BAB II LANDASAN TEORI A. Landasan Teori 1. Pemasaran - File 5 = BAB II

Gratis

0
0
38
2 months ago
Preview
Full text

BAB II LANDASAN TEORI A. Landasan Teori 1. Pemasaran Pemasaran ialah fungsi organisasi dan satu set proses

  Sebagai contoh, keputusan pemasaran tersebut dapat berupa produk apa yang harus diproduksi, apakah produk itu harus dirancang, apakah perlu di kemas, dan merek apa yang akan digunakan untuk produk itu. Pemasaranadalah suatu proses sosial dan manajerial dimana individu dan kelompok mendapatkan kebutuhan dan keinginan mereka denganmenciptakan, menawarkan dan bertukar sesuatu yang bernilai satu sama lain.

2. Fungsi Pemasaran

  Untuk menimplementasikan marketing concept, perusahaan harus memiliki informasi yang lengkap tentang keinginankonsumen agar produk yang dijual sesuai dengan selera konsumen dan dapat terjual dengan sendirinya. Di dalam pembelian dan penjualan itu terjadi saling mendekati,melakukan tawar-menawar, berunding, membentuk harga dan penyerahan hak pemilikan.3) Transportasi Pengertian transportasi adalah kegiatan atau proses pemindahan barang dari tempat yang satu ke tempat yang lain.

3. Pemasaran Syariah a

  Marketing Mix dalam IslamBauran pemasaran merupakan strategi yang dijalankan perusahaan yang berkaitan dengan penentuan bagaimanaperusahaan menyajikan penawaran produk pada segmen pasar tertentu yang merupakan sasaran pasarnya. Promosi yang tidak sesuai dengan kualitas atau kompetensi, contohnyapromosi yang menampilkan imajinasi yang terlalu tinggi bagi konsumennya, adalah termasuk dalam praktik penipuan dankebohongan.

4. Perilaku Konsumen

Perilaku konsumen adalah tindakan perorangan dalam memperoleh, menggunakan serta membuang barang dan jasaekonomi, termasuk proses pengambilan keputusan sebelum 8 menetapkan tindakan.

8 Lina Fadliyah, Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Impulse Buying Pada Konsumen

  Teori SosiologisTeori ini lebih menitikberatkan pada hubungan dan pengaruh antara individu-individu yang dikaitkan denganperilaku mereka. Teori AntropologisTeori ini menekankan pada perilaku pembeli dari suatu kelompok masyarakat , antara lain kebudayaan (culture), subculture, dan kelas-kelas sosial karena faktor-faktor tersebut memainkan peranan penting dalam pembentukan sikap dan merupakan petunjuk mengenai nilai-nilai yang akan dianut 9 oleh seorang konsumen.

5. Faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen

  Faktor BudayaBudaya adalah nilai-nilai sosial yang diyterima oleh masyarakat secara menyeluruh dan diikuti oleh orang peroranganggota masyarakat itu melalui bahasa dan lambang-lambang(verbal dan non verbal) yang dimengerti oleh anggota 11 masyarakat itu. Faktor Psikologis1) Motivasi Motivasi adalah suatu kebutuhan yang secara cukup dirangsang untuk membuat seseorang mencari kepuasanatas kebutuhannya.2) Persepsi Persepsi adalah proses dimana seseorang memilih, mengatur, dan menginterpretasikan informasi suatugambaran yang berarti mengenai dunia.3) Pembelajaran Pembelajaran merupakan perubahan pada perilaku individu yang muncul dari pengalaman.

6. Perilaku Konsumen Muslim

  Perilaku konsumsi dalam Islam, selain berpedoman pada prinsip-prinsip dasar rasionalitas dan perilaku konsumsi yang telahdijelaskan di atas, juga harus memperhatikan etika dan norma 15 bersumber dari Al Qur‟an dan As Sunnah. Perbedaan ini menyangkut nilai dasar yang menjadi dasar teori, motif, dan tujuan konsumsi, hingga teknikpilihan dan alokasi anggaran untuk berkonsumsi.

15 Anita Rahmawaty, Ekonomi Mikro Islam, Nora Media Enterprise, Kudus, 2011, hal

  Syarat ini mengandung arti ganda yang penting mengenai mencari rezeki secara halal dan tidakdilarang hukum. Dalam soal makanan dan minuman, yang terlarang adalah darah,daging binatang yang telah mati sendiri, daging babi, daging binatang yang ketika disembelih diserukan nama selain Allah.

18 Allah

  Keseimbangan ditemukan pada suatu kelompok yang didalamnya terdapat beragam bagian yang menuju satu tujuantertentu, selama syarat dan kadar tertentu terpenuhi oleh setiap bagian. Sehingga jika ada salah satu anggota tubuh manusiaberlebih atau berkurang dari kadar atau syarat yang seharusnya, maka pasti tidak akan terjadi keseimbangan 19 (keadilan).

18 Kementerian Agama RI, Al-Quran & Terjemahannya, PT. Sinergi Pustaka Indonesia, Jakarta, 2012, hal.32

  Dari semua yang diperbolehkan makan dan minumlah yang bersih dan bermanfaat. Semua keputusan dan tindakan harus menguntungkan dan bermanfaat bagi manusia baik di dunis maupun di akhirat,selain hal itu seharusnya tidak dilakukan.

7. Proses Keputusan Pembelian

  Impulse buying adalah pembelianyang tidak direncanakan atau pembelian yang dilakukan di luar daftar belanja yang sudah ada, terjadi di dalam toko dan dialami 27 konsumen secara spontan dan tanpa memikirkan resiko. Pembelian spontan biasanya timbul, salah satunya pemajangan barang (display) yang menonjol yang menarik perhatianpelanggan dan merangsang suatu keputusan belanja didasarkan analisis yang tidak berkesinambungan.

9. Display Produk a. Pengertian Display Produk

  Display adalah usaha yang dilakukan untuk menata barang yang mengarahkan pembeli agar tertarik untuk melihat dan membeli. Definisi umum display adalah usaha yang dilakukan untuk menata barang yang mengarahkan pembeli agartertarik untuk melihat dan memutuskan untuk membelinya.

b. Jenis – Jenis Display

  Display yaitu usaha mendorong perhatian dan minat konsumen pada toko atau barang dan mendorong keinginan membeli melalui daya tarik penglihatan langsung (direct visual appeal). Dengan memperlihatkan kegunaan produk dalam gambar danpetunjuk, maka display ini juga memberi peringatan kepada para petugas penjualan agar mereka tidakmemberikan keterangan yang tidak sesuai dengan petunjuk yang ada dalam gambar tersebut.

c. Tujuan Display Product

Display merupakan suatu cara mendorong perhatian dan minat konsumen pada toko atau barang dan mendorong keinginan membeli melalui daya tarik penglihatan langsung.Pelaksanaan display yang baik merupakan salah satu cara untuk memperoleh keberhasilan self-service dalam menjual barang 40 1) Attention and interest customer attentionYaitu untuk menarik perhatian pembeli dilakukan dengan cara menggunakan warna- warna, lampu-lampu dansebagainya.2) Desire and action customer desire Yaitu untuk menimbulkan keinginan memiliki barang

d. Indikator Display Product

  1) Memajangkan barang, gambar, di bagian toko yang disebut 41 etalase. 2) dipajangkan di tempat terbuka sehingga dapat Barang dihampiri dan dipegang, dilihat dan teliti oleh calon pembeli3) Barang-barang dipajangkan dalam suasana tempat tertutup.4) Memperlihatkan di atas meja atau digantung di dalam toko.5) Dipajang Wholesaler terdiri dari simbol, petunjuk tentang penggunaan produk, yang kesemuanya dari produsen.6) Memajangkan barang-barang diluar kota misalnya, pada waktu mengadakan obral, pasar malam.

10. Personal Selling a. Pengertian Personal Selling

  Personal selling adalah bentuk komunikasi orang perorang dimana seseorang wiraniaga berhubungan langsung dengan calon pembeli dan berusaha mempengaruhi 42 agar mereka membeli produk atau jasanya. Personal selling adalah presentasi lisan dalam suatu percakapan dengan calon pembeli atau lebih yang dutujukan untuk menciptakan penjualan.

b. Manfaat Personal Selling

  Personal selling adalah komunikasi langsung (tatap muka) antara penjual dan calon pelanggan untuk memperkenalkan suatu produk kepada calon pelanggan danmembentuk pemahaman pelanggan terhadap produk sehingga 43 mereka kemudian akan mencoba dan membelinya. Personal 44 Selling memiliki tiga manfaat sebagai berikut : 1) confrontation, yaitu adanya hubungan yang Personal hidup, langsung, dan interaktif antara 2 orang atau lebih.2) yaitu sifat yang memungkinkan Cultivation, berkembangnya segala macam hubungan, mulai darisekedar hubungan jual beli sampai dengan suatu hubungan yang lebih akrab.3) Response, yaitu situasi yang seolah-olah mengharuskan pelanggan untuk mendengar, memperhatikan, dan43 menanggapi.

c. Tahapan Personal Selling

  Personal selling merupakan kegiatan perusahaan untuk melakukan kontak langsung dengan konsumennya yang diharapkan akan menimbulkan interaksi yang positifantara perusahaan dan konsumen. 4) Mengatasi KeberatanPelanggan biasanya mengajukan keberatan, Resistensi psikologis meliputi resistensi terhadap interferensi, preferensi terhadap sumber pasokanatau merek yang sekarang digunakan, apatis, tidak tersedia melepaskan sesuatu, hubungan tidakmenyenangkan yang diciptakan oleh wiraniaga, ide yang sudah ditentukan sebelumnya, ketidakpuasanuntuk mengambil keputusan, dan sikap neurotik terhadap uang.

d. Indikator Personal Selling

  Penelitian yang dilakukan oleh Dian Tauriana, Ika Fietrin (2011), Pengaruh Penempatan Produk Di kasir Dan Sales Person Terhadap Impulse Buying, berdasarkan penelitian maka dapat disimpulkan bahwa variabel penempatan produk di kasir memiliki pengaruh yang signifikan terhadap impulse buying di konsumenGIANT Hipermarket semanggi plaza sebesar 44,6% dan sisanya55,4% di pengaruhi oleh variabel lain . Variabel penempatan produk dikasir52 dan sales person mempengaruhi impulse buying konsumen di Devi Kurniawati dan Sri Restuti, Pengaruh Sales Promotion Dan Store Atmosphere GIANT Hipermarket semanggi plaza sebesar 51,9% dan sisanya48,1% di pengaruhi oleh variabel lainnya yang tidak dijelaskan dalam penelitian ini dan dua variabel ini memiliki pengaruh yang 53 signifikan secara simultan.

C. Kerangka Berfikir

  Hipotesis ini penulis simpulkan dari beberapa penelitian terdahulu yang hasilnya signifikan dalam menelitivariabel yang hampir sama dengan variabel yang penulis teliti. Pengaruh Display Produk terhadap Impulse BuyingDisplay produk adalah usaha yang dilakukan dalam penataan barang di toko dan bertujuan untuk mengarahkan pembeli agar tertarik untuk membeli.

56 Maka di duga display produk juga

2. Pengaruh Personal Selling terhadap Impulse Buying

  Berdasarkan uraian di atas, maka diajukan hipotesis penelitian sebagai berikut :H1 : Di duga terdapat pengaruh yang signifikan antara Display produk (XI) terhadap impulse buying (Y) pada konsumenjilbab di pasar kliwon kudus. Personal selling merupakan kegiatan perusahaan untuk melakukan kontak langsung dengan konsumennya yang diharapkan akan menimbulkan interaksi yang positif antara perusahaan dan 57 berpengaruh signifikan terhadap perilaku pembelian impulsif.

3. Pengaruh Display Produk dan Personal selling Terhadap

  Impulse Buying Dalam penelitian yang dilakukan oleh Divianto bahwa secara simultan variabel Display Produk dan Personal selling mempunyaipengaruh yang signifikan terhadap keputusan impulsif buying. Berdasarkan uraian di atas, maka diajukan hipotesis penelitian sebagai berikut :H3 : Di duga terdapat pengaruh yang signifikan antara Display Produk (XI) dan Personal Selling (X2) Terhadap Impulse Buying (Y) pada konsumen jilbab di pasar kliwon kudus.

Dokumen baru

Aktifitas terbaru

Download (38 Halaman)
Gratis

Tags

File 3 Bab Ii Landasan Teori Bab Ii Landasan Teori Bab Ii Bab Ii Landasan Teori Bab Ii Landasan Teori Revisi A Bab Ii Landasan Teori 05 Bab Ii Bab Ii Landasan Teori 2 1 Teori Dasar 5 Bab Ii Landasan Teori Tentang Zakat Bab Ii Landasan Teori Transmisi Bab Ii Landasan Teori Invenrory 0 Bab Ii Landasan Teori
Show more

Dokumen yang terkait

BAB II LANDASAN TEORI
0
3
18
BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Media 2.1.1 Pengertian Media - BAB II LANDASAN TEORI
0
0
14
BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Deskripsi Teori 1. Pengertian Media Pembelajaran - BAB II KAJIAN PUSTAKA
0
1
23
BAB II LANDASAN TEORI DAN KONSEP A. Landasan Teori 1. Teori Perlindungan hukum - Perlindungan Hukum Terhadap Konsumen dalam Perjanjian Jual Beli Sepeda Motor Bekas Oleh Showroom di Palangka Raya - Digital Library IAIN Palangka Raya
0
0
36
BAB II LANDASAN TEORI A. Landasan Teori - Institutional Repository | Satya Wacana Christian University: Analisis Pengembangan Usaha Fanny Cake n’ Bakery Salatiga
0
0
21
BAB II LANDASAN TEORI A. Penyesuaian Diri 1. Definisi Penyesuaian Diri - Gambaran Penyesuaian Diri pada Muallaf
0
0
16
BAB II LANDASAN TEORI A. Resiliensi 1. Definisi Resiliensi - Pengaruh Social Support terhadap Resiliensi Ibu Tunggal
0
0
23
BAB II LANDASAN TEORI A. SIKAP 1. Definisi Sikap - Sikap Terhadap Jinamee Tinggi Pada Masyarakat Aceh
0
0
12
BAB II LANDASAN TEORI A. PENYESUAIAN DIRI 1. Definisi Penyesuaian Diri - Penyesuaian Diri Lansia Pasca Bercerai
0
0
30
BAB II Landasan Teori A. Penyesuaian Sosial 1. Pengertian Penyesuaian Sosial - Gambaran Penyesuaian Sosial Pada Remaja Penderita Sinusitis Kronis
0
0
13
10 BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Landasan Teori Tentang Perbankan
0
0
23
7 BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Landasan Teori Tentang Bank
0
0
36
14 BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Landasan Teori Tentang Perbankan 2.1.1 Pengertian Bank
0
0
31
BABA II LANDASAN TEORI - BAB II Fix
0
0
66
BAB II LANDASAN TEORI A. Pengertian, Dasar Hukum dan Tujuan Hukuman 1. Pengertian Hukuman - BAB II Penjara
0
0
29
Show more