BAB I

Gratis

0
10
4
2 years ago
Preview
Full text

BAB I PENDAHULUAN

  1.1 Judul Praktikum Adapun judul praktikum yang dilakukan adalah perpindahan panas.

  1.2 Tanggal Praktikum Praktikum ini dilaksanakan pada hari Senin, tanggal 1 Mei tahun 2017.

  1.3 Pelaksana Praktikum

  Adapun pelaksana praktikum pada percobaan ini dilakukan oleh kelompok 6, yang beranggotakan:

  1. Dewi Sasmita Sari (130140068)

  2. Nurul Zahara (140140071)

  3. Raudhatul Raihan (140140072)

  4. Dewi Ratnasari (140140075)

  1.4 Tujuan Praktikum

  Tujuan praktikum pada percobaan ini diantaranya:

  1. Dapat menghitung luas perpindahan panas bedasarkan data ukuran pipa 2. Mampu menghitung nilai Uo dan Ui bedasarkan neraca panas.

  3. Mampu menghitung Uc, Ud dan Rd.

  4. Mampu menggambar grafik hubungan flowrate vs U.

  Sebuah pelat penukar bantal umumnya digunakan dalam industri susu untuk susu pendingin dalam jumlah besar langsung ekspansi tank massal stainless steel. Pelat bantal memungkinkan untuk pendinginan di hampir daerah seluruh permukaan tangki, tanpa selain yang akan terjadi antara pipa dilas ke bagian luar tangki. Pelat bantal dibangun menggunakan lembaran tipis dari logam-spot dilas ke permukaan selembar tebal dari logam.

  Pelat tipis dilas dalam pola teratur dari titik-titik atau dengan pola serpentin garis las. Setelah pengelasan ruang tertutup bertekanan dengan kekuatan yang cukup untuk menyebabkan logam tipis untuk tonjolan di sekitar lasan, menyediakan ruang untuk cairan penukar panas mengalir, dan menciptakan penampilan yang karakteristik bantal membengkak terbentuk dari logam.

  a. Dynamic scraped surface heat exchanger

  Tipe lain dari penukar panas disebut (dinamis) besot permukaan heat exchanger". Ini terutama digunakan untuk pemanasan atau pendinginan dengan tinggi viskositas produk, proses kristalisasi, penguapan tinggi dan fouling aplikasi. Kali berjalan panjang yang dicapai karena terus menerus menggores permukaan, sehingga menghindari pengotoran dan mencapai kecepatan transferpanas yang berkelanjutan selama proses tersebut.

  b. Phase-change heat exchanger

  Selain memanas atau pendinginan cairan hanya dalam satu fasa, penukar panas dapat digunakan baik untuk memanaskan cairan menguap (atau mendidih) atau digunakan sebagai kondensor untuk mendinginkan uap dan mengembun ke cairan. Pada pabrik kimia dan kilang, reboilers digunakan untuk memanaskan umpan masuk untuk menara distilasi sering penukar panas .

  Distilasi set-up biasanya menggunakan kondensor untuk mengkondensasikan uap distilasi kembali ke dalam cairan.Pembangkit tenaga listrik yang memiliki uap yang digerakkan turbin biasanya menggunakan penukar panas untuk mendidihkan air menjadi uap.

  Heat exchanger atau unit serupa untuk memproduksi uap dari air yang sering disebut boiler atau generator uap.Dalam pembangkit listrik tenaga nuklir panas dari sistem(pabrik reaktor) primer ke sistem(pabrik uap) sekunder, uap memproduksi dari air dalam proses, disebut generator uap.Semua pembangkit listrik berbahan bakar fosil dan nuklir menggunakan uap yang digerakkan turbin memiliki kondensor permukaan untuk mengubah uap gas buang dari turbin ke kondensat (air) untuk digunakan kembali.

  Untuk menghemat energi dan kapasitas pendinginan dalam kimia dan tanaman lainnya, penukar panas regeneratif dapat digunakan untuk mentransfer panas dari satu aliran yang perlu didinginkan ke aliran yang perlu dipanaskan, seperti pendingin distilat dan pakan reboiler pra-pemanasan.

  Istilah ini juga dapat merujuk kepada penukar panas yang mengandung bahan dalam struktur mereka yang memiliki perubahan fasa. Hal ini biasanya padat ke fase cair karena perbedaan volume kecil antara negara-negara ini. Perubahan fase efektif bertindak sebagai buffer karena terjadi pada suhu konstan tetapi masih memungkinkan untuk penukar panas untuk menerima panas tambahan. Salah satu contoh di mana ini telah diteliti untuk digunakan dalam elektronik pesawat daya tinggi.

  Komponen-komponen yang terdapat pada heat exchanger adalah shell, konstruksinya sangat ditentukan oleh keadaan tubes yang akan ditempatkandidalamnya. Shell ini dapat dibuat dari pipa yang berukuran besar atau pelat logam yangdirol. Shell merupakan badan dari heat exchanger, dimana didapat tube bun-dle. Untuk temperatur yang sangart tinggi kadang-kadang shell dibagi dua disambungkan dengan sambungan ekspansi. Tube atau pipa merupakan bidang pemisah antara kedua jenis fluida yang mengalir didalamnya dan sekaligus sebagai bidang perpindahan panas. Ketebalan dan bahan pipa harusdipilih pada tekanan operasi fluida kerjanya. Selain itu bahan pipa tidak mudah terkorosi olehfluida kerja.

  Tube sheet, tempat untuk merangkai ujung-ujung tube sehingga menjadi satu yang disebut tube bundle. HE dengan tube lurus pada umumnya menggunakan 2 buah tube sheet. Sedangkan pada tube tipe U menggunakan satu buah tube sheet yang berfungsi untuk menyatukan tube-tube menjadi tube bundle

  Perpindahan panas yang terjadi di heat exchanger akan didahului dengan panas yang terjadi dimasing-masing pipa dan tergantung pad sifat bahan dan diameter pipa. Makin besar diameter pipa makin besar perpindahan panasnya. Biasanya panas yang melewati dinding secara keseluruhan ditentukan oleh koefisien luas maupun dalam. Untuk konduksi ditentukan oleh tebal pipa dan bahan pipa. Hantaran panas heat exchanger ditentukan oleh koefisien perpindahan panas secara menyeluruh (Penuntun Praktikum Proses Teknik Kimia II,2017).

2.6 Pemilihan Fluida pada Shell dan Tube

  1. Fluida bertekanan tinggi dialirkan didalam tube karena tube standar cukup kuat menahan tekanan yang tinggi.

  2. Fluida berpotensi fouling dialirkan didalam tube agar pembersihan lebih mudah dilakukan.

  3. Fluida korosif dialirkan didalam tube karena pengaliran didalam shell membutuhkan bahan kontruksi yang mahal yang lebih banyak.

  4. Fluida bertemperatur tinggi dan diinginkan untuk memanfaatkan panasnya dialirkan didalam tube karena dengan ini kehilangan panas dapat dihindari.

  5. Fluida dengan viskositas yang lebih rendah dialirkan didalam tube karena pengaliran fluida dengan viskositas tinggi didalam penampang alir yang kecil membutuhkan energi yang lebih besar.

  6. Fluida dengan viskositas tinggi ditempatkan di shell karena dapat digunakan baffle untuk menambah laju perpindahan.

  7. Fluida dengan laju alir rendah dialirkan didalam tube. Diameter tube yang kecil menyebabkan kecepatan linier fluida (velocity) masih cukup tinggi, sehingga menghambat fouling dan mempercepat perpindahan panas

  8. Fluida yang mempunyai volume besar dilewatkan melalui tube, karena adanya cukup ruang.

Dokumen baru