1 FERTILITAS, DAYA TETAS DAN BERAT TETAS TELUR ITIK ALABIO DENGAN PROTEIN PAKAN BERBEDA PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagai Syarat yang Diperlukan untukMendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan PROGRAM STUDI PETERN

Gratis

0
0
15
1 month ago
Preview
Full text

  

FERTILITAS, DAYA TETAS DAN BERAT TETAS TELUR ITIK ALABIO

DENGAN PROTEIN PAKAN BERBEDA

PUBLIKASI ILMIAH

  Diserahkan Guna Memenuhi Sebagai Syarat yang Diperlukan untukMendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan

  

PROGRAM STUDI PETERNAKAN

OLEH

ROYANI KALSUM

B1D013223

PROGRAM STUDI PETERNAKAN

FAKULTAS PETERNAKAN

UNIVERSITAS MATARAM

MATARAM

2018

  

FERTILITAS, DAYA TETAS DAN BERAT TETAS TELUR ITIK

ALABIO DENGAN PROTEIN PAKAN BERBEDA

Oleh

ROYANI KALSUM

  

B1D013223

  Diserahkan Guna Memenuhi Sebagai Syarat yang Diperlukan untukMendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan

  

Menyetujui,

Pada tanggal:

Pembimbing utama

Prof. Ir. Budi Indarsih, M.Agr. Sc.Ph.D

  

NIP: 19560122 198503 2003

FAKULTAS PETERNAKAN

UNIVERSITAS MATARAM

MATARAM

  

2018

  

FERTILITAS, DAYA TETAS DAN BERAT TETAS TELUR ITIK ALABIO

DENGAN PROTEIN PAKAN BERBEDA

  Oleh

  

ROYANI KALSUM

B1D013223

ABSTRAK

  Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh pemberian protein pakan berbeda untuk itik Alabio terhadap fertilitas, daya tetas dan berat tetas. Penelitian menggunakan 108 ekor itik Alabio (90 ekor betina dan 18 ekor jantan) dengan umur sekitar 5 bulan. Penelitian dilaksanakan dari Juli sampai dengan November 2017 di kandang di kelompok peternak

  “Mong Gelemong” di Kelurahan Dasan Cermen Kecamatan Sandubaya, Kota Mataram. Penelitian menggunakan rancangan acak lengkap dengan 3 perlakuan masing-masing 3 ulangan. Perlakuan pakan dengan protein pakan 20% (P1), 18% (P2) dan 16% (P3) mengandung metabolisme energi hampir sama (sekitar 3100 kkal/kg pakan). Hasil penelitian menunjukkan bahwa pengaruh pemberian protein pakan berbeda memberikan pengaruh yang nyata (P<0.05) terhadap fertilitas dan daya tetas dari jumlah telur yang ditetaskan tetapi berpengaruh tidak nyata (P>0.05) terhadap bobot tetas. Pemberian protein pakan berbeda menghasilkan fertilitas 91,4% (P1), 68,5% (P2) dan 90,1% (P3). Daya tetas dari telur yang ditetaskan 50,8% (P1), 25,8% (P2) dan 50,1% (P3) dengan bobot tetas P1 37 g (P1) , 36,3 g (P2) dan 33 g (P3). Performan produksi tidak dipengaruhi oleh protein pakan berbeda (P>0.05).

  Kata kunci : kelompok peternak, metabolisme energi, performan produksi

FERTILITY, HATCHABILITY AND HATCHING WEIGHT OF ALABIO DUCKS FED DIFFERENT DIETARY PROTEINS.

  By

  

ROYANI KALSUM

B1D013223

ABSTRACT

  This study was to determine the effect of different dietary protein on fertility, hatchability and maximum hatching egg weight of Alabio ducks. This study used 108 birds (90 females and 18 males) with the age of about 5 months. The study was conducted at the duck farmer group “ Mong Gelemong” Dasan Cermen, Sandubaya, Mataram distrrom July to November 2017. A completely randomized design with three treatments and 3 replicates was used. The dietary tretaments were feeding with crude protein 20% (P1), 18% (P2) and 16% (P3) containing isoenergy (appoximately 3100 kcal/kg feed). Results showed that feeding with different dietary protein had significant effects (P<0.05) on fertility and hatchability of set eggs but had no sifinificant effect (P>0.05) on hatching weight. berian protein pakan berbeda memberikan pengaruh yang nyata (P<0.05) terhadap. Fertilities of P1, P2 and P3 dietary treatments were 91,4%, 68,5%, and 90,1% respectively. Hatchability of set eggs was 50,8% (P1), 25,8% (P2) and 50,1% (P3) whilst hatching weights were 37 g (P1), 36,3 g (P2) and 33 g (P3). Production performance was not affected by dietary treatments (P>0.05).

  Key words: farmer group, metabolizable energy, production prperformance

  

PENDAHULUAN

Latar Belakang

  Itik Alabio (Anas platyrhynchos borneo) merupakan salah satu itik lokal Indonesia yang berasal dari Kabupaten Hulu Sungai Utara, Provinsi Kalimantan Selatan. Habitatnya di daerah berawa yang memiliki kelembaban tinggi sesuai dengan wilayah hutan hujan tropis dan mempunyai keunggulan sebagai penghasil telur (Brahmantiyo dan Prasetyo, 2001). Rata-rata produksi telur itik alabio mencapai 275 butir/ekor/tahun dengan berat telur 56-70 gram/butir (SNI, 2008).

  Saat ini itik unggul yang mulai berkembang di Kalimantan Selatan adalah itik MA (Mojosari-Alabio) yang merupakan hasil persilangan antara itik Mojosari jantan dan itik Alabio betina. Itik MA diusahakan berperan sebagai penghasil telur, baik telur konsumsi maupun telur tetas. Telur tetas yang berkualitas dapat diperoleh dari induk yang berkualitas baik, dengan perbandingan jantan dan betina (sex ratio) yang seimbang, sementara untuk mengetahui telur yang fertil, terlebih dahulu harus dilakukan penetasan.

  Keberhasilan usaha penetasan telur itik salah satunya ditentukan oleh faktor-faktor seperti: kualitas telur, bobot telur, indeks telur, fertlitas dan daya tetas (Istiana, 1994). Fertilitas dan daya tetas telur itik memegang peranan penting dalam memproduksi bibit anak itik, sehingga dihasilkan jumlah bibit sesuai yang diharapkan (Suryana, 2011). Kendala yang sering dihadapi dalam penetasan telur itik, antara lain kematian embrio dan telur yang infertil umumnya tinggi selama proses penetasan (Setioko, 2005).

  Nahashon et al. (2007) mengatakan bahwa pakan dengan energi 2800 kkal /kg dan protein kasar 14 % menunjukkan performan yang lebih tinggi dibandingkan protein 16 dan 18% selama periode bertelur pada burung merak. Level protein dan energi berpengaruh terhadap perkembangan testis dan kualitas semen ayam jantan dilaporkan oleh Tadondjou et al. (2013) yang selanjutnya berpengaruh terhadap fertilitas dan daya tetas. Dengan kata lain, antar spesies unggas mempunyai kebutuhan protein dan energi berbeda untuk performan reproduksinya. Oleh karena itu penelitian ini dilakukan untuk mengetahui performan reproduksi itik alabio pada pemberian pakan dengan protein berbeda.

  Tujuan dari penelitian ini untuk mengetahui pengaruh protein pakan berbeda untuk itik Alabio sehingga mendapatkan fertilitas, daya tetas dan berat tetas yang maksimal.

  

MATERI DAN METODE

Materi Penelitian

  Penelitian dilaksanakan di kelompok ternak “Mong Gelemong” di Kelurahan Dasan Cermen Kecamatan Sandubaya, Kota Mataram selama 4 bulan.

  Itik yang digunakan dalam penelitian ini yaitu itik Alabio sejumlah 108 ekor (90 betina dan 18 jantan) yang ditempatkan didalam kandang koloni dengan ukuran

  2

  1,5 m . Bahan pakan yang digunakan diantaranya ikan sapu-sapu, dedak padi, jagung kuning dan mineral bebek yang sudah dicampur dan diberikan secara adlibitum. Tempat pakan dan minum menggunakan ember plastik dengan ukuran 15 cm

  Metode Penelitian

  Penelitian menggunakan rancangan acak lengkap, dengan 108 ekor itik Alabio umur 6 bulan (mulai bertelur) dibagi 3 perlakuan yaitu P1, P2 dan P3 dengan 3 ulangan dan pakan yang diberikan berbeda jumlah proteinnya seperti yang sudah tertera pada tabel

  Tabel 1. Komposisi dan Kandungan Nutrisi Perlakuan Pakan Perlakuan Komposisi (%) P1 P2 P3 Jagung

  

30

  40

  30 Dedak

  

40

  35

  50 Ikan sapu-sapu

  

30

  25

  20 Total 100 100 100 Kandungan Nutrisi Metabolisme Energi (kkal/kg) 3108 3142 3095 Protein kasar (%)

  

20

  18

  16 Serat kasar (%)

  

14

  12

  15 Lemak kasar (%)

  

10

  9

  10 Parameter yang diukur adalah bobot telur, konsumsi pakan, konversi

  pakan, serta fertilitas, daya tetas telur dan berat tetas yang kemudian di hitung menggunakan rumus sebagi berikut:

  Jumlah telur fertile Fertilitas= x 100 % Jumlah telur yang ditetaskan Jumlah telur yang menetas

  

Daya tetas dari telur fertil = x 100 %

Jumlah telur fertile Jumlah telur yang menetas

Daya tetas dari telur yang ditetaskan = x 100 %

  Jumlah telur yang ditetaskan

  Jumlah embrio yang mati

Kematian embrio = x 100 %

  Jumlah telur yang ditetaskan

  Jumlah anak itik yang mati dalam kulit Kematian anak itik dalam kulit= x 100 %

  Jumlah telur yang ditetaskan Data diolah menggunakan rancangan acak lengkap dan dianalisa menggunakan ANOVA dengan bantuan Software SAS versi 8 (1999) dengan prosedur GLM (General Linear Model). Perbedaan antar rata-rata diidentifikasi dengan Tukey’s Test pada level signifikan p<0.05.

  HASIL DAN PEMBAHASA a. Performan produksi.

  Pemberian protein pakan berbeda berpengaruh tidak nyata (P>0,05) terhadap total berat telur, konsumsi pakan dan konversi pakan itik Alabio umur 40 sampai 49 minggu (Tabel 2).

  Tabel 2. Rata-rata Total Bobot Telur, Konsumsi Pakan dan Konversi pakan Itik Alabio Umur 40 sampai 49 Minggu.

  Parameter Perlakuan F Value Pr > F Keterangan P1 P2 P3

  Total bobot 1000,9 1134,9 951,8 1,70 0,2040 NS telur (g)/minggu Konsumsi 165 163 165 0,593 0,582 NS (g/ekor) Konversi 6,664 5,724 7,280 0,513 0,623 NS Pakan

  Keterangan : P1= protein 20%; P2 = protein 18%; P3 = protein 16%; NS = Non Significant; Pr = Probabilitas

  Total Bobot Telur

  Hasil analisis variansi menunjukkan bahwa pemberian protein pakan berbeda berpengaruh tidak nyata (p > 0.05) terhadap bobot telur. Rata-rata bobot telur dari hasil penelitian cenderung tinggi pada perlakuan dua (p2) sebesar 1134,9 g dan rendah pada perlakuan tiga (p3) sebesar 951,8 g dengan selisih 183,1

  g. Tingginya bobot telur pada perlakuan dua (p2) yang diberi protein 18,5% dan energi 3142 kkal/kg dalam pakan tidak mempengaruhi bobot telur.

  Faktor yang mempengaruhi bobot telur adalah bobot induk dan tingkat protein dalam pakan. Hal ini sesuai dengan pendapat Leeson dan Sumers (2001) yang menyatakan bahwa tingkat protein dan kalsium dalam pakan dapat mempengaruhi bobot telur.

  Konsumsi Pakan

  Berdasarkan Tabel 2, hasil analisis menunjukkan bahwa rata-rata konsumsi pakan antar perlakuan berbeda tidak nyata (p > 0.05), artinya bahwa dengan protein pakan berbeda berpengaruh tidak nyata terhadap pakan yang dikonsumsi. Rata-rata konsumsi pakan dari hasil penelitian relatif sama pada perlakuan satu (p1) sebesar 165,4 g/ekor/hari dan (p3) sebesar 165,5 g/ekor/hari, rendah pada perlakuan (p2) sebesar 163,3 g/ekor/hari dengan selisih 2,2 g, sedangkan menurut Sinurat (2000), kebutuhan pakan itik pada umur >20 minggu (dewasa) yakni 160-180 g/ekor/hari untuk itik periode layer. Pada penelitian ini jumlah pakan yang diberikan yaitu 190 g/ekor/hari sudah melebihi kebutuhan dari itik itu sendiri. Pemberian protein sebanyak 18,549 % dan energi sebanyak 3142 kkal/kg pada perlakuan dua (p2) dapat meningkatkan bobot telur tetapi jumlah pakan yang dikonsumsi lebih rendah dari perlakuan satu (p1) dan (p3).

  Konversi Pakan

  Hasil analisis menunjukkan bahwa rata-rata konversi pakan antar perlakuan berbeda tidak nyata (p > 0.05), artinya bahwa dengan protein pakan berbeda tidak mempengaruhi konversi pakan. Rata-rata konversi pakan dari hasil penelitian cenderung tinggi pada perlakuan tiga (p3) sebanyak 7,280 g yang diberi protein sebanyak 17.507% dan energi sebanyak 3095.6 kkal/kg dan rendah pada perlakuan satu (p1) sebanyak 6,664 g yang diberi protein sebanyak 20.466% dan energi sebanyak 3108.4 kkal/kg dan perlakuan dua (p2) sebesar 5,724 g yang diberikan protein sebanyak 18.549% dan energi sebanyak 3142 kkal/kg. Rendahnya konversi pakan pada perlakuan satu (p1) dan (p2) disebabkan karena jumlah protein yang diberikan cukup tinggi, dimana pakan dengan jumlah protein tinggi akan menyebabkan rendahnya tingkat konsumsi pakan begitu juga sebaliknya. Artinya bahwa pakan yang digunakan pada perlakuan satu (p1) dan (p2) lebih efisien dibandingkan dengan perlakuan tiga (p3). Nilai konversi pakan pada penelitian ini hampir sama dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh Iskandar et al., (2001) diperoleh konversi ransum sebesar 6,59 pada itik Mojosari Alabio jantan yang sedang tumbuh dengan pemberian pakan dalam bentuk pasta.

b. Performan penetasan

  Pemberian pakan dengan protein berbeda antara 16 sampai 20% mempengaruhi fertilitas dan daya tetas dari jumlah telur yang ditetaskan tetapi tidak mempengaruhi daya tetas telur fertil, kematian embrio dan kematian dalam kulit (Tabel 3). Berat telur tetas dan berat tetas dipengaruhi tidak signifikan karena protein pakan yang beda (P>0.05) seperti tersaji pada Tabel 3

  

Tabel 3. Rata-rata Fertilitas, Daya Tetas, Kematian Embrio dan Mati Dalam Kulit Telur

Itik Alabio Umur 40 sampai 49 Minggu.

  Perlakuan

  

Parameter (%) F Value Ket

  Pr ˃ F

P1 P2 P3

  a b a

  Fertilitas

  91.4

  68.5

  90.1 4.40 0.0236 * Daya tetas telur a a a

  54.3

  40.2

  55.7 1.47 0.2493 NS (F)

  Daya Tetas Telur a b a

  25.8

  50.1 3.65 0.0414

  • 50.8

  (S) a a a

  Mati Embrio

  14.4

  12.9

  11.6 0.08 0.9240 NS

  a a a

  Mati Dalam Shell

  21.0

  22.4

  21.1 0.02 0.9835 NS

  ab

  Keterangan: Superskrip yang berbeda pada baris yang sama menunjukkan perbedaan yang nyata (P<0,05). P1= protein 20%; P2 = protein 18%; P3 = protein 16%; NS = Non Significant; * = Signifikan; Pr = Probabilitas

  Fertilitas

  Berdasarkan Tabel 3. Hasil analisis menunjukkan bahwa rata-rata fertilitas antar perlakuan berbeda nyata (p < 0.05), artinya bahwa dengan protein pakan berbeda berpengaruh nyata terhadap fertilitas telur itik Alabio yang dihasilkan. Rata-rata fertilitas telur itik alabio relatif sama pada perlakuan satu (p1) sebanyak 91,4 % dan (p3) sebanyak 90,1 % kemudian rendah pada perlakuan dua (p2) sebanyak 68,5 % yang diberi protein sebanyak 18.5 % dan energi sebanyak 3142 kkal/kg. Rendahnya fertilitas pada perlakuan dua disebabkan karena faktor pakan. Penelitian Award et al. (2013) menunjukkan itik yang diberi pakan dengan protein 15 atau 17% mempunyai pengaruh yang signikan terhadap bobot telur.

  Kedua level protein pakan ini menghasilkan bobot telur lebih tinggi dari itik

  a a b

  yang diberi pakan 19% [( 68.24 ±0.62 (15%) 68.77 ±0.46 (17%) ; 66.17 ±0.73 Tadondjou et al. (2013) menyatakan bahwa level protein dan energi (19%) ]. berpengaruh terhadap perkembangan testis dan kualitas semen pada ayam jantan yang selanjutnya berpengaruh terhadap fertlitas dan daya tetas. Hasil penelitian ini hampir sama dengan yang didapat oleh Dewanti et al. (2014) bahwa fertilitas telur itik yaitu 83,7% - 89,7%.

  Daya Tetas

  Hasil daya tetas dari telur yang fertil pada perlakuan yang diberi protein berbeda tertera pada Table 3. Hasil analisis menunjukan bahwa pengaruh pemberian protein berbeda tidak nyata(p>0,05) terhadap daya tetas dari telur yang fertil. Rata- rata daya tetas dari telur fertil selama penelitian cenderung tinggi pada perlakuan tiga (p3) sebanyak 55,7% yang di beri protein sebanyak 17,5 % dan energi sebanyak 3095 kkal/kg dan rendah pada perlakuan dua (p2) sebanyak 40.2% dengan selisih sebanyak15.5% yang diberi protein 18,5 % dan energi 3142 kkal/kg. Rata-rata hasil analisis variansi relatif sama pada perlakuan satu p1, p2 dan p3.

  Sedangkan hasil analisis daya tetas dari telur yang ditetaskan menunjukkan pengaruh pemberian protein berbeda nyata (p < 0.05) terhadap daya tetas dari telur yang ditetaskan. Dimana rata-rata daya tetas dari telur yang ditetaskan tinggi pada perlakuansatu (p1) sebanyak 50.8%yang diberi protein sebanyak 20,4 % dan energi 3108 kkal/kg kemudianrendah pada perlakuan dua (p2) sebanyak 50.1% dengan selisih sebanyak 25.1% yang diberi protein 18,5 % dan energi 3142 kkal/kg. Hasil ini hampir sama dengan yang didapat oleh Lasmini et al. (1992) yang melaporkan bahwa daya tetas telur itik Alabio sebesar 50,5 %.Rata-rata hasil analisis variansi menunjukkan bahwa perlakuan satu p1 dan perlakuan tiga p3 relatif sama.

  Kematian Embrio

  Hasil analisis menunjukkan pengaruh pemberian protein berbeda tidak nyata (p>0,05) terhadap kematian embrio, dimana rata-rata kematian embrio cenderung tinggi pada perlakuan satu (p1) sebesar 14.4 % yang diberi protein sebanyak 20,4 % dan energi sebanyak 3108,4 kkal/kg kemudian rendah pada perlakuan tiga (p3) sebesar 11.6 % dengan selisih 2.8% yang diberi protein sebanyak 17,5 % dan energi sebanyak 3095,6 kkal/kg. Dimana rata-rata dari hasil analisis varians menunjukkan bahwa perlakuan satu p1, p2 dan p3 relatif sama.

  Tingginya kematian embrio pada perlakuan satu P1 disebabkan karena level protein dan energi yang diberikan cukup tinggi yaitu 20.4% dan 3108.4 kkal/kg dimana protein tinggi akan menghasilkan telur yang cukup besar dan berat sehingga dapat mempengaruhi perkembangan embrio. Suhu dan kelembaban yang tidak seimbang juga dapat mempengaruhi perkembangan embrio. Adapun suhu yang digunakan pada penelitian adalah 100 F (39

  C). Sedangkan menurut srigandono (1997), menyatakan bahwa suhu yang dibutuhkan untuk menetaskan talur itik yaitu antara 101 sampai 103 F ( 38,5 sampai 41

  C). Kematian embrio dibagi menjadi tiga kategori, yaitu kematian awal yang terjadi pada minggu pertama (3-7 hari), kematian pertengahan yang terjadi pada selang umur 8-24 hari dan kematian akhir yang terjadi saat telur di dalam mesin tetas (>25 hari).

  Mati Dalam Kulit

  Berdasarkan data pada Tabel 3, bahwa pemberian protein berbeda berpengaruh tidak nyata (p>0,05) terhadap kematian dalam kulit. Rata-rata kematian dalam kulit cenderung tinggi pada perlakuan dua (p2) yaitu sebesar 22,4% yang diberi protein sebanyak 18,5% dan energi sebanyak 3142 kkal/kg kemudian (p3) sebesar 21,1% bila dibandingkan dengan perlakuan satu (p1) sebesar 12.1 %. Dimana rata-rata kematian dalam kulit pada perlakuan satu p1, p2 dan p3 relatif sama. Tingginya kematian embrio pada perlakuan dua p2 dan p3 kemungkinan disebabkan karena kelembaban dalam mesin tetas pada akhir periode penetasan atau 3 hari sebelum menetas tidak stabil atau kurang, sehingga perlu adanya penyemprotaan pada 3 hari sebelum menetas agar kelembaban didalam mesin tetas bisa mencapai 89%, dimana 3 hari sebelum menetas merupakan periode kritis karena embrio pada fase ini sangat rentan terhadap perubahan suhu dan kelembaban mesin tetas.

  Hal tersebut sesuai dengan pendapat Paimin (2004), yang menyatakan bahwa kegagalan dalam penetasan banyak terjadi pada periode kritis yaitu tiga hari pertama sejak telur dieramkan dan tiga hari terahir menjelang menetas, periode kritis ini terjadi akibat perubahan fisiologis embrio yang sudah sempurna menjelang penetasan. Jika kelembaban tidak optimal, embrio tidak mampu memecahkan kerabang yang terlalu keras.

  

Tabel 4. Rata-Rata Berat Telur Dan Berat Tetas Telur Itik Alabio umur 40 sampai 49

Minggu. Parameter Perlakuan F Value Pr > F Ket (gr)

  P1 P2 P3 a a a Bobot telur 66 65,5 63,5 0,56 0,5769 NS a a a Bobot tetas 37 36,3 33 0,98 0,3905 NS

  Keterangan: Superskrip yang sama pada baris yang sama menunjukkan perbedaan yang tidak nyata (P>0,05) P1= protein 20%; P2 = protein 18%; P3 = protein 16%; NS = Non Significant; * = Signifikan; Pr = Probabilitas

  Bobot Telur dan Bobot Tetas

  Berdasarkan Tabel 3 menunjukkan bahwa pemberian protein berbeda berpengaruh tidak nyata (p>0,05) terhadap bobot telur dan bobot tetas itik alabio. Rata-rata bobot telur dan bobot tetas itik alabio relatif sama pada perlakuan p1, p2 dan p3 yaitu sebesar (66,0g < 37g), (65,5g < 36,3g) dan (63,5g < 33g) dan masing-masing perlakuan diberi protein dan energi sebanyak (p1) 20,4 % dan 3108.4 kkal/kg, (p2) 18,5 % dan 3142 kkal/kg dan (p3) 17,5 % dan 3095,6 kkal/kg. Hal ini mengindikasikan bahwa bobot telur berkolerasi positif dengan bobot tetas karena semakin besar bobot telur maka bobot tetas juga semakin tinggi begitu juga sebaliknya. Faktor yang mempengaruhi bobot telur dan bobot tetas adalah bobot induk dan pakan induk. Hal ini sesuai dengan pernyataan Yousefi dan Karkodi (2007) yang menyatakan bahwa faktor yang berpengaruh terhadap bobot DOC diantaranya, pakan dan kualitas telur dan Applegate et al., (1998) bahwa bobot telur yang dihasilkan berkorelasi positif dengan bobot induk.

  

KESIMPULAN DAN SARAN

KESIMPULAN

  Pemberian protein pakan berbeda pada itik Alabio umur 40 sampai 49

  

minggu memberikan pengaruh yang tidak nyata (P > 0.05) terhadap performan

  produksi. Fertilitas dan daya tetas dari jumlah telur yang ditetaskan dipengaruhi oleh protein pakan (P<0,05). Bobot tetas tidak dipengaruhi oleh protein pakan.

  SARAN Penelitian imbangan protein dan energi pakan yang tepat untuk menghasilkan fertilitas yang maksimal kiranya perlu dilakukan. Berat telur perlu mendapat perhatian dan dikelompokkan sesuai dengan kisaran berat yang ditentukan sebagai syarat telur tetas untuk itik Alabio.

DAFTAR PUSTAKA.

  Applegate, T.J, D. Harper and L.Lilburn. 1998. Effects of hen age on egg composition and embryo development in commercial Pekin ducks.

  Poultry Science 77:1608-1612.

  Awad, A.L., Kout Elkloub, Moustafa, M.El., Ghonim, A.I.A. and Ramadan, N.A., 2013. Comparative study for different levels of energy and protein in local duck breeds rations during laying period. Egypt Poultry Science, 33: 825-847.

  Brahmantio, B. Dan L.H. Prasetyo. 2001. Pengaruh Bangsa Itk Alabio Dan Mojosari Terhadap Performans Reproduksi. Makalah Lokakarya Nasional Unggas Air. Institut Pertanian Bogor, Bogor.

  Dewanti, R., Yuhan, dan Sudiyono. 2014. Pengaruh bobot dan frekuensipemutaran telur terhadap fertilitas, daya tetas, dan bobot tetas itk local. Buletin Peternakan Vol. 38(1):16-20. Istiana.1994. Kematian Embrio Akibat Infeksi Bakteri Pada Telur Tetas Di

  Penetasan Itik Alabio dan Perkiraan Kerugian Ekonominya. Jurnal

  Penyakit Hewan 26 (45);36-40

  Iskandar, S., Vanvan S.N., Dwi, M.S. dan A.P. Setioko. 2001. Pengembangan agribisnis unggas air sebagai peluang usaha baru : Adaptasi biologis itik jantan muda lokal terhadap ransum berkadar dedak padi tinggi. Hal 33- 36. Prosiding Lokakarya unggas air. Auditorium BPT, Ciawi, Bogor. .

  Lesson, S. J. D. Summers. 2000. Commercial Poultry Nutrition. 3th Edition. University Book, Ontario. Lasmini, A., R. Abdulsamie dan N. M. Parwati .1992 . Pengaruh cara penetasan terhadap daya tetas telur itik Tegal dan Alabio .Prosiding . Pengolahan

  dan Komunikasi Hasil-hasil Penelitian Unggas dan Aneka Ternak .

  Balai Penelitian Ternak, Ciawi, Bogor .Hal. 31-34 . Nahashon, S.N., Adefope, N.A., Amenyenu, A. and Wright, D., 2007. Effect of varying concentrations of dietary crude protein and metabolizable energy on laying performance of pearl grey guinea fowl hens.Poultry Science.,

  86, 1793 –1799.

  Paimin F.B. 2004. Membuat Dan Mengelola Mesin Tetas. Penebar Swadaya.

  Jakarta. Setioko, A.R, S. Sopiyana, dan T. Sunandar. 2005. Identifikasi Sifat Kuantitatif dan Ukuran Tubuh Pada Itik Tegal, Itik Cirebon dan Itik Turi.

  Prosiding. Seminar Nasional Peternakan dan Veteriner. Pusat

  Penelitian dan Pengembangan Peternakan. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian.Bogor. ;786-794

  Sinurat, A.P. 2000. Penyusunan ransum ayam buras dan itik.Pelatihan

  proyekpengembangan agribisnis peternakan, Dinas Peternakan DKI Jakarta, 20 Juni 2000.

  SNI (Standar Nasional Indonesia). 2008. Kumpulan SNI Bidang Pakan.

  Direktorat Budidaya Ternak Non Ruminansia, Direktorat Jendral Peternakan, Departemen Pertanian, Jakarta. Srigandono, B. 1997. Ilmu Unggas Air. GadjahMadaUniversity Press.

  Yogyakarta. Suryana dan B.W. Tiro. 2007. Keragaan Penetasan Telur Itik Alabio

  Dengan Sistem Gabah Di Kalimantan Selatan. Di dalam; Percepatan Inovasi Teknologi Pertanian Spesifik Lokasi Mendukung Kemandirian Masyarakat Kampung di Papua. Prosiding.Seminar Nasional dan

  Ekspose. Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Papua; Jayapura,

  5-6 Juli 2007. Balai Besar Pengkajian dan Pengembangan Teknologi Pertanian. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Bogor. ;269-277

  Tadondjou, C.D., Ngoula, F. Kana, J.R. Defang, H.F., Mube, H.K.,& Tegula,

  A., 2013. Effect of dietary energy levels on body weight, testicular development and semen quality of local barred chickens of the western highlands of Camerron.Advance Reproduction Science, 1, 38-43

  Yousefi, M. dan K. Karkodi. 2007. Effect of probiotic thepax® and Saccharomyces cerevisiae supplementation on performance and egg quality of laying hens. Journal International Poultry Science 6: 52-

  54

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (15 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

ANALISIS KADAR LEMAK KASAR DAN KECERNAAN IN VITRO BAHAN KERING RUMPUT LAPANGAN PAKAN KERBAU SUMBAWA KARAPAN PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
29
FISIOLOGI NUTRISI ABOMASUM SAPI BALI JANTAN PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
11
PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
18
STRUKTUR POPULASI DAN NATURAL INCREASE SAPI BALI DI KABUPATEN LOMBOK UTARA PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
16
ANALISIS KELAYAKAN USAHA AYAM ARAB PEDAGING DI KABUPATEN LOMBOK BARAT PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan Pada Program Studi Peternakan
0
0
12
KANDUNGAN GIZI KEJU GOUDA BERBASIS SUSU KERBAU DENGAN STARTER PROBIOTIK (Lactobacillus casei) PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan Pada Program Studi Peternakan
0
0
16
IDENTIFIKASI KERAGAMAN SIFAT KUANTITATIF PADA KAMBING LOKAL DI LOMBOK TENGAH PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
10
PENGARUH TEMPERATUR PENGASAPAN TERHADAP OKSIDASI LEMAK, KADAR AIR DAN KADAR LEMAK KERIPIK DAGING ASAP PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
15
KORELASI ANTARA UKURAN KEPALA DENGAN BOBOT BADAN PADA DOMBA EKOR GEMUK PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagai Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
26
ANALISIS FINANSIAL USAHA SAPI RAKYAT DI KABUPATEN DOMPU PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat Yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan
0
0
20
B1D 012 073 Diserahkan Guna Memenuhi Sebagai Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Serjana Peternakan pada Program Studi Peternakan Menyetujui : Pembimbing utama
0
0
16
VARIASI GENOTIPE GEN BONE MORPHOGENETIC PROTEIN DI KABUPATEN LOMBOK BARAT PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
16
1 KORELASI BOBOT TELUR DENGAN DAYA TETAS PADA ITIK KHAKI CAMPBELL YANG DIPELIHARA SECARA INTENSIF DI LOMBOK TIMUR PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Pet
0
0
14
POLA INFESTASI CACING HATI (Fasciola sp.) PADA SAPI BALI PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagian Syarat Yang Diperlukan untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
13
KECERNAAN BAHAN KERING DAN BAHAN ORGANIK SILASE PASPALUM DILATATUM YANG DIBERI LEVEL ADITIF GULA MERAH PUBLIKASI ILMIAH Diserahkan Guna Memenuhi Sebagai Syarat yang Diperlukan Untuk Mendapatkan Derajat Sarjana Peternakan pada Program Studi Peternakan
0
0
10
Show more