Pengaruh konsentrasi cmc-na sebagai gelling agent terhadap sifat fisik dan stabilitas sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint (oleum mentha piperita l.) - USD Repository

Gratis

0
0
86
7 months ago
Preview
Full text
(1)PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PENGARUH KONSENTRASI CMC-NA SEBAGAI GELLING AGENT TERHADAP SIFAT FISIK DAN STABILITAS SEDIAAN GEL HAND SANITIZER MINYAK ATSIRI DAUN MINT (Oleum Mentha piperita L.) SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) Program Studi Farmasi Oleh : Stephani Alvia Septiana Putri NIM : 108114107 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014

(2) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PENGARUH KONSENTRASI CMC-NA SEBAGAI GELLING AGENT TERHADAP SIFAT FISIK DAN STABILITAS SEDIAAN GEL HAND SANITIZER MINYAK ATSIRI DAUN MINT (Oleum Mentha piperita L.) SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.) Program Studi Farmasi Oleh : Stephani Alvia Septiana Putri NIM : 108114107 FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2014 ii

(3) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI iii

(4) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI iv

(5) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI v

(6) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI vi

(7) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI vii

(8) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI PRAKATA Puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas kasih karunia, rahmat dan penyertaan- Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “PENGARUH CMC-NA SEBAGAI GELLING AGENT TERHADAP SIFAT FISIK DAN STABILITAS SEDIAAN GEL HAND SANITIZER MINYAK ATSIRI DAUN MINT (Oleum Mentha piperita L.)” dengan baik. Skripsi ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Strata Satu (S.Farm.) pada program studi Farmasi di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Selama proses masa studi dan penulisan skripsi ini, tidak terlepas dari bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, dengan tulus penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Ipang Djunarko, M.Sc., Apt. selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma. 2. Bapak Septimawanto Dwi P, M.Si., Apt. selaku dosen pembimbing skripsi yang telah memberikan waktu, pengarahan, masukan, kritik, saran dan semangat selama persiapan, penelitian sampai penyusunan skripsi. 3. Bapak Enade Perdana Istyastono, Ph.D., Apt. selaku dosen penguji yang telah memberikan waktu, kritik dan saran kepada penulis selama penyusunan skripsi. 4. Ibu Dr. Erna Tri Wulandari, M.Si., Apt. selaku dosen penguji yang telah memberikan waktu, kritik dan saran kepada penulis selama penyusunan skripsi. viii

(9) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5. Seluruh dosen Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, yang telah membagikan ilmu selama penulis menempuh pendidikan di Fakultas Farmasi. 6. Seluruh staf laboratorium, staf kebersihan, dan staf keamanan Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta. Terutama Pak Musrifin, Mas Agung, Pak Mukminin yang telah banyak membantu kelancaran penelitian. 7. Verica Septi Permata Sari dan Albertus Agung Argiyanditya Putra, selaku teman seperjuangan skripsi, atas kerjasama, dukungan, semangat, dan masukan yang diberikan. 8. Teman–teman „Hepi–hepi aja‟, Go Yoanita Gunawan, Verica Septi Permata Sari, Priskila Agnes Salviana, Henny, Fanny Adriyani Halim, Skolastika Maharani atas persahabatan, semangat dan dukungan selama 4 tahun ini. 9. Teman–teman angkatan 2010 atas kebersamaan, kerjasama, dan kenangan selama di Fakultas Farmasi. 10. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan pendidikan di Perguruan tinggi ini. Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna. Penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari semua pihak. Akhir kata, semoga penilitian ini dapat berguna bagi semua pihak terutama di bidang farmasi. Yogyakarta, 26 Mei 2014 ix

(10) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR ISI HALAMAN SAMPUL .................................................................................... i HALAMAN JUDUL........................................................................................ ii HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING .............................................. iii HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... iv HALAMAN PERSEMBAHAN ...................................................................... v HALAMAN KEASLIAN KARYA ................................................................. vi LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI........................... vii PRAKATA ....................................................................................................... viii DAFTAR ISI .................................................................................................... x DAFTAR TABEL ............................................................................................ xiii DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... xiv DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xv INTISARI......................................................................................................... xvi ABSTRACT ....................................................................................................... vii BAB I. PENGANTAR ..................................................................................... 1 A. Latar Belakang ............................................................................................ 1 B. Rumusan Masalah ....................................................................................... 4 C. Keaslian Penelitian ...................................................................................... 4 D. Manfaat Penelitian ....................................................................................... 5 1. Manfaat teoretis ...................................................................................... 5 2. Manfaat praktis ....................................................................................... 5 E. Tujuan Penelitian ......................................................................................... 5 1. Tujuan umum .......................................................................................... 5 2. Tujuan khusus ......................................................................................... 5 BAB II. PENELAAHAN PUSTAKA.............................................................. 6 A. Minyak Atsiri Daun Mint ............................................................................ 6 1. Deskripsi ................................................................................................. 6 2. Kandungan kimia .................................................................................... 7 3. Sifat Fisika dan Kimia ............................................................................ 7 4. Manfaat ................................................................................................... 9 x

(11) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI B. Gel ............................................................................................................... 9 1. Definisi dan Klasifikasi gel .................................................................... 9 2. Mekanisme pembentukan gel ................................................................. 10 3. Karakterisasi gel ..................................................................................... 11 C. Komposisi Gel ............................................................................................. 11 1. Gelling agent .......................................................................................... 11 2. Humectant ............................................................................................... 12 3. Pengawet ................................................................................................. 14 4. Aquadest steril ........................................................................................ 14 D. Sifat Fisik dan Stabilitas Gel ....................................................................... 15 1. Organoleptis ............................................................................................ 15 2. Daya sebar .............................................................................................. 15 3. Viskositas................................................................................................ 15 4. Homogenitas ........................................................................................... 16 5. Distribusi ukuran partikel ....................................................................... 16 6. pH ........................................................................................................... 16 E. Uji Potensi Antimikroba ............................................................................. 17 1. Metode difusi .......................................................................................... 17 2. Metode dilusi .......................................................................................... 17 F. Landasan Teori ............................................................................................ 18 G. Hipotesis ...................................................................................................... 19 BAB III.METODE PENELITIAN................................................................... 20 A. Jenis dan Rancangan Penelitian .................................................................. 20 B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional ............................................. 20 1. Variabel penelitian .................................................................................. 20 2. Definisi Operasional ............................................................................... 21 C. Alat Penelitian ............................................................................................. 23 D. Bahan Penelitian .......................................................................................... 23 E. Tata Cara Penelitian .................................................................................... 23 1. Verifikasi sifat fisik minyak atsiri daun mint .......................................... 23 2. Formulasi gel ........................................................................................... 24 xi

(12) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3. Uji organoleptis gel ................................................................................ 26 4. Uji pH gel ................................................................................................ 26 5. Uji sifat fisik dan stabilitas gel ................................................................ 26 6. Uji daya antimikroba gel dengan metode difusi sumuran ....................... 27 F. Analisis Hasil .............................................................................................. 29 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................ 30 A. Identifikasi dan Verifikasi Sifat Fisik Minyak Atsiri Daun Mint ............... 30 B. Formulasi Gel .............................................................................................. 31 C. Uji Organoleptis .......................................................................................... 33 D. Pengujian pH Gel ........................................................................................ 34 E. Uji Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Gel ........................................................ 34 F. Pengaruh CMC-Na terhadap Sifat Fisik dan Stabilitas Gel ........................ 36 1. Viskositas................................................................................................ 37 2. Daya sebar ............................................................................................. 39 3. Pergeseran viskositas ............................................................................ 41 G. Pengujian Potensi Antimikroba Gel terhadap Escherichia coli .................. 43 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................... 48 A. Kesimpulan .................................................................................................. 48 B. Saran ............................................................................................................ 48 DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 49 LAMPIRAN ..................................................................................................... 53 BIOGRAFI PENULIS ..................................................................................... 69 xii

(13) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR TABEL Tabel I. Hasil penyulingan minyak atsiri tanaman Mentha piperita L............................................................................. ........ 7 Tabel II. Klasifikasi gel............................................................................. . 10 Tabel III. Fungsi Gliserin............................................................................. 13 Tabel IV. Hasil modifikas dari formula acuan................................... ........... 25 Tabel V. Hasil verifikasi minyak atsiri daun mint PT.BRATACO........... 30 Tabel VI. Hasil uji organoleptis 48 jam...................................................... 33 Tabel VII. Hasil uji organoleptis 30 hari....................................................... 33 Tabel VIII. Uji pH gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint................. .... 34 Tabel IX. Hasil pengujian viskositas, daya sebar, dan pergeseran viskositas gel......................... ...................................................... 36 Tabel X. Hasil uji normalitas viskositas.......................... .......................... 37 Tabel XI. Hasil uji Turkey HSD untuk viskositas.......................... ............. 39 Tabel XII. Hasil uji normalitas daya sebar.......................... ......................... 39 Tabel XIII. Hasil uji Turkey HSD untuk daya sebar.......................... ........... 41 Tabel XIV. Hasil uji normalitas pergeseran viskositas.......................... ........ 42 Tabel XV. 43 Hasil uji T untuk pergeseran viskositas.......................... ............ Tabel XVI. Hasil uji potensi antimikroba gel terhadap Escherichia coli......... xiii 45

(14) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Struktur molekul CMC-Na ............................................................. 12 Gambar 2. Struktur molekul gliserin................................................................ 13 Gambar 3. Stuktur molekul Natrium metabisulfit ........................................... 14 Gambar 4. Grafik CMC-Na terhadap viskositas setelah 48 jam ...................... 38 Gambar 5. Grafik CMC-Na terhadap daya sebar setelah 48 jam .................... 40 Gambar 6. Kontrol media dan kontrol pertumbuhan bakteri .......................... 44 Gambar 7. Uji zona hambat bakteri Escherichia coli ...................................... 45 xiv

(15) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI LAMPIRAN Lampiran 1. Ceritificate of Analysis ............................................................... 53 Lampiran 2. Verifikasi minyak atsiri daun mint .............................................. 54 Lampiran 3. Hasil uji sifat fisik dan stabilitas gel ............................................ 56 Lampiran 4. Hasil pengolahan data dengan Software R 3.0.0 ......................... 57 Lampiran 5. Dokumentasi sediaan gel minyak atsiri daun mint ...................... 64 Lampiran 6. Hasil uji potensi antimikroba gel terhadap Escherichia coli ....... 66 Lampiran 7. Dokumentasi uji potensi antimikroba .......................................... 68 xv

(16) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI INTISARI Sifat fisik dan stabilitas gel minyak atsiri daun mint sebagai hand sanitizer dapat dipengaruhi oleh gelling agent. Gelling agent yang digunakan dalam penelitian ini adalah CMC-Na yang termasuk dalam klasifikasi hidrogel. Hidrogel merupakan sistem hidrofilik yang terdiri dari 85-95% air. Penelitian ini bertujuan untuk membuktikan pengaruh dari CMC-Na pada konsentrasi yang diteliti terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik gel minyak atsiri daun mint. Penelitian eksperimental ini terdiri dari 5 formula yang berbeda: Formula 1, yang mengandung CMC-Na 0,5%, Formula 2, yang mengandung CMC-Na 1%, Formula 3, yang mengandung CMC-Na 1,5%, Formula 4, yang mengandung CMC-Na 2%, dan Formula 5, yang mengandung CMC-Na 2,5%. Viskositas, daya sebar, dan pergeseran viskositas merupakan respon yang diuji. Data dianalisis secara statistik menggunakan software R 3.0.0. Hasil penelitian menunjukkan bahwa CMC-Na berpengaruh terhadap viskositas dan daya sebar. Formula gel minyak atsiri daun mint yang memenuhi kriteria sifat fisik adalah formula 3 dan formula 4, dan kelima formula memenuhi kriteria stabilitas fisik yang diinginkan dan kelima formula tersebut memiliki aktivitas antimikrobia terhadap Escherichia coli. Kata kunci : Gel, minyak atsiri daun mint, CMC- Na, antimikroba. xvi

(17) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI ABSTRACT Physical properties and physical stability of peppermint oil gel as a hand sanitizer can be affected by gelling agent. This study used CMC-Na as a gelling agent, which include of hydrogel‟s classification. Hydogels is hidrophilic system, which consist of 85%-95% water. This study aimed to prove the effect of concentrations CMC-Na toward physical properties and physical stability of peppermint oil gel. This study consist of 5 different formula: Formula 1 which consist of CMC-Na 0,5%, Formula 2, which consist of CMC-Na 1%, Formula 3, which consist of 1.5%, Formula 4, which consist of CMC-Na 2%, and Formula 5 consisting of CMC-Na 2.5 %. The measured responses are viscosity, spredability, and viscosity shift. The data were statistically analysed using the software R 3.0.0. The results showed that CMC-Na had effect in term of viscosity and spredability responses. The formula which met the criteria of physical properties are formula 3 and formula 4, and all of formulas met criteria of physical stability and had antimicrobial activity of Echerichia coli. Keywords : Gel, peppermint oil, CMC-Na, antibacteria. xvii

(18) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 1 BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Penyakit infeksi merupakan salah satu masalah dalam bidang kesehatan yang terus berkembang. Pada tahun 2002, Sebanyak 14,9 juta manusia meninggal yang disebabkan oleh penyakit infeksi. Penyakit infeksi kulit, sakit perut dan demam merupakan penyakit yang sering dijumpai pada masyarakat. Penyakit tersebut disebabkan oleh Escherichia coli (7.632 kasus), dan Staphylococcus aureus (10.460 kasus) (Madigan et al., 2009). Escherichia coli merupakan bakteri yang banyak terdapat ditangan dan dapat menyebabkan penyakit infeksi salah satunya adalah diare. Rendahnya tingkat kesadaran masyarakat tentang kesehatan dalam hal mencuci tangan dengan sabun menyebabkan tingginya angka kejadian terhadap kasus diare yang menyebabkan kematian 56.000 jiwa di Indonesia (WHO,2013). Produk instan cenderung lebih praktis dan banyak diminati oleh masyarakat sekarang ini. Hal ini dikarenakan produk instan yang praktis dapat memberikan solusi cepat dan efektif dalam memenuhi kebutuhan masyarakat. Selain itu, produk instan mudah didapat dan mudah dibawa. Seperti yang kita ketahui banyak ditemukan produk instan berupa gel hand sanitizer yang sering disebut dengan hand sanitizer (Madigan et al., 2009) Hand sanitizer adalah cairan dengan berbagai kandungan yang sangat cepat membunuh mikroorganisme yang ada di kulit tangan (Benjamin, 2010). Bahan antiseptik yang biasa digunakan dalam formula sediaan adalah dari 1

(19) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 2 golongan alkohol (etanol, propanol, isopropanol) dengan konsentrasi ± 50% sampai 70% dan jenis disinfektan yang lain seperti: Klorheksidin, triklosan (Block, 2001). Alkohol banyak digunakan sebagai antiseptik/desinfektan untuk disinfeksi permukaan dan kulit yang bersih, tetapi tidak untuk luka. Alkohol sebagai disinfektan mempunyai aktivitas bakterisidal, bekerja terhadap berbagai jenis bakteri, tetapi tidak terhadap virus dan jamur. Alkohol merupakan pelarut organik yang dapat melarutkan lapisan lemak dan sebum pada kulit, dimana lapisan tersebut berfungsi sebagai pelindung terhadap infeksi mikroorganisme (Dryer et al., 1998). Alkohol mudah terbakar dan pada pemakaian berulang menyebabkan kekeringan dan iritasi pada kulit (Block, 2001). Oleh karena itu, penggunaan bahan alam sebagai bahan antiseptik dapat menjadi solusi untuk menggantikan efek negatif yang ditimbulkan oleh pemakaian alkohol yang berlebihan. Daun mint (Mentha piperita) umumnya digunakan sebagai bumbu masakan, juga sering dimanfaatkan sebagai aromaterapi karena baunya yang khas. Mentha piperita merupakan tanaman yang termasuk dalam family Lamiaceae. Berdasarkan hasil penelitian telah dilaporkan bahwa minyak essensial dari daun mint memiliki aktivitas antimikroba pada bakteri gram positif (Staphylococcus aureus) ataupun gram negatif (Escherichia coli, Salmonella enteritidis, dan Pseudomonas aeuruginosa) (Saeed et al, 2006). Daun mint memiliki nilai kadar hambat minimal (KHM) 0,12%, dan nilai kadar bunuh minimal (KBM) 0,25%. Penggunaan dalam bentuk minyak atsiri tidak praktis karena viskositas terlalu

(20) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 3 kecil, sehingga perlu dibuat dalam bentuk sediaan gel hand sanitizer agar berkhasiat dan stabil secara fisik dan kimia. Mekanisme pembentukan gel adalah dengan membentuk struktur jaringan tiga dimensi melalui penjeratan solvent oleh gelling agent. Gelling agent memiliki fungsi untuk mempertahankan bentuk sediaan semisolid dengan membentuk jaringan struktural gel (Garg et al., 2002). Bahan-bahan yang biasa digunakan sebagai gelling agent adalah selulosa sintetik yaitu metil selulosa, hidroksi etilselulosa, etil hidroksiselulosa, dan natrium karboksimetilselulosa. Bahan lainnya yaitu alginat, gom, tragakan, turunan poliakrilat, dan karaginan (Garg et al., 2002). Pada penelitian kali ini, dibuat sediaan gel hand sanitizer menggunakan minyak atsiri daun mint dengan CMC-Na sebagai gelling agent yang digunakan pada konsentrasi yang berbeda-beda untuk setiap formula dengan rentang 0.5–3% (Poucher, 2000). CMC-Na merupakan turunan selulosa berupa garam natrium dari asam selulosaglikol (Lieberman,1996). CMC-Na akan memberikan konsistensi yang stabil sehingga memenuhi persyaratan fisik untuk pembuatan sediaan gel hand sanitizer. Evaluasi dilakukan pada semua formula untuk dilihat signifikasi pengaruh gelling agent terhadap sifat fisik dan stabilitas sediaan yang memenuhi persyaratan farmasetika.

(21) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 4 B. Rumusan Masalah 1. Apakah ada pengaruh dari variasi CMC–Na sebagai gelling agent pada rentang yang diteliti terhadap sifat fisik dan stabilitas gel dari minyak atsiri daun mint ? 2. Formula gel minyak atsiri daun mint manakah yang memenuhi kriteria sifat fisik dan stabilitas yang diinginkan? C. Keaslian Penelitian Berdasarkan penelusuran literatur yang dilakukan, penelitian mengenai pengaruh CMC-Na sebagai gelling agent terhadap sifat fisik dan stabilitas dari sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint belum pernah dilakukan. Penelitian terkait yang pernah dilakukan oleh Sabahat Saeed, Asma Naim dan Perween Tariq (2006) dengan judul In Vitro Antibacterial Activity of Peppermint. Hasil penelitian ini menyimpulkan bahwa secara in vitro minyak atsiri daun mint memiliki aktivitas antimikroba lebih besar dibandingkan jus, infusi, dan dekoksi dari peppermint. Salah satu bakteri uji adalah Escherichia coli dan minyak atsiri daun mint dapat menghambat bakteri tersebut dan menghasilkan zona hambat 13 mm. Charu Gupta, Amar P. Garg, Ramesh C. Uniyal dan Archana Kumarimicrobial melakukan penelitian yang berjudul Antimicrobial Activity of Some Herbal Oils Against Common Food-Borne Pathogens. Hasil penelitian ini menyimpulkan bahwa minyak atsiri daun mint memiliki aktivitas antimikroba dengan MIC 0,5%.

(22) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 5 D. Manfaat Penelitian 1. Manfaat teoretis Penelitian ini diharapkan dapat menambah informasi mengenai pengaruh konsentrasi CMC- Na sebagai gelling agent terhadap stabilitas dan sifat fisik dari hand sanitizer minyak atsiri daun mint. 2. Manfaat praktis Penelitian ini diharapkan menghasilkan suatu formulasi gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint dengan sifat fisik dan stabilitas yang baik sehingga berguna bagi masyarakat. E. Tujuan Penelitian 1. Tujuan umum Membuat sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint yang memiliki sifat fisik yaitu viskositas dan daya sebar serta stabilitas yaitu pergeseran viskositas yang memenuhi persyaratan sebagai sediaan gel yang baik. 2. Tujuan khusus a) Membuktikan pengaruh konsentrasi CMC-Na pada rentang yang diteliti terhadap sifat fisik dan stabilitas gel minyak atsiri daun mint. b) Mengetahui formula gel minyak atsiri daun mint yang memenuhi kriteria sifat fisik dan stabilitas yang diinginkan.

(23) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 6 BAB II PENELAAHAN PUSTAKA A. Minyak atsiri daun mint 1. Deskripsi Nama mentha berasal dari bahasa yunani yaitu minthee yang berarti bersifat lada/ merica dan segar. Daun mint ini mengandung minyak yang mudah menguap (minyak poko), menthol, pulegon, methon, methonon, dan limonen (DepKes RI, 1977). Tanaman ini merupakan semak dengan tinggi 10-40 cm dan membentuk stolon. Daun berbentuk bulat telur, tunggal, bersilang berhadapan, ujungnya runcing, pangkal tumpul, tepi daun bergerigi, panjangnya 3,5-5 cm dan lebar 1,5-2 cm. Pertulangan menyirip, bertangkai hijau. Tanaman ini mempunyai bunga majemuk, berbentuk bulir, pangkal kelopak gundul, bertulang 10, benang sari 4, bakal buah 4, dan berwarna ungu, mahkota gundul, terbelah 4. Buah buni, kecil, bulat telur, halus, coklat tua. Akar tanaman merupakan akar tunggang yang berwarna putih (Tjitrosoepomo, 1994). Minyak atsiri daun mint (Oleum Menthae piperita L.) merupakan minyak yang tidak berwarna, kekuningan, atau kehijauan-kuning cair, menjadi lebih gelap dan tebal oleh usia dan paparan udara, memiliki bau khas aromatik peppermint, sangat aromatik, tajam rasa, dan sensasi dingin (Panda, 2004). 6

(24) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 7 2. Kandungan kimia Kandungan utama minyak atsiri daun mint adalah menthol (30-55%), atau dapat disebut juga kamper mint (Panda, 2004). Menurut penelitian Damayanti dkk., (2009) Minyak atsiri yang diperoleh dari hasil penyulingan dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya adalah proses pengeringan. Tabel I. Hasil Penyulingan Minyak Atsiri Tanaman Mentha piperita L. No Jenis pengeringan Kadar air (%) Volume destilat Rendemen (%) (ml) 1 Tanpa pengeringan 75,39 ± 0,977 0,40 ± 0 0,40 ± 0 2 Angin – angin 19,00 ± 0,673 0,40 ± 6,8x10-17 1,60 ± 2,72x10-17 3 Oven suhu 45oC 9,97 ± 0,209 0,40 ± 6,8x10-17 1,60 ± 2,72x10-17 4 Oven suhu 60oC 9,88 ± 0,381 0,23 ± 0,058 0,93 ± 0,231 5 Oven suhu 75oC 9,74 ± 0,379 0,20 ± 3,4x10-17 0,80 ± 1,36x10-17 Berdasarkan International Pharmacopoeia tentang Monograph of peppermint oil. Kandungan dari peppermint oil yaitu limonene (1,0-5,0%), cineole (3,5-14,0%), menthone (14,0-32,0%), menthofuran (1,0 -9,0%), isomenthone (1,5-10,0%), menthyl acetate (2,8-10,0%), isopulegol (0,2%), menthol (30,0-55,0%), pulegone (4,0%) dan carvone (1,0%). 3. Sifat fisik dan Kimia Sifat fisika minyak atsiri daun mint adalah bau yang karakteristik, bobot jenis, indeks bias yang tinggi, bersifat optis aktif. a) Bobot jenis adalah perbandingan bobot zat di udara pada suhu 25OC terhadap bobot air dengan volume dan suhu yang sama. Penentuan bobot jenis

(25) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 8 menggunakan alat piknometer. Berat jenis minyak atsiri umumnya berkisar antara 0,800-1,180. Bobot jenis merupakan salah satu kriteria penting dalam penentuan mutu dan kemurnian minyak atsiri (Guenther, 2006). Menurut International Pharmacopoeia monograph bobot jenis minyak atsiri daun mint adalah 0,900 – 0,916. b) Indeks bias suatu zat adalah perbandingan kecepatan cahaya dalam udara dengan kecepatan cahaya dalam zat tersebut. Penentuan indeks bias menggunakan alat Refraktometer. Prinsip penggunaan alat adalah penyinaran yang menembus dua macam media dengan kerapatan yang berbeda, kemudian terjadi pembiasan (perubahan arah sinar) akibat perbedaan kerapatan media. Indeks bias berguna untuk identifikasi suatu zat dan deteksi ketidakmurnian (Guenther, 2006). Menurut International Pharmacopoeia monograph, indeks bias dari minyak atsiri daun mint adalah 1,457 – 1,467. c) Putaran optik ditentukan menggunakan alat Polarimeter. Setiap jenis minyak atsiri memiliki kemampuan memutar bidang polarisasi cahaya ke arah kiri atau kanan. Besarnya pemutaran bidang polarisasi ditentukan oleh jenis minyak atsiri, suhu, dan panjang gelombang cahaya yang digunakan (Guenther, 2006). Menurut International Pharmacopoeia monograph, putaran optik minyak atsiri daun mint adalah -10° sampai dengan -30°. Sifat kimia minyak atsiri daun mint dapat mengalami perubahan yaitu karena proses oksidasi, hidrolisa, dan resinifikasi. Melalui proses tersebut minyak atsiri daun mint dapat mengalami kerusakan.

(26) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 9 a) Reaksi oksidasi pada minyak atsiri terutama terjadi pada ikatan rangkap dalam terpen. Peroksida yang bersifat labil akan berisomerisasi dengan adanya air, sehingga membentuk senyawa aldehid, asam organik, dan keton yang menyebabkan perubahan bau yang tidak dikehendaki (Guenther, 2006). b) Proses hidrolisis terjadi pada minyak atsiri yang mengandung ester. Proses hidrolisis ester merupakan proses pemisahan gugus OR dalam molekul ester sehingga terbentuk asam bebas dan alkohol (Guenther, 2006). c) Resinifikasi yaitu proses pembentukan resin dalam beberapa fraksi dalam minyak atsiri daun mint. Resin ini dapat terbentuk selama proses pengolahan (ekstraksi) minyak yang mempergunakan tekanan dan suhu tinggi selama penyimpanan (Guenther, 2006) 4. Manfaat Kegunaan dari Oleum menthae piperita ini bermacam-macam seperti di antaranya adalah sebagai stimulant diffusible kuat, antispasmodic, dan antimuntah. Oleum menthae piperita ini digunakan untuk meredakan perut kembung, gastrodynia, mual, kejang perut, dan untuk menutupi rasa obat lain. Selain itu juga Oleum menthae piperita dapat digunakan sebagai antimikroba baik terhadap bakteri gram positif maupun gram negatif (Hammer et al.,1999). B. Gel 1. Definisi dan Klasifikasi Gel Gel merupakan sistem semisolid yang terdiri dari partikel inorganik maupun partikel organik yang terperangkap oleh suatu cairan (DepKes RI, 1995). Menurut Troy (2006), Gel didefinisikan sebagai sistem semi rigid yang

(27) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 10 membatasi pergerakan medium dispers oleh jaringan 3 dimensi dari partikel di medium pendispers. Tabel II. Klasifikasi Gel Menurut Liberman. Golongan Definisi Anorganik Biasanya terdiri dari 2 fase Contoh Gel Aluminium Hidroksida dan Bentonit Magma Organik Biasanya terdiri dari 1 fase Hidrogel Sistemnya termasuk dalam organik, Pasta anorganik hidrogel, dan gom Karbopol dan Tragakan pektin, Jelly tragakan,metilselulosa, dan gel bentonit Organogel Sistemnya termasuk dalam basis sabun Petrolatum, Aluminium yang bersifat polar dan nonionik Stearat, carbowax Sumber : Liberman (1996) Menurut Voight (1995), sediaan gel hidrofilik mempunyai sifat daya sebar yang baik pada kulit, pelepasan obat yang baik, tidak menghambat fungsi fisiologis kulit dan mudah dicuci juga memiliki efek dingin sehingga sangat cocok untuk tujuan penggunaan gel secara topikal. 2. Mekanisme pembentukan Gel Ketika gel didispersikan ke dalam pelarut, gelling agent akan saling berikatan atau tumpang tindih membentuk suatu struktur koloid seperti jaring atau simpul-simpul tiga dimensi (three-dimensional network). Jaring tersebut yang akan menjebak molekul-molekul pelarut. Kekuatan antar molekul mengikat molekul solven pada jaring sehingga mobilitas molekul tersebut menurun, maka terbentuk suatu struktur sistem gel (Barel et al., 2009).

(28) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 11 3. Karakterisasi Gel Karakteristik gel yang digunakan harus sesuai dengan tujuan dari penggunaan gel. Gel untuk penggunaan topikal tidak boleh terlalu kaku, konsentrasi penggunaan gelling agent yang terlalu tinggi ataupun penggunaan gelling agent dengan berat molekul yang besar juga dapat menyebabkan gel sulit untuk dioleskan (Zatz et al., 1996). Hal–hal tersebut terkait dengan daya sebar dan viskositas sehingga hal tersebut sangat penting di perhatikan pada saat formulasinya (Garg et al., 2002). C. Komposisi Gel 1. Gelling Agent Gelling agent merupakan zat hidrofilik maupun hidrokoloid yang digunakan sebagai bahan pembentuk gel (Collet dan Aulton, 1990). Syarat gelling agent untuk sediaan farmasi yaitu harus inert, tidak bereaksi dengan komponen lain di dalam formula dan aman (Zatz et al., 1996). CMC-Na merupakan salah satu contoh gelling agent yang akan digunakan dalam penelitian ini. Mekanisme pembentukan gel dengan penggunaan CMC-Na adalah melalui proses entanglement (perpanjangan rantai polimer), setelah CMC-Na didispersikan dalam air, rantai polimer dari CMC-Na akan mengalami perpanjangan dan akan membentuk rangkaian rantai polimer yang tidak beraturan, sehingga air akan terjebak dalam rantai polimer yang terbentuk (Allen dan Loyd, 2002). CMC–Na tergolong dalam klasifikasi hidrogel yang merupakan sistem hidrofilik yang terdiri dari 85-95% air atau campuran aqueous-alcoholic dan

(29) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 12 gelling agent. Hidrogel akan memberikan efek mendinginkan karena evaporasi pelarut. Hidrogel mudah diaplikasikan dan memberi kelembaban secara instan tetapi pada penggunaan jangka panjang akan membuat tempat aplikasi menjadi kering. Oleh karena itu, diperlukan humectant seperti gliserol, sorbitol, propilen glikol, polyethylen glycol dan lain-lain (Buchmann, 2001). CMC–Na biasanya digunakan dalam sediaan oral maupun topikal. Umumnya CMC-Na digunakan pada konsentrasi 3 – 6 % untuk menghasilkan gel yang digunakan sebagai basis pasta dan krim. CMC-Na stabil pada pH 2-10. Jika pH kurang dari 2 maka akan terjadi presipitasi sedangkan jika pH lebih dari 10 maka dapat terjadi penurunan viskositas (Rowe et al., 2009). Gambar 1. Struktur Molekul CMC–Na (Rowe et al.,2009) 2. Humectant Humectant adalah bahan alam produk kosmetik yang ditujukan untuk mencegah hilangnya lembab dari sediaan dan meningkatkan kelembaban lapisan kulit terluar pada saat produk digunakan (Lyden, 2002). Pada penelitian ini humectant yang digunakan adalah gliserin.

(30) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 13 Gliserin mempunyai pemerian tidak berwarna, jernih, tidak berbau, kental, cairan higroskopis, memiliki rasa manis kurang lebih 0,6 kali lebih manis dari sukrosa (Rowe et.al., 2009). Gliserin secara umum digunakan dalam formulasi sediaan farmasi, misalnya sediaan oral, mata, topikal, dan sediaan parenteral. Dalam formulasi sediaan topikal dan kosmetik, gliserin digunakan terutama sebagai humectant dan emolien pada konsentrasi ≤ 30% (Rowe et.al., 2009). Penambahan gliserin juga akan menurunkan polaritas solvent dan meningkatkan kelarutan solut lipofilik (Buchmann, 2001). Tabel III. Fungsi Gliserin (Rowe et al., 2009). Fungsi Emollient Antimicrobial preservatif Gel veschicle, non – aqueous Gel veschicle, aqueous Humectant Ophthalmic formulations Patch additive Konsentrasi (%) ≤ 30 < 20 50,0-80,0 5,0-15,0 ≤ 30 0,5-3,0 Variable Sinonim gliserin adalah gliserol, glycerolum, propan-1,2,3-triol,1,2,3propantriol, trihidroksipropan gliserol dan E422 (Smolinske, 1992). Rumus molekul gliserin adalah C3H8O3 dengan bobot molekul 92,09 (DepKes, 1999). Struktur dari gliserin adalah: Gambar 2. Struktur Molekul Gliserin (DepKes, 1995)

(31) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 14 Pengaturan nilai pH dalam sediaan dengan pembawa berair (larutan, suspensi, emulsi minyak dalam air dan gel) sangat penting dilakukan pada sediaan yang digunakan pada kulit atau tempat penggunaan spesifik lainnya dimaksudkan untuk mengurangi dan mencegah terjadinya iritasi, selain itu pH juga berpengaruh terhadap kestabilan sediaan gel (Barel et al., 2009). 3. Pengawet Untuk mencegah pertumbuhan mikroorganisme pada sediaan, maka dibutuhkan penambahan pengawet ke dalam sediaan tersebut. Pada penelitian ini pengawet yang digunakan adalah natrium metabisulfit. Penggunaan natrium metabisulfit pada sediaan dengan konsentrasi 0,01-1%. Pemerian natrium metabisulfit yaitu berbentuk serbuk kristal putih, berbau seperti belerang dan memiliki rasa seperti garam (Rowe et al., 2009). Gambar 3. Struktur molekul Natrium Metabisulfit (Rowe et al., 2009). 4. Aquadest steril Aquadest steril biasa disebut air suling adalah cairan jernih, tidak berbau, tidak berbau, dan tidak berasa yang berfungsi sebagai pelarut. Aquadest dibuat dengan menyuling air yang dapat diminum dan disterilkan. Rumus kimia dari aquadest adalah H2O dan memiliki berat molekul 18,02. (DepKes RI, 1995).

(32) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 15 D. Sifat fisik dan Stabilitas Gel 1. Organoleptis Organoleptis merupakan pengamatan fisik yang meliputi bentuk, warna dan bau. Gel yang stabil harus menunjukkan hasil yang sama (tidak ada perubahan) pada bentuk, warna dan bau (DepKes RI, 1995). 2. Daya Sebar Nilai besarnya daya sebar dipengaruhi oleh beberapa hal, yaitu karakteritik formula, lama tekanan dan kekuatan yang menghasilkan kelengketan dan temperatur. Kecepatan penyebaran gel tergantung terhadap viskositas formula. Efikasi sediaan topikal bergantung pada daya sebar formulasi untuk menghantarkan obat (Garg et al., 2002). Metode yang paling sering digunakan untuk pengukuran daya sebar adalah parallel-plate. Keuntungan dari metode ini adalah sederhana dan mudah untuk dilakukan dan tidak memerlukan biaya banyak. Akan tetapi, metode ini juga kurang sensitif dan akurat sehingga data yang didapat harus dihitung lagi secara manual (Garg et al., 2002). 3. Viskositas Viskositas adalah suatu nilai yang menyatakan pernyataan tahanan dari suatu cairan untuk mengalir, semakin rendah viskositas semakin rendah juga tahanannya (Martin et al.,1993). Peningkatan viskositas akan menurunkan daya sebar (Garg et al., 2002) Viskositas memiliki peranan penting pada beberapa bentuk sediaan. Viskositas merupakan faktor penting dalam menjaga obat bentuk suspensi,

(33) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 16 meningkatkan stabilitas gel, mengubah kecepatan pelepasan obat pada tempat aplikasi, membuat suatu bentuk sediaan mudah diaplikasikan. Seorang farmasis akan mempertimbangkan viskositas untuk meningkatkan stabilitas bentuk sediaan yang diformulasikan (Allen, 2002). Pengujian viskositas dapat dilakukan dengan menggunakan berbagai jenis viskometer berdasarkan kebutuhan formulator (Garg et al.,2002). 4. Homogenitas Pengujian homogenitas dilakukan untuk mengetahui keseragaman zat aktif di dalam sediaan. Pengujian homogenitas dilakukan dengan cara mengoleskan sediaan pada sekeping kaca kemudian diamati apakah terdapat bagian-bagian yang tidak tercampur dengan baik. Gel yang stabil harus menunjukkan susunan homogen baik sebelum maupun setelah penyimpanan (DepKes RI, 1995) 5. Distribusi ukuran partikel Ukuran partikel ialah diameter rata-rata partikel suatu sampel. Karena umumnya sediaan obat yang digunakan dalam farmasi mengandung komponen bahan berupa partikel-partikel, maka penentuan ukuran partikel menjadi sangat penting. Untuk sediaan emulsi, ukuran partikel maerupakan indikator utama terjadinya creaming atau breaking (Voigt, 1995). 6. pH Sediaan farmasi yang baik adalah sediaan yang memiliki nilai pH yang sesuai dengan pH kulit normal yaitu 4,5-6,5. Jika sediaan memiliki pH yang lebih basa maka kulit akan bersisik dan apabila sediaan memiliki pH yang lebih asam maka kulit akan iritasi (Barel et al., 2009).

(34) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 17 E. Uji Potensi Antimikroba Tujuan dari uji potensi antimikroba yaitu untuk memperoleh sistem pengobatan yang efektif dan efisien. Parameter-parameter yang diukur pada uji ini adalah respon pertumbuhan populasi mikroorgenisme terhadap agen antimikroba. Secara umum, ada 2 metode untuk uji potensi antimikroba yaitu metofe difusi dan metode dilusi (Pratiwi, 2008). 1. Metode Difusi Metode disc diffusion berfungsi untuk menentukan aktivitas agen antimikroba (Pratiwi, 2008). Prinsip dari metode ini adalah pengukuran diameter daerah hambatan bakteri karena berdifusinya obat/zat aktif dari titik awal pemberian ke daerah difusi (Jawetz et al.,1996). Zona jernih yang dihasilkan merupakan penandaan bahwa ada penghambatan terhadap pertumbuhan mikroorganisme oleh agen antimikroba di permukaan media agar (Pratiwi, 2008). 2. Metode Dilusi Metode dilusi ini dibedakan menjadi 2, yaitu : a) Metode dilusi cair (broth dillution test) Mekanisme metode cair ini adalah dengan mengencerkan agen antimikroba pada medium cair yang di tambahkan dengan suspensi bakteri. Metode ini digunakan untuk memperoleh Kadar Hambat Minimun (KHM) dan Kadar Bunuh Minimum (KBM). Nilai KHM ditetapkan dengan melihat larutan agen antimikroba dengan kadar terkecil yang secara visual terlihat jernih. Kemudian, KHM tersebut dikulturkan pada media cair tanpa adanya penambahan agen antimikroba maupun mikroba uji. Jika secara visual masih tampak jernih maka ditetapkan sebagai nilai KBM (Pratiwi, 2008).

(35) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 18 b) Metode dilusi padat (solid dilution test) Prinsip metode ini sama dengan metode dilusi cair, akan tetapi media yang digunakan pada metode ini adalah media padat. Metode ini memiliki keunggulan yaitu satu konsentrasi agen antimikroba dapat menggambarkan identifikasi beberapa mikroba uji (Pratiwi, 2008) F. Landasan Teori Senyawa kimia yang berperan sebagai antimikroba adalah menthol (Alankar, 2009). Minyak atsiri daun mint mengandung limonene, cineole, menthone, menthofuran, isomenthol, menthyl acetate, isopulegol, menthol, pulegone dan carvon. Minyak atsiri daun mint dapat menghambat pertumbuhan Escherichia coli (Saeed et al., 2006). Oleh karena itu, minyak atsiri daun mint dapat diformulasikan sebagai gel hand sanitizer. Hand sanitizer merupakan sediaan semi solid liquid yang berbasis gel yang juga memiliki fungsi antimikroba. Sediaan hand sanitizer pasti memiliki tekstur yang lembut dan memiliki warna yang bening karena sesuai dengan basis yang digunakan yaitu gel dan sebagian besar penyusunnya adalah air (Benjamin, 2010). Sifat fisik gel ditentukan melalui viskositas dan daya sebar yang dihasilkan. Viskositas merupakan tahanan dari suatu cairan untuk mengalir. Semakin tinggi viskositas akan membutuhkan energi yang semakin besar agar cairan tersebut dapat mengalir (Sinko, 2006). Viskositas merupakan faktor penting yang dapat meningkatkan stabilitas gel (Allen, 2002). Efikasi terapi topikal dipengaruhi oleh daya sebar, dimana konsistensi formula yang optimum

(36) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 19 membantu memastikan dosis yang sesuai untuk diaplikasikan ke tempat target. Apabila dosis berkurang, maka tidak akan memberikan efek yang diinginkan, tetapi dengan dosis berlebih dapat memberikan efek samping yang tidak diinginkan (Garg et al., 2002). Komponen utama penyusun gel adalah gelling agent yaitu CMC-Na dan humectant yaitu gliserin. Gelling agent berfungsi sebagai agen pembentuk gel sedangkan humectant berfungsi untuk menjaga kelembaban kulit. Komposisi dari gelling agent dapat mempengaruhi sifat fisik yaitu daya sebar dan viskositas sediaan dan stabilitas yaitu pergeseran viskositas. Penelitian ini dilakukan untuk mendapatkan sediaan gel hand sanitizer yang mempunyai karakteristik yang sesuai. G. Hipotesis 1. CMC-Na memiliki pengaruh terhadap sifat fisik dan stabilitas gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint pada rentang yang diteliti. 2. Semua formula gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint memenuhi kriteria sifat fisik dan stabilitas yang diinginkan.

(37) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 20 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian eksperimental dengan rancangan penelitian ini merupakan rancangan penelitian ulangan, yaitu memberikan perlakuan terhadap lebih dari satu satuan percobaan. B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional 1. Variabel penelitian a) Variabel bebas Variabel bebas dalam penelitian ini adalah komposisi CMC-Na sebagai gelling agent dalam basis sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint. b) Variabel tergantung Variabel tergantung dalam penelitian ini adalah sifat fisik (daya sebar dan viskositas), stabilitas (pergeseran viskositas), dan diameter zona hambat tiap formula (potensi antimikroba). c) Variabel pengacau terkendali Variabel pengacau terkendali dalam penelitian ini adalah kecepatan pengadukan, lama pengadukan dan suhu pengadukan pembuatan gel, tempat penyimpanan, lama penyimpanan, suhu dan lama inkubasi. d) Variabel pengacau tak terkendali Variabel pengacau tak terkendali dalam penelitian ini adalah kondisi penyimpanan (suhu dan kelembaban ruangan), penyimpanan dan pengujian gel, dan laju penguapan minyak atsiri daun mint. 20

(38) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 21 2. Definisi operasional a) F1 merupakan sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint dengan konsentrasi CMC-Na sebesar 0,5%. b) F2 merupakan sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint dengan konsentrasi CMC-Na sebesar 1%. c) F3 merupakan sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint dengan konsentrasi CMC-Na sebesar 1,5%. d) F4 merupakan sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint dengan konsentrasi CMC-Na sebesar 2%. e) F5 merupakan sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint dengan konsentrasi CMC-Na sebesar 2,5%. f) Gel antiseptik tangan (hand sanitizer) minyak atsiri daun mint merupakan sediaan semisolid yang memiliki efek antimikroba agar dapat melindungi dari infeksi bakteri yang dibuat dari minyak atsiri daun mint dengan CMC-Na sebagai gelling agent dan humektan gliserol yang sesuai dengan formula yang telah ditentukan dan dibuat sesuai dengan prosedur pembuatan gel pada penelitian ini. g) Gelling agent adalah bahan yang digunakan untuk membentuk kekentalan atau pembentuk sifat alir sediaan gel hand sanitizer. Gelling agent yang digunakan dalam penelitian ini adalah CMC-Na. h) Humectant adalah bahan yang digunakan untuk mencegah lepasnya air dari sediaan serta mengabsorsi lembab dari lingkungan saat diaplikasikan. Humectant yang digunakan dalam penelitian ini adalah gliserin.

(39) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 22 i) Sifat fisik gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint merupakan parameter yang digunakan untuk mengetahui kualitas fisik dari sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint. Dalam penelitian ini adalah viskositas, dan daya sebar. j) Stabilitas gel adalah besarnya nilai pergeseran viskositas antara sebelum dan sesudah penyimpanan selama 1 bulan. k) Viskositas adalah suatu ketahanan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint untuk mengalir setelah di berikan gaya. Semakin kecil viskositas, maka gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint akan semakin mudah untuk mengalir. l) Daya sebar adalah diameter penyebaran tiap 1 gram gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint pada alat uji daya sebar yang diberi beban 55 gram dan didiamkan selama 1 menit. m) Pergeseran viskositas merupakan presentase selisih dari viskositas gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint setelah 1 bulan penyimpanan dengan viskositas gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint setelah 48 jam pembuatan. n) Daya anti bakteri gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint adalah kemampuan dari gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint dalam membunuh atau menghambat bakteri Escherichia coli (gram negatif) yang ditunjukkan oleh diameter zona hambat yang dihasilkan o) Zona hambat merupakan zona jernih yang dihasilkan dimana tidak ada pertumbuhan bakteri Escherichia coli atau terdapat pertumbuhan sedikit sekali dibandingkan dengan control pertumbuhan.

(40) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 23 C. Alat penelitian Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah Glassware (Pyrex- Japan), neraca analitik (Mettler Toledo GB 3002), Mixer merk Philips®, Viscotester seri VT 04 (RION®-JAPAN), Stopwatch, indikator pH universal, alat pengukur daya sebar, piknometer, vortex, refractometer Abbe, pipet mikro 5-100 µL, autoklaf, jarum ose, tabung reaksi, pelubang sumuran 0,8 mm, cawan petri, horizontal double plate, dan inkubator. D. Bahan Penelitian Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah minyak atsiri daun mint yang diperoleh dari PT.BRATACO (lampiran 1), CMC-Na, Gliserin, Natrium Metabisulfit, aquadest, Muller – Hinton Broth (Merck), kultur murni Escherichia coli yang diperoleh dari Dinas Kesehatan, Balai Laboratorium Keseharan Yogyakarta. E. Tata Cara Penelitian 1. Verifikasi sifat fisik minyak atsiri daun mint Verifikasi minyak atsiri daun mint yang dilakukan pada penelitian ini, meliputi : a. Identifikasi bahan Minyak atsiri daun mint (yang merupakan minyak essensial dari tanaman mint (Oleum Mentha piperita L.) yang telah diuji identitasnya, dibuktikan dengan Certificate of Analysis. b. Verifikasi indeks bias minyak atsiri daun mint Indeks bias dari minyak atsiri daun mint diukur dengan menggunakan refractometer. Minyak atsiri daun mint diteteskan pada prisma utama, kemudian

(41) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 24 prisma ditutup dan ujung refraktometer diarahkan ke cahaya terang, sehingga cahaya terang akan melalui lensa skala sehingga dapat dilihat dengan jelas dan ditentukan nilai indeks biasnya. Refraktometer dialiri air mengalir dan diatur suhunya menjadi 20ºC. Nilai indeks bias minyak atsiri daun mint ditunjukkan oleh garis batas yang memisahkan sisi terang dan sisi gelap pada bagian atas dan bagian bawah. Dilakukan replikasi sebanyak 3 kali (Guenther, 2006). c. Verifikasi bobot jenis minyak atsiri daun mint Bobot jenis minyak atsiri daun mint diukur dengan menggunakan piknometer yang telah dikalibrasi, kalibrasi dilakukan dengan cara menetapkan bobot piknometer kosong dan bobot air pada suhu 25ºC. Piknometer diisi minyak atsiri daun mint dan suhu dikondisikan pada 25ºC, kemudian piknometer ditimbang. Bobot piknometer yang telah diisi minyak atsiri daun mint kemudian dikurangi bobot piknometer kosong. Bobot jenis minyak atsiri daun mint merupakan perbandingan antara bobot jenis minyak atsiri daun mint dengan bobot air, pada suhu 25ºC. Dilakukan replikasi sebanyak 3 kali (Guenther,2006). 2. Formulasi gel Formula yang digunakan mengacu pada penelitian Sari dan Isadiartuti (2006) yang berjudul gel antiseptik tangan ekstrak daun sirih. R/ Ekstrak daun sirih 30 g Carbopol 940 1 g TEA 1 g Gliserin 2 g Coringen Odoris (melon) 8 gtt Natrium Metabisulfit Aquadest 0,04 g 165,5 g

(42) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 25 Tabel IV. Hasil modifikasi dari formula acuan untuk pembuatan gel sebanyak 200 gram Bahan Minyak atsiri daun mint CMC–Na Gliserin Natrium Metabisulfit Aquadest (mL) F1 F2 F3 F4 F5 1 1 1 1 1 1 2 0,04 2 2 0,04 3 2 0,04 4 2 0,04 5 2 0,04 195,96 194,96 193,96 192,96 191,96 a) Sterilisasi Pengembangan CMC–Na dan proses pencampuran dilakukan di laboratorium steril dengan LAF yang telah disterilisasi dengan sinar UV selama 3 jam dan dilakukan secara aseptis. Seluruh alat gelas dan logam di sterilisasi dengan autoklaf selama 15 menit dengan suhu 121oC, sedangkan alat yang berbahan plastik disterilisasi dengan sinar UV selama 3 jam dan etanol 70% sebelum digunakan. Sedangkan bahan pembuatan gel disterilisasi dengan cara yang berbeda, CMC-Na disterilisasi dengan oven selama 1 jam dengan suhu 160oC, gliserin disterilisasi menggunakan autoklaf selama 30 menit dengan suhu 121oC. b) Pembuatan gel CMC-Na dikembangkan menggunakan aquadest steril dari masing masing formula selama 24 jam dan disimpan dalam inkubator. Kemudian CMC-Na yang telah dikembangkan ditambahkan gliserin, na-metabisulfit dan minyak atsiri daun mint kemudian dicampur menggunakan mixer dengan kecepatan putar pada level 1 hingga homogen selama 10 menit.

(43) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 26 3. Uji Organoleptis gel Uji organoleptis ini dilakukan dengan cara melihat secara visual bentuk sediaan gel yang telah dibuat seperti warna, bau, dan rasa untuk melihat kestabilan gel secara visual. 4. Uji pH gel Pengukuran pH ini menggunakan indikator universal dengan cara memasukkan indikator pH universal (pH strips) ke dalam gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint yang telah dibuat. Nilai pH ditentukan dengan cara membandingkan warna yang dihasilkan dengan standar. 5. Uji sifat fisik dan stabilitas gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint a) Uji viskositas dan pergeseran viskositas Pengukuran viskositas menggunakan alat Viscotester VT-04E. Gel dimasukkan ke dalam wadah hingga penuh dan dipasang pada portable viscotester. Viskositas gel diketahui dengan mengamati jarum penunjuk viskositas (Instruction Manual Viscotester VT-04E). Uji ini dilakukan pada 48 jam setelah pembuatan untuk mengetahui efek faktor terhadap viskositas. b) Uji daya sebar Pengujian ini merupakan hasil dari modifikasi pengujian (Garg et. al., 2002). Sediaan gel ditimbang seberat 1 gram dan diletakkan di tengah kaca bulat berskala. Di atas gel diletakkan kaca bulat lain dengan berat 55 gram sebagai pemberat, didiamkan selama 1 menit, kemudian dicatat penyebarannya. Pengujian daya sebar dilakukan pada 48 jam setelah gel selesai dibuat. Dilakukan replikasi sebanyak 3 kali.

(44) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 27 c) Uji Pergeseran Viskositas Pengujian stabilitas gel dilakukan dengan melihat nilai persentase pergeseran viskositasnya yang diperoleh dari selisih viskositas 48 jam dan satu bulan kemudian dikali 100%. Sediaan dianggap memiliki stabilitas yang baik jika memiliki persentase pergeseran viskositas kurang dari 10% (Zatz el at., 1996). Dilakukan replikasi sebanyak 3 kali. 6. Uji daya antimikroba gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint dengan metode difusi sumuran. a. Penyiapan media uji Pembuatan media MHA yaitu mencampurkan serbuk MHA 34 gram dalam aquadest 1000 ml. Pembuatan media MHB yaitu mencampurkan 21 gram ke dalam 1000 ml aquadest. Kemudian disterilkan dengan autoklaf 121OC pada 1 atm selama 15 menit. b. Pembuatan suspensi bakteri Diambil 1-3 ose kultur murni bakteri Escherichia coli, diinokulasikan ke dalam 10 ml MHB dan divortex serta diinkubasi 37 OC selama 24 jam. Dibuat suspensi sesuai standar MC Farland 2 (6 x 108 CFU/mL). c. Pembuatan kontrol media Media MHA dituang pada cawan petri disterilisasi dengan autoklaf selama 15 menit 121OC. Kemudian diinkubasikan 37 OC selama 24 jam. d. Pembuatan kontrol pertumbuhan bakteri Media MHA dituang pada cawan petri dan dicampurkan dengan bakteri uji lalu dilakukan pour plate dan disterilisasi dengan autoklaf selama 15 menit 121OC. Kemudian diinkubasikan 37 OC selama 24 jam.

(45) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 28 e. Uji potensi bakteri Semua alat yang akan digunakan disterilisasi dengan autoklat selama 15 menit 121OC. Media Muller-Hinton Agar yang steril dibuat double layer dengan perbandingan 1:6. Satu bagian adalah 5 mL sebagai layer bawah, dimasukkan ke dalam cawan petri dengan dan biarkan memadat, lalu enam bagiannya adalah 30 mL sebagai layer atas yang dituang ke dalam cawan petri setelah diinokulasikan bakteri uji. Pembuatan lubang sumuran pada media MHA menggunakan pelubang sumuran dengan diameter 8 mm sebagai tempat inokulasi 5 formula dan kontrol negatif yang diinokulasikan sebanyak 50µl dan diinkubasi selama 24 jam dengan suhu 37 OC. G. Analisis Hasil Data yang diperoleh pada penelitian ini dianalisis menggunakan program software R 3.0.0. Data yang dianalisis secara statistitik meliputi data uji viskositas dan uji daya sebar 48 jam setelah pembuatan, profil viskositas selama 1 bulan penyimpanan, data daya antimikroba masing-masing formula gel hand sanittizer minyak atsiri daun mint. Analisis statistik diawali dengan melihat normalitas data yang diperoleh dengan menggunakan uji Shapiro Wilk. Kenormalan suatu data diketahui dnegan melihat nilai p-value yang diperoleh, data dikatakan terdistribusi normal apabila nilai p-value > 0,05(Istyastono, 2012). Bila hasil uji Shapiro Wilk menyatakan bahwa data terdistribusi normal maka data dapat di uji menggunakan uji parametrik yaitu Levene test, sedangkan bila data dinyatakan tidak terdistribusi normal maka digunakan uji

(46) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 29 non-paramterik yaitu Kruskal-Wallis. Uji ini dilakukan untuk mengetahui data yang diperoleh memiliki kesamaan variansi atau tidak. Data dikatakan memiliki kesamaan variansi dengan melihat p-value, jika p-value > 0,05 maka data tersebut memiliki kesamaan variansi (Istyastono,2012). Selanjutnya data akan dianalisis untuk mengetahui pengaruh CMC-Na sehingga dapat diketahui pengaruh daya sebar, viskositas, pergeseran viskositas dan potensi antimikroba. Taraf kepercayaan yang digunakan dalam anilisis ini adalah 95%, faktor dikatakan berpengaruh jika p-value < 0,05. Analisis data yang telah diperoleh dilanjutkan dengan menguji ANOVA untuk mengetahui ada atau tidaknya perbedaan diantara data-data yang diperoleh. Kemudian data diperoleh diuji Turkey HSD untuk mengetahui kebermaknaan perbedaan data. Data pergeseran viskositas terlebih dahulu diuji normalitasnya menggunakan uji Shapiro-Wilk apabila data terdistribusi normal maka data akan diuji kesamaan viarian dengan uji Levene’s, jika data terdistribusi normal maka data dapat dianalisa dengan ANOVA satu arah, apabila bernilai (<0.05) maka pengujian data dilanjutkan dengan uji t dependent untuk mengetahui perbedaan antara dua kelompok perlakuan.

(47) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 30 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Identifikasi dan Verifikasi Sifat Fisik Minyak atsiri daun mint Minyak atsiri daun mint yang digunakan pada penelitian ini berasal dari PT.BRATACO Yogyakarta. Minyak atsiri daun mint yang digunakan adalah minyak atsiri daun mint yang dibuktikan dengan Certificate of Analysis (CoA) pada lampiran 1. Pengujian organoleptis minyak atsiri daun mint (bentuk, bau dan warna) juga dilakukan. Hasil organoleptis minyak atsiri daun mint yang digunakan pada penelitian ini yaitu berbentuk cair, dengan bau yang khas dan berwarna kuning jerami. Tahap awal pada penelitian ini adalah melakukan verifikasi pada minyak atsiri daun mint yang akan digunakan sebagai bahan pembuatan gel. Uji verifikasi ini bertujuan untuk mengetahui kualitas dari minyak atsiri daun mint. Hasil yang diperoleh dari uji verifikasi dapat dilihat pada tabel V. Tabel V. Hasil verifikasi minyak atsiri daun mint PT.BRATACO Sifat Fisik Teoretis Spesifikasi CoA Hasil verifikasi 𝟐𝟎 1,457-1,467 (IP) 1,4560-1,4660 1,4587 ± 0,0006 𝟐𝟓 0,900 – 0,916 (IP) 0,888-0,908 0,8901 ± 0,0009 Indeks bias π 𝟐𝟎 Bobot jenis d 𝟐𝟓 Hasil penelitian yang diperoleh menunjukkan bahwa indeks bias yang dihasilkan masuk kedalam range indeks bias π 20 20 teoritis berdasarkan International Pharmacopoeia dan masuk kedalam spesifikasi yang menjadi parameter PT.BRATACO Yogyakarta pada CoA (Lampiran 1). Sedangkan 30

(48) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 31 menurut International Pharmacopoei, range Bobot jenis d 25 25 minyak atsiri daun mint adalah 0,900 – 0,916 yang berarti bahwa hasil uji verifikasi minyak atsiri daun mint tidak masuk kedalam range tetapi hasil uji ini masuk kedalam spesifikasi yang menjadi parameter PT.BRATACO Yogyakarta pada CoA (lampiran 1). Berdasarkan hasil uji verifikasi dapat disimpulkan bahwa minyak yang berasal dari PT.BRATACO adalah minyak atsiri daun mint, tetapi memiliki kualitas kemurnian yang berbeda dari yang disebutkan pada literatur. Perbedaan ini diduga disebabkan perbedaan jumlah kandungan menthol dalam minyak atsiri daun mint tersebut. Kandungan menthol dalam minyak atsiri daun mint yang digunakan dalam penelitian adalah sebesar 50,20% (lampiran 1) sedangkan kandungan menthol pada literatur yang disebutkan sebesar 55,0%. B. Formulasi Gel Bentuk sediaan pada penilitian ini adalah gel. Gel dipilih karena mudah dicuci dengan air dan memiliki kemampuan untuk melepaskan zat aktif yang baik sehingga sangat cocok untuk tujuan penggunaan gel pada penelitian ini yaitu gel hand sanitizer. Formula yang digunakan pada penelitian ini merupakan formula modifikasi yang mengacu pada formula gel hand sanitizer ekstrak daun sirih Sari dan Isadiartuti (2006). Formula tersebut dimodifikasi agar sesuai dengan zat aktif dan agar di dapat sediaan gel hand sanitizer dengan sifat fisik yang diinginkan, yaitu viskositas 25-30 d.Pas, daya sebar 5-7 cm, dan pergeseran viskositas < 10%. Umumnya, setiap orang memiliki kebiasaan buruk dengan tidak mencuci tangan. Tidak mencuci tangan dapat mengakibatkan penumpukan bakteri pada

(49) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 32 tangan yang dapat menimbulkan penyakit terutama pada perncerrnaan. Gel hand sanitizer berfungsi meminimalkan bakteri yang terdapat ditangan. Pada penelitian ini, formulasi sediaan gel terdiri dari minyak atsiri daun mint, CMC-Na, gliserin, natrium metabisulfit, dan aquadest steril. Minyak atsiri daun mint berfungsi sebagai zat aktif karena minyak atsiri daun mint 0,5% sudah dapat menghambat pertumbuhan bakteri Escherichia coli. Gliserin berfungsi sebagai humektan dan juga berfungsi untuk melarutkan minyak atsiri daun mint. Humectant akan menarik air saat diaplikasikan pada kulit sehingga meningkatkan penyerapan air pada stratum corneum. CMC-Na digunakan sebagai gelling agent. CMC-Na dipilih karena aman untuk penggunaan oral maupun topikal serta memiliki stabilitas yang baik dan memiliki kemampuan untuk melepaskan zat aktif dengan baik. Sediaan hidrogel mudah ditumbuhi mikroba karena sebagian besar penyusunnya adalah air, oleh karena itu perlu ditambahkan pengawet. Pengawet yang digunakan pada penelitian ini adalah natrium metabisulfit karena aman untuk penggunaan oral maupun topikal. Bahan-bahan yang digunakan dalam formulasi disterilisasi terlebih dahulu sebelum digunakan, kecuali minyak atsiri daun mint. Minyak daun mint tidak disterilisasi karena telah memiliki kemampuan membunuh mikroba. CMC-Na dan Na-metabisulfit disterilisasi dengan oven pada suhu 160 oC selama 1 jam dan gliserin disterilisasi dengan autoklaf pada suhu 120 oC selama 15 menit. Pembuatan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint dilakukan di dalam LAF yang telah disterilisasi dengan sinar UV selama 3 jam agar sediaan yang dihasilkan steril. Tahap awal, pembuatan gel dilakukan mengembangkan CMC-

(50) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 33 Na selama 24 jam. Setelah gelling agent mengembang, kemudian semua bahan dicampur dengan menggunakan mixer selama 1 menit dengan kecepatan putar level 1. C. Uji Organoleptis Uji organoleptis adalah uji pendahuluan yang bertujuan untuk melihat kualitas dan stabilitas gel yang telah dibuat secara visual. Uji pendahuluan ini meliputi bau, bentuk, warna sediaan gel. Tabel VI. Hasil uji organoleptis (48 jam setelah pembuatan) Formula F1 Warna Kuning bening F2 Kuning bening F3 Kuning bening F4 Kuning bening F5 Kuning bening Bau Khas minyak atsiri daun mint Khas minyak atsiri daun mint Khas minyak atsiri daun mint Khas minyak atsiri daun mint Khas minyak atsiri daun mint Bentuk Semi solid liquid Semi solid liquid Semi solid liquid Semi solid liquid Semi solid liquid Tabel VII. Hasil uji organoleptis ( 30 hari setelah pembuatan ) Formula Warna Bau F1 Kuning bening F2 Kuning bening F3 Kuning bening F4 Kuning bening F5 Kuning bening Khas minyak atsiri daun mint Khas minyak atsiri daun mint Khas minyak atsiri daun mint Khas minyak atsiri daun mint Khas minyak atsiri daun mint Bentuk Semi solid liquid Semi solid liquid Semi solid liquid Semi solid liquid Semi solid liquid

(51) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 34 Pada tabel VI dan VII dapat dilihat bahwa tidak ada perubahan warna, bau dan bentuk sediaan gel sehingga dapat disimpulkan bahwa masing-masing formula sediaan gel stabil. D. Pengujian pH Gel Uji pH bertujuan untuk mengetahui pH tiap formula yang dibuat, sesaat setelah pembuatan dan setelah disimpan 1 bulan. Uji ini dilakukan dengan menggunakan indikator pH universal. Hasil uji pH gel antiseptik minyak atsiri daun mint terlihat dalam tabel VIII : Tabel VIII. Uji pH gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint Formula F1 F2 F3 F4 F5 pH Hari ke- 0 6 6 6 6 6 Hari ke - 30 6 6 6 6 6 Pada tabel VIII tampak bahwa semua formula memenuhi syarat pH kulit normal yaitu 4-6,5. selama penyimpanan 1 bulan pH sediaan tidak mengalami perubahan, berarti bahwa pH pada sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint stabil. E. Uji Sifat Fisik dan Stabilitas Fisik Gel Kualitas dari bentuk sediaan dapat dilihat dari sifat fisik dan stabilitas dari bentuk sediaan tersebut. Sifat fisik yang akan diidentifikasi pada gel yang diformulasikan dalam penelitian ini adalah viskositas dan daya sebar, sedangkan stabilitas gel ditentukan dari pergeseran viskositas setelah 30 hari penyimpanan.

(52) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 35 Uji viskositas dan daya sebar dilakukan setelah 48 jam pembuatan. Pada penelitian ini, faktor yang akan dilihat pengaruhnya terhadap sifat fisik dan stabilitas gel adalah gelling agent yaitu CMC-Na. Viskositas merupakan suatu tahanan dari suatu cairan untuk mengalir. Semakin tinggi viskositas, maka semakin besar tahanannya. Uji viskositas dilakukan 2 kali yaitu 48 jam dan 30 hari setelah pembuatan. Uji viskositas awal bertujuan untuk melihat kekentalan gel hand sanitizer minyak atsiri daun mint. Uji viskositas awal dilakukan setelah 48 jam pembuatan karena pada saat pembuatan diduga belum membentuk sistem gel yang utuh, dan diasumsikan bahwa setelah 48 jam maka sistem gel telah terbentuk secara utuh. Uji viskositas kedua, dilakukan setelah 30 hari pembuatan. Hal ini bertujuan untuk mengetahui perubahan viskositas yang terjadi selama kurun waktu tersebut. Uji daya sebar bertujuan untuk mengetahui luas penyebaran gel. Uji daya sebar gel dilakukan dengan mengukur diameter sebar 1 gram gel pada kaca bula berskala kemudian diatas gel diletakkan beban 55 gram selama 1 menit. Daya sebar adalah karakteristik yang berguna untuk memperhitungkan kemudahan aplikasi dari sediaan gel, pengeluaran gel dari wadah sediaan. Pada penelitian ini diameter daya sebar sediaan antara 5-7 cm dimana gel tergolong dalam sediaan yang semicair (semifluid).

(53) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 36 Tabel IX. Hasil pengujian viskositas, daya sebar dan pergeseran viskositas gel Formula Viskositas (d.Pa.s) Daya sebar (cm) Pergeseran viskositas (%) F1 F2 F3 F4 F5 0,3 ± 0,1 1,43 ± 0,30 24,3 ± 1,52 29,3 ± 2,51 67,7 ± 4,04 9,84 ± 0,15 9,43 ± 0,25 5,76 ± 0,15 5,46 ± 0,25 4,26 ± 0,25 16,07 ± 31,07 4,99 ± 4,60 6,23 ± 0,49 3,42 ± 0,2 8,09 ± 7,8 Pada tabel IX tampak bahwa hanya formula 3 dan 4 yang masuk dalam range viskositas dan daya sebar yang diinginkan. Formula 1, 2 dan formula 5 tidak masuk dalam range viskositas dan daya sebar, hal ini disebabkan karena konsentrasi CMC-Na yang terlalu kecil pada formula 1 dan 2, sedangkan konsentrasi CMC-Na terlalu besar pada formula 5. Formula yang tidak masuk dalam persyaratan pergeseran viskositas yang diinginkan hanya formula 1, sedangkan formula 2,3,4 dan 5 memenuhi persyaratan pergeseran viskositas yang baik yaitu < 10%. Hal ini dapat menunjukkan bahwa formula 1 paling tidak stabil selama penyimpanan. Formula 3 dan 4 memenuhi kriteria sifat fisik dan stabilitas gel. Selanjutnya data yang diperoleh tersebut dianalisis secara statistik untuk melihat ada atau tidaknya pengaruh dari CMC-Na terhadap viskositas, daya sebar, dan pergeseran viskositas yang diuji dalam penelitian ini. F. Pengaruh CMC-Na terhadap Sifat Fisik dan Stabilitas Gel Data yang didapat dari uji sifat fisik dan stabilitas kemudian dianalisis menggunakan program R 3.0.0, dengan uji ANOVA satu arah pada taraf kepercayaan 95%.

(54) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 37 Tahap pertama adalah uji normalitas dengan uji Shapiro-Wilk, karena jumlah sampel kurang dari 50. Tujuan dari uji ini adalah untuk mengetahui distribusi dari data tersebut normal atau tidak. Jika p-value > 0,05 ,maka hal ini menunjukkan bahwa data terdistribusi normal. Kemudian, setelah diketahui bahwa data terdistribusi normal maka dilakukan uji kesamaan varian. Uji ini bertujuan untuk mengetahui kesamaan varian dari suatu populasi. Uji kesamaan varian dilakukan dengan mengunakan Levene’s Test. Jika diperoleh nilai p-value >0,05 maka data menunjukkan kesamaan varian. 1. Viskositas Viskositas merupakan tahanan sediaan untuk mengalir. Pada penelitian ini, viskositas berperan dalam meningkatkan stabilitas serta kemudahan dalam aplikasinya. Tabel X. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk viskositas Formula p-value F1 F2 F3 F4 F5 1 0,6369 0,6369 0,7804 0,7262 Berdasarkan hasil uji normalitas Shapiro-Wilk pada tabel X, menunjukkan bahwa data viskositas terdistribusi normal dengan taraf kepercayaan 95% (0,05). Analisis statistika untuk viskositas menggunakan uji parametrik yaitu uji Levene’s Test. Berdasarkan hasil uji kesamaan varian Levene’s Test, p-value 0,2054 dengan taraf kepercayaan 95% (0,05). Hal ini menunjukkan bahwa data viskositas

(55) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 38 memiliki kesamaan varian. Kemudian, data diuji untuk mengetahui nilai efek faktor terhadap respon. Pengujian nilai efek, diperoleh nilai p sebesar 3,12 x 10-11 yang berarti bahwa setiap penambahan 0,5% CMC-Na berpengaruh terhadap viskositas.Pengaruh CMC – Na terhadap viskositas dapat dilihat pada gambar 4. 80 Viskositas (d.Pa.s) 70 60 50 40 Replikasi 1 30 Replikasi 2 20 Replikasi 3 10 0 0,5 1 1,5 2 2,5 Konsentrasi CMC-Na (%) Gambar 4. Pengaruh Konsentrasi CMC-Na terhadap viskositas setelah 48 jam Berdasarkan gambar IV dapat dilihat bahwa semakin meningkat konsentrasi CMC-Na maka semakin meningkat pula viskositas. Hal ini sesuai dengan teori, yang menyatakan bahwa viskositas meningkat seiring dengan meningkatnya konsentrasi polimer karena adanya peristiwa perpanjangan rantai polimer oleh koloid hidrofilik saat terpapar air dalam hal ini CMC-Na. Setelah diuji ANOVA maka selanjutnya diuji Turkey HSD untuk mengetahui kebermaknaan antar kelompok secara statistik.

(56) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 39 Tabel XI. Hasil uji Turkey HSD untuk melihat pengaruh variasi CMC-Na terhadap viskositas Perbandingan Formula F2:F1 F3:F1 F4:F1 F5:F1 F3:F2 F4:F2 F5:F2 F4:F3 F5:F3 F4:F5 p-adj Keterangan 0,9685395 0,0000010 0.0000002 0,0000000 0,0000015 0,0000002 0,0000000 0,1177918 0,0000000 0,0000000 Tidak berbeda Berbeda Berbeda Berbeda Berbeda Berbeda Berbeda Tidak berbeda Berbeda Berbeda 2. Daya sebar Parameter lain untuk menunjukkan sifat fisik gel minyak atsiri daun mint adalah daya sebar. Daya sebar adalah parameter untuk melihat luas penyebaran sediaan pada permukaan kulit. Tabel XII. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk untuk daya sebar Formula F1 F2 F3 F4 F5 Berdasarkan hasil uji normalitas p-value 0,6369 0,7804 0,6369 0,7804 0,7804 Shapiro-Wilk pada tabel XII menunjukkan bahwa data daya sebar terdistribusi normal dengan taraf kepercayaan 95% (0,05). Analisis statistika daya sebar menggunakan uji paremetrik yaitu uji Levene’s Test. Berdasarkan hasil uji kesamaan varian Levene’s Test, p-value 0,9199. Hal ini menunjukkan bahwa data daya sebar

(57) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 40 memiliki kesamaan varian dengan taraf kepercayaan 95% (0,05). Kemudian, data diuji untuk mengetahui nilai efek faktor terhadap respon. Pengujian nilai efek, diperoleh nilai p sebesar 5,48 x 10-11 yang berarti bahwa setiap peningkatan konsentrasi CMC-Na 0,5 % berpengaruh terhadap daya sebar sediaan gel. 12 Daya sebar (cm) 10 8 6 Replikasi 1 Replikasi 2 4 Replikasi 3 2 0 0,5 1 1,5 2 2,5 Konsentrasi CMC-Na (%) Gambar 5. Pengaruh konsentrasi CMC-Na terhadap daya sebar setelah 48 jam Pada gambar 5 dapat dilihat bahwa semakin meningkat konsentrasi CMCNa maka semakin turun daya sebar. Hal ini sesuai dengan teori yang menyatakan bahwa daya sebar berbanding terbalik dengan viskositas, yaitu semakin besar viskositas maka daya sebar semakin kecil. Setelah diuji ANOVA maka selanjutnya diuji Turkey HSD untuk mengetahui kebermaknaan data antar kelompok uji secara statistik.

(58) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 41 Tabel XIII. Hasil uji Turkey HSD untuk melihat pengaruh variasi CMC-Na pada daya sebar Perbandingan Formula p-adj Keterangan F2:F1 F3:F1 F4:F1 F5:F1 F3:F2 F4:F2 F5:F2 F4:F3 F5:F3 F4:F5 0,2369837 0,0000000 0,0000000 0,0000000 0,0000000 0,0000000 0,0000000 0,4809373 0,0000558 0,0003733 Tidak berbeda Berbeda Berbeda Berbeda Berbeda Berbeda Berbeda Tidak berbeda Berbeda Berbeda 3. Pergeseran viskositas Pergeseran viskositas adalah parameter untuk menunjukan stabilitas gel minyak atsiri daun mint. Selama penyimpanan terjadi peningkatan nilai viskositas dan penurunan daya sebar gel tersebut. Hal ini dipengaruhi oleh sifat alir (rheology) dari suatu sediaan gel. Dalam penelitian ini digunakan CMC-Na sebagai gelling agent memiliki sifat alir (rheology) pseudoplastis. Sifat alir pseudoplastis memiliki ciri-ciri seiring dengan meningkatnya kecepatan geser (gaya) akan menurunkan viskositas, sedangkan viskositasnya akan kembali seperti semula bahkan meningkat seiring dengan penyimpanan setelah tidak diberikan gaya (kecepatan geser). Stabilitas sediaan statistik dapat diuji menggunakan uji T berpasangan. Uji T berpasangan umumnya dilakukan untuk membandingkan subjek yang berpasangan atau 2 kelompok data yang diperoleh dari pengukuran dua kali

(59) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 42 objek pengamatan sama, setelah dan sebelum. Sebelum diuji dengan uji T berpasangan, uji normalitas dilakukan terlebih dahulu. Tabel XIV. Hasil uji normalitas Shapiro-Wilk pegeseran viskositas Formula p-value F1 F2 F3 F4 F5 0,2983 0,6792 0,7673 0,8861 0,2157 uji normalitas Shapiro-Wilk pada tabel Berdasarkan hasil XIV menunjukkan bahwa data pergeseran viskositas terdistribusi normal dengan taraf kepercayaan 95% (0,05). Kemudian data yang diperoleh dapat diuji Levene’s untuk mengetahui kesamaan varian data tersebut. Dari uji Levene’s diperoleh pvalue sebesar 0,4262 yang berarti bahwa data yang diperoleh memiliki kesamaan variansi dengan taraf kepercayaan 95% (0,05). Oleh karena itu, data dapat diuji secara ANOVA untuk mengetahui pengaruh variansi CMC-Na tehadap pergeseran viskosoitas. Nilai p-value yang diperoleh dari uji ANOVA yaitu 0,0106 yang berarti bahwa ada setiap penambahan 0,5% CMC-Na berpengaruh terhadap pergeseran viskositas. Uji-T berpasangan dilakukan untuk mengetahui perbedaan antara 2 kelompok data. Uji-T berpasangan dilakukan pada viskositas masing-masing formula dengan 48 jam setelah pembuatan dan 1 bulan setelah penyimpanan.

(60) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 43 Tabel XV. Hasil uji T pergeseran viskositas Formula F1 F2 F3 F4 F5 p-value 0,05719 0,05719 0,6667 0,6667 0,5012 Berdasarkan uji-T berpasangan pada taraf kepercayaan 95% (0,05) menyatakan bahwa ada tidak ada pergeseran viskositas selama penyimpanan 1 bulan pada masing-masing formula. G. Pengujian potensi antimikroba gel terhadap Escherichia coli Menurut penelitian Saeed et al., (2006) minyak atsiri daun mint memiliki aktivitas antimikroba lebih besar dibandingkan jus, infusi, dan dekoksi dari papermint karena memiliki kandungan menthol yang berfungsi sebagai antimikroba. Salah satu bakteri uji adalah Echerichia coli, minyak atsiri daun mint dapat menghambat bakteri tersebut dan menghasilkan zona hambat 13 mm (Saeed et al., 2006). Penelitian lebih lanjut dilakukan oleh Gupta et al., (2008) penelitian ini menyimpulkan bahwa 0,5% minyak atsiri daun mint sudah memiliki aktivitas antimikroba. Oleh karena itu, pengujian ini dilakukan dengan tujuan untuk ada atau tidaknya potensi antimikroba dari kelima formula gel terhadap pertumbuhan bakteri Escherichia coli. Pada penelitian ini bakteri yang digunakan adalah bakteri Escherichia coli, bakteri ini digunakan karena bakteri ini banyak menyebabkan angka kejadian penyakit infeksi yaitu 7.632 kasus dan sebagian besar dari kasus infeksi tersebut merupakan infeksi di saluran pencernaan.

(61) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 44 Gambar 6. Kontrol yang digunakan yaitu kontrol media (A) dan kontrol pertumbuhan bakteri (B) Pengujian potensi antimikroba ini menggunakan metode difusi sumuran karena selain metode ini relatif mudah, murah, praktis, pembacaan hasil mudah dan juga memiliki keuntungan yaitu jumlah sediaan gel yang berdifusi dapat terukur jumlahnya. Pengujian ini terdiri dari kontrol media, kontrol pertumbuhan bakteri, kontrol basis dan uji potensi sediaan yang direplikasi sebanyak 3 kali. Kontrol media berfungsi untuk memastikan bahwa media yang digunakan steril (tidak ada pertumbuhan bakteri). Kontrol pertumbuhan bakteri bertujuan untuk memastikan bahwa bakteri uji dapat tumbuh dengan baik dalam media yang digunakan. Dan kontrol basis gel digunakan untuk memastikan bahwa basis gel tidak memiliki potensi antimikroba sehingga zona jernih yang dihasilkan benarbenar berasal dari minyak atsiri daun mint. Pada cawan petri untuk uji potensi 6 lubang sumuran berdiameter 6mm. Lubang-lubang tersebut terdiri dari formula 1, formula 2, formula 3, formula 4, formula 5 dan kontrol basis gel. Pengujian potensi bakteri ini dilakukan 1 bulan setelah penyimpanan.

(62) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 45 Gambar 7. Hasil uji zona hambat bakteri Escherichia coli Berdasarkan gambar 7 , kelima formula gel yang diamati secara visual menunjukkan zona jernih, sedangkan kontrol basis gel tidak. Tabel XVI. Hasil uji potensi antimikroba gel terhadap Escherichia coli. Keterangan Kontrol basis F1 F2 F3 F4 F5 Diameter zona hambat (mm) I 0 13,8 10,2 8,3 6,7 5,3 II 0 13,4 10,5 8,8 7,2 4,8 III 0 12,8 10,4 9,2 6,5 4,7 Rata-rata ± SD 0±0 13,3 ± 0,5 10,36 ± 0,15 8,76 ± 0,45 6,8 ± 0,36 4,93 ± 0,32

(63) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 46 Gel memiliki perbedaan nilai rata-rata diameter zona hambat apabila dibandingkan dengan kontrol basis gel. Secara kualitatif, kelima formula gel tersebut memiliki potensi antimikroba terhadap Escherichia coli. Pengaruh CMC-Na terhadap efektifitas sediaan secara statistik dapat diuji menggunakan ANOVA. ANOVA untuk mengetahui pengaruh variansi CMC-Na tehadap diameter zona hambat. Nilai p-value yang diperoleh dari uji ANOVA yaitu 1,05 x 10-09, berarti bahwa setiap penambahan 0,5% CMC-Na berpengaruh terhadap diameter zona hambat. Berdasarkan hasil analisa data yang telah diperoleh menunjukkan bahwa masing-masing formula memiliki perbedaan efek antimikroba terhadap Escherichia coli, dimana formula 1 dengan konsentrasi CMC-Na 0,5% memberikan daerah hambat pertumbuhan yang paling besar dibandingkan dengan formula 2,3,4 dan 5 sehingga dapat disimpulkan bahwa gel hand sanitizer terbukti memiliki efek antimikroba terhadap Escherichia coli dan formula 1 dengan konsentrasi CMC-Na 0,5% memiliki efek antimikroba yang paling besar. Penelitian ini masih memiliki kekurangan yaitu tidak ada pembahasan tentang kemasan gel hand sanitizer sehingga tidak dapat dilakukan uji extrudability terhadap gel antiseptik minyak atsiri daun mint yang telah diformulasi. Uji extrudability adalah uji yang berfungsi untuk mengetahui kemudahan sediaan (gel) keluar dari kemasannya. Evaluasi ini tidak dapat dilakukan dikarenakan kemasan yang sesuai dengan kriteria yang dikehendaki tidak didapatkan.

(64) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 47 Pengujian potensi antimikroba yang dilakukan pada penelitian ini juga masih memiliki kekurangan yaitu tidak adanya kontrol positif dan tidak dilakukan uji aktivitas antimikroba sebelum dibentuk gel sehingga tidak dapat diketahui efektifitas antimikroba sediaan gel hand sanitizer yang dihasilkan.

(65) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 48 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. CMC-Na berpengaruh pada kelima formula. Semakin meningkat konsentrasi CMC-Na sebanyak 0,5% akan menaikkan viskositas, dan menurunkan daya sebar. 2. Formula gel minyak atsiri daun mint yang memenuhi kriteria sifat fisik adalah formula 3 dan 4, sedangkan kelima formula memenuhi kriteria stabilitas yang diinginkan. B. Saran 1. Perlu dilakukan optimasi agar mendapatkan sediaan gel yang memiliki sifat fisik dan stabilitas yang memenuhi kriteria sediaan gel yang baik serta memiliki efek antimikroba. 2. Pengujian dan jenis bakteri lebih bervariasi perlu dilakukan agar mendapatkan data yang lebih akurat. 3. Pengujian aktivitas antimikroba terhadap minyak atsiri daun mint perlu dilakukan agar dapat mengetahui efektifitas gel yang diformulasikan. 4. Pengujian extrudability perlu dilakukan untuk mengetahui konsistensi gel saat dikeluarkan dari kemasan. 48

(66) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 49 DAFTAR PUSTAKA Allen, L.V.Jr., 2002, The Art, Science, and Technology of Pharmaceutical Compounding, 2nd Ed., American Pharmaceutical Association, Washington, D.C., pp.301-324. Alankar. S., 2009, A Review On Peppermint Oil, Asian Journal of Pharmaceutical and Clinical Research. Barel, A.O., Paye, M., and Maibach, H.I., 2009, Handbook of Cosmetic Science and Technology, 3rd edition, Informa Healthcare USA p. 115, 126, pp. 357378. Benjamin,D.T.,2010,Introduction to Hand Sanitizer http://www.antimicrobialtest laboratories.com/information_about_hand_sanitizers.htm diakses tanggal 12 Oktober 2013. Block, S, 2001,Disinfection, Sterilization and Preservation. 4th. Edition. Williams and Wilkins.P. Buchmann, 2001, Main Cosmetic Vehicles, in Barel, A.O., Paye, M., dan Maibach, H.I., Handbook of Cosmetic Science and Technology, Marcel Dekker, Inc., New York, pp.145-167. Collet, D.M., and Aulton, M.E., 1990, Pharmaceutical Practice, EducationalLow-Priced Books Scheme, British, pp. 109-115, 127-128. Damayanti.A, Supriyati. N, Prichatin.A.K.D., 2009. Pengaruh Suhu Pengeringan Terhadap Komponen Minyak Atsiri Mentha Piperita L, Balai Besar Litbang Tanaman Obat dan Obat Tradisional, Surakarta. Departemen Kesehatan RI. 1995. Farmakope Indonesia, Edisi IV.Departemen Kesehatan RI, Jakarta. p.1097,532, 652. 49

(67) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 50 Departemen Kesehatan RI. 1977. Materia Medika Indonesia Jilid I. Departemen Kesehatan RI, Jakarta. p.57-58. Dryer, D. L, Gerenraich., Wadhams., 1998. Testing a New Alcohol-Free Hand sanitizer to Combat Infection. AORN Journal, August 1998, Vol. 68, No.2. Hammer,K.A., Carson C.F., dan Riley T.V.,1999. Antimicrobial activity of essential oils and other plant extracts. Department of Microbiology, The U niversity of Western Australia, Nedlands, Western Australia. International Pharmacopoeia. Monograph of peppermint oil. http://lib.njutcm.edu.cn/yaodian/ep/EP5.0/16_monographs/monographs_lp/Peppermint%20oil.pdf diakses tanggal 17 Oktober 2013 Istyastono, E.P., 2012, Mengenal Peranti Lunak R-2.14.0 for Windows: Aplikasi Statistika Gratis dan Open Source. Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta, pp.25-30. Jawetz, E.J.I., Melnick and Adelberg, E.A., 1996, Mikrobiologi Kedokteran, Edisi 20, EGC, Jakarta, pp.234-240. Leyden, J.J. and Rawlings, A.V., 2002, Skin Moisturization, Marcel Dekker, Inc, New York, pp.245-249. Lieberman, A. H., Lachman, L., Kanig, L. J. 1996. Teori dan Praktek Farmasi Industri, edisi III. Terjemahan: Siti Suyatmi. UI Press. Jakarta. Hal. 264 – 281, 305 – 313, 1092-1096. Martin, A., Swarbrick, J., dan Cammarata, A.,1993, Physical Pharmacy, Physical Chemical Principles in Pharmaceutical Science, diterjemahkah oleh Yoshita, UI Press, Jakarta, p.1077. Poucher, J., 2000. Poucher’s Perfume, Cosmetics and Soap. 10 th edition.Editor. Hilda Butler. Kliwer Academy Publishers USA. pp. 217 – 251.

(68) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 51 Panda, H., 2004, Essential Oil Handbook, National Institute of industrial Research, Delhi. p. 27. Pratiwi, S.T., 2008, Mikrobiologi Farmasi, Erlangga, Jakarta, pp. 22-24, 188-191. Garg, A., Aggarwal, D., Garg, S., and Singla, A.K., 2002, Spreading of Semisolid Formulation:AnUpdate,http://www.pharmtech.com/pharmtech/data/articles tandard/pharmtech/362002/30365/article.pdf, diakses tanggal 12 Oktober 2013. Guenther, E.,2006, Minyak Atsiri, Jilid I, diterjemahkan oleh Ketaren S., UI Press, Jakarta, pp.131-140. Gupta C,Garg, A.P Uniya, R.C and Kumari, A., 2008. Antimicrobial activity of some herbal oils against common food-borne pathogens, Department of Microbiology, C.C.S University, Meerut (India),Vol.02, pp. 258-261. Saeed, S., Naim, A., Tariq, P., 2006, In Vitro Antibacterial Activity of Peppermint. Department of Microbiology, Pakistan. Vol.38, No.3. Sari, R, Isadiartuti, D., 2006, Studi efektivitas sediaan gel antiseptik tangan ekstrak daun sirih (Piper betle Linn.), Majalah Farmasi Indonesia, Vol.17,pp. 163 – 169. Sinko, P.J., 2006, Physical Chemical and Biopharmaceutical Principles in the Pharmaceutical Sciences 5th ed., Lippincott Williams & Wilkins Philadelphia, pp. 481-483, 512. Smolinske, S. C., 1992, Handbook of Food, Drug and Cosmetic Excipient, CRC Press, USA, pp.295-296 Rowe, R.C., Sheskey, P.J., dan Quinn, M.E., 2009, Handbook of Pharmaceutical Exipients, 6th ed, Pharmaceutical Press, London, pp. 118-121, 283-285, 654-655.

(69) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 52 Tjitrosoepomo, G., 1994, Taksonomi Tumbuhan Obat- Obatan, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta, p. 79. Troy, D.B., 2006, Remington: The Science and Practice of Pharmacy, 21sted.,Lippincott Williams and Wilkins, Philadelphia, pp.770-771. Voigt, R., 1995, Lehrbruch der Pharmazeutischen Tecnologie, diterjemahkan oleh Soewandhi, S.N. dan Widianto, M.B, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta, pp. 141-142. WHO,2013, http://www.who.int/topics/diarrhoea/en/ diakses tanggal 12 Oktober 2013. Zatz, J.L., Kushla, G.P., 1996, Gels, in Lieberman, H.A., Lachman, L., Schwatz, J.B., (Eds.) Pharmaceutical Dosage Forms: Dysperse System Vol. 2, 2nd Ed., Marcel Dekker Inc., New York, pp. 400-401.

(70) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 53 LAMPIRAN Lampiran 1. Certificate of Analysis (CoA) minyak atsiri daun mint

(71) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 54 Lampiran 2. Verifikasi minyak atsiri daun mint 1. Indeks bias minyak atsiri daun mint Replikasi Indeks bias 1 1,4590 2 1,4590 3 1,4580 Rata-Rata ± SD 1,4587 ± 0,0006 2. Bobot jenis minyak atsiri daun mint Rumus untuk menghitung kerapatan minyak atsiri daun mint (25oC) : ρ minyak atsiri daun mint = Replikasi Bobot piknometer (g) Bobot piknometer + air (g) Bobot air (g) Kerapatan air (250C) (g/mL) Volume air (mL) 𝒃𝒐𝒃𝒐𝒕 𝒎𝒊𝒏𝒚𝒂𝒌 𝒅𝒂𝒖𝒏 𝒎𝒊𝒏𝒕 (𝒈) 𝒗𝒐𝒍𝒖𝒎𝒆 𝒎𝒊𝒏𝒚𝒂𝒌 𝒅𝒂𝒖𝒏 𝒎𝒊𝒏𝒕(𝒎𝑳) 1 24,0050 34,0160 10,0110 2 24,0010 34,0130 10,0120 3 24,0120 34,0180 10,0060 0,99707 10,0404 0,99707 10,0414 0,99707 10,0354 Replikasi Bobot piknometer (g) Bobot piknometer + minyak atsiri daun mint (g) Bobot minyak atsiri daun mint (g) Volume minyak atsiri daun mint (mL) ρ minyak atsiri daun mint (g/mL) Bobot jenis minyak atsiri daun mint Rata-rata ± SD 1 24,0010 2 24,0560 3 24,0220 32,9010 32,9730 32,9340 8,9000 8,9170 8,9120 10,0400 10,0410 10,0350 0,8865 0,8881 0,8881 0,8891 0,8907 0,8907 0,8901 ± 0,0009

(72) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 55 Rumus untuk menghitung bobot jenis minyak atsiri daun mint (25oC) : BJ = 𝒌𝒆𝒓𝒂𝒑𝒂𝒕𝒂𝒏 𝒎𝒊𝒏𝒚𝒂𝒌 𝒅𝒂𝒖𝒏 𝒎𝒊𝒏𝒕 𝟐𝟓𝐂 𝒌𝒆𝒓𝒂𝒑𝒂𝒕𝒂𝒏 𝒂𝒊𝒓 𝟐𝟓 𝑪 Replikasi I II III Rata-rata ± SD Bobot jenis 0,8891 0,8907 0,8907 0,8901 ± 0,0009

(73) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 56 Lampiran 3. Hasil uji sifat fisik dan stabilitas gel 1. Viskositas (d.Pa.s) Formula F1 F2 F3 F4 F5 I 0,4 1,5 23 29 67 Replikasi II 0,3 1,1 26 32 72 III 0,2 1,7 24 27 64 I 10 9,2 5,8 5,7 4,3 Replikasi II 9,8 9,4 5,9 5,2 4 III 9,7 9,7 5,6 5,5 4,5 Rata-rata ± SD 0,3 ± 0,1 1,43 ± 0,30 24,3 ± 1,52 29,3 ± 2,51 67,7 ± 4,04 2. Daya sebar (cm) Formula F1 F2 F3 F4 F5 Rata-rata ± SD 9,83 ± 0,15 9,43 ± 0,25 5,76 ± 0,15 5,46 ± 0,25 5,46 ± 0,25 3. Pergeseran viskositas (d.Pa.s) Rumus menghitung pergeseran viskositas gel minyak atsiri daun mint : Pergeseran viskositas = 𝒗𝒊𝒔𝒌𝒐𝒔𝒊𝒕𝒂𝒔 𝟒𝟖 𝒋𝒂𝒎 – 𝒗𝒊𝒔𝒌𝒐𝒔𝒊𝒕𝒂𝒔 𝟑𝟎 𝒉𝒂𝒓𝒊 𝒗𝒊𝒔𝒌𝒐𝒔𝒊𝒕𝒂𝒔 𝟒𝟖 𝒋𝒂𝒎 x100% I Replikasi II III F1 20 25 50 16,07 ± 31,07 F2 0 9,09 5,88 4,99 ± 4,60 F3 8,69 7,7 8,3 6,23 ± 0,49 F4 3,44 3,12 3,70 3,42 ± 0.2 F5 4,47 2,7 17,1 8.09 ± 7,8 Formula Rata-rata ± SD

(74) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 57 Lampiran 4. Hasil pengolahan data dengan Sofware R3.0.0 1. Viskositas a. Uji normalitas dengan Shapiro-Wilk Formula 1 p-value > 0,05  data terdistribusi normal Formula 2 p-value > 0,05  data terdistribusi normal Formula 3 p-value > 0,05  data terdistribusi normal Formula 4

(75) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 58 Formula 5 p-value > 0,05  data terdistribusi normal b. Uji Levene’s p-value > 0,05  memiliki kesamaan varian c. ANOVA p-value < 0,05  ada pengaruh d. Uji TurkeyHSD

(76) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 59 2. Daya sebar a. Uji normalitas dengan Shapiro-Wilk Formula 1 p-value > 0,05  data terdistribusi normal Formula 2 p-value > 0,05  data terdistribusi normal Formula 3 p-value > 0,05  data terdistribusi normal Formula 4 p-value > 0,05  data terdistribusi normal

(77) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 60 Formula 5 p-value > 0,05  data terdistribusi normal b. Uji Levene’s p-value > 0,05  memiliki kesamaan varian c. ANOVA p-value < 0,05  ada pengaruh d. Uji TurkeyHSD

(78) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 61 3. Pergeseran viskositas a. Uji normalitas Shapiro-Wilk Formula 1 p-value > 0,05  data terdistribusi normal Formula 2 p-value > 0,05  data terdistribusi normal Formula 3 p-value > 0,05  data terdistribusi normal Formula 4 p-value > 0,05  data terdistribusi normal

(79) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 62 Formula 5 p-value > 0,05  data terdistribusi normal b. Uji T-berpasangan Formula 1 p-value > 0,05  tidak ada pergeseran viskositas Formula 2 p-value > 0,05  tidak ada pergeseran viskositas

(80) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 63 Formula 3 p-value > 0,05  tidak ada pergeseran viskositas Formula p-value > 0,05  tidak ada pergeseran viskositas Formula 5 p-value > 0,05  tidak ada pergeseran viskositas

(81) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 64 Lampiran 5. Dokumentasi sediaan gel minyak atsiri daun mint 1. 48 jam setelah pembuatan Formula 1 replikasi II Formula 2 replikasi II Formula 3 replikasi II Formula 5 replikasi II Formula 4 replikasi II

(82) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 65 2. Setelah penyimpanan 1 bulan Formula 1 replikasi II Formula 3 replikasi II Formula 5 replikasi II Formula 2 replikasi II Formula 4 replikasi II

(83) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 66 Lampiran 6. Hasil uji potensi antimikroba gel terhadap Escherichia coli 1. Zona hambat Keterangan Kontrol basis F1 F2 F3 F4 F5 Diameter zona hambat (mm) I II III 0 0 0 13,8 13,4 12,8 10,2 10,5 10,4 8,3 8,8 9,2 6,7 7,2 6,5 5,3 4,8 4,7 Rata-rata ± SD 0±0 13,3 ± 0,5 10,36 ± 0,15 8,76 ± 0,45 6,8 ± 0,36 4,93 ± 0,32 2. Hasil uji statistik zona hambat masing-masing formula gel dibandingkan dengan kontrol negatif (basis) a. Uji normalitas dengan Shapiro-Wilk Formula 1 Formula 2

(84) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 67 Formula 3 Formula 4 Formula 5 b. Levene’s Test c. ANOVA

(85) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 68 Lampiran 7. Dokumentasi uji potensi

(86) PLAGIAT PLAGIATMERUPAKAN MERUPAKANTINDAKAN TINDAKANTIDAK TIDAKTERPUJI TERPUJI 69 BIOGRAFI PENULIS Penulis bernama lengkap Stephani Alvia Septiana Putri dilahirkan pada tanggal 28 September 1992 di Situbondo sebagai anak pertama dari dua bersaudara pasangan Bapak Thomas Hernawan dan Theresia Rini Rahayu. Penulis skripsi KONSENTRASI berjudul “PENGARUH CMC-NA SEBAGAI GELLING AGENT TERHADAP SIFAT FISIK DAN STABILITAS SEDIAAN GEL HAND SANITIZER MINYAK ATSIRI DAUN MINT (Oleum Mentha piperita L.)” mengawali pendidikannya di TK St.Theresia Situbondo pada tahun 1996 hingga hingga 1999, SDK Fransiskus Xaverius pada tahun 1999 hingga tahun 2004, SMPK St.Elias pada tahun 2004 hingga tahun 2007, dan SMAN 2 Situbondo pada tahun 2007 hingga tahun 2010. Kemudian penulis melanjutkan studi program S1 Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta pada tahun 2010 hingga tahun 2014. Selama menjadi mahasiswa penulis menjadi koordinator sie humas panita Journalistic Competition pada tahun 2012, sie Public Relation organisasi Pharmaholic pada tahun 2012.

(87)

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Pengaruh karbopol 940 dan gliserin dalam formulasi gel hand sanitizer minyak daun sirih hijau (Piper betle linn) terhadap sifat fisik, stabilitas fisik dan aktivitas antibakteri terhadap escherichia coli.
0
3
98
Optimasi formula gel hand sanitizer minyak atsiri jeruk bergamot dengan eksipien HPMC dan gliserin.
16
37
98
Optimasi formula sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri jeruk bergamot dengan humektan gliserin dan gelling agent carbopol.
0
1
80
Pengaruh konsentrasi hpmc dan propilen glikol terhadap sifat dan stabilitas fisik sediaan gel ekstrak pegagan (Centella asiatica (L.) Urban).
6
41
123
Pengaruh konsentrasi CMC-NA sebagai gelling agent dan propilen glikol sebagai humektan terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik gel ekstrak pegagan (Centella asiatica (L.) Urban).
4
21
139
Optimasi formula sediaan gel hand sanitizer minyak atsiri jeruk bergamot dengan gelling agent carbopol dan humektan propilen glikol.
3
17
106
Pengaruh penambahan minyak peppermint sebagai penetration enhancer terhadap karakteristik dan sifat fisik sediaan gel ekstrak tempe.
2
0
105
Pengaruh span 80 sebagai emulsifying agent dan carbopol 940 sebagai gelling agent terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik krim sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji (psidium guajava l.).
0
3
100
Pengaruh span 80 sebagai emulsifying agent dan carbopol 940 sebagai gelling agent terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik krim sunscreen fraksi etil asetat daun jambu biji
0
2
98
Perbedaan sifat fisik dan stabilitas fisik emulgel minyak cengkeh (oleum caryophylli) sebagai obat jerawat dengan variasi suhu dan lama pencampuran
0
0
106
Pengaruh penambahan polysorbate 40 dan sorbitan monolaurate sebagai emulsifying agent dalam lotion repelan minyak peppermint (Mentha piperita) terhadap sifat fisis dan stabilitas sediaan - USD Repository
0
0
146
Pengaruh penambahan konsentrasi CMC-Na pada sediaan sunscreen gel ekstrak temu giring (Curcuma heyneana Val.) terhadap sifat fisik dan stabilitas sediaan dengan sorbitol sebagai humectant - USD Repository
0
0
110
Pengaruh konsentrasi ekstrak kulit buah manggis (garcinia mangostana l.) terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik sediaan emulgel - USD Repository
1
1
125
Pengaruh variasi jumlah carbopol® sebagai gelling agent terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik sediaan sabun cuci tangan ekstrak etanol daun beluntas (pluchea indica (l.) less) dan uji aktivitas antibakteri - USD Repository
0
1
111
Pengaruh variasi jumlah CMC-Na sebagai gelling agent terhadap sifat fisik dan stabilitas fisik sediaan sabun cuci tangan antibakteri ekstrak etanol daun beluntas (pluchea indica (l.) less) - USD Repository
0
0
134
Show more