Interaksi dan Dinamika Sosial Pedagang K

Gratis

0
1
9
1 year ago
Preview
Full text

  Interaksi dan Dinamika Sosial Pedagang Kaki Lima secara Spasial dan Temporal di Kota Depok Mawaddatun Niswah Jurusan Geografi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Indonesia

  Abstrak. Pedagang kaki lima bisa digolongkan dalam sektor informal yang tidak membutuhkan keahlian khusus untuk menjalaninya. Dari faktor-faktor tersebut dapat dipastikan orang-orang berkehidupan ekonomi rendah dan tidak punya keahlian memilih menjadi seorang pedagang kaki lima. Kota Depok, khususnya di sepanjang Jalan Margonda Raya memiliki banyak titik tempat pedagang kaki lima menjajakan barang dagangannya. Ada pembeli, maka ada pedagang, itulah interaksi sederhana yang terjadi pada proses jual- beli pedagang kaki lima. Pedagang kaki lima banyak menjajakan dagangannya di berbagai tempat, bahkan tempat yang tidak seharusnya digunakan untuk berdagang. Kadang mereka berpindah sesuai tempat dan waktu, sesuai dengan keadaan yang ada.

  Kata Kunci: Pedagang kaki lima, interaksi sosial, dinamika sosial, spasial, temporal

  Pendahuluan

  Salah satu sektor informal yaitu pedagang kaki lima (PKL) di perkotaan masih menimbulkan banyak masalah, karena kondisi di lapangan mereka selalu termarginalkan dari arus kehidupan kota, tidak memiliki status hukum yang jelas sehingga selalu menjadi objek penertiban dan penataan di sebuah perkotaan. Untuk tetap mempertahankan eksistensi, mereka harus tetap bertahan dengan kondisi perkotaan yang majemuk dengan berbagai aktifitas yang beragam. Pedagang kaki lima memang sangat nyata terlihat sebagai salah satu bagian dari suatu kota dan biasanya tersebar pada kawasan strategis seperti pusat perdagangan terutama di pusat kota dan mereka hadir secara alami bersama perkembangan yang terjadi pada sektor formal seperti swalayan, supermarket, mall, ruko, dan seterusnya.

  Kota di Indonesia akhirnya tumbuh seiring dengan dinamika sosial masyarakatnya. Seiring dengan perkembangan kota yang semakin pesat tidak diikuti dengan pertambahan lapangan kerja yang memadai, menjadikan masyarakat yang tidak mendapatkan tempat pada sektor formal akan beralih ke sektor informal, dimana sektor informal tidak menuntut banyak keahlian dan pendidikan yang memadai. Salah satu contoh sektor informal adalah pedagang kaki lima. Keberadaan pedagang kaki lima memberikan gambaran lemahnya sebagian besar masyarakat dari sisi ekonomi dan sisi sosial, karena ketiadaan lapangan kerja serta keterbatasan pendidikan. Karena kondisi inilah yang mendorong mereka untuk mencari rezeki bagi keluarganya dengan cara menjadi pedagang kaki lima.

  Apabila kita perhatikan di sekitar Kota Depok masih banyak pedagang kaki lima yang berjualan di sembarang tempat, membuat banyak orang terganggu akan kehadirannya. Tetapi apabila kita melihat dari sisi lain, banyak orang yang terpaksa menjadi pedagang kaki lima karena tuntutan hidup yang semakin sulit di zaman sekarang ini. Pedagang kaki lima bisa digolongkan dalam sektor informal yang tidak membutuhkan keahlian khusus untuk menjalaninya. Dari faktor-faktor tersebut dapat dipastikan orang-orang berkehidupan ekonomi rendah dan tidak punya keahlian memilih menjadi seorang pedagang kaki lima.

  Metode Penelitian

  Metode penelitian yang digunakan dalam tulisan ini adalah metode historis. Metode penelitian historis merupakan penelaahan dari sumber-sumber lain yang berisi informasi mengenai masa lampau dan dilaksanakan secara sistematis. Adapun tujuan penelitian sejarah atau historis adalah untuk memahami masa lampau, dan mencoba memahami masa kini atas dasar peristiwa

  1 atau perkembangan masa lampau.

  Pembahasan

  Menurut Abrahamson Jeffery (1996:45), perekonomian Indonesia sejak terjadi krisis ekonomi pada pertengahan 1997-1998 hingga tahun 2002 menyebabkan banyak pengangguran dan di khawatirkan pada tahun 2003-2007 jumlah pengangguran semakin bertambah dan mengakibatkan kacaunya stabilitas perkembangan ekonomi di Indonesia. PKL termasuk dalam sektor informal, adalah mereka yang melakukan kegiatan usaha dagang perorangan atau kelompok yang menjalankan usahanya menggunakan lokasi strategis seperti tempat-tempat fasilitas umum, seperti trotoar, pinggir jalan umum, dan lain-lain. Dengan adanya faktor perekonomian yang kritis dan mudahnya melakukan kegiatan usaha dagang bagi para PKL, menyebabkan kuantitas PKL yang ada saat ini sangat banyak dan cenderung tidak terkendali. Menurut Sethuraman (2003-90), keberadaan sektor informal perkotaan PKL yang merupakan realitas perekonomian kota dan perlu mendapat perhatian secara khusus dari pihak pemerintah daerah (PEMDA), dan memadai dalam proses pembangunan. Tidak dipungkiri juga bahwa keberadaan PKL sering menimbulkan permasalahan dalam pembangunan kota, misalnya menimbulkan permasalahan kebersihan lingkungan dan keindahan, kesemerawutan lalu lintas, potensi konflik yang relatif besar dan sebagainya. Namun, PKL mempunyai kontribusi yang berarti bagi perekonomian masyarakat, terutama pada saat semakin sempitnya lapangan kerja. Di Indonesia pada hakekatnya pedagang kaki lima memiliki komunitas tersendiri menurut jenis barang dagangan dan dikenal oleh masyarakat yaitu PKL tetapi jika kita ingin melihat lebih dalam ternyata PKL juga memiliki pengelompokkan tersendiri, berdasarkan jenis ruang usahanya, terbagi atas 5 yaitu Pikulan/keranjang agar pedangan lebih mudah berpindah tempat dan umumnya menjual buah-buahan. Meja, kotak/jongko biasanya digunakan oleh penjual jasa

  Lapak

  duplikat kunci/stempel/reparasi jam. , sarana ini umumnya digunakan oleh pedagang

  Kereta/rota

  kaki lima yang menetap. dorong umumnya digunakan oleh penjaja makanan/minuman dan sarana jenis ini ada yang beratap dan ada yang tidak beratap, dan

  

Alas/tika r sifatnya temporer serta bentuk tidak teratur dan umumnya adalah penjual jenis

  2 sandang, mainan, klontong, dan lain-lain.

  Kota Depok adalah sebuah kota di Provinsi Jawa Barat, Indonesia dengan letak secara

  o o o o

  geografis koordinat 6

  19’ 00” – 6 28’ 00” Lintang Selatan dan 106 43’ 00” – 106 55’ 30”

  Bujur Timur. Kota ini terletak tepat di selatan Jakarta, yakni antara Jakarta-Bogor. Depok dahulu adalah kota kecamatan dalam wilayah Kabupaten Bogor, yang kemudian mendapat status kota administratif pada tahun 1982. Sejak 20 April 1999, Depok ditetapkan menjadi kotamadya (sekarang: kota) yang terpisah dari Kabupaten Bogor. Kota Depok terdiri atas 11 kecamatan, yang dibagi menjadi 63 kelurahan. Salah satu jalan besar yang bisa dikatakan

  3 sebagai jantung Kota Depok Jalan Margonda Raya.

  Tata guna lahan yang ada di sekitar lokasi Jalan Margonda Raya bervariasi, mulai dari 1 perdagangan, pendidikan, jasa, perkantoran sampai dengan pedagang kaki lima sehingga 2 John W. Best, 1977 dalam Yatim Riyanto, 1996. 3 Waworoentoe (1975), dalam buku Marginalisasi Sektor Informal Perkotaan, 2006

  diakses pada 4 Juni 2015 pukul 7:45 menjadikan daerah Jalan Margonda Raya menjadi pusat orientasi pergerakan masyarakat baik dalam kota Depok maupun dari luar kota Depok. Karena yang menjadi pusat orientasi dan berdekatan dengan lokasi terminal antar kota yang cukup besar ditambah lagi berdekatan dengan pusat perdagangan dan sarana pendidikan. Keberadaan PKL di Kota Depok bukanlah hanya berjualan di bahu jalan, namun ada yang berjualan di jembatan penyebarangan yang seharusnya berfungsi menjadi fasilitas umum untuk pejalan kaki. Ironisnya para PKL dianggap telah mengganggu para pengguna jalan karena pedagang telah memakai ruas jalan dalam menggelar dagangannya.

  Sarana pejalan kaki antara lain adalah trotoar dan jembatan penyebrangan yang merupakan kerap digunakan oleh masyarakat, semakin sering digunakan maka akan menjadi pusat aktivitas. Keramaian inilah yang mengundang pedangang kaki lima untuk menjajakan dagangannya. Di sepanjang Jalan Margonda Raya, para pejalan kaki memiliki volume yang cukup tinggi karena terletak di beberapa pusat keramaian seperti di depan pintu keluar kampus, tempat-tempat komersil seperti mall dan pertokoan. Selain itu, di sepanjang Jalan Margonda

  showroom,

  Raya juga dipenuhi dengan bangunan untuk bengkel, tempat sekolah, dan tempat niaga lainnya. Sangat menyedihkan memang apabila ruang publik yang menjadi lokasi aktivitas para PKL membuat para pedagang

  disebut “mengganggu”, karena disatu sisi mereka mencari nafkah, namun satu sisi lainnya mereka juga mengganggu para pengguna jalan.

  Pilihan untuk bekerja pada sektor informal mempunyai banyak hambatan karena pemerintah memperlakukan sektor infromal berbeda dengan formal. Sektor informal yang tidak diakomodir dalam rencana tata ruang kota dalam aktivitasnya hamir selalu menempati ruang publik kota dengan segala ketidaktraturannya dan pemerintah kabupaten/kota cenderung menggunakan pendekatan kekuasaan (pola usir dan gusur) untuk mengatasi permasalahan tersebut. tersebut. Namun demikian keberadaan sektor informal bagaikan buah simalakama, karena dari sisi ekonomi mampu mengurangi pengangguran dan mencukupi kebutuhan masyarakat kelas menengah dan bawah serta memberikan kontribusi terhadap pendapatan daerah, namun disisi lain sifatnya yang sukar diatur, seenaknya sendiri sehingga menimbulkan permasalahan tata ruang dan sosial seperti kawasan kumuh ( slummy ), kriminalitas dan kemacetan lalulintas sehingga fungsi ruang publik menjadi menurun.

  

Gambar 1. Beberapa PKL di Kota Depok

  Sebagai salah satu kegiatan ekonomi di sektor informal yang cukup fenomenal kehadirannya dan paling banyak disentuh oleh kebijakan pemerintah kota, PKL memiliki ciri-ciri atau karakteristik yang tidak jauh berbeda dengan karakteristik sektor informal secara umum. Berdasarkan penelitian Kamala Chandrakirana dan Isono Sadoko (1994:37) ciri-ciri PKL antara lain:

  1. Sebagai pedagang eceran yang menjual langsung ke konsumen;

  2. Mendapatkan pasokan barang dagangan dari berbagai sumber seperti produsen, pemasok, toko pengecer maupun PKL sendiri;

  3. Pada umumnya berperan sebagai pengusaha yang mandiri;

  4. Berjualan dengan berbagai sarana: kios, tenda dan secara gelar di pinggir-pinggir jalan, atau di muka toko yang dianggap strategis;

  5. Semakin besar modal usaha pedagang, semakin permanen sarana usahanya;

  6. Pada umumnya mempekerjakan anggota keluarganya sendiri untuk membantu;

  7. Kebanyakan pedagang menjalankan usahanya tanpa izin;

  8. Rendahnya biaya operasional usaha PKL;

  9. Cara pembayaran bahan mentah/barang dagangan secara kontan; 10. Bebas menentukan waktu usahanya atau tidak mengenal pembatasan waktu usaha.

  Interaksi

  Manusia baik sebagai perseorangan maupun sebagai kelompok hidup di dalam dan dengan lingkungannya. Dari hubungan yang erat dan timbal balik sifatnya, manusia menyesuaikan diri, memelihara serta mengelola lingkungannya. Dari hasil hubungan yang dinamik antara manusia dan lingkungannya dapat timbul suatu bentuk aktivitas atau kegiatan. Menurut Macionis (1998), pengertian kehidupan sosial adalah suatu kehidupan yang di dalamnya terdapat unsur- unsur sosial kemasyarakatan. Sebuah kehidupan disebut sebagai kehidupan sosial jika di sana ada interaksi antara individu satu dengan individu lainnya, dan dengannya itu terjadi komunikasi yang kemudian berkembang menjadi saling membutuhkan kepada sesama yang lain, dalam hal yang terjadi di lapangan, kehidupan sosial sangat erat kaitannya dengan bagaimana bentuk kehidupan itu berjalan didalam masyarakat. Interaksi adalah hal saling melakukan aksi; berhubungan; mempengaruhi; antar hubungan sosial yang dinamis antara orang perseorangan dan orang perseorangan antara perseorangan dan kelompok dan antara

  4 kelompok dan kelompok.

a. Interaksi Keruangan

  Ruang umum atau ruang publik adalah tempat yang timbul karena kebutuhan akan suatu tempat maka akan timbul bermacam-macam kegiatan. Hampir di semua kota-kota di Indonesia kondisi trotoar dan bahu jalan sangat memprihatinkan karena dijadikan sebagai lokasi aktivitas oleh PKL, terutama di kawasan perdagangan. Interaksi keruangan dapat dilihat dalam geografi, arus manusia, materi, informasi dan energi dicakup dalam pengertian interaksi keruangan, didalam istilah tersebut tercakup pula saling keterlibatan dan gejala-gejala yang ada, sedang gejala-gejala tersebut saling berpengaruh. Dengan kata lain, interaksi keruangan merupakan suatu permulaan dari usaha menerangkan lokasi dari gejala-gejala, distribusinya (pembagian, sebaran dalam ruang) dan difusinya (persebaran, perluasan). Selanjutnya Daldjoeni (1992:194) menyimpulkan interaksi keruangan sebagai berikut:

  1. Interaksi keruangan merupakan suatu sifat dari gejala yang terdapat di dalam ruang.

  2. Interaksi keruangan mendorong diperolehnya jawaban atas pertanyaan: mengapa disitu atau mengapa di sana. PKL di Kota Depok biasanya berjualan di tempat-tempat keramaian seperti di depan mall, area 4 sekolah, bahkan di depan ruko-ruko yang ada di sepanjang Jalan Raya Margonda. Tidak hanya

  Kamus Besar Bahasa Indonesia, 1996 hlm. 383 itu, kita juga bisa melihat pedangang kaki lima berjualan di beberapa fasilitas umum seperti jembatan penyebarangan, halte bikun di Stasiun Universitas Indonesia, pintu Stasiun Pondok Cina, trotoar jalan, bahkan di halte bus. Pedagang ada jika ada pembeli. Para pedagang kaki lima melihat adanya potensi kegiatan jual-beli di tempat tersebut karena adanya keramaian

  (crowded)

  yang ada. Dapat dikatakan bahwa penjual kaki lima mengejar pembeli, bukan pembeli yang mengejar penjual seperti pada umumnya. Pedagang kaki lima akan melaksanakan kegiatan berjualannya dalam ruang yang sedekat mungkin dengan keramaian atau orang-orang sekitar, semakin dekat kaki lima dengan keramaian maka semakin besar kesempatan mereka agar dagangannya laku terjual.

  Pedagang kaki lima yang berjualan di sekitar Stasiun Pondok Cina menjajakan barang-barang yang

  “cukup” dibutuhkan oleh para pejalan seperti tisu, permen, masker, makanan kecil,

  minuman, dan lain-lain. Barang-barang ini juga dijual dengan harga miring yang tidak sebanding dengan apa yang ada di supermarket terdekat. Pembeli cenderung membeli barang- barang tersebut terutama disaat siang hari karena udara yang panas dan berdebu. Melihat hal ini, membuat banyak pedagang kaki lima bersaing dengan sesamanya sehingga menimbulkan penumpukkan pedagang kaki lima yang membuat keadaan menjadi kumuh. Sedikit berbeda dengan pedagang kaki lima yang berada di halte bikun Stasiun UI, banyak pedagang kaki lima yang menjajakan makanan tradisional seperti klepon dan candil, serta makanan lain seperti roti, gorengan, serta buah-buahan.

  

Gambar 3. Sketsa Persebaran PKL di sekitar Jalan Raya Margonda

  Jembatan penyebrangan yang ada di Kota Depok bisa dikatakan sangat berfungsi untuk pejalan kaki yang ingin menyebrang, karena di tengah-tengah jalan dua arah di Jalan Margonda Raya terdapat pagar pembatas, sehingga

  “memaksa” pejalan kaki untuk menggunakan jembatan

  penyebrangan ini. Jika kita lihat jembatan penyebrangan yang menghubungkan Margo City Mall dengan Depok Town Square, keadaan jembatan sangat ramai oleh pejalan yang menuju ke tempat-tempat tersebut. Melihat adanya potensi jual-beli disini, para PKL mulai menggelar lapak dan menjajakan dagangannya. Namun PKL yang menjajakan dagangannya di pinggir jembatan penyebrangan berbeda dengan PKL di Stasiun UI atau Stasiun Pondok Cina. Para

  skin protector hanphone, headphone, powerbank,

  PKL ini menjajakan barang-barang seperti

  

card holder, bahkan kaca. Mereka menggelar lapaknya menggunakan terpal sehingga sangat

mengganggu pejalan terutama saat jembatan penyebrangan itu ramai.

  b.

  Interaksi Sosial

  Beberapa penulis lain menurut Daldjoeni (1998:246) menjelaskan interaksi spatial sebagai konsep interaksi sosial, kemudian merumuskan interaksi spatial sebagai manifestasi keruangan dari kontak-kontak kemasyarakatan. Menurut Bintarto (1989:61) dalam interaksi berlangsung suatu proses sosial, proses ekonomi, ataupun proses politik dan sejenisnya yang lambat ataupun cepat dapat menimbulkan suatu realita atau kenyataan. Harold Bethel dalam Santosa (2004:10)

  the basic condition of a common life

  menjelaskan adanya (syarat-syarat dasar adanya kehidupan bersama) sebagai unsur pengikat dalam kehidupan bermasyarakat yang tercermin pada:

  a. Grouping of people , artinya adanya kumpulan orang

  Definite place b. , artinya adanya wilayah/tempat tinggal tertentu. Mode of living c. , artinya adanya pemilihan cara-cara hidup. grouping of people

  Dalam penelitian ini PKL dan pertokoan sebagai yang berada dalam satu

  definite place

  kawaan perdagangan dan memanfaatkan trotoar dan bahu jalan (sebagai ) yang dalam aktivitasnya tidak terlepas dari interaksi keduanya untuk menjaga keberlangsungan

  mode of living

  usaha ( ). Sedangkan Daldjoeni (1998:246) menyebutkan salah satu kelompok yang saling mempengaruhi yaitu antara kegiatan manusia dan sifat politis-ekonomi suatu wilayah. Hal ini dapat menjelaskan keberadaan PKL di Depok yang menempati ruang publik dan kurang mendapat perhatian dari pembuat kebijakan yaitu pemerintah kabupaten/kota atau diabaikan dalam rencana tata ruang, serta perilaku PKL yang selalu mendekati konsumen dengan pertimbangan ekonomi.

  Bentuk interaksi sosial antar sesama PKL merupakan kontak dan komunikasi sosial yang didefinisikan menyatakan bahwa interaksi sosial adalah dasar dari proses-proses sosial. Dalam pengertian tersebut di atas interaksi sosial menunjuk pada hubungan-hubungan sosial yang dinamis. Beberapa interasi sosial dengan PKL adalah: 1) interaksi mutualisme, 2) interaksi parasialisme, 3) interaksi persaingan, 4) interaksi pertentangan (konflik), 5) interaksi akomodatif.

  

Interaksi Mutualisme. Beberapa peneliti sektor informal telah menunjukkan adanya bentuk

  interaksi mutualisme antara sektor formal dan informal. Paulus Wirutomo (dalam Rachbini dan Hamid, 1994) menyatakan bahwa disamping sisi yang negatif, sektor informal memiliki manfaat bagi kehidupan kota, salah satunya adanya ketergantungan pegawai sektor formal pada dagangan dan jasa dari sektor informal hal ini dapat dilihat dikawasan perkantoran dan perdagangan dikota-kota besar, dimana sejumlah pegawai atau karyawan bergaji rendah membeli makan siang atau sejumlah kebutuhan di kios-kios yang berderet disepanjang Jalan Margonda Raya.

  

Interaksi Parasialisme. Dalam konteks penelitian ini, aktivitas PKL pada trotoar yang

  membelakangi aktivitas pertokoan yang ada di sepanjang Jalan Raya Margonda akan cenderung merugikan karena menutupi sebagian atau semua akses masuk ke pertokoan. Lebih jauh Rachbini dan Hamid (1994:49) menjelaskan adanya anggapan bahwa para pedagang kaki lima dianggap mengganggu kehidupan ekonomi yang formal yang telah menempati tempat lebih mapan.

  

Interaksi Persaingan. Aktivitas PKL pada ruang publik yang berhadapan dengan aktivitas

  pedagang formal berpotensi untuk terjadinya persaingan untuk meraih pembeli, lokasi PKL (trotoar dan bahu jalan) cenderung lebih dekat ke konsumen, karena sifat dari PKL yang lebih suka memakai jalan pintas dalam pemasarannya.

  

Interaksi Pertentangan. Pertentangan atau konflik antara pedagang PKL seringkali

  merupakan kelanjutan dari persaingan yang tidak sehat ataupun aktivitas salah pihak mengganggu dan merugikan pihak lain sehingga terjadi perlawanan atau ancaman. Lokasi aktivitas dalam satu kawasan perdagangan berpotensi untuk menjadi penyebab konflik antara barang-barang seperti tisu dan masker, menyebabkan adanya interaksi pertentangan.

  

Interaksi Akomodatif. Bentuk interaksi ini merupakan bentuk interaksi yang saling

  meredakan ketegangan yang terjadi untuk menghindari konflik. Kebijakan pemerintah yang tidak jelas dan lemahnya penegakan hukum mengakibatkan pedagang formal cenderung

  

“pasrah” dalam menghadapi situasi kawasan, yang dipenuhi dengan aktivitas PKL. Bentuk

  interaksi ini cenderung kepada penerimaan secara sosial (saling memahami terhadap kondisi

  5 yang ada) antara pedagang formal dan PKL dalam beraktivitas.

  Interaksi sosial merupakan suatu proses yang sifatnya timbal balik atau saling mempengaruhi terhadap perilaku dari pihak pihak yang bersangkutan dalam suatu wadah atau ruang. Dalam penelitian ini pertokoan dan PKL merupakan pihak-pihak yang saling mempengaruhi dalam aktivitasnya di ruang publik, namun demikian kebijakan pemerintah kabupaten ikut berperan dalam interaksi keduanya sebagai pihak pengelola kawasan perdagangan dan ruang publik.

5 Dessy Arifianto, Kajian Interaksi Aktivitas Pertokoan dan Pedagang Kaki Lima Pada Trotoar di Kawasan

  Perdagangan Banjaran Kabupaten Tegal, hlm 42-47

  Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya interaksi sosial, menurut Santoso (2004:12) yaitu:

a. The nature of the social situation

  b. The norms prevailing in any given social group Kekuasaan norma-norma kelompok sangat berpengaruh terhadap terjadinya interaksi sosial antar individu. Keberadaan PKL di ruang publik yang jumlahnya besar, mempunyai norma- norma yang disepakati dalam paguyuban PKL, meskipun sifatnya longgar dan akan berpengaruh dalam interaksinya dengan pertokoan.

  akan berpengaruh terhadap bentuk interaksi yang terjadi. Jadi perlu pemahaman faktor situasi sosial, tujuan serta penafsiran dan penerimaan terhadap situasi sosial untuk melihat interaksi yang terjadi antara pertokoan dan PKL.

  Perdagangan Banjaran Kabupaten Tegal, Hal. 37

  , Universitas Diponegoro Balairung, Th. XVIII, 2004, Yang terhempas yang bertahan, Sektor informal 6 Dessy Arifianto, Kajian Interaksi Aktivitas Pertokoan dan Pedagang Kaki Lima Pada Trotoar di Kawasan

  Kajian Interaksi Aktivitas Pertokoan dan Pedagang Kaki Lima Pada Trotoar di Kawasan Perdagangan Banjaran Kabupaten Tegal

  Sumber Referensi Arifianto, Dessy. 2006.

  Pertumbuhan kota metropolitan seperti yang terjadi di Jakarta memberikan efek domino pada kota-kota disekitarnya, contohnya adalah Kota Depok. Pertumbuhan yang melesat menyebabkan persaingan kerja yang ketat dan membutuhkan usaha serta keahlian khusus. Bagi mereka yang tidak mampu bersaing, mereka lebih memilih menjadi pedagang kaki lima yang termasuk dalam sektor informal. Sektor informal tidak membutuhkan keahlian khusus dan usaha yang lebih untuk dijalani. Namun menyebarnya pedagang kaki lima yang ada di Kota Depok membuat suasana menjadi kumuh, tidak teratur, dan mengganggu kenyamanan bersama.

  Kesimpulan

  6 Penafsiran dan penerimaan terhadap situasi sosial oleh pertokoan dan PKL yang berbeda-beda

  c. Their own personality trends Masing-masing individu memiliki tujuan kepribadian sehingga berpengaruh terhadap tingkah lakunya. Meskipun jumlah PKL besar dan ada paguyubannya namun demikian masing-masing mempunyai tujuan yang sifatnya pribadi sehingga akan mempengaruhi bentuk interaksinya dengan pertokoan demikian pula sebaliknya.

  Situasi sosial yang memberi bentuk tingkah laku terhadap individu yang berada dalam situasi tersebut. Situasi sosial yang melingkupi interaksi aktivitas pertokoan dan PKL antara lain lemahnya penataan kawasan perdagangan dan tidak mengakomodir PKL.

  The process of perceiving and interpreting a situation

  e.

  Setiap individu berinteraksi sesuai dengan kedudukan dan kondisinya yang bersifat sementara. Interaksi pertokoan dan PKL akan dipengaruhi juga oleh kedudukan dan kondisi individu yang sifatnya sementara.

  A person’s transitory tendencies

  d.

  Setiap situasi mengandung arti bagi setiap individu sehingga hal ini mempengaruhi individu untuk melihat dan menafsirkan situasi tersebut. dan subversi realitas ., UGM, Yogyakarta.

  Daldjoeni, 1998, Geografi Kota dan Desa , Bandung: Alumni Depdikbud, 1996, Kamus Besar Bahasa Indonesia , Edisi Kedua, Cetakan 8, , Jakarta: Balai Pustaka

  Strategi Pengembangan Sektor

  Santosa, Budi; Hessel Nogi S. Tangkilisan. 2004,

  Pariwisata: Perspektif Manajemen Strategik Sektor Publik

  . Yogyakarta:YPAPI Susilowati, E. Analisa Kinerja Jalan Margonda Raya Kota Depok , Universitas Gunadarma, Depok

Dokumen baru

Tags

Tugas Ringkasan Materi Kelompok 5 Kelas Telaah Revolusi Mental Dan Pendidikan Ka Makalah Tentang Batas Wilayah Negara Kes Ppt Dinamika Interaksi Sosial Dan Dilema Interaksi Siruktur Sosial Dan Dinamika Masyarakat Di Pedesaan Dinamika Interaksi Sosial Dilema Antara Interaksi Sosial Perempuan Pedagang Di P Desentralisasi Dan Dinamika Sosial Lingkungan Dan Interaksi Sosial Tindakan Sosial Dan Interaksi Sosial Dinamika Dan Perubahan Sosial Dan Lingkungan Dan Interaksi Sosial Pemulung Contoh Interaksi Sosial
Show more

Dokumen yang terkait

Keanekaragaman Makrofauna Tanah Daerah Pertanian Apel Semi Organik dan Pertanian Apel Non Organik Kecamatan Bumiaji Kota Batu sebagai Bahan Ajar Biologi SMA
25
224
36
FREKUENSI KEMUNCULAN TOKOH KARAKTER ANTAGONIS DAN PROTAGONIS PADA SINETRON (Analisis Isi Pada Sinetron Munajah Cinta di RCTI dan Sinetron Cinta Fitri di SCTV)
27
215
2
Analisis Sistem Pengendalian Mutu dan Perencanaan Penugasan Audit pada Kantor Akuntan Publik. (Suatu Studi Kasus pada Kantor Akuntan Publik Jamaludin, Aria, Sukimto dan Rekan)
136
609
18
DOMESTIFIKASI PEREMPUAN DALAM IKLAN Studi Semiotika pada Iklan "Mama Suka", "Mama Lemon", dan "BuKrim"
132
616
21
KONSTRUKSI MEDIA TENTANG KETERLIBATAN POLITISI PARTAI DEMOKRAT ANAS URBANINGRUM PADA KASUS KORUPSI PROYEK PEMBANGUNAN KOMPLEK OLAHRAGA DI BUKIT HAMBALANG (Analisis Wacana Koran Harian Pagi Surya edisi 9-12, 16, 18 dan 23 Februari 2013 )
64
467
20
PENERAPAN MEDIA LITERASI DI KALANGAN JURNALIS KAMPUS (Studi pada Jurnalis Unit Aktivitas Pers Kampus Mahasiswa (UKPM) Kavling 10, Koran Bestari, dan Unit Kegitan Pers Mahasiswa (UKPM) Civitas)
105
434
24
Pencerahan dan Pemberdayaan (Enlightening & Empowering)
0
53
2
KEABSAHAN STATUS PERNIKAHAN SUAMI ATAU ISTRI YANG MURTAD (Studi Komparatif Ulama Klasik dan Kontemporer)
5
101
24
GANGGUAN PICA(Studi Tentang Etiologi dan Kondisi Psikologis)
3
72
2
Efek Hipokolesterolemik dan Hipoglikemik Patigarut Butirat
2
93
12
Analisis Pertumbuhan Antar Sektor di Wilayah Kabupaten Magetan dan Sekitarnya Tahun 1996-2005
3
55
17
Analisis tentang saksi sebagai pertimbangan hakim dalam penjatuhan putusan dan tindak pidana pembunuhan berencana (Studi kasus Perkara No. 40/Pid/B/1988/PN.SAMPANG)
8
84
57
Diskriminasi Daun Gandarusa (Justicia gendarrusa Burm.f.) Asal Surabaya, Jember dan Mojokerto Menggunakan Metode Elektroforesis
0
59
6
IbM Peningkatan Kesehatan Gigi dan Mulut Petani Kakao Kecamatan Bangsalsari
5
93
57
Identifikasi Jenis Kayu Yang Dimanfaatkan Untuk Pembuatan Perahu Tradisional Nelayan Muncar Kabupaten Banyuwangi dan Pemanfaatanya Sebagai Buku Nonteks.
24
291
121
Show more