TUGAS REKAYASA LINGKUNGAN MAKALAH TENTANG LIMBAH DOMESTIK

Gratis

0
1
12
3 months ago
Preview
Full text

  TUGAS REKAYASA LINGKUNGAN MAKALAH TENTANG LIMBAH DOMESTIK DOSEN PEMBIMBING : ................................................

  DISUSUN OLEH NAMA NIM Wahyu Budianor H1A108221 Rheza Rizki H1A110234 Yaser Pasha H1A110240 Ferdi Tehsan H1A110241 Yamani H1A110251

  UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT FAKULTAS TEKNIK SIPIL BANJARMASIN 2013/2014

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Manusia merupakan komponen lingkungan alam yang bersama-sama dengan

  komponen alam lainnya, hidup bersama dan mengelola lingkungan dunia. Karena manusia adalah makhluk yang memiliki akal dan pikiran, peranannya dalam mengelola lingkungan sangat besar. Manusia dapat dengan mudah mengatur alam dan lingkungannya sesuai dengan yang diinginkan melalui pemanfaatan ilmu dan teknologi yang dikembangkannya. Akibat perkembangan ilmu dan teknologi yang sangat pesat, kebudayaan manusia pun berubah dimulai dari budaya hidup berpindah-pindah (nomad), kemudian hidup menetap dan mulai mengembangkan buah pikirannya yang terus berkembang sampai sekarang ini. Hasilnya berupa teknologi yang dapat membuat manusia lupa akan tugasnya dalam mengelola bumi. Sifat dan perilakunya semakin berubah dari zaman ke zaman. Sekarang ini manusia mulai

  Lingkungan mempunyai daya dukung dan daya lenting. Daya dukung berarti kemampuan lingkungan untuk dapat memenuhi kebutuhan sejumlah makhluk hidup agar dapat tumbuh dan berkembang secara wajar didalamnya. Daya lenting berarti kemampuan untuk pulih kembali kepada keadaan setimbang. Kegiatan manusia amat berpengaruh pada peningkatan atau penurunan daya dukung maupun daya lenting lingkungan. Manusia dapat meningkatkan daya dukung lingkungan, tetapi karena keterbatasan kemampuan dan kapasitas lingkungan, tidak mungkin terus ditingkatkan tanpa batas, sehingga manusia secara sadar ataupun tidak menyebabkan ketidaksetimbangan atau kerusakan lingkungan. Kerusakan lingkungan diakibatkan oleh berbagai faktor, antara lain oleh pencemaran. Pencemaran ada yang diakibatkan oleh alam, dan ada pula yang diakibatkan oleh perbuatan manusia. Pencemaran akibat alam antara lain letusan gunung berapi. Bahan-bahan yang dikeluarkan oleh gunung berapi seperti asap dan awan panas dapat mematikan tumbuhan, hewan bahkan manusia. Lahar dan batu-batu besar dapat merubah bentuk muka bumi. Pencemaran akibat manusia adalah akibat dari aktivitas yang dilakukannya. Lingkungan dapat dikatakan tercemar jika dimasuki atau kemasukan bahan pencemar yang dapat mengakibatkan gangguan pada mahluk hidup yang ada didalamnya. Gangguan itu ada yang segera nampak akibatnya, dan ada pula yang baru dapat dirasakan oleh keturunan berikutnya. Kerusakan lingkungan akibat aktivitas manusia di mulai dari meningkatnya jumlah penduduk dari abad ke abad.

  Populasi manusia yang terus bertambah mengakibatkan kebutuhan manusia semakin bertambah pula, terutama kebutuhan dasar manusia seperti makanan, sandang dan perumahan. Bahan-bahan untuk kebutuhan itu semakin banyak yang diambil dari lingkungan. Disamping itu perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) memacu proses industrialisasi, baik di negara maju ataupun negara berkembang. Untuk memenuhi kebutahan populasi yang terus meningkatkan, harus diproduksi bahan-bahan kebutuhan dalam jumlah yang besar melalui industri. Kian hari kebutuhan-kebutuhan itu harus dipenuhi. Karena itu mendorong semakin berkembangnya industri, hal ini akan menimbulkan akibat antara lain Sumber Daya Alam (SDA) yang diambil dari lingkungan semakin besar, baik macam maupun jumlahnya, industri mengeluarkan limbah yang mencemari lingkungan, Populasi manusia mengeluarkan limbah juga, seperti limbah rumah tangga yang dapat mencemari lingkungan, muncul bahan- bahan sintetik yang tidak alami (insektisida, obat-obatan, dan sebagainya) yang dapat meracuni lingkungan. Akibat selanjutnya lingkungan semakin rusak dan mengalami pencemaran. Pencemaran lingkungan terbagi atas tiga jenis, berdasarkan tempat terjadinya, yaitu akibat pencemaran udara, air dan tanah sudah sangat kritis. Terlebih kebanyakan dari manusia menggatungkan hidupnya dari laut.

  Laut sebagian besar terdiri dari air. Dalam ekosistem laut, terdapat banyak kehidupan yang satu sama lain saling bergantung. Baik itu mulai dari hulu suangai sampai dasar laut. Dalam PP. no 20 tahun 1990 Air adalah semua air yang terdapat di dalam dan atau berasal dari sumber air, dan terdapat diatas permukaan tanah, tidak termasuk dalam pengertian ini adalah air yang terdapat di bawah permukaan tanah dan air laut.

  Pencemaran air terjadi pada sumber-sumber air seperti danau, sungai, laut dan air tanah yang disebabkan olek aktivitas manusia. Air dikatakan tercemar jika tidak dapat digunakan sesuai dengan fungsinya. Walaupun fenomena alam, seperti gunung meletus, pertumbuhan ganggang, gulma yang sangat cepat, badai dan gempa bumi merupakan penyebab utama perubahan kualitas air, namun fenomena tersebut tidak dapat disalahkan sebagai penyebab pencemaran air. Pencemaran ini dapat disebabkan oleh limbah industri, perumahan, pertanian, rumah tangga, industri, dan penangkapan ikan dengan menggunakan racun. Polutan industri antara lain polutan organik (limbah cair), polutan anorganik (padatan, logam berat), sisa bahan bakar, tumpaham minyak tanah dan oli merupakan sumber utama pencemaran air, terutama air tanah. Disamping itu penggundulan hutan, baik untuk pembukaan lahan pertanian, perumahan dan konstruksi bangunan lainnya mengakibatkan pencemaran air tanah.

  Limbah rumah tangga seperti sampah organik (sisa-sisa makanan), sampah anorganik (plastik, gelas, kaleng) serta bahan kimia (detergen, batu batere) juga berperan besar dalam pencemaran air, baik air di permukaan maupun air tanah. Polutan dalam air mencakup unsur- unsur kimia, pathogen/bakteri dan perubahan sifat Fisika dan kimia dari air. Banyak unsur- unsur kimia merupakan racun yang mencemari air. Patogen/bakteri mengakibatkan pencemaran air sehingga menimbulkan penyakit pada manusia dan binatang. Adapuan sifat fisika dan kimia air meliputi derajat keasaman, konduktivitas listrik, suhu dan pertilisasi permukaan air. Di negara-negara berkembang, seperti Indonesia, pencemaran air (air permukaan dan air tanah) merupakan penyebab utama gangguan kesehatan manusia/penyakit.

  Hasil penelitian menunjukkan bahwa di seluruh dunia, lebih dari 14.000 orang meninggal dunia setiap hari akibat penyakit yang ditimbulkan oleh pencemaran air.

  B. Rumusan Masalah

  Bagaimana Saluran Pembuangan Air Limbah di Kawasan pantai dan Pesisir???????? 1. Apakah Jenis-jenis unit pengolahan air limbah di kawasan pantai dan pesisir???? 2.

  3. Apa Macam-macam dampak pencemaran air limbah kawasan pesisir pantai????

  4. Bagaimana Pengelolaan limbah cair untuk pengendalian pencemaran air kawasan pesisir pantan????

  5. Apa Karakteristik limbah cair kawasan pesisir pantai????

  C. Tujuan dan manfaat

  Tujuan dan manfaat dari makalah kami yang berjudul pengolahann limbah cair domestic adalah agar mahasiswa mampu memahami dan mengerti tentang pengolahan limbah cair domestic kawasan pantai dan pesisir.

BAB II PEMBAHASAN PENCEMARAN LIMBAH RUMAH TANGGA TERHADAP EKOSISTEM LAUT A. Konsep dan Sistem Saluran Pembuangan Air Limbah Di Kawasan Pesisir Menurut Ehless dan Steel, air limbah adalah cairan buangan yang berasal dari rumah

  tangga, industri, dan tempat-tempat umum lainnya dan biasanya mengandung bahan-bahan atau zat yang dapat membahayakan kehidupan manusia serta mengganggu lingkungan. Air limbah yang paling banyak dan paling tidak teratur dihasikan oleh rumah tangga. Sebagian besar air limbah rumah tangga mengandung bahan organic sehingga memudahkan di dalam pengelolaannya. Volume air limbah yang dihasilkan dalam suatu masyarakat dipengaruhi oleh beberapa factor, antara lain : a. Kebiasaan manusia. Makin banyak orang menggunakan air, makin banyak air limbah yang dihasilkan.

  b. Penggunaan sistem pembuangan kombinasi atau terpisah. Pada sistem kombinasi, volume air limbah bervariasi dari 80-100 galon atau lebih perkapita, sedangkan pada sistem terpisah volume limbah mencapai rata-rata 25-50 galon perkapita.

  c. Waktu. Air limbah tidak mengalir merata sepanjang hari, tetapi bervariasi bergantung pada waktu dalam sehari dan musim. Di pagi hari, manusia cenderung menggunakan air yang menyebabkan aliran air limbah lebih banyak, sedangkan di tengah hari volumenya lebih sedikit, dan di malam hari agak meningkat lagi.

  Membangun sanitasi yang berkelanjutan (sustainabel) dan drainase didaerah rendah dan pesisir benar benar memberikan tantangan teknis dan lingkungan tersendiri. Mengapa sanitasi sangat sulit untuk dibangun di daerah pesisir?

  Air tanah

  Air tanah sangat dangkal terlebih dimusim hujan, sangat menyulitkan dalam membangun struktur bawah tanah dalam situasi seperti ini.

  Daerah pesisir yang sangat rata/datar

  Sangat sulit mendapatkan aliran gravitasi untuk saluran drainase dan penyaluran air limbah (khususnya sistem terpusat).

  Ketersediaan Tanah

  Hampir semua tanah disekitar daerah pemukiman adalah milik pribadi, ini merupakan masalah jika akan membangun fasilitas untuk umum seperti pengolahan limbah komunal. Secara umum, dampak dari pembuangan air limbah yang tidak menjalani pengolahan sebelum dibuang ke lingkungan seperti :

  Kontaminasi dan pencemaran pada air permukaan dan badan-badan air yang digunakan oleh - manusia.

  • Mengganggu kehidupan dalam air, mematikan hewan dan tumbuhan air.

  Menimbulkan bau (sebagai hasil dekomposisi zat anaerobic) dan zat anorganik). - Menghasilkan lumpur yang dapat mengakibatkan pendangkalan air sehingga terjadi - penyumbatan yang dapat menimbulkan banjir.

  Untuk daerah pesisir, seyogyanya dapat diupayakan prasarana drainase yang terpusat, karena lokasi pesisir yang merupakan daerah resapan air sehingga meyulitkan untuk membuat lingkungan di daerah pesisir khususnya SPAL. Dampak fisik yang dapat langsung dilihat akibat buruknya sanitasi lingkungan di daerah pesisir adalah lingkungan yang kotor, tidak teratur dan tentunya berbau. Hal inilah yang menjadi penyumbang timbulnya gangguan ekosistem di daerah pesisir dan pantai.

B. Jenis-Jenis Unit Pengolahan Air Limbah

a. Septictank

  Sistem septic tank sebenarnya adalah sumur rembesan atau sumur kotoran. Septic tank merupakan sitem sanitasi yang terdiri dari pipa saluran dari kloset, bak penampungan kotoran cair dan padat, bak resapan, serta pipa pelepasan air bersih dan udara.

  Hal-hal yang yang harus diperhatikan saat pembangunan septic tank agar tidak mencemari air dan tanah sekitarnya adalah : 1. jarak minimal dari sumur air bersih sekurangnya 10m. 2. untuk membuang air keluaran dari septic tank perlu dibuat daerah resapan dengan lantai septic tank dibuat miring kearah ruang lumpur. 3. septic tank direncanakan utuk pembuangan kotoran rumah tangga dengan jumlah air limbah antara 70-90 % dari volume penggunaan air bersih.

  5. besarnya ruang lumpur diperkirakan untuk dapat menampung lumpur yang dihasilkan setiap orang rata-rata 30-40 liter/orang/tahun dan waktu pengambilan lumpur diperhitungkan 2-4 tahun. 6. pipa air masuk kedalam tangki hendaknya selalu lebih tinggi kurang lebh 2.5 cm dari pipa air keluar. 7. septic tank harus dilengkapi dengan lubang pemeriksaan dan lubang penghawaan untuk membuang gas hasil penguraian.

  Agar septic tank tidak mudah penuh dan mampat, awet dan tahan lama perlu diperhatikan hal berikut :

  1. Kemiringan Pipa Kemiringan pipa menentukan kelancaran proses pembuangan limbah. Selisih ketinggian kloset dan permukaan air bak penampung kotoran minimal 2 %, artinya setiap 100cm terdapat perbedaan ketinggian 2cm.

  Pipa saluran sebaiknya berupa PVC. Ukuran minimal adalah 4 inchi. Rumah yang memiliki jumlah toilet yang banyak sebaiknya menggunakan pipa yang lebih besar. Perancangan saluran diusahakan dibuat lurus tanpa belokan, karena belokan atau sudut dapat membuat mampat.

  3. Sesuaikan Kapasitas Septic tank Untuk rumah tinggal dengan jumlah penghuni empat orang, cukup dibuat septic tank dengan ukuran (1.5×1.5×2)m. bak endapan dan sumur resapan bias dibuat dengan ukuran (1x1x2)m. semakin banyak penghuni rumah maka semakin besar ukuran yang dibutuhkan.

  4. Bak Harus Kuat dan Kedap Air Septic tank harus terbuat dari bahan yang tahan terhadap korosi, rapat air dan tahan lama.

  Konstruksi septic tank harus kuat menahan gaya-gaya yang timbul akibat tekanan air, tanah maupun beban lainnya.

b. Sumur Resapan

  Sumur Resapan Air merupakan rekayasa teknik konversi air yang berupa bangunan yang dibuat sedemikian rupa sehingga menyerupai bentuk sumur gali dengan kedalaman tertentu yang digunakan sebagai tempat penampung air hujan diatas atap rumah dan meresapkannya ke dalam tanah.

  Konstruksi Sumur Resapan Air (SRA) merupakan alternatif pilihan dalam mengatasi banjir dan menurunnya permukaan air tanah pada kawasan perumahan, karena dengan pertimbangan : 1. Pembuatan konstruksi SRA tidak memerlukan biaya besar.

  2. Bentuk konstruksi SRA sederhana Manfaat pembangunan Sumur Resapan Air antara lain :

  1. Mengurangi aliran permukaan dan mencegah terjadinya genangan air, sehingga mengurangi terjadinya banjir dan erosi.

  2. Mempertahankan tinggi muka air tanah dan menambah persediaan air 3. mencegah menurunnya lahan sebagai akibat pengambilan air tanah yang berlebihan.

C. Penyebab dan Dampak Pencemaran Air Oleh Limbah Pemukiman

  Sepertinya menjadi salah satu sumber utama dan penyebab pencemaran air yang memberikan dampak paling kentara terutama pada masyarakat pda kawasan pesisir dan pantai Limbah pemukiman (rumah tangga) yang menjadi salah satu penyebab pencemaran air diakibatkan oleh aktivitas manusia itu sendiri. Dan pada akhirnya pencemaran air ini juga memberikan dampak dan akibat merugikan bagi manusia itu pula.

  Limbah Pemukiman. Salah satu penyebab pencemaran air adalah aktivitas manusia yang kemudian menciptakan limbah (sampah) pemukiman atau limbah rumah tangga.

  Limbah pemukiman mengandung limbah domestik berupa sampah organik dan sampah anorganik serta deterjen. Sampah organik adalah sampah yang dapat diuraikan atau dibusukkan oleh bakteri seperti sisa sayuran, buah-buahan, dan daun-daunan. Sedangkan sampah anorganik seperti kertas, gelas atau kaca, kain, kayu-kayuan, logam, karet, dan kulit. Sampah anorganik ini tidak dapat diuraikan oleh bakteri (non biodegrable). Selain sampah organik dan anorganik, deterjen merupakan limbah pemukiman yang paling potensial mencemari air. Padahal saat ini hampir setiap rumah tangga menggunakan deterjen.

  Dampak pencemaran air yang disebabkan oleh limbah pemukiman mendatangkan akibat atau dampak diantaranya: Deterjen sangat sukar diuraikan oleh bakteri sehingga akan tetap aktif untuk jangka waktu  yang lama di dalam air, mencemari air dan meracuni berbagai organisme air.

  Material pembusukan tumbuhan air akan mengendapkan dan menyebabkan pendangkalan.

   Dampak pencemaran air limbah terhadap kesehatan manusia.

  Limbah cair berdampak pada kesehatan manusia baik Pengaruh langsung terhadap kesehatan, umpamanya, tergantung sekali pada kualitas air yang terkontaminasi dalam hal ini berfungsi sebagai media penyalur ataupun penyebar penyakit. Peran air limbah sebagai pembawa penyakit menular bermacam-macam :

  1. Air sebagai media untuk hidup mikroba patogen

  2. Air sebagai sarang insekta penyebar penyakit

  3. Jumlah air bersih yang tersedia tak cukup

  4. Air sebagai media untuk hidup vector penyebar penyakit Dampak Pencemaran Air Terhadap Rantai Makanan.

  Rantai makanan dalam air akan terganggu akibat adanya pencemaran air. Dengan banyaknya zat pencemaran yang ada di dalam air, menyebabkan menurunnya kadar oksigen di dalam air tersebut. Beberapa jenis ikan maupun tumbuh-tumbuhan yang ada dalam air akan mati karena kekurangan oksigen. Demikian pula apabila zat pencemar tersebut beracun dan berbahaya, maupun terjadinya kenaikan suhu air, beberapa jenis biota akan mati, sehingga keseimbangan rantai makanan terganggu. Disisi lain akibat matinya bakteri-bakteri, maka proses pembersihan diri secara alamiah yang seharusnya dapat terjadi menjadi terhambat

D. Pengelolaan Limbah Cair Untuk Pengendalian Pencemaran Air

   Pengendalian pencemaran air adalah upaya pencegahan dan penanggulangan pencemaran air serta pemulihan kualitas air untuk menjamin agar sesuai dengan baku mutu air.

   Tujuan pengelolaan limbah cair adalah untuk mengendalikan agar tidak terjadi pencemaran air atau menghasilkan  Pendekatan yang dilakukan dalam pengelolaan pencemaran air mencakup pendekatan non teknis dan pendekatan teknis.

  1. Pendekatan non teknis yang dimaksud adalah penerbitan peraturan sekaligus sosialisasi peraturan yang digunakan sebagai landasan hukum bagi pengelola badan air maupun penghasil limbah dalam mengendalikan limbah maupun mengelola limbahnya.

  2. Pendekatan teknis berupa penyediaan / pengadaan sarana dan prasarana penanganan limbah serta monitoring dan evaluasi.

E. Karakteristik Limbah Cair

   Karakteristik limbah cair dinyatakan dalam bentuk kualitas limbah cair dan jumlah aliran limbah cair yang dihasilkan.  Kualitas limbah cair diukur terhadap kadar fisik, kimiawi dan biologis. Parameter yg diukur antara lain sebagai berikut:

  1. Parameter fisik berupa padatan (partikel padat) yg ada dalam air (padatan total,padatan tersuspensi dan padatan terlarut) ;warna;bau dan temperature

  2. Parameter kimia selain berupa kadar BOD5, COD, dan TOC yang menggambarkan kadar bahan organik dalam limbah, juga senyawa yg terkait dengan anomia bebas, nitrogen organik, nitrit, nitrat, fosfor organik dan fosfor anorganik,sulfat,klorida,belerang,logam berat (Fe, Al, Mn dan Pb), dan gas (H2O, CO2, O2, dan CH4).

  3. Parameter biologis juga merupakan hal penting karena ada beribu-ribu bakteri per millimeter dalam air limbah yg belum diolah. Jenis bakteri yg diukur adalah bakteri golongan Coli.

BAB III PENUTUP A. KESIMPULAN Pencemaran limbah rumah tangga terhadap ekosistem laut A. Konsep dan Sistem Saluran Pembuangan Air Limbah di Kawasan Pesisir Volume air limbah yang dihasilkan dalam suatu masyarakat dipengaruhi oleh beberapa

  factor, antara lain :

  a. Kebiasaan manusia. Makin banyak orang menggunakan air, makin banyak air limbah yang dihasilkan.

  b. Penggunaan sistem pembuangan kombinasi atau terpisah. Pada sistem kombinasi, volume air limbah bervariasi dari 80-100 galon atau lebih perkapita, sedangkan pada sistem terpisah volume limbah mencapai rata-rata 25-50 galon perkapita.

  c. Waktu. Air limbah tidak mengalir merata sepanjang hari, tetapi bervariasi bergantung pada menyebabkan aliran air limbah lebih banyak, sedangkan di tengah hari volumenya lebih sedikit, dan di malam hari agak meningkat lagi.

  B. Pencemaran limbah rumah tangga terhadap ekosistem laut Septictank -

  Sumur Resapan -

  Penyebab dan dampak pencemaran air oleh limbah pemukiman -

  C. Karakteristik Limbah Cair Karakteristik limbah cair dinyatakan dalam bentuk kualitas limbah cair dan jumlah aliran limbah cair yang dihasilkan.

  Kualitas limbah cair diukur terhadap kadar fisik, kimiawi dan biologis.

B. SARAN

  Untuk lebih memahami semua tentang pengolahan limbah cair domestic daerah pantai dan pesisir, di sarankan pembaca untuk mencari referensi lain yang berkaitan dengan materi pada makalah ini. Selain itu, di harapkan para pembaca untuk memberikan kritik dan saran yang sifatnya membangun.

DAFTAR PUSTAKA

  Admin. Pencemaran Lingkungan. http://www.hukum.jogja.go.id/?pilih=lihat&id=71. Tanggal Akses 23 Juni 2010. Anonim. Pencemaran Laut. Univeristas Indonesia. Depok tt. Bahtiyar, A. Polusi Air Tanah Akibat Limbah Industri dan Rumah Tangga Serta Pemecahannya. FMIPA Unpad. Bandung, 2007. Dewi. Limbah Rumah Tangga Berbahaya Bagi Manusia dan Laut. Lets Go Blue Indonesia. Tt.

  

  Listari dan Edward. Dampak Pencemaran Logam Berat terhadap Kualitas Air Laut dan Sumberdaya Perikanan (Studi Kasus Kematian Massal Ikan-Ikan di Teluk Jakarta).

  Makara, Sains, Vol. 8, No. 2, Agustus 2004: 52-58. PP. No. 20 Tahun 1990 Tentang Pengendalian Pencemaran Air.

Dokumen baru

Download (12 Halaman)
Gratis

Tags

Limbah Domestik Tugas Rekayasa Lingkungan Hal 2 Docx Limbah Cair Domestik Proposal Tugas Akhir Tentang Rekayasa Pe Makalah Tentang Pencemaran Lingkungan Makalah Tentang Limbah B3 Docx Limbah Padat Domestik Dan Limbah B Tugas Makalah Dan Limbah Cair Pdf Rps Rekayasa Lingkungan Makalah Tentang Teknologi Lingkungan Bag
Show more