Sintesis 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida dari sulfanilamida dan vanilin dengan katalis asam sulfat pada pH 4-5 - USD Repository

Gratis

0
1
88
9 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI SINTESIS 4-[(4ˈ-HIDROKSI-3ˈ-METOKSIBENZILIDENA)-AMINO]BENZENSULFONAMIDA DARI SULFANILAMIDA DAN VANILIN DENGAN KATALIS ASAM SULFAT PADA pH 4-5 SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) Program Studi Farmasi Oleh: Puspita Sari Dewi NIM : 108114001 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ii

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI iii

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HALAMAN PERSEMBAHAN Selama aku berjuang mencapai segala sesuatunya, Engkau selalu ada… Saat aku senang, sedih, takut, bimbang & merasa bahwa harapan telah hilang Terima kasih Tuhan, … Engkau perkenankan aku untuk berjuang bersama-Mu Kupersembahkan karya ini untuk: Papa dan mama tercinta Kakak dan adikku tersayang, Andi & Mia Om Teddy, Om Eddy, dan Tante Ony Semua dosen Farmasi USD Teman-teman seperjuangan iv

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI v

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI vi

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PRAKATA Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan berkat dan rahmat-Nya serta segenap kasih-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan baik yang berjudul “Sintesis 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ- metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida dari sulfanilamida dan vanilin dengan katalis asam sulfat pada pH 4-5”. Skripsi ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Strata Satu (S1) Program Studi Farmasi (S.Farm.) Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Penulis mengucapkan terima kasih atas segala macam bentuk bantuan yang diberikan dari berbagai pihak yakni kepada: 1. Ipang Djunarko, M.Sc., Apt., selaku Dekan fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. 2. C.M. Ratna Rini Nastiti, M.Pharm, Apt., selaku Ketua Program Studi Fakultas Farmasi. 3. Jeffry Julianus, M.Si., selaku dosen pembimbing yang memberikan masukkan, bimbingan dan arahan sekaligus dosen penguji atas kritik dan saran kepada penulis. 4. Enade Perdana Istyastono, Ph.D., Apt., selaku dosen penguji atas masukan kritik dan saran kepada penulis. 5. Phebe Hendra, Ph.D., Apt., selaku dosen penguji atas masukan kritik dan saran kepada penulis. vii

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 6. Dr. Sri Hartati Yuliani, M.Si., Apt., atas izin penggunaan laboratorium yang diberikan kepada penulis. 7. Pak Parlan, Mas Kunto, Mas Bimo, Pak Wagiran dan segenap laboran Fakultas Farmasi yang telah berkenan membantu selama bekerja di laboratorium. 8. Mama, Papa, Mas Andi, Mia, dan segenap keluarga besar atas dukungan, doa, kasih sayang dan semangat yang diberikan. 9. Teman-teman seperjuangan: Gita, Ela, Christian, Ega, Bakti, Nita, Naomi, Agrif, Sisca, Kezia, Aries, Sita, Kenny, Ria, Meta, Ugi, Lintang, Albet, terima kasih atas bantuan, dukungan dan semangatnya dan persahabatan yang diberikan. 10. Teman-teman FST 2010 dan kelompok praktikum, atas bantuan dan kerjasamanya. 11. Teman-teman kos: Cik Cynthia, Dewi, Eni, Esthy, Rina, Mbak Yo, Nona Herta, Nita, Intan, Sukma dewi, Sefi, Geka, Indah, Seruni, Ratri, dan Friesca, atas dukungan, semangat dan persahabatan yang diberikan. 12. Semua pihak yang turut membantu dalam penyusunan skripsi ini yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Penulis menyadari masih banyak kekurangan baik dari segi penelitian maupun penyusunan skripsi. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun. Semoga penulisan skripsi ini dapat memberikan manfaat bagi seluruh pihak serta mendukung perkembangan ilmu pengetahuan. Penulis viii

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL................................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ..................................................... ii HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................ iii HALAMAN PERSEMBAHAN ............................................................................ iv HALAMAN PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH ...................................................................................................................v PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ................................................................ vi PRAKATA ............................................................................................................ vii DAFTAR ISI .......................................................................................................... ix DAFTAR TABEL ................................................................................................. xii DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ xii DAFTAR LAMPIRAN ..........................................................................................xv INTISARI............................................................................................................. xvi ABSTRACT .......................................................................................................... xvii BAB I. PENGANTAR .............................................................................................1 A. Latar Belakang ...................................................................................................1 1. Permasalahan ................................................................................................4 2. Keaslian penelitian .......................................................................................4 3. Manfaat penelitian ........................................................................................5 B. Tujuan Penelitian ................................................................................................5 BAB II. PENELAHAAN PUSTAKA......................................................................6 A. Mikrotubulus ......................................................................................................6 B. Sulfonamida ........................................................................................................8 ix

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI C. Aldehida ............................................................................................................9 D. Katalis .............................................................................................................11 E. Basa Schiff ......................................................................................................12 F. Analisis Pendahuluan ......................................................................................14 1. Pemeriksaan organoleptis ...........................................................................14 2. Pemeriksaan kelarutan ................................................................................14 G. Pemurnian dan Pemeriksaan Kemurnian Senyawa Hasil Sintesis ..................15 1. Rekristalisasi ..............................................................................................15 2. Pemeriksaan titik lebur ...............................................................................16 H. Elusidasi Struktur Senyawa Hasil Sintesis .....................................................16 1. Spektrofotometri inframerah ......................................................................16 2. Spektrometri massa ....................................................................................18 I. Landasan Teori ................................................................................................22 J. Hipotesis .........................................................................................................23 BAB III. METODE PENELITIAN........................................................................24 A. Jenis dan Rancangan Penelitian .....................................................................24 B. Definisi Operasional .......................................................................................24 C. Bahan Penelitian .............................................................................................24 D. Alat Penelitian .................................................................................................25 E. Tata Cara Penelitian ........................................................................................25 1. Sintesis senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]benzensulfonamida .....................................................................................25 2. Analisis senyawa hasil sintesis ...................................................................26 3. Elusidasi struktur senyawa hasil sintesis ....................................................26 F. Analisis Hasil ..................................................................................................28 x

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 1. Uji pendahuluan .........................................................................................28 2. Pemeriksaan kemurnian senyawa hasil sintesis .........................................28 3. Elusidasi struktur ........................................................................................28 4. Perhitungan rendemen ................................................................................28 BAB IV. PEMBAHASAN .....................................................................................29 A. Sintesis 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]benzensulfonamida .........................................................................................29 B. Analisis Pendahuluan ......................................................................................34 1. Pemeriksaan organoleptis ...........................................................................34 2. Pemeriksaan kelarutan ................................................................................36 3. Pemeriksaan titik lebur ...............................................................................36 C. Elusidasi Struktur Senyawa Hasil Sintesis .....................................................37 1. Pengujian dengan spektrofotometri inframerah .........................................37 2. Pengujian dengan spektrometri massa .......................................................42 a) Electron Impact – Mass Spectrometry (EI-MS).....................................43 b) Field Desorption – Mass Spectrometry (FD-MS) .................................50 3. Pengujian dengan spektroskopi 1H-NMR ..................................................51 BAB. V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................58 A. Kesimpulan .....................................................................................................58 B. Saran ...............................................................................................................58 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................59 LAMPIRAN ...........................................................................................................63 BIOGRAFI PENULIS ...........................................................................................71 xi

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel I. Istilah kelarutan menurut Farmakope Indonesia IV ............................15 Tabel II. Perbandingan sifat fisik senyawa hasil sintesis dan starting material ...............................................................................................35 Tabel III. Perbandingan kelarutan senyawa hasil sintesis dan starting material ...............................................................................................36 Tabel IV. Perbandingan titik lebur starting material dan senyawa hasil sintesis .................................................................................................37 Tabel V. Interpretasi spektra inframerah starting material dan senyawa hasil sintesis .................................................................................................41 Tabel VI. Interpretasi spektra 1H-NMR senyawa hasil sintesis ..........................53 xii

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Struktur mikrotubulus.......................................................................7 Gambar 2. Struktur sulfanilamida ......................................................................9 Gambar 3. Stabilisasi resonansi amina aromatis ................................................9 Gambar 4. Struktur vanilin ...............................................................................10 Gambar 5. Stabilisasi resonansi ion fenolat .....................................................11 Gambar 6. Mekanisme adisi nukleofil lemah ...................................................12 Gambar 7. Mekanisme adisi nukleofilik ..........................................................12 Gambar 8. Mekanisme eliminasi air.................................................................13 Gambar 9. Reaksi umum sintesis 4-[(4’-hidroksi-3’-metoksibenzilidena)amino]-benzensulfonamida ............................................................29 Gambar 10. Mekanisme reaksi pembentukan senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈmetoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida...........................30 Gambar 11. Macam-macam bentuk molekul sulfanilamida ..............................31 Gambar 12. Reaksi pembentukan 4-(azanidilsulfonil)anilin dalam kondisi basa .................................................................................................31 Gambar 13. Macam-macam bentuk molekul vanilin .........................................32 Gambar 14. Reaksi pembentukan dan resonansi ion fenolat yang terbentuk dalam kondisi basa .........................................................................32 Gambar 15. Reaksi pembentukan ion anilinium dalam kondisi pH rendah .............................................................................................33 Gambar 16. Perbandingan gugus kromofor senyawa hasil sintesis dan starting material .............................................................................35 xiii

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI Gambar 17. Spektra inframerah senyawa hasil sintesis (Pelet KBr) ..................38 Gambar 18. Spektra inframerah vanilin (Pelet KBr) ..........................................39 Gambar 19. Spektra inframerah sulfanilamida (Pelet KBr) ...............................40 Gambar 20. Kromatogram spektrometri massa EI senyawa hasil sintesis .........43 Gambar 21. Spektra massa senyawa hasil sintesis pada waktu retensi 7,667 menit .....................................................................................44 Gambar 22. Spektra massa senyawa hasil sintesis pada waktu retensi 9,467 menit .....................................................................................44 Gambar 23. Usulan mekanisme fragmentasi ion molekul senyawa hasil sintesis melalui jalur I.....................................................................47 Gambar 24. Usulan mekanisme fragmentasi ion molekul senyawa hasil sintesis melalui jalur II ...................................................................48 Gambar 25. Usulan mekanisme fragmentasi ion molekul senyawa hasil sintesis lanjutan melalui jalur II .....................................................49 Gambar 26. Spektra FD-MS senyawa hasil sintesis...........................................51 Gambar 27. Kedudukan proton pada senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈmetoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida...........................52 Gambar 28. Spektra 1H-NMR senyawa hasil sintesis ........................................52 xiv

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Data penimbangan starting material dan perhitungan rendemen teoretis............................................................................64 Lampiran 2. Data penimbangan dan perhitungan rendemen crude product yang didapat...................................................................................67 Lampiran 3. Spektra inframerah senyawa hasil sintesis .....................................68 Lampiran 4. Spektra inframerah sulfanilamida...................................................69 Lampiran 5. Spektra inframerah vanilin .............................................................70 Lampiran 6. Kondisi alat spektrometer massa ....................................................71 xv

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI INTISARI Senyawa basa Schiff turunan sulfanilamida-imina telah disintesis dan diketahui memiliki aktivitas antimitosis yang dapat menghambat pertumbuhan sel kanker. Pada penelitian ini akan disintesis 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)amino]-benzensulfonamida dari sulfanilamida dan vanilin dengan katalis asam sulfat pada pH 4-5 berdasarkan reaksi adisi-eliminasi. Senyawa tersebut diduga memiliki antimitosis lebih baik. Hal ini diakibatkan oleh adanya gugus hidroksi pada posisi para yang diketahui dapat meningkatkan aktivitas penghambatan sel kanker. Sintesis senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]benzensulfonamida dilakukan dengan mereaksikan 3 mmol sulfanilamida dan 1 mmol vanilin dengan katalis asam sulfat pada pH 4-5 diaduk selama 24 jam. Adapun analisis senyawa hasil sintesis yang dilakukan meliputi: Pemeriksaan organoleptis, pemeriksaan kelarutan, pemeriksaan titik lebur, elusidasi struktur dengan spektrofotometri inframerah, spektrometri massa, dan spektroskopi 1HNMR, dan perhitungan rendemen. Hasil penelitian menunjukkan bahwa senyawa hasil sintesis berupa serbuk berwarna kuning, tidak berbau, agak sukar larut dalam aseton, sukar larut dalam metanol, etanol, dan praktis tidak larut dalam akuades panas, kloroform, dan etil asetat. Rendemen rata-rata senyawa hasil sintesis 20,35% dan jarak lebur sebesar 201,8-202,6oC. Elusidasi struktur menggunakan spektra inframerah, spektra massa, dan spektra 1H-NMR menunjukkan bahwa senyawa hasil sintesis merupakan senyawa campuran yang terdiri dari senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈmetoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida, sulfanilamida, dan vanilin. Kata kunci : Basa Schiff, antimitosis, sulfanilamida, vanilin, reaksi adisieliminasi xvi

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRACT Schiff base compound sulfanilamide-imine derivatives have been synthesized and they were known to have antimitotic activity that can inhibit the growth of cancer cells. This research will be synthesized 4-[(4’-hydroxy-3’methoxybenzilidene)-amino]-benzenesulfonamide from sulfanilamide and vanillin with sulfuric acid catalyst at pH 4-5 by addition-elimination reaction. This compound is suspected have a better antimitotic activity. This is caused by the presence of hydroxyl group at the para position which is known to enhance the inhibitory activity of cancer cells. Synthesis of compound 4-[(4’-hydroxy-3’-methoxybenzilidene)-amino]benzenesulfonamide was performed by reacting 3 mmol of sulfanilamide and 1 mmol of vanillin with sulfuric acid at pH 4-5 was stirred for 24 hours. The analysis of the compound synthesized include: Organoleptic test, solubility test, melting point test, structure elucidation by infrared spectrophotometry, mass spectrometry, and 1H-NMR spectroscopy and calculations of yield. The results showed that the synthesized compound was in the form of yellow powder, odorless, slightly soluble in acetone, sparingly soluble in methanol, ethanol, and practically insoluble in hot distilled water, chloroform, and ethyl acetate. The average yields were obtained 20.35% and its melting range of 201.8 to 202.6°C. Structure elucidation using infrared spectra, mass spectra and 1 H-NMR showed that the compound is mixture compound which consist of 4[(4’-hydroxy-3’-methoxybenzilidene)-amino]-benzenesulfonamide, sulfanilamide and vanillin. Keyword : Schiff base, antimitotic, elimination reaction xvii sulfanilamide, vanillin, addition-

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Kanker merupakan penyakit yang ditandai dengan pertumbuhan dan penyebaran sel abnormal yang tidak terkontrol. Kebanyakan kanker terjadi pada orang dewasa pada usia paruh baya atau usia tua. Sekitar 77% dari keseluruhan kanker didiagnosis terjadi pada orang berusia 55 tahun ke atas (American Cancer Society, 2014). World Health Organization memperkirakan jumlah kematian akan meningkat sekitar 13.1 juta orang pada tahun 2030 (WHO, 2013). Dari data tersebut menunjukkan bahwa penyakit kanker sangat mematikan. Penyakit kanker diawali dengan berubahnya gen-gen spesifik. Perubahan genetik menyebabkan sel kanker mengalami pembelahan terus-menerus tanpa dapat dikontrol dan membentuk malignant tumors yang dapat menginvasi jaringan-jaringan sehat di sekitarnya (Karp, 2009). Sel kanker diketahui berada pada kondisi rentan ketika mengalami pembelahan (Chan, Koh, and Li, 2012). Oleh sebab itu, strategi untuk mencegah pertumbuhan kanker adalah menghambat proses mitosis sel kanker dengan menjadikan mikrotubulus sebagai targetnya. Mikrotubulus berfungsi memberi bentuk sel, membantu pergerakan sel, dan menentukan bidang pembelahan sel. Pertumbuhan sel kanker dapat dicegah dengan cara memicu mikrotubulus agar mengalami depolimerisasi ketika proses mitosis berlangsung. Depolimerisasi menyebabkan mikrotubulus terurai sehingga mikrotubulus tidak dapat terbentuk. 1

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2 Akibat hal tersebut, siklus pembelahan sel kanker menjadi kacau dan berlanjut pada kematian sel melalui mekanisme apoptosis (Sumadi dan Marianti, 2007). Senyawa turunan sulfanilamida-imina yang telah dikembangkan (Mohamed et al., 2013) memiliki potensi sebagai senyawa antimitosis yang terikat pada colchicine binding site, yang terdapat di permukaan intra dimer di antara kedua protein tubulin tersebut (Uppuluri, Knipling, Sackett, and Wolff, 1993). Pada senyawa yang memiliki reaktivitas tinggi terhadap sisi aktif colchicine ditemukan interaksi hidrogen dengan asam amino His 94, His 129, Thr 199, dan Thr 200 (Mohamed et al., 2013), yang diduga terjadi pada gugus imina (C=N) dan gugus sulfonamida (SO2NH2). Salah satu senyawa turunan sulfonamida-imina metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida diketahui yaitu 4-[(3ˈ- tidak dapat menghambat pertumbuhan kanker payudara dan kanker paru-paru (Mohamed et al., 2013). Hal ini mendorong dilakukannya penelitian untuk mengembangkan senyawa antikanker dengan modifikasi struktur senyawa tersebut. Modifikasi dilakukan dengan menambahkan gugus hidroksi pada cincin aromatis. Adanya gugus hidroksi yang terikat pada cincin aromatis menunjukkan aktivitas penghambatan proliferasi sel kanker payudara, kanker paru-paru, ataupun keduanya. Peningkatan aktivitas antikanker paling besar terjadi apabila gugus hidroksi berada pada posisi para seperti senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈetoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida dengan nilai IC50 kanker payudara dan IC50 kanker paru-paru sebesar 96 M dan 130 M. Jika gugus hidroksi berposisi orto, maka tidak tampak peningkatan aktivitas antikanker seperti

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 senyawa 4-[(2ˈ-hidroksi-4ˈ-metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida yang memiliki nilai IC50 kanker payudara sebesar 101 M, sedangkan nilai IC50 kanker paru-paru tidak ada (Mohamed et al., 2013). Dengan demikian, penambahan gugus hidroksi pada posisi para menjadi senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ- metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida diharapkan memiliki aktivitas antikanker yang lebih baik. Senyawa modifikasi 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]- benzensulfonamida dapat disintesis melalui reaksi adisi-eliminasi antara aldehida dan amina dengan katalis asam sulfat pada pH 4-5. Sintesis dilakukan dengan mereaksikan sulfanilamida dan vanilin. Sulfanilamida termasuk senyawa amina aromatis primer yang bertindak sebagai nukleofil, sedangkan vanilin bertindak sebagai elektrofil. Katalis yang digunakan adalah asam sulfat pada pH 4-5 karena asam sulfat dapat terionisasi sempurna sehingga diharapkan mampu memprotonasi atom O karbonil vanilin dengan cepat dan memperbesar peluang amina aromatis primer sulfanilamida menyerang atom C karbonil dengan mudah. Di samping itu, ion H+ yang dilepaskan bertindak cepat saat memprotonasi gugus OH (rate limiting step) sehingga molekul air semakin mudah dilepaskan. Kondisi pH diatur 4-5 karena pada keadaan tersebut, gugus amina aromatis yang terionisasi atau terprotonasi jumlahnya sangat kecil dan sulfanilamida dapat dipertahankan berada dalam bentuk molekul utuhnya. Dengan demikian, reaksi dapat berlangsung dengan cepat dan diharapkan rendemen yang didapat menjadi lebih banyak.

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4 1. Permasalahan Apakah senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]- benzensulfonamida dapat disintesis dari sulfanilamida dan vanilin dengan katalis asam sulfat pada pH 4-5 melalui reaksi adisi-eliminasi? 2. Keaslian Penelitian Adapun penelitian sejenis tentang sintesis senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida antara lain: 1. Sintesis senyawa Basa Schiff turunan sulfanilamida dan aromatis aldehida dengan menggunakan metode pemanasan selama 3 jam tanpa pemberian katalis. Perbandingan mol starting material yang digunakan adalah 1:1 (Supuran, Nicolae, and Popescu, 1996). 2. Sintesis senyawa logam turunan sulfonamida dengan menggunakan metode refluks selama 3 jam tanpa pemberian katalis. Perbandingan mol starting material yang digunakan adalah 1:1 (Chohan, 2008). Sejauh penelusuran peneliti, penelitian tentang senyawa turunan sulfanilamida-imina dengan judul “Sintesis metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida dari 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈsulfanilamida dan vanilin dengan katalis asam sulfat pada pH 4-5” belum pernah dilakukan. Pada penelitian ini, sintesis dilakukan pada suhu ruang dengan perbandingan mol sulfanilamida dan vanilin (3:1).

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5 3. Manfaat Penelitian a. Manfaat teoretis. Penelitian ini diharapkan dapat menambah wawasan terkait sintesis 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]- benzensulfonamida dari sulfanilamida dan vanilin dengan katalis asam sulfat pada pH 4-5 melalui reaksi adisi-eliminasi. b. Manfaat metodologis. Penelitian ini diharapkan dapat memberikan pertimbangan khusus terkait pemilihan starting material, katalis dan kondisi saat sintesis 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]- benzensulfonamida berlangsung. c. Manfaat praktis. Dari penelitian ini diharapkan memperoleh senyawa 4[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida. B. TUJUAN 1. Tujuan umum Penelitian ini bertujuan untuk memahami reaksi adisi-eliminasi dan penerapannya di bidang sintesis kimia organik. 2. Tujuan khusus Penelitian ini bertujuan untuk memperoleh produk senyawa turunan sulfanilamida-imina yaitu 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino] benzensulfonamida dari sulfanilamida dan vanilin dengan katalis asam sulfat pada pH 4-5.

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Mikrotubulus Mikrotubulus merupakan salah satu komponen penyusun sitoskeleton yang dapat ditemukan dalam sitoplasma semua sel eukariotik. Fungsi mikrotubulus adalah mengatur polaritas dan bentuk sel, transport intraseluler, pergerakan sel, dan pembelahan sel (Zhou and Giannakakou, 2005). Mikrotubulus berupa batang lurus dan berongga dengan diameter sekitar 25 nm dan panjangnya berkisar dari 200 nm hingga 25 m (Campbell, Reece, and Mitchell, 1999). Adapun dinding penyusun mikrotubulus terdiri dari 13 protofilamen. Protofilamen tersusun dari protein globular yang disebut tubulin. Setiap molekul tubulin terdiri atas dua subunit polipeptida yang serupa, -tubulin dan -tubulin masing-masing memiliki berat molekul sekitar 50 kDa (Burns, 2005). Kedua protein tersebut ditemukan dalam bentuk heterodimer (Alberts, 2008). -Tubulin dan -tubulin memiliki tempat pengikatan untuk satu molekul GTP (Guanosin Trifosfat). GTP yang terikat pada monomer -tubulin berada di antara permukaan dimer sehingga tidak dapat terhidrolisis. Sebaliknya, GTP yang terikat pada monomer -tubulin dapat mengalami hidrolisis menjadi GDP. Apabila terjadi hidrolisis GTP pada -tubulin, dimer-dimer tubulin akan terlepas dan mengakibatkan mikrotubulus terurai (Alberts, 2008; Bolsover et al., 2004). 6

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 7 Mikrotubulus memiliki dua ujung yaitu ujung positif dan ujung negatif. Dimer-dimer tubulin membentuk polimer di ujung positif, sedangkan ujung negatif merupakan tempat lepasnya dimer-dimer tubulin. Adapun struktur mikrotubulus ditunjukkan pada gambar berikut: Gambar 1. Struktur Mikrotubulus (Bolsover et al., 2004) Menurut Desai and Mitchison (1997), mikrotubulus bersifat labil yang dapat memanjang atau memendek melalui penggabungan ikatan non kovalen yang bersifat reversibel atau disosiasi heterodimer -tubulin dan -tubulin di kedua ujungnya. Proses mikrotubulus memanjang atau tumbuh dikenal dengan polimerisasi, sedangkan proses pemendekan mikrotubulus disebut depolimerisasi (Conde and Cáceres, 2009). Pada kondisi normal selama pembelahan sel, mikrotubulus membentuk spindel mitosis yang berfungsi untuk mengarahkan kromosom hasil replikasi ke bidang ekuatorial dan memperantarai pemisahan kromosom ke sel anakan (McIntosh, Grishchuk, and West, 2002). Ketika proses mitosis selesai, spindel mitosis akan terurai dan membentuk mikrotubulus sitoplasma kembali (Lodish et al., 2004). Dalam kasus penyakit kanker dilakukan upaya pencegahan dengan cara membuat siklus pembelahan sel terganggu. Salah satu caranya adalah memicu mikrotubulus terdepolimerisasi sehingga proses mitosis dapat berhenti dan menginduksi terjadinya apoptosis sel kanker (Jordan, 2002).

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 8 B. Sulfonamida Sulfonamida merupakan golongan obat yang memiliki aktivitas bakteriostatik. Mekanisme obat tersebut adalah menghambat enzyme dihydropteroate synthase; enzim yang berperan penting dalam biosintesis turunan asam folat. Obat golongan sulfonamida akan berkompetisi dengan paminobenzoic acid (PABA) untuk berikatan dengan sisi aktif enzim tersebut. Folat merupakan intermediet esensial dalam biosintesis timidin yang diperlukan DNA. Apabila obat golongan sulfonamida berikatan dengan enzim tersebut, sintesis folat tidak terjadi demikian pula dengan timidin dan DNA, sehingga bakteri tidak dapat bereplikasi (Lemke, Williams, Roche, and Zito, 2008). Salah satu obat golongan sulfonamida adalah sulfanilamida yang memiliki rumus bangun berikut: Gambar 2. Struktur sulfanilamida (Dirjen POM RI, 1979) Sulfanilamida (C6H8N2O2S) memiliki bobot molekul 172.21 g/mol berupa hablur, serbuk hablur atau butiran berwarna putih, tidak berbau, berasa sedikit pahit kemudian manis. Senyawa tersebut larut dalam 200 bagian air; sangat mudah larut dalam air mendidih, sangat sukar larut dalam kloroform, dalam eter dan dalam benzena; mudah larut dalam aseton; larut dalam gliserol, dalam asam klorida dan dalam alkali hidroksida. Titik lebur sulfanilamida antara 164-167oC (Dirjen POM RI, 1979).

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 9 Ditinjau dari struktur molekulnya, gugus amina aromatis primer bersifat basa lemah karena terpengaruh oleh efek resonansi yang menyebabkan pasangan elektron bebas terdelokalisasi dalam cincin aromatis (Brown et al., 2012) dengan mekanisme seperti pada gambar berikut: Gambar 3. Stabilitas resonansi amina aromatis (Brown et al., 2012) Di sisi lain, gugus amina sulfon bersifat asam akibat adanya pengaruh efek elektronegatif. Elektron akan cenderung tertarik pada atom yang memiliki keelektronegatifan lebih besar dan mengakibatkan keasaman atom hidrogen semakin meningkat (Bruice, 2004). Oksigen menarik elektron dari sulfur dan berimbas pada nitrogen. Pasangan elektron bebas milik nitrogen disumbangkan kepada sulfur sehingga terjadi resonansi. Nilai elektronegatif nitrogen lebih besar dari pada hidrogen masing-masing 3,0 dan 2,1 (Solomon and Fryhle, 2011). Akibat hal tersebut, kerapatan elektron pada atom hidrogen rendah dan menyebabkan hidrogen mudah lepas. C. Aldehida Aldehida memiliki gugus asil dengan satu atom hidrogen yang terikat pada karbon karbonil. Gugus karbonil sangat terpolarisasi karena karbon kurang elektronegatif dari pada oksigen. Karbon karbonil dikenakan muatan parsial positif, sedangkan oksigen dikenakan muatan parsial negatif. Oleh sebab itu, gugus karbonil dapat bertindak sebagai nukleofil dan elektrofil. Atom oksigen

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 10 karbonil merupakan basa Lewis dan dapat terprotonasi dengan cepat dengan adanya asam. Protonasi menyebabkan atom oksigen bermuatan positif, sehingga gugus karbonil menjadi lebih elektrofil (Sarker and Nahar, 2007; McMurry, 2011). Vanilin merupakan senyawa golongan aldehida aromatis berupa hablur halus berbentuk jarum berwarna putih hingga agak kuning, dan memiliki rasa dan bau yang khas. Senyawa ini sukar larut dalam air, tetapi larut dalam air panas dan gliserol. Selain itu, vanilin mudah larut dalam etanol (95%), dalam eter dan dalam larutan alkali hidroksida. Rumus struktur kimia vanilin adalah C8H8O3 dengan bobot molekul 152.15 g/mol. Titik leburnya berkisar 81-83oC (Dirjen POM RI, 1979). Berikut ini merupakan struktur vanilin: Gambar 4. Struktur vanilin (Dirjen POM RI, 1979) Dari gambar struktur vanilin yang ditunjukkan gambar 4, ada beberapa gugus yang tampak antara lain, gugus aldehida, gugus metoksi, dan gugus hidroksil masing-masing terikat pada cincin benzena. Atom C karbonil pada gugus aldehida bermuatan parsial positif. Oleh karena itu, dapat diserang oleh nufleofil. Namun, akibat pengaruh gugus hidroksi pada posisi para menyebabkan atom C karbonil kurang bermuatan parsial positif. Hal ini dikarenakan elektron yang disumbangkan oleh gugus hidroksil akan berpusat pada posisi orto dan para yang tersebar melalui resonansi (Brown et al., 2012). Jika elektron sumbangan menempati posisi para, maka atom C karbonil akan menerima elektron tersebut dan membuat muatan parsial positif yang diembannya menjadi berkurang.

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 11 Sama halnya dengan gugus hidroksil, gugus metoksi juga termasuk dalam kelompok gugus penyumbang elektron. Muatan negatif akan terdelokalisasi dalam cincin benzena pada posisi orto dan para (Solomon and Fryhle, 2011). Namun, elektron yang tersebar hanya menstabilkan cincin benzena dan tidak memberikan pengaruh muatan pada atom C karbonil mengingat gugus metoksi berposisi meta. Gugus lainnya yang dapat ditemukan adalah gugus OH fenolik. Gugus ini bersifat asam karena ion fenolat yang dihasilkan terstabilkan oleh resonansi. Muatan negatif tidak hanya diemban oleh atom oksigen saja tetapi terdelokalisasi pada tiga atom karbon penyusun cincin benzena (Wade, 2013). Mekanisme stabilisasi resonansi ion fenolat ditunjukkan pada gambar berikut: Gambar 5. Stabilisasi resonansi ion fenolat (Wade, 2013) D. Katalis Katalis adalah senyawa yang dapat meningkatkan laju reaksi dengan menurunkan energi aktivasi. Katalis dapat bereaksi membentuk zat antara, tetapi akan diperoleh kembali dalam tahap reaksi berikutnya (Chang, 2003). Suatu asam kuat dapat bertindak sebagai katalis dengan cara memprotonasi atom O karbonil dengan mekanisme seperti pada gambar 6. Ion H+ yang dilepaskan akan ditangkap oleh atom O karbonil sehingga menjadi bermuatan positif. Elektron akan diberikan pada atom O oleh atom karbon yang

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 12 mengakibatkan terjadinya adisi C=O menjadi ikatan tunggal (C-O). Akibatnya, atom karbon karbonil menjadi bermuatan positif dan mudah diserang oleh nukleofil lemah (Fessenden dan Fessenden, 1986b). Gambar 6. Mekanisme adisi nukleofil lemah (Mehta and Mehta, 2005) Asam sulfat merupakan cairan jernih seperti minyak, tidak berwarna, bau sangat tajam dan bersifat korosif. Apabila asam sulfat dicampurkan dengan air atau etanol akan menimbulkan panas. Asam sulfat memiliki rumus kimia H2SO4 dengan bobot molekul sebesar 98,07 g/mol (Dirjen POM RI, 1995). E. Basa Schiff Senyawa imina dengan gugus C=N dikenal sebagai basa Schiff dihasilkan dari reaksi antara amina primer dan aldehida atau keton melalui reaksi adisi-eliminasi. Mekanisme pembentukan imina berawal dari reaksi adisi amina nukleofilik pada karbon karbonil yang bermuatan parsial positif, diikuti dengan lepasnya proton dari nitrogen dan diperolehnya oleh oksigen (gambar 7). Tahap selanjutnya adalah eliminasi air melalui protonasi gugus OH (Fessenden dan Fessenden, 1986b) seperti pada gambar 8. Gambar 7. Mekanisme adisi nukleofilik (Patrick, 2004)

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 13 Gambar 8. Mekanisme eliminasi air (Patrick, 2004) Reaksi pembentukan imina bersifat reversibel dan bergantung dengan pH. Jika pH terlalu asam, reaksi adisi nukleofilik berjalan lambat karena konsentrasi amina bebas lebih kecil dari pada konsentrasi amina terprotonasi. Amina yang terprotonasi kehilangan sifat nukleofilnya karena atom nitrogen menjadi bermuatan positif dan tidak dapat menyerang karbon karbonil, sehingga tidak dapat membentuk amina. Apabila pH terlalu tinggi, reaksi eliminasi air berjalan lambat karena minimnya jumlah proton yang digunakan untuk memprotonasi gugus OH. Oleh karena itu, kondisi pH diatur sekitar 4-5 agar reaksi berjalan dengan kecepatan maksimum (Fessenden dan Fessenden, 1986b; McMurry, 2011). Basa Schiff memiliki rentang aktivitas biologi yang luas dan banyak diterapkan dalam industri. Adapun senyawa tersebut menunjukkan aktivitas farmakologi yakni antimalaria (Li, Yang, Zhang, Cao, and Wang, 2003), antikanker (Villar, Encio, Migliaccio, Gil, and Martinez-Merino, 2004), antimikroba (Kumar, Niranjan, Chaluvaraju, Jamakhandi, and Kadadevar, 2010), antifungal (Priya, Panneerselvam, and Karikalan, 2011), antiviral (Kumar, Ganguly, Veerasamy, and Clercq, 2010), dan antituberkulosis (Ilango and Arunkumar, 2011).

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 14 F. Analisis pendahuluan Analisis pendahuluan bertujuan untuk mengetahui karakteristik senyawa hasil sintesis. Adapun analisis yang dilakukan adalah sebagai berikut: 1. Pemeriksaan Organoleptis Pemeriksaan organoleptis bertujuan untuk mendapatkan informasi terkait karakteristik zat kimia diantaranya bentuk, warna, dan bau, sehingga mudah dalam penilaian pendahuluan. Namun, pemeriksaan organoleptis tidak dapat digunakan sebagai bukti yang kuat sebagai syarat baku. Organoleptis dapat membantu dalam penilaian pendahuluan terhadap mutu zat yang bersangkutan secara tidak langsung (Dirjen POM RI, 1995). 2. Pemeriksaan Kelarutan Kelarutan adalah konsentrasi maksimum zat terlarut yang terdapat di dalam sejumlah substansi berlebih pada kondisi kesetimbangan dan temperatur tertentu. Untuk menyatakan kelarutan suatu zat, sejumlah zat dilarutkan dalam air dan ditentukan banyaknya gram zat terlarut tiap 100 mL air (Reger, Goode, and Ball, 2010). Pemeriksaan kelarutan harus dilakukan dalam penentuan sifat utama gugus fungsi dari senyawa yang tidak diketahui. Uji ini sangat mudah dilakukan dan hanya memerlukan sedikit jumlah senyawa yang akan diuji (Pavia, Lampman, Kriz, and Engel, 2011). Kelarutan zat yang tercantum dalam Farmakope dinyatakan dengan istilah sebagai berikut:

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 15 Tabel I. Istilah kelarutan menurut Farmakope Indonesia IV (Dirjen POM RI, 1995) Jumlah bagian pelarut yang diperlukan Istilah Kelarutan untuk melarutkan1 bagian zat Sangat mudah larut Kurang dari 1 Mudah larut 1 sampai 10 Larut 10 sampai 30 Agak sukar larut 30 sampai 100 Sukar larut 100 sampai 1000 Sangat sukar larut 1000 sampai 10.000 Praktis tidak larut Lebih dari 10.000 G. Pemurnian dan Pemeriksaan Kemurnian Senyawa Hasil Sintesis 1. Rekristalisasi Rekristalisasi adalah salah satu metode pemurnian zat padat berdasarkan perbedaan kelarutan antara senyawa yang diinginkan dengan senyawa pengotor. Metode rekristalisasi dapat digunakan baik di bidang kimia organik maupun kimia anorganik (Smart, 2002). Preparasi dilakukan dengan cara melarutkan produk berupa campuran dengan suatu solven lalu diendapkan kembali. Endapan akan terbentuk kembali apabila larutan mencapai titik jenuh terhadap senyawa yang diinginkan (Oxtoby, Gilis, dan Nachtrieb, 2001). Syarat pelarut yang digunakan adalah pelarut dapat melarutkan solut ketika larutan dalam keadaan panas, tetapi kurang larut bila larutan dalam keadaan dingin; pelarut tidak melarutkan impuritis sama sekali atau melarutkan impuritis sangat baik sehingga impuritis tidak akan mengkristal keluar bersamaan dengan solut; pelarut tidak bereaksi dengan solut. Selain itu, pelarut tidak mudah terbakar, tidak toksik, terjangkau, dan sangat volatil sehingga mudah dihilangkan dari kristal (Fieser and Williamson, 1992).

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 16 2. Pemeriksaan Titik Lebur Titik lebur sangat penting dalam identifikasi senyawa organik karena menunjukkan ada tidaknya impuritis dalam senyawa tersebut. Oleh sebab itu, titik lebur digunakan sebagai kriteria kemurnian suatu zat (Ahluwalia and Dhingra, 2004). Dalam proses peleburan, senyawa dalam bentuk kristal yang memiliki susunan molekul teratur akan bergetar atau memutar dalam kondisi tetap padat akibat energi panas yang diberikan. Pada suhu tertentu, energi yang diberikan mampu untuk memutus ikatan antar molekul yang berdekatan sehingga molekul bebas bergerak. Hal ini menyebabkan perubahan wujud padat menjadi cair (Fieser and Williamson, 1992). Senyawa padat murni akan meleleh pada kisaran suhu yang lebih sempit dibandingkan dengan senyawa yang mengandung pengotor. Apabila range titik leburnya 2oC, maka senyawa dapat dikatakan murni. Demikian pula sebaliknya apabila range titik leburnya melampaui 2oC, maka senyawa dikatakan kurang murni (MacKenzie, 1967). H. Elusidasi Struktur Senyawa Hasil Sintesis 1. Spektrofotometri Inframerah (IR) Spektrofotometri inframerah memberikan informasi tentang gugus-gugus fungsional utama suatu senyawa. Prinsip spektrofotometri inframerah adalah mengukur energi vibrasi suatu senyawa lewat pemancaran radiasi inframerah. Senyawa akan menyerap energi inframerah pada daerah tertentu dan terjadi

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 17 getaran (vibrasi) atom-atom yang terikat. Hal ini menyebabkan posisi pita absorpsi bersifat spesifik. Apabila suatu senyawa menyerap radiasi pada suatu panjang gelombang tertentu, intensitas radiasi yang diteruskan akan berkurang sehingga %T (transmisi persen) akan menurun sehingga muncul pita absorpsi. Jika %T menunjukkan angka sekitar 100, maka keadaan tersebut dikenal dengan base line (Fessenden dan Fessenden, 1986a). Suatu senyawa dapat menyerap radiasi sinar inframerah apabila terjadi perubahan momen dipol elektrik selama molekul tersebut mengalami vibrasi. Vibrasi menyebabkan perubahan panjang ikatan (stretching) atau sudut ikatan (bending). Beberapa ikatan dapat mengalami vibrasi ulur baik simetris (symmetrical stretching) maupun asimetris (asymmetrical stretching), sedangkan vibrasi tekuk dicirikan dengan adanya perubahan sudut secara terus-menerus antara dua atom (Stuart, 2004). Jika perbedaan momen dipol suatu molekul besar, absorpsi pita akan semakin kuat. Perbedaan elektronegatif atom-atom di dalam molekul akan menentukan besar kecilnya momen dipol, misalnya gugus karbonil. Adanya perbedaan keelektronegatifan antara atom C dan atom O menyebabkan gugus tersebut bersifat polar. Apabila ikatan C=O mengalami vibrasi ulur, momen dipol akan meningkat sehingga absorpsi pita gugus karbonil menjadi kuat (Stuart, 2004). Secara umum, vibrasi simetris akan lebih lemah dibandingkan dengan vibrasi asimetris karena energi radiasi inframerah tidak akan menyebabkan perubahan momen dipol. Sebagai contoh, vibrasi pada ikatan C-C atau N=N akan

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 18 memberikan serapan pita yang lemah dikarenakan perubahan kecil dalam momen dipol terkait dengan vibrasi kedua atom tersebut (Stuart, 2004). Radiasi inframerah memiliki bilangan gelombang antara 600-4000 cm-1. Adapun spektrum dibagi menjadi dua daerah yakni daerah gugus fungsional dan daerah sidik jari. Daerah gugus fungsional digunakan untuk identifikasi gugus fungsional yang berada pada bilangan gelombang ~4000 – 1500 cm-1, sedangkan daerah sidik jari merupakan daerah pita serapan yang spesifik berada pada bilangan gelombang ~1500 – 600 cm-1 (Kalsi, 2004). 2. Spektrometri Massa Spektrometri massa melengkapi pelacakan struktur untuk suatu molekul yang belum diketahui bobot molekulnya. Informasi yang diperoleh adalah harga BM dan pola fragmentasi molekul organik (Sitorus, 2009). Adapun macammacam metode ionisasi yang digunakan dalam spektrometri massa, dua diantaranya adalah EI (Electron Impact) dan FD (Field Desorption). Prinsip EI adalah cuplikan dalam kondisi gas ditembakkan dengan elektron yang berenergi cukup. Tabrakan yang terjadi antara sebuah molekul dengan elektron yang ditembakkan mengakibatkan lepasnya sebuah elektron dari molekul tersebut dan menghasilkan ion organik. Ion organik yang terbentuk tidak stabil dan pecah menjadi fragmen yang lebih kecil baik dalam bentuk radikal maupun ion. Kemudian fragmen yang bermuatan positif akan dideteksi (Fessenden dan Fessenden, 1986b), sedangkan prinsip FD adalah elektron dari emitter dibiaskan pada beda potensial listrik yang tinggi. Saat beda potensial tersebut diaplikasikan pada emitter, muncul medan listrik yang sangat tinggi di dekat ujung kawat.

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 19 Tingginya medan listrik yang dihasilkan menyebabkan elektron keluar dari sampel dan membentuk kation. Sisa energi yang dimiliki ion tersebut sedikit sehingga jumlah fragmen yang dihasilkan jauh lebih sedikit dibandingkan dengan metode EI (Silverstein, Webster, and Kiemle, 2005). Spektrum massa menggambarkan intensitas sinyal versus nisbah muatan (m/z). Posisi sinyal yang disebut peak menggambarkan m/z suatu ion yang dihasilkan dari molekul pada sumber ion. Intensitas peak berhubungan dengan kelimpahan ion. Peak paling tinggi pada spektrum massa disebut dengan base peak dengan intensitas relatif 100% (Gross, 2011). Fragmentasi berhubungan erat dengan pemutusan ikatan. Ikatan antar atom dapat terputus secara homolitik atau heterolitik. Pemutusan secara homolitik terjadi jika elektron yang digunakan bersama dibagi sama rata sehingga tiap atom memiliki elektron tak berpasangan, sedangkan apabila kedua elektron diberikan kepada salah satu atom disebut pemutusan secara heterolitik. Pemutusan secara homolitik dilambangkan dengan panah kait ikan ( dengan ujung lengkap ( ) dan panah lengkung ) untuk melambangkan pemisahan secara heterolitik (Fessenden dan Fessenden, 1986b). Adapun bentuk-bentuk dasar fragmentasi dan aturan-aturan terkait fragmentasi menurut (Sastrohamidjodjo, 2001) adalah sebagai berikut: a) Pemutusan ikatan  dalam gugus alkana terjadi jika terdapat energi eksitasi yang cukup untuk memutuskan ikatan hingga mengalami ionisasi. b) Pemutusan ikatan  dekat gugus fungsional terjadi karena gugus-gugus orbital lebih mudah terionisasi.

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 20 c) Eliminasi oleh pemutusan ikatan  ganda terjadi dengan melepaskan molekul netral seperti CO, C2H4, C2H2, dan sebagainya. d) Penataulangan McLafferty terjadi bila terdapat hidrogen berposisi terhadap gugus karbonil dalam ion molekuler. Penataulangan tersebut disertai dengan pelepasan alkena. e) Aturan elektron genap menyatakan spesies-spesies elektron genap biasanya tidak akan pecah menjadi dua spesies yang mengandung elektron ganjil melainkan terpecah menjadi ion lain dan molekul netral. Ion radikal merupakan spesies elektron ganjil yang dapat melepaskan molekul netral dan ion radikal. Selain itu, ion radikal dapat terpecah menjadi radikal dan ion. f) Hukum nitrogen mengatakan bahwa suatu molekul dengan bilangan berat molekul genap maka molekul tersebut harus tidak mengandung nitrogen atau mengandung nitrogen berjumlah genap. Namun, molekul dengan bilangan berat molekul ganjil mengandung nitrogen berjumlah ganjil. 3. Spektroskopi Resonansi magnetik Inti (1H-NMR) Spektroskopi 1H-NMR memberikan informasi mengenai jumlah masing- masing tipe inti hidrogen tertentu dan sifat lingkungan kimia dari masing-masing tipe hidrogen. Spektroskopi 1H-NMR menggunakan radiasi sekitar 60 MHz yang berada di daerah frekuensi radio dan kekuatan medan magnet sebesar 14.100 Gauss. Prinsipnya adalah tiap kelompok inti hidrogen dalam molekul organik

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 21 akan beresonansi pada frekuensi spesifik akibat keberadaannya di lingkungan kimia yang berbeda dalam kondisi medan magnet yang kuat (Sitorus, 2009). Proton-proton dilindungi oleh elektron-elektron valensi dari proton yang digunakan. Besar kecilnya perlindungan tergantung pada kerapatan elektron yang mengelilingi proton. Semakin besar kerapatan elektron yang mengelilingi proton, maka medan yang dihasilkan untuk melawan medan yang digunakan semakin besar pula (Sastrohamidjodjo, 2001). Proton dalam kondisi terperisai (shielded) jika medan imbasan di sekitar proton tersebut relatif kuat sehingga memberikan perlawanan yang besar terhadap medan yang digunakan. Sebaliknya jika medan imbasan di sekitar proton tersebut relatif lemah, maka kondisi proton tak terperisai (deshielded). Parameter untuk menentukan kondisi proton terperisai atau tak terperisai adalah membandingkan nilai geseran kimia () proton tersebut terhadap posisi proton senyawa tetrametilsilana (TMS) ( = 0). Semakin besar nilai  maka proton semakin tak terperisai (Fessenden dan Fessenden, 1986a). Fenomena splitting atau pemecahan spin-spin dapat ditemukan pada spektroskopi resonansi magnetik inti. Splitting terjadi akibat pengaruh protonproton pada atom-atom karbon yang berdekatan. Pemecahan spin-spin dapat dijelaskan secara empiris dengan hukum n+1. Tiap tipe proton merasakan sejumlah proton ekuivalen (n) pada atom karbon yang berdekatan dengan atom karbon tempat proton tersebut terikat, dan peak resonansinya dipecah menjadi komponen sejumlah (n+1) (Pavia, Lampman, Kriz, and Vyvyan, 2000).

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 22 I. Landasan Teori Pembentukan imina atau basa Schiff terjadi antara senyawa amina primer dengan aldehida atau keton melalui reaksi kondensasi pada kondisi asam. Reaksi yang terjadi meliputi dua tahap yaitu adisi nukleofilik dan eliminasi air. Adisi nukleofilik terjadi ketika amina primer menyerang atom karbonil dan melepaskan proton pada atom nitrogen dan penangkapan proton pada atom oksigen sehingga terbentuk senyawa intermediet yang disebut karbinolamin. Pada tahap selanjutnya, eliminasi air yang diawali dengan protonasi gugus OH membentuk gugus OH2+, gugus pergi yang lebih baik dibandingkan dengan gugus OH. Kemudian atom nitrogen memberikan elektron bebas kepada atom karbon membentuk ikatan rangkap. Elektron atom karbon menjadi berlebih sehingga kelebihan elektron tersebut diberikan kepada gugus OH2+ selanjutnya lepas menjadi air. Senyawa sulfanilamida merupakan senyawa golongan sulfonamida yang memiliki gugus amina primer, sedangkan vanilin merupakan senyawa golongan aldehida aromatis. Amina aromatis primer sulfanilamida dapat bertindak sebagai nukleofil karena memiliki pasangan elektron bebas. Kemudian nukleofil tersebut akan menyerang gugus karbonil vanilin menghasilkan senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈmetoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida dengan melepaskan air. Untuk mempercepat jalannya reaksi, maka dibutuhkan katalis asam untuk memprotonasi atom C karbonil supaya mudah diserang oleh nukleofil. Di samping itu, katalis asam juga mempercepat pelepasan molekul air dengan memprotonasi gugus hidroksi sehingga senyawa target lebih cepat terbentuk. Kondisi pH dipertahankan antara 4-5 untuk menjaga sifat nukleofil gugus amina aromatis primer dan pada

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23 kondisi tersebut, sulfanilamida berada dalam bentuk molekul utuhnya. Persamaan reaksi yang terjadi ditunjukkan oleh gambar berikut: Gambar 9. Reaksi umum sintesis 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)amino]-benzensulfonamida J. Hipotesis Senyawa turunan sulfanilamida-imina metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida yakni dapat 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈdisintesis dari sulfanilamida dan vanilin melalui reaksi adisi-eliminasi dengan katalis asam sulfat pada pH 4-5.

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian non eksperimental deskriptif. Dalam penelitian ini hanya dipaparkan fenomena yang terjadi tanpa melibatkan hubungan sebab-akibat. B. Definisi Operasional 1. Starting Material adalah bahan awal yang digunakan untuk menghasilkan senyawa yang akan disintesis. Dalam penelitian ini, starting material yang digunakan adalah sulfanilamida dan vanilin. 2. Molekul target adalah senyawa produk yang diharapkan terbentuk setelah sintesis berakhir. Molekul target dalam penelitian ini adalah 4-[(4ˈ-hidroksi3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida. 3. Katalis adalah senyawa yang memiliki kemampuan untuk mempercepat jalannya reaksi dengan cara menurunkan energi aktivasi dan akan diperoleh kembali tanpa bergabung dengan senyawa produk. Katalis yang digunakan dalam penelitian ini adalah asam sulfat. C. Bahan Penelitian Sulfanilamida (p.a, E.Merck), vanilin (teknis, RRC), akuades (Laboratorium Sanata Dharma), metanol (teknis, Genera Labora), asam sulfat (p.a, E.Merck), kloroform (teknis, Brataco Chemika), etil asetat (teknis, Brataco 24

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 25 Chemika), etanol 70% (teknis, Genera Labora), kertas saring, kertas timbang, dan akuades (Laboratorium Sanata Dharma). D. Alat Penelitian Labu erlenmeyer, gelas ukur, gelas beker, pengaduk kaca, pipet tetes, corong, pH indikator (E.Merck), cawan petri, flakon, oven (Memmert Oven Model 400), Melting Point System (Mettler Tuledo MP70), necara analitik (Ohaus PA413), waterbath (Memmert W350), magnetic stirrer, spektrometer inframerah (IR Shimadzu Prestige-21), spektrometer massa EI (Shimadzu QP 2010S) dan FD (JMS-T100GCV), dan spektrometer 1H-NMR. E. Tata Cara Penelitian 1. Sintesis senyawa 4-[(4’-hidroksi-3’-metoksi-benzilidena)-amino]- benzensulfonamida Vanilin sebanyak 0,152 gram (1 mmol) dan 30 ml metanol dimasukkan ke dalam Erlenmeyer dan diaduk dengan bantuan magnetic stirrer. Asam sulfat pekat sebanyak 3 tetes ditambahkan dalam Erlenmeyer tersebut, diaduk pada suhu ruang selama 15 menit. Selanjutnya, sulfanilamida sejumlah 0,517 gram (3 mmol) ditambahkan ke dalam campuran tersebut. Kemudian campuran diaduk selama 24 jam pada suhu ruang. Pembentukan serbuk dilakukan dengan menguapkan metanol dan memasukannya ke dalam lemari es selama satu hari. Serbuk yang terbentuk disaring menggunakan kertas saring dan dicuci dengan menggunakan akuades. Serbuk yang diperoleh

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 26 selanjutnya dimasukkan ke dalam oven pada suhu 75-80oC. Kemudian serbuk ditimbang dan dihitung redemennya. 2. Analisis Senyawa Hasil Sintesis a. Pemeriksaan Organoleptis Senyawa hasil sintesis diamati warna, bau dan bentuknya lalu dibandingkan dengan starting material yang digunakan yakni sulfanilamida dan vanilin. b. Pemeriksaan Kelarutan Senyawa hasil sintesis sebanyak 1 mg dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan ditambahkan akuades tetes demi tetes. Kemudian hasil diamati. Demikian prosedur yang sama dilakukan dengan pelarut lain yaitu, kloroform, etil asetat, etanol, metanol, akuades panas, dan aseton. Selanjutnya hasil pengamatan dibandingkan dengan sulfanilamida dan vanilin. c. Pemeriksaan Titik Lebur Serbuk yang diperoleh dimasukkan ke dalam capillary tubes secukupnya dan dimasukkan ke dalam Mettler Tuledo MP70. Peleburan serbuk diamati dan dicatat suhu pertama kali hingga seluruh serbuk melebur dengan kenaikan suhu 5oC per menit. 3. Elusidasi Struktur Senyawa Hasil Sintesis a. Spektrofotometri Inframerah Serbuk hasil sintesis diambil 1 mg dicampur dengan 150 mg KBr hingga homogen. Campuran tersebut ditekan dengan tekanan tinggi dalam

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 27 cetakan hingga terbentuk tablet atau pelet KBr yang transparan. Chopper akan berputar sehingga menerima berkas sinar baku dan berkas sinar yang melewati sampel secara bergantian. Sinar polikromatis diubah menjadi monokromatis lalu sinar ditangkap oleh detektor dan diubah menjadi arus listrik. Identifikasi daerah serapan yang digunakan berkisar 300-4000 nm. b. Spektrometri Massa 1. Electron Impact (EI) Cuplikan dimasukkan ke dalam ruangan pengion hampa udara. Tekanan uap cuplikan menjadi rendah sehingga cuplikan akan berubah menjadi uap atau gas. Kemudian elektron ditembakkan ke cuplikan menghasilkan ion molekuler yang bermuatan positif akan dipecah kembali menjadi fragmen yang lebih kecil. Ion molekuler dan fragmennya dipercepat oleh accelerator plate. Ion yang melalui slits dilewatkan medan magnet dan dibelokkan sesuai dengan kecepatannya menuju detektor. Kemudian spektra spektrometri massa berupa kelimpahan relatif dicatat. Jenis pengionan yang digunakan adalah Electron Impact (EI) sebesar 70 eV. Kondisi alat tertera pada lampiran 6. 2. Field Desorption (FD) Sampel dilarutkan dalam metanol lalu diinjeksikan pada spektrometer FD-MS. Hasil yang diperoleh berupa spektra massa yang memberikan informasi mengenai bobot molekul senyawa hasil sintesis yang dinyatakan dengan M+•.

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 28 c. Spektrometri Proton Resonansi Magnetik Inti (1H-NMR) Senyawa hasil sintesis dimasukkan ke dalam tabung lalu ditambahkan pelarut DMSO dan tetrametilsilana (TMS) sebagai senyawa standar. Selanjutnya, tabung berisi sampel diletakkan diantara kutub magnet. Tabung dipusingkan dan diberikan sinar radiasi elektromagnetik. Energi yang diabsorpsi dideteksi oleh spektrometer 1H-NMR. F. Analisis Hasil 1. Uji Pendahuluan Analisis dilakukan berdasarkan data organoleptis dan pemeriksaan kelarutan. 2. Pemeriksaan Kemurnian Senyawa Hasil Sintesis Analisis dilakukan berdasarkan perolehan data titik lebur dan kromatogram spektrometri massa. 3. Elusidasi Struktur Analisis dilakukan berdasarkan spektra inframerah, spektra massa EI, dan spektra massa FD, serta spektra 1H-NMR. 4. Perhitungan Rendemen rendemen  berat senyawa hasil percobaan  100% berat senyawa teoretis

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Sintesis 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]benzensulfonamida Senyawa turunan sulfanilamida-imina, 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ- metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida disintesis dari sulfanilamida dan vanilin dengan katalis asam sulfat pada pH 4-5 berdasarkan reaksi adisi-eliminasi. Dalam reaksi tersebut, sulfanilamida bertindak sebagai nukleofil, sedangkan vanilin bertindak sebagai elektrofil. Berjalannya reaksi tersebut dimulai dari protonasi atom O karbonil vanilin dengan tujuan meningkatkan muatan parsial positifnya sehingga lebih mudah diserang oleh nukleofil. Penyerangan oleh nukleofil terhadap atom C karbonil menyebabkan putusnya ikatan rangkap (sp2) C=O menjadi ikatan tunggal (sp3) dan dihasilkan senyawa karbinolamin. Kemudian reaksi ini berlanjut pada reaksi eliminasi yang diawali dengan protonasi gugus hidroksi. Hal ini bertujuan memudahkan gugus hidroksi lepas dalam bentuk molekul air mengingat gugus hidroksi merupakan gugus pergi yang jelek. Selanjutnya, terjadi perubahan karakter ikatan karbon dan nitrogen dari sp3 menjadi sp2 karena atom karbon yang bermuatan positif mengambil elektron milik atom hidrogen yang terikat nitrogen. Mekanisme reaksi yang terjadi dijelaskan pada gambar berikut: 29

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 30 Ionisasi asam sulfat (H2SO4) Protonasi Pembentukan karbinolamina Dehidrasi Deprotonasi Gambar 10. Mekanisme reaksi pembentukan senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈmetoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 31 Adapun kondisi pH diatur 4-5 karena memiliki beberapa alasan. Berdasarkan program Marvin Sketch, sulfanilamida memiliki tiga bentuk molekul pada rentang pH 1-14. Ketiga bentuk molekul sulfanilamida tersebut ditunjukkan pada gambar berikut: Gambar 11. Macam-macam bentuk molekul sulfanilamida (pKa = 10,2) Bentuk molekul (1) ditemukan bila sulfanilamida berada pada kondisi basa karena ion ˉOH akan mengambil hidrogen amina sulfon mengingat hidrogen yang terikat pada amina sulfon bersifat asam. Elektron milik hidrogen akan disumbangkan kepada atom nitrogen sehingga menjadi bermuatan negatif. Adapun reaksinya ditunjukkan pada gambar berikut: Gambar 12. Reaksi pembentukan 4-(azanidilsulfonil)anilin dalam kondisi basa Ditinjau dari sifat nukleofilisitasnya, bentuk molekul (1) memiliki sifat nukleofilisitas lebih kuat dari pada bentuk molekul (2) karena gugus ˉNH kaya akan elektron sehingga bermuatan negatif. Jika dibandingkan dengan gugus NH2 yang bersifat netral, gugus ˉNH lebih mudah menyerang karbonil. Hal tersebut tidak diharapkan karena senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]benzensulfonamida tidak dapat terbentuk.

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 32 Alasan lain yang mendukung agar sintesis tidak dilakukan pada kondisi basa dapat ditemukan jika meninjau struktur vanilin pula. Berdasarkan program Marvin Sketch, vanilin memiliki dua bentuk molekul seperti pada gambar berikut: Gambar 13. Macam-macam bentuk molekul vanilin (pKa = 7,4) Bentuk molekul (2) ditemukan bila vanilin berada pada kondisi basa. Jumlah bentuk molekul (2) kian bertambah seiring meningkatnya pH. Adanya ion ˉ OH akan mendeprotonasi gugus OH fenolik dan membentuk ion fenolat (bentuk molekul (2)) seperti pada gambar 13. Ion fenolat yang terbentuk mengalami stabilisasi resonansi menyebabkan atom C karbonil menjadi kurang positif dan sulit diserang oleh nukleofil. Gambar 14. Reaksi pembentukan dan resonansi ion fenolat yang terbentuk dalam kondisi basa Walaupun kondisi sintesis yang dikehendaki adalah kondisi asam, kondisi sintesis juga tidak boleh terlalu asam. Jika melihat struktur vanilin, tidak menimbulkan permasalahan ketika reaksi berlangsung karena OH fenolik tidak terdeprotonasi sehingga bentuk molekul (1) (gambar 13) dapat dipertahankan. Permasalahan muncul apabila meninjau struktur sulfanilamida lebih lanjut. Gugus amina aromatis bersifat basa dan akan terprotonasi dalam kondisi terlalu asam.

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 33 Jika gugus tersebut terprotonasi, sulfanilamida kehilangan sifat nukleofilnya dan tidak dapat bereaksi dengan vanilin. Adapun bentuk molekul sulfanilamida yang terprotonasi ditunjukkan oleh gambar 11 nomor (3), sedangkan reaksi yang berjalan ditunjukkan pada gambar berikut: Gambar 15. Reaksi pembentukan ion anilinium dalam kondisi pH rendah Berdasarkan alasan-alasan yang telah dijelaskan sebelumnya, kondisi reaksi dipilih pada rentang pH 4-5 karena ditemukan bentuk molekul utuh sulfanilamida (2) dan vanilin (1) dengan jumlah paling dominan. Dengan demikian, diharapkan agar senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)amino]-benzensulfonamida lebih banyak terbentuk. Proses sintesis senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]benzensulfonamida dilakukan dengan pengadukan selama 24 jam. Pengadukan dibantu dengan magnetic stirrer untuk meningkatkan pergerakan molekul sehingga tumbukan semakin sering terjadi. Dalam proses sintesis, vanilin ditambah dengan asam sulfat dan diaduk terlebih dahulu selama 15 menit untuk memberikan kesempatan agar seluruh atom O karbonil pada vanilin dapat terprotonasi. Adapun perubahan warna terjadi dari tak berwarna menjadi kuning ketika sulfanilamida ditambahkan. Hal tersebut menandakan bahwa reaksi kimia telah berlangsung. Pembentukan serbuk senyawa hasil sintesis dilakukan dengan menguapkan metanol dan memasukkannya ke dalam lemari es agar kelarutan

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 34 senyawa tersebut menurun dan serbuk dapat terdesak keluar. Penyimpanan dalam lemari es dilakukan selama satu hari agar serbuk dapat terbentuk secara optimal. Serbuk yang dihasilkan kemudian dicuci dengan akuades untuk menghilangkan sisa vanilin dan sulfanilamida yang tidak bereaksi dan menghilangkan asam sulfat. Untuk mendapatkan serbuk dalam keadaan kering, serbuk senyawa hasil sintesis yang telah dicuci, dimasukkan ke dalam oven pada suhu 75-80oC selama 2 jam. Berdasarkan hasil penelitian, rendemen crude product yang diperoleh sebesar 20,85%; 19,67%; dan 20,52%. Rendemen yang didapat tergolong kecil apabila dibandingkan dengan hasil penelitian Chohan (2008) yang memperoleh rendemen sebanyak 77%. Faktor yang mempengaruhi hasil rendemen adalah suhu ketika sintesis berlangsung. Pada penelitian ini kondisi reaksi berlangsung pada suhu ruang. Akibat hal tersebut, tidak ada energi dari luar untuk memicu agar frekuensi tumbukan meningkat sehingga rendemen yang dihasilkan kurang optimal. Oleh karena itu, perlu dilakukan pemanasan. B. Analisis Pendahuluan 1. Pemeriksaan organoleptis Pemeriksaan organoleptis perlu dilakukan untuk mengetahui karakteristik senyawa hasil sintesis secara fisik meliputi bentuk, warna dan bau. Di samping itu, pemeriksaan ini berguna untuk membandingkan senyawa hasil sintesis dengan starting material.

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 35 Tabel II. Perbandingan sifat fisik senyawa hasil sintesis dan starting material Senyawa hasil Pengamatan Sulfanilamida Vanilin sintesis Bentuk Warna Bau Kristal Putih Tidak berbau Kristal Putih kekuningan Khas Serbuk Kuning Tidak berbau Ditinjau dari ketiga aspek yang diamati, wujud fisik senyawa hasil sintesis berbeda dengan starting material. Perbedaan yang paling mencolok terlihat pada warna serbuk hasil sintesis. Senyawa hasil sintesis berwarna kuning karena memiliki sistem kromofor lebih panjang dibandingkan kromofor starting material. Gambar 16. Perbandingan gugus kromofor senyawa hasil sintesis (a) dan starting material (b dan c) Bau khas yang dimiliki oleh senyawa hasil sintesis dan starting material masing-masing berbeda pula. Berdasarkan hasil organoleptis tersebut, dapat disimpulkan bahwa senyawa hasil sintesis merupakan senyawa yang berbeda dengan starting material yang digunakan karena mempunyai karakteristik fisik yang berbeda.

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 36 2. Pemeriksaan kelarutan Kelarutan senyawa hasil sintesis dilakukan untuk mengetahui sifat kelarutan senyawa tersebut dalam beberapa jenis pelarut yang memiliki variasi kepolaran tertentu. Pelarut yang digunakan adalah kloroform, metanol, etil asetat, etanol, akuades panas, dan aseton. Tabel III. Perbandingan kelarutan senyawa hasil sintesis dan starting material Senyawa hasil Pelarut Sulfanilamida Vanilin sintesis Kloroform praktis tidak larut mudah larut praktis tidak larut Metanol agak sukar larut mudah larut sukar larut Etil asetat sukar larut mudah larut praktis tidak larut Etanol agak sukar larut mudah larut sukar larut Akuades panas agak sukar larut larut praktis tidak larut Aseton mudah larut mudah larut agak sukar larut Tabel tersebut menunjukkan bahwa senyawa hasil sintesis praktis tidak larut dalam kloroform, etil asetat dan akuades panas. Senyawa hasil sintesis sukar larut dalam metanol dan etanol serta agak sukar larut dalam aseton. Data tersebut menunjukkan bahwa karakteristik kelarutan senyawa hasil sintesis berbeda dengan starting material sehingga dapat diduga bahwa senyawa hasil sintesis merupakan senyawa yang berbeda dengan starting material-nya. 3. Pemeriksaan Titik Lebur Pemeriksaan titik lebur bertujuan untuk mengetahui kemurnian senyawa hasil sintesis. Di samping itu, pengujian ini dapat digunakan sebagai bukti bahwa senyawa hasil sintesis berbeda dengan starting material.

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 37 Tabel IV. Perbandingan titik lebur starting material dan senyawa hasil sintesis Titik lebur (oC) Senyawa Vanilin Sulfanilamida 4-[(4-hidroksi-3metoksi)-amino]benzensulfonamida Replikasi I Replikasi II Replikasi III 83,5-86,3 168,3-169,6 202,1-203,2 201,8-202,6 201,0-202,7 Berdasarkan tabel IV, titik lebur senyawa hasil sintesis berbeda dengan starting material. Ketiga replikasi menunjukkan selisih jarak lebur  2oC, sehingga dapat diartikan bahwa senyawa hasil sintesis telah murni. Senyawa hasil sintesis memiliki titik lebur lebih tinggi dibandingkan dengan starting material karena ukuran molekul senyawa hasil sintesis lebih besar dari pada molekul starting material. C. Elusidasi Struktur Senyawa Hasil Sintesis Elusidasi struktur bertujuan mengetahui struktur senyawa hasil sintesis. Pada penelitian ini, elusidasi struktur yang dilakukan dengan beberapa pengujian meliputi: 1. Pengujian dengan Spektrofotometri Inframerah Informasi yang dapat diperoleh dari spektrofotometri inframerah berupa spektra yang menggambarkan keberadaan gugus fungsional yang terdapat dalam senyawa yang telah disintesis. Spektra senyawa hasil sintesis yang diperoleh dari hasil uji ditunjukkan oleh gambar 18. Spektra tersebut menunjukkan adanya pita serapan spesifik dengan intensitas yang bervariasi. Identifikasi gugus sulfon ditunjukkan oleh adanya

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 38 dua pita serapan O=S=O asimetri dan O=S=O simetri dengan intensitas kuat masing-masing di daerah 1311,59 cm-1 dan 1149,57 cm-1. Serapan kuat vibrasi ulur C=C cincin benzena ditunjukkan oleh pita pada daerah 1597,06 cm-1 dan 1512,19 cm-1. Selain itu, vibrasi ulur C-H sp2 terlihat pada daerah 3062,96 cm-1 dengan intensitas serapan lemah. Pita-pita tersebut membuktikan adanya cincin aromatik. Vibrasi ulur N-H amina sulfon primer muncul pada daerah 3340,71 cm-1 dan 3325,84 cm-1. Namun, pita serapan tersebut terlihat lebih lebar. Hal ini diduga karena terjadi tumpang tindih dengan pita serapan O-H, yang pada umumnya muncul pada daerah 3400-3300 cm-1 dengan intensitas serapan yang kuat dan bentuk pita melebar (Pavia, Lampman, and Kriz, 2001). Adanya bentuk pita N-H amina sulfon primer yang melebar menunjukkan bahwa senyawa hasil sintesis juga mengandung gugus OH. Gambar 17. Spektra inframerah senyawa hasil sintesis (Pelet KBr) Spektra aril alkil eter (C-O-C) menunjukkan dua vibrasi ulur dengan serapan kuat yakni vibrasi asimetri dan vibrasi simetri terdapat yang terdapat

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 39 pada daerah 1220-1275 cm-1 dan 1020-1075 cm-1 (Silverstein, Webster, and Kiemle, 2005). Dari data yang diperoleh, pita vibrasi C-O-C simetri muncul dengan intensitas sedang di daerah 1026 cm-1, sedangkan pita vibrasi C-O-C asimetri tidak muncul yang diduga tumpang tindih dengan pita lain di sekitarnya. Ciri khas dari spektra senyawa yang telah disintesis adalah terdapat vibrasi ulur C=N di daerah serapan 1643,35 cm-1. Ikatan C=N menyerap pada rentang daerah yang sama dengan ikatan C=C. Senyawa imina memberikan serapan C=N antara 1650 cm-1 dan 1690 cm-1 (Pavia et al., 2001). Pita vibrasi tersebut memberikan bukti bahwa senyawa hasil sintesis memiliki gugus C=N. Selain itu, tidak ditemukan pita serapan karbonil (C=O) yang memperkuat dugaan bahwa reaksi adisi-eliminasi telah berlangsung. Sebagai pembandingnya, dilakukan interpretasi spektra inframerah terhadap starting material-nya yaitu vanilin yang ditunjukkan pada gambar 18 dan spektra inframerah sulfanilamida pada gambar 19. Gambar 18. Spektra inframerah vanilin (Pelet KBr)

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 40 Daerah serapan yang terbaca pada spektra vanilin (gambar 18) menunjukkan keberadaan gugus karbonil (C=O) pada bilangan gelombang 1666,50 cm-1 dengan intensitas kuat dan tajam. Vibrasi ulur C-H aldehida ditunjukkan oleh satu pita serapan medium dan tajam di daerah 2854,65 cm-1. Secara umum, serapan ikatan C-H aldehida ditunjukkan oleh dua pita yang berada di daerah 2820-2900 cm-1 dan 2700-2780 cm-1 dengan intensitas lemah dan tajam. Namun, tidak selalu kedua pita tersebut dapat muncul. Hal tersebut terjadi akibat tumpang tindih dengan ikatan C-H yang lain (Fessenden dan Fessenden, 1968a). Tumpang tindih C-H aldehida pada vanilin diduga terjadi dengan ikatan C-H sp3 metoksi. Gambar 19. Spektra inframerah sulfanilamida (Pelet KBr) Informasi pita serapan khas yang ditemukan pada spektra sulfanilamida (gambar 19) adalah keberadaan pita serapan amina aromatis primer yang ditunjukkan oleh pita serapan kuat dan tajam di daerah 3479,58

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 41 cm-1. Vibrasi ulur N-H amina sulfon primer juga terlihat jelas muncul pada bilangan gelombang 3263,56 cm-1 dan 3371,57 cm-1. Selain itu, pita serapan O=S=O asimetri dan O=S=O simetri dengan intensitas kuat masing-masing muncul di daerah 1311,59 cm-1 dan 1141,86 cm-1. Pita serapan yang muncul pada bilangan gelombang 833,25 cm-1 menunjukkan cincin benzen tersubstitusi pada posisi para. Perbandingan interpretasi antara spektra inframerah senyawa hasil sintesis dan starting material-nya tertera dalam tabel V. Tabel V. Interpretasi spektra inframerah starting material dan senyawa hasil sintesis Gugus Senyawa Hasil Sulfanilamida Vanilin fungsional Sintesis 1597,06 cm-1 -1 -1 1597,06 cm dan 1589,34 cm dan dan 1512,19 Aromatik (C=C) 1504,48 cm-1 1512,19 cm-1 cm-1 3016,67 cm-1 3062,96 cm-1 Aromatik (C-H) -1 3186,40 cm Hidroksi (O-H) -1 1265,30 cm dan Aril alkil eter 1206,13 cm-1 1206,13 cm-1 (C-O-C) 1311,59 cm-1 1311,59 cm-1 dan dan 1149,86 Sulfon (O=S=O) 1149,57 cm-1 cm-1 Amina aromatis 3464,15 cm-1 3479,58 cm-1 primer (N-H) 3340,71 cm-1 3371,57 cm-1 dan Amina sulfon dan 3255,84 3263,56 cm-1 primer (N-H) cm-1 1666,50 cm-1 Karbonil (C=O) -1 2854,65 cm Aldehida (C-H) 1643,35 cm-1 Imina (C=N) (Silverstein et al., 2005; Pavia et al., 2001) Keterangan : = pita serapan ciri khas yang muncul = pita serapan yang seharusnya tidak muncul

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 42 Data tersebut membuktikan bahwa senyawa hasil sintesis merupakan senyawa imina karena terdapat pita serapan C=N pada daerah 1643,35 cm-1. Namun, ada satu pita serapan yang seharusnya tidak muncul pada spektra (gambar 20). Pita tersebut terlihat pada daerah serapan 3464,15 cm-1. Serapan pada daerah tersebut menunjukkan adanya ikatan N-H aromatis primer. Jika reaksi adisi-eliminasi telah berlangsung, serapan N-H aromatis pada senyawa hasil sintesis tidak akan ditemukan karena gugus NH2 sulfanilamida sudah tertutup ketika bereaksi dengan gugus karbonil pada vanilin. Berdasarkan data tersebut, muncul kecurigaan bahwa senyawa hasil masih berupa senyawa campuran. Pembuktian kebenaran dugaan bahwa senyawa yang telah disintesis merupakan 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ- metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida dan terdapat senyawa lain dalamnya dilanjutkan dengan melakukan analisis dengan spektrometri massa dan spektroskopi 1H-NMR untuk memperkuat kesimpulan senyawa hasil sintesis tersebut. 2. Pengujian dengan Spektrometri Massa Elusidasi struktur dengan spektrometri massa bertujuan mengetahui bobot massa dan pola fragmentasi yang terjadi pada suatu molekul. Dari pola fragmentasi, dapat diketahui asal pembentukan senyawa hasil sintesis berdasarkan fragmen-fragmen yang dihasilkan. Pengujian tidak dilakukan dengan kromatografi gas-spektrometri massa (GC-MS) karena senyawa hasil sintesis tidak dapat mendidih hingga suhu 300oC; suhu maksimal pengujian tersebut, sehingga dipilih alternatif lainnya yakni spektrometri massa. Adapun

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 43 senyawa hasil sintesis diuji dengan dua macam metode ionisasi yang digunakan dalam spektrometri massa yakni EI (Electron Impact) dan FD (Field Desorption). a) Electron Impact – Mass Spectrometry (EI-MS) Hasil yang diperoleh dari pengujian EI-MS berupa kromatogram dan spektra massa EI. Informasi yang dapat diambil dari kromatogram EI-MS adalah kemurnian senyawa hasil sintesis, sedangkan dari spektra massa EI adalah bobot molekul dengan melihat nilai m/z yang paling besar. Adapun kromatogram dan spektra massa EI ditunjukkan pada gambar 20, 21, dan 22. Gambar 20. Kromatogram spektrometri massa EI senyawa hasil sintesis Berdasarkan gambar 20, senyawa hasil sintesis dapat dikatakan belum memisah sempurna karena terdapat dua peak yang muncul pada waktu retensi 7,667 menit dan 9,467 menit. Kemunculan dua peak pada kromatogram tersebut memperkuat dugaan bahwa senyawa hasil sintesis belum murni dan diperkirakan terdapat dua senyawa dalam senyawa hasil sintesis. Dari spektra massa EI yang diperoleh (gambar 21 dan gambar 22), ion molekul paling besar ditunjukkan pada nilai m/z yang sama yakni 306.

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 44 Apabila dilihat dari kedua spektra massa tersebut, senyawa hasil sintesis merupakan satu senyawa yang sama yakni 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ- metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida. Gambar 21. Spektra massa EI senyawa hasil sintesis pada waktu retensi 7,667 menit H I G F E D C B A Gambar 22. Spektra massa senyawa hasil sintesis pada waktu retensi 9,467 menit Pada gambar 22, ditemukan berbagai macam nilai m/z dan kelimpahannya. Kelimpahan massa tertinggi merupakan ion yang paling stabil yang ditunjukkan oleh peak disebut base peak. Base peak yang diperoleh memiliki nilai m/z sebesar 65. Adapun nilai m/z dari beberapa peak pada spektra tersebut dapat dijelaskan melalui usulan mekanisme fragmentasi yang tertera pada gambar 23, 24, dan 25. Gambar 23 menjelaskan pola mekanisme fragmentasi ion molekuler pada jalur I yang menghasilkan beberapa peak antara lain, peak A, B, dan C. Peak A merupakan ion molekular dengan nilai m/z = 306. Nilai m/z tersebut sama dengan bobot molekul senyawa target sehingga dapat dipastikan bahwa

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 45 senyawa yang terbentuk adalah 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)amino]-benzensulfonamida. Peak B M  16 memiliki nilai m/z = 290 muncul karena ion molekular melepaskan radikal NH2 melalui pemisahan homolitik antara atom sulfur dengan nitrogen. Peak C merupakan hasil fragmentasi lanjutan dari ion [C14H12NO4S]+ yang melepaskan radikal H dan molekul netral SO2, sehingga nilai m/z menjadi 225. Mekanisme fragmentasi ion molekul melalui jalur yang lain (jalur II) dijelaskan pada gambar 24 dan 25. Gambar 25 menjelaskan pola fragmentasi peak D yang muncul dengan nilai m/z = 172. Berdasarkan nilai m/z-nya, fragmen tersebut dapat diduga merupakan fragmen ion sulfanilamida. Adanya fragmen tersebut menunjukkan bahwa senyawa hasil sintesis berasal dari sulfanilamida. Di samping itu, menegaskan pula bahwa reaksi adisi-eliminasi telah berjalan. Gambar 25 menjelaskan mekanisme fragmentasi ion molekul m/z = 172 (fragmen ion sulfanilamida) yang menghasilkan beberapa peak yang ditandai dengan huruf E, F, H, dan I. Peak E muncul akibat putusnya ikatan rangkap antara karbon dengan nitrogen dari fragmen ion sulfanilamida kemudian membentuk radikal kation [C6H8N2O2S]•+. Radikal kation tersebut akan melepaskan radikal NH2 dan menghasilkan ion [C6H6NO2S]+ dengan nilai m/z = 156. Ion [C6H6NO2S]+ terfragmentasi kembali menjadi ion-ion yang lebih kecil masing-masing memiliki nilai m/z = 108 dan 92 yang ditunjukkan oleh

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 46 huruf F dan G. Peak F dengan nilai m/z = 108 muncul akibat lepasnya sulfur oksida (SO) yang melibatkan penataan-ulang atom oksigen dari ion [C6H6NO2S]+, sedangkan ion [C6H6N]+ yang memiliki nilai m/z = 92 (peak G) terbentuk setelah ion [C6H6NO2S]+ melepaskan SO2. Adapun peak H dan peak I dengan nilai m/z berturut-turut 65 dan 39 merupakan hasil fragmentasi lanjutan dari ion [C6H6N]+ dan [C5H5]+ yang melepaskan HCN dan C2H2.

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 47 A B C Gambar 23. Usulan mekanisme fragmentasi ion molekul senyawa hasil sintesis melalui jalur I

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 48 A D Gambar 24. Usulan mekanisme fragmentasi ion molekul senyawa hasil sintesis melalui jalur II

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 49 D E G F H I Gambar 25. Usulan mekanisme fragmentasi ion molekul senyawa hasil sintesis lanjutan melalui jalur II

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 50 b) Field Desorption – Mass Spectrometry (FD-MS) Informasi yang diperoleh dari pengujian FD-MS adalah bobot molekul dilihat dari kelimpahan massa tertinggi (base peak) yang dinyatakan dengan M+•. Berdasarkan spektra FD-MS (gambar 26), diperoleh puncak tertinggi (peak A) dengan nilai m/z sebesar 306,07. Nilai m/z tersebut sama dengan bobot molekul senyawa hasil sintesis sehingga dapat diketahui bahwa senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida telah terbentuk. Namun, pada spektra tersebut muncul banyak peak yang mewakili banyaknya fragmen yang dihasilkan. Hal itu menimbulkan kecurigaan bahwa senyawa hasil sintesis masih berupa senyawa campuran. Fragmen yang memiliki nilai m/z = 172,03 (peak B) patut dicurigai jika posisi fragmen tersebut sebagai hasil fragmentasi dari fragmen m/z = 306,07 (base peak) sebab memiliki intensitas relatif yang cukup tinggi yakni kirakira 70%. Berdasarkan hal tersebut, muncul dugaan bahwa fragmen tersebut berdiri sendiri (sebagai senyawa kedua) dalam senyawa hasil sintesis. Dengan melihat nilai m/z-nya, dapat diketahui bahwa senyawa tersebut merupakan sulfanilamida. Oleh karena itu, diperlukan upaya lebih lanjut untuk memperkuat dugaan bahwa senyawa hasil sintesis berupa senyawa campuran dengan melakukan interpretasi 1H-NMR.

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51 A M +• B Gambar 26. Spektra FD-MS senyawa hasil sintesis 3. Pengujian dengan Spektroskopi 1H-NMR Elusidasi struktur menggunakan spektroskopi 1H-NMR memiliki beberapa tujuan antara lain, mengidentifikasi jumlah dan tipe proton, serta lingkungan kimia tiap proton yang terdapat dalam suatu senyawa. Selain itu, terdapat tujuan khusus yaitu memastikan kebenaran dugaan bahwa senyawa hasil sintesis masih dalam bentuk senyawa campuran. Dari pengujian tersebut diperoleh spektra yang menggambarkan profil sinyal-sinyal dari tiap proton yang ada. Berikut ini merupakan gambar yang menunjukkan kedudukan proton pada senyawa benzensulfonamida: 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]-

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52 Gambar 27. Kedudukan proton pada senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈmetoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida Dari spektra yang didapat (gambar 28), ada delapan sinyal yang muncul; satu sinyal berasal dari proton DMSO yang merupakan pelarut senyawa uji dan tujuh sinyal berasal dari senyawa hasil sintesis. Secara teoretis, jumlah sinyal 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]- benzensulfonamida yang muncul seharusnya terdapat enam sinyal. Adapun spektra 1H-NMR senyawa hasil sintesis ditunjukkan oleh gambar berikut: Gambar 28. Spektra 1H-NMR senyawa hasil sintesis

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 53 Dari spektra tersebut, dilakukan pengelompokan berdasarkan nilai pergeseran () dan splitting dari masing-masing sinyal yang muncul. Hasilnya dimuat pada tabel VI. Tabel VI. Interpretasi spektra 1H-NMR senyawa hasil sintesis 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida A. HASIL PERCOBAAN Tipe  (ppm) proton Ha 3,80 b H 7,31 – 7,45 Hc Hd 6,58 – 6,91 He Hf 7,58 g H 7,8 h H 8,61 Splitting s m m s s s B. PEMBANDING (Supuran, Nicolae, and Popescu, 1996) Tipe Splitting  (ppm) proton Ha 3,91 s b H 7,15 – 7,47 m Hc Hd 7,05 m He Hf 7,63 s g H 8,16 s Hh 8,8 s Keterangan : s (singlet), m (multiplet)

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54 Sinyal Ha (proton gugus metoksi) muncul pada daerah  3,80 ppm karena proton tersebut berada jauh dari cincin benzena sehingga sedikit merasakan efek anisotropi yang ditimbulkan. Akibat hal tersebut, kedudukan proton tersebut lebih terperisai. Oleh sebab itu, dibutuhkan medan luar (H0) lebih besar untuk membuat proton Ha beresonansi (flip). Sinyal Hd dan He muncul pada daerah  6,58 – 6,91 ppm karena proton-proton tersebut terikat langsung pada cincin benzena sehingga merasakan efek anisotropi yang besar. Pengaruh efek anisotropi yang dirasakan membuat proton-proton tersebut menjadi tidak terperisai dan akan menyerap energi pada medan luar (H0) yang lebih kecil. Sinyal Hb dan Hc muncul pada daerah  7,31 – 7,45 ppm. Jika dibandingkan dengan sinyal Hd dan He, proton Hb dan Hc lebih tidak terperisai walaupun masing-masing proton tersebut merasakan efek anisotropi yang besar (terikat langsung pada cincin benzena). Hal ini diakibatkan adanya pengaruh substituen azometin (C=N) yang cenderung menarik elektron pada cincin benzena sehingga elektron  akan mengalami resonansi. Efek resonansi akan menurunkan kerapatan elektron yang menyelimuti proton benzena sehingga proton akan menyerap di bawah medan. Sinyal Hf yang muncul pada daerah  7,58 ppm merupakan sinyal proton amina sulfon primer (SO2NH2) sebab kerapatan elektron proton tersebut berkurang akibat penarikan elektron yang kuat oleh oksigen terhadap sulfur. Akibat hal tersebut, sulfur akan menarik elektron milik nitrogen melalui efek induksi dan berimbas pada proton Hf yang terikat langsung pada

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 55 atom nitrogen. Oleh karena itu, proton Hf lebih tidak terperisai dibandingkan dengan proton-proton yang sudah dijelaskan sebelumnya. Sinyal yang muncul pada daerah  7,8 ppm merupakan sinyal proton Hg; proton azometin. Proton tersebut menyerap di bawah medan karena efek anisotropi dari cincin benzena yang letaknya berdekatan. Selain itu, terdapat efek tambahan dari ikatan rangkap C=N. Elektron  pada ikatan tersebut mengalami sirkulasi dan menciptakan suatu medan magnet imbasan yang dapat memperkuat medan luar sehingga proton Hg lebih tak terperisai. Kemunculan sinyal ini memiliki arti bahwa terdapat gugus imina dalam senyawa hasil sintesis. Selain itu, sinyal ini menjadi penanda (ciri khas) dari senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida. Sinyal yang muncul pada daerah  8,61 ppm berasal dari proton OH fenolik (yang dilambangkan dengan Hh). Proton ini merupakan proton yang paling tidak terperisai di antara tipe proton lainnya. Penyebabnya adalah kemampuan atom oksigen untuk menarik elektron lebih kuat dari pada atom hidrogen sehingga kerapatan elektron pada proton Hh sangat rendah dan akan menyerap di bawah medan. Selain itu, proton tersebut merasakan efek anisotropi walaupun tidak terikat langsung pada cincin benzena. Dari spektra 1H-NMR (gambar 28), terdapat satu sinyal lagi yang muncul pada daerah  9,70. Daerah tersebut merupakan daerah sinyal proton aldehida (CHO) yaitu antara nilai pergeseran () 9 – 10 (Wade, 2013). Adanya sinyal proton pada daerah tersebut menandakan ada senyawa lain di dalam senyawa hasil sintesis dan dapat diduga bahwa senyawa tersebut

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 56 adalah vanilin. Bukti ini juga diperkuat dengan kemunculan peak metoksi dengan bentuk yang tidak sewajarnya. Bentuk peak terlihat singlet, namun terdapat tiga peak singlet yang saling berdekatan. Seharusnya hanya terdapat satu peak saja dengan bentuk singlet. Dari data tersebut dapat diduga bahwa dari ketiga sinyal yang muncul, salah satunya berasal dari proton metoksi milik vanilin. Berdasarkan hasil analisis elusidasi dari spektra IR, spektra massa EI dan FD, serta spektra 1H-NMR dapat dibuktikan bahwa senyawa hasil sintesis masih berupa senyawa campuran yang terdiri dari tiga senyawa yakni senyawa 4-[4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena]-amino)-benzensulfonamida, sulfanilamida, dan vanilin. Senyawa hasil sintesis masih berupa senyawa campuran. Hal ini disebabkan oleh proses pencucian serbuk kurang bersih mengingat jumlah mol sulfanilamida yang digunakan 3x lipat lebih banyak dibandingkan dengan jumlah mol vanilin. Adapun cara yang dapat dilakukan untuk mendapatkan senyawa 4-[4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena]-amino)- benzensulfonamida murni adalah melakukan rekristalisasi kembali dengan menggunakan metanol dan uji KLT double spotting untuk memeriksa kemurnian senyawa yang telah disintesis baik sebelum maupun sesudah rekristalisasi. Penelitian yang perlu dilakukan lebih lanjut adalah membuktikan dugaan bahwa senyawa 4-[4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena]-amino)- benzensulfonamida memiliki aktivitas antimitosis lebih baik dari pada

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 57 senyawa 4-[3ˈ-metoksibenzilidena]-amino)-benzensulfonamida melakukan uji aktivitas antikanker secara in vitro. dengan

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPULAN Senyawa basa Schiff turunan sulfanilamida-imina yaitu 4-[(4ˈ-hidroksi3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]-benzensulfonamida dapat disintesis dari sulfanilamida dan vanilin dengan katalis asam sulfat pada pH 4-5 melalui reaksi adisi-eliminasi. Adapun senyawa hasil sintesis masih berupa senyawa campuran yang terdiri dari 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)-amino]- benzensulfonamida, sulfanilamida dan vanilin. B. SARAN 1. Perlu dilakukan rekristalisasi kembali dengan metanol dan uji KLT double spotting untuk memeriksa kemurnian senyawa hasil sintesis baik sebelum dan setelah rekristalisasi. 2. Perlu dilakukan pemanasan dengan refluks untuk meningkatkan jumlah rendemen yang dihasilkan. 3. Perlu dilakukan uji aktivitas senyawa 4-[(4ˈ-hidroksi-3ˈ-metoksibenzilidena)amino]-benzensulfonamida sebagai agen antimitosis untuk terapi penyakit kanker secara in vitro. 58

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR PUSTAKA Ahluwalia, V.K., and Dhingra, S., 2004, Comprehensive Practical Organic Chemistry, Universities Press, UK, pp. 12. Alberts, B., 2008, Molecular of the Cell, 5th Edition, Garland Science, USA, pp. 965-1111. American Cancer Society, 2014, Cancer Facts & Figures 2014, American Cancer Society, UK. Bolsover, S.R., Hyams, J.S., Shephard, E.A., White, H.A., Wiedemann, C.G., 2004, Biology Cell, 2nd Edition, John Willey & Sons, New Jersey, pp. 385. Brown, W.H., Foote, C.S., Iverson, B.L., Anslyn, E.V., 2012, Organic Chemistry, 6th Edition, Brooks/Cole, Belmont, pp. 956. Bruice, P.Y., 2004, Organic Chemistry: Study Guide and Solution Manual, 4th Edition, Pearson Prentice Hall, USA, pp. 282-285. Burns, R.G., 1991, -, -, and -Tubulin: Sequence Comparisons and Structural Constraints, Cell Motility and the Cytoskeleton, (20), 181-189. Campbell, A., Reece, J.B., Mitchell, L.G., 1999, Biologi, Edisi 5, diterjemahkan oleh Rahayu Lestari, Ellyzar I.M. Adil, dan Nova Anita, Erlangga, Jakarta Pusat, hal. 130. Chan, K.S., Koh, C.G., Li, H.Y., 2012, Mitosis-targed Anti-cancer Therapies: Where They Stand, Cell Death and Disease, (411), 1-11. Chang, R., 2003, Kimia Dasar: Konsep – Konsep Inti, diterjemahkan oleh Suminar Setiadi Achmadi, Erlangga, Jakarta, hal. 54. Chohan, Z.H., 2008, Metal-based Sulfonamides: Their Preparation, Characterization and in-vitro Antibacterial, Antifungal & Cytotoxic Properties. X-ray Structure of 4-[(2-hydroxybenzylidene) amino] benzenesulfonamide, Journal of Enzyme Inhibitor and Medicinal Chemistry, (23), 120-130. Conde, C., and Cáceres, A., 2009, Microtubule assembly, organization and Dynamics in Axons and Dendrites, Neuroscience, (10), 319-332. Desai, A., and Mitchison, T.J., 1997, Microtubule Polymerization Dynamics, Annual Review of Cell and Developmental Biology, (13), 83-117. Dirjen POM RI, 1979, Farmakope Indonesia, Edisi III, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, hal. 587. Dirjen POM RI, 1995, Farmakope Indonesia, Edisi IV, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, hal. 48, 52, 1012-1013. Downard, K., 2004, Mass Spectrometry: A Foundarion Course, Royal Society of Chemistry, UK, pp. 12. 59

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 60 Fessenden, R.J., dan Fessenden, J.S., 1986a, Kimia Organik, Jilid 1, Edisi III, diterjemahkan oleh Aloysius Hadyana Pudjaatmaka, Erlangga, Jakarta, hal. 11-12, 15. Fessenden, R.J., dan Fessenden, J.S., 1986b, Kimia Organik, Jilid 2, Edisi III, diterjemahkan oleh Aloysius Hadyana Pudjaatmaka, Erlangga, Jakarta. Fieser, L.F., and Williamson, K.L., 1992, Organic Experiments, 7th Edition, D.C. Health and Company, USA, pp. 27-43. Geis-Asteggiante, L., Nuñez, A., Lehotay, S.J., Lightfield, A.R., 2014, Structural Characterization of Product Ions by Electrospray Ionization and Quadrupole Time-of-Flight Mass Spectrometry to Support Regulatory Analysis of Veterinary Drug Residues in Foods, Rapid Communications in Mass Spectrometry, (28), 1-21. Gross, J.H., 2011, Mass Spectrometry, 2nd second, Springer, New York, pp. 9-11. Ilango, K., and Arunkumar, S., 2011, Synthesis, Antimicrobial and Antitubercular Activities of Some Novel Trihydroxy Benzamido Azetidin-2-one Derivates, Tropical Journal of Pharmaceutical Research, (2), 219-229. Jordan, M.A., 2002, Mechanism of Action Antitumor Drugs that Interact with Microtubules and Tubulin, Current Medical Chemistry Anticancer Agents, (2), 1-17. Kalsi, P.S., 2004, Spectroscopy of Organic Compounds, 6th Edition, New Age International, New Delhi, pp. 66, 67. Karp, G., 2009, Cell and Molecular Biology: Concepts and Experiments, 6th Edition, John Willey & Sons, pp. 650. Kumar, K.S., Ganguly, S., Veerasamy, R., Clercq, E.D., 2010, Synthesis, Antiviral Activity and Cytotoxicity Evaluation of Schiff Bases of Some 2phenyl quinazoline-4(3)H-ones, European Journal of Medicinal Chemistry, (45), 5474-5479. Kumar, S., Niranjan, M.S., Chaluvaraju, K.C., Jamakhandi, C.M., Kadadevar, D., 2010, Synthesis and Antimicrobial Study of Some Schiff Bases of Sulfonamides, Journal of Current Pharmaceutical Research, (1), 39-42. Lemke, T.L., Williams, D.A., Rochie, V.F., and Zito, S.W., 2008, Foye’s Principles of Medicinal Chemistry, 6th Edition, Lippincott Williams & Wilkins, USA, p. 1036. Li, Y., Yang, Z.S., Zhang, H., Cao, B.J., Wang, F.D., 2003, Artemisinin Derivatives Bearing Mannich Base Group: Synthesis and Antimalarial Activity. Bioorganic and Medicinal Chemistry, (11), 4363-4368. Lodish, H., Berk, A., Matsudaira, P., Kaiser, C.A., Krieger, M., Scott, M.P., Zipursky, L., Darnell, J., 2004, Molecular Cell Biology, 5th Edition, WHFreeman, pp. 819.

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 61 MacKenzie, 1967, Experimental Organic Chemistry, 3rd Edition, Prentice-Hall, Inc., Englewood Cliffs, New Jersey. McIntosh, J.R., Grishchuk, E.L., West, R.R., 2002, Chromosome-Microtubule Interactions During Mitosis, Annual Review of Cell and Developmental Biology, (18), 193-219. McMurry, J., 2011, Organic Chemistry with Biological Applications 2e, Brooks/Cole, USA. pp. 579. Mehta, B., and Mehta, M., 2005, Organic Chemistry, New Delhi Prentice Hall of India, India, pp. 550. Mohamed, S.S., Tamer, A.R., Bensaber, S.M., Jaeda, M.I., Ermeli, N.B., Allafi, A.A., Mrema, I.A., Erhuma, M., Hermann, A., Gbaj, A.M., 2013, Design, Synthsis, Molecular Modeling, and Biological Evaluation of Sulfonamideimines Derivatives as Potential Anticancer Agents, NaunynSchmiedeberg’s Archives of Pharmacology, (386), 813-822. Oxtoby, D.W., Gilis, H.P., Nachtrieb, N.H., 2001, Prinsip-Prinsip Kimia Modern, diterjemahkan oleh Achmadi, S.S., Jilid 1, Edisi 4, Erlangga, Jakarta, hal. 344. Patrick, G., 2004, Organic Chemistry, 2nd Edition, BIOS Scientific Publishers, London, pp. 184-185. Pavia, D.L., Lampman, G.M, Kriz, G.S., and Engel, R.G, 2011, A Small Scale Approach to Organic Laboratory Technique, 3th Edition, Brooks/Cole, USA, pp. 453. Pavia, D.L., Lampman, G.M, Kriz, G.S., and Vyvyan, J.R., 2009, Introduction Spectroscopy, 4th Edition, Brooks/Cole, Belmont, pp.105. Pavia, D.L., Lampman, G.M., Kriz, G.S., 2001, Introduction to Spectroscopy, 3rd Edition, Thomson Brooks/Cole, UK. Priya, G.R.M., Panneerselvan, P., Karikalan, M., 2011, Synthesis, Characterization and Antibacterial, Antifungal Activities of Schiff Bases of 4-(2-aminphenyl)Morpholines, International Journal of Pharma and Bio Sciences, (2), 267-272. Reger, D.L, Goode, S.R., Ball, D.W., 2010, Chemistry: Principle and Practice, 3rd Edition, Brooks/Cole, USA, pp. 475. Sarker, S.D., and Nahar, L., 2007, Chemistry for Pharmacy Students, John Wiley & Sons, UK. Sastohamidjojo, H., 2001, Spektroskopi, edisi kedua, Liberty, Yogyakarta, hal. 176-181. Silverstein, R.M., Webster, F.X., Kiemle, D.J., 2005, Spectrometric Indentification of Organic Compounds, 7th Edition, John Willey & Sons, USA, pp. 13-35.

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 62 Sitorus, M., 2009, Spektroskopi Elusidasi Struktur Molekul Organik, Graha Ilmu, Yogyakarta, hal. 56, 69. Smart, L., 2002, Separation, Purification and Identification, Royal Society of Chemistry, United Kingdom, pp. 50. Solomons, T.W.G., and Fryhle, C.B., 2011, Organic Chemistry, 10th Edition, John Willey & Sons, New Jersey. Stuart, B.H., 2004, Infrared Spectroscopy: Fundamentals and Applications, Wiley, UK. Sumardi dan Marianti, M., 2007, Biologi Sel, Graha Ilmu, Yogyakarta, hal.161176, 187-202. Supuran, C.T., Nicolae, A., Popescu, A., 1996, Synthesis of Schiff bases derived from sulfanilamide and aromatic aldehydes: the first inhibitors with equally high affinity towards cytocolic and membrane-bound isozymes, Europe Journal Medicine Chemistry, (31), 431-438. Uppuluri, S., Knipling, L., Sackett, D.L., Wolff, J., 1993, Localization of the colchicine-binding site of tubulin, Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America, (24), 11598-11602. Villar, R., Encio, I., Migliaccio, M., Gil, M.G., Martinez-Merino, V., 2004, Synthesis and cytotoxic activity of lipophilic sulphanamide derivatives of the benzo[b] thiophene 1,1-dioxode, Bioorganic and Medicinal Chemistry, (12), 963-968. Wade, L.G., 2013, Organic Chemistry, 8th Edition, Pearson Education, USA, pp. 437, 563-596. WHO, 2013, Cancer, http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs297/en/index. html diakses tanggal 31 Oktober 2013. Zhou, J., and Giannakakou, P., 2005, Targeting Microtubules for Cancer Chemotherapy, Current medical Chemistry, (5), 65-71.

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LAMPIRAN Lampiran 1. Data penimbangan rendemen teoretis starting material dan perhitungan Replikasi I Sulfanilamida Vanilin Berat wadah (g) 0,425 0,413 Berat wadah + zat (g) 0,944 0,567 Berat wadah + sisa (g) 0,427 0,414 Berat zat (g) 0,517 0,153 Jumlah (mmol) 3,002 1,003 Persamaan reaksi Mula-mula = 3,002 1,003 - Reaksi = 1,003 1,003 1,003 Sisa = 1,999 - 1,003 Massa rendemen yang diperoleh = n  BM = 1,003 mmol x 306 mg/mmol = 306,918 mg = 0,307 g 63

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 64 Replikasi II Sulfanilamida Vanilin Berat wadah (g) 0,420 0,417 Berat wadah + zat (g) 0,938 0,571 Berat wadah + sisa (g) 0,422 0,419 Berat zat (g) 0,516 0,152 Jumlah (mmol) 2,996 0,997 Persamaan reaksi Mula-mula = 2,996 0,997 - Reaksi = 0,997 0,997 0,997 Sisa = 1,999 - 0,997 Massa rendemen yang diperoleh = n  BM = 0,997 mmol x 306 mg/mmol = 305,082 mg = 0,305 g

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 65 Replikasi IIIz Sulfanilamida Vanilin Berat wadah (g) 0,248 0,262 Berat wadah + zat (g) 0,766 0,416 Berat wadah + sisa (g) 0,248 0,263 Berat zat (g) 0,518 0,153 Jumlah (mmol) 3,008 1,003 Persamaan reaksi Mula-mula = 3,008 1,003 - Reaksi = 1,003 1,003 1,003 Sisa = 1,005 - 1,003 Massa rendemen yang diperoleh = n  BM = 1,003 mmol x 306 mg/mmol = 306,918 mg = 0,307 g

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 66 Lampiran 2. Data penimbangan dan perhitungan rendemen crude product yang didapat Replikasi I Replikasi II Replikasi III Berat wadah (g) 0,512 0,544 0,495 Berat wadah + zat (g) 0,576 0,604 0,558 Berat zat (g) 0,064 0,060 0,063 Replikasi I 0,064 Replikasi II 0,060 Replikasi III 0,063 Massa teoritis (g) 0,307 0,305 0,307 % rendemen (b/b) 20,85% 19,67% 20,52% Massa zat yang dihasilkan (g) Rendemen rata-rata =

(84) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 67 Lampiran 3. Spektra inframerah senyawa hasil sintesis

(85) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 68 Lampiran 4. Spektra inframerah sulfanilamida

(86) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 69 Lampiran 5. Spektra inframerah vanilin

(87) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 70 Lampiran 6. Kondisi alat spektrometer massa

(88) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BIOGRAFI PENULIS Penulis lahir di Jakarta pada tanggal 5 September 1993. Penulis memiliki seorang ayah bernama Happy Setya dan seorang ibu bernama Dwi Lukito Siwi, serta seorang kakak dan seorang adik bernama Andika Purwa Setya dan Mia Permata Sari. Tahun 1998, penulis menyelesaikan pendidikan pertama di TK Sahati Jakarta Pusat. Setelah itu, penulis melanjutkan pendidikan di SD Negeri 1 Tambahrejo Kendal pada tahun 1998 sampai dengan 2004, SMP Negeri 1 Sukorejo Kendal pada tahun 2004 hingga 2007, SMA Negeri 1 Sukorejo Kendal pada tahun 2007 hingga 2010. Lulus jenjang SMA, penulis melanjutkan pendidikan di Fakultas Farmasi Sanata Dharma Yogyakarta sampai tahun 2014. Selama menjadi mahasiswa, penulis terlibat dalam beberapa kegiatan kemahasiswaan dan keorganisasian antara lain, Ekaristi Kaum Muda (EKM), panitia paskah 2010 di tingkat universitas, dan keanggotaan serta kepengurusan UKM Komunitas Jalinan Kasih Mahasiswa Katolik (JKMK) periode 2011-2012. Di samping itu, penulis memiliki pengalaman kerja sebagai asisten dosen praktikum Kimia Organik pada tahun 2011 dan Kimia Analisis pada tahun 2012. Penulis juga berpartisipasi dalam beberapa perlombaan di bidang akademik. Penulis menjadi peserta lomba Olimpiade Farmasi Indonesia V tahun 2013, juara III ON-MIPA 2013 dan juara I ON-MIPA 2014 bidang kimia tingkat Wilayah V Daerah Istimewa Yogyakarta. 71

(89)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Sintesis asam ferulat dari asam malonat dan vanilin dengan katalis piridin.
2
8
79
Sintesis asam sinamat dari benzaldehid dan asam malonat dengan katalis etilendiamin.
12
80
85
Sintesis asam 4-hidroksisinamat dari 4-hidroksibenzaldehida dan asam malonat dengan katalis amonia: tinjauan terhadap peningkatan jumlah mol asam malonat - USD Repository
0
0
72
Sintesis 5-Nitro-2-furfuraldiasetat menggunakan furtural, asam nitrat dan asam asetat anhidrida dengan katalis asam P-Toluenasulfonat - USD Repository
0
0
77
Sintesis asam sinamat dari benzaldehid dan asam malonat menggunakan katalis dietilamin berdasarkan reaksi kondensasi knoevenagel - USD Repository
0
0
6
Sintesis asam ferulat dari asam malonat dan vanilin dengan katalis piridin - USD Repository
0
0
77
Sintesis nitrofurazon dari 5-Nitro-2-Furfural Diasetat dan semikarbazida hidroklorida dengan katalis asam P-Toluensulfonat - USD Repository
1
2
73
Sintesis nitrodavinil ((e)-4asetil-1-((5-nitrofuran-2-il)metilen)semikarbozida) dari nitrofurazon dan anhidrida asam asetat - USD Repository
0
0
61
Sintesis asam 4-hidroksi-3-metoksisinamat dari 4-hidroksi-3-metoksibenzaldehida dan asam malonat dengan katalis amonia - USD Repository
0
0
67
Sintesis asetil eugenol dari eugenol dan anhidrida asam asetat dengan katalis kalium hidroksida - USD Repository
0
0
70
Sintesis asetil eugenol dari eugenol dan anhidrida asam asetat dengan katalis natrium hidroksida - USD Repository
0
1
70
Sintesis senyawa 2-(4` klorobenzilidena) sikloheksanadion dari 1,3-sikloheksanadion dan 4-klorobenzaldehid dengan katalis kalium hidroksida - USD Repository
0
0
85
Sintesis senyawa 2-(4`-hidroksibenzilidena) sikloheksana-1,3-dion dari sikloheksana-1,3-dion dan 4-hidroksibezaldehid dengan katalis kalium hidroksida - USD Repository
0
0
88
Sintesis 2-(4`-hidroksibenzilidena)-sikloheksana-1,3-dion dari sikloheksana-1,3-dion dan 4-hidroksibenzaldehida dengan katalis asam klorida - USD Repository
0
0
92
Sintesis senyawa 2-(4`-hidroksi-3`-metoksibenzilidena) sikloheksana-1,3-dion dari sikloheksana-1,3-dion dan 4-hidroksi-3-metoksibenzaldehida dengan katalis asam klorida menggunakan metode solid phase reaction - USD Repository
0
1
93
Show more