Formulasi dan evaluasi sifat fisik sabun batang transparan minyak jahe dengan variasi sukrosa dan glukosa sebagai transparent agent - USD Repository

Gratis

0
1
100
9 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI FORMULASI DAN EVALUASI SIFAT FISIK SABUN BATANG TRANSPARAN MINYAK JAHE DENGAN VARIASI SUKROSA DAN GLUKOSA SEBAGAI TRANSPARENT AGENT SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm.) Program Studi Farmasi Oleh : Go Yoanita Gunawan NIM : 108114106 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI FORMULASI DAN EVALUASI SIFAT FISIK SABUN BATANG TRANSPARAN MINYAK JAHE DENGAN VARIASI SUKROSA DAN GLUKOSA SEBAGAI TRANSPARENT AGENT SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm.) Program Studi Farmasi Oleh : Go Yoanita Gunawan NIM : 108114106 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 i

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ii

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI iii

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI iv

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI v

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PRAKATA Puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan penyertaanNya yang telah diberikan kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan akhir yang berjudul “Formulasi dan Evaluasi Sifat Fisik Sabun Batang Transparan Minyak Jahe dengan Variasi Sukrosa dan Glukosa Sebagai Transparent Agent” dengan baik. Laporan ini disusun untuk memenuhi salah satu persyaratan untuk mendapatkan gelar Sarjana Strata Satu Program Studi Farmasi (S. Farm.) Selama menyelesaikan laporan ini, penulis banyak mengalami kesulitan dan hambatan, namun, dengan adanya bantuan dan dukungan dari banyak pihak, maka penulis mampu menyelesaikan laporan akhir ini. Oleh karena itu, dengan keredahan hati penulis ingin mengucapkan terimakasih kepada: 1. Tuhan Yesus Kristus atas penyertaan, bimbingan dan pertolongan selama penelitian ini berjalan. 2. Kedua orang tua yang telah membimbing, mendidik, menyayangi dan membiayai selama penulis menempuh pendidikan. 3. Bapak Ipang Djunarko, M. Sc., Apt. selaku dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma. 4. Ibu Christofori Maria Ratna Rini Nastiti, M. Pharm., Apt., selaku pembimbing, atas perhatian, bimbingan, arahan, semangat, dan dukungan yang diberikan selama penyusunan proposal, penelitian, dan penyusunan laporan akhir. 5. Bapak Septimawanto Dwi Prasetyo, M.Si., Apt. selaku dosen penguji yang telah meluangkan waktu untuk membimbing dan menguji. 6. Ibu Melania Perwitasari, M.Sc., Apt. selaku dosen penguji yang telah meluangkan waktu untuk membimbing dan menguji. 7. Pak Musrifin, Pak Agung, Pak Parlan dan laboran-laboran lain atas bantuan yang diberikan selama penelitian dan menempuh perkuliahan. 8. Maria, Stephanie dan Niken sebagai tim atas kerja sama, semangat, dukungan, dan suka duka yang telah dilewati bersama. vi

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 9. Keluarga besar yang telah memberikan dukungan, semangat, motivasi kepada penulis hingga penyusunan laporan ini selesai. 10. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu. Penulis menyadari adanya kekurangan selama penyusunan laporan akhir ini. Oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari semua pihak. Akhir kata, semoga laporan akhir ini bermanfaat bagi pembaca. Penulis menyadari ada kekurangan selama penyusunan laporan akhir ini. Oleh karena itu, penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari semua pihak. Akhir kata, semoga laporan akhir ini bermanfaat bagi pembaca. Penulis vii

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL .............................................................................................. .i PERSETUJUAN PEMBIMBING ........................................................................... ii PENGESAHAN SKRIPSI JUDUL........................................................................ iii PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ................................................................ iv LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS ............................................................... v PRAKATA ............................................................................................................ vi DAFTAR ISI ....................................................................................................... viii DAFTAR TABEL ................................................................................................ xii DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... xiii DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xiv INTISARI ............................................................................................................. xv ABSTRACT .......................................................................................................... xvi BAB I. PENGANTAR ........................................................................................... 1 A. Latar Belakang .......................................................................................... 1 B. Permasalahan ............................................................................................ 2 C. Keaslian Penelitian ................................................................................... 3 D. Manfaat Penelitian .................................................................................... 4 E. Tujuan Penelitian ....................................................................................... 5 BAB II. PENELAAHAN PUSTAKA .................................................................... 6 A. Minyak Jahe .............................................................................................. 6 B. Sabun ......................................................................................................... 6 viii

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI C. Sabun Transparan .................................................................................... 10 D. Formula Sabun ......................................................................................... 11 1. Minyak jarak ........................................................................................ 11 2. Natrium Hidroksida (NaOH) ............................................................... 12 3. Asam stearat ........................................................................................ 12 4. Asam sitrat ........................................................................................... 13 5. Gliserin ................................................................................................ 13 6. Etanol ................................................................................................... 14 7. BHT ..................................................................................................... 14 8. Betain ................................................................................................... 14 9. Aquades ............................................................................................... 15 E. Glukosa ................................................................................................... 15 F. Sukrosa .................................................................................................... 16 G. Sifat Fisik ................................................................................................. 17 1. Kekerasan Sabun .................................................................................. 17 2. Kemampuan Membentuk Busa dan Mempertahankan Busa ................ 17 3. Derajat Keasaman (pH) ......................................................................... 17 4. Transparansi Sabun ............................................................................... 18 H. Landasan Teori ....................................................................................... 18 I. Hipotesis ................................................................................................. 19 BAB III. METODOLOGI PENELITIAN ............................................................ 20 A. Jenis dan Rancangan Penelitian .............................................................. 20 B. Variabel dan Definisi Operasional ......................................................... 20 ix

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI C. Bahan penelitian ...................................................................................... 22 D. Alat penelitian ......................................................................................... 22 E. Tata Cara Penelitian ................................................................................ 23 1. Identifikasi Minyak Jahe dan Minyak Jarak ....................................... 23 2. Formula Sabun Batang Transparan Minyak Jahe ............................... 23 3. Pembuatan Sabun Batang Transparan Minyak Jahe ........................... 25 4. Sifat Fisik Sabun ................................................................................. 25 a. Penyusutan Bobot Sabun ................................................................. 25 b. Kekerasan Sabun.............................................................................. 26 c. Kemampuan Membentuk Busa ........................................................ 26 d. Kemampuan Mempertahankan Busa ............................................... 26 e. Derajat Keasaman (pH) ................................................................... 27 f. Transparansi Sabun .......................................................................... 27 5. Subjective Assessment ....................................................................... 27 F. Analisis Hasil .......................................................................................... 28 BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 30 A. Formulasi ................................................................................................. 30 B. Penyusutan Bobot .................................................................................... 32 C. Pengujian pH Sabun Transparan ............................................................. 34 D. Pengujian Transparansi Sabun................................................................. 35 E. Pengujian Sifat Fisik ................................................................................ 36 1. Kekerasan Sabun ............................................................................... 37 2. Kemampuan Membentuk Busa ......................................................... 39 x

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3. Kemampuan Mempertahankan Busa ................................................. 41 F. Subjective Assessment ............................................................................. 43 BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 47 A. Kesimpulan ........................................................................................... 47 B. Saran ...................................................................................................... 47 DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 48 LAMPIRAN ......................................................................................................... 50 BIOGRAFI PENULIS ………………………………………………………….. 83 xi

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel I. Komposisi asam lemak yang terkandung dalam minyak jarak .... .12 Tabel II. Formula yang dipilih sebagai acuan sabun transparan .................. 23 Tabel III. Modifikasi formula untuk 100 gram dengan gula sukrosa ........... 24 Tabel IV. Modifikasi formula untuk 100 gram dengan gula glukosa ............ 24 Tabel V. Nilai p – value pada pengujian paired t – test sabun minggu 3 ke minggu 4 ........................................................................................ 33 Tabel VI. Nilai pH sabun pada masing – masing formula............................. 34 Tabel VII. Tingkatan transparansi sabun yang dihasilkan. ............................. 36 Tabel VIII. Hasil pengujian kekerasan sabun minggu 4 (X ± SD)................... 38 Tabel IX. Hasil uji Post Hoc TukeyHSD kekerasan sabun minggu 4 dan sabun yang beredar di pasaran ........................................................39 Tabel X. Hasil pengujian kemampuan membentuk busa minggu 4 (X ± SD) ....................................................................................................... 39 Tabel XI. Hasil uji ANOVA dan Post Hoc TukeyHSD kemampuan membentuk busa sabun minggu 4 dan sabun yang beredar di pasaran ............................................................................................40 Tabel XII. Hasil pengujian persentase penurunan busa minggu 4 (X ± SD) ...41 Tabel XIII. Hasil uji ANOVA persentase penurunan busa minggu 4 dan sabun yang beredar di pasaran ................................................................. 43 xii

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Mekanisme saponifikasi sabun ........................................................ 8 Gambar 2. Mekanisme asam lemak sabun ........................................................ 8 Gambar 3. Struktur glukosa............................................................................. 15 Gambar 4. Struktur sukrosa ............................................................................. 16 Gambar 5. Diagram hasil penerimaan responden terhadap kesukaan sabun yang diberikan ..................................................................... 44 Gambar 6. Diagram hasil penerimaan responden terhadap persetujuan penggunaan sabun yang diberikan................................................. 45 xiii

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Komposisi sabun “L” sebagai pembanding ................................... 51 Lampiran 2. Komposisi sabun “M” sebagai pembanding .................................. 52 Lampiran 3. Certificate of Analysis ................................................................... 53 Lampiran 4. Hasil penyusutan bobot ................................................................. 55 Lampiran 5. Hasil pengujian kekerasan, kemampuan membentuk busa dan persentase penurunan busa ............................................................ 57 Lampiran 6. Hasil uji Normalitas ....................................................................... 61 Lampiran 7. Hasil uji Paired t – Test ................................................................. 69 Lampiran 8. Hasil uji Unpaired t – Test ............................................................ 72 Lampiran 9. Hasil uji Levene Test ..................................................................... 75 Lampiran 10. Hasil uji ANOVA .......................................................................... 77 Lampiran 11. Hasil uji lanjut Post Hoc TukeyHSD ............................................. 79 Lampiran 12. Kuesioner Subjective Assessment .................................................. 81 Lampiran 13. Dokumentasi .................................................................................. 82 xiv

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI INTISARI Minyak jahe digunakan untuk bahan baku industri farmasi baik sebagai kosmetik yang berfungsi sebagai aromaterapi. Telah dilakukan penelitian tentang sabun transparan minyak jahe dengan variasi sukrosa dan glukosa sebagai transparent agent. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan sifat fisik sabun transparan minyak jahe dengan penggunaan sukrosa dan glukosa sebagai transparent agent dan untuk mengetahui apakah dapat dihasilkan sabun transparan minyak jahe yang baik dengan variasi dua bahan tersebut. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental pola acak searah menggunakan 3 formula yaitu formula rendah, formula tengah dan formula tinggi. Sifat fisik yang diamati dalam penelitian ini meliputi transparansi sabun, kekerasan, kemampuan membentuk busa dan kemampuan mempertahankan busa. Data dianalisis menggunakan program R i386 3.0.2 dengan uji ANOVA dan uji T berpasangan. Analisis statistik dilakukan dengan taraf kepercayaan 95%. Hasil analisis data menunjukkan bahwa pengunaan variasi sukrosa dan glukosa tidak memberikan perbedaan terhadap pH, kekerasan dan kemampuan mempertahankan busa, namun memberikan perbedaan terhadap transparansi dan kemampuan membentuk busa. Sabun yang dihasilkan memiliki kualitas yang sama dengan sabun merek dagang yang sudah beredar di pasaran. Sabun yang dihasilkan diterima oleh konsumen berdasarkan hasil kuesioner yang dibagikan kepada responden. Kata kunci : minyak jahe, sabun batang transparan, sukrosa, glukosa xv

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRACT Ginger oil was used for raw material in cosmetic pharmaceutical industry as aromatherapy. The study about ginger oil transparent soap bar with variation of sucrose and glucose as transparent agent had been done. The purpose of this study were to observe the differences of ginger oil transparent soap bar physical properties used of sucrose and glucose as a transparent agent and to investigate whether the variation of both subtances could be made well ginger oil transparent soap bar. This experiment studied used of three formulas are low, middle and high levels. The physical properties observed in this study were soaps transparency, hardness, lathering and ability to retain the foam. Data were analyzed used the R i386 3.0.2 program with ANOVA test and paired T - test. Statistical analysis performed at 95% confidence interval. The result showed that variation of sucrose and glucose did not differed to pH, hardness and retain the foam formed, but resulted in differences in the ability of lathering and transparency. The result transparent soap showed similar quality compared to the brand name transparent soap which had already been in the market. The soap was well accepted by the customers based on the results of a questionnaire distributed to respondents. Keywords : ginger oil , transparent soap bar , sucrose , glucose xvi

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Kulit merupakan bagian penting dari tubuh yang digunakan untuk melindungi tubuh dari berbagai macam gangguan dan rangsangan dari luar seperti infeksi, sinar matahari dan bahan kimia. Kesehatan kulit harus dijaga sebagai cermin dari kesehatan tubuh dan penampilan seseorang (Wasitaatmadja, 1997). Sabun merupakan salah satu produk kecantikan yang digunakan sebagai pembersih. Penggunaan sabun biasanya untuk mengangkat kotoran yang menempel pada kulit, baik berupa kotoran keringat, lemak ataupun debu, mengangkat sel-sel kulit mati dan sisa-sisa kosmetik. Sabun penting karena berhubungan langsung dengan kulit tubuh, sehingga sangat mempengaruhi kesehatan kulit. Kotoran yang menempel di kulit harus dibersihkan supaya kulit tetap sehat dan dapat bekerja dengan baik. Sabun transparan merupakan salah satu produk inovasi sabun yang menarik. Sabun transparan memiliki tampilan yang mewah dan berkelas, terlihat lebih berkilau dan dapat menghasilkan busa yang lebih lembut. Pembuatan sabun batang transparan ini diharapkan dapat meningkatkan nilai tambah estetika dan nilai ekonomis (Hambali, Suryani, Rivai, 2005). Jahe merupakan salah satu rempah – rempah yang sangat terkenal, banyak ditemukan di Indonesia, serta memiliki nilai ekonomi yang tinggi. Kegunaan jahe sangat luas, namun kebanyakan masyarakat Indonesia hanya mengetahui manfaat jahe sebagai minuman penghangat, bumbu dapur, penambah 1

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2 rasa dan digunakan sebagai jamu. Selain kegunaan tersebut, jahe juga dapat digunakan sebagai fragrance dalam suatu produk, hal ini didukung dengan aroma jahe yang khas, membuat rileks dan banyak disenangi oleh masyarakat. Penggunaan transparent agent dengan komposisi dan jenis yang baik akan mempengaruhi dalam segi estetika sabun batang transparan yang dihasilkan. Transparent agent yang dapat digunakan dalam sabun transparan misalnya sukrosa dan glukosa. Gula akan meningkatkan transparansi dari sabun yang dihasilkan karena menghasilkan larutan yang jernih dan saat sabun memadat akan mengkristal, sehingga sabun yang dihasilkan dapat memiliki transparansi yang kuat dan gula dapat menghindari serat kristal sabun besar yang akan menghambat transmisi cahaya. Glukosa merupakan monosakarida yang memiliki 6 atom C, sedangkan sukrosa merupakan penggabungan glukosa dan fruktosa. Struktur yang berbeda dari glukosa dan sukrosa dapat memberikan pengaruh pada sifat fisik sabun transparan. B. Permasalahan 1. Apakah dapat dihasilkan sabun batang transparan minyak jahe yang memiliki sifat fisik yang baik dengan variasi sukrosa dan glukosa dibandingkan sabun yang sudah beredar dipasaran? 2. Apakah dengan menggunakan variasi sukrosa dan glukosa sebagai transparent agent akan memberikan perbedaan sifat fisik dalam pembuatan sabun batang transparan minyak jahe?

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 C. Keaslian Penelitian Penelitian yang pernah dilakukan oleh Retmana (2009) adalah formulasi dan membandingkan sifat fisik sabun transparan berbahan dasar VCO dengan minyak kayu putih, sereh, dan cengkeh sebagai fragrance oil. Hasil yang didapat adalah perbedaan minyak atsiri yang digunakan memberikan sifat kemampuan membentuk busa yang berbeda, tetapi tidak memberikan kekerasan yang berbeda. Penelitian mengenai optimasi formula sabun transparan dengan humectant gliserin dan surfaktan cocoamidopropyl betaine pernah dilakukan oleh Budianto (2010). Hasilnya adalah penggunaan gliserin dan betaine lebih dominan dalam menentukan respon kekerasan dan kemampuan membentuk busa sabun. Kajian pengaruh konsentrasi sukrosa dan asam sitrat terhadap mutu sabun transparan pernah diteliti oleh Purnamawati (2006). Konsentrasi sukrosa yang digunakan adalah 8, 11 dan 13%, sedangkan konsentrasi asam sitrat adalah 1,3,5%. Hasilnya adalah konsentrasi sukrosa 13% dan asam sitrat 5% merupakan konsentrasi terbaik untuk membuat sabun transparan. Penelitian tentang sifat fisik sabun transparan dengan penambahan madu pada konsentrasi yang berbeda telah diteliti oleh Jannah (2009). Penambahan madu sampai konsentrasi 7,5% menghasilkan sabun transparan yang lebih lunak, meningkatkan stabilitas emulsi dan stabilitas busa, sedangkan penambahan madu sebesar 7,5% dapat menghasilkan sabun mandi madu transparan yang lebih baik dibanding penambahan madu dengan konsentrasi yang lebih rendah. Fachmi (2008) meneliti mengenai pengaruh penambahan gliserin dan sukrosa terhadap sabun transparan. Dalam penelitian ini digunakan campuran

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4 konsentrasi gliserin dan sukrosa untuk mengetahui mutu sabun yang dihasilkan. Konsentrasi gliserin dan sukrosa yang digunakan adalah (10, 30 dan 80%). Berdasarkan hasil yang diperoleh, campuran konsentrasi gliserin 10% dan sukrosa 30% memiliki nilai pH yang masuk dalam rentang pembanding, sedangkan gliserin dan sukrosa (80%) memiliki nilai pH dan respon kekerasan yang masuk dalam rentang pembanding. Namun, sejauh penelusuran pustaka yang dilakukan oleh peneliti, Formulasi dan Evaluasi Sifat Fisik Sabun Batang Transparan Minyak Jahe dengan Variasi Sukrosa dan Glukosa sebagai Transparent Agent belum pernah dilakukan. D. Manfaat Penelitian 1. Manfaat teoritis : Menambah pengetahuan tentang aplikasi formula sabun batang transparan dan dapat diketahui apakah dengan menggunakan variasi konsentrasi sukrosa dan glukosa sebagai transparent agent mempengaruhi sifat fisik sabun batang transparan minyak jahe. 2. Manfaat praktis : Menghasilkan formula sabun transparan minyak jahe optimum yang memiliki sifat fisik yang dikehendaki sehingga akan menambah variasi bentuk sabun transparan dengan minyak atsiri yang sudah ada.

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5 E. Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui sabun batang transparan minyak jahe yang dihasilkan dengan variasi sukrosa dan glukosa dibandingkan sabun yang sudah beredar dipasaran. 2. Untuk mengetahui perbedaan sifat fisik sabun batang transparan minyak jahe dengan menggunakan variasi sukrosa dan glukosa sebagai transparent agent.

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Minyak Jahe Minyak atsiri adalah hasil sisa proses metabolisme dari tanaman, minyak atsiri memiliki bau wangi yang khas sesuai dengan tanaman penghasilnya. Minyak atsiri sering dimanfaatkan sebagai bahan – bahan dalam industri makanan dan minuman, industri kosmetik dan digunakan juga sebagai obat – obatan (Gunther, 1990). Minyak atsiri jahe berupa cairan berwarna kuning kecoklatan, mudah menguap, berat jenis lebih kecil dari berat jenis air, berbau khas tanaman jahe, larut dalam pelarut organik dan tidak larut dalam air. Minyak atsiri jahe biasanya digunakan dalam bahan baku minuman, bahan baku industri farmasi baik sebagai kosmetik yang berfungsi sebagai aromaterapi, parfum dan digunakan sebagai bahan baku industri makanan sebagai penyedap (flavouring agent) ( Hernani dan Marwati, T., 2006). B. Sabun Kotoran yang menempel pada kulit biasanya dalam bentuk lemak, lemak ini yang akan membuat debu menempel pada kulit. Membersihkan kotoran tidak cukup dengan menggunakan air saja, namun diperlukan suatu bahan untuk mengangkat kotoran. Sabun merupakan senyawa yang dibuat larut dalam air sehingga akan bersifat surfaktan yaitu untuk menurunkan tegangan permukaan dan sebagai pembersih. Sabun terdiri atas gugus hidrofobik yang bersifat non polar dan hidrofilik yang bersifat polar. Saat menggunakan sabun untuk 6

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 7 membersihkan kotoran, gugus hidrofobik sabun akan menempel pada kotoran sedangkan untuk gugus hidrofilik menempel pada air (Barrel, Paye, dan Maibach, 2001). Sabun merupakan pembersih yang dihasilkan dari reaksi kimia antara NaOH atau KOH dengan asam lemak yang berasal dari minyak nabati atau lemak hewani. Hasil sabun yang berasal dari NaOH dikenal dengan sabun keras (hard soap), sedangkan sabun yang berasal dari KOH dikenal dengan sabun lunak (soft soap). Sabun juga dapat didefinisikan sebagai bahan yang digunakan untuk mencuci dan mengemulsi yang terdiri dari dua komponen utama yakni asam lemak dengan rantai karbon C12 – C18 yang bereaksi dengan natrium atau kalium (Kirk, Othmer, Scott dan Standen, 1954; BSNI, 1994). Pembuatan sabun ada dua cara yaitu melalui reaksi saponifikasi dan reaksi asam lemak. Reaksi saponifikasi terjadi antara trigliserida direaksikan dengan basa yang menghasilkan gliserol dan sabun. Penambahan basa disebut proses netralisasi residu asam lemak dan membantu melarutkan serta menghilangkan residu gliserin dan komponen lain yang tidak tersaponifikasi. Reaksi asam lemak adalah reaksi trigliserida yang dihidrolisis dengan menggunakan tekanan tinggi yang menghasilkan asam lemak dan gliserol, kemudian asam lemak dijernihkan dengan proses destilasi dan dinetralisasi menggunakan basa yang akan menghasilkan sabun dan air (Barrel et al., 2001; Rieger dan Rhein, 1997).

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 8 Reaksi saponifikasi sabun dapat dilihat pada Gambar 1. Gambar 1. Mekanisme saponifikasi sabun (Barrel et al., 2001) Reaksi asam lemak sabun dapat dilihat pada Gambar 2. Gambar 2. Mekanisme asam lemak sabun (Barrel et al., 2001) Surfaktan digunakan untuk membersihkan kotoran yang memiliki tegangan permukaan dengan cara mengelilingi dan menarik setiap molekul dalam struktur molekul air. Tegangan permukaan akan mengakibatkan air membentuk butiran – butiran pada permukaan yang akan membasahi permukaan sehingga akan membantu proses pembersihan. Pembersihan dapat bekerja baik apabila tegangan permukaan ini dikurangi, sehingga air dapat menyebar dan membasahi seluruh permukaan. Surfaktan merupakan komponen yang dapat mengurangi tegangan permukaan yaitu dengan cara membentuk emulsi atau mengikat kotoran

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 9 dalam bentuk suspensi sehingga kotoran dapat hilang saat pembilasan (Ghaim and Volz, 2001). Minyak, lemak dan keringat merupakan jenis kotoran yang sering menempel pada kulit. Ketiga jenis kotoran ini tidak dapat larut dalam air karena memiliki sifat non polar, sehingga dibutuhkan sabun untuk membersihkan kotoran dari kulit. Sabun memiliki gugus non polar (-R) yang akan mengikat kotoran, sedangkan gugus –COONa akan mengikat air karena memiliki gugus polar. Saat penggunaan sabun, kotoran tidak dapat lepas karena kotoran terikat pada sabun dan sabun terikat pada air dan kotoran akan hilang saat sabun dibilas dengan air (Winarno, 2004). Bentuk sabun dibedakan menjadi tiga macam yaitu sabun padat (batang), sabun cair dan sabun gel. Sabun padat (batang) dibedakan menjadi tiga yakni sabun translucent, sabun opaque dan sabun transparan. Sabun translucent adalah sabun yang memiliki penampilan agak transparan, sabun opaque memiliki tampilan yang tidak transparan, sedangkan untuk sabun transparan sering juga disebut sabun gliserin yang memiliki penampilan lebih menarik karena tampilannya transparan Sabun opaque adalah jenis sabun mandi biasa yang berbentuk batang dan tidak transparan, sedangkan sabun transparan merupakan sabun yang mempunyai tampilan lebih menarik karena transparansinya dan menghasilkan busa lebih lembut di kulit (Burke, 2005; Hambali, Suryani, Dadang, Hariyadi, Hanafie, Reksowardojo et al, 2006). Sabun batang yang ideal harus memiliki kekerasan yang cukup untuk memaksimalkan pemakaian dan ketahanan yang cukup terhadap penyerapan air

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 10 saat tidak digunakan, sementara pada saat yang sama juga dapat menghasilkan busa dalam jumlah yang sesuai untuk mendukung daya bersih (Hill dan Moaddel, 2004). C. Sabun Transparan Sabun transparan dapat didefinisikan sebagai sabun yang memiliki transparansi yang paling tinggi. Sabun transparan dapat meneruskan cahaya, sehingga akan membuat obyek yang berada diluar sabun dapat terlihat jelas. Komponen yang dapat memberikan tampilan transparan antara lain menggunakan baku lemak (beef tallow), minyak kelapa, minyak zaitun atau minyak jarak (Mitsui, 1997). Sabun batang dikatakan sebagai sabun transparan apabila dapat digunakan untuk membaca tulisan dengan font tipe 14 melalui sabun dengan ketebalan 0,25 inchi yang setara dengan 0,635 cm (Jongko, 2014; Tokosh dan Baig, 1995). Hal yang membuat sabun menjadi tampil transparan karena cahaya yang melewati sabun diteruskan dan tidak dihamburkan dengan menyesuaikan indeks refraktif atau dengan cara memperkecil ukuran partikel dari fase dispers, sedangkan sabun opaque cahaya yang melewati akan dihamburkan oleh bahan – bahan yang berada di dalamnya (Hill dan Moaddel, 2004). Sabun transparan dibuat dengan mencampurkan 50% sabun dan 50% solvent. Solvent yang digunakan biasanya mengandung gliserin, alkohol, etil alkohol, dan sukrosa. Larutan sabun yang panas harus dapat terlihat transparan, tidak terlihat adanya solid lain di dalam larutan, apabila dalam campuran terdapat

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 11 solid, maka hasil sabun transparan yang dihasilkan tidak memberikan hasil yang sesuai dengan yang diharapkan (Hill dan Moaddel, 2004). Menurut Mabrouk (2005) dalam pembuatan sabun transparan biasanya menggunakan satu atau lebih komponen yang mengurangi pembentukan kristal berserat. Komponen yang digunakan untuk mengurangi pembentukan kristal berserat biasanya minyak jarak, etanol, gliserin dan gula. D. Formula Sabun 1. Minyak jarak Minyak jarak sering disebut dengan castor oil. Hal yang membedakan dengan trigliserida lainnya adalah komposisi asam lemak, viskositas, kelarutan dalam alkohol yang sangat tinggi. Organoleptis minyak jarak yaitu cairan kental, jernih, berwarna kuning pucat, bau lemah dan tidak berbau tengik, larut dalam etanol (95%). Dalam pembuatan sabun transparan, minyak jarak memiliki kelarutan yang tinggi dan memiliki transparansi yang sangat bagus. Minyak jarak dalam sabun akan memberikan busa yang lembut dan berfungsi juga sebagai pelembut kulit. Kandungan beberapa asam lemak ini yang membuat minyak jarak dapat digunakan sebagai perawatan kulit, humektan dan dalam proses pembentukan sabun berperan dalam pembentukan sabun dan pembusaan (Depkes RI, 1995; Shrivastava, 1982; Rowe, Sheskey dan Quinn, 2009).

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 12 Tabel I. Komposisi asam lemak yang terkandung dalam minyak jarak (Gubitz, Mittelbach dan Trabi M, 1999) Asam lemak Komposisi (% berat) Asam miristat 0 – 0,1 Asam palmitat 14,1 – 15,3 Asam palmitoleat 0 – 1,3 Asam stearate 3,7 – 9,8 Asam oleat 34,3 – 45,8 Asam linoleat 29,0 – 44,2 Asam linolenat 0 – 0,3 Asam arakhidat 0 – 0,3 Asam behenat 0 – 0,2 2. Natrium Hidroksida (NaOH) NaOH adalah salah satu jenis basa kuat. NaOH berbentuk butiran padat berwarna putih, bersifat higroskopis, masa hablur kering, sangat alkalis, mudah larut dalam air dan etanol (95%). Ion- ion yang berasal dari NaOH akan bereaksi dengan asam lemak, sehingga dapat membentuk sabun. NaOH sering digunakan untuk membuat sabun batang dan sabun batang merupakan sabun yang paling sering diproduksi oleh industri (Depkes RI, 1995; Sharivastava, 1982; Rowe et al, 2009). 3. Asam stearat Asam stearat merupakan asam lemak dengan rantai hidrokarbon yang panjang, mengandung gugus karboksil pada salah satu ujung dan memiliki gugus metil di ujung lainnya, memiliki 18 atom karbon dan asam stearat merupakan asam lemak jenuh karena tidak mempunyai ikatan rangkap di antara atom karbon. Asam lemak yang bagus digunakan dalam pembuatan sabun yaitu asam lemak yang memiliki rantai karbon 12 – 18 (C12 – C18 ), apabila asam lemak berantai karbon kurang dari 12 tidak memiliki efek sabun

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 13 akan menimbulkan iritasi pada kulit, tetapi apabila rantai karbon lebih dari 20 maka akan memiliki kelarutan yang sangat rendah. Asam stearat memberikan konsistensi dan kekerasan pada sabun. Titik leleh asam stearat adalah 69,6 oC dan titik didih 240 oC. Titik didih dan titik leleh relatif lebih tinggi dibandingkan dengan asam lemak jenuh yang memiliki atom karbon lebih sedikit dan relatif lebih rendah dibanding asam lemak jenuh dengan rantai karbon lebih banyak. (Depkes RI, 1995; Corredoira dan Pandolfi, 1996; Hambali et al, 2005; Mitsui, 1997; Rowe et al, 2009). 4. Asam sitrat Asam sitrat dapat digunakan untuk mengendalikan pH karena memiliki tiga gugus karboksil (COOH) dan masing – masing gugus akan melepaskan ion protonnya sehingga ion sitrat sangat baik jika digunakan sebagai pengendali pH (Hambali et al., 2005; Rowe et al, 2009). 5. Gliserin Gliserin merupakan cairan kental, jernih, tidak berwarna memiliki bau yang khas lemah dan higroskopis. Gliserin dapat bercampur dengan air, etanol (95%), tidak larut dalam kloroform dan eter. Gliserin adalah produk samping reaksi hidrolisis antara minyak nabati dengan air untuk menghasilkan asam lemak. Gliserin sering digunakan sebagai humektan, namun kegunaan lain gliserin dalam pembuatan sabun yaitu meningkatkan transparansi sabun (Barrel et al., 2001; Mitsui, 1997; Rowe et al, 2001).

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 14 6. Etanol Etanol merupakan cairan jernih, mudah menguap, tidak berwarna, berbau khas, mudah bercampur dengan air, eter, kloroform, digunakan sebagai pelarut dan pembentuk transparan dalam pembuatan sabun transparan. Penggabungan etanol dengan asam lemak akan menghasilkan sabun dengan kelarutan yang tinggi (Depkes RI, 1995; Hambali et al., 2005; Shrivastava, 1982). 7. BHT BHT (Butil Hidroksi Toluen) berupa serbuk berwarna putih atau putih kekuningan, memiliki bau aromatik, larut dalam etanol (95%), propilen glikol, larut alkali hidroksida. BHT sering digunakan sebagai antioksidan dalam kosmetik, makanan dan obat – obatan, terutama untuk mencegah ketengikan oksidatif pada produk yang mengandung minyak dan lemak (Rowe et al, 2009). 8. Betain Betain termasuk surfaktan amfoterik yaitu surfaktan yang memiliki 2 sifat yaitu surfaktan anionik dan surfaktan kationik, berbentuk cair dan berwarna kuning. Surfaktan ini memiliki sifat pembusa, pembasah, dan pengemulsi yang baik dalam suatu formulasi. Daya busa yang dihasilkan relatif stabil dan lebih kompatibel dengan surfaktan anionik, kationik, maupun nonionik. Penggunaan betain sebagai surfaktan dapat mengurangi timbulnya iritasi, apabila dibandingkan dengan penggunaan Sodium Lauril Sulfat (SLS). SLS dalam formulasi kosmetik secara topikal dapat

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 15 menyebabkan iritasi pada kulit (Barrel et al., 2001; Rieger dan Rhein, 1997; Rowe et al, 2009). 9. Aquades Menurut Winarno (2004), molekul air terdiri dari atom oksigen yang berikatan kovalen dengan dua atom hidrogen. Semua atom dalam molekul air terjalin menjadi satu oleh ikatan yang kuat yang hanya dapat dipecahkan oleh perantara misalnya energi listrik atau zat kimia, contohnya logam kalium sehingga air merupakan pelarut yang bersifat polar dan tidak dapat bercampur dengan fraksi lemak. E. Glukosa Glukosa merupakan monosakarida yang banyak ditemukan di alam sebagai produk dari fotosintesis. Glukosa memiliki rumus kimia C 6H12O6 dengan berat molekul 180,18. Berbentuk hablur tidak berwarna, tidak berbau, berasa manis, mudah larut dalam air, sangat mudah larut dalam air mendidih, larut dalam etanol mendidih dan sukar larut dalam etanol. Glukosa dapat juga diperoleh melalui hidrolisis polisakarida atau disakarida baik dengan menggunakan asam maupun dengan menggunakan enzim. Glukosa mengandung gugus aldehid dan tersusun atas 6 karbon. Dalam pembuatan sabun transparan, glukosa sering digunakan sebagai transparent agent yang membuat sabun lebih tampak menarik. (Mitsui, 1997; Depkes RI,1995). Gambar 3. Struktur glukosa

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 16 F. Sukrosa Sukrosa merupakan gula yang didapat dari Saccharum Officinalum L. (graminae), Beta vulgaris L. (Chenopodiacea). Sukrosa merupakan gula disakarida yang memiliki rumus kimia C12H22O11 dengan berat molekul 342,3 dan banyak ditemukan dalam bentuk bebas dalam tanaman. Bentuk sukrosa yaitu hablur, berwarna putih, tidak berbau, rasa manis, sangat mudah larut dalam air, terutama pada air mendidih, sukar larut dalam etanol (95%), praktis tidak larut dalam kloroform, eter. Dengan adanya pemanasan akan menyebabkan sukrosa terurai menjadi fruktosa dan glukosa. Biasanya sukrosa digunakan sebagai pembentuk transparansi sabun, pengemulsi, pembusaan dan pelarutan yang baik (Depkes RI, 1995; Rowe et al, 2009; Hambali et al, 2005). Sukrosa memiliki nilai ekonomis yang cukup tinggi karena sukrosa tidak hanya digunakan dalam bahan makanan untuk rasa manisnya, tetapi dapat digunakan juga sebagai bahan baku untuk produksi bahan kimia lain. Gula sukrosa ini tidak bersifat toksik dan tidak menimbulkan iritasi pada kulit. Karakteristik sabun transparan hampir sama dengan sabun konvensional yang membedakan hanya tingkat transparansinya. Dalam pembuatan sabun transparan, penggunaan sukrosa sebagai pembentuk transparansi dengan mengurangi pembentukan kristal berserat pada sabun (Hambali et al., 2005; Mitsui, 1997). Gambar 4. Struktur sukrosa

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 17 G. Sifat Fisik Sifat fisik sabun berperan penting untuk menjamin sabun yang dihasilkan sesuai dengan kebutuhan konsumen. Beberapa sifat fisik yang akan diamati pada penelitian ini adalah kekerasan, kemampuan membentuk busa, kemampuan mempertahankan busa, pH sabun dan transparansi sabun. 1. Kekerasan Sabun Kekerasan sabun adalah parameter ketahanan sabun terhadap tekanan fisik. Apabila sabun yang dihasilkan memiliki kekerasan yang kurang baik atau terlalu lunak, akan lebih susah melihat berapa kekerasannya karena tidak terjadi kerusakan yang berarti. Kekerasan sabun dapat dilihat dengan menggunakan hardness tester (Barrel et al, 2001). 2. Kemampuan Membentuk Busa dan Mempertahankan Busa Busa merupakan aspek yang berpengaruh bagi konsumen dalam memilih sabun. Sabun yang banyak disukai biasanya sabun yang mampu menghasilkan busa yang banyak dan bertahan lama pada saat digunakan (Spitz, 1996). 3. Derajat Keasaman (pH) Derajat keasamaan sabun mandi berdasarkan BSNI (1994) tidak ditetapkan standarnya. Menurut ASTM (2001), kriteria mutu nilai pH sabun pada umumnya berkisar 9 – 11, sedangkan untuk sabun transparan pH berkisar 9,53 – 10,24.

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 18 4. Transparansi Sabun Sabun dapat dikatakan transparan apabila sabun dapat digunakan untuk membaca tulisan dengan font tipe 14 dengan ketebalan 0,25 inchi yang setara dengan 0,635 cm. Sabun transparan dibuat dengan melarutkan base soap dalam etanol (20%-50%), gliserin (5%-25%) dan sirup (10%– 25%) (Jongko, 2014). H. Landasan Teori Sabun batang transparan adalah sabun batang yang memiliki penampilan menarik pada tingkat transparansinya (Hambali et al., 2006). Tingkat transparansi sabun transparan dipengaruhi oleh beberapa komponen salah satunya adalah gula. Glukosa dalam pembuatan sabun transparan sering digunakan sebagai transparent agent yang membuat sabun menjadi lebih menarik. Selain glukosa, gula yang digunakan sebagai transparent agent adalah gula sukrosa. Sukrosa memiliki nilai ekonomis yang cukup tinggi, karena tidak hanya digunakan dalam bahan makanan saja, namun sukrosa dapat digunakan sebagai bahan baku industri dan sukrosa tidak menimbulkan toksik dan iritasi pada kulit (Mitzui, 1997). Dalam pembuatan sabun transparan, sukrosa akan mengurangi pembentukan kristal berserat pada sabun, sehingga dapat dihasilkan sabun yang transparan. Produk sabun transparan yang dihasilkan harus dilakukan pengujian transparansi untuk memastikan tingkat transparansi yang dihasilkan. Dalam pembuatan sabun transparan dibutuhkan bahan – bahan pendukung untuk membentuk sabun batang transparan yang bagus.

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 19 I. Hipotesis Hipotesis yang digunakan dalam penelitian ini: Hi1 : Formulasi sabun transparan dengan variasi sukrosa dan glukosa dalam penelitian ini menghasilkan sabun transparan yang baik. Hi2 : Variasi sukrosa dan glukosa memberikan perbedaan terhadap sifat fisik sabun transparan.

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian dengan judul Formulasi dan Evaluasi Sifat Fisik Sabun Batang Transparan Minyak Jahe dengan Variasi Sukrosa dan Glukosa sebagai Transparent Agent ini merupakan jenis penelitian eksperimental pola acak lengkap searah. B. Variabel dan Definisi Operasional 1. Variabel Penelitian a. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah variasi jumlah sukrosa dan glukosa. b. Variabel tergantung dalam penelitian ini adalah sifat fisik sabun transparan yang meliputi kekerasan, kemampuan membentuk busa, kemampuan mempertahankan busa, pH sabun dan transparansi sabun. c. Variabel pengacau terkendali dalam penelitian ini adalah suhu waterbath, kecepatan putar mixer, lama pendiaman, lama pengadukan, komposisi sabun batang transparan selain sukrosa dan glukosa. d. Variabel pengacau tak terkendali dalam penelitian ini adalah perubahan suhu dan perubahan kelembaban selama masa aging sabun. 2. Definisi Operasional a. Minyak Jahe adalah minyak atsiri jahe yang digunakan dalam penelitian ini sebagai fragrance. 20

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 21 b. Sabun adalah sabun batang transparan minyak jahe dengan variasi sukrosa dan glukosa sesuai dengan formula seperti yang dirancang dalam penelitian ini. c. Sabun sukrosa adalah sabun yang dibuat dengan penggunaan gula sukrosa sesuai dengan formula yang dirancang. d. Sabun glukosa adalah sabun yang dibuat dengan penggunaan gula glukosa sesuai dengan formula yang dirancang. e. Sabun “L” adalah sabun yang sudah beredar di pasaran yang tidak menggunakan bahan alam dan digunakan sebagai sabun pembanding dalam penelitian ini. f. Sabun “ M” adalah adalah sabun yang sudah beredar di pasaran yang menggunakan bahan alam dan digunakan sebagai sabun pembanding dalam penelitian ini. g. Kekerasan sabun menunjukkan ketahanan sabun terhadap tekanan mekanik secara vertikal dengan pengujian menggunakan Hardness tester dan dinyatakan dalam satuan Kg. h. Kemampuan membentuk busa adalah kemampuan sabun untuk menghasilkan busa pada saat awal penggunaan, larutan sabun dihomogenkan menggunakan homogenizer selama 1 menit dan dinyatakan dalam satuan mm. i. Kemampuan mempertahankan busa adalah kemampuan sabun untuk mempertahankan jumlah busa setelah larutan sabun dihomogenkan menggunakan homogenizer selama 1 menit. Kemampuan

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 22 mempertahankan busa dilihat dengan menghitung selisih ketinggian busa yang terbentuk setelah 20 menit dan dinyatakan dalam satuan mm. j. Sifat fisik sabun adalah parameter untuk evaluasi sabun transparan yang meliputi kekerasan, kemampuan membentuk busa, kemampuan mempertahankan busa, pH sabun dan transparansi sabun. k. Subjective assessment adalah gambaran penerimaan konsumen terkait sabun yang dihasilkan. C. Bahan Penelitian Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian adalah minyak jahe yang diperoleh dari PT. Phytochemindo Reksa Bogor, minyak jarak yang diperoleh dari PT. Brataco Chemika Yogyakarta, asam stearat (kualitas farmasetis, Bratachem), asam sitrat (kualitas farmasetis), NaOH, etanol (teknis), gliserin (kualitas farmasetis, Bratachem), betain (kualitas farmasetis, Bratachem), sukrosa, glukosa (Bratachem), BHT, aquades. D. Alat Penelitian Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah alat – alat gelas (Pyrex), cawan porselen, mixer (HR 1530/ HR 1538 Ser. 0936, Philips, Holland), waterbath (1984 – 0045 [172], Dijkstra), termometer, stopwatch, cetakan sabun, freezer (Toshiba, Jepang), hardness tester (174886, Hardness Tester, Jepang), homogenizer (Funkentstort, Jerman) dan indikator pH universal.

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23 E. Tata Cara Penelitian 1. Identifikasi Minyak Jahe dan Minyak Jarak Minyak Jahe yang diperoleh dari PT. Phytochemindo Reksa Bogor dan Minyak jarak yang diperoleh dari PT. Brataco Chemika Yogyakarta telah diuji identitasnya, dibuktikan dengan Certificate of Analysis. 2. Formula Sabun Batang Transparan Minyak Jahe Pembuatan sabun batang transparan menggunakan formula acuan yang digunakan sebagai landasan untuk menentukan formula yang akan digunakan dalam penelitian ini. Modifikasi formula yang digunakan yaitu penambahan BHT, minyak jahe dan penggunaan sukrosa dan glukosa sebagai variasi gula. Pada penelitian ini menggunakan 2 formula yaitu dengan penggunaan gula sukrosa dan gula glukosa, namun komposisi formula rendah, tengah dan tinggi pada gula sukrosa dan gula glukosa sama. Tabel II. Formula yang dipilih sebagai acuan sabun transparan menurut Hambali et al (2006) Bahan Komposisi (gram) Asam stearat 7 NaOH 30% 18 Minyak jarak 10 Etanol 96% 15 Gliserin 13 Asam sitrat 3 Gula 7,5 Betaine 5 Aquades 4,5

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 24 Tabel III. Modifikasi formula untuk 100 gram dengan gula sukrosa Komposisi (gram) Bahan Formula Rendah Formula Tengah Formula Tinggi Asam stearat 8,4 8,4 8,4 NaOH 30% 21,6 21,6 21,6 Minyak jarak 12 12 12 Etanol 96% 17,1 17,1 17,1 Gliserin 14,5 14,5 14,5 Asam sitrat 3,6 3,6 3,6 Sukrosa 4,65 9,3 13,95 Betaine BHT 6 0,1 6 0,1 6 0,1 Minyak jahe 2 2 2 Aquades 10,05 5,4 0,75 Tabel IV. Modifikasi formula untuk 100 gram dengan gula glukosa Komposisi (gram) Bahan Formula Rendah Formula Tengah Formula Tinggi Asam stearat 8,4 8,4 8,4 NaOH 30% 21,6 21,6 21,6 Minyak jarak 12 12 12 Etanol 96% 17,1 17,1 17,1 Gliserin 14,5 14,5 14,5 Asam sitrat 3,6 3,6 3,6 Glukosa 4,65 9,3 13,95 Betaine 6 6 6 BHT 0,1 0,1 0,1 Minyak jahe 2 2 2 Aquades 10,05 5,4 0,75

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 25 3. Pembuatan Sabun Batang Transparan Minyak Jahe Asam stearat dilelehkan pada suhu 70 – 80 oC. Minyak jarak dicampur pada cairan asam stearat sampai homogen dan ditambahkan BHT. Pada suhu yang sama ditambahkan NaOH untuk proses penyabunan. Setelah itu ditambahkan dengan etanol 96%, asam sitrat, betain, gliserin serta larutan gula pada suhu yang sama. Campuran dihomogenkan selama 1 menit menggunakan mixer dengan kecepatan putar skala 1. Campuran didinginkan pada suhu ± 40 oC dan ditambah minyak jahe. Setelah ditambahkan minyak jahe, maka dihomogenkan kembali selama 1 menit menggunakan mixer dengan kecepatan putar skala 1. Sabun dimasukkan dalam cetakan dan disimpan pada suhu kamar selama ± 24 jam, setelah itu dipindahkan ke dalam freezer pada suhu – 20 oC selama ± 48 jam. Penyimpanan akhir setelah dimasukkan ke dalam freezer yaitu pada suhu kamar selama 1 - 4 minggu. 4. Sifat Fisik Sabun a. Penyusutan Bobot Sabun Pengamatan penyusutan bobot dilakukan pada minggu 1 ke minggu 2, minggu 2 ke minggu 3 dan minggu 3 ke minggu 4. Sabun yang dihasilkan pada minggu 1 dipotong dengan ukuran 7 cm x 1 cm untuk digunakan pengujian sifat fisik, setelah dipotong untuk pengujian sifat fisik sabun ditimbang dan didiamkan selama seminggu. Pada minggu 2 awal dilakukan penimbangan terlebih dahulu sebelum digunakan untuk pengujian sifat fisik, hasil selisih minggu 2 awal dan minggu 1 akhir

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 26 menunjukkan penyusutan bobot minggu 1 ke minggu 2. Pengujian penyusutan bobot minggu 2 ke minggu 3 dan minggu 3 ke minggu 4 sama dengan cara pengujian minggu 1 ke minggu 2. b. Kekerasan Sabun Pengamatan kekerasan dilakukan pada minggu ke-4 setelah pembuatan sabun. Sabun dipotong dengan ukuran 1 cm x 1 cm x 1 cm, kemudian diletakkan pada hardness tester secara vertikal. Hardness tester ditekan sampai menembus bagian bawah sabun, skala kekerasan yang tertera dicatat. Dilakukan pengukuran pada ketiga replikasi, semua hasilnya dicatat dan ditentukan rata-rata kekerasan sabun. c. Kemampuan Membentuk Busa Pengamatan kemampuan mempertahankan busa dilakukan pada minggu ke-4 setelah pembuatan sabun. Sabun ditimbang sebanyak 3 gram dan dilarutkan dalam 30 mL aquadest. Sebanyak 25 mL larutan sabun dimasukkan ke dalam beaker glass 50 mL dan dihomogenkan selama 1 menit menggunakan homogenizer dengan kecepatan putar skala 4. Pengukuran tinggi busa menggunakan millimeter block dan dihitung busa awal yang terbentuk. Dilakukan pengukuran pada ketiga replikasi, semua hasilnya dicatat dan ditentukan rata-rata ketinggian busanya. d. Kemampuan Mempertahankan Busa Pengamatan kemampuan mempertahankan busa dilakukan pada minggu ke-4 setelah pembuatan sabun. Sabun ditimbang sebanyak 3

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 27 gram dan dilarutkan dalam 30 mL aquadest. Sebanyak 25 mL larutan sabun dimasukkan ke dalam beaker glass 50 mL dan dihomogenkan selama 1 menit menggunakan homogenizer dengan kecepatan putar skala 4. Didiamkan selama 20 menit untuk dihitung selisih penurunan busa yang terbentuk menggunakan millimeter block. Dilakukan pengukuran pada ketiga replikasi, semua hasilnya dicatat dan ditentukan rata-rata ketinggian busanya. e. Derajat Keasaman (pH) Pengamatan pH dilakukan pada minggu ke-4 setelah pembuatan sabun. Sabun ditimbang sebanyak 1 gram dan dilarutkan dalam 10 mL aquades. Indikator pH universal dicelupkan ke dalam larutan. pH yang diperoleh diamati dan dilakukan pengukuran pada ketiga replikasi, semua hasilnya dicatat dan ditentukan rata-rata derajat keasamannya (pH). f. Transparansi Sabun Transparansi sabun dapat diuji dengan membaca tulisan dengan font tipe 14 melalui sabun dengan ketebalan 0,25 inchi yang setara dengan 0,635 cm. 5. Subjective Assessment Subjective assessment ini dilakukan dengan membagikan kuesioner untuk melihat penerimaan konsumen terhadap sabun transparan minyak jahe ini. Penentuan jumlah responden ini diperoleh dari pengambilan sampel sebanyak 20% untuk populasi dengan jumlah kecil

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 28 (Sevilla, Ochave, Punsalan, Regala, Uriarte, 1993). Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah mahasiswi angkatan 2012 Universitas Sanata Dharma Yogyakarta dan sampel yang digunakan sebanyak 30 responden. Pemilihan 30 responden didukung oleh pernyataan Spiegel and Stephens (2007) yang menyatakan bahwa pengambilan sampel dalam jumlah besar sebanyak ≥ 30 sampel. F. Analisis Hasil Hasil yang diperoleh dari masing – masing pengujian sifat fisik berdasarkan tiap minggu dan tiap formula dibandingkan. Data yang diperoleh yaitu dari sabun sukrosa, sabun glukosa dan sabun yang sudah berada dipasaran. Masing – masing data diuji normalitasnya dengan uji Shapiro-Wilk untuk data yang memiliki nilai p - value > 0,05 maka data tersebut dikatakan terdistribusi normal, sedangkan nilai p - value < 0,05 maka data tersebut dikatakan terdistribusi tidak normal. Data yang terdistribusi normal diuji statistik menggunakan Parametric Test yaitu one-way ANOVA (Analysis of Variance) untuk sifat fisik sabun sukrosa dan sabun glukosa yang dibandingkan dengan sabun yang sudah beredar di pasaran, unpaired t – test (2 – tailed) untuk sifat fisik sabun sabun sukrosa dibandingkan sabun glukosa dan paired t – test (2 – tailed) untuk penyusutan bobot, sedangkan data yang terdistribusi tidak normal diuji statistik menggunakan Non Parametric Test yaitu Kruskal Wallis. Apabila hasil uji ANOVA memiliki nilai p - value > 0,05 dikatakan berbeda tidak bermakna, sedangkan nilai p - value < 0,05 maka dikatakan berbeda bermakna. Apabila hasil ANOVA menunjukkan nilai p value < 0,05 perlu dilakukan uji lanjut Post Hoc

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 29 TukeyHSD untuk melihat secara spesifik interaksi masing – masing formula yang diuji statistika. Hasil pengujian paired t – Test yang memiliki p – value > 0,025 maka dikatakan bobot sudah konstan, sedangkan apabila nilai p – value < 0,025 maka dikatakan bobot belum konstan. Penarikan kesimpulan menggunakan taraf kepercayaan 95 %. Data yang diperoleh dari pengujian sifat fisik dianalisis dengan program statistik R i386 3.0.2. Penerimaan konsumen mengenai produk yang dihasilkan dapat dilihat dari hasil kuesioner yang dibagikan kepada responden. Sebelum kuesioner dibagikan kepada responden perlu dilakukan validasi terlebih dahulu. Persentase penerimaan responden digambarkan dengan diagram batang.

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Formulasi Pemilihan formula sabun transparan yang digunakan dalam penelitian ini berdasarkan formula acuan Hambali et al (2006). Pada penelitian ini yang dimodifikasi adalah adanya penambahan BHT sebagai pengawet, minyak jahe sebagai fragrance dan penggunaan gula sukrosa dan glukosa sebagai variasi yang diamati dalam sabun transparan. Dalam pembuatan sabun batang transparan minyak jahe ini, hal yang perlu diperhatikan adalah suhu pencampuran bahan, lama pengadukan dan kecepatan mixer. Apabila suhu yang digunakan terlalu rendah dan pencampuran terlalu lama, maka sabun transparan yang dihasilkan akan lebih cepat memadat. Pengadukan harus dilakukan terus menerus agar bahan – bahan dapat tercampur sempurna. Pengadukan yang dilakukan tidak boleh terlalu cepat karena semakin cepat pengadukan, maka busa yang terbentuk saat proses pembuatan semakin banyak dan akan berpengaruh pada penampilan sabun. Apabila masa sabun dalam suhu tinggi langsung dipindahkan pada suhu yang rendah akan menghasilkan sabun opaque dan memiliki tampilan yang kurang baik. Bahan yang digunakan dalam pembuatan sabun transparan ini ada beberapa jenis. Asam stearat berfungsi sebagai asam lemak yang akan membentuk konsistensi kepadatan sabun. Asam stearat ini dilelehkan terlebih dahulu pada 30

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 31 suhu 78 oC. Minyak jarak ditambahkan setelah asam stearat meleleh, minyak jarak berfungsi sebagai fase minyak dan pembentukan sabun. Komponen terbanyak dalam minyak jarak adalah asam oleat, dengan adanya asam oleat akan memberikan sensasi lembut pada kulit dengan mencegah terjadinya dehidrasi pada kulit. Penambahan BHT sebagai pengawet dan sebagai antioksidan untuk mencegah terjadinya oksidasi dari fase minyak yang mungkin tidak bereaksi sempurna dengan NaOH pada proses saponifikasi. NaOH berperan sebagai basa yang bereaksi dengan fase minyak dan membentuk reaksi saponifikasi, sehingga dihasilkan sabun. Reaksi saponifikasi terbentuk karena terjadinya proses interaksi antara asam lemak atau fase minyak dengan garam alkali dan produk yang dihasilkan dari proses saponifikasi adalah sabun dan gliserol. Penggunaan NaOH yang terlalu pekat dapat mengiritasi kulit. Pencampuran NaOH harus dilakukan hingga homogen sampai terbentuk masa yang sedikit padat. Etanol ditambahkan untuk melarutkan masa sabun yang sedikit padat dan ditunggu hingga campuran menjadi jernih dan masa sabun yang sedikit padat mencair. Etanol digunakan sebagai pelarut karena memiliki sifat yang mudah larut dalam air dan minyak. Asam sitrat ditambahkan sebagai penstabil pH sabun. Surfaktan yang digunakan dalam pembuatan sabun ini adalah betain, karena betain membentuk busa yang baik dan mengurangi sifat iritasi. Bahan yang ditambahkan selanjutnya adalah gliserin, gliserin digunakan sebagai humektan yang dapat melembabkan kulit. Gula yang digunakan dalam penelitian ini adalah sukrosa dan glukosa. Gula berperan dalam transparansi sabun transparan. Gula dapat membantu

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 32 mengurangi pembentukan kristal berserat, sehingga dapat meningkatkan transparansi sabun. Dalam penggunaan gula yang berbeda akan dilihat bagaimana pengaruhnya terhadap sifat fisik sabun yang dihasilkan. Tahap terakhir yang dilakukan adalah penambahan minyak jahe. Minyak jahe digunakan sebagai fragrance yang memberikan bau yang segar dan khas. Masa sabun yang sudah terbentuk, didiamkan dahulu pada suhu 27 oC selama 24 jam, apabila sabun didiamkan terlalu lama akan menghasilkan fiber putih pada sabun sehingga dapat mengurangi tingkat transparansi. Sabun transparan yang sudah mengeras disimpan pada suhu kamar selama dua atau tiga minggu dan lama penyimpanan ini disebut dengan masa aging. Masa aging merupakan waktu yang digunakan untuk menurunkan jumlah kadar air dalam sabun dan digunakan untuk menyempurnakan reaksi kimia dalam sabun (Hambali et al, 2006). B. Penyusutan Bobot Pengujian penyusutan bobot bertujuan melihat waktu yang dibutuhkan sabun untuk memiliki bobot yang konstan. Penyusutan bobot secara konstan dapat dijadikan sebagai dasar untuk dilakukan pengujian untuk sifat fisik sabun, hal ini juga didukung oleh masa aging sabun selama tiga minggu. Bobot tetap awal sabun diperoleh setelah sabun didiamkan pada suhu ruangan selama tujuh hari setelah pembuatan. Proses pendiaman ini digunakan untuk menguapkan etanol dan air yang digunakan. Perhitungan penyusutan bobot selama 4 minggu dan dilakukan pengecekan tiap minggu. Penyusutan bobot dilihat dari minggu 1 ke minggu 2, minggu 2 ke minggu 3 dan minggu 3 ke minggu 4.

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 33 Penyusutan sabun sukrosa mengalami penyusutan yang paling tinggi pada minggu 1 ke 2 baik untuk formula rendah, formula tengah maupun formula tinggi dengan urutan sebagai berikut : 2,47 %, 1,51 % dan 6,98 %. Penyusutan paling tinggi untuk sabun glukosa sama yaitu pada minggu 1 ke 2 baik pada formula rendah, tengah, maupun tinggi dengan urutan 2,11 %, 2,21 % dan 2,68 %. Penyusutan paling tinggi pada minggu 1 ke 2 ( Lampiran 4), dikarenakan sabun yang baru terbentuk mengandung banyak bahan yang dapat menguap dan penguapan ini akan terjadi pada pendiaman diminggu awal. Hal ini juga yang menyebabkan pada minggu awal belum terjadi penyusutan bobot secara konstan, karena masih ada kemungkinan – kemungkinan bahan yang digunakan dapat menguap. Tabel V. Nilai p – value pada pengujian paired t – test sabun minggu 3 ke minggu 4 p - value Jenis Sabun Formula Formula Formula Rendah Tengah Tinggi Sabun sukrosa 0,2254 0,4226 0,4226 Sabun glukosa 0,1835 0,2254 0,1835 Pengujian dilakukan dengan menggunakan uji paired t – test karena semua data penyusutan bobot terdistribusi normal. Berdasarkan tabel V dapat diketahui bahwa minggu 3 ke 4 sabun sukrosa maupun sabun glukosa pada semua formula sudah memiliki bobot yang konstan, hal ini dikarenakan pada minggu 3 ke minggu 4 memiliki nilai p - value > 0.05. Penentuan minggu 3 ke minggu 4 sesuai dengan Hambali et al (2006) yang menyatakan bahwa sabun yang sudah mengeras disimpan selama dua atau tiga minggu sebagai masa aging.

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 34 C. Pengujian pH Sabun Transparan Pengujian pH sabun dilakukan untuk mengetahui derajat keasaman sabun yang dihasilkan. Hasil pH sabun diketahui dengan menggunakan pH indikator universal. pH sabun sebaiknya tidak terlalu tinggi atau terlalu rendah karena dapat meningkatkan daya absorbsi kulit dan akhirnya dapat menyebabkan iritasi pada kulit. pH sabun yang dihasilkan akan ditentukan dari jumlah NaOH yang digunakan. Tabel VI. Nilai pH sabun pada masing – masing formula pH Formula Rendah Tengah Tinggi Jenis Sabun 8–9 8–9 8–9 Sukrosa Sabun 8–9 8–9 8–9 Glukosa Sabun “ L” 9 – 10 Sabun “ M” 9 – 10 Tabel VI menunjukkan bahwa nilai pH yang dihasilkan pada sabun sukrosa dan sabun glukosa tidak memiliki perbedaan pH untuk masing – masing formula. Nilai pH sabun sukrosa maupun sabun glukosa dengan berbagai konsentrasi memberikan nilai pH yang sama yaitu 8 – 9. Kriteria pH yang ditetapkan berdasarkan pada pH kulit netral yaitu 4,5 – 6 (Dayan dan Wertz, 2011). Berdasarkan hasil yang diperoleh dapat diketahui bahwa nilai pH sabun yang dihasilkan tidak masuk dalam kriteria yang telah ditetapkan dan berbeda dengan pH sabun yang sudah beredar di pasaran, namun pH sabun sukrosa dan

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 35 sabun glukosa sudah mendekati dengan pH kulit netral, sehingga diyakini tidak mengiritasi kulit. D. Pengujian Transparansi Sabun Transparansi sabun berperan penting dalam produk sabun transparan, karena apabila sabun yang dihasilkan tidak transparan akan berpengaruh pada ketertarikan konsumen terhadap sabun. Transparent agent yang digunakan adalah gula sukrosa dan gula glukosa, penggunaan kedua gula ini berpengaruh untuk mengurangi pembentukan kristal berserat pada sabun. Transparansi sabun diuji dengan cara meletakkan sabun di atas tulisan font 14 dengan ketebalan 0,25 inchi yang setara dengan 0,635 cm dan apabila tulisan dapat terbaca, maka dapat dikatakan transparan. Hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa baik sabun sukrosa maupun sabun glukosa pada semua formula dapat membaca tulisan tersebut, sehingga sabun yang dihasilkan dapat dikatakan sebagai sabun transparan. Sabun yang dihasilkan dapat dilihat pada lampiran 13. Transparansi sabun yang dihasilkan diurutkan berdasarkan tingkat transparansinya, sehingga dapat diketahui sabun sukrosa atau sabun glukosa yang memiliki tingkat transparansi yang lebih tinggi. Berdasarkan pengujian ini dapat diketahui tingkatan transparansi seperti pada tabel VII. Berdasarkan hasil tingkatan transparansi sabun dapat diketahui bahwa penggunaan gula glukosa memiliki transparansi yang lebih tinggi dibandingkan dengan penggunaan gula sukrosa untuk perbandingan masing – masing formula. Hal ini diduga karena adanya pengaruh komponen fruktosa pada sukrosa yang

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 36 akan mengurangi transparansi sabun, sehingga akan menyebabkan sabun relatif lebih rendah transparansinya dibandingkan glukosa. Tabel VII. Tingkatan transparansi sabun yang dihasilkan Jenis Sabun Tingkat transparansi Glukosa formula tinggi 1 Sukrosa formula tinggi 2 Glukosa formula tengah 3 Sukrosa formula tengah 4 Glukosa formula rendah 5 Sukrosa formula rendah 6 E. Pengujian Sifat Fisik Pengujian sifat fisik dilakukan dengan melihat perbandingan antara sabun yang dihasilkan dengan sabun yang sudah beredar di pasaran. Sifat fisik juga dapat berpengaruh terhadap penerimaan kepada konsumen, hal ini menjadi penting karena sabun yang dihasilkan pada akhirnya juga akan digunakan oleh konsumen. Sifat fisik sabun yang dihasilkan akan dibandingkan dengan sabun yang sudah beredar dipasaran. Sabun yang sudah beredar dipasaran dan digunakan oleh masyarakat adalah sabun “L” dan sabun “M”. Komposisi sabun yang sudah beredar di pasaran (lampiran 1 dan lampiran 2) memiliki komposisi yang hampir sama dengan komposisi sabun dalam penelitian ini. Komponen yang digunakan hanya berbeda macam bahannya saja, namun fungsi dari masing – masing bahan tersebut sama dengan komponen sabun yang digunakan dalam penelitian ini.

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 37 Pengujian sifat fisik ini dilakukan pada minggu ke-4 setelah pembuatan sabun. Hal ini disebabkan oleh penyusutan bobot yang konstan pada minggu 3 ke 4, sehingga penyusutan bobot minggu 3 ke minggu 4 yang digunakan sebagai dasar pengujian sifat fisik. Apabila penyusutan bobot belum konstan, maka akan terjadi perubahan sifat fisik. Sifat fisik yang diamati dalam penelitian ini meliputi kekerasan sabun, kemampuan membentuk busa dan kemampuan mempertahankan busa. 1. Kekerasan Sabun Kekerasan sabun dapat dijadikan parameter mengenai keutuhan produk dan kemampuan produk untuk tidak berubah bentuk atau meleleh saat atau setelah digunakan. Pengujian kekerasan sabun menggunakan Hardness tester. Sabun yang dihasilkan diletakkan pada hardness tester secara vertikal. Hardness tester ditekan sampai menembus bagian bawah sabun dan kemudian dicatat skala kekerasan yang tertera. Sabun sukrosa dan sabun glukosa dibandingkan tiap formula, sehingga diketahui ada tidaknya perbedaan sifat fisik. Kekerasan sabun sukrosa dan sabun glukosa pada semua formula dibandingkan dengan kriteria kekerasan sabun yang telah ditentukan. Kriteria kekerasan yang ditentukan yaitu minimal 2 kg, kriteria ini diperoleh berdasarkan respon kekerasan pada Sabun “M”. Berdasarkan tabel VIII dapat diketahui bahwa sabun sukrosa dan sabun glukosa untuk semua formula masuk dalam kriteria kekerasan sabun yang diinginkan, hal ini ditunjukkan dengan nilai kekerasan yang lebih besar dari 2 kg. Hasil uji unpaired

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 38 t - test dapat dilihat perbandingan antara sabun sukrosa dan sabun glukosa pada semua formula tidak berbeda. Tabel VIII. Hasil pengujian kekerasan sabun minggu 4 (X ± SD) Kekerasan (Kg) Formula Rendah Tengah Tinggi Jenis Sabun Sukrosa 2,63 ± 0,15 2,70 ± 0,26 2,73 ± 0,25 Sabun Glukosa 2,47 ± 0,21 3,20 ± 0,36 3,03 ± 0,15 p - value 0,326 0,125 0,152 Sabun “ L” 4,23 ± 0,251 Sabun “ M” 2,2 ± 0,26 Kekerasan sabun sukrosa, sabun glukosa dan sabun yang sudah beredar di pasaran dibandingkan dengan melakukan uji statistik. Tabel IX menunjukkan bahwa sabun sukrosa pada semua formula jika dibandingkan dengan Sabun “L” berbeda, sedangkan jika dibandingkan dengan Sabun “M” tidak berbeda. Sabun glukosa dibandingkan dengan Sabun “L” pada semua formula menunjukkan hasil berbeda, apabila dibandingkan dengan Sabun “M” hanya formula rendah dan formula tinggi tidak berbeda. Jadi, dapat disimpulkan baik untuk sabun sukrosa maupun sabun glukosa jika dibandingkan dengan Sabun “L” berbeda, sedangkan dibandingkan dengan Sabun “M” hanya sabun glukosa pada formula tengah berbeda. Dengan kata lain, sabun yang dihasilkan dalam penelitian ini memiliki kekerasan yang sama dengan Sabun “M”.

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 39 Tabel IX. Hasil uji Post Hoc TukeyHSD kekerasan sabun minggu 4 dan sabun yang beredar di pasaran Perbandingan p – value Kebermaknaan (formula dan sabun yang Glukosa Sukrosa Glukosa Sukrosa beredar di pasaran) 2. Rendah - Sabun “L” 7,72.10-5 1,03.10-4 Berbeda Berbeda Tengah – Sabun “L” 1,11.10-4 5,19.10-3 Berbeda Berbeda Tinggi – Sabun “L” 1,37.10-4 1,75.10-3 Berbeda Berbeda Tidak berbeda Tidak berbeda Rendah - Sabun “M” 0,25 Tengah - Sabun “M” 0,16 Tinggi - Sabun “M” 0,12 0,56 6,49.10-3 Tidak berbeda 0,02 Tidak berbeda Berbeda Berbeda Kemampuan Membentuk Busa Pengujian ini dilakukan untuk melihat kemampuan sabun membentuk busa saat pemakaian. Busa merupakan hal yang penting dalam suatu produk pembersih. Jumlah busa yang banyak lebih diminati daripada jumlah busa yang sedikit. Pengujian dilakukan pada minggu ke-4 setelah pembuatan sabun. Kemampuan membentuk busa diuji menggunakan beaker glass dengan millimeter block, larutan sabun dihomogenkan menggunakan homogenizer dan dilihat tinggi awal busa yang dihasilkan. Tabel X. Hasil pengujian kemampuan membentuk busa minggu 4 (X ± SD) Tinggi Busa (mm) Formula Rendah Tengah Tinggi Jenis Sabun Sukrosa 41,00 ± 6,08 37,67 ± 2,08 36,33 ± 2,08 Sabun Glukosa 47,33 ± 3,05 44,67 ± 1,53 45,33 ± 1,53 -3 p - value 0,182 9,34.10 3,79.10-3 Sabun “ L” 45,67 ± 1,53 Sabun “ M” 43,33 ± 1,53

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 40 Sabun sukrosa dan sabun glukosa dibandingkan tiap formula, sehingga diketahui ada tidaknya perbedaan sifat fisik. Kemampuan membentuk busa sabun sukrosa dan sabun glukosa pada semua formula dibandingkan dengan kriteria kemampuan membentuk busa yang telah ditentukan. Kriteria kemampuan membentuk busa yang ditentukan yaitu memiliki tinggi busa minimal 42 mm, kriteria ini diperoleh berdasarkan respon kemampuan membentuk busa pada Sabun “M”. Tabel X menunjukkan bahwa hanya sabun sukrosa rendah dan semua formula sabun glukosa saja yang masuk dalam kriteria kemampuan membentuk busa yang telah ditentukan, hal ini ditunjukkan dengan nilai kemampuan membentuk busa yang lebih tinggi dari 42 mm. Hasil uji unpaired t - test dapat dilihat perbandingan antara sabun sukrosa dan sabun glukosa pada formula rendah saja yang tidak berbeda, sedangkan pada formula tengah dan tinggi berbeda. Tabel XI. Hasil uji ANOVA dan Post Hoc TukeyHSD kemampuan membentuk busa sabun minggu 4 dan sabun yang beredar di pasaran Perbandingan p – value Kebermaknaan (formula dan sabun yang beredar di Sukrosa Glukosa Sukrosa Glukosa pasaran) Tidak berbeda Rendah - Sabun “L” 0,42 Tengah - Sabun “L” 0,07 Tinggi – Sabun “L” 0,03 Rendah - Sabun “M” 0,89 Tengah - Sabun “M” 0,26 Tinggi - Sabun “M” 0,12 Tidak berbeda Berbeda 0,22 Tidak berbeda Tidak berbeda Tidak berbeda Tidak berbeda

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 41 Tabel XI merupakan hasil sabun sukrosa dan sabun glukosa dibandingkan dengan sabun yang beredar di pasaran untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan sifat fisik yang diuji secara statistik. Hasil yang didapat menunjukkan bahwa sabun sukrosa hanya berbeda pada formula tinggi dengan Sabun “L” saja, sedangkan yang lain tidak berbeda. Sabun glukosa pada semua formula jika dibandingkan dengan sabun yang beredar di pasaran tidak berbeda. 3. Kemampuan Mempertahankan Busa Pengujian kemampuan mempertahankan busa digunakan untuk melihat kemampuan sabun dalam mempertahankan jumlah busa saat digunakan. Pengujian ini dilakukan pada minggu ke-4 setelah pembuatan sabun. Kemampuan mempertahankan busa ini diuji menggunakan beaker glass dengan millimeter block, larutan sabun dihomogenkan menggunakan homogenizer dan dilihat persentase penurunan busa yang dihasilkan. Tabel XII. Hasil pengujian persentase penurunan busa minggu 4 (X ± SD) Penurunan Busa (%) Formula Rendah Tengah Tinggi Jenis Sabun Sukrosa 36,27 ± 4,32 31,90 ± 2,82 35,76 ± 0,94 Sabun Glukosa 28,17 ± 2,74 29,96 ± 4,49 26,44 ± 1,34 p – value 0,052 0,56 6,01.10-4 Sabun “ L” 30,72 ± 3,02 Sabun “ M” 31,64 ± 4,59 Sabun sukrosa dan sabun glukosa dibandingkan tiap formula, sehingga diketahui ada tidaknya perbedaan sifat fisik. Kemampuan mempertahankan busa sabun sukrosa dan sabun glukosa pada semua formula dibandingkan dengan kriteria kemampuan mempertahankan busa yang telah ditentukan. Kriteria kemampuan mempertahankan busa yang ditentukan yaitu memiliki persentase

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 42 penurunan busa maksimal 37%, kriteria ini diperoleh berdasarkan respon kemampuan mempertahankan busa pada Sabun “M”. Berdasarkan tabel XII diketahui bahwa sabun sukrosa dan sabun glukosa pada semua formula memenuhi kriteria yang ditentukan, hal ini ditunjukkan dengan nilai persentase penurunan busa di bawah 37%. Hasil uji unpaired t - test dapat dilihat perbandingan antara sabun sukrosa dan sabun glukosa pada formula tengah saja yang tidak berbeda. Kesimpulan dari pengujian ini adalah kemampuan mempertahankan busa untuk sabun sukrosa dan sabun glukosa formula tengah saja yang tidak berbeda. Sabun yang dihasilkan dalam penelitian ini pada minggu ke-4 dibandingkan dengan sabun yang beredar di pasaran dengan melakukan pengujian secara statistika. Hasil uji ANOVA yang ditunjukkan pada tabel XIII menyatakan bahwa sabun sukrosa maupun sabun glukosa pada semua formula jika dibandingkan dengan sabun yang beredar di pasaran dalam hal persen penurunan busa tidak berbeda. Hasil penurunan busa tidak berbeda, sehingga kemampuan mempertahankan busa juga tidak berbeda. Jadi, dapat disimpulkan bahwa sabun yang dihasilkan dalam penelitian ini sudah sama dengan sabun yang beredar di pasaran.

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 43 Tabel XIII. Hasil uji ANOVA persentase penurunan busa minggu 4 dan sabun yang beredar di pasaran Perbandingan p – value Kebermaknaan (formula dan sabun yang beredar di Sukrosa Glukosa Sukrosa Glukosa pasaran) Rendah - Sabun “L” Tengah - Sabun “L” Tinggi – Sabun “L” Rendah - Sabun “M” 0,225 Tidak berbeda 0,413 Tidak berbeda Tengah - Sabun “M” Tinggi - Sabun “M” F. Subjective Assessment Subjective assessment digunakan untuk mengetahui bagaimana penerimaan konsumen terhadap sabun yang dihasilkan. Sabun yang diberikan kepada responden adalah sabun dengan gula sukrosa formula tengah, pemilihan formula ini berdasarkan hasil pengujian sifat fisik yang menunjukkan bahwa pada sabun sukrosa formula tengah tidak masuk pada kriteria yang ditentukan, sehingga peneliti ingin melihat repson penerimaan terhadap konsumen pada formula sabun ini. Sebelum kuesioner dibagikan kepada responden perlu dilakukan pengujian validitas terlebih dahulu. Validitas dalam kuesioner ini hanya dilakukan dalam tata bahasa saja, hal ini dikarenakan data kuesioner ini digunakan sebagai data pendukung dalam penelitian ini. Sebanyak 11 pertanyaan yang disajikan telah diuji validitasnya dan semua pertanyaan tersebut menunjukkan hasil valid. Penentuan jumlah responden ini diperoleh dari pengambilan sampel sebanyak 20% untuk populasi dengan jumlah kecil (Sevilla, Ochave, Punsalan,

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 44 Regala, Uriarte, 1993). Populasi yang digunakan untuk survei adalah mahasiswi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta angkatan 2012 sebanyak 126 orang, sehingga sampel minimal yang digunakan sebanyak 25 responden, namun jumlah responden yang berpartisipasi sebanyak 30 orang. Pemilihan 30 responden didukung oleh pernyataan Spiegel and Stephens (2007) yang menyatakan bahawa pengambilan sampel dalam jumlah besar sebanyak ≥ 30 sampel. Hasil survei disajikan dalam bentuk diagram batang, sedangkan tingkat penerimaan respoden digambarkan dengan jawaban sangat tidak setuju, tidak setuju, setuju, sangat setuju, serta sangat tidak suka, tidak suka, suka dan sangat suka pada sabun yang dibagikan. 80% Persentase 60% 40% 20% 0% Aroma Bentuk sabun Rasa lembut Busa yang dihasilkan Kekerasan Parameter Sangat tidak suka Suka Tidak suka Sangat suka Gambar 5. Diagram hasil penerimaan responden terhadap kesukaan sabun yang diberikan

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 45 80% 70% Persentase 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% Aroma Sangat tidak setuju Setuju Pertahankan Rasa lembut bentuk Tidak setuju Sangat setuju Busa Penampilan Ketertarikan transparan Parameter Gambar 6. Diagram hasil penerimaan responden terhadap persetujuan penggunaan sabun yang diberikan Hasil kuesioner yang diberikan kepada responden menunjukkan bahwa sabun transparan yang dihasilkan lebih dominan disukai oleh responden baik dari segi aroma, bentuk, rasa lembut, busa yang dihasilkan dan kekerasan sabun. Hal ini ditunjukkan pada gambar 5 dengan presentase suka lebih tinggi dari presentase yang lain. Presentase suka dari segi aroma sebesar 73,33%, bentuk sebesar 50%, rasa lembut sebesar 73,33%, busa yang dihasilkan sebesar 76,67% dan kekerasan sabun sebesar 63,33%. Berdasarkan gambar 6 diketahui bahwa responden lebih setuju dengan sabun yang diberikan dari segi aroma, mempertahankan bentuk, sensasi rasa lembut saat digunakan, busa yang dihasilkan, penampilan yang transparan. Presentase setuju dari segi aroma sebesar 56,67%, mempertahankan bentuk sebesar 70%, sensasi rasa lembut sebesar 63,33%, busa yang dihasilkan

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 46 sebesar 73,33% dan penampilan yang transparan sebesar 56,67%. Tingkat penerimaan atau ketertarikan konsumen dalam penggunan sabun juga terlihat pada gambar 6. Dari gambar tersebut terlihat bahwa tingkat penerimaan konsumen cukup tinggi, hal ini dilihat berdasarkan hasil presentase setuju sebesar 66,67% dan presentase sangat setuju sebesar 6,67%, sehingga tingkat penerimaan konsumen sebesar 73,34%. Jadi, dapat disimpulkan bahwa sabun yang dihasilkan disukai oleh konsumen dan dapat diterima oleh responden. Setelah direfleksikan, peneliti menyadari bahwa dalam melakukan penelitian ini masih memiliki keterbatasan yaitu tidak dilakukan pengujian iritasi terhadap sabun yang dihasilkan. Tidak dilakukan pengujian iritasi ini dikarenakan masih belum menemukan cara yang dapat menggambarkan uji iritasi terhadap suatu produk sabun. Pengujian iritasi diperlukan untuk melihat efek setelah penggunaan akan menimbulkan iriasi atau tidak dalam jangka panjang. Keterbatasan yang lain yaitu tidak dapat menghasilkan sabun dengan pH yang sesuai dengan pH kulit yaitu 4,5 - 6. Dalam penelitian, sudah pernah mencoba untuk menghasilkan sabun dengan nilai pH yang sesuai pH kulit yaitu dengan cara menambahkan asam sitrat, namun hasilnya adalah sabun yang dihasilkan tidak terbentuk dengan konsistensi yang cukup keras dan memiliki tampilan yang tidak transparan.

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 47 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPULAN 1. Variasi sukrosa dan glukosa sebagai transparent agent dapat menghasilkan sabun batang transparan yang baik dibandingkan dengan sabun yang sudah beredar di pasaran. 2. Penggunaan variasi sukrosa dan glukosa sebagai transparent agent memberikan perbedaan pada transparansi sabun dan kemampuan membentuk busa, tetapi tidak menentukan perbedaan pada pH sabun, respon kekerasan dan kemampuan mempertahankan busa. B. SARAN 1. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai uji iritasi terhadap sabun yang dihasilkan. 2. Dapat menggunakan minyak atsiri lain sebagai fragrance yang cocok dengan komposisi sabun.

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 48 DAFTAR PUSTAKA Annual book of ASTM Standarts, 2001, volume 15.04 West Conshocken, United State Badan Standarisasi Nasional Indonesia, 1994, Standar Mutu Sabun Mandi, SNI 06- 3532-1994. Dewan Standar Nasional, Jakarta Barrel, A.O., Paye, M., dan Maibach, H.I., 2001, Handbook of Cosmetics Science and Technology, Marcel Dekker Inc., New York Budianto, V., 2010, Optimasi Formula Sabun Transparan dengan Humectant Gliserin dan Surfaktan Cocoamidopropyl Betaine; Aplikasi Desain Faktorial, Skripsi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta Burke, M.R., 2005, Bailey’s Industrial Oil and Fat Product, Volume Set, 6th edition, John Willey and Son, Canada Corredoira, R.A., dan Pandolfi, A.R., 1996, Raw Materials and Their Pretreatment for Soap Production, in Spitz, L. (ed), 1996, Soaps and Detergents, A Theoretical and Practical Review, AOCS Press, Illinois Dayan, N., dan Wertz, P. W., 2011, Innate immune system of skin and oral mucosa: Proprties and Impact in Pharmaceutics, Cosmetics, and Personal Care Products, p. 93. Depkes RI, 1995, Farmakope Indonesia Edisi IV, Departemen Kesehatan RI, Jakarta Fachmi, C., 2008, Pengaruh Penambahan Gliserin dan Sukrosa Terhadap Mutu Sabun Transparan, Skripsi, Institut Pertanian Bogor, Bogor Ghaim, J.B., dan Volz, E.D., 2001, Skin Cleansing Bar in Barrel, A.O., Paye, M., dan Maibach, H.I., 2001, Handbook of Cosmetics Science and Technology, Marcel Dekker Inc., New York Gubitz, G.M., Mittelbach M., dan Trabi M., 1999, Exploitation of the Tropical Oil Seed Plant JatrophaCurcas L. Bioresources Technology Gunther, E., 1990, Minyak Atsiri, Jilid III A, Universitas Indonesia, Jakarta Hambali, E., Suryani, A., Rivai, M., 2005, Membuat Sabun Transparan, Penebar Plus, Jakarta Hambali, E., Suryani, A., Dadang, Hariyadi, Hanafie, H., Reksowardojo, I.K et al, 2006, Jarak Pagar Tanaman Penghasil Biodiesel, 110-119, Penebar Swadaya Hernani dan Marwati, T., 2006, Peningkatan Mutu Minyak Atsiri Melalui Proses Pemurnian, Balai Besar Litbang Pascapanen Pertanian, Bogor

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 49 Hill, M., dan Moaddel, T., 2004, Soap Structure and Phase Behaviour, AOC Press, USA Jannah, B., 2009, Sifat Fisik Sabun Transparan dengan Penambahan Madu pada Konsentrasi yang Berbeda, Skripsi, Institut Pertanian Bogor, Bogor Jongko, 2014, Sabun Transparan Bebas Etanol, http://www.scrib.com/doc /11527862/e-book-sabun-transparan-non-etanol,diakses tanggal 20 Maret 2014 Kirk, R.E., Othmer, D. F., Scott , J. D. and Standen, A., 1954, Encyclopedia of Chemical Technology, New York : Interscience Publishers Mabrouk, S.T., 2005, Making Usable Quality Opaque or Transparent Soap, Journal of Chemical Education, Vol. 82 No. 10, 1534 - 1537 Mitsui, T., 1997, New Cosmetic Science, Elsevier, Amsterdam Purnamawati, D., 2006, Kajian Pengaruh Konsentrasi Sukrosa dan Asam Sitrat Terhadap Mutu Sabun Transparan, Skripsi, Institut Pertanian Bogor, Bogor Retmana, I.A., 2009, Formulasi dan Perbandingan Sifat Fisis Sabun Transparan Berbahan Dasar VCO dengan Minyak Atsiri (Minyak Kayu Putih, Sereh dan Cengkeh) sebagai Fragrance Oil, Skripsi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta Rieger, M.M., dan Rhein, L.D., 1997, Surfactant In Cosmetic, 2nd edition, New York: Marcell Dekker Inc Rowe, R.C., Sheskey, P.J., dan Quinn, M.E., 2009, Handbook Of Pharmaceutical Excipient 6th edition, The Pharmaceutical Press, London Sevilla, C. G., Ochave, J. A., Punsalan, T. G., Regala, B. P., dan Uriarte, G. G., 1993, Pengantar Metodologi Penelitian, diterjemahkan oleh Tuwu., A., 160-171, Universitas Indonesia Press, Jakarta Shrivastava, S.B, 1982, Soap, Detergent and Parfume Industry, Small Industry Research Institute, New Delhi Spiegel, M.R., dan Stephens, L.J., 2007, Schaum’s Outlines Teori dan Soal – Soal Statistik, Edisi 3, Erlangga, Jakarta Spitz, L. 1996, Soap and Detergent a Theoretical and Practical Review, AOCS Press, Champaign-Illinois Wasitaatmadja, S.M., 1997, Penuntun Ilmu Kosmetik Medic, Universitas Indonesia Press, Jakarta Winarno, F.G., 2004, Kimia Pangan dan Gizi, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LAMPIRAN 50

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51 LAMPIRAN Lampiran 1. Komposisi sabun “L” sebagai pembanding Komposisi yang digunakan : Water, sodium palm kernelate, sodium palmate, sorbitol, glycerin, sodium rosinate, propylene glycol, sodium lauryl sulfate, PEG 4, iso propyl alcohol, sodium chloride, perfume, sodium meta B1 sulfite, triclosan, terpineol, tertrasodium etidronate, thymol, BHT, pentasodium pentetate, glycerin laurate, tetrasodium EDTA, curcuma aromatic root oil, trisodium NTA, sodium hydroxide, trideceth-9, PEG 40 hydrogenated Castrol oil dan Cl 17200.

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52 Lampiran 2. Komposisi sabun “M” sebagai pembanding Komposisi yang digunakan : Cocos nicifera oil, glycerine, sodium hydroxide, sodium lauryl sulfate, perfume, magnesium ascorbyl phosphate, DMDM hydantoin, yambean extract, tocopheryl acetate dan Cl 47005.

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 53 Lampiran 3. Certificate of Analysis A. Minyak jarak

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54 B. Minyak jahe

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 55 Lampiran 4. Hasil penyusutan bobot A. Penyusutan bobot sabun sukrosa Formula Replikasi Berat Sabun (gram) m12 Rendah Penyusutan Bobot (%) m23 m34 s34 58,9 57,3 48,6 47,7 40,5 40,5 2,72 1,85 0,00 2 59,4 58,3 47,5 47,5 39,8 39,7 1,85 1,05 0,25 3 63,7 61,9 50,7 50,1 43,5 43,3 2,83 1,18 0,46 2,47 1,36 0,23 1 52,5 52,5 43,5 43,2 36,8 36,8 0,00 0,69 0,00 2 55,4 53,1 42,2 42,2 37,9 37,9 4,15 0,00 0,00 3 54,4 54,2 46,2 46 37,8 37,7 0,37 0,43 0,26 1,51 0,37 0,09 Rata – rata penyusutan bobot (%) Tinggi s23 1 Rata – rata penyusutan bobot (%) Tengah s12 1 60 57,2 48,6 48,1 40 40 4,67 1,03 0,00 2 51,4 45,9 39,3 39 32,3 32,3 10,70 0,76 0,00 3 57,2 54 45,7 45 38,8 38,6 5,59 1,53 0,52 6,98 1,11 0,17 Rata – rata penyusutan bobot (%)

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 56 B. Penyusutan bobot sabun glukosa Formula Replikasi Berat Sabun (gram) m12 Rendah Penyusutan Bobot m23 m34 s34 68,3 66,9 57,1 56,8 46,2 46,1 1,40 0,30 0,10 2 68 67,1 57,2 57,1 47,8 47,7 0,90 0,10 0,10 3 77,4 75,1 64,1 63,5 50,3 50,3 2,30 0,60 0,00 1,53 0,33 0,07 1 61,8 61 51,1 51,1 42,3 42,1 1,29 0,00 0,47 2 68,9 66,9 57,7 57 47 47 2,90 1,21 0,00 3 65,7 64,1 54,6 54,4 44,7 44,6 2,44 0,37 0,22 1,47 0,30 0,23 Rata – rata penyusutan bobot (%) Tinggi s23 1 Rata – rata penyusutan bobot (%) Tengah s12 1 68,4 66,9 60,1 59,5 47,2 47,1 1,50 0,60 0,10 2 69,1 67,2 61,3 61 48 47,9 1,90 0,30 0,10 3 71 68,8 59,9 58,9 49,2 49,2 2,20 1,00 0,00 1,87 0,63 0,07 Rata – rata penyusutan bobot (%) Keterangan : m12 : bobot sabun pada minggu 1 ke 2 m23 : bobot sabun pada minggu 2 ke 3 m34 : bobot sabun pada minggu 3 ke 4 s12 : persentase penyusutan berat pada minggu 1 ke 2 s23 : persentase penyusutan berat pada minggu 2 ke 3 s34 : persentase penyusutan berat pada minggu 3 ke 4

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 57 Lampiran 5. Hasil pengujian kekerasan, kemampuan membentuk busa dan persentase penurunan busa A. Hasil pengujian kekerasan Jenis sabun Formula Rendah Sabun sukrosa 2 2,8 3 2,5 1 3 2 2,5 3 2,6 1 3 2 2,5 3 2,7 1 2,3 2 2,4 3 2,7 1 2,8 2 3,5 3 3,3 1 3,2 2 3 3 2,9 Tengah Tinggi Rendah Sabun glukosa 1 Kekerasan sabun (Kg) 2,6 Replikasi Tengah Tinggi Rata - rata ± SD 2,63 ± 0,15 2,70 ± 0,26 2,73 ± 0,25 2,47 ± 0,21 3,20 ± 0,36 3,03 ± 0,15

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 58 B. Hasil pengujian kemampuan membentuk busa Jenis sabun Formula Rendah Sabun sukrosa Busa Awal (mm) 1 34 2 44 3 45 1 36 2 37 3 40 1 38 2 34 3 37 1 44 2 48 3 50 1 45 2 46 3 43 1 47 2 45 3 44 Rata - rata ± SD 41 ± 6,08 37,67 ± 2,08 Tengah Tinggi Rendah Sabun glukosa Replikasi Tengah Tinggi 36,33 ± 2,08 47,33 ± 3,05 44,67 ± 1,53 45,33 ± 1,53

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 59 C. Hasil pengujian persentase penurunan busa Jenis sabun Formula Rendah Sabun sukrosa Tengah Tinggi Rendah Sabun glukosa Tengah Tinggi Replikasi Busa Awal (mm) Busa Akhir (mm) 1 34 23 Persen penurunan busa (%) 32,35 2 44 26 40,91 3 45 29 35,56 1 36 25 30,56 2 37 24 35,14 3 40 28 30 1 38 24 36,84 2 34 22 35,29 3 37 24 35,14 1 44 32 27,27 2 48 33 31,25 3 50 37 26 1 45 32 28,89 2 46 34 26,09 3 43 28 34,89 1 47 34 27,66 2 45 33 26,67 3 44 33 25 Keterangan : % Penurunan Busa = Rata - rata ± SD 36,27 ± 4,32 31,9 ± 2,82 35,76 ± 0,94 28,17 ± 2,74 29,96 ± 4,49 26,44 ± 1,34

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 60 D. Hasil pengujian kekerasan, kemampuan membentuk busa dan persen penurunan busa sabun “L” Replikasi Kekerasan (Kg) 1 4,2 Kemampuan membentuk busa (mm) 46 2 4,5 47 29,79 3 4,0 44 34,09 Rata - rata ± SD 4,23 ± 0,251 45,67 ± 1,53 30,72 ± 3,02 Persen penurunan busa (%) 28,27 E. Hasil pengujian kekerasan, kemampuan membentuk busa dan persen penurunan busa sabun “M” Replikasi Kekerasan (Kg) 1 2,1 Kemampuan membentuk busa (mm) 45 2 2,5 43 32,55 3 2,0 42 35,71 Rata - rata ± SD 2,2 ± 0,26 43,33 ± 1,53 31,64 ± 4,59 Persen penurunan busa (%) 26,67

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 61 Lampiran 6. Hasil uji Normalitas A. Uji normalitas penyusutan bobot pada sabun sukrosa Penyusutan bobot dari minggu 3 ke 4 formula rendah Penyusutan bobot dari minggu 3 ke 4 formula tengah Penyusutan bobot dari minggu 3 ke 4 formula tinggi

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 62 B. Uji normalitas penyusutan bobot pada sabun glukosa Penyusutan bobot dari minggu 3 ke 4 formula rendah Penyusutan bobot dari minggu 3 ke 4 formula tengah Penyusutan bobot dari minggu 3 ke 4 formula tengah

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 63 C. Uji normalitas kekerasan sabun sukrosa dan sabun glukosa Kekerasan minggu 4 formula rendah Kekerasan minggu 4 formula tengah Kekerasan minggu 4 formula tinggi D. Uji normalitas kemampuan membentuk busa sabun sukrosa dan sabun glukosa Kemampuan membentuk busa minggu 4 formula rendah

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 64 Kemampuan membentuk busa minggu 4 formula tengah Kemampuan membentuk busa minggu 4 formula tinggi E. Uji normalitas persentase penurunan busa sabun sukrosa dan sabun glukosa Persentase penurunan busa minggu 4 formula rendah Persentase penurunan busa minggu 4 formula tengah

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 65 Persentase penurunan busa minggu 4 formula tinggi F. Uji normalitas kekerasan busa sabun sukrosa, sabun glukosa dan sabun yang di pasaran Kekerasan sabun sukrosa tiap formula dan sabun yang di pasaran

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 66 Kekerasan sabun glukosa tiap formula dan sabun yang di pasaran G. Uji normalitas kemampuan membentuk busa sabun sukrosa, sabun glukosa dan sabun di pasaran Kemampuan membentuk busa sabun sukrosa tiap formula dan sabun yang di pasaran

(84) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 67 Kemampuan membentuk busa sabun glukosa tiap formula dan sabun yang di pasaran H. Uji normalitas persen penurunan busa sabun sukrosa, sabun glukosa dan sabun di pasaran Persentase penurunan busa sabun sukrosa tiap formula dan sabun yang di pasaran

(85) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 68 Persentase penurunan busa sabun glukosa tiap formula dan sabun yang di pasaran

(86) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 69 Lampiran 7. Hasil uji Paired t - Test A. Uji Paired t – test penyusutan bobot sabun sukrosa Penyusutan bobot sukrosa minggu 3 ke 4 formula rendah Penyusutan bobot sukrosa minggu 3 ke 4 formula tengah

(87) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 70 Penyusutan bobot sukrosa minggu 3 ke 4 formula tinggi B. Uji Paired t – test penyusutan bobot sabun glukosa Penyusutan bobot glukosa minggu 3 ke 4 formula rendah Penyusutan bobot glukosa minggu 3 ke 4 formula tengah

(88) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 71 Penyusutan bobot glukosa minggu 3 ke 4 formula tinggi

(89) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 72 Lampiran 8. Hasil uji Unpaired t – Test A. Uji Unpaired t – test kekerasan sabun sukrosa dan sabun glukosa Kekerasan minggu 4 formula rendah Kekerasan minggu 4 formula tengah Kekerasan minggu 4 formula tinggi

(90) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 73 B. Uji Unpaired t – test kemampuan membentuk busa sabun sukrosa dan sabun glukosa Kemampuan membentuk busa minggu 4 formula rendah Kemampuan membentuk busa minggu 4 formula tengah Kemampuan membentuk busa minggu 4 formula tinggi

(91) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 74 C. Uji Unpaired t – test persentase penurunan busa sabun sukrosa dan sabun glukosa Persentase penurunan busa minggu 4 formula rendah Persentase penurunan busa minggu 4 formula tengah Persentase penurunan busa minggu 4 formula tinggi

(92) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 75 Lampiran 9. Hasil uji Levene Test A. Uji levene test kekerasan sabun sukrosa, sabun glukosa dan sabun di pasaran Kekerasan sabun sukrosa tiap formula dan sabun yang di pasaran Kekerasan sabun glukosa tiap formula dan sabun yang di pasaran B. Uji levene test kemampuan membentuk busa sabun sukrosa, sabun glukosa dan sabun di pasaran Kemampuan membentuk busa sabun sukrosa tiap formula dan sabun yang di pasaran Kemampuan membentuk busa sabun glukosa tiap formula dan sabun yang di pasaran

(93) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 76 C. Uji levene test persentase penurunan busa sabun sukrosa, sabun glukosa dan sabun di pasaran Persentase penurunan busa sabun sukrosa tiap formula dan sabun yang di pasaran Persentase penurunan busa sabun glukosa tiap formula dan sabun yang di pasaran

(94) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 77 Lampiran 10. Hasil uji ANOVA A. Uji ANOVA kekerasan sabun sukrosa, sabun glukosa dan sabun yang di pasaran Kekerasan sabun sukrosa tiap formula dan sabun yang di pasaran Kekerasan sabun glukosa tiap formula dan sabun yang di pasaran B. Uji ANOVA kemampuan membentuk busa sabun sukrosa, sabun glukosa dan sabun yang di pasaran Kemampuan membentuk busa sabun sukrosa tiap formula dan sabun yang di pasaran Kemampuan membentuk busa sabun glukosa tiap formula dan sabun yang di pasaran

(95) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 78 C. Uji ANOVA persen penurunan busa sabun sukrosa, sabun glukosa dan sabun yang di pasaran Persentase penurunan busa sabun sukrosa tiap formula dan sabun yang di pasaran Persentase penurunan busa sabun glukosa tiap formula dan sabun yang di pasaran

(96) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 79 Lampiran 11. Hasil uji lanjut Post Hoc TukeyHSD A. Uji lanjut Post Hoc TukeyHSD kekerasan sabun sukrosa, sabun glukosa dan sabun yang di pasaran Kekerasan sabun sukrosa tiap formula dan sabun yang di pasaran Kekerasan sabun glukosa tiap formula dan sabun yang di pasaran

(97) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 80 B. Uji lanjut Post Hoc TukeyHSD kemampuan membentuk busa sabun sukrosa dan sabun yang di pasaran

(98) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 81 Lampiran 12. Kuesioner Subjective Assessment A. Tabel kuesioner yang dibagikan oleh responden No. Parameter Nilai Sangat tidak suka Tidak suka Suka Sangat suka 1 Aroma 0% 16,67% 73,33% 10% 2 Bentuk produk sabun 0% 0% 50% 50% 3 Sensasi rasa lembut setelah pemakaian 0% 10% 73,33% 16,67% 4 Busa yang dihasilkan 10% 6,67% 76,67% 6,67% 5 Kekerasan produk 0% 23,33% 63,33% 13,33% No. Parameter Nilai Sangat tidak setuju Tidak setuju Setuju Sangat setuju 1 Sabun memiliki aroma jahe 0% 16,67% 56,67% 26,67% 2 Sabun tidak melunak dan dapat mempertahankan bentuk saat digunakan 0% 10% 70% 20% 3 Terasa lembut saat digunakan 0% 13,33% 63,33% 23,33% 4 Busa yang dihasilkan baik 6,67% 10% 73,33% 10% 5 Sabun memiliki penampilan yang transparan 0% 0% 56,67% 43,33% 6 Saya tertarik menggunakan sabun ini 0% 26,67% 66,67% 6,67%

(99) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 82 Lampiran 13. Dokumentasi Gula glukosa formula rendah Gula glukosa formula tinggi Gula sukrosa formula tengah Gula glukosa formula tengah Gula sukrosa formula rendah Gula sukrosa formula tinggi

(100) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 83 BIOGRAFI PENULIS Penulis bernama lengkap Go Yoanita Gunawan dan dilahirkan pada tanggal 4 Juli 1992 di Semarang sebagai putri pertama dari dua bersaudara pasangan Yohanes Gunawan dan Monica. Penulis telah menyelesaikan masa studi di TK Pertiwi Gubug pada tahun 1997 - 1998, SDN Gubug I pada tahun 1998 – 2004, SMP Keluarga Gubug pada tahun 2004 – 2007 dan SMA Sedes Sapientiae pada tahun 2007 – 2010. Penulis melanjutkan studi program S1 di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta pada tahun 2010 – 2014. Selama kuliah, penulis pernah menjadi seksi konsumsi pada acara seminar HIV Aids, koordinator konsumsi pada acara pelepasan wisuda pada tahun 2012 dan penulis pernah menjadi anggota pada acara Pengabdian Masyarakat.

(101)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Formulasi dan evaluasi sifat fisik sediaan gel ekstrak pegagan (Centella Asiatica (L.) Urban) dengan gelling agent karpobol 940 dan humektan propilen glikol.
5
44
95
Formulasi sabun cair transparan ekstrak rimpang Lengkuas (Alpinia galanga) : pengaruh Cocoamidopropyl Betaine dan Gelatin terhadap sifat fisik sediaan.
2
47
101
Pengaruh minyak jahe sebagai fragrance oil terhadap sifat fisik sabun batang transparan minyak jahe.
5
5
83
Perbedaan sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh (oleum caryophylli) sebagai obat jerawat dengan variasi suhu dan lama pencampuran.
1
3
108
Formulasi emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli) sebagai anti bau kaki pengaruh carbopol 940 dan sorbitol terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik
1
7
104
Perbedaan sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh (oleum caryophylli) sebagai obat jerawat dengan variasi suhu dan lama pencampuran
0
0
106
Formulasi dan perbandingan sifat fisis sabun transparan berbahan dasar VCO dengan minyak atsiri (minyak kayu putih, sereh dan cengkeh) sebagai fragrance oil - USD Repository
0
0
94
Formulasi dan uji sifat fisis sabun translucent berbahan dasar VCO dengan menggunakan minyak cengkeh, minyak sereh, dan minyak kayu putih sebagai fragrance oil - USD Repository
1
9
92
Perbedaan sifat fisik dan stabilitas fisik deodoran ekstrak etanol daun beluntas (Pluchea indica L.) dengan variasi jumlah sorbitan monostearate sebagai emulsifying agent - USD Repository
0
0
174
Perbedaan sifat fisik dan stabilitas fisik deodoran ekstrak etanol daun beluntas (Pluchea indica L.) dengan variasi jumlah sorbitan Monooleate sebagai emulsifying agent - USD Repository
0
0
133
Formulasi emulgel minyak cengkeh (Oleum caryophylli): pengaruh lama dan kecepatan putar pada proses pencampuran terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik - USD Repository
0
0
109
Efek perbedaan basa terhadap karakteristik fisik sabun batang transparan minyak jahe - USD Repository
0
0
84
Pengaruh variasi jumlah carbopol® sebagai gelling agent terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik sediaan sabun cuci tangan ekstrak etanol daun beluntas (pluchea indica (l.) less) dan uji aktivitas antibakteri - USD Repository
0
1
111
Pengaruh variasi jumlah CMC-Na sebagai gelling agent terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik sediaan sabun cuci tangan antibakteri ekstrak etanol daun beluntas (pluchea indica (l.) less) - USD Repository
0
0
134
Pengaruh konsentrasi cmc-na sebagai gelling agent terhadap sifat fisik dan stabilitas sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint (oleum mentha piperita l.) - USD Repository
0
0
86
Show more