Pengaruh persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja terhadap kinerja pegawai : studi kasus pada Pegawai Negeri Sipil di Kantor Puskesmas Bondo Kodi - USD Repository

Gratis

0
0
128
9 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PENGARUH PERSEPSI KEADILAN NON FINANSIAL DAN MOTIVASI KERJA TERHADAP KINERJA PEGAWAI Studi Kasus pada Pegawai Negeri Sipil di Kantor Puskesmas Bondo Kodi SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah SatuSyarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen Oleh : Paulina Maghu NIM : 082214091 PROGRAM STUDI MANAJEMEN, JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI i PENGARUH PERSEPSI KEADILAN NON FINANSIAL DAN MOTIVASI KERJA TERHADAP KINERJA PEGAWAI Studi Kasus pada Pegawai Negeri Sipil di Kantor Puskesmas Bondo Kodi SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen Oleh : Paulina Maghu NIM : 082214091 PROGRAM STUDI MANAJEMEN, JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI iii MOTTO DAN PERSEMBAHAN Learn from yesterday, Life for today, Hope for tomorrow. (Albert Einstein) Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku. (Filipi 4:13) Kupersembahkan untuk:     Tuhan Yesus Kristus Papa dan Mamaku tercinta Adik-adikku tersayang Sahabat serta teman-temanku

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI v KATA PENGANTAR Puji syukur dan terima kasih ke hadirat Tuhan Yesus Kristus atas segala limpahan kasih dan karunia yang telah Ia berikan. Sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul, “ PENGARUH PERSEPSI KEADILAN NON FINANSIAL DAN MOTIVASI KERJA TERHADAP KINERJA PEGAWAI : Studi Kasus pada Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Kantor Puskesmas Bondo Kodi”. Skripsi ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Program Studi Manajemen, Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Penulisan skripsi ini dapat selesai dengan baik berkat bantuan berbagai pihak. Untuk itu, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada: 1. Tuhan Yesus Kristus atas berkat dan kasih-Nya yang tak terhingga. 2. Bapak Dr. H. Herry Maridjo, M. Si., Man., selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma. 3. Bapak Dr. Lukas Purwoto, SE.,M.Si., selaku Ketua Program Studi Manajemen Universitas Sanata Dharma. 4. Bapak Drs. A. Triwanggono, M. S., selaku Dosen Pembimbing I, yang telah mengarahkan dan membimbing penulis dengan kesungguhan hati. 5. Drs. G. Hendra Poerwanto, M. Si., selaku Dosen Pembimbing II, yang juga telah mengarahkan dan membimbing penulis sehingga skripsi ini menjadi lebih sempurna. 6. Ibu Dr. Henny M. Kaka, selaku Kepala Puskesmas Bondo Kodi yang telah memberikan izin sehingga penulis dapat melakukan penelitian ini. 7. Segenap Dosen dan Karyawan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma 8. Bapakku Daniel Maghu, Mamaku Wehelmina Albertus, adik-adikku tersayang Lodowyk Maghu, Salomina Alukana Maghu, dan Melkianus Edi Maghu yang selalu mendukung, mendoakan, memotivasi serta memberikan bantuan baik moril maupun materiil selama penyusunan skripsi ini sampai selesai dengan baik. 9. Paulus Bagus Handoko, orang yang selalu mendukung, mendoakan, menghibur, dan memberikan nasehat.

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI vii DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL...................................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING………………………………………. ii HALAMAN PERSEMBAHAN………………………………………………………. iii HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS………………………… iv HALAMAN KATA PENGANTAR…………………………………………………... v HALAMAN DAFTAR ISI............................................................................................. vii HALAMAN DAFTAR TABEL………………………………………………………. xi HALAMAN DAFTAR GAMBAR……………………………………………………. xii HALAMAN ABSTRAK………………………………………………………………. Xiii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah..................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah.............................................................................................. 4 C. Batasan Masalah................................................................................................. 4 D. Tujuan Penelitian............................................................................................... 5 E. Manfaat Penelitian.............................................................................................. 5 F. Sistematika Penulisan......................................................................................... 6 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Landasan Teori................................................................................................... 8 1. Sumber Daya Manusia........................................................................... 8 a. Pengertian Sumber Daya Manusia............................................. 8 b. Pengertian Manajemen Sumber Daya Manusia.......................... 9 2. Persepsi................................................................................................... vii 10

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI viii a. Pengertian Persepsi..................................................................... 10 b. Jenis-jenis Persepsi..................................................................... 11 c. Faktor-faktor Pembentuk Persepsi.............................................. 12 d. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Persepsi.............................. 13 3. Keadilan................................................................................................. 14 a. Pengertian Keadilan................................................................... 14 b. Unsur Keadilan Non Finansial................................................... 15 c. Keadilan dalam Organisasi......................................................... 18 4. Motivasi.................................................................................................. 20 a. Pengertian Motivasi Kerja.......................................................... 20 b. Unsur Motivasi Kerja...……………………………………....... 21 c. Manfaat Motivasi Kerja.............................................................. 23 d. Faktor-faktor yang Membentuk Motivasi.................................. 24 5. Kinerja.................................................................................................... 26 a. Pengertian Kinerja...................................................................... 26 b. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kinerja............................... 26 c. Metode Penilaian Kinerja........................................................... 27 d. Tujuan dan Manfaat Penilaian Kinerja....................................... 27 B. Penelitian Terdahulu........................................................................................... 33 C. Kerangka Konseptual Penelitian......................................................................... 34 D. Hipotesis............................................................................................................. 35 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian................................................................................................... 36 B. Subjek dan Objek Penelitian.............................................................................. 36 C. Waktu dan Lokasi Penelitian.............................................................................. 37 D. Variabel Penelitian............................................................................................. 37 1. Identifikasi Variabel............................................................................... 37 2. Definisi Variabel.................................................................................... 38 3. Pengukuran Variabel.............................................................................. 39 E. Populasi dan Sampel Penelitian......................................................................... 40 F. Sumber Data....................................................................................................... 41 G. Teknik Pengumpulan Data.................................................................................. 42 H. Teknik Pengujian Instrumen............................................................................... 44 viii

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ix 1. Pengujian Validitas................................................................................. 44 2. Pengujian Reliabilitas............................................................................. 45 I. Teknik Analisis Data.......................................................................................... 46 J. Uji Asumsi Klasik.............................................................................................. 47 1. Uji Multikolonieritas.............................................................................. 47 2. Uji Heteroskedastisitas........................................................................... 47 3. Uji Normalitas........................................................................................ 48 K. Pengujian Hipotesis............................................................................................ 48 1. Koefisien Determinasi (R2).................................................................... 48 2. Uji F........................................................................................................ 49 3. Uji t......................................................................................................... 49 BAB IV GAMBARAN UMUM PUSKESMAS A. Sejarah Puskesmas Bondo Kodi…………………………………………….. 51 B. Visi dan Misi Puskesmas…………………………………………………..... 56 C. Pemasaran, Keuangan, dan Produksi………………………………………... 56 D. Profil Pegawai……………………………………………………………….. 58 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Data……………………………………………………………… 60 B. Uji Kevalidan Data…………………………………………………………. 60 1. Validitas……………………………………………………………. 60 2. Reliabilitas…………………………………………………………. 61 C. Hasil Penelitian……………………………………………………………… 62 1. Analisis Deskriptif………..……………………………………….... 62 2. Deskripsi Variabel Penelitian……………………...……………….. 64 D. Analisis Data……………………………………………………………….. 66 1. Analisis Regresi Berganda………………………………………… 66 2. Hasil Uji Asumsi Klasik…………………………………………… 67 a. Uji Normalitas……………………………………………… 67 b. Uji Multikolonieritas……………………………………….. 68 c. Uji Heteroskedastisitas…………………………………….. 69 3. Pengujian Hipotesis………………………………………………… 69 ix

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI x a. Uji F………………………………………………………… 70 b. Uji t…………………………………………………………. 71 c. Uji Koefisien Determinasi (R2)…………………………….. 73 E. Pembahasan………………………………………………………………. 74 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan……………………………………………………………….. 78 B. Keterbatasan Penelitian…………………………………………………… 78 C. Saran……………………………………………………………………..... 79 DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………..... 81 LAMPIRAN………………………………………………………………………… 84 Lampiran 1. Kuesioner…………………………………………………………. 84 Lampiran 2. Data Variabel Responden…………………………………………. 92 Lampiran 3. Hasil Perhitungan Skor Variabel………………………………….. 95 Lampiran 4. Hasil Uji Deskriptif Responden…………………………………… 96 Lampiran 5. Hasil Uji Deskriptif Variabel……………………………………… 97 Lampiran 6. Hasil Uji Validitas Persepsi Keadilan Non Finansial……………… 98 Lampiran 7. Hasil Uji Validitas Motivasi Kerja………………………………… 100 Lampiran 8. Hasil Uji Validitas Kinerja Pegawai……………………………….. 102 Lampiran 9. Hasil Uji Reliabilitas……………………………………………….. 104 Lampiran 10. Hasil Uji Asumsi Klasik…………………………………………... 106 Lampiran 11. Hasil Uji Hipotesis………………………………………………… 108 x

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI xi DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1 Profil Pegawai…………………………………………………………………….. 58 Tabel 2 Rangkuman tes Validitas Variabel………………………………………………… 61 Tabel 3 Rangkuman Hasil Uji Reliabilitas………………………………………………… 62 Tabel 4 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin……………………………. 62 Tabel 5 Karakteristik Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan………………............. 63 Tabel 6 Karakteristik Responden Berdasarkan Lama Bekerja…………………………….. 63 Tabel 7 Distribusi Jawaban Responden Mengenai Persepsi Keadilan Non Finansial…….. 64 Tabel 8 Distribusi Jawaban Responden Mengenai Variabel Motivasi Kerja……………… 65 Tabel 9 Distribusi Jawaban Responden Mengenai Variabel Kinerja Pegawai…………… 66 Tabel 10 Hasil Uji Regresi Linier Berganda……………………………………………… 67 Tabel 11 Hasil Uji Normalitas……………………………………………………………... 68 Tabel 12 Hasil Uji Multikolonieritas………………………………………………………. 68 Tabel 13 Hasil Uji Hipotesis Analisis Simultan ( Uji F)………………………………....... 70 Tabel 14 Hasil Uji Hipotesis Analisis Parsial (Uji t)………………………………………. 71 Tabel 15 Hasil Uji Koefisien Determinasi (R2)……………………………………………. 73 xi

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI xii DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1 Proses Komunikasi………………………………………………………… 16 Gambar 2 Ciri-ciri Orang Termotivasi………………………………………………... 24 Gambar 3 Kerangka Konseptual Penelitian…………………………………………… 34 Gambar 4 Struktur Organisasi Puskesmas……………………………………………. 52 Gambar 5 Hasil Uji Heteroskedastisitas……………………………………………… 69 xii

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRAK PENGARUH PERSEPSI KEADILAN NON FINANSIAL DAN MOTIVASI KERJA TERHADAP KINERJA PEGAWAI Studi Kasus pada Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Kantor Puskesmas Bondo Kodi Paulina Maghu Universitas Sanata Dharma Yogyakarta 2014 Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja terhadap kinerja pegawai pada Pegawai Negeri Sipil di Puskesmas Bondo Kodi. Populasi dalam penelitian ini adalah staff di Kantor Puskesmas Bondo Kodi yang seluruhnya berjumlah 27 orang, dengan sampel sebanyak 27 orang. Teknik pengumpulan data dengan kuesioner dan dokumentasi. Analisis data menggunakan teknik analisis regresi linier berganda. Hasil penelitian diketahui bahwa ada pengaruh persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja secara bersama-sama terhadap kinerja pegawai dan ada pengaruh positif persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja secara sendiri-sendiri terhadap kinerja pegawai. Hasil penelitian ini juga diketahui bahwa pegawai di Puskesmas Bondo Kodi memiliki kinerja yang sangat tinggi. Kata kunci : Pengaruh persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja terhadap kinerja pegawai.

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI THE INFLUENCE OF NON FINANCIAL FAIRNESSAND WORK MOTIVATION TOWARDSTHE WORKERS’ WORK PERFORMANCE A Case Study on the Civil Servants at the office of People’s HealthCareCentre Of Bondo Kodi Paulina Maghu Sanata Dharma University Yogyakarta 2014 ABSTRACT The objective of the research was to identify theinfluence of non financial fairness and work motivation on the work performance of the civil servants at the People’s Health Care Centre of BondoKodi. The population of the research was the staff of the People’s Health Care Centreat BondoKodi office which consisted of all 27 civil servants, who wereall the sample. The data collecting technique used questionnaires and documentation, whereas the data analyzing techniqueused a multiple linear regression technique. The result of the research was that there was an influence of the perception of each of non financial fairness and work motivation on the work performance of the workers. The result also indicated that the civil servants at BondoKodi Health Care Centre had got an excellent work performance. Key words: Theinfluence of non financial fairness and work motivation on the work Performance of the officials/ civil servants

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sumber daya manusia merupakan unsur terpenting dalam suatu organisasi, baik organisasi tersebut bersifat formal atau non formal. Dalam suatu organisasi, apapun teknik, teknologi, mesin dan berbagai perangkat canggih yang digunakan tidak akan melebihi kemampuan manusia. Semua atribut yang ada ataupun digunakan membutuhkan sumber daya manusia dalam proses serta pengambilan keputusan. Pentingnya sumber daya manusia dalam organisasi terkadang menimbulkan berbagai masalah. Masalah tersebut mengkibatkan organisasi mengalami kerugian yang sangat besar atau bahkan mengalami kehancuran, dikarenakan apa yang menjadi tujuan awal organisasi dan yang sudah direncanakan tidak dilakukan sebagaimana mestinya oleh pegawai. Beberapa tahun belakangan ini banyak terjadi unjuk rasa atau demo yang dilakukan oleh pegawai agar aspirasinya didengarkan oleh pengurus organisasi atau pemimpinnya. Banyak unsur yang menjadi penyebab timbulnya suatu masalah seperti unjuk rasa, bila dilihat dari apa yang menjadi masalah bagi pegawai maka dapat dibagi dalam 2 hal, yaitu yang berhubungan dengan finansial dan non finansial. Unsur yang berhubungan dengan finansial sudah sangat jelas berupa gaji atau bonus, sedangkan unsur yang berhubungan dengan non finansial berupa sesuatu yang tidak dapat dilihat secara kasat mata. Unsur finansial dan non finansial apabila dikaitkan dengan lingkungan pegawai negeri sipil, unsur finansial sudah ditetapkan oleh pemerintah pusat, sehingga

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2 sangat jarang hal ini diperdebatkan dalam organisasi oleh para pegawai. Sedangkan unsur non finansial yang tidak dapat dilihat dengan kasat mata dan tidak ditentukan atau tidak memiliki aturan yang baku seperti, pemberian tugas, pemberian tanggungjawab, komunikasi dan berbagai hal lainnya yang menjadi penyebab kenyamanan, semangat, dan keinginan seorang pegawai untuk memberikan yang terbaik. Masalah non finansial inilah yang terkadang sulit untuk diselesaikan dan diberikan standarisasi yang jelas agar hal seperti ini tidak terulang lagi. Seperti yang sebelumnya telah disampaikan oleh penulis bahwa belakangan ini terjadi berbagai demo yang dilakukan para pegawai, kebanyakan aspirasi yang disampaikan merupakan unsur yang bersifat finansial dan aspirasi tersebut lebih sering dilakukan oleh pegawai swasta, sedangkan pegawai pemerintahan atau PNS sangat jarang melakukan demo, bahkan demo yang berkaitan dengan masalah non finansial. Padahal jika diperhatikan maka keadilan yang bersifat non finansial memiliki keunggulan atau peranan yang sama dengan keadilan finansial dalam menghidupkan suatu organisasi. Keadilan merupakan masalah yang sering terjadi di dalam organisasi dan selalu menjadi berita terhangat di media massa, baik elektronik maupun cetak. Perasaan keadilan ini memberikan gambaran kepada pegawai bahwa sejauh mana mereka dihargai dan dihormati dalam organisasi tersebut. Pegawai akan merasa memiliki organisasi apabila ia diperlakukan adil dan sebaliknya ia akan merasa tidak memiliki organisasi apabila yang ia rasakan adalah perasaan ketidakadilan. Rasa memiliki yang membuat pegawai mengalami semangat kerja untuk mencapai tujuan organisasi, namun rasa tidak memiliki menyebabkan pegawai tidak mempunyai semangat untuk bekerja. Semangat kerja yang diutarakan tadi sering pula disebut dengan motivasi kerja pegawai. Motivasi kerja pegawai merupakan perasaan

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 seseorang mengenai berbagai hal yang mempengaruhinya untuk melakukan sesuatu yang berkaitan dengan pekerjaaannya. Organisasi dapat berjalan karena didalamnya terdapat pekerja yang tangguh dan memiliki keinginan kuat dalam memajukan organisasi tersebut. Namun perlu diingat bahwa seorang pekerja memiliki perasaan yang rumit untuk dipahami, terkadang apa yang kita lihat atau dengar akan berbeda bila ditafsirkan oleh orang lain meskipun apa yang kita lihat dan dengar itu merupakan hal yang sama. Oleh karena itu dalam suatu organisasi akan terjadi berbagai macam tanggapan mengenai hal yang sama. Dalam suatu organisasi terdapat berbagai macam kriteria orang yang harus dihadapi dan memiliki persepsinya masing-masing yang tentu saja sukar untuk disatukan ketujuan awal organisasi. Persepsi menurut Robbins (2008: 175) “proses dimana individu mengatur dan menginterpretasikan kesan-kesan sensoris mereka guna memberikan arti bagi lingkungan mereka”. Gambaran-gambaran yang ditangkap oleh indera mengakibatkan pegawai kehilangan tujuan utama perusahaan dalam dirinya. Perasaan bahwa seseorang diperlakukan adil atau tidak serta motivasinya dalam bekerja memberikan kontribusi dalam organisasi, bila seseorang merasa diperlakukan adil dan termotivasi dengan baik maka ia tentunya akan bekerja dengan sangat efektif dan efisien, namun bila yang terjadi sebaliknya, maka hasil yang terjadi akan sebaliknya pula. Apa yang dilakukan pegawai dapat dinilai lewat kinerja mereka. Kinerja merupakan apa yang dilakukan atau tidak dilakukan oleh pegawai atau sesuatu bukti yang menyatakan seberapa pegawai merasa diperlakukan adil atau tidak dan seberapa pegawai memiliki semangat motivasi yang tinggi atau tidak memiliki motivasi sama sekali.

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4 Berdasarkan pada apa yang telah penulis kemukakan di awal tadi, masalah yang dialami oleh suatu organisasi dapat menimbulkan kerugian bagi berbagai pihak dan bahkan menimbulkan kebangkrutan. Masalah ini kebanyakan juga hanya terjadi dilingkungan pegawai swasta, maka membuat penulis bertanya-tanya mengenai persepsi keadilan non finansial, motivasi kerja dan kinerja pegawai dilingkungan Pegawai Negeri Nipil (PNS). Berdasarkan rasa ingin tahu tersebut, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul : “PENGARUH KEADILAN NON FINANSIAL DAN MOTIVASI KERJA TERHADAP KINERJA PEGAWAI”. Studi Kasus di Kantor Puskesmas Bondo Kodi. B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah yang telah dikemukakan oleh penulis, maka penulis merumuskan masalah sebagai berikut : Apakah persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja berpengaruh terhadap kinerja pegawai? C. Batasan Masalah Beberapa hal akan ditekankan dalam penelitian yang bertujuan memfokuskan pada apa yang ingin diteliti oleh penulis, maka perlu dilakukan pembatasan seperti : 1. Persepsi keadilan yang ingin diteliti oleh penulis adalah persepsi keadilan non finansial, hal ini karena yang menjadi responden adalah Pegawai Negeri Sipil (PNS) dimana hal-hal yang berkaitan dengan finansial sudah ditetapkan atau ditentukan oleh pemerintah pusat. 2. Responden pada penelitian ini adalah Pegawai Negeri Sipil (PNS), sedangkan calon pegawai negeri sipil dan pegawai kontrak tidak termasuk dalam penelitian

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5 ini karena penulis menginginkan tidak terdapat perbedaan lain yang berpengaruh terhadap penelitian penulisdan karena calon pegawai negeri sipil dan pegawai kontrak belum memiliki Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan (DP3). D. Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apa yang dikemukakan oleh penulis pada latar belakang masalah dan rumusan masalah dari penelitian ini. Maka tujuan penelitian ini untuk mengetahui pengaruh persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja terhadap kinerja pegawai. E. Manfaat Penelitian 1. Bagi Puskesmas Penulis berharap hasil penelitian ini dapat membantu pihak Puskesmas dan dijadikan acuan dalam melihat seperti apa sikap pegawai yang termotivasi agar dapat digunakan untuk mengevaluasi cara pemberian motivasi dan perlakuan keadilan non finansial kepada pegawai agar dipersepsikan adil sehingga kinerja pegawaipun makin meningkat. 2. Bagi Universitas Penulis berharap penelitian ini dapat menambah kepustakaan dan menjadi bahan pembelajaran bagi para mahasiswa guna menambah pengetahuan, khususnya mengenai persepsi keadilan non finansial, motivasi kerja dan kinerja pegawai dilingkungan Pegawai Negeri Sipil (PNS).

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 6 3. Bagi peneliti Penelitian ini menambah pengetahuan penulis mengenai berbagai teori, lingkungan kerja Pegawai Negeri Sipil (PNS) terutama yang berkaitan dengan persepsi keadilan non finansial, motivasi kerja dan kinerja mereka. F. Sistematika Penulisan BAB I Pendahuluan Pada bab pendahulaun akan dijelaskan mengenai latar belakang masalah, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, dan sistematika penulisan. BAB II Kajian Pustaka Pada bab kajian pustaka akan dijelaskan mengenai teori-teori yang berkaitan dengan permasalahan dalam penelitian ini, penelitian terdahulu, kerangka konseptual penelitian, dan hipotesis. BAB III Metode Penelitian Pada bab metode penelitian ini akan dijelaskan mengenai jenis penelitian, subjek dan objek penelitian, lokasi dan waktu penelitian, variable penelitian, populasi dan sampel, sumber data, teknik pengumpulan data, teknik pengujian instrumen, teknik analisis data, uji asumsi klasik, dan pengujian hipotesis. BAB IV Gambaran Umum Dalam bab ini berisi gambaran umum kantor Puskesmas Bondo Kodi yang meliputi sejarah, lokasi, struktur organisasi, program kerja, Visi dan Misi, biodata pegawai (jenis kelamin, lama bekerja, golongan, dan pendidikan), dan fasilitas-fasilitas yang dimiliki oleh Puskesmas.

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 7 BAB V Analisis Data dan Pembahasan Bab analisis data akan dijelaskan mengenai analisis data dan penjelasan pembahasan mengenai hasil yang diperoleh. BAB VI Kesimpulan dan Saran Pada bab ini akan diuraikan mengenai kesimpulan dari analisis data yang ada serta saran yang dapat diberikan oleh penulis.

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 8 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Landasan Teori 1. Sumber Daya Manusia a. Pengertian Sumber Daya Manusia Sumber daya manusia merupakan unsur paling mendasar dalam pergerakan organisasi, bisa dikatakan bahwa sumber daya manusia adalah roda yang menyebabkan organisasi bergerak. Pengertian sumber daya manusia menurut Samsudin (2006: 21) adalah sebagai berikut : “Sumber daya manusia adalah orang-orang yang merancang, dan menhasilkan barang atau jasa, mengawasi mutu, memasarkan produk, mengalokasikan sumber daya finansial, serta merumuskan strategi dan tujuan organisasi”. Pengertian sumber daya manusia menurut Gomes (1995: 1) adalah sebagai berikut : “Sumber daya manusia merupakan salah satu sumber daya yang terdapat dalam organisasi, meliputi semua orang yang melakukan aktivitas”. Berdasarkan definisi sumber daya manusia yang telah dikemukakan oleh para ahli dapat disimpulkan bahwa sumber daya manusia merupakan unsur terpenting dan menjadi unsur utama yang harus ada guna menentukan tujuan organisasi.

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 9 b. Pengertian Manajemen Sumber Daya Manusia Menurut Samsudin (2006: 22), pengertian manajemen sumber daya manusia adalah sebagai berikut : “Aktivitas-aktivitas yang dilaksanakan agar sumber daya manusia dalam organisasi dapat didayagunakan secara efektif dan efisien guna mencapai berbagai tujuan”. Gomes (1995: 3), memberikan pengartian yang berbeda mengenai manajemen sumber daya manusia, yaitu : “Suatu gerakan pengakuan terhadap pentingnya unsur manusia sebagai sumber daya yang cukup potensial yang perlu dikembangkan sedemikian rupa sehingga mampu memberikan kontribusi yang maksimal bagi organisasi dan bagi pengembangan dirinya”. Menurut Moses N. Kiggundu (dalam Gomes, 1995: 4) mengungkapkan manajemen sumber daya manusia sebagai berikut : “Human resource management is the development and untilization of personnel for the effective achievement of individual, organizational, community, national, and international goals and objectives”. Dapat disimpikan bahwa manajemen sumber daya manusia merupakan suatu seni atau proses yang dilakukan guna memaksimalkan tujuan organisasi dan mengembangkan diri sumber daya manusia tersebut. Serta memberikan masukan yang dapat mengatur bagaimana daya atau cara seseorang berfikir dalam organisasinya sehingga hasil yang dicapai sesuai dengan tujuan yang diinginkan.

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 10 2. Persepsi a. Pengertian Persepsi Dalam setiap organisasi terdapat banyak individu, dimana setiap individu memiliki gambaran dan pendapat mereka masing-masing mengenai berbagai hal yang terjadi. Pandangan seseorang terhadap sesuatu yang dialami, dilihat atau didengar tentang berbagai hal disebut persepsi. Persepsi menurut Thoto (1983: 141-142) adalah proses kognitif yang dialami oleh setiap orang di dalam memahami informasi mengenai lingkungannya, baik lewat penglihatan, pendengaran, penghayatan, perasaan, dan penciuman. Sedangkan persepsi menurut Robbins (dalam Mulyadi, 1989: 233) adalah proses dimana seseorang mengorganisasikan dan menginterpretasi kesan atau tangkapan inderanya agar memiliki makna dalam konteks lingkungannya. Menurut penjelasan atau definisi di atas, dapat disimpulkan bahwa persepsi mencakup tiga aspek utama yaitu: 1) Aspek kognitif Aspek kognitif berkaitan dengan proses diterimanya stimulus oleh reseptor indera dan diproses ke sistem saraf pusat yaitu otak. Aspek kognitif merupakan representasi dari apa yang dipercayai oleh individu, berisi kepercayaan individu mengenai apa yang berlaku atau yang benar bagi objek yang dipersepsikannya. 2) Aspek afektif Aspek afektif ini menyangkut kesan-kesan yang dirasakan individu dalam menafsirkan stimulus sehingga stimulus tersebut disadari. Aspek afektif ini

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 11 merupakan perasaan emosional subjektif dari individu terhadap objek persepsi, yang merupakan perasaan memihak atau tidak memihak, mendukung atau tidak mendukung terhadap objek yang dipersepsikan. 3) Aspek konatif Aspek konatif ini menyangkut bagaimana perilaku atau kecenderungan berperilaku individu berkaitan dengan stimulus yang dihadapinya. Aspek konatif berisi tendensi atau kecenderungan untuk bertindak terhadap suatu objek yang dipersepsikan. Hal ini menunjukkan kecenderungan berperilaku seseorang berkaitan dengan bagaimana cara orang tersebut mempersepsikan objek yang dihadapi. b. Jenis-jenis Persepsi berdasarkan Indera Persepsi dibagi atas beberapa bagian bila dikaitkan dengan indera manusia, yaitu: 1) Persepsi visual Persepsi visual didapatkan dari indera penglihatan. Persepsi ini adalah persepsi yang paling awal berkembang pada bayi. Persepsi visual merupakan topik utama dari bahasan persepsi secara umum, sekaligus persepsi yang biasanya paling sering dibicarakan dalam konteks sehari-hari. 2) Persepsi auditori Persepsi ini didapatkan melalui indera pendengaran yaitu telinga, yang sangat peka terhadap tekanan nada yang didengarkan. 3) Persepsi peraba Persepsi peraba didapatkan dari indera taktil yaitu kulit.

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 12 4) Persepsi penciuman Persepsi penciuman atau olfaktori didapatkan dari indera penciuman yaitu hidung. 5) Persepsi pengecapan Persepsi pengecapan atau rasa didapatkan dari indera pengecapan yaitu lidah. c. Faktor-faktor Pembentuk Persepsi Dalam memandang hingga mempersepsikan sesuatu hal tidak secara langsung seseorang melakukannya tanpa ada alasan atau unsur yang membentuk persepsi tersebut. Maka perlu dikemukakan faktor-faktor yang membentuk persepsi seseorang, yaitu: 1) Perhatian Perhatian biasanya tidak selalu menangkap seluruh rangsang yang berada disekitar kita secara bersamaan atau sekaligus, tetapi memfokuskan perhatian pada satu atau dua objek saja. Perbedaan fokus perhatian antara satu orang dengan orang yang lain akan menyebabkan perbedaan persepsi itu sendiri. 2) Set Set merupakan harapan seseorang akan rangsang yang timbul. Perbedaan terhadap set akan menyebabkan adanya perbedaan persepsi.

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 13 3) Kebutuhan Kebutuhan sesaat maupun kebutuhan menetap pada diri seseorang akan memberikan pengaruh terhadap persepsi orang tersebut. Perbedaan kebutuhan juga dapat meberikan pengaruh yang berbeda terhadap persepsi. 4) Sistem Nilai Sistem nilai yang berlaku dalam suatu masyarakat juga berpengaruh pula terhadap persepsi. 5) Ciri Kepribadian Pola kepribadian yang dimiliki oleh individu dapat menghasilkan persepsi yang berbeda pula. d. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Persepsi Persepsi yang terjadi pada diri seseorang tidak terjadi begitu saja atau tidak terjadi secara kebetulan, ada beberapa faktor yang menjadi pengaruh munculnya persepsi. Faktor-faktor tersebut menyebabkan orang dapat mempunyai interprestasi yang berbeda-beda mengenai suatu stimulus yang sama. Menurut Robbins (dalam Komang, Ni wayan, dan Agung, 2008:20) ada tiga faktor yang mempengaruhi persepsi, yaitu: 1) Pelaku persepsi Suatu persepsi akan ditafsirkan seperti apa dan bagaimana tergantung dari karakteristik individu yang menafsirkannya. 2) Target persepsi Karakteristik-karakteristik dari target yang diamati dapat mempengaruhi persepsi orang-orang yang berada disekitar target.

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 14 3) Situasi Unsur-unsur dalam lingkungan sekitar sepeti waktu, suasana tempat kerja, dan juga keadaan sosial seseorang dapat mempengaruhi persepsinya. Persepsi harus dilihat secara kontekstual yang berarti dalam situasi mana saja persepsi tersebut timbul dan perlu mendapat perhatian. 3. Keadilan Keadilan merupakan suatu unsur penting dalam lingkungan manapun, karena keadilan dapat memberikan kontribusi positif atau negatif bagi pihak-pihak yang mengalami, melihat, atau bahkan hanya mendengarkan. Keadilan sudah lama menjadi pokok pembicaraan serius oleh berbagai elemen masyarakat, jadi tentunya bukan sesuatu yang asing lagi bagi kita semua. a. Pengertian Keadilan Keadilan menurut Aristoteles adalah kelayakan dalam tindakan manusia. Kelayakan diartikan sebagai titik tengah antara kedua ujung ekstrem yang terlalu banyak dan terlalu sedikit. Kedua ujung ekstrem ini menyangkut dua orang atau benda. Bila kedua orang tersebut mempunyai kesamaan dalam ukuran yang telah ditetapkan, maka masing-masing orang harus memperoleh benda atau hasil yang sama. Namun apabila kedua orang tidak memiliki kesamaan sesuai dengan ukuran yang telah ditetapkan maka masing-masing orang akan menerima bagian yang tidak sama. Pelangggaran terhadap proporsi yang telah ditetapkan tersebut disebut ketidak adilan. Secara umum keadilan digambarkan sebagai situasi sosial ketika normanorma tentang hak dan kelayakan dipenuhi. Menurut Siagian (1989: 175) keadilan

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 15 merupakan sesuatu yang dirasakan oleh setiap individu melalui proses persepsi, bila hal yang terjadi pada diri seseorang menimbulkan kerugian maka ia akan mengatakan bahwa telah terjadi ketidak adilan, namun bila seseorang mengalami keuntungan akan sesuatu hal maka orang tersebut akan mengatakan bahwa ia mengalami keadilan. Berdasarkan pada definisi yang dikemukankan, terlihat bahwa keadilan merupakan sesuatu yang berkaitan dengan pikiran seseorang akan output yang diberikan dan input yang diperolehnya. b. Unsur Keadilan Non finansial Keadilan non finansial merupakan bentuk keadilan dimana terjadi kesamaan antara apa yang diberikan oleh pegawai dengan apa yang didapatkan oleh pegawai dari hasil kerja mereka. Dalam keadilan non finansial, hasil atau apa yang diterima oleh pegawai tidak berupa barang atau benda dan atau uang, melainkan berbagai macam perlakuan yang dialami dalam lingkungan kerja. Unsur tersebut berkaitan dengan keadilan non finansial, yang berkaitan dengan beberapa hal, yaitu: 1) Komunikasi Komunikasi merupakan proses transfer pemahaman (understanding) sesuatu yang berarti (meaningful) (Dian Wijayanto, 2012: 159). Komunikasi juga merupakan bentuk interaksi antara individu yang satu dengan yang lain atau individu dengan kelompok dan kelompok dengan kelompok. Komunikasi merupakan cara paling efektif dalam menyelesaikan berbagai masalah yang terjadi dalam organisasi dan tanpa komunikasi organisasi tidak dapat

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 16 mempertahankan keberadaannya. Bentuk komunikasi ini dapat berupa komunikasi verbal maupun non verbal dan komunikasi formal maupun informal. Gambar 1. Proses Komunikasi Sumber: Robbins S. P ( dalam Dian Wijayanto 2012: 160) Message Source Message Enconding Channel Message Decoding Message Receiver Feedback Komunikasi dalam suatu organisasi merupakan hal yang sangat penting, sehingga organisasi tersebut dapat bekerja semaksimal mungkin karena mendapat masukan atau pendapat dan disana terjadi musyawarah antar individu dalam organisasi sehingga mengasilkan keputusan yang adil. Komunikasi dalam organisasi dapat terjadi dari berbagai arah menurut Wayne dan Don (2006: 184-190), namun yang berkaitan dengan penelitian ini yaitu: Komunikasi ke atas, dalam organisasi komunikasi ini berarti bahwa informasi mengalir dari tingkat yang lebih rendah ke tingkat yang lebih

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 17 tinggi. Bentuk informasi komunikasi yang biasanya terjadi pada aliran komunikasi ke atas: (1) Menjelaskan persoalan-persoalan kerja yang belum dipecahkan bawahan yang mungkin memerlukan beberapa bantuan. (2) Memberikan saran atau gagasan yang bertujuan untuk perbaikan dalam unit-unit mereka atau dalam organisasi sebagai suatu keseluruhan. (3) Mengungkapkan bagaimana pikiran dan perasaan yang dirasakan bawahan tentang pekerjaan mereka, rekan kerja mereka, dan organisasi. 2) Tugas Seorang pegawai terkadang menginginkan tugas yang besar untuk menguji dirinya atas apa yang ia kerjakan. Tugas yang memiliki resiko besar membuat pegawai merasa memiliki arti penting dalam organisasinya dan memberikan rasa percaya dalam dirinya bahwa ia dapat melakukannya dan keinginan untuk membuktikan bahwa sebagai pegawai ia dapat diandalkan. 3) Kepercayaan Kepercayaan merupakan suatu ekspektasi positif bahwa orang lain tidak akan bertindak secara oportunistik, baik dalam pernyataan, tindakan atau keputusan. Oportunis yang dipersepsikan dalam hal ini adalah sesuatu yang bersifat negatif (Robbins dan Judge, 2008: 97). Kepercayaan dari atasan akan membuat pegawai memiliki keinginan dan semangat yang tinggi dalam mengerjakan pekerjaannya dan merasa dihargai sebagai seorang bawahan

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 18 serta tidak merasa diremehkan sebagai seorang bawahan. Kepercayaan juga dapat membuat pegawai lebih menghargai atasannya serta lebih berani berinovasi dalam organisasinya. Kepercayaan yang sangat kuat di dalam mengembangkan suatu organisasi. Orang-orang dalam organisasi tidak akan berbuat yang terbaik jika mereka tidak percaya bahwa mereka diperlakukan adil, bahwa tidak ada kronisme dan setiap orang memiliki sasaran yang nyata. Ketika kita melihat orang lain bertindak dengan cara-cara yang menyatakan bahwa mereka mempercayai kita, maka kita menjadi lebih cenderung ingin bertimbal-balik dengan lebih mempercayai mereka. (Kreitner dan kinicki, 2005: 119) 4) Peluang/Kesempatan Peluang/Kesempatan dalam bekerja merupakan hal yang ingin diperoleh setiap pegawai. Setiap pegawai berharap memperoleh peluang/kesempatan yang sama dalam organisasi. Peluang/kesempatan yang sama bagi setiap pegawai memberikan angapan bahwa setiap pegawai mendapatkan bagian dalam hal pembuktian dirinya serta rasa diperlakukan secara adil dalam organisasi. (Arep dan Tanjung, 2003: 34-46) c. Keadilan dalam Organisasi Robbins dan Judge (2008: 249-251) mendefinisikan keadilan organisasi sabagai keseluruhan persepsi tentang apa yang adil di tempat kerja. Dalam lingkungan kerja, sterdapat 3 (tiga) tipe keadilan yang populer dilingkungan kerja dan berkaitan erat dengan sikap dan perilaku pimpinan kepada para

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 19 pegawainya berkaitan dengan berbagai hal mengenai keadilan, yaitu keadilan distributif, keadilan prosedural dan keadilan interaksional. 1) Keadilan distributif merupakan keadilan yang diterima seseorang sebagai hasil dari keputusan alokasi, misalnya standar gaji. 2) Keadilan prosedural berkaitan dengan prosedur-prosedur yang digunakan organisasi untuk mendistribusikan hasil-hasil dan sumber daya-sumber daya yang terdapat dalam organisasi tersebut kepada para anggotanya. 3) Keadilan interaksional merupakan perlakuan interaksional pembuat keputusan terhadap bawahan atau pegawai ketika mengimplementasikan prosedur pembagian sumber daya yang ada. Berdasarkan pada keadilan organisasi yang dibagi menjadi 3 (tiga) tipe keadilan, terlihat bahwa semua tipe keadilan tersebut berkaitan dengan bagaimana pendistribusian atau pembagian sumberdaya dilakukan secara merata. Namun menurut penulis seharusnya didalam suatu organisasi harus diberikan tambahan 1 (satu) tipe keadilan lagi, yaitu: Keadilan komutatif merupakan keadilan yang berhubungan dengan persamaan yang diterima oleh setiap orang tanpa melihat jasa orang tersebut. Keadilan ini sering disebut dengan keadilan hak asasi, suatu keadilan yang secara alami dimiliki manusia, yang sangat ditekankan pada keadilan komutatif adalah kebebasan seseorang dalam berpendapat tanpa melihat berbagai kekurangan atau kelebihan yang dimiliki seseorang yang memberikan pendapat.

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 20 4. Motivasi Motivasi merupakan dorongan atau gerakan yang berasal dari diri seseorang untuk melakukan sesuatu yang diperintahkan ataupun yang diinginkan guna mencapai tujan yang telah ditentukan. Argumen ini didukung dengan pernyataan Chung dan Megginson (dalam Gomes, 1995: 177-178), motivasi dirumuskan sebagai perilaku yang ditunjukan pada sasaran. Motivasi berkaitan dengan tingkat usaha yang dilakukan oleh seseorang dalam mengejar suatu tujuan. a. Pengertian Motivasi Kerja Beberapa definisi motivasi kerja yang dikemukakan oleh para ahli adalah sebagai berikut : 1) Motivasi kerja menurut Robbins dan Counter (2007: 129) merupakan kesediaan melaksanakan usaha tingkat tinggi untuk mencapai sasaran organisasi, yang dikondisikan oleh kemampuan usaha tersebut untuk memenuhi kebutuhan individual tertentu. 2) Gibson, Ivancevich, Donnelly dan Konopaske (2006: 132) mengemukakan bahwa, “motivation is the forces acting on an employee that initiate and direct behavior”. 3) Menurut Kreitner dan Kinicki (dalam Suwatno dan Donni 2011: 171), motivasi kerja merupakan kumpulan proses psikologis yang menyebabkan pergerakan, arahan, dan kegigihan dari sikap sukarela yang mengarah pada tujuan organisasi. 4) Berelson dan Steiner (dalam Sastrohadiwiryo, 2001: 267) mengatakan bahwa motivasi kerja keadaan kejiwaan dan sikap mental manusia yang

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 21 memberikan energi, mendorong kegiatan atau menggerakkan dan mengarah atau menyalurkan perilaku kearah mencapai kebutuhan yang memberikan kepuasan atau mengurangi ketidak seimbangan. Definisi yang telah dikemukakan di atas dapat dikatakan bahwa motivasi kerja daya gerak dan kesediaan yang dimiliki seseorang dalam organisasi baik dipengaruhi oleh kesadaran sendiri maupun orang lain bahkan lingkungan kerja yang kemudian mempengaruhi pencapaian tujuan organisasi. b. Unsur Motivasi Kerja Seorang pegawai yang termotivasi dapat diketahui dari berbagai hal yang dilakukannya baik berupa caranya beradaptasi dengan orang lain maupun caranya beradaptasi dengan pekerjaannya sendiri. Unsur-unsur yang membuktikan bahwa seorang pegawai memiliki motivasi kerja di dalam organisasi adalah sebagai berikut: 1) Sikap Sikap mencerminkan bagaimana seseorang merasakan sesuatu. Menurut Robbins (dalam Ardana, Mujiati, dan Sriatri, 2008: 21-22) : Sikap merupakan pernyataan evaluatif baik yang menguntungkan atau tidak tentang obyek, orang atau peristiwa. Berkaitan dengan sikap terdapap 3 tipikal sikap, yaitu : a) Kepuasan kerja, seseorang yang mempunyai tingkat kepuasan kerja yang tinggi akan cenderung menungjukkan sikap positif terhadap pekerjaannya dan seseorang yang mempunyai tingkat kepuasan kerja

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 22 yang rendah akan cenderung menungjukkan sikap negatif terhadap pekerjaannya. b) Keterlibatan kerja, sampai sejauh mana seseorang memihak pada pekerjaannya, berpartisipasi aktif di dalamnya serta menganggap kinerjanya penting bagi organisasi. c) Komitmen pada organisasi, sampai tingkat mana seorang pegawai memihak pada organisasinya, dan bertekad setia di dalamnya. 2) Perilaku (Behavior) Perilaku pada dasarnya berorientasi pada tujuan. Dengan kata lain, perilaku kita pada umumnya dimotivasi oleh suatu keinginan untuk mencapai tujuan tertentu. Tujuan spesifik tersebut tidak selalu diketahui secara sadar oleh individu yang bersangkutan (J Winardi, 2004: 371). Pernyataa di atas juga dikemukakan oleh Siswanto (2005: 120) serta menambahkan bahwa unit dasar atau sesutu yang menungjukkan sebuah perilaku dapat dilihat dari aktivitas. 3) Intensitas ( Intensity) Pegawai yang selalu merasa tertantang serta berusaha keras dengan pekerjaan yang diberikan dan tidak bersungut-sungut atau bahkan tidak menawarkan pekerjaannya atau tidak membebankan pekerjaannya kepada karyawan lain untuk mengerjaan pekerjaan tersebut merupakan karyawan yang memiliki motivasi kerja. ( Wijayanto, 2012: 147)

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23 4) Disiplin (Discipline) Mengenai unsur disiplin maka ada beberapa hal yang harus menjadi perhatian kita. Pegawai yang selalu menghadiri upacara, mengerjakan tugas tepat pada waktu yang telah ditentukan dan tidak pernah terlambat bahkan tidak pernah meninggalkan tempat kerjanya dalam keadaan apapun dan tanpa alasan yang tidak jelas maka sudah pasti pegawai tersebut memiliki motivasi kerja. Disiplin menurut Heidjrachman dan Husnam (dalam Sinambela, 2012: 238) merupakan kepatuhan seorang pegawai terhadap perintah dan berinisiatif untuk melakukan suatu tindakan yang diperlukan guna memajukan organisasinya walaupun tidak ada perintah dari atasan. c. Manfaat Motivasi Kerja Manfaat motivasi yang utama adalah menciptakan gairah kerja, sehingga produktivitas kerja meningkat. Sedangkan manfaat bekerja dengan orang-orang yang termotivasi adalah pekerjaan dapat diselesaikan dengan efektif dan efisien. Artinya pekerjaan diselesaikan sesuai standar yang benar dalam skala waktu dan sumberdaya yang sudah ditentukan, sesuatu yang dikerjakan apabila disertai dengan motivasi yang mendorongnya akan membuat orang tersebut senang mengerjakan tugasnya. Hal ini akan menimbulkan rasa dihargai, dihormati, dan pekerja memiliki rasa percaya diri karena bisa melakukan berbagai hal yang dapat membuat organisasinya dibanggakan masyarakat dan terutama dirinya juga menjadi kebanggaan organisasi. Serta pekerjaan itu betul-betul menjadi berharga bagi orang lain dan mungkin termotivasi karenanya.

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 24 Gambar 2. Ciri-ciri Orang yang Termotivasi Sumber : Ishak Arep dan Hendri Tanjung (2003), Manajemen Motivasi. Bekerja sesuai Standar Senang bekerja Merasa bahagia Orang yang Termotivasi Bekerja keras Sedikit pengawasan Semangat juang tinggi Pegawai yang termotivasi akan memiliki berbagai unsur yang menandakan bahwa pegawai tersebut memiliki motivasi dalam bekerja di organisasi tempatnya bernaung, unsur-unsur bahwa pegawai tersebut termotivasi terlihat pada gambar di atas. d. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Motivasi Kerja Samsudin (2006: 175-176), mengungkapkan bahwa terdapat 2 hal yang mempengaruhi motivasi, yaitu: 1) Motivasi Intrinsik Motivasi Intrinsik adalah motif-motif yang menjadi aktif atau dapat berfungsi tanpa perlu dirangsang dari luar, karena dalam diri setiap individu sudah ada dorongan untuk melakukan sesuatu. Faktor individu yang biasanya menjadi penyebab atau mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu adalah:

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 25 (a) Minat, seseorang akan merasa terdorong untuk melakukan sesuatu kegiatan kalau kegiatan tersebut merupakan kegiatan yang sesuai dengan minatnya. (b) Sikap positif, seseorang yang mempunyai sifat positif terhadap suatu kegiatan dengan rela ikut dalam kegiatan tersebut, dan akan berusaha sebisa mungkin menyelesaikan kegiatan yang dihadapinya dengan sebaik-baiknya atau bahkan mencapai tingkat maksimum dengan berbagai usaha. (c) Kebutuhan, setiap orang mempunyai kebutuhan tertentu dan akan berusaha melakukan kegiatan apapun asal kegiatan tersebut bisa memenuhi apa yang menjadi kebutuhannya. 2) Motivasi Ekstrinsik Motivasi Ekstrinsik adalah motif-motif yang akan dan berfungsinya karena adanya perangsang dari luar. Faktor yang biasanya mendorong motivasi ini yaitu: (a) Motivator, yang terdiri dari prestasi kerja, pengharapan, tanggung jawab yang diberikan, kesempatan untuk mengembangkan diri dan pekerjaan itu sendiri. (b) Faktor kesehatan kerja, merupakan kebijakan dan administrasi perusahaan yang baik, supervisi teknisi yang memadai, gaji yang memuaskan, kondisi kerja yang baik dan keselamatan kerja.

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 26 5. Kinerja Kinerja pada dasarnya merupakan tindakan seseorang terhadap pekerjaan atau tanggung jawab yang diberikan organisasi kepadanya. a. Pengertian Kinerja Robbins (dalam Sinambela, 2012: 5) mengungkapkan bahwa: Kinerja adalah hasil evaluasi terhadap pekerjaan yang dilakukan individu dibandingkan dengan kriteria yang telah ditetapkan bersama. Pendapat didukung oleh Prawirosentono (dalam Sinambela, 2012: 5), yang menyatakan bahwa: Kinerja adalah hasil kerja yang dicapai oleh seseorang atau kelompok orang dalam suatu organisasi, sesuai dengan wewenang dan tanggung jawab masing-masing, dalam rangka upaya mencapai tujuan organisasi bersangkutan secara legal, tidak melanggar hukum dan sesuai dengan moral dan etika. Jadi dapat disimpulkan bahwa kinerja merupakan hasil kerja yang telah dilakukan pegawai berdasarkan pemberian tugas atau tanggungjawab sesuai dengan kriteria yang telah ditentukan oleh organisasinya. b. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kinerja Beberapa faktor yang mempengaruhi kinerja pegawai dikemukankan oleh para ahli, yaitu : Menurut Mitchell (dalam Sinambela, 2012: 9), faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja seorang anggota organisasi adalah :

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 27 (a) Faktor kemampuan, secara umum terbagi menjadi 2 yaitu kemampuan potensi (IQ) dan kemampuan reality (skill). (b) Faktor motivasi, motivasi terbentuk dari sikap pegawai dalam menghadapi situasi kerja. Motivasi seharusnya sudah terbentuk dari awal, bukan karena keterpaksaan, kebetulan ataupun desakan. c. Metode Penilaian Kinerja Penilaian kinerja adalah salah satu tugas penting untuk dilakukan oleh seorang manajer atau pimpinan. Namun ini bukan hal mudah, karena banyak unsur yang harus dipertimbangkan dan penggunaan metode dalam penilaianpun harus sesuai. Pada lingkungan pemerintahan atau pegawai negeri sipil, Gouzali (2000: 484-490) mengemukakan bahwa bentuk penilaian kinerja selama ini menggunakan DP3 (Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan) yang di dalamnya terdapat 8 (delapan) unsur penilaian, yaitu: 1) Kesetiaan, yang dimaksud dengan kesetiaan dalam DP3 adalah kesetiaan pada Pancasini, UUD 1945, Negara dan Pemerintah. Kesetiaan seorang pegawai dapat terlihat pada ciri-ciri antara lain: (a) Tidak pernah meragukan kebenaran Pancasila, baik dalam ucapan, sikap, dan tingkah laku. (b) Menjunjung tinggi kehormatan Negara dan Pemerintah, serta senantiasa mengutamakan kepentingan umum.

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 28 (c) Berusaha memperdalam pengetahuan tentang Pancasila, UUD (Undang-Undang Dasar) 1945, GBHN (Garis-garis Besar Haluan Negara), dan program-program pemerintah. (d) Tidak pernah menjadi simpatisan atau anggota perkumpulan atau tidak pernah terlibat dalam gerakan yang bertujuan mengubah dan atau menentang Pancasila, UUD 1945, dan bentuk Negara Kesatuan RI. (e) Tidak pernah mengeluarkan ucapan, membuat tulisan atau melakukan tindakan-tindakan yang dapat dinilai bertujuan mengubah dan atau menentang Pancasila, UUD 1945, Negara, Dan Pemerintah. 2) Prestasi Kerja, ini merupakan hasil pelaksanaan pekerjaan yang dicapai oleh seorang pegawai dalam melaksanakan tugas yang dibebankan kepadanya. Prestasi kerja seorang karyawan ini dipengaruhi oleh kecakapan, keterampilan, pengalaman, kesungguhan, dan lingkungan kerja sendiri. Ciriciri prestasi kerja yang dituntut oleh DP3 antara lain: (a) Menguasai seluk beluk bidang tugas dan bidang-bidang lain yang terkait. (b) Mempunyai keterampilan yang amat baik dalam melaksanakan tugas. (c) Mempunyai pengalaman yang luas dalam bidang tugas dan bidang lain yang terkait. (d) Bersungguh-sungguh dan tidak mengenal waktu dalam melaksanakan tugas. (e) Mempunyai kesegaran jasmani dan rohani yang baik. (f) Melaksanakan tugas secara berdaya guna dan berhasil guna.

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 29 (g) Hasil pekerjaan melebihi dari yang dituntut pemimpin. 3) Tanggung jawab, ini merupakan kesanggupan seorang pegawai dalam menyelesaikan pekerjaan yang diserahkan kepadanya dengan baik, tepat waktu serta berani mengambil resiko untuk keputusan yang dibuat atau tindakan yang dilakukan. Suatu tanggung jawab dalam melaksanakan tugas akan terlihat pada ciri-ciri antara lain: (a) Dapat menyelesaikan tugas dengan baik dan tepat waktu. (b) Berada di tempat tugas dalam segala keadaan yang bagaimanapun. (c) Mengutamakan kepentingan dinas dari kepentingan diri dan golongan. (d) Tidak pernah berusaha melemparkan kesalahan yang dibuatnya kepada orang lain. (e) Berani memikul resiko dari keputusan yang dibuatnya. (f) Selalu menyimpan dan atau memelihara barang-barang dinas yang dipercayakan kepadanya dengan sebaik-baiknya. 4) Ketaatan, hal ini merupakan kesanggupan seorang pegawai untuk menaati segala peraturan kedinasan yang berlaku, dan menaati perintah dinas yang diberikan atasan yang berwenang, serta sanggup tidak melanggar larangan yang ditentukan. Ciri-ciri suatu ketaatan yang dituntut DP3 terlihat antara lain: (a) Menaati segala peraturan perundang-undangan dan ketentuan yang berlaku. (b) Menaati perintah kedinasan yang diberikan atasan yang berwenang dengan baik.

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 30 (c) Selalu menaati jam kerja yang sudah ditentukan. (d) Selalu memberikan pelayanan kepada masyarakat dengan sebaikbaiknya. 5) Kejujuran, ini merupakan sikap mental yang keluar dari dalam diri manusia sendiri. Ia merupakan ketulusan hati dalam melaksanakan tugas, dan mampu untuk tidak menyalahgunakan wewenang dan tanggung jawab yang diberikan kepadanya. Ciri-ciri pegawai yang disebut mempunyai kejujuran dalam DP3 terlihat pada: (a) Selalu melaksanakan tugasnya dengan penuh keikhlasan tanpa merasa dipaksa. (b) Tidak pernah menyalahgunakan wewenang yang ada padanya. (c) Melaporkan hasil pekerjaan kepada atasan menurut apa adanya. 6) Kerja sama, hal ini merupakan kemampuan mental seorang pegawai untuk dapat bekerja bersama-sama dengan orang lain dalam menyelesaikan tugastugas yang telah ditentukan. Ciri-ciri kerja sama yang dituntut DP3 antara lain: (a) Berusaha mengetahui bidang tugas orang lain yang berkaitan erat dengan bidang tugasnya sendiri. (b) Dapat menyesuaikan pendapatnya dengan pendapat orang lain dengan cepat, karena ia yakin bahwa pendapat orang lain itu yang benar. (c) Selalu menghargai pendapat orang lain, dan tidak mendesakkan pendapatnya sendiri. (d) Bersedia mempertimbangkan dan menerima pendapat orang lain.

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 31 (e) Mampu bekerja bersama-sama dengan orang lain menurut waktu dan bidang tugas yang ditetapkan. (f) Bersedia menerima keputusan yang diambil secara sah walaupun ia berbeda pendapat. 7) Prakarsa, hal ini merupakan kemampuan seorang pegawai untuk mengambil keputusan, langkah-langkah, serta melaksanakannya, sesuai dengan tindakan yang diperlukan dalam pelaksanaan tugas pokok, tanpa menunggu perintah atasan. Ciri-ciri bahwa seorang pegawai mempunyai prakarsa terlihat dari: (a) Mempunyai kemauan keras untuk melaksanakan tugas tanpa menunggu perintah. (b) Selalu berusaha mencari tata kerja yang berdaya guna dan berhasil guna. (c) Berusaha memberi saran yang baik kepada atasan untuk melakukan pelaksanaan tugas. 8) Kepemimpinan, merupakan kemampuan seorang pegawai untuk mempengaruhi dan meyakinkan orang lain, sehingga orang-orang tersebut dapat digerakkan secara maksimal untuk melaksanakan tugas-tugas yang ada. Ciri-ciri bahwa seorang pegawai itu mempunyai kepemimpinan terlihat dari: (a) Kemampuan mengambil keputusan yang cepat dan tepat. (b) Kemampuan menentukan prioritas kerja yang tepat

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 32 (c) Kemampuan untuk mengemukakan pendapat yang jelas kepada orang lain. (d) Menguasai bidang tugasnya dengan baik dan mampu memberi ketauladanan dengan baik kepada bawahan. (e) Berusaha memupuk dan mengembangkan kerjasama dengan baik. (f) Mampu melatih dan mengembangkan bawahan dengan baik. (g) Dapat menggugah semangat dan menggerakkan bawahan dalam melaksanakan pekerjaan. (h) Bersedia mempertimbangkan saran-saran bawahan dan memperhatikan nasib serta mendukung bawahan untuk maju. Penilaian kinerja pada Pegawai Negeri Sipil dilakukan secara periodik dan dilakukan oleh atasan yang berada didinas terkait atau pimpinan setempat dimana karyawan tersebut bekerja. Tujuannya adalah untuk mengetahui keberhasilan atau ketidak berhasil seorang Pegawai Negeri Sipil, dan untuk mengetahui kekurangan-kekurangan dan kelebihan-kelebihan yang dimiliki oleh Pegawai Negeri Sipil tersebut dalam melaksanakan tugasnya. Kemudian hasil penilaian kinerja ini digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam pembinaan Pegawai Negeri Sipil, antara lain kenaikan pangkat, pengangkatan jabatan, pendidikan, pelatihan, dan pemberian penghargaan. Penilaian kinerja Pegawai Negeri Sipil dilaksanakan berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 1979 tentang Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan Pegawai Negeri Sipil.

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 33 d. Tujuan dan Manfaat penilaian kinerja Berdasarkan pada penilaian kinerja yang dilakukan dengan DP3 (Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan), maka tujuan atau manfaat dari penilaian kinerja tersebut terdiri dari: 1) Sebagai sumber data bagi administrasi kepegawaian seperti perencanaan kepegawaian serta kegiatan pengembangan jangka panjang bagi organisasi yang bersangkutan. 2) Untuk memberikan konseling kepada pegawai. 3) Memberikan umpan balik yang dapat mendorong kearah kemajuan untuk memungkinkan, memperbaiki dan meningkatkan kualitas kerja pegawai. B. Penelitian Terdahulu Beberapa penelitian tentang persepsi keadilan, pemberian motivasi, yang berpengaruh terhadap kinerja pegawai telah dilakukan sebelumnya oleh beberapa peneliti. Berikut ini adalah ringkasan beberapa penelitian terdahulu : 1. Pengaruh Motivasi Kerja dan Budaya Organisasi Terhadap Kinerja Pekerja Sosial Pada Unit Pelaksana Teknis Dinas Sosial Propinsi Jawa Timur, yang dilakukan oleh Dewi Ma’rifah (2006). Hasil penelitian ini menyatakan bahwa Motivasi kerja dan Budaya organisasi berpengaruh positif terhadap kinerja pegawai. 2. Tony Listianto dan Bambang Setiaji (2007), meneliti tentang Pengaruh Motivasi, Kepuasan dan Disiplin Kerja Terhadap Kinerja Pegawai dengan studi kasus di Lingkungan Pegawai Kantor PDAM Kota Surakarta yang hasilnya menyatakan

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 34 bahwa Motivasi, Kepuasan kerja, Disiplin kerja mempunyai pengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja pegawai. C. Kerangka Konseptual Penelitian Kerangka berpikir konseptual yang diajukan untuk penelitian ini berdasarkan pada teori yang telah dikemukakan sebelumnya. Untuk memudahkan pemahaman, maka kerangka konseptual penelitian dapat dilihat pada gambar berikut ini: Gambar 3. Kerangka Konseptual Penelitian Persepsi Keadilan Non Finansial (X1) : Kinerja Pegawai (Y) : 1. Komunikasi 2. Tugas/Pekerjaan 3. Kepercayaan 1. Kesetiaan 2. Prestasi Kerja 4. Peluang/Kesempatan 3. Tanggung Jawab Motivasi Kerja (X2) 1. Intensitas (Intensity) 4. Ketaatan 5. Kejujuran 2. Disiplin (Discipline) 3. Perilaku 4. Sikap 6. Kerja Sama

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 35 D. Hipotesis Hipotesis adalah suatu jawaban yang bersifat sementara terhadap masalah yang diajukan dan jawabannya perlu diuji kembali. Beberapa penelitian dan definisi yang mengungkapkan bahwa banyak hal yang mempengaruhi kinerja pegawai, baik itu pengaruh eksternal atau internal, dan non finansial. Berdasarkan penelitian dan definisi para ahli, penulis mengambil beberapa unsur yaitu, persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja yang digunakan untuk melihat pengaruhnya terhadap kinerja pegawai. Adapun hipotesis dari penelitian ini adalah : Hipotesis Hipotesis atau dugaan sementara yang dikemukakan penulis antara masingmasing variabel independen terhadap variabel dependen dan antara kedua variabel independen terhadap variabel dependen adalah: H1 : Ada pengaruh positif persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja secara sendiri-sendiri terhadap kinerja pegawai. H2 : Ada pengaruh persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja secara bersama-sama terhadap kinerja pegawai.

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 36 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian merupakan penelitian deskriptif yang berupa penelitian studi kasus. Penelitian diarahkan untuk menggali data dan mengolah data sehingga diperoleh informasi berdasarkan tujuan penelitian. Pengambilan data dilakukan dengan cara menggunakan kuesioner. Kuesioner akan diberikan kepada pegawai kantor Puskesmas Bondo Kodi. B. Subjek dan Objek Penelitian Suatu penelitian harus disampaikan subjek dan objek yang teliti sehingga menjadi jelas respondennya dan unsur apa yang ingin diteliti oleh peneliti. 1. Subjek Penelitian Subjek penelitian dalam penelitian ini adalah Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang bekerja di kantor Puskesmas Bondo Kodi. Pegawai yang menjadi responden adalah pegawai tetap bukan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) dan pegawai kontrak. 2. Objek Penelitian Objek penelitian adalah persepsi keadilan non finansial, motivasi kerja, dan kinerja pegawai.

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 37 C. Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian dilakukan pada tahun 2013 dan yang akan menjadi respondennya adalah Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan kantor Puskesmas Bondo Kodi. 1. Waktu Penelitian Waktu Penelitian ini dilakukan pada bulan Februari-Mei 2013. 2. Lokasi Penelitian Lokasi Penelitian adalah Kantor Puskesmas Bondo Kodi Jln. Kali Kecamatan Kodi, Sumba Barat Daya. D. Variabel Penelitian Variabel penelitian adalah atribut atau obyek yang mempunyai variasi antara satu orang dengan orang lainnya atau antara satu objek dengan objek lainnya. (Sugiyono, 2011: 38-39) 1. Identifikasi Variabel a. Variabel Independen Variabel independen (variabel bebas) adalah variabel yang mempengaruhi atau menjadi penyebab perubahan atau timbulnya variabel lain. Variabel idependen padapenelitian ini terdiri atas dua variabel yaitu: (1) Persepsi Keadilan Non Finansial (X1) (2) Motivasi Kerja (X2). b. Variabel Dependen Variabel dependen (variabel terikat) adalah variabel yang dipengaruhi atau menjadi akibat karena adanya variabel

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 38 independen (variabel bebas). Variabel dependen pada penelitian ini adalah kinerja pegawai (Y). 2. Definisi Variabel a. Kinerja pegawai (Y) Kinerja pegawai merupakan hasil kerja yang telah dilakukan oleh pegawai baik itu memuaskan atau bahkan tidak memuaskan atau baik ataupun buruknya hasil kerja seseorang. Berkaitan dengan kinerja Pegawai Negeri Sipil (PNS), maka terdapat indikator kinerja pegawai yang terdiri dari: 1) Kesetiaan 2) Prestasi Kerja 3) Tanggung Jawab 4) Ketaatan 5) Kejujuran 6) Kerja Sama b. Persepsi keadilan non finansial (X1) Persepsi keadilan non finansial berhubungan dengan rasa keadilan yang bersifat kompleks, karena hal ini berkaitan dengan perasaaan setiap orang yang memiliki gambaran atau persepsi sendiri dalam menilai hal-hal yang terjadi dalam lingkungannya, walaupun apa yang terjadi antara orang yang satu dengan yang lainnya sama. Hal ini menjadi lebih kompleks ketika tidak ada bahkan tidak terdapatnya standarisasi menyenai keadilan non finansial itu sendiri. Beberapa indikator yang sering digunakan dalam menentukan keadilan non finansial, yaitu:

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 39 1) Komunikasi 2) Tugas/Pekerjaan 3) Kepercayaan 4) Peluang/Kesempatan c. Motivasi kerja (X2) Motivasi kerja merupakan suatu semangat atau dorongan dalam diri seseorang yang terpengaruh baik dari luar dirinya maupun dari dalam dirinya untuk melakukan apa yang menjadi tugasnya dengan baik dan benar dalam waktu kurang atau sesuai dengan yang telah ditentukan sebelumnya. Beberapa indikator yang dapat digunakan untuk mengetahui apakah seseorang memiliki motivasi kerja atau tidak, indikator itu terdiri dari: 1) Intensitas (Intensity) 2) Disiplin(Discipline) 3) Perilaku 4) Sikap 3. Pengukuran Variabel Dalam mengukur variabel penelitian ini, pada variabel independennya (Persepsi Keadilan Non Finansial dan Motivasi Kerja) peneliti menggunakan skala Likert. Skala ini digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau sekelompok orang tentang kejadian sosial yang terjadi disekitarnya. Dengan skala Likert, maka variabel independen yang akan diukur dijabarkan menjadi indikator variabel. Kemudian indikator tersebut dijadikan sebagai titik tolak untuk menyusun item-item pertanyaan. Pertanyaan

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 40 tersebut berkaitan dengan apakah pegawai merasa di perlakukan adil secara non finansial dan apakah pegawai merasa bahwa terdapat motivasi kerja dalam dirinya baik yang dipengaruhi dari dalam dirinya ataupun dari luar dirinya. Pada variabel dependen yang pertanyaannya sudah didasari pada ketentuan penilaian kinerja pada Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang terdiri dari 8 unsur, namun dalam penelitian ini hanya digunakan 6 unsur yang telah dicantumkan pada kerangka konseptual penelitian. E. Populasi dan Sampel 1. Populasi Populasi penelitian ini adalah pegawai di kantor Puskesmas Bondo Kodi sebanyak 27 orang, Seperti yang telah dikemukakan oleh Arikunto (1991:107), apabila ukuran populasi di bawah 100, sebaiknya penelitian dilakukan pada populasi. Populasi dalam penelitian ini terdiri dari berberapa jabatan, yaitu: a) Kepala Puskesmas 1 orang b) Wakil Kepala Puskesmas 1 orang c) Bendahara 1 orang d) Kepala Rawat Nginap 1 orang e) Perkesmas 1 orang f) Hygenitisasi 1 orang g) Rekaman Medis 1 orang h) Klinik KB 1 orang i) Bidan Koordinator 1 orang

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 41 j) Bidan Desa 3 orang k) Staf 16 orang. 2. Sampel Berkaitan dengan jumlah populasi yang tidak mencapai 100 orang, maka sampel yang digunakan adalah sampel jenuh. Sampel jenuh merupakan keseluruhan anggota populasi yang dijadikan sampel atau yang jumlah populasinya kurang dari 30 orang. Hal ini dilakukan karena jumlah populasi yang kecil (Hikmat, 2011: 65). Responden pada penelitian ini berjumlah 27 orang dari populasi sebanyak 27 orang, penilaian ini berkaitan dengan persepsi bawahan terhadap atasannya. F. Sumber Data Data yang diperlukan dalam penelitian ini adalah: 1. Data Primer Data primer adalah data yang diperoleh secara langsung dari sumber atau yang menjadi responden dalam peneliti. Data primer dalam penelitian ini berupa persepsi keadilan non finansial, motivasi kerja pegawai. 2. Data Sekunder Data sekunder merupakan data yang diperoleh dari pihak lain berupa dokumentasi yang sebelumnya telah diolah. Data sekunder pada penelitian ini adalah dokumen mengenai kinerja para pegawai.

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 42 G. Tehnik Pengumpulan Data 1. Kuesioner Teknik pengumpulan data dengan kuesioner merupakan satu teknik pengumpulan data dengan memberikan daftar pertanyaan kepada responden, dengan harapan responden akan memberikan respon terhadap pertanyaan yang ada dalam kuesioner. Dalam kuesioner ini nantinya akan digunakan model pertanyaan tertutup, yakni bentuk pertanyaan yang sudah disertai alternatif jawaban sebelumnya, sehingga responden dapat memilih salah satu dari alternatif tersebut. Dalam pengukurannya, setiap responden diminta pendapatnya mengenai suatu pernyataan. Skala pengukuran jawaban yang digunakan adalah skala Likert. Skala Likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau sekelompok orang berkenaan dengan fenomena sosial yang terjadi. (sugiyono, 2011: 93). Skala ini terdiri dari lima kategori yang dimulai dari sangat setuju sampai sangat tidak setuju, atau dari sangat baik sampai sangat tidak baik, dan juga dari sangat sering sampai sangat tidak sering seperti berikut ini : a. Sangat Tinggi (ST) skor = 5 b. Tinggi (T) skor = 4 c. Cukup (C) skor = 3 d. Rendah (R) skor = 2 e. Sangat Rendah (SR) skor = 1 Atau

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 43 a. Sangat Adil (SB) skor = 5 b. Adil (S) skor = 4 c. Cukup (N) skor = 3 d. Tidak Adil (TS) skor = 2 e. Sangat Adil (STS) skor = 1 Atau a. Sangat Sering (SS) skor = 5 b. Sering (S) skor = 4 c. Netral (N) skor = 3 d. Tidak Sering (TS) skor = 2 e. Tidak pernah (TP) skor = 1 Pada variabel dependen diberikan sebutan yang sudah menjadi ketentuan dalam menilai kinerja pegawai. (Sastrohadiwiryo, 2001: 239-240) Bentuk sebutannya terdiri dari: a. Sangat Tinggi (ST) skor = 5 b. Tinggi (T) skor = 4 c. Cukup (C) skor = 3 d. Rendah (R) skor = 2 e. Sangat Rendah (SR) skor = 1 Adapun kelompok koesioner adalah sebagai berikut : Bagian Pertama: Identitas responden yang terdiri dari : Nama, Jenis kelamin, Pendidikan terakhir, dan Lama bekerja di Kantor Puskesmas Bondo Kodi

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 44 Bagian Kedua: Petunjuk Pengisian Kuesioner Bagian Ketiga: Pertanyaan yang berkaitan dengan persepsi responden terhadap keadilan non finansial, motivasi kerja, dan kinerja pegawai. 2. Dokumentasi Dokumentasi merupakan pengumpulan data dengan cara melihat catatan-catatan atau dokumen-dokumen yang telah ada pada lembaga pemerintahan tersebut, sesuai dengan data yang dibutuhkan. H. Tehnik Pengujian Instrumen Dengan Uji Validitas dan Reliabilitas Data, untuk menjamin apakah data yang dikumpulkan benar-benar mempunyai tingkat validitas dan reliabilitas yang tinggi atau benar-benar mampu mengkonfirmasi indikator terhadap konstruk yang dibangun. 1. Pengujian Validitas a. Bivariate Pearson (Korelasi Product Moment Pearson) Analisis ini dengan cara mengkorelasikan masing-masing skor item dengan skor total. Skor total adalah penjumlahan dari keseluruhan item. Rumus: rix= n∑ix - (∑i) (∑x) √[n∑x2– (∑i)2[n∑x2 – (∑x)2] Keterangan: rix = Koefisien korelasi item-total i = Skor item

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 45 x = Skor total n = Banyaknya subyek Pengujian menggunakan taraf signifikasi (α) = 5%. Kriteria Pengujian: 1) Jika rhitung ≥ rtabel (dengan signifikasi 0,05) maka instrumen atau item-item pertanyaan berkorelasi signifikan terhadap skor total (dinyatakan valid). 2) Jika rhitung < rtabel (dengan signifikasi 0,05) maka instrumen atau item-item pertanyaan tidak berkorelasi signifikan terhadap skor total (dinyatakan tidak valid). 2. Pengujian Reliabilitas Selain validitas, angket akan diuji dengan reliabilitas. Meskipun reliabilitas mempunyai istilah-istilah lain seperti keterpercayaan, keterandalan, kestabilan, konsistensi, dan sebagainya, namun ide pokok yang terkandung dalam konsep reliabiltas sejauh mana hasil suatu pengukuran dapat dipercaya. Jika penelitian dalam pengukuran obyek penelitian menggunakan instrumen sebelumnya telah teruji reliabiltasnya dan dinyatakan baik, dianjurkan tetap dilakukan pengujian terhadap instrument tersebut. Menguji reliabilitas dengan rumus metode Alpha (Somantri dan Muhidin, 2006: 47-48): r11= k (k-1) 1 ∑ σ b2 σ t2

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 46 Keteranagn: r11 = Reliabiltas instrument k = Banyaknya butir pertanyaan ∑ σ b2 = Jumlah varian butir σ t2 = Varian Total Uji signifikasi 5% artinya instrument dapat dikatakan reliabel bila nilai α > r product moment. I. Tehnik Analisis Data Analisis Regresi Berganda Regresi adalah alat analisis yang digunakan untuk mengukur seberapa jauh pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen. Model regresi dirumuskan dengan persamaan berikut: Y= a+ B1.X1+ B2X2 + e Keterangan : a = Konstanta Y = Kinerja Pegawai X1 = Persepsi Keadilan non finansial X2 = Pemberian Motivasi Kerja B1-B2 = Koefisien Regresi e = Error

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 47 J. Uji Asumsi Klasik 1. Uji Multikolinearitas Uji multikolinearitas bertujuan menguji apakah dalam regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas (independen). Model regresi yang baik seharusnya tidak mengandung korelasi di antara variabel-variabel independen tersebut. Pendeteksian keberadaan multikolinearitas dapat dilihat dari nilai tolerance dan lawannya Variance Inflation Factor (VIF). Kedua ukuran ini menunjukkan variabel independen manakah independen Suatu lainnya. yang dijelaskan oleh variabel model regresi dikatakan bebas multikolinearitas jika hasil uji multikolinearitas diperoleh VIF < 10 dan Tolerance>0,1. (Ghonzali, 2006: 91) 2. Uji Heteroskedastisitas Uji heteroskedastisitas bertujuan menguji apakah dalam regresi terjadi ketidaksamaan varians dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain. Jika varians dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain tetap, maka disebut homoskedastisitas dan jika berbeda disebut heteroskedastisitas. Model regresi yang baik adalah yang homoskedastisitas atau yang tidak terjadi heteroskedastisitas. Untuk mendeteksi ada tidaknya heteroskedastisitas dapat dilakukan dengan melihat grafik plot antara nilai prediksi variabel dependen dengan residualnya. Deteksi ada tidaknya heterokedastisitas dapat dilakukan sebagai berikut (Ghozali,2006: 105) : a. Jika ada pola tertentu, seperti titik-titik membentuk pola yang teratur, mengidentifikasikan telah terjadi heterokedastisitas.

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 48 b. Jika tidak ada pola yang jelas, serta titik-titik menyebar di atas dan di bawah angka 0 pada sumbu Y, maka tidak terjadi heterokedastisitas. Jika variabel independen (bebas) signifikan secara statistik mempengaruhi variabel dependen (terikat), maka ada indikasi heteroskedastisitas. Sebaliknya, jika tidak ada satupun variabel independen yang signifikan secara statistik mempengaruhi variabel dependen, maka dapat disimpukan model regresi tidak mengandung heteroskedastisitas. 3. Uji Normalitas Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi, variabel penganggu atau residual memiliki distribusi normal. Model regresi yang baik memiliki distribusi data yang normal atau mendekati normal (Ghozali, 2006: 110).Dalam penelitian ini uji normalitas menggunakan Kolmogorov-Smirnov. Dasar pengambilan keputusan adalah melihat angka probabilitas, dengan ketentuan: a. Probabilitas >0,05:hipotesis diterima karena data berdistribusi secara normal. b. Probabilitas <0,05:hipotesis ditolak karena data tidak berdistribusi secara normal. K. Pengujian Hipotesis 1. Koefisien determinasi (R2) Koefisien determinasi digunakan untuk mengukur seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel terikat. Nilai koefisien determinasi adalah di antara 0 dan 1. Nilai R2 yang kecil

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 49 berarti kemampuan variabel-variabel bebas dalam menjelaskan variabel terikat sangat terbatas. Sedangkan nilai yang mendekati satu berarti variabel-variabel bebas memberikan hampir semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variasi variabel terikat. Penelitian ini menggunakan nilai R2 karena mampu mengatasi bias terhadap jumlah variabel bebas yang dimasukkan dalam model regresi. 2. Uji Hipotesis Analisis Pengaruh Bersama (Uji F) Uji F digunakan untuk menguji apakah model regresi dapat digunakan untuk memprediksi pengaruh secara bersama-sama antara variabel independen terhadap variabel dependen. Hipotesis akan diuji dengan menggunakan tingkat signifikansi (α) sebesar 5% atau 0.05. Kriteria penerimaan atau penolakan hipotesis akan didasarkan pada nilai probabilitas signifikansi sebagai berikut : a) Jika nilai probabilitas signifikansi < 0.05, maka hipotesis Ha diterima dan H0 ditolak. Hal ini berarti model regresi dapat digunakan untuk memprediksi pengaruh secara bersama-sama antara variabel independen terhadap variabel dependen. b) Jika nilai probabilitas signifikansi ≥ 0.05, maka hipotesis Ha ditolak dan H0 diterima. Hal ini berarti model regresi tidak dapat digunakan untuk memprediksi variabel dependen. 3. Uji Hipotesis Analisis Uji t Uji t digunakan untuk mengetahui pengaruh secara sendiri-sendiri antara variabel independen terhadap variabel dependen. Hipotesis akan diuji dengan menggunakan tingkat signifikansi α sebesar 5%

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 50 (0,05). Kriteria penerimaan atau penolakan H0 akan didasarkan pada nilai probabilitas signifikansi sebagai berikut : a) Jika nilai probabilitas signifikansi < 0,05, maka H0 ditolak dan Ha diterima. b) Jika nilai probabilitas signifikansi ≥ 0,05, maka H0 diterima dan Ha ditolak.

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51 BAB IV GAMBARAN UMUM PUSKESMAS A. Puskesmas Bondo Kodi Puskesmas Bondo Kodi merupakan satu-satunya Puskesmas yang berada di Kecamatan Kodi di JL. Kali, Bondo Kodi, Sumba Barat Daya yang didirikan pada tahun 1975 dengan luas lahan 2700 m2. Di atas lahan itu berdiri beberapa bangunan yang digunakan sebagai pendukung dalam rangka melakukan aktivitas menyehatkan masyarakat sekitar, yang terdiri dari: 1. Ruangan Aula 2. Ruangan Kepala Puskesmas 3. Ruangan Poliklinik 4. Ruangan Pemeriksaan Gigi 5. Ruangan Penyimpanan Vaksin Imunisasi 6. Ruangan KIA/KB 7. Ruangan Ibu Hamil 8. Ruangan Persalinan 9. Ruangan Rawat Inap 10. Ruangan Pendaftaran 11. Ruangan Apotik 12. Ruangan Laboratorium

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52 Puskesmas Bondo Kodi memiliki 27 pegawai tetap dan 1 dokter yang menduduki jabatan-jabatan sebagai berikut: Bagan 1. Struktur Organisasi Puskesmas Bondo Kodi KA. PUSKESMAS dr. Henny Mone Kaka TATA USAHA Antonius S. S. Kleden BEND. PENERIMA/PENYETOR Anggreny Ribka Kamuri BEND. JAMKESMAS/JAMKESDA Henry N. B. Mada BEND. BARANG Antonius S. S. Kledn Pengobatan Farmasi KIA Gizi Laboratorium UKS PKM PKL RRI KESH.JIWA dr.Henny H. Kaka Henny N. B. M Yosefina Manna Sherly Londong Welhelmina Alberthus Mariana Kaka Ekawaty Antonius S.S.K Nuryanti dr.Henny M. K KESH.GIGI Antonius S. S. K Mkr. Malaria KB Opra Maria Lobang P2M P2. TB Paru Welhelmina Albertus M. Pidja Mkr. TB. Paru P2 ISPA R. R. Bondi LineKaka Pustu. KM Pustu K. Hari Pustu AD Paulina Kondo Agustina H. Dawa Korlina Kondo P.D.K.Roso P.D.M. Iha Daniel Ra Mone Katrina R.B P2 Malaria Antonius S. S. K P2 Diare Ester Ina Kii B.KODI PERO BTG H.LELE KOKI K.MADETA MALI IHA ONGGOL K.HARI H.RANDE Yosefina M Opra Maria L Welmina Metkono Marlina Kondo M.Kaka Ndaha Marta Dodok Herlina N.M Agustina H. Dawa Kristina M W.HOMBA ATE DALO Yonathan Kondo P2 FRAMBS D.N. Ganggar Imunisasi Yosinanto D.B.

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 53 Setiap jabatan pada bagan memiliki tugasnya masing-masing dalam rangka mendukung aktivitas dalam puskesmas. Berikut akan dijelaskan tugas-tugas dari setiap jabatan pada bagan: 1. Dokter, seorang dokter bertugas memberi keputusan untuk berbagai hal baik medis maupun keuangan seperti memberikan resep obat kepada pasien, menentukan kapan pasien rawat inap sudah boleh dipulangkan dan berbagai hal lainnya. 2. Tata Usaha, seorang tata usaha bertugas mengurus surat rujukan bagi pasien yang tidak dapat ditangani di Puskesmas, mengurus surat kepegawaian, dan berbagai macam hal yang berkaitan dengan dokumen. 3. Bendahara Penerima/Penyetor, benedahara bertugas mengurus gaji para pegawai dan berbagai macam keperluan di Puskesmas. 4. Bendahara Jam Kesmas/ Jam Kesda, bendahara ini menyurus laporan yang berkaitan dengan masyarakat yang mendapatkan Jam Kesmas/ Jam kesda dan kemudian menentukan biaya yang dibutuhkan dalam menyelenggarakan hal tersebut. 5. Bendahara Barang, bendahara ini bertugas memeriksa, melaporkan kebutuhan berbagai macam barang yang diperlukan dalam mendukung aktivitas di Puskesmas dan memberikan lebel sehingga mudah dalam pembuatan laporan. 6. Pengobatan, bertugas memberikan resep kepada pasien. 7. Farmasi, bertugas mengawasi keluar masuknya obat-obatan dan membuat laporan berkenaan dengan ketersediaan obat-obatan serta membantu Dokter dalam memberikan pengobatan. 8. KIA (Kesehatan Ibu dan Anak), bertugas memeriksa kesehatan dan nutrisi yang dibutuhkan oleh ibu hamil dan anak, dan penyuluhan yang berkaitan dengan kesehatan ibu hamil dan anak.

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54 9. Gizi, bertugas memeriksa gizi buruk pada anak dan memberikan makanan tambahan bagi anak-anak yang bergini buruk, serta mengadakan penyuluhan kepada masyarakan berkaitan dengan nutrisi yang dibutuhkan anak. 10. Laboratorium, bertugas memeriksa darah pasien seperti mengecek apakah pasien menderita malaria atau HB. 11. UKS (Usaha Kesehatan Sekolah), bertugas memberikan tuntikan kepada pelajar seperti suntikan Tetanus dan TT (Tetanus Tektoit). 12. PKM (Penyuluhan Kesehatan Masyarakat), bertugas memberikan penyuluhan menyenai berbagai penyakit baik yang menular maupun tidak menular dan cara menangani penyakit tersebut. 13. PKL (Pemeliharaan Kesehatan lingkungan), memberikan penyuluhan berkaitan dengan cara menjaga lingkungan yang sehat dan memberitaukan dampak lingkungan bagi kesehatan. 14. RRI (Ruang Rawat Inap), bertugas menjaga kebersihan ruang rawat inap dan berbagai hal yang berkaitan dengan ruang rawat inap serta membantu Dokter memeriksa pasien rawat inap. 15. Kesehatan Jiwa, bertugas memeriksa dan merawat pasien yang mengalami ganguan jiwa. 16. Kesehatan Gigi, bertugas memerikasa dan merawat pasien yang menderita penyakit gigi atau penyakit yang disebabkan oleh sakit gigi. 17. P2M (Pemberantasan Penyakit Menular), bertugas memeriksa dan merawat pasien yang menyalami penyakit menular seperti diare, malaria, dan lain-lain. 18. KB (Keluarga Berencana), bertugas memberikan suntikan KB dan penyuluhan pentingnya KB.

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 55 19. Mkr. Malaria, bertugas membantu penyelenggaraan UKS dengan mengecek malaria pada pelajar. 20. Mkr. TB Paru, bertugas membantu penyelenggaraan UKS dengan mengecek TB paru pada pelajar. 21. P2 TB Paru, bertugas membantu P2M dalam menangani penyakit TB Paru. 22. P2 ISPA, bertugas membantu P2M dalam menangani Penyakit ISPA. 23. P2 Malaria, Bertugas membantu P2M dalam menangani penyakit Malaria 24. P2 Diare, bertugas membantu P2M dalam menangani penyakit Diare. 25. P2 FRAMBS, bertugas membantu P2M dalam menangani penyakit FRAMBS. 26. Imunisasi, bertugas membantu P2M dalam menangani penyakit yang diakibatkan karena tidak dilakukan imunisasi. 27. Terdapat 5 Pustu dimana setiap pustu memiliki perawatnya sendiri yang akan menangani berbagai jenis penyakit pasien yang tidak sempat dan tidak melakukan penyobatan di Puskesmas. 28. Terdapat 11 Desa yang setiap desa juga memiliki bidan yang mertanggung jawab mengurus kesehatan ibu hamil serta ibu dan anak.

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 56 B. Visi dan Misi Puskesmas Visi yang ingin dicapai Puskesmas Bondo Kodi adalah Masyarakat Sehat Yang Mandiri dan Berkeadilan. Visi ini dituangkan menjadi 4 Misi yaitu: 1. Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat melalui pemberdayaan masyarakat. 2. Melindungi kesehatan masyarakat dengan menjamin tersedianya upaya kesehatan yang merata, bermutu dan berkeadilan. 3. Menjamin ketersediaan dan pemerataan sumberdaya kesehatan. 4. Menciptakan tata kelola dalam lingkungan Puskesmas dengan baik. C. Pemasaran, Keuangan, dan Produksi Puskesmas Bondo Kodi melakukan beberapa hal dalam rangka menarik minat masyarakat untuk melakukan pengobatan atau memeriksakan diri mereka di Puskesmas dengan melakukan usaha-usaha pemasaran seperti pemberian makanan tambahan bagi ibu hamil serta ibu dan anak yang kurang gizi, pemberian makanan sehat dan pengobatan bagi lansia, pemberian makanan gratis sebanyak 3 kali sehari bagi pasien rawat nginap, memasang spanduk di Puskesmas dan posyandu, dan pemberian jam kesmas. Berkaitan dengan jam kesmas, jam kesmas hanya diberikan kepada masyarakat yang tidak mampu atau tidak sanggup membayar biaya pengobatan mereka. Puskesmas Bondo Kodi juga memiliki beberapa jasa pelayanan, jasa-jasa tersebut adalah sebagai berikut: 1. Pengobatan 2. Rawat Inap 3. KB (Keluarga Berencana) 4. KIA (Kesehatan Ibu dan Anak)

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 57 5. Persalinan 6. Gizi Buruk 7. P2M (Pemberantasan Penyakit Menular) 8. Laboratorium (pemeriksaan penyakit malaria) 9. Imunisasi Beberapa jasa diatas dapat dilakukan di Puskesmas Bondo kodi, namun bila penyakit yang diderita pasien tidak dapat ditangani ataupun peralatan yang digunakan tidak lengkap untuk melakukan pengobatan maka pasien akan dirujuk ke rumah sakit yang lebih besar guna mendapatkan perawatan dan penanyanan yang lebih baik. Bila pasien yang dirujuk memiliki jam kesmas maka pasien tidak perlu mambayar biaya apapun, namun bila pasien tidak memiliki jam kesmas maka pasien harus membayar biaya pengobatan mereka.

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 58 D. Profil Pegawai Puskesmas Bondo Kodi memiliki 27 pegawai yang semuanya berstatus Pegawai Negeri Sipil (PNS). Berikut ini merupakan data mengenai jenis kelamin, pendidikan, lama bekerja dan golongan dari pegawai-pegawai yang bekerja di Puskesmas Bondo Kodi: Tabel 1. Profil Pegawai Puskesmas Bondo Kodi No. Nama Pegawai Jenis Pendidikan Kelamin Lama Golongan Bekerja 1 Agustina H. Dawa P SMA 1-3 II/a 2 Anggreny R. Kamuri P SMA 3-6 II/b 3 Antonius S. S. Kleden L D1-D4 >9 III/b 4 Dominggus Manna L D1-D4 >9 III/d 5 Ester Ina Kii P SMA >9 III/a 6 Hendry N. B. Mada L D1-D4 >9 II/d 7 Herlina N. Milla P SMA 1-3 II/a 8 Karlina R. Bela P D1-D4 3-6 II/c 9 Karlina W. Pandak P SMA 6-9 II/d 10 Margharince Pidja P SMA >9 III/d 11 Maria A. Kalli P SMA 1-3 II/a 12 Maria Z. Horo P SMA 1-3 II/a 13 Mariana Kaka P SMA 3-6 II/b 14 Marlina Kondo P D1-D4 >9 II/d 15 Marselina Londong P SMA 3-6 II/b 16 Nonci D. M. Horo P SMA 1-3 II/a

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 59 17 Nuryanti P D1-D4 1-3 II/c 18 Opra M. Lobang P D1-D4 >9 III/b 19 Paulina Kondo P SMA 3-6 II/b 20 Rangga Bondi L D1-D4 >9 II/d 21 Ribka Manna P D1-D4 >9 II/a 22 Welhelmina Albertus P SMA >9 III/c 23 Welmince Metkono P D1-D4 3-6 II/a 24 Yulius H. Bondi L D1-D4 1-3 II/c 25 Yonathan Kondo L SMA >9 II/b 26 Yosefina Manna P D1-D4 >9 II/c 27 Yosinanton D. Bani L D1-D4 1-3 II/c

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 60 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Data Penelitian dilakukan dengan menggunakan kuesioner yang diberikan kepada 27 pegawai yang bekerja di Puskesmas Bondo Kodi. Kuesioner dibagikan dan diisi pada bulan Februari 2013. Pengisian kuesioner dilakukan dengan cara menjawab masing-masing pertanyaan yang telah dicantumkan 5 jawaban, sehinggga responden hanya perlu memilih salah satu jawaban yang menurut mereka sesuai dengan apa yang mereka alami. Peneliti memberikan kuesioner kepada 27 pegawai ditempat kerja dan menunggu pegawai selesai mengisi kuesionernya, hal ini bertujuan agar semua kuesioner yang diberikan kepada pegawai sebagai responden kembali sesuai dengan jumlah responden yang diteliti. B. Uji Kevalidan Data Dalam penelitian ini digunakan program perhitungan komputer untuk melakukan uji validitas dan reliabilitas data yang diperoleh selama penelitian. Paket program yang digunakan yaitu SPSS. Data yang dibutuhkan sebanyak 27 responden yang kemudian layak untuk diukur kevalidan datanya yang selanjutnya dapat dianalisis lebih lanjut. 1. Validitas Uji validitas yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan teknik korelasi product moment Pearson. Dikatakan valid apabila hasil uji mendekati angka kritis 5% 48

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 61 Tabel 2 Rangkuman tes validitas variabel Variabel Persepsi Keadilan Non Finansial (X1) Motivasi Kerja (X2) Kinerja (Y) Butir 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 1 2 3 4 5 6 r hitung 0,955** 0,859** 0,648** 0,717** 0,909** 0,909** 0,648** 0,764** 0,909** 0,807** 0,648** 0,741** 0,619** 0,799** 0,904** 0,786** 0,619** 0,719** 0,621* 0,922** 0,909** 0,697** 0,904** 0,903** 0,515** 0,777** 0,624** 0,700** 0,777** 0,777** r tabel 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 0,3809 Status Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Sumber :Data Primer 2013 Berdasarkan Tabel 2 dapat diketahui bahwa seluruh butir pertanyaan tentang semua item pernyataan mempunyai nilai signifikansi mendekati 5%, dan nilai rhitung ≥ rtabel sehingga seluruh butir pertanyaan dikatakan valid. 2. Reliabilitas Uji reliabilitas yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik analisis Cronbach Alpha. Suatu kuesioner dapat dikatakan reliabel apabila mempunyai alpha ≥ 0,6. hasil uji reliabilitas disajikan pada Tabel 3

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 62 TABEL 3 Rangkuman hasil uji reliabilitas Variabel Persepsi Keadilan Non Finansial (X1) Motivasi Kerja (X2) Kinerja (Y) Sumber Data Primer 2013 Alpha 0,945 0,942 0,754 Status Reliabel Reliabel Reliabel Dari Tabel 3 dapat dilihat bahwa seluruh butir pertanyaan mempunyai nilai alpha ≥ 0,6, sehingga dapat disimpulkan bahwa alat ukur tersebut dinyatakan reliabel. C. Hasil Penelitian Pada bagian ini dilakukan analisis yang berkaitan dengan karakteristik responden dan variabel penelitian. 1. Analisis Deskriptif Karakteristik responden Tujuan dari analisis deskriptif dalam penelitian ini yaitu untuk menganalisis data yang berhubungan dengan identitas responden yang meliputi jenis kelamin, tingkat pendidikan, dan lama bekerjaan. a. Jenis Kelamin Tabel 4 Karakteristik Responden Bedasarkan Jenis Kelamin No 1 2 Jenis Kelamin Jumlah Laki-laki 7 Perempuan 20 Total 27 Sumber: Data Diolah, Kuesioner, 2013 Presentase 25.9 74.1 100.0 Bedasarkan data Tabel 4 tersebut responden sebanyak 25,9% atau sebanyak 7 orang laki-laki. Sedangkan responden perempuan sebanyak 74,1% atau 20 orang. Ini berarti Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 63 bekerja di kantor Puskesmas Bondo Kodi mayoritas berkelamin perempuan. b. Tingkat pendidikan Tabel 5 Karakteristik Responden Bedasarkan Tingkat pendidikan No 1 2 Tingkat pendidikan Jumlah Presentase SMA – SMK 14 51.9 D1 - D4 13 48.1 27 100 .0 Total Sumber: Data Diolah, Kuesioner, 2013 Bedasarkan data Tabel 5 tersebut tingkat pendidikan responden SMA - SMK sebanyak 51,9% atau 14 orang.,dan untuk tingkat pendidikan D1-D4 sebanyak 48,1% atau 13 orang. Ini berarti Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang bekerja di kantor Puskesmas Bondo Kodi mayoritas berpendidikan SMA-SMK. c. Lama bekerja Tabel 6 Karakteristik Responden Bedasarkan Lama bekerja No 1 2 3 4 Lama bekerja Jumlah 1 tahun - 3 tahun 3,01 tahun - 6 tahun 6,01 tahun - 9 tahun lebih dari 9 tahun Total 27 Sumber: Data Diolah, Kuesioner, 2013 8 6 1 12 Presentase 29.6 22.2 3.7 44.4 100.0 Bedasarkan data Tabel 6 tersebut responden yang lama bekerjanya 1 tahun - 3 tahun sebanyak 29.6% atau sebanyak 8 orang, 3,01 tahun 6 tahun sebanyak 22.2% atau sebanyak 6 orang, 6,01 tahun - 9 tahun sebanyak 3.7% atau sebanyak 1 orang dan responden yang lama bekerjanya lebih dari 9 tahun sebanyak 44.4% atau 12 orang. Ini

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 64 berarti Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang bekerja di kantor Puskesmas Bondo Kodi mayoritas bekerja selama lebih dari 9 tahun. 2. Deskripsi Variabel Penelitian Dalam mendeskripsikan variabel penelitian, nilai rata-rata masing-masing responden pada masing-masing variabel dikelompokkan (kategorisasi) dalam 5 kelas, berdasarkan norma yang telah dijelaskan pada Bab III. a. Persepsi Keadilan Non Finansial (X1) Distribusi jawaban responden mengenai variabel Persepsi Keadilan Non Finansial (X1) dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 7 Distribusi Jawaban Responden Mengenai Variabel Persepsi Keadilan Non Finansial Interval 1,00 – 1,79 1,80 – 2,59 2,60 – 3,39 3,40 – 4,19 4,20 – 5,00 Kategori Sangat Tidak Adil Tidak Adil Cukup Adil Sangat Adil Jumlah Frekuensi 0 0 0 16 11 27 Persentase 0.0 0.0 0.0 59,3 40,7 100,0 Rata-rata = 4,24 Sumber: Data Diolah, Kuesioner, 2013 Berdasarkan Tabel 7, dapat dilihat bahwa dari 27 responden yang memberi tanggapan terhadap item-item pernyataan variabel Persepsi Keadilan Non Finansial, ditemukan tidak terdapat responden yang berpersepsi bahwa mereka diperlakukan “Sangat Tidak Adil, Tidak Adil, dan Cukup”. Sebanyak 16 (59.3%) responden menyatakan bahwa mereka diperlakukan “Adil” dan 11 (40.7%) responden menyatakan bahwa mereka diperlakukan “Sangat Adil”. Seperti yang terdapat pada tabel, bahwa diperoleh nilai rata-rata sebesar 4,24. Nilai ini berada dalam rentang 4,20 –

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 65 5,00 yang berarti dari segi Persepsi Keadilan Non Finansial pegawai diperlakukan “Sangat Adil” oleh atasannya. b. Motivasi Kerja (X2) Distribusi jawaban responden mengenai variabel Motivasi Kerja (X2) dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 8 Distribusi Jawaban Responden Mengenai Variabel Motivasi kerja Interval 1,00 – 1,79 1,80 – 2,59 2,60 – 3,39 3,40 – 4,19 4,20 – 5,00 Kategori Sangat Rendah Rendah Cukup Tinggi Sangat Tinggi Jumlah Frekuensi 0 0 0 17 10 27 Persentase 0.0 0.0 0.0 63,0 37,0 100,0 Rata-rata = 4,20 Sumber: Data Diolah, Kuesioner, 2013 Berdasarkan Tabel 8, dapat dilihat bahwa dari 27 responden yang memberi tanggapan terhadap item-item pernyataan variabel Motivasi Kerja, ditemukan tidak terdapat responden yang menyatakan bahwa mereka memiliki Motivasi Kerja “Sangat Rendah, Rendah, dan Cukup”. Sebanyak 17 (63.0%) responden menyatakan bahwa mereka memiliki Motivasi Kerja yang “Tinggi” dan 10 (37.0%) responden menyatakan bahwa mereka memiliki Motivasi Kerja yang “Sangat Tinggi”. Seperti yang terdapat pada tabel, bahwa diperoleh nilai rata-rata sebesar 4,20. Nilai ini berada dalam rentang 4,20 – 5,00 yang berarti dari segi Motivasi Kerja pegawai memiliki motivasi yang “Sangat Tinggi” dalam dirinya.

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 66 c. Kinerja (Y) Distribusi jawaban responden mengenai variabel Kinerja (Y) dapat dilihat melalui tabel berikut. Tabel 9 Distribusi Jawaban Responden Mengenai Variabel Kinerja Interval 1,00 – 1,79 1,80 – 2,59 2,60 – 3,39 3,40 – 4,19 4,20 – 5,00 Kategori Sangat Rendah Rendah Cukup Tinggi Sangat Tinggi Jumlah Frekuensi 0 0 0 14 13 27 Persentase 0.0 0.0 0.0 51,9 48,1 100,0 Rata-rata = 4,25 Sumber: Data Diolah, dokumen , 2013 Berdasarkan Tabel 9, dapat dilihat bahwa dari pada variabel kinerja juga terdapat 27 responden. Ditemukan tidak ada responden yang memiliki kinerja yang “Sangat Rendah, Rendah, dan Cukup”. Sebanyak 14 (51.9%) responden memiliki kinerja yang “Tinggi” dan 13 (48.1%) responden yang memiliki kinerja yang “Sangat Tinggi”. Seperti yang terdapat pada tabel, bahwa diperoleh nilai rata-rata sebesar 4,25. Nilai ini berada dalam rentang 4,20 – 5,00 yang berarti dari kinerja pegawai, pegawai memiliki kinerja yang “Sangat Tinggi”. Artinya bahwa pegawai bekerja dengan sangat baik. D. Analisis data. 1. Analisis Regresi Berganda Berdasarkan perhitungan regresi berganda antara Persepsi Keadilan Non Finansial dan Motivasi Kerja terhadap Kinerja dengan menggunakan program SPSS 17, diperoleh hasil sebagai berikut.

(84) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 67 Tabel 10 Uji Regresi Linier Berganda Coefficientsa Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients Std. Model B Error Beta t 1 (Constant) 1,227 0,236 5,193 Persepsi Keadilan Non Finansial 0,310 0,136 0,417 2,277 Motivasi Kerja 0,409 0,139 0,537 2,936 a. Dependent Variable: Kinerja Sumber : Data primer yang diolah (2013) Sig. 0,000 0,032 0,007 Dari hasil perhitungan tabel 10, dapat dilihat ke dalam bentuk persamaan regresi berganda sebagai berikut: Y = 1,227 + 0,310 X1 + 0,409 X2 dimana: Y = Kinerja X1 = Persepsi Keadilan Non Finansial X2 = Motivasi Kerja 2. Hasil Uji Asumsi Klasik a. Uji Normalitas Uji statistik yang dapat digunakan untuk menguji normalitas residual adalah statistic non-parametrik Kolmogorov-Smirnov. Metode pengujian normal tidaknya distribusi data dilakukan dengan melihat nilai signifikansi variabel, jika signifikan lebih besar 5% maka menunjukan distribusi data normal.

(85) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 68 Tabel 11 Uji Statistik One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual N 27 a,b Normal Parameters Mean ,0000000 Std. Deviation ,11541118 Most Extreme Absolute ,165 Differences Positive ,165 Negative -,107 Kolmogorov-Smirnov Z ,856 Asymp. Sig. (2-tailed) ,456 a. Test distribution is Normal. Sumber: Data primer 2013 Dari tabel 11, diperoleh besarnya nilai Kolmogrov-Smirnov adalah 0,856 dan signifikan sebesar 0,456 yang berarti lebih dari 5%, maka menunjukan distribusi normal. b. Uji Multikolonearitas Metode pengambilan keputusan yaitu jika semakin kecil nilai Tolerance dan semakin besar nilai VIF maka semakin mendekati terjadi masalah multikolinearitas. Jika Tolerance > 0,1 dan VIF < 10 maka tidak terjadi multikolinearitas. Tabel 12 Uji Multikolonieritas Coefficientsa Collinearity Statistics Model 1 (Constant) Persepsi Keadilan Non Finansial Motivasi Kerja a. Dependent Variable: Kinerja Sumber: Data primer yang diolah (2013) Tolerance VIF ,157 6,381 ,157 6,381

(86) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 69 Berdasarkan hasil pada tabel 12 tersebut, maka dalam model regresi tidak terjadi multikolonieritas yaitu variabel Persepsi Keadilan Non Finansial dan Motivasi Kerja mempunyai VIF < 10 dan TOLERANCE > 0,1. Hal ini berarti tidak terjadi Multikolonieritas. c. Uji Heteroskedastisitas Heteroskedastisitas adalah keadaan dimana terjadinya ketidaksamaan varian dari residual pada model regresi. Model regresi yang baik mensyaratkan tidak adanya masalah heteroskedastisitas. Untuk mendeteksi ada tidaknya heteroskedastisitas penelitian ini menggunakan metode dengan melihat pola titik-titik pada scatterplots regresi. Gambar 4 Uji Heteroskedastisitas dengan Scatterplot Pada gambar 4 dapat diketahui bahwa titik-titik menyebar dengan pola yang tidak jelas di atas dan di bawah angka 0 pada sumbu Y maka dapat disimpulkan bahwa pada model regresi tidak terjadi masalah heteroskedastisitas. 3. Uji Hipotesis Untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat maka dilakukan pengujian terhadap hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini. Metode pengujian terhadap hipotesis yang diajukan, dilakukan pengujian secara simultan dan pengujian secara parsial.

(87) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 70 a. Uji F (Secara Simultan) Untuk mengetahui tingkat signifikasi pengaruh variabel-variabel independen secara bersama-sama (simultan) terhadap variabel dependen dilakukan dengan menggunakan uji Ftest yaitu dengan cara membandingkan Fhitung dengan Ftabel dan nilai signifikannya.. Tabel 13 Uji F ANOVAb Model 1 Regression Residual Sum of Squares 2,402 ,346 df Mean Square 2 1,201 24 ,014 F 83,229 Sig. ,000a Total 2,748 26 a. Predictors: (Constant), Motivasi Kerja, Persepsi Keadilan Non Finansial b. Dependent Variable: Kinerja Sumber: Data primer 2013 Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif: H0 : persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja secara bersamasama tidak berpengaruh terhadap kinerja pegawai. Ha : persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja bersama-sama berpengaruh terhadap kinerja pegawai. Dilihat dari tabel anova di atas diperoleh nilai sig. = 0,000 dengan nilai Fhitung = 83,229 dengan nilai df 27 maka Ftabel = 4.21. Berdasarkan nilai F, hasil penelitian diketahui bahwa Fhitung > Ftabel, sehingga H0 ditolak dan Ha diterima (83,229 > 4,210). Berdasarkan nilai signifikansi nilai propabilitas (0,000) kurang dari 0,05 (p < 0,05), sehingga H0 ditolak dan Ha diterima. Artinya Persepsi Keadilan Non Finansial dan Motivasi Kerja berpengaruh secara bersama-sama terhadap kinerja Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang bekerja di Kantor Puskesmas Bondo Kodi.

(88) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 71 b. Uji t (Secara Sendiri-sendiri) Tabel 14 Uji Regresi Linier Berganda Coefficientsa Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients Std. Model B Error Beta t 1 (Constant) 1,227 0,236 5,193 Persepsi Keadilan Non Finansial 0,310 0,136 0,417 2,277 Motivasi Kerja 0,409 0,139 0,537 2,936 Sig. 0,000 0,032 0,007 a. Dependent Variable: Kinerja Sumber : Data primer yang diolah (2013) 1) (Persepsi Keadilan Non Finansial) Uji t ini dilakukan untuk melihat seberapa jauh pengaruh satu variabel independen secara sendiri dalam menerangkan variasi variabel dependen. Prosedur pengujian (Persepsi Keadilan Non Finansial) sebagai berikut: a) Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif H0 : b1 = 0, artinya tidak terdapat pengaruh positif persepsi keadilan non finansial terhadap kinerja pegawai. Ha : b1 0, artinya terdapat pengaruh positif persepsi keadilan non finansial terhadap kinerja pegawai. b) Menetukan taraf signifikansi 0,05 c) Menentukan t hitung dan t tabel  t hitung adalah 2,277 diperoleh dari uji regresi linier berganda dapat dilihat pada tabel 14.

(89) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 72  t tabel pada signifikansi 0,05 dengan df= n-k-1 atau 270-2-1= 24 (k adalah jumlah variabel independen), jadi besarnya t tabel adalah 1,711. d) Pengambilan keputusan Dapat diketahui bahwa t hitung (2,277) > t tabel (1,711) dan bila signifikansi > 0,05 maka H0 diterima, sedangkan bila signifikansi 0,05 maka H0 ditolak. Berdasarkan signifikansi jika dilihat pada tabel 14, dari tabel diketahui signifikansi adalah 0,032, diketahui bahwa signifikansi 0,032 < 0,05 sehingga H0 ditolak. Nilai koefisien dan thitung adalah positif sehingga disimpulkan bahwa terdapat pengaruh positif persepsi keadilan non finansial terhadap kinerja pegawai. Artinya semakin pegawai merasa bahwa balas jasa non finansial adil, maka semakin tinggi pula kinerjanya. 2) Prosedur pengujian (Motivasi Kerja) sebagai berikut: a) Menentukan hipotesis nol dan hipotesis alternatif H0 : = 0, artinya tidak terdapat pengaruh motivasi kerja terhadap kinerja pegawai. Ha : 0, artinya terdapat pengaruh motivasi kerja terhadap kinerja pegawai. b) Menetukan taraf signifikansi 0,05 c) Menentukan t hitung dan t tabel  t hitung adalah 2,936 diperoleh dari uji regresi linier berganda dapat dilihat pada tabel 14.

(90) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 73  t tabel pada signifikansi 0,05 dengan df= n-k-1 atau 270-2-1= 24 (k adalah jumlah variabel independen), jadi besarnya t tabel adalah 1,711. d) Pengambilan keputusan Dapat diketahui bahwa t hitung (2,936) > t tabel (1,711) dan bila signifikansi > 0,05 maka H0 diterima, sedangkan bila signifikansi 0,05 maka H0 ditolak. Berdasarkan signifikansi jika dilihat pada tabel 14, dari tabel diketahui signifikansi adalah 0,007, diketahui bahwa signifikansi 0,007 < 0,05 sehingga H0 ditolak. Nilai koefisien dan thitung adalah positif sehingga disimpulkan bahwa terdapat pengaruh positif motivasi kerja terhadap kinerja pegawai. Artinya semakin tinggi motivasi kerja pegawai maka semakin tinggi kinerja pegawai tersebut. c. Koefisien Determinasi (R2) Koefisien determinasi ini digunakan untuk mengetahui seberapa besar pengaruh variabel-variabel bebas (independen) dapat menjelaskan variabel terikatnya (dependen). Tabel 15 Koefisien Determinasi Model Summaryb Adjusted R Std. Error of Model R R Square Square the Estimate a 1 ,935 ,874 ,863 ,12012 a. Predictors: (Constant), Motivasi Kerja, Persepsi Keadilan Non Finansial b. Dependent Variable: Kinerja Sumber: Data primer 2013

(91) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 74 Dari hasil perhitungan dengan program SPSS 17.0 dapat diketahui bahwa koefisien determinasi yang dapat dilihat dari Adjusted R Square, diperoleh sebesar 0,863. Hal ini berarti 86.3% kinerja dapat dijelaskan oleh variabel Persepsi Keadilan Non Finansial dan Motivasi Kerja. Sedangkan sisanya 13.7% variabel kinerja pegawai dijelaskan oleh variabel-variabel lainnya yang tidak diteliti dalam penelitian ini. E. Pembahasan 1. Hasil perhitungan skor rata-rata variabel persepsi keadilan non financial, motivasi kerja, dan kinerja pegawai Berdasarkan perhitungan rata-rata skor diketahui bahwa variabel persepsi keadilan non finansial, motivasi kerja, dan kinerja pegawai memiliki rata-rata skor yang sangat tinggi. Pada persepsi keadilan non finansial, ratarata skor yang sangat tinggi menandakan bahwa terjadi persepsi yang positif terhadap keadilan non finasial yang dirasakan bawahan terhadap atasannya, pada motivasi kerja, rata-rata skor yang sangat tinggi menandakan bahwa pegawai memiliki kemauan dan keinginan dalam dirinya untuk bekerja, dan pada kinerja pegawai, rata-rata skor yang sangat tinggi menandakan bahwa pegawai tersebut telah bekerja dengan baik dan mencapai tujuan organisasi. Namun dari variabel-variabel tersebut, diketahui bahwa variabel motivasi kerja memiliki nilai rata-rata terrendah dibandingkan variabel persepsi keadilan non finansial dan kinerja pegawai, dan pada motivasi kerja pula terdapat indikator yang memiliki rata-rata skor terrendah yaitu indikator intensitas dengan rata-rata skor 4,14.

(92) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 75 2. Uji F dan Uji t Berdasarkan uji statistik bahwa pada uji F, persepsi keadilan non finansial mendukung motivasi kerja secara bersama-sama dalam mempengaruhi kinerja pegawai. Pada suatu organisasi keadilan non finansial merupakan sesuatu yang sangat sensitif, karena setiap orang memiliki persepsinya sendiri mengenai hal tersebut. Seorang pegawai dapat bekerja dengan baik atau tidak, tergantung dari bagaimana pegawai itu berpikir tentang seberapa ia diperlakukan adil dalam organisasi oleh atasannya. Dan berkaitan dengan seberapa pegawai itu diperlakukan adil, maka itu akan menjadi dorongan dalam dirinya yang berupa semangat atau kemauan untuk bekerja yang disebut juga dengan motivasi kerja, sehingga keduanya saling mendukung yang kemudian akan menghasilkan hasil kerja yang baik atau tidak, hal ini kemudian nanti dapat kita lihat pada kinerja dari pegawai tersebut. Sebaliknya, bila didalam diri pegawai tersebut terdapat motivasi kerja atau tidak, maka itu akan menjadi alasan apakah ia pantas diperlakukan adil atau tidak. Hal ini akan saling berkaitan dan saling mendukung sehingga akan mempengaruhi hasil kerja pegawai tersebut yang dapat kita lihat pada kinerja pegawai. Berdasarkan pada uji t diketahui bahwa secara sendiri-sendiri persepsi keadilan non finansial secara positif mempengaruhi kinerja pegawai dan demikian pula motivasi kerja secara positif mempengaruhi kinerja pegawai. Kemampuan seorang pegawai dalam bekerja dan kemudian menghasilkan kinerja yang baik atau tidak dapat dilihat pada kinerjanya. Namun hal ini terjadi karena ada pengaruh dari rasa keadilan dalam lingkungan kerjanya, apabila pegawai diperlakukan dengan adil maka kinerjanya akan baik tetapi

(93) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 76 apabila pegawai diperlakukan tidak adil maka kinerjanya akan buruk. Berkaitan dengan motivasi kerjapun seperti itu, bila dalam diri pegawai terdapat motivasi kerja maka kinerjanyapun akan baik, namun bila pegawai tidak memiliki motivasi kerja maka kinerjanyapun akan buruk karena motivasi kerja merupakan situasi yang membuat pegawai memiliki kemauan dalam bekerja dan pembuktian diri. 3. Hubungan penelitian dengan penelitian terdahulu Berdasarkan hasil pengujian kedua hipotesis maka terjadi kesamaan atau kaitan penelitian ini dengan penelitian terdaulu, yaitu: Hasil pengujian hipotesis pertama ditemukan bahwa ada pengaruh positif persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja secara sendiri-sendiri terhadap kinerja pegawai. Penelitian ini mendukung penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Dewi Ma’rifah pada tahun 2006, dengan judul “Pengaruh Motivasi Kerja dan Budaya Organisasi Terhadap Kinerja Pekerja Sosial Pada Unit Pelaksana Teknis Dinas Sosial Propinsi Jawa Timur”, yang mempunyai hasil yang sama yaitu Motivasi kerja dan Budaya organisasi berpengaruh positif terhadap kinerja pegawai. Hasil pengujian hipotesis kedua ditemukan bahwa Ada pengaruh positif persepsi keadialan non finansial dan motivasi kerja secara bersama-sama terhadap kinerja pegawai. Penelitian ini mendukung penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Tony Listianto dan Bambang Setiaji pada tahun 2007, dengan judul “Pengaruh Motivasi, Kepuasan dan Disiplin Kerja Terhadap Kinerja Pegawai dengan studi kasus di Lingkungan Pegawai Kantor PDAM Kota Surakarta”, yang mempunyai hasil yang sama yaitu

(94) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 77 Motivasi, Kepuasan kerja, Disiplin kerja mempunyai pengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja pegawai.

(95) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 78 BAB VI KESIMPULAN, KETERBATASAN PENELITIAN, DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis pada Bab V maka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut: 1. Persepsi keadialan non finansial dan motivasi kerja secara sendiri-sendiri berpengaruh secara positif terhadap kinerja Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang bekerja di kantor Puskesmas Bondo Kodi. 2. Persepsi keadialan non finansial dan motivasi kerja secara bersama-sama berpengaruh terhadap kinerja Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang bekerja di kantor Puskesmas Bondo Kodi. 3. Pada penelitian ini terdapat 3 variabel (persepsi keadilan non finansial, motivasi kerja, dan kinerja pegawai), variabel-variabel ini memiliki nilai ratarata yang sangat tinggi, namun variabel motivasi kerja memiliki nilai terrendah dibandingkan dari variabel persepsi keadilan non finansial dan kinerja pegawai. B. Keterbatasan Penelitian Keterbatasan pada penelitian ini terdapat pada pengumpulan data yang menggunakan kuesioner, sehingga sulit dijamin kejujurannya karena data yang diperoleh langsung valid.

(96) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 79 C. Saran Berdasarkan hasil analisis pada peneliti ini, Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang bekerja di kantor Puskesmas Bondo Kodi pada variabel Persepsi keadialan non finansial dan motivasi kerja pada kedua variabel tersebut sangat kuat dalam mempengaruhi peningkatan kinerja Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang bekerja di kantor Puskesmas Bondo Kodi. Setelah melihat pengisian kuesioner, peneliti melihat bahwa terdapat indikator yang memiliki skor rata-rata yang tinggi namun rendah dibandingkan variabel lain, maka dari itu Peneliti memberikan saran dalam kasus Puskesmas Bondo Kodi mengenai Persepsi keadialan non finansial dan motivasi kerja antara lain: 1. Dari hasil analisis diketahui pada variabel independen, yaitu variabel persepsi keadilan non finansial, masih terdapat item-item pertanyaan yang memiliki skor yang terendah dibandingkan dari item-item pertanyaan yang lain pada variabel yang sama. Item pada indikator kepercayaan memiliki skor rata-rata terendah dibandingkan indikator yang lain, yaitu 4,17 pada variabel yang sama. Pada indikator kepercayaan terdapat 3 item pertanyaan, diantara itemitem pertanyaan tersebut item a yang berkaitan dengan kepercayaan atasan kepada bawahan dalam memimpin suatu tim kerja dan item b yang berkaitan dengan pemberian kepercayaan atasan kepada bawahannya dalam hal menggantikan atasan atau mewakili atasan pada acara-acara yang tidak dapat dihadiri atasan tersebut, dengan masing-masing skor rata-rata 4,11. Oleh karena itu peneliti mengarankan agar atasan meningkatkan kepercayaannya secara merata kepada seluruh bawahannya untuk dapat memimpin suatu tim kerja dan meningkatkan kepercayaan atasan secara merata kepada

(97) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 80 bawahannya untuk dapat menggantikan atau mewakili atasannya bila terdapat acara yang tidak dapat dihadiri. 2. Dari hasil analisis diketahui bahwa pada variabel independen, yaitu variabel motivasi kerja, masih terdapat item pertanyaan yang masih memiliki skor ratarata terendah dibandikan item-item pertanyaan dari variabel yang sama maupun item-item pertanyaan dari variabel yang lain. Item pada indikator intensitas memiliki skor rata-rata terendah dibandingkan indikator yang lain, yaitu 4,14 pada variabel yang sama maupun variabel yang lain. Pada indikator terdapat 3 item pertanyaan, diantara item-item pertanyaan tersebut, item b yang berkaitan dengan perasaan jenuh dalam menghadapi pasien dan keluarga pasien memiliki nilai rata-rata yang lebih rendah dibandingkan item pertanyaan yang lain, yaitu 4,07, hal ini dapat dilihat pada lampiran 3. Berdasarkan hal tersebut maka peneliti menyarankan agar di Puskesmas Bondo Kodi dapat diadakan rotasi wilaya kejar bagi para pegawai yang memiliki pekerjaan yang sama tetapi berbeda wilaya kerja sehingga menemukan suasana baru dan bertemu dengan orang-orang yang berbeda sehingga dapat menghilangkan kejenuhan pegawai tersebut dan atau juga dapat dilakukan refresing dengan liburan bersama.

(98) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 81 Daftar Pustaka Ardana, Komang. Wayan, dan Anak Agung A. S. 2008. Perilaku keorganisasian. Edisi petama. Denpasar: Graha Ilmu. Arep, Ishak. Tanjung, Hendri. 2003. Manajemen Motivasi. Jakarta: Grasindo. Arikunto, Suharsimi. 1991. Prosedur Penelitian: Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka Cipta. Ayu, Dyah Sekarningtyas. 2011. ANALISIS PENGARUH KOMUNIKASI DAN KECERDASAN EMOSIONAL TERHADAP KINERJA KARYAWAN. Skripsi Terdahulu: Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro. Fahmi, Irham. 2010. Manajemen Kinerja; Teori dan Aplikasi. Cetakan pertama. Bandung: Alfabeta. Ghozali, Imam. 2006. Aplikasi Analisis Multivariate; Dengan Program SPSS. Cetakan ke-4. Semarang: Universitas Diponegoro. Gibson, James. L dkk. 2006. Organizations: Behavior, Structure, Processes. Boston: McGraw-Hill Gomes, Fountino Cardoso. 1995. Manajemen Sumber Daya Manusia. Yogyakarta: Andy. Hikmat, Mahi M. 2011. Metode Penelitian: dalam Perspektif Ilmu Komunikasi dan Sastra. Yogyakarta: Graha Ilmu. Indraswari, Meyta. 2011. PENGARUH BUDAYA ORGANISASI DAN MOTIVASI TERHADAP KEPUASAN KERJA DALAM MEMPENGARUHI KINERJA

(99) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 82 KARYAWAN KANTOR UNIT PT TELKOM REGIONAL IV SEMARANG. Skripsi Terdahulu: Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro. Kreitner, Robert dan Kinicki, A. 2005. Perilaku Organisasi. Edisi 5. Jakarta: Salembah Empat Mahsun, Mohamad. 2006. Pengukuran Kinerja Sektor Publik. Edisi pertama. Yogyakarta: BPFE-Yogyakarta. Mulyadi. 1989. Organisasi teori, Struktur dan Proses. Yogyakarta: Ikip. Poltak, Lijan Sinambela. 2012. Kinerja Pegawai. Yogyakarta: Graha Ilmu. Priyatno, Duwi. 2011. Belajar Cepat : Oleh Data Statistik dengan SPSS.Yogyakarta: ANDI Robbins, Stephen P. Judge, Timothy A. 2008. Perilaku Organisasi. Edisi ke-12. Jakarta: Salemba Empat. Samsudin, Sadili. 2006. Manajemen Sumber Daya Manusia. Bandung: Pustaka Setia. Sastrohadiwiryo, Siswanto. 2001. Manajemen Tenaga Kerja Indonesia. Jakarta: Bumi Aksara Siagian, Sondang P. 1989. Teori Motivasi dan Aplikasinya. Jakarta: Bina Aksara. Siswanto H. B. 2005. Pengantar Manajemen. Bandung: Bumi Aksara Somantri, Ating dan Sambas A. Muhidin. 2006. Aplikasi Statistika dalam Penelitian. Cetakan pertama. Bandung: Pustaka Setia. Sugiyono. 2011. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D. Cetakan ke-14. Bandung: Alfabeta. Suwarto, FX. 1999. Perilaku Keorganisasian. Edisi pertama. Yogyakarta: Universitas Atma Jaya Yogyakarta.

(100) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 83 Suwanto. Juni, Donni Priansa. 2011. Manajemen SDM: dalam Organisasi Publik dan Bisnis. Bandung: Alfabeta. Thoto, Miftah. 1983. Perilaku Organisasi. Jakarta: Grafindo Persada. Wijayanto, Dian. 2012. Pengantar Manajemen. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama Winardi, J. 2004. Manajemen Perilaku Organisasi. Jakarta: Prenada Media.

(101) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LAMPIRAN

(102) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 84 Lampiran 1. Kuesioner KUESIONER Kepada, Yth. Bapak/Ibu Pegawai Negeri Sipil pada Kantor Puskesmas Bondo Kodi Kabupaten Sumba Barat Daya. Dengan Hormat, Saya adalah mahasiswa Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi, Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, memohon kesediaan Bpk/Ibu untuk mengisi kuesioner ini. Kuesioner ini akan saya gunakan sebagai data dari penelitian saya dengan judul “PENGARUH PERSEPSI KEADILAN NON FINANSIAL DAN MOTIVASI KERJA TERHADAP KINERJA”, studi kasus pada Pegawai Negeri Sipil Puskesmas Bondo Kodi, Kabupaten Sumba Barat Daya. Data ini hanya akan digunakan untuk menyusun skripsi dan tidak digunakan untuk kepentingan yang lain. Kesungguhan Bpk/Ibu dalam mengisi setiap butir pertanyaan akan sangat menetukan tingkat keberhasilan penelitian ini. Saya sangat mengharapkan kerjasama Bpk/Ibu dengan menjawab sesuai keadaan yang Bpk/Ibualami selama ini. Petunjuk cara pengisian akan saya jelaskan di awal setiap kelompok kuesioner ini. Atas perhatian dan kerjasama Bpk/Ibu, saya mengucapkan terima kasih. Mengetahui Hormat saya Kepala Puskesmas Bondo Kodi Paulina Maghu Dr. Henny M. Kaka

(103) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 85 Identitas responden Berikan tanda cek ( √ ) pada jawaban, yang sesuai dengan identitas Bpk/Ibu : 1. Nama Lengkap Anda: ..................... 2. Jenis kelamin Anda? ( ) Laki-laki ( ) Perempuan 3. Apa pendidikan terakhir Anda? ( ) SD - SMP ( )S1 ( ) SMA - SMK ( ) S2 ( ) D1 - D4 ( ) S3 4. Sudah berapa lama Anda bekerja sebagai PNS di Kantor Puskesmas Bondo Kodi hingga sekarang? ( ) 1 tahun - 3 tahun ( ) lebih dari 9 tahun ( ) 3,01tahun - 6 tahun ( ) 6,01 tahun - 9 tahun Pertanyaan Berilah tanda cek (√) pada pertanyaan di bawah ini sesuai dengan kenyataan yang terjadi: A. Persepsi Keadilan Non Finansial (X1) 1. Komunikasi a) Apakah atasan memberikan kesempatan yang sama kepada Anda seperti rekan kerja yang lain dalam menyampaikan persoalan kerja yang belum terpecahkan? ( ) Saya diberi kesempatan yang sama dengan teman-teman ( ) Saya jarang diberi kesempatan dibanding teman-teman ( ) Saya amat jarang diberi kesempatan dibanding temanteman ( ) Saya amat sangat jarang diberi kesempatan dibandingkan teman-teman ( ) Teman-teman diberi kesempatan tetapi saya tidak b) Apabila diadakan rapat, apakah atasan menanyakan pendapat, gagasan atau saran anda, sama seperti rekan kerja yang lain?

(104) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 86 ( ) Saya diberi kesempatan yang sama dengan tema-teman ( ) Saya jarang diberi kesempatan dibanding teman-teman ( ) Saya amat jarang diberi kesempatan dibanding temanteman ( ) Saya amat sangat jarang diberi kesempatan dibanding teman-teman ( ) Teman-teman diberi kesempatan tetapi saya tidak c) Apakah atasan memberi kesempatan atau menanyakan pendapat Andamengenai rekan kerja dan organisasi, seperti menanyakan pendapat rekan yang lain? ( ) Saya diberi kesempatan yang sama dengan teman-teman ( ) Saya jarang diberi kesempatan dibanding teman-teman ( ) Saya amat jarang diberi kesempatan dibanding temanteman ( ) Saya amat sangat jarang diberi kesempatan dibanding teman-teman ( ) Teman-teman diberi kesempatan tetapi saya tidak 2. Tugas/Pekerjaan a) Apakah atasan Anda memberikan pekerjaan yang resiko kegagalannya tinggi kepada Anda, sama seperti kepada rekan kerja yang lain? ( ) Saya diberipekerjaan yang beresiko, sama seperti temanteman ( ) Saya jarang diberi pekerjaan beresiko dibanding teman-teman ( ) Saya amat jarang diberi pekerjaan beresiko dibanding temanteman ( ) Saya amat sangat jarang diberi pekerjaan beresiko dibanding teman-teman ( ) Teman-teman diberi pekerjaan beresiko tetapi saya tidak b) Apakah atasan Anda memberikan pekerjaan yang baru kepada Anda dimana sebelumnya belum pernah dikerjakan, sama seperti kepada rekan kerja yang lain? ( ) Saya diberi tugas baru, sama seperti teman-teman ( ) Saya jarang diberi tugas baru dibanding teman-teman

(105) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 87 ( ) Saya amat jarangdiberi tugas baru dibanding teman-teman ( ) Saya amat sangat jarang diberi tugas baru dibanding temanteman ( ) Teman-teman diberi tugas baru tetapi saya tidak c) Apakah atasan Anda mengandalkan Anda dalam melakukan pekerjaan, sama seperti mengandalkan rekan yang lain? ( ) Atasan mengandalkan saya sama seperti teman-teman ( ) Saya jarang diandalkan dibanding teman-teman ( ) Saya amat jarangdiandalkan dibanding teman-teman ( ) Saya amat sangat jarang diandalkan dibanding teman-teman ( ) Teman-teman selalu diandalkan tetapi saya tidak 3. Kepercayaan a) Apakah Anda diberi kepercayaan untuk memimpin suatu tim kerja, seperti rekan kerja yang lain? ( ) Saya diberi kepercayaan sama seperti teman-teman ( ) Saya jarang diberi kepercayaan dibanding teman-teman ( ) Saya amat jarang diberi kepercayaan dibanding teman-teman ( ) Saya amat sangat jarang diberi kepercayaan dibanding temanteman ( ) Teman-teman diberikan kepercayaan memimpin tetapi saya tidak pernah b) Apakah atasan Anda meminta Anda untuk mewakili acara yang harus dihadiri, sama seperti rekan kerja yang lain? ( ) Saya diminta untuk mewakili kantor sama seperti teman-teman ( ) Saya jarang diminta untuk mewakili kantor dibanding temanteman ( ) Saya amat jarang diminta untuk mewakili kantor dibanding teman-teman ( ) Saya amat sangat jarang diminta untuk mewakili kantor dibanding teman-teman ( ) Teman-teman diminta untuk mewakili kantor tetapi saya tidak c) Apakah Anda merasa atasan menganggap Anda sepenting rekan kerja yang lain?

(106) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 88 ( ) Saya dianggap sama pentingnya dengan teman-teman ( ) Saya dianggap kurang penting dibanding teman-teman ( ) Saya dianggap amat kurang penting dibanding teman-teman ( ) Saya dianggap amat sangat tidak penting dibanding temanteman ( ) Teman-teman dianggap penting tetapi saya tidak 4. Peluang/Kesempatan a) Apakah atasan memberi kesempatan kepada Anda untuk mengerjakan sesuatu yang berpengaruh pada kenaikan golongan seperti rekan kerja yang lain? ( ) Saya diberi kesempatan sama seperti teman-teman ( ) Saya jarang diberi kesempatan dibanding teman-teman ( ) Saya amat jarang diberi kesempatan dibanding teman-teman ( ) Saya amat sangat jarang diberi kesempatan dibanding temanteman ( ) Teman-teman diberi kesempatan tetapi saya tidak b) Apakah atasan Anda meminta atau memberikan kesempatan kepada Anda untuk mengikuti pelatihan seperti rekan kerja yang lain? ( ) Saya diberi kesempatan mengikuti pelatihan sama seperti teman-teman ( ) Saya jarang diberi kesempatan mengikuti pelatihan dibanding teman-teman ( ) Saya amat jarang diberi kesempatan mengikuti pelatihan dibanding teman-teman ( ) Saya amat sangat jarang diberi kesempatan mengikuti pelatihan dibanding teman-teman ( ) Teman-teman diberikan kesempatan mengikuti pelatihan tetapi saya tidak c) Apakah atasan pernah memberi Anda peluang yang sama dengan rekan kerja yang lain untuk menungjukkan kemampuan Anda diluar tugas utama? ( ) Saya diberi peluang yang sama dengan teman-teman ( ) Saya jarang diberi peluang dibanding teman-teman

(107) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 89 ( ) Saya amat jarang diberi peluang dibanding teman-teman ( ) Saya amat sangat jarang diberi peluang dibanding temanteman ( ) Teman-teman diberi peluang tetapi saya tidak B. Motivasi Kerja 1. Intensitas a) Saat Anda mengalami kesulitan dalam bekerja, apakah Anda mencari solusi sendiri tanpa bertanya pada teman kerja atau atasan? ( ) Sering ( ) Kadang-kadang ( ) Jarang ( ) Amat jarang ( ) Amat sangat jarang b) Apakah Anda pernah merasa jenuh saat menghadapi pengantar pasien atau pasien yang susah ditangani? ( ) Amat sangat jarang ( ) Amat jarang ( ) Jarang ( ) Kadang-kadang ( ) Sering c) Apakah Anda pernah menyerahkan pekerjaan Anda pada rekan kerja yang lain saat Andasedang menangani banyak pasien? ( ) Tidak pernah ( ) Tidak sering ( ) Pernah ( ) Sering ( ) Sangat sering 2. Perilaku a) Apakah Anda membawa pekerjaan kantor untuk dikerjakan di rumah agar target terpenuhi? ( ) Sangat sering ( ) Sering

(108) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 90 ( ) Pernah ( ) Tidak sering ( ) Tidak pernah b) Pernahkah Anda bekerja melewati jam kerja yang sudah ditentukan? ( ) Sangat sering ( ) Sering ( ) Jarang ( ) Tidak sering ( ) Tidak pernah c) Apakah Anda menentukan target kerja harian (kecepatan pelayanan, kesembuhan pasien dll) sesuai dengan tugas Anda? ( ) Selalu ( ) Kadang-kadang ( ) Jarang ( ) Amat jarang ( ) Amat sangat jarang 3. Disiplin a) Pernahkah Anda datang terlambat di tempat kerja/kantor? ( ) Amat sangat jarang ( ) Amat jarang ( ) Jarang ( ) Kadang-kadang ( ) Sering b) Apakah Anda menyelesaikan laporan akhir bulan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan? ( ) Selalu ( ) Hampir selalu ( ) Jarang ( ) Amat jarang ( ) Amat sangat jarang c) Saat menangani pasien, apakah Anda melakukan sesuai dengan ketentuan atau prosedur yang berlaku? ( ) Selalu

(109) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 91 ( ) Hampir selalu ( ) Jarang ( ) Amat jarang ( ) Amat sangat jarang 4. Sikap a) Apakah Anda merasa puas dengan pekerjaan yang Anda lakukan selama ini? ( ) Sangat puas ( ) Puas ( ) Cukup puas ( ) Lumayan puas ( ) Kurang puas b) Menurut Anda seberapa penting pelaksanaan kesehatan masyarakan di Puskesmas ini? ( ) Sangan penting ( ) Penting ( ) Cukup penting ( ) Lumayan penting ( ) Kurang penting c) Seberapa Anda berpartisipasi aktif dalam kegiatan yang diadakan oleh kantor walaupun itu diluar jadwal yang sudah ditetapkan? ( ) Sangat sering ( ) Sering ( ) Jarang ( ) Amat jarang ( ) Amat sangat jarang

(110) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 92 Lampiran 2. Data variabel responden 1 a 2 b 4 4 4 4 4 5 Persepsi Keadilan Non Finansial 3 4 c 4 4 4 4 4 5 a 4 4 5 4 4 4 b 4 4 4 4 4 3 c 4 4 4 4 4 5 a b 5 4 4 4 4 5 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 5 5 5 4 4 4 4 4 3 4 4 4 3 3 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 4 4 4 4 5 4 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 5 5 5 5 5 4 4 4 4 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 115 114 115 115 117 116 4.25 4.22 4.25 4.25 4.33 4.30 114.66 116 4 4 3 4 4 3 4 5 5 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 5 4 4 5 4 3 3 4 4 5 5 4 5 4 4 5 4 4 4 5 4 5 5 4.24 4.29 c 4 4 4 3 4 5 a b 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 3 5 4 4 5 5 4 4 3 4 3 4 4 4 4 4 4 5 5 5 4 4 5 5 4 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 4 5 5 4 4 4 5 4 5 111 111 117 4.11 4.11 4.33 112.66 4 5 4 3 3 4 4 5 5 4 5 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 112 4.15 4.17 c 4 4 5 4 4 4 Jumlah 4 4 4 4 5 5 4 4 4 5 3 4 4 3 4 3 3 4 4 4 5 5 5 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 5 5 5 4 5 4 5 5 5 4 4 5 5 5 5 113 118 4.19 4.37 114.33 4.23 49 48 51 47 48 55 48 57 46 42 42 46 48 58 59 48 57 48 48 56 52 49 50 59 48 58 57 1374 114.48 4.24 Ratarata X1 4,08 4,00 4,25 3,92 4,00 4,58 4,00 4,75 3,83 3,50 3,50 3,83 4,00 4,83 4,92 4,00 4,75 4,00 4,00 4,67 4,33 4,08 4,16 4,92 4,00 4,83 4,75 114.48 4.24

(111) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 93 1 a b Motivasi Kerja 3 2 c a b c a b c 4 a b c 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 5 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 4 5 5 5 4 3 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 4 5 5 5 4 5 5 5 3 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 4 3 3 3 4 4 4 3 4 3 4 3 4 3 3 3 4 4 4 3 3 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 5 4 5 5 5 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 4 5 5 5 4 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 4 5 5 4 4 5 5 5 5 4 4 4 5 5 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 5 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 5 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 5 4 5 5 5 5 5 5 5 5 111 110 116 111 112 116 114 114 114 114 116 115 4.11 4.07 4.30 4.11 4.15 4.30 4.22 4.22 4.22 4.22 4.30 4.26 111.66 113 114 115 4.14 4.18 4.22 4.25 RataJumlah rata X2 49 4.08 48 4.00 51 4.25 47 3.92 48 4.00 55 4.58 48 4.00 57 4.75 46 3.83 42 3.50 42 3.50 46 3.83 47 3.92 47 3.92 59 4.92 48 4.00 57 4.75 48 4.00 48 4.00 56 4.67 52 4.33 51 4.25 49 4.08 59 4.92 48 4.00 58 4.83 58 4.83 1362 113.66 113.5 4.20 4.20

(112) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 94 Kinerja Pegawai a b c d e f 4 4 4 4 5 5 4 5 4 3 3 4 4 5 4 4 5 4 4 5 5 5 5 5 4 4 3 115 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 5 4 4 4 4 4 4 5 4 5 5 114 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 5 4 4 5 4 5 5 115 4 4 4 4 5 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 5 4 5 5 118 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 5 4 4 5 4 4 4 5 4 5 5 114 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 5 4 5 4 4 4 4 4 4 5 4 5 5 114 4.26 4.22 4.26 4.37 4.22 4.22 Jumlah 24 24 25 24 26 27 24 27 24 23 23 24 24 26 28 24 28 24 24 27 27 26 26 30 24 29 28 690 25.56 4.25 Rata-rata Y 4.00 4.00 4.17 4.00 4.33 4.50 4.00 4.50 4.00 3.83 3.83 4.00 4.00 4.33 4.67 4.00 4.67 4.00 4.00 4.50 4.50 4.33 4.33 5.00 4.00 4.83 4.67 114.99 4.25

(113) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 95 Lampiran 3. Hasil perhitungan skor untuk variabel persepsi keadilan non finanasial, motivasi kerja, dan kinerja pegawai. Variabel Rata-rata skor Indikator Komunikasi Tugas/Pekerjaan Persepsi Keadilan Non Finansial 4.24 4.29 Rata-rata skor a 4.25 b 4.22 c 4.25 a 4.25 b 4.33 c 4.3 a 4.11 b 4.11 c 4.33 a 4.15 b 4.19 c 4.37 a 4.11 b 4.07 c 4.3 a 4.11 b 4.15 c 4.3 a 4.22 b 4.22 4.24 Kepercayaan Peluang/Kesempatan Intensitas Moivasi kerja RataItem rata skor 4.17 4.23 4.14 4.20 Perilaku Disiplin 4.18 4.22

(114) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 96 Sikap Kinerja Pegawai 4.25 Kesetiaan 4.26 Prestasi Kerja 4.22 Tanggung Jawab 4.26 Ketaatan 4.37 Kejujuran 4.22 Kerja Sama 4.22 c 4.22 a 4.22 b 4.3 c 4.26 4.25 Lampiran 4. Hasil Uji Statistik Deskriptif Responden Frequency Table Jeniskelamin Valid Laki-laki Perempuan Total Frequency Percent 7 25.9 20 74.1 27 100.0 Valid Percent 25.9 74.1 100.0 Cumulative Percent 25.9 100.0 Pendidikan Valid SMA - SMK D1 - D4 Total Frequency Percent 14 51.9 13 48.1 27 100.0 Valid Percent 51.9 48.1 100.0 Cumulative Percent 51.9 100.0

(115) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 97 Lama bekerja Valid 1 tahun - 3 tahun 3,01 tahun - 6 tahun 6,01 tahun - 9 tahun lebihdari 9 tahun Total Frequency Percent 8 29.6 6 22.2 1 3.7 12 44.4 27 100.0 Valid Percent 29.6 22.2 3.7 44.4 100.0 Cumulative Percent 29.6 51.9 55.6 100.0 Lampiran 5. Hasil Uji Statistik Deskriptif Variabel Frequency Table Keadilan Valid Sangattinggi Tinggi Total Frequency 11 16 27 Percent Valid Percent 40,7 40,7 59,3 59,3 100,0 100,0 Cumulative Percent 40,7 100,0 Motivasi Valid Sangattinggi Tinggi Total Frequency 10 17 27 Percent Valid Percent 37,0 37,0 63,0 63,0 100,0 100,0 Cumulative Percent 37,0 100,0 Kinerja Valid Sangattinggi Tinggi Total Frequency 13 14 27 Percent Valid Percent 48,1 48,1 51,9 51,9 100,0 100,0 Cumulative Percent 48,1 100,0

(116) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 98 Lampiran 6. Hasil Uji Validitas Persepsi Keadilan Non Finansial Correlations 1 x1.2 ,895** x1.3 ,462* x1.4 ,638** x1.5 ,898** x1.6 ,949** x1.7 ,430* x1.8 ,809** x1.9 ,898** x1.10 ,857** x1.11 ,430* x1.12 ,762** TotalX 1 ,955** 27 ,895** ,000 27 1 ,015 27 ,418* ,000 27 ,486* ,000 27 ,766** ,000 27 ,853** ,025 27 ,381 ,000 27 ,770** ,000 27 ,766** ,000 27 ,718** ,025 27 ,381 ,000 27 ,674** ,000 27 ,859** ,000 27 ,462* 27 ,418* ,030 27 1 ,010 27 ,522** ,000 27 ,478* ,000 27 ,414* ,050 27 ,882** ,000 27 ,182 ,000 27 ,478* ,000 27 ,281 ,050 27 ,882** ,000 27 ,329 ,000 27 ,648** ,015 27 ,638** ,030 27 ,486* 27 ,522** ,005 27 1 ,012 27 ,711** ,032 27 ,592** ,000 27 ,486* ,363 27 ,408* ,012 27 ,711** ,156 27 ,482* ,000 27 ,486* ,093 27 ,396* ,000 27 ,717** ,000 27 ,898** ,010 27 ,766** ,005 27 ,478* 27 ,711** ,000 27 1 ,001 27 ,833** ,010 27 ,479* ,034 ,000 27 27 ,693** 1,000** ,011 27 ,754** ,010 27 ,479* ,041 27 ,594** ,000 27 ,909** ,000 27 ,949** ,000 27 ,853** ,012 27 ,414* ,000 27 ,592** 27 ,833** ,000 27 1 ,011 27 ,399* ,000 27 ,778** ,000 27 ,833** ,000 27 ,821** ,011 27 ,399* ,001 27 ,707** ,000 27 ,909** ,000 ,000 ,032 ,001 ,000 ,039 ,000 ,000 ,000 ,039 ,000 ,000 x1.1 x1.1 x1.2 x1.3 x1.4 x1.5 x1.6 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed)

(117) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 99 N 27 27 27 27 27 * ** * x1.7 Pearson ,430 ,381 ,882 ,486 ,479* Correlation Sig. (2-tailed) ,025 ,050 ,000 ,010 ,011 N 27 27 27 27 27 ** ** * x1.8 Pearson ,809 ,770 ,182 ,408 ,693** Correlation Sig. (2-tailed) ,000 ,000 ,363 ,034 ,000 N 27 27 27 27 27 x1.9 Pearson ,898** ,766** ,478* ,711** 1,000** Correlation Sig. (2-tailed) ,000 ,000 ,012 ,000 ,000 N 27 27 27 27 27 ** ** * x1.10 Pearson ,857 ,718 ,281 ,482 ,754** Correlation Sig. (2-tailed) ,000 ,000 ,156 ,011 ,000 N 27 27 27 27 27 x1.11 Pearson ,430* ,381 ,882** ,486* ,479* Correlation Sig. (2-tailed) ,025 ,050 ,000 ,010 ,011 N 27 27 27 27 27 ** ** * x1.12 Pearson ,762 ,674 ,329 ,396 ,594** Correlation Sig. (2-tailed) ,000 ,000 ,093 ,041 ,001 N 27 27 27 27 27 Total Pearson ,955** ,859** ,648** ,717** ,909** X1 Correlation Sig. (2-tailed) ,000 ,000 ,000 ,000 ,000 N 27 27 27 27 27 **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). *. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). 27 ,399* 27 1 27 ,173 27 ,479* 27 27 ,259 1,000** 27 ,345 27 ,648** ,039 27 ,778** 27 ,173 ,389 27 1 ,011 27 ,693** ,192 27 ,837** ,000 27 ,173 ,078 27 ,623** ,000 27 ,764** ,000 27 ,833** ,389 27 ,479* 27 ,693** ,000 27 1 ,000 27 ,754** ,389 27 ,479* ,001 27 ,594** ,000 27 ,909** ,000 27 ,821** ,011 27 ,259 ,000 27 ,837** ,000 27 1 ,011 27 ,259 ,001 27 ,561** ,000 27 ,807** 27 ,754** ,000 ,192 27 27 ,399* 1,000** ,000 27 ,173 ,000 27 ,479* 27 ,259 ,192 27 1 ,002 27 ,345 ,000 27 ,648** ,078 27 1 ,000 27 ,741** ,039 27 ,707** ,000 27 ,345 ,389 27 ,623** ,011 27 ,594** ,192 27 ,561** 27 ,345 ,000 27 ,909** ,078 27 ,648** ,001 27 ,764** ,001 27 ,909** ,002 27 ,807** ,078 27 ,648** 27 ,741** ,000 27 1 ,000 27 ,000 27 ,000 27 ,000 27 ,000 27 ,000 27 ,000 27 27

(118) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 100 Lampiran 7. Hasil Uji Validitas Motivasi Kerja Correlations x2.1 x2.1 x2.2 x2.3 x2.4 x2.5 x2.6 x2.7 Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation 1 x2.2 ,194 x2.3 ,436* x2.4 x2.5 ,194 1,000** x2.6 ,303 x2.7 ,377 x2.8 ,421* x2.9 x2.10 x2.11 ,869** ,443* ,436* 27 ,194 ,332 27 1 ,023 27 ,732** ,332 27 ,885** ,000 27 ,194 ,124 27 ,609** ,052 27 ,797** ,029 27 ,770** ,000 27 ,210 ,332 27 ,436* 27 ,732** ,000 27 1 ,000 27 ,732** ,332 27 ,436* ,001 27 ,572** ,000 27 ,866** ,000 27 ,819** ,294 27 ,434* ,023 27 ,194 ,000 27 ,885** 27 ,732** ,000 27 1 ,023 27 ,194 ,002 27 ,509** ,000 27 ,797** ,000 27 ,770** ,024 27 ,210 ,000 27 ,439* ,332 27 1,000** ,000 27 ,194 ,000 27 ,436* 27 ,194 ,332 27 1 ,007 27 ,303 ,000 27 ,377 ,000 27 ,421* ,294 27 ,869** ,000 27 ,303 ,332 27 ,609** ,023 27 ,572** ,332 27 ,509** 27 ,303 ,124 27 1 ,052 27 ,695** ,029 27 ,673** ,124 27 ,377 ,001 27 ,797** ,002 27 ,866** ,007 27 ,797** ,124 27 ,377 27 ,695** ,000 27 1 ,000 27 ,895** ,021 27 ,439* TotalX x2.12 2 ,359 ,619** ,023 27 ,732** ,066 27 ,809** ,001 27 ,799** ,022 ,000 27 27 ** ,689 1,000** ,000 27 ,824** ,000 27 ,904** ,000 27 ,732** ,000 27 ,809** ,000 27 ,786** ,022 27 ,443* ,000 27 ,436* ,000 27 ,359 ,000 27 ,619** ,000 27 ,302 ,021 27 ,366 ,023 27 ,572** ,066 27 ,670** ,001 27 ,719** ,126 27 ,421* ,060 27 ,597** ,002 27 ,866** ,000 27 ,905** ,000 27 ,922**

(119) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 101 Sig. (2-tailed) ,052 ,000 ,000 ,000 N 27 27 27 27 * ** ** x2.8 Pearson ,421 ,770 ,819 ,770** Correlation Sig. (2-tailed) ,029 ,000 ,000 ,000 N 27 27 27 27 x2.9 Pearson ,869** ,210 ,434* ,210 Correlation Sig. (2-tailed) ,000 ,294 ,024 ,294 N 27 27 27 27 * * ** x2.10 Pearson ,443 ,439 ,689 ,439* Correlation Sig. (2-tailed) ,021 ,022 ,000 ,022 N 27 27 27 27 * ** ** x2.11 Pearson ,436 ,732 1,000 ,732** Correlation Sig. (2-tailed) ,023 ,000 ,000 ,000 N 27 27 27 27 ** ** x2.12 Pearson ,359 ,809 ,824 ,809** Correlation Sig. (2-tailed) ,066 ,000 ,000 ,000 N 27 27 27 27 ** ** ** Total Pearson ,619 ,799 ,904 ,786** X2 Correlation Sig. (2-tailed) ,001 ,000 ,000 ,000 N 27 27 27 27 *. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). **. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). ,052 27 ,421* ,000 27 ,673** ,000 27 1 ,029 27 ,471* ,001 27 ,530** ,000 27 ,819** ,000 27 ,895** ,000 27 ,909** 27 ,895** ,029 27 ,869** ,000 27 ,302 ,000 27 ,421* 27 ,471* ,013 27 1 ,004 27 ,478* ,000 27 ,434* ,000 27 ,373 ,000 27 ,621** ,000 27 ,443* ,126 27 ,366 ,029 27 ,597** ,013 27 ,530** 27 ,478* ,012 27 1 ,024 27 ,689** ,055 27 ,568** ,001 27 ,697** ,021 27 ,436* ,060 27 ,572** ,001 27 ,866** ,004 27 ,819** ,012 27 ,434* 27 ,689** ,000 27 1 ,002 27 ,824** ,000 27 ,904** ,023 27 ,359 ,002 27 ,670** ,000 27 ,905** ,000 27 ,895** ,024 27 ,373 ,000 27 ,568** 27 ,824** ,000 27 1 ,000 27 ,903** ,066 27 ,619** ,000 27 ,719** ,000 27 ,922** ,000 27 ,909** ,055 27 ,621** ,002 27 ,697** ,000 27 ,904** 27 ,903** ,000 27 1 ,001 27 ,000 27 ,000 27 ,000 27 ,001 27 ,000 27 ,000 27 ,000 27 27

(120) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 102 Lampiran 8. Hasil Uji Validitas Kinerja Pegawai y1.1 y1.1 y1.2 y1.3 y1.4 y1.5 y1.6 TotalY Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N 1 27 ,062 ,761 27 ,024 ,904 27 ,525** ,005 27 ,062 ,761 27 ,062 ,761 27 ,515** ,006 27 Correlations y1.2 y1.3 ,062 ,024 ,761 ,904 27 27 1 ,497** ,008 27 27 ,497** 1 ,008 27 27 ,328 ,246 ,095 ,216 27 27 ,786** ,497** ,000 ,008 27 27 ** ,786 ,497** ,000 ,008 27 27 ** ,777 ,624** ,000 ,001 27 27 y1.4 ,525** ,005 27 ,328 ,095 27 ,246 ,216 27 1 27 ,328 ,095 27 ,328 ,095 27 ,700** ,000 27 y1.5 ,062 ,761 27 ,786** ,000 27 ,497** ,008 27 ,328 ,095 27 1 27 ,786** ,000 27 ,777** ,000 27 y1.6 ,062 ,761 27 ,786** ,000 27 ,497** ,008 27 ,328 ,095 27 ,786** ,000 27 1 27 ,777** ,000 27 TotalY ,515** ,006 27 ,777** ,000 27 ,624** ,001 27 ,700** ,000 27 ,777** ,000 27 ,777** ,000 27 1 27

(121) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 103 TABEL KORELASI PEARSON PRODUCT MOMENT PADA  5 % N 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 2-tailed 0.9969 0.9500 0.8783 0.8114 0.7545 0.7067 0.6664 0.6319 0.6021 0.5760 0.5529 0.5324 0.5140 0.4973 0.4821 0.4683 0.4555 0.4438 0.4329 0.4227 0.4132 0.4044 0.3961 0.3882 0.3809 0.3739 0.3673 0.3610 0.3550 0.3494 0.3440 0.3388 0.3338 0.3291 0.3246 0.3202 0.3160 0.3120 0.3081 0.3044 0.3008 0.2973 0.2940 0.2907 0.2876 0.2845 0.2816 0.2787 0.2759 0.2732 1-tailed 0.9877 0.9000 0.8054 0.7293 0.6694 0.6215 0.5822 0.5494 0.5214 0.4973 0.4762 0.4575 0.4409 0.4259 0.4124 0.4000 0.3887 0.3783 0.3687 0.3598 0.3515 0.3438 0.3365 0.3297 0.3233 0.3172 0.3115 0.3061 0.3009 0.2960 0.2913 0.2869 0.2826 0.2785 0.2746 0.2709 0.2673 0.2638 0.2605 0.2573 0.2542 0.2512 0.2483 0.2455 0.2429 0.2403 0.2377 0.2353 0.2329 0.2306 N 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 2-tailed 0.2704 0.2679 0.2654 0.2630 0.2607 0.2584 0.2562 0.2540 0.2519 0.2499 0.2479 0.2459 0.2440 0.2421 0.2403 0.2385 0.2368 0.2351 0.2334 0.2318 0.2302 0.2286 0.2271 0.2256 0.2241 0.2226 0.2212 0.2198 0.2185 0.2171 0.2158 0.2145 0.2132 0.2120 0.2107 0.2095 0.2084 0.2072 0.2060 0.2049 0.2038 0.2027 0.2016 0.2006 0.1995 0.1985 0.1975 0.1965 0.1955 0.1946 1-tailed 0.2282 0.2261 0.2240 0.2219 0.2199 0.2180 0.2161 0.2143 0.2125 0.2107 0.2090 0.2074 0.2057 0.2041 0.2026 0.2011 0.1996 0.1981 0.1967 0.1953 0.1940 0.1926 0.1913 0.1900 0.1888 0.1876 0.1864 0.1852 0.1840 0.1829 0.1817 0.1806 0.1796 0.1785 0.1775 0.1764 0.1754 0.1744 0.1735 0.1725 0.1716 0.1707 0.1697 0.1688 0.1680 0.1671 0.1662 0.1654 0.1646 0.1638

(122) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 104 Lampiran 9. Hasil Uji Reliabilitas RELIABILITY /VARIABLES=x1.1 x1.2 x1.3 x1.4 x1.5 x1.6 x1.7 x1.8 x1.9 x1.10 x1.11 x1.12 /SCALE('ALL VARIABLES') ALL /MODEL=ALPHA. Reliability Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary N % Cases Valid 27 100,0 Excludeda 0 ,0 Total 27 100,0 a. Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items ,945 12 RELIABILITY /VARIABLES=x2.1 x2.2 x2.3 x2.4 x2.5 x2.6 x2.7 x2.8 x2.9 x2.10 x2.11 x2.12 /SCALE('ALL VARIABLES') ALL /MODEL=ALPHA. Reliability Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary N % Cases Valid 27 100,0 a Excluded 0 ,0 Total 27 100,0 a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

(123) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 105 Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items ,942 12 RELIABILITY /VARIABLES=y1.1 y1.2 y1.3 y1.4 y1.5 y1.6 /SCALE('ALL VARIABLES') ALL /MODEL=ALPHA. Reliability Scale: ALL VARIABLES Case Processing Summary N % Cases Valid 27 100,0 a Excluded 0 ,0 Total 27 100,0 a. Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's Alpha N of Items ,754 6

(124) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 106 Lampiran 10. Hasil Uji Asumsi Klasik Multikolinearitas Coefficientsa Standardiz ed Unstandardized Coefficient Coefficients s Std. B Error Beta Model 1 (Constant) Persepsi Keadilan Non Finansial Motivasi Kerja a. Dependent Variable: Kinerja t Sig. Collinearity Statistics Toleran ce VIF 1,227 ,236 5,19 3 ,000 ,310 ,136 ,417 2,27 7 ,032 ,157 6,38 1 ,409 ,139 ,537 2,93 6 ,007 ,157 6,38 1 Normalitas One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual N Normal Parametersa,b Most Extreme Differences Mean Std. Deviation Absolute Positive Negative Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data. 27 ,0000000 ,11541118 ,165 ,165 -,107 ,856 ,456

(125) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 107 Heteroskesdastisitas

(126) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 108 Lampiran 11. Hasil Uji Hipotesis Model Summaryb Adjusted R Std. Error of Model R R Square Square the Estimate a 1 ,935 ,874 ,863 ,12012 a. Predictors: (Constant), Motivasi Kerja, Persepsi Keadilan Non Finansial b. Dependent Variable: Kinerja ANOVAb Sum of Model Squares df Mean Square F 1 Regression 2,402 2 1,201 83,229 Residual ,346 24 ,014 Total 2,748 26 a. Predictors: (Constant), Motivasi Kerja, Persepsi Keadilan Non Finansial b. Dependent Variable: Kinerja Model 1 (Constant) Persepsi Keadilan Non Finansial Motivasi Kerja a. Dependent Variable: Kinerja Coefficientsa Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients Std. B Error Beta t 1,227 ,236 5,193 ,310 ,136 ,417 2,277 ,409 ,139 ,537 2,936 Sig. ,000a Sig. ,000 ,032 ,007

(127) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 109 Tabel uji F df 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 uji f _ 0.05 df 161.4476 18.5128 10.128 7.7086 6.6079 5.9874 5.5914 5.3177 5.1174 4.9646 4.8443 4.7472 4.6672 4.6001 4.5431 4.494 4.4513 4.4139 4.3807 4.3512 4.3248 4.3009 4.2793 4.2597 4.2417 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 uji f _ 0.05 df 4.2252 4.21 4.196 4.183 4.1709 4.1596 4.1491 4.1393 4.13 4.1213 4.1132 4.1055 4.0982 4.0913 4.0847 4.0785 4.0727 4.067 4.0617 4.0566 4.0517 4.0471 4.0427 4.0384 4.0343 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 uji f _ 0.05 df uji f _ 0.05 4.0304 76 3.9668 4.0266 77 3.9651 4.023 78 3.9635 4.0195 79 3.9619 4.0162 80 3.9604 4.013 81 3.9589 4.0099 82 3.9574 4.0069 83 3.956 4.004 84 3.9546 4.0012 85 3.9532 3.9985 86 3.9519 3.9959 87 3.9506 3.9934 88 3.9493 3.9909 89 3.9481 3.9886 90 3.9469 3.9863 91 3.9457 3.984 92 3.9445 3.9819 93 3.9434 3.9798 94 3.9423 3.9778 95 3.9412 3.9758 96 3.9402 3.9739 97 3.9391 3.972 98 3.9381 3.9702 99 3.9371 3.9685 100 3.9361

(128) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 110 TABEL UJI t PADA α = 5% DAN α = 2.5% Df 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 Uji_t_5 Uji_t_2.5 6.3138 12.7062 2.92 4.3027 2.3534 3.1824 2.1318 2.7764 2.015 2.5706 1.9432 2.4469 1.8946 2.3646 1.8595 2.306 1.8331 2.2622 1.8125 2.2281 1.7959 2.201 1.7823 2.1788 1.7709 2.1604 1.7613 2.1448 1.7531 2.1314 1.7459 2.1199 1.7396 2.1098 1.7341 2.1009 1.7291 2.093 1.7247 2.086 1.7207 2.0796 1.7171 2.0739 1.7139 2.0687 1.7109 2.0639 1.7081 2.0595 1.7056 2.0555 1.7033 2.0518 1.7011 2.0484 1.6991 2.0452 1.6973 2.0423 1.6955 2.0395 1.6939 2.0369 1.6924 2.0345 1.6909 2.0322 1.6896 2.0301 1.6883 2.0281 1.6871 2.0262 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 1.686 1.6849 1.6839 1.6829 1.682 1.6811 1.6802 1.6794 1.6787 1.6779 1.6772 1.6766 1.6759 1.6753 1.6747 1.6741 1.6736 1.673 1.6725 1.672 1.6716 1.6711 1.6706 1.6702 1.6698 1.6694 1.669 1.6686 1.6683 1.6679 1.6676 1.6672 1.6669 1.6666 1.6663 1.666 1.6657 1.6654 2.0244 2.0227 2.0211 2.0195 2.0181 2.0167 2.0154 2.0141 2.0129 2.0117 2.0106 2.0096 2.0086 2.0076 2.0066 2.0057 2.0049 2.004 2.0032 2.0025 2.0017 2.001 2.0003 1.9996 1.999 1.9983 1.9977 1.9971 1.9966 1.996 1.9955 1.9949 1.9944 1.9939 1.9935 1.993 1.9925 1.9921 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 1.6652 1.6649 1.6646 1.6644 1.6641 1.6639 1.6636 1.6634 1.6632 1.663 1.6628 1.6626 1.6624 1.6622 1.662 1.6618 1.6616 1.6614 1.6612 1.6611 1.6609 1.6607 1.6606 1.6604 1.6602 1.9917 1.9913 1.9908 1.9905 1.9901 1.9897 1.9893 1.989 1.9886 1.9883 1.9879 1.9876 1.9873 1.987 1.9867 1.9864 1.9861 1.9858 1.9855 1.9853 1.985 1.9847 1.9845 1.9842 1.984

(129)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Pengaruh motivasi kerja dan budaya organisasi terhadap kinerja Pegawai Negeri Sipil : studi kasus pada Pegawai Negeri Sipil Kantor Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Gunungkidul.
0
21
164
Pengaruh persepsi gaji dan motivasi terhadap kinerja karyawan : studi kasus pada karyawan PT. Pos Cianjur Jawa Barat.
8
39
114
Pengaruh motivasi dan kedisiplinan kerja terhadap kinerja pegawai : studi kasus pada Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Wonosari.
1
11
130
Pengaruh persepsi keadilan non finansial dan motivasi kerja terhadap kinerja pegawai : studi kasus pada Pegawai Negeri Sipil di Kantor Puskesmas Bondo Kodi.
0
0
130
Pengaruh persepsi pegawai pada lingkungan kerja fisik dan non fisik terhadap kinerja pegawai : studi kasus pada pegawai di Kantor Kecamatan Pengasih Kabupaten Kulon Progo Daerah Istimewa Yogyakarta.
0
0
118
Pengaruh persepsi pegawai pada lingkungan kerja fisik dan non fisik terhadap kinerja pegawai : studi kasus pada pegawai di Kantor Kecamatan Pengasih Kabupaten Kulon Progo Daerah Istimewa Yogyakarta.
0
0
118
Pengaruh motivasi kerja dan budaya organisasi terhadap kinerja Pegawai Negeri Sipil studi kasus pada Pegawai Negeri Sipil Kantor Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Gunungkidul
2
43
162
Pengaruh gaya kepemimpinan terhadap motivasi kerja karyawan : studi kasus kantor perbendaharaan dan kas negara Yogyakarta - USD Repository
0
0
98
Pengaruh motivasi terhadap semangat kerja karyawan : studi kasus karyawan restoran Boyong Kalegan, Sleman, DIY - USD Repository
0
0
94
Analisis korelasi antara disiplin kerja dan motivasi kerja terhadap kinerja karyawan : studi kasus pada karyawan PT. BRI (persero) cabang Atambua NTT - USD Repository
0
0
112
Pengaruh persepsi karyawan tentang keadilan dan kelayakan kompensasi terhadap kinerja karyawan : studi kasus pada karyawan unit produksi PT. Kereta Api Indonesia (PERSERO) UPT. Balai Yasa Yogyakarta - USD Repository
1
2
155
Pengaruh budaya organisasi dan kepuasan kerja terhadap kinerja : studi kasus pada karyawan administratif Universitas Sanata Dharma Yogyakarta - USD Repository
0
4
176
Pengaruh penempatan pegawai dan pelatihan kerja terhadap produktivitas kerja : studi kasus pada Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Tanggamus - USD Repository
0
0
156
Pengaruh motivasi kerja, disiplin kerja, kepuasan kerja dan kompensasi terhadap kinerja karyawan : studi kasus karyawan UD. Kripton Gama Jaya, Yogyakarta - USD Repository
0
1
130
Hubungan antara tanggung jawab, kepuasan kerja dan motivasi kerja dengan kinerja karyawan : studi kasus Makin Group, Jambi - USD Repository
0
0
155
Show more