Persepsi Tentang Tugas dan Motivasi Kerja Serta Pengaruhnya terhadap Kinerja Guru BK SMPN se-Kota Kupang

Gratis

0
1
8
1 year ago
Preview
Full text

  2337-6740 - 2337-6740 - 2337-6740 - 2337-6880 2337-6880 2337-6880

  ISSN Cetak:

  ISSN Cetak:

  ISSN Cetak:

  ISSN Online: http://jurnal.konselingindonesia.com http://jurnal.konselingindonesia.com http://jurnal.konselingindonesia.com Volume 1 Nomor 3, November 2013, Hlm 1-8 Volume 1 Nomor 3, November 2013, Hlm 1-8 Volume 1 Nomor 3, November 2013, Hlm 1-8 dan dan dan

  ISSN Online:

  ISSN Online:

  Info Artikel: Diterima 02/11/2013 Direvisi 12/11/2013 Dipublikasikan 2911/2013

  Ikatan Konselor Indonesia (IKI)

Persepsi T i Tentang Tugas dan Motivasi Kerja Serta Pengaruhnya uhnya

terha rhadap Kinerja Guru BK SMPN se-Kota Kupang

  Wens Nagul, A. Muri Yusuf & Sy Syahniar Universitas Negeri Padang

  Abstract

This study is setting of issu issues about how the perception of task and work motivatio ation influencing

much on the performance ce of BK teacher/counselor at Junior High Schools in Ku Kupang city. The

goal is to describe the the influence of perception on task and work motiv otivation of BK

teacher/counselor in the p e performance of duties in the school. The research uses es a quantitative

approach with descriptive tive methods. The results of this study showed that the perc erception of task

and work motivation of BK BK teacher/counselor give a very significant influence on th the performance

of BK teachers/counselor in r in execution of duty .

  tion, Performance BK Teacher/Counselor

  Keyword: Perception, Motivation

  Copyright © 2013 IICE - Multika ltikarya Kons (Padang - Indonesia) dan IKI - Ikatan Konselo elor Indonesia - All Rights Reserved

  Indonesian Institute for Counselin ling and Education (IICE) Multikarya Kons PENDAHULUAN

  Bimbingan dan konseling ( (BK) sebagai salah satu pelayanan pendidikan di sek ekolah diharapkan dapat membantu memfasilitasi peserta d ta didik agar mampu mengembangkan potensi dirinya atau tau dapat mencapai tugas- tugas perkembangannya. Untuk tuk itu, BK perlu mengoptimalkan fungsinya agar dapat at mencapai keberhasilan dalam penyelenggaraannya. Untuk tuk mencapai keberhasilan dalam menyelenggarakan BK K ini sangat dibutuhkan kemampuan guru BK dalam menc nciptakan kerja sama, penguasaan ilmu dan kompetensi yan yang dipersyaratkan, serta menunjukkan kinerja yang dapat at diandalkan. Kinerja merupakan salah satu faktor pene enentu sekaligus menjadi tolok ukur keberhasilan penyeleng nggaraan BK di sekolah.

  Kinerja guru BK adalah ha hasil kerja guru BK yang terdeteksi dalam cara merenca ncanakan, melaksanakan, mengevaluasi dan melakukan tin tindak lanjut BK yang intensitasnya dilandasi oleh eto etos kerja serta disiplin profesional guru BK. Kinerja gu guru BK dalam proses pelayanannya menurut Fernandez (2 z (2003:163), dipengaruhi oleh berbagai faktor. Seperti : SD : SDM, pengetahuan dan pemahaman terhadap tugas dan an tanggung jawab yang diembannya, persepsi yang tepat pat tentang tugas, komitmen kerja, motivasi kerja, saran rana dan prasarana serta berbagai pengaruh lingkungan.

  Pendapat lain tentang faktor- tor-faktor yang mempengaruhi kinerja dikemukakan oleh H Hamza B.Uno dan Nina Lamatenggo (2012:132-133). Dik ikatakan bahwa terdapat beberapa faktor yang mempenga ngaruhi kinerja seseorang yaitu: usaha, motivasi, kemampua uan, ketepatan persepsi terhadap peran atau tugas, kesem mpatan untuk berkinerja, ketersediaan sumber daya yang dib dibutuhkan, faktor kelompok, faktor organisasi, lingkunga gan dan iklim organisasi. Jadi kinerja guru BK/konselor da dalam pelaksanaan BK di sekolah, dipengaruhi oleh berba rbagai faktor, diantaranya faktor persepsi tentang tugas BK d dan motivasi kerja. menyerapkan informasi tentang se sesuatu, sehingga persepsi didefinisikan “sebagai penge getahuan dan keyakinan seseorang dalam menyerapkan inf informasi tentang suatu obyek”. Persepsi yang benar ter terhadap tugas oleh Guru BK, terbaca dari pengetahuan, p , pemahaman, keyakinan dan interpretasi yang tepat ten tentang tugas pokoknya, mengerti benar tugas pokok ter tersebut dan mampu mengaplikasikannya dalam pelaks ksanaan BK di sekolah (Fernandez,2003:166).

  Di samping persepsi tenta ntang tugas, faktor motivasi kerja juga berpengaruh terhadap kinerja guru BK/konselor. Husaini Usman (20 (2011:250), mengartikan motivasi kerja sebagai keinginan nan atau kebutuhan yang melatarbelakangi seseorang sehin ingga ia terdorong untuk bekerja. Selanjutnya dikatakan b n bahwa motivasi dapat berasal dari dalam diri maupun un luar diri seseorang. Sedangkan Menurut Hamzah B.Un Uno (2007:71), “motivasi merupakan salah satu faktor yang ng menentukan kinerja seseorang”. Dalam konteks motiva tivasi kerja guru BK dapat dirumuskan sebagai berikut: Mo otivasi kerja guru BK tidak lain adalah suatu proses es yang dilakukan untuk menggerakkan guru BK agar per perilaku mereka dapat diarahkan pada upaya-upaya yang ng nyata untuk mencapai tujuan BK di sekolah.

  Berdasarkan kajian dan dasa asar pemikiran di atas, maka dapat dirumuskan judul pen enelitian yakni “Persepsi tentang Tugas dan Motivasi Kerj erja serta Pengaruhnya terhadap Kinerja Guru BK SMPN N se-kota Kupang”. Dari judul tersebut penulis merumusk skan masalah penelitian yaitu (1) Bagaimana kinerja gu guru BK/konselor dalam pelaksanaan BK di sekolah? (2) (2) Bagaimana persepsi guru BK/konselor tentang tugas as BK di sekolah? (3) Bagaimana motivasi kerja sebagai guru BK/konselor dalam melaksanakan tuga gas BK di Sekolah? (4) Seberapa besar pengaruh persep sepsi guru BK/konselor tentang tugas terhadap kinerja gu guru BK/konselor dalam pelaksanaan BK di sekolah? (5) 5) Seberapa besar pengaruh motivasi kerja sebagai guru u BK/konselor terhadap kinerja guru BK/konselor dalam lam pelaksanaan BK di sekolah? (6) Seberapa besar p pengaruh persepsi guru BK/konselor tentang tugas dan m n motivasi kerja sebagai guru BK terhadap kinerja gu guru BK/konselor dalam pelaksanaan BK di sekolah?

  Sesuai masalah penelitian di di atas, maka tujuan penelitian adalah untuk mendi diskripsikan : (1) Kinerja guru BK/konselor dalam pelaksan anaan BK di sekolah, (2). Persepsi guru BK/konselor tentan tang tugas BK di sekolah, (3) Motivasi kerja guru BK/kons nselor dalam melaksanakan tugas BK di Sekolah, (4 (4). Pengaruh persepsi tentang tugas BK terhadap k kinerja guru BK/konselor dalam pelaksanaan BK di se i sekolah, (5). Pengaruh motivasi kerja sebagai guru BK/k K/konselor terhadap kinerja guru BK/konselor dalam pelak laksanaan BK di sekolah, serta (6). Pengaruh persepsi te tentang tugas BK dan motivasi kerja sebagai guru ru BK terhadap kinerja guru BK/konselor dalam pelaksan sanaan BK di sekolah.

  METODOLOGI

  Penelitian menggunakan pe pendekatan kuantitatif dengan metode deskriptif. Penelitia litian dilakukan terhadap seluruh konselor sekolah yang be bertugas di SMPN Se-kota Kupang dengan jumlah popula ulasi sebanyak 60 orang. Sampel yang diambil adalah kes eseluruhan dari populasi yang disebut juga sampling jen jenuh. Data dikumpulkan dengan cara mengadministrasikan ikan instrumen penelitian kepada sampel penelitian. Instr strumen yang digunakan adalah angket tertutup dengan n menggunakan model skala Likert. Data yang dipero eroleh dianalisis dengan menggunakan teknik korelasi dan an regresi.

HASIL DAN PEMBAHASAN

  Gambaran hasil analisis data data variabel kinerja guru BK/konselor diketahui skor rata- ta-rata sebesar 162,4667, median 163,000, modus 163,00, 0, dan simpangan baku 9,5588. Variasi skor yang munc ncul terentang dari skor minimum 140 dan skor maximun 1 n 183. Guru BK/konselor yang mendapat skor 140-146 seb ebanyak 4 orang (6,67%), mendapat skor 147-153 sebanya nyak 5 orang (8,33%), mendapat skor 154-160 sebanya nyak 13 orang (21,67%, mendapat skor 161-167 sebanyak yak 19 orang (31,67%), mendapat skor 168-174 sebanya nyak 14 orang (23,33%), mendapat skor 175-181 sebanya yak 3 orang (5,00%) dan mendapat skor 182-188 seban anyak 2 orang (3,33%). Frekuensi terbanyak terdapat pad ada skor 161-167 sebanyak 19 orang (31,67%). Kemudia dian berdasarkan tingkat pencapaian responden untuk varia riabel kinerja guru BK/konselor (Y), sebesar 82,44 %. De Dengan angka pencapaian ini menunjukkan bahwa secara um umum variabel kinerja guru BK/konselor termasuk dalam k kategori tinggi.

  Hasil analisis data variabel el persepsi tentang tugas BK diketahui skor rata-rata seb sebesar 243,566, median 242,000, modus 235,00, dan simp pangan baku 13,263. Variasi skor yang muncul terentang d g dari skor minimum 218 dan skor maximun 269. Guru BK BK/konselor yang mendapat skor 218-225 sebanyak 6 oran rang (10,00%), mendapat skor 226-233 sebanyak 6 orang ( g (10,00%), mendapat skor 234-241 sebanyak 16 orang (2 (26,67%, mendapat skor 242-249 sebanyak 13 orang (21,6 1,67%), mendapat skor 250-257 sebanyak 9 orang (15.,00% 0%), mendapat skor 258- 265 sebanyak 5 orang (8,33%) d ) dan mendapat skor 266-273 sebanyak 5 orang (8,33% %). Frekuensi terbanyak terdapat pada skor 234-241 seban anyak 16 orang (26,67%). Kemudian berdasarkan tingkat kat pencapaian responden untuk variabel persepsi tentang tu tugas BK, sebesar 85,59 %. Dengan angka pencapaian in n ini menunjukkan bahwa secara umum variabel persepsi ten tentang tugas BK termasuk dalam kategori tinggi.

  Hasil analisis data variabel bel motivasi kerja guru BK/konselor diketahui skor rata ata-rata sebesar 133,816, median 135,00, modus 141,00, , dan simpangan baku 10,696. Variasi skor yang munc ncul terentang dari skor minimum 110 dan skor maximun 1 n 153. Guru BK/konselor yang mendapat skor 110-116 seb ebanyak 5 orang (8,33%), mendapat skor 117-123 sebanya yak 6 orang (10,00%), mendapat skor 124-130 sebanya nyak 10 orang (16,67%, mendapat skor 131-137 sebanyak yak 12 orang (20,00%), mendapat skor 138-144 sebanya nyak 19 orang (31,67%), mendapat skor 145-151 sebanyak yak 6 orang (10,00%) dan mendapat skor 152-158 seban banyak 2 orang (3,33%). Frekuensi terbanyak terdapat pad ada skor 138-144 sebanyak 19 orang (31,67%). Berdasark arkan tingkat pencapaian responden untuk variabel motivas ivasi kerja, sebesar 81,57%. Angka pencapaian ini menun nunjukkan bahwa secara umum variabel motivasi kerja guru uru BK/konselor termasuk dalam kategori tinggi.

  Selanjutnya dilakukan pengu ngujian hipotesis untuk melihat pengaruh variabel X1 terh terhadap variabel Y. Hasil analisis regresi sederhana variabel bel X1 terhadap variabel Y, dikemukakan dalam tabel 1, ber berikut ini.

  Tabel 1. Hasil Analisis Regresi Sederhana Variabel (X1) terhadap Variabel (Y)

  Mod odel Unstandardized Standard ardized Coefficients Coefficie icients

  B Std. Error Beta eta 1 (Constant) (Co 96.800 21,407

  

Persepsi ten i tentang tugas BK .270 .088 .374

  74 Hasil analisis regresi sed ederhana seperti terlihat pada tabel 1 di atas, menghasilkan kan koefisien arah regresi (b) sebesar 0,270, serta konstanta tanta (a) sebesar 96,800. Bentuk hubungan kedua v variabel tersebut dapat dinyatakan dengan persamaan reg regresi: Ŷ = 96,800 + 0,270X1. Dari model persamaan an regresi tersebut, dapat diprediksi bahwa jika persepsi si tentang tugas BK ditingkatkan satu skor, maka kecen cenderungan kinerja guru BK/konselor meningkat sebesar 0 r 0,270 skor pada konstanta 96,800. Selanjutnya dilakukan kan uji F dengan hasilnya digambarkan pada tabel 2, berikut ut ini.

  Tabel 2. Analisis Varians (Anava) untuk Uji Signifikansi dan Liniearitas

  F tabel Sumber dk k JK RJK F hitung

       

  Variasi

  = 0,05 ,05 = 0,01

  Total

  60 1589116 1589116 -

  Regresi (a)

  1 1 1583725 1583725

  Regresi (b|a)

  1 754,384 754,384 9,437 4,00 7,08

1 Residu

  58 8 4636,549 79,94051

  Tuna Cocok

  41 1 2337,716 57,01746 0,471 2,02 2,76

  Kekeliru

  19 9 2298,833 120,9912

  an

  Berdasarkan hasil perhitu hitungan seperti terlihat pada tabel 2, menunjukkan nilai lai Fhitung sebesar 9,437. Jika dikonsultasikan dengan dafta ftar Ftabel, maka diketahui Fhitung sebesar 9,437 lebih be besar dari Ftabel sebesar 7,08 (Fh > Ft) untuk taraf sign ignifikansi = 0,01. Jadi dapat disimpulkan bahwa koe koefisien korelasi regresi sederhana yang diperoleh di dala dalam penelitian ini sangat signifikan. Temuan ini menola nolak hipotesis nol yakni Persepsi guru BK/konselor tenta ntang tugas (X1) tidak berpengaruh terhadap kinerja ja guru BK/konselor (Y) dalam pelaksanaan BK di sekolah lah.Konsekuensinya Ha diterima yaitu Persepsi guru BK/ko /konselor tentang tugas (X1) berpengaruh secara positif itif dan sangat signifikan terhadap kinerja guru B BK/konselor (Y) dalam pelaksanaan BK di sekolah.

  Kemudian hasil penguj gujian hipotesis untuk melihat pengaruh variabel X2 2 terhadap variabel Y, dikemukakan dalam tabel 3, beriku rikut ini.

  Tabel 3. Hasil Analisis Regresi Sederhana Variabel (X2) terhadap Variabel (Y)

  Model Unstandardized Standardized dized Coefficients Coefficients B Std. Error Beta Be

  1 (Constant) 123,970 14.912

  Motivasi Kerja Guru ru .288 .111 .3 .322 BK

  Dari hasil analisis regre gresi sederhana terhadap pasangan data penelitian, antar tara variabel bebas X2 (motivasi kerja guru BK/konselo lor) dengan variabel terikat Y (kinerja guru BK/konselo elor) seperti terlihat pada tabel 3 di atas, diperoleh koefisie isien arah regresi (b) sebesar 0,288 dan konstanta (a) se sebesar 123,970. Bentuk model persamaan regresi tersebut, ut, dapat diprediksi, jika motivasi kerja guru BK/konselor lor ditingkatkan satu skor, maka kecenderungan kinerja gu guru BK/konselor meningkat sebesar 0,288 skor pad pada konstanta 123,970.

  Kemudian dilakukan uji F seperti rti digambarkan pada tabel 4 berikut ini: Tabel 4. Analisis Varians (Anava) untuk

  Uji Signifikansi dan Liniearitas

  F tabel Sumber

    

  dk JK RJK F hitung

  =   

  Variasi

  = 0,01 0,05

  Total

  60

  • 1589116 1589116

  Regresi (a)

  1 1583725 1583725

  Regresi (b|a)

  1 558,7159 558,7159 6,7061 4,00 7,08

  Residu

  58 4832,217 83,31409

  Tuna Cocok

  36 2667,334 74,09261 0,8213 2,02 2,76

  Kekeliru

  24 2164,883 90,20347

  An

  Hasil perhitungan pada ta a tabel 4, menunjukkan nilai Fhitung sebesar 6,706. Jika d a dikonsultasikan dengan daftar Ftabel, maka diketahui F h hitung sebesar 6,706 lebih besar dari Ftabel sebesar 4,00 ,00 (Fh > Ft) untuk taraf signifikansi = 0,05. Jadi dapat pat disimpulkan bahwa koefisien korelasi regresi sederha rhana yang diperoleh di dalam penelitian ini signifikan. T . Temuan ini menolak hipotesis nol yakni motivasi kerja g a guru BK/konselor (X2) tidak berpengaruh terhadap kinerj erja guru BK/konselor (Y). Konsekuensinya Ha diterim ima yaitu motivasi kerja guru BK/konselor (X2) berpengaru aruh secara positif dan signifikan terhadap kinerja guru BK BK/konselor (Y).

  Untuk menguji hipotesis sis persespi tentang tugas (X1) dan motivasi kerja (X2) 2) secara bersama-sama terhadap kinerja guru BK/konselo selor (Y), maka dilakukan analisis Regresi Ganda. Hasil sil analisis regresi ganda dipaparkan pada tabel 5, berikut i t ini.

  Tabel 5. Hasil Analisis Regresi Ganda Variabel X1 dan X2 dengan Y

  Model Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients B Std. Error Beta

  1 (Consta stant) 41,054 25,646 Persepsi tentang ng Tugas BK .310 .082 .430

  Motivasi Ker erja Guru .343 .101 .384 BK/Kons onselor

  Berdasarkan hasil analisis lisis regresi ganda dari pasangan data persepsi tentang tugas gas BK (X1) dan motivasi kerja (X2) secara bersama-sama a dengan kinerja guru BK/konselor seperti terlihat pada da tabel 5, menghasilkan koefisien arah regresi ganda (b) se sebesar 0,310 untuk X1 (persepsi tentang tugas BK), dan s n sebesar 0,343 untuk X2 (motivasi kerja guru BK/konselor) lor), serta konstanta (a) sebesar 41,054. Dengan demikian b n bentuk hubungan antara ketiga variabel tersebut dapat din inyatakan oleh persamaan regresi ganda Ŷ = 41,54 + 0,310 310X1 + 0,343X2. Model persamaan tersebut di atas menga gandung arti bahwa apabila secara bersama-sama persepsi psi tentang tugas BK dan motivasi kerja ditingkatkan sebe ebesar satu skor, maka akan terjadi kecenderungan pen eningkatan kinerja guru BK/konselor dengan konstanta a a sebesar 41,054. Kemudian dilakukan uji F dengan has hasil seperti digambarkan

  Tabel 6.Hasil ringkasan ANAVA untuk uji signifikansi (X1,X2 dan Y)

  Sumber dk JK RJK Fhitung Ftabel α = α = Variasi 0,05 0,01

  Regresi 2 1533,838 766,919 11,333 3,15 4,98 Residu 57 3857,096 67,668

  Total 59 5390,933 Hasil analisis varians sep eperti ditampilkan pada tabel 6, diperoleh Fhitung sebesar 1 r 11,333 > Ftabel sebesar

  4,98 pada taraf signifikansi σ= 0, 0,01. Hal ini menunjukkan bahwa model regresi ganda san angat signifikan. Temuan ini menolak hipotesis nol yakni P i Persepsi guru BK/konselor tentang tugas (X1) dan m n motivasi kerja sebagai guru BK/konselor (X2) secara be bersama-sama tidak berpengaruh terhadap kinerja gur uru BK/konselor dalam pelaksanaan BK di sekolah. Kons nsekuensinya Ha diterima yaitu Persepsi guru BK/konselo elor tentang tugas (X1) dan motivasi kerja sebagai guru ru BK/konselor (X2) secara bersama-sama berpengaruh se secara positif dan sangat signifikan terhadap kinerja guru ru BK/konselor dalam pelaksanaan BK di sekolah.

  PEMBAHASAN

  Hasil deskripsi data penelitia litian menunjukkan bahwa tingkat pencapaian responden en untuk variabel kinerja sebesar 82,44%. Angka ini bera erada pada kategori tinggi. Dari hasil temuan ini, maka d a dapat dikatakan bahwa kinerja guru BK/konselor SMPN PN se-kota kupang tinggi. Dari gambaran data tenta tang tingkat pencapaian responden ini berarti masih ada g a guru BK/konselor yang belum menunjukkan kinerja yang ang optimal yaitu sebesar 17,56%. Karena itu masih perlu lu dilakukan perbaikan kinerja. Menurut Wibowo (2011:2 1:286), perbaikan kinerja merupakan proses transformasi k i kondisi kinerja saat ini menuju pada keadaan kondisi kin inerja yang lebih baik di masa yang akan datang. Jadi perba rbaikan kinerja baru dapat dilakukan setelah diketahui kon ondisi kinerja saat ini dan seperti apa kondisi kinerja yan ang diharapkan di masa depan. Apabila terdapat kese esenjangan kinerja, perlu dilakukan analisis tentang apa apa yang menjadi masalahnya, dan mengapa masalah lah itu terjadi. Setelah permasalahannya jelas, maka dica icarikan solusi dan kemampuan yang diperlukan untuk me mengatasi permasalahaan yang terjadi. Langkah berikutnya ya menentukan siapa yang terlibat di dalam perbaikan kin inerja dan pada akhirnya menentukan tindak lanjut yang har harus dilakukan.

  Temuan penelitian menunjuk jukkan bahwa tingkat pencapaian responden untuk variabel bel persepsi tentang tugas BK sebesar 85,59%. Ini berarti va ti variabel persepsi tentang tugas BK berada pada kategori tin i tinggi. Dari hasil temuan ini, maka dapat dikatakan bahwa wa persepsi guru BK/konselor SMPN se-kota kupang te terhadap BK tergolong tinggi. Dengan tingkat pencapaia paian responden sebesar 85,59%, b %, berarti masih ada sebesar 14,41% yang belum menunjukk kkan persepsi yang benar tentang tugas BK. Kepada merek reka ini tentu perlu diberikan pengetahuan dan pemaham aman yang berhubungan dengan persepsi mereka tentang tu tugas BK. Fernandez (2003:166), menyatakan persepsi yan yang benar terhadap tugas oleh guru BK, terbaca dari pen pengetahuan, pemahaman, keyakinan dan interpretasi yan yang tepat tentang tugas pokoknya, mengerti benar tentang ng tugas pokok tersebut dan mampu mengaplikasikannya a dalam pelaksanaan BK di sekolah. Masih terkait dengan p n persepsi, Hamzah B.Uno dan Nina Lamatenggo (2012:13 :133), menyatakan bahwa jika seseorang keliru dalam memp mpersespikan tugas yang diberikan kepadanya, maka sanga gat mungkin kinerja yang ditunjukkan justeru bertolak belak lakang dengan hasil yang diharapkan dari pekerjaan tersebut. but.

  Untuk variabel motivasi kerj erja guru BK/konselor, hasil deskripsi data penelitian menu nunjukkan bahwa tingkat pencapaian responden sebesar 81 81,57%. Dari hasil temuan ini, maka dapat dikatakan bahw ahwa motivasi kerja guru BK/konselor SMPN se-kota kupan pang tinggi. Dari gambaran tentang tingkat pencapaian resp sponden sebesar 81,57%, dapat diketahui bahwa masih ad ada sebesar 18,43% yang belum menunjukkan motivasi k i kerja sebagaimana yang diharapkan. Karena itu perlu dilak ilakukan perbaikan. Hamza B.Uno (2007) mengemukakan m motivasi kerja seseorang dapat diperbaiki dan ditingkatkan. an. Demikian juga menurut Husaini Usman (2011:272), bah bahwa perbaikan motivasi kerja dapat dilakukan melalui bebe eberapa teknik memotivasi yaitu: (a) berpikiran positif, (b) m ) menciptakan perubahan yang kuat, (c) membangun harga rga diri, (d) memantapkan pelaksanaan (e) membangkitkan itkan orang lemah menjadi kuat, dan (f) membasmi sikap suk suka menunda-nunda pekerjaan.

  Berdasarkan hasil pengujian ian hipotesis untuk variabel persepsi tentang tugas BK (X1 X1) terhadap kinerja guru BK/konselor (Y) terungkap bahw hwa terdapat pengaruh yang positif dan sangat signifika kan. Hamzah B.Uno dan Nina Lamatenggo (2012: 133), m ), menyatakan bahwa faktor persepsi terhadap p peran atau tugas sangat berpengaruh terhadap kinerja. Ke Keberhasilan atau kegagalan dalam melaksanakan tugas s s sangat tergantung pada bagaimana seseorang memperseps epsikan secara tepat apa yang menjadi tugas pokoknya itu. u. Demikian juga seorang guru BK/konselor akan memiliki liki kinerja yang baik apabila ia memiliki persepsi yang te tepat tentang tugas BK.

  Kinerja yang dibangun dengan per persepsi yang tepat tentang tugas BK akan menjadikan n guru BK/konselor berkinerja secara baik, dalam m arti ia dapat menunjukkan kualitas kerja seperti m ti merencanakan program, melaksanakan program, melakuk ukan penilaian serta melaksanakan kegiatan tindak lanjut jut BK. Selain kualitas, seorang guru BK juga bisa mem emiliki kecepatan dan ketepatan dalam bekerja, memi miliki inisiatif, memiliki kemampuan bekerja serta mam ampu berkomunikasi secara efektif dalam melaksan sanakan pelayanan BK, memasyarakatkan BK serta secar cara terbuka untuk menerima masukan demi perbaikan tu n tugas pelayanan BK di sekolah. Ketepatan persepsi guru uru BK/konselor terutama dalam hal penguasaan ketentu ntuan tentang tugas dan wawasan umum BK, konsep dan an praktik bidang pengembangan diri peserta didik, konsep ep dan praktik pelayanan BK kepada peserta didik, konsep ep dan praktik kegiatan pendukung BK serta ketepatan pers ersepsi terhadap kegiatan pengelolaan BK.

  Berdasarkan hasil pengujian ian hipotesis untuk variabel motivasi kerja (X2) terhadap kin kinerja guru BK/konselor (Y) terungkap bahwa terdapat p t pengaruh yang positif dan signifikan. Motivasi kerja m menurut Panji Anoraga (2009:35) diartikan sebagai sesua suatu yang menimbulkan semangat atau dorongan kerj erja. Kuat dan lemahnya motivasi kerja seseorang ikut men enentukan besar kecilnya prestasi kerja atau kinerja orang ang itu. Menurut Hamzah B.Uno dan Nina Lamatengo (20 (2012:133), orang yang memiliki motivasi kuat dalam m melaksanakan tugasnya cenderung memiliki kinerja yang ng tinggi. Pendapat kedua ahli di atas mengisyaratkan ba bahwa begitu pentingnya motivasi dalam meningkatkan kine inerja seseorang.

  Sedangkan hasil pengujian n hipotesis untuk variabel persepsi tentang tugas BK dan dan motivasi kerja secara bersama-sama terhadap kinerja gu guru BK/konselor menunjukkan pengaruh yang positif dan dan sangat signifikan. Dan jika dilihat dari nilai ko koefisien determinasinya sebesar 0,285 maka 28,55% % variansi kinerja guru BK/konselor (Y) sebagai variab iabel terikat dijelaskan secara bersama-sama oleh kedua dua variabel bebas, yaitu persepsi tentang tugas BK (X1) d ) dan motivasi kerja (X2). Sedangkan pengaruh faktor lain lain terhadap kinerja guru BK/konselor sebesar 71,45%. Ini Ini berarti bahwa semakin tinggi persepsi tentang tugas B s BK dan motivasi kerja, semakin tinggi pula kinerja guru B u BK/konselor.

  Menurut Hamzah B.Uno d dan Nina Lamatengo (2012:132), kinerja seorang pegaw gawai dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu: usaha, mo motivasi, kemampuan, ketrampilan, ketepatan persepsi terh terhadap peran atau tugas, kesempatan untuk berkinerja, kete etersedian sumber daya yang dibutuhkan, faktor kelompok, ok, serta faktor organisasi dan lingkungan. Semua kondisi isi tersebut di atas baik secara sendiri-sendiri maupun seca ecara bersama-sama akan memberi pengaruh atau dampak te k tertentu terhadap kinerja. Misalnya seseorang yang mem emiliki kemampuan yang tergolong tinggi dan pengalaman n yang cukup luas, tetapi bila vitalitas atau kondisi fisikny nya sedang kurang baik, maka kinerjanya bisa jadi kuran rang maksimal.Selain faktor kemampuan, motivasi juga ga memberikan dampak terhadap kinerja. Orang yang m g memiliki motivasi yang kuat dalam melaksanakan tugasn snya cenderung memiliki kinerja yang tinggi. Namun motiv otivasi yang kuat saja tidak cukup, tanpa diimbangi penge getahuan dan kerampilan yang memadai dan sesuai untuk tuk melakukan kerja. Disamping itu, faktor persepsi terh terhadap tugas juga ikut berpengaruh terhadap kinerja sese eseorang. Jika seseorang pegawai keliru dalam mempersep epsikan peran atau tugas yang diberikan kepadanya, maka ka sangat mungkin kinerja yang ditunjukkan justeru ber ertolak belakang dengan hasil yang diharapkan dari pekerja rjaan tersebut.

  Untuk mengetahui gambara ran kinerja yang diharapkan, Heynes (dalam Hamzah B.U .Uno: 2012: 134-135), menjelaskan bahwa ada enam lan langkah yang harus diikuti, yaitu (1) Developing perform ormance expectation atau menetapkan tingkat kinerja yang ng diharapkan (2) Monitoring performance progres atau tau mamantau kemajuan pekerjaan dengan memfokuskan p n pada hasil yang dicapai (3) Evaluating performance atau tau melakukan evaluasi atas tingkatan kinerja atau tau prestasi kerja dibanding dengan kinerja yang dihara arapkan sebelumnya. (4) Providing feedback on performan ance atau memberikan umpan balik atas kinerja (5) M Making administrative decition atau membuat keputusa san administrati atas kinerja yang dicapai. (6). De Developing performance improvement plans atau mengem embangkan rencana- rencana peningkatan kinerja.

SIMPULAN DAN SARAN

  Berdasarkan analisis data da dan pembahasan hasil penelitian, maka dapat diambil kesim simpulan bahwa persepsi guru BK/konselor tentang tugas B s BK dan motivasi kerja sebagai guru BK/konselor secara b a bersama-sama memberi pengaruh yang positif dan sangat at signifikan terhadap kinerja guru BK/konselor dalam pe pelaksanaan tugas BK di SMPN se-kora Kupang. Secara kh khusus, temuan hasil penelitian ini dapat disimpulkan sebag bagai berikut: (1) Persepsi guru BK/konselor tentang tugas B s BK berada pada kategori tinggi dengan tingkat pencapa apaian responden sebesar 85,59%. (2) Motivasi kerja guru ru BK/konselor berada pada kategori tinggi dengan tingkat kat pencapaian responden sebesar 81,57%. (3) Kinerja guru ru BK/konselor berada pada kategori tinggi dengan tingkat kat pencapaian responden sebesar 82,44%. (4) Persepsi tenta ntang tugas BK memberikan pengaruh yang positif dan san sangat signifikan terhadap kinerja guru BK/konselor. Ini b i berarti apabila semakin tinggi persepsi tentang tugas BK K , maka semakin tinggi pula kinerja guru BK/konselor di di SMPN se-kota Kupang. (5) Motivasi kerja memberikan an pengaruh yang positif dan signifikan terhadap kinerja gu guru BK/konselor. Ini berarti apabila motivasi kerja guru uru BK/konselor semakin tinggi, maka semakin tinggi pula k la kinerja guru BK/konselor SMPN se-kota Kupang.

  Berdasarkan hasil penelitian, tian, pembahasan dan kesimpulan yang telah diuraikan, mak aka peneliti memberikan saran sebagai berikut: (1) Kepala la Dinas Pendidikan: diharapkan banyak mengadakan pela elatihan, seminar maupun kegiatan lain yang berhubungan an dengan kinerja, motivasi kerja serta cara membangu gun persepsi para guru khususnya guru BK/konselor sek sekolah.(2) Kepala Sekolah: Kepala sekolah diharapkan b n bisa mendukung setiap kegiatan yang dilakukan oleh g guru BK/konselor dalam pelaksanaan tugas BK di s i sekolah sehingga guru BK/konselor termotivasi sekaligu ligus menampilkan kinerjanya secara optimal. (3) Guru u BK/Konselor Sekolah: Walaupun temuan penelitian suda udah termasuk dalam kategori tinggi, namun belum menca ncapai 100%. Ini berarti masih ada guru BK/konselor yang ang belum menunjukkan kinerja yang tinggi, belum memilik iliki persepsi yang benar tentang tugas BK dan belum mem emiliki motivasi kerja yang tinggi. Untuk itu maka kepa epada Guru BK/Konselor disarankan agar selalu belajar da dan mengikuti pelatihan dalam bidang BK, termasuk pe pelatihan yang berkaitan dengan manajemen kinerja, motiv otivasi kerja serta bagaimana membangun persepsi yang te g tepat terhadap BK. (4) Peneliti selanjutnya: Dapat dijad ijadikan sebagai dasar penelitian lanjutan dengan lebih m h memfokuskan pada satu variabel atau salah satu sub variab iabel penelitian atau indikator.

DAFTAR RUJUKAN

  A. Muri Yusuf. 2005. Metodologi gi Penelitian: Dasar-dasar Penyelidikan Ilmiah . Padang: U : UNP Press Agus Irianto. 2010. Statistik: Kons onsep Dasar dan Aplikasinya . Jakarta: Kencana Prenada Me Media. Amstrong, Michael And Angelo elo Barron. 1998. Performance Management. London: Instit nstitute of Personnel and Development. Depdiknas. 2009. Pedoman Pela elaksanaan Tugas Guru dan Pengawas . Jakarta: Dirje irjend Peningkatan Mutu Pendidikan dan Tenaga Ke Kependidikan. Fernandez. 2003. Pemahaman Dir Diri Individu. Jakarta: Kanisius Hamzah B.Uno.2007. Teori Motiv tivasi dan Pengukuranya. (Analisis Bidang Pendidikan) Jak Jakarta: Bumi Aksara Hamzah B. Uno dan Nina Lama matenggo. 2012. Teori Kinerja dan Pengukurannya. Jakarta rta: PT Bumi Aksara. Husaini Usman. 2011. Manajemen en: Teori, Praktek dan Riset Pendidikan. Jakarta: Bumi Ak Aksara. Iskandar.2009.Metodologi Penelitia elitian Pendidikan dan Sosial (Kualitatif dan Kuantitatif) .

  Jakarta: GP.Press Kotter,P.& Heskett. I. 1997. Dam ampak Budaya Perusahaa Terhadap Kinerja . (Diterjema mahkan oleh Benyamin

  Molan). Jakarta: Gramedia dia Lindzey, Garner Calvin. 1978. Psy Psychology . New York: Worth Publisher. Panji Anoraga. 2009. Psikologi Ke i Kerja . Jakarta: Rineka Cipta. Permendiknas, No. 27 Tahun 200 2008. Tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompet petensi Konselor . Jakarta: Depdiknas. Peraturan Pemerintah, No. 74 Tah ahun 2008. Tentang Guru. Jakarta: Depdiknas. Prayitno.2009. Penjaminan Mutu K tu Kinerja Konselor di Sekolah . Padang: FIP UNP. Rachmawati dan Daryanto.2013. P . Penilaian Kinerja Profesi Guru dan Angka Kreditnya. Yo Yogyakarta: Gava Media. Sugiyono. 2009. Metode Penelitia litian Pendidikan: Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R& R&D. Bandung: Alfabeta Undang-Undang Nomor 20/2003.

  3. Tentang Sistem Pendidikan Nasional.Jakarta: Depdikna iknas. Undang-Undang Nomor 14/2005.

  5. Tentang Guru dan Dosen. Jakarta: Depdiknas. Wibowo. 2011. Manajemen Kiner inerja. Jakarta: Rajawali Pers.

Dokumen baru

Tags

Kepemimpinan Kompensasi Dan Motivasi Serta Pengaruhnya Terhadap Kepuasan Kerja Persepsi Siswa Terhadap Guru Bk Persepsi Guru Terhadap Manajemen Bk Pengaruh Kinerja Guru Motivasi Kerja Dan Persepsi Guru Terhadap Keperluan Serta P Pengaruh Motivasi Kerja Terhadap Kinerja Pengaruh Kepemimpinan Dan Motivasi Kerja Terhadap Kinerja Pengaruh Persepsi Karyawan Tentang Kepuasan Kerja Terhadap Kinerja Karyawan Pengaruh Stres Kerja Dan Motivasi Kerja Terhadap Kinerja Karyawan
Show more

Dokumen yang terkait

UPAYA MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR SENI BUDAYA PADA POKOK BAHASAN MENGGAMBAR ILUSTRASI DENGAN METODE JIGSAW PADA SISWA KELAS VIII SMPN 2 PELAIHARI Kinanti Rahayu
0
0
13
ANALISIS PENDAPATAN USAHA PAPRIKA DI DESA PANCASARI KECAMATAN SUKASADA KABUPATEN BULELENG Kadek Duwika Politeknik Ganesha Guru
0
0
9
Perbandingan Jaringan Learning Vector Quantization dan Backpropagation pada Klasifikasi Daun Berbasiskan Fitur Gabungan
0
0
7
Pengelompokan Dokumen Berita Berbahasa Indonesia Menggunakan Reduksi Fitur Information Gain dan Singular Value Decomposition dalam Fuzzy C- MeansClustering
0
0
7
ANALISIS EFFISIENSI PENYALURAN KABEL LAUT 150 kV GILIMANUK 3 dan 4 YANG MENGHUBUNGKAN INTERKONEKSI JAWA-BALI DENGAN METODE ROCK DUMPING
0
0
14
KEMAMPUAN MENGEVALUASI MELALUI TES DAN PENUGASAN DI S U S U N OLEH N I L A W A T I NIM : 1211070041 STKIP BINA BANGSA GETSEMPENA BANDA ACEH 2014 KATA PENGANTAR - Makalah Kemampuan Mengevaluasi Melalui Tes dan Penugasan
1
2
21
HADIST DAN PEMBUKUAN DISUSUN OLEH BAMBANG RUDI HARIANTO NPM : 1401110185 FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH ACEH BANDA ACEH 2014 KATA PENGANTAR - Makalah Sejarah perkembangan Hadits dan Sejarah Pembukuan Hadits
0
0
11
Perkembangan Teknologi Informasi dan Pengaruhnya Terhadap Generasi Muda DI S U S U N OLEH YANTI SARI JAHNUR NPM : 1307110229 FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT UNIVER SITAS MUHAMMADIYAH ACEH BANDA ACEH 2013 KATA PENGANTAR - Perkembangan Teknologi Informasi dan
0
0
19
Perbedaan Persiapan Siswa yang Hasil Belajar Tinggi dan Rendah dalam Menghadapi Ujian Nasional
0
0
7
Kesiapan Guru Bimbingan dan Konseling Menjalani Penilaian Kinerja Guru
0
0
12
Hubungan Kemampuan Guru Bimbingan dan Konseling Membina Hubungan Konseling dengan Motivasi Siswa Melanjutkan Konseling
0
0
8
Kontribusi Layanan Informasi dan Layanan Penempatan/Penyaluran terhadap Perencanaan Karier Siswa
0
0
9
Kerjasama Guru Bimbingan dan Konseling dengan Orangtua dalam Pengentasan Masalah Siswa Menonton Video Porno
0
1
7
Kinerja Dosen Penasehat Akademik dan Hubungannya dengan Masalah Akademik Mahasiswa dalam Perkuliahan Guru
0
0
8
Tingkat Aspirasi Karir Siswa di Tinjau dari Jenis Kelamin, Jurusan dan Daerah Tempat Tinggal
0
0
19
Show more