Aktivitas antiangiogenesis ekstrak metanol daun kumis kucing (orthosiphon stamineus l.) terhadap chorioallantoic membrane yang diinduksi bFGF - USD Repository

Gratis

0
0
91
7 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI AKTIVITAS ANTIANGIOGENESIS EKSTRAK METANOL DAUN KUMIS KUCING (Orthosiphon stamineus L.) TERHADAP CHORIOALLANTOIC MEMBRANE YANG DIINDUKSI bFGF SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm) Program Studi Farmasi Oleh : Stien Dwiny NIM : 108114176 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI AKTIVITAS ANTIANGIOGENESIS EKSTRAK METANOL DAUN KUMIS KUCING (Orthosiphon stamineus L.) TERHADAP CHORIOALLANTOIC MEMBRANE YANG DIINDUKSI bFGF SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm) Program Studi Farmasi Oleh : Stien Dwiny NIM : 108114176 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ii

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI iii

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI HALAMAN PERSEMBAHAN For I know the plans I have for you, ”declares the Lord, “plans to prosper you and not to harm you, plans to give you hope and a future. Jeremiah 29:11. Sebuah karya yang kupersembahkan untuk : Tuhan Yesus Kristus untuk berkat dan penyertaanNya yang luar biasa, keluarga ku tercinta Papah Berger Tupak, Mamah Hawun, Bue Hartman, Tambi Tien, Papah Agas, Mamah Rumbun, Abang Guestwin, Kakak Ben, Adeh Risa yang selalu memberikan doa, kasih sayang, motivasi, semangat dan dukungan yang luar biasa. Sahabat-sahabat ku tersayang, teman-teman Farmasi USD 2010 dan almameter kebanggaanku Universitas Sanata Dharma. iv

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI v

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI vi

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PRAKATA Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Sang Maha Kasih dan Pencipta Tuhan Yesus Kristus, atas segala berkat dan anugerah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Skripsi dengan judul “Aktivitas Antiangiogenesis Ekstrak Metanol Daun Kumis Kucing (Orthosiphon stamineus L.) Terhadap Chorioallantoic Membrane Yang Diinduksi bFGF” merupakan karya ilmiah penulis untuk memenuhi syarat memperoleh gelar Sarjana Farmasi (S. Farm.) di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma. Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah ikut membantu, memberikan dukungan, bimbingan, kritik, dan saran selama proses penyelesaian skripsi ini. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Ibu Aris Widayati, M.Si., Ph.D., Apt. selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma. 2. Ibu Drh. Sitarina Widyarini MP, Ph.D selaku Dosen Pembimbing yang telah banyak memberi bimbingan, arahan dan masukan dalam penyusunan skripsi ini sehingga dapat menjadi lebih baik. 3. Ibu Phebe Hendra, Ph.D., Apt selaku Dosen Pembimbing yang telah banyak memberi bimbingan, arahan dan masukan dalam penyusunan skripsi ini sehingga dapat menjadi lebih baik. 4. Yohanes Dwiatmaka, M.Si. selaku Dosen Penguji telah banyak memberi arahan dan masukan dalam penyusunan skripsi ini sehingga dapat menjadi lebih baik. vii

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5. Agustina Setiawati, M.Sc., Apt. selaku Dosen Penguji telah banyak memberi arahan dan masukan dalam penyusunan skripsi ini sehingga dapat menjadi lebih baik. 6. Semua laboran dan staff laboratorium Fakultas Farmasi USD yang bersedia membantu selama penelitian berlangsung. 7. Papah Berger Tupak, mamah Hawun, dan abang Guestwin tersayang atas doa, dukungan, semangat dan perhatian hingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan baik. 8. Teman - teman seperjuangan dalam penelitian Retno, Nover, Krisna untuk kerjasama, bantuan, informasi dan semangat dalam proses penyusunan skripsi. 9. Sahabat - sahabat ku tersayang yang selalu memberikan motivasi dan semangat Rosi, Lilin, Widya, Nita. Adik - adik kos mustika Salma, Crisna, Hesti. 10. Teman-teman angkatan 2010 khususnya FKK B 2010 11.Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, yang telah membantu dalam kelancaran penyelesaian skripsi ini. Penulis menyadari bahwa skripsi ini jauh dari sempurna. Oleh karena itu, segala kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan demi sempurnanya skripsi ini. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat dan memberi informasi bagi pembaca. Yogyakarta, 6 Agustus 2014 Penulis viii

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING...................................... ii HALAMAN PENGESAHAN.................................................................. iii HALAMAN PERSEMBAHAN.............................................................. iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA................................................. v LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ILMIAH.. vi PRAKATA............................................................................................... vii DAFTAR ISI............................................................................................ ix DAFTAR TABEL.................................................................................... xii DAFTAR GAMBAR............................................................................... xiii DAFTAR LAMPIRAN............................................................................ xiv DAFTAR SINGKATAN......................................................................... xv INTISARI................................................................................................. xvi ABSTRACT............................................................................................... xvii BAB I PENGANTAR.............................................................................. 1 A.Latar Belakang .................................................................................... 1 1.Permasalahan .................................................................................. 3 2. Keaslian Penelitian ......................................................................... 4 3. Manfaat Penelitian ......................................................................... 4 B. Tujuan Penelitian ................................................................................ 5 ix

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 1.Tujuan Umum ................................................................................. 5 2. Tujuan Khusus ............................................................................... 5 BAB II PENELAAHAN PUSTAKA ..................................................... 6 A. Kanker ................................................................................................ 6 1. Ciri Sel Kanker................................................................................ 6 2. Penyebaran Kanker ......................................................................... 9 3. Karsinogenesis................................................................................ 10 4. Angiogenesis.................................................................................... 14 5. Basic fibroblast growth factor (bFGF) ........................................... 18 B. Terapi Antiangiogenesis Pada Kanker................................................ 19 C. Chorio Allantoic Membrane (CAM) Embrio Ayam............................ 21 D. Tanaman Kumis Kucing ..................................................................... 22 1. Nama Tumbuhan ............................................................................. 22 2. Sinonim ........................................................................................... 22 3. Sistematika Tumbuhan ................................................................... 22 4. Deskripsi ......................................................................................... 23 5. Kandungan Kimia ........................................................................... 23 E . Landasan Teori.................................................................................... 24 F. Hipotesis............................................................................................... 25 BAB III METODOLOGI PENELITIAN................................................ 27 A. Jenis dan Rancangan Penelitian.......................................................... 27 B. Variabel dan Definisi Operasional...................................................... 27 1. Variabel penelitian........................................................................... 27 x

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2. Definisi Operasional........................................................................ 28 C. Bahan Penelitian.................................................................................. 28 D. Alat Penelitian..................................................................................... 28 E. Tata Cara Penelitian............................................................................. 28 1. Determinasi Tanaman..................................................................... 28 2. Pembuatan Serbuk Daun Kumis Kucing........................................ 29 3. Uji Kromatografi Lapis Tipis (KLT) ............................................. 29 4.Orientasi Kelarutan Ekstrak Metanol Daun Kumis Kucing ........... 29 5. Sterilisasi Alat................................................................................. 30 6. Pembuatan Larutan Uji dan Larutan bFGF.................................... 30 7. Uji Antiangiogenesis....................................................................... 30 F. Analisis Data........................................................................................ 33 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN............................................... 34 A. Determinasi Tanaman.......................................................................... 34 B. Uji Kromatografi Lapis Tipis (KLT)................................................... 34 C. Aktivitas bFGF Dalam Menginduksi Angiogenesis............................ 35 D.Uji Daya Hambat Ekstrak Metanol Daun Kumis Kucing................... 38 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN................................................ 49 A. Kesimpulan......................................................................................... 49 B. Saran.................................................................................................... 49 DAFTAR PUSTAKA.............................................................................. 50 LAMPIRAN............................................................................................ 53 BIOGRAFI PENULIS............................................................................ 73 xi

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel I. Zat - Zat dan Kegunaan Zat yang Terkandung di Dalam Daun Kumis Kucing.............................................................. 24 Tabel II. Jumlah Pembuluh Darah Baru dan Penghambatan Angiogenesis Kelompok Perlakuan dan Kelompok Kontrol........................ 40 Tabel III. Hasil Uji Statistik Tukey ..................................................... 42 xii

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Gambar 2. Pengamatan Makroskopis Pembentukan Pembuluh Darah Baru Berbagai Perlakuan ................................. 39 Grafik Persentase Penghambatan Angiogenesis.......... 41 xiii

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Surat Determinasi Tanaman Kumis Kucing................... 53 Lampiran 2. Surat Keterangan Ekstraksi Tanaman Kumis Kucing... 54 Lampiran 3. Hasil Uji Kromatografi Lapis Tipis................................. 57 Lampiran 4. Data Perhitungan Kontrol bFGF..................................... 60 Lampiran 5. Data Perhitungan Kontrol Pelarut................................... 62 Lampiran 6. Data Perhitungan Kelompok Konsentrasi Ekstrak Metanol Daun Kumis Kucing......................................... 63 Lampiran 7. Foto Prosedur Kerja Uji CAM........................................ 65 Lampiran 8. Hasil Uji HET-CAM....................................................... 66 Lampiran 9. Persentase Penghambatan Angiogenesis....................... 68 Lampiran 10. Pengujian Statistik........................................................... xiv 70

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR SINGKATAN bFGF basic Fibroblast Growth Factor CAM Chorioallantoic membrane COX Cyclooxygenase DMSO Dimethyl sulfoxide FGF Fibroblast growth factor KLT Kromatografi lapis tipis LAF Laminar air flow MMPs Matrix metalloproteinases PBS Phosphate buffered saline TGF-β Transforming growth factor beta TNF-α Tumor necrosis factor alfa uPA urokinase plasminogen activator VEGF Vascular endothelial growth factor xv

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI INTISARI Daun kumis kucing (Orthosiphon stamineus L.) mengandung flavonoid seperti eupatorin yang diduga mampu menekan proses angiogenesis melalui mekanisme tertentu sehingga dapat menghambat pertumbuhan sel tumor dan kanker. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui aktivitas antiangiogenesis dari ekstrak metanol daun kumis kucing dan untuk mengetahui kekerabatan antara peningkatan konsentrasi ekstrak metanol daun kumis kucing dengan aktivitas antiangiogenesis. Metode yang digunakan adalah Chorio Allantoic Membrane (CAM) yang diinduksi basic-Fibroblast Growth Factor (bFGF). Penelitian ini menggunakan telur ayam usia 9 hari kondisi terinkubasi yang dibagi ke dalam 3 variasi konsentrasi yaitu 20, 40 , 80 µg/mL. Aktivitas angiogenesis diamati dengan menghitung pembuluh darah rambut yang berasal dari pembuluh darah utama. Data yang diperoleh dianalisis secara statistik dengan melakukan uji normalitas Kolmogorov-Smirnov Test dilanjutkan dengan one way ANOVA dengan taraf kepercayaan 95%, kemudian dilanjutkan dengan uji Tukey. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak metanol daun kumis kucing memiliki aktivitas antiangiogenesis pada konsentrasi 20, 40 , 80 µg/mL dengan persentase penghambatan 27,14; 49,98; dan 68,59 % dan memiliki kekerabatan antara peningkatan konsentrasi dengan aktivitas antiangiogenesis. Kata kunci : Orthosiphon stamineus L., aktivitas antiangiogenesis, CAM xvi

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRACT Cat whiskers leaves (Orthosiphon Stamineus L.) contain flavonoids such eupatorin allegedly suppressed the angiogenesis process through certain mechanisms that can inhibit tumor cell growth and cancer. This study aims to determine the antiangiogenesis activity the methanol extract of the leaves cat's whiskers and to determine the genetic relationship between the increase in the concentration of methanol extract of cat's whiskers leaves with antiangiogenesis activity. The method used was Chorioallantoic Membrane (CAM) induced basicFibroblast Growth Factor (bFGF). This study used a 9 days old chicken egg in incubation conditions were divided into 3 variation in concentrations of 20, 40, 80 µg / mL. Angiogenesis activity observed by counting the hairs blood vessels originating from the major blood vessels.The results were analyzed statistically by the Kolmogorov-Smirnov test for normality test, followed by one-way ANOVA with a level of 95%, followed by Tukey's test. The results showed that the methanol extract of the cat’s whiskers leaves have antiangiogenesis activity at concentrations of 20, 40, 80 µg / mL with percentage inhibition of 27,14; 49,98; and 68,59 % and has a relationship between the increased concentration with antiangiogenesis activity. Keywords: Orthosiphon Stamineus L., antiangiogenesis activity, CAM xvii

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Kanker adalah salah satu penyebab utama kematian di negara berkembang. Sebanyak dua pertiga dari penderita kanker di dunia berada di negara-negara berkembang seperti Indonesia. Jumlah pasien kanker di Indonesia mencapai 6% dari 200 juta lebih penduduk Indonesia. Apabila penyakit ini dapat dideteksi pada tahap awal, maka lebih dari separuh penyakit kanker dapat dicegah, bahkan dapat disembuhkan (Lubis, 2009). Sel kanker dapat menyebar (metastasis) ke bagian tubuh lainnya yang jauh dari tempat asalnya melalui pembuluh darah dan pembuluh getah bening, sehingga kanker baru dapat tumbuh di tempat lain. Kanker merupakan penyakit seluler yang kompleks dan melibatkan proses mikroevolusioner sehingga usaha penyembuhannya sangat sulit (Giavazzi, 2000). Angiogenesis merupakan peristiwa pertumbuhan pembuluh darah baru (neovaskularisasi) yang memungkinkan sel mendapatkan suplai nutrien dan oksigen, sehingga dapat terus bertahan hidup. Angiogenesis diketahui merupakan kunci bagi perkembangan kanker (Giavazzi, 2000). Apabila ada agen kimia yang mempunyai kemampuan menghambat neovaskularisasi, maka agen kimia tersebut berpotensi besar dalam terapi pengobatan berbagai penyakit, termasuk kanker (Ribbati, Vacca, and Presta, 2002). 1

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2 Senyawa aktif antikanker sangat tersebar luas pada tanaman tingkat tinggi dan meliputi berbagai golongan senyawa seperti tanin, terpena, flavonoid, alkaloid, saponin, iridoid, lignan, glikosida, kuasinoid, dan protein (Santa, 1998). Kumis kucing digunakan sebagai pengobatan tradisional untuk mengobati berbagai jenis dari penyakit yang berhubungan dengan angiogenesis, termasuk rematik, tumor edema, obesitas, kebutaan akibat diabetes, dan psoriasis (Jagannath, 2000). Kandungan kimia yang terdapat pada tanaman kumis kucing adalah orthosiphon, polifenol, saponin, sapofonin, flavonoid, mioinositol, garam kalium (Dalimartha, 2000). Berdasarkan penelitian yang sudah ada sebelumnya, ekstrak daun dari kumis kucing mengandung antioksidan yang kuat, anti inflamasi, dan anti bakteri yang terdiri dari lebih dari 20 senyawa fenolik, glikosida flavonol, lipofilik flavon, turunan asam caffeic , seperti asam rosmarinic dan asam 2,3-dicaffeoyltartaric dan inhibitor oksida nitrat isopimarane-diterpenes (Sumaryono, Proksch, Wray, Witte, and Hartmann, 1991). Eupatorin merupakan salah satu golongan flavonoid yang banyak terdapat dalam daun kumis kucing yang memiliki aktivitas antiangiogenesis dengan mekanisme penghambatan pada reseptor VEGF (Dolečková, et al., 2012). Pada penelitian yang dilakukan oleh Sahib et al. (2009) menunjukkan bahwa Orthosiphon stamineus Benth. memiliki aktivitas antiangiogenesis yang diuji dengan menggunakan rat aorta assay. Pada penelitian tersebut juga menyebutkan bahwa kumis kucing dengan penyari metanol memiliki aktivitas antiangiogenesis tertinggi dibandingkan dengan penyari petroleum eter, kloroform

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 dan air. Oleh sebab itu, pada penelitian ini digunakan kumis kucing dengan penyari metanol dan aktivitas antiangiogenesis diuji dengan metode yang berbeda yaitu dengan metode CAM. Pengujian klinis dengan penggunaan hewan percobaaan yang telah dibuat “kanker” membutuhkan tenaga dan biaya yang cukup tinggi di samping itu waktu pengerjaannya relatif lama. Metode skrining tanaman yang berpotensi antikanker sangat dibutuhkan, terutama metode yang dapat dengan mudah dikerjakan dan cepat (Dwiatmaka, 2000). Penelitian ini diharapkan dapat memberikan bukti bahwa ekstrak metanol daun kumis kucing berpotensi sebagai antiangiogenesis yang di uji dengan metode CAM yang diinduksi bFGF. Kelebihan dari metode ini antara lain mudah untuk dilakukan, biaya rendah, dan dapat menghindari penggunaan hewan uji (Ridwan, 2013). 1. Permasalahan Berdasarkan latar belakang dapat diidentifikasi masalah sebagai berikut: a. Apakah ekstrak metanol daun kumis kucing memiliki aktivitas antiangiogenesis pada CAM embrio ayam yang diinduksi bFGF ? b. Adakah kekerabatan antara peningkatan konsentrasi ekstrak metanol daun kumis kucing dengan aktivitas antiangiogenesis pada CAM embrio ayam yang diinduksi bFGF?

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4 2. Keaslian penelitian Penelitian sejenis yang pernah dilakukan sebelumnya oleh Sahib, et al (2009) “Anti-Angiogenic and Anti Oxidant Properties of Orthosiphon stamineus Benth. Methanolic Leaves Extract” dengan hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak metanol dari Orthosiphon stamineus memiliki aktivitas antiangiogenesis (93,28±1,23%). Uji antiangiogenesis yang dilakukan Sahib, et al, (2009), dilakukan pada rat aortic. Perbedaan dari penelitian ini dengan penelitian yang dilakukan oleh Sahib, et al, (2009) adalah model uji antiangiogenesis yang digunakan. Dalam penelitian ini model uji antiangiogenesis yang digunakan adalah model uji CAM embrio ayam. Berdasarkan pengetahuan dan penelusuran pustaka yang dilakukan penulis mengenai “Aktivitas Antiangiogenesis Ekstrak Metanol Daun Kumis Kucing (Orthosiphon stamineus L.) Terhadap Chorioallantoic Membrane Yang Diinduksi bFGF” belum pernah dilakukan. 3. Manfaat penelitian a. Manfaat teoritis Dapat memperkaya ilmu pengetahuan mengenai adanya aktivitas antiangiogenesis pada ekstrak metanol daun kumis kucing. b. Manfaat metodologi Dapat memberikan pengetahuan mengenai tata cara pengujian aktivitas antiangiogenesis ekstrak metanol daun kumis kucing mengunakan metode CAM yang diinduksi bFGF.

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5 c. Manfaat Praktis Dapat memberikan informasi mengenai adanya aktivitas antiangiogenesis ekstrak metanol daun kumis kucing sebagai pengobatan kanker. B. Tujuan Penelitian 1. Tujuan umum Untuk memberikan informasi kepada masyarakat tentang ekstrak metanol daun kumis kucing sebagai penunjang dalam pengobatan antikanker. 2. Tujuan khusus a. Untuk mengetahui aktivitas antiangiogenesis ekstrak metanol daun kumis kucing dengan model CAM yang diinduksi bFGF. b. Untuk mengetahui kekerabatan antara peningkatan konsentrasi ekstrak metanol daun kumis kucing dengan aktivitas antiangiogenesis.

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Kanker Kanker adalah suatu penyakit dimana terjadi pertumbuhan sel-sel jaringan tubuh yang tidak normal, cepat, dan tidak terkendali. Sel-sel kanker terus membelah diri, terlepas dari pengendalian pertumbuhan, dan tidak lagi menuruti hukum-hukum pembiakan. Bila pertumbuhan tidak cepat dihentikan dan diobati maka sel kanker akan berkembang terus. Sel kanker bersifat invasif lalu membuat anak sebar (metastasis) ke tempat yang lebih jauh melalui pembuluh darah dan pembuluh getah bening. Selanjutnya akan tumbuh kanker baru di tempat lain sampai akhirnya penderita mati (Dalimartha, 1999). 1. Ciri Sel Kanker Sel kanker mempunyai ciri khusus yang membedakan dengan sel normal yaitu : a. Sel kanker mampu mencukupi sinyal pertumbuhannya sendiri. Sel normal memerlukan sinyal pertumbuhan mitogenik sebelum mereka berpindah dari fase istirahat menuju fase aktif proliferatif. Ketergantungan pada sinyal pertumbuhan ini tampak ketika sel normal mengalami propagasi dalam kultur, dimana proliferasi hanya terjadi ketika ditambah dengan faktor mitogenik yang cukup dan terintegrasi di dalam sel. Sebaliknya sel 6

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 7 tumor akan melakukan regenerasi tergantung pada sinyal pertumbuhannya sendiri (Hanahan and Weinberg, 2000). b. Tidak sensitif terhadap sinyal anti pertumbuhan (antiproliferasi). Sinyal anti pertumbuhan dapat menghentikan proliferasi sel dengan dua mekanisme yaitu sel dipaksa keluar dari jalur aktif proliferasi menuju fase istirahat atau sel diinduksi melepaskan potensi proliferasi secara permanen menuju ke fase akhir pembelahan (post mitotik). Sel kanker harus dapat menghindari sinyal anti proliferatif ini, sehingga sel kanker dapat terus tumbuh (Hanahan and Weinberg, 2000). c. Kemampuan sel kanker untuk mencegah apoptosis. Apoptosis merupakan program kematian sel. Pada keadaan ini, membran sel dirusak, sitoplasma dan skeleton inti pecah, sitosol terlepas, kromosom mengalami degradasi, sehingga akhirnya sel tersebut dimakan sel tetangga dan hilang. Sel kanker mempunyai kemampuan dalam hal mencegah apoptosis. Resistensi terhadap apoptosis ini diperoleh sel kanker melalui beberapa cara, yang paling umum adalah melalui sebuah mutasi yang melibatkan tumor supresor p53. Dengan adanya p53 yang abnormal, membiarkan sel yang mengandung DNA yang rusak untuk tetap bertahan dan melakukan replikasi yang diperlukan untuk perkembangan sel kanker menjadi sel malignan (Hanahan and Weinberg, 2000). d. Kemampuan sel melakukan replikasi potensial secara tak terbatas. Pada jaringan dewasa yang normal, sel-sel tetap terpelihara dalam jumlah yang

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 8 tetap. Pada beberapa jaringan misalnya tulang, keadaan ini diatur dengan tingginya kecepatan pembelahan sel yang diimbangi dengan hilangnya sel dengan kecepatan yang sama (Thurston and Lobo, 1998). Pada sel kanker tidaklah demikian, sel kanker terus tumbuh dan tidak mati. Hal ini ditunjukkan dengan adanya potensial replikasi yang tak terbatas, yang diperlukan oleh sel kanker selama masa perkembangannya sampai menjadi tumor ganas (Hanahan and Weinberg, 2000). e. Sel kanker mampu menginduksi angiogenesis untuk mencukupi kebutuhannya terhadap oksigen dan nutrisi. Oksigen dan nutrisi yang disuplai oleh pembuluh darah sangat penting artinya bagi kelangsungan hidup sel. Tingginya ketergantungan sel terhadap pembuluh darah kapiler untuk mensuplai kedua kebutuhan di atas, menyebabkan sel - sel ini kemudian membentuk pembuluh darah baru. Hal inilah yang dilakukan oleh sel kanker untuk memperbesar ukurannya, agar mereka dapat melakukan ekspansi ke jaringan lain. Oleh karena itu sel kanker terus mengembangkan kemampuan angiogenesisnya (Hanahan and Weinberg, 2000). f. Kemampuan sel kanker melakukan metastasis dan invasi. Dalam masa perkembangannya, cepat atau lambat sebagian besar jenis kanker pada manusia, massa tumor primernya dapat melahirkan sel-sel sekunder. Selsel sekunder tersebut dapat berpindah tempat ke jaringan lain, menginvasi jaringan darah dan berhenti pada tempat-tempat tertentu,

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 9 kemudian sel dapat tumbuh dan berkembang membentuk koloni baru (Hanahan and Weinberg, 2000). 2. Penyebaran Kanker Penyebaran kanker dapat terjadi melalui beberapa cara antara lain : a. Melalui pembuluh limfe. Disebut sebagai penyebaran secara limfogen. Sel kanker dengan mudah menginvasi pembuluh limfa melalui celahcelah jaringan. Kelompok sel-sel membentuk embolus dalam aliran limfa yang kemudian akan tersangkut ke limfonodi regional terdekat. Perkembangan selanjutnya dapat menyebabkan penyumbatan (Govan, 1986). b. Melalui pembuluh darah. Disebut juga penyebaran secara hematogen. Sel-sel kanker mudah menembus dinding pembuluh vena yang berdinding tipis. Sebagai embolus, sel-sel diangkut melalui aliran darah vena, kemudian dapat tersangkut di organ paru, hati, atau organ yang lain membentuk anak sebar. Dinding pembuluh darah arteri yang tebal sukar ditembus oleh sel – sel kanker sehingga jarang ditemui penyebaran melalui arteri. Hanya pada kanker paru atau anak sebar di paru-paru yang dapat menyebar melalui arteri. Sel kanker sebagai embolus masuk ke dalam jantung bagian kiri kemudian masuk ke pembuluh – pembuluh arteri dan tersangkut pada organ tubuh yang menerima banyak darah arteri misalnya ginjal, kelenjar endokrin terutama ginjal dan sumsum tulang (Govan, 1986).

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 10 c. Penyebaran perkontinuatum. Terjadi pada sel-sel kanker yang terletak dalam rongga-rongga serosa seperti rongga perut, rongga pleura dan rongga perikardium. Sel kanker dapat masuk ke dalam rongga-rongga ini sehingga memungkinkan penempelan langsung pada sisi yang bervariasi (Govan, 1986). 3. Karsinogenesis Proses perkembangan kanker disebut karsinogenesis. Model karsinogenesis yang umum menerangkan karsinogenesis sebagai proses yang terbagi menjadi 4 tahap utama yaitu tahap inisiasi, tahap promosi, tahap progresif dan metastasis (Schneider, 1997). Inisiasi merupakan tahapan pertama ditandai dengan terjadi perubahanperubahan esensial di dalam sel. Inisiator terlibat dalam proses-proses pada genom sel yang menginduksi perubahan spesifik (Bosman, 1996). Pada tahap pertama karsinogenesis ini ada pembentukan metabolit reaktif yang mampu berikatan secara kovalen dengan DNA sehingga menyebabkan terjadinya mutasi pada DNA (King, 2000). Dengan perubahan genetik mengakibatkan proliferasi yang abnormal dari sebuah sel. Perubahan ini dapat diwarisi tetapi kebanyakan secara somatik yang disebabkan karena adanya kesalahan selama mitosis atau terkena paparan agen karsinogen, seperti tembakau atau radiasi. Sel terinisiasi atau sel prekanker dapat berubah kembali menjadi normal secara spontan, tetapi berada dalam bentuk sel prekanker atau menuju terbentuknya sel malignan (Schneider, 1997).

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 11 Tahap promosi meliputi ekspresi mutasi yang dapat menyebabkan perubahan fungsi seluler serta pertumbuhan yang sangat cepat dan pembentukan populasi tumor jinak yang kecil. Promosi terjadi karena kesalahan acak selama pembelahan sel atau paparan agen spesifik karsinogen. Perubahan genetik yang mengakibatkan terjadinya promosi secara somatik (Schneider, 1997). Promotor pada umumnya menimbulkan kerusakan jaringan atau sel yang tidak spesifik yang mempercepat proses karsinogenesis (Bosman, 1996). Pada tahap progresif meliputi manifestasi pertumbuhan dan perkembangan tumor menjadi ganas. Pada tahap inilah terjadi angiogenesis atau neovaskularisasi (Schneider,1997). Tumor hanya akan sebesar 1 mm tanpa pembuluh darah baru, tapi dapat berekspansi menjadi tumor ganas dengan produksi faktor pertumbuhan angiogenik dari sel kanker (King, 2000). Tahap selanjutnya adalah metastasis meliputi beberapa langkah, termasuk penyebaran sel kanker dari tumor primer, memasuki sistem sirkulasi atau sistem limpatik dan pencapaian pada permukaan jaringan yang baru serta berkembang di situ. Dengan cara ini sel kanker berpotensi untuk dibawa ke semua tempat dalam tubuh dan berkembang dimanapun di seluruh tubuh (Schneider, 1997). Kegagalan dalam mendeteksi atau mengoreksi kesalahan DNA adalah langkah awal terjadinya proses sel menjadi karsinogenik. Kegagalan ini biasanya terjadi pada individu yang mendapat warisan mutasi gen supresor tumor dari satu orang tua dan kemudian terjadi mutasi pada gen lain pada kehidupan selanjutnya. Hal ini bisa terjadi pula pada individu yang mengalami mutasi pada kedua gen

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 12 yang mengkode penekan tumor tertentu, yang tidak dapat dideteksi maupun dikoreksi sepanjang hidupnya. Teori karsinogenesis yang multistep juga mengakui banyaknya penyebab mutasi, banyaknya variabel yang berinteraksi terhadap perkembangan kanker sepanjang tahun, dan kontribusi dari pewarisan dan lingkungan yang ikut mencetuskan terjadinya kanker (Corwin, 2009). Hubungan angiogenesis dengan metastasis disebutkan sebagai salah satu cara penyebaran tumor secara hematogen dan limfogen. Sel-sel tumor mengadakan penetrasi dengan cepat dan ikut aliran darah ke seluruh tubuh dan menyebar ke organ lain (Folkman, 1976). Lebih lanjut dilaporkan bahwa metastasis tumor sangat tergantung pada angiogenesis yang dikaitkan dengan urutan penyebarannya, yaitu sel yang akan menjadi anak sebar tidak dapat keluar dari tumor primer, sebelum tumor primer dialiri pembuluh darah. Sesudah mencapai organ yang dituju, sel anak sebar harus mengalami angiogenesis agar dapat tumbuh dan mencapai ukuran yang secara klinis dapat dideteksi (Folkman, 1996). Invasi dan penyebaran metastasis terlihat sebagai suatu peristiwa yang tergantung pada angiogenesis. Untuk mendukung konsep ini maka perlu diperhatikan peran dari matriks yang mengendalikan migrasi sel endotel dan pembentukan tubula, juga mengendalikan migrasi dan penyebaran sel tumor. Berdasarkan sebuah pandangan praktis dari penemuan dan terapi obat, kebanyakan inhibitor-inhibitor angiogenesis juga mempunyai aksi sebagai antiinvasi atau sebagai komponen antimetastasis (Brem, 1999).

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 13 Terdapat tiga agen yang dapat menyebabkan kanker, yaitu : a. Karsinogen kimia berupa karbohidrogen polisiklik, amina aromatik, nitrosamina dan nitrosamida, karsinogen pengalkil, asbestos dan beberapa logam karsinogen serta karsinogen alamiah yang merupakan produk metabolik sel terutama berasal dari jamur. b. Karsinogen fisik berupa sinar radioaktif, sinar ultra violet, dan asap rokok c. Karsinogen biologik berupa parasit, bakteri, dan virus (Sunarto, 1999). Tingkatan perubahan sel pada pertumbuhan kanker adalah sebagai berikut : a. Hiperplasi yaitu pembengkakan organ tubuh akibat pertumbuhan sel-sel baru yang abnormal karena hilangnya kontrol pertumbuhan. b. Metaplasi yaitu perubahan epitel suatu jenis jaringan dewasa menjadi jaringan lain yang juga dewasa. c. Displasi yaitu perubahan sel dewasa ke arah kemunduran dalam hal bentuk, besar, dan orientasinya. Masih bersifat reversibel. d. Anaplasi yaitu perubahan serupa displasi yang menyimpang lebih jauh dari normal. Merupakan suatu ciri tumor ganas yang bersifat ireversibel. e. Karsinoma insitu yaitu gambaran sel menjadi sangat atopik namun belum terdapat pertumbuhan infiltratif. f. Invasi yaitu sel kanker telah menembus lapisan basal jaringan. (Kuswibawati, 2000).

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 14 4. Angiogenesis Kanker mampu untuk membentuk pembuluh darah baru (angiogenesis). Angiogenesis merupakan proliferasi jala-jala pembuluh darah yang berpenetrasi ke dalam pertumbuhan jaringan kanker untuk mensuplai nutrisi, oksigen, dan membuang produk sisa. Tumor angiogenesis sebenarnya dimulai saat sel kanker melepas molekul yang mengirim sinyal ke jaringan normal sekitar. Sinyal ini mengaktivasi gen tertentu dalam jaringan pejamu yang selanjutnya membuat protein untuk merangsang pertumbuhan pembuluh darah baru (Sudiono, 2008). a. Tahapan angiogenesis. Tahap - tahap angiogenesis dapat dijelaskan sebagai berikut : 1). Kumpulan sel pada jaringan yang mengalami kerusakan (luka) atau mengalami hipoksia, akan melepaskan faktor angiogenik (berupa faktor pertumbuhan dan protein rantai pendek lainnya) yang dapat berdifusi ke sel-sel pada jaringan sekitarnya. Menyusul proses tersebut, terjadi pula proses inflamasi. Pada proses inflamasi, pembuluh darah kecil yang terdapat secara lokal memegang peranan penting dalam proses yang terjadi selanjutnya karena pembuluh darah merupakan suatu jaringan yang dilapisi oleh sel endotel, yang akan berinteraksi dengan faktor peradangan dan angiogenik. Faktor-faktor angiogenik ini dapat menarik dan mendorong proliferasi sel endotel dan sel radang. Menjelang proses migrasi, sel-sel radang juga mensekresi molekul-molekul yang juga berperan sebagai stimulus angiogenik (Frisca, Sardjono, dan Sandra, 2009).

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 15 2). Faktor angiogenik berupa faktor pertumbuhan kemudian berikatan dengan reseptor yang spesifik terdapat pada reseptor sel endotel di sekitar lokasi pembuluh darah lama. Ketika faktor angiogenik berikatan dengan reseptornya, sel endotel akan teraktivasi dan menghasilkan sinyal yang kemudian dikirim dari permukaan sel ke nukleus. Organel-organel sel endotel kemudian mulai memproduksi molekul baru antara lain adalah enzim protease yang berperan penting dalam degradasi matriks ekstraseluler untuk mengakomodasi percabangan pembuluh darah (Frisca, Sardjono, dan Sandra, 2009). 3). Disosiasi sel endotel dari sel-sel di sekitarnya, yang distimulasi oleh faktor pertumbuhan angiopoietin, serta aktivitas enzim-enzim yang dihasilkan oleh sel endotel yang teraktivasi, seperti uPA dan MMPs, dibutuhkan untuk menginisiasi terbentuknya pembuluh darah baru. Dengan sistem enzimatik tersebut, sel endotel dari pembuluh darah lama akan mendegradasi matriks ekstraseluler dan menginvasi stroma dari jaringan-jaringan di sekitarnya sehingga sel-sel endotel yang terlepas dari matriks ekstraseluler ini akan sangat responsif terhadap sinyal angiogenik (Frisca, Sardjono, dan Sandra, 2009). 4). Degragasi proteolitik dari matriks ekstraseluler segera diikuti dengan migrasinya sel endotel ke matriks yang terdegradasi. Proses tersebut kemudian diikuti dengan proliferasi sel endotel yang distimulasi oleh faktor angiogenik, yang beberapa di antaranya dilepaskan dari hasil

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 16 degradasi matriks ekstraseluler, seperti fragmen peptida, fibrin, atau asam hialuronik (Frisca, Sardjono, dan Sandra, 2009). 5). Sel endotel yang bermigrasi tersebut kemudian mengalami elongasi dan saling menyejajarkan diri dengan sel endotel lain untuk membuat struktur percabangan pembuluh darah yang kuat. Proliferasi sel endotel meningkat sepanjang percabangan vaskular. Lumen kemudian terbentuk dengan pembengkokan (pelengkungan) dari sel-sel endotel. Pada tahap ini kontak antar sel endotel mutlak dibutuhkan (Frisca, Sardjono, dan Sandra, 2009). 6). Struktur pembuluh darah yang terhubung satu sama lain membentuk rangkaian atau jalinan pembuluh darah untuk memediasi terjadinya sirkulai darah. Pada tahap akhir, pembentukan struktur pembuluh darah baru akan distabilkan oleh sel mural (sel otot polos dan pericytes) sebagai jaringan penyangga dari pembuluh darah yang baru terbentuk. Tanpa adanya sel mural, struktur dan jaringan antar pembuluh darah sangat rentan dan mudah rusak (Frisca, Sardjono, dan Sandra, 2009). b. Faktor – faktor angiogenesis. Berdasarkan aksi dan targetnya, faktorfaktor angiogenik dapat dikategorikan menjadi 3 kelompok, yaitu sebagai berikut : 1). Kelompok faktor angiogenik yang memiliki target sel endotel, untuk menstimulasi proses mitosis. Contohnya faktor angiogenik VEGF dan angiogenin yang dapat menginduksi pembelahan pada kultur sel endotel (Frisca, Sardjono, dan Sandra, 2009).

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 17 2). Kelompok kedua merupakan molekul yang mengaktivasi sel target secara luas selain sel endotel. Beberapa sitokin, kemokin, dan enzim angiogenik termasuk dalam kelompok ini. FGF-2 atau bFGF merupakan sitokin kelompok ini yang pertama kali dikarakterisasi (Frisca, Sardjono, dan Sandra, 2009). 3). Kelompok ketiga merupakan faktor yang bekerja tidak langsung. Faktor-faktor angiogenik pada kelompok ini dihasilkan dari makrofag, sel endotel, atau sel tumor. Kelompok faktor yang paling banyak dipelajari adalah TNF-α dan TGF-β yang menghambat poliferasi sel endotel in vitro. Secara in vivo, TGF-β menginduksi angiogenesis dan menstimulasi ekspresi TNF-α, FGF-2, platelet derived growth factor dan VEGF dengan menarik sel-sel inflamatori. TNF-α diketahui meningkatkan ekspresi VEGF dan reseptornya, interleukin-8, dan FGF-2 pada sel endotel. Aktivitas TNF-α ini menjelaskan peranannya dalam angiogenesis secara in vivo. (Frisca, Sardjono, dan Sandra, 2009). Beberapa kemungkinan mekanisme stimulasi angiogenesis oleh faktor angiogenik tipe ini antara lain : a). Mobilisasi makrofag dan mengaktivasi sel endotel untuk mensekresi hormon pertumbuhan atau faktor kemotaktik sel endotel pembuluh darah, atau bahkan mensekresi keduanya. b). Menyebabkan terjadinya pelepasan mitogen sel endotel (contohnya bFGF) yang dapat disimpan di matriks ekstraseluler.

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 18 c). Menstimulasi pelepasan penyimpanan intraseluler faktor pertumbuhan sel endotel. (Frisca, Sardjono, dan Sandra, 2009). 5. Basic fibroblast growth factor (bFGF) bFGF disebut juga FGF-2 adalah suatu polipeptida yang menginduksi proliferasi, migrasi dan produksi protease pada kultur sel endotel dan neovaskularisasi in vivo. bFGF mampu berinteraksi dengan sel endotel melalui reseptor FGF tirosin kinase dan reseptor heparan sulphate proteoglycam di permukaan sel dan matriks ekstraseluler. Jadi, bFGF berkaitan dengan matriks ekstraseluler endotel in vitro dan in vivo (Cooper, 1995). bFGF produksinya sedikit pada sel normal namun meningkat pada keadaan kanker dan pada sel normal yang beroksigen rendah (hipoksia). Faktor pertumbuhan VEGF dan FGF mempunyai efek sinergis pada sel endotel dan dapat disimpan sebagai kompleks inaktif dengan proteoglikan matriks ekstraseluler seperti heparan, dan bentuk aktifnya akan dilepaskan oleh digesti matriks ekstraseluler. Angiogenesis tidak hanya berkaitan dengan proliferasi tapi juga proteolisis dan kemotaksis, molekul-molekul yang terlibat dalam pengaturannya tentunya memperlihatkan efek ini sehingga bFGF merupakan faktor angiogenik yang poten karena bFGF dapat menstimulasi ketiga fase yang dibutuhkan dalam proses angiogenesis yaitu proliferasi, sekresi protease dan kemotaksis sel endotel. bFGF juga mempunyai reseptor yang terdistribusi lebih luas dibandingkan reseptor VEGF (King, 2000).

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 19 Ekspresi yang berlebihan dari polipeptida bFGF normal tidak dapat menginduksi transformasi sel. Hanya jika bFGF diubah strukturnya hingga perubahan struktur ini mengijinkan produknya memasuki jalur sekresi normal, maka bFGF menjadi onkogen. Oleh karena itu transformasi autokrin oleh bFGF mungkin berperan dalam perkembangan kanker pada manusia (Cooper, 1995). B. Terapi Antiangiogenesis Pada Kanker Pendekatan terapetik untuk pengobatan kanker melalui mekanisme antiangiogenesis dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu : a. Agen vaskulostatis, merupakan agen yang menggangu proses pembentukan pembuluh darah baru. b. Agen vaskulostatin, merupakan agen yang menggunakan elemen pembuluh darah untuk mencapai toksisitas tertentu, sehingga menghasilkan efek anti tumor. (Kerbel and Folkman, 2002). Terapi dengan inhibitor angiogenesis telah dikembangkan dengan sasaran vascular endothelial cells dan angiogenesis pada tumor. Inhibitor angiogenesis dibedakan berdasarkan kerjanya yaitu secara langsung (direct) dan tidak langsung (indirect). Direct angiogenesis inhibitor seperti vitaxin dan angiostatin mencegah proliferasi, migrasi, dan penghindaran kematian sel pada vascular endothelial cells sebagai respon terhadap faktor angiogenik. Indirect angiogenesis inhibitor umumnya menghambat ekspresi dan aktivasi faktor angiogenik yang dihasilkan oleh tumor atau menghambat ekspresi reseptornya pada sel endotel (Kerbel and Folkman, 2002).

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 20 Pembuluh darah baru yang terbentuk akibat proses angiogenesis berfungsi mensuplai oksigen dan nutrisi yang penting bagi perkembangan sel kanker. Terapi antiangiogenesis dilakukan dengan cara menghambat sintesis protein angiogenesis yang dihasilkan sel kanker, menetralkan protein angiogenesis, menghambat reseptor endotel protein angiogenesis, atau secara langsung menginduksi apoptosis sel endotel (Wu, Huang, and Chang, 2008). Terapi antiangiogenesis mengusung konsep bahwa pertumbuhan tumor dapat dihambat ke tahap dormant melalui pemblokiran proses angiogenesisnya yaitu proses pembentukan pembuluh darah baru. Terapi antiangiogenesis merupakan mekanisme pemberian penghambat angiogenesis dari luar yang diarahkan untuk sel normal yaitu sel endotel. Sehingga salah satu keuntungan dari terapi ini adalah dapat menghindari terjadinya acquired drug resistance, yang merupakan suatu gejala yang sering terjadi pada sebagian besar pengobatan kanker. Acquired drug resistance merupakan kemampuan sel tumor untuk menahan efek obat yang mematikan sebagian besar anggota spesiesnya. Dalam keadaan ini, sel tumor tadi menjadi resisten terhadap pengobatan (Putri, 2009). Terapi antiangiogenesis memiliki toksisitas kecil, dapat digunakan dalam berbagai jenis tumor primer termasuk tumor metastasis, dan efektif karena kerusakan sedikit saja pada microvessel sel kanker dapat menyebabkan sel kanker kekurangan nutrisi dan mati. Selain itu sel-sel endotel yang secara genetik stabil sehingga kecil kemungkinannya untuk mengalami mutasi yang memungkinkan mereka mengembangkan resistensi terhadap obat (Hou, Tian, and Wei, 2004).

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 21 C. Chorioallantoic Membrane (CAM) Embrio Ayam Chorioallantoic membrane dari embrio ayam merupakan jaringan yang terbentuk setelah tujuh hari masa inkubasi yang merupakan gabungan dari chorion dan allantois. Secara struktural lapisan terluar adalah lapisan epitelium yang terbentuk dari trophoblas yang melapisi allantois. Struktur matrik dan pembuluh darah pada CAM analogis dengan retina dan pembuluh darahnya. CAM ayam yang sudah matang dapat dibagi menjadi beberapa lapisan stratum yang tipis yang tersusun dari sel epitel yang memungkinkan adanya migrasi termasuk pertukaran gas dan absorbsi kalsium (Leng, et al., 2004). Terdapat beberapa metode lain selain CAM yang dapat digunakan untuk melakukan uji angiogenesis antara lain uji ring aorta tikus, uji chick aortic arch, uji corneal angiogenesis pada mata kelinci atau tikus, dan uji matrigel plug (Auerbach, Lewis, Shinners, Kubai, and Akhtar, 2003). Metode CAM menggunakan telur fertil yang diinkubasi pada inkubator pada suhu 36-37oC. Periode inkubasi untuk telur fertil yang digunakan untuk CAM adalah 8-12 hari (D’Arcy and Howard, 1996). Alantois pada embrio unggas akan nampak pada 3,5 hari setelah inkubasi. Allantoic vesicle akan bertambah besar secara cepat dari hari ke-4 hingga hari ke-5. Pada proses ini lapisan mesodermis dari alantois bergabung dengan lapisan mesodermis chorion membentuk CAM. Pada lapisan mesodermis ini terjadi perkembangan jaringan vaskular (Cimpean, Ribatti, and Raica, 2008). Keuntungan dari uji CAM adalah biaya rendah, simpel, dapat dipercaya, dan dapat digunakan untuk skrining dalam skala yang besar (Ribatti et al., 1999).

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 22 D. Tanaman Kumis Kucing 1. Nama tumbuhan Nama ilmiah : Orthosiphon stamineus L. Nama daerah : remujung (Jawa Tengah), kumis kucing (Melayu), kumis kucing(Sunda), soengot koceng (Madura) Nama asing : cats whiskers (Inggris), mao xu cao (Cina) (Hariana, 2008). 2. Sinonim Tanaman kumis kucing mempuyai nama botani Orthosiphon stamineus Benth., dan mempunyai sinonim Orthosiphon aristatus Miq., Orthosiphon spicatus B.Bs, Orthosiphon grandiflorus Bold. (Dalimartha, 2000). 3. Sistematika tumbuhan Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Solanales Suku : Lamiaceae Marga : Orthosiphon Jenis : Orthosiphon stamineus L. (Anonim, 2000)

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23 4. Deskripsi Habitus : semak, tahunan, tinggi 50-150 cm. Batang : berkayu, segi empat, beruas, bercabang, coklat kehijauan. Daun : tunggal, bulat telur, belah ketupat memanjang atau bentuk lidah tombak panjang 7-10 cm, lebar 0,8-5 cm, tepi bergerigi, ujung dan pangkal runcing, tipis, hijau, permukaan licin tetapi pada tepi daun dan di atas tulang daun terdapat rambut pendek, terutama pada permukaan bawah, tulang daun menyirip halus, urat daun sedikit. Bunga : majemuk, bentuk tandan, di ujung ranting dan cabang, kelopak berlekatan, ujung terbagi empat, kepala sari ungu, putik satu, putih, mahkota ungu pucat, bagian atas tertutup rambut pendek ungu putih. Buah : kotak, bulat telur, masih muda hijau setelah tua hitam. Akar : tunggang, putih kotor (Anonim, 2000). 5. Kandungan kimia Kumis kucing mengandung orthosiphonin glikosida, zat samak, minyak atsiri, minyak lemak, saponin, sapofonin, garam kalium, mioinositol, dan sinensetin. Kalium berkhasiat diuretik dan pelarut batu saluran kencing, sinensetin berkhasiat antibakteri (Dalimarta, 2000). Daun kumis kucing mengandung minyak atsiri 0,02-0,06%, terdiri dari 60 macam sesquiterpen dan senyawa fenolik. Flavonoid lipofilik 0,2 % dengan kandungan utama sinensetin, eupatorin, skutellarein, tetrametil eter, salvigenin, ramnazin. Glikosida flavonol, turunan asam kaffeat (terutama rosmarinic acid dan 2,3-dicaffeoil tartaric acid), methylripariocrhomene A 6-(7,8-dimethoxy-2,2-

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 24 dimethyl [2H, 1-benzopyran]-yl), saponin, garam kalium (3%) dan myoinositol. (Sudarsono dkk, 1996). Eupatorin merupakan salah satu golongan flavonoid yang banyak terdapat dalam daun kumis kucing yang memiliki aktivitas antiangiogenesis dengan mekanisme penghambatan pada reseptor vascular endothelial growth factor (Dolečková, et al., 2012). Tabel I. Zat - zat dan kegunaan zat yang terkandung di dalam daun kumis kucing Zat Minyak atsiri Flavonoid Orthosipon glikosida Saponin Garam Kalium Myoinositol Kegunaan Anti nyeri Anti infeksi Pembunuh bakteri Melindungi struktur sel Meningkatkan efektivitas vitamin C Antiinflamasi Mencegah keropos tulang Antibiotik Antivirus Menghambat penyerapan glukosa di usus Diuretik Antiinflamasi Antiseptik Menghambat Na+ / D-glucose contransport system (SGLUT) di membran brush border intestinal Metabolisme energi Katalisator sintesis glikogen dan protein Aktivitas lipotropik Mengatur respon sel terhadap rangsang dari luar Transmisi saraf Pengaturan aktivitas enzim (Almatsier, 2004) E. Landasan Teori Pembuluh darah baru yang terbentuk akibat proses angiogenesis berfungsi mensuplai oksigen dan nutrisi yang penting bagi perkembangan sel kanker. Terapi antiangiogenesis dilakukan dengan cara menghambat sintesis

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 25 protein angiogenesis yang dihasilkan sel kanker, menetralkan protein angiogenesis, menghambat reseptor endotelial protein angiogenesis, atau secara langsung menginduksi apoptosis sel endotelial (Wu, Huang, dan Chang, 2008). Ekstrak daun kumis kucing mengandung antioksidan yang kuat, anti inflamasi, dan anti bakteri yang mengandung lebih dari 20 senyawa fenolik, glikosida flavonol, lipofilik flavon, turunan asam caffeic, seperti asam rosmarinic dan asam 2,3-dicaffeoyltartaric dan inhibitor oksida nitrat isopimarane-diterpenes (Sumaryono, dkk., 1991). Eupatorin merupakan salah satu golongan flavonoid yang banyak terdapat dalam daun kumis kucing yang memiliki aktivitas antiangiogenesis dengan mekanisme penghambatan pada reseptor vascular endothelial growth factor (Dolečková, et al., 2012). Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Sahib, et al. (2009), daun kumis kucing yang diektraksi dengan penyari metanol memiliki kandungan antioksidan dan aktivitas antiangiogenesis yang tinggi diuji dengan rat aortic assay. Aktivitas antiangiogenesis pada penelitian ini diuji dengan model CAM embrio ayam. F. Hipotesis 1. Ektrak metanol daun kumis kucing memiliki aktivitas antiangiogenesis pada CAM embrio ayam yang diinduksi bFGF.

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 26 2. Terdapat kekerabatan antara peningkatan konsentrasi ekstrak metanol daun kumis kucing dengan aktivitas antiangiogenesis pada CAM embrio ayam yang diinduksi bFGF.

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian eksperimental murni dengan rancangan lengkap pola searah. Jenis penelitian yang dilakukan termasuk jenis penelitian eksperimental murni yaitu dengan melakukan percobaan pada kelompok perlakuan dan dibandingkan dengan kelompok kontrol. Rancangan penelitian ini menggunakan rancangan lengkap pola searah. Penelitian ini dilakukan secara lengkap yaitu terdapat kontrol negatif, kontrol positif dan kelompok perlakuan. Pola searah yaitu dengan memberikan perlakuan yang sama dengan kelompok perlakuan. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Farmakognosi-Fitokimia dan Laboratorium Teknologi dan Formulasi Steril Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma serta Laboratorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Gadjah Mada. B. Variabel dan Definisi Operasional 1. Variabel penelitian a. Variabel bebas berupa konsentrasi ekstrak daun kumis kucing. b. Variabel tergantung berupa banyaknya pembuluh darah baru. c. Variabel pengacau terkendali berupa tempat tumbuh tanaman, cara panen, cara pengeringan dan pembuatan simplisia, dan jumlah (gram) daun segar yang digunakan. 27

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 28 d. Variabel pengacau tak terkendali berupa cuaca dan musim. 2. Definisi operasional Pembuluh darah baru adalah pembuluh darah rambut yang keluar dari pembuluh darah utama. C. Bahan Penelitian Bahan-bahan yang digunakan antara lain : ekstrak daun kumis kucing, CAM yang berasal dari telur ayam dalam kondisi terinkubasi, larutan bFGF, PBS, DMSO, aquadest steril, aquabidest steril, etanol 70%, larutan povidone iodine, kertas payung, kapas, cotton buds, paper disc berisi ampisilin. D. Alat Penelitian Alat-alat yang digunakan pada penelitian ini antara lain : inkubator, teropong telur, mini drill, gunting bedah, penyedot udara, lampu spiritus, pinset, scalpel, kamera, LAF, kaca pembesar, oven, ayakan, autoklaf, mikropipet, dan alat-alat gelas. E. Tata Cara Penelitian 1. Determinasi tanaman Determinasi tanaman kumis kucing dilakukan di Laboratorium Sistematika Tumbuhan Fakultas Biologi Universitas Gadjah Mada.

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 29 2. Pembuatan serbuk daun kumis kucing Daun kumis kucing diperoleh dari daerah Prambanan, Yogyakarta yang dipanen pada bulan Juni 2013. Daun kumis kucing yang telah dikumpulkan, dibersihkan dengan air mengalir kemudian dikeringkan dengan cara dijemur di bawah sinar matahari dengan ditutup kain hitam. Langkah selanjutnya adalah memasukan ke dalam oven untuk mempercepat proses pengeringan. Simplisia kering memiliki ciri bila diremas bergemerisik dan berubah menjadi serpihan dengan kadar air < 10% (Herawati, Nuraida, dan Sumarto, 2012). Simplisia yang kering kemudian digiling hingga menjadi serbuk halus dengan blender, kemudian di ayak dengan ayakan. Simplisa serbuk ditimbang sebanyak 500 gram. Ekstraksi dilakukan di Laboratorium Penelitian dan Pengujian Terpadu (LPPT) UGM dengan metode maserasi dengan penyari metanol. 3. Uji Kromatografi Lapis Tipis (KLT) Identifikasi flavonoid dilakukan di LPPT UGM dengan menggunakan metode KLT dengan fase gerak butanol-asam asetat-air (3:1:1) dan fase diam silika gel 60 F254 (Al - Sheet). Pembanding yang digunakan yaitu rutin. 4. Orientasi kelarutan ekstrak metanol daun kumis kucing Orientasi kelarutan ekstrak metanol daun kumis kucing dilakukan dengan menggunakan pelarut DMSO. DMSO ditambahkan pada beberapa mg ekstrak sampai ekstrak larut, kemudian diencerkan dengan aquabidest steril. Konsentrasi DMSO yang digunakan sekecil mungkin yaitu 0,2%.

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 30 5. Sterilisasi alat Alat-alat yang digunakan untuk uji antiangiogenesis dicuci bersih dan dikeringkan kemudian dibungkus dengan kertas payung dan disterilkan dengan pemanasan basah dalam autoklaf, suhu 121oC selama 15-30 menit. 6. Pembuatan larutan uji dan larutan bFGF a. Preparasi bFGF Sebagai Induktor Angiogenesis. bFGF yang digunakan sebanyak 25 ng/µL menggunakan larutan PBS pH 7,4 kemudian diencerkan sehingga didapat kadar 1 ng/µL. Preparasi bFGF ini dilakukan secara aseptis di dalam LAF. Kadar bFGF yang diberikan untuk setiap telur perlakuan terinduksi adalah 10 ng. b. Preparasi Sediaan Larutan Uji. Ekstrak metanol daun kumis kucing dilarutkan dengan DMSO – aquabidest steril kemudian dibuat seri konsentrasi (20, 40 dan 80 µg/mL). Konsentrasi pelarut (DMSO – aquabidest steril) disesuaikan dengan hasil orientasi kelarutan ekstrak metanol daun kumis kucing. Preparasi dilakukan secara aseptis dalam LAF. 7. Uji antiangiogenesis Satu atau beberapa hari sebelum diberi perlakuan telur diinkubasi dalam inkubator laboratorium pada suhu 37oC agar dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya. Telur ayam usia 9 hari diberikan perlakuan. Tahap awal perlakuan yaitu dengan membersihkan telur dari kotoran yang menempel di cangkang telur menggunakan alkohol 70%. Telur diberi tanda pada kerabang telur

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 31 yang meliputi batas ruang udara, lokasi embrio dan daerah yang akan dibuat segi empat (jendela) berukuran 1x1 cm di atas embrio menggunakan pensil. Lokasi embrio diketahui melalui candling menggunakan cahaya lampu pada telur. Kerabang telur pada bagian kutub yang mengandung ruang udara dan kerabang di atas embrio dibersihkan dengan larutan povidone iodine. Selanjutnya pada ruang udara tersebut dibuat lubang kecil dan pada daerah yang dibuat segi empat (jendela) dibuat luka dengan menggunakan mini drill dan scalpel. Udara dari ruang udara disedot dengan penyedot udara sampai berpindah dari kutub kerabang bagian atas telur. Perlakuan ini dilakukan dengan posisi telur horizontal, di ruang gelap, dan melalui candling, sehingga ruang udara buatan yang terbentuk di atas embrio dapat terlihat. Kerabang telur di atas embrio dipotong dengan mini drill untuk membuat lubang segiempat dengan luas 1x1 cm. Melalui lubang ini paper disc untuk setiap perlakuan diimplantasi ke dalam telur. Subyek uji berupa telur dibagi secara acak dalam 6 kelompok (masing-masing perlakuan terdiri dari 3 telur), sebagai berikut : 1) Kelompok I adalah telur dengan implantasi paper disc. 2) Kelompok II adalah kelompok dengan implantasi paper disc + pelarut (DMSO – aquabidest steril). 3) Kelompok III kelompok kontrol bFGF + pelarut adalah kelompok telur dengan implantasi paper disc termuati bFGF 10 ng + pelarut (DMSO – aquabidest steril) sebanyak 10 µL.

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 32 4) Kelompok IV, V dan VI merupakan kelompok perlakuan yang digunakan untuk melihat efek penghambatan ekstrak metanol daun kumis kucing dengan 3 variasi konsentrasi (20, 40 dan 80 µg/mL). Kelompok ini adalah kelompok telur implantasi paper disc termuati bFGF 10 ng + larutan ekstrak metanol daun kumis kucing dengan masing-masing konsentrasi sebanyak 10 µL. Setelah diberi perlakuan implantasi paper disc sesuai kelompok perlakuan, lubang kecil pada daerah kutub dan lubang segiempat ditutup dengan parafin solidum yang dicairkan. Kemudian telur diinkubasi pada suhu 37oC dengan kelembaban relatif 60% selama 3 hari atau 72 jam dengan inkubator, kemudian telur dimasukkan ke dalam kulkas selama 24 jam. Telur dibuka (umur 12 hari) dengan cara menggunting cangkang telur menjadi dua bagian dimulai dari cangkang yang dekat dengan rongga udara menggunakan gunting bedah secara hati-hati agar tidak merusak chorioallantoic membrane telur, setelah itu chorioallantoic membrane dibersihkan secara hati-hati dengan aquabidest steril. Chorioallantoic membrane yang melekat pada bagian cangkang yang terdapat paper disc diamati secara makroskopi. Pengamatan makroskopi dilakukan secara langsung dan tidak langsung. Pengamatan makroskopi secara langsung dilakukan dengan bantuan kaca pembesar dan dikuantifikasi dengan menghitung jumlah pembuluh darah baru yang terbentuk pada paper disc dan di sekitar paper disc dan secara tidak langsung dengan foto kamera hasil CAM. Pembuluh darah baru yang dihitung yaitu pembuluh darah yang tipis pada paper disc dan di sekitar paper disc.

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 33 F. Analisis Data Efek penghambatan tersebut diamati secara deskriptif dengan menghitung banyaknya jumlah pembuluh darah baru yang terbentuk pada dan disekitar paper disc menggunakan bantuan kaca pembesar. Setiap pembuluh darah baru diberi nilai satu. Pengamatan dilakukan oleh 4 orang sehingga hasilnya berupa rata-rata pengamatan yang dilakukan oleh 4 orang, hal ini dilakukan untuk mengurangi subyektifitas hasil pengamatan. Pengamatan terhadap pembuluh darah baru yang terbentuk pada dan di sekitar paper disc harus dibedakan dengan pembuluh darah utama atau asal dari CAM. Pembuluh darah utama pada CAM mempunyai ukuran yang lebih besar, sedangkan pembuluh darah baru merupakan pembuluh darah yang lebih halus atau kecil (Ribatti et al., 1999). Data berupa persentase terbentuknya pembuluh darah baru pada CAM dengan ekstrak metanol daun kumis kucing selanjutnya dihitung sebagai persentase pertumbuhan relatif terhadap kontrol pelarut dengan menggunakan rumus: % pertumbuhan pembuluh darah baru = A/B x 100% Keterangan : A= jumlah rerata pembuluh darah baru pada perlakuan ekstrak B= jumlah pembuluh darah baru pada kontrol bFGF % penghambatan = 100% - persentase pertumbuhan relatif terhadap kontrol bFGF (Ribatti et al., 1999) Data yang diperoleh dianalisis secara statistik dengan melakukan uji normalitas Kolmogorov-Smirnov Test dilanjutkan dengan one way ANOVA dengan taraf kepercayaan 95%, kemudian dilanjutkan dengan uji Tukey.

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Determinasi Tanaman Determinasi tanaman dilakukan dengan tujuan untuk memastikan bahwa tanaman kumis kucing yang digunakan pada penelitian ini telah sesuai sehingga tidak terjadi kesalahan dalam pengambilan bahan yang akan digunakan sebagai tanaman uji. Determinasi tanaman kumis kucing (lampiran 1) dilakukan di Laboratorium Sistematika Tumbuhan, Fakultas Biologi Universitas Gadjah Mada pada tanggal 6 Juni 2014 yang menyatakan bahwa bahan yang digunakan pada penelitian ini memang benar tanaman kumis kucing dengan spesies Orthosiphon stamineus L. B. Uji Kromatografi Lapis Tipis (KLT) Identifikasi ekstrak metanol daun kumis kucing dilakukan dengan menggunakan metode KLT dengan fase gase gerak butanol-asam asetat-air (3:1:1) dan fase diam Silicagel 60 F254 (Al - Sheet). Standar yang digunakan yaitu rutin. Pengujian KLT dilakukan di Laboratorium Penelitian dan Pengujian Terpadu UGM. Berdasarkan hasil identifikasi flavonoid dengan metode KLT (lampiran 3) didapatkan hasil positif dengan nilai Rf. flavonoid terdeteksi sebesar 0,88. Warna bercak ekstrak metanol daun kumis kucing yang terbentuk sama dengan warna bercak standar rutin yaitu kuning pada plat yang diamati secara visibel. 34

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 35 Pada pengamatan dengan UV 365 nm bercak yang terbentuk tidak terlihat jelas. Pada pengamatan dengan UV 254 nm bercak ekstrak metanol daun kumis kucing yang terbentuk sama dengan warna bercak standar rutin yaitu hijau. Berdasarkan hasil pengujian terlihat warna antara standar dan sampel sama, maka dapat disimpulkan ekstrak metanol daun kumis kucing mengandung senyawa flavonoid. C. Aktivitas bFGF Dalam Menginduksi Angiogenesis Pada penelitian ini digunakan metode CAM untuk mengetahui aktivitas bFGF yang dapat menginduksi terjadinya angiogenesis. Kelebihan dari metode CAM dibandingkan dengan metode lainnya antara lain : 1. Biaya relatif rendah, dimana penggunaan alat dan bahan dalam metode ini tidak banyak sehingga secara ekonomis metode ini relatif murah. 2. Simpel, berarti alat dan bahan yang dibutuhkan tidak banyak dan perlakuan terhadap telur relatif mudah dilakukan. 3. Dapat dipercaya, yang berarti metode ini cukup sensitif ketika terdapat rangsangan dari luar akan memberikan respon perubahan pembuluh darah. 4. Dapat digunakan untuk skrining dalam skala yang besar karena metode CAM ini dapat dilakukan dengan cepat dengan waktu pengamatan yang relatif singkat sehingga adanya angiogenesis dan aktivitas antiangiogenesis dari suatu senyawa dapat segera teramati. (Setiawan, 2012).

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 36 Selain itu di dalam telur ayam berembrio tercipta lingkungan tetutup dan terlindungi oleh cangkang telur, sehingga aman, mudah dipegang dan dipelihara selama inkubasi di laboratorium. Lingkungan tertutup tersebut relatif konstan karena keberadaan cairan ekstra embrionik dan membran pembungkus dalam telur ayam berembrio (Evan, 1991). Pada penelitian ini, dilakukan implantasi paper disc yang sudah diberi perlakuan ke dalam media CAM menggunakan telur berembrio dengan umur 9 hari. Hal ini karena pada umur tersebut letak rongga udara lebih mudah diamati dan pembuluh darah sudah lebih banyak dan lebih jelas. b-FGF merupakan salah satu faktor pertumbuhan yang berperan dalam terjadinya angiogenesis. Pemberian sejumlah tertentu bFGF untuk menginduksi terjadinya angiogenesis pada media CAM dibuat seperti pada jaringan yang terkena tumor sehingga pengamatan terhadap efek penghambatan angiogenesis pada CAM oleh ekstrak metanol daun kumis kucing dapat diamati dengan lebih jelas. Pengamatan dilakukan pada hari keempat setelah perlakuan, telur dibuka kemudian dilakukan pengamatan secara makroskopi. Pada penelitian ini, digunakan telur dengan implantasi paper disc blank yang digunakan sebagai pembanding untuk melihat banyaknya jumlah pembuluh darah yang terbentuk terhadap kelompok kontrol pelarut dan kelompok kontrol bFGF. Pertumbuhan pembuluh darah baru di sekitar paper disc memiliki jumlah pembuluh darah baru sebesar 14,33±1,15. Pada penelitian ini, DMSO digunakan sebagai pelarut senyawa uji karena kelarutan ekstrak metanol daun kumis kucing dalam air sangat kecil. Pada kadar

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 37 rendah, DMSO relatif tidak berpengaruh terhadap pertumbuhan sel, tetapi pada kadar tertentu senyawa ini mempunyai sifat sitotoksik yang signifikan. Agar DMSO tidak memberikan sifat toksik terhadap CAM maka konsentrasi DMSO dibuat seminimum mungkin tetapi tetap dapat melarutkan senyawa uji yaitu dengan konsentrasi 0,2 % v/v. Pada uji kontrol pelarut (DMSO – aquabidest steril) dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui apakah pelarut ekstrak yang digunakan memiliki aktivitas antiangiogenesis yang dapat mempengaruhi terhadap hasil penelitian. Pertumbuhan pembuluh darah baru di sekitar paper disc pada kontrol pelarut memiliki jumlah pembuluh darah baru sebesar 13±2,00 dibandingkan dengan kontrol paper disc blank sebesar 14,33±1,15 dimana dapat terlihat bahwa antar kontrol pelarut dan kontrol normal memiliki pertumbuhan pembuluh darah baru yang hampir sama. Hasil statistik menunjukkan terdapat perbedaan yang tidak bermakna antara kontrol pelarut terhadap kontrol normal dengan nilai p=0,684 (p>0,05) (lampiran 10) menggunakan uji Tukey. Hal ini dapat disimpulkan bahwa penggunaan DMSO-aquabidest steril sebagai pelarut tidak memiliki aktivitas antiangiogenesis. Pada kelompok kontrol bFGF digunakan bFGF 10 ng dan pelarut (DMSO – aquabidest steril). Hasil pengamatan maskroskopi pada kelompok kontrol bFGF menunjukkan adanya pertumbuhan pembuluh darah baru yang banyak disekitar paper disc dengan jumlah pembuluh darah baru sebesar 23,33±0,57, dibandingkan dengan kelompok kontrol paper disc blank sebesar 14,33±1,15 dan kelompok kontrol pelarut sebesar 13,00±2,00 dimana dapat

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 38 terlihat bahwa kontrol positif memiliki pertumbuhan pembuluh darah baru paling besar. Uji Tukey antara bFGF terhadap kontrol paper disc blank dan kontrol bFGF terhadap kontrol pelarut memberikan nilai p=0,000 (p<0,05) (lampiran 10) yang menunjukkan terdapat perbedaan bermakna. Hal ini menunjukkan bahwa bFGF dapat secara efektif meningkatkan jumlah pertumbuhan pembuluh darah baru pada CAM. D. Uji Daya Hambat Ekstrak Metanol Daun Kumis Kucing Terhadap Angiogenesis Persentase penghambatan angiogenesis ekstrak metanol daun kumis kucing dapat diamati pada telur kelompok IV, V, dan VI, dengan konsentrasi berturut-turut (20, 40 dan 80 µg/mL). Penelitian ini digunakan tiga variasi konsentrasi dengan tujuan untuk mengetahui pada konsentrasi berapa ekstrak metanol daun kumis kucing mampu memberikan pengaruh terhadap aktivitas antiangiogenesis pada CAM embrio ayam yang diinduksi bFGF. Pembagian dosis tersebut berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Sahib, et al, (2009) menyatakan bahwa ekstrak metanol daun Orthosiphon stamineus Benth mempunyai nilai IC50 19,05 µg/mL. Nilai IC50 menunjukkan nilai konsentrasi yang menghasilkan hambatan proliferasi sel 50 % dan menunjukkan potensi ketoksikan suatu senyawa terhadap sel. Tingkat sitotoksisitas terhadap sel kanker dapat dinyatakan dengan nilai IC50 sehingga dapat digunakan sebagai acuan untuk menentukan konsentrasi terendah dalam penelitian ini yaitu sebesar 20 µg/mL kemudian direplikasi dengan faktor kelipatan 2 untuk memperoleh variasi konsentrasi.

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 39 Kontrol bFGF Kontrol paper disc blank Kontrol pelarut DMSO Ekstrak daun kumis kucing konsentrasi 20 µg/mL Ekstrak daun kumis kucing konsentrasi 40 µg/mL Ekstrak daun kumis kucing konsentrasi 80 µg/mL Gambar 1. Pengamatan Makroskopis Pembentukan Pembuluh Darah Baru Berbagai Perlakuan Pengamatan yang dilakukan secara makroskopi terhadap telur kelompok perlakuan ekstrak metanol daun kumis kucing dengan pembanding kontrol bFGF pada gambar 1, menunjukkan bahwa ekstrak metanol daun kumis kucing mampu menghambat pertumbuhan pembuluh darah baru (angiogenesis) pada CAM yang diinduksi bFGF. Hal ini dapat dilihat dari pengurangan kepadatan pembuluh darah baru di sekitar paper disc dibandingkan dengan kontrol bFGF. Pada telur dengan konsentrasi 20 µg/mL terlihat banyak pembuluh darah baru di sekitar paper disc, pembuluh darah baru ini semakin berkurang pada konsentrasi 40 µg/mL dan hampir tidak ada pada konsentrasi 80 µg/mL. Pada kontrol bFGF sendiri terlihat lebih banyak pembuluh darah baru di sekitar paper disc dibandingkan dengan kelompok perlakuan. Pengamatan makroskopi kemudian dilanjutkan dengan menghitung jumlah pembuluh darah baru yang muncul disekitar paper disc dan kemudian

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 40 dikuantifikasi dalam bentuk persentase pertumbuhan pembuluh darah baru. Penghitungan jumlah pembuluh darah baru yang terbentuk ini terdapat kekurangan yaitu subyektif sehingga untuk mengurangi subyektifitas tersebut, penghitungan dilakukan oleh empat orang yang berbeda secara bergantian kemudian hasil penghitungan tersebut dirata-rata. Persentase pertumbuhan pembuluh darah baru yang didapatkan, kemudian dibandingkan dengan kontrol bFGF sehingga didapat persentase pertumbuhan pembuluh darah baru relatif terhadap bFGF. Berdasar data persentase pertumbuhan pembuluh darah baru relatif terhadap kontrol bFGF, kemudian dihitung persentase penghambatan angiogenesis dari ekstrak metanol daun kumis kucing. Tabel II. Jumlah Pembuluh Darah Baru dan Penghambatan Angiogenesis Kelompok Perlakuan dan Kelompok Kontrol Kelompok perlakuan Jumlah pembuluh darah baru X±SD Kontrol paper disc blank Kontrol pelarut Kontrol bFGF Konsentrasi 1 Konsentrasi 2 Konsentrasi 3 14,33±1,15 13±2,00 23,33±0,57 17 ± 1,00 11,67 ± 0,57 7,3 ± 0,57 Ket. Kontrol pelarut Kontrol bFGF Konsentrasi 1 Konsentrasi 2 Konsentrasi 3 Pertumbuhan relatif terhadap bFGF (%) 72,86 50,02 31,41 Penghambatan angiogenesis (%) 27,14 49,98 68,59 : DMSO – aquabidest steril : bFGF + pelarut : Ekstrak metanol daun kumis kucing konsentrasi 20 µg/mL : Ekstrak metanol daun kumis kucing konsentrasi 40 µg/mL : Ekstrak metanol daun kumis kucing konsentrasi 80 µg/mL

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 41 Gambar 2. Grafik Persentase Penghambatan Angiogenesis Perlakuan Setelah Pemberian Ekstrak Metanol Daun Kumis Kucing Ket. Konsentrasi 1 : Ekstrak metanol daun kumis kucing konsentrasi 20 µg/mL Konsentrasi 2 : Ekstrak metanol daun kumis kucing konsentrasi 40 µg/mL Konsentrasi 3 : Ekstrak metanol daun kumis kucing konsentrasi 80 µg/mL Pada tabel II terlihat bahwa persentase pertumbuhan pembuluh darah baru relatif terhadap kontrol bFGF tertinggi dicapai oleh ekstrak metanol daun kumis kucing konsentrasi 20 µg/mL sebesar 72,86, diikuti oleh konsentrasi 40 µg/mL sebesar 50,02 dan persentase pertumbuhan pembuluh darah baru relatif terhadap kontrol bFGF terendah pada konsentrasi 80 µg/mL sebesar 31,41. Hal ini menunjukkan bahwa kenaikan persentase pertumbuhan pembuluh darah baru relatif terhadap kontrol bFGF berbanding terbalik dengan kenaikan konsentrasi ekstrak metanol daun kumis kucing. Hasil perhitungan menunjukkan bahwa persentase penghambatan terbesar ada pada konsentrasi 80 µg/mL sebesar 68,59, diikuti dengan konsentrasi 40 µg/mL sebesar 49,98 dan persentase penghambatan terkecil ada pada konsentrasi 20 µg/mL sebesar 27,14 (tabel II). Hal ini menunjukkan bahwa

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 42 kenaikan persentase penghambatan angiogenesis ekstrak metanol daun kumis kucing sebanding dengan kenaikan konsentrasi (gambar 2). Hasil uji normalitas masing-masing kelompok kontrol dan perlakuan memiliki nilai p=0,766 dan p=1,000 (p>0,05) dan homogenitas dengan nilai p=0,372 (p>0,05) menunjukkan bahwa data terdistribusi normal dan homogen (lampiran 10). Maka selanjutnya dilanjutkan dengan uji ANOVA satu arah dengan nilai p=00 (p<0,05) yang menunjukkan bahwa ada perbedaan bermakna dari kelompok perlakuan. Dilanjutkan dengan uji Tukey untuk mengetahui hubungan antar kelompok perlakuan ekstrak dengan kelompok perlakuan kontrol bFGF sehingga dapat diketahui adanya perbedaan antar kelompok tersebut (tabel III). Tabel III. Hasil Uji Statistik Tukey Jumlah Pembuluh Darah Baru Kelompok Perlakuan Kontrol Pelarut Kontrol bFGF Konsentrasi 1 Konsentrasi 2 Konsentrasi 3 Kontrol Pelarut - BB BB BTB BB Kontrol bFGF BB - BB BB BB Konsentrasi 1 BB BB - BB BB Konsentrasi 2 BTB BB BB - BB Konsentrasi 3 BB BB BB BB - Ket. Kontrol pelarut : DMSO – aquabidest steril Kontrol bFGF : bFGF + pelarut Konsentrasi 1 : Ekstrak metanol daun kumis kucing konsentrasi 20 µg/mL Konsentrasi 2 : Ekstrak metanol daun kumis kucing konsentrasi 40 µg/mL Konsentrasi 3 : Ekstrak metanol daun kumis kucing konsentrasi 80 µg/mL BB : Berbeda Bermakna BTB : Berbeda Tidak Bermakna Hubungan antar kelompok kontrol bFGF dan kontrol pelarut terhadap konsentrasi 20 µg/mL didapatkan hasil berbeda bermakna, hal ini menunjukkan

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 43 bahwa pemberian ekstrak metanol daun kumis kucing terdapat aktivitas antiangiogenesis tetapi densitas pembuluh darah masih belum seperti keadaan normal. Hubungan antar kelompok kontrol bFGF terhadap konsentrasi 40 µg/mL didapatkan hasil berbeda bermakna dan kelompok kontrol pelarut terhadap konsentrasi 40 µg/mL didapatkan hasil berbeda tidak bermakna, hal ini menunjukkan bahwa pemberian ekstrak metanol daun kumis kucing memiliki aktivitas antiangiogenesis dimana densitas pembuluh darah sudah dapat seperti keadaan normal. Hubungan antar kelompok kontrol bFGF dan kontrol pelarut terhadap konsentrasi 80 µg/mL didapatkan hasil berbeda bermakna, hal ini menunjukkan bahwa pemberian ekstrak metanol daun kumis kucing memiliki aktivitas antiangiogenesis dan densitas pembuluh darah sudah seperti keadaan normal bahkan lebih sedikit. Pada konsentrasi 80 µg/mL kemungkinan dapat menyebabkan ketoksikan karena pembuluh darah normal yang seharusnya terdapat pada CAM embrio ayam juga dihambat. Antar kelompok konsentrasi 20, 40, dan 80 µg/mL menunjukkan hasil berbeda bermakna (tabel III). Hal ini menunjukkan antar kelompok konsentrasi memiliki aktivitas antiangiogenesis dengan kekuatan yang berbeda. Bila dibandingkan dengan persentase pertumbuhan pembuluh darah baru terhadap bFGF (tabel II) menunjukkan bahwa semakin besar konsentrasi maka persentase pertumbuhan pembuluh darah baru semakin berkurang. Bila dibandingkan dengan persentase penghambatannya (tabel II dan gambar 2) menunjukkan bahwa semakin besar konsentrasi maka persentase penghambatan angiogenesisnya

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 44 semakin besar. Dapat disimpulkan semakin tinggi konsentrasi ekstrak metanol daun kumis kucing maka aktivitas antiangiogenesisnya semakin besar. Terdapat beberapa senyawa metabolit sekunder yang memiliki aktivitas antikanker antara lain golongan alkaloid, terpenoid, flavonoid, santon dan kumarin (Lisdawati, 2007). Dari senyawa – senyawa tersebut yang memiliki aktivitas antiangiogenesis yaitu terpenoid (Liu, Tang, Zhang, Chou, and Huang, 2008), alkaloid (Lopes et al., 2009) dan flavonoid. (Zhi et al., 2013). Pada penelitian ini, pemberian ektrak metanol daun tanaman kumis kucing terbukti mampu menghambat pembentukan pembuluh darah baru dan terdapat hubungan antara peningkatan konsentrasi dengan aktivitas antiangiogenesis pada CAM embrio ayam yang diinduksi bFGF. Penghambatan tersebut dimungkinkan karena adanya senyawa-senyawa yang terkandung dalam ekstrak metanol daun kumis kucing, yang mempunyai aktivitas sebagai inhibitor angiogenesis. Berdasarkan hasil uji KLT tanaman kumis kucing terbukti mengandung senyawa flavonoid (lampiran 3). Flavonoid seperti isoflavon, flavonol dan polifenol telah terbukti secara ekperimental menghambat angiogenesis dengan berbagai mekanisme (Tosetti et al., 2002). Mekanisme tersebut antara lain menghambat langsung pada sel endotelial, dengan menghambat faktor pertumbuhan, mampu menghambat aksi dari integrin αvβ3, menghambat kemampuan sel endotel untuk menembus jaringan matriks ekstraseluler, menghambat pada COX-2. Inhibitor angiogenesis adalah zat aktif yang mampu menghambat pertumbuhan pembuluh darah baru. Penghambatan pembuluh darah baru tersebut

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 45 diharapkan dapat menghentikan suplai oksigen dan nutrisi ke sel tumor. Beberapa mekanisme yang diduga terkait dengan penghambatan angiogenesis dari senyawa yang terkandung dalam ekstrak metanol daun kumis kucing antara lain menghambat langsung pada sel endotel. Pembuluh darah tersusun atas monolayer sel-sel endotel yang menempel pada membran basalis (matriks ekstraseluler). Sel endotel dapat dinduksi dengan faktor angiogenik untuk bereplikasi dan membentuk pembuluh darah baru sebagai respon terhadap stimulus fisiologi dan patologi misalnya sel kanker (MacDonald, 2012). Senyawa yang terkandung dalam ekstrak metanol daun kumis kucing kemungkinan mempunyai mekanisme yang mampu menghambat fosfolirasi dari mitogen activated protein kinase terinduksi bFGF. Mitogen activated protein kinase merupakan komponen yang penting dalam jalur sinyal proliferasi sel endotel untuk pembentukan pembuluh darah baru. Mekanisme lain yang diduga berperan dalam penghambatan pembentukan pembuluh darah baru oleh ekstrak metanol daun kumis kucing adalah dengan menghambat faktor pertumbuhan. Sel kanker mampu memproduksi faktor pertumbuhannya sendiri seperti VEGF, FGF, dan epidermal growth factor. FGF merupakan salah satu faktor angiogenik yang dapat membentuk kompleks dengan heparin menyebabkan peningkatan efisiensi aktivasi sel menyusul terjadinya ikatan antara FGF dengan reseptornya. bFGF merupakan hasil fraksinasi FGF pada kondisi basa yang dapat berinteraksi dengan sel endotelial melalui reseptor FGF tirosin kinase dan heparan sulfat proteoglikan yang ada dipermukaan matriks ekstraselular. Reseptor akan menyampaikan sinyal

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 46 proliferatif ke protein di sitoplasma. Pada penelitian ini faktor pertumbuhan berupa bFGF diinduksi dari luar CAM (Frisca, Sardjono, dan Sandra, 2009). Ekstrak metanol daun kumis kucing mengandung flavonoid yang diduga mampu menghambat bFGF, sehingga stimulasi bFGF tidak sampai ke reseptor tirosin kinase di permukaan sel yang menyebabkan bFGF tidak dapat ditangkap oleh reseptor sehingga tidak terjadi ikatan antara bFGF dengan reseptor dan aktivitas proliferasi tidak terjadi. Kemungkinan mekanisme lainnya yaitu ekstrak metanol daun kumis kucing mampu menghambat aksi dari integrin αvβ3. Integrin merupakan famili dari glikoprotein reseptor transmembran yang bertindak sebagai mediator interaksi selmatriks maupun antara sel-sel. Integrin terdiri dari sub unit α dan sub unit β yang berikatan nonkovalen. Sebagai reseptor, integrin memperantarai penempatan dan migrasi sel melalui pengenalan berbagai molekul matriks ekstraseluler. Integrin αvβ3 pada range yang luas akan terikat pada glikoprotein matriks ekstraselular. Pada metastasis kanker, integrin αvβ3 ekpresinya akan meningkat jika dibandingkan pada sel normal. Integrin αvβ3 juga ekpresinya akan naik pada sel kapiler endotel yang berpartisipasi pada angiogenesis (Liu, Wang, and Chen, 2008). Senyawa yang terkandung dalam ekstrak metanol daun kumis kucing kemungkinan menghambat integrin αvβ3 sehingga sel tumor tidak dapat berikatan dengan matrik ekstraseluler akibatnya sel endotel tidak dapat menuju angiogenesis. Mekanisme lain yang diduga berperan dalam penghambatan pembentukan pembuluh darah baru oleh ekstrak metanol daun kumis kucing

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 47 adalah menghambat kemampuan sel endotel untuk menembus jaringan matriks ekstraseluler. Penetrasi awal sel tumor melalui membran basalis baru dapat terjadi bila sel tumor mampu mengikat komponen matriks ekstrasel melalui reseptornya dan bila sel tumor mampu membentuk enzim yang disebut MMPs. MMPs adalah famili enzim proteinase yang mampu mendegradasi komponen-komponen matriks ekstraseluler. Pada matriks ekstraseluler terdapat protein kolagen tipe IV. Protein ini dilisiskan oleh matriks metaloproteinase-2 (MMP-2) dan matriks metaloproteinase-9 (MMP-9). Sehingga rusaknya matriks ekstraseluler ini menjadikan sel-sel endotel mampu bermigrasi ke jaringan di sekitarnya, dan membentuk pembuluh darah baru (Hemati, Sadeghi, and Motovali, 2010). Senyawa yang terkandung dalan ekstrak metanol daun kumis kucing, kemungkinan mampu menghambat produksi enzim MMPs, khususnya MMP-2 dan MMP-9. Akibatnya sel endotel tidak mampu menembus matriks ekstraseluler dan sel pun tidak mampu bermigrasi ke sel tumor. Kemungkinan mekanisme lainnya yang berperan dalam antiangiogenesis ekstrak metanol daun kumis kucing adalah dengan menghambat pada COX-2. Enzim COX-2 merupakan enzim yang bertanggung jawab terhadap respon inflamasi dan produksi prostaglandin dan terekspresi tinggi dalam sel tumor (Dannenberg, 1999). COX-2 menginduksi terjadinya angiogenesis melalui 3 produk dari metabolisme arakhidonik yaitu : TXA2, PGI2 dan PGE2 yang merangsang VEGF untuk membentuk pembuluh darah baru (Zhang, Subbaramaiah, Altorki, and Dannenberg, 1998). Adanya penghambatan terhadap

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 48 enzim COX, maka produksi berlebih dari prostaglandin dapat dicegah sehingga dapat mencegah faktor pertumbuhan yang menginduksi angiogenesis. Kelemahan dari penelitian ini adalah tidak dilakukan pengujian lebih lanjut terkait senyawa yang bertanggung jawab terhadap aktivitas antiangiogenesis sehingga belum bisa dipastikan apakah flavonoid saja atau flavonoid bersama dengan senyawa lainnya yang mampu menghambat pertumbuhan pembuluh darah baru sehingga perlu dilakukan uji lanjutan terkait dengan kandungan zat aktif spesifik dari ekstrak metanol daun kumis kucing. Selain itu kelemahan dari penelitian ini adalah tidak diketahuinya mekanisme spesifik terkait penghambatan angiogenesis sehingga perlu ada nya pengujian lebih lanjut terkait mekanisme antiangiogenesis spesifik dari ekstrak metanol daun kumis kucing.

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa : 1. Ektrak metanol daun kumis kucing dengan konsentrasi 20, 40 dan 80 µg/mL memiliki aktivitas antiangiogenesis pada CAM embrio ayam yang diinduksi bFGF. 2. Terdapat kekerabatan antara peningkatan konsentrasi ekstrak metanol daun kumis kucing dengan aktivitas antiangiogenesis dimana semakin tinggi konsentrasi ekstrak maka aktivitas antiangiogenesisnya semakin besar. B. Saran 1. Perlu dilakukan pengujian lebih lanjut terkait senyawa yang bertanggung jawab terhadap aktivitas antiangiogenesis. 2. Perlu dilakukan pengujian lebih lanjut terkait mekanisme spesifik yang diduga terkait dengan penghambatan angiogenesis. 49

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR PUSTAKA Almatsier, S., 2004, Prinsip Dasar Ilmu Gizi, Gramedia, Jakarta, hal. 94. Anonim, 2000, Inventaris Tanaman Obat Indonesia (I), Jilid IV, Departemen Kesehatan & Kesejahteraan Sosial RI, Jakarta, hal. 173 - 174. Auerbach, R., Lewis, R., Shinners, B., Kubai, L., Akhfar, N., 2003, Angiogenesis Assays : A Critical Overview, Clinical Chemistry, 49(1), 35 - 38. Brem, S., 1999, Angiogenesis and Cancer Control: From Concept to Therapeutic Trial, Cancer Control, 6(5), 436-458. Bosman, F.T., 1996, Aspek-aspek Fundamental Kanker, Edisi V, Panitia Kanker RSUP DR Sardjito, Yogyakarta, hal. 3 - 10. Cimpean, E. M., Ribatti, D., Raica, M., 2008, The Chick Embryo Chorioallantoic Membrane as a Model to Study Tumor Metastasis, Springer Science, 11, 311 - 319. Cooper, E.M., 1995, Oncogenes and Growth Factors, Oncogenes, 2nd, Massachussets, pp. 186 - 188. Corwin, E.J., 2009, Buku Saku Patofisiologi, Edisi 3, EGC, Jakarta, hal. 81 - 82. D’Arcy, P.F., and Howard, E. M., 1996, A New Anti-inflammatory Test, Utilizing The Chorio-allantoic Membrane of The Chick Embryo, Br J Pharmacol Chemother, 29, 378-387. Dalimartha, S., 2000, Atlas Tumbuhan Obat Indonesia, Volume 2 , Trubus Agriwidya, Jakarta, hal. 127. Dalimartha, S., 1999, Ramuan Tradisional untuk Pengobatan Kanker, Penebar Swadaya, Jakarta, hal. 103. Dannenberg A., Zakim D., 1999, Chemoprevention of Colorectal Cancer Through Inhibition of Cyclooxygenase-2. Semin Oncol, 26, 499 – 504. Dolečková, I., Rárová, L., Grúz, J., Vondrusová, M., Strnada, M., and Kryštof, V., 2012, Antiproliferative and Antiangiogenic Effects Offlavone Eupatorin, An Active Constituent of Chloroform Extract of Orthosiphon stamineus Leaves, Fitoterapia, 83, 1000 - 1007. Dwiatmaka, Y., 2000, Kanker : Skrining Tanaman Berkhasiat Antikanker Dengan Metode “BST” dalam Kanker, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta, hal. 102 - 104. Evans, C.W., 1991, The Metastatic Cell, Edisi 1th, Champman and Hall, London, pp. 191 - 289. Folkman, J., 1976, The Vascularization of Tumors, Scientific American, 6, 59-73. Folkman, J., 1996, Fighting Cancer By Attaching Its Blood Supply, Scientific American, 9, 116 - 119. Frisca., Sardjono, C. T., dan Sandra, F., 2009, Angiogenesis : Patofisiologi dan Aplikasi Klinis, JKM, Jakarta, hal. 176 - 177. Giavazzi, R., 2000, The Biological Basis for Antiangiogenic Therapy, European Journal of Cancer, 36, 1917. Govan, 1986, Pathology Illustrated, Churchill, Living Stone, pp. 185 - 190. Hanahan, D., and Weinberg, R.A., 2000, The Hallmark of Cancer Cell, Vol 100, pp. 57-70. 50

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51 Hariana, A., 2008, Tumbuhan Obat dan Khasiatnya, Seri 2, Penebar Swadaya, Jakarta, hal. 65. Hemati, S., Sadeghi, M., and Motovali, M., 2010, Higher Plasma MMP-9 Level in Breast Cancer Patients With MMP-9 Promoter, J. Biol. Res, 13, 113 – 118. Herawati D., Nuraida, L., dan Sumarto, 2012, Cara Produksi Simplisia Yang Baik, Institut Pertanian Bogor, Bogor, hal. 11. Hou, J., Tian, L., dan Wei, Y., 2004, Cancer Immunotherapy of Targeting Angiogenesis, Cellular & Molecular Immunology, 1(3), 161-166. Jagannath, I., 2000, Herbs the Green Pharmacy of Malaysia, Vinpress, Malaysia, pp. 76-77. Kerbel, R., and Folkman, J., 2002, Clinical Translation of Angiogenesis Inhibitor, Nature Reviews Cancer, 2, 727-729. King, R.J.B., 2000, Cancer Biology, 2nd edition, Pearson Education Ltd., London, pp. 214. Kuswibawati, L., 2000, Apa Itu Kanker dalam Kanker, Yogyakarta, Penerbit Universitas Sanata Dharma, hal. 5. Leng, T., Miller, J.M., Bilbao, K., Palanker, D., Huie, P., Blumenkranz, M., 2004, The Chick Chorioallantoic Membrane as a Model Tissue for Surgical Retinal Research and Simulation, The Journal of Retina and Vitreous Disease, 24(3). Lisdawati, 2007, Isolasi Dan Elusidasi Struktur Senyawa Lignan Dan Asam Lemak dari Ekstrak Daging Buah Phaleria Macrocarp, Buletin Penelitian Kesehatan, 35 (3), 115-124. Liu, Z., Tang, Z., Zhang S., Chou, Q., and Huang, Y., 2008, Angiogenesis Inhibition In Vascular Endothelial Cells By Terpenoid Compounds From Bletilla striata Is Via Apoptosis Pathway, Journal of Molecular Cell Biology, 41(5), 383-392. Liu, Z., Wang, F., and Chen, X., 2008, Integrin αvβ3 Targeted Cancer Therapy, Drug Dev Res, 69(6), 2-3. Lopes, C. M., Rocha, A., Pirraco, A., Regasini, L, O., Silvs, D, S,. Bolzani, V, S., Azevedo, I., Carlos, I, Z., and Soares, R., 2009, Anti-angiogenic Effects Of PterogynidineAalkaloid Isolated From Alchornea glandulosa, BMC Complementary and Alternative Medicine, 9(15), 4-11. Lubis, N. L., 2009, Dukungan Sosial pada Pasien Kanker, Perlukah ?, USU Press, Medan, hal.2-3. MacDonald, M. D., 2012, Angiogenesis Inhibitors A New Frontier in Cancer Therapy, The Childhood Brain Tumor Foundation. Putri, W.D.R., 2009, Kontrol Optimal Pada Model Tumor Anti Angiogenesis, Skripsi, 7-8, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya. Ribatti, D., Leali, D., Gualandris, A., Bastaki, M., Vacca, A., Roncali, et al., 1999, In Vivo Angiogenic Activity of Urokinase : Role of Endogenous Fibroblast Growth Factor-2, Cell Science, 112, 4213-4221. Ribatti, D., Vacca, A., and Presta, M., 2002, The Discovery of Angiogenic Factors: A Historical Review, General Pharmacology, 35, 229.

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52 Ridwan, E., 2013, Etika Pemanfaatan Hewan Percobaan dalam Penelitian Kesehatan, J Indon Med Assoc., 63 (3), 114-115. Sahib, H.B., Aisha, A.F., Yam, M.F., Asmawi, M.Z., Ismail, Z., Salhimi, S.M., et al., 2009, Anti-Angiogenic and Anti Oxidant Properties of Orthosiphon stamineus Benth. Methanolic Leaves Extract, International Journal of Pharmacology, 5(2), 162-167. Santa, I.G.P., 1998, Studi Kemotaksonomi-Farmakognosi Benalu Antikanker Scurrula atropurpurea (BI.) DANS. dan Dendrophthoe pentandra (L.) MIQ., Warta Tumbuhan Obat Indonesia, 14-16. Schneider, A.K., 1997, Encyclopedia of Human Biology, Edisi II, Academic Press, London, pp. 312 - 315. Setiawan, E.J., 2012, Uji Efek Antiinflamasi Ekstrak Herba Rumput Mutiara (Hedyotis corymbosa (L.) Lamk.) Dengan Metode Hen’s Egg Test Chorioallantoic Membrane, Skripsi, 28-29, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. Sudarsono, Pudjoarinto A., Gunawan D., Wahyuono S., Donatus I. A., Dradjat M., dkk., 1996, Tumbuhan Obat; Hasil Penelitian, Sifat-Sifat, dan Penggunaan, Pusat Penelitian Obat Tradisional Universitas Gadjah Mada, Jogjakarta, hal. 90. Sudiono, J., 2008, Pemeriksaan Patologi untuk Diagnosis Neoplasma Mulut, EGC, Jakarta hal. 38. Sumaryono, W., Proksch, P., Wray, V., Witte, L., and Hartmann, T., 1991, Qualitative and Quantitative Analysis of the Phenolic Constituents from Orthosiphon aristatus, Plant Med, 57(2), 176 – 80. Sunarto, 1999, Onkologi, panitia Kanker RSUP DR Sardjito, Yogyakarta. Thurston, D.E., and Lobo, S.G.M.J., 1998, The Chemoteraphy Of Cancer : Introduction to the Principles of Drug Desain and Action, 3rd Ed, Harwood Academic Publisher, Singapore, pp. 334 - 338. Tosetti, F., Ferrari, N., De Flora, S., and Albini, A., 2002, Angioprevention : Angiogenesis is a Common and Key Target for Cancer Chemopreventive Agents, FASEB, 16, pp. 2-14 Wu, H., Huang, C., and Chang, D., 2008, Anti-Angiogenic Therapeutic Drugs for Treatment of Human Cancer, Journal of Cancer Molecules, 4(2), 37-45. Zhang, F., Subbaramaiah, K., Altorki, N., and Dannenberg, A., 1998, Dihydroxy Bile Acids Activate The Transcription of Cyclooxygenase – 2, J Biol Chem, 273, 2424 – 2428. Zhi, J.D., Wang, F.L., Wang, F.L., Jie, G., Hua, F.K., Yu, G.M., Shu, Q.Z., Yan, D., Shuai L., Xi, J.W., and Wen, Y.W., 2013, Anti-angiogenic Effect Of The Total FlavonoidsIin Scutellaria barbata D. Don., BMC Complementary and Alternative Medicine, 13(150), 3-9.

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LAMPIRAN Lampiran 1. Surat Determinasi Tanaman Kumis Kucing 53

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54 Lampiran 2. Surat Keterangan Ekstraksi Tanaman Kumis Kucing

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 55

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 56 Rendemen ekstrak metanol daun kumis kucing = = = 8,55 % X 100 %

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 57 Lampiran 3. Hasil Uji Kromatografi Lapis Tipis

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 58

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 59

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 60 Lampiran 4. Data Perhitungan Kontrol bFGF Kontrol bFGF termuati bFGF 10 ng + pelarut (DMSO-aquabidest steril) sebanyak 10 µL. 1. Larutan bFGF Konsentrasi awal bFGF (C1) adalah 25 ng/µL Konsentrasi bFGF yang diinginkan (C2) adalah 1 ng/µL Dosis setiap telur adalah 10 ng v= = = 10 µL Setiap telur diinduksi dengan volume induksi bFGF sebesar 10 µL. Telur yang digunakan untuk masing-masing perlakuan adalah 10 telur. Total telur = 10 telur Volume bFGF yang dibutuhkan = total telur x volume induksi bFGF = 10 x 10 µl = 100 µL V1 x C1 = V2 x C2 V1 x 25 ng/ µL = 100 µL x 1 ng/ µL V1 = V1 = 4 µL Larutan bFGF (25 ng/ µL) diambil 4 µL kemudian ditambahkan dengan pelarut bFGF yaitu PBS Volume PBS yang ditambahkan = 100 µL – 4 µL = 96 µL

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 61 2. Larutan Pelarut (DMSO-aquabidest steril) Konsentrasiawal DMSO (C1) adalah 99,5%. Konsentrasi yang diinginan (C2) adalah 0,2%. dimasukkan dalam labu ukur 100 mL, kemudian di add dengan aquabidest steril

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 62 Lampiran 5. Data Perhitungan Kontrol Pelarut Larutan Pelarut (DMSO – aquabidest steril) Konsentrasiawal DMSO (C1) adalah 99,5%. Konsentrasi yang diinginan (C2) adalah 0,2%. dimasukkan dalam labu ukur 100 mL, kemudian di add dengan aquabidest steril

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 63 Lampiran 6. Data Perhitungan Kelompok Konsentrasi Ekstrak Metanol Daun Kumis Kucing 1. Volume DMSO Konsentrasi awal DMSO (C1) adalah 99,5%. Konsentrasi yang diinginkan (C2) adalah 0,2%. Untuk membantu melarutkan ekstrak, setiap konsentrasi ekstrak ditambahkan 0,2 mL DMSO. 2. Larutan Uji Perlakuan ekstrak terbagi menjadi 3 peringkat konsentrasi yaitu 20 µg/mL, 40 µg/mL dan 80 µg/mL. Konsentrasi 20 µg/mL m=Cxv m = 20 µg/mL x 100 mL m = 2000 µg = 0,002 g dilarutkan ke dalam 0,2 mL DMSO add aqubidest 100 mL Konsentrasi 40 µg/mL m=Cxv m = 40 µg/mL x 100 mL m = 4000 µg = 0,004 g dilarutkan ke dalam 0,2 mL DMSO add aqubidest 100 mL Konsentrasi 80 µg/mL m=Cxv

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 64 m = 80 µg/mL x 100 mL m = 8000 µg = 0,008 g dilarutkan ke dalam 0,2 mL DMSO add aqubidest 100 mL 3. Larutan bFGF Total telur yang digunakan = 3 x 10 telur = 30 telur Volume bfGF yang dibutuhkan = total telur x volume induksi bFGF = 30 x 10 µL = 300 µL V1 x C1 = V2 x C2 V1 x 25 ng/µL = 300 µL x 1 ng/ µL = 12 µL V1 = V1 = Larutan bFGF (25 ng/µL) diambil 12 µL kemudian ditambah dengan pelarut bFGF yaitu PBS Volume PBS yang ditambahkan = 100 µL – 12 µL = 88 µL

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 65 Lampiran 7. Foto Prosedur Kerja Uji CAM

(84) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 66 Lampiran 8. Hasil Uji HET-CAM Kontrol positif 1(bFGF + pelarut) Kontrol positif 2 (bFGF + pelarut) Kontrol positif 3 (bFGF + pelarut) Kontrol normal 1 (paper disc) Kontrol normal 2 (paper dis) Kontrol normal 3 (paper disc) Kontrol pelarut 1 (paper disc + pelarut) Kontrol 2 (paper disc + pelarut) Kontrol 3 (paper disc + pelarut) Ekstrak daun kumis kucing 1 (20 µg/ml) Ekstrak daun kumis kucing 2 (20 µg/ml) Ekstrak daun kumis kucing 3 (20 µg/ml) Ekstrak daun kumis kucing 1 (40 µg/ml) Ekstrak daun kumis kucing 2 (40 µg/ml) Ekstrak daun kumis kucing 3 (40 µg/ml)

(85) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 67 Ekstrak daun kumis kucing 1 (80 µg/ml) Ekstrak daun kumis kucing 2 (80 µg/ml) Ekstrak daun kumis kucing 3 (80 µg/ml)

(86) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 68 Lampiran 9. Persentase Penghambatan Angiogenesis Tabel V. Jumlah Pembuluh Darah Baru Setiap Kelompok Kelompok Jumlah Telur Kontrol normal (paper disc blank) 3 Kontrol pelarut (DMSO – aquabidest steril) 3 Kontrol bFGF 3 Ekstrak daun kumis kucing 1( konsentrasi 20 µg/ml) Ekstrak daun kumis kucing 2 ( konsentrasi 40 µg/ml) Ekstrak daun kumis kucing 3 ( konsentrasi 80 µg/ml) 3 3 3 Jumlah Pembuluh Darah 15 15 13 13 11 15 24 23 23 17 16 18 12 12 11 8 7 7 Rerata Standar Deviasi 14,33 1,15 13 2,00 23,33 0,58 17 1,00 11,67 0,57 7,3 0,57 A. Persentase Pertumbuhan Pembuluh Darah Baru Persentase Pertumbuhan Pembuluh Darah Baru = x 100% Keterangan : a = jumlah rerata pembuluh darah baru pada perlakuan ekstrak b = jumlah pembuluh darah baru pada kontrol bFGF Persentase penghambatan angiogenesis = 100% - persentase pertumbuhan pembuluh darah baru relatif terhadap kontrol bFGF

(87) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 69 1. Konsentrasi 1 (20 µg/mL) Persentase Pertumbuhan Pembuluh Darah Baru = x 100% = 72,86 % Persentase Penghambatan Angiogenesis = 100% - 72,86% = 27,14 % 2. Konsentrasi 2 (40 µg/mL) Persentase Pertumbuhan Pembuluh Darah Baru = x 100% = 50,02 % Persentase Penghambatan Angiogenesis = 100% - 50,02% = 49,98 % 3. Konsentrasi 3 (80 µg/mL) Persentase Pertumbuhan Pembuluh Darah Baru = x 100% = 31,41 % Persentase Penghambatan Angiogenesis = 100% - 31,41% = 68,59 % Tabel VI. Persentase Penghambatan Angiogenesis Kelompok Konsentrasi 1 (20 µg/ml) Konsentrasi 2 (40 µg/ml) Konsentrasi 3 (80 µg/ml) Pertumbuhan pembuluh darah relatif terhadap bFGF (%) X±SD 72,86 % 50,02 % 31,41 % Penghambatan angiogenesis (%)X±SD 27,14 % 49,98 % 68,59 %

(88) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 70 Lampiran 10. Pengujian Statistik Descriptive Statistics N Mean Std. Deviation Minimum Maximum Blank 3 14.3333 1.15470 13.00 15.00 Pelarut 3 13.0000 2.00000 11.00 15.00 bFGF 3 23.3333 .57735 23.00 24.00 Konsentrasi_1 3 17.0000 1.00000 16.00 18.00 Konsentrasi_2 3 11.6667 .57735 11.00 12.00 Konsentras_3 3 7.3333 .57735 7.00 8.00 One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Konsentras Konsentras Konsentras Blank N Pelarut bFGF 3 Normal Mean 3 3 Parameters 3 Std. Deviation 0 1.1547 2.0000 0 0 i_2 i_3 3 3 3 17.0000 11.6667 7.3333 .57735 1.00000 .57735 .57735 14.333 13.000 23.333 a i_1 3 Most Extreme Absolute .385 .175 .385 .175 .385 .385 Differences Positive .282 .175 .385 .175 .282 .385 Negative -.385 -.175 -.282 -.175 -.385 -.282 Kolmogorov-Smirnov Z .667 .303 .667 .303 .667 .667 Asymp. Sig. (2-tailed) .766 1.000 .766 1.000 .766 .766 a. Test distribution is Normal. Test of Homogeneity of Variances Jumlah_pembuluh_darah Levene Statistic 1.185 df1 df2 5 Sig. 12 .372

(89) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 71 ANOVA Jumlah_pembuluh_darah Sum of Squares Between Groups Within Groups Total df Mean Square 437.778 5 87.556 14.667 12 1.222 452.444 17 F Sig. 71.636 .000 Post Hoc Tests Multiple Comparisons Jumlah_pembuluh_darah Tukey HSD 95% Confidence Interval Mean (I) Perlakuan (J) Perlakuan blank pelarut pelarut bFGF Difference (I-J) Std. Error Sig. Lower Bound Upper Bound 1.33333 .90267 .684 -1.6987 4.3653 bFGF -9.00000 * .90267 .000 -12.0320 -5.9680 konsentrasi 1 -2.66667 .90267 .098 -5.6987 .3653 konsentrasi 2 2.66667 .90267 .098 -.3653 5.6987 konsentrasi 3 7.00000 * .90267 .000 3.9680 10.0320 blank -1.33333 .90267 .684 -4.3653 1.6987 bFGF -10.33333 * .90267 .000 -13.3653 -7.3013 konsentrasi 1 -4.00000 * .90267 .008 -7.0320 -.9680 konsentrasi 2 1.33333 .90267 .684 -1.6987 4.3653 konsentrasi 3 5.66667 * .90267 .000 2.6347 8.6987 blank 9.00000 * .90267 .000 5.9680 12.0320 * .90267 .000 7.3013 13.3653 * .90267 .000 3.3013 9.3653 pelarut 10.33333 konsentrasi 1 6.33333 konsentrasi 2 11.66667 * .90267 .000 8.6347 14.6987 konsentrasi 3 16.00000 * .90267 .000 12.9680 19.0320 2.66667 .90267 .098 -.3653 5.6987 konsentrasi 1 blank pelarut 4.00000 * .90267 .008 .9680 7.0320 bFGF -6.33333 * .90267 .000 -9.3653 -3.3013

(90) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 72 konsentrasi 2 5.33333 * .90267 .001 2.3013 8.3653 konsentrasi 3 9.66667 * .90267 .000 6.6347 12.6987 -2.66667 .90267 .098 -5.6987 .3653 -1.33333 .90267 .684 -4.3653 1.6987 * .90267 .000 -14.6987 -8.6347 konsentrasi 2 blank pelarut bFGF -11.66667 konsentrasi 1 -5.33333 * .90267 .001 -8.3653 -2.3013 konsentrasi 3 4.33333 * .90267 .004 1.3013 7.3653 -7.00000 * .90267 .000 -10.0320 -3.9680 pelarut -5.66667 * .90267 .000 -8.6987 -2.6347 bFGF -16.00000 * .90267 .000 -19.0320 -12.9680 konsentrasi 3 blank konsentrasi 1 -9.66667 * .90267 .000 -12.6987 -6.6347 konsentrasi 2 -4.33333 * .90267 .004 -7.3653 -1.3013 *. The mean difference is significant at the 0.05 level.

(91) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BIOGRAFI PENULIS Skripsi yang berjudul ““Aktivitas Antiangiogenesis Ekstrak Metanol Daun Kumis Kucing (Orthosiphon stamineus L.) Terhadap Chorioallantoic Membrane Yang Diinduksi bFGF” ini ditulis oleh Stien Dwiny. Penulis merupakan anak kedua dari dua bersaudara dari pasangan Drs. Berger Tupak dan Dra. Hawun Pahan, yang lahir di Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah pada tanggal 12 Oktober 1992. Pendidikan formal yang ditempuh penulis dimulai di TK Cahaya Mulia (19971998), SDK Santa Maria (1998-2004), SMP Negeri 2 Arut Selatan (2004-2007) dan melanjutkan pendidikan menegah atas di SMA Negeri 2 Palangka Raya (2007-2010). Pada tahu 2010 penulis melanjutkan pendidikan ke jenjang Perguruan Tinggi di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, Fakultas Farmasi. Selama menempuh kuliah, penulis aktif dalam berbagai kepanitian dan organisasi. Penulis pernah menjadi anggota seksi Publikasi, Dekorasi dan Dokumentasi dalam kegiatan Pelepasan Wisuda (2011), anggota seksi Publikasi, Dekorasi dan Dokumentasi pada Komisi Pemilihan Umum Gubernur BEMF & Ketua DPMF Farmasi periode 2012-2013 (2012), anggota seksi Dekorasi dan Dokumentasi dalam kegiatan Pharmacy Days (2012), menjadi anggota Unit Kegiatan Mahasiswa Agama Kristen “Apostolos” (2011). Penulis juga pernah menjadi anggota tim dalam Kegiatan penyuluhan dengan tema Pencegahan Demam Berdarah (2011). 73

(92)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Pengaruh pemberian ekstrak etanol 96% herba kumis kucing (orthosiphon stamineus benth) terhadap penurunan kadar kolesterol total pada tikus jantan yang diinduksi pakan hiperkolesterol
3
19
92
Aktivitas hepatoprotektor ekstrak metanol daun kari (Murraya koenigii .L.) pada tikus putih Sprague dawley
1
7
84
Aktivitas antihiperglikemik minuman fungsional berbasis ekstrak daun kumis kucing (Orthosiphon aristatus BI. Miq) pada mencit hiperglikemik yang diinduksi dengan Streptozotocin
0
8
276
Aktivitas antikanker ekstrak etanol daun surian (Toona sinensis) pada tikus betina galur sprague-dawley yang diinduksi 7,12-Dimetilbenz(α)Antrasena
3
18
39
Aktivitas antihiperglikemik minuman fungsional berbasis ekstrak daun kumis kucing pada mencit hiperglikemik yang diinduksi dengan Streptozotocin
1
38
158
Aktivitas antituberkulosis ekstrak metanol daun Kedondong Hutan (Spondias pinnata (L.f.)Kurz.).
0
1
10
Aktivitas antihepatotoksik ekstrak metanol kulit batang Meranti
0
1
15
Pembuatan tablet ekstrak herba Sambiloto dan daun kumis kucing menggunakan polyplasdone XL sebagai disintegran - Ubaya Repository
0
0
1
Uji efek anti hiperglikemik campuran ekstrak etanol daun pare, daun sambiloto, daun kumis kucing 20 : 64 : 16 tikus putih jantan diabetes akibat alloxan - Ubaya Repository
0
0
2
Uji aktivitas antiangiogenesis kombinasi celecoxib dan 5-fluorouracil terhadap jumlah makrofag pembuluh darah membran korioalantois telur ayam berembrio yang diinduksi bFGF - Widya Mandala Catholic University Surabaya Repository
0
0
13
Uji aktivitas antiangiogenesis ekstrak biji jintan hitam (Nigella sativa) terhadap sel PMN jaringan membran korioalantois telur ayam berembrio diinduksi bFGF - Widya Mandala Catholic University Surabaya Repository
0
0
13
Pengaruh ekstrak etanol daun kumis kucing (Orthosiphon Stamineus BTH.) terhadap penurunan kadar asam urat darah pada tikus jantan galur wistar hiperurisemia - Widya Mandala Catholic University Surabaya Repository
0
0
14
Studi pendahuluan efek anti inflamasi ekstrak daun pare (momordica charantia l.) terhadap edema kaki tikus putih yang diinduksi oleh suspensi karagen - Widya Mandala Catholic University Surabaya Repository
0
0
22
Uji aktivitas antiangiogenesis kombinasi 5-fluorourasil dan celecoxib terhadap makroskopis pembuluh darah membran korioalantois telur ayam berembrio yang diinduksi bFGF - Widya Mandala Catholic University Surabaya Repository
0
0
17
Aktivitas antiangiogenesis ekstrak etanol buah mengkudu (Morinda citrifolia L.) terhadap chorioallantoic membrane yang diinduksi basic fibroblast growth factor - USD Repository
0
1
82
Show more