Struktur Tegakan Dan Sebaran Spasial Jenis Pohon Torem (Manilkara Kanosiensis H.J. Lam & B.J.D. Meeuse) Di Pulau Yamdena Kabupaten Maluku Tenggara Barat

72 

Full text

(1)

STRUKTUR TEGAKAN DAN SEBARAN SPASIAL

JENIS POHON TOREM (

Manilkara kanosiensis

H.J. Lam & B.J.D. Meeuse) DI PULAU YAMDENA

KABUPATEN MALUKU TENGGARA BARAT

ARYANTO BOREEL

SEKOLAH PASCASARJANA

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

(2)

PERNYATAAN MENGENAI TESIS DAN

SUMBER INFORMASI

Dengan ini saya menyatakan bahwa tesis Struktur Tegakan dan Sebaran Spasial Jenis Pohon Torem (Manilkara kanosiensis, H.J. Lam & B.J.D. Meeuse) di Pulau Yamdena Kabupaten Maluku Tenggara Barat adalah karya saya dengan arahan dari komisi pembimbing dan belum diajukan dalam bentuk apa pun kepada perguruan tinggi mana pun. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya yang diterbitkan maupun tidak diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir tesis ini.

Bogor, Oktober 2009

Aryanto Boreel

(3)

ABSTRACT

ARYANTO BOREEL. Stand Structure and Spatial Distribution of Torem (Manilkara kanosiensis, H.J. Lam & B.J.D. Meeuse) Tree Species in Yamdena Island, Regency of Maluku Tenggara Barat. Under direction of ENDANG SUHENDANG and ISTOMO

Quantitative information concerning stand growth for preparing management plan can be obtained from stand structure or the spatial distribution. The objectives of this research were obtaining model of stand structure and spatial distribution pattern of torem (M. kanosiensis) tree species in Yamdena island, regency of Maluku Tenggara Barat. Distribution model for estimating stand structure of species group of torem and non torem, consisted of negative exponential, gamma, lognormal and weibull distribution. These four models of distribution were analyzed, besides using maximum likelihood function, also by observing the acceptance tendency of distribution family by other experimental units for obtaining the best distribution model. On the other hand, spatial distribution pattern of torem tree species was analyzed by using Morisita index (IG). Research results showed that family of lognormal distribution constituted the

best distribution family for obtaining stand structure model of torem species group in sample plot A and B, whereas sample plot C was accepted by family of weibull distribution. For group of non torem species, family of lognormal distribution was accepted consistently without exception in all sample plots. Test of model validity explained that family of lognormal distribution was accepted consistently more than 60 % for torem species and 100 % for non torem species. It was found that spatial distribution pattern of torem tree species was random (IG= 0 ) and was

due to the homogeneous environment and non selective behavior of the individuals.

(4)

RINGKASAN

ARYANTO BOREEL. Struktur Tegakan dan Sebaran Spasial Jenis Pohon Torem (Manilkara kanosiensis, H.J. Lam & B.J.D. Meeuse) di Pulau Yamdena Kabupaten Maluku Tenggara Barat. Dibimbing oleh ENDANG SUHENDANG dan ISTOMO.

Informasi kuantitatif mengenai pertumbuhan tegakan dalam rangka penyusunan rencana pengelolaan hutan dapat diketahui dari struktur tegakan dan sebaran spasialnya. Data mengenai kondisi tegakan baik struktur maupun sebarannya sangat diperlukan dalam pendugaan dimensi tegakan, sehingga model struktur tegakan lebih menekankan pada keterandalan dan keakuratan. Dalam kaitannya dengan pemanfaatan jenis pohon torem (M. kanosiensis) maka data dan informasi mengenai komposisi dan struktur tegakannya mutlak diperlukan. Bertolak dari hal tersebut maka penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan model struktur tegakan dan pola sebaran spasial jenis torem (M. kanosiensis) di Pulau Yamdena Kabupaten Maluku Tenggara Barat.

Data mengenai model struktur tegakan dan sebaran spasial diperoleh dari hasil pengukuran diameter dan kerapatan pohon dengan diameter • FP Pengukuran dilakukan pada ketiga petak contoh yang ditentukan secara purposive sampling dengan mempertimbangkan tingkat kerapatan vegetasi dan adanya ketersebaran jenis torem yaitu (1) areal dengan tingkat kerapatan vegetasi tinggi, (2) areal dengan tingkat kerapatan vegetasi rendah dan (3) areal dengan tingkat kerapatan vegetasi rendah.

Model sebaran untuk menduga struktur tegakan kelompok jenis torem dan non torem terdiri atas sebaran eksponensial negatif, gamma, lognormal dan weibull. Keempat model sebaran ini dianalisis selain menggunakan cara fungsi kemungkinan maksimum juga dilihat kecenderungan penerimaan famili sebaran oleh satuan percobaan lain untuk mendapatkan model sebaran terbaik. Sedangkan pola sebaran spasial jenis pohon torem dianalisis dengan menggunakan indeks Morisita (IG).

(5)

keadaan yang secara efektif berpengaruh terhadap pertumbuhan masyarakat tumbuhan dalam suatu komunitas.

Hasil penentuan fungsi sebaran terpilih berdasarkan nilai fungsi kemungkinan maksimum didapatkan bahwa untuk kelompok jenis torem pada

areal dengan kerapatan vegetasi tinggi diterima oleh famili sebaran gamma (L = 10-54,878

), areal dengan kerapatan vegetasi sedang diterima oleh famili sebaran lognormal (L = 10-31,716) dan untuk areal dengan kerapatan vegetasi rendah diterima oleh famili sebaran weibull (L = 10-54,485

). Sedangkan untuk kelompok jenis non torem, diterima secara konsisten oleh famili sebaran lognormal tanpa pengecualian. Namun dengan melihat kecenderungan penerimaan famili sebaran oleh ketiga kondisi hutan tersebut, ternyata famili sebaran lognormal merupakan famili sebaran yang lebih sering dipilih dalam satuan percobaan. Dengan demikian famili sebaran lognormal merupakan famili sebaran terbaik untuk menerangkan model struktur tegakan jenis pohon torem pada areal dengan kerapatan vegetasi tinggi.

Dari hasil uji konsistensi penerimaan model diperoleh bahwa untuk kelompok jenis pohon torem diterima dengan famili sebaran lognormal sebesar 66,67%, dan famili sebaran weibull sebesar 33,33%. Sedangkan untuk kelompok jenis non torem diterima oleh famili sebaran lognormal tanpa pengecualian. Hal ini mengindikasikan bahwa untuk kelompok jenis pohon torem famili sebaran lognormal konsisten di areal dengan kerapatan tinggi dan sedang, namun tidak konsisten di areal dengan kerapatan rendah. Sedangkan untuk kelompok jenis pohon non torem terlihat bahwa adanya konsistensi penerimaan famili sebaran lognormal di ketiga kondisi tersebut. Adanya penerimaan famil sebaran yang tidak konsisten ini diduga karena pada kenyataannya ketiga petak contoh dengan tingkat kerapatan vegetasi yang berbeda saling bebas satu sama lain, sedangkan pada penyusunan petak contoh gabungan dianggap sebagai satu kesatuan.

Berdasarkan uji khi-kuadrat (F2) diperoleh nilai F2hit d F2tab pada taraf nyata 5%. Hal ini dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat cukup bukti untuk mengatakan kedua penentuan dimensi tegakan baik dengan menggunakan cara struktur tegakan dan rata-rata hitung yang biasa digunakan berbeda. ini mengindikasikan bahwa model sebaran lognormal cukup sesuai digunakan untuk menduga dimensi tegakan jenis pohon torem di lokasi penelitian.

Dari hasil perhitungan indeks Morisita (IG) dan standarisasi indeks Morisita

(IP) pada ketiga lokasi penelitian diperoleh pola penyebaran pohon torem adalah acak dengan besarnya nilai standarisasi indeks Morisita lebih besar dari –0,5 dan kurang dari +0,5. Hal ini menunjukkan bahwa terjadinya pola acak dalam suatu organisme populasi diakibatkan karena kondisi lingkungan yang homogen dan atau pola tingkah laku yang tidak selektif.

(6)

© Hak Cipta milik IPB, tahun 2009

Hak Cipta dilindungi Undang-undang

Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulis ini tanpa mencantumkan

atau menyebutkan sumbernya. Pengutipan hanya untuk kepentingan pendidikan, penelitian, penulisan karya ilmiah, penyusunan laporan,

penulisan kritik atau tinjauan suatu masalah; dan pengutipan tersebut tidak merugikan kepentingan yang wajar IPB

(7)

STRUKTUR TEGAKAN DAN SEBARAN SPASIAL

JENIS POHON TOREM (

Manilkara kanosiensis

H.J. Lam & B.J.D. Meeuse) DI PULAU YAMDENA

KABUPATEN MALUKU TENGGARA BARAT

ARYANTO BOREEL

Tesis

Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Magister Sains pada

Mayor Ilmu Pengelolaan Hutan

SEKOLAH PASCASARJANA

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

(8)

Judul Tesis : Struktur Tegakan dan Sebaran Spasial Jenis Pohon Torem (Manilkara kanosiensis, H.J. Lam & B.J.D. Meeuse) di Pulau Yamdena Kabupaten Maluku Tenggara Barat

Nama : Aryanto Boreel

NRP : E151070041

Disetujui

Komisi Pembimbing

Prof. Dr. Ir. Endang Suhendang, M.S. Ketua

Dr. Ir. Istomo, M.S. Anggota

Diketahui

Koordinator Mayor Ilmu Pengelolaan Hutan

Dekan Sekolah Pascasarjana

Dr. Ir. Hariadi Kartodiharjo, M.S. Prof. Dr. Ir. Khairil A. Notodiputro, M.S.

(9)
(10)

PRAKATA

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala karunia-Nya sehingga karya ilmiah ini berhasil diselesaikan. Tema yang dipilih dalam penelitian yang dilaksanakan sejak bulan April 2009 ini ialah struktur tegakan dan sebaran spasial, dengan judul Struktur Tegakan dan Sebaran Spasial Jenis Pohon Torem (Manilkara kanosiensis, H.J. Lam & B.J.D. Meeuse) di Pulau Yamdena Kabupaten Maluku Tenggara Barat.

Terima kasih penulis ucapkan kepada Bapak Prof. Dr. Ir. Endang Suhendang, M.S. dan Bapak Dr. Ir. Istomo, M.S. selaku pembimbing yang telah meluangkan waktu untuk membimbing dan memberikan kontribusi pikir sehingga penulis dapat menyelesaikan karya ilmiah ini. Ucapan terima kasih penulis juga sampaikan kepada Rektor Universitas Pattimura, Dekan Fakultas Pertanian dan Ketua Jurusan Kehutanan yang telah memberikan kesempatan bagi penulis untuk mengikuti pendidikan pascasarjana (S2) pada mayor Ilmu Pengelolaan Hutan, Fakultas Kehutanan IPB. Terima kasih juga penulis ucapkan kepada Dirjen Pendidikan Tinggi (DIKTI), Yayasan Dana Beasiswa Maluku (YDBM) dan Yayasan Tahija yang telah memberikan dana pendidikan dan penyelesaian studi.

Penghargaan dan terima kasih penulis sampaikan kepada PEMDA MTB, Dinas Kehutanan dan Perkebunan MTB yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk melaksanakan penelitian dan semua pihak yang membantu penulis selama penelitian. Disamping itu, terima kasih penulis sampaikan kepada teman-temanku (frets, boy, beno dan pak wem) yang membantu penulis di lokasi penelitian. Teman-teman IPH 2007, kanaf, ibu Insun, Sofie serta keluarga besar PERMAMA yang memberikan dorongan dan doa kepada penulis. Ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada kedua orang tua terkasih beserta adik dan keluarganya yang telah memberikan semangat, dorongan dan doa bagi penulis selama penulis menempuh pendidikan pascasarjana (S2) di Institut Pertanian Bogor.

Semoga karya ilmiah ini bermanfaat.

Bogor, Oktober 2009

(11)

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Ambon pada tanggal 31 Januari 1977 dari ayah Edy Boreel dan ibu Susana Boreel. Penulis merupakan anak pertama dari dua bersaudara.

Tahun 1996 penulis lulus dari SMA Negeri 1 Ambon dan pada tahun yang sama lulus seleksi masuk Universitas Pattimura Ambon melalui Ujian Masuk Perguruan Tinggi Negeri (UMPTN). Penulis memilih Program Studi Manajemen Hutan, Jurusan Kehutanan, Fakultas Pertanian. Kesempatan untuk melanjutkan ke program Magister Sains pada mayor Ilmu Pengelolaan Hutan, Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor diperoleh pada Tahun 2007 melalui Beasiswa Pendidikan Pascasarjana (BPPS) dari DIKTI .

(12)

DAFTAR ISI

Halaman

DAFTAR TABEL ... xii

DAFTAR GAMBAR ... xiii

DAFTAR LAMPIRAN ... xv

2.1.4 Model dan Kegunaan Struktur Tegakan Hutan ... 10

2.1.4.1 Model Struktur Tegakan Hutan ... 10

2.1.4.2 Kegunaan Struktur Tegakan Hutan ... 12

2.2 Distribusi Spasial ... 13

2.2.1 Beberapa Pola Sebaran Spasial ... 16

2.2.1.1 Pola Sebaran Poisson ... 16

2.2.1.2 Pola Sebaran Binomial Negatif ... 16

2.2.1.3 Pola Sebaran Positif Binomial ... 16

2.2.1.4 Indeks Morisita ... 17

2.3 Keadaan Umum Torem (Manilkara kanosiensis) ... 18

2.3.1 Ciri Umum Torem ... 18

2.3.2 Penyebaran dan Tempat Tumbuh ... 18

III. KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN ... 20

3.1 Letak dan Luas ... 20

4.1 Tempat dan Waktu Penelitian ... 22

4.2 Bahan dan Alat ... 22

4.3 Metode Penelitian ... 22

4.3.1 Teknik Pengambilan Data ... 22

(13)

xi

4.3.2.1 Model Struktur Tegakan ... 25

4.3.2.2 Pola Sebaran Spasial ... 31

V. HASIL DAN PEMBAHASAN ... 33

5.1 Komposisi dan Struktur Hutan ... 33

5.1.1 Komposisi Vegetasi ... 33

5.1.2 Struktur Tegakan ... 35

5.2 Model Penduga Struktur Tegakan Berdasarkan Sebaran Diameter Pohon ... 38

5.3 Penerapan Struktur Tegakan dalam Menduga Dimensi Tegakan Hutan ... 47

5.3.1 Kerapatan Pohon Tegakan ... 47

5.3.2 Luas Bidang Dasar Tegakan ... 49

5.3.3 Volume Tegakan ... 50

5.4 Pola Sebaran Spasial ... 51

VI. SIMPULAN DAN SARAN ... 56

6.1 Simpulan ... 56

6.2 Saran ... 56

DAFTAR PUSTAKA ... 57

(14)

DAFTAR TABEL

Halaman

1 Analisis vegetasi semua jenis pohon yang berdiameter •FP

pada berbagai tingkat kerapatan ... 33

2 Informasi fisik areal penelitian menurut tingkat kerapatan vegetasi ... 34

3 Sebaran jumlah pohon (N/ha) untuk kelompok jenis torem dan non

torem menurut kelas diameter pada berbagai tingkat kerapatan vegetasi ... 35

4 Nilai fungsi kemungkinan maksimum (L) dari tiap famili sebaran untuk

kelompok jenis pohon torem dan non torem (dinyatakan dalam : -Log L) .. 39

5 Nilai fungsi kemungkinan maksimum (L) dari tiap famili sebaran untuk kelompok jenis pohon torem dan non torem pada petak contoh gabungan (dinyatakan dalam : - Log L) ... 44

6 Kerapatan pohon jenis torem dihitung dengan menggunakan struktur

tegakan dan dengan rata-rata hitung ... 48

7 Luas bidang dasar tegakan jenis pohon torem dihitung dengan memakai

struktur tegakan dan dengan rata-rata hitung ... 49

8 Volume tegakan jenis pohon torem dihitung dengan memakai struktur

tegakan dan dengan rata-rata hitung ... 50

9 Pola sebaran jenis pohon torem pada berbagai tingkat kerapatan

(15)

DAFTAR GAMBAR

Halaman

1 Garis besar kerangka pemikiran penelitian ... 5

2 Perbedaan sebaran jumlah pohon dikaitkan dengan sifat toleransinya terhadap naungan. 1, 2, dan 3 jenis pohon intoleran sedangkan 4 dan 5 jenis pohon toleran ... 7

3 Tipe-tipe pola spasial ... 14

4 Tipe model SPA berdasarkan pemilihan unit sampling ... 15

5 Bagan pembuatan petak coba di lapangan ... 24

6 Bagan pembuatan petak contoh penelitian dan sub petak contoh berukuran 20 m x 20 m dalam petak contoh seluas 1 ha (100 m x 100 m) ... 24

7 Bentuk struktur tegakan kelompok jenis pohon torem (a) dan non torem (b) pada areal dengan kerapatan vegetasi tinggi ... 37

8 Bentuk struktur tegakan kelompok jenis pohon torem (a) dan non torem (b) pada areal dengan kerapatan vegetasi sedang ... 37

9 Bentuk struktur tegakan kelompok jenis pohon torem (a) dan non torem (b) pada areal dengan kerapatan vegetasi rendah ... 37

10 Bentuk fungsi kepekatan sebaran eksponensial, gamma, lognormal dan weibull untuk kelompok jenis pohon torem (a) dan non torem (b) di areal dengan kerapatan vegetasi tinggi ... 41

11 Bentuk fungsi kepekatan sebaran eksponensial, gamma, lognormal dan weibull untuk kelompok jenis pohon torem (a) dan non torem (b) di areal dengan kerapatan vegetasi sedang ... 42

12 Bentuk fungsi kepekatan sebaran eksponensial, gamma, lognormal dan weibull untuk kelompok jenis pohon torem (a) dan non torem (b) di areal dengan kerapatan vegetasi rendah ... 42

13 Perbandingan bentuk histogram kerapatan pohon kelompok jenis torem dengan famili sebaran terbaik lognormal di areal dengan kerapatan vegetasi tinggi ... 43

14 Perbandingan bentuk histogram kerapatan pohon kelompok jenis torem dengan famili sebaran terbaik weibull di areal dengan kerapatan vegetasi rendah ... 44

15 Sebaran diameter jenis pohon torem untuk petak contoh gabungan ... 46

16 Sebaran diameter jenis pohon non torem untuk petak contoh gabungan ... 46

(16)

xiv 18 Penyebaran pohon torem di komunitas hutan kerapatan sedang di

dalam petak contoh berukuran 100 m x 100 m ... 52

17 Penyebaran pohon torem di komunitas hutan kerapatan rendah di

(17)

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

1 Peta lokasi penelitian ... 61

2 Data jumlah jenis pada tiap petak ... 62

3 Daftar jumlah jenis di lokasi penelitian ... 63

4 Analisa vegetasi dan indeks nilai penting (INP) pada areal dengan

kerapatan vegetasi tinggi ... 64

5 Analisa vegetasi dan indeks nilai penting (INP) pada areal dengan

kerapatan vegetasi sedang ... 65

6 Analisa vegetasi dan indeks nilai penting (INP) pada areal dengan

Kerapatan vegetasi rendah ... 66

7 Jenis dan jumlah pohon menurut kelas diameter pada areal dengan

Kerapatan vegetasi tinggi ... 67

8 Jenis dan jumlah pohon menurut kelas diameter pada areal dengan

Kerapatan vegetasi sedang ... 68

9 Jenis dan jumlah pohon menurut kelas diameter pada areal dengan

Kerapatan vegetasi rendah ... 69

10 Nilai dugaan bagi penduga titik famili sebaran eksponensial negatif, gamma, lognormal dan weibull untuk masing-masing petak contoh

di lokasi penelitian ... 70

11 Nilai peluang untuk sebaran eksponensial negatif, gamma, lognormal dan weibull berdasarkan kelas diameter untuk jenis pohon torem

... 71

12 Nilai peluang untuk sebaran eksponensial negatif, gamma, lognormal dan weibull berdasarkan kelas diameter untuk jenis pohon non torem

... 72

13 Model sebaran diameter untuk famili eksponensial negatif, gamma, lognormal dan weibull pada petak contoh A, B, C dan Gabungan

(18)

I.

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Hutan yang didominasi oleh pepohonan selalu mengalami perubahan dari

waktu ke waktu sebagai akibat dari pertumbuhan dan kematian yang terjadi secara

alami maupun karena aktivitas penebangan yang dilakukan oleh manusia.

Keadaan hutan yang demikian baik individu pohon maupun tegakan harus

diketahui secara simultan melalui pengukuran terhadap karakteristik individu

pohon maupun tegakan dengan tujuan mendapatkan data dan informasi. Data dan

informasi tersebut dapat digunakan untuk memprediksi pertumbuhan dan hasil

suatu tegakan hutan yang selanjutnya dipakai dalam penyusunan rencana

pengelolaan hutan. Simon (2007) mengatakan bahwa tanpa informasi tentang

pertumbuhan, suatu rencana pengelolaan hutan tidak lebih dari sekedar petunjuk

untuk menghadapi pekerjaan-pekerjaan di lapangan, bukan merupakan suatu

rencana yang harus dilaksanakan untuk mencapai tujuan pengelolaan.

Informasi mengenai pertumbuhan tegakan dalam rangka penyusunan

rencana pengelolaan dapat diketahui dari struktur tegakannya selama suatu

periode waktu. Suhendang (1995) menjelaskan bahwa struktur tegakan merupakan

salah satu alat untuk mencapai kelestarian hasil. Struktur tegakan, menurut Meyer

et al. (1952) yang diacu dalam Wahjono dan Imanuddin (2007) dapat dipakai

sebagai petunjuk dalam penentuan dapat tidaknya suatu tegakan hutan diadakan

pemanenan.

Data mengenai kondisi tegakan baik struktur maupun sebarannya sangat

diperlukan dalam pendugaan dimensi tegakan dan dapat digunakan sebagai

informasi untuk kegiatan pengelolaan. Oleh sebab itu model struktur tegakan lebih

menekankan pada keterandalan dan keakuratan. Suhendang (1985) mengatakan

bahwa pengetahuan akan bentuk sebaran tegakan sangat diperlukan diantaranya

untuk menjamin tingkat keterandalan tertentu dalam keperluan pendugaan

dimensi tegakan dan berguna dalam menyusun rencana pengelolaan hutan,

disamping potensi jenis dan kualitasnya. Dijelaskan juga oleh Laar dan Akca

(1997) bahwa informasi kuantitatif tentang tegakan berhubungan langsung dengan

keputusan silvikultur dan manajemen. Hal ini didukung oleh Husch et al. (2003)

(19)

2

untuk memutuskan tindakan silvikultur dan untuk menduga hasil berbagai produk

yang dihasilkan dari tegakan.

Menurut Suhendang (1985), pemakaian struktur tegakan dalam pendugaan

dimensi tegakan, terutama sebaran kerapatan pohon pada setiap kelas diameter,

luas bidang dasar tegakan dan volume tegakan akan dapat lebih menguntungkan

dipandang dari segi waktu, biaya dan tenaga yang diperlukan serta tingkat

kepraktisan pekerjaannya. Sedangkan pola sebaran berkaitan dengan rencana

pengambilan keputusan mengenai metode yang digunakan untuk menduga

kerapatan populasi serta cara menganalisisnya (Krebs 1989). Hal ini dijelaskan

juga oleh Iwao (1970) yang diacu dalam Susanti (2000) bahwa pola sebaran

spasial merupakan aspek penting dalam struktur populasi dan terbentuk oleh

faktor intrinsik spesies dan kondisi habitatnya sehingga deskripsi kuantitatif dari

pola sebaran tidak hanya penting untuk mengetahui dinamika sebaran tapi juga

untuk menentukan teknik sampling dalam survei populasi.

Torem (M. kanosiensis) termasuk dalam famili Sapotaceae dan merupakan

salah satu genus Manilkara. Genus ini terdiri atas 65 jenis, dimana 30 jenis

terdapat di Amerika, 20 jenis di Afrika dan 15 Jenis di Asia, Australia dan Pasifik.

Di Malesia terdapat 4 jenis yang tumbuh secara alami dan salah satu jenisnya

ditemukan di India, Sri Lanka, Burma, Thailand dan Indo-China (Soerianegara

dan Lemmens 1994).

Di Indonesia sebaran torem terdapat di Pulau Yamdena Kabupaten Maluku

Tenggara Barat Provinsi Maluku dan tergolong kayu komersil utama

(Soerianegara dan Lemmens 1994). Jenis ini digunakan sebagai kayu

pertukangan, lantai papan, moulding (Faperta 1995), dan kerajinan (ukiran)

(Torimtubun 2006).

Sampai saat ini, data dan informasi mengenai jenis pohon torem relatif

belum banyak diketahui. Sementara itu, keberadaan jenis ini sebagai salah jenis

yang memiliki nilai komersil tinggi mengalami perubahan baik struktur maupun

komposisinya sebagai akibat dari pertumbuhan dan kematian serta aktivitas

penebangan yang dilakukan oleh manusia. Berdasarkan Permenhut

No. : P.57/Menhut-II/2008 tentang “Arahan Strategis Konservasi Spesies

(20)

3

punah akibat penebangan (pengambilan kayu). Untuk itu, dalam upaya

pemanfaatanya secara lestari maka data mengenai struktur dan komposisi tegakan

jenis pohon torem harus diketahui sehingga dapat disusun rencana pengelolaan

yang tepat dan terpadu agar diperoleh struktur tegakan yang stabil sehingga

menghasilkan produktivitas hutan yang tinggi, baik kuantitas maupun kualitasnya

secara berkelanjutan.

1.2 Perumusan Masalah

Pertumbuhan masyarakat tumbuhan (termasuk pohon) sangat dipengaruhi

oleh keadaan tempat tumbuhnya, yaitu totalitas dari semua keadaan yang secara

efektif berpengaruh terhadap pertumbuhan masyarakat tumbuhan, sehingga

bentuk struktur tegakan hutan yang sudah mapan (mencapai klimaks) akan

bersifat khas untuk jenis tegakan dan kondisi tempat tumbuh yang tertentu.

(Suhendang 1985).

Adanya pengaruh faktor lingkungan tempat tumbuh terhadap aktivitas hidup

masyarakat tumbuh-tumbuhan yang secara ekologis menyebabkan munculnya

pola sebaran spasial yang berbeda untuk masing-masing jenis atau kelompok jenis

tergantung dari kemampuan individu tersebut berkompetisi dan kemampuannya

untuk menyesuaikan diri dengan habitat tempat tumbuh disamping faktor internal

individu itu sendiri.

Berkaitan dengan dinamika individu pohon maupun tegakan tersebut, maka

perlu adanya informasi kuantitatif mengenai struktur tegakan dan pola sebaran

dengan tingkat keterandalan yang tinggi sehingga dapat digunakan dalam

penyusunan rencana pengelolaan di masa yang akan datang. Agar diperoleh

tingkat keterandalan yang tinggi, maka proses pendugaan dimensi tegakan harus

didasarkan kepada bentuk struktur tegakan yang terandalkan pula sehingga

keyakinan dan kebenarannya dapat terjamin (Suhendang 1985).

Berdasarkan kenyataan diatas, maka permasalahan yang perlu dijawab

dalam penelitian ini adalah :

a. Bagaimana model struktur tegakan horisontal jenis pohon torem dalam

hubungannya dengan pendugaan dimensi tegakan?

b. Bagaimana bentuk pola sebaran spasial jenis pohon torem apakah seragam,

(21)

4

1.3 Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini adalah untuk mendapatkan model struktur tegakan dan

pola sebaran spasial jenis pohon torem (M. kanosiensis).

1.4 Manfaat Penelitian

Manfaat penelitian ini adalah untuk memberikan data dan informasi bagi

instansi terkait dalam rangka menyusun rencana pengelolaan hutan di Pulau

Yamdena Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Provinsi Maluku dalam

hubungannya dengan pemanfataan jenis-jenis komersil khususnya jenis pohon

torem dan untuk menambah khasanah ilmu pengetahuan.

1.5 Kerangka Pemikiran

Keberadaan torem sebagai salah satu jenis komersil yang terdapat di

Pulau Yamdena Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Provinsi Maluku relatif

masih belum banyak diketahui. Sementara itu yang terjadi sekarang adalah

banyaknya tekanan terhadap ekosistem hutan akibat aktivitas penebangan maupun

karena pertumbuhan dan kematian yang terjadi secara alami yang berimplikasi

pada perubahan struktur dan komposisi tegakan torem.

Data mengenai struktur dan komposisi torem diperlukan dalam rangka

penyusunan rencana pengelolaan sehingga dapat menghasilkan produktivitas

hutan yang tinggi, baik kuantitas maupun kualitassnya secara berkelanjutan.

Berikut ini disajikan alur pemikiran dari penelitian yang dilakukan seperti

(22)

5

PERTUMBUHAN DAN KEMATIAN

AKTIVITAS PENEBANGAN HUTAN

PERUBAHAN STRUKTUR DAN

KOMPOSISI TEGAKAN (TOREM)

STRUKTUR TEGAKAN HORISONTAL

SEBARAN SPASIAL

MODEL SEBARAN INDEKS

MORISHITA

PEMILIHAN MODEL TERBAIK

MODEL TERPILIH

DATA

YA TIDAK

KEABSAHAN MODEL

STRUKTUR TEGAKAN DAN SEBARAN SPASIAL

RENCANA PENGELOLAAN

PENENTUAN JENIS SEBARAN

(23)

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tegakan dan Struktur Tegakan

2.1.1 Pengertian

Banyak pengertian yang dapat digunakan untuk menggambarkan tegakan

dan struktur tegakan dalam bidang kehutanan. Menurut Suhendang (1995), jika

dipandang dari kepentingan manajemen hutan, tegakan merupakan suatu

hamparan lahan hutan secara geografis terpusat dan memiliki ciri-ciri kombinasi

dari sifat-sifat vegetasi (komposisi jenis, pola pertumbuhan, kualitas

pertumbuhan), sifat-sifat fisik (bentuk lapangan, kemiringan lapangan dan

lain-lain) yang relatif homogen serta memiliki luasan minimal tertentu

sebagaimana yang diisyaratkan. Laar dan Akca (1997) mendefenisikan tegakan

hutan sebagai kelompok pohon yang menempati areal tertentu dan memiliki

komposisi jenis, susunan umur yang cukup seragam serta kondisi yang dapat

dibedakan dari hutan yang ada disekitarnya. Selanjutnya dijelaskan juga oleh

Husch et al. (2003) bahwa tegakan adalah kelompok pohon yang menempati suatu

areal dan umumnya memiliki beberapa karakteristik atau kombinasi karakteristik

seperti asal-usul, komposisi jenis, ukuran atau umur yang dapat dibedakan dari

kelompok pohon lain.

Oliver dan Larson (1990) mengemukakan bahwa struktur tegakan adalah

penyebaran fisik dan temporal dari pohon-pohon dalam tegakan yang

penyebarannya tersebut berdasarkan jenis, pola penyebaran vertikal atau

horisontal, ukuran pohon termasuk volume tajuk, indeks luas daun, batang,

penampang lintang batang, umur pohon atau kombinasinya. Dijelaskan pula

bahwa struktur tegakan adalah distribusi jenis dan ukuran pohon dalam tegakan

atau hutan yang menggambarkan komposisi jenis, distribusi diameter, distribusi

tinggi dan kelas tajuk (Oliver and Larson 1996 ; Husch et al. 2003).

Struktur tegakan dapat dibedakan atas struktur tegakan vertikal, struktur

tegakan horisontal dan struktur tegakan spasial. Menurut Richard (1964) yang

diacu dalam Labetubun (2004) menjelaskan bahwa struktur tegakan vertikal

adalah sebaran individu pohon dalam berbagai lapisan tajuk. Sedangkan struktur

tegakan horisontal didefenisikan sebagai banyaknya pohon per satuan luas pada

(24)

7

Tegakan tidak seumur dalam hutan cenderung tidak beraturan dan distribusi

diameternya berbentuk kurva J-terbalik, akan tetapi struktur tegakan hutan alam

tidak selamanya mengikuti bentuk huruf J-terbalik (Meyer et al. 1961; Davis dan

Johnson 1987). Hasil penelitian di hutan alam hujan tropis di Imataca,

mendapatkan fakta bahwa struktur tegakan untuk semua jenis mengikuti bentuk

huruf J-terbalik, tetapi bila dibuatkan untuk setiap jenisnya maka bentuk struktur

tegakannya beragam sesuai dengan sifat toleransinya terhadap naungan

(Gambar 2).

Dalam penelitian ini model struktur tegakan yang dimaksud adalah struktur

tegakan horisontal, yaitu sebaran jumlah pohon per hektar pada berbagai kelas

diameter.

Diameter

Jumlah Pohon per Hektar

4

2 5

3

1

Gambar 2 Perbedaan sebaran jumlah pohon dikaitkan dengan sifat toleransinya terhadap naungan. 1, 2, dan 3 jenis pohon

(25)

8

2.1.2 Kerapatan

Kerapatan tegakan atau kerapatan pohon didefenisikan sebagai jumlah

pohon yang terdapat dalam suatu luasan tertentu dan biasanya dinyatakan dalam

hektar. Kerapatan tegakan, menurut Daniel et al. (1987) merupakan faktor

terpenting kedua setelah tempat tumbuh dalam penentuan produktivitas tempat

tumbuh. Hal ini penting karena kerapatan tegakan merupakan faktor utama yang

dapat dimanipulasi dalam pengembangan tegakan.

Richards (1964) yang diacu dalam Suhendang (1985) mengemukakan

bahwa kerapatan pohon pada hutan tanaman berbeda dengan kerapatan pohon

pada hutan alam. Kerapatan pohon pada hutan tanaman biasanya teratur, oleh

karena disesuaikan berdasarkan tuntutan ruang tumbuh yang dibutuhkan oleh

setiap jenis pohon yang ditanam. Sedangkan kerapatan pohon pada hutan alam

tidak teratur, sehingga sulit mendapatkan kerapatan seperti yang diinginkan. Pada

tegakan hutan alam, biasanya kerapatan pohon akan tinggi pada kelas diameter

kecil dan akan menurun pada kelas diameter yang makin besar. Hal ini terjadi

oleh karena adanya kompetisi yang tinggi baik antar individu dalam satu jenis,

maupun antar berbagai jenis, sehingga tidak setiap individu mendapatkan

kesempatan untuk tumbuh secara wajar, walaupun tidak mati.

Kecenderungan penurunan kerapatan pohon pada kelas diameter yang lebih

tinggi seperti ini ternyata tidak sama untuk semua jenis, tergantung kepada sifat

toleransinya terhadap naungan (UNESCO 1978; Suhendang 1985). Lebih jauh

dikemukakan bahwa untuk jenis pohon yang tidak tahan terhadap naungan

(intoleran), maka kerapatan pohonnya tidak akan secara drastis berkurang dengan

bertambah tingginya kelas diameter, bahkan bisa terjadi kerapatan pohonnya akan

rendah pada kelas diameter yang rendah, kemudian naik sampai pada kelas

diameter tertentu tetapi selanjutnya turun kembali pada kelas diameter yang lebih

besar lagi. Pada jenis pohon yang tahan terhadap naungan (toleran), kerapatan

pohon akan menurun secara drastis dengan bertambah tingginya kelas diameter

pada selang kelas diameter rendah.

Sungguhpun terdapat bermacam-macam tipe sebaran kerapatan pohon,

terdapat dugaan yang kuat bahwa pada umumnya terdapat hubungan yang kuat

(26)

9

maupun pada jenis pohon yang intoleran, sehingga akan terdapat hubungan

fungsional antara kelas diameter dengan kerapatan pohonnya. Atas dasar ini maka

struktur tegakan hutan akan dapat dipakai sebagai alat untuk menduga besarnya

kerapatan pohon pada setiap kelas diameternya (Suhendang 1985).

2.1.3 Diameter

Diameter pohon merupakan parameter utama yang dapat menggambarkan

struktur tegakan. Diameter pohon dinyatakan sebagai panjang garis lurus yang

menghubungkan dua buah titik pada garis lingkaran luar pohon dan melalui titik

pusat penampang melintangnya.

Diameter pohon merupakan salah satu parameter pohon yang mempunyai

arti penting karena : (1) dapat digunakan sebagai pengganti dimensi umur pada

hutan alam (Suhendang 1985), (2) sebagai data potensi hutan untuk keperluan

pengelolaan (Simon 2007) dan (3) sebagai parameter struktur tegakan hutan yang

secara langsung menentukan besarnya riap dan potensi tegakan (Wahjono dan

Imanuddin 2007).

Menurut Suhendang (1985), umur pohon pada hutan alam hujan tropika

secara pasti tidak dapat ditentukan oleh karena tidak dapat diketahui kapan pohon

tersebut mulai bertumbuh (berkecambah). Atas dasar ini maka dalam setiap

pembicaraan mengenai hutan alam hujan tropika, dimensi umur tidak pernah

dipakai sebagai ciri. Diameter pohon biasanya dipakai untuk pengganti umur,

walaupun tidak selamanya pohon dengan diameter kecil menunjukkan umur

pohon yang masih rendah.

Besarnya diameter ini dalam satu pohon akan bervariasi pada berbagai

ketinggiannya dari permukaan tanah. Biasanya yang dimaksud diameter pohon

adalah diameter pohon pada ketinggian setinggi dada dan disebut sebagai

diameter setinggi dada (Bruce dan Schumacher 1950) atau lebih dikenal dengan

istilah diameter breast height (dbh). Pada prakteknya, pengertian diameter

setinggi dada ini menjadi berkembang dan dipakai ketinggian yang berbeda-beda

di setiap negara. Menurut Loetsch, Zohrer dan Haller (1973), di negara-negara

yang memakai satuan metrik (termasuk Indonesia), pengertian diameter setinggi

dada ini dibatasi sebagai diameter pada ketinggian 1,30 m di atas permukaan

(27)

10

pohon berbanir sampai ketinggian tidak kurang dari 1,30 m dari permukaan tanah,

diameter pohon diukur pada ketinggian 20 cm di atas ujung banir (Ditjen

Kehutanan Departemen Pertanian 1976).

2.1.4 Model dan Kegunaan Struktur Tegakan Hutan

2.1.4.1 Model Struktur Tegakan Hutan

Sebaran diameter pohon-pohon hutan alam tidak seumur dapat dibentuk

model struktur tegakannya. Kramer dan Akca (1987) yang diacu dalam

Mangkudisastra (1995), mengemukakan bahwa sebaran diameter dalam bentuk

sebaran normal tidak dapat digunakan, sehingga pendekatannya dilakukan dengan

menerapkan model matematis lainnya.

Beberapa model matematis yang digunakan dalam menduga sebaran

diameter pohon antara lain :

1. Fungsi sebaran Eksponensial Negatif

Menurut Meyer (1952) yang diacu dalam Davis dan Johnson (1987), orang

yang pertama kali mempublikasikan hasil studi numerik mengenai bentuk struktur

tegakan hutan tidak seumur adalah de Liocourt (1989). Dari pengamatannya,

diperoleh bahwa besarnya rasio pengurangan banyaknya pohon pada setiap

peningkatan kelas diameternya cenderung sama. Dijelaskan bahwa jumlah pohon

dalam kelas diameter yang berurutan mulai dari yang terbesar sampai yang

terkecil akan membentuk deret geometri m, mq, mq2, mq3,…., dimana q adalah

koefisien rasio pengurangan dari deret tersebut dan m adalah jumlah pohon dari

kelas diameter yang diperhitungkan. Bentuk logaritmik yang menggambarkan

hubungan antara jumlah pohon dan kelas diameter dari deret geometri diatas

adalah sebagai berikut :

log N = log - k aD log e

Antilog dari persamaan diatas membentuk fungsi sebaran eksponensial

negatif (bentuk J-terbalik) :

aD

N = k e

Dimana : N = jumlah pohon per kelas diameter (N/Ha)

D = diameter (cm)

(28)

11

k = konstanta kerapatan relatif

a = konstanta kemiringan garis

Istomo (1994) meneliti tentang hubungan antara komposisi struktur dan

penyebaran ramin (Gonystylus bancanus (Miq) Kurz) dengan sifat-sifat tanah

gambut pada areal HPH PT Inhutani III Kalimantan Tengah dan mendapatkan

bahwa untuk jenis ramin pada ketiga lokasi penelitian mengikuti fungsi sebaran

eksponensial negatif. Abdurachman (2006) juga melaporkan bahwa pola sebaran

diameter pada hutan 1 tahun setelah penebangan dengan sistem konvensional di

Berau Kalimantan Timur mengikuti fungsi sebaran eksponensial negatif.

2. Fungsi sebaran Gamma

Fungsi sebaran gamma mempunyai tiga parameter. Secara umum fungsi ini

memiliki fleksibilitas yang tinggi dalam hubungannya dengan data sebaran

diameter.

Suhendang (1985) mempelajari model struktur tegakan hutan alam hujan

tropika dataran rendah di Bengkunat, Lampung dan mendapatkan untuk

jenis-jenis pohon damar asam dan simpur menyebar menurut sebaran gamma.

Dalam penelitiannya, Mangkudisastra (1995) menemukan bahwa famili sebaran

gamma-3, diterima secara konsisten tanpa pengecualian, baik untuk famili

Dipterocarpaceae dan Non Dipterocarpaceae.

3. Fungsi sebaran Lognormal

Fungsi sebaran lognormal metodenya didekati melalui transformasi data ke

dalam bentuk log, sehingga sebarannya disajikan dalam bentuk sebaran normal.

Hasil penelitian yang dilakukan Suhendang (1985) di hutan alam hujan

tropika dataran rendah Bengkunat Lampung dan mendapatkan untuk kelompok

semua jenis pohon, kelompok jenis pohon komersil dan jenis pohon meluang,

menyebar menurut famili sebaran lognormal. Ibie (1997) juga mempelajari

dimensi tegakan hutan rawa gambut sekunder di Arboretum Nyaru Menteng

Palangkaraya dan menemukan bahwa famili sebaran lognormal merupakan famili

sebaran terpilih dan sesuai untuk famili Dipterocarpaceae dan Non

(29)

12

4. Fungsi sebaran Weibull

Husch et al. (2003) menyatakan bahwa fungsi sebaran weibull sangat luas

diterapkan dalam pengukuran hutan oleh karena fungsi sebaran ini lebih fleksibel.

Dikemukakan pula bahwa parameter sebaran weibull dapat diduga langsung dari

daftar diameter atau dari tabel tegakan (jumlah pohon menurut kelas diameter).

Burkhart et al. (1974) yang diacu dalam Laar dan Akca (1997)

membandingkan fungsi sebaran beta dan weibull untuk jenis pinus. Dikemukakan

bahwa fungsi sebaran weibull lebih baik dan memberikan hasil yang tepat.

Lei (2008) mempelajari tiga metode yakni metode fungsi kemungkinan

maksimum, metode moment dan metode kuadrat terkecil untuk menduga

parameter fungsi sebaran weibull jenis Pinus tabulaeformis dan mendapatkan

bahwa metode moment lebih baik dalam menduga parameter fungsi sebaran

weibull pada semua petak yang dicobakan.

2.1.4.2 Kegunaan Struktur Tegakan Hutan

Menurut Suhendang (1985), pengetahuan tentang struktur tegakan hutan

berguna untuk penentuan kerapatan pohon pada berbagai kelas diameter,

penentuan luas bidang dasar tegakan dan penentuan biomassa tegakan.

Dikemukakan juga bahwa untuk pertimbangan faktor ekonomi, struktur tegakan

dapat menunjukkan potensi tegakan minimal yang harus tersedia, sedangkan

untuk pertimbangan ekologis dari struktur tegakan akan diperoleh gambaran

mengenai kemampuan regenerasi dari tegakan yang bersangkutan

(Suhendang 1993b; Krisnawati 2001).

Clutter dan Bennet (1965) yang diacu dalam Istomo (1994) mengatakan

bahwa pengetahuan mengenai struktur tegakan hutan secara horisontal sangat

penting karena dapat digunakan sebagai dasar : (1) penaksiran volume kayu yang

dapat diproduksi per satuan luas pada berbagai kelas umur, bonita dan kerapatan,

(2) penentuan jarak tanam pada berbagai kombinasi hasil yang diinginkan dan

(3) penilaian biaya pemungutan hasil hutan pada berbagai umur, bonita dan

kerapatan tegakan.

Struktur tegakan hutan juga dapat memberikan informasi mengenai

dinamika populasi suatu jenis atau kelompok jenis, mulai dari tingkat semai,

(30)

13

Dijelaskan pula bahwa dengan struktur tegakan dapat diduga tingkat mortalitas

dan dengan mengetahui riap diameter pada tiap kelas diameter dapat diduga

volume produksi pada rotasi tebang berikutnya berdasarkan azas kelestarian.

Ibie (1997) menguji penggunaan metode struktur tegakan dalam menduga

dimensi tegakan hutan rawa gambut sekunder di arboretum Nyaru Menteng

Palangkaraya dan menemukan bahwa efisiensi metode inventarisasi dengan

menggunakan struktur tegakan lebih tinggi jika dibandingkan dengan dengan

metode yang selama ini dipakai dalam pendugaan jumlah pohon, luas bidang

dasar dan volume tegakan per hektar.

2.2 Distribusi Spasial

Suatu jenis tumbuhan dalam hubungannya dengan keadaan lingkungan dari

suatu ekosistem akan membentuk sistem fungsi tertentu. Setiap individu jenis

tersebut mempunyai toleransi yang berbeda dalam beradaptasi dengan lingkungan

dan masing-masing individu tersebut mempunyai kondisi lingkungan tertentu

dimana ia dapat tumbuh optimal. Oleh karena itu, pada umumnya penyebaran

jenis tumbuhan akan berbeda terutama dalam hal kehadiran dan kelimpahannya

(Poole 1974).

Cox (1972) yang diacu dalam Istomo (1994) mengatakan bahwa penyebaran

jenis bersifat unik dalam tingkat komunitas dan organisasi ekologi. Penyebaran

dalam komposisi jenis berhubungan dengan derajat kestabilan komunitas.

Komunitas vegetasi dengan penyebaran jenis yang lebih besar memiliki jaringan

kerja yang lebih kompleks daripada komunitas dengan penyebaran jenis yang

rendah.

Dalam komunitas dikenal tiga tipe dasar pola spasial yaitu acak (random),

kelompok (clumped) dan seragam (uniform) (Gambar 3). Pola acak dalam suatu

organisme populasi diakibatkan oleh kondisi lingkungan yang homogen dan atau

pola tingkah laku yang tidak selektif. Pola non acak (kelompok dan seragam)

menyatakan bahwa ada beberapa faktor pembatas dari lingkungan tempat

tumbuhnya yang mempengaruhi kehadiran populasinya. Pola mengelompok

menunjukkan bahwa individu-individu dikelompokkan dalam beberapa bagian

pada habitat. Hal ini berkaitan dengan tingkah laku, lingkungan yang heterogen

(31)

14

individu-individu seperti kompetisi dalam hal makanan dan ruang

(Ludwig dan Reynolds 1988).

Distribusi suatu spesies dikontrol oleh faktor lingkungannya terutama

berlaku bagi organisme yang mempunyai kisaran kemampuan adaptasi yang

sempit. Selanjutnya dijelaskan bahwa hewan atau tumbuhan dalam fase awal

kehidupannya sering mempunyai kepekaan yang tinggi terhadap lingkungan.

Faktor-faktor yang membatasi distribusi antara lain tingkah laku, suhu, hubungan

timbal balik dengan organisme lain, kelembaban serta faktor fisik dan kimia

lainnya (Bartholomew 1958; Krebs 1978; Susanti 2000).

Distribusi suatu spesies terpola baik dalam distribusi secara spasial maupun

distribusi secara temporal. Distribusi spasial (menurut tempat) bagi hewan dan

tumbuhan merupakan suatu karakteristik komunitas ekologi, sedangkan distribusi

secara temporal mengikuti waktu atau musim (Ludwig dan Reynold 1988).

(a) Acak (b) Mengelompok (c) Seragam

Gambar 3 Tipe-tipe pola spasial (Ludwig dan Reynolds, 1988).

Ludwig dan Reynolds (1988) menyatakan bahwa Hutchinson (1953)

merupakan orang ekologi pertama yang mempelajari pola penyebaran dalam

komunitas dan mengidentifikasi faktor penyebab yang mungkin dalam

pembentukan pola suatu organisme diantaranya:

(1) Faktor-faktor vektorial adalah hasil dari pengaruh kekuatan lingkungan luar

(misalnya angin, arus air dan intensitas cahaya).

(2) Faktor reproduksi merupakan akibat dari cara-cara pembiakan dari organisme

tersebut (misalnya regenerasi klon dan progenik).

(3) Faktor-faktor sosial yang merupakan hasil dari perilaku bawaan (misalnya

(32)

15

(4) Faktor-faktor koaktif yang dihasilkan dari interaksi-interaksi intra spesifik

(misalnya kompetisi).

(5) Faktor stokastik dihasilkan dari variasi acak di dalam suatu faktor.

Faktor-faktor penyebab pola spasial tanaman dikemukan juga oleh Kershaw

(1964) yang diacu dalam Dale (2004). Dikatakan bahwa faktor penyebab pola

spasial tanaman dapat dikelompokkan atas tiga kategori : (1) faktor morfologi,

yang didasarkan pada ukuran dan pola pertumbuhan tanaman, (2) faktor

lingkungan yang heterogen, dan (3) faktor fitososiologi yang membentuk pola

hubungan antara satu jenis dengan jenis lain melalui interaksi.

Dalam menganalisis pola spasial baik hewan maupun tumbuhan bergantung

pada pemilihan unit sampling sehingga penentuan skala merupakan hal yang

penting (Ludwing dan Reynold 1988). Berikut disajikan beberapa tipe model

analisis pola spasial berdasarkan pemilihan unit sampling (Gambar 4).

SPATIAL PATTERN ANALYSIS (SPA)

(33)

16

2.2.1 Beberapa Pola Sebaran Spasial

2.2.1.1 Pola Sebaran Poisson

Bliss (1953) yang diacu dalamSusanti (2000) menyatakan bahwa jika setiap

unit dalam suatu seri memiliki peluang yang sama untuk ditempati oleh individu,

maka pola sebaran spasialnya akan mengikuti pola sebaran spasial poisson,

dimana setiap unit memiliki rata-rata populasi yang sama seperti frekuensi

dugaannya.

Jika beberapa individu memiliki kelompok secara acak dan independen

terhadap individu lain, dan total jumlah individu di dalam kelompok jauh lebih

kecil daripada total jumlah kelompok yang ada, maka jumlah kelompok dengan

jumlah individu adalah merupakan variasi sebaran poisson (Poole 1974).

Untuk sebaran populasi acak, model poisson memberikan probabilitas untuk

jumlah individu per unit contoh, sesuai keadaan berikut : (1) setiap unit contoh

memiliki peluang penyebaran individu yang sama, (2) keberadan individu dalam

unit contoh tidak dipengaruhi oleh keberadaan individu lain, (3) setiap unit contoh

tersedia secara sama, (4) jumlah individu per unit contoh relatif rendah terhadap

jumlah maksimum yang mungkin ada di dalam unit contoh (Greig-Smith 1983;

Ludwig dan Reynold 1988).

2.2.1.2 Pola Sebaran Binomial Negatif

Pola sebaran binomial negatif adalah pola sebaran spasial yang secara

lengkap didefenisikan oleh dua parameter yaitu rata-rata (m) dan eksponen positif

(k). Selain itu, pola sebaran spasial binomial negatif adalah suatu perluasan dari

seri poisson dimana rata-rata populasi, yang merupakan parameter sebaran

poisson, tidak konstan tetapi bervariasi secara kontinyu dalam proporsi distribusi

terhadap X2 (Bliss 1953; Susanti 2000).

Dijelaskan pula bahwa jika kehadiran suatu individu dalam suatu divisi

meningkatkan peluang individu lain berada pada divisi tersebut, maka binomial

negatif akan dapat menggambarkannya dengan jelas.

2.2.1.3 Pola Sebaran Positif Binomial

Bliss (1953) yang diacu dalam Susanti (2000) menyatakan bahwa jika

(34)

17

berada pada areal tersebut, maka pola sebaran positif binomial akan dapat

menerangkannya dengan jelas. Sementara itu Iwao (1972) yang diacu dalam

Susanti (2000) menyatakan bahwa setiap kuadrat memiliki probabilitas yang sama

untuk ditempati oleh individu tetapi kapasitas kuadrat terbatas, maka kita

memiliki pola sebaran positif binomial.

2.2.1.4 Indeks Morisita

Indeks Morisita merupakan salah satu metode yang dapat dipakai untuk

melihat pola penyebaran individu dalam suatu ekosistem (Morisita 1962;

Krebs 1989). Dalam penelitiannya, Myers (1978) yang diacu dalam Krebs (1989)

mengatakan bahwa standarisasi indeks Morisita merupakan salah satu indeks

terbaik dalam mengukur penyebaran karena tidak bergantung pada kerapatan

populasi dan ukuran sampel. Jika nilai indeks lebih besar dari satu, maka

penyebaran akan menggerombol atau teragregasi. Jika penyebaran seragam dan

teratur, maka indeks kurang dari satu (Michael 1994).

Hasil penelitian yang dilakukan oleh Seng et al. (2004) pada hutan

Dipterocarpaeae dataran tinggi di Peninsular Malaysia menunjukkan bahwa pola

sebaran jenis Shorea curtissii pada petak coba sebelum penebangan adalah

kelompok dengan nilai Iδ = 1,63 pada selang kepercayaan 5%. Dari hasil

penelitiannya, Hanum et al. (2007) mengemukakan bahwa pola sebaran jenis

pohon pada kedua hutan primer yakni di Pahang dan Johor Malaysia adalah acak

dan berkelompok.

Fordjour et al. (2008) mempelajari pola sebaran dari beberapa jenis

tumbuhan pemanjat di Hutan Hujan Gugur Daun KNUST Botanic Garden, Ghana

dan mendapatkan bahwa hampir sebagian besar yakni 82% jenis tumbuhan

pemanjat memiliki pola sebaran kelompok, 16% berpola seragam dan 2% berpola

acak. Pola seragam pada jenis dominan dan kodominan penyusun hutan kerangas

bekas kebakaran di Taman Nasional Danau Sentarum Kalimantan Barat juga

dilaporkan oleh Onrizal, dkk (2005). Dikemukan bahwa pola seragam yang terjadi

(35)

18

2.3 Keadaan Umum Torem (Manilkara kanosiensis)

2.3.1 Ciri Umum Torem

Nama botani dari Torem (Manilkara kanosiensis) adalah Manilkara

kanosiensis H. J. Lam & B. J. D. Meeuse. Taksonomi dari M. kanosiensis adalah

sebagai berikut :

Kindom : Plantae

Divisi : Tracheophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Ebenales

Famili : Sapotaceae

Genus : Manilkara

Species : Manilkara kanosiensis

Torem mempunyai ciri-ciri tertentu yakni ciri pohon lurus dengan bentuk

batang pohon umumnya lurus, bulat dan sedikit lancip ke atas. Tajuknya

berbentuk kerucut tipis, sedangkan pohon tua berbentuk hampir bulat dan tebal,

tetapi banyak juga yang berbentuk kerucut. Ketinggian pohon torem berkisar

antara 15 – 25 m (Anonim 1984; Torimtubun 2006)

Daun pohon torem umumnya tebal dimana di atasnya berwarna hijau tua

berkilau. Pohon ini umumnya bercabang rendah, tidak berbanir dan tidak

mempunyai akar tunjang yang kuat.

Masa berbuah dari pohon torem adalah setiap tahun dan bulan berbuahnya

bervariasi di setiap tempat. Ada yang musim berbuahnya pada bulan September

sampai Desember dan ada pula yang jatuh pada bulan Februari, Maret sampai Juli.

Torem dapat memberikan manfaat untuk berbagai kebutuhan, diantaranya

sebagai kayu pertukangan, lantai, papan, moulding, dan lain-lain (Supranto 1987;

Torimtubun 2006).

2.3.2 Penyebaran dan Tempat Tumbuh

Torem tumbuh pada hutan tropis dan berada pada zone 23o27’ Lintang

Utara dan 23o27’ Lintang Selatan yang meliputi 40% luas permukaan bumi atau

diperkirakan meliputi 50% luas areal hutan di dunia (Anonim 1984;

(36)

19

termasuk miskin akan jenis ini dan makin ke selatan makin kaya jenisnya

(Budi 1994; Torimtubun 2006). Pertumbuhan torem secara alami terdapat di

Indonesia tepatnya di Pulau Yamdena. Dikatakan pula bahwa torem mudah

berkembang biak walaupun di beberapa tempat yang kurang produksi sinar

matahari. Wilayah lebih ke utara dari garis katulistiwa tidak banyak

keanekaragaman jenisnya, namun pada wilayah bagian selatan dari garis

katulistiwa, keanekaragaman jenisnya jauh lebih banyak.

Umumnya torem cocok bertumbuh pada ketinggian 300 dpl, namun pada

ketinggian 700 dpl, torem tetap dapat berkembangbiak dengan bagus. Torem juga

sangat fleksibel dan dapat tumbuh pada iklim tropis yang basah maupun kering

Kondisi ini dipertegas dengan kebutuhan torem akan curah hujan 2000 mm/tahun

hingga 3000 mm/tahun dan suhu berkisar antara 22oC hingga 32oC yang sangat

membantu proses permudaan alamnya (Rukmana 1992; Sarbunan 2001;

(37)

III. KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN

3.1 Letak dan Luas

Pulau Yamdena dengan luas 411.481,21 ha, secara geografis terletak pada

posisi 131015’ - 131030’ lintang selatan dan 7015’ - 8000’ bujur timur dan dibatasi

sebelah utara dan timur oleh laut Banda, sebelah selatan dan barat oleh laut

Arafura. Secara administrasi pemerintahan areal penelitian termasuk dalam

wilayah Kecamatan Wertamrian Kabupaten Maluku Tenggara Barat Propinsi

Maluku dan merupakan kawasan hutan produksi.

3.2 Topografi

Areal penelitian termasuk daerah dataran rendah, dengan puncak-puncak

bukit tertinggi hanya mencapai ketinggian 100-200 meter dari permukaan laut,

merupakan daerah datar sampai curam.

Pada pesisir timur laut mulai dari tepi pantai adalah merupakan daerah

curam dengan batuan-batuan karang yang menonjol dan dapat mencapai

ketinggian 100-200 meter, kemudian menurun ke arah sebelah barat.

Pada umumnya puncak-puncak bukit tidak merupakan puncak yang terjal

tetapi melandai, dengan kelas lereng tertinggi adalah 6-15%.

3.3 Geologi dan Tanah

Menurut peta geologi Indonesia (1965), pulau/kepulauan Maluku Tenggara

Barat terbentuk/tersusun dari tanah dan batuan yang tercatat sebanyak 9 jenis

tanah dimana 6 diantara berada di pulau Yamdena yaitu podzolik, aluvial

hidromorfik, mediteran, brown foressoil, kambisol dan gleisol. 2 jenis batuan

yang ada diantaranya kapur dan globeriro.

3.4 Iklim

Iklim pada areal penelitian termasuk ke dalam tipe hujan C (agak basah)

mendekati tipe hujan D (sedang) menurut klasifikasi Schmidt dan Ferguson

(1951) atau tipe iklim A (menurut Koppen). Tinggi curah hujan bulanan rata-rata

adalah sebesar 157,86 mm/bulan, sedangkan jumlah hari hujan bulanan rata-rata

(38)

21

sebesar 27,0 dengan penyinaran matahari bulanan rata-rata adalah sebesar

64,7%.

3.5 Vegetasi

Fisiognomi hutan yang ada di pulau Yamdena memiliki 4 (empat) strata

tajuk dengan tajuk-tajuk dominan pada strata A dimana ketinggian pohonnya

dapat mencapai 40 meter. Bentuk pertumbuhan hutan ini sangat dipengaruhi oleh

kondisi fisik (tanah) dan komponen meteorologi terutama radiasi sinar matahari,

curah hujan dan angin (Faperta 1995).

Hasil inventarisasi yang dilakukan oleh Tim Universitas Pattimura Fakultas

Pertanian tahun 1995 terhadap komposisi tegakan di hutan pulau Yamdena

ditemukan sebanyak 58 jenis yang berasal dari 46 famili yang umumnya adalah

vegetasi hutan hujan dataran rendah yang mendominasi 3 strata tajuk.

Vegetasi penyusun yang dominan pada tiap strata adalah sebagai berikut :

strata A (25-40 meter) didominasi oleh jenis seperti kayu besi (Intsia bijuga),

kenari (Canarium sp), gosale (Eugenia sp), torem (Manilkara kanosiensis),

lenggua (Pterocarpus indicus), dungun (Heriteria littolaris), matoa (Pometia

tomentosa) dan deriae (Pysoniaum bollifera). Strata B (15-24 meter) didominasi

oleh ketapang (Terminalia cattapa), kayu arang (Dyospiros ferrea), Manilkara sp,

Ley (Cruidia balanci), pulai (Alstonia scholaris), Podocarpus sphaeticus,

Katimpe (Lagerstonia sp). Strata C (3-15 meter) didominasi oleh jenis gopasa

(Vitex cofasus), kamamase (Albizia lebbeck), kayu merah (Eugenis sp), ware

(Hibiscus tiliacens), natan (Evodia elleryana), ndrimbin (Avodia rosea), wawai

(Cerbera manghas). Strata D (0-3 meter) merupakan lantai hutan yang terdiri dari

(39)

IV. BAHAN DAN METODE PENELITIAN

4.1 Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian dilakukan pada areal hutan alam di pulau Yamdena Kabupaten

Maluku Tenggara Barat, Provinsi Maluku selama bulan April sampai Juni 2009.

Peta lokasi penelitian dapat dilihat pada Lampiran 1.

4.2 Bahan dan Alat

Bahan penelitian ini berupa data diameter (dbh) dan kerapatan hasil

pengukuran pohon di lapangan untuk kelompok jenis pohon torem dan non torem

dengan diameter yang tidak kurang dari 10 cm.

Alat yang digunakan dalam penelitian ini berupa pita ukur/meteran gulung

50 m, phi band, clinonometer, spiegel relascope bitterlich, kompas, GPS,

tambang plastik, tally sheet, alat tulis menulis, kantong plastik dan alat-alat

pembuatan herbarium (alkohol, gunting, label, kertas koran dan sasak).

4.3 Metode Penelitian

4.3.1 Teknik Pengambilan Data

Tahap awal dalam pengambilan data di lapangan adalah menentukan luas

minimum petak coba yang dianggap mewakili keadaan habitat dari areal

penelitian dengan menggunakan metode kurva spesies area. Prosedurnya adalah

sebagai berikut (Gambar 5) :

a. Membuat petak coba berbentuk kuadrat dengan ukuran minimal (100 m x

100 m).

b. Petak coba pertama dibuat dengan ukuran 10 m x 10 m. Data vegetasi yang

dicatat meliputi nama jenis pohon, diameter, tinggi total dan tinggi bebas

cabang dengan diameter yang tidak kurang dari 10 cm.

c. Petak coba kedua dan seterusnya dibuat yang besarnya dua kali lipat petak

coba sebelumnya dan dilakukan pencatatan yang sama. Pembuatan petak coba

dihentikan apabila penambahan jumlah jenis tidak lebih dari 5%.

d. Data dari setiap petak coba selanjutnya diproyeksikan pada salib sumbu X

sebagai luas petak coba dan sumbu Y sebagai jumlah jenis.

e. Menentukan kriteria luas petak coba minimum sesuai yang dijelaskan oleh

(40)

23

bahwa luas minimum petak coba ditetapkan dengan dasar bahwa penambahan

luas petak tidak menyebabkan kenaikan jumlah jenis lebih dari 5%.

Setelah luas petak coba minimum diperoleh, maka tahap selanjutnya adalah

menentukan luas petak contoh penelitian (PCP). Petak contoh penelitian di

lapangan ditentukan secara purposive sampling dengan mempertimbangkan

tingkat kerapatan vegetasi dan adanya ketersebaran jenis torem. Tingkat kerapatan

vegetasi pada areal penelitian terbagi atas tiga yaitu (1) areal dengan tingkat

kerapatan vegetasi rapat, (2) areal dengan tingkat kerapatan vegetasi sedang dan

(3) areal dengan tingkat kerapatan vegetasi rendah.

Untuk memudahkan pembuatan petak contoh penelitian di lapangan dan

meningkatkan keterwakilan maka petak contoh penelitian ditentukan seluas 1 ha

(100 m x 100 m). Petak contoh penelitian ini selanjutnya dibagi ke dalam sub

petak contoh berukuran 20 m x 20 m secara sistematik, sehingga pada setiap petak

contoh penelitian terdapat 25 sub petak contoh (Gambar 6).

Pengambilan data dilakukan terhadap kelompok jenis pohon torem dan

non torem berupa nama jenis, diameter setinggi dada (dbh = 130 cm ), tinggi total

dan tinggi bebas cabang pada setiap sub petak contoh yang terdapat di dalam

petak contoh penelitian dan berdiameter tidak kurang dari 10 cm.

Semua jenis pohon torem dalam petak coba tersebut selanjutnya dipetakan

ke dalam peta penyebaran pohon. Diameter pohon diukur dengan menggunakan

phi band dan tinggi pohon diukur dengan menggunakan clinometer, sedangkan

untuk penentuan jenis pohonnya dipakai pengenal pohon setempat. Data sekunder

yang digunakan dalam penelitian ini berupa pencatatan seluruh data dan informasi

(41)

24

Gambar 5 Bagan pembuatan petak coba di lapangan.

(42)

25

4.3.2 Analisis Data

Analisis data dalam penelitian ini dilakukan untuk menentukan (1) model

struktur tegakan yang meliputi pemeriksaan data, pemilihan model, pengujian

keabsahan serta penerapan model, (2) menentukan pola sebaran jenis pohon

torem. Data diolah dengan menggunakan MS. Excel 2007, Matlab Ver 7.7.0.471

dan SAS 9.1

4.3.2.1 Model Struktur Tegakan

a. Pemeriksaan data

Pemeriksaan data yang dilakukan adalah untuk melihat bentuk sebaran data

yang akan dianalisis, sehingga dapat diperkirakan model yang akan dipilih. Pada

tahap ini setiap data dipetakan ke dalam koordinat salib sumbu dengan

diameter (D) sebagai absis dan kerapatan pohon per hektar (N) sebagai ordinat.

Dalam pemeriksaan data ini diameter pohon dinyatakan dalam selang kelas

diameter dengan banyaknya selang kelas yang akan dibentuk ditentukan

berdasarkan kaidah sturge yaitu k = 1 + 3,3 log n (Sugiono, 2009), dimana

k = banyaknya selang kelas yang dibentuk (cm) dan n = banyaknya angka

pengamatan, yaitu jumlah pohon berdiameter ≥ 10 cm.

b. Pemilihan model

Tahap ini merupakan tahap pendugaan semua model yang dicobakan pada

setiap kelompok jenis pohon torem dan non torem yang akan dibuat model

struktur tegakannya, kemudian dipilih model yang paling baik dari seluruh model

tersebut. Model yang akan dicobakan meliputi famili sebaran eksponensial,

gamma, lognormal dan weibull. Pemilihan famili sebaran yang dianggap terbaik

untuk kelompok jenis yang diuji dilakukan dengan prosedur cara kemungkinan

maksimum. Ada tiga tahapan pekerjaan dalam pemilihan model dengan prosedur

ini, yaitu : pendugaan titik bagi parameter famili sebaran, penentuan nilai fungsi

kemungkinan maksimum dan penentuan model yang terpilih, yaitu dengan

memilih model famili sebaran yang memiliki nilai fungsi kemungkinan tertinggi

diantara famili sebaran yang dicobakan berikut prosedur pemilihan famili sebaran

(43)

26

struktur tegakan seperti yang dilakukan oleh Suhendang (1985) dalam membuat

struktur tegakan hutan alam tropis di Bengkunat, sebagai berikut :

1. Famili sebaran eksponensial

a. Bentuk :

c. Fungsi Kemungkinan maksimumnya adalah :

- log( )

Log L= n eθ

2. Famili Sebaran Gamma

a. Bentuk :

(1/Y) (0,5000876 + 0,164885Y – 0,0544274Y2); untuk 0 < Y ≤ 0,5772

(1/Y) (17,79728 + 11,968477Y + Y2)-1

(8,898919 + 9,05995Y + 0,9775373Y2); untuk 0,5772 < Y ≤ 17

c. Fungsi Kemungkinan maksimumnya adalah :

(44)

27

3. Famili sebaran lognormal

a. Bentuk :

c. Fungsi kemungkinan maksimumnya adalah :

1 1

4. Famili sebaran Weibull

a. Bentuk :

c. Fungsi kemungkinan maksimumnya adalah :

( ) ( )

n

( )

( )

γ n γ

i i

i=1 i=1

(45)

28

Setelah keempat model tersebut dicoba, dilakukan pemilihan model

dengan prosedur sebagai berikut :

Suatu model acak X1, X2, ………, Xn, yang diduga menyebar berdasarkan famili

ke i (fi), dengan ciri fungsi kemungkinan maksimum L (fi ; X), maka prosedur

pemilihan modelnya adalah dengan cara :

= maksimum (ln L (fi ; X)), i = 1, 2, 3, 4

maka X ~ Fj

≠ maksimum (ln L (fi ; X)), i = 1, 2, 3, 4

maka X ~ selain Fj

dimana Fj adalah famili sebaran ke j

Apabila setiap satuan percobaan (petak contoh) telah diperoleh famili

sebarannya, maka selanjutnya dilihat kecenderungannya dalam menerima famili

sebaran lainnya. Prosedur ini diterapkan untuk setiap kelompok jenis yang diteliti.

Famili sebaran yang terbaik adalah famili yang memiliki nilai fungsi

kemungkinan maksimum tertinggi. Jika ditemukan kasus mayoritas satuan

percobaan cenderung menerima famili sebaran ke m, sedangkan satuan percobaan

yang lain menerima famili sebaran ke (m+1), maka permasalahan ini dapat

diputuskan melalui nilai fungsi kemungkinan maksimumnya. Misalnya famili

sebaran yang terpilih adalah famili sebaran ke (m+1), sedangkan famili sebaran

ke m memiliki nilai fungsi kemungkinan maksimum kedua terbesar yang

selisihnya dengan nilai fungsi kemungkinan maksimum tertinggi sangat kecil

sehingga dapat diabaikan. Dengan demikian famili sebaran ke m dapat diterima

sebagai famili sebaran terbaik. Apabila persyaratan ini tidak terpenuhi, maka

famili sebaran yang terpilih tetap adalah famili sebaran yang memiliki nilai fungsi

kemungkinan maksimum tertinggi.

c. Pengujian Keabsahan Model

Prosedur pengujian tingkat keabsahan model famili sebaran, dicobakan

untuk seluruh setiap kelompok jenis pohon yang diikutsertakan dalam penelitian

ini dengan berdasarkan data yang diperoleh dari petak ukur gabungan dari setiap

(46)

29

Suatu model dianggap memiliki tingkat keabsahan yang tinggi jika cukup

fakta adanya konsistensi penerimaan model tersebut, yaitu jika ia diterima oleh

lebih dari 60% anggota populasi yang diselidiki untuk kelompok jenis pohon yang

sama.

d. Penerapan Model Struktur Tegakan Hutan

1. Penentuan kerapatan tegakan

Kerapatan tegakan dapat ditentukan dengan rumus :

1

Dimana : N = kerapatan pohon tegakan rata-rata per hektar.

f(x) = fungsi kepekatan dari famili sebaran terpilih.

xi = diameter tengah kelas diameter ke-i.

k = selang kelas diameter.

Ni = kerapatan pohon pada kelas diameter ke-i.

2. Penentuan luas bidang dasar tegakan

Luas bidang dasar tegakan dapat ditentukan dengan rumus :

2

Dimana Di = luas bidang dasar tegakan kelas diameter ke-i.

xi2 = diameter tengah pohon pada kelas diameter ke-i.

(47)

30

Sehingga luas bidang dasar tegakan total adalah :

2

Dimana p = jumlah kelas diameter pohon untuk masing-masing klasifikasi

tebaran data yang diamati.

3. Penentuan volume tegakan

Volume tegakan kelas diameter ke-i ditentukan dengan rumus :

.

i i i

V

=

v N

m3/ha

Dimana : Vi = volume tegakan kelas diameter ke-i.

Ni = kerapatan pohon tegakan pada kelas diameter ke-i.

vi = tabel volume lokal untuk jenis pohon torem dibuat

berdasarkan data hasil penelitian dengan menggunakan

persamaan regresi sederhana berbentuk non linier, yaitu

1

0

b

V =b D (Husch et al. 2003).

Sehingga besarnya nilai volume tegakan total adalah :

1

Dimana p = banyaknya kelas diameter

e. Pengujian kesesuaian model

Prosedur uji kesesuaian model dalam pemakaian struktur tegakan meliputi

kerapatan pohon, luas bidang dasar tegakan dan volume tegakan, jika

dibandingkan dengan cara rata-rata hitung biasa menurut cara yang selama ini

diterapkan, untuk melihat apakah hasil yang diperoleh berdasarkan kedua cara ini

berbeda atau tidak, dilakukan dengan uji khi-kuadrat (χ2) dengan rumus sebagai

(48)

31

Dimana :

x

st = nilai dugaan hasil penerapan struktur tegakan

rh

x

= nilai harapan hasil rata-rata hitung pada petak coba

Kriteria pengujian yang digunakan adalah :

≤ , terima H0

> , tolak H0

4.3.2.2 Pola Sebaran Spasial

Untuk mengetahui pola sebaran spasial jenis torem digunakan Indeks

Morishita (Iδ) (Morisita 1962 ; Krebs 1989) dengan persamaan sebagai berikut :

(

)

Untuk menentukan apakah pola sebaran spasial tersebut bersifat acak,

mengelompok, atau seragam digunakan Standarisasi Indeks Morishita = IP (Smith

– Gill 1975; Krebs 1989) sebagai berikut :

a. Menentukan Indeks Seragam (Uniform Indeks = Mu) dan Indeks Kelompok

(Clumped Indeks = Mc) dengan persamaan sebagai berikut :

(49)

32

Dimana :

2 .975;0.025

χ = Chi Square dua arah dengan selang kepercayaan 95%

n = Jumlah plot/kuadrat

xi = Jumlah individu dalam plot/kuadrat

b. Menentukan IP dengan selang kepercayaan 95% (limit + 0,5 sampai – 0,5),

dengan ketentuan :

Acak = IP : - 0,5 sampai + 0,5

Kelompok = IP : + 0,5 sampai 1

Gambar

Gambar 1   Garis besar kerangka pemikiran penelitian.
Gambar 1 Garis besar kerangka pemikiran penelitian . View in document p.22
Gambar 2 Perbedaan sebaran jumlah pohon dikaitkan dengan sifat toleransinya terhadap naungan
Gambar 2 Perbedaan sebaran jumlah pohon dikaitkan dengan sifat toleransinya terhadap naungan. View in document p.24
Gambar 4  Tipe model SPA berdasarkan pemilihan unit sampling (Ludwig dan
Gambar 4 Tipe model SPA berdasarkan pemilihan unit sampling Ludwig dan . View in document p.32
Gambar 6  Bagan pembuatan petak contoh penelitian dan sub petak contoh
Gambar 6 Bagan pembuatan petak contoh penelitian dan sub petak contoh . View in document p.41
Gambar 5  Bagan pembuatan petak coba di lapangan.
Gambar 5 Bagan pembuatan petak coba di lapangan . View in document p.41
Tabel 1 Analisis vegetasi semua jenis pohon yang berdiameter  ≥ 10 cm pada
Tabel 1 Analisis vegetasi semua jenis pohon yang berdiameter 10 cm pada . View in document p.50
Gambar 8 Bentuk struktur tegakan kelompok jenis pohon torem (a) dan non torem
Gambar 8 Bentuk struktur tegakan kelompok jenis pohon torem a dan non torem . View in document p.54
Gambar 7 Bentuk struktur tegakan kelompok jenis pohon torem (a) dan non torem
Gambar 7 Bentuk struktur tegakan kelompok jenis pohon torem a dan non torem . View in document p.54
Gambar 10 Bentuk fungsi kepekatan sebaran eksponensial, gamma, lognormal
Gambar 10 Bentuk fungsi kepekatan sebaran eksponensial gamma lognormal . View in document p.58
Gambar 11 Bentuk fungsi kepekatan sebaran eksponensial, gamma, lognormal
Gambar 11 Bentuk fungsi kepekatan sebaran eksponensial gamma lognormal . View in document p.59
Gambar 12 Bentuk fungsi kepekatan sebaran eksponensial, gamma, lognormal
Gambar 12 Bentuk fungsi kepekatan sebaran eksponensial gamma lognormal . View in document p.59
Gambar 13  Perbandingan bentuk histogram kerapatan pohon kelompok jenis torem dengan famili sebaran terbaik lognormal di areal dengan kerapatan vegetasi tinggi
Gambar 13 Perbandingan bentuk histogram kerapatan pohon kelompok jenis torem dengan famili sebaran terbaik lognormal di areal dengan kerapatan vegetasi tinggi. View in document p.60
Gambar 14  Perbandingan bentuk histogram kerapatan pohon kelompok jenis
Gambar 14 Perbandingan bentuk histogram kerapatan pohon kelompok jenis . View in document p.61
Gambar 15 Sebaran diameter jenis pohon torem untuk petak contoh gabungan.
Gambar 15 Sebaran diameter jenis pohon torem untuk petak contoh gabungan . View in document p.63
Gambar 16 Sebaran diameter jenis pohon non torem untuk petak contoh
Gambar 16 Sebaran diameter jenis pohon non torem untuk petak contoh . View in document p.63
Tabel 6 Kerapatan pohon jenis torem dihitung dengan menggunakan struktur tegakan dan dengan rata-rata hitung
Tabel 6 Kerapatan pohon jenis torem dihitung dengan menggunakan struktur tegakan dan dengan rata rata hitung . View in document p.65
Tabel 7 Luas bidang dasar tegakan jenis pohon torem dihitung dengan memakai struktur tegakan  dan dengan rata-rata hitung
Tabel 7 Luas bidang dasar tegakan jenis pohon torem dihitung dengan memakai struktur tegakan dan dengan rata rata hitung . View in document p.66
Tabel 8 Volume tegakan jenis pohon torem dihitung dengan memakai struktur
Tabel 8 Volume tegakan jenis pohon torem dihitung dengan memakai struktur . View in document p.67
Gambar 17 Penyebaran pohon torem di komunitas hutan kerapatan tinggi di dalam petak contoh berukurran 100 m x 100 m
Gambar 17 Penyebaran pohon torem di komunitas hutan kerapatan tinggi di dalam petak contoh berukurran 100 m x 100 m. View in document p.69
Gambar 18 Penyebaran pohon torem di komunitas hutan kerapatan sedang di
Gambar 18 Penyebaran pohon torem di komunitas hutan kerapatan sedang di . View in document p.69
Gambar 19 Penyebaran pohon torem di komunitas hutan kerapatan rendah di dalam petak contoh berukuran 100 m x 100 m
Gambar 19 Penyebaran pohon torem di komunitas hutan kerapatan rendah di dalam petak contoh berukuran 100 m x 100 m. View in document p.70
Tabel 9 Pola sebaran jenis pohon torem pada berbagai tingkat kerapatan vegetasi
Tabel 9 Pola sebaran jenis pohon torem pada berbagai tingkat kerapatan vegetasi . View in document p.70

Referensi

Memperbarui...

Download now (72 pages)