Faktor-faktor yang mempengaruhi minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) : studi kasus pada mahasiswa akuntansi yang sedang menempuh skripsi di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository

Gratis

0
0
93
6 days ago
Preview
Full text

  FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MINAT MAHASISWA

AKUNTANSI UNTUK MENGIKUTI PENDIDIKAN PROFESI

AKUNTANSI (PPAk)

  

Studi Kasus pada Mahasiswa Akuntansi yang sedang Menempuh Skripsi di

Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

S K R I P S I

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

  

Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

Program Studi Akuntansi

Oleh:

Puput Prasetyo

  

NIM: 062114061

PROGRAM STUDI AKUNTANSI JURUSAN AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

  

2013

  FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MINAT MAHASISWA

AKUNTANSI UNTUK MENGIKUTI PENDIDIKAN

PROFESI AKUNTANSI (PPAk)

  Studi Kasus pada Mahasiswa Akuntansi yang sedang Menempuh Skripsi di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

  

S K R I P S I

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

  Program Studi Akuntansi Oleh:

  

Puput Prasetyo

NIM: 062114061

PROGRAM STUDI AKUNTANSI JURUSAN AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

  

2013

  “Sempurna tidak menjanjikan kebahagiaan tetapi ketika kita mampu dan mau menerima semua kekurangan dan kelebihan itulah kebahagiaan.” “TUHAN tidak akan pernah menyerahkan hatimu pada seseorang yang TUHAN tahu tidak bisa menjaga hatimu, tetapi TUHAN akan menyerahkan dan memberikan hatimu pada seseorang yang TUHAN tahu bisa menjagamu dan sanggup menjaga hatimu.”

  Kupersembahkan untuk: Tuhan Yesus Kristus

  Bapak dan Ibuku tersayang Seseorang yang telah mengajarkanku arti kebahagiaan

KATA PENGANTAR

  Puji dan terimakasih ke hadirat Tuhan Yang Masa Esa, yang telah melimpahkan rahmat dan karunia kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan skripsi ini. Penulisan skripsi ini bertujuan untuk memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana pada Program Studi Akuntansi, Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma.

  Dalam menyelesaikan skripsi ini penulis mendapat bantuan, bimbingan dan arahan dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepada:

  1. Rama Rektor Universitas Sanata Dharma yang telah memberikan kesempatan untuk belajar dan mengembangkan kepribadian kepada penulis.

  2. Dr. H. Herry Maridjo, M.Si. selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma.

  3. Drs. YP. Supardiyono, M.Si., Akt. selaku Ketua Program Studi Akuntansi Universitas Sanata Dharma.

  4. Antonius Diksa Kuntara, S.E., M.F.A., QIA. selaku dosen pembimbing yang meluangkan waktu dan dengan penuh kesabaran memberikan bimbingan, arahan, dorongan, dan semangatdari pengajuan proposal, penelitian hingga skripsi ini selesai.

  5. Firma Sulistiyowati, S.E., M.Si., QIA. dan Lisia Apriani, S.E., M.Si., Akt., QIA. selaku dosen penguji yang telah memberikan masukan dan perbaikan skripsi ini.

  

DAFTAR ISI

Halaman

  22 C. Teknik Pengambilan Sampel ................................................

  48 D. Pengujian Hipotesis ...............................................................

  43 C. Uji Asumsi Klasik .................................................................

  41 B. Uji Instrumen Penelitian .......................................................

  38 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Responden .............................................................

  36 D. Profil tentang Pendidikan Profesi Akuntansi di Universitas Sanata Dharma .....................................................................

  35 C. Fakultas di Universitas Sanata Dharma ................................

  32 B. Visi, Misi dan Motto Universitas Sanata Dharma ................

  25 BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN A. Sejarah Universitas Sanata Dharma ......................................

  24 F. Teknik Analisis Data ............................................................

  23 E. Variabel Penelitian ...............................................................

  23 D. Teknik Pengumpulan Data ...................................................

  22 B. Objek Penelitian ...................................................................

  HALAMAN JUDUL ..................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ........................................... ii HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN ................................................................... iv HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS ...................... v HALAMAN PUBLIKASI KARYA TULIS ................................................. vi HALAMAN KATA PENGANTAR ............................................................. vii HALAMAN DAFTAR ISI ........................................................................... ix HALAMAN DAFTAR TABEL ................................................................... xi HALAMAN DAFTAR GAMBAR ............................................................... xii ABSTRAK .................................................................................................... xiii ABSTRACT .................................................................................................. xiv

  16 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian .....................................................................

  15 F. Perumusan Hipotesis .............................................................

  14 E. Kerangka Pemikiran .............................................................

  12 D. Tinjauan Penelitian Terdahulu ..............................................

  10 C. Motivasi ................................................................................

  7 B. Minat .....................................................................................

  6 BAB II LANDASAN TEORI A. Pendidikan Profesi Akuntan ..................................................

  5 E. Sistematika Penulisan ...........................................................

  5 D. Kegunaan Penelitian..............................................................

  4 C. Tujuan Penelitian ..................................................................

  1 B. Perumusan Masalah ..............................................................

  BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah ........................................................

  51

  BAB VI PENUTUP A. Kesimpulan ...........................................................................

  58 B. Keterbatasan Penelitian .........................................................

  58 C. Saran .....................................................................................

  59 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

  

DAFTAR TABEL

Halaman

  48 Tabel 10. Hasil Uji Normalitas Data .............................................................

  54 Tabel 17. Hasil Pengujian Hipotesis Keempat ..............................................

  54 Tabel 16. Hasil Pengujian Hipotesis Ketiga .................................................

  53 Tabel 15. Hasil Pengujian Hipotesis Kedua ..................................................

  52 Tabel 14. Hasil Pengujian Hipotesis Pertama ...............................................

  50 Tabel 13. Hasil Analisis Koefisien Regresi Berganda ..................................

  49 Tabel 12. Uji Multikolinearitas .....................................................................

  49 Tabel 11. Hasil Uji Autokorelasi ..................................................................

  47 Tabel 9. Hasil Uji Reliabilitas Kuesioner .....................................................

  Tabel 1. Jenis Kelamin Responden ..............................................................

  46 Tabel 8. Hasil Uji Validitas Minat Mahasiswa (MM) ..................................

  45 Tabel 7. Hasil Uji Validitas Motivasi Sosial (MS) .......................................

  45 Tabel 6. Hasil Uji Validitas Motivasi Kualitas (MKL).................................

  44 Tabel 5. Hasil Uji Validitas Motivasi Ekonomi (ME) ..................................

  43 Tabel 4. Hasil Uji Validitas Motivasi Karir (MK) ........................................

  42 Tabel 3. Umur Mahasiswa ............................................................................

  41 Tabel 2. Semester Mahasiswa .......................................................................

  55

  

DAFTAR GAMBAR

Halaman

  Gambar I. Kerangka Pemikiran...................................................................

  15 Gambar II. Grafik Hasil Uji Heterokedastisitas ............................................

  51

  

ABSTRAK

FAKTOR

  • – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MINAT MAHASISWA

  

AKUNTANSI UNTUK MENGIKUTI PENDIDIKAN PROFESI

AKUNTANSI (PPAk)

Studi Kasus pada Mahasiswa Akuntansi yang sedang Menempuh Skripsi di

Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

  

Puput Prasetyo

NIM : 062114061

Universitas Sanata Dharma

Yogyakarta 2013

  Tujuan penelitian ini untuk mengetahui pengaruh motivasi karir, motivasi ekonomi, motivasi kualitas dan motivasi sosial terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk). Adanya program PPAk ini diharapkan mampu menjawab kebutuhan akan pentingnya sumber daya manusia yang profesional dan kompeten di bidang akuntansi.

  Jenis penelitian ini adalah studi kasus. Penelitian ini dilakukan di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Populasi dalam penelitian ini adalah mahasiswa Fakultas Ekonomi program studi Akuntansi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta yang telah menempuh mata kuliah Metode Penelitian Terapan (MPT) dan telah mengerjakan skripsi dengan teknik pengambilan sampel menggunakan convenience sampling. Teknik pengumpulan data menggunakan kuesioner. Teknik analisis data yang digunakan adalah regresi linier berganda.

  Hasil dari penelitian ini adalah motivasi karir berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk). Motivasi ekonomi berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk). Motivasi kualitas berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk). Motivasi sosial berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

  

ABSTRACT

FACTORS AFFECTING THE INTEREST OF ACCOUNTING

STUDENTS TO PARTICIPATE IN ACCOUNTING

PROFESSIONAL EDUCATION (PPAk)

Case Study on Accounting Students who were Doing a Thesis at Sanata

  

Dharma University Yogyakarta

Puput Prasetyo

NIM : 062114061

  

Universitas Sanata Dharma

Yogyakarta 2013

  The purpose of this study to determine the effect of career motivation, economic motivation, motivation of quality and social motivation against the interest of students to participate in Accounting Professional Education. The existence of PPAk program was expected to answer the needs of human resource professionals and competent in the field of accounting.

  This research is a case study. The research was conducted at Sanata Dharma University Yogyakarta. The sample of this research are students of the Faculty of Economics, Accounting Department, Sanata Dharma University Yogyakarta who have taking Applied Research Methods (MPT) and has been working on the thesis. Sampling technique use is convenience sampling. The data was collected using questionnaires. The data analysis technique was multiple linear regression.

  The results of this research are career motivation affect the interest of students to participate to the Accounting Professional Education (PPAk). Economic motivations affect the interest of students to participate to the Accounting Professional Education (PPAk). Motivation of quality affect the student

  ’s interest to participate to the Accounting Professional Education (PPAk). Social motivation affects the interest of students to participate to the Accounting Professional Education (PPAk).

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Akuntansi merupakan salah satu jurusan di Fakultas Ekonomi yang

  banyak diminati mahasiswa saat ini, hal ini dikarenakan bahwa rata-rata mahasiswa memilih jurusan akuntansi, didorong oleh keinginan mereka untuk menjadi profesional di bidang akuntansi. Selain itu mereka juga termotivasi oleh anggapan bahwa akuntan di masa mendatang akan sangat dibutuhkan oleh banyak organisasi dan perusahaan, khususnya di Indonesia (Tengker, 2007: 2).

  Idealnya suatu program dan pendidikan akuntansi diharapkan mampu mempersiapkan peserta didiknya untuk memulai dan mengembangkan keanekaragaman karir professional dalam bidang akuntansi tersebut, sehingga dapat menciptakan tenaga professional yang berkualitas, mampu bersaing dan memiliki keunggulan kompetitif yang tinggi (Benny dan Yuskar, 2006: 3). Mengingat pentingnya pendidikan akuntansi bagi mahasiswa maka diperlukan motiasi dari dalam diri mahasiswa untuk meningkatkan pengetahuan mahasiswa.

  Wexley & Yukl dalam Moch As'ad (2003: 74), memberikan batasan mengenai motivasi sebagai “the process by which behavior is energized and

  directed” artinya motivasi merupakan hal yang melatar belakangi individu

  berbuat untuk mencapai tujuan tertentu. Seseorang yang dengan sengaja mengikatkan diri menjadi bagian dari organisasi mempunyai latar belakang yang berbeda-beda, salah satunya adalah agar mereka dapat berinteraksi dengan manusia lainnya dan agar kebutuhan hidupnya dapat terpenuhi. Menurut Hasibuan (2003: 143) motivasi berasal dari kata latin movere yang berarti

  “dorongan atau daya penggerak”. Motivasi ini hanya diberikan kepada manusia, khususnya kepada para bawahan atau pengikut. Motivasi penting karena dengan motivasi ini diharapkan setiap individu karyawan mau bekerja keras dan antusias untuk mencapai produktivitas kerja yang tinggi. Motivasi yang timbul dalam diri mahasiswa terbagi dalam tiga hal yaitu motivasi karir, motivasi ekonomi dan motivasi kualitas. Motivasi karir merupakan dorongan yang timbul dari dari dalam diri mahasiswa untuk meningkatkan kemampuan pribadinya di bidang akuntansi dalam rangka mencapai karir yang lebih baik dari sebelumnya. Motivasi ekonomi merupakan dorongan yang timbul dari dalam diri mahasiswa untuk meningkatkan kemampuan pribadinya dalam rangka memperoleh peningkatan penghasilan bagi dirinya sedangkan motivasi kualitas merupakan dorongan yang timbul dari dalam diri mahasiswa untuk memiliki dan meningkatkan kualitas atau kemampuannya dalam melaksanakan tugas dengan baik dan benar.

  Adanya motivasi dari mahasiswa diharapkan mampu menarik minat mahasiswa di dalam mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi. Minat merupakan keinginan yang timbul dari dalam diri mahasiswa untuk mengikuti pendidikan profesi, dimana minat setiap mahasiswa sangatlah beragam dimana hal tersebut tergantung dari pribadi siswa masing-masing. Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) merupakan jenjang pendidikan tambahan yang ditujukan bagi seorang lulusan sarjana ekonomi jurusan akuntansi yang ingin mendapatkan gelar Akuntan.

  Adanya program PPAk ini diharapkan mampu menjawab kebutuhan akan pentingnya sumber daya manusia yang profesional dan kompeten di bidang akuntansi. Reformasi pada wilayah sistem pendidikan akuntansi ini, bertujuan untuk mengejar kesenjangan antara conceptual systems dengan

  physical systems yang selama ini menjadi kelemahan sistem pendidikan

  akuntansi. Pendidikan akuntansi selayaknya diarahkan untuk memberi pemahaman konseptual yang didasarkan pada penalaran sehingga ketika akhirnya masuk ke dalam dunia praktik (Bawono, 2004: 2).

  Program Pendidikan Profesi Akuntansi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta adalah salah satu penyelenggara program pendidikan akuntansi yang berusaha melayani kebutuhan masyarakat dalam pemenuhan kebutuhan pendidikan profesi di bidang akuntansi. Ada beberapa mata kuliah yang harus ditempuh untuk mendapatkan gelar Akuntansi PPAk Universitas Sanata Dharma, antara lain adalah Etika Bisnis dan Profesi, Lingkungan Bisnis dan Hukum Komersial, Pasar Modal dan Manajemen Keuangan, Pelaporan dan Akuntansi Keuangan, Akuntansi Manajemen dan Biaya, Perpajakan dan Praktik Audit, sedangkan mata kuliah pilihan adalah Manajemen Perpajakan, Audit Sistem Informasi dan Forensic Accounting and Investigasi Audit.

  Penelitian tentang motivasi dan minat mahasiswa pernah dilakukan oleh Benny dan Yuskar (2006: 1) dengan variabel independen adalah motivasi ekonomi, motivasi karir dan motivasi kualitas sedangkan variabel terikat adalah minat mahasiswa. Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel motivasi karir dan motivasi kualitas berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi sedangkan variabel motivasi ekonomi tidak berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi.

  Penelitian ini melakukan modifikasi di mana peneliti menambahkan variabel motivasi sosial. Hal ini berarti penelitian ini mencoba memperluas beberapa faktor yang dapat mempengaruhi minat mahasiswa akuntansi dengan subyek penelitian mahasiswa akuntansi Universitas Sanata Dharma.

  Berdasarkan hal tersebut, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian tentang faktor-faktor yang mempengaruhi minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) (studi kasus pada mahasiswa akuntansi yang sedang menempuh skripsi di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta).

B. Perumusan Masalah

  Perumusan masalah dalam penelitian ini adalah:

  1. Apakah motivasi karir berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk)?

  2. Apakah motivasi ekonomi berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk)?

  3. Apakah motivasi kualitas berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk)?

  4. Apakah motivasi sosial berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk)?

  C. Tujuan Penelitian

  Tujuan penelitian dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

  1. Mengetahui pengaruh motivasi karir terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

  2. Mengetahui pengaruh motivasi ekonomi terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

  3. Mengetahui pengaruh motivasi kualitas terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

  4. Mengetahui pengaruh motivasi sosial terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

  D. Kegunaan Penelitian

  1. Bagi Pihak Lain Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai referensi untuk melakukan penelitian yang sama di masa yang akan datang.

  2. Bagi Mahasiswa Menambah pengetahuan bagi mahasiswa akuntansi khususnya yang tertarik untuk melanjutkan studinya pada Pendidikan Profesi Akuntansi setelah lulus kulisah S1.

E. Sistematika Penulisan

  BAB I : PENDAHULUAN Bab satu merupakan pendahuluan yang berisi tentang latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian dan manfaat penelitian.

  BAB II : LANDASAN TEORI Bab dua merupakan landasan teori yang berisi tentang teori-teori yang berkaitan. BAB III : METODE PENELITIAN Bab tiga merupakan metode penelitian yang terdiri dari jenis penelitian, tempat dan waktu penelitian, subyek dan obyek penelitian, teknik pengumpulan data dan teknik analisis data.

  BAB IV : GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN Bab empat merupakan gambaran umum Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. BAB V : ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN Bab lima merupakan analisis data dan pembahasan. Dalam penelitian ini berisi tentang analisis data dan pembahasan hasil penelitian.

  BAB VI : PENUTUP Bab enam merupakan penutup yang berisi tentang kesimpulan dari hasil penelitian yang telah dibahas dalam bab sebelumnya serta saran yang perlu disampaikan

BAB II LANDASAN TEORI A. Pendidikan Profesi Akuntan Pada zaman global sekarang, pendidikan merupakan sesuatu yang penting. Karena pendidikan merupakan akar dari peradaban sebuah bangsa. Pendidikan sekarang telah menjadi kebutuhan pokok yang harus dimiliki

  setiap orang agar bisa menjawab tantangan kehidupan. Untuk memperoleh pendidikan, banyak cara yang dapat dicapai. Salah satunya melalui Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk). Karena di PPAk dapat diperoleh informasi mengenai Akuntansi, selain itu banyak juga manfaat lain yang dapat diperoleh melalui PPAk, di mana mendapatkan gelar profesi menjadi akuntan.

  Profesi akuntan merupakan bidang profesi yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI). Supaya dikatakan profesi, maka harus memiliki beberapa syarat sehingga masyarakat sebagai objek dan sebagai pihak yang memerlukan profesi mempercayai hasil kerjanya.

  Ciri profesi akuntan antara lain memiliki bidang ilmu yang ditekuninya sebagai pedoman dalam melaksanakan keprofesiannya, memiliki kode etik sebagai pedoman yang mengatur tingkah laku anggota profesinya itu, terhimpun dalam suatu organisasi resmi yang diakui oleh masyarakat/pemerintah, keahliannya dibutuhkan oleh masyarakat dan bekerja bukan dengan motif komersiil tetapi didasarkan kepada fungsinya sebagai kepercayaan masyarakat (Benny dan Yuskar, 2006: 5).

  Persyaratan ini semua harus dimiliki oleh profesi akuntan sehingga berhak disebut sebagai salah satu profesi. Ciri dari suatu profesi sebagaimana disebut oleh Carey dalam Benny dan Yuskar (2006: 5) antara lain adalah

  “keahlian yang dimiliki seseorang yang diperoleh melalui proses pendidikan yang teratur dan dibuktikan dengan sertifikat yang diperoleh dari lembaga yang diakui yang memberikan kewenangan untuk melayani masyarakat dalam bidang keahlian tersebut

  ”. Profesi akuntan melakukan praktek publik yang diharapkan dapat memberikan jasanya kepada pihak ketiga disamping pihak klien yang menginginkannya. Perilaku tidak etis merupakan isu yang relevan bagi profesi akuntan saat ini. Di Indonesia, isu mengenai etika akuntan berkembang seiring dengan terjadinya beberapa pelanggaran etika yang dilakukan oleh akuntan publik. Pengembangan dan kesadaran etik memainkan peran kunci dalam setiap profesi akuntan. Profesi akuntan tidak terlepas dari etika bisnis yang mana aktivitasnya melibatkan aktivitas bisnis yang perlu pemahaman dan penerapan etika profesi seorang akuntan. Akuntan mempunyai kewajiban untuk menjaga standar prilaku etis tertinggi mereka kepada organisasi dimana mereka bernaung. Akuntan mempunyai tanggung jawab menjadi kompeten dan untuk menjaga integritas dan obyektifitas mereka.

  Untuk bisa menjalani profesi akuntan publik harus memiliki register akuntan yang dikeluarkan oleh Departemen Keuangan RI sebagaimana diatur dalam Pasal 3 Ayat 4 Undang-Undang No. 34 Tahun 1954 tentang Pemakaian Gelar Akuntan.

  Adapun syaratnya adalah sebagai berikut:

  1. Lulusan Fakultas Ekonomi Jurusan Akuntansi pada Universitas Negeri yang telah mendapatkan persetujuan dari Dirjen Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

  2. Orang yang lulus mengikuti Ujian Negara Akuntansi (UNA) yang diselenggarakan oleh Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Ujian ini diperuntukkan bagi lulusan dari jurusan Akuntansi pada Perguruan

  Tinggi Swasta (Fakultas Ekonomi dan STIE) dan lulusan Fakultas Ekonomi Negeri yang belum mendapatkan persetujuan Dirjen Pendidikan Tinggi untuk dibebaskan dari UNA (Abdul Halim, 2003: 13).

  Departemen Pendidikan Nasional dewasa ini telah memberlakukan peraturan baru berdasarkan SK Mendiknas No. 179/U/2001. Dalam peraturan tersebut ditetapkan bahwa seseorang berhak menggunakan sebutan akuntan (sebutan profesi bukan gelar) apabila yang bersangkutan telah lulus dari suatu Pendidikan Profesi Akuntan yang diselenggarakan oleh perguruan tinggi yang telah mendapatkan persetujuan dari Dirjen Pendidikan Tinggi. Pendidikan profesi tersebut dapat diikuti oleh mereka yang telah menyelesaikan pendidikan program S1 jurusan akuntansi baik negeri maupun swasta, sehingga ujian negara akuntansi (UNA) sekarang telah dihapus. Nomor register akuntan hanya akan diberikan oleh Departemen Keuangan RI kepada mereka yang telah lulus dari pendidikan profesi akuntansi.

  Setelah menempuh berbagai kurikulum dalam pendidikan profesi akuntansi (PPAk) dan dinyatakan lulus, maka mereka berhak memakai gelar akuntan dan mendaftar ke Departemen Keuangan untuk mendapat nomor register. Untuk bisa memperoleh izin praktek sebagai akuntan publik, seorang akuntan harus memenuhi beberapa syarat yang ditentukan Departemen Keuangan, antara lain: berpengalaman di KAP minimal 3 tahun setara 4.000 jam, mempunyai beberapa orang staf, mempunyai kantor yang cukup representatif dan lain-lain. Seorang akuntan yang mempunyai nomor register, bisa memilih profesi sebagai:

  1. Akuntan Publik (External Auditor): dengan memiliki KAP atau bekerja di KAP.

  2. Pemeriksa Intern (Internal Auditor): dengan bekerja di Bagian Pemeriksaan Intern (Internal Audit Departmen) suatu perusahaan swasta atau Badan Usaha Milik Negara (BUMN), di BUMN biasanya disebut Satuan Pengawas Intern (SPI).

  3. Auditor Pemerintah (Government Auditor): dengan bekerja di BPKP (Bdan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan), BPK (Badan Pemeriksa Keuangan) atau Inpektorat di suatu Departemen Pemerintah.

  4. Financial Accountant: dengan bekerja di bagian akuntansi keuangan suatu perusahaan.

  5. Cost Accountant: dengan bekerja di bagian akuntansi biaya suatu perusahaan.

  6. Management Accountant: dengan bekerja dibagian akuntansi manajemen suatu perusahaan.

  7. Tax Accountant: dengan bekerja di bagian perpajakan suatu perusahaan atau Direktorat Jenderal Pajak.

  8. Akuntan Pendidik dengan bekerja sebagai dosen baik di Perguruan Tinggi Negeri (PTN) maupun Perguruan Tinggi Swasta (PTS).

  Akuntan Pendidik banyak yang merangkap sebagai akuntan publik,

  internal auditor maupun akuntan manajemen (yang bekerja di suatu

  perusahaan) atau sebagai government accountant (akuntan pemerintah) yang bekerja di instansi pemerintah (Ellya Benny dan Yuskar, 2006: 5).

B. Minat

  Salah satu aspek psikis manusia yang dapat mendorong untuk mencapai tujuan adalah minat, seseorang yang memiliki minat terhadap suatu obyek, cenderung untuk memberikan perhatian atau merasa senang yang lebih besar kepada obyek tersebut. Namun apabila obyek tersebut tidak menimbulkan rasa senang, maka ia tidak akan memiliki minat pada obyek tersebut.

  “Minat adalah perhatian, kesukaan (kecenderungan hati) kepada sesuatu keinginan” (Kamisa, 1997: 370). Hal ini berarti bahwa minat berarti kesukaan atau keinginan dari seseorang yang mempengaruhi seseorang untuk memperoleh sesuatu yang diinginkannya, akan tetapi minat tersebut dapat timbul tanpa disadari oleh orang tersebut. Kartono (2004: 143) mendefinisikan minat merupakan momen dari kecenderungan yang terarah secara intensif kepada suatu obyek yang dianggap penting. Berdasarkan hal tersebut maka minat merupakan suatu kecenderungan yang terarah terhadap obyek yang dianggap penting secara intensif, dimana kemunculannya berkaitan dengan kebutuhan- kebutuhannya pada waktu tertentu.

  Berdasarkan beberapa pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa minat merupakan motif yang menunjukkan arah perhatian individu terhadap obyek yang menarik atau menyenangkannya, maka ia cenderung akan berusaha aktif dengan obyek tersebut. Orang yang mempunyai minat terhadap sesuatu pada dasarnya karena menyukai, kebutuhan atau berkepentingan. Minat bisa merupakan dorongan dari naluri yang terdapat manusia, namun bisa pula dorongan dari pemikiran yang disertai perasaan kemudian menggerakkannya menjadi suatu amal.

  Minat yang hanya muncul dari dorongan perasaan tanpa pemikiran mudah berubah sesuai dengan perubahan perasaannya. Perasaan yang tidak dikendalikan oleh adanya fikir (bukan hasil dorongan pemikiran), mudah dipengaruhi dan berubah sesuai dengan perubahan lingkungan, fakta yang dihadapinya dan lain-lain, sehingga dapat disimpulkan bahwa minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntan (PPAk) merupakan keinginan yang timbul dari dalam diri mahasiswa untuk melanjutkan jenjang pendidikan setelah menempuh S1 Akuntansi sebagai jenjang karir mereka.

  Minat dapat diartikan sebagai dorongan kuat bagi seseorang untuk melakukan segala sesuatu dalam mewujudkan pencapaian tujuan dan cita-cita yang menjadi keinginannya. Melihat bahwa adanya minat pada diri seseorang tidak terbentuk secara tiba-tiba, akan tetapi terbentuk melalui proses yang dilakukannya. Ini berarti bahwa minat pada diri seseorang tidak hanya terbentuk dari dirinya tetapi ada juga pengaruh dari luar dirinya termasuk lingkungan. Beberapa faktor yang berpengaruh terhadap minat seseorang menurut Crow dan Alice adalah sebagai berikut:

  1. The factor inner urge: rangsangan dari dalam diri atau pembawaan yang sesuai dengan keinginan atau kebutuhan seseorang akan mudah menimbulkan minat, misalnya cenderung terhadap belajar dalam hal ini seseorang ingin tahu terhadap ilmu pengetahuan.

  2. The factor of social motive: minat seseorang terhadap objek atau sesuatu hal, selain dipengaruhi faktor dari dalam diri manusia juga dipengaruhi oleh motif sosial, misalnya seseorang berminat pada prestasi yang tinggi agar dapat status sosial yang tinggi pula.

  3. Emotional factor: faktor perasaan dan emosi mempunyai pengaruh terhadap objek, misal pekerjaan sukses yang dipakai individu dalam suatu kegiatan tertentu dapat membangkitkan perasaan senang dan dapat menambah semangat atau kuatnya minat dalam kegiatan tersebut, sebaliknya kegagalan yang dialami akan menyebabkan minat seseorang berkembang (Muhajir, 2007: 49-50).

  C. Motivasi Motivasi adalah pemberian daya penggerak yang menciptakan kegairahan kerja seseorang agar mereka mau bekerja sama, bekerja efektif dan terintegrasi dengan segala daya upayanya untuk mencapai kepuasan (Hasibuan, 2001: 143). Motivasi adalah sesuatu pokok, yang menjadi dorongan seseorang untuk bekerja (Arep dan Tanjung, 2003: 12). Motivasi seringkali diartikan sebagai dorongan. Dorongan atau tenaga tersebut merupakan gerak jiwa dan jasmani untuk berbuat, sehingga motivasi merupakan suatu tenaga yang menggerakkan manusia untuk bertingkah laku di dalam perbuatannya yang mempunyai tujuan tertentu. Widyastuti dalam Benny dan Yuskar (2005: 3) menyatakan bahwa: motivasi dimulai dari adanya perubahan energi atau tenaga dalam diri pribadi seseorang yang mengarah pada tingkah laku seseorang untuk mencapai tujuan.

  Sukanto dalam Mahmud (2008: 28) menyatakan bahwa motivasi dibagi menjadi dua hal: pertama motivasi internal, yakni kebutuhan/keinginan yang ada dalam diri seseorang akan mendorong dan mengarahkan seseorang untuk melakukan perbuatan, artinya sesuatu yang mendorong seseorang tersebut adalah faktor dari dalam diri sendiri. Kedua motivasi eksternal, yaitu menjelaskan kekuatan-kekuatan yang ada dalam diri individu yang dipengaruhi oleh faktor-faktor luar yang dapat mendorong seseorang tersebut adalah faktor dari luar dirinya.

  Motivasi tersebut terdiri dari beberapa hal, tergantung pada tujuannya. Widyawati (2004: 19) menjabarkan variabel motivasi menjadi empat macam, yaitu motivasi kualitas, motivasi karir, motivasi ekonomi dan motivasi sosial.

  Motivasi kualitas merupakan dorongan yang timbul dari diri seseorang yang memiliki dan meningkatkan kualitas diri dan kemampuannya dalam bidang yang ditekuninya sehingga dapat melaksanakan tugas dengan baik dan benar.

D. Tinjauan Penelitian Terdahulu

  Indriani (2003) dengan judul Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Minat Mahasiswa Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi UNS untuk Mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk). Hasil penelitian menunjukkan bahwa motivasi karir dan motivasi kualitas merupakan faktor yang mempengaruhi minat mahasiswa untuk mengikuti pendidikan profesi akuntansi, sedangkan pengaruh motivasi ekonomi terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti pendidikan profesi akuntansi tidak berpengaruh signifikan.

  Benny dan Yuskar (2006) dengan judul Pengaruh Motivasi Terhadap Minat Mahasiswa Akuntansi Untuk Mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) (Studi Empiris pada Perguruan Tinggi di Padang). Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel motivasi karir dan motivasi kualitas berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi sedangkan variabel motivasi ekonomi tidak berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi.

  Mahmud (2008) dengan judul Pengaruh Motivasi terhadap Minat Mahasiswa untuk Mengikuti Pendidikan Profesi Akuntan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa minat mahasiswa untuk mengikuti PPAk dipengaruhi oleh motivasi kualitas, motivasi karir, motivasi ekonomi dan motivasi sosial. Faktor motivasi sosial memberikan kontribusi terbesar terhadap minat dibandingkan dengan faktor motivasi yang lainnya. Sementara itu, motivasi karir terbukti berpengaruh pada minat pada taraf signifikansi 10%. Secara keseluruhan, dimensi motivasi memberikan kontribusi 23,2% terhadap minat.

  Bawono (2005) dengan judul Persepsi Mahasiswa S1 Akuntansi Reguler tentang Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) (Studi Kasus pada Perguruan Tinggi Negeri di Purwokerto Jawa Tengah). Hasil penelitian menunjukkan bahwa hasil skor dan perhitungan Z observasi dapat disimpulkan bahwa hipotesis diterima, atau dengan kata lain mahasiswa S1 Akuntansi Reguler Fakultas Ekonomi Universitas Negeri di Purwokerto mempunyai persepsi yang positif mengenai Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk). Hasil ini mempunyai arti bahwa Mahasiswa S1 Akuntansi Reguler Fakultas Ekonomi Universitas Negeri di Purwokerto telah memiliki persepsi bahwa dengan Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) kompetensi dan profesionalisme sumber daya akuntan lebih berkualitas.

E. Kerangka Pemikiran

  Kerangka pemikiran dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: Variabel Independent Variabel Dependent

  Motivasi Karir (X

  1 )

  Motivasi Minat Mahasiswa

  Ekonomi (X

  2 )

  ke PPAk (Y) Motivasi

  Kualitas (X )

3 Motivasi

  Sosial (X

  4 ) Gambar I.

  Kerangka Pemikiran Keterangan : Motivasi merupakan dorongan yang timbul dalam diri seseorang ataupun dari luar seseorang. Motivasi dalam penelitian ini terdiri dari motivasi karir, motivasi ekonomi, motivasi kualitas dan motivasi sosial.

  Adanya motivasi tersebut diharapkan mampu meningkatkan minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

  Adapun dalam penelitian ini terbagi ke dalam variabel sebagai berikut:

  1. Variabel independen adalah variabel yang mempengaruhi variabel yang lain. Dalam penelitian ini yang menjadi variabel independen adalah: a. Motivasi karir

  b. Motivasi ekonomi

  c. Motivasi kualitas

  d. Motivasi sosial 2. Variabel dependen adalah variabel yang dipengaruhi variabel yang lain.

  Dalam penelitian ini yang menjadi variabel dependen adalah minat mahasiswa untuk mengikuti program PPAk

F. Perumusan Hipotesis

  1. Pengaruh motivasi karir terhadap minat mahasiswa mengikuti PPAk Motivasi karir menunjuk pada dorongan yang timbul dalam diri seseorang untuk meningkatkan kemampuan pribadinya dalam rangka mencapai kedudukan, jabatan/karir yang lebih baik dari sebelumnya. Motivasi karir dapat diukur dengan mengetahui seberapa besar keinginan seseorang dalam meningkatkan karirnya yaitu memperoleh kesempatan promosi jabatan, pekerjaan yang sesuai dengan latar belakang, mendapat perlakuan profesional, mendapatkan pengetahuan berkaitan dengan pertanggungjawaban dalam bekerja, meningkatkan kemampuan berprestasi, mampu melaksanakan beban pekerjaan dengan baik dan mendapatkan pengetahuan yang berkaitan dengan dunia pekerjaannya (Widyawati, 2004: 32).

  Fitria dalam Benny dan Yuskar (2005: 6), karier dapat diartikan sebagai rangkaian sikap dan perilaku yang berhubungan dengan perjalanan kerja seseorang sepanjang kehidupan kerjanya. Menurut Ariani dalam Benny dan Yuskar (2005: 6), karier merupakan suatu keahlian atau profesional seseorang di bidang ilmunya yang dinilai berdasarkan pengalaman kerja yang akan memberikan kontribusi kepada organisasi.

  Pilihan karier merupakan ungkapan diri seseorang, karena pilihan karier menunjukkan motivasi seseorang, ilmu, kepribadian dan seluruh kemampuan yang dimiliki. Institusi pendidikan mempunyai pengaruh besar terhadap perkembangan karir seorang akuntan. Sebagai sebuah pendidikan profesi, PPAk dapat memberikan kontribusi positif untuk mahasiswa yang ingin mengembangkan kemampuan di bidang akuntansi secara teknis dan profesional. Institusi pendidikan mempunyai pengaruh besar terhadap perkembangan karier seorang akuntan. Siegel, Blank dan Rigsby dalam Widyastuti (2004: 32) melakukan penelitian untuk mengetahui hubungan antara struktur organisasi institusi pendidikan dengan perkembangan profesional selanjutnya bagi auditor. Hasil penelitian menunjukkan bahwa struktur organisasi mempunyai pengaruh signifikan terhadap perkembangan profesi selanjutnya.

  Berdasarkan hal tersebut maka hipotesis yang dikemukakan dalam penelitian ini adalah: H1: Motivasi karir berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti PPAk

  2. Pengaruh motivasi ekonomi terhadap minat mahasiswa mengikuti PPAk Salah satu bentuk motivasi ekonomi adalah pemberian penghargaan finansial atas hasil kerja auditor. Penghargaan finansial merupakan salah satu usaha untuk dapat mengarahkan tindakan auditor terhadap pencapaian tujuan perusahaan, maka manajemen perusahaan memberikan balas jasa atau reward dalam berbagai bentuk, termasuk di dalamnya finansial reward. Secara umum penghargaan finansial terdiri atas penghargaan langsung dan tidak langsung. Penghargaan langsung dapat berupa pembayaran dari upah dasar atau gaji pokok, gaji dari lembur dan pembagian dari laba. Sedangkan penghargaan tidak langsung meliputi asuransi, tunjangan biaya sakit dan program pensiun. Carpenter dan Strawser dalam Widyastuti (2004: 33) melakukan penelitian untuk mengetahui kriteria mahasiswa jurusan akuntansi pada tingkat akhir di Pennsylvania State University dalam memilih karir. Hasil penulisan tersebut menunjukkan bahwa sifat pekerjaan, kesempatan promosi dan gaji awal merupakan tiga karakter terpenting dalam pemilihan karir di antara sebelas faktor pekerjaan.

  Penelitian lain yang dilakukan Fitria dalam Benny dan Yuskar (2005: 6) menyatakan bahwa berkarier di Kantor Akuntan Publik (KAP) merupakan suatu karier yang memberikan penghargaan secara finansial dan pengalaman bekerja yang bervariasi. Berkarir di Kantor Akuntan Publik dapat menghasilkan pendapatan yang tinggi atau besar dibandingkan dengan pendapatan yang diperoleh dari karir yang lain. Hal ini juga dibuktikan oleh penulisan Wijayanti dalam Benny dan Yuskar (2005: 6) yang menyatakan bahwa salah satu harapan mahasiswa akuntansi yang memilih karier sebagai akuntan publik yaitu gaji awal yang tinggi.

  Berdasarkan hal tersebut maka hipotesis yang dikemukakan dalam penelitian ini adalah: H2: Motivasi ekonomi berpengaruh terhadap minat mahasiswa dalam mengikuti PPAk

  3. Pengaruh motivasi kualitas terhadap minat mahasiswa mengikuti PPAk Widyawati (2004: 34) menyatakan bahwa motivasi kualitas merupakan dorongan yang timbul dari diri seseorang yang memiliki dan meningkatkan kualitas diri dan kemampuannya dalam bidang yang ditekuninya sehingga dapat melaksanakan tugas dengan baik dan benar.

  Adanya motivasi kualitas yang tinggi maka akan timbul minat untuk mengembangkan potensi yang ada dalam dirinya, sehingga sumber daya manusia akan meningkat sesuai dengan kualitas yang diinginkan. Motivasi kualtias dalam hal ini berarti bahwa auditor juga harus menguasai ilmu pengetahuan lain seperti ekonomi perusahaan, ekonomi moneter, manajemen perusahaan, pemasaran, hukum dagang, hukum pajak, akuntansi biaya, sistem akuntansi, bahasa inggris dan sebagainya.

  Berdasarkan hal tersebut maka hipotesis yang dikemukakan dalam penelitian ini adalah: H3: Motivasi kualitas berpengaruh terhadap minat mahasiswa dalam mengikuti PPAk

  4. Pengaruh motivasi sosial terhadap minat mahasiswa mengikuti PPAk Motivasi sosial diartikan sebagai suatu dorongan seseorang untuk melakukan perbuatan dengan tujuan/bernilai sosial, memperoleh pengakuan maupun penghargaan dari lingkungan dimana seseorang berada. Motivasi sosial berhubungan dengan keinginan seseorang untuk diakui eksistensinya. Motivasi sosial diartikan sebagai suatu dorongan seseorang untuk melakukan perbuatan dengan tujuan atau bernilai sosial, memperoleh pengakuan maupun penghargaan dari lingkungan dimana seseorang berada. Apabila motivasi sosial dalam diri seseorang tinggi, maka secara langsung akan timbul minat untuk memperoleh penghargaan yang diinginkannya. Nilai-nilai sosial ditunjukkan sebagai faktor yang menampakkan kemampuan seseorang di masyarakat/nilai seseorang yang dapat dilihat dari sudut pandang orang-orang lain di lingkungannya.

  Manusia ingin mendapatkan pengakuan, mempertahankan prestise, mendapatkan kebanggaan diri, memiliki kepuasan batiniah (emosional) dalam berhubungan dengan orang lain, memuaskan diri dengan penguasaan terhadap orang lain dan menjadi keharmonisan.

  Mahmud (2008: 15) menyatakan bahwa minat mengikuti PPAk dalam penelitian juga didorong oleh motivasi sosial. Temuan ini menunjukkan bahwa dengan mengikuti PPAk, maka akan muncul kebanggaan dan prestise dalam diri mahasiswa. Mereka beranggapan bahwa dengan menyandang gelar akuntan, maka harga diri di hadapan orang lain akan meningkat. Mahasiswa sebagai anggota masyarakat menghendaki pengakuan dari pihak lain. Dengan menyandang gelar akuntan, maka muncul kepuasan batiniah dimana eksistensi diri diakui oleh orang lain dan lingkungannya. Motivasi sosial dalam penelitian ini bahkan memberikan kontribusi terbesar pada minat. Hal ini mengindikasikan bahwa kebanggaan dan pengakuan di hadapan orang lain setelah menjadi akuntan melebihi motivasi yang lain.

  Berdasarkan hal tersebut maka yang dikemukakan dalam penelitian ini adalah: H4: Motivasi sosial berpengaruh terhadap minat mahasiswa dalam mengikuti PPAk

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Dalam penulisan skripsi ini, penelitian bersifat deskriptif yaitu untuk

  menguji suatu hipotesis atau menjawab pertanyaan yang berkaitan dengan

  current status dari subjek yang diteliti, kemudian menguraikan secara

  sistematis serta mencari hubungan pengaruh data tersebut guna mendapatkan suatu kesimpulan. Penelitian ini merupakan studi kasus yang dilakukan kepada responden penelitian. Responden dalam penelitian ini adalah mahasiswa Fakultas Ekonomi program studi Akuntansi yang sedang menempuh skripsi di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Kesimpulan dalam penelitian studi kasus yaitu hanya berlaku pada Universitas Sanata Dharma Yogyakarta dan tidak berlaku secara umum.

B. Objek Penelitian

  1. Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, yang beralamat di Mrican, Trompol Pos 29 Yogyakarta 55002

  2. Waktu Penelitian Penelitian dilakukan pada bulan November

  • – Desember 2012

  C. Teknik Pengambilan Sampel

  Populasi dalam penelitian ini adalah mahasiswa Fakultas Ekonomi program studi Akuntansi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta yang telah menempuh mata kuliah sedang menempuh skripsi dengan pertimbangan bahwa mahasiswa tersebut sudah mampu merencanakan karir ke depan setelah lulus dari Fakultas Ekonomi program studi Akuntansi. Teknik pengambilan sampel menggunakan convenience sampling yaitu pengambilan sampel secara kebetulan yang ditemui oleh peneliti.

  D. Teknik Pengumpulan Data

  1. Kuesioner Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer yang dikumpulkan dengan metode kuesioner yang diberikan secara langsung kepada mahasiswa Fakultas Ekonomi program studi Akuntansi yang sedang menempuh skripsi di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  Dalam penelitian ini peneliti menggunakan kuesioner tertutup yang sudah disertai alternatif jawaban sehingga responden cukup memberikan tanda (X) pada salah satu jawaban yang sesuai dengan dirinya. Kuesioner yang diajukan bersifat positif (favourable). Penilaian kuesioner diukur dengan skala likert 5 point. Sikap responden yang sangat tidak setuju (1), tidak setuju (2), netral (3), setuju (4) dan sangat setuju (5).

  2. Studi Pustaka Dalam penelitian ini studi pustaka digunakan untuk memperoleh literatur yang berhubungan dengan penelitian baik melalui buku ataupun jurnal penelitian.

E. Variabel Penelitian Dalam penelitian ini yang menjadi variabel independen adalah motivasi.

  Motivasi meliputi:

  1. Motivasi karir, yaitu dorongan yang timbul dari dalam diri seseorang untuk meningkatkan kemampuan pribadinya dalam rangka mencapai karir yang lebih baik dari sebelumnya. Indikator yang digunakan antara lain: keinginan berkarir sebagai akuntan, usaha untuk mencapai karir, keinginan untuk menyelesaikan tugas dan kemampuan menjadi akuntan.

  2. Motivasi ekonomi, yaitu suatu dorongan yang timbul dari dalam diri seseorang untuk meningkatkan kemampuan pribadinya dalam rangka mencapai penghargaan finansial yang diinginkannya. Indikator yang digunakan: adanya peningkatan penghasilan, memperoleh penghargaan, kebanggan terhadap profesi, sikap hormat dari pihak lain dan peningkatan rasa percaya diri.

  3. Motivasi kualitas, yaitu dorongan yang timbul dari dalam diri seseorang untuk memiliki dan meningkatkan kualitas atau kemampuannya dalam melaksanakan tugas dengan baik dan benar. Indikator yang digunakan adalah: pemahaman tentang akuntansi, penambahan pengalaman, penguasaan terhadap materi baru, keinginan bekerja di Kantor Akuntan dan keyakinan bekerja dengan lebih baik.

  4. Motivasi Sosial, yaitu dorongan yang timbul dari dalam diri mahasiswa untuk melakukan perbuatan dengan tujuan atau bernilai sosial, memperoleh pengakuan maupun penghargaan dari lingkungan dimana seseorang berada.

  5. Minat Mahasiswa Minat mengikuti PPAk, yaitu keinginan yang didorong oleh suatu keinginan setelah melihat, mengamati dan membandingkan serta mempertimbangkan dengan kebutuhan yang diinginkannya. Indikator yang digunakan adalah: keinginan mengikuti PPAk, minat untuk mengembangkan kemampuan, minat untuk berkarir sebagai akuntan, minat karena lapangan kerja yang masih terbuka dan keinginan untuk meningkatkan kepercayaan diri.

F. Teknik Analisis Data

  1. Uji Instrumen Penelitian

  a. Uji validitas Uji validitas dilakukan untuk mengetahui apakah alat ukur yang digunakan tepat mengukur apa yang ingin diukur atau tidak.

  Tinggi rendahnya validitas suatu alat ukur dihitung dengan korelasi

  product moment dengan rumus dasar sebagai berikut: N .

  XY

  X Y -

  r xy 2 2 2 2 N -

  X X . N Y Y (Arikunto, 2006: 170)

  Keterangan: r xy = Korelasi product moment N = Jumlah responden X = Nilai total variabel bebas Y = Nilai total variabel terikat Sebuah instrumen dikatakan valid apabila nilai r hitung lebih besar dari r tabel dan nilainya positif maka butir pertanyaan atau indikator tersebut dinyatakan valid (Ghozali, 2005: 45).

  b. Uji reliabilitas Reliabilitas merupakan alat untuk mengukur suatu kuesioner yang merupakan indikator dari variabel. Suatu kuesioner dikatakan reliabel atau handal jika jawaban seseorang terhadap pernyataan adalah konsisten atau stabil dari waktu ke waktu. Uji reliabilitas dalam penelitian ini menggunakan program SPSS. SPSS memberikan fasilitas untuk mengukur reliabilitas dengan uji statistik Cronbach Alpha

  (α). “Suatu konstruk atau variabel dikatakan reliabel jika memberikan nilai Cronbach Alpha > 0,60. (Ghozali, 2005: 42).

  2. Uji Asumsi Klasik Asumsi yang harus dipenuhi terlebih dahulu sebelum melakukan pengujian model struktur adalah: a. Multikolinearitas

  Uji multikolinearitas dimaksudkan untuk menguji apakah model regresi ada korelasi antar variabel bebas, dengan memperhatikan nilai

  tolerance dan VIF (Variance Inflation Factor). Sebagai prasyarat

  model regresi harus mempunyai nilai tolerance > 0,10 dan nilai VIF < 10, maka tidak terjadi multikolinearitas, sebaliknya jika nilai tolerance 0,10 dan VIF 10, maka terjadi multikolinieritas.

  (Ghozali, 2005: 92).

  b. Autokorelasi Uji Autokorelasi dimaksudkan untuk menguji apakah antar residual terdapat korelasi yang tinggi. Jika antar residual tidak terdapat korelasi maka dikatakan bahwa residual adalah acak atau random. Uji statistik yang digunakan untuk mendeteksi autokorelasi adalah dengan Runs

  Tes. Apabila hasil nilai Sig (p) > 0,05; maka tidak terjadi autokorelasi,

  sebaliknya jika Sig (p) 0,05; maka terjadi autokorelasi (Sugiyono, 2005: 104).

  c. Heteroskedastisitas Heteroskedastisitas bertujuan menguji bahwa dalam model regresi terjadi ketidaksamaan varian dari pengamatan yang satu ke pengamatan yang lain, apabila tetap maka disebut homokedastisitas dan jika berbeda disebut heteroskedastisitas. Model regresi yang baik adalah homokedastisitas atau tidak terjadi heteroskedastisitas. Ghozali (2005: 105) menjelaskan bahwa mendeteksi gangguan heteroskedastisitas adalah dengan melihat pola diagram pencar. Ada dua keputusan:

  1) Jika diagram pencar yang ada membentuk pola-pola tertentu yang teratur, maka regresi mengalami gangguan heteroskedastisitas 2) Jika diagram pencar tidak membentuk pola atau acak, maka regresi tidak mengalami gangguan heteroskedastisitas.

  d. Uji Normalitas Uji Normalitas pada penelitian ini menggunakan metode Kolmogorov

  Smirnov . Jika nilai signifikansi > dari 0,05, maka sebaran data

  dikatakan mendekati distribusi normal atau normal. Sebaliknya, jika nilai signifikansi < 0,05 maka sebaran data dikatakan tidak mendekati distribusi normal atau tidak normal (Ghozali, 2005: 114).

  3. Pengujian Hipotesis

  a. Analisis Regresi Linier Berganda Analisis ini digunakan untuk mengetahui pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat. Rumus yang digunakan adalah sebagai berikut:

  Y = a + b

  1 X 1 + b

  2 X

2 + b

  3 X 3 + b

  4 X 4 + e

  (Djarwanto, 2001: 186) Keterangan: Y = Minat mahasiswa a = konstanta

  X

  1 = Motivasi karir

  X

  2 = Motivasi ekonomi

  X

  3 = Motivasi kualitas

  X = Motivasi sosial

  4

  b = koefisien regresi e = error b. Uji t

  Uji t digunakan untuk membuktikan signifikansi pengaruh variabel motivasi karir, motivasi ekonomi, motivasi kualitas dan motivasi sosial terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

  Level of significance ( ) = 0,05 atau 5% dengan kriteria pengujian

  sebagai berikut:

  Daerah Tolak Daerah Tolak Daerah terima

  • t tabel t tabel Ho diterima bila
    • – t tabel t hitung t tabel Ho ditolak bila t hitung > t tabel atau t hitung < t tabel
    • – t =

  Rumus mencari nilai t hitung: b

  • ––––––––––– Sb (Djarwanto, 2001: 194)
    • – t tabel t hitung t tabel.

  Keterangan: t = t hitung b = koefisien regresi

  = nilainya nol (0) Sb = standard error of regression coeficient.

  Menentukan kesimpulan, Ho ditolak apabila t hitung > t tabel atau t hitung < -t tabel atau Ho diterima apabila

  c. Uji R

  2

  (Koefisien Determinasi) Analisis ini digunakan untuk mengetahui seberapa besar sumbangan yang diberikan variabel motivasi karir, motivasi ekonomi, motivasi kualitas dan motivasi sosial terhadap terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) yang ditunjukkan dengan persentase. Uji R

  2

  merupakan pengujian yang digunakan untuk seberapa besar variabel terikat dapat disajikan oleh variabel bebas. Nilai R

  2

  besarnya antara 0 dan 1 (0 < R

  2

  < 1). Semakin tinggi nilai R

  2

  , menunjukkan semakin besar pengaruh variabel motivasi karir, motivasi ekonomi, motivasi kualitas dan motivasi sosial terhadap perubahan variabel artinya tidak ada pengaruh yang signifikan motivasi karir, motivasi ekonomi, motivasi kualitas dan motivasi sosial terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

  

BAB IV

GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN A. Sejarah Universitas Sanata Dharma Sejarah Universitas Sanata Dharma terbagi ke dalam beberapa bagian

  yaitu sebagai berikut :

  1. PTPG Sanata Dharma (1955 - 1958) Ide untuk mendirikan Perguruan Tinggi Pendidikan Guru (PTPG) oleh Prof. Moh. Yamin, S.H. (Menteri Pendidikan, Pengajaran dan

  Kebudayaan RI) pada tahun 1950-an disambut baik oleh para imam Katolik, terutama Ordo Societas Jesus (Serikat Yesus yang lazim disingkat S.J.). Waktu itu Ordo ini telah membuka kursus-kursus B1, antara lain B1 Mendidik (Yayasan De Britto) di Yogyakarta yang dikelola oleh Pater H.

  Loeff, S.J. dan B1 Bahasa Inggris (Yayasan Loyola) di Semarang yang dikelola oleh pater W.J. Van der Meulen, S.J. dan Pater H. Bastiaanse, S.J.

  Dengan dukungan dari Conggregatio de Propaganda Fide, selanjutnya Pater Kester yang waktu itu menjabat sebagai Superior Misionaris Serikat Yesus menggabungkan kursus-kursus ini menjadi sebuah perguruan tinggi dan lahirlah PTPG Sanata Dharma pada tanggal 20 Oktober 1955 dan diresmikan oleh pemerintah pada tanggal 17 Desember 1955. Pada awalnya PTPG Sanata Dharma mempunyai 4 Jurusan, yaitu Bahasa Inggris, Sejarah, IPA dan Ilmu Mendidik. Para pembesar misi Serikat Yesus menunjuk Pater Prof. Nicolaus Driyarkara, S.J. menjadi Dekan

  PTPG Sanata Dharma dan Pater H. Loeff sebagai Wakil Dekan. Nama "Sanata Dharma" diciptakan oleh Pater K. Looymans, S.J. yang waktu itu menjadi pejabat Departemen Pendidikan, Pengajaran dan Kebudayaan di Kantor Wali Gereja Indonesia. "Sanata Dharma" sebenarnya dibaca "Sanyata Dharma", yang berarti "kebaktian yang sebenarnya" atau "pelayanan yang nyata". Kebaktian dan pelayanan itu ditujukan kepada tanah air dan gereja (Pro Patria et Eclessia).

  2. FKIP Sanata Dharma (1958 - 1965) Untuk menyesuaikan diri dengan ketentuan pemerintah, dalam hal ini Kementrian Pendidikan, Pengajaran dan Kebudayaan tentang perubahan PTPG menjadi FKIP, maka PTPG Sanata Dharma pada bulan November 1958 berubah menjadi FKIP (Fakultas Keguruan Ilmu Pendidikan) Sanata Dharma dan merupakan bagian dari Universitas Katolik Indonesia cabang Yogyakarta. Pada masa FKIP ini Sanata Dharma berhasil memperoleh status "disamakan" dengan negeri berdasarkan SK Menteri PTIP No.1 / 1961 pada tanggal 6 Mei 1961 jo No. 77 / 1962 tanggal 11 Juli 1962. Walaupun bagian dari Universitas Katolik Indonesia, secara de facto FKIP Sanata Dharma berdiri sendiri.

  3. IKIP Sanata Dharma (1965

  • – 1993) Untuk mengatasi kerancuan antara menjadi bagian dari Universitas Katolik Indonesia cabang Yogyakarta dengan kemandirian FKIP Sanata Dharma sebagai sebuah institusi pendidikan, FKIP Santa Dharma berubah menjadi IKIP Sanata Dharma berdasarkan SK Menteri PTIP No.237/B-
Swt/U/1965. Surat Keputusan ini berlaku mulai tanggal 1 September 1965. Selain melaksanakan Program S1 (sebelumnya Sarjana Muda dan Sarjana), IKIP Sanata Dharma juga dipercaya pemerintah untuk mengelola Program Diploma I, II dan III untuk jurusan Matematika, Fisika, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, IPS dan PMP. Berbagai program Diploma ini ditutup pada tahun 1990 dan selanjutnya dibuka program Diploma II PGSD (Pendidikan Guru Sekolah Dasar)

  4. Universitas Sanata Dharma (1993 sampai sekarang) Akhirnya untuk menyesuaikan diri dengan tuntutan dan kebutuhan masyarakat serta kemajuan zaman, tanggal 20 April 1993 sesuai dengan

  SK Mendikbud No.46/D/O/1993, IKIP Sanata Dharma dikembangkan menjadi Universitas Sanata Dharma atau lebih dikenal dengan nama USD.

  Dengan perkembangan ini USD diharapkan tetap dapat memajukan sistem pendidikan guru sekaligus berpartisipasi dalam memperluas wawasan ilmu pengetahuan dan teknologi. Setelah berkembang menjadi universitas, Sanata Dharma terdorong untuk memperluas muatan program pendidikannya. Di samping tetap mempertahankan pendidikan guru dengan tetap membuka FKIP (Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan), Sanata Dharma membuka beberapa fakultas baru. Universitas Sanata Dharma sekarang memiliki 8 Fakultas dengan 25 Program Studi, 3 Program Pasca Sarjana, 1 Program Profesi, dan 3 Program Kursus Bersertifikat. Sekarang ini banyak hal berkembang di Universitas Sanata Dharma. Perkembangannya meliputi berbagai aspek, baik sarana fisik

  (gedung, lab, perpustakaan dan fasilitas fisik lainnya), administrasi (sistem informasi, manajemen, biro/lembaga/pusat/serta unit pendukung), peningkatan mutu akademik, penelitian, pengajaran serta pengabdian pada masyarakat.

B. Visi, Misi dan Motto Universitas Sanata Dharma

  1. Visi Secara ringkas, rumusan visi Universitas Sanaa Dharma dapat dinyatakan dalam perspektif outward looking sebagai berikut: Terwujudnya masyarakat Indonesia yang semakin bermartabat.

  2. Misi Secara ringkas, dengan menggunakan pendekatan outward looking, rumusan misi USD adalah “Menghadirkan pencerahan yang mencerdaskan bagi masyarakat melalui Tri Dharma Perguruan Tinggi”. Misi tersebut dapat diuraikan sebagai berikut: a. Mengembangkan kebebasan akademik dalam sistem pendidikan tinggi yang menjadikan keunggulan akademik sebagai sarana promosi nilai- nilai kemanusiaan.

  b. Mengembangkan suasana akademik yang menjadikan Universitas sebagai hati nurani masyarakat yang kritis.

  c. Menyelenggarakan kegiatan penelitian untuk mengekspresikan dan mengembangkan potensi alam dan masyarakat Indonesia dalam konteks kemanusiaan universal. d. Mengembangkan etika keilmuan, yaitu kesadaran moral untuk mengorientasikan setiap ilmu kepada pemuliaan manusia.

  e. Menyelenggarakan pendidikan yang memanusiakan melalui semangat dialogis yang mengembangkan segi intelektual, moral, emosional dan spiritual setiap civitas akademika secara terpadu.

  f. Membantu setiap civitas academica untuk menjadi manusia yang semakin utuh, kritis, dewasa dan berguna bagi masyarakat.

  g. Menyelenggarakan pelayanan kepada masyarakat untuk membangun jejaring sosial yang sinergis dalam mengembangkan masyarakat.

  h. Mempersiapkan tenaga yang profesional dalam bidang keilmuan.

  3. Motto Memadukan keunggulan akademik dan nilai-nilai kemanusiaan, disingkat: CERDAS dan HUMANIS

C. Fakultas di Universitas Sanata Dharma

  Daftar fakultas dan program studi yang ada di Universitas Sanata Dharma:

  1.

  a. Ekonomi Akuntansi

  b. Ekonomi Manajemen

  c. Pendidikan Profesi Akuntansi

  2. Fakultas Farmasi

  a. Pendidikan Strata-1 (S-1) Farmasi (PSF)

  b. Profesi Apoteker (PPA)

  3.

  a. Bimbingan dan Konseling

  b. Pendidikan Akuntansi

  c. Pendidikan Fisika

  d. Pendidikan Matematika

  e. Pendidikan Ekonomi

  f. Pendidikan Sejarah

  g. Pendidikan Bahasa Inggris

  h. Pendidikan Bahasa Sastra Indonesia dan Daerah i. Pendidikan Guru Sekolah Dasar j. Ilmu Pendidikan Kekhususan Pendidikan Agama Katolik k. Pendidikan Biologi

  4. Psikologi

  5.

  a. Matematika

  b. Teknik Elektro

  c. Teknik Informatika

  d. Teknik Mesin

  6.

  a. Ilmu Sejarah

  b. Sastra Indonesia

  c. Sastra Inggris

  7. Teologi

  8.

  a. S2 Teologi

  b. S2 Kajian Bahasa Inggris

  c. S2 Ilmu Religi dan Budaya D.

  

Profil tentang Pendidikan Profesi Akuntansi Universitas Sanata Dharma

  Program Pendidikan Profesi Akuntansi Universitas Sanata Dharma adalah salah satu dari penyelenggara program pendidikan akuntansi yang berusaha melayani kebutuhan masyarakat dalam pemenuhan kebutuhan pendidikan profesi di bidang akuntansi. PPAk USD adalah program studi yang bernaung di bawah Fakultas Ekonomi yang telah berdiri sejak tahun 1993. Proses belajar mengajar dapat diselesaikan dalam 2 semester tanpa penulisan tugas akhir. Lulusan PPAk menyandang gelar ”Akuntan” dan berhak mendapatkan nomor register akuntan dari Departemen Keuangan Republik Indonesia.

  Kurikulum dalam Pendidikan Profesi Akuntansi adalah 7 mata kuliah wajib (21 sks) dan 1 mata kuliah pilihan (3 sks) dengan konsentrasi pada mata kuliah akuntansi manajemen dan biaya, akuntansi keuangan dan pemeriksaan akuntansi. Adapun ketentuan Saringan Masuk Calon Mahasiswa PPAk Sanata Dharma adalah sebagai berikut:

  1. Formulir pendaftaran dapat diperoleh secara fisik rnelalui sekretariat Fakultas Ekonomi, setelah menyetor/mentransfer uang pendaftaran sebesar Rp150.000,00 atas nama Universitas Sanata Dharma ke Bank CIMB Niaga (untuk hari Senin

  • –Jumat) atau kantor BAA Mrican (untuk hari Sabtu) dengan No. Rek. 287-01-00272.00.5 dengan berita Nama Pendaftar, dan pendaftaran Pendidikan Profesi Akuntansi

  2. Registrasi Saringan Masuk dilaksanakan dengan menyerahkan formulir pendaftaran yang telah terisi dan dilengkapi dengan seluruh persyaratan administratif registrasi Saringan Masuk kepada panitia Saringan Masuk ke sekretariat Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma, Jl. Affandi Gejayan Mrican Yogyakarta.

  3. Persyaratan administratif registrasi Saringan Masuk:

  a. Fotocopy Ijasah S1 Akuntansi terakreditasi (yang dilegalisir) 2 lembar (dengan memperlihatkan aslinya) atau surat keterangan lulus dari perguruan tinggi yangbersangkutan jlka belurn ada Ijazah Asli.

  b. Fotocopy Transkrip Nilai S1 Akuntansi terakreditasi (yang dilegalisir) 2 lembar (dengan memperlihatkan aslinya).

  c. Fotocopy bukti pembayaran biaya registrasi Saringan Masuk 1 lembar (dengan memperlihatkan aslinya).

  d. Fotocopy identitas diri e. Pas foto berwama ukuran 3x4 sebanyak 2 lembar.

  f. Pas foto berwama ukuran 4x6 sebanyak 2 lembar g. Menyertakan hasil skor TPA dan TOEFL institusional yang terkini, maksimal 2 tahun terakhir (hasil skor TPA dan TOEFL bisa menyusul)

  4. Peserta yang telah melakukan registrasi Saringan Masuk namun tidak mengikuti Saringan Masuk dianggap mengundurkan diri.

  5. Jika peserta tidak dapat mengikuti Saringan Masuk secara lengkap untuk seluruh mata kuliah yang diujikan, maka yang bersangkutan dianggap mengundurkan diri dan berkas Saringan Masuk tidak akan diproses.

  6. Setiap calon mahasiswa yang dianggap mengundurkan diri dan bermaksud mengikuti Saringan Masuk di periode Saringan Masuk selanjutnya tetap harus mengikuti prosedur registrasi Saringan Masuk dari awal yakni melengkapi formulir Saringan Masuk dan membayar kembali biaya registrasi Saringan Masuk.

  7. Semua biaya yang telah dibayarkan oleh mahasiswa yang dianggap mengundurkan diri tidak dapat dimintakan kembali oleh peserta Saringan Masuk.

  8. Pengumuman hasil Saringan Masuk merupakan keputusan panitia Saringan Masuk I KERPPA yang bersifat final dan mutlak (tidak dapat diganggu gugat).

BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Responden

  1. Jenis Kelamin Responden Data responden berdasarkan jenis kelamin dapat dilihat dalam bentuk tabel sebagai berikut:

  Tabel 1 Jenis Kelamin Responden

  Jenis Kelamin Jumlah Persentase (orang) (%)

  Laki-Laki 22 40,0 Perempuan 33 60,0 55 100

  Sumber: data primer diolah, 2013 Berdasarkan tabel tersebut dapat diketahui bahwa responden yang mempunyai jenis kelamin laki-laki adalah sebanyak 22 orang (40,0%) dan perempuan sebanyak 33 orang (60,0%).

  2. Semester Data responden berdasarkan semester mahasiswa dapat dilihat dalam bentuk tabel sebagai berikut:

  

Tabel 2

Semester Mahasiswa

  Semester Jumlah Persentase (orang) (%)

  VII 26 47,3

  IX 12 21,8

  XI 5 9,1

  XIII 12 21,8 55 100 Sumber: data primer diolah, 2013

  Berdasarkan tabel tersebut dapat diketahui bahwa responden dalam hal ini adalah mahasiswa semester 7 sebanyak 26 orang (47,3%), mahasiswa semester 9 sebanyak 12 orang (21,8%), mahasiswa semester 11 sebanyak 5 orang (9,1%) dan mahasiswa semester 13 sebanyak 12 orang (21,8%).

  3. Umur Mahasiswa Data responden berdasarkan umur mahasiswa dapat dilihat dalam bentuk tabel sebagai berikut:

  

Tabel 3

Umur Mahasiswa

  Umur Jumlah Persentase (orang) (%) 21 tahun

  22 tahun 25 45,5 23 tahun 14 25,5 24 tahun

  5 9,1 11 20,0 55 100

  Sumber: data primer diolah, 2013 Berdasarkan tabel tersebut dapat diketahui bahwa responden dalam hal ini adalah mahasiswa yang berusia 21 tahun sebanyak 25 orang (45,5%), mahasiswa yang berusia 22 tahun sebanyak 14 orang (25,5%), mahasiswa yang berusia 23 tahun sebanyak 5 orang (9,1%) dan mahasiswa yang berusia 24 tahun sebanyak 11 orang (20,0%).

B. Uji Instrumen Penelitian

  1. Uji Validitas Uji validitas dilakukan untuk mengetahui apakah alat ukur yang digunakan tepat mengukur apa yang ingin diukur atau tidak. Tinggi rendahnya validitas suatu alat ukur dihitung dengan korelasi product

  moment . Dengan menggunakan jumlah responden 55 mahasiswa, maka

  nilai r tabel dalam penelitian ini dapat diperoleh melalui df (degree of

  freedom ). Dengan jumlah r butir pertanyaan atau pernyataan dalam satu

  variabel. Masing-masing variabel dalam penelitian ini terdiri dari 5 pernyataan sehingga r tabel 55

  • – 5 = 50 (0,279). Uji validitas atas kuesioner diperoleh hasil yang dapat dilihat dalam bentuk tabel sebagai berikut:

  a. Motiasi Karir Hasil uji validitas variabel motivasi karir ditunjukkan dalam tabel sebagai berikut:

  Tabel 4 Hasil Uji Validitas Variabel Motivasi Karir (MK)

  Item r hitung r tabel Keterangan MK1 0,889 0,279 Valid MK2 0,829 0,279 Valid MK3 0,827 0,279 Valid MK4 0,807 0,279 Valid MK5 0,279

  0,746 Valid Sumber: data primer diolah, 2013

  Dari hasil uji validitas tersebut menunjukkan bahwa semua item pernyataan untuk variabel motivasi karir (MK) valid karena nilai r hitung > 0,279. b. Motivasi Ekonomi Hasil uji validitas variabel motivasi ekonomi ditunjukkan dalam Tabel 5.5.

  Tabel 5 Hasil Uji Validitas Variabel Motivasi Ekonomi (ME)

  Item r hitung r tabel Keterangan ME1 0,653 0,279 Valid ME2 0,744 0,279 Valid ME3 0,769 0,279 Valid ME4 0,619 0,279 Valid ME5

  0,716 0,279

  Valid Sumber: data primer diolah, 2013

  Dari hasil uji validitas tersebut menunjukkan bahwa semua item pernyataan untuk variabel motivasi ekonomi (ME) valid karena nilai r hitung < 0,279.

  c. Motivasi Kualitas Hasil uji validitas variabel motivasi kualitas ditunjukkan dalam tabel sebagai berikut:

  Tabel 6 Hasil Uji Validitas Variabel Motivasi Kualitas (MKUL)

  Item r hitung r tabel Keterangan MKL1 0,781 0,279 Valid MKL2

  0,721 0,279

  Valid MKL3 0,660 0,279 Valid MKL4 0,731 0,279 Valid MKL5 0,588 0,279 Valid

  Sumber: data primer diolah, 2013

  Dari hasil uji validitas tersebut menunjukkan bahwa semua item pernyataan untuk variabel motivasi kualitas (MKL) valid karena nilai r hitung > 0,279.

  d. Motivasi Sosial Hasil uji validitas variabel motivasi sosial ditunjukkan dalam Tabel 5.7.

  Tabel 7 Hasil Uji Validitas Variabel Motivasi Sosial (MS)

  Item r hitung r tabel Keterangan MS1 0,669 0,279 Valid MS2 0,562 0,279 Valid MS3

  0,761 0,279

  Valid MS4 0,678 0,279 Valid MS5 0,597 0,279 Valid

  Sumber: data primer diolah, 2013 Dari hasil uji validitas tersebut menunjukkan bahwa semua item pernyataan untuk variabel motivasi sosial (MS) valid karena nilai r hitung > 0,279. e. Minat Mahasiswa Hasil uji validitas variabel minat mahasiswa ditunjukkan dalam Tabel 5.8.

  Tabel 8 Hasil Uji Validitas Variabel Minat Mahasiswa (MM)

  Item r hitung r tabel Keterangan MM1 0,660 0,279 Valid MM2 0,781 0,279 Valid MM3 0,853 0,279 Valid MM4 0,670 0,279 Valid MM5

  0,644 0,279

  Valid Sumber: data primer diolah, 2013

  Dari hasil uji validitas tersebut menunjukkan bahwa semua item pernyataan untuk variabel minat mahasiswa (MM) valid karena nilai r hitung > 0,279.

  f. Uji Reliabilitas Uji reliabilitas digunakan untuk menunjukkan sejauh mana suatu pengukuran dapat memberikan hasil yang relatif tidak berbeda bila dilakukan kembali terhadap subyek yang sama. Uji reliabilitas dinyatakan reliabel bila nilai r hitung (

  alpha cronbach’s) > 0,60. Hasil perhitungan uji reliabilitas dapat dilihat pada tabel berikut ini:

  Tabel 9 Hasil Uji Reliabilitas Kuesioner

  Variabel

  Cronbach Alpha Critical Value

  Keterangan Motivasi Karir (MK) 0,875 0,60 Reliabel Motivasi Ekonomi (ME) 0,760 0,60 Reliabel Motivasi Kualitas (MKL) 0,736 0,60 Reliabel Motivasi Sosial (MS) 0,666 0,60 Reliabel Minat Mahasiswa (MM) 0,772 0,60 Reliabel

  Sumber : data primer diolah, 2013 Tabel tersebut menjelaskan bahwa setiap variabel yang digunakan dalam penelitian diperoleh nilai Cronbach Alpha > 0,60, sehingga dapat disimpulkan bahwa semua pernyataan (motivasi karir, motivasi ekonomi, motivasi kualitas, motivasi sosial dan minat mahasiswa) dalam penelitian ini dinyatakan reliabel.

C. Uji Asumsi Klasik

  1. Uji Normalitas Data Uji Normalitas pada penelitian ini menggunakan metode Kolmogorov-

  Smirnov . Jika nilai signifikansi > dari 0,05 maka sebaran data dikatakan

  mendekati distribusi normal atau normal. Sebaliknya, jika nilai signifikansi < 0,05 maka sebaran data dikatakan tidak mendekati distribusi normal atau tidak normal.

  Hasil uji normalitas dengan Kolmogorov-Smirnov dapat dilihat pada Tabel 10.

  Tabel 10 Hasil Uji Normalitas Data

  Signifikansi Simpulan α

  0,793 0,05 Data Terdistribusi Normal Sumber: data primer diolah, 2013

  Dari hasil uji Kolmogorov-Smirnov dapat dijelaskan, bahwa secara keseluruhan variabel yang digunakan dalam penelitian ini yang dinyatakan terdistribusikan secara normal, karena asimp. Sig. (2-tailed) (0,793) >

  level of significance (α) = 0,05.

  2. Uji Autokorelasi Uji Autokorelasi dimaksudkan untuk menguji apakah antar residual terdapat korelasi yang tinggi. Jika antar residual tidak terdapat korelasi maka dikatakan bahwa residual adalah acak atau random. Uji statistik yang digunakan untuk mendeteksi autokorelasi adalah dengan Runs Tes. Hasil uji autokorelasi dapat dilihat pada Tabel 11.

  Tabel 11 Hasil Uji Autokorelasi

  Signifikansi Simpulan Α

  0,077 0,05 Bebas autokorelasi Sumber: data primer diolah, 2013

  Dari hasil uji autokorelasi dapat dijelaskan, bahwa secara keseluruhan variabel yang digunakan dalam penelitian ini yang dinyatakan terdistribusikan secara normal, karena asimp. Sig. (2-tailed) (0,077) >

  level of significance (α) = 0,05.

  3. Uji Multikolonieritas.

  Uji multikolinearitas dimaksudkan untuk menguji apakah model regresi ada korelasi antar variabel bebas, dengan memperhatikan nilai

  tolerance dan VIF (Variance Inflation Factor). Sebagai prasarat model

  regresi harus mempunyai nilai tolerance > 0,10 dan nilai VIF < 10, maka tidak terjadi multikolinearitas, sebaliknya jika nilai tolerance 0,10 dan

  VIF 10, maka terjadi multikolinieritas. Hasil uji multikolinearitas dapat dilihat pada Tabel 12 sebagai berikut:

  Tabel 12 Uji Multikolinieritas

  Persamaan Tolerance

  VIF Keterangan MK 0,641 1,561 Tidak terjdi multikoliniearitas ME 0,577 1,477 Tidak terjadi multikoliniearitas MKL 0,592 1,688 Tidak terjadi multikoliniearitas MS 0,673 1,487 Tidak terjadi multikoliniearitas

  Sumber: data primer diolah, 2013 Berdasarkan hasil uji di atas diketahui bahwa nilai toleransi lebih besar dari 0,10 dan nilai VIF kurang dari 10 berarti tidak terjadi multikolonieritas, maka regresi atau model yang digunakan dalam penelitian ini bebas multikolonieritas.

  4. Uji Heteroskedastisitas Heteroskedastisitas bertujuan menguji bahwa dalam model regresi terjadi ketidaksamaan varian dari pengamatan yang satu ke pengamatan yang lain, apabila tetap maka disebut homokedastisitas dan jika berbeda disebut heteroskedastisitas.

  Hasil uji heterokedastisitas dapat dilihat pada gambar sebagai berikut: Gambar II.

  Grafik Hasil Uji Heterokedastisitas Hasil gambar menunjukkan bahwa model diagram pencar tidak membentuk pola atau acak, maka regresi tidak mengalami gangguan heteroskedastisitas.

D. Pengujian Hipotesis

  1. Analisis Regresi Linier Berganda Pengujian hipotesis menggunakan analisis regresi berganda. Analisis ini digunakan untuk mengetahui pengaruh antara variabel independen terhadap variabel dependen. -2 -1 1

  • -3 2 Regression Standardized Predicted Value -2 -1
  • 1 2 Residu 3 Regre ss ion S tuden tiz ed al Dependent Variable: Minat Scatterplot

      Hasil analisis koefisien regresi berganda ditunjukkan dalam Tabel 13.

      Tabel 13 Hasil Analisis Koefisien Regresi Berganda

      Persamaan Koefisien regresi t hitung signifikansi Constant 2.204 1.072 .289 MK .176 2.218 .031 ME .283 2.556 .014 MKL .285 2.575 .013 MS .172 2.149 .036

    2 R = 0,630 F hitung = 21,271

      Adjuted R = 0,600 Sig = 0,000

      Sumber: data primer diolah, 2013 Dari hasil tersebut diketahui persamaan regresi linier berganda: Y = 2,204+ 0,176X

      1 + 0,283X

    2 + 0,285X

    3 + 0,172X

      4 Dari persamaan tersebut dapat diintrepretasikan sebagai berikut:

      Nilai Konstanta (a) sebesar 2,204, berarti apabila tidak ada motivasi karir, motivasi ekonomi, motivasi kualitas dan motivasi sosial maka minat mahasiswa untuk minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) tetap positif.

      Berdasarkan data yang dihasilkan dari perhitungan SPSS, diperoleh F

      hitung sebesar 21,271 dengan signifikansi 0,000 (p < 0,05) yang berarti Ho

      ditolak atau menunjukkan model ini layak digunakan untuk memprediksi pengaruh motivasi karir, motivasi ekonomi, motivasi kualitas dan motivasi sosial terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

      2. Uji t Uji t digunakan untuk mengetahui signifikansi pengaruh variabel motivasi karir, motivasi ekonomi,motivasi kualitas dan motivasi sosial terhadap minat mahasiswa secara untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) parsial. Pengujian uji t dengan bantuan program SPSS.

      a. Pengaruh motivasi karir terhadap minat mahasiswa Hasil perhitungan uji t dapat diperoleh hasil sebagai berikut:

      Tabel 14 Hasil Pengujian Hipotesis Pertama

      Variabel t- hitung t-tabel p value Kesimpulan MK 2,218 1,96 0,031 Ho ditolak

      Sumber: data primer diolah, 2013 Nilai koefisien b sebesar 0,176, hasil pengujian diperoleh nilai

      1

      t hitung 2,218 > dari nilai t tabel (1,96) atau nilai p value 0,031 < 0,05 maka Ho ditolak, berarti terdapat pengaruh positif dan signifikan motivasi karir terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

      Berdasarkan hasil tersebut bahwa mahasiswa akuntansi di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta mempunyai minat mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi karena mereka mempunyai motivasi untuk meningkatkan karir mereka, yaitu kemudahan pekerjaan dengan karir yang lebih luas, peningkatan karir apabila telah bekerja, mampu menyelesaikan pekerjaan dengan lebih baik dan termotivasi untuk memperoleh promosi jabatan. b. Pengaruh motivasi ekonomi terhadap minat mahasiswa Hasil perhitungan uji t dapat diperoleh hasil sebagai berikut:

      Tabel 15 Hasil Pengujian Hipotesis Kedua

      Variabel t- hitung t-tabel p value Kesimpulan ME 2,556 1,96 0,014 H0 ditolak

      Sumber: data primer diolah, 2013 Nilai koefisien b sebesar 0,283, hasil pengujian diperoleh nilai

      2

      t hitung 2,556 > dari nilai t tabel (1,96) atau nilai p value 0,014 < 0,05 maka Ho ditolak, berarti terdapat pengaruh positif dan signifikan motivasi ekonomi terhadap minat mahasiswa untuk minat mahasiswa secara untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

      Minat mahasiswa akuntansi di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta dipengaruhi oleh motivasi ekonomi. Mahasiswa akuntansi berupaya atau berminat untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi karena ingin mendapatkan pendapatan yang lebih tinggi, memiliki kesempatan untuk meningkatkan kesejahteraan dirinya dan keluarganya bila telah bekerja nanti.

      c. Pengaruh motivasi kualitas terhadap minat mahasiswa Hasil perhitungan uji t dapat diperoleh hasil sebagai berikut:

      Tabel 16 Hasil Pengujian Hipotesis Ketiga

      Variabel t- hitung t-tabel p value Kesimpulan 0,013

      MKL 2,575 1,96 H0 ditolak Sumber: data primer diolah, 2013

      Nilai koefisien b

      3 sebesar 0,285, hasil pengujian diperoleh nilai

      t hitung 2,575 > dari nilai t tabel (1,96) atau nilai p value 0,013 < 0,05 maka Ho ditolak, berarti terdapat pengaruh positif dan signifikan motivasi kualitas terhadap minat mahasiswa untuk minat mahasiswa secara untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

      Motivasi kualitas merupakan dorongan yang timbul dari diri mahasiswa akuntansi pada Universitas Sanata Dharma Yogyakarta untuk meningkatkan kualitas dan kemampuannya di bidang akuntansi dengan mengikuti Program Pendidikan Profesi Akuntansi. Adanya motivasi kualitas dalam diri mahasiswa akuntansi maka akan menimbulkan minat untuk mengembangkan potensi yang ada melalui Program Pendidikan Profesi Akuntansi sehingga mahasiswa akuntansi dapat berfikir dengan baik di dalam penyelesaian kasus, mempunyai nilai lebih bila menjadi seorang akuntan, mampu meningkatkan keahlian dalam praktik audit dan mempunyai keyakinan dalam hasil pekerjaan.

      d. Pengaruh motivasi sosial terhadap minat mahasiswa Hasil perhitungan uji t dapat diperoleh hasil sebagai berikut:

      Tabel 17 Hasil Pengujian Hipotesis Keempat

      Variabel t- hitung t-tabel p value Kesimpulan MS 2,149 1,96 0,036 H0 ditolak

      Sumber: data primer diolah, 2013 Nilai koefisien b

      4 sebesar 0,172, hasil pengujian diperoleh nilai

      t hitung 2,149 > dari nilai t tabel (1,96) atau nilai p value 0,036 < 0,05 maka

      Ho ditolak, berarti terdapat pengaruh positif dan signifikan motivasi sosial terhadap minat mahasiswa untuk minat mahasiswa secara untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

      Motivasi sosial merupakan dorongan dari mahasiswa akuntansi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta untuk memperoleh pengakuan maupun penghargaan dengan mengikuti Program Pendidikan Profesi Akuntansi. Temuan ini menunjukkan bahwa dengan mengikuti PPAk, maka akan muncul kebanggaan dan prestise dalam diri mahasiswa.

      Mereka beranggapan bahwa dengan menyandang gelar akuntan, maka harga diri di hadapan orang lain akan meningkat.

      3. Koefisien Determinasi Uji R² adalah untuk mengetahui seberapa tepat variabel penjelas yang dimasukkan ke dalam model mampu menjelaskan variabel-variabel yang diteliti. Nilai koefisien determinasi adalah antara nol dan satu. R

      2

      mendekati 1 (satu) maka dapat dikatakan semakin kuat kemampuan variabel bebas dalam model regresi tersebut dalam menerangkan variasi variabel terikatnya.

      Berdasarkan hasil koefisien determinasi (Adjusted R

      2 ) sebesar 0,600.

      Hal ini berarti 60,0% variasi dari minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) dapat dijelaskan oleh variabel motivasi karir, motivasi ekonomi, motivasi kualitas dan motivasi sosial.

      Sedangkan sisanya 40,0% dijelaskan oleh kondisi-kondisi lain yang tidak digunakan dalam penelitian ini.

    BAB VI PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, maka dapat

      diperoleh beberapa kesimpulan sebagai berikut:

      1. Motivasi karir berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

      2. Motivasi ekonomi berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk.

      3. Motivasi kualitas berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk).

      4. Motivasi sosial berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk). Hasil koefisien determinasi

      2

      (Adjusted R ) sebesar 0,600. Hal ini berarti 60,0% variasi dari minat mahasiswa untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) dapat dijelaskan oleh variabel motivasi karir, motivasi ekonomi, motivasi kualitas dan motivasi sosial. Sedangkan sisanya 40,0% dijelaskan oleh kondisi-kondisi lain yang tidak digunakan dalam penelitian ini.

    B. Keterbatasan Penelitian

      Peneliti telah berusaha maksimal dalam mendapatkan kebenaran yang valid, obyektif dan universal guna melegitimasi generalisasi suatu hasil penelitian. Meskipun demikian generalisasi yang diambil dalam penelitian ini belum dapat diberlakukan dalam lingkungan yang lebih luas karena masih terdapat ketebatasan dalam melaksanakan penelitian. Keterbatasan penelitian ini bahwa minat untuk mengikuti PPAk ini hanya ditinjau dari motivasi karir, ekonomi, kualitas, sosial. Sementara masih ada hal lain yang terkait seperti motivasi berprestasi, lama pendidikan, biaya pendidikan belum dikaji lebih jauh, pada hal ada kemungkinan bahwa mahasiswa akan mengikuti program PPAk atau tidak, adalah dimotivasi oleh faktor-faktor motivasi berprestasi, biaya pendidikan, lamanya pendidikan dan persepsi.

      Penyebaran kuesioner ini tidak menggunakan pilot test (one shoot). Pertanyaan-pertanyaan dalam kuesioner bersifat positif (favourable) dan tidak ada pengulangan pertanyaan untuk mengetahui kesungguhan responden saat mengisi kuesioner.

    C. Saran

      Berdasarkan temuan penelitian ini, maka dapat diberikan beberapa saran sebagai berikut:

      1. Bagi penyelenggara PPAk agar dapat meningkatkan sosialisasi dan promosi kepada mahasiswa akuntansi tentang PPAk di masa yang akan datang supaya lebih baik lagi selain itu dapat menyempurnakan kurikulum pendidikan dan mengembangkan program yang telah ada.

      2. Dari keterbatasan penelitian yang dikemukakan maka dapat disarankan bagi peneliti selanjutnya untuk menambah variabel penelitian yaitu motivasi berprestasi, biaya pendidikan dan lama pendidikan.

    DAFTAR PUSTAKA

      Arep, Ishkak dan Hendri Tanjung. 2003. Manajemen Motivasi. PT. Gramedia Widiasarana Indonesia. Jakarta. Arikunto, Suharsini. 2006. Prosedur Penelitian; Suatu Pendekatan Praktek.

      Rineka Cipta. Bandung. As'ad, Moch. 2003. Psikologi Industri. Liberty. Yogyakarta. Bawono, Icuk Rangga., Mochamad Novelsyah, Arum Lutfid dan Sulung

      Wahyuningsih. 2006. Persepsi Mahasiswa S1 Akuntansi Reguler dan Ekstensi tentang Pendidikan Profesi Akuntan (PPAk) (Studi Kasus pada Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta di Kota Purwokerto Jawa Tengah.

      Riset Akuntansi Universitas Jenderal Sudirman: 1-15.

      Benny, Ellya dan Yuskar. 2006. Pengaruh Motivasi Terhadap Minat Mahasiswa Akuntansi untuk Mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) (Studi Empiris pada Perguruan Tinggi di Padang. Simposium Nasional Akuntansi 9. Padang.

      Djarwanto. 2001. Mengenal Berbagai Uji Statistik Dalam Penelitian. Liberty.

      Yogyakarta. Ghozali, Imam. 2005. Aplikasi Analisis Multivariat Dengan Program SPSS.

      Universitas Diponegoro. Semarang. Halim, Abdul. 2003. Dasar-Dasar Audit Laporan Keuangan. Edisi Ketiga. UPP AMP YKPN. Yogyakarta.

      Hasibuan, Malayu. 2009. Manajemen Sumber Daya Manusia. Rineka Cipta.

      Bandung. http://www.usd.ac.id. diakses tanggal 29 Januari 2013 Indriani, Kurniawati Budi. 2003. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Minat

      Mahasiswa Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi UNS untuk Mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPA). Skripsi S-1 Jurusan Akuntansi. Tidak Dipublikasikan. Fakultas Ekonomi-UNS.

      Kamisa. 1997. Kamus Lengkap Bahasa Indonesia. Kartika. Surabaya. Kartono, Kertini. 2004. Psikologi Sosial. Alumni. Bandung.

      Lisnasari, Riani Nurainah dan Fitriany. 2008. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Minat Mahasiswa Akuntansi Untuk Mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) (Studi empiris di Universitas Indonesia). The 2nd

      Accounting Conference . 1st Doctoral Colloquium and Accounting Workshop Depok. November 2008: 4-5.

      Mahmud, Amir. 2008, Pengaruh Motivasi Terhadap Minat Mahasiswa Untuk Mengikuti Pendidikan Profesi Akuntan. Jurnal Pendidikan Ekonomi. Vol. 3 No.1 Februari: 21-44.

      Muhajir. 2007. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Minat Siswa Kelas X Dalam

      Mengikuti Kegitan Ekstrakurikuler Olahraga di SMA Islam Sultan Agung I Semarang Tahun Ajaran 2006/2007 . Jurnal Pendidikan Olahraga, Unnes

      Semarang. Rakhmat, Jalaliddin. 2002. Psikologi Komunikasi. Remaja Rosdakarya. Bandung. Siagian, Sondang. 2001. Manajemen Sumber Daya Manusia. Bumi Aksara.

      Jakarta. Stephen, Robbins. 2002. Organizational Behavior (Terjemahan) Jilid 2. Edisi Ketujuh. PT. Buana Ilmu Populer. Jakarta.

      Sugiyono. 2005. Statistika Untuk Penelitian. Alfabeta. Bandung. Tengker, Victor dan Jenny Morasa. 2007. Pengaruh Motivasi Karir Terhadap

      Minat Mahasiswa Akuntansi Untuk Mengikuti PPAk Studi Pada Jurusan Akuntansi FE Unsrat Manado. Riset Akuntansi FE Unsrat Manado: 1 –31.

      Widyastuti. 2004. Pengaruh Motivasi Terhadap Minat Mahasiswa Akuntansi Untuk Mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk). Simposium

      Nasional Akuntansi VII : 320-33

      

    PERMOHONAN MENGISI KUESIONER

    Kepada Rekan-Rekan FE Akuntansi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

      Kami memohon kesediaan anda untuk meluangkan waktu sejenak guna mengisi angket ini. Pengisian angket ini dalam rangka pelaksanaan skripsi yang

      FAKTOR

      kami lakukan dengan judul :

    • – FAKTOR YANG

      

    MEMPENGARUHI MINAT MAHASISWA AKUNTANSI UNTUK

    MENGIKUTI PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI (PPAk) (Studi Kasus

    pada Mahasiswa Akuntansi yang sedang Menempuh Skripsi di Universitas

    Sanata Dharma Yogyakarta)

      Saya berharap Anda menjawab dengan leluasa, sesuai dengan apa yang Anda rasakan, lakukan dan alami, bukan apa yang seharusnya/yang ideal. Anda diharapkan menjawab dengan jujur dan terbuka, sebab tidak ada jawaban yang benar atau salah. Sesuai dengan kode etik penelitian, saya menjamin kerahasiaan semua data. Kesediaan Anda mengisi angket ini adalah bantuan yang tak ternilai bagi saya. Akhirnya, saya ucapkan terima kasih atas kerjasamanya.

      Hormat saya, Puput Prasetyo

    DATA RESPONDEN

      Nama : (boleh tidak diisi) Umur : Tahun Jenis Kelamin : Laki-laki/Perempuan (coret yang tidak perlu)

      PENDIDIKAN

      Asal Universitas : Semester :

      Petunjuk pengisian :

    1. Isilah semua nomor dalam kuisoner ini dengan memberikan tanda ceck (v ) dan jangan ada yang terlewatkan.

      SS : SANGAT SETUJU S : SETUJU N : NETRAL

      TS : TIDAK SETUJU STS : SANGAT TIDAK SETUJU

      

    MOTIVASI KARIR (X

    1 ) Pernyataan SS S N TS STS

      1. Saya merasa perlu memperoleh gelar akuntan melalui PPAk karena hal tersebut berpengaruh positif terhadap karir yang akan dipilih

      2. Saya ingin memperoleh gelar akuntan melalui PPAk agar lebih mudah mendapatkan pekerjaan dengan kesempatan pengembangan karir yang lebih luas

      3. Saya ingin memperoleh gelar akuntan melalui PPAk agar lebih mudah untuk mencapai posisi yang diinginkan di tempat kerja nanti

      4. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar mampu menyelesaikan beban pekerjaan yang diberikan dengan baik.

      5. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar kesempatan promosi jabatan di dalam bekerja

      

    MOTIVASI EKONOMI (X

    2 ) Pernyataan SS S N TS STS

      1. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar mempunyai kesempatan yang besar untuk memperoleh pendapatan yang lebih tinggi

      2. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar memiliki kesempatan untuk mencapai buat pendapatan yang terus meningkat dari waktu ke waktu

      3. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar dapat meningkatkan kesejahteraan keluarga

      4. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar dapat memberikan saya kesejahteraan yang lebih baik

      5. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan untuk memperoleh pekerjaan dengan fasilitas dan tunjangan yang memadai, seperti kendaraan dan dan tunjangan keluarga

      

    MOTIVASI KUALITAS (X )

      3 Pernyataan SS S N TS STS

      1. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar dapat lebih bisa berfikir dengan baik di dalam penyelesaian kasus

      2. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar kualitas saya sebagai sarjana akuntansi tidak diragukan/dipertanyakan

      3. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar mempunyai nilai lebih yang berkenan dengan kualitas diri seorang akuntan

      4. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar dapat meningkatkan keahlian dalam praktik audit.

      5. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar lebih yakin dapat bekerja dengan lebih baik

      

    MOTIVASI SOSIAL (X

    4 )

      1. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar memperoleh apa yang saya inginkan

      2. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar memperoleh prestise di masyarakat

      3. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar mendapatkan kebanggaan diri

      4. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar memperoleh kepuasan batiniah dalam berhubungan dengan orang lain

      5. Saya ingin mendapatkan gelar akuntan melalui PPAk agar hubungan dengan rekan kerja ataupun klien lebih harmonis

      

    MINAT MAHASISWA (Y)

    Pernyataan SS S N TS STS

      1. Pendidikan Profesi Akuntansi dapat membantu perkembangan profesi akuntansi

      2. Saya tertarik untuk mengikuti PPAk karena PPAk dapat meningkatkan kualitas calon akuntan

      3. Saya tertarik untuk mengikuti PPAk karena PPAk dapat membantu kesuksesan karir dalam profesi akuntansi

      4. Saya tertarik untuk mengikuti PPAk karena PPAk merupakan sarana untuk mendapatkan pekerjaan yang memberikan pembayaran finansial yang besar

      5. Saya akan mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi setelah studi selesai

      Reliabilitas Motivasi Karir Reliabilitas Motivasi Ekonomi Reliability Statistics .875

      5 Cronbach's Alpha N of Items Ite m-Total Stati stics

      15.2000 5.644 .802 .824 15.3636 6.088 .710 .848 15.4182 6.840 .745 .845 15.4545 6.549 .697 .850 15.6545 6.712 .602 .872 MK 1

      MK 2 MK 3 MK 4 MK 5 Sc ale Mean if Item Deleted

      Sc ale Varianc e if Item Deleted Correct ed

      Item-Total Correlation Cronbach's Alpha if Item

      Deleted Reliability Statistics

      .760

      5 Cronbach's Alpha N of Items Ite m-Total Stati stics

      15.7455 3.490 .477 .735 15.8000 3.126 .574 .701 15.6909 3.106 .619 .686 15.7273 3.128 .479 .737 15.8000 3.089 .510 .725 ME 1

      ME 2 ME 3 ME 4 ME 5 Sc ale Mean if Item Deleted

      Sc ale Varianc e if Item Deleted Correct ed

      Item-Total Correlation Cronbach's Alpha if Item

      Deleted

      Reliabilitas Motivasi Kualitas Reliabilitas Motivasi Sosial Reliability Statistics .736

      5 Cronbach's Alpha N of Items Ite m-Total Stati stics

      15.8727 3.446 .627 .640 16.0545 3.571 .527 .678 16.1091 3.803 .451 .707 16.0545 3.386 .512 .686 15.7636 4.110 .381 .730 MK L1

      MK L2 MK L3 MK L4 MK L5 Sc ale Mean if Item Deleted

      Sc ale Varianc e if Item Deleted Correct ed

      Item-Total Correlation Cronbach's Alpha if Item

      Deleted Reliability Statistics

      .666

      5 Cronbach's Alpha N of Items Ite m-Total Stati stics

      15.1273 6.002 .410 .620 14.8909 7.025 .346 .645 14.9091 5.640 .572 .540 15.1455 5.830 .405 .626 14.9818 6.833 .385 .630 MS 1

      MS 2 MS 3 MS 4 MS 5 Sc ale Mean if Item Deleted

      Sc ale Varianc e if Item Deleted Correct ed

      Item-Total Correlation Cronbach's Alpha if Item

      Deleted

      Reliabilitas Minat Mahasiswa Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items

      .772

      5 Ite m-Total Stati stics Sc ale Correct ed Cronbach's Sc ale Mean if Varianc e if Item-Total Alpha if Item Item Deleted Item Deleted Correlation Deleted

      MM1 15.9636 3.925 .495 .748 MM2 15.9818 3.426 .634 .700 MM3 16.1455 2.904 .712 .664 MM4 16.1273 3.632 .450 .765 MM5 16.0727 3.884 .456 .758

      Validitas Motivasi Karir Correla tions MK 1 MK 2 MK 3 MK 4 MK 5 Karir MK 1 Pearson Correlat ion

      1 .692** .681** .620** .614** .889** Sig. (2-tailed) . .000 .000 .000 .000 .000 N

      55

      55

      55

      55

      55

      55 MK 2 Pearson Correlat ion .692** 1 .626** .595** .448** .829** Sig. (2-tailed) .000 . .000 .000 .001 .000 N

      55

      55

      55

      55

      55

      55 MK 3 Pearson Correlat ion .681** .626** 1 .642** .510** .827** Sig. (2-tailed) .000 .000 . .000 .000 .000 N

      55

      55

      55

      55

      55

      55 MK 4 Pearson Correlat ion .620** .595** .642** 1 .480** .807** Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 . .000 .000 N

      55

      55

      55

      55

      55

      55 MK 5 Pearson Correlat ion .614** .448** .510** .480** 1 .746** Sig. (2-tailed) .000 .001 .000 .000 . .000 N

      55

      55

      55

      55

      55

      55 Karir Pearson Correlat ion .889** .829** .827** .807** .746**

      1 Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 .000 . N

      55

      55

      55

      55

      55

      55 **. Correlat ion is significant at the 0.01 level (2-tailed). Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).

    • .
      • .
      • .

    • .

      55

      55

      55

      

    55

      55

      55 .252 .434** 1 .351** .270* .660** .063 .001 . .009 .046 .000

      55

      55

      

    55

      55

    .551** .276* .351**

    1 .292* .731** .000 .042 .009 . .030 .000

      55

      55 .572** 1 .434** .276* .233 .721** .000 . .001 .042 .087 .000

      55

      55

      55

      

    55

      55

      55

      55

      Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

      55 .781** .721** .660** .731** .588** 1 .000 .000 .000 .000 .000 .

      MK L1 MK L2 MK L3 MK L4 MK L5 Kualitas MK L1 MK L2 MK L3 MK L4 MK L5 Kualitas

      55 Pearson Correlat ion Sig. (2-tailed) N Pearson Correlat ion Sig. (2-tailed) N Pearson Correlat ion Sig. (2-tailed) N Pearson Correlat ion Sig. (2-tailed) N Pearson Correlat ion Sig. (2-tailed) N Pearson Correlat ion Sig. (2-tailed) N

      55

      55

      55

      

    55

      55

      55

      

    55

      55

      55

      

    55

      55

      55 .340* .233 .270* .292* 1 .588** .011 .087 .046 .030 . .000

      55

      55

      55

      

    Correla tions

    1 .572** .252 .551** .340* .781** . .000 .063 .000 .011 .000

      Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).

      Validitas Motivasi Ekonomi Validitas Motivasi Kualitas

    Correla tions

      

    55

      55

      

    55

      55

      55 .428** .482** 1 .530** .341* .769** .001 .000 . .000 .011 .000

      55

      55

      55

      55

      55

      55 .335* 1 .482** .362** .487** .744** .012 . .000 .007 .000 .000

      55

      55

      55

      

    55

      55

      1 .335* .428** .260 .412** .653** . .012 .001 .056 .002 .000

      55

      55

    .260 .362** .530**

    1 .287* .698** .056 .007 .000 . .034 .000

      ME 1 ME 2 ME 3 ME 4 ME 5 Ek onomi ME 1 ME 2 ME 3 ME 4 ME 5 Ek onomi

      55

      55 Pearson Correlat ion Sig. (2-tailed) N Pearson Correlat ion Sig. (2-tailed) N Pearson Correlat ion Sig. (2-tailed) N Pearson Correlat ion Sig. (2-tailed) N Pearson Correlat ion Sig. (2-tailed) N Pearson Correlat ion Sig. (2-tailed) N

      55

      55

      55

      

    55

      55

      55 .653** .744** .769** .698** .716** 1 .000 .000 .000 .000 .000 .

      55

      55

      55

      

    55

      55

      55 .412** .487** .341* .287* 1 .716** .002 .000 .011 .034 . .000

      55

      55

      55

      

    55

      Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

      Validitas Motivasi Sosial Correla tions MS 1 MS 2 MS 3 MS 4 MS 5 Sosial MS 1 Pearson Correlat ion

      1 .130 .417** .335* .202 .669** Sig. (2-tailed) . .344 .002 .012 .139 .000 N

      55

      55

      55

      55

      55

      55 MS 2 Pearson Correlat ion .130 1 .412** .166 .289* .562**

    Sig. (2-tailed) .344 . .002 .227 .032 .000

    N

      55

      55

      55

      55

      55

      55 MS 3 Pearson Correlat ion .417** .412** 1 .336* .335* .761**

    Sig. (2-tailed) .002 .002 . .012 .012 .000

      N

      55

      55

      55

      55

      55

      55 MS 4 Pearson Correlat ion .335* .166 .336* 1 .253 .678**

    Sig. (2-tailed) .012 .227 .012 . .062 .000

      N

      55

      55

      55

      55

      55

      55 MS 5 Pearson Correlat ion .202 .289* .335* .253 1 .597** Sig. (2-tailed)

      .139 .032 .012 .062 . .000 N

      55

      55

      55

      55

      55

      55 Sosial Pearson Correlat ion .669** .562** .761** .678** .597**

      1 Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 .000 . N

      55

      55

      55

      55

      55

      55 **. Correlat ion is significant at the 0.01 level (2-tailed).

    • .

      Correlat ion is significant at the 0.05 level (2-tailed).

      Validitas Minat Mahasiswa

    Correla tions

      MM1 MM2 MM3 MM4 MM5 Minat MM1 Pearson Correlation 1 .589** .442** .170 .301* .660** Sig. (2-tailed)

      . .000 .001 .213 .026 .000 N

      55

      

    55

      55

      55

      55

      55 MM2 Pearson Correlation .589** 1 .662** .322* .260 .781** Sig. (2-tailed)

      .000 . .000 .017 .055 .000 N

      55

      

    55

      55

      55

      55

      55 MM3 Pearson Correlation .442** .662** 1 .471** .432** .853** Sig. (2-tailed)

      .001 .000 . .000 .001 .000 N

      55

      

    55

      55

      55

      55

      55 MM4 Pearson Correlation

    .170 .322* .471**

    1 .378** .670** Sig. (2-tailed)

      .213 .017 .000 . .004 .000 N

      55

      

    55

      55

      55

      55

      55 MM5 Pearson Correlation .301* .260 .432** .378** 1 .644** Sig. (2-tailed)

      .026 .055 .001 .004 . .000 N

      55

      

    55

      55

      55

      55

      55 Minat Pearson Correlation .660** .781** .853** .670** .644**

      1 Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 .000 . N

      55

      

    55

      55

      55

      55

      55 **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

    • .

      Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).

      Uji Multiokolinearitas Va riables Entered/Removed b Sosial, Karir, Ek onomi, Kualitas a

      . Enter Model

      1 Variables Entered Variables Removed Method

      All requested variables ent ered.

      a.

      Dependent V ariable: Minat b.

      Model Summary b .794 a

      .630 .600 1.44922 Model

      1 R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate Predictors: (Cons tant), Sosial, Karir, Ekonomi, Kualitas a.

      Dependent Variable: Minat b.

      

    ANOVA

    b

    1 Sum of Squares df Mean S quare F Sig.

      105.012 50 2.100 283.709

      

    54

    Regress ion Residual Tot al Model

      Predictors: (Cons tant), Sos ial, K arir, Ekonomi, Kualitas a. Dependent V ariable: Minat b.

      Coefficients a 2.204 2.056 1.072 .289 .176 .079 .238 2.218 .031 .641 1.561

      .283 .111 .267 2.556 .014 .677 1.477 .285 .111 .288 2.575 .013 .592 1.688 .172 .080 .225 2.149 .036 .673 1.487 (Constant)

      Karir Ekonomi Kualitas Sosial

      Model

      1 B Std. Error Unstandardized Coefficients

    Beta

      

    Standardized

    Coefficients

    t Sig. Tolerance

      VIF Collinearity Statistics Dependent Variable: Minat a.

      178.697 4 44. 674 21. 271 .000 a

      Uji Autokorelasi Runs Test Unstandardiz ed Residual a

      Test Value .12169 Cases < Tes t Value

      27 Cases > = Test Value

      28 Total Cases

      55 Number of Runs

      22 Z

    • 1. 768 As ymp. Sig. (2-tailed) .077 a.

      Median Uji Normalitas One-Sa mpl e Kolmogorov-Sm irnov Test

      Unstandardiz ed Res idual N

      55 a,b

      Normal Parameters Mean .0000000

    Std. Deviation 1.39451141

    Most E xtreme Absolut e

      .088 Differences Positive .077

    Negative -.088

    Kolmogorov-Smirnov Z

      .649 As ymp. Sig. (2-t ailed) .793 a. Test dis tribution is Normal.

      b.

      Calculated from data.

      Regression Va riables Entered/Removed b Sosial, Karir, Ek onomi, Kualitas a

      . Enter Model

      1 Variables Entered Variables Removed Method

      All requested variables ent ered.

      a.

      Dependent V ariable: Minat b.

      Model Summary .794 a

      .630 .600 1.44922 Model

      1 R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate Predictors: (Cons tant), Sosial, Karir, Ekonomi, Kualitas a.

      

    ANOVA

    b

    1 Sum of Squares df Mean S quare F Sig.

      178.697 4 44. 674 21. 271 .000 a

      

    54

    Regress ion Residual Tot al Model

      Predictors: (Cons tant), Sos ial, K arir, Ekonomi, Kualitas a. Dependent V ariable: Minat b.

      

    Coefficients

    a

      2.204 2.056 1.072 .289 .176 .079 .238 2.218 .031 .283 .111 .267 2.556 .014 .285 .111 .288 2.575 .013 .172 .080 .225 2.149 .036 (Constant)

      Karir Ek onomi Kualitas Sosial

      Model

      1 B Std. Error Unstandardiz ed Coefficients Beta

      Standardized Coefficients t Sig.

      Dependent V ariable: Minat a.

      105.012 50 2.100 283.709

      Identifikasi Responden Jenis Kelamin Cumulative Frequency Percent Valid Percent Percent

      Valid Laki-laki

      22

      

    40.0

      40.0

      40.0 Perempuan

      33

      

    60.0

    60.0 100.0 Total 55 100.0 100.0 Se mester

      Cumulative

    Frequency Percent Valid P ercent Percent

    Valid

      7.00

      26

      47.3

      47.3

      47.3

      9.00

      12

      21.8

      21.8

      69.1

      11.00

      5

      9.1

      9.1

      78.2

      13.00

      12

      21.8 21.8 100.0 Total 55 100.0 100.0

      Um ur Cumulative

    Frequency Percent Valid P ercent Percent

      Valid

      21.00

      25

      45.5

      45.5

      45.5

      22.00

      14

      25.5

      25.5

      70.9

      23.00

      5

      9.1

      9.1

      80.0

      24.00

      11

      20.0 20.0 100.0 Total 55 100.0 100.0

      HASIL KUESIONER No Motivasi Karir Motivasi Ekonomi

      1

      24

      13 19 5 4 4 4 4 21 4 4 4 4 4 20 5 5 4 5 4 23 4 4 4 4 4 20 5 5 5 5 4

      1

      24

      21

      13 18 4 5 4 4 4 21 5 4 4 5 4 22 5 4 5 4 5 23 4 5 4 4 4 21 4 5 4 4 4

      1

      24

      22

      13 17 5 4 4 5 5 23 4 5 4 5 4 22 4 4 4 4 5 21 4 5 5 4 4 22 5 4 4 5 4

      24

      1

      19

      13 16 5 5 4 5 4 23 4 4 5 4 4 21 4 5 4 4 4 21 4 4 4 4 4 20 4 4 4 4 3

      1

      24

      22

      13 15 5 4 4 4 5 22 4 4 4 5 4 21 5 4 4 5 4 22 4 5 4 4 4 21 5 5 4 4 4

      1

      24

      23

      9 14 4 5 4 4 4 21 4 5 5 4 4 22 4 5 5 5 4 23 5 4 4 4 4 21 5 5 4 5 4

      24

      13 20 4 3 4 3 4 18 4 3 3 2 3 15 4 3 3 4 3 17 3 4 4 3 4 18 3 3 2 3 3

      22

      22

      1

      24

      19

      13 25 5 4 4 5 4 22 4 3 4 4 3 18 4 4 4 4 4 20 4 3 3 4 3 17 4 4 4 4 3

      1

      24

      25

      13 24 4 5 4 4 4 21 5 5 5 5 5 25 4 4 5 5 5 23 5 5 5 5 5 25 5 5 5 5 5

      1

      24

      13 23 5 5 4 4 4 22 5 4 4 4 5 22 5 5 4 4 4 22 4 4 5 4 4 21 5 5 4 4 4

      14

      2

      23

      17

      13 22 4 4 4 3 3 18 3 3 3 3 3 15 4 4 4 4 4 20 3 3 2 3 3 14 4 4 3 3 3

      1

      24

      21

      13 21 5 5 4 3 3 20 4 4 4 3 3 18 5 5 5 5 5 25 4 4 4 4 4 20 5 5 5 3 3

      2

      24

      2

      22

      Motivasi

    Kualitas Motivasi Sosial

    Minat Mahasiswa Umur Jenkel Semester

      2

      18

      9 6 3 3 4 4 3 17 4 4 3 4 4 19 3 3 4 3 4 17 3 3 4 4 3 17 4 3 3 4 4

      2

      22

      22

      9 5 4 4 4 4 4 20 4 4 4 4 4 20 4 4 4 4 5 21 5 4 5 5 4 23 4 4 4 5 5

      1

      22

      17

      7 4 3 3 4 3 3 16 5 5 5 5 5 25 4 4 4 4 4 20 5 3 3 3 3 17 3 3 3 5 3

      21

      2

      24

      7 3 5 4 4 4 5 22 4 5 5 5 4 23 5 4 4 5 5 23 5 5 5 4 5 24 5 5 5 4 5

      1

      21

      22

      7 2 5 4 5 5 4 23 4 5 5 4 4 22 5 4 5 5 4 23 5 3 4 4 4 20 5 4 5 4 4

      2

      21

      21

      1 2 3 4 5 JML 1 2 3 4 5 JML 1 2 3 4 5 JML 1 2 3 4 5 JML 1 2 3 4 5 JML 1 5 4 5 4 5 23 4 4 5 4 4 21 5 5 4 4 4 22 5 4 5 5 4 23 4 4 5 4 4

      22

      9 7 3 3 3 3 3 15 4 3 4 4 3 18 3 4 3 3 4 17 4 4 4 3 3 18 3 3 3 3 3

      9 13 5 4 4 5 4 22 4 4 4 4 4 20 5 4 4 5 4 22 4 5 4 4 4 21 4 5 4 5 4

      20

      2

      22

      19

      9 12 4 4 4 3 4 19 3 4 4 4 3 18 3 3 3 4 4 17 4 3 4 3 4 18 4 4 4 3 4

      2

      22

      20

      9 11 5 5 5 5 5 25 4 4 4 4 4 20 5 3 3 5 5 21 2 3 3 2 3 13 4 4 4 4 4

      2

      22

      9 10 5 5 4 5 4 23 4 4 4 4 4 20 4 4 4 4 4 20 4 4 4 4 4 20 4 4 4 4 4

      15

      2

      23

      20

      9 9 4 4 4 4 4 20 4 4 4 4 4 20 4 4 4 4 4 20 4 4 4 4 4 20 4 4 4 4 4

      2

      22

      17

      9 8 4 4 4 4 4 20 4 4 4 4 4 20 4 4 4 4 4 20 3 3 3 3 3 15 4 4 3 3 3

      2

      22

      13

      26 5 5 4 4 5 23 4 5 4 4 4 21 5 4 4 4 4 21 4 4 4 5 4 21 4 4 4 4 4

      7 45 4 4 3 3 3 17 3 3 3 3 4 16 4 4 3 4 4 19 4 3 3 3 3 16 4 3 3 4 4

      7 48 5 4 4 4 3 20 4 4 4 4 3 19 4 4 4 3 4 19 2 4 4 2 4 16 4 4 3 4 4

      2

      21

      20

      9 47 4 4 4 4 3 19 4 4 4 4 4 20 4 4 3 3 3 17 2 4 4 4 4 18 4 4 4 4 4

      2

      22

      17

      7 46 2 2 2 2 3 11 4 3 4 4 3 18 4 4 4 3 5 20 4 4 4 2 4 18 4 3 3 3 4

      2

      21

      18

      1

      21

      21

      20

      7 44 3 3 4 3 4 17 3 4 3 3 4 17 4 4 3 4 3 18 2 4 2 4 2 14 4 4 4 4 4

      1

      21

      19

      7 43 3 4 3 3 3 16 4 4 4 4 3 19 4 4 3 3 4 18 2 4 2 1 4 13 4 4 3 4 4

      1

      21

      18

      7 42 4 4 4 4 3 19 3 3 4 5 3 18 2 2 4 4 3 15 2 4 4 2 2 14 4 3 3 4 4

      2

      19

      2

      18

      2

      2

      21

      23

      7 55 4 3 3 3 3 16 4 4 4 4 5 21 4 4 4 3 4 19 2 4 4 5 5 20 4 4 5 5 5

      2

      21

      21

      7 54 3 5 3 4 3 18 5 3 5 3 4 20 4 4 4 4 4 20 4 2 5 5 4 20 4 4 4 4 5

      2

      21

      19

      7 53 3 3 4 4 3 17 3 3 3 3 3 15 3 3 4 4 4 18 2 5 4 5 2 18 3 4 4 4 4

      21

      7 49 4 5 5 5 3 22 4 4 5 5 5 23 4 4 4 3 4 19 4 4 4 2 5 19 5 4 5 4 5

      22

      7 52 4 4 4 4 3 19 4 4 4 4 4 20 5 4 4 5 5 23 4 5 4 4 5 22 4 5 5 4 4

      2

      21

      21

      7 51 5 4 4 4 3 20 4 4 3 3 4 18 4 4 4 3 4 19 4 5 5 4 4 22 3 4 5 5 4

      2

      21

      20

      7 50 4 4 4 4 3 19 4 4 4 4 4 20 4 3 4 4 4 19 4 3 4 4 4 19 4 4 4 4 4

      1

      21

      23

      22

      7 41 3 3 3 3 3 15 4 4 3 3 3 17 4 4 4 3 4 19 2 4 4 2 4 16 4 4 3 3 4

      20

      1

      2

      21

      18

      7 32 3 2 3 3 3 14 3 3 4 4 3 17 4 4 4 4 4 20 2 2 1 5 5 15 4 4 3 3 4

      2

      21

      21

      11 31 5 4 4 4 3 20 3 4 4 4 3 18 4 4 3 4 5 20 4 4 3 4 4 19 4 4 4 4 5

      2

      23

      21

      11 30 4 4 4 5 4 21 4 4 4 4 5 21 3 3 4 3 5 18 2 4 4 2 4 16 4 4 4 5 4

      23

      19

      23

      11 29 5 4 4 4 5 22 4 4 4 4 4 20 5 4 4 5 5 23 4 4 5 4 4 21 4 5 5 5 4

      1

      22

      22

      11 28 5 5 5 4 4 23 5 4 4 4 4 21 4 5 5 4 5 23 5 4 5 5 4 23 4 5 5 4 4

      2

      23

      22

      11 27 4 4 4 4 5 21 4 4 4 5 4 21 4 5 5 4 4 22 5 5 5 4 4 23 5 5 4 4 4

      1

      22

      7 33 4 3 3 3 3 16 3 4 4 4 5 20 4 4 4 4 5 21 2 4 4 3 4 17 4 4 4 3 4

      21

      2

      21

      21

      21

      7 40 4 4 4 4 3 19 4 3 4 5 4 20 4 4 3 4 5 20 4 2 4 2 2 14 4 4 4 4 5

      1

      21

      19

      7 39 3 3 3 4 3 16 4 4 4 4 5 21 4 3 3 3 5 18 4 4 2 2 4 16 4 4 4 3 4

      2

      21

      20

      7 38 4 4 4 3 3 18 4 4 4 4 4 20 4 4 2 3 4 17 4 4 4 2 4 18 4 4 4 4 4

      2

      16

      2

      7 37 2 2 3 3 2 12 4 3 4 4 3 18 3 2 3 2 3 13 4 4 5 5 4 22 4 3 3 3 3

      1

      21

      19

      9 36 3 3 3 3 3 15 4 4 4 3 5 20 4 3 3 5 4 19 4 3 3 3 3 16 4 4 4 3 4

      1

      22

      18

      7 35 3 3 3 3 3 15 4 3 3 4 4 18 4 4 4 3 4 19 4 4 2 4 2 16 4 4 3 3 4

      2

      21

      21

      7 34 5 5 5 4 4 23 4 4 4 3 4 19 4 4 4 3 4 19 3 4 4 5 5 21 4 4 4 4 5

      7

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (93 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

Faktor-faktor yang mempengaruhi minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) : studi kasus pada mahasiswa akuntansi yang sedang menempuh skripsi di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.
0
1
95
Faktor-faktor yang mempengaruhi minat mahasiswa untuk mengikuti pendidikan profesi akuntansi : studi kasus di Universitas Sanata Dharma.
0
0
155
Pemanfaatan internet bagi mahasiswa jurusan akuntansi : studi kasus pada mahasiswa jurusan Akuntansi Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
92
Analisis pengaruh kecerdasan emosional terhadap sikap etis mahasiswa akuntansi : studi kasus pada mahasiswa program studi akuntansi jurusan akuntansi fakultas ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
136
Faktor-faktor yang mempengaruhi pilihan profesi guru : studi kasus pada mahasiswa Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
153
Analisis perilaku curang oleh mahasiswa akuntansi : studi kasus pada Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
117
Persepsi mahasiswa akuntansi tentang gelar akuntan : studi kasus pada mahasiswa akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
85
Persepsi mahasiwa akuntansi terhadap praktik manajemen laba : studi kasus pada mahasiswa akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
87
Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi minat berwirausaha pada mahasiswa : studi kasus mahasiswa/i Fakultas Ekonomi Jurusan Manajemen Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
111
Persepsi mahasiswa akuntansi terhadap pengetahuan teknologi informasi yang harus dikuasai oleh akuntan : studi kasus pada mahasiswa Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
102
Efikasi diri pada mahasiswa psikologi Universitas Sanata Dharma yang sedang mengerjakan skripsi - USD Repository
0
0
103
Faktor-faktor yang mempengaruhi konsumen untuk berpindah merek (Brand Switching) kartu prabayar GSM : studi kasus mahasiswa Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
171
Persepsi mahasiswa S1 akuntansi terhadap Pendidikan Profesi Akuntansi (PPA) : studi kasus pada Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
0
118
Pengaruh computer self-efficacy dan motivasi belajar terhadap computer anxiety mahasiswa akuntansi menggunakan software akuntansi : studi kasus pada mahasiswa Akuntansi Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
137
Faktor-faktor yang mempengaruhi minat mahasiswa untuk mengikuti pendidikan profesi akuntansi : studi kasus di Universitas Sanata Dharma - USD Repository
0
0
153
Show more