Aspek Hukum Lingkungan Bisnis Pertemuan 7b

 0  0  35  2019-01-11 13:00:35 Laporkan dokumen yang dilanggar

HUKUM PENYELESAIAN SENGKETA

  METODE PENYELESAIAN SENGKETA

  Pengadilan; dan

   Penyelesaian Alternatif

   Diluar Pengadilan.

  PENYELESAIAN SENGKETA MELALUI PENGADILAN

  PENGADILAN

Kekuasaan Kehakiman dilakukan

oleh sebuah Mahkamah Agung dan

badan peradilan yang berada di

bawahnya dan oleh sebuah

  BADAN PERADILAN

  DIBAWAH MAHKAMAH AGUNG

   Peradilan Umum

   Peradilan Agama

   Peradilan Militer

PERADILAN UMUM

  

Dasar Hukum: UU No. 2 Tahun

1986 Jo. UU No. 49 Tahun 2009

tentang Peradilan Umum

Pelaksana Peradilan Umum:

PERADILAN UMUM

  (LANJUTAN)

Pengadilan Negeri: Merupakan sebuah

lembaga kekuasaan kehakiman yang

berkedudukan di ibu kota kabupaten

atau kota.

  

Pengadilan Tinggi: merupakan lembaga

  PENGADILAN NEGERI

  • menyelesaikan perkara pidana dan perdata pada tingkat pertama;

  Memeriksa, memutuskan dan

  • Memberikan

  keterangan, pertimbangan dan nasihat hukum

  PENGADILAN TINGGI

  • perdata pada tingkat banding; Memberikan

  Mengadili perkara pidana dan

  • pertimbangan dan nasihat hukum

  keterangan,

PERADILAN AGAMA

  Dasar Hukum: UU No. 7 Tahun 1989 Jo. UU No. 50 Tahun 2009 tentang Peradilan Agama Defnisi: Peradilan Agama adalah peradilan bagi orang – orang yang

  Pengadilan Agama bertugas dan berwenang memeriksa, PERADILAN AGAMA (lanjutan)

pertama antara orang – orang yang beragama Islam di

memutus dan menyelesaikan perkara – perkara di tingkat

a) Perkawinan; bidang:

b) Ekonomi syari’ah;

  PENGADILAN MILITER

  

Dasar Hukum: UU No. 31 Tahun 1997 tentang

Peradilan Militer.

  Badan yang melaksanakan Defnisi:

kekuasaan kehakiman di lingkungan

peradilan militer yang meliputi Pengadilan

Militer, Pengadilan Militer Tinggi, Pengadilan

  PENGADILAN MILITER (lanjutan)

  Wewenang:

  

a) Tindak pidana prajurit / suatu golongan

yang dipersamakan dengan prajurit.

  

b) Memeriksa, memutus, dan

menyelesaikan sengketa Tata Usaha

  PENGADILAN TATA USAHA NEGARA

  

Dasar Hukum UU No. 5 Tahun 1986 jo UU

No. 9 Tahun 2004 jo UU No. 51 Tahun 2009

tentang Peradilan Tata Usaha Negara.

  

Pengadilan Tata Usaha Negara: Sengketa

yang muncul akibat diterbitkannya atau

  PENGADILAN TATA USAHA NEGARA (LANJUTAN)

  

Keputusan Tata Usaha Negara adalah suatu

penetapan tertulis yang dikeluarkan oleh Badan

atau Pejabat Tata Usaha Negara yang berisi

tindakan hukum Tata Usaha Negara yang

berdasarkan peraturan perundang-undangan

yang berlaku, yang bersifat konkret, individual

  PENGADILAN TATA USAHA NEGARA (LANJUTAN)

  Sifat: hanya Keputusan Tata Usaha Negara yang bersifat Kongkret, Individual dan Final yang menimbulkan akibat hukum bagi seseorang atau badan hukum perdata

  Bagaimana dengan Mahkamah Konstitusi? Pengadilan Niaga? Pengadilan Hubungan Industrial? dan Pengadilan Pajak?

  a) Menguji Undang-Undang terhadap Undang-Undang Dasar MAHKAMAH KONSTITUSI

b) Memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang

1945; c) Memutus pembubaran partai politik; kewenangannya diberikan oleh Undang-Undang Dasar 1945;

d) Memutus perselisihan tentang hasil pemilihan umum; dan

  PENGADILAN KHUSUS

  

Pengadilan yang mempunyai kewenangan

untuk memeriksa, mengadili dan memutus

perkara tertentu yang hanya dapat

dibentuk dalam salah satu lingkungan

badan peradilan yang berada dibawah

Mahkamah Agung yang diatur dalam

  Pengadilan Khusus (lanjutan)

  a) Pengadilan anak;

  b) Pengadilan niaga;

  c) Pengadilan hak asasi manusia;

  d) Pengadilan tindak pidana korupsi;

  Defnisi: Pengadilan khusus yang dibentuk di lingkungan PENGADILAN NIAGA dan memberi putusan terhadap perkara:

peradilan umum yang berwenang memeriksa, mengadili

utang (PKPU);

  

a) kepailitan dan penundaan kewajiban pembayaran

b) Hak Kekayaan Intelektual: Desain Industri, Paten,

  PENGADILAN HUBUNGAN Pengadilan khusus yang berada pada lingkungan peradilan umum

  INDUSTRIAL a) Di tingkat pertama mengenai perselisihan hak; yang bertugas dan berwenang memeriksa dan memutus: kepentingan;

  

b) Di tingkat pertama dan terakhir mengenai perselisihan

kerja; dan

c) Di tingkat pertama mengenai perselisihan pemutusan hubungan

  PENGADILAN HUBUNGAN

  INDUSTRIAL (LANJUTAN)

  Jenis Perselisihan:

  a) Perselisihan Hak;

  b) Perselisihan Kepentingan;

  c) Perselisihan Pemutusan Hubungan Kerja;

  PENGADILAN HUBUNGAN

  INDUSTRIAL (LANJUTAN)

  

Jangka Waktu: Pasal 103 UU 2/2004

PHI wajib memberikan putusan

penyelesaian perselisihan hubungan

industrial dalam waktu selambat-

lambatnya 50 (lima puluh) hari kerja

  PENGADILAN HUBUNGAN INDUSTRIAL (LANJUTAN) Berlaku hukum acara perdata untuk nilai gugatan dibawah Rp150juta. Tidak dikenakan biaya termasuk biaya eksekusi industrial pada PN daerah hukum tempat

  Gugatan diajukan kepada pengadilan hubungan pekerja/buruh.

  PENGADILAN PAJAK Dasar Hukum: Undang – Undang No. 14 Tahun 2002

  tentang Pengadilan Pajak

Sengketa Pajak: Sengketa yang timbul dalam bidang

dengan pejabat yang berwenang sebagai akibat

perpajakan antara wajib pajak atau penanggung pajak

atau Gugatan kepada Pengadilan Pajak berdasarkan

dikeluarkannya keputusan yang dapat diajukan Banding

  PENGADILAN PAJAK

Pengadilan Pajak adalah badan peradilan yang melaksanakan kekuasaan

(LANJUTAN) keadilan terhadap Sengketa Pajak.

kehakiman bagi Wajib Pajak atau penanggung Pajak yang mencari

Pajak atas keberatan (perbedaan perhitungan) yang telah diajukan

Banding: Upaya lanjutan atas ketidakpuasan terhadap keputusan Dirjen

sebelumnya.

  

Gugatan: Perkara yang diajukan wajib pajak atas pelaksanaan surat

  

ALTERNATIF (DILUAR PENGADILAN):

UU NO. 30 TAHUN 1999

  Jenis – Jenis:

   Negosiasi;

   Mediasi;

   Konsultasi;

  

  

MANFAAT PENYELESAIAN

ALTERNATIF

   Relative cepat;

   Biaya murah;

   Bersifat rahasia;

   Penyelesaian melalui kompromi;

  

  MEDIASI

  

Upaya penyelesaian sengketa dengan melibatkan

pihak ketiga yang netral, yang tidak memiliki

kewenangan mengambil keputusan yang

membantu pihak – pihak yang bersengketa

mencapai penyelesaian (solusi) yang diterima oleh

kedua belah pihak. Mediasi merupakan tata cara

  KONSILIASI

  

Konsiliasi suat metode penyelesaian sengketa

dengan menyerahkannya kepada konsiliator untuk

menjelaskan dan menguraikan berbagai fakta serta

membuat usulan keputusan penyelesaian, namun

usulan keputusan tersebut sifatnya tidak mengikat.

Beda dengan mediasi: penyelesaiain sengketa

  ARBITRASE

Arbitrase: Cara Penyelesaian

suatu sengketa perdata diluar

peradilan umum yang didasarkan

pada perjanjian arbitrase yang

  Dalam Arbitrase para pihak wajib telah menyetujui ARBITRASE (lanjutan)

melalui arbitrase dan para pihak telah memberikan

bahwa sengketa diatara mereka akan diselesaikan

dalam putusannya mengenai hak dan kewajiban

wewenang maka arbiter berwenang menetukan

mereka. Yang disepakati: metode penyelesaian

para pihak jika hak ini tidak diatur dalam perjanjian

  LEMBAGA ARBITRASE

  

Badan Arbitrase Nasional

Indonesia (BANI) dan Badan

Arbitrase Pasar Modal

Indonesia (BAPMI).

  CATATAN Sengketa yang dapat diselesaikan melalui arbitrase hanya sengketa di bidang perdagangan dan mengenai hak yang menurut hukum dan peraturan perundang-undangan

Dokumen baru
Aktifitas terbaru
Penulis
123dok avatar

Berpartisipasi : 2016-09-17

Tags

Aspek Hukum Lingkungan Bisnis Pertemuan

Rps Man 659 Aspek Hukum Lingkungan Bisnis

Aspek Hukum Dalam Bisnis

Aspek Hukum Dalam Ekonomi Pertemuan

Aspek Hukum Perjanjian Dalam Bisnis

Aspek Hukum Dalam Bisnis Properti

Tugas Aspek Hukum Dalam Bisnis

Aspek Hukum Dalam Bisnis Koperasi

Aspek Hukum Dalam Bisnis Dan

3 Aspek Hukum Dalam Bisnis

Aspek Hukum Lingkungan Bisnis Pertemuan 7b

Gratis

Feedback