Pengaruh keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong terhadap kepuasan konsumen : studi kasus pada konsumen Indomaret di Jalan Demangan Baru, Yogyakarta - USD Repository

Gratis

0
0
150
4 months ago
Preview
Full text

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PENGARUH KERAGAMAN PRODUK, LOKASI, HARGA, PROMOSI, TEMPAT NONGKRONG TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN

  Studi Kasus Pada Konsumen Indomaret di Jalan Demangan Baru Yogyakarta SKRIPSI

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

  Program Studi Manajemen Oleh :

  Nama : Henrikus Aditya Prayogo NIM : 092214041

  PROGRAM STUDI MANAJEMEN JURUSAN MANAJEMEN

  

PENGARUH KERAGAMAN PRODUK, LOKASI, HARGA, PROMOSI, TEMPAT

NONGKRONG TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN

  Studi Kasus Pada Konsumen Indomaret di Jalan Demangan Baru Yogyakarta SKRIPSI

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

  Program Studi Manajemen Oleh :

  Nama : Henrikus Aditya Prayogo NIM : 092214041

  

PROGRAM STUDI MANAJEMEN JURUSAN MANAJEMEN

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  

Motto:

  “Bersabarlah dengan segala hal, tapi terutama bersabarlah terhadap dirimu. Jangan hilangkan keberanian dalam mempertimbangkan ketidaksempurnaanmu, tapi mulailah untuk memperbaikinya. Mulailah setiap hari dengan tugas yang baru

  ” (St. Fransiskus dari Sales)

  Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu.

  (Matius 7:7

  • –12)

  Skripsi ini dipersembahkan kepada:

  Bapak dan Mama tercinta,

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

KATA PENGANTAR

  Puji syukur dan terima kasih kepada Tuhan Yesus Kristus, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “PENGARUH KERAGAMAN PRODUK, LOKASI, HARGA, PROMOSI, TEMPAT NONGKRONG TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN : Studi Kasus Pada Konsumen Indomaret di Jalan Demangan Baru Yogyakarta

  ”. Skripsi ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada program Studi Manajemen, Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  Penulisan skripsi ini dapat selesai dengan baik berkat bantuan berbagai pihak. Untuk itu, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:

  1. Tuhan Yesus Kristus dan Bunda Maria atas limpahan kasih dan berkat- Nya.

  2. Bapak Dr. H. Herry Maridjo, M. Si., selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma.

  3. Bapak Dr. Lukas Purwoto, S.E., M.Si., selaku Ketua Program Studi Manajemen Universitas Sanata Dharma.

  4. Bapak Drs. Aloysius Triwanggono, M.S., selaku dosen pembimbing I yang telah mengarahkan dan membimbing penulis dengan kesungguhan hati.

  5. Ibu Dra. Diah Utari Bertha Rivieda M.Si., selaku dosen pembimbing II yang juga telah mengarahkan dan membimbing penulis sehingga skripsi ini menjadi lebih sempurna.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  

DAFTAR ISI

  Halaman HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING .............................................. ii HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... iii HALAMAN PERSEMBAHAN ...................................................................... iv HALAMAN PERNYATAAN KARYA TULIS .............................................. v HALAMAN PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ....................... vi HALAMAN KATA PENGANTAR ................................................................ vii HALAMAN DAFTAR ISI .............................................................................. ix DAFTAR TABEL ............................................................................................ xiii DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... xiv DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xv HALAMAN ABSTRAK .................................................................................. xvi HALAMAN ABSTRACT ................................................................................. xvii

  BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 1 A. Latar Belakang Masalah ....................................................................... 1 B. Rumusan Masalah ................................................................................ 3 C. Batasan Masalah................................................................................... 4 D. Tujuan Penelitian ................................................................................. 4 E. Manfaat Penelitian ............................................................................... 4 F. Sistematika Penelitian .......................................................................... 5 BAB II KAJIAN PUSTAKA ........................................................................... 7 A. Landasan Teori ..................................................................................... 7

  1. Pengertian Pemasaran ...................................................................... 7

  PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  6. Bauran Penjualan Ritel .................................................................... 14

  7. Kepuasan Konsumen ....................................................................... 18

  8. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kepuasan ................................. 19

  9. Pengukuran Kepuasan Konsumen .................................................. 21

  10. Keragaman Produk .......................................................................... 23

  11. Bauran Produk ................................................................................. 24

  12. Lokasi .............................................................................................. 25

  13. Harga ............................................................................................... 27

  14. Iklan ................................................................................................. 28

  15. Promosi Penjualan ........................................................................... 29

  16. Desain .............................................................................................. 30

  B. Referensi Penelitian Terdahulu ............................................................ 31

  C. Kerangka Konseptual ........................................................................... 32

  D. Rumusan Hipotesis ............................................................................... 33

  BAB III METODE PENELITIAN................................................................... 35 A. Jenis Penelitian ..................................................................................... 35 B. Subyek dan Obyek Penelitian .............................................................. 35 C. Waktu dan Lokasi Penelitian ............................................................... 36 D. Variabel Penelitian ............................................................................... 36 E. Populasi dan Sampel ............................................................................ 40 F. Tehnik Pengambilan Sampel................................................................ 41 G. Sumber Data ......................................................................................... 42 H. Tehnik Pengumpulan Data ................................................................... 42 I. Tehnik Pengujian Instrumen ................................................................ 43

  1. Uji Validitas ................................................................................... 43

  2. Uji Reliabilitas ............................................................................... 44

  PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN .......................................... 51 A. Sejarah PT. Indomarco Prismatama ..................................................... 51 B. Visi dan Budaya Indomaret .................................................................. 52 C. Strategi Pemasaran ............................................................................... 53 D. Indomaret Jalan Demangan Baru, Yogyakarta .................................... 54 E. Tempat Nongkrong/Hangout Indomaret Jalan Demangan Baru ......... 57 F. Struktur Organisasi Toko Indomaret .................................................... 58 BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN ........................................ 62 A. Uji Kualitas Instrumen ......................................................................... 62

  1. Uji Validitas ................................................................................... 62

  2. Uji Reliabilitas ............................................................................... 65

  B. Karakteristik Responden ...................................................................... 65

  1. Jenis Kelamin ................................................................................. 65

  2. Usia ................................................................................................ 66

  3. Pekerjaan ........................................................................................ 67

  4. Pendapatan/Uang Saku Per Bulan .................................................. 69

  C. Pengujian Asumsi Klasik ..................................................................... 70

  1. Uji Normalitas ................................................................................ 70

  2. Uji Multikolinearitas ...................................................................... 71

  3. Uji Heteroskedastisitas ................................................................... 72

  4. Uji Autokorelasi ............................................................................. 73

  D. Analisis Data ........................................................................................ 74

  1. Analisis Cochran Q-Test ................................................................ 74

  2. Analisis Regresi Linier Berganda .................................................. 79

  3. Uji-F ............................................................................................... 80

  4. Uji-t ................................................................................................ 81

  PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  2. Pengaruh Secara Bersama .............................................................. 88

  3. Pengaruh Secara Sendiri ................................................................ 89

  BAB VI KESIMPULAN, SARAN, KETERBATASAN PENELITIAN ........ 93 A. Kesimpulan .......................................................................................... 93 B. Saran ..................................................................................................... 94

  1. Bagi Perusahaan ............................................................................. 94

  2. Bagi Penelitian Selanjutnya ........................................................... 96

  C. Keterbatasan Penelitian ........................................................................ 96 DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 98 LAMPIRAN ..................................................................................................... 100

  PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  DAFTAR TABEL

  Tabel III.1 Variabel Independen dan Indikator .............................................. 38 Tabel III.2 Variabel Dependen dan Indikator ................................................ 39 Tabel V.1 Hasil Uji Validitas ........................................................................ 64 Tabel V.2 Hasil Uji Reliabilitas .................................................................... 65 Tabel V.3 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ................. 66 Tabel V.4 Karakteristik Responden Berdasarkan Usia ................................. 67 Tabel V.5 Karakteristik Responden Berdasarkan Pekerjaan ........................ 68 Tabel V.6 Karakteristik Responden Berdasarkan Pendapatan/Uang

  Saku per Bulan ............................................................................ 69 Tabel V.7 Hasil Uji Normalitas .................................................................... 70 Tabel V.8 Hasil Uji Multikolinieritas ........................................................... 71 Tabel V.9 Hasil Uji Autokorelasi.................................................................. 74 Tabel V.10 Rekapitulasi Data 5 Alasan Responden Memilih Indomaret Jalan

  Demangan Baru ........................................................................... 75 Tabel V.11 Hasil Uji Cochran Q-Test ............................................................ 76 Tabel V.12 Rekapitulasi Data 4 Alasan Responden Memilih Indomaret Jalan

  Demangan Baru ........................................................................... 77 Tabel V.13 Hasil Uji Cochran Q-Test ............................................................ 78 Tabel V.14 Hasil Analisis Regresi Linear Berganda ...................................... 79 Tabel V.15 Hasil Uji-F .................................................................................... 80 Tabel V.16 Hasil Analisis Determinasi ........................................................... 85

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  DAFTAR GAMBAR

  Gambar II.1 Kerangka Konseptual Penelitian ............................................... 32 Gambar IV.1 Struktur Organisasi Toko Indomaret ........................................ 58 Gambar V.1 Grafik Scatterplot ...................................................................... 73

  PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  

DAFTAR LAMPIRAN

  Lampiran 1 Kuesioner .................................................................................... 100 Lampiran 2 Hasil Jawaban Responden .......................................................... 108 Lampiran 3 Hasil Uji Validitas ...................................................................... 114 Lampiran 4 Hasil Uji Reliabilitas .................................................................. 121 Lampiran 5 Hasil Uji Asumsi Klasik ............................................................. 125 Lampiran 6 Hasil Analisis Regresi Linier Berganda ..................................... 128 Lampiran 7 Hasil Analisis Cochran Q-Test ................................................... 130

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  

ABSTRAK

PENGARUH KERAGAMAN PRODUK, LOKASI, HARGA, PROMOSI,

TEMPAT NONGKRONG TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN

  Studi Kasus Pada Konsumen Indomaret di Jalan Demangan Baru Yogyakarta Henrikus Aditya Prayogo

  Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

  2013 Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui alasan konsumen memilih Indomaret Jalan Demangan Baru dan mengetahui apakah keragaman produk, lokasi, harga, promosi, dan tempat nongkrong berpengaruh terhadap kepuasan konsumen. Penelitian ini adalah studi kasus. Data dikumpulkan dengan teknik kuesioner. Populasi dalam penelitian ini adalah masyarakat yang pernah berbelanja dan menggunakan fasilitas tempat nongkrong di Indomaret Jalan Demangan Baru, Yogyakarta. Sampel yang diteliti sebanyak 100 responden. Teknik sampling yang digunakan adalah Purposive Sampling. Uji validitas menggunakan formula

  

Pearson’s Product Moment dan uji reliabilitas menggunakan rumus Cronbach’s

Alpha . Teknik analisis data dalam penelitian ini menggunakan Analisis Cochran

Q-Test dan Analisis Regresi Liniear Berganda.

  Hasil penelitian menunjukkan bahwa: 1. keragaman produk, lokasi, harga, dan tempat nongkrong menjadi alasan konsumen dalam memilih Indomaret Jalan Demangan Baru, sedangkan promosi tidak menjadi alasan konsumen dalam memilih Indomaret Jalan Demangan Baru. 2. Keragaman produk, lokasi, harga, promosi, dan tempat nongkrong berpengaruh secara bersama terhadap kepuasan konsumen. Keragaman produk, lokasi, dan harga yang berpengaruh secara sendiri terhadap kepuasan konsumen, sedangkan promosi dan tempat nongkrong secara sendiri tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  Kata kunci: keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong,

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  

ABSTRACT

THE INFLUENCE OF PRODUCT ASSORTMENT, LOCATION, PRICE,

PROMOTION, HANGOUT TOWARDS CONSUMER SATISFACTION

  A Case study on Indomaret Consumers in Demangan Baru street, Yogyakarta Henrikus Aditya Prayogo

  Sanata Dharma University Yogyakarta

  2013 This purposes of the research are to find out the reasons for people choosing Indomaret Demangan Baru street and to know the influence of product assortment, location, price, promotion, and hangout area towards consumer satisfaction. The research is a case study. Data were collected using questionnaire. The population of this study was people who purchased goods and used hangout area of Indomaret store at Demangan Baru street, Yogyakarta. The samples were 100 respondents. The Sampling technique used was purposive sampling. Pearson’s Product Moment test was used to test the instrument’s validity and Cronbach’s Alpha was used to test the instrument’s reliability. The Data analysis technique used in this research were Cochran Q-Test and Multiple Liniear Regression. Based on the analysis, the results are: 1. Product assortment, location, price, and hangout area are the reasons for people to choose Indomaret Demangan Baru street. Promotion is not the reason for people to choose Indomaret Demangan Baru street. 2. The Product assortment, location, price, promotion, and hangout area simultaneously affect the consumer satisfaction. The product assortment, location, and price partially affect the consumer satisfaction. The promotion and hangout area partially do not affect the consumer satisfaction.

  Key words: product assortment, location, price, promotion, hangout area, consumer satisfaction

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkembangan ekonomi dan teknologi yang terjadi saat ini begitu pesat dan

  sangat berpengaruh terhadap semua aspek kehidupan. Dunia bisnis merupakan salah satu dari aspek kehidupan kita yang merasakan pengaruhnya. Perkembangan ekonomi dan teknologi menyebabkan dunia bisnis menjadi semakin kompleks. Dalam dunia bisnis terdapat produsen dan konsumen yang merupakan pelaku utama di dalamnya. Produsen dituntut untuk selalu inovatif dan kreatif demi memenuhi keinginan konsumen.

  Perkembangan teknologi menyebabkan konsumen pada zaman sekarang memiliki taraf pendidikan yang semakin tinggi dan semakin kritis dalam memenuhi kebutuhannya. Perkembangan teknologi juga menyebabkan distribusi barang-barang konsumsi menjadi semakin mudah. Dengan adanya kendaraan- kendaraan modern dan tersedianya infrastruktur yang memadai membuat barang- barang konsumsi seperti pakaian, makanan, minuman bisa sampai ke semua pelosok daerah.

  Para produsen sebagai salah satu pelaku dalam dunia bisnis melihat perkembangan teknologi sebagai suatu penunjang dalam memenuhi keinginan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  2

  modern. Para pengecer yang modern tersebut menawarkan kemudahan, kenyamanan dan keamanan bagi konsumen untuk memenuhi kebutuhan hidupnya secara mudah dan efisien. Hal ini menimbulkan persaingan antar retailer semakin tinggi. Sehingga menyebabkan pemasar harus meningkatkan pelayanan yang lebih baik lagi, sesuai yang diinginkan konsumen. Kondisi ini membuat tugas pemasaran semakin berat, karena tugas dari pemasaran merupakan kunci sukses perusahaan.

  Kotler dan Armstrong (2004 : 555) membagi toko eceran/retailer menjadi enam jenis, yaitu : Toko khusus, Department store, Supermarket, Toko kebutuhan sehari-hari/kelontong, Superstore, Toko Diskon. Salah satu jenis toko eceran yang saat ini mulai banyak bermunculan adalah toko kebutuhan kebutuhan sehari-hari.

  Sekarang ini Toko kebutuhan sehari-hari/kelontong/Convenience store dapat dilihat hampir di semua pelosok daerah dan cukup banyak masyarakat yang berbelanja di sana. Di Yogyakarta sendiri sangat banyak bermunculan usaha ritel jenis toko kebutuhan sehari-hari, seperti Alfamart, Indomaret, dan Circle-k.

  Mereka tidak hanya menyediakan barang-barang kebutuhan sehari-hari, sekarang untuk lebih menarik minat konsumen mereka juga menyediakan fasilitas tambahan seperti tempat nongkrong. Hal ini tentunya membuat persaingan semakin ketat dalam usaha eceran. Indomaret merupakan salah satu ritel yang baru-baru ini menyediakan tempat nongkrong yang bertujuan untuk menarik segmen pelajar, mahasiswa, dan pasangan muda

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  3

  Suatu perusahaan perlu memahami perilaku konsumen, agar perusahaan mampu bersaing dengan perusahaan lainnya. Pemasar harus memperhatikan hal- hal apa saja yang dapat mempengaruhi keputusan pembelian dari konsumen. Ada banyak hal yang dapat mempengaruhi keputusan konsumen dalam pembelian suatu produk, bisa dari dalam diri konsumen maupun pengaruh dari luar. Oleh sebab itu, pemasar harus mengerti hal-hal apa saja yang dapat mempengaruhi keputusan pembelian dari seorang konsumen. Sehingga resiko kehilangan konsumen dapat dihindari. Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa produsen di bidang retail harus lebih kreatif lagi dalam menarik minat konsumen karena konsumen pada zaman sekarang semakin kritis dalam memenuhi kebutuhannya dikarenakan oleh perkembangan teknologi. Hal ini yang harus diperhatikan oleh pemasar dalam menentukan strategi pemasarannya, guna menarik konsumen untuk berkunjung dan kemudian berbelanja. Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan di atas, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian terhadap masalah tersebut, untuk itu penulis mengambil judul

  

“Pengaruh Keragaman Produk, Lokasi, Harga, Promosi, Tempat

Nongkrong terhadap Kepuasan Konsumen . Studi Kasus pada Konsumen Indomaret di Jalan Demangan Baru Yogyakarta.

B. Rumusan Masalah

  Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas, maka penulis

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  4

  1. Diantara keragaman produk, lokasi, harga, promosi, dan tempat nongkrong mana yang menjadi alasan pemilihan Indomaret Jalan Demangan Baru?

  2. Apakah keragaman produk, lokasi, harga, promosi, dan tempat nongkrong secara bersama-sama maupun sendiri-sendiri berpengaruh terhadap kepuasan konsumen?

  C. Batasan Masalah

  Pada batasan masalah penulis hanya meneliti faktor-faktor yang mempengaruhi kepuasan konsumen di Indomaret yang menyediakan fasilitas tempat nongkrong. Alasan-alasan tersebut terdiri dari keragaman produk, lokasi, harga, promosi, dan tempat nongkrong.

  D. Tujuan Penelitian

  Tujuan dari penelitian adalah untuk mengetahui apa saja yang menjadi alasan konsumen memilih Indomaret Jalan Demangan Baru dan apakah keragaman produk, lokasi, harga, promosi, dan tempat nongkrong secara sendiri maupun bersama berpengaruh terhadap kepuasan konsumen di Indomaret Jalan Demangan Baru.

  E. Manfaat Penelitian

  Penelitian ini diharapkan bermanfaat :

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  5

  persaingan, dan untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi minat beli ulang konsumen.

2. Bagi Universitas Sanata Dharma :

  Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah koleksi bacaan ilmiah dalam daftar kepustakaan yang dapat digunakan sebagai bahan referensi dalam penulisan karya ilmiah oleh pihak-pihak yang berkepentingan.

3. Bagi Penulis :

  Penelitian ini diharapkan dapat mengembangkan pengetahuan dan wawasan serta menerapkan teori-teori yang sudah diperoleh selama di bangku kuliah dalam memasuki dunia kerja.

F. Sistematika Penulisan

  Bab I Pendahuluan Bab ini akan menjelaskan mengenai latar belakang masalah, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, dan sistematika penulisan.

Bab II Landasan Teori Bab ini akan menjelaskan mengenai teori-teori yang berkaitan dengan permasalahan-permasalahan dalam penulisan karya ilmiah. Bab III Metode Penelitian Bab ini akan menjelaskan mengenai jenis penelitian, lokasi dan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  6

  populasi dan sampel, teknik pengambilan sampel, teknik pengujian sampel, teknik pengujian instrumen, dan teknik analisis data.

  Bab IV Gambaran Umum Subyek Penelitian Bab ini menjelaskan mengenai gambaran umum tentang subyek yang akan diteliti. Bab V Analisis Data dan Pembahasan Bab ini akan menjelaskan mengenai analisis data dan pembahasannya. Bab VI Kesimpulan, Saran, dan Keterbatasan Penelitian Pada bab ini akan diuraikan mengenai kesimpulan dari analisis data yang ada, saran yang dapat diberikan oleh penulis, dan keterbatasan penelitian yang dilakukan oleh penulis.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Landasan Teori

1. Pengertian Pemasaran

  Dalam dunia bisnis, pemasaran merupakan salah satu kegiatan pokok yang dilakukan oleh para pengusaha dalam mempertahankan usahanya dan mencapai tujuannya untuk memenangkan persaingan. Ada beberapa definisi pemasaran yang dikemukakan oleh : a. Menurut Philip Kotler (1996 : 4) Pemasaran adalah suatu proses sosial dan manajerial dengan mana seseorang atau kelompok memperoleh apa yang mereka butuhkan dan inginkan melalui penciptaan dan pertukaran produk dan nilai.

  b. Menurut Meldrum (dalam Fandy Tjiptono, 2008 : 2) Pemasaran adalah proses bisnis yang berusaha menyelaraskan antara sumber daya manusia, finansial dan fisik organisasi dengan keinginan dan kebutuhan pelanggannya dalam konteks strategi kompetitif organisasi. Dari kedua definisi di atas dapat disimpulkan bahwa pemasaran sebagai suatu proses sosial yang saling berhubungan guna mendapatkan apa yang dibutuhkan oleh individu maupun kelompok, yang ditujukan untuk merencanakan, menentukan harga, mempromosikan dan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  8

2. Pengertian Manajemen Pemasaran

  Manajemen pemasaran menurut Kotler (1996 : 14) adalah proses perencanaan dan pelaksanaan konsepsi, penetapan harga, promosi dan distribusi gagasan, barang dan jasa untuk menghasilkan pertukaran yang memenuhi sasaran-sasaran perorangan dan organisasi.

  Definisi ini memandang manajemen pemasaran sebagai suatu proses yang meliputi analisis, perencanaan, implementasi dan pengendalian; bahwa ia mencakup gagasan, barang dan jasa; bahwa manajemen pemasaran dilandasi oleh gagasan pertukaran; dan bahwa tujuannya adalah menghasilkan kepuasan bagi pihak-pihak yang terlibat.

3. Marketing Mix

  Menurut Kotler dan Armstrong (2008 : 62) bauran pemasaran (marketing mix) adalah kumpulan alat pemasaran taktis terkendali yang dipadukan perusahaan untuk menghasilkan respons yang diinginkan di pasar sasaran. Bauran pemasaran terdiri dari semua hal yang dapat dilakukan perusahaan untuk mempengaruhi permintaan produknya.

  Berbagai kemungkinan ini dapat dikelompokkan menjadi empat kelompok variabel, yaitu :

a. Produk

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  9

  b. Harga Harga adalah jumlah uang yang harus dibayarkan pelanggan untuk memperoleh produk.

  c. Tempat Tempat meliputi kegiatan perusahaan yang membuat produk tersedia bagi pelanggan sasaran.

  d. Promosi Promosi berarti aktifitas yang menyampaikan manfaat produk dan membujuk pelanggan membelinya.

4. Perilaku Konsumen

  Menurut ( Kotler dan Keller, 2008 : 166) perilaku konsumen adalah studi tentang bagaimana individu, kelompok, dan organisasi memilih, membeli, menggunakan, dan bagaimana barang, jasa, ide, atau pengalaman untuk memuaskan kebutuhan dan keinginan mereka.

  Perilaku pembelian konsumen dipengaruhi oleh faktor-faktor sebagai berikut :

a. Faktor budaya Budaya adalah determinan dasar keinginan dan perilaku seseorang.

  Pemasar harus benar-benar memperhatikan nilai-nilai budaya di setiap negara untuk memahami cara terbaik memasarkan produk lama mereka PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  10

  b. Faktor sosial Faktor sosial merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi perilaku pembelian. Yang termasuk dalam faktor sosial, yaitu:

  1) Kelompok referensi Kelompok referensi adalah semua kelompok yang mempunyai pengaruh langsung atau tidak langsung terhadap perilaku atau sikap seseorang. 2) Keluarga

  Keluarga adalah organisasi pembelian kosnumen yang paling penting dalam masyarakat, dan anggota keluarga mempresentasikan kelompok referensi utama yang paling berpengaruh. 3) Peran dan status

  Peran dan status seseorang berpartisipasi dalam banyak kelompok, klub, organisasi. Kelompok sering menjadi sumber informasi penting dan membantu mendefinisikan norma perilaku. Kita dapat mendefinsikan posisi seseorang dalam tiap kelompok di mana ia menjadi anggota berdasarkan peran dan status.

  c. Faktor Pribadi Keputusan pembeli juga dipengaruhi oleh karakteristik pribadi. Faktor pribadi meliputi usia dan tahap siklus hidup pembeli; pekerjaan dan keadaan ekonomi; kepribadian dan konsep diri; serta gaya hidup dan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  11

5. Penjualan Eceran (retailing)

  Menurut (Kotler dan Armstrong, 2004 : 555), penjualan eceran (retailing) meliputi semua kegiatan yang terlibat dalam penjualan barang atau jasa secara langsung kepada konsumen akhir untuk penggunaan pribadi, bukan untuk bisnis. Toko eceran dalam berbagai jenis dan ukuran, dan jenis-jenis eceran baru terus saja bermunculan. Jenis-jenis toko eceran adalah sebagai berikut :

  a. Toko Khusus Toko khusus adalah toko yang menjual lini produk yang sempit tetapi memiliki kedalaman pilihan produk yang terdapat di dalam lini tersebut.

  Termasuk di dalamnya: toko busana, toko sarana olahraga, toko mebel, toko bunga, dan toko buku. Toko khusus dapat disubklasifikasikan berdasarkan derajat kesempitan di dalam lini produk mereka. Toko pakaian merupakan toko lini tunggal (single line store); toko pakaian pria merupakan toko dengan lini terbatas (limited-line store); dan toko kemeja pria yang dijahit sesuai kebutuhan merupakan toko super khusus (superspecialty store).

  b. Department store

  Department store adalah toko yang menjual beberapa lini produk,

  biasanya pakaian, perlengkapan rumah, barang kebutuhan rumah tangga, dengan tiap lini dioperasikan sebagai departemen terpisah oleh

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  12

  c. Supermarket Supermarket adalah operasi swalayan yang relatif besar, berbiaya rendah, marjin rendah, volume tinggi, yang didesain untuk melayani seluruh kebutuhan kosnsumen akan produk makanan, binatu, dan perawatan rumah tangga.

  d. Toko kebutuhan sehari-hari/kelontong/convenience store Toko kebutuhan sehari-hari atau kelontong adalah toko-toko yang relatif kecil, dekat dengan pemukiman, jam buka panjang selama tujuh hari seminggu, dan menjual produk-produk kebutuhan sehari-hari dalam lini produk yang terbatas dan tingkat perputaran yang tinggi. Jam bukanya yang panjang dan penggunaannya oleh para konsumen terutama untuk pembelian “pelengkap” membuat operasi toko tersebut menawarkan harga yang relatif tinggi. Pada perkembangannya saat ini,

  convenience store adalah sebutan untuk sebuah minimarket yang

  menyediakan fasilitas tambahan yaitu tempat nongkrong, contohnya: 7- Eleven dan Lawson (

  ).

   Di tempat nongkrong disediakan meja dan kursi, sehingga konsumen bisa berkumpul dan bersantai dengan teman-temannya sambil menikmati produk yang dijual oleh ritel tersebut. Di tempat nongkrong biasanya

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  13 e.

   Superstore

  Toko besar yang bertujuan memenuhi semua kebutuhan konsumen akan item-item makanan dan nonmakanan yang dibeli secara rutin. Termasuk dalam kelompok ini adalah supercenters, kombinasi supermarket dan toko diskon, yang menyediakan berbagai dagangan. Toko tersebut meliputi apa yang disebut category killers yang menjual barang dengan koleksi yang sangat dalam pada lini tertentu. Variasi lain superstore adalah hypermarket, toko besar yang mengkombinasikan supermarket, toko diskon, dan gudang eceran untuk menjual barang-barang kebutuhan rutin, juga mebel, peralatan kecil dan besar, dan barang- barang lain.

  f. Toko Diskon Menjual barang-barang dagangan standar dengan harga murah dengan menerima marjin rendah dan menjual dalam volume tinggi. Toko diskon sejati secara berkala menjual barang dagangannya dengan harga murah, biasanya menawarkan merek nasional, bukan barang berkualitas rendah. Pengecer diskon meliputi toko barang dagangan umum maupun toko barang dagangan khusus.

  g. Pengecer harga diskon Menjual koleksi barang dagangan kualitas tinggi yang terus berubah dan tidak stabil koleksinya, sering barang yang lama belum laku, barang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  14

  yang lebih rendah daripada harga pedagang besar reguler dan menjual kepada konsumen lebih murah dari pengecer.

6. Bauran Penjualan Ritel (Retailing Mix)

  Menurut Bob Foster (dalam "http://www.docstoc.com/docs/73872468) menguraikan alat-alat bauran penjualan eceran sebagai berikut:

a. Lokasi toko

  Keputusan mengenai lokasi bagi suatu usaha ritel memegang peranan yang sangat penting. Lokasi toko sangat mempengaruhi tingkat profitabilitas dan keberhasilan usaha dalam jangka panjang. Lokasi juga akan mempengaruhi citra toko atau kepribadian toko dan kekuatan daya tarik yang dibuat oleh toko tersebut terhadap pelanggan utamanya.

b. Pelayanan

  Pelayanan kepada konsumen dilakukan pedagang eceran untuk memberikan: kemudahan kepada konsumen potensial dalam berbelanja atau mengenal tempat barang/jasa yang disediakan, kemudahan pelaksanaan transaksi pada saat konsumen berusaha melakukan pembelian, kepuasan pelanggan terhadap jasa atau barang setelah transaksi dengan cara:

a) Pre transaction Service, pelayanan yang disediakan untuk

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  15

  b) Transaction service,pelayanan yang disediakan selama penjualan, seperti credit, lay way, gift wrapping and

  packaging /pembungkusan hadiah, checking chasing, personal shopping , aktivitas perakitan bermacam-macam

  barang unuk langganan.

  c) Past transaction service, pelayanan yang disediakan setelah penjualan dilakukan seperti complain handling (penanganan keluhan), pengembalian barang, pelayanan dan perbaikan, pengiriman barang. Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam menentukan pelayanan konsumen adalah karakteristik toko, persaingan, jenis

  merchandise , citra, harga serta biaya pelayanan.

c. Produk/barang yang ditawarkan

  Ragam produk pedagang eceran harus sesuai dengan harapan belanja pasar sasarannya, komponen ini merupakan komponen kunci dalam persaingan di antara pedagang eceran sejenis. Pedagang eceran harus memutuskan keluasan dan kedalaman ragam produk, pelanggan akan tertarik dengan kualitas produk serta rentang produk. Produk/barang yang ditawarkan merupakan perencanaan atau pengendalian dalam pembelian dan penjualan barang dengan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  16

  d. Harga Strategi kebijakan penetapan harga merupakan suatu masalah jika perusahaan akan menetapkan harga pertama kalinya, karena penetapan harga akan mempengaruhi pendapatan total dan biaya. Harga merupakan faktor utama penentuan posisi dan harus diputuskan sesuai dengan pasar sasaran.

  e. Suasana toko Agar konsumen merasa senang berkunjung, maka pedagang eceran harus senantiasa mengusahakan suasana yang menyenagkan bagi para pengunjung suasana tersebut dapat diciptakan melalui 3 hal diantaranya: d) Eksterior

  Eksterior meliputi keseluruhan bangunan fisik yang dapat dilihat dari bentuk bangunan, pintu masuk, dan lain- lain.Dalam ritel, desain eksterior merupakan bagian dari fasilitas fisik yang mempunyai peranan dalam memberi tempat bagi mereka yang akan datang.

  e) Interior Desain interior yang dimiliki toko eceran pada dasarnya

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  17

  didefinisikan untuk interior adalah estetika, perancangan ruang, dan tata letak toko.

f) Tata letak

  Tata letak toko merupakan pengaturan secara fisik dan penempatan barang dagangan, perlengkapan tetap, dan departemen di dalam toko. Tujuan dari tata letak toko adalah memberikan gerak pada konsumen, memperlihatkan barang dagangan atau jasa, serta menarik dan memaksimalkan penjualan secara umum.

  f. Karyawan toko Bisnis ritel bukan hanya sekedar bisnis penjualan barang, tetapi di dalamnya melibatkan unsur jasa. Ujung tombak usaha jasa adalah orang atau dalam suatu bisnis ritel biasa disebut sebagai pramuniaga. Pramuniaga yang berkualitas akan menunjang suatu perusahaan untuk dapat mempertahankan konsumennya, perusahaan yang mampu membayar lebih para pramuniaganya akan mendapat keuntungan yang lebih daripada kompetitornya.

  g. Metode Promosi Komunikasi dengan konsumen adalah penting untuk merangsang,

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  18

  empat elemen promosi ritel yaitu: advertising (iklan), sales promotion (promosi penjualan), public relation (hubungan masyarakat), and personal selling (penjualan tatap muka).

7. Kepuasan Konsumen

  Menurut Kotler (1997:311) kepuasan adalah perasaan senang atau kecewa seseorang yang muncul setelah membandingkan antara persepsi atau kesannya terhadap kinerja suatu produk dan harapan-harapannya. Jadi kepuasan merupakan fungsi dari perbedaan antara kinerja yang dirasakan dengan harapan. Apabila kinerja di bawah harapan, maka konsumen akan kecewa. Bila kinerja sesuai dengan harapan maka konsumen akan puas.

  Sedangkan bila kinerja melebihi harapan maka konsumen akan sangat puas.

  Konsumen yang melakukan pembelian ulang atas produk atau jasa yang dihasilkan perusahaan adalah konsumen dalam arti yang sebenarnya.

  Untuk menciptakan pembelian ulang salah satu barang, tentu perusahaan harus memberikan kepuasan kepada konsumen.

  Hal ini menunjukkan bahwa kepuasan konsumen merupakan faktor penting bagi konsumen untuk melakukan pembelian ulang. Memberikan kepuasan kepada konsumen hanya diperoleh jika perusahaan memperhatikan apa yang diinginkan oleh konsumen.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  19

  a. Menjadi lebih setia atau menjadi pelanggan yang loyal.

  b. Membeli lebih banyak jika perusahaan memperkenalkan produk baru dan menyempurnakan produk yang ada.

  c. Memberi komentar yang menguntungkan tentang produk dan perusahaan.

  d. Kurang memperhatikan: produk, iklan pesaing, kurang sensitif pada harga.

  e. Memberikan gagasan-gagasan atau ide kepada perusahaan.

  f. Membutuhkan biaya pelayanan yang lebih kecil dari pada biaya pelanggan baru, karena transaksi menjadi rutin.

8. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kepuasan

  Menurut Tjiptono (2008:25), dalam mengevaluasi kepuasan terhadap produk, jasa, atau perusahaan tertentu, konsumen umumnya mengacu pada berbagai faktor atau dimensi. Faktor-faktor tersebut, yaitu :

a. Kinerja (performance) karakteristik operasi pokok dari produk inti

  (core product) yang dibeli, misalnya kecepatan, konsumsi bahan bakar, jumlah penumpang yang dapat diangkut, kemudahan dan kenyamanan dalam mengemudi, dan sebagainya.

  b. Ciri-ciri atau keistimewaan tambahan (features), yaitu karakteristik sekunder atau pelengkap, misalnya kelengkapan interior dan eksterior

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  20

  c. Keandalan (reiability), yaitu kemungkinan kecil akan mengalami kerusakan atau gagal pakai, misalnya mobil tidak sering ngadat/macet.

  d. Kesesuaian dengan spesifikasi (conformance to specification), yaitu sejauh mana karakteristik desain dan operasi memnuhi standar-standar yang telah ditetapkan sebelumnya. Misalnya standar dan keamanan dan emisi terpenuhi, seperti ukuran roda untuk truk tentunya harus lebih besar daripada mobil sedan.

  e. Daya tahan (durability), berkaitan dengan berapa lama produk tersebut dapat terus digunakan. Dimensi ini mencakup umur teknis maupun umur ekonomis penggunaan mobil.

  f. Serviceability , meliputi kecepatan, kompetensi, kenyamanan mudah direparasi, serta penanganan keluhan yang memuaskan. Pelayanan yang diberikan tidak terbatas hanya sebelum penjualan, tetapi juga selama proses penjualan hingga purna jual, yang juga mencakup pelayanan reparasi dan ketersediaan komponen yang dibutuhkan.

  g. Estetika, yaitu daya tarik produk terhadap panca indera, misalnya bentuk fisik mobil yang menarik, model/desain, yang artistik, warna, dan sebagainya.

  h. Kualitas yang dipersepsikan (perceived quality), yaitu citra dan reputasi produk serta tanggungjawab perusahaan terhadapnya.

  Biasanya karena kurangnya pengetahuan pembeli akan atribut produk

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  21

  Menurut Utami (2006 : 57) terdapat empat unsur yang digunakan ritel untuk memuaskan pelanggan yang berguna untuk menggolongkan ritel, yaitu :

  a. Jenis barang yang dijual, contoh : ritel yang menjual produk olahraga biasanya toko peralatan olahraga b. Perbedaan dan keragaman produk yang dijual, contoh : grosir, toko diskon, toko mainan.

  c. Tingkat layanan konsumen, contoh : toko sepeda menawarkan bantuan dalam memilihkan sepeda, menyesuaikan spesifikasi sesuai keinginan pembeli, dan memperbaiki sepeda.

  d. Harga barang, contoh : department store dan toko diskon.

  Menurut Prakash Gupta (dalam http://vibizmanagement. com/journal/indeks/category/sales_marketing/175/140) salah satu hal yang mempengaruhi kepuasan pelanggan pada toko ritel adalah kemudahan akses dalam mencapai toko ritel. Hal tersebut dijelaskan dalam teori Retail

  Customer Satisfaction Model. dalam teori tersebut dijelaskan bahwa hal

  yang paling penting dalam keberhasilan toko ritel adalah keberadaannya yang strategis sehingga pelanggan dapat mencapainya.

9. Pengukuran Kepuasan Konsumen

  Pengukuran kepuasan konsumen dapat dilakukan berbagai cara

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  22 a.

   Directly Reported Satisfaction

  Pertanyaan dilakukan secara langsung melalui pertanyaan dengan skala berikut : sangat tidak puas, tidak puas, netral, puas, sangat puas.

  b.

   Derived Dissatisfaction

  Pertanyaan yang diajukan menyangkut dua hal utama, yakni besarnya harapan konsumen terhadap atribut tertentu dan besarnya kinerja yang mereka rasakan.

  c.

   Problem Analysis

  Konsumen yang dijadikan responden diminta untuk mengungkapkan dua hal pokok. Pertama, masalah-masalah yang mereka hadapi berkaitan dengan penawaran dari perusahaan. Kedua, saran-saran untuk melakukan perbaikan.

  d.

   Importance-Performance Analysis

  Dalam teknik ini, responden diminta untuk merangking berbagai elemen atau atribut dari penawaran berdasarkan derajat pentingnya setiap elemen itu. Selain itu, responden juga diminta untuk merangking seberapa baik kinerja perusahaan dalam masing-masing elemen atau atribut tersebut e.

   Ghost Shopping

  Metode ini dilakukan dengan cara memperkerjakan beberapa orang (ghost shopper) untuk berperan sebagai pelanggan, atau membeli

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  23

  produk perusahaan dan pesaing berdasarkan pengalaman mereka dalam membeli produk perusahaan tersebut. Selain itu, ghost shopper juga dapat mengamati dan menilai cara perusahaan ataupun pesaing dalam menjawab pertanyaan dan menangani setiap keluhan.

  f.

   Lost Customer Analysis

  Metode ini sedikit unik. Perusahaan berusaha menghubungi pelangganya yang sudah berhenti membeli atau beralih pemasok.

  Yang diharapkan adalah akan diperolehnya informasi penyebab terjadinya hal tersebut. Informasi ini sangat bermanfaat bagi perusahaan untuk mengambil kebijakan selanjutnya dalam rangka meningkatkan kepuasan dan loyalitas konsumen. Penelitian ini menggunakan metode directly reported satisfaction yaitu pengukuran dilakukan secara langsung melalui pertanyaan dengan skala : sangat tidak puas, tidak puas, netral, puas, sangat puas.

10. Keragaman Produk

  Keragaman produk adalah kelengkapan produk yang menyangkut kedalaman, luas, dan kualitas produk yang ditawarkan serta ketersedian barang tersebut setiap saat di toko (Engels, 1995 : 258).

  Dari pengertian di atas disimpulkan bahwa keragaman produk adalah macam-macam produk dalam artian kelengkapan produk mulai dari

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  24

  Keragaman produk menurut Ma’ruf (2006 : 144) terdiri atas dua hal, yaitu lebar bauran produk dan kedalaman bauran produk.

  Philip Kotler dan Kevin Lane Keller (2009 : 16) mendefinisikan lebar dan kedalaman bauran produk sebagai berikut :

a. Wide atau Lebar, yaitu banyaknya lini produk produk yang dijual.

  1) Lebar : banyak ragam kategori/lini produk. 2) Sempit : sedikit ragam kategori/lini produk.

b. Deep atau dalam, yaitu banyaknya varian dalam masing-masing kategori/lini produk.

  1) Dalam : banyaknya pilihan/varian (warna, ukuran, bahan, dan lain- lain) dalam kategori produk.

  2) Dangkal : sedikit pilihan/varian dalam kategori produk.

  11. Bauran Produk

  Bauran Produk adalah satu set produk dan unit produk yang ditawarkan penjual kepada pembeli Bauran Produk memiliki Lebar, Panjang, Dalam, dan Konsistensinya dalam suatu jajaran lini dari produk perusahaan terkait. Hal tersebut merupakan keputusan dari bauran produk.

a. Lebar bauran produk : Memilah suatu bidang lini produk kedalam

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  25

  b. Panjang bauran produk: Membedakan Lebar bauran produk kedalam beberapa jenis yang berbeda lagi, Jadi mengacu kepada jenis dari lebar produk.

  c. Dalam bauran produk : Membedakan Panjang bauran produk kedalam beberapa tipe atau variasi yang berbeda masing-masing spesifikasinya.

  d. Konsistensi bauran produk: Untuk mengetahui seberapa dekat hubungan lini produk tehadap pemakaian akhir, persyaratan produk dan saluran distribusi.

12. Lokasi

  Menurut Kotler ( dalam ) lokasi adalah sebagai suatu tempat fisik dimana pembeli dan penjual bertemu untuk mempertukarkan barang atau jasa.

  Utami (2008:61) mengemukakan ada masalah-masalah yang membuat lokasi tertentu memiliki daya tarik secara spesifik. Hal ini terkait dengan upaya untuk mengamati keuntungan aksesibilitas lokasi dan keuntungan yang terkait dengan lokasi sebagai pusatnya. Berikut penjelasan dari kedua masalah tersebut :

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  26

a. Aksesibilitas

  Aksesibilitas lokasi adalah kemudahan bagi konsumen untuk datang atau masuk dan keluar dari lokasi tersebut. Analisis ini memiliki dua tahap, yaitu :

1) Analisis makro

  Analisis makro mempertimbangkan area perdagangan primer seperti area dua hingga tiga mil di sekitar lokasi tersebut. Untuk menaksir aksesibilitas lokasi pada tingkat makro ritel secara bersamaan mengevaluasi beberapa faktor seperti pola-pola jalan, kondisi jalan, dan hambatan-hambatan.

2) Analisis mikro

  Analisis mikro berkonsentrasi pada masalah-masalah menyangkut lokasi, seperti visibilitas, arus lalu lintas, parkir, keramaian, dan jalan masuk atau jalan keluar.

b. Keuntungan di dalam Pusat Perdagangan.

  Setelah aksesibilitas pusat telah dievaluasi, analisis harus mengevaluasi lokasi di dalamnya. Karena lokasi yang lebih baik memerlukan biaya yang lebih, ritel harus mempertimbangkan kepentingan mereka. Contohnya, dalam wilayah pusat perbelanjaan seperti plaza dan mall, lokasi yang lebih mahal adalah lokasi yang berada di dekat penyewa utama.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  27

13. Harga.

  Menurut Kotler dan Amstrong (2008: 345) harga adalah sejumlah uang yang dibebankan atas suatu produk atau jasa, atau jumlah dari nilai yang ditukar konsumen atas manfaat-manfaat karena memiliki atau menggunakan produk atau jasa tersebut.

  Menurut Utami (2008:104) terdapat lima aktivitas yang dapat mendukung dibangunnya reputasi harga bagi sebuah ritel. Kelima aktivitas tersebut adalah : a.

   Everyday shelf prices

  Reputasi harga yang baik akan terbangun jika ritel sangat memperhatikan perubahan harga untuk setiap item yang dijual dalam rak. Secara konsisten merubah harga pada rak pajang sesuai dengan harga yang ditetapkan oleh ritel.

  b.

   Price communiation

  Ritel harus menghargai komunikasi pada pelanggan tentang informasi harga yang ditetapkan ritel untuk item barang dagangan. Hal ini akan efektif dijalankan apabila dilakukan kontrol terhadap konsistensi antara harga yang dikomunikasikan dan harga nyata yang harus konsumen bayar.

  c.

   Promotional price

  Secara konsisten melakukan promosi harga untuk item-item barang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  28 d.

   Per unit prices

  Ritel harus mengkomunikasikan harga per unit item barang dagangan pada pelanggan.

  e.

   Know value item prices

  Pemahaman pelanggan terhadap nilai item barang dagangan akan sangat membantu dalam memahami penetapan harga oleh ritel terhadap item barang dagangan tersebut.

14. Iklan

  Menurut Utami (2006:214) iklan merupakan urutan pertama dan berperan besar diantara semua alat dalam bauran pemasaran. Periklanan biasanya diimplementasikan oleh ritel dengan beberapa tujuan :

  a. Memberikan informasi, yaitu memberitahukan adanya produk baru, program promosi penjualan, maupun layanan baru, bahkan untuk memperbaiki kesalahpahaman atau membangun citra perusahaan.

  b. Membujuk, yaitu untuk membangun rasa suka pelanggan terhadap ritel, membujuk untuk mengunjungi gerai, maupun membujuk untuk membeli dan mengonsumsi produk baru. Dengan demikian tujuan praktisnya adalah meningkatkan lalu lintas pelanggan yang berkunjung pada ritel, serta meningkatkan penjualan jangka pendek.

c. Mengingatkan, yaitu menggugah kesadaran atau ingatan pelanggan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  29

  barang dagangan yang lengkap, serta mengingatkan pelanggan untuk dari waktu secara konsisten mengunjungi gerai ritel.

15. Promosi Penjualan

  Menurut Utami (2006:215) promosi penjualan adalah program promosi ritel dalam rangka mendorong terjadinya penjualan atau untuk meningkatkan penjualan. Beberapa jenis promosi penjualan, yaitu :

  a. Titik penjualan Dapat dilaksanakan dengan cara memajang produk di counter, di lantai, dan jendela yang mengingatkan para pelanggan dan sekaligus merangsang pola perilaku belanja impulsif.

  b. Kupon Kupon adalah tanda yang ditujukan pada pelanggan untuk mendapatkan diskon khusus saat berbelanja. Peritel dapat mengiklankan suatu potongan harga khusus bagi pembeli yang memanfaatkan kupon tersebut.

  c. Hadiah langsung Pelanggan diberikan hadiah karena berbelanja dalam jumlah tertentu.

  d. Suvenir Barang

  • – barang suvenir dapat menjadi alat promosi penjualan yang menunjukkan nama dan logo peritel. Barang tersebut dapat berupa tas

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  30

16. Desain

  Desain suatu sistem yang berlaku untuk segala jenis perancangan dimana titik beratnya adalah melihat segala sesuatu persoalan tidak secara terpisah atau tersendiri, melainkan sebagai suatu kesatuan dimana satu masalah dengan lainnya saling terkait.

  Desain interior adalah suatu proses perancangan bagian dalam dari sebuah bangunan, yang meliputi unsur fisik, yaitu struktur dan elemen pembentuk ruang (lantai, dinding, palfon) dan unsure non fisik yaitu untuk memenuhi fungsi ruang sebagai tempat beraktifitas. Desain interior dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain semiotika, gaya hidup, serta konsep space dan place

  Ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan konsumen dalam memilih suatu tempat nongkrong/hang-out. Hal-hal tersebut, yaitu (dalam http://id.openrice.com/jakarta/mobile/?shopid=15463): 1. Kebersihan.

  2. Kerapihan.

  3. Pencahayaan.

  4. Penataan meja dan kursi.

  5. Kecepatan pelayanan.

  6. Keramahan pegawai.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  31

B. Referensi Penelitian Terdahulu

  Britha Okni Pamudhar. 2011. Pengaruh Kualitas Layanan, Keragaman Produk, dan Suasana Toko terhadap Kepuasan Konsumen. Studi kasus Carrefour di Ambarukmo Plaza Jalan Laksda Adisucipto km. 6 Jalan Laksda Adisucipto km. 6 Yogyakarta. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh parsial kualitas layanan, keragaman produk, dan suasana toko terhadap kepuasan konsumen; dan untuk mengetahui pengaruh simultan kualitas layanan, keragaman produk, dan suasan toko terhadap kepuasan konsumen.

  Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan skala Likert sebagai teknik pengukuran data. Sedangkan untuk pengunjian instrumennya menggunakan uji validitas dan reliabilitas. Untuk menghitung pengaruh kualitas layanan, keragaman produk, dan suasana toko terhadap kepuasan konsumen menggunakan alat analisis regresi linier berganda. Hasil dari Uji F menunjukkan bahwa kualitas layanan, keragaman produk, dan suasana toko berpengaruh secara simultan terhadap kepuasan konsumen.

  Hasil dari Uji t menunjukkan bahwa kualitas layanan berpengaruh secara parsial terhadap kapuasan konsumen, keragaman produk berpengaruh secara parsial terhadap kepuasan konsumen, dan suasana toko berpengaruh secara parsial terhadap kepuasan konsumen.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  32

C. Kerangka Konseptual

  Penulis menyusun kerangka pemikiran teoretis dari penelitian yang terdiri dari variabel independen dan variabel dependen. Variabel independen terdiri dari keragaman produk, lokasi, harga, promosi, dan fasilitas tambahan (tempat nongkrong). Variabel dependen yaitu kepuasan konsumen. Kerangka teoretis dari penelitian ini adalah sebagai berikut :

  Keragaman Produk

  Lokasi Harga Kepuasan Konsumen Promosi Tempat Nongkrong

  

Gambar II.1

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  33

  Keterangan : : berpengaruh secara sendiri-sendiri.

  : berpengaruh secara bersama.

D. Rumusan Hipotesis

  Hipotesis merupakan kesimpulan sementara penulis yang masih harus diuji kebenarannya melalui penelitian dan analisis data.

  : keragaman produk, lokasi, harga, promosi dan tempat nongkrong secara bersama-sama tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : keragaman produk, lokasi, harga, promosi dan tempat nongkrong secara bersama-sama berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : keragaman produk secara sendiri tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : keragaman produk secara sendiri berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : lokasi secara sendiri tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen. : lokasi secara sendiri berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : harga secara sendiri tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  34

  : promosi secara sendiri berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : tempat nongkrong secara sendiri tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : tempat nongkrong secara sendiri berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian

  kuantitatif yang bersifat deskriptif, yang merupakan sebuah metode penelitian yang menggambarkan dan menginterpretasikan objek dengan apa adanya.

  Dimana penelitian ini mengumpulkan data dengan cara mengajukan pertanyaan kepada responden yang berkaitan dengan faktor-faktor yang mempengaruhi kepuasan konsumen. Penelitian ini hanya dilakukan pada obyek tertentu, dalam hal ini penulis akan meneliti tentang kepuasan konsumen di Indomaret Jalan Demangan Baru.

B. Subyek dan Obyek Penelitian

  1. Subyek penelitian Subyek penelitian ini adalah masyarakat yang pernah berbelanja di

  Indomaret Jalan Demangan Baru Yogyakarta dan menggunakan fasilitas tempat nongkrong.

  2. Obyek penelitian Obyek penelitian ini adalah variabel yang bisa diukur dan yang akan diteliti oleh penulis. Obyek dalam penelitian ini adalah tanggapan konsumen

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

C. Lokasi dan Waktu Penelitian

  1. Lokasi penelitian : Indomaret yang berada di Jalan Demangan Baru Yogyakarta.

  2. Waktu penelitian : Penelitian ini dilakukan pada Bulan April sampai dengan Bulan Mei 2013.

D. Variabel Penelitian

1. Variabel dalam penelitian ini adalah :

a. Variabel Bebas (Independent Variables) Variabel bebas adalah variabel yang tidak tergantung pada variabel lain.

  Dalam penelitian ini, variabel bebasnya adalah : 1) Keragaman produk.

  Keragaman produk adalah kelengkapan produk yang menyangkut kedalaman, luas, dan kualitas produk yang ditawarkan serta ketersedian barang tersebut setiap saat di toko. 2) Lokasi

  Lokasi adalah sebagai suatu tempat fisik dimana pembeli dan penjual bertemu untuk mempertukarkan barang atau jasa.

  3) Harga Harga adalah sejumlah uang yang dibebankan atas suatu produk atau jasa, atau jumlah dari nilai yang ditukar konsumen atas manfaat-

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

4) Promosi

  Promosi adalah aktivitas yang menyampaikan manfaat produk dan membujuk pelanggan untuk membelinya.

5) Tempat nongkrong

  Tempat nongkrong adalah tempat yang digunakan orang untuk berkumpul dan bersantai.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Tabel III.1 Variabel Independen dan Indikator

  Variabel Indikator Keragaman Produk ( )

  1. Lebar bauran produk 2. Kedalaman bauran produk.

  3. Kualitas produk Lokasi ( )

  1. Aksesibilitas

  2. Visibilitas

  3. Pola jalan

  4. Tempat parkir Harga ( ) 1.

   Everyday shelf prices 2.

   Promotional prices 3. Per unit prices

  4. Know value item prices Promosi ( )

  1. Kejelasan isi brosur

  2. Daya tarik brosur

  3. Brosur berisi informasi positif

  4. Kebenaran isi brosur

  1. Kebersihan Tempat nongkrong ( ) 2. Kenyamanan.

  3. Santai dan leluasa.

  4. Hot-spot.

  5. Praktis

b. Variabel Terikat (Dependent Variable)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  setelah membandingkan antara persepsi atau kesannya terhadap kinerja suatu produk dan harapan-harapannya beserta tindakan-tindakan positif setelah itu.

  Tabel III.2 Variabel Dependen dan Indikator

  Variabel Indikator Kepuasan Konsumen ( Y ) 1. Berbelanja kembali ke Indomaret.

  2. Mau membeli produk baru yang diperkenalkan oleh Indomaret.

  3. Memberikan komentar yang positif tentang Indomaret.

  4. Tetap berbelanja di Indomaret ketika Indomaret menaikkan harga produk.

  5. Memberikan masukan dan saran untuk kemajuan Indomaret.

  6. Lebih berhemat ketika berbelanja di Indomaret.

2. Pengukuran variabel

  Teknik pengukuran data adalah cara yang digunakan untuk menentukan bentuk data. Dalam penelitian ini teknik pengukuran variabel yang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  atau tidak setuju atas berbagai pertanyaan yang berhubungan dengan atribut obyek yang diteliti.

E. Populasi dan Sampel

  1. Populasi Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas: objek/subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2010: 115). Populasi dalam penelitian ini adalah jenis populasi yang tidak dapat diketahui jumlahnya yaitu masyarakat yang pernah berbelanja di Indomaret Jalan Demangan Baru Yogyakarta dan menggunakan tempat nongkrong yang disediakan oleh Indomaret Jalan Demangan Baru.

  2. Sampel Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut (Sugiyono, 2010:116), jumlahnya lebih sedikit dari pada jumlah populasinya. Karena dalam penelitian ini adalah jenis populasi yang tidak dapat diketahui jumlahnya yaitu masyarakat yang pernah berbelanja di Indomaret Jalan Demangan Baru dan menggunakan fasilitas tempat nongkrong, maka peneliti menentukan 100 sampel responden untuk mewakili populasi. Dengan rumus :

  2 n > p.q (Za/2/e)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Za/2 = nilai uji dengan tingkat signifikan 5% (Za/2 = 1,96) e = tingkat kesalahan yang ditolerir (10%) p = proporsi populasi yang diinginkan mempunyai karakteristik tertentu q = (1-p) = proporsi yang diinginkan mempunyai mempunyai karakteristik tertentu p.q = jika p dan q tidak diketahui maka dapat diganti dengan 0,25 berdasarkan perhitungan rumus tersebut dihasilkan jumlah sampel (n) harus lebih besar dari 96 dan agar memudahkan perhitungan maka dibulatkan menjadi 100 sampel responden.

F. Teknik Pengambilan Sampel

  Metode pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini dengan menggunakan teknik pengambilan sampel Non-random Sampling yaitu teknik pengambilan sampel yang tidak memberi peluang atau kesempatan sama bagi setiap unsur atau anggota populasi untuk dipilih menjadi sampel. Teknik penentuan sampel yang digunakan yaitu purposive sampling adalah teknik penentuan sampel berdasarkan pertimbangan tertentu, yaitu pelajar, mahasiswa, dan pegawai swasta/negeri yang pernah berbelanja di Indomaret

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Demangan Baru Yogyakarta, maka peneliti mengidentifikasi dalam pengambilan sampel dengan syarat responden usia berminimum 15 sampai dengan 30 tahun karena biasanya responden dengan umur tersebut adalah pelajar, mahasiswa, dan pegawai swasta/negeri.

G. Sumber Data

  1. Data Primer Data primer yaitu data yang dikumpulkan oleh individu sendiri. Data primer yang dibutuhkan dalam penelitian ini adalah hasil kuesioner yang disebarkan kepada konsumen.

  2. Data sekunder Data sekunder yaitu data yang dikumpulkan oleh pihak lain. Data sekunder dapat berupa laporan penjualan dari pemasok, informasi tentang tren sosial dan gaya hidup yang penting dari salah satu lembaga survey, sejarah, gambaran umum toko.

H. Teknik Pengumpulan Data

  Teknik pengumpulan data yang digunakan oleh penulis yaitu :

1. Kuesioner

  Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data dengan cara memberikan daftar pertanyaan dan pernyataan tertulis kepada responden yang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

2. Dokumentasi

  Dokumentasi adalah pengumpulan data dengan cara mempelajari objek yang akan diteliti dari artikel yang diambil di internet tentang strategi- strategi pemasaran yang dilakukan sebuah ritel.

I. Teknik Pengujian Instrumen

1. Pengujian Validitas

  Uji validitas ini dilakukan untuk mengetahui sejauh mana kemampuan alat ukur/instrumen penelitian dalam mengukur suatu hal yang hendak didapatkan dari penggunaan instrumen tersebut (Nugroho, 2011:23). Menggunakan teknik korelasi Pearson Product Moment. Pengukuran atau pengujian validitas dilakukan dengan menghitung korelasi antara nilai dari tiap-tiap item pertanyaan dengan skor total. Dari perhitungan tersebut dapat diketahui seberapa besar masing-masing sumbangan item pertanyaan terhadap skor total.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  X = Nilai total jawaban dari masing-masing nomor dari responden Y = Total butir dari jawaban responden ∑X = Jumlah skor butir ∑XY = Jumlah hasil kali antara X dan Y N = Banyaknya sampel uji coba

  Untuk menentukan instrumen itu valid atau tidak maka ketentuannya adalah sebagai berikut : a. Jika

  ≥ dengan taraf keyakinan 95 %, maka instrumen tersebut dikatakan valid.

  b. Jika < dengan taraf keyakinan 95 %, maka instrumen tersebut dikatakan tidak valid.

2. Uji Reliabilitas

  Uji reliabilitas dilakukan untuk mengukur seberapa besar suatu instrumen penelitian dapat dipercaya dan digunakan sebagai alat pengumpul data (Nugroho, 2011:27). Reliabilitas menunjukkan bahwa suatu instrumen cukup dapat dipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data karena instrumen tersebut sudah baik. Apabila datanya memang benar

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Cronbach’s Alpha sama dengan atau lebih besar dari 0,6. Rumus Cronbach’s Alpha digunakan untuk mencari reliabilitas instrumen yang

  skor nya bukan 1 dan 0, misalnya kuesioner atau soal bentuk uraian.

  Rumus Cronbach’s Alpha:

  J. Tehnik Analisis Data

1. Analisis Cochran Q-test

  Analisis Cochran Q-test digunakan untuk menjawab rumusan masalah yang pertama, yaitu untuk mengetahui diantara keragaman produk, lokasi, harga, promosi, dan tempat nongkrong mana yang menjadi alasan pemilihan Indomaret Jalan Demangan Baru. Uji Cochran digunakan untuk menguji hipotesis komparatif k sampel berpasangan apabila datanya berbentuk nominal atau ordinal dan frekuensi dikotomi atau berbagi dua. Uji Cochran memberikan metode untuk menguji apakah k himpunan frekuensi atau proporsi berpasangan saling berbeda secara signifikan.

  Uji berpasangan dilakukan untuk mengetahui apakah rata-rata antara satu

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  random dalam tabel dua arah. Selanjutnya diberi skor 0 atau “GAGAL” dan skor 1 untuk “Sukses”. Rumus yang digunakan : Akan mengikuti chi-square dengan derajat k-1 maka diperoleh (0,05 ; df), dimana : k = banyak perlakuan Cj = jumlah data pada kategori atau perlakuan ke-i Ri = jumlah data pada kelompok ulangan ke-i Kriteria pengujian dinyatakan dengan :

  a. Jika , maka Ho ditolak ≥

  b. Jika < , maka Ho diterima Dengan hipotesis penelitian :

  : 5 alasan ( keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong ) menjadi alasan konsumen memilih Indomaret.

  : salah satu dari 5 alasan ( keragaman produk, lokasi, harga, promosi,

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

2. Analisis Regresi Linier Berganda Analisis ini digunakan untuk menjawab rumusan masalah yang kedua.

  Analisis ini digunakan untuk menguji hipotesis serta untuk mengetahui pengaruh masing-masing variabel bebas, yaitu keragaman produk (X

  1 ), lokasi

  (X ), harga (X ), promosi (X ), tempat nongkrong (X ), terhadap variabel

  2

  3

  4

  5

  terikat, yaitu kepuasan konsumen (Y). Dalam penelitian ini, analisis tersebut dilakukan satu per satu pada setiap kelompok sampel atau setiap kelompok konsumen. Dalam mencari persamaan regresi linier berganda, digunakan rumus :

  Y = a + b X + b X +b X + b X + b

  X

  1

  1

  2

  2

  3

  3

  4

  4

  5

  5 Dengan keterangan :

  Y = Kepuasan Konsumen

  X

  1 = Keragaman produk

  X

  2 = Lokasi

  X = Harga

  3 X 4 = Promosi

  X

  5 = Tempat Nongkrong

  B1; b2; b3; b4 = Koefisien regresi a = nilai konstanta nilai Y pada saat semua variabel X bernilai 0

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  nongkrong (X

  5 ) mempunyai hubungan yang signifikan dengan kepuasan

  konsumen (Y). Pengujian hipotesis dengan cara menilai probabilitas distribusi hasil perhitungan dengan besarnya tingkat signifikan (α) yang digunakan adalah 5%. Pengujian hipotesis ini dilakukan dengan menghitung nilai t :

  Rumus : Keterangan : t = t hitung yang dicari r = koefisien korelasi r

  2

  = koefisien determinan n = jumlah sampel jika - t tabel

  ≤ t

  hitung

  ≤ t tabel (α = 0,05; n-2), maka H diterima dan H a ditolak. jika t hitung > t tabel atau - t hitung < - t tabel

  (α = 0,05; n-2), maka H ditolak dan H a diterima.

b. Uji F (F-test)

  Uji F digunakan untuk menguji apakah seluruh variabel independen berpengaruh secara bersama-sama terhadap variabel dependen. Hipotesis yang digunakan :

  = Variabel independen (keragaman produk, lokasi, harga, promosi,

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  = Variabel independen (keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong ) secara bersama-sama mempengaruhi variabel dependen (kepuasan kosnsumen). Untuk mencari nilai perlu diketahui derajat bebas pembilang pada kolom, dan derajat penyebut pada baris dan taraf nyata. Dalam penelitian ini digunakan taraf nyata 5 %. Untuk derajat pembilang digunakan nilai k

  • – 1, yaitu jumlah variabel dikurangi 1. Untuk derajat penyebut digunakan n
  • – 1, yaitu jumlah sampel dikurangi jumlah variabel. Untuk mengetahui nilai digunakan rumus sebagai berikut :

  Dengan keterangan : R = Koefisien korelasi ganda N = Banyaknya observasi/sampel K = Banyaknya variabel bebas Pengujian ini dilakukan dengan cara membandingkan dengan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  secara keseluruhan, dan menerima H a jika yang lebih besar berarti variabel independen mempengaruhi variabel dependen secara keseluruhan.

c. Analisis Determinasi (R²)

  Koefisien determinasi adalah suatu nilai yang menggambarkan seberapa besar perubahan atau variasi dari variabel dependen bisa dijelaskan oleh perubahan atau variasi dari variabel independen. Dengan mengetahui nilai R² kita dapat mengetahui seberapa besar kemampuan model regresi yang kita gunakan mampu memprediksi variabel dependen. Semakin tinggi nilai R² semakin baik kemampuan variabel independen menjelaskan variabel dependen.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  

BAB IV

GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN A. Sejarah PT. Indomarco Prismatama (Indomaret) PT. Indomarco Prismatama (Indomaret) adalah perusahaan swasta

  nasional yang didirikan berdasarkan akta notaries No. 207, tertanggal 21 November 1988 oleh bapak Benny Kristianto dan SIUP No.

  789/0902/PB/XII/88 tanggal 20 Desember 1988 dengan NPWP 1.337.994.6- 041 dari Departemen Keuangan RI Ditjen Pajak Penjaringan Jakarta Utara.

  Indomaret merupakan jaringan minimarket yang menyediakan kebutuhan pokok dan kebutuhan sehari-hari dengan luas penjualan kurang dari 200 m². Dikelola oleh PT Indomarco Prismatama, cikalbakal pembukaan Indomaret di Kalimantan dan toko pertama dibuka di Ancol, Jakarta Utara.

  Tahun 1997 perusahaan mengembangkan bisnis gerai waralaba pertama di Indonesia, setelah Indomaret teruji dengan lebih dari 230 gerai. Pada Mei 2003 Indomaret meraih penghargaan “Perusahaan Waralaba 2003″ dari Presiden Megawati Soekarnoputri. (http://thesis.binus.ac.id/...2011-1-00088-

  IF%2...) Hingga tahun 2013 Indomaret mencapai lebih dari 7868 gerai. Dari total itu 60% gerai adalah milik sendiri dan sisanya 40% gerai waralaba milik masyarakat, yang tersebar di wilayah Jawa, Madura, Bali, Sumatra, dan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  mengembangkan minimarket dengan format baru yang disebut convenience

  store. Convenience store merupakan minimarket yang dilengkapi fasilitas tambahan berupa tempat nongkrong/ hangout. (http://Indomaret.co.id).

  Pada saat ini Indomaret memiliki 17 pusat distribusi, yang menggunakan teknologi mutakhir, Indomaret merupakan salah satu aset bisnis yang sangat menjanjikan. Keberadaan Indomaret diperkuat oleh anak perusahaan di bawah bendera grup INTRACO, yaitu Indogrosir, BSD Plaza dan Charmant.

B. Visi, dan Budaya Indomaret

  Dalam proses pendirian dan pengembangannya, Indomaret mempunyai visi, motto, dan budaya dalam menjalankan bisnisnya adalah sebagai berikut :

  1. Visi Menjadi aset nasional dalam bentuk jaringan ritel waralaba yang unggul dalam persaingan global.

  2. Motto Mudah dan Hemat

  3. Budaya Menjunjung tinggi nilai-nilai kejujuran, kebenaran, keadilan, kerjasama kelompok, kemajuan melalui inovasi yang ekonomis serta mengutamakan kepuasan konsumen.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

C. Strategi Pemasaran

  Strategi pemasaran yang digunakan oleh Indomaret adalah dengan kegiatan promosi yang dijalankan secara berkala dengan berbagai metode sesuai dengan jenis produk dan fokus target pasarnya. Beberapa strategi jangka pendek yang dijalankan oleh indomaret antara lain:

  1. Harga heboh, adalah promosi mingguan yang memberikan harga sangat murah untuk produk-produk kebutuhan sehari-hari.

  2. Super hemat, adalah leaflet edisi dua mingguan yang mempromosikan produk-produk dengan harga hemat sebagai panduan bagi konsumen untuk belanja hemat.

  3. Promosi bulan ini, adalah promosi bulanan atas produk tertentu dalam bentuk pemberian hadiah langsung atau potongan harga.

  Untuk strategi jangka panjang, Indomaret menerapkan berbagai program yang berkaitan dengan loyalitas konsumen serta pemebentukan komunitas.

  Segmentasi pasar yang dilakukan oleh Indomaret adalah menggunakan pendekatan psichographic (life style), masyarakat cenderung memilih belanja di gerai modern berdasarkan alasan kelengkapan produk yang berkualitas, harga yang pasti dan bersaing, serta suasana yang nyaman.

  Produk yang disajikan di Indomaret merupakan produk kebutuhan sehari-hari yang dibutuhkan oleh masyarakat, seperti makanan, minuman, sembako, alat-alat tulis, dsb. Indomaret mengelola sekitar 4800 produk terdiri

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

D. Indomaret Jalan Demangan Baru, Yogyakarta.

  Indomaret Jalan Demangan Baru, Yogyakarta merupakan minimarket dengan format convenience store yang berdiri pada tahun 2011 di atas tanah dengan luas sekitar 150 m² dan memiliki fasilitas tempat nongkrong, dengan adanya tempat nongkrong/hangout ini diharapkan dapat menarik perhatian konsumen khususnya segmen mahasiswa dan pelajar yang suka berkumpul bersama-sama. Lokasi Indomaret Jalan Demangan Baru sangat strategis karena berada tepat di pinggir jalan dan dekat dengan beberapa universitas seperti Universitas Sanata Dharma dan Universitas Atmajaya Yogyakarta, karena dekat dengan beberapa universitas, daerah tempat berdirinya

  convenience store ini banyak terdapat kos-kosan mahasiswa. Pemilihan lokasi

  Indomaret ini berasaskan beberapa karakter yaitu mendekati pasar (penduduk sebagai pasar) dan lokasi yang mudah diakses. Strategi ini digunakan untuk memenuhi keinginan konsumen yang keinginannya serba mudah dan cepat. Dari pengamatan yang dilakukan, konsumen utama Indomaret Jalan Demangan Baru adalah mahasiswa yang berumur sekitar 21 s/d 26 tahun.

  Pesaing terdekat Indomaret Jalan Demangan Baru dalam radius 0,5 km, yaitu Circle-K dan minimarket Alfamart.

  Dalam konteks ritel modern pengelolaan jenis barang dagangan yang terarah merupakan hal yang sangat strategis dan penting. Pengelolaan barang dagangan yang terarah harus disesuaikan dengan segmen pasar yang dilayani

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Faktor segmen membuat Indomaret terus menyesuaikan barang dagangan (merchandising) dengan kebutuhan penduduk (segmen pasar). Jadi pengelolaan barang di Indomaret yang terarah membuat perusahaan ini hanya menerima kategori barang dagangan dari pemasok yang telah tersegmen sesuai kebutuhan. Barang-barang yang dijual di Indomaret yaitu makanan ringan, makanan instant, minuman bersoda, minuman energi, alat-alat tulis, obat-obatan bebas, produk kecantikan, peralatan mandi, rokok, buah-buahan, majalah, komik, kebutuhan sehari-hari (seperti: beras, telur, gula). Dari semua produk yang dijual di Indomaret, produk makanan ringan yang paling banyak dijual oleh Indomaret. Indomaret seringkali mematok untuk menyiapkan merek-merek produk barang dagangannya yang mempunyai pangsa pasar yang cukup besar. Hal ini dilakukan dengan tujuan menyeleksi barang dagangan mereka untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dalam hal penyediaan merek-merek favorit pelanggan. Karena kebanyakan pelanggan yang berbelanja di Indomaret atau ritel modern adalah orang-orang yang peduli terhadap keberadaan merek. Hal ini menyebabkan harga barang-barang di Indomaret relatif lebih mahal Rp 100,00

  • – Rp 500,00 dibanding minimarket lain yang produknya kurang lengkap.

  Indomaret Jalan Demangan Baru melayani pembayaran dengan kartu kredit untuk konsumen yang malas atau merasa kurang aman bila membawa uang lebih. Indomaret Jalan Demangan Baru memiliki jam operasional selama

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Untuk memperlancar usahanya, Indomaret Jalan Demangan Baru memiliki beberapa perlengkapan dan peralatan. Perlengkapan dan peralatan yang ada di Indomaret Jalan Demangan Baru, adalah sebagai berikut: 1. Meja kasir @ 2 set.

  2. Rak stationary @ 1 unit.

  3. Rak majalah @ 1 unit.

  4. Rak komik @ 1 unit.

  5. Showcase @ 1 unit.

  6. Rak abc @ 1 unit.

  7. Rak khusus @ 1 unit.

  8. Rak kertas kado @ 1 unit.

  9. Papan Infomart @ 1 unit.

  10. Wrapping machine @ 1 unit.

  11. Timbangan digital scale @ 1 unit.

  12. Rak single @ 34 unit.

  13. Rak double @ 13 unit.

  14. Rak roti @ 1 unit.

  15. Rak snack curah @ 1 unit.

  16. Rak kaset/ vcd @ 1 unit.

  17. Working table @ 1 unit.

  18. Container plastic no. 2001b @ 44 unit.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

21. Cooler trigostar @ 1 unit.

E. Tempat Nongkrong/Hangout Indomaret Jalan Demangan Baru.

  Indomaret Jalan Demangan Baru menyediakan fasilitas tempat nongkrong/hangout yang berada di halaman parkir dengan luas sekitar 10 m² yang dilengkapi dengan 4 meja dan 8 bangku panjang, televisi layar datar, serta free hotspot area selama 1 jam. Di Indomaret Jalan Demangan Baru konsumen bisa memesan minuman sachet dan makanan cepat saji yang bisa langsung dinikmati oleh konsumen di tempat nongkrong yang sudah disediakan oleh pihak Indomaret. Suasana dan penataan tempat nongkrong di Indomaret tidak begitu istimewa, lebih terasa seperti tempat nongkrong pinggir jalan yang sederhana, namun cukup nyaman karena ada atap sehingga terlindung dari panas dan hujan. Selain itu nongkrong di Indomaret lebih hemat dibandingkan nongkrong di cafe yang biasanya harga makanan dan minumannya cukup mahal. Dari pengamatan yang dilakukan dalam penelitian ini, pengguna tempat nongkrong kebanyakan adalah mahasiswa dan pelajar.

  Para pengguna biasanya sangat ramai pada siang hari sekitar pukul 12.00 hingga pukul 23.00 malam.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  F. Struktur Organisasi Toko Indomaret Gambar IV.1 Struktur Organisasi

  (Sumber: http://thesis.binus.ac.id/...2011-1-00088-IF%2...) Penjelasan tugas-tugas dari setiap jabatan, adalah sebagi berikut:

  b. Mengkoordinir semua aktivitas toko di dalam memberikan pelayanan kepada semua pelanggan yang diarahkan untuk memenuhi kepuasan pelanggan dan meningkatkan jumlah pelanggan toko.

  Kasir Pramuniaga Kepala Toko Wakil Kepala Toko Merchandiser

1. Kepala Toko, bertugas: a. Mengkoordinir dan menjalankan semua kegiatan operasional.

c. Mengkoordinir dan mengelola bawahan sesuai dengan budaya

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  d. Berkoordinasi atau berhubungan dengan area coordinator atau

  • – departemen lain sehubung dengan adanya masalah atau program program tertentu yang berkaitan dengan toko.

  e. Melakukan evaluasi berkaitan dengan pelaksanaan tugas

  • –tugas operasional sehari-hari.

2. Wakil Kepala Toko, bertugas : a. Mengkoordinir dan menjalankan semua kegiatan operasional.

  b. Mengkoordinir semua aktivitas toko di dalam memberikan pelayanan kepada semua pelanggan yang diarahkan untuk memenuhi kepuasan pelanggan meningkatkan jumlah pelanggan ditoko.

  c. Mengkoordinir dan mengelola bawahan dengan budaya perusahaan.

  Berkoordinir atau berhubungan dengan area coordinator atau

  • – departemen lain sehubung dengan adanya masalah atau program program tertentu yang berkaitan dengan toko.

  d. Melakukan evaluasi berkaitan dengan pelaksanaan tugas

  • –tugas operasional sehari-hari.

  e. Melapor atau meminta persetujuan kepada Kepala Toko mengenai keputusan yang berhubungan dengan toko.

3. Merchandiser, bertugas :

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  b. Mengkoordinir pengeluaran atau retur barang dari toko ke distribution center.

  c. Mengkoordinir pendisplay-an barang dagangan baik dirak-rak penjualan ataupun gudang.

  d. Mengkoordinir dan memastikan sarana promosi terpasang sesuai petunjuk.

  e. Menjaga dan merawat sarana promosi tersebut.

  f. Menggantikan kepala toko atau asisten kepala toko apabila sedang off.

4. Kasir, bertugas : a. Memberikan pelayanan kepada pelanggan.

  b. Melaksanakan kebersihan.

  c. Mempersiapakan sarana kerja yang diperlukan.

  d. Melakukan pengawasan dan pencegahan barang hilang.

  e. Menerima penitipan barang.

  f. Melakukan proses transaksi penjualan langsung.

  g. Pemajangan barang (display).

  h. Persiapan retur barang.

i. Informasi dan penawaran program promosi.

  j. Pencetakan barang. k. Stock Opname.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

5. Pramuniaga, bertugas : a. Memberikan pelayanan kepada pelanggan.

  b. Melaksanakan kebersihan.

  c. Mempersiapakan sarana kerja yang diperlukan.

  d. Melakukan pengawasan dan pencegahan barang hilang.

  e. Menerima penitipan barang.

  f. Melakukan proses transaksi penjualan langsung.

  g. Pemajangan barang (display).

  h. Persiapan retur barang.

i. Informasi dan penawaran program promosi.

  j. Pencetakan barang. k. Stock Opname. l. Penyebaran Leaflet. m. Informasi barang kosong kepada MD atau kepala toko atau asisten kepala toko.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN Hal-hal yang dibahas dalam bab ini secara berurutan tentang uji kualitas instrumen terhadap kuesioner, deskripsi karakteristik responden, dan analisis data. Uji kualitas instrumen meliputi uji validitas dan uji reliabilitas. Karakteristik

  responden meliputi keterangan bahwa responden pernah berbelanja di Indomaret Jalan Demangan Baru, keterangan bahwa responden pernah menggunakan tempat nongkrong di Indomaret Jalan Demangan Baru, jenis kelamin, usia, pekerjaan, pendapatan atau uang saku. Peneliti membagikan 100 kuesioner di Indomaret yang berada di Jalan Demangan Baru, pada bulan Mei. Dalam membagikan kuesioner, peneliti memilih responden yang berbelanja dan menggunakan fasilitas tempat nongkrong karena tempat nongkrong merupakan salah satu variabel yang diteliti dalam penelitian ini. Responden mengisi kuesioner di tempat nongkrong dan didampingi oleh peneliti. Tehnik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu analisis Cochran Q-test, serta analisis regresi linier berganda, uji-t, uji-F, dan analisis koefisien determinasi (R²).

A. Uji Kualitas Instrumen

1. Uji Validitas

  Uji validitas dilakukan untuk mengetahui sejauh mana ketepatan dan kecermatan suatu instrumen pengukuran dalam melakukan fungsi ukurnya

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  dengan skor totalnya, dengan taraf signifikan (α) = 5% dan derajat kebebasan (dk = n-2). Sebelum membagikan kuesioner hingga 100 responden, terlebih dahulu peneliti membagikan 30 kuesioner, lalu diuji validitas dan reliabilitas.

  Setelah 30 kuesioner yang dibagikan dinyatakan valid dan reliabel maka peneliti melanjutkan dengan membagikan hingga 100 kuesioner. Untuk responden berjumlah 30, dapat diperoleh derajat bebas df sebesar 30-2 = 28. Untuk df = 28 dan nilai alpha sebesar 5%, diperoleh sebesar 0,374. Untuk dapat dinyatakan valid, nilai korelasi harus lebih besar sama dengan dari 0,374. Apabila , maka indikator dinyatakan layak untuk

  ≥ pengambilan data. Berikut ini merupakan tabel hasil uji validitas dari lampiran 3, halaman 118 :

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Tabel V.1 Hasil Uji Validitas

  Variabel

  

Item

Pernyataan

r hitung r tabel Keterangan

  Keragaman Produk (X1) X1.1 0,732 0,374 Valid

  X2.2 0,759 0,374 Valid X3.3 0,653 0,374 Valid

  Lokasi (X2) X2.1 0,640 0,374 Valid X2.2 0,433 0,374 Valid X2.3 0,385 0,374 Valid X2.4 0,409 0,374 Valid

  Harga (X3) X3.1 0,797 0,374 Valid X3.2 0,753 0,374 Valid X3.3 0,766 0,374 Valid X3.4 0,744 0,374 Valid

  Promosi (X4) X4.1 0,414 0,374 Valid X4.2 0,505 0,374 Valid X4.3 0,472 0,374 Valid X4.4 0,486 0,374 Valid

  Tempat Nongkrong (X5) X5.1 0,784 0,374 Valid X5.2 0,711 0,374 Valid X5.3 0,763 0,374 Valid X5.4 0,568 0,374 Valid X5.5 0,593 0,374 Valid

  Kepuasan (Y) Y1 0,541 0,374 Valid Y2 0,608 0,374 Valid Y3 0,500 0,374 Valid Y4 0,641 0,374 Valid Y5 0,513 0,374 Valid Y6 0,689 0,374 Valid

  Sumber: data primer yang diolah, 2013

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

2. Uji Reliabilitas

  Uji reliabilitas dilakukan untuk mengetahui sejauh mana hasil pengukuran tetap konsisten jika dilakukan dua kali atau lebih terhadap gejala yang sama menggunakan alat ukur yang sama. Suatu alat ukur disebut reliabel apabila memiliki Cronbach Alpha sama dengan atau lebih dari 0,6. Berikut ini tabel hasil uji reliabilitas dari 30 responden dari lampiran 4, halaman 125 :

  Tabel V.2 Hasil Uji Reliabilitas

  Variabel Nilai Cronbach's Alpha Keterangan Keragaman Produk 0,780 Reliabel Lokasi 0,628 Reliabel Harga 0,804 Reliabel Promosi 0,683 Reliabel Tempat Nongkrong 0,770 Reliabel Kepuasan Konsumen 0,716 Reliabel

  Sumber: data primer yang diolah, 2013

B. Karakteristik Responden

  Untuk mengetahui gambaran mengenai karakteristik responden dalam penelitian ini, penulis menguraikan data responden yang diklasifikasikan berdasarkan :

1. Jenis Kelamin

  Berdasarkan jenis kelamin, responden dalam penelitian terdiri dari laki- laki dan perempuan. Dari 100 orang responden yang melakukan pengisian

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Tabel V.3 Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin

  Jenis Kelamin Jumlah Persentase Pria 53 53% Wanita 47 47% Total 100 100%

  Sumber: data primer yang diolah, 2013 Berdasarkan tabel V.3 di atas, dapat diketahui bahwa dari 100 orang responden sebagian besar responden berjenis kelamin pria yaitu sebanyak 53 orang responden atau sebesar 53% responden, dan sisanya sebanyak 47 orang responden atau sebesar 47% responden adalah wanita.

2. Usia

  Berdasarkan usia, responden dalam penelitian ini dikelompokkan menjadi 3 kelompok usia yaitu 15 s/d 21 tahun, 22 s/d 26 tahun, dan 27 s/d 30 tahun. Dari penelitian terhadap 100 orang responden diketahui bahwa hasil analisis data responden berdasarkan kelompok usia dapat ditunjukkan pada tabel berikut ini :

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Tabel V.4 Karakteristik Responden Berdasarkan Usia

  Usia Jumlah Persentase 15 s/d 21 tahun 29 29% 22 s/d 26 tahun 63 63% 27 s/d 30 tahun

  8 8% Total 100 100%

  Sumber: data primer yang diolah, 2013 Berdasarkan tabel V.4 di atas, dapat dilihat bahwa dari 100 orang responden, kelompok usia 22 s/d 26 tahun mendominasi sebesar 63% atau sebanyak 63 orang responden. Sedangkan 29% responden atau sebanyak 29 orang responden berusia antara 15 s/d 21 tahun, dan 8% responden atau 8 orang responden berusia di atas 27 s/d 30 tahun.

3. Pekerjaan

  Berdasarkan pekerjaan, responden dalam penelitan ini dikelompokkan menjadi 4 jenis pekerjaan. Hasil analisis data yang berhubungan dengan jenis pekerjaan responden dapat dilihat pada tabel berikut ini :

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Tabel V.5 Karakteristik Responden Berdasarkan Pekerjaan

  Pekerjaan Jumlah Persentase Pelajar 16 16% Mahasiswa 70 70% Pegawai swasta 10 10% Pegawai negeri 4 4%

  Sumber: data primer yang diolah, 2013 Berdasarkan tabel V.5 di atas, dari 100 orang responden diketahui bahwa, mayoritas responden berprofesi sebagai mahasiswa yaitu sebesar 70% atau sebanyak 70 orang responden. Kemudian 16% responden atau sebanyak 16 orang responden berprofesi sebagai pelajar, selanjutnya responden yang berprofesi sebagai pegawai swasta sebanyak 10 orang responden atau sebesar 10% responden. Sedangkan untuk responden yang berprofesi sebagai pegawai negeri sebesar 4% atau sebanyak 4 orang responden. Dari hasil analisis data tersebut diketahui responden yang berprofesi sebagai mahasiswa sangat mendominasi dengan 70% responden. Hal ini dikarenakan lokasi penelitian yang di lakukan yaitu di Indomaret Jalan Demangan Baru Yogyakarta yang berdekatan dengan beberapa universitas.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

4. Pendapatan/uang saku per bulan

  Berdasarkan pendapatan/uang saku per bulan, responden dalam penelitan ini dikelompokkan menjadi 4 kelompok pendapatan/uang saku. Hasil analisis data yang berhubungan dengan pendapatan/uang saku dapat dilihat pada tabel berikut ini :

  Tabel V.6 Karakteristik Responden Berdasarkan Pendapatan/Uang Saku per Bulan

  Pendapatan/uang saku per bulan Jumlah Persentase Kurang dari Rp 500.000,00 7 7% Rp 500.000,00 31 31%

  • – Rp 1.000.000,00 Rp 1.100.000,00

  54 54%

  • – Rp 1.500.000,00 Lebih dari Rp 1.500.000,00

  8 8% Sumber: data primer yang diolah, 2013 Berdasarkan tabel V.6 di atas, dari 100 orang responden diketahui bahwa,

  • – mayoritas responden memiliki pendapatan/uang saku Rp 1.100.000,00 Rp 1.500.000,00; yaitu sebesar 54% atau sebanyak 54 orang responden. Kemudian 31% responden atau sebanyak 31 orang responden memiliki pendapatan/uang saku Rp 500.000,00
  • – Rp 1.000.000,00; responden yang memiliki pendapatan/uang saku lebih dari Rp 1.500.000,00 sebanyak 8

  C. Pengujian Asumsi Klasik

  1. Uji Normalitas Uji normalitas dilakukan untuk mengetahui apakah data yang diperoleh dari kegiatan penelitian mempunyai distribusi yang bersifat normal atau tidak.

  Untuk mengetahui distribusi data bersifat normal atau tidak digunakan uji

  Kolmogorov-Smirnov

  dengan signifikan (α) = 5%, dan untuk pengambilan keputusan dengan pedoman sebagai berikut: a.

  Nilai signifikan (α) < 0,05; distribusi data bersifat tidak normal.

  b. Nilai signifikan (α) ≥ 0,05; distribusi data bersifat normal

  Tabel V.7 Hasil Uji Normalitas One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test tototal N

  100 Normal Parameters

  a

  Mean 91.6600 Std. Deviation 8.74235 Most Extreme Differences Absolute .130 Positive .048

  Negative -.130 Kolmogorov-Smirnov Z 1.305 Asymp. Sig. (2-tailed) .066 a. Test distribution is Normal.

  Sumber: data primer yang diolah, 2013

  PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  sebesar 0,066. Karena nilai signifikan (α) lebih besar dari 0,05, maka dapat disimpulkan bahwa distribusi data bersifat normal. Data yang berdistribusi normal, berarti data tersebut dianggap dapat mewakili populasi dan memenuhi syarat untuk diuji menggunakan analisis statistik parametrik.

2. Uji Multikolinearitas

  Uji multikolinearitas digunakan untuk mengetahui ada atau tidaknya penyimpangan asumsi klasik multikolinearitas, yaitu adanya hubungan linier antar variabel independen dalam model regresi. Untuk mengetahui ada atau tidaknya penyimpangan asumsi klasik multikolinearitas bias dengan melihat nilai VIF (variance inflation factor), bila nilai VIF lebih kecil dari 10 maka tidak terjadi penyimpangan asumsi klasik multikolinearitas

  Table V.8 Hasil Uji Asumsi Klasik Multikolinieritas

  Variable Independen

  VIF Keragaman produk 1,124 Lokasi

  1,328 Harga

  1,357 Promosi

  1,102 Tempat nongkrong 1,059

  Sumber: data primer yang diolah, 2013

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  multikolinieritas. Hal ini diketahui dari hasil dalam kolom Collinearity

  Statistics , dapat dilihat bahwa nilai VIF (variance inflation factor) untuk

  keempat variabel bebas, yaitu keragaman produk= 1,124; lokasi= 1,328; harga= 1,357; promosi= 1,102; tempat nongkrong= 1,059 semuanya memiliki nilai lebih kecil dari 10.

3. Uji Heteroskedastisitas

  Uji heteroskedastisitas digunakan untuk mengetahui ada atau tidaknya penyimpangan asumsi klasik heteroskedastisitas, yaitu adanya ketidaksamaan varian dari residual untuk semua pengamatan pada model regresi. Untuk mengetahui ada atau tidaknya penyimpangan asumsi klasik heteroskedastisitas, bias dengan melihat pola titik pada scatterplots regresi. Dasar pengambilan keputusan, yaitu:

  a. Jika ada pola tertentu, sperti titik-titik yang ada membentuk suatu pola tertentu yang teratur (bergelombang, melebar kemudian menyempit), maka terjadi heteroskedastisitas.

b. Jika tidak ada pola yang jelas, seperti titik-titik menyebar di atas dan di bawah angka 0 pada sumbu Y, maka tidak terjadi heteroskedastisitas.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  

Gambar V.1

  Sumber: data primer yang diolah, 2013 Berdasarkan hasil pengolahan data seperti yang terdapat pada gambar di atas, dengan bantuan program SPSS 16.0 For Windows (Evaluation Version) didapatkan titik-titik yang menyebar di bawah dan di atas sumbu Y, dan tidak mempunyai pola yang teratur, jadi kesimpulannya variabel bebas tidak terjadi heteroskedastisitas pada model regresi.

4. Uji Autokorelasi

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  menentukan ada atau tidaknya masalah autokorelasi dengan uji Durbin-

  Watson , dengan ketentuan sebagai berikut: a. 1,65 < DW < 2,35; maka tidak ada autokorelasi.

b. DW < 1,21 atau DW > 2,79; maka terjadi autokorelasi.

  

Tabel V.9

Hasil Uji Asumsi Klasik Autokorelasi b

  

Model Summary

Adjusted R Std. Error of the

Model R R Square Square Estimate Durbin-Watson

  a

  

1 .707 .500 .474 1.885 2.011

  Sumber: data primer yang diolah, 2013 Dari hasil pada tabel V.9 di atas, dapat diketahui bahwa nilai DW yang didapat dari model regresi adalah 2,011. Salah satu ukuran untuk menentukan tidak ada masalah autokorelasi dengan uji Durbin-Watson, adalah nilai DW lebih besar dari 1,65 dan lebih kecil dari 2,35; karena nilai DW didapat 2,011 maka tidak ada autokorelasi D.

   Analisis Data

1. Analisis Cochran Q-Test

  Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui di antara keragaman produk,

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

a. Tahap Pertama

  Tahap pertama, dilakukan pengujian terhadap 5 alasan meliputi keragaman produk, lokasi, harga, promosi, dan tempat nongkrong. Rekapitulasi data 5 alasan responden memilih Indomaret Jalan Demangan Baru dapat dilihat pada tabel berikut:

  Tabel V.10 Rekapitulasi Data 5 Alasan Responden Memilih Indomaret Jln. Demangan Baru

  Jawaban Alasan

  Tidak Ya Keragaman Produk

  20

  80 Lokasi

  14

  86 Harga

  26

  74 Promosi

  38

  62 Tempat Nongkrong

  17

  83 Sumber: data primer yang diolah, 2013 Dari hasil rekapitulasi 5 alasan responden memilih Indomaret Jalan Demangan Baru, diperoleh hasil uji Cochran Q-test sebagai berikut:

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Tabel V.11 Hasil Uji Cochran Q-Test Test Statistics N 100 Cochran's Q 21.302

  a

  Df

  4 Asymp. Sig. .000 Exact Sig. .000 Point Probability .000 a. 1 is treated as a success.

  Sumber: data primer yang diolah, 2013 1)

  : 5 alasan (keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong) menjadi alasan konsumen memilih Indomaret.

  : salah satu dari 5 alasan (keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong) tidak menjadi alasan konsumen memilih Indomaret. 2)

  α = 5%, df = 4, sehingga dihasilkan = 9,49

  3) kriteria pengujian : ditolak jika ≥ , diterima

  &lt; .

4) Kesimpulan : = 21,302

  ≥ = 9,49, maka ditolak, atau salah satu dari 5 alasan (keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong) tidak menjadi alasan konsumen memilih

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Karena Ho ditolak, maka proses uji Cochran Q-test dilanjutkan tahap kedua dengan menghilangkan salah satu atribut yang memiliki jumlah nilai pada kolom “ Ya “ paling kecil, yaitu Promosi.

b. Tahap Kedua

  Tahap kedua, melakukan pengujian terhadap 4 alasan meliputi keragaman produk, lokasi, harga, dan tempat nongkrong. Rekapitulasi data 4 alasan responden memilih Indomaret Jalan Demangan Baru dapat dilihat pada tabel berikut:

  Tabel V.12 Rekapitulasi Data 4 Alasan Responden Memilih Indomaret Jln.

  Demangan Baru

  Jawaban Alasan

  Tidak Ya Keragaman Produk

  20

  80 Lokasi

  14

  86 Harga

  26

  74 Tempat Nongkrong

  17

  83 Sumber: data primer yang diolah, 2013 Dari hasil rekapitulasi 4 alasan responden memilih Indomaret Jalan Demangan Baru, diperoleh hasil uji Cochran Q-test sebagai berikut:

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Tabel V.13 Hasil Uji

Cochran Q-Test

  Test Statistics N 100 Cochran's Q 5.400

  a

  Df

  3 Asymp. Sig. .145 Exact Sig. .149 Point Probability .011 a. 1 is treated as a success.

  Sumber: data primer yang diolah, 2013 1)

  : 4 alasan (keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong) menjadi alasan konsumen memilih Indomaret.

  : salah satu dari 4 alasan (keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong) tidak menjadi alasan konsumen memilih Indomaret. 2)

  α = 5%, df = 3, sehingga dihasilkan = 7,81

  3) kriteria pengujian : ditolak jika ≥ , diterima

  &lt; . 4) Kesimpulan : = 5,400 &lt; = 7,81, maka diterima, atau

  4 alasan (keragaman produk, lokasi, harga, tempat nongkrong) menjadi

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Sedangkan satu alasan, yaitu promosi tidak menjadi alasan konsumen memilih Indomaret Jalan Demangan Baru

2. Analisis Regresi Linear Berganda

  Model Regresi Linear Berganda digunakan untuk menjawab hipotesis yaitu apakah keragaman produk, lokasi, harga, promosi, dan tempat nongkrong berpengaruh terhadap kepuasan konsumen di Indomaret Jalan Demangan Baru. Hasil analisis regresi linear berganda dapat diketahui dari tabel berikut ini :

  Tabel V.14 Hasil Analisis Regresi Linear Berganda

  Sumber: data primer yang diolah, 2013

  

Coefficients

a

  Model Unstandardized Coefficients Standardized

  Coefficients t Sig. B Std. Error Beta

1 (Constant) 7.349 2.263 3.248 .002

Keragaman produk .197 .096 .160 2.068 .041

  Lokasi .563 .101 .469 5.578 .000 Harga .211 .073 .245 2.888 .005 Promosi .168 .110 .117 1.530 .129 Tempat nongkrong -.018 .052 -.027 -.353 .725

a. Dependent Variable: Kepuasan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

3. Uji F

  Uji F digunakan untuk mengetahui pengaruh variabel bebas bebas ( , , , , ) terhadap variabel terikat (Y') secara bersama-sama. Berikut ini tabel hasil Uji F.

  Tabel V.15 Hasil Uji F b

ANOVA

Model Sum of Squares Df Mean Square F Sig.

  a

  1 Regression 334.698 5 66.940 18.836 .000 Residual 334.052 94 3.554 Total 668.750

  99

  a. Predictors: (Constant), Keragaman Prod, Lokasi, Harga, Promosi, Tempat Nongkrong

b. Dependent Variable: Kepuasan

  Sumber: data primer yang diolah, 2013 Langkah-langkah pengujian adalah sebagai berikut :

a. Merumuskan hipotesis

  : keragaman produk, lokasi, harga, promosi dan tempat nongkrong secara bersama-sama tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen. : keragaman produk, lokasi, harga, promosi dan tempat nongkrong

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

b. Menentukan .

  dengan dk Berdasarkan Tabel F pada α = 5% diketahui bahwa nilai pembilang = 5 dan dk penyebut = 94 adalah sebesar 2,311.

  c. Ketentuan kriteria pengujian yang digunakan dalam pengujian adalah sebagai berikut : 1) Jika maka diterima, artinya keragaman produk,

  ˂ lokasi, harga, promosi dan tempat nongkrong secara bersama-sama tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen. 2) Jika maka diterima, artinya keragaman produk,

  ≥ lokasi, harga, promosi dan tempat nongkrong secara bersama-sama berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  d. Hasil pengujian adalah sebagai berikut : Nilai , yaitu 18,836, maka ditolak dan lebih besar dari menerima , yang artinya keragaman produk, lokasi, harga, promosi dan tempat nongkrong secara bersama-sama berpengaruh terhadap kepuasan konsumen. Maka konsumen akan merasa puas berbelanja di Indomaret Jalan Demangan Baru bila merasakan kombinasi yang sesuai dari 5 variabel (keragaman produk, lokasi, harga, promosi dan tempat nongkrong).

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  terikat (Y'). Pengujian signifikansi pengaruh secara sendiri dengan uji t dalam penelitian ini dilakukan berdasarkan langkah-langkah sebagai berikut :

a. Menyusun hipotesis

  : keragaman produk secara sendiri tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : keragaman produk secara sendiri berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : lokasi secara sendiri tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : lokasi secara sendiri berpengaruh terhadap kepuasan konsumen. : harga secara sendiri tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : harga secara sendiri berpengaruh terhadap kepuasan konsumen. : promosi secara sendiri tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : promosi secara sendiri berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : tempat nongkrong secara sendiri tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  : tempat nongkrong secara sendiri berpengaruh terhadap kepuasan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  c. Ketentuan kriteria pengujian yang digunakan dalam pengujian t hitung adalah sebagai berikut : jika - t tabel hitung t tabel maka H diterima dan H a ditolak.

  ≤ t ≤ (α = 0,05; n-2), jika t hitung &gt; t tabel atau - t hitung &lt; - t tabel maka H ditolak dan H a (α = 0,05; n-2), diterima.

d. Kesimpulan dalam pengujian t hitung adalah sebagai berikut :

  1) Nilai t hitung variabel keragaman produk sebesar 2,068 lebih besar dari t tabel , maka ditolak dan diterima, artinya variabel keragaman produk secara sendiri berpengaruh positif terhadap kepuasan konsumen, hal itu berarti semakin lengkap kategori produk, variasi produk, dan berkualitas produk yang dijual maka semakin tinggi kepuasan konsumen dan sebaliknya.

  2) Nilai t hitung variabel lokasi sebesar 5,578 lebih besar dari t tabel , maka diterima, artinya variabel lokasi secara sendiri ditolak dan berpengaruh positif terhadap kepuasan konsumen, hal itu berarti semakin mudah lokasi indomaret untuk diakses, semakin jelas papan nama Indomaret, semakin aman akses masuk dan keluar Indomaret, semakin gampang dan aman parkir di Indomaret maka semakin tinggi kepuasan konsumen dan sebaliknya.

3) Nilai t hitung variabel harga sebesar 2,888 lebih besar dari t tabel , maka

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  potongan harga untuk barang-barang tertentu, semakin jelas label harga yang ditempel, semakin berkualitas barang yang dijual maka semakin tinggi kepuasan konsumen dan sebaliknya. 4) Nilai t hitung variabel promosi sebesar 1,530 lebih kecil dari t tabel , maka diterima dan ditolak, artinya variabel promosi secara sendiri tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen, hal itu berarti semakin mudah dimengerti informasi promosi, semakin menarik informasi promosi, semakin positif informasi promosi, semakin dapat dipercaya informasi dari promosi maka tidak semakin tinggi atau rendah tingkat kepuasan konsumen dan sebaliknya.

5) Nilai t variabel tempat nongkrong sebesar -0,353 lebih besar dari -

  hitung

  t , maka diterima dan ditolak, artinya variabel tempat

  tabel

  nongkrong secara sendiri tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen, hal itu berarti semakin bersih, semakin nyaman, semakin leluasa penataan meja dan kursi, semakin lancar koneksi hot-spot, semakin praktis tempat nongkrong maka tidak semakin tinggi atau rendah tingkat kepuasan konsumen dan sebaliknya.

5. Analisis Determinasi (R²)

  Analisis determinasi digunakan untuk mengetahui seberapa besar

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  pada variabel terikat. Sebaliknya apabila nilai koefisien determinasi (R²) sama dengan 1, maka variabel bebas yang digunakan dalam penelitian mempengaruhi perubahan-perubahan pada variabel terikat secara sempurna atau variabel bebas dapat menjelaskan 100% perubahan variabel terikat.

  

Tabel V.16

Hasil Analisis Determinasi b Model Summary

  Adjusted R Std. Error of the Model R R Square Square Estimate Durbin-Watson

  a

  1 .707 .500 .474 1.885 2.011

  a. Predictors: (Constant), Keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong.

  b. Dependent Variable: Kepuasan.

  Sumber: data primer yang diolah, 2013 Berdasarkan tabel V.16 di atas dapat diketahui, bahwa nilai koefisien determinasi (R²) sebesar 0,500. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa kelima variabel bebas dalam penelitian ini, yaitu keragaman produk, lokasi, harga, promosi dan tempat nongkrong mampu menjelaskan perubahan yang terjadi pada kepuasan konsumen sebesar 0,500 atau 50,0%., sedangkan sisanya sebesar 50% dijelaskan oleh variabel lain di luar penelitian ini.

E. Pembahasan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

1. Pembahasan Analisis Cochran Q-Test

  Berdasarkan hasil pengujian dengan analisis Cochran Q-Test, diketahui bahwa yang menjadi alasan konsumen memilih Indomaret Jln.

  Demangan Baru adalah keragaman produk, lokasi, harga, tempat nongkrong.

  Berdasarkan hasil penelitian, konsumen menyukai convenience store yang menyediakan kategori produk, variasi ukuran produk, dan kualitas produk dengan lengkap. Ketika konsumen akan berbelanja di suatu convenience store , mereka berharap produk mereka butuhkan tersedia.

  Menurut Bob Foster (dalam http://www.docstoc.com/docs/73872468) Pedagang eceran harus memutuskan keluasan dan kedalaman ragam produk, pelanggan akan tertarik dengan kualitas produk serta rentang produk.

  Lokasi Indomaret yang mudah diakses, mudah ditemukan di daerah pemukiman, dan tersedianya tempat parkir yang aman membuat konsumen memilih Indomaret sebagai tujuan berbelanja kebutuhan sehari-sehari. Utami (2008:61) mengemukakan aksesibilitas, visibilitas, tempat parkir merupakan masalah-masalah yang membuat lokasi tertentu memiliki daya tarik secara spesifik.

  Dengan adanya diskon, label harga yang jelas, serta harga produk yang sesuai dengan kualitas produk yang dijual membuat konsumen

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Utami (2008:104) terdapat beberapa aktivitas yang dapat mendukung dibangunnya reputasi harga bagi sebuah ritel. Aktivitas-aktivitas tersebut, yaitu: a.

   Everyday shelf price, Reputasi harga yang baik akan terbangun jika

  ritel sangat memperhatikan perubahan harga untuk setiap item yang dijual dalam rak.

  b.

   Promotional price, Secara konsisten melakukan promosi harga untuk item-item barang dagangan tertentu.

  c.

   Per unit prices, Ritel harus mengkomunikasikan harga per unit item barang dagangan pada pelanggan.

  d.

   Know value item prices, Pemahaman pelanggan terhadap nilai item

  barang dagangan akan sangat membantu dalam memahami penetapan harga oleh ritel terhadap item barang dagangan tersebut.

  Tersedianya tempat nongkrong menjadi salah satu alasan konsumen memilih Indomaret Jalan Demangan Baru, karena gaya hidup masyarakat jaman sekarang khususnya para remaja yang suka berkumpul bersama teman-teman untuk meluangkan waktu dan menghilangkan stress.

  Pengelola minimarket Indomaret, PT Indomarco Prismatama mengakui format minimarket tidak cukup untuk mengakomodir keinginan masyarakat umum termasuk segmen keluarga. Namun segmen pelajar, mahasiswa dan pasangan muda ternyata menginginkan format toko yang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  eleven-indomaret-ekspansi-100-convenience-store). Hal itu sesuai dengan profil responden yang telah dikemukakan di Bab 5, yaitu responden terbanyak adalah mahasiswa (70%) dan pelajar (16%), yang umumnya sering berkumpul sambil mengakses internet.

  Promosi tidak menjadi alasan konsumen memilih Indomaret Jln. Demangan Baru karena pada umumnya konsumen yang datang ke Indomaret tidak mengutamakan informasi yang ada dalam brosur yang disebarkan, mereka akan berbelanja ketika persediaannya habis. Walaupun ada atau tidaknya informasi dari brosur, konsumen akan tetap membeli barang yang dijual, karena barang tersebut merupakan kebutuhan sehari- hari.

2. Pengaruh Secara Bersama-sama

  Berdasarkan hasil pengujian signifikansi pengaruh secara bersama dengan uji F, diketahui keempat variabel bebas yaitu keragaman produk, lokasi, harga, promosi, dan tempat nongkrong secara bersama-sama mempengaruhi variabel terikat yaitu kepuasan konsumen, yang berarti bahwa kelima variabel bebas tersebut, saling mendukung satu sama lain terhadap perubahan-perubahan yang terjadi pada kepuasan, bila salah satu dari lima variabel bebas itu tidak ada maka tidak dapat mempengaruhi kepuasan konsumen. Hal ini dikarenakan keragaman produk, lokasi, harga,

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  convenience store seperti di Indomaret Jalan Demangan Baru. Jika tidak

  terjadi kombinasi yang sesuai maka konsumen akan merasa kecewa dan pindah ke toko lain.

3. Pengaruh Secara Sendiri

  a. Keragaman Produk Berdasarkan hasil pengujian signifikansi pengaruh secara sendiri dengan uji-t, diketahui nilai t hitung variabel keragaman produk (2,068) lebih besar dari nilai t tabel (1,985), artinya variabel keragaman produk berpengaruh signifikan secara sendiri terhadap variabel terikat yaitu kepuasan konsumen. Semakin lengkap macam produk, merek produk, ukuran produk, dan kualitas produk yang disediakan maka konsumen akan semakin puas. Utami (2006 : 57) mengemukakan bahwa keragaman produk yang dijual merupakan salah satu unsur yang digunakan ritel dalam memuaskan konsumen. Sebagai sebuah

  convenience store , barang-barang yang dijual di Indomaret sangat

  lengkap, seperti: makanan ringan, makanan instant, minuman bersoda, minuman energi, alat-alat tulis, obat-obatan, produk kecantikan, peralatan mandi, rokok, beras, telur, dll.

  b. Lokasi Berdasarkan hasil pengujian signifikansi pengaruh secara sendiri

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  sendiri terhadap variabel terikat yaitu kepuasan konsumen. Konsumen di Indomaret merasa puas dengan lokasi Indomaret yang mudah diakses dan tersedianya tempat parkir yang aman dan memadai.

  Menurut Prakash Gupta (dalam salah satu hal yang mempengaruhi kepuasan pelanggan pada toko ritel adalah kemudahan akses dalam mencapai toko ritel. Lokasi Indomaret mudah diakses karena berada tepat di pinggir jalan. Indomaret juga memiliki tempat parkir yang cukup luas untuk menampung sepeda motor para konsumen yang kebanyakan adalah mahasiswa dan pelajar.

c. Harga

  Berdasarkan hasil pengujian signifikansi pengaruh secara sendiri dengan uji-t, diketahui nilai t hitung variabel harga (2,888) lebih besar dari t (1,985), artinya variabel harga berpengaruh signifikan secara

  tabel

  sendiri terhadap variabel terikat yaitu kepuasan konsumen. Penentuan harga yang sesuai dengan kualitas produk, serta diskon yang diberikan pada produk-produk tertentu membuat para konsumen yang berbelanja di Indomaret merasa puas. Utami (2006 : 57) mengemukakan bahwa harga merupakan salah satu unsur yang digunakan ritel dalam memuaskan konsumen. Indomaret melakukan beberapa strategi seperti

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  1) Harga heboh, adalah promosi mingguan yang memberikan harga sangat murah untuk produk-produk kebutuhan sehari-hari.

  2) Super hemat, adalah leaflet edisi dua mingguan yang mempromosikan produk-produk dengan harga hemat sebagai panduan bagi konsumen untuk belanja hemat. 3) Promosi bulan ini, adalah promosi bulanan atas produk tertentu dalam bentuk pemberian hadiah langsung atau potongan harga.

  d. Promosi Berdasarkan hasil pengujian signifikansi pengaruh secara sendiri dengan uji-t, diketahui nilai t variabel promosi (1,530) lebih kecil

  hitung

  dari t tabel (1,985), artinya variabel promosi tidak berpengaruh signifikan secara sendiri terhadap variabel terikat yaitu kepuasan konsumen. Promosi yang dilakukan Indomaret melalui brosur tidak berpengaruh signifikan terhadap kepuasan konsumen, karena pada umumnya konsumen Indomaret kurang suka membaca brosur yang disebarkan oleh Indomaret. Konsumen yang datang biasanya hanya ingin belanja ketika persediaan mereka habis dan biasanya konsumen membeli dalam partai kecil.

  e. Tempat Nongkrong Berdasarkan hasil pengujian signifikansi pengaruh secara sendiri dengan uji-t, diketahui nilai t hitung variabel tempat nongkrong (-0,353)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  yaitu kepuasan konsumen. Hal ini dikarenakan pada umumnya konsumen yang sebagian besar adalah mahasiswa dan pelajar menggunakan fasilitas tempat nongkrong sudah cukup senang bila bisa berkumpul dengan teman-temannya, tanpa memperhatikan kebersihan, penataan meja dan kursi, serta hotspot yang disediakan. Berdasarkan pengamatan, konsumen mengakses internet hanya sambil lalu saja, mereka akan lebih memilih warnet atau menggunakan modem sendiri untuk mengakses internet dalam rangka kebutuhan mereka seperti men-download musik atau data lain yang memerlukan akses cepat dan nyaman dalam jangka waktu yang relatif lama sekaligus memerlukan

  privacy .

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB VI KESIMPULAN, SARAN, DAN KETERBATASAN PENELITIAN A. Kesimpulan Berdasarkan hasil uji analisis Cochran Q-test, dapat dimpulkan bahwa

  dari lima alasan (keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong) yang diteliti ditemukan bahwa alasan konsumen memilih Indomaret Jalan Demangan Baru adalah keragaman produk, lokasi, harga, dan tempat nongkrong. Sedangkan promosi tidak menjadi alasan konsumen memilih Indomaret Jalan Demangan Baru.

  Berdasarkan hasil pengujian signifikansi pengaruh secara sendiri-sendiri dengan Uji-t, dapat dimpulkan bahwa dari lima variabel (keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong) yang diteliti, ditemukan bahwa hanya 3 variabel yang berpengaruh secara sendiri terhadap kepuasan konsumen, yaitu variabel keragaman produk, lokasi, dan harga. Sedangkan variabel promosi dan tempat nongkrong secara sendiri-sendiri tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen.

  Berdasarkan hasil pengujian signifikansi pengaruh simultan dengan uji-F dapat disimpulkan bahwa, kelima variabel bebas, yaitu keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong secara bersama-sama berpengaruh

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

B. Saran

  Berdasarkan kesimpulan-kesimpulan di atas, penulis dapat memberikan beberapa saran bagi pihak perusahaan atau bagi pihak lain yang terkait dengan pemasaran produk dan juga bagi peneliti selanjutnya. Saran tersebut antara lain sebagai berikut :

1. Bagi perusahaan

  Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa ada 3 variabel (produk, lokasi, dan harga) yang menjadi alasan memilih Indomaret Jalan Demangan Baru sekaligus berpengaruh terhadap kepuasan konsumen. Maka penulis menyarankan agar item-item yang terkait dengan 3 variabel itu yang dinilai konsumen masih rendah untuk ditingkatkan (lampiran 2 halaman 111), yaitu:

  a. Item variabel keragaman produk yang memiliki skor rata-rata paling rendah adalah kategori produk (makanan, minuman, alat tulis, bahan pokok, obat-obatan bebas) sebesar 3,47. Menurut pengamatan hal ini terjadi karena ketika konsumen ingin mencari kategori produk tertentu tapi ternyata tidak tersedia. Maka dari itu, peneliti menyarankan kepada pihak Indomaret agar melengkapi kategori produk yang dijual dan disesuaikan dengan kebutuhan konsumen yang berbelanja.

  b. Item variabel lokasi yang memiliki rata-rata skor paling rendah adalah tempat parkir (gampang dan aman) sebesar 3,38. Menurut pengamatan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  lain memarkirkan kendaraannya tidak rapi. Maka dari itu, peneliti menyarankan kepada pihak Indomaret agar memberikan garis tanda pembatas parkir untuk setiap konsumen yang ingin parkir kendaraan di halaman parkir.

  c. Item variabel harga yang memiliki nilai rata-rata paling rendah adalah konsisten melakukan diskon untuk barang-barang tertentu sebesar 2,95. Menurut pengamatan hal ini terjadi karena pihak Indomaret sudah jarang melakukan diskon untuk barang-barang tertentu, misalnya pihak Indomaret melakukan diskon ketika hari raya saja. Maka dari itu peneliti menyarankan agar pihak Indomaret lebih sering lagi melakukan diskon untuk barang-barang tertentu.

  Berdasarkan hasil penelitian ada satu variabel, yaitu promosi, yang tidak menjadi alasan konsumen memilih Indomaret Jalan Demangan Baru sekaligus tidak berpengaruh terhadap kepuasan konsumen, tetapi bila dikombinasikan dengan variabel lain (keragaman produk, lokasi, harga, tempat nongkrong) berpengaruh secara bersama terhadap kepuasan konsumen. Maka penulis menyarankan agar promosi tetap diselenggarakan tetapi tidak perlu terlalu diprioritaskan.

  Berdasarkan hasil penelitian ada satu variabel, yaitu tempat nongkrong, yang menjadi alasan konsumen memilih Indomaret Jalan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  konsumen Maka penulis menyarankan agar tempat nongkrong tetap diselenggarakan tetapi penataan tempat nongkrong tidak perlu terlalu diprioritaskan.

2. Bagi penelitian selanjutnya

  Pada penelitian ini diketahui bahwa variabel bebas yaitu keragaman produk, lokasi, harga, promosi dan tempat nongkrong secara bersama- sama berpengaruh sebesar 50% terhadap variabel terikat yaitu kepuasan konsumen di Indomaret Jalan Demangan Baru, Yogyakarta, sedangkan 50% dipengaruhi oleh variabel-variabel lain. Maka sebaiknya peneliti berikutnya menambahkan variabel lain yang dapat mempengaruhi kepuasan konsumen di Indomaret Jalan Demangan Baru, Yogyakarta, misalnya: kualitas layanan, suasana toko, desain toko. Namun apabila peneliti berikutnya berniat menggunakan variabel yang sama dengan variabel-variabel yang digunakan oleh penulis dalam penelitian ini sebaiknya peneliti berikutnya menggunakan indikator-indikator yang berbeda atau lebih lengkap.

C. Keterbatasan Penelitian

  Penulis sudah berusaha sebaik dan semaksimal mungkin, namun penulis menyadari akan adanya keterbatasan dalam penelitian ini, yaitu dalam

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  kuesioner. Apabila hal itu terjadi maka temuan dalam penelitian ini tidak sepenuhnya tepat sehingga perlu dilengkapi dengan data lain ketika ingin digunakan untuk pengambilan keputusan.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  

DAFTAR PUSTAKA

Engel, James F dan Roger D Blackwel. 1995. Perilaku Konsumen. Edisi Keenam.

  Jakarta: Binarupa Aksara. Kotler, Philip. 1996. Manajemen Pemasaran. Edisi Keenam. Jilid I. (Alih Bahasa Jaka Wasana ). Jakarta: Erlangga.

  ___________. 1997. Manajemen Pemasaran. Edisi Milenium. Jilid I. Jakarta: Prehallindo. Kotler, Philip dan Gary Armstrong. 2008. Prinsip-Prinsip Pemasaran. Edisi Keduabelas: Jilid 1. (alih bahasa, Bob Sabran ). Jakarta : Erlangga. _______________________________. 2004. Dasar-dasar Pemasaran. (Alih Bahasa, Alexander Sindoro). Jakarta: Indeks. Kotler, Philip dan Kevin Lane Keller. 2009. Manajemen Pemasaran. Edisi Ketigabelas. Jilid 1. (Alih Bahasa, Bob Sabran ). Jakarta: Erlangga. __________________________________. 2009. Manajemen Pemasaran. Edisi Ketigabelas. Jilid 2. (Alih Bahasa, Bob Sabran ). Jakarta: Erlangga. Ma’ruf, Hendri. 2006. Pemasaran Ritel. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama Nugroho, Yohanes Anton. 2011.

  It’s Easy Olah Data Dengan SPSS. Yogyakarta :

  Skripta Media Creative Pamudhar, Britha Okni. 2011. Pengaruh Kualitas Layanan, Keragaman Produk,

  Yogyakarta : Universitas dan Suasana Toko terhadap Kepuasan Konsumen. Sanata Dharma Sanusi, Anwar. 2011. Metodologi Penelitian Bisnis. Jakarta : Salemba Empat.

  Sugiyono. 2010. Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif Dan R&amp;D. Bandung: ALFABETA Tjiptono, Fandy. 2000. Perspektif Manajemen dan Pemasaran Kontemporer.

  Jakarta: Penerbit Andi Offset.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  s 22 September 2012.

  

  s 22 September 2012 diakses 22

  September 2012 diakses 25 September 2012 s 9 April 2013 diakses, 25 Oktober 2012

   diakses 20 November 2012 http://www.desain toko.com, diakses 20 November 2012 s 14 April 2013

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

   LAMPIRAN 1 KUESIONER

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Kepada YTH. Bapak/ Ibu/Saudara/i Konsumen Indomaret Jalan Demangan Baru Yogyakarta Dengan Hormat,

  Dengan segala kerendahan hati perkenankanlah saya pada kesempatan ini memohon kepada Bapak/Ibu/Saudara/i meluangkan waktu sejenak untuk memberi pendapat atas pernyataan dan pertanyaan dalam kuesioner mengenai Pengaruh Kualitas Interaksi, Kualitas Lingkungan fisik dan Kualitas Hasil Pelayanan terhadap Kepuasan Konsumen. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menyusun skripsi yang berjudul Pengaruh

  

Keragaman Produk, Lokasi, Harga, Promosi, dan Tempat Nongkrong terhadap

Kepuasan Konsumen studi kasus pada konsumen Indomaret Jalan Demangan Baru.

  Penelitian ini saya lakukan untuk memenuhi syarat mengakhiri Program Studi Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  Keberhasilan penelitian ini sangat ditentukan oleh bantuan Bapak/Ibu/Saudara/i dalam menjawab seluruh pertanyaan yang tersedia, oleh karena itu saya harapkan jawaban dari pertanyaan dalam kuesioner ini jujur sesuai dengan pengalaman Bapak/Ibu/Saudara/i. Penelitian ini hanya untuk keperluan penulisan karya ilmiah yaitu skripsi. Saya akan menjamin dan bertanggung jawab atas rahasia Bapak/Ibu/Saudara/i dalam pengisian kuesioner ini.

  Atas perhatian, bantuan dan kerjasama dari Bapak/Ibu/Saudara/i, saya ucapkan terima kasih.

  Mengetahui :

  

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  a. 15 s/d 21 tahun

  c. 1.100.000 rupiah

  b. 500.000 rupiah

  a. Kurang dari 500.000 rupiah

  7. Pendapatan atau uang saku anda per bulan.

  c. Pegawai swasta d. Pegawai negeri.

  b. Mahasiswa

  a. Pelajar

  6. Pekerjaan Anda sekarang :

  c. 27 s/d 30 tahun

  b. 22 s/d 26 tahun

  5. Usia :

  KUISIONER

  b. Wanita.

  4. Jenis Kelamin : a. Pria.

  b. Tidak

  a. Ya

  3. Anda Pernah nongkrong di Indomaret Jalan Demangan Baru

  b. Tidak

  a. Ya

  2. Anda Pernah berbelanja di Indomaret Jalan Demangan Baru

  1. Nama : ............................................... (Boleh tidak diisi)

  Data Identitas Responden Berilah tanda silang (X) pada salah satu alternatif jawaban yang sesuai dengan keadaan anda yang sebenarnya.

  • – 1.000.000 rupiah
  • – 1.500.000 rupiah d. Lebih dari 1.500.000 rupiah.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Berikan tanda silang (X) pada jawaban Anda, berkaitan dengan pertanyaan mengenai alasan- alasan mengapa Anda memilih Indomaret di Jalan Demangan Baru.

  Pertanyaan : Saya memilih Indomaret karena... No

  Ya Tidak

  1 Keragaman produk yang ditawarkan (tersedia berbagai kategori produk, tersedia berbagai variasi ukuran, bahan, warna untuk setiap kategori produk, tersedia berbagai kualitas barang)

  2 Lokasi (mudah diakses, papan nama cukup jelas dilihat, jalan masuk dan keluar tidak mengganggu keselamatan, parkir gampang dan aman)

  3 Harga (kesesuaian label harga pada rak pajang, diskon, label harga jelas, harga sesuai dengan kualitas produk)

  4 Promosi (kejelasan isi brosur, daya tarik brosur, brosur berisi pesan positif, kebenaran promosi)

  5 Tempat nongkrong (bersih, nyaman, santai, hot-spot, praktis)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Anda dimohon untuk memilih alternatif jawaban dengan memberi tanda silang (X) pada kolom yang telah tersedia sesuai dengan keadaan Anda sebenarnya.

  Keterangan : Sangat Setuju (SS) Tidak Setuju (TS) Setuju (S) Sangat Tidak Setuju (STS) Netral (N)

I. Keragaman Produk

  a. Menurut Anda, Indomaret menyediakan berbagai macam pilihan kategori produk yang sesuai dengan kebutuhan Anda (misal: bahan pokok, makanan, minuman, alat tulis, dll). SS S N TS STS

  b. Menurut Anda, Indomaret menyediakan berbagai macam variasi (ukuran, bahan, warna, bentuk) untuk masing-masing kategori produk.

  SS S N TS STS

  c. Menurut Anda, Indomaret menyediakan berbagai macam kualitas untuk setiap jenis produk.

  SS S N TS STS

II. Lokasi a. Menurut Anda, Indomaret mudah diakses.

  SS S N TS STS b. Menurut Anda, papan nama Indomaret cukup jelas untuk dilihat.

  SS S N TS STS

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

e. Menurut Anda, parkir di Indomaret cukup gampang dan aman.

  SS S N TS STS

III. Harga

  a. Menurut Anda, label harga yang ditempel di rak pajang sesuai dengan harga item barang yang dipajang.

  SS S N TS STS

  b. Menurut Anda, Indomaret konsisten melakukan diskon untuk item-item barang tertentu (misal: barang baru, barang yang sedang digemari, dll) SS S N TS STS c. Menurut Anda, label harga ditulis dengan jelas.

  SS S N TS STS

  d. Menurut Anda, Indomaret menentukan harga masing-masing barang sesuai dengan kualitasnya.

  SS S N TS STS

IV. Promosi a. Menurut Anda, pesan pada brosur mudah dimengerti.

  SS S N TS STS

b. Menurut Anda, isi pesan pada brosur membuat anda tertarik mengunjungi Indomaret

  SS S N TS STS c. Menurut Anda, brosur yang disebarkan oleh Indomaret berisi informasi yang positif. d. Menurut Anda, kebenaran promosi yang dilakukan oleh Indomaret dapat dipercaya.

  SS S N TS STS

  V. Tempat nongkrong

  a. Menurut Anda, lantai, kursi dan meja di tempat nongkrong selalu bersih SS S N TS STS

  b. Menurut Anda, nongkrong di Indomaret cukup nyaman (terlindung dari panas dan hujan, mendapat cahaya yang cukup) SS S N TS STS

  c. Menurut Anda, penataan meja dan kursi di tempat nongkrong membuat Anda leluasa dan santai, bahkan ketika berkumpul dengan teman-teman Anda.

  SS S N TS STS

  d. Menurut Anda, tidak terjadi gangguan atau masalah ketika menggunakan hot-spot di Indomaret.

  SS S N TS STS

  e. Menurut Anda, tempat nongkrong di Indomaret memberikan kepraktisan (bisa memesan makanan dan minuman) SS S N TS STS

  VI. Kepuasan a. Anda akan berbelanja kembali ke indomaret.

  SS S N TS STS

  

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  c. Anda akan memberikan komentar yang positif tentang Indomaret SS S N TS STS d. Anda akan tetap berbelanja di Indomaret ketika Indomaret menaikkan harga produk.

  SS S N TS STS

  e. Anda akan memberikan masukan dan saran untuk kemajuan Indomaret SS S N TS STS

  f. Anda mengeluarkan biaya yang relatif sedikit (uang, tenaga, waktu) ketika berbelanja barang-barang yang sama di Indomaret daripada di toko lain.

  SS S N TS STS

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Persepsi konsumen pada produk, harga, tempat dan promosi wardah.
0
6
92
Pengaruh persepsi konsumen pada produk, harga, dan tempat terhadap loyalitas konsumen di lembah fitness UGM.
0
2
123
Pengaruh harga, tempat dan kualitas pelayanan terhadap loyalitas konsumen : studi kasus pada Platinum Game Center.
0
0
96
Pengaruh produk, harga, promosi, suasana toko dan kualitas pelayanan terhadap loyalitas konsumen : studi kasus pada konsumen tujuh Alfamart di Sleman Yogyakarta.
0
6
161
Pengaruh produk, harga, pelayanan, dan suasana tempat terhadap kepuasan konsumen pada Restauran Steak Moen Moen studi kasus pada konsumen Restauran Steak Moen Moen di Galleria Mall.
6
34
146
Pengaruh keragaman produk, lokasi, harga, promosi, tempat nongkrong terhadap kepuasan konsumen : studi kasus pada konsumen Indomaret di Jalan Demangan Baru, Yogyakarta.
1
14
152
Pengaruh kepuasan terhadap loyalitas konsumen : studi kasus pada konsumen Mitra Elegance Celular.
0
0
102
Pengaruh kualitas jasa dan kepuasan konsumen terhadap loyalitas konsumen : studi kasus pada perusahaan Priority Cargo Package di Yogyakarta - USD Repository
0
0
113
Pengaruh kualitas jasa dan kepuasan konsumen terhadap loyalitas konsumen : studi kasus pada perusahaan Priority Cargo Package di Yogyakarta - USD Repository
0
0
113
Pengaruh kepuasan konsumen terhadap loyalitas pelanggan : studi kasus pada bengkel Nasmoco cabang Magelang - USD Repository
0
1
105
Pengaruh kepuasan konsumen terhadap loyalitas pelanggan : studi kasus pada bengkel Nasmoco cabang Magelang - USD Repository
0
0
105
Pengaruh kepuasan terhadap loyalitas konsumen : studi kasus pada konsumen Mitra Elegance Celular - USD Repository
0
0
100
Pengaruh kepuasan terhadap loyalitas konsumen : studi kasus pada konsumen Mitra Elegance Celular - USD Repository
0
0
100
Analisis hubungan antara kepuasan konsumen dengan loyalitas konsumen terhadap produk : studi kasus pada Zianturi Guitar Equipment, Yogyakarta - USD Repository
0
0
142
Pengaruh lokasi, pelayanan, dan tingkat harga terhadap loyalitas konsumen : studi kasus pada konsumen Taman Griya Belanja Jl. Colombo No. 26 Samirono, Yogyakarta - USD Repository
0
0
175
Show more