Konteks sosial dan ideologi proletar tokoh utama dalam novel Bukan Pasar Malam karya Pramoedya Ananta Toer

Gratis

0
5
77
2 years ago
Preview
Full text

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  

KONTEKS SOSIAL DAN IDEOLOGI PROLETAR

TOKOH UTAMA DALAM NOVEL BUKAN PASAR MALAM

KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER

Tugas Akhir

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

  

Memperoleh Gelar Sarjana Sastra Indonesia

Program Studi Sastra Indonesia

  Oleh Vincentius Gitiyarko Priyatno

  NIM: 134114030

  

PROGRAM STUDI SASTRA INDONESIA

JURUSAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS SASTRA

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

2017

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  

Skripsi ini kupersembahkan untuk :

Si Kecil yang akan segera datang dalam hidupku.

  

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

Cinta lebih nyata dalam perbuatan daripada dalam perkataan.

  • -Ignatius Loyola-

    Bermimpilah setinggi langit. Jika engkau jatuh, engkau akan jatuh di antara

    bintang-bintang.

  • -Soerkarno-

    Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang

    di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.

  • -Pramoedya Ananta Toer-

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat dan berkat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan seluruh proses penyelesaian skripsi ini. Skripsi ini disusun untuk memenuhi persyaratan penyelesaian program Strata satu (S-1) Program studi Sastra Indonesia, Fakultas Sastra, Universitas Sanata Dharma.

  Banyak pihak yang membantu dan mendukung penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. Dengan demikian, sewajarnya penulis mengucapkan terima kasih terhadap seluruh pihak yang sudah membantu dan mendukung penulis dalam menyelesaikan skripsi ini, yaitu :

  1. Bapak Drs. B. Rahmanto, M.Hum. sebagai pembimbing I, terima kasih atas segala pendampingan, masukan dan waktu yang disediakan kepada penulis.

  Terima kasih terutama atas rekomendasi buku-buku yang mencerahkan.

  2. Ibu S.E. Peni Adji, S.S., M.Hum. sebagai pembimbing II, terima kasih atas segala pendampingan, masukan dan waktu yang disediakan kepada penulis, terutama perhatian dan motivasi yang diberikan untuk menyelesaikan skripsi ini.

  3. Bapak Dr. Yoseph Yapi Taum, M.Hum, sebagai Dosen Pembimbing Akademik Angkatan 2013, terima kasih atas motivasi dan ilmu yang diberikan sehingga skripsi ini selesai dalam masa studi yang disarankan.

  4. Para dosen, Alm. Bapak Hery Antono, M.Hum., Prof. Dr. I. Praptomo Baryadi, M.Hum., Bapak Dr. Ari Subagyo, M.Hum. terima kasih telah memberikan banyak ilmu dan pengetahuan kepada penulis selama kuliah.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  5. Karyawan sekretariat Prodi Sastra Indonesia, Mbak Theresia Rusmiyati, yang selalu siap sedia ketika penulis membutuhkan bantuan administrasi.

  6. Teman-teman angkatan Sastra Indonesia 2013, terima kasih atas kebersamaan selama kuliah, dalam proses di dalam maupun luar kelas.

  7. Anna Elfira, teman hidupku yang mau selalu bersabar ketika penulis menyelesaikan skripsi.

  8. Keluarga penulis, Bapak, Ibu, dan adik, terima kasih atas dukungan materi dan rohani.

  9. Teman-teman kerja di Lembaga Bahasa Sanata Dharma, terima kasih atas dukungan dan motivasi.

  10. Seluruh Karyawan Universitas Sanata Dharma, terima kasih atas pelayanan dan hospitalitas selama masa studi penulis.

  11. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, terima kasih atas perhatian dan dukungan yang diberikan kepada penulis.

  Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam skripsi ini. Untuk itu, segala saran dan kritik dari segala pihak akan penulis terima dengan besar hati.

  Penulis berharap skripsi ini bermanfaat bagi lebih banyak orang. Isi skripsi ini merupakan tanggung jawab penulis sepenuhnya.

  Yogyakarta, 12 Juni 2017 Penulis

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  

ABSTRAK

Priyatno, Vincentius Gitiyarko. 2017. Konteks Sosial dan Ideologi Proletar

Tokoh Utama dalam Novel Bukan Pasar Malam Karya Pramoedya Ananta Toer. Yogyakarta: Program Studi Sastra Indonesia, Jurusan

Sastra Indonesia, Fakultas Sastra, Universitas Sanata Dharma.

  Penelitian ini mengkaji konteks sosial dan ideologi proletar tokoh utama

  Bukan Pasar Malam

  dalam novel karya Pramoedya Ananta Toer. Tujuan penelitian ini adalah menganalisis dan mendeskripsikan unsur intrinsik yang befokus pada tokoh, penokohan, dan latar, mendeskripsikan konteks sosial, dan menganalisis ideologi proletar dalam novel Bukan Pasar Malam.

  Penelitian ini menggunakan pendekatan sosiologi sastra dengan teori Marxisme. Teori Marxisme dimulai dari munculnya Manifesto Partai Komunis yang ditulis oleh Karl Marx dan Friedrich Engels. Penelitian ini diawali dengan analisis unsur tokoh, penokohan dan latar, lalu deskripsi konteks sosial yang terdapat dalam novel dan situasi Indonesia pada masa itu, kemudian analisis ideologi proletar yang terdapat di dalam tokoh utama pada novel.

  Metode dan teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu metode studi pustaka. Novel ini dibaca secara mendalam kemudian data yang diperoleh dicatat. Metode dan teknik analisis data yaitu analisis isi. Data yang sudah diperoleh kemudian dianalisis dengan teori strukturalis dan teori Marxisme. Metode dan teknik penyajian hasil analisis data adalah deskriptif kualitatif. Hasil analisis akan dideskripsikan secara kualitatif, yaitu peneliti mendeskripsikan konteks sosial

  Bukan Pasar Malam.

  dan ideologi proletar yang ada dalam novel Hasil penelitian ini adalah sebagai berikut: (1) Terdapat tiga gradasi tokoh

  Bukan Pasar Malam,

  dalam novel yaitu tokoh utama, tokoh utama tambahan dan tokoh tambahan. Tokoh utama adalah Aku, tokoh utama tambahan adalah Ayah, sementara tokoh tambahan adalah Istri Aku. Aku adalah seorang pemuda yang ikut dalam perjuangan revolusi, sementara Ayah adalah seorang pensiunan guru yang ikut berjuang dalam masa kemerdekaan. Istri Aku adalah orang Sunda yang dinikahi oleh Aku. (2) Konteks sosial novel Bukan Pasar Malam adalah situasi Indonesia ketika Revolusi. Ini bisa dilihat dari surat yang tertanggal 1949. Masa Revolusi berlangsung dari 1945-1950. Perjuagan Revolusi di satu sisi terasa begitu herois, tetapi di sisi lain juga muncul tindakan brutal yang dilakukan oleh pemuda. Novel ini ditulis tahun 1951 ketika Pramoedya belum aktif di Lekra dan masih apatis terhadap politik. (3) Ideologi proletar yang ada meliputi (a) Tidak ada perencanaan kebutuhan di luar kebutuhan primer, (b) Borjuisme adalah musuh, (c) Akses kesehatan adalah hal yang tidak mungkin, dan (d) Relasi dengan sesama adalah relasi ekonomi.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa ideologi proletar sudah

  Bukan Pasar Malam,

  nampak ada dalam novel meskipun Pramoedya belum terpengaruh oleh pemikiran kiri. Ditemukannya ideologi proletar dalam novel menunjukan bahwa Pramoedya sudah memiliki benih-benih pemikiran kiri meskipun dia belum bersinggungan dan terpengaruh oleh pemikiran tersebut secara formal.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  

ABSTRACT

Priyatno, Vincentius Gitiyarko. 2017. Social Context and Proletarian Ideology

of The Main Character in Bukan Pasar Malam a Novel by Pramoedya Ananta Toer. Yogyakarta: Indonesian Letters Study Programme, Department of Indonesian Letters, Faculty of Letters, Sanata Dharma University

  This study examines the social context and proletarian ideology of the main

  Bukan Pasar Malam

  character in the novel by Pramoedya Ananta Toer. The purpose of this research is to analyze and describe intrinsic elements that focus on character, characterization, and setting, to describe social context, and to analyze

  

Bukan Pasar Malam

  proletarian ideology in novel . This research uses literature sociology approach with Marxism theory. Marxist theory begins with the emergence of the Communist Party Manifesto written by Karl Marx and Friedrich Engels.

  This research begins with the analysis of elements of character, characterization and setting , then the description of the social context contained in the novel and the situation of Indonesia at that time, then analysis of proletarian ideology contained in the main character in the novel.

  Methods and techniques of data collection used in this study is close reading method. This novel is read in depth then the data obtained is written. Method and technique of data analysis is content analysis. The data obtained then analyzed with structuralist theory and Marxism theory. Method and technique of presentation of result of data analysis is descriptive qualitative.

  The results of the analysis will be described qualitatively, that is researchers

  Bukan Pasar

  describe the social context and proletarian ideology that exist in the

  Malam

  novel. The results of this study are as follows: (1) There are three gradations

  Bukan Pasar Malam

  of characters in , namely the main character, additional main character and additional characters. The main character is I, the main additional character is Dad, while the additional character is The Wife of I. I was a young man who took part in the revolutionary struggle, while Father was a retired teacher who fought for independence. The wife is a Sundanese whom I marry. (2) The social context of the novel is the situation of Indonesia Revolution. This can be seen from a letter dated 1949. The Revolution period lasted from 1945-1950. The Revolutionary battles on one side were so heroic, but on the other side also came the brutal actions acted by the youth. The novel was written in 1951 when Pramoedya was not active in Lekra yet and still apathetic towards politics. (3) The ideology of the proletariat includes (a) there is no need planning beyond the primary

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  needs, (b) bourgeois is the enemy, (c) access to health facilities is impossible, and (d) relations with others is an economic deal.

  From the results of the study, the conclusion is ideology of the proletariat

  Bukan Pasar Malam

  already appears in the novel, although Pramoedya has not been affected by leftist thinking. The discovery of proletarian ideology in the novel shows that Pramoedya already has the seeds of leftist thought even though he has not been intersected and influenced by the thought formally.

  

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL....................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING........................................... ii HALAMAN PENGESAHAN........................................................................ iii PERNYATAAN KEASLIAN KARYA......................................................... iv MOTTO DAN PERSEMBAHAN.................................................................. v KATA PENGANTAR .................................................................................... vi PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA

UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS....................................................... viii

ABSTRAK........................................................................................................ ix ABSTRACT

  2.1 Tokoh dan Penokohan .................................................................... 18

  5.2 Saran ............................................................................................... 60

  5.1 Kesimpulan...................................................................................... 58

  BAB V KESIMPULAN

  4.4 Relasi dengan Sesama adalah Relasi Ekonomi................................ 54

  4.3 Akses Kesehatan adalah Hal yang Tidak Mungkin......................... 52

  4.2 Borjuisme adalah Musuh................................................................. 50

  4.1 Tidak Ada Perencanaan Kebutuhan di Luar Kebutuhan Primer..... 47

  BAB IV IDEOLOGI PROLETAR TOKOH UTAMA DALAM NOVEL BUKAN PASAR MALAM

  3.3 Konteks Sosial Pramoedya Ananta Toer ........................................ 43

  3.2 Konteks Sosial dalam Novel........................................................... 41

  3.1 Konteks Sosial Indonesia................................................................ 36

  BAB III KONTEKS SOSIAL KEPENGARANGAN PRAMOEDYA ANANTA TOER

  2.2 Latar ............................................................................................... 30

  BAB II TOKOH, PENOKOHAN, DAN LATAR DALAM NOVEL BUKAN PASAR MALAM

  ...................................................................................................... xi

  1.8 Sistematika Penyajian ..................................................................... 17

  1.7 Metodologi Penelitian...................................................................... 15

  1.6.4 Marxisme.......................................................................... 13

  1.6.3 Ideologi............................................................................. 12

  1.6.1 Unsur Intrinsik.................................................................. 6 1.6.2 Sosiologi Sastra................................................................

  1.6 Landasan Teori ............................................................................... 6

  1.5 Tinjauan Pustaka ............................................................................. 5

  1.4 Manfaaat Hasil Penelitian ............................................................... 5

  1.3 Tujuan Penelitian ............................................................................ 4

  1.2 Rumusan Masalah........................................................................... 4

  1.1 Latar Belakang................................................................................. 1

  BAB I PENDAHULUAN

  

DAFTAR ISI.................................................................................................... xiii

  

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................... 62

BIODATA PENULIS...................................................................................... 64

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

  Karya sastra dalam bentuk apapun tidak bisa dilepaskan dari konteks sosial yang melingkupinya. Hal ini berlaku pula untuk salah satu bentuk karya sastra yaitu novel. Peristiwa-peristiwa yang menjadi penggerak alur sebuah novel merupakan refleksi dan representasi dari realita yang terjadi dalam bentuk masyarakat.

  Penyajian ini bisa dalam bentuk yang sangat konvensional sampai yang sangat eksperimental.

  Pramoedya Ananta Toer adalah salah satu pengarang yang menganut aliran realisme sosial secara konsisten (Kurniawan, 2003:103). Realita sosial yang ada di dalam novelnya menghadirkan apa yang terjadi dalam masyarakat tempat ia hidup. Salah satu novelnya yang berbicara tentang masyarakat secara nyata adalah Bukan

  Pasar Malam

  . Novel ini menceritakan kehidupan masyarakat Indonesia pada masa setelah kemerdekaan Indonesia.

  Meskipun demikian, Pram bukanlah sosok penulis dengan ideologi yang matang begitu saja. Pemikiran dan ketertarikannya dalam bidang sastra, sejarah dan politik pun mengalami pasang surut (Farid, 2008:1). Dia dikenal sebagai sastrawan namun juga sebagai seorang yang tertarik dengan pencatatan sejarah. Di masa awal kemerdekaan dia mejadi orang yang cukup tegas mengkritisi revolusi. Maka dari

  Bukan Pasar Malam

  itu, adalah salah satu karya yang bermaksud untuk tujuan tersebut. Novel ini ditulis –diterbitkan pertama kali – pada tahun 1951 dan berbicara tentang situasi Indonesia pada sekitar revolusi.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Meskipun sudah memasuki masa kemerdekaan, masa transisi dirasakan berat oleh orang-orang pada masa itu. Kesenjangan sosial dan kemiskinan tetap menjadi permasalahan sehari-hari yang harus dihadapai oleh orang-orang Indonesia pada masa itu. Lebih lagi, orang-orang nasionalis pada masa itu merasa tidak cukup mendapatkan kebahagiaan seperti yang mereka dambakan semasa perjuangan kemerdekaan. Pramoedya memberikan konteks sosial tersebut untuk membungkus

  Bukan Pasar

  alur cerita dan peristiwa-peristiwa yang ia hadirkan dalam novel Malam .

  Jika dibaca secara lebih mendalam, akan terlihat bagaimana Pramoedya sebagai penulis mencurahkan ideologinya mengenai kelas sosial, terutama proletariat dalam novel ini. Proletariat digambarkan secara detil tentang kehidupan dan dunianya. Adanya kesenjangan ekonomi menyentuh bagian terdalam dari sebuah kehidupan manusia, termasuk relasi antara dirinya dengan keluarganya. Pilihan-pilihan sebuah keluarga proletar nampak bukan karena karsa mereka, namun lebih karena memang situasi yang menjepit mereka.

  Hal yang perlu diingat adalah bahwa karya ini ditulis pada tahun 1951. Pada masa itu Pramoedya Ananta Toer masih mengakui diri tidak terlibat dalam partai dan ideologi apapun. Dia bahkan berusaha mengambil jarak dari politik (Farid, 2008). Meski demikian, benih-benih ideologi kiri sebenarnya sudah mulai tampak Bukan Pasar Malam. seperti yang nampak dalam novel

  Bukan Pasar Malam

  Novel-novel yang juga sezaman dengan novel di

  Perburuan Keluarga Gerilya Cerita dari Blora

  antaranya (1950), (1950), (1951),

  

Mereka yang Dilumpuhkan (1951). Novel-novel ini merupakan bagian dari

  perjalanan Pram sebagai penulis termasuk ideologi yang dia bawa dalam setiap

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  tulisan. Merujuk apa yang ditulis oleh Hilmar Farid maka novel-novel tersebut ditulis oleh Pramoedya Ananta Toer ketika dia belum terpengaruh oleh ideologi kiri.

  Dengan menampilkan masyakarat dan membicarakan kehidupannya, sebuah novel mengantar pembacanya untuk berefleksi tentang masyarakatnya sendiri. Selain itu, representasi sosial yang terdapat dalam sebuah novel bisa memberi pemahaman lebih mendalam mengenai apa yang terjadi dalam sebuah masyarakat dengan konteks sosial dan waktu tertentu.

  Dalam penelitian sastra, sosiologi sastra menjadi teori yang digunakan untuk meneliti hubungan antara karya sastra dengan masyarakat. Karl Marx, yang kemudian dikenal teorinya sebagai Marxisme, membagi masyarakat menjadi dua kelas sosial, yaitu kelas borjuis dengan proletar (Marx, 1948:2) Dengan teori ini maka dapat dilihat cara kelas sosial direpresentasikan dalam sebuah novel. Secara lebih spesifik bisa dilihat pengarang menampilkan ideologi borjuis dan proletar dalam novelnya.

  Selain membagi masyarakat ke dalam kelas borjuis dan proletar, Marx (1848:2) juga menyebutkan dampak dari adanya kelas sosial tersebut. Dampak tersebut terutama memengaruhi cara orang saling berelasi dalam masyarakat.

  Adanya kapitalisme membuat relasi menjadi sekadar relasi ekonomi. Struktur masyarakat yang feodal dan relasi hormat menghormati bergeser menjadi relasi terbatas pada interaksi ekonomi atau kapital, sehingga kelas-kelas dalam masyarakat menjadi lebih sederhana namun tajam dan terbagi dalam dua kelas yaitu borjuis dan proletariat. Dalam relasi dan singgungan antara kedua kelas ini akan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  membuat tiap-tiap kelas bereaksi. Baik kelas proletar maupun borjuis pada akhirnya akan memiliki cara pandang dan berpikir masing-masing.

  Penelitian ini secara khusus akan melihat ideologi proletar dihadirkan oleh Bukan Pasar Malam. Pramoedya Ananta Toer dalam novel Novel yang mengambil latar pasca kemerdekaan Indonesia ini secara dominan menggambarkan kehidupan kaum proletar setelah Indonesia merdeka, khususnya di akhir masa Revolusi yaitu akhir tahun 1949 menuju 1950 (Ricklefs, 2005:428). Dengan mengetahui kehidupan kaum proletar pada masa itu kita bisa lebih memahami keadaan Indonesia pada masa itu. Lebih lagi akan bisa dipahami cara kaum proletar berpikir, merasa, dan bertindak dalam kehidupannya dalam konteks sosial tersebut. Setelah itu, bisa direfleksikan bagaimana kondisi masyarakat Indonesia pada masa ini.

  1.2 Rumusan Masalah

  Permasalahan yang dibahas dalam penelitian ini adalah :

  Bukan Pasar Malam

  1. Bagaimanakah tokoh dan penokohan, serta latar novel karya Pramoedya Ananta Toer ?

  Bukan Pasar Malam

  2. Bagaimanakah konteks sosial dalam novel karya Pramoedya Ananta Toer ?

  Bukan Pasar Malam

  3. Bagaimanakah ideologi proletar dalam novel karya Pramoedya Ananta Toer ?

  1.3 Tujuan Penelitian

  Tujuan dari penelitian ini adalah :

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Bukan Pasar

  1. Mendeskripsikan tokoh dan penokohan, serta latar novel

  Malam karya Pramoedya Ananta Toer.

  Bukan Pasar Malam

  2. Mendeskripsikan konteks sosial dalam novel karya Pramoedya Ananta Toer.

  3. Mendeskripsikan ideologi proletar dalam novel Bukan Pasar Malam karya Pramoedya Ananta Toer.

  1.4 Manfaat Penelitian

  Manfaat yang diharapkan akan diperoleh dari penelitian ini :

  1. Manfaat teoretis, penelitian ini menerapkan pendekatan sosiologi sastra untuk menjelaskan situasi sosial dan ideologi proletar yang ada dalam novel

  Bukan Pasar Malam.

  2. Manfaat praktis, penelitian ini juga memberikan sumbangan untuk memahami situasi masyarakat Indonesia pasca kemerdekaan, terutama kaum proletas sebagai masyarakat kelas bawah. Selain itu, penelitian ini bermanfaat untuk memberi pandangan sebuah novel menanggapi peristiwa yang terjadi dalam masyarakat.

  1.5 Kajian Pustaka

  Sudah menjadi hal yang umum bahwa karya-karya Pramoedya Ananta Toer

  Pramoedya Ananta Toer dan Sastra

  selalu bertema sosial. Dalam buku berjudul

  Realisme Sosialis

  dipaparkan dengan sangat mendalam oleh Eka Kurniawan tentang karya-karya Pramoedya Ananta Toer yang selalu memiliki gaya realisme sosial. Artinya kenyataan sosial hadir dalam karya-karya Pram. Namun, novel

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Bukan Pasar Malam

  tidak dimasukkan sebagai data penelitian Eka Kurniawan tersebut (Kurniawan, 2013).

  Bukan Pasar Malam

  Secara khusus novel pernah diteliti dengan pendekatan Marxisme. Misalnya

  “Marjinalisasi Kaum Proletar pada Novel Bukan

  Pasar Malam Karya Pramoedya Ananta Toer karya Akun Baehaki tahun 2014. Yang diteliti di sini adalah marginalisasi yang dialami oleh kaum proletar. Namun, ideologi proletar itu sendiri belum dibicarakan secara lebih lanjut. Fokus dari penelitian tersebut ada pada situasi yang membuat kaum proletar menjadi kaum yang tertindas. Sementara cara kaum proletar memandang, merasa, dan memaknai peristiwa belum dibahas.

  Bukan Pasar Malam

  Selain itu, ada juga skripsi yang membahas novel dengan meneliti nilai-nilai sosial yang terkandung dalam novel ini. Penelitian tersebut berjudul

  “Nilai Sosial dalam Novel Bukan Pasar Malam Karya Prammedya

  Ananta Toer; Implikasinya terhadap Pembelajaran Satra karya Mega Feyani tahun

  

  2011. Skripsi ini menunjukkan adanya bela rasa dan rasa saling menghargai di antara masyarakat kelas bawah. Pendekatan dan teori yang diambil lebih bersifat moralis, karena yang dilihat adalah relasi antara sesama kelas bawah yang saling berbela rasa satu sama lain.

  Sejauh penulis melihat, belum ada penelitian yang secara khusus membahas Bukan Pasar Malam. secara spesifik tentang ideologi proletar dalam novel Proletar

  Manifest

  yang dimaksud adalah pembagian kelas sebagaimana termaktub dalam o

  Komunis

  karangan Karl Marx dan Engels. Dengan demikian, kebaruan dari penelitian ini adalah secara spesifik mendeskripsikan ideologi proletar dalam novel karya Pramoedya ini.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

1.6 Landasan Teori

  Ada beberapa landasan teori yang digunakan untuk mendukung penelitian ini. Landasan teori yang digunakan yaitu :

1.6.1 Struktur Intrinsik

  Tokoh dan penokohan serta latar unsur intrinsik digunakan untuk mengetahui konteks sosial yang menjadi pembungkus cerita dalam novel yang diteliti.

  Tokoh menunjuk pada tokoh atau siapa yang ada dalam sebuah cerita. Sementara penokohan atau karakterisasi adalah penempatan tokoh-tokoh dalam sebuah cerita ke dalam watak-watak tertentu (Nurgiyantoro, 2010). Kemudian, latar atau setting adalah landaran tumpu. Secara konkret latar adalah tempat, hubungan waktu dan lingkungan sosial di mana cerita itu berlangsung (Nurgiyantoro, 2010).

  Ada beberapa pembedaan tokoh-tokoh yang ada dalam sebuah novel. Salah satu yang bisa digunakan untuk mengklafisikasi tokoh dalam novel adalah tokoh utama dan tokoh tambahan. Penjelasan dari pembagian tokoh tersebut adalah sebagai berikut :

a. Tokoh a.1 Tokoh Utama

  Tokoh utama seperti namanya adalah karakter utama yang menjadi pusat cerita. Tokoh ini adalah tokoh yang diutamakan dalam penceritaan sebuah novel (Nurgiantoro, 2010:177). Dalam setiap novel, tokoh utama mendapat porsi paling banyak dalam alur cerita. Bahkan, setiap peristiwa yang terjadi pasti berkaitan dengan tokoh utama. Dalam beberapa novel, porsi tokoh utama sangat besar bahkan hadir dalam setiap kejadian.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Dalam beberapa novel, tokoh utama tidak hadir secara langsung atau tidak muncul dalam setiap kejadian. Namun, kejadian tersebut pada pokoknya tetap berkaitan dengan tokoh utama. Akibat dari porsi penceritaan yang sangat besar terhadap tokoh utama, maka tokoh ini akan selalu berkaitan dengan tokoh-tokoh lain. Tidak hanya itu, plot cerita pasti dipengaruhi oleh apa yang terjadi dalam diri tokoh utama (Nurgiyantoro, 2010:178).

  a.2 Tokoh Tambahan

  Dalam buku Teori Pengkajian Fiksi , Nurgiyantoro (2010) menjelaskan bahwa pembagian tokoh utama dan tokoh tambahan merupakan sebuah gradasi. Tokoh utama pun bisa saja tidak hanya satu tokoh melainkan beberapa tokoh. Hal ini tergantung sejauh mana dominasi penceritaan antara satu tokoh dengan tokoh yang lainnya.

  Tokoh tambahan merupakan tokoh yang porsi penceritaannya tidak sebanyak tokoh utama. Namun, tidak berarti kehadiran tokoh tambahan tidak menjadi penting. Tokoh tambahan yang juga mendominasi cerita bisa disebut sebagai tokoh utama tambahan. Maka yang paling penting adalah melihat gradasi keutamaan penceritaan dalam novel, karena pembagian tokoh utama dan tambahan tidak dapat dipisahkan secara gamblang (Nurgiyantoro, 2010:178). Pembagian tokoh dengan klasifikasi tokoh utama dan tokoh tambahan dipilih untuk mempemudah melihat ideologi yang ada dalam tokoh. Oleh karena itu, penelitian ini akan berfokus pada apa yang terjadi pada tokoh utama dan tokoh

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  utama tambahan. Reaksi tokoh utama dan tokoh utama tambahan dengan lingkungan dan tokoh-tokoh yang lain akan dilihat untuk memahami cara mereka berpikir dan bereaksi atas sebuah kejadian.

  b. Penokohan

  Penokohan adalah penggambaran tiap tokoh yang ada dalam novel (Nurgiyantoro,2010: 185). Penokohan ini meliputi penggambaran fisik dan non- fisik. Penggambaran fisik meliputi hal-hal fisik seperti tinggi badan, berat, usia, asal, dst. Pada dasarnya, hal-hal fisik yang menjadi karakteristik tokoh.

  Penokohan tidak hanya penggambaran secara fisik, tetapi juga berkaitan dengan hal-hal non-fisik. Hal tersebut meliputi pikiran, perasaan, keyakinan, kepercayaan, dan bahkan ideologi yang dimiliki masing-masing tokoh (Nurgiyantoro, 2010:186). Kehadiran setiap tokoh dalam setiap perisitiwa dan cara dia bereaksi akan berkaitan erat dengan penokohannya.

  c. Latar Latar merupakan unsur pembangun sebuah karya bersama tokoh dan plot. setting

  Latar atau inilah yang kemudian akan membentuk fakta cerita dalam sebuah karya sastra. Sebuah karya prosa menempatkan latar sebagai landasan cerita yang konkret dan jelas (Nurgiyantoro,2000:217). Dalam sebuah karya, latar tidak terbatas dalam sesuatu yang bersifat fisik, namun juga dapat berupa adat, kepercayaan dan nilai-nilai. Latar dapat dibedakan menjadi tiga yaitu latar waktu, latar tempat dan latar sosial.

  c.1 Latar Waktu

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Latar waktu dikaitkan dengan soal kapan terjadinya peristiwa-peristiwa yang ada dalam sebuah karya. Setiap latar waktu dalam sebuah karya sering dikaitkan dengan waktu faktual, yaitu waktu yang berhubungan dengan suatu peristiwa sejarah (Nurgiyantoro, 2000:230).

  Suatu peristiwa sejarah yang sudah banyak diketahui pembaca akan membatu pembaca memahami suasana dan keadaan yang ingin dibangun oleh pengarang. Latar waktu digunakan pengarang untuk membangun suasana dan situasi sebuah peristiwa. Dengan demikian, suasana dan situasi tidak diungkapkan secara eksplisit, namun melalu latar waktu yang digunakan.

  c.2 Latar Tempat

  Latar tempat adalah unsur latar yang menunjukkan lokasi terjadinya peristiwa. Dalam sebuah karya, latar tempat bisa berupa lokasi sungguh ada dalam kenyataan (Nurgiyantoro, 2000:227). Misalnya nama kota tempat terjadinya suatu peristiwa dapat dijumpai di dunia nyata; seperti Magelang, Bantul, Sleman,dst.

  Selain dengan penyebutan nama yang jelas, latar juga bisa berupa suatu tempat dengan sifat-sifat yang umum dipahami oleh pembaca. Latar seperti ini biasanya di hutan, sungai, kebun atau di sebuah rumah. Dengan analogi pementasan suatu drama, latar tempat merupakan tempat terjadinya suatu peristiwa.

  c.3 Latar Sosial

  Latar sosial merujuk pada segala hal yang berkaitan dengan tingkah laku kehidupan sosial masyarakat yang diceritakan dalam suatu karya. Tata kehidupan sosial ini mencakup hal-hal yang kompleks (Nurgiyantoro, 2000:233). Latar sosial dapat diihat dari tingkah laku antartokoh dalam sebuah cerita. Hal ini juga dapat dianalisa dari reaksi-reaksi tokoh dalam menanggapi suatu kejadian.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Latar sosial berkaitan erat dengan tempat kejadian suatu peristiwa. Latar yang mengambil daerah pedesaan akan menggambarkan pula situasi pergaulan dan adat istiadat di daerah tersebut. Selain itu penggunaan bahasa khas daerah dan penamaan tokoh juga berkaitan erat dengan latar sosial (Nurgiyantoro, 2000:235).

1.6.2 Sosiologi Sastra Ada beberapa hal pokok yang bisa dipegang dalam teori sosiologi sastra.

  Sapardi Djoko Damono memaparkan bahwa sosiolosi sastra bisa mempermasalahkan ideologi pengarang tentang masyarakatnya, sosiologi sastra yang mempermasalahkan karya itu sendiri, dan sosiologi sastra yang memasalahkan pengaruh sosial sebuah karya sastra (Damono, 1978:34).

  Secara khusus penelitian ini akan berfokus pada teks sastra itu sendiri. Sastra adalah refleksi atau cerminan dari masyarakat (Faruk, 2014:5). Dalam konteks ini akan dilihat sejauh mana sebuah karya satra mencerminkan masyarakat dan juga sejauh mana sebuah karya digunakan pengarang untuk mewakili seluruh masyarakat.

  Sosiologi sastra akan menjadi pendekatan utama dalam penilitian ini. Konteks sosial dan situasi masyarakat akan menjadi pokok pembahasan yang dominan. Pendekatan sosiologi sastra sekaligus akan menjadi pembatasan

  setting Bukan

  pembahasan penelitian. Maka konteks sosial yang menjadi dari novel

  Pasar Malam akan menjadi acuan dalam penentuan latar.

  Sosiologi sastra tidak melepaskan sebuah karya dari konteks sosial tempat karya tersebut lahir. Dengan demikian, akan dilihat pula konteks sosial karya ini untuk mempertajam pembahasan dan memberikan konteks yang lebih luas untuk memahami karya ini.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

1.6.3 Ideologi Jika melihat KBBI (Depdiknas, 2008:538) ada tiga definisi tentang ideologi.

  Pertama, kumpulan konsep bersistem yang dijadikan asas. Kedua, cara berpikir seseorang atau suatu golongan. Ketiga, paham atau teori, dan tujuan yang berpadu merupakan suatu program sosial politik. Istilah ideologi yang menjadi landasan teori penelitian ini adalah definisi yang kedua yaitu cara berpikir seseorang atau suatu golongan.

  Secara lebih khusus lagi ideologi merupakan cara-cara merasa, menilai, memandang, dan memercayai yang berhubungan dengan kekuatan sosial (Eagleton, 2007:20) Dengan demikian ideologi cara berpikir, merasakan dan bertindak dari sebuah kelas sosial. Kelas sosial yang dimaksud di sini mengikuti pembagian kelas yang dimaksud oleh Karl Marx.

  Ideologi ini dalam novel akan ditentukan oleh relasi yang terjadi di antara kelas-kelas. Apa yang terjadi dalam interaksi yang ada mencerminkan reaksi yang muncul dalam diri tokoh. Setiap tokoh mewakili kelas sosial tertentu. Dengan demikian, akan bisa diteliti bagaimana cara merasa, menilai, memandang dan memercayai sebuah kejadian. Sesuai dengan apa yang dikemukakan Eagleton(2007:20) sebelumnya, ideologi selalu berhubungan erat dengan kekuatan sosial dalam masyarakat.

  Ideologi yang dimaksud di sini bukanlah paham yang telah terstruktur dan sudah menjadi pegangan yang mapan dalam suatu masyakarat. Ideologi yang dimaksud dalam penelitian ini lebih mengarah pada perasaan, pemikiran dan tindakan kaum proletar atas peristiwa-peristiwa yang terjadi di dalam hidup mereka.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Inilah yang akan menjadi pembatasan penyebutan istilah ideologi dalam penelitian ini.

1.6.4 Marxisme

  Marxisme merupakan teori sosial yang diprakarsai oleh Karl Marx dan Friedrich Engels. Kedua orang ini sebenarnya menyebut apa yang mereka tulis

  Manifesto Komunis

  sebagai komunisme adalah apa yang termaktub dalam (Barry,2010:183). Karya Marx dan Engels ini kemudian menjadi pegangan kaum- kaum reaksinoner untuk melakukan perlawanan. Secara jelas ada dua tujuan

  Manifesto Komunis

  mengapa ini ditulis. Pertama, kehadiran Komunis sudah mulai diakui oleh golongan lain. Kedua, Manifesto Komunis digunakan untuk menyampaikan kepada dunia apa yang menjadi pandangan, cita-cita, tujuan dan aliran mereka, serta melawan cerita- cerita selama ini mengenai “hantu” komunisme yang mulai tersiar di Eropa. (Marx, 1848:1)

  Manifesto Komunis

  Berikut bunyi berkaitan dengan tujuannya dituliskan:

I. Komunis telah diakui oleh semua kekuasaan di Eropa sebagai suatu kekuasaan pula.

  II. Telah tiba waktunya bahwa kaum Komunis harus dengan terang-terangan terhadap seluruh dunia menyiarkan pandangan mereka, cita-cita mereka, tujuan mereka, aliran mereka, dan melawan dongengan kanak-kanak tentang Hantu Komunisme ini dengan sebuah manifesto dari partai sendiri.

  (Marx,1848:1) Dalam penelitian sastra, kritik Marxis termasuk dalam ranah sosiologi sastra. Marxisme secara metodis meneliti kehadiran kelas sosial dalam sebuah karya sastra. Kelas sosial menurut Marx dibagi ke dalam dua kelas utama yaitu Borjuis dan Proletar. Borjuis adalah kelas yang mempunyai akses langsung

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  terhadap alat produksi, sementara proletar tidak memiliki akses kepada alat produksi.

  Dalam

  Manifesto Partai Komunis

  (

  The Communist Manifesto)

  yang ditulis bersama Engels pada tahun 1848, Karl Marx mengatakan bahwa sejarah masyarakat selama ini adalah sejarah perjuangan kelas. Secara khusus Marx juga menyatakan relasi antara kaum borjuis dengan kaum proletar. Berikut tulisan Karl Marx dan Freiderich Engels :

  Borjuasi, di dalam sejarah, telah memainkan peranan yang sangat Revolusioner. Borjuasi, di mana saja ia telah dapat memperoleh kekuasaan, telah mengakhiri semua hubungan feodal patriarkal pedesaan. Ia dengan tiada kenal kasihan telah merenggut putus pertalian-pertalian feodal yang beraneka ragam yang mengikat manusia pada "atasannya yang wajar", dan tidak meninggalkan ikatan lain antarmanusia dengan manusia selain daripada kepentingan sendiri semata-mata, selain daripada "pembayaran tunai" yang kejam. (Marx,1848:2) Dari pernyataan di atas terlihat bahwa Marx melihat efek dari kapitalisme dan kehadiran kaum borjuis dalam masyarakat. Relasi tradisional dalam budaya

  

masyarakat telah berganti menjadi relasi “pembayaran tunai” yang melihat relasi

antarmanusia sebatas pada relasi ekonomi saja.

  Hal yang lebih ekstrem akan muncul dalam dunia yang dipandang oleh Marx adalah hilangnya relasi budaya yang sudah terjalin dalam masyarakat selama ini. Rasa hormat seseorang terhadap yang lain akibat konstruksi sosial yang terjadi selama ini akan digantikan oleh relasi ekonomi. Relasi yang terjadi antara masyarakat semata-mata hanya karena kepentingan ekonomi belaka.

  Teori kelas sosial inilah yang akan digunakan dalam penelitian ini untuk melihat ideologi yang dimiliki oleh kelas proletar terutama dalam bingkai pandangan mereka terhadap kelas sosial yang ada di atasnya, borjuis. Pembagian

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  kelas menurut Marx ini pula yang akan menjadi dasar penentuan kelas sosial setiap tokoh yang ada di dalam novel.

  Dalam kajian Marxis tentang pembagian kelas terdapat dua diksi untuk menyebut kelas bawah yaitu proletar dan proletariat. Pembedaan istilah ini bisa ditemukan dalam KBBI (Depdiknas,2008:1134). Ada dua definisi untuk istilah proletariat. Defisini pertama, proletariat adalah lapisan sosial paling rendah.

  Sementara definisi kedua, proletariat adalah golongan buruh yang tidak memiliki alat produksi dan hidup dengan menjual tenaga.

  Selanjutnya ada satu definisi untuk proletar. Dalam KBBI proletar merupakan orang dari golongan proletariat (Depdiknas,2008:1134). Dalam bahasa Indonesia dengan demikian jelas perbedaan istilah proletariat dan proletar. Dengan demikian, dalam skripsi ini istilah proletariat akan merujuk pada golongannya, sementara proletar merujuk pada orang dari golongan proletariat.

1.7 Metode Penelitian

  Tiga metode dan teknik yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode dan teknik pengumpulan data, metode dan teknik analisis data, dan metode penyajian hasil analisis data.

1.7.1 Metode pengumpulan data

  Metode pengumpulan data dilakukan dengan metode studi pustaka dengan

  Bukan Pasar Malam referensi utama adalah novel karya Pramoedya Ananta Toer.

  Novel tersebut dibaca secara mendalam dan dicatat hasilnya yang kemudian menjadi data utama dari penelitian. Teknik catat dipakai untuk mencatat data-data

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  yang akan mendukung dalam pemecahan perumusan masalah. Teknik catat merupakan kelanjutan dari teknik simak (Sudaryanto, 193:133)

  1.7.2 Metode Analisis Data

  Dalam analisis data yang digunakan adalah metode analisis isi. Dasar dari metode analasis isi adalah analisis isi pesan (Ratna, 2010:49). Metode ini dilakukan dengan menganalisis secara lebih mendalam data-data yang telah didapat dalam proses pengumpulan data. Setelah itu data tersebut dilihat dengan kerangka berpikir Marxisme mengenai kelas sosial.

  1.7.3 Metode Penyajian Hasil Analisis Data

  Metode penyajian hasil analisis data penelitian ini adalah deskriptif kualitatif. Data yang telah terkumpul dengan metode pencatatan dideskripsikan dalam bentuk narasi. Isi dari deskripsi ini adalah data mengenai unsur intrinsik dan konteks sosial yang ada dalam novel

  Bukan Pasar Malam

  karya Pramoedya Ananta Toer. Data ini kemudian dilanjutkan dalam bagian selanjutnya untuk diteliti bagaimana ideologi kaum proletar terdapat dalam data-data tersebut.

  1.7.4 Sumber Data

  Karya sastra yang menjadi objek penelitian adalah novel dengan identitas sebagai berikut : Judul Buku : Bukan Pasar Malam Pengarang : Pramoedya Ananta Toer

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Tahun terbit : 1999 (terbitan ulang), cetakan kedua Penerbit : Bara Budaya Yogyakarta Halaman : 100 halaman

1.8 Sistematika Penyajian

  Penelitian ini dibagi menjadi empat bab dengan rincian sebagai berikut :

  Bab I berisi pendahuluan sebagai pengantar. Di dalam Bab I terdapat latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat hasil penelitian, tinjauan pustaka, landasan teori, metode penelitian, dan sistematika penyajian.

  Bab II berisi deskripsi mengenai tokoh dan penokohan serta latar yang ada Bukan Pasar Malam. dalam novel

  Bab III berisi deskripsi tentang konteks sosial di Indonesia dan dalam novel Bukan Pasar Malam karya Pramoedya Ananta Toer. Deksripsi ini didapat dari kesimpulan setelah menganalisis unsur instrinsiknya yaitu tokoh dan penokohan serta latar.

  Bab IV merupakan analisis mengenai ideologi kaum proletar yang terdapat dalam novel ini. Hasilnya didapat dari meneliti bagaimana kaum proletar merasa,

  Bukan Pasar Malam.

  berpikir dan bertindak dalam novel

  Bab V berisi penutup yang merupakan kesimpulan dan saran dari hasil Bukan Pasar Malam penelitian novel karya Pramoedya Ananta Toer.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB II TOKOH, PENOKOHAN, DAN LATAR DALAM NOVEL BUKAN PASAR MALAM Sebelum meneliti ideologi kaum proletar dalam novel Bukan Pasar Malam karya Pramoedya Ananta Toer, akan diteliti penokohan dan latar dalam novel ini. Hal ini penting karena dengan melihat penokohan dan latar dapat dilihat lebih jelas

  bagaimana tokoh tersebut merasa dan berpikir yang kemudian mencerminkan ideologi dirinya.

  Teori yang digunakan dalam bagian ini adalah teori strukturalisme. Sebagaimana dalam landasan teori, Nurgiyantoro (2010:178) membagi tokoh menjadi beberapa klasifikasi. Yang akan dipakai dalam bagian ini untuk menganalisis tokoh adalah tokoh utama dan tokoh tambahan. Tidak berhenti pada identifikasi tokoh utama dan tokoh tambahan, analisis akan dilanjutkan sampai dengan penokohan untuk melihat karakteristik lebih dalam dari tokoh-tokoh tersebut.

2.1 Tokoh dan Penokohan

  Dalam bagian ini akan dijelaskan tokoh dan penokohan dari tokoh-tokoh

Bukan Pasar Malam.

penting yang ada dalam novel Dalam novel ini tokoh-tokoh yang hadir didominasi oleh kaum proletar. Dengan demikian, pemahaman mengenai penokohan dalam cerita ini dapat memberikan pemahaman lebih dalam mengenai ideologi kaum proletar pada tahap berikutnya.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Pembagian tokoh akan dilakukan berdasarkan tokoh utama dan tokoh tambahan. Tokoh utama merupakan tokoh pusat yang ada dalam setiap peristiwa.

  Alur utama dalam novel berkaitan dengan tokoh utama. Selain tokoh utama yang akan dilihat dalam novel ini adalah tokoh utama tambahan dan tokoh tambahan.

  Pembagian ini mengikuti apa yang dikemukakan oleh Nurgiyantoro seperti yang sudah dipaparkan dalam landasan teori.

  Klasifikasi tokoh utama, tokoh utama tambahan, dan tokoh tambahan ini penting dilakukan di awal untuk memahami kelompok kelas sosial tokoh-tokoh tersebut. Dengan mengetahui gradasi tokoh utama dan tambahan, akan lebih mudah dipahami kejadian-kejadian apa saja yang berkaitan dengan tokoh-tokoh tersebut, dan reaksi tokoh-tokoh tersebut dalam setiap kejadian.

2.1.1 Tokoh Utama

2.1.1.1 Aku

  Tokoh Aku dalam novel ini merupakan tokoh utama. Aku merupakan tokoh yang menjadi penggerak alur. Cerita novel ini diawali dengan cerita mengenai tokoh Aku dan diakhiri pula oleh tokoh aku. Dengan menggunakan sudut pandang orang pertama dalam seluruh novel, Pram tidak menyebutkan siapa nama tokoh Aku ini.

2.1.1.2 Penokohan Aku

  Tokoh Aku menjadi tokoh utama karena memiliki porsi penceritaan paling banyak. Hampir dalam setiap peristiwa tokoh Aku menjadi pusat penceritaan. Hal itu berlaku baik dalam peristiwa yang menghadirkan tokoh Aku maupun tidak

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Tidak dijelaskan dengan rinci berapa usia tokoh aku, namun dari cerita dalam novel ini usianya kira-kira menjelang 30 tahun. Di usia belasan tahun dia meninggalkan kampung halamannya, Blora dan cerita dimulai tepat ketika dia sekitar 20 tahun sudah meninggalkan kampung halamannya.

  Dia meninggalkan rumahnya ketika dia masih sangat muda.

  Kala aku masuk ke dalam rumah, kepalaku tersenggol pada palang atap. Dan aku jadi berpikir, aku jadi tinggi sekarang. Waktu aku meninggalkan rumah ini palang itu masih tinggi di atas kepala. (Toer, 1999:18)

  Dia adalah seorang pegawai kecil dan baru saja keluar dari penjara. Dia tinggal di Jakarta. Istrinya adalah seorang berdarah Sunda dari Jawa Barat. Kegelisahan tiba-tiba datang ketika ada surat dari Blora. Ayahnya meminta dia untuk menyempatkan diri pulang ke kampung halamannya karena dia sedang sakit keras. Surat itu tertanggal 17 Desember 1949. Surat tersebut berbunyi :

  Blora, 17 Desember 1949 Anakku yang kucintai! Di dunia ini tak ada sutau kegirangan yang lebih besar daripada kegirangan seorang bapak yang mendapatkan anaknya kembali, anak yang tertua, pembawa kebesaran dan kemegahan bapak, anaknya yang dalam beberapa waktu terasking dari masyarakat ramai, terasing dari cara hidup manusia biasa.

  Anakku, aku dapat menggambarkan kesulitan jiwamu; aku dapat menggambarkan penderitaanmu dalam ruang yang sangat terbatas, karena aku mengalami sendiri ketika pemberontakan P ....(red:Pesindo), selama dua minggu hidup dalam tiga penjara. Mulai saat itu hingga kini setiap malam aku bermohon kepada Tuhan seru sekalian alam akan keselamatan dan kebahagiaan keluarga, turun temurun. Dosa kita sekeluarga moga- moga diampuni-Nya. (Toer, 1999:1)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Ada dua poin utama yang disampaikan Bapak melalui surat ini. Pertama, dia sangat mengharapkan kehadiran anaknya untuk pulang. Penekanan bahwa Aku adalah anak tertua juga tertulis di sana. Anak pertama mendapat penekanan karena menurut ayahnya dia yang menjadi pembawa kebesaran dan kemegahan bapaknya. Kedua, Ayah menunjukkan simpati terhadap situasi yang terjadi pada Aku. Kesulitan ini lebih cenderung dalam tataran psikis karena secara eksplisit Ayah menulis kesulitan jiwa. Kesulitan jiwa ini merujuk pada keadaan Aku yang baru saja setelah aku dua

  keluar dari penjara. “Ya, begitulah permulaan suratnya minggu keluar dari penjara.” (Toer, 1999:2)

  Surat ini penting dan oleh Pram ditempatkan di awal sebagai penggerak alur. Hal ini dikarenakan peristiwa-peristiwa yang terjadi berikutnya, termasuk kegelisahan tokoh Aku, bermula dari surat yang penting ini.

  Surat yang juga penting dan selalu diingat oleh Aku adalah surat dari pamannya. Berbeda dengan surat dari Ayah, surat dari paman lebih eksplisit dengan nada sedikit mendesak agar Aku segera pulang ke Blora.

  Kalau bisa, pulanglah engkau ke Blora untuk dua atau empat hari. Ayahmu sakit. Tadinya malaria dan batuk. Kemudian ditambah dengan ambeien. Akhirnya ketahuan beliau ke tbc. Ayahmu ada di rumah sakit sekarang, dan telah empat kali memuntahkan darah. (Pram, 1999:2) Dalam surat ini begitu jelas tekanan yang datang untuk tokoh Aku.

  Kondisi Ayah yang dikabarkan sangat buruk karena TBC menjadi perhatian utama sekaligus alasan utama tokoh Aku merasa gelisah. Gelisah karena dia

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  memikirkan kondisi Ayahnya. Lebih lagi dia tidak punya cukup uang untuk ongkos pulang ke Blora.

  Kegelisahan pertamanya adalah relasi antara dirinya dengan ayahnya yang kurang baik. Kegelisahan kedua adalah mengenai kondisi ekonomi. Ia tahu bahwa ia butuh biaya perjalanan ketika harus pergi ke Blora. Selain itu, biaya hidup di sana juga harus ada. Yang dia lakukan kemudian adalah meminjam uang dari temannya.

  Mula-mula aku terkejut mendengar berita itu. Sesak di dada. Kegugupan datang menyusul. Dalam kepalaku terbayang : ayah. Kemudian : uang dari mana aku dapat

  uang untuk ongkos pergi?” Dan ini membuatku

  mengedari Jakarta

  • – mencari kawan-kawan – dan hutang

  (Toer,1999:2) Sebagai seorang pegawai kecil dia juga harus berpikir tentang kelanjutan pekerjaannya jika harus ditinggalkan untuk pergi ke Blora. Ia kemudian melihat sekelilingnya. Dia berpikir tentang Jakarta yang begitu megah termasuk dengan istana negaranya. Akan tetapi, dia hanyalah seorang kecil yang tidak bisa menikmati kemegahan Jakarta meskipun dia tinggal di sana.

  Dia akhirnya secara eksplisit mengungkapkan pandangannya tentang orang kaya atau yang dia sebut dengan orang yang punya. Hal ini dapat ditemukan dalam kutipan berikut :

  Ya, sekiranya aku punya mobil- sekiranya, kataku – semua ini mungkin takkan terjadi. Di kala itu juga aku berpendapat: bahwa orang yang punya itu banyak menimbulkan kesusahan pada yang tak punya. Dan mereka tak merasai ini . (Toer,1999:3)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Dalam pernyataan di atas nampak bagaimana tokoh Aku memiliki kebencian terhadap orang yang punya. Ini berkaitan dengan kondisi dan posisi sosialnya sebagai orang yang tak punya.

  Mengenai masa lalu tokoh Aku, diceritakan bahwa dia sempat ditahan selama dua setengah tahun. Namun, tidak diberi penjelasan lebih lanjut mengapa dia sampai dipenjara. Yang bisa dilihat adalah semasa Revolusi kemungkinan besar dia adalah kelompok muda yang mengangkat senjata. Aku ikut dalam perang ini bisa dilihat dari kenangannya tentang beberapa tempat yang ia lewati dalam perjalanan menuju Blora.

  Kemudian Klender pun nampaklah dari jendela kereta

  1

  2

  itu. Bangkai-bangkai pantserwagen , brencarrier , truk, bergelimpangan di ladang-ladang dan di pinggir jalan raya

  • – senjata Inggris yang dilumpuhkan oleh baisan pemuda, dan juga dilumpuhkan oleh ketuaannya sendiri.

  Kemudian kereta pun sampailah di Cakung. Banyak sekali kenang-kenanganku yang terikat pada dusun kecil itu. Cakung – dalam lingkungan kebun karet, di mana berganti-ganti pasukan pemuda terkurung kemudia pasukan asing. Dan aku meneruskan kenang-kenanganku kembali. Kranji. Tambun. Cikarang

  • – Rangkaian pertahanan

  sebelum aksi militer pertama. (Toer,1999:7) Dari kenangan Aku tentang masa lalunya semakin jelas bahwa dia terlibat dalam gerakan perjuangan yang dilakukan oleh pemuda. Ini menjadi alasan yang paling kuat mengapa dia sampai dipenjara.

  1 2 Semacam tank yang digunakan untuk perang (dalam bahasa Belanda) Kendaraan perang yang bisa mengangkut orang (dalam bahasa Belanda)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Bayangan tentang situasi Ayah tak pernah luput dari benak Aku. Apalagi dengan tanggapan yang muncul dari sekelilingnya. Seorang kawan pun mengingatkan Aku tentang situasi tersebut.

  Seorang kawan bilang : sudah lama engkau ditahan

  • – dua

  setengah tahun! Dan selama itu tentunya ayahmu merindukan kedatanganmu. Bukan itu saja. Pasti dia menguatirkan keadaanmu juga. (Toer, 1999:11)

  Dengan uang pinjaman yang ia dapat dari rekannya, Aku akhirnya memutuskan untuk berangkat dari Jakarta ke Blora. Sesampainya di Blora kegelisahan tokoh aku terutama tentang keadaan ekonomi juga tak selesai. Pertama ia harus melihat kenyataan ayahnya yang sakit tidak bisa mendapat perawatan yang lebih baik di sanatorium karena biaya yang mahal.

  Kedua, dia juga mendapat kritikan dari lingkungan rumahnya karena membiarkan rumahnya di Blora rusak di sana-sini dan tidak pernah diperbaiki. Kritikan itu datang dari tetangganya yang dulu- seorang tukang potong kambing.

  Aku harap ayahmu lekas sembuh oleh kedatanganmu itu. Dan lagi – dan lagi- orang tua-tua bilang – engkau masih ingat, bukan ? Masih ingat apa yang kukatakan tadi? Apabila rumahnya rusak ... (...) Engkau anak sulung, Gus, aku harap

  • – sekalipun aku bukan keluarga

  atau familimu

  • – peliharalah rumahmu itu.” (Toer,1999:40).

  Reaksi tokoh aku mendengar nasihat dari tetangganya ini adalah kesal. Dalam benaknya dia merasa perkataan tukang kambing itu semakin menambah masalah yang ada di benaknya.

  Rumah dan sumur itu mengisi kepalaku sekarang. Rumah rusak, dan orangnya pun rusak. Dan di sore harinya waktu aku berangkat ke rumah sakit dan bertemu

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  dengan tukang kambing itu, dengan tak berpikir panjang keluar saja suaraku : Pak, rumah itu akan kuperbaiki.(Toer, 1999:40-41)

  Tokoh Aku sebenarnya adalah tokoh yang punya karakter kuat, namun keterbatasan ekonomi membuatnya menjadi manusia peragu dan sulit untuk menghadapai dunia di sekelilingnya tanpa kegelisahan. Misalnya ketika ia memikirkan tentang kesehatan ayahnya. Tokoh Aku sampai datang ke dukun untuk mencari solusi. Akan tetapi tetap saja dia masih diliputi keraguan.

  Tapi aku tak menjawab. Dalam dadaku timbul pegulatan-pergulatan yang biasa timbul bila menghadapi kekuasaan dukun. Betul-betul bisakah seorang dukun mengobati si sakit yang dokter sendiri tidak sanggup? Tapi harapan melenyapkan pergulatan itu : dukun itu bisa, mesti bisa. Dan harapan itu membuat aku percaya padanya. (Toer,1999:45). Sebagai tokoh utama, Aku mendapat porsi perceritaan paling besar. Dia menjadi tokoh utama karena setiap peristiwa yang ada dalam cerita pasti berkaitan dengan dirinya. Bahkan ketika dia tidak ada dalam sebuah peristiwa, kejadian itu tetap akan memberi pengaruh padanya.

2.1.2 Tokoh Utama Tambahan

2.1.2.1 Ayah

  Tokoh utama tambahan dalam novel

  Bukan Pasar Malam

  adalah Ayah. Tokoh ini secara sederhana bisa dimasukkan dalam tokoh utama, tetapi dia tidak mendapat porsi sebesar tokoh Aku. Namun demikian dia

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  tetap menjadi fokus penceritaan. Bahkan konflik utama yang harus dihadapi oleh Aku adalah sakit yang diderita oleh Ayah. Pada akhirnya cerita mulai menemui antiklimaks ketika Ayah meninggal.

2.1.2.2 Penokohan Ayah

  Ayah adalah seorang nasionalis. Dia adalah orang yang begitu berjiwa besar untuk memberikan dirinya sebagai pejuang kemerdekaan.

  Dengan profesinya sebagai guru dan kemudian pengawas sekolah, dia ingin memberikan seluruh dirinya kepada pengabdian negara. Salah satunya adalah apa yang dikenang oleh mantan muridnya berikut ini :

  Pada hari pembukaan pertama murid yang masuk tiga kali lipat banyaknya daripada di zaman Belanda dulu. Kami di sekolahan kurang tenaga. Dan tiga hari sesudah pembukaan itu rumahku didatangi pasukan dari batas kota.

  Kalau Bapak meneruskan pembukaan sekolahan itu, sekolahan itu akan kubakar.

  ..... Sekalipun di masa perang sekolahan harus dibuka (Toer, 1999:47) Ada hal berbeda yang bisa dirasakan dari karakter Aku dan Ayah. Aku dalam kepribadiannya nampak begitu radikal dengan pendiriannya terhadap penjajah. Namun, Ayah nampak lebih kompromis dengan lingkungan di sekitarnya. Ini nampak dari sikapnya yang tetap mau membuka sekolah dengan biaya dari pemerintah Belanda.

  Pembukaan sekolahan ini, sekalipun atas ongkos pemerintah Belanda, akhirnya kita-kita juga yang mengecap hasilnya. Dan pasukan itu menerima alasan itu. Sekolah tak jadi di bakar. Ya, tak sampai dibakar sampai sekarang (Toer, 1999:47).

  Pada masa Revolusi, Ayah adalah sosok yang disegani. Dia dihormati karena semangat nasionalisme yang tinggi. Mengenai masa

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  lalunya ketika menjadi guru dan pengawas sekolah, Ayah termasuk dalam pasukan gerilya. Penjelasan ini bisa diperoleh dari dukun yang dulu sempat bekerja sama dengan Ayah ketika berbicara dengan Aku.

  Akhirnya kelak aku tahu juga, bahwa Ayah Tuan itu tidak lain daripada salah seorang pemimpin pemerintahan gerilya – sekalipun jadi pengawas sekolah angkatan Belanda (Toer,1999:47) Dukun itu ternyata adalah juga guru. Dan sosok Ayah di matanya adalah tokoh yang sangat kuat. Begini dukun itu melanjutkan : Alangkah kuatnya. Aku yang baru dinas delapan belas tahun rasa-rasanya sudah tak kuat lagi. Tapi siapakah yang mau jadi guru selain kita-kita ini? Guru tetap jadi guru

  • – untuk selama-lamanya. Sedang selama itu murid-

  muridnya telah jadi orang-orang besar. Tapi guru tetap jadi guru. Dalam dinasku itu pernah juga aku kena penyakit jantung. Kalau ayah Tuan kena penyakit paru- paru sesudah dinas tiga puluh tahun – itu suatu tanda kekuatan. Beliau sangat kuat (Toer, 1999:47).

  Jadi meskipun kini mengidap sakit paru-paru, menurut duku itu, hal ini menunjukkan betapa kuatnya Ayah. Menjadi guru kala itu tidak mudah.

  Bahkan menurut dukun itu, dia sendiri yang 18 tahun sudah merasa berat. Sementara Ayah menjadi guru selama 30 tahun.

  Status dan posisi ini bergeser setelah kemerdekaan didapat. Heroisme atau kepahlawanan yang ditunjukkan oleh Ayah membuatnya menjadi orang yang disegani dalam masa perjuangan. Namun, ketika kemerdekaan sudah didapat, respek itu sudah tidak nampak lagi. Heroisme dan semangat nasionalisme itu tak membantu Ayah bisa menikmati masa tuanya.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Di masa tuanya, Ayah mengidap sakit paru-paru. Dia harus dirawat di rumah sakit sederhana yang tidak terlalu baik perawatannya. Ayah menghabiskan masa tuanya di tempat tidur. Kedatangan anak sulungnya dari Jakarta membuatnya cukup senang. Meskipun tetap saja kesehatannya tidak kunjung membaik. Setiap hari anak-anaknya, termasuk tokoh Aku, menjenguknya ke rumah sakit dan membawakan apa-apa yang diinginkan oleh Ayah.

  Meskipun mengalami kemerdekaan, namun Ayah tidak mendapatkan kenikmatan hidup sebagaimana yang diimpikan oleh negara yang merdeka. Tokoh Ayah adalah tokoh yang berpendirian teguh. Menjelang kematiannya, Ayah tetap membanggakan dirinya sebagai seorang nasionalis. Ini terlihat dari percakapan terakhirnya dengan tokoh Aku.

  Aku tak mau jadi ulama. Aku mau jadi nasionalis. Karena itu aku jadi guru. Membukakan pintu hati anak- anak untuk pergi ke taman patriotisme. (....) Karena itu aku jadi nasionalis. Sungguh berat menjadi nasionalis. Karena tiu aku memilih menjadi guru. Tapi aku rela jadi nasionalis. Aku rela jadi korban semua ini (Toer,1999:82) Dalam perkataan Ayah terebut tersirat semangat dan kebanggaannya sebagai seorang nasionalis. Meskipun perjuangan sebagai seorang nasionalis tidak membuatnya mendapat penghargaan yang sepadan. Namun, bagaimana pun Ayah tetap merasa bangga sebagai seorang nasionalis yang berjuang untuk bangsanya.

2.1.3 Tokoh Tambahan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  2.1.3.1 Istri

  Tokoh tambahan dalam novel ini adalah istri. Dia mendapat porsi penceritaan lebih sedikit dibandingkan dengan Aku atau Ayah. Namun, kehadirannya sebagai tokoh dalam novel ini memberi efek keterasingan bagi tokoh Aku.

  2.1.3.2 Penokohan Istri

  Istri tokoh Aku adalah seorang perempuan berdarah Sunda. Di awal cerita dia nampak menunjukkan resistensi ketika harus ikut suaminya ke Blora untuk menjenguk ayahnya yang sakit. Ia juga mengatakan agar tidak terlalu lama berada di Blora. Ketika berdiskusi dengan suaminya dia menunjukkan minat yang kecil untuk tinggal di Blora lebih lama. Beginilah percakapan antara istri dengan Aku :

  

“Jangan terlalu lama di Blora,” kata isteriku.

  Kupandang isteriku itu. Aku rasai keningku jadi tebal oleh kerut mirut. Dan aku menjawab pendek :

  “Kita

melihat keadaanya dulu”. Sebentar bayangan kenangan

  pad a ayah hilang. “Barangkali kalau terlalu lama, aku

  terpaksa pulang dahulu.” (Toer, 1999:8)

  Ketika sampai di Blora, beberapa kali Istri tokoh Aku menunjukkan ketidaknyamanannya tinggal di Blora. Bahkan dalam perjalanan menuju Blora ia menunjukkan rasa tidak antusias. Beberapa kali cerita atau pemandangan menarik yang ditunjukkan tokoh Aku tak membuatnya bergairah.

  

Lihatlah jurang itu. Alangkah dalam!’ Kupandang

  istriku. Ia membuka tapuk matanya. Dan kemudian tapuk mata itu turun pula dan tertutup kembali. Aku mengeluh. Ingin aku memperkenalkan keindahan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  daerahku dengan jurang dan hutannya, dengan kijang dan monyetnya. Ya, ingin sekali (Toer, 1999:15).

  Tokoh Aku beberapa kali mencoba untuk mencairkan hati istrinya, namun beberapa usahanya tidak membuat situasi hati istrinya berubah. Sang istri tetap belum menunjukkan ketertarikannya akan perjalanan itu.

  Kupandang isteriku. Berkata “Lihatlah, betapa cantiknya hutan itu.” Diam-diam isteriku menjengukkan kepalanya

  ke luar jendela. Kemudian kepalanya ditariknya lagi dan ia bersandaran di pojok bangku kereta (Toer, 1999:15).

  Sesampainya di Blora dia beberapa kali membicarakan topik untuk kembali ke Jakarta. Namun, ia akhirnya tetap tinggal di Blora sampai akhirnya Ayah meninggal.

2.2 Latar

2.2.1 Latar Waktu

  Latar waktu yang ada dalam tokoh ini adalah Indonesia pada pasca kemerdekaan Indonesia. Indonesia memproklamasikan kemerdekaan pada tanggal

  17 Agustus 1945. Jika melihat surat di awal cerita tertanggal 17 Desember 1949, itu artinya cerita ini mengambil latar waktu sekitar empat tahun sesudah Indonesia merdeka. Dengan demikian cerita ini berlatar sekitar zaman Revolusi.

  Secara lebih khusus Indonesia memasuki masa Revolusi pada tahun 1945- 1950. Itu artinya tahun 1949 yang menjadi latar novel ini berada di tahun-tahun penghujung Revolusi. Jika lebih lanjut kita melihat perjalanan Aku ke Blora dan kenanganannya tentang perang maka bisa disimpulkan pula latar waktu novel ini adalah masa perjuangan Revolusi. Ricklefs (2010,428) menyebutkan bahwa ada kelompok yang mengangkat senjata untuk mempetahankan kemerdekaan.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Sekilas melela kenangan lama. Dulu

  • – empat tahun yang lalu!

  Dengan tiada tersangka-sangka Belanda menghujani pertahanan kita dari tiga penjuru dengan delapan atau sepuluh

  howitser.

  pucuk Jumlah itu bisa dihitung oleh berkas serdadu artileri KNIL sebelum perang. Rakyat jadi panik. Mereka melarikan diri ke sawah. Aku masih ingat waktu itu, aku berteriak dengan bercorong kedua tanganku: Jangan lari! Rebahkan badan! Tapi mereka itu terlampau banyak, terlampau bingung (Toer,1999:8-9).

  Kutipan di atas menunjukan kenangan Aku tentang masa perang. Perang ini adalah perang revolusi antara Belanda yang kembali setelah Indonesia memproklamasikan kemerdekaan. Perang itu pun sampai menimbulkan trauma dalam diri Aku.

  Peluru meriam jatuh meledak di sekitar bondongan manusia yang melarikan diri. Darah. Kurban. Bangkai. Dan ingatanku melalui darah, kurban, bangkai, ke surat, ke paman dan kepada ayah (Toer, 1999:9) Kutipan di atas semakin menguatkan bahwa latar waktu Revolusi Bukan Pasar Malam. merupakan peristiwa yang melatari ceritera novel Situasinya lebih banyak berupa perang dan keadaan yang mencekam.

B. Latar Tempat

  Bukan Pasar Malam

  Dua latar tempat utama dalam novel adalah kota Jakarta dan kota Blora. Dua kota ini sebenarnya merupakan sebuah kontras keadaan zaman pada masa Indonesia setelah merdeka. Jakarta menjadi simbol kemajuan dan kemegahan sebuah kota pasca-kemerdekaan. Sementara itu, Blora menjadi simbol kemiskinan dan belum meratanya kemakmuran Indonesia sesaat setelah Indonesia merdeka.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Dari sudut pandang tokoh Aku dia melihat Jakarta sebagai tempat yang sangat mewah. Terutama ketika dia menggambarkan Istana Negara dan mengkontraskannya dengan keadaannya yang melarat.

  Antara gelap dan lembayung sinar sekarat di barat yang merah, sepedaku meluncuri jalan kecil depan istana. Istana itu – mandi cahaya lampu listrik. Entah beberapa puluh ratus waatt. Aku tak tahu. Hanya perhitungan dalam persangkaanku mengatakan : listrik di istana itu paling sedikit lima kilowatt. Dan sekiranya ada dirasa kekurangan listrik, orang tinggal mengangkat tilpun dan istana mendapat tambahan (Toer,1999:4).

  Blora adalah kebalikan dari Jakarta. Orang-orang di sana masih sangat sederhana kalau tidak ingin mengatakan masih jauh dari kemapanan. Lebih lagi, listrik adalah hal yang masih sangat mewah di sana. Jika di Jakarta bisa dijumpai ribuan mobil, satu mobil saja di Blora adalah hal yang sangat langka. Latar tempat yang digunakan oleh Pram untuk membungkus cerita ini adalah situasi yang timpang antara kota dan desa, antara pusat dan daerah pinggiran. Situasi tempat tinggal yang tidak kunjung membaik berbanding seimbang dengan situasi ekonomi.

  Aku mengangguk berat, diberati oleh perhitungan harga kayu, semen dan paku. Dan aku lihat orang tua itu mengerti juga beratnya anggukanku (Toer, 1999:40) Bukan Pasar Malam. Blora merupakan latar tempat utama dalam novel

  Lebih dari separuh peristiwa terjadi di Blora. Sejak kedatangan tokoh Aku dan istrinya di Blora, seluruh peristiwa terjadi di sana. Latar sempit yang ada di Blora adalah rumah sakit dan rumah. Rumah sakit adalah tempat Ayah dirawat. Sementara rumah adalah rumah masa kecil tokoh Aku. Rumah menjadi tempat Ayah dibawa pulang menjelang kematiannya.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Latar tempat lain yang perlu dicatat meskipun tidak menghadirkan banyak peristiwa adalah Semarang. Tokoh Aku dan istrinya mengunjungi Semarang dalam perjalanan dari Jakarta ke Blora. Hal ini penting untuk mengetahui bahwa pada masa itu perjalanan naik kereta dari Jakarta ke Blora bukanlah perjalanan sekali sampai. Penumpang harus singgah di Semarang untuk menunggu kereta berikutnya ke Blora.

  Untuk melanjutkan perjalanan, mereka berdua harus pergi ke stasiun dan mencegat kereta yang paling pagi. Setelah dari Semarang latar tempat berfokus di dalam kereta dengan pemandangan perjalanan mulai dari pemandangan pantai utara.

  Subuh-subuh kami telah pergi ke stasiun. Antre beli karcis. Dan kereta kami berpacu dengan mobil, dan memperhatikan tamasya itu dengan hati gemas. Debu yang ditiupkan oleh mobil – debu yang bercapur dengan berbagai macam tahi kuda, tahi manuisa, reaknya, ludahnya – mengepul dan menghinggapi kulit kami. Kadang-kadang kami dapati anak- anak kecil bersorak-sorak sambil mengulurkan topinya mengemis. (.....) Bila orang melempar-lemparkan sisa-sisa makanan mereka berebutan (Toer,1999:14).

  Perjalanan kereta itu kemudian sampai di Rembang. Tidak banyak yang diceritakan di tempat ini. Hanya saja, Aku ingat tentang kota kelahirannya. Dia teringat akan kota kelahirannya dengan jalan-jalan yang sempit dan penduduknya yang miskin.

  Kereta berjalan terus dan berjalan terus. Sampai di Rembang, dia mulai membelok ke selatan dan melintasi hutan jati dan sawah. Kian dekat dengan kota kelahiran kian nyata terbayang-bayang jalan-jalan yang sempit, penduduknya yang miskin, dan ayah (Toer, 1999:14). Latar tempat berikutnya sebelum Blora adalah batas kota Blora. Meski sedikit ada informasi yang penting dicatat di sini Blora juga merupakan kota yang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  tidak lepas dari peperangan. Dalam ingatan Aku, daerah itu merupakan tempat berdirinya gedung-gedung. Namun, perang membuatnya tinggal tanah lapang saja.

  Waktu kereta memasuki batas kota Blora, nampak olehku, tanah lapang

  • – dan dulu gedung-gedung yang berdiri di tanah

  lapang itu. Sekaligus terpikir olehku: peperangan yang meruntuhkan bangunan-bangunan itu (Toer, 1999:15) Melihat bermacam-macam latar tempat yang dipakai dalam novel ini, bisa diambil kesimpulan bahwa ada latar tempat yang merupakan tempat kejadian atau peristiwa. Sementara, ada pula latar yang merupakan tempat tokoh Aku mengenang kejadian lalu ketika dia di dalam kereta dalam perjalanan dari Jakarta menuju Blora.

C. Latar Sosial

  Latar sosial novel Bukan Pasar Malam adalah situasi masyarakat ketika Indonesia baru saja memproklamasikan kemerdekaan. Situasi sosial yang ditonjolkan dalam novel ini adalah kesenjangan sosial antara kaum borjuis dengan kaum proletar. Pemenuhan kebutuhan tidak merata di antara masyarakat. Hanya segelintir orang terutama yang punya jabatan yang bisa menikmati kemewahan.

  Kalau engkau bukan residen, dan juga bukan menteri, dan engkau ingin mendapat tambahan listrik tiga puluh atau lima puluh watt, engkau harus berani menyogok dua atau tiga ratus rupiah. Ini sungguh tidak praktis (Toer, 1999:4)

  Kutipan di atas menunjukkan bahwa kebutuhan listrik belum merata di setiap daerah. Bahkan untuk mendapat akses listrik yang memadai orang harus punya jabatan dan posisi yang memungkinkan. Tanpa jabatan dan posisi yang memadai orang harus mengeluarkan uang yang cukup banyak.

  Kondisi masyarakat Indonesia yang baru saja merasakan kemerdekaan masih menunjukan ketidakstabilan. Situasi yang mungkin wajar untuk sebuah

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  negara yang baru saja merdeka. Hal ini bisa dilihat dari kondisi rumah-rumah orang yang tidak membaik tetapi malah semakin buruk.

  Blora ini masih tetap seperti waktu kutinggalkan dulu. Rumah-rumah baru banyak didirikan. Dan rumah-rumah yang dulu sudah miring-miring. Aku menegok ke arah rumah. Meneruskan. Dan rumah kami pun sudah begitu rusak (Toer, 1999:38).

  Peristiwa-peristiwa yang ada dalam novel karya Pram ini terjadi di Jakarta dan dalam perjalanan ke Blora, serta kota Blora. Oleh karena itu, adat dan kebiasaan tokoh-tokohnya berasal dari Jawa. Mereka menunjukkan stereotipe orang Jawa yang berbicara kepada orang lain dengan gaya memperhalus ucapan. Misalnya ketika tetangga Aku yang tukang potong kambing ingin menyuruh Aku memperbaiki rumah, dia menggunakan kata sehalus mungkin.

  Kalau bisa Gus, kalau bisa – harap rumahmu itu engkau perbaiki. Engkau sudah terlalu lama meninggalkan tempat ini. Dan engkau terlampau lama tak bergaul dengan orang-orang sini. Karena itu, barangkali ada baiknya kuulangi kata orang tua- tua dulu : Apabila rumah itu rusak, yang menempatinya pun rusak (Toer, 1999:38).

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB III KONTEKS SOSIAL KEPENGARANGAN PRAMOEDYA ANANTA TOER Dalam bagian ini akan dipaparkan situasi sosial Indonesia pada sekitar

  zaman Revolusi. M.C. Ricklefs (2010,428-470) mengkategorikan tahun 1945-1950 sebagai masa Revolusi. Penelitian ini melihat situasi pada masa ini karena latar waktu novel Bukan Pasar Malam berada di sekitar zaman Revolusi. Ini bisa dilihat dari surat dari Ayah yang ada di awal novel, yaitu tanggal 17 Desember 1949.

  Agaknya, Pramoedya tidak sembarangan dengan menjadikan tahun 1949 sebagai latar waktu. Tahun 1949 menuju 1950 adalah saat Revolusi mencapai titik akhir.

  Perjuangan melawan Belanda dan antek-anteknya untuk kembali merebut Indonesia telah usai. Kemudian, Indonesia memasuk masa yang disebut sebagai masa percobaan demokrasi (Ricklefs, 2005:471)

  Ada dua konteks sosial yang akan dipaparkan dalam bagian ini. Pertama, konteks sosial di Indonesia yang berisi beberapa peristiwa penting dalam pejalanan

  Bukan Pasar

  Revolusi Indonesia. Kedua, konteks sosial yang ada dalam novel Malam.

  Untuk membantu pemahaman lebih dalam mengenai ideologi kaum proletar penting untuk melihat bagaimana situasi masyarakat dalam cerita yang ditulis oleh Pramoedya ini.

  3. 1 Konteks Sosial Indonesia

  Indonesia memproklamasikan kemerdekaan pada 17 Agustus 1945 dengan memanfaatkan kekalahan Jepang dalam Perang Dunia II. Namun, situasi kemerdekaan tidak secara instan membuat kondisi Indonesia menjadi lebih baik.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Bahkan, mendapat pengakuan kedaulatan pun butuh perjuangan lebih lanjut (Ricklefs, 2010:428).

  Revolusi pascakemerdekaan Indonesia terjadi akibat kekalahan Jepang dalam Perang Dunia II dan niat kembalinya Belanda dibantu tentara Sekutu untuk menduduki Indonesia kembali. Akan tetapi, bukan berarti Jepang sudah pergi dari Indonesia. berita proklamasi belum menyebar ke seluruh daerah. Ini membuat tentara-tentara Jepang masih berkeliaran juga di beberapa daerah di Indonesia.

  Maka keberanian bangsa Indonesia untuk memproklamasikan kemerdekaan sebenarnya bukan tanpa risiko. Dengan kemenangan Sekutu atas Jepang, tentu Belanda merasa lebih punya kekuatan untuk kembali menduduki Indonesia.

3.1.1 Revolusi Indonesia

  Sejarah Indonesia Modern

  Ricklefs (2010:429) dalam buku berjudul menyebutkan adanya kepentingan baik dari Indonesia dan Belanda dalam Revolusi dengan tujuan yang berbeda. Belanda bertujuan untuk menghancurkan negara yang dipimpin orang-orang yang bekerja sama dengan Jepang dan memulihkan kembali daerah jajahan yang sudah mereka bangun lebih dari tiga abad (Ricklefs, 2010:429).

  Sementara itu Indonesia bertujuan untuk melengkapi dan menyempurnakan proses penyatuan pergerakan kebangkitan nasional yang sudah dibangun sejak awal tahun 1900-an (Ricklefs, 2010:428). Revolusi pada masa itu sudah sampai menjadi semacam euforia. Hadirnya Belanda yang ingin menduduki kembali Indonesia malah menjadi penyulut persatuan, karena orang-orang Indonesia dengan semangat lebih tinggi lagi tidak rela menyerahkan tanah mereka kembali kepada Belanda.

  Usaha Belanda dalam mengambil alih menjadi hal yang sangat sulit dicapai.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Di dalam masyarakat Indonesia sendiri perjuangan Revolusi tidak hanya terpusat menjadi satu pandangan. Hal ini dikarenakan adanya perbedaan pendapat yang beragam di antara rakyat Indonesa sendiri. Rickefs (2010:429) menyebut bahwa pada dasarnya situasi di awal Revolusi adalah situasi yang kacau balau. Ada golongan yang menentang dan yang mendukung. Masyarakat pun terbagi menjadi generasi tua dan generasi tua, kelompok kiri dan kelompok kanan, juga kekuatan- kekuatan Islam dan kekuatan sekuler.

  Perjuangan Revolusi terbagi menjadi dua arus utama. Yang pertama adalah kelompok yang mengangkat senjata. Yang kedua, adalah kelompok yang memperjuangkan Revolusi dengan jalan diplomatik. Akan tetapi, bagaimanapun Revolusi ini melahirkan euforia bagi bangsa Indonesia. Api perjuangan bangsa Indonesia benar-benar berkobar saat ini.

  Situasi ini membuat Jepang akhirnya perlahan mundur dari pusat kota ke daerah pinggiran (Ricklefs, 2005:433). Kesempatan ini digunakan oleh para pemuda untuk menduduki tempat-tempat penting seperti stasiun kereta api, sistem trem listrtik, dan stasiun pemancar radio. Aksi ini dikhawatirkan oleh para generasi tua akan memicu konfrontasi.

  Peristiwa penting saat ini adalah diadakannya Medan Merdeka, yaitu rapat besar yang dihadiri hampir 200.000 orang (Ricklefs,2005:433). Pertemuan ini hampir memicu konfrontasi dengan pihak Jepang. Namun, Soekarno berhasil membujuk orang-orang Indonesia untuk bubar dengan tertib tanpa menganggu Jepang.

  Pramoedya Ananta Toer dalam Nyanyi Sunyi Seorang Bisu Jilid 2 mempunyai BAB khusus yang membahas tentang Revolusi Indonesia.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Penggambarannya tidak herois seperti yang dilakukan oleh Ricklefs. Bahkan judul

  

yang dia tulis adalah “Revolusi belum Selesai”. Situasi yang pelik pada masa

  Revolusi disebut oleh Pram sebagai krisis revolusioner (Toer, 2000:175) Krisis revolusioner ini menjadi titik puncak situasi sosial, ekonomi dan politik. Masyarakat Indonesia pada masa itu mengalami kekacauan, kemiskinan yang bahkan membuat orang mendekat ke kuburan. Yang dikritisi oleh Pram adalah Revolusi hadir karena situasi alam atas kekosongan kekuasaan kolonial (Toer, 2000:175).

3.1.2 Semangat Revolusi dalam Sastra

  Revolusi yang terjadi di Indonesia memang mempunyai pengaruh yang cukup masif dalam kehidupan rakyat Indonesia pada waktu itu. Dalam bidang sastra, semangat Revolusi juga terlihat dalam seni dan sastra. Inilah yang membuat

  

suatu generasi sastra dinamakan Angkatan ’45. Daya kreatif sastrawan angakatan

  ini memuncak pada masa Revolusi. Tokoh-tokoh sastrawan yang terkenal pada masa ini di antaranya adalah Chairil Anwar, Pramoedya Ananta Toer, dan Mochtar Lubis (Ricklefs: 2010:433).

  Sastra sebagai salah satu bentuk seni dipercaya dapat ikut ambil bagian dalam perjuangan Revolusi. Pada masa ini pula akhirnya muncul majalah-majalah dan surat-surat kabar Republik. Media ini beredar terutama di wilayah Jakarta,

  Asia Raya

  Yogyakarta, dan Surakarta. Surat-surat kabar tersebut misalnya di

  Tjahaja Sinar Baroe Sinar Matahari

  Jakarta, di Bandung, di Semarang, di Yogyakarta, dan Soeara Asia di Surabaya.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Seni yang juga bergairah pada masa Revolusi adalah seni rupa. Lukisan- lukisan modern karya Affandi dan Sudjojono juga semakin menemukan bentuknya(Ricklefs,2005:445). Dukungan mereka yang paling nampak tidak hanya menuangkan semangat Revolusi dalam lukisan, tetapi bahkan membuat poster- poster anti-Belanda.

3.1.3 Pemuda dan Revolusi

  Dalam novel Bukan Pasar Malam diceritakan beberapa masa lalu tokoh Aku yang sempat dipenjara. Memang di dalam novel tidak dapat ditemukan secara eksplisit apa yang membuatnya dipenjara. Namun, ingatannya tentang perang tentu mengindikasikan dia adaah bagian dari kelompok pemuda yang ikut berperang pada zaman Revolusi.

  Penjelasan Ricklefs (2010,428-430) mengenai kaitan erat antara perang Revolusi dan orang muda akan membantu untuk melihat apa yang terjadi. Pemuda- pemuda di daerah banyak yang diperbolehkan untuk memegang senjata. Ini membuat pemuda dapat mengambil alih beberapa tempat penting. Misalnya, pemuda Indonesia mengambill alih stasiun kereta api dan pemancar radio dari tangan Jepang.

  Gairah dan euforia Revolusi pada masa itu menggerakkan semangat pemuda untuk melibatkan diri secara langsung dalam pemerintahan. Tan Malaka bahkan mengatakan Revolusi bagaimana pun juga harus dipegang oleh Pemuda. Pandangan yang cukup bertentangan dengan apa yang dipikirkan oleh Soekarno dan Hatta.

  Keduanya berpandangan bahwa sistem pemerintahan harus dipersiapkan dengan matang dan harus dilalui dengan proses diplomasi (Vicker, 2005:98).

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Seperti yang sudah dijelaskan pada bagian sebelumnya, pemuda memilih untuk mengangkat senjata untuk berperang dan berkonfrontasi. Sementara itu generasi tua memilih jalan-jalan diplomatik. Jika dikaitkan dengan tokoh Aku

  Bukan Pasar Malam,

  dalam novel sebagai pemuda dia mengangkat senjata. Inilah penjelasan mengapa dia sampai dipenjara. Lebih lagi, memori tentang peperangan dengan bangsa penjajah dia kenang dalam perjalannya ke Blora.

  Sampai di sini perjuangan pemuda nampak sangat heroik dengan semangat yang berkobar-kobar. Akan tetapi, kisah yang berbeda muncul dalam novel

  Soerabaja

  karya Idrus. Novel ini memberi gambaran yang kontradiktif dengan kisah brutal yang dilakukan oleh pemuda di Surabaya. Pemuda digambarkan dengan revolver terselip di pinggang dan berjalan dengan angkuh serta menembak ke segala arah tanpa tujuan yang jelas (Brotoseno, 2014:2)

  Bahkan tindakan brutal itu sampai pada perbuatan kriminal dengan pemerkosaan dan pembunuhan terhadap orang Tionghoa dan Indo yang dianggap sebagai mata-mata (Brotoseno, 2014:2). Ini berarti perjuangan revolusi dan peran pemuda yang begitu herois tidak mutlak menjadi satu kisah utama. Ada kekacauan yang juga diciptakan oleh pemuda dalam masa Revolusi ini.

3.2 Konteks Sosial dalam Novel

  Konteks sosial merupakan situasi sosial atau masyarakat yang melingkupi dan membungkus sebuah karya. Setelah menganalisis tokoh dan penokohan serta latar yang menjadi unsur instrinsik dalam novel ini, menjadi lebih jelas bagaimana konteks sosial novel Bukan Pasar Malam.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Pertama, adalah konteks Indonesia sekitar empat tahun pasca kemerdekaan. Kemerdekaan merupakan sesuatu yang diperjuangkan oleh negara yang terjajah. Perjuangan ini terus dilakukan untuk melepaskan diri dari penjajah. Tujuannya adalah untuk mencapai kesejahteraan dan kemakmuran rakyat sebuah negara.

  Namun, nyatanya dalam jangka waktu empat tahun setelah merdeka Indonesia belum bisa mencapai kesejahteraan secara menyeluruh di wilayah Indonesia. Penggambaran tentang situasi Blora pada saat Aku sampai bisa memberi penjelasan, kemerdekaan tak membawa perubahan ke arah kemajuan secara cepat.

  Kami jinjing bawaan kami. Dan dokar yang membawa kami ke rumah yang sudah kutinggalkan selama ini berjalan ayem seperti dulu juga. Dan pak kusir tak henti-hentinya menghalau-halaukan kudanya dengan cambuk dan perkataan. Banyak gedung runtuh di sepanjang jalan. Dan gedung PTT yang jadi kebanggan penduduk kota Blora yang kecil itu kini tinggal beton-beton tiangnya yang bersusun- tindih seperti bantal dan guling. Aku menarik nafas panjang. Tugu peringatan empat puluh tahun pemerintahan Wilhelmina masih berdiri. Tapi keindahannya yang dahulu lenyap. Dan tugu itu kini dicat merah muda. Aku tak mengerti mengapa. Mungkin pasukan merah yang mengecatnya waktu menduduki kota kami (Toer,1999:17).

  Jika melihat apa yang terjadi di dalam novel, situasi masyarakat saat itu cukup gamang. Terutama nasib para pejuang nasionalisme seperti Ayah tidaklah menyenangkan. Ayah dapat menjadi representasi para pejuang nasionalis yang nasibnya tidak membaik setelah kemerdekaan.

  Konteks sosial berikutnya adalah keberadaan kaum proletar yang masih melihat kesejahteraan sebagai sesuatu yang jauh dari mereka. Bahkan, tokoh Aku malah menghujat kesejahteraan negaranya karena ia tidak bisa ikut menikmati kesejahteraan tersebut.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Penting untuk dicatat pula bagaimana kehidupan kaum nasionalis yang memperjuangkan kemerdekaan. Ayah, sebagai pejuang kemerdekaan, tidak bisa menikmati kemerdekaan yang telah diperjuangkan. Sekalipun ia tetap bangga menjadi seorang nasionalis sampai akhir hidupnya, namun kenyataannya ia tetap mati dalam ketidaksejahteraan. Konteks sosial inilah yang menjadi bungkus cerita Bukan Pasar Malam. novel

3.3 Konteks Sosial Pramoedya Ananta Toer

  Seperti yang telah disebutkan dalam bagian pendahuluan, Pramoedya Ananta Toer bukanlah sosok stagnan yang berhenti pada suatu ideologi. Sebagai seorang penulis, ideologi dan pemikirannya pun bergerak, berubah serta berkembang. Ada pendapat yang mengelompokkan karya Pram menjadi dua bagian besar. Pertama karya Pram sebagai mahakarya dengan kritik sosial yang kental.

  Kedua, karya Pram yang cenderung seperti pamflet yang digunakan untuk menyerang lawannya (Farid, 2008:1).

  Latar sosial Pram adalah seorang penulis yang tidak terlibat dalam

  unattached

  organisasi atau partai tertentu. Hilmar Farid memberikan istilah

  

intelectual untuk sikap seperti ini. Itu artinya seorang intelektual yang tidak terkait

  dengan partai atau organisasi massa tertentu. Tidak hanya tidak terlibat, Pram bahkan bersikap sedikit menjauhi politik (Farid, 2008:1) Pada tahun 1950 Pram pernah bekerja di penerbit Balai Pustaka. Dia juga membuka kantor agen sastra dan fitur bernama “Duta” yang bertahan sampai sekitar tahun 1954 (Farid, 2008:1). Dengan demikian, ideologi kiri yang selama ini begitu melekat pada Pram

  • –hingga buku-bukunya dilarang – bukanlah sebuah produk yang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  sekali jadi. Pramoedya sebagai penulis mengalami proses yang cukup panjang. Bahkan Farid juga menyatakan bahwa apa yang ditulis oleh Pram pada tahun 1950- an bernada sama seperti penulis pada itu yang menunjukkan reaksi atas revolusi.

  Karya-karyanya dari zaman ini seperti kebanyakan penulis sezamannya adalah potret dari keadaan Indonesia segera sesudah perang yang sarat dengan kritik sosial, ungkapan kekecewaan terhadap revolusi dan patriotisme yang kadang tergelincir menjadi angkuh dan sewenang-wenang (Farid, 2008

  Pramoedya Ananta Toer dan Historiografi

  dalam

  Indonesia;Pramoedya dan Blok Intelektual Kiri ).

  Kebenaran bahwa Pramoedya mengalami proses pembentukan pemikiran kiri dikonfirmasi oleh dirinya sendiri dalam sebuah wawancara. Hal ini termasuk juga keterlibatannya dalam PKI dan LEKRA. Pram mengatakan bahwa ia tidak pernah belajar Marxisme secara formal, bahkan dia tidak pernah dalam acara resmi PKI. Alasannya, dia tidak punya bahan untuk berbicara.

  Pernah datang ke acara PKI ? Nggak. Nggak

  punya materi,

  nggak

  pernah belajar. Cuma sepotong-sepotong dari koran aja. Ya, saya pernah mencoba membaca dalam bahasa Belanda (Sirait,2011:42). Dari jawaban Pramoedya tersebut nampak sekali dia bukanlah penganut

  Marxis radikal. Ini membuktikan bahwa citra yang dibangun selama ini bahwa dia penganut komunis dengan pemikiran kiri yang kuat tidak dapat dibenarkan sepenuhnya. Lebih lanjut, gagasan kiri baru memberi pengaruh pada Pram ketika dia ikut beberapa kali dalam kegiatan LEKRA. Itu pun terjadi pada tahun 1958 atau 1959 ketika dia diundang oleh LEKRA dalam sebuah pertemuan di Solo.

  tuh

  Tahun berapa

  .. ‘58 atau ’59. Waktu ada kongres Lekra di aja.

  Solo saya diundang. Sambil jalan-jalan saya datang Sampai di sana saya diminta memberi sambutan. Saya kasih sambutan. Sudah itu saya tidur aja di hotel. Di Akhir kongres

  Nggak

  ternyata saya diangkat sebagai anggota pleno. pernah

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  nangkring, merangkak dari bawah tahu-tahu langsung he...

  he.... (Sirait,2011:51) Poin yang disampaikan Pram adalah bahwa dia tidak secara sukarela bergabung dengan Lekra

  • – apalagi berambisi untuk itu. Dia bergabung dengan

  Lekra karena diundang dan diangkat menjadi anggota Pleno. Bukti ini memperkuat bahwa gagasan dan ideologi kiri belum kuat dalam diri Pram sebelum tahun 1958

  Bukan Pasar Malam

  atau 1959. Berkaitan dengan novel yang terbit 1951, Pram mungkin belum terpengaruh gagasan kiri. Namun, benih pemikiran kiri bisa ditemukan dalam karya ini.

  Bukan Pasar Malam,

  Khusus mengenai

  A. Teeuw dalam penilaiannya sama sekali tidak menyinggung ideologi kiri. Novel ini menurutnya ditulis tidak lama setelah perjalanan Pram ke Blora sekita Mei 1950 (Teeuw, 1980:234). Teeuw juga menambahkan bahwa yang membuatnya kagum adalah cara Pramoedya menampilkan situasi yang suram dan suasana yang kacau yang menjadi tempat hidup masyarakat zaman itu.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB IV IDEOLOGI PROLETAR TOKOH UTAMA DALAM NOVEL BUKAN PASAR MALAM Dalam bagian sebelumnya telah dianalisa tokoh, penokohan serta latar. Dengan memahami unsur intrinsik tersebut, akan lebih mudah dipahami dan

  ditemukan ideologi proletar muncul. Ideologi tersebut akan ditemukan dari analisa pikiran, perasaan dan reaksi tokoh. Kurang lebih hal ini sudah mulai nampak dalam penokohan.

  Sastra, jika ditempatkan dalam kerangka berpikir Marxis, adalah superstuktur yang menjadi kekuatan reproduksi dari struktur sosial. Struktur sosial ini didasarkan pada pembagian kelas sosial dalam relasi ekonomi. (Faruk, 2014:53) Dengan demikian, dapat dilihat bagaimana ideologi kelas diwujudkan dalam sebuah karya sastra.

  Kelas sosial proletar secara dominan menjadi perhatian utama Pramoedya Bukan Pasar Malam . Ananta Toer dalam novel dalam membangun penokohan Dalam bagian ini akan dibahas secara lebih mendalam bagaimana ideologi proletar itu hadir dalam novel ini terutama pada tokoh. Ideologi proletar penting untuk dilihat karena akan memberi pemahaman lebih dalam bagaimana kondisi masyarakat terutama masyakarat miskin pada masa Indonesia setelah kemerdekaan.

  Ideologi proletar dalam bagian ini ditemukan dari bagaimana tokoh utama merasa, memandang, dan mempercayai sesuatu ketika ia berhadapan dengan peristiwa-peristiwa yang terjadi. Tokoh Aku sebagaimana dijelaskan pada bagian tokoh dan penokohan mengalami kegelisahan terutama dalam soal ekonomi.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Selain itu jika berpegang pada apa yang dikatakan Marx tentang kelas proletariat, tokoh aku temasuk dalam kelas tersebut. Hal ini dikarenakan Aku tidak mendapat akses langsung terhadap alat produksi. Dia adalah pekerja atau buruh yang setiap harinya bergulat dengan kebutuhan dasarnya.

  Selain tokoh utama, beberapa reaksi dari Ayah sebagai tokoh utama tambahan dan beberapa dari tokoh tambahan akan dianalisis untuk melihat bagaimana kaum proletar berpikir dan memandang sekelilingnya.

4.1 Tidak Ada Perencanaan Kebutuhan di Luar Kebutuhan Primer

  Dalam kehidupan manusia memiliki kebutuhan primer dan kebutuhan sekunder. Kebutuhan primer berkaitan dengan sandang, pangan dan papan. Bagi masyarakat proletar tentunya kebutuhan primer ini akan selalu menghantui karena akses mereka terhadap alat produksi sangat terbatas. Hal ini semakin menyesakkan ketika mereka harus berhadapan dengan kebutuhan-kebutuhan di luar kebutuhan primer.

  Kaum proletar adalah kelas sosial bawah yang lemah secara ekonomi. Dalam Marxisme yang menentukan kelas sosial adalah alat produksi. Kaum borjuis atau kelas atas adalah mereka yang mempunyai akses langsung terhadap alat produksi. Tidak hanya itu mereka adalah pemilik alat produksi. Ini sangat berbeda dengan kaum proletar atau kelas bawah. Kaum proletar tidak punya akses terhadap alat produksi. Bahkan yang paling ekstrem bisa dikatakan mereka adalah bagian dari alat produksi.

  Karl Marx dalam Manifesto Komunis menulis demikian : Borjuasi senantiasa makin bersemangat menghapuskan keadaan terpencar- pencar dari penduduk, dari alat-alat produksi, dan dari milik. Ia telah

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  menimbun penduduk, memusatkan alat-alat produksi, dan telah . mengkonsentrasi milik ke dalam beberapa tangan (Marx, 1848: 3) Berdasarkan apa yang dimaksud Karl Marx di atas semakin jelas bahwa yang menciptakan jurang yang dalam antara borjuis dengan proletariat adalah keberadaan alat produksi. Dengan berbagai cara alat-alat produksi itu telah menjadi milik beberapa tangan saja.

  Karena tidak memiliki akses terhadap alat produksi, maka kaum proletar hanya bisa menggantungkan hidup dengan bekerja sesuai dengan apa yang telah diatur oleh masyarakat kapitalis. Lebih lagi, hasil kerja dan keringat kaum proletar kembali lebih banyak dinikmati oleh kaum borjuis. Sementara itu, kaum proletar hanya menikmati sebagian kecil saja.

  Keterbatasan akses terhadap alat produksi ini pula yang membuat mereka akan selalu di bawah secara ekonomi. Kaum proletar menghabiskan hidupnya untuk bekerja dan mendapatkan kebutuhan ekonomi primer seperti makanan, tempat tinggal dan pakaian. Namun, pada kenyataannya ada kebutuhan ekonomi di luar kebutuhan primer.

  Bukan Pasar Malam,

  Dalam novel Aku sebagai bagian kaum proletar harus mengalami kebingungan ketika ia ingin pergi ke kampung halamannya. Dia tinggal di Jakarta sementara ia mendapat surat bahwa Ayahnya sakit dan memintanya untuk pulang ke Blora. Kebutuhan yang muncul dalam situasi ini adalah kebutuhan transportasi.

  Kebutuhan transportasi menjadi kebutuhan yang tidak termasuk dalam agenda sehari-hari tokoh Aku. Oleh karena itu, tidak aneh jika Aku menjadi bingung dan terkejut. Demikian ungkapan kegelisahan dan kebingungannya :

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Mula-mula aku terkejut. Sesak di dada. Kegugupan datang menyusul. Dalam kepalaku terbayang: ayah. Kemudian: uang. Dari mana aku dapat uang untuk ongkos pergi? Dan ini membuat aku mengedari Jakarta – mencari kawan-kawan – dan hutang (Toer, 1999:2). Soal uang memang disebutkan belakangan, namun hampir seluruh pikiran

  Aku kemudian dicurahkan untuk mencari uang. Terlihat bagaimana Aku tidak punya sisa uang selain untuk makan dan kebutuhan hidup. Dari sini juga bisa dilihat bagaimana kebutuhan ekonomi membuat dia sangat gelisah. Tokoh Aku mengekspresikannya dengan kata-kata seperti terkejut, sesak di dada, dan kegugupan.

  Kebutuhan transportasi tidak pernah masuk dalam agenda pengeluaran Aku sebagai bagian dari kaum proletar. Dalam situasi seperti itu tidak lain pilihan yang ia ambil adalah mencari hutang. Ini memberikan situasi yang ironis karena berhutang di saat tidak punya uang sama seperti menggali lubang tanpa punya tanah lagi untuk menutupnya. Akan tetapi, tidak ada pilihan lain.

  Reaksi tokoh Aku yang gugup dan sesak di dada menambah bukti bahwa kegelisahan kaum proletar terhadap kebutuhan ekonomi mencapai tataran biologis.

  Efek dari kegagalannya memenuhi kebutuhan ekonomi ini adalah hujatan terhadap kaum borjuis. Wajar saja jika kemudian Aku menghujat kaum borjuis.

  Perjalanan dari Jakarta ke Blora tidak selesai dalam satu waktu kala itu. Perjalanan dengan kereta harus berhenti di Semarang untuk transit. Tokoh Aku dan istrinya menghabiskan malam di Semarang untuk menunggu kereta ke Blora keesokan harinya. Dan mereka sebagai kaum proletar menginap di hotel yang kotor. Aku sempat mengeluh namun bisa tetap tidur dengan senang.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Kereta jalan terus. Jalan terus. Jalan terus - - Semarang. Kami menginap di hotel. Dan hotel itu bukan main kotornya. Tapi kami bisa beristirahat dengan senang. (Toer, 1999: 13)

  Ideologi proletar yang nampak dari paparan di atas adalah kaum proletar yang merasa gelisah ketika ada kebutuhan ekonomi -di luar kebutuhan primer - yang muncul di luar agenda mereka. Kegelisahan itu membuat kaum proletar kesulitan, namun pada akhirnya mereka tetap bisa menikmati kesusahan itu.

  Mereka bisa tetap tidur dengan senang di hotel yang sangat kotor.

  Kaum proletar yang hanya sibuk untuk memenuhi kebutuhan primer sulit untuk memiliki tenaga dan biaya untuk membangun rumah lebih bagus. Kebutuhan tinggal tentunya hanya secukupnya saja. Artinya memiliki rumah yang penting bisa ditinggali. Blora menunjukkan kebutuhan membangun rumah berada di luar kemampuan mereka.

  Blora ini masih tetap seperti waktu kutinggalkan dulu. Rumah- rumah baru banyak didirikan. Dan rumah-rumah yang dulu sudah miring-miring. Aku menengok ke arah rumah.

  Meneruskan, “Dan rumah kami pun sudah begitu rusak.”

  (Toer, 1999:38)

4.2 Borjuisme adalah Musuh

  Dalam novel ini kelas borjuis digambarkan secara masif melalui kota Jakarta. Tokoh Aku melihat Jakarta sebagai tempat yang dipenuhi dengan banyak mobil dan polusi. Selain itu, ada istana negara yang menjadi simbol kemegahan di Jakarta.

  Pertama-tama tokoh Aku memandang Jakarta dengan sedikit rasa kagum dan berandai-andai bahwa ia juga bisa punya mobil. Dalam permenungannya Aku

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  tahu bahwa dengan menjadi orang kaya ia tak perlu bersusah payah untuk mencari pinjaman uang demi bisa kembali ke kampung halamannya.

  Akan tetapi, tokoh Aku kemudian memandang borjuisme sebagai musuhnya. Dia pun akhirnya mengumpat terhadap kaum borjuis. Secara eksplisit dia mengatakan:

  Ya, sekiranya aku punya mobil – sekiranya, kataku – semua ini mungkin takkan terjadi. Di kala itu juga aku berpendapat: bahwa orang yang punya itu menimbulkan kesusahan pada yang tidak punya. Dan mereka tidak merasai ini (Pram, 1999:3). Tidak hanya berhenti di sana, tokoh Aku juga melanjutkan dengan nada satire menghadapi keberadaan kaum borjuis. Demikian dia berkata dalam hati :

  Istana itu

  • – mandi dalam cahaya lampu listrik. Entah beberapa

  puluh ratus watt. Aku tak tahu. Hanya perhitungan dalam persangkaanku mengatakan: listrik di istana itu paling sedikit lima kilowatt. Dan sekiranya ada dirasa kekurangan listrik, orang tinggal mengangkat tilpun dan istana mendapat tambahan (Pram, 1999:4). Pemikiran tokoh Aku melihat kenyataan hidup mewah yang ada di istana negara ini bisa tentu menjadi perbandingan yang sangat timpang antara hidup di bawah dan hidup di atas. Para penghuni istana negara adalah golongan borju yang hidup dalam segala kenikmatan dan kemudahannya.

  Presiden memang orang praktis – tidak seperti mereka yang memperjuangkan hidupnyaa di pinggir jalan berhari-harian. Kalau engkau bukan presiden, dan juga bukan menteri, dan engkau ingin mendapat tambahan listrik tiga puluh atau lima puluh watt, engkau harus berani menyogok dua atau tiga ratus rupiah. Ini sungguh tidak praktis. Dan kalau isi istana itu mau berangkat ke A atau ke B, semua sudah sedia

  • – pesawat

  udaranya, mobilnya, rokoknya, dan uangnya. Dan untuk ke

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Blora ini, aku harus mengedari Jakarta dulu dan mendapatkan hutang. Sungguh tidak praktis kehidupan seperti itu.

  ” (Toer, 1999:4).

  Aku secara eksplisit menyebut kalau selain presiden dan menteri tidak mungkin bisa mendapatkan listrik dengan mudah. Pernyataan ini menempatkan orang yang punya jabatan tinggi sebagai lawan yang tidak seimbang. Lebih lagi, orang-orang yang punya kuasa untuk memberikan listrik bukanlah orang yang mudah memberikan perhatian. Ini dikarenakan agar bisa menambah tiga puluh atau lima puluh watt peru menyogok dua atau tiga ratus rupiah.

4.3 Akses Kesehatan adalah Hal yang Tidak Mungkin

  Konflik utama yang menggerakkan alur cerita novel ini adalah Ayah tokoh Aku sakit keras. Ayah yang merupakan tokoh nasionalis tetap tidak bisa menghindarkan diri dari kemiskinan dengan nasionalisme. Keadaan sakit yang ditambah dengan kondisi ekonomi melarat menjadikan masalah menjadi lebih rumit.

  Tokoh Aku sesampainya di Blora melihat kondisi Ayahnya yang memprihatinkan. Ayahnya memang berada di rumah sakit yang lebih tepat disebut sebagai sebuah tempat perawatan sederhana. Rumah sakit itu terletak di pelosok dengan fasilitas kesehatan yang tidak terlalu memadai.

  Ayah terserang penyakit TBC yang semestinya ia harus dirawat di sanatorium. Tokoh Aku dan adik-adiknya tahu akan keberadaan sanatorium ini, namun tidak mungkin untuk mendapat akses ke sana. Sanatorium bisa memberikan fasilitas yang lebih lengkap untuk merawat penyakit TBC. Penyebab Ayah tidak

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  dirawat di sana adalah satu : mahal. Orang-orang menjawab demikian ketika orang sakit paru-paru tidak dirawat di sanatorium.

  Kalau ada orang menjawab, jawabannya hanya begini:

  

“Ongkos di sanatorium mahal sekarang” dan kalau tidak

begitu jawabannya ialah: “sanatorium? Sanatorium sudah

  penuh oleh pedagan. Kalau engkau jadi pegawai, kalau bukan pegawai tinggi, jangan sekali-kali berani mengharapkan mendapat tempat di sanatiorium

  .” (Toer,

  1999:60) Tokoh Ayah memang sempat mendapat tawaran untuk menjadi anggota perwakilan daerah. Dengan menjadi anggota DPD tentu uang Ayah akan lebih banyak dan bisa untuk mengakses fasilitas di sanatorium. Akan tetapi, idealisme Ayah membuatnya menolak tawaran itu. Begini salah satu adik Aku menceritakan jawaban Ayah :

  Aku tidak tahu. Hanya saja ayah bilang begini, “Perwakilan

  rakyat? Perwakilan rakyat hanya panggung sandiwara. Dan aku tidak suka menjadi badut

  • – sekalipun badut besar.” Dan

  ayah tetap menolak. Ayah pun pernah mendapat tawaran jadi koordinator pengajaran untuk mengatur pengajaran untuk seluruh daerah Pati. Tapi ayah menolak juga dan bilang,

  “tempatku bukan di kantor. Tempatku ada di sekolahan.” Ya,

  barangkali pendirian seperti itu juga menyebabkan ayah tak mau meneruskan jadi pengawas sekolah, dan kembali menjadi guru (Toer, 1999:61). Sebagai bagian dari kaum proletar tentu idealisme Ayah ini membuatnya harus berhadapan dengan risiko keterbatasan ekonomi. Dan itulah yang membuatnya tidak bisa mendapat akses penuh terhadap layanan kesehatan. Ayah yang sakit dengan ekonomi di bawah menjadi masalah yang semakin menggelisahkan tokoh Aku. Kesehatan yang menjadi modal dasar kesejahteraan tidak dapat diakses dengan mudah oleh tokoh Aku.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Akses kesehatan zaman itu tidak bisa dibandingkan seperti sekarang. Guru yang berstatus sebagai PNS punya asuransi kesehatan yang lebih mudah sekarang.

  Ayah sebagai guru tidak punya akses semacam itu. Bahkan, gajinya yang belum dibayar pun terungkap ketika suatu pagi perawat datang untuk meminta gaji.

  Pagi itu seorang juru rawat yang semalam kena dinas jaga malam datang ke rumah kamu dan menyerahkan selembar

  3 voorschot

  kwitansi gaji untuk bulan Maret! Bulan itu

  • – minta

  adalah bulan Mei. Kwitansi itu adalah dari Ayah. Aku tak

  voorschot

  mengeri mengapa untuk bulan Maret yang dipintanya. Dan di kala hal ini kutanyakan pada paman, ia

  mengatakan : “Sejak kita merdeka, guru belum dibayar. Hampir setengah tahun ini.” (Toer, 1999:69)

  Kesulitan akses ini karena memang tidak adanya uang. Uang yang digantungkan dari gaji, sementara hampir setengah tahun gaji guru belum dibayarkan. Dengan demikian, meskipun Ayah adalah guru -pekerjaan yang dianggap mulia- itu tak menjamin ia mendapat akses kesehatan yang lebih baik.

  Marx mengatakan bahwa yang menentukan posisi kelas adalah akses terhadap alat produksi. Dalam hal ini, alat produksi tidak hanya terbatas pada mesin produksi saja tetapi juga fasilitas kesehatan. Inilah mengapa akses kesehatan menjadi hal yang tidak mungkin bagi kaum proletar. Hal ini disebabkan akses kesehatan merupakan alat produksi yang sangat sulit diakses oleh kaum proletar.

4.4 Relasi dengan Sesama adalah Relasi Ekonomi

  Selain mengamati bagaimana relasi antara kaum proletar dengan kaum borjuis, menarik juga untuk dilihat bagaimana relasi antar kaum proletar itu sendiri.

3 Istilah dalam Belanda untuk menyebut uang muka atau pembayaran di depan.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Pertama bisa dilihat bagaimana relasi antara Ayah dan perawat di rumah sakit. Perawat sekalipun bagian dari rumah sakit adalah bagian dari rakyat pekerja. Dia merupakan bagian dari kaum proletar.

  Dalam novel ini, perawat bekerja hanya karena motif ekonomi. Merawat orang sakit yang miskin tentu tidak akan memberikan keuntungan ekonomi yang terlalu tinggi. Maka dalam novel ini, perawat merawat Ayah dengan perhatian secukupnya saja.

  Ketika ayah menghendaki untuk pulang, ia menitipkan sebuah pesan dalam kwitansi yang akan diserahkan perawat kepada tokoh Aku. Namun, pesan itu tidak disampaikan dan yang penting hanyalah mereka bisa segera mendapat uang. Ayah kecewa dengan itu semua. Ayah menunjukkan kekecewaannya kepada perawat yang dititipinya pesan itu.

  “Allah. Allah.” Matanya tertutup lagi. “Jadi orang tadi tak

  bilang apa-

  apa padamu?” “Dia hanya menyerahkan kwitansi dan minta uang sepuluh rupiah.” “Allah.Allah.” Ayah

  menyebut lagi. Dan pada matanya yang tertutup itu terbayang kesedihan, kekesalan dan kasihan pada segala-galanya. Sekaligus datang saja suara dalam hatiku. Orang tadi pagi itu telah menipu engkau (Toer, 1999:70)

  Padahal di balik kwitansi itu sebenarnya ada pesan dari Ayah untuk anaknya supaya ia dibawa pulang saja. Namun, pesan itu tidak tersampaikan. Pesan itu berbunyi demikian :

  Anakku! Aku sudah tak tahan tinggal di rumah sakit ini. Dan karena para famili telah kumpul, lebih baik aku bawa saja pulang.

  Datanglah ke rumah sakit secepatnya. Bapakmu. (Toer, 1999: 71)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Kesedihan Ayah memuncak karena ia sudah membangun niat untuk pulang dan berharap pesan itu bisa sampai kepada anaknya. Namun, pesan itu tidak sampai. Di hari ketika berharap akan pulang. Anak-anaknya datang seperti ketika menjenguk di hari-hari sebelumnya.

  Apa yang terjadi di atas menunjukkan bela rasa antar kaum proletar tidak ada. Yang penting bagi kaum proletar adalah mendapat uang karena itulah yang menjadi agenda hidup mereka sehari-hari. Bukan karena mereka ingin menumpuk uang, tetapi memang kebutuhan utama mereka perlu uang yang didapat dengan susah payah.

  Seorang tukang potong kambing yang merupakan tetangga Ayah juga menunjukkan bagaimana sindirannya terhadap rumah reyot yang ada di Blora. Dia menyarankan agar tokoh Aku untuk merenovasi rumah itu. Meskipun demikian, saran ini lebih terasa sebagai sebuah ejekan.

  Kalau bisa Gus, kalau bisa

  • – harap rumahmu itu engkau

  perbaiki. Engkau sudah terlalu lama meninggalkan tempat ini. Dan engkau sudah terlampau lama tak bergauk dengan orang-orang di sini. Karena itu, barangkali ada baiknya kuulangi kata orang tua-tua dulu: Apabila rumah itu rusak, yang menempatinya pun rusak (Toer,1999:38). Komentar dari tetangganya ini membuat tokoh aku bertambah merasa susah. Yang membuatnya bertambah susah adalah komentar itu membuatnya berpikir tentang kebutuhan ekonomi lebih dalam. Padahal, di satu sisi dia sudah merasa bingung dengan situasi kesehatan Ayah yang semakin parah.

  Tukang potong kambing sebenarnya adalah wakil dari sesama kaum proletar. Pada masa perjuangan kemerdekaan posisi Ayah sebagai seorang nasionalis dan guru akan membuat status sosialnya berada di atas. Namun, dalam

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  perkembangan zaman, kapitalisme membuat status sosial berkaitan erat dengan situasi ekonomi. Meskipun seorang pejuang kemerdekaan, tetapi status sosial Ayah dianggap setara oleh Tukang potong kambing karena kondisi ekonomi Ayah dan Aku yang lemah.

  Dari paparan di atas nampak bagaimana relasi kaum proletar bukanlah relasi yang harmonis. Relasi itu lebih banyak dipengaruhi oleh motif ekonomi semata. Posisi seseorang ditentukan oleh tingkat ekonominya. Meski Aku merupakan anak dari Ayah yang seorang nasionalis dan punya jasa besar sebagai guru, namun tetap saja dengan mudah tentangganya memberikan sindiran karena rumahnya yang jelek. Ejekan pun muncul dari sesama kaum proletar, padahal belum tentu situasi yang mengejek lebih baik daripada yang diejek.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan

  Penelitian ini mengkaji novel Bukan Pasar Malam karya Pramoedya Ananta Toer dengan pendekatan sosilogi sastra. Sementara teori yang digunakan untuk menganalisis adalah Marxisme. Salah satu analisis sosilogi sastra adalah melihat karya sastra sebagai sebuah cerminan masyarakat. Di sini konteks sosial menjadi sesuatu yang penting untuk diketahui sebelumnya. Sementara Marxisme meneliti bagaimana kelas sosial beserta ideologinya muncul dalam karya sastra.

  Tokoh dan penokohan novel ini dapat dibagi menjadi tokoh utama, tokoh utama tambahan, dan tokoh tambahan. Tokoh utama novel ini adalah tokoh Aku yang menjadi pusat semua cerita. Aku berada dalam semua kejadian yang ada dalam novel. Semua peristiwa dan kejadian tidak pernah lepas dari tokoh Aku.

  Tokoh utama tambahan adalah Ayah. Ayah menjadi tokoh utama tambahan karena mendapat porsi penceritaan yang banyak, tetapi tidak sebanyak Aku.

  Konflik dan alur cerita berdinamika lebih banyak dipengaruhi relasi antara tokoh Aku dan ayah. Kemudian, tokoh tambahan yang ada dalam novel adalah isteri Aku.

  Selain itu juga ada adik-adik, perawat dan tukang potong kambing.

  Latar waktu novel ini adalah penghujung masa Revolusi yang bisa dilihat dari surat Ayah kepada Aku. Surat itu tertanggal tahun 1949. Pada masa ini perjuangan mempertahankan menguras tenaga sangat banyak. Perjuangan mengangkat senjata dan perjuangan diplomatis dilakukan oleh masyarakat Indonesia untuk mempertahankan kemerdekaan yang baru saja didapat

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Bukan Pasar Malam Latar tempat utama novel adalah Jakarta dan Blora.

  Jakarta merupakan tempat tinggal Aku setelah keluar dari penjara. Jakarta adalah simbol kemajuan dan kemegahan kehidupan setelah kemerdekaan. Gambaran ini terutama terlihat dari gemerlapnya istana negara.

  Blora merupakan kampung halaman tokoh ini. Kota ini adalah tujuan Aku dan istrinya untuk menjenguk Ayah yang sakit TBC. Blora menjadi simbol belum meratanya pembangunan. Di kota ini jalan-jalan masih sempit dan rumah-rumah sudah sangat tua dan hampir roboh. Hampir separuh lebih cerita ini berada di Blora, tepatnya di rumah sakit tempat Ayah dirawat.

  Latar tempat yang juga menyertai cerita adalah di dalam kereta api dan kota- kota serta daerah-daerah yang dilalui oleh kereta itu dalam perjalanan dari Jakarta menuju Blora. Kota-kota itu antara lain Cakung, Lemah Abang, Semarang, Rembang dan batas Kota Blora. Di daerah-daerah itu Aku mengingat kembali perang yang dialaminya.

  

Bukan Pasar Malam

  Konteks sosial novel adalah Indonesia pada zaman pasca-kemerdekaan. Masyarakat pada masa itu sejatinya mengalami kegamangan akan masa depan terutama akan kebutuhan hidupnya. Pejuang nasionalis yang dalam novel ini ini diwakili oleh Ayah dan Aku mengalami nasib yang buruk. Ayah harus menghabiskan masa tua dengan sakit di rumah sakit yang tidak begitu bagus. Sementara Aku kebingungan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya setelah keluar dari penjara. Euforia kemerdekaan belum menyentuh sendi kehidupan rakyat sehari-hari.

  Situasi masyarakat pada masa itu juga sudah meninggalkan relasi feodalisme dan bergerak ke arah kapitalisme. Situasi seperti ini oleh Marx (1848)

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  disebut sebagai efek dari borjuasi yang menghilangkan segala relasi budaya yang sudah dibangun begitu lama dan digantikan dengan relasi ekonomis yang lebih bersifat jual beli.

  Ideologi proletar dapat dirumuskan sebagai berikut : a) Kebutuhan di luar kebutuhan primer sangat menggelisahkan; b) Borjuis adalah musuh; c) Akses kesehatan mapan adalah hal yang mustahil; d) Relasi kehidupan adalah relasi ekonomi.

  Ideologi proletar memang tidak sangat kuat ada dalam novel Bukan Pasar Malam.

  Hal ini disebabkan Pramoedya Ananta Toer belum terpengaruh secara kuat oleh ideologi kiri. Akan tetapi, temuan ideologi proletar dalam novel ini menunjukkan bahwa benih-benih ideologi kiri sudah mulai ditunjukkan oleh Pram.

  Bukan Pasar Malam

  Novel karya Pramoedya Ananta Toer ingin mengambarkan secara lengkap bagaimana kehidupan orang Indonesia di masa Revolusi. Novel ini memberi penjelasan bahwa kehidupan waktu itu tidak mudah dan para pejuang nasionalis tidak dapat menikmati hidup dengan bahagia setelah kemerdekaan. Novel karya Pram ini juga memberikan bagaimana ideologi proletar tercermin – yaitu bagaimana kaum proletar berpikir, merasakan dan bertindak.

5.2 Saran

  Bukan Pasar Malam

  Untuk penelitian lebih mendalam novel bisa diteliti bersama dengan novel-novel sezamannya sebelum Pram terpengaruh oleh ideologi

  Perburuan Keluarga Gerilya Cerita dari

  kiri, sepeti di antaranya (1950), (1950),

  

Blora (1951), Mereka yang Dilumpuhkan (1951). Dengan demikian bisa dilihat

  pola dan tema besar karya-karya Pram sebelum tahun 1958 ketika dia sudah aktif

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  di LEKRA. Hasil penelitian tersebut nantinya bisa menjadi bagian dari periodisasi karya-karya Pramoedya Ananta Toer.

  Bukan Pasar Malam

  Novel karya Pramoedya Ananta Toer juga belum pernah diteliti dengan pendekatan psikologi sastra dan historis. Dengan psikologi sastra menarik untuk dilihat bagaimana pergulatan batin tokoh Aku dan Ayah dalam relasi kekeluargaan mereka. Sementara untuk pendekatan historis bisa diteliti keotentikan sejarah dan kesetiaan sejarah yang ada dalam novel ini. Alasannya, Pram menyebut beberapa kota dan peristiwa yang menjadi latar novel ini.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Baehaki, Akun. 2014. Marjinalisasi Kaum Proletar pada Novel Bukan Pasar Malam Karya Pramoedya Ananta Toer. Skripsi. Universitas Negeri Gorontalo.

  Beginning Theory; Pengantar Komprehensif Teori Sastra dan Barry, Peter. 2010. Budaya . Yogyakarta: Jala Sutra.

  Soerabaja.

  Brotoseno, Iman. 2014. Stable URL:

  iakses 1/6/2017, 14.00

New Accents: Formalism and Marxism

  Bennet, Tony. 1979. . London: Methuen & Co Ltd.

  Sosiologi Sastra: Sebuah Pengantar Ringkas Damono, Sapardi Djoko. 1978.

  . Jakarta: Pusat pembinaan dan Pengembangan Bahasa Depdikbud.

  Depdiknas. 2008. Kamus Bahasa Indonesia . Jakarta:Pusat Bahasa.

  Teori Sastra: Sebuah Pengantar Komprehensif Eagleton, Terry. 2006.

  . Yogyakarta: Jalasutra.

  Marxism and Literary Criticsm.

  Eagleton, Terry. 2006. London: Taylor & Francis e-Library. Faruk. 2010. Pengantar Sosiologi Sastra . Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

  Pramoedya dan Historiografi Indonesia.

  Farid, Hilmar. 2008.

  Stable URL:

  iakses 1/6/2017, 13.00

  Fiyani, Mega. 2011. Nilai Sosial dalam Novel Bukan Pasar Malam Karya Skripsi.

  Prammedya Ananta Toer; Implikasinya terhadap Pembelajaran Satra. Jakarta : Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan, UIN Syarif Hidaytullah.

  Pramoedya Ananta Toer dan Sastra Realisme Sosialis Kurniawan, Eka. 2002.

  . Yogyakarta: Jendela.

  The Communist Manifesto.

  Marx, Karl dan Engels, Friedrich. 1964. New York: A Washington Square Press Publication. Marx, Karl dan Engels, Friedrich. 1848. Manifesto Partai Komunis. Stable URL:

   Diakses: 14/12/2016, 14:00.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  Teori, Metode, dan Teknik Penelitian Sastra Ratna, Nyoman Kutha. 2010.

  . Yogyakarta: Pustidaka Pelajar.

  Ricklefs, M.C. 2010. Sejarah Indonesia Modern. Jakarta: PT Serambi Ilmu Semesta.

  

Teori Sastra: Sebuah Pengantar Praktis

  Ryan, Michael. 2011. . Yogyakarta: Jalasutra.

  Pram Melawan; Dari Perkara Sex, Lekra, PKI Sirait, Hasudungan, dkk. 2011. sampai Proses Kreatif.

  Jakarta: Penerbit Nalar.

  

Metode dan Aneka Teknik Analisis Bahasa.

  Sudaryanto. 1993.

  Yogyakarta : Duta Wacana University Press.

  Sastra Baru Indonesia.

  Teeuw, A. 1980. Ende: Nusa Indah.

  Bukan Pasar Malam

  Toer, Pramoedya Ananta. 1999. . Yogyakarta: Bara Budaya Yogyakarta. Toer, Pramoedya Ananta. 2000. Nyanyi Sunyi Seorang Bisu Jilid 2. Jakarta: Hastra Mistra. Vickers, Adrian (2005). A History of Modern Indonesia. New York: Cambridge University Press.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BIODATA PENULIS

  Penulis bernama Vincentius Gitiyarko Priyatno. Lahir di Karanganyar pada tanggal 5 Juni 1992 dari pasangan Ferdinandus Giyatno dan Maria Agnes Sri Hartanti. Istri penulis bernama Anna Elfira Prabandari Assa. Penulis menyelesaikan pendidikan SD di SD Kanisius Karangbangun. Pendidikan SMP ditempuh di SMP Negeri 1

  Jumapolo. Laki-laki yang hobi membaca ini melanjutkan pendidikannya ke SMA Negeri Jumapolo dan lulus pada tahun 2009. Tahun 2013, penulis memasuki jenjang perguruan tinggi dan masuk di Program Studi Sastra Indonesia Universitas Sanata Dharma. Selama berkuliah, penulis aktif dalam kegiatan Bengkel Sastra, selain menjadi panitia kompetisi Wikipedia Jawa tahun 2015-2016. Penulis juga merupakan instruktur BIPA di Lembaga Bahasa Sanata Dharma sejak tahun 2015. Cita-citanya adalah selalu membuat orang-orang di sekitarnya merasa bahagia.

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Interaksi Dan Konflik Sosial Tokoh Utama Dalam Novel Cerita Calon Arang Karya Pramoedya Ananta Toer: Kajian Sosiologi Sastra
25
189
61
KAJIAN SOSIAL DALAM NOVEL BUMI MANUSIA KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER
0
4
9
KAJIAN SOSIAL DALAM NOVEL BUMI MANUSIA KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER
0
4
1
KAJIAN SOSIAL DALAM NOVEL BUMI MANUSIA KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER
1
10
10
Nilai sosial dalam novel bukan pasar malam karya prammedya ananta toer; implikasinya terhadap pembelajaran satra
19
127
76
Ayah-Anak: Kajian Eksistensial dan Fenomenologis Atas Novel "Bukan Pasar Malam," Karya Pramoedya Ananta Toer
0
5
23
KONFLIK BATIN TOKOH UTAMA DALAM NOVEL MIDAH SIMANIS BERGIGI EMAS KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER : TINJAUAN PSIKOLOGI SASTRA.
0
4
29
ASPEK KEPRIBADIAN TOKOH UTAMA DALAM NOVEL MIDAH, SIMANIS BERGIGI EMAS KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER: TINJAUAN PSIKOLOGI SASTRA.
0
0
28
Analisis roman Bukan Pasar Malam karya Pramoedya Ananta Toer berdasarkan kajian strukturalisme genetik.
0
2
93
KETIDAKADILAN GENDER DALAM NOVEL GADIS PANTAI KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER.
0
9
2
Manifestasi Ketidakadilan Gender pada Tokoh Utama Wanita dalam Novel Midah Simanis Bergiigi Emas Karya Pramoedya Ananta Toer.
0
0
3
Pramodya Ananta toer peran para intele
0
2
1
Pramoedya Ananta Toer – Bukan_Pasar_Malam-Yayasan_Kebudayaan_Sadar(1964)
0
2
53
ANALISIS KONFLIK TOKOH UTAMA DALAM ROMAN BUKAN PASAR MALAM KARYA PRAMOEDYA ANANTA TOER
0
0
10
MENEMUKAN KEINDONESIAAN DALAM NOVEL-­‐NOVEL PRAMOEDYA ANANTA TOER
0
0
11
Show more