Formulasi sediaan krim ekstrak etanolik rimpang temu putih (curcuma zedoaria berg. roscoe) dengan pengujian aktivitasnya sebagai antiinflamasi - USD Repository

Gratis

0
2
83
9 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI FORMULASI SEDIAAN KRIM EKSTRAK ETANOLIK RIMPANG TEMU PUTIH (Curcuma zedoariaBerg. Roscoe) DENGAN PENGUJIAN AKTIVITASNYA SEBAGAI ANTIINFLAMASI SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memenuhi Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm.) Program Studi Farmasi Oleh : Samuel Meinardus Dwi Prasetyo NIM : 108114084 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI FORMULASI SEDIAAN KRIM EKSTRAK ETANOLIK RIMPANG TEMU PUTIH (Curcuma zedoariaBerg. Roscoe) DENGAN PENGUJIAN AKTIVITASNYA SEBAGAI ANTIINFLAMASI SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memenuhi Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm.) Program Studi Farmasi Oleh : Samuel Meinardus Dwi Prasetyo NIM : 108114084 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ii

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 1. iii

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI iv

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI v

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PRAKATA Puji Syukur dan terima kasih penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan penyertaan-Nya yang selalu membimbing penulis sehingga dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Formulasi Sediaan Krim Ekstrak Etanolik Rimpang Temu Putih (Curcuma zedoaria Berg. Roscoe)Dengan Pengujian Aktivitasnya Sebagai Antiinflamasi” sebagai salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Farmasi (S. Farm) di Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. Pada kesempatan ini, penulis hendak menyampaikan ungkapan terimakasih kepada : 1. Bapak, ibu dan kakak penulisatas doa dan kasih sayangnya kepada penulis yang senantiasa menyertai penulis selama menyusun skripsi. 2. Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma yang telah memberikan bimbingan dan pengajaran kepada penulis . 3. Ibu Christofori Maria Ratna Rini Nastiti, M. Pharm., Apt. selaku Kaprodi Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma, sekaligus dosen pembimbing yang selalu memberikan arahan, bimbingan, masukan, semangat serta motivasi semenjak pembuatan proposal hingga selesainya penelitian skripsi ini. 4. Bapak Ipang Djunarko M.Sc., Apt. sebagai dosen penguji yang telah berkenan memberikan saran dan masukan demi kebaikan skripsi ini. 5. Bapak Yohanes Dwiatmaka M.Si. sebagai dosen penguji yang telah berkenan memberikan saran dan masukan demi kebaikan skripsi ini. vi

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 6. Segenap dosen Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma yang telah mengajar dan membimbing penulis selama perkuliahan. 7. Segenap laboran dan karyawan, Bapak Musrifin, Bapak Heru, Bapak Wagiran, Bapak Parjiman, dan Mas Darto yang telah membantu selama penelitian berlangsung. 8. Teman-teman skripsi senasib sepenanggungan Tomas, Lulu, Odilia, Wulan, Angga, Anis dan Dian. 9. Teman-teman angkatan 2010 Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma yang juga memberikan banyak pengalaman selama masa perkuliahan penulis. 10. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah memberikan doa, bantuan, dan dukungan selama penelitian skripsi. Penulis menyadari bahwa penyusunan skripsi ini masih banyak kekurangan mengingat keterbatasan kemampuan, pengetahuan serta pengalaman yang dimiliki.Oleh sebab itu, kritik dan saran yang membangun sangat diperlukan oleh penulis untuk menyempurnakan skripsi ini.Semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi perkembangan ilmu pengetahuan. Yogyakarta, 23 Juli 2014 Penulis vii

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL........................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................................. ii HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................. iii PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ............................................................. iv PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ............................................... v PRAKATA .......................................................................................................... vi DAFTAR ISI ....................................................................................................... viii DAFTAR TABEL ............................................................................................... xi DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... xii DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xiii INTISARI............................................................................................................ xiv ABSTRACT .......................................................................................................... xv BAB I. PENGANTAR .................................................................................. 1 A. Latar Belakang ......................................................................................... 1 1. Perumusan masalah ............................................................................ 5 2. Keaslian penelitian ............................................................................ 5 3. Manfaat penelitian .............................................................................. 7 B. Tujuan Penelitian ...................................................................................... 8 BAB II. PENELAAHAN PUSTAKA............................................................ 9 A. Inflamasi ................................................................................................... 9 B. Obat Anti Inflamasi Non Steroid.............................................................. 10 viii

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI C. Temu Putih (Curcumazedoaria Berg. Roscoe) ....................................... 11 D. Kurkumin.................................................................................................. 13 E. Ekstraksi .................................................................................................. 14 F. Maserasi.................................................................................................... 15 G. Krim.......................................................................................................... 16 H. Peppermint Oil ......................................................................................... 16 I. Karagenan ................................................................................................ 17 J. Landasan Teori ......................................................................................... 18 K. Hipotesis ................................................................................................... 19 BAB III. METODE PENELITIAN ................................................................. 20 A. Jenis dan Rancangan Penelitian ............................................................... 20 B. Variabel Penelitian ................................................................................... 20 C. Definisi Operasional ................................................................................. 21 D. Bahan ........................................................................................................ 22 E. Alat ........................................................................................................... 22 F. Formula .................................................................................................... 23 G. Tata Cara Penelitian ................................................................................. 24 H. Analisis Hasil ........................................................................................... 29 BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................ 30 A. Hasil Uji Standarisasi Ekstrak Temu Putih .............................................. 30 B. Hasil Uji Organoleptis .............................................................................. 31 C. Hasil Uji pH.............................................................................................. 33 D. Hasil Uji Viskositas dan Daya Sebar ....................................................... 33 ix

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI E. Hasil Uji Stabilitas Krim Temu Putih ...................................................... 34 F. Uji Aktivitas Antiinflamasi Krim Temu Putih ......................................... 35 BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................ 40 A. Kesimpulan ............................................................................................... 40 B. Saran ......................................................................................................... 40 DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 41 LAMPIRAN ........................................................................................................ 44 BIOGRAFI PENULIS ........................................................................................ 67 x

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR TABEL Halaman Tabel I. FormulaSediaan Krim Temu Putih Dalam 25 g Sediaan ................. 23 Tabel II. Uji Organoleptis Sediaan Krim Temu Putih .................................... 32 Tabel III. Uji pH Sediaan KrimTemu Putih ..................................................... 33 Tabel IV. Uji Viskositas Sediaan Krim Temu Putih ........................................ 34 Tabel V. Pergeseran Viskositas Sediaan Krim Temu Putih ............................ 34 Tabel VI. % Inhibition Selama 4 jam Sediaan Krim Temu Putih .................... 37 xi

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1. Rimpang Temu Putih (Curcumazedoaria) .................................... 11 Gambar 2. Struktur Kurkumin, Demetoksikurkumin, Bisdemetoksikurkumin 13 Gambar 3. Mekanisme Kurkumin Menghambat Inflamasi ............................. 14 Gambar 4. Mekanisme Karagenan Menyebabkan Edema ............................... 17 Gambar 5. Grafik % Inhibition Sediaan Krim Temu Putih Basis o/w ........... 38 Gambar 6. Grafik % Inhibition Sediaan Krim Temu Putih Basis Biocream® 38 Gambar 7. Grafik % Inhibition Sediaan Krim Temu Putih ............................ 39 xii

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1. Penetapan Kadar Air Menggunakan Metode Gravimetri.......... 44 Lampiran 2. Penetapan Kada Kurkumin Dengan Metode KLT Densitometri 46 Lampiran 3. Uji Statistik Jam ke-1 ................................................................ 48 Lampiran 4. Uji Statistik Jam ke-2 ................................................................ 51 Lampiran 5 Uji Statistik Jam ke-3 ................................................................ 54 Lampiran 6 Uji Statistik Jam ke-4 ................................................................ 57 Lampiran 7 Sediaan Krim Temu Putih Pada Hari ke-2 ................................ 60 Lampiran 8 Sediaan Krim Temu Putih Pada Hari ke-28 .............................. 61 Lampiran 9 Uji sifat fisis .............................................................................. 65 Lampiran 10 Determinasi Rimpang Temu Putih ............................................ 66 xiii

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI INTISARI Penggunaan obat antiinflamasi dari bahan alam sedang dikembangkan untuk mencegah efek samping pada saluran gastrointestinal. Penelitian ini bertujuan untuk memformulasi ekstrak kental temu putih ke dalam sediaan krim dengan basis o/w dan basis biocream, serta mengamati pengaruhpenetration enhancerberupa peppermint oil 0,5% terhadap peningkatan aktivitas antiinflamasi. Penelitian ini termasuk dalam penelitian eksperimental murni dengan metodeinduksi karagenan sebagai agen inflamasi pada telapak kaki tikus betina galur Wistar secara subplantar. Edema diukur dengan alat pengukur berupa jangka sorong. Konsentrasi ekstrak yang digunakan dalam formulasi sediaan krim adalah 7% dengan kontrol negatif menggunakan basis krim dan kontrol positif menggunakan Voltaren® emulgel. Pemberian krim dilakukan 1 jam sebelum injeksi karagenan secara topikal.Analisis data menggunakan ANOVA dengan taraf kepercayaan 95% pada program R dengan versi 3.0.1. Hasil penelitian menunjukkan bahwa sediaan krim temu putih (Curcuma zedoaria (Berg.) Roscoe) memiliki stabilitas yang baik selama penyimpanan 28 hari untuk formula F3, F6, dan F7. Seluruh sediaan krim temu putih menunjukkan aktivitas inflamasi selama 4 jam setelah injeksi karagenan 1%, tetapi tidak sekuat Voltaren® emulgel. Kata Kunci: Curcuma zedoaria Berg. Roscoe, krim, antiinflamasi, peppermint oil xiv

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRACT The use of natural antiinflammatory drugs had been developed recently to anticipate adverse effects on the gastrointestinal tract. This study aim to formulate a extract of zedoary into cream preparation with o/w base and biocream base, and to investigatethe effect of penetration enhancers i.e 0.5%peppermintoil to increase antiinflammatory activity This study was experimental, observing the antiinflamatory effect of the ethanolic extract of zedoary creams, by using carrageenan induced hind paw edema method. The paw edema was induced the subplantar injection and edema thickness measured with a vernier caliper. The concentration of the extract used in the preparation of the cream formulation was 7 % with a negative control using a cream base and a positive control using Voltaren ® emulgel. Analysis of data using ANOVA with confident level 95% in R 3.0.1 program. The results showed that the ethanolic extract of zedoary creams has good stability during storage of 28 days for F3, F6 and F7. All of creamsshowed antiinflammatory activity but not stronger than Voltaren® emulgel while4 hour after injection of carrageenan 1% . Key words : Curcuma zedoaria Berg. Roscoe, curcumin, cream, antiinflammatory,peppermint oil xv

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Kulit merupakan bagian terluar dari tubuh yang berhubungan langsung dengan lingkungan, hal ini membuat kulit mudah terkena zat-zat asing yang berbahaya seperti zat kimia, zat mikrobiologik, radiasi panas dan elektromagnetik serta trauma fisik. Inflamasi merupakan respon biologis perlindungan diri organisme untuk menghilangkan rangsangan penyebab luka yang dapat disebabkan oleh faktor-faktor tersebut. Inflamasi terjadi karena adanya pelepasan mediator kimiawi dari jaringan yang mengalami kerusakan (Mycek, 2001). Jaringan yang mengalami kerusakan akan melepaskan inflammatory mediators seperti bradikinin, histamin, prostaglandin, dan sitokin. Prostaglandin merupakan mediator penting dalam proses inflamasi dan terjadiya rasa nyeri. Prostaglandin disintesis dengan adanya enzim siklooksigenase (Kidd, 2001). Telah banyak obat-obat antiinflamasi yang beredar. Kebanyakan obat antiinflamasi yg beredar merupakan golongan nonsteroid (AINS). Obat AINS memiliki mekanisme antiinflamasi dengan cara menghambat enzim siklooksigenase untuk mencegah tersintesisinya prostaglandin (Gunawan, 2005). Diklofenak merupakan salah satu obat antiinflamasi golongn nonsteroid yang bekerja dengan cara menghambat siklooksigenase (Mycek, 2001). Penggunaan 1

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2 dilofenak dan obat AINS lainnya secara oral memiliki efek samping yang serius pada saluran gastrointestinal (Moody,2010). Pengobatan inflamasi secara topikal saat lebih dipilih karena pengobatan secara topikal dapat menghindari terjadinya efek samping seperti halnya yang terjadi pada penggunaan obat inflamasi secara oral (Schuelert, Russell, dan McDougall, 2011). Selain itu keuntungan dari penggunaan obat inflamasi secara topikal dibandingkan dengan oral, yaitu tidak melewati hepatic first pass metabolism, mudah penggunaannya, mengurangi terjadinya fluktuasi level obat dalam tubuh, dapat mencapai efikasi dengan penggunaan dosis kecil, mudah untuk penghentian pengobatan jika dikehendaki, lebih site-spesific, meningkatkan kepatuhan penggunaan (Moody,2010). Pengobatan dengan menggunakan obat tradisional pada saat ini merupakan pilihan alternatif bagi masyarakat karena khasiat dari obat tradisional tidak kalah baiknya dengan obat-obatan sintetik. Banyak tanaman herbal yang secara empiris berpotensi sebagai obat herbal antiinflamasi, salah satunya adalah temu putih (Curcuma zedoaria). Berbagai manfaat dapat ditemukan dari seluruh bagian tanaman temu putih terutama bagian rimpangnya. Temu putih memiliki kandungan minyak atsiri berupa zingiberen, 1,8 sineol, D-kampora, D-kampen, Dborneol, α pinen, kurkumol, zederon, kurkumeneol, kurkulon, furanodienon, isofuranodienon. Kandungan kurkuminoid yang terdapat di temu putih berupa kurkumin, dismetoksikurkumin, bisdesmetoksikurkumin (Badan Pengawas Obat dan Makanan RI, 2010). Kurkumin telah terbukti memiliki aktivitas antiinflamasi

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 karena kurkumin aktif dalam menghambat peradangan (Kaushik dan Jalalpure, 2011). Tumor necrosis factor alpha (TNFα), interleukin-1 (IL-1), IL-6 dan IL-8 merupakan pro-inflammatory cytokines yang memiliki peran penting dalam proses terjadinya inflamasi (Kidd, 2001). TNFα dan interleukin-1 (IL-1) banyak terdapat di dalam jaringan epidermis. Pada saat jaringan kulit mengalami luka, TNFα dan interleukin-1 (IL-1) dilepaskan dari jaringan epidermis dan memacu aktivasi NFkB. Aktivasi NF-kB menyebabkan terjadinya proses transkripsi gen mediatormediator inflamasi (Robert and Kupper, 1999). Salah satu mekanisme aktivitas antiinflamasi kurkumin yaitu dengan cara menghambat kerja TNFα dan interleukin-1 (IL-1). Penghambatan kerja TNFα dan interleukin-1 (IL-1) menyebabkan proses transkripsi gen mediator-mediator inflamasi tidak terjadi sehingga proses inflamasi terhambat (Chainani-Wu, 2003). Menurut Jurenka (2009), menyatakan bahwa kurkumin dapat juga menghambat proses inflamasi dengan cara menghambat metabolisme asam arakidonat melalui jalur siklooksigenae dan jalur lipooksigenase. Pemilihan formulasi untuk sediaan topikal perlu diperhatikan karena memperantarai zat aktif masuk ke dalam jaringan kulit. Menurut Sandhu et.al (2012),interaksi zat aktif, sistem pembawa dan karakteristik kulit mempengaruhi permeasi dan bioavaibilitas suatu obat. Sediaan krim adalah sediaan semisolid dengan sistem emulsi yang diaplikasikan pada kulit. Pelepasan zat aktif pada krim dengan basis o/w lebih mudah dibandingkan dengan basis w/o (Sandhu et al, 2012). Selain itu, krim dengan basis o/w lebih banyak disukai karena pada sediaan

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4 krimo/w lebih mudah menyebar rata dan mudah dibersihkan. Biocream®® merupakan sistem emulsi yang stabil dengan distribusi minyak dan air yang merata (ambifilik) yang membuat Biocream®® memiliki sifat emulsi minyak dalam air dan emulsi air dalam minyak. Biocream®® dapat dicampur dengan air, zat-zat yang larut dalam air, minyak maupun zat-zat yang larut dalam minyak tanpa mengganggu stabilitasnya. Kulit memiliki barrier yang disebut stratum corneum yang dapat menghambat permeasi dari zat aktif. Barrier ini sangat selektif terhadap molekul yang akan masuk ke dalam jaringan kulit. Hanya molekul yang memiliki sifat fisika-kimia yang spesifik dan sesuai dengan stratum corneum yang dapat melewati barrier ini. Hal ini membuat penetration enhancer di dalam formulasi sediaan topikal diperlukanuntuk membantu zat aktif masuk ke dalam jaringan kulit (Fox, Gerber, Plessis, dan Hamman, 2011). Menurut Fox dkk. (2011), peppermint oil merupakan salah satu jenis essential oil yang dapat digunakan sebagai penetration enhancer karena peppermint oil dapat mengubah integritas kulit dan dapat digunakan dalam konsentrasi minimal sebesar 0,1%.

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5 1. Perumusan masalah a. Apakah ekstrak temu putih dapat dibuat sediaan topikal dan memenuhi kriteria sebagai sediaan krim dengan basis o/w dan Biocream®? b. Apakah ekstrak temu putih dapat memberikan aktivitas antiinflamasi dalam penggunaannya secara topikal dengan bentuk sediaan krim dengan basis o/w dan Biocream®? c. Bagaimana pengaruh peppermint oil sebagai penetration enhancer terhadap peningkatan aktivitas antiinflamasi pada sediaan krim temu putih. 2. Keaslian penelitian Sejauh pengetahuan peneliti, penelitian mengenai formulasi sediaan krim ekstrak etanolik rimpang temu putih dengan pengujian aktivitasnya sebagai antiinflamasi belum pernah dilakukan. Adapun penelitian yang terkait tentang penelitian ini yaitu: a. Anti-inflammatory Efficacy Of Curcuma Zedoaria Rosc Root Extracts. Penelitian dilakukan oleh Kaushik dan Jalalpure (2011). Pada penelitian ini dilakukan uji aktivitas antiinflamasi ekstrak temu putih menggunakan 3 pelarut yaitu petroleum eter, kloroform, dan etanol yang diberikan secara oral pada dosis 200 mg/kg dan 400 mg/kg. Metode yang digunakan adalah carrageenan and histamine induced metode. Pengukuran volume edema menggunakan plethysmometer. Hasilnya untuk ektrak temu putih

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 6 menggunakan petroleum eter dan kloroform semuanya memiliki aktivitas antiinflamasi dibandingkan dengan kontrol obat standar (Indometasin 10 mg/kg i.p dan Rumalaya forte 200 mg/kg). b. Efek ekstrak etanol rimpang temu putih (Curcuma zedoaria Rosc.) terhadap pertumbuhan tumor paru fase post inisiasi pada mencit betina diinduksi Benzo[a]piren. Penelitian yang dilakukan oleh Murwanti, Meiyanto, Nurrochmad, dan Kristina (2004). Penelitian ini meneliti kemampuan ekstrak etanol rimpang temu putih untuk menghambat pertumbuhan tumor paru pada mencit betina. Hasilnya ekstrak etanol rimpang temu putih mampu menghambat pertumbuhan tumor paru pada mencit betina yang diinduksi oleh benzo[a]piren pada dosis 250 mg/kgBB (49,63%), dosis 500 mg/kgBB (73,33%), dan dosis 750 mg/kgBB (77,78%). c. Formulation and Evaluation of Curcuminoid Based Herbal Cream. Penelitian dilakukan oleh Sahu, Jha, dan Dubey (2011). Penelitian ini melakukan formulasi kosmetik herbal berupa sediaan krim dengan zat aktif serbuk rimpang kunyit. Kurkumin yang terkandung yaitu sebanyak 3,79 g per 100 g serbuk rimpang kunyit. Bahan yang digunakan dalam formulasi yaitu: asam stearat, isopropil alkohol, TEA, almond oil, light liquid paraffin oil, moisturizer conditioner, dan cetyl alcohol. Evaluasi yang dilakukan yaitu tipe emulsi, pH, homogenitas, dan parameter sensori.

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 7 d. Analgesic and Antimicrobial Activities of Curcuma zedoaria. Penelitian ini dilakukan oleh Das dan Rahman (2012). Penelitian ini melakukan uji aktivitas dari daun, batang dan rimpang Curcuma zedoaria. Ketiga bagian simplisia diekstraksi menggunakan metanol dan eter dengan metode maserasi. Metode uji analgesik yang dilakukan menggunakan acetic acid induced writhing effect method. Ekstrak metanol dan eter menunjukkan efek analgesik. Untuk uji antimikroba dilakukan pada bakteri gram positif dan gram negatif dan fungi menggunakan metode dilusi. Pada hasil pengujian didapatkan ekstrak metanol dan eter daun Curcuma zedoiaria memberikan zona hambat sebesar 10-12 mm pada bakteri gram postif dan negatif dan pada fungi. Ekstrak eter dan metanol rhizoma, memberikan zona hambat sebesar 11-14 mm pada bakteri gram postif dan negatif dan pada fungi.Untuk ekstrak batang baik ekstrak metanol dan eter memberikan zona hambat sebesar 7 mm pada bakteri gram postif dan negatif dan pada fungi. 3. Manfaat penelitian a. Manfaat teoretis : penelitian ini dapat memberikan informasi kepada masyarakat luas dan para farmasis bahwa tanaman temu putih memiliki khasiat yang dapat digunakan sebagai obat herbal dengan kegunaannya sebagai antiinflamasi. b. Manfaat praktis : penelitian ini dapat menghasilkan produk lain sediaan topikal krim ekstrak temu putih yang digunakan sebagai obat antiinflamasi.

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 8 B. Tujuan Penelitian 1. Tujuan umum Untuk memperoleh formulasi sediaan topikal krim ekstrak temu putih sebagai obat herbal antiinflamasi. 2. Tujuan khusus a. Untuk mengetahui apakah ekstrak temu putih dapat dibentuk sediaan krim dan memenuhi kriteria sebagai suatu sediaan krim dengan basis o/w dan Biocream®. b. Untuk mengetahui aktivitas antiinflamasi ekstrak temu putih dalam penggunaannya secara topikal dengan bentuk sediaan krim dengan basis o/w dan Biocream®. c. Untuk mengetahui apakah peppermint oil dapat digunakan sebagai penetration enhancer yang dapat membantu meningkatkan aktivitas antiinflamasi pada sediaan krim temu putih (Curcuma zedoaria).

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Inflamasi Inflamasi adalah reaksi biologis karena adanya gangguan pada jaringan tubuh. Gangguan ini dapat terjadi karena adanya infeksi dari patogen, luka, terpapar kontaminan, dan kerusakan sel (Medzihitov, 2008). Dengan adanya gangguan pada jaringan, maka terjadi pelepasan mediator kimiawi dari jaringan yang rusak (Mycek, 2001). Inflamasi dibedakan menjadi 2 yaitu inflamasi akut dan inflamasi kronis (Gard, 2001). Gejala inflamasi yang biasa terjadi adalah rubor, kalor, dolor, tumor, dan functio laesa (Muschler, 1991). Gejala-gejala ini merupakan akibat adanya pelepasan mediator-mediator inflamasi seperti histamin, serotonin, prostaglandin dan kinin. Adanya kerusakan sel, asam arakhidonat dibebaskan melalui aktivasi fosfolipase A2 dan akan diubah menjadi senyawa mediator melalui 2 jalur utama yaitu jalur siklooksigenase dan jalur lipooksigenase. Pada jalur lipooksigenase akan dihasilkan leukotrien yang merupakan suatu mediator inflamasi, sedangkan pada jalur siklooksigenase, akan dihasilkan senyawa eukasanoid seperti prostaglandin, prostasiklin, dan tromboksan. Prostaglandin dibentuk melalui jalur siklooksigenase-2, sedangkan prostasiklin dan tromboksan dibentuk melalui jalur siklooksigenase-1. Prostaglandin merupakan senyawa yang memperantarai 9 inflamasi, sedangkan

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 10 prostasiklin dan tromboksan memiliki fungsi untuk melakukan perlindungan pada lambung dan koagulasi darah (Kawai, 1998). B. Obat Anti Inflamasi Non Steroid Obat antiinflamasi non steroid bekerja dengan cara menghambat kerja enzim siklooksigenase dan mengurangi produksi prostaglandin. Prostaglandin merupakan derivat dari asam arkidonat yang dihasillkan oleh fosfolipid pada membran sel. Enzim siklooksigenase memiliki 2 isoform yaitu COX-1 dan COX2. COX-2 merupakan enzim yang diinduksi oleh adanya inflamasi. COX-2 memiliki peran utama dalam pemecahan asam arakidonat menjadi prostaglandin H2 (PGH2). Prostaglandin dilepaskan pada saat kondisi jaringan rusak dan adanya inflamasi yang menyebabkan terjadinya rasa sakit (Schuelert dkk., 2011). Diklofenak merupakan obat antiinflamasi non steroid yang bekerja dengan menghambat enzim siklooksigenase. Diklofenak tidak selektif dalam menghambat enzim siklooksigenase, diklofenak dapat menghambat COX-1 dan COX-2. Padahal yang berperan dalam efek penghilang rasa sakit adalah COX-2. Adanya penghambatan pada COX-1 memberikan efek samping pada gastrointestinal (Schuelert dkk., 2011). Pengembangan obat antiinflamasi non steroid topikal merupakan cara untuk mencegah adanya efek samping pada gastrointestinal. Obat antiinflamasi non steroid yang digunakan secara topikal memiliki mekanisme yang sama seperti penggunaan oral yaitu menghambat sintesis prostaglandin, tetapi untuk obat antiinflamasi non steroid topikal hanya memberikan efek lokal. Untuk konsentrasi obat-obat antiinflamasi non steroid topikal yang masuk ke dalam jaringan

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 11 sistemik, jumlahnya 17 kali lebih rendah dibandingkan dengan penggunaan oral (Schueler dkk., 2011). C. Temu Putih (Curcuma Zedoaria Berg. Roscoe) 1. Nama daerah Kunir putih (Jawa), temu putih (Jakarta), koneng tega (Sunda). Gambar 1. Rimpang temu putih (Curcuma zedoaria) (BPOM, 2010) 2. Deskripsi tanaman Klasifikasi tanaman temu putih adalah sebagai berikut: (Windono, 2002) Division : Spermathopyta Subdivisio : Angiospermae Kelas : Monocotyledonae Bangsa : Zingiberales Suku : Zingiberaceae Marga : Curcuma Jenis : Curcuma zedoaria (Berg) Roscoe

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 12 Tumbuhan berhabitus terna setahun, tinggi dapat mencapai 2 meter, batang semu berwarna hijau atau cokelat tua, batang sejati berupa rimpang berkembang sempurna di dalam tanah, beruas-ruas, bercabang-cabang kuat, berwarna cokelat muda sampai cokelat gelap, bagian dalam berwarna kuning, jingga dan ada sedikit warna biru kehijauan, berbau aromatik begitu pula pada umbinya. Setiap batang semu tersusun atas 2-9 helai daun yang berbentuk lonjong sampai lanset, berwarna hijau atau coklat keunguan terang sampai gelap, panjang 31-84 cm, lebar 10-18 cm, panjang tangkai daun (termasuk helaian) 43-80 cm. Buah berambut, panjang 2 cm (BPOM, 2010). 3. Kandungan Tanaman temu putih memiliki kandungan minyak atsiri berupa zingiberen, 1,8 sineol, D-kampora, D-kampen, Dborneol, α pinen, kurkumol, zederon, kurkumeneol, kurkulon, furanodienon, isofuranodienon dan kandungan kurkuminoid yang terdapat di temu putih berupa kurkumin, dismetoksikurkumin, bisdesmetoksikurkumin (BPOM, 2010). 4. Efek farmakologi Menurut Murwanti, Meiyanto, Nurrochmad, dan Kristina (2004), ekstrak etanol rimpang temu putih mampu menghambat pertumbuhan tumor paru pada mencit betina yang diinduksi oleh benzo[a]piren pada dosis 250 mg/kgBB (49,63%), dosis 500 mg/kgBB (73,33%), dan dosis 750 mg/kgBB (77,78%). Pada penelitian Kaushik dan Jalalpure (2011), menunjukkan bahwa pada ekstrak petroleum eter temu putih dan ekstrak kloroform temu putih memiliki

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 13 aktivitas antiinflamasi dengan pemberian secara oral pada dosis 200 mg/kg dan 400 mg/kg D. Kurkumin Kurkuminoid merupakan senyawa fenolik yang berasal dari akar Curcuma spp. (Zingiberaceae). Kurkuminoid ada 3 jenis yaitu kurkumin, demetoksikurkumin, dan bisdemetoksikurkumin. Kurkumin merupakan senyawa lipofilik polifenol yang tidak larut air, tetapi larit di dalam aseton, dimetilsulfoksida, dan etanol. Kurkumin tidak stabil pada pH basa yang menyebabkan kurkumin dapat terdegradasi, tetapi pada pH asam, degradasi kurkumin lebih lama. Kurkumin tidak stabil terhadap cahaya sehingga dalam penyimpanannya harus dilindungi dari cahaya. Kurkumin memiliki bobot molekul 368,37 dan melting point pada suhu 1830C (Sharma, Gescher, dan Steward, 2005). Gambar 2. Struktur kurkumin, demetoksikurkumin, dan bisdemetoksikurkumin (Jurenka, 2009)

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 14 Gambar 3. Mekanisme kurkumin menghambat inflamasi (Chainani-Wu, Kurkumin memiliki aktivitas antiinflamasi dengan mekanisme menurunkan aktivitas dari enzim siklooksigenase-2 (COX-2) dan lipooksigenase, menghambat produksi sitokin, tumor necrosis factor-alpha (TNF-α), interleukin (IL)-1,-2,-6,-8, dan -12, migration inhibitory protein (MCP) (Jurenka, 2009). E. Ekstraksi Ekstraksi tanaman obat adalah pemisahan secara kimia atau fisika sejumlah bahan padata atau bahan cair dari tanaman obat menggunakan pelarut yang sesuai. Sediaan yang diperoleh dengan cara ekstraksi tanaman obat disebut ekstrak. Ekstrak kental adalah ekstrak yang didapatkan dari ekstrak cair yang duapkan larutan penyarinya secara hati-hati. Ekstrak kental mengandung bermacam-macam konsentrasi sisa kelembaban (Agoes, 2009).

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 15 Dalam pembuatan ekstrak untuk keperluan farmasis, perlu diperhatikan beberapa hal yang penting yaitu : 1) jumlah simplisia yang akan diekstraksi; 2) derajat kehalusan simplisia; 3) jenis pelarut; 4) suhu; 5) lama waktu penyarian; dan 6) metode dan proses ekstraksi (Agoes, 2009). F. Maserasi Maserasi merupakan cara ekstraksi yang sederhana. Maserasi dilakukan dengan cara merendam simplisia dalam pelarut dengan beberapa kali pengocokan atau pengadukan pada temperatur ruangan. Cairan penyari akan menembus dinding sel dan masuk ke dalam rongga sel yang mengandung zat aktif, zat aktif akan larut, dan karena adanya perbedaan konsentrasi antara larutan zat aktif di dalam sel dengan yang di luar sel, maka larutan yang terpekat didesak keluar. (Depkes RI, 1986). Secara teknologi termasuk ekstraksi dengan prinsip metode pencapaian konsentrasi pada kesetimbangan. Maserasi kinetik berarti dilakukan pengadukan yang kontinyu (terus-menerus). Remaserasi berarti dilakuakn pengulangan penambahan pelarut setelah dilakukan penyaringan maserat pertama dan seterusnya. Keuntungan penyarian dengan cara maserasi adalah cara pengerjaan dan peralatan yang digunakan sederhana dan mudah diusahakan. (Depkes RI, 1986).

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 16 G. Krim Krim adalah bentuk sediaan setengah padat mengandung satu atau lebih bahan obat terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai. Istilah ini secara tradisional telah digunakan untuk sediaan setengah padat yang mempunyai konsistensi relatif cair diformulasi sebagai emulsi air dalam minyak atau minyak dalam air (Depkes RI, 1995). Emulsi merupakan sediaan yang mengandung dua zat yang tidak tercampur, biasanya air dan minyak yang nantinya akan terdispersi menjadi butiran-butiran kecil dalam cairan lain. Emulgator merupakan komponen yang penting agar memperoleh emulsi yang stabil. Emulgator bekerja dengan membentuk lapisan di sekeliling butiran-butiran tetesan yang terdispersi dan lapisan in berfungsi untuk mencegah terjadinyas koalesen dan terpisahnya dua komponen tersebut (Anief, 2000). Krim terdiri dari obat terlarut tersuspensi dalam basis krim air larut atau hilang dan dapat berupa : a. Air dalam minyak (w/o) b. Minyak dalam air (o/w) (Allen, 2002). H. Peppermint Oil Peppermint oil diperoleh dari daun Mentha piperita L. dan M. Arvensis var. piperascens dengan metode destilasi. Senyawa yang terkandung di dalam peppermint oil yaitu limonene, cineole, menthone, methofuran, isomenthone, menthyl acetate, isopulegol, menthol, pulegone, dan carvone (Alankar, 2009).

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 17 Menurut Fox dkk. (2011) peppermint oil dapat digunakan untuk mengurangi rasa sakit, mengontrol nafsu makan, menstimulasi fungsi sistem pencernaan, antiinflamasi, antitumor, antivirus, antibakteri, dan antiparasit. I. Karagenan Karagenan merupakan poligalaktan sulfat dengan 15-40% ester-sulfat. Karagenan digunakan secara luas sebagai bahan induksi edema pada telapak aki tikus untuk menlihat aktivitas antiinflamasi. Adanya injeksi karagenan pada telapak kaki akan menyebabkan produksi mediator inflamasi seperti histamin, bradikin, dan serotonin (Bartosikova, 2013). Gambar 4. Mekanisme karagenan menyebabkan edema (Chainani-Wu, 2003)

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 18 J. Landasan Teori Inflamasi adalah reaksi biologis karena adanya gangguan pada jaringan tubuh. Gangguan ini dapat terjadi karena adanya infeksi dari patogen, luka, terpapar kontaminan, dan kerusakan sel (Medzihitov, 2008). Salah satu mekanisme karagenan yang dapat menyebabkan terjadinya edema pada kulit yaitu dengan emmacu pelepasan interleukin dan TNF α. Jaringan epidermis kulit merupakan sumber penyimpanan TNFα dan interleukin-1 (IL-1), sehingga saat kulit diinduksi dengan karagenan, maka TNFα dan interleukin-1 (IL-1) akan dilepaskan dari jaringan epidermis. TNFα dan interleukin-1 (IL-1) memacu aktivasi NF-kB. Aktivasi NF-kB menyebabkan terjadinya proses transkripsi gen mediator-mediator inflamasi yang berkaitan erat dengan kerja dari siklooksigenase-2 dan iNOS yang menyebabkan terjadinya edema (Robert and Kupper, 1999) Temu putih mengandung minyak atsiri berupa zingiberen, 1,8 sineol, Dkampora, D-kampen, Dborneol, α pinen, kurkumol, zederon, kurkumeneol, kurkulon, furanodienon, isofuranodienon dan kandungan kurkuminoid yang terdapat di temu putih berupa kurkumin, dismetoksikurkumin, bisdesmetoksikurkumin. Kurkumin memiliki aktivitas antiinflamasi dengan mekanisme menurunkan aktivitas dari enzim siklooksigenase-2 (COX-2) dan lipooksigenase, menghambat produksi sitokin, tumor necrosis factor-alpha (TNFα), interleukin (IL)-1,-2,-6,-8, dan -12, migration inhibitory protein (MCP) (Jurenka, 2009).

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 19 Krim adalah bentuk sediaan setengah padat mengandung satu atau lebih bahan obat terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai. Istilah ini secara tradisional telah digunakan untuk sediaan setengah padat yang mempunyai konsistensi relatif cair diformulasi sebagai emulsi air dalam minyak atau minyak dalam air (Depkes RI, 1995). Dalam formulasi sediaan topikal perlu diperhatikan kemampuan penetrasi zat aktif untuk masuk ke dalam jaringan kulit karena kulit memiliki barrier yang kompleks. Untuk membantu penetrasi zat aktif masuk ke dalam jaringan kulit diperlukan adanya penambahan penetration enhancer. Peppermint oil merupakan salah satu essential oil yang dapat digunakan sebagai penetration enhancer. Peppermint oil dapat memberikan efek pada integritas kulit sehingga membantu zat aktif masuk ke dalam jaringa kulit. Peppermint oil dapat digunakan sebagai penetration enhancer dalam konsentrasi minimal sebesar 0,1% (Fox dkk., 2011). K. Hipotesis 1. Ekstrak temu putih dapat dibuat dalam bentuk sediaan krim dengan basis o/w dan Biocream® yang berkualitas 2. Sediaan krim temu putih dapat memberikan aktivitas antiinflamasi 3. Peppermint oil dapat digunakan sebagai penetration enhancer yang mampu meningkatkan aktivitas antiinflamasi sediaan krim temu putih.

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Uji aktivitas dan formulasi sediaan krim ekstrak temu putih sebagai antiinlfamasi ini merupakan penelitian eksperimental murni dengan rancangan acak pola searah. B. Variabel Penelitian Dalam penelitian yang berjudul “Formulasi Sediaan Krim Ekstrak Etanolik Rimpang Temu Putih (Curcuma zedoaria Berg. Roscoe) Dengan Pengujian Aktivitasnya Sebagai Antiinflamasi” terdapat dua variabel, yaitu: 1. Variabel utama Variabel utama dalam penelitian ini meliputi: a. Variabel bebas : basis krim (basis o/w dan basis Biocream®) dan konsentrasi peppermint oil. b. Variabel tergantung : tebal edema kaki pada tikus (mm) dan sifat fisik krim yang meliputi viskositas, daya sebar dan pH. 20

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 21 2. Variabel pengacau a. Variabel pengacau terkendali 1) Subjek uji : tikus betina galur Wistar 2) Umur subjek uji : 2 bulan 3) Berat badan subjek uji : 120-180 gram 4) Keadaan subjek uji : sehat 5) Proses pembuatan sediaan krim : suhu pemanasan b. Variabel pengacau tak terkendali : suhu ruangan dan kelembaban udara. C. Definisi Operasional 1. Krim temu putih adalah sediaan krim yang mengandung ekstrak temu putih sebagai zat aktif yang diindikasikan untuk antiinflamasi dengan formulasi yang tercantum dalam penelitian ini. 2. Ekstrak temu putih adalah ekstrak kental rimpang temu putih yang diekstraksi menggunakan penyari etanol 70% dengan prosedur ekstraksi yang sesuai dalam penelitian ini. 3. Kontrol positif adalah pembanding yang digunakan dalam uji aktivitas antiinflamasi berupa Voltaren® emulgel.

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 22 4. % inhibition adalah nilai presentase kemampuan menghambat pembengkakan edema pada telapak kaki tikus. 5. Aktivitas antiinflamasi adalah kemampuan suatu senyawa untuk menghambat pembengkakan pada kaki tikus yang ditunjukkan dengan nilai % inhibition. D. Bahan Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah temu putih (BPTO), etanol 70% (Bratachem), karagenan (Merck), paraffin liquidum (Bratachem), asam stearat (Bratachem), NaCl, TEA, aquadest, aerosil, peppermint oil (Laboratorium FTS-Solid Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma), tween 80 (Bratachem), span 80 (Bratachem), aerosil, Biocream® (Merck) dan hewan uji tikus galur Wistar (Laboratorium Imono Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma), Voltaren® emulgel (NOVARTIS). E. Alat Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah alat-alat gelas (Beaker glass, pengaduk, Erlenmeyer, gelas ukur dan labu ukur merk Pyrek), rotary evaporator (Buchi Labortechnik AG CH-9230), jangka sorong Digital Caliper Wipro, mixer, spuit, waterbath(Memmert), termometer, indikator pH universal, neraca analitik (Mettler Toledo GB 3002), viscotester VT-04 (Rion™ Japan), alat uji daya sebar (modifikasi USD), mortir, stamper, cawan porselen dan perangkat lunak R-3.0.1.

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23 F. Formula 1. Formula krim ekstrak temu putih Tabel I. Formula Sediaan Krim Temu Putih Dalam 25 g Sediaan Nama Bahan F0 F1 F2 F3 F4 F5 F6 F7 Ekstrak Temu Putih - - 1,75 g 1,75 g - - 1,75 g 1,75 g Paraffin liquidum 2,5 g 2,5 g 2,5 g 2,5 g - - - - Asam stearat 3,75 g 3,75 g 3,75 g 3,75 g - - - - TEA 0,5 g 0,5 g 0,5 g 0,5 g - - - - Cetil alkohol 1,25 g 1,25 g 1,25 g 1,25 g - - - - Tween 80 0,625 g 0,625 g 0,625 g 0,625 g - - - - Span 80 0,625 g 0,625 g 0,625 g 0,625 g - - - - Aerosil 0,5 g 0,5 g 0,5 g 0,5 g - - - - Peppermint oil - 0,125 g - 0,125 g - 0,125g - 0,125 g Biocream - - - - 25 g 24, 875 g 23,25 g 23,125 g Aquadest 15,25 g 15,125 g 13,5 g 13,375 g - - - - Keterangan: F0 F1 F2 F3 F4 F5 F6 F7 : Basis krim o/w : Basis krim o/w dengan peppermint oil 0,5% : Basis krim o/w dengan ekstrak temu putih 7% : Basis krim o/w dengan ekstrak temu putih 7% dan peppermint oil 0,5% : Biocream® : Biocream®dengan peppermint oil : Biocream® dengan ekstrak temu putih 7% : Biocream® dengan ekstrak temu putih 7% dan peppermint oil 0,5%

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 24 G. Tata Cara Penenlitian 1. Pembuatan serbuk temu putih Dimasukkan sejumlah simplisia rimpang temu putih ke dalam alat penyerbukan. Setelah selesai, hasil penyerbukan diayak dengan pengayak nomor 20. Hasil pengayakan dimasukkan ke dalam wadah tertutup dan disimpan di tempat yang kering dan dihindarkan dari sinar matahari. 2. Pembuatan ekstrak temu putih Ditimbang serbuk simplisia temu putih sebanyak 20 gram, lalu dimasukkan ke dalam maserator. Sebanyak 200 ml etanol 70% ditambahkan sebagai penyari. Maserasi dilakukan dengan menggunakan alat orbital shaker selama 1x24 jam. Setelah 24 jam, dilakukan penyaringan dengan menggunakan alat corong Buchner dan pompa vacuum serta kertas saring untuk memisahkan ekstrak cair dengan ampas serbuk simplisianya. Ekstrak cair yang sudah diambil kemudian dimasukkan ke rotary evaporator untuk dilakukan proses penguapan penyari pada suhu 600C. Hasil dari rotary evaporator kembali diuapkan menggunakan waterbath pada suhu 70oC. Selanjutnya dilakukan penyimpanan di dalam oven pada suhu 40o C tiap 24 jam, hingga didapatkan bobot tetap. 3. Standarisasi ekstrak temu putih a. Penetapan kadar kurkumin dengan metode KLT-densitometri Ekstrak temu putih ditimbang dengan seksama dan dilarutkan menggunakan etanol. Kemudian di add hingga volume 10 ml pada labu

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 25 takar. Evaporasikan, dan add hingga 500 µl. Spoting sampel sebanyak 10 µl pada plate silika gel 60 F254 dengan microsyringe, sertakan regresi standar kurkumin sintesa. Masukkan plate ke dalam chamber yang telah berisi jenuh fase gerak kloroform-metanol (98-2). Elusikan hingga batas, diangkat dan dianginkan. Densito spot kurkumin pada panjang gelombang 425 nm dan hitung kadar kurkumin. b. Penetapan kadar air dengan metode gravimetri Timbang krus kosong (A) dan timbang sampel homogen, masukkan di dalam krus porselen (B). Panaskan di dalam oven pada suhu 1050C selama 3 jam hingga berat konstan. Eksikator dimasukkan dan ditimbang (C). Kadar air dihitung dengan rumus : 4. Formulasi krim a. Basis krim o/w Pembuatan basis krim untuk formula F0 dan F1 dengan cara fase minyak (paraffin liquidum, asam stearat, cetil alkohol, tween 80 dan span 80) dan fase air (aerosil, TEA, dan aquadest) masing-masing dipanaskan diatas waterbath pada suhu 60o-70o C sampai melebur. Fase air dan fase minyak dicampur bersamaan menggunakan mikser selama 5 menit. Untuk F1, peppermint oil dicampurkan setelah sediaan dingin dan dicampur menggunakan mikser selama 2 menit.

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 26 b. Krim ekstrak temu putih 1) Basis krim o/w: Pembuatan krim untuk formula F2 dan F3 dengan cara fase minyak (paraffin liquidum, asam stearat, cetil alkohol, tween 80 dan span 80) dan fase air (ekstrak temu putih, aerosil, TEA, dan aquadest) masing-masing dipanaskan diatas waterbath pada suhu 60o - 70o C sampai melebur. Fase air dan fase minyak dicampurkan bersamaan menggunakan mikser selama 5 menit. Untuk formula F3, penambahan peppermint oil dilakukan di akhir setelah suhu pencampuran dingin. Pencampuran menggunakan mikser selama 2 menit. 2) Basis Biocream®: Pembuatan krim untuk formula F6 dan F7 dilakukan dengan mencampurkan Biocream® dengan ekstrak temu putih dan dilakukan pencampuran menggunakan bantuan alat mikser selama 5 menit. Untuk F7 ditambahkan peppermint oil, dimikser selama 5 menit. 5. Uji sifat fisis krim dan stabilitas krim a. Uji orgnoleptis. Dilihat warna dan bau dari krim yang terbentuk. Uji homogenitas dilakukan dengan cara menimbang 1 g sediaan krim pada gelas objek dan ditutup dengan gelas objek lainnya. Kemudian diletakkan timbangan seberat 1 kg di atas selama 1 menit. Dilihat homogenitas

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 27 sediaan. Pengujian dilakukan pada hari ke-2 dan ke-28 setelah pembuatan sediaan krim. b. Uji pH. Pengecekan pH krim menggunakan indikator pH universal. Pengujian dilakukan pada hari ke-2 dan ke-28 setelah pembuatan sediaan krim. c. Uji daya sebar. Ditimbang 1 g krim dan diletakkan ditengah kaca bundar, kemudian timbang kaca penutup dan diletakkan di atas massa krim. Dibiarkan selama 1 menit kemudian diukur diameter krim yang menyebar dengan mengambil panjang diameter rata-rata dari 4 sisi. Ditambahkan 50 g beban tambahan dan didiamkan selama 1 menit kemudian diukur diameter reratanya. Dilanjutkan sebanyak 3 kali dengan menambah beban tambahan 50 g kemudian dihitung luas lingkaran yang didapatkan. Pengujian dilakukan pada hari ke-2 dan ke-28 setelah pembuatan sediaan krim. d. Uji viskositas. Sebanyak 20 gram krim dimasukkan perlahan-lahan ke dalam wadah dan dipasang pada viscotester. Dilihat nilai viskositas yang ada pada alat setelah jarum penunjuk stabil. Pengujian dilakukan pada hari ke-2 dan ke-28 setelah pembuatan sediaan krim. Dari data uji viskositas pada hari ke-2 dan ke-28 dihitung % pergeseran viskositas dengan menggunakan rumus: % pe perrgesera rann visk viskosit ositaas =

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 28 6. Uji aktivitas antiinflamasi sediaan krim temu putih a. Penyiapan hewan uji Hewan uji yang digunakan dalam penelitian ini adalah Tikus betina, galur Swiss, usia 2-3 bulan, dengan berat badan 120-180 gram. Tikus dipuasakan 1 hari sebelum penggunaaannya. Disiapkan 6 tikus untuk tiap kontrol (F0 dan F4) dan perlakuan (F1, F2, F3, F5, F6, F7, dan Voltaren® emulgel). b. Pembuatan larutan NaCl 0,9% Ditimbang 0,225 g NaCl, larutkan dengan aquadest di dalam labu takar 25 ml. c. Pembuatan suspensi karagenan 1% Ditimbang 0,1 g karagenan, larutkan dengan larutan NaCl 0,9% di dalam labu takar 10 ml. d. Uji Aktivitas antiinflamasi dengan metode carrageenan-induced rat paw edema (Kharat et.al (2010)). Masing-masing kaki tikus dioleskan dengan formula yang sesuai dengan kelompoknya sebanyak 0,25 g dengan cara dioleskan sebanyak 20 kali. Setelah 1 jam pemberian formula, 0,1 ml suspensi karagenan 1% diberikan secara subplantar di masing-masing telapak kaki tikus. Volume pembengkakan diukur menggunakan jangka sorong pada 1, 2, 3, dan 4 jam

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 29 setelah pemberian suspensi karagenan 1%. % inhibition dihitung dengan menggunakan rumus: % inhibition = H. Analisis Hasil Data penelitian yang berupa % inhibition dari tiap formula diuji normalitasnya menggunakan metode Shapiro.test. Jika didapatkan semua data terdistribusi normal, maka dilanjutkan pada uji Levene.test untuk melihat homogenitas. Selanjutnya data % inhibition dari tiap formula dibandingkan menggunakan metode ANOVA yang dilanjutkan dengan uji TukeeyHSD dan uji one tail independent T.test untuk melihat perbedaan dari tiap-tiap formula. Jika data tidak terdistribusi normal pada uji Shapiro.test, maka uji selanjutnya adalah membandingkan data antar formula dengan uji Wilcoxon.test. Semua uji analisis di atas dilakukan dengan menggunakan bantuan program statistik R dengan taraf kepercayaan 95%.

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Penelitian ini bertujuan untuk memperoleh formulasi sediaan topikal krim temu putih sebagai obat antiinflamasi. Simplisia rimpang temu putih yang digunakan dalam penelitian ini telah dilakukan determinasi oleh Balai Besar Penelitian Dan Pengembangan Tanaman Obat Dan Obat Tradisional Tawangmangu dengan hasil yang menunjukkan bahwa simplisia yang digunakan benar merupakan simplisia rimpang temu putih dengan kadar air 9 % (Lampiran 10). Ekstrak temu putih yang digunakan sebagai zat aktif dibuat dalam bentuk sediaan krim. Penggunaan sediaan krim memberikan keuntungan karena memiliki 2 fase yaitu fase minyak dan fase air, sehingga ekstrak temu putih dapat diformulasikan dan dijaga kompatibilitas dan stabilitasnya di dalam sediaan krim. A. Hasil Uji Standarisasi Ekstrak Temu Putih Pada penelitian ini dilakukan 2 uji standarisasi ekstrak temu putih, yaitu penetapan kadar kurkumin dan penetapan kadar air. Tujuan dilakukan penetapan kadar kurkumin yaitu untuk mengetahui jumlah kadar kurkumin yang terdapat di dalam ekstrak temu putih. Kurkumin diduga merupakan salah satu senyawa yang memberikan aktivitas antiinflamasi di dalam ekstrak temu putih karena kurkumin telah tebukti memiliki aktivitas antiinflamasi. Dari hasil penetapan kadar kurkumin dengan menggunakan metode KLT-densitometri didapatkan kadar kurkumin sebesar 87,53 ppm (Lampiran 2). 30

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 31 Tujuan penetapan kadar air adalah untuk mengetahui jumlah kandungan air di dalam ekstrak temu putih. Penetapan kadar air menggunakan metode gravimetri. Jumlah kandungan air di dalam ekstrak sangat penting diketahui karena jika kadar air terlalu tinggi, maka akan sangat berpengaruh terhadap stabilitas ekstrak. Kadar air yang tinggi akan memacu pertumbuhan mikroba dan mengaktifkan kerja enzim-enzim dari mikroba tersebut. Kadar air yang didapatkan pada penelitian ini sebesar 24,25% (Lampiran 1). Jumlah tersebut melebihi batas standar yang ditetapkan menurut BPOM (2004) yang menyebutkan kadar air untuk ekstrak etanol rimpang temu putih tidak lebih dari 13,5%, tetapi dalam penelitian ini kadar air sebesar 24,25% belum bisa dipastikan bahwa seluruhnya merupakan air karena metode yang digunakan adalah gravimetri yang tidak selektif terhadap air. Ketidakselektifan ini disebabkan karena metode gravimetri menggunakan pemanasan yang tinggi pada suhu 1050 C, sehingga semua zat cair yang menguap pada suhu tersebut terhitung sebagai kadar air. B. Hasil Uji Organoleptis Formulasi sediaan krim temu putih dibuat dengan menggunakan dua jenis basis yaitu basis krim o/w dan basis Biocream®. Penggunaan dua basis ini bertujuan untuk melihat pengaruh basis terhadap pelepasan zat aktif dari ekstrak temu putih yang dilihat dari aktivitas antiinflamasi. Sediaan krim yang telah dibuat kemudian dilakukan uji organoleptis yang meliputi warna, bau dan homogenitas. Uji organoleptis berfungsi sebagai parameter acceptability dari suatu sediaan.

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 32 Tabel II. Uji Organoleptis Sediaan Krim Temu Putih 2 hari 28 hari Kriteria F2 F3 F6 F7 F2 F3 F6 F7 Bau temulawak mint Biocream ® mint temulawak mint Biocream ® mint Warna cokelat muda cokelat cokelat cokelat cokelat Cokelat kehitaman Cokelat cokelat kehitaman Homoge nitas homogen homogen homogen homogen homogen homogen Homogen homogen F2 F3 F6 F7 : Basis krim o/w + ekstrak temu putih 7% : Basis krim o/w + ekstrak temu putih 7% + peppermint oil 0,5% : Biocream® + ekstrak temu putih 7% : Biocream® + ekstrak temu putih 7% + peppermint oil 0,5% Dilihat dari tabel II, pada waktu hari ke-2 seluruh formula yang dibuat homogen. Warna untuk F3, F6, dan F7 sama yaitu cokelat, sedangkan untuk F2 warna yang dihasilkan adalah cokelat muda. Pada kriteria bau, untuk krim temu putih basis o/w dengan formula F2 memiliki aroma khas seperti temulawak, sedangkan pada formula F3 memiliki aroma mint. Perbedaan aroma ini disebabkan karena adanya penambahan peppermint oil pada formula F3 sehingga aroma dari peppermint oil mengalahkan aroma dari ekstrak temu putih. Pada sediaan krim temu putih dengan basis Biocream® dengan formula F6 memiliki aroma khas dari Biocream®, sedangkan pada formula F7 memiliki aroma mint. Biocream®yang digunakan sebagai basis krim memiliki aroma yang khas sehingga aroma dari ekstrak temu putih tidak terasa pada formula F6, sedangkan pada formula F7 adanya penambahan peppermint oil membuat aroma mint lebih tercium dibandingkan dengan aroma dari Biocream®. Dari hasil keseluruhan uji organoleptis, diharapkan krim temu putih yang dibuat dapat memenuhi aspek acceptability.

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 33 C. Hasil Uji pH Krim Temu Putih Pada pengujian pH sediaan krim temu putih digunakan indikator universal. Hasil pengujian dapat dilihat pada tabel III. Tabel III. Uji pH (X±SD) Sediaan Krim Temu Putih Formula F2 F3 F6 F7 2 hari (pH) 6±0 6±0 6±0 6±0 28 hari (pH) 6±0 6±0 6±0 6±0 Dilihat dari hasil pada tabel III pada hari ke-2 menunjukkan seluruh formula krim temu putih memiliki pH 6. Kulit memiliki rentang pH antara 5-7, sehingga sediaan krim temu putih yang dihasilkan masuk dalam rentang pH kulit. Hal ini diharapkan agar sediaan krim temu putih yang dibuat tidak mengiritasi kulit, karena pH sediaan dapat berpotensi menyebabkan iritasi pada kulit. D. Hasil Uji Viskositas dan Daya Sebar Pengujian viskositas dan daya sebar dilakukan setelah 48 jam pembuatan krim. Hal ini bertujuan agar sediaan krim yang dibuat telah berada dalam kondisi yang stabil karena pengaruh dari proses pembuatan seperti suhu dan pengadukan telah hilang. Hasil pengujian viskositas dan daya sebar dapat dilihat pada tabel IV. Dari hasil pada tabel IV dapat dilihat bahwa viskositas setelah 2 hari penyimpanan, dari seluruh sediaan krim temu putih masuk dalam range viskositas yang diharapkan yaitu 150-250 d.Pa.s. Pada renge tersebut diharapkan sifat alir dan daya sebar dari sediaan krim temu putih dapat mempermudah dalam pemakaiannya. Hasil daya sebar pada F6 dan F7 memiliki luas daya sebar yang lebih besar dibandingkan F2 dan F3. Hal tersebut dikarenakan viskositas pada F6

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 34 dan F7 lebih kecil dibanding F2 dan F3. Semakin kecil viskositas sediaan maka sediaan yang dihasilkan semakin encer. Tabel IV. Uji Viskositas (X±SD) Sediaan Krim Temu Putih Pada Hari ke-2 Formula F2 F3 F6 F7 Viskositas (d.Pa.s) 240±10 226,7±15.3 163,3±15.3 156,7±15,3 Daya sebar (cm2) 12,13±0,40 14,27±0,81 17,83±1,12 19,87±1,22 E. Hasil Uji Stabillitas Krim Temu Putih Uji stabilitas sediaan krim temu putih dilihat dari pergeseran viskositas, uji organoleptis dan uji pH. Hasil pergeseran viskositas dapat dilihat dari tabel V. Tabel V. Pergeseran Viskositas (X±SD) Sediaan Krim Temu Putih Viskositas 2 hari Viskositas 28 hari % pergeseran Formula penyimpanan (d.Pa.s) penyimpanan (d.Pa.s) viskositas F2 240±10 180±10 25 F3 226,7±15.2 233,3±20,8 2,9 F6 163,3±15.2 160±10 2 F7 156,7±15,2 146,7±15,2 6,4 Berdasarkan pada tabel V, masing-masing formula mengalami perubahan viskositas dan pergeseran viskositas. Syarat % pergeseran viskositas yang diperbolehkan, yaitu tidak lebih besar dari 10%. Pada formula F3, F6, dan F7 memiliki pergeseran viskositas yang memenuhi syarat % pergeseran viskositas yang diperbolehkan, sehingga dapat dikatakan bahwa untuk ketiga formula tersebut stabil dalam penyimpanan selama 28 hari. Untuk pergeseran viskositas pada formula F2 melebihi syarat % pergeseran viskositas yang diperbolehkan, sehingga dapat dikatakan bahwa formula F2 tidak stabil. Ketidakstabilan ini dikarenakan F2 memiliki % pergeseran viskositas yang besar, hal tersebut menunjukkan adanya perubahan viskositas setelah penyimpanan 28 hari.

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 35 Berdasarkan pada tabel II, menunjukkan bahwa untuk uji organoleptis sediaan krim temu putih tidak mengalami perubahan aroma dan homogenitas, tetapi untuk warna mengalami perubahan menjadi lebih kehitaman, tetapi masih bisa diterima acceptabilitasnya. Untuk uji pH, dapat dilihat pada tabel. Berdasarkan tabel dapat dilihat bahwa pH sediaan krim temu putih tidak mengalami perubahan, yaitu berada pada pH 6 yang masuk di dalam range aman untuk penggunaan sediaan topikal pada kulit. F. Uji Aktivitas Antiinflamasi Krim Temu Putih Pengujian aktivitas antiinflamasi sediaan krim temu putih bertujuan untuk melihat pelepasan zat aktif ekstrak temu putih dari sediaan krim baik dengan adanya perbedaan jenis basis yang digunakan maupun dengan ada tidaknya penetration enhancer. Kemampuan aktivitas antiinflamasi dilihat dari besarnya % inhibition. Semakin besar % inhibition maka semakin kuat potensi aktivitas antiinflamasi yang dihasilkan. Pada pengujian ini menggunakan metode karagenan sebagai penginduksi edema pada telapak kaki tikus. Metode penelitian ini mengadopsi Kharat et.al.,(2010) yang menggunakan karagenan 1% sebagai penginduksi edema. Pengukuran ketebalan telapak kaki pada penelitian ini dilakukan menggunakan jangka sorong. Keuntungan menggunakan metode jangka sorong adalah pemakaiannya yang sederhana dan perlakuan terhadap hewan uji lebih dapat diterima dibanding dengan metode potong kaki. Karagenan dipilih sebagai agen penginduksi edema dikarenakan karagenan merupakan zat inflamatogen edema dengan cara menginduksi cedera

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 36 sel, sehingga sel yang cedera melepaskan mediator-mediator yang menyebabkan inflamasi (Bartosikova, 2013). Pada penelitian ini disiapkan 6 tikus untuk masing-masing kontrol dan perlakuan. Kontrol negatif yang digunakan dalam penelitian ini ada dua, yaitu basis krim o/w dan basis Biocream®®. Hal ini dilakukan untuk melihat apakah basis yang digunakan dalam pembuatan sediaan krim temu putih memiliki aktivitas antiinflamasi atau tidak dan juga digunakan sebagai pembanding aktivitas antiinflamasi. Untuk kontrol positif digunakan Voltaren® emulgel yang mengandung dietilamin diklofenak. Voltaren® emulgel dipilih karena telah terbukti secara klinis sebagai obat antiinflamasi dengan zat aktif berupa dietilamin diklofenak yang merupakan obat antiinflamasi golongan non steroid (OAINS) yang menghambat proses sintesis prostaglandin. Pada formula F1, F3, F5, dan F7 ditambahkan peppermint oil yang diharapakan sebagai penetration enhancer yang dapat mempercepat masuknya senyawa aktif ke dalam jaringan. Menurut Fox dkk.(2011) peppermint oil dapat digunakan sebagai penetration enhancer pada konsentrasi terendah 0,1%. Pada penelitian ini edema pada telapak kaki tikus diukur pada jam ke- 1, 2, 3, dan 4 setelah diinduksi karagenan 1%. Dari hasil penelitian didapatkan ratarata % inhibition pada tiap waktu yang dapat dilihat pada tabel VI.

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 37 Tabel VI. % inhibition Selama 4 Jam(X±SD) Sediaan Krim Temu Putih Formula F0 F1 F2 F3 F4 F5 F6 F7 Voltaren® F0 F1 F2 F3 F4 F5 F6 F7 X SD Jam ke-1 1,74±1,86 10,52±1,31 19,81±0,63 20,18±0,63 2,20±1,76 8,80±0,95 19,01±1,02 18,26±0,73 18,46±0,67 % inhibition Jam ke-2 Jam ke-3 1,05±0,75 1,10±0,54 2,96±0,90 1,89±0,21 11,40±0,46 9,45±0,58 11,22±1,14 9,83±0,53 0,46±0,63 0,96±0,63 3,06,±0,72 0,55±0,33 11,03±0,71 9,35±0,41 10,12±0,67 8,94±0,28 13,58±0,96 11,24±0,92 Jam ke-4 0,79±0,48 0,97±0,56 10,38±0,70 10,00±0,61 1,07±0,86 0,78±0,31 9,51±1,23 9,65±1,21 10,92±0,70 : Basis krim o/w : Basis krim o/w + peppermint oil 0,5% : Basis krim o/w + ekstrak temu putih 7% : Basis krim o/w + ekstrak temu putih 7% + peppermint oil 0,5% : Biocream® : Biocream®+ peppermint oil : Biocream® + ekstrak temu putih 7% : Biocream® + ekstrak temu putih 7% + peppermint oil 0,5% : Rata-rata % inhibition : Standar deviasi Dari hasil gambar 5 didapatkan bahwa dari jam ke-1 hingga ke jam ke-4 F2 dan F3 berbeda signifikan terhadap F0, sedangkan dari hasil pada gambar 6 didapatkan untuk F6 dan F7 berbeda signifikan dengan F4 pada jam ke-1 hingga jam ke-4. Hal ini menunjukkan bahwa F2, F3, F6 dan F7 memiliki aktivitas antiinflamasi pada jam ke-1 hingga ke-2 dibandingkan dengan masing-masing kontrol negatif.

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 38 % i n h i b i t i o n 25 20 15 F0 F1 10 F2 5 F3 ( 0 % ) 1 -5 2 3 4 Waktu (jam) ke- Gambar 5.Grafik % inhibition sediaankrim temu putih basis o/w % i n h i b i t i o n Grafik % inhibition sediaan krim temu putih basis Biocream® 25 20 F4 10 F5 5 F6 % 0 F7 ( 15 ) -5 1 2 3 4 Waktu (jam) ke- Gambar 6.Grafik % inhibition sediaankrim temu putih basis Biocream® Untuk F1 dari berdasarkan gambar 5 , berbeda signifikan dibanding F0 pada jam ke-1 hingga jam ke-3. Hal ini menunjukkan peppermint oil yang digunakan memberikan aktivitas antiinflamasi tapi tidak sebesar dan tidak memiliki durasi yang lama seperti F2 dan F3. Sedangkan untuk F5 berdasarkan

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 39 gambar 6 berbeda signifikan dengan F4, pada jam ke-1 hingga ke-2. Hal ini menunjukkan bahwa durasi aktivitas antiinflamasi peppermint oil di dalam basis krim o/w lebih lama dibandingkan pada basis Biocream®. 25 % i n 20 h i 15 b i t 10 i o 5 n F2 F3 F6 F7 Voltaren ( % ) 0 1 2 3 4 Waktu (jam) ke- Gambar 7. Grafik % inhibition sediaan krim temu putih Berdasarkan pada gambar 7, didapatkan bahwa pada jam ke-1 untuk F2, F3, F6 dan F7 berbeda tidak signifikan dibanding Voltaren® emulgel, tetapi pada jam ke-2 hingga ke-4, F2, F3, F6 dan F7 berbeda signifikan dibanding Voltaren® emulgel. Hal ini menunjukkan bahwa aktivitas antiinflamasi untuk F2, F3, F6 dan F7 memiliki aktivitas yang sama besarnya dengan Voltaren® emulgel pada jam ke-1. Untuk pengaruh basis terhadap pelepasan zat aktif tidak berpengaruh pada penelitian ini. Hal ini ditunjukkan dengan F2 berbeda tidak signifikan dengan F6, sedangkan F3 berbeda tidak signifikan dengan F7. Dari hasil tersebut dapat dikatakan juga bahwa peppermint oil yang digunakan sebagai penetration enhancer tidak mempengaruhi aktivitas antiinflamasi pada sediaan krim temu putih baik dengan basisi krim o/w ataupun basis Biocream®.

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Ekstrak temu putih dapat dibuat dalam bentuk sediaan topikal berupa krim yang memiliki kualitas yang baik dan stabil dengan formula F3, F6, dan F7. 2. Krim temu putih dalam basis o/w dan Biocream®® memiliki aktivitas antiinflamasi selama 4 jam setelah induksi karagenan 1% namun tidak sekuat dengan kontrol positif. 3. Peppermint oil yang digunakan sebagai penetration enhancer tidak memberi pengaruh terhadap peningkatan aktivitas antiinflamasi pada sediaan krim temu putih. %. Saran 1. Perlu dilakukan penetapan kadar air ekstrak temu putih menggunakan metode yang lebih selektif untuk kadar air seperti metode destilasi toluen. 2. Perlu adanya penambahan eksipien dalam formula krim temu putih berupa colouring agent untuk membuat tampilan sediaan krim temu putih lebih dapat diterima. 3. Perlu dilakukan uji aktivitas antiinflamasi menggunakan metode yang lebih objektif seperti dengan menggunakan alat plethysmometer. 4. Perlu dilakukannya studi stabilitas fisik untuk optimasi sediaan formulasi yang lebih mendalam. 40

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 41 DAFTAR PUSTAKA Agoes, G., 2009, Teknologi Bahan Alam, 31-35, Penerbit ITB, Bandung. Alankar, S., 2009, A Review on Peppermint Oil, Asian Journal of Pharmaceutical and Clinical Research, 2 (2), pp. 27-30. Allen, V.L., 2002, The Art Science and Technology of Pharmaceutical Compounding, 2nd Edition, American Pharmaceutical Press Association, USA. Anief, Moh., 2000, Ilmu Meracik Obat, 52-79, UGM Press, Yogyakarta. Badan Pengawas Obat dan Makanan RI, 2004, Monografi Ekstrak Tumbuhan Obat Indonesia, Volume pertama, Badan Pengawas Obat dan Makanan RI, Jakarta. Badan Pengawas Obat dan Makanan RI, 2010, Acuan Sediaan Herbal, Volume kelima, Edisi pertama, Badan Pengawas Obat dan Makanan RI, Jakarta. Bartosikova, J.N.L., 2013, Carrageenan: A Review, Veterinarni Medicina, 58 (4), pp. 188, 190. Chainani-Wu, N., 2003, Safety and Anti-Inflammatory Activity of Curcumin: A Component of Turmeric (Curcuma longa), The Journal of Alternative and Complementary Medicine, 9 (1), pp. 164. Das, K., and Rahman, M.A., 2012, Analgesic and Antimicrobial Activities of Curcuma zedoaria, International Journal of Pharmacy and Pharmaceutical Sciences, 4 (5), pp. 322. Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 1986, Sediaan Galenik, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, pp. 5-15. Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 1995, Farmakope Indonesia,Edisi IV, Direktorat Jendral Pengawasan Obat dan Makanan, Jakarta, pp 7. Fox, L.T., Gerber, M., Du Plessis, J., and Hamman, J.H., 2011, Transdermal Drug Delivery Enhancement by Compounds of Natural Origin, Molecules,16, pp. 10508, 10515-10516. Gunawan, 2005, Farmakologi dan Terapi, Edisi 5, 230 – 272, Departemen Farmakologi dan Terapetik, FKUI, Jakarta. Jurenka, J.S., 2009, Anti-Inflammatory Properties of Curcumin, a Major Constituent of Curcuma longa: A Review of Preclinical and Clinical Research, Alternative Medicine Review,14 (2), pp.142-145.

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 42 Kaushik, M.L., Jalalpure, S.S., 2011, Anti_Inflammatory Efficacy of Curcuma zedoaria Rosc Root Extracts, Asian Journal of Pharmaceutical and Clinical Research, 4 (3), pp. 90-92. Kawai, S., 1998, Cyclooxygenase Selectivity and The Risk of Gastro-Intestinal Complications of Various Non-Steroidal Anti-Inflammatory Drugs: A Clinical Consideration, Inflammation Research, 47 (2), pp. 1025. Kharat, N., Shylaja, H., Viswanatha, G.L., and Lakshman, K., 2010, AntiInflammatory and Analgesic Activity of Topical Preparation of Root Extracts of Ichnocarpus Frutescens (L.) R.BR, International Journal of Applied Biology and Pharmaceutical Technology, 1 (3), pp. 1102-1104. Kidd, B., 2001, Mechanisms of Inflammatory Pain, British Journal of Anaesthesia, 87 (1), pp. 6. Medzhitov, R., 2008, Origin and Physiological Roles of Inflammation, Nature, 454, pp. 429. Moody, M.L., 2010, Topical Medications in the Trearment of Pain, Pain Medicine News, pp. 16. Murwanti, R., Meiyanto, E., Nurrochmad, A., dan Kristina, S.A., 2004, Efek Ekstrak Etanol Rimpang Temu Putih (Curcuma zedoaria Rosc.) Terhadap Pertumbuhan Tumor Paru Fase Post Inisiasi Pada Mencit Betina Diinduksi Benzo[a]piren, Majalah Farmasi Indonesia, 15 (1), pp. 7. Mustchler, E. 1991, Dinamika obat: Buku ajar Farmakologi dan toksikologi, edisi kelima, Diterjemahkan oleh Widianto, M. dan A.S Ranti, Penerbit ITB, Bandung. Mycek, M. J, Harvey, R. A., Champe, P. C., 2001, Farmakologi Ulasan Bergambar, diterjemahkan oleh Agoes, A., Edisi 2, Widya Medika, Jakarta. Paramapojn, S., and Gritsanapan, W., 2009, Free Radical Scavenging Activity Determination and Quantitative Analysis of Curcuminoids in Curcuma zedoaria Rhizome Extracts by HPLC Method, Current Science, 97 (7), pp. 1069. Robert, C., and Kupper, T.S., 1999, Mechanisms of Disease, The New England Journal of Medicine, 341 (24), pp. 1817-1819. Rowe, R. C., Sheskey, P. J., dan Quinn, M.E., 2009, Handbook of Pharmaceutical Excpients, 6th Edition, Pharmaceutical Press, London, pp 110-113.

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 43 Sahu, A.N., Jha, S., and Dubey, S.D., 2011, Formulation and Evaluation of Curcuminoid Based Herbal Face Cream, Indo-Global Journal of Pharmaceutical Sciences, 1 (1), pp. 77-79. Sandhu et al., 2012, Additives in Topical Dosage Forms, International Journal of Pharmaceutical, Chemical and Biological Sciences, 2 (1), 79-83. Schuelert, N., Russell, F.A., McDougall, J.J., 2011, Topical Diclofenac in The Treatment of Osteoarthritis of The Knee, Orthopedic Research and Reviews, 3, pp. 2-4. Sharma, R.A., Gescher, A.J., And Steward, W.P., 2005, Curcumin : The Story so Far, Eropean Journal of Cancer, 41, pp. 1955-1957. Voigt, R., 1995, Buku Pelajaran Teknologi Farmasi, Hal 790-811, UGM Press, Yogyakarta. Windono, M. S. and Parfiani, N. 2002, Curcuma zedoaria Rosc. Kajian Pustaka Kandungan Kimia dan aktivitas Farmakologik, Artocaspus, 2(1) : 1.

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 44 LAMPIRAN Lampiran 1.Penetpan Kadar Air Menggunakan Metode Gravimetri

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 45

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 46 Lampiran 2. Penetapan Kada Kurkumin Dengan Metode KLT Densitometi

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 47

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 48 Lampiran 3. Uji Statistik Jam ke-1

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 49

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 50

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51 Lampiran 4. Uji Statistik Jam ke-2

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 53

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54 Lampiran 5. Uji Statistik Jam ke-3

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 55

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 56

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 57 Lampiran 6. Uji Statistik Jam ke-4

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 58

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 59

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 60 Lampiran 7. Sediaan Krim Temu Putih Pada Hari ke-2 Basis Krim o/w Krim o/w Temu Putih Basis Biocream Biocream Temu Putih Basis Krim o/w + Peppermint Oil Krim o/w Temu Putih + Peppermint Oil Basis Biocream + Peppermint Oil Biocream Temu Putih + Peppermint Oil

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 61 Lampiran 8. Sediaan Krim Temu Putih Pada Hari ke-28 Basis Krim o/w Basis Krim o/w + Peppermint Oil Krim o/w Temu Putih Krim o/w Temu Putih + Peppermint Oil Basis Biocream Biocream Temu Putih Basis Biocream + Peppermint Oil Lampi Biocream Temu Putih + Peppermint Oil

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 62 /DPSLran 9. Uji sifat fisik 1. pH a. Formula Biocream Ekstrak Replikasi 1 2 3 Mean SD 48 jam 6 6 6 6 0 b. Formula Biocream Ekstrak Peppermint Replikasi 1 2 3 Mean SD 48 jam 6 6 6 6 0 Replikasi 1 2 3 Mean SD 48 jam 6 6 6 6 0 c. Formula Krim Ekstrak d. Formula Krim Ekstrak Peppermint Replikasi 1 2 3 Mean SD 48 jam 6 6 6 6 0

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 63 2. Viskositas a. Formula Biocream Ekstrak Replikasi 48 jam (d.Pa.s) 28 hari (d.Pa.s) 1 2 3 Mean SD 150 180 160 163,3 15,3 160 150 170 160 10 b. Formula Biocream Ekstrak Peppermint Replikasi 48 jam (d.Pa.s) 28 hari (d.Pa.s) 1 2 3 Mean SD 170 160 140 156,7 15,3 160 150 130 146,7 15,3 Replikasi 48 jam (d.Pa.s) 28 hari (d.Pa.s) 1 2 3 Mean SD 240 250 230 240 10 170 190 180 180 10 c. Formula Krim Ekstrak d. Formula Krim Ekstrak Peppermint Replikasi 1 2 3 Mean SD 48 jam (d.Pa.s) 240 210 230 226,7 15,3 28 hari (d.Pa.s) 240 210 250 233,3 20,8

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 64 3. Daya Sebar Beban yang digunakan sebesar 100 g Luas Daya sebar (cm2) = 2 a. Formula Biocream Ekstrak Replikasi 1 2 3 Mean SD 48 jam (cm) 4,6 4,9 4,8 4,77 0,15 48 jam (cm2) 16,6 18,8 18.1 17,83 1,12 b. Formula Biocream Ekstrak Peppermint Replikasi 1 2 3 Mean SD 48 jam (cm) 5 4,9 5,2 5,03 0,15 48 jam (cm2) 19,6 18,8 21,2 19,87 1,22 48 jam (cm) 3,9 3,9 4 3,93 0,06 48 jam (cm2) 11,9 11,9 12,6 12,13 0,40 c. Formula Krim Ekstrak Replikasi 1 2 3 Mean SD d. Formula Krim Ekstrak Peppermint Replikasi 1 2 3 Mean SD 48 jam (cm) 4,2 4,4 4,2 4,27 0,12 48 jam (cm2) 13,8 15,2 13,8 14,27 0,81

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 65 4. Pergeseran Viskositas (%) Pergeseran viskositas didapatkan dari rumas : x 100% a. Formula Biocream Ekstrak Replikasi Rata-rata ± SD Viskositas (d.Pa.s) 48 jam 28 hari 163,3±15,3 160±10 Pergeseran viskositas (%) 2 b. Formula Biocram Ekstrak Peppermint Replikasi Rata-rata ± SD Viskositas (d.Pa.s) 48 jam 28 hari Pergeseran viskositas (%) 156,7±15,3 146,7±15,3 6,4 c. Formula Krim Ekstrak Replikasi Rata-rata ± SD Viskositas (d.Pa.s) 48 jam 28 hari 240±10 180±10 Pergeseran viskositas (%) 25 d. Formula Krim Ekstrak Peppermint Replikasi Rata-rata ± SD Viskositas (d.Pa.s) 48 jam 28 hari Pergeseran viskositas (%) 226,7±15,3 233,3±20,8 2,9

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 66 Lampiran 10. Determinasi Rimpang Temu Putih

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 67 BIOGRAFI PENULIS Samuel Meinardus Dwi Prasetyo lahir di Ketapang pada tanggal 21 Januari 1992, yang merupakan anak kedua dari pasangan Bapak Yohanes Suparjiman dan Ibu Elisabeth Susetyani. Penulis memulai pendidikan di TK Santa Maria Usaba pada tahun 1996-1998, SD Usaba pada tahun ajaran 1998-2004, SMP Pangudi Luhur Santo Albertus pada tahun ajaran 2004-2007, SMA Pangudi Luhur Van Lith pada tahun ajaran 20072010, dan Program Studi S1 Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta pada tahun 2010-2014. Selama menempuh perkuliahan S1, penulis memiliki pengalaman sebagai asisten Praktikum Mikrobiologi pada tahun 2014, asisten Praktikum Formulasi Teknologi Sediaan Farmasi pada tahun 2014, asisten Praktikum Biofarmasetika 2014. Penulis juga terlibat dalam organisasi seperti menjadi anggota Divisi Unit Kegiatan Fakultas BEMF Farmasi periode 2011/2012 dan koordinator Divisi Hubungan Masyarakat BEMF Farmasi perode 2012/2013. Penulis juga aktif di beberapa acara kepanitian, seperti koordinator acara Paingan Festival 2012, anggota Divisi Perlengkapan Pharmacy Performance 2011. Penulis juga pernah ikut dalam Program Kreativitas Mahasiswa 2012 dan menjadi peserta dalam turnamen sepak bola jurusan kesehatan se-DIY dalam acara PPnEC 2012.

(84)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Aktivitas antiproliferasi subfraksi C1 rimpang temu putih (Curcuma zedoaria (Christm.) Roscoe) pada sel lestari tumor secara in vitro
1
15
44
Mempelajari karakteristik pengeringan lapisan tipis rimpang temu putih (Curcuma zedoaria (Berg.) Roscoe)
3
21
126
Formulasi sediaan emulgel ekstrak etanol rimpang kencur (Kaempferia galanga L.) dengan menggunakan Carbopol 940 sebagai gelling agent dan gliserin sebagai humectant.
4
24
101
Formulasi sediaan hidrogel scarless wound dengan zat aktif piroxicam sebagai antiinflamasi
1
1
62
Formulasi sediaan sunscreen ekstrak rimpang kunir putih [Curcuma mangga Val.] dengan carbopol 940 sebagai gelling agent dan sorbitol sebagai humectant.
0
8
119
Formulasi sediaan krim tipe m/a ekstrak rimpang temu kunci (boesenbergia panurata (roxb) schelcht) dan uji sifat fisisnya septiana
0
3
58
Uji efek ekstrak air rimpang temu putih (Curcuma zedoaria (Berg.) Roscoe) terhadap kadar kreatinin darah tikus putih jantan yang diinduksi cisplatin - Ubaya Repository
0
0
2
Formulasi sediaan sunscreen ekstrak rimpang kunir putih [Curcuma mangga Val.] dengan carbopol 940 sebagai gelling agent dan sorbitol sebagai humectant - USD Repository
0
0
117
Formulasi sediaan sunscreen ekstrak rimpang kunir putih [Curcuma mangga Val.] dengan carbopol 940 sebagai gelling agent dan propilen glikol sebagai humectant - USD Repository
0
0
107
Formulasi sediaan sunscreen ekstrak rimpang kunir putih [Curcuma mangga Val.] dengan gelling agent carbopol dan humectant gliserol - USD Repository
0
0
114
Daya anti-inflamasi ekstrak etanolik akar Tripterygium wilfordii hook. F. pada mencit putih betina - USD Repository
0
0
133
Perbandingan Angka Kapang Khamir (AKK) rimpang segar temulawak, serbuk rimpang temulawak, dan ekstrak etanolik rimpang temulawak (Curcuma xanthorrhiza Roxb) - USD Repository
0
0
90
Uji angka lempeng total rimpang basah, rimpang kering, dan ekstrak etanolik temulawak (Curcuma xanthorrhiza Roxb.) - USD Repository
0
0
79
Daya antiinflamasi ekstrak etanolik jahe merah (Zingiber officinale Roxb) dan kencur (kaempferia galanga L.) pada mencit putih jantan - USD Repository
0
0
130
Pengaruh penambahan konsentrasi CMC-Na pada sediaan sunscreen gel ekstrak temu giring (Curcuma heyneana Val.) terhadap sifat fisik dan stabilitas sediaan dengan sorbitol sebagai humectant - USD Repository
0
0
110
Show more