Uji Angka Kapang/Khamir (AKK), Angka Lempeng Total (ALT), dan identifikasi escherichia coli dalam jamu cekok dari penjual jamu racik ``x`` di Yogyakarta - USD Repository

Gratis

0
1
113
10 months ago
Preview
Full text

  

UJI ANGKA KAPANG/KHAMIR (AKK), ANGKA LEMPENG TOTAL

(ALT), DAN IDENTIFIKASI Escherichia coli DALAM JAMU CEKOK

DARI PENJUAL JAMU RACIK “X” DI YOGYAKARTA

  Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm)

  Program Studi Farmasi

  

Diajukan oleh :

Ribka Alvianita Susetyo

NIM : 108114105

FAKULTAS FARMASI

  

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

2014

  HALAMAN PERSEMBAHAN

  

“Karena masa depan sunguh ada, dan harapanmu tidak akan hilang”

Amsal 23:18

  “Segala Tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalamkebenaran”

  2 Timotius 3:16 Dengan penuh ucapan syukur,

  Saya persembahkan karya ini untuk : Tuhan Yesus Kristus atas kasih karuniaNya dan segalanya dalam hidup saya

  Papa, Mama, Mas Fian dan seluruh keluarga atas cinta , kasih sayang serta semangat Sahabat-sahabat yang luar biasa

  Dan semua orang yang Tuhan hadirkan dalam hidup saya Terimakasih

  

PRAKATA

  Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Pengasih atas berkat dan penyertaan-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Uji Angka Kapang/Khamir (AKK), Angka Lempeng Total (ALT), dan Identifikasi Escherichia coli dalam Jamu Cekok dari Penjual Jamu Racik “X” di Yogyakarta” ini dengan baik. Skripsi ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Farmasi Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

  Penyelesaian skripsi ini tentunya tidak lepas dari bantuan berbagai pihak, baik secara langsung maupun secara tidak langsung. Oleh karena itu penulis hendak mengucapkan terima kasih kepada :

  1. Bapak Ipang Djunarko, M.Sc.,Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma.

  2. Bapak Yohanes Dwiatmaka, M.Si., selaku Dosen Pembimbing skripsi ini atas segala kesabaran untuk selalu membimbing, memberi motivasi, dan memberi masukan kepada penulis dalam menyusun skripsi ini.

  3. Bapak Prof. Dr. C.J. Soegihardjo, Apt. dan Ibu Damiana Sapta Candrasari, M.Sc. selaku Dosen Penguji skripsi. Terimakasih atas bantuan dan masukkan kepada penulis demi kemajuan skripsi ini.

  4. Dr. Sri Hartati Yuliani, M.Si, Apt. selaku Kepala Penanggung Jawab Laboratorium Fakultas Farmasi yang telah memberi izin dalam penggunaan fasilitas laboratorium Mikrobiologi demi terselesaikannya

  5. Bapak Jumakir, Pak Sutiyono, dan Bu Septi selaku pembimbing selama melakukan penelitian di Balai Laboratorium Kesehatan Yogyakarta, terimakasih atas bimbingan, ilmu, kesabaran, dan semangat yang selalu dibagikan dalam proses pembuatan skripsi ini.

  6. Rekan – rekan penelitian seperjuangan Arellia Oktaviori, Anastasia Ika, Maria Dyah Kartika dan Theresia Nurida, untuk semangat kerjasama yang selalu dibagikan dalam proses penyusunan skripsi.

  7. Teman – teman FKK B 2010 Maria Malida Vernandes Sasadara, Brigitta Lynda, Yudhytha Anggarhani, Angelia Rosari, Agriva Devaly, Evan Gunawan, Stefanus Indra, Anggun Indah, Lukas Surya, Cornelia Melinda, Juana Merianti, Desi Irwanta, Sherly Damima, Antonio Leonardo, terima kasih untuk kebersamaan kita.

  8. Teman-teman “Wisma Sri Widodo” Mbak Febrin, Mbak Tania, Ejho, Dephik dan tak lupa Mas Teti atas bantuan, dukungan, semangat, perhatian, tawa dan bersedia menjadi tempat curahan hati.

  9. Bryan Wisnu Hernadi, terimakasih untuk dukungan semangat, doa,

moodbooster , yang selalu ada selama proses pembuatan skripsi ini.

  10. Pihak-Pihak lain yang turut membantu penulis namun tidak dapat disebutkan satu persatu.

  Penulis menyadari bahwa setiap manusia tidak ada yang sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan adanya kritik, saran dan masukan demi kemajuan di masa yang akan datang. Semoga tulisan ini dapat memiliki manfaat sekecil apapun bagi perkembangan ilmu pengetahuan khususnya di bidang kefarmasian, serta semua pihak, baik mahasiswa, lingkungan akademis, maupun masyarakat.

  Yogyakarta, Penulis

  DAFTAR ISI

  HALAMAN JUDUL...................................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ............................................................ ii HALAMAN PENGESAHAN........................................................................................ iii HALAMAN PERSEMBAHAN .................................................................................... iv LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA

  ILMIAH ..................................................................................................................... v PERNYATAAN KEASLIAN KARYA .......................................................................... vi PRAKATA ..................................................................................................................... vii DAFTAR ISI .................................................................................................................. x DAFTAR TABEL........................................................................................................... xiv DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................... xv DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................. xvi

  INTISARI ..................................................................................................................... xvii

  

ABSTRACT ..................................................................................................................... xviii

BAB I. PENDAHULUAN .............................................................................................

  1 A. Latar Belakang .................................................................................................

  1 B. Rumusan Masalah ............................................................................................

  5 C. Keaslian Penelitian...........................................................................................

  6 D. Manfaat Penelitian ...........................................................................................

  6 E. Tujuan Penelitian .............................................................................................

  7 BAB II. PENELAAHAN PUSTAKA............................................................................

  8

  A. Obat Tradisional, Jamu dan Cairan Obat Dalam................................................

  8 B. Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik (CPOTB)....................................

  10 C. Jamu Cekok .......................................................................................................

  11 D. Angka Kapang Khamir (AKK) ..........................................................................

  14 E. Angka Lempeng Total (ALT).............................................................................

  16 F. Escherichia coli..................................................................................................

  18 G. Identifikasi Escherichia coli ..............................................................................

  23 1. Uji fermentasi gula-gula.................................................................................

  23 2. Uji Sulfur Indol Motility.................................................................................

  24 3. Uji IMVIC ......................................................................................................

  25 H. Keterangan Empiris............................................................................................

  27 BAB III. METODE PENELITIAN................................................................................

  28 A. Jenis dan Rancangan Penelitian .........................................................................

  28 B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional ....................................................

  28 1. Variabel utama..............................................................................................

  28 2. Variabel pengacau ........................................................................................

  28 3. Definisi operasional.....................................................................................

  29 C. Bahan Penelitian.................................................................................................

  30 1. Bahan utama.................................................................................................

  30 2. Bahan kimia .................................................................................................

  30 D. Alat Penelitian....................................................................................................

  30 E. Tata Cara Penelitian ...........................................................................................

  31 1. Pemilihan sampel .........................................................................................

  31

  2. Penanganan wadah/kemasan penyiapan sampel ..........................................

  31 3. Tahap pra-pengkayaan .................................................................................

  31 4. Pengujian Angka Kapang Khamir ...............................................................

  32 5. Uji Angka Lempeng Total ............................................................................

  34 6. Uji identifikasi Escherichia coli ..................................................................

  40 7. Pengecatan Gram .........................................................................................

  42 8. Interpretasi hasil ...........................................................................................

  43 F. Analisis Hasil .....................................................................................................

  43 BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................................

  44 A. Pengambilan sampel...........................................................................................

  44 B. Uji Angka Kapang Khamir (AKK) ....................................................................

  45 C. Uji Angka Lempeng Total (ALT) .......................................................................

  50 D. Uji Identifikasi Escherichia coli ........................................................................

  53 1. Uji pengkayaan dalam media Escherichia coli Broth................................

  53

  2. Isolasi E.coli pada sampel jamu cekok dalam media Trypon Bile X-Glucoronide ............................................................................................

  55

  3. Identifikasi dan konfirmasi keberadaan E.coli pada sampel jamu cekok .................................................................................................

  56 a. Uji biokimia ...........................................................................................

  57 b. Uji SIM ..................................................................................................

  60 c. Uji IMVIC ..............................................................................................

  62 1. Uji indol ...........................................................................................

  63 2. Uji metil merah ................................................................................

  64

  3. Uji Voges Proskaeur .........................................................................

  65 4. Uji sitrat............................................................................................

  67 d. Pengecatan Gram ..................................................................................

  68 E. Uji MPN ............................................................................................................

  72 1. Uji pendugaan bakteri Coliform...................................................................

  72 2. Uji penegasan bakteri Coliform ...................................................................

  74 3. Uji konfirmasi Coliform fekal......................................................................

  75 BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................

  77 A. Kesimpulan .................................................................................................

  77 B. Saran ..........................................................................................................

  77 Daftar Pustaka ................................................................................................................

  78 Lampiran ........................................................................................................................

  81 Biografi Penulis..............................................................................................................

  94

  DAFTAR TABEL Tabel I. Petunjuk penghitungan TPC (Total Plate Count)........................................

  38 Tabel II. Hasil uji IMVIC ..........................................................................................

  43 Tabel III. Angka Kapang Khamir (AKK) Jamu cekok waktu 5 hari inkubasi .......................................................................................................

  48 Tabel IV. Angka Kapang Khamir (AKK) dari ke-3 sampel jamu cekok ....................

  49 Tabel V. Angka Lempeng Total (ALT) jamu cekok waktu inkubai 48 jam...............

  52 Tabel VI. Angka Lempeng Total (ALT) dari ke-3 sampel jamu cekok ......................

  52 Tabel VII. Hasil Uji Identifikasi E.coli.........................................................................

  71

  DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Uji dalam media Escherichia coli Broth...................................................

  54 Gambar 2. Hasil Isolasi E.coli pada sampel jamu cekok dalam media Trypton Bile X-Glucoronide (TBX) ..........................................................

  56 Gambar 3. Hasil uji fermentasi gula-gula sampel jamu cekok ...................................

  59 Gambar 4. Hasil uji sulfur sampel jamu cekok ..........................................................

  61 Gambar 5. Hasil uji motilitas sampel jamu cekok pada media SIM ..........................

  62 Gambar 6. Hasil uji indol sampel jamu cekok pada media SIM ................................

  64 Gambar 7. Hasil uji metil merah sampel jamu cekok ................................................

  65 Gambar 8. Hasil uji Voges Proskaeur sampel jamu cekok ........................................

  66 Gambar 9. Hasil uji sitrat sampel jamu cekok ............................................................

  68 Gambar 10. Hasil Pengecatan Gram biakan bakteri sampel jamu cekok ...................

  70 Gambar 11. Hasil uji air pada media LTB yang digunakan untuk pembuatan jamu cekok ...............................................................................................

  73 Gambar 12. Hasil uji air pada media BGLB yang digunakan untuk pembuatan jamu cekok .............................................................................

  74

  DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Surat Ijin Laboratorium .....................................................................

  82 Lampiran 2. Hasil uji MPN coliformdan coliform fekal ........................................

  83 Lampiran 3. Tabel MPN menurut formula Thomas ...............................................

  84 Lampiran 4. Foto Penanganan Sampel...................................................................

  87 Lampiran 5. Nilai ALT sampel jamu cekok inkubasi 24 jam .................................

  87 Lampiran 6. Perhitungan dan nilai ALT jamu cekok inkubasi 48 jam ...................

  88 Lampiran 7. Perhitungan dan nilai AKK inkubasi 5 hari .......................................

  90 Lampiran 9. Foto ALT inkubasi 48 jam .................................................................

  92 Lamiran 10. Foto AKK inkubasi 5 hari..................................................................

  93

  

INTISARI

  Jamu Cekok merupakan obat tradisional Indonesia yang banyak dikonsumsi oleh masyarakat. Jamu cekok memiliki khasiat menambah nafsu makan, dan kebanyakan dikonsumsi oleh anak-anak. Pembuatan jamu yang kurang memperhatikan sanitasi dan higienitas perlu diwaspadai adanya cemaran mikroba. Adanya cemaran mikroba ini memungkinkan timbulnya penyakit sehingga mengurangi keamanannya bila dikonsumsi oleh anak-anak..

  Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui Angka Kapang Khamir (AKK), Angka Lempeng Total (ALT), dan keberadaan bakteri patogen

  

Escherichia coli pada sediaan jamu cekok yang dijual oleh salah satu penjual

jamu racik jamu racik “X” di Kota Yogyakarta.

  Penelitian ini merupakan penelitian non eksperimental dengan rancangan deskriptif komparatif. Dilakukan replikasi sebanyak tiga kali dan dilakukan uji AKK, ALT, dan identifikasi Escherichia coli.

  Hasil penelitian menunjukkan jumlah AKK dalam sampel jamu cekok

  4

  4

  7

  7

  adalah 2,5 x 10 – 10,0 x 10 , Angka Lempeng Total 1,6 x 10 – 2,7 x 10 serta positif mengandung bakteri E.coli.

  Kata kunci: Jamu Cekok, AKK, ALT, Escherichia coli

  ABSTRACT

  Jamu cekok is an Indonesian traditional medicine and has been

  consuming by Indonesian public especially to increase appetite and it is mostly consumed by children. The manufacture processing that is less attention of hygiene and sanitation may increases possibility of microorganism contaminating. Microorganism contaminating may increases diseases and reduce the safety when it is consumed by children.

  The research’s purpose was to provide information about total plate count, the number of mold/yeast, and the presence of Escherichia coli in jamu cekok from “X” seller in Yogyakarta.

  This research is non-experimental research with descriptive explorative design. Sample replication was counted three times and determination of total plate count, the number of mold/yeast, and identification of E.coli were done.

  The research’s result of jamu cekok were show that ranged of total plate

  7

  

7

  count was between 1,6 x 10 – 2,7 x 10 , the number of mold/yeast was beetwen

  4

  4 2,5 x 10 – 10,0 x 10 and E.coli contamination was positive.

  

Keywords : Jamu cekok, Number of Mold/Yeast, Total Plate Count, Escherichia

coli

BAB I PENGANTAR A. Latar Belakang Penelitian Perkembangan obat tradisional di jaman modern kini meningkat karena

  banyaknya masyarakat yang lebih memilih menggunakan obat tradisional daripada obat sintetik. Kecenderungan masyarakat dalam mencari alternatif pengobatan yang berdasar pada “back to nature” (kembali ke alam) dikarenakan efek samping pengobatan yang memanfaatkan bahan-bahan alam relatif lebih kecil, lebih aman, praktis, serta murah (Suharmiati dan Handayani, 2005).

  Dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 007 tahun 2012 tentang Registrasi Obat Tradisional pasal 1 ayat 1 disebutkan obat tradisional adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sediaan sarian (galenik) atau campuran dari bahan tersebut yang secara turun menurun telah digunakan untuk dan dapat diterapkan sesuai norma yang berlaku(DepKes RI, 2012).

  Di Indonesia, jamu sebagai bagian dari obat herbal/ramuan, telah diterima dan digunakan secara luas oleh masyarakat dalam rangka pemeliharaan kesehatan, hal ini didukung dengan adanya data Riset kesehatan dasar (Riskesdas) tahun 2010, sekitar 59,12% penduduk Indonesia pernah mengkonsumsi jamu dan 95,6% diantaranya merasakan jamu berkhasiat dalam meningkatkan kesehatan (DepKes RI, 2011). Kebiasaan minum jamu sudah menjadi budaya, terutama bagi masyarakat di Pulau Jawa. Selain untuk menjaga kesehatan, kebiasaan ini juga merupakan alternatif pengobatan untuk mengobati penyakit ringan seperti pegal linu, nyeri saat menstruasi, untuk melancarkan asi, flu, batuk, masuk angin, dan untuk menambah nafsu makan pada anak (Soedarsono dan Harini, 2002).

  Dalam Keputusan Kepala Badan Pengawas Obat dan makanan Nomor : Hk.00.05.4.2411 tahun 2004 tentang pengelompokan dan Penandaan Obat Bahan Alam Indonesia antara lain dalam pasal 2 disebutkan bahwa jamu harus memenuhi kriteria : aman sesuai persyaratan yang ditetapkan; klaim khasiat dibuktikan berdasarkan data empiris, dan memenuhi persyaratan mutu yang berlaku. Obat tradisional berdasarkan sumber pembuatnya dapat dikelompokkan sebagai obat tradisional buatan sendiri dan obat tradisional buatan pabrik. Obat tradisional buatan penjual jamu atau lebih dikenal dengan sebutan jamu gendong termasuk dalam kategori jamu buatan sendiri ini banyak digemari oleh masyarakat Indonesia khususnya di Pulau Jawa (Supardi, Herman, Yuniar, 2011).

  Sesuai dengan Kepmenkes no.661/MENKES/SK/VII/1994 tentang persyaratan obat tradisional disebutkan bahwa cairan obat dalam yaitu salah satu contohnya jamu harus memenuhi persyaratan antara lain :(1) keseragaman

  3

  volume, (2) Angka Kapang Khamir tidak lebih dari 10 ,(3) Angka Lempeng Total

  4

  tidak lebih dari 10 , tidakmengandung mikroba patogen, aflatoksin tidak lebih dari 30bpj. Mikroba patogen yang dimaksud adalah semua mikroba yang dapat menyebabkan orang menjadi sakit bila kemasukan mikroba tersebut. Obat tradisional untuk penggunaan secara oral perlu diwaspadai adanya mikroba seperti :Salmonella, Escherichia coli, Staphylococcus aureus, dan Pseudomonas aeruginosa . (BPOM RI, 1994).

  Dalam budaya masyarakat Jawa dikenal adanya jamu cekok. Jamu cekok adalah jamu khusus yang ditujukan bagi anak-anak yang mengalami penurunan nafsu makan. Penamaan jamu cekok mengacu pada cara pemberian yang diminumkan secara paksa dengan cara memeras jamu ke dalam mulut anak. Jamu cekok ini dipercaya memiliki khasiat sebagai perangsang munculnya nafsu makan pada anak. Jamu cekok adalah ramuan bahan tradisional yang terdiri dari

  

Curcuma xanthorriza Roxb. (temulawak), Zingiber zerumbet L. (lempuyang

  gajah), Tinospora crispa L. (brotowali), Curcuma aeruginosa Roxb. (temu ireng) serta Carica papaya L. (pepaya).

  Di Yogyakarta terdapat salah satu tempat usaha jamu cekok terkenal yang dijual oleh penjual jamu racik “X” (Limananti& Triratnawati, 2003). Dari hasil observasi yang peneliti lakukan pada proses pembuatan jamu cekok oleh penjual jamu racik “X” pada bulan September 2013 ini sangat memungkinkan terjadinya kontaminasi bakteri. Kontaminasi ini mungkin terjadi karena dalam proses pembuatan jamu cekok alat-alat yang digunakan kurang higienis dan kurang terjaga kebersihannya serta tempat pembuatannya pun diruangan yang sanitasinya tidak cukup baik sehingga memungkinkan adanya kontaminasi bakteri. Penjual jamu racik “X” berjualan dari pukul 06.00 sampai 19.30. Produksi jamu dilakukan pada jam 09.00 setiap harinya, jamu yang dibuat pada hari ini akan dijual untuk keesokan harinya. Jeda waktu yang lama ini memungkinkan adanya pertumbuhan bakteri dan jamur. Peneliti memilih melakukan observasi pada penjual jamu “X” saja karena sudah berjualan cukup lama, yaitu sejak tahun 1985 dan selalu mempunyai banyak konsumen. Konsumen yang datang tidak hanya berasal dari kota Yogyakarta, namun ada juga yang berasal dari luar kota Yogyakarta. Penjual jamu racik “X” menjual sekitar 20 macam jenis jamu, namun yang paling banyak peminatnya adalah jamu cekok.Sampel jamu cekok yang diambil dari penjual jamu racik “X” dianggap dapat mempresentasikan cara pembuatan jamu pada penjual jamu yang lain. Jamu cekok sebagai obat tradisional ini harus memenuhi persyaratan yang berlaku yang ditetapkan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia (Limananti& Triratnawati, 2003; Soedarsono dan Harini, 2002).

  Dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 007 tahun 2012 tentang Registrasi Obat Tradisional pasal 4 ayat 1 disebutkan bahwa obat tradisional yang dibuat oleh usaha jamu racikan dan usaha jamu gendong tidak memerlukan izin edar. Jamu cekok sebagai produk usaha jamu racikan memang tidak memerlukan izin edar namun, kualitasnya harus dapat dijamin terutama dalam hal kebersihan dan proses pembuatannya sehingga tetap aman dikonsumsi (Depkes RI, 2012).

  Hasil pengujian mikrobiologis yang dilakukan Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) pada tahun 2001 di Jawa Tengah terhadap produk industri obat tradisional yang beredar dipasaran sekitar 30% menunjukkan sampel bakteri total melebihi batas yang ditentukan. Bakteri patogen yang paling banyak ditemukan sebagai kontaminan adalah kelompok Coliform. Salah satu jenis bakteri Coliform yang paling banyak ditemukan adalah bakteri Eschericia coli (Zulaikhah, 2005).

  Escherichia coli adalah bakteri patogen yang bila ada di saluran

  pencernaan dalam jumlah banyak dapat menimbulkan infeksi dan menyebabkan berbagai penyakit, seperti diare, meningitis, gangguan pada ginjal, kejang perut, demam dan infeksi lainnya (Suriawiria, 1986). Bakteri E.coli digunakan sebagai indikator adanya kontaminasi feces dan kondisi sanitasi yang tidak baik terhadap air, makanan dan minuman (Fardiaz, 1993). Jamu cekok yang umumnya dikonsumsi oleh anak-anak bila tercemar bakteri E.coli dapat mengakibatkan penyakit infeksi dan diare. Anak-anak memiliki sistem pertahanan tubuh yang lebih rentan dibandingkan dengan orang dewasa. Apabila E.coli masuk ke dalam tubuh maka akan memproduksi toksin berbahaya. Toksin inilah yang dapat menyebabkan diare, ganguan pencernaan, dan komplikasi kesehatan lainnya (Tempo, 2013).

  Penelitian ini bertujuan untuk meneliti cemaran mikrobia yang meliputi Angka Kapang Khamir (AKK), Angka Lempeng Total (ALT) dan identifikasi keberadaan bakteri patogen khususnya Escherichia coli pada jamu cekok yang dijual oleh penjual jamu racik “X”sehingga dapat diketahui apakah jamu cekok yang dijual oleh penjual jamu racik “X” sudah memenuhi persyaratan secara mikrobiologis.

B. Rumusan Masalah

  1. Berapakah angka lempeng total dan angka kapang khamir yang terdapat pada sediaan jamu cekok yang dijual oleh penjual jamu racik“X” Yogyakarta?

  2. Adakah cemaran bakteri E.coli dalam jamu cekok yang dijual oleh penjual jamu racik“X” di Yogyakarta?

  

C. Keaslian Penelitian

  Penelitian jamu cekok pernah dilakukan oleh Angelia melaporkan bahwa jamu cekok dapat meningkatkan berat badan pada mencit yang dengan dosis 0,052 mg/20gBB/hari (Angelia, 2007). Penelitian lain yang dilakukan Jauhari (2007) melaporkan bahwa jamu cekok dapat dibuat diformulasikan dalam bentuk sediaan tablet hisap dengan komposisi : jamu cekok 58,7%, manitol 11,3%, dan dekstrosa 30%.Limananti dan Trianawati (2003) melakukan penelitian tentang manfaat jamu cekok dengan melakukan wawancara kepada konsumen terkait khasiat jamu cekok dan budaya masyarakat yang masih melestarikan budaya minum jamu. Sedangkan publikasi penelitian mengenai Uji Angka Kapang Khamir (AKK), Angka Lempeng Total (ALT), dan identifikasi Escherichia coli pada sediaan jamu cekok penjual jamu racik “X” di kota Yogakarta belum pernah dilakukan.

  

D. Manfaat Penelitian

  1. Manfaat teoritis Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi mengenai

  Angka Lempeng Total, Angka Kapang Khamir dan ada tidaknya bakteri

  Escherichia coli dalam jamu cekok yang dijual olehpenjual jamu racik “X” di kota Yogyakarta.

  2. Manfaat praktis Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi kepada masyarakat mengenai kualitas keamanan sediaan jamu cekok yang dijual oleh penjual jamu racik”X” di Yogyakarta.

E. Tujuan Penelitian

  1. Tujuan umum Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kualitas mikrobiologis jamu cekok yang dijual oleh penjual jamu racik “X” di Yogyakarta dalam aspek Angka Kapang Khamir, Angka Lempeng Total dan keberadaan E.coli

  2. Tujuan khusus (1) Mampu memberikan data dan informasi mengenai angka lempeng total dan angka kapang khamir pada jamu cekok penjual jamu racik “X”

  Yogyakarta. (2) Mampu memberikan data dan informasi terkait kemungkinan cemaran bakteri E.coli pada jamu cekok penjual jamu racik “X” Yogyakarta.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Obat Tradisional, Jamu dan Cairan Obat Dalam Dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 007

  tahun 2012 pada pasal 1 ayat 1 dinyatakan : Obat Tradisional adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sediaan sarian (galenik), atau campuran dari bahan tersebut yang secara turun temurun telah digunakan untuk pengobatan, dan dapat diterapkan sesuai dengan norma yang berlaku di masyarakat (DepKes RI, 2012).

  Berdasarkan data WHO pada tahun 2005 sekitar 80% penduduk dunia pernah menggunakan obat herbal. Di Indonesia obat tradisional masih sangat sering digunakan. Data ini didukung dengan hasil riset dari Susenas (Survey Sosial Ekonomi Nasional) pada tahun 2007 bahwa tercatat 65,01% penduduk Indonesia yang mengeluh sakit dalam waktu kurang dari sebulan akan memilih melakukan pengobatan sendiri dengan menggunakan obat tradisional. Menurut data Riskesdas tahun 2010, 50% penduduk Indonesia mengkonsumsi jamu untuk terapi alternatif dan sebagai upaya untuk memelihara kesehatan (Supardi, Herman, Yuniar, 2010)

  Obat tradisional berdasarkan sumber pembuatnya dapat dikelompokkan sebagai obat tradisional buatansendiri, obat tradisional buatan penjual jamu dan obat tradisional buatan pabrik. Obat tradisional buatan sendiri banyak digunakan masyarakat dalam upaya pengobatan sendiri menggunakan bahan baku dari lingkungan sekitar. Obat tradisional buatan penjual jamu salah satunya adalah jamu gendong, yaitu suatu bentuk minuman yang sangat digemari masyarakat di Jawa, dan di berbagai pulau lain di Indonesia.Konsumsi jamu sebagai upaya pengobatan telah dikenal luas dan dimanfaakan masyarakat untuk tujuan mengobati penyakit ringan, mencegah datangnya penyakit, menjaga ketahanan dan kesehatan tubuh, serta untuk tujuan kecantikan (Supardi, Herman, Yuniar, 2010).

  Jamu merupakan cairan obat dalam. Jamu adalah obat tradisional yang tidak memerlukan pembuktian ilmiah sampai uji klinis, tetapi cukup dengan bukti empiris (Handayani dan Suharmiati, 2002). Sebagaimana diatur dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI No : 661/Menkes/SK/VII/1994, persyaratan obat tradisional yang meliputi keseragaman volume, angka kapang khamir, angka lempeng total, mikroba patogen, aflatoksin, bahan tambahan cairan obat dalam seperti pengawet dan pewarna, wadah dan peyimpanan. Angka kapang khamir

  3

  tidak boleh lebih dari 10 dan lempeng total yang diperbolehkan adalah tidak lebih

  4

  dari 10 . Mikroba patogen harus mempunyai nilai negatif. Mikroba patogen yang dimaksud adalah semua mikroba yang dapat menyebabkan orang menjadi sakit bila kemasukan mikroba tersebut. Obat tradisional untuk penggunaan obat dalam termasuk di dalamnya cairan obat dalam perlu diwapadai adanya mikroba seperti :Salmonella, Escherichiacoli, Staphylococcus aureus, dan Pseudomonas

  

aeruginosa . Cairan obat dalam tidak boleh mengandung bakteri patogen karena

  mikroba patogen sangat berbahaya. Mikroba patogen dapat menyebabkan infeksi penyakit. Persyaratan obat tradisional yang baik bertujuan untuk melindungi konsumen dan menjaga mutu dari obat tradisional itu sendiri (BPOM, 1994).

B. Cara Pembuatan Obat Tradisional Yang Baik (CPOTB)

  Pembuatan obat tradisional termasuk jamu harus memenuhi kriteria dan persyaratan yang ditentukan. Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) pada tahun 2005 menyatakan bahwa obat tradisional merupakan produk yang dibuat dari bahan alam yang jenis dan sifat kandungannya sangat beragam sehingga untuk menjamin mutu obat tradisional diperlukan cara pembuatan yang baik dengan lebih memperhatikan proses produksi dan penanganan bahan baku (BPOM, 2005).

  Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik (CPOTB) meliputi seluruh aspek yang menyangkut pembuatan obat tradisional, yang bertujuan untuk menjamin agar produk yang dihasilkan senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang telah ditentukan sesuai dengan tujuan penggunaannya. Tujuan dari CPOTB ini adalah untuk melindungi masyarakat terhadap hal-hal merugikan dari penggunaan obat tradisional yang tidak memenuhi persyaratan mutu (BPOM, 2005).

  CPOTB wajib diterapkan oleh industri obat tradisional yang memiliki ijin edar. Sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 007 tahun 2012 tentang Registrasi Obat Tradisional pasal 4 ayat 1 disebutkan bahwa obat tradisional yang dibuat oleh usaha jamu racikan dan usaha jamu gendong tidak memerlukan izin edar. Usaha jamu gendong dan jamu racikan memang tidak diwajibkan untuk menerapkan CPOTB namun, CPOTB dapat menjadi acuan dalam proses pembuatan produk jamu, sehingga kualitas mutu tetap terjamin dan aman untuk dikonsumsi. Usaha jamu gendong dan jamu racik tidak memerlukan ijin edar karena lingkup distribusinya yang kecil sehingga pengawasannya dianggap mudah (DepKes RI, 2012).

C. Jamu Cekok

  Jamu cekok merupakan ramuan bahan tradisional yang secara empiris berdasarkan pengalaman turun-temurun dipercaya memiliki khasiat sebagai perangsang munculnya nafsu makan pada anak. Istilah cekok mengacu pada cara atau metode pemberian jamu yaitu dengan cara meminumkan jamu secara paksa langsung ke dalam mulut anak. Pertama-tama ramuan jamu yang masih berupa campuran tumbuh-tumbuhan, rempah-rempah yang telah dihaluskan dan diberi sedikit air, ditempatkan padaselembar kain kecil serupa sapu tangan, kemudian ujung-ujungnya disatukan (seperti membungkus). Anak yang akan dicekok biasanya menunjukkan sikap menolak dan berontak, dipangku orang tuanya dengan posisi agak berbaring. Selanjutnya hidung anak dipencet sehingga mulutnya akan terbuka dengan sendirinya. Pada saat inilah jamu yang telah disiapkan diperas di mulut anak sehingga cairannya masuk ke dalam mulut.

  (Limananti dan Triratnawati, 2003) Kandungan dari jamu cekok adalah Curcuma xanthorrhiza Roxb.

  (temulawak), Zingiber zerumbet (lempuyang gajah), Tinospora crispa L. (brotowali), Curcuma aeruginaosa Roxb. (temu ireng) serta Carica papaya L. (pepaya). Masing-masing komponen dari jamu cekok mempunyai khasiat untuk meningkatkan nafsu makan (Soedarsono dan Harini, 2002). Cara pembuatan jamu cekok ini cukup mudah dan sederhana hanya dengan menghaluskan semua bahan, dikukus, lalu didiamkan dan ketika ada pembeli datang baru diperas dan dicekokkan, atau dibawa pulang. Pembuatan jamu ini biasanya dilakukan pukul 09.00 dan jamu yang dibuat akan dijual keesokan harinya.

  Komponen jamu cekok yang digunakan meliputi :

  a. Temulawak (Curcuma xanthorriza Roxb.) Temulawak merupakan tanaman asli Indonesia dan termasuk salah satu jenis temu-temuan yang paling banyak digunakan senagai bahan baku obat tradisional. Selain itu, temulawak merupakan sumber bahan pangan, pewarna, bahan baku industri seperti kosmetika, maupun dibuat makanan atau minuman segar. Sebagai ramuan obat tradisional, temulawak dapat digunakan sebagai bahan obat utama (remedium cardinale), bahan obat penunjang (remedium adjuvans), pemberi warna (corrigenta odoris). Secara empiris, temulawak digunakan sebagai obat dalam bentuk tunggal maupun campuran. Rimpang temulawak berbau tajam, rasanya pahit agak pedas. Temulawak mempunyai khasiat laktagoga, kolagoga dan digunakan dalam pengobatan perut kembung, sembelit, diare, haid tidak lancar, serta menambah nafsu makan (Dalimartha, 2006).

  b. Lempuyang gajah (Zingiber zerumbet) Lempuyang gajah mempunyai efek farmakologis sebagai anti radang

  (anti inflamasi) dan digunakan pula sebagai penambah nafsu makan (stomachica). Bagian yang biasanya digunakan adalah bagian rimpang

  (Hariana, 2006). Tanaman Lempuyang gajah berwarna hijau agak kehitaman, bagian rimpang muda maupun rimpang tua berwarna kuning muda dengan daging berwarna kuning. Rimpang berasa pahit getir dan berbau wangi (Rukmana, 2004).

  c. Brotowali (Tinospora crispa L.) Secara turun temurun, brotowali sudah banyak dimanfaatkan oleh masyarakat Indonesia sebagai obat demam, sakit perut, mengobati gatal-gatal, luka yang sulit disembuhkan seta digunakan sebagai penambah nafsu makan. Brotowali dapat memberikan efek farmakologis seperti analgesik, anti- inflamasi, antikoagulan, tonikum, antiperiodikum, dan diuretik (Kresnady, 2003).

  d. Temu ireng (Cucurma aeruginosa Roxb.) Temu ireng berasal dari famili Zingiberaceae. Rimpangnya mempunyai rasa pahit, tajam dan sifatnya dingin. Berkhasiat sebagai peluruh flatus

  (karminatif), peluruh dahak, meningkatkan nafsu makan (stomakik), anthelmintik, pembersih darah setelah melahirkan atau setelah haaid (Hariana, 2006).

  e. Daun Pepaya (Carica papaya L.) Pepaya dikenal mempunyai banyak manfaat termasuk bagian daunnya.

  Daun pepaya dipercaya memiliki khasiat sebagai stomakik atau penambah nafsu makan karena berkhasiat memacu enzim pencernaan. Daun pepaya memiliki kandungan enzym papain, alkaloid karpaina, pseudo-karpaina, glikosid, karposid dan saponin, sakarosa, dekstrosa, dan levulosa (Santoso, 2006).

D. Angka Kapang Khamir (AKK)

  Angka kapang/khamir adalah jumlah koloni kapang dan khamir yang

  O

  ditumbuhkan dalam media yang sesuai selama 5 hari pada suhu 20-25 C dan dinyatakan dalam satuan koloni /mL (Soekarto, 2008).

  Kapang merupakan mikroorganisme bersel banyak yang membentuk miselia yang tampak sebagai benang-benang halus. Mikroba ini membentuk spora sebagai salah satu alat perkembangbiakannya. Kapang juga dapat membentuk mikotoksin yang telah dikenal sebagai penyebab keracunan akut maupun kronis (Depkes RI, 1998).

  Khamir adalah mikroorganisme bersel satu dengan bentuk oval dan berukuran lebih besar daripada bakteri. Khamir dapat tumbuh pada makanan, peralatan pengolahan pangan, atau permukaan bangunan yang mengandung sedikit air dan zat gizi yang mungkin berasal dari sisa makanan yang tidak dibersihkan secara sempurna (DepKes RI, 1998).

  Kapang dan khamir apabila dikonsumsi dalam jumlah banyak dan dalam jangka waktu yang panjang dapat menimbulkan penyakit. Penyakit yang disebabkan oleh khamir dan jamur disebut mikosis. Reaksi yang biasa disebabkan karena toksin khamir adalah adalah reaksi alergi atau radang yang kadang-kadang mempunyai tanda spesifik seperti adanya granuloma dan eosinofil. Khamir dapat menimbulkan reaksi alergi terutama pada manusia yang kekebalan tubuhnya tidak terlalu baik seperti pada lansia, orang yang sedang menjalani pengobatan antibiotik, anak-anak, dan orang yang terinfeksi HIV. Mikotoksin merupakan toksin yang diproduksi oleh jamur. Mikotoksin yang sering ditemukan adalah aflatoksin yang diproduksi oleh Aspergilus flavus dan Aspergillus parasiticus. Fungi ini secara alami terdapat dalam tanah, kacang tanah, jagung, beras, singkong, kacang-kacangan, cabai dan rempah-rempah (Pratiwi, 2008). Bahan makanan dan minuman yang disimpan pada suhu hangat dan basah dapat diinfeksi oleh jamur sehingga mengkotaminasi makanan dengan aflatoksin. Pada manusia aflatoksin dapat menyebabkan toksigenik (menimbulkan keracunan), mutagenik (menimbulkan mutasi), dan dapat meningkatkan risiko karsinoma hepatoseluler (Underwood, 1999). Salah satu contoh khamir yang paling sering ditemukan menimbulkan infeksi pada manusia adalah golongan Candida. Candida adalah anggota flora normal yang terdapat pada saluran pencernaan, selaput mukosa saluran pernapasan, vagina, uretra, kulit dan dibawah jari-jari kuku tangan dan kaki. Penyakit yang disebabkan oleh ragi spesies Candida disebut kandidiasis, kandidiasis dapat bersifat akut atau subakut dan dapat menyebabkan infeksi pada mulut, vagina, kulit, kuku, bronki, atau paru-paru. Terkadang infeksi Candida dapat menyebabkan septikemia, endokarditis, atau meningitis. Infeksi Candida umumnya terjadi apabila kondisi tubuh inang sedang mengalami penurunan daya tahan tubuh (Kuswadji, 1999).

  Kapang khamir dapat tumbuh selama proses penyimpanan bahan baku jamu, penyimpanan makanan dan minuman, serta dalam kondisi tanah lembab.

  Khamir dapat menyebabkan pembusukan dan dekomposisi bahan pangan karena sifatnya, yaitu mikroba fermentatif yang dapat menguraikan unsur organik menjadi alkohol dan CO

  2 . Contoh khamir yang yang dapat menyebabkan pembusukan bahan pangan adalah Saccaromyces cerevisiae (SNI, 2009).

  Jumlah kapang (jamur) dan khamir yang besar, menunjukkan kemunduran dari mutu obat tradisional. Kapang dan khamir akan berkembang biak bila tempat tumbuhnya cocok (DepKes RI, 1994).

  Untuk mengetahui jumlah AKK dapat dilakukan dengan metode MA PPOM nomor 96/mik/00. Uji AKK memiliki prinsip pertumbuhan kapang khamir setelah cuplikan diinokulasikan pada media yang sesuai dan diinkubasikan pada suhu 20-25°C. (Fardiaz, 1993). Perhitungan AKK berdasarkan prosedur Metode analisis Pusat Pengujian Obat dan Makanan (MA PPOMN, 2006).

E. Angka Lempeng Total (ALT)

  Keputusan Menteri Kesehatan RI No: 661/Menkes/SK/VII/1994 menyatakan bahwa perlu dicegah peredaran obat tradisional yang tidak memenuhi persyaratan keamanan, kemanfaatan dan juga mutu. Salah satu parameter yang dipersyaratkan adalah Angka Lempeng Total (ALT) (DepKes RI, 1994).

  Angka Lempeng Total (ALT) adalah pertumbuhan bakteri mesofil aerob setelah sampel diinkubasi dalam perbenihan yang cocok selama 24-48 jam pada suhu 37°C. Dalam pengujian ALT digunakan metode pour plate dengan cara menginokulasikan bakteri pada media agar tuang pada suhu 45°C dalam cawan petri. Ketika agar memadat, sel-sel bakteri tidak dapat bergerak dalam agar dan akan tumbuh menjadi koloni (SNI, 1992).

  Metode kuantitatif digunakan untuk mengetahui jumlah mikroba yang ada pada suatu sampel, umumnya dikenal dengan Angka Lempeng Total (ALT). Uji Angka Lempeng Total dan lebih tepatnya ALT aerob mesofil atau anaerob mesofil menggunakan media padat dengan hasil akhir berupa koloni yang dapat diamati secara visual berupa angka dalam koloni (cfu) per ml/g atau koloni/100ml. Prinsip pengujian Angka Lempeng Total menurut metode Analisis Mikrobiologi (MA PPOMN nomor 96/mik/00) yaitu pertumbuhan koloni bakteri aerob mesofil setelah cuplikan diinokulasikan pada media lempeng agar dengan metode pour plate dan diinkubasi pada suhu yang sesuai. Pada pengujian Angka Lempeng Total menggunakan media PCA (Plate Count Agar) sebagai media padatnya. Digunakan juga pereaksi khusus Triphenyl Tetrazolium Chloride 0,5 % (TTC) (BPOM, 2008).

  Angka Lempeng Total harus ditekan sekecil mungkin. Meskipun mikroba tersebut tidak membahayakan bagi kesehatan, tetapi kadang-kadang karena pengaruh sesuatu yang dapat menjdi mikroba membahayakan. Yang jelas angka lempeng total tersebut dapat digunakan sebagai petunjuk tingkat berapa industri tersebut melaksanakan Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik (CPOTB). Makin kecil angka lempeng total bagi setiap produk makin tinggi nilai pengetrapan CPOTB di industri tersebut (DepKes RI, 1994).

  Perhitungan jumlah bakteri yang hidup (viable count) menggambarkan jumlah sel yang hidup, sehingga lebih tepat apabila dibandingkan dengan cara

  

total cell count . Pada metode ini setiap sel mikroba yang hidup dalam suspensi

  akan tumbuh menjadi 1 koloni setelah diinkubasikan dalam media biakan dengan lingkungan yang sesuai. Koloni bakteri adalah kumpulan dari bakteri-bakteri yang sejenis yang mengelompok dan membentuk suatu koloni. Setelah diinkubasi maka akan diamati dan dan dihitung jumlah koloni yang tumbuh dan merupakan perkiraan atau dugaan dari jumlah mikroba dalam suspensi tertentu (Hadioetomo, 1993).

  Koloni yang tumbuh tidak selalu berasal dari 1 sel mikroba, karena ada beberapa mikroba tertentu yang cenderung berkelompok atau berantai. Bila ditumbuhkan pada media dan lingkungan yang sesuai, kelompok bakteri ini akan menghasilkan 1 koloni. Oleh karena itu, seringkali digunakan istilah Colony

  

Forming Unit (CFU) untuk menghitung jumlah mikroba hidup. Sebaiknya hanya

  lempeng agar yang mengandung 25-250 koloni saja yang digunakan dalam perhitungan (SNI, 1992).

  Lempeng agar dengan koloni>250 koloni akan sulit dihitung sehingga kemungkinan adanya kesalahan dalam penghitungan sangat besar. Digunakan pengenceran sampel untuk membantu memperoleh perhitungan dalam jumlah yang benar (Lay, 1994).

F. Escherichia coli

  Escherichia coli adalah bakteri oportunistik yang banyak ditemukan di

  dalam usus besar manusia sebagai flora normal. Bakteri ini berbentuk kokobasil (berbatang pendek), bersifat gram negatif, tidak berspora, anaerob fakultatif, dan motil. Bakteri Escherichia coli merupakan flora normal yang terdapat dalam usus, dapat menjadi patogen ketika mencapai jaringan luar intenstinal normal atau tempat flora normal yang kurang umum. Penyakit yang ditimbulkan antara lain infeksi saluran kencing, septis, meningitis, dan diare (Jawetz, 1996).

  Mikroba yang paling umum digunakan sebagai indikator adanya pencemaran feses dalam air, bahan makanan maupun minuman termasuk jamu adalah Escherichia coli. E.coli merupakan spesies dengan habitat dalam saluran pencernaan dan saluran non pencernaan seperti tanah dan air. Mikroba dari jenis tersebut selalau terdapat dalam kotoran manusia. E.coli merupakan mikroba dari kelompok Coliform. Mikroba dari kelompok Coliform secara keseluruhan tidak umum hidup atau terdapat di air, makanan ataupun minuman, sehingga keberadaannya dapat dianggap sebagai petunjuk terjadinya pencemaran kotoran dalam arti luas, baik dari kotoran hewan ataupun manusia(Purnawijayanti, 2001).

  Infeksi Escherichia coli seringkali berupa diare yang disertai darah, kejang perut, demam, dan terkadang dapat menyebabkan gangguan pada ginjal.

  Infeksi Escherichia coli pada beberapa penderita, anak-anak dibawah 5 tahun, dan orang tua dapat menimbulkan komplikasi yang disebut sindrom uremik hemolitik.

  Sekitar 2 – 7% infeksi E.coli dapat menimbulkan komplikasi. Berdasarkan sifat virulensinya, E.coli yang dapat dikelompokan menjadi E.coli yang dapat menyebabkan infeksi intestin, antara lain :

  1. Escherichia coli enteropatogenik (EPEC) Jenis ini merupakan penyebab utama diare pada bayi. EPEC memiliki fimbria, toksin yang tahan terhadap panas (ST), dan toksin yang tidak tahan panas

  (LT), serta menggunakan adhesin, yang dikenal sebagai intimin untuk melekat pada sel mukosa usus. Infeksi EPEC dapat mengakibatkan diare berair yang biasanya dapat sembuh sendiri, tetapi ada juga yang menjadi kronis. Lama diare yang disebakan oleh EPEC dapat diperpendek dengan pemberian antibiotik.

  2. Escherichia coli enterotoksigenik (ETEC) ETEC merupakan diare penyebab diare pada anak dan wisatawan yang bepergian ke daerah yang bersanitasi buruk. Oleh karena itu, diare yang disebabkan bakteri ini sering disebut juga sebagai diare wisatawan. Faktor kolonisasi ETEC yang spesifik untuk manusia adalah fimbria adhesin. Faktor ini dapat menyebabkan ETEC melekat pada epitel usus halus sehingga biasanya menyebabkan diare tanpa demam. Beberapa galur bakteri ini menghasilkan eksotoksin yang tidak tahan panas (LT), ETEC juga memproduksi toksin yang tahan panas (ST). Toksin yang tahan panas (ST) tahan dalam air mendidih selama 30 menit. Enterotoksin yang stabil dalam pemanasan ini merupakan peptida yang memiliki bobot molekul sekitar 4000 dalton. Karena ukurannya yang kecil inilah, toksin ST diperkirakan sulit diinaktifkan oleh pemanasan. Toksin ini dapat menyebabkan konsentrasi guanosin monosulfat siklik dalam sitoplasma meningkat sehingga meningkatkan konsentrasi adenosin monofosfat setempat (cAMP). Hal ini menimbulkan hipersekresi air dan klorida secara terus-menerus dan lama yang disertai penghambatan resorpsi natrium. Lumen usus teregang oleh cairan dan mengakibatkan hipermotilitas dan diare.

  3. Escherichia coli enteroinvasif (EIEC) Mekanisme patogenik EIEC mirip dengan patogenesis Shigella. EIEC masuk dan berkembang dalam epitel sel-sel kolon sehingga menyebabkan kerusakan pada sel kolon. Gejala yang ditimbulkan oleh infeksi EIEC mirip dengan gejala yang disebabkan oleh Shigella. Gejala diare yang timbul biasanya disertai dengan demam.

  4. Escherichia coli enterohemoragik (EHEC) Jenis bakteri ini menghasilkan suatu toksin yang bernama verotoksin.

  Nama verotoksin sesuai dengan efek sitotoksik toksin ini pada sel vero, yaitu sel ginjal yang diperoleh dari sel ginjal monyet Afrika (African green monkey). EHEC dapat menyebabkan kolitis berdarah (diare berat yang disertai pendarahan dan sindrom uremik hemolitik (gagal ginjal akut yang disertai anemia hemolitik mikroagiopatik dan trombositopenia).

  5. Escherichia coli enteroagregatif (EAEC) EAEC merupakan penyebab utama diare pada masyarakat berkembang.

  Bakteri ini dapat menimbulkan diare akut dan kronis. EAEC melekat pada sel manusia dengan pola yang khas dan menyebabkan diare yang tidak berdarah, tidak menginvasi, dan tidak menyebabkan inflasi pada mukosa intenstin. EAEC diperkirakan memproduksi entero aggregative ST toxin (EAST), yang merupakan suatu enterotoksin yang tidak tahan panas. EAEC juga memproduksi hemolisin yang diproduksi galur E.coli yang dapat menyebabkan infeksi saluran kemih.

  Peranan toksin dan hemolisin dalam virulensi EAEC belum diketahui dengan pasti (Radji, 2009).

  Escherichia coli adalah bagian normal dari flora saluran usus.

Escherichia coli seringkali diduga sebagai penyebab timbulnya diare. Mekanisme

E.coli menimbulkan diare yaitu :

  a. Escherichia coli enterotoksinogen memproduksi enterotoksin. Enterotoksin yang dihasilkan ini ada 2 macam, yaitu toksin yang tahan panas (ST) dan oxin yang tidak tahan panas (LT). Toksin LT menyebabkan peningkatan aktifitas enzim adenil siklase dalam sel mukosa usus halus dan merangsang sekresi cairan yang mempunyai kekuatan 100 kali lebih rendah dibandingkan toksin kolera dalam menimbulkan diare. Sedangkan toksin ST bekerja dengan cara mengaktivasi enzim guaiakolat siklase menghasilkan siklik guanosin monofosfat yang dapat menyebabkan gangguan absorpsi klorida dan natrium serta menurunkan motilitas usus halus b. Escherichia coli menimbulkan diare dengan cara menginvasi langsung lapisan epitelium dinding usus. Ketika invasi lapisan usus terjadi, diare timbul karena pengaruh racun lipopolisakarida dinding sel (endotoksin) (Jawetz, 1996).

  Untuk mengetahui adanya keberadaan E.coli biasanya dilakukan uji identifikasi dengan metode IMVIC (uji Indol, Metil Merah, Voges Proskaeur, dan sitrat). Apabila positif mengandung E.coli maka akan memberikan hasil positif untuk uji Indol dan uji metil merah, dan memberikan hasil negatif untuk uji voges proskaeur dan uji sitrat. Identifikasi E.coli merupakan serangkaian uji untuk mengetahui keberadaan E.coli berdasarkan karakteristik khusus E.coli. Pengujian identifikasi ini untuk melihat morfologi dan sifat biokimia dari E.coli. Escherichia

  

coli adalah bakteri garam-negatif, anaerob fakultatif dan non spora. Sel-selnya

  berbentuk batang yang panjangnya sekitar 2 µm dan diameternya 0,5 µm, dengan

  3

  volume sel 0,6-0,7 µm . E.coli memiliki karakter khusus yaitu : (1) mampu menguraikan asam amino menjadi indol tetapi tidak menghasilkan residu sulfur, yang dideteksi melalui penambahan reagen Kovacs dan memiliki motilitas pada media atau habitat alaminya karena adanya flagel (Flagellum peritrikus), (2) mampu menguraikan beberapa jenis gula dalam fermentasinya (glukosa, laktosa, manitol, maltosa, dan sukrosa) menjadi asam laktat, asam cuka, CO

  2 dan asam

  tertentu lainnya tergantung dari spesies bakterinya, (3) sumber karbon yang digunakan sebagai sumber energi adalah asetat (Holt, 2002).

G. Identifikasi Escherichia coli

  Uji Identifikasi bakteri E.coli adalah serangkaian uji berdasarkan karakteristik E.coli. Uji dilakukan dengan menggunakan media dan reagen khusus seperti, uji fermentasi gula-gula (glukosa, laktosa, manitol, maltosa, sukrosa), uji

  

Sulfur Indol Motility (SIM), dan uji IMVIC (Indol, Metil merah, Voges Proskauer,

  dan Sitrat). Hasil uji idetifikasi dibandingkan dengan karakterisktik E.coli (Holt, dkk, 2000).

  1. Uji fermentasi gula-gula (glukosa, laktosa, manitol, maltosa dan sukrosa) Uji fermentasi gula-gula bertujuan untuk mengetahui kemampuan bakteri dalam menguraikan gula-gula spesifik yang mencerminkan sifat bakteri tersebut dan dapat digunakan sebagai salah satu cara identifikasi bakteri. Masing-masing mikroba mempunyai kemampuan yang berbeda-beda dalam memfermentasikan berbagai karbohidrat. Fermentasi merupakan proses oksidasi biologi dalam keadaan anaerob dimana yang bertindak sebagai substrat adalah karbohidrat. Hasil dari fermentasi berbeda-beda tergantung dari jenis bakterinya. Uji fermentasi karbohidrat dilihat dari pembentukan asam yang akan ditunjukkan dengan adanya perubahan warna medium menjadi kuning dan terbentuknya gas yang terjebak dalam tabung durham (Nugraheni, 2010).

  Bakteri E.coli adalah bakteri yang mampu memfermentasikan gula-gula spesifik seperti glukosa, laktosa, maltosa, manitol, dan sukrosa. Karakteristik kemampuan E.coli dalam memfermentasikan gula-gula spesifik dapat digunakan sebagai dasar untuk uji identifikasi E.coli (Holt dkk, 2000).

  2. Uji Sulfur Indol Motility (SIM) Uji ini terdiri dari tiga parameter pengamatan, yaitu uji pembentukan sulfur (H S), uji pembentukan Indol dari hasil peruraian asam amino, dan

  2

  pengamatan pergerakan pertumbuhan bakteri dalam media tabung. Media yang digunakan adalah media SIM yang memiliki komposisi sebagai berikut : (1)

  

Pancreatic Digest of Casein, (2) Peptic Digest of Animal Tissue, (3) Ferrous

Ammonium Sulfate, (4) Sodium Thiosulfate, (5) Nutrient Agar. Komposisi media

  SIM tersebut memungkinkan untuk dilakukan tiga pengujian sekaligus dalam satu media. Kandungan Ferrous Ammonium Sulfate dan Sodium Thiosulfate digunakan untuk uji sulfur, kandungan Nutrien Agar (NA) dapat digunakan untuk uji motilitas sedangkan uji Indol perlu penambahan reagen kovacs (Finegold dan Baron, 1996).

  Uji sulfur bertujuan untuk mengetahui kemampuan bakteri dalam menguraikan asam amino menjadi sulfur. Sulfur dihasilkan oleh beberapa jenis mikroba melalui pemecahan asam amino yang mengandung unsur belerang (S) seperti lisin dan metionin. Hasil peruraian sulfur dapat diamati dengan penambahan garam-garam logam berat kedalam medium. Hasil positif apabila H S bereaksi dengan senyawa-senyawa ini yang ditandai dengan terbentuknya

  2

  logam sulfit yang berwarna hitam. Hasil negatif adalah tidak terbentuk logam sulfit yang berwarna hitam karena bakteri yang berada dalam medium tidak mampu menghidrolisis logam-logam berat yang terkandung dalam medium

  (Nugraheni, 2010). Menurut Holt dkk (2000), bakteri E.coli tidak mampu menghasilkan residu sulfur dalam proses peruian asam amino.

  Uji motilitas adalah metode yang digunakan untuk mengidentifikasi

  

E.coli terhadap bakteri lainnya berdasarkan penyebaran koloni karena E.coli

  memiliki kemampuan bergerak (motil) dalam media SIM. Adanya kandungan NA semisolid dalam media SIM memungkinkan bakteri yang memiliki flagel melakukan pergerakan dalam media tersebut. E.coli memiliki karakteristik mempunyai flagel di seluruh badan (peritrich) sebagai alat gerak dalam habitatnya. Apabila dalam media terdapat pertumbuhan bakteri yang menyebar, maka dinyatakan bakteri yang diidentifikasi tersebut adalah golongan

  Enterobacter termasuk E.coli (Holt dkk, 2000).

  3. Uji IMVIC

  a) Uji indol Uji indol digunakan untuk mendekteksi ada tidaknya indol dari peruraian triptofan oleh bakteri Coliform. E.coli merupakan jenis bakteri Coliform. Uji ini menggunakan media Sulfur Indol Motility (SIM) dengan penambahan reagen kovacks. Hasil positif ditandai dengan warna merah atau merah muda di permukaan media. Uji ini dilakukan setelah pengamatan motilitas agar tidak menganggu pengamatan motilitas pada media uji (Anonim, 1993).

  b) Uji metil merah Uji metil merah bertujuan untuk mengetahui apakah bakteri mampu memfermentasi asam campuran. Beberapa jenis bakteri yang mampu memfermentasi glukosa akan menghasilkan produk yang bersifat asam yang meyebabkan terjadinya penurunan pH media pertumbuhan menjadi lebih rendah. Hasil positif ditunjukkan dengan adanya perubahan warna menjadi merah (Lay, 1994).

  c) Uji Voges Proskauer Uji ini berguna untuk mengidentifikasi mikroba yang mampu memfermentasi 2,3-butanadiol. Apabila mikroba mampu memfermentasikan karbohidrat menjadi 2,3-butanadiol sebagai produk utama maka akan terjadi penumpukan bahan tersebut dalam media pertumbuhan. Penambahan reagen kalium hidroksida dan alfanaftol dapat menentukan adanya setoin yang merupakan suatu senyawa perkusor dalam sintesis 2,3-butanadiol. Setelah penambahan reagen kalium hidroksida, adanya asetoin akan ditunjukkan oleh perubahan warna menjadi merah pada medium yang akan diperjelas dengan penambahan alfanaftol (Lay, 1994).

  d) Uji sitrat Uji sitrat bertujuan untuk mengetahui penggunaan sitrat sebagai satu- satunya sumber karbon dan energi terutama untuk bakteri gram negatif golongan

  

Enterobacter . Uji ini menggunakaan media Simmon’s Citrate Agar yang

  merupakan medium sintetik dengan Na sitrat sebagai satu-satunya sumber karbon, NH

  4 sebagai sumber N, dan indikator pH Brom Thymol Blue. Apabila bakteri

  mampu menggunakan sitrat, maka akan terjadi peningkatan pH dan mengubah warna medium dari hijau menjadi biru. Bakteri E.coli tidak menggunakan sitrat sebagai sumber karbon tetapi menggunakan asetat (Lay, 1994).

H. Keterangan Empiris

  Penelitian ini ingin melihat besarnya Angka Kapang Khamir (AKK), Angka Lempeng Total (ALT), dan ada tidaknya bakteri Escherichia coli dalam jamu cekok yang dijual penjual jamu racik “X” di Yogyakarta.

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian non eksperimental dengan rancangan penelitian deskriptif eksploratif. B. Variabel dan Definisi Operasional Variabel – variabel yang digunakan pada penelitian ini adalah :

  1. Variabel utama

  a. Variabel bebas Waktu pengambilan sampel jamu cekok penjual jamu racik jamu racik “X” di Yogyakarta

  b. Variabel tergantung Angka Lempeng Total, Angka Kapang/Khamir dan keberadaan E.coli

  2. Variabel pengacau

  a. Variabel pengacau terkendali Media pertumbuhan, yaitu Potato Dextrose Agar (PDA) dan Plate

  o o Count Agar ( PCA), suhu inkubasi 35 C untuk uji ALT dan 25 C untuk

  uji AKK, waktu inkubasi 24 – 48jam untuk uji ALT dan 5 – 7hari untuk uji AKK. Media selektif, yaitu media E.coli Broth (ECB), media pertumbuhan (Media Nutrien Agar miring, media Lauryl Triptone

  Broth, Tryptone Bile X-Glucoronide (TBX), media Simmon Citrate Agar), Simmon’s Citrate Agar, Methyl Red-Voges Proskauer, Kovacks, larutan metil merah, larutan alfa naftol, lauratan kalium hidroksida, kristal violet, larutan iodium, alkohol 70%, safranin. Suhu inkubasi

  o

  (37-44

  C), dan waktu inkubasi (24-48 jam) untuk uji Identifikasi E.coli.

  b. Variabel pengacau tak terkendali Cara pembuatan jamu cekok, cara penyimpanan setelah pembuatan jamu cekok, waktu penyimpanan jamu cekok setelah pembuatan, kualitas bahan yang digunakan.

3. Definisi operasional

  a. Jamu cekok yang digunakan adalah jamu cair dengan komposisi Curcuma xanthorriza , Roxb. (temulawak), Zingiber zerumbet L.

  (lempuyang gajah), Tinospora crispa L. (brotowali), Curcuma

aeruginaosa Roxb. (temu ireng) serta Carica papaya L. (pepaya).

  b. Angka kapang/khamir (AKK) adalah suatu uji cemaran mikroba yang dilakukan dengan menghitung jumlah kapang dan atau khamir yang terdapat dalam jamu cekok.

  c. Angka lempeng total (ALT) adalah suatu uji cemaran mikroba yang dilakukan dengan menghitung jumlah bakteri aerob mesofil yang terdapat dalam jamu cekok

  d. Uji identifikasi E.coli adalah serangkaian uji untuk mengidentifikasi bakteri E.coli yang terdapat dalam jamu cekok, sehingga dapat diketahui ada atau tidaknya keberadaan E.coli pada jamu cekok.

C. Bahan Penelitian

  1. Bahan utama

  Bahan utama yang digunakan yaitu jamu cekok yang dijual oleh penjual jamu racik “X” di kota Yogyakarta

  2. Bahan kimia

  a. Media yang digunakan untuk pengujian AKK adalah Potato Dextrose Agar (PDA).

  b. Media yang digunakan dalam pengujian ALT adalah Plate Count Agar (PCA).

  c. Media untuk uji konfirmasi (IMVIC) E.coli menggunakan media

  TryptonBroth (TB), Methyl-Red Voges Proskauer (MR-VP), Simon’s Citarte agar (SCA).

  d. Kloramfenikol 1%, PDF (Pepton Dilution Fluid), aquadest steril, etanol 70%, pereaksi indol, larutan metil merah, larutan α-naftol, larutan KOH 40%

  e. Larutan gula-gula (glukosa, laktosa, manitol, maltosa, sukrosa), Kontrol positif E.coli ATCC 25922, Media Tryptone Bile X-

  Glucoronide (TBX), Media E.coli Broth (ECB)

D. Alat Penelitian

  Microbiologycal Safety Cabinet , Autoclaf (KT-40 ALP), Inkubator, Oven

  (WTB binder), Stomacher Seward, mikroskop, Pipet tetes, Tabung reaksi dilengkapi tabung Durham, Cawan petri, Pipet volume, beker glass, gelas ukur,

E. Tata Cara Penelitian

  1. Pemilihan sampel

  Sampel jamu yang dipilih diambil dari jamu cekok yang dijual olehpenjual jamu racik X di kota Yogyakarta.

  2. Penanganan wadah/kemasan penyiapan sampel

  Kemasan jamu yang akan dibuka dibersihkan dengan kapas beralkohol 70% kemudian dibuka secara aseptis di dekat nyala api spiritus.

  3. Tahap pra-pengkayaan

  a. Homogenisasi sampel untuk uji AKK 10 ml jamu cekok diambil dan dimasukan kedalam labu ukur 100 ml kemudian ditambahkan larutan pengencer Pepton Dilution Fluid (PDF)

  • 1 hingga tanda batas sehingga diperoleh pengenceran 10 .

  b. Homogenisasi sampel untuk uji ALT Secara aseptis diambil sebanyak 10 ml sampel ke dalam labu ukur 100 ml, lalu ditambahkan 90 ml BPW dan dihomogenkan hingga diperoleh

  • 1

  pengenceran 10

  c. Pengenceran sampel untuk uji AKK 3 buah labu ukur 10 ml disiapkan, masing-masing telah diisi dengan 9 ml

  • 1

  PDF. Dipipet 1 ml sampel pengenceran 10 dan dimasukkan ke dalam

  • 2

  tabung pertama yang telah berisi PDF hingga diperoleh pengenceran 10 lalu dikocok homogen dengan vortex. Dibuat pengenceran berikutnya

  • 5

  sampai 10 d. Pengenceran sampel untuk uji ALT 5 buah labu ukur 10 ml disiapkan, masing-masing telah diisi dengan 9 ml

  • 1

  pengencer BPW. Dipipet 1 ml pengenceran 10 dari hasil homogenisasi pada penyiapan sampel dan dimasukkan ke dalam tabung pertama yang

  • 2

  telah diisi 9 ml BPW hingga diperoleh pengenceran 10 dan dihomogenkan dengan menggunakan vortex. Kemudian dibuat

  • 5 pengenceran selanjutnya hingga 10 .

4. Pengujian Angka Kapang Khamir

  a. Pembuatan larutan kloramfenikol Sebanyak 1 gram kloramfenikol dilarutkan ke dalam 100 ml aquadest steril.

  b. Pembuatan media Potato Dextrose Agar (PDA) Sebanyak 39 gram serbuk PDA disuspensikan dalam 1000 ml aquadest, kemudian dilarutkan dengan pemanasan dan diaduk hingga merata, dimasukkan dalam wadah yang sesuai. Kemudian ditambahkan kloramfenikol 100 gram/L media dicampur hingga merata. Sterilisasi dengan autoklaf selama 15 menit pada suhu 121°C. Kemudian dituang ke dalam cawan petri atau tabung reaksi steril dan dibiarkan memadat.

  c. Uji Angka Kapang Khamir Dari masing-masing pengenceran dipipet 1 ml ke dalam cawan petri

  o

  steril secara duplo. Media PDA yang telah dicairkan (suhu 45±1

  C) sebanyak 20 ml dituangkan ke dalam cawan petri yang sebelumnya telah ditambah dengan 1 ml larutan kloramfenikol dan digoyangkan sehingga campuran tersebut merata. Setelah agar membeku, cawan petri dibalik dan

  o diinkubasikan pada suhu 25 C atau pada suhu kamar selama 5 hari.

  Pengamatan dilakukan setiap hari sampai hari ke-5. Koloni kapang dan khamir dihitung setelah 5 hari.

  Uji sterilitas media dilakukan dengan menuangkan media PDA dalam cawan petri dan dibiarkan memadat. Uji sterilitas pengencer dilakukan dengan cara menuangkan media PDA dan 1 ml pengencer (PDF) lalu dibiarkan memadat.

  d. Cara menghitung dan menyatakan Hasil Cara menghitung dan menyatakan hasil AKK sesuai dengan MA

  PPOMN nomor 96/mik/00. Cawan petri dipilih dari suatu pengenceran yang menunjukkan jumlah koloni antara 10-150 koloni. Jumlah koloni dari kedua cawan dihitung lalu dikalikan dengan faktor pengencerannya. Bila pada cawan petri dari 2 tingkat pengenceran yang berurutan menunjukkan jumlah antara 10-150, maka dihitung jumlah koloni dan dikalikan faktor pengenceran, kemudian diambil angka rata-rata. Hasil dinyatakan sebagai angka kapang/khamir dalam tiap ml atau gram contoh. Untuk beberapa kemungkinan lain yang berbeda dari pernyataan diatas, maka diikuti petunjuk sebagai berikut.

  a. Bila hanya salah satu diantara kedua cawan petri dari pengenceran yang sama menunjukkan jumlah koloni antara 10-150 koloni, dihitung jumlah koloni dari kedua cawan dan dikalikan dengan faktor pengenceran. b. Bila pada tingkat pengenceran yang lebih tinggi didapat jumlah koloni lebih besar dari dua kali jumlah koloni pada pengenceran dibawahnya,

  • 2

  maka dipilih tingkat pengenceran terendah (misal pada pengenceran 10

  • 3

  diperoleh 60 koloni dan pada pengenceran 10 diperoleh 20 koloni, maka

  • 2 dipilih jumlah koloni pada tingkat pengenceran 10 yaitu 20 koloni).

  c. Bila dari seluruh cawan petri tidak ada satupun yang menunjukkan jumlah antara 10-150 koloni, maka dicatat angka sebenarnya dari tingkat pengenceran terendah dan dihitung sebagai angka kapang/khamir perkiraan d. Bila tidak ada pertumbuhan pada semua cawan dan bukan disebabkan karena faktor inhibitor, maka angka kapang/khamir dilaporkan sebagai kurang dari satu dikalikan faktor pengenceran terendah.

  (MA PPOMN, 2006)

5. Uji Angka Lempeng Total

  a. Pembuatan Media Plate Count Agar (PCA) Sebanyak 7,05 g PCA ditimbang dan di campurkan dengan 300 ml aquadest, dipanaskan hingga larutan jernih. Kemudian disterilkan dengan

  o

  autoklaf selama 15 menit pada suhu 121 C

  b. Larutan Pengencer Buffered Pepton Water (BPW) Sebanyak 20 g serbuk BPW dilarutkan dalam 1 L air suling dan diukur pH 7,0 ± 1. Kemudian disterilkan dengan menggunakan autoklaf selama

  15 menit pada suhu 121°C. c. Uji Angka Lempeng Total (ALT) Dari masing-maisng pengenceran dipipet 1 ml ke dalam cawan petri steril secara duplo. Dalam setiap cawan petri dituangkan sebanyak 15 ml

  o

  media PCA yang telah dicairkan yang bersuhu 45±1 C dalam waktu 15 menit dari pengenceran pertama. Cawan petri digoyangkan dengan hati- hati agar sampel tersebar merata kemudian dibuat duplo. Dilakukan pula uji kontrol untuk mengetahui sterilitas media dan pengencer. Uji sterilitas media dilakukan dengan cara menuangkan media PCA dalam suatu cawan petri dan biarkan memadat. Uji sterilitas pengencer dilakukan dengan cara menuangkan media PCA dan 1 ml pengencer BPW lalu dibiarkan memadat.

  o

  Seluruh cawan petri diinkubasi terbalik pada suhu 35 C selama 24 jam hingga 48 jam. Jumlah koloni yang tumbuh diamati dan dihitung. Dihitung Angka Lempeng total dalam 1 ml contoh dengan mengkalikan jumlah rata- rata koloni pada cawan dengan faktor pengenceran yang digunakan.

  (SNI, 1992)

  d. Cara menghitung dan menyatakan hasil Cara menganalisis hasil pengujian sesuai Prosedur baku pengujian mikrobiologi, Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan DepKes

  RI (1992) 1) Cawan petri dipilih dari satu pengeceran yang menunjukkan jumlah koloni antara 25-250 setiap cawan petri. Hitung rata-rata jumlah koloni dan kalikan dengan faktor pengencer. Nyatakan hasilnya sebagai jumlah bakteri per ml atau gram.

  2) Jika cawan duplo dari pengeceran terendah terdapat jumlah koloninya lebih kecil dari 25, hitung jumlah koloni yang ada pada cawan dari setiap pengenceran, rerata jumlah koloni per cawan dan kalikan dengan faktor pengencerannya untuk menetukan nilai Total

  Plate Count (TPC). Nyatakan hasilnya sebagai jumlah bakteri per ml

  atau gram (Tabel 1 nomor 3) 3) Jika hasil dari cawan duplo, cawan yang satu dengan 25 koloni sampai dengan 250 koloni dan cawan yang lain lebih dari 250 koloni, hitung kedua cawan dalam penghitungan TPC (Tabel 1 nomor 7)

  4) Jika hasil dari cawan duplo, cawan yang satu dengan koloni 25-250 dan cawan yang lain kurang dari 25 atau menghasilkan lebih dari 250 koloni, hitung keempat cawan dalam penghitungan TPC (tabel 1 nomor 8)

  5) Jika kedua cawan dari satu pengeceran menghasilkan 25-250 koloni hitung keempat cawan termasuk cawan yang kurang dari 25 atau yang lebih dari 250 koloni dalam penghitungan TPC (tabel 1 nomor 9)

  6) Jika jumlah koloni dari semua lebih dari 250 koloni : i. Maka setiap dua cawan petri dengan pengenceran tertinggi dibagi ke dalam 2,4, atau 8 sektor. Hitung jumlah koloni dalam satu bagian atau lebih, untuk mendapatkan jumlah koloni dalam satu cawan petri, hitung rata-rata jumlah koloni dan kalikan dengan faktor pembagi dan pengenceran. ii. Jika 1/8 bagian cawan petri terdapat lebih dari 200 koloni maka jumlah koloni yang didapat 8x200 = 1600, kemudian dikalikan dengan faktor pengencer dan nyatakan hasilnya sebagai jumlah bakteri perkiraan per ml atau gram lebih besar dari jumlah yang didapat (lebih besar dari 1600xfaktor pengencer) (table 1 nomor 4)

  7) Jika tidak koloni yang tumbuh dalam cawan petri, nyatakan jumlah bakteri perkiraan lebih kecil dari satu dikalikan dengan faktor pengencer terendah (<10) (Tabel 1 nomor 6)

  8) Menghitung koloni merambat (spreader). Ada tiga macam perambat pada koloni, yaitu : i) Merupakan rantai yang tidak terpisah-pisah, ii) perambat yang terjadi di antara dasar cawan petri dan perbenihan, dan iii) perambat yang terjadi pada pinggir atau permukaan perbenihan

  Maka cara menghitungnya adalah sebagai berikut. i. Apabila cawan yang disiapkan untuk contoh lebih banyak yang ditumbuhi oleh spreader seperti pada butir pertama dan total area yang melebihi 25% dan 50% pertumbuhannya dilaporkan sebagai cawan spreader. ii. Apabila terjadi hanya satu perambatan seperti rantai, maka koloni dianggap satu. Tetapi apabila satu atau lebih rantai yang terbentuk dan berasal dari sumber yang terpisah-pisah, maka tiap sumber dihitung sebagai satu koloni. iii. Rerata jumlah koloni dari setiap pengenceran, dilaporkan jumlahnya sebagai TPC (Tabel 1 nomor 5) iv. Gabungkan perhitungan koloni dan perhitungan spreader untuk menghitung TPC v. Apabila butir kedua dan ketiga yang terjadi, sebaiknya pemeriksaan diulang, karena koloni dalan keadaan sulit dihitung.

  

Tabel I. Petunjuk penghitungan Total Plate Count (TPC)

  TPC per

  • 2 -3 -4

  NO

  10

  10 10 ml atau Keterangan gram (1) (2) (3) (4) (5) (6) bila hanya satu pengenceran

  ∞ 175

  16 yang berada dalam batas yang 1 190.000 sesuai, hitung jumlah rerata

  ∞ 208

  17 dari pengenceran tersebut

  bila ada dua pengenceran yang berada dalam batas yang sesuai,

  ∞ 224 25 hitung jumlah masing-masing 2 250.000

  dari pengenceran sebelum

  ∞ 225

  30

  merata-ratakan jumlah yang sebenarnya

  Jumlah koloni kurang dari 25 koloni pada pengenceran

  18

  2 terendah, hitung jumlahnya 3 1.600* dan kalikan dengan faktor

  14 pengencerannya dan beri

  TPC per

  • 2 -3 -4

  NO

  10

  10 10 ml atau Keterangan gram (1) (2) (3) (4) (5) (6)

  Jumlah koloni lebih dari 250 koloni, hitung koloni yang ∞ ∞ dapat dihitung atau yang

  523 5.100.000

  4 mewakili, beri tanda*

  • ∞ ∞ 487

  Bila ada dua pengenceran diantara jumlah koloni 25 ∞ sampai dengan 250, tetapi

  35 245 ada spreader, hitung

  ∞ 5 290.000 spre jumlahnya dan kalikan

  230 ader dengan faktor pengenceran, namun untuk spreader tidak dihitung.

  Bila cawan tanpa koloni, jumlah TPC adalah kurang 6 100* dari 1 kali pengenceran terendah yang digunakan dan beri tanda * Jumlah koloni 25 sampai dengan 250 dan yang lain

  245

  23 ∞ lebih dari 250, hitung kedua 7 260.000 ∞ cawan petri, termasuk yang

  278

  20 lebih dari 250, dan rerata jumlahnya Bila salah satu cawan dengan jumlah 25 koloni sampai dengan 250 koloni dari tiap pengenceran, hitung jumlah

  ∞ 225

  21 dari tiap pengenceran 8 270.000 termasuk yang kurang dari 25

  ∞ 255

  40 koloni, lalu rerata jumlah yang sebenarnya

  TPC per

  • 2 -3 -4

  NO

  10

  10 10 ml atau Keterangan gram (1) (2) (3) (4) (5) (6)

  Bila hanya satu cawan yang menyimpang dari setiap 220

  18 ∞ 260.000 pengenceran, hitung jumlah dari 240

  48 9 ∞ tiap pengenceran termasuk yang 260

  30 ∞ 270.000 kurang dari 25 koloni atau lebih 230

  28 ∞ dari 250 koloni, kemudian rerata jumlah sebenarnya.

  e. Cara menghitung dan membulatkan angka Dalam melaporkan jumlah koloni atau jumlah koloni perkiraan hanya 2 angka penting yang digunakan, yaitu angka yang pertama dan kedua (di mulai dari kiri), sedangkan angka ketiga diganti dengan 0, apabila kurang dari 5 dan apabila 5 atau lebih dijadikan 1 yang ditambah pada angka yang ke dua.

  5 Contoh: 523.000 dilaporkan sebagai 520.000 (5.2 x 10 ),

  4

  85.700 dilaporkan sebagai 86.000 (8.6 x 10 )

6. Uji identifikasi Escherichia coli

  1. Uji pra-pengkayaan Prosedur dilakukan sesuai dengan MA No.94/MIK/00. Secara aseptik dipipet 10 ml cuplikan ke dalam wadah steril yang sesuai. Kemudian ditambahkan 90 ml LB dan dihomogenkan hingga memperoleh suspensi pengenceran 1:10

  2. Pengkayaan Secara aseptik dipipet 10 ml suspensi hasil homogenisasi contoh dan diinokulasikan pada 90 ml ECB. Kemudian diinkubasi pada suhu 35-

  o 37 C selama 18-24 jam.

  3. Isolasi Dari biakan pengkayaan diinokulasikan sengkelit pada permukaan TBX dan diinkubasi dengan posisi lempeng terbalik pada suhu 35-

  o

  37 C selama 24-28 jam. Diamati koloni spesifik yang tubuh dengan ciri-ciri bentuk bulat, diameter 2-3 mm, berwarna hijau dengan kilap logam dan bintik biru kehijauan ditengahnya.

  4. Identifikasi dan konfirmasi Dua atau lebih koloni spesifik pada TBX diinokulasikan pada NA

  o miring, kemudian diinkubasi pada suhu 35-37 C selama 18-24 jam.

  Dari biakan NA miring akan dilanjutkan dengan uji biokimia melalui Uji IMVIC (Indol, Metil merah, Voges Proskauer, dan Sitrat) dan pewarnaan Gram sebagai berikut : a. Uji indol

  Dari biakan NA miring diinokulasikan 1 sengkelit biakan ke dalam

  o Trypton Broth dan diinkubasikan pada suhu 35-37 C selama 18-24

  jam. Setelah diinkubasi ditambahkan 1 ml pereaksi indol (Reagen

  Kovacs ) ke dalam masing-masing tabung dan dikocok beberapa

  menit. Warna merah tua yang yang membentuk cincin pada permukaan biakan menunjukkan reaksi indol positif b. Uji metil merah Dari biakan NA miring diinokulasikan 1 sengkelit biakan ke dalam

  o MR-VP dan diinkubasikan pada suhu 35-37 C selama 48 jam.

  Setelah diinkubasi tambahkan 5 tetes larutan metil merah dan dikocok homogen selama beberapa menit. Warna kuning menunjukkan reaksi negatif dan warna merah menunjukkan reaksi positif c. Uji Voges Proskauer

  Dari biakan NA miring diinokulasikan pada media MR-VP dan diinkubasi pada suhu 35-37°C selam 48 jam. Setelah diinkubasi tambahkan 12 tetes larutan alfa naftol dan 4 tetes larutan KOH 40%, dikocok kemudian didiamkan selama 2-4 jam. Jika warna biakan menjadi merah muda hingga merah menyala menunjukkan reaksi positif, warna tidak berubah menunjukkan reaksi negatif

  d. Uji sitrat Dari biakan NA miring diinokulasikan pada media Simmon’s

  o citrate agar lalu diinkubasikan pada suhu 35-37 C selama 24-48

  jam. Warna biru menunjukkan reaksi positif, warna hijau menunjukkan reaksi negatif.

7. Pengecatan Gram

  Sediaan dibuat di atas kaca alas. Keringkan di udara dan fiksasikan dengan panas. Warnai sediaan dengan larutan kristal violet (larutan gram A) selama 1 menit. Cuci dengan air dan tiriskan. Bubuhkan larutan larutan lugol

  (gram iodine) selama 1 menit. Cuci dengan air dan tiriskan. Cuci (hilangkan warna) dengan alkohol 95% selama 30 detik. Cuci dengan air, tiriskan dan bubuhkan larutan safranin selama 10-30 detik. Cuci dengan air dan tiriskan. Serap dengan kertas saring, keringkan dan dilakukan pengamatan dengan menggunakan mikroskop pada perbesaran 1000 kali.

8. Interpretasi hasil Escherichia coli merupakan bakteri gram negatif dan berbentuk batang.

  Idenifikasi bakteri dilakukan dengan pengamatan menggunakan mikroskop dengan uji sifat biokimia. Sampel dikatakan positif mengandung Escherichia

  coli menurut MA PPOMN nomor 97/mik/00 bila menunjukkan hasil pada

  reaksi biokimia IMVIC sebagai berikut :

  Tabel II. Hasil uji IMVIC

  Uji Poges Uji Sitrat

  Uji Indol Uji Metil Merah Proskauer

  (SNI, 1992)

F. Analisis Hasil

  Analisis data dilakukan secara deskriptif eksploratif yaitu dengan menganalisis hasil uji AKK dengan metode MA PPOMN nomor 96/mik/00, analisis ALT dengan metode SNI 01-2897-1992, dan identifikasi E.coli dengan metode MA PPOMN nomor 97/mik/00

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Kecenderungan masyarakat untuk back to nature menjadikan obat

  tradisional sebagai pilihan pendamping atau alternatif dari obat sintetik. Hal ini menjadikan jamu sebagai salah satu obat tradisional asli Indonesia menjadi semakin diminati.

  Sebagaimana diatur dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI No : 661/Menkes/SK/VII/1994, bahwa persyaratan obat tradisional meliputi keseragaman volume, angka kapang khamir, angka lempeng total, mikroba patogen, aflatoksin, bahan tambahan cairan obat dalam seperti pengawet dan

  3

  pewarna, wadah dan peyimpanan. Angka kapang khamir tidak boleh lebih dari 10

  4

  dan lempeng total yang diperbolehkan adalah tidak lebih dari 10 . Mikroba patogen harus mempunyai nilai negatif. Di Yogyakarta ada salah satu produk jamu cekok yang sangat diminati baik oleh warga kota Yogyakarta maupun konsumen yang berasal dari luar kota Yogyakarta. Jamu cekok ini kebanyakan dikonsumsi oleh anak-anak sehingga harus memenuhi persyaratan yang berlaku untuk melindungi konsumen.

  Uji yang dilakukan meliputi uji Angka Kapang Khamir (AKK), Uji Angka Lempeng Total (ALT) dan uji identifikasi bakteri E.coli.

a. Pengambilan sampel

  Penelitian ini merupakan penelitian non eksperimental dengan rancangan penelitian deskriptif eksploratif. Sampel yang diambil merupakan sampel yang sampel ini berdasarkan produk jamu cekok penjual jamu racik “X” mempunyai banyak peminat/konsumen dan merupakan produsen pembuat jamu cekok yang terkenal di kota Yogyakarta. Penjual jamu racik “X” ini menjual 20 macam jenis jamu racik, namun yang paling banyak diminati adalah jamu cekok. Konsumen penjual jamu racik “X” tidak hanya berasal dari wilayah kota Yogyakarta tetapi ada pula yang berasal dari luar kota bahkan luar pulau Jawa. Sampel yang diambil hanya dari satu penjual jamu yaitu penjual jamu racik “X” dikarenakan jamu racik “X” sudah lama dan sangat terkenal serta diminati banyak konsumen, sehingga dianggap dapat mempresentasikan cara pembuatan jamu pada penjual jamu yang lain.

  Menurut Gay dan Diehl (1992) analisis penelitian deskriptif dapat menggunakan jumlah sampel sebanyak 10% dari total populasi. Menurut survey yang sudah peneliti lakukan di kota Yogyakarta terdapat lima penjual jamu racik jamu cekok, sehingga dipilih satu sampel yang dianggap dapat mempresentasikan pembuatan jamu cekok oleh penjual yang lain.

  Pengambilan sampel dilakukan tiga kali selama tiga minggu berturut- turut setiap pagi hari sekitar pukul 08.00 dimana pada jam tersebut ramai pembeli.

  Pengambilan sampel menuju tempat dilakukannya uji menggunakan cool box agar meminimalisir terjadinya kontaminasi selama dalam perjalanan (Lampiran 2)

b. Uji Angka Kapang Khamir (AKK)

  Uji kapang/khamir merupakan salah satu syarat suatu produk obat tradisional untuk melihat kualitas produk ditinjau dari segi cemaran mikrobianya.

  Jumlah kapang khamir yang besar menunjukkan kemunduran mutu obat tradisional. Kapang khamir akan berkembang biak bila tempat tumbuhnya cocok untuk pertumbuhan. Kapang khamir dapat tumbuh pada kondisi kelembaban tinggi dan lingkungan yang hangat. Jamu cekok setelah pembuatan langsung disimpan pada wadah tertutup sehingga dapat menyebabkan timbulnya uap air.

  Uap air yang timbul ini dapat meningkatkan kelembaban jamu cekok. Kondisi penyimpanan yang lembab serta waktu penyimpanan selama hampir 24 jam dapat menyebabkan pertumbuhan kapang khamir.

  Uji kapang khamir mempunyai prinsip menumbuhkan kapang khamir dari sampel jamu cekok pada media yang mempunyai nutrisi yang sesuai. Kapang bersifat aerob yaitu membutuhkan oksigen untuk hidup sedangkan khamir bersifat fakultatif yang berarti dapat hidup dengan atau tanpa oksigen. Suhu optimum pertumbuhan kapang dan khamir adalah 25-30°C. Dalam penelitian ini digunakan suhu inkubasi 25°C dan lama inkubasi 5 hari. Inkubasi dilakukan selama lima hari dikarenakan pertumbuhan kapang khamir yang lebih lambat dibandingkan dengan pertumbuhan bakteri. Bakteri memiliki struktur sel yang lebih sederhana, yaitu materi genetik (DNA) yang tidak terstruktur dalam bentuk nukleus, struktur eksternal sel (glikokaliks, flagela, fimbria, fili) , dinding sel (peptidoglikan) , dan struktur internal sel (membran sitoplasma, sitoplama, area nukleus, ribososom, mesosom dan inklusi). Sedangkan khamir memiliki morfologi tidak mempunyai flagel dan ukurannya lebih besar dari sel bakteri dengan lebar 1-5mm dan panjang berkisar 5-30mm. Pada kapang terdapat miselium dan spora, pembentukan spora memerlukan watu beberapa hari dalam kondisi yang optimal. Karena bakteri memiliki struktur sel yang lebih sederhana, sehingga dapat tumbuh lebih cepat dibanding kapang khamir yang struktur selnya lebih rumit (Radji, 2009) Media yang digunakan adalah PDA (Potato Dextrose Agar) yang ditambah dengan kloramfenikol Penggunaan PDA ini berdasarkan kandungan nutrisi pada PDA yang meliputi ekstrak kentang, Glukosa, dan Agar yang merupakan nutrien yang baik untuk pertumbuhan kapang khamir. PDA adalah media yang direkomendasikan untuk mendeteksi, menumbuhkan dan menghitung

  th kapang khamir pada produk makanan atau minuman (Oxoid 9 edition, 2006).

  Fungsi penambahan kloramfenikol adalah sebagai antibakteri sehingga diharapkan koloni yang tumbuh pada media PDA adalah kapang khamir.

  Kloramfenikol digunakan karena kloramfenikol merupakan antibiotik spektrum luas sehingga banyak bakteri dapat dihambat pertumbuhannya. Kloramfenikol bekerja dengan cara mengikat sub unit ribosom 50s dan menghambat pembentukan ikatan peptida bakteri dan sel prokariotik lainnya (Fardiaz,1992).

  Ikatan peptida berperan untuk pembentukan dinding sel bakteri. Apabila ikatan peptida tidak terbentuk, maka pembentukan dinding sel akan terganggu dan sel akan lisis. Kloramfenikol tidak akan menghambat pertumbuhan kapang khamir karena kapang khamir adalah sel eukariotik.

  Pada uji AKK dilakukan pula homogenisasi sampel yang bertujuan untuk meratakan distribusi kapang khamir. Dalam uji AKK ini dilakukan pembuatan seri pengenceran yang bertujuan untuk mendapatkan koloni yang terpisah dan jumlahnya diantara 10-150 koloni serta untuk memudahkan perhitungan hasil.

  Jika tidak dilakukan pengenceran maka koloni yang tumbuh akan saling bertumpuk sehingga susah diamati dan dilakukan perhitungan. Pengenceran

  • 5

  dilakukan hingga 10 , karena pada tingkat pengenceran kelima sudah didapatkan koloni terpisah. Uji AKK ini menggunakan metode pour plate agar sampel yang ditanam dapat tersebar merata pada cawan petri dan lebih memudahkan dalam melakukan pengamatan serta perhitungan. Untuk mengetahui sterilitas dari media dilakukan uji sterilitas media dengan cara menuangkan media ke dalam cawan petri dan dibiarkan memadat. Selain dilakukan uji sterilitas media dilakukan pula uji pengencer atau kontrol pelarut dengan menuang BPW dan media dalam cawan petri dan dibiarkan memadat.Uji sterilitas media dan pengencer ini bertujuan untuk melihat apakah cara kerja yang dilakukan aseptis atau tidak sehingga dapat dipastikan kapang khamir yang tumbuh benar-benar berasal dari sampel bukan kontaminan dari cara kerja.

  • 5

  Seri pengenceran dilakukan hingga 10 . Setelah sampel diencerkan dan ditanam pada media PDA, sampel diinkubasi terbalik selam 5 hari pada suhu 20- 25°C dan diamati pertumbuhan koloni setiap harinya hingga hari kelima. Inkubasi terbalik ini bertujuan agar uap air yang terbentuk selama masa inkubasi tidak menetes ke media dan mempengaruhi pertumbuhan mikroba.

  

Tabel III. Angka Kapang Khamir (AKK) Jamu Cekok Waktu 5 hari

Inkubasi

  Jumlah koloni Jumlah koloni Jumlah koloni Pengenceran sampel 1 sampel 2 sampel 3

  • Kontrol media
  • 1

  ∞ ∞ 10 184

  • 2

  10 88 222 206

  • 3

  10 42 172

  59

  • 4

  10

  18

  50

  14

  • 5

  10

  7

  6

  7 Keterangan : Nilai AKK dihitung dari cawan petri yang memiliki 10-150 koloni. Berdasarkan tabel III, maka AKK dari tiap sampel dapat ditentukan (Tabel IV) :

  Tabel IV. Angka Kapang Khamir (AKK) dari ke-3 sampel jamu

cekok

  AKK Sampel (CFU/ml sampel)

  4

  1 2,5x10

  4

  2 5,0x10

  4

  3 10,0x10 Berdasarkan data yang diperoleh (tabel IV) dari ketiga sampel jamu cekok yang diambil, ketiganya melebihi ambang batas yang sudah ditetapkan oleh

  Keputusan Menteri Kesehatan RI No : 661/Menkes/SK/VII/1994 dimana AKK

  

3

  yang diperbolehkan tidak melebihi 10 . Hal ini mungkin disebabkan karena bahan atau air yang dipergunakan memiliki kualitas yang kurang baik, proses pembuatan jamu yang kurang memperhatikan atau bahan yang digunakan untuk pembuatan jamu cekok sudah disimpan cukup lama pada kondisi yang lembab.

  Kondisi yang lembab dan lingkungan yang hangat merupakan tempat pertumbuhan yang baik bagi kapang dan khamir (Radji, 2009). Nilai AKK yang

  3

  melebihi 10 disebabkan karena beberapa faktor. Faktor pertama, bahan baku yang digunakan dalam pembuatan dibeli dalam kurun waktu 3 bulan sekali. Bahan baku disimpan pada keranjang yang diletakkan pada ruang terbuka dan didekat kandang burung. Kondisi ini dapat menyebabkan kontaminasi kotoran serta debu yang dapat menimbulkan tumbuhnya cemaran kapang khamir. Faktor kedua yaitu penyimpanan jamu setelah pembuatan. Jamu cekok setelah pembuatan langsung disimpan pada wadah tertutup yang dapat menimbulkan uap air. Uap air yang timbul menyebabkan kelembaban pada wadah meningkat. Kelembaban yang tinggi dapat menjadi tempat pertumbuhan yang baik bagi kapang khamir.

c. Uji Angka Lempeng Total (ALT)

  Uji Angka Lempeng Total (ALT) adalah metode yang digunakan untuk menetapkan angka bakteri aerob mesofilik yang terdapat pada sediaan obat tradisional. Uji ALT dilakukan dengan melihat pertumbuhan bakteri aerob mesofilik setelah diinokulasikan pada media lempeng agar dengan cara pour plate dan diinkubasikan pada suhu 35°C selama 48 jam. Dalam uji ALT ini dilakukan homogenisasi sampel yang bertujuan untuk memperoleh distribusi bakteri sebaik mungkin dalam sampel yang ditetapkan (Badan Standar Nasional, 1992). Selain untuk mendapatkan sebaran distribusi bakteri yang baik homogenisasi sampel juga dilakukan untuk menggiatkan kembali sel-sel mikrobia yang mungkin terganggu kelangsungan hidupnya karena kondisi yang kurang menguntungkan dalam sampel. Homogenisasi sampel dilakukan dengan menggunakan pelarut

  

Buffered Pepton Water (BPW). BPW mengandung pepton yang merupakan suatu

  protein. Komponen utama dari protein adalah nitrogen (N

  2 ) yang dibutuhkan

  bakteri untuk mensintesis protein. BPW juga mengandung natrium klorida, disodium hidrogen fosfat dan potasium hidrogen fosfat yang berfungsi sebagai mineral yang dibutuhkan untuk kelangsungan hidup bakteri. Selain itu, BPW juga merupakan suatu buffer yang menyediakan pH optimum (Ph6,5 sampai 7,5) untuk pertumbuhan bakteri (Tarigan, 1988). Pada uji ALT dilakukan pula pembuatan

  • 5

  seri pengeceran hingga 10 . Pengenceran dilakukan agar mendapatkan koloni terpisah dengan jumlah 25 sampai dengan 250 koloni untuk mempermudah perhitungan. Apabila tidak dilakukan pengenceran maka koloni bakteri yang tumbuh akan saling bertumpuk dan sangat pekat karena konsentrasinya tidak diketahui sehingga akan sulit dilakukan pengamatan serta perhitungan koloni (Tarigan, 1988). Media yang digunakan dalam uji ALT ini adalah Plate Count

  

agar (PCA) yang mempunyai kandungan ekstrak yeast, glukosa dan agar yang

  berguna untuk nutrisi bagi pertumbuhan bakteri. Media yang digunakan terlebih dahulu disterilkan dengan pemanasan basah menggunakan autoklaf pada suhu 121°C selama 20 menit agar tidak terjadi kontaminan yang berasal dari media yang digunakan. Seri pengenceran sampel jamu cekok kemudian di tanam pada media PCA secara pour plate dan diinkubasikan selama 24-48jam pada suhu 35- 37°C. Inkubasi dilakukan secara terbalik agar uap air yang terbentuk selama masa inkubasi tidak menetes ke media karena akan mempersulit pengamatan.

  Dilakukan pula kontrol media dengan cara media PCA yang digunakan dituang kedalam cawan petri dan diinkubasikan secara terbalik pada suhu 35-37°C selama 24-48 jam untuk melihat apakah cara kerja sudah aseptis atau belum.

  

Tabel V. Angka Lempeng Total (ALT) Jamu Cekok Waktu Inkubasi 48 jam

  Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah koloni koloni koloni koloni

  Pengenceran koloni koloni sampel sampel 1 sampel 2 sampel sampel 2 sampel 3

  1 Duplo Duplo

  3 Duplo Kontrol

  • m
  • 1

  ∞ ∞ ∞ ∞ ∞ ∞

  10

  • 2

  ∞ ∞ ∞ ∞ ∞ ∞

  10

  • 3

  ∞ ∞ ∞ ∞ ∞ ∞

  10

  • 4

  10 380 303 306 330 276 272

  • 5

  10 328* 212* 170* 156* 224* 252 Keterangan : *

   memenuhi syarat untuk dihitung Berdasarkan data tabel V dapat dilihat data yang memenuhi syarat untuk dihitung. Nilai AKK dihitung mengikuti prosedur SNI01-2879-1992 tentang uji

  ALT pada obat tradisional.

  Tabel VI. Angka Lempeng Total (ALT) dari ke-3 sampel jamu cekok

  ALT Sampel

  (CFU/ml sampel)

  7

  1 2,7x10

  7

  2 1,6x10

  7

  3 2,4x10 Data ALT tabel VImenunjukkan bahwa ketiga sampel jamu cekok melebihi ambang batas yang diperbolehkan dalam Keputusan Menteri Kesehatan

  RI No : 661/Menkes/SK/VII/1994. Nilai ALT yang diperbolehkan tidak melebihi

  4

  10 . Hal ini dikarenakan pada saat proses pembuatan yang kurang memperhatikan kebersihan, kualitas air yang digunakan kurang baik, proses pembuatan tanpa pemanasan sampai mendidih. Proses pembuatan jamu yang dilakukan pada pukul 09.00 untuk dijual keesokan harinya, kemungkinan dapat terjadi kontaminasi ada banyaknya debu, dan wadah penyimpanan yang lembab. Penyimpanan selama kurang lebih 24 jam dapat menjadi masa inkubasi untuk petumbuhan mikrobia kontaminan. Dalam pembuatannya jamu cekok ini juga tidak dipanaskan hingga mendidih, sehingga memungkinkan segala kontaminan mikroba dapat tumbuh dengan baik. Pemanasan tidak dilakukan sampai mendidih karena menurut penjual apabila sampai mendidih dikhawatirkan khasiat dari masih-masing bahan akan hilang. Menurut Menkokesra (2013) pada umumnya mikrobia akan mati dengan pemanasan pada suhu 70°C.

d. Uji identifikasi Escherichia coli

  Uji identifikasi E.coli bertujuan untuk mengetahui apakah dalam sampel jamu cekok yang digunakan mengandung cemaran bakteri E.coli atau tidak, karena menurut observasi yang sudah peneliti lakukan pada bulan September 2013 pengolahan produksi jamu cekok yang dijual oleh penjual jamu racik “X” kurang terjamin kebersihannya selama proses pembuatannya serta penyimpanannya yang terlalu lama.

1. Uji Pengkayaan dalam Media Escherichia coli Broth

  Uji pengkayaan merupakan uji yang digunakan untuk menumbuhkan mikroba dari sampel jamu cekok supaya dapat tumbuh optimal dalam media pengkaya, yaitu Escherichia coli Broth (ECB). ECB adalah media selektif untuk mengidentifikasi E.coli baik pada produk makanan maupun minuman. Hasil positif akan ditunjukkan dengan terbentuknya gas yang terjebak pada tabung durham yang menandakan bahwa di dalam sampel yang diuji mengandung bakteri yang digunakan sebagai pembanding apakah reaksi dan karakteristiknya sama dengan sampel, apabila sama maka hasilnya adalah positif. Selain sebagai pembanding, kontrol positif juga berfungsi untuk mencegah terjadinya bias. Sampel kemudian diinkubasikan pada suhu 44°C selama 24 jam. Suhu 44°C adalah suhu pertumbuhan optimum bagi E.coli.

  Gambar 1. Uji dalam Media Escherichia coli Broth Keterangan : K : kontrol positif ; P :sampel uji Tanda panah menunjukkan adanya gas yang terjebak pada tabung Durham

  Berdasarkan data yang diperoleh (gambar 1), semua sampel positif menunjukkan gas yang terjebak pada pada tabung durham. Gelembung gas terbentuk karena bakteri dalam sampel mampu memfermentasikan laktosa dan dapat memproduksi gas. Laktosa yang merupakan polisakarida harus dipecah terlebih dahulu agar dapat masuk ke dalam sel bakteri. Laktosa akan dipecah oleh enzim β-galaktose menjadi glukosa dan galaktosa, glukosa selanjutnya akan dibawa masuk ke dalam sel bakteri dengan jalur transport aktif. Glukosa pada mikroba areob akan akan diproses menjadi asam piruvat melalui jalur glikolisis.

  Asam piruvat ini kemudian akan melalui siklus krebs dan menghasilkan asam- akan dimetabolisme dan menghasilkan asam-asam campuran serta O

  2 (Atlas,

  1997).Setelah didapatkan hasil positif pada media ECB, maka selanjutkan dilakukan isolasi E.coli untuk lebih menegaskan hasil.

2. Isolasi E.coli pada sampel jamu cekok dalam media Trypton Bile

X-Glucoronide (TBX)

  Tujuan isolasi ini adalah untuk menegaskan bakteri yang tumbuh selama uji pengkayaan adalah E.coli. Pada uji isolasi E.coli digunakan media yang spesifik terhadap pertumbuhan E.coli yaitu media TBX. Media TBX mengandung

  

χ-β-D-glucoronide yang merupakan agen kromofor. Dalam E.coli terdapat banyak

  enzim glukoronidase yang akan terdekteksi oleh χ-β-D-glucoronide. E.coli akan menyerap χ-β-D-glucoronide sehingga akan terjadi interaksi antara χ-β-D-

  

glucoronide dengan enzim glukoronidase. Ketika E.coli memfermentasikan gula

  maka χ-β-D-glucoronide akan dilepaskan keluar sel sehingga menyebabkan koloni E.coli yang tumbuh akan berwarna hijau kebiruan (Bridson, 2006).

  Uji isolasi dilakukan dengan cara 1 sengkelit dari hasil uji pengkayaan diinokulasikan pada media TBX dengan cara streak. Cara streak plate dipilih agar mendapatkan koloni terpisah, koloni terpisah ini akan digunakan untuk uji selanjutnya. Bila koloni yang didapatkan tidak terpisah maka akan dapat mengacaukan hasil. Sesudah diinokulasikan maka diinkubasikan pada suhu 37°C selama 24 jam. Kontrol positif digunakan sebagai pembanding hasil dari biakan sampel jamu cekok. Kontrol positif yang digunakan adalah biakan murni E.coli ATCC 25922. Apabila positif maka biakan pada sampel jamu cekok akan menunjukkan reaksi dan warna yang sama dengan kontrol positif

  

Gambar 2. Hasil Isolasi E.coli pada sampel jamu cekok dalam media Trypton

Bile X-Glucoronide (TBX)

  Keterangan : tanda panah merah menunjukan koloni terpisah E.coli yang berwarna hijau kebiruan

  Dari data (Gambar 2) didapatkan ketiga sampel positif mengandung

  

E.coli yang ditunjukkan dengan adanya koloni berwarna hijau biru. Maka

  selanjutnya dilakukan uji identifikasi dan konfirmasi keberadaan E.coli pada sampel jamu cekok.

3. Identifikasi dan konfirmasi keberadaan E.coli pada sampel jamu cekok

  Uji konfirmasi bertujuan untuk memastikan dan menegaskan sampel jamu cekok benar mengandung E.coli. Tahap identifikasi merupakan serangkaian uji yang berguna untuk mengidentifikasi apakah sampel benar-benar mengandung

  

E.coli. Uji dilakukan dengan cara mengambil satu sengkelit mikroba yang tumbuh

pada media TBX (yang berwarna hijau kebiruan) dari ketiga sampel jamu cekok.

  Tahap uji identifikasi meliputi pengujian biokimia, yaitu uji fermentasi gula-gula dan uji SIM, dan uji IMVIC.

  Uji identifikasi dan konfirmasi menggunakan kontrol positif E.coli ATCC 25922. E.coli ATCC 25922 merupakan salah satu strain murni bakteri E.coli. Pada umumnya ada tiga jenis strain murni E.coli yang sering digunakan dalam penelitian yaitu E.coli ATCC 25922, E.coli ATCC 25922D-5, dan E.coli ATCC 700927. Ketiga strain E.coli ini dibedakan berdasarkan struktur DNA, serotype dan antigen. E.coli ATCC 25922D-5 merupakan modifikasi dari strain E.coli ATCC 25922. E.coli ATCC 25922 dan E.coli ATCC 25922D-5 biasa digunakan untuk pengujian pada makanan, minuman, dan antibiotik. Sedangkan E.coli ATCC 700927 digunakan untuk pengujian antibiotik dan penelitian Enterobacter.

  

E.coli ATCC 29522 memiliki karakteristik bakteri gram negatif, patogen, bersifat

aerob, mempunyai antigen O, dan negatif preseptrol (ATCC, 2014).

a. Uji biokimia

  Tujuan dilakukannya uji biokimia adalah untuk menegaskan keberadaan

  

E.coli dalam sampel jamu cekok. Setelah dilakukan tahap isolasi pada media

Tryptone Bile X-Glucoronide (TBX), keberadaan positif E.coli ditunjukkan

  dengan koloni yang berwarna hijau kebiruan.

  Pengujian biokimia dilakukan dengan uji fermentasi gula-gula yang terdiri dari beberapa jenis gula yaitu glukosa, laktosa, manitol, maltosa, dan sukrosa. Tujuan uji biokimia adalah untuk melihat apakah bakteri yang terdapat pada sampel jamu cekok memiliki kemampuan memfermentasikan jenis gula-gula spesifik yang dapat mencerminkan sifat bakteri tersebut sehingga dapat digunakan sebagai salah satu cara untuk menegaskan keberadaan bakteri (Soemarno, 2000).

  Uji biokimia dilakukan dengan menanam satu sengkelit dari media TBX dan diinokulasikan ke dalam tabung yang sudah berisi gula-gula, lalu diinkubasikan selama 24 jam pada suhu 37°C.

  Bakteri E.coli adalah bakteri yang mampu menguraikan gula-gula spesifik seperti glukosa, laktosa, manitol, maltosa, dan sukrosa agar dapat ditranspor ke dalam sel (Hotl dkk, 2000). Apabila bakteri positif memfermentasikan gula-gula dalam uji biokimia maka akan terjadi perubahan warna dari merah ke kuning. Perubahan warna disebabkan adanya indikator Phenol red. Indikator Phenol red berwarna merah dan akan berubah warna menjadi kuning apabila terjadi penurunan pH menjadi lebih asam. Kondisi asam dihasilkan dari proses fermentasi gula oleh bakteri yang menghasilkan asam piruvat dan asam laktat yang akan menyebabkan terjadinya penurunan pH.

  Penurunan pH akan menyebabkan suasana menjadi lebih asam sehingga dengan kondisi asam warna indikator akan berubah menjadi kuning. Bakteri E.coli adalah bakteri yang mampu menghasilkan asam piruvat dan laktat dalam proses penguraian gula-gula, sehingga uji biokimia dapat digunakan sebagai penegasan karakteristik E.coli (Soemarno, 2000).

  

Gambar 3. Hasil uji fermentasi gula-gula sampel jamu cekok

  Keterangan : Larutan gula-gula : 1(glukosa, 2 (laktosa), 3 (Manitol), 4 (Maltosa), 5 (Sukrosa). K : Kontrol positif (biakan murni E.coli ATCC 25922) S : Warna merah larutan gula-gula sebelum diinkubasi

  Data pada gambar 3 menunjukkan bahwa ketiga sampel mengalami perubahan warna dari merah menjadi kuning. Perubahan warna dari indikator tersebut menandakan bakteri uji mampi menguraikan gula-gula. Hasil uji fermentasi gula-gula akan dilanjutkan dengan uji SIM untuk melengkapi data identitas bakteri.

b. Uji SIM

  Uji SIM merupakan uji identifikasi E.coli dengan menggunakan tiga indikator yaitu, pembentukan sulfur (H

  2 S), pembentukan Indol dari hasil

  peruraian asam amino, dan pengamatan pergerakan pertumbuhan bakteri dalam media tabung. Media yang digunakan adalah media SIM yang memiliki komposisi sebagai berikut : (1) Pancreatic Digest of Casein, (2) Peptic Digest of

  

Animal Tissue, (3) Ferrous Ammonium Sulfate, (4) Sodium Thiosulfate, (5)

Nutrient Agar . Komposisi media SIM tersebut memungkinkan untuk dilakukan

  tiga pengujian sekaligus dalam satu media. Kandungan Ferrous Ammonium

  

Sulfate dan Sodium Thiosulfate digumakan untuk uji H S, kandungan Nutrien

  2 Agar (NA) dapat digunakan untuk uji motilitas sedangkan uji Indol perlu penambahan reagen kovacs (Finegold dan Baron, 1996).

  Uji sulfur bertujuan untuk mengetahui kemampuan bakteri dalam menguraikan asam amino menjadi sulfur (H

  2 S). H

  2 S dihasilkan oleh beberapa

  jenis mikroba melalui pemecahan asam amino yang mengandung unsur belerang (S) seperti lisin dan mentionin. H

2 S dapat diproduksi melalui reduksi senyawa-

  senyawa belerang anorganik seperti tiosulfat, sulfit, atau sulfat. Hasil peruraian H

2 S dapat diamati dengan penambahan garam-garam logam berat kedalam medium. Hasil positif terbentuknya sulfur adalah adanya endapan berwarna hitam.

  Hasil negatif pada uji sulfur adalah tidak terbentuknya endapan hitam. Endapan hitam tidak terbentuk karena bakteri tidak mampu menghasilkan sulfur (Nugraheni, 2010). Menurut Holt dkk (2000), bakteri E.coli tidak mampu mampu menghasilkan sulfur maka sulfur tersebut akan berinteraksi dengan

  

Sodium Thiosulfat membentuk kompleks Ferrous Thiosulfate berupa logam

  berwarna hitam pada permukaan media SIM. Reaksi pembentukan kompleks

  

Ferrous Sulfate ini dijadikan sebagai indikator kemampuan bakteri dalam

  menghasilkan sulfur sebagai hasil proses metabolismenya (Finegold dan Baron, 1996).

  

Gambar 4. Hasil Uji Sulfur sampel jamu cekok

Keterangan : K : kontrol positif ; P : sampel jamu cekok

  Berdasarkan data (gambar 4) dari ketiga sampel jamu cekok tidak menunjukkan pembentukan sulfur. Hasil dibandingkan kontrol yang juga tidak ada pembentukan sulfur. Hasil dari uji ini tidak dapat digunakan sebagai acuan untuk menyatakan bakteri yang diuji adalah E.coli. oleh karena itu, pengujian dilanjutkan dengan uji motilitas dan indol.

  Uji motilitas adalah metode yang digunakan untuk mengidentifikasi

  

E.coli terhadap bakteri lainnya berdasarkan penyebaran koloni karena E.coli

  memiliki kemampuan bergerak (motil) dalam media SIM. Adanya kandungan NA melakukan pergerakan dalam media tersebut. E.coli memiliki karakteristik mempunyai flagel di seluruh permukaan sel (peritrik) sebagai alat gerak dalam habitatnya. Apabila dalam media terdapat pertumbuhan bakteri yang menyebar, maka dinyatakan bakteri yang diidentifikasi tersebut adalah golongan termasuk E.coli (Holt dkk, 2000).

  Enterobacter

Gambar 5. Hasil Uji Motilitas Sampel Jamu Cekok pada Media SIM

Keterangan:

  K: kontrol positif P: sampel jamu cekok

Tanda panah merah menunjukkan adanya pertumbuhan koloni bakteri yang

menyebar

  Hasil uji yang diperoleh yaitu baik sampel 1, 2, dan 3 mengalami kekeruhan dan hanya pada sampel 1 dan 2 yang terlihat adanya pertumbuhan koloni yang menyebar dibandingkan dengan kotrol positif E.coli ATCC 25922. Hasil uji ini digunakan selanjutnya untuk uji indol.

c. Uji IMVIC (Indol, Metil Merah, Voges Prokaeur, Sitrat)

  Uji IMVIC merupakan tahap uji identifikasi dimana hasil biakan dari media TBX yang sudah ditanam di media NA diambil satu sengkelit dan dilakukan uji yang meliputi uji metil red, uji indol, uji sitrat dan uji voges proskaeur.

  1. Uji Indol Uji indol menggunakan media Sulfur Indol Motility (SIM) dan penambahan reagen kovacs. Hasil dinyatakan positif jika terbentuk warna merah pada permukaan media. Reagen kovaks mengandung amil alkohol, dengan adanya indol maka amil alkohol akan berubah warna menjadi merah tua. E.coli adalah bakteri yang memiliki enzim

  triptofanase sehingga dapat memecah asama amino triptofan dan amonia sebagai sumber energi (Fardiaz, 1993).

  Asam amino merupakan komponen protein yang secara umum terdapat dalam bakteri karena penguraian protein sebagai sumber energi.

  E.coli akan menguraikan triptofan sebagai sumber energi. Enzim

  triptofanase yang dimiliki oleh bakteri E.coli mampu mengkatalis peruraian gugus indol dari triptofan. Pembentukan indol oleh E.coli dapat diketahui apabila menumbuhkan bakteri pada media yang kaya triptofan, oleh sebab itu digunakan media SIM yang kaya akan triptofan.

  Penumpukan indol dalam media dapat diketahui dengan penambahan reagen kovaks yang mengandung para-dimetil

  aminobenzaldehide . Reagen pada media SIM (khususnya kandungan

  triptofan) akan bereaksi dengan indol membentuk warna merah yang tidak larut dalam air pada permukaan medium.

  

Gambar 6. Hasil Uji Indol Sampel Jamu Cekok pada Media SIM

Keterangan : Tanda panah biru menunjukkan warna merah yang terbentuk

di permukaan media

  Berdasarkan data yang diperoleh (gambar 6), semua sampel menunjukkan hasil positif yang ditandai dengan terbentunya warna merah muda pada permukaan medium setelah ditetesi reagen kovacs. Sehinga dapat dinyatakan bawa ketiga sampel bereaksi postif terhadap indol yang berarti bakteri dalam sampel mampu menghasilkan indol dari peruraian asam amino triptofan.

  2. Uji Metil merah Uji metil merah bertujuan untuk mengetahui adanya fermentasi asam campuran. Beberapa jenis bakteri mampu memfermentasikan glukosa dan menghasilkan berbagai produk yang bersifat asam sehingga dapat menurunkan pH media pertumbuhan. Pada uji ini ditambahkan indikator Methyl red yang berfungsi menunjukkan adanya perubahan pH menjadi asam dengan ditandai adanya perubahan warna media menjadi merah. Indikator Methyl red akan berwarna merah pada ph 4,4 dan berwarna kuning pada pH 6,2. Hasil positif uji metil merah adalah adanya perubahan warna media menjadi merah atau merah muda. Perubahan warna ini menunjukkan bakteri mampu memfermentasikan asam campuran. Hasil negatif uji metil merah adalah tidak terjadinya perubahan warna. Hal ini menunjukkan bakteri tidak mampu memfermentasikan asam campuran.

  Gambar 7. Hasil Uji Metil Merah Sampel Jamu Cekok

  Data pada gambar 7 menunjukkan sampel positif mengalami perubahan warna media menjadi merah setelah penambahan reagen

  methyl red . Sehingga dapat dinyatakan bahwa bakteri yang terkandung dalam sampel jamu cekok mampu memfermentasi asam campuran.

  3. Uji Voges Proskaeur Uji ini digunakan untuk mengidentifiksai bakteri yang menghasilkan 2,3-butanadiol. Bakteri yang dapat melakukan ini antara lain Enterobacter, Serratia, Erwinia (Hadioetomo, 1993). Uji Voges Proskauer merupakan uji tidak langsung untuk mengetahui adanya 2,3-

  butanadiol , tetapi karena adanya setoin (asetilmetilkarbinol) yang

  merupakan senyawa pendahulu 2,3-butanadiol dan selalu didapatkan serentak, maka uji Voges Proskaeur ini dapat digunakan sebagai penentu adanya 2,3-butanadiol.

  Apabila bakteri mampu memfermentasikan karbohidrat menjadi

  2,3-butanadiol sebagai produk utama maka akan terjadi penumpukkan

  bahan tersebut di dalam media pertumbuhan. Oleh karena itu ditambahkan 40% KOH dan 5% latutan alfanaftol yang dapat menetukan adanya asetoin yang merupakan perkusor 2,3-butanadiol. Adanya asetoin akan ditunjukkan oleh perubahan warna media menjadi merah muda karean adanya penambahan KOH, dan warna akan semakin jelas oleh penambahan alfanaftol. Hasil positif ditandai dengan terjadinya perubahan warna menjadi merah, hal ini berarti bakteri mampu menghasilkan 2,3-butanadiol. Hasil negatif ditandai dengan tidak adanya perubahan warna.

  

Gambar 8. Hasil Uji Voges Proskaeur Sampel Jamu Cekok

  Berdasarkan data yang diperoleh (gambar 8), sampel tidak mengalami perubahan warna. Hasil uji pada kultur murni E.coli ATCC perubahan warna. Hal ini menunjukkan bahwa bakteri yang terkandung dalam sampel jamu cekok memfermentasikan karbohidrat namun tidak melalui jalur 2,3-butanadiol, melainkan lewat jalur asam campuran seperti hasil uji pada metil merah.

  4. Uji sitrat Tujuan uji sitrat adalah mengetahui pengunaan sitrat sebagai satu-satunya sumber karbon dan energi oleh bakteri. Bakteri E.coli dapat mengunakan asetat sebagai sumber karbon, tapi tidak dapat mengunakan sitrat.

  Media yang digunakan adalah Simmon’s Citrate Agar yang merupakan medium sintetik dengan Na sitrat yang berfungsi sebagai satu-satunya sumber karbon, NH

  4 sebagai sumber N dan Brom Thymol Blue sebagai indikator pH. Apabila bakteri menggunakan sitrat sebgai

  satu-satunya sumber karbon maka akan menghilangkan asam dari medium biakan sehingga terjadi peningkatan pH dan akan terjadi perubahan warna dari hijau menjadi biru (Lay, 1994). Peningkatan pH terjadi karena kemampuan bakteri dalam menghasilkan asam piruvat dan CO

  2 dalam proses metabolisme. Asam piruvat dan CO 2 akan berinteraksi

  dengan NA sitrat menjadi NA karbonat. Pembentukan NA karbonat akan menyebabkan perubahan pH menjadi lebih basa sehinga menyebabkan indikator Brom Thymol Blue berubah warna dari hijau menjadi biru (Lenette, 1995). Pertumbuhan bakteri yang menggunakan sitrat sebagai sumber karbon dapat dilihat dari adanya kekeruhan dan perubahan warna dari media.

  Hasil uji positif akan ditunjukkan dengan adanya kekeruhan dan perubahan warna dari hijau menjadi biru sedangkan bila hasilnya negatif maka tidak akan terjadi kekeruhan dan tidak ada perubahan warna (warna tetap hijau) (Supardi dan Sukamto, 1999).

  

Gambar 9. Hasil Uji Sitrat Sampel Jamu Cekok

Keterangan : tanda panah merah menunjukkan warna media tetap hijau

  Hasil uji sitrat pada ketiga sampel tidak menunjukkan terjadinya perubahan warna. Hal ini berarti bakteri dalam sampel uji tidak mampu tumbuh dan tidak ammpu menghilangkan asam-asam dalam medium uji. Bateri dalam sampel jamu cekok juga tidak menggukan sitrat sebagai sumber karbon dan energi (Gambar 9).

d. Pengecatan Gram

  Tujuan pengecatan gram adalah untuk membedakan sifat bakteri antara bakteri gram positif dan bakteri gram negatif. Pengecatan ini dilakukan dengan pulasan bakteri. Zat warna yang digunakan ada 4 macam yaitu : (1) larutan gram A yang berisi larutan kristal violet yang berfungsi sebagai cat utama, (2) larutan gram C berisi alkohol 70% yang berfungsi sebagai larutan peluntur, (4) larutan gram D yang berisi safranin berfungsi sebagai cat lawan.

  Pada bakteri gram positif hasilnya akan berwarna ungu karena kompleks zat warna kristal violet-iodium tetap dipertahankan meskipun diberi larutan peluntur. Sedangkan bakteri gram negatif hasilnya akan berwarna merah karena kompleks zat warna kristal violet-iodium larut sewaktu pemberian larutan gram C.

  Penambahan larutan gram D akan memberikan warna merah setelah pengecatan. Perbedaan warna ini disebabkan karena perbedaan struktur dinding sel antara bakteri gram positif dan bakteri gram negatif. Bakteri gram positif dinding selnya lebih banyak mengandung peptidoglikan dibanding dengan bakteri gram negatif. Sedangkan dinding sel bakteri gram negatif banyak mengandung lipopolisakarida. Lipida yang cukup tinggi dibandingkan sel bakteri gram positif. Lipida akan larut dalam larutan gram C yang berisi alkohol dan aseton, sehingga pori-pori dinding sel membesar dan meningkatkan daya larut kompleks violet-iodium pada dinding sel bakteri gram negatif, sedangkan pada bakteri gram positif akan terbentuk persenyawaan kompleks kristal violet-iodium ribonukleat yang tidak larut dalam larutan gram C. Persenyawaan kompleks kristal violet-iodium ribonukleat ini tidak terbentuk pada bakteri gram negatif. Hal ini disebabkan karena adanya perbedaan kandungan asam ribonukleat antara bakteri gram positif dan bakteri gram negatif (Radji, 2009)

  Penambahan larutan gram D yang berisi safranin pada bakteri gram positif tidak menyebabkan warna merah karena kompleks violet-iodium tetap menyebabkan warna sel menjadi merah atau merah muda karena persenyawaan kompleks violet-iodium telah larut sehingga dapat mengikat zat warna safranin.

  Hasil pengecatan gram pada sampel jamu cekok menunjukkan warna merah muda. Warna merah muda disebabkan kompleks kristal violet-iodium dapat dilunturkan dengan pemberian larutan gram C yang berisi alkohol dan kemudian terwarnai oleh cat safranin yang berwarna merah. Pada mikroba uji, struktur dinding selnya mempunyai lapisan peptidoglikan tipis. Selain itu permeabilitas dinding selnya besar sehingga memungkinkan lunturnya warna kompleks kristal violet-iodium. Penambahan safranin menyebabkan warna merah menjadi semakin jelas.

  Gambar 10. Hasil pengecatan Gram biakan bakteri dari sampel

jamu cekok

Keterangan : koloni bakteri berwarna merah

   bakteri gram negatif

  Berdasarkan hasil pengecatan gram (gambar 10) dapat disimpulkan bahwa bakteri hasil isolasi merupakan kelompok bakteri gram negatif.

  Dari berbagai hasil pengujian biokimia, SIM, dan IMVIC maka diperoleh hasil rangkuman (tabel VII)

  Tabel VII. Hasil Uji Identifikasi E.coli

  Hasil Kontrol Hasil Uji (+) Kultur identifikasi

  Hasil Sampel Pengujian Murni E.coli E.coli SNI

  Jamu Cekok

ATCC 25922 SNI 01-2897-

  1992 Uji Fementasi

  • gula-gula
    • Uji Sulfur

  • Uji Motilitas + Uji Indol + +
  • Uji Metil Merah Uji Voges
    • Proskaeur
    • Uji Sitrat

  Keterangan : + : sesuai dengan hasil kontrol positif biakan E.coli ATCC 25922

  • : berbeda hasil dari kontrol positif biakan E.coli ATCC 25922

  Dari tabel VII dapat disimpulkan bahwa sampel jamu cekok penjual jamu racik “X” positif mengandung bakteri E.coli. Kontaminasi mungkin disebabkan karena adanya kontaminan E.coli dari air yang digunakan, sarana-prasarana produksi yang tidak terjamin kebersihannya. E.coli dapat hidup dalam usus besar manusia dan hewan sebagai flora normal, E.coli juga dapat hidup dalam tanah dan dalam air. Pada saat proses pembuatan pemanasan jamu cekok tidak dididihkan secara sempurna sehingga mengakibatkan bakteri E.coli tidak mati, juga didukung dengan lama penyimpanan sebelum dijual yang dapat menambah jumlah kontaminan. Alasan penjual tidak melakukan proses pemanasan hingga mendidih karena khawatir khasiat dari jamu cekok akan hilang. Menurut Menkokesra hingga suhu 70°C. Penularan E.coli biasanya melalui fecal oral route yaitu kontak langsung dengan air dan makanan yang tercemar E.coli (Radji, 2009).

e. Uji MPN (Most Probable Number)

  Dalam penelitian ini juga dilakukan uji Most Probable Number (MPN) untuk mengetahui apakah air yang digunakan oleh penjual tercemar oleh bakteri

  

coliform termasuk coliform fekal dan E. Coli. Metode MPN didasarkan pada tiga

  • 1 -2 -3 -4 -5

  deret tabung dengan konsetrasi 10 , 10 , 10 , 10 , dan 10 melalui 2 tahap uji yaitu uji pendugaan dan konfirmasi. Uji pendugaan merupakan tahap screening atau perkiraan awal kemungkinan adanya bakteri coliform dengan media LTB (Lauryl Triphtose Broth) dan BGLB (Briliant Green Lactose Bile Broth 2%) (Soemarmo, 2000).

  Cara menghitung jumlah bakteri dengan metode MPN didasarkan pada kombinasi tiga konsentrasi sampel deret lima tabung yang memberikan reaksi positif. Reaksi positif ini dapat dilihat dari pembentukan gas pada tabung durham yang diletakkan pada tabung reaksi yang berisi media LTB. Dari kombinasi tersebut dicatat kemudian dicocokan dengan tabel MPN berdasarkan Badan Standarisasi Nasional (1995).

  1. Uji Pendugaan bakteri coliform Uji ini bertujuan untuk mengetahui adanya dugaan keberadaan bakteri

  

coliform dalam air yang digunakan untuk pembuatan sampel jamu cekok. Media

  yang digunakan adalah Lauryl Triphtose Broth (LTB), yaitu media cair yang oleh bakteri coliform. Laktosa yang terurai ini dapat diamati dengan terbentuknya gas yang terjebak didalam tabung durham yang diletakkan di dalam tabung reaksi (Universitas Gadjah Mada, 1993).

  Hasil uji pendugaan bakteri Coliform adalah sampel air pada lima konsentrasi pengenceran terbentuk gas.

  Gambar 11. Hasil uji air pada media LTB yang digunakan untuk

pembuatan jamu cekok

Keterangan : tanda panah merah menunjukkan adanya gas

  Bakteri golongan coliform terdiri dari bakteri jenis aerob, yaitu bakteri yang membutuhkan oksigen dalam melakukan proses metabolisme dan fakultatitof anaerob yaitu bakteri yang proses metabolismenya dapat berlangsung dengan atau tanpa adanya oksigen. Terbentuknya gas yang terjebak dalam tabung durham oleh bakteri coliform terjadi karena peruraian laktosa sebelum masuk ke dalam sel. Laktosa akan dipecah menjadi glukosa dan galaktosa dengan bantuan enzim β-galaktosidase yang selanjutnya ditanspor masuk kedalam sel melalui glikolisis yang menghasilkan asam piruvat. Asam piruvat yang dihasilkan ini akan diproses kembali melalui siklus Krebs yang menghasilkan asam-asam campuran serta residu gas CO . Pada bakteri fakultatif anaerob, glukosa akan mengalami

  2

  proses metabolisme dan menghasilkan asam-asam campuran dan gas CO

  2 (Atlas, 1997).

2. Uji penegasan bakteri coliform

  Uji penegasan bakteri coliform bertujuan untuk menegaskan apakah dalam air yang digunakan untuk pembuatan jamu cekok mengandung bakteri

  

coliform atau tidak. Uji penegasan bakteri coliform menggunakan media selektif

  bakteri coliform, yaitu BGLB (Briliant Green Lactose Bile Broth 2%). Media BGLB adalah media cair yang mengandung laktosa empedu berwarna hijau dan hanya bakteri yang dapat memfermentasikan laktosa yang dapat bertahan hidup pada media ini, yaitu bakteri coliform. Hasil positif adalah adanya gas dalam tabung durham(Anonim, 1993).

  Gambar 12. Hasil uji air pada media BGLB yang digunakan untuk

pembuatan jamu cekok Data pada gambar 12 menunjukkan adanya gas yang terjebak dalam tabung durham pada sampel air yang digunakan untuk pembuatan jamu cekok.

  Gas yang terdapat dalam tabung durham mengindikasikan adanya bakteri

  

coliform , sebaliknya pada tabung yang tidak terdapat gas dinyatakan tidak

mengandung bakteri coliform.

  Laktosa pada media BGLB hanya dapat difermentasikan oleh bakteri

  

Coliform menjadi asam suksinat dan asam fumarat diikuti dengan pembentukan

  O

  2 oleh bakteri Coliform fakultatif anaerob dan gas CO

  2 Oleh bakteri Coliform

  aerob. Pembentukan gas O

  2 dan CO 2 tersebut dijadikan parameter ada tidaknya bakteri coliform dalam sampel air (Atlas, 1997).

  Angka bakteri coliform dihitung menggunakan metode MPN dengan tabel MPN 555 menurut formula Thomas (Lampiran 3). Hasil perhitungan menunjukkan air yang digunakan untuk pembuatan jamu cekok mengandung bakteri Coliform sebanyak 18/100ml, baku mutu yang diperbolehkan sesuai Standart baku mutu air bersih No.416/Menkes/Per/IX/1990 adalah 50/100ml (Lampiran 2).

3. Uji konfirmasi coliform fekal

  Uji ini bertujuan untuk membuktikan dan mengkonfirmasi ada tidaknya bakteri Coliform fekal termasuk E.coli dalam air yang digunakan untuk pembuatan jamu cekok. Media yang digunakan adalah Escherichia coli Broth (ECB) yang merupakan media kuning cair berwarna kuning jernih. Media ECB mengandung laktosa yang hanya dapat diuraikan oleh bakteri yang mampu baik gas O

  2 dan CO 2 . Pembentukan inilah yang dijadikan sebagai parameter untuk mengetahui ada tidaknya bakteri coliform fekal dan E.coli (DepKes RI, 2004).

  Uji konfirmasi coliform fekal merupakan pemeriksaan yang menunjukkan adanya E.coli atau spesies lain yang dekat dengan E.coli. Sebagian besar bakteri golongan Coliform fekal terdiri dari E.coli tipe I dan tipe II yang merupakan petunjuk ada tidaknya kontaminasi dari material fekal (BPOM RI, 2008).

  Hasil uji MPN adalah air yang digunakan untuk pembuatan jamu cekok mengandung coliform fekal 5/100ml (Lampiran 2). Hasil uji MPN menunjukkan bahwa kontaminasi E.coli pada sampel jamu cekok dikarenakan air yang digunakan dalam pembuatan juga tercemar E.coli.

  Dari hasil wawancara secara langsung kepada penjual, selama ini memang belum ada laporan gangguan kesehatan setelah mengkonsumsi jamu cekok penjual “X”. Hal ini dikarenakan mungkin ada yang mengalami gangguan kesehatan tetapi tidak melapor atau tidak diketahui atau bisa juga karena jumlah bakteri E.coli yang terkandung dalam jamu cekok penjual “X” belum mampu menimbulkan penyakit bagi yang mengkonsumsinya. Melihat nilai AKK dan ALT jamu cekok yang melebihi ketentuan yang berlaku serta adanya keberadaan bakteri E.coli maka perlu ditingkatkannya kebersihan, sanitasi dan higienitas dalam proses pembuatan dan penyimpanan jamu cekok.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan

  1. Nilai AKK pada sampel jamu cekok yang diambil dari penjual jamu racik “X”

  4

  4

  adalah 2,5 x 10 – 10,0 x 10 . Angka tersebut melebihi persyaratan yang ditentukan

  2. Nilai Uji Angka Lempeng Total pada sampel jamu cekok yang diambil dari

  7

  7

  penjual jamu racik “X”adalah 1,6 x 10 – 2,7 x 10 . Angka tersebut melebihi persyaratan yang ditentukan

  3. Sampel jamu cekok yang dijual oleh penjual jamu racik “X” positif mengandung bakteri E.coli.

B. Saran

  1. Perlu dilakukan penelitian AKK dan ALT sebelum jamu dipanaskan, sesudah jamu dipanaskan dan sebelum jamu dijual keesokan harinya untuk melihat ada atau tidaknya perbedaan yang signifikan

  2. Perlu penyuluhan oleh pihak yang berwenang terkait cara pembuatan obat tradisional yang baik, sarana prasana yang digunakan, personil serta ruangan yang digunakan.

DAFTAR PUSTAKA

  Agromedia, 2008, Buku Pintar Tanaman Obat, Jakarta, PT. Agromedia Pustaka, pp. 58 Anonim, 1993, Dasar-Dasar Pemeriksaan Mikrobiologi, Yogyakarta, Fakultas Kedokteran Bagian Mikrobiologi, 15 – 25, 27 – 54, 127 – 134. ATCC, 2014, Escherichia coli (Migula) Castellani and Chalmers (ATCC®

  25922™), Escherichia coli ATCC 25922-D, Escherichia coli ATCC 700927, http://www.lgcstandards-atcc.org/products/all/25922.aspx?geo_

  Diakses pada tanggal 19 Juni 2014

  country=gb#characteristics nd

  Atlas, M.R., 1997, Principles of Microbiology 2 ed , Iowa, Wm. C. Brown Publisher pp. 98 – 99, 152 – 157

  BPOM, 2006, Metode Analisis PPOMN, MA PPOMN nomor 96/mik/00, Uji Angka Kapang/Khamir dalam Obat Tradisional, Jakarta, BPOM, 108 – 110

  BPOM, 2006, Metode Analisis PPOMN, MA PPOMN nomor 97/mik/00, Uji

  Escherichia coli dalam Obat Tradisional, Jakarta, BPOM, 112 – 114

  Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia, 2008, Pengujian Mikrobiologi Pangan, InfoPOM 9(2):3 – 5

  BPOM, 2001, Metode Analisis Prosedur Pengujian Obat dan Makanan Negara, Jakarta, Balai POM

  BPOM, 2005, Lampiran Peraturan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan RI Nomor : HK.00.05.4.1380 tentang Pedoman Cara Pembuatan Obat

  Tradisional yang Baik

  BPOM, 1994, Kepmenkes no.661/MENKES/SK/VII/1994 tentang Persyaratan

  Obat Tradisional th

  Bridson, E. Y., 2006, The Oxoid Manual, 9 edition, England, Oxoid, pp. 50 - 70 Dalimartha, 2006, Atlas Tumbuhan Indonesia jilid 2, Jakarta, PT. Pustaka

  Pembangunan Swadaya Nusantara, pp. 182-184 DepKes RI, 1998, Pedoman Umum Pemeriksaan Sarana Pengolahan Makanan

  Dan Minuman, Keamanan Pangan, Jakarta, Dirjen POM, DepKes RI &

  WHO DepKes RI, 2011, Indonesia Cinta Sehat Saatnya Jamu Berkontribusi, http://www.depkes.go.id/index.php?vw=2&id=1723 diakses pada tanggal

  10 Oktober 2013 DepKes RI, 2012, Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 007 tentang Registrasi

  Obat Tradisional

  Fardiaz, S., 1993, Analisis Mikrobiologi Pangan, PAU, Bandung, Institut Pertanian Bogor, pp. 557 – 608

  Finegold, S.M., dan E.J.Brandon, 1996, Bailey and Scott Diasnogtic

  th

Microbiology , 7 edition, Saint Louis, CV Mostby, pp.110-113

  Gay, L.r., dan Diehl P.L., 1992, Research Methods for Bussiness and

  Management, New York, Macmillan Coll Div, 67 – 69

  Hadioetomo, R.S., 1993, Mikrobiologi Dasar dan Praktek-teknik dan Prosedur

  Dasar dalam Laboratorium, Jakarta, Gramedia, pp. 42 -46 Hariana, H.A., 2006, Tumbuhan Obat dan Khasiatnya, seri 3, JAkarta, Penebar Swadaya, pp. 92, 129 – 130. Holt, J.G., Krieg.N.R., Sneath.P.H.A., Stalen.J.T., dan Williams. S.T., 2000,

  th Beryes’s Manual of Determinative Bacteriology,

  9 ed, Baltiore, Maryland, USA, William and Wilkins, pp. 175-181, 209, 210, 535, 536, 544 – 551

  Jawetz, E.J.I., Melnick and Adelberg, E.A, 1996, Mikrobiologi Kedokteran, Diterjemahkan oelh Nugroho E., dan Maulany Edisi XX, Jakarta, EGC, pp. 234-240

  Jutono, Sodarsono, J., Hartadi, S., Suhadi, S.K. dan Soesanto, 1980, Pedoman

  Praktikum Mikrobiologi Umum , Yogyakarta, Universitas Gadjah Mada,

  pp. 60 - 70 Kresnady, B., 2003, Khasiat dan Manfaat Brotowali, Jakarta, AgroMedia, pp. 23-

  24 Kuswadji, 1999, Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin, Edisi ketiga, Jakarta, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, pp. 103 – 106

  Lay, B.W., 1994, Analisi Mikroba di Laboratorium, Ed 1, Jakarta, PT Raja Graffindo Persada, pp. 15-22

  th

  Lennete, E.H., 1995, Manual of Clinical Microbiology, 4 edition, Washington D.C., American Societu for Microbiology, pp.223-231

  Limananti, A.I., Triratnawati, A., 2003, Ramuan Jamu Cekok Sebagai Penyembuhan Kurang Nafsu Makan pada Anak : Suatu Kajian Etnomedisin,Makara Kesehatan, Vol. 7 No.1

  Menkokesra, 2013, Bakteri E.coli Mati pada Suhu 70°,

  http://www.menkokesra.go.id/content/bakteri-e-coli-mati-pada-suhu-70- derajat , Diakses pada 16 juni 2014

  Nugraheni, R., 2010, Pengujian Mikrobiologi Balai Besar Pengawan Obat dan

  

Makanan Yogyakarta, Surakarta, Universitas Sebelas Maret, pp.44

  Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 007 tahun 2012 tentang

  Registrasi Obat Tradisional

  Pratiwi, S.T., 2008, Mikrobiologi Farmasi, Jakarta, Penerbit Airlangga, pp. 206 – 207

  Purnawijayanti, H.A., 2001, Higiene, Sanitasi, dan Keselamatan Kerja DAlam

  Pengolahan Pangan, Yogyakarta, Kanisius, pp.78-80

  Radji, M., 2009, Buku ajar Mikrobiologi : Panduan Mahasiswa Farmasi dan

  Kedokteran, Jakarta, EGC, pp. 10 – 19, 125 – 130

  Rukmana, R., 2004, Temu-Temuan : Apotek di Pekarangan Hidup, Yogyakarta, Penerbit Kanisius, pp. 26

  SNI, 1992, Cara Uji Cemaran Mikroba, SNI 01-2897-1992, Jakarta, pp. 4, 36 Soedarsono R., Harini S.R., 2002, Jamu as Traditional Medicine in Java Indonesia,South Pacific Study, Vol.23No.1, Jepang.

  Soekarto, 2008, Kapang Dalam Bahan Pangan,

  http://www.scumdoctor.com/Indonesian/first-aid/kapang/.html . Diakses

  pada 28 November 2013 Soemarmo, 2000, Analisis dan Pengujian Mikrobiologi, Yogyakarta, Departemen Suharmiati. Handayani, L. (2005). Cara Benar Meracik Obat Tradisional, Jakarta, Penerbit Agromedia Pustaka. pp. 1-2, 39-41. Supardi dan Sukamto, 1999, Mikroorganisme Penyebab Penyakit menular dalam :

  Mikrobiologi dalam Pengolahan dan Keamanan Pangan, Edisi Pertama,

  Jakarta, Yayasan Adikarya IKAPI dengan The Ford Foundation, 157 - 173

  Supardi, Herman, M.J., Yuniar, Y., 2010, Penggunaan Jamu Buatan Sendiri di Indonesia,Buletin Penelitian Sistem Kesehatan, Vol.14, pp.375-381

  Tarigan, J., 1988, Pengantar Mirobiologi, Jakarta, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Dirjen Pendidikan Tinggi Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan, pp.113 - 114

  Thomas, A.N.S., 2008, Tanaman Obat Tradisional, jilid 1, Yogyakarta, Penerbit Kanisius, 54-56

  Tempo, 2013, Waspada Bakteri E.coli Pada Kolam Renang ,

  

http://www.tempo.co/read/news/2013/05/18/061481295/Waspada-

Bakteri-E-Coli-pada-Kolam-Renang diakses pada tanggal 28 November

  2013 Underwood, J.C. E., 1999, General and Systematic Phatology, vol 1, London,

  Churchill Livingstone, pp.57 Zulaikhah, S.T., 2005, Analisis Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan

  Pencemaran Mikroba Pada Jamu Gendong, Makara Kesehatan, Vol.2 No.1

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

Pengujian Angka Lempeng Total pada Tepung Terigu di Pasaran
24
144
37
Uji angka lempeng total dan identifikasi Bakteri Salmonella spp dalam jamu kunyit asam dari penjual jamu di Desa Ngawen Klaten.
4
19
84
Uji Angka Kapang/Khamir (AKK) dan identifikasi Salmonella spp pada jamu pahitan brotowali yang diproduksi oleh penjual jamu gendong di Kelurahan Tonggalan Klaten Tengah.
2
5
90
Uji angka lempeng total dan identifikasi escherichia coli pada jamu pahitan brotowali yang diproduksi oleh penjual jamu gendong keliling di Wilayah Tonggalan Klaten Tengah.
2
66
96
Uji angka kapang/khamir dan identifikasi escherichia coli dalam jamu kunyit asam dari penjual jamu di Wilayah Ngawen Klaten.
8
64
105
Uji angka lempeng total dan identifikasi escherichia coli dalam jamu gendong beras kencur yang dijual di Pasar Sambilegi Wilayah Maguwoharjo Kecamatan Depok Kabupaten Sleman Yogyakarta.
2
10
134
Angka Lempeng Total pada Makanan
0
0
11
Uji angka kapang/khamir dalam jamu gendong beras kencur yang beredar di 3 pasar di Kotamadya Yogyakarta - USD Repository
0
0
94
Uji Escherichia coli pada jamu gendong beras kencur yang beredar di 3 pasar di Kotamadya Yogyakarta - USD Repository
0
0
100
Uji angka lempeng total [ALT] dalam jamu gendong beras kencur yang beredar di 3 pasar di Kotamadya Yogyakarta - USD Repository
0
0
98
Uji daya analgesik jamu kunyit asam ramuan instan dan jamu kunyit asam ramuan segar pada mencit putih betina - USD Repository
0
0
127
Angka Lempeng Total (ALT) dan Angka Kapang-Khamir (AKK) Ekstrak Kental Teh Hijau dari Perkebunan Rakyat Boyolali Jawa Tengah
0
0
86
Perbandingan Angka Lempeng Total (ALT) simplisia rimpang temulawak (Curcuma Rhizoma) dalam jamu godhog dari empat pasar di Kotamadya Yogyakarta dengan yang diolah sesuai Cara Pembuatan Simplisia yang Baik (CPSB) - USD Repository
0
2
137
Angka Salmonella dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta - USD Repository
0
0
81
Angka Staphylococcus aureus dalam jamu kunyit asam yang dijual di pasar tradisional Kecamatan Gondomanan Kotamadya Yogyakarta - USD Repository
0
0
101
Show more