K E W E N A N G A N P E M B I N A A N DAN P E N G A W A S A N B A N K I N D O N E S I A M E N U R U T UNDANG-UNDANG NO. 10 T A H U N 1998

Gratis

0
0
71
1 year ago
Preview
Full text
(1)K E W E N A N G A N P E M B I N A A N DAN P E N G A W A S A N B A N K INDONESIA M E N U R U T UNDANG-UNDANG NO. 10 T A H U N 1998 SKRIPSI Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mcnempuh Ujian Sarjana Hnknin Olch D E R Y WISNU SAPUTRA NIM. 502011144 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH P A L E M B A N G F A K U L T A S HUKUM 2015

(2) UNIYERSTTAS MUHAMMADIYAH PALEMBANG F A K U L T A S HUKUM PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN Judnl Skripsi ; KEWENANGAN PEMBINAAN DAN PENGAWASAN BANK INDONESIA MENURUT UNDANG-UNDANG NO. 10 TAHUN 1998 Nama NiB Program Studi Program Kekkususan : Dcry Wuau Saputra : 502011144 : Ifanu Hukum : Hukum Perdata Pembimbing, M. Soleh Idrus, SH., MS Palembang, P E R S E T U J U A N O L E H TIM PENGUJl: Ketua : Dr. Hj. Sri Sulastri SH., M.Hum Anggota : 1. Zulfikri Nawawl, SH.,MH DISAHKAN O L E H DEKAN FAKULTAS HUKUM ii April 2015

(3) MOTTO \ "(perangiloA *> S'KMf ^-Xps 10digiifyiSuiiaimOii$ari,S.I


(4) Judul Skripsi KEWENANGAN PEMBINAAN DAN PENGAWASAN BANK INDONESIA MENURUT ENDANG-UNDANi; NO. 10 T A H U N 1998 Pembimbing: Penulis M. S O L E H IDRUS, S H , M S D E R Y WISNU SAPUTRA ABSTRAK Y a n g m e n j a d i permasalahan d a l a m skripsi i n i adalah sebagai b e r i k u t : 1. Bagaimana kewenangan pembinaan d a n pengawasan bank menurut Undang-Undang N o m o r 10T a h u n 1998 ? 2. Bagaimana sistem pendekatan B a n k Indonesia dalam melaksanakan pengawasan perbankan ? Sejalan dengan permasalahan, maka jenis penelitian i n i adalah penelitian h u k u m n o r m a t i f y a n g bersifat deskriptif. T e k n i k p e n g u m p u l a n data d i l a k u k a n melalui penellitian kepustakaan dalam upaya mendapatkan data sekunder dengan cara m e n g k a j i bahan h u k u m p r i m e r dalam bentuk peraturan Perundang-undangan dan bahan h u k u m sekunder berupa buku, karya ilmiah d a n laini-lain yang ada relevansinya dengan permasalahan y a n g dibahas. T e k n i k pengolahan data d i l a k u k a n dengan cara data y a n g t e r k u m p u l d i analisis secara kualitatif yaitu mengaiialisis data y a n g bersifat primer dan sekunder u n t u k mendapatkan j a w a b a n d a l a m bentuk k e s i m p u l a n d a n saran. Berdasarkan pembahasan yang berkaitan dengan permasalahan, m a k a dapat diambil kesimpulan bahwa 1. K e w e n a n g a n p e m b i n a a n d a n p e n g a w a s a n B a n k m e n u r u t U n d a n g - U n d a n g N o m o r 10 tahun 1998 adalah kewenangan dibidang perizinan, kewenangan m e n g a t u r , k e w e n a n g a n m e n g a w a s i b a n k , serta k e w e n a n g a n m e n j a l u h k a n sanksi. 2. Sistem Pendekatan B a n k Indonesia dalam melaksanakan pengawasan d u a pendekatan yaitu pengawasan perbankan dengan menggunakan berdasarkan kepatuhan d a n pengawasan berdasarkan resiko

(5) KATA PENGANTAR Assalamu'alaikum Wr.Wb. A l h a m d u l i l l a h penulis panjalkan puji s y u k u r kehadirat A l l a h S W T , serta Shalawat d a n Salam kepada junjungan kita N A B I B E S A R M U H A M M A D beserta K e l u a r g a dan Para Berkat rahmat, ridho, S A W sahabatnya. nikmat, d a n karunia A l l a h S W T , penulisan skripai d e n g a n j u d u l K E W E N A N G A N PEMBINAAN DAN PENGAWASAN BANK I N D O N E S I A M E N U R U T U N D A N G - U N D A N G NO. 10 T A H U N 1998. I n i dapat penutis selesaikan. B a n y a k halangan serta tantangan y a n g dihadapi penulis d a l a m proses k e t i k a m e n y u s u n skripsi i n i . A k a n tetapi, berkat d u k u n g a n dari berbagai pihak yang secara disadari m a u p u n tidak disadari, langsung ataupun tidak langsung a k h i m y d skripsi i n i dapat penulis selesaikan. U n t u k itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak D r . H . M . Idris, selaku Rektor Universitas Muliammadiyah Palembang 2. I b u D r . H j .S n Suatmiati, S H .M . H u m selaku Dekan Fakultas Universitas sekaligus Muhammadiyah Palembang sebagai Hukum Pembimbing Skripsi penulis 3. Bapak/Ibu Wakil Muhammadiyah 4. Dekan I , I I , I I I , I V Fakultas Hukum Universitas Palembang Bapak M . Soleh Idrus, S H , M S selaku P e m b i m b i n g Skripsi Penulis V

(6) 5. Bapak M u l y a d i , S H . , M H , selaku Ketua Bagian Fakultas H u k u m Universitas M u h a m m a d i y a h 6. Seluruh Dosen Pengajar Muhammmadiyah 7. Hukum Keperdataan, Palembang d a n Staf Karyawan Fakultas H u k u m Universitas Palembang K e d u a orangtuaku B a p a k Z u l F a t h i n K o r i b , S Edan M a m a S r i Hartini, S K M , M . K e s yang tercinta. 8. S e l u r u h sahabat-sahabatku baik d i lingkungan F H U M P m a u p u n d i luar kampus, t e r i m a kasih telah m e n d u k u n g secara m o r i k A k h i m y a sujud syukur penulis persembahkan pada Allah S W T semoga hidayah d a n rahmatnya selalii tercurah kepada k i t a semua, d a n mudah-mudahan skripsi i n i dapat bennanfaat guna menjadi bahan bacaan bagi peminat Keperdataan, w a l a u p u n skripsi i n i masih j a u h dari kesempumaan. Hukum Sesungguhnya y a n g benar serta s e m p u m a l a h datangnya dan/ atau h a n y a m i l i k A l l a h S W T semata dan y a n g salah serta iaiai pastilah datangnya dari penulis sebagai m a n u s i a m a h l u k Allali S W T . Wabillah Taufiq W a l Hidayah Wassalamu'alaikum Wr.Wb Palembang. Maret 2015 Penulis, D E R Y WISNU SAPUTRA vi

(7) D A F T A R ISI Halaman H A L A M A N JUDUL i H A L A M A N P E R S E T U J U A ND A N P E N G E S A H A N H A L A M A N M O I T O ii iii ABSTRAK iv KATA PENGANTAR vi D A F T A R ISI BAB BAB I II viii PENDAHULUAN A. Tatar Belakang 1 B. Permasalahan 5 C Ruang Lingkup dan Tujuan 5 D. Metodologi 6 E. 7 Sistematika Penulisan TINJAUAN PUSTAKA A . Dasar H u k u m Pengawasan Bank B. T u j u a n dan Tugas P o k o k BanJ 8 Indonesia sebagai B a n k Sentral 11 C. Kewajiban-kewajiban Bank dalam Rangka Pembinaan dan Pengawasan B a n k D. Pemeriksaan Bank dalam Rangka Pengawasan Bank vii 24 31

(8) B A B III PEMBAHASAN A. Kewenangan Pembinaan dan Pengawasan Bank M e n u r u t U n d a n g - U n d a n g N o . 10 T a h u n 1998 B. Sistem Pendekatan Bank Indonesia dalam Melaksanakan Pengawasan Perbankan BAB IV DAFTAR 42 53 PENUTUP A. Kesimpulan 58 B. 58 Saran-saran PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIPvAN viii

(9) 1 BAB I P E N D A H U L U A N A. Latar Belakang Misi Bank rupaih melalui sistem Indonesia adalah mencapai dan memelihara pcmelihanuin kestabilan moneter keuangan untuk pembungunan kestabilan d a n pengenii)angan nasional jangka nilai stabilitas panjang yang berkesinambungan. Nilai-nilai yang menjadi dasar B a n k Indonesia, m a n a j e m e n untuk bcrtindak transparansi, dan/atau akuntabilitas berperilaku terdiri d a n kebersamaan, atas yang d a n pegawai kompetcnsi, integritas, disingkat dengan KITA strategis tersebut, Bank Kompak. Untuk mewujudkan visi, misi d a n nilai-nilai Indonesia menetapkan sasaran strategis rnenengah panjang, sebagai berikut. 1. M e m e l i h a r a kestabilan moneter 2. M e m e l i h a r a kondisi keuangan B a n k Indonesia y a n g sehat dan akuntabel 3. Meningkatkan efektivitas manajemen 4. Meningkatkan sistem perbankan moneter yang sehat d a n efektif scrta keuangan yang stabil 5. Memelihara keamanan, kehandalan, dan efisiensi sistem 6. M e n i n g k a t k a n e f e k t i v i t a s p e l a k s a n a a n good 1 governance pembayaran si.stem

(10) 2 •» 7. Memperkuat inslitusi Bank Indonesia melalui SLimhcr da\a manusia. inlbrniasi pengetahuan, pcnciptaaii sinergi dan lancangan antara organisasi dengan stiategi B a n k Indonesia 8. M e n g a r a h k a n dan m e m a n t a u efektivitas perubahan stralegi B a n k Indonesia Kata " B a n k Indonesia" dijumpai pada bagian Penjelasan atas Pasal 23 U n d a n g - U n d a n g Dasar 1945. yang antara lain biinyinya sebagai berikut. Juga tentang hal m a c a m dan harga mata uang ditetapkan dengan undang. Ini penting karcna kedudukan uang itu besar undang- pengaruhnya atas masyarakat. U a n g terutama adalah alal penukar d a n p e n g u k u r harga. Sebagai alat penukar untuk memudahkan pertukaran jual-beli dalam masyarakat. Berhubung dengan i t u perli: ada m a c a m dan rupa uang y a n g diperlukan oleh rakyat sebagai pengukur harga untuk dasar menetapkaii harga masing-masing barang yang dipertukarkan. Barang yang menjadi pengukur harga itu, mcstilah tetap harganya, jangan naik turun karena keadaan kcadaan uang itu, kedudukan Bank uang y a n g tidak teratur. O l e h karena itu. Indonesia yang mengatur peredaran uang kertas, ditetapkan dengan akan mengeluarkan dan undang-undang. Berdasarkan Penjelasan alas Pasal 23 U n d a n g - U n d a n g Dasar 1945 tersebut, diketahui bahwa adanya suatu "bank sentra" yang dijalunkan oieh suatu yang diberi nama dengan "Bank Indonesia" yang tugas dan lembaga fungsinya mengeluarkan dan mengatur peredaran uang kartal dan menjaga agar nilai tersebut tetap kewenangan stabil. khusus, Bank yakni Indonesia sebagai sebagai satu-satunya bank sentral lembaga yang uang mempunyai diberi m o n o p o l i o l e h negara, u n t u k harga mata uang". U n t u k m e n j a m i n hal hak tersebut.

(11) 3 m a k a kedudukan, fungsi dan k e w e n a n g a n h u k u m " B a n k Indonesia" sebagai bank sentral harus ditetapkan dengan undang-undang terseiidiri. Uari buiiyi m e n y a t n k a n b a h w a B a n k Indonesia m e r u p a k a n bagian dari alat k e l e n g k a p a n negara. Bank Indonesia merupakan satu-satunya lembaga yang eksistensinya d a l a m Penjelasan Undang-Undang Dasar 1945. M e n g e n a i pengaturan Baitk Indonesia di d a l a m Penjeiasan atas Pasal 2 3 dan bukan di dalam Batang Tubuh Undang-Undang Dasar 1945, paling sedikit t e r d a p a t 3 ( t i g a ) a l a s a n , y a i t u pertoma. p e m b u a t U n d a n g - U n d a n g D a s a r 1 9 4 5 p a d a w a k t u i t u lebih m e m f o k u s k a n pada pengaturan tentang keuangan negara; tujuan dan tugas B a n k Indonesia pada w a k t u i t u b e l u m b e r k e m b a n g kedua, sebagaimana saat i n i , y a n g d i u t a m a k a n pada saat i t u adalah f u n g s i B a n k I n d o n e s i a sebagai sirkulasi; d a n ketiga, nilai uang dikaitkan dengan emas, sehingga bank nilainya terhadap e m a s adalah tetap. M e l i h a t k e t i g a alasan tersebut, c u k u p beralasan u n t u k mencantumkan pengaturan Bank Indonesia pada bagian penjelasan, namun demikian, adanya pencantuman B a n k Indonesia dalam konstitusi negara Repubiik Indonesia sebagai sumber h u k u m tertinggi, m e n u n j u k k a n pentingnya k e d u d u k a n dan fungsi B a n k Indonesia dalam ketatanegaraan Indonesia. ' D a l a m proses negara men}'usun dan menetapkan Repubiik Indonesia, Batang kedudukan fubuh Undang-Undang lembaga-lemebaga Dasar 1945 tidak secara ckspiisit m e n y e b u t bank sentral sebagai alat k e l e n g k a p a n negara. M a i ini mengingat dalam proses p e n y u s u n a n n y a sangat pcnyusunan Undang-Undang Dasar 1 9 4 5 , para terpengaruh kedudukan B a n k Indonesia dianggap ' D J o n i G a z a l i , Hukum Perbankan. S i n a r G r a f l k a B a n j a n n a s i n , 2 0 1 0 . I i l m 0 7 tidak

(12) perlu secara eksplisit penden d a l a m suatu aturan p o k o k seperti Undang-Undang Dasar, K U P apabila hal m i d i m a k s u d k a n pada bagian Penjelasan Undang-Undang Dasar 1945 y a n g pada dasarnya merupakan bagian yang tcrpisahkan dari Batang Tubuhnya. Penegasan independensi B a n k Indonesia ini sebagai w u j u d reformasi sistem perbankan nasional, pertama kali dituangkan oleh pemerintah dalctm Undang- U n d a n g N o m o r 10 T a h u n 1 9 9 8 t e n t a n g P e r u b a h a n A t a s U n d a n g - U n d a n g N o m o r 7 T a h u n 1992 tentang Perbankan. Berdasarkan Undang-Undang N o m o r 10 T a h u n 1998, pemerintah bersama-sama dengan D P R m e l a k u k a n perubahan niendasar dan p e n y e m p u m a a n yang bersifat substansial terhadap U n d a n g - U n d a n g N o m o r 7 Tahun 1 9 9 2 dalam rar.gka mengakomodasi pendapat masyarakat yang berkembang mengenai perbankan dan program penyehatan perbankan yang telah. sedang dan yang menegaskan perbankan regulate) akan dilakukan. Undang-undang kemandirian Bank (power Indonesia dalam to supervise), termasuk Nomor 10 Tahun 1998, pembinaan d a n pengawa.san pengaturan perbankan d a n p e n g e n a a n s a n k s i (power to impose sanctions), kewenangan pembukaan Keuangan seluruh perizinan d i bidang rahasia (Mcnteri bank dari Keuangan) yang perbankan semula kepada berada Bank (power to dengan mengalihkan (power to license) d i tangan Indonesia dan Departemen (Pimpinan Bank i n i dimaksudkan agar pelaksanaan tugas Indonesia). Alasan penyerahan Bank Indonesia pelaksanaan wewenang d i bidang kebijaksanaan pengaturan dan pengawasan bank dalam rangka moneter lebih efektif. H a l ini j u g a sejalan dengan

(13) rencana pemerintah iintuk memberikan independensi kepada Bank Indonesia sebagai bank sentral. i*cnyaluan w e w e n a n g bidang pengaturan dan p e n g a w a s a n di bawah i3ank Indonesia ini disambut baik oleh berbagai pihak karena selama ini dirasakan ada dualisme dalani penanganan masalah-masalah perbankan. Sering keputusaii panting yang harus segera d i a m b i l menjadi terhambat o l e h birokrasi Departemen Keuangan. B. Perumusan Masalah D a r i u r a i a n diatas, m a k a penulis h a n y a m e m b a t a s i permasalahan sebagai berikut : 1. Bagaimana kewenangan pembinaan dan pengawasan bank menurut U n d a n g - U n d a n g N o m o r 10 T a h u n 1998 2. Bagaimana sistem pendekatan Rank Indonesia dalam melaksanakan pengawasan perbankan ? C. Ruang Lingkup dan T u j u a n dititikberatkan pada kajian mengenai R u a n g lingkup penelitian ini adalah otoritas dan kewenangan pengawasan bank berdasarkan Undang-Undang N o m o r 10 tahun 1998 scrta pendekatan Bank Indonesia dalam pengawasannya termasuk materi lainnya yang terkait dengan melaksanakan permasalahan Sedangkan tujuan penelitian dalam skripsi ini adalah ; 1. Untuk merjelaskan kewenaiigan pembinaan dan pengawasan bank I n d o n e s i a m e n u r u t U n d a n g - U n d a n g N o m o r 10 T a h u n 1998 2. Untuk mengetahui sistem pendekatan melaksanakan pengawasan perbankan. Bank Indonesia dalam

(14) Mctode Penelitian Jenis Penelitian Penelitian ini adalah penelitian hukuni n o r m a t i f yang didasarkan peraturan perundang-undangan, pada asas-asas h u k u m , d a n pendapat para ahli hukum. Sumber dan Jenis Data S u m b e r data y a n g dipergunakan d a l a m penelitian i n i berasal dari studi pustaka, sedangkan j e n i s data y a n g diperoleh adalah data sekunder yang meliputi : a. Bahan Hukum Primer berupa ketentuan peraturan perundang- undangan yang berlaku b. Bahan hukum sekunder adalah bahan hukum yang memberikan penjelasan mengenai bahan h u k u m primer c. B a h a n h u k u m tersier berupa pendapat pakar h u k u m y a n g dituangkan dalam Iiteratur-literaturatau tulisan-tulisan ilmiah Prosedur Pengumpulan Data Pengumpuian bahan-bahan hukum melalui dilakukan melalui inventarisasi bahan-bahan h u k u m sekunder. Langkah-langkah studi kepustakaan, h u k u m primer d a n bahan yang ditempuh untuk pengumpulan bahan h u k u m d i m a k s u d , d i l a k u k a n dengan cara m e m p e l a j a r i hukum, dalam h a l i n i ketentuan-ketentuan perundang-undangan yang berkaitan dengan hukum dalam permasalahan. bahan-bahan peraturan

(15) V 4. P e n g o l a h a n Data I3ahan h u k u m y a n g diperoleh baik bahan h u k u m primer, bahan h u k u m sekunder maupun bahan h u k u m tersier d i o l a h dengan cara melakukan identillkasi dan inventarisasi lembaga peraturan dan iiteratur. 5. Analisis Data Terhadap berdasarkan data atau bahan hukum yang k l a s i f i k a s i n y a d i l a k u k a n content icrkuiiipul d a n tersusun analysis secara yuridis kualitatif, sehingga dapat d i a m b i l k e s i m p u l a n dan saran. E. Sistimatika Penulisan Rencana Penulisjui skripsi ini disusun dalam 4 bab dengan sistimatika sebagi b e r i k u t : Bab I , merupakan pendahuiuan berisi latar belakang, permasalahan, ruang l i n g k u p dan tujuan, m e t o d e penelitian serta s i s t i m a t i k a penulisan. Bab II, berisi tinjauan Pengawasan Bank pustaka yang menguraikan tentang Dasar B a n k , T u j u a n d a n Tugas P o k o k B a n k Indonesia Sentral scrta Kewajiban-kewajiban dalam Rangka Hukum sebagai Pengawasan Bank Bab H I , merupakan pengawasan pembahasan tentang kewenangan Bank Menurut Undang-Undang Nomor pembinaan dan 10 l a h u n 1998 T e n t a n g P e r b a n k a n serta sistem Pendekatan P e n g a w a s a n B a n k I n d o n e s i a dalam Melaksanakan Pengawasan Perbankan. B a b I V , m e a i p a k a n bab pcnutup y a n g berisikan k e s i m p u l a n dan saran.

(16) BAB II T I N J A U A N PUSTAlwX A. Dasar tlukuni Pengawasan Bank Pengaturan h u k u m pembinaan danpengawasan bank oleh bank Indonesia bcrsumbcrkan kepada Undang-Undang N o m o r 10 Tahun 1998, yang k e m u d i a n dipertegas dalam U U B I . Kendati p u n terdapat d u a undang-undang yang mengatur kewenangan dantanggung jawab Bank Indonesia dalam mengatur dan mengawasi bank, n a m u n pengaturan yang terdapat d a l a m UUBI tetap m e n g a c u kepada Undang-Undang N o m o r 10 Tahun 1998 tentang Perbankan. Pengeriian yuridis istilah "pembinaan" dan "pengawasan" disebutkan d a l a m Penjelasan atas Pasal 2 9 U n d a n g - U n d a n g N o m o r 1 0 T a h u n 1 9 9 8 . D a l a m penjelasan itu, dibcdakan antara pengeritan "pembinaan" dengan "pengawasan", yaitu ; 1. Pembinaan adalah upaya-upaya yang dilakukan dengan cara menetapkan peraturan yang m e n y a n g k u t aspek-aspek: a. K e l e m b a g a a n b a n k ; b. K e p e m i l i k a n bank; c. K e p e n g u r u s a n b a n k ; d. U s a h a b a n k ; e. P e l a p o r a n b a n k ; d a n f. A s p e k I a i n y a n g b e r h u b u n g a n d e n g a n k e g i a t a n o p e r a s i o n a l b a n k . 8

(17) 9 2. Pengawasan meiipiiti : a. P e n g a w a s a n t i d a k l a n g s u n g y a n g t e r u t a m a d a l a m b e n t u k p e n g a w a s a n d i r i m e l a l u i p e n e l i t i a n , a n a l i s i s , clan c v a l u a s i l a p c i a n b a n k , d a n b. P e n g a w a s a n langsung dalam bentuk pemeriksaan yang disusul dengan tindakan-tindakan perbaikan. Undang-Undang dimaksud dengan N o m o r 10 Tahun 1998 m e m b e d a k a n Tungsi " p e m b i n a a n " secara jclas d a n Tungsi "pengawasan" bank, T u n g s i " p e m b i n a a n " m e n i t i k b e r a t k a n p a d a p e n g a t u r a n a t a u regulation, "pengawasan" menitikberatkan pada penyeiiaan atau pemeriksaan yang yaitu dan Tungsi (supervision). Pengaturan dan pengawasan bank diarahkan u n t u k m e n g o p t i m a l k a n Tungsi perbankan Indonesia sebagai lembaga kepercayaan masyarakat dalam kaitannya sebagai lembaga p e n g h i m p u n d a npenyalur dana, pelaksana kebijakan moneter, d a n l e m b a g a y a n g ikut bcrperan d a l a n i m e m b a n t u p e r t u m b u h a n e k o n o m i serta pemerataan, agar tercipta sistem perbankan secara m e n y e i u r u h m a u p u n masyarakat dengan baik, y a n g sehat, baik sistem individual, d a n m a m p u berkembang secara wajar memelihara perbankan kepentingan d a n bermanfaat bagi perekonomian nasional. U n t u k mencapai tujuan itu pendekatan yang dilakukan dengan menerapkan kebijakan memberikan keleluasaan k e h a t i - h a t i a n b a n k (prudential benisaha banking), (dercgulasi), kebijakan prinsip dan pengawasan bank yang mendorong bank u n t u k m e l a k s a n a k a n secara konsisten ketentuan intern y a n g dibuat sondiri ^ (bid, h i m . 6 1 2

(18) 10 (self regulaiory hanking) d a l a m m e l a k s a n a k a n k e g i a t a n o p e r a s i o n a l n y a dengan tetap m e n g a c u kepada prinsip kehati-hatian."' Fungsi pengaturan Indonesia sebagai bekerja dengan bank dana d a n pengawasan bank i n i dilakukan oleh sentral. H a l ini d i l a k u k a n mengingat dari masyarakat yang disimpan pada bank bank Bank terutama atas dasar kepercayaan. karenanya keadaan suatu bank peilu dipantau oleh B a n k Indonesia, baik secara berkala atau s e w a k t u - w a k t u sesuai dengan kebutuhan. A d a p u n tujuan pengaturan dan pengawasan b a n k tersebut agar kesehatan bank tetap terjaga dan kepercayaan masyarakat terhadap bank tetap terpelihara, sebab kepercayaan masyarakat terhadap lembaga-lembaga perbankan h a n y a dapat d i t u m b u h k a n apabila lembaga perbankan d a l a m kegiatan usahanya selaiu berada dalam keadaan sehat. Sejalan dengan itu. Bank Indonesia diberi kewenangan, tanggung jawab, dan k e w a j i b a n secara u t u h u n t u k m e l a k u k a n pembinaan dan pengawasan terhadap bank dengan m c n e m p u h upaya-upaya, baik y a n g bersifat p r e v e n t i f d a l a m bentuk ketentuan-ketentuan, pengarahan; petunjuk-petunjuk, nasihat-nasihat, bimbingan m a u p u n beisifat represif dalani bentuk pemeriksaan yang dan disusul dengan tindakan-tindakan perbaikan. D i Iain pihak, bank wajib m e m i l i k i dan inenerapkan sistem intern dalam rangka menjamin terlaksananya proses pcngambilan d a l a m p e n g e l o l a a n bank y a n g sesuai dengan prinsip kehati-hatian. ^ Ibid pengawasan keputusan

(19) 11 Dengan pengawasan demikian, pada intinya tujuan pembinaan (pengaturan) bank oleh Bank Indonesia ini untuk menciptakan sistem dan perbankan I n d o n e s i a y a n g sehat d a n efisien serta taat pada aturan, sehingga kesehatan tetap terjaga dan kepercayaan masyarakat terhadap bank j u g a terpelihara dan terjamin. K a l a u tidak demikian, sistem perbankan dan perekonomian nasional i t u sendiri dapat terancam. B. Tujuan dan Tugas Pukck Bank Indonesia sebagai Bank Sentral Sebagaimana diketahui, sebelum berlakunya Undang-Undang N o m o r 23 T a h u n 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang N o m o r 3 T a h u n 2C04, status dan k e d u d u k a n B a n k Indonesia ialah sebagai p e m b a n t u Bank Indonesia kebijakan dalam pemerintah menjalankan yang kebijakan moneter ditetapkan Dewan harus Moneter yang pemerintah. sesuai dengan dipimpin oleh Menteri Keuangan. H a l i n i berkaitan dengan tidak tegasnya r u m u s a n tujuan dan tugas p o k o k B a n k Indonesia sebagai bank sentral. D a l a m U n d a n g - U n d a n g N o m o r 13 T a h u n 1968 tidak dirumuskan secara tegas (multi objectives) tujuan pokok Indonesia, yaitu (1) meningkatkan taraf hidup rakyat; (2) mengatur, menjaga memelihara kestabilan pembangiman, Indonesia tidak uilai rupiah; ( 3 ) mendorong ( 4 ) memperluas berfokus kesempalan kerja. kehmcaran Bank dan produksi d a n Akibatnya tugas Bank d a n seringkali menimbulkan konllik antara tugas m e n j a g a kestabilan nilai rupiah dengan tugas m e n d o r o n g p e i t u m b u h a n e k o n o m i . Implikasi dari tidak f o k u s n y a tugas tersebut telah mengakibatkan pencapaian tujuan akhir dari kebijakan B a n k Indonesia kurang efektif. Hal ini terjadi mengingat. (1) peran B a n k Indonesia sebagai otoritas moneter

(20) 12 menjadi kabur karena kekurangjelasan wewenang d a n tanggung jawab sebagai akibat tidak f o k u s n y a tujuan d a ntugas y a n g harus dilaksanakan, (2) fungsi sebagai otoritas m o n e t e r k u r a n g f o k u s karena m e m u n g k i n k a n t i m b u l n y a conflict d i a n t a r a t u g a s - t u g a s y a n g h a r u s d i l a k s a n a k a n d a n ( 3 ) tugas p o k o k m e m b a n t u pemerintah m e n g a k i b a t k a n tidak independennya Bank Indonesia dalam menetapkan d a n melaksanakan kebijakan untuk mencapai tujuan yang harus ditetapkan/ Dari pengalaman tersebut, melaksanakan tugasnya dengan langkah awal agar B a n k Indonesia baik d a n efektif, diperlukan ketegasan dapat dalam tujuan d a npembagian tugas harus jelas d a ntidak dicanipuri o l e h kepentingankepentingan y a n g seharusnya d i l a k u k a n o l e h pemerintah. L a n g k a h a w a l tersebut harus berupa peniberian independensi kepada B a n k Indonesia, sehingga Bank Indonesia dapat menctapkan dan melaksanakan kebijakan untuk mencapai tujuan y a n g harus dicapai sebagai lembaga bank sentral 1. T u j u a n Bank Indonesia Undang-Undang N o m o r 3 T a h u n 2004 tentang B a n k Indonesia, tegas m e m b e r i k a n landasan scntral d a l a m mencapai bagi independensi tujuan yang B a n k Indonesia sebagai telah ditetapkan, yaitu memelihara kestabilan nilai rupiah" dengan menggunakan kebijakan Undang yang ditetapkan sebagaimana Nomor 23 Tahun 1 9 9 9sebagaimana bank "mencapai dan berbagai dirumuskan dalam secara Pasal instrument 7 telah diubali dengan UndangUndang- Undang N o m o r 3 Tahun 2004. A s c a r y a , Akad dan Produk Bank Syariah, R a j a G r a f i n d o P e r s a d a . J a k a r t a ; 2 0 0 7 , h i m . 1 3 14

(21) 13 D i samping i l u , adanya j a m i n a n b a h w a pihak lain dilarang m e l a k u k a n campur tangan terhadap pelaksanaan tugas B a n k Indonesia dan B a n k Indonesia wajib m e n o l a k dan mengabaikan cainpur tangan dari mana pun dalam rangka pelaksanaan tugasnya. Berbeda dengan sebelumnya, Undang-Undang N o m o r 2 3 T a h u n 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang N o m o r 3 T a h u n 2004 s e c a r a t e g a s (single objectives) telah merumuskan tujuan pokok Bank Indonesia, yang memperjelas sasaran yang akan dicapai dan adanya batasan yang jelas mengenai tanggung jawab B a n k Indonesia. Kestabilan nilai rupiah yang diinginkan oleh B a n k Indonesia itu, yaitu (1) kestabilan nilai rupiah terhadap barang dan jasa, dan (2) kestabilan nilai rupiah terhadap m a t a u a n g n e g a r a lain. K e s t a b i l a n n i l a i r u p i a h terhadap b a r a n g d a n jasa diukur dengan kestabilan atau nilai tercermin dari rupiah terhadap perkembangan mata uang negara laju lain inflasi. Sedangkan diukur dengan tercermin dari perkembangan nilai tukar rupiah (kurs) terhadap mata uang Iain. Kestabilan pembangunau nilai rupiah ekonomi yang tersebut sangat berkelanjutan penting untuk d a n meningkatkan atau negara mendukung kesejahieraan rakyat. S e b a g a i m a n a d i negara-negara lain, penetapan inflasi sebagai sasaran a k h i r kebijakan moneter dilakukan oleh Bank Indonesia dengan beberapa p e r t i m b a n g a n . Pertama, b u k t i - b u k t i e m p i r i s m e n u n j u k k a n b a h w a d a l a m j a n g k a panjang kebijaka moneter hanya dapat mempengarahui tingkat inflasi dan Iidak dapat m e m p e n g a r u h i variable rill, seperti p e r t u m b u h a n e k o n o m i atau tingkat

(22) 14 pengangguran. K e b i j a k a n moneter, sehingga tereapai atau tidaknya tujuan B a n k Indonesia akan lebih transparan dan m u d a h diukur/^ Penetapan tujuan t u n g g a l di atas m e n j a d i k a n sasaran d a n batas tanggung j a w a b B a n k Indonesia akan s e m a k i n jelas dan terfokus. Selanjutnya. sebagai implikasi terfokusnya kebijakannya untnk tujuan tersebut, menyeimbangkan Bank Indonesia kondisi ekonomi perlu mengaralikan internal, khususnya keseimbangan antara permintaan dan penawaran agregat, dengan kondisi e k o n o m i ekstemal yang tercermin pada kinerja neraca Pervmjudan keseimbangan tingkat perkembangan keseimbangan yang pembayaran. internal adalah terjaganya nilai rupiah cukup kuat dan stabil. Dengan internal dan ekstemal tersebut, m a k a sasaran tunggal pada terjaganya kebijakan m o n e t e r yaitu kestabilan nilai rupiah akan tereapai. U n t u k mencapai tujuan kebijakan moneter tersebut, selanjutnj'a U n d a n g Undang N o m o r 23 Undang Nomor melaksanakan 3 Tahun 1999 sebagaimana Tahun 2004 kebijakan menentukan, monetertersebut telah diubah dengan bahwa Indonesia Bank dilakukan secara Undangdalam berkelanjutan, konsisten, transparan, dan harus m e m p e r t i m b a n g k a n kebijakan u m u m pemeiintah di bidang perekonomian H a l i n i d i m a k s u d k a n agar k e b i j a k a n m o n e t e r y a n g pasti d a n j e l a s bagi d u n i a usaha d a n m a s y a r a k a t iuas. S e l a i n i t u , d i i u a k s u d k u n p u l a agar kebijakan yang diambil oleh Bank Indonesia seudah mempertimbangkan d a m p a k n y a terhadap p e r e k o n o m i a n nasional secara kescluruhan, t e r m a s u k bidang keuangan negara dan perkembangan di sektor riil. ^ D j o n i S G a z a l i , Op. Cit, h i m . 1 0 6

(23) 15 2 . Tugas Bank Indonesia Terdapat sebagaimana tiga pilar unliik mencapai tujuan tunggal Bank indonesia itu telah ditentukan d a l a m Pasal 8 U n d a n g - U n d a n g N o m o r 2 3 Taluin 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang N o m o r 3 T a h u n 2004, bahwa untuk mencapai tujuan mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah, B a n k Indonesia m e m p u n y a i tugas dan w e w e n a n g , yaitu : a. M e n e t a p k a n d a n m e l a k s a n a k a n k e b i j a k a n m o n e t e r ; b. M e n g a t u r d a n m e n j a g a k e l a n c a r a n s i s t e m p e m b a y a r a n ; c. M e n g a t u r d a n m e n g a w a s i dan bank. G u n a m e n d u k u n g tercapainya tujuan B a n k Indonesia secara e f e k t i f efisien, m a k a ketiga tugas tersebut harus saiing m e n d u k u n g karena ketiga tersebut m e m p u n y a i ! k e t e r k a i l a n satu .sama l a i n n y a d a l a m m e n c a p a i dan tugas kestabilan nilai rupiah. Tugas menetapkan dan melaksanakan kebijakan monetei dilakukan Bank Indonesia d i l a k u k a n antara lain melalui pengendalian j u m l a i i uang beredar dan suku bunga. Efektivitas pelaksanaan tugas ini memerlukan dukungan sistem p e m b a y a r a n y a n g efisien, cepat, a m a n dan andal, y a n g m e r u p a k a n sasaran dari pelaksanaan tugas mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran. Sistem pembayaran y a n g efisien, cepat, a m a n , d a n andal tersebut m e m e r l u k a n sistem p e r b a n k a n y a n g sehat, y a n g m e r u p a k a n sa.saran t u g a s m e n g a t u r d a n bank. Selanjutnya, sistem perbankan y a n g sehat akan m e n d u k u n g moneter mengingat sistem perbankan. pelaksana kebijakan moneter mengawasi pengendalian terutama dilakukan melalui

(24) 16 a. T u g a s M e n e t a p k a n d a n M e l a k s a n a k a n K e b i j a k a n M o n e t e r sesuai dengan U n d a n g - U n d a n g N o m o r 23 d a h u n 1999 sebagaimana diubah dengan kewenangan penetapan yang Undang-Undang untuk menetapkan 3 Tahun dan melaksanakan sasaran-sasaran moneter dengan ditetapkan pemerimah 2004, serta Bank Indonesia melakukan pengendalian diberi melalui kebijakan moneter m e m p e r h a t i k a n sasaran telah laju moneter inflasi dengan m e n g g u n a k a n berbagai instrumen kebijakan moneter. Pada dasamya kebijakan moneter yang ditempuh oieh otoritas moneter m e r u p a k a n salah satu bagian integral dari kebijakan e k o n o m i m a k r o . S e l a i n itu, kebijakan moneter juga m e m p u n y a i peranan y a n g sangat strategis, mengingat k e b i j a k a n m o n e t e r dapat m e m p e n g a r u h i pencapaian sasaran a k h i r dari k e b i j a k a n e k o n o m i m a k r o , seperti stabilitas harga, p e r t u m b u h a n e k o n o m i , dan perluasan kesempatan kerja. Untuk mencapai mpiah, bank sentral tujuan a k h i r mencapai dan m e m e l i h a r a kestabilan nilai dapat menggunakan berbagai instrumen pengendalian m o n e t e r langsung atau tidak langsung. I n s t r u m e n m o n e t e r y a n g saat i n i digunakan oleh B a n k Indonesia adalah instrumen tidak langsung melalui cara-cara yang t e r m a s u k tetapi t i d a k terbatas pada opei asi pasar t e r b u k a di pasar u a n g b a i k r u p i a h m.aupun valuta asing, fasilitas diskonto, penetapan cadangan w a j i b m i n i m u m , dan himbauan, yang dalam pelaksanaannya dapat d i l a k u k a n secara bersama-sama m a u p u n tersendiri. Sementara i n s t r u m e n langsung y a n g p e m a h digunakan, seperti penetapan pagu kredit atau pembiayaan dan penetapan suku bunga tidak

(25) d i l a k u k a n lagi mengingat i n s t r u m e n leischut k u r a n g c r e k t i f d a n tidak berorientasi pasar. Pelaksanaan kebijakan moneter ini tidak dapat dilepaskan dari sistem nilai tukar d a n sistem devisa. Sesuai dengan k e t e n t u a n d a l a m Pasal 12 U n d a n g - U n d a n g N o m o r 23 T a h u n 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang 3 T a h u n 2004, B a n k Indonesia melaksanaKan kebijakan nilai tukar Nomor berdasarkan sistem nilai tukar yang telah ditetapkan. B a n k I n d o n e s i a a n t a r a I a i n d a p a t m e l a k u k a n , y a i t u pertama, d e v a l u a s i a t a u revaluasi terhadap m a t a uang asing pada saat s i s t e m nilai tukar y a n g dianut adalah n i l a i t u k a r t e t a p ; kedua, sistem mengambang; i n t e r v e n s i pasar p a d a saat s i s t e m nilai d a n ketiga, p e n e t a p a n tukar nilai t u k a r h a r i a n serta lebar pita i n t e r v e n s i pada saat sistem nilai tukar y a n g dianut adalah m e n g a m b a n g terkcndali. Ketiga s i s t e m n i i a i t u k a r i n i p e r n a h d i l e r a p k a n d i I n d o n e s i a , d a n s c j a k t a n g g a i 14 A g u s t u s sistem nilai tukar yang dianut adalah sistem 1997 pemerintah menetapkan tukar niiai mengambang." D a l a m penetapan rnengajukan kepada nilai tukar tersebut. pemerintah sistem Bank Indonesia diberi niiai tukar yang akan wewenang ditetapkan. B e r h u b u n g a n dengan itu. peran B a n k Indonesia dilunlut untuk lebih aktlf dalam mengikuti rnengajukan pergerakan nilai tukar mata uang rupiah agar dapat sistem nilai tukar yang cocok dengan t u n t u t a n pasar. A p a b i l a konsep perkembangan secara keadaan d a n nilai tukar yang diajukan oleh B a n k ditolak p e m e r i n t a h , m a k a risiko y a n g t i m b u l akibat penolakan tersebut ^ Ibid tepat Indonesia merupakan

(26) 18 tanggung j a w a b pemerintah. Sebaliknya, apabila konsep sistem nilai tukar yang d i a j u k a n d i l c r i m a d a n d i t e t a p k a n i>lch p e m e r i n t a h u i i l u k d i b e r l a k u k a i i . m a k a r i s i k o kegagalan pelaksanaan sistem nilai tukar lersehiit menjadi tanggung j a w a b Dank Indonesia. Selain itu, pelaksanaan kebijakan moneter juga berkaitan dengan sistem devisa yang dianut. B a n k Indonesia diberi w e w e n a n g untuk mengelola cadangan devisa. Dalam pengelolaan cadangan devisa tersebut, Bank Indonesia m e l a k s a n a k a n berbagai j e n i s transaksi devisa dan dapat m e n e r i m a p i n j a m a n luar negeri, Pengelolaan d a n pemeliharaan cadangan devisa i n i didasarkan piinsip k e a m a n a n dan kesiagaan m e m e n u h i kewajiban segera tanpa prinsip u n t u k m e m p e r o l e h pcndapatan pada mengabaikan yang optimal. Tujuan pengelolaan d a n pemeliharaan cadangan devisa merupakan bagian yang tidak tcrpisahkan dari upaya menjaga nilai tukar. D a l a m r a n g k a pelaksanaan tugas dan w e w e n a n g d i bidang moneter, B a n k Indonesia diberikan wewenang menyelenggarakan sur/ei, yaitu pengumpulan informasi y a n g bersifat m a k r o atau m i k r o y a n g d i l a k u k a n secara berkala sewaktu-waktu diperlukan, seperti survei mengenai kegiatan usaha, atau survei k o n s u m e n , survei p e r k e m b a n g a n harga asset dan s u r v e i - s u r v e i l a i n n y a , t e r m a s u k survei d a l a m rangka p e n y u s u n a n dan p c n y e m p u r n a a n statistic neraca pembayaraii. B a n k Indonesia w a j i b merahasiakan sumber dan data i n d i v i d u a l y a n g diperlukan B a n k Indonesia dalam rangka penyelenggaraan survei dimaksud. Untuk mencapai sasaran-sasaran moneter, Bank Indonesia juga m e m p u n y a i f u n g s i lender of the last resort. D a l a m m e l a k s a n a k a n f u n g s i t e r s e b u t ,

(27) 19 Bank Indonesia hanya membantu untuk mengatasi olch risiko kredit atau risiko peinhia\aan misnuiich y a n g berdasarkan disebabkan P r i n s i p S>'ariah. risiko m a n a j e m e n dan risiko pasar. B e r k a i t a n d e n g a n f u n g s i B a n k i n d o n e s i a s e b a g a i lender of the lasl resorl, dewasa i n i B a n k Indonesia tidak lagi m e m b e r i k a n kredit kepada p e m e r i n t a h dan kredit likuiditas dalam penyertaan rangka kredit p i O g r a m , seita m o d a l pada perusahaan hanya dapat melakukan y a n g sangat diperlukan d a l a m mcnunjang pelaksanaan tugas B a n k Indonesia. H a l i n i d i m a k s u d k a n u n t u k menghindari terjadinya ekspansi m o n e t e r atau penambahan beredar uang yang berlebihan, yang pada gihrannya dapat mengakibatkan terjadinya Inflasi, sehingga mengurangi efektivitas pengendalian moneter untuk memelihara kestabilan rupiah. Selanjutnya pengelolaan kredit likuiditas y a n g sedang berjaian d i a l i h k a n kepada B a n k R a k y a t Indonesia., B a n k Tabungan Negara dan P T Permodalan Nasional Madani. b. Tugas M e n g a t u r dan M e n j a g a K e l a n c a r a n Sistem Pembayaran s i s t e m p e m b a y a r a n y a n g efisien, tepat, lancer d a n a m a n m e r u p a k a n salah satu prasyarat dalam Schubungan dengan menjaga pencapaian tujuan kebijakan moneter. itu. Bank Indonesia diberi v^cwenang untuk mengatur kelancaran menetapkan keberhasilan penggunaan sistem pembayaran alat p e m b a y a r a n melalui kcvvenangannya d a nmengatur penyelenggaraan dan dalam jasa sistem pembayaran. Penetapan penggunaan alat pembayaran dimaksudkan pembayaran yang digunakan dalam masyarakat m e m e n u h i persyaratan agar alat keamanan

(28) 20 bagi pcngguna. Dalam wewenang ini. temiasuk membatasi penggunaan alat pembayaran tertentu dalam rangka prinsip kchati-liatiaii. Secara u m u m terdapat dua j e n i s alat pembayaran, yaitu alat pembayaran tunai dan alat pembayaran nontunai. B a n k Indonesia diberikan w e w e n a n g u n t u k menetapkan nontunai. penggunaan Kewenangan mengeluarkan alal pembayaraan penggunaan d a n mengedarkan alat uang tunai maupun pembayaran rupiah, serta alat pembayaran lanai tersebut mencabut, meliputi menarik, dan m e m u s n a h k a n u a n g d i m a k s u d dari peredaran; serta m e n e t a p k a n m a c a m , harga, ciri uang mulai yang akan dikeluarkan, bahan yang digunakan d a n langgaf b e r l a k u n y a sebagai alat p e m b a y a r a n y a n g sah. Sebagai konsekucnsi dari kewenangan-kewenangan tersebut, Bank Indonesia diharuskan m e n j a m i n kelersediaan uang d i m.asyarakat d a l a m j u i n l a h yang cukup d a n kualitas memberikan kesempatan yang kepada mcmadai. Selain itu. Bank Indonesia juga masyarakat untuk melakukan penukaran uang d a l a m pecahan yang sama dan pecahan laiiuiya, m e l a k u k a n penukaran uang yang cacar atau dianggap tidak layak untuk diedarkan, d a n menukarkan uang yang rusak sebagian karena terbakar atau sebab lain dengan nilai y a n g sama atau lebih kecil dari nilai noininolnya yang bergantung pada tingkat kcrusakannya scrta m e l a k u k a n pemusnahan uang yang dianggap iidak layak untuk diedarkan kcmbali. Sementara pembayaran i t u , kewenangan n o n t u n a i , b a i k paper pengaturan d a npenggunaan dan penggunaan alat dalam based maupun alat p e m b a y a r a n pembayaran menetapkan penggunaan nonpaper based, nontunai. T u j u a n dari nontunai dimaksudkan alat meliputi pengaturan adalah untuk

(29) 21 memperoleh koyakinmi bahwa seluruh alat pembayaran yang dipergunakan telah memperhin'iigkan risiko-risikon}a dan dikelola termasuk pengoperasiannya serta d i n i o n i t o r secara baik. D a l a m rangka m e n j a m i n kelancaran sistem pembayaran, Juga diperlukan pengaturan dan penyelenggaraan jasa sistem pembayaran. Terkait dengan itu, B a n k Indonesia m e m p u n y a i kewenangan untuk m e m b e r i k a n pursetujuan dan izin atas penyelenggara penyelenggara jasa sistem pembayaran, jasa sistem p e m b a y a r a n serta kewenangan untuk menyampaikan mewajibkan laporan tentang kegiatannnya kepada B a n k Indonesia. Selain itu. Bank Indonesia dalam mata uang rupiah dan/atau antarbank, serta berwenang mengatur sistem kliring antarbank valuta asing, dan menyelenggarakan menyelenggarakan penyelesaian akiiir transaksi kliring pembayaran antarbank dalani mata uang rupiah dan/atau valuta asing. c. Tugas M e n g a t u r dan Mengawasi Rank tugas p e n g a l u n m dan pengawasan bank m e r u p a k a n salah satu tugas yang penting k h u s u s n y a d a l a m rangka menciptakan sistem perbankan y a n g sehat pada a k h i m y a akan dapat mendorong efektivitas kebijakan moneter. H a l iiu mengingat bahv/a lembaga perbankan selain menjalankan fungsi intcrmediasi, j u g a berfungsi sebagai media iransmisi kebijakan moneter serta pelayanan jasa sistem pembayaran. Selain itu, antara fungsi pengawasan m e m i l i k i sifat y a n g interdepend., sehingga Dengan demikian akan memudahkan bank dan pengendalian kedua fungsi tersebut harus dalam memantau dan moneter sejalan. mcnindaklanjuti

(30) 22 dainpak kebijakan pengawasan moneter bank sangal terhadap perbankan, diperfikan dalam data dan informasi mengambil hasil kepulusan dan melaksanakan kebijakan moneter. dan demikian pula sebaliknya. S e m e n t a r a itu, terdapat pula beberapa negara y a n g pengawasan diiakukan oieh bank sentral bersama denga lembaga banknya lainnya. Bebeiapa negara y a n g m e n g g u n a k a n kebijakan tersebut antara lain A m e r i k a Serikat, f i n i a n d i a , dan J e r m a n . D i A m e r i k a S e r i k a t y a i t u Federal Reserve Board b e k e r j a s a m a Office of the Controller of the Currency, Insurance dengan p e m b a g i a n tugas pengawasan y a n g Corporation, Di Finlandia pengawasan F i n l a n d i a y a i t u Bank of Finland State Government, bank selain d a n Federal Deposit berbeda/ dilakukan oleh bank sentral b e k e r j a s a m a d e n g a n The Bank Inspectorate. y a n g s a m a d i l a k u k a n o l e h b a n k s e n t r a l J e r m a n y a i t u Bumles p e n g a w a s a n b a n k b e r s a m a bundesaufsichtsamt Dalam dengan h a l i n i , negara-negara lain, fur das seperti Hal Bank, m e l a k u k a n Kreditwesen. Australia, Belgia, Inggiis, Jepang, K o r e a Selatan, Swiss, d a nFrancis, fungsi pengawasan bank dipisahkan dari bank sentral. A l a s a n pemisahan tersebut antara lain adanya k e k h a w a t i r a n akan terjadinya pertentangan kepentingan [confiict menjaga kestabilan m o n e t e r dan tugas pengawasan of interest) antara tugas bank. M e n u r u t U n d a n g - U n d a n g N o m o r 2 3 T a h u n 1999, tugas B a n k Indonesia u n t u k m e n g a w a s i bank bersifat semcntara. N a m u n d e m i k i a n mengingat pcmbentukan lembaga pengawasan sektor jasa keuangan yaitu lambatnya tanggai 3 1 Desember 2002 telah (erlampaui, maka dengan ' S u g i o n o , Kelembagaan Bank Indonesia, J a k a r t a ; 2 0 0 3 , h i m . 2 0 ' Ibid. amanat sclambatlindang-

(31) Undang N o m o r 3 T a h u n 2004 ditegaskan kembali bainva pengawasan bank akan dilaksanakan oleh lembaga pengawasan s e k l o r jasa k e u a n g a n indepcnden y a n g akan dibentuk selambat-lambatiiya pada langgal 31 2010. terhadap yang Desember Pengunduran batas w a k t u p e m b e n t u k a n lembaga pengawasan sektor jasa keuangan manusia tersebut, dan ditetapkan dengan struktur iembaga infra memperhatikan kcsiapan tersebut dalam sumber menerima daya pengalihan pengawasan bank dari B a n k Indonesia. Sehubungan dengan tugas pengawasan bank ini, berdasarkan undang- undang, Bank Indonesia diberi w e w e n a n g untuk mengatur dan mengawasi bank yang meliputi : 1) Menetapkan peraturan di bidang perbankan; 2) M e m b e r i k a n dan m e n c a b u t izin atas k e l e m b a g a a n dan kegiatan usaha tertentu dari bank; 3) M e l a k u k a n pengawasan bank baik secara langsung m a u p u n tidak langsung; 4) Mengenakan sarJcsi terhadap bank sesuai dengan peraturan perundang- undangan/ Secara u m u m , dalam melaksanakan tugas-tugas dimaksud. B a n k Indonesia menetapkan regulasi perbankan berdasarkan prinsip kehati-hatian yang disesuaikan dengan standar yang berlaku secara i n t e m a s i o n a l . Regulasi peibankan tersebut beitujuan kegiatan usaha untuk perbankan, memberikan guna rambu-rambu m e w u j u d k a n sistem bagi penyelenggaraan perbankan yang sehat. M e n g i n g a t p e n t i n g n y a t u j u a n m e w u j u d k a n sistem perbankan y a n g sehat, m a k a D j o n i S . G a z a l i , Op. Cit, h i m 1 1 3

(32) 24 regulasi di bidang perbankan yang ditetapkan oleh Hank Indonesia harus didukung dengan sanksi-sanksi yang adil. C. Kewajiban-kewajiban Bank dalam Rangka Pembinaan dan Pengawasan Bank Dalam rangka pembinaan d a n pengawasan bank oleh Bank Indonesia, telah dirumuskan sejumlah kewajiban bank dalam Undang-Undang Nomor 7 T a h u n 1992 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang N o m o r 10 T a h u n 1998. Secara u m u m dalam m e n j a l a n k a n tugas d a n kegiatannya, bank wajib berpedoman pada prinsip-prinsip perbankan yang sehat dan m e m a t u h i ketentuan yang berlaku membahayakan serta harus menghindari kelangsungan hidup praktik bank atau atau kegiatan yang memgikan dapat kepentingan masyarakat. Disebutkan d a l a m ketentuan Pasal 2 9 ayat (3) U n d a n g - U n d a n g N o m o r 7 T a h u n 1992 sebagaimana telah diubah dengan U n d a n g - U n d a n g N o m o r 10 Tahun 1998, mewajibkan bank menyediakan informasi mengenai kemungkinan t i m b u l n y a risiko kerugian sehubungan dengan transaksi nasabah yang dilakukan melalui bank untuk kepentingan nasabah. Fenyediaan informasi mengenai kemungkinan timbulnya risiko kerugian nasabah d i m a k s u d k a n agar akses untuk m e m p e r o l e h informasi perihal kegiatan usaha dan kondisi bank menjadi lebih terbuka, yang sekaligus m e n j a m i n adanya transparansi dalam dunia perbankan. B a h k a n informasi itu perlu diberikan apabila bank bertindak sebagai pembelian/penjualan surat pcrantara berharga penempatan untuk dana kepentingan dari nasabah, d a n atas atau perintah

(33) •> / nasabahnya. Informasi dimaksud dapat memuat kead/ i kccLikupan m o d a l d a n k u a l i t a s asset. I { Berikutnya berdasarkan ketentuan daiam Pasal 3 0 / 7 T a h u n 1992 sebagaimana Tahun telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 10 1998 dan Pasal 8 U U B I , m a k a B a n k Indonesia berwenang m e w a j i b k a n seluruh bank untuk m e n y a m p a i k a n segala ketcrangan dan penjelasan usahanya m e n u r u t lata cara diperlukan, kewajiban perusahaan anak, pihak tersebut ditetapkan oleh B a n k dikenakan terkait, dan diterapkan apabila perusahaan terafiliasi mendapat yang pula pihak kepada lerafiliasi. mengenai Indonesia. Apabila perusahaan induk, Ketentuan ini akan induk, perusahaan anak, pihak terkait dan pihak fasilitas tertentu dari bank atau dapat diduga mempunyai peran d a l a m kegiatan operasional bank. 1 ujuan penyampaian ketcrangan dan penjelasan oleh bank kepada I n d o n e s i a i t u d i s e b u t k a n d a l a m P e n j e l a s a n atas Pasal 3 0 ayat Bank Undang-Undang N o m o r 7 T a h u n 1992 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang N o m o r 10 Taliun 1998, y a n g antara lain m e n y a t a k a n : Kewajiban penyampiana ketcrangan dan penjelasan yang berkaitan dengan kegiatan usaha suatu bank kepada Bank Indonesia diperlukan mengingat k e t c r a n g a n t e r s e b u t d i b u t u h k a n un»uk m e m a n t a u k e a d a a n d a r i s u a t u b a n k . Pcmantauan keadaan bank perlu dilakukan dalam rangka melindungi dana masyarakat dan menjaga keberadaan lembaga perbankan. Kepercayaan masyarakat terhadap lembaga perbankan h a n y a dapat d i t u m b u h k a n apabila lembaga perbankan dalam kegiatan usahanya selalu berada dalam kcadaan sehat. D a l a m r a n g k a m e m p e r o l e h k e b e n a r a n atas l a p o r a n y a n g d i s a m p a i k a n o l e h bank. B a n k Indonesia diberikan kewenangan untuk melakukan pemeriksaan buku-

(34) 26 b u k u dan berkas-berkas y a n g ada pada bank. O l e h karena itu. bank bcrkowajiban untuk memberikan kesempatan kepada otoritas perbankan untuk : a. M e m e r i k s a b u k u - b u k u dan berkas-berkas y a n g ada padanya; dan b. M e m b e r i k a n bantuan yang diperlukan daiam rangka memperoleh kebenaran dari segala ketcrangan, d o k u m e n , dan penjelasan y a n g dilaporkan oleh bank yang bcrsangkutan. Ketcrangan tentang bank yang diperoleh berdasarkan pemeriksaan tadi tidak dapat d i u m u m k a n dan bersifat rahasia. K e m u d i a n berdasarkan ketentuan dalam Pasal 34 U n d a n g - U n d a n g 7 Tahun Tahun 1992 sebagaimana teiah diubah 1998 dan Pasal 28 UUBI. maka dengan Undang-Undang Bank Indonesia N o m o r 1(1 berwenang mewajibkan seluruh bank untuk menyampaikan kepada Bank Indonesia neraca dan perhitungan laba/rugi tahanan serta Nomor penjelasanrya, mengenai serta berkala lainnya, dalam w a k t u dan bentuk yang ditetapkan oleh Bank pula laporan Indonesia, Jadi. setiap bank d i w a j i b k a n u n t u k m e n y a m p a i k a n laporan keuangan dan laporan lainnya secara berkala sesuai dengan bentuk y a n g ditetapkan oleh B a n k Indonesia. Neraca serta p e r h i t u n g a n laba/rugi tahunan yang disampaikan kepada B a n k Indonesia tersebut w a j i b terlebih dahuln diaudil oleh akuntan puhlik, T a h u n b u k u adalah tahun t a k w i m . B a n k Indonesia dapat menetapkan pengecualian dari ketentuan audit akuntan p u h l i k bagi B a n k Perkreditan Rakyat. Pengecualian ini dapat diberikan dengan memperhatikan Perkreditan Rakyat yang bersangkutan. kemampuan yang dimiliki oleh Bank

(35) 27 t Kctaatan hank dalam m e n y a m p a i k a n laporan-laporan bank secara berkala tersebut m e r u p a k a n salah satu aspek p e n g a w a s a n y a n g m e m p e n g a r u h i pcnilaian tingkat kesehatan terlambat penyampaiannya bank y a n g dapat d i k e n a k a n sanksi j i k a iaiai atau sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Sebagai tindak lanjutnya B a n k Indonesia akan m e l a k u k a n penelitian dan cvaluasi terhadap setiap laporan bank y a n g d i s a m p a i k a n , k e n i u d i a n h a s i l n y a d i s a m p a i k a n kepada bank yang bersangkutan sebagai aspek pembinaan. Sejalan dengan kewajiban itu, ketentuan dalam Pasal 35 Undang-Undang N o m o r 7 T a h u n 1992 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang 10 T a h u n 1998 menetapkan, bahwa bank berkewajiban untuk Nomor mengumumkan neraca dan perhitungan laba/rugi dalam w a k t u dan bentuk yang ditetapkan olch B a n k Indonesia. Bank Indonesia dengan Surat Keputusan Direksi B a n k Indonesia Nomor 2 3 / 7 7 / K R P / D I R dan Surat Edaran Bank Indonesia N o m o r 23/19/BPi^P masingmasing tanggai 28 Februari 1991 menetapkan mengumumkan neraca dan perhitungan ketentuan kewajiban bank laba/rugi dalam sufai kabar. untuk Dalam ketentuan i n i diatur hal-hal sebagai b e r i k u t : 1. Bank wajib mengumumkan minimal 4 dilaksanakan kali setahun palmg neraca dan perhitungan !aba/'rugi (akhir Maret. Juni, September lambat 2 bulan setelah dan bulan-bulan dilakukan Desember), yang telah d i t e n t u k a n , d a n apabila d i a n g g a p p e r l u atas p e r m i n t a a n B a n k Indonesia, w a j i b pula m e n g u m u m k a n neraca dan perhitungan laba/rugi pada lain; tanggal-tanggal

(36) 28 2. Bank-bank yang berkantor pusat di Indonesia, neraca dan perhitungan iabii/ruginya m e r u p a k a n g a b u n g a n y a n g m e n c a k u p k a n l o r - k a n i o r n y a b a i k di d a l a m m a u p u n di luar negeri; sedangkan bagi cabang-cabang bank asing, neraca dan perhitungan laba/ruginya dari seluruh k a n t o m y a di Indonesia; 3. Pendapatan yang dipcrhitungakan ke dalam iaba/rugi yang diumumkan tersebut adalah pendapatan y a n g benar-bcnar telah d i t e r i m a o l e h bank; 4. Neraca dan perhitungan iaba/rugi yang d i u m u m k a n : a. M e l i p u t i n e r a c a d a n p e r h i t u n g a n l a b a / r u g i t e r m a s u k k o n s o l i d a s i r e k e n i n g administrastif dari seluruh kantor (dalam/Iuar negeri). U n t u k bank asing, pengumumannya meliputi seluruh k a n t o m y a di Indonesia; b. P o s - p o s n e r a c a , l a b a / r u g i , d a n a d m i n i s t r a t i f y a n g d i s a j i k a n d a l a m (baik u n t u k pos laporan bulanan 5. rupiah maupun valas). U n t u k kurs valas rupiah digunakan bank-ban-k; Bentuk neraca dan perhitungan laba/'rugi dan r e k e n i n g a d m i n i s t r a t i f y a n g harus d i u m u m k a n : a. Penjelasan masing-masing pos sebagaimana y a n g telah ditentukan; b. Pos-pos dan dicantumkan perhitunga dengan laba/rugi memberikan garis yang bersaldo pendek nihil (-) pada pos harus yang bersangkutan; c. Bagi bank bukan bank devisa dan Bank Perkreditan Rakyat, koiorn dalam jutaan/tnliunan rupiah, kecuali Bank valas dapat ditiadakan; d. Amgka yang disajikan Perkreditan Rakyat dalam ribuan/jutaan rupiah;

(37) 29 6. Pendapatan yang diperhitungkan dalam laba/rugi yang d i u m u m k a n adalah pendapatan yang d i t e r i m a secara clektif, yaitu : B u n g a atau pendapatan lain yang telah diterima oleh bank dari nasabah a. secara tunai atau atas bcban giro nasabah yang saldonya masih mencukupi; b. Bunga yang telah j a t u h tempo atas k r e d i t lancer menurut kriteria kolektibilitas kredit sepanjang kelonggaran tariknya masih mencukupi. 7. P e n g u m u m a n neraca perhitungan laba/rugi d i l a k u k a n dengan cara : a. B a n k U m u m wajib m e n g u m u m k a n m i n i m a ! d a l a m satu surat kabar d i tempat kedudukan Bank U m u m yang bersangkutan; b Bagi B a n k Perkreditan Rakyat. dapat d i u m u m k a n d i surat kabar atau ditempelkan pada papan pengumuman di kantor bank yang bersangkutan; 8. Pengumuman neraca laba/mgi d a n rekening administratif disampaikan kepada B a n k indonesia m i n i m a l i m i n g g u setelah tanggul p e n g u m u m a n ; 9. Bagi bank yang tidak m e m e n u h i ketentuan dikenakan sanksi dalam rangka kewajiban pengumuman membayar kepada Rp. 1 Juta bagi keterlambatan penyampaian B a n k Indonesia atau R p . 1 Juta d a n sanksi berupa p e n g u m u m a n olch Bank Indonesia, bagi yang m e n g u m u m k a n dengan tidak benar atau sengaja tidak d i u m u m k a n . S a l a h s a t u p i l a r p e n t i n g d a l a m p e n c a p a i a n good corporate perbankan publik. Indonesia adalah aspek transparansi Dengan adanya transparansi, kondisi keuangan diharapkan dapat lebih governance bank di kepada meningkatkan

(38) 31 laporan pubiikasi bulanan wehsife Bank indonesia dan dan Iriwiilanan khusus Rank untuk Umum laporan diumumkan melalui tiiwulanan juga wajib dipublikasikan melalui media massa. D. Pemeriksaan Bank Dalam Rangka Pengawasan Sesuai dengan Bank ketentuan d a l a m Pasal 31 dan Pasal 33 N o m o r 7 T a h u n 1992 sebagaimana Undang-Undang ielah diubah dengan Undang-Undang N o m o r 10 T a h u n 1 9 9 8 serta Pasal 2 9 U U B I , m a k a B a n k I n d o n e s i a b e r w e n a n g m e l a k u k a n pemeriksaan terhadap bank, baik secara berkala m a u p u n setiap w a k t u diperlukan dalam rangka pelaksanaan tugas pengawasan bank. Pada apabila dasamya pemeriksaan yang dilakukan oleh B a n k Indonesia dilaksanakan secara berkala, yaitu m i n i m a l sati: tahun sekali u n t u k setiap bank. D i s a m p i n g i t u , p e m e r i k s a a n d i l a k u k a n setiap w a k t u j i k a dipandang perlu u n t u k m e y a k i n k a n hasil tidak langsung dan apabila terdaput pengawasan indikasi adanya penyimpanan dari praktik p e i b a n k a n y a n g sehat. Terliadap keuangan negara yang dikelola oieh suatu bank, Badan Pemeriksa K e u a n g a n ( B P K ) dapat m e l a k u k a n pemeriksaan pada bank y a n g bersangkutan. K e w a j i b a n transparansi bank m i i i k negara i n i ,selain didasarkan kepada dalam Penjela.san sebagaimana atas Pasal 31 Undang-Undang Nomor 7 ketentuan Tahun 1992 telah diubah dengan Undang-undang N o m o r 10 T a h u n 1998, j u g a d i d a s a r k a n k e p a d a U n d a n g - U n d a n g N o m o r 15 T a h u n 2 0 0 4 t e n t a n g Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung .lawab Keuangan Ncgara, yang mengharuskan h a s i l p e m e r i k s a a n b a n k m i l i k n e g a r a d i u m u m k a n p a d a website B P K . laporan

(39) 32 Berikutnya disebutkan dalani ketentuan Pasal 15 T a h u n 2 0 0 2 t c n i a n g diubah dengan Tindak l*idana P e n c u c i a n Undang-Undang Nomor P e n y c d i a a n Jasa K e u a n g a n . t e n n a s u k 25 13 U n d a n g - U n d a n g Nomor Uang sebagaimana dengan Tahun 2003. bank m i l i k negara yang untuk mewajibkan menyampaikan laporan mengenai transaksi keuangan mencurigakan dan transaksi keuangan yang d i l a k s a n a k a n secara tunai u n t u k j u m i a h k u m u l a t i T R p . 5 0 0 j u t a atau l e b i h atau m a t a uang asing yang dinilainya setaranya. Adapun tujuan dilakukannya pemeriksaan Indonesia dalam rangka memperoleh kebenaran terhadap bank oleh Bank atas i n t o r m a s i kegiatan usaha bank yang telah disampaikannya kepada B a n k Indonesia dan untuk mengetahui kepatuhan bank terhadao ketentuan yang berlaku. Pelaksanaan pemeriksaan oleh B a n k Indonesia itu antara Iain meliputi pemeriksaan berkas, warkat, catatan, dokumen, dan data bank buku-buku, berkas- termasuk salinan- elektronis, salinannya. Pemeriksaan terhadap pula perusahaan terafiliasi, dan bank dimaksud, bila diperlukan dapat melingkupi induk, perusahaan debitur nasabah. anak, pihak Pelaksanaan terkait. pihak pemeriksaan terkait, pihak pihak-pihak itu h e n d a k n y a d i i a k u k a n .secara s c l e k t i T d a n d i m a k s u d k a n a g a r B a n k I n d o n e s i a d a p a t m e l a k u k a n pemeriksaan secara m e n y e i u r u h . Sehubungan dengan pemeriksaan bank, m a k a bank dan pihak-pihak yang terkailt diwajibkan untuk m e m b e r i k a n kepada pemeriksa ; 1. Ketcrangan dan data yang diminta, termasuk data elektronis dan yang berkaitan dengan tujuan pemeriksaan penjelasan

(40) 33 2. Kesempatan untuk melihat semua pembukuan, d o k m c n , d a n sarana fisik yang berkaitan dengan kegiatan usahanya 3. Hal-hal yang diperlukan, antara lain adalah penycdiaan ruang kerja d a n salinan dokumen yang diperlukan dalam pemeriksaan"' Selanjutnya menurut ketentuan dalam Pasal 3 1 A Undang-Undang N o m o i 7 T a h u n 1992 sebagaimana telah diubah dengan U n d a n g - U n d a n g N o m o r 10 T a h u n 1998 dan Pasall 3 0 U U B I , dalam melaksaakan pemeriksaan terhadap bank. B a n k Indonesia dapat menugasi pihak lain u n t u k d a n atas n a m a Bank Indonesia melaksanakan pemeriksaan bank. Pihak lain disini adalah pihak-pihak y a n g oleh Bank Indonesia dinilai m e m i i i k k e m a m p u a n untuk melaksanakan pemeriksaan, m i l s a n y a A k u n t a n P u b l i k . P e m e i i k s a a n oleh p i h a k lain itu dapat d i i a k u k a n sendiri atau bersama-sama dengan pemeriksa melaksanakan terhadap bank, pemeriksaan dari B a n k Indonesia. berkewajiban Pihak lain untuk yang merahasiakan ketcrangan dan data yang diperoleh dalam pemeriksaan. Pasal 3 3 ayat (1) U n d a n g - U n d a n g N o m o r 7 Tahun 1992 sebagaimana telah d i u b a h d e n g a n U n d a n g - U n d a n g N o m o r 10 T a h u n 1 9 9 8 m e n e g a s k a n b a h w a segala laporan pemeriksaan teihadap bank, baik yang dilakukan oleh B a n k Indonesia sendiri m a u p u n p i h a k lain u n t u k d a n atas i i a m a B a n k Indonesia, bersifat rahasia. S e m u l a pengaturan m e n g e n a i persyaratan dan lata cara p e m e r i n t a h a n bank mengacu kepada Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia N o m o r 2 7 / 5 2 / K H P / D I R dan Surat Edaran Bank Indonesia N o m o r 2 7 / 1 / U P P B / P b B tanggai 1973 tentang Pemeriksaan o ' e h pejabat-pejabat Pemeriksa dari 15 l ebruari Luar Negeri D J u m h o n a , Hukum Pemharuun di Indonesia Citra Adilya Bakti, B a n d u n g , 2 0 0 h l n . 6 7

(41) 34 terhadap B a n k - B a n k A s i n g di Indonesia, y a n g k e m u d i a n dicabut d a n d i n y a t a k a n tidak b e r l a k u serta sebagai gantinya. B a n k Indonesia m e n e t a p k a n Peraturan B a n k Indonesia N o m o r 2/6/PBI/2{)()0 tentang T'crsyaratan dan Tata C a r a Pemeriksaan Bank. D a i a m rangka melindungi kepentingan masyarakat da m e m e l i h a r a prinsipprinsip dan sistem perbankan yang sehai diperlukan gamabran mengenai kebijakan dan keadaan bank y a n g bersifat strategis dan m c n g a n d u n g risiko. U n t u k m e m p e r o l e h gambaran tersebut perlu d i l a k u k a n pemeriksaan terhadap bank, baik y a n g bersifat u m u m m a u p u n khusus. A g a r g a m b a r a n tersebut dapat diperoleh secara terhadap menyeiuruh dan pihak-pihak komprehensif, tertentu yang maka mempunyai pemenksaan andil baik dapat secara m a u p u n tidak langsung terhadap risiko yang dihadapi bank daiam kegiattm lain usahanya. Pihak-pihak di m a k s u d dilakukan langsung melakukan meliputi perusahaan induk, perusahaan anak, pihak terkait, pihak terafiliasi dan/atau debitur bank. Ditegaskan bahwa B a n k Indonesia dapat m e l a k u k a n pemeriksaan barJc, d a r Z a t a u k a n t o r p e r w a k i l a n b a n k asing. D a l a m m e l a k u k a n terhadap pemeriksaan terhadap bank itu, Bank Indonesia dapat m e l a k u k a n pemeriksaan terhadap : 1. Perusahaan induk dari bank 2. Perusahaan anak dari bank 3. Pihak terkait dengan bank 4. Pihak terafiliasi dengan 5. Debitur bank" bank " D j o n i , S . G o z a l i , Op.Cit., h i m . 6 4 8

(42) 35 P e m e r r k s a a a n terhadap p i h a k - p i h a k y a n g telah disebutkan d i atas d i l a k u k a n apabila terhadap indikasi b a h w a pihak-pihak icrscbul antara lain : 1. M e m p e r o l e h penycdiaan dana dari bank 2 M e m p u n y a i peran dalam kegiatan operasional bank 3. M e l a k u k a n tindakan y a n g m e n i m b u l a n kerugian terhadap 4. M e m p e r o l e h kcnntungan yang tidak wajar dari bank 5. M e n g a l a m i kesulitan keuangan yang dapat mempengaruhi kinerja b a n k " Jenis pemeriksaan bank terdiri atas pemeriksaan bank secara berkala p e m e r i k s a a n setiap v/aktu apabila diperlukan, y a n g m e l i p u t i p e m e r i k s a a n aspek-aspek kegiatan usaha bank, termasuk sarana pendukungnya dan terhadap dan hal-hal yang lain berkaitan dengan keuangan bank. Pemeriksaan terhadap bank ini dapat d i l a k u k a n d a l a m rangka ; 1. Memperoleh keadaan gambaran keuangan menyeiuruh bank, tentang termasuk perkembangan mendeteksi hal-hal usaha yang dan dapat m e m p e n g a r u h i tingkat kesehatan m a u p u n kelangsungan usaha bank 2. Mendapatkan bank kepada k e y a k i n a n atas kebenaran Bank Indonesia, laporan laporan yang disampaikan yang dipublikasikan oleh kepada masyarakat, dan infonnasi lainnya 3. M e m a s t i k a n kepatuhan bank terhadap I'eraturan B a n k Indonesia perundangan-perundangan lain y a n g berlaku, dan p e d o m a n , k e t e n t u a n serta prosedur kerja yang ditetapkan bank Ibid, h i m . 6 4 9 peraturan

(43) 36 4. Mencliti kebenaran pidana di bidang Sementara atas diigaan adanya transaksi y a n g m e r u p a k a n tindak perbankan. ilu pemeriksaan terhadap Kantor Perwakilan Dank Asing ditujukan untuk memastikan kepatuhan K a n t o r Perwakilan Bank A s i n g terhadap Peraturan B a n k Indonesia dan peraturan perundang-undangan lain yang berlaku Objek pemeriksaan bank adalah . 1. Buku-buku, berkas-berkas, warkat, catatan, disposisi, memorandum, d o k u m e n , data elektrinis, termasuk salinan-salinannya 2. Segala ketcrangan dan penjelasan y a n g berkaitan dengan kegiatan usaha bai lisan m a u p u n tertulis 3. Kesempatan penelitian keberadaan dan penggunaan saiana fisik yang berkaitan dengan kegiatan usaha 4. Ha!-hal lain yang diperlukan dalam pemeriksaan Bank, memberikan Kantor bantuan Perwakilan dalam Bank rangka Asing dan memperoleh pihak-pihak kebenaran Iain dari wajib segala ketcrangan, d o k u m e n . dan penjelasan yang didapat peinerilisa K e t e n t u a n persyaratan bagi pibak-pihak y a n g m e l a k u k a n pemeriksaan bank, diatur sebagai b e r i k u t : 1. P i h a k lain y a n g dapat m e l a k u k a n pemeriksaan harus berbeiiliik badan 2. Pemeriksaan dilakukan oleh t i m pemeriksa m i n i m a l dua orang, y a n g dapat terdiri atas pegawai Bank Indonesia yang ditunjuk untuk pemeriksatin. pihak Iain y a n g ditugaskan B a n k Indonesia, atau antara pegawai B a n k Indonesia dan pihak lain. melakukan gabungan

(44) 37 3. T i m Pemeriksa dan penanggung j a w a h dari pihak lain wajib m e m e n u h i syarat : a. T i d a k tennasuk dalani daltar orang tcrcela sesuai dengan ketentuan Bank Indonesia b. B u k a n pihak terafiliasi terhadap objek yang diperiksa c. Memiliki sikap mental yang baik dan etika serta tanggung jawab profesi yang tinggi d. Bersikap independcn, jujur, dan objektik e. K o m p e t e n dibidangya dan m e m a h a m i peraturan perundang-undangan perbankan yang berlaku dan peraturan perundang-undangan f. Secara terus-menerus lainnya mengikuti program pendidikan profesi dalam bidangnya masing-masing 4. D a i a m hal pihak lain merupakan kantor akuntan publik, wajib terdaftar di Bank Indonesia 5. Ketua dan mayoritas anggota t i m pemeriksa dari kantor akunian publik sehan di atas w a j i b m e m i l i k i m e m e n u h i persyaratan pengetahuan yang m e m a d a i tentang industri perbankan dan m e m i l i k i k e m a m p u a n m e l a k u k a n pemeriksaan. 6. Penanggung jawab kantor akuntan publik harus memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud di atas" Pelaksanaan pemeriksaan oleh t i m pemeriksa, diatur sebagai berikut : /bid. hliii. 650-651

(45) 33 t 1. Dalam memberikan pemeriksaan. pcnugasan kepada pihak lain untuk melakukan B a n k Indonesia m e n e r b i l k a n surat perintah kerja d a n w a j i b d i l a k s a n a k a n s e s u a i d e n g a n s u r a t p e r i n t a h k e r j a d a n Term of Reference ditetapkan oleh B a n k Indonesia yang merupakan bagian tidak yang terpisahkan dari surat perintah saya 2. r i m nemeriksa w a j i b m e n y e r a h k a n surat instruksi pemeriksaan dari Bank Indonesia kepada pihak-pihak yang diperiksa. D a l a m hal ini bark, Kantor Perwakilan B a n k A s i n g atau pihak-pihak lain w a j i b m e n o l a k t i m pemeriksa yang akan melakukan pemeriksaan tanpa menyerahkan surat instruksi pemeriksaan dari B a n k Indonesia 3. Sebelum akhir pemeriksaan, dengan pimpinan bank, tim pemeriksa wajib melakuka konfirmasi pemimpin Kantor Perwakilan Bank Asing atau p i m p i n a dari p i h a k - p i h a k lain atas hasil pemeriksaan. A p a b i l a setelah proses k o n f i m i a s i masih terdapat perbedaan pendapat. p i m p i n a n bank, Kantor Perwakilan mengajukan Bank penjelasan Asing atau pimpian pemimpin pihak-pihtX lain secara tertulis kepada B a n k Indonesia l a m b a t n y a t i g a haiH k e r j a s e t e l a h b e r a k h i i n y a p r o s e s dapat selambat- pemenksaan. Setelah proses pemeriksaan berakhir. t i m pemeriksa m e n y u s u n laporan hasil pemeriksaan, d a n selanjutnya Bank Indonesia menyampaikan laporan hasil pemeriksaan d i m a k s u d kepada bank atau K a n t o r P e r w a k i l a n B a n k A s i n g . Laporan hasil p e m e r i k s a a n itu bersifat rahasia dan p e n g g u n a a n laporan hiisil pemeriksaan oleh pihak-pihak diluar bank harus dikonsultasikan dan m e m p e r o l e h persetujuan terlebih dahulu dari Bank Indonesia.

(46) 39 Selanjutnya bank dan Kantor Perwakilan Bank Asing wajib melakukan l a n g k a h - l a n g k a h p e r b a i k a n dan/atau p e n y c n i p u r n a a n alas hal-hal y a n g d i t c i i u i k a n d a l a m pemeriksaan scrta m e i a p o r k a n perbaikan yang dilakukan kepada Indonesia. Indonesia Apabila dipandang perlu. Bank dapat Bank melakukan pemeriksaan untuk memastikan kebenaran laporan hasil perbaikan itu. Terhadap pemeriksaan bank oleh pihak asing diatur pula dalam Peraturan B a n k Indonesia N o m o r 2 / 6 / P B I / 2 0 0 0 sebagai b e r i k u t : 1. Pemeriksaan terhadap kantor cabang bank asing oleh otoritas pengawas bank di negara asal atau y a n g mev/akiii otoritas pengawas bank di negara asal kantor pusat bank y a n g bersangkutan, hanya dapat dilaksanakan setelah m e m p e r o l e h izin dari B a n k Indonesia. Pemberian izin pemeriksaan tersebut d i l a k u k a n d e n g a n m e n g a n u t asas t i m b u l b a l i k 2. Peimchonan izin kepada Bank Indonesia itu wajib disampaikan secara t e r t u l i s s e l a m b a t - l a m h a t n y a 14 h a r i s e b e l u m p e m e r i k s a a n . P e r s e t u j u a n a t a u p e n o l a k a n atas p e r m o h o n a n izin i t u d i b e r i k a n s e i a m b a t - l a m b a t n y a 7 haii sejak surat p e r m o h o n a n d i t e r i m a secara lengkap 3. B a n k Indonesia dapat m e m i n t a kepada pemeriksa agar dalam pemeriksaan sekaligus m e m e r i k s a hal-ha! yang dibutuhkan oleh B a n k Indonesia. 4. Pemeriksaan terhadap dilakukan oleh ditugaskan kantor kantor pemeriksa pusat cabang intern bank bank atau yang terlebih dahulu kepada Bank Indonesia. asing kantor bcrsangkutan di Indonesia akuntan wajib publik yang yang dibcritahukan

(47) 40 5. Pemenksaan terhadap hank yang sebagian sahamnya dimiliki bank vang dilakukan olch pemeriksa yang ditugaskan menjadi yang pemegang saham bank olcii bank bersangkutan using wajib asing yang diberhahukan terlebih dahulu kepada Bank Indonesia 6. T i m pemeriksa yang melakukan pemeriksaan wajib melapor dan menyampaikan hasil kantor cabang bank pemeriksaan kepada asing Bank Indonesia segera setelah pemeriksaan berakliir 7. K a n t o r cabang bank asing dan bank yang sebagian sahamnya di miliki bank asing y a n g diperiksa o l e h t i m p e m e r i k s a d i atas w a j i b m e n y a m p a i k a n hasil pemeriksaan kepada Bank Indonesia segera setelah hasil pemeriksaan diperoleh Pihak lain, pihak-pihak yang melakukan pemeriksaan bank serta pihak yang mengetahui hasil pemeriksaan bank, wajib merahasiakan pihak- keterangan dan data yang diperoleh dalam pemeriksaan. K e w a j i b a n merahasiakan ini berlaku pula bagi petugas y a n g ditugaskan pihak lain atau pihak-pihak lain. Sebagaimana Pemberaniasan dibcritahukan bahwa Korupsi ( K P K ) menyepakati Bank Indonesia Pedoman dan Pemeriksaan Komisi Khusus B e r s a m a pada B a n k U m u m untuk Penyelamatan K e u a n g a n di N e g a r a di Jakarta, hari Senin, tanggai 23 Juni 2008. Tujuan disepakatinya Pedoman Pemeriksaan K h u s u s B e r s a m a pada B a n k U m u m u n t u k Penyelamatan Keuangan Negara antara B a n k Indonesia d a n K P K adalah agar ada prosedur y a n g jelas, sehingga informasi y a n g d i p e r l u k a n o l e h K P K bisa d i d a p a t k a n , d a n d i sisi lain b a n k j u g a " t i d a k gamang".

(48) 41 Melalui kesepnkatan pedoman pemeriksaan bersama KPK i n i , iiajik negara, indonesia terutama yang ingin berada Bank Indonesia dan berkonirihusi dalain penyelainalan d i perbankan. Seperti diketahui, keuangan pengelolaan sebagian besar keuangan negara berada d i perbankan. O l e h sebab itu, m a n l a a t a t a u k e u n t u n g a n atas p e n g e l o a a n tersebut harus d i k e m b a l i k a n pada negara. Indonesia m e m b a m u dengan agar pengelolaan keuangan negara banar. B a n k Indonesia ingin agar perbankan Bank i t u dapat d i i a k u k a n tidak digunakan sebagai sarana atau sasaran tindakan penyalahgunakan keuangan negara, sehingga bank dijaga melalui kerja sama dengan K X K . Kesepakatan pedoman pemeriksaan khusus i n i merupakan tindak lanjut dari Nota dengan Kesepahaman Rangka ditandatangani antara B a n k Indonesia d a n K P K mengenai Pemberantasan pada Tindak Pidana lhaun 2006. Upaya Korupsi (tipikor) lainnya yang Kerja Sama yang telah telah ditempuh Bank Indonesia dalam m e n d u k u n g pencegahaii tipikor melalui perbankan antara lain adalah p e n y e m p u m a a n ketentuan-ketentuan perbankan; seperti penerapan prinsip Know Your Customer (KYC), Good Corporate Governance ( G O G ) d i sektor p e r b a n k a n , m a n a j e m e n r i s i k o d a l a m p e n g e l o l a a n b a n k , m a u p u n fit and proper test terhadap calon dan/atau pemilik/pengurus atau pejabat bank. D i s a m p i n g i t u , telah disusun juga Kepolisian penanganan daerah. Sural Keputusan Bersama (SKB) Gubemur Indonesia, Kepala R e p u b i i k Indonesia d a n Jaksa A g u n g R e p u b i i k Indonesia tentang tindak pidana d i bidang perbankan baik tingkat pusat m a u p u n d i

(49) BAB III P E M B A H A S A N A. Kewenangan Pembinaan dan Pengawasan Bank Memiruf Undang- U n d a n g N o m o r 10 T a h u n 1998 Dalam Pasal sebagaimana telah ditetapkan, bahwa 29 ayat diubah (1) dengan "pembinaan dan Unuang-Undang Undang-Undang pengawasan Nomor 7 rahtm 1992 Nomor 10 tahun 1998 diiakukan oleh Bank bank Indonesia". S e l a n j u t n y a tugas i n i dipertegas lagi d a l a m ketentuan Pasal 8 h u r u f c U U B I y a n g m e n e t a p k a n , b a h w a u n t u k m e n c a p a i tujuan Barik Indonesia, j a d i pasal Itu memberikan otoritas, kewenangan, dan tanggung jawab kepada Bank Indonesia m e l a k u k a n pembinaan (pengaturan) dan pengawasan bank. Pembinaan dan pengawasan bank oleh Bank Indonesia tidak dimaksudkan untuk : 1. 2. mengganti manajemen bank dalam melakukan dan mengambi! keputusan bisnisnya atas n a m a bank yang dikelolanya. Sebagai sebuah unit e k o n o m i y a n g indepcnden d a l a m tatanan sistem e k o n o m i y a n g lebih Iuas, hank m e m i l i h pertimbangan-pertimbangan sendiri yang bebas dalam rangka m e m e l i h a r a kesinambungan eksistensinya di dalani tatanan tersebut. Keputusan-keptitusan yang diambil sepenuhnya dilakukan oleh manajemen bank. Balasan-batasan dan nilai-nilai yang m u n g k i n diberikan oleh pemilik, masyarakat maupun pemerintah dimaksudkan untuk membantu manajemen dalam menjalankan kegiatan-kegiatan opcrasi bank, dalam arti m e m p e n g a r u h i pemikiran dan perilakii manajemen, sehingga kegiatan tersebut diarahkan pada lujuan-lujuan yang dikehendaki bersama. Justiflkasi tentang arah pengembangan yang ingin dicapai bank adalah sepenuhnya m e r u p a k a n p e r w u j u d a n keputusan-keputusan independcn dari m a n a j e m e n bank: tidak m e n j a m i n bank iidak akan jatuh bangkrul. Pengawasan pada h a k i k a t n y a m e r u p a k a n tugas dan k e w a j i b a n dari semua pihak y a n g terkait dengan bank, yaitu manajemen bank, p e m i l i k bank, masyarakat, termasuk para n a s a b a h bank dan p e m e r i n t a h y a n g d a l a m ha! i n i berfungsi sebagai 42

(50) 43 Otoritas pengawasan bank-bank y a n g d i w a k i l i oleh B a n k Indonesia. S e m u a pihak d i m a k s u d k a n i n e m p u n y a i pengaruh terhadap arali dan operasi bank. W a l a u p u n pihak-pihak y a n g d i m a k s u d dapat m e m p e n g a r u h i kegiatan bank, n a m u n tingkai pengaruhnya bcrbeda aiitaia y a n g satu dan lainnya. Pihak y a n g dapat m e m p e n g a r u h i j a l a n n y a bank adalah m a n a j e m e n hank vang bersangkutan, karena manajcmcnlali y a n g secara langsung m c n g a m b i l keputusan pengelolaan bisnis bank sehari-hari. Pihak-pihak lain juga m e m p u n y a i pengaruh, n a m u n pengaruh tersebut t e n t u n y a d a l a m batas-batas tertentu sesuai tungsi y a n g d i e m b a n n y a m a s i n g - m a s i n g . Penyebab bangkrut atau tidaknya bank terletak pada pengelolaan bank oleh manajemen bank; 3. b u k a n u n t u k mencegah atau m e l a r a n g bank m c n g a m b i l risiko bisnis dari kegiatan operasionalnya. Sebagai unit usaha yang berorientasi memperoleh laba, bank a k a n selalu d i h a d a p k a n pada berbagai a l t e m a d f bisnis y a n g dapat menjanjikan keuntungan ataupun k e m u n g k i n a n risiko rugi. Dengan d e m i k i a n , kcrugian b u k a n l a h suatu y a n g tidak l a z i m dan m e r u p a k a n suatu sifat y a n g m e l e k a t pada pelaksanaan fungsi manajem.en o l e h pengelola. D a i a m hal i n i , yang tidak lazim adalah apabila di d a l a m m e m p e r o l e h n y a m a n a j e m e n bank secara sengaja atau sadar telah mengabaikan prinsipprinsip pengciolajtn y a n g sehat, atau apabila kerugian tersebut berlangsung sccaia berkelanjutan tanpa upaya-upaya uniuk mengurangi ataupun menghilangkaiinya; 4. u n t u k m e n c i p t a k a n distorsi terhadap i k i i m persaingan y a n g sehat dari pasar dan tidak u n i u k m e m a k s a k a n bank u n t u k m e l a k u k a n k e b i j a k a n m o n e t e r atau kredit tertciUii. f'crsaingan antara bank, Justru i k l i m y a n g ingin diciptakan o l e h kebijakan dereguiasi karena dengan i k l i m tersebut. dapat diharapkan Demikian pula, kebijakan menciptakan efisiensi dalam perbankan. pengendalian moneter, khususnya pengendalian tidak langsung oleh Bank Indonesia, dimaksudkan untuk memberikan kepercayaan kepada perbankan dan sektor swasta untuk mengatur dirinya sendiri dalam m e m a k s i m a l k a n dan mcngefisiensikan sumber-sumber pendanaan masyarakat pada sektor sektor y a n g dari bisnis mema.ng m e m e r l u k a n bantuan kredit perbankan. D e n g a n d e m i k i a n dapat dipcrkirakan b a h w a bank m a m p u m e m a k s i m a l k a n p e l a y a n a n n y a k e p a d a m a s y a r a k a t . P e r a n a n p e m e r i n t a h m e m a n g m a s i h ada, n a m u n pada tahap terakhir, m a n a j e m e n bank sebagai peiaku e k o n o m i l a h y a n g m e n e n t u k a n arah pengaiokasian dana y a n g dapat d i h i m p u n n y a . " Ibid, h i m 6 1 4 - 6 1 5

(51) 44 Dari mengenai pengalaman di banyak negara, m o d e l dari struktur kelembagaan tampaknya tidak ada tli bidang pengawasan kesepakatan yang ideal (ideal m o d e l ) . Sebab s t r u k t u r k e l e m b a g a a n sangat d i t e n t u k a n o l e h latar belakang sejarah perkembangan kepengawasan, struktur sistem keuangan, struktur sosial dan politik, termasuk pemerintah, tradisi masyarakat d a n j u g a besar k e c i l n y a sistem k e u a n g a n y a n g aua. A r t i n y a struktur kelembagaan pengawasan akan sangat country specific. " D e m i k i a n pula dari berbagai Iiteratur d a n perdebatan d i banyak negara, struktur kelembagaan d i bidang pengawasan secara u m u m diwakili oleh 2 (dua) a l t e m a t i f m o d e l sebagai berikut. 1. 2. M o d e l d i mana kegiatan pengawasan diiakukan olch suatu lembaga khusus {single agency) y a n g b e r t u g a s t i d a k h a n y a m e n g a w a s i a s p e k s i s t e m a t i k d a n prudensial, tetapi j u g a m e l a k u k a n pengawasan terhadap kegiatan usaha s e l u r u h l e m b a g a k e u a n g a n {conduct of business). M o d e l p e n g a w a s a n i n i , s e c a r a t e k n i s s c r i n g d i s e b u t s e b a g a i mega supervisor, i n g g r i s , A u s t r a l i a d a n K o r e a belakangan ini tcngah m e n u j u kepada pcmanfaatan suatu lembaga khusus untuk mengawasi seluruh kegiatan lembaga keuangan yang ada. Pendekatan pengawasan seperti i n i d i l a k u k a n dengan pertimbangan struktur kelembagaan di bidang pengawasan akan menjadi lebih sederhana (streamlining), duplikasi d a n inkonsistensi dapat dihindari, akuntabilitas menjadi lebih jelas dan yang paling penting Juga uiyakini berlakunya prinsip the economies of scale and scope, y a k n i a k a n s e m a k i n e f i s i e n b i l a s e m a k i n banyak dan s e m a k i n dalam pengawasan yang d i l a k u k a n oleh satu lembaga. M o d e l d i mana kegiatan pengawasan dilakukan oleh banyak atau beberapa l e m b a g a (multiple agencies). P e n d e k a t a n i n i m e m b a g i e l e m e n p e n g a w a s a n k e b e b e r a p a l e m b a g a . / X d a l e m b a g a y a n g m e n g k h u s u s k a n d i r i p a d a systemic supervision, a d a y a n g m e m f o k u s k a n p a d a prudential supervision d a n p u l a y a n g m e n g a w a s i aspek operasional kegiatan usaha setiap lembaga. Pendekatan ini didukung karena masih diyakini adanya perbedaan mendasar d a r i nature k e g i a t a n s e t i a p l e m b a g a k e u a n g a n ( p e r b a n k a n b e r b e d a d e n g a n perusaiiaan asuransi, dengan perusahaan sekuritas d a n sebagainya). pula, Perbcdtian i n i k e m u d i a n m e m e r l u k a n pendekatan y a n g berbeda sehingga penggabungan kegiatan pengawasan oleh satu lembaga akan Muliaman h i m 17 D H a d a d , Masalah Sekilar Struktur Kelembagaan Pengawasan Bank, 2 0 0 1 ,

(52) 45 menjadi kurang fokus d a n sasaran pengawasan akan sulil untuk dicapai. L e m b a g a tunggal akan cendeiung menjadi hirokratis d a n akan sangat b e r k u a s a (too powerful). B a h k a n sering terjadi kerancuan d a n duplikasi w e w e n a n g antara lembaga tersebut dengan pemerintah. H a l i n i pada gilirannya akan sangai mempengaruiii independensi lembaga yang bersangkutan. D i samping itu, a n g lebih penting lagi keyakinan terhadap b e r l a k u n y a p r i n s i p the economies of scale dan scale d a n scape m a s i h dipertanyakan. B e l u m d i j u m p a i kesepakatan u m u m b a h w a prinsip tersebut berlaku, khususnya d i sektor keuangan, sebab efisiensi tidak hanya diperoleh dari skala y a n g besar tetapi j u g a m u n c u l dari k o m p e t i s i a n t a r l e m b a g a p e n g a w a s y a n g ada. Dari Indonesia 7 5 negara yang d i dunia yang dijadikan sainpel d a r i Directory bersumber penelitian oleh of Financial Regulatory Bank Agencies (1996), yang juga dikutip oleh Goodhart dan kawan-kawan (1998) dalam bukunya Financial Regulation, Why. How and Where Now ? mengenai struktur kelembagaan di bidang pengawasan diperoleh gambaran sebagai b e r i k u t : " Tabel I Struktur kelembagaan d iBidang Pengawasan dan Lembaga Keuangan Lainnya Mengawasi / uleh Bank Bank Sentral Bukan Bank Sentral Jumiah 46 6 52 6 4 10 B a n k dan asuransi 1 5 6 Bank, 1 6 7 54 21 75 B a n k saja Bank dan lembaga sekuritas asuransi, Jan sekuritas Jumiah D a r i data d i atas terdapat 7 ( t u j u h ) negara y a n g m e n g a n u t pendekatan single agency, y a k n i I ( s a t u ) n e g a r a d i m a n a B a n k S e n t r a l m e n g a w a s i t i d a k h a n y a b a n k . D j o n i S . G a z a l i , Op.Cit. h i m 6 1 6 - 6 1 7 " /6;V.hlm 617

(53) 46 tetapi j u g a perusahan asuransi d a n lembaga keuangan lainnya, dan 6 (enain) negara d i mana lembaga pengawas bukan B a n k Scntral mengawasi tidak hanya bank tetapi j u g a asuransi d a nlembaga keuangan l a i n n y a (perusahaan sekuritas). Sisanya sebanyak multiple agencies 69 (enam puluh sembilan) negara menganut pendekatan dengan variasi yang berbeda antara peran B a n k Sentral dengan lembaga pengawas bukan Bank Sentral. Diketahui pula bahwa besamya Bank Sentral dalam mengawasi perbankan lebih banyak ditentukan oleh pertimbangan b a h w a bank adalah lembaga k h u s u s a t a u special (bank are special), perekonomian. Dibandingkan dengan yang karena perannya yang dominan dalam lembaga keuangan bukan bank lainnya, bank lebih m e n e n t u k a n daiam m e w u j u d k a n stabilitas sistem keuangan secara keselumhan. Terdapat kekhususan tertentu yang m e n y e b a b k a n banyak negara bank sentral sebagai pemegang memilih otoritas nembina d a n pengawas bank, seperti Tabe! 2 berikutini. Tabel 2 Perbandingan "Kekhustisan" Bank dengan N o n - B a n k Lembaga Nan-Bank Bank Sangat berpsran dalam sistem pembayaran dan kliring Dapat {system dalam sistem sistem bahaya keuangan R i s i k o s i s t e m i k {systemic risk) relatif lebih kecil risk) Struktur bank berperan pembayaran mengakibatkan ketidakstabilan Kurang neraca lebih bank mengakibatkan vulnerable Ibid, h i m 6 1 8 terhadap Tidak terlalu vulnerable terhadap

(54) 47 kepercayaan Moral p e r u b a h a n pada sisi pasiva neraca depositor hazard akibat lender of T i d a k a d a lender of last resort lasl resort D e n g a n k e k h u s u s a n b a n k d i atas, t e r u t a m a k a r e n a p e r a n n y a y a n g menentukan dalam sistem pembayaran nasional sangat d a n potensinya dalam m e n e n t u k a n stabilitas sistem keuangan telah m e n d o r o n g banyak otoritas moneter di banyak negara u n t u k j u g a m e n g a w a s i kegiatan perbankan. D i negara-negara d i m a n a b a n k m e r u p a k a n t u l a n g p u n g g u n g s i s t e m k e u a n g a n , k e a m a n a n (safety) dan k e s e h a t a n (sound ness) d a r i l e m b a g a p e r b n n k a n m u t l a k b a g i p e n c a p a i a n e f e k t i f i t a s kebijakan moneter dan sistem pembayaran yang efisien dan terpercaya. pada gilirannya akan Juga berperan terhadap perkembangan llal ini d i sektor e k o n o m i riil." Dari model yang ada, Indonesia cenderung melakukan k e w e n a n g a n m e n g a w a s i bank dari B a n k Indonesia kepada L e m b a g a Sektor Jasa Keuangan atau Lembaga kewenangan pengaturan d a npengawasan Pengawas pemisahan Pengawasan Perbankan. Pemisahan bank Ini didasarkan kepada Pasal 3 4 U U B I y a n g m c n g a m a n a t k a n b a h w a tugas m e n g a w a s i bank a k a n d i l a k u k a n oleh lembaga pengawasan sektor jasa keuangan yang independcn. dan dibeiituk dengan undang-undang paling pembentukannya paling lambat 31 Desember pengawasan lambat 31 Desember 2 0 1 0 (diperpanjiing, 2002). N a m u n , selama semula lembaga d i m a k s u d b e l u m dibentuk, sesuai d e n g a n ketentuan d a l a m Pasal 3 5 'Mbid. h i m 6 1 9

(55) 48 U U B I . m a k a tugas pengaturan d a n pengawasan b a n k tetap d i l a k s a n a k a n oleh Bank Indonesia. Jadi, u n t u k m a s a m e n d a t a n g , tugas m e n g a w a s i batik tidak lagi d i l a k u k a n oieh B a n k Indonesia, m e l a i n k a n akan discrahkan kepada sektor jasa keuangan undang. pengawasan yang akan dibentuk dengan Artinya, akan terjadi pemisahan pengawasan antara kewenangan undang- pengaturan dan bank. K e w e n a n g a n pengaturan b a n k tetap berada d i tangan Indonesia, sedangkan lembaga yang independcn, lembaga kewenangan pengawasan sektor jasa pengawasan keuangan, bank akan discrahkan yang juga akan Bank kepada melakukan pengawasan terhadap perusabaan-perusahaan sektor jasa keuangan lainnya, yang meliputi asuransi, dana pensiun. sekuritas, modal veniura, d a n perusahaan pembiayaan, serta badan-badan lain y a n g menyelenggarakan pengelolaan dana masyarakat. Pemi.^ahan menyeebabkan kewenangan pengaturan lembaga pengawasan koordinasi dengan d a n pengawasan sektor bank jasa keuangan tidak i n i , tidak inengadakan Bank Indonesia dalam menangani dan menyclesaikan yang m e n g a l a m i kesulitan keuangan dan m e m b a h a y a k a n kelangsungan bank usahanya. Ditegaskan d i antaranya d a l a m Penjelasan Pasal 3 4 ayat ( 1 ) U U B I , baliwa dalam melakukan tugasnya, lembaga i n i {supervisory hoard) tetap harus melakukan koordinasi dan kerja sama dengan B a n k Indonesia sebagai anak sentral. Selain itu ditegaskan pula, bahwa lembaga pengawasan ketentuan yang berkaitan dengan pelaksanaan tersebut dapat puia m e n g e l u a r k a n tugas pengawasan bank dengan

(56) 49 koordinasi dengan Bank Indonesia dan mcniinta penjelasan dari B a n k Indonesia m e n g e n a i keterangan dan data m a k r o y a n g d i p e r l u k a n . Pemisalian pengawasan feasible dikarenakan bank dari bank sentral cenderung beberapa h a l ,yaitu pertama, bank menjadi merupakan tidak tulang p u n g g u n g s i s t e m k e u a n g a n d i I n d o n e s i a , kedua. p e r a n p e r b a n k a n d a l a m t r a n s m i s i moneter sangat mendasar; ketiga. dengan sendlrinya stabukutas d a n efisiensi sistem pembayaran dan sistem keuangan menjadi sangat bergantung keamanan k e a m a n a n d a n k e s e h a t a n s i s t e m p e r b a n k a n y a n g a d a ; keempat, conflict of interest diperkirakan akan s e m a k i n besar j i k a pengawasan perbankan dilakukan oleh i e m b a g a y a n g b e l u m ditetapkan status dan k e d u d u k a n h u k u m n y a . bank nampaknya akan lebih efektif j i k a d i l a k u k a n oleh bank sentral. Jika k e m u d i a n pengawasan Dengan terhadap beberapa pertimbangan lembaga keuangan tersebut, pengawasan lainnya dilakukan oleh iembaga Indonesia akan termasuk negara yang menganut pendekatan tersendiri, multiple maka agencies. Jika belakangan hari ini banyak hujatan yang ditujukan kepada B a n k Indonesia, sehubungan dengan krisis e k o n o m i dan perbankan yang kini terjadi, seyogyanya tidak m e n a f i k a n kenyataan bahwa efektifitas pelaksanaan kebijakan m o n e t e r dan stabilitas sistem keuangan akan menjadi lebih m u d a h dicapai j i k a bank sentral (Bank Indonesia) mengawasi lembaga perbankan. Pada dasamya dalam melakukan pembinaan (pengaturan) dan bank, pemegang otoritas perbankan mempunyai k e w e n a n g a n m e m b e r i k a n i z i n {power to license kewenangan mengatur (power t o regulate atau kewenangan, pengawasan yaitu a t a u right to license); right t o regulate); pertama, kedua, ketiga,

(57) 50 kewenangan untuk mcngawasi ( p o w e r o f control atau right to c o n t r o l ) ; dan k e e m p a t . k e w e n a n g a n iintuk i n e n j a t u h k a n sanksi ( p o w e r to i m p o s e s a n c t i o n aian right to impose sanction). K e e m p a t kewenangan ini telah diserahkan kepada Bank Indonesia selaku pemegang otoritas perbankan. S e c a r a rinci k e w e n a n g a n o t o r i t a s p e r b a n k a n t e r s e b u t s e b a g a i b e r i k u t . 1. K e w e n a n g a n di Bidang Perizinan Dengan kewenangan perizinan ini ditetapkan hal-hal yang berkaitan dengan tata cara perizinan dan pendirian suatu bank. Lingkup kewenangan bidang perizinan ini mclilputi kewenangan memberikan dan mencabut usahn bank; memberikan izin pembukaan, penutupan, dan k a n t o r b a n k ; m e m b e r i k a n persetujuan atas k e p e m i l i k a n d a n bank, memberikan izin kepada bank untuk menjalankan di izin pemindahan kepengurusan kegiatan-kegiatan usaha tertentu. 2. Kewenangan Mengatur Dengan kewenangan berkaitan dengan mengatur aspek ini ditetapkan kelembagaan dan ketentuan-ketentuan keusahaan perbankan memuat prinsip kehati-hatian dalam rangka menciptakan sistem yang prudent masyarakat dan dan sehat serta disesuaikan inteniasional. 3. Kewenangan Mengawasi Bank Ibid, h i m 6 2 1 puia mampu dengan memberikan standar yang yang yang perbankan layanan berlaku kepada secara

(58) 51 Dengan kewenangan mengawasi bank i n i ,maka berwenang m e l a k u k a n p e m e r i k s a a n d a n p e m a n t a u a n t e r h a d a p k e a d a a n clan uniuk kesehatan perbankan. K e w e n a n g a n u n t u k m e n g a w a s i bank ini dapat d i l a k u k a n melalui pengawasan langsung (on-site supervision/on-site examination) p e n g a w a s a n t i d a k l a n g s u n g (ojf-site supervision/on-site dan examination). Pengawasan langsung dapat berupa pemeriksaan u m u m d a nkhasus, yang bertujuan untuk mendapatkan gambaran tentang keadaan keuangan bank dan peraturan yang untuk memantau tingkat kepatuhan bank terhadap berlaku serta u n i u k m e n g e t a h u i apakah terdapat p r a k t i k - p r a k t i k y a n g tidak sehat y a n g m e m b a h a y a k a n kelangsungan usaha bank, baik secara berkala m a u p u n setiap w a k t u apabila diperlukan. Dari hasil pengawasan ini, dapat diambil tindakan-tindakan perbaikan yang langsung diperlukan dalam menyehatkan kelangsungan usaha bank yang diawasi. Pengawasan tidak l a n g s u n g , t e r u t a m a d a l a m b e n t u k p e n g a w a s a n dini m e l a l u i alat p e m a n t a u a n tertentu, seperti m e l a k u k a n penelitian, analisis, d a ncvaluasi laporan bank secara hasil berkala pemeriksaan mengenai keadaan d a n informasi d a n kesehatan lainnya. Dalam bank, laporan pelaksanaanya, diperlukan B a n k Indonesia dapat m e l a k u k a n pemeriksaan terhadap temiasuk pihak pihak lain yang meliputi terkait, pihak terafiliasi pcmsahaan induk, perusahaan d a n debitur bank. Bank indonesia m e n u g a s i p i h a k lain u n t u k d a n atas n a m a B a n k I n d o n e s i a tugas pemeriksaan. Kewenangan Menjatuhkan Sanksi apabila bank anak, dapat melaksanakan

(59) 52 Kewenangan menjatuhkan sanksi sesuai dengan ketentuan perundang- terhadap bank apabila sua'u bank kurang atuu tidak meiiiciuilii ketentuan. Tindakan i n i m c n g a n d u n g unsur p e m b i n a a n agar bank beroperasi undangan sesuai d e n g a n asas p e r b a n k a n y a n g sehat. B e r k e n a a n d e n g a t i t u g a s m e n g a t u r d a n m e n g a w a s i b t i n k . Bank Indonesia sebagai bank sentral m e m p u n y a i k e w e n a n g a n u n t u k : 1. menetapkan peraturan, termasuk menetapkan ketentuan-ketentuan perbankan yang m e m u a t prinsip kehati-hatian, yang pelaksanaannya ditetapkan dengan Peraturan B a n k indonesia; 2. m e m b e r i k a n dan m e n c a b u t i z i n atas k e l e m b a g a a n dan k e g i a t a n usaha tertentu dari bank; 3. melaksanakan pengawasan bank, baik melalui pengawasan langsung maupun pengawasan tidak langsung. D a l a m kerangka pengawasan ini. Bank Indonesia m e w a j i b k a n bank u n t u k m e n y a m i p a i k a n laporan, keterangan dan penjelasan serta m e l a k u k a n p e m e r i k s a a n secara berkala m a u p u n setiap waktu; 4. m e n u g a s i p i h a k lain, m i s a l n y a A k u n t a n P u b l i k u n t u k dan atas n a m a B a n k Indonesia m e l a k s a n a k i m p e m e i i k s a a n bank, y a n g d i l a k u k a n sendiri atau bersama-sama dengan pemerik.sa dari B a n k Indonesia. Pihak lain yang melaksanakan pemeriksaan wajib merahasiakan keterangan dan data yang diperoleh dalam pemeriksaan; 5. memerintahkan bank untuk menghentikan sementara sebagian atau seluruh k e g i a t a n transaksi t e r t e n t u apabila m e n u r u t p c n i l a i a n t i n d a k p i d a n a di bidang perbankan dan untuk itu Bank Indonesia wajib m-'ngirim tim p e m e r i k s a u n t u k m e n e l i t i kebenaran atas d u g a a n tersebut. A p a b i l a d?in hasil pemeriksaan tidak diperoleh bukti yang cukup. B a n k Indonesia pada hari itu j u g a m e n c a b u t perintah penghentian transaksi tertentu tersebut. T r a n s a k s i tertentu i t u antara lain adalah transaksi d a l a m j u m i a h besar y a n g diduga berasal dari kegiatan y a n g m e l a n g g a r h u k u m ; 6. m e n g a t u r dan m e n g e m b a n g k a n sistem infoiTnasi antarbank, y a n g dapat dipcrluas dengan menyertakan lembaga lain di bidang keuangan. Penyelenggaraan sistem informasi antarbank dapat dilakukan sendiri olch B a n k Indonesia dan/atau o l e h pihak lain dengan persetujuan Bank Indonesia; 7. m e l a k u k a n t i n d a k a n t e r t e n t u d a l a m k e r a n g k a m e n g a t a s i k e a d a a n s u a t u b a n k yang m e m b a h a y a k a n kelangsungan usaha bank yang bcrsangkutan dan/atau membahayakan sistem perbankan atau kesulitan perbankan yang membahayakan perekonomian nasional; 8. tugas m e n g a w a s i bank akan dilakukan oleh lembaga pengawasan sektor jasa keuangan yang independcn dan dibentuk dengan undang-undang. N a m u n

(60) 53 9. sepanjang i e m b a g a p e n g a w a s a n i n i b e l i i m d i b e n t u k , m a k a tugas pengaturan dan pengawasan bank dilaksanakan oleh B a n k Indonesia; m e n g e n a k a n sanksi terhadap bank sesuai dengan pengaturan p e T u n d a n g . 2! unuangan. B, Sistem Pendekatan Bank Indonesia Dalam Melaksanakan Pengawasan Perbankan Dalam menjalankan tugas pengawasan bank, saat i n i B a t i k Indonesia melaksanakan sistem pengawasannya dengan m e n g g u n a k a n dua pendekatan, yaitu pertama, pengawasan b e r d a s a r k a n k e p a t u h a n {comepliance based supervision)', d a n kedua, p e n g a w a s a n b e r d a s a r k a n r i s i k o {risk based supervisionAU^^). adanya pendekatan R B S tersebut, b u k a n berarti niengesampingkan LXngan pendekatan berdasarkan kepatuhan, n a m u n d e m i k i a n upaya untuk m e n y e m p u r n a k a n sistem pengawasan, sehingga dapat m e n i n g k a t k a n efektivitas d a nefisiensi pengawasan perbankan. Secara bertahap, pendekatan pengawasan y a n g dilerapkan o l e h Bank indonesia akan beralih menjadi sepenuhnya pengawasan berdasarkan risiko. Pendekatan menekankan pengawasan pemantauan berdasarkan kepatuhan ketentuan yang terkait dalam operasi bank kepatuhan untuk pada dasarnya melaksanakan d a n pengelolaan bank. ketentuan- Pendekatan i n i mengacu pada kondisi bank d i masa lalu dengan tujuan untuk memastikan bahwa bank telah beroperasi dan d i k e l o l a secara baik dan benar m e n u r u t prinsip-prinsip kehati-hatian. Sementara i t u pendekatan pendekatan pengawasan Ibid, h i m . 6 2 3 - 6 2 4 " Ibid. pengawasan berdasarkan y a n g b e r o r i e n t a s i k e d e p a n {forward lisiko merupakan looking). Dengan

(61) 55 > 5. Risiko Hukum R i s i k o h u k u m adaiah risiko yang disebabkan oieh adpnya kelernahan aspek yuridis. Kelernahan aspek yuridis antara lain disebabkan hukum, ketiadaan peraturan perundang-undangan yang adanya tuntutan mendukung atau kelernahan perikatan seperti tidak dipenuhi syarat sahnya kontrak. 6. Risiko Reputasi R i s i k o reputasi antara Iain disebabkan adanya publikasi negatif yang terkait dengan kegiatan usaha bank atau persepsi negatif terhadap bank. 7. Risiko Strategik R i s i k o strategik antara lain disebabkan penetapan dan pelaksanaan stategi b a n k y a n g tidak tepat, p c n g a m b i l a n k e p u t u s a n bisnis y a n g t i d a k tepai atau kurangnya responsifhya bank terhadap perubahan ekstemal. Risiko Kepatuhan 8. Risiko kepatuhan melaksanakan ini disebabkan peraturan bank tidak pemndang-undangan mematahui dan ketentuan atau tidak lain yang ukuran dan berlaku. Penerapan jumiah risiko oleh bank disesuaikan dengan kompleksitas dari masing-masing bank. D a l a m rangka pengendalian risiko yang d i t i m b u l k a n dari aktivitas kegiatan usaha bank, setiap bank risiko, di antaranya, yaitu : diwajibkan untuk menerapkan berbagai manajemen

(62) 56 1. Penerapan M a n a j e m e n R i s i k o bagi B a n k U m u m sebagaimana diatur Peraturan Bank Indonesia Nomor 5//8/PBI/2003 tentang dalam Penerapan Manajemen Risiko Bagi Bank U m u m ; 2. Penerapan Manajemen dalam Surat Edaran R i s i k o pada Internet B a n k i n g sebagaimana B a n k Indonesia N o m o r 6 / I 8 / D P N P tanggai 2004 perihal Penetapan Manajemen B a n k M e l a l u i I n t e r n e t {Internet 3. Penerapan Manajemen diatur 20 April Risiko pada Aktivitas Pelayanan Jasa Banking); R i s i k o pada Bancassauranee sebagaimana diatur dalam Surat Edaran B a n k Indonesia N o m o i 6 / 4 3 / D P N P tanggai 7 Oktobcr 2004 perihal Penerapan Manajemen Risiko pada Bank Kcrjasama Peniasaran dengan Perusahaan 4. Sertifikasi Manajemen Risiko Bagi yang Asuransi; Pcngurus d a n Pejabat sebagaimana diatur dalam Peraturan B a n k indonesia N o m o r tentang Sertifikasi Manajemen Melakukan Risiko Bagi Fengurus Bank 7/25/PBI/2005 d a n Pejabat U m u m sebagaimana telah diubah dengan Peraturan B a n k Indonesia 8/9/PBI/2006, kemudian diganti d a n diperbaharui Elnuim dengan Peraturan Bank Nomor Bank I n d o n e s i a N o m o r ! I / I 9 / P B I / 2 0 0 9 t e n t a n g S e r t i f i k a s i M a n a j e m e n R i s i k o bagi Pengurus d a n Pejabat B a n k U m u m ; 5. Penerapan Manajemen R i s i k o pada A k t i v i t a s B a n k yang Berkaitan dengan Reksadana sebagaimaan diatur dalam Surat Edaran B a n k Indonesia 7 / 1 9 / D P N P tanggai 14 Juni 2005 perihal Penerapan Aktivitas Berkaitan dengan Reksadana; Nomor M a n a j e m e n R i s i k o pada

(63) 57 " 6. / Penerapan M a n a j e m e n R i s i k o Secara K o n s o l i d a s i bagi B a n k y a n g Terhadap Pengendalian Peraturan Bank Perusahaan Indonesia Nomor Anak sebagaimana 8/6/PBI/2006 Melakukan diatur tentang dalam Penerapan Manajemen Risiko Secara Konsolidasi; 7. Penerapan Manajemen Risiko dalam Penggunaan Teknologi Infonnasi B a n k U m u m sebagaimana diatur dalam 9/15/PBI/2007 tentang Peraturan Penerapan Manajemen Teknologi Infonnasi oleh Bank U m u m dan Bank Indonesia Risiko dalam Surat Edaran Bank N o m o r 9 / 3 0 / D P N P t a n g g a i 12 D e s e m b e r 2 0 0 7 p e r i h a l P e n e r a p a n Risiko dalam Penggunaan feknologi Informasi oleh Bank U m u m . oleh Nomor Penggunaan Indonesia Manajemen

(64) Y BAB (V PENUTUP Berdasarkan pada uraian-uraian tcrdahuiu, m a k a dapat d i a m b i l k e s i m p u l a n saran sebagai b e r i k u t : Kesimpulan 1. Kewenangan pembinaan dan pengawasan Bank menurut Undang- U n d a n g N o m o r 10 tahun 1998 adalah k e w e n a n g a n d i b i d a n g perizinan, kewenangan mengatur, kewenangan mengawasi bank, serta kewenangan menjatuhkan sanksi. 2. Sistem Pendekatan perbankan Bank Indonesia dalam melaksanakan dengan menggunakan dua pendekatan berdasarkan kepatuhan dan pengawasan berdasarkan yaitu pengawasan pengawasan resiko Saran Seyogya agar B a n k Indonesia dapat melaksanakan tugasnya dengan baik dan efektif diperlukan ketegasan dalam tujuan dan pembagian tugas yang jelas dan tidak dicanipiiri oleh kepentingan piliak-pihak tertentu. D a l a m rangka melindungi kepentingan masyarakat dan memelihara prinsipprinsip dan sistem perbankan y a n g sehat d i p e r l u k a n kebijakan y a n g bersifat strategis d a l a m rangka m e n g h i n d a r i resiko y a n g t i m b u l di bank 58

(65) DAFTAR PUSTAKA A d r i a n S u t e d i , Hukum Perbankan, Sinar Grafika, Jakarta, 2006. A s c a r y a , Akad dan Produk Bank Syariah, R a j a G r a f i n d o P e r s a d a , J a k a r t a , A s i k i n , Z a i n a i , Pokok-Pokok Hukum Perbankan Persada, Jakarta. 1998. D j o n i G a z a l i , Hukum Perbankan, D j u m h a n a , Hukum Perbankan Joni E m i r z o n , Hukum Jakarta, 2 0 0 2 Surat Sinar Grafika, Banjarmasin, 2010 Berharga Nasional dan Perkembangannya Indonesia, M u l i a m a n D . H a d a d , Sektan Struktur Kelembagaan Perbankan R a h m a d i U s m a n , Aspek-aspek Jakarta, 2 0 0 1 S a g i o n o , Kelembagaan Radja Grafindo di Indonesia, C i t r a A d i t y a B a k t i , B a n d u n g , 2 0 0 0 H e r m a n s y a h , Hukum Perbankan 2005 M u n i r F u a d y , Hukum 1999. di Indonesia, di Indonesia, Hukum Bank, 2 0 0 1 Citra A d y t i a B a k t i , Bank Indonesia, J a k a r t a , 2 0 0 3 Indonesia. Kencana Prenada, Jakarta, Pengawasan Perbankan Undang-undang Perbankan N o m o r 10 T a h u n 1998 di di Indonesia, Bandung, Gramedia,

(66) UNIVERSITAS M U H A M M A D I Y A H P A L E M B A N G FAKULTAS H U K U M KARTU AKTIVITAS BIMBINGAN SKRIPSI NAMA MAHASISWA DERY WISNU SAPUTRA PEMBIMBING : M. SOLEH IDRUS, SH,. MS NOMOR INDUK MAHASISWA 50.2011.144 PROG. KEKHUSUSAN HUKUM PERDATA PROGRAM STUDI ILMU HUKUM JUDUL SKRIPSI : OTORITAS DAN KEWENANGAN PEMBINAAN DAN PENGAWASAN BANK MENURU T UNDANG-UNDANG NO.IO TAHUN 1998 KONSULTASI j MATER! YANG DiBlMBINGKAN > 7 A 7 . / o 7 75" //d / JUF y t A z A ^ w , ^^fe^^ /y PARAF PEMBIMBING KET.

(67) KONSULTASI KE MATERI YANG DIBIMBINGKAN PARAF KET. PEMBIMBING fhA, A/ATM F<^/jd ^A 7^/l- fOC Mf AX ffjf- -ffCS A v i , ^Aj^-^'/^f^ X y c &AV_ ^>^4/xx A< 9 DIKELUARKAN DI P A L E M B A N G PADA TANGGAL ; 30 SEPTEMBER KETUA BAGIAN, H U K U M 2014 PERDATA MULYADI TANZILI,SH.,MH.

(68) UNIVERSITAS M U H A M M A D I Y A l l P A L E M B A N G FAKULT AS H U K U M REKOMENDASI DAN PEMBIBINGAN Nama : D e r y W i s n u Saputra NIM : 502011144 Program Studi : Ilmu Hukuni SRRil'SI P r o g r a m kekhuususan: H u k u m Perdata Judul : OTORITAS DAN K E W E N A N G A N PEMBINAAN D A N P E N G A W A S A N BANK M E N U R U T NO.IO T A H U N I.Rekomendasi Ketua Bagian : H u k u m a. R e k o m e n d a s i UNDANG-UNDANG 1998 Keperdataan : b. U s u l P e m b i m b i n g 2. Palembang, 29 September 2014 Ketua Bagian, J M U L Y A D I T A N Z I L I , SR., M H . Il.Pimetapan Pembimbing Skripsi oleh Wakil Dekan I

(69) UNIVERSITAS iMUHAMiMADIYAH P A L E M B A N G F A K U L T A S H U K U M Lampiran : Sistematika penulisan (Outline) Prihal : Penelitian H u k u m dan Penulisan Sknpsi Kepada ; Y t h . Bpk. M . T h o h i r M S , S H . , M H Pembimbing A k a d e m i k Fak. H u k u m U M P Di Palembang Assalamu'alaikum wi. wb. Saya yang bertanda tangan dibavvah ini Nama : D e r y W i s n u Saputra NIM : 502011144 Program Studi : Ilmu Hukum Prograni Kekhususan ; H u k u m Perdata Pada semester gaiajil tahun k u l i a h 2 0 1 4 - 2 0 1 5 sudah menyelesaikan behan studi yang meliputi M P K , M K K , M K B , M F B M B B (145 S K S ) . Dengan ini rnengajukan permohonan untuk Penelitian H u k u m dan Penulisan Skripsi dengan j u d u l : OTORITAS D A N K E W E N A N G A N P E M B I N A A N D A N P E N G A W A S A N B A N K M E N U R U T NO.IO T A H U N U N D A N G - U N D A N G 1998 D e m i k i a n l a h atas perkenan I b u diucapkan terima kasih. Wassalam Palembang, 29 September Pemohon, Pembimbing Akademik, "MTThohir MS. SIL, M H 2014

(70) PENULISAN (OUT LINE ) JUDUI. SKRIPSI : OTORITAS D A N K E W E N A N G A N M E N U R U T U N D A N G - UNDANG P E M I i l N A A N DAN P E N G A W A S V A N li v N K NO.IO T A I I U N 1998 P E R M A S A L A H A N ; 1. Bagaimana otoritas dan kewenangan pembinaan dan pengawasan bank niemirtil 2. Bagaimanakah pendekatan Bank Indonesia dalam melaksanakan system Undang Undang N o m o r 10 T a h u n 1 9 9 8 BAB I : P E N D A H U L U A N A. B. C. B A B I( BAB l U pengawasannya Latar Belakang Permasalahan Ruang Lingkup dan Tujuan D. Metode Peneli'ian E. Sistematika Penulisan :TINJAUAN PUSTAKA A. Dasar Hukuni Pengawasan Bank B. Pengertian dan l ujuan Pembinaan dan Pengawasan C. Visi , M i s i d a n Sasaran bank Indonesia hank : P E M B A H A S A N A. Otoritas dan kewenangan Pembinaan dan Pengawasan B a n k Menurut U n d a n g - U n d a n g N o m o r l O T a h u n 1998 T e n t a n g Perbankan B. Pendekatan Pengawasan bank Indonesia D a l a m melaksanakan Sistem Pengawasannya. BAB IV .PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

(71) P E R N Y A T A A N O R O S I O N A U T AS S K R I P S I V a n g b e n a n d a tanga d i b a w a h ini Den,' W i s n u N a Ilia Saputra Tempat Tanggai Lahir Pagar alam 7 Agustus 1993 Nim 502011144 Program Studi Ilmu Hukum Program Kekhususan Hukum Perdata M e n y a t a k a n bahwa karya ilmiah / skripsi saya yang berjudui : OTORITAS DAN K E W E N A N G A N PEMBINAAN DAN B A N K M E N U R U T U N D A N G - U N D A N G NO.IO T A H U N PENGAWASAN 1998 A d a l a h b u k a n m e r u p a K a n karya tulis o r a n g lain, baik sebagian m a u p u n keseluruhan, dalam bentuk kutipan yang kami sebutkan Demikianlah surat pemyataan ini kami kecua sunibernya. buat dengan sebenar-benarnya p e m y a t a a n ini tidak benar, k a m i bersedia m e n d a p a t k a n sanksi akademis. Palembang, 29 September Yang menyatakan D e r y W i s n u Saputra 2014 dan apabil

(72)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

B E N T U K PE N GA W A S A N B E B A S V I S A K U N J U N G A N S I N G K A T ( B V K S ) O L E H K A N T O R K E I M I G R A S I A N K E P A D A W A R G A N E G A R A A S I N G Y A N G T I N G G A L D I I N D O N E S I A
0
4
15
E F E K T I V I T A S A B U S E K A M D A N Z E O L I T S E R T A P E N G U R A N G A N P U P U K N P K T E R H A D A P P R O D U K S I G A N D U M I N D O N E S I A P A D A ME D I A P A S I R A N
0
3
14
E F E K T I V I T A S A B U S E K A M D A N Z E O L I T S E R T A P E N G U R A N G A N P U P U K N P K T E R H A D A P P R O D U K S I G A N D U M I N D O N E S I A P A D A ME D I A P A S I R A N
0
3
14
E V A L U A S I P E L A K S A N A A N P E N D I S T R I B U S I A N P R O G R A M B E R A S M I S K I N ( R A S K I N ) T A H U N 2 0 1 1 D I D E S A G E N T E N G K U L O N K E C A M A T A N G E N T E N G K A B U P A T E N B A N Y U W A N G I
0
9
21
E V A L U A S I T E R H A D A P P E L A K S A N A A N R U JU K A N B E R JE N JA N G K A S U S K E G A WA T D A R U T A N M A T E R N A L D A N N E O N A T A L P A D A P R O G R A M JA M P E R S A L D I P U S K E S M A S K E N C O N G T A H U N 2012
0
2
19
H U B U N G A N A N T A R A P R O F E S I O N A L I S M E P E G A W A I D E N G A N K U A L I T A S P E L A Y A N A N P E N E R B I T A N K T P D A N K K D I K A N T O R K E C A M A T A N G A M B I R A N K A B U P A T E N B A N Y U W A N G I
0
6
22
H U B U N G A N T I N G K A T P E N G E T A H U A N I B U T E N T A N G D A M P A K K E C E L A K A A N P A D A B A L I T A D I R U M A H D E N G A N T I N D A K A N P E N C E G A H A N K E C E L A K A A N D I W I L A Y A H P O S Y A N D U A L A M A N D A
0
4
19
I D E N T I F I K A S I P E N G A R U H L O K A S I U S A H A T E R H A D A P T I N G K A T K E B E R H A S I L A N U S A H A M I N I M A R K E T W A R A L A B A D I K A B U P A T E N J E M B E R D E N G A N S I S T E M I N F O R M A S I G E O G R A F I S
0
3
19
I N V E S T A S I B I D A N G E N E R G I M I N Y A K D A N G A S B U M I P E R U S A H A A N M U L T I N A S I O N A L P E T R O C H I N A D I I N D O N E S I A
0
4
16
R E S P O N TA N A M A N C A B E M E R A H T E R H A D A P P U P U K N K M A J E M U K YA N G D I A P L I K A S I K A N S E C A R A L A N G S U N G M E L A L U I TA N A M A N
0
0
10
P E N G A R U H K E D E K A T A N H U B U N G A N M A H A S IS W A D E N G A N D O SE N T E R H A D A P O B J E K T IV IT A S P E N IL A IA N D O S E N P R O G R A M S T U D I P E N D ID IK A N A G A M A ISL A M S T A IN S A L A T IG A T A H U N A K A D E
0
1
111
U K A L I R E P A P U A S A N I M N T B I D E U G N E D H A R A D R E B M A M E D N A T A M A C E K I R A S G N U N U G N A H A R U L E K R A S A K A M A T O K I N I C O P A R
0
0
78
G A M B A R A N P E N G E T A H U A N DAN S I K A P IBU T E R H A D A P PAP S M E A R DI P U S K E S M A S K E N T E N P A L E M B A N G TAHUN 2013
0
0
83
K E B I J A K A N H U K U M PIDANA D A L A M M E N A N G G U L A N G I T I N D A K PIDANA P E R P A J A K A N M E N U R U T U N D A N G - U N D A N G N0.28 T A H U N 2007 T E N T A N G P E R P A J A K A N
0
0
83
P E M B E N T U K A N , P E N G H A P U S A N DAN P E N G G A B U N G A N D A E R A H
0
1
100
Show more