Efek hepatoprotektif ekstrak metanol:air (50:50) daun macaranga tanarius L. terhadap kadar ALT-AST serum pada tikus terinduksi karbon tetraklorida - USD Repository

Gratis

0
0
121
3 months ago
Preview
Full text

EFEK HEPATOPROTEKTIF EKSTRAK METANOL:AIR (50:50) DAUN

  

Macaranga tanarius L. TERHADAP KADAR ALT-AST SERUM

PADA TIKUS TERINDUKSI KARBON TETRAKLORIDA

SKRIPSI

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.)

  Program Studi Farmasi Oleh :

  Theresia Garri Windrawati NIM : 098114085

  

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

HALAMAN PERSEMBAHAN

  Bersukacitalah dalam pengharapan, sabarlah dalam kesesakan, dan bertekunlah dalam doa (Roma 12:12)

  Hanya pada Allah saja kiranya aku tenang, sebab dari pada-Nyalah harapanku (Mazmur 62 : 6) “Setiap kamu punya mimpi atau keinginan atau cita-cita, kamu taruh di sini,

di depan kening kamu… jangan menempel. Biarkan “dia” menggantung… mengambang…

5 centimeter di depan kening kamu. Jadi “dia” nggak akan pernah lepas dari mata kamu.”

  (Donny Dhirgantoro dalam novel 5 cm.).

  Ku persembahkan karya kecil ku ini untuk.. Yesus Kristus yang senantiasa melindungi ku, sumber kekuatan dan harapan ku

  Bapak, Ibu, dan Mbak Putri tercinta atas segala kasih sayang, doa, nasihat, dan motivasi Sahabat-sahabatku tersayang

  Almamaterku

  

PRAKATA

  Puii syukur kepada Tuhan Yang Maha Kasih atas berkat yang tiada henti, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi berjudul

  “EFEK

HEPATOPROTEKTIF EKSTRAK METANOL:AIR (50:50) DAUN

  

Macaranga tanarius L. TERHADAP KADAR ALT-AST SERUM PADA

TIKUS TERINDUKSI KARBON TETRAKLORIDA dengan baik.

  Skripsi ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Farmasi (S.Farm) program studi Farmasi Universitas Sanata Dharma.

  Penulis menyadari bahwa dalam pelaksanaan dan penyusunan skripsi ini tentunya tidak lepas dari bantuan dan campur tangan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada :

  1. Ibu Phebe Hendra, M.Si., Ph.D., Apt. selaku Dosen Pembimbing skripsi atas segala kesabaran dalam membimbing, memberi masukan dan motivasi kepada penulis selama penelitian dan penyusunan skripsi ini.

  2. Bapak Ipang Djunarko, M.Sc., Apt. selaku Dosen Penguji skripsi atas bantuan dan masukkan demi kemajuan skripsi ini.

  3. Bapak Prof. Dr. C. J. Soegihardjo, Apt. selaku Dosen Penguji skripsi atas bantuan dan masukkan demi kemajuan skripsi ini.

  4. Ibu Rini Dwiastuti, M.Si., Apt. selaku Kepala Penanggungjawab Laboratorium Fakultas Farmasi yang telah memberikan ijin dalam penggunaan semua fasilitas laboratorium untuk kepentingan penelitian ini.

  5. Bapak Yohanes Dwiatmaka, M.Si., yang telah memberikan bantuan dalam

  6. Ibu drh. Ari selaku dokter hewan di laboratorium Imono yang telah membantu dengan sabar dalam menyediakan hewan uji untuk penelitian ini.

  7. Pak Heru, Pak Parjiman, dan Pak Kayat selaku laboran bagian Farmakologi dan Toksikologi, Pak Wagiran selaku laboran Farmakognosi Fitokimia, Pak Otok selaku pengelola gudang kefarmasian, Ibu Hartini, dan Pak Asran atas segala bantuan selama pelaksanaan skripsi ini.

  8. Teman- teman “Tim Macaranga 3” Nanda Chris Nurcahyanti, M.R. Biri Koni Tiala, Fransisca Devita Risti W, Christine Herdyana F, Bernadetta Amilia R, A.M. Inggrid Sili, dan Luluk Rahendra Martha atas kerja sama, bantuan, suka duka, dan perjuangan dalam menyelesaikan skripsi sampai akhir.

  9. Kawan-kawan “Rempong” Veronika Dita Ayuningtyas, Novia Sarwoning

  Tyas, dan Niken Ambar Sayekti atas kebersamaan, semangat, keceriaan, perhatian, dan motivasi dalam suka maupun duka selama ini.

  10. Teman-teman FSM B 2009, FKK B 2009 dan seluruh angkatan 2009 atas kebersamaan kita.

  11. Semua pihak yang penulis tidak dapat sebutkan satu per satu yang turut membantu selama penyusunan skripsi ini berlangsung.

  Penulis menyadari bahwa setiap manusia tidak ada yang sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan adanya kritik dan saran yang membangun demi kemajuan di masa yang akan datang.

  Akhir kata, penulis berharap bahwa skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak, bagi mahasiswa, lingkungan akademis, masyarakat serta

  

DAFTAR ISI

  HALAMAN JUDUL .................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ............................................. ii HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN .................................................................... iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ........................................................ v LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA

  ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS ........................................ vi PRAKATA ................................................................................................... vii DAFTAR ISI ................................................................................................ x DAFTAR TABEL ........................................................................................ xv DAFTAR GAMBAR .................................................................................... xvii DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. xix

  INTISARI ..................................................................................................... xxi

  

ABSTRACT ................................................................................................... xxii

  BAB I. PENGANTAR .................................................................................. 1 A. Latar Belakang ..................................................................................... 1

  1. Perumusan masalah .................................................................... 3

  2. Keaslian penelitian ..................................................................... 4

  3. Manfaat penelitian ...................................................................... 5

  B. Tujuan Penelitian ................................................................................. 5

  A. Macaranga tanarius L. ........................................................................ 6

  1. Taksonomi .................................................................................. 6

  2. Sinonim ...................................................................................... 6

  3. Nama daerah ............................................................................... 6

  4. Morfologi ................................................................................... 7

  5. Kandungan kimia ........................................................................ 7

  6. Khasiat dan kegunaan ................................................................. 9

  B. Anatomi dan Fisiologi Hati .................................................................. 9

  C. Kerusakan Hati .................................................................................... 12

  1. Perlemakan hati (Steatosis) ......................................................... 12

  2. Kematian sel (Necrosis) .............................................................. 13

  3. Kolestasis ................................................................................... 14

  4. Sirosis ......................................................................................... 14

  D. Hepatotoksin ........................................................................................ 15

  1. Hepatotoksin teramalkan (tipe A) ............................................... 15

  2. Hepatotoksin tak teramalkan (tipe B) .......................................... 15

  E. Karbon tetraklorida .............................................................................. 16

  F. Metode Uji Hepatotoksisitas ................................................................ 19

  1. Tes enzim serum ......................................................................... 20

  2. Tes ekskretori hepatik ................................................................. 20

  3. Analisis histologi kerusakan hati ................................................. 20

  G. ALT dan AST ...................................................................................... 21

  I. Landasan Teori .................................................................................... 22 J. Hipotesis .............................................................................................. 23

  BAB III. METODE PENELITIAN ............................................................... 24 A. Jenis dan Rancangan Penelitian............................................................ 24 B. Variabel dan Definisi Operasional........................................................ 24

  1. Variabel utama ........................................................................... 24

  2. Variabel pengacau ...................................................................... 24

  3. Definisi operasional .................................................................... 25

  C. Bahan Penelitian .................................................................................. 26

  1. Bahan utama ............................................................................... 25

  2. Bahan kimia................................................................................ 25

  D. Alat dan Instrumen Penelitian .............................................................. 27

  1. Alat ekstraksi .............................................................................. 27

  2. Alat uji hepatoprotektif ............................................................... 28

  E. Tata Cara Penelitian ............................................................................. 28

  1. Determinasi tanaman M. tanarius ............................................... 28

  2. Pengumpulan bahan .................................................................... 28

  3. Pembuatan serbuk ....................................................................... 28

  4. Penetapan kadar air serbuk daun M. tanarius .............................. 29

  5. Pembuatan ekstrak metanol-air daun M. tanarius ........................ 29

  6. Penetapan konsentrasi pekat ekstrak ........................................... 30

  7. Penetapan dosis ekstrak metanol-air daun M. tanarius ................ 31

  9. Pembuatan suspending agent CMC-Na 1% ................................. 32

  10. Uji pendahuluan.......................................................................... 32

  11. Pengelompokkan dan perlakuan hewan uji .................................. 33

  12. Pembuatan serum ........................................................................ 34

  13. Penetapan aktivitas serum kontrol, serum ALT, dan serum AST . 34

  F. Tata Cara Analisis Hasil ...................................................................... 35

  BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ...................................................... 36 A. Penyiapan Bahan ................................................................................. 36

  1. Hasil determinasi tanaman .......................................................... 36

  2. Penetapan kadar air serbuk daun M. tanarius .............................. 36

  3. Hasil penimbangan bobot ekstrak metanol-air daun M. tanarius . 37

  B. Uji Pendahuluan .................................................................................. 38

  1. Penentuan dosis hepatotoksik karbon tetraklorida ....................... 38

  2. Penentuan waktu pencuplikan darah ........................................... 39

  3. Penetapan lama pemejanan ekstrak metanol-air daun

  M. tanarius ................................................................................. 42

  4. Penetapan dosis ekstrak metanol-air daun M. tanarius ................ 42

  C. Hasil Uji Efek Hepatoprotektif Ekstrak Metanol-air Daun M. tanarius . 43

  1. Kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB ......... 48

  2. Kontrol negatif olive oil dosis 2 ml/kgBB ................................... 49

  3. Kontrol ekstrak metanol-air daun M. tanarius dosis 3,840 g/kgBB ............................................................................. 51

  1. Kelompok perlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius dosis 0,426 g/kgBB, 1,280 g/kgBB, dan 3,840 g/kgBB pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB .................................................................................. 52

  D. Rangkuman Pembahasan ..................................................................... 59

  BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................ 62 A. Kesimpulan.......................................................................................... 62 B. Saran ................................................................................................... 62 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 63 LAMPIRAN ................................................................................................. 67 BIOGRAFI PENULIS .................................................................................. 99

  DAFTAR TABEL

  Tabel I. Peningkatan aktivitas enzim serum akibat induksi senyawa toksik

  19 …………………………………………

  Tabel II. Komposisi dan konsentrasi reagen serum ALT

  27 Tabel III. Komposisi dan konsentrasi reagen serum AST

  27 Tabel IV. Rata-rata aktivitas serum ALT tikus setelah pemberian karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0, 24, dan 48 jam

  39 ……………………………….. Tabel V. Hasil uji Scheffe aktivitas serum ALT tikus setelah pemberian karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada

  40 selang waktu 0, 24, dan 48 jam…..…………………... Tabel VI. Rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah pemberian karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada selang

  41 waktu 0, 24, dan 48 jam…………………………........ Tabel VII. Hasil uji Mann Whitney aktivitas serum AST tikus setelah pemberian karbon tetraklorida dosis 2

  41 ml/kgBB pada selang waktu 0, 24, dan 48 jam………. Tabel VIII. Purata ± SE aktivitas serum ALT tikus praperlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius terinduksi karbon tetraklorida

  44 dosis 2 ml/kgBB………………… Tabel IX. Hasil uji Scheffe aktivitas serum ALT tikus setelah kelompok p 45 erlakuan…………...……………………...

  Tabel X. Purata ± SE aktivitas serum AST tikus praperlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius terinduksi karbon tetraklorida

  46 dosis 2 ml/kgBB………………… Tabel XI. Hasil uji Tamhane’s-T2 aktivitas serum AST tikus setelah pemberian karbon tetraklorida dosis 2

  47 ml/kgBB pada kelompok perlakuan………………….. Tabel XII. Rata-rata aktivitas serum ALT dan serum AST tikus setelah pemberian olive oil dosis 2 ml/kgBB pada

  50 selang waktu 0 dan 24 jam…………………………… Tabel XIII. Hasil uji Mann Whitney aktivitas serum ALT dan serum AST tikus setelah pemberian olive oil dosis 2

  51 ml/kgBB pada selang waktu 0 dan 24 jam…………… Tabel XIV. Efektif Dosis Tengah (ED

  50 ) Hepatoprotektif ekstrak

  metanol-air daun M. tanarius

  56 …………………………

  Tabel XV. Dosis, log dosis, % efek hepatoprotektif dan ED

  50

  pada masing- 95 masing kelompok perlakuan……………

  Tabel XVI. Hasil penetapan kadar air serbuk daun M. tanarius

  96 ……

  Tabel XVII. Hasil rendemen ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  97 … Tabel XVIII. Bobot pengeringan ekstrak metanol-air daun M.

  tanarius

  98 ……………………………………………….. Tabel XIX.

  98 Hasil pengukuran validitas dan reabilitas……………..

  DAFTAR GAMBAR

  Gambar 1. Struktur kandungan senyawa daun M. tanarius

  8 ………

  Gambar 2. Struktur mikroskopik hati

  11 …………………………….. Gambar 3. Struktur mikroskopik hati yang mengalami steatosis

  13 Gambar 4.

  13 Struktur mikroskopik hati yang mengalami nekrosis… Gambar 5.

  16 Struktur molekul karbon tetraklorida…………………. Gambar 6. Mekanisme biotransformasi dan oksidasi karbon tetraklorida

  17 ……………………………………………. Gambar 7. Diagram batang rata-rata aktivitas serum ALT tikus setelah pemberian karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0, 24, dan 48 jam

  39 ………. Gambar 8. Diagram batang rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah pemberian karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0, 24, dan 48 jam

  41 ………. Gambar 9. Diagram batang rata-rata aktivitas serum ALT tikus praperlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius 1 x sehari selama 6 hari terinduksi karbon tetraklorida 2 ml/kgB

  44 B………………………………………………. Gambar 10. Diagram batang rata-rata aktivitas serum AST tikus praperlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius 1 x sehari selama 6 hari terinduksi karbon tetraklorida 2 Gambar 11. Diagram batang rata-rata aktivitas serum ALT tikus setelah pemberian olive oil dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0 dan 24 jam

  50 ……………………………. Gambar 12. Diagram batang rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah pemberian olive oil dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0 dan 24 jam

  50 ……………………………. Gambar 13. Persamaan garis ED 50 ekstrak metanol-air daun M.

  tanarius

  56 ………………………………………………..

DAFTAR LAMPIRAN

  Lampiran 1. Foto daun M. tanarius …………………………………..

  68 Lampiran 2. Foto ekstrak metanol-air daun M. tanarius ……………..

  68 Lampiran 3. Foto larutan ekstrak metanol-air daun M. tanarius ……..

  68 Lampiran 4. Surat pengesahan determinasi tanaman M. tanarius ……

  69 Lampiran 5. Surat pengesahan Medical and Health Research Ethics Committee (MHREC) …………………………………..

  70 Lampiran 6. Analisis statistik aktivitas serum ALT pada uji pendahuluan penentuan dosis hepatotoksin karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB….………………………...

  71 Lampiran 7. Analisis statistik aktivitas serum AST pada uji pendahuluan penentuan dosis hepatotoksin karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB….………………………...

  74 Lampiran 8. Analisis statistik aktivitas serum ALT perlakuan ekstrak metanol air daun M. tanarius setelah induksi karbon tet raklorida dosis 2 ml/kgBB……………………………

  78 Lampiran 9. Analisis statistik aktivitas serum AST perlakuan ekstrak metanol air daun M. tanarius setelah induksi karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB……………………………

  83 Lampiran 10. Analisis statistik aktivitas serum ALT dan serum AST perlakuan kontrol negatif olive oil dosis 2 ml/kgBB……

  88 Lampiran 12. Perhitungan penetapan peringkat dosis ekstrak metanol- air daun M. tanarius kelompok perlakuan……………...

  93 Lampiran 13. Perhitungan konversi dosis untuk manusia……………..

  94 Lampiran 14. Perhitungan efektif dosis tengah (ED50) hepatoprotektif ekstrak metanol-air daun Macaranga tanarius (L.) pada tikus jantan terinduksi karbon tetraklorida ……………..

  95 Lampiran 15. Penetapan kadar air serbuk daun M. tanarius …………..

  96 Lampiran 16. Hasil rendemen ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  97 Lampiran 17. Bobot pengeringan ekstrak metanol-air daun M.

  tanarius ………………………………………………….

  98 Lampiran 18. Hasil pengukuran validitas dan reabilitas ….....................

  98

  

INTISARI

  Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan informasi tentang pengaruh hepatoprotektif pemberian dari ekstrak metanol : air daun M. tanarius untuk menurunkan aktivitas serum ALT dan AST pada tikus terinduksi karbon tetraklorida, serta mendapatkan besar dosis efektifnya.

  Penelitian ini bersifat eksperimental murni dengan rancangan acak lengkap pola searah. Penelitian yang dilakukan menggunakan tikus jantan galur Wistar, umur 2-3 bulan, dan berat ± 150-200 gram. Tikus dibagi secara acak ke dalam enam kelompok perlakuan. Kelompok I (kontrol hepatotoksin) diberi karbon tetraklorida 2 ml/kgBB secara ip. Kelompok II (kontrol negatif) diberi

  

olive oil 2 ml/kgBB. Kelompok III (kontrol ekstrak) diberi ekstrak metanol-air

  daun M. tanarius 3,840 g/kgBB. Kelompok IV-VI (perlakuan) berturut-turut diberi ekstrak metanol : air daun M. tanarius dosis 0,426; 1,280; dan 3,840 g/kgBB secara oral sekali sehari selama enam hari berturut-turut kemudian pada hari ke tujuh semua perlakuan diberi karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB secara i.p. Dua puluh empat jam sesudahnya, darah diambil dari sinus orbitalis mata untuk diukur aktivitas serum ALT dan AST. Data serum ALT dan AST yang didapat dianalisis secara statistik.

  Berdasarkan hasil penelitian, ekstrak metanol-air M. tanarius memberikan efek hepatoprotektif dengan menurunkan aktivitas serum ALT dan ASTpada tikus yang terinduksi karbon tetraklorida. Ada kekerabatan dosis dengan respon yang muncul terlihat dari semakin besar dosis praperlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius yang diberikan, maka semakin besar efek hepatoprotektif. Jadi ekstrak metanol-air M. tanarius dosis 0,426; 1,280; dan 3,840 g/kgBB memiliki efek hepatoprotektif berturut-turut 29,5%, 43,6%, dan 62,4%. Nilai ED

  50 hepatoprotektif ekstrak metanol-air daun M. tanarius adalah 1,776 g/kgBB.

  

Kata kunci : Macaranga tanarius, metanol, hepatoprotektif, karbon

tetraklorida

  

ABSTRACT

  This research has purpose to get information about hepatoprotective effect of water-methanol extract M. tanarius leaf for reducing activity of ALT and AST serum in rats induced by carbon tetrachloride and get an effective dose.

  This research was experimentally pure with direct sampling design. This research used Wistar male rats, age 2-3 months, and weight ± 150-200 g. The rats were divided into six treatment groups. The first group (hepatotoxin control) was given carbon tetrachloride 2 ml/kgBW i.p. Then, the second group (negative control) was given olive oil 2 ml/kgBW. Third group (extract control) was given water-methanol extract of M. tanarius leaf 3.840 g/kgBW. The fourth until sixth group (treatment) was given water-methanol extract of M. tanarius leaf dose 0.426; 1.280; and 3.840 g/kgBW orally once a days for six days successively a nd then in the seventh day all of the treatments group were given carbon tetrachloride 2 ml/kgBB by i.p. Twenty-four hours later, blood was collected from the orbital sinus eye to be measured ALT and AST serum activity. It was analyzed statistically.

  Based of the result of the research, water-methanol extract M. tanarius leaf give hepatoprotective effects for reducing activity of ALT and AST serum in rats induced by carbon tetrachloride. There was a relation between dose and response which was seen from the greater pre-experimental dose methanol-water extract of M. tanarius leaf given, thus the hepatoprotective was bigger. Hepatoprotective effect with dose of 0.426; 1.280, and 3.840 g/kgBW successively were 29.5%, 43.6%, and 62.4%. The value of ED

  50 hepatoprotective of water-methanol extract of M. tanarius leaf was 1.776 g / kgBW.

  

Keywords : Macaranga tanarius, methanol, hepatoprotective, carbon

tetrachloride

BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Hati merupakan organ atau kelenjar terbesar dari tubuh dan mempunyai

  fungsi utama sebagai pusat metabolisme (Wibowo dan Paryana, 2009). Gangguan fungsi hati seringkali dihubungkan dengan beberapa penyakit hati tertentu.

  Penyebab penyakit hati antara lain infeksi virus hepatitis, zat-zat toksik seperti alkohol dan obat-obatan tertentu (Direktorat Bina Farmasi Komunitas dan Klinik, 2007).

  World Health Organization (WHO) mencatat sekitar 180 juta umat

  manusia terinfeksi virus hepatitis C. Angka ini meliputi 3% dari seluruh populasi manusia di bumi. Bila memakai acuan angka kejadian rata-rata dunia yaitu 3% dan dikalikan penduduk Indonesia sebanyak 220 juta, maka ada sekitar tujuh juta penduduk Indonesia yang mengidap virus ini (WHO, 2009). Berdasarkan penelitian yang ada, prevalensi penyakit perlemakan hati di Indonesia adalah 30,6% (Sofia, Nurdjanah, dan Ratnasari, 2009). Menurut Hian (2009), diantara beberapa penyakit yang dapat disembuhkan melalui pengobatan herbal adalah penyakit hati. Oleh karena itu, dalam penelitian ini dicari alternatif terapi pengobatan dari sumber daya alam hayati untuk penyakit hati.

  Salah satu tanaman asli Indonesia dan dapat dikembangkan di daerah tropis beberapa negara adalah Macaranga tanarius L. (M. tanarius) (Starr, Starr, dkk (2006) melaporkan kandungan ekstraksi metanol dari tanaman M. tanarius adalah macarangioside A-C, mallophenol A-B menunjukkan aktivitas penangkapan radikal terhadap DPPH. Phommart, Sutthivaiyakit, Chimnoi, Ruchirawat, dan Sutthivaiyakit (2005) melaporkan kandungan senyawa M.

  tanarius

  berupa tanarifuranolol, tanariflavanon B,C,D, dan nymphaeol A-C digunakan sebagai antiinflamasi, antioksidan, dan antitumor. Akar M. tanarius di daerah Malaysia dibuat dekok sebagai antitusif dan antipiretik. Di daerah Taiwan dan Cina, daun yang dikeringkan digunakan sebagai teh herbal (Lim, Lim, dan Yule, 2008).

  Karbon tetraklorida merupakan senyawa model hepatotoksik yang akan mengalami reduksi oleh enzim sitokrom P-450 (CYP2E1) sehingga terbentuk

  • radikal bebas triklorometil ( CCl

  3 ) dan radikal bebas triklorometilperoksida

  • ( OOCCl

  3 ) yang lebih reaktif (Gregus dan Klaaseen, 2001). Radikal triklorometil

  berikatan secara kovalen dengan lemak mikrosomal dan protein, dan akan bereaksi secara langsung dengan membran fosfolipid dan kolesterol yang bersifat toksik. Hasil lainnya adalah radikal lipid yang mengaktifkan senyawa oksigen reaktif selanjutnya mengakibatkan peroksidasi lipid (Timbrell, 2008).

  Adanya kandungan M. tanarius sebagai senyawa antioksidan berpotensi mengurangi radikal bebas yang terbentuk dari reaksi tersebut. Ekstrak metanol-air daun M. tanarius dilaporkan dapat menurunkan enzim Alanin Transferase (ALT) dan Aspartat Transferase (AST) pada tikus terinduksi parasetamol dan memberikan efek antiinflamasi pada tikus terinduksi karagenin (Kurniawati,

  Bentuk sediaan yang digunakan pada penelitian ini adalah ekstrak. Hal ini berdasarkan penelitian Matsunami, dkk (2006) bahwa senyawa antioksidan yang dapat diperoleh dari daun M. tanarius adalah hasil isolasi dengan pelarut yang bersifat polar. Selain itu, berdasarkan penelitian Kurniawati, dkk (2011), ekstrak metanol-air daun M. tanarius dapat memberi efek hepatoprotektif pada model hepatotoksin parasetamol. Dengan penggunaan pelarut yang sama, diharapkan dapat memperoleh efek hepatoprotektif dengan model hepatotoksin lain yaitu karbon tetraklorida. Tipe kerusakan hati akibat induksi karbon tetraklorida berbeda dengan parasetamol. Karbon tetraklorida dapat menyebabkan

  steatosis , sedangkan parasetamol mengakibatkan necrosis. Eksplorasi tanaman M.

tanarius di Indonesia masih belum banyak dilakukan. Oleh karena itu, penelitian

  tentang pengaruh pemberian ekstrak metanol-air daun M. tanarius terhadap kadar serum Alanin Transferase (ALT) dan Aspartat Transferase (AST) pada tikus terinduksi karbon tetraklorida menarik untuk diteliti.

1. Perumusan masalah

  a. Apakah pemberian ekstrak metanol-air daun M. tanarius mempunyai pengaruh hepatoprotektif dengan menurunkan kadar ALT dan AST serum pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida ?

  50

  b. Berapa besar nilai dosis efektif tengah (ED ) hepatoprotektif ekstrak metanol-air daun M. tanarius pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida ?

2. Keaslian penelitian

  Sejauh pengamatan penulis, penelitian terhadap M. tanarius pernah dilakukan oleh Matsunami, dkk (2006) yang melaporkan kandungan hasil ekstraksi dengan metanol dari tanaman M. tanarius adalah macarangioside A-C,

  mallophenol A- B

  . Senyawa tersebut menunjukkan aktivitas penangkapan radikal terhadap DPPH. Phommart, dkk (2005) melaporkan kandungan senyawa baru, yaitu tanarifuranolol, tanariflavanon C,D,B, nymphaeol A-C, blumenol A,

  

blumenol B , dan annuionone E yang antara lain dapat digunakan sebagai

  antiinflamasi, antioksidan, dan antitumor. Penelitian Puteri dan Kawabata (2010) melaporkan lima senyawa baru sebagai antidiabetik yaitu asam mallotinic,

  

corilagin, asam chebulagic, macatannin A dan macatannin B. Selain itu, juga

  dilakukan penelitian efek hepatoprotektif ekstrak metanol-air daun M. tanarius (Kurniawati, dkk., 2011) dan infusa daun M. tanarius pada tikus terinduksi parasetamol (Mahendra dan Hendra, 2011). Penelitian Handayani (2012) melaporkan bahwa ekstrak metanol-air daun M. tanarius dapat menurunkan kadar glukosa darah pada tikus yang terbebani glukosa. Penelitian Permadi (2012) melaporkan bahwa ekstrak metanol-air daun M. tanarius memiliki kemampuan meningkatkan efek penurunan kadar glukosa darah dari insulin pada tikus ketika digunakan secara bersamaan.

  Penelitian ini berbeda dengan penelitian sebelumnya karena ingin melihat pengaruh ekstrak metanol-air daun M. tanarius terhadap serum ALT dan serum AST pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida.

3. Manfaat penelitian

  a. Manfaat teoritis. Hasil penelitian ini diharapkan mampu memberikan sumbangan dan tambahan ilmu pengetahuan baik di bidang farmasi ataupun di bidang obat herbal.

  b. Manfaat praktis. Hasil penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan penggunaan tanaman M. tanarius bagi masyarakat khususnya sebagai alternatif pencegahan untuk penyakit hati.

B. Tujuan Penelitian

  1. Pemberian ekstrak metanol-air daun M. tanarius mempunyai pengaruh hepatoprotektif dengan menurunkan kadar ALT dan AST serum pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida.

  2. Mengetahui berapa besar nilai dosis efektif tengah (ED

  50 ) hepatoprotektif

  pemberian ekstrak metanol-air daun M. tanarius pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida.

BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Macaranga tanarius L.

  1. Taksonomi

  Kingdom : Plantae Subkingdom : Tracheobionta (tumbuhan berpembuluh) Divisio : Spermatophyta (menghasilkan biji) Sub-Divisi : Magnoliophyta (tumbuhan berbunga) Classis : Magnoliopsida (berkeping dua/dikotil) Sub-classis : Rosidae Ordo : Euphorbiales Familia : Euphorbiaceae Genus : Macaranga Spesies : Macaranga tanarius L (Plantamor, 2008).

  2. Sinonim Ricinus tanarius L., Macaranga molliuscula, Macaranga tomentosa Druce, Mappa tanarius Blume (Starr, dkk., 2003).

  3. Nama daerah Tutup ancur (Jawa), mapu (Batak), mara (Sunda) (Proseanet, 2012).

  4. Morfologi M. tanarius berupa pohon kecil sampai sedang dengan ketinggian 4-5

  meter, berdaun hijau dengan dahan agak besar. Daun berseling, agak membundar, dengan stipula besar yang luruh. Perbungaan bermalai di ketiak, bunga ditutupi oleh daun gagang. Buah kapsul berkokus dua, ada kelenjar kekuningan di luarnya dan biji membulat (Proseanet, 2012).

  5. Kandungan kimia

  Penelitian tentang kandungan kimia daun M. tanarius dilaporkan senyawa megastigma glukosida yaitu macarangioside A, macarangioside B,

  

macarangioside C, macarangioside D, mallophenol B, lauroside E, methyl

brevifolin carboxylate, hyperin dan isoquercitrin (Matsunami, dkk., 2006).

  Kandungan lain yang berhasil diidentifikasi adalah dua megastigman glukosida yaitu macarangioside E dan F, bersama 15 komponen lain (Matsunami, Otsuka, Kondo, Shinzato, Kawahata, Yamaguchi, dkk., 2009). Dari daun M. tanarius ditemukan 3 kandungan senyawa baru, yaitu tanarifuranonol, tanariflavanon C,

  

dan tanariflavanon D (Gambar 1) bersama dengan 7 kandungan, yaitu nymphaeol

  A, nymphaeol B, nymphaeol C, tanariflavanone

  B, blumenol A (vomifoliol),

blumenol B ( 7,8 dihydrovomifoliol), dan annuionone E (Phommart, dkk., 2005).

  Penelitian Puteri dan Kawabata (2010) melaporkan terdapat lima senyawa baru, yaitu asam mallotinic, corilagin, asam chebulagic, macatannin A dan macatannin

  B.

6. Khasiat dan kegunaan

  Di Malaysia dan Thailand, dekok akar M. tanarius digunakan sebagai antipiretik dan antitusif. Akar keringnya digunakan untuk agen emetik dan daun segarnya untuk mencegah inflamasi (Phommart, dkk., 2005). Ekstrak metanol-air daun M. tanarius dapat digunakan sebagai hepatoprotektif karena adanya aktivitas antioksidan yang dapat menghambat oksidasi metabolit reaktif parasetamol (NAPQI) oleh sitokrom P-450. Hal ini didukung oleh penelitian uji antiinflamasi pada tikus terinduksi karagenin (Kurniawati, dkk., 2011). Penelitian Puteri dan Kawabata (2010) melaporkan terdapat lima senyawa baru, yaitu asam mallotinic,

  corilagin, asam chebulagic, macatannin A

  dan macatannin B. Senyawa tersebut berpotensi sebagai antidiabetik, yaitu sebagai senyawa penghambat enzim

  α-

glucosidase . Penelitian Handayani (2012) melaporkan bahwa ekstrak metanol-air

  daun M. tanarius dapat menurunkan kadar glukosa darah pada tikus yang terbebani glukosa.

B. Anatomi dan Fisiologi Hati

  Hati merupakan organ atau kelenjar terbesar dari tubuh. Hati disebut kelenjar karena menghasilkan empedu dan juga mengeluarkan hasil produksi dari makanan (Wibowo dan Paryana, 2009). Hati memiliki berat sekitar 1400 g pada orang dewasa dan dibungkus oleh suatu fibrosa. Hati menerima hampir sekitar 1500 ml darah per menit melalui dua sumber, yaitu vena porta dan arteri hepatica (Ganong dan McPhee, 2011).

  Hati mempunyai dua facies, yaitu facies diaphragmatica dan facies

  

visceralis . Facies diaphragmatica terletak di sebelah atas dengan bentuk sesuai

  lengkung diafragma dan mempunyai permukaan yang halus. Permukaan ini terdiri dari bagian anterior dan posterior, sedangkan facies visceralis atau posteroinferior menghadap ke bawah dan ke belakang sehingga permukaannya ireguler. Pada

  

facies visceralis terdapat porta hepatis, yaitu suatu hilum dari hati yang

  merupakan tempat masuk dan keluar pembuluh darah, saluran empedu, pembuluh getah bening, dan plexus nervorum (Wibowo dan Paryana, 2009).

  Hati dibagi menjadi dua lobus, yaitu lobus kanan dan lobus kiri. Lobus kanan dibagi menjadi bagian superior dan posterior oleh fisura segmentalis.

  Lobus kiri dibagi oleh ligamentum falsiformis menjadi segmen medial dan lateral. Setiap lobus pada hati dibagi menjadi struktur-stuktur yang disebut lobulus. Lobulus terdiri dari lempeng-lempeng sel hati yang berbentuk kubus dan tersusun mengelilingi vena sentralis. Di antara lempeng-lempeng sel hati terdapat kapiler- kapiler yang disebut sinusoid yang merupakan cabang vena porta dan arteri

  

hepatica . Sinusoid dibatasi oleh sel Kupffer (Gambar 2). Sel Kupffer (sel

  fagositik) memiliki fungsi utama yaitu untuk menelan bakteri dan benda asing lain dalam darah (Price dan Wilson, 2005).

  

Gambar 2. Struktur mikroskopik hati (Ganong dan McPhee, 2011)

  Hati menerima darah dari vena portae hepatis (70%) dan arteri hepatica (30%). Arteri hepatica membawa darah yang berisi oksigen yang berasal arteria

  

hepatica communis , di sebelah kiri ductus choledocus dan di depan vena porta

  (Wibowo dan Paryana, 2009). Vena portae membawa darah vena dari usus halus yang kaya akan nutrient yang baru diserap, obat, dan racun langsung ke hati. Vena

  

portae membentuk jalinan khusus yang memungkinkan setiap hepatosit dibasuh

langsung oleh darah porta (Ganong dan McPhee, 2011).

  Hati mempunyai fungsi utama sebagai pusat metabolisme. Hati mempunyai struktur seragam yang terdiri dari kelompok sel-sel yang saling dipersatukan oleh sinusoid. Sel-sel hati mendapat suplai darah dari vena portae

  

hepatis yang kaya makanan, tidak mengandung oksigen, dan kadang-kadang sistem peredaran darah yang tidak biasa ini, sel hati mendapat darah yang relatif kurang oksigen. Hal inilah yang menyebabkan sel hati lebih rentan terhadap kerusakan dan penyakit (Wibowo dan Paryana, 2009).

C. Kerusakan Hati

  Toksikan dapat mengakibatkan berbagai jenis kerusakan hati seperti :

1. Perlemakan hati (Steatosis)

  Perlemakan hati terjadi bila penimbunan lemak melebihi 5% dari berat hati atau mengenai lebih dari separuh jaringan sel hati. Perlemakan hati ini sering berpotensi menjadi penyebab kerusakan hati dan sirosis hati. Steatosis adalah respon umum untuk banyak pemejanan akut tetapi tidak semua hepatotoksin.

  Seringkali, toksin yang menginduksi steatosis (Gambar 3) adalah reversibel dan tidak menyebabkan kematian hepatosit. Hepatosit yang mengandung lemak berlebih tampaknya memiliki beberapa putaran, vakuola kosong yang menggantikan nukleus ke pinggiran sel. Perlemakan hati dapat berasal dari satu atau lebih peristiwa berikut: kelebihan pasokan asam lemak bebas ke hati, gangguan pada siklus trigliserida, penurunan oksidasi asam lemak, dan penurunan sintesis lipoprotein densitas sangat rendah (Gregus dan Klaaseen, 2001). Toksikan-toksikan yang menyebabkan penimbunan lipid dalam hati dengan mekanisme yang paling umum yaitu adanya kerusakan pelepasan trigliserida hati ke plasma. Karbon tetraklorida terutama bekerja melalui metabolit reaktifnya, radikal triklorometil yang secara kovalen mengikat protein dan lipid tidak jenuh

  

Gambar 3. Struktur mikroskopik hati yang mengalami steatosis

(Mercer University School of Medicine, 2012)

2. Kematian sel (Necrosis)

  Nekrosis (Gambar 4) merupakan kematian sel-sel hati yang ditandai dengan pembengkakan sel, kebocoran, hancurnya inti dan masuknya sel-sel radang. Ketika nekrosis pada hepatosit terjadi, kebocoran plasma membran dapat dideteksi secara kimiawi dengan menguji kadar enzim yang berasal dari sitosol di plasma atau serum. Keterangan yang informatif adalah tingkat aktivitas ALT, sebagai enzim hepatosit yang paling utama (Treinen dan Moslen, 2001).

  

Gambar 4. Struktur mikroskopik hati yang mengalami nekrosis

(Mercer University School of Medicine, 2012)

  3. Kolestasis

  Kolestasis adalah jenis kerusakan hati yang bersifat akut, dan lebih jarang ditemukan dibandingkan dengan perlemakan hati dan nekrosis. Mekanisme utama terjadinya kolestasis adalah berkurangnya aktivitas ekskresi empedu pada membran kanalikulus (Lu, 1995). Ciri kolestasis yaitu meningkatnya level serum dari konsentrasi normal dalam empedu, khususnya garam empedu dan bilirubin. Bila ekskresi empedu dari pigmen bilirubin kekuningan terganggu, pigmen ini terakumulasi di kulit dan mata, menghasilkan penyakit kuning, dan tumpahan ke dalam urin, yang menjadi kuning coklat atau gelap terang. Toksin diinduksi kolestasis dapat bersifat sementara atau kronis, ketika besar, hal ini terkait dengan pembengkakan sel, kematian sel, dan peradangan. Banyak jenis bahan kimia termasuk logam, hormon dan obat-obatan menyebabkan kolestasis (Gregus dan Klaaseen, 2001).

  4. Sirosis

  Sirosis merupakan bentuk kerusakan yang terakhir, sering fatal, tahap kerusakan hati kronis. Sirosis ditandai dengan akumulasi sejumlah jaringan fibrosa yang luas, khususnya serabut-serabut kolagen, sebagai respon terhadap kerusakan atau terhadap peradangan. Akibat peradangan zat kimia berulang kali, sel-sel hepatik yang hancur digantikan dengan jaringan parut fibrotik. Akibat endapan kolagen yang terus-menerus, anatomi hati terganggu oleh jaringan parut fibrotik yang saling berhubungan. Ketika jaringan parut fibrotik membagi-bagi massa hati yang masih baik menjadi nodul-nodul dengan hepatosit yang masih kapasitas cadangan fungsional yang sangat kecil untuk menjalankan fungsi hati. Sirosis bersifat irreversibel, memiliki harapan hidup kecil, biasanya merupakan hasil paparan berulang zat kimia beracun contohnya alkohol (Gregus dan Klaaseen, 2001).

D. Hepatotoksin

  Obat-obat dan senyawa yang dapat menyebabkan kerusakan hati diklasifikasikan menjadi dua, yaitu:

  1. Hepatotoksin teramalkan (tipe A)

  Merupakan obat atau senyawa yang bila diberikan dapat mempengaruhi sebagian besar orang yang menelan senyawa tersebut dalam jumlah yang cukup untuk menimbulkan efek toksik. Jenis hepatotoksin ini bergantung pada dosis pemberian. Contoh dari obat-obat tipe ini adalah parasetamol, karbon tetraklorida, salisilat, tetrasiklin, dan metotrexat.

  2. Hepatotoksin tak teramalkan (tipe B)

  Merupakan obat atau senyawa yang tidak bersifat toksik pada hati tetapi jika diberikan kepada orang tertentu akan dapat menimbulkan efek toksik. Jenis ini tidak bergantung pada dosis pemberian dan frekuensi terjadinya sangat jarang, hanya terjadi pada 1 : 1000 orang. Contoh obat-obat yang tipe ini adalah

  isoniazid , halothane, dan chlorpromazine.

  (Forrest, 2006).

E. Karbon tetraklorida

  

Gambar 5. Struktur molekul karbon tetraklorida

(Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan, 1995)

  Karbon tetraklorida (Gambar 5) merupakan cairan jernih mudah menguap, tidak berwarna, dan bau khas. Senyawa ini memiliki BM 153,82 dan sangat sukar larut dalam air (Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan, 1995). Karbon tetraklorida merupakan molekul sederhana, yang jika diberikan kepada berbagai spesies, menyebabkan nekrosis sentrilobuler dan perlemakan hati. Pemejanan secara kronis menyebabkan sirosis hati, tumor hati dan juga kerusakan ginjal. Hati menjadi target utama dari ketoksikan karbon tetraklorida karena ketoksikan senyawa ini tergantung pada metabolisme aktivasi oleh sitokrom P-450 (CYP2E1). Dosis rendah karbon tetraklorida hanya menyebabkan perlemakan hati dan destruksi sitokrom P-450 (Timbrell, 2008).

  Destruksi sitokrom P-450 terjadi terutama di sentrilobular dan daerah tengah hati. Senyawa ini selektif untuk isoenzim tertentu, pada tikus diketahui selektif untuk CYP2E1 sedangkan pada isoenzim lain seperti CYP1A1 tidak terpengaruh. Destruksi CYP2E1 tampaknya dipengaruhi oleh jumlah oksigen yang tersedia, yang mana menjadi lebih besar ketika lebih banyak oksigen tersedia (Timbrell, 2008).

  

Gambar 6. Mekanisme biotransformasi dan oksidasi karbon tetraklorida

(Timbrell, 2008)

  Sebagai enzim mikrosomal, CYP2E1 akan mempengaruhi aktivasi metabolit dari senyawa yang terbentuk, hal ini dapat meningkatkan atau mengurangi sifat toksik dari senyawa induk. Dalam hal ini CYP2E1 berfungsi sebagai agen pereduksi dan mengkatalis adisi elekron yang mengakibatkan

  • hilangnya satu ion klorin sehingga terbentuk radikal bebas triklorometil ( CCl

  3 )

  (Gambar 6) yang merupakan metabolit reaktif. Radikal bebas triklorometil ini

  2

  dengan adanya O (oksigen) akan berubah menjadi radikal bebas

  • triklorometilperoksi ( OOCCl 3 ) yang lebih reaktif (Gregus dan Klaaseen, 2001).

  Radikal triklorometil yang dihasilkan dapat mengalami suatu reaksi, senyawa reaktif tersebut merusak sekitar dari sitokrom P-450. Radikal bebas akan bereaksi secara langsung dengan membran fosfolipid dan kolesterol yang bersifat toksik. Reaksi ini juga akan menghasilkan kloroform, yang merupakan salah satu metabolit dari karbon tetraklorida. Hasil lain dari reaksi ini adalah radikal lipid yang akan mengaktifkan senyawa oksigen reaktif selanjutnya mengakibatkan peroksidasi lipid (Gambar 6) (Timbrell, 2008). Selama satu sampai tiga jam setelah pemejanan karbon tetraklorida, trigliserida menumpuk di hepatopsit dan terlihat sebagai droplet lipid. Lipid dalam hati yang terbentuk ini dapat menghambat sintesis protein sehingga menurunkan produksi lipoprotein, yang bertanggungjawab dalam transport lipid untuk keluar dari hepatosit, sehingga transport lipid akan terhambat sehingga mnyebabkan steatosis (Timbrell, 2008).

  Peroksidasi lipid juga dapat menyebabkan kerusakan membran sel dan kerusakan mitokondria. Kerusakan ini berupa gangguan integritas membran yang menyebabkan keluarnya berbagai isi sitoplasma, antara lain enzim ALT. Enzim ALT yang ada di dalam sel akan keluar dan masuk peredaran darah sehingga jumlah enzim ALT meningkat. Terjadinya penghambatan sintesis protein juga diakibatkan adanya gangguan keluarnya lipid dari hati yang disebabkan karena hambatan sintesis lipoprotein yang membawa trigliserida meninggalkan hati sehingga menimbulkan steatosis (perlemakan hati). Pada keadaan steatosis ini, struktur retikulum endoplasma mengalami distorsi, sintesa protein menjadi lambat, selanjutnya akan terjadi penyimpangan dengan cepat terhadap aktivitas enzim yang berada di retikulum endoplasma (Wahyuni, 2005). Tubuh manusia satunya yaitu glutation-S-transferase (GSH) yang berperan sebagai antioksidan endogen. Jika terdapat radikal bebas di dalam tubuh, senyawa ini akan menangkap radikal bebas tersebut (Timbrell, 2008).

  Peningkatan aktivitas serum ALT yang menyebabkan steatosis akibat induksi karbon tetraklorida mencapai tiga kali lipat dari kondisi normal (Tabel I) dan peningkatan aktivitas serum AST mencapai empat kali lipat dari kondisi normal (Ziemmerman, 1999). Bai, Zhang, Chen, Zong, Guo, dan Liu (2011) melaporkan adanya peningkatan aktivitas ALT kurang lebih tiga kali lipat dibanding kelompok kontrol pada tikus terinduksi karbon tetraklorida. Hal yang sama juga dilaporkan oleh Rajendran, Hemalatha, Akasakalai, MadhuKrishna, Sohil, Vittal, dkk (2009) dalam penelitian daun Mimosa pudica menyebutkan aktivitas serum ALT akibat induksi karbon tetraklorida mencapai kurang lebih dua kali lipat dibanding kelompok kontrol pada tikus terinduksi karbon tetraklorida.

  Tabel I.

  Peningkatan aktivitas enzim serum akibat induksi senyawa toksik (Ziemmerman, 1999).

F. Metode Uji Hepatotoksisitas

  Evaluasi terjadinya kerusakan hepatik dapat dilakukan dengan beberapa

  1. Tes enzim serum

  Untuk mengidentifikasi kerusakan hati, dapat digunakan enzim serum didasarkan spesifikasi dan sensitivitas berbagai tipe kerusakan hati. Berbagai parameter dapat diukur dalam plasma. Dengan demikian, penentuan AST dan ALT enzim adalah cara paling umum untuk mendeteksi kerusakan hati, enzim yang dihasilkan beberapa kali lipat dalam 24 jam pertama setelah kerusakan (Timbrell, 2008). Namun, ada sejumlah enzim lain yang dapat digunakan sebagai penanda. Alkalinfosfatase dan gamma-glutamiltranspeptidase ( -GT), kenaikan aktivitas enzim-enzim serum tersebut menunjukkan kerusakan kolestatik (Plaa dan Charbonneau, 2001).

  2. Tes ekskretori hepatik

  Zat kimia yang memasuki sirkulasi sistemik dapat diekskresikan oleh hati dalam bentuk tidak berubah atau diubah di dalam hepatosit. Senyawa seperti bilirubin dan xenobiotika lainnya digunakan untuk mendeteksi dan menentukan kerusakan hepatik (Plaa dan Charbonneau, 2001). Plasma bilirubin juga dapat diukur, yang meningkat pada kerusakan hati, dan albumin plasma menurun oleh kerusakan hati (meskipun juga oleh kerusakan ginjal) (Timbrell, 2008).

  3. Analisis histologik kerusakan hati

  Analisis potensi hepatotoksik zat kimia tidak lengkap tanpa deskripsi histologi kerusakan yang dihasilkan. Ciri-ciri kerusakan hati ditentukan dengan pengamatan mikroskopik cahaya (Plaa dan Charbonneau, 2001).

G. ALT dan AST

  Kerusakan hepatoseluler dapat dideteksi dengan mengukur indeks fungsional dan dengan mengamati produk hepatosit yang rusak atau nekrotik. Uji enzim sering menjadi satu-satunya petunjuk adanya cedera sel pada penyakit hati dini karena perubahan ringan kapasitas ekskretorik mungkin tersamar akibat kompensasi dari bagian hati lain yang masih fungsional (Sacher dan McPherson, 2002). Penentuan enzim AST dan ALT adalah cara paling umum untuk mendeteksi kerusakan hati, enzim yang dibesarkan beberapa kali lipat dalam 24 jam pertama setelah kerusakan (Timbrell, 2008).

  Meskipun terjadi variasi dalam level plasma, baik AST dan ALT dalam kondisi yang mempengaruhi integritas hati, ALT adalah enzim hati yang lebih spesifik. Hal ini terutama hadir dalam hati dengan hanya sejumlah kecil di organ lain. Hati adalah sumber terkaya dari ALT. Transaminase ini sebagai nilai indeks kemungkinan kerusakan hati, dalam mendeteksi adanya toksisitas pada hati atau perubahan dalam arsitektur membran sel hati. Enzim ALT lebih spesifik untuk organ hati karena proporsinya paling banyak berada pada organ ini dibanding organ tubuh lainnya (Edem dan Akpanabiatu, 2006).

H. Ekstraksi

  Ekstrak adalah sediaan kental yang diperoleh dengan mengekstraksi senyawa aktif dari simplisia nabati atau simplisia hewani menggunakan pelarut yang sesuai, kemudian semua atau hampir pelarut diuapkan dan massa atau serbuk ditetapkan (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Republik Indonesia, 2005). Ekstraksi dengan metode maserasi merupakan cara penyarian sederhana yang dilakukan dengan cara merendam serbuk simplisia dalam cairan penyari selama beberapa hari pada temperatur kamar dan terlindung dari cahaya sambil diaduk (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Republik Indonesia, 2010).

  Pada metode ini, cairan penyari akan masuk ke dalam sel melewati dinding sel sehingga isi sel akan larut akibat perbedaan konsentrasi antara larutan di dalam sel dengan di luar sel. Larutan dengan konsentrasi tinggi akan terdesak keluar dan diganti oleh cairan penyari dengan konsentrasi rendah (proses difusi).

  Peristiwa tersebut terjadi secara berulang hingga terjadi keseimbangan konsentrasi antara larutan di luar sel dan di dalam sel. Selanjutnya endapan dipisahkan dan filtrat dipekatkan (Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan Republik Indonesia, 1986).

I. Landasan Teori

  Ada bermacam-macam bentuk kerusakan hati, salah satunya adalah perlemakan hati. Perlemakan hati dapat terjadi karena induksi senyawa toksik.

  Karbon tetraklorida digunakan sebagai model dengan dosis tertentu untuk menimbulkan perlemakan hati. Karbon tetraklorida akan direduksi oleh enzim

  • 3

  sitokrom P-450 menjadi radikal bebas triklorometil ( CCl ) dan

  • triklorometilperoksida ( OOCCl 3 ) yang lebih reaktif (Gregus dan Klaaseen, 2001).

  Radikal triklorometil berikatan secara kovalen dengan lemak mikrosomal dan kolesterol yang bersifat toksik. Hasil lainnya adalah radikal lipid yang mengaktifkan senyawa oksigen reaktif selanjutnya mengakibatkan peroksidasi lipid (Timbrell, 2008).

  Oleh karena itu, dapat digunakan senyawa antioksidan dari luar untuk mengurangi radikal bebas dari karbon tetraklorida. Salah satu kandungan M.

  

tanarius hasil ekstraksi dengan metanol-air adalah glikosida yang berperan

  sebagai antioksidan terhadap penangkapan radikal bebas DPPH. Secara umum, dapat dikatakan bahwa senyawa turunan glikosida mampu memberikan efek antioksidan (Matsunami, dkk., 2006). Pada penelitian Kurniawati, ddk (2011), ekstrak metanol-air daun M. tanarius menghambat terjadinya toksisitas hati pada tikus terinduksi parasetamol.

  J. Hipotesis

  Pemberian ekstrak metanol-air daun M. tanarius mempunyai efek hepatoprotektif dengan menurunkan aktivitas kadar ALT-AST serum pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida.

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian eksperimental murni dengan rancangan acak lengkap pola searah. B. Variabel dan Definisi Operasional

  1. Variabel utama

  a. Variabel bebas. Variabel bebas penelitian ini adalah variasi dosis dalam pemberian ekstrak daun M. tanarius. Dosis ekstrak daun M. tanarius adalah sejumlah (gram) ekstrak daun M. tanarius tiap satuan kg berat badan dari subyek uji. Ekstrak daun M. tanarius dibuat dengan mengekstraksi sejumlah (gram) serbuk daun M. tanarius dalam pelarut polar (metanol-air).

  b. Variabel tergantung. Variabel tergantung penelitian ini adalah penurunan aktivitas serum ALT dan AST akibat pemberian jangka panjang ekstrak metanol-air daun M. tanarius terhadap sel hati tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida.

  2. Variabel pengacau

  a. Variabel pengacau terkendali. Variabel pengacau terkendali dalam penelitian ini adalah kondisi hewan uji, yaitu tikus jantan galur Wistar dengan berat badan 150-250 g dan umur 2-3 bulan, frekuensi pemberian ekstrak daun M. yang sama, cara pemberian senyawa pada tikus dilakukan secara per oral dan intraperitonial, dan bahan uji yang digunakan berupa daun M. tanarius yang diperoleh dari Kebun Obat Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta dan diambil pada bulan Mei.

  b. Variabel pengacau tak terkendali. Variabel pengacau tak terkendali dalam penelitian ini adalah kondisi patologis dari tikus jantan galur Wistar yang digunakan.

3. Definisi operasional

  a. Ekstrak metanol-air daun M. tanarius. Ekstrak daun M. tanarius adalah ekstrak kental yang diperoleh dengan mengekstrasi serbuk kering daun M.

  

tanarius seberat 10,0 g yang dilarutkan dalam 100 ml pelarut metanol 50% secara

  maserasi selama 72 jam, dengan putaran 140 rpm. Kemudian disaring dengan kertas saring, dievaporasi dan diuapkan dalam oven selama 24 jam pada suhu 50 C, hingga bobot pengeringan tetap dengan susut pengeringan sebesar 0%.

  b. Penurunan aktivitas serum ALT dan serum AST. Didefinisikan sebagai kemampuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius pada dosis tertentu untuk menurunkan kadar serum ALT dan AST pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida.

  c. Efek hepatoprotektif jangka panjang. Pemberian ekstrak metanol- air daun M. tanarius satu kali sehari selama enam hari berturut-turut.

C. Bahan Penelitian

  1. Bahan utama

  a. Hewan uji yang digunakan berupa tikus jantan galur Wistar dengan umur 2-3 bulan dan berat badan 150-250 g yang diperoleh dari Laboratorium Imono Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  b. Daun M. tanarius yang diperoleh dari Kebun Obat Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta pada bulan Mei.

  2. Bahan kimia

  a. Bahan hepatotoksin yang digunakan adalah karbon tetraklorida yang diperoleh dari Laboratorium Kimia Analisis Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  b. Metanol dan air suling sebagai pelarut yang digunakan untuk pembuatan sediaan uji, yang diperoleh dari Laboratorium Farmakognosi Fitokimia Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  c. Aqua bidestilata untuk blanko pengujian ALT dan AST, yang diperoleh dari Laboratorium Kimia Analisis Instrumental Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  ®

  d. Kontrol serum ALT-AST Cobas (PreciControl ClinChem Multi 2) Roche/Hitachi analyzer

  ®

  e. Olive oil Bertolli

  Reagen serum yang digunakan adalah reagen serum ALT diasys. Komposisi dan konsentrasi dari reagen serum ALT adalah sebagai berikut.

  Tabel II. Komposisi dan konsentrasi reagen serum ALT

  R1 : TRIS pH 7.15 140 mmol/L

  L-Alanine 700 mmol/L

  LDH U/L

  (lactatedehydrogenase) ≥ 2300 R2 : 2-Oxoglutarate 85 mmol/L

  NADH 1 mmol/L

  Pyridoxal-5-phosphate

  FS : Good’s buffer pH 9.6 100 mmol/L

  g. Reagen serum AST Reagen serum yang digunakan adalah reagen serum AST diasys.

  Komposisi dan konsentrasi dari reagen serum AST adalah sebagai berikut.

  

Tabel III. Komposisi dan konsentrasi reagen serum AST

  R1 : TRIS pH 7.65 110 mmol/L

  L-Aspartate

  320 mmol/L MDH 800 U/L (malate dehydrogenase) ≥ LDH

  U/L (lactate dehydrogenase) ≥ 1200

  R2 : 2-Oxoglutarate 65 mmol/L NADH 1 mmol/L

  Pyridixal-5-posphate FS : 100 mmol/L

  Good’s buffer pH 9.6

  Pyridoxal-5-phosphate 13 mmol/L D.

   Alat atau Instrumen Penelitian

1. Alat ekstraksi

  Seperangkat alat gelas berupa Bekker glass, Erlenmeyer, gelas ukur, labu ukur, cawan porselen, corong Buchner, pipet tetes, batang pengaduk (Pyrex Iwaki

  ® ®

  Multi Lab , timbangan analitik Mettler Toledo , moisture balance, orbital shaker

  ® ® ® Optima , rotary vacuum evaporator IKAVAC , oven Memmert .

2. Alat uji hepatoprotektif

  Seperangkat alat gelas berupa Bekker glass, gelas ukur, tabung reaksi,

  ®

  labu ukur, pipet tetes, batang pengaduk (Pyrex Iwaki Glass ). Timbangan elektrik

  ® ® ®

  Mettler Toledo , sentrifuge Centurion Scientific , vortex Genie Wilten , spuit per

  ® ®

  oral dan syringe 3 cc Terumo , spuit ip. dan syringe 1 cc Terumo , pipa kapiler,

  ® tabung Eppendorf, Microlab 200 Merck .

E. Tata Cara Penelitian

  1. Determinasi tanaman M. tanarius

  Determinasi tanaman M. tanarius dilakukan dengan mencocokan ciri-ciri tanaman M. tanarius dengan buku acuan Flora of Java (Backer dan Brink, 1963).

  Determinasi dilakukan oleh Bapak Yohanes Dwiatmaka, M.Si., Dosen Program Studi Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

  2. Pengumpulan bahan

  Bahan uji yang digunakan adalah daun M. tanarius yang masih segar dan berwarna hijau, tidak berlubang, tidak terlalu muda dan tidak terlalu tua, dipetik dari Kebun Obat Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta pada bulan Mei.

  3. Pembuatan serbuk

  Daun M. tanarius dicuci bersih di bawah air mengalir. Setelah bersih, pengeringan di bawah kain berwarna gelap dan sinar matahari. Tujuan dari pengeringan ini adalah melindungi daun dari kerusakan paparan matahari secara langsung. Selain itu, kain berwana gelap menjadikan proses pemanasan berlangsung konstan karena kain berwarna gelap akan menyerap panas dan juga melindungi daun terpapar kotoran di udara. Pengeringan dilanjutkan menggunakan oven pada suhu 50° C selama 24 jam. Setelah kering daun dibuat serbuk dan diayak dengan ayakan nomor 40 supaya kandungan fitokimia yang terkandung dalam daun M. tanarius lebih mudah terekstrak karena luas permukaan serbuk yang kontak dengan pelarut semakin besar.

  4. Penetapan kadar air serbuk daun M. tanarius

  Berdasarkan Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan Republik Indonesia (1989), penetapan kadar air secara sederhana menggunakan alat moisture balance. Sebanyak 5 g serbuk daun M. tanarius dimasukkan ke dalam alat moisture balance, kemudian diratakan. Serbuk ditimbang dihitung sebagai bobot sebelum pemanasan. Serbuk dipanaskan pada suhu 110 C selama 15 menit. Kemudian serbuk ditimbang ulang dihitung sebagai bobot sesudah pemanasan. Selisih bobot sebelum pemanasan dan sesudah pemanasan merupakan kadar air dari sampel yang diteliti.

  5. Pembuatan ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  Sebanyak 10 g serbuk kering daun M. tanarius diekstraksi secara maserasi dengan melarutkan serbuk dalam 100 ml pelarut metanol 50% pada suhu kamar selama 3x24 jam dengan kecepatan 140 rpm. Tujuan dilarutkan dalam dapat larut dalam pelarut. Setelah dilakukan perendaman, hasil maserasi disaring menggunakan corong Buchner dilapisi kertas saring. Larutan hasil saringan dipindahkan dalam labu alas bulat untuk dievaporasi. Tujuan proses evaporasi adalah menguapkan cairan penyari pada proses maserasi. Prinsip alat vaccum

  evaporator

  adalah menguapkan pelarut dengan suhu rendah dan berputar dan menggunakan tekanan tinggi untuk membantu proses penguapan. Hasil evaporasi dituangkan dalam cawan porselen yang telah ditimbang sebelumnya, agar mempermudah perhitungan randemen ekstrak yang akan diperoleh. Cawan porselen yang berisi larutan hasil maserasi dimasukkan dalam oven untuk diuapkan selama 24 jam dengan suhu 50° C untuk mendapatkan ekstrak metanol- air daun M. tanarius yang kental dengan bobot pengeringan ekstrak yang tetap. Menghitung rata-rata rendemen enam replikasi ekstrak metanol-air daun M.

  tanarius kental yang telah dibuat.

  Rendemen ekstrak = berat cawan ekstrak kental

  • – berat cawan kosong Hasil menunjukkan bahwa sebanyak 1 kg serbuk kering daun M. tanarius menghasilkan 63 cawan ekstrak kental. Rata-rata rendemen setiap cawan 3,77 g ekstrak kental. Pada pembuatan 1 kg serbuk kering daun M. tanarius menghasilkan 237,51 g ekstrak kental, dengan rendemen 23,75%.

6. Penetapan konsentrasi pekat ekstrak

  Konsentrasi yang dapat digunakan adalah konsentrasi pekat yang dapat dibuat dimana pada konsentrasi tersebut ekstrak dapat dimasukkan serta per cawannya, yaitu 1,92 g dalam labu ukur terkecil dengan pelarut yang sesuai CMC Na 1%. Labu ukur terkecil yang tersedia adalah labu ukur 5 ml sehingga konsentrasi ekstrak dapat ditetapkan sebesar 0,384 g/ml atau 384 mg/ml atau 38,4 % b/v (Kurniawati, dkk., 2011).

  7. Penetapan dosis ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  Menurut Kurniawati, dkk (2011), dasar penetapan peringkat dosis adalah bobot tertinggi tikus dan pemberian cairan secara peroral separuhnya yaitu 2,5 ml.

  Penetapan dosis tertinggi ekstrak metanol-air daun M. tanarius adalah sebagai berikut.

  D x BB = C x V D x 0,250 kg BB = 384 mg/ml x 2,5 ml D = 3840 mg/kg BB

  Dua dosis lainnya diperoleh dengan menurunkan 3 dan 6 kalinya dengan pembulatan dari dosis tertinggi sehingga didapatkan dosis 1280 dan 426 mg/kg BB. Dosis yang akan digunakan dalam penelitian adalah 426; 1280; dan 3840 mg/kg BB atau 0,426; 1,280; dan 3,840 g/kg BB.

  8. Pembuatan larutan karbon tetraklorida

  Berdasarkan penelitian Janakat dan Al-Merie (2002), pembuatan larutan Karbon tetraklorida dibuat dalam konsentrasi 50%. Larutan karbon tetraklorida dalam olive oil dibuat dengan cara melarutkankan 50 ml karbon tetraklorida ke dalam olive oil sebanyak 50 ml.

  9. Pembuatan suspending agent CMC-Na 1%

  Suspending agent CMC-Na 1% dibuat dengan cara mendispersikan lebih kurang 1,0 g CMC-Na yang telah ditimbang seksama ke dalam air mendidih sampai volume 100,0 ml dan digunakan untuk membuat suspensi ekstrak metanol-air daun M.tanarius.

  10. Uji pendahuluan

  a. Penetapan dosis hepatotoksin karbon tetraklorida . Pemilihan dosis karbon tetraklorida dilakukan untuk mengetahui pada dosis berapa karbon tetraklorida mampu menyebabkan kerusakan hati tikus yang ditandai dengan peningkatan aktivitas serum ALT paling tinggi. Dosis hepatotoksik yang digunakan dalam penelitian ini mengacu pada penelitian Janakat dan Al-Merie (2002), bahwa dosis 2 ml/kg BB terbukti mampu meningkatkan aktivitas serum ALT dan AST pada tikus bila diberikan secara intraperitonial (i.p).

  b. Penetapan waktu pencuplikan darah. Menurut Janakat dan Al- Merie (2002), kenaikan serum ALT dan AST akan terjadi pada waktu 24 jam dan terjadi penurunan pada waktu 48 jam setelah pemejanan karbon tetraklorida. Pada penelitian ini dilakukan orientasi dengan cuplikan dari jam 0, 24, dan 48 jam setelah pemejanan karbon tetraklorida untuk melihat profil kenaikan ALT dan AST serum. Untuk mendapatkan waktu pencuplikan darah dilakukan orientasi dengan tiga kelompok perlakuan waktu. Setiap kelompok terdiri dari 5 ekor tikus.

  Pengambilan darah dilakukan melalui sinus orbitalis mata. Kelompok I-III diambil darah masing-masing pada jam ke 0, 24, dan 48 setelah pemejanan karbon

11. Pengelompokkan dan perlakuan hewan uji

  Sejumlah tiga puluh ekor tikus dibagi secara acak ke dalam enam kelompok perlakuan masing-masing sejumlah lima ekor tikus.

  a. Kelompok I (kontrol hepatotoksin) diberi larutan karbon tetraklorida :

  olive oil (1:1) dosis 2 ml/kgBB secara i.p.

  b. Kelompok II (kontrol negatif) diberi olive oil dosis 2 ml/kgBB secara i.p.

  c. Kelompok III (kontrol ekstrak) diberi ekstrak daun M.tanarius dosis 3,840 g/kgBB selama enam hari berturut-turut secara per oral.

  d. Kelompok IV (dosis rendah) diberi ekstrak metanol-air daun M.

  tanarius dosis 0,426 g/kg BB secara per oral sekali sehari selama enam hari berturut-turut.

  e. Kelompok V (dosis tengah) diberi ekstrak metanol-air daun M.

  tanarius dosis 1,280 g/kg BB secara per oral sekali sehari selama enam hari berturut-turut.

  f. Kelompok VI (dosis tinggi) diberi ekstrak metanol-air daun M.

  tanarius dosis 3,840 g/kg BB secara per oral sekali sehari selama enam hari berturut-turut.

  Pada hari ke tujuh kelompok IV-VI diberi larutan karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB secara intraperitonial. Setelah 24 jam diambil darahnya melalui sinus orbitalis mata, diukur aktivitas serum ALT dan serum AST.

  12. Pembuatan serum

  Darah diambil melalui bagian sinus orbitalis mata tikus, kemudian ditampung dalam tabung Eppendorf. Darah didiamkan selama kurang lebih 15 menit. Darah disentrifugasi selama 10 menit dengan kecepatan 3500 rpm dan bagian supernatannya diambil.

  13. Penetapan aktivitas serum kontrol, serum ALT, dan serum AST

  Alat yang digunakan untuk menganalisis aktivitas serum ALT dan AST

  ® adalah Mikrolab 200 Merck . Aktivitas enzim dinyatakan dengan satuan U/l.

  pengukuran aktivitas serum ALT dan AST dilakukan di laboratorium Biokimia Fisiologi Manusia, Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

  a. Penetapan aktivitas serum kontrol. Bertujuan untuk validitas dan reliabilitas alat yang digunakan. Analisis dilakukan dengan cara mencampur 800 µL reagen I, kemudian dicampurkan 200 µL reagen II, didiamkan selama satu menit. Setelah itu, ditambahkan 100 µL serum kontrol (rentang nilai 33,9-48,9 U/l) dan dibaca resapan setelah dua menit. Pengukuran kontrol serum digunakan untuk mengetahui validasi alat yang digunakan.

  b. Penetapan aktivitas serum ALT dan AST. Analisis serum ALT dilakukan dengan cara mencampur 800 µL reagen I, kemudian dicampurkan 200 µL reagen II, didiamkan selama satu menit. Setelah itu, ditambahkan 100 µL serum dan dibaca resapan setelah dua menit. Untuk analisis serum AST dilakukan dengan cara mencampur 800 µL reagen I, kemudian dicampurkan 200 µL reagen

  II, didiamkan selama satu menit. Setelah itu, ditambahkan 100 µL serum dan

F. Tata Cara Analisis Hasil

  Data aktivitas serum ALT-AST diuji dengan Kolmogorov-Smirnov untuk mengetahui distribusi data dan analisis varian untuk melihat homogenitas varian antar kelompoknya sabagai syarat analisis parametrik. Jika data terdistribusi normal dan homogen maka dilanjutkan dengan analisis variansi pola searah (ANOVA one way) dengan taraf kepercayaan 95% untuk mengetahui perbedaan masing-masing kelompok. Kemudian dilanjutkan dengan uji Scheffe untuk melihat perbedaan antar kelompok bermakna (signifikan) (p<0,05) atau tidak bermakna (tidak signifikan) (p>0,05). Bila data tidak homogen dilanjutkan dengan uji Tamhane’s-T2. Tetapi bila distribusi tidak normal dilakukan analisis dengan

  

Kruskal Wallis untuk mengetahui perbedaan aktivitas serum ALT-AST antar

  kelompok. Kemudian dilanjutkan uji dengan Mann Whitney untuk melihat perbedaan tiap kelompok.

  Perhitungan persen efek hepatoprotektif terhadap hepatotoksin karbon tetraklorida diperoleh dengan rumus :

  x 100 %

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh pemberian dan besar

  dosis efektif hepatoprotektif ekstrak metanol-air daun M. tanarius pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida dengan melihat aktivitas serum ALT dan serum AST. Tujuan tersebut dapat tercapai dengan serangkaian pengujian.

A. Penyiapan Bahan

  1. Hasil determinasi tanaman

  Determinasi tanaman dilakukan dengan tujuan memastikan bahwa tanaman yang digunakan adalah benar M. tanarius. Determinasi dilakukan di Laboratorium Farmakognosi Fitokimia, Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Bagian tanaman yang digunakan untuk determinasi adalah daun, batang, bunga, dan buah. Determinasi dilakukan dengan cara mencocokkan kesamaan ciri tanaman dengan buku acuan Flora of Java (Backer dan Brink, 1963). Hasil determinasi membuktikan bahwa benar tanaman yang digunakan dalam penelitian adalah Macaranga tanarius.

  2. Penetapan kadar air serbuk daun M. tanarius

  Penetapan kadar air serbuk daun M. tanarius bertujuan untuk mengetahui kadar air dalam serbuk dan untuk memenuhi persyaratan serbuk yang baik, yaitu Penetapan kadar air serbuk daun M. tanarius dilakukan dengan alat moisture

  

balance menggunakan metode Gravimetri. Serbuk yang akan digunakan

  dipanaskan pada suhu 110 C selama 15 menit. Digunakan suhu 110 C dengan maksud supaya kandungan air telah menguap dan waktu 15 menit dianggap bahwa kadar air dalam serbuk daun M. tanarius telah memenuhi persyaratan parameter standarisasi non spesifik. Hasil perhitungan menunjukkan serbuk daun

  

M. tanarius memiliki kadar air sebesar 7,59%. Hal ini menunjukkan kadar air

  serbuk daun M. tanarius telah memenuhi persyaratan serbuk yang baik (Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan, 1995).

3. Hasil penimbangan bobot ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  Pembuatan ekstrak metanol-air daun M. tanarius menggunakan metode penyarian yaitu maserasi. Metode ini dipilih karena proses pengerjaan dan peralatan yang digunakan sederhana. Selain itu, metode maserasi digunakan untuk menyari simplisia dimana zat aktif yang terkandung di dalamnya mudah larut dalam cairan penyari. Cairan penyari yang digunakan adalah metanol : air (50:50) karena senyawa hipotesis yang diketahui adalah senyawa golongan glikosida fenolik yang dapat larut dalam pelarut polar. Hal ini berdasarkan penelitian Matsunami, dkk (2006) bahwa senyawa antioksidan yang dapat diperoleh dari daun M. tanarius adalah hasil isolasi ekstrak metanol yang bersifat polar.

  Parameter standarisasi ekstrak metanol-air daun M. tanarius dilihat dari bobot pengeringan tetap dengan susut pengeringan 0%. Tujuannya untuk menghitung sisa zat dengan bobot tetap setelah dilakukan pengeringan pada atau hingga bobot konstan. Hasil proses pengeringan didapatkan bahwa tidak ada perubahan bobot ekstrak pada jam ke 23 dan 24. Susut pengeringan ekstrak metanol-air daun M. tanarius pada jam ke 23 dan 24 sebesar 0% sehingga diketahui pelarut penyari ekstrak sudah tidak ada. Pada penelitian ini, waktu pengeringan 24 jam digunakan untuk memperoleh bobot pengeringan tetap ekstrak metanol-air daun M. tanarius. Hasil menunjukkan bahwa sebanyak 1 kg serbuk kering daun M. tanarius menghasilkan 63 cawan cairan kental. Rata-rata rendemen setiap cawan 3,77 g ekstrak kental. Pada pembuatan 1 kg serbuk kering daun M. tanarius menghasilkan 237,51 g ekstrak kental, dengan rendemen 23,75%.

B. Uji Pendahuluan

1. Penentuan dosis hepatotoksik karbon tetraklorida

  Tujuan dari penentuan dosis hepatotoksik karbon tetraklorida adalah untuk menentukan dosis karbon tetraklorida yang dapat menyebabkan kerusakan hati ringan yaitu steatosis pada hati tikus yang ditandai dengan terjadinya peningkatan aktivitas serum ALT dan serum AST. Peningkatan serum ALT yang dapat menyebabkan steatosis mencapai tiga kali lipat terhadap kontrol, sedangkan peningkatan aktivitas serum AST mencapai empat kali lipat terhadap kontrol (Ziemmerman, 1999). Dosis yang digunakan pada penelitian ini mengacu dari penelitian Janakat dan Al-Merie (2002), di mana pada dosis 2 ml/kgBB tikus sudah menimbulkan efek hepatotoksik.

2. Penentuan waktu pencuplikan darah

  Penentuan waktu pencuplikan darah bertujuan untuk mengetahui selang waktu dimana karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB dapat memberikan efek hepatotoksik maksimal yang ditunjukkan dengan aktivitas serum ALT dan serum AST tertinggi pada selang waktu tertentu. Karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB diujikan pada tikus dengan selang waktu pengambilan cuplikan darah 0, 24, dan 48 jam.

  Data aktivitas serum ALT setelah pemberian karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0, 24, dan 48 jam tersaji pada tabel IV serta gambar 7 dan data aktivitas serum AST setelah pemberian karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0, 24, dan 48 jam tersaji pada tabel V serta gambar 8.

  Tabel IV.

  Rata-rata aktivitas serum ALT tikus setelah pemberian karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0, 24, dan 48 jam Selang waktu Jumlah hewan uji Purata aktivitas serum ALT

  (jam) (ekor) ± SE (U/l) 5 73,2 ± 12,9 24 5 246,4 ± 17,0

  48 5 102,2 ± 14,6

  

Gambar 7. Diagram batang rata-rata aktivitas serum ALT tikus setelah

pemberian karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0, 24,

  Data serum ALT yang telah dianalisis dengan analisis variansi satu arah menunjukkan nilai signifikansi 0,000 (< 0,05). Hasil ini menunjukkan bahwa antara ketiga kelompok terdapat perbedaan. Selanjutnya, untuk mengetahui kebermaknaan perbedaan antar kelompok digunakan uji Scheffe. Hasil analisis dari uji Scheffe dapat dilihat pada tabel V.

  

Tabel V. Hasil uji Scheffe aktivitas serum ALT tikus setelah pemberian karbon

  tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0, 24, dan 48 jam Selang waktu (jam)

  24

  48 B TB -

  • 24 B B

  48 TB B - Keterangan : B = Berbeda bermakna (p

  ≤ 0,05) TB = Berbeda tidak bermakna (p > 0,05) Hastuti (2008) melaporkan nilai normal serum ALT pada tikus normal adalah 29,8-77,0 U/l sedangkan nilai normal serum AST sebesar 19,3-68,9 U/l.

  Pada tabel IV, terlihat aktivitas ALT yang paling tinggi pada jam ke 24, yakni 246,4 ± 17,0 U/l yang memberikan peningkatan ALT yang signifikan dan berbeda bermakna dibandingkan dengan jam ke 0 dan 48 (Tabel V). Aktivitas tersebut mengalami penurunan pada jam ke 48 (102,2 ± 14,6 U/l), yang berbeda tidak bermakna terhadap jam ke 0. Ini berarti aktivitas ALT pada jam ke 48 sudah kembali normal.

  Hasil analisis statistik serum AST menunjukkan bahwa distribusi tidak normal sehingga tidak bisa dilanjutkan ke analisis variansi satu arah. Analisis dilakukan dengan Kruskal Wallis untuk mengetahui perbedaan aktivitas serum AST antar kelompok. Dari uji menggunakan Kruskal Wallis, diketahui signifikansi 0,03 (<0,05), hal ini menunjukkan terdapat perbedaan bermakna dilanjutkan uji dengan Mann Whitney. Hasil analisis dari uji Mann Whitney dapat dilihat pada tabel VII.

  

Tabel VI. Rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah pemberian karbon

  tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0, 24, dan 48 jam Selang waktu Jumlah hewan uji Purata aktivitas serum AST

  (jam) (ekor) ± SE (U/l) 5 151,2 ± 14,3 24 5 596,2 ± 25,3

  48 5 188,6 ± 3,3

  

Gambar 8. Diagram batang rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah

pemberian karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0, 24,

dan 48 jam

Tabel VII. Hasil uji Mann Whitney aktivitas serum AST tikus setelah pemberian

  karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0, 24, dan 48 jam Selang waktu (jam)

  24

  48

  • B B -

  24 B B

  48 B - B Keterangan : B = B erbeda bermakna (p ≤ 0,05) TB = Berbeda tidak bermakna (p > 0,05)

  Dari tabel VI dan gambar 8 dapat dilihat aktivitas AST paling tinggi terjadi pada jam ke 24, yakni 596,2 ± 25,3 U/l, yang menunjukkan adanya ALT, aktivitas AST pada jam ke 48 juga mengalami penurunan dan memberikan perbedaan bermakna terhadap jam ke 0 dan 24. Hal ini berarti aktivitas AST pada jam ke 48 menurun, namun kerusakan yang terjadi belum mencapai keadaan normal. Berdasarkan hasil tersebut maka pada penelitian ini menggunakan waktu pencuplikan darah pada jam ke 24 setelah pemberian karbon tetraklorida.

  3. Penetapan lama pemejanan ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  Kurniawati, dkk (2011), dalam penelitian efek hepatoprotektif ekstrak metanol-air M. tanarius terhadap tikus terinduksi parasetamol, menjelaskan bahwa praperlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius pada kelompok hewan uji diberikan selama enam hari dan pada hari ke 7 diberikan hepatotoksin.

  Penetapan lama pemejanan ekstrak metanol-air daun M. tanarius pada penelitian ini berdasarkan penelitian Kurniawati, dkk (2011), yang mengikuti model pemberian praperlakuan selama enam hari dan pada hari ke 7 diberi karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB. Hal ini karena penelitian ini merupakan penelitian lanjutan yang diharapkan dapat memperoleh efek hepatoprotektif dengan model hepatotoksin lain, yaitu karbon tetraklorida.

  4. Penetapan dosis ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  Tujuan dari penetapan dosis ekstrak metanol-air daun M. tanarius adalah untuk menentukan tingkatan dosis ekstrak metanol-air daun M. tanarius yang akan digunakan dalam penelitian ini. Penentuan dosis ekstrak metanol-air daun M.

  

tanarius didasarkan pada dosis maksimal ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  pada tikus. Dosis maksimal ekstrak metanol-air daun M. tanarius pada tikus

  Konsentrasi yang dapat digunakan adalah konsentrasi pekat yang dapat dibuat di mana pada konsentrasi tersebut ekstrak dapat dimasukkan serta dikeluarkan dari

  

spuit oral . Dari hasil orientasi diketahui bahwa konsentrasi tertinggi ekstrak

  metanol-air daun M. tanarius yang dapat dipejankan secara oral pada tikus adalah 384 mg/ml sehingga diperoleh dosis maksimal 3,840 g/kgBB. Kemudian ditentukan tiga tingkatan dosis ekstrak metanol-air daun M. tanarius, yaitu 0,426; 1,280; dan 3,840 g/kgBB.

  C.

  

Hasil Uji Efek Hepatoprotektif Ekstrak Metanol-Air Daun M. tanarius

Evaluasi terhadap efek hepatoprotektif ekstrak metanol-air daun M.

tanarius pada tikus jantan terinduksi karbon tetraklorida didasarkan pada

  penurunan aktivitas serum ALT dan serum AST akibat praperlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius satu kali sehari selama enam hari secara per oral berturut-turut terinduksi Karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB. Data aktivitas serum ALT dianalisis dengan analisis variansi satu arah menunjukkan nilai signifikansi 0,000 (< 0,05). Hasil ini menunjukkan bahwa antar kelompok terdapat perbedaan. Selanjutnya, untuk mengetahui kebermaknaan perbedaan antar kelompok digunakan uji Scheffe, sedangkan data aktivitas serum AST kelompok perlakuan tidak homogen sehingga dilakukan analisis dengan uji

  

Tamhane’s-T2 untuk mengetahui kebermaknaan perbedaan antar kelompok.

  Aktivitas serum ALT dan serum AST (U/l) disajikan dalam bentuk purata ± SE pada tabel VIII dan IX serta gambar 9 dan 10.

  Tabel VIII. Purata ± SE aktivitas serum ALT tikus praperlakuan ekstrak metanol-

  air daun M. tanarius terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB Purata

  Jumlah hewan aktivitas serum Kelompok Perlakuan uji (ekor) ALT ± SE

  (U/l) Kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida

  I 5 246,4 ± 17,0 2 ml/kgBB

  II Kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB 5 82,2 ± 2,7

  III EMMT 3,840 g/kgBB 5 82,4 ± 5,4 EMMT 0,426 g/kgBB + karbon

  IV 5 173,8 ± 10,9 tetraklorida 2 ml/kgBB

  EMMT 1,280 g/kgBB + karbon

  V 5 139,0 ± 5,9 tetraklorida 2 ml/kgBB

  EMMT 3,840 g/kgBB + karbon

  VI 5 92,6 ± 3,2 tetraklorida 2 ml/kgBB

  Keterangan : EMMT = Ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  Data serum ALT yang telah dianalisis dengan analisis variansi satu arah menunjukkan nilai signifikansi 0,000 (< 0,05). Hasil ini menunjukkan bahwa antara keenam kelompok terdapat perbedaan. Selanjutnya, untuk mengetahui kebermaknaan perbedaan antar kelompok digunakan uji Scheffe. Hasil analisis dari uji Scheffe dapat dilihat pada tabel IX.

  Gambar 9. Diagram batang rata-rata aktivitas serum ALT tikus

  = Berbeda bermakna (p ≤ 0,05) TB = Berbeda tidak bermakna (p > 0,05) EMMT = Ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  2 ml/kgBB Kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB

  Keterangan : B

  2 ml/kgBB B TB TB B B -

  B B B TB - B EMMT 3,840 g/kgBB + karbon tetraklorida

  B B B - TB B EMMT 1,280 g/kgBB + karbon tetraklorida 2 ml/kgBB

  EMMT 0,426 g/kgBB + karbon tetraklorida 2 ml/kgBB

  EMMT 3,840 g/kgBB B TB - B B TB

  2 ml/kgBB B - TB B B TB

  olive oil

  EMMT 3,840 g/kgBB

  EMMT 1,280 g/kgBB

  0,426 g/kgBB

  3,840 g/kgBB EMMT

  • karbon tetraklori da 2 ml/kgBB

  2 ml/kgBB EMMT

  olive oil

  2 ml/kgBB Kontrol negatif

  Perlakuan Kontrol hepatotok sin karbon tetraklorida

  tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada kelompok perlakuan Kelompok

  Tabel IX . Hasil uji Scheffe aktivitas serum ALT tikus setelah pemberian karbon

  • karbon tetraklori da 2 ml/kgBB
  • karbon tetraklori da
    • B B B B B Kontrol negatif

  Tabel X . Purata ± SE aktivitas serum AST tikus praperlakuan ekstrak metanol-air

  daun M. tanarius terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB Purata

  Jumlah aktivitas serum Kelompok Perlakuan hewan uji

  AST ± SE (ekor)

  (U/l) Kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida

  I 5 596,2 ± 25,3 2 ml/kgBB

  II Kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB 5 118,6 ± 5,1

  III EMMT 3,840 g/kgBB 5 162,6 ± 6,4 EMMT 0,426 g/kgBB + karbon

  IV 5 521,6 ± 10,9 tetraklorida 2 ml/kgBB

  EMMT 1,280 g/kgBB + karbon

  V 5 442,8 ± 8,2 tetraklorida 2 ml/kgBB

  EMMT 3,840 g/kgBB + karbon

  VI 5 171,6 ± 13,6 tetraklorida 2 ml/kgBB

  Keterangan : EMMT = Ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  Gambar 10. Diagram batang rata-rata aktivitas serum AST tikus praperlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius 1 x sehari selama 6 hari terinduksi karbon tetraklorida 2 ml/kgBB

  Data serum AST yang telah dianalisis dengan analisis variansi satu arah menunjukkan nilai signifikansi 0,000 (< 0,05). Hasil ini menunjukkan bahwa Keterangan :

  2 ml/kgBB B TB TB B B -

  EMMT 1,280 g/kgBB

  B B B B - B EMMT 3,840 g/kgBB + karbon tetraklorida

  TB B B - B B EMMT 1,280 g/kgBB + karbon tetraklorida 2 ml/kgBB

  EMMT 0,426 g/kgBB + karbon tetraklorida 2 ml/kgBB

  EMMT 3,840 g/kgBB B B - B B TB

  2 ml/kgBB B - B B B TB

  olive oil

  2 ml/kgBB Kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB

  EMMT 3,840 g/kgBB

  0,426 g/kgBB

  3,840 g/kgBB EMMT

  • Karbon tetraklori da 2 ml/kgBB

  2 ml/kgBB EMMT

  olive oil

  2 ml/kgBB Kontrol negatif

  Perlakuan Kontrol hepatotok sin karbon tetraklorida

  . Hasil uji Tamhane’s-T2 aktivitas serum AST tikus setelah pemberian karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB pada kelompok perlakuan Kelompok

  Tabel XI

  Tamhane’s-T2 dapat dilihat pada tabel XI.

  antara keenam kelompok terdapat perbedaan. Selanjutnya, untuk mengetahui kebermaknaan perbedaan antar kelompok digunakan uji Tamhane’s-T2 karena data tidak homogen (< 0,05). Hasil analisis dari uji

  • karbon tetraklori da 2 ml/kgBB
  • Karbon tetraklori da
    • B B TB B B Kontrol negatif

1. Kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB

  Tujuan pengukuran aktivitas serum ALT dan serum AST pada kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB (Kelompok I) adalah mengetahui pengaruh pemberian karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB terhadap sel hati tikus. Selain itu, kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB digunakan untuk patokan dalam menganalisis efek hepatoprotektif ekstrak metanol-air daun M.

  

tanarius . Uji dilakukan berdasarkan penelitian Janakat dan Al-Merie (2002)

  dengan cara memberikan karbon tetraklorida 2 ml/kgBB secara intraperitonial pada tikus. Dua puluh empat jam kemudian diambil darahnya untuk diukur aktivitas serum ALT dan serum AST.

  Aktivitas serum ALT kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB adalah 246,4 ± 17,0 U/l. Bila dibandingkan dengan kontrol negatif olive

  

oil 2 ml/kgBB (Kelompok II) sebesar 82,2 ± 2,7 U/l, maka secara statistik

menunjukkan perbedaan bermakna antara kedua kelompok tersebut (Tabel IX).

  Aktivitas serum AST kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB sebesar 596,2 ± 25,3 U/l. Nilai serum AST kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB sebesar 118,6 ± 5,1 U/l. Data dianalisis dengan uji lanjutan uji

  Tamhane’s-T2 terdapat

  perbedaan yang bermakna antara kelompok kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida dan kelompok kontrol negatif olive oil.

  Parameter utama terjadinya kerusakan hati adalah aktivitas serum ALT. Hasil menunjukkan terjadi kerusakan ringan sel hati tikus, yaitu steatosis. Menurut Ziemmerman (1999), nilai serum ALT kerusakan hati ringan steatosis mencapai empat kali lipat terhadap nilai normal. Berdasarkan penelitian Janakat dan Al-Merie (2002), kenaikan aktivitas serum AST mencapai 695 U/l. Hasil penelitian menunjukkan serum AST yang meningkat sebesar 596,20 ± 25,3 U/l. Serum AST kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB sebagai parameter pendukung kerusakan sel hati menunjukkan adanya peningkatan terhadap kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB.

2. Kontrol negatif olive oil dosis 2 ml/kgBB

  Kontrol negatif olive oil (Kelompok II) dibuat dengan tujuan memastikan bahwa olive oil sebagai pelarut dari karbon tetraklorida tidak berpotensi menimbulkan efek toksik. Pemilihan dosis olive oil sebesar 2 ml/kgBB sesuai dengan dosis pemberian hepatotoksin karbon tetraklorida bertujuan memastikan bahwa peningkatan aktivitas serum ALT dan serum AST tikus akibat pemberian karbon tetraklorida dan bukan akibat pemberian olive oil. Aktivitas serum ALT dan serum AST kontrol negatif olive oil pada jam ke 24 berturut-turut adalah 82,2 ± 2,7 U/l dan 118,6 ± 5,1 U/l. Aktivitas serum ALT dan serum AST kontrol negatif olive oil pada jam ke 0 sebesar 90,2 ± 4,9 U/l dan 122,8 ± 5,7 U/l (Tabel

  XII).

  Apabila aktivitas serum ALT dan serum AST antara kontrol negatif olive

  

oil 2 ml/kgBB jam ke 24 dibandingkan dengan jam ke 0, maka secara statistik

  berbeda tidak bermakna (Tabel XIII). Hal ini berarti olive oil sebagai pelarut karbon tetraklorida memberikan aktivitas serum ALT dan serum AST seperti keadaan normal.

  

Tabel XII. Rata-rata aktivitas serum ALT dan serum AST tikus setelah

  pemberian olive oil dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0 dan 24 jam Selang waktu

  (jam) Jumlah hewan uji (ekor)

  Purata aktivitas serum ALT ± SE (U/l)

  Purata aktivitas serum AST ± SE (U/l) 5 90,2 ± 4,9 122,8 ± 5,7

  24 5 82,2 ± 2,7 118,6 ± 5,1

  

Gambar 11. Diagram batang rata-rata aktivitas serum ALT tikus setelah

pemberian olive oil dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0 dan 24 jam

Gambar 12. Diagram batang rata-rata aktivitas serum AST tikus setelah

pemberian olive oil dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0 dan 24 jam

  

Tabel XIII. Hasil uji Mann Whitney aktivitas serum ALT dan serum AST tikus

  setelah pemberian olive oil dosis 2 ml/kgBB pada selang waktu 0 dan 24 jam Aktivitas serum ALT Aktivitas serum AST

  Selang waktu (jam)

  24

  24

  • Aktivitas serum TB ALT

  24 TB - Aktivitas serum

  TB - AST

  • 24 TB

  Keterangan : B

  = Berbeda bermakna (p ≤ 0,05) TB = Berbeda tidak bermakna (p > 0,05) Hasil pengujian terhadap aktivitas serum ALT dan serum AST kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB tidak menaikkan aktivitas serum ALT dan serum

  AST, artinya apabila pada kelompok kontrol maupun perlakuan terjadi kenaikan aktivitas serum ALT dan serum AST itu bukan karena penggunaan olive oil sebagai pelarut. Kelompok kontrol negatif olive oil nantinya akan dipakai sebagai dasar nilai aktivitas serum ALT dan serum AST normal pada penelitian ini.

3. Kontrol ekstrak metanol-air daun M. tanarius dosis 3,840 g/kgBB

  Tujuan pembuatan kontrol ekstrak metanol-air daun M. tanarius (Kelompok III) adalah melihat pengaruh ekstrak metanol-air daun M. tanarius terhadap sel hati tikus tanpa induksi karbon tetraklorida 2 ml/kgBB. Digunakan dosis sebesar 3,840 g/kgBB sesuai dengan dosis terbesar ekstrak metanol-air daun

  

M. tanarius dengan harapan hasil kelompok ini berlaku untuk praperlakuan

  ekstrak metanol-air daun M. tanarius dari dosis rendah 0,426 mg/kgBB hingga dosis tertinggi 3,840 g/kgBB.

  Aktivitas serum ALT kontrol ekstrak metanol-air daun M. tanarius dosis 3,840 g/kgBB adalah 82,2 ± 2,7 U/l. Bila dibandingkan dengan aktivitas ALT serum kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB sebesar 82,4 ± 5,4U/l maka terlihat analisis variansi satu arah dilanjutkan uji Scheffe, nilai aktivitas serum ALT kontrol ekstrak metanol-air daun M. tanarius 3,840 g/kgBB terhadap kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB adalah tidak bermakna. Bila dibandingkan dengan kelompok hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB menunjukkan perbedaan bermakna seperti pada tabel IX. Hal ini menggambarkan bahwa ekstrak metanol- air daun M. tanarius tidak memberikan pengaruh hepatotoksik pada sel hati tikus.

  Aktivitas serum AST kontrol ekstrak metanol-air daun M. tanarius adalah 162,6 ± 6,4 U/l. Secara statistik, bila dibandingkan dengan aktivitas serum AST kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB sebesar 118,6 ± 5,1 U/l terdapat perbedaan bermakna. Terjadinya peningkatan aktivitas serum AST kontrol ekstrak metanol-air daun M. tanarius bisa terjadi akibat kerja otot rangka atau jantung karena enzim aspartate di dalam tubuh, sebagian besar tidak spesifik berada di dalam hati saja, tetapi berada dalam otot rangka, jantung, serta tersebar ke seluruh jaringan tubuh.

  

4. Kelompok perlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius dosis 0,426

g/kg BB, 1,280 g/kg BB, dan 3,840 g/kg BB pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB Evaluasi terhadap efek hepatoprotektif ekstrak metanol-air daun M.

tanarius pada tikus jantan terinduksi karbon tetraklorida didasarkan pada ada

  tidaknya penurunan aktivitas serum ALT dan serum AST akibat praperlakuan ekstrak daun metanol-air daun M. tanarius terhadap aktivitas serum ALT dan serum AST. Tabel VIII dan X menunjukkan bahwa ada kekerabatan dosis dengan respon yang muncul terlihat dari semakin besar dosis praperlakuan ekstrak hepatoprotektif. Hal ini berarti semakin besar perlindungan yang diberikan pada sel hati tikus, terbukti dengan terjadinya penurunan aktivitas serum ALT dan serum AST tikus.

  Kelompok IV perlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius dosis 0,426 g/kgBB aktivitas serum ALT sebesar 173,8 ± 10,9 U/l. Bila dibandingkan dengan kelompok kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB secara statistik terdapat perbedaan bermakna (Tabel IX). Aktivitas serum ALT kelompok

  IV memberikan perbedaan bermakna terhadap kelompok kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB. Hal yang sama juga terlihat pada aktivitas serum AST kelompok IV terhadap kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB. Aktivitas serum AST pada kelompok IV dibandingkan dengan kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB berbeda tidak bermakna secara statistik. Hal ini berarti ekstrak metanol- air daun M. tanarius memiliki efek hepatoprotektif, namun kerusakan yang ditimbulkan belum bisa kembali seperti keadaan normal. Hal ini kemungkinan terjadi karena kandungan antioksidan pada dosis terendah yaitu 0,426 g/kgBB belum cukup untuk menurunkan aktivitas serum AST akibat induksi karbon tetraklorida. Parameter utama kerusakan hati adalah serum ALT sehingga diartikan bahwa kelompok IV mampu melindungi sel hati dari induksi karbon tetraklorida 2 ml/kgBB.

  Kelompok V perlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius dosis 1,280 g/kgBB aktivitas serum ALT sebesar 139,0 ± 5,9 U/l. Bila dibandingkan dengan kelompok kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB secara statistik memberikan perbedaan bermakna terhadap kelompok kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB. Hal yang sama juga terlihat pada aktivitas serum AST kelompok V terhadap kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB. Aktivitas serum AST pada kelompok V dibandingkan dengan kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB berbeda bermakna secara statistik. Hal ini berarti ekstrak metanol-air daun M. tanarius memiliki efek hepatoprotektif, namun kerusakan yang ditimbulkan belum bisa kembali seperti keadaan normal. Hal ini kemungkinan terjadi karena kandungan antioksidan pada dosis tengah yaitu 1,280 g/kgBB belum cukup untuk menurunkan aktivitas serum ALT dan serum AST akibat induksi karbon tetraklorida.

  Kelompok VI perlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius dosis 3,840 g/kgBB aktivitas serum ALT sebesar 92,6 ± 3,2 U/l. Bila dibandingkan dengan kelompok kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB secara statistik terdapat perbedaan bermakna (Tabel IX). Aktivitas serum ALT kelompok

  IV memberikan perbedaan tidak bermakna terhadap kelompok kontrol negatif

  

olive oil 2 ml/kgBB. Hal yang sama juga terlihat pada aktivitas serum AST

  kelompok IV terhadap kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB. Aktivitas serum AST pada kelompok IV dibandingkan dengan kontrol hepatotoksin karbon tetraklorida 2 ml/kgBB secara statistik berbeda bermakna. Hal ini berarti ekstrak metanol-air daun M. tanarius dosis 1,280 g/kgBB memberikan efek hepatoprotektif.

  Ketiga dosis ekstrak metanol-air daun M. tanarius menunjukkan bahwa ada kekerabatan dosis dengan respon yang muncul terlihat dari semakin besar semakin besar efek hepatoprotektif. Kelompok perlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius dosis 3,840 g/kgBB (Kelompok VI) merupakan kelompok yang memiliki tingkat kerusakan hati paling rendah. Sedangkan aktivitas serum ALT kelompok perlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius dosis 0,426 dan dosis 1,280 g/kgBB secara statistik berbeda tidak bermakna memiliki tingkat kerusakan lebih besar (Tabel IX). Hal ini kemungkinan karena jumlah kandungan zat aktif antioksidan dalam ekstrak metanol-air daun M. tanarius dosis 0,426 dan 1,280 g/kgBB belum cukup memberikan efek hepatoprotektif pada hewan uji yang terinduksi karbon tetraklorida 2 ml/kgBB. Selain itu, karena penggunaan penyari kombinasi metanol : air (50:50) dimana belum diketahui secara pasti kandungan glikosida yang dapat larut dan tertarik dari ekstrak tersebut, sehingga kemungkinan mempengaruhi penggunaan dosis ekstrak 0,426 dan 1,280 g/kgBB karena dimungkinkan bahwa kandungan dalam kombinasi tersebut akan menurunkan aktivitas penangkapan radikal bebas. Dengan demikian, perlu dilakukan pengembangan lebih lanjut mengenai penggunaan penyari yang berbeda untuk dapat menarik senyawa yang mempunyai aktivitas penangkapan radikal bebas yang lebih kuat sehingga dapat menjangkau dosis ekstrak yang kecil.

  Dari ketiga penurunan nilai aktivitas serum ALT dan serum AST pada

  50

  peringkat dosis tersebut maka dapat dihitung nilai efektif dosis tengah (ED ) hepatoprotektif. Hasil perhitungan menunjukkan dosis ekstrak metanol-air daun

  

M. tanarius yang dapat menghambat kenaikan aktivitas serum ALT dan serum dosis sebesar 1,766 g/kgBB. Rangkuman secara singkat dapat dilihat pada tabel

  XIV. Adapun persamaan regresi linear yang didapat yaitu y=34,448 x

  • – 61,853 dengan r=0,996. Persamaan ini didapat dengan cara memplotkan log dosis vs persen efek hepatoprotektif (Gambar 13). Nilai ED 50 ekstrak metanol-air daun M.

  tanarius

  yang dapat menghambat kenaikan aktivitas serum ALT dan serum AST terhadap sel hati terinduksi karbon tetraklorida adalah 1,776 g/kgBB dengan aktivitas serum ALT sebesar 246,4 ± 17,0 U/l dan efek hepatoprotektif 62,4%.

  Tabel XIV. Efektif Dosis Tengah (ED 50 ) Hepatoprotektif ekstrak metanol-air

  daun M. tanarius Dosis Log Efek ED

  50 Kelompok Perlakuan

  (mg/kgBB) dosis hepatoprotektif (%) (g/kgBB) EMMT 0,426 g/kgBB

  • karbon tetraklorida 426 2,629 29,5 2 ml/kgBB

  EMMT 1,280 g/kgBB

  • karbon tetraklorida 1280 3,107 43,6 1,766 2 ml/kgBB

  EMMT 3,840 g/kgBB

  • karbon tetraklorida 2 3840 3,584 62,4 ml/kgBB

  Keterangan : EMMT = Ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  70

y=34,448 x

  • – 61,853, r=0,996

  if

  60 kt te

  50 ro p

  40 ato p

  30 e h

  20 fek e

  10 %

  1

  2

  3

  4 Log dosis Berdasarkan Adrianto (2011), ED

  50 ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  yang dapat menghambat kenaikan aktivitas serum ALT dan serum AST terhadap sel hati terinduksi parasetamol sebesar 0,629 g/kgBB dengan aktivitas serum ALT sebesar 977,2 ± 85,2 U/l dan efek hepatoprotektif 90,7%. Apabila kedua hasil

  50

  dibandingkan, maka terlihat ED ekstrak metanol-air daun M. tanarius terhadap induksi karbon tetraklorida lebih besar daripada ED

  50 terhadap induksi

  parasetamol. Hal ini dapat dijelaskan bahwa semakin besar kerusakan hati yang muncul, maka akan menghasilkan efek hepatoprotektif yang semakin besar. Ini berdampak pada dosis yang semakin kecil untuk dapat menimbulkan 50% efek hepatoprotektif. Oleh karena itu, untuk menegaskan hal tersebut dapat digunakan model hepatotoksin lain, misal galaktosamin.

  Dengan demikian, ED

  50 ekstrak metanol-air daun M. tanarius yang dapat

  menghambat kenaikan aktivitas serum ALT dan serum AST terhadap sel hati terinduksi karbon tetraklorida adalah 1,766 g/kgBB. Bila dikonversikan ke manusia dengan berat badan 70 kg adalah sebesar 19,768 g, untuk manusia Indonesia (50 kg) maka 50/70 x 19,768 menjadi 14,12 g.

  Mekanisme hepatotoksik dari karbon tetraklorida yang mengakibatkan perlemakan hati adalah enzim sitokrom P-450 (CYP2E1) sebagai agen pereduksi dan mengkatalis adisi elekron yang mengakibatkan hilangnya satu ion klorin

  • 3

  sehingga terbentuk radikal bebas triklorometil ( CCl ) yang merupakan metabolit reaktif. Radikal bebas triklorometil ini jika dengan adanya O

  2 (oksigen) akan

  • berubah menjadi radikal bebas triklorometilperoksi ( OOCCl 3 ) yang lebih reaktif.
reaktif tersebut merusak sekitar dari sitokrom P-450, termasuk enzim itu sendiri dan retikulum endoplasma. Dengan demikian, radikal bebas triklorometil berikatan secara kovalen dengan lemak mikrosomal dan protein, dan akan bereaksi secara langsung dengan membran fosfolipid dan kolesterol yang bersifat toksik. Hasil lain dari reaksi ini adalah radikal lipid yang akan mengaktifkan senyawa oksigen reaktif selanjutnya mengakibatkan peroksidasi lipid. Setelah pemejanan karbon tetraklorida selama satu sampai tiga jam, trigliserida menumpuk di hepatopsit dan terlihat sebagai droplet lipid. Lipid dalam hati yang terbentuk ini dapat menghambat sintesis protein sehingga menurunkan produksi lipoprotein, yang bertanggungjawab dalam transport lipid untuk keluar dari hepatosit. Akibat menurunnya produksi lipoprotein, transport lipid akan terhambat sehingga menyebabkan steatosis.

  Peroksidasi lipid juga dapat menyebabkan kerusakan membran sel dan kerusakan mitokondria. Terjadinya penghambatan sintesis protein juga diakibatkan adanya gangguan keluarnya lipid dari hati yang disebabkan karena hambatan sintesis lipoprotein yang membawa trigliserida meninggalkan hati sehingga menimbulkan steatosis (perlemakan hati). Pada keadaan steatosis ini, struktur retikulum endoplasma mengalami distorsi, sintesa protein menjadi lambat, selanjutnya akan terjadi penyimpangan dengan cepat terhadap aktivitas enzim yang berada di retikulum endoplasma.

  Kandungan daun M. tanarius adalah glikosida yang dapat tersari oleh pelarut yang bersifat polar. Pada penelitian ini digunakan larutan penyari kombinasi pelarut tersebut. Berdasarkan Matsunami, dkk (2006), senyawa glikosida memiliki aktivitas penangkapan radikal bebas DPPH, sehingga dapat digunakan sebagai antioksidan.

  Kemungkinan mekanisme kerja kandungan antioksidan dalam daun M.

  tanarius

  memberikan efek hepatoprotektif adalah menangkap radikal bebas

  • triklorometil ( CCl

  3 ) yang merupakan metabolit reaktif. Akibatnya serangkaian

  peristiwa yang akan menyebabkan steatosis pada hati akan terhenti. Selain sebagai antioksidan, kemungkinan senyawa tersebut mampu meningkatkan sintesis enzim GSH dalam hati yang berfungsi sebagai enzim penetralisir setiap metabolit reaktif, sehingga dapat dieliminasi dengan mudah oleh tubuh. Adanya kemungkinan mekanisme efek hepatoprotektif antioksidan dalam daun M. tanarius, maka dapat dilakukan pembuatan formulasi sediaan untuk pengembangan obat herbal.

D. Rangkuman Pembahasan

  Hasil penelitian menunjukkan bahwa praperlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius kelompok IV dosis 0,426 g/kgBB, kelompok V dosis 1,280g/kgBB, dan kelompok VI dosis 3,840 g/kgBB mampu memberikan pengaruh pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida dengan cara menurunkan aktivitas serum ALT dan serum AST. Ada kekerabatan dosis dengan respon yang muncul terlihat dari semakin besar dosis praperlakuan ekstrak metanol-air daun M. tanarius yang diberikan, maka semakin besar efek hepatoprotektif. Hal ini terbukti dari perolehan hasil purata ± SE aktivitas serum

  5,9; dan 92,6 ± 3,2 U/l. Sedangkan hasil purata ± SE untuk aktivitas serum AST berturut-turut adalah 521,6 ± 10,9; 442,8 ± 8,2; dan 171,6 ± 13,6 U/l. Hasil ini menjawab permasalahan pertama dalam penelitian ini yaitu pemberian ekstrak metanol-air daun M. tanarius mempunyai pengaruh pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida dengan cara menurunkan serum ALT dan serum AST.

  Aktivitas serum ALT kelompok kontrol ekstrak metanol-air daun M.

  

tanarius 3,840 g/kgBB secara statistik menunjukkan perbedaan yang tidak

  bermakna dibandingkan kelompok kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB. Namun, aktivitas serum AST kelompok kontrol ekstrak metanol-air daun M. tanarius 3,840 g/kgBB terdapat perbedaan bermakna dibandingkan kelompok kontrol negatif olive oil 2 ml/kgBB. Dapat disimpulkan bahwa pemberian ekstrak metanol-air daun M. tanarius tidak memberikan pengaruh terhadap sel hati tikus jantan terinduksi karbon tetraklorida 2 ml/kgBB dan kenaikan serum ALT dan serum AST akibat induksi karbon tetraklorida 2 ml/kgBB. Dosis ekstrak metanol- air daun M. tanarius yang paling baik memberikan efek hepatoprotektif adalah dosis 3,840 mg/kgBB. Pada dosis 3,840 g/kgBB ini dapat menurunkan aktivitas serum ALT dan serum AST yang paling besar dibandingkan dua dosis lainnya.

  Nilai ED

  50 ekstrak metanol-air daun M. tanarius yang dapat menghambat

  kenaikan aktivitas serum ALT dan serum AST terhadap sel hati terinduksi karbon tetraklorida adalah 1,776 g/kgBB dengan efek hepatoprotektif 62,4%.

  Kandungan dalam daun M. tanarius adalah glikosida yang dapat tersari antioksidan dalam daun M. tanarius dalam memberikan efek hepatoprotektif

  • adalah menangkap radikal bebas triklorometil ( CCl

  3 ) yang merupakan metabolit

  reaktif. Akibatnya serangkaian peristiwa yang akan menyebabkan steatosis pada hati akan terhenti. Selain sebagai antioksidan, kemungkinan senyawa tersebut mampu meningkatkan sintesis enzim GSH dalam hati yang berfungsi sebagai enzim penetralisir setiap metabolit reaktif, sehingga dapat dieliminasi dengan mudah oleh tubuh.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil yang diperoleh dan analisis statistik yang telah

  dilakukan, maka dapat disimpulkan :

  1. Pemberian ekstrak metanol-air daun M. tanarius pada dosis 0,426; 1,280; dan 3,840 g/kgBB mempunyai pengaruh hepatoprotektif pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida berupa penurunan kadar ALT dan AST serum.

  2. Dosis efektif tengah (ED 50 ) hepatoprotektif ekstrak metanol-air daun M.

  tanarius pada tikus jantan galur Wistar terinduksi karbon tetraklorida adalah sebesar 1,776 g/kgBB.

B. Saran

  Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut tentang :

  1. Uji efek hepatoprotektif ekstrak metanol-air daun M. tanarius pada tikus jantan terinduksi galaktosamin.

  2. Formulasi sediaan daun M. tanarius sebagai alternatif pengobatan penyakit hati.

DAFTAR PUSTAKA

  Adrianto, E.E., 2011, Efek Hepatoprotektif Ekstrak Metanol : Air Daun

  Macaranga tanarius

  (L.) Pada Tikus Jantan terinduksi Parasetamol,

  Skripsi , 59-61, Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

  Backer, C.A., dan Brink, R.C.B.V.D., 1963, Flora of Java, Volume I, NV.P.

  Noordhoff – Groningen, The Netherlands. Badan Pengawasan Obat dan Makanan RI, 2005, Standarisasi Ekstrak Tumbuhan

  Obat Indonesia, Salah Satu Tahapan Penting dalam Pengembangan Obat Asli Indonesia, 6, Badan pengawasan Obat dan Makanan RI, pp.5.

  Badan Pengawasan Obat dan Makanan RI, 2010, Acuan Sediaan Herbal, 5 (1), Badan Pengawasan Obat dan Makanan RI, pp.6. Bai, X., Zhang, W., Chen, W., Zong, W., Guo, Z., dan Liu, X., 2011, Anti- hepatotoxic and anti-oxidant effects of extracts from Piper nigrum L. root, African J. Biotechnology, 10 (2), pp. 267-272. Direktorat Bina Farmasi Komunitas dan Klinik, 2007, Pharmaceutical Care Untuk Penyakit Hati , Departemen Kesehatan Republik Indonesia, pp.7. Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan, 1995, Farmakope Indonesia, Edisi IV, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, pp.46. Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan Republik Indonesia, 1986,

  Sediaan Galenik

  , Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, pp.25. Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan Republik Indonesia, 1989,

  Materia Medika Indonesia , Edisi V, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, pp.538.

  Edem, D.O., dan Akpanabiatu, M.I., 2006, Effects of palm oil-containing diets on enzyme activities of rats. Pakistan J. Nutr., 5 (4), pp.301- 305. Forrest, E., 2006, Hepatic Disorders, in Lee, A., (Ed.), Adverse Drug Reaction,

  nd 2 edition, Pharmaceutical Press, London, pp.193, 201-202.

  Ganong, W., dan McPhee, S.J., 2011, Patofisiologi Penyakit : Pengantar Menuju Kedokteran Klinis , Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, pp.431-432.

  Gregus dan Klaaseen, C. D., 2001, Mchanism of Toxicity, in Klaaseen, C. D.,

  th

  edition,

  

Cassarett and Doull’s Toxicology: the Basic Science Poisons, 6

McGraw-Hill, New York, pp.57-64.

  Handayani, M.T., 2012, Pengaruh Pemberian Ekstrak Metanol-Air Daun

  Macaranga tanarius L. Terhadap Penurunan Kadar Glukosa Darah Pada

  Tikus Yang Terbebani Glukos, Skripsi, 47, Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. Hastuti, T., 2008, Aktivitas enzim Transaminase dan Gambaran Histopatologi

  Tikus yang Diberikan Kelapa Kopyor Pasca Induksi Parasetamol, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Laporan Penelitian, Institut Pertanian, Bogor.

  Hian, J., 2009, Tanaman Herbal Penyembuh Penyakit Liver , diakses tanggal 21 April 2012.

  Janakat, S., dan Al-Merie, H., 2002, Optimization of the dose and route of injection, and characterization of the time course of carbon tetrachloride- induced hepatotoxicity in the rat, J. Pharm. Tox. Methods, 48, 41-44. Kurniawati, A.Y., Adrianto, E.E., dan Hendra, P., 2011, Uji Praklinik Ekstrak

  Metanol-Air Macaranga tanarius L. Kajian : Aktivitas Antiinflamasi dan Hepatoprotektif, Kongres Ilmiah dan Rapat Kerja Nasional IAI 2011, IAI, Manado.

  Lim, T.Y., Lim Y.Y., Yule C.M., 2008, Evaluation of antioxidant, antibacterial and anti-tyrosinase activities of four Macaranga species, Food Chemistry, 114, 594. Lu, F.C., 1995, Toksikologi Dasar, Edisi 2, UI Press, Jakarta, pp.209-210. Mahendra, A.A., dan Hendra, P., 2011, Efek Hepatoprotektif Infusa Daun Macaranga tanarius L. pada Tikus Jantan Terinduksi Parasetamol, J.

  Far. Sains dan Komunitas , 8 (2), 91-99.

  Matsunami, K., Takamori, I., Shinzato, T., Aramoto, M., Kondo, K., Otsuka, H., dkk, 2006, Radical-Scavenging Activities of New Megastigmane Glucosides from Macaranga tanarius (L.) MÜLL.-ARG., Chem. Pharm.

  Bull. , 54 (10), 1403-1406.

  Matsunami, K., Otsuka, H., Kondo, K., Shinzato, T., Kawahata, M., Yamaguchi, galloyl]-b-D-glucopyranoside, macarangiosides E, and F isolated from the leaves of Macaranga tanarius, Phytochemistry, 70, 1277-1285. Mercer University School of Medicine, 2012, Hepatic Pathology, diakses tanggal 4

  Januari 2013. Permadi, R.B., 2012, Efek Hipoglikemik Kombinasi Ekstrak Metanol-Air Daun

  Macaranga tanarius

  L. Dengan Insulin Pada Tikus Wistar Jantan Terbebani Glukosa, Skripsi, 61, Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

  Phommart, S., Sutthivaiyakit, P., Chimnoi, N., Ruchirawat, S., dan Sutthivaiyakit, S., 2005, Constituents of the Leaves of Macaranga tanarius, J. Nat. Prod., 68 , 927-930.

  Plaa, G.L., dan Charbonneau, M., 2001, Detection and Evaluation of Chemically Induced Liver Injury, in Hayes, W.A., Principles and Methods of

  th Toxicology , 4 edition, Taylor and Francis, Philadelphia, pp.1148-1175.

  Plantamor, 2008, Informasi Spesies- Mara Macaranga tanarius L. M.A. http://www.plantamor.com/index.php?plant=804, diakses tanggal 31 Maret 2012.

  Price, S. A., dan Wilson, L. M., 2005, Patofisiologi : Konsep Klinis Proses

  • – Proses Penyakit

  , Edisi 6, EGC, Jakarta, pp.472 – 476.

  Proseanet, 2012,Prosea-Macarangatanarius, diakses tanggal 31 Maret 2012. Puteri, M.D.P.T., dan Kawabata, J., 2010, Novel a-glucosidase inhibitors from

  Macaranga tanarius leaves, Food Chem., 123, 384 –389.

  Rajendran, R., Hemalatha, S., Akasakalai, K., MadhuKrishna, C.H., Sohil, B., Vittal, dkk., 2009, Hepatoprotective activity of Mimosa pudica leaves against Carbontetrachloride induced toxicity, I J. Nat. Prod., 2, pp. 116- 122.

  Sacher, R.A., dan McPherson, R.A., 2002, Tinjauan Klinis Hasil Pemeriksaan, Edisi II, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, pp.369-370. Sofia, N.A., Nurdjanah, S., dan Ratnasari, N., 2009, Kadar Leptin pada Populasi non Diabetes dengan dan tanpa Non Alcoholic Fatty Liver (NAFL),

  Starr, F., Starr, K., and Loope, L., 2003, Macaranga tanarius, United States

  Geological Survey , Haleakala Field Station, Mau’I, pp.1-2. th

  Timbrell, J. A. 2008, Principles of Biochemical Toxicology, 4 Edition, Informa Healthcare, New York, pp.308-311. Treinen, M., dan Moslen, 2001, Toxic Responses of The Liver, in Klaassen, C.D.,

  th Cassarett and Doull’s Toxicology : The Basic Science of poisons, 6 edition, Mc. Graw Hill Companies, Inc., New York, pp.467-481.

  Wahyuni, S., 2005, Pengaruh Daun Sambiloto (Andrographis paniculata, Ness) Terhadap Kadar SGPT dan SGOT Tikus Putih, GAMMA, 1(1), 45-53. Wibowo, D.S., dan Paryana, W., 2009, Anatomi Tubuh Manusia, Graha Ilmu, Bandung, pp.347-352. World Health Organization (WHO), 2009, Initiative for Vaccine Research, Viral

  Cancers, Hepatitis C ,

   diakses tanggal 31 Agustus 2012.

  nd

  Ziemmerman, H.J., 1999, Hepatotoxicity, 2 edition, Lippincott Williams and Wilkins, Philadelphia, pp. 195-210.

  

LAMPIRAN

  

LAMPIRAN

Lampiran 1. Foto daun M. tanarius

  

Lampiran 2. Foto ekstrak metanol-air daun M. tanarius

Lampiran 3. Foto larutan ekstrak metanol-air daun M. tanarius

  

Lampiran 4. Surat pengesahan determinasi tanaman M. tanarius

  

Lampiran 5. Surat pengesahan Medical and Health Research Ethics

Committee (MHREC)

  

Lampiran 6. Analisis statistik aktivitas serum ALT pada uji pendahuluan

penentuan dosis hepatotoksin karbon tetraklorida dosis 2 ml/kgBB

NPar Tests Descriptive Statistics

  

N Mean Std. Deviation Minimum Maximum

ALT 15 1.4053E2 84.31901 51.00 311.00

  One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test ALT N

  15 Normal Parameters a Mean 1.4053E2 Std. Deviation 8.43190E1 Most Extreme Differences Absolute .204 Positive .204

  Negative -.157 Kolmogorov-Smirnov Z .790 Asymp. Sig. (2-tailed) .561 a. Test distribution is Normal.

  Oneway

Descriptives

  ALT N Mean Std. Deviation Std. Error 95% Confidence Interval for Mean

  Minimum Maximum Lower Bound Upper Bound CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke 0 5 73.2000 28.89983 12.92440 37.3161 109.0839 51.00 123.00 CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke

  24 5 2.4640E2 38.02368 17.00471 199.1874 293.6126 219.00 311.00 CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke

  48 5 1.0200E2 32.71085 14.62874 61.3841 142.6159 68.00 139.00 Total 15 1.4053E2 84.31901 21.77107 93.8390 187.2276 51.00 311.00

  Test of Homogeneity of Variances ALT Levene Statistic df1 df2 Sig.

  .296

  2 12 .749 ANOVA

  ALT Sum of Squares df Mean Square F Sig. Between Groups 86131.733 2 43065.867 38.555 .000 Within Groups 13404.000

  12 1117.000 Total 99535.733

  14 Post Hoc Tests

Multiple Comparisons

  ALT Scheffe 95% Confidence Interval

Mean Difference

  • *

    (I) Orientasi_CCl4 (J) Orientasi_CCl4 (I-J) Std. Error Sig. Lower Bound Upper Bound

    CCl4 Dosis 2 ml/kgBB CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke 24 -173.20000 21.13764 .000 -232.1228 -114.2772

    jam ke 0
    • * CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke 48 -28.80000 21.13764 .422 -87.7228 30.1228

      CCl4 Dosis 2 ml/kgBB CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke 0 173.20000 21.13764 .000 114.2772 232.1228

      * jam ke 24 CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke 48 144.40000 21.13764 .000 85.4772 203.3228

      CCl4 Dosis 2 ml/kgBB CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke 0 28.80000 21.13764 .422 -30.1228 87.7228

      jam ke 48
      • * CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke 24 -144.40000 21.13764 .000 -203.3228 -85.4772 *. The mean difference is significant at the 0.05 level.

        Homogeneous Subsets ALT Scheffe Subset for alpha = 0.05 Orientasi_CCl4 N

        1

        2 CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke 48

      5 102.0000

      CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke 24 5 246.4000 Sig.

        .422 1.000 Means for groups in homogeneous subsets are displayed.

        Means Case Processing Summary Cases Included Excluded Total

        N Percent N Percent N Percent ALT * Orientasi_CCl4 15 100.0% .0% 15 100.0%

        Report ALT Orientasi_CCl4 Mean N Std. Deviation CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke 0 73.2000 5 28.89983 CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke 24 2.4640E2

        5 38.02368 CCl4 Dosis 2 ml/kgBB jam ke 48 1.0200E2 5 32.71085 Total 1.4053E2

        15 84.31901

      ANOVA Table

      Sum of Squares df Mean Square F Sig.

        ALT * Between Groups (Combined) 86131.733 2 43065.867 38.555 .000 Orientasi_CCl4 Linearity 2073.600 1 2073.600 1.856 .198 Deviation from Linearity 84058.133

        1 84058.133 75.253 .000 Within Groups 13404.000 12 1117.000 Total 99535.733

        14 Measures of Association R R Squared Eta Eta Squared ALT * Orientasi_CCl4 .144 .021 .930 .865

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Efek hepatoprotektif pemberian jangka pendek dekok herba Bidens pilosa L. terhadap aktivitas ALT-AST serum pada tikus betina terinduksi karbon tertraklorida.
1
1
112
Efek hepatoprotektif pemberian jangka panjang dekok herba Bidens pilosa L. terhadap aktivitas ALT-AST serum pada tikus betina terinduksi karbon tetraklorida.
1
2
99
Efek hepatoprotektif pemberian jangka pendek infusa herba Bidens pilosa L. terhadap aktivitas ALT-AST serum pada tikus betina terinduksi karbon tetraklorida.
1
4
113
Efek hepatoprotektif pemberian jangka panjang infusa herba Bidens pilosa L. terhadap aktivitas ALT-AST serum pada tikus betina terinduksi karbon tetraklorida.
1
1
94
Efek hepatoprotektif jangka waktu enam jam ekstrak etanol daun macaranga tanarius L. terhadap ALT-AST pada tikus jantan terinduksi karbon tetraklorida.
0
2
111
Pengaruh waktu protektif pemberian infusa daun macaranga tanarius L. secara akut terhadap kadar ALT-AST pada tikus terinduksi karbon tetraklorida.
0
0
117
Efek hepatoprotektif infusa daun macaranga tanarius L. pada tikus jantan galur wistar terinduksi karbon tetraklorida.
0
0
108
Efek hepatoprotektif ekstrak etanol-air daun Macaranga tanarius L. pada tikus terinduksi karbon tetraklorida : kajian terhadap praperlakuan jangka panjang.
0
1
109
Efek hepatoprotektif ekstrak etanol-air daun Macaranga tanarius L. pada tikus terinduksi karbon tetraklorida : kajian terhadap praperlakuan jangka pendek.
0
1
111
Efek hepatoprotektif jangka pendek ekstrak metanol-air daun macaranga tanarius L. terhadap tikus terinduksi karbon tetraklorida.
0
3
106
Efek hepatoprotektif ekstrak metanol-air daun Macaranga tanarius L. pada tikus terinduksi karbon tetraklorida: kajian terhadap praperlakuan jangka waktu 30 menit.
0
3
114
Efek hepatoprotektif ekstrak metanol:air (50:50) daun macaranga tanarius L. terhadap kadar ALT-AST serum pada tikus terinduksi karbon tetraklorida.
0
1
123
Efek hepatoprotektif jangka waktu enam jam ekstrak etanol daun macaranga tanarius L. terhadap ALT AST pada tikus jantan terinduksi karbon tetraklorida
0
1
109
Pengaruh waktu protektif pemberian infusa daun macaranga tanarius L. secara akut terhadap kadar ALT AST pada tikus terinduksi karbon tetraklorida
0
1
115
Efek hepatoprotektif infusa daun Macaranga tanarius L. pada tikus jantan galur wistar terinduksi parasetamol - USD Repository
0
0
86
Show more