Macam - Macam Tero wongan

 0  0  20  2018-10-03 19:27:04 Report infringing document

  Macam-Macam Terowongan

  27 Aug Tujuan umum dibuatnya sebuah terowongan adalah untuk menjamin transportasi langsung dari barang atau penumpang atau material lainnya menembus rintangan alam dan aktifitas

manusia. Terowongan dibuat menembus gunung, di bawah sungai, laut, pemukiman, gedung-

gedung atau jalan raya. Berguna untuk sarana tranportasi, hidro power, jaringan listrik, gas,

saluran pembuangan dan lain-lain.

  B. Klasifikasi Terowongan berdasarkan Fungsinya 1) Terowongan Lalu Lintas (Traffic) Beberapa penggunaan terowongan untuk lalu-lintas diantaranya :

  • Terowongan Kereta api
  • Terowongan jalan raya
  • Terowongan navigasi
  • Terowongan tambang 2) Terowongan Angkutan • Terowongan pembangkit Tenaga Listrik (Hidro Power)
  • Terowongan Water Supply • Terowongan Sewerage water
  • Terowongan untuk utilitas umum Terowongan yang dimaksud di sini adalah sebuah struktur bawah tanah sehingga dalam

    pelaksanaannya harus dilaksanakan tanpa boleh mengganggu aktifitas/ kondisi di permukaan

    tanah atau dapat pula dilakukan secara gali dan timbun (cut and cover).

  C. Klasifikasi Terowongan berdasar Cara Pelaksanaannya 1) Micro Tunnel

Penggunaannya mayoritas untuk penempatan jalur pipa, kabel, dan jaringan air. Ukuran dari

terowongan ini berkisar antara 60 cm s/d 100 cm dan dikerjakan secara modern dengan cara

otomatis dengan peralatan robot.

  2) Terowongan Dongkrak (Jacking) Teknik pelaksanaan ini dipilih sebagai alternative karena pengggalian biasa terlalu mahal

karena panjang yang terbatas, misalnya pembuatan underpass dan sejenisnya. Secara umum

pelaksanaannya dilakukan dengan mendongkrak secara horizontal sebuah segmen beton

precast atau baja memotong tanah dan membuang keluar secara manual bagian volume tanah

yang terpotong segmen yang didongkrak tersebut. 3) Terowongan Batuan (Rock) Terowongan ini dibuat menembus batuan masif yang relative keras dan dapat dilakukan langsung dengan metode penggalian menggunakan peralatan manual, mekanis maupun blasting. Masalah yang mungkin dihadapai adalah yang berkaitan dengan air tanah, dan struktur penopang pada zona patahan. 4) Terowongan melalui tanah lunak (soft ground)

Termasuk dalam kategoro ini adalah terowongan yang di buat melalui tanah lempung, pasir

dan batuan lunak (soft rock). Karena mudah runtuh maka untuk pelaksanaan penggalian digunakan pelindung (shield). Sedangkan lining tunnel harus segera dipasang bersamaan dengan kemajuan gerakan Tunnel Boring Machine (TBM). 5) Terowongan Gali dan Timbun (Cut and Cover) Terowongan ini dilaksanakan dengan menggali sebuah alur yang cukup sampai kedalaman

  

areal yang cukup, tidak mengganggu aktifitas dipermukaan dan letak jalur terowongan cukup

dekat dengan permukaan. 6) Terowongan Bawah air (Underwater) Terowongan ini biasanya melewati jalur batuan atau tanah lunak. Hal yang membedakan dengan terowongan tanah lunak adalah adanya tekanan air yang sangat tingggi, sehingga diperlukan metode untuk membuat terowongan menjadi kedap air. Salah satu metodenya

yaitu dengan membuat trench di dasar sungai atau laut lalu menempatkan precast tube lining

dan menerapkan teknik sambungan kedap air.

D. Terowongan Sipil dan Terowongan Tambang

  

Perbedaan mendasar antara terowongan Sipil dan terowongan tambang adalah sebagai berikut

: 1) Kebanyakan terowongan Sipil adalah permanen, sedangkan terowongan tambang kebanyakan bersifat sementara (temporary). Beberapa terowongan tambang ada yang dirancang untuk dapat digunakan beberapa puluh tahun. 2) Terowongan Sipil digunakan untuk melayani kepentingan umum (transportasi, dll)

sedangkan terowongan tambang digunakan untuk kepentingan khusus (pekerja atau aktifitas

tambang).

3) Panjang terowongan tambang biasanya cukup besar karena digunakan untuk terowongan

produksi tambang sedangkan terowongan Sipil kebanyakan dibuat sependek mungkin dan dilaksanakan dengan standart yang sangat ketat.

4) Jalur di mana terowongan tambang dibuat umumnya secara geologi telah diketahui cukup

rinci karena adanya survey yang mendalam bersamaan dengan penyelidikan potensi material

tambangnya. Sedangkan terowongan Sipil biasanya dibangun pada lokasi yang baru sehingga

memerlukan penyelidikan geoteknik yang baru dan terperinci. 5) Kegiatan penambangan merupakan proses dinamis sehingga dapat mengakibatkan perubahan kondisi (rock reinforcement).

6) Biaya penyelidikan terowongan Sipil jauh lebih besar karena tuntutan masalah keamanan.

  E. Akses Terowongan dan Manajemen Material 1) Konstruksi Portal Akses masuk ke areal bawah tanah secara umum disebut portal. Akses ini dapat berupa sebuah shaft yang dikontruksi secara vertikal sampai kedalaman tertentu sesuai elevasi rencana terowongan utama (horisontal), atau berupa face terowongan yang bisa disiapkan secara horizontal karena kondisi lahan memungkinkan. 2) Manajemen Material Yang dimaksud dengan manajemen material yang memerlukan pengaturan disini adalah:

  • Material hasil galian yang harus dibawa keluar terowongan.
  • Material supporting system dan elemen lining precast atau formwork dan beton cair yang harus dibawa masuk dalam terowongan dan geraka alat keluar masuk terowongan.
  • Air hasil dewatering di dalam terowongan yang harus dibuang keluar terowongan.

  F. Penyelidikan Geoteknik Penyelidikan geoteknik adalah elemen yang sangat penting dalam perencanaan dan

pelaksanaan sebuah terowongan. Dengan data geologi yang memadai dapat ditentukan desain

terowongan yang sesuai, metode pelaksanaan yang paling optimal, biaya pelaksanaan yang rasional serta persiapan yang sebaik- baiknya direncanakan aspek keamanan pelaksanaan.

  Biaya pelaksaan akan sangat berpotensi membengkak karena kurangnya tersedianya data geologi.

  2) Menentukan sifat fisik batuan. 3) Menentukan parameter desain untuk batuan dan tanah.

4) Memberikan kepastian setinggi- tingginya bagi suatu proyek dan member wawasan kepada

engineer menegenai kondisi yang mungkin terjadi saat pelaksanaan.

  5) Mengurangi unsure ketidak pastian bagi kontraktor. 6) Meningkatkan keselamatan kerja.

7) Member pengalaman bekerja sehingga dapat memperbaiki kualitas- kualitas keputusan di

lapangan.

  Pemboran teknik untuk pengambilan sampel batuan adalah cara yang paling umum dipakai

untuk pekerjaan terowongan. Dengan pengambilan sampel (core) dapat diketahui sifat fisik

batuan, variasi pelapisan tanah, satuan batuan, dan informasi penting lainnya. Lokasi- lokasi

yang memerlukan pengeboran secara detail adalah : 1) Daerah portal.

2) Daerah yang secara topografi dekat as terowongan, karena biasanya secara struktur lemah

(overburden tipis). 3) Lokasi yang berpotensi mengalami pelapukan berat. 4) Daerah yang berpotensi air tanah tinggi dan adanya batuan porous. 5) Zona geser/ patahan.

  Terowongan adalah lubang bukaan yang dipersiapkan untuk kelancaran produksi tambang bawah tanah. Fungsi terowongan : 1. Sebagai jalan masuk dan keluar bagi karyawan dan

jalan angkut. 2. Mengangkut material trava system telekomunikasi, pipa air dan pipa lumpur

  

3. Lubang khusus ventilasi 4. Untuk penirisan sumur dan open channel 5. Untuk keselamatan

kerja (penyelamatan jika terjadi kecelakaan) Bentuk-bentuk terowongan 1. Bentuk lingkaran

  2. Bentuk segi empat 3. Bentuk Travesium 4. Bentuk Tapal kuda 5. Bentuk Poligon Dalam

bentuk terowongan dilihat dari : 1. Sifat fisik dari material itu sendiri 2. Struktur yang terjadi

didaerah tersebut 3. Posisi Perbedaan terowongan tambang dengan terowongan sipil : 1. Dari sifatnya, pada tambang sifatnya temporer sedang sipil (aua gellap kaga tau aq soalnya

terlambat ka menyalin jadi tidak dgr na bilang ibu dosen heheheheheheh) 2. Dari penggunaan

pada tambang untuk sarana penambangan, sedang sipil untuk sarana umum 3. Lokasi untuk tambang dibuat dimana terdapat cadangan bijih, untuk sipil dipilih batuan baik. 4. Kondisi

batuan, untuk tambang kondisi dapat diketahui secara baik karena aktivitas bertahun-tahun, untuk sipil memerlukan eksplorasi secara rinci 5. Kondisi, untuk tambang berubah-ubah karena sifatnya dinamis, untuk sipil karena sifatnya statis maka kondisinya tetap. Secara

filosofis Tujuan dasar setiap rancangan untuk penggalian dibawah tanah harus menggunakan massa batuan itu sendiri sebagai massa utamanya. Selama penggalian harus menghasilkan gangguan kemantapan yang sekecil mungkin dan sedikit mungkin menggunakan beton dan penyangga Dalam keadaan asli dan buatan mengalami tegangan tekan dimana batuan keras itu lebih kuat daripada beton. Geometri terowongan. Ukuran kecil Menengah 3000 meter Besar diameter > 6 meter Metode penggalian lubang bukaan Metode penggalian bebas dilakukan dengan cara sederhana dengan menggunakan alat yang sederhana seperti ganco,

linggis, dan sekop. Metode mekanis sudah lebih canggih dengan menggunakan tunnel boring

machine, koadheader, drum seader. Metode pemboran dan peledakan. Pemilihan metode ini juga memperhatikan karakteristik dari batuan itu sendiri. Siklus penggalian suatu lubang bukaan. Penggalian Pembersihan asap ledakan jika menggunakan peledakan. Pembersihan atap Pengumpulan dan pembuatan material hasil penggalian. Pengangkutan material

Penyanggaan baik permanen atau sementara Distribusi tegangan disekitar terowongan terbagi diatasnya. - Tegangan tektonik, terjadi akibat geseran-geseran pada kulit bumi yang trjadi pada waktu lampau maupun saat ini. - Tegangan sisa adalah tegangan yang masih tersisa walaupun penyebab tegangan tersebut sudah hilang yang berupa panas ataupun

pembengkakan pada kulit bumi. Secara teoritis tegangan mula-mula dirumuskan dengan : λo

= λ.H KET : λ = Density (ton/m2 ) H = Kedalaman/ tinggi (m) λo = Tegangan mula-mula (ton/m2 ) Distribusi tegangan disekitar pada terowongan untuk keadaan paling deal - Geometri dari terowongan adalah yang diperhatikan terowongan adalah sebuah lingkaran dengan jari-jari r. terowongan berada pd bidang horizontal, terowongan terletak pada

kedalaman H > r, dengan syarat reaksinya H>20 r, terowongan sangat panjang sehingga dapat

digunakan hipotesa tegangan bidang (plain strain). - Keadaan batuan adalah kontinu, homogeny dan isotrop. - Kesdaan tegangan mula-mula atau inisial stress hidroblastik atau

diasumsikan ^o = 0 λo = = λo = λ . H λθ = λo + λo . R2 / r2 yang bekerja tegangan radial dan

tegangan tangensial Distribusi tegangan terowongan mula-mula tegangan hidrostatik, dimana

tegangan vertical ≠ 0 dan tegangan horizontal = 0, dimana tegangan horizontal = k tegangan

vertical Λh = k. λv dimana λv = ^. H KET. K = - R2 x tegangan mula-mula λo R=

Dinotasikan dengan jari-jari linkaran r = jarak antar permukaan. Distribusi tegangan disekitar

terowongan untuk batuan yang tidak isotrop. Dalam hal elastic ortotrop dimana ada dua modus yang tegak lurus untuk system pembongkaran yang aksial. Distribusi tidak dipengaruhi hanya devormasinya, jadi distribusi tegangan yang didapat dari perhitungan

sebelumnya tetap diberlakukan. Contoh batuan yang tidak isotrop yaitu batuan yang berlapis

seperti sekis yang berfungsi bagaimana perkuatan batuan dan arah perlapisan. Distribusi tegangan disekitar terowongan untuk batuan yang mempunyai perilaku plastic sempurna. Dicirikan dari akibat tegangan yang diserap oleh devormasi plastic pada daerah lingkaran

yang dibatasi oleh daerah elastic dari lingkaran yang berjari-jari R dimana jari-jari ini dapat

dihitung dengan RI = R ( 2/ 1+ λ . λo (λ-1 + λoX/ λc) (1/λ-1) R = Jari-jari lubang bukaan λ =

1 + sin q/ 1 – sin q (q = sudut geser dalam) λc = tegangan sekitar yang diperkirakan ada jari-

jari ini dapat tak terhingga untuk batuan yang tidak (anu hehehehe) jadi kestabilan tidak akan

dicapai untuk dipakai penyangga, rumus diatas dapat dipermudah jika sudut geser dalam

yang diambil 19.5o sehingga λ = 2 hingga R1 = 2 R/3 (λo/ λc H) Distribusi tegangan disekitar

terowongan yang dibentuk tidak bulat untuk keadaan yang paling ideal ini berdasrkan

tegangan garis-garis terowongan dengan berbagai bentuk penampang dan berbagai tegangan

mula-mula untuk keadaan paling ideal. Ritasinya λH = tegangan horizontal, λv = tegangan verikal sebelum penggalian terowongan, λ Q = tegangan tangensial untuk tiap garis terowongan. Lingkaran mor untuk mengetahui tegangan yang terjadi pada dinding.

  Today Deal $50 Off : Klasifikasi Terowowgaag

2. Klasifikasi Terowongan Berdasarkan Kegunaannya

  Maksud dari dibuatnya terowongan adalah untuk menjamin transportasi langsung dari penumpang atau barang terhadap rintangan-rintangan yang ada. Rintangan tesebut dapat berupa rintangan alam seperti gunung, sungai, laut, maupun rintangan karena aktifitas manusia. Tergantung dari rintangan yang ada dan tujuan dari transportasi, terowongan dapat diklasifikasikan kedalam berbagai kelompok.

  Rintangan mungkin berupa gunung, sungai, laut, penduduk yang rapat, atau daerah industri (lalu lintas dan lain-lain). Terowongan dibuat di bawah gunung, sungai, laut, penduduk yang rapat atau daerah industri dan gedung-gedung dan jalan raya. Maksud dibuatnya terowongan tersebut adalah untuk jalan kereta api dan jalan mobil, pejalan kaki atau lalu lintas air untuk mengalirkan air, menghasilkan tenaga listrik, saluran gas, saluran pembuangan, tempat penambangan atau untuk kepentingan transportasi lokal di dalam suatu daerah industri atau pabrik. Berdasarkan kegunaannya terowongan dapat dibagi kedalam 2 kelompok, yaitu :

1. Terowongan lalu lintas (Traffic Tunnenne )

  Terowongan kereta api - Terowongan jalan raya - Terowongan pejalan kaki - Terowongan navigasi - Terowongan transportasi dibawah kota - Terowongan transportasi ditambang bawah tanah - 2. Terowongan Angkutan.

  Terowongan stasiun pembangkit listrik tenaga air - Terowongan penyediaan air - Terowongan untuk saluran air kotor -

  Terowongan untuk angkutan di dalam daerah industri pabrik - Terowongan yang akan dibicarakan disini adalah merupakan struktur bawah tanah (underground structure) sehingga untuk memenuhi tujuannya maka terowongan tersebut harus dibuat dengan metoda khusus tanpa mengganggu permukaan tanah.

  Disamping itu terowongan juga dapat dibuat dengan penggalian terbuka jika letaknya tidak begitu jauh dari permukaan tanah. Sesudah konstruksi terowongan selesai maka ditimbun lagi dengan tanah hasil galian sebelumnya, metode ini dikenal dengan istilah cut and cover.

2.1. TEROWONGAN LALU LINTAS (TRAFFIC TUNNEL) Terowowgaag lalu ligtas berofugasi ugtuk mergaagakut materoial tambaga atau baoaga dag magusia serbaaai merdia toagspwotasi.

2.1.1. Terowongan kereta api

  Diantara terowongan lalu lintas, tidak dapat disangsikan lagi bahwa yang terpenting adalah terowongan kereta api. Kebanyakan terowongan kereta api ditemukan didaerah pegunungan, tetapi ada juga yang dibangun dibawah sungai atau dibawah kota.

  Terowongan Kereta Api Di Bawah Kota

  Walaupun merupakan terowongan kereta api, terowongan kereta api dibawah kota merupakan kelompok tersendiri dari terowongan kereta api, berbeda dengan terowongan jalan raya dilihat dari sudut lokasi, metode kontruksi, material dan kegunaannya. Terowongan jalan raya bentuk penampangnya tapal kuda (horse shoes). Sedangkan terowongan kereta api biasanya bentuk penampangnya bulat, empat persegi panjang atau segi banyak (polygonal) tergantung dari letaknya dibawah permukaan tanah. Yang menjadi rintangan untuk terowongan dibawah kota adalah kerapatan dari bangunan diatas tanah, jaringan jalan dan gedung-gedung. Syarat utama yang harus dipenuhi oleh terowongan kereta api dibawah kota dibedakan dengan terowongan kereta api lainnya, yaitu:

  Menambah persyaratan keamanan yang diakibatkan oleh rapatnya dan -

  Hati-hati water sealing. - Standar yang tinggi dari kebersihan dan peranginan (ventilation). -

  2.1.2. Terowongan Jalan Raya

  Terowongan jalan raya dapat diklasifikasikan kedalam tiga macam kelompok : Terowongan yang dibangun untuk kendaraan bermotor karena pesatnya - pertambahan lalu lintas jalan raya bersamaan dengan berkembangnya industri kendaraan bermotor.

  Terowongan interkoneksi, melewati daerah berbukit didalam kota, berbeda - dalam dimensi dengan kelompok pertama. Terowongan ini biasanya merupakan lanjutan dari jalan raya (jalan arteri) dan mempunyai bentuk penampang yang tinggi untuk mendapatkan peranginan alam.

  Terowongan yang melewati bawah sungai, didaerah perkotaan. Terowongan ini - dibangun untuk menggantikan jembatan disungai yang lalu lintas kapalnya padat karena seringnya jembatan tersebut diangkat pada saat kapal lewat yang mengakibatkan lalu lintas terhenti.

  2.1.3. Terowongan Pejalan Kaki

  Terowongan ini termasuk kedalam kelompok terowongan jalan (road tunnel) tetapi penampangnya lebih kecil, jari-jari belokannya pendek dan kemiringannya besar (lebih besar dari 10%). Terowongan ini biasanya digunakan dibawah jalan raya yang ramai atau dibawah sungai dan kanal sebagai tempat menyeberang bagi pejalan kaki.

  2.1.4. Terowongan Navigasi.

  Terowongan ini dibuat untuk kepentingan lalu lintas air di kanal-kanal dan sungai-sungai yang menghubungkan satu kanal atau sungai ke kanal lainnya. Disamping itu juga dibuat untuk menembus daerah pegunungan untuk memperpendek jarak dan memperlancar lalu lintas air. Hal yang khusus dari terowongan navigasi adalah dinding (lining) terowongan yang kedap air (impermeable), sambungan-sambungan dibuat secara hati-hati dan diberi penutup/ penyekat dan bentuknya dibuat melebar agar tahan air pada saat kapal lewat sekecil mungkin. Daerah-daerah yang mempunyai kemungkinan gerakan tektonik serta formasi dan struktur batuannya banyak mengandung patahan dan rekahan yang mempunyai kecendrungan akan bergeser maka terowongan navigasi ini sebaiknya tidak dibuat pada daerah tersebut.

2.1.5. Terowongan Transportasi Di Tambang Bawah Tanah.

  Terowongan ini dibuat sebagai jalan masuk kedalam tambang bawah tanah yang digunakan untuk lalu lintas para pekerja tambang, mengangkut peralatan tambang, mengangkut batuan, dan bijih hasil penambangan. Pada umumnya terowongan ini dibuat pada massa batuan yang sudah terganggu akibat kegiatan penambangan dan umur terowongan adalah sampai kegiatan penambangan selesai. Penyangga didalam terowongan dan kekuatan batuan disekitar terowongan sangat diperlukan dan harus direncanakan sebaik mungkin agar kegiatan pengangkutan tidak terhenti dan keamanan para pekerja terjamin (Gambar 2.1).

Gambar 2.1. Terowongan Transportasi Di Tambang Bawah Tanah

  Di Tambang Batubara Bawah di Sawah Luwung PTBA-UPO Samtera Barat

2.2. TEROWONGAN ANGKUT

  Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa terowongan angkut berfungsi sebagai media transportasi material atau barang dan manusia yang berguna untuk kepentingan masyarakat banyak, seperti media penyalur aliran air untuk tenaga listrik dan sebagainya.

2.2.1. Terowongan Pada Pembangkit Listrik Tenaga Air

  Air dialihkan atau dialirkan dari sungai atau reservoir untuk digunakan sebagai pembangkit listrik di sebuah stasiun pembangkit yang letaknya lebih rendah. Terowongan ini dapat dikatagorikan pada suatu kelompok utama berdasarkan kegunaannya. Terowongan yang penampangnya terisi penuh oleh air langsung dari reservoir ke turbin disebut terowongan tekan (pressure tunnel). Karena perbedaan ketinggian yang sangat besar maka terowongan akan mengalami lainnya dibalik gunung atau memindahkan aliran sungai dengan kemiringan kecil disebut sebagai terowongan saluran (discharge tunnel). Perbedaan antara kedua jenis terowongan ini adalah dalam hal beban yang diterima dan bentuk penampangnya. Terowongan tekan menerima tekanan air dari dalam dan juga tekanan luar yang diakibatkan oleh massa batuan dan air tanah. Untuk menahan resultan dari tegangan tarik, yang paling baik dan paling ekonomis adalah jika bentuk penampang terowongan bulat. Oleh karena itu terowongan tekan dibuat dengan bentuk penampang bulat atau tapal kuda. Bentuk tapal kuda lebih cocok dengan metode pemboran yang dilakukan pada saat penggalian. Untuk menahan gaya tarik maka dinding terowongan tekan harus dibuat dari beton yang diperkuat. Terowongan saluran biasanya dirancang dengan bentuk penampangnya tapal kuda sama dengan bentuk terowongan kereta api. Tekanan dalam oleh air biasanya kecil dan dapat diabaikan, dibandingkan dengan tekanan dari massa batuan. Kedua terowongan ini tidak dapat dibangun didaerah yang massa batuannya masih bergerak dan tidak solid. Terowongan tekan sebaiknya tidak dibuat pada massa batuan yang mengandung patahan atau crack yang saling berpotongan atau gerakan tektoniknya masih ada.

Gambar 2.2. Contoh pembuatan terowongan untuk Pembangkit Listrik Tenaga Air di Renun Sidikalang Sumatera utara.

  2.2.2. Terowongan Penyediaan Air

  Terowongan ini sama dengan terowongan saluran yang telah dibahas sebelumnya, perbedaannya hanya pada fungsi kedua terowongan tersebut. Fungsi dari terowongan penyediaan air adalah menyalurkan air dari mata air ketempat penyimpanan air didalam kota atau membelokkan air ketempat penyimpanan tersebut. Perbedaan yang utama adalah bahwa terowongan penyediaan air ini dibuat untuk menyediakan air dari tempat penyimpanan ketempat pemungkiman sehingga lokasi terowongan ini adalah pada lapisan aluvial yang baru. Sedangkan terowongan tekan dibuat menembus daerah pegunungan sehingga lokasinya adalah pada batuan yang lebih solid. Disamping itu tekanan air dan head-nya juga berbeda.

  2.2.3. Terowongan Untuk Saluran Air Kotor

  Terowongan ini dibuat untuk pembuangan air kotor dari kota atau pusat industri ketempat pembuangan yang telah disediakan. Oleh karena itu hampir sama dengan terowongan penyediaan air. Aliran air kotor ini karena pengaruh gaya gravitasi akan menggerus dinding dari terowongan. Demikian juga apabila mengandung sisa-sisa bahan kimia. Oleh karena itu bagian dalam dinding terowongan harus dilindungi oleh satu material seperti keramik, bahan yang tahan terhadap asam, aspal beton dan lain-lain. Biasanya terowongan ini dibuat ditempat yang cukup dalam dan berukuran besar sehingga metode pembuatan terowongan yang umum dapat diterapkan pada saat pembuatannya. Pembuatan terowongan untuk saluran air kotor perlu dibuat dibawah saluran-saluran air atau dibawah jalan-jalan didalam kota, karena selain mengalirkan air kotor juga untuk menampung/menerima air kotor kesaluran tersebut.

  Terowongan ini biasanya dibuat didaerah perkotaan untuk menyalurkan kabel listrik dan telepon, pipa gas dan air. Juga pipa-pipa lainnya yang penting dibuat dibawah saluran air, jalan raya, jalan kereta api, blok bangunan untuk memudahkan inspeksi secara kontinue, pemeliharaan dan perbaikan sewaktu- waktu kalau ada kerusakan. Terowongan ini berbeda dari terowongan- terowongan yang sudah disebutkan sebelumnya oleh adanya sumuran (shaft) vertikal untuk menghubungkan terowongan dengan permukaan tanah. Keuntungan yang besar sekali dari terowongan ini adalah kemungkinan pembuatannya dengan metode penerowongan, sehingga penggalian terbuka yang dapat menggangu lalu lintas dipermukaan dapat dihindari. Pemeliharaan dan inspeksi dapat dilakukan bersamaan. Penampang terowongan ini dapat berbentuk empat persegi panjang atau bulat, tergantung dari cara pembuatannya. Lokasi dan dimensinya biasanya hampir sama dengan terowongan pejalan kaki.

2. Klasifikasi Terowongan Berdasarkan Kegunaannya

  Maksud dari dibuatnya terowongan adalah untuk menjamin transportasi langsung dari penumpang atau barang terhadap rintangan-rintangan yang ada. Rintangan tesebut dapat berupa rintangan alam seperti gunung, sungai, laut, maupun rintangan karena aktifitas manusia. Tergantung dari rintangan yang ada dan tujuan dari transportasi, terowongan dapat diklasifikasikan kedalam berbagai kelompok.

  Rintangan mungkin berupa gunung, sungai, laut, penduduk yang rapat, atau daerah industri (lalu lintas dan lain-lain). Terowongan dibuat di bawah gunung, sungai, laut, penduduk yang rapat atau daerah industri dan gedung-gedung dan

  Terowongan yang akan dibicarakan disini adalah merupakan struktur bawah tanah (underground structure) sehingga untuk memenuhi tujuannya maka terowongan tersebut harus dibuat dengan metoda khusus tanpa mengganggu permukaan tanah.

  dan jalan mobil, pejalan kaki atau lalu lintas air untuk mengalirkan air, menghasilkan tenaga listrik, saluran gas, saluran pembuangan, tempat penambangan atau untuk kepentingan transportasi lokal di dalam suatu daerah industri atau pabrik. Berdasarkan kegunaannya terowongan dapat dibagi kedalam 2 kelompok, yaitu :

1. Terowongan lalu lintas (Traffic Tunnenne )

  • Terowongan kereta api
  • Terowongan jalan raya
  • Terowongan pejalan kaki
  • Terowongan navigasi
  • Terowongan transportasi dibawah kota
  • Terowongan transportasi ditambang bawah tanah 2. Terowongan Angkutan.
  • Terowongan stasiun pembangkit listrik tenaga air
  • Terowongan penyediaan air
  • Terowongan untuk saluran air kotor - Terowongan yang digunakan untuk kepentingan umum.
  • Terowongan untuk angkutan di dalam daerah industri pabrik

  Disamping itu terowongan juga dapat dibuat dengan penggalian terbuka jika letaknya tidak begitu jauh dari permukaan tanah. Sesudah konstruksi terowongan selesai maka ditimbun lagi dengan tanah hasil galian sebelumnya, metode ini dikenal dengan istilah cut and cover.

  Terowowgaag lalu ligtas berofugasi ugtuk mergaagakut materoial tambaga atau baoaga dag magusia serbaaai merdia toagspwotasi.

2.1.1. Terowongan kereta api

  Diantara terowongan lalu lintas, tidak dapat disangsikan lagi bahwa yang terpenting adalah terowongan kereta api. Kebanyakan terowongan kereta api ditemukan didaerah pegunungan, tetapi ada juga yang dibangun dibawah sungai atau dibawah kota.

  Terowongan Kereta Api Di Bawah Kota

  Walaupun merupakan terowongan kereta api, terowongan kereta api dibawah kota merupakan kelompok tersendiri dari terowongan kereta api, berbeda dengan terowongan jalan raya dilihat dari sudut lokasi, metode kontruksi, material dan kegunaannya. Terowongan jalan raya bentuk penampangnya tapal kuda (horse shoes). Sedangkan terowongan kereta api biasanya bentuk penampangnya bulat, empat persegi panjang atau segi banyak (polygonal) tergantung dari letaknya dibawah permukaan tanah. Yang menjadi rintangan untuk terowongan dibawah kota adalah kerapatan dari bangunan diatas tanah, jaringan jalan dan gedung-gedung. Syarat utama yang harus dipenuhi oleh terowongan kereta api dibawah kota dibedakan dengan terowongan kereta api lainnya, yaitu:

  Menambah persyaratan keamanan yang diakibatkan oleh rapatnya dan - tingginya kecepatan dari lalu lintas (bebas dari displacement dan deformasi dari rel dan dinding terowongan).

  Hati-hati water sealing. - Standar yang tinggi dari kebersihan dan peranginan (ventilation). -

2.1.2. Terowongan Jalan Raya

  Terowongan jalan raya dapat diklasifikasikan kedalam tiga macam kelompok : Terowongan yang dibangun untuk kendaraan bermotor karena pesatnya - pertambahan lalu lintas jalan raya bersamaan dengan berkembangnya industri kendaraan bermotor.

  Terowongan interkoneksi, melewati daerah berbukit didalam kota, berbeda - dalam dimensi dengan kelompok pertama. Terowongan ini biasanya merupakan lanjutan dari jalan raya (jalan arteri) dan mempunyai bentuk penampang yang tinggi untuk mendapatkan peranginan alam.

  Terowongan yang melewati bawah sungai, didaerah perkotaan. Terowongan ini - dibangun untuk menggantikan jembatan disungai yang lalu lintas kapalnya padat karena seringnya jembatan tersebut diangkat pada saat kapal lewat yang mengakibatkan lalu lintas terhenti.

  2.1.3. Terowongan Pejalan Kaki

  Terowongan ini termasuk kedalam kelompok terowongan jalan (road tunnel) tetapi penampangnya lebih kecil, jari-jari belokannya pendek dan kemiringannya besar (lebih besar dari 10%). Terowongan ini biasanya digunakan dibawah jalan raya yang ramai atau dibawah sungai dan kanal sebagai tempat menyeberang bagi pejalan kaki.

  2.1.4. Terowongan Navigasi.

  Terowongan ini dibuat untuk kepentingan lalu lintas air di kanal-kanal dan sungai-sungai yang menghubungkan satu kanal atau sungai ke kanal lainnya. Disamping itu juga dibuat untuk menembus daerah pegunungan untuk memperpendek jarak dan memperlancar lalu lintas air. Hal yang khusus dari terowongan navigasi adalah dinding (lining) terowongan yang kedap air (impermeable), sambungan-sambungan dibuat secara hati-hati dan diberi penutup/ penyekat dan bentuknya dibuat melebar agar tahan air pada saat kapal lewat sekecil mungkin. Daerah-daerah yang mempunyai kemungkinan gerakan tektonik serta formasi dan struktur batuannya banyak mengandung patahan dan rekahan yang mempunyai kecendrungan akan bergeser maka terowongan navigasi ini sebaiknya tidak dibuat pada daerah tersebut.

  2.1.5. Terowongan Transportasi Di Tambang Bawah Tanah.

  Terowongan ini dibuat sebagai jalan masuk kedalam tambang bawah tanah yang digunakan untuk lalu lintas para pekerja tambang, mengangkut peralatan tambang, mengangkut batuan, dan bijih hasil penambangan. Pada umumnya terowongan ini dibuat pada massa batuan yang sudah terganggu akibat kegiatan penambangan dan umur terowongan adalah sampai kegiatan penambangan selesai. Penyangga didalam terowongan dan kekuatan batuan disekitar terowongan sangat diperlukan dan harus direncanakan sebaik mungkin agar kegiatan pengangkutan tidak terhenti dan keamanan para pekerja terjamin (Gambar 2.1).

Gambar 2.1. Terowongan Transportasi Di Tambang Bawah Tanah

  

Di Tambang Batubara Bawah di Sawah Luwung PTBA-UPO Samtera

Barat

2.2. TEROWONGAN ANGKUT

  Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa terowongan angkut berfungsi sebagai media transportasi material atau barang dan manusia yang berguna untuk kepentingan masyarakat banyak, seperti media penyalur aliran air untuk tenaga listrik dan sebagainya.

2.2.1. Terowongan Pada Pembangkit Listrik Tenaga Air

  Air dialihkan atau dialirkan dari sungai atau reservoir untuk digunakan sebagai pembangkit listrik di sebuah stasiun pembangkit yang letaknya lebih rendah. Terowongan ini dapat dikatagorikan pada suatu kelompok utama berdasarkan kegunaannya. Terowongan yang penampangnya terisi penuh oleh air langsung dari reservoir ke turbin disebut terowongan tekan (pressure tunnel). Karena perbedaan ketinggian yang sangat besar maka terowongan akan mengalami tekanan dari dalam yang sangat besar. Sedangkan terowongan yang dibuat untuk mengalirkan air hanya dengan gravitasi dari suatu tempat ke tempat lainnya dibalik gunung atau memindahkan aliran sungai dengan kemiringan kecil disebut sebagai terowongan saluran (discharge tunnel).

  Perbedaan antara kedua jenis terowongan ini adalah dalam hal beban yang diterima dan bentuk penampangnya. Terowongan tekan menerima tekanan air dari dalam dan juga tekanan luar yang diakibatkan oleh massa batuan dan air tanah. Untuk menahan resultan dari tegangan tarik, yang paling baik dan paling ekonomis adalah jika bentuk penampang terowongan bulat. Oleh karena itu terowongan tekan dibuat dengan bentuk penampang bulat atau tapal kuda.

  Bentuk tapal kuda lebih cocok dengan metode pemboran yang dilakukan pada saat penggalian. Untuk menahan gaya tarik maka dinding terowongan tekan harus dibuat dari beton yang diperkuat. Terowongan saluran biasanya dirancang dengan bentuk penampangnya tapal kuda sama dengan bentuk terowongan kereta api. Tekanan dalam oleh air biasanya kecil dan dapat diabaikan, dibandingkan dengan tekanan dari massa batuan.

  Kedua terowongan ini tidak dapat dibangun didaerah yang massa batuannya masih bergerak dan tidak solid. Terowongan tekan sebaiknya tidak dibuat pada massa batuan yang mengandung patahan atau crack yang saling berpotongan atau gerakan tektoniknya masih ada.

Gambar 2.2. Contoh pembuatan terowongan untuk Pembangkit Listrik Tenaga

  Terowongan ini sama dengan terowongan saluran yang telah dibahas sebelumnya, perbedaannya hanya pada fungsi kedua terowongan tersebut. Fungsi dari terowongan penyediaan air adalah menyalurkan air dari mata air ketempat penyimpanan air didalam kota atau membelokkan air ketempat penyimpanan tersebut. Perbedaan yang utama adalah bahwa terowongan penyediaan air ini dibuat untuk menyediakan air dari tempat penyimpanan ketempat pemungkiman sehingga lokasi terowongan ini adalah pada lapisan aluvial yang baru. Sedangkan terowongan tekan dibuat menembus daerah pegunungan sehingga lokasinya adalah pada batuan yang lebih solid. Disamping itu tekanan air dan head-nya juga berbeda.

  2.2.3. Terowongan Untuk Saluran Air Kotor

  Terowongan ini dibuat untuk pembuangan air kotor dari kota atau pusat industri ketempat pembuangan yang telah disediakan. Oleh karena itu hampir sama dengan terowongan penyediaan air. Aliran air kotor ini karena pengaruh gaya gravitasi akan menggerus dinding dari terowongan. Demikian juga apabila mengandung sisa-sisa bahan kimia. Oleh karena itu bagian dalam dinding terowongan harus dilindungi oleh satu material seperti keramik, bahan yang tahan terhadap asam, aspal beton dan lain-lain. Biasanya terowongan ini dibuat ditempat yang cukup dalam dan berukuran besar sehingga metode pembuatan terowongan yang umum dapat diterapkan pada saat pembuatannya. Pembuatan terowongan untuk saluran air kotor perlu dibuat dibawah saluran-saluran air atau dibawah jalan-jalan didalam kota, karena selain mengalirkan air kotor juga untuk menampung/menerima air kotor kesaluran tersebut.

  2.2.4. Terowongan yang digunakan untuk Kepentingan Umum

  Terowongan ini biasanya dibuat didaerah perkotaan untuk menyalurkan kabel listrik dan telepon, pipa gas dan air. Juga pipa-pipa lainnya yang penting dibuat dibawah saluran air, jalan raya, jalan kereta api, blok bangunan untuk memudahkan inspeksi secara kontinue, pemeliharaan dan perbaikan sewaktu- waktu kalau ada kerusakan. Terowongan ini berbeda dari terowongan- terowongan yang sudah disebutkan sebelumnya oleh adanya sumuran (shaft) vertikal untuk menghubungkan terowongan dengan permukaan tanah. Keuntungan yang besar sekali dari terowongan ini adalah kemungkinan dan inspeksi dapat dilakukan bersamaan. Penampang terowongan ini dapat berbentuk empat persegi panjang atau bulat, tergantung dari cara pembuatannya. Lokasi dan dimensinya biasanya hampir sama dengan terowongan pejalan kaki.

Informasi dokumen
Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2018-08-08

Dokumen yang terkait
Tags

Macam - Macam Tero wongan

Gratis

Feedback