Aktivitas antiangiogenesis ekstrak etanol buah mengkudu (Morinda citrifolia L.) terhadap chorioallantoic membrane yang diinduksi basic fibroblast growth factor - USD Repository

Gratis

0
1
82
9 months ago
Preview
Full text

  

AKTIVITAS ANTIANGIOGENESIS EKSTRAK ETANOL BUAH

MENGKUDU ( Morinda citrifolia L.) TERHADAP CHORIOALLANTOIC

MEMBRANE YANG DIINDUKSI BASIC FIBROBLAST GROWTH

FACTOR

SKRIPSI

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.)

  Program Studi Farmasi Oleh:

  Pande Putu Krisna Wedana NIM : 108114030

  

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

2014

HALAMAN PERSEMBAHAN

  

Om Dewa suksma parama acintya ya namah swaha

Sarwa karya prasidhantam

Om santih santih santi Om

Akhir dari upaya terbaik kita adalah awal dari campur tangan Tuhan.

  

Maka bekerjalah sebaik mungkin, lalu bersabarlah seyakin mungkin.

  Ku persembahkan skripsi ini untuk :

Tuhan ku “Ida Sang Hyang Widhi Wasa”, sebagai pelindung dan sumber

kekuatanku . . .

  Papa dan Mama tercinta sebagai motivator terbesar dalam hidupku . . . Pande Made Bayu Wedayana, Pande Nyoman Wahyu Wedadana adikku dan keluarga besar yang selalu memberi dukungan dan doa . . .

  

Bapak Prof. Dr. C. J. Soegihardjo, Apt yang selalu membimbing dengan sabar .

  Sahabat dan teman-teman seperjuangan Nover, Stien dan Retno Almamaterku tercinta Universitas Sanata Dharma . . .

  

PRAKATA

  Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat-Nya, penulis dapat menyelesaikan skripsi berjudul

  “Aktivitas Antiangiogenesis Ekstrak Etanol Buah Mengkudu ( Morinda citrifolia L) terhadap CAM yang diinduksi bFGF

   dengan baik dan tepat waktu.

  Skripsi ini dibuat untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) program studi Farmasi Universitas Sanata Dharma.

  Penulis menyadari bahwa dalam pelaksanaan dan penyusunan skripsi, tidak terlepas dari bantuan dan campur tangan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1.

  Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan rahmatnya selama ini.

  2. Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  3. Prof. Dr. C. J. Soegihardjo, Apt., sebagai Dosen Pembimbing Utama skripsi ini atas segala kesabarannya telah memberikan bimbingan, pengarahan, tuntunan, dukungan dan motivasi selama penelitian dan penyusunan skripsi.

  4. Ibu, Bapak, Ninik, Bayu, Komang, Tante-tante, Om dan Keluarga Besar Pande tercinta yang tidak putus-putusnya mendoakan dan memberi dukungan hingga penulis bisa menyelesaikan skripsi dengan baik.

  5. Dr. Erna Tri Wulandari, M.Si., Apt, selaku Dosen Penguji yang telah memberikan kritik dan saran selama penyusunan skripsi.

  6. Agustina Setiawati, M.Sc., Apt, selaku Dosen Penguji yang telah memberikan kritik dan saran selama penyusunan skripsi.

  7. Ni Putu Cintya Maharani penyemangatku yang selalu setia menemani dan memberikan masukan positif.

  8. Teman-teman seperjuangan Nover, Stien dan Retno atas segala kerjasama, bantuan dan semangat yang selalu bergelora dalam penyusunan skripsi ini dari awal hingga akhir.

  9. Sahabat-sahabat sejati, Therezita S. L., Inggrid R. T., Angelina Pangala, Tirzayana A. T., Catharina A., Pricilla Diana V. V., dan Catharina S. atas bantuan, kerjasama dan motivasi yang diberikan.

  10. Seluruh warga FKK angkatan 2010 kelas C dan semua teman Farmasi USD atas semngat kebersamaan dan keceriaan selama menempuh S1 di Fakultas Farmasi Sanata Dharma.

  Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu peneliti menerima kritik dan saran yang membatu dan bermanfaat bagi pengembangan ilmu pengetahuan, serta dapat menjadi acuan bagi penelitian- penelitian selanjutnya.

  Penulis

  

DAFTAR ISI

  HALAMAN JUDUL................................................................................................i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING......................................................ii HALAMAN PERSEMBAHAN........……………………………………….........iii PRAKATA..............................................................................................................iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA................................................................vi DAFTAR ISI..........................................................................................................vii DAFTAR TABEL...................................................................................................xi DAFTAR GAMBAR.............................................................................................xii DAFTAR LAMPIRAN.........................................................................................xiii

  INTI SARI.............................................................................................................xiv

  

ABSTRACT ............................................................................................................xvi

  BAB I. PENGANTAR......................................................................................... 1 A. LATAR BELAKANG................................................................................ 1 1. Perumusan masalah…………………………………………………...4 2. Keaslian penelitian…………………………………………………….4 3. Manfaat penelitian……………………………………………………..4 B. TUJUAN PENELITIAN………………………………………………….5 a. Tujuan umum ........................................................................................5 b. Tujuan khusus........................................................................................5

  BAB II. PENELAAHAN PUSTAKA....................................................................6 A. Mengkudu…………………………………………………………………........6 1. Sistematika tumbuhan ………………………………….....………………6 2. Nama daerah ………...........………………………………………………..7 3. Deskripsi………………………………………………………………........7 4. Kandungan kimia dan manfaat .…...……………………….………............7 B. Ekstraksi ……………………………………………………………………….8 C. Kanker ………………………………………………………………………..10 1. Definisi kanker……………………………………………………… ……10 2. Penyebab kanker……………………………………………………….....11 3. Morfologi sel kanker……………………………………………………...12 4. Proses terjadinya kanker…………………………………………………..14 D. Angiogenesis………………………………………………………………….15 E. b-FGF…………………………………………………………………………18 1.

  Basic fibroblast growth factor……………………………………………18 F. Chorioallantoic Membrane…………………………………………………...21 G.

  Landasan Teori………………………………………………………………..23 H. Hipotesis………………………………………………………………………24

  BAB III METODE PENELITIAN……………………………………………….25 A. Jenis dan Rancangan Penelitian……………………………………………….25 B. Variabel……………………………………………………………………….25 1. Variabel utama……………………………………………………………25 2. Variabel pengacau…………………………………………………….......26

  3. Definisi operasional ………………………………………………............26 C. Bahan Penelitian……………………………………………………………....27 D.

  Alat Penelitian………………………………………………………………...27 E. Tata Cara Penelitian ………………………………………………………….28 1.

  Determinasi tanaman …………………………………………………......28 2. Preparasi ekstrak etanol buah mengkudu………………………………....28 3. Sterilisasi alat……………………………………………………………...29 4. Pembuatan larutan uji basic fibroblast growth factor………………….....29 5. Uji angiogenesis…………………………………………………………..29 F. Analisis Data………………………………………………………………….31

  BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN………………………………………...33 A. Hasil Determinasi dan Ekstraksi Buah Mengkudu………………………33 B. Aktivitas Basic Fibroblast Growth Factor Dalam Menginduksi Angiogenesis……………………………………………………………..34 C. Uji Daya Hambat Ekstrak Etanol Buah Mengkudu Morinda Citrifolia L. Terhadap Angiogenesis Pada CAM Terinduksi bFGF …………………...38

  BAB V KESIMPULAN DAN SARAN………………………………………….46 A. Kesimpulan………………………………………………………………46 B. Saran………………………………………………………………….......46 DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………47 LAMPIRAN ……………………………………………………………………..54 BIOGRAFI PENULIS…………………………………………………………...70

  DAFTAR TABEL

  Tabel I Jumlah Pembuluh Darah Baru Kelompok Kontrol Paper Disc, Kontrol Pelarut, Kontrol bFGF + Pelarut dan Kelompok Perlakuan …….............................................................................. 37

  Tabel II Persentase Penghambatan Angiogenesis Dengan Varian Konsentrasi Ekstrak Etanol Buah Mengkudu (Morinda citrifolia. L )

  ………….. ................................................................................39 Tabel III

  Matriks Signifikasi % Penghambatan Angiogenesis (P < 0,05)…41 Tabel IV Rata- rata dan Standar Deviasi Pembuluh Darah Baru…………...61 Tabel V

  Persentase Penghambatan Angiogenesis…………………………63

  

DAFTAR GAMBAR

  Gambar 1 Buah Mengkudu Morinda citrifolia, L.……………….………......6

  Gambar 2 Persentase penghambatan angiogenesis………………………......39

  Gambar 3 Diagram Batang Rata-Rata Perbandingan jumlah pembuluh darah antarkelompok kontrol dan perlakuan ekstrak etanol Morinda

  citrifolia

  L…………………….......................................................42

  

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Foto Buah Mengkudu Morinda citrifolia.

  L………..........55 Lampiran 2 Foto Serbuk Morinda citrifolia. L……………………….55

  Lampiran 3 Foto Ekstrak Kental Etanol Buah Mengkudu Morinda citrifolia.

  L………………………………………………..56 Lampiran 4 Foto Pembuatan larutan uji dan larutan basic Fibroblast

  Growth Factor (bFGF

  )…………………………………...56 Lampiran 5

  Foto Pembuatan Jendela Berukuran 1x1 cm……………..57 Lampiran 6 Data Perhitungan Rendemen Ekstrak Etanol Buah

  Mengkudu………………………………………………...57 Lampiran 7 Data Perhitungan Pengenceran bFGF

  …………………....58 Lampiran 8 Perhitungan Berat Eks trak dan Volume DMSO……….....59 Lampiran 9

  Persentase Penghambatan Angiogenesis…………………61 Lampiran 10 Foto Pengamatan makroskopik pembentukan pembuluh darah pada setiap kelompok……………………………....64 Lampiran 11

  Analisis uji statistik normalitas…………………………...65 Lampiran 12 Analisis uji statistik one way anova

  ………………………65 Lampiran 13

  Analisis uji statistik Tukey…………………...…………..67 Lampiran 14

  Hasil Determinasi………………………………………...69

  

INTISARI

  Salah satu strategi penghambatan perkembangan kanker adalah dengan menghambat proses angiogenesis. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efek antiangiogenesis ekstrak etanol buah Morinda citrifolia. L menggunakan metode

  

chorioallantoic membrane (CAM). CAM telur ayam berembrio umur 8-9 hari

  diberi perlakuan bFGF (induktor angiogenesis) dan ekstrak etanol buah Morinda

  

citrifolia . L kemudian diinkubasi selama 3 hari untuk selanjutnya diamati respon

angiogenesisnya.

  Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan didapatkan hasil ekstrak etanol buah Morinda citrifolia. L mampu menghambat angiogenesis pada CAM. Penelitian ini menunjukkan bahwa kandungan ekstrak etanol buah mengkudu memiliki aktivitas antiangiogenesis. Kemampuan penghambatan angiogenesis ekstrak etanol buah Morinda citrifolia. L adalah pada konsentrasi 100 µg/ml, ekstrak mempunyai kemampuan menghambat sebesar 12,86% ; konsentrasi 150 µg/ml sebesar 37,17% ; konsentrasi 225 µg/ml sebesar 50,03%.

  

Kata kunci : Morinda citrifolia L., angiogenesis, Chorioallantoic Membrane

(CAM), bFGF.

  ABSRACT

  One strategy is the inhibition of the progression of cancer by inhibiting angiogenesis process. This study aims to determine the antiangiogenesis effects of ethanol extract of Morinda citrifolia. L fruit using the method of chorioallantoic membrane (CAM). CAM embryonated chicken eggs 8-9 days of age treated with bFGF (inductor angiogenesis) and ethanol extract of Morinda citrifolia. L fruit and then incubated for 3 days then observed the response to angiogenesis.

  Based on the results of research conducted showed ethanol extract of

  

Morinda citrifolia . L fruit was able to inhibit angiogenesis in CAM. This study

  shows that the content of the ethanol extract of noni fruit has a antiangiogenesis activity. Angiogenesis inhibition ability of ethanol extract of Morinda citrifolia. L fruit is at a concentration of 100 ug / ml, the extract has the ability to inhibit by 12.86%; concentration of 150 ug / ml was 37.17%; concentration of 225 ug / ml was 50.03%.

  

Kata kunci : Morinda citrifolia L., angiogenesis, Chorioallantoic Membrane

(CAM), bFGF.

BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Menurut Organisasi Kesehatan Dunia setiap tahun penderita kanker di

  

dunia bertambah 6,25 juta orang. Di Indonesia diperkirakan setiap tahun terdapat

100 penderita baru dari setiap 100.000 penduduk. Penyakit kanker menduduki

urutan ketiga penyebab kematian di Indonesia (Nugroho dkk, 2000).

  Banyaknya usaha dilakukan untuk mencegah dan mengobati penyakit

kanker. Pengobatan medis seperti kemoterapi, pembedahan, dan penyinaran

bukanlah pilihan yang diminati pasien karena biaya obat dan perawatan yang

mahal dan menimbulkan efek samping setelah terapi yang tidak diinginkan seperti

daya tahan tubuh menurun, rambut rontok, kulit dan gigi menjadi rusak (Nafrialdi

& Gan 1982). Oleh karena itu perlu adanya alternatif pencegahan dan pengobatan

kanker yang aman dan mudah tersedia dengan memanfaatkan dan mengkonsumsi

bahan alami yang terdapat dan tumbuh di daerah yang terjangkau pada penderita

kanker.

  Penggunaan tanaman obat dalam pengobatan dan pencegahan penyakit sudah lama dikenal masyarakat. Saat ini tanaman obat yang sering digunakan oleh masyarakat adalah mengkudu. Mengkudu (Morinda citrifolia) merupakan tanaman liar yang banyak tumbuh di tepi pantai di seluruh Nusantara. Buah mengkudu merupakan tanaman obat yang cukup potensial untuk dikembangkan. Hampir semua tanaman mengkudu mengandung berbagai senyawa yang berguna

  2 untuk pengobatan maupun menjaga kesehatan tubuh (Bestari, 2005). Menurut Will Mcclatchey, (2002) (dalam jurnal Aruma, et al., 2013), menyebutkan bahwa buah mengkudu mengandung berbagai komponen seperti vitamin C, vitamin A, terpenoid, alkaloid, antrakuinon (damnachantal, mirindon, rubiadin-1-metil eter), rutin, alizarin, asam kapirat, kumarin, skopoletin dan flavonoid.

  Pada penelitian (Hiramatsu dkk., 1993) menyebutkan bahwa buah mengkudu dapat menghambat pertumbuhan tumor dengan merangsang sistem imun yang melibatkan makrofag atau limfosit. Buah mengkudu memiliki aktivitas adaptogen, yang artinya bahwa buah mengkudu termasuk salah satu nutrisi yang dapat mengembalikan fungsi sel yang abnormal menjadi normal.

  Berdasarkan hasil penelitian yang pernah dilakukan sebelumnya menunjukkan bahwa buah mengkudu diketahui mempunyai efek antikanker.

  Penelitian lebih lanjut untuk mengetahui efek antikanker dari ekstrak etanol buah mengkudu, termasuk efek antiangiogeniknya, yang sangat menarik dan penting untuk dilakukan. Hal ini didukung oleh hasil-hasil penelitian sebelumnya yang telah menyatakan bahwa kandungan-kandungan senyawa aktif buah mengkudu memiliki efek antikanker.

  Metode CAM merupakan salah satu media yang paling umum digunakan untuk mempelajari respon angiogenesis. Ini karena CAM merupakan suatu membran yang kaya akan pembuluh darah (Ribatti dkk., 1998), sehingga pengamatan terhadap respon angiogenesis akan lebih mudah diamati. Keunggulan metode CAM itu sendiri yaitu telur ayam berembrio mudah didapat, relatif murah dan mudah dikerjakan dilaboratorium (Vu dkk., 1985 cit Kirchner dkk, 1996).

  3 Selain itu di dalam telur berembrio memiliki lingkungan yang tertutup dan terlindung oleh cangkang telur, sehingga aman, mudah dipegang dan dipelihara selama inkubasi di laboratorium (Evans, 1991).

  Menurut (Hirazumi, 1999) menyatakan bahwa buah mengkudu mengandung substansi polysaccharide-rich yang mempunyai aktivitas anti tumor.

  Berdasarkan hasil penelitiannya terbukti bahwa ekstrak etanol buah mengkudu mampu mengatasi kanker dan infeksi. Pernyataan serupa dikemukakan oleh (Wang, 2001), mengkudu mengandung senyawa yang mampu memperbaiki kerusakan DNA. Pernyataan tersebut didukung oleh (Hiramatsu dkk., 1993) bahwa mengkudu mengandung zat anti tumor yang dapat meningkatkan respon sel-sel T dan makrofag.

  Penelitian ini dilakukan dengan penentuan dosis dan pemberian ekstrak etanol buah mengkudu (Morinda citrifolia. L). Menurut Thararat nualsnit et al., (2012), mengatakan bahwa ekstrak mengkudu mengandung sebuah antrakuinon (damnachantal). Adanya kandungan antrakuinon pada ekstrak buah mengkudu yang memiliki aktivitas dalam mengubah fungsi sel yang abnormal menjadi normal dan juga berpotensi sebagai antikanker karena sifatnya sebagai antiangiogenesis (menghambat pembentukan pembuluh darah baru pada sel kanker). Penelitian buah mengkudu dengan menggunakan metode CAM belum pernah dilakukan di Indonesia, terutama terkait dengan efek antiangiogenesis.

  Oleh karena itu, penelitian untuk membuktikan efek antiangiogenesis ekstrak etanol buah mengkudu yang diinduksi bFGF (Basic Fibroblast Growth Factor) perlu dilakukan.

  4

  1. Perumusan masalah a.

  Apakah ekstrak etanol buah mengkudu memiliki aktivitas antiangiogenesis pada CAM embrio ayam yang diinduksi bFGF ? b.

  Adakah hubungan antara konsentrasi ekstrak etanol buah mengkudu dengan aktivitas antiangiogenesis pada CAM embrio ayam yang diinduksi bFGF ?

  2. Keaslian penelitian

  Sejauh pengamatan penulis, penelitian tentang uji angiogenesis buah mengkudu pernah dilakukan oleh Hornick, et al, 2003 melakukan penelitian tentang Penghambatan inisiasi angiogenik dan gangguan pembuluh darah baru dengan jus dari mengkudu. Perbedaan penelitian ini dengan penelitian sebelumnya adalah buah mengkudu yang digunakan didapat dari Bangli, Bali, yang kemudian diolah menjadi simplisia di Bantul, Yogyakarta. Model uji antiangiogenesis yang digunakan adalah metode CAM dengan membran

  

chorioallantoic embrio ayam yang telah diinduksi bFGF. Perbedaan juga terletak

  pada konsentrasi ekstrak buah mengkudu yang akan di gunakan. Sepengetahuan penulis, penelitian uji antiangiogenesis buah mengkudu dengan metode CAM menggunakan chorioallantoic membrane embrio ayam yang diinduksi bFGF belum pernah dilakukan.

  3. Manfaat penelitian a.

  Manfaat teoritis Dapat memperkaya ilmu pengetahuan mengenai adanya aktivitas antiangiogenesis pada buah mengkudu.

  5 b.

  Manfaat metodologi Dapat memberikan pengetahuan mengenai tata cara pengujian aktivitas anti-angiogenesis ekstrak etanolik buah mengkudu mengunakan metode

  CAM pada embrio ayam yang diinduksi bFGF.

  c.

  Manfaat praktis Dapat memberikan informasi mengenai adanya aktivitas antiangiogenesis pada buah mengkudu.

B. Tujuan Penelitian 1.

  Tujuan umum : Untuk memberikan informasi kepada masyarakat tentang ekstrak buah mengkudu sebagai obat antikanker.

  2. Tujuan khusus : Untuk mengetahui aktivitas antiangiogenesis dari ekstrak buah mengkudu dan untuk mengetahui hubungan antara konsentrasi ekstrak buah mengkudu dengan aktivitas antiangiogenesis.

  BAB II PENELAHAAN PUSTAKA A. Mengkudu 1. Sistematika tumbuhan Berikut sistematika tumbuhan mengkudu : Dunia : Plantae Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Rubiales Suku : Rubiaceae Marga : Morinda Jenis : Morinda citrifolia L. (Backer & Brink, 1965). Gambar 1. Buah Mengkudu ( Morinda citrifolia, L.) (Backer & Brink, 1965).

  7

  2. Nama daerah Morinda citrifolia L. mempunyai nama daerah ; Pace (Jawa), Cangkudu

  (Pasundan), Kodhuk (Madura), Bakudu (Sumatra), Wangkudu (Kalimantan), Bakulu (Nusa Tenggara) (Suryowinoto, 1997).

  3. Deskripsi

  Mengkudu termasuk jenis tanaman pohon dan berbatang bengkok, ketinggian dapat mencapai 3-8 m. Daun tunggal dengan ujung dan pangkal kebanyakan runcing. Buahnya termasuk buah bongkol, benjol-benjol tidak teratur, berdaging, jika masak daging buah berair. Buah masak berwarna kuning kotor atau putih kekuning-kuningan dengan panjang 5-10 cm, lebar 3-6 cm (Suryowinoto, 1997).

  Tanaman mengkudu berbuah sepanjang tahun. Mudah tumbuh pada berbagai tipe lahan, dengan daerah penyebaran dari dataran rendah hingga ketinggian 1500 dpl. Ukuran dan bentuk buahnya bervariasi, pada umumnya mengandung banyak biji, dalam satu buah terdapat

  ≥ 300 biji, namun ada juga tipe buah mengkudu yang memiliki sedikit biji. Bijinya dibungkus oleh suatu lapisan atau kantong biji, sehingga daya simpannya lama dan daya tumbuhnya tinggi. Dengan demikian, perbanyakan mengkudu dengan biji sangat mudah dilakukan (Djauhariya dkk., 2006).

  4. Kandungan kimia dan manfaat

  Buah mengkudu mengandung scopoletin, sebagai analgesik, antiradang, antibakteri. Antrakuinon (damnachantal), sebagai antibakteri, antikanker, imunostimulan. Alizarin, Acubin, L. Asperuloside, dan flavonoid sebagai

  8 antibakteri. Vitamin C, sebagai antioksidan (Peter, 2005; Waha, 2000; Winarti, 2005).

  Di dalam buah mengkudu terkandung zat-zat berkaitan dengan kesehatan dan telah dibuktikan hanya terdapat di dalam mengkudu. Tanaman mengkudu mengandung berbagai vitamin, mineral, enzim alkaloid, proxeronin yang dapat dibentuk menjadi xeronin, ko-faktor dan sterol tumbuhan yang terbentuk secara alamiah (Waha, 2001).

  Mengkudu mengandung zat antikanker yang dinamakan damnacanthal adalah sebuah antrakuinon (Hiramatsu et al., 1993). Zat tersebut paling efektif untuk melawan sel-sel abnormal dibanding zat-zat antikanker yang terdapat dalam tumbuhan lainnya. Senyawa scopoletin dalam buah mengkudu ditemukan pada tahun 1993 oleh para peneliti di Universitas Hawaii (Waha, 2001). Selanjutnya, ditemukan bahwa scopoletin dapat memperlebar saluran pembuluh darah yang menyempit dan melancarkan peredaran darah. Selain itu, juga scopoletin juga dapat membunuh beberapa tipe bakteri dan bersifat fungisida terhadap bakteri

  Pythium sp dan bersifat anti peradangan dan alergi (Waha, 2001).

B. Ekstraksi

  Ekstraksi adalah penyarian zat-zat berkhasiat atau zat-zat aktif dari bagian tanaman obat, hewan dan beberapa jenis ikan termasuk biota laut. Zat-zat aktif terdapat di dalam sel, namun sel tanaman dan hewan berbeda demikian pula ketebalannya, sehingga diperlukan metode ekstraksi dengan pelarut tertentu dalam mengekstraksinya. Tujuan ekstraksi bahan alam adalah untuk menarik komponen

  9 kimia yang terdapat pada bahan alam. Ekstraksi ini didasarkan pada prinsip perpindahan massa komponen zat ke dalam pelarut, yang menyebabkan perpindahan mulai terjadi pada lapisan antar muka kemudian berdifusi masuk ke dalam pelarut (Harborne, 1996). Menurut (Badan Pengawasan Obat dan Makanan RI, 2010) ekstrak adalah sediaan kering, kental atau cair yang dibuat dengan menyari simplisia, diluar cahaya matahari langsung. Ekstrak kering harus mudah digerus menjadi serbuk. Cairan penyari yang dapat digunakan dalam pembuatan ekstrak yaitu air, etanol, eter atau campuran etanol dan air.

  Metode maserasi merupakan salah satu metode ekstraksi sederhana yang dilakukan dengan cara merendam serbuk simplisia dalam cairan penyari selama beberapa hari pada temperatur kamar dan terlindung dari cahaya sambil diaduk (Badan Pengawasan Obat dan Makanan RI, 2010). Dengan metode maserasi, cairan penyarian masuk ke dalam sel melewati dinding sel sehingga isi sel akan larut akibat perbedaan konsentrasi antara larutan dalam sel dan di luar sel. Larutan dengan konsentrasi tinggi akan terdesak keluar dan diganti oleh cairan penyari dengan konsentrasi rendah (proses difusi). Peristiwa tersebut akan terjadi secara berulang-ulang hingga terjadi keseimbangan konsentrasi antara larutan di luar sel dan di dalam sel. Selanjutnya, endapan dipisahkan dan filtrat dipekatkan (Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan RI, 1986). Pada proses akhir ekstraksi semua atau hampir pelarut diuapkan dan serbuk yang tersisa diperlakukan sedemikian rupa hingga memenuhi baku yang telah ditetapkan (Badan Pengawasan Obat dan Makanan Republik Indonesia, 2005).

  10

C. Kanker 1. Definisi kanker

  Sel kanker merupakan the outlaw cell karena tumbuh secara tidak teratur, melanggar kaidah normal, tidak peduli akan kontrol dalam perbanyakan, dan menggunakan agendanya sendiri (Sofyan, 2000). Artinya sel tersebut mampu memanipulasi lingkungan dan faktor-faktor yang dapat mendukung pertumbuhannya. Sel kanker mampu berproliferasi secara cepat dan tidak terkontrol pada satu sisi yang lain, ia juga mempunyai kemampuan untuk tidak mengalami apoptosis (program bunuh diri sel). Sel kanker juga dapat mencegah dirinya untuk tidak mengalami diferensiasi atau melakukan diferensiasi agar dapat terus tumbuh. Sel kanker juga kehilangan inhibisi kontak dengan sel yang lain atau dengan matriks ekstraseluler, sifat yang pada sel normal dapat mencegah pertumbuhan tidak terkendali. Untuk memperbesar masa selnya, sel kanker dapat membentuk pembuluh darah (angiogenesis) yang akan menyuplai oksigen, nutrisi dan protein-protein yang berguna untuk pertumbuhannya. Adanya pembuluh darah ini juga kemungkinan sel kanker untuk menginvasi jaringan lain dan bermetastasis (King, 2000 ; Hanalan dan Weinberg, 2000; Mulyadi, 1996), dan membentuk masa pada daerah baru di dalam tubuh (Sofyan, 2000).

  Menurut WHO, kanker adalah istilah umum untuk satu kelompok besar penyakit yang dapat mempengaruhi setiap bagian dari tubuh. Istilah lain yang digunakan adalah tumor ganas dan neoplasma. Kanker juga dapat didefinisikan sebagai pertumbuhan sel-sel baru secara abnormal yang tumbuh melampaui batas normal, dan yang kemudian dapat menyerang bagian tubuh dan menyebar ke

  11 organ lain. Proses ini disebut metastasis. Metastasis merupakan penyebab utama kematian akibat kanker (WHO, 2009).

  Terjadinya kanker disebabkan oleh sel abnormal jaringan tubuh yang tumbuh dan berkembang dengan cepat dan tak terkendali. Sel abnormal akan menyusup ke jaringan di sekitarnya (invasif) dan terus menyebar melalui jaringan ikat dan darah serta menyerang organ-organ penting dan sel saraf tulang belakang.

  Saat sel abnormal tersebut menumpuk, mendesak, serta merusak jaringan dan organ yang ditempatinya barulah proses ini disebut tumor ganas atau kanker ( Zuhud, 2011).

2. Penyebab kanker

  Secara pasti penyebab kanker yang menimbulkan pertumbuhan sel yang terus menerus, menembus batas normal yang akhirnya dapat menginvasi jaringan yang lain belum diketahui. Meski gelap, namun ada indikasi cukup kuat bahwa ada tiga agen yang menyebabkan kanker, yaitu agen kimia, fisika dan biologik (Sinardi & Yuswanto, 2000).

  Kelainan kongenital akan menyebabkan tubuh kehilangan kemampuan menetralisir karsinogen yang masuk tubuh, mereparasi kerusakan gen, menjaga imunitas tubuh dan mematikan sel kanker yang baru tumbuh. Karsinogenesis adalah bahan, zat atau organisme yang menyebabkan kanker. Karsinogen inilah yang mempunyai peran terbesar sebagai penyebab kanker (Schneider, 1997).

  12

3. Morfologi sel kanker Sifat fisiologis sel kanker sendiri meliputi enam perubahan esensial berikut ini.

  1) Kemampuan sel dalam mencukupi kebutuhan signal pertumbuhannya sendiri

  Sel memerlukan signal pertumbuhan mitogenik sebelum mereka berpindah dari fase istirahat menuju fase aktif proliferatif. Ketergantungan pada signal pertumbuhan ini tampak ketika sel normal mengalami propagasi dalam kultur, di mana ploriferasi (memperbanyak diri) hanya terjadi ketika ditambah dengan faktor mitogenik yang cukup dan terintegrasi di dalam sel. Sebaliknya sel tumor akan melakukan regenerasi tergantung pada signal pertumbuhannya sendiri (Hanahan & Weinberg, 2000). 2)

  Ketidakpekaan sel terhadap signal anti pertumbuhan Signal anti pertumbuhan dapat menghentikan proliferasi (memperbanyak diri) sel dengan dua mekanisme yaitu sel dipaksa keluar jalur aktif proliferasi menuju fase istirahat atau sel akan diinduksi yang kemudian akan melepaskan potensi proliferasi secara permanen menuju fase akhir pembelahan (post mitotic). Sel kanker harus dapat menghindari signal anti proliferatif ini, jika mereka ingin terus tumbuh (Hanahan & Weinberg, 2000). 3)

  Kemampuan sel untuk mencegah apoptosis Apoptosis merupakan program kematian sel. Pada keadaan ini, membran sel dirusak, sitoplasma dan skeleton inti pecah, sitosol terlepas, kromosom mengalami degradasi, sehingga akhirnya sel tersebut dimakan sel tetangga

  13 dan hilang. Sel kanker mempunyai kemampuan untuk mencegah apoptosis. Resistensi terhadap apoptosis ini diperoleh sel kanker melalui beberapa cara, yang paling umum adalah melalui sebuah mutasi yang melibatkan tumor supresor p53. Dengan adanya p53 yang abnormal, maka akan membiarkan sel yang mengandung DNA yang rusak untuk tetap bertahan dan melakukan replikasi yang diteruskan dengan proliferasi. Kemampuan sel dalam melakukan replikasi diperlukan untuk perkembangan sel kanker menjadi sel malignan (Hanahan & Weinberg, 2000). 4)

  Kemampuan sel melakuan replikasi potensial secara terbatas Pada jaringan dewasa yang normal, sel-sel tetap terpelihara dalam jumlah tetap. Pada beberapa jaringan, misalnya tulang, keadaan ini diatur oleh tingginya kecepatan pembelahan sel yang diimbangi dengan hilangnya sel dengan kecepatan yang sama (Thurston & Lobo), 1988). Yang terjadi pada sel kanker, tidaklah demikian, mereka terus tumbuh dan tidak mati. Hal ini ditunjukkan dengan adanya potensial replikasi yang terbatas, yang diperlukan oleh sel kanker selama masa perkembangannya sampai mejadi tumor ganas (Hanahan & Weinberg, 2000).

  5) Kemampuan sel dalam menopang angiogenesis

  Oksigen dan nutrisi yang disuplai oleh pembuluh darah sangat penting artinya bagi kelangsungan hidup sel. Tingginya ketergantungan sel terhadap pembuluh darah kapiler untuk mensuplai kedua kebutuhan di atas, menyebabkan sel-sel ini kemudian membentuk pembuluh darah baru. Hal inilah yang dilakukan oleh sel kanker untuk memperbesar ukurannya, agar

  14 mereka dapat melakukan ekspansi ke jaringan lain. Oleh karena itu, sel kanker terus mengembangkan kemampuan angiogenesisnya (Hanahan & Weinberg, 2000). 6)

  Kemampuan sel malakukan metastasis dan invasi Dalam masa perkembangannya, cepat atau lambat sebagian besar jenis kanker manusia, massa tumor primernya dapat melahirkan sel-sel sekunder.

  Sel-sel sekunder tersebut dapat berpindah tempat ke jaringan lain, menginvasi jaringan darah dan berhenti pada tempat-tempat tertentu, kemudian sel akan tumbuh dan berkembang membentuk koloni baru (Hanahan & Weinberg, 2000).

4. Proses terjadinya kanker

  Kanker terjadi sebagai akibat dari perubahan sel sehingga sel terlepas dari mekanisme pengaturan pertumbuhan normal. Perubahan sel ini dikenal dengan istilah transformasi. Sebagai dasar transformasi adalah kelainan (mutasi) di dalam gen dari kanker, sehingga kanker dikatakan sebagai suatu gangguan atau kelainan genetik. Tingkat perubahan sel pada pertumbuhan kanker adalah sebagai berikut :

  Hiperplasi, yaitu perkembangan organ tubuh akibat pertumbuhan sel-sel baru yang abnormal karena hilangnya kontrol pertumbuhan. Metaplasia, yaitu perubahan epitel suatu jenis jaringan dewasa menjadi jaringan lain yang juga dewasa. Displasi, yaitu perubahan sel dewasa ke arah kemunduran dalam hal bentuk, besar orientasinya. Masih bersifat reversibel. Anaplasi, yaitu perubahan

  15 serupa displasi yang menyimpang lebih jauh dari normal. Merupakan suatu ciri tumor ganas yang bersifat irreversibel. Karsinoma insitu yaitu gambaran sel menjadi sangat atipik namun belum terdapat pertumbuhan infiltratif. Invasi, yaitu sel kanker telah menembus lapisan basal jaringan (Sinardi & Yuswanto, 2000).

D. Angiogenesis

  Angiogenesis adalah proses pembentukan pembuluh darah baru. Proses ini bermanfaat bagi keadaan fisiologi normal, seperti pada penyembuhan luka, mentruasi, proses reproduksi, perkembangan embrio, sebaliknya, juga menjadi faktor penting dalam pertumbuhan beberapa penyakit, termasuk kanker (Leahy, 2003; King, 2000; Folkman, 1996).

  Angiogenesis adalah rate elimiting step pada sel kanker yang menentukan terjadinya metastasis atau pertumbuhan menjadi ukuran yang lebih besar dari 1mm (King, 2000). Angiogenesis merupakan langkah yang krusial bagi tumor untuk berubah dari ukuran yang kecil dan tidak berbahaya menjadi besar, bersifat malignan, dan dapat menyebar ke organ yang lain (Folkman, 1996). Lebih dari 2500 Ilmuan melaporkan bahwa angiogenesis sangat berhubungan dengan pertumbuhan dan perkembangan tumor (Brem, 1999).

  Jika sel normal berubah menjadi sel kanker dan berfloriferasi dengan cepat, maka akan membentuk akumulasi sel. Semakin banyak sel membelah, maka sel- sel anakan tersebut akan semakin jauh dari kapiler. Sebelum menjadi angiogenesis, terjadi keadaan stady state, di mana ada keseimbangan antara sel-sel yang mati dan berfloriferasi. Matinya sel-sel dikarenakan kurang tersedianya

  16 nutrisi, oksigen, dan protein-protein growth factor yang didifusikan dari kapiler. Pada fase ini tumor disebut sebagai “tumor in situ” (Folkman, 1996).

  Seperti diketahui, transfer oksigen dari pembuluh darah ke sel-sel, termasuk sel tumor, dilakukan melalui mekanisme difusi. Proses dipengaruhi oleh jarak antara pembuluh darah dengan sel tersebut. Ada nilai limit di mana difusi itu tidak terjadi dan sel akhirnya mengalami hipoksia. Data dari angiogram menyatakan pada percobaan menggunakan Dunning rat prostate carcinoma xenograft nilai limit tersebut adalah 110 µm. Daerah yang mengalami hipoksia tersebut dapat mengalami nekrosis ( Kerbel & Folkman 2002).

  Angiogenesis diaktifkan oleh bermacam-macam pemicu fisiologi seperti gangguan sistem homeostatis oksigen dan diregulasi oleh sistem hormonal, serta dikontrol oleh keseimbangan antara faktor proangiogenik dan antiangiogenik (Keshet dan Sasson, 1999). Aktivator angiogenesis dapat dikategorikan menjadi tujuh, yaitu (1) faktor pertumbuhan, (2) protease, (3) trance elemen, (4) onkogen (5) molekul sinyal transduksi (6) cytokine dan (7) inducer endogen (Brem, 1999).

  Angiogenesis dapat terjadi pada ujung-ujung sel endotel diikuti oleh pembentukan tunas-tunas kapiler baru yang saling beranastomose membentuk putaran seperti jari-jari lingkaran. Pembentukan tunas pembuluh darah berlangsung terus menerus mencapai sumber stimulus. Tunas pembuluh darah ini terbentuk dari tunas mikrovaskuler, kebanyakan berasal dari venula dan kapiler (Schor & Schor, 1983). Warren dkk. (1972) melaporkan bahwa tunas pembuluh darah terutama berasal dari sel endotel kapiler, venula dan kadang-kadang dari arteriola.

  17 Pertumbuhan angiogenesis dapat terjadi melalui tiga fase, yaitu inisiasi oleh faktor pertumbuhan tumor melalui rute parakrin, stimulasi proliferasi dan invasi sel endotel, dan yang terakhir, yaitu maturasi dan diferensiasi sel endotel ( King, 2000). Fase-fase ini mencakup proses-proses seperti degradasi membran basalis, invasi stroma, morphogenesis pembuluh kapiler, penggabungan pembuluh darah kapiler menjadi pembuluh darah yang lebih besar, dan menambah pelindung sel periendhotelial (Keshet & Sasson, 1999).

  Degradasi membran basalis diawali dengan dilatasi dengan peningkatan permeabilitas pembuluh darah. Sel endotel menjadi tegang, hubungan antar sel hilang dan diikuti dengan hancurnya membran basalis. Selanjutnya sel endotel bergerak menembus membran basalis dan mengadakan migrasi ke dalam stroma jaringan perivaskuler menuju sumber stimulus angiogenik. Kembudian sel endotel akan mengalami proliferasi atau mitosis. Proses diakhiri dengan maturasi tunas- tunas kapiler yang diikuti dengan sintesis dinding pembuluh darah dan membrane basalis yang baru serta diferensiasi arteriola dan venula. Ketika membran basalis terbentuk, pembuluh darah menjadi struktur yang semipermiabel menyerupai pembuluh darah dewasa. Sel fibroblas bermigrasi menuju pembuluh darah baru, melingkar dan selanjutnya menjadi lapisan seluler dan adventisial (Schor & Schor, 1983).

  E. b-FGF 1. b-FGF ( basic Fibroblast Growth Factor)

  FGF merupakan keluarga dari sedikitnya tujuh buah protein yang

  mempengaruhi pertumbuhan dan diferensiasi sel yang berasal dari masenkim serta

  18 neuroektoderm. Reseptornya berupa protein transmembran dan membentuk suatu subkelompok keluarga reseptor tirosin kinase (Murray & Keeley, 1993).

  Basic fibroblast growth factor (bFGF) merupakan polipeptida yang

  mengandung 50% asam amino, yang dapat menstimulasi pertumbuhan dan diferensiasi pada beberapa tipe sel termasuk fibroblast, sel endotel dan sel syaraf (King, 2000).

  Basic fibroblast growth factor (bFGF) sedikit diproduksi pada sel normal

  tapi pada sel kanker dan sel yang berada pada lingkungan yang kekurangan oksigen (hypoksia), b-FGF diproduksi dalam jumlah yang besar (King, 2000).

  Ekspresi yang berlebihan dari polipeptida b-FGF normal tidak dapat menginduksi transformasi sel. Hanya jika b-FGF diubah strukturnya hingga perubahan struktur ini mengijinkan produknya memasuki jalur sekresi normal, maka b-FGF akan menjadi onkogen. Oleh karena itu, transformasi autocrine oleh

  

b-FGF mungkin berperan dalam perkembangan kanker pada manusia (King,

2000). bFGF merupakan faktor angiogenik yang poten karena b-FGF dapat

  menstimulasi ketiga fase yang dibutuhkan dalam proses angiogenesis yaitu proliferasi, sekresi protease, dan kemotaksis sel endotel. Selain itu, b-FGF juga mempunyai reseptor yang terdistribusi lebih luas dibandingkan reseptor Vascular (VEGF) (King, 2000).

  Endothelial Growth Factor bFGF yang diekspresikan pada CAM merupakan faktor penentu pada

  proses vaskularisasi pada masa perkembangan. Pemberian sejumlah tertentu

  

bFGF pada cairan kario alantois akan memberikan hasil yang pararel dengan

  19 pemeberian bFGF pada CAM. Hal ini menunjukkan bahwa bFGF memang dikeluarkan oleh sel-sel tersebut dan diakumulasikan pada lingkungan ekstraseluler. bFGF akan berinteraksi dengan sel endothelial melalui reseptor

  

FGF tirosin kinase (Ribatti dkk., 1995 & 1998). Pemberian bFGF adalah untuk

  menginduksi terjadinya angiogenesis pada CAM dibuat seperti yang terjadi pada jaringan yang terkena tumor.

  Kemampuan bFGF menginduksi angiogenesis ini dapat melalui berbagai jalur, salah satunya yaitu dengan menginduksi ekspresi mRNA COX-2. COX-2 adalah salah satu jenis enzim yang menpunyai pernan kunci pada konversi asam arakhidonat menjadi prostaglandin (PG). prostaglandin yang berasal dari COX-2 mengupregulasi produksi faktor pertumbuhan termasuk VEGF dan bFGF melalui mekanisme parakrin. VEGF adalah mitogen yang spesifik terhadap sel endothelial yang menyebabkan perubahan bentuk, produksi protease dan migrasi sel. Kesemua proses itu sangat diperlukan dalam pembentukan pembuluh darah baru. Jadi mekanisme bFGF dalam menginduksi angiogenesis ini, yaitu dengan meningkatkan produksi COX-2 yang ekspresinya akan menghasilkan prostaglandin dalam jumlah besar yang selanjutnya akan mengupregulasi produksi VEGF (Leahy, 2003).

  Selain itu, produksi COX-2, bFGF juga dapat menginduksi angiogenesis melalui mekanisme yang lain, yaitu dengan merangsang sekresi protease sel endothelial (King, 2000). Sekresi protease menjadi penting karena angiogenesis sangt membutuhkan proteolysis dari matriks eksraseluler selain proliferasi dan migrasi sel endothelial (Stetler-Stevenson, 1999).

  20 Protease yang dipengaruhi bFGF antara lain, yaitu plasmin yang dapat menghasilkan degradasi komponen terbesar ECM. Plasmin merupakan hasil aktivasi dari proenzim plasminogen. Aktivasi plasminogen ini diawali dari bFGF mengupregulasi produksi urokinase plasminogen (uPA). Sekeresi uPA akan mengikat reseptornya (uPAR) pada permukaan sel endothelial. uPAR berinteraksi dengan non katalitik amino terminal (ATF) dari rantai tunggal pro uPA. Ikatan zymogen secara proteolitik diaktifkan dalam bentuk rantai ganda. Hal ini akan mempercepat aktivasi proenzim plasminogen menjadi plasmin (Ribatti dkk, 1999).

  Degradasi Extracelluler

  • –matrix (ECM) tergantung uPA/plasmin dengan

  pergerakan yang konsekuen dari faktor angiogenesis yang disimpan, dipengaruhi oleh bioavailibilitas bFGF di ECM. Sintesis bFGF baru disimpan di ECM dan karena adanya ikatan dengan heparin sulfat maka pengeluaran bFGF dari ECM terhindar dari inaktivasi dan sangat membantu dalam proses difusinya. uPA dapat memfasilitasi angiogenesis dengan meningkatkan bioavailibilitas bFGF simpanan ECM (Ribatti, 1999).

  Mekanisme lain yang dapat menyebabkan terjadinya angiogenesis akibat dari pemberian induktor bFGF v

  3 (King,

  yaitu dengan menginduksi integrin α β 2000) dan dapat menyebabkan sel menginvasi sekitar ECM dan memasuki cell dapat mengikat matrix metalloproteinase-2 (MMP-2) (Eliceiri

  cycle. v

3 Integrin α β

  dkk, 1999) dan mendegradasi komponen ECM yang merupakan barrier sel endothelial sehingga terjadi migrasi sel (Stetler- v

  3 Stevenson, 1999). Integrin α β

  juga berperan sebagai media pada proses adhesi sel di ECM. Adhesi sel ini akan

  21 berperan penting dalam signaling intraseluler yang meregulasi pertahanan diri sel, proliferasi dan migrasi (Eliceiri dkk, 1999).

F. Chorioallantoic Membrane (CAM) Alantois merupakan salah satu membran (bungkus) ekstraembrionik.

  Membran ini secara temporer membantu keperluan selama perkembangan embrional dan mempunyai fungsi yang cukup penting, tetapi tidak bergabung dalam tubuh hewan dewasa karena akan mati pada saat penetasan tiba. Alantois terbentuk dari lapisan endoderma dan mesoderma splanchis ekstraembrional.

  Dalam perkembangannya akan bergabung dalam karion membentuk membran kario alantois (Patten, 1978 ; Storer dkk, 1979).

  Chorioallantoic Membrane (CAM) dari embrio ayam adalah sebuah

  membran tipis dengan jaringan yang kaya akan pembuluh darah, yang menyerupai jaringan endometrium pada uterus (Ribatti dkk, 1998). Ketika CAM tervaskularisasi dengan tinggi, CAM merupakan media yang cocok/baik untuk propagasi virus dan mikroorganisme yang lain (Gojovic & Gruss, 1998).

  CAM , muncul pada hari ke-4 atau ke-5 diikuti pertumbuhan pembuluh

  darah yang meluas diatas permukaan kuning telur dan segera menutup seluruh daerah tersebut (Knighton, 1977). Membran yang sangat kaya akan pembuluh darah ini berhubungan dengan sirkulasi embrionik melalui arteri dan vena alantois. Melalui sirkulasi ini berlangsung pertukaran oksigen dan karbondioksida yang dibutuhkan oleh embrio. Selain berfungsi sebagai sistem sirkulasi, tempat pernafasan dan bertanggung jawab terhadap perkembangan embrio, bagian ini

  22 juga berfungsi sebagai tempat pembuangan dan pencernaan (Patten, 1978; Storer dkk.,1979). Menurut Folkam (1971), membran kario alantois embrio ayam dapat digunakan sebagai salah satu metode untuk mempelajari respon angiogenesis terhadap implan jaringan tumor.

  Pembuluh darah baru dalam embrio sendiri terbentuk melalui dua proses berbeda, yaitu vaskulogenesis dan angiogenesis. Vaskulogenesis meliputi diferensiasi (menjadi pembuluh darah) sel endotel dari precursor mesodermal, yang hanya terjadi selama masa perkembangan embrionik, sedangkan angiogenesis pembuluh darah baru dihasilkan dari prekursor mesodermal sebelum embrio hidup. Pembuluh-pembuluh kapiler baru yang terbentuk melalui angiogenesis kemudian akan bercabang atau membelah menjadi dua dari pembuluh darah asalnya (Ferrara & Alitalo, 1999).

G. Landasan Teori

  Kanker merupakan suatu pertumbuhan atau membengkaknya massa dari

sel yang abnormal yang bersifat ganas. Sel kanker untuk tumbuh dan berkembang

dengan cara mengambil nutrisi dan oksigen dari inang (host) yaitu dengan cara

membentuk pembuluh darah baru (angiogenesis) dari pembuluh darah baru yang

sudah ada. Menghambat proses angiogenesis dari sel kanker akan menyebabkan

sel kanker mengalami penghambatan pertumbuhan, kelaparan dan pada akhirnya

akan mati. Terapi kanker yang selama ini digunakan adalah agen kemoterapi yang

bersifat sitotoksik, terapi ini dianggap kurang spesifik karena selain merusak sel

  23

  

kanker juga dapat mempengaruhi sel normal yang lain (Hanahan & Weinberg,

2000).

  Antiangiogenesis adalah suatu proses penghentian pembentukan pembuluh darah baru. Pada jaringan normal, pembuluh darah baru terbentuk selama pertumbuhan dan perbaikan jaringan, misalnya ketika proses penyembuhan luka, dan selama perkembangan janin di masa kehamilan. Pembuluh darah membawa oksigen dan nutrisi ke jaringan yang diperlukan untuk pertumbuhan dan bertahan hidup. Demikian juga pada kanker. Melalui proses yang kompleks, sel-sel endotel (membentuk pembuluh darah) bisa membelah diri dan tumbuh membentuk pembuluh darah baru. Proses ini disebut angiogenesis dan terjadi pada jaringan sehat maupun pada jaringan kanker (Ribatti et al., 2002).

  Buah mengkudu yang sudah banyak dikenal sejak dulu hingga saat ini mengandung zat antikanker. Berdasarkan hasil penelitian, disebutkan bahwa

  

Morinda citrifolia mengandung komponen bioaktif seperti flavonoid, triterpen,

  triterpenoid, atrakuinon, dan saponin dalam jumlah yang signifikan. Senyawa flavonoid yang terkandung dalam mengkudu bermanfaat sebagai antioksidan yang terbukti memiliki aktivitas sebagai hepatoprotektif pada uji in vivo. Selain itu, flavonoid yang terkandung dalam tanaman ini juga terbukti mampu mencegah terjadinya kanker.

  Menurut (Hirazumi, 1999) menyatakan bahwa buah mengkudu mengandung substansi polysaccharide-rich yang mempunyai aktivitas anti tumor.

  Berdasarkan hasil penelitiannya terbukti bahwa ekstrak etanol buah mengkudu mampu mengatasi kanker dan infeksi. Pada penelitian (Hornick dkk, 2003)

  24 tentang penghambatan inisiasi angiogenik dan gangguan pembuluh darah baru dengan jus dari mengkudu yang terbukti bahwa jus mengkudu memiliki aktivitas antiangiogenesis. Pada penelitian ini dilakukan untuk membuktikan aktivitas antiangiogenesis dari ekstrak buah mengkudu dan untuk mengetahui hubungan antara konsentrasi ekstrak buah mengkudu dengan aktivitas antiangiogenesis.

H. Hipotesis

  1. Ekstrak etanol buah mengkudu memiliki aktivitas antiangiogenesis pada CAM) embrio ayam yang diinduksi bFGF.

  2. Terdapat hubungan antara konsentrasi ekstrak etanol buah mengkudu dengan aktivitas antiangiogenesis pada CAM embrio ayam yang diinduksi bFGF.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian eksperimental murni. Jenis

  penelitian yang dilakukan termasuk jenis penelitian eksperimental murni yaitu dengan melakukan percobaan pada kelompok perlakuan dan dibandingkan dengan kelompok kontrol. Rancangan penelitian ini menggunakan rancangan lengkap pola searah. Penelitian ini dilakukan secara lengkap, yaitu terdapat kontrol negatif, kontrol positif dan kelompok perlakuan. Pola searah, yaitu dengan memberikan perlakuan yang sama dengan kelompok perlakuan. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Farmakognosi-Fitokimia, Laboratorium Steril Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma dan Laboratorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.

B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional 1. Variabel utama a.

  Variabel bebas berupa konsentrasi ekstrak buah mengkudu .

  b.

  Variabel tergantung berupa banyaknya pembuluh darah baru.

2. Variabel pengacau a.

  Variabel pengacau terkendali berupa tempat tumbuh tanaman, waktu pemanenan, umur buah yang dipanen, cara panen, cara pengeringan dan pembuatan simplisia, dan jumlah (gram) buah segar yang digunakan.

  26 b.

  Variabel pengacau tak terkendali berupa cuaca dan musim, kelembaban ruangan.

3. Definisi operasional a.

  Ekstrak etanol buah mengkudu adalah ekstrak kental yang diperoleh dengan mengekstraksi serbuk kering buah mengkudu seberat 100 g yang kemudian dilarutkan dengan etanol 70% secara maserasi (perendaman) selama ± 24 jam, hasil maserasi kemudian disaring menggunakan corong Buchner, yang dilapisi kertas saring, sehingga diperoleh filtrat. Lalu hasil penyaringan (filtrat) diuapkan pelarutnya dengan Rotary Evaporator hingga diperoleh ekstrak kental etanol buah mengkudu.

  b.

  Konsentrasi ekstrak etanol buah mengkudu adalah sejumlah (µg/ml) ekstrak etanol buah mengkudu untuk masing-masing perlakuan. Ekstrak etanol buah mengkudu dibuat dengan mengekstraksi sejumlah (gram) buah mengkudu dalam pelarut polar (etanol).

  c.

  Penurunan jumlah pembuluh darah baru adalah kemampuan ekstrak etanol buah mengkudu pada konsentrasi tertentu untuk menurunkan jumlah pembuluh darah baru pada Chorioallantoic membrane terinduksi bFGF d. Pembuluh darah baru adalah serabut-serabut pembuluh darah yang keluar dari pembuluh darah utama.

C. Bahan Penelitian

  Bahan-bahan yang digunakan antara lain : ekstrak buah mengkudu, Chorio

  

Allantoic Membrane (CAM) yang berasal dari telur ayam Standard Patogen Free

  27 (SPF) dalam kondisi terinkubasi, larutan bFGF, PBS, kertas payung, paper disc, aqua steril, etanol 96%, etanol 70% teknis, kertas Whatman filter, DMSO 0,2 % (Dimethyl sulfoxide), aquabidest steril, iodium, paper disc berisi ampisilin.

D. Alat Penelitian

  Alat-alat yang digunakan pada penelitian ini antara lain : oven (merk memmert), ayakan, bejana maserasi, shaker (merk innova 2100), chamber, labu alas bulat, Laminar Air Flow (LAF) (Local), autoklaf (merk KR 40D), incubator (jishampai), lampu, mini drill, gunting, kamera, teropong telur, gunting bengkok, penyedot udara, scalpel, kaca pembesar, gunting bedah dan alat

  • – alat gelas (pyrex), rotary evaporator (merk buchi).

E. Tata Cara Penelitian 1. Determinasi tanaman

  Untuk memastikan bahan yang digunakan benar-benar ekstrak buah mengkudu, maka sebelumnya dilakukan determinasi terlebih dahulu. Determinasi dilakukan di Laboratorium Sistematika Tumbuhan, Fakultas Biologi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta berdasarkan “Flora of Java”.

2. Preparasi ekstrak etanol buah mengkudu

  Buah mengkudu pascapanen, berwarna putih kekuningan merata, dan daging buah masih keras dicuci bersih. Buah ditiriskan dan dipotong-potong tipis.

  Buah mengkudu dibersihkan di bawah air mengalir untuk menghilangkan kotoran yang menempel pada buah tersebut. Setelah itu dikeringkan dengan cara dijemur

  28 di bawah sinar matahari dengan ditutup kain hitam. Simplisia yang kering kemudian di serbuk menggunakan blender, dan kemudian di ayak dengan ayakan.

  Simplisa serbuk ditimbang sebanyak 100 gram dan dituang kedalam bejana maserasi. Kemudian ditambah etanol 70% sampai terendam sempurna dan dicampur homogen. Campuran dimaserasi pada suhu ruangan selama ± 24 jam. Kemudian disaring dengan kertas Whatman filter dengan corong Buchner. Lalu hasil penyaringan (filtrat) diuapkan pelarutnya dengan Rotary Evaporator hingga diperoleh ekstrak kental etanol buah mengkudu.

  3. Sterilisasi alat

  Alat-alat yang digunakan untuk uji antiangiogenesis dicuci bersih dan dikeringkan kemudian dibungkus dengan kertas payung dan disterilkan dengan

  o pemanasan basah dalam autoklaf, suhu 121 C selama 15-30 menit.

  4. Pembuatan larutan uji dan larutan basic Fibroblast Growth Factor (bFGF) a.

  Preparasi bFGF sebagai induktor angiogenesis. bFGF yang digunakan sebanyak 25 ng/µl yang kemudian diencerkan dengan PBS (PH 7,4) menjadi 1 ng/µl. Dosis tiap telur 10 ng/µl. Preparasi bFGF ini dilakukan secara aseptis di dalam Laminar Air Flow (LAF).

  b.

  Preparasi sediaan larutan uji. Ekstrak etanol buah mengkudu dilarutkan dengan DMSO 0,2 % secukupnya dan aquabidest steril untuk kemudian dibuat seri konsentrasi 100 µg/ml, 150 µg/ml dan 225 µg/ml. Preparasi dilakukan secara aseptis dalam Laminar Air Flow (Rachael dkk, 2003).

  29

5. Uji angiogenesis

  Satu atau beberapa hari sebelum diberi perlakuan telur diinkubasi dalam

  o

  inkubator laboratorium pada suhu 37 C agar dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya. Telur ayam usia 8-9 hari diberikan perlakuan. Tahap awal perlakuan, yaitu dengan membersihkan telur dari kotoran yang menempel di cangkang telur menggunakan alkohol 70%. Telur diberi tanda pada kerabang telur yang meliputi batas ruang udara, lokasi embrio dan daerah yang akan dibuat segiempat (jendela) berukuran 1x1 cm di atas embrio menggunakan pensil. Lokasi embrio diketahui melalui candling menggunakan cahaya lampu pada telur. Kerabang telur pada bagian kutub yang mengandung ruang udara dan kerabang di atas embrio dibersihkan dengan larutan yodium. Selanjutnya pada ruang udara tersebut dibuat lubang kecil dan pada daerah yang dibuat segiempat (jendela) dibuat luka dengan menggunakan mini drill dan scalpel.

  Udara dari ruang udara disedot dengan karet penghisap sampai berpindah dari kutub kerabang bagian atas telur. Perlakuan ini dilakukan dengan posisi telur horizontal, di ruang gelap, dan melalui candling, sehingga ruang udara buatan yang terbentuk di atas embrio dapat terlihat.

  Kerabang telur di atas embrio dipotong dengan mini drill untuk membuat lubang segiempat dengan luas 1x1 cm. Melalui lubang ini bFGF dan ekstrak uji diimplantasi ke dalam paper disc. Subyek uji berupa telur dibagi secara acak dalam enam kelompok (masing-masing perlakuan terdiri dari lima telur), sebagai berikut :

  30 a.

  Kelompok I adalah telur dengan implantasi paper disc.

  b.

  Kelompok II adalah implantasi paper disc + pelarut (DMSO – aquabidest steril).

  c.

  Kelompok III kelompok kontrol bFGF + pelarut adalah kelompok telur

  • – dengan implantasi paper disc termuati bFGF 10 ng + pelarut (DMSO aquabidest steril) sebanyak 10µl.

  d.

  Kelompok IV, V dan VI merupakan telur yang digunakan untuk melihat efek penghambatan ekstrak etanol buah mengkudu dengan tiga variasi kadar.

  Setelah diberi perlakuan implantasi paper disc sesuai kelompok perlakuan, lubang kecil pada daerah kutub dan lubang segiempat ditutup dengan paraffin

  o

  yang dicairkan. Kemudian telur diinkubasi pada suhu 37 C dengan kelembaban relatif 60% selama tiga hari atau 72 jam dengan inkubator, kemudian telur dimasukkan ke dalam kulkas selama 24 jam. Telur dibuka (umur 13 hari) dengan cara menggunting cangkang telur menjadi dua bagian dimulai dari cangkang yang dekat dengan rongga udara menggunakan gunting bedah secara hati-hati agar tidak merusak membran korio alantois telur. Setelah itu, membran korio alantois dibersihkan secara hati-hati dengan aquabidest steril. Membran korio alantois yang melekat pada bagian cangkang yang terdapat paper disc diamati secara makroskopik. Pengamatan makroskopis dilakukan secara langsung dan tidak langsung. Pengamatan makroskopik secara langsung dilakukan dengan bantuan kaca pembesar dan dikuantifikasi dengan menghitung jumlah pembuluh darah baru yang terbentuk pada paper disc dan di sekitar paper disc dan secara tidak langsung dengan foto kamera hasil CAM. Pembuluh darah baru yang dihitung,

  31 yaitu pembuluh darah yang tipis pada paper disc dan di sekitar paper disc (Paten, 1978 ; Storer dkk, 1879).

F. Analisis data

  Data berupa persentase terbentuknya pembuluh darah baru (angiogenesis) pada CAM dengan ekstrak etanol buah mengkudu. Selanjutnya dihitung sebagai persentase pertumbuhan relatif terhadap kelompok III (kontrol bFGF + pelarut) dengan menggunakan rumus :

  % persentase pertumbuhan pembuluh darah = x 100% Keterangan : a = jumlah pembuluh darah baru rata-rata konsentrasi ekstrak etanol buah mengkudu b = jumlah pembuluh darah baru rata-rata kontrol bFGF Untuk % penghambatnya :

  % penghambatan = 100% - persentase pertumbuhan relatif terhadap kontrol Data penelitian uji antiangiogenesis berupa banyaknya pembuluh darah baru pada dan sekitar paper disc yang dianalisis menggunakan analisis satu arah

  

Anova yang kemudian dilanjutkan dengan uji Tukey untuk melihat adanya

perbedaan yang bermakna antar kelompok perlakuan.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui aktivitas anti angiogenesis dari

  ekstrak buah mengkudu dan untuk mengetahui kekerabatan antara konsentrasi ekstrak buah mengkudu dengan aktivitas antiangiogenesis. Tujuan tersebut dapat tercapai dengan serangkaian pengujian.

A. Hasil Determinasi dan Ekstraksi Buah Mengkudu

  Determinasi bahan dilakukan agar bahan tanaman percobaan benar-benar buah mengkudu. Determinasi dilakukan di Laboratorium Sistematika Tumbuhan, Fakultas Biologi Universitas Gadjah Mada Yogy akarta, berdasarkan buku “Flora of Java”. Hasil determinasi terbukti bahwa buah yang digunakan dalam penelitian adalah jenis Morinda citrifolia. L. Hasil determinasi ditampilkan pada Lampiran

  14. Pembuatan ekstrak etanol buah mengkudu menggunakan metode penyarian yaitu maserasi. Pemilihan metode maserasi karena metode ini efektif untuk menyari senyawa-senyawa yang tidak tahan pemanasan atau senyawa yang mudah menguap. Prinsip pelarutan senyawa aktif dengan metode maserasi adalah dinding sel ditembus cairan penyari sehingga cairan penyari masuk ke rongga sel. Senyawa aktif yang dimaksud pada penelitian ini adalah senyawa yang memiliki efek farmakologi. Dengan metode maserasi, cairan penyarian masuk ke dalam sel melewati dinding sel sehingga isi sel akan larut akibat perbedaan konsentrasi

  32

  33 antara larutan dalam sel dan di luar sel. Larutan dengan konsentrasi tinggi akan terdesak keluar dan diganti oleh cairan penyari dengan konsentrasi rendah (proses difusi). Peristiwa tersebut akan terjadi secara berulang-ulang hingga terjadi keseimbangan konsentrasi antara larutan di luar sel dan di dalam sel. Selanjutnya endapan dipisahkan dan filtrat dipekatkan.

  Saat melakukan maserasi juga dilakukan pengadukan. Pengadukan dilakukan agar konsentrasi larutan di luar butir serbuk simplisia rata dan tidak terjadi kejenuhan, sehingga proses osmosis dan difusi akan terus berjalan. Pelarut yang digunakan adalah etanol 70 % yang diharapkan dapat menyari kandungan senyawa aktif pada buah mengkudu. Ekstrak kental yang diperoleh berwarna coklat. Dari serbuk simplisia diperoleh ekstrak kental 15,68 gram, sehingga rendemen ekstrak dihasilkan sebesar 15,68 %.

B. Aktivitas basic Fibroblast Growth Factor (bFGF) dalam menginduksi angiogenesis

  Pada penelitian ini untuk mengetahui aktivitas bFGF dalam menginduksi angiogenesis digunakan metode CAM. Metode CAM sudah digunakan untuk jangka waktu yang lama pada pendekatan bermacam-macam transplantasi (Ribatti dkk., 1998). Beberapa kelebihan yang dimiliki oleh CAM diantaranya yaitu telur ayam berembrio mudah didapatkan, relatif murah dan mudah dikerjakan di laboratorium (Vu dkk., 1985 cit Kirchner dkk, 1996). Selain itu, di dalam telur berembrio tercipta lingkungan yang tertutup dan terlindung oleh cangkang telur, sehingga aman, mudah dipegang dan dipelihara selama inkubasi di laboratorium.

  34 Lingkungan tertutup tersebut relatif konstan karena keberadaan cairan ekstra embrionik dan beberapa membran pembungkus dalam telur ayam berembrio (Evans, 1991).

  CAM embrio ayam sendiri merupakan salah satu media yang paling umum

  digunakan untuk mempelajari respon angiogenesis. Ini karena CAM merupakan suatu membran yang kaya akan pembuluh darah (Ribatti dkk., 1998), sehingga pengamatan terhadap respon angiogenesis akan lebih mudah diamati. Telur ayam berembrio yang dipergunakan untuk uji respon angiogenesis dapat dilakukan setelah terbentuknya CAM pada hari ke-4 (Patten, 1978) dan implantasi ke dalam

CAM dapat dilakukan pada telur berembrio umur 5-16 hari (Knighton dkk., 1977).

  Berdasarkan hasil uji pendahuluan, implantasi ke dalam CAM dilakukan telur berumur 8 atau 9 hari, karena pada umur tersebut letak rongga udara lebih mudah diamati dengan pembuluh darahnya pun sudah lebih banyak dan lebih jelas. Selain itu menurut penelitian Ariyanti (1999), pembuluh darah CAM yang mulai tumbuh pada telur umur 4 hari lebih sensitif terhadap kerusakan pembuluh darah akibat trauma dari luar, seperti goncangan.

  Penelitian ini menggunakan rancangan acak pola searah, setiap telur uji mendapatkan peluang yang sama untuk dimasukkan dalam kelompok tertentu dan hanya mendapatkan satu kali perlakuan. Penelitian ini menggunakan 30 butir telur

  • – untuk kelompok kontrol. Untuk kelompok I (paper disc), kelompok II (DMSO aquabidest steril) dan kelompok III (bFGF + pelarut). Masing-masing kelompok mendapatkan 10 telur.

  35 Analisis hasil yang dilakukan meliputi pengamatan secara makroskopik. Pengamatan makroskopik dilakukan secara kualitatif dengan membandingkan pertumbuhan pembuluh darah baru pada kelompok uji penghambatan angiogenesis dengan kelompok III (bFGF + pelarut). Pengamatan secara kualitatif dikuantifikasi dengan menghitung jumlah pembuluh darah baru pada (bFGF dan ekstrak buah mengkudu). Pembuluh darah baru adalah pembuluh darah rambut yang keluar dari pembuluh darah utama. Kemampuan ekstrak buah mengkudu sebagai antiangiogenik dilihat dari persentase penghambatan angiogenesis pada CAM embrio ayam.

  Parameter terjadinya angiogenesis baru pada CAM dilihat dari bertambahnya jumlah pembuluh darah baru pada kelompok yang diberi bFGF dibandingkan dengan kelompok tanpa diberi bFGF. Hal ini dapat dilihat dari hasil penelitian, di mana pengamatan makroskopik pada CAM untuk kelompok I (paper

  

disc ) dan kelompok III (bFGF + pelarut) menunjukan adanya perbedaan

  pertumbuhan pembuluh darah baru di CAM, dan berdasarkan hasil uji tukey menunjukkan hubungan berbeda bermakna (P < 0,05) (Tabel I dan Tabel IV). Hal ini berarti bFGF meningkatkan pembuluh darah baru pada CAM. Parameter untuk mengetahui apakah pelarut ekstrak (DMSO 0,2 %) mempengaruhi hasil uji antiangiogenesis dengan meningkatkan aktivitas antiangiogenesis dengan cara membandingkan hasil uji antara kontrol pelarut dengan kontrol paper disc.

  Berdasarkan hasil uji menunjukan jumlah pembuluh darah baru antara kontrol

  

paper disc dengan kontrol pelarut hampir sama dan berdasarkan hasil uji tukey

  menunjukkan berbeda tidak bermakna (P > 0,05) (Tabel I dan Tabel IV). Hal ini

  36 berarti bahwa DMSO 0,2 % tidak memiliki aktivitas antiangiogenesis sehingga tidak mempengaruhi hasil uji.

  Pembuluh darah baru yang terbentuk pada CAM akibat induksi oleh bFGF diamati pada hari ketiga setelah pemberian bFGF. Setelah telur dibuka, kemudian dilakukan pengamatan makroskopik. Hasil pengamatan makroskopik pada kontrol

  

bFGF + pelarut menunjukan adanya pertumbuhan pembuluh darah baru yang

banyak di sekitar paper disc, yang mengarah secara radial menuju paper disc.

  Pertumbuhan pembuluh darah baru pada kelompok III (kontrol bFGF + pelarut) lebih banyak dibandingkan dengan kelompok I (paper disc) dan kelompok II (kontrol pelarut). Pengamatan makroskopik dan jumlah pembuluh darah baru yang terbentuk pada kelompok kontrol ditampilkan pada Lampiran 5 dan Tabel I.

  

Tabel I. Jumlah pembuluh darah baru kelompok kontrol paper disc, kontrol

  pelarut, kontrol bFGF + pelarut dan kelompok perlakuan

  Kelompok kontrol N Jumlah pembuluh darah baru X ± SD Kontrol paper disc 3 14,33 ± 1,15 Kontrol pelarut 3 13 ± 2 Kontrol bFGF + pelarut 3 23,33 ± 0,58 Konsentrasi 100 µg/ml 3 20,33 ± 1,52 Konsentrasi 150 µg/ml 3 14,66 ± 1,52 Konsentrasi 225 µg/ml 3 11,66 ± 2,88

  Keterangan : n = jumlah pengamatan

C. Uji daya hambat ekstrak etanol buah Morinda citrifolia L. terhadap angiogenesis pada CAM terinduksi bFGF

  Respon penghambatan ekstrak etanol buah Morinda citrifolia L. terhadap angiogenesis dapat diamati pada kelompok telur kelompok IV, V dan VI dengan

  37 konsentrasi 100, 150 dan 225 µg/ml. Pemberian larutan dengan konsentrasi tersebut berdasarkan pada penelitian penelitian sebelumnya yang menyatakan bahwa ekstrak buah mengkudu memiliki Inhibitory Concentration = IC50 terhadap COX-2 sebesar 150 µg/ml (Rachel dkk, 2003).

  Untuk pengamatan makroskopik CAM pada kelompok perlakuan ekstrak etanol buah mengkudu menunjukan penurunan jumlah pertumbuhan pembuluh darah baru dibandingkan dengan kelompok III (kontrol bFGF - DMSO - aquabidest steril). Urutan jumlah pertumbuhan pembuluh darah dari terbanyak yaitu kelompok perlakuan ekstrak etanol buah mengkudu dengan konsentrasi 100, 150 dan 225 µg/ml. Hal ini menunjukkan bahwa semakin tinggi konsentrasi ekstrak etanol buah mengkudu yang digunakan semakin sedikit jumlah pertumbuhan pembuluh darah baru. Hal ini dapat dilihat pada Lampiran 5 dan Tabel I.

  Persentase pembuluh darah baru masing-masing kelompok perlakuan ekstrak etanol buah mengkudu dibandingkan dengan persentase pembuluh darah baru kelompok kontrol III (bFGF

  • – DMSO – Aquabidest Steril) untuk menghitung respon angiogenesis dan persentase penghambatan angiogenesisnya.

  Hasil perhitungan menunjukan bahwa pada konsentrasi terkecil yaitu 100 µg/ml, diperoleh persentase penghambatan terkecil yaitu sebesar 12,86 %. Konsentrasi 150 µg/ml persentase penghambatannya sebesar 37,17%. Sedangkan persentase penghambatan konsentrasi terbesar ada pada konsentrasi 225 µg/ml dengan angka penghambatan 50,03 %. Hal ini menunjukkan bahwa semakin besar konsentrasi

  38 ekstrak buah mengkudu yang digunakan, maka persentase penghambatannya akan semakin besar.

  Tabel II. Persentase penghambatan angiogenesis dengan varian konsentrasi

  ekstrak etanol buah mengkudu (Morinda citrifolia. L )

  Kelompok perlakuan n Persentase penghambatan angiogenesis (%) Konsentrasi 100 µg/ml 3 12,86 Konsentrasi 150 µg/ml 3 37,17 Konsentrasi 225 µg/ml 3 50,03

  Gambar 2. Persentase penghambatan angiogenesis

  Dengan adanya kenaikan kadar ekstrak maka pembuluh darah pada CAM semakin berkurang, baik dalam paper disc maupun di daerah sekitar paper disc.

  Data yang diperoleh kemudian diuji statistik dengan menggunakan analisis satu arah Anova yang kemudian dilanjutkan dengan uji Tukey untuk melihat adanya perbedaan bermakna antar kelompok perlakuan. Terlebih dahulu dilakukan uji normalitas dengan (P > 0,05) dan taraf kepercayaan 95%. Dari uji normalitas yang dilakukan, maka diperoleh data sebagai berikut : kelompok I (paper disc) 0,766, kelompok II (kontrol pelarut) 1,000, kelompok III (kontrol bFGF + pelarut) 0,766

  39 dan untuk ekstrak etanol buah mengkudu 100; 150; dan 225 µg/ml berturut-turut adalah 0,991; 0,991 dan 0,766, bahwa data yang diperoleh terdistribusi normal (P > 0,05). Hasil uji statistik normalitas dapat dilihat pada Lampiran 6.

  Kemudian dilanjutkan dengan uji homogenitas di mana data dikatakan homogen apabila (P > 0,05). Hasil yang didapat dari uji homogenitas menunjukkan bahwa data mempunyai varian yang homogen dengan hasil 0,179, sehingga analisis statistik dapat dilanjutkan dengan uji Tukey. Dari hasil uji Tukey diperoleh data sebagai berikut : Terdapat perbedaan yang bermakna (P < 0,05) antara kelompok kontrol bFGF + pelarut dengan kelompok perlakuan ekstrak etanol buah mengkudu pada konsentrasi 2 dan konsentrasi 3, namun antara kontrol bFGF + pelarut dengan konsentrasi 1 menunjukan berbeda tidak bermakna (P > 0,05). Hal ini berarti bahwa ekstrak etanol buah mengkudu memiliki aktivitas antiangiogenesis pada konsentrasi 2 dan konsentrasi 3.

  Hasil uji tukey antara konsentrasi 2 dan konsentrasi 3 menunjukan berbeda tidak bermakna (P > 0,05), hal ini menunjukan bahwa tidak ada peningkatan aktivitas antiangiogenesis antara konsentrasi 2 dengan konsentrasi 3 yang signifikan. Berdasarkan hal tersebut menunjukan, bahwa peningkatan konsentrasi ekstrak etanol buah mengkudu tidak meningkatkan aktivitas antiangiogenesisnya. Hasil uji statistik Tukey dapat dilihat pada Lampiran 12 dan Tabel III.

  40

  Tabel III. Matriks signifikasi % penghambatan angiogenesis (P < 0,05)

  Kelompok Kontrol bFGF Konsentrasi Konsentrasi Konsentrasi

  • pelarut 100 µg/ml 150 µg/ml 225 µg/ml

  0,356 0,001* 0,000* - Kontrol bFGF

  • pelarut Konsentrasi 0,356 - 0,019* 0,001* 100 µg/ml
    • Konsentrasi 0,001* 0,019* 0,356 150 µg/ml Konsentrasi 0,000* 0,001* 0,356 - 225µg/ml Tanda * : menunjukan berbeda bermakna pada level 0,05

  h

  25 ra a d

  20 h lu u b

  15 m e p h

  10 la m u j

  5 n a e M

Gambar 3. Diagram batang rata-rata perbandingan jumlah pembuluh darah

antarkelompok kontrol dan perlakuan ekstrak etanol Morinda citrifolia L.

  Secara umum inhibitor angiogenesis adalah obat yang mampu menghambat pertumbuhan pembuluh darah baru (angiogenesis). Penghambatan pembuluh darah baru tersebut diharapkan dapat menghentikan suplai oksigen dan

  41 nutrien ke sel tumor (MacDonald, 2003). Kemungkinan titik tangkap antiangiogenesis dari senyawa yang terkandung dalam ekstrak etanol buah mengkudu adalah sebagai berikut.

  1. Menghambat secara langsung sel endothelial Sel endothelial adalah sel yang membentuk dinding pembuluh darah, yang merupakan sumber pembuluh darah baru (MacDonald, 2003). Untuk mendukung pertumbuhan sel kanker memerlukan angiogenesis, dimana proses angiogenesis itu tergantung pada sel endothelial.

  Senyawa polifenol dalam anggur yaitu resveratrol diketahui mampu menghambat pertumbuhan kapiler sel endothelial dan senyawa polifenol yang terkandung dalam daun tanaman cangkring Erythrina fusca Lour, juga mampu menghambat pertumbuhan kapiler sel endothelial, sehingga kemungkinan kandungan polifenol (flavonoid) dan antrakuinon (damnachantal) dalam ekstrak etanol buah mengkudu (Morinda citrifolia L.) memiliki aktivitas yang sama dalam proses penghambatan pertumbuhan kapiler sel endothelial, di mana senyawa tersebut mampu menghambat fosforilasi dari mitogen active protein

  

kinase (MAP kinase) terinduksi bFGF. MAP kinase merupakan komponen yang

  penting dalam jalur signal proliferasi sel endotel untuk pembentukan pembuluh darah baru.

  2. Menghambat faktor pertumbuhan Pada jaringan kanker, sel tumor memproduksi faktor pertumbuhan sendiri seperti VEGF, FGF, dan EGF. Faktor pertumbuhan tersebut mempunyai

  42 kemampuan menginduksi pembuluh darah yang ada di sekeliling sel tumor tersebut (MacDonald, 2003).

  Pada penelitian ini faktor pertumbuhan berupa bFGF diinduksi dari luar CAM. Fibroblast Growth Factor (FGF) dikenal sebagai stimulator yang poten untuk proliferasi dan angiogenesis pembuluh darah sel endothelial. Proses signal transduksi dimulai dengan adanya rangsangan dari luar yang berupa faktor pertumbuhan, dalam hal ini berupa bFGF. Basic Fibroblast Growth Factor (bFGF) selanjutnya akan berinteraksi dengan sel endothelial melalui reseptor FGF tirosin kinase dan heparin sulfat proteoglikan (HAPGs) yang ada dipermukaan matriks ekstraseluler. Reseptor akan menyampaikan signal ke protein di sitoplasma (Ribatti dkk, 1999; Weinberg, 1996).

  Menurut Tosetti dkk. (2002) flavonoid mampu mengurangi angiogenesis melalui mekanisme penghambatan reseptor tirosin kinase. Senyawa flavonoid yang kemungkinan terkandung dalam ekstrak etanol buah mengkudu kemungkinan mampu menghambat bFGF, sehingga stimulasi bFGF tidak sampai ke reseptor di permukaan sel. Akibatnya bFGF tidak dapat ditangkap oleh reseptor sehingga terjadi ikatan antara bFGF dengan reseptor dan aktivitas proliferasi pun tidak terjadi, sedangkan menurut Thararat nualsnit et al., (2012) (dalam jurnal Aruma, et al., 2013), mengatakan bahwa ekstrak mengkudu mengandung sebuah antrakuinon (damnachantal). Adanya kandungan antrakuinon pada ekstrak buah mengkudu yang memiliki aktivitas dalam mengubah fungsi sel yang abnormal menjadi normal dan juga berpotensi sebagai antikanker karena sifatnya sebagai

  43 antiangiogenesis (menghambat pembentukan pembuluh darah baru pada sel kanker).

3. Penghambatan terhadap COX-2

  Ekstrak etanol buah mengkudu kemungkinan mampu menghambat COX-2 pada CAM terinduksi bFGF. Sel endothelial yang diaktifkan/dirangsang oleh

  

bFGF akan memacu COX-2 pada sintesis sejumlah besar prostaglandin (PG).

  Prostaglandin mempunyai kemampuan untuk mempromosikan proliferasi sel kapiler endothelial, sehingga sel endothelial akan membentuk pembuluh darah baru (angiogenesis). Penghambatan terhadap COX-2 akan mengurangi secara poten proliferasi sel endothelial, karena produksi PG menjadi terlambat.

  Akibatnya sel endothelial tidak bisa mengalami angiogenesis.

  Pada penelitian ini, terbukti bahwa ekstrak etanol buah mengkudu mampu menghambat pembentukan pembuluh darah baru. Penghambatan tersebut di mungkinkan adanya kandungan senyawa-senyawa yang terkandung dalam ekstrak etanol buah mengkudu (Morinda citrifolia L.), yang memiliki aktivitas sebagai inhibitor angiogenesis. Menurut Will Mcclatchey, (2002) (dalam jurnal Aruma, et

  

al ., 2013), menyebutkan bahwa buah mengkudu mengandung berbagai komponen

  seperti vitamin C, vitamin A, terpenoid, alkaloid, antrakuinon (damnachantal, mirindon, rubiadin-1-metil eter, glikosida), rutin, alizarin, asam kapirat, dan flavonoid. Mekanisme penghambatan angiogenesis ekstrak buah mengkudu belum dapat dipastikan tetapi dimungkinkan dengan menghambat migrasi sel endotel, menghambat matrix metalloproteinase (MMPs), atau melaui pengeblokan signal

  44 angiogenesis yang dihasilkan oleh induksi bFGF oleh senyawa flavonoid, antrakuinon dan alkaloid buah mengkudu (Elkin dkk, 2000).

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil yang diperoleh dan analisis statistik yang telah

  dilakukan, maka dapat disimpulkan : 1.

  Pemberian ekstrak etanol buah mengkudu dengan konsentrasi 150, dan 225 µg/ml mempunyai aktivitas antiangiogenesis pada CAM.

  2. Tidak ada hubungan antara peningkatankonsentrasi ekstrak etanol buah mengkudu dengan aktivitas antiangiogenesis pada CAM embrio ayam yang diinduksi bFGF B.

   Saran 1.

  Identifikasi dan isolasi senyawa murni pada buah mengkudu sebagai antiangiogenesis, sehingga bisa diketahui mekanisme penghambatannya secara spesifik.

  2. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui mekanisme aktivitas antiangiogenesis dari senyawa spesifik yang memiliki aktivitas antiangiogenesis dalam buah mengkudu.

  45

  46

DAFTAR PUSTAKA

  Ariyanti, T., 1999, Penggunaan Model Tumor Angiogenesis faktor untuk Deteksi Biologis Karsinogenesis Paru Serviks Uterus Mencit (Mus musculus) yang Diinduksi dengan Benzo(a)piren, Tesis, Program Pasca Sarjana UGM, Jogjakarta.

  Backer and Brink, V.B., 1965, Flora of Java, Wolters Mood Hoff N. V., Netherlands, pp 167-173

  Badan Pengawasan Obat dan Makanan RI, 2010, Acuan Sediaan Herbal, 5 (1), Badan Pengawasan Obat dan Makanan RI, pp. 6-7. Badan Pengawasan Obat dan Makanan RI, 2005, Standarisasi Ekstrak Tumbuhan

  Obat Indonesia, Salah Satu Tahapan Penting dalam Pengembangan Obat Asli Indonesia , 6, Badan Pengawasan Obat dan Makanan RI, pp. 5.

  

Bergers, G., Hanahan, D., 2008, Modes of resistance to anti-angiogenic therapy.

  Nat Rev Cancer 8: 592 –603.

  Bestari, J., Parakkasi. A., and Akil, S., 2005, Pengaruh pemberian tepung daun mengkudu (Morinda citrifolia. L) yang direndam air panas terhadap penampilan ayam boiler, Seminar Nasional Teknologi Peternakan dan Veteriner , 704.

  Bosman, F.T., 1999, Aspek-aspek Fundamental Kanker, In Van de Velde, C.J.H., Bosman, F.T., Wagner, D.J.Th.(Eds)., Onkology, diterjemahkan oleh Arjono, Edisi kelima, Panitia Kanker RSUD DR Sardjito, Jogjakarta, 3-10

  Djauhariya, Endjo, 2003, Mengkudu (Morinda citrifolia L.) Tanaman Obat Potensial, Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat. Pengembangan Teknologi TRO , 15(1) : 1-16.

  Djauhariya, E., Raharjo, M., dan Ma‟un, 2006, Karakterisasi Morfologi dan Mutu Buah Mengkudu. Buletin Plasma Nutfah, 12(1) : 1-8. Eliceiri, B.P., and Cheresh, D.A., 1999, The role of αv Integrins During

  Angiogenesis : Insight Into Potential Mechanism of Action and Clinical Development, J., Clint. Invest, vol 103 : 1227-1230. Elkin, M. dkk., 2000, “Halofuginone: a potent inhibitor of critical steps in angiogenesis progression”, The FASEB Journal, 14, 2477-2485.

  Evans, C.W., 1991, The Metastatic Cell, Edisi pertama, Champman and Hall, London, pp. 191-289.

  47 Folkman, J., 1971, Tumour Angiogenesis: Therapeutic Implications, New England J. Medicine, 285(21); 1182-1186. Folkman, J, 1996, Fighting Cancer by Attaching its Blood Supply, Scientific American 19: 116-119. Ferrara, N., and Alitalo, K., 1999, Clinical Application of Angiogenic Growth Factors and Their Inhibitor, Nature Medicine, 5 (12) : 1359-1364. Gajovic, S., and Gruss, P., 1988, Differentiation oh The Mouse Embryoid Bodies Grafted on The Chariallantoic Membrane oh The Chick Embryo, Int.J. Dev.

  Biol ., 42: 225-228.

  Giavazzi, R., Albini, A., Bussolino, F., DeBraud, F., Presta, M., Ziche, M., Costa,

  A., 2000, The biological basis for antiangiogenic therapy (meeting report),

  European Journal of Cancer., 36: 1913-1918

  Grant, B,. 2008, Medical Nutrition Therapy for Cancer Prevention, Treatment, and Recovery. Di dalam: Mahan LK, Stump SE, editor.

  Krause’s Food, Nutrition & Diet Therapy . USA: Saunders Elsevier, pp. 25.

  Hanahan, D., and Weinberg, R.A., 2000, The Hallamarks of Cancer, Cell, Cell Press, P. 57-70. Harborne, J. B. 1996. Metode Fitokimia : Penuntun Cara Modern Menganalisa

  Tumbuhan Diterjemahkan oleh : K. Padmawinata dan I. Soediro. Penerbit ITB, Bandung.

  Heyne, K., 1987, Tumbuhan Berguna Indonesia, vol.3, Badan Litbang Kehu- tanan, Jakarta, pp. 1795-1799. Hiramatsu, Tomonori, Imoto, Masaya, Koyano, Umezawa, Kazuo, 1993,

  Induction of normal Phenotypes in Ras-Transformed cell by Damnacanthal from Morinda Citrifolia. Cancer Letters. 73 (3) : 161-166. Hirazumi A, Furusawa E., 1999, An immunomodulatory polysacchariderich substance from the fruit juice of Morinda citrifolia (noni) with antitumour activity. Phytother Res. 13(5):380-387. Kerbel, R., Folkman, J., 2002, Clinical Translation of Angiogenesis Inhibitors, Nature Cancer Rev ., 2: 727-739. Keshet, E., and Sasson, S.A.B., 1999, Anticancer Drug Targets : Approaching Angiogenesis, J. Clin. Invest, vol 104 : 11 : 1497-1500.

  48 Kirchner, M.L., Schmidt, P.S., and Gruber, S.B., 1996, Quantitation of

  Angiogenesis in The Chick Charioallantoic Membrane Model Using Fractal Analysis, Microvascular Research, 51:2-14.

  nd

  King, R.J.B., 2000, Cancer Biology, 2 edition, Pearson Education Ltd., London, pp. 1-4. 10-13.228-231. Knighton, D.,Ausprunk, D., Tapper, D., and Folkman, J., 1977, Avascular and

  Vascular Phases of Tumour Growth in the Chick Embryo, British J. Cancer, 35 : 347-356. Leahy, K.M., Koki, A.T., and Masferrer, J.L., 2003, Role of Cyclooxygenases in

  Angiogenesis, www. Bentham.org/cmc-sample/masferner/masferner.htm, diakses Mei 2014. Lemmens, R.H.M.J., Banyapraphatsara, N., 2003, Morinda L. Dalam : Lemmens,

  R.H.M.J., Banyapraphatsara, N., Plant Resources of South-East Asia No 12

(3) Medical and Poisonous Plant 3 , Prosea Foundation, Bogor, pp. 302-305.

MacDonald, M.D.T., angiogenesis Inhibitors A New Frontier in Cancer Therapy,

  Children‟s National Medical Center, Washington Mulyadi, 1996, Kanker, Karsinogen, Karsinogenesis, dan Antikanker, Tiara Wacana Yogya, Yogyakarta.

  Murray, R.K, Keeley, F.W., 1993, Matriks Ekstraseluler, dalam Biokimia Harper, diterjemahkan oleh : Hartono, A., Edisi 24, Penerbit EGC, Jakarta, pp. 562. Nayak, B. Shivananda, Marshall, Julien R., Isitor, Godwin, and Adogwa, 2010,

  Hypoglycemic and Hepatoprotective Activity of Fermented Fruit Juice of

  Morinda citrifolia (Noni) in Diabetic rats, Evidence

  • – Based Compementary and Alternative Medicine, Vol.2011, No. 875293.

  

Novalina, 2003, Penggunaan Tanaman Obat Sebagai Upaya Alternatif dalam

Terapi Kanker. Pengantar ke Falsafah Sain. PPS Institut Pertanian Bogor.

nd

  Ogata, Y., 1986, Medicinal Herb Index in Indonesia, 2 ed., PT. Eisai Indonesia, Tokyo, pp. 276.

  

Papetti M., Herman IM., 2002, Mechanisms of normal and tumor-derived

angiogenesis. Am J Physiol Cell Physiol 282: C947-C970.

  Patten, B.M., 1978, Extra-Embryonic Membranes, dalam Early Embriology of The Chick, Edisi ke-5, Graw-Hill Publishing Company LTD, New Dehli, pp.

  147-151,175.

  49 Peter, 2005, Chemical Constituents and Noni‟s Function, Noni News Indian Magazine, Edisi Oktober (2) X. Pramono, S., 2006, Strategi dan Tahapan Menuju Produksi Obat Herbal

  Terstandar dan Fitofarmaka bagi Perusahaan Jamu, dalam Prosiding Seminar

  Nasional Tumbuhan obat Indonesia XXIX, UNS Press, Surakarta, 1.

  Pratiwi, I., 2009, Uji Antibakteri Ekstrak Kasar Daun Acalypha indica terhadap Bakteri Salmonella choleraesuis dan Salmonella typhimurium, Skripsi, Jurusan Biologi FMIPA UNS, Surakarta.

  

Rafii S., 2002, Efficient mobilization and recruitment of marrow-derived

endothelial and hematopoietic stem cells by adenoviral vectors expressing angiogenic factors. J Gene Ther 9: 631 –641.

  Ribatti, D., Urbinati, C., Nico, B., Rusnati, M., Roncali, L., and Presta, M., 1995, Endogenous Basic Fibroblast Growth Factor is Implicated in the Vascularization of the Chick Embryo Charioallantoic Membrane, Dev.Biol., 170: 39-48.

  Ribatti, D., Bertossi, M., Nico, B., Vacca, A,, Ria, R., Riva, A., Roncali, L., and Presta, M., 1998, Role of the basic Fibroblast Growth Factor in the Formation of the Capillary Plexux in the Chick Embryo Charioallantoic Membrane. An In Situ Hybridization, Immunohistochemical and Ultrastructural Study, J.

  Submicrose. Cytol. Pathol., 30 : 127-136.

  Ribatti, D.,Vacca, A., Giuliani, R., Gualandris, A., Roncali, L., Nolli, M.L., Presta, M., 1999, In Vivo Angiogenic Activity of Urokinase : role of Endogenous Fibroblast Growth Factor-2, Journal of Cell Science, 112: 4213- 4221.

  Ribbati, D., Vacca, A., Presta, M., 2002, The discovery of angiogenic factors: A historical review, General Pharmacology., 35: 227-231. Sambamurty, A.V.S.S. 2005, Taxonomy of Angiosperms, I. K. International Pvt Ltd. New Delhi, pp. 404.

  nd

  Schneider, A.K., 1997, Cancer Genetic, Encyclopedia of Human Biology, 2 , Academic Press, pp. 311-321. Schor, A.M., and Schor, S.L., 1983, Tumour Angiogenesis, J. Pathology, 141 : 385-413. Sofyan, R., 2000, Terapi kanker pada Tingkat Molekuler, Cermin Dunia Kedokteran, 127: 5-10.

  50 Stetler-Stevenson, W.G., 1999, Matrix Metalloproteinases in Angiogenesis : A

Moving Target for Therapeutic Intervetion , J. Invest, vol 103 : 9 : 1237-1241.

Storer, T.J., Stebbins, R.C., Usinger, R.L., and Nybakker, J.W., 1979,

  Reproduction and Development , dalam General Zoology, Edisi ke-6, Mc Graw-Hill Book Company, New York, pp. 191-194.

  Suryowinoto, S. M., 1997. Flora Eksotika, Tanaman Peneduh. Penerbit Kanisius, Yogyakarta. Thararat N, Pleumchitt R, Wandee G, Seong-Ho L, Darunee L, Seung JB., 2012,

  Damnacanthal, a noni component, exhibits antitumorigenic activity in human colorectal cancer cells. The Journal of Nutritional Biochemistry. 23: 915

  • –923. Tosetti, F., Ferrari, N., De Flora, S., Albini, A,, 2002, Angioprevention :

  Angiogenesis is a Common and Key Target for cancer Chemopreventive Agent, FASEB, 16: 2-14. Waha, M. G., 2000, Sehat dengan Mengkudu. Jakarta: MSF Group: 1-16. Waha, M. G., 2001, Sehat dengan mengkudu.MSF Group, Jakarta, pp. 1- 44. Wang MY, Su C 2001, Cancer preventive effect of Morinda citrifolia (Noni).

  Ann. N. Y. Acad. Sci. 952:161-168. Wiseman M., 2007, Essential of Human Nutrition, New York : Oxford University Press, pp. 9.

  Winarti, C. 2005, Peluang Pengembangan Minuman Fungsional dari Buah Mengkudu (Morinda citrifolia L.). Jurnal Litbang Pertanian. 24 (4) : 149- 155.

  Yuswanto, Ag., Sinardi., F., 2000, Kanker, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta, pp. 1-5. Zetter , B.R., 1980, Migration of Capillary Endothelial cells is Stimulated by

  Tumour-Derived Factor, Nature, 285:41-43 Zuhud, AM. E., 2011, Kanker Lenyap Berkat Sirsak, PT AgroMedia Pustaka, Jakarta, pp. 9.

  51

  LAMPIRAN

  52

  Lampiran 1. Foto Buah Mengkudu ( Morinda citrifolia. L) Lampiran 2. Foto Serbuk ( Morinda citrifolia. L)

  53

  Lampiran 3. Foto Ekstrak Kental Etanol Buah Mengkudu ( Morinda

citrifolia. L)

  

Lampiran 4. Foto Pembuatan larutan uji dan larutan basic Fibroblast Growth

Factor (bFGF)

  54

  Lampiran 5. Foto Pembuatan Jendela Berukuran 1x1 cm

Lampiran 6. Data Perhitungan Rendemen Ekstrak Etanol Buah Mengkudu

A.

   Penimbangan

  Bobot cawan = 43,18 gram Bobot cawan + ekstrak = 58,86 gram Bobot ekstrak = 15,68 gram Bobot buah mengkudu yang digunakan = 100 gram B.

   Rendemen Ekstrak Etanol Buah Mengkudu

  Rendemen ekstrak etanol buah mengkudu = x 100% = x 100% = 15,68%

  55

  Lampiran 7. Data Perhitungan Pengenceran bFGF A. Pengenceran bFGF

  Konsentrasi awal bFGF (C1) adalah 25 Konsentrasi bFGF yang diinginkan (C2) adalah 1 konsentrasi setiap telur adalah 10 ng.

  V = = = 10 µl Setiap telur diinduksi dengan volume induksi bFGF sebesar 10µl.

  Telur yang digunakan untuk masing-masing perlakuan adalah 10 telur

  Kontrol bFGF

  Total telur = 10 telur Volume bFGF yang dibutuhkan = total telur x volume induksi bFGF

  = 10 x 10 µl = 100 µl V1 x C1 = V2 x C2 V1 x 25 ng/µl = 100 µl x 1 ng/µl V1 = V1 = 4 µl Larutan bFGF (25 ng/µl) diambil 4 µl kemudian ditambahkan dengan pelarut bFGF yaitu PBS.

  Volume PBS yang ditambahkan = 100 µl - 4 µl = 96 µl

  56

  Konsentrasi Ekstrak Etanol Buah Mengkudu

  Terdapat 3 macam variasi konsentrasi ekstrak yaitu (100 µg/ml, 150 µg/ml dan 200 µg/ml).

  Total telur = 3x 10 telur = 30 telur. Volume bFGF yang dibutuhkan = total telur x volume induksi bFGF

  = 30 x 10 µl = 300 µl V1 x C1 = V2 x C2 V1 x 25 ng/µl = 300 µl x 1 ng/µl V1 = V1 = 12 µl V1 = larutan bFGF ( 25 ng/µl) diambil 12 µl kemudian ditambahkan dengan pelarut bFGF yaitu PBS Volume PBS yang ditambahkan = 100 µl

  • – 12 µl = 88 µl

  Lampiran 8. Perhitungan Berat Ekstrak dan Volume DMSO A. Berat Ekstrak untuk Masing-masing Konsentrasi Ekstrak

  Konsentrasi 100 µg/ml m = C x V 100 µg/ml = 0,1 mg/ml 0,1 mg/ml x 200 ml m = 20 mg = 0,02 g ditambah 0,4 ml DMSO add sampai 200 ml

  57 Konsentrasi 150 µg/ml m = C x V 150 µg/ml = 0,15 mg/ml 0,15 mg/ml x 200 ml m = 30 mg = 0,03 g ditambah 0,4 ml DMSO add sampai 200 ml Konsentrasi 225 µg/ml m = C x V 225 µg/ml = 0,25 mg/ml 0,25 mg/ml x 200 ml m = 50 mg = 0,05 g ditambah 0,4 ml DMSO add sampai 200 ml

B. Volume DMSO

  Konsentrasi awal DMSO (C1) adalah 99,5% Konsentrasi yang diinginkan (C2) adalah 0,2% V1 x C1 = V2 x C2 V1 x 99,5% = 200 ml x 0,2% V1 = 0,4 ml

  =

  Untuk membantu dalam melarutkan ekstrak etanol buah mengkudu, setiap konsentrasi ekstrak ditambahkan 0,4 DMSO

  58

  Lampiran 9. Persentase Penghambatan Angiogenesis Tabel IV. Rata-rata dan Standar Deviasi Pembuluh Darah Baru

  Jumlah Jumlah Standar

Kelompok Pengamatan Pembuluh Rata-Rata Deviasi

Darah

  15 Kontrol Blank 3 14,33 1,15

  11

  15

  13 Kontrol Pelarut

  3

  13

  2

  11

  15

  24 Kontrol bFGF

  3 23 23,33 0,58

  23

  22 Konsentrasi I 3 20,33 1,52

  19 (100µg/ml)

  20

  13 Konsentrasi II 3 14,66 1,52

  15 (150µg/ml)

  16

  10 Konsentrasi III 3 11,66 2,88

  10

  (225µg/ml)

  15 A.

   Persentase Penghambatan Angiogenesis

  Persentase Pertumbuhan Pembuluh Darah Baru = x 100% a = jumlah pembuluh darah baru rata-rata konsentrasi ekstrak etanol buah mengkudu b = jumlah pembuluh darah baru rata-rata kontrol bFGF Persentase Penghambatan Angiogenesis

  = 100

  • – Persentase Pertumbuhan Pembuluh Darah baru

  59 Konsentrasi I (100 µg/ml) Persentase Pertumbuhan Pembuluh Darah Baru = x 100% = 87,14% Persentase Penghambatan Angiogenesis = 100% - 87,14% = 12,86% Konsentrasi II (150 µg/ml) Persentase Pertumbuhan Pembuluh Darah Baru = x 100% = 62.83% Persentase Penghambatan Angiogenesis = 100% - 62,83% = 37,17% Konsentrasi III (225 µg/ml) Persentase Pertumbuhan Pembuluh Darah Baru = x 100% = 49,97% Persentase Penghambatan Angiogenesis = 100% - 49,97% = 50,03%

  Tabel V. Persentase Penghambatan Angiogenesis Persentase Pertumbuhan Persentase

  

Kelompok X ± SD Pembuluh Darah Penghambatan

Baru (%) Angiogenesis (%) Konsentrasi I 20,33 87,14 12,86 (100 µg/ml) Konsentrasi II 14,66 62,83 37,17 (150 µg/ml) Konsentrasi III (225 µg/ml) 11,66 49,97 50,03

  60

  Lampiran 10. Foto Pengamatan makroskopik pembentukan pembuluh darah

pada setiap kelompok

  Kontrol paper disc Kontrol pelarut

Kontrol bFGF + pelarut Konsentrasi I (100 µg/ml)

  

Konsentrasi II (150 µg/ml) Konsentrasi III (225 µg/ml)

  61

  Lampiran 11. Analisis uji statistik normalitas

Lampiran 12. Analisis uji statistik one way anova

  62

  63

  Lampiran 13. Analisis uji statistik Tukey

  64

  Lampiran 14. Hasil determinasi

  65

  66

BIOGRAFI PENULIS

  Penulis skrips i dengan judul „Aktivitas

  AntiAngiogenesis Ekstrak Etanol Buah Morinda citrifolia L. terhadap CAM

  Mengkudu yang diinduksi bFGF’ yang bernama lengkap

  Pande Putu Krisna Wedana lahir di Bangli pada tanggal 3 April 1992 adalah putra pertama dari pasangan I Wayan Sumantra dengan Nyoman Mudiani. Penulis mengawali masa pendidikannya di TK Bhayangkari (1996-1998), kemudian melanjutkan pendidikan di tingkat Sekolah Dasar di SD No.2 Bangli (1998-2004). Pendidikan Sekolah Menengah Pertama di SMP Negeri 1 Bangli (2004- 2007), kemudian melanjutkan pendidikan tingkat menengah atas di SMA Negeri 2 Bangli (2007- 2010). Penulis kemudian melanjutkan pendidikan sarjana di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta pada tahun 2010. Selama menempuh pendidikan di Universitas Sanata Dharma, penulis aktif dalam kegiatan kepanitiaan di dalam dan di luar kampus, serta aktif dalam organisasi UKF Hindu sebagai pengurus. Selain itu penulis juga aktif mengikuti seminar di dalam maupun luar kampus.

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Pengarah campuran media tanam dan zat pengatur tumbuh Giberellin terhadap pertumbuhan bibit mengkudu (Morinda citrifolia L.)
0
27
84
Tanggap kebal dan tampilan produksi ayam pedaging yang diberi ekstrak buah mengkudu (Morinda citrifolia)
0
7
71
Pemurnian protease dari daun mengkudu (Morinda citrifolia L.)
1
26
151
Aktivitas antikanker ekstrak etanol daun surian (Toona sinensis) pada tikus betina galur sprague-dawley yang diinduksi 7,12-Dimetilbenz(α)Antrasena
3
18
39
Pemurnian protease dari daun mengkudu (Morinda citrifolia L )
1
18
89
Aktivitas antibakteri ekstrak etanol buah mengkudu (morinda citrifolia, linnaeus) terhadap bakteri pembusuk daging segar
0
6
38
Aktivitas Antimikroba Ekstrak Buah Mengkudu (Morinda citrifolia L.) terhadap Bakteri Penyebab Akne secara In Vitro.
0
0
16
Formulasi dan uji aktivitas sediaan gel penyembuh luka terbuka insisi dari ekstrak daun mengkudu (Morinda citrifolia L.) dengan CMC-Na sebagai gelling agent.
8
45
118
Daya hambat ekstrak buah mengkudu terhadap pertumbuhan Candida
0
1
6
MINUMAN SIRUP LIMBAH SARI MENGKUDU (Morinda citrifolia L.) BEVERAGES WASTE EXTRACT OF MENGKUDU (Morinda citrifolia L.)
0
0
9
Pengaruh fraksi etil asetat ekstrak etanol daun mengkudu (Morinda Citrifolia Linn.) terhadap penurunan berat badan tikus putih jantan - Widya Mandala Catholic University Surabaya Repository
0
0
14
Efektivitas fraksi ekstrak etanol buah mengkudu (Morinda citrifolia) sebagai antibakteri dan antibiofilm terhadap bakteri Staphylococcus aureus - Widya Mandala Catholic University Surabaya Repository
0
0
19
BAB I PENDAHULUAN 1.1 - Efektivitas fraksi ekstrak etanol buah mengkudu (Morinda citrifolia) sebagai antibakteri dan antibiofilm terhadap bakteri Staphylococcus aureus - Widya Mandala Catholic University Surabaya Repository
0
0
7
Efektivitas fraksi ekstrak etanol buah mengkudu (Morinda citrifolia) sebagai antibakteri dan antibiofilm terhadap bakteri Staphylococcus aureus - Widya Mandala Catholic University Surabaya Repository
0
0
7
Potensi antibakteri infusa dan ekstrak etanol daging buah kemlaka [Phyllanthus emblica L.] terhadap staphylococcus aureus - USD Repository
0
0
71
Show more