Penerapan analisis SWOT sebagai dasar pemilihan strategi pemasaran PT. Commit Indonesia - USD Repository

Gratis

0
0
137
3 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PENERAPAN ANALISIS SWOT SEBAGAI DASAR PEMILIHAN STRATEGI PEMASARAN PT. COMMIT INDONESIA SKRIPSI Diajukan dalam Rangka Menulis Skripsi Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Oleh : Nehemia Destriandra Parayu NIM: 142214112 PROGRAM STUDI MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA 2019

(2) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PENERAPAN ANALISIS SWOT SEBAGAI DASAR PEMILIHAN STRATEGI PEMASARAN PT. COMMIT INDONESIA SKRIPSI Diajukan dalam Rangka Menulis Skripsi Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Oleh : Nehemia Destriandra Parayu NIM: 142214112 PROGRAM STUDI MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA 2019 i

(3) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ii

(4) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

(5) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI MOTTO dan Persembahan “FORTIS FORTUNA ADIUVAT” “(Fortune Favours the Bold).” -US Marine Corps MOTTO Tidak berharap adalah resep tidak kecewa. Tidak bersyukur adalah resep tidak bahagia. (Penulis) Skripsi ini dipersembahkan kepada : Tuhan Yesus Kristus yang selalu menyertai perjalanan hidupku setiap hari. Bapak Samuelson dan Ibu Sastiana Martanelly yang selalu memberikan kasih sayang, dan selalu memberikan dukungan dalam doa dan pengorbanan. Saudara-saudara yang selalu mendukungku. Universitas Sanata Dharma Yogyakarta iv

(6) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI v

(7) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI vi

(8) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI vii

(9) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI viii

(10) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL............................................................................................. i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................................... ii HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................... iii HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN................................................... iv HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS.............................. v HALAMAN PERNYATAAN PUBLIKASI......................................................... vi HALAMAN KATA PENGANTAR........................ ............................................. vii HALAMAN DAFTAR ISI...................................................................................viii HALAMAN DAFTAR TABEL..................... ...................................................... ix HALAMAN DAFTAR GAMBAR......................................................... .............. x HALAMAN DAFTAR LAMPIRAN................................................................... xi HALAMAN ABSTRAK.......................................................................................xii HALAMAN ABSTRACT....................................................................................xiii BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................1 A. Latar Belakang Masalah...................................................... ...................... 1 B. Rumusan Masalah..................................................................................... 6 C. Tujuan Penelitian....................................................................................... 6 D. Manfaat Penelitian..................................................................................... 7 BAB II KAJIAN PUSTAKA .............................................................................. 8 A. Pengertian Strategi .................................................................................... 8 B. Pengertian Manajemen Strategi................................................................. 9 C. Tujuan Strategi .......................................................................................... 10 D. Faktor-Faktor Strategi ............................................................................... 10 E. Tingkatan Strategi ..................................................................................... 16 F. Alternatif Strategi Utama .......................................................................... 20 G. Perencanaan Strategi ................................................................................. 22 H. Pengertian Manajemen Pemasaran ............................................................ 22 I. Pengembangan Bauran Pemasaran............................................................ 25 J. Pengertian Online Marketing.......................................... .......................... 30 K. Pengertian Analisis SWOT ....................................................................... 32 L. E-Commerce .............................................................................................. 34 ix

(11) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI M. Penelitian Terdahulu................................................................. ................ 42 BAB III METODE PENELITIAN.................................................... ................ 45 A. Jenis Penelitian .......................................................................................... 45 B. Subyek dan Objek Penelitian .................................................................... 45 C. Waktu dan Lokasi Penelitian .................................................................... 45 D. Variabel Penelitian .................................................................................... 46 E. Definisi Operasional.................................................................................. 46 F. Teknik Pengumpulan Data ........................................................................ 47 G. Teknik Analisis Data ................................................................................. 48 BAB IV GAMBARAN UMUM SUBJEK PENELITIAN ............................... 58 A. Peta Lokasi dan Profil Perusahaan ............................................................ 58 B. Sejarah Perusahaan.................................................................................... 58 C. Logo dan Filosofi Perusahaan ................................................................... 59 D. Data dan Legalitas Perusahaan.................................................................. 60 E. Visi dan Misi PT. Commit Indonesia........................................................ 61 F. Komitmen Perusahaan............................................................... ............... 61 G. Jam Operasional Perusahaan....................................................... .............. 62 H. Susunan Organisasi Perusahaan.................................................. .............. 63 I. Kegiatan Produksi Perusahaan.................................................... .............. 64 J. Hasil Produksi........................................................................ ................... 65 K. Peralatan dan Perlengkapan........................................................ .............. 66 L. Proses Produksi...................................................................... ................... 66 M. Segmentasi dan Luas Pasar ....................................................................... 67 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN ........................................... 69 A. Pengumpulan Data .................................................................................... 69 B. Analisis Data dan Pembahasan ................................................................. 76 C. Usulan Strategi Pemasaran....................................................................... . 99 BAB VI KESIMPULAN, SARAN, DAN KETERBATASAN.......................102 A. Kesimpulan..............................................................................................102 B. Saran........................................................................................................105 C. Keterbatasan Penelitian............................................................................107 DAFTAR PUSTAKA..........................................................................................108 LAMPIRAN.........................................................................................................110 x

(12) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR TABEL TABEL JUDUL HALAMAN Tabel 2.1 Bentuk-Bentuk Interaksi Bisnis Dunia.........................................36 Tabel 2.2 Klasifikasi Bisnis E-Commerce....................................................39 Tabel 3.1 Bobot dan Rating Matriks EFAS..................................................49 Tabel 3.2 Matriks EFAS...............................................................................49 Tabel 3.3 Bobot dan Rating Matriks IFAS...................................................51 Tabel 3.4 Matriks IFAS................................................................................51 Tabel 3.5 Matriks SWOT.............................................................................53 Tabel 3.6 Matriks IE.....................................................................................55 Tabel 4.2 Susunan Organisasi Perusahaan...................................................63 Tabel 5.1 IFAS.............................................................................................77 Tabel 5.2 EFAS............................................................................................78 Tabel 5.3 Matriks SWOT.............................................................................92 Tabel 5.4 QSPM...........................................................................................95 . xi

(13) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR GAMBAR GAMBAR JUDUL HALAMAN Gambar 2.1 Empat Bauran Pemasaran..................................................26 Gambar 4.1 Denah Lokasi PT. Commit Indonesia................................58 Gambar 4.2 Logo Perusahaan................................................................59 Gambar 4.3 Produk Tropicoco Minyak Tropicoco................................65 Gambar 4.4 Diagram Alur Proses Produksi...........................................66 xii

(14) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN NO JUDUL LAMPIRAN HALAMAN 1. Lampiran Daftar Pertanyaan…..........................................................111 2. Lampiran Transkrip Percakapan........................................................112 3. Lampiran Form QSPM......................................................................120 4. Lampiran Surat Keterangan Penelitian..............................................121 xiii

(15) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRAK PENERAPAN ANALISIS SWOT SEBAGAI DASAR PEMILIHAN STRATEGI PEMASARAN PT. COMMIT INDONESIA Nehemia Destriandra Parayu Universitas Sanata Dharma Yogyakarta 2019 Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui strategi pemasaran apa yang sesuai bagi PT. Commit Indonesia pada tahun 2018. Penelitian ini menggunakan teknik pengumpulan data dengan cara wawancara dan pengamatan. Teknik analisis data menggunakan konsep Fred R. David melalui 3 tahap perumusan strategis yaitu input stage,matching stage dan decision stage. Pada input stage menggunakan Internal Strategic Analysis Summary (IFAS) Matrix dan External Strategic Analysis Summary (EFAS) Matrix. Tahap selanjutnya menggunakan SWOT Matrix dan Internal-External (IE) Matrix. Pada tahap akhir menggunakan Quantitative Strategic Planning Matrix. Berdasarkan hasil IFAS dan EFAS, dapat diketahui total nilai untuk IFAS adalah sebesar 3,3380 sedangkan EFAS adalah sebesar 2,7875. Pada matching stage pada matrik SWOT didapatkan beberapa kemungkinan alternatif strategi dengan cara menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan peluang, memanfaatkan peluang untuk mengatasi kelemahan, menggunakan kekuatan untuk menghindari ancaman dan meminimalisasikan kelemahan dan menghindari ancaman. Pada matrik Internal Eksternal (IE) diketahui PT. Commit Indonesia berada pada posisi tumbuh dan membangun, strategi yang cocok pada posisi ini adalah strategi penetrasi pasar, strategi pengembangan pasar, strategi pengembangan produk, strategi integrasi ke depan, belakang, dan samping. Pada decision stage dari hasil QSPM dapat diperoleh alternatif strategi utama yaitu strategi penetrasi pasar dengan Total Nilai Daya Tarik (TAS) sebesar 6,76. Strategi ini berusaha untuk meningkatkan kemampuan pemasaran PT. Commit Indonesia terhadap produk Tropicoco melalui usaha peningkatan jumlah anggaran pemasaran, penambahan jumlah kru penjualan, dan pengoptimalam penggunaan sosial media untuk membantu memperluas jangkauan pemasaran. Kata Kunci : Strategi Pemasaran, Analisis SWOT, Analisis EFAS dan IFAS, Analisis QSPM xiv

(16) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI ABSTRACT THE APPLICATION OF SWOT ANALYSIS AS THE BASIS OF MARKETING STRATEGY SELECTION AT PT. COMMIT INDONESIA Nehemia Destriandra Parayu Sanata Dharma University Yogyakarta 2019 The purpose of this research is to find the appropriate marketing strategy for PT. Commit Indonesia at 2018. This research collects data using interviews and observation. The data analysis technique is that of Fred R. David’s concept consisting of three levels of strategic formulation of input stage, matching stage and decision stage. On the level of input stage, the Internal Strategic Analysis Summary (IFAS) Matrix and the External Strategic Analysis Summary (EFAS) Matrix are used. On the next level, the SWOT Matrix and Internal-External (IE) Matrix are used. On the last level, the Quantitative Strategic Planning Matrix is used. Based on the results of IFAS and EFAS, the research found that the total summary for IFAS is 3,3380 while for EFAS is 2,7875. On the level of matching stage using the SWOT matrix, there were few alternative strategy possibilities of using strengths to seize opportunities, using opportunities to handle weaknesses, using strengths to avoid threats and to minimalize the weaknesses. Based on the Internal External matrix (IE), the research found that PT. Commit Indonesia was at the level of growth and establishment. The appropriate strategy on this position was the market penetration, market development, product development, forward integration, backward integration, and horizontal integration strategies. Based on the result of QSPM, the companies decision stage should employ the main alternative strategy; i.e. the market penetration strategy with the total amount of interest (TAS) is 6,76. This strategy seeks to improve the marketing capabilities of PT. Commit Indonesia to Tropicoco products through efforts to increase the number of marketing budgets, increase the number of sales crews, and optimize the use of social media to help expand the marketing reach. Keyword : Marketing Strategy, SWOT Analysis, EFAS and IFAS Analysis, QSPM Analysis xv

(17) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia dengan negara penghasil komoditi Non-Migas yang cukup banyak dan beragam mendorong masyarakat Indonesia untuk lebih memberdayakan sumber daya alamnya lagi untuk semakin memaksimalkan potensi yang tersedia, terutama hasil komoditas perkebunan. Ada banyak sekali jenis komoditas hasil perkebunan yang tersebar di seluruh Indonesia, belum lagi dengan kondisi geografis Indonesia yang merupakan bagian dari Jalur Khatulistiwa sehingga menjadikan Nusantara sebagai salah satu wilayah tropis terbesar di dunia. Ketangguhan perkebunan teruji manakala krisis moneter melanda Indonesia. Kekuatan gelombang krisis bisa dibayangkan, karena mampu menghancurkan perekonomian Indonesia. Namun justru di atas krisis itulah perkebunan memberikan manfaat terbesar bagi pelakunya. Tidak saja diperoleh manfaat dadakan dari ekspor (windfall profit) sebagai akibat pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika. Perkebunan menjadi salah satu penopang penting bangsa Indonesia dalam menghadang krisis moneter. Peran penting perkebunan akan semakin meningkat di masa depan. Krisis enerji dunia telah menempatkan posisi perkebunan pada tingkat yang sangat penting. Perkebunan tak lagi hanya terkait masalah pangan, tetapi kini perkebunan berada di persimpangan kepentingan antara pangan, bahan pangan, atau bahkan bahan bakar. Seluruh dinamika sejarah perkebunan menarik perhatian terutama dalam meletakkan dan meningkatkan peran di 1

(18) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2 masa mendatang. Sejak awal kemerdekaan warga indonesia sudah terpampang kuat hasrat untuk menyejahterakan hidupnya. Diatas itu semua perkebunan masih tetap dan akan terus menjadi sumber kemakmuran bangsa ini. Minyak kelapa asli, menurut salah satu artikel PT. Commit Indonesia mengatakan bahwa minyak kelapa asli memiliki beberapa kelebihan dibandingkan dengan minyak kelapa sawit, yaitu minyak kelapa asli memiliki beberapa macam senyawa kimia bermanfaat yang terkandung dalam minyak kelapa antara lain : asam laurat, asam kaprilat, EPA dan DHA. Asam laurat memiliki manfaat dan kemampuan untuk melawan infeksi virus, jamur, dan bakteri. Asam kaprilat sendiri memiliki kemampuan untuk melawan infeksi bakteri. EPA dan DHA memberikan nutrisi yang baik bagi pembuluh darah. Mimyak kelapa asli juga mengandung asam lemak rantai sedang, pada saat penggorengan, asam lemak rantai sedang ini tidak mudah berubah menjadi radikal bebas, karena radikal bebas inilah pemicu berbagai penyakit degerenatif seperti : jantung, stroke, diabetes, kanker dan kolesterol. Asam lemak rantai sedang ini tidak membebani kerja tubuh dalam metabolisme karena mudah diserap oleh tubuh dan menjadi energi, tanpa adanya kenaikan kadar gula darah. Dengan demikian, minyak goreng kelapa asli ini merupakan pilihan tepat untuk digunakan ketika menjalankan diet sehat. Komoditas kelapa merupakan salah satu komoditas unggulan yang bisa menghasilkan berbagai macam produk mulai dari minyak goreng, bahan obat dan herbal, kerajinan tangan, dan bahkan limbahnya sendiri dapat dijadikan sabun cuci piring. Kekuatan dan manfaat dari komoditas kelapa ini sudah seharusnya dikembangkan oleh UKM dan perusahaan yang berdiri di Indonesia khususnya yang memiliki konsentrasi di bidang perkebunan.

(19) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3 Seperti yang dilansirkan pada artikel industry.bisnis.com dengan judul “Peluang Ekspor Minyak Kelapa Sangat Terbuka”, peningkatan kinerja ekspor produk minyak kelapa, khususnya untuk pasar eropa masih sangat terbuka. Pasalnya, perubahan gaya hidup di Eropa terhadap penggunaan bahan makanan juga memberikan pengaruh terhadap permintaan minyak kelapa.Tren peningkatan ekspor minyak kelapa pada 2010 – 2014 mencapai 4,57%. Indonesia menjadi negara ekportir minyak kelapa terbesar kedua setelah Filipina dengan pangsa pasar ekspor sebesar 36,1% terhadap total ekspor minyak kelapa dunia.“CPO kita sekarang bisa menahan black campaign segala macam, Kalau dari coconut sebenarnya tidak banyak tantangan. Jadi sebenarnya prospeknya cukup besar untuk produk bahan dasar minyak goreng ini. Apalagi kita menghasilkan kelapa yang cukup besar,” kata Direktur Pengembangan Pasar dan Informasi Ekspor Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan Ari Satria. Presiden Direktur PT. Barco David Surono mengatakan saat ini minyak kelapa Indonesia lebih banyak digunakan untuk konsumsi pasar dalam negeri. Tetapi setiap tahun, permintaan untuk ekspor pun mengalami peningkatan yang cukup besar.“Dari tahun ke tahun ada peningkatan yang cukup signifikan. Kalau kami (PT Barco) baru ke Hungaria, China, Taiwan, dan Korea. Tahun depan kita akan coba masuk ke Amerika Serikat,” kata David. Tetapi sayangnya, minyak kelapa dari Indonesia baik kelapa asli maupun kelapa sawit masih dijegal dari luar negeri karena motif ekonomi. Seperti yang tertulis dalam artikel yang berjudul “Ada Motif Ekonomi, Minyak Kelapa Dituduh Berbahaya” dalam website tribun.news.com, menyatakan bahwa Kejadian 80an di Amerika Serikat kembali

(20) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4 terulang, minyak kelapa dituding penyebab meningkatnya serangan jantung. Saat itu didasari pendapat minyak kelapa adalah lemak jenuh berbahaya. Dimotori National Heart Saver Association berupaya menghancurkan minyak sawit dan minyak kelapa. Artikel yang dipublikasikan NHSA dimedia nasional Amerika berjudul ‘The Poisoning of America’ menyentak publik dan membuat pemerintah mengeluarkan aturan larangan penggunaan minyak kelapa. Gerakan ini bisa ditebak bermotif ekonomi apalagi dengan keterlibatan ASA (American Soybean Association). Polanya pun sama bertema jantung kini oleh American Hearth Association (AHA). Di Amerika Serikat import minyak kelapa telah dikenai pajak 3% sejak 1934. Menurut USDA ini dilakukan untuk memproteksi industri minyak sayur dalam negeri. Memang benar minyak kelapa adalah lemak jenuh, namun yang tidak dipahami adalah minyak kelapa merupakan asam lemak rantai sedang (medium chain fatty acid) ditubuh mudah terurai sehingga tidak menumpuk atau jadi plak dalam pembuluh darah. Berbeda dengan lemak jenuh berantai panjang pada dilemak hewani. Pendapat bahwa minyak kelapa menyehatkan telah dikemukakan beberapa ahli pangan, gizi dan kesehatan. Marry G. Enig, PhD mengatakan kadungan asam laurat minyak kelapa dalam tubuh diubah menjadi monolaurin zat anti bakteri atau anti virus. Dokter Condrado Dayrit dari Filipina bahkan mengemukakan bahwa minyak kelapa dapat meningkatkan imunitas, mengontrol kadar gula darah, tekanan darah tinggi dan menjauhkan kita dari serangan jantung. Dr. Mehmet Oz praktisi kesehatan popular di Amerika Serikat juga menyebut minyak kelapa mengandung anti oksidan dan menghambat penuaan sel. Pendapat para ahli tentang manfaat kesehatan minyak kelapa diatas

(21) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5 didokumentasikan oleh Muhartoyo dari APCC. Muhartoyo mengatakan bahwa jangan-jangan Ashley May, penulis artikel ‘Coconut oil isn’t healthy. It’s never been healthy’yang dipublikasikan di www.usatoday.com tidak memahami apa itu lemak jenuh. Praktisi diet keto Annas Ahmad asal Jakarta juga mengatakan bahwa konsumsi minyak kelapa malah dapat menurunkan berat badan dan membuatnya merasa lebih bugar. ‘Berat badan saya turun 15 kilogram dalam 5 bulan sejak memulai rutin mengkonsumsi minyak kelapa’. Kampanye negatif ini memang aneh, terjadi disaat pasar kelapa global mulai bangkit dan bersamaan dengan serangan gencar terhadap minyak sawit. Dampak kampanye negatif tahun 80an masih terasa kini, sektor kelapa kita hancur, petani kelapa yang sempat berjaya jadi miskin, kebun terbengkalai dan luasnya terus berkurang, dan pada akhirnya industri pengolah kelapa banyak yang bangkrut, tutup Ardi M.Simpala dari Sahabat Kelapa Indonesia. Kebijakan pemerintah saat ini cenderung lebih memudahkan wirausahawan Indonesia dalam mengekspor keluar hasil-hasil usahanya, terutama hasil dari perkebunan kelapa yang beraneka ragam. Seperti tarif pajak yang sangat minim hingga bantuan pemerintah kepada UKM dan pengusaha yang dirangkul untuk mendapatkan pembeli-pembeli dari luar negeri. Bantuan dan regulasi yang berasal dari pemerintah ini tentunya mmpengaruhi strategi wirausahawan yang dimana gejolak dan tantangan baru semakin banyak bermunculan dan dibutuhkan keputusan-keputusan benar dan kemudian akurat dalam perkembangan usaha para UKM tersebut kedepannya.Kemudian dari tahun ke tahun kondisi bisnis dunia terus mengalami perubahan akibat globalisasi dan pengaruh dunia digital sehingga

(22) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6 strategi pemasaran seperti penetrasi pasar, pengembangan pasar, dan pengembangan produk akan memiliki lebih banyak variabel baru yang menjadi bagian dari faktor-faktor pertimbangan selanjutnya. Berdasarkan kenyataan yang terjadi di Indonesia, yang melibatkan dan mempengaruhi keputusan utama suatu perusahaan dalam mencapai tujuannya, penulis tertarik untuk mengangkat topik mengenai efektifitas dan efisiensi setiap strategi pemasaran yang akan dipilih melalui analisis SWOT dengan judul : “Penerapan Analisis SWOT Sebagai Dasar Pemilihan Strategi Pemasaran” Studi Kasus pada PT. Commit Indonesia, Yogyakarta. B. Rumusan Masalah Dikarenakan pengertian dan cakupan mengenai strategi dalam perusahaan cukup luas, maka penulis menfokuskan studi ini pada strategi pemasaran. Strategi Pemasaran yang dimaksud adalah variabel-variabel bauran pemasaran yang meliputi produk, harga, tempat, dan promosi terhadap peningkatan penjualan dalam setahun terakhir. Oleh karena itu peneliti berusaha untuk membahas masalah bauran pemasaran yang terdapat pada PT. Commit Indonesia dan kaitannya dalam mempengaruhi volume penjualan. Dengan demikian, perumusan masalah dalam skripsi ini adalah bagaimana strategi pemasaran yang tepat untuk PT. Commit Indonesia nantinya berdasarkan Analisis SWOT ? C. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian yang penulis lakukan pada PT. Commit Indonesia adalah untuk menentukan strategi pemasaran yang sesuai untuk masa yang

(23) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 7 akan datang berdasarkan analisis SWOT pada variabel-variabel pemasaran dan kondisi internal dan eksternal pemasaran perusahaan. D. Manfaat Penelitian 1. Bagi PT. Commit Indonesia Memberikan sumbangan pikiran dan analisis kepada PT. Commit Indonesia yang dapat dijadikan acuan untuk menentukan strategi pemasaran yang sesuai untuk pengambilan keputusan selanjutnya berdasarkan situasi dan masalah yang dihadapi oleh perusahaan. 2. Bagi Universitas Sanata Dharma Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sumber bacaan, acuan, penambahan informasi dan referensi terhadap penerapan Analisis SWOT khususnya pada strategi pemasaran. 3. Bagi Penulis. Penulis berharap dengan adanya ilmu yang didapat selama menjalani proses pembelajaran di bangku kuliah ini dapat diterapkan di penelitian yang dijalani serta menambah pengetahuan dan wawasan serta pengalaman.

(24) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Pengertian Strategi Pengertian strategi telah didefinisikan oleh banyak ahli, yang intinya menyatakan bahwa strategi adalah suatu alat yang digunakan untuk mencapai tujuan. Strategi dapat dikatakan sebagai suatu tindakan penyesuaian untuk mengadakan reaksi terhadap situasi lingkungan tertentu yang dapat dianggap penting, dimana tindakan penyesuaian tersebut dilakukan secara sadar berdasarkan pertimbangan yang wajar. Strategi dirumuskan sedemikian rupa sehingga jelas apa yang sedang dan akan dilaksanakan perusahaan demi mencapai tujuan yang ingin dicapai. Pengertian strategi menurut Argyris (1985), Mintzberg (1979), Steiner dan Miner (1977) seperti yang dikutip oleh Rangkuti (2005:4) :“Strategi merupakan respon secara terus-menerus maupun adaktif terhadap peluang dan ancaman eksternal serta kekuatan dan kelemahan internal yang dapat mempengaruhi suatu organisasi”.Salah satu definisi strategi menurut Glueck dan Jauch (1998:12) yang mengatakan :“Strategi adalah rencana yang disatukan, menyeluruh dan terpadu yang mengaitkan keunggulan strategi perusahaan dengan tantangan lingkungan dan yang dirancang untuk memastikan bahwa tujuan utama perusahaan dapat dicapai melalui pelaksanaan yang tepat oleh organisasi”. Pengertian Strategi menurut Assauri (2016:3) :”Strategi merupakan suatu tujuan yang ingin dicapai, upaya untuk mengkomunikasikan apa saja yang akan dikerjakan, siapa yang mengerjakan, bagaimana hal tersebut akan dikerjakan, serta kepada siapa saja hal tersebut pula akan dikomunikasikan, dan juga harus memahami mengapa kinerja 8

(25) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9 tersebut harus dinilai”. Sedangkan menurut Ireland, Hoskisson, dan Hitt (2008:4): ”Strategi merupakan kumpulan koordinasi dan integrasi dari komitmen dan aksi yang telah didesain untuk memanfaatkan inti kompetensi dan mendapatkan keuntungan kompetitif.” B. Pengertian Manajemen Strategi Salah satu definisi menurut Iban Sofyan (2015:4) Manajemen Strategi adalah suatu proses pengambilan keputusan untuk memanfaatkan sumber daya perusahaan secara efektif dan efisien dalam kondisi lingkungan yang selalu berubah ubah. Sedangkan menurut Fred dan Forest (2015:3) Manajemen Strategik dapat didefinisikan sebagai seni atau sains dalam memformulasikan, mengimplementasikan, dan mengevaluasi keputusan lintas fungsional yang membuat organisasi dapat memperoleh tujuannya. Menurut Musa dan Mukhamad (2014:7) Manajemen Strategik adalah pendekatan holistik (tingkat korporasi, bisnis, dan operasional) dalam pengambilan keputusan manajerial yang dapat membantu pengidentifikasian isu pokok dan masalah kompleks, pemberian alternatif, tindakan yang mungkin diambil, penyusunan rekomendasi aksi kedepan (misalnya koordinasi, pengembangan, fleksibilitas, dan respon) dalam menjawab keputusan strategi (apa, siapa, bagaimana, dan mengapa). Gunawan Adisaputro (2010:18) berpendapat bahwa strategi pemasaran merupakan cara yang ditempuh oleh perusahaan untuk merealisasikan misi, tujuan, sasaran, yang telah ditentukan dengan cara menjaga dan mengupayakan adanya berbagai keserasian yang ingin dicapai.

(26) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10 C. Tujuan Strategi Menurut Richard L. Daft (2000:8) diantara strategi utama utama organisasi secara keseluruhan, kalangan eksekutif mendefinisikan strategi yang eksplisit, yang merupakan rencana dan tindakan yang menggambarkan alokasi sumber daya dan kegiatan dalam menghadapi lingkungan dan mencapai tujuan organisasi. Esensi dari penyusunan strategi adalah memilih bagaimana organisasi menjadi berbeda. D. Faktor-Faktor Strategi Menurut Thompson, Gamble dan Strickland (2010 : 10-11), faktor penentu terbaik sebuah strategi perusahaan adalah aksinya di dalam lingkup pasar dan pernyataan senior manajer tentang pendekatan bisnis terkini, rencana masa depan, dan usaha untuk memperkuat daya saing dan daya guna. Selain pendekatan analisis, perusahaan juga perlu untuk memperhatikan faktor-faktor internal dan eksternal perusahaan. Menurut Fred dan Forest (2016:90-94) faktor-faktor tersebut meliputi : 1. Faktor Internal a. Analisis Pelanggan Pengujian dan pengevaluasian keinginan, hasrat, dan kebutuhan pelanggan. Melibatkan pengadministrasian survei pelanggan, menganalisis informasi konsumen, mengevaluasi strategi posisi pasar, mengembangkan profil pelanggan, dan menentukan strategi segmentasi pasar yang optimal. b. Penjualan Produk dan Jasa Penjualan meliputi banyak aktivitas pemasaran, seperti iklan, promosi penjualan, publisitas, penjualan personal, pengelolaan bagian penjualan, hubungan konsumen dan hubungan dealer.

(27) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11 Keefektifan berbagai alat penjualan untuk produk konsumen dan industri berbeda-beda. Penjualan personal adalah yang paling penting untuk perusahaan yang memproduksi barang-barang industri, sedangkan iklan adalah yang paling penting untuk perusahaan yang memproduksi barang-barang konsumen. c. Perencanaan Produk dan Jasa Mencakup aktivitas-aktivitas seperti uji pemasaran, pemosisian produk dan merek, jaminan yang jelas, pengemasan, menentukan opsi fitur, gaya, dan kualitas produk, menghapus produk lama, serta memberikan pelayanan pelanggan d. Harga Lima pemangku kepentingan utama yang mempengaruhi keputusan penetapan harga (pricing): konsumen, pemerintah, pemasok, distributor, dan pesaing. e. Distribusi Meliputi pergudangan, saluran distribusi, cakupan distribusi, lokasi, tempat ritel, teritori penjualan, level, dan lokasi persediaan, transportasi pengangkut, penjualan grosir, dan peritel. Sebagian besar produsen (pembuat barang) hari ini tidak menjual barang mereka secara langsung kepada konsumen. Berbagai entitas pemasaran bertindak menjadi intermediary : mereka menjelma menjadi sejumlah nama, seperti grosiran, ritel, broker, fasilitator, agen, vendor, atau distributor sederhana. f. Penelitian Pemasaran Meliputi pengumpulan, pencatatan, dan penganalisa data sistematik mengenai permasalahan yang terkait dengan pemasaran barang dan

(28) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12 jasa. Penelitian pemasaran dapat membuka kekuatan dan kelemahan penting, dan penelitti pemasaran menggunakan berbagai skala, instrumen, prosedur, konsep, dan teknik untuk mengumpulkan informasi. g. Analisis Biaya Manfaat Melibatkan pengukuran biaya, keuntungan, dan risiko yang terkait dengan keputusan pemasaran. 2. Faktor Eksternal a. Faktor Demografi i. Perubahan jumlah penduduk, akan berpengaruh langsung terhadap perubahan jumlah permintaan terhadap produk atau jasa. ii. Perubahan umur pada penduduk, distribusi umur penduduk, dan penurunan tingkat kelahiran. iii. Distribusi pendapatan penduduk, akan berpengaruh pada sasaran pemasaran, apakah akan mentargetkan masyarakat pada kelas menengah ke bawah atau menengah keatas. b. Faktor Sosial Ekonomi i. Konjungtur dalam ekonomi, situasi perkembangan ekonomi suatu negara dalam keadaan krisis, depresi, normal, atau booming (jaya). ii. Kecenderungan inflasi atau deflasi pada harga barang dan jasa, jika inflasi terlalu hebat mungkin tindakan yang diambil adalah pengendalian tingkat upah dan harga produk.

(29) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13 iii. Kebijaksanaan moneter, tingkat suku bunga, dan devaluasi atau revaluasi nilai tukar terhadap mata uang asing, terkadang dapat berpengaruh langsung maupun tidak langsung pada strategi perusahaan. iv. Kebijakan Fiskal. Tarif pajak perusahaan atau tarif pajak individu, juga merupakan hal yang sangat besar pengaruhnya pada strategi perusahaan. v. Keseimbangan neraca pembayaran, surplus, atau defisit, dalam hubungan dengan perdagangan yang menyangkut pihak luar negeri seperti impor dan ekspor barang dan jasa, serta cadangan devisa suatu negara, perlakuan kreditor asing terkadang merupakan ancaman atau peluang bagi perusahaan. c. Faktor Geografi Lokasi usaha apakah akan merugikan atau menguntungkan baik pihak perusahaan, masyarakat sekitar, dan pemerintahan. d. Faktor Sosial i. Perubahan budaya masyarakat asli akibat intervensi budaya baru dari luar daerah. ii. Kebiasaan untuk pola berkeluarga yang berubah-ubah. iii. Perubahan kebutuhan keluarga yang berubah-ubah dan semakin kompleks. Kebutuhan masyarakat dan sumber solusi dari setiap masalah menjadi semakin praktis dan mudah didapatkan.

(30) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14 iv. Peningkatan atau penurunan kualitas hidup masyarakat mempengaruhi daya beli, keinginan, dan kebutuhan masyarakat. e. Faktor Teknologi i. Perkembangan Teknologi yang pesat dapat menjadi ancaman dimana jika perusahaan tidak berupaya untuk menyesuaikan serta fokus pada pengaruh keunggulan industri dan struktur industri. Dan akan menjadi peluang jika perkembangan teknologi sejalan dan cocok dengan visi-misi, sumber daya manusia dalam perusahaan tersebut. ii. Perkembangan Teknologi memungkinkan komunikasi berjalan dan tersampaikan dengan lebih cepat dan memotong rantai distribusi yang berlebihan. f. Faktor Suplier i. Jika suplier kuat atau memiliki kekuasaan untuk menentukan harga, maka akibatnya akan menurunkan tingkat laba yang diharapkan oleh perusahaan. ii. Kekuatan suplier bisa menaikkan harga dan otomatis akan menurunkan laba pembelinya, ini dapat terjadi apabila suplier bersifat monopoli atau oligopoli. iii. Suplier punya kekuatan untuk menentukan harga lebih tinggi yang akan menurunkan laba perusahaan pembelinya secara lebih besar, ini dapat terjadi jika ia tahu bahwa pembelinya itu bukan konsumen yang penting baginya.

(31) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15 iv. Suplier tidak mempunyai kekuatan yang lebih besar jika tersedia barang subtitusi dari barang-barang yang disuplainya. v. Suplier menjadi lebih kuat jika ia melakukan integrasi kedepan, ini berarti di samping sebagai suplier bahan baku ia juga memiliki pabrik sendiri, dan toko pemasar atau distribusi sendiri. vi. Suplier tidak mempunyai kekuatan, jika pembelinya melakukan integrasi ke belakang, artinya pembeli berhasil membeli perusahaan suplier atau mendirikan sendiri pabrik bahan baku untuk kebutuhan pabriknya. g. Faktor Pemerintah i. Pemerintah adalah pembeli produk atau jasa terbesar. Kebijakan pemerintah menciptakan industri baru atau tambahan usaha baru dapat menjadi ancaman perusahaan. ii. Pemerintah mensubsidi perusahaan dan industri untuk membantu kelangsungan hidup dan perkembangannya. Pemerintah pusat dan daerah mensubsidi dengan mengurangi pembayaran pajak pendapatan, membolehkan biaya pelatihan pegawai baru sebagai kegiatan dari biaya perusahaan dan sebagainya. iii. Pemerintah melindungi perusahaan dalam negeri dari perlakuan tidak adil dari perusahaan asing. Seperti pembatasan impor, kebijakan tarif masuk, melarang sistem dumping, dan pemerintah mempermudah ekspor.

(32) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16 E. Tingkatan Strategi Fred dan Forest (2015 : 256) membedakan tingkatan strategi yang ada dalam perusahaan menjadi 4, yaitu : 1. Corporate Strategy Strategi korporat adalah strategi yang ditujukan bagi seluruh bagian perusahaan dan unit bisnis yang ada. Strategi ini berkaitan dengan misi organisasi, sehingga sering disebut dengan grand strategy yang meliputi senua bidang usaha yang dimiliki. 2. Business Strategy Strategi pada tingkat bisnis yang mengacu pada bagaimana perusahaan merebut pangsa pasar yang ada dalam persaingan industri khususnya untuk unit bisnis tertentu. 3. Functional Strategy Merupakan strategi yang berkaitan dengan interpretasi peran dari fungsi atau departemen dalam menerapkan strategi bisnis atau strategi korporat. 4. Operational Strategy Konsep dasar dari strategi operasional ini mengacu pasa unit-unit bisnis utama organisasi sebagai pelaksana dari strategi yang telah dirumuskan. Ada beberapa strategi pemasaran yang dapat dilaksanakan dengan melihat peluang dan produk. (Fred R David, 2015: 137) a. Kelompok Strategi Integrasi 1. Forward Intergration Strategy Strategi ini menghendaki agar perusahaan mempunyai kemampuan yang besar terhadap pengendalian pada

(33) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17 distributor atau pengecer perusahaan tersebut. Strategi vertikal ke depan ini bertujuan untuk meningkatkan penjualan. 2. Backward Intergration Strategy Strategi ini menghendaki agar perusahaan semakin meningkatkan pengawasan terhadap bahan baku apabila pemasok sudah dinilai tidak lagi menguntungkan, seperti keterlambatan dalam pengawasan bahan, kualitas bahan menurun, harga bahan semakin mahal, atau sudah tidak sesuai dengan kebutuhan perusahaan. Strategi vertikal ke belakang ini bertujuan ntuk memperkuat ketersediaan bahan baku. 3. Horizontal Intergration Strategy Strategi ini menghendaki agar perusahaan meningkatkan pengawasan terhadap pesaing perusahan walau harus dengan memilikinya. Penggabungan (merger), akuisisi, dan takeover terhadap pesaing dapat meningkatkan skala ekonomi serta meningkatkan serah terima sumber daya dan kompetensi yang dapat menguntungkan perusahaan. Tujuan strategi ini adalah untuk mendapatkan kepemilikan dan meningkatkan pengendalian bagi para pemasok. b. Strategi Intensif 1. Market Penetration Strategy Strategi ini berusaha untuk meningkatkan pangsa pasar bagi produk atau pelayanan yang ada sekarang pada pasar yang tersedia melalui usaha-usaha pemasaran yang besar.

(34) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18 Penetrasi pasar juga termasuk pada peningkatan jumlah kru penjualan, peningkatan anggaran belanja pemasaran, memperluas artikel dan brosur promosi penjualan 2. Market Development Strategy Bertujuan untuk memperkenalkan produk atau jasa yang ada sekarang ke daerah yang secara geografis merupakan daerah baru. Hal ini dapat berjalan jika jaringan distribusi baik, kelebihan kapasitas produksi. 3. Product Development Strategy Strategi ini berusaha agar perusahaan dapat meningkatkan penjualan dengan cara meningkatkan atau memodifikasi produk atau jasa yang ada sekarang. Tujuannya untuk memperbaiki atau mengembangkan produk yang telah ada. c. Strategi Diversifikasi 1. Related Diversification Strategi dimana bisnis-bisnis dapat dikatakan berkaitan, ketika rantai-rantai nilai milik bisnis yang ada memilki cara bersaing yang berharga sepanjang srategi-strategi yang digunakan perusahaan-perusahaan cocok. 2. Unrelated Diversification Strategi dimana bisnis-bsnis dapat dikatakan tidak berkaitan , ketika rantai-rantai nilai milik bisnis yang ada sangat tidak cocok, serta tidak ada cara bersaing yang berharga yang tersedia untuk bisns-bisnis tersebut.

(35) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19 d. Strategi Bertahan 1. Retrenchment Strategy Strategi yang dirancang agar perusahaan mampu bertahan pada pasar persaingan dengan melakukan reduksi biaya dan aset perusahaan untuk memutarbalikkan kemerosotan penjualan dan keuntungan. Tujuannya untuk menghemat biaya agar penjualan dipertahankan dengan maupun keuntungan dapat cara menjual sebagian aset perusahaan. 2. Divestiture Strategy Strategi ini digunakan dalam rangka penambahan modal dari suatu rencana investasi atau untuk menindak lanjuti strategi akusisi yang telah diputuskan untuk prosesselanjutnya.Diverstiture juga dapat menjadi bagian dari Rentrenchment Strategy untuk menyingkirkan organisasi dari bisnis yang tidak memberikan keuntungan, yang membutuhankan terlalu banyak modal, atau sudah tidak sesuai dengan aktifitas perusahaan. 3. Liquidation Strategy Strategi ini merupakan sebuah pengakuan dari suatu kegagalan dimana perusahaan tidak dapat bekerja dengan baik atau kurang baik sehingga tujuan perusahaan menjadi tidak tercapai dan mengharuskan perusahaan untuk menutupusahanya. Menjual semua aset peruahaan untuk mendapatkan keuntungan dan nilai harta yang berwujud merupakan bagian dari likuidasi.

(36) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20 F. Alternatif Strategi Utama Menurut Iban Sofyan (2016:80-88) ada beberapa alternatif strategi utama yang dapat diadopsi oleh perusahaan yaitu : 1. Strategi Ekspansi i. Perubahan industri sangat dinamis, karena itu strategi stabil hanya akan sukses dalam jangka pendek saja, dalam jangka panjang akan gagal. ii. Adanya keyakinan bahwa ekspansi itu memberi keuntungan sosial, mencerminkan adanya kebanggaan di masyarakat dan juga menyediakan lapangan kerja yang semakin luas. iii. Adanya keyakinan berdasarkan kurva pengalaman bahwa perusahaan yang tumbuh menjadi besar karena berani melakukan ekspansi. iv. Adanya keyakinan bahwa pertumbuhan perusahaan itu mendatangkan kekuatan untuk bersaing bahkan bisa monopoli. v. Tujuan yang dikejar perusahaan adalah menambah lni produk atau jasa, menambah pasar atau fungsi usahanya. 2. Strategi Stabilitas i. Perusahaan ingin meneruskan layanan pada masyarakat dengan produk atau jasa yang sama dan definisi usaha yang sama pula. ii. Fokus strategi utamanya adalah penyempurnaan fungsi usaha dan kinerjanya dilakukan secara bertahap dan sedikit demi sedikit.

(37) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 21 iii. Lingkungan usaha dirasakan cukup stabil, walaupun ada ancaman dianggap kurang signifikan. iv. Pimpinan perusahan merasa bahwa banyak kegiatan ekspansi itu kurang efisien. 3. Strategi Penciutan i. Tujuan yang ingin dikejar menuntut adanya pengurangan lini produk atau jasa, pasar, maupun fungsi bisnis yang sudah ada. ii. Fokus keputusan adalah perbaikan melalui pengurangan aktivitas dari unit-unit yang memiliki aliran kas negatif. iii. Perusahaan tidak mencapai tujuan yang telah ditetapkan oleh strategi perusahaan. iv. Lingkungan dipandang sangat mengancam kehidupan perusahaan. 4. Strategi Kombinasi i. Fokus keputusan pemilihan strategi ini karena ada kebimbangan dengan menggunakan satu strategi, setelah memperhatikan hasil deteksi dan analisa hasil lingkungan usaha. ii. Perusahaan memang merencanakan untuk menggunakn beberapa strategi di masa yang akan datang secara berurutan iii. Pilihan ini diambil jika perusahaan dihadapkan pada lingkungan yang berbeda tingkat perubahannya., karena produk perusahaan meiliki daur hidup yang berbeda.

(38) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 22 iv. Kondisi perusahaan yang berskala besar, biasanya akan lebih sering menggunakan strategi kombinasi dan berhasil dengan baik. Perusahaan mungkin memilih strategi kombinasi karena adanya transisi dari perekonomian. Misalnya pada saat resesi dilakukan penciutan, setelah keadaan perusahaan cukup baik maka perusahaan melakukan ekspansi. G. Perencanaan Strategi Menurut Fred R. David (2009 : 26) perencanaan strategik adalah proses manajerial untuk mengembangkan dan mempertahankan kesesuaian yang layak antara sasaran dan sumber daya perusahaan dengan peluang-peluang pasar yang selalu berubah. Tujuan perencanaan strategik adalah terus menerus mempertajam bisnis dan produk perusahaan sehingga keduanya berpadu menghasilkan laba dan pertumbuhan yang memuaskan. Manajemen strategi merupakan ilmu pembuatan, penerapan dan evaluasi keputusan keputusan strategis antara fungsi yang memungkinkan sebuah organisasi mencapai tujuan dimasa yang akan datang. Perencanaan strategi terfokus bagaimana manajemen puncak menentukan visi, misi, falsafah, dan strategi perusahaan untuk mencapai tujuan perusahaan dalam jangka panjang. H. Pengertian Manajemen Pemasaran Menurut Kotler (2016 : 34) manajemen pemasaran adalah logika pemasaran tentang bagaimana harapan sebuah perusahaan dapat membuat nilai konsumen dan mendapatkan hubungan konsumen yang menguntungkan. Dapat dikatakan bahwa manajemen pemasaran ini merupakan tindakan dari konsep pemasaran. Hal ini dapat dilihat dari definisi diatas dimana serangkaian aktivitas dirancang bagi pembeli sasaran, demikian pula halnya dengan konsep pemasaran yang berfokus pada kebutuhan pelanggan.

(39) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23 Di dalam melakukan kegiatan pemasarannya, perusahaan memiliki lima konsep dasar pemasaran yang menjadi landasan bagi kegiatannya. Menurut Kotler (2016 : 34) kelima konsep pemasaran tersebut adalah: 1. Konsep Produksi Konsep produksi berpendapat bahwa konsumen akan menyukai produkproduk yang tersedia dan selaras dengan kemampuan. Para manajer dalam organisasi yang berorientasi pada produksi memusatkan upayanya untuk mencapai efisiensi produksi yang tinggi dan liputan distribusi yang luas. Kelemahan dari konsep ini yaitu produsen kurang memperhatikan kebutuhan dan keinginan konsumen. Biasanya perusahaan mengupayakan untuk meningkatkan volume produksi dan menyempurnakan teknologi guna menekan biaya. Perusahaan juga memanfaatkan biaya yang lebih rendah untuk menekan harga dan memperluas pasarnya. 2. Konsep Produk Konsep produk berpendapat bahwa konsumen akan menyukai produk yang menawarkan kualitas dan prestasi yang paling baik serta keistimewaan yang menonjol. Untuk itu perencanaan yang harus dilakukan oleh perusahaan ialah pada produknya. Perusahaan harus secara terus menerus memberi fokus pada perbaikan produk. Akibatnya sering terjadi “marketing myopia” yaitu suatu keadaan dimana perusahaan terlalu mementingkan produknya, sehingga perusahaan tersebut menjadi tidak jeli terhadap apa yang sebenarnya menjadi kebutuhan konsumen. 3. Konsep Penjualan Konsep penjualan berpendapat bahwa konsumen tidak membeli dalam jumlah besar apabila tidak didorong oleh produsen. Keberhasilan suatu perusahaan menurut konsep penjualan ini adalah keuntungan yang didapat

(40) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 24 melalui volume penjualan yang tinggi dan hal tersebut dapat dicapai dengan melakukan penjualan yang agresif dan promosi yang gencar. Kelemahan konsep ini terletak pada distribusi, dimana produsen menganggap apabila barang telah dikeluarkan, maka transaksi dianggap telah selesai. Dalam hal ini, produsen tidak bertanggung jawab lagi walaupun produk tersebut masih berada di tangan perantara. 4. Konsep Pemasaran Pada tahap ini, usaha-usaha pemasaran diarahkan secara terlebih terpadu ke arah kepuasan untuk memperoleh tingkat penjualan yang menguntungkan. Perusahaan yang menganut konsep ini berorientasi pada kebutuhan dan keinginan konsumen dengan didukung oleh usaha pemasaran terpadu yang diarahkan pada terciptanya kepuasan konsumen. Hal ini adalah kunci untuk mencapai tujuan pemasaran. Konsep penjualan tidak lagi memenuhi harapan produsen sehingga perusahaan mulai memperhatikan konsumen sebagai titik tolak kegiatan pemasarannya. 5. Konsep Pemasaran Sosial Konsep pemasaran kemasyarakatan ini merupakan konsep yang lebih maju dibandingkan dengan konsep pemasaran yang lainnya. Perusahaan tidak hanya sekedar berusaha memuaskan kebutuhan dan keinginan konsumen, tetapi juga memperhatikan kesejahteraan masyarakat luas untuk jangka panjang. Jadi pada tahap ini ada tiga pertimbangan yang menentukan kebijaksanaan pemasaran yaitu : laba (dilihat dari sisi perusahaan), pemuas kebutuhan (dari kemasyarakatan). sisi konsumen) dan kemakmuran (dari sisi

(41) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25 I. Pengembangan Bauran Pemasaran Setelah memutuskan strategi pemasaran untuk bersaing secara keseluruhan, perusahaan harus siap untuk mulai merencanakan rincian dari bauran pemasaran. Bauran pemasaran adalah salah satu konsep utama dalam pemasaran modern.Menurut Kotler: (2016 : 78) bauran pemasaran adalah perangkat alat pemasaran taktis yang dapat dikendalikan yang dipadukan oleh perusahaan untuk menghasilkan respons yang diinginkan dalam pasar sasaran. Bauran pemasaran terdiri dari segala sesuatu yang dapat dilakukan perusahaan untuk mempengaruhi permintaan produknya. Kemungkinan yang banyak itu dapat digolongkan menjadi empat kelompok variabel yang dikenal sebagai empat P : 1. Product (Produk) Berarti kombinasi barang dan jasa yang ditawarkan oleh perusahaan kepada pasarsasaran. 2. Price (Harga) Adalah jumlah uang yang harus dibayar oleh pelanggan untuk memperoleh produk tadi. 3. Place (Distribusi) Termasuk aktivitas perusahaan untuk membuat produk tersedia bagi konsumen sasaran. 4. Promotion (Promosi) Berarti aktivitas yang mengkomunikasikan keunggulan produk dan membujuk pelanggan sasaran untuk membelinya.

(42) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26 Produk Keragaman Produk Harga Daftar Harga Diskon Potongan Periode Pembayaran Syarat Kredit Mutu Rancangan Sifat-sifat Nama Merk Kemasan Ukuran Pelayanan Pelanggan Sasaran Pemosisian yang dikehendaki Promosi Periklanan Penjualan perorangan Promosi penjualan Hubungan Masyrakat (Philip Kotler 2016 : 78) Gambar 2.1 Empat P Bauran Pemasaran Distribusi Saluran Cakupan Jenis Lokasi Sediaan Transportasi Logistik Berdasarkan definisi dari Kotler dan Amstrong(2016:78) Marketing mix is good marketing tool is a set of products, pricing, promotion, distribution, combined to produce the desired response of the target market – Bauran pemasaran adalah perangkat pemasaran yang baik yang meliputi produk, penentuan harga, promosi, distribusi, digabungkan untuk menghasilkan respon yang diinginkan pasar sasaran Menurut Zeithaml dan Bitner (2008:48) Bauran Pemasaran adalah elemen-elemen organisasi perusahaan yang dapat dikontrol oleh perusahaan dalam melakukan komunikasi dengan tamu dan untuk memuaskan tamu. Variabel yang merupakan unsur bauran pemasaran (marketing mix) :

(43) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27 a. Produk (product) Menurut Kotler dan Armstrong (2016 : 256) pengertian produk adalah segala sesuatu yang dapat ditawarkan untuk diperhatikan, diperoleh, digunakan, atau dikonsumsi yang mana mungkin akan memuaskan kebutuhan konsumen. Produk yang dimaksud di atas tidak hanya yang berwujud saja seperti mobil, komputer, atau ponsel. Secara lebih luas, produk juga termasuk layanan, acara, orang, tempat, organisasi, ide, atau campuran dari hal-hal tersebut. Menurut Kotler, (2016 : 258) para pemasar perlu berfikir melalui tiga tingkatan produk sebagai berikut : 1. Core Customer Value Merupakan tingkatan paling dasar yang mendasari pertanyaan “apa yang pembeli ingin beli?”. Ketika mendesain produk, pemasar harus mendefinisikan inti, manfaat pemecahan masalah atau pelayanan yang konsumen cari. 2. Actual Product Pemasar harus mengembangkan fitur produk, desain, tingkat kualitas, nama merek, dan pengemasan. Semua atribut harus ditentukan hati-hati agar nilai inti konsumen dapat terjaga hubungannya dengan konsumen. 3. Augmented Product Pemasar harus membuat produk memiliki tawaran pelayanan dan fitur tambahan yang memuaskan keinginan mereka. Hal tersebut juga membantu pemasar agar nilai konsumen tercipta secara penuh dan memuaskan pengalaman penggunaan merek bagi para konsumen. Produk dapat dikelompokkan menjadi 5 kelompok berdasarkan siapa yang menggunakan produk tersebut menurut Kotler, (2016 : 259) adalah:

(44) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 28 1. Convenience Product Produk yang dibeli oleh pembeli yang biasanya membeli dengan rutin, secepatnya, minimal perbandingan, dan usaha untuk membeli. 2. Shopping Product Produk yang pembeli akan melakukan proses pemilihan dan pembayaran. Biasanya membandingkan atribut-atribut tiap produk seperti kualitas, harga, gaya, dan kecocokan. 3. Specialty Product Produk dengan karakteristik konsumen yang unik dan identifikasi merek yang dimana sekelompok pembeli berniat untuk melakukan usaha pembelian yang lebih spesial dan khusus. 4. Unsought Product Produk yang konsumennya tidak tahu atau tahu tetapi tidak terlalu mempertimbangkan untuk membeli. b. Harga (Price) Menurut Kotler, (2016 : 324) : jumlah uang yang ditagih untuk sebuah produk atau jasa. Harga juga bisa dikatakan jumlah dari semua nilai yang konsumen beri untuk mendapatkan keuntungan dari menggunakan produk atau jasa. Menurut Kotler (2016 : 297) terdapat 4 prosedur penentuan harga berdasarkan persepsi pembeli yaitu : 1. Menaksir kebutuhan konsumen dan persepsi nilai. 2. Menentukan harga target untuk mencocokkan nilai konsumen yang diterima. 3. Menentukan biaya yang bisa terjadi.

(45) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 29 4. Desain produk untuk mengantarkan nilai yang diinginkan dalam harga target. Dari definisi tersebut kita dapat mengetahui bahwa harga yang dibayar oleh pembeli itu sudah termasuk persepsi yang sesuai dengan konsumen. c. Tempat/Lokasi (Place) Menurut Kotler dan Armstrong (2016 : 78) Lokasi adalah tempat perusahaan beraktivitas dan membuat produk tersebut tersedia bagi konsumen terpilih. Menurut Lupiyodi (2001 : 62), ada tiga jenis interaksi yang mempengaruhi lokasi, yaitu : 1. Konsumen mendatangi si pemberi jasa 2. Pemberi jasa mendatangi konsumen 3. Pemberi jasa dan konsumen tidak bertemu secara langsung d. Promosi (Promotion) Menurut Kotler dan Armstrong (2016 : 78) : “Promosi artinya aktivitas yang mengkomunikasikan keunggulan produk dan membujuk pelanggan sarana berikutnya”. Menurut Payne (2000 : 189-190), program komunikasi promosi terdiri dari : 1) Identifikasi khalayak sasaran 2) Menentukan tujuan-tujuan promosi 3) Pengembangan pesan 4) Seleksi bauran komunikasi Menurut Payne (2000 : 203) : “Promosi adalah sejumlah kegiatan dapat dilakukan dengan tujuan untuk mendongkrak penjualan”. Alat-alat promosi penjualan dapat ditunjukkan kepada tiga khalayak : 1. Pelanggan – tawaran-tawaran gratis, sampel, demonstrasi, kupon, ganti rugi kontan, hadiah, kontes dan jaminan.

(46) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30 2. Perantara – barang-barang gratis, diskon, tunjangan periklanan bersama, kontes distribusi dan penghargaan. 3. Wiraniaga – bonus, penghargaan, kontes, dan hadiah bagi yang memiliki kinerja terbaik. J. Pengertian Online Marketing Menurut Kotler dan Armstrong (2016 : 540) online marketing merujuk pada pemasaran via internet menggunakan website perusahaan, iklan online dan promosi, pemasaran e-mail, video, dan blog. Pemasaran sosial media juga harus diperhatikan dan dikoordinasikan bersama bentuk-bentuk pemasaran digital lainnya. Menurut Kotler dan Armstrong (2016 : 540) terdapat 7 bentuk pemasaran online berdasarkan karakteristiknya yaitu : 1. Web Sites and Branded Web Communities Web Sites disini bertugas untuk mengajak konsumen agar lebih dekat yang kemudian akan melakukan pembelian langsung atau memenuhi tujuan pemasaran selanjutnya. Sedangkan Branded Web Communities disini bertujuan untuk menyuguhkan konten merek yang mengajak konsumen untuk membuat komunitas untuk mendukung dan terlibat pada merk. 2. Online Advertising Online Advertising adalah iklan yang muncul ketika konsumen menjelajah internet di mesin pencari, termasuk iklan yang terlihat, iklan yang sesuai dengan karakteristik konsumen, dan bentuk yang lainnya.

(47) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31 3. E-mail Marketing E-mail Marketing adalah tindakan mengirimkan pesan lewat surel dengan tujuan membangun relasi pemasaran secara personal dan tertarget yang spesifik. 4. Online Videos Online Videos disini adalah bentuk pemasaran online dimana pemasar menggunggah dan memasang video berisi materi iklan, promosi, dan konten merek di sosial media yang mendukung beroperasinya suatu video seperti Youtube, dan Facebook. Tindakan pemasaran ini dianggap baik karena sangat mendukung terjadinya viral marketing dimana semua individu maupun grup yang berada di sosial media sangat terpengaruh dengan konten tersebut dan mereka ikut membicarakan dan membagikan video tersebut kepada teman-teman atau kerabatnya. 5. Blogs Blogs disini adalah catatan atau jurnal kehidupan pribadi maupun kelompok dimana mereka menunjukkan pemikiran dan konten lain, yang sekiranya berhubungan dengan kehidupan mereka dan kehidupan orang lain berdasarkan topik-topik yang dipilih. 6. Social Media Marketing Pemasaran sosial media disini adalah tindakan pemasaran di komunitas komersil dan independen secara online dimana orang-orang bersosialisasi, bertukar pikiran, informasi, dan pendapat.

(48) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 32 7. Mobile Marketing Mobile Marketing disini termasuk pesan pemasaran, promosi, dan konten pemasaran lainnya yang dikirimkan secara pribadi dari satu ponsel ke ponsel lainnya. K. Pengertian Analisis SWOT Definisi Analisis SWOT Menurut Freddy Rangkuti (2009: 18) Analisis SWOT adalah proses identifikasi berbagai faktor secara sistematis guna menentukan rumusan yang tepat dan melakukan strategi perusahaan yang terbaik. Analisis ini berdasarkan pada logika yang dapat memaksimalkan kekuatan (Strengths) dan peluang (Opportunities), namun secara bersamaan dapat meminimalkan kelemahan(Weaknesses) dan ancaman (Threats). Proses pengambilan keputusan strategis perusahaan selalu berkaitan erat dengan pengembangan misi, visi, tujuan, strategi serta kebijakan perusahaan. Oleh karenanya perencanaan yang strategis sangat memerlukan analisa-analisa dari masing masing SWOT ini (kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman) di lingkungan perusahaan saat ini. Pengertian Analisis SWOT menurut Kotler (2016 : 79) Adalah sebuah cara yang ditempuh oleh perusahaan dalam upaya mengamati lingkungan pemasaran internal maupun eksternal. Pengertian Analisis SWOT Menurut Jogiyanto (2005:46) SWOT sangat diperlukan dalam menilai kekuatankekuatan maupun kelemahan-kelemahan dari sumber-sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan serta menilai kesempatan-kesempatan eksternal maupun tantangan-tantangan yang dihadapi. Arti Analisis SWOT Menurut David, Fred R. (2009:327). Berikut penjelasan lengkap mengenai SWOT akan kita rinci satu persatu.

(49) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33 1. Strengths (Kekuatan) Pengertian Strength / kekuatan adalah segala sumber daya yang dimiliki perusahaan baik sumber daya manusia, keterampilan, soft skill, maupun keunggulan lain yang dimiliki perusahaan yang mana dihubungkan dengan para pesaing perusahaan serta kebutuhan pasar. Kekuatan adalah sebuah persaingan khusus yang mampu memberikan keunggulan daripada perusahaan lain dalam hal kompetisi. 2. Weakness (Kelemahan) Weakness / kelemahan merupakan suatu keterbatasan serta kekurangan dalam sebuah perusahaan (dalam hal sumber dayanya, kapabilitas karyawannya, serta penguasaan keterampilan dimana nantinya akan menghambat kinerja perusahaan ke depannya. Keterbatasan lain yang dapat menghambat jalannya perusahaan antara lain : fasilitas, tunjangan, sumber daya keuangan perusahaan, kapabilitas manajemen, serta kelihaian bagian pemasaran. 3. Opportunities (Peluang) Peluang merupakan suatu kesempatan yang sangat penting yang sangat ditunggu oleh masing-masing perusahaan. Peluang-peluang yang datang ini pada umumnya bersifat akan menguntungkan perusahaan. Namun terkadang peluang yang datang ini belum tentu langsung bisa disambut oleh perusahaan tersebut dikarenakan kendala-kendala tertentu. Contoh peluang yang kedepannya bisa mendatangkan keuntungan kepada perusahaan antara lain perubahan teknologi, peningkatan hubungan dengan pembeli maupun supplier, dan lain-lain. 4. Threats (Ancaman) Kebalikannya dengan peluang, Ancaman adalah situasi penting yang tidak menguntungkan perusahaan. Hal ini menjadi pengganggu jalannya roda bisnis

(50) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34 perusahaan dan mengancam posisi perusahaan di dalam pasar, maupun mengganggu tujuan perusahaan. Contoh ancaman yang sering dihadapi perusahaan yaitu aturan-aturan baru dari pemerintah yang sangat merugikan pengusaha. L. E-Commerce E-commerce menurut Lauden dan Traver (2003 : 10 ) adalah penggunaan internet dan website untuk bertransaksi bisnis. Lebih formal lagi, digital membuka jalan bagi transaksi komersial antara dan sepanjang bisnis dan individual. Dengan mengambil bentuk-bentuk tradisional dari proses bisnis dan memanfaatkan jejaring sosial melalui internet, strategi bisnis dapat berhasil jika dilakukan dengan benar, yang akhirnya menghasilkan peningkatan pelanggan, kesadaran merek dan pendapatan. Keputusan pembelian pelanggan dipengaruhi oleh persepsi, motivasi, pembelajaran, sikap dan keyakinan. Persepsi dipantulkan ke pada bagaimana pelanggan memilih, mengatur, dan menginterpretasikan informasi untuk membentuk pengetahuan. Motivasi tercermin keinginan pelanggan untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri. Menurut Lauren dan Traver 2003 : 13) terdapat tujuh fitur unik dari teknologi E-Commerce yaitu 1. Ubiquity Tersedia dimana saja, kapan saja. Membebaskan pasar untuk terikat di tempat fisik dan membuat transaksi menjadi mungkin dilakukan di layar computer atau ponsel. 2. Global Reach Perubahan struktur industri dengan menurunkan batas masuk, tetapi dengan pesat melebarkan pasar di waktu yang sama.

(51) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35 3. Universal Standards Ada satu set media teknikal media standar yang dipakai diseluruh dunia yaitu Internet. 4. Richness Video, Audio, dan text marketing telah terintegrasi ke dalam satu pesan pemasaran dan pengalaman konsumsi. 5. Interactivity Teknologi bekerja dalam interaksi antar pengguna. Konsumen terlibat dalam dialog yang secara dinamis menyesuaikan pengalaman antar individual. Dan berpartisipasi juga dalam mengantarkan nilai produk ke pasar. 6. Information Density Teknologi komunikasi menurunkan biaya informasi dan meningkatkan kualitas informasi. 7. Personalization/Customization Teknologi memungkinkan pemasar mengirimkan pesan secara pribadi kepada grup atau individual. Selanjutnya, menurut Lauren dan Traver (2003 : 17) jenis-jenis interaksi antara para pelaku bisnis dapat disimak pada tabel di bawah ini:

(52) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36 Tabel 2.1 Bentuk-Bentuk Interaksi di Dunia Bisnis Nomor Nama Penjelasan Transaksi bisnis antara pelaku bisnis dengan pelaku bisnis lainnya. Dapat berupa kesepakatan spesifik yang mendukung kelancaran bisnis. 1 B2B (Business to Business) 2 B2C (Business to Consumer) Aktivitas yang dilakukan produsen kepada konsumen secara langsung. 3 C2C (Consumer to Consumer) Aktivitas bisnis (penjualan) yang dilakukan oleh individu (konsumen) kepada individu (konsumen) lainnya. 4 C2B (Consumer to Business) C2B merupakan model bisnis dimana konsumen (individu) menciptakan dan membentuk nilai akan prosesbisnis. 5 B2G (Busines to Government) Merupakan turunan dari B2B, perbedaannya proses ini terjadi antara pelaku bisnis dan instansi pemerintah G2C (Government to Consumer) Merupakan hubungan atau interaksi antara pemerintah dengan masyarakat. Konsumen, dalam hal ini masyarakat, dapat dengan mudah menjangkau pemerintah sehingga memmperoleh kemudahan dalam pelayanan sehari-hari. 6 Menurut Lauren dan Traver (2003 : 410) terdapat empat strategi pemasaran dalam E-Commerce untuk membuat hubungan dengan konsumen yaitu : 1. Permission Marketing Strategi pemasaran dimana perusahaan mendapatkan ijin dari konsumen sebelum mengirimkan mereka pesan mengenai informasi dan promosi. 2. Affiliate Marketing Sebuah website perusahaan setuju untuk membayar website lain sebuah komisi untuk peluang bisnis baru yang merujuk pada situs tersebut.

(53) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37 3. Viral Marketing Proses mendapatkan konsumen dari kejadian pesan pemasaran berantai milik perusahaan dan melewati konsumen dan kerabat konsumen seperti teman, kolega, atau keluarga. 4. Leveraging Brands Menggunakan kekuatan merek yang sudah ada untuk mendapatkan konsumen baru terhadap produk atau jasa perusahaan yang baru. Menurut Lauren dan Traver (2003 : 416) terdapat empat cara untuk memperkuat hubungan dan ingatan konsumen terhadap produk melalui ECommerce yaitu : 1. One to One Marketing Mensegmentasi pasar berdasarkan keakuratan dan waktu yang tepat terhadap pemahaman kebutuhan pribadi individual. Pesan pemasaran disasar secara spesifik kepada para individual ini, dan kemudian memposisikan produk untuk menunjukkan bahwa produk perusahaan lebih unik daripada kompetitor. 2. Customization and Customer Co-Production Mengubah produk dan pesan pemasaran berdasarkan preferensi konsumen. Di lingkungan internet, ambil tindakan pengubahan produk sebagai satu langkah lebih maju dengan cara membiarkan konsumen secara interaktif membuat produk.

(54) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 38 3. Transactive Content Hasil dari kombinasi dari konten tradisional, seperti artikel, deskripsi produk, dengan informasi yang dinamis dipetik dari kumpulan informasi data produk, disesuaikan dengan profil konsumen. 4. Customer Service Pelayanan Konsumen bisa meredakan frustasi konsumen karena berinteraksi secara pribadi dengan manusia, memotong keranjang belanja yang tidak ada tindakan transaksi, dan meningkatkan penjualan. Pertumbuhan belanja online juga telah mempengaruhi struktur industri. E- commerce telah merevolusi cara bertransaksi berbagai bisnis, seperti toko buku dan agen perjalanan. Umumnya, perusahaan besar dapat menggunakan skala ekonomi dan menawarkan harga yang lebih rendah. Jika menghubungkan karakteristik masyarakat Indonesia dengan jenisjenis interaksi bisnis (lihat Tabel 1), kurang lebih variasi bisnis e-commerce di Indonesia bisa diklasifikasikan seperti pada Tabel 2 di berikut ini:

(55) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39 Tabel 2.2 Klasifikasi Bisnis E-Commerce di Indonesia Nomo r Jenis Website ECommerce 1 Listing / iklan baris Berfungsi sebagai sebuah platform yang mana para individu dapat memasang barang jualan mereka secara gratis. Pendapatan diperoleh dari iklan premium. Jenis iklan baris seperti ini cocok bagi penjual yang hanya ingin menjual barang dengan kuantitas kecil. 2 Online Marketplace Ini adalah model tokopedia.com, bisnis dimana bukalapak.com website yang bersangkutan tidak hanya membantu mempromosikan barang dagangan saja, tapi juga memfasilitasi transaksi uang secara online. Seluruh transaksi online harus difasilitasi oleh website yang bersangkutan Penjelasan Contoh (di Indonesia ) OLX, berniaga.com Kelomp ok Interak si B2C, C2C C2C

(56) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40 Nomor 3 4 5 6 Jenis website ECommerce Shopping Mall Penjelasan Contoh di Indonesia blibli.com, zalora.com Model bisnis ini mirip dengan marketplace, tapi penjual yang bisa berjualan disana haruslah penjual atau brand ternama karena proses verifikasi yang ketat. Model bisnis lazada.com, Toko Online ini bhinneka.com cukup sederhana, yakni sebuah toko online dengan alamat website (domain) sendiri di mana penjual memiliki stok produk dan menjualnya secara online kepada pembeli. Toko online di media Banyak penjual di Siapapun yang Indonesia yang Sosial berjualan menggunakan situs dengan media media sosial seperti sosial Facebook,Twitter Dan Instagram Untuk mempromosikan barang dagangan mereka. Jenis-Jenis website crowdsourcing dan crowdfunding Website dipakai kitabisa.com, sebagai platform wujudkan.com Untuk mengumpulkan orang-orang dengan skill yang sama atau untuk penggalangan dana secara online. Kelompok Interaksi B2B, B2C B2C C2C C2B

(57) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 41 Menurut Lauren dan Traver (2003 : 62) Terdapat 8 kunci elemen dari bisnis model E-Commerce yaitu : 1. Value Proportion Bagaimana sebuah produk atau jasa perusahaan bisa memenuhi kebutuhan konsumen 2. Revenue Model Bagaimana sebuah perusahaan mendapatkan pendapatan, menghasilkan keuntungan, dan menghasilkan timbal balik hasil yang superior dari saham yang diinvestasikan. 3. Market Opportunity Merujuk kepada maksud lingkup pasar pasar perusahaan dan keseluruhan potensi peluang keuangan yang terseida untuk perusahaan di lingkup pasar. 4. Competitive Environment Merujuk kepada operasi perusahaan lain di ruang lingkup pasar yang sama dan mejual produk yang mirip. 5. Competitive Advantage Didapat oleh perusahaan ketika bisa menghasilkan produk superior atau membawa produk ke pasar dengan harga yang paling rendah dari kebanyakan produk, atau seluruh produk, terhadap pesaingnya. 6. Market Strategy Rencana yang disusun bersama secara detil tentang bagaimana perusahaan memasuki pasar baru dan menarik pelanggan baru. 7. Organizational Development Mendeskripsikan bagaimana perusahaan bisa mengorganisir

(58) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 42 pekerjaan masing-masing yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan. 8. Management Team Karyawan perusahaan bertanggung-jawab dalam membuat model pekerjaan bisnis. M. Penelitian Terdahulu Berdasarkan penelitian Frederick Reginald Andries (2007) dengan judul “Perumusan Strategi Pemasaran Berdasarkan Analisis SWOT”, Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah strategi pemasaran yang digunakan oleh PT. Waringin Puspa Lestari selama ini sudah sesuai serta efektif dan efisien dalam mencapai tujuan utama dalam mencapai penjualan yang maksimal. Teknik dari pengumpulan dari penelitian ini yaitu dengan wawancara dan pengamatan. Teknik analisis data menggunakan konsep Fred dan Forest melalui tiga tahap perumusan strategis yaitu input stage, matching stage, dan decision stage. Pada input stage menggunakan Internal Strategic Analysis Summary (IFAS) Matrix dan External Strategic Analysis Summary (EFAS) Matrix. Tahap selanjutnya menggunakan SWOT Matrix dan Internal-External (IE) Matrix. Pada tahap akhir menggunakan Quantitative Strategic Planning Matrix. Berdasarkan hasil IFAS dan EFAS dapat diketahui total nilai untuk IFAS adalah sebesar 2,5758 sedangkan EFAS adalah sebesar 3,289. Pada matching stage pada matrik SWOT didapatkan beberapa kemungkinan alternatif strategi dengan cara menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan peluang, memanfaatkan peluang untuk mengatasi kelemahan, menggunakan kekuatan untuk menghindari ancaman, dan meminimalisasikan kelemahan dan menghindari ancaman. Pada matrik Internal Eksternal (IE) diketahui PT. Waringin Puspa Lestari berada pada posisi tumbuh dan bina. Strategi yang cocok pada posisi ini adalah penetrasi

(59) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 43 pasar, strategi pengembangan pasar dan strategi pengembangan produk. Pada decision stage dari hasil QSPM dapat diperoleh alternatif strategi utama yaitu strategi pengembangan produk dengan Total Nilai Daya Tarik (TAS) sebesar 7. Strategi ini berusaha untuk meningkatkan pangsa pasar suatu produk melalui usaha melakukan perbaikan peningkatan dan pengembangan. Berdasarkan penelitian oleh Fandi Ahmad Munadi (2008) dengan judul “Analisis Strategi Pemasaran untuk Meningkatkan Penjualan Kendaraan Motor pada CV Turangga Mas Motor”, penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pemasaran yang dapat dilakukan CV Turangga Mas Motor berdasarkan matrik BCG dan analisis SWOT yang dapat digunakan untuk meningkatkan penjualan. Matrik BCG dilakukan berdasarkan laporan penjualan C Turangga Mas Motor pada tahun 2007-2008 yang dibandingkan dengan laporan penjualan pesaing yaitu PT. Bajaj Andalan Sakti untuk mengetahui tingkat pertumbuhan pasar dan pangsa pasar. Analisis SWOT dilakukan dengan menganalisis yang menjadi kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman CV Turangga Mas Motor dibandingkan PT. Bajaj Andalan Sakti. Hasil Penelitian dari analisis matrik BCG diketahui tingkat pertumbuhan pasar CV Turangga Mas Motor sebesar 215 dan pangsa pasarnya sebesar 1.60, sehingga berada dalam kuadran stars, strategi pemasaran yang dapat digunakan adalah dengan melakukan investasi dengan membuka cabang CV Turangga Mas Motor di lokasi lain dan melaksanakan upaya meminimalkan biaya dan operasi yang tidak efisien agar tetap mempunyai cash flow yang kuat. Dari analisis SWOT diketahui strategi SO yang dapat digunakan adalah membuka lokasi baru, dan memberikan potongan penjualan yang lebih besar jika konsumen melakukan pembelian ulang. Strategi WO yang dapat digunakan adalah dengan memberikan bonus secara intensif kepada pegawai untuk menambah motivasi pegawai dan menambah tenaga pemasaran. Strategi ST yang dapat

(60) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44 digunakan adalah dengan terus meningkatkan kualitas dan mutu pelayanan dan dengan membangun gudang tempat penyimpanan motor-motor Suzuki yang siap dijual. Strategi WT yang dapat digunakan adalah dengan terus meningkatkan kegiatan-kegiatan promosi dan dengan meminimalkan biaya dan operasi yang tidak efisien. Agar dapat menghemat pengeluaran biayanya.

(61) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitiannya berupa studi kasus yaitu penelitian terhadap fenomena dalam konteks kehidupan nyata, bilamana batas-batas antara fenomena dan konteks tak tampak dengan tegas; dan dimana: multi sumber bukti dimanfaatkan. Kemudian peneliti akan melakukan pengamatan, pengambilan data melalui beberapa penggunaan teknik pengumpulan data dan beberapa teknik analisis data. Kesimpulan dari penelitian ini nantinya hanya berlaku penerapannya pada perusahaan ini saja. B. Subjek dan Objek Penelitian Subjek dari penelitian ini adalah 1 Direktur Operasional, 1 Direktur Pemasaran, 1 Direktur Pengembangan, dan 1 direktur PT Commit Indonesia. Subjek ini dipilih karena memiliki karakteristik, pengalaman, dan pendapat yang berbeda-beda terhadap perusahaan kedepannya. C. Waktu dan Lokasi Penelitian 1. Lokasi Penelitian Peneliti dilakukan di PT. Commit Indonesia yang beralamat di Jl.Kabupaten km 3, Mayangan, Trihanggo, Gamping, Sleman, Yogyakarta. 2. Waktu Penelitian Penelitian dilakukan pada Oktober 2018 sebanyak 3 kali pertemuan. 45

(62) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 46 D. Variabel Penelitian Adapun variabel yang akan diteliti adalah variabel-variabel bauran pemasaran dan variabel yang berupa kondisi eksternal dan internal perusahaan PT. Commit Indonesia. E. Definisi Operasional Definisi operasional merupakan penjelasan dari variabel-veriabel yang sudah diidentifikasi, maka diperlukan definisi operasional dari masingmasing variabel tersebut antara lain : a. Kekuatan (Strength) Kekuatan adalah yang memberikan suatu keunggulan kompetitif dan kemampuan kepada perusahaan untuk mempertahankan posisinya dengan melakukan aktivitas pada tingkat yang sama. b. (Weaknesses) Kelemahan adalah berupa sesuatu yang tidak dilakukan dengan baik oleh perusahaan atau perusahaan tidak memiliki kapabilitas untuk melakukannya, sementara pesaing memiliki kapabilitas tersebut. c. Peluang (Opportunities) Peluang adalah suatu kecenderungan lingkungan yang menguntungkan yang dapat meningkatkan kinerja perusahaan. d. Ancaman (Threats) Ancaman adalah suatu kecenderungan lingkungan yang tidak menguntungkan yang dapat merugikan perusahaan. e. Strategi Pemasaran Strategi pemasaran adalah “rencana tindakan” yang hendak di ikuti oleh manajer dan direktur pemasaran. Rencana tindakan ini didasarkan atas analisa situasi dan tujuan perusahaan.

(63) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 47 f. Merek Merek adalah nama, istilah, tanda, simbol, desain, atau kombinasi keseluruhannya, yang ditujukan untuk mengidentifikasikan barang atau jasa yang ditawarkan perusahaan sekaligus sebagai diferensiasi produk g. Posisi perusahaan Posisi adalah suatu keadaan perusahaan relatif dibandingkan dengan pesaing. F. Teknik Pengumpulan Data Dalam memperoleh daya serta keterangan-keterangan yang diperlukan dalam penyusunan skripsi ini, penulis menggunakan metode penelitian : a. Riset Lapangan Dalam metode ini, penulis mengadakan riset langsung di lingkungan perusahaan untuk memperoleh data-data yang diperlukan yaitu melalui 1. Wawancara dan Tanya Jawab Melakukan tanya jawab berupa daftar pertanyaan secara langsung dengan orang-orang yang mengetahui obyek penelitian. Dengan cara ini diperoleh keterangan dan data-data yang dapat membantu penulis dalam melakukan analisa. Untuk keperluan penelitian ini juga penulis berencana akan mewawancarai 1 Direktur Utama, 1 Direktur Operasional, 1 Direktur Pemasaran, dan 1 Direktur Pengembangan. 2. Pengamatan Penulis melakukan pengamatan secara langsung ke perusahaan guna mendapatkan data-data dan informasi mengenai obyek yang berkaitan dengan masalah yang akan dibahas.

(64) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 48 3. Riset Kepustakaan Adalah penelitian yang dilakukan untuk memdapatkan aspek-aspek teoritis yang mendukung penulisan penelitian ini dengan cara membaca, mengumpulkan dan mencatat serta mempelajari buku-buku literatur, artikel, serta sumber lainnya yang berhubungan dengan masalah yang akan diteliti. G. Teknik Analisis Data 1. Perumusan dari matrik IFAS dan Matrik EFAS, tahap ini meringkas informasi input dasar (Fred R.David, 2015 : 24-28) a. Matrik Faktor Strategi Eksternal Sebelum membuat matrik faktor eksternal, kita perlu mengetahui terlebih dahulu faktor eksternal (peluang dan ancaman). Berikut adalah cara penentuan EFAS. 1. Susunlah dalam kolom 1(5 sampai dengan 10) peluang dan ancaman. 2. Beri bobot masing-masing faktor dalam kolom 2, mulai dari 1,0(sangat penting) sampai 0,0(tidak penting) semua bobot tersebut tudak boleh melebihi skor total 1,00.. 3. Berikan peringkat 1 sampai 4 pada setiap faktor sukses kritis untuk menunjukkan seberapa efektif strategi perusahaan saat ini dengan memberikan catatan 4 = jawaban superior, 3 = jawaban diatas rata-rata. 2 = jawaban rata-rata, 1 = jawaban jelek, pemberian ini berdasarkan pada kondisi yang ada dalam perusahaan.

(65) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 49 4. Kalikan bobot pada kolom 2 dengan rating pada kolom 3 untuk memperoleh faktor pembobotan dalam kolom . hasilnya berapa skor pembobotan untuk masing-masing faktor yang nilainya mulai dari 4,0 (outstanding) sampai dengan 1,0 (poor). 5. Gunakan kolom 5 untuk memberikan komentar atau catatan mengapa faktor-faktor tertentu dipilih dan bagaimana skor pembobotan dihitung. 6. Jumlahkan skor pembobotan pada kolom untuk memperoleh total skor pembobotan bagi perusahaan yang bersangkutan. Bobot ditentukan sebagai berikut : Tabel 3.1 BOBOT DAN RATING EFAS Bobot Keterangan Rating Keterangan >0,20 Sangat Kuat 4 The response 0,11 – 0,20 Kekuatan diatas rata-rata 3 The response is above average 0,06 – 0,10 Kekuatan ratarata 2 The response is average 0,01 – 0,05 Kekuatan dibawah rata-rata 1 The response is poor Tabel 3.2 Matrik EFAS Faktor-Faktor Strategi Eksternal Bobot Peluang Ancaman Total 1,00 Rating Bobot X Rating Komentar

(66) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 50 b. Matrik Faktor Strategi Internal Setelah faktor-faktor strategi internal suatu perusahaan dianalisis dan diidentifikasikan, tabel IFAS (kekuatan dan kelemahan) disusun. Tahapnya adalah : 1. Tentukan faktor-faktor yang merupakan kekuatan serta kelemahan perusahaan dalam kolom 1. 2. Beri bobot masing-masing faktor dalam kolom 2, mulai dair 1,0(sangat penting) sampai 0,0 (tidak penting). Semua bobot itu tidak boleh melebihi skor total 1,00 3. Berikan peringkat 1 sampai 4 pada setiap faktor sukses kritis untuk menunjukkan seberapa efektif strategi perusahaan saat ini dengan memberikan catatan 4 = kekuatan utama, 3 = kekuatan kecil, 2 = kelemahan kecil, 1 = kelemahan utama, pemberian ini berdasarkan pada kondisi yang ada di dalam perusahaan. 4. Kalikan bobot pada kolom 2 dengan rating pada kolom 3 untuk memperoleh faktor pembobotan dalam kolom 4. Hasilnya berupa skor pembobotan untuk masing-masing faktor yang nilainya mulai dari 4,0 (outstanding) sampai dengan 1,0 (poor). 5. Gunakan kolom 5 untuk memberikan komentar atau catatan mengapa faktor-faktor tertentu dipilih dan bagaimana skor pembobotan dihitung. 6. Jumlahkan skor pembobotan pada kolom , untuk memperoleh total skor pembobotan bagi perusahaan yang bersangkutan. Bobot ditentukan sebagai berikut :

(67) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 51 Tabel 3.3 BOBOT DAN RATING IFAS Bobot Keterangan Rating Keterangan >0,20 Sangat Kuat 4 Major Strength 0,11 – 0,20 Kekuatan diatas rata-rata 3 Minor Strength 0,06 – 0,10 Kekuatan ratarata 2 Minor Weakness 0,01 – 0,05 Kekuatan dibawah rata-rata 1 Major Weakness Tabel 3.2 Matrik IFAS Faktor-Faktor Bobot Rating Strategi Bobot X Komentar Rating Internal Peluang Ancaman Total 1,00 2. Pencocokan yang berfokus pada strategi alternatif menggunakan matrik SWOT dan matrik internal dan eksternal (IE). a. Analisis SWOT Analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk merumuskan strategi dan dalam penelitian ini yaitu strategi pemasaran yang sesuai bagi perusahaan.. Analisis ini didasarkan pada runtutan dan penggunaan logika yang dapat memaksimalkan kekuatan (Strengths) dan peluang (Opportunities), serta secara

(68) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 52 bersamaan juga harus dapat meminimalkan kelemahan (Weakness) dan ancaman (Threat). Langkah-langkah dalam melakukan analisis SWOT adalah sebagai berikut 1. Buatlah daftar peluang eskternal dari perusahaan 2. Buatlah daftar ancaman dari lingkungan eksternal perusahaaan 3. Setelah membuat seluruh daftar faktor-faktor eksternal perusahaan, kemudian kita membuat daftar kekuatan internal yang dimiliki oleh perusahaan. 4. Buat juga daftar kelemahan-kelemahan yang dimiliki oleh perusahaan 5. Kemudian kita membuat sekumpulan strategi yang mungkin bagi perusahaan, berdasarkan kombinasi tertentu dari empat kumpulan faktor strategi tersebut. Kita menghasilkan strategi SO (StrengthOpportunity) dengan perusahaan dapat memikirkan cara-cara tertentu gunakan untuk menggunakan yang dan memanfaatkan peluang-peluang yang ada. Sebagai perbandingan, kita mempertimbangkan kekuatan-kekuatan perusahaan untuk menghindari ancaman-ancaman dengan menggunakan strategi ST (Strength-Threat). Kita mengembangkan Strategi WO (WeaknessThreat) untuk mengambil keuntungan dari peluang yang ada dengan cara mengatasi berbagai kelemahan yang dimiliki oleh perusahaan. Akhirnya kita menyusun strategi WT sebagai strategi defensif untuk meminimalisasi kelemahan dan menghindari segala macam ancaman yang ada.

(69) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 53 Tabel 3.5 Matrik SWOT Faktor Internal dan Faktor Eksternal Kekuatan-S Kelemahan-W 1. 1. 2.Daftar Kekuatan 2. Daftar Kelemahan Peluang-O Strategi SO Strategi WO 1. 2.Daftar Peluang Strategi menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan peluang Strategi memanfaatkan peluang untuk mengatasi kelemahan Ancaman-T Strategi ST Strategi WT 1. Strategi menggunakan kekuatan untuk menghindari ancaman Strategi meminimalisasi kelemahan dan menghindari ancaman 2.Daftar Peluang b. Pencocokan Matrik Internal dan Eksternal (IE) Untuk merumuskan strategi yang akan digunakan selanjutnya dicocokkan dengan matrik IE (Fred R. David 2015). Matrik ini didasarkan pada dua dimensi kunci. IFAS pada sumbu X dan EFAS pada sumbu Y. untuk sumbu X ada tiga, yaitu : 1. Skor 4,0 – 3,0 = Posisi internal kuat 2. Skor 2,99 – 2,0 = Posisi internal rata-rata 3. Skor 1,99 – 1,0 = Posisi internal lemah

(70) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 54 Untuk sumbu Y dengan cara yang sama, yaitu : 1. Skor 4,0 – 3,0 = Posisi eksternal kuat 2. Skor 2,99 – 2,0 = Posisi eksternal rata-rata 3. Skor 1,99 – 1,0 = Posisi eksternal lemah Matirk IE dapat dibagi menjadi 3 bagian utama yang mempunyai dampak strategi berbeda. Divisi yang masuk sel I, II atau IV dapat disebut tumbuh dan bina, strategi yang cocok adalah strategi intensif seperti penetrasi pasar, pengembangan pasar, pengembangan produk, integrasi ke depan, belakang, dan samping. Divisi yang masuk dalam sel III, V, atau VII bisa mengaplikasikan strategi pertahanan dan pemeliharaan. Penetrasi pasar dan pengembangan produk dapat digunakan untuk divisi ini. Divisi yang masuk kedalam sel VI, VIII atau IX adalah panen atau devestasi. Perusahaan yang paling sukses adalah perusahaan yang dapat menempatkan bisnisnya dalam posisi sel I.

(71) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 55 Tabel 3.6 Matrik IE Total Nilai IFAS yang diberi bobot Kuat Rata-rata Lemah 4,0-3,0 2,99-2,0 1,99-1,0 4,0 2,0 3,0 1,0 Tinggi Tabel Nilai EFAS diberi 4,0-3,0 Sel I Sel II Sel III Sel IV Sel V Sel VI Sel VII Sel VIII Sel IX 3,0 Sedang 2,99-2,0 bobot 2,0 Rendah 1,99-1,0 1,0 Tumbuh dan Membangun Sel I, I, IV  Integrasi ke depan, ke belakang, atau ke samping.  Penetrasi Pasar  Pengembangan Pasar  Pengembangan Produk 3. Menjaga dan Mempertahankan Sel VII, V, III  Penetrasi Pasar  Pengembangan Produk Panen dan Divestasi Sel VIII, IX, VI  Penciutan  Divestasi Selanjutnya ada tahap keputusan yang menguntungkan QSPM. Quantitative Strategic Planning Matrix yang merupakan tahap 3 merumuskan strategi QSPM dengan menggunakan inpu dari analisis matriks EFAS dan IFAS dan pencocokan dari analisis SWOT dan IE. SQPM adalah alat yang memungkinkan ahli strategi untuk mengevaluasi srategi alternatif secara objektif, berdasarkan pada

(72) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 56 faktor-faktor kritis untuk sukses internal dan eksternal yang diketahui sebelumnya. Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut : 1. Mendaftar ancaman/peluang kunci eksternal dan kelemahan/kekuatan internal dari perusahaan dalam kolom kiri QSPM. Informasi ini diambil langsung dari matriks IFAS dan EFAS. Minimal 10 faktor sukses kritis eksternal dan 10 faktor sukses internal harus dimasukkan dalam QSPM. 2. Memberikan bobot untuk setiap faktor sukses kritis eksternal dan internal. Bobot ini sama dengan yang dipakai dalam matriks EFAS dan IFAS. Bobot dituliskan dalam kolom sebelah kanan faktor sukses kritis eksternal dan internal. 3. Pencocokan matriks dan identifikasi strategi alternatif yang harus dipertimbangkan perusahaan yang mempengaruhi keputusan strategis. Besarnya perbedaan antara jumlah total nilai daya tarik dalam set alternatif strategi tertentu menunjukkan seberapa esar sebuah strategi lebih diinginkan relatif terhadap yang lainnya. 4. Menetapkan Nilai Daya Tarik (AS), tentukan nilai numerik yang menunjukkan daya tarik relatif dari setiap strategi dalam alternatif set tertentu. Nilai Daya Tarik ditetapkan dengan memeriksa setiap faktor sukses kritis eksternal dan internal satu per satu dan mengajukan pertanyaan, ”Apakah faktor ini mempengaruhi strategi pilihan yang akan dibuat?”. Bila jawaban atas pertanyaan ini ya, maka strategi itu harus dibandingkan relatif pada faktor kunci. Secara spesifik, Nilai Daya Tarik harus diberikan pada setiap strategi yang lain, mempertimbangkan faktor tertentu. Nilai Daya Tarik itu adalah 1 = tidak menarik, 2 = agak menarik, 3 =

(73) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 57 cukup menarik,4 = amat menarik. Bila jawaban diatas tidak menunjukkan bahwa faktor sukses kritis yang bersangkutan tidak mempengaruhi pada pilihan spesifik yang akan dibuat, tidak perlu memberikan Nilai Daya Tarik pada strategi pada set tersebut. 5. Menghitung Total Nilai Daya Tarik : Total Nilai Daya Tarik ditetapkan sebagai hasil perkalian bobot (langkah 2) dengan Nilai Daya Tarik (Langkah 4) dalam setiap baris. Total Nilai Daya Tarik menunjukan daya tarik relatif dari setiap strategi alternatif, hanya mempertimbangkan dampak dari faktor kritis eksternal atau internal di baris tersebut. Semakin tinggi Total Nilai Daya Tarik, semakin menarik alternatif strategi tersebut (hanya mempertimbangkan faktor sukses kritis di baris tersebut). 6. Menghitung jumlah Total Daya Tarik. Menjumlahkan Total Daya Tarik dalam setiap kolom strategi QSPM. Jumlah Total Daya Tarik mengungkapkan strategi mana yang paling menarik dalam setiap strategi. Semakin tinggi nilai menunjukkan strategi itu semakin menarik, mempertimbangkan semua faktor sukses kritis eksternal dan internal relevan yang dapat mempengaruhi keputusan strategis. Besarnya perbedaan antara jumlah Total Daya Tarik dalam suatu set alternatif strategi tertentu menunjukkan seberapa besar sebuah strategi lebih diinginkan relatif terhadap yang lain.

(74) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB IV GAMBARAN UMUM SUBJEK PENELITIAN A. Peta Lokasi dan Profil Perusahaan Nama Perusahaan : Commit Indonesia Alamat : Jl. Kabupaten Km 3, Mayangan, Trihanggo, Gamping, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta 55291 No. Telpon : (0274) 6415233 E-mail : info@commit-indonesia.com Web : www.commit-indonesia.com Gambar 4.1 Denah lokasi PT Commit Indonesia B. Sejarah Perusahaan Harus disadari bahwa situasi persaingan di masyarakat sudah sangat jelas dibuka dengan adanya permufakatan tentang globalisasi perdagangan pada berbagai level, baik AFTA, CAFTA, dan MEA. Kondisi perkembangan percaturan bisnis mendatang memerlukan wadahwadah baru yang dapat mengakomodasi pengembangan atas pikiran/ide baru dari warga bangsa Indonesia, sekaligus untuk melengkapi organisasi yang sudah ada bahkan mungkin cenderung jenuh. Basis operasi yang 58

(75) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 59 diandalkan Commit Indonesia adalah eksistensi komunitas masyarakat, lebih utama adalah komunitas-komunitas bisnis.Produknya adalah berupa usaha-usaha bisnis baru yang dimiliki oleh komunitas-komunitas yang terbentuk.Komunitas yang dikembangkan diorientasikan untuk meningkatkan produk-produk unggulan lokal yang baik, agar tampil dan mempunyai akses luas kepada masyarakat. Ilustrasi akan hal itu antara lain adalah tersedianya gerai-gerai seragam dengan sediaan utama adalah produk kebutuhan masyarakat yang berasal dari produk lokal unggulan. Produk Commit Indonesia meliputi jasa manajerial, dukungan berbagai bisnis komunitas, maupun produk-produk turunan. Commit merupakan singkatan dari “Economy Community” atau “Ekonomi Berbasis Komunitas”. Nama Commit selaras dengan misi utama perusahaan, yaitu membangun ekonomi dan bisnis berbasis komunitas untuk menjadikan masyarakat sejahtera dan mandiri secara ekonomi. Commit apabila diterjemahkan dalam bahasa Indonesia akan bermakna melakukan atau menjalankan. Kata Commit juga merupakan penggalan Bahasa Inggris yaitu commitment yang artinya janji setia, atau bertanggungjawab. C. Logo dan Filosofi Perusahaan Gambar 4.2 Logo Perusahaan

(76) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 60 Commit merupakan singkatan dari “Economy Community” atau “Ekonomi Berbasis Komunitas”. Nama Commit selaras dengan misi utama perusahaan, yaitu membangun ekonomi dan bisnis berbasis komunitas untuk menjadikan masyarakat sejahtera dan mandiri secara ekonomi. Commit apabila diterjemahkan dalam bahasa Indonesia akan bermakna melakukan atau menjalankan. Kata Commit juga diambil dari penggalan bahasa Inggris commitment yang berarti janji setia, atau bertanggungjawab.Nilai-nilai luhur inilah yang menjadi roh, menjadi panduan dan pedoman bagi setiap gerak langkah seluruh anggota komunitas Commit Indonesia. Jika dicermati secara seksama, maka nampak bahwa logo atau lambang perusahaan ini nampak seperti orang yang sedang melakukan lompatan jauh kedepan dengan semangat dan penuh kegembiraan.Pesan yang ingin disampaikan dari lambang ini adalah ajakan kepada masyarakat untuk bersama-sama melakukan lompatan jauh kedepan dengan penuh semangat dan bergembira mewujudkan cita-cita bersama yaitu mengapai kesejahteraan dan kemandirian ekonomi keluarga. Disamping makna di atas, jika dicermati. Maka logo perusahaan juga nampak seperti gurita.gurita merupakan binatang laut yang memiliki kaki dan tangan dalam jumlah banyak, bersifat lembut, tidak agresif, dan tidak membahayakan pihak lain. Selaras dengan karakteristik yang melekat pada gurita, maka Commit Indonesia telah meletakkan suatu visi ke depan yaitu berketetapan untuk menjadi perusahaan yang menggurita, menyebar masuk sampai ke pelosok desa, menyentuh kehidupan masyarakat seharihari dengan penuh kelembutan, bekerjasama dengan semua pihak yang berkehendak baik mewujudkan masyarakat sejahtera dan mandiri di bidang ekonomi.

(77) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 61 D. Data dan Legalitas Perusahaan Tabel 4.1 Data dan Legalitas Perusahaan Nama Perusahaan Akta pendirian Commit Indonesia Notaris Wahyu Wiryono, SH. Akta pendirian No 98 tanggal 21 Juni 2010. Pengesahan Keputusan Menteri Hukum dan Hak Asazi Manusia Republik Badan Hukum Indonesia tentang pengesahan Badan Hukum Perseroan Perusahaan Nomor AHU-36872.AH.01.01 Tahun 2010. Daftar Perseroan Nomor AHU-0055681.AH.01.09. Tahun 2010 tanggal 26 Juli 2010. Surat Ijin Usaha 503/0077/mkr/111/2011 Berdagangan (SIUP) Tanda Daftar 120214501570 Perusahaan (TDP) Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) Alamat Perusahaan Nomor Telpon Website Email 31.289.794.5-542.000 Jl. Kabupaten km 3, Mayangan, Trihanggo, Gamping, Sleman, Yogyakarta 55291 (0274) 6415233 www.commit-indonesia.com info@commit-indonesia.com

(78) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 62 E. Visi dan Misi PT Commit Indonesia Visi Mengembangkan kesejahteraan dan kemandirian ekonomi masyarakat dengan mengembangkan pola hidup keluarga secara berkelanjutan. Misi Menjadi Perusahaan pioner terpercaya sebagai pengembang entrepreneur dan entitas bisnis berbasis komunitas di lingkungan persaingan ekonomi global. F. Komitmen Perusahaan PT Commit Indonesia memiliki beberapa komitmen yaitu : 1. Mengembangkan diri dengan mengikuti pelatihan berkelanjutan dan memulai meniti karier professional untuk menggapai kesejahteraan ekonomi. 2. Menjalankan peran kepemimpinan di lingkungan Commit Indonesia dengan mendapatkan penghargaan, berupa penghasilan membanggakan, dukungan pembiayaan, pelatihan berkelanjutan, dukungan sosial dan proteksi diri, serta pengembangan bisnis pribadi. 3. Mengembangkan diri secara berkelanjutan sebagai pemilik dan CEO perusahaan, mempertahankan kesejahteraan serta berusaha mewujudkan kemandirian ekonomi bangsa secara berkeadilan.

(79) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 63 G. Jam Operasional Perusahaan PT Commit Indonesia mempunyai 7 hari kerja (setiap hari) dari hari senin sampai minggu mulai dari jam 09.00 WIB – 17.00 WIB. Sedangkan untuk kegiatan produksi rinciannya sebagai berikut : Shift 1 (senin, selasa, kamis, jumat, sabtu) : 07.00-12.00 WIB Istirahat : 12.00-13.00 WIB Shift 2 (senin, selasa, kamis, jumat, sabtu) : 13.00-16.00 WIB H. Susunan Organisasi Perusahaan Tabel 4.2 Susunan Organisasi Perusahaan Nama Posisi Jabatan Budi Sugiharji Direktur Utama Supriyanto Komisaris Drs. Berta Bednar Direktur Pengembangan Harti Buryaningsih Direktur Operasional Riagung Sanyoto Direktur Pemasaran 1. Direktur : Bertugas untuk mengkoordinasikan semua divisi yang dibawahnya, membuat konsep dan merencanakan strategis perusahaan 2. Komisaris : Bertugas mengawasi kinerja divisi-divisi perusahaan supaya dapat bekerja dengan baik.

(80) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 64 3. Direktur Pengembangan : Bertugas untuk membuat sarana-sarana untuk tercapainya efektivitas tujuan perusahaan. Direktur Pengembangan membawahi 2 staf untuk keperluan pengembangan dan pengawasan lingkup perusahaan. 4. Direktur Operasional : Bertugas untuk menjalin hubungan perusahaan dengan pihak luar. Direktur Operasional membawahi dua orang staff dan enam karyawan tetap dan ada tambahan karyawan tidak tetap kirakira tiga sampai lima tergantung keperluan produksi. 5. Direktur Pemasaran : Bertugas menyampaikan nilai-nilai produk ke konsumen. Direktur Pemasaran membawahi 3 orang staf pemasaran untuk keperluan pemasaran dan hal-hal yang sekiranya perlu diwakilkan untuk keperluan pemasaran. I. Kegiatan Produksi Perusahaan PT Commit Indonesia merupakan suatu perusahaan yang bergerak di bidang industri manufaktur.Produk yang dihasilkan untuk saat ini yaitu Tropicoco.Produk tropicoco merupakan minyak goreng kelapa berkualitas yang memiliki keunggulan diantaranya lebih sehat, hemat dalam penggunaan serta lebih enak dari segi aroma maupun rasa.Minyak goreng Tropicoco tersedia dalam 2 ukuran yaitu ukuran 1 Liter dan 500 mL.Dalam memproduksi minyak goreng Tropicoco perusahaan masih menggunakan alat yang tradisional dan saat pengemasan juga masih dengan cara manual tanpa menggunakan mesin.

(81) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 65 Gambar 4.3 Produk Minyak Tropicoco J. Hasil Produksi Jenis produk yang dihasilkan oleh PT Commit Indonesia antara lain : 1. Minyak Makan Tropicoco TROPICOCO merupakan minyak goreng kelapa berkualitas premium.Produk miyak Tropicoco memiliki keunggulan diantaranya lebih sehat, lebih hemat dalam penggunaan serta lebih enak dari segi aroma maupun rasa.Tersedia ukuran 500 mL dan 1 Liter. Untuk saat ini kapasitas produksi Tropicoco adalah 1400 liter perbulan. a) Komposisi : Asam laurat 49%, air 0,5%, kolesterol 0,05 b) Manfaat a. Penggunaan lebih hemat tanpa ada perubahan kolesterol yang signifikan, bisa dipakai sampai 6 kali penggorengan. b. Aman dikonsumsi jangka panjang dan menyehatkan.

(82) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 66 K. Peralatan dan Perlengkapan a. Wajan stainless steel : Untuk memasak bahan baku minyak setengah jadi b. Saringan : mengambil Gliserol (lemak) yang muncul ke permukaan setelah dilakukan pemanasan. c. Wadah Tampungan Penyaringan : Untuk menyaring minyak yang telah diolah sehingga minyak tersebut terbebas dari partikelpartikel seperti debu, pasir, dll. Sehingga kualitas minyak dapat terjamin. d. Corong : Untuk memasukan minyak ke dalam botol. e. Kompor gas : Untuk memanaskan minyak setengah jadi agar matang menjadi minyak jadi. f. Botol Plastik : Untuk diisi minyak yang telah jadi di dalam ukuran 1 Liter yang akan dijual. L. Proses Produksi Pembelian Bahan Baku Proses Pemasakan Minyak Kelapa yang sudah matang Proses Saponifikasi Proses Penyaringan Minyak Proses Pengemasan Gambar 4.4 Diagram Alur Proses Produksi

(83) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 67 Penjelasan Bagan : 1. Proses Produksi minyak dimulai dari pembelian bahan baku berupa minyak setengah jadi dari pemasok. Untuk bahan baku perusahaan membeli minyak setengah jadi di daerah Sleman Barat dan Kulon Progo. 2. Mengolah minyak setengah jadi tersebut dengan cara pemanasan/dimasak untuk memperoleh minyak goreng yang benar-benar matang. 3. Proses Saponifikasi, Bertujuan untuk menekan kandungan air seminimal mungkin, sehingga minyak akan lebih awet. Proses ini memerlukan waktu sekitar 1 jam. 4. Melakukan Penyaringan, Bertujuan untuk membersihkan dari kotoran dan memperbaiki warna minyak yang tidak sesuai. Penyaringan memerlukan waktu yang cukup lama karena dilakukan dengan alat sederhana. 5. Pengemasan, Bertujuan untuk memasukkan minyak ke dalam wadah botol 1 liter dan 500 ml kemudian memasang segel brand. Untuk botol plastik diperoleh dari pabrik di Jakarta. M. Segmentasi dan Luas Pasar Segmentasi produk Tropicoco ini umumnya ditujukan pada seseorang yang berumur 30 tahun keatas dan mempunyai masalah pada kolesterol seperti penyakit diabetes, jantung koroner, dan serangan jantung. Berdasarkan Estimasi Riset Kesehatan Dasar, Badan Litbangkes

(84) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 68 Kementrian Kesehatan RI dan Data Penduduk Sasaran,Pusdatin Kementrian Kesehatan RI, 2.650.340 warga didiagnosis oleh dokter mengidap penyakit jantung koroner. Sebanyak 530.068 warga didiagnosis oleh dokter mengidap penyakit gagal jantung. Dan 2.137.941 warga didiagnosis oleh dokter mengidap penyakit stroke. Data-data tersebut seluruhnya mewakilkan baik pria maupun wanita diatas umur 15 tahun pada tahun 2013. Berdasarkan hasil survei yang dilakukan Nielsen’s New Global Health and Ingredient-Sentiment Survey secara daring, diketahui setiap 8 dari 10 responden mengaku mengikuti suatu diet yang membatasi atau melarang konsumsi makanan atau minuman tertentu. Kemudian sebesar 70% dari total responden sangat mempertimbangkan keberadaan bahan tambahan seperti pengawet makanan. Dan 37% dari total responden sangat memperhatikan kandungan lemak. Dan sebanyak 70% dari total responden mengaku mereka menjalani diet untuk menghindari berbagai penyakit degeneratif seperti obesitas, diabetes, dan penyakit kardiovaskular. Berdasarkan data tersebut, direktur eksekutif Nielsen, Yudi Suryanata menyatakan bahwa konsumen kini lebih sadar akan pola makan sehat, karena itu mereka ingin menerapkan pola makan yang dapat mengatasi berbagai masalah kesehatan. Semua data tersebut menunjukkan bahwa Tropicoco Coconut Oil memiliki potensi untuk diterima dan dijadikan sebagai salah satu pilihan terbaik dalam menjalankan gaya hidup sehat.

(85) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Pengumpulan Data Selama penelitian, data-data yang diperoleh dari PT. Commit Indonesia dipelajari dan diolah untuk kemudian dianalisis. Dalam penganalisisan data-data tersebut akan ditemukan permasalahan dan pemecahan atas permasalahan tersebut. Permasalahan yang diketengahkan mengenai strategi pemasaran apa yang sebaiknya dilakukan PT. Commit Indonesia pada tahun 2018 berdasarkan analisis SWOT. Adapun data-data yang diperoleh dan dianalisis sebagai berikut : 1. Aspek Internal Aspek internal digunakan untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan yang dianggap penting. Data dan informasi aspek internal perusahaan didapatkan dengan cara mewawancarai para Direktur. Data dan informasi diberikan oleh para Direktur dengan melihat apa saja aspek yang menurut mereka mempengaruhi perkembangan dari PT. Commit Indonesia. a. Citra merek Citra Merek merupakan bagian yang sangat penting karena citra merek tersebutlah yang akan hidup dan terus teringat di pikiran konsumen. Pandangan konsumen terhadap citra merek akan sangat mempengaruhi keputusan pembelian, baik itu memuaskan atau mengecewakan. 69

(86) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 70 b. Kemampuan Memilih Supplier Kemampuan Memilih Supplier pemilik bahan baku akan mempengaruhi efektifitas dan efisiensi produksi baik itu dari sisi kualitas bahan baku, ketersediaan bahan baku, harga bahan baku, dan kerjasama antar perusahaan dengan penyedia bahan baku. c. Biaya Produksi dan Harga Produk Biaya Produksi dan Harga produk merupakan salah satu hal yang sangat menentukan seberapa tinggi pendapatan suatu perusahaan. Biaya produksi idealnya harus seminimal mungkin dan harga produk juga tidak boleh terlalu tinggi dan terlalu rendah karena jika tidak dipertimbangkan dengan baik maka akan menimbulkan masalah baru. d. Hasil Produksi Pengadaan dari produksi minyak makan kelapa Murni Tropicoco yang di hasilkan harus berkelanjutan dikarenakan kebutuhan minyak kelapa murni cukup tinggi terutama di kalangan penggiat hidup sehat dan tiap tahun mengalami peningkatan. Jika pengadaan minyak makan kelapa murni tersebut tersendat atau tidak dapat berkelanjutan maka yang terjadi konsumen akan mencari pengganti produk minyak makan yang pengadaannya lebih berkelanjutan.

(87) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 71 e. Teknologi Teknologi juga sangat berperan dalam produksi terutama dalam memunculkan efisiensi produksi, meminimalisir peran manusia yang seringkali menimbulkan human error, dan meningkatkan kapasitas serta kecepatan produksi. Selain sisi produksi, teknologi juga berkembang dalam proses komunikasi individu sehingga jenis komunikasi juga semakin beragam muncul dan yang sudah kuno mulai ditinggalkan. Sehingga perusahaan harus selalu melakukan penyesuaian terhadap perkembangan teknologi di jaman sekarang. f. Sarana Pemasaran Sarana pemasaran merupakan hal yang sangat krusial karena informasi produk dan produk itu sendiri hanya bisa tersampaikan kepada konsumen melalui berbagai metode, jalur, dan sarana pemasaran yang digunakan sehingga akan berpengaruh dengan penjualan. g. Ekspansi dan Investasi Besar kecilnya ekspansi dan jumlah biaya investasi menentukan perkembangan perusahaan tergantung pada kemampuan dan kemauan pemilik perusahaan. Serta tinggi atau rendahnya biaya investasi tersebut yang akan menentukan minat pemilik perusahaan untuk menuangkan dananya. h. Turunan Produk Produk yang dihasilkan tidak hanya untuk di jual ke konsumen

(88) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 72 akhir. Barang yang sudah jadi bisa juga dapat menjadi suatu produk baru. Yang akan memunculkan keberagaman produk yang di miliki oleh perusahaan dan tidak ketergantungan dengan satu produk saja. Hasil pengolahan dari minyak setengah jadi menjadi minyak kelapa murni bisa menjadi bahan baku utama lagi untuk produk baru. i. Tenaga Kerja dan Upah Tenaga kerja dan upah juga mempengaruhi proses produksi. Tenaga kerja mempengaruhi biaya produksi dan seberapa efisien proses produksi dapat dilakukan. Dan upah dapat memotivasi tenaga kerja untuk melakukan tugasnya dengan baik dan sesuai kemauan perusahaan. j. Tempat Penyimpanan Barang Jadi Tempat penyimpanan memegang peranan penting dalam menjaga kualitas produk dan mempengaruhi seberapa biaya yang akan dikeluarkan untuk keperluan penyimpanan produk. Serta jumlah penjualan dan produksi baik itu menurun atau meningkat juga akan mempengaruhi seberapa besar keputusan selanjutnya yang akan dilakukan kepada tempat penyimpanan barang jadi. k. Visi, Misi ,dan Tata Cara Perusahaan Visi, misi, dan bagaimana tata cara perusahaan berjalan sangat menentukan kebiasaan para pihak atau individu yang terlibat di dalamnya. Sesuai atau tidak nilai-nilai yang dianut dan dijalani

(89) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 73 oleh para karyawan maupun stakeholders yang lain akan mempengaruhi perjalanan perusahaan dalam mencapai tujuan utamanya. 2. Aspek Eksternal Aspek eksternal digunakan untuk mengetahui peluang dan ancaman yang dianggap penting. Data dan informasi aspek internal perusahaan didapatkan dengan cara mewawancarai para manajer. Data dan informasi diberikan oleh para manajer dengan melihat apa saja aspek yang menurut mereka mempengaruhi perkembangan dari PT Commit Indonesia. Berikut ini merupakan aspek-aspek eksternal : a. Gaya Hidup Konsumen Pola hidup dan kebiasaan masyarakat terutama konsumen yang tertarget sangat menentukan seberapa besar suatu produk dapat diterima dan sesuai dengan kebutuhan sehari-hari mereka. b. Daya Beli Konsumen Kemampuan beli masyarakat menentukan bagaimana nanti pada akhirnya suatu produk akan terbeli. Daya beli konsumen juga menyesuaikan dengan pendapatan tetap, harian atau bulanan mereka. Regulasi pemerintah dan perusahaan tempat masyarakat bekerja, serta dimanapun tempat mereka menemukan nafkah akan menentukan seberapa besar kemampuan beli masyarakat. c. Perkembangan Teknologi dan Alat Komunikasi Perkembangan teknologi dan alat komunikasi semakin hari semakin meningkatkan dan mempercepat perputaran informasi

(90) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 74 sekitar masyarakat Perkembangan ini untuk juga berinteraksi bisa memutus satu atau sama lain. setidaknya memperpendek rantai distribusi yang biasanya terlalu panjang. d. Keberpihakan Pemerintah Pemerintah masih belum memiliki regulasi yang jelas dan menjadikan minyak kelapa murni menjadi komoditi unggulan dan terdepan. Mengingat pemain terbesar minyak makan di indonesia adalah minyak makan kelapa sawit sehingga masih cukup sulit untuk mau berkembang dan bersaing dengan pemain besar. e. Produk Subtitusi Pesaing Produk pengganti juga mempengaruhi seberapa besar keputusan pelanggan dalam membeli produk Tropicoco ini. Harga yang lebih murah, ketersediaan yang lebih banyak, dan jumlah pemain yang lebih besar dan banyak jumlahnya membuat perusahaan harus memikirkan lagi strategi yang tepat untuk menentukan kearah mana dan bagaimana produk Tropicoco ini dapat terjual dengan tepat kepada konsumen yang disasar tanpa harus menganggarkan biaya pemasaran dan distribusi yang berlebihan. f. Komunitas Masyarakat Pandangan, keyakinan, nilai-nilai yang dianut, serta pola hidup yang dijalani oleh anggota komunitas masyarakat sangat menentukan seberapa produk dapat diterima oleh mereka. Jika produk dapat diterima secara baik dan sesuai dengan komunitas tersebut, tentu saja akan meningkatkan penjualan produk dan

(91) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 75 akan menekan biaya pemasaran dan distribusi juga. g. Minat Beli Konsumen Minat beli berpengaruh pada keputusan akhir pembelian konsumen. Kemampuan dan gaya hidup masyarakat saja tidak cukup untuk menentukan hasil akhir dari keputusan pembelian konsumen. Diferensiasi haruslah ada untuk menjadi pembeda produk Minyak Makan Tropicoco dengan produk subtitusi lainnya. Terutama produk yang sama persis dengan Tropicoco yaitu minyak makan kelapa murni. h. Kemampuan Pemasaran Perusahaan Pesaing Kemampuan pemasaran dan kemampuan distribusi serta kemampuan investasi yang lebih besar untuk usaha pemasaran akan menentukan kekuatan dan nilai produk pesaing di mata masyarakat. Masalah ini juga ditambah dengan jumlah perusahaan pesaing yang produknya dapat menjadi pengganti atau subtitusi dari produk minyak makan Tropicoco ini. i. Kemampuan Tawar Menawar Supplier Kemampuan, kondisi ekonomi, dan tujuan perusahaan yang menjadi Supplier bahan baku akan menentukan bagaimana harga selanjutnya dari bahan baku yang dibutuhkan untuk membuat minyak makan Tropicoco. Hal tersebut juga akan berpengaruh pada peningkatan atau penurunan biaya produksi perusahaan. j. Kredit UKM Kredit usaha juga turut menentukan bagaimana perusahaan akan

(92) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 76 berkembang dan dapat menjadi pilihan yang lain dalam menghimpun dana untuk mengembangkan kemampuan perusahaan untuk menjalankan strategi dan usaha untuk mencapai tujuan yang lebih besar. k. Kerjasama Antara Produsen Pesaing Dengan Supliernya. Perusahaan produsen dan Supplier memiliki ikatan dan koneksi antar satu sama lain dan saling membutuhkan untuk mencapai tujuannya masing-masing. Dengan visi, misi dan tujuan yang mirip serta memiliki pesaing yang sama membuat hubungan antara produsen pesaing dan supliernya semakin erat demi memenangkan persaingan dalam pangsa pasar yang mereka tuju. B. Analisis Data dan Pembahasan 1. Perumusan dari Matrik IFAS dan Matrik EFAS, dalam tahap ini meringkas informasi input dasar eksternal dan internal. 2. Pencocokan yang dipusatkan pada strategi alternatif menggunakan Matrik SWOT dan matrik internal dan eksternal (IE). 3. Tahap keputusan yang menguntungkan selanjutnya menggunakan QSPM. Kemudian analisis dengan perumusan Quantitative Strategy Planning Matrix (QSPM) (Fred. R David 2015) yang terdiri dari 3 tahap yaitu penentuan strategi QSPM dengan menggunakan input analisis matriks EFAS dan IFAS dan pencocokan dari analisis SWOT dan IE.

(93) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 77 Tabel 5.1 IFAS PT. Commit Indonesia Bobot Faktor Faktor Strategi Internal D1 D2 D3 D4 Rata-rata 1. Citra Merek 0,12 0,10 0,10 0,11 0,1075 2. Kemampuan Memilih Bahan Baku 0,07 0,07 0,05 0,07 3. Biaya Produksi dan Harga Produk 0,09 0,11 0,12 4. Hasil Produksi Rating D1 Nilai D2 D3 D4 Rata-Rata 3 4 3 4 4 0,43 0,065 4 4 3 2 3 0,195 0,03 0,0875 4 3 1 4 3 0,262 0,10 0,08 0,09 0,04 0,0775 3 4 2 3 3 0,232 5. Visi, Misi, dan Tata Cara Perusahaan 0,11 0,06 0,07 0,09 0,0825 4 3 3 2 3 0,262 6. Turunan Produk 0,07 0,11 0,06 0,06 0,075 3 3 3 4 3 0,225 1. Tenaga kerja dan Upah 0,07 0,06 0,13 0,13 0,0975 3 4 3 3 3 0,292 2. Tempat Penyimpanan Barang Jadi 0,11 0,06 0,09 0,10 0,09 3 3 2 4 3 0,27 3. Teknologi 0,07 0,12 0,07 0,11 0,0925 3 4 3 4 4 0,37 4. Sarana Pemasaran 0,11 0,16 0,10 0,09 0,09 4 4 3 3 4 0,36 5. Ekspansi dan Investasi 0,08 0,07 0,12 0,17 0,11 3 3 4 4 4 0,44 1,00 1,00 1,00 1,00 Kekuatan Kelemahan Total Keterangan : 3.338

(94) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 78 Tabel 5.2 EFAS PT. Commit Indonesia Bobot Faktor Faktor Strategi Eksternal D1 D2 Rating D3 D4 Rata-rata 7. Gaya Hidup Konsumen 0,09 0,12 0,08 0,09 0,095 8. Daya Beli Konsumen 0,07 0,06 0,08 0,10 9. Kredit UKM 0,09 0,06 0,14 D1 Nilai D2 D3 D4 Rata-Rata 4 3 3 3 3 0,285 0,0775 3 3 3 4 3 0,2325 0,11 0,10 3 3 3 4 3 0,3 0,12 0,08 0,14 0,12 0,115 4 3 4 4 4 0,46 11. Minat Beli Konsumen 0,13 0,11 0,06 0,07 0,0925 4 4 2 3 3 0,2775 12. Komunitas Masyarakat 0,06 0,07 0,07 0,07 0,0675 3 3 3 3 3 0,2025 0,12 0,0925 4 3 4 4 4 0,37 0,05 0,06 0,11 0,09 0,0775 2 2 4 4 3 0,2325 8. Kemampuan Pemasaran Perusahaan 0,07 0,12 0,09 Pesaing 0,13 0,1025 3 4 3 3 2 0,2050 9. Produk Subtitusi Pesaing 0,12 0,09 0,03 0,04 0,07 4 4 1 1 2 0,14 10. Kemampuan Tawar Menawar Supplier 0,12 0,16 0,10 0,11 0,1225 4 4 4 4 4 0,49 1,00 1,00 1,00 1,00 Peluang 10. Perkembangan Komunikasi Teknologi dan Ancaman 6. Kerjasama Produsen Pesaing dengan 0,08 0,07 0,10 Supplier 7. Keberpihakkan Pemerintah Total 2,7875

(95) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 79 Keterangan : Pemberian bobot dilakukan oleh perusahaan (rata-rata pemberian bobot dari para direktur) untuk masing-masing faktor yang ada. a. Kekuatan 1. Citra Merek Bobot 0,1075 : Pemilihan nama merek Tropicoco merupakan pilihan yang sangat tepat karena sudah menggambarkan mutu produk yang bermanfaat dari segi kesehatan kepada konsumen. Merk Tropicoco ini juga selama penjualan tidak pernah mendapatkan pandangan negatif dari konsumen tetap dan selalu memberikan respon positif serta ada kebiasaan menyebarkan informasi dari mulut ke mulut betapa bagusnya manfaat dari minyak makan Tropicoco ini sehingga berdampak secara positif juga merek Tropicoco ini. Citra Merek ini juga berpengaruh dengan perputaran produk yang stabil mencapai 1400 liter perbulan, karena produk yang dihasilkan selalu diterima masyarakat untuk dikonsumsi sampai habis. 2. Kemampuan Memilih Supplier Bobot 0,065 : Bahan Baku utama yaitu kelapa sangat mudah didapatkan di sekitar Jawa Tengah dan Jawa Barat dengan perubahan harga yang tidak signifikan. Sehingga menekan biaya tambahan apabila mencari bahan baku sampai ke luar pulau Jawa.Yang menjadi kekuatan juga bagi perusahaan PT Commit Indonesia adalah kemampuan negosiasi antar perusahaan dengan Supplier bahan baku yang memusatkan perhatian pada memberi keuntungan bersama dan tidak membuat satu

(96) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 80 pihak merasa kalah atau dirugikan, tanpa harus mengorbankan keuntungan dari perusahaan PT. Commit Indonesia itu sendiri. Untuk saat ini PT. Commit mempertahankan pembelian harga bahan baku antara 2500 rupiah sampai 3500 rupiah untuk menjaga biaya produksi tetap stabil. 3. Biaya Produksi dan Harga Produk. Bobot 0,0875 : Harga jual minyak makan Tropicoco sebesar Rp 28.000. Harga tersebut sudah merupakan harga standar minyak makan kelapa murni pasaran di Indonesia. Meskipun harganya sedikit lebih tinggi atau bahkan bisa sampai dua kali lipat harga minyak makan sawit, akan tetapi akan tertutupi dengan manfaat jangka panjang yang diberikan. 4. Hasil Produksi Bobot 0,0775 : Hasil Produksi minyak makan Tropicoco relatif baik dan berkelanjutan, perputaran produksi dan penjualan relatif stabil dan belum pernah mengalami hambatan yang besar dalam proses produksi. 5. Visi, Misi, Dan Tata Cara Perusahaan Bobot 0,0825 : Bagaimana cara pandang perusahaan terhadap masyarakat sangat membantu proses dinamika dalam perusahaan maupun di luar perusahaan. Perusahaan selalu menekankan pada pemberdayaan masyarakat dan peningkatan taraf kehidupan baik jasmani maupun rohani dilihat dari segi kesehatan yang diterima dari produk serta cara perusahaan memandang masyarakat sebagai suatu komunitas yang harus didorong secara bersama-sama untuk mencapai kesejahteraan bersama. Seperti keberpihakan perusahaan

(97) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 81 pada petani-petani kecil pengelola kelapa muda terhadap masa depan dan keberlangsungan hasil tanah mereka. 6. Turunan Produk Bobot 0,075 : minyak makan kelapa muda sebagai produk akhir dari produksi bisa juga menjadi bahan baku bagi produk lain. Seperti pengembangan produk terbaru minyak gosok yang baru saja dikembangkan oleh PT. Commit Indonesia dan minyak makan kelapa muda ini juga dapat menjadi bahan kosmetik. b. Kelemahan 1. Tenaga Kerja dan Upah Bobot 0,0975 : Karena masih memakai peralatan sederhana, maka produksi masih sangat memerlukan peran manusia dalam prosesnya. PT Commit Indonesia masih memakai tenaga kerja serabutan, belum ada jumlah karyawan tetap untuk divisi produksi, dan upah menjadi tidak tetap jumlahnya karena mengikuti kebutuhan tenaga kerja. 2. Tempat Penyimpanan Barang Jadi Bobot 0,09 : Gudang tempat menyimpan produk sudah mulai tidak muat dan belum mengikuti jumlah produksi yang setiap 6 bulannya meningkat. 3. Teknologi Bobot 0,0975 :Teknologi produksi juga masih memerlukan peralatan sederhana seperti wajan stainless steel, corong, kompor gas, wadah penampung, dan saringan. Serta Teknologi Komunikasi dan Pemasaran yang masih terbilang standar dan belum mendalami

(98) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 82 kemampuan dan kekuatan dari internet dan E-Commerce, serta media sosial secara keseluruhan. 4. Sarana Pemasaran Bobot 0,09 : Sarana Pemasaran masih menggunakan kebiasaan mulut ke mulut antar konsumen, sudah ada website dan sosial media tentang produk Tropicoco tetapi traffic atau lalu lintas pengunjung website dan sosial media masih sedikit. 5. Ekspansi dan Investasi Bobot 0,11 : Penambahan kapasitas produksi dan penyimpanan masih belum diperhatikan secara mendalam. Pendapatan bersih dari Tropicoco masih belum dialokasikan secara jelas dan merata karena terkadang harus dipakai untuk menutupi kebutuhan keluarga, atau membangun dan memberdayakan komunitas, serta alokasi dana untuk produk terbaru, sehingga perhatian untuk alokasi dana pada pos minyak makan Tropicoco menjadi berkurang. c. Peluang 1. Gaya Hidup Konsumen Bobot 0,095 : Gaya hidup konsumen terutama kalangan menengah keatas cenderung mengutamakan gaya hidup yang sehat dan memperhatikan berbagai keputusan positif untuk kesejahteraan dalam jangka panjang kehidupan. Gaya hidup yang kurang sehat seperti penggunaan minyak makan kelapa sawit yang berlebihan juga menjadi pemicu penyakit yang disebabkan oleh kolesterol yaitu sebanyak 25 orang per 1.000 pria di Indonesia. Sehingga minyak

(99) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 83 makan kelapa murni Tropicoco yang bebas kolesterol dapat menjadi pilihan terbaik untuk kehidupan yang lebih sehat dan sejahtera. 2. Daya Beli Konsumen Bobot 0,0775 : Perusahaan Tropicoco optimis bahwa daya beli masyarakat meningkat. Pertumbuhan ekonomi kuartal I 2018 Indonesia sebesar 5,06 persen, lebih besar daripada pertumbuhan ekonomi kuartal I 2017 yang sebesar 5,01 persen. Dan laju inflasi pun masih tergolong stabil 3,40 persen per kuartal I 2018. peningkatan inflasi yang stabil tiap tahun ini juga menjadi indikator daya beli masyarakat yang semakin meningkat dari tahun ke tahunnya. 3. Kredit UKM Bobot 0,10 : Di Daerah Istimewa Yogyakarta sudah banyak terdapat usaha kredit rakyat yang bunganya masih dapat diterima oleh PT. Commit Indonesia jika dilihat dari seberapa kuat perusahaan dapat melunaskan kewajiban hutangnya. Seperti contoh UKM Center Bank BPD DIY yang memiliki program khusus untuk UKM kecil dan menengah. 4. Perkembangan Teknologi dan Alat Komunikasi Bobot 0,115 : Perkembangan teknologi dan kebutuhan sangat membantu peningkatan produksi peningkatan kebutuhan minyak makan Tropicoco. Serta menjamurnya sosial media dan berbagai fiturnya seperti Facebook Ads dan Instagram Ads, serta ECommerce yang dapat membantu kegiatan pemasaran produk.

(100) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 84 5. Minat Beli Konsumen Bobot 0,0925 : Minat Beli Konsumen sangat ditentukan oleh pembeda suatu produk dengan produk lainnya. Minyak makan Tropicoco jelas memiliki pembeda yang memberikan berbagai manfaat kesehatan yang menjadi pilihan terbaik bagi penggiat kesehatan jika dibandingkan dengan minyak makan lainnya. 6. Komunitas Konsumen Bobot 0,0675 : Komunitas Masyarakat dari terutama dari segi bisnis maupun kesehatan juga sangat relevan dengan produk minyak makan Tropicoco ini karena terjadi sinergi dengan kegiatan mereka seperti jual beli produk Tropicoco di komunitas kesehatan Jogja dan juga secara tidak langsung akan terjadi pembicaraan dari mulut ke mulut tentang kualitas dan informasi produk Tropicoco. d. Ancaman 1. Kerjasama Produsen Pesaing dengan Supplier Bobot 0,0925 : Kepentingan yang sama karena produk dan bahan baku sangat berkaitan seperti perkebunan sawit dan pabrik pengelola minyak kelapa sawit bisa membuat mereka melakukan tindakan nyata dengan bekerja sama untuk menjatuhkan lawan bisnis yang menjadi ancaman utama bagi usaha mereka. 2. Keberpihakkan Pemerintah Bobot 0,0775 : Pemerintah masih belum menjadikan minyak kelapa murni sebagai salah satu komoditas unggulan yang harus diperhatikan dan diperbanyak serta diberdayakan para pelaku usahanya.

(101) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 85 3. Kemampuan Pemasaran Perusahaan Pesaing Bobot 0,1025 : Kemampuan pemasaran perusahaan pesaing terutama pemain-pemain besar yang bisa saja memiliki kepentingan politik tertentu atau anggaran investasi yang lebih besar sehingga pemasarannya lebih gencar dan lebih cepat sehingga informasi produk mereka lebih dahulu tercapai di pikiran konsumen daripada minyak makan Tropicoco. 4. Produk Subtitusi Pesaing Bobot 0,07 : kebutuhan akan minyak kelapa murni bisa saja tergantikan oleh produk lainnya seperti minyak kelapa sawit, minyak zaitun, atau minyak makan lainnya tergantung kebutuhan konsumen yang berubah-ubah. Dan berbagai manfaat serta keuntungan yang ditawarkan oleh produk pesaing yang sekiranya lebih bermanfaat menurut konsumen. 5. Kemampuan Tawar Menawar Supplier Bobot 0,1225 : Harga perbutir kelapa sebagai bahan baku juga mengalami peningkatan setiap tahunnya. Dan karena kebutuhan dan keperluan tertentu dari supplier, kemudian membuat harga perbutir kelapa menjadi meningkat dari sebelumnya.

(102) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 86 Keterangan : Pemberian rating dilakukan oleh perusahaan (rata-rata pemberian rating dari para direktur) untuk masing-masing faktor yang ada. A. Kekuatan 1. Citra Merek Rating 4 : Besar kekuatan dan dampak yang ditimbulkan dari citra merek Tropicoco ini. Citra merek ini juga yang akan berada di dalam pikiran konsumen yang menjadi pembeda jika dibandingkan dengan produk minyak makan lainnya. 2. Kemampuan Memilih Supplier Rating 3 : Cukup besar kekuatannya karena pencarian harga bahan baku seminimal mungkin juga akan menekan biaya produksi total pembuatan produk Tropicoco. 3. Biaya Produksi dan Harga Produk Rating 3 : Cukup besar kekuatannya karena harga yang dipatok juga merupakan harga standar, tidak merugikan perusahaan dan juga tidak mahal bagi konsumen yang membelinya. 4. Hasil Produksi Rating 3 : Cukup besar kekuatannya karena pemeliharaan proses produksi yang optimal sejauh ini juga memberikan dampak positif bagi keberlangsungan produksi Tropicoco sehingga hambatan dapat diminimalisir. 5. Visi, Misi, Dan Tata Cara Perusahaan Rating 3 : Cukup besar kekuatannnya karena cara berjalan perusahaan dari awal berdiri sampai sekarang selalu memberikan

(103) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 87 dampah positif dari pihak karyawan, para direktur, dan juga komunitas masyarakat yang sejalan dengan pandangan perusahaan. 6. Turunan Produk Rating 3 : Cukup besar kekuatannya karena turunan produk yang dihasilkan juga akan mengisi kebutuhan masyarakat yang lain sehingga kebutuhan minyak makan kelapa murni semakin tinggi. B. Kelemahan 1. Tenaga Kerja dan Upah Rating 3 : Cukup besar pengaruhnya, mengingat bahwa sebagian besar proses produksi memerlukan peran manusia di dalamnya, maka jika sedikit saja ada masalah yang ditimbulkan oleh tenaga kerja akan menghambat proses produksi. 2. Tempat Penyimpanan Barang Jadi Rating 3 : Akan menjadi kelemahan yang cukup berpengaruh karena gudang atau lokasi tempat penyimpanan juga harus dirawat dan diperhatikan kondisinya karena kualitas gudang atau tempat penyimpanan juga akan mempengaruhi kualitas produk Tropicoco juga. 3. Teknologi Rating 4 : Kelemahan di sisi teknologi juga memiliki peranan penting dalam perkembangan perusahaan karena teknologi selalu berkembang tiap waktu dan jika tidak diperhatikan maka teknologi yang digunakan PT. Commit Indonesia akan tertinggal jauh dengan perusahaan pesaing.

(104) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 88 4. Sarana Pemasaran Rating 4 : Kelemahan di sisi sarana pemasaran juga harus mendapat perhatian khusus karena PT. Commit belum memaksimalkan potensi sosial media dan internet seperti pesaing lainnya. 5. Ekspansi dan Investasi Rating 4 : Kelemahan dalam ekspansi dan investasi juga harus sangat besar pengaruhnya karena perusahaan butuh suntikan dana yang lebih banyak jika ingin berkembang dan tidak bisa bergantung pada pendapatan bersih saja. C. Peluang 1. Gaya Hidup Konsumen Rating 3 : Cukup besar peluang yang ditimbulkan karena gaya hidup konsumen selalu berkembang kearah yang lebih positif dan sehat dari tahun ke tahun dan produk Tropicoco sangat relevan dengan pencapaian gaya hidup positif tersebut. 2. Daya Beli Konsumen Rating 3 : Cukup besar peluang yang ditimbulkan mengingat daya beli konsumen meningkat secara keseluruhan selama bertahun-tahun. 3. Kredit UKM Rating 3 : Cukup besar peluang yang tersedia mengingat bahwa perusahaan butuh alokasi dana lebih untuk berkembang dan penyedia jasa kredit yang dipilih haruslah memiliki program yang memihak dan membantu perkembangan UKM.

(105) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 89 4. Perkembangan Teknologi dan Alat Komunikasi Rating 4 : Besar peluang yang ditimbulkan karena perkembangan Teknologi dan Alat Komunikasi yang semakin hari semakin mutakhir mengikuti majunya zaman akan juga meningkatkan efisiensi dan setiap proses kegiatan divisi terutama divisi produksi dan divisi pemasaran. 5. Minat Beli Konsumen Rating 3 : Cukup besar peluangnya, karena Minat beli konsumen tentu berbeda-beda antara satu produk dengan produk lainnya meskipun memiliki daya beli ya cukup. Oleh karena itu konsumen butuh informasi lebih yang mewakili produk tersebut untuk memastikan bahwa produk tersebut adalah yang terbaik. 6. Komunitas Masyarakat Rating 4 : Besar peluang dari komunitas-komunitas konsumen yang ikut andil dalam proses jual beli Tropicoco. Berbagai proses pemasaran, diskusi manfaat produk, dan diskusi manfaat bisnis semuanya yang berkaitan dengan produk Tropicoco ikut andil juga dalam meningkatkan penjualan Tropicoco secara keseluruhan. D. Ancaman 1. Kerjasama Produsen Pesaing dengan Supplier Rating 4 : Besar ancaman yang ditimbulkan jika produsen pesaing dan supplier saling bekerjasama karena kekuatan lawan yang harus dilawan oleh PT. Commit Indonesia tentu akan bertambah demi kepentingan bersama.

(106) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 90 2. Keberpihakkan Pemerintah Rating 3 : Cukup besar ancaman yang ditimbulkan karena sekarang sawit masih menjadi komoditas unggulan Indonesia sehingga peran dan keberpihakkan pemerintah masih sangat besar terhadap perusahaan-perusahaan sawit yang menjadi salah satu pesaing dari PT. Commit Indonesia. 3. Kemampuan Pemasaran Perusahaan Pesaing Rating 2 : Kemampuan pemasaran perusahaan pesaing yang lebih besar memiliki kemungkinan untuk meyakinkan konsumen untuk berpindah minat yang dari sebelumnya minyak makan Tropicoco menjadi minyak makan kelapa sawit. 4. Produk Subtitusi Pesaing Rating 2 : Ada banyak berbagai produk perusahaan pesaing yang dapat menjadi barang pengganti minyak makan Tropicoco sebagai minyak makan harian. 5. Kemampuan Tawar Menawar Supplier Rating 4 : Besar ancaman yang ditimbulkan oleh Supplier jika mereka memiliki pengetahuan lebih tentang ekonomi, kelemahan serta kekuatan PT. Commit Indonesia karena sudah menjalin kerja sama cukup lama. Atau ada pelanggan Supplier yang lebih menguntungkan daripada PT. Commit Indonesia itu sendiri.

(107) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 91  Matriks SWOT Matrik SWOT merupakan alat untuk membantu para direktur untuk menyesuaikan kekuatan dan kelemahan yang dimiliki dengan peluang dan ancaman yang dihadapi perusahaan. Strategi-strategi yang digunakan dalam matriks SWOT yaitu : - Strategi SO (Strengths-Opportunities), yaitu strategi menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan peluang. - Strategi WO (Weaknesses-Opportunities), yaitu strategi memanfaatkan peluang untuk mengatasikelemahan. - Strategi ST (Strength-Threats), yaitu strategi menggunakan kekuatan untuk menghindariancaman. - Strategi WT (Weaknesses-Threats), yaitu strategi meminimalisasi kelemahan dan menghindariancaman. Dilihat dari aspek-aspek internal (kekuatan dan kelemahan) maupun aspek- aspek eksternal (peluang dan ancaman) yang telah dibahas sebelumnya maka dapat dirumuskan beberapa strategi bagi perusahaan.

(108) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 92 Tabel 5.3 Matriks SWOT Kekuatan – S Faktor Internal Kelemahan – W 1. Citra Merek 1. Tenaga Kerja dan Upah 2. Kemampuan Memilih Supplier 2. Tempat Penyimpanan 3. Biaya Produksi dan Harga Produk 4. Hasil Produksi Barang Jadi 3. Teknologi 5. Visi, Misi dan Tata Cara Perusahaan 4. Sarana Pemasaran Faktor Eksternal 6. Peluang –O 1. Gaya Hidup Konsumen 2. Daya Beli Konsumen 3. Kredit UKM 4. Perkembangan Teknologi dan Komunikasi 5. Minat Beli Konsumen 6. Komunitas Masyarakat Produsen Pesaing 1. Pemerintah 3. Kemampuan Pemasaran 2. 3. Perusahaan Pesaing 4. Produk Subtitusi Pesaing 5. Kemampuan Supplier Tawar Menawar 4. Menjalankan negosiasi yang saling menguntungkan bagi kedua belah pihak antara PT. Commit Indonesia dan Supplier. Hasil produksi harus berjalan dengan stabil untuk mencegah pelanggan beralih ke produk pengganti milik perusahaan pesaing. Meningkatkan jumlah kerjasama dengan komunitas masyarakat agar peran perusahaan PT. Commit Indonesia kepada masyarakat setempat dapat dipertimbangkan kembali untuk diperhatikan dan diberdayakan. Menggunakan sosial media untuk membangun citra merek Tropicoco agar lebih kuat di pikiran masyarakat Ekspansi dan Investasi WO Strategi 1. Meningkatkan Teknologi produksi untuk meminimalisir peran manusia dan mengurangi jumlah tenaga kerja. 2. Mengembangkan kapasitas dan kualitas gudang penyimpanan produk. 3. Meningkatkan sarana pemasaran dengan mendalami sosial media dan internet serta pengaplikasian Facebook Ads dan Instagram Ads untuk menambah traffic website dan halaman produk di sosial media. 4. Mengandalkan Kredit UKM Jogja untuk mendapatkan dana ekspansi perusahaan. ST Strategi dengan Supplier 2. Peraturan 5. SO Strategi 1. Merangkul komunitas masyarakat yang sejalan dengan visi, misi perusahaan dan menyatukan tujuan dan saling menguntungkan. 2. Meningkatkan minat beli konsumen kepada Tropicoco dengan memaksimalkan potensi sosial media dan Internet. 3. Menghubungkan produk Tropicoco dengan gaya hidup sehat masyarakat 4. Meningkatkan teknologi di bidang produksi untuk memaksimalkan produksi. 5. Mengenalkan turunan produk terbaru milik PT. Commit Indonesia kepada pelanggan sebagai salah satu produk andalan. Ancaman – T 1. Kerjasama Turunan Produk WT Strategi 1. 2. 3. 4. Menggencarkan promosi keunggulan minyak kelapa murni kepada masyarakat Melakukan kerjasama dengan banyak perusahaan yang membutuhkan minyak kelapa murni (kosmetik,farmasi,kuliner,rumah sakit) Mengurangi biaya penggunaan tenaga kerja upahan yang berlebih untuk menghindari biaya investasi yang terlalu tinggi Menjalin kerjasama dengan perusahaan-perusahaan minyak kelapa murni lainnya dalam memasok bahan jadi siap kemas dan penyediaan alat bantu lainnya (alat transportasi,penyewaan dan penjualan alat dan bahan)

(109) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 93  Pencocokan Matriks Internal danEksternal Matrik IE digunakan untuk merumuskan strategi yang telah digunakan yaitu matrik internal dan eksternal. Matrik ini didasarkan pada dua dimensi kunci yaitu IFAS pada sumbu X dan EFAS pada sumbu Y. PT.Commit Indonesia memiliki nilai total 3,338 pada faktor internal dan nilai total 2,7875 pada faktor eksternal. PT. Commit Indonesia berada pada posisi sel IV, yang dapat menggunakan strategi penetrasi pasar, pengembangan pasar pengembangan produk, integrasi ke depan, belakang, dan samping. GAMBAR 5.4 MATRIKS IE Total Nilai EFAS diberi bobot Kuat 4,0-3,0 4,0 Rata-rata 2,99-2,00 3,0 2,0 Lemah 1,99-1,00 1,0 4,0 Tinggi 4,0-3,0 Sel I Sel II Sel III Sel IV SelV Sel VI Sel VII Sel VIII Sel IX 3,0 Total Nilai EFAS diberi bobot Sedang 2,99-2,00 2,0 Rendah 1,99-1,00 1,0

(110) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 94  Perumusan Keputusan QSPM Sebagai tahap keputusan yang menguntungkan, tahap ini menggunakan QSPM. Tahap ini menggunakan input yang didapatkan dari analisi matrik IFAS dan EFAS dan pencocokan dari analisis SWOT dan IE, sehingga dapat menevaluasi strategi alternatif secara objektif berdasarkan pada faktor-faktor kritis untuk sukses eksternal dan internal yang dikenali sebelumnya.

(111) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 95 Tabel 5.4 QSPM PT. Commit Indonesia Altenatif Strategi Penetrasi Pasar Pengembangan pasar Pengembangan Produk Faktor-faktor Sukses Kritis Bobot AS AS AS AS 1 2 3 4 TAS AS AS AS AS 1 2 3 4 TAS AS AS AS AS 1 2 3 4 TAS Integrasi Ke Depan, Integrasi Ke Belakang, Integrasi Ke Samping AS AS AS AS TAS 1 2 3 4 Faktor-faktor eksternal Peluang 1. Gaya Hidup Konsumen 0,095 3 4 3 4 0,33 4 4 4 3 0,35 3 4 3 3 0,31 3 4 2 2 0,26 2. Daya Beli Konsumen 0,0775 4 3 4 3 0,27 3 4 3 3 0,25 3 3 4 4 0,27 2 4 2 1 0,18 3. Kredit UKM 0,10 4 3 3 3 0,32 3 4 3 2 0,3 4 4 4 3 0,37 3 3 3 2 0,27 4. Perkembangan Teknologi dan Komunikasi 0,115 3 2 3 2 0,29 3 2 3 4 0,34 3 3 3 3 0,34 4 4 3 4 0,43 5. Minat Beli Konsumen 0,0925 3 3 3 3 0,28 3 3 3 4 0,30 3 4 2 1 0,23 2 3 2 4 0,25 6. Komunitas Masyarakat 0,0675 4 4 3 2 0,22 4 4 3 3 0,24 3 4 3 3 0,22 4 3 3 2 0,20

(112) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 96 Alternatif Strategi Pengembangan Pasar Pengembangan Produk Penetrasi Pasar Faktor-faktor Sukses Kritis Bobot AS 1 AS AS 2 3 AS 4 TAS AS 1 AS AS 2 3 AS 4 TAS AS 1 AS AS 2 3 AS 4 TAS Integrasi Ke Depan, Integrasi Ke Belakang, Integrasi Ke Samping AS AS AS AS TAS 1 2 3 4 Ancaman 1. Kerjasama Produsen Pesaing dengan Supplier 0,0925 4 3 3 4 0.32 4 4 3 3 0,32 4 3 4 4 0,35 4 3 2 4 0,30 2. Regulasi Pemerintah 0,0775 4 2 3 3 0,23 4 3 4 3 0,27 3 3 3 4 0,25 4 2 3 4 0,25 3. Kemampuan Pemasaran Perusahaan Pesaing 0,1025 3 3 4 4 0,36 4 3 3 4 0,36 2 2 3 2 0,23 4 2 2 4 0,31 4. Produk Subtitusi Pesaing 0,07 2 4 3 3 0,21 3 3 3 4 0,23 3 3 4 3 0,23 3 3 2 4 0,21 5. Kemampuan Tawar Menawar Supplier 0,1225 1 2 3 3 0,28 3 3 4 4 0,43 4 4 4 4 0,49 4 1 4 0,34 2 Faktor-Faktor Internal Kekuatan 1. Citra Merek 0,1075 4 3 4 3 0,38 4 3 3 4 0,38 4 4 3 3 0,38 1 2 2 3 0,21 2. Kemampuan Memilih Supplier 0,065 3 3 4 3 0,21 4 3 3 4 0,23 3 4 4 4 0,24 2 4 3 1 0,16 3. Biaya Produksi dan Harga Produ 0,0875 3 4 3 3 0,29 3 3 3 3 0,26 3 4 3 3 0.28 4 2 3 4 0,28

(113) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 97 Alternatif Strategi Penetrasi Pasar Pengembangan Pasar Pegembangan Produk Integrasi Ke Depan, Integrasi Faktor-faktor Sukses Kritis Ke Belakang, Integrasi Ke Samping Bobot AS AS AS AS 1 2 3 4 TAS AS AS AS AS 1 2 3 4 TAS AS AS AS AS 1 2 3 4 TAS AS AS AS AS 1 2 3 4 TAS 4. Hasil Produksi 0,0775 4 4 4 4 0,31 3 3 3 4 0,25 4 3 3 3 0,25 3 4 4 3 0,27 5. Visi, Misi, dan Tata Cara 0,0825 4 3 3 3 0,27 4 4 4 3 0,31 3 3 3 3 0,25 2 3 2 4 0,23 0,075 4 3 2 2 0,21 2 3 3 4 0,22 3 4 4 4 0,28 3 1 2 1 0,13 0,0975 3 3 4 3 0,32 2 1 3 2 0,19 2 2 3 4 0,27 3 3 3 4 0,32 0,09 3 4 4 3 0,31 3 4 2 2 0,25 2 3 3 4 0,27 2 4 3 3 0,27 0,0925 3 3 4 3 0,30 3 3 4 3 0,30 3 3 4 4 0,32 3 3 2 4 0,28 Perusahaan 6. Turunan Produk Kelemahan 1. Tenaga Kerja dan Upah 2. Tempat Penyimpanan Barang Jadi 3. Teknologi 4. Sarana Pemasaran 0,09 4 3 3 4 0,31 4 3 3 3 0,29 3 3 2 2 0,22 2 1 2 4 0,20 5. Ekspansi dan Investasi 0,11 3 3 4 3 0,36 3 4 4 4 0,41 2 2 3 1 0,22 3 4 3 3 0,36 Total 6,76 6,48 6,27 5,71

(114) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 98 Pada QSPM menghasilkan strategi-strategi yang didapatkan dari menggunakan input analisis matrik EFAS dan IFAS serta pencocokan dari analisis SWOT dan IE. Diketahui sebagai berikut: 1) Strategi penetrasi pasar yang memiliki TAS sebesar 6,76 yang berarti perusahaan perlu untuk melakukan penempatan produksinya ke pangsa pasar yang paling menarik dalam jangka panjang guna meningkatkanpenjualan minyak makan kelapa murni Tropicoco. 2) Strategi pengembangan pasar yang memiliki TAS 6,48 yang berarti perusahaan perlu melakukan ekspansi atau pengenalan produk ke pembeli-pembeli baru secara geografis terutama yang berada di luar pulau Jawa. 3) Strategi pengembangan produk yang memiliki TAS 6,27 yang berarti perusahaan perlu melakukan perbaikan, seperti membuat turunan produk baru dan melakukan kerja sama dengan perusahaan lain yang memiliki keterkaitan dengan produk yang dihasilkan PT. Commit Indonesia. 4) Strategi integrasi ke depan, ke belakang, dan ke samping yang memiliki TAS 5,71 berarti perusahaan perlu meningkatkan pengawasan terhadap distributor, penyedia bahan baku, dan pesaing. Meskipun harus mengakuisisi perusahaan pesaing tersebut. Tentu saja mengakuisisi perusahaan yang relevan dengan produk hasil dari PT. Commit Indonesia.

(115) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 99 Dari hasil QSPM diketahui bahwa strategi penetrasi pasar memiliki TAS(Total Nilai Daya Tarik) paling besar yaitu 6,76 dibandingkan dengan strategi pengembangan pasar dan pengembangan produk, oleh karena itu sebaiknya perusahaan menggunakan strategi penetrasi pasar. Perusahaan juga dapat mengkombinasikan strategi penetrasi pasar dengan strategi hasil QSPM lainnya (strategi pengembangan produk dan strategi pengembangan pasar). C. Usulan Strategi Pemasaran Berdasarkan hasil tabel QSPM dapat disimpulkan bahwa perusahaan perlu memfokuskan strategi pemasarannya pada strategi penetrasi pasar dengan skor sebesar 6,76. Dan setelah kita mengetahui apa yang menjadi Strength(Kekuatan), Weakness(Kelemahan), Opportunity(Peluang), dan Threat(Ancaman), kita dapat membentuk 4 strategi khusus yang terdiri dari SO(Strength-Opportunity),ST(Strength-Threat),WO(WeaknessOpportunity),dan WT(Weakness-Threat), untuk kemudian disesuaikan dengan strategi yang harus difokuskan sekarang yaitu strategi penetrasi pasar. Karena Sel Matriks IE menunjukkan akumulasi bobot dan rating EFAS dan IFAS pada sel IV. Kemudian dapat kita tentukan bahwa Strategi yang paling tepat untuk saat ini dicocokkan dengan strategi penetrasi pasar adalah strategi SO (Strength-Opportunity) dan ST (Strength-Threat). Perusahaan harus berfokus untuk meningkatkan pangsa pasar bagi produk melalui usaha-usaha pemasaran yang besar. Dan jika strategi penetrasi pasar disesuaikan dengan SO(Strength-Opportunity) maka perusahaan mendapat rincian strategi sebagai berikut :

(116) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 100 1. Merangkul komunitas masyarakat yang sejalan dengan visi, misi perusahaan dan menyatukan tujuan untuk tumbuh dan berkembang bersama. Komunitas masyarakat yang sudah memiliki hubungan dengan perusahaan memiliki potensi untuk menjadi calon konsumen baru dan menjadi konsumen tetap. 2. Meningkatkan minat beli konsumen kepada Tropicoco dengan memaksimalkan potensi sosial media dan Internet. Masyarakat Indonesia yang sudah memiliki akses ke internet dan sosial media seperti Facebook, Twitter, dan Instagram tentu saja akan menjadi calon konsumen yang potensial. 3. Mengenalkan produk Tropicoco yang memiliki kelebihan dan manfaat yang banyak seperti tanpa, kolesterol, mengandung asam laurat sebagai pendukung pembentukan imun tubuh, dan memiliki rantai lemak jenuh yang lebih panjang sehingga kegiatan masak dan menggoreng bisa sampai delapan kali sebelum akhirnya tidak layak pakai seperti minyak jelantah, kepada konsumen yang memiliki pola makan yang penuh gizi dan mengutamakan kesehatan jangka panjang. 4. Meningkatkan teknologi di bidang produksi seperti pembelian kompor gas, dan wajan yang lebih besar untuk kapasitas yang lebih besar. Kemudian pembelian alat penyaring minyak otomatis dengan kapasitas yang lebih besar sehingga membantu tenaga kerja dan meningkatkan kecepatan pembuatan minyak per satu kali proses. 5. Mengembangkan produk yang berasal dari turunan produk mnyak Tropicoco yaitu minyak obat gosok sebagai salah satu produk andalan milik PT. Commit Indonesia. Untuk pengenalan brand dapat

(117) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 101 menggunakan media sosial dan internet terutama optimasi Facebook Ads, Instagram Ads, dan marketplace seperti Tokopedia, BukaLapak, dan OLX. Jika strategi penetrasi pasar disesuaikan dengan SO(Srenght-Threat) maka perusahaan mendapat rincian strategi sebagai berikut : 1. Melakukan negosiasi yang saling menguntungkan bagi kedua belah pihak antara PT. Commit Indonesia dan Supplier. Menjalin relasi sangat penting seperti pemberdayaan, dan sikap peduli terhadap kesejahteraan petani lokal yang menyediakan bahan baku. Dan tidak melanggar perjanjian atau kontrak yang sudah ditetapkan oleh PT. Commit Indonesia dan pengepul kelapa sebagai bahan baku utama. Tindakan ini dilakukan untuk mencegah para penyedia bahan baku untuk beraih ke produsen yang lain. 2. Peningkatan kemampuan produksi yang berkelanjutan terutama di pengadaan bahan baku dan kelancaran proses produksi yang melibatkan tenaga kerja, alat, dan perlengkapan produksi, untuk menjaga agar hasil produksi terus ada dan tidak terhenti. 3. Menggunakan kekuatan Citra Merek Tropicoco sebagai produk lokal yang mewakili daerah tempat produksi dilakukan dan komunitas masyarakat tersebut. Sehingga komunitas bisa merasakan kebanggaan karena berpartisipasi dengan penyediaan bahan untuk kebutuhan produksi minyak Tropicoco.

(118) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah dilakukan oleh penulis, maka penulis akan menarik suatu kesimpulan secara umum atas uraian dari bab-bab sebelumnya, sebagaiberikut: 1. PT. Commit Indonesia merupakan salah satu produsen penghasil minyak makan kelapa murni. Jika dillihat dari jenisnya minyak kelapa murni ini merupakan produk yang tergolong barangindustri. 2. Berdasarkan banyaknya jumlah produsen minyak kelapa murni dan minyak makan selain PT. Commit Indonesia yang dapat menjadi subtitusi produk Tropicoco, maka penulis dapat mengatakan bahwa PT. Commit Indonesia berada pada suatu pasar yang berbentuk oligopoli. Penarikan kesimpulan ini didasarkan atas alasan-alasan sebagaiberikut: a. Adanya perusahaan-perusahaan lain yang berada dalam industri minyak makan ini. b. Produk yang dibuat memiliki standardisasi produksi sehingga bentuk, kemasan, dan kualitas tidak berubah-ubah c. Keputusan mengenai penentuan harga mempengaruhi keputusan penentuan harga perusahaan yang lain. d. Produk yang beredar di pasaran dapat dibedakan berdasarkan kualitas dan manfaat dari produk-produk yang dijual. 102

(119) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 103 3. Ada 4 komoditi minyak makan yang mendominasi pasaran di Indonesia yaitu minyak canola, minyak kedelai, minyak kelapa sawit dan minyak lobak. Akan tetapi yang paling mendominasi adalah minyak kelapa sawit. 4. .Minyak Kelapa Tropicoco memiliki kandungan Asam laurat 49%, air 0,5%, dan kolesterol 0,05 %. Dapat dipakai 6-8 kali penggorengan sebelum akhirnya tidak layak dipakai lagi. Tidak seperti minyak kelapa sawit yang hanya sekali pakai saja. 5. Pemerintah sudah mulai memfokuskan agendanya pada pemberdayaan UKM kecil dan menengah secara umum seperti kemudahan dalam birokrasi, mempatenkan merek, dan pajak usaha UKM yang sangat kecil. Akan tetapi belum terlalu memfokuskan secara penuh dalam pengembangan perusahaan industri minyak makan kelapa murni ini sebagai salah satu komoditas unggulan dan menyehatkan bangsa. 6. Dengan semakin tingginya perkembangan teknologi maka minyak kelapa murni dapat terus dikembangkan kualitas maupun kegunaannya (contoh sebagai bahan kosmetik, kuliner, rumah sakit, sabun yang berasal dari limbah pabrik) dan juga hasil produksi yangdihasilkan. 7. Strategi pemasaran yang diterapkan perusahaan untuk mengatasi persaingan dengan perusahaan lain adalah dengan memaksimalkan pengenalan merek Tropicoco ke masyarakat luas dengan sosial media, dengan menggunakan Facebook Ads dan Instagram Ads untuk menyasar calon konsumen di luar pulau Jawa serta meningkatkan traffic website dan halaman sosial media.

(120) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 104 8. Minyak makan kelapa murni di Indonesia sudah menjadi kebiasaan dari jaman dahulu sebagai suatu bahan masak yang menyehatkan dan memberikan banyak manfaat. Oleh karena itu, hal tersebut juga akan mempermudah merek Tropicoco untuk masuk ke dalam lingkungan pasar baru yang sebelumnya tidak pernah dicapai. 9. Dengan adanya Kredit UKM lokal dari pemerintah maka perusahaan dapat memiliki pilihan untuk ekspansi dan investasi ke arah mana sesuai kebutuhan dan urgensi. 10. Sarana-sarana pemasaran yang digunakan untuk saat ini masih tergolong sederhana dan belum memaksimalkan E-commerce, dan fitur-fitur pemasaran sosial media lainnya. 11. Perkembangan konsumsi untuk minyak kelapa tidak pernah turun meskipun penggunaan minyak makan sekarang didominasi minyak kelapa sawit. Manfaat yang diberikan leh minyak kelapa murni dari segi kesehatan jangka panjang jauh lebih besar daripada minyak kelapa murni. 12. Tidak menutup kemungkinan untuk mengincar pasar internasional. Permintaan CCO (Coconut Crude Oil) di dunia per tahun 2014 sebesar 2,18 juta ton dengan nilai pangsa pasar sebesar 3,11 milliar US dollar, dan pangsa pasar yang dipegang oleh Indonesia yaitu sebesar 35,31 %, nomor dua terbesar setelah Filipina. 13. Permintaan minyak kelapa di luar yang sangat tinggi tidak hanya untuk kebutuhan makan saja tetapi juga dapat menjadi bahan baku kosmetik, dan obat-obatan karena sangat bermanfaat bagi kesehatan dan perawatan kulit. 14. Komunitas masyarakat cukup memegang peranan yang penting dalam pertumbuhan dan perkembangan perusahaan PT. Commit Indonesia.

(121) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 105 Komunitas yang terbentuk tidak hanya untuk pemberdayaan secara jasmani seperti kesehatan, tetapi juga memperhatikan secara pribadi anggota komunitas yang pada umumnya juga menjadi pelaku usaha seperti petani kelapa dan reseller agar diajak berkembang bersama. 15. Merk Tropicoco sebagai salah satu ikon dari minyak kelapa murni di Indonesia dari awal tahun beredar sampai sekarang tidak pernah mendapatkan ancaman, testimoni buruk, ataupun tanggapan negatif yang sekiranya bisa menjatuhkan nilainya di mata masyarakat. 16. Berdasarkan analisis yang dilakukan penulis dengan menggunakan matriks IE, perusahaan berada pada posisi tumbuh dan bina. Strategi yang cocok yaitu strategi penetrasi pasar, strategi pengembangan pasar dan strategi pengembanganproduk. B. Saran 1. Dari penelitian ini, strategi Penetrasi Pasar merupakan strategi terbaik yang dapat diimpelementasikan oleh perusahaan dengan Total Skor Daya Tarik sebesar 6,76. Dan salah satu langkah penting dalam strategi pemasaran ini adalah taktik promosi, karena taktik promosi inilah yang paling sesuai untuk mengintensifkan komunikasi pemasaran. 2. Memperbaiki konten, dalam hal ini baru ada keterangan harga dan manfaat produk, tetapi untuk saat ini belum menggunakan diskon atau potongan harga yang menarik, dan keuntungan keanggotaan. Dengan demikian, maka belum disampaikan mengenai keuntungan ekonomis secara menyeluruh dari produk tersebut. 3. Dalam strategi Penetrasi Pasar, perusahaan perlu mempertahankan

(122) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 106 jalur distribusi lama yaitu pemasaran dan penjualan melalui toko-toko retail, pembeli besar seperti rumah makan dan rumah sakit, dan langsung ke konsumen. Serta memperkuat dan mengembangkan jalur distribusi baru secara online yaitu melalui situs jual beli seperti Tokopedia, Bukalapak, dan OLX yang lazim digunakan sehari-hari. Situs jual beli tersebut menyediakan berbagai promo menarik seperti ongkos kirim gratis, potongan harga, cashback, garansi uang kembali, dan rekening pihak ketiga. Dimana keuntungan-keuntungan yang ditawarkan tersebut dapat menjadi nilai yang atraktif bagi konsumen sehingga semakin yakin dan setia untuk melakukan pembelian ulang. 4. Penelitian ini mencerminkan bahwa, selama ini kapasitas produksi sudah maksimum digunakan. Sementara dari pemasaran, seperti yang dikemukakan diatas, perlu adanya peningkatan promosi, dan jalur pengembangan distribusi. 5. Citra Merek sebagai nilai kekuatan yang paling kuat yaitu 0,1075 dapat menjadi pertimbangan dalam menentukan keputusan strategi pemasaran di waktu yang akan datang, karena Citra Merek Tropicoco mewakili nilai yang berada di dalam pikiran konsumen seperti rendah kolesterol, mengandung asam laurat yang dapat meningkatkan daya tahan tubuh, dan dapat digunakan sampai 6 kali penggorengan sebelum akhirnya tidak layak pakai.

(123) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 107 C. Keterbatasan Penelitian Dalam melakukan penelitian penulis banyak menemui kekurangan, hambatan dan kelemahan. Hal ini berkaitan dengan keterbatasan waktu, hambatan dalam pengumpulan data, jawaban yang diberikan oleh para direktur dan kelengkapan data. Oleh karena itu analisis ini hanya didasarkan dari apa yang penulis dapatkan ketika melakukan penelitian di dalam perusahaan.

(124) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 108 DAFTAR PUSTAKA Adisaputro, Gunawan. 2010. Manajemen Pemasaran : Analisis Untuk Perancangan Strategi Pemasaran. Edisi Pertama. Yogyakarta : UNIT PENERBIT DAN PERCETAKAN SEKOLAH TINGGI ILMU MANAJEMEN YKPN Assauri, Sofjan. 2016. Strategic Management : Sustainable Competitive Advantage. Edisi Kedua. Depok : Kharisma Putra Utama Offset. Daft, Richard L. 2000. Management, Fifth Edition. Orlando : The Dryden Press. David, Fred R., Forest R. David. 2015. Strategic Management , Concepts and Cases, Fifteenth Edition, Global Edition, Pearson Education Limited. Gamble, Jhon E., Margaret A. Peteraf, Arthur A. Thompson Jr., 2016. Essentials of Strategic Management, 4th Edition. McGraw-Hill International Edition. New York: McGraw-Hill Education. Hubeis, Musa, Mukhamad Najib. 2014. Manajemen Strategik dalam Pengembangan Daya Saing Organisasi.Jakarta : Elex Media Komputindo. Ireland, R. Duane, Robert H. Hoskisson, Michael A. Hitt. 2013. The Management of Strategy : Concepts And Cases, International Edition, South Western : Cengange Learning. Kothler, Philip., Gaty Amstrong. 2016. Principles of Marketing, Sixteenth Edition. Global Edition. Pearson Education Limited. Munadi, Fandi Ahmad. 2008. “Analisis Strategi Pemasaran untuk Meningkatkan Penjualan Kendaraan Motor pada CV Turangga Mas Motor”. www.gunadarma.ac.id Pradana, Mahir. 2015. “Klasifikasi Jenis-Jenis Bisnis E-Commerce Di Indonesia,” Jurnal Neo-Bis, Desember, 3-7.

(125) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 109 Rangkuti, Freddy. 2016. Analisis SWOT Teknik Membedah Kasus Bisnis, Cara Perhitungan Bobot, Rating, dan OCAI. Jakarta: PT.Gramedia. Rangkuti, Freddy. 2016. SWOT Balanced Scorecard. Jakarta: PT Gramedia. Sukmaya, Syahrul Ganda. 2017. “Analisis Permintaan Minyak Kelapa(Coconut Crude Oil) Indonesia di Pasar Internasional,” Journal of Agribusiness and Rural Development Research, Januari, 1-7. Sukmaya, Syahrul Ganda. 2017. “Analisis Permintaan Minyak Kelapa(Coconut Crude Oil) Indonesia di Pasar Internasional,” Journal of Agribusiness and Rural Development Research, Januari, 1-7. Tjiptono, Fandy, Gregorius Chandra, Dedi Adriana. 2008. Pemasaran Strategik. Yogyakarta: ANDI OFFSET.

(126) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 110 LAMPIRAN

(127) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 111 Daftar Pertanyaan 1. Bagaimana sejarah dan perkembangan PT. Commit Indonesia? 2. Bagaimana struktur organisasiperusahaan? 3. Bagaimana proses pengirimanproduk? 4. Jenis produk yang dihasilkan oleh perusahaan dan prosesproduksinya? 5. Apa saja yang menjadi kekuatan bagi jalannyaperusahaan? 6. Apa saja yang menjadi peluang bagi jalannnyaperusahaan? 7. Apa saja yang menjadi kelemahan bagi jalannyaperusahaan? 8. Apa saja yang menjadi ancaman bagi jalannyaperusahaan? 9. Produk apa saja yang merupakan pesaing bagi produkperusahaan? 10. Bagaimana perkembangan produksi minyak kelapa murni di pasaran?

(128) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 112 TRANSKRIP PERCAKAPAN DENGAN PAK BUDI SUGIHARJI A = Penulis B = Narasumber Wawancara (Pak Budi selaku Direktur Utama) A=”Selamat siang pak.” B=”Siang mas, kamu ya yang ada keperluan wawancara dengan saya?” A=”Iya pak.” B=”untuk keperluan apa ya mas? tolong dijelaskan dulu.” A=”untuk Keperluan Tugas Akhir Skripsi pak dengan Judul Penerapan Analisis SWOT Sebagai Dasar Pemilihan Strategi Pemasaran. Saya butuh data dan fakta, serta opini dari Bapak yang terkini mengenai kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman yang sedang PT. Commit Indonesia alami sekarang.” B=”Wah kayaknya harus mendetail ya ini.” A=”Iya pak. Semakin banyak dan akurat info yang saya dapat, maka semakin bagus juga keputusan strategi pemasaran yang saya akan usulkan.” B=”baiklah. Kita langsung mulai saja.” A=”Baik pak. Kita mulai dari pertanyaan yang pertama ya pak. Bagaimana sejarah dan perkembangan PT. Commit Indonesia dari awal berdiri sampai sekarang?” B=”PT. Commit Indonesia pada mulanya berkembang karena keprihatinan akan masa depan masyarakat terutama komunitas bisnis masyarakat Jogja yang pada umumnya. Mengapa saya prihatin? Karena pemain dan pemodal besar sudah mulai banyak di Jogja dan dengan segala kemampuan dan kekuatan mereka, tidak memperdulikan pengusaha kecil yang kemungkinan akan terhimpit dan tersingkir karena adanya pemain besar tersebut. Kami selaku Stakeholders dari PT. Commit berinisiatif untuk mengembangkan dan mengajak komunitas masyarakat untuk berkembang bersama. Dan sejak saat itu kami ingin mengembangkan ekonomi berbasis komunitas yang saling menguntungkan dan membantu sesama untuk mencapai tujuan bersama. Dan dari situlah nama Commit muncul yang berasal dari kalimat yaitu Economic Community.” A=”Baik pak. Mari kita melanjutkan ke pertanyaan yang kedua. Bagaimana struktur organisasi perusahaan PT. Commit Indonesia ini pak?” B=”Saya berada di posisi sebagai Direktur Utama. Kemudian Direktur Pemasaran, Riagung Sanyoto, Direktur Pengembangan Drs. Berta Bednar, Direktur Operasional, Harti Buryaningsih, dan Komisaris, Supriyanto.”

(129) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 113 A=”Baik pak, untuk pertanyaan ketiga, bagaimana proses pengiriman produk dari gudang dan pabrik sampai ke tangan konsumen?” B=”Untuk proses distribusinya sendiri untuk saat ini masih belum masif dalam artian menggunakan anggaran besar seperti truk dan mobil besar lainnya. Di sekitar Jogja jika ada pemesanan maka produk akan diantarkan langsung dari pabrik pembuatan Tropicoco ke tangan konsumen atau mereka bisa mengambil sendiri sekaligus melihatlihat. Untuk pemesanan di luar Jogja, Umumnya kami menggunakan jasa pengiriman seperti TIKI, JNE, Sicepat, dan ekspedisi-ekspedisi lainnya di luar pulau Jawa.” A=”Untuk PT. Commit ini, sudah berapa jenis produk yang dihasilkan?” B=Untuk saat ini produk unggulan yang produksinya tetap dan telah memiliki standar adalah minyak makan Tropicoco. Ada lagi beberapa produk yang yang kami hasilkan, seperti sabun, dan minyak gosok, akan tetapi dua produk itu masih dalam tahap pengembangan.” A=”Untuk pertanyaan selanjutnya, saya ingin mengetahui, apa yang menjadi kekuatan bagi jalannya perusahaan ini?” B=Citra Merek, Tropicoco merupakan pilihan nama brand yang terbaik menurut kami, karena sudah mencitrakan produk yang sehat dan alamiah, tanpa bahan kimia, dan produk Tropicoco ini bebas dari bahan kimia pengawet. Kemudian ada Pandangan Perusahaan, yaitu Visi, Misi, dan Tata Cara Perusahaan berjalan. Kami yang mengusung ekonomi berbasis komunitas atau Economic Community akan memberdayakan dan membantu komunitas masyarakat yang terlibat dalam proses produksi agar dapat berkembang bersama dalam mencapai kesejahteraan bersama.” A=”Pertanyaan berikutnya, kira-kira apa saja hal-hal yang sekiranya bisa dikatakan sebagai kelemahan dalam menjalankan perusahaan?” B=Ekspansi dan Investasi, sebenarnya bukan kelemahan tapi lebih kepada hambatan. Perusahaan ini ingin berkembang akan tetapi terkadang perlu beberapa pertimbangan matang untuk mengambil keputusan pengembangan usaha dari segi produksi, pemasaran, dan operasional. Dan pertimbangan itu muncul biasa karena permasalahan dana dan SDM yang kualitasnya harus mengikuti perkembangan perusahaan tersebut. Yang kedua yaitu Sarana Pemasaran, bukan juga sebagai kelemahan tetapi karena kami belum terlalu menfokuskan anggaran dana kepada kekuatan pemasaran yang lebih besar, sehingga cara pemasaran yang kami jalani masih tergolong sederhana dan belum advanced. Masih sekedar website dan mulut-ke mulut saja. A=” Pertanyaan berikutnya, kira-kira apa saja hal-hal yang sekiranya bisa dikatakan sebagai peluang dalam menjalankan perusahaan?”” B=Komunitas Masyarakat, masyarakat yang terkumpul menjadi komunitas-komunitas tertentu pasti memiliki tujuan dan maksud tersendiri. Mengapa dikatakan peluang,

(130) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 114 karena banyak komunitas atau perkumpulan masyarakat yang relevan dengan produksi Tropicoco ini seperti petani lokal Jawa Tengah, dan masyarakat sekitar pabrik produksi yang bisa ditarik menjadi karyawan tidak tetap (tentu harus menyesuaikan dengan kebutuhan perusahaan), sampai komunitas kesehatan yang menginginkan produk yang menunjang gaya hidup sehat mereka. Kami juga mengembangkan beberapa produk yang bahan bakunya berasal dari warga sekitar hanya saja masih dalam tahap pengembangan. Hal ini bertujuan untuk mengembangkan relasi dan hubungan kepada antar komunitas dan perusahaan yang saling menguntungkan. Kemudian Minat Beli Konsumen yang semakin lama semakin menyesuaikan pilihannya pada perkembangan jaman dan tren gaya hidup sehat juga dapat menjadi peluang bagi produk Tropicoco untuk menyasar segmen pasar penggiat atau praktisi hidup sehat. A= Pertanyaan berikutnya, kira-kira apa saja hal-hal yang sekiranya bisa dikatakan sebagai ancaman dalam menjalankan perusahaan?” B=Keberpihakkan untuk saat ini masih bisa dikatakan sebagai ancaman dan halangan karena belum ada peraturan khusus yang menyatakan kelapa sebagai komoditas unggulan, dan lambatnya birokrasi pemerintah yang seringkali menghambat lahirnya produk-produk baru. Seperti lama keluarnya ijin bagi beberapa produk turunan kami ini. A= “Produk apa saja yang bapak ketahui , yang dapat menjadi pesaing atau pengganti produk Tropicoco?” B=”Untuk saat ini tentu ada banyak pengganti produk Tropicoco terutama sebagai minyak makan goreng. Seperti minyak zaitun. Akan tetapi yang kami waspadai sekarang adalah produk-produk yang berasal dari kelapa sawit. Terutama minyak makan kelapa sawit. Harganya yang tergolong murah tentu merupakan pilihan yang tepat bagi konsumen yang mempertimbangkan harga sebagai faktor utama.” A=”Untuk saat ini bagaimana pendapat bapak mengenai perkembangan produksi minyak kelapa murni di pasaran?” B=”Jika ditinjau dari permintaannya yang mengalami kenaikan tiap tahun, maka produksi minyak kelapa murni dari tahun ke tahun mengalami kenaikan tiap tahunnya juga. Tetapi tidak signifikan pertumbuhannya seperti kelapa sawit karena mereka memiliki modal yang lebih besar. Belum lagi komoditas kelapa sawit sekarang dianggap sebagai salah satu komoditas unggulan. ” A=”Baiklah pak, saya kira itu saja pertanyaan yang perlu saya tanyakan dan data yang didapat menurut saya sudah cukup untuk penelitian saya.” B=”Ya mas. Kalau tidak salah dengar mas penelitiannya mewawancarainya tidak cuma saya ya nanti?”

(131) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 115 A=”Ya pak. Saya butuh masukkan, pendapat, perspektif, atau mungkin tanggapan lain dari direktur-direktur lainnya yang menjabat disini. Dan untuk mewawancarai mereka saya akan lakukan esok hari pak sesuai janji temu yang sudah ditentukan.” B=”Oh gitu. Ya baguslah, saya harap penelitian mas lancar ya.” A=”Siap pak. Terima kasih pak atas doa dan waktunya. Saya mohon pamit pak. Selamat siang.” TRANSKRIP PERCAKAPAN DENGAN RIAGUNG SANYOTO A=Penulis R=Riagung Sanyoto (Direktur Pemasaran) A=”Selamat Siang Pak Agung. Saya Nehemia dari Universitas Sanata Dharma yang kemarin sudah membuat janji temu dengan bapak.” R=”Oh iya mas silahkan masuk. Ini ada keperluan apa ya?” A= Saya ingin mengetahui seluk beluk kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman yang dialami atau mungkin dimiliki oleh PT. Commit Indonesia dari perspektif bapak. Bagaimana apakah bapak berkenan?” R=”Oh tentu saja, silahkan langsung saja dimulai pertanyaannya.” A=”Baiklah pak. Saya mulai dari yang pertama. Apa yang menjadi Kekuatan Perusahaan PT. Commit Indonesia?” R=”Hasil produksi Tropicoco yang stabil dan berkelanjutan dan sampai sekarang masih belum ada gangguan dan hambatan dapat dikatakan sebagai kekuatan unggulan dari PT. Commit Indonesia. Hasil Produksi yang stabil menunjukkan proses produksi yang baik dan dengan pengadaan produk yang terus ada tentu akan tetap memenuhi kebutuhan konsumen akan minyak makan kelapa murni” A=”Apa yang menjadi Kelemahan Perusahaan PT. Commit Indonesia?” R=Sarana pemasaran yang digunakan PT. Commit masih tergolong sederhana. Karena anggaran yang terbatas maka pemasaran dan penempatan informasi produk dan brand image masih belum maksimal. Masih pemasaran manual dari antar komunitas, mulut ke mulut, dan hasil rekomendasi kepada kerabat sekitar konsumen. A=”Apa yang menjadi peluang Perusahaan ini?” R=”Gaya hidup yang berkembang dan pesat terutama terbentuknya komunitas-komunitas penggiat kesehatan dan komunitas yang relevan dengan produk Tropicoco semakin banyak. Gaya Hidup masyarakat terutama konsumen tertarget yang mengutamakan kesehatan dan gizi dapat menjadi target konsumen potensial bagi perusahaan PT.

(132) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 116 Commit Indonesia dan perkembangan Komunikasi dari waktu ke waktu semakin mempermudah dan mempercepat perputaran informasi antar individu. Tentu dengan adanya perkembangan komunikasi tersebut akan berdampak positif juga jika diaplikasikan pada pemasaran PT. Commit Indonesia. A=”Apa yang menjadi Ancaman Perusahaan ini?” R=”Kemampuan pemasaran perusahaan pesaing juga dapat dipertimbangkan menjadi ancaman, karena modal pesaing terutama minyak makan kelapa sawit cenderung lebih besar sehingga kemampuan penyebaran informasi brand mereka lebih cepat. Apalagi jika mereka memiliki niat atau target untuk menggilas atau menjatuhkan nilai citra merek produk Tropicoco misalnya, ya mereka bisa aja.” A=”Baiklah pak, saya kira itu saja yang perlu ditanyakan. Terima kasih pak atas waktunya dan kesediaannya dalam memberikan data dan fakta yang berarti bagi penelitian saya.” R=”Iya sama-sama. Saya harap mas juga sukses menjalankan penelitiannya.” A=”Terima kasih pak. Saya mohon pamit dulu. Selamat Siang.” TRANSKRIP PEMBICARAAN DENGAN BAPAK DRS. BERTA BEDNAR A=Penulis B=Drs. Berta Bednar (Direktur Pengembangan) A=”Selamat pagi pak. Saya Nehemia dari Universitas Sanata Dharma yang kemarin melakukan janji temu dengan bapak via WA.” B=”Oh anak kuliahan kemarin yang mau penelitian ya mas? Tentang apa ya mas?” A=”Tentang Analisis kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman eksternal dan internal PT. Commit Indonesia pak.” B=”Baiklah tapi bagaimana ini supaya saya bantu mas? Menjawab pertanyaan atau bagaimana?” A=”Bapak cukup menceritakan dan memberitahu saya mengenai kondisi eksternal dan internal perusahaan yang sekiranya berpengaruh bagi perusahaan.” B=”Oh kayak gitu toh. Oke kita mulai aja dengan pertanyaan pertama.” A=”Siap pak. Untuk pertanyaan pertama. Apa yang menjadi Kekuatan Perusahaan PT. Commit Indonesia?” B=”Kemampuan memilih Supplier dan Turunan Produk dapat menjadi kekuatan juga bagi perusahaan ini. Saya akan menjabarkan satu-satu mulai dari Turunan Produk. Turunan

(133) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 117 Produk yang masih dalam pengembangan ini tentu akan menjadi nilai tambah produksi bagi PT. Commit Indonesia. Minyak Gosok dan Sabun hasil limbah ampas saringan minyak dapat menjadi produk baru yang memiliki nilai jual sehingga dapat meningkatkan pendapatan perusahaan.” A=”Apa yang menjadi Kelemahan Perusahaan PT. Commit Indonesia?” B=Teknologi yang digunakan masih tergolong sederhana. Terlalu membutuhkan peran manusia. Belum ada penggunaan mesin khusus yang mempermudah dan mempercepat proses produksi, dan meminimalisir kesalahan manusia atau human error yang terjadi. Investasi dan Ekspansi juga dapat menjadi masalah internal dalam perusahaan ini. Dana yang berasal dari pendapatan bersih seharusnya dialokasikan lebih besar ke pos investasi. Akan tetapi, malah menuju ke kantong pribadi. Sebenarnya tidak masalah, dan bukan bermaksud tidak sopan, akan tetapi ada baiknya jika pos investasi lebih diperhatikan lagi. Karena sampai sekarang anggaran untuk pengembangan perusahaan secara keseluruhan masih sedikit. A=”Apa yang menjadi peluang Perusahaan ini?” B=”Kredit UKM juga sebenarnya dapat menjadi peluang dan solusi bagi masalah pengembangan tadi. ,dan Daya beli konsumen dari tahun ke tahun mengalami peningkatan. Meskipun ekonomi lesu akan tetapi 10 tahun belakangan ini selalu mengalami peningkatan, peluang kerja yang baru lahir tentu saja akan meningkatkan taraf hidup masyarakat dan daya beli mereka. Kemudian ada juga Perkembangan Teknologi terutama dalam bidang produksi yang semakin lama semakin canggih dan tersedia di sekitar Jawa dan dapat dibeli dengan mudah. Dan sekarang hanya kami saja yang harus mempertimbangkan lebih jauh mengenai keputusan peningkatan teknologi produksi ini dan penggunaan kredit UKM lebih lanjut.” A=”Apa yang menjadi Ancaman Perusahaan ini?” B=”Kerjasama Produsen Pesaing dengan Supplier juga harus kita perhatikan. Karena beban akan bertambah apabila Supplier pesaing bahan baku kelapa sawit bekerja sama dengan produsen pengolah kelapa sawit menjadi minyak makan kelapa sawit. Terutama dalam hal pemasaran. Banyaknya beredar produk pesaing, Modal dan anggaran yang lebih besar dalam memasarkan produk, dapat memengaruhi minat dan keputusan pembelian konsumen. Kemampuan Tawar Menawar Supplier juga patut dipertimbangkan. Meskipun relasi dan hubungan sudah terjalin dengan baik dengan perusahaan kami, akan tetapi tidak menutup kemungkinan bahwa mereka juga bisa meningkatkan harga jual bahan baku kepada kami karena pengaruh dan motivasi tertentu. Oleh karena itu kemampuan mereka dapat dikatakan sebagai ancaman juga.” A=”Baiklah. Saya kira hanya itu yang perlu ditanyakan dan diketahui.” B=”Oke mas.”

(134) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 118 A=”Saya ucapkan terima kasih sekali lagi pak untuk kesediaan waktunya. Saya mohon pamit dulu pak.” B=”Oke mas hati-hati.” TRANSKRIP PEMBICARAAN DENGAN IBU HARTI BURYANINGSIH (Direktur Operasional) A=”Selamat pagi ibu Harti. Ini saya Nehemia yang kemarin sudah janji dengan ibu di WA untuk penelitian” B=”Iya mas. Mau wawancara untuk penelitian apa ya?” A=”Tugas Akhir bu, Skripsi.” B=”Oh. Wah bakal susah ini ya hehe. Silahkan mas mau bertanya apa saja saya siap kebetulan masih pagi. ” A=”Ya lumayan bu. Ya siap bu, saya langsung ke pertanyaan yang pertama saja ya bu?” B=”iya mas tidak apa-apa.” A=”Apa yang menjadi Kekuatan Perusahaan PT. Commit Indonesia?” H=”Biaya Produksi Tropicoco saya katakan sebagai kekuatan karena selama ini kami produksi Tropicoco selalu menganalisa biaya yang harus dihasilkan dan mencoba untuk meminimalisir biaya tersebut. Tindakan tersebut tentu akan mempengaruhi anggaran yang diperlukan untuk memproduksi Tropicoco. dan Harga Produk Tropicoco yang meskipun lebih mahal dibandingkan para pesaingnya akan tetapi pembelian dan pemesanan masih terus terjadi dan jarang terjadi penumpukan stok di gudang. Dan saya rasa harga yang ditentukan masih tidak sebanding dengan berbagai manfaat yang tersedia.” A=”Apa yang menjadi Kelemahan Perusahaan PT. Commit Indonesia?” H=”Gudang tempat penyimpanan barang jadi masih tergolong sederhana. Karena jumlah produksi terus meningkat tiap tahun, otomatis harus ada peningkatan kualitas dan ukuran gudang juga untuk memenuhi kebutuhan penyimpanan produk. Kemudian ada tenaga Kerja dan upah yang menurut saya dapat menjadi kelemahan juga. Karena perusahaan PT. Commit Indonesia ini masih menggunakan tenaga kerja tidak tetap atau upahan. Jika ingin melanjutkan atau meningkatkan proses produksi dan jumlah produk yang dihasilkan tentu pekerja yang tidak tetap menurut saya bukan pilihan yang bagus. Jika tenaga kerja tiba-tiba tidak bisa bekerja karena satu-dua hal, tentu akan mempengaruhi kegiatan produksi.” A=”Apa yang menjadi peluang Perusahaan ini?”

(135) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 119 H=”Gaya Hidup Konsumen menurut saya dapat menjadi peluang. Karena gaya hidup masyarakat Indonesia yang dari tahun ke tahun mengikuti tren yang berubah-ubah. Tren gaya hidup sehat juga menjadi populer di kalangan masyarakat. Tentu saja hal tersebut pasti memberikan dampak positif kepada Tropicoco karena sangat relevan antara kesehatan yang diinginkan masyarakat dan manfaat yang diberikan oleh Tropicoco.” A=”Apa yang menjadi Ancaman Perusahaan ini?” H=” Produk-produk yang dapat mengganti posisi sebagai minyak makan masyarakat. Seperti minyak makan kelapa sawit, dan minyak makan zaitun dapat menjadi ancaman bagi Tropicoco karena kegunaannya yang sama sebagai bahan memasak dan kebutuhan rumah tangga harian.” A=”Baiklah bu Harti. Saya kira data dan informasi yang saya dapat sudah cukup.” B=”Baiklah mas. Semoga sukses dengan tugas akhirnya.” A=”Siap bu terima kasih. Saya mohon pamit dulu bu mau pulang.” B=”iya mas hati-hati.” B=”Iya bu.”

(136) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 120 Altenatif Strategi Faktor-faktor Sukses Kritis Penetrasi Pasar Bobot Kekuatan 1.Citra Merek 2. Kemampuan Memilih Bahan Baku 3. Biaya Produksi dan Harga Produk 4. Hasil Produksi 5. Visi, Misi, dan Tata Cara Perusahaan 6. Turunan Produk Kelemahan 1. Tenaga Kerja dan Upah 2. Tempat Penyimpanan Barang Jadi 3. Teknologi 4. Sarana Pemasaran 5. Ekspansi dan Investasi Peluang 1. Gaya Hidup Konsumen 2. Daya Beli Konsumen 3. Kredit UKM 4. Perkembangan Teknologi dan Komunikasi 5. Minat Beli Konsumen 6 Komunitas Masyarakat Kelemahan 1. Kerja sama Pesaing dengan Supplier 2. Keberpihakkan Pemerintah 3. Kemampuan Pemasaran Pesaing 4. Produk Subtitusi Pesaing 5. Kemampuan Tawar Menawar Supplier Jumlah Total Nilai Daya Tarik AS TAS Pengembangan Pasar Bobot AS TAS Pengembangan Produk Bobot AS TAS Integrasi Ke Depan, Belakang, dan Samping Bobot AS TAS

(137) PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 121

(138)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Analisis Strategik Evaluation ( space) matrik dan prediksi pangsa pasar sebagai dasar dalam penetapan strategi pemasaran pada PT. Bintang Mulya Jember
0
9
15
Analisis SWOT sebagai alat bantu untuk menentukan strategi pemasaran pada peusahaan air mineral Aqua Pandaan
3
11
96
dasar dasar pemasaran produk
4
87
13
Analisis SWOT sebagai dasar perumusan strategi pemasaran : studi kasus pada Erisa Batik Bantul, Yogyakarta.
0
1
161
Perumusan strategi perusahaan berdasarkan analisis SWOT : studi kasus pada PT Mondrian.
4
13
137
Analisis SWOT sebagai dasar perumusan strategi pemasaran studi kasus pada Erisa Batik Bantul, Yogyakarta
1
5
159
MICE sebagai strategi pemasaran Hotel Grand Zuri Yogyakarta.
0
0
14
Sistem informasi pemasaran wisata nusantara online sebagai strategi pemasaran AWAL
0
0
23
Penerapan analisis SWOT sebagai dasar perumusan strategi pemasaran pada Museum Radya Pustaka Surakarta bab0
0
2
21
Penerapan strategi bauran pemasaran pada PT. Dewi Samudra Kusuma di Surakarta bab0
0
0
14
tasc sebagai strategi pembelajaran aktif di sekolah dasar
0
0
12
silabus strategi pemasaran
0
0
10
Perumusan strategi pemasaran berdasarkan analisis SWOT : studi kasus pada PT. Waringin Puspanusa Lestari Jakarta - USD Repository
0
0
127
Perumusan strategi pemasaran berdasarkan analisis SWOT : studi kasus pada PT. Waringin Puspanusa Lestari Jakarta - USD Repository
0
0
127
Penerapan target costing sebagai dasar penentuan harga jual : studi kasus pada kerajinan kayu Pak Bowo - USD Repository
0
0
120
Show more