Uji efek dan perbandingan daya anti-inflamasi jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dan jamu Pegal Linu Iboe pada mencit jantan dengan metode Langford dkk yang dimodifikasi - USD Repository

Gratis

0
1
107
1 year ago
Preview
Full text

UJI EFEK DAN PERBANDINGAN DAYA ANTI-INFLAMASI

  ®

PRODUK JAMU NGERES LINU NY. MENEER DAN JAMU

  ® PEGEL LINU

IBOE PADA MENCIT JANTAN DENGAN

  

METODE LANGFORD dkk. YANG DIMODIFIKASI

SKRIPSI

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm.)

  Program Studi Ilmu Farmasi Oleh:

  B. Gallaeh Rama Erga Satria NIM : 038114114

  

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

2007

  i

  iv v

  

PRAKATA

  Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan karunia-Nya sehingga penyusun dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Uji Efek dan

  ®

Perbandingan Daya Anti-Inflamasi Produk Jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dan

  ®

Produk Jamu Pegel Linu Iboe pada Mencit Jantan dengan Metode Langford

dkk. yang Dimodifikasi”, sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan pendidikan

  strata satu.

  Dalam menyusun skripsi ini penulis banyak mendapat bantuan berupa bimbingan, dorongan, sarana, maupun finansial dari berbagai pihak. Untuk itu penyusun mengucapkan banyak terima kasih kepada

  1. Ibu Rita Suhadi, M.Si., Apt. selaku dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma.

  2. Yosef Wijoyo, M.Si., Apt, selaku Dosen Pembimbing Utama atas bimbingan, pengarahan, waktu, dan dukungannya selama penelitian sampai penyusunan skripsi ini.

  3. Drs. Mulyono, Apt selaku Dosen Penguji yang telah memberikan masukan, kritik,dan saran untuk kesempurnaan skripsi ini.

  4. Erna Tri Wulandari, M.Si., Apt selaku Dosen Penguji yang telah memberikan masukan, kritik, dan saran untuk kesempurnaan skripsi ini. vii

  5. Papa yang terlebih dahulu telah menikmati indah dan damainya surga dan mama yang selalu menemani dan memberi dukungan baik material maupun doa sehingga penulis bisa menyelesaikan skripsi ini.

  6. Mas Laga, mbak Watik dan Nadja yang selalu memberi dukungan dan bimbingan.

  7. Laboran dan karyawan laboratorium lantai dua, Mas Heru, Mas Parjiman, Mas Kayat, dan Mas Yuwono. Terima kasih atas kerja sama, bantuan, dan waktu yang telah diberikan kepada kami dalam proses pengambilan data yang diperlukan dalam skripsi ini.

  8. Paulus Surya Dwi Ariatma dan Anggara Eka Nugraha yang tergabung bersama penulis dalam Tim PKM yang kami sebut de’Boejang Linoe. Terima kasih untuk semua tawa canda, sindiran, dan kritikan yang semakin menguatkan penulis untuk menyelesaikan karya ini. Waktu pasti akan terus berlalu tapi sahabat takkan pernah berlalu.

  9. Pom-pom boys kelas C angkatan 2003 (Toto Yank) : Shinta Dian, Icha, Rini, Tirza, Henny, Eva, Doni, Yuda, Hermanto, Angga, Surya, Willy, Rinto, dan Ariyanto. Terima kasih atas semua kegilaan, sindiran, keceriaan dan tawa canda yang telah menjadi warna yang mengindahkan hidupku.

  10. Katarina Ratih Triuntari, terima kasih atas semua doa, dukungan dan pembelajaran yang menjadi semangat yang menguatkan penulis dalam menyelesaikan karya ini. viii

  11. Sahabat – sahabat kelas C angkatan 2003 yang biasa kami sebut

  Che_Mistry’03. Sebuah perjalanan panjang yang menuntut segala keringat dan

  air mata telah kita lalui. Hingga sebuah akhir namun semua akan membekas dan terus tergores disana.

  12. Teman-teman angkatan 2003 dan rekan-rekan seperjuangan di laboratorium lantai dua Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma, terima kasih atas semua kebersamaan dalam suka maupun duka.

  13. Mbak Ina yang telah bersedia memberikan sumbangan natrium diklofenak yang digunakan sebagai kontrol positif dalam penelitian ini.

  14. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah membantu penyelesaian skripsi ini.

  Penulis menyadari bahwa penelitian yang telah dilakukan untuk penyusunan skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan. Walaupun demikian penyusun berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi masyarakat dan perkembangan ilmu pengetahuan.

  Penulis ix

  DAFTAR ISI

  6 B. Jamu Ngeres Linu

  21 G. Metode Pengujian Aktifitas Anti-Inflamasi ........................................

  19 F. Diklofenak ...........................................................................................

  13 E. Obat Anti-inflamasi .............................................................................

  11 D. Inflamasi ..............................................................................................

  ® Iboe ........................................................................

  9 C. Jamu Pegel Linu

  ® Ny. Meneer ..........................................................

  6 A. Obat Tradisional/jamu .........................................................................

  Halaman HALAMAN JUDUL ................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ...................................... ii HALAMAN PENGESAHAN .................................................................. iii HALAMAN PERSEMBAHAN .............................................................. iv PERNYATAAN KEASLIAN KARYA .................................................. vi PRAKATA ............................................................................................... vii DAFTAR ISI ............................................................................................ x DAFTAR TABEL .................................................................................... xiii DAFTAR GAMBAR ............................................................................... xiv DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................ xv

  5 BAB II. PENELAHAAN PUSTAKA ......................................................

  5 E. Tujuan Penelitian .................................................................................

  4 D. Keaslian Penelitian ..............................................................................

  4 C. Manfaat Penelitian ...............................................................................

  1 B. Permasalahan .......................................................................................

  1 A. Latar Belakang ....................................................................................

  

ABSTRACT ............................................................................................... xvii

BAB I. PENGANTAR .............................................................................

  INTISARI ................................................................................................. xvi

  23 x

  H. Landasan Teori ....................................................................................

  27 I. Hipotesis ..............................................................................................

  29 BAB III. METODOLOGI PENELITIAN ...............................................

  30 A. Jenis dan Rancangan Penelitian ..........................................................

  30 B. Metode Uji Daya Anti – Inflamasi ......................................................

  30 C. Variabel Penelitian ..............................................................................

  30 D. Definisi Operasional ............................................................................

  31 1. Jamu Pegal Linu .............................................................................

  31 2. Uji Daya Anti-Inflamasi ................................................................

  32 E. Subyek dan Bahan Penelitian ..............................................................

  32 1. Subyek Uji ......................................................................................

  32 2. Bahan Penelitian ............................................................................

  32 F. Alat Penelitian .....................................................................................

  33 G. Tata Cara Penelitian ............................................................................

  33 1. Penyiapan Bahan Uji ....................................................................

  33 2. Orientasi dan Penetapan Dosis .....................................................

  35 3. Perlakuan pada Hewan Uji ...........................................................

  38 4. Perhitungan Respon Daya Anti-Inflamasi ....................................

  40 5. Perhitungan Potensi Relatif Daya Anti-Inflamasi ........................

  40 H. Tata Cara Analisis Hasil ......................................................................

  40 BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ........................

  41 A. Survei Produk Jamu Pegal Linu ..........................................................

  41 B. Hasil Orientasi Percobaan ...................................................................

  41 1. Orientasi selang waktu pemotongan kaki ......................................

  42 2. Orientasi dosis efektifnatrium diklofenak .....................................

  45 3. Orientasi selang waktu pemberian natrium diklofenak .................

  47 C. Pengujian Efek dan Perbandingan Anti-Inflamasi ..............................

  50 BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................

  63 A. Kesimpulan .........................................................................................

  63 xi

  B. Saran ....................................................................................................

  63 DAFTAR PUSTAKA ..............................................................................

  64 LAMPIRAN ............................................................................................. 68 xii

  DAFTAR TABEL

  Halaman Tabel I. Tabel perbandingan komposisi jamu pegal linu ……………………………………………………………..

  12 Tabel II. Rangkuman rata – rata bobot udema beserta hasil uji SCHEFFE pada orientasi selang waktu pemotongan kaki …………………………………………………………….

  44 Tabel III. Rata-rata bobot udema kaki mencit akibat karagenin dalam berbagai variasi selang waktu pemberian natrium diklofenak ………………………………………………...

  48 Tabel IV. Rangkuman bobot udema rata-rata beserta hasil uji SCHEFFE pada orientasi selang waktu pemberian natrium diklofenak ……………………………………………...…

  49 Tabel V. Rangkuman rata-rata bobot udema beserta persen daya anti-inflamasi dan hasil uji SCHEFFE ..................................................................................... 55 xiii

  DAFTAR GAMBAR

  Halaman Gambar 1. Patogenesis dan gejala suatu peradangan.........................

  16 Gambar 2. Mekanisme inflamasi……………………………………..

  18 Gambar 3. Struktur diklofenak……………………………………….

  21 Gambar 4. Grafik bobot udema kaki mencit akibat injeksi karagenin secara subplantar pada rentang waktu tertentu…………..

  43 Gambar 5. Grafik rata-rata bobot udema kaki mencit akibat karagenin setelah pemberian berbagai variasi dosis natrium diklofenak………………………………….……

  46 Gambar 6. Grafik rata-rata bobot udema kaki mencit akibat karagenin dalam berbagai variasi selang waktu pemberian natrium diklofenak…………………………...

  48 Gambar 7. Diagram batang rata-rata bobot udema dan persen daya anti-inflamasi pada kelompok kontrol dan kelompok perlakuan………………………………………………… 54

  Gambar 8. Grafik potensi relatif kelompok kontrol dan kelompok perlakuan jamu pegal linu dibandingkan dengan natrium diklofenak…................................................................ 59 xiv

  DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Foto produk jamu Ngeres Linu Ny. Meneer................................

  68 Lampiran 2. Foto produk jamu Pegel Linu Iboe ..............................................

  68 Lampiran 3. Sertifikat analisis natrium diklofenak..........................................

  69 Lampiran 4. Skema kerja orientasi selang waktu pemotongan kaki mencit setelah injeksi karagenin karagenin 1% ..................

  70 Lampiran 5. Orientasi waktu pemotongan kaki setelah injeksi karagenin 1% ................................................................................

  71 Lampiran 6. Skema kerja orientasi dosis natrium diklofenak..........................

  74 Lampiran 7. Orientasi dosis natrium diklofenak..............................................

  75 Lampiran 8. Skema orientasi selang waktu pemberian natrium diklofenak...................................................................................... 77 Lampiran 9. Orientasi selang waktu pemberian natrium diklofenak...................................................................................... 78 Lampiran 10. Skema kerja perlakuan hewan uji..............................................

  81 Lampiran 11. Hasil dan analisis bobot udema kaki mencit akibat pemberian produk jamu pegel linu .............................................

  82 Lampiran 12. Contoh perhitungan persentase efek anti-inflamasi...................

  82 Lampiran 13. Hasil perhitungan dan analisis hasil persentase (%) daya anti-inflamasi pemberian jamu pegal linu ...................

  83 Lampiran 14. Hasil perhitungan potensi relatif daya anti- inflamasi kelompok kontrol dan kelompok perlakuan jamu pegal linu terhadap natrium diklofenak ................................................................................... 88 xv

  INTISARI

  Jamu pegal linu telah dikenal sebagai pengobatan alternatif oleh masyarakat Indonesia untuk menyembuhkan pegel-pegel dan linu seluruh tubuh. Pegal linu

  ® merupakan salah satu gejala terjadinya inflamasi. Sehingga jamu Ngeres Linu Ny. ®

  Meneer dan jamu Pegel Linu Iboe diharapkan memiliki daya anti-inflamasi Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental murni dengan rancangan acak lengkap pola searah. Metode yang digunakan adalah metode Langford yang telah dimodifikasi, yaitu induksi udema pada kaki hewan uji dengan karagenin 1 % sublantar dengan hewan uji mencit jantan, galur Swiss, umur 2,0 – 3,0 bulan dengan berat badan 20 -30 g. Mencit dibagi menjadi 8 kelompok secara acak, dua kelompok yaitu kelompok I ( kontrol negatif ) hanya diberi aquadest secara per oral, kelompok

  II ( kontrol positif ) diberi natrium diklofenak dengan dosis 11,95 mg/kg BB secara per oral. Kelompok III, IV, V, VI, VII, VIII diberi produk jamu pegel linu dengan 3 peringkat dosis (637 mg/kg BB, 1274 mg/kg BB, 2548 mg/kg BB). Kelompok III, IV,

  ®

  V diberi sediaan jamu Ngeres Linu Ny. Meneer sedangkan kelompok VI, VII, VIII

  ®

  diberi sediaan Jamu Pegel Linu Iboe. Perlakuan per oral dilakukan 45 menit sebelum disuntikkan karagenin 1%. Data yang diperoleh dianalisis dengan uji Kolmogorov-Smirnov untuk melihat distribusi data. Jika data terdistribusi normal maka dilanjutkan dengan analisis varian (Anova) 1 arah taraf kepercayaan 95 %. Analisis ini dilakukan untuk mengetahui apakah ada perbedaan pada kelompok perlakuan. Analisis dilanjutkan dengan uji SCHEFE untuk mengetahui perbedaan tersebut bermakna atau tidak bermakna

  ®

  Hasil penelitian menunjukkan bahwa jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dan

  ®

  jamu Pegel Linu Iboe memiliki efek anti-inflamasi. Jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dosis 637 mg/kg BB, 1274 mg/kg BB, dan 2548 mg/kg BB memiliki persentase daya anti-inflamasi berturut-turut sebesar 39,55 %; 29,67 %; dan 12,23 %. Jamu Pegel

  ®

  Linu Iboe dosis 637 mg/Kg BB, 1274 mg/kg BB, dan 2548 mg/kg BB memiliki persentase daya anti-inflamasi berturut-turut sebesar 19,26 %; 28,74 %; dan 23,65 %.

  Kata kunci: Jamu pegel linu, anti-inflamasi, metode Langford yang dimodifikasi. xvi

  ABSTRACT

  Jamu pegal linu has known as an alternative medicinal treatment for Indonesian people to cure ”pegal” and ”linu”. Pegal linu is symptom of inflamation.

  ® ®

  Because of that, jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dan jamu Pegel Linu Iboe should have anti-inflammation effect.

  This research is pure experimental research by one way complete random design. The experiment method which used was oedema inductional method to the left underside of the experiment animals foot-sole with 1 % carrageenan. The experiment animals were mice of Swiss strain, in the age of 2-3 months and their weight were 20-30 grams. The experiment animals were divided into 8 groups, each consists of 6 experiment animals. Group 1 was aquadest negative control, group 2

  ®

  was sodium diclofenac positive control, group 3 until group 5 was jamu Ngeres Linu Ny. Meneer treatment which orally given in the dose of 637; 1274; 2548 mg/kg BB,

  

®

  group 6 until group 8 was jamu Pegel Linu Iboe treatment which orally given in the dose of 637; 1274; 2548 mg/kg BW. The orally treatment was given 45 minute before suplantarly injected by 1 % carrageenan on the left hind paws. Then, four hours later those mice were killed and its two legs were cut at torsocrural joint. Data obtained were data of weight of mice paw used to calculate the percentage of anti inflammatory effect according to Langford’s method. The data were analized statistically using Kolmogorov-Smirnov and then one way Anova and Scheffe test.

  ®

  The result of the analysis shows that jamu Ngeres Linu Ny. Meneer and

  ®

  Jamu Pegel Linu Iboe has anti-inflammation effect. Anti inflammatory effect of

  ®

  Jamu Ngeres Linu Ny. Meneer on the dose 637; 1274; and 2548 mg/Kg BW are

  ®

  39,55 %; 29,67 %; and 12,23 %. Anti inflammatory effect of Jamu Pegel Linu Iboe on the dose 637 ; 1274 ; and 2548 mg/Kg BW are 19,26 %; 28,74 %; and 23,65 %.

  Key words : jamu pegel linu, anti-inflammatory, modificated langford method

  xvii

BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Obat tradisional merupakan salah satu warisan budaya yang tidak bisa

  dipisahkan dari kehidupan masyarakat. Sejak dahulu obat tradisional telah digunakan untuk menyembuhkan penyakit maupun untuk menjaga kesehatan.

  Dengan semakin berkembangnya kesadaran masyarakat akan pentingnya kesehatan dan didukung pula oleh kondisi pengobatan modern yang jauh lebih banyak memakan biaya, maka sebagian besar masyarakat Indonesia mulai beralih untuk menggunakan obat tradisional. Kondisi tersebut ditanggapi secara positif oleh para produsen obat tradisional dengan memproduksi obat tradisional yang lebih mudah digunakan dan lebih berkualitas.

  Jamu merupakan salah satu bentuk obat tradisional. Bagi masyarakat jawa, jamu adalah sebutan bagi obat – obatan yang berasal dari bahan alam terutama tumbuhan yang tidak mengandung bahan kimia murni. Dengan perkembangan teknologi dan adanya tuntutan akan kepraktisan penggunaan, maka bentuk jamu juga mengalami pergeseran. Jamu dalam bentuk ’godogan’ dan ’perasan’ sudah mulai ditinggalkan dan beralih ke bentuk serbuk maupun cair yang lebih mudah dan praktis untuk dikonsumsi.

  Semakin bertambah banyaknya produsen jamu yang memproduksi jamu dengan efek terapi yang sama tentu tidak terlepas dari persaingan untuk mendapatkan legitimasi dari masyarakat, disamping untuk memperoleh keuntungan yang sebesar-besarnya bagi perusahaan yang bersangkutan. Hal ini dapat juga menjadi suatu keuntungan sekaligus suatu kerugian bagi masyarakat.

  Dengan semakin banyaknya produk sejenis dalam berbagai merk, masyarakat akan mempunyai banyak pilihan. Akan tetapi produk-produk tersebut belum tentu memberikan efektivitas terapi yang sama.

  Salah satu produk jamu yang paling banyak diminati di pasaran adalah jamu pegal linu. Jamu pegal linu diproduksi dari tumbuh-tumbuhan tertentu yang berkhasiat antara lain sebagai obat pegal linu, nyeri otot dan tulang, memperlancar peredaran darah, memperkuat daya tahan tubuh, dan menghilangkan sakit seluruh badan.

  Inflamasi atau peradangan saat ini telah menjadi masalah utama penanganan sakit di masyarakat. Karena dipandang merugikan, maka inflamasi memerlukan obat untuk mengendalikannya. Berbagai upaya telah dilakukan untuk mencegah atau mengobati inflamasi. Pengobatan inflamasi bertujuan untuk menekan dan mengendalikan rasa nyeri dan peradangan (Tjay dan Raharja, 2002). Salah satu penyakit yang berhubungan dengan inflamasi adalah pegal linu. Pegal linu dihubungkan dengan adanya inflamasi pada daerah persendian atau disebut arthritis. Gejala yang biasa terjadi adalah nyeri dan kekakuan pada persendian. Gejala inilah yang biasa disebut masyarakat sebagai pegal linu.

  Senyawa-senyawa yang dapat berkhasiat sebagai obat anti-inflamasi antara lain : senyawa golongan flavonoid, senyawa golongan alkaloid, senyawa golongan minyak atsiri, senyawa golongan asam fenol, dan tanin. Senyawa kelompok flavonoid berpotensi menghambat metabolisme asam arakidonat (Duweijua dan Zetlin, 1993)

  Ada beberapa metode yang bisa digunakan dalam pengujian efek anti- inflamasi baik in vitro maupun in vivio. Metode Langford dkk (1972) digunakan dalam penelitian ini karena metode ini cukup baik, dan sederhana dalam proses perlakuan, pengamatan, pengukuran, instrumen yang digunakan, hingga pengolahan datanya.

  Untuk dapat digunakan dalam sistem pelayanan kesehatan, obat tradisional harus memenuhi kaidah pelayanan kesehatan yaitu secara medis harus dapat dipertanggung jawabkan. Guna mencapai hal tersebut, perlu dilakukan pengujian ilmiah tentang khasiat, keamanan, dan standar kualitasnya.

  Atas dasar pernyataan diatas, peneliti tertarik untuk menguji efek dan

  ®

  membandingkan daya anti-inflamasi dari produk jamu Ngeres Linu produksi Industri Jamu Cap Potret P.T. Nyonya Meneer (selanjutnya disebut Jamu Ngeres

  ® ®

  Linu Ny. Meneer) dan jamu Pegel Linu produksi P.T Jamu Iboe Jaya

  ®

  (selanjutnya disebut Jamu Pegel Linu Iboe). Penelitian ini menjadi penting karena penelitian ini dapat memberikan informasi mengenai efektivitas terapi secara farmakologi Penelitian ini diharapkan dapat menjadi salah satu tolak ukur untuk meningkatkan status obat tradisional dari jamu menjadi obat herbal terstandar atau fitofarmaka sehingga dapat digunakan dalam pelayanan kesehatan

  B.

  

Permasalahan

  Berdasarkan latar belakang yang telah dijabarkan, penulis melihat adanya beberapa permasalahan yang perlu diteliti. Permasalahan tersebut adalah: a. apakah jamu Ngeres Linu

  ®

  Ny. Meneer dan jamu Pegel Linu

  ®

  Iboe mempunyai efek anti-inflamasi? b. manakah dosis terapi yang tercantum dalam masing – masing kemasan produk jamu pegal linu merupakan dosis yang dapat memberikan persentase daya anti-inflamasi yang tertinggi?

  c. manakah dari kedua produk jamu pegal linu yang memiliki daya anti- inflamasi paling baik?

C. Manfaat Penelitian

  1. Manfaat Teoritis Penelitian ini diharapkan dapat memperkaya ilmu pengetahuan dalam kefarmasian, terutama dalam bidang uji praklinis obat tradisional.

  2. Manfaat Praktis Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi kepada masyarakat mengenai efek anti-inflamasi dan perbandingan daya anti-inflamasi dari jamu

  Ngeres Linu

  ®

  Ny. Meneer dan jamu Pegel Linu

  ® Iboe.

D. Keaslian Penelitian

  Sepengetahuan penulis penelitian mengenai perbandingan dan pembuktian

  ® ®

  daya anti-inflamasi Jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dan Jamu Pegel Linu Iboe belum pernah dilakukan di Universitas Sanata Dharma.

E. Tujuan Penelitian

  Tujuan dari penelitian ini adalah: a. untuk membuktikan bahwa jamu pegal linu mempunyai efek anti-inflamasi.

  b. untuk mengetahui daya anti-inflamasi kedua produk jamu pegal linu.

  c. untuk membandingkan daya anti-inflamasi dari kedua produk jamu pegal linu.

BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Obat Tradisional Keberadaan dan manfaat obat tradisional telah dikukuhkan oleh Departemen Kesehatan Republik Indonesia, melalui Undang-Undang No. 23

  tahun 1992 tentang kesehatan, yang dinyatakan sebagai berikut : bahwa obat tradisional adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sediaan sarian (galenik) atau campuran dari bahan tersebut yang secara turun-temurun telah digunakan untuk pengobatan berdasarkan

  b pengalaman (Anonim, 2006 ).

  Menurut Keputusan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Nomor HK.00.05.4.2411 Tahun 2004 tentang Ketentuan Pokok Pengelompokan dan Penandaan Obat Bahan Alam Indonesia, bahan alami dibagi menjadi tiga, yakni

  a

  jamu, herbal terstandar, dan fitofarmaka (Anonim, 2005 ). Jamu merupakan obat tradisional yang telah digunakan secara turun-temurun dan dari pengalaman diketahui memiliki khasiat sebagai obat. jamu memiliki kelemahan yaitu tidak standar dan tidak reproducible.

  Obat herbal terstandar adalah sediaan obat bahan alam yang telah dibuktikan keamanan dan khasiatnya secara ilmiah dengan uji praklinik dan bahan bakunya telah di standarisasi. Pada obat herbal terstandar, telah ada upaya untuk melakukan standardisasi terhadap proses pembuatan obat bahan alami. Standarisasi meliputi bahan baku (simplisia), proses, dan kualitas produksi, termasuk juga uji praklinik, yaitu uji khasiat dan uji keamanan (toksisitas).

  Tingkatan tertinggi adalah fitofarmaka. Pada tingkat ini, dilakukan uji klinik yaitu pengujian terhadap manusia. Fitofarmaka adalah suatu sediaan bahan alam yang sudah melalui uji klinik dan praklinik dan terbukti efektif untuk suatu

  a

  indikasi tertentu, sehingga layak disebut obat. (Anonim, 2005 ) Pada dasarnya pemakaian obat tradisional mempunyai beberapa tujuan yang secara garis besarnya dapat dibagi dalam empat kelompok:

  1. memelihara kesehatan dan menjaga kebugaran (promotif) 2. mencegah penyakit (preventif) 3. pengobatan penyakit baik untuk pengobatan sendiri maupun mendampingi penggunaan obat jadi (kuratif)

  b 4. memulihkan kesehatan (rehabilitatif) (Anonim, 2000 ).

  Penggunaan jamu sebagai obat yang dulunya digunakan untuk tujuan pengobatan sendiri (self-medication), kini terus dikembangkan ke arah penggunaan dalam jaringan upaya pelayanan kesehatan formal sebagai bahan dan/atau perbekalan kesehatan. Perkembangan jamu ke arah pelayanan formal menuntut konsekuensi yang tidak ringan mengenai khasiat dan keamanannya. Untuk itu perlu dilakukan uji klinik jamu yang pada prinsipnya uji untuk memastikan khasiat yang ditetapkan, sehingga uji klinik yang dimaksud sebenarnya adalah uji untuk mengabsahkan khasiat obat tradisional. Sebelum uji klinik, terlebih dahulu jamu tersebut harus memenuhi persyaratan uji praklinik.

  Terkait dengan hal tersebut, maka jamu yang akan diuji harus pula sudah pasti formulanya dan identitasnya yang jelas dengan pengulangan yang tetap (reproducible) sesuai dengan ilmu bidang kefarmasian (Hutapea, 1998)

  Disamping berbagai keuntungan, bahan obat alam juga memiliki beberapa kelemahan yang juga merupakan kendala dalam pengembangan obat tradisional (termasuk dalam upaya agar bisa diterima pada pelayanan kesehatan formal). Adapun beberapa kelemahan tersebut antara lain : efek farmakologisnya yang lemah, bahan baku belum terstandar dan bersifat higroskopis serta volumines, belum dilakukan uji klinik dan mudah tercemar berbagai jenis mikroorganisme. Menyadari akan hal ini maka pada upaya pengembangan obat tradisional ditempuh berbagai cara dengan pendekatan-pendekatan tertentu, sehingga ditemukan bentuk obat tradisional yang telah teruji khasiat dan keamanannya, bisa dipertanggung jawabkan secara ilmiah serta memenuhi indikasi medis; yaitu kelompok obat fitoterapi atau fitofarmaka Akan tetapi untuk melaju sampai ke produk fitofarmaka, tentu melalui beberapa tahap (uji farmakologi, toksisitas dan uji klinik) hingga bisa menjawab dan mengatasi berbagai kelemahan tersebut (Katno dan Pramono, 2007).

  Jamu pegal linu adalah salah satu jamu yang cukup dikenal dan sering digunakan dimasyarakat akhir-akhir ini. Biasanya berkhasiat menghilangkan pegal linu, nyeri otot dan tulang, memperlancar peredaran darah, memperkuat daya tahan tubuh, dan menghilangkan sakit seluruh badan (Winarno, M. Wien dan Dian Sundari, 1996)

  ®

B. Ny. Meneer Jamu Ngeres Linu

  Jamu Ngeres Linu yang diproduksi oleh PT. Nyonya Meneer, Semarang dengan nomor registrasi Dep. Kes. RI. No. TR. 77125181.

  Komposisi : Cinnamomi Fructus 7%, Panduratae Rhizoma 8%, Zingiberis

  Rhizoma 25%, Curcumae Rhizoma 40%, dan bahan – bahan lain

  sampai 100% Cara pakai : Sebungkus sekali minum diseduh dengan air panas (matang) ½ gelas

  (100 cc) beri sedikit air jeruk nipis dan gula, minum bersama ampasnya. Minum tiap minggu 3 – 4 bungkus.

  Kegunaan :untuk pria dan wanita yang banyak bekerja dan sakit pegal linu seperti sakit pinggang, duduk lama tidak tahan, berjalan lekas lelah, dan seluruh badan terasa sakit, malam sukar tidur, takut mandi, tangan dan kaki terasa dingin, badan lemah, semutan, encok dan sebagainya.

  ®

  Jamu Ngeres Linu Ny. Meneer mengandung bahan-bahan sebagai berikut :

  

Cinnamomi Fructus 7%, Panduratae Rhizoma 8%, Zingiberis Rhizoma 25%,

Curcumae Rhizoma 40%, a.

   Zingiberis Rhizoma

  atau rimpang jahe adalah rimpang Zingiber officinale

  Zingiberis Rhizoma Rosc. Kadar minyak atsiri tidak kurang dari 0,7 %.

  Isi simplisia : minyak atsiri 2 % samapai 3 % mengandung zingiberen, felandren, kamfer, limonen, borneol, sineol dan zingiberol, minyak damar yang mengandung zingeron (Anonim, 1979). Khasiat : analgesik , stomakik, dan stimulan (Soedibyo, 1998).

  b.

   Curcumae Rhizoma

  Rimpang temulawak (Curcuma Rhizoma ) adalah rimpang Curcuma Xanthorrhiza Roxb. Kadar minyak atsiri tidak kurang dari 6 %.

  Isi simplisia : minyak atsiri mengandung Siklo isoren, mirsen, d – kamfer p- tolil metil karbinol, zat warna kurkumin. (Anonim, 1979) Khasiat : Menambah pengeluaran empedu c.

   Cinnamomi Fructus

  Simplisia ini merupakan buah dari tanaman kayu manis (Cinnamomum burmani ).

  Isi simplisia: minyak atsiri, eugenol, safrole, sinamaldehide, tanin, kalsium oksalat, damar, dan zat penyamak. Sifat kimia dari kayu manis adalah pedas, sedikit manis, hangat, dan wangi. Khasiat: analgesik, stomakik, dan aromatik. (Anonim, 2007)

  d. Panduratae Rhizoma Rimpang ini merupakan rimpang dari temu kunci (Boesenbergia pandurata) Isi simplisia: minyak atsiri: monoterpen, seskuiterpen, turunan fenilpropana antara lain: geranial, neral, kamfora, zingiberen, d-pinen, kamfen, eukaliptol, d-borneol, geraniol, osimen, dimetoksi-4(2-propenil), miristin, linalil propanoat, asam sinamat, kamfen hidrat, propenil guaikol, dihidrokarveol, linalool; etil-sinamat, etil pmetoksi sinamat, panduratin A. - Asam kavisinat - flavonoid: pinosembrin (2,3-dihidrokrisin), 2',6'dihidroksi-4'-metoksi kalkon, pinostrobin (5hidroksi-7-metoksi flavanon), alpinetin, kardamomin, 2',4'- dihidroksi-6'-metoksi kalkon, boesenbergin A, 5,7-dimetoksiflavon.

  Khasiat: analgetik dan antipiretik. (Anonim, 2005

  b

  )

C. Jamu Pegel Linu ® Iboe

  Jamu Pegel Linu yang diproduksi oleh PT. Jamu Iboe Jaya, Surabaya dengan nomor registrasi Dep. Kes. RI. No. TR. 772205071.

  Komposisi : Glycyrrhizae radix 20%, Cubebae fructus 10%, Belericae fructus 5%, Colae semen 5% dan bahan – bahan lain sampai 100%

  Cara pakai : Sebungkus jamu diseduh dengan air hangat (matang) ½ gelas (100 ml) beri sedikit perasan air jeruk nipis dan gula, aduk dan minum bersama ampasnya. Minum secara teratur 2 kali seminggu 1 bungkus Kegunaan : mengobati rasa pegel – pegel, linu, lelah dan badan rasa malas, menyehatkan badan dan menambah kekuatan tubuh

  Jamu Pegel Linu

  ®

  Iboe mengandung bahan-bahan sebagai berikut :

  

Cubebae fructus 10%, Glycyrrhizae Radix 20%, Belericae fructus 5%, Colae

semen 5%,

a. Belericae fructus

  Tidak ditemukan informasi mengenai simplisia ini b.

   Cubebae fructus

  Simplisia ini merupakan buah dari Piper cubeba. L

  Isi simplisia: Minyak atsiri, seskuiterpen, asam kubebat, kubebin, piperina, piperidin, zat pati, gom.

  Khasiat: karminatif, stomakik, diuretik. (Soedibyo, 1998)

  c. Glycyrrhizae Radix Merupakan simplisia dari tanaman Glycyrrhiza glabra L (Akar manis) Kandungan kimia: glisirhisin, saponin, glikosida likuiritin, asparagin, glabrolida, umbeliferona, asam likuiritat.

  Khasiat: Ekspektoran, anti-inflamasi, dan spasmolitik. (Soedibyo, 1998)

  d. Colae semen Merupakan biji dari Cola sp Kandungan kimia: alkaloid kafeina, teobromina, teofilin kolanina, kola tanin, kola katerol, kolatin, kolatein, minyak lemak, zat pati.

  Khasiat: stimulan, anti depresif, diuretik dan kardiotonik Kegunaan: disentri, mencret, penyegar, dan migrain. (Soedibyo, 1998)

  Tabel I. Tabel perbandingan komposisi jamu pegal linu

  Ja m u Ng e re s Linu® Ny. Me ne e r Jamu Pegel Linu ® Iboe Cubebae fructus

  √ Colae semen

  √ G ly c y rrhizae Radix

  √ Be le ric ae fruc tus

  √ Cinnamomi Fructus

  √ Panduratae Rhizo ma

  √ Zing ib e ris Rhizo ma

  √ C urc umae Rhizo ma

  √

D. Inflamasi

  Inflamasi adalah reaksi vaskular yang hasilnya merupakan pengiriman cairan, zat-zat yang terlarut, dan sel-sel dari sirkulasi darah ke jaringan-jaringan interstitial pada daerah cedera atau nekrosis (Price dan Wilson, 1992). Menurut Bellanti (1993), inflamasi dapat dipandang sebagai satu seri peristiwa kompleks yang berkembang bila tubuh mendapat injuri secara mekanik atau agen kimia atau oleh proses penghancuran diri (autoimun).

  Inflamasi secara umum dibagi dalam 3 fase, yakni : inflamasi akut, respon imun, dan inflamasi kronis. Inflamasi akut merupakan respon awal terhadap cedera jaringan. Hal tersebut terjadi melalui mekanisme pelepasan mediator kimia dan pada umumnya didahului oleh pembentukan respon imun.

  Respon imun terjadi bila sejumlah sel yang mampu menimbulkan kekebalan diaktifkan untuk merespon organisme asing atau substansi antigenik yang terlepas selama respon terhadap inflamasi akut serta kronis. Akibat dari respon imun bagi hospes mungkin menguntungkan, sebab organisme penyerang difagositosis atau dinetralisir, sebaliknya akibat tersebut juga dapat merusak bila menjurus pada inflamasi kronis tanpa penguraian dari proses cedera yang mendasarinya. Inflamasi kronis melibatkan keluarnya sejumlah mediator yang tidak menonjol dalam respon akut seperti interferon, PDGF (platelet-derived

  growth faktor ) serta interleukin-1,2,3 (Katzung, 2002)

  Gejala reaksi radang yang dapat diamati :

  1. Rubor/ kemerahan biasanya merupakan hal pertama yang terlihat di daerah yang mengalami peradangan. Waktu reaksi peradangan mulai timbul, maka arteriol yang mensuplai daerah tersebut melebar akibat adanya pelepasan mediator kimia yakni histamin. Dengan demikian lebih banyak darah yang mengalir ke dalam mikrosirkulasi lokal. Kapiler-kapiler yang sebelumnya kosong atau sebagaian saja yang meregang dengan cepat terisi penuh dengan darah. Keadaan ini yang dinamakan hiperemia atau kongesti, menyebabkan warna merah lokal karena peradangaan akut (Price dan Wilson, 1992).

  2. Tumor / pembengkakan merupakan segi paling mencolok dari peradangan akut. Pembengkakan ditimbulkan oleh pengiriman cairan dan sel-sel dari sirkulasi darah ke jaringan-jaringan interstisial. Pada keadaan dini reaksi peradangan sebagian besar eksudat adalah cair. Kemudian sel – sel darah putih atau leukosit meninggalkan aliran darah dan tertimbun sebagai bagian dari eksudat (Price dan Wilson, 1992).

3. Kolor / panas, berjalan sejajar dengan kemerahan reaksi peradangan akut.

  Daerah peradangan pada kulit menjadi lebih panas sebab terdapat lebih banyak darah yang disalurkan dari dalam tubuh ke permukaan tubuh yang terkena dari pada yang disalurkan ke daerah normal (Price dan Wilson, 1995).

  4. Dolor / rasa sakit, dari reaksi peradangan ditimbulkan melalui berbagai cara.

  Perubahan pH lokal atau konsentrasi lokal ion-ion tertentu dapat merangsang ujung-ujung saraf. Hal yang sama, pengeluaran zat kimia tertentu seperti histamin atau zat bioaktif lainnya dapat merangsang saraf. Selain itu, pembengkakan jaringan yang meradang mengakibatkan peningkatan tekanan lokal yang tanpa diragukan lagi dapat menimbulkan rasa sakit (Price dan Wilson, 1995).

  5. Fungsio laesa / perubahan fungsi Penyebab inflamasi banyak sekali dan beraneka ragam, dan penting sekali untuk diketahui bahwa inflamasi dan infeksi itu tidak sinonim. Infeksi adalah adanya mikroorganisme hidup dalam jaringan. Infeksi ini hanya merupakan salah satu penyebab dari inflamasi. Inflamasi dapat terjadi dengan mudah pada keadaan steril sempurna, seperti sewaktu sebagian jaringan mati karena hilangnya suplai darah (Price dan Wilson, 1992). Pengaruh yang sifatnya merusak sel sering juga disebut noksi. Noksi dapat berupa noksi kimia (obat-obatan), noksi fisika (panas atau dingin yang berlebihan, radiasi, benturan), serta infeksi dengan mikroorganisme atau parasit (Mutschler, 1991).

  Radang dapat dihentikan dengan meniadakan noksi (misalnya dengan transfer toksin keluar) atau dengan menghentikan kerja yang merusak. Walaupun demikian, seringkali pada gangguan aliran darah regional dan eksudasi terjadi emigrasi sel-sel darah (misal: granulosit, makrofag) ke dalam ruang ekstra sel serta prolifersi histiosit dan fibroblast. Proses-proses ini juga berfungsi primer pada perlawanan terhadap kerusakan serta pemulihan kondisi asalnya (Mutschler, 1991).

  Secara lebih sederhana, proses terjadinya inflamasi dapat digambarkan sebagai berikut :

  Noksius Emigrasi Leukosit

  Kerusakan sel Proliferasi

  Pembebasan bahan mediator Seluler

  Gangguan Perangsangan

  Eksudasi Sirkulasi lokal Reseptor nyeri

  Gangguan Pemerahan Panas Eksudasi Nyeri fungsi

  Gambar 1. Patogenesis dan gejala suatu peradangan (Mutschler, 1991) Kejadian peradangan secara garis besar cenderung sama, oleh karena itu reaksi peradangan dapat dipelajari sebagai gejala umum. Mekanisme peradangan antara lain dapat dilihat pada kejadian hiperimia, ukuran arteriol pengatur aliran darah dalam kapiler. Dalam keadaan normal, aliran sedimikian rupa sehingga beberapa kapiler kelihatan kolaps dan lainnya sangat sempit. Pada dilatasi arteriol, pertambahan volume darah yang mengalir ke dalam kapiler meregangkan dan menimbulkan perubahan warna menjadi kemerahan yang menyolok pada jaringan, hal ini merupakan gejala awal dari suatu peradangan (Price dan Wilson, 1992).

  Mekanisme terjadinya radang sangat dipengaruhi oleh senyawa dan mediator yang dihasilkan oleh asam arakidonat. Bila membran sel mengalami kerusakan oleh suatu rangsangan kimiawi, fisik, atau mekanis, maka enzim fosfolipase diaktifkan untuk mengubah fosfolipid yang ada menjadi asam arakidonat. Asam arakhidonat dimetabolisme melalui dua jalur utama yaitu jalur sikooksigenase dan lipoksigenase (Tjay dan Rahardja, 2002).

  Enzim siklooksigenase yang terlibat dalam reaksi ini terdiri dari dua isoenzim, yaitu siklooksigenase-1 (COX-1) dan siklooksigenase-2 (COX-2).

  Enzim siklooksigenase-1 terdapat di kebanyakan jaringan antara lain di pelat-pelat darah, ginjal, dan saluran cerna (Tjay dan Rahardja, 2002). COX-1 bersifat konstitutif (bersifat pokok dan selalu ada) dan terlibat dalam homeostasis. COX-2 dalam keadaan normal tidak terdapat di jaringan tapi diinduksi dalam sel-sel yang meradang (Rang, Dale, Ritter, and Moore, 2003). Asam arakhidonat yang dikatalis oleh enzim siklooksigenase menjadi asam endoperoksida dan seterusnya

  2

  2

  2 menjadi prostaglandin (PG), prostasiklin (PGI ), dan tromboksan (TXA , TXB ).

  Prostaglandin (PG) dapat dibentuk oleh semua jaringan Yang terpenting adalah

  2

2 PGE dan PGF yang berdaya vasolidasi dan meningkatkan permeabilitas dinding

  pembuluh dan membran sinovial sehingga terjadi radang dan nyeri. Prostasiklin terutama dibentuk di dinding pembuluh dan berdaya vasodilasi. Tromboksan khusus dibentuk dalam trombosit dan berdaya vasokonstriksi serta menstimulasi agregasi pelat darah (trombosit) (Tjay dan Rahardja, 2002).

  Bagian lain dari asam arakhidonat diubah oleh enzim lipoksigenase

  4

  menjadi zat leukotrien (LT). Selanjutnya leukotrien dimetabolisme menjadi LTB ,

  4

  4

4 LTC , LTD dan LTE . terutama dibentuk di eosinofil dan berfungsi sebagai

  4

  bronkokonsiktor dan meningkatkan permeabilitas vaskuler. LTB khusus di sintesis di makrofage dan neutrofil alveolar, bekerja kemotaksis yaitu menstimulasi migrasi leukosit. Leukosit yang tertarik oleh leukotrien menginvasi daerah peradangan dan mengaktifkan banyak gejala radang (Tjay dan Rahardja,2002; Rang dkk., 2003).

  

Rangsangan

Gangguan membran sel

Fosfoli pida Glukokortikoid

  (menginduksi terbentuknya Fosfolipase A 2 Lyso-glyseril fosforilkolin lipocortin) Antagonis PAF Asam arakhidonat

  PAF Vasodilator, kemotaksin, Penghambat 5-

  5-lipoksigenase siklooksigenase OAINS bronkokonstriktor lipoksigenase

  5-HPETE PGI 2 tromboksan Inhibitor TXA 2 (prostasiklin) synthase (LTA ) 4 Agregasi platelet , Antagonis

  Vasodilator, vasokonstriktor hiperalgesik, menghambat

  LTB LTC /D / 4 4 agregasi platelet Antagonis PG prostaglandin kemotaksin

  Meningkatkan permeabilitas vaskuler, bronkokonstriktor

  PGD 2 PGF PGE 2 α 2 Vasodilator, menghambat Bronkokonstriktor, Vasodilator, agregasi myomertial contriction hiperalgesik, platelet

  Gambar 2. Mekanisme inflamasi (Katzung, 2002; Rang dkk, 2003) Keterangan : = menghambat proses pembentukan = proses pembentukan = fungsi = enzim yang berperan

  Pada proses peradangan terjadi pembentukan dan atau pengeluaran zat-zat kimia didalam tubuh yang dinamakan mediator. Mediator ini merupakan aspek penting dalam proses peradangan. Mediator yang dikenal pada proses inflamasi dapat digolongkan ke dalam kelompok amina vasoaktif, substansi yang dihasilkan oleh sistem enzim plasma, metabolit asam arakidonat, dan berbagai macam produk sel (Price dan Wilson, 1992).

  Metabolit asam arakidonat merupakan mediator peradangan yang paling penting. Asam arakidonat berasal dari banyak fosfolipid diaktifkan oleh cedera.

  Asam Arakidonat dapat dimetabolisasikan dalam dua jalur yang berbeda, yakni jalur siklooksigenase dan jalur lipoksigenase yang menghasilkan sejumlah prostaglandin, tromboksan, dan leukotrien. Selain itu, sejumlah substansi yang dihasilkan oleh sel, memiliki sifat-sifat yang juga penting dalam peradangan (Price dan Wilson, 1992).

E. Obat Anti-Inflamasi

  Obat anti-inflamasi adalah golongan obat yang memiliki aktivitas menekan atau mengurangi peradangan. Berdasarkan mekanisme kerjanya, obat – obat anti-inflamasi terbagi ke dalam golongan steroid yang terutama bekerja dengan cara menghambat pelepasan prostaglandin dari sel – sel sumbernya dan golongan non steroid yang bekerja melalui mekanisme lain seperti inhibisi sikloosigenase yang berperan pada biosintesis prostaglandin (Anonim, 1991).

  Cara kerja AINS untuk sebagian besar berdasarkan hambatan sintesis hendaknya hanya menghambat COX-2 (peradangan) dan tidak COX-1 (perlindungan mukosa lambung) (Tjay dan Rahardja, 2002). Berbagai AINS mungkin memiliki mekanisme kerja tambahan, termasuk hambatan kemotaksis, penurunan produksi radikal bebas dan superoksida, dll (Katzung, 2002). Spesies oksigen relatif yang diproduksi neutrofil dan makrofag terlibat dalam kerusakan jaringan pada beberapa kondisi, dan AINS yang mempunyai efek peredaman radikal oksigen yang kuat sama baiknya seperti aktivitas inhibisi COX dapat mengurangi kerusakan jaringan (Rang dkk, 2003).

  Sejumlah efek samping berkaitan dengan penghambatan sintesis prostaglandin dan terutama terjadi pada lambung, ginjal, dan fungsi trombosit (Tjay dan Rahardja, 2002). Efek samping yang tidak diinginkan dari AINS pada lambung terutama terjadi karena inhibisi COX-1. Enzim COX-1 bertanggung jawab untuk sintesis prostaglandin yang berguna untuk menghambat sekresi asam lambung dan melindungi mukosa lambung (Rang, dkk, 2003). Obat AINS dapat menyebabkan gangguan fungsi ginjal karena menghambat prostaglandin yang berguna untuk memelihara volume darah yang mengalir melalui ginjal (perfusi).

  Obat AINS juga menyebabkan pengurangan agragasi trombosit sehingga masa perdarahan dapat diperpanjang (Tjay dan Rahardja, 2002).

  Semua AINS merupakan iritan mukosa lambung walaupun ada perbedaan gradasi antar obat ini. Akhir-akhir ini efek toksik terhadap ginjal lebih banyak dilaporkan sehingga fungsi ginjal perlu lebih diperhatikan pada penggunaan obat ini (Wilmana, 1995).

  Senyawa-senyawa yang dapat berkhasiat sebagai obat anti-inflamasi antara lain : senyawa golongan flavonoid, senyawa golongan alkaloid, senyawa golongan minyak atsiri, senyawa golongan asam fenol, dan tanin. Senyawa kelompok flavonoid berpotensi menghambat metabolisme asam arakidonat (Duweijua dan Zetlin, 1993).

F. Diklofenak

  COOH Cl

H

N

  Cl

  Gambar 3 Struktur diklofenak (Budavari, 2001) Natrium diklofenak merupakan kristal putih, larut dalam air, tidak larut

  a dalam pelarut organik (Anonim, 2000 ), derivat sederhana dari asam fenilasetat.

  Natrium diklofenak adalah golongan obat non steroid dengan aktivitas analgesia, anti infamasi, dan antipiretik. Natrium diklofenak termasuk OAINS yang terkuat daya anti radang dengan efek samping yang kurang keras dibanding dengan obat anti-inflamasi non steroid lainnya seperti indometasin dan piroxicam. Obat ini sering digunakan untuk segala macam nyeri, juga pada migrain dan encok. Secara parentral sangat efektif untuk menanggulangi nyeri kolik hebat. (Tjay dan Rahardja, 2002).

  Diklofenak adalah penghambat siklooksigenase yang relatif non selektif, sesudah pemberian secara oral, tetapi bioavaibilitas sistemiknya hanya antara 30%–70% karena metabolisme lintas pertama. Obat ini mempunyai paruh waktu 1 sampai 2 jam. Diklofenak dimetabolisme di hati oleh sitokrom P lalu

  450 diekskresikan melalui urin (65 %) dan cairan empedu (35%) (Katzung, 2002).

  Obat ini banyak digunakan sebagai obat rematik, gangguan otot skelet lainnya, gout akut, dan nyeri paska bedah. Dosis oral yang dianjurkan adalah 75-

  a 150 mg/hari dalam 2 - 3 dosis (Anonim, 2000 ).

  Diklofenak-Na termasuk turunan fenilasetat. Absorbsi obat ini melalui saluran cerna berlangsung cepat dan lengkap. Obat ini terikat 99% pada protein dan mengalami efek lintas awal sebesar 40-50%. Walaupun waktu paruh singkat yaitu 1 - 2 jam, diklofenak diakumulasi di cairan sinovia yang menjelaskan efek terapi di sendi lebih lama dari waktu paruh obat tersebut (Wilmana, 1995). Aktivitasnya dengan menghambat enzim siklooksigenase sehingga pembentukan prostaglandin terhambat. Diklofenak-Na termasuk OAINS yang terkuat daya anti radang dengan efek samping yang kurang keras dibanding dengan obat anti inflamasinon steroid lainnya seperti indometasin, piroxicam (Tjay dan Rahardja, 2002).

  Efek samping yang terjadi meliputi pendarahan gastrointestinal dan timbulnya ulserasi lambung (walaupun lebih jarang dibanding AINS lain) (Katzung, 2001). Diklofenak juga dapat menyebabkan gangguan fungsi hati dan gangguan haid (Tjay dan Rahardja, 2002)

G. Metode Pengujian Aktivitas Anti-Inflamasi

  Secara umum metode pengujian aktivitas anti-inflamasi dibagi menjadi dua yaitu secara in vitro dan in vivo.

  Percobaan in vitro berguna untuk mengetahui peran dan pengaruh substansi-substansi fisiologis seperti histamin, bradikinin, prostaglandin, dan lain- lain dalam terjadinya inflamasi. Contoh beberapa percobaan invitro adalah ikatan reseptor bradikinin-H

  3 , ikatan reseptor neurokinin, dan uji kemotaksis leukosit

  polimorfonuklear (Vogel, 2002 ) Salah satu metode pengujian aktivitas anti-inflamasi secara in vitro adalah

  3

  pengikatan reseptor H-Bradykinin. Bradykinin berperan dalam menyebabkan rasa nyeri dengan menstimulasi saraf dan menurunkan tekanan darah dengan

  3

  vasodilatasi. Pengikatan reseptor H-Bradykinin digunakan untuk mendeteksi

  

3

  senyawa yang menghambat pengikatan H-Bradykinin pada preparat membran yang diperoleh dari ileum guinea pig. Pada metode ini, daya anti-inflamasi

  3

  ditunjukkan dengan persen penghambatan ikatan H-Bradykinin. (Vogel, 2002 ) Model inflamasi in vivo dibedakan menjadi dua sesuai dengan jenis inflamasi, yaitu model inflamasi akut dan model inflamasi kronik. Inflamasi akut dapat dibuat dengan beberapa cara, yaitu dengan induksi edema kaki tikus, pembentukan eritema (respon kemerahan) dan pembentukan eksudatif inflamasi.

  Inflamasi kronik dibuat dengan cara pembentukan granuloma dan induksi arthritis (Gryglewski, 1977).

  1. Uji Eritema Tanda paling awal dari reaksi inflamasi dikulit adalah kemerahan

  (eritema) yang berhubungan dengan vasodilatasi, dimana belum disertai eksudasi plasma dan udema. Pada marmot albino reaksi eritema terlihat dua jam setelah penyinaran UV pada kulit yang telah dicukur. Uji eritema yang disebabkan UV dapat digunakan untuk mengukur fase vasodilatasi pada reaksi inflamasi.

  Mekanisme dari reaksi ini tidak diketahui, tapi pelepasan prostaglandin kelihatannya berperan pada fenomena ini (Gryglewski, 1977). Keuntungan dari uji ini adalah sederhana tapi membutuhkan latihan bagi penggunanya untuk menggunakan fotometer refleksi dengan tujuan untuk menghilangkan penilaian subjektif (Vogel, 2002).

  2. Inflamasi (eritema dan udema) pada telingan rodentia Metode ini menggunakan hewan uji mencit untuk eritema dan udema sedangkan tikus untuk pengukuran udema. Bahan penginduksi eritema atau udema menggunakan minyak kroton, asam arakhidonat, dan etil fenil propionat. Antagonis pembandingnya adalah indometasin, kuersetin, hidrokortison dan propanolol. Hewan uji yang digunakan dalam penelitian dibagi dalam 5 - 7 per kelompok dosis. Bahan anti-inflamasi yang akan diujikan diaplikasikan pada pinna telinga menggunakan mikropipet ± 15 menit sebelum pemberian iritan (pada area yang sama). Penilaian untuk eritema dilakukan dengan pengamatan pada telinga hewan uji. Jika terjadi eritema diberi tanda ++, ringan +, dan jika tidak ada eritema 0, sedangkan penilaian udema dilakukan dengan pemotongan salah satu telinga dan ditimbang (Williamson, Okpako dan Evans, 1996).

  3. Paw oedema test Diantara banyak metode yang digunakan untuk skrining obat anti- inflamasi, satu dari teknik yang paling umum digunakan didasarkan pada kemampuan beberapa bahan uji untuk menghambat produksi udema kaki hewan uji setelah injeksi bahan pembuat radang. Zat pembuat radang (iritan) yang telah digunakan antara lain formaldehid, dextran, albumin telur, karagenin, dll (Vogel, 2002). Iritan yang paling banyak digunakan adalah karagenin. Karagenin adalah polisakarida tersulfatasi yang diekstrak dari lumut irlandia Chondrus cripus (Glyglewski, 1977). Reaksi inflamasi yang diinduksi karagenin mempunyai dua fase yaitu fase awal dan akhir. Fase awal berakhir setelah 60 menit dan dihubungkan dengan pelepadan histamin, serotonin, dan bradikinin. Fase akhir terjadi antara 60 menit setelah injeksi dan berakhir setelah tiga jam. Fase ini dihubungkan dengan pelepasan prostaglandin dan neutrofil yang menghasilkan radikal bebas, seperti hidrogen peroksida, superoksida, dan radikal hidroksil (Suleyman, dkk, 2004). Efeknya dapat diukur dengan beberapa cara misalnya kaki belakang dipotong pada sendi torsocrural dan ditimbang (Vogel, 2002).

  4. Tes radang selaput dada Radang selaput dada dikenal sebagai fenomena inflamasi eksudatif pada manusia (Vogel, 2002). Radang selaput dada pada tikus dapat disebabkan injeksi intrapleural dari turpentine, evans blue, gum arab, glikogen, dekstran, atau karagenin. Pada waktu tertentu setelah injeksi iritan hewan uji dibunuh dan eksudat dipindahkan, lebih baik dengan mencuci rongga dada dengan sejumlah larutan Hank’s yang diketahui volumenya untuk memastikan didapatnya eksudat dan sel utuh yang lengkap (Gryglewski, 1977). Radang selaput dada yang disebabkan karagenin dipertimbangkan sebagai model inflamasi akut yang paling sempurna dimana keluarnya cairan, migrasi leukosit, dan parameter biokimia lain yang ada dalam respon inflamasi dapat diukur dengan mudah dari eksudat (Vogel, 2002)

  5. Tes kantung granuloma Metode ini dapat digunakan untuk memperkirakan potensi anti-inflamasi kortikosteroid (Vogel, 2002). Setelah kantung dibuat di punggung tikus dengan injeksi subkutan 10 – 25 ml udara steril, berbagai iritan (minyak croton yang dicairkan, turpentine, microbacterial, fosfolipase A

  2 atau karagenin) dimasukkan

  pada lubang (Gryglewski, 1977). Empat puluh delapan jam sesudahnya udara diambil dan hewan diinjeksi larutan uji atau larutan standar (Vogel, 2002). Empat sampai empat belas hari setelahnya respon inflamasi dievaluasi dengan dasar volume cairan yang diambil dari kantung sama seperti berat dan tebal dinding kantung. Model kantung granuloma ini lebih sensitif terhadap obat anti-inflamasi steroid daripada non steroid (Gryglewski, 1977).

  Penelitian ini dilakukan menggunakan metode evaluasi aktifitas anti- inflamasi yang telah dilakukan oleh Langford, Holmes, dan Emele pada tahun 1972. Pada penelitian tersebut, digunakan mencit betina dengan suspensi ragi (yeast) sebagai inflamatogen yang disuntikkan pada telapak kaki kanan (kaki belakang). Rumus yang digunakan untuk menyatakan persentase respon anti- inflamasi adalah sebagai berikut

  UD

  Persen (%) respon anti-inflamasi = x 100 %

  D

  Dimana U : harga rata-rata berat kaki kelompok karagenin dikurangi rata-rata berat kaki normal (tanpa perlakuan) D : harga rata-rata berat kaki kelompok perlakuan dikurangi rata-rata berat kaki normal (tanpa perlakuan)

  Metode evaluasi aktifitas anti-inflamasi tersebut dimodifikasi dengan mengganti inflamatogen dan telapak kaki yang diradangkan. Sebagai inflamatogen, digunakan karagenin 1% sedangkan telapak kaki yang diradangkan adalah telapak kaki kiri (kaki belakang). Karena persentase daya anti-inflamasi dihitung dari pengurangan bobot udema maka rumus di atas diubah sebagai berikut:

  UD

  Persen (%) daya anti-inflamasi = 100 %

  x U

  Dimana U : harga rata-rata berat kaki kelompok karagenin dikurangi rata-rata berat kaki normal (tanpa perlakuan) D : harga rata-rata berat kaki kelompok perlakuan dikurangi rata-rata berat kaki normal (tanpa perlakuan)

H. Landasan Teori

  Inflamasi adalah reaksi vascular yang hasilnya merupakan pengiriman cairan, zat-zat yang terlarut, dan sel-sel dari sirkulasi darah ke jaringan-jaringan interstitial pada daerah cedera atau nekrosis (Price dan Wilson, 1992). Menurut Bellanti (1993), inflamasi dapat dipandang sebagai satu seri peristiwa kompleks yang berkembang bila tubuh mendapat injuri secara mekanik atau agen kimia atau oleh proses penghancuran diri (autoimun). Menurut Tjay dan Rahardja (2002) bila membran sel mengalami kerusakan oleh suatu rangsangan kimiawi, fisik, atau mekanis, maka enzim fosfolipase diaktifkan untuk mengubah fosfolipid yang ada menjadi asam arakidonat. Asam arakhidonat kemudian dimetabolisme melalui jalur siklooksigenase dan lipoksigenase menghasilkan mediator-mediator (prostagladin, leukotrien, prostasiklin dan lain-lain) yang berperan dalam terjadinya peradangan. Reaksi inflamasi yang disebabkan oleh induksi karagenin memiliki 2 fase, yaitu fase awal dan akhir. Fase awal berlangsung selama 60 menit dan berhubungan dengan pelepasan histamin, serotonin dan bradikinin.

  Fase akhir terjadi 60 menit setelah injeksi hingga 3 jam. Fase ini berhubungan dengan pelepasan prostaglandin dan neutrofil yang menghasilkan radikal bebas, seperti hidrogen peroksida, superoksida, dan radikal hidroksil (Suleyman dkk, 2004)

  Menurut Duweijua dan Zeitlin (1993), senyawa-senyawa yang dapat berkhasiat sebagai obat anti-inflamasi antara lain : senyawa golongan flavonoid, senyawa golongan alkaloid, senyawa golongan minyak atsiri, senyawa golongan asam fenol, dan tannin. Senyawa kelompok flavonoid berpotensi menghambat metabolisme asam arakidonat.

  Mekanisme anti-inflammasi dari flavonoid terjadi melalui efek penghambatan pada jalur metabolisme asam arakhidonat, pembentukan prostaglandin, pelepasan histamin, atau aktivitas "radical scavenging" suatu molekul (Pawiroharsono, 2007)

  ® ®

  Jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dan jamu Pegel Linu Iboe tersusun dari tumbuhan- tumbuhan yang mengandung senyawa golongan flavonoid dan minyak atsiri. Adanya senyawa flavonoid dan minyak atsiri dalam jamu pegal linu diharapkan memiliki aktivitas anti inflamasi

  Sehubungan dengan pegal linu dan nyeri otot yang merupakan inflamasi maka khasiat pengobatan pegal linu dapat diartikan sebagai khasiat anti- inflamasi.

I. Hipotesis ® ®

  Jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dan Jamu Pegel Linu Iboe mempunyai daya anti-inflamasi

BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian eksperimental murni dengan rancangan acak lengkap pola searah. B. Metode Uji Daya Anti – Inflamasi Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah paw edema test atau

  induksi kaki belakang oleh Langford, Holmes, dan Emele (1972) yang telah dimodifikasi. Prinsip dari metode ini yaitu aktivitas anti-inflamasi ditandai dengan penurunan bobot udema. Udema di induksi dengan menggunakan karagenin 1%, kemudian kaki dipotong pada sendi torsocrural dan ditimbang. Persentase daya anti-inflamasi dapat dihitung dari penurunan berat kaki hewan uji.

C. Variabel Penelitian

  Variabel yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari variabel utama dan variable pengacau.

  Variabel Utama a.

  Variabel bebas Variabel bebas dalam penelitian ini adalah variasi dosis dari kedua produk jamu pegal linu. Dosis yang digunakan adalah 637 mg/kg BB, 1274 mg/kg BB, dan 2548 mg/kg BB. b. Variabel tergantung Variabel tergantung dari penelitian ini adalah bobot udema kaki mencit yang mengalami inflamasi buatan dengan karagenin baik pada kelompok perlakuan jamu pegal linu maupun pada kelompok kontrol.

  Variabel Pengacau

  a. Variabel pengacau terkendali meliputi: 1) jenis kelamin mencit : jantan 2) umur mencit : 2,0 – 3,0 bulan 3) berat badan mencit : 20 – 30 g 4) galur mencit : Swiss

  b. Variabel pengacau tak terkendali 1) kondisi fisiologi dan patologi hewan uji 2) komplikasi penyakit hewan uji

D. Definisi Operasional 1. Jamu pegal linu

  Jamu pegal linu adalah jamu kemasan dalam bentuk serbuk yang mempunyai nama produk Jamu Ngeres Linu yang diproduksi oleh PT.

  Nyonya Meneer, Semarang dengan nomor registrasi Dep. Kes. RI. No. TR. 77125181 dan jamu Pegel Linu yang diproduksi oleh PT. Jamu Iboe Jaya, Surabaya dengan nomor registrasi Dep. Kes. RI. No. TR. 772205071.

  Kedua jamu ini harus diseduh dalam air panas sebelum diberikan kepada mencit secara per oral.

2. Uji daya anti-inflamasi

  Uji daya anti-inflamasi adalah uji dengan menggunakan mencit jantan galur Swiss sebagai hewan uji yang diradangkan telapak kaki kirinya dengan karagenin 1%, dan diukur bobot kakinya dengan cara memotong kedua kaki belakang mencit pada sendi torsocrural, kemudian ditimbang dan dibandingkan dengan kelompok kontrol negatif karagenin 1% subplantar.

E. Subyek dan Bahan Penelitian

  1. Subyek uji

  Subyek uji yang digunakan berupa mencit (Musmusculus) putih jantan, galur Swiss, berat badan antara 20 – 30 g, dan umur antara 2 – 3 bulan

  2. Bahan Penelitian

  a. Bahan uji Bahan uji yang digunakan dalam penelitian ini adalah Jamu Ngeres

  Linu yang diproduksi oleh PT. Nyonya Meneer, Semarang dengan nomor registrasi Dep. Kes. RI. No. TR. 77125181 dan Jamu Pegel Linu yang diproduksi oleh PT. Jamu Iboe Jaya, Surabaya dengan nomor registrasi Dep. Kes. RI. No. TR. 772205071.

  b. Bahan uji farmakologi Bahan uji farmakologi yang digunakan dalam penelitian ini yaitu :

  1) Zat peradang : karagenin tipe I (Sigma Chemical Company) yang diperoleh dari Laboratorium Farmakologi dan toksikologi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta

  2) Pensuspensi karagenin : NaCl fisiologis 0,9 % diperoleh dari Laboratorium Farmakologi dan Toksikologi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta 3) Kontrol positif : diklofenak – Na (BP 98) yang diperoleh dari PT.

  Fahrenheit, Tangerang. 4) Pelarut : aquadest produksi Laboratorium Kimia Organik, Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

F. Alat Penelitian

  Alat – alat yang digunakan meliputi :

  1. Alat – alat gelas : pipet tetes, batang pengaduk, beaker glass, pipet volum, labu takar.

  2. Gunting

  3. Neraca analitik Metler Toledo, Tipe AB 204, Switzerland 4.

  Spuit injeksi subplantar (0,1 – 1,0 ml)

  5. Alat pemberi peroral berupa jarum suntik (0,1 – 1,0 ml) yang ujungnya diberi bola kecil dengan lubang ditengahnya, sehingga tidak melukai hewan uji.

G. Tata Cara Penelitian

1. Penyiapan Bahan Uji

  a. Pemilihan produk jamu pegal linu Pemilihan produk jamu pegal linu diperoleh dengan melakukan pengamatan ke beberapa toko jamu. Pengamatan ini bertujuan untuk mencari informasi mengenai produk jamu pegal linu yang diminati oleh masyarakat. Dari pengamatan tersebut dipilih dua jamu yang akan di uji dalam penelitian ini.

  b. Pembuatan jamu pegal linu Sepuluh gram serbuk jamu diseduh dengan 100 ml air panas sehingga didapatkan konsentrasi 0,1 g/ml kemudian didinginkan sebelum diberikan pada mencit.

  c. Pembuatan larutan karagenin Menurut Williamson, Okpako, dan Evans (1996), 0,05 ml larutan karagenin 1 % yang dilarutkan dalam 0,9 % NaCl fisiologis digunakan sebagai bahan pembuat radang pada mencit. Larutan karagenin 1 % dibuat dengan cara melarutkan 100 mg karagenin ke dalam NaCl fisiologis 0,9 % hingga volume 10 ml. Perhitungan dosis karagenin dengan mengasumsikan volume pemberian 0,05 ml dan bobot mencit 20 g adalah sebagai berikut:

  , 05 100 /

  

10

x mg ml

  Dosis karagenin =

  , 02 kg

  = 25 mg/kg BB

  d. Pembuatan larutan natrium diklofenak Larutan diklofenak dibuat dengan cara menimbang 4,50 mg natrium diklofenak serbuk kemudian ditambah aquadest sampai volumenya 25 ml, sehingga diperoleh konsentrasi 0,18 mg/ml.

2. Orientasi dan Penetapan Dosis

  a. Penetapan dosis jamu pegal linu Dosis jamu pegal linu ditetapkan dengan cara mengkonversi dosis untuk manusia ke dosis mencit. Dalam kemasan jamu pegal linu disebutkan bahwa dosis satu bungkus adalah 7 g. Dosis tersebut dikonversikan dengan perhitungan sebagai berikut: 7 g = 7000 mg , Bobot manusia (Indonesia) = 50 kg Konversi ke bobot manusia 70 kg Konversi ke mencit 20 g: Dosis : Dosis yang diperoleh merupakan dosis terapi jamu pegal linu.

  Sebagai dosis bawah adalah dosis dari setengah bungkus jamu pegal linu dengan berat bersih 3,5 g: Konversi ke orang 70 kg : Konversi ke mencit 20 g :

  Jadi dosis jamu pegal linu untuk mencit adalah : Sebagai dosis atas adalah dosis dari 2 bungkus jamu pegal linu dengan berat bersih 14 g: Konversi ke orang 70 kg : Konversi ke mencit 20 g : Jadi dosis jamu pegal linu untuk mencit adalah :

  b. Penetapan dosis suspensi karagenin Dosis karagenin ditetapkan berdasarkan penelitian Williamson dkk

  (1996) yaitu dengan kadar 1 % yang dilarutkan dalam NaCl 0,9 % fisiologis yang disuntikkan secara subplantar pada terlapak kaki mencit jantan sebesar 0,05 ml sehingga diperoleh dosis larutan karagenin sebesar 25 mg/kg BB

  c. Orientasi selang waktu pemotongan kaki Dua belas hewan uji dibagi dalam empat kelompok, kemudian kaki kirinya disuntik dengan karagenin 1 % dengan dosis 25 mg/kg BB sedangkan pada kaki kanan dilakukan shame injection (telapak kaki ditusuk dengan spuit injeksi) sebagai kontrol. Tiap kelompok dikurbankan pada selang waktu tertentu (1, 2, 3, dan 4 jam) setelah penyuntikan karagenin. Setelah ditimbang. Waktu pemotongan kaki ditentukan pada saat kaki mengalami peningkatan udema yang terbesar.

  d. Orientasi dosis efektif natrium diklofenak Dosis natrium diklofenak yang digunakan sebagai dosis orientasi adalah 9,75; 10,795; dan 11,95 mg/kg BB. Dosis ini diperoleh berdasarkan penelitian Handani (2002) dengan cara perhitungan:

  1) Dosis I Manusia 70 kg = 75 mg/kg BB 75 mg / kg BB Konversi ke mencit 20 g = x 0,0026 = 0,195 mg/20g BB 70 kg BB

  = 9,75 mg/kg BB 2) Dosis II

  Manusia 70 kg = 83,039 mg/kg BB 83,039 mg / kg BB

  Konversi ke mencit 20 g = x 0,0026 = 0,216 mg/20g BB 70 kg BB = 10,795 mg/kg BB

  3) Dosis III Manusia 70 kg = 91,923 mg/kg BB

  91,923 mg / kg BB Konversi ke mencit 20 g = x 0,0026 = 0,239 mg/20g BB 70 kg BB

  = 11,95 mg/kg BB Dari ketiga dosis tersebut kemudian dicari dosis yang mampu memberikan penurunan bobot udema yang paling tinggi dengan cara sebagai berikut: Sembilan hewan uji dibagi dalam tiga kelompok. Tiap kelompok diberi natrium diklofenak secara peroral dengan dosis tertentu (9,75 mg/kg BB; 10,795 mg/kg BB; dan 11,95 mg/kg BB) 15 menit sebelum disuntik dengan karagenin 1 % dengan dosis 25 mg/kg BB. T jam setelah disuntik karagenin, hewan uji dikurbankan dan kedua kaki belakangnya dipotong pada sendi torsocrural dan ditimbang. Dosis natrium diklofenak ditentukan pada saat kaki mengalami penurunan udema yang berarti. T jam adalah selang waktu pemotongan kaki hasil orientasi.

  e. Orientasi selang waktu pemberian natrium diklofenak Dua belas hewan uji dibagi dalam empat kelompok. Tiap kelompok diberi natrium diklofenak secara peroral dengan dosis hasil orientasi pada selang waktu tertentu (15, 30, 45, dan 60 menit) sebelum disuntik dengan karagenin 1 % dosis 25 mg/kg BB. T jam setelah penyuntikan karagenin, hewan uji dikurbankan dan kedua kaki belakangnya dipotong pada sendi dan ditimbang. Waktu pemberian natrium diklofenak ditentukan

  torsocrural pada saat kaki mengalami penurunan udema yang terbesar.

3. Perlakuan pada Hewan Uji

  Mencit akan dibagi menjadi 8 kelompok secara acak, tiap kelompok terdiri dari 6 hewan uji.

  Kelompok I :kontrol negatif (-), diberi aquadest 25 mg/kg BB Kelompok II :kontrol positif (+), diberi natrium diklofenak dengan dosis sesuai hasil penetapan

  ® Kelompok III : diberi jamu Ngeres Linu yang diproduksi oleh PT.

  Nyonya Meneer dengan dosis 637 mg/kg BB.

  ® Kelompok IV : diberi jamu Ngeres Linu yang diproduksi oleh PT.

  Nyonya Meneer dengan dosis 1274 mg/kg BB.

  ® Kelompok V : diberi jamu Ngeres Linu yang diproduksi oleh PT.

  Nyonya Meneer dengan dosis 2548 mg/kg BB.

  ®

  Kelompok VI : diberi jamu Pegel Linu yang diproduksi oleh PT. Jamu Iboe Jaya dengan dosis 637 mg/kg BB.

  ®

  Kelompok VII : diberi jamu Pegel Linu yang diproduksi oleh PT. Jamu Iboe Jaya dengan dosis 1274 mg/kg BB.

  ®

  Kelompok VIII : diberi jamu Pegel Linu yang diproduksi oleh PT. Jamu Iboe Jaya dengan dosis 2548 mg/kg BB.

  Mencit dalam setiap kelompok uji akan diberi sediaan jamu dengan dosis yang telah dikonversi secara p.o. Setelah t menit, masing-masing kelompok akan diberi pra perlakuan berupa penyuntikan telapak kaki kiri belakang dengan karagenin 1 % dosis 25 mg/kg BB dan pada telapak kaki kanan dilakukan shame injection. Tunggu sampai T waktu setelah itu mencit dikurbankan dan kakinya dipotong pada sendi torsocrural kemudian ditimbang dan dicari selisih bobot kakinya. T dan t adalah waktu hasil orientasi.

  4. Perhitungan Respon Daya Anti-Inflamasi

  Aktivitas anti-inflamasi pada metode Langford dkk (1972) yang telah dimodifikasi, dievaluasi dengan perubahan bobot kaki mencit yang dinyatakan sebagai persen daya anti-inflamasi yang dirumuskan sebagai berikut :

  UD

  Persen (%) daya anti-inflamasi = x 100 %

  U

  Dimana U : harga rata-rata berat kaki kelompok karagenin dikurangi rata- rata berat kaki normal (tanpa perlakuan) D : harga rata-rata berat kaki kelompok perlakuan dikurangi rata-rata berat kaki normal (tanpa perlakuan)

  5. Perhitungan Potensi Relatif Daya Anti-Inflamasi Daya Anti Inflamasi Sediaan Uji

  Potensi Relatif =

  100 % x Daya Anti Inflamasi Natrium Diklofenak

H. Tata Cara Analisis Hasil

  Data yang diperoleh dianalisis dengan uji Kolmogorov-Smirnov untuk melihat distribusi data. Jika data terdistribusi normal maka dilanjutkan dengan analisis varian (ANOVA) satu arah taraf kepercayaan 95 %. Analisis ini dilakukan untuk mengetahui apakah ada perbedaan pada kelompok perlakuan. Analisis dilanjutkan dengan uji SCHEFE untuk mengetahui perbedaan tersebut bermakna atau tidak bermakna.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Survei Produk Jamu Pegel Linu Di antara produk – produk jamu dalam bentuk serbuk siap seduh yang

  beredar di masyarakat, produk jamu pegal linu merupakan produk jamu yang paling diminati di masyarakat. Berdasarkan pengamatan ke beberapa toko jamu,

  ®

  Jamu Ngeres Linu yang diproduksi oleh P.T. Nyonya Meneer, Semarang dengan

  ®

  nomor registrasi Dep. Kes. RI. No. TR. 77125181 dan Jamu Pegel Linu produksi P.T. Jamu Iboe Jaya, Surabaya dengan nomor registrasi Dep. Kes. RI No. TR.

  772205071 termasuk produk-produk jamu pegal linu yang diminati oleh masyarakat. Oleh karena itu, dalam penelitian ini akan dibuktikan efek anti- inflamasi dari kedua produk jamu pegal linu tersebut serta kan dibandingkan daya anti-inflamasinya.

B. Hasil Orientasi Percobaan

  Sebelum melakukan pengujian efek dan perbandingan daya anti- inflamasi jamu pegal linu, terlebih dahulu dilakukan orientasi. Orientasi ini bertujuan untuk validasi metode yang akan digunakan untuk menguji efek anti- inflamasi jamu pegal linu. Orientasi yang dilakukan meliputi: orientasi waktu pemotongan kaki mencit, orientasi dosis efektif natrium diklofenak, dan orientasi selang waktu pemberian natrium diklofenak.

  Data yang diperoleh dari orientasi tersebut kemudian dianalisis kehomogenannya melalui uji kolmogorov smirnov. Data yang homogen memiliki nilai signifikan yang lebih besar dari 0,05. Jika didapatkan data yang homogen, maka dilanjutkan dengan ANOVA satu arah dengan taraf kepercayaan 95% untuk melihat apakah antar kelompok terdapat perbedaan yang signifikan atau tidak. Apabila didapatkan nilai signifikan yang lebih kecil dari 0,05 yang menandakan bahwa ada perbedaan yang signifikan, maka dilanjutkan dengan uji SCHEFFE untuk mengetahui apakah perbedaan tersebut bermakna atau tidak.

  1. Orientasi selang waktu pemotongan kaki Orientasi waktu pemotongan kaki mencit bertujuan untuk menentukan waktu yang tepat saat karagenin sebagai inflamatogen atau zat peradang menimbulkan bobot udema yang terbesar pada kaki mencit. Alasan pemilihan karagenin sebagai zat penginduksi radang antara lain karena karagenin merupakan salah satu iritan yang paling sering dipakai dalam memprediksi efektifitas potensial terapetik dari obat – obat anti-inflamasi, baik dari golongan steroid maupun non steroid.

  Waktu yang digunakan dalam orientasi pemotongan kaki ini adalah 1, 2, 3, dan 4 jam setelah injeksi karagenin secara subplantar pada mencit. Bobot udema diperoleh dengan cara mengurangkan bobot kaki mencit yang disuntik karagenin dengan bobot kaki mencit yang disuntik dengan spuit injeksi tanpa karagenin

  

(shame injection) . Hal ini dilakukan sebagai faktor koreksi agar bobot udem yang

  diperoleh benar – benar hanya berasal dari peradangan oleh inflamatogen dan bukan karena luka akibat suntikan.

  Data bobot udema kaki mencit setelah injeksi karagenin 1% dalam rentang waktu 1, 2, 3, dan 4 jam dapat dilihat pada lampiran. Bobot udema rata – rata kaki mencit untuk masing – masing kelompok waktu pemotongan dapat dilihat pada tabel I dan grafiknya dapat dilihat pada gambar 4 Gambar 4. Grafik bobot udema kaki mencit akibat injeksi karagenin secara subplantar pada rentang waktu tertentu.

  Data udema yang diperoleh tersebut kemudian diuji dengan uji Kolmogorov-Smirnov untuk melihat kenormalan distribusi data. Dari uji tersebut didapat nilai p sebesar 0,897 yang menunjukkan bahwa data tersistribusi normal karena nilai p lebih besar dari 0,05. Selanjutnya dilakukan analisis ANOVA satu arah dengan taraf kepercayaan 95% yang bertujuan untuk mengetahui adanya perbedaan antar kelompok perlakuan.

  Dari uji ANOVA diketahui bahwa bobot udema antar kelompok perlakuan secara statistik berbeda (nilai p lebih dari 0,05). Untuk melihat apakah perbedaan tersebut bermakna atau tidak secara statistik maka dilakukan uji SCHEFFE. Rangkuman hasil uji SCHEFFE dapat dilihat pada tabel II. Tabel II. Rangkuman rata – rata bobot udema beserta hasil uji SCHEFFE pada orientasi selang waktu pemotongan kaki.

  

Kelompok X±SE Bobot udema kaki mencit dibandingkan kelompok

(mg)

  1

  2

  3

  4 1 52,3 ± 5,052 tb tb b

  ― 2 43,57 ± 1,877 tb ― b b 3 66,2 ± 5,672 tb b ― tb 4 75,87 ± 3,573 b b tb

  ―

  Keterangan: 1 = pemotongan kaki 1 jam setelah penyuntikan karagenin 2 = pemotongan kaki 2 jam setelah penyuntikan karagenin 3 = pemotongan kaki 3 jam setelah penyuntikan karagenin 4 = pemotongan kaki 4 jam setelah penyuntikan karagenin b = berbeda bermakna tb = berbeda tidak bermakna X = rata-rata bobot udema SE = standart eror Dari data yang telah disajikan diatas, terlihat bahwa kelompok 4 (kelompok dengan waktu pemotongan 4 jam setelah penyuntikan karagenin 1%) menunjukkan bobot udema yang paling tinggi sehingga dapat disimpulkan bahwa karagenin pada saat itu sudah berefek optimal dalam menimbulkan udema. Secara statistik, Kelompok 4 berbeda bermakna dengan kelompok 1 dan 2 namun berbeda tidak bermakna dengan kelompok 3. Artinya, bobot udema kaki mencit dengan waktu pemotongan 4 jam setelah penyuntikan karagenin 1% dan bobot udema kaki mencit dengan waktu pemotongan 3 jam setelah penyuntikan karagenin 1% berbeda tapi perbedaan yang terjadi tidak bermakna. Dengan kata lain, jika kaki mencit dipotong 3 jam dan 4 jam setelah penyuntikan maka bobot udema keduanya dapat dikatakan sama. Sesuai dengan tujuan penelitian ini yaitu untuk membandingkan daya anti-inflamasi dua produk jamu pegal linu yang berbeda maka penulis memilih menggunakan waktu pemotongan kaki 4 jam setelah penyuntikan karagenin agar didapat bobot udema yang lebih maksimal sehingga memudahkan pengamatan.

2. Orientasi dosis efektif natrium diklofenak

  Orientasi dosis natrium diklofenak ini bertujuan untuk menentukan dosis natrium diklofenak yang dapat menimbulkan penurunan udema yang terbesar.

  Penetapan dosis efektif natrium diklofenak ini dilakukan berdasarkan penelitian yang pernah dilakukan sebelumnya (Handani,2002), dimana dosis yang digunakan merupakan dosis untuk manusia yang dikonversikan ke mencit. Tiga peringkat dosis yang digunakan adalah 9,75 mg/Kg BB; 10,795 mg/Kg BB; dan 11,95 mg/kg BB.

  Pada tahap ini, terlebih dahulu mencit diberi natrium diklofenak secara oral. Setelah 15 menit, kaki kiri mencit disuntik karagenin 1 % secara subplantar dengan dosis 25 mg/kg BB sedangkan pada kaki kanan dilakukan shame injection sebagai faktor koreksi. Setelah 4 jam, mencit dikurbankan kemudian kedua kaki belakang dipotong pada sendi torsocrural dan ditimbang.

  Data bobot udema kaki mencit untuk setiap kelompok dosis natrium diklofenak dapat dilihat pada lampiran 7 sedangkan grafiknya dapat dilihat pada gambar 5. Gambar 5. Grafik rata-rata bobot udema kaki mencit akibat karagenin setelah pemberian berbagai variasi dosis natrium diklofenak.

  Bobot udema yang diperoleh pada dosis natrium diklofenak 9,75 mg/kg BB, 10,795 mg/kg BB, dan 11,95 mg/kg BB adalah 46,7 mg, 53,7 mg, dan 34,67 mg.

  Data bobot udema yang diperoleh tersebut kemudian dianalisis dengan uji Kolmogorov-Smirnov untuk melihat kenormalan distribusi data. Pada analisis ini diketahui bahwa data yang diperoleh merupakan data yang terdistribusi normal karena memiliki nilai p sebesar 0,809. Setelah diketahui bahwa data terdistribusi normal, maka selanjutnya dilakukan analisis ANOVA satu arah dengan taraf kepercayaan 95% yang bertujuan untuk mengetahui adanya perbedaan antar kelompok perlakuan. Hasil uji ANOVA satu arah dapat dilihat pada lampiran 7

  Berdasarkan hasil uji ANOVA satu arah, ternyata didapatkan nilai p sebesar 0,173 (lebih besar dari 0,05) sehingga dapat dikatakan bahwa rata-rata bobot udema antar kelompok secara statistik tidak berbeda. Karena tidak ada perbedaan antar kelompok perlakuan maka tidak perlu dilakukan uji SCHEFFE.

  Dari hasil uji ANOVA satu arah dapat disimpulkan bahwa natrium diklofenak dengan dosis 9,75 mg/Kg BB; 10,795 mg/Kg BB; dan 11,95 mg/kg BB menimbulkan udema yang sama pada kaki mencit sehingga dosis natrium diklofenak yang akan digunakan dapat dipilih diantara ketiganya. Oleh sebab itu, pemilihan dosis yang paling optimal didasarkan pada dosis yang mampu menimbulkan penurunan udema yang paling besar.

  Dilihat dari grafik rata-rata bobot udema (gambar 3), ternyata dosis yang mampu menimbulkan penurunan udema yang paling besar adalah 11,95 mg/Kg BB. Hal inilah yang menjadi dasar pemilihan dosis 11,95 mg/kg BB sebagai dosis natrium diklofenak yang digunakan dalam penelitian ini.

  3. Orientasi selang waktu pemberian natrium diklofenak Orientasi ini bertujuan untuk mengetahui selang waktu (15, 30, 45 atau 60 menit) pemberian natrium diklofenak sebelum penyuntikan karagenin yang dapat menimbulkan penurunan udema yang terbesar.

  Pada tahap ini, mencit diberi natrium diklofenak dengan dosis 11,95 mg/kg BB secara oral. Kemudian kaki mencit tersebut di suntik karagenin secara subplantar pada selang waktu yang telah ditentukan. Kaki kiri mencit disuntik karagenin 1 % secara subplantar dengan dosis 25 mg/kg BB sedangkan pada kaki kanan mencit dilakukan shame injection sebagai faktor koreksi. Setelah 4 jam, mencit dikurbankan kemudian kedua kaki dipotong pada sendi torsocrural dan ditimbang.

  Data bobot udema kaki mencit setelah penyuntikan natrium diklofenak pada selang waktu tertentu dapat dilihat pada lampiran 9 . Data rata-rata bobot udema dapat dilihat pada tabel III dan grafiknya dapat dilihat pada gambar 6 Tabel III. Rata-rata bobot udema kaki mencit akibat karagenin dalam berbagai variasi selang waktu pemberian natrium diklofenak

  Selang waktu pemberian natrium Rata-rata bobot udema (mg) diklofenak (menit) 15 48,17 30 42,27 45 25,3 60 66,5

  Gambar 6. Grafik rata-rata bobot udema kaki mencit akibat karagenin dalam berbagai variasi selang waktu pemberian natrium diklofenak .

  Data dari rata – rata bobot udema kemudian dianalisis dengan uji kolmogorov-Smirnov untuk mengetahui distribusi data. Hasil uji tersebut menyatakan bahwa data terdistribusi normal sehingga dapat dilanjutkan analisisnya dengan uji ANOVA satu arah dengan taraf kepercayaan 95%. Hasil uji ANOVA satu arah dapat dilihat pada lampiran 9 dan rangkuman hasil uji SCHEFFE dapat dilihat pada tabel IV. Tabel IV. Rangkuman bobot udema rata-rata beserta hasil uji SCHEFFE pada orientasi selang waktu pemberian natrium diklofenak

  Kelompok X±SE (mg) Bobot udema kaki mencit dibandingkan kelompok

  1

  2

  3

  4 1 48,17 ± 1,102 tb b b

  ― 2 42,27 ± 4,008 tb b b

  ― 3 25,3 ± 4,028 b b b

  ― 4 66,5 ± 3,287 b b b

  ―

  Keterangan:

  1 = pemberian natrium diklofenak 15 menit sebelum penyuntikan karagenin 2 = pemberian natrium diklofenak 30 menit sebelum penyuntikan karagenin

  3 = pemberian natrium diklofenak 45 menit sebelum penyuntikan karagenin 4 = pemberian natrium diklofenak 60 menit sebelum penyuntikan karagenin b = berbeda bermakna tb = berbeda tidak bermakna X = rata-rata bobot udema SE = standart error

  Dilihat dari grafik rata-rata bobot udema kaki mencit akibat karagenin dalam berbagai variasi selang waktu pemberian natrium diklofenak, diketahui bahwa bobot udema mengalami penurunan dari selang waktu 15 menit sampai 45 menit namun pada selang waktu 60 menit terjadi peningkatan bobot udema. Hal ini diperkirakan terjadi karena pada selang waktu 60 menit, natrium diklofenak sudah mengalami penurunan daya anti inflamasi. Dari literatur diketahui bahwa waktu paruh natrium diklofenak adalah 1 – 2 jam. Jika dilihat dari grafik, bobot udema terkecil atau penurunan bobot udema terbesar terjadi pada pemberian natrium diklofenak 45 menit sebelum penyuntikan karagenin. Hal ini menunjukkan bahwa pada selang waktu pemberian natrium diklofenak tersebut natrium diklofenak bekerja paling optimal dalam menghambat terbentuknya udema.

  Dari hasil uji SCHEFFE, kelompok 1 yang merupakan kelompok dengan selang waktu pemberian natrium diklofenak 15 menit sebelum penyuntikan karagenin berbeda tidak bermakna dengan kelompok selang waktu 30 menit. Hal ini berarti jika natrium diklofenak diberikan 15 atau 30 menit sebelum penyuntikan karagenin, maka penurun udema yang terjadi dapat dikatakan sama. Kelompok dengan selang waktu pemberian natrium diklofenak 45 menit sebelum penyuntikan karagenin memiliki perbedaan yang bermakna terhadap setiap kelompok selang waktu pemberian natrium diklofenak. Hal yang serupa juga terjadi pada kelompok dengan selang waktu pemberian natrium diklofenak 60 menit sebelum penyuntikan karagenin. Bobot udema kaki mencit meningkat secara berarti pada pemberian natrium diklofenak 60 menit sebelum penyuntikan karagenin artinya daya anti-inflamasi natrium diklofenak pada saat itu sudah menurun akibatnya udema tidak dapat dihambat secara optimal.

  Bobot udema kaki mencit mengalami penurunan yang paling berarti pada kelompok pemberian natrium diklofenak 45 menit sebelum injeksi karagenin 1 %. Hal inilah yang menjadi dasar pemilihan selang waktu 45 menit sebelum injeksi karagenin 1 % sebagai selang waktu pemberian natrium diklofenak dan jamu yang berfungsi sebagai anti-inflamasi pada penelitian ini.

C. Pengujian Efek dan Perbandingan Daya Anti-Inflamasi

  Pengujian daya anti-inflamasi bertujuan untuk mengetahui apakah Jamu

  ®

  Ngeres Linu yang diproduksi oleh P.T. Nyonya Meneer, Semarang dan Jamu

  ®

  Pegel Linu produksi P.T. Jamu Iboe Jaya, Surabaya, memiliki daya anti- inflamasi. Daya anti-inflamasi ditandai dengan penurunan bobot udema pada telapak kaki mencit yang telah disuntik karagenin 1% secara subplantar.

  Penelitian mengenai aktivitas anti-inflamasi produk jamu pegel linu ini dilakukan dengan menggunakan metode paw oedema test pada telapak kaki belakang mencit dan didasarkan pada uji yang dilakukan Langford dkk. (1972) yang telah dimodifikasi. Besarnya efek anti-inflamasi yang ditimbulkan dapat dihitung dengan persentase daya anti-inflamasi. Metode ini dipilih karena caranya yang sederhana, baik dari segi pengujian, pengamatan, pengolahan data, maupun peralatan yang digunakan.

  Pengelompokan dan perlakuan pada hewan uji terbagi dalam 8 kelompok yaitu: kelompok I adalah kelompok aquadest sebagai kontrol negatif, kelompok II adalah kelompok natrium diklofenak sebagai kontrol positif, kelompok III, IV,

  ®

  dan V, adalah kelompok perlakuan produk Jamu Ngeres Linu yang diproduksi oleh P.T. Nyonya Meneer, VI ,VII dan VIII adalah kelompok perlakuan produk

  ®

  Jamu Pegel Linu produksi P.T. Jamu Iboe Jaya dengan tiga peringkat dosis yang berbeda untuk tiap-tiap kelompok perlakuan produk jamu pegel linu. Penggunaan tiga peringkat dosis untuk setiap produk jamu pegel linu bertujuan untuk mengetahui perbandingan efek anti-inflamasi antar dosis. Dosis yang digunakan adalah dosis terapi seperti yang tertera pada kemasan jamu, dosis atas dan dosis bawah. Dosis terapi yang tertera pada kemasan adalah 7 g untuk sekali minum.

  Dengan mengkonversikan dosis untuk manusia ke dosis untuk mencit maka didapatkan dosis terapi sebesar 1274 mg/kg BB Dosis atas dan dosis bawah diperoleh dengan menggunakan faktor pengali terhadap dosis terapi. Faktor pengali yang digunakan adalah dua sehingga didapatkan dosis bawah 637 mg/kg BB, dan dosis atas 2548 mg/kg BB. Produk jamu pegel linu diberikan secara oral 45 menit sebelum penyuntikan karagenin pada telapak kaki mencit. Empat jam kemudian mencit dikurbankan dan kedua kaki belakang dipotong pada sendi torsocrural kemudian ditimbang.

  Sebagai zat penginduksi udema, digunakanlah karagenin. Alasan pemilihan karagenin adalah karena udema yang dihasilkan reproduksibel dan tidak merusak jaringan. Selain itu karagenin juga merupakan salah satu iritan penginduksi udema yang paling banyak digunakan untuk memprediksi efektifitas potensial obat-obat anti inflamasi. Udema yang diinduksi karagenin melalui dua fase. Pada fase pertama yang terjadi sekitar 60 menit setelah induksi karagenin terjadi pelepasan histamin, serotonin dan bradikinin. Fase kedua berlangsung selama 60 menit setelah injeksi sampai kurang lebih 3 jam. Fase ini berhubungan dengan pelepasan radikal bebas neutrofil seperti hidrogen peroksida, super oksida, radikal hidroksil serta prostaglandin (Suleyman dkk, 2004).

  Kontrol negatif yang digunakan adalah aquadest karena sediaan jamu pegal linu dibuat dengan menambahkan aquadest pada sediaan serbuk jamunya.

  Kontrol negatif ini diperlukan untuk mengetahui apakah aquadest memiliki pengaruh terhadap aktivitas anti-inflamasi baik dari sediaan jamu maupun natrium diklofenak. Pemberian aquadest dilakukan 45 menit setelah injeksi karagenin, sesuai waktu pemberian produk jamu pegel linu.

  Natrium diklofenak digunakan sebagai kontrol positif. Penggunaan natrium diklofenak sebagai pembanding karena natrium diklofenak merupakan obat anti-inflamasi yang termasuk pada golongan OAINS (Obat Anti-Inflamasi Non Steroid). Mekanisme kerja dari natrium diklofenak adalah dengan menghambat siklooksigenase dan lipoksigenase yang dapat menghasilkan mediator inflamasi seperti prostaglandin dan leukotrien. Kontrol positif ini dimaksudkan sebagai pembanding untuk mengetahui apakah bahan yang diuji memiliki efek anti-inflamasi mendekati, sama, atau bahkan lebih baik daripada efek anti-inflamasi yang ditimbulkan oleh natrium diklofenak. Dosis natrium diklofenak yang digunakan adalah 11,95 mg/kg BB dengan waktu pemberian pada 45 menit sebelum injeksi karagenin.

  Hasil uji tersebut berupa bobot udema kaki mencit. Hasil penelitian tersebut selanjutnya dicari persentase respon anti-inflamasinya menurut metode Langford dkk yang telah dimodifikasi.

  Dari persentase daya anti-inflamasi kelompok kontrol dan kelompok perlakuan kemudian diuji secara statistik dengan menggunakan uji Kolmogorov- Smirnov untuk melihat kenormalan distribusinya. Dari uji tersebut diketahui bahwa data terdistribusi normal karena memiliki nilai p sebesar 0,099. Karena data terdistribusi normal, maka analisis dapat dilanjutkan dengan uji ANOVA Satu Arah dengan taraf kepercayaan 95 %. Uji ini dilakukan untuk mengetahui apakah ada perbedaan antar kelompok perlakuan. Pada uji ini didapatkan nilai p sebesar 0,00 sehingga diketahui bahwa tiap kelompok tersebut berbeda secara statistik. Selanjutnya dilakukan uji SCHEFFE untuk mengetahui apakah perbedaan tersebut bermakna atau tidak.

  Data bobot udema, persen daya anti-inflamasi, dan uji SCHEFFE selengkapnya dapat dilihat pada lampiran sedangkan rangkumannya dapat dilihat pada tabel V. Grafik rata-rata bobot udema dan persen daya anti-inflamasi dapat dilihat pada gambat 7.

  Gambar 7. Diagram batang rata-rata bobot udema dan persen daya anti-inlfamasi pada kelompok kontrol dan kelompok perlakuan. Keterangan : I : kontrol negatif (aquadest)

  II : kontrol positif (natrium diklofenak)

  ®

  III : kelompok perlakuan jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dosis 637 mg/kg BB

  ®

  IV : kelompok perlakuan jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dosis 1274 mg/kg BB

  ®

  V : kelompok perlakuan jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dosis 2548 mg/kg BB

  ®

  VI : kelompok perlakuan jamu Pegel Linu Iboe dosis 637 mg/kg BB

  ®

  VII : kelompok perlakuan jamu Pegel Linu Iboe dosis 1274 mg/kg BB

  ®

  VIII : kelompok perlakuan jamu Pegel Linu Iboe dosis 2548 mg/kg BB b : berbeda bermakna tb : berbeda tidak bermakna

  Tabel V. Rangkuman rata-rata bobot udema beserta persen daya anti-inflamasi dan hasil uji SCHEFFE.

  Kelompok Rata-rata bobot Rata-rata persen Uji SCHEFFE udema ± SE daya anti-

  I II III

  IV V

  VI VII

  VIII (mg) inflamasi (%) ± SE

  I 75,4 ± 3,5 0,66 ± 4,61 … b tb tb tb tb tb tb

  II 33,2 ± 2,06 56,26 ± 2,71 b … tb tb b tb tb tb

  

III 45,88 ± 3,99 39,55 ± 5,26 tb tb … tb tb tb tb tb

  

IV 53,38 ± 4,33 29,67 ± 5,71 tb tb tb … tb tb tb tb

V 66,62 ± 6,34 12,23 ± 8,36 tb b tb tb … tb tb tb

  

VI 61,28 ± 5,04 19,26 ± 6,64 tb tb tb tb tb … tb tb

  VII 54,08 ± 10,16 28,74 ± 13,39 tb tb tb tb tb tb … tb

  

VIII 57,95 ± 6,73 23,65 ± 8,87 tb tb tb tb tb tb tb …

  Keterangan : I : kontrol negatif (aquadest)

  II : kontrol positif (natrium diklofenak)

  ®

  III : kelompok perlakuan jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dosis 637 mg/kg BB

  ®

  IV : kelompok perlakuan jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dosis 1274 mg/kg BB

  ®

  V : kelompok perlakuan jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dosis 2548 mg/kg BB

  

®

  VI : kelompok perlakuan jamu Pegel Linu Iboe dosis 637 mg/kg BB

  

®

  VII : kelompok perlakuan jamu Pegel Linu Iboe dosis 1274 mg/kg BB

  

®

  VIII : kelompok perlakuan jamu Pegel Linu Iboe dosis 2548 mg/kg BB b : berbeda bermakna tb : berbeda tidak bermakna

  Dari hasil uji statistik, kelompok natrium diklofenak (kelompok II) memiliki perbedaan yang bermakna dibandingkan dengan kelompok aquadest (kelompok I). Hal ini berarti bahwa natrium diklofenak mempunyai daya anti- inflamasi sehingga dapat digunakan sebagai kontrol positif dalam penelitian ini.

  Kelompok natrium diklofenak memberikan bobot udema yang paling kecil yaitu 33,2 g dengan persentase daya anti-inflamasi sebesar 56,26%. Kelompok aquadest memiliki daya anti-inflamasi yang sangat kecil yaitu sebesar 0,66% sehingga bisa dikatakan tidak berpengaruh terhadap daya anti-inflamasi natrium diklofenak dan bermakna hanya terjadi pada kelompok V. Kelompok V berbeda bermakna dengan kontrol positif dan berbeda tidak bermakna dengan kontrol negatif. Hal ini menunjukkan bahwa pada kelompok V yang merupakan kelompok perlakuan

  ®

  jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dosis 2548 mg/kg BB tidak terjadi penurunan udema yang berarti dan dianggap setara dengan kontrol negatif.

  Kelompok III, IV dan V merupakan kelompok perlakuan produk jamu

  ®

  Ngeres Linu Ny. Meneer. Pada setiap kelompok tersebut diberi produk jamu

  ®

  Ngeres Linu Ny. Meneer secara per oral sesuai dosis masing-masing yaitu 637 mg/kg BB, 1274 mg/kg BB, dan 2548 mg/kg BB. Gambar 6 menunjukkan bahwa kelompok kontrol positif (natrium diklofenak) dan kelompok perlakuan produk

  ®

  jamu Ngeres Linu Ny. Meneer memiliki daya anti-inflamasi. Hal ini dapat dilihat dari adanya penurunan bobot udema kaki mencit setelah diberi perlakuan

  ® natrium diklofenak dan produk jamu Ngeres Linu Ny. Meneer.

  ®

  Pada kelompok perlakuan dengan jamu Ngeres Linu Ny. Meneer ini, kelompok dengan dosis 637 mg/kg BB memberikan persentase daya anti- inflamasi yang paling besar yaitu 39,55 % dengan rata-rata bobot udema 45,88 mg. Dosis 1274 mg/kg BB yang merupakan dosis terapi dari jamu tersebut memberikan persentase daya anti-inflamasi sebesar 29,67 % dengan rata-rata bobot udema 53,38 mg. Persentase daya anti-inflamasi terkecil ditunjukkan oleh

  ®

  kelompok yang medapat perlakukan jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dosis 2548 mg/kg BB dengan persentase daya anti-inflamasi sebesar 12,23 % dan bobot rata-

  ® rata udema 66,62 mg. Bila kita lihat, kenaikan dosis jamu Ngeres Linu Ny.

  Meneer tidak sebanding dengan peningkatan daya anti-inflamasi . Dari ketiga dosis yang digunakan, dosis 637 mg/kg BB merupakan dosis yang paling efektif

  ® sebagai anti-inflamasi pada jamu Ngeres Linu Ny. Meneer.

  Kelompok VI, VII dan VIII merupakan kelompok perlakuan produk

  ®

  jamu Pegel Linu Iboe. Seperti tiga kelompok perlakuan sebelumnya, setiap

  ®

  kelompok perlakuan diberi produk jamu Pegel Linu Iboe secara per oral dengan dosis 637 mg/kg BB, 1274 mg/kg BB, dan 2548 mg/kg BB. Berdasarkan grafik persentase daya anti-inflamasi (gambar 5), kelompok perlakuan produk jamu

  ®

  Pegel Linu Iboe dinyatakan memiliki daya anti-inflamasi. Hal ini dapat dilihat dari adanya penurunan bobot udema kaki mencit setelah diberi perlakuan natrium

  ® diklofenak dan produk jamu Pegel Linu Iboe.

  ®

  Pada kelompok perlakuan dengan jamu Pegel Linu Iboe ini, persentase daya anti-inflamasi yang terbesar dihasilkan oleh kelompok perlakuan dengan dosis 1274 mg/kg BB. Persentase daya anti-inflamasi yang dihasilkan oleh kelompok perlakuan tersebut sebesar 28,74 % dengan rata-rata bobot udema 54,08 mg. Persentase daya anti-inflamasi yang dihasilkan oleh dosis 637 mg/kg BB dan 2548 mg/kg BB adalah 19,26 % dan 23,65 % sedangkan rata-rata bobot udemanya adalah 61,28 mg dan 57,95 mg. Persentase daya anti-inflamasi yang

  ®

  terkecil dihasilkan oleh kelompok perlakuan jamu Pegel Linu Iboe dosis 637

  ®

  mg/kg BB. Dosis terapi dari jamu Pegel Linu Iboe yaitu 1274 mg/kg BB dinyatakan sebagai dosis yang paling efektif sebagai anti-inflamasi.

  Bila kita bandingkan kedua kelompok perlakuan, dosis 637 mg/kg BB

  ®

  jamu Ngeres Linu Ny. Meneer memberikan efek anti-inflamasi yang lebih besar

  ®

  dibandingkan dosis 637 mg/kg BB jamu Pegel Linu Iboe dengan daya anti-

  ®

  inlfamasi 39,55 % untuk jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dosis 637 mg/kg BB dan

  ®

  persentase daya anti-inflamasi 19,26 % untuk jamu Pegel Linu Iboe dosis 637 mg/kg BB. Untuk dosis 1274 mg/kg BB yang merupakan dosis terapi dari kedua

  ®

  jamu tesebut, jamu Ngeres Linu Ny. Meneer memberikan daya anti-inflamasi

  ®

  29,67 % sedangkan jamu Pegel Linu Iboe memberikan daya anti-inflamasi 28,74 %. Kedua persentase daya anti-inflamasi tersebut tidak berbeda jauh sehingga dapat dikatakan sama meskipun persentase daya anti-inflamasi yang diberikan

  ®

  oleh jamu Ngeres Linu Ny. Meneer sedikit lebih besar dibandingkan jamu Pegel

  ® ®

  Linu Iboe. Untuk dosis 2548 mg/kg BB, jamu Ngeres Linu Ny. Meneer

  ®

  memberikan daya anti-inflamasi yang lebih kecil dibandingkan jamu Pegel Linu

  ®

  Iboe dengan daya anti-inflamasi 12,23 % untuk jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dan 23,65 % untuk jamu Pegel Linu Iboe. Bila kita lihat secara keseluruhan, jamu

  ®

  Ngeres Linu Ny. Meneer dapat memberikan persentase daya anti-inflamasi yang

  ®

  lebih besar dibandingkan jamu Pegel Linu Iboe. Berdasarkan hal tersebut maka

  ®

  jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dinyatakan sebagai jamu yang memiliki daya

  ®

  anti-inflamasi yang lebih baik dibandingkan jamu Pegel Linu Iboe. Hal ini

  ®

  didukung juga dengan kenyataan bahwa pada jamu Ngeres Linu Ny. Meneer, dosis kecil dapat memberikan daya anti-inflamasi yang besar (tabel V).

  Persentase daya anti-inflamasi semua kelompok kontrol dan perlakuan produk jamu pegel linu kemudian dibandingkan dengan persentase daya anti- inflamasi natrium diklofenak sebagai kontrol positif untuk mendapatkan potensi relatif. Data potensi relatif dari setiap kelompok dapat dilihat pada pada gambar 8.

  100,00 90,00 80,00

  ) 70,00

  (% f ti 60,00 la e

  50,00 i r s n 40,00 te o 30,00 P

  20,00 10,00 0,00

  I II

  III

  IV V

VI VII

  VIII Kelompok

  Gambar 8. Grafik potensi relatif kelompok kontrol dan kelompok perlakuan jamu pegal linu dibandingkan dengan natrium diklofenak Keterangan : I : kontrol negatif (aquadest)

  II : kontrol positif (natrium diklofenak)

  ®

  III : kelompok perlakuan jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dosis 637 mg/kg BB

  ®

  IV : kelompok perlakuan jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dosis 1274 mg/kg BB

  ®

  V : kelompok perlakuan jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dosis 2548 mg/kg BB

  ®

  VI : kelompok perlakuan jamu Pegel Linu Iboe dosis 637 mg/kg BB

  ®

  VII : kelompok perlakuan jamu Pegel Linu Iboe dosis 1274 mg/kg BB

  ®

  VIII : kelompok perlakuan jamu Pegel Linu Iboe dosis 2548 mg/kg BB Potensi relatif kelompok perlakuan produk jamu pegel linu di bawah 100 persen. Artinya produk jamu pegel linu yang digunakan dalam penelitian ini mempunyai daya anti-inflamasi namun kurang poten daripada natrium diklofenak dalam menghambat peradangan atau inflamasi pada telapak kaki mencit. Potensi

  ®

  relatif kelompok perlakuan jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dengan dosis 637 mg/kg BB merupakan potensi relatif yang paling tinggi dibandingkan kelompok

  ® Ny.Meneer dosis 637 mg/kg BB memiliki daya anti-inflamasi yang lebih baik dibandingkan kelompok lainnya. Meskipun memiliki potensi relatif dibawah natrium diklofenak, kedua produk jamu tersebut layak disebut jamu pegel linu.

  ® ®

  Jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dan jamu Pegel Linu Iboe dinyatakan memiliki daya anti-inflamasi meskipun kemampuannya tidak sekuat natrium diklofenak. Hal ini sesuai dengan indikasi yang tertera pada setiap kemasan jamu tersebut yaitu untuk mengobati nyeri pada otot, pegal linu, seluruh badan terasa sakit, encok, lelah dan badan rasa malas.

  Dari Tabel I, diketahui bahwa kedua jamu memiliki komposisi yang berbeda, sehingga efek anti-inflamasi yang ditimbulkan oleh kedua produk jamu dihasilkan oleh simplisia yang berbeda yang kemungkinan memiliki kandungan senyawa aktif yang sama.

  Menurut Duweijua dan Zeitlin (1993), senyawa-senyawa yang dapat berkhasiat sebagai obat anti-inflamasi antara lain : senyawa golongan flavonoid, senyawa golongan alkaloid, senyawa golongan minyak atsiri, senyawa golongan asam fenol, dan tannin. Senyawa kelompok flavonoid berpotensi menghambat metabolisme asam arakidonat.

  ®

  Jamu Ngeres Linu Ny. Meneer memiliki daya anti-inflamasi karena tersusun oleh bahan – bahan yang mengandung senyawa yang dapat menghambat atau menurunkan udema pada inflamasi. Bahan – bahan tersebut adalah:

  

Zingiberis Rhizoma yang mengandung minyak atsiri dan berkhasiat analgesik,

Cinnamomi Fructus mempunyai kandungan tanin dan memiliki khasiat analgesik,

Curcumae Rhizoma mengandung minyak atsiri, dan Panduratae Rhizoma mempunyai kandungan flavonoid dan memiliki khasiat analgesik dan anti- inflamasi. Sesuai Duweijua dan Zeitlin (1993), minyak atsiri dan flavonoid yang

  ® terkandung dalam jamu Ngeres Linu Ny. Meneer memiliki daya-anti-inflamasi.

  ® ®

  Seperti halnya jamu Ngeres Linu Ny. Meneer, jamu Pegel Linu Iboe juga mengandung bahan - bahan yang memiliki daya anti-inflamasi. Bahan – bahan tersebut adalah: Cubebae fructus yang mengandung minyak atsiri,

  

Glycyrrhizae Radix yang mengandung flavonoid, dan Colae semen yang

  mengandung alkaloid kafeina, dan kola tanin. senyawa – senyawa inilah yang

  ® bertanggung jawab terhadap daya anti-inflamasi jamu Pegel Linu Iboe.

  Menurut Pawiroharsono (2007), Mekanisme anti-inflamasi dari flavonoid terjadi melalui efek penghambatan pada jalur metabolisme asam arakhidonat, pembentukan prostaglandin, pelepasan histamin, atau aktivitas "radical scavenging" suatu molekul.

  Flavonoid berkerja dengan penghambatan jalur metabolisme asam arakhidonat, pembentukan prostaglandin, dan pelepasan histamine. Asam arakhidonat adalah salah satu senyawa yang penting dalam pembentukan inflamasi. Asam arakhidonat yang dihasilkan oleh enzim fosfolipase akan dimetabolisme melalui dua jalur yaitu jalur siklooksigenase dan jalur lipoksigenase. Jalur siklooksigenase akan menghasilkan prostaglandin, tromboksan dan prostasiklin sedangkan jalur lipoksigenase akan menghasilkan leukotrien. Keempat senyawa tersebut akan menyebabkan terjadinya inflamasi beserta gejala – gejalanya. Flavonoid lebih berpotensi untuk menghambat metabolisme asam arakhidonat terutama pada jalur siklooksigenase. Penghambatan metabolisme asam arakhidonat pada jalur siklooksigenase oleh flavonoid, akan menghambat terjadinya inflamasi.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan penelitian poduk jamu pegel linu secara per oral pada

  mencit jantan galur Swiss yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa :

  ® ®

  1. Jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dan jamu Pegel Linu Iboe memiliki efek anti-inflamasi

  2. Dosis yang dapat memberikan persentase daya anti-inflamasi yang

  ®

  tertinggi pada jamu Ngeres Linu Ny.Meneer adalah 637 mg/kg BB

  

®

sedangkan pada jamu Pegel Linu Iboe adalah 1274 mg/kg BB. ®

  3. Jamu Ngeres Linu Ny. Meneer memiliki daya anti-inflamasi yang lebih

  ®

  baik dibandingkan jamu Pegel Linu Iboe

B. Saran 1.

  Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai kemurnian komposisi produk

  ®

  jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dan Pegel Linu Iboe seperti dengan cara menguji daya anti-inflamasi jamu racikan sendiri dengan komposisi yang sama dengan produk jamu pegal linu yang digunakan dalam penelitian ini.

  2. Perlu dilakukan penelitian efek anti-inflamasi produk jamu Ngeres Linu Ny.

  ®

  Meneer dan Pegel Linu Iboe dengan dosis yang lebih bervariasi daripada dosis yang digunakan pada penelitian ini.

  3. Perlu dilakukan uji toksisitas produk jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dan Pegel

  ® Linu Iboe sebagai data pendukung untuk menentukan dosis optimal.

DAFTAR PUSTAKA

  Anonim, 1977, Materia Medika Indonesia, edisi II, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta. 16,19,51,54,103,106,118,121. Anonim, 1979, Materia Medika Indonesia, edisi III, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta. 67,70. Anonim, 1991, Pedoman pengujian dan pengembangan Fitofarmaka : Penapisan

  Farmakologi, Pengujian Fitokimia dan Pengujian Klinik , Yayasan

  Pengembangan dan Pemanfaatan Obat Bahan Alam , Jakarta. 49-50

  a

  Anonim, 2000 , Informatorium Obat Nasional Indonesia, , Departemen Kesehatan Republik Indonesia Direktorat Jendral Pengawasan Obat dan Makanan, Jakarta. 273-274, 357

  b

  Anonim, 2000 , Pedoman Pelaksanaan Uji Klinik Obat Tradisional Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 1-4

  Budavari, S.,2001, The Merck Index : An Ancyclopedia of Chemicals, Drugs, and

  th Biologicals , 13 Edition, 542, Merck & Co., Inc., Rahway, New Jersey.

  3106

  a

  Anonim, 2005 , Kriteria dan Tata Laksana Pendaftaran Obat Tradisional, Obat

  Herbal Terstandar dan Fitofarmaka, http://www.pom.go.id/public/ hukum_perundangan / pdf/KRITCARA%20PENDAFT.OT.pdf., diakses

  pada tanggal 17 Juni 2007

  b

  Anonim, 2005 , Tanaman Obat Indonesia: Temu Kunci ,

  http://www.iptek.net.id/ind/pd_tanobat/view.php?id=265 , diakses pada

  17 Juni 2007

  a

  Anonim, 2006 , Kayu Manis Obat Asam Urat, http://www.republika.co.id , diakses pada 17 Juni 2007

  b

  Anonim, 2006 , Undang – Undang Kesehatan, Pustaka Pelajar, Yogyakarta,

  c

  Anonim, 2006 , What You Need To KnowAbout Inflammation, http://www.cleve

  

landclinic.org/health/health-info/docs/0200/0217.asp?index=4857 ,

  diakses pada 17 Juni 2007 Anonim, 2007, Info Obat Tradisional, http://www.idionline/_05_infodk

  _obattrad13.htm , diakses pada 17 Juni 2007 Bellanti, J. A., 1993, Imunologi, edisi III, diterjemahkan oleh Samik Wahap, cetakan I, UGM Press, Yogyakarta, 223 Duwiejua, M., and Zeitlin, I.J., 1993, Plants As A Source of Anti-inflamatory in

  Drugs From Natural Products , (Harvey, A.L., Editor), Ellis Horwood,

  London, Hlm : 153 – 161 Gryglewski, R.J., 1977, Some Experimental Models for the study of Infammation and Anti-Inflammatory Drugs, in I. L. Bonta, J. Thomson, and K. Brune,

  Inflammation: Mechanism and Their Impact on Therapy, p 19-21, Birkhauser Verlag Basel, Rotterdam.

  Handani, S., 2003, Efek Anti Inflamasi Rebusan Herba Ketepen (Hedyotis

  coiymbasa L) Pada Mencit Betina. Skripsi, Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

  Handayani, L dan Suharmiati, 2002, Meracik Obat Tradisional Secara Rasional,

  http://www.tempo.co.id/medika/ arsip/ 102002/ pus-2.htm , diakses pada

  23 Februari 2006 Hutapea, J.R., 1998, Kebijakan Obat Tradisional Di Indonesia Dalam Seminar

  Prospek Dan Kebijakan Obat Tradisional , Undip-PT. Sido Muncul,

  Semarang, Hlm : 1-3 Katno, dan Pramono, S., 2007, Tingkat Manfaat dan Keamanan Tanaman Obat

  dan Obat Tradisional , http://www.litbang.depkes.go.id/bpto/kemanan_TO.pdf . , diakses pada

  tanggal 14 maret 2007 Katzung, B.G., 2002, Basic and Clinical Pharmacology, diterjemahkan oleh

  th

  Bagian Farmakologi Kedokteran UNAIR, 8 Edition, Jilid 2, Penerbit Salemba Medika, Jakarta, 474-482

  Langford, F.D., Holmes, P.A., and Emele, J.F., 1972, Objective Method for Evaluation of Analgesic / Anti-Inflammatory Activity, Journal of Pharmaceutical Sciences , 61 (January), 75-77.

  Mutschler, E., 1991, Dinamika Obat, diterjemahkan oleh M.B, Widianto, dan Ranti, A. S., Penerbit ITB Bandung, 193 – 199

  Pawiroharsono, S., 2007, Prospek dan Manfaat Isoflavon untuk Kesehatan,

  http://www.tempo.co.id/medika/arsip/042001/pus-2.htm , diakses tanggal 29 Juli 2007.

  Pramono, S., 1993, Tantangan Dinamika Obat Alam Dan Peran Apoteker Dalam

  Price, S. A dan Wilson, L. M., 1992, Pathophysiology : Clinical Consepts of

  Disease Processes , diterjemahkan oleh Aji Dharma, edisi II, Penerbit

  Buku Kedokteran EGC, Jakarta, 32-37

  th

  Rang, H.P., Dale, M.M., Ritter, J.M., and Moore, P.K., 2003, Pharmacology,5 Edition, Bath Press, USA, 231- 237, 244-250

  Spector, W.g., and Willoughby, P.A, 1968, The Pharmacological of

  Antiinflamation, First Printed, The English University Press, London,

  115-116 Soedibyo, B.R.A, Moeryati, 1998, Alam Sumber Kesehatan; Manfaat dan

  Kegunaannya, cetakan I, Balai Pustaka, Jakarta, 24, 105, 157, 196, 220,

  248, 361 Soegiharjo,C.J., 1998, Diktat Kuliah Obat tradisional, Fakultas Farmasi Sanata Dharma.

  Suleyman, H., Demircan, B., Karagoz, Y., Oztasan, Nuray., and Suleyman, B., 2004, Anti-Inflammatory Effects of Selective COX-2 Inhibitors,

  http://www.if-pan.krakow.pl/pjp/pdf/2004/6_775_ab.pdf , diakses tanggal 29 Juli 2007.

  Tjay, T.H., dan Rahardja, K., 2002, Obat-Obat Penting, Khasiat Penggunaan, dan

  Efek Sampingnya, edisi V, Penerbit PT Elex Media Komputindo Kelompok Gramedia, Jakarta.

  Turner, R.A., 1965, Screening Method In Pharmacology, Vol I, 160, Academic Press, New York.

  nd

  Vogel, H.G., 2002, Drugs Discovery & Evaluation: Pharmalogical Assays, 2 Edition, Springer, New York, 725, 751-761

  Williamson, E. M., Okpako, D. T., Evans, F. J., 1996, Pharmacologicsl Method in

  Phytotherapy ResearchVolume I: Selection, Preparation and Pharmacological Evaluation of Plant Materia l, John Wiley and Sons

  Ltd, England, 134-137 Wilmana, 1995, Analgesik-Antipiretik Analgesik Anti Inflamasi Nonsteroid dan

  Obat Pirai , dalam Farmakologi dan Terapi , edisi 4, Bagian Farmakologi

  Fakultas Kedokteran- Universitas Indonesia, Jakarta, 207-210 Winarno, M. Wien dan Dian Sundari, 1996, Kerasionalan Komposisi Jamu Pegel

  Linu, Pusat Penelitian dan Pengembangan Farmasi, http:// www.kalbe.co.id/files/cdk/files/09Kerasionalan Komposisi Jamu Pegal

  

Linu 108.pdf/ 09 Kerasionalan Komposisi Jamu Pegal Linu1 08.html ,

diakses pada tanggal 17 Juni 2007.

  Lampiran 1. Foto produk jamu Ngeres Linu Ny. Meneer Lampiran 2. Foto produk jamu Pegel Linu Iboe

  Lampiran 3. Sertifikat analisis natrium diklofenak

  

Lampiran 4. Skema kerja orientasi selang waktu pemotongan kaki mencit

setelah injeksi karagenin karagenin 1%

  Dua belas ekor mencit dibagi dalam 4 kelompok Kelompok I Kelompok II Kelompok III Kelompok IV 1 jam setelah 2 jam setelah 3 jam setelah 4 jam setelah injeksi injeksi injeksi injeksi karagenin 1% karagenin 1% karagenin 1% karagenin 1%

  Mencit dikurbankan, kedua kaki belakang dipotong pada sendi torsocrural Ditimbang

  Lampiran 5. Orientasi Waktu Pemotongan Kaki Setelah Injeksi Karagenin 1 %

  Bobot kaki mencit (g) pada orientasi selang waktu (jam) pemotongan kaki Mencit Keterangan mencit

  1 2 3 4 kaki kiri 195,9 224,2 221,9 237,2 kaki kanan 138,3 179,5 158,8 164,1

  1 Bobot Udema 57,6 44,7 63,1 73,1 kaki kiri 229,6 214,9 228,5 242 kaki kanan 172,5 173,5 170,2 167,4

  2 Bobot Udema 57,1 41,4 58,3 74,6 kaki kiri 182,8 206,6 247,6 259 kaki kanan 140,6 162 170,4 179,1

  3 Bobot Udema 42,2 44,6 77,2 79,9

  Rata-rata bobot

udema 52,3 43,6 66,2 75,9

  NPar Tests One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Selisih N

  12 a,b

  Normal Parameters Mean 59,483333 Std. Deviation 14,25143 Most Extreme Absolute

  ,184 Differences Positive ,184 Negative -,164 Kolmogorov-Smirnov Z

  ,636 Asymp. Sig. (2-tailed) ,814 a. Test distribution is Normal.

  b.

  Calculated from data.

  Oneway Descriptives Selisih 3 52,300000 8,7504286 5,0520623 30,562730 74,037270 42,2000 57,6000

  3 43,566667 1,8770544 1,0837179 38,903805 48,229528 41,4000 44,7000 3 66,200000 9,8239503 5,6718604 41,795955 90,604045 58,3000 77,2000 3 75,866667 3,5725808 2,0626305 66,991884 84,741449 73,1000 79,9000 12 59,483333 14,2514327 4,1140342 50,428405 68,538262 41,4000 79,9000

  1,00 2,00 3,00 4,00 Total N Mean Std. Deviation Std. Error Lower Bound Upper Bound

  95% Confidence Interval for Mean Minimum Maximum

  Test of Homogeneity of Variances Selisih 3,836

  3 8 ,057 Levene Statistic df1 df2 Sig.

  ANOVA Selisih 1855,403

  3 618,468 13,064 ,002 378,733 8 47,342 2234,137

  11 Between Groups Within Groups Total Sum of

  Squares df Mean Square F Sig.

  Post Hoc Tests

Multiple Comparisons

  Dependent Variable: Selisih Scheffe 8,7333333 5,6179277 ,525 -10,888072 28,354738

  • 13,900000 5,6179277 ,187 -33,521405 5,721405
  • 23,566667* 5,6179277 ,020 -43,188072 -3,945262
  • 8,7333333 5,6179277 ,525 -28,354738 10,888072
  • 22,633333* 5,6179277 ,025 -42,254738 -3,011928
  • 32,300000* 5,6179277 ,003 -51,921405 -12,678595 13,9000000 5,6179277 ,187 -5,721405 33,521405 22,6333333* 5,6179277 ,025 3,011928 42,254738
  • 9,6666667 5,6179277 ,446 -29,288072 9,954738 23,5666667* 5,6179277 ,020 3,945262 43,188072 32,3000000* 5,6179277 ,003 12,678595 51,921405 9,6666667 5,6179277 ,446 -9,954738 29,288072 (J) Waktu 2,00 3,00

  4,00 1,00 3,00 4,00 1,00 2,00 4,00 1,00 2,00 3,00

  (I) Waktu 1,00 2,00 3,00 4,00 Mean

  Difference (I-J) Std. Error Sig. Lower Bound Upper Bound 95% Confidence Interval The mean difference is significant at the .05 level.

  • .

  Homogeneous Subsets Selisih Scheffe a

  3 43,566667 3 52,300000 52,300000 3 66,200000 66,200000 3 75,866667

  ,525 ,187 ,446 Waktu 2,00 1,00 3,00 4,00 Sig.

  N

  1

  2

  3 Subset for alpha = .05 Means for groups in homogeneous subsets are displayed.

  Uses Harmonic Mean Sample Size = 3,000.

  a.

  Lampiran 6. Skema kerja orientasi dosis natrium diklofenak

  Sembilan ekor mencit dibagi dalam 3 kelompok Kelompok I

  Kelompok II Kelompok III Diberi natrium

  Diberi natrium Diberi natrium diklofenak (p.o) dosis diklofenak (p.o) dosis diklofenak (p.o) dosis

  9,75mg/KgBB 10,795mg/KgBB 11,95mg/KgBB 1 jam kemudian diinjeksi karagenin secara

  4 jam kemudian

  subplantar 4 jam kemudian mencit dikurbankan, kedua kaki belakang dipotong pada sendi torsocrural

  Ditimbang

  Lampiran 7. Orientasi dosis natrium diklofenak

  Bobot kaki mencit (mg) setelah pemberian natrium diklofenak pada berbagai dosis (mg/kg BB)

  Mencit Keterangan sebelum injeksi karagenin 9.75 10.795 11.95 kaki kiri 260,7 234 202 kaki kanan 207,1 174,6 180,2

  1 Bobot Udema 53,6 59,4 21,8 kaki kiri 234 233,6 183,7 kaki kanan 179,9 182,8 150,4

  2 Bobot Udema 53,5 50,8 33,3 kaki kiri 213,3 226 0.2213 kaki kanan 180,4 175 0.1724

  3 Bobot Udema 32,9

  51 48,9 Rata-rata bobot udema 46,7 53,7 34,67 NPar Tests One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Selisih N

  9 a,b

  Normal Parameters Mean 45,022222 Std. Deviation 12,54968 Most Extreme Absolute

  ,288 Differences Positive ,158 Negative -,288 Kolmogorov-Smirnov Z

  ,864 Asymp. Sig. (2-tailed) ,444 a. Test distribution is Normal.

  b.

  Calculated from data.

  Oneway

Descriptives

  Selisih 3 46,666667 11,9223879 6,8833939 17,049813 76,283520 32,9000 53,6000 3 53,733333 4,9084960 2,8339215 41,539953 65,926713 50,8000 59,4000 3 34,666667 13,6015930 7,8528834 ,878436 68,454897 21,8000 48,9000 9 45,022222 12,5496791 4,1832264 35,375685 54,668759 21,8000 59,4000 9,750

  10,795 11,950 Total N Mean Std. Deviation Std. Error Lower Bound Upper Bound

  95% Confidence Interval for Mean Minimum Maximum

  Test of Homogeneity of Variances Selisih 1,356

  2 6 ,327 Levene Statistic df1 df2 Sig.

  ANOVA Selisih 557,476

  2 278,738 2,381 ,173 702,480 6 117,080 1259,956

  8 Between Groups Within Groups Total Sum of

  Squares df Mean Square F Sig.

  Lampiran 8. Skema orientasi selang waktu pemberian natrium diklofenak

  Dua belas ekor mencit dibagi dalam 4 kelompok

  Diberi Natrium diklofenak dengan dosis 11,95 mg/KgBB secara per oral

  Kelompok I Kelompok II Kelompok III Kelompok IV 15 menit 30 menit 45 menit 1 jam sesudahnya sesudahnya sesudahnya sesudahnya

  Injeksi karagenin 1% secara subplantar pada kaki kiri sedangkan pada kaki kanan dilakukan shame injection

  4 jam kemudian mencit dikurbankan, kedua kaki belakang dipotong pada sendi torsocrural Ditimbang

  Lampiran 9. Orientasi selang waktu pemberian natrium diklofenak

  Bobot kaki mencit (mg) pada orientasi selang waktu (menit) pemberian natrium diklofenak

  Mencit Keterangan 15 30 45 60 kaki kiri 221,3 206,3 200,8 254,5 kaki kanan 172,4 167 182,1 181,7

  1 Bobot Udema 48,9 39,3 18,7

  73

  kaki kiri 288,9 209,7 216,4 241,2 kaki kanan 239,3 159,5 183,8 178,8

  2 Bobot Udema 49,6 50,2 32,6 62,4 kaki kiri 209,6 223,7 207,3 264,1 kaki kanan 163,6 186,4 182,7 200

  3 Bobot Udema

  46 37,3 24,6 64,1 Rata-rata bobot

udema 48,2 42,3 25,3 66,5

  NPar Tests One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test selisih N

  12 a,b

  Normal Parameters Mean 45,558333 Std. Deviation 16,14038

  Most Extreme Absolute ,137 Differences Positive ,137 Negative

  • ,102 Kolmogorov-Smirnov Z ,474 Asymp. Sig. (2-tailed) ,978 a.

  Test distribution is Normal.

  b.

  Calculated from data.

  Oneway Descriptives selisih 3 48,166667 1,9087518 1,1020184 43,425064 52,908269 46,0000 49,6000

  3 42,266667 6,9428620 4,0084633 25,019641 59,513692 37,3000 50,2000 3 25,300000 6,9763888 4,0278199 7,969690 42,630310 18,7000 32,6000 3 66,500000 5,6929781 3,2868425 52,357858 80,642142 62,4000 73,0000 12 45,558333 16,1403762 4,6593253 35,303228 55,813439 18,7000 73,0000

  15,00 30,00 45,00 60,00 Total N Mean Std. Deviation Std. Error Lower Bound Upper Bound

  95% Confidence Interval for Mean Minimum Maximum

  Test of Homogeneity of Variances selisih 1,500

  3 8 ,287 Levene Statistic df1 df2 Sig.

  ANOVA selisih 2599,776

  3 866,592 26,077 ,000 265,853 8 33,232 2865,629

  11 Between Groups Within Groups Total Sum of

  Squares df Mean Square F Sig.

  Post Hoc Tests Multiple Comparisons Dependent Variable: selisih Scheffe

  5,9000000 4,7068508 ,678 -10,539340 22,339340 22,8666667* 4,7068508 ,009 6,427326 39,306007

  45,00 60,00 15,00 45,00 60,00 15,00 30,00 60,00 15,00 30,00 45,00 (I) waktu

  15,00 30,00 45,00 60,00

  Mean Difference (I-J) Std. Error Sig. Lower Bound Upper Bound 95% Confidence Interval

  • 18,333333* 4,7068508 ,030 -34,772674 -1,893993
  • 5,9000000 4,7068508 ,678 -22,339340 10,539340 16,9666667* 4,7068508 ,043 ,527326 33,406007
  • 24,233333* 4,7068508 ,006 -40,672674 -7,793993
  • 22,866667* 4,7068508 ,009 -39,306007 -6,427326
  • 16,966667* 4,7068508 ,043 -33,406007 -,527326
  • 41,200000* 4,7068508 ,000 -57,639340 -24,760660 18,3333333* 4,7068508 ,030 1,893993 34,772674 24,2333333* 4,7068508 ,006 7,793993 40,672674 41,2000000* 4,7068508 ,000 24,760660 57,639340 (J) waktu 30,00
    • .

  The mean difference is significant at the .05 level.

  Homogeneous Subsets selisih Scheffe a

  3 25,300000 3 42,266667 3 48,166667 3 66,500000

  1,000 ,678 1,000 waktu 45,00 30,00 15,00 60,00 Sig.

  N

  1

  2

  3 Subset for alpha = .05 Means for groups in homogeneous subsets are displayed.

  Uses Harmonic Mean Sample Size = 3,000.

  a.

  Lampiran 10. Skema kerja perlakuan hewan uji

  Empat puluh delapan mencit dibagi menjadi delapan kelompok Kel Kel Kel Kel Kel Kel Kel Kel

  I II

  III

  IV V

  VI VII

  VIII Diberi aquadest Diberi jamu

  Diberi jamu Pegel Ngeres Linu Ny.

  Linu Iboe Meneer

  Diberi natrium diklofenak 45 menit sesudahnya disuntik karagenin 1% secara suplantar pada kaki kiri sedangkan pada kaki kanan dilakukan shame

  

injection

  4 jam sesudahnya, mencit dikorbankan, kedua kaki belakang dipotong pada sendi

  torsocrural

  Ditimbang Keterangan :

  I : kelompok kontrol negatif aquadest

  II : kelompok kontrol positif natrium diklofenak 11,95 mg/kg BB

  III : kelompok perlakuan jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dosis 637 mg/kg BB

  IV : kelompok perlakuan jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dosis 1274 mg/kg BB V : kelompok perlakuan jamu Ngeres Linu Ny.Meneer dosis 2548 mg/kg BB

  VI : kelompok perlakuan jamu Pegel Linu Iboe dosis 637 mg/kg BB

  VII : kelompok perlakuan jamu Pegel Linu Iboe dosis 1274 mg/kg BB

  Lampiran 11. Hasil dan analisis bobot udema kaki mencit akibat pemberian produk jamu Pegel Linu. Ja m u Ng e re s Linu Ny Me ne e r Ja m u Pe g e l Linu Ib o e Na Diklo fe na k Do sis

  1 73,9 32,6 33,8 41,3 88,5

  Dimana U : harga rata-rata berat kaki kelompok karagenin dikurangi rata- rata berat kaki normal (tanpa perlakuan) D : harga rata-rata berat kaki kelompok perlakuan dikurangi rata-rata berat kaki normal (tanpa perlakuan)

  U D U

  Persen (%) daya anti-inflamasi = % 100 x

  6 66,4 34 49,2 38,7 46,2

  5 82,1 36,8 39,1 61 60,8

  4 87,7 39,3 62,2 61,7 60,5

  3 76,2 24,6 43,5 61,6 62,2

  2 66,1 31,9 47,5 56 81,5

  Lampiran 12. Contoh perhitungan persentase efek anti-inflamasi Ja m u Ng e re s Linu Ny Me ne e r Na Diklo fe na k Do sis 11.95 m g / Kg BB No Aq ua de st Do sis 637 m g / Kg BB Do sis 1274 m g / Kg BB Do sis 2548 m g / Kg BB

  11.95 m g / Kg BB No Aq ua de st 637 m g / Kg BB 1274 m g / Kg BB 2548 m g / Kg BB 637 m g / Kg BB 1274 m g / Kg BB 2548 m g / Kg BB

  X 75,4 33,2 45,88 53,38 66,62 61,28 54,08 57,95

  6 66,4 34 49,2 38,7 46,2 61,9 70,5 82,2

  5 82,1 36,8 39,1 61 60,8 76,7 53 57,1

  4 87,7 39,3 62,2 61,7 60,5 69,8 92 60,8

  3 76,2 24,6 43,5 61,6 62,2 41,6 47,8 38,8

  2 66,1 31,9 47,5 56 81,5 63,9 41,7 40,8

  68

  1 73,9 32,6 33,8 41,3 88,5 53,8 19,5

  75,4

  X 75,4 56,258 39,55 53,38 66,62 19,26 28,74 23,65

  − Persen (%) daya anti-inflamasi = = 18,05 %

  6 12,516 55,204 35,178 49,012 39,130 18,445 7,115 -8,300

  5

  4

  3

  2 12,912 57,971 37,418 26,219 -7,378 15,810 45,059 46,245

  1 2,635 57,049 55,468 45,586 -16,601 29,117 74,308 10,408

  11.95 m g / Kg BB No Aq ua de st 637 m g / Kg BB 1274 m g / Kg BB 2548 m g / Kg BB 637 m g / Kg BB 1274 m g / Kg BB 2548 m g / Kg BB

  Lampiran 13. Hasil perhitungan dan analisis hasil persentase (%) daya anti- inflamasi pemberian jamu pegal linu. Ja m u Ng e re s Linu Ny Me ne e r Ja m u Pe g e l Linu Ib o e Na Diklo fe na k Do sis

  x

  Contoh perhitungan:

  75

  75 2 , 62 9 ,

  2. Untuk jamu Ngeres Linu Ny. Meneer dosis 637mg/Kg BB replikasi 4 % 100 9 ,

  − Persen (%) daya anti-inflamasi = = 57,048 %

  x

  75

  75 6 , 32 9 ,

  1. Untuk natrium diklofenak replikasi 1 % 100 9 ,

  • 0,395 67,589 42,688 18,841 18,050 45,191 37,022 48,880
  • 15,547 48,221 18,050 18,709 20,290 8,037 -21,212 19,895
  • 8,169 51,515 48,485 19,631 19,895 -1,054 30,171 24,769

  NPar Tests One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test udema N

  48 a,b

  Normal Parameters Mean 26,251647 Std. Deviation 23,44274 Most Extreme Absolute

  ,101 Differences Positive ,100 Negative -,101 Kolmogorov-Smirnov Z

  ,702 Asymp. Sig. (2-tailed) ,708 a. Test distribution is Normal.

  b.

  Calculated from data.

  Oneway

Descriptives

udema

  95% Confidence Interval for Mean N Mean Std. Deviation Std. Error Lower Bound Upper Bound Minimum Maximum aquadest 1 %

  6 ,658762 11,2809522 4,6054294 -11,179872 12,497395 -15,5468 12,9117 637 mg/kg BB jamu 6 39,547650 12,8760273 5,2566161 26,035088 53,060212 18,0501 55,4677 meneer

  1274 mg/kg BB jamu 6 29,666227 13,9824934 5,7083290 14,992501 44,339954 18,7088 49,0119 meneer 2548 mg/kg BB jamu

  6 12,231006 20,4788041 8,3604368 -9,260181 33,722193 -16,6008 39,1304 meneer 637 mg/kg BB jamu iboe 6 19,257795 16,2527920 6,6351745 2,201536 36,314054 -1,0540 45,1910 1274 mg/kg BB jamu iboe

  6 28,743961 32,7911788 13,38694 -5,668270 63,156193 -21,2121 74,3083 2548 mg/kg BB jamu iboe 6 23,649539 21,7191988 8,8668258 ,856638 46,442440 -8,3004 48,8801 11.95 mg/kg BB 6 56,258235 6,6353998 2,7088906 49,294809 63,221660 48,2213 67,5889 Na-diklofenak

  Total 48 26,251647 23,4427351 3,3836674 19,444586 33,058708 -21,2121 74,3083 Test of Homogeneity of Variances udema Levene

  Statistic df1 df2 Sig.

  1,877

  7 40 ,099

  ANOVA udema Sum of

  Squares df Mean Square F Sig. Between Groups 12013,855

  

7 1716,265 4,969 ,000

Within Groups 13815,551 40 345,389 Total 25829,406

47 Post Hoc Tests

   Multiple Comparisons Mean Difference

  (I) dosis (J) dosis (I-J) Std. Error Sig. 95% Confidence Interval Upper Bound Lower Bound aquadest 1 % 637 mg/kg BB jamu meneer 10,729846

  • 38,8888889 ,099 -81,462411 3,684634 1274 mg/kg BB jamu 10,729846
  • 29,0074660 ,417 -71,580988 13,566057 meneer 2548 mg/kg BB jamu 10,729846 meneer -11,5722442 ,991 -54,145767 31,001278 637 mg/kg BB jamu iboe 10,729846
  • 18,5990338 ,878 -61,172556 23,974489 1274 mg/kg BB jamu iboe 10,729846
  • 28,0851998 ,460 -70,658722 14,488323 2548 mg/kg BB jamu iboe 10,729846
  • 22,9907773 ,707 -65,564300 19,58
  • 11.95 mg/kg BB Na- 10,729846 diklofenak 55,5994730( ,003 -98,172995 -13,025950
    • ) 637 mg/kg BB jamu meneer aquadest 1 % 10,729846 38,8888889 ,099 -3,684634 81,462411 1274 mg/kg BB jamu 10,729846 9,8814229 ,996 -32,692100 52,454945 meneer 2548 mg/kg BB jamu 10,729846 27,3166447 ,497 -15,256878 69,890167

  meneer 637 mg/kg BB jamu iboe 10,729846 20,2898551 ,821 -22,283667 62,863378

  1274 mg/kg BB jamu iboe 10,729846 10,8036891 ,994 -31,769833 53,377212 2548 mg/kg BB jamu iboe 10,729846 15,8981115 ,944 -26,675411 58,471634 11.95 mg/kg BB Na- 10,729846

  • 16,7105841 ,927 -59,284107 25,862938 diklofenak 1274 mg/kg BB jamu aquadest 1 % 10,729846 29,0074660 ,417 -13,566057 71,580988 meneer 637 mg/kg BB jamu meneer 10,729846
  • 9,8814229 ,996 -52,454945 32,692100 2548 mg/kg BB jamu 10,729846 17,4352218 ,910 -25,138301 60,008744 meneer 637 mg/kg BB jamu iboe 10,729846 10,4084321 ,995 -32,165090 52,981955 1274 mg/kg BB jamu iboe 10,729846 ,9222661 1,000 -41,651256 43,495789

  2548 mg/kg BB jamu iboe

6,0166886

10,729846 1,000 -36,556834 48,590211

  11.95 mg/kg BB Na- diklofenak

  • -26,5920070

    10,729846 ,533 -69,165530 15,981515 2548 mg/kg BB jamu meneer aquadest 1 %

    11,5722442

    10,729846 ,991 -31,001278 54,145767
  • >

    -27,3166447

    10,729846 ,497 -69,890167 15,256878 1274 mg/kg BB jamu meneer -17,4352218 10,729846 ,910 -60,008744 25,138301 637 mg/kg BB jamu iboe
  • -7,0267896

    10,729846 1,000 -49,600312 35,546733 1274 mg/kg BB jamu
  • -16,5129556

    10,729846 ,931 -59,086478 26,060567 2548 mg/kg BB jamu iboe
  • -11,4185332

    10,729846 ,991 -53,992056 31,154989 11.95 mg/kg BB Na- diklofenak
  • 44,0272288(

    • ) 10,729846 ,037 -86,600751 -1,453706 637 mg/kg BB jamu iboe aquadest 1 %

      18,5990338

      10,729846 ,878 -23,974489 61,172556

  • -20,2898551

    10,729846 ,821 -62,863378 22,283667 1274 mg/kg BB jamu meneer
  • -10,4084321

    10,729846 ,995 -52,981955 32,165090 2548 mg/kg BB jamu meneer

    7,0267896

    10,729846 1,000 -35,546733 49,600312
  • >

    -9,4861660

    10,729846 ,997 -52,059689 33,087356 2548 mg/kg BB jamu iboe
  • -4,3917435

    10,729846 1,000 -46,965266 38,181779 11.95 mg/kg BB Na- diklof
  • -37,0004392

    10,729846 ,137 -79,573962 5,573083 1274 mg/kg BB jamu iboe aquadest 1 %

    28,0851998

    10,729846 ,460 -14,488323 70,658722
  • -10,8036891

    10,729846 ,994 -53,377212 31,769833 1274 mg/kg BB jamu meneer
  • -,9222661

    10,729846 1,000 -43,495789 41,651256 2548 mg/kg BB jamu meneer

    16,5129556

    10,729846 ,931 -26,060567 59,086478
  • -15,8981115

    10,729846 ,944 -58,471634 26,675411 1274 mg/kg BB jamu meneer
  • -6,0166886

    10,729846 1,000 -48,590211 36,556834 2548 mg/kg BB jamu meneer

    11,4185332

    10,729846 ,991 -31,154989 53,992056
  • -5,0944225

    10,729846 1,000 -47,667945 37,479100 11.95 mg/kg BB Na- diklofenak
  • -32,6086956

    10,729846 ,267 -75,182218 9,964827 11.95 mg/kg BB Na- diklofenak aquadest 1 %

    55,5994730(

    • ) 10,729846 ,003 13,025950 98,172995 637 mg/kg BB jamu meneer

      16,7105841

      10,729846 ,927 -25,862938 59,284107

  637 mg/kg BB jamu meneer

  637 mg/kg BB jamu meneer

  1274 mg/kg BB jamu iboe

  637 mg/kg BB jamu meneer

  637 mg/kg BB jamu iboe

9,4861660

10,729846 ,997 -33,087356 52,059689

  2548 mg/kg BB jamu iboe

5,0944225

10,729846 1,000 -37,479100 47,667945

  11.95 mg/kg BB Na- diklofenak -27,5142732 10,729846 ,488 -70,087796 15,059249

  2548 mg/kg BB jamu iboe aquadest 1 %

22,9907773

10,729846 ,707 -19,582745 65,564300

  637 mg/kg BB jamu meneer

  637 mg/kg BB jamu iboe

4,3917435

10,729846 1,000 -38,181779 46,965266

  1274 mg/kg BB jamu iboe

  1274 mg/kg BB jamu 10,729846 26,5920070 ,533 -15,981515 69,165530 meneer

  2548 mg/kg BB jamu 44,0272288( 10,729846 ,037 1,453706 86,600751 meneer *) 637 mg/kg BB jamu iboe 10,729846

  37,0004392 ,137 -5,573083 79,573962 1274 mg/kg BB jamu iboe 10,729846 27,5142732 ,488 -15,059249 70,087796 2548 mg/kg BB jamu iboe

  10,729846 32,6086956 ,267 -9,964827 75,182218 Dependent Variable: udema Scheffe

  • The mean difference is significant at the .05 level.

  Homogeneous Subsets udema a

  Scheffe Subset for alpha = .05 dosis N

  

1

  2 aquadest 1 % 6 ,658762 2548 mg/kg BB jamu 6 12,231006 meneer

  637 mg/kg BB jamu iboe 6 19,257795 19,257795 2548 mg/kg BB jamu iboe 6 23,649539 23,649539 1274 mg/kg BB jamu iboe 6 28,743961 28,743961 1274 mg/kg BB jamu 6 29,666227 29,666227 meneer

  637 mg/kg BB jamu 6 39,547650 39,547650 meneer 11.95 mg/kg BB

  6 56,258235 Na-diklofenak Sig.

  ,099 ,137 Means for groups in homogeneous subsets are displayed.

  a.

  Uses Harmonic Mean Sample Size = 6,000.

  • 0,703 120,137 75,876 33,488 32,083 45,191 37,022 48,880
  • 14,519 91,566 86,180 34,894 35,362 -1,054 30,171 24,769

  • 27,634 85,712 32,083 33,254 36,064 8,037 -21,212 19,895

  6 22,248 98,123 62,527 87,117 69,553 18,445 7,115 -8,300

  5

  4

  3

  2 22,950 103,041 66,508 46,603 -13,114 15,810 45,059 46,245

  1 4,684 101,402 98,592 81,028 -29,507 29,117 74,308 10,408

  Ja m u Ng e re s Linu Ny Me ne e r Ja m u Pe g e l Linu Ib o e Na Diklo fe na k Do sis 11.95 m g / Kg BB No Aq ua de st 637 m g / Kg BB 1274 m g / Kg BB 2548 m g / Kg BB 637 m g / Kg BB 1274 m g / Kg BB 2548 m g / Kg BB

  = 98,592 %

  x

  55

  56 467 ,

  Contoh perhitungan : Potensi Relatif = % 100 27 ,

  % 100 x Diklofenak Natrium Inflamasi Anti Daya Uji Sediaan Inflamasi Anti Daya

  Potensi Relatif =

  

Lampiran 14. Hasil perhitungan potensi relatif daya anti-inflamasi kelompok

kontrol dan kelompok perlakuan jamu pegel linu terhadap natrium diklofenak

  X 1,17 100,00 70,29 52,73 21,74 19,26 28,74 23,65

BIOGRAFI PENULIS

  Penulis bernama lengkap Bernadus Gallaeh Rama Erga Satria, lahir di Bandung pada tanggal 12 Januari 1985. Penulis merupakan anak kedua dari dua bersaudara dari pasangan Drs. Tarcisius Edi Sumarno, Apt (Alm) dan Christina Suhartuti. Penulis yang menyukai dunia desain grafis, web desain dan teknologi informasi ini pernah menempuh pendidikan di TK Fajar di Medan pada tahun 1990 kemudian melanjutkan studi di SD St. Joseph Medan hingga kelas 3 dan SD Pangudi luhur Yogyakarta hingga tamat. Jenjang pendidikan SMP di tempuh di SMP Stella Duce

  I Yogyakarta pada tahun 1996 kemudian dilanjutkan di SMU Kolese De Britto Yogyakarta pada tahun 1999. Setelah tamat SMU, penulis melanjutkan studi di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma dan menyelesaikan pendidikannya pada tahun 2007. Pendidikan informal yang pernah ditempuh oleh penulis antara lain : kursus web desain dan web programming di LP New Gama Group dan pelatihan perakitan komputer di Computa. Selama menempuh pendidikan di Universitas Sanata Dharma, penulis aktif dalam berbagai kegiatan kepanitiaan dan organisasi mahasiswa antara lain Titrasi, REAKSI, PEMFI, INSADHA’06, Poskes Kota Baru dan BEMF tahun 2006 sebagai manajer divisi Teknologi Informasi.

BIOGRAFI PENULIS

  Penulis bernama lengkap Bernadus Gallaeh Rama Erga Satria, lahir di Bandung pada tanggal 12 Januari 1985. Penulis merupakan anak kedua dari dua bersaudara dari pasangan Drs. Tarcisius Edi Sumarno, Apt (Alm) dan Christina Suhartuti. Penulis yang menyukai dunia desain grafis, web desain dan teknologi informasi ini pernah menempuh pendidikan di TK Fajar di Medan pada tahun 1990 kemudian melanjutkan studi di SD St. Joseph Medan hingga kelas 3 dan SD Pangudi luhur Yogyakarta hingga tamat. Jenjang pendidikan SMP di tempuh di SMP Stella Duce

  I Yogyakarta pada tahun 1996 kemudian dilanjutkan di SMU Kolese De Britto Yogyakarta pada tahun 1999. Setelah tamat SMU, penulis melanjutkan studi di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma dan menyelesaikan pendidikannya pada tahun 2007. Pendidikan informal yang pernah ditempuh oleh penulis antara lain : kursus web desain dan web programming di LP New Gama Group dan pelatihan perakitan komputer di Computa. Selama menempuh pendidikan di Universitas Sanata Dharma, penulis aktif dalam berbagai kegiatan kepanitiaan dan organisasi mahasiswa antara lain Titrasi, REAKSI, PEMFI, INSADHA’06, Poskes Kota Baru dan BEMF tahun 2006 sebagai manajer divisi Teknologi Informasi.

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Tingkat Pengetahuan Efek Samping Jamu Pegal Linu pada Masyarakat Pengguna di Medan Tahun 2014
1
58
55
Tingkat Kepedulian Masyarakat Terhadap Efek Samping Penggunaan Obat Rematik/Pegal Linu
2
24
73
Analisis ekonomi dan kontribusi pendapatan tenaga kerja agroindustri jamu tradisional (Studi kasus di Agroindustri jamu Parang Husada Dusun Purut Desa Parang Kecamatan Banyakan Kabupaten Kediri
0
6
96
Analisis motivasi konsumen dalam pembelian jamu tradisional di kotatif Jember
0
4
83
Efisiensi biaya dan tingkat pendapatan pada usahatani cabe jamu (Studi kasus di desa Pekandangan Sangra, kecamatan Bluto, kabupate Sumenep, Jawa Timur)
0
5
87
Faktor yang mempengaruhi pendapatan migran wanita yang bekerja sebagai penjual jamu di Kecamatan Sumbersari Kabupaten Jember
0
3
67
Uji efek hioglikemia fraksi etil asetat biji jinten hitam pada tikus putih jantan dengan metode induksi aloksan dan toleransi glukosa
0
4
98
Uji efek hipoglikkemik ekstrak etanol gambir (uncaria gambir, roxb) pada tikus putih jantan dengan metode induksi aloksan dan toleransi glukosa
1
11
136
Uji toksisitas akut campuran ekstrak etanol daun sirih (piper batle L). dan ekstrak kering gambir (uncaria gambir R.) terhadap mencit putih jantan
1
8
145
Uji efek penurunan glukosa darah ekstrak etanol ganggang (Gracilaria verrucosa) dan (Kappaphycus alvarezii) dengan metode toleransi glukosa oral dan metode induksi aloksan
0
11
135
Uji efek Antihiperglikemia ekstrak n-Heksan dari Lumut Hati(Mastigophora diclados) dengan metode Induksi Aloksan
0
3
70
Uji efek antihiperlipidemia ekstrak etanol buah parijoto : medinilla speciosa blume terhadap kolesterol total, trigliserida, dan vldl pada tikus putih jantan
9
65
124
Identifikasi Deksametason dalam Jamu Pegel Linu dengan Metode Kromatografi Lapis Tipis dan Spektrofotometri UV-Vis Identification of Dexamethasone in Pegel Linu Herbs with MethodsThin Layer Chromatography and UV-Vis Spectrophotometry
1
6
8
Kultur embrio mencit dengan metode
1
1
8
Tingkat Pengetahuan Efek Samping Jamu Pegal Linu pada Masyarakat Pengguna di Medan Tahun 2014
0
0
16
Show more