PENERAPAN METODE DISKUSI SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN ARGUMENTASI SISWA KELAS VIII SEKOLAH MENENGAH PERTAMA NEGERI 3 TABANAN TAHUN PELAJARAN 2014/2015

Gratis

0
1
7
10 months ago
Preview
Full text

  

PENERAPAN METODE DISKUSI SEBAGAI UPAYA

MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN

ARGUMENTASISISWA KELAS VII I SEKOLAH MENENGAH PERTAMA

NEGERI 3 TABANANTAHUN PELAJARAN 2014/2015

Ni Made Sueni dan Ni Putu Ayu Listiana Dewi

  

ABSTRAK

  Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan kemampuan siswa dalam menulis karangan argumentasi setelah menerapkan metode diskusi. Penelitian ini dilaksanakan di sekolah menengah pertama negeri 3 Tabanan tahun pelajaran 2014/2015. Subjek penelitian ini berjumlah 32 orang. Untuk mencapai tujuan tersebut diperkuat dengan menggunakan teori mengarang dan beberapa metode dalam penelitian ini. Mengarang adalah mengorganisasi ide. Pengorganisasian ide diawali dengan menyusun kerangka karangan. Dengan kerangka karangan, rangkaian ide dapat disusun secara sistematis, logis, jelas, terstruktur, dan teratur. Metode yang digunakan dalam mengumpulkan data adalah metode observasi dan metode tes sebagai metode utama dan metode pencatatan dokumen sebagai metode pelengkap. Sedangkan analisis data menggunakan analisis deskriptif. Berdasarkan analisis data yang peneliti lakukan, hasil yang diperoleh adalah kemampuan menulis karangan argumentasi siswa dari siklus ke siklus terus mengalami peningkatan. Hal ini terbukti dari nilai rata-rata yang diperoleh siswa pada siklus I adalah 7,06 kemudian pada siklus II meningkat menjadi 7,93. Hal ini membuktikan bahwa penerapan metode diskusi dalam pembelajaran dapat meningkatkan kemampuan siswa dalam menulis karangan argumentasi.

  Kata kunci:diskusi, kemampuanmenulis, karanganargumentasi

ABSTRACT

  This study aimed to describe the ability of students in writing arguments

essay after applying the method of discussion. This research was conducted at the

junior high school 3 Tabanan School in 2014/2015. Subjects of this study amounted

to 32 people. To achieve these objectives the researcher used the theory of

fabricated reinforced and some of the methods in this study. Composing is

organizing ideas. Organizing ideas initiated by compiling the outline. With the

outline, a series of ideas can be arranged in a systematic, logical, clear, structured,

and organized. The methods used to collect data are observation method and testing

methods as the primary method and the method of recording the document as a

complementary method. Meanwhile data analysis is using descriptive analysis.

Based on the analysis of data that researchers do, the result obtained is the ability to

write argumentative essay of the students from cycle to cycle constantly increasing. It

is evident from the average value obtained by the students in the first cycle is 7.06

then on the second cycle increased to 7.93. This proves that the application of the

method of discussion in learning can improve students' skills in writing arguments

essay.

  Ni Made Sueni, Ni Putu Ayu Listiana Dewi - Penerapan Metode Diskusi ...

  Keywords: discussion, writing ability, argumentative writing PENDAHULUAN

  Bahasa Indonesia berfungsi sebagai alat untuk mengekspresikan diri dan sebagai alat untuk beeerkomunikasi antara anggota masyarakat. Fungsi tersebut digunakan dalam berbagai tingkatan dan kepentingan yang beraneka ragam, misalnya, komunikasi ilmiah, komunikasi bisnis, komunikasi kerja, komunikasi sosial, dan komunikasi budaya.

  Dengan bahasa orang dapat hidup bersama dalam suatu ikatan. Misalnya, integritas kerja dalam sebuah institusi, integritas karyawan dalam sebuah departemen, integritas keluarga, integritas berbangsa dan bernegara. Dalam mengungkapkan perasaan atau pendapat diperlukan suatu keterampilan. Keterampilan yang dimaksud di sini adalah keterampilan menulis, yaitu menulis karangan argumentasi. Karangan argumentasi adalah karangan yang tujuannya untuk meyakinkan pembaca, mengajak, bahkan mempengaruhi pembaca agar mau berbuat sesuai apa yang diinginkan penulis.

  Pembelajaran menulis karangan sudah dilaksanakan di sekolah menengah pertama negeri 3 Tabanan, tetapi berdasarkan penelitian awal yang dilakukan ternyata kemampuan menulis karangan argumentasi siswa masih rendah yaitu dengan nilai rata-rata 6,31. Rendahnya kemampuan menulis siswa disebabkan oleh ketidaktepatan guru dalam menggunakan metode pembelajaran. Cara mrngajar guru kurang bervariasi, guru lebih banyak berteori kurang memberi kesempatan kepada siswa untuk melakukan latihan dalam menulis. Oleh karena itulah diperlukan alternatif lain dalam memanfaatkan metode pembelajaran. Metode pembelajaran yeng digunakan adalah metode diskusi. Dengan berdiskusi siswa bebas dalam mengungkapkan pendapatnya, bebas berargumen, sehingga pikiran siswa lebih terbuka. Dengan demikian, kemampuan siswa akan dapat ditingkatkan. Berdasarkan hal itulah penelitian ini dilakukan, dengan harapan kemampuan siswa dalam menulis karangan argumentasi dapat ditingkatkan.

  Berkaitan dengan hal di atas, masalah yang dipecahkan dalam Jurnal Santiaji Pendidikan, Volume 6, Nomor 2, Juli 2016 ISSN 2087-9016

  penelitian ini adalah bagaimanakah kemampuan menulis karangan argumentasi siswa kelas VII I Sekolah Menengah Pertama Negeri 3 Tabanan setelah menerapkan metode diskusi? Dengan masalah tersebut tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah mendeskripsikan kemampuan siswa dalam menulis karangan argumentasi setelah metode diskusi diterapkan dalam pembelajaran. Lingkup penelitian terbatas pada siswa kelas VII I di Sekolah Menengah Pertama Negeri 3 Tabanan.

  Diskusi adalah suatu percakapan yang terarah yang berbentuk pertukaran pikiran antara dua orang atau lebih secara lisan untuk mendapatkan kesepakatan atau kecocokan dalam usaha memecahkan masalah yang dihadapi {Semi,2008:10}.

  Percakapan dalam kelompok dapat dinamakan diskusi apabila memiliki persyaratan berikut.

  1. Ada anggota kelompok yang akan terlibat dalam diskusi jumlahnya bisa kecil bisa besar. Apabila kelompok tersebut merupakan pecahan dari kelompok besar disebut diskusi kelompok. Apabila yang berdiskusi merupakan kelompok besar {bukan pecahan} disebut diskusi paripurna.

  2. Ada topik yang hendak dibicarakan, yaitu masalah yang mau dipecahkan atau dicarikan jalan keluarnya.

  3. Berlangsung dalam interaksi tatap muka, artinya semua peserta dapat saling melihat, saling mendengar, serta dapat berkomunikasi secara langsung.

METODE DISKUSI

  4. Ada tujuan bersama yang hendak dicapai secara bersama-sama melalui suatu pertukaran pikiran.

  5. Berlangsung dalam suatu proses yang sistematis, mulai dari pembukaan atau pendahuluan, pembahasan atau pertukaran pikiran, kesimpulan atau perumusan hasil diskusi {Semi,2008:12}.

HIPOTESIS TINDAKAN

  Ni Made Sueni, Ni Putu Ayu Listiana Dewi - Penerapan Metode Diskusi ...

  Hipotesis yang mengarahkan seluruh penelitian ini adalah “Penerapan metode diskusi dapat meningkatkan kemampuan menulis karangan argumentasi siswa kelas VII

  I Sekolah Menengah Pertama Negeri 3 Tabanan tahun pelajaran 2014/2015.

METODE PENELITIAN

  Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas. Penelitian tindakan kelas ini dilakukan dalam bentuk siklus, karena hasil penelitian harus diuji beberapa kali untuk mendapatkan hasil tindakan yang tepat. Tindakan pada setiap siklus terdiri atas empat tahap, yaitu perencanaan, pelaksanaan, observasi dan evaluasi, dan terakhir refleksi{Kemmis dalam Amin,2011:5}.

  Kegiatan penelitian tindakan kelas seperti tersebut di atas digambarkan seperti di bawah ini:

  Instrumen Penelitian

  Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah lembar observasi dan tes. Lembar observasi digunakan untuk mendapatkan data tentang sikap, minat, serta motivasi siswa selama kegiatan pembelajaran. Aspek-aspek yang dinilai dalam observasi (1) keaktifan siswa, (2) sikap kritis, (3) tanggung jawab, (4)

  Refleksi awal Rencana Tindakan I Rencana Tindakan II Pelaksanaan Tindakan I

  Observasi dan Evaluasi Refleksi I Pelaksanaan Tindakan II Observasi dan Evaluasi II

  Refleksi II Memutuskan Tindakan Terbaik Jurnal Santiaji Pendidikan, Volume 6, Nomor 2, Juli 2016 ISSN 2087-9016

  kemandirian, (5) ketelitian. Setiap satu tindakan. Metode analisis data aspek diberikan skor maksimum 4. yang digunakan dalam penelitian ini Dengan demikian skor maksimal ideal adalah metode analisis deskriptif, yaitu (SMI) adalah 20. data disajikan apa adanya tanpa melalui analisis statistik. Dengan kata Tes digunakan untuk mendapatkan lain,” analisis deskriptif biasanya data tentang kemampuan menulis digunakan kalau tujuan penelitian karangan argumentasi. Aspek-aspek hanya memberikan gambaran yang dinilai dalam tes menulis deskripsi tentang data yang karangan argumentasi adalah (1) ada”(Margono,2000:190). Langkah- kohesi, (2) koherensi, (3) pilihan langkah yang dilakukan dalam kata(diksi), (4) keefektifan kalimat menganalisis data adalah: Masing-masing aspek diberikan skor

  Data hasil tes dianalisis secara maksimum 25, sehingga skor kuantitatif, sedangkan data hasil maksimal ideal (SMI) adalah 100. observasi dianalisis secara kualitatif.

  Metode Pengumpulan Data HASIL PENELITIAN DAN

  Metode yang digunakan dalam

  PEMBAHASAN

  mengumpulkan data adalah metode Hasil penelitian observasi dan metode tes. Langkah-

  1. Pada prasiklus siswa yang langkah yang ditempuh dalam tuntas adalah 14 orang dari 32 pengumpulan data baik dalam orang siswa. Nilai rata-rata observasi maupun tes adalah (1) yang diperoleh adalah 6,31 menentukan skor mentah, (2) termasuk dalam kategori mengubah skor mentah menjadi skor cukup. Nilai ini belum standar. Untuk observasi mencapai ketuntasan klasikal menggunakan PAP Skala lima, yang ditentukan. Pada sedangkan untuk tes menggunakan prasiklus ini siswa yang tuntas

  PAP Skala 11 baru 43,75%

  2. Pada siklus I nilai rata-rata

  Metode Analisis Data

  yang diproleh siswa adalah

  Analisis data ini berlangsung

  secara kontinyu, yaitu setiap selesai

  Ni Made Sueni, Ni Putu Ayu Listiana Dewi - Penerapan Metode Diskusi ...

  7,06 termasuk dalam kategori lebih dari cukup.

  3. Pada siklus II nilai rata-rata yang diperoleh siswa mengalami peningkatan yaitu mencapai 7,93

  Pembahasan Hasil Penelitian Berdasarkan hasil penelitian yang telah disebutkan di atas, dapat dikatakan bahwa pembelajaran dengan menggunakan metode diskusi dapat meningkatkan kemampuan menulis karangan argumentasi siswa kelas VII

  I SMP Negeri 3 Tabanan.Perolehan nilai rata-rata kelas pada siklus 1 adalah 7, 06 kemudian pada siklus 2 meningkat menjadi 7, 93. Hal ini disebabkan karena pemahaman siswa tentang mengarang argumentasi sudah menjadi semakin baik. Di samping itu, model pembelajaran diskusi kelompok sangat tepat digunakan dalam pembelajaran menulis karangan argumentasi. Aktifitas siswa dalam pembelajaran tergolong aktif. Pemaparan gurupun sangat baik, yang membuat siswa aktif dan senang belajar.

  PENUTUP

  Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa penggunaan metode diskusi dapat meningkatkan kemampuan menulis karangan argumentasi siswa kelas VII I Sekolah Menengah Pertama Negeri 3 Tabanan tahun pelajaran 2014/2015. Hal ini terbukti dari nilai rata-rata kelas yang diperoleh senantiasa mengalami peningkatan. Pada siklus I dengan rata-rata kelas adalah 7,06 kemudian pada siklus II menungkat lagi menjadi 7,93. Hal ini menunjukkan penggunaan metode diskusi sangat tepat dalam pembelajaran. Ini berarti, hipotesis dalam penelitian ini diterima karena terbukti kebenarannya.

DAFTAR PUSTAKA

  Amin, M. (2011). Panduan Praktis Penelitian Tindakan Kelas .

  Grobogan: Inspirasi. Dalman. (2012). Keterampilan

  Menulis . Jakarta: Raja Grafindo Persada.

  Djamarah. (2002). Strategi Belajar

  Mengajar . Jakarta: Rineka Cipta.

  Depdikbud. (2003). Pengajaran Bahasa Indonesia .

  Jakarta:Balai Pustaka. Hadi, S. (1989). Metodologi Reseach.

  Yogyakarta:Fakultas Psikologi UGM.

  

Jurnal Santiaji Pendidikan, Volume 6, Nomor 2, Juli 2016 ISSN 2087-9016

  Hadi, S. (1996). Statistik Dasar.

  Jakarta:Gajah Mada Press. Iskandar. (2009). Penelitian Tindakan Kelas . Jakarta: Gaung Persada.

  Keraf, G. (1987). Argumentasi dan Narasi . Jakarta: PT. Gramedia. Margono. (2000). Metodologi

  Penelitian Pendidikan . Jakarta: Rineka Cipta.

  Nurkancana dan Sunartana. 1986.

  Evaluasi Pendidikan. Surabaya: Usaha Nasional.

  Tarigan, H. G. (1985). Menulis

  Sebagai Suatu KeterampilanBerbahasa .

  Bandung: Angkasa

Dokumen baru

Download (7 Halaman)
Gratis

Tags

Ptk Upaya Meningkatkan Kemampuan Menulis Karangan Argumentasi S Upaya Meningkatkan Kemampuan Menulis I Peningkatan Kemampuan Menulis Karangan Sekolah Menengah Pertama Negeri 16 Semar Lra Gabungan Sekolah Menengah Pertama Smp Negeri Tahun Meningkatkan Kemampuan Siswa Sekolah Men Peningkatan Kemampuan Menulis Karangan S Efektivitas Penggunaan Mediascrapbook Untuk Meningkatkan Kemampuan Menulis Karangan Deskripsi
Show more

Dokumen yang terkait

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN LERANING CYCLE "5E" BERBANTUAN LKS TERSTRUKTUR UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN DAN KOMUNIKASI MATEMATIKA
0
2
13
IMPROVING SPEAKING SKILL THROUGH NUMBERED HEADS TOGETHER OF THE SEVENTH GRADE STUDENTS OF SMP PGRI 4 DENPASAR IN ACADEMIC YEAR 2014/2015
0
0
6
MODEL EKSPOSITORI DAPAT MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA DALAM KOMPETENSI DASAR “MEMFAKTORKAN BENTUK ALJABAR“
0
0
7
UPAYA PENINGKATAN MUTU PEMBELAJARAN MEMBACA MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN ARIAS DENGAN BERBANTUAN TEKNIK COMPLETE SENTENCE PADA SISWA KELAS IX.B SMP NEGERI 3 TAMPAKSIRING TAHUN AJARAN 2010/2011
0
0
11
UPAYA PERLINDUNGAN HUKUM TERHADAP ANAK SEBAGAI KORBAN TINDAK PIDANA PERDAGANGAN ORANG THE LEGAL EFFORTS OF CHILD AS A CRIMINAL VICTIM IN HUMAN TRAFFICKING
0
0
14
KREASI PHOTOVOICE DENGAN MODEL PEMBELAJARAN GUIDED INQUIRY TERHADAP KETERAMPILAN PROSES SAINS (KPS) HASIL PHOTOVOICE BERBASIS JELAJAH ALAM SEKITAR (JAS) SISWA SMPN 12 DENPASAR I Wayan Agus Permadi, Dewa Ayu Puspawati dan Sang Putu Kaler Surata Program Stu
0
1
10
67 IMPLEMENTASI MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM BASED LEARNING (PBL) DENGAN MEDIA MIND MAPPING TERHADAP KEMAMPUAN PEMECAHAN MASALAH SISWA KELAS VII SMP N 2 MENGWI BADUNG Dewa Ayu Nyoman Apriliana, I Made Diarta Program Studi Pendidikan Biologi, Fakultas Keguru
0
1
6
ASAS PROPORSIONALITAS SEBAGAI LANDASAN PERTUKARAN HAK DAN KEWAJIBAN PARA PIHAK DALAM KONTRAK KOMERSIAL THE PRINCIPLE OF PROPORTIONALITY AS THE BASIS EXCHANGE RIGHTS AND OBLIGATIONS OF THE PARTIES IN THE COMMERCIAL CONTRACT
0
0
20
PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN INKUIRI DENGAN MEDIA VIDEO BERPARTISIPATIF TERHADAP HASIL BELAJAR MAHASISWA UNMAS DENPASAR DITINJAU DARI MOTIVASI BERPRESTASI
0
0
11
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERDEKLAMASI MELALUI METODE DEMONSTRASI LANGSUNG PADA SISWAKELAS VIIA SMP NEGERI 3 KEDIRI TAHUN PELAJARAN 20132014 Ni Made Rai Purnamayanti, IGA. Pt. Tuti Indrawati dan Ni Luh Sukanadi Program Studi Pendidikan Bahasa Indonesia Fakult
0
0
7
IMPLEMENTASI PERMAINAN ANAK TRADISIONAL DALAM UPAYA PENINGKATAN MOTIVASI BELAJAR ANAK USIA DINI
0
0
8
EKSISTENSI BANTUAN HUKUM TERHADAP PRAJURIT TNI SEBAGAI PELAKU TINDAK PIDANA DAN PRAKTIKNYA THE EXISTENCE AND PRACTICE OF LEGAL ASSISTANCE TO INDONESIAN NATIONAL ARMED FORCES PERSONNEL AS CRIMINAL OFFENDER
0
0
20
IMPLEMENTASI COLLABORATIVE WRITING SEBAGAI UPAYA PENINGKATAN KEMAMPUAN MAHASISWA (CALON GURU) DALAM MENYUSUN RPP KURIKULUM 2013
0
0
6
MEMANTAPKAN PENERAPAN GESTUR CALON GURU DALAM PEMBELAJARAN UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENGAJAR PADA MATA KULIAH MICRO TEACHING MAHASISWA SEMESTER VI PGPAUD UNDIKSHA I Ketut Adnyana Putra
0
3
13
MANFAAT PENTING “BENDA CAGAR BUDAYA” SEBAGAI PENINGGALAN SEJARAHARKEOLOGI UNTUK KEPENTINGAN AGAMA,SOSIAL BUDAYA, SOSIAL EKONOMI, PENDIDIKAN DAN ILMU PENGETAHUAN (STUDI KAJIAN BUDAYA) Ida Bagus Nyoman Wartha Dosen Prodi Sejarah, FKIP Unmas Denpasar ABSTRAK
1
1
8
Show more