan kontrol basis dilihat ada tidaknya perbedaan yang signifikan zona hambat yang dihasilkan dari keempat formula dan basis. Apabila hasilnya berbeda, berarti sediaan emulgel memiliki aktivitas antibakteri, sedangkan apabila hasilnya tidak berbeda, berarti sediaan emulgel tidak mempunyai aktivitas antibakteri.

  Hasil uji Shapiro-wilk menunjukkan distribusi data tidak normal pada kelompok formula 1 dan formula a dengan nilai p<0,05 sehingga uji statistik yang digunakan adalah uji Kruskal-wallis.

  

Tabel XIV. Hasil uji Shapiro-wilk zona hambat

Formula W p-value

  • Kontrol basis

    Formula 1 0,75 1.045e-7

    Formula a 0,75 1.045e-7

    Formula b

  1

  1 Formula ab

  1

  1 Uji Kruskal-wallis yang digunakan untuk melihat signifikansi

  perbedaan zona hambat keempat formula dan kontrol basis menunjukkan hasil paling tidak terdapat perbedaan zona hambat antara dua kelompok, ditunjukkan dengan nilai p<0,05. Selanjutnya analisis Post-Hoc dilakukan untuk mengetahui kelompok mana yang berbeda secara bermakna (Dahlan, 2008). Analisis Post-Hoc untuk uji Kruskal-wallis adalah dengan uji Mann-Whitney untuk membandingkan tiap kelompok dengan kontrol basis. Hasilnya adalah terdapat perbedaan bermakna tiap kelompok dibandingkan dengan kontrol basis, ditunjukkan dengan nilai p<0,05 (Tabel VIII). Selanjutnya untuk melihat pengaruh lama dan kecepatan putar dilakukan uji Kruskal-wallis terhadap 4 formula, hasilnya adalah

  62 p>0,05 yang artinya hasil berbeda tidak bermakna antara keempat formula, sehingga dapat dikatakan bahwa lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran emugel tidak berpengaruh terhadap aktivitas antimikroba emulgel terhadap Staphylococcus epidermidis.

  

Tabel XV. Analisis statistik untuk melihat signifikansi zona hambat

Formula p-value

kontrol basis : formula 1 : formula a : formula b : formula ab 0,04589

kontrol basis : formula 1 0,03389 kontrol basis : formula a 0,03389 kontrol basis : formula b 0,0369 kontrol basis : formula ab 0,0369 formula 1 : formula a : formula b : formula ab 0,2719

  Eugenol yang merupakan kandungan terbesar minyak cengkeh (74,28% dalam minyak daun cengkeh) memiliki aktivitas antibakteri karena mengandung gugusan fenolik yang membuat fosfolipid bilayer dari membran sitoplasma bakteri sensitif sehingga meningkatkan permeabilitasnya dan sel kehilangan komponen yang vital (Gupta, Garg, Uniyal, dan Gupta, 2009).

  Keterbatasan dari penelitian ini adalah belum menyertakan evaluasi kemasan pada formulasi sediaan emulgel sehingga tidak bisa dilakukan evaluasi terhadap extrudability emulgel. Extrudability menunjukkan kemudahan emulgel untuk mengalir dan keluar dari kemasannya. Evaluasi ini tidak bisa dilakukan karena keterbatasan peneliti dalam mendapatkan kemasan tube yang sesuai dengan kriteria peneliti.

  Pengemas yang ideal untuk sediaan topikal harus dapat melindungi produk dari atmosfer eksternal, seperti panas, kelembaban, dan partikel asing, tidak reaktif dengan komponen produk, mudah digunakan, ringan, dan ekonomis.

  63 Tube bisa dibuat dari aluminium dan dilengkapi dengan lapisan khusus dari epoxy di bagian dalam yang bertujuan untuk meningkatkan kompatibilitas dan stabilitas produk (Mahalingam, et al., 2008). Tube untuk sediaan emulgel ini akan memiliki

  

nozzle tip dengan diameter 2 mm, supaya dapat membantu aplikasi emulgel hanya

  di tempat tumbuhnya jerawat dan tidak menyebar di bagian kulit yang lain sehingga meningkatkan efisiensi penggunaannya.

  Perlu dilakukan sterilisasi terhadap emulgel sebab emulgel akan digunakan sebagai obat jerawat sehingga adanya kontaminan akan berpengaruh dalam penyembuhan jerawat. Sterilisasi menggunakan metode panas basah maupun panas kering tidak mungkin dilakukan pada emulgel, sebab sistem emulsi yang terdapat di dalamnya dapat rusak oleh tingginya suhu. Teknik yang bisa dilakukan untuk menimimalkan adanya kontaminan adalah dengan cara formulasi emulgel menggunakan teknik aseptik, atau sterilisasi dengan tanpa panas seperti sterilisasi dengan radiasi atau sterilisasi gas. Pada penelitian ini belum menyertakan teknik sterilisasi pada formulasi emulgel.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan

  1. Formula 1 merupakan formula yang memenuhi syarat sifat fisik dan stabilitas fisik sesuai kriteria.

  2. Faktor kecepatan putar signifikan terhadap respon viskositas pada level rendah lama pencampuran. Faktor lama pencampuran signifikan berpengaruh terhadap respon daya sebar pada level rendah kecepatan putar, faktor kecepatan putar signifikan berpengaruh terhadap respon daya sebar pada level rendah maupun level tinggi lama pencampuran. Faktor lama pencampuran merupakan faktor yang dominan dalam menaikkan respon pergeseran viskositas.

B. Saran

  1. Sebaiknya dilakukan pengujian dengan replikasi yang lebih banyak sehingga dapat memperkecil kemungkinan didapatkan distribusi data yang tidak normal.

  2. Sebaiknya dilakukan pengembangan uji statistika terkait data nonparametrik untuk analisis dengan desain faktorial.

  3. Sebaiknya dilakukan optimasi proses (suhu, lama, dan kecepatan putar) emulgel sehingga didapatkan proses yang optimum.

  65

  4. Sebaiknya dilakukan evaluasi kemasan terhadap formulasi sediaan emulgel minyak cengkeh.

  5. Sebaiknya dilakukan uji antiinflamasi emulgel minyak cengkeh karena pada jerawat juga terjadi inflamasi dan eugenol memiliki kemapuan sebagai antiinflamasi.

  6. Sebaiknya formulasi emulgel dilakukan dengan menggunakan teknik aseptis atau dilakukan sterilisasi dengan radiasi/gas untuk menjamin sterililitas emulgel.

DAFTAR PUSTAKA

  American Academy of Family Physicians, 2000, Use of Systemic Agent in the

  Treatment of Acne Vulgaris ,

  http://www.aafp.org/afp/2000/1015/p1823.html, diakses tanggal 29 Desember 2012. Allen Jr., 1999, The Basics of Compounding: Compounding Gels, International Journal of Pharmaceutical Compounding , 3 (5), pp. 385-389. Allen Jr., L. V., Popovich, N. G., and Ansel, H. C., 2011, Ansel’s Pharmaceutical

  th Dosage Forms and Drug Delivery Systems , 9 ed., Lippincott Williams & Wilkins, Philadelphia, 398.

  Amiji, M. M., and Sandmann, B. J., 2003, Applied Physical Pharmacy,, McGraw- Hill Companies Inc., United States of Amerika, pp 372-381. Anonim, 2012, Oilatum Emmolient , http://www.nhs.uk/medicine- guides/pages/MedicineOverview.aspx?medicine=Oilatum%20emollient, diakses tanggal 10 Desember 2012. Armstrong, N. A., and James, K. C., 1996, Pharmaceutical Experimental Design and Interpretatio n, Taylor and Francis, USA, pp. 131-132. Ayoola, G. A., et al, 2008, Chemical Analysis and Antimicrobial Activity of The

  Essential Oil of Syzigium aromaticum (Clove), African Journal of Microbiology Research . Vol 2, 162-166.

  nd

  Aulton, M. E., 2002, Pharmaceutics: The Science of Dosage Form Design, 2 ed., ELBS, Churchill Livingstone, p.189. Aulton. M. E., 2007, Aulton’s Pharmaceutics the Design and Manufacture of

  rd Medicines , 3 ed, Churchill Livingstone Elsevier, Philadelphia, pp. 153.

  Bhanu, P. V., Shanmugam, V., and Lakshmi, P. K., 2011, Development and Optimization of Novel Diclofenac Emulgel for Topical Drug Delivery, International Journal of Comprehensive Pharmacy , 9 (10), 1-4.

  Białecka A, Mak M, Biedroń R, Bobek M, Kasprowicz A, and Marcinkiewicz J., 2005, Different Pro-inflammatory and Immunogenic Potentials of

  Propionibacterium acnes and Staphylococcus epidermidis : Implications

  for Chronic Inflammatory Acne, Arch Immunol Ther Exp (Warsz), 53(1), 79-85. Block, L. H., 1996, Pharmaceutical Emulsions and Microemulsions, in

  Liebermann, H. A., Lachman, L., Schwatz, J. B., (Eds), Pharmaceutical

  nd Dosage Forms : Disperse System , Vol. 2, 2 ed., Marcel Dekker Inc., New York, pp. 67-69.

  67

  rd

  Bolton, S., 1997, Pharmaceutical Statistic Practical and Clinical Application, 3 ed., Marcel Dekker Inc, New York, pp. 308-313, 547-553. Bhuiyan, N. I., Begum, J., Nandi, N. C., and Akter, F., 2010, Constituents of the

  Essential Oil from Leaves and Buds of Clove (Syzigium caryophyllatum (L.) Alston), African Journal of Plant Science, 4(11), 451-454. Dahlan, M. S., 2008, Statistik untuk Kedokteran dan Kesehatan, ed. 3, Salemba Medika, Jakarta, hal. 53,83. Deveda, P., Ankur J., Naveen V., Hemant K., and Sanjay J., 2010, Gellified

  Emulsion for Sustain Delivery of Itraconazole for Topical Fungal Diseases, International Journal Of Pharmacy And Pharmaceutical Sciences , 2(1), 104-112.

  Dewi, F. R., Optimasi Komposisi Tween 80 dan Span 80 sebagai Emulsifying

  Agent dalam Emulgel Anti-Aging Ekstrak Teh Hijau (Camellia sinensis (L) ®

  O. K. ) Basis Carbopol 940 dengan Aplikasi Simplex Lattice Design,

  Skripsi , 43, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta

  De Muth, J. E., 1999, Basic Statistic and Pharmaceutical Statistical Applications, Marcell Dekker, New York, p.269. Dwikarya, M., 2011, Cara Tuntas Membasmi Jerawat, Kawan Pustaka, Jakarta, hal. 5. Dunlevy, B., 2001, Chemical Paraffin (liquid), chemistry.slss.ie/resources/downloads/ph_sd_md_liquidparaffin.pdf, diakses tanggal 30 Desember 2012. Friberg, S. E., Quencer, L. G., and Hilton, M. C., 1996, Theory of Emulsions, in

  Lieberman, H. A., Rieger, M. M., and Banker, G. S., Pharmaceutical

  nd Dossage Forms: Disperse Systems , Volume 1, 2 ed., Marcell Dekker Inc., New York, p. 57.

  Garg, A., Aggarwal, D., Garg, S., and Singla, A. K., 2002, Spreading of Semisolid Formulations, Pharmaceutical Technology, 84-102. Gupta, C., Garg, A. P., Uniyal, R. C., and Gupta, S., 2009, Comparison of

  Antimicrobial Activities of Clove Oil & Its Extract on Some Food Borne Microbes, The Internet Journal of Microbiology, 7 (1). Iro, 2012, Span 80, http://www.irochemical.com/product/Surfactants/Span- 80.htm, diakses tanggal 30 Desember 2012. Istyastono, E. P., 2012, Mengenal Peranti Lunak R-2.14.0 for Windows : Aplikasi Statistika Gratis dan Open Source , Penerbit USD, Yogyakarta, hal. 21, 34.

  68 Khullar, R., Kumar, D., Seth, N., and Saini, S., 2011, Formulation and Evaluation of Mefenamic Acid Emulgel, Saudi Pharmaceutical Journal, 20, pp. 63-

  67. Khunt, D. M., Mishra, A. D., and Shah, D. R., 2012, Formulation Design & Development of Piroxicam Emulgel, International Journal of Pharm Tech Research , 4 (3), 1332-1344. Kusuma, D., 2010, Perbandingan Daya Antibakteri Krim Antiacne Minyak

  Cengkeh dengan Emulgel Antiacne Minyak Cengkeh terhadap , Skripsi, 30-31, Universitas Sanata Dharma,

  Staphylococcus epidermidis

  Yogyakarta Lambers, et al., 2006, Natural Skin Surface pH is on Average below 5, which is

  Beneficial for Its Resident Flora, International Journal Cosmet Sci., 28 (5), 357-370. Lestari, A. B. S., 2012, Pengaruh Proses Pencampuran dalam Formulasi Sediaan

  Emulgel Ekstrak Teh Hijau (Kajian dari Aspek Suhu dan Kecepatan Pencampuran), Jurnal Farmasi Sains dan Komunitas, 9 (1), hlm. 6-11. Lieberman, H. A., Rieger, M. M., and Banker, G. S., 1996, Pharmaceutical

  nd Dosage Forms : Disperse Systems , 2 Ed., Marcel Dekker Inc., New York, pp. 78-79, 90-91.

  Lis-Balchin, M., 2006, Aromateraphy Science: A Guide for Healthcare Professionals, The Bath Press, Great Britain, pp. 171.

  

Mahalingam, R., Li, X., and Jasti, B. R., 2008, Semisolid Dosages: Ointments,

Creams, and Gels, in Gad, S. C., Pharmaceutical Manufacturing Handbook: Production and Processes , Wiley-Interscience, New Jersey, p. 279. rd

  

Martin, A., Swarbrick, J., and Cammarata, A., 1983, Physical Pharmacy, 3 ed.,

Lea&Febriger, Philadelphia, pp. 522-523, 1077-1119.

  Mohamed, M. I., 2004, Optimization of Chlorphenesin Emulgel Formulation, The AAPS Journal 2004 , 6 (3) Article 26. Nielloud, F., and Mestres, G. M., 2000, Pharmaceutical Emulsions and Suspensions , Marcel Dekker Inc., New York, pp. 561.

  ® ®

  Noveon, 2002, Neutralizing Carbopol and Pemulen Polymers in Aqueous and

  Hydroalcoholic Systems ,

  http://talasonline.com/photos/msds/carbopol_mixing.pdf, diakses tanggal 21 Desember 2012. Nurdjannah, N., 2004, Diversifikasi Penggunaan Cengkeh, Perspektif, 3(2), 61- 70.

  69 Osborne, D. W., and Amann, A. H., 1990, Topical Drug Delivery Formulations, Marcell Dekker, New York, pp. 383-384. Panwar, A. S., Upadhyay, N., Bairagi, M., Gujar, S., Darwhekar, G. N., and Jain,

  D. K., 2011, Emulgel : a Review, Asian Journal of Pharmacy and Life Science , 1(3), 1-11. Parthasarathy, F. A., Chempakam, B., and Zachariah, T. J., 2008, Chemistry of Spices, Bliddles Ltd., UK, p. 149. Prankerd, R. J., 2004, Formulations Chemistry II : Humectans and Preservatives, http://cmapspublic.ihmc.us/rid=1099887089839_1869867864_1886/08VC

  F2071SIIHumectantsPreservatives.pdf, diakses tanggal 10 Desember 2012. Rowe, R. C., Sheskey, P. J., and Quinn, M. E., 2009, Handbook of

  th Pharmaceutical Excipients , 6 ed, Pharmaceutical Press, London, pp. 110, 442, 596.

  Sabri, L. A., Sulayman, H. T., and Khalil, Y. I., 2009, An Investigation Release and Rheological Properties of Miconazole Nitrate from Emulgel, Iraq J

  Pharm Sci , 18 (2), 26-31.

  Schramm, L. L., 2005, Emulsions, Foams, and Suspensions: Fundamentals and Applications , Wiley-VCH, Weinheim, p. 190.

  th

  Sinko, P. J., 2006, Martin’s Physical Pharmacy and Pharmaceutical Sciences, 5 Ed., diterjemahkan oleh Djajadisastra, J., Hadinata, A. H., hal. 711, Penerbit Kedokteran EGC, Jakarta.

  Suryarini, S., 2011, Pengaruh Tween dan Span 80 sebagai Emulsifying Agent terhadap Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Emulgel Antiacne Minyak Cengkeh (Oleum caryophylli) : Aplikasi Desain Faktorial, Skripsi, 26, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta

  Swarbrick, J., and James, C. B., 2007, Encyclopedia of Pharmaceutical

  rd Technology, 3 Ed., (Vol. 1), Marcel Dekker Inc., USA, pp. 1556-1560.

  Voigt R., 1994, Lehrbuch Der Pharmazeutischen Technologie, diterjemahkan oleh Soewandhi, S. N., hal. 439, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta

  Wasan, K., 2012, Introduction to Emulsions , http://www.wasanlab.com/pharm/emulsion.html, diakses tanggal

  9 Desember 2012.

  70

  Lampiran 1. Certificate of Analysis Clove Leaf Oil Light

  71

  Lampiran 2. Sertifikat hasil uji Staphylococcus epidermidis

  72

  1

  , 15 +

  15 Span 80 2,5 4,3 HLB =

  Tween 80 17,5

  Lampiran 4. Perhitungan HLB Emulgator Jumlah untuk 100 g (g) HLB

  1,0154 1,0194 1,0182 Bobot jenis minyak cengkeh 1,0184 1,0224 1,0212 Rata-rata ± SD 1,0207 ± 0,0021

  10,2969 10,2387 10,2862 ρ minyak cengkeh (g/mL)

  Bobot minyak cengkeh (g) 10,4557 10,4369 10,4733 Volume minyak cengkeh (mL)

  Bobot piknometer + minyak cengkeh (g) 35,0843 34,7819 35,0891

  3 Bobot piknometer (g) 24,6286 24,3450 24,6158

  2

  Replikasi

  Lampiran 3. Verifikasi minyak cengkeh

  C) (g/mL) 0,99707 0,99707 0,99707 Volume air (mL) 10,2969 10,2387 10,2862

  Bobot piknometer + air (g) 34,8958 34,5556 34,8720 Bobot air (g) 10,2667 10,2087 10,2561 Kerapatan air (25

  3 Bobot piknometer (g) 24,6291 24,3469 24,6159

  2

  1

  Replikasi

  b. Bobot jenis

  Rata-rata ± SD 1,534 ± 1,00

  1 1,535 2 1,533 3 1,534

  

Replikasi Indeks bias

  a. Indeks bias

  , 4,3 = 13,66

  73

  Lampiran 5. Hasil uji iritasi emulgel Skor evaluasi reaksi iritasi kulit dalam Kelinci Parameter internal observasi 24 jam 48 jam 72 jam

  Eritema

  I Edema Eritema

  II Edema Eritema

  III Edema

  

Foto uji iritasi emulgel setelah pengamatan 48 jam

  74

  10

  | | 100%

  3. Pergeseran viskositas Rumus untuk menghitung pergeseran viskositas adalah

  SD 0,05 0,09 0,07 0,03

  1 4,03 3,85 3,58 3,60 2 4,05 3,70 3,60 3,60 3 3,95 3,70 3,70 3,55 rata-rata 4,01 3,75 3,63 3,58

  F(b) (cm) F(ab) (cm)

  Replikasi F(1) (cm)

F(a)

(cm)

  2. Daya sebar

  SD 5,77 2,89 10,41

  Lampiran 6. Hasil uji sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel Formula Lama (menit) Kecepatan (rpm) Viskositas (dpas) Daya sebar (cm) Pergeseran viskositas (%)

  1 240 240 205 220 2 240 245 200 240 3 230 240 220 230 rata-rata 236,67 241,67 208,33 230

  F(ab) d.Pa.s

  F(b) d.Pa.s

  F(a) d.Pa.s

  Replikasi F(1) d.Pa.s

  1. Viskositas

  30 500 230 3,58 23,85

  1 10 200 236,67 4,01 6,31 A 30 200 241,67 3,75 25,50 B 10 500 208,33 3,63 11,80 ab

  Dimana a = viskositas emulgel 48 jam setelah pembuatan b = viskositas emulgel setelah penyimpanan selama 1 bulan (30 hari)

  75 a. Formula 1

  

Replikasi Viskositas Pergeseran Viskositas

2 hari 1 bulan

  ±

  Rata-Rata ± SD 23,85

  1 220 170 22,73 2 240 175 27,08 3 230 180 21,74

  

Replikasi Viskositas Pergeseran Viskositas

2 hari 1 bulan

  d. Formula ab

  Rata-Rata ± SD 11,80 ± 9,03

  1 205 200 2,44 2 200 175 12,50 3 220 175 20,45

  c. Formula b

  

Replikasi Viskositas Pergeseran Viskositas

2 hari 1 bulan

  2,86

  ±

  Rata-Rata ± SD 25,50

  1 240 180 25,00 2 245 175 28,57 3 240 185 22,92

  

Replikasi Viskositas Pergeseran Viskositas

2 hari 1 bulan

  b. Formula a

  Rata-Rata ± SD 6,31 ± 5,48

  1 240 235 2,08 2 240 210 12,50 3 230 220 4,35

  2,84

  76

  Lampiran 7. Analisis statistika sifat fisik dan stabilitas fisik menggunakan program R-2.14.1 1. Viskositas

  a. Uji normalitas data viskositas

  77 b. Wilcoxon Rank Sum Test

   Membandingkan formula 1: formula a dan formula fb : formula ab untuk melihat pengaruh lama pada level rendah dan level tinggi kecepatan putar

  • Formula 1 : formula a
  • Formula b : formula ab

  78  Membandingkan formula 1 : formula b dan formula a : formula ab untuk melihat pengaruh kecepatan putar pada level rendah dan level tinggi lama pencampuran.

  • Formula 1 : formula b
  • Formula a : formula ab 2.

   Daya sebar

  a. Uji normalitas data daya sebar

  79 b. Wilcoxon Rank Sum Test

   Membandingkan formula 1: formula a dan formula fb : formula ab untuk melihat pengaruh lama pada level rendah dan level tinggi kecepatan putar

  • Formula 1 : formula a

  80

  • Formula b : formula ab  Membandingkan formula 1 : formula b dan formula a : formula ab untuk melihat pengaruh kecepatan putar pada level rendah dan level tinggi lama pencampuran.
  • Formula 1 : formula b
  • Formula a : formula ab 3.

   Pergeseran viskositas

  a. Uji normalitas data pergeseran viskositas

  81 b. Uji kesamaan varians

  c. Perhitungan efek pergeseran viskositas Perhitungan efek lama pencampuran, kecepatan putar, dan interaksinya terkait respon pergeseran viskositas :

  82

  , , , ,

  1. Efek lama pencampuran = = 15,6189

  , , , ,

  2. Efek kecepatan putar = = 1,9207

  3. Efek interaksi lama pencampuran dan kecepatan putar =

  , , , ,

  = -3,5668

  d. Signikansi efek

  e. Uji two-way ANOVA

  83

  Lampiran 8. Hasil uji antimikroba emulgel terhadap Staphylococcus epidermidis

  Diameter Zona Hambat (mm) Rata-rata ± SD Keterangan Replikasi 1 Replikasi 2 Replikasi 3 (mm)

  Kontrol 0 ± 0 basis

  Emulgel F1

  7

  6 7 6,67 ± 0,58 Emulgel Fa

  7

  7 6 6,67 ± 0,58 Emulgel Fb

  9

  7 8 8 ± 1,00 Emulgel

  8

  7 6 7 ± 1,00 Fab

  Lampiran 9. Hasil analisis statistika antimikroba emulgel

  1. Uji normalitas data zona hambat

  84

  2. Uji Kruskal-Wallis (kontrol basis : formula 1 : formula a : formula b : formula ab)

  3. Post-Hoc : Wilcoxon Rank Sum Test

  a. Kontrol negatif : f1

  85 b. Kontrol negatif : fa

  c. Kontrol negatif : fb

  d. Kontrol negatif : fab

  4. Uji Kruskal-Wallis (formula 1 : formula a : formula b : formula ab)

  86

  Lampiran 10. Dokumentasi

1. Uji viskositas 2. Uji daya sebar

  87

3. Emulgel setelah pembuatan

  

Emulgel formula 1 Emulgel formula a

Emulgel formula b Emulgel formula ab

4.

   Emulgel setelah penyimpanan satu bulan Emulgel formula 1 Emulgel formula a

  88

  Emulgel formula b Emulgel formula ab

  89

BIOGRAFI PENULIS

  Lia Susanti, lahir di Temanggung pada 19 Juli 1989, merupakan anak sulung dari empat bersaudara dan anak dari pasangan Sandjaja Santosa dan Linawati. Penulis menempuh pendidikan di TK Darmayusiwi I Magelang pada tahun 1993-1995, SD Kristen Indonesia Magelang pada tahun 1995-2001, SMP Negeri I Magelang pada tahun 2001-2004, SMF Nasional Surakarta pada tahun 2004-2007. Kemudian pada tahun 2007-2009, penulis bekerja menjadi asisten apoteker di Instalasi Farmasi Rumah Sakit Harapan Magelang. Selanjutnya penulis melanjutkan pendidikan di Fakultas Farmasi Sanata Dharma pada tahun 2009-2013. Selama kuliah, penulis pernah menjadi asisten Praktikum Kimia Dasar pada tahun 2010-2012, asisten Praktikum Kimia Organik pada tahun 2011, dan asisten Praktikum Formulasi Teknologi Sediaan Solid-A pada tahun 2011. Penulis juga pernah menjadi seksi konsumsi pada acara Pelepasan Wisuda pada tahun 2009, seksi acara pada Kampanye Informasi Obat pada tahun 2010, dan Ketua Komisi Pemilihan Umum Gubernur BEMF dan Ketua DPMF pada tahun 2011. Di bidang organisasi, penulis pernah menjabat sebagai anggota Divisi

  

Quality Control DPMF pada tahun 2010. Penulis juga pernah mendapatkan juara

  II kategori poster terbaik Program Kreativitas Mahasiswa bidang Kewirausahaan pada Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional (Pimnas) di Makasar tahun 2011, juara II dalam Olimpiade Nasional MIPA bidang kimia tingkat Kopertis V Yogyakarta tahun 2012, dan juara III Olimpiade Farmasi di Universitas Andalas Padang tahun 2012.

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Perbedaan sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh (oleum caryophylli) sebagai obat jerawat dengan variasi suhu dan lama pencampuran.
1
3
108
Formulasi emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli) sebagai anti bau kaki : pengaruh carbopol 940 dan sorbitol terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik.
1
11
106
Pengaruh proses pencampuran terhadap sifat fisik sediaan Virgin Coconut Oil (VCO) cold cream.
0
0
8
Pengaruh kecepatan putar dan suhu pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh ( Oleum caryophylli).
0
1
107
Formulasi emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli): pengaruh lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik.
0
3
111
Pengaruh tween 80 dan span 80 sebagai emulsifying agent terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel antiacne minyak cengkeh (Oleum caryophill) aplikasi desain faktorial.
3
4
98
Formulasi emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli) sebagai anti bau kaki pengaruh carbopol 940 dan sorbitol terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik
1
7
104
Pengaruh kecepatan putar dan suhu pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh ( Oleum caryophylli)
0
0
105
Perbedaan sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh (oleum caryophylli) sebagai obat jerawat dengan variasi suhu dan lama pencampuran
0
0
106
Optimasi proses pencampuran krim anti hair loss ekstrak saw palmetto [Serenoa repens] dengan perbandingan lama pencampuran dan kecepatan putar : aplikasi desain faktorial - USD Repository
0
0
110
Optimasi proses pencampuran krim anti androgenetic alopecia ekstrak saw palmetto [serenoa repens] dengan perbandingan kecepatan putar dan lama pencampuran : aplikasi desain faktorial - USD Repository
0
1
109
Optimasi kecepatan putar dan lama pencampuran pada proses pembuatan krim sunscreen ekstrak kering teh hijau (Camellia sinesis L.) : aplikasi desain faktorial - USD Repository
0
0
134
Efek lama pencampuran dan kecepatan putar propeller mixer terhadap sifat fisis dan stabilitas emulsi oral A/M ekstrak etanol buah pare (Momordica charantia L.) : aplikasi desain faktorial - USD Repository
0
0
171
Optimasi proses pencampuran hand krim dengan kajian kecepatan putar mixer, waktu dan suhu pencampuran menggunakan metode desain faktorial - USD Repository
0
0
115
Optimasi proses pencampuran Cold Cream Virgin Coconut Oil dengan perbandingan kecepatan putar mixer dan lama pencampuran menggunakan desain faktorial - USD Repository
0
0
129
Show more