HIGHER ORDER THINKING SKILL (HOTS) PADA KOMPETENSI DASAR MENGANALISIS TRANSAKSI JURNAL PENYESUAIAN KELAS X AKUNTANSI SMK

Gratis

0
2
252
3 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENILAIAN BERBASIS HIGHER ORDER THINKING SKILL (HOTS) PADA KOMPETENSI DASAR MENGANALISIS TRANSAKSI JURNAL PENYESUAIAN KELAS X AKUNTANSI SMK HALAMAN JUDUL SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Ekonomi Bidang Keahlian Khusus Pendidikan Akuntansi Oleh: Novita Fransiska NIM : 141334032 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN EKONOMI BIDANG KEAHLIAN KHUSUS PENDIDIKAN AKUNTANSI JURUSAN PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2019 i

(2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ii

(3) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI iii

(4) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PERSEMBAHAN “Kupersembahkan karya ini untuk almamaterku: Universitas Sanata Dharma tercinta” iv

(5) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI MOTTO “Selama kau punya tekad serta percaya pada kemampuanmu dan mengandalkan Tuhan disetiap langkah hidupmu segala sesuatu akan menjadi mudah” (Novita Fransiska) “Jika orang tua mu hanya lulus SD, SMP atau SMA kamu harus bisa lebih daripada itu, teruslah belajar lebih baik hari ini dari pada hari kemarin” (Papa) v

(6) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI vi

(7) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI vii

(8) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRAK PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENILAIAN BERBASIS HIGHER ORDER THINKING SKILL (HOTS) PADA KOMPETENSI DASAR MENGANALISIS TRANSAKSI JURNAL PENYESUAIAN KELAS X AKUNTANSI SMK Novita Fransiska Universitas Sanata Dharma 141334032 Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana mengembangkan instrumen penilaian berbasis HOTS pada Kompetensi Dasar Menganalisis Transaksi Jurnal Penyesuaian kelas X akuntansi SMK. Jenis penelitian ini adalah research & development yang menggunakan delapan langkah model pengembangan instrumen penilaian Suryabrata yaitu: (1) pengembangan spesifikasi tes, (2) penulisan soal, (3) penelaahan soal, (4) perakitan soal, (5) uji coba tes, (6) analisis butir soal, (7) seleksi dan perakitan soal, (8) pencetakan tes. Data hasil uji coba soal dianalisis menggunakan program Quest. Hasil penelitian menunjukkan bahwa mean INFIT MNSQ 1,0 dan SD 0,15. Dari analisis tersebut diperoleh informasi bahwa soal yang paling sukar adalah item nomor 6, 26, 33, 34, dan yang paling mudah item nomor 5, 8, 25, 31 dan 37. Tiga puluh sembilan (39) item soal dinyatakan fit atau cocok dengan model Rasch dengan batas penerimaan ≥0,77 sampai ≤1,30. Dengan demikian, semua item layak menjadi instrumen untuk mengetahui penguasaan Kompetensi Dasar Menganalisis Transaksi Jurnal Penyesuaian. Kata kunci: Penelitian dan pengembangan, instrumen penilaian, HOTS. viii

(9) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRACT THE DEVOLOPMENT OF ASSESMENT INSTRUMENTS BASED ON HIGHER ORDER THINKING SKILL (HOTS) ON BASIC COMPETENCE BY ANALYZING ADJUSTING JOURNAL TRANSACTIONS AT THE TENTH GRADE STUDENTS OF ACCOUNTING CLASS OF VOCATION SCHOOLS Novita Fransiska Sanata Dharma University 141334032 The aim of this study is to identify how to develop HOTS based assessment instruments on analyzing adjusting journal transactions basic competence for the tenth class students of the Accounting Department at Vocational Schools. The type of this study is a research and development, using Suryabrata’s eight steps development: (1) developing test specification, (2) writing test items, (3) analyzing test items, (4) assembling test items, (5) trying out test items, (6) analyzing items of test, (7) selecting and assembling the items of test, and (8) printing out test items. The result of the test is analyzed by using “Quest” program. The result shows that mean are INFIT MNSQ 1,0 and SD 0,15. From the result, it concludes that the most difficult items are number 6, 26, 33, and 34, and the easiest items are number 5, 8, 25, 31 and 37. Thirty nine of the items declared “fit” and suitable with Rasch model with acceptance limit of ≥0,77 to ≤1,30. Therefore, all items are declared feasible as instruments to identify the mastery of analyzing of adjusting journal competence. Key word : Research and development, assessment instrument, HOTS. ix

(10) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI KATA PENGANTAR Puji dan syukur peneliti panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat kasih dan rahmat-Nya peneliti dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Pengembangan Instrumen Penilaian Berbasis Higher Order Thinking Skill (Hots) Pada Kompetensi Dasar Menganalisis Transaksi Jurnal Penyesuaian Kelas X Akuntansi SMK.” Penulisan skripsi ini bertujuan untuk memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana pendidikan, program studi Pendidikan Ekonomi bidang keahlian khusus Pendidikan Akuntansi, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Peneliti menyadari bahwa skripsi ini dapat terselesaikan dengan baik tidak terlepas dari bantuan, bimbingan, arahan dan dorongan dari berbagai pihak. Oleh karena itu peneliti ingin menyampaikan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu penulisan dalam menyelesaikan skripsi ini, kepada: 1. Bapak Dr. Yohanes Harsoyo, S.Pd., M.Si Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. 2. Bapak Ig. Bondan Suratno, S.Pd., M.Si. Ketua Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahaun Sosial sekaligus Ketua Program Studi Pendidikan Ekonomi BKK Pendidikan Akuntansi Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. 3. Bapak Dr. Sebastianus Widanarto Prijowuntato, S.Pd., M.Si., Dosen Pembimbing, yang telah memberikan pengarahan dan dorongan kepada peneliti dalam penyusunan skripsi. x

(11) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI xi

(12) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ............................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN BIMBINGAN ..................................................... ii HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................. iii PERSEMBAHAN ............................................................................................... . iv MOTTO ................................................................................................. ................ v PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ............................................................... vi LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN .................................................. vii PUBLIKASI KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN ADAKEMIS .... vii ABSTRAK ........................................................................................................... viii ABSTRACT ............................................................................................................ ix KATA PENGANTAR ........................................................................................... x DAFTAR ISI ........................................................................................................ xii DAFTAR TABEL ................................................................................................ xv DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... xvi DAFTAR GRAFIK ........................................................................................... xvii LAMPIRAN-LAMPIRAN ............................................................................... xviii BAB I ...................................................................................................................... 1 PENDAHULUAN .................................................................................................. 1 A. Latar Belakang Masalah ........................................................................... 1 B. Batasan Masalah ........................................................................................ 5 C. Rumusan Masalah ...................................................................................... 5 D. Tujuan Penelitian ....................................................................................... 6 E. Manfaat Penelitian ..................................................................................... 6 F. Spesifikasi Produk yang di kembangkan ................................................. 7 BAB II ..................................................................................................................... 9 KAJIAN TEORITIK............................................................................................. 9 A. Kurikulum .................................................................................................. 9 1. Pengertian Kurikulum ............................................................................... 9 2. Isi Kurikulum ............................................................................................. 9 3. Perubahan Kurikulum............................................................................. 10 xii

(13) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4. Perbedaan Kurikulum ............................................................................. 15 5. Struktur Kurikulum SMK ...................................................................... 16 B. Penilaian .................................................................................................... 19 C. HOTS dan LOST...................................................................................... 26 1. Higher Order Thinking Skill (HOTS)...................................................... 26 2. Lower Order Thiking Skill (LOTS).......................................................... 28 D. Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD) .............................. 30 1. Kompetensi Inti (KI) ................................................................................ 30 2. Kompetensi Dasar (KD)........................................................................... 31 E. Taksonomi Bloom..................................................................................... 33 F. Validitas dan Reliabilitas ......................................................................... 40 1. Validitas..................................................................................................... 40 2. Reliabilitas................................................................................................. 43 G. Teori Tes Klasik atau Classical Test Theory (CTT) .............................. 43 H. Teori Responsi Butir atau Item Response Theory (IRT) ....................... 45 I. Quest .......................................................................................................... 47 J. Jurnal Penyesuian Perusahaan Jasa dan Dagang ................................. 48 K. Prosedur Penelitian Pengembangan ....................................................... 55 L. Penelitian Relevan .................................................................................... 64 M. Kerangka Berpikir ................................................................................... 66 BAB III ................................................................................................................. 69 METODE PENELITIAN ................................................................................... 69 A. Jenis Penelitian ......................................................................................... 69 B. Tempat dan Waktu Penelitian ................................................................ 69 C. Populasi dan Sampel ................................................................................ 70 D. Prosedur Pengembangan ......................................................................... 70 BAB IV ................................................................................................................. 77 ANALISIS DAN PEMBAHASAN ..................................................................... 77 A. Hasil penelitian dan pengembangan ....................................................... 77 1. Pengembangan spesifikasi tes ................................................................. 77 2. Penulisan soal ........................................................................................... 79 xiii

(14) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3. Penelaahan soal ........................................................................................ 80 4. Perakitan soal ........................................................................................... 86 5. Uji coba soal .............................................................................................. 87 6. Analisis quest ............................................................................................ 88 7. Seleksi dan perakitan soal ....................................................................... 98 8. Percetakan soal ....................................................................................... 101 B. Pembahasan ............................................................................................ 102 BAB V ................................................................................................................. 106 PENUTUP .......................................................................................................... 106 A. Kesimpulan ............................................................................................. 106 B. Keterbatasan Pengembangan................................................................ 107 C. Saran........................................................................................................ 107 Daftar Pustaka ................................................................................................... 109 xiv

(15) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel 2.1. Tabel Struktur Kurikulum SMK 18 Tabel 2.2. Tabel Kelebihan dan Kelemahan Tes Pengetahuan 23 Tabel 2.3. Tabel Perbandingan Antara Soal Pilihan Ganda dan Soal Uraian 24 Tabel 2.4. Tabel Kompetensi Dasar 32 Tabel 2.5 Tabel Perbedaan Taksonomi Bloom Sebelum Revisi dan Sesudah Revisi 35 Tabel 3.1. Tabel Sampel Uji Coba 73 Tabel 3.2. Tabel Kriteria Kecocokan butir dengan pendekatan IRT 75 Tabel 3.3. Tabel Kriteria Indeks Kesukaran Item 76 Tabel 4.1. Tabel Kisi-Kisi Soal Jenis Soal Pilihan Ganda 78 Tabel 4.2. Tabel Rata-Rata Skor dari Hasil Penilaian Ahli Bahasa 82 Tabel 4.3. Tabel Rata-Rata Skor dari Hasil Penilaian Ahli Materi 85 Tabel 4.4. Tabel Sampel Perbaikan Soal Hasil Validasi oleh Ahli Bahasa 86 Tabel 4.5 Tabel Sampel Perbaikan Soal Hasil Validitas oleh Ahli Materi 87 Tabel 4.6 Tabel Sampel Uji Coba 87 Tabel 4.7 Tabel Taraf Kesukatan Seluruh Soal 98 Tabel 4.8 Tabel Hasil Penilaian Instrumen Tes Pilihan Ganda oleh Peserta Didik Kelas X 100 xv

(16) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1. Kata Kerja Operasional Menurut Bloom 40 Gambar 2.2 47 Kurve Karakteristik Item Dengan 3 Parameter xvi

(17) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GRAFIK Grafik 4.1. Validasi Instrumen Penilaian Tes Pilihan Ganda Oleh Ahli Bahasa 81 Grafik 4.2. Validasi Penilaian Instrumen Tes Pilihan Ganda Oleh Ahli 84 Materi Grafik 4.3. Hasil Penilaian Instrumen Tes Pilihan Ganda oleh Peserta Didik Kelas X xvii 99

(18) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI LAMPIRAN-LAMPIRAN Lampiran 1 Surat Ijin Penelitian 111 Lampiran 2 Lembar Penilaian Oleh Ahli Bahasa 123 Lampiran 3 Lembar Penilaian Oleh Ahli Materi 128 Lampiran 4 Silabus 135 Lampiran 5 RPP SMK Koperasi Yogyakarta 138 Lampiran 6 RPP Pembuatan Soal Berbasis HOTS 163 Lampiran 7 Daftar Sekolah dan Nama peserta didik 168 Lampiran 8 Soal Uji Coba 176 Lampiran 9 Lembar Jawaban 194 Lampiran 10 Angket Responden Peserta Didik 195 Lampiran 11 Produk Soal Berbasis HOTS 204 xviii

(19) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan suatu komponen dalam lingkup pengetahuan, keahlian, dan nilai-nilai akhlak untuk pembentukan jati diri bangsa. Dengan demikian pendidikan mampu mengembangkan kualitas sumber daya manusia. Menurut Undang-undang No. 20 tahun 2003 pendidikan merupakan suatu usaha yang dilakukan secara sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mampu mengembangkan potensi yang ada di dalam dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, kepribadian yang baik, pengendalian diri, berakhlak mulia, kecerdasan dan keterampilan yang diperlukan oleh dirinya dan masyarakat, sedangkan menurut Marimba (1989) pendidikan adalah bimbingan atau pimpinan secara sadar oleh pendidik terhadap perkembangan jasmani dan rohani peserta didik menuju terbentuknya kepribadian yang utama. Dari kedua pendapat tersebut, pendidikan disimpulkan sebagai suatu bimbingan atau usaha yang dilakukan secara sadar untuk membentuk perkembangan peserta didik. Dalam pengembangannya, pemerintah ikut serta dalam hal itu, pemerintah menggunakan sebuah pedoman atau panduan yang disebut kurikulum. Secara umum kurikulum diartikan sebagai seperangkat atau sistem rencana dan peraturan mengenai isi dan bahan pembelajaran yang digunakan dalam aktivitas belajar mengajar. Menurut Arifin (2011), kurikulum 1

(20) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 merupakan salah satu alat untuk mencapai tujuan pendidikan, sekaligus merupakan pedoman dalam pelaksanaan pembelajaran pada semua jenis dan jenjang pendidikan. Menurut Reksoatmodjo (2010), kurikulum merupakan acuan pembelajaran dan pelatihan dalam pendidikan. Saat ini di Indonesia menerapkan kurikulum terbaru yaitu kurikulum 2013 revisi 2016. Sebelum menggunakan kurikulum 2013 revisi 2016, di Indonesia sudah sering terjadi perubahan kurikulum mulai dari kurikulum 1947 atau disebut Rentjana Pelajaran 1947, Kurikulum 1952 Rentjana Pelajaran Terurai 1952, Kurikulum 1964 Rentjana Pendidikan 1964, Kurikulum 1968, Kurikulum 1975, Kurikulum 1984, Kurikulum 1994 dan Suplemen Kurikulum 1999, Kurikulum 2004 KBK (Kurikulum Berbasis Kompetensi), Kurikulum 2006 KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan) dan saat ini menggunakan kurikulum 2013 revisi 2016. Kurikulum 2013 revisi 2016 merupakan penyempurnaan dari kurikulum sebelumnya. Perubahan kurikulum yang terjadi di Indonesia dikarenakan beberapa alasan, (1) perkembangan zaman, (2) perkembangan ilmu pengetahuan, (3) pertumbuhan penduduk yang pesat. Perubahan kurikulum yang terjadi mengakibatkan perubahan pada aspek penilaian. Pada kurikulum KTSP penilaian lebih ditekankan pada aspek kognitif yang menjadikan tes sebagai cara penilaian yang dominan maka pada kurikulum 2013 revisi 2016 penilaian lebih ditekankan pada penilaian autentik. Istilah autentik merupakan sinomin dari asli, nyata, valid atau reliabel. Penilaian autentik adalah penilaian yang dilakukan secara

(21) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 komprehensif untuk menilai masukan, proses dan hasil pembelajaran. Kurikulum 2013 revisi 2016 menekankan pada aspek kognitif, afektif dan psikomotorik. Membuat perangkat atau instrumen penilaian komprehensif yang mencakup aspek kognitif, afektif dan psikomotorik tentu saja tidak mudah. Pendidik harus mempersiapkan kisi-kisi, butir soal, pedoman penilaian, dan rubrik penilaian yang sesuai dengan aspek-aspek yang akan dinilai. Nilai yang diberikan harus mempunyai prosedur yang jelas supaya dapat dipertanggungjawabkan baik kepada peserta didik maupun kepada orang tua peserta didik. Menurut Taksonomi Bloom yang telah direvisi aspek kognitif dibedakan menjadi dua, yaitu keterampilan berpikir tingkat tinggi atau yang sering disebut dengan Higher Order Thinking Skill (HOTS) dan keterampilan berpikir tingkat rendah Lower Order Thinking Skill (LOTS). Keterampilan berpikir tingkat tinggi (HOTS) merupakan salah satu pendekatan dalam pembelajaran dimana peserta didik diajarkan untuk berpikir kritis, logis, reflektif, metakognitif, dan berpikir kreatif. Kemampuan berpikir ini akan muncul ketika peserta didik dihadapkan pada masalah yang belum mereka temui sebelumnya, sedangkan keterampilan berpikir tingkat rendah atau disebut Lower Order Thinking Skill (LOTS) adalah kemampuan dimana peserta didik hanya mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan faktual yang alternatif jawabannya hanya satu dan biasanya jawaban tersebut berupa sesuatu yang dapat ditemukan langsung di buku atau hapalan, seperti pertanyaan Siapa? Kapan? Dimana? Kemampuan berpikir tingkat rendah

(22) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4 merupakan perantara untuk kemampuan berpikir yang lebih tinggi. Kemampuan berpikir tingkat rendah atau Lower Order Thinking Skill (LOTS) hanya melibatkan mengingat (C1), memahami (C2), dan menerapkan (C3), sementara dalam kemampuan berpikir tingkat tinggi atau Lower Order Thinking Skill (LOTS) melibatkan analisis dan sistensis (C4), mengevaluasi (C5) dan menciptakan dan kretivitas (C6). Penilaian pada kurikulum 2013 revisi 2016 dapat dikatakan berhasil jika pengusaan suatu konsep akan didapatkan ketika peserta didik sudah mampu berpikir tingkat tinggi. Peserta didik yang memiliki kemampuan berpikir tingkat tinggi adalah peserta didik yang tidak hanya dapat mengingat dan memahami suatu konsep melainkan peserta didik yang mampu menganalisis serta mensintesis, mengevaluasi, dan mengkreasikan suatu konsep dengan baik. Konsep yang telah dipahami tersebut dapat melekat dalam ingatan dalam waktu yang lama. Pada era saat ini peserta didik dituntut untuk mampu berpikir tingkat tinggi. Namun pada praktiknya dari segi pendidik masih ada yang belum mengerti dan memahami apa itu berpikir tingkat tinggi atau Higher Order Thinking Skill sehingga para pendidik kesulitan dalam membuat soal yang berbasis berpikir tingkat tinggi atau Higher Order Thinking Skill. Pendapat tersebut didukung oleh hasil wawancara yang dilakukan pada September 2017 dengan salah seorang pendidik di SMK swasta yang ada di kota Yogyakarta bernama Ibu Cicilia Ika Puspitasari S.Pd,. Beliau merasa kesulitan untuk membuat bahkan mengembangkan rubrik maupun instrumen penilaian yang

(23) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5 berbasis Higher Order Thinking Skill. Hal ini membuat penilaian yang dibuat dan dikembangkan oleh pendidik untuk mengukur capaian atau proses pembelajaran belum valid dan reliabel. Peran penilaian dalam pembelajaran sangat penting, penilaian berfungsi sebagai umpan balik untuk pendidik dan peserta didik, penilaian juga dapat dijadikan bahan untuk mengevaluasi metode pembelajaran yang digunakan dalam kegiatan pembelajaran. Rubrik yang dibuat oleh pendidik belum dapat mengukur kompetensi peserta didik dengan baik karena pendidik sendiri belum paham dalam pembuatan instrumen penilaian terutama yang berdasarkan pada kurikulum 2013 revisi 2016. Berdasarkan latar belakang di atas, peneliti tertarik untuk melakukan penelitian yang berjudul “Mengembangkan Instrumen Penilaian Berbasis Higher Order Thinking Skill (HOTS) Pada Kompetens Dasar Menganalisis Transaksi Jurnal Penyesuaian Kelas X Akuntansi SMK”. B. Batasan Masalah Batasan masalah yang dilakukan pada penelitian ini hanya untuk mengetahui bagaimana pengembangan instrumen penilaian berbasis HOTS. Kontribusi penelitian ini hanya mencakup kompetensi dasar menganalisis transaksi jurnal penyesuaian kelas X akuntansi SMK dengan bentuk soal pilihan ganda. C. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas, maka rumusan masalah yang akan dipaparkan dalam penelitian ini adalah Bagaimana

(24) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6 Pengembangan Instrumen Penilaian Berbasis HIGHER ORDER THINKING SKILL (HOTS) Pada Kompetensi Dasar Menganalisis Transaksi Jurnal Penyesuaian Kelas X Akuntansi SMK dengan bentuk soal pilihan ganda ? D. Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana mengembangkan instrumen penilaian berbasis HOTS pada kompetensi dasar menganalisis transaksi jurnal penyesuaian kelas x akuntansi SMK dengan bentuk soal pilihan ganda. E. Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat kepada para pembaca, baik secara teoritis maupun secara praktis. Adapun manfaatnya sebagai berikut : 1. Manfaat Teoritis Penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan dan memperluas wawasan mengenai instrument penilaian berbasis HOTS. 2. Manfaat Praktis; Secara praktis, penelitian ini dapat bermanfaat bagi: a) Bagi Pendidik Penelitian ini dapat menambah wawasan dan memperluas kajian tentang pengembangan instrumen penilaian berbasis HOTS yang valid dan reliabel untuk diterapkan dalam pembelajaran akuntansi, khususnya untuk penilaian kompetensi dasar menganalisis transaksi jurnal penyesuaian.

(25) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 7 b) Bagi Peserta Didik Penelitian berbasis HOTS ini dapat dijadikan sebagai bahan evaluasi sejauh mana peserta didik dapat menyerap ilmu yang diberikan pendidik selama pembelajaran berlangsung. c) Bagi Sekolah Manfaat pengembangan produk berbasis HOTS bagi sekolah yaitu membantu sekolah membandingkan prestasi yang dicapai peserta didik sebelum menggunakan produk instrumen penilaian berbasis HOTS berdasarkan kriteria penilaian dan sesudah menggunakan produk instrumen penilaian berbasis HOTS. Hasil penilaian dapat digunakan oleh kepala sekolah untuk menilai kinerja pendidik dan tingkat keberhasilan peserta didik. d) Bagi Peneliti Lain Penelitian ini dapat digunakan sebagai refrensi bagi peneliti lain untuk mengembangkan produk instrumen penilaian berbasis Penelitian yang dikembangkan sesuai dengan HOTS. tuntutan dan perkembangan zaman yang mewajibkan calon pendidik dan pendidik untuk memberikan penilaian dengan memperhatikan berbagai aspek. F. Spesifikasi Produk yang di Kembangkan 1. Instrumen penilaian ini dibuat berdasarkan soal-soal yang dapat memacu kemampuan peserta didik dalam berpikir tingkat tinggi. 2. Instrumen penilaian dibuat berdasarkan Kompentensi Dasar (KD) 3.10 yaitu menganalisis transaksi jurnal penyesuaian.

(26) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8 3. Instrumen penilaian dibuat berdasarkan kurikulum 2013 dengan menggunakan Taksonomi Bloom Anderson yang terdiri dari menganalisis (C4), menilai (C5), dan mencipta atau mengkresi (C6). 4. Instrumen penilaian ini disajikan dalam bentuk soal pilihan ganda yang berjumlah 40 butir dengan 5 jawaban alternatif. 5. Instrumen penilaian ini dapat digunakan sebagai alat evaluasi soal berbasis HOTS. 6. Instrumen penilaian ini memiliki durasi waktu dalam mengerjakan soal serta terdapat petunjuk pengerjaan soal yang dapat membantu peserta didik dalam mengerjakan soal.

(27) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II KAJIAN TEORETIK A. Kurikulum 1. Pengertian Kurikulum Istilah kurikulum tidak dapat dipisahkan dalam dunia pendidikan. Ada banyak pengertian tentang kurukulum. Hal ini disebabkan karena adanya perbedaan persepsi terhadap kurikulum. Selain itu konsep kurikulum sendiri juga terus berkembang seiring perkembangan teori-teori mengenai pendidikan. UU Sidiknas mengatakan kurikulum adalah seperangkat rencana dan peraturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. Arifin (2011), berpendapat bahwa kurikulum merupakan salah satu alat untuk mencapai tujuan pendidikan, sekaligus merupakan pedoman dalam pelaksanaan pembelajaran pada semua jenis dan jenjang pendidikan. Menurut Reksoatmodjo (2010), kurikulum merupakan acuan pembelajaran dan pelatihan dalam pendidikan. Dari pendapat ke dua ahli tersebut, kurikulum disimpulkan sebagai suatu rencana, peraturan, cara atau pedoman dalam melaksanakan pembelajaran pada semua jenis janjang pendidikan. 2. Isi kurikulum Menurut Rasjid (2006), isi kurikulum merupakan komponen yang berhubungan dengan pengalaman belajar yang harus dimiliki peserta didik. 9

(28) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10 Isi kurikulum itu menyangkut semua aspek baik yang berhubungan dengan pengetahuan atau materi pelajaran yang biasanya tergambarkan pada isi setiap mata pelajaran yang diberikan maupun kretivitas dan kegiatan peserta didik. Baik materi maupun aktivitas itu seluruhnya untuk mencapai tujuan yang ditentukan. Menurut Hamalik (2011), isi kurikulum merupakan susunan bahan kajian dan pelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan nasional, yang meliputi bahan kajian dan mata pelajaran. Isi kurikulum adalah mata pelajaran pada proses belajar mengajar, seperti pengetahaun, keterampilan dan nilai-nilai yang diasosiasikan dengan mata pelajaran. Pemilihan isi menekankan pada pendekatan mata pelajaran (pengetahuan) atau pendekatan proses (keterampilan). Dari kedua pendapat di atas, isi kurikulum disimpulkan sebagai kompenen atau susunan yang berhubungan dengan tujuan yang ingin dicapai dalam suatu mata pelajaran. 3. Perubahan Kurikulum Menurut Hidayat (2013), alasan perubahan kurikulum adalah sebagai berikut: a) Kurikulum 1947 atau Rentjana Pelajaran 1947 Kurikulum ini lahir pada masa kemerdekaan memakai istilah bahasa Belanda Leerplan artinya rencana pelajaran. Perubahan arah pendidikan lebih bersifat politis, dari orientasi pendidikan Belanda ke kepentingan nasional. Sedangkan asas pendidikan ditetapkan Pancasila.

(29) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11 Kurikulum ini disebut Rentjana Pelajaran 1947 dan baru dilaksanakan pada tahun 1950. Karena masih dalam suasana perjuangan, pendidikan lebih menekankan pada pembentukan karakter manusia Indonesia merdeka, berdaulat, dan sejajar dengan bangsa lain. Fokus Rencana Pelajaran 1947 tidak menekankan pendidikan pikiran, melainkan hanya pendidikan watak, kesadaran bernegara dan bermasyarakat. Materi pelajaran dihubungankan dengan kejadian sehari-hari, perhatian terhadap kesenian dan pendidikan jasmani. b) Kurikulum 1952 atau Rentjana Pelajaran Terurai 1952 Kurikulum ini merupakan penyempurnaan kurikulum sebelumnya, merinci setiap mata pealajaran sehingga dinamakan Rentjana Pelajaran Terurai 1952. Kurikulum ini sudah mengarah pasa suatu sistem pendidikan nasional. Paling menonjol sekaligus ciri dari Kurikulum 1952 ini, yaitu setiap pelajaran dihubungkan dengan kehidupan sehari-hari. Selabus mata pelajaran menunjukan secara jelas seorang guru mengajar satu mata pelajaran. c) Kurikulum 1964 atau Rentjana Pelajaran 1964 Pemerintah kembali menyempurnakan sistem kurikulum pada 1964, namanya Rentjana Pelajaran 1964. Ciri-ciri kurikulum ini, yaitu pemerintah mempunyai keinginan agar rakyat mendapat pengetahuan akademik untuk pembekalan pada jenjang SD. Sehingga pembelajaran dipusatkan pada program Pancawardhana, yaitu pengembangan moral, kecerdasan, emosional atau artistik, keterampilan dan jasmani.

(30) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12 d) Kurikulum 1968 Lahir pada masa Orde Baru, kurikulum 1968 bersifat politis dan menggantikan Rentjana Pelejaran 1964 yang dicitrakan sebagai produk Orde Lama. Kurikulum ini bertujuan membentuk manusia Pancasila sejati, kuat, dan sehat jamani, mempertinggi kecerdasan dan keterampilan jasmani, moral, budi pekerti dan keyakinan beragama. Kurikulum 1968 merupakan perwujudan dari perubahan orientasi pada pelaksanaan UUD 1945 secara murni. Ciri-ciri kurikulum 1968 adalah muatan materi pelajaran bersifat teoritis, tidak mengaitkan dengan permasalahan faktual di lapangan. Titik beratnya pada materi apa saja yang tepat diberikan kepada peserta didik di setiap jenjang pendidikan. Isi pendidikan diarahkan pada kegiatan mempertinggi kecerdasan dan keterampilan, serta mengembangkan fisik sehat dan kuat. e) Kurikulum 1975 Kurikulum 1975 adalah kurikulum pengganti kurikulum 1968. Kurikulum ini menekankan pada tujuan, agar pendidikan lebih efektif dan efisien. Kurikulum ini lahir karena pengaruh konsep di bidang manajemen, yaitu MBO atau management by objective. Pada kurikulum 1975 metode, materi dan tujuan pengajaran dirinci dalam Prosedur Pengembangan Sistem Instruksional (PPSI) yang dikenal dengan istilah “satuan pelajaran”, yaitu rencana pelajaran setiap satuan bahasan.

(31) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 f) Kurikulum 1984 Kurikulum 1984 mengusung pendekatan proses keahlian. Meski mengutamakan pendekatan proses, tapi faktor tujuan tetap penting. Kurikulum ini sering disebut “Kurikulum 1975 disempurnakan”. Posisi peserta didik ditempatkan sebagai subjek belajar. Dari pengamatan sesuatu, mengelompokkan, mendiskusikan hingga melaporkan. Model ini disebut Cara Belajar Peserta Didik Aktif. g) Kurikulum 1994 Kurikulum 1994 merupakan hasil upaya memadukan kurikulumkurikulum sebelumnya, terutama kurikulum 1975 dan kurikulum 1984. Akan tetapi, perpaduan antara tujuan dan proses belum berhasil. Sehingga banyak kritik berdatangan, disebabkan oleh beban belajar peserta didik dinilai terlalu berat. pada kurikulum 1994,substansi materi pelajaran ditentukan oleh pemerintah. Metode yang digunakan dalam proses belajar mengajar adalah metode ceramah, sehingga peserta didik belum dituntut untuk berperan aktif dalam proses belajar mengajar sehingga pedidik dipandang sebagai sumber belajar yang utama. h) Kurikulum Berbasis Kompetensi Tahun 2004 Kurikulum 1994 disempurnakan lagi menjadi kurikulum 2004 yang disebut Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK). Suatu program pendidikan berbasis kompetensi harus mengandung tiga unsur pokok, yaitu pemilihan kompetensi sesuai, spesifikasi indikator-indikator evaluasi untuk menentukan keberhasilan pencapaian kompetensi dan

(32) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14 pengembangan pembelajaran. Ciri-ciri kurikulum berbasis kompetensi, yaitu (1) Menekankan pada ketercapaian kompetensi peserta didik baik secara individual maupun klasikal, (2) Berorientasi pada hasil belajar dan keberagaman, (3) Penyampaian dalam pembelajaran menggunakan pendekatan dan metode yang bervariasi, (4) Sumber belajar bukan hanya pendidik, tetapi juga sumber belajar lainnya yang memenuhi unsur edukatif dan (5) Penilaian menekankan pada proses dan hasil belajar dalam upaya pengusaan atau pencapaian suatu kompetensi. i) Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Kurikulum ini pada dasarnya sama dengan kurikulum berbasis kompetensi tahun 2004. Perbedaan mendasar menonjol terletak pada kewenangan dalam penyusunannya, yaitu mengacu pada jiwa dari desentralisasi sistem pendidikan. Pada kurikulum tingkat satuan pendidikan, pemerintah pusat menetapkan standar kompetensi dan kompetensi dasar. Pendidik dituntut mampu mengembangkan silabus dan penilaian sesuai kondisi sekolah dan daerahnya. Hasil pengembangan dari semua mata pelajaran dihimpun menjadi sebuah perangkat yang dinamakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). j) Kurikulum 2013 Revisi 2016 Kurikulum ini adalah pengganti kurikulum KTSP. Kurikulum 2013 sudah dua kali mengalami revisi, yaitu kurikulum 2013 revisi 2016 dan kurikulum 2013 revisi 2017. Kurikulum 2013 revisi 2016

(33) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15 memiliki tiga aspek penilaian, yaitu aspek pengetahuan, aspek keterampilan dan aspek sikap. Pada kurikulum 2013 revisi 2017 tidak terlalu signifikan, namun perubahan difokuskan untuk meningkatkan hubungan atau keterkaitan antara kompetensi inti (KI) dan kompetensi dasar (KD), sedangkan Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) K13 revisi 2017, harus memunculkan empat macam hal yaitu; PPK, Literasi, 4C dan HOTS atua Higher Order Thinking Skill sehingga perlu kreatifitas pendidik dalam merancangnya. Dalam Kurikulum 2013 revisi 2017 mengintergrasikan penguatan pendidikan karakter (PPK) di dalam pembelajaran. Karakter yang diperkuat terutama lima karakter, yaitu : religius, nasionalis, mandiri, gotong royong dan integritas. Mengintegrasikan literasi; keterampilan diistilahkan dengan 4C (Creative, Critical thinking, Communicative dan Collaborative) dan mengintegrasikan HOTS atau Higher Order Thinking Skill. 4. Perbedaan Kurikulum Pada kurikulum 2013 revisi 2016 Standar Kompetensi Lulusan (SKL) ditentukan lebih dahulu, melalui Permendikbud No 54 tahun 2013. Setelah itu ditentukan standar isi yang berbentuk Kerangka Dasar Kurikulum yang dituangkan dalam Permendikbud No 67, 68, 69 dan 70 tahun 2013. Aspek kompetensi lulusan ada keseimbangan soft skill dan hard skill yang meliputi aspek sikap, keterampilan dan pengetahuan. Penilaian standar menggunakan penilaian autentik yang mengukur semua

(34) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16 kompetensi sikap, ketempilan dan pengetahuan berdasarkan proses dan hasil. Pada kurikulum 2013 revisi 2016 di jenjang SD Tematik Terpada untuk kelas I-VI dan jumlah jam pelajaran per minggu lebih banyak, sedangkan jumlah mata pelajaran lebih sedikit dibandingkan KTSP. Proses pembelajaran setiap tema di jenjang SD dan semua mata pelajaran di jenjang SMP/SMA/SMK dilakukan dengan pendekatan ilmiah atau saintific approach, yaitu standar proses dalam pembelajaran terdiri dari mengamati, menanya, mengolah, menyajikan, menyimpulkan dan menciptakan. Pada Kurikulum 2013 revisi 2016 informasi dan komunikasi bukan sebagai mata pelajaran, melainkan sebagai media pembelajaran. Selain itu, pramuka menjadi ekstrakurikuler wajib, sedangkan penjurusan dimulai kelas X untuk jenjang SMA/SMK dan pada kurikulum 2013 revisi 2016 bimbingan konseling menekankan pengembangan potensi peserta didik. 5. Struktur Kurikulum SMK Menurut Reksoatmodjo (2010), struktur kurikulum SMK terdiri dari sejumlah mata pelajaran yang dikelompokkan ke dalam tiga kategori, yaitu kelompok program adaptif, kelompok program normatif dan kelompok program produktif. a) Adaptif Program adaptif adalah sekolompok mata pelajaran yang berfungsi membentuk peserta didik menjadi pribadi yang memiliki dasar

(35) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 pengetahaun yang luas dan kuat. Program adaptif ini bertujuan agar peserta didik mampu menyelesuaikan diri maupun beradaptasi dengan perubahan yang terjadi di lingkungan sosial, lingkungan kerja. Selain itu, peserta didik mampu mengembangkan diri sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan teknologi dan seni. Program adaptif melandasi dasar pencapaian kompetensi dasar yang dipersyaratkan baik dalam dunia industri maupun dunia usaha. b) Normatif Program normatif adalah sekelompok mata pelajaran yang berfungsi membentuk peserta didik menjadi pribadi yang utuh, yang memiliki norma-norma kehidupan sebagai anggota masyarakat baik sebagai warga negara Indonesia maupun sebagai warga dunia. Pada program normatif terdiri dari mata pelajaran yang menitikberatkan pada pembentukkan karakter yang selaras dengan norma, sikap dan perilaku yang terpuji dalam kehidupan bermasyarakat. c) Produktif Program produktif adalah sekelompok mata pelajaran yang berfungsi membekali peserta didik agar memiliki kompetensi kerja sesuai Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI). Dalam hal SSKNI belum ada, maka digunakan standar konpetensi yang disepakati oleh forum yang mewakili dunia usaha/industri dan asosiasi profesi; dalam hubungan ini dapat pula mengacu pada standar konpetensi yang berlaku secara internasional.

(36) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18 Tabel 2.1 Struktur Kurikulum SMK Keterangan A. Mata Pelajaran 1. Pendidikan Agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Bahasa Inggris 5. Matematika 5.1. Matematika Kelompok Seni, Pariwisata dan Teknologi Kerumahtanggaan. 5.2. Matematika Kelompok Sosial, Administrasi Perkantoran dan Akuntansi. 5.3. Matematika Kelompok Teknologi, Kesehatan dan Pertanian. 6. Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 6.1. IPA 6.2. Fisika 6.2.1. Fisika Kelompok Pertanian 6.2.2. Fisika Kelompok Teknologi dan Kesehatan. 6.3. Kimia 6.3.1. Kimia Kelompok Pertanian 6.3.2. Kimia Kelompok Teknologi dan Kesehatan 6.4. Biologi 6.4.1. Biologi Kelompok Pertanian 6.4.2. Biologi Kelompok Kesehatan 7. Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) 8. Seni Budaya 9. Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan 10. Kejuruan: 10.1. Keterampilan Komputer dan Pengelolaan Informasi 10.2. Kewirausahaan 10.3. Dasar Kompetensi Kejuruan 10.4. Kompetensi Kejuruan B. Muatan Lokal C. Pengembangan Diri  Ditambahkan oleh penulis : a) Jumlah jam minimal untuk setiap program keahlian b) Terdiri dari berbagai mata pelajaran sesuai kebutuhan c) Disesuaikan dengan kebutuhan sta. Kompetensi kejuruan tetapi tidak kurang daro 1000 jam. d) Ekuivalen 2 an pembelajaran/minggu. Durasi Kategori Waktu Mata (Jam) Pelajaran 192 192 192 440a) Normatif Normatif Normatif Adaptif Adaptif 330a) 403a) 516a) Adaptif a) 192 192a) 276a) 192a) 192a) 192a) 192a) 128a) 128a) 192 Adaptif Normatif Normatif Adaptif Adaptif Produktif Produktif 192 (192)

(37) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 B. Penilaian Penilaian merupakan bagian yang tidak terpisah dari proses pembelajaran dan dapat menentukan kualitas dari sebuah kegiatan pembelajaran. Terkait dengan implementasi kurikulum, penilaian merupakan bagian penting dari perangkat kurikulum yang dilakukan untuk mengukur dan menilai tingkat pencapaian kompetensi. Penilaian juga seharusnya digunakan untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan dalam proses pembelajaran, serta untuk melakukan diagonis dan perbaikan proses pembelajaran. Sebuah proses pembelajaran yang bermakna memerlukan sistem penilaian yang baik, terencana dan berkesinambungan. Pada umumnya, pendidik di Indonesia hanya mengenal instrumen penilaian berupa tes dan menganggap bahwa penilaian hanya perlu dilakukan setelah peserta didik menyelesaikan proses belajar. Tidak mudah bagi pendidik untuk memberi kesempatan pada peserta didik untuk terlibat dalam proses penilaian, karena pendidik merasa paling tahu. Pendidik telah terbiasa menggunakan penilaian hanya dengan menggunakan angka saja, sehingga penilaian secara kualitatif yang mencakup informasi tentang kelemahan dan kelebihan peserta didik sangat sulit untuk dilakukan. Kesulitan lain yang dihadapi pendidik dalam melakukan penilaian adalah kurangnya persiapan dalam menggunakan instrumen penilaian. Laporan hasil belajar atau rapor yang disampaikan kepada orang tua peserta didik seharusnya memuat informasi kualitatif tentang kompetensi serta informasi kualitatif tentang kekuatan dan kelemahan anaknya dalam

(38) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20 penguasaan kompetensi tersebut. Informasi kekuatan dan kelemahan peserta didik secara kualitatif juga memudahkan pendidik pada kelas lanjutan dalam mengetahui karakteristik peserta didik. Hal ini dibutuhkan karena pengembangan rencana pembelajaran perlu memerhatikan karakteristik peserta didik. Perlu diperhatikan bahwa format pendidik dalam mengisi rapot tersebut. Kompetensi peserta didik mencakup aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan sehingga pendidik seharusnya menerapkan penilaian autentik (authentic assesment). Penilaian autentik mengukur kemampuan peserta didik akan aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan sesuai dengan tuntutan kompetensi inti dan kompetensi dasar dari masing-masing mata pelajaran. Penilaian autentik merupakan penilaian yang membutuhkan bukti-bukti autentik dan akurat kompetensi yang dimiliki oleh peserta didik. Penilaian autentik meliputi: 1) Penilaian Sikap Kurikulum 2013 menuntut pembentukan sikap melalui kegiatan belajar mengajar wajib dilakukan, sehingga standar penilaian mencakup sikap merupakan suatu kewajiban yang harus dilakukan dan dilaporkan. Kompetensi sikap yang harus dilakukan oleh peserta didik adalah perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli, santun, ramah lingkungan, gotong royang, kerja sama, cinta damai, responsif dan proaktif sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan bangsa dalam berinteraksi efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai

(39) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21 cerminan bangsa dalam pergaulan dunia. Sani (2016), mengatakan bahwa penilaian sikap harus dilakukan secara kontinu untuk melihat konsistensi sikap yang ditunjukkan oleh peserta didik baik di sekolah maupun di rumah. Informasi yang diperoleh dari pengalaman sikap peserta didik dapat dilakukan oleh pendidik dengan cara memfokuskan pengamatan pada hasil pembelajaran yang penting dan dengan cara mencatat pengamatan secara sistematik menggunakan checklist, holistik atau skala penilaian autentik. Masalah utama yang ditemukan dalam penilaian sikap adalah hal penskorannya. Menurut Sani (2016), ada tiga sumber kesalahan dalam penskoran penilaian sikap, yaitu: a) masalah dalam instrumen, b) masalah prosedural, dan c) masalah bias pada pemberi skor. a) Masalah dalam Instrumen Instrumen dan pedoman penskoran yang tidak jelas akan menyebabkan kesukaran untuk digunakan oleh penilai. Pemilihan aspek yang sukar diukur juga dapat menyebabkan kesulitan dalam memberi skor. Hal yang demikian akan mengakibatkan hasil penskoran menjadi tidak valid dan tidak reliabel. b) Masalah Prosedural Jika prosedur yang digunakan dalam penilaian sikap tidak terstruktur secara baik, maka hasil penskoran akan terpengaruh. Masalah yang biasanya terjadi adalah pemberi skor harus menskor aspek-aspek yang terlau banyak. Masalah lain yag juga sering

(40) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 22 ditemukan adalah jumlah penilai yang hanya satu orang saja, sehingga sukar untuk membuat pencocokan atau perbandingan terhadap hasil penskorannya. c) Masalah Bias pada Pemberi Skor Pemberian skor cenderung sukar dalam hal menghilangkan masalah hubungan personal dengan peserta didik yang dinilai sehingga terjadi “personal bias”. Ada kemungkinan penilai mempunyai masalah “generosity error” dimana penilai cenderung memberi nilai yang tinggi, padahal kenyataan sebenarnya sikap peserta didik tidak baik. Sebaliknya, penilai mempunyai sikap “severity error”, yaitu penilai cenderung memberi nilai yang rendah, padahal kenyataan sebenarnya sikap peserta didik tersebut baik. Malasah lain adalah adanya kemungkinan penilai menaruh simpati kepada peserta didik sehingga sukar baginya untuk memberi nilai yang objektif. Aspek sikap dan perilaku yang perlu dinilai dalam implementasi Kurikulum 2013 revisi mencakup komponen sebagai berikut: jujur, sopan-santun, percaya diri, gotong royong, toleransi, tanggung jawab, dan disiplin. Beberapa komponen sikap yang dianggap penting dapat dinilai adalah kerja sama, perduli, ingin tahu, dan sebagainya. 2) Penilaian Pengetahuan Penilaian pengetahuan merupakan aspek penting yang menjadi tolak ukur kemampuan peserta didik dalam memahami materi atau kompetensi yang diajarakan. Pada umumnya penilaian pengetahuan dilakukan dengan

(41) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23 menggunakan tes tertulis dan tes lisan. Beberapa jenis instrumen yang umum digunakan adalah sebagai berikut: soal tes pilihan ganda, soal tes benar-salah, soal tes menjodohkan, soal tes isian singkat atau melengkapi, dan soal tes uraian. Setiap jenis instrumen tersebut memiliki kelebihan dan kelemahan yang perlu dipertimbangan dalam menyusun dan menggunakannya. Berikut ini dideskripsikan kelebihan dan kelemahan tes tersebut. Tabel 2.2 Kelebihan dan Kelemahan Tes Pengetahuan Jenis Tes Soal Pilihan Ganda 1. 2. 3. Soal Benar Salah- 1. 2. Soal Menjodohkan Soal Singkat Kelebihan Dapat digunakan untuk menilai penguasaan materi yang banyak dalam waktu singakat Data dapat diolah dengan cepat. Dapat digunakan untuk mengukur kemampuan kognitif tingkat tinggi. Dapat dikelola dalam waktu singkat. Dapat ditulis dengan mudah dan diolah secara cepat. 1. Soal dapat ditulis dengan mudah 2. Dapat digunakan untuk menilai cakupan materi yang banyak. 3. Data dapat diolah secara efisien. isian 1. Soal dapat ditulis dengan mudah. 2. Dapat dikelola secara singkat untuk beberapa jenis pertanyaan. 3. Secara relatif, data dapat diolah secara efisien. Kelemahan 1. Penulisan soal yang bagus cukup sulit dan membutuhkan waktu yang lama. 2. Ada kemungkinan menebak jawaban yang tepat. 1. Pada umumnya hanya dapat digunakan untuk menguji ingatan. 2. Jawaban mudah ditebak, walaupun materi belum dikuasai 1. Tidak digunakan untuk mengukur kemampuan berpikir tingkat tinggi 1. Sulit mengidentifikasi kriteria yang dapat dipertahankan untuk jawaban yang benar. 2. Hanya terbatas untuk pertanyaan yang dapat dijawab secara singkat.

(42) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 24 Jenis Tes Kelebihan Soal uraian 1. Dapat diguanakn untuk (Essay) mengukur kemampuan kognitif tingkat tinggi (higher order thinking). 2. Relatif mudah untuk menulis pertanyaan. 3. Peserta tes sulit menebak jawaban yang tepat. Kelemahan 1. Membutuhkan waktu untuk mengolah jawaban dan memberikan skor. 2. Sulit untuk mengidentifikasi kriteria penskoran yang reriabel. 3. Hanya sedikit cakupan materi yang dapat diuji pada sebuah tes. Tes yang paling sering digunakan untuk menilai pengetahuan peserta didik adalah tes pilihan ganda dan uraian (essay). Tes pilihan ganda digunakan karena dapat digunakan untuk menguji penguasaan materi dengan cakupan yang banyak dan lebih mudah penskorannya. Di sisi lain, tes uraian (essay) sering digunakan oleh pendidik untuk menilai pengusaan peserta didik dalam suatu topik tertentu. Karakteristik dari kedua tes tersebut dideskripsikan sebagai barikut. Tabel 2.3 Perbandingan Antara Soal Pilihan Ganda dan Soal Uraian Karakteristik Soal uraian Penulisan soal Relatif mudah Jumlah materi atau Terbatas kompetensi yang diuji Aspek atau Dapat lebih dari satu kemampuan yang diukur dalam satu soal Kecenderungan Mengorganisasikan menebak jawaban, penekanannya pada kedalaman materi Penskoran Sukar, subjektif lama, Soal pilihan ganda Relatif sukar Lebih banyak Hanya satu Memilih jawaban, penekanan pada pengusaan keluasan (variasi) materi dan Mudah, cepat, dan objektif

(43) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25 3) Penilaian Keterampilan Penilaian keterampilan adalah penilaian yang dilakukan untuk mengukur kemampuan peserta didik dalam menerapkan pengetahuan untuk melakukan tugas tertentu di berbagai macam konteks sesuai dengan indikator pencapaian kompetensi. Penilaian keterampilan memiliki dua karakteristik dasar, yaitu : (1) peserta didik diminta untuk menunjukan atau mendemonstrasikan kemampuan dalam membuat sebuah produk atau terlibat dalam suatu aktivitas (proses/perbuatan), dan (2) produk dari hasil praktik yang juga perlu dinilai. Penilaian keterampilan biasanya dilakukan dengan cara mengamati pelaksanaan suatu tugas atau memeriksa produk yang dihasilkan oleh peserta didik. Penilaian keterampilan dapat dilakukan pada sekelomok peserta didik atau pada seorang peserta didik saja. Jika penilaian dilakukan untuk seorang peserta didik, maka tugas yang harus dilakukan secara bergantian agar dapat diamati secara saksama, misalnya menilai kemampuan peserta didik saat presentasi. Beberapa kesalahan dapat terjadi dalam penilaian keterampilan akibat penggunaan pedoman penilaian dan penskoran yang kurang jelas. Kondisi yang lebih buruk adalah jika pendidik tidak menggunakan pedoman dalam melakukan penilaian keterampilan. Kesalahan umum yang sering terjadi pada penilaian keterampilan adalah sebagai berikut : a) Kesalahan pada pedoman penilaian dan penskoran. Kesalahan dapat disebabkan karena memilih aspek atau komponen yang sulit untuk diamati, definisi yang kurang jelas, dan kriteria yang sulit dibedakan.

(44) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26 b) Kesalahan dalam prosedur penilaian. Kesalahan ini disebabkan karena prosedur penilaian tidak direncanakan dengan baik. Sehingga ada tahapan yang dilompati atau ada tahapan yang seharusnya dilakukan namun luput dari pemantauan. c) Kesalahan akibat faktor subjektifitas penilai. Kesalahan ini dapat muncul akibat “generosity error” dimana penilai cenderung memberi nilai yang tinggi, padahal kenyataan sebenarnya sikap peserta didik tidak baik dan penilai mempunyai sikap “severity error” dimana penilai cenderung memberi nilai yang rendah, padahal kenyataan sebenarnya sikap peserta didik tersebut baik. Faktor subjektivitas berdampak pada rendahnya reabilitas hasil penilaian, yakni perbedaan hasil penilaian ketika dilakukan pada waktu yang berbeda atau oleh orang yang berbeda. Nilai yang sama atau hampir sama dari sekelompok penilai tersebut dapa dijadikan sebagai nilai dari peserta didik. C. HOTS dan LOTS 1. Higher Order Thinking Skill (HOTS) Higher Order Thinking Skill atau dalam bahasa Indonesianya kemampuan berpikir tingkat tinggi adalah pola berpikir peserta didik dengan mengandalkan kemampuan menganalisis, menciptakan dan mengevaluasi semua aspek dan masalah. Menurut Heong, dkk (2011), kemampuan berpikir tingkat tinggi didefinisikan sebagai penggunaan pikiran secara lebih luas untuk menemukan tantangan baru. Kemampuan

(45) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27 berpikir tingkat tinggi ini menghendaki seseorang untuk menerapkan informasi baru atau pengetahuan sebelumnya dan manipulasi informasi untuk menjangkau kemungkinan jawaban dalam situasi baru. Berpikir tingkat tinggi adalah berpikir pada tingkat yang lebih tinggi daripada sekedar menghafalkan fakta atau mengatakan sesuatu kepada seseorang persis seperti sesuatu itu disampaikan kepada kita. Berdasarkan beberapa pendapat tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa kemampuan berpikir tingkat tinggi (High Order Thinking Skill) merupakan proses berpikir yang tidak sekedar menghapal dan menyampaikan kembali informasi yang diketahui. Dalam Taksonomi Bloom yang telah direvisi kemampuan berpikir tingkat tinggi melibatkan analisis (C4), mengevaluasi (C5) dan mencipta atau kreativitas (C6) dianggap berpikir tingkat tinggi (Krathworl & Andrerson, 2001). Kategori-kategori dalam dimensi proses kognitif berpikir tingkat tinggi dapat dijelaskan secara rinci sebagai berikut: a) Menganalisis (C4) Menganalisis adalah kemampuan menguraikan konsep ke dalam bagianbagian yang lebih mendetail. Kemampuan menganalisis yaitu salah satu komponen yang penting dalam proses pembelajaran. b) Mengevaluasi (C5) Evaluasi yaitu pembuatan keputusan berdasarkan standar yang telah ditetapkan. Standar yang sering digunakan adalah standar berdasarkan kualitas, konsistensi dan efisiensi. Standar tersebut berlaku pada

(46) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 28 pendidik dan peserta didik. Pada tahap evaluasi, peserta didik harus mampu membuat penilaian dan keputusan tentang nilai suatu metode, produk, gagasan atau benda dengan menggunakan kriteria yang telah ditetapkan tingkatan ini mencakup dua aspek kognitif, yaitu memeriksa dan mengkritik. Kata kerja operasional yang digunakan pada jenjang evaluasi adalah mengkritik, menilai, membela, mendeskriminasikan, menjelaskan, membandingkan, mengevaluasi, menafsirkan, membenarkan, meringkas, menyimpulkan dan mendukung. c) Mencipta atau kreatifitas (C6) Menciptakan atau kreatifitas adalah proses kognitif yang melibatkan kemampuan mewujudkan konsep pada suatu produk. Peserta didik dikatakan memiliki kemampuan proses kognitif menciptakan, apabila peserta didik tersebut dapat membuat produk baru. Berpikir kreatif dalam konteks ini merujuk pada kemampuan peserta didik mensintesis informasi ke bentuk yang lebih menyeluruh. Proses kognitif pada menciptakan meliputi merumuskan, merencanakan dan memproduksi. 2. Lower Order Thinking Skill (LOTS) Lower Order Thinking Skill atau dalam bahasa Indonesianya kemampuan berpikir tingkat rendah adalah kemampuan peserta didik yang hanya mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan faktual yang alternatif jawabannya hanya satu dan biasanya jawaban tersebut berupa sesuatu yang dapat langsung ditemukan di buku atau hapalan. Menurut (Krathworl & Andrerson, 2001) Kemampuan berpikir tingkat tinggi meliputi tiga aspek,

(47) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 29 yaitu mengingat (C1), memahami (C2) dan menerapkan (C3). Kategorikategori dalam dimensi proses kognitif berpikir tingkat rendah dapat dijelaskan secara rinci sebagai berikut: a) Mengingat (C1) Mengingat merupakan tingkat keterampilan berpikir tingkat paling rendah. Sehingga dalam berpikir, peserta didik akan dituntut untuk memiliki aspek kognitif yang paling dasar. Dengan kata lain, mengingat merupakan merupakan kebutuhan mendasar dalam berpikir. Dalam mengingat, peserta didik akan berusaha mengenali atau mendapatkan kembali pengetahaun dari memori jangka panjang yang sesuai dengan sesuatu yang dihadirkan dalam benaknya. Terdapat dua hal yang berkaitan dengan proses kognitif mengingat, yaitu mengenali dan memanggil kembali. Pengetahuan yang diperoleh kembali dalam proses kognitif dasar ini adalah fakta, konsep dan prosedur. b) Memahami (C2) Sasaran utama berpikir adalah meningkatkan ingatan, maka semua proses dalam berpikir akan terpusat hanya pada mengingat. Ketika sasaran utama dalam berpikir adalah meningkatkan transaksi antara sesuatu yang dihadirkan dengan memori yang dimilki, maka proses berpikir akan terpusat pada pergerakan menuju proses kognitif selanjutnya, yaitu memahami. Peserta didik dapat dikatakan memahami sesuatu, jika peserta didik mampu membangun arti dari sesuatu baik secara lisan, tulisan atau gambar maupun komunikasi yang sebenarnya.

(48) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30 Dengan kata lain peserta didik mampu membangun hubungan antara suatu pengetahuan baru yang diperoleh dari pengetahuan yang telah dimiliki sebelumnya. c) Menerapkan (C3) Menerapkan terkait dengan memainkan penggunaan prosedur dalam memecahkan masalah. Sehingga dalam menerapkan harus memenuhi persyaratan mendasar yakni memahami pengetahuan dari suatu prosedur. Sutau latihan adalah suatu tugas yang telah diketahui prosedur yang tepat untuk digunakan, sedangkan suatu masalah adalah suatu tugas yang pada awalnya tidak tahu prosedur apa yang akan digunakan, sehingga peserta didik harus menemukan suatu prosedur untuk memecahkan masalah tersebut. D. Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD) 1. Kompetensi Inti (KI) Menurut Palupi (2016), kompetensi inti adalah tingkat kemampuan untuk mencapai Standar Kompetensi Lulusan yang harus dimiliki oleh peserta didik pada setiap tingkat kelas atau program. Kompetensi inti merupakan terjemahan atau operasionalisasi Standar Kompetensi Lulusan dalam bentuk kualitas. Kompetensi inti bukan untuk diajarkan, melainkan untuk dibentuk melalui pembelajaran mata pelajaran yang relevan. Setiap mata pelajaran harus tunduk pada kompetensi inti yang telah dirumuskan. Semua mata pelajaran yang diajarkan dan dipelajari pada kelas tersebut harus berkontribusi terhadap pembentukan kompetensi inti. Ibaratnya,

(49) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31 kompetensi inti merupakan pengikat kompetensi-kompetensi yang harus dihasilkan dengan mempelajari setiap mata pelajaran. Di sisi lain, kompetensi inti merupakan kebutuhan kompetensi peserta didik, sedangkan mata pelajaran adalah pasokan kompetensi dasar yang akan diserap peserta didik melalui proses pembelajaran yang tepat. Kompetensi inti dikelompokkan menjadi empat bagian, yaitu 1) kompetensi inti 1 berkaitan dengan spiritual, 2) kompetensi inti 2 berkaitan dengan sikap sosial, 3) kompetensi inti 3 berkaitan dengan pengetahuan, dan 4) kompetensi inti 4 berkaitan dengan keterampilan. Uraian kompetensi sedetil ini adalah untuk memastikan bahwa capaian pembelajaran tidak berhenti sampai pengetahuan saja, melainkan harus berlanjut ke keterampilan, dan bermuara pada sikap. Kompetensi dasar dalam kelompok kompetensi inti sikap bukanlah untuk peserta didik, tetapi sebagai pegangan bagi pendidik, bahwa dalam mengajarkan mata pelajaran tersebut, ada pesan-pesan sosial dan spiritual yang terkandung dalam materinya. 2. Kompetensi Dasar (KD) Menurut Papuli (2016), kompetensi dasar adalah turunan lebih rinci dari dari kompetensi inti. Sebagaimana kompetensi inti, kompetensi dasar juga dibagi menjadi empat kelompok kompetensi :1) kompetensi spiritual, 2) kompetensi sikap sosial, 3) kompetensi pengetahuan, dan 4) kompetensi keterampilan. Tetapi berbeda dengan kompetensi inti yang bebas atau tidak terikat dengan mata pelajaran, kompetensi dasar adalah untuk tiap mata

(50) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 32 pelejaran. Kompetensi dasar menjelaskan bagaimana mata pelajaran dapat berkontribusi dalam pembentukan komptensi inti. Dengan kata lain, kompetensi dasar tiap mata pelajaran pada suatu kelas dirumuskan untuk mendukung terbentuknya konpetensi inti pada kelas tersebut. Tabel 2.4 Kompetensi Dasar KOMPETENSI DASAR KOMPETENSI DASAR 3.1 Memahami pengertian, tujuan, 4.1 Mengelompokkan pihak-pihak peran akuntansi dan pihak-pihak yang membutuhkan informasi yang membutuhkan informasi akuntansi sesuai perannya. akuntansi. 3.2 Memahami jenis-jenis profesi 4.2 Mengelompokkan profesi akuntansi (bidang-bidang akuntasi (bidang-bidang spesialisasi akuntansi, spesialisasi akuntansi, pentingnya etika profesi) pentingnya etika profesi) 3.3 Memahami jenis dan bentuk 4.3 Mengelompokkan jenis dan badan usaha. bentuk badan usaha. 3.4 Memahami asumsi, prinsip- 4.4 Mengelompokkan asumsi, prinsip dan konsep dasar prinsip-prinsip dan konsep akuntansi dasar akuntansi. 3.5 Memahami tahapan siklus 4.5 Mengelompokkan tahapan akuntansi. siklus akuntansi. 3.6 Menerapkan persamaan dasar 4.6 Membuat persamaan akuntansi. akuntansi. 3.7 Memahami transaksi bisnis 4.7 Mengelompokkan transaksi perusahaan baik perusahaan bisnis perusahaan baik jasa, dagang dan manufaktur. perusahaan jasa, dagang dan manufaktur. 3.8 Menerapkan buku jurnal, 4.8 Melakukan pencatatan buku konsep debet dan kredit, saldo jurnal, konsep debet dan kredit, normal, sistematika pencatatan, saldo normal, sistematika dan bentuk jurnal. pencatatan, dan bentuk jurnal 3.9 Menerapkan posting 4.9 Melakukan posting 3.10 Menganalisis transaksi jurnal 4.10 Membuat jurnal penyesuaian. penyesuaian 3.11 Menganalisis perkiraan untuk 4.11 Menyusun laporan keuangan. menyusun laporan keuangan.

(51) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33 E. Taksonomi Bloom Taksonomi berasal dari dua kata dalam bahasa Yunani yaitu tassein yang berarti mengklarifikasi dan nomos yang berarti aturan. Taknsonomi berarti hierarkhi klasifikasi atas prinsip dasar atau aturan. Istilah taksonomi kemudian digunakan oleh Benjamin Samuel Bloom, seorang psikolog bidang pendidikan yang melakukan penelitian dan pengembangan mengenai kemampuan berpikir dalam proses pembelajaran. Taksonomi bloom bermula ketika awal tahun 1950-an, dalam Konferensi Asosiasi Psikologi Amerika, Bloom dan kawan-kawan mengemukakan bahwa dari hasil evaluasi hasil belajar yang banyak disusun di sekolah, ternyata presentase terbanyak butir soal yang diajukan hanya meminta peserta didik untuk mengutarakan hapalan. Menurut Bloom, hapalan merupakan tingkat terendah dalam kemampuan berpikir. Masih banyak level lain yang lebih tinggi yang harus dicapai agar proses pembelajaran dapat menghasilkan peserta didik yang kompeten di bidangnya. Pada tahun 1956, Bloom dan kawan-kawan berhasil mengenalkna kerangka konsep kemampuan berpikir yang dinamakan Taxonomy Bloom. Taksonomi bloom adalah struktur hierarkhi yang mengidentifikasikan skill mulai dari tinggkat yang rendah tingga yang tinggi. Untuk mencapai level yang lebih tinggi, level yang rendah harus dipenuhi lebih dulu. Dalam kerangka konsep ini, tujuan pendidikan oleh Bloom dibagi menjadi tiga ranah kemampuan intelektual, yaitu kognitif, afektif dan psikomotorik. Ranah kognitif berisi perilaku yang menekankan aspek intelektual, seperti

(52) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34 pengetahuan dan kemampuan berpikir. Ranah afektif mencakup perilaku terkait dengan emosi, misalnya perasaan, nilai, minat, motivasi dan sikap. Ranah psikomotorik berisi perilaku yang menekankan fungsi manipulatif dan keterampilan motorik. Ranah kognitif mengurutkan keahlian berpikir sesuai dengan tujuan yang diharapkan. Proses berpikir menggambarkan tahap berpikir yang harus dikuasai oleh peserta didik agar peserta didik mampu mengaplikasikan teori kedalam perbuatan. Ranah kognitif terdiri atas enam level, yaitu: 1) knowledge (pengetahuan), 2) comprehesion (pemahaman atau presepsi), 3) application (penerapan), 4) analysis (penguraian atau penjabaran), 5) synthesis (pemaduan), dan 6) evaluasion (penilaian). Pada tahun 1994, salah seorang murid Bloom, Lorin Anderson Krathwohl dan para ahli psikologi aliran kognitivisme memperbaiki taksonomi Bloom agar sesuai dengan kemajuan zaman. Hasil perbaikan tersebut baru dipublikasikan pada tahun 2001 dengan nama Revisi Taksonomi Bloom. Revisi hanya dilakukan pada ranah kognitif. Revisi tersebut meliputi: 1) Perubahan kata kunci dari kata benda menjadi kata kerja untuk setiap level taksonomi 2) Perubahan hampir pada semua hierarkhi, namun urutan level masih sama yaitu dari urutan terendah hingga tertinggi. Perubahan mendasar terletak pada level ke lima dan enam. Perubahan tersebut meliputi : a) Pada leverl satu, knowledge diubah menjadi remembering (mengingat)

(53) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35 b) Pada level dua, comprehension dipertegas menjadi understanding (memahami) c) Pada level tiga, application diubah menjadi applying (menerapkan) d) Pada level empat, analysis diubah menjadi analyzing (menganalisis) e) Pada level lima, synthesis dinaikan levelnya menjadi level enam tetapi dengan perubahan mendasar, yaitu creating (mencipta) f) Pada level enam, evaluasion turun posisinya menjadi level enam, dengan sebuatan evaluating (menilai). Jadi, taksonomi Bloom revisi Kreathwohl pada ranah kognif terdiri dari enam level, yaitu : remembering (mengingat), understanding (memahami), applying (menerapkan), analyzing (menganalisis), evaluating (menilai), dan creating (mencipta). Tabel 2.5 Perbedaan Taksonomi Bloom Sebelum Revisi dan Sesudah Revisi Ranah Kognitif C1 C2 C3 C4 C5 C6 Sebelum Revisi Pengetahuan Pemahaman Penerapan Penguraian atau penjabaran Pemaduan Penilaian Sesudah Revisi Mengingat Memahami Menerapkan Menganalisis Menilai Mencipta Pengertian dari masing-masing tingkatan kognitif pada Taksonomi Bloom sebelum revisi adalah sebagai berikut: a) Pengetahuan Peserta didik dapat mengingat informasi kontret ataupun abstrak. Kemampuan ini merupakan kategori yang paling rendah, namun menjadi

(54) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36 dasar dari proses kognitif karena tanpa mampu meningat, maka peserta didik tidak dapat memiliki kemampuan berpikir yang lebih tinggi. b) Pemahaman Peserta didik memahami menginterprestasi, dan dan menggunakan mengekstrapolasi) (menerjemahkan, informasi yang dikomunikasikan. Beberapa kemampuan yang dicakup dalam kategori ini adalah: kemampuan translasi, kemampuan interpretasi, dan kemampuan ekstrapolasi. Translasi atau menerjemahkan adalah kemampuan mengubah sebuah simbol menjadi simbol yang lain tanpa mengubah maknanya. Interpretasi adalah kemampuan menjelaskan makna yang terdapat dalam simbol verbal atau nonverbal. Ekstrapolasi adalah kemampuan melihat kecenderungan atau kelanjutan sebuah temuan. c) Penerapan Peserta didik dapat menerapkan konsep sesuai pada suatu masalah atau situasi baru. Pada kategori ini, peserta didik dapat memberi contoh dan mengklarifikasikan atau menggunakan dan memanfaatkan fakta, konsep, prinsip, prosedur, metode, teori, untuk menyelesaikan sebuah permasalahan. d) Penguraian atau penjabaran Peserta didik dapat menguraikan informasi atau bahan menjadi beberapa bagian dan mendefinisikan hubungan antarbagian. Dalam Taksonomi Bloom mengemukakan tiga jenis kemampuan analisis, yaitu analisis unsur, analisis hubungan dan analisis prinsip organisasi.

(55) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37 e) Pemaduan Peserta didik dapat menghasilkan produk, menggabung beberapa bagian dari pengalaman atau informasi baru untuk menghasilkan sesuatu yang baru. Kemampuan melakukan sintesis merupakan kemampuan menggabungkan bagian-bagian yang terpisah menjadi sesuatu yang terpadu yang berkaitan secara logis dan memiliki pola. f) Penilaian Peserta didik memberikan penilaian tentang ide atau informasi baru. Kemampuan memberikan nilai adalah kemampuan mengambil keputusan atau memberikan pendapat berdasarkan penilaian menggunakan kriteriakriteria tertentu terhadap suatu situasi, pernyataan, nilai-nilai, ide atau informasi. Pada taksonomi Bloom yang telah direvisi, tingkatan kognitif dijelaskan sebagai berikut : a) Mengingat (C1) Ketegori mengingat adalah mengambil pengetahuan yang dibutuhkan dari memori jangka panjang peserta didik. Dua proses kognitif yang berkaitan dengan kategori ini adalah menyadari dan mengingat kembali. Jenis pengetahuan yang relevan dengan kategori ini adalah pengetahuan faktual, pengetahaun konseptual, pengetahuan prosedural dan pengetahuan metakognitif serta kombinasi-kombinasi yang mungkim dari beberapa pengetahaun ini.

(56) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 38 b) Memahami (C2) Peserta didik dikatakan memahani jika mereka dapat mengkonstruksi makna dari pesan-pesan pembelajaran baik dalam bentuk lisan, tulisan dan grafik (gambar) yang disampaikan melalui pelajaran, penyajian dalam buku, maupun penyajian melalaui layar komputer. Peserta didik dapat memahami jika mereka menghubungkan pengetahuan baru yang sedang mereka pelajari dengan pengetahuan yang sebelumnya telah mereka miliki. Lebih tepatnya, pengetahuan baru yang sedang mereka pelajari itu di padukan dengan skema-skema dan kerangka-kerangka kognitif yang telah ada. Proses kognitif yang termasuk dalam kategori memahami meliputi proses menginterprestasikan, mencontohkan, mengklasifikasikan, merangkum, menduga, membandingkan dan menjelaskan. c) Menerapkan (C3) Kategori menerapkan ini sangat erat kaitannya dengan pengetahuan prosedural. Soal latihan merupakan jenis tugas yang prosedur penyelesaiannya telah diketahui peserta didik, sehingga peserta didik dapat menggunakannya secara rutin. Sedangkan suatu masalah adalah jenis tugas yang penyelesaiannya belum di ketahui peserta didik, sehingga peserta didik harus menemukan prosedur yang tepat untuk memecahkan permasalahan tersebut.

(57) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39 d) Menganalisis (C4) Kategori menganalisis adalah proses mengurai suatu materi menjadi bagian-bagian penyusunannya dan menentukan hubungan antara bagian-bagian tersebut dan hubungan antara bagian-bagian tersebut dengan materi tersebut secara keseluruhan. Kategori proses menganalisis ini mencakup proses-proses membedakan, mengorganisasi dan menghubungkan. e) Menilai (C5) Kategori menilai diartikan sebagai tindakan membuat suatu penilaian yang didasarkan pada kriteria dan standar tertentu. Kriteria yang paling sering digunakan adalah kualitas, efektifitas dan konsistensi. Kategori menilai mencakup sejumlah proses kognitif, yaitu memeriksa dan mengkritik. Proses memeriksa merupakan proses membuat penilaian terhadap suatu kriteria internal, sementara proses mengkritik merupakan proses membuat penilaian yang didasarkan pada kriteria-kriteria eksternal. f) Mencipta (C6) Tujuan-tujuan pengajaran yang termasuk kedalam kategori mencipta adalah mengajarkan pada peserta didik agar mampu membuat suatu produk baru dengan mengorganisasi sejumlah elemen atau bagian jadi suatu pola atau struktur yang belum pernah ada atau tidak pernah diprediksi sebelumnya. Proses kognitif yang termasuk kedalam kategori ini biasanya juga dikoordinasikan dengan pengalaman belajar yang

(58) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40 sudah dimiliki oleh peserta didik sebelumnya. Meskipun kategori menciptakan ini mengharuskan adanya suatu pola pikir kreatif dari peserta didik, pola pikir kreatif tersebut tidak sepenuhnya terbebas dari tuntutan-tuntutan atau batasan-batasan yang telah ditentukan dalam suatu pengajaran pelajaran yang terjadi dalam situasi tertentu. Berdasarkan revisian yang dilakukan oleh Bloom maka kata kerja operasional yang dapat digunakan pada ranah C1,C2,C3,C4,C5 dan C6 digambarkan sebagai berikut: 2.1 Gambar Kata Kerja Operasional Menurut Bloom F. Validitas dan Reliabilitas 1. Validitas Menurut Nunnally (1978), validitas suatu alat ukur adalah sejauhmana alat ukur itu mampu mengukur apa yang seharusnya diukur. Sementara itu, Linn dan Gronlund (1995) menjelaskan validitas mengacu

(59) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41 pada kecukupan dan kelayakan interpretasi yang dibuat dari penilaian, berkenaan dengan penggunaan khusus. Sedangkan Azwar (1995) menjelaskan suatu tes dapat dikatakan mempunyai validitas yang tinggi apabila tes tersebut menjalankan fungsi ukurnya, atau memberikan hasil ukur yang tepat dan akurat sesuai dengan maksud dikenakannya tes tersebut. Sisi lain yang sangat penting dalam konsep validitas adalah kecermatan pengukuran, yakni kemampuan untuk mendeteksi perbedaanperbedaan kecil sekalipun yang ada pada atribut yang diukurnya. Dalam pengukuran terhadap atribut psikologis, validitas sangat sulit dicapai. Hal ini dapat dipahami karena pengukuran terhadap variabel psikologis dan sosial mengandung kesalahan yang lebih banyak daripada pengukuran variabel yang bersifat fisik. Oleh karena sulitnya menentukan validitas yang sebenarnya, maka yang dapat dilakukan adalah mengestimasi validitas instrumen dengan perhitungan tertentu. Pengukuran psikologi itu mempunyai fungsi : (1) penegakan suatu hubungan statistik dengan variabel khusus, (2) representasi isi dari sesuatu, dan (3) pengukuran sifat-sifat psikologis. Oleh karenanya, validitas itu dapat dikelompokkan menjadi tiga tipe, yaitu: (1) validitas kriteria, (2) validitas isi, dan (3) validitas konstruk (Nunnally, 1978, Allen & Yen, 1979, dan Lawrence, 1994). Validitas berdasarkan kriteria dibedakan menjadi dua, yaitu validitas prediktif dan validitas konkuren. Lawrence (1994) mengatakan bahwa tes dikatakan memiliki validitas prediktif bila tes itu mampu memprediksikan

(60) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 42 kemampuan yang akan datang. Dalam analisis validitas prediktif, performansi yang hendak diprediksikan disebut dengan kriteria. Besar kecilnya harga estimasi validitas prediktif suatu instrumen digambarkan dengan keofisien korelasi antara prediktor dengan kriteria tersebut. Validitas isi suatu instrumen adalah sejauhmana butir-butir dalam instrumen itu mewakili komponen-komponen dalam keseluruhan kawasan isi objek yang hendak diukur dan sejauh mana butir-butir itu mencerminkan ciri perilaku yang hendak diukur (Nunnally, 1978). Sementara itu Lawrence (1994) menjelaskan bahwa validitas isi itu representativitas pertanyaan terhadap kemampuan khusus yang harus diukur. Validitas konstruk adalah validitas yang menunjukkan sejauhmana instrumen mengungkap suatu trait atau konstruk teoretis yang hendak diukurnya (Nunnally, 1978). Prosedur validasi konstruk diawali dari suatu identifikasi dan batasan mengenai variabel yang hendak diukur dan dinyatakan dalam bentuk konstruk logis berdasarkan teori mengenai variabel tersebut. Dari teori ini ditarik suatu konskuensi praktis mengenai hasil pengukuran pada kondisi tertentu, dan konskuensi inilah yang akan dibuktikan secara empiris. Apabila hasilnya sesuai dengan harapan maka instrumen itu dianggap memiliki validitas konstruk yang baik. Untuk tes hasil belajar, yang utama adalah validitas isi, yakni butir-butir soal yang ditanyakan kepada peserta didik sesuai dan mewakili kompetensi yang

(61) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 43 harus dicapai oleh peserta didik. Hal ini dapat dilihat dari sejauh mana butir-butir soal itu sesuai dengan indikator yang merupakan penjabaran dari kompetensi dasar. 2. Reliabilitas Menurut Bambang Subali (2012) Suatu alat ukur dinyatakan andal (reliable) bila memberikan hasil yang sama walaupun dilakukan pangukuran berkali-kali. Reliabilitas berhubungan dengan akurasi instrumen dalam mengukur apa yang diukur, kecermatan hasil ukur dan seberapa akurat seandainya dilakukan pengukuran ulang (Purwanto, 2009). Dari pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa reliabilitas berhubungan dengan kemampuan alat ukur untuk melakukan pengukuran secara cermat. G. Teori Tes Klasik atau Classical Test Theory (CTT) Pendekatan CTT adalah metode pertama yang dikembangkan untuk pengukuran. Teori-teori CTT mendominasi pengembangan rumus reliabilitas dan validitas yang dikenal dewasa ini (Suryabrata, 2005). Model dari pendekatan teori tes klasik ini disebut juga sebagai model skor murni (true score model). Pendekatan ini telah berhasil meletakkan dasar-dasar konsep dalam analisis karakteristik psikometri perangkat ukur psikologi (Crocker & Algina, 2005). Pendekatan CTT ini juga telah berkontribusi dalam pengembangan pengukuran psikometri dan pendekatan ini dianggap sebagai model yang sederhana dan kuat. Fokus utama dari pendekatan ini adalah informasi pada level tes dan juga menyediakan informasi mengenai aitemaitem yang digunakan (Coaley, 2010). Selain itu, teori tes klasik ini juga

(62) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44 praktis dan tidak memerlukan perhitungan yang rumit (Kaplan & Saccuzo, 2005). Dalam pengukuran tentunya akan terjadi kesalahan pengukuran. Kesalahan pengukuran yang dimaksudkan dalam teori ini merupakan kesalahan yang tidak sistematis atau acak. Kesalahan ini merupakan penyimpangan secara teoritis dari skor amatan yang diperoleh dengan skor amatan yang diharapkan. Kesalahan pengukuran yang sistematis dianggap bukan merupakan kesalahan pengukuran. Asumsi-asumsi CTT pada dasarnya merupakan hubungan matematis antara skor tampak yang disimbolkan dengan huruf X, skor murni yang dilambangkan dengan huruf T, dan eror pengukuran yang diberi simbol huruf E. Skor tampak merupakan nilai performansi subjek yang diungkap melalui pengukuran yang dinyatakan dalam bentuk angka yang merupakan nilai total dari jawaban subjek terhadap aitem atau pernyataan dalam tes tersebut. Skor murni menjelaskan bahwa performansi subjek sesungguhnya yang tidak mungkin dapat diungkap secara langsung oleh tes. Eror pengukuran merupakan besaran eror subjek dalam setiap tes yang angkanya juga tidak dapat diketahui dengan pasti (Azwar, 2005). Selain itu ada beberapa asumsi yaitu Skor kesalahan pengukuran tidak berinteraksi dengan skor sebenarnya, merupakan asumsi yang pertama. Asumsi yang kedua adalah skor kesalahan tidak berkorelasi dengan skor sebenarnya dan skor-skor kesalahan pada tes-tes yang lain untuk peserta tes yang sama. Ketiga, rata-rata dari skor kesalahan ini sama dengan nol. Asumsi-

(63) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 45 asumsi pada teori tes klasik ini dijadikan dasar untuk mengembangkan formula-formula dalam menentukan validitas dan reliabilitas tes. Berdasarkan deskripsi di atas, Pendekatan CTT adalah metode pertama yang dikembangkan untuk pengukuran. Dalam pengukuran tentunya akan terjadi kesalahan dalam mengukur. Oleh karena itu, peneliti mempertimbangkan menggunakan pendekatan CTT dalam proses analisis yang akan dilakukan pada penelitian ini. H. Teori Responsi Butir atau Item Response Theory (IRT) Teori Responsi Butir atau Item Response Theory bertujuan untuk mengatasi kelemahan yang terdapat pada pengukuran klasik. Pada IRT, peluang jawaban benar yang diberikan peserta didik, ciri atau parameter butir, dan ciri atau parameter peserta tes dihubungkan melalui suatu model formula yang harus ditaati baik oleh kelompok butir tes maupun kelompok peserta tes (Hambleton, dkk 1991). Artinya, butir yang sama terhadap peserta tes yang berbeda harus tunduk pada aturan rumus itu, atau peserta tes yang sama terhadap butir tes yang berbeda juga harus patuh terhadap rumus tersebut. Dalam proses semacam ini terjadilah apa yang disebut invariansi di antara butir tes dan peserta tes. Pada pengukuran modern, taraf sukar butir tidak dikaitkan langsung dengan kemampuan responden. Perbedaan mendasar antara pengukuran klasik dengan pengukuran modern terletak pada invariansi penskoran. Penskoran modern adalah invarians (tidak berubah atau tetap) terhadap butir tes serta terhadap peserta tes. Pada pengukuran modern, taraf sukar butir dikaitkan langsung dengan

(64) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46 karakteristik butir. Taraf sukar butir pada pengukuran modern terletak pada : P(q) = Pmin + 0,5 ( Pmaks – Pmin ) = Pmin + 0,5 ( 1 – Pmin ). Pada pengukuran modern, taraf sukar butir langsung dikaitkan dengan karakteristik butir. Kemampuan tinggi dan rendah memiliki taraf sukar butir yang sama. Kemampuan responden dan taraf sukar butir menjadi independen. Pengukuran modern dapat digunakan untuk pencocokan kemampuan responden dengan taraf sukar butir. Teori responsi butir perlu menentukan model karakteristik butir yang digunakan. Model karakteristik butir dapat berbentuk satu parameter (1P), dua parameter (2P), tiga parameter (3P), atau model lain. Pada penelitian ini pembahasan dibatasi pada satu sampai tiga parameter serta pada skor dikotomi, yaitu: 1P : P(q) = f(b, q) 2P : P(q) = f(a, b, q) dan 3P : P(q) = (a, b, c, q). Satu, dua, dan tiga adalah banyaknya parameter butir. Parameter q adalah parameter kemampuan responden. Parameter b adalah parameter taraf sukar butir. Pada 1P dan 2P, b = q ketika P(q) = 0,5. Pada 3P, b = q ketika P(q) = 0,5 (1 + c). Parameter a adalah parameter daya beda butir. Parameter c adalah parameter terkaan betul jawaban butir. Model 1PL ini disebut juga sebagai model Rasch. Pada penyusunan model 1PL ini, karakteristik butir yang dilibatkan hanya satu, yaitu parameter taraf kesukaran butir (bi). Parameter (bi) digambarkan dalam suatu kurva ICC sebagai titik dalam skala kemampuan yang memiliki probabilitas menjawab benar sebesar 0,5. Semakin tinggi taraf kesukaran butir, maka dibutuhkan abilitas yang lebih besar untuk mempertahankan probabilitas 0,5 dalam kurva.

(65) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47 Oleh karena itu pada kurva ICC butir-butir yang sulit selalu berada di sebelah kanan butir yang mudah (Azwar, 2015). Model logistik dua parameter (2PL) menggunakan dua parameter dalam penyusunan model, yaitu parameter taraf kesukaran butir (bi) dan daya beda butir (ai). Model logistik tiga parameter menggunakan semua parameter butir yang ada, yaitu taraf kesukaran butir (bi) daya beda butir (ai), dan probabilitas tebakan semu (ci). Gambar 2.2 Kurve Karakteristik Item Dengan 3 Parameter I. Quest Quest merupakan salah satu software yang dapat digunakan untuk mengalisis item ataupun tes. Elemen sentral program Quest adalah Rasch Model satu parameter (1-PL). Tujuan utama program Quest adalah parameter peserta (kemampuan peserta = θ) dan parameter item (utamanya adalah tingkat kesulitan item b). Meskipun demikian, Quest memiliki keistimewaan karena dapat mengeluarkan output berupa analsis teori klasik sekaligus

(66) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 48 dengan memasukan perintah “itanal” pada syntax. File output dari analisis teori klasik ini memberikan informasi tentang statsitik item dan perangkat tes. Statistik item yang dimaksud adalah tingkat kesulitan item, daya diskriminasi, dan efektivitas distraktor. Program ini dapat menganalisis data respons yang diskor secara dikotomi (1-0) maupun politomi (1-2-3-dst). Program Quest juga mampu melakukan estimasi parameter untuk item maupun untuk person (subjek) dengan menggunakan unconditional (UCON) atau joint maximum likelihood (Adam & Khoo, 1996). J. Jurnal Penyesuian Perusahan Jasa dan Dagang Menurut (Sucipto, Moelyati, & Sumardi, 2011), Setelah data transaksi dicatat di dalam jurnal dan disalin ke buku besar, kemudian saldo akun buku besar dicatat di dalam suatu daftar yang dinamakan neraca salso. Neraca saldo merupakan bahan pokok untuk menyusun laporan keuangan. Namun demikian, neraca saldo tidak dapat langsung dapat digunakan untuk menyusun laporan keuangan karena tidak semua saldo yang terdapat pada buku besar menunjukan keadaan yang sebenarnya. Akun yang sudah menunjukan keadaan yang sebenarnya dapat digunakan langsung untuk menyusun laporan keuangan, sedangkan yang belum menunjukkan keadaan yang sebenarnya harus disesuaikan lebih dahulu. Daftar yang digunakan untuk mencatat akun buku besar yang perlu disesuaikan agar menunjukan keadaan yang sebenarnya dinamankan pos penyesuaian/jurnal penyesuaian (adjusting entries). Jurnal penyesuaian adalah proses penyesuaian tentang catatan atau fakta yang sebenarnya pada akhir

(67) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49 periode akuntansi. Tujuan penyesuaian adalah menetapkan saldo catatan akun buku besar pada akhir periode sehingga setiap perkiraan saldo rill, khususnya perkiraan saldo kewajiban dan harta menunjukan jumlah yang sebenarnya dan menghitung setiap perkiraan nominal (perkiraan pendapatan dan beban) yang sebenarnya selama periode yang bersangkutan. 1. Akun yang Perlu Disesuaikan Akun yang biasanya memerlukan penyesuaian antara lain sebagai berikut: a. Beban yang masih harus dibayar/utang/accrued expens b. Perlengkapan/beban habis pakai (supplies) c. Pendapatan yang masih harus diterima/piutang pendapatan/accrued incomeS d. Penyusutan aktiva tetap/depreciation e. Beban dibayar di muka/prepaid exspense f. Pendapatan diterima dimuka/deferred revenue g. Piutang tak tertagih h. Pembetulan kesalah Transaksi-transaksi jurnal penyesuaian perusahan jasa antara lain, yaitu: a) Perlengkapan Perlengkapan yang sudah dipakai merupakan perlengkapan yang sudah habis dipakai oleh perusahaan, seperti kertas atau bolpoin yang sudah digunakan. Jurnal penyesuaian yang perlu disesuaikan apabila nilai akun Perlengkapan pada neraca saldo lebih besar dari nilai fisik perlengkapan.

(68) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50 Maka yang perlu dicatat penyesuaiannya adalah dengan mendebet akun Beban Perlengkapan dan mengkredit akun Perlengkapan. b) Beban yang Masih Harus Dibayar Jurnal penyesuaian dalam transaksi ini misalnya, perusahaan membayar upah pegawai minggunan setiap Sabtu. Tarif upah Rp 60.000,00 per hari. Pembayaran upah terakhir tanggal 28 Desember 2018. Dengan demikian, upah karyawan tanggal 30 dan 31 Desember belum dibayar karena baru akan dibayar pada hari sabtu tanggl 5 Januari tahun berikutnya. Ini berarti sampai akhir periode akuntansi terdapat upah yang belum dibayar selama 2 hari @Rp 60.000,00 = Rp 120.000,00. Maka perlu adanya jurnal penyesuaian yaitu dengan mendebet akun Beban Gaji dan mengkredit akun Utang Gaji sebesar Rp 120.000,00. c) Pendapatan yang Masih Harus Diterima Jurnal penyesuaian untuk mencatat transaksi ini, misalnya perusahaan menyimpan uang di Bank Pasifik Rp 1.000.000,00 pada tanggal 1 September 2010. Suku bunganya 18% per tahun dan bunga diterima setiap enam bulan sekali (1 Maret dan 1 September). Sehingga jelas bahwa bunga akan diterima pada 1 Maret 2011 dan pada akhir periode terdapat bunga yang belum diterima yaitu selama empat bulan (1 September–31 Desember) sebesar Rp 60.000,00 dari 4/12 x 18% x Rp 1.000.000,00. Maka, jurnal penyesuaian yang perlu dicatat dengan mendebet Piutang Dagang dan mengkredit Pendapatan Bunga.

(69) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51 d) Penyusutan Aktiva Tetap Penyusutan aktiva tetap merupakan beban yang terjadi akibat pemakaian aktiva tetap. Diantaranya pemakaian gedung, tanah, peralatan dan kendaraan bagi usaha yang bergerak bagian jasa. Misalnya, akun peralatan kontor memperlihatkan jumlah Rp 20.000.000,00. Diputuskan oleh manajemen, tarif penyusutan 10%. Sehingga besarnya penyusutan Rp 200.000,00. Maka jurnal penyesuaian yang perlu dicatat adalah mendebit akun Beban Penyusutan Peralatan dan mengkredit Akumulasi Penyusutan Peralatan sebesar Rp 200.000,00. e) Beban Dibayar Dimuka Transaksi beban dibayar dimuka merupakan kegiatan membayar premi asuransi untuk masa tertentu. Misalnya pada tangga 1 April 2010 perusahaan membayar premi asuransi untuk satu tahun sebesar Rp 300.000,00. Untuk mencatat jurnal penyesuaian pada transaksi ini dapat dilakukan dengan dua pendekatan, yaitu pendekatan neraca dan pendekatan laba rugi. Untuk pendekatan neraca dapat dicatat dengan mendebet akun Beban Asuransi dan mengkredit akun Asuransi Dibayar Dimuka sebesar Rp 225.000,00. Dimana, premi asuransi dianggap sebagai aset. Sedangkan untuk pendekatan laba rugi dapat dicatat dengan mendebit akun Asuransi Dibayar Dimuka dan mengkredit akun Beban Asuransi sebesar Rp 75.000,00. Dimana, premi asuransi dianggap sebagai beban. Sampai dengan tanggal 31 Desember 2010 asuransi yang sudah dimanfaatkan (sudah menjadi beban tahun 2010) adalah sembilan bulan (1

(70) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 52 April–31 Desember 2010) : 9/12 x Rp 300.000,00 = Rp 225.000,00. Jika menggunakan pendekatan neraca, jumlah yang sudah menjadi beban tersebut dipindahkan dari akun asuransi dibayar di muka ke akun asuransi dengan mengkredit akun asuransi dibayar di muka Rp 225.000,00 dan mendebit beban asuransi dalam jumlah yang sama. Jika menggunakan pendekatan laba rugi, jumlah yang belum menjadi beban (3 bulan) : 3/12 x Rp 75.000,00 dipindahkan dari akun beban asuransi dibayar di muka Rp 75.000,00. Untuk lebih jelasnya, perhitungan yang menjadi beban dapat dilihat pada ilustrasi berikut: 2010 1 Apr 9 bulan sudah menjadi beban 2010 31 Des 2011 1 Apr 1 bulan belum menjadi beban f) Pendapatan Diterima di Muka Pada umumnya penerimaan pendapatan dicatat dalam akun pendapatan (pendekatan laba rugi). Namun, apabila pendapatan yang diterima untuk masa lebih dari satu periode dicatat dalam akun diterima dimuka (pendekatan neraca). Misalnya, pada tanggal 1 Juli 2010 diterima sewa untuk dua tahun sebesar Rp 2.000.000,00. Maka pada akhir periode 31 Desember 2010 mencatat jurnal penyesuaian dengan menggunakan dua pendekatan. Pendekatan laba rugi dicatat dengan mendebet Pendapatan Sewa dan mengkredit Sewa Diterima Di Muka sebesar Rp 1.500.000,00. Sedangkan pendekatan neraca dicatat dengan mendebet Sewa Diterima Di Muka dan mengkredit Pendapatan Sewa sebesar Rp 500.000,00. Dimana, pada akhir perode 31 Desember 2010 yang sebenarnya sudah merupakan

(71) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53 pendapatan adalah enam bulan yaitu dihitung mulai 1 Juli-31 Desember 2010 (6/24 x Rp 2.000.000,00 = Rp 500.000,00). Jika menggunakan pendekatan laba rugi, jumlah yang belum merupakan pendapatan sebesar Rp 1.500.000,00. Sehinggah dipindahkan dari akun Pendapatan Sewa ke akun Sewa Diterima Di Muka. Sedangkan pendekatan neraca jumlah yang sudah menjadi pendapatan sebesar Rp 500.000,00. Dipindahkan dari akun sewa diterima di muka kea kun pendapatan sewa. g) Piutang Tak Tertagih Piutang tak tertagih merupakan peristiwa yang terjadi apabila debitor tidak bisa membayar utangnya karena usahanya bangkrut. Penyebab lainnya, bisa saja seorang debitor dengan sengaja berpindah tempat dengan tujuan orang tidak mengetahui alamatnya. Guna keperluan keuangan maka perusahaan harus mencatat jurnal penyesuaian akibat kerugian tersebut dalam akun piutang tak tertagih. Ada dua metode yang digunakan, yaitu metode langsung dan metode tidak langsung (metode cadangan). Untuk metode langsung, dicatat apabila kerugian piutang tak tertagih pada saat piutang usaha tersebut benar-benar tidak dapat ditagih. Kerugian tersebut langsung dicatat dalam akun kerugian piutang tak tertagih. Sedangkan metode tidak langsung (metode cadangan) kerugian piutang tak tertagih dicatat pada periode terjadinya piutang. Kerugian tersebut dicatat pada jurnal penyesuaian dengan mendebet kerugian piutang tak tertagih dan mengkredit cadangan piutang tak tertagih.

(72) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54 h) Pembetulan Kesalahan Jurnal penyesuaian juga dibuat untuk mencatat kesalahan yang mungkin dibuat saat pencatatan transaksi. Misalnya selisih antara rekening koran dan catatan pada perusahaan, kesalahan nama akun dan kombinasi dari beberapa kesalahan. Sehingga perlu dibuat pembetulan dengan membuat jurnal penyesuaian. Beberapa transaksi yang perlu disesuaikan, yaitu: 1) Menerima pelunasan piutang usaha sebesar Rp 750.000,00 dicatat sebagai pelunasan piutang usaha sebesar Rp 570.000,00. Maka pembetulannya dengan mendebet akun Kas dan mengkredit akun piutang usaha sebesar Rp 180.000,00. 2) Membayar sewa kantor Rp 1.300.000,00 dicatat sebagai membayar sewa kantor sebesar Rp 1.800.000,00. Maka pembetulannya dengan mendebet akun Kas dan mengkredit Beban Sewa sebesar Rp 500.000,00. 3) Membayar beban bunga Rp 500.000,00 dicatat sebagai membayar beban gaji. Sehingga pembetulannya dicatat dengan mendebet akun Beban Bunga dan mengkredit akun Kas sebesar Rp 500.000,00. 4) Membayar beban sewa sebesar Rp 500.000,00 dicatat sebagai membayar beban bunga Rp 50.000,00. Maka pembetulannya dengan mendebet akun Beban Sewa Rp 500.000,00 dan mengkredit akun Beban Bunga sebesar Rp 50.000,00 dan akun Kas sebesar Rp 450.000,00. 5) Menerima pendapatan sewa Rp Rp 750.000,00 dicatat sebagai membayar beban asuransi Rp 150.000,00. Sehingga dicatat pembetulan

(73) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 55 dengan mendebet akun Kas sebesar Rp 900.000,00 dan mengkredit akun Beban Asuransi Rp 150.000,00 dan akun Pendapatan Sewa Rp 750.000,00. Pada perusahaan dagang jurnal penyesuaian dibuat menggunakan dua pendekatan yaitu pendekatan Ikhtisar laba rugi dan pendekatan harga pokok penjualan/harga perolehan. Jika menggunakan pendekatan ikhtisar laba rugi yang perlu diperhatikan adalah penyusunan ayat penyesuaian untuk persediaan barang dagang. Persediaan barang dagang awal periode (yang terdapat pada neraca saldo) dipindahkan ke akun ikhtisar laba rugi yaitu dengan mendebet akun Ikhtisar laba rugi dan mengkredit persediaan barang dagang. Sedangkan persediaan akhir periode (menurut perhitungan fisik) jurnal penyesuaian dengan mendebet persediaan barang dagang dan mengkredit ikhtisar laba rugi. Sedangkan, pendekatan harga pokok penjualan, maka jurnal penyesuaian dapat dicatat dengan mendebet akun Harga Pokok Penjualan dan mengkredit akun Persediaan Barang Dagang (Awal), akun Pembelian dan akun Beban Angkut Pembelian; mendebet lagi akun Persediaan Barang Dagang (Akhir), akun Retur Pembelian, akun Potongan Pembelian dan mengkredit akun Harga Pokok Penjualan K. Prosedur Penelitian Pengembangan Sumadi Suryabrata (2005) memaparkan langkah-langkah pengembangan tes hasil belajar. Pengembangan instrumen penilaian kemampuan dasar mengananlisis transaksi jurnal penyesuaian, dilakukan dalam beberapa langkah yaitu :

(74) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 56 1) Pengembangan spesifikasi tes Spesifikasi tes yang akan dibuat harus menyeluruh, lengkap dan spesifik menunjuk kepada karakteristik tes. Untuk tes hasil belajar, minimal harus spesifik mengenai hal-hal berikut : (a) wilayah yang akan dikenai pengukuran, (b) subjek yang akan dites, (c) tujuan testing, (d) materi tes, (e) tipe soal yang akan digunakan, (f) jumlah soal untuk keseluruhan tes dan untuk masing-masing bagian, (g) taraf kesukaran soal dan distribusinya, (h) kisi-kisi tes, (i) cara perakitan, dan (j) rancangan penugasan pada penulis soal. 2) Penulisan soal Penulisan soal merupakan hal yang lazim dilakukan pada tes psikologis, yang terdiri dari soal yang disusun menurut system tertentu, Setiap soal dalam tes akn menghasilkan informasi tertentu mengenai orang yang mengenakan tes tersebut. Tes yang baik haruslah terdiri dari soal-soal yang ditulis dengan baik. Menulis soal membutuhkan kemampuan -kemampuan khusus, kemampuan-kemampuan khusus tersebut harus dkembangkan sampai pada taraf yang memadai. Kemampuan kemampuan khusus tersebut ialah: (1) penugasan akan mata pengetahuan yang dites, (2) kesadaran akan tata nilai yang individu yang dites, (4) kemampuan membahas gagasan, (5) penugasan akan teknik penulisan soal, dan (6) kesadaran akan kekuatan dan kelemahan dalam menulis soal. kemampuan menulis soal yang baik akan berkembang melalui pengalaman dan praktek Latihan yang baik adalah "benar-benar menulis soal"

(75) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 57 3) Penelahaan soal Setelah penulisan soal selesai maka langkah selanjutnya adalah menguji kualitas soal tersebut. Pengujian secara teoritis ini disebut juga penelaahan soal. Untuk menelaah soal ini diperlukan beberapa keahlian, diantaranya: (a) keahlian dalam bidang studi yang diuji, keahlian dalam bidang pengukuran, dan (c) keahlian dalam pembahasan gagasan. Untuk dua keahlian yang pertama jelas ada pendidikan formal yang menyiapkannya, sedang untuk keahlian ketiga tidak Banyak ahli bahasa yang dapat memikul tugas ini. penelaahan soal adalah evaluasi terhadap soal-soal yang telah di berdasarkan pendapat professional Evalusi tersebut dilihat dari tiga bidang, yaitu: (a) dari segi bidang studi yang diuji, b) dari segi format dan pertimbangan teknis penulisan soal, (e) dari segi penerjemahan gagasan ke dalam bahasa. Penelaahan ini menuntut kematangan dan kemendalaman penguasaan materi bidang studi dan kejelian mel hat kesesuaian cakupan antara kumpulan soal dengan spesifikasi tes, kejelasan akan konsep dasar. proses fundamental, saking hubungan antara fakta dan kejadian sangat diperlukan 4) Perakitan soal (untuk tujuan uji coba) Setelah soal-soal ditelaah selanjutnya soal-soal digolongkan ke dalam tiga kategori, yaitu (a) soal-soal yang dianggap baik, maka soal ditenma. (b) soal-soal yang dianggap tidak baik, maka soal di tolak, dan (c) soal-soal yang kurang baik, setelah direvisi lalu dapat diterima soal-soal yang diterima lamgsung maupun dengan revisi merupakan kumpulan soal yang

(76) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 58 perlu ditata dengan cara tertentu. Hasil perakitan soal ini adalah tes yang secara teori baik dan siap diuji- cobakan untuk mengetahui apakah tes yang secara teori baik itu secara empiris juga baik 5) Uji coba tes Langkah berikut setelah sejumlah butir soal ditulis dan dikaji dalam penelaahan soal, maka langkah selanjutnya dalam pengembangan tes adalah pengumpulan data empiris melalui uji – coba sebagai dasar untuk memperbaiki soal – soal dan memilih soal – soal terbaik untuk disusun menjadi tes dalam bentuk akhir sesuai dengan tujuan pengembangan tes. 6) Analisis butir soal Untuk memberi gambaran yang lebih jelas biasanya karakteristik soal – soal itu dikuantifikasikan ke dalam indeks – indeks statistik. Ada beberapa teknis dan indeks yang digunakan yaitu taraf kesukaran soal, daya pembeda soal (indeks diskriminasi) dan teknik analisis konfensional, yaitu: (a) Taraf kesukaran soal Taraf kesukaran soal yaitu banyaknya soal untuk masing – masing taraf kesukaran, berapa rata – rata taraf kesukaran yang diinginkan. Taraf kesukaran pada tes disusun berdasarkan tujuan tes yang sedang disusun itu, misalnya tes yang diujikan bertujuan untuk membedakan taraf kemampuan siswa dari yang rendah sampai yang tinggi. Oleh karena itu sebaran taraf kesukaran soal yang disusun lebih luas agar siswa yang pandai tertantang (karena ada soal yang sukar) dan siswa

(77) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 59 yang bodoh masih ada kesempatan untuk mengerjakan (karena ada soal yang mudah). Indeks kesukaran soal yang paling banyak digunakan adalah taraf kesukaran p, yaitu proporsi banyaknya jawaban benar terhadap semua jawaban (biasanya dalam persen). Rumus indeks kesukaran soal adalah P=B/T Keterangan: P = Indeks kesukaran soal B = banyaknya subjek yang menjawab benar T = banyaknya subjek yang mengerjakan soal Indeks kesukaran soal P ini terdapat banyak kelemahan, yaitu a) P sebenarnya ukuran kemudahan soal, semakin tinggi P maka soal semakin mudah begitu sebaliknya semakin rendah P maka soal semakin sukar, dan b) P tidak berhubungan secara linear dengan skala kesukaran soal, namun P sangat berguna untuk memperkirakan rata – rata skor tes, maka P harus dihitung. (b) Daya pembeda soal Daya pembeda soal diukur dari kesesuaian soal dengan keseluruhan tes dalam membedakan peserta didik yang tinggi kemampuannya dan siswa yang rendah kemampuannya yang diukur dalam tes yang bersangkutan. Teknik yang banyak digunakan untuk mengukur daya pembeda adalah korelasi antara skor pada soa tertentu yang merupakan data continue yang didiktomisasikan menjadi benar

(78) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 60 dan salah, atau 1 dan 0 dengan skor soal (data kontinu). Rumus korelasi biserial ialah: rbis = x atau rbis = x atau rbis = x √ Keterangan: = rata – rata skor kriteria subjek yang memilih jawaban benar = rata – rata skor kriteria subjek yang memilih jawaban salah = simpangan baku skor kriteria semua subjek = proporsi subjek yang menjawab benar terhadap semua subjek = ordinat dalam kurva normal yang membagi menjadi p dan – p =1–p. Bagian yang ensensial pada rumus diatas adalah perbedaan antara keedua rata – rata dalam perbandingan dengan simpangan baku. Semakin besar perbedaan kedua rata- rata maka semakin tinggi korelasi biserial, itu berarti semakin tinggi daya pembeda sial yang dipersoalkan. 7) Seleksi dan perakitan soal Setelah statistik soal selesai dihitung maka tahap selanjutnya adalah seleksi soal, yaitu memilih soal – soal mana saja yang akan digunakan dalam perangkat tes bentuk akhir, dan soal mana yang terpaksa disisihkan. Menurut model klasik pemilihan soal ini bisa menggunakan dua parameter, yaitu taraf kesukaran (p) dan indeks diskriminatif (rbis). Selain dua parameter tersebut bisa juga menggunakan prosedur yang lain, yaitu:

(79) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 61 (a) Penggunaan kelompok 27% teratas dan 27% terbawah Banyaknya pengembangan tes yang menggunakan metode analisis soal yang didasarkan hanya pada sebagian dari subjek uji coba, misalnya kelompok atas (27% tertinggi) dan kelompok bawah (27% terendah) dan kelompok tengah / sedang (46%) tidak dianalisis. Dalam metode 27% teratas dan 27% terbawah dibuat perbandingan antara kelompok atas dan kelompok bawah dalam pemilihan berbagai kemungkinan jawaban. (b) Galat baku indeks diskriminasi Indeks diskriminasi soal sipengaruhi oleh variasi sampel. Oleh karena itu, sangat penting penembangan tes mengetahi besarnya fluktuasi agar dapat menentukan besarnya sampel yang diperlukan agar diperoleh stabilitas sampel dalam kaitan dengan indeks diskriminasi itu. Rumus untk galat baku koefisien biserial yaitu; SErbis √ Keterangan: √ SErbis = galat baku (standard error of measurement) rbis = proporsijawaban benar terhadap semua jawaban = ordinat yang memisahkan distribusi normal menjadi p dan 1 – p rbis = koefisien korelasi biserial = besarnya sampel Interpretasi galat baku pengukuran koefisien korelasi biserial ini sama dengan interpretasi galat baku pada pengukuran yang lain. Jadi, jika

(80) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 62 digunakan taraf alpha = 0,05, maka rbis adalah 95 dari setiap 100 kejadian. 8) Pencetakan tes Setelah soal diseleksi berdasarkan hasil analisis butir soal kemudiaan disusun berdasarkan pertimbangan – pertimbangan tertentu, maka pengembangan tes secara substantive telah selesai. Yang perlu dilakukan selanjutnya adalah mencetak tes dengan cara yang baik dan menjamin mutunya. 9) Administrasi tes bentuk akhir Setelah data hasil tes masuk, pengolahan data serta interpretasi hasil pengolahan itu juga perlu dibakukan. Kesulitan yang sering terjadi ialah menginterpretasikan skor hasil tes adalah beragamnya skala yang digunakan untuk menyatakan hasil tes tersebut. Persyaratan pertama untuk menerjemahkan skor ialah mendefinisikannya ke dalam skala tertentu, proses ini penskalaan. Persyaratan kedua adalah penyediaan norma untuk acuan interpretasi. Proses ini disebut penormaan tes. 10) Penyusutan skala dan norma a. Penyusunan Skala Dalam penyusunan skala terdapat beberapa metode, yaitu: (a) Skala skor mentah Skala skor mentah adalah skala yang tidak mempunyai makna inheren dan tidak dapat diinterpretasikan tanpa bantuan data pendukung.

(81) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 63 (b) Skala persentase penguasaan Skor yang dilaporkan dalam skala persentase penguasaan ini merupakan pendapat absolut (tidak relative) bahwa subjek menguasai sekian persen dari bahan belajar yang sedang dipersoalkan. (c) Skala jenjang presentil Skala jenjang persentil adalah salah satu skala yang sangat luas penggunaannya. Banyak hasil tes yang diselenggarakan dalam skala besar dilaporkan dalam skala jenjang presentil ini. Skala jenjang persentil menunjukan berapa persen individu – individu dari kelompok tertentu yang mempunyai skor di bawah titik tengah setiap skor atau interval skor. (d) Skor baku Dalam menghitung simpangan baku bisa menggunakan rumus: Sb = Sbz + Xb Keterangan: Sb = skor baku Sbz = simpangan baku ayng diinginkan Xb = rata – rata yang diinginkan b. Penyusunan Norma Pedoaman umum dalam penyusunan norma ialah: 1) Karakteristik yang diukur oleh tes hendaknya memungkinkan penentuan urutan para pengambilan tes dalam suatu continuum dari rendah ke tinggi.

(82) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 64 2) Tes yang digunakan harus mencerminkan definisi operasional karakteristik yang dipersoalkan 3) Sebaran skor yang dihasilkan oleh tes, dari yang terndah sampai ke yang tinggi, hendaknya mengevaluasi karakteristik psikologis yang sama. 4) Kelompok yang digunakan sebagai dasar penyusunan statistic deskriptif harus sesuai dengan tesnya dan tujuan tes. 5) Data hendaknya tersedia untuk kelompok – kelompok yang relevan. Dari deskripsi di atas, pengembangan instrumen penilaian kemampuan menganalisis transaksi jurnal penyesuaian, dilakukan dalam 10 langkah adalah pengembangan spesifikasi tes, penulisan soal, penelahaan soal, perakitan soal, uji coba tes, analisis butir soal, seleksi dan perakitan soal, pencetakan tes, administrasi tes bentuk akhir, penyusutan skala dan norma. L. Penelitian Relevan Beberapa penelitian yang relevan dengan penelitian ini adalah: 1) Penelitian yang dilakukan oleh Suhaesti Julianingsih yang berjudul ”Pengembangan Instrumen asesmen Higher Order Thingking Skill (HOTS) untuk mengukur dimensi pengetahuan IPA siswa di SMP”. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa dengan menggunakan asesmen Higher Order Thingking Skill (HOTS) dapat melatih peserta didik berpikir kritis. Persamaan penelitian terdahulu dengan yang saya teliti adalah samasama mengukur keterampilan berpikir tingkat tinggi peserta didik dengan menggunakan level kognitif C4, C5 dan C6. Perbedaannya yaitu penelitian

(83) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 65 yang dilakukan sebelumnya bertujuan untuk mengembangkan instrumen tes Higher Order Thinking Skill (HOTS) sebagai instrumen pengayaan untuk penilaian keterampilan berpikir tingkat tinggi dalam pembelajaran IPA di SMP, untuk mengembangkan kompetensi dasar (KD) dan indikator yang digunakan untuk instrumen asesmen HOTS dan mengetahui karakterstik instrumen asesmen HOTS yang dikembangkan sebagai instrumen untuk mengukur keterampilan berpikir tingkat tinggi peserta didik pada berbagai dimensi pengetahuan, sedangkan penelitian saya dirancang untuk mengukur kemampuan peserta didik dalam menganalisis soal-soal yang berbasis kemampuan berpikir tingkat tinggi. 2) Penelitian yang dilakukan oleh Hilaria Mitri yang berjudul “Analisis Pembelajaran keterampilan berpikit Tingkat Tinggi Pada Mata Pelajaran Ekonomi Di SMA N 8 Yogyakarta 2016”. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa desain RPP yang disusun oleh guru mata pelajaran Ekonomi tidak memuat indikator keterampilan berpikir tingkat tinggi, guru mata pelajaran Ekonomi dalam mengimplementasikan pembelajaran belum mengarah pada keterampilan tingkat tinngi dan pelaksanaan penilaian kelas yang disusun oleh guru dinyatakan belum mengarah pada mengukuran keterampilan berpikir tingkat tinggi. Persamaan penelitian terdahulu dengan yang saya teliti adalah samasama mengukur keterampilan berpikir tingkat tinggi peserta didik dengan menggunakan level kognitif C4, C5 dan C6. Perbedaannya yaitu penelitian yang dilakukan sebelumnya bertujuan untuk mengetahui apakah guru

(84) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 66 sudah menyusun desain RPP mata pelajaran Ekonomi yang memuat indikator keterampilan berpikir tingkat tinggi, apakah guru sudah menerapkan kegiatan pembelajaran yang mengarah pada keterampilan berpikir tingkat tinggi dan apakah pelaksanaan penilaian kelas telah mengarah pada pengukuran keterampilan berpikir tingkat tinggi. sedangkan penelitian saya dirancang untuk mengukur kemampuan peserta didik dalam menganalisis soal-soal yang berbasis kemampuan berpikir tingkat tinggi. M. Kerangka Berpikir Pada bagian ini, peneliti akan menjelaskan kerangka berpikir yang digunakan dalam mengembangkan produk berupa instrumen penilaian berbasis HOTS. Peneliti melakukan analisis kebutuhan melalui wawancara dengan guru akuntansi kelas X SMK Bopkri 1 Yogyakarta. Berdasarkan hasil wawancara tersebut, dapat diketahui bahwa semua guru membuat atau menggunakan soal yang berbasis HOTS. Salah satu materi yang terdapat pada mata pelajaran akuntansi kelas X SMK yaitu jurnal penyesuaian. Menurut beliau, kemampuan peserta didik saat mengerjakan soal tentang jurnal penyesuaian tergolong rendah yaitu berada pada tingkat memahami. Dalam kurikulum 2013 revisi 2016, seharusnya guru sudah menerapkan soal HOTS. Hal ini dimaksudkan agar peserta didik dapat melatih kemampuan berpikir tingkat tinggi saat mengerjakan soal. Namun dengan berbagai pertimbangan, guru masih belum menerapkan soal yang berbasis HOTS. Saat pembelajaran, guru memberikan soal yang tergolong dalam tingkat rendah,

(85) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 67 yaitu mengingat (C1), memahami (C2), dan menerapkan (C3). Pada kondisi tersebut, peserta didik tidak terdorong untuk melatih kemampuan berpikir tingkat tinggi. Berdasarkan hasil wawancara tersebut, guru membutuhkan soal berbasis HOTS, lalu memberikannya kepada peserta didik saat pembelajaran. Guru ingin peserta didik mengerjakan soal berbasis HOTS, agar peserta didik dapat melatih kemampuan berpikir tingkat tinggi. Hal tersebut mendorong peneliti untuk menyusun soal HOTS. Langkah-langkah yang peneliti lakukan dengan menyusun soal HOTS, yaitu (1) menyusun spesifikasi tes, dengan cara menentukan mata pelajaran dan jenjang peserta didik, menentukan peserta didik yang akan dites, menentukan materi yang akan diuji cobakan, menentukan tipe tes, dan menentukan jumlah soal, (2) membuat kisi-kisi soal berdasarkan kompetensi dasar yang telah dipilih, dan (3) penelitian soal, penelitian soal dilakukan berdasarkan kisi-kisi. Setelah soal selesai disusun, maka soal divalidasi oleh ahli bahasa dan ahli materi. Validasi dari ahli bahasa bertujuan agar soal dapat mudah dipahami oleh peserta didik, karena menggunakan penelitian serta bahasa yang baik dan benar. Validitas dari ahli materi bertujuan agar soal yang disusun sesuai dengan materi yang telah dipilih serta sesuai dengan kebutuhan peserta didik. Sebelum diujicobakan kepada peserta didik, peneliti merevisi soal tersebut sesuai dengan saran dan komentar dari ahli bahasa dan ahli materi.

(86) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 68 Selanjutnya, peneliti dapat melakukan analisis soal yang telah diujicobakan kepada peserta didik dengan menggunakan program QUEST model 1PL (Model Rasch). Kemudian, peneliti dapat mengetahui tingkat kesukaran soal, yaitu mudah, sedang, dan sukar. Pada kondisi ini, penting bagi guru untuk dapat mengembangkan soal berbasis HOTS. Hal ini dimaksudkan agar peserta didik dapat melatih kemampuan berpikir tingkat tinggi yaitu menganalisis (C4), mengevaluasi (C5) dan mencipta (C6). Selain itu, dengan mengembangkan soal HOTS, guru dapat mengetahui kesulitan yang dialami oleh peserta didik melalui uji tingkat kesukaran soal.

(87) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian Pengembangan instrumen penilaian berbasis HOST pada kompetensi dasar menganalisis transaksi jurnal penyesuaian kelas X akuntansi, termasuk ke dalam jenis penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D) adalah proses/metode yang digunakan untuk memvaliditas dan mengembangkan produk (Sugoyono, 2015). Penelitian ini dikembangkan dengan prosedur pengembangan menurut Suryabrata (2005) meliputi langkah-langkah, sebagai berikut : (1) Pengembangan spesifikasi tes hasil belajar, (2) Penulisan soal, (3) Penelaahan soal, (4) Perakitan soal, (5) Uji coba tes, (6) Analisis butir soal, (7) Seleksi dan Perakitan Soal (bentuk akhir), (8) Pencetakan tes, (9) Administrasi tes bentuk akhir, (10) Penyusunan skala dan norma. B. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian di lakukan di tujuh sekolah, yaitu : a) SMK BOPKRI 1 Yogyakarta yang beralamatkan di Jl. Cik Di Tiro No. 37. Terban, Gondokusuman, Yogyakarta. b) SMK Putra Tama yang beralamatkan di Jl. Jend A Yani No. 34 Badegan, Bantul, Yogyakarta 69

(88) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 70 c) SMK YPKK 3 Sleman yang beralamatkan di Jl. Ring Road Utara No. 45, Krodan, Maguwoharjo, Sleman, Yogyakarta d) SMK YPKK 1 Sleman yang beralamatkan di Jl. Sidoarum Gamping No. 2, Mejing Wetan, Ambarketawang, Sleman, Yogyakarta. e) SMK 17 Seyegan yang beralamatkan di Jl. Godean-Seyegan No. 55561, Druju kidul, Margodadi, Seyegan, Sleman, Yogyakarta. f) SMK Koperasi Yogyakarta yang beralamatkan di Jl. Kapas I No. 5, Semaki, Umbulharjo, Yogyakarta. g) SMK Yapemda 1 Sleman yang beralamatkan di Jl. Kali Pentung, Kalitirto, Berbah, Sleman, Yogyakarta. 2. Waktu Penelitian Penelitian ini akan dilakukan pada bulan April s/d Agustus 2018. C. Populasi dan Sampel 1. Populasi Dalam penelitian ini yang menjadi populasinya adalah peserta didik kelas X Akuntansi dan Keuangan Lembaga SMK tahun ajaran 2017/2018. 2. Sampel Sampel dalam penelitian ini berjumlah 251 peserta didik SMK Akuntansi Kelas X. D. Prosedur Pengembangan Menurut Suryabrata (2005) pengembangan instrumen tes meliputi langkah-langkah sebagai berikut :

(89) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 71 1. Pengembangan spesifikasi tes Spesifikasi tes itu menyeluruh, lengkap, dan spesifik menunjuk kepada karakteristik tes yang akan disusun. Spesifikasi tes hasil belajar mencakup 1) Wilayah yang akan dikenai pengukuran, 2) Subjek yang akan dites, 3) Tujuan testing, 4) Materi tes, 5) Tipe soal yang digunakan, 6) Jumlah soal untuk keseluruhan tes dan untuk masing-masing bagianya, 7) Taraf kesukaran soal dan distribusinya, 8) Kisi-kisi tes. 2. Penulisan Soal Penulisan soal pada dasarnya adalah semacam penciptaan / kreasi. Dalam menulis soal-soal yang baik adalah penguasaan akan mata pelajaran yang akan dites, kesadaran akan tata nilai yang mendasari pendidikan, pemahaman akan karakteristik individu-individu yang dites, kemampuan membahasakan gagasan, dan penguasaan akan teknik penulisan soal, serta kesadaran akan kekuatan dan kelemahan dalam menulis soal. Penulisan soal dilakukan oleh dua orang yaitu Novi dan Relly. Penulisan soal dilakukan di Universitas Sanata Dharma. Jumlah soal sebanyak 40 butir, pada setiap butir soal terdapat 5 pilihan jawaban. Soal ini ditujukkan untuk mata pelajaran akuntansi dasar SMK kelas X Akuntansi Keuangan Lembaga dengan waktu pengerjaan soal 100 menit. 3. Penelaahan Soal Penelaahan soal adalah evaluasi terhadap soal-soal yang telah ditulis berdasarkan pendapat profesional. Evaluasi dapat dilihat dari tiga arah, yaitu dari segi bidang studi yang diuji, dari segi format dan pertimbangan

(90) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 72 teknis penulisan soal, dari segi penerjemahan gagasan ke dalam bahasa. Penelaahan dari segi bidang studi pertama-tama akan mengkaji kesesuaian kumpulan soal yang diuji itu dengan spesifikasi tes. Penelaahan ini menuntut penguasaan materi bidang studi serta melihat kesesuaian cakupan antara kumpulan soal dengan spesifikasi tes. Penelaahan dari segi pengukuran mengkaji soal-soal itu dari segi format dan pertimbanganpertimbangan teknis dalam penulisan yang lain. Penelaahan soal ini akan menentukan validasi isi sesuatu tes, dan akan menentukan kualitas soal dan kualitas tes. Kejelasan rumusan gagasan dalam bahasa adalah kriteria yang digunakan untuk menelaah soal dari segi pembahasan gagasan. 4. Perakitan Soal Dalam penelaahan soal, setelah di telaah soal-soal digolongkan ke dalam tiga kategori, yaitu (1) soal-soal yang dianggap baik, karena itu diterima, (2) soal-soal yang jelas-jelas tidak baik, karena itu ditolak, (3) soal-soal yang kurang baik, setelah direvisi lalu dapat diterima. Soal-soal yang diterima langsung maupun diterima dengan revisi itu merupakan kumpulan soal-soal yang untuk dapat digunakan perlu ditata dengan cara tertentu. 5. Uji coba Soal Uji coba soal dilaksanakan di tujuh sekolah yaitu : SMK Bopkri 1 Yogyakarta, SMK Putra Tama Bantul, SMK YPKK 3 Sleman, SMK YPKK 1 Sleman, SMK 17 Seyegan, SMK koperasi Yogyakarta, dan SMK Yapemda 1 Sleman.

(91) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 73 No 1 2 3 4 5 6 7 Tabel 3.1 Sampel Uji Coba Nama Sekolah Jumlah Peserta Didik SMK BOPKRI 1 25 Yogyakarta SMK Putra Tama Bantul 32 SMK YPKK 3 Sleman 27 SMK YPKK 1 Sleman 19 SMK 17 Seyegan 18 SMK Koperasi Yogyakarta 74 SMK Yapemda 1 Sleman 56 Jumlah 251 6. Analisis Butir Soal a. Penyiapan File Perintah Dan File Data Pada penelitian ini teknik analisis data menggunakan program QUEST dengan model 1-PL atau Model Rasch. Parameter yang diuji ialah indeks Kesukaran butir ( ). Tiga kunci utama dalam mengalisis butir dengan program QUEST, yaitu: (1) File perintah ditulis dalam program Notepad; (2) File data dari hasil jawaban ditulis dalam Notepad; (3) Software program quest. Ketiga file tersebut harus disimpan dalam satu folder. Untuk tes pilihan ganda dengan data ditulis menggunakan huruf dapat dilakukan dengan langkah-langkah berikut ini: File Perintah title PRESTASI (40 ITEM PG dengan 4 alternatif) data_file prest.dat codes 0ABCDE9 format id 1-4 items 5-44 key DBADCDDABACAEAACADEEABCECEDBDEBDEDBCBCEA set width=107 ! page estimate show >> prestsh.out show items >> prestit.out show cases >> prestca.out itanal >> presttn.out quit

(92) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 74 Keterangan a. Title PRESTASI (50 ITEM PG dengan 4 alternatif) menunjukkan nama identitas file b. data_file prest.txt menunjukkan nama file data. Dalam hal ini dapat pula diberi nama dengan ekstensi .dat bila komputer tidak berisi program macromedia c. codes 0ABCD9 kode bahwa data ditulis dalam bentuk huruf A, B, C, D dengan 0 bila dilewati dan 9 bila tidak dikerjakan (omit) d. format id 1-4 items 5-54 spasi 1 sampai 4 untuk identitas testi (dalam hal ini hanya menggunakan nomor), dan spasi 5 sampai 54 adalah untuk data sebanyak 50 item e. key CCBABCCBBACCBBABACBAAACDBBCDCBDABDDBBADBAACD CCCBCD kunci jawaban f. set width=107 ! page lebar halaman kertas g. estimate diestimasi secara otomatis menurut program QUEST h. show ! scale=all >> prestsh.out hasil analisis secara simultan i. show items >> prestit.out hasil analisis menyajikan informasi tentang item secara singkat (estimasi tingkat kesukaran, nilai INFIT MNSQ, nilai INFIT t) j. show cases >> prestca.out hasil analisis menyajikan informasi testi (skor mentah, estimasi skor kalibrasi, nilai INFIT MNSQ, nilai INFIT t) k. itanal ! scale=all >> presttn.out hasil analisis menyajikan informasi tentang item secara lengkap hasil analisis menurut CTT dan IRT l. quit kode perintah diakhiri Catatan : Dengan menuliskan angka 0 dan 9 pada code di file perintah maka testi yang tidak mengerjakan dengan cara melompati soal yang bersangkutan diberi skor 0, sedangkan yang tidak mengerjakan atau omit diberi skor 9. Setelah selesai simpan dengan extensi .CTL beri nama prest.ctl (jangan lupa gunakan menu all file saat menyimpan supaya tidak ganda ekstensinya). Catatan: Beri nama dengan nama depan yang konsisten agar tidak bermasalah ketika diesekusi. Misalnya, dengan nama file perintah prest.ctl maka file data diberi nama prest.txt dan hasil diawali pula dengan prest sehingga menjadi prestsh.out kemudian prestit.out dan seterusnya seperti contoh di atas. File data 1 2 3 4 CCBABCCBBACCBBABACBAAACDBBCDCBDABDDBBADBAACDCCCBCD CCBABCCBBACCBBABACBAAACDBBCDCBDABDDBBADBAACDCCCBCD CCBABCCBBACCBBABACBAAACDBBCDCBDABDDBBADBAACDCCCBCD CCBABCCBBACCBBABACBAAACDBBCDCBDABDDBBADBAACDCCCBCD … DST

(93) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 75 b. Perintah Analisis Langkah untuk analisis sebagai berikut: 1) Klik QUEST 2) Ketik submit spasi kemudian NAMA FILE PERINTAH LENGKAP kode exstensinya. Jika nama File perintah prest.ctl maka perintahnya sebagai berikut:  SUBMIT PREST.CTL Atau  Submit prest.ctl 3) Kemudian tekan tombol ENTER Jangan lupa, jarak 1 spasi antara tulisan submit dan nama file perintah c. Analisis Data Dikotomus Hasil data program Quest dianalisis menurut Item Respons Theory (IRT). Estimasi butir dan responden dilakukan dengan prosedur PROX (normal approximation estimation). Kecocokan antara kemampuan responden ( ) dan indeks kesukaran butir ( ) akan menghasilkan akurasi dalam pengukuran, akurasi maksimal terjadi saat P( ) = 0,5. Kualitas butir ditentukan dari kecocokan butir model Rasch dan indeks kesukaran butir. Butir yang baik harus memenuhi syarat dari IRT, dan dianalisis kecocokannya dengan nilai INFIT Mean Square. Tabel 3.2 Kriteria Kecocokan butir dengan pendekatan IRT Kecocokan dengan model Rasch Infit Mean Square Outfit t 0,77 ≤ infit meansquare ≤ 1,33 t ≤ 2,0 0,77 ≤ infit meansquare ≤ 1,33 t ≤ 2,0 infit meansquare < 0,77 atau infit meansquare >1,33 t > 2,0 Kriteria Baik Cukup Baik Tidak Baik

(94) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 76 Tabel 3.3 Kriteria Indeks Kesukaran Item Indeks Kesukaran (b) b>2 -2 ≤ b ≤ 2 b < -2 Kriteria Sukar Sedang Mudah 7. Seleksi dan perkaitan soal Setelah statistik soal selesai dihitung, langkah selanjutnya yaitu melakukan pemilihan atau seleksi soal, dengan cara memilih soal-soal yang akan disusun menjadi tes. Seleksi soal ini berdasarkan pada hasil analisis QUEST. Tahap perakitan soal ini dilaksanakan berdasarkan komentar dan saran dari peserta didik kelas X. 8. Pencetakan tes Setelah soal diseleksi, maka akan diketahui soal mana yang baik dan tidak baik. Jika terdapat soal yang tidak baik, maka soal tersebut tidak akan digunakan. Sedangkan untuk soal yang baik akan dijadikan satu untuk diterbitkan menjadi kumpulan soal berbasis HOTS mata pelajaran akuntansi.

(95) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(96) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Hasil penelitian dan pengembangan 1. Pengembangan spesifikasi tes Spesifikasi tes itu menyeluruh, lengkap, dan spesifik menunjuk kepada karakteristik tes yang akan disusun. Spesifikasi tes hasil belajar mencakup sebagai berikut : 1) Wilayah yang akan dikenai pengukuran Spesifikasi mengenai hal ini akan ditentukan berdasarkan macam mata pelajaran, jenjang peserta didik, masa dalam pembelajaran. Akuntansi kelas X SMK Semester Genap tahun ajaran 2017/2018. 2) Subjek yang akan dites Peserta didik SMK Kelas X Akuntansi 3) Tujuan testing Untuk mengembangkan soal tes berbasis HOTS yang dikemukakan oleh Bloom revisi C4 (menganalisis), C5 (mengevaluai), C6 (mencipta). Serta sebagai evaluasi penilaian hasil belajar peserta didik. 4) Materi tes Menganalisis transaksi jurnal penyesuian 5) Tipe soal yang digunakan Tipe soal yang digunakan adalah soal pilihan ganda. 6) Jumlah soal untuk keseluruhan tes dan untuk masing-masing bagianya Jumlah soal yang diberikan adalah 40 butir soal beserta jawaban A-E. 77

(97) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 78 7) Taraf kesukaran soal dan distribusinya Rentang dan distribusi kesukaran soal akan dipengaruhi oleh tujuan testing. Tes yang dimaksudkan sebagai tes diagnostik perlu mempunyai rentang taraf kesukaran p adalah 0,5. 8) Kisi-kisi tes. Tabel 4.1 Kisi-Kisi Soal Jenis Soal Pilihan Ganda Kompetensi Dasar 3.10 Menganalisis transaksi jurnal penyesuaian. Materi Indikator Soal 1. Pengertian 1. Menganalisis penyesuaian pengertian penyesuaian yang tepat 2. Tujuan 2. Memilih penyesuaian manakah yang alasan merupakan penyesuaian tujuan dilakukan penyesuaian 3. Memilih alasan perlunya jurnal penyesuaian 3. Akun yang 3. Memilih akunperlu akun yang perlu disesuaikan disesuaikan 4. Transaksi 4. Mengidentifikas jurnal i akun jurnal penyesuaian penyesuaian perusahaan bagian debit dan jasa kredit pada perusahaan jasa. 5. Transaksi 5. Mengidentifikas jurnal i akun jurnal penyesuaian penyesuaian perusahaan bagian debit dan dagang kredit pada perusahaan dagang. 6. Neraca 6. Menganalisis saldo dan jurnal jumlah penyesuaian dan Bentuk Soal Nomor soal PG 1 PG 2 PG 3 PG 4 PG 5-14 PG 15-21 PG 22-31

(98) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 79 Kompetensi Dasar Materi Indikator Soal mencatat akun yang didebit dan dikredit dan jumlah rupaih yang didebit dan dikredit pada perusahaan jasa 7. Neraca 7. Menganalisis saldo dan jurnal jumlah penyesuaian dan jurnal mencatat akun penyesuaian yang didebit dan perusahaan dikredit dan dagang jumlah rupaih yang didebit dan dikredit pada perusahaan dagang. Bentuk Soal Nomor soal jurnal penyesuaian perusahaan jasa PG 32-40 2. Penulisan Soal Penulisan soal pada dasarnya adalah semacam penciptaan/kreasi. Dalam menulis soal-soal yang baik adalah penguasaan akan mata pelajaran yang akan dites, kesadaran akan tata nilai yang mendasari pendidikan, pemahaman akan karakteristik individu-individu yang dites, kemampuan membahasakan gagasan, dan penguasaan akan teknik penulisan soal, serta kesadaran akan kekuatan dan kelemahan dalam menulis soal. Penulisan soal dilakukan oleh dua orang yaitu Novi dan Relly. Penulisan soal dilakukan di Universitas Sanata Dharma. Jumlah soal sebanyak 40 butir, pada setiap butir soal terdapat 5 pilihan jawaban A-E. Soal ini ditujukkan untuk mata pelajaran akuntansi dasar SMK kelas X Akuntansi Keuangan Lembaga dengan waktu pengerjaan soal 100 menit.

(99) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 80 3. Penelaahan Soal Penelaahan soal adalah evaluasi terhadap soal-soal yang telah ditulis berdasarkan pendapat profesional. Evaluasi dapat dilihat dari tiga arah, yaitu dari segi bidang studi yang diuji (ahli materi), dari segi format dan pertimbangan teknis penulisan soal, dan dari segi penerjemahan gagasan ke dalam bahasa (ahli bahasa). a. Ahli bahasa Penilaian instrumen diberikan kepada Bapak April Damai Sagita Krissandi, S.Pd., M.Pd sebagai dosen ahli bahasa. Produk divalidasi sebanyak satu kali pada tanggal 19 Maret 2018. Penilaian instrumen tersebut berdasarkan aspek kontruksi dengan 14 kriteria penilaian sebagai berikut: (1) Setiap soal menggunakan bahasa yang sesuai dengan kaidah Bahasa Indonesia, (2) Menggunakan bahasa yang komunikatif, sederhana, dan mudah dimengerti oleh peserta didik, (3) Setiap soal dan pilihan jawaban tidak mengandung kalimat bermakna ganda, (4) Setiap soal dan pilihan jawaban menggunakan kosakata baku, (5) Bahasa yang digunakan dalam petunjuk soal dirumuskan dengan bahasa yang jelas dan mudah di mengerti oleh peserta didik, (6) Rumusan setiap indikator soal menggunakan kata kerja operasional, (7) Tidak menggunakan bahasa yang berlaku setempat atau tabu, (8) Setiap soal harus mempunyai satu jawaban benar atau paling benar, (9) Pokok soal harus dirumuskan secara tegas dan jelas, (10) Pokok soal jangan memberi petunjuk kearah jawaban benar, (11) Panjang rumusan pilihan jawaban harus relatif sama,

(100) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 81 (12) Pilihan jawaban jangan mengandung pernyataan “semua pilihan jawaban di atas salah” atau “semua pilihan jawaban di atas benar”, (13) Pilihan jawaban berbentuk waktu harus disusun berdasarkan kronologis waktunya, (14) Waktu yang digunakan untuk mengerjakan sesuai dengan jumlah soal yang diberikan. Perolehan hasil penilaian instrumen tes pilihan ganda yang diperoleh dari dosen ahli bahasa dideskripsikan ke dalam grafik-grafik di bawah ini: Grafik 4.1 Validasi Instrumen Penilaian Tes Pilihan Ganda Oleh Ahli Bahasa 4,5 4 3,5 3 2,5 2 1,5 1 0,5 0 aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Soal 1 Soal 2 Soal 3 Soal 4 Soal 5 Soal 6 Soal 7 Soal 8 Soal 9 Soal 10 Soal 11 Soal 12 Soal 13 Soal 14 Soal 15 Soal 16 Soal 17 Soal 18 Soal 19 Soal 20

(101) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 82 5 4 3 2 1 0 aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek aspek 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Soal 21 Soal 22 Soal 23 Soal 24 Soal 25 Soal 26 Soal 27 Soal 28 Soal 29 Soal 30 Soal 31 Soal 32 Soal 33 Soal 34 Soal 35 Soal 36 Soal 37 Soal 38 Soal 39 Soal 40 Tabel 4.2 Rata-Rata Skor dari Hasil Penilaian Ahli Bahasa No. Soal 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Jumlah skor/aspek 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 52/14 No. Jumlah skor/aspek Soal 3,714 (Baik) 21 52/14 3,714 (Baik) 22 52/14 3,714 (Baik) 23 52/14 3,714 (Baik) 24 52/14 3,714 (Baik) 25 52/14 3,714 (Baik) 26 52/14 3,714 (Baik) 27 52/14 3,714 (Baik) 28 52/14 3,714 (Baik) 29 52/14 3,714 (Baik) 30 52/14 3,714 (Baik) 31 52/14 3,714 (Baik) 32 52/14 3,714 (Baik) 33 52/14 3,714 (Baik) 34 52/14 3,714 (Baik) 35 52/14 3,714 (Baik) 36 52/14 3,714 (Baik) 37 52/14 3,714 (Baik) 38 52/14 3,714 (Baik) 39 52/14 3,714 (Baik) 40 52/14 ∑/40 = 148,56/40 = 3,714 Skor Skor 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik) 3,714 (Baik)

(102) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 83 Berdasarkan tabel 4.2 di atas rata-rata skor dari hasil penilaian ahli bahasa adalah 3,714. Hal tersebut menunjukan bahwa soal yang dihasilkan tergolong baik. Terdapat beberapa catatan yang perlu diperhatikan dalam penelitian soal, yaitu penggunaan di-imbuhan, di-kata depan, format penelitian titik-titik pada soal dan penggunaan kaya yang harus dicetak miring. Instrumen penilaian yang dikembangkan dinyatakan layak untuk digunakan dalam uji coba dengan revisi sesuai saran yang telah diberikan oleh ahli bahasa. b. Ahli Materi Penilaian instrumen diberikan kepada Ibu Ceacilia Kusumastuti, S.Pd. selaku guru mata pelajaran akuntansi sebagai ahli materi. Produk divalidasi sebanyak satu kali pada tanggal 23 April 2018. Penilaian instrumen tersebut berdasarkan tiga aspek yaitu aspek materi, aspek konstruk, dan aspek bahasa. Aspek materi dengan enam kriteria penilaian terdiri dari (1) soal sesuai dengan kompetensi dasar yang terdapat dalam kurikulum, (2) isi materi benar mengenai menganalisis transaksi jurnal penyesuaian, (3) soal menggunakan stimulus yang menarik (baru, mendorong peserta didik untuk membaca), (4) soal menggunakan stimulus yang kontekstual (teks, visualisasi, dll, sesuai dengan dunia nyata), (5) soal mengukur kognitif penalaran (menganalisis, mengevaluasi, dan mengkreasi), (6) jawaban tersirat pada stimulus. Aspek konstruk terdiri dari (7) rumusan setiap indikator soal sudah menggunakan kata kerja operasional, (8) butir-butir soal sesuai dengan

(103) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 84 indikator, (9) butir-butir pengecoh berfungsi dengan baik, (10) soal dirumuskan dengan jelas, (11) pokok soal tidak mengarah ke jawaban benar, (12) pilihan jawaban dirumuskan dengan jelas, (13) antar butir soal tidak bergantung sama lain, (14) pilihan jawaban berbentuk waktu harus disusun berdasarkan kronologis waktunya, (15) waktu yang digunakan untuk mengerjakan sesuai dengan jumlah soal yang diberikan, (16) pilihan jawaban jangan mengandung pernyataan “semua pilihan jawaban di atas salah” atau “semua pilihan jawaban di atas benar”, dan untuk aspek bahasa terdiri dari (17) menggunakan bahasa yang komunikatif, sederhana, dan mudah dipahami, (18) kalimat tidak bermakna ganda, (19) menggunakan kosakata baku. Perolehan hasil penilaian instrumen tes pilihan ganda yang diperoleh dari guru (ahli materi) dideskripsikan ke dalam grafik-grafik di bawah ini: Grafik 4.2 Validasi Penilaian Instrumen Tes Pilihan Ganda Oleh Ahli Materi 4,5 4 3,5 3 2,5 2 1,5 1 0,5 0 Soal 1 Soal 2 Soal 3 Soal 4 Soal 5 Soal 6 Soal 7 Soal 8 Soal 9 Soal 10 Soal 11 Soal 12 Soal 13 Soal 14 Soal 15 Soal 16 Soal 17 Soal 18 Soal 19 Soal 20

(104) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 85 5 4 3 2 1 0 Soal 21 Soal 22 Soal 23 Soal 24 Soal 25 Soal 26 Soal 27 Soal 28 Soal 29 Soal 30 Soal 31 Soal 32 Soal 33 Soal 34 Soal 35 Soal 36 Soal 37 Soal 38 Soal 39 Soal 40 Tabel 4.3 Rata-Rata Skor dari Hasil Penilaian Ahli Materi No. Soal 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Jumlah skor/aspek 63/19 63/19 63/19 56/19 57/19 57/19 57/19 37/19 37/19 59/19 57/19 37/19 56/19 56/19 37/19 36/19 59/19 32/19 60/19 53/19 Skor 3,316 3,316 3,316 2,947 3 3 3 1,947 1,947 3,105 3 1,947 2,947 2,947 1,947 1,895 3,105 1,684 3,158 2,789 No. Soal 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 Jumlah skor/aspek 54/19 59/19 59/19 57/19 57/19 45/19 45/19 49/19 54/19 19/19 53/19 56/19 60/19 57/19 60/19 57/19 57/19 57/19 59/19 57/19 ∑ / 40 = 110,684 / 40 = 2,767 Skor 2,842 3,105 3,105 3 3 2,368 2,368 2,579 2,842 1 2,789 2,947 3,158 3 3,158 3 3 3 3,105 3

(105) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 86 Berdasarkan tabel 4.3 di atas rata-rata skor dari penilaian ahli materi adalah 2,767 yang menunjukkan bahwa soal yang dihasilkan tergolong baik. Namun ada beberapa soal yang perlu diperhatikan yaitu pilihan jawaban ada yang sama dan antara soal dan jawaban jangan terlalu jauh. Instrumen penilaian yang dikembangkan dinyatakan layak untuk digunakan uji coba lapangan dengan revisi sesuai saran. 4. Perakitan Soal Setelah soal ditelaah, kemudian soal tersebut digolongkan ke dalam tiga kategori, yaitu (1) soal yang dianggap baik maka diterima, (2) soal yang tidak baik, maka ditolak, (3) soal yang kurang baik, maka direvisi lalu dapat diterima. Soal-soal yang langsung diterima maupun dengan revisi, merupakan kumpulan soal yang perlu digunakan dalam uji coba soal. Berikut sampel perbaikan salah satu soal oleh ahli bahasa dan ahli materi. Tabel 4.4 Sampel Perbaikan Soal Hasil Validasi oleh Ahli Bahasa Sebelum Perbaikan 1 Kerugian piutang tak tertagih 1 dicatat pada saat piutang usaha tersebut nyata-nyata tidak dapat tertagih. Jika menggunakana metode langsung, kerugian piutang tak tertagih pada perusahaan jasa dapat dijurnal dengan.... A. mendebit kerugian piutang tak tertagih dan mengkredit piutang usaha rp xx B. mendebit kerugian piutang tak tertagih dan mengkredit cadangan piutang tak tertagih Rp xx C. mendebit piutang usaha dan mengkredit cadangan kerugian Sesudah Perbaikan Kerugian piutang tak tertagih dicatat pada saat piutang usaha tersebut nyata-nyata tidak dapat tertagih. Jika menggunakana metode langsung, kerugian piutang tak tertagih pada perusahaan jasa dapat dijurnal dengan.... A. Mendebit beban kerugian piutang tak tertagih dan mengkredit cadangan kerugian piutang tak tertagih B. Mendebit kerugian piutang tak tertagih dan mengkredit piutang usaha C. Mendebit utang usaha dan mengkredit cadangan kerugian piutang

(106) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 87 Sebelum Perbaikan Rp xx D. mendebit kas dan mengkredit piutang usaha Rp xx Sesudah Perbaikan D. Mendebit kas dan mengkredit piutang usaha E. Mendebit piutang usaha dan mengkredit kas Tabel 4.5 Tabel Sampel Perbaikan Soal Hasil Validitas oleh Ahli Materi Sebelum Perbaikan Sesudah Perbaikan 1 Dengan menggunakan pendekatan 1 Jika menggunakan pendekatan laba rugi pada perusahaan jasa laba rugi, beban asuransi dibayar beban dibayar di muka pada kasus di muka pada perusahaan jasa di atas dapat disesuaikan dengan dapat disesuaikan dengan membuat jurnal.... menjurnal.... A. beban asuransi (D), kas (K) Rp A. Asuransi dibayar di muka (D), xx Beban asuransi (K) B. asuransi dibayar di muka (D), B. Beban asuransi (D), Asuransi beban asuransi (K) Rp xx dibayar di muka (K) C. beban asuransi (D), asuransi C. Asuransi dibayar di muka (D), dibayar di muka (K) Kas (K) D. asuransi dibayar di muka (D), kas D. Beban asuransi (D), Kas (K) (K) Rp xx E. Kas (D), Beban Asuransi (K) 5. Uji coba Soal Uji coba soal dilaksanakan di tujuh sekolah yaitu : SMK Bopkri 1 Yogyakarta, SMK Putra Tama Bantul, SMK YPKK 3 Sleman, SMK YPKK 1 Sleman, SMK 17 Seyegan, SMK koperasi Yogyakarta, dan SMK Yapemda 1 Sleman. Tabel 4.6 Sampel Uji Coba No 1 2 3 4 5 6 7 Nama Sekolah SMK Bopkri 1 Yogyakarta SMK Putra Tama Bantul SMK YPKK 3 Sleman SMK YPKK 1 Sleman SMK 17 Seyegan SMK Koperasi Yogyakarta SMK Yapemda 1 Sleman Jumlah Jumlah Peserta Didik 25 32 27 19 18 74 56 251

(107) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 88 6. Analisis Quest Uji coba produk pengembangan instrumen penilaian berbasis HOTS pada kompetensi dasar menganalisis transaksi jurnal penyesuaian kelas X Akuntansi SMK dengan memperoleh hasil yang beragam. Hasil uji coba diperoleh dari hasil analisis lembar kerja peserta didik. Untuk memudahkan mengingat penamaan file output, file hotssh.out (sh dari singkatan show) untuk menampilakan hasil dalam bentuk informasi secara keseluruhan beserta grafiknya. File hotsit.out (it singkatan dari item) untuk menampilkan file item secara global. File hotstn.out (tn singkatan dari item analisis), file outca.out (ca singkatan case) untuk menampilkan informasi case/testi/person. Berikut ini disajikan hasil analisis data menggunakan program quest: dataku (40 ITEM PG dengan 5 alternatif) -------------------------------------------------------------------------------Current System Settings 5/10/18 10:26 all on all (N = 251 L = 40 Probability Level= .50) -------------------------------------------------------------------------------Data File = dataku.txt Data Format = id 1-4 items 5-44 Log file = LOG not on\ Page Width = 107 Page Length = 65 Screen Width = 78 Screen Length = 24 Probability level = .50 Maximum number of cases set at 60000 VALID DATA CODES 0 A B C D E 9 GROUPS 1 all ( 251 cases ) : All cases SCALES 1 all ( 40 items ) : All items DELETED AND ANCHORED CASES: No case deletes or anchors DELETED AND ANCHORED ITEMS: No item deletes or anchors RECODES SCORING KEYS Score = 1 DBADCDDABACAEAACADEEABC9CEDBDEBDEDBCBCEA =============================================================================

(108) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 89 Artinya ada data sebanyak 251 testi yang dianalisis dengan item sebanyak 40 dengan peluang 0,5 sesuai dengan prinsip likehood maximum. Tidak case (testi), item maupun anchor yang dihapus atau tidak disertakan dalam analisis. Anchor atau common item adalah item yang ada pada dua set yang hasilnya dianalisis secara bersamaan dengan analisis agar memperoleh hasil estimasi kemampuan testi dan tingkat kesulitan item (kedua pengukuran tersebut menjadi satu skala), sehingga hasil kedua tes dapat diperbandingkan, baik dalam hal tingkat kesulitan item, maupun kemampuan testi. dataku (40 ITEM PG dengan 5 alternatif) -------------------------------------------------------------------------------Item Estimates (Thresholds) 5/10/18 10:26 all on all (N = 251 L = 40 Probability Level= .50) -------------------------------------------------------------------------------Summary of item Estimates ========================= Mean .00 SD .76 SD (adjusted) .75 Reliability of estimate .96 Fit Statistics =============== Infit Mean Square Outfit Mean Square Mean 1.00 Mean 1.05 SD .09 SD .18 Infit t Outfit t Mean -.44 Mean .09 SD 1.68 SD 1.37 1 items with zero scores 0 items with perfect scores ================================================================================ Nilai reliabilitas tes (untuk Norm-Reference) berdasarkan estimasi item Wrigh & Master (1982) disebut dengan reliabilitas sampel. Semakin tinggi nilainya semakin menyakinkan bahwa sampel uji coba sesuai dengan item yang diujikan. Semakin rendah semakin banyak sampel untuk uji coba yang tidak memberikan informasi yang diharapkan (tidak mengerjakan, atau

(109) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 90 mengerjakan secara asal-asalan). Atau justru mengerjakan tetapi sebagian besar testi benar semua atau salah semua, karena dengan mengikuti kurve logistik yang identik dengan kurve normal maka testi yang memiliki skor sempurna dan yang memiliki skor nol tidak dimasukkan dalam analisis. Dengan mean INFIT MNSQ 1,0 dan SD 0,09 artinya secara keseluruhan item sesuai dengan model rasch, karena ini hasil tes pilihan ganda, jadi berupa data dengan skala dikotomus. dataku (40 ITEM PG dengan 5 alternatif) -------------------------------------------------------------------------------Case Estimates 5/10/18 10:26 all on all (N = 251 L = 40 Probability Level= .50) -------------------------------------------------------------------------------Summary of case Estimates ========================= Mean -.90 SD .64 SD (adjusted) .52 Reliability of estimate .64 Fit Statistics =============== Infit Mean Square Mean SD 1.00 .15 Infit t Mean SD -.14 1.00 Outfit Mean Square Mean SD 1.05 .30 Outfit t Mean SD .08 .88 0 cases with zero scores 0 cases with perfect scores ================================================================================ Dengan mean INFIT MNSQ 1,00 dan SD 0,15 artinya secara keseluruhan testi sesuai dengan model Rasch, karena ini hasil tes pilihan ganda, jadi berupa data dengan skala dikotomus. Pada hasil uji yang pertama terdapat satu item yang tidak sesuai dengan model Rasch, dengan hasil sebagai berikut :

(110) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 91 dataku (40 ITEM PG dengan 5 alternatif) -----------------------------------------------------------------------------------------Item Estimates (Thresholds) 17/ 9/18 19:17 all on all (N = 251 L = 40 Probability Level= .50) -----------------------------------------------------------------------------------------2.0 | | | 6 | | | | 34 | | 26 | X | 33 1.0 | X | | | 3 35 40 | 2 28 30 X | 16 XX | 13 18 XX | 32 | 7 X | 39 X | 1 11 12 .0 XX | 21 22 XXXXXXXX | | 10 17 20 27 38 XXX | 15 XXXXXXX | 23 XXXXXXXXXXXXXXXXX | 4 9 XXXXXXXXXX | 24 | 14 XXXXXXXXXXX | 36 XXXXXXXXX | 29 XXXX | 19 -1.0 | 5 8 37 XXXXXXX | | XXXXXXX | XXXXXXX | 31 | XXXXXXXXXXXX | | XXXXXX | 25 | XXXXXXXX | -2.0 | | XXX | | | | | | XX | | | -3.0 | -----------------------------------------------------------------------------------------Each X represents 2 students

(111) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 92 dataku (40 ITEM PG dengan 5 alternatif) -----------------------------------------------------------------------------------------Item Fit 17/ 9/18 19:17 all on all (N = 251 L = 40 Probability Level= .50) -----------------------------------------------------------------------------------------INFIT MNSQ .56 .63 .71 .83 1.00 1.20 1.40 1.60 1.80 -----------------+---------+---------+---------+---------+---------+---------+---------+-1 item 1 . * | . 2 item 2 . | * . 3 item 3 . | * . 4 item 4 . * | . 5 item 5 . * | . 6 item 6 . | * . 7 item 7 . * . 8 item 8 . * | . 9 item 9 . * | . 10 item 10 . |* . 11 item 11 . | * . 12 item 12 . *| . 13 item 13 . * | . 14 item 14 . * | . 15 item 15 . | * . 16 item 16 . | * . 17 item 17 . * . 18 item 18 . *| . 19 item 19 . * | . 20 item 20 . * | . 21 item 21 . | * . 22 item 22 . | * . 23 item 23 . * | . 24 item 24 * . | . 25 item 25 . * | . 26 item 26 . * . 27 item 27 . * | . 28 item 28 . | * . 29 item 29 . * | . 30 item 30 . | * . 31 item 31 . * | . 32 item 32 . * | . 33 item 33 . | * . 34 item 34 . | * . 35 item 35 . | * . 36 item 36 . * | . 37 item 37 . * | . 38 item 38 . | * . 39 item 39 . |* . 40 item 40 . | * . ========================================================================================== Pada hasil uji yang pertama terdapat satu item soal nomor 24 keluar dari range, ini berarti tidak semua item nilai diterima sehingga tidak semua item fit dengan model Rasch. Oleh sebab itu dilakukan uji yang kedua, hasil uji tersebut sebagai berikut.

(112) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 93 dataku (40 ITEM PG dengan 5 alternatif) -----------------------------------------------------------------------------------------Item Estimates (Thresholds) 5/10/18 10:26 all on all (N = 251 L = 40 Probability Level= .50) -----------------------------------------------------------------------------------------2.0 | | | 6 | | | | 34 | | | 26 X | 1.0 | 33 X | | | 3 40 | 30 35 X | 2 16 28 | 13 XX | 18 32 XX | 7 X | 39 X | 1 11 12 .0 | 21 22 XX | XXXXXXXX | 10 17 20 27 38 XXXXX | 15 | 23 XXXXXXX | 4 9 XXXXXXXXXXXXXXXXXX | XXXXXXXXXXX | 14 | 36 XXXXXXXXXXX | 29 XXXXXXX | 19 -1.0 | 5 8 37 XXXXXX | XXXXXXXX | | XXXXXXX | 31 | XXXXXXXXXXXX | | XXXXXX | 25 | XXXXXXXXX | -2.0 | XXX | | | | | | | XX | | | -3.0 | -----------------------------------------------------------------------------------------Each X represents 2 students ========================================================================================== Grafik di atas menunjukan bahwa semua nilai threeshold. Khusus skala dikotomus sama besarnya dengan tingkat kesulitan item dalam

(113) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 94 pengertian sebagai difficulties index. Berdasarkan grafik di atas, dapat diperoleh informasi bahwa soal yang paling sukar adalah nomor 6, 26, 33, 34 dan soal yang paling mudah adalah nomor 5,8,25,31 dan 37. dataku (40 ITEM PG dengan 5 alternatif) -------------------------------------------------------------------------------Item Fit 5/10/18 10:26 all on all (N = 251 L = 40 Probability Level= .50) -------------------------------------------------------------------------------INFIT MNSQ .56 .63 .71 .83 1.00 1.20 1.40 1.60 1.80 -----------------+---------+---------+---------+---------+---------+---------+-------+---1 item 1 . * | . 2 item 2 . | * . 3 item 3 . | * . 4 item 4 . * | . 5 item 5 . * | . 6 item 6 . | * . 7 item 7 . * . 8 item 8 . * | . 9 item 9 . * | . 10 item 10 . * . 11 item 11 . |* . 12 item 12 . * | . 13 item 13 . * | . 14 item 14 . * | . 15 item 15 . | * . 16 item 16 . | * . 17 item 17 . * . 18 item 18 . *| . 19 item 19 . * | . 20 item 20 . * | . 21 item 21 . | * . 22 item 22 . | * . 23 item 23 . * | . 25 item 25 . * | . 26 item 26 . * . 27 item 27 . * | . 28 item 28 . | * . 29 item 29 . * | . 30 item 30 . | * . 31 item 31 . * | . 32 item 32 . * | . 33 item 33 . | * . 34 item 34 . | * . 35 item 35 . | * . 36 item 36 . * | . 37 item 37 . * | . 38 item 38 . | * . 39 item 39 . | * . 40 item 40 . |* . ================================================================================ Dari hasil uji yang kedua diketahui bahwa 39 item berada di range nilai yang diterima, sehingga semua item dapat dikatakan fit atau cocok dengan model Rasch atau model 1-PL yang memiliki batas penerimaan

(114) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 95 ≥0,77 sampai ≤1,30. Hasil analisis secara global dapat dilihat sebagai berikut : dataku (40 ITEM PG dengan 5 alternatif) -----------------------------------------------------------------------Item Estimates (Thresholds) In input Order 5/10/18 10:26 all on all (N = 251 L = 40 Probability Level= .50) -----------------------------------------------------------------------ITEM NAME |SCORE MAXSCR| THRSH | INFT OUTFT INFT OUTFT | | 1 | MNSQ MNSQ t t -----------------------------------------------------------------------1 item 1 | 73 251 | .07 | .91 .87 -1.5 -1.3 | | .14| | | | 2 item 2 | 50 251 | .59 | 1.19 1.48 1.9 3.1 | | .16| | | | 3 item 3 | 46 251 | .69 | 1.11 1.21 1.1 1.4 | | .17| | | | 4 item 4 | 101 251 | -.46 | .95 .94 -1.3 -.8 | | .13| | | | 5 item 5 | 131 251 | -.97 | .92 .92 -2.2 -1.1 | | .13| | | | 6 item 6 | 18 251 | 1.78 | 1.08 1.33 .4 1.2 | | .25| | | | 7 item 7 | 62 251 | .30 | 1.00 1.02 .0 .2 | | .15| | | | 8 item 8 | 133 251 | -1.01 | .93 .95 -1.9 -.7 | | .13| | | | 9 item 9 | 99 251 | -.42 | .93 .91 -1.8 -1.1 | | .13| | | | 10 item 10 | 88 251 | -.22 | .99 1.01 -.1 .2 | | .14| | | | 11 item 11 | 74 251 | .05 | 1.03 1.05 .5 .5 | | .14| | | | 12 item 12 | 72 251 | .09 | .97 1.01 -.5 .1 | | .14| | | | 13 item 13 | 57 251 | .41 | .96 .89 -.4 -.9 | | .16| | | | 14 item 14 | 111 251 | -.63 | .87 .84 -3.6 -2.1 | | .13| | | |

(115) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 96 15 item 15 | 89 251 | -.24 | 1.11 1.13 2.1 1.4 | | .14| 16 item 16 | 53 251 | .51 | 1.14 1.22 1.6 1.6 | | .16| | | | 17 item 17 | 87 251 | -.20 | .99 1.03 -.2 .3 | | .14| | | | 18 item 18 | 58 251 | .39 | .98 .99 -.3 .0 | | .16| | | | ======================================================================== *****Output Continues**** dataku (40 ITEM PG dengan 5 alternatif) -----------------------------------------------------------------------Item Estimates (Thresholds) In input Order 5/10/18 10:26 all on all (N = 251 L = 40 Probability Level= .50) -----------------------------------------------------------------------ITEM NAME |SCORE MAXSCR| THRSH | INFT OUTFT INFT OUTFT | | 1 | MNSQ MNSQ t t -----------------------------------------------------------------------19 item 19 | 127 251 | -.90 | .86 .84 -4.0 -2.2 | | .13| | | | 20 item 20 | 86 251 | -.19 | .93 .93 -1.4 -.8 | | .14| | | | 21 item 21 | 78 251 | -.03 | 1.03 1.00 .6 .0 | | .14| | | | 22 item 22 | 76 251 | .01 | 1.05 1.05 .9 .5 | | .14| | | | 23 item 23 | 98 251 | -.40 | .95 .95 -1.2 -.5 | | .14| | | | 24 item 24 | 0 0 | Item has zero score | | | | | | 25 item 25 | 172 251 | -1.71 | .89 .85 -2.0 -1.6 | | .14| | | | 26 item 26 | 30 251 | 1.21 | 1.00 1.20 .0 1.0 | | .20| | | | 27 item 27 | 86 251 | -.19 | .86 .85 -2.9 -1.7 | | .14| | | | 28 item 28 | 50 251 | .59 | 1.06 1.11 .7 .8 | | .16| | | | 29 item 29 | 123 251 | -.84 | .90 .88 -3.0 -1.6 | | .13| | | |

(116) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 97 30 item 30 | 49 251 | .61 | 1.13 1.20 1.3 1.4 | | .16| | | | 31 item 31 | 153 251 | -1.35 | .92 .90 -1.9 -1.2 | | .13| | | | 32 item 32 | 59 251 | .37 | .94 .94 -.7 -.4 | | .15| | | | 33 item 33 | 35 251 | 1.03 | 1.05 1.26 .5 1.4 | | .19| | | | 34 item 34 | 25 251 | 1.42 | 1.09 1.50 .6 2.0 | | .22| | | | 35 item 35 | 47 251 | .67 | 1.21 1.46 2.0 2.8 | | .17| | | | 36 item 36 | 116 251 | -.72 | .89 .88 -2.9 -1.6 | | .13| ======================================================================== *****Output Continues**** dataku (40 ITEM PG dengan 5 alternatif) -----------------------------------------------------------------------Item Estimates (Thresholds) In input Order 5/10/18 10:26 all on all (N = 251 L = 40 Probability Level= .50) -----------------------------------------------------------------------ITEM NAME |SCORE MAXSCR| THRSH | INFT OUTFT INFT OUTFT | | 1 | MNSQ MNSQ t t -----------------------------------------------------------------------37 item 37 | 135 251 | -1.04 | .94 .92 -1.7 -1.1 | | .13| | | | 38 item 38 | 85 251 | -.17 | 1.16 1.20 3.1 2.0 | | .14| | | | 39 item 39 | 68 251 | .17 | 1.03 1.10 .5 .9 | | .15| | | | 40 item 40 | 44 251 | .75 | 1.02 1.19 .2 1.2 | | .17| -----------------------------------------------------------------------Mean | | .00 | 1.00 1.05 -.4 .1 SD | | .76 | .09 .18 1.7 1.4 Data di atas terdiri dari SCORE dan MAXSCR (maximum score). Total skor maksimal terdiri dari item yaitu 251. Angka tersebut berasal dari jumlah peserta didik yang mengejakan soal. Sebagai contoh, skor yang diperoleh untuk item nomor 1 yaitu 73 dari total skor maksimal, artinya

(117) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 98 untuk item soal nomor 1 dapat dikerjakan oleh 73 peserta didik dari total peserta didik 251. Tabel 4.7 Taraf Kesukatan Seluruh Soal No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Taraf Kesukaran 0,07 0,59 0,69 -0,46 -0,97 1,78 0,30 -1,01 -0,42 -0,22 0,05 0,09 0,41 -0,63 -0,24 0,51 -0,20 0,39 -0,90 -0,19 Keterangan Sedang Sedang Sedang Sedang Mudah Sukar Sedang Mudah Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang No 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 Taraf Kesukaran -0,03 0,01 -0,40 0 -1,71 1,21 -,19 0,59 -0,84 0,61 -1,35 0,37 1,03 1,42 0,67 -0,72 -1,04 -0,17 0,17 0,75 Keterangan Sedang Sedang Sedang Mudah Sukar Sedang Sedang Sedang Sedang Mudah Sedang Sukar Sukar Sedang Sedang Mudah Sedang Sedang Sedang 7. Seleksi dan Perakitan Soal Penilaian instrumen berupa angket diberikan kepada peserta didik kelas X yang telah mengerjakan soal uji coba. Penilaian instrumen soal dilakukan oleh 40 peserta didik. Penilaian instrumen berdasarkan pada aspek kontruksi meliputi 8 aspek penilaian yaitu sebagai berikut (1) instrumen tes kemampuan berpikir tinggat tinggi menyajikan soal sesuai dengan materi yang telah dipelajari, (2) instrumen tes kemampuan tingkat tinggi menggunakan Bahasa Indonesia yang baku, komunikatif atau tidak

(118) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 99 menimbulkan penafsiran ganda serta mudah dipahami, (3) instrumen tes kemampuan tingkat tinggi menyajikan soal dan gambar yang menarik, (4) petunjuk pelaksanaan instrumen tes kemampuan berpikir tingkat tinggi jelas dan mudah dipahami, (5) instrumen tes mudah dipahami kalimat pertanyaan dan pertanyataannya, (6) semua butir soal yang ada pada instrumen tes kemampuan berpikir tingkat tinggi dapat dengan mudah dikerjakan, (7) waktu yang disediakan sesuai dengan jumlah butir soal yang ada, dan (8) instrumen tes kemampuan berpikir tingkat tinggi membuat peserta didik tertantang saat mengerjakan. Hasil penilaian instrumen tes pilihan ganda oleh peserta didik kelas X disajikan dalam grafik berikut: Grafik 4.3 Hasil Penilaian Instrumen Tes Pilihan Ganda oleh Peserta Didik Kelas X Chart Title 5 4 3 2 1 0 Aspek 1 Aspek 2 Aspek 3 Aspek 4 Aspek 5 Aspek 6 Aspek 7 Aspek 8 Peserta didik 1 Peserta didik 2 Peserta didik 3 Peserta didik 4 Peserta didik 5 Peserta didik 6 Peserta didik 7 Peserta didik 8 Peserta didik 9 Peserta didik 10 Peserta didik 11 Peserta didik 12 Peserta didik 13 Peserta didik 14 Peserta didik 15 Peserta didik 16 Peserta didik 17 Peserta didik 18 Peserta didik 19 Peserta didik 20

(119) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 100 Chart Title 6 4 2 0 Aspek 1 Aspek 2 Peserta didik 21 Peserta didik 25 Peserta didik 29 Peserta didik 33 Peserta didik 37 Aspek 3 Aspek 4 Peserta didik 22 Peserta didik 26 Peserta didik 30 Peserta didik 34 Peserta didik 38 Aspek 5 Aspek 6 Peserta didik 23 Peserta didik 27 Peserta didik 31 Peserta didik 35 Peserta didik 39 Aspek 7 Aspek 8 Peserta didik 24 Peserta didik 28 Peserta didik 32 Peserta didik 36 Peserta didik 40 Tabel 4.8 Hasil Penilaian Instrumen Tes Pilihan Ganda oleh Peserta Didik Kelas X Jumlah Jumlah No Soal Skor No Soal Skor Skor/aspek Skor/aspek 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 26/8 26/8 22/8 23/8 22/8 22/8 21/8 26/8 24/8 27/8 25/8 20/8 28/8 26/8 25/8 23/8 23/8 16/8 27/8 21/8 3,250 (Baik) 21 22/8 3,250 (Baik) 22 22/8 2,750 (Cukup) 23 22/8 2,875 (Cukup) 24 26/8 2.750 (Cukup) 25 23/8 2,750 (Cukup) 26 24/8 2,625 (Cukup) 27 24/8 3,250 (Cukup) 28 25/8 3,000 (Baik) 29 24/8 3,375 (Baik) 30 27/8 3,125 (Bak) 31 25/8 2,500 (Cukup) 32 20/8 3,500 (Baik) 33 26/8 3,250 (Baik) 34 22/8 3,125 (Baik) 35 22/8 2,875 (Cukup) 36 20/8 2,875 (Cukup) 37 24/8 2,000 (Cukup) 38 20/8 3,375 (Baik) 39 26/8 2,625 (Cukup) 40 26/8 ∑/40 = 117,875/40 = 2,947 2,750 (Cukup) 2,750 (Cukup) 2,750 (Cukup) 3,250 (Baik) 2,875 (Cukup) 3,000 (Baik) 3,000 (Baik) 3,125 (Baik) 3,000 (Baik) 3,375 (Baik) 3,125 (Baik) 2,500 (Cukup) 3,250 (Baik) 2,750 (Cukup) 2,750 (Cukup) 2,500 (Cukup) 3,000 (Baik) 2,500 (Cukup) 3,250 (Baik) 3,250 (Baik)

(120) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 101 Perolehan skor instrumen tes pilihan ganda yang diberikan oleh peserta didik kelas X memiliki rata-rata skor yaitu 2,947 hal tersebut menunjukan bahwa soal yang dihasilkan tergolong cukup. Namun, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan yaitu soal yang terlalu panjang dan waktu untuk mengerjakan soal yang dianggap kurang. Hal tersebut menyebabkan peserta didik menjadi bingung. Instrumen penilaian yang dikembangkan dinyatakan layak untuk digunakan dalam pencetakan tes sesuai dengan saran pada revisi. 8. Pencetakan Soal Setelah soal-soal diseleksi berdasarkan atas hasil analisis butir soal dan kemudian disusun atau dirakit berdasarkan atas pertimbanganpertimbangan tertentu, maka pengembangan tes itu secara substantif telah selesai. Dari segi substantifnya maka yang penting adalah tampilan tes itu harus sebaik mungkin. Oleh karena itu, dilakukan pencetakan tes terdiri dari kisi-kisi, soal dan lembar jawaban. Pencetakan tes berdasarkan ukuran kertas A4, dengan huruf Times New Rowan 12 pt, dan cetakan tes bolak balik. Dari segi manajerial, pencetakan ini harus menjamin kerahasiaan tes serta ketepatan waktu sesuai dengan jadwal yang telah direncanakan. Segala upaya mesti dilakukan dengan cermat agar tidak ada orang yang punya akses terhadap tes itu, kecuali orang-orang yang menurut rencana memang boleh mengetahui tes tersebut.

(121) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 102 E. Pembahasan Penelitian pengembangan dilakukan dengan menggunakan langkahlangkah pengembangan tes hasil belajar dari Suryabrata (2005). Langkahlangkah tersebut dimodifikasi sehingga menghasilkan delapan langkah penelitian untuk mengembangkan produk. Peneliti memulai penelitian pengembangan ini dengan melakukan observasi terhadap kondisi sekolah dan wawancara kepada Ibu Cicilia Ika Puspitasari S.Pd selaku guru mata pelajaran akuntansi kelas X SMK Bopkri 1 Yogyakarta. Selain itu, peneliti juga melakukan kajian pustaka sebagai landasan dalam melakukan pengembangan produk. Hasil observasi dan wawancara menunjukkan bahwa pendidik dan peserta didik membutuhkan tes hasil belajar berupa tes pilihan ganda yang berbasis HOTS untuk meningkatkan kemampuan berpikir tingkat tinggi peserta didik dan mempermudah pemahaman terhadap materi tersebut. Selain itu, pendidik menyetujui instrumen penilaian yang berbasis HOTS memuat materi pembelajaran menganalisis transaksi jurnal penyesuaian. Namun pendidik sendiri belum membuat instrument yang berbasisi HOTS dikarenakan pendidik belum terlalu memahami apa itu HOTS. Instrumen penilaian dikembangkan berdasarkan kurikulum 2013. penulis mengambil salah satu Kompetensi Dasar (KD) dari kurikulum 2013 yang digunakan di kelas X SMK. Kompetensi Dasar tersebut yaitu KD 3.10 Menganalisis transaksi jurnal penyesuaian. Berdasarkan KD tersebut, peneliti membuat soal yang berisi tentang transaksi jurnal penyesuaian. Hal tersebut

(122) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 103 dapat menjadikan instrumen penilaian cocok untuk digunakan sebagai bahan evaluasi hasil belajar untuk peserta didik kelas X SMK. Penilaian instrumen pertama diberikan kepada ahli bahasa dan guru mata pelajaran akuntansi dasar untuk divalidasi. Penilaian instrumen pertama diberikan kepada Bapak April Damai Sagita Krissandi, S.Pd., M.Pd sebagai dosen ahli bahasa. Produk divalidasi oleh ahli bahasa satu kali pada tanggal 19 Maret 2018. Hasil validasi oleh ahli bahasa secara keseluruhan menunjukkan bahwa soal tersebut termasuk dalam kategori “Baik” dengan rata-rata skor 3,780. Namun, ada komentar dan saran perbaikan yang diberikan oleh ahli bahasa yaitu ada beberapa poin soal yang perlu diperhatikan yaitu di – kata depan, di – imbuhan, format penulisan tanda baca (…), dan pada option jawaban tidak menggunakan huruf kapital. Instrumen penilaian yang dikembangkan dinyatakan layak untuk digunakan uji coba lapangan dengan revisi sesuai saran. Penilaian instrumen kedua diberikan kepada Ibu Ceacilia Kusumastuti, S.Pd. selaku guru mata pelajaran akuntansi sebagai ahli materi. Produk divalidasi sebanyak satu kali pada tanggal 23 April 2018. Hasil validasi oleh ahli materi secara keseluruhan menunjukkan bahwa soal tersebut termasuk dalam kategori “Baik” dengan rata-rata skor 2,767. Namun, ada komentar dan saran perbaikan yang diberikan oleh ahli materi yaitu adanya jawaban yang sama, antara soal dan jawaban jangan terlalu jauh, serta perlu di cek perhitungan untuk penyesuaiannya. Instrumen penilaian yang dikembangkan

(123) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 104 dinyatakan layak untuk digunakan uji coba lapangan dengan revisi sesuai saran. Setelah divalidasi dan direvisi oleh ahli materi dan ahli bahasa, kemudian dilakukan pencetakan soal sebanyak tujuh puluh (70) lembar soal dan 251 lembar jawaban. Kemudian peneliti melakukan uji coba soal di tujuh sekolah yaitu SMK Bopkri 1 Yogyakarta, SMK Putra Tama Bantul, SMK YPKK 3 Sleman, SMK YPKK 1 Sleman, SMK 17 Seyegan, SMK koperasi Yogyakarta, dan SMK Yapemda 1 Sleman. Jawaban yang di tulis oleh peserta didik dimasukan ke notepad dengan item nomor 001 sampai dengan 251. Setelah dimasukkan dalam notepad jawaban tersebut dianalisis dengan program QUEST. Hasil analisisnya adalah dengan mean INFIT MNSQ 1,0 dan SD 0,15 artinya secara keseluruhan item sesuai dengan model Rasch atau model 1-PL dengan batas penerimaan ≥ 0,77 sampai ≤1,30 karena ini hasil tes pilihan ganda, jadi berupa data dengan skala dikotomus. Informasi yang diperoleh dari analisis tersebut adalah nomor yang paling sukar adalah item nomor 6, 26, 33, 34, dan yang paling mudah item nomor 5, 8, 25, 31 dan 37. Menurut Arikunto (2001), soal-soal yang terlalu mudah atau terlalu sukar tidak berarti tidak boleh digunakan. Hal ini tergantung dari tujuan penggunaannya. Saol-soal yang sukar akan menambah motivasi belajar bagi peserta didik dengan kemampuan tingkat tinggi dan soal-soal yang mudah akan membangkitkan semangat belajar bagi peserta didik dengan kemampuan tingkat rendah.

(124) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 105 Item 6: item 6 Infit MNSQ = 1.08 Disc = -.04 Categories 0 A B C Count 0 45 37 40 Percent (%) .0 17.9 14.7 Pt-Biserial NA -.24 p-value NA Mean Ability NA E 9 missing 18 111 0 0 15.9 7.2 44.2 .0 -.33 -.05 -.04 .48 NA .000 .000 .193 .288 .000 NA -1.20 -1.45 -.98 -.94 -.56 NA Step Labels 1 Thresholds 1.78 Error D* NA .25 .......................................................................................... Pada item soal nomor 6 diketahui bahwa 7,2% atau 18 peserta didik yang menjawab benar dari total 251 peserta didik yang mengerjakan soal berbasis HOTS. Dengan tingkat kesukaran -2,00 sampai dengan 2,00 ini berarti item soal nomor 6 dikategorikan sukar, karena kemampuan peserta didik hanya berada direntang -0,94.

(125) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat disimpulkan sebagai berikut. 1. Instrumen penilaian berbasis HOTS ini dikembangkan dengan hasil modifikasi model pengembangan dan penelitian menurut Suryabrata. Hasil modifikasi tersebut berupa delapan langkah pengembangan, yaitu 1) pengembangan spesifikasi tes dilakukan dengan membuat kisi-kisi soal, 2) penulisan soal dilakukan dengan pembuatan soal sebanyak 40 butir soal, 3) penelahaan soal dilakukan dengan validasi ahli materi dan ahli bahasa, 4) perakitan soal dilakukan dengan perbaikan dari hasil validasi, (5) uji coba tes dilakukan terhadap 251 peserta didik, 6) analisis butir soal menggunakan analisis quest, (7) perakitan dan seleksi soal, (8) pencetakan tes dilakukan dengan mencetak hasil produk yang telah dikembangkan. 2. Kualitas instrumen penilaian yang berupa uji coba soal ditentukan berdasarkan validasi penilaian dari ahli materi dan ahli bahasa. Uji coba soal memiliki total rata-rata skor dari ahli bahasa sebesar 3,714 dengan kategori “Baik”, total rata-rata skor dari ahli materi sebesar 2,767 dengan kategori “Baik”. Uji coba soal tentang materi menganalisis transaksi jurnal penyesuaian kelas X SMK ini sudah layak menjadi instrumen penilaian bagi seorang pendidik dalam pembelajaran. 106

(126) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 107 B. Keterbatasan Pengembangan Produk yang dikembangkan ini mempunyai beberapa keterbatasan di antaranya dipaparkan sebagai berikut: 1. Peneliti membatasi pengembangan produk berupa soal HOTS hanya pada level kognitif C4 yaitu menganalisis. Dengan tujuan pengembangan produk lebih fokus pada level menganalisis jurnal penyesuaian. 2. Prosedur penelitian dan pengembangan hanya berhenti pada langkah ke tujuh yaitu analisis butir soal dengan menggunakan quest. Hal ini dikarenakan kondisi di lapangan tidak memungkinkan untuk melakukan penelitian sampai langkah kesepuluh. 3. Uji coba soal dilaksanakan pada siang hingga sore hari, hal tersebut menyebabkan peserta didik tidak dapat berkonsentrasi dalam mengerjakan soal uji coba. 4. Pihak sekolah ataupun guru mata pelajaran susah menentukan waktu penelitian dikarenakan peserta didik harus mengerjakan soal. C. Saran Saran untuk peneliti selanjutnya yang akan mengembangkan uji coba soal materi menganalisis transaksi jurnal penyesuaian sebagai berikut. 1. Prosedur penelitian dan pengembangan menurut Suryabrata sebaiknya dilakukan sampai pada langkah kesepuluh agar dapat mengembangkan produk yang lebih baik. 2. Pelaksanaan uji coba soal sebaiknya dilakukan dengan alokasi waktu yang lebih lama dan dilakukan pada pagi hari agar peserta didik dapat

(127) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 108 berkonsentrasi dengan baik dan agar produk yang dikembangkan menjadi lebih baik.

(128) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR PUSTAKA Adam, R. J., & Khoo, S. T. (1996). Acer Quest: The Interactive Test Analysis System. Victoria: The Australia Council For Educational Research, 1-24. Anderson, L. W., & Krathwohl, D. R. (2001). A Taxonomy for Learning, Teaching And Assessing: A Revision of Bloom's Taxonomy of Educational Objectives. New York: Longman. Anderson, L. W., & Krathwohl, D. R. (2010). Kerangka Landasan Untuk Pengembangan, Pengajaran, dan Assesmen. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Allen, M. J. & Yen, W. M. 1979. Introduction to measurement theory. Monterey, CA: Brooks/Cole Publishing Company Arifin, Z. (2011). Konsep dan Model Pengembangan Kurikulum. Bandung: Remaja Rosdakarya. Arikunto, Suharsimi. (2001). Prosedur Penelitian, Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Bina Aksara Azwar, S. (2015). Dasar-dasar Psikometri. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Azwar, Saifudin. 1995. Tes prestasi (fungsi dan pengembangan pengeluaran prestasi belajar). Yogyakarta: Liberty Coaley, Keith., (2010). An Introduction to Psychological Assessment and Psychometrics. London: SAGE Publications Inc. Crocker, L & Algina, J. 2005. Introduction to Classical and Modern Test Theory. Florida : Harcourt Brace Jovanovich College Publishers. Hamalik, O. (2011). Kurikulum dan Pembelajaran. Jakarta: Bumi Aksara. Hambleton, R. K., & dkk. (1991). Fundamentals of Item Response Theory. London: Sage Publications. Heong, & dkk. (2011). The Level of Marzano Higher Order Thinking Skills Among Tecnical Education Students. International Journal of Social and Humanity, 121125. Hidayat, S. (2013). Pengembangan Kurikulum Baru. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Julianingsih, S. (2017). Pengembangan Instrumen Asesmen Higher Order Thinking Skill (HOTS) Untuk Mengukur Dimensi Pengetahuan IPA Siswa di SMP. Jurnal.fkip.unila.ac.id, Vol 5 No 3 (ONLINE). Kaplan, R.M dan Saccuzzo, D.P. 2005. Psychological Testing Principles, Application and Issue. Sixth Edition. USA: Wadsworth. Lawrence, M.R. 1994. Question to ask when evaluaating test. Eric digest Linn, R. I. dan Gronloud N. E. 1995. Measurement and Assessment in Teaching. Prentice Hall. New Jersey 109

(129) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 110 Mitri, H. (2016). Analisis Pembelajaran Keterampilan Berpikir Tingkat Tinggi Pada Mata Pelajaran Ekonomi Di SMA N 8 Yogyakarta. Nunnally, J.C. 1978. Psychometric theory. New York: McGraw Hill Book Company. Inc Notoatmodjo, S. (2010). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta. Palupi, D. T. (2016). Cara Mudah Memahami Kurikulum. Surabaya: jaring pena. Permendikbud Republik Indonesia Nomor 54. (2013). Tentang Standar Kompetensi Kelulusan (SKL). Purwanto. (2009). Evaluasi Hasil Belajar. Surakarta: Pustaka Belajar Rasjid, D. A. (2006). Kurikulum dan Pembelajaran. Bandung: Upi Press. Reksoatmodjo, T. N. (2010). Pengembangan Kurikulum Pendidikan Teknologi dan Kejuruan. Bandung: PT Refika Aditama. Salkind, N. J. (2007). Enyclopedia of measurement and statistic volume 1. California: SAGE Publications, Inc. Sani, R. A. (2016). Penilaian Autentik. Jakarta: Bumi Aksara. Subali, B. (2012). Prinsip Asesmen & Evaluasi Pembelajaran. Yogyakarta: UNY Press. Sucipto, T., Moelyati, & Sumardi. (2011). Siklus Akuntansi Perusahaan Jasa dan Perusahaan Dagang. Bogor: Yudhistira. Sugiyono. (2015). Metode Penelitian & Pengembangan Research and Development. Yogyakarta: Alfabeta. Suryabrata, S. (2005). Pengermbangan Alat Ukur Psikologis. Yogyakarta: Andi Star.

(130) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 111 Lampiran 1 (Surat Ijin Penelitian)

(131) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 112

(132) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 113

(133) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 114

(134) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 115

(135) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 116

(136) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 117

(137) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 118

(138) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 119

(139) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 120

(140) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 121

(141) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 122

(142) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 2 (Penilaian Ahli Bahasa) 123

(143) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 124

(144) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 125

(145) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 126

(146) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 127

(147) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI Lampiran 3 (Penilaian Ahli Materi) 128

(148) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 129

(149) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 130

(150) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 131

(151) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 132

(152) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 133

(153) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 134

(154) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 135 Lampiran 4 (Silabus) SILABUS MENGANALISIS TRANSAKSI JURNAL PENYESUAIAN Kompetensi Dasar 3.10 Menganalisis transaksi jurnal penyesuaian Materi Pokok Pembelajaran 1. Pengertian jurnal penyesuaian 2. Akun-akun yang perlu disesuaikan 3. Dokumen jurnal penyesuaian 4. Transaksi jurnal penyesuaian  Mengamati 1. Pendidik memberikan perumpamaan awal mengenai penyesuaian terkait kehidupan seharihari. 2. Pendidik menjelaskan secara keseluruhan jurnal penyesuaian. 3. Peserta didik memperhatikan penjelasann tentang jurnal penyesuaian yang diberikan pendidik.  Menanya dan Mengumpulkan Informasi 1. Pendidik menugaskan peserta didik membaca dan mencermati buku pelajaran tentang materi jurnal penyesuaian 2. Peserta didik secara individu membaca 3. Pendidik menjelaskan pengertian jurnal penyesuaian, akunakun yang perlu disesuaiankan, Penilaian Alokasi waktu Portopolio 32 jp Sumber Belajar Sucipto, T., Moelyati, & Sumardi. (2011). Siklus Akuntansi Perusahaan Jasa dan Perusahaan Dagang. Bogor: Yudhistira.

(155) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 136 Kompetensi Dasar Materi Pokok Pembelajaran 4. 5. 6. 7. 8. 9.  1.  1. dokumen jurnal penyesuaian dan transaksi jurnal penyesuaian secara singkat Peserta didik memperhatikan dan bertanya ketika kurang memahami penjelasan pendidik Pendidik menjawab pertanyaan dari peserta didik Pendidik memberikan soal latihan untuk dikerjakan oleh peserta didik secara individu Pendidik membantu peserta didik yang mengalami kesulitan Peserta didik mengumpulkan hasil pekerjaannya Pendidik menilai hasil pekerjaan peserta didik Menalar Pendidik menugaskan kepada peserta didik untuk memperbaiki pekerjaan yang telah dilakukan yang dianggap keliru dan kurang benar Mengkomunikasikan Pendidik menugaskan peserta didik untuk membuat kesimpulan dari hasil pembelajaran Penilaian Alokasi waktu Sumber Belajar

(156) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 137 Kompetensi Dasar Materi Pokok Pembelajaran yang telah didapat 2. Peserta didik membuat refleksi dari hasil pembelajaran Penilaian Alokasi waktu Sumber Belajar

(157) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 138 Lampiran 5 (RPP SMK Koperasi)

(158) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 139

(159) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 140

(160) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 141

(161) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 142

(162) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 143

(163) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 144

(164) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 145

(165) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 146

(166) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 147

(167) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 148

(168) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 149

(169) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 150

(170) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 151

(171) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 152

(172) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 153

(173) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 154

(174) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 155

(175) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 156

(176) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 157

(177) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 158

(178) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 159

(179) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 160

(180) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 161

(181) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 162

(182) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 163 Lampiran 6 (RPP pembuatan soal berbasis HOTS) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Kejuruan Bidang Keahlian : Bisnis dan Manajemen Program Keahlian : Akuntansi dan Keuangan Kompetensi Keahlian : Akuntansi dan Keuangan Lembaga Mata Pelajaran : Akuntansi Dasar Kelas/Semester : X/1 Alokasi Waktu : 3 x 45 menit (1x pertemuan) dari 32 JP A. Kompetensi Inti 3. Menerapkan dan menganalisis pengetahauan fakstual, konseptual dan prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya dan humaniora dalam wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian dalam bidang kerja yang spesifik untuk memecahkan masalah. 4. Mengolah, menalar dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu melaksanakan tugas spesifik dibawah pengawasan langsung. B. Kompetensi Dasar 3.10 Menganalisis Transaksi Jurnal Penyesuaian C. Indikator Pencapaian Kompetensi 3.10.1 Pengertian jurnal penyesuaian 3.10.2 Akun-akun yang memerlukan penyesuaian 3.10.3 Dokumen jurnal penyesuian 3.10.4 Transaksi jurnal penyesuian

(183) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 164 D. Tujuan Pembelajaran Setelah mempelajari komptensi ini, diharapkan peserta didik dapat : 1. Peserta didik mampu menyimpulkan pengertian jurnal penyesuaian 2. Peserta didik mampu mengidentifikasi akun-akun yang memerlukan penyesuaian 3. Peserta didik mampu mengidentifikasi dokumen jurnal penyesuaian 4. Peserta didik mampu mengidentifikasi transaksi jurnal penyesuaian E. Materi Pembelajaran 1. Pengertian jurnal penyesuaian 2. Akun-akun yang memerlukan penyesuaian 3. Dokumen jurnal penyesuaian 4. Transaksi jurnal penyesuaian F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran 1. Pendekatan : Saintifik 2. Model : Koopertif Games Educative ”Make and Match” G. Kegiatan Pembelajaran Kegiatan Deskripsi Kegiatan Alokasi Waktu Pendahuluan 1. Pendidik masuk kelas tepat waktu dan mengucapkan salam. 15 menit 2. Pendidik mengajak peserta didik berdoa sebelum memulai kegiatan belajar mengajar. 3. Pendidik mempresensi dan menanyakan kesiapan peserta didik tentang kesiapan belajar. 4. Pendidik menjelaskan tujuan pembelajaran yang akan dicapai. 5. Pendidik mengingatkan kepada peserta didik tentang materi sebelumnya. Kegiatan  Mengamati Inti 1. Pendidik 105 memberikan perumpamaan awal menit

(184) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 165 Kegiatan Deskripsi Kegiatan Alokasi Waktu mengenai penyesuaian terkait kehidupan seharihari. 2. Pendidik menjelaskan secara keseluruhan jurnal penyesuaian. 3. Peserta didik memperhatikan penjelasann tentang jurnal penyesuaian yang diberikan pendidik.  Menanya dan Mengumpulkan Informasi 1. Pendidik menugaskan peserta didik membaca dan mencermati buku pelajaran tentang materi jurnal penyesuaian 2. Peserta didik secara individu membaca 3. Pendidik menjelaskan pengertian jurnal penyesuaian, akun-akun yang perlu disesuaiankan, dokumen jurnal penyesuaian dan transaksi jurnal penyesuaian secara singkat 4. Peserta didik memperhatikan dan bertanya ketika kurang memahami penjelasan pendidik 5. Pendidik menjawab pertanyaan dari peserta didik 6. Pendidik memberikan soal latihan untuk dikerjakan oleh peserta didik secara individu 7. Pendidik membantu peserta didik yang mengalami kesulitan 8. Peserta didik mengumpulkan hasil pekerjaannya 9. Pendidik menilai hasil pekerjaan peserta didik  Menalar 1. Pendidik menugaskan kepada peserta didik untuk memperbaiki pekerjaan yang telah dilakukan yang dianggap keliru dan kurang benar

(185) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 166 Kegiatan Deskripsi Kegiatan Alokasi Waktu  Mengkomunikasikan 1. Pendidik menugaskan peserta didik untuk membuat kesimpulan dari hasil pembelajaran yang telah didapat 2. Peserta didik membuat refleksi dari hasil pembelajaran Penutup 1. Peserta didik menanyakan beberapa hal yang kurang jelas 15 menit 2. Pendidik membantu menjelasakan kepada peserta didik tentang beberapa hal yang kurang dipahami oleh peserta didik 3. Peserta didik dan pendidik menyimpulkan meteri pembelajaran tentang materi jurnal penyesuaian 4. Ditutup dengan berdoa H. Media, Alat, Bahan dan Sumber Belajar 1. Media/Alat kertas games : Papan tulis, spidol, alat tulis, LCD, projrctor, make and match 2. Bahan : Kertas dan Buku latihan 3. Sumber Belajar : Sucipto, T., Moelyati, & Sumardi. (2011). Siklus Akuntansi Perusahaan Jasa dan Perusahaan Dagang. Bogor: Yudhistira. I. Penilaian Hasil Pembelajaran 1. Kisi-kisi Kompetensi Dasar Materi Indikator Soal 3.10 Menganalisi 1. Pengertian 1. Menganalisis s transaksi penyesuaian pengertian jurnal penyesuaian yang penyesuaian. tepat 2. Tujuan 2. Memilih manakah Bentuk Soal Nomor soal PG 1 PG 2

(186) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 167 Kompetensi Dasar Materi Indikator Soal penyesuaian alasan penyesuaian yang merupakan tujuan dilakukan penyesuaian Memilih alasan perlunya jurnal penyesuaian Memilih akunakun yang perlu disesuaikan Mengidentifikasi akun jurnal penyesuaian bagian debit dan kredit pada perusahaan jasa. Mengidentifikasi akun jurnal penyesuaian bagian debit dan kredit pada perusahaan dagang. Menganalisis jurnal penyesuaian dan mencatat akun yang didebit dan dikredit dan jumlah rupaih yang didebit dan dikredit pada perusahaan jasa Menganalisis jurnal penyesuaian dan mencatat akun yang didebit dan dikredit dan jumlah rupaih yang didebit dan dikredit pada perusahaan dagang. 3. 3. Akun yang 3. perlu disesuaikan 4. Transaksi 4. jurnal penyesuaian perusahaan jasa 5. Transaksi 5. jurnal penyesuaian perusahaan dagang 6. Neraca 6. saldo dan jumlah jurnal penyesuaian perusahaan jasa 7. Neraca 7. saldo dan jumlah jurnal penyesuaian perusahaan dagang Bentuk Soal Nomor soal PG 3 PG 4 PG 5-14 PG 15-21 PG 22-31 PG 32-40

(187) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 168

(188) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 168 Lampiran 7 (Daftar Sekolah dan Nama Peserta Didik) 1. SMK 17 SEYEGAN No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Nama Recita Aviani W Karina Oktaviyani Eka Rizky Rosseiyn Dara Ayu Galuh P Silvilia Ningsih Roberti Evi Remasari Kirana Valent Cesaria Sintia Rahmawati Parsiska Sari Fera Kusumawati Fransiska Triananda R.V Atika Nur Alifah Pingky Dwi S Hendri Arfinanto Faditiya Fahri M Anas Earul Ardiansyah Dani Novianto Delviana M 2. SMK YPKK 1 SLEMAN No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Nama Tiara Sari Anggi Agustina Nur Afifah Windy Rahma Astuti Anti Widyaningsih Ambarika Wijayanti Nuraina Maharanni Putri Nadiyah Eri Kuswardani Rio Ferdinand Dhenok Meliana

(189) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 169 No 12 13 14 15 16 17 18 19 Nama Ayuk Setianingrum Berlina Novitasari Devi Kartika Pertiwi Arum Rahmawati Salsa Bela Kumala S Rizma Lana Atiran D Nindya Anggi Yunia Asmiati 3. SMK BOPKRI 1 YOGYAKARTA No Nama 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 Alexander Evan Waldo Allicia Ananta Firdaus Anastasia Yunita Kidi Koten Angel Charisthia Puling Apfia Theresella Pramitawati Aqila Rivanda Berlian Anindya Margareta Brigita Efa Budirahayu Claritta Stevanie Elsie Yustiana Novitasari Fresca Agustina Heryanti Harun Tri Yulianto Inawati Okctavia Putri Kevin Ronaldo Margaretta Dwi Fernanda Melanton Nicolas Wicaksono Melia Fransiska Muwita Raden Roro Santarisma Wijaya Setya Richardus Eka Putra Raharja Rizka Dwi Wijayanti Seto Aji Hamengku Rizky Shinta Septianingrum Silvya Putri Natalia Trifosa Gabriella Agnes Natalia Wenny Cahyani

(190) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 170 4. SMK YPKK 3 SLEMAN No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 Nama Anisa Dwi Amanah Nurul Jannah Adrian F Alfiah Mawaddah Anggi Septi Nur Aini Ardian Putri P Arti Ayunendra Cinta Berliana Devi Kurnia S Dini Wakhidah Oktavai D.A Tri Choliwatun N Viky Ellyani Alviandike Sekar Ayu Cahyani Muhammad Dadan Rendra Aditya Yuana Batistuta Kristanti Rahayu Yashifa Sasha Malita Vinda Alvionita Siti Fatimah Novitari M.R Nur Eni Yasinta K Rika Nur Latifah Selly Finola Putri Sumami Yuyun Yuniakum 5. SMK PUTRA TAMA BANTUL No 1 2 Nama Agnes Manggar Sari I.R Agustina Douw

(191) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 171 No Nama 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 Albrigita Regina Mosa Alvian C. M Kapisa Anastasia Sa'o Brigitha Pramita Sari Calara Wuri V Dwi Ristiyani Elsya Kharisma Putri Elvina Seno Febriana Iswandari Fransiska Gaigani Weru Kristina Leliyovi Mainus Mirip Mardiana Silvia Dua Hale Maria Ensiwati Dua Heret Maria Eftiyanti Bunga Maria Nona Maria Novita Ika Wulandari Maria Sareng Maria Sintia Maria Sri Kartika Nona Mina Monika Kewa Monika Nggumba Paskalista Jaro Romianus Nong Panggo Sisilia Efilinda Sile Sri Wahyuni Theresia Suviani Peru Lama Victoryo O Yuliana Nona Yesti Yustina Raya 6. SMK KOPERASI YOGYAKARTA No Nama 1 Galuh Ambarwati 2 Julia Ardani 3 Az Zahra Devandra Putri

(192) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 172 No 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 Nama Salma Annisa Lailatul Hikmah Anisa Leyla N.A Mey Triananda Marfuah Nurul Ivan Dwi Kurniawan Lola Cornelia Thalisya Surya Sabana Henny Puspitasari Devinta Ambar N Muhammad Besit R M Iqbal Vany Irfiani Volenia Agung Wahyu Nugroho Aulia Dina Herlina Putri A Safna Almas No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Nama Anjang Pradana Sekar Pandan Wangi Ika Septiani Diva Jenita Diana Septi Bernadita Hesky Ferawati Muhammad Athallah A.P Amelia Fajar Pramesti Givi Saputro Deviana Andita Hasnadhia Cantika Rona Pelangi Fersal Kempres Arista Septiana Wahyu Gandes Septiana Agni Devita S Juniasih G Isnaini H

(193) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 173 No 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 Nama Harnelia Azmi Zalvira Dinda Ayu Sekar Maulina Dwi Susanti Dhiyan Pratiwi Armitya Tisa Widya Utami Julia Ardani Muhammad Barokah Dwi A Alvida Deliana P Ammar Yusriyyah Tuffaa H Wahyu Maya Cecar Devi No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 Nama Marfuah Nurul Erika Valen N Putri Aulia Hellmalia Amanda Eko Kurniawan Guventianto Anissa Dinda Nur Rohim Fama Dita H Litari Cahyaningrum Januari M.R Silvia Wulandari S.N Habib Abdurahman Ahmad Reza W Danisa Ramadhani Intan Maulana A Yunita Armalinda Nola Riska Evani Dimas Pranajaya Lucky Jiddane A Vina Tri Kusmaya Sari Wahyu Safitri Betty Salsabila Aqmarina Ervanny Melinda P Cindy Alfira Agustina

(194) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 174 26 Ayu Firnanda 7. SMK YAPEMDA 1 SLEMAN No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Nama Ersha Wahia Alsha Putri Lathifah Indwa Rohani Sulistyawati Retno Utami Risma Nur Safitri Dilla Kartina Oktaviana Winda A Dini Ristanti A Anggun Melgu S.S Anindia Cahya Salsabela Aldefia Vanita Rachmadani Ani Tri Septianingrum Anisa Nurlita Dwi Yuliana Ardina Sapta Sari Dewi Ratna Sari Rizqi Nurapifah Ariristi Nana S No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Nama Akhmad Vizal Adiatono Malita Tika Sari Mutiara Syifa Nofita Permata Sari Ade Putri F Anita Sahertian Apriska Indah Sari Novita Riyanti Mei Nuri Fidayatika Isna Hardingsih Utami Anggik Wulandari Nafiana Putrima Dewi Widiyanti Ari Setiowati

(195) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 175 No 14 15 16 17 18 19 Nama Mella Rizni Nurmalita Betrisia Yulia K Sisilia Menge Dewi Febriyanti Windyaningsih Dwi Astuti Putri Mariyo Diana No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 Nama Bintari Nur Evitasari Rohmi Fiqi Andini Maadiana Nunu R Dias Wedingsafitri Septiana Susanti Salsa Najmira Okta Mulia Vinna Anggraini Ari Kartika Sari Erika Meydilla Endah Kurniasari Aprilia Nur Indah Sari Anita Novita Sari Silvia Herlina D.S Aprilia Wulan Apsari Mey Siti Nurhani Maharani Putri Rinna Tri Hastuti Tri Cahyaningrum

(196) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 176 Lampiran 8 (Soal Uji Coba) Soal Akuntansi Meteri Transaksi Jurnal Penyesuaian Alokasi waktu : 90 Menit Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat dengan cara memberikan tanda silang (X) pada lembar jawab yang telah disediakan! 1. Perusahaan Angkutan Express dan PD Rahmat Sejati membuat laporan keuangan pada akhir periode. Namun laporan yang dibuat tidak menunjukan keadaan yang sebenarnya seperti yang terjadi di perusahaan. Setelah diteliti lebih lanjut, ternyata ada beberapa penyesuaian yang belum disesuaikan oleh perusahaan pada akhir periode. Dari kasus tersebut dapat disimpulkan bahwa jurnal penyesuaian adalah .... A. Proses pencatatan yang dilakukan oleh perusahaan B. Proses pencatatan untuk menyesuaikan debit dan kredit C. Proses pencatatan yang wajib dilakukan perusahaan agar memperoleh laba D. Proses penyesuaian tentang catatan atau fakta yang sebenarnya pada akhir periode akuntansi E. Proses penyesuaian tentang catatan atau fakta pada akhir periode untuk mengetahui apakah perusahaan mengalami laba atau rugi 2. Berikut ini merupakan tujuan dilakukan penyesuaian: 1. Menentukan akun yang didebit dan dikredit seimbang pada akhir periode sehingga perusahaan dapat melaporkan saldo yang sebenarnya. 2. Menentukan saldo catatan akun buku besar pada akhir periode sehingga setiap perkiraan saldo rill, khususnya perkiraan saldo kewajiban dan harta menunjukan jumlah yang sebenarnya. 3. Menghitung setiap perkiraan nominal (perkiraan pendapatan dan beban) yang sebenarnya selama periode yang bersangkutan. 4. Untuk menyesuaikan akun-akun yang salah.

(197) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 177 Tujuan penyesuaian yang paling tepat .... A. 1 dan 2 B. 1 dan 3 C. 2 dan 3 D. 2 dan 4 E. 3 dan 4 3. Berikut ini alasan diperlukannya penyesuaian: 1. Beberapa transaksi belum dilakukan jurnal karena belum saatnya. 2. Beberapa transaksi harus disesuaikan pada akhir bulan. 3. Beberapa transaksi selama periode tersebut sudah digunakan. 4. Beberapa transaksi belum bersaldo nol. 5. Beberapa transaksi belum dibayar. Alasan diperlukannya jurnal penyesuaian yang tepat adalah …. A. 1, 2 dan 3 B. 1, 3 dan 4 C. 1, 4 dan 5 D. 2, 3 dan 4 E. 2, 4 dan 5 4. Perhatikan beberapa akun di bawah ini: 1. Beban angkut pembelian 2. Piutang tak tertagih 3. Pendapatan yang masih harus diterima 4. Potongan pembelian 5. Akumulasi penyusutan Akun yang perlu disesuaikan pada akhir periode adalah …. A. 1, 2 dan 3 B. 1, 3 dan 4 C. 1, 4 dan 5 D. 2, 3 dan 5 E. 2, 4 dan 5

(198) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 178 5. Pada perusahaan jasa, perlengkapan yang telah dipakai dapat dijurnal dengan .... A. Mendebit Perlengkapan dan Mengkredit Kas B. Mendebit Beban Perlengkapan dan Mengkredit Kas C. Mendebit Beban Perlengkapan dan Mengkredit Perlengkapan D. Mendebit Beban Perlengkapa, Utang Perlengkapan dan Mengkredit Perlengkapan E. Mendebit Perlengkapan, Beban Perlengkapan dan Mengkredit Utang Perlengkapan 6. Jurnal penyesuaian yang dibuat atas beban gaji yang masih harus dibayar pada perusahaan jasa adalah .... A. Mendebit Beban Gaji dan Mengkredit Kas B. Mendebit Kas dan Mengkredit Utang Gaji C. Mendebit Utang Gaji dan Mengkredit Kas D. Mendebit Beban Gaji dan Mengkredit Pendapatan E. Mendebit Beban Gaji dan Mengkredit Utang Gaji 7. Pada perusahaan jasa pendapatan yang masih harus diterima pada akhir periode dapat di sesuaikan dengan menjurnal .... A. Pendapatan Bunga (D), Kas (K) B. Piutang Bunga (D), Beban Bunga (K) C. Piutang Pendapatan (D), Beban Bunga (K) D. Piutang Bunga (D), Pendapatan Bunga (K) E. Pendapatan Bunga (D), Piutang Pendapatan (K) 8. Penyusutan aktiva tetap pada akhir periode dalam perusahaan jasa dapat disesuaikan dengan jurnal .... A. Beban Penyusutan Peralatan (D), Akumulasi Penyusutan Peralatan (K) B. Akumulasi Penyusutan Peralatan (D), Beban Penyusutan Peralatan (K) C. Beban Penyusutan (D), Akumulasi Penyusutan (K) D. Beban Penyusutan Peralatan (D), Kas (K) E. Kas (D), Pendapatan Kantor (K)

(199) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 179 9. Jika menggunakan pendekatan neraca, beban asuransi dibayar dimuka pada perusahaan jasa dapat disesuiakan dengan menjurnal .... A. Asuransi Dibayar Di Muka (D), Beban Asuransi (K) B. Beban Asuransi (D), Asuransi Dibayar Di Muka (K) C. Asuransi Dibayar Di Muka (D), Piutang Asuransi (K) D. Beban Asuransi Dibayar Di Muka (D), Asuransi Dibayar Di Muka (K) E. Asuransi Dibayar Di Muka (D), Piutang Asuransi Di Bayar Di Muka (K) 10. Jika menggunakan pendekatan laba rugi, beban asuransi dibayar di muka pada perusahaan jasa dapat disesuaikan dengan menjurnal .... A. Asuransi Dibayar Di Muka (D), Beban Asuransi (K) B. Beban Asuransi (D), Asuransi Bibayar Di Muka (K) C. Asuransi Dibayar Di Muka (D), Kas (K) D. Beban Asuransi (D), Kas (K) E. Kas (D), Beban Asuransi (K) 11. Jika perusahaan jasa menggunakan pendekatan laba rugi, pendapatan sewa diterima di muka dapat disesuaikan dengan .... A. Mendebit Kas dan Mengkredit Pendapatan sewa B. Mendebit Pendapatan sewa dan Mengkredit Kas C. Mendebit Sewa Diterima Di Muka dan Mengkredit Pendapatan sewa D. Mendebit Sewa diterima di muka dan mengkredit Piutang pendapatan E. Mendebit Pendapatan Sewa dan Mengkredit Sewa diterima di muka 12. Jika perusahaan jasa menggunakan pendekatan neraca, pendapatan sewa diterima di muka dapat disesuaikan dengan .... A. Mendebit Sewa diterima di muka dan Mengkredit Pendapatan sewa B. Mendebit Pendapatan sewa dan Mengkredit Sewa diterima di muka C. Mendebit Kas dan Mengkredit Sewa diterima di muka D. Mendebit Kas dan Mengkredit Pendapatan sewa E. Mendebit pendapatan sewa dan Mengkredit Kas 13. Kerugian piutang tak tertagih dicatat pada saat piutang usaha tersebut benarbenar tidak dapat tertagih. Jika perusahaan jasa menggunakan metode langsung, kerugian piutang tak tertagih dapat dijurnal dengan ....

(200) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 180 A. Mendebit Kas dan Mengkredit Cadangan kerugian piutang B. Mendebit Beban kerugian piutang tak tertagih dan Mengkredit Piutang C. Mendebit Piutang usaha dan Mengkredit Cadangan kerugian piutang D. Mendebit Cadangan kerugian piutang dan Mengkredit Beban kerugian piutang E. Mendebit Beban kerugian piutang tak tertagih dan Mengkredit Piutang usaha 14. Kerugian piutang tak tertagih dicatat pada saat piutang usaha tersebut benarbenar tidak dapat tertagih. Jika perusahaan jasa menggunakan metode tidak langsung, kerugian piutang tak tertagih dapat dijurnal dengan .... A. Mendebit Beban kerugian piutang tak tertagih dan Mengkredit Cadangan piutang tak tertagih B. Mendebit Beban kerugian piutang tak tertagih dan Mengredit Piutang usaha C. Mendebit Utang usaha dan Mengkredit Cadangan kerugian piutang D. Mendebit Kas dan Mengkredit Piutang usaha E. Mendebit Piutang usaha dan Mengkredit Kas 15. Jika perusahaan dagang menggunakan akun ikhtisar laba rugi, maka jurnal penyesuaian atas persedian barang dagang akhir dapat dibuat dengan .... A. Mendebit Persediaan barang dagang dan Mengkredit Ikhtisar laba rugi B. Mendebit Ikhitsar laba rugi dan Mengkredit Persediaan barang dagang C. Mendebit Persediaan barang dagang dan Mengkredit Utang dagang D. Mendebit Utang dagang dan Mengkredit Persediaan barang dagang E. Mendebit Persedian barang dagang dan Mengkredit Piutang dagang 16. Pada perusahaan dagang beban perlengkapan toko disesuaikan dengan menjurnal .... A. Beban perlengkapan toko (D), dan Perlengkapan (K) B. Kas (D), Beban perlengkapan toko dan Beban perlengkapan kantor (K) C. Perlengkapan (D), Beban perlengkapan toko dan Beban perlengkapan kantor (K)

(201) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 181 D. Beban perlengkapan toko, Beban perlengkapan kantor (D), dan Piutang perlengkapan (K) E. Beban perlengkapan toko, Beban perlengkapan kantor (D), dan Persedian perlengkapan (K) 17. Jurnal penyesuaian yang perlu dibuat perusahan dagang atas beban iklan dibayar di muka yang telah digunakan dengan menggunakan pendekatan laba rugi adalah .... A. Mendebit beban iklan dan Mengkredit iklan dibayar di muka B. Mendebit iklan dibayar di muka dan Mengkredit beban iklan C. Mendebit iklan dibayar di muka dan Mengkredit kas D. Mendebit beban iklan dan Mengkredit utang iklan E. Mendebit beban iklan dan Mengkredit kas 18. Jika perusahaan dagang menggunakan pendekatan laba rugi, jurnal penyesuaian untuk asuransi dibayar di muka adalah .... A. Beban asuransi (D), Kas (K) B. Beban asuransi (D) Asuransi dibayar di muka (K) C. Asuransi dibayar di muka (D) Piutang asuransi (K) D. Asuransi dibayar di muka (D), Beban asuransi (K) E. Beban asuransi di bayar di muka dan Beban asuransi (K) 19. Jurnal penyesuaian atas penyusutan kendaraan yang akan dibuat perusahaan dagang pada akhir periode adalah .... A. Mendebit Beban penyusutan kendaraan dan Mengkredit Kendaraan B. Mendebit Akumulasi penyusutan kendaraan dan Mengkredit Kendaraan C. Mendebit Akumulasi penyusutan kendaraan dan Mengkredit Piutang kendaraan D. Mendebit Akumulasi penyusutan kendaraan dan Mengkredit Beban penyusutan kendaraan E. Mendebit Beban penyusutan kendaraan dan Mengkredit Akumulasi penyusutan kendaraan 20. Jika pada akhir periode masih ada beban pajak, maka perusahaan dapat menjurnal ....

(202) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 182 A. Mendebit Pajak penghasilan dan Mengkredit Kas B. Mendebit Utang pajak dan Mengkredit Piutang pajak C. Mendebit Utang pajak dan Mengkredit Pajak penghasilan D. Mendebit Pajak penghasilan dan Mengkredit Piutang pajak E. Mendebit Pajak penghasilan dan Mengkredit Utang pajak 21. Jika menggunakan akun harga pokok penjualan, persediaan barang dagang akhir dapat disesuaikan dengan cara .... A. Mendebit Persediaan barang dagang dan Mengkredit Harga pokok penjualan B. Mendebit Harga pokok penjualan dan Mengkredit Persediaan barang dagang C. Mendebit Persediaan barang dagang dan Mengkredit Utang dagang D. Mendebit Persediaan barang dagang dan Mengkredit Kas E. Mendebit Harga pokok penjualan dan Mengkredit Kas 22. Diketahui sewa kantor Rp 8.000.000 dibayar tanggal 1 Juli 2017 untuk 2 tahun, perusahaan Angkutan Exspress menggunakan pendekatan neraca maka jurnal penyesuaian yang dibuat oleh perusahaan Angkutan Exspress adalah .... A. Sewa dibayar di muka Rp 2.000.000 Kas Rp 2.000.000 B. Beban sewa Rp 2.000.000 Sewa dibayar di muka Rp 2.000.000 C. Sewa dibayar di muka Rp 8.000.000 Beban sewa D. Beban sewa Rp 8.000.000 Rp 8.000.000 Sewa dibayar di muka E. Beban sewa Rp 8.000.000 Rp 8.000.000 Piutang sewa di terima di muka Rp 8.000.000 23. Diketahui persediaan perlengkapan pada awal periode sebesar Rp 6.500.000. Jika pada akhir periode persediaan perlengkapan yang tersisa hanya sebesar Rp 1.200.000 maka ayat jurnal penyesuaian yang akan dicatat adalah ....

(203) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 183 A. Beban perlengkapan Rp 1.200.000 Kas B. Perlengkapan Rp 1.200.000 Rp 5.300.000 Beban perlengkapan Rp 5.300.000 C. Beban perlengkapan Rp 5.300.000 Perlengkapan Rp 5.300.000 D. Beban perlengkapan Rp 5.300.000 Piutang perlengkapan Rp 5.300.000 E. Beban perlengkapan Rp 6.500.000 Perlengkapan Rp 6.500.000 24. Diketahui harga perolehan kendaraan adalah sebesar Rp 250.000.000 dan akumulasi penyusutan kendaraan sebesar Rp 25.000.000, jika kendaraan disusut 10% dari harga perolehan, maka perusahaan Angkutan Express dapat mencatat penyusutan kendaraan dengan menjurnal .... A. Beban penyusutan kendaraan Rp 25.000.000 Kas B. Beban penyusutan kendaraan Rp 25.000.000 Rp 25.000.000 Kendaraan C. Kendaraan Rp 25.000.000 Rp 25.000.000 Beban penyusutan kendaraan Rp 25.000.000 D. Akumulasi penyusutan kendaraan Rp 25.000.000 Beban penyusutan kendaraan E. Beban penyusutan kendaraan Rp 25.000.000 Rp 25.000.000 Akumulasi penyusutan kendaraan Rp 25.000.000 25. Diketahui harga perolehan peralatan servis sebesar Rp 12.000.000 dan akumulasi penyusutan peralatan servis sebesar Rp 1.200.000, peralatan servis disusut sebesar 10% dari harga perolehan, maka jurnal penyesuaian yang dibuat oleh perusahaan angkut exspress adalah .... A. Akumulasi penyusutan kendaraan Beban peralatan yang disusut B. Akumulasi penyusutan kendaraan Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000

(204) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 184 Beban penyusutan peralatan Rp 1.200.000 C. Beban penyusutan peralatan Rp 1.200.000 Akumulasi penyusutan peralatan D. Beban penyusutan kendaraan Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Kendaraan Rp 1.200.000 E. Beban penyusutan kendaraan Rp 1.200.000 Kas Rp 12.000.000 26. Diketahui pendapatan sewa kendaraan yang masih harus diterima sebesar Rp 1.600.000, maka jurnal penyesuaian yang dibuat oleh perusahaan angkutan exspress adalah .... A. Pendapatan Rp 1.600.000 Kas Rp 1.600.000 B. Kas Rp 1.600.000 Pendapatan Rp 1.600.000 C. Kas Rp 1.600.000 Piutang pendapatan sewa D. Pendapatan sewa Rp 1.600.000 Rp 1.600.000 Piutang pendapatan sewa E. Piutang pendapatan sewa Rp 1.600.000 Rp 1.600.000 Pendapatan sewa Rp 1.600.000 27. Jika gaji bulan Desember yang masih harus dibayar Rp 1.300.000, maka jurnal penyesuaian yang dicatat oleh Perusahaan Angkutan Exspress untuk menyesuaikan beban gaji pada akhir periode adalah .... A. Utang gaji Kas B. Beban gaji Kas C. Utang gaji Beban gaji D. Beban gaji Utang gaji Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000

(205) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 185 E. Beban gaji Rp 1.300.000 Piutang gaji Rp 1.300.000 28. Diketahui beban asuransi sebesar Rp 1.500.000. asuransi dibayar tanggal 1 April 2010 untuk satu tahun (1 April 2010 – 31 Maret 2011), untuk menyesuaikan beban asuransi tersebut maka perusahaan Angkutan Exspress dapat mencatat dengan menjurnal .... A. Asuransi bibayar di muka Rp 1.125.000 Beban asuransi B. Beban asuransi Rp 1.125.000 Rp 1.125.000 Asuransi dibayar di muka C. Beban asuransi Rp 1.500.000 Asuransi dibayar di muka D. Asuransi dibayar di muka Kas E. Beban asuransi Kas Rp 1.125.000 Rp 1.500.000 Rp 1.500.000 Rp 1.500.000 Rp 1.500.000 Rp 1.500.000 29. Diketahui beban iklan pada awal periode adalah sebesar Rp 2.400.000. Jika pada akhir periode terdapat beban iklan yang telah kadaluwarsa sebesar Rp 900.000 maka Jurnal penyesuaian yang akan dicatat oleh perusahaan angkutan exspress adalah .... A. Beban iklan Kas B. Iklan dibayar di muka Beban iklan C. Iklan dibayar di muka Kas D. Iklan dibayar di muka Beban iklan E. Beban iklan Iklan dibayar di muka Rp 900.000 Rp 900.000 Rp 900.000 Rp 900.000 Rp 1.500.000 Rp 1.500.000 Rp 1.500.000 Rp 1.500.000 Rp 2.400.000 Rp 2.400.000 30. Berikut ini aktivitas Delta Car Rental dengan Nasi Uduk Catering!

(206) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 186 Nasi Uduk Catering Jl. Condong Catur No.01 Telp: (0274) 636462. Fax(0274) 636264 NOTA Tanggal: 2/12/2017 Kepada Yth. Delta Car Rental Jl. Mozes G>, Mrican, Sleman No. Menu/Paket 1 Paket Ayam minggu) Harga Jumlah Persatuan Bakar (1 15 orang Rp 15.000,00 Jumlah Rp 225.000,00 Uang muka Kurang bayar Makanan yang tidak sesuai dengan menu Rp 225.000,00 yang sepakati akan mendapatkan ganti Total senilai menu pesanan Hormat kami, Keterlambatan pengiriman yang disebabkan oleh faktor manusia akan mendapatkan penggantian senilai menu AbdulA yang dipesan Abdul A. Berdasarkan informasi, paket Nasi Uduk yang terpakai sebanyak 10 paket. Catatan: 1 2 Kemudiaan yang belum digunakan sebesar 5 paket di bebankan untuk bulan Januari. DELTA CAR RENTAL Jl. Mozes Gatotkaca No.1, Condong Catur, Depok, Sleman, Yogyakarta 55002 Telp. 081806274145, Fax. (0274) 542385, Website: www. DCRjogja.blogspot.com No. BUKTI MEMORIAL : 02 Kepada Yth. Saudara : Adelitia B. Bagian Akuntansi : Delta Car Rental Biaya catering tanggal 2 Desember 2017 yang belum Memo : terpakai. Yogyakarta, 2017 31 Desember

(207) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 187 Dibuat oleh: Dibukukan oleh: Kepala bagian keuangan bagian pembukuan Suryo Dewa Suryo Adelitia B. Jurnal penyesuaian yang dibuat pada 31 Desember 2017 adalah …. A. Biaya catering dibayar di muka Rp 75.000,00 Biaya catering Rp 75.000,00 B. Biaya catering Rp 75.000,00 Biaya catering dibayar di muka Rp 75.000,00 C. Biaya catering Rp 150.000,00 Biaya catering dibayar di muka Rp 150.000,00 D. Biaya catering dibayar di muka Rp 150.000,00 Biaya catering Rp 150.000,00 E. Biaya catering dibayar di muka Rp 225.000,00 Biaya catering Rp 225.000,00 31. Diketahui pajak untuk tahun 2017 ditaksir Rp 2.500.000 belum dibayar, perusahaan angkutan exspress menyesuaikan pajak penghasilan dengan menjurnal .... A. Beban pajak Piutang pajak B. Beban pajak Utang pajak C. Beban pajak Kas D. Kas Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Beban pajak E. Kas Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Utang pajak Rp 2.500.000

(208) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 188 32. Diketahui kas pada awal periode sebesar Rp 1.900.000, sedangkan laporan rekening koran yang diterima dari bank menunjukan saldo kredit Rp 1.910.000 perbedaan tersebut terjadi karena bank mendebit PD Rahman Sejati Rp 15.000 untuk beban administrasi dan mengkredit Rp 25.000 untuk jasa giro. Berdasarkan laporan rekening koran tersebut, jurnal penyesuaian yang dicatat oleh PD Rahmat Sejati adalah .... A. Pendapatan bunga Rp 25.000 Kas Rp 10.000 Beban administrasi bank Rp 15.000 B. Kas Rp 15.000 Beban administrasi bank Rp 10.000 Pendapatan bunga Rp 25.000 C. Pendapatan bunga Rp 25.000 Kas Rp 15.000 Beban administrasi bank Rp 10.000 D. Kas Rp 10.000 Beban administrasi bank Rp 15.000 Pendapatan bunga E. Kas Rp 25.000 Rp 25.000 Beban administrasi bank Rp 15.000 Pendapatan bunga Rp 10.000 33. Diketahui persediaan barang dagang pada akhir periode sebesar Rp 7.750.000, jurnal untuk menyesuaikan persediaan barang dagang pada akhir periode dengan menggunakan pendekatan ikhtisar laba rugi adalah .... A. Ikhtisar laba rugi Persediaan barang dagang B. Persediaan barang dagang Kas C. Kas Rp 7.750.000 Rp 7.750.000 Rp 7.750.000 Rp 7.750.000 Rp 7.750.000 Persediaan barang dagang Rp 7.750.000

(209) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 189 D. Piutang dagang Rp 7.750.000 Persediaan barang dagang E. Persediaan barang dagang Rp 7.750.000 Rp 7.750.000 Ikhtisar laba rugi Rp 7.750.000 34. Diketahui persediaan perlengkapan pada awal periode sebesar Rp 1.150.000. perlengakpan yang telah terpakai selama periode berjalan sebesar Rp 350.000, dari perlengkapan yang masih tersisa 75% dibebankan ke toko dan 25% dibebankan ke kantor. Maka pada akhir periode jurnal penyesuaian yang dibuat oleh PD Rahmat Sejati adalah .... A. Beban perlengkapan toko Rp 262.500 Beban perlengkapan kantor Rp 87.500 Perlengkapan Rp 350.000 B. Beban perlengkapan toko Rp 862.500 Beban perlengkapan kantor Rp 287.500 Perlengkapan Rp 1.150.000 C. Perlengkapan Rp 800.000 Beban perlengkapan toko Rp 600.000 Beban perlengkapan kantor Rp 200.000 D. Beban perlengkapan toko Beban perlengkapan kantor Rp 600.000 Rp 200.000 Perlengkapan E. Beban perlengkapan toko Beban perlengkapan kantor Rp 800.000 Rp 1.125.000 Rp Perlengkapan 375.000 Rp 1.500.000 35. Diketahui asuransi dibayar di muka pada awal periode sebesar Rp 720.000, asuransi dibayar pada tanggal 1 Maret 2017 untuk 1 tahun. Untuk asuransi yang sudah dijalani, dibebankan kepada toko 60% dan kantor 40%. Untuk menyesuaikan beban asuransi yang sudah di pakai, maka jurnal penyesuaian yang dibuat oleh PD Rahmat Sejati Sejati adalah .... A. Beban asuransi toko Beban asuransi kantor Rp 432.000 Rp 288.000

(210) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 190 Asuransi dibayar di muka B. Beban asuransi toko Beban asuransi kantor Rp 360.000 Rp 240.000 Asuransi dibayar di muka C. Asuransi dibayar di muka Rp 720.000 Rp 600.000 Rp 600.000 Beban asuransi toko Rp 360.000 Beban asuransi kantor Rp 240.000 D. Asuransi dibayar di muka Rp 600.000 Beban asuransi toko Rp 360.000 Beban asuransi kantor Rp 240.000 E. Asuransi dibayar di muka Rp 720.000 Beban asuransi toko Rp 432.000 Beban asuransi kantor Rp 288.000 36. Diketahui harga perolehan gedung sebesar Rp 20.000.000 dan akumulasi penyusutan gedung sebesar Rp 1.000.000, gedung disusutkan 5% dari harga perolehan. Untuk menyesuaiakan penyusutan gedung tersebut, jurnal penyesuaian yang dibuat adalah .... A. Beban penyusutan gedung Rp 1.050.000 Akumulasi penyusutan gedung B. Beban penyusutan gedung Rp 1.000.000 Gedung C. Beban penyusutan gedung Rp 1.000.000 Rp 1.000.000 Akumulasi penyusutan gedung D. Beban penyusutan gedung Rp 1.000.000 Rp 1.000.000 Kas E. Beban penyusutan gedung Rp 1.050.000 Rp 1.000.000 Rp 1.100.000 Akumulasi penyusutan gedung Rp 1.100.000 37. Diketahui harga perolehan peralatan kantor sebesar Rp 1.500.000, diperkirakan peralatan kantor disusutkan sebesar 10% dari harga perolehan. Jurnal penyesuaian yang dibuat oleh CV Abadi adalah ....

(211) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 191 A. Akumulasi penyusutan peralatan kantor Rp 150.000 Beban penyusutan peralatan kantor B. Beban penyusutan peralatan kantor Rp 150.000 Rp 150.000 Akumulasi penyusutan peralatan kantor C. Beban penyusutan peralatan kantor Rp 150.000 Rp 150.000 Kas Rp 150.000 D. Akumulasi penyusutan peralatan kantor Rp 1.500.000 Beban penyusutan peralatan kantor E. Beban penyusutan peralatan kantor Rp 1.500.000 Rp 1.500.000 Akumulasi penyusutan peralatan kantor Rp 1.500.000 38. Diketahui harga perolehan peralatan toko PD Rahmat Sejati sebesar Rp 1.000.000 dan taksiran nilai sisa sebesar Rp 150.000, diperkirakan peralatan tersebut mempunyai umur manfaat selama 4 tahun. Maka jurnal penyesuaian yang dibuat oleh PD Rahmat Sejati adalah .... A. Beban penyusutan peralatan toko Rp 62.500 Akumulasi penyusutan peralatan toko B. Beban penyusutan peralatan toko Rp 62.500 Rp 125.000 Peralatan toko Rp 125.000 C. Beban penyusutan peralatan toko Rp 212.500 Akumulasi penyusutan peralatan toko D. Peralatan toko Rp 212.500 Rp 637.500 Beban penyusutan peralatan toko E. Beban penyusutan peralatan toko Rp 637.500 Rp 850.000 Akumulasi penyusutan peralatan toko Rp 850.000 39. Diketahui gaji bulan Desember yang belum dibayar adalah gaji bagian kantor Rp 150.000 dan bagian toko Rp 50.000. Jurnal untuk mencatat penyesuaian atas gaji bulan Desember yang masih terutang adalah .... A. Beban gaji Utang gaji B. Beban gaji Rp 200.000 Rp 200.000 Rp 200.000

(212) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 192 Kas Rp 200.000 C. Beban gaji kantor Rp 150.000 Beban gaji toko Rp 50.000 Kas Rp 200.000 D. Utang gaji Rp 200.000 Beban gaji kantor Rp 150.000 Beban gaji toko Rp 50.000 E. Beban gaji kantor Rp 150.000 Beban gaji toko Rp 50.000 Utang gaji Rp 200.000 40. Diketahui utang pajak pada awal periode sebesar Rp 500.000, jika pada akhir periode perusahaan memperoleh pajak penghasilan sebesar Rp 750.000, maka perusahaan mencatat penyesuaian atas pajak yang masih terutang sebesar .... A. Beban pajak Rp 250.000 Piutang pajak B. Pajak penghasilan Rp 250.000 Rp 250.000 Utang pajak C. Utang pajak Rp 250.000 Rp 500.000 Pajak penghasilan D. Pajak penghasilan Rp 750.000 Utang pajak E. Beban pajak Kas Rp 500.00 Rp 750.000 Rp 1.250.000 Rp 1.250.000

(213) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 193 KUNCI JAWABAN No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Jawaban D B A D C D D A B A C A E A A C A D E E No 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 Jawaban A B C E C E D B D E B D E D B C B C E A

(214) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 194 Lampiran 9 (Lembar Jawab) LEMBAR JAWAB SOAL UJI COBA HIGHER ORDER THINKING SKILL (HOTS) Nama Siswa : Kelas No. Siswa : Nama Sekolah : 1. A B C D E 21. A B C D E 2. A B C D E 22. A B C D E 3. A B C D E 23. A B C D E 4. A B C D E 24. A B C D E 5. A B C D E 25. A B C D E 6. A B C D E 26. A B C D E 7. A B C D E 27. A B C D E 8. A B C D E 28. A B C D E 9. A B C D E 29. A B C D E 10 A B C D E 30. A B C D E 11. A B C D E 31. A B C D E 12. A B C D E 32. A B C D E 13. A B C D E 33. A B C D E 14. A B C D E 34. A B C D E 15. A B C D E 35. A B C D E 16. A B C D E 36. A B C D E 17. A B C D E 37. A B C D E 18. A B C D E 38. A B C D E 19. A B C D E 39. A B C D E 20. A B C D E 40. A B C D E

(215) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 195 Lampiran 10 (Responden Peserta Didik)

(216) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 196

(217) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 197

(218) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 198

(219) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 199

(220) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 200

(221) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 201

(222) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 202

(223) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 203

(224) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 204 Lampiran 11 (Produk soal berbasis HOTS) KATA PENGANTAR Puji dan syukur kami panjatkan kepada hadirat Tuhan Yang Maha Esa kerena atas rahmat dan karunia-Nya kami bisa menyelesaikan soal berbasis HOTS untuk peserta didik kelas X SMK dengan baik dan tepat waktu. Dengan dibuatnya soal berbasis HOTS ini, kami berharap agar dapat bermanfaat dan membantu dalam memahami materi jurnal penyesuaian. Kami sangat menyadari bahw soal berbasis HOTS ini masih jauh dari kesempurnaan, maka dari itu kami mengharapkan kritik serta saran pembaca demi kesempurnaan soal berbasis HOTS kedepannya. Akhir kata, kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam menerbitkan soal berbasis HOTS ini. Yogyakarta, April 2018 Penulis

(225) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 205 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ............................................................................................. DAFTAR ISI ............................................................................................................ SILABUS .................................................................................................................. RPP ........................................................................................................................... KISI-KISI SOAL ..................................................................................................... PETUNJUK UMUM ............................................................................................... SOAL ........................................................................................................................ KUNCI JAWABAN................................................................................................. PETUNJUK PENSKORAN ...................................................................................

(226) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 206 SILABUS Kompetensi Dasar 3.10 Menganalisis transaksi jurnal penyesuaian Materi Pokok Pembelajaran 1. Pengertian jurnal penyesuaian 2. Akun-akun yang perlu disesuaikan 3. Dokumen jurnal penyesuaian 4. Transaksi jurnal penyesuaian  Mengamati 1. Pendidik memberikan perumpamaan awal mengenai penyesuaian terkait kehidupan seharihari. 2. Pendidik menjelaskan secara keseluruhan jurnal penyesuaian. 3. Peserta didik memperhatikan penjelasann tentang jurnal penyesuaian yang diberikan pendidik.  Menanya dan Mengumpulkan Informasi 1. Pendidik menugaskan peserta didik membaca dan mencermati buku pelajaran tentang materi jurnal penyesuaian 2. Peserta didik secara individu membaca 3. Pendidik menjelaskan pengertian jurnal penyesuaian, akunakun yang perlu disesuaiankan, dokumen jurnal penyesuaian dan transaksi jurnal penyesuaian secara singkat 4. Peserta didik Penilaian Alokasi waktu Portopolio 32 jp Sumber Belajar Sucipto, T., Moelyati, & Sumardi. (2011). Siklus Akuntansi Perusahaan Jasa dan Perusahaan Dagang. Bogor: Yudhistira.

(227) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 207 Kompetensi Dasar Materi Pokok Pembelajaran 5. 6. 7. 8. 9.  1.  1. 2. memperhatikan dan bertanya ketika kurang memahami penjelasan pendidik Pendidik menjawab pertanyaan dari peserta didik Pendidik memberikan soal latihan untuk dikerjakan oleh peserta didik secara individu Pendidik membantu peserta didik yang mengalami kesulitan Peserta didik mengumpulkan hasil pekerjaannya Pendidik menilai hasil pekerjaan peserta didik Menalar Pendidik menugaskan kepada peserta didik untuk memperbaiki pekerjaan yang telah dilakukan yang dianggap keliru dan kurang benar Mengkomunikasikan Pendidik menugaskan peserta didik untuk membuat kesimpulan dari hasil pembelajaran yang telah didapat Peserta didik membuat refleksi dari hasil pembelajaran Penilaian Alokasi waktu Sumber Belajar

(228) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 208 RPP RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Kejuruan Bidang Keahlian : Bisnis dan Manajemen Program Keahlian : Akuntansi dan Keuangan Kompetensi Keahlian : Akuntansi dan Keuangan Lembaga Mata Pelajaran : Akuntansi Dasar Kelas/Semester : X/1 Alokasi Waktu : 3 x 45 menit (1x pertemuan) dari 32 JP A. Kompetensi Inti 3. Menerapkan dan menganalisis pengetahauan fakstual, konseptual dan prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya dan humaniora dalam wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian dalam bidang kerja yang spesifik untuk memecahkan masalah. 4. Mengolah, menalar dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu melaksanakan tugas spesifik dibawah pengawasan langsung. B. Kompetensi Dasar 3.10 Menganalisis Transaksi Jurnal Penyesuaian C. Indikator Pencapaian Kompetensi 3.10.1 Pengertian jurnal penyesuaian 3.10.2 Akun-akun yang memerlukan penyesuaian 3.10.3 Dokumen jurnal penyesuian 3.10.4 Transaksi jurnal penyesuian D. Tujuan Pembelajaran Setelah mempelajari komptensi ini, diharapkan peserta didik dapat : 1. Peserta didik mampu menyimpulkan pengertian jurnal penyesuaian

(229) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 209 2. Peserta didik mampu mengidentifikasi akun-akun yang memerlukan penyesuaian 3. Peserta didik mampu mengidentifikasi dokumen jurnal penyesuaian 4. Peserta didik mampu mengidentifikasi transaksi jurnal penyesuaian E. Materi Pembelajaran 1. Pengertian jurnal penyesuaian 2. Akun-akun yang memerlukan penyesuaian 3. Dokumen jurnal penyesuaian 4. Transaksi jurnal penyesuaian F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran 1. Pendekatan : Saintifik 2. Model : Koopertif Games Educative ”Make and Match” G. Kegiatan Pembelajaran Kegiatan Deskripsi Kegiatan Alokasi Waktu Pendahuluan 1. Pendidik masuk kelas tepat waktu dan mengucapkan salam. 15 menit 2. Pendidik mengajak peserta didik berdoa sebelum memulai kegiatan belajar mengajar. 3. Pendidik mempresensi dan menanyakan kesiapan peserta didik tentang kesiapan belajar. 4. Pendidik menjelaskan tujuan pembelajaran yang akan dicapai. 5. Pendidik mengingatkan kepada peserta didik tentang materi sebelumnya. Kegiatan  Mengamati Inti 4. Pendidik 105 memberikan perumpamaan awal mengenai penyesuaian terkait kehidupan seharihari. 5. Pendidik menjelaskan secara keseluruhan jurnal menit

(230) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 210 Kegiatan Deskripsi Kegiatan Alokasi Waktu penyesuaian. 6. Peserta didik memperhatikan penjelasann tentang jurnal penyesuaian yang diberikan pendidik.  Menanya dan Mengumpulkan Informasi 10. Pendidik menugaskan peserta didik membaca dan mencermati buku pelajaran tentang materi jurnal penyesuaian 11. Peserta didik secara individu membaca 12. Pendidik menjelaskan pengertian jurnal penyesuaian, akun-akun yang perlu disesuaiankan, dokumen jurnal penyesuaian dan transaksi jurnal penyesuaian secara singkat 13. Peserta didik memperhatikan dan bertanya ketika kurang memahami penjelasan pendidik 14. Pendidik menjawab pertanyaan dari peserta didik 15. Pendidik memberikan soal latihan untuk dikerjakan oleh peserta didik secara individu 16. Pendidik membantu peserta didik yang mengalami kesulitan 17. Peserta didik mengumpulkan hasil pekerjaannya 18. Pendidik menilai hasil pekerjaan peserta didik  Menalar 2. Pendidik menugaskan kepada peserta didik untuk memperbaiki pekerjaan yang telah dilakukan yang dianggap keliru dan kurang benar  Mengkomunikasikan

(231) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 211 Kegiatan Deskripsi Kegiatan Alokasi Waktu 3. Pendidik menugaskan peserta didik untuk membuat kesimpulan dari hasil pembelajaran yang telah didapat 4. Peserta didik membuat refleksi dari hasil pembelajaran Penutup 1. Peserta didik menanyakan beberapa hal yang kurang jelas 15 menit 2. Pendidik membantu menjelasakan kepada peserta didik tentang beberapa hal yang kurang dipahami oleh peserta didik 3. Peserta didik dan pendidik menyimpulkan meteri pembelajaran tentang materi jurnal penyesuaian 4. Ditutup dengan berdoa H. Media, Alat, Bahan dan Sumber Belajar 1. Media/Alat kertas games : Papan tulis, spidol, alat tulis, LCD, projrctor, make and match 2. Bahan : Kertas dan Buku latihan 3. Sumber Belajar : Sucipto, T., Moelyati, & Sumardi. (2011). Siklus Akuntansi Perusahaan Jasa dan Perusahaan Dagang. Bogor: Yudhistira. I. Penilaian Hasil Pembelajaran 1. Kisi-kisi Kompetensi Dasar Materi Indikator Soal 3.10 Menganalisi 1. Pengertian 1. Menganalisis s transaksi penyesuaian pengertian jurnal penyesuaian yang penyesuaian. tepat 2. Tujuan 2. Memilih manakah penyesuaian yang merupakan alasan tujuan dilakukan Bentuk Soal Nomor soal PG 1 PG 2

(232) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 212 Kompetensi Dasar Materi Indikator Soal penyesuaian penyesuaian Memilih alasan perlunya jurnal penyesuaian Memilih akunakun yang perlu disesuaikan Mengidentifikasi akun jurnal penyesuaian bagian debit dan kredit pada perusahaan jasa. Mengidentifikasi akun jurnal penyesuaian bagian debit dan kredit pada perusahaan dagang. Menganalisis jurnal penyesuaian dan mencatat akun yang didebit dan dikredit dan jumlah rupaih yang didebit dan dikredit pada perusahaan jasa Menganalisis jurnal penyesuaian dan mencatat akun yang didebit dan dikredit dan jumlah rupaih yang didebit dan dikredit pada perusahaan dagang. 3. 3. Akun yang 3. perlu disesuaikan 4. Transaksi 4. jurnal penyesuaian perusahaan jasa 5. Transaksi 5. jurnal penyesuaian perusahaan dagang 6. Neraca 6. saldo dan jumlah jurnal penyesuaian perusahaan jasa 7. Neraca 7. saldo dan jumlah jurnal penyesuaian perusahaan dagang Bentuk Soal Nomor soal PG 3 PG 4 PG 5-14 PG 15-21 PG 22-31 PG 32-40

(233) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 213

(234) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 214 Soal Akuntansi Materi Menganalisis Transaksi Jurnal Penyesuaian Alokasi Waktu: 90 Menit Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat dengan cara memberi tanda silang (X) pada lembar jawab yang telah disediakan! 1. Perusahaan Angkutan Express dan PD Rahmat Sejati membuat laporan keuangan pada akhir periode. Namun laporan yang dibuat tidak menunjukan keadaan yang sebenarnya seperti yang terjadi di perusahaan. Setelah diteliti lebih lanjut, ternyata ada beberapa penyesuaian yang belum disesuaikan oleh perusahaan pada akhir periode. Dari kasus tersebut dapat disimpulkan bahwa jurnal penyesuaian adalah .... A. Proses pencatatan yang dilakukan oleh perusahaan B. Proses pencatatan untuk menyesuaikan debit dan kredit C. Proses pencatatan yang wajib dilakukan perusahaan agar memperoleh laba D. Proses penyesuaian tentang catatan atau fakta yang sebenarnya pada akhir periode akuntansi E. Proses penyesuaian tentang catatan atau fakta pada akhir periode untuk mengetahui apakah perusahaan mengalami laba atau rugi 2. Berikut ini merupakan tujuan dilakukan penyesuaian: 1. Menentukan akun yang didebit dan dikredit seimbang pada akhir periode sehingga perusahaan dapat melaporkan saldo yang sebenarnya. 2. Menentukan saldo catatan akun buku besar pada akhir periode sehingga setiap perkiraan saldo rill, khususnya perkiraan saldo kewajiban dan harta menunjukan jumlah yang sebenarnya. 3. Menghitung setiap perkiraan nominal (perkiraan pendapatan dan beban) yang sebenarnya selama periode yang bersangkutan. 4. Untuk menyesuaikan akun-akun yang salah. Tujuan penyesuaian yang paling tepat .... A. 1 dan 2 B. 1 dan 3

(235) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 215 C. 2 dan 3 D. 2 dan 4 E. 3 dan 4 3. Berikut ini alasan diperlukannya penyesuaian: 1. Beberapa transaksi belum dilakukan jurnal karena belum saatnya. 2. Beberapa transaksi harus disesuaikan pada akhir bulan. 3. Beberapa transaksi selama periode tersebut sudah digunakan. 4. Beberapa transaksi belum bersaldo nol. 5. Beberapa transaksi belum dibayar. Alasan diperlukannya jurnal penyesuaian yang tepat adalah …. A. 1, 2 dan 3 B. 1, 3 dan 4 C. 1, 4 dan 5 D. 2, 3 dan 4 E. 2, 4 dan 5 4. Perhatikan beberapa akun di bawah ini: 1. Beban angkut pembelian 2. Piutang tak tertagih 3. Pendapatan yang masih harus diterima 4. Potongan pembelian 5. Akumulasi penyusutan Akun yang perlu disesuaikan pada akhir periode adalah …. A. 1, 2 dan 3 B. 1, 3 dan 4 C. 1, 4 dan 5 D. 2, 3 dan 5 E. 2, 4 dan 5 5. Pada perusahaan jasa, perlengkapan yang telah dipakai dapat dijurnal dengan .... A. Mendebit Perlengkapan dan Mengkredit Kas B. Mendebit Beban Perlengkapan dan Mengkredit Kas

(236) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 216 C. Mendebit Beban Perlengkapan dan Mengkredit Perlengkapan D. Mendebit Beban Perlengkapa, Utang Perlengkapan dan Mengkredit Perlengkapan E. Mendebit Perlengkapan, Beban Perlengkapan dan Mengkredit Utang Perlengkapan 6. Jurnal penyesuaian yang dibuat atas beban gaji yang masih harus dibayar pada perusahaan jasa adalah .... A. Mendebit Beban Gaji dan Mengkredit Kas B. Mendebit Kas dan Mengkredit Utang Gaji C. Mendebit Utang Gaji dan Mengkredit Kas D. Mendebit Beban Gaji dan Mengkredit Pendapatan E. Mendebit Beban Gaji dan Mengkredit Utang Gaji 7. Pada perusahaan jasa pendapatan yang masih harus diterima pada akhir periode dapat di sesuaikan dengan menjurnal .... A. Pendapatan Bunga (D), Kas (K) B. Piutang Bunga (D), Beban Bunga (K) C. Piutang Pendapatan (D), Beban Bunga (K) D. Piutang Bunga (D), Pendapatan Bunga (K) E. Pendapatan Bunga (D), Piutang Pendapatan (K) 8. Penyusutan aktiva tetap pada akhir periode dalam perusahaan jasa dapat disesuaikan dengan jurnal .... A. Beban Penyusutan Peralatan (D), Akumulasi Penyusutan Peralatan (K) B. Akumulasi Penyusutan Peralatan (D), Beban Penyusutan Peralatan (K) C. Beban Penyusutan (D), Akumulasi Penyusutan (K) D. Beban Penyusutan Peralatan (D), Kas (K) E. Kas (D), Pendapatan Kantor (K) 9. Jika menggunakan pendekatan neraca, beban asuransi dibayar dimuka pada perusahaan jasa dapat disesuiakan dengan menjurnal .... A. Asuransi Dibayar Di Muka (D), Beban Asuransi (K) B. Beban Asuransi (D), Asuransi Dibayar Di Muka (K) C. Asuransi Dibayar Di Muka (D), Piutang Asuransi (K)

(237) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 217 D. Beban Asuransi Dibayar Di Muka (D), Asuransi Dibayar Di Muka (K) E. Asuransi Dibayar Di Muka (D), Piutang Asuransi Di Bayar Di Muka (K) 10. Jika menggunakan pendekatan laba rugi, beban asuransi dibayar di muka pada perusahaan jasa dapat disesuaikan dengan menjurnal .... A. Asuransi Dibayar Di Muka (D), Beban Asuransi (K) B. Beban Asuransi (D), Asuransi Bibayar Di Muka (K) C. Asuransi Dibayar Di Muka (D), Kas (K) D. Beban Asuransi (D), Kas (K) E. Kas (D), Beban Asuransi (K) 11. Jika perusahaan jasa menggunakan pendekatan laba rugi, pendapatan sewa diterima di muka dapat disesuaikan dengan .... A. Mendebit Kas dan Mengkredit Pendapatan sewa B. Mendebit Pendapatan sewa dan Mengkredit Kas C. Mendebit Sewa Diterima Di Muka dan Mengkredit Pendapatan sewa D. Mendebit Sewa diterima di muka dan mengkredit Piutang pendapatan E. Mendebit Pendapatan Sewa dan Mengkredit Sewa diterima di muka 12. Jika perusahaan jasa menggunakan pendekatan neraca, pendapatan sewa diterima di muka dapat disesuaikan dengan .... A. Mendebit Sewa diterima di muka dan Mengkredit Pendapatan sewa B. Mendebit Pendapatan sewa dan Mengkredit Sewa diterima di muka C. Mendebit Kas dan Mengkredit Sewa diterima di muka D. Mendebit Kas dan Mengkredit Pendapatan sewa E. Mendebit pendapatan sewa dan Mengkredit Kas 13. Kerugian piutang tak tertagih dicatat pada saat piutang usaha tersebut benarbenar tidak dapat tertagih. Jika perusahaan jasa menggunakan metode langsung, kerugian piutang tak tertagih dapat dijurnal dengan .... A. Mendebit Kas dan Mengkredit Cadangan kerugian piutang B. Mendebit Beban kerugian piutang tak tertagih dan Mengkredit Piutang C. Mendebit Piutang usaha dan Mengkredit Cadangan kerugian piutang D. Mendebit Cadangan kerugian piutang dan Mengkredit Beban kerugian piutang

(238) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 218 E. Mendebit Beban kerugian piutang tak tertagih dan Mengkredit Piutang usaha 14. Kerugian piutang tak tertagih dicatat pada saat piutang usaha tersebut benarbenar tidak dapat tertagih. Jika perusahaan jasa menggunakan metode tidak langsung, kerugian piutang tak tertagih dapat dijurnal dengan .... A. Mendebit Beban kerugian piutang tak tertagih dan Mengkredit Cadangan piutang tak tertagih B. Mendebit Beban kerugian piutang tak tertagih dan Mengredit Piutang usaha C. Mendebit Utang usaha dan Mengkredit Cadangan kerugian piutang D. Mendebit Kas dan Mengkredit Piutang usaha E. Mendebit Piutang usaha dan Mengkredit Kas 15. Jika perusahaan dagang menggunakan akun ikhtisar laba rugi, maka jurnal penyesuaian atas persedian barang dagang akhir dapat dibuat dengan .... A. Mendebit Persediaan barang dagang dan Mengkredit Ikhtisar laba rugi B. Mendebit Ikhitsar laba rugi dan Mengkredit Persediaan barang dagang C. Mendebit Persediaan barang dagang dan Mengkredit Utang dagang D. Mendebit Utang dagang dan Mengkredit Persediaan barang dagang E. Mendebit Persedian barang dagang dan Mengkredit Piutang dagang 16. Pada perusahaan dagang beban perlengkapan toko disesuaikan dengan menjurnal .... A. Beban perlengkapan toko (D), dan Perlengkapan (K) B. Kas (D), Beban perlengkapan toko dan Beban perlengkapan kantor (K) C. Perlengkapan (D), Beban perlengkapan toko dan Beban perlengkapan kantor (K) D. Beban perlengkapan toko, Beban perlengkapan kantor (D), dan Piutang perlengkapan (K) E. Beban perlengkapan toko, Beban perlengkapan kantor (D), dan Persedian perlengkapan (K)

(239) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 219 17. Jurnal penyesuaian yang perlu dibuat perusahan dagang atas beban iklan dibayar di muka yang telah digunakan dengan menggunakan pendekatan laba rugi adalah .... A. Mendebit beban iklan dan Mengkredit iklan dibayar di muka B. Mendebit iklan dibayar di muka dan Mengkredit beban iklan C. Mendebit iklan dibayar di muka dan Mengkredit kas D. Mendebit beban iklan dan Mengkredit utang iklan E. Mendebit beban iklan dan Mengkredit kas 18. Jika perusahaan dagang menggunakan pendekatan laba rugi, jurnal penyesuaian untuk asuransi dibayar di muka adalah .... A. Beban asuransi (D), Kas (K) B. Beban asuransi (D) Asuransi dibayar di muka (K) C. Asuransi dibayar di muka (D) Piutang asuransi (K) D. Asuransi dibayar di muka (D), Beban asuransi (K) E. Beban asuransi di bayar di muka dan Beban asuransi (K) 19. Jurnal penyesuaian atas penyusutan kendaraan yang akan dibuat perusahaan dagang pada akhir periode adalah .... A. Mendebit Beban penyusutan kendaraan dan Mengkredit Kendaraan B. Mendebit Akumulasi penyusutan kendaraan dan Mengkredit Kendaraan C. Mendebit Akumulasi penyusutan kendaraan dan Mengkredit Piutang kendaraan D. Mendebit Akumulasi penyusutan kendaraan dan Mengkredit Beban penyusutan kendaraan E. Mendebit Beban penyusutan kendaraan dan Mengkredit Akumulasi penyusutan kendaraan 20. Jika pada akhir periode masih ada beban pajak, maka perusahaan dapat menjurnal .... A. Mendebit Pajak penghasilan dan Mengkredit Kas B. Mendebit Utang pajak dan Mengkredit Piutang pajak C. Mendebit Utang pajak dan Mengkredit Pajak penghasilan D. Mendebit Pajak penghasilan dan Mengkredit Piutang pajak

(240) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 220 E. Mendebit Pajak penghasilan dan Mengkredit Utang pajak 21. Jika menggunakan akun harga pokok penjualan, persediaan barang dagang akhir dapat disesuaikan dengan cara .... A. Mendebit Persediaan barang dagang dan Mengkredit Harga pokok penjualan B. Mendebit Harga pokok penjualan dan Mengkredit Persediaan barang dagang C. Mendebit Persediaan barang dagang dan Mengkredit Utang dagang D. Mendebit Persediaan barang dagang dan Mengkredit Kas E. Mendebit Harga pokok penjualan dan Mengkredit Kas 22. Diketahui sewa kantor Rp 8.000.000 dibayar tanggal 1 Juli 2017 untuk 2 tahun, perusahaan Angkutan Exspress menggunakan pendekatan neraca maka jurnal penyesuaian yang dibuat oleh perusahaan Angkutan Exspress adalah .... A. Sewa dibayar di muka Rp 2.000.000 Kas Rp 2.000.000 B. Beban sewa Rp 2.000.000 Sewa dibayar di muka Rp 2.000.000 C. Sewa dibayar di muka Rp 8.000.000 Beban sewa D. Beban sewa Rp 8.000.000 Rp 8.000.000 Sewa dibayar di muka E. Beban sewa Rp 8.000.000 Rp 8.000.000 Piutang sewa di terima di muka Rp 8.000.000 23. Diketahui persediaan perlengkapan pada awal periode sebesar Rp 6.500.000. Jika pada akhir periode persediaan perlengkapan yang tersisa hanya sebesar Rp 1.200.000 maka ayat jurnal penyesuaian yang akan dicatat adalah .... A. Beban perlengkapan Kas B. Perlengkapan Beban perlengkapan Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 5.300.000 Rp 5.300.000

(241) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 221 C. Beban perlengkapan Rp 5.300.000 Perlengkapan Rp 5.300.000 D. Beban perlengkapan Rp 5.300.000 Piutang perlengkapan Rp 5.300.000 E. Beban perlengkapan Rp 6.500.000 Perlengkapan Rp 6.500.000 24. Diketahui harga perolehan kendaraan adalah sebesar Rp 250.000.000 dan akumulasi penyusutan kendaraan sebesar Rp 25.000.000, jika kendaraan disusut 10% dari harga perolehan, maka perusahaan Angkutan Express dapat mencatat penyusutan kendaraan dengan menjurnal .... A. Beban penyusutan kendaraan Rp 25.000.000 Kas B. Beban penyusutan kendaraan Rp 25.000.000 Rp 25.000.000 Kendaraan C. Kendaraan Rp 25.000.000 Rp 25.000.000 Beban penyusutan kendaraan Rp 25.000.000 D. Akumulasi penyusutan kendaraan Rp 25.000.000 Beban penyusutan kendaraan E. Beban penyusutan kendaraan Rp 25.000.000 Rp 25.000.000 Akumulasi penyusutan kendaraan Rp 25.000.000 25. Diketahui harga perolehan peralatan servis sebesar Rp 12.000.000 dan akumulasi penyusutan peralatan servis sebesar Rp 1.200.000, peralatan servis disusut sebesar 10% dari harga perolehan, maka jurnal penyesuaian yang dibuat oleh perusahaan angkut exspress adalah .... A. Akumulasi penyusutan kendaraan Beban peralatan yang disusut B. Akumulasi penyusutan kendaraan Beban penyusutan peralatan C. Beban penyusutan peralatan Akumulasi penyusutan peralatan D. Beban penyusutan kendaraan Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000

(242) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 222 Kendaraan Rp 1.200.000 E. Beban penyusutan kendaraan Rp 1.200.000 Kas Rp 12.000.000 26. Diketahui pendapatan sewa kendaraan yang masih harus diterima sebesar Rp 1.600.000, maka jurnal penyesuaian yang dibuat oleh perusahaan angkutan exspress adalah .... A. Pendapatan Rp 1.600.000 Kas Rp 1.600.000 B. Kas Rp 1.600.000 Pendapatan Rp 1.600.000 C. Kas Rp 1.600.000 Piutang pendapatan sewa D. Pendapatan sewa Rp 1.600.000 Rp 1.600.000 Piutang pendapatan sewa E. Piutang pendapatan sewa Rp 1.600.000 Rp 1.600.000 Pendapatan sewa Rp 1.600.000 27. Jika gaji bulan Desember yang masih harus dibayar Rp 1.300.000, maka jurnal penyesuaian yang dicatat oleh Perusahaan Angkutan Exspress untuk menyesuaikan beban gaji pada akhir periode adalah .... A. Utang gaji Kas B. Beban gaji Kas C. Utang gaji Beban gaji D. Beban gaji Utang gaji E. Beban gaji Piutang gaji Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 Rp 1.300.000 28. Diketahui beban asuransi sebesar Rp 1.500.000. asuransi dibayar tanggal 1 April 2010 untuk satu tahun (1 April 2010 – 31 Maret 2011), untuk

(243) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 223 menyesuaikan beban asuransi tersebut maka perusahaan Angkutan Exspress dapat mencatat dengan menjurnal .... A. Asuransi bibayar di muka Rp 1.125.000 Beban asuransi B. Beban asuransi Rp 1.125.000 Rp 1.125.000 Asuransi dibayar di muka C. Beban asuransi Rp 1.500.000 Asuransi dibayar di muka D. Asuransi dibayar di muka Rp 1.500.000 Rp 1.500.000 Kas E. Beban asuransi Rp 1.125.000 Rp 1.500.000 Rp 1.500.000 Kas Rp 1.500.000 29. Diketahui beban iklan pada awal periode adalah sebesar Rp 2.400.000. Jika pada akhir periode terdapat beban iklan yang telah kadaluwarsa sebesar Rp 900.000 maka Jurnal penyesuaian yang akan dicatat oleh perusahaan angkutan exspress adalah .... A. Beban iklan Rp 900.000 Kas B. Iklan dibayar di muka Rp 900.000 Rp 900.000 Beban iklan C. Iklan dibayar di muka Rp 900.000 Rp 1.500.000 Kas D. Iklan dibayar di muka Rp 1.500.000 Rp 1.500.000 Beban iklan E. Beban iklan Rp 1.500.000 Rp 2.400.000 Iklan dibayar di muka Rp 2.400.000 30. Berikut ini aktivitas Delta Car Rental dengan Nasi Uduk Catering! Nasi Uduk Catering Jl. Condong Catur No.01 Telp: (0274) 636462. Fax(0274) 636264 NOTA Tanggal: 2/12/2017

(244) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 224 Kepada Yth. Delta Car Rental Jl. Mozes G>, Mrican, Sleman No. Menu/Paket 1 Paket Ayam minggu) Harga Jumlah Persatuan Bakar (1 15 orang Rp 15.000,00 Jumlah Rp 225.000,00 Uang muka Kurang bayar Makanan yang tidak sesuai dengan menu Rp 225.000,00 yang sepakati akan mendapatkan ganti Total Hormat kami, senilai menu pesanan Keterlambatan pengiriman yang disebabkan oleh faktor manusia akan mendapatkan penggantian senilai menu AbdulA yang dipesan Abdul A. Berdasarkan informasi, paket Nasi Uduk yang terpakai sebanyak 10 paket. Catatan: 1 2 Kemudiaan yang belum digunakan sebesar 5 paket di bebankan untuk bulan Januari. DELTA CAR RENTAL Jl. Mozes Gatotkaca No.1, Condong Catur, Depok, Sleman, Yogyakarta 55002 Telp. 081806274145, Fax. (0274) 542385, Website: www. DCRjogja.blogspot.com No. BUKTI MEMORIAL : 02 Kepada Yth. Saudara : Adelitia B. Bagian Akuntansi : Delta Car Rental Biaya catering tanggal 2 Desember 2017 yang belum Memo : terpakai. Yogyakarta, 31 Desember 2017 Dibukukan oleh: bagian pembukuan Dibuat oleh: Kepala bagian keuangan Suryo Dewa Suryo Adelitia B. Jurnal penyesuaian yang dibuat pada 31 Desember 2017 adalah ….

(245) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 225 A. Biaya catering dibayar di muka Rp 75.000,00 Biaya catering Rp 75.000,00 B. Biaya catering Rp 75.000,00 Biaya catering dibayar di muka Rp 75.000,00 C. Biaya catering Rp 150.000,00 Biaya catering dibayar di muka Rp 150.000,00 D. Biaya catering dibayar di muka Rp 150.000,00 Biaya catering Rp 150.000,00 E. Biaya catering dibayar di muka Rp 225.000,00 Biaya catering Rp 225.000,00 31. Diketahui pajak untuk tahun 2017 ditaksir Rp 2.500.000 belum dibayar, perusahaan angkutan exspress menyesuaikan pajak penghasilan dengan menjurnal .... A. Beban pajak Piutang pajak B. Beban pajak Utang pajak C. Beban pajak Kas D. Kas Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Beban pajak E. Kas Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Utang pajak Rp 2.500.000 32. Diketahui kas pada awal periode sebesar Rp 1.900.000, sedangkan laporan rekening koran yang diterima dari bank menunjukan saldo kredit Rp 1.910.000 perbedaan tersebut terjadi karena bank mendebit PD Rahman Sejati Rp 15.000 untuk beban administrasi dan mengkredit Rp 25.000 untuk

(246) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 226 jasa giro. Berdasarkan laporan rekening koran tersebut, jurnal penyesuaian yang dicatat oleh PD Rahmat Sejati adalah .... A. Pendapatan bunga Rp 25.000 Kas Rp 10.000 Beban administrasi bank Rp 15.000 B. Kas Rp 15.000 Beban administrasi bank Rp 10.000 Pendapatan bunga Rp 25.000 C. Pendapatan bunga Rp 25.000 Kas Rp 15.000 Beban administrasi bank Rp 10.000 D. Kas Rp 10.000 Beban administrasi bank Rp 15.000 Pendapatan bunga E. Kas Rp 25.000 Rp 25.000 Beban administrasi bank Rp 15.000 Pendapatan bunga Rp 10.000 33. Diketahui persediaan barang dagang pada akhir periode sebesar Rp 7.750.000, jurnal untuk menyesuaikan persediaan barang dagang pada akhir periode dengan menggunakan pendekatan ikhtisar laba rugi adalah .... A. Ikhtisar laba rugi Persediaan barang dagang B. Persediaan barang dagang Kas C. Kas Rp 7.750.000 Rp 7.750.000 Rp 7.750.000 Rp 7.750.000 Rp 7.750.000 Persediaan barang dagang D. Piutang dagang Persediaan barang dagang E. Persediaan barang dagang Ikhtisar laba rugi Rp 7.750.000 Rp 7.750.000 Rp 7.750.000 Rp 7.750.000 Rp 7.750.000

(247) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 227 34. Diketahui persediaan perlengkapan pada awal periode sebesar Rp 1.150.000. perlengakpan yang telah terpakai selama periode berjalan sebesar Rp 350.000, dari perlengkapan yang masih tersisa 75% dibebankan ke toko dan 25% dibebankan ke kantor. Maka pada akhir periode jurnal penyesuaian yang dibuat oleh PD Rahmat Sejati adalah .... A. Beban perlengkapan toko Rp 262.500 Beban perlengkapan kantor Rp 87.500 Perlengkapan Rp 350.000 B. Beban perlengkapan toko Rp 862.500 Beban perlengkapan kantor Rp 287.500 Perlengkapan Rp 1.150.000 C. Perlengkapan Rp 800.000 Beban perlengkapan toko Rp 600.000 Beban perlengkapan kantor Rp 200.000 D. Beban perlengkapan toko Rp 600.000 Beban perlengkapan kantor Rp 200.000 Perlengkapan Rp 800.000 E. Beban perlengkapan toko Rp 1.125.000 Beban perlengkapan kantor Rp Perlengkapan 375.000 Rp 1.500.000 35. Diketahui asuransi dibayar di muka pada awal periode sebesar Rp 720.000, asuransi dibayar pada tanggal 1 Maret 2017 untuk 1 tahun. Untuk asuransi yang sudah dijalani, dibebankan kepada toko 60% dan kantor 40%. Untuk menyesuaikan beban asuransi yang sudah di pakai, maka jurnal penyesuaian yang dibuat oleh PD Rahmat Sejati Sejati adalah .... A. Beban asuransi toko Beban asuransi kantor Rp 432.000 Rp 288.000 Asuransi dibayar di muka B. Beban asuransi toko Beban asuransi kantor Rp 720.000 Rp 360.000 Rp 240.000 Asuransi dibayar di muka Rp 600.000

(248) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 228 C. Asuransi dibayar di muka Rp 600.000 Beban asuransi toko Rp 360.000 Beban asuransi kantor Rp 240.000 D. Asuransi dibayar di muka Rp 600.000 Beban asuransi toko Rp 360.000 Beban asuransi kantor Rp 240.000 E. Asuransi dibayar di muka Rp 720.000 Beban asuransi toko Rp 432.000 Beban asuransi kantor Rp 288.000 36. Diketahui harga perolehan gedung sebesar Rp 20.000.000 dan akumulasi penyusutan gedung sebesar Rp 1.000.000, gedung disusutkan 5% dari harga perolehan. Untuk menyesuaiakan penyusutan gedung tersebut, jurnal penyesuaian yang dibuat adalah .... A. Beban penyusutan gedung Rp 1.050.000 Akumulasi penyusutan gedung B. Beban penyusutan gedung Rp 1.000.000 Gedung C. Beban penyusutan gedung Rp 1.000.000 Rp 1.000.000 Akumulasi penyusutan gedung D. Beban penyusutan gedung Rp 1.000.000 Rp 1.000.000 Kas E. Beban penyusutan gedung Rp 1.050.000 Rp 1.000.000 Rp 1.100.000 Akumulasi penyusutan gedung Rp 1.100.000 37. Diketahui harga perolehan peralatan kantor sebesar Rp 1.500.000, diperkirakan peralatan kantor disusutkan sebesar 10% dari harga perolehan. Jurnal penyesuaian yang dibuat oleh CV Abadi adalah .... A. Akumulasi penyusutan peralatan kantor Rp 150.000 Beban penyusutan peralatan kantor B. Beban penyusutan peralatan kantor Rp 150.000 Rp 150.000 Akumulasi penyusutan peralatan kantor Rp 150.000

(249) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 229 C. Beban penyusutan peralatan kantor Rp 150.000 Kas Rp 150.000 D. Akumulasi penyusutan peralatan kantor Rp 1.500.000 Beban penyusutan peralatan kantor E. Beban penyusutan peralatan kantor Rp 1.500.000 Rp 1.500.000 Akumulasi penyusutan peralatan kantor Rp 1.500.000 38. Diketahui harga perolehan peralatan toko PD Rahmat Sejati sebesar Rp 1.000.000 dan taksiran nilai sisa sebesar Rp 150.000, diperkirakan peralatan tersebut mempunyai umur manfaat selama 4 tahun. Maka jurnal penyesuaian yang dibuat oleh PD Rahmat Sejati adalah .... A. Beban penyusutan peralatan toko Rp 62.500 Akumulasi penyusutan peralatan toko B. Beban penyusutan peralatan toko Rp 62.500 Rp 125.000 Peralatan toko Rp 125.000 C. Beban penyusutan peralatan toko Rp 212.500 Akumulasi penyusutan peralatan toko D. Peralatan toko Rp 212.500 Rp 637.500 Beban penyusutan peralatan toko E. Beban penyusutan peralatan toko Rp 637.500 Rp 850.000 Akumulasi penyusutan peralatan toko Rp 850.000 39. Diketahui gaji bulan Desember yang belum dibayar adalah gaji bagian kantor Rp 150.000 dan bagian toko Rp 50.000. Jurnal untuk mencatat penyesuaian atas gaji bulan Desember yang masih terutang adalah .... A. Beban gaji Utang gaji B. Beban gaji Kas C. Beban gaji kantor Beban gaji toko Kas Rp 200.000 Rp 200.000 Rp 200.000 Rp 200.000 Rp 150.000 Rp 50.000 Rp 200.000

(250) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 230 D. Utang gaji Rp 200.000 Beban gaji kantor Rp 150.000 Beban gaji toko Rp 50.000 E. Beban gaji kantor Rp 150.000 Beban gaji toko Rp 50.000 Utang gaji Rp 200.000 40. Diketahui utang pajak pada awal periode sebesar Rp 500.000, jika pada akhir periode perusahaan memperoleh pajak penghasilan sebesar Rp 750.000, maka perusahaan mencatat penyesuaian atas pajak yang masih terutang sebesar .... A. Beban pajak Rp 250.000 Piutang pajak B. Pajak penghasilan Rp 250.000 Rp 250.000 Utang pajak C. Utang pajak Rp 250.000 Rp 500.000 Pajak penghasilan D. Pajak penghasilan Rp 750.000 Utang pajak E. Beban pajak Kas Rp 500.00 Rp 750.000 Rp 1.250.000 Rp 1.250.000

(251) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 231 KUNCI JAWABAN No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Jawaban D B A D C D D A B A C A E A A C A D E E No 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 Jawaban A B C E C E D B D E B D E D B C B C E A PETUNJUK PENSKORAN 1. Jika dijawab benar skor 1 2. Jika dijawab salah/ tidak menjawab skor 0 3. Jumlah skor total adalah 40 4. Batas KKM nilai Akuntansi Dasar peserta didik kelas X adalah 65

(252) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 232 BIODATA PENULIS Novita Fransiska adalah anak pertama dari pasangan Musa S dan Rosalina R. Lahir di Nanga Pari, 01 November 1995. Pendidikan penulis dimulai dari SD N 12 Nanga Pari pada tahun 2002 sampai 2008. Penulis selanjutnya menempuh pendidikan di SMP N 1 Sepauk pada tahun 2008 sampai 2011. Penulis menempuh pendidikan di SMA Panca Setya Sintang pada tahun 2011 dan lulus pada tahun 2014, selanjutnya penulis melanjutkan pendidikan di Perguruan Tinggi Universitas Sanata Dharma pada tahun 2014 hingga sekarang.

(253)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

KEEFEKTIFAN PENDEKATAN SAINTIFIK BERBANTUAN BOOKLET HIGHER ORDER THINKING SKILL TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA KELAS X
7
29
165
PENGARUH STRATEGI PEMBELAJARAN HIGHER ORDER THINKING TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI PADA SISWA KELAS X SMK NEGERI 1 BINJAI TAHUN AJARAN 2015/2016.
0
6
25
MENGEMBANGKAN MODEL DAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MATEMATIKA BERBASIS HIGHER ORDER THINKING SKILLS (HOTS) DAN PENDIDIKAN KARAKTER.
1
3
1
PENGEMBANGAN PHYSICS COMPREHENSIVE CONTEXTUAL TEACHING MATERIAL (PhyCCTM) BERBASIS KKNI UNTUK MENINGKATKAN HIGHER ORDER THINKING SKILL (HOTS) PESERTA DIDIK SMA.
0
1
2
PENGEMBANGAN GAMEEDUKASI “THE ACCOUNTER” BERBASIS WINDOWS SEBAGAI PENDUKUNG PEMBELAJARAN AKUNTANSI PADA KOMPETENSI DASAR JURNAL PENYESUAIAN UNTUK SISWA KELAS X SMK NEGERI 1 GODEAN.
0
0
271
MENGEMBANGKAN MODEL DAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MATEMATIKA BERBASIS HIGHER ORDER THINKING SKILLS (HOTS) DAN PENDIDIKAN KARAKTER.
5
12
191
DEVELOPING AN ASSESSMENT INSTRUMENT OF HIGHER ORDER THINKING SKILL (HOTS) IN MATHEMATICS FOR JUNIOR HIGH SCHOOL GRADE VIII SEMESTER 1.
0
0
14
HIGHER ORDER THINKING
0
0
36
PENGUATAN PENDIDIKAN KARAKTER (PPK) BERBASIS HIGHER ORDER THINKING SKILLS (HOTS)
1
7
13
ANALISIS HIGH ORDER THINKING SKILLS (HOTS) TAKSONOMI MENGANALISIS PERMASALAHAN FISIKA
0
1
11
PENGEMBANGAN TES HIGHER ORDER THINKING SKILL (HOTS) PADA MATERI GETARAN HARMONIS UNTUK SMA
2
4
10
MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM BASED LEARNING (PBL) SEBAGAI PEMBIASAAN HIGHER ORDER THINKING SKILLS (HOTS) PADA PEMBELAJARAN IPA DI SEKOLAH DASAR
0
0
8
PENGEMBANGANLEMBAR KERJAPESERTA DIDIKBERBASISHIGHER ORDER THINKING SKILL (HOTS) SMP KELAS VII - Raden Intan Repository
2
2
158
PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENILAIAN BERBASIS HOTS PADA KOMPETENSI DASAR MENERAPKAN BUKU JURNAL KELAS X AKUNTANSI SMK
1
1
242
PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENILAIAN BERBASIS HOTS PADA KOMPETENSI DASAR MENGANALISIS JURNAL PENYESUAIAN KELAS X SMK
0
0
231
Show more