Putusan Hadlanah 5 G 17 jadi ditolak

Gratis

0
2
8
1 year ago
Preview
Full text

  

S A L I N A N P U T U S A N

Nomor : 5/Pdt.G/2017/PA.Kras.

  DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA Pengadilan Agama Karangasem yang memeriksa dan mengadili pada tingkat pertama dalam persidangan Majelis Hakim telah menjatuhkan putusan atas perkara Hadlanah yang diajukan oleh: PENGGUGAT, umur 34 tahun, agama Islam, pekerjaan swasta , tempat tinggal di Br. Dinas Kubu Kangin Desa Kubu Kecamatan Kubu

  Kabupaten Karangasem, selanjutnya disebut sebagai: " Penggugat", M e l a w a n

  TERGUGAT, umur 35 tahun, agama Islam, pekerjaan tidak ada, bertempat tinggal di Jln. Otista GG. Gelantik RT.06 RW. 02 Kelurahan Soklat Kecamatan Subang Kabupaten Subang, selanjutnya disebut sebagai : " Tergugat";

  Pengadilan Agama tersebut; Telah membaca dan meneliti berkas perkara yang bersangkutan; Telah mendengar keterangan Penggugat dan memeriksa bukti bukti di persidangan ;

TENTANG DUDUK PERKARANYA

  Bahwa, Penggugat dalam surat gugatannya bertanggal 13 Maret 2017 yang telah mengajukan perkara hak asuh anak terhadap Tergugat dan gugatan tersebut telah terdaftar di Kepaniteraan Pengadilan Agama Karangasem, Nomor 5/Pdt.G/2017/PA.Kras., yang isi pokoknya sebagai berikut :

  1. Bahwa pada mulanya Penggugat dan Tergugat adalah suami istri sah yang telah menikah pada 21 Juni 2002 di Kantor Urusan Agama Kecamatan Subang, dengan akta nikah no : 568/78/VI/2002;

  2. Bahwa selama pernikahan tersebut Penggugat dengan Tergugat telah hidup rukun sebagaimana layaknya suami istri dan telah dikaruniai 1 orang anak bernama ANAK KANDUNG PENGGUGAT DAN TERGUGAT;

  3. Bahwa kemudian Penggugat dengan Tergugat telah bercerai pada Pengadilan Agama Subang sebagaimana ternyata dari Akta Cerai nomor 672/AC/2003/PA.Subang. tertanggal 21 Juli 2003 yang dikeluarkan oleh Pengadilan Agama Subang;

  4. Bahwa dalam putusan perceraian antara Penggugat dengan Tergugat sebagaimana tersebut di atas, masalah hak asuh anak belum ditetapkan oleh Pengadilan;

  5. Bahwa anak yang namanya sebagaimana tersebut di atas, hingga kini tinggal bersama Penggugat ;

  6. Bahwa 1 orang anak sebagaimana tersebut di atas dan tentu masih sangat bergantung kepada bantuan dan pertolongan Penggugat selaku ibu kandungnya, dan karenanya demi pertumbuhan mental dan fisik anak tersebut semata-mata untuk kepentingan mereka, maka sudah selayaknya Penggugat ditetapkan sebagai pemegang hak hadlanah dari anak tersebut;

  7. Bahwa untuk kepentingan mengurus paspor anak Penggugat bernama ANAK KANDUNG PENGGUGAT DAN TERGUGAT, Penggugat sangat membutuhkan penetapan hak asuh anak pada Penggugat, untuk alas hukum maka Penggugat mohon gugatan ini dikabulkan;

  Berdasarkan alasan/dalil-dalil diatas, Penggugat mohon agar Ketua Pengadilan Agama Karangasem segera memeriksa dan mengadili perkara ini, selanjutnya menjatuhkan putusan yang amarnya berbunyi : Primer :

  1. Mengabulkan gugatan Penggugat ;

  2. Menyatakan Penggugat sebagai pemegang hak Hadhanah (pemeliharaan) atas anak Penggugat dan Tergugat yang bernama ANAK KANDUNG PENGGUGAT DAN TERGUGAT (perempuan, lahir tanggal 23 Agustus 2002 )

  3. Membebankan biaya perkara ini kepada Penggugat sesuai hukum yang berlaku ;

  Subsider : Dan atau apabila Majelis Hakim berpedapat lain mohon Putusan yang seadil- adilnya;

  Bahwa pada hari persidangan yang telah ditetapkan penggugat datang secara inperson menghadap di persidangan akan tetapi tergugat tidak datang menghadap di persidangan dan juga tidak mewakilkan kepada orang lain sebagai kuasanya meskipun Tergugat telah dipanggil secara resmi dan patut oleh Juru sita pengganti Pengadilan Agama Karangasem melalui delegasi panggilan Pengadilan Agama Subang, sedangkan tidak ternyata bahwa ketidak hadirannya di pengadilan didasarkan pada suatu alasan yang sah yang dibenarkan oleh hukum ;

  Bahwa majelis hakim telah berupaya menasehati Penggugat bahwa pada prinsipnya pengasuhan anak bernama ANAK KANDUNG PENGGUGAT DAN TERGUGAT sejak kecil hingga saat perkara diajukan di Pengadilan sudah dalam asuhan Penggugat dan begitu pula tersirat dalam gugatannya tidak ada permasalahan namun Penggugat tetap pada pendiriannya untuk meminta hak pengasuhan anak karena untuk mengurus faspor anak tersebut tidak dapat dilakukan tanpa ada putusan dari Pengadilan sehingga penasehatan tidak berhasil, dan pula Majelis Hakim menyatakan upaya mediasi terhadap kedua belah pihak juga tidak dapat dilaksanakan karena Tergugat tidak pernah hadir, maka selanjutnya surat gugatan yang diajukan penggugat dibacakan dipersidangan yang isinya tetap dipertahankan oleh Penggugat dengan perubahan petitum sebagaimana dalam berita acara persidangan ;

  Bahwa untuk meneguhkan kebenaran dalil-dalil gugatannya , penggugat dipersidangan telah mengajukan alat-alat bukti tertulis berupa : A. Surat :

  1. Fotokopi Kartu Tanda Penduduk Penggugat yang dikeluarkan oleh Provinsi Bali Kabupaten Karangasem tanggal 16 Mei 2016 atas nama Enung Nurhayati,yang telah dicocokkan sesuai dengan aslinya , telah bernasegelen dan bermaterai cukup selanjutnya diberi tanda P1 ;

  2. Fotokopi akte kelahiran atas nama ANAK KANDUNG PENGGUGAT DAN TERGUGAT lahir di Subang 23 Agustus 2002 yang telah dicocokkan sesuai dengan aslinya , telah bernasegelen dan bermaterai cukup selanjutnya diberi tanda P2 ;

  3. Fotokopi akte cerai yang dikeluarkan oleh Panitera Pengadilan Agama Subang Nomor 672/AC/2003/PA.Subang bertanggal 21 Juli 2003 yang dikeluarkan oleh Pengadilan Agama Subang, Penggugat tidak bisa menunjukkan aslinya atau setidak tidaknya bukti tersebut dilegalisasi ke Pengadilan Agama yang mengeluarkan akte tersebut , telah bernasegelen dan bermaterai cukup selanjutnya diberi tanda P3 ;

  Bahwa Majelis hakim masih memberi kesempatan kepada Penggugat untuk mendapatkan bukti asli akte cerai atas nama Penggugat dengan mantan suaminya atau duplikat akte cerai dari Pengadilan Agama Subang,kemudian menyatakan tidak mampu mendapatkannya selanjutnya menyampaikan kesimpulan secara lisan yang isinya sebagaimana telah dicatat dalam berita acara sidang;

  Bahwa untuk mempersingkat uraian putusan ini, segala yang dicatat dalam berita acara sidang merupakan bagian yang tak terpisahkan dari putusan ini;

TENTANG PERTIMBANGAN HUKUM

  Menimbang bahwa, maksud dan tujuan gugatan Penggugat adalah sebagaimana tersebut diatas ; Menimbang, bahwa perkara ini mengenai hadlanah yang diajukan oleh pihak Penggugat yang beragama Islam, oleh karenanya berdasarkan Pasal 49

  (a) Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1989 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2006 dan perubahan kedua dengan Undang- Undang Nomor 50 Tahun 2009, maka perkara a quo merupakan kewenangan absolut peradilan agama;

  Menimbang Majelis Hakim telah berupaya menasehati Penggugat sesuai dengan ketentuan pasal 154 ( 1) Rbg yang diimplementasikan dalam Perma no.1 tahun 2016 namun karena tergugat tidak hadir sehingga upaya tersebut tidak berhasil dilaksanakan ; Menimbang, bahwa berdasarkan berita acara panggilan oleh Juru sita pengganti Pengadilan Agama Karangasem dengan cara delegasi relaas panggilan melalui Pengadilan Agama Subang, terbukti Tergugat yang telah dipanggil secara resmi dan patut akan tetapi tergugat tidak datang menghadap di persidangan dan tidak terbukti tidak datangnya tersebut disebabkan oleh suatu alasan yang sah, maka Majelis Hakim menyatakan bahwa pihak Tergugat yang telah dipanggil secara resmi dan patut untuk datang menghadap di persidangan tidak hadir, maka sesuai ketentuan Pasal 149 ayat (1) RBG dan pasal 27 Peraturan Pemerintah Nomor 9 tahun 1975 maka perkara ini akan diputus dengan verstek ;

  Menimbang, bahwa ketidakhadiran Tergugat dipersidangan dapat diartikan Tergugat telah mengakui seluruh dalil dalil gugatan Penggugat dan pula dapat dinilai sebagai bukti kebenaran gugatan Penggugat , namun pengakuan dalam bidang perkara sengketa hadlanah include perdata perceraian bukanlah sebagai alat bukti yang menentukan sebagaimana pada perkara perdata murni, oleh karenanya majelis hakim dengan berpedoman pada azas hukum acara khusus dalam perkara perceraian yang berlaku , oleh karena itu wajib bukti kepada Penggugat ;

  Menimbang, bahwa disebut pula secara tegas tentang wajib bukti sebagai mana termaktub dalam Pasal 163 HIR dan Pasal 1865 KUH Perdata yang menegaskan bahwa setiap orang yang mendalilkan bahwa ia mempunyai sesuatu hak, atau guna menegakkan haknya sendiri maupun membantah sesuatu hak orang lain, menunjuk pada suatu peristiwa, diwajibkan membuktikan adanya hak atau peristiwa tersebut, artinya siapa yang menyatakan sesuatu, mesti membuktikannya. Dalam Putusan MA No. 3164 K/Pdt/1983 ditegaskan bahwa beban pembuktian ada ditangan penggugat, karena ia yang mengemukakan sesuatu hak dan berarti pihak yang dibebani wajib membuktikan dalil gugatannya ;

  Menimbang, bahwa di persidangan Penggugat telah mengajukan bukti bukti surat sebagaimana tertulis dalam duduk perkara tersebut diatas,selanjutnya bukti bukti tersebut dipertimbangkan sebagai berikut : Menimbang, bahwa dari bukti P1 diketahui bahwa Penggugat adalah penduduk yang bertempat tinggal di Br. Dinas Kubu Kangin Desa

  

Kubu Kecamatan Kubu Kabupaten Karangasem, dan berdasarkan

keterangannya di persidangan anak bernama ANAK KANDUNG

  PENGGUGAT DAN TERGUGAT sejak kecil senantiasa dalam asuhan Penggugat, oleh karenanya berdasarkan kompetensi relatif ataupun yurisdiksi pengadilan Agama Karangasem berwenang untuk memeriksa dan mengadilinya ;

  Menimbang bahwa dari bukti P.2 diketahui akte kelahiran atas nama ANAK KANDUNG PENGGUGAT DAN TERGUGAT lahir di Subang 23 Agustus 2002 anak sah dari pasangan suami isteri yang sah ( Deden Heryandi - Enung Nurhayati ) , terbukti bahwa anak Penggugat sampai dengan perkara ini diajukan oleh Penggugat di Pengadilan masih belum dewasa . Majelis berpendapat bukti tersebut merupakan akta otentik telah bermeterai cukup serta telah cocok dengan aslinya, maka oleh karena itu bukti tersebut telah memenuhi Pasal 2 ayat (3) Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1985 dan Pasal 1888 KUHPerdata, sehingga bukti tersebut mempunyai kekuatan bukti yang sempurna dan mengikat;

  Menimbang, bahwa berdasarkan pertimbangan tersebut di atas terbukti bahwa Penggugat adalah ibu kandung dari anak bernama ANAK KANDUNG PENGGUGAT DAN TERGUGAT dengan demikian Penggugat berkualitas sebagai subjek hukum (legitima persona standi in judicio) dalam perkara a quo ;

  Menimbang bahwa dari bukti P3 diketahui akte cerai yang dikeluarkan oleh Panitera Pengadilan Agama Subang nomor : 672/AC/2003/PA.Subang bertanggal 21 Juli 2003, bukti tersebut berupa akte otentik namun Penggugat tidak bisa menunjukkan aslinya atau setidak tidaknya bukti tersebut dilegalisasi oleh Pengadilan Agama yang mengeluarkan akte tersebut , oleh karenanya bukti tersebut akan dipertimbangkan berikut dibawah ini ;

  Menimbang, bahwa sesuai dengan pendapat Mahkamah Agung RI dalam putusannya Nomor 3609 K/Pdt/1985 Bahwa “ Surat bukti fotokopi yang tidak pernah diajukan atau tidak pernah ada surat aslinya,harus dikesampingkan sebagai surat bukti “, maka fotokopi dari sebuah surat/dokumen yang tidak pernah dapat ditunjukkan aslinya,tidak dapat dipertimbangkan sebagai alat bukti surat menurut hokum acara perdata ( vide

  pasal 1888 KUHPerdata ) ; Menimbang, bahwa di persidangan penggugat masih diberi kesempatan untuk mengajukan bukti surat lainnya yang berkaitan dengan status hukum perkawinan Penggugat dengan mantan suaminya , Penggugat tidak mampu menunjukkan aslinya, atau menunjukkan register akte cerainya,selanjutnya Penggugat pada kesimpulannya menyerahkan sepenuhnya kepada majelis hakim untuk memutuskannya;

  Menimbang, bahwa berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tersebut diatas oleh karena alasan-alasan gugatan Penggugat tersebut tidak terbukti secara hukum, maka Majelis Hakim berpendapat gugatan Penggugat tersebut harus ditolak;

  Menimbang, bahwa oleh karena perkara ini termasuk dalam bidang perkawinan maka berdasarkan pasal 89 ayat (1) Undang-undang Nomor 7 Tahun 1989 sebagaimana yang telah dirubah dengan Undang Undang Nomor 03 Tahun 2006 dan perubahan kedua dengan Undang Undang Nomor 50 Tahun 2009, biaya yang timbul dalam perkara ini dibebankan kepada Penggugat;

  Mengingat segala ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan hukum Islam yang bersangkutan;

  

M E N G A D I L I

  1. Menyatakan bahwa Tergugat yang telah dipanggil secara resmi dan patut untuk menghadap di persidangan, tidak hadir .

  2. Menolak gugatan Penggugat;

  3. Membebankan kepada Penggugat untuk membayar beaya perkara sebesar Rp. 682.660,- ( Enam ratus delapan puluh dua ribu enam ratus enam puluh rupiah) ; Demikian Putusan dijatuhkan dalam sidang permusyawaratan Majelis

  Pengadilan Agama Karangasem pada hari Rabu tanggal 7 Juni 2017 Masehi bertepatan dengan tanggal 12 Ramadhan 1438 Hijriah, dan pada hari itu juga putusan tersebut dibacakan dalam sidang yang terbuka untuk umum oleh Drs. AMANUDIN, S.H., M.Hum. sebagai Ketua Majelis, ABDURRAHMAN,S.Ag. dan NURUL LAILY, S.Ag., masing masing sebagai Hakim Anggota serta

  IRWAN ROSYADI,S.H.I sebagai Panitera Pengganti yang dihadiri oleh Penggugat tanpa hadirnya Tergugat ;

  HAKIM ANGGOTA HAKIM KETUA MAJELIS ttd ttd ABDURRAHMAN,S.Ag. Drs. AMANUDIN, SH., M. Hum.

  HAKIM ANGGOTA ttd NURUL LAILY, S.Ag.

  PANITERA PENGGANTI ttd

  IRWAN ROSYADI ,S.H.I.

  Perincian Biaya Perkara :

  Pendaftaran Rp 30.000,- Proses Rp 50.000,- Panggilan Rp 591.660,- Redaksi Rp 5.000,- Meterai Rp 6.000,-

  682.660,-

  JUMLAH Rp

Dokumen baru